You are on page 1of 95

PENGARUH TINGKAT SUKU BUNGA dan BAGI HASIL TERHADAP DEPOSITO MUDHARABAH ( BANK SYARIAH MANDIRI

)

SKRIPSI

Oleh Nama Program Studi : Assriwijaya Raditiya : Ilmu Ekonomi

Nomor Mahasiswa : 03313018

UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA FAKULTAS EKONOMI YOGYAKARTA 2007

Pengaruh Tingkat Suku Bunga dan Bagi Hasil Terhadap Deposito Mudharabah ( Bank Syariah Mandiri )

SKRIPSI
Disusun dan diajukan untuk memenuhi syarat ujian akhir guna memperoleh gelar Sarjana jenjang strata 1 Program Studi Ilmu Ekonomi, pada Fakultas Ekonomi Universitas Islam Indonesia

Oleh Nama Nomor Mahasiswa Program Studi : Assriwijaya Raditiya : 03313018 : Ilmu Ekonomi

UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA FAKULTAS EKONOMI YOGYAKARTA 2007

PERNYATAAN BEBAS PLAGIARISME

“Saya yang bertandatangan dibawa ini menyatakan bahwa skripsi ini telah ditulis dengan sungguh-sungguh dan tidak ada bagian yang merupakan penjiplakan karya orang lain seperti dimaksud dalam buku pedoman penyusunan skripsi Program Studi Ilmu Ekonomi FE UII. Apabila di kemudian hari terbukti pernyataan ini tidak benar maka Saya sanggup menerima hukuman/sanksi apapun sesuai peraturan yang berlaku.”

Yogyakarta, 16 Mei 2007 Penulis,

Assriwijaya Raditiya

.MA. Agus Widarjono.. 16 Mei 2007 Telah disetujui dan disaksikan oleh Dosen Pembimbing.PENGESAHAN Pengaruh Tingkat Suku Bunga dan Bagi Hasil Terhadap Deposito Mudharabah (Bank Syariah Mandiri ) Nama Nomor Mahasiswa Program Studi : : : Assriwijaya Raditiya 03313018 Ilmu Ekonomi Yogyakarta. Drs.

. Asma’I Ishak.…………….. Moh..PENGESAHAN UJIAN Telah dipertahankan/diujikan dan disahkan untuk memenuhi syarat guna memperoleh gelar Sarjana Jenjang Strata 1 pada Fakultas Ekonomi Universitas Islam Indonesia Nama Nomor Mahasiswa Program Studi : : : Assriwijaya Raditiya 03313018 Ilmu Ekonomi Yogyakarta. Mengetahui Dekan Fakultas Ekonomi Universitas Islam Indonesia Drs. . M. MA Penguji I Penguji II . M. Bekti Hendrie Anto.…………….Sc ……………… : Dra.PhD.. Diana Wijayanti.. Agus Widarjono.Si . Bus. : Drs. 16 Mei 2007 Disahkan oleh. Pembimbing Skripsi : Drs. M.

♦ Semua pihak yang telah memberiku masukan baik moral maupun spiritual. ♦ Ibu dan Bapakku yang telah mendo’akanku setiap saat dan nasehat-nasehat yang sangat berarti dalam hidupku. ♦ Kakak & Adikku mas Andi. Ayu dan Azka yang selalu memberiku dukungan dan semangat.HALAMAN PERSEMBAHAN Skripsi ini Kupersembahkan untuk : ♦ Allah SWT yang telah memberi kekuatan kapanpun dan dimanapun aku berada. .

A. Dengan penuh kerendahan hati perkenenkan pada kesempatan ini penulis mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada yang terhormat: 1. tabi’in dan para pengikut setia beliau hingga akhir zaman. M.. 2. sehingga penulis dapat menyelesaikan penyusunan skripsi ini dengan judul “ Pengaruh Tingkat Suku Bunga dan Bagi Hasil Terhadap Deposito Mudharabah Bank Syariah Mandiri”. selaku Dekan Fakultas Ekonomi Islam Indonesia. nasehat dan pengarahannya dari terselesainya skripsi ini. Wb. selaku dosen pembimbing yang telah memberikan bimbingan.. Sebagai syarat untuk mendapat gelar Sarjana Ekonomi pada Fakultas Ekonomi Universitas Islam Indonesia Yogyakarta.. Shalawat dan salam senantiasa selalu tercurahkan kepada junjungan kita Nabi Muhammad SAW beserta keluarga. Puji syukur Alhamdulillah saya ucapkan kehadirat Allah SWT yang melimpahkan rahmat dan hidayah-Nya kepada kita semua.PhD. . Bapak Drs. Bapak Drs. Agus Widarjono.KATA PENGANTAR ASSALAMUALAIKAUM Wr. para sahabat. Asma’i Ishak.Bus. M.

kebersamaan selama ini sehingga terselesainya penyusunan skripsi ini. Imam. Aji. teman-teman kos. Rekan-rekan EP’03. Iyan. Reza. Walaupun terkadang buat kesel dan nyakitin hati. Ade. makasih untuk support dari keterpurukan. Irma Oktravia “irma” temen yang pernah deket dan temen curhat. Teman-teman “Camp Boeland” Jakarta Adi. Bapak dan Ibu Dosen Fakultas Ekonomi Universitas Islam Indonesia Yogyakarta yang dengan penuh pengabdian telah memberikan ilmu dan pengetahuan. Mbah sis. Bapak kuwadi sekeluarga yang telah memberikan kesempatan untuk kos disana dari pasca gempa Yogyakarta 27 Mei 2006. Alek.. Rian. Eka yang selalu ngajak pergi ke puncak setiap liburan maupun enggak. Meta dan yang tidak dapat penulis sebutkan satu persatu atas kejasama dan bantuannya. 7. Sari. Danang.3. Ayah dan Ibuku tercinta dirumah serta kakakku mas Andi dan adik-adikku Ayu dan Azka yang telah memberikan dukungan baik moril maupun material selama penulis menjalani studi di bangku kuliah. Gogon. dorongan moral. 9. Irfan atas dorongan semangat. Willy. Imala Wilutama “My Soulmate“ yang selalu ada dihati dan gak kan pernah terlupa untuk memberikan semangat dan doanya sehingga selesainya skripsi ini. 4. 8. cepet lulus ya. terima kasih doanya dan jamunya… 6. Hehe… 10. 5. sampe-sampe penulis gak ikut kuliah. . Thank’s banget…… miss u…. Wahyudi.

. Amin. Wb Yogyakarta. 16 Mei 2007 Penyusun Assriwijaya Raditiya . Gak lupa juga sama kendaraan si ijo yang kemana-mana selalu penulis bawa baik ke kampus ataupun jalan-jalan keliling Jogja and Jawa Tengah.. Semoga skripsi ini dapat bermanfaat bagi semua pihak. sumbang pikir dan koreksi akan sangat bermanfaat dalam melengkapi dan menyempurnakan langkah-langkah lanjut demi hasil yang lebih baik. Mantab……… 12. Untuk kota Jogja yang panas banget.. tapi gak percuma sekolah di Jogja.11. Akhirnya penulis menyadari sepenuhnya bahwa skripsi ini masih jauh dari sempurna. Wassalamualaikum wr.

.....4...6.....1....... Halaman Pernyataan Bebas Plagiarisme ............... 2............4...............3.......…………………………………………………... Obligasi …………………………………………………………. BAB II GAMBARAN UMUM SUBYEK PENELITIAN 2................6....6................................ 2..... Giro BSM Valas……………………………………………......1..6........ i ii iii iv v vi ix xii xiii xiv 1 5 6 6 7 9 9 9 9 11 12 12 12 13 14 16 16 16 16 17 17 18 18 19 20 20 20 20 .................... 1.....1......... 1.3......1.Visi ……………………………………………………………………… 2...... Sejarah Bank Syariah Mandiri ……………………………………………...........1....... Obligasi Bank Syariah Mandiri ……………………………...........1........1..6........1........... 2.2..3. 2..........5............................ Halaman Persembahan ........3............ Halaman Pengesahan Skripsi ......6............6....1........ 2..... Tabungan BSM Dollar ……………………………………...................................1....... 2.. 2......3......... 1... Rumusan Masalah …………………………………………………………...... Prinsip Operasi Bank Syariah ………………………………………… 2.....6...................1................ Tabungan ………………………………………………………… 2.........3..... Giro BSM Singapore Dollar ……………………………….... 2...6.................... Produk Bank Syariah Mandiri……………………………………………… 2........ Pengertian Bank Syariah....... Pendanaan ……………………………………………………………… 2...Tujuan Penelitian ………………………………………………………........... 2....6...... 2.............................1............2..............5......... 2..3........1........2....1.. Halaman Kata Pengantar .................... 2.. Giro ………………………………………………………………...........2....1.......... Halaman Abstrak......... Profil Bank Syariah Mandiri ………………………………………………...6.... 1... Visi dan Misi ………………………………………………………………... Giro BSM EURO………………………………………….DAFTAR ISI Halaman Judul.4....1................4.Misi……………………………………………………………………… 2..2............ ........ Deposito BSM Valas ……………………………………………............ 2.................3.. Halaman Daftar Tabel .....2....................1........ Prinsip Syariah…………………………………………………….....1....................... Sistematika Penulisan …………………………………………………........... 2.. Manfaat Penelitian …………………………………………………………...1. Latar Belakang ……………...3................................ Kegiatan Usaha Bank Syariah …………………………………………......1.. Giro BSM …………………………………………………...............3. Budaya Perusahaan ………………………………………………………… 2............5.. Deposito Bank Syariah Mandiri …………………………………..................................... BAB I PENDAHULUAN 1..........1.......6........................................ Halaman Pengesahan Ujian... Halamab Daftar Gambar ...4..............1.......1...5........... 2............. Halaman Daftar Isi ...3.................6.........

. Mudharabah BSM……………………………………………….5. 22 2. 27 2.9...3.1. 23 2. Jasa Operasional…………………………………………………. Tabungan BSM…………………………………………….2. Musyarakah BSM………………………………………………… 25 2. Teori konsumsi. 4.5.2..1.4.3.3.Potensi dan Pengembangan Bank Syariah di Propinsi DIY ………………. 31 3.6.3..6.5. Teori Permintaan…………………………………………………………… 36 38 41 41 42 43 43 44 45 .6.2.2.Potensi. 25 2. 33 3.2.2..1...1.2.5. Pembiayaan……………………………………………………………. BSM Investa Cendekia…………………………………….1. Pengertian Mudharabah…………………………………………………. Pengertian bunga…………………………………………………………… 4....4.2...6.5. 24 2..3.6.5....... Gadai Emas BSM………………………………………………. 24 2.3.3.3.1.. Teori Keynes tentang tingkat bunga………………………………………. 4..6. Tabungan Mabrur BSM……………………………………. preferensi dan perilaku masyarakat terhadap bank syariah di wilayah Kalimantan Selatan………………………………………………….1.6..6.2.6.. 27 2.1.6. Murabahah BSM………………………………………………….3. 21 2.6. 26 2.6.4. 27 2.Perilaku nasabah dalam memilih bank syariah di Yordania ……………….. Pengertian bagi hasil……………………………………………………….5..2..6.6.. BSM SMS Banking………………………………………… 30 BAB III KAJIAN PUSTAKA 3..7. Jasa Investasi…………………………………………………….. Jasa…………………………………………………………………….2. 4. Teori klasik tentang tingkat bunga (Loanable Funds)……………………… 4.6.2.4.3. Pembiayaan Griya BSM…………………………………………. Kartu /ATM BSM………………………………………….6. Macam-macam Mudharabah……………………………………………… 4.3.2.6.5.6.1.2.....6.3. 30 2.3.6.3.6... preferensi dan perilaku masyarakat terhadap bank syariah di wilayah Jawa Barat ………………………………………………………….2.Potensi.2.. 21 2...2... Transfer Dalam Kota (LLG)……………………………….Pengaruh tingkat bagi hasil dan suku bunga bank konvensional terhadap simpanan mudharabah Bank Syariah Mandiri …………………….1... Setoran Kliring……………………………………………. Transfer valas BSM………………………………………… 29 2.3. Tabungan BSM Simpatik ………………………………….3. Reksa Dana BSM Investa Berimbang ….3.1...6.. 27 2.6. Talangan Haji BSM………………………………………………... 4. tabungan dan investasi dalam islam……………………… 4. 24 2.. Tabungan Kurban …………………………………………. 23 2..1. 34 BAB IV LANDASAN TEORI DAN HIPOTESIS 4..2.5. 29 2.. 32 3....4..2. 28 2.... 30 2. Lintas Negara BSM Western Union………………………. Perbedaan Bagi Hasil dan Bunga…………………………………………. Jasa Produk……………………………………………………….3.3.8.... 27 2..6.. 34 3.6.6.1.Hubungan antara prefensi ekonomis dengan preferensi agamis dalam menabung di bank syariah…………………………………………… 32 3.6. 24 2.

2.2.2 Uji asumsi klasik …………………………………………………………. 48 49 49 50 51 51 52 54 55 55 56 57 58 58 58 60 61 61 62 62 63 64 64 65 65 66 BAB VII SIMPULAN DAN IMPLIKASI 7.3..Autokorelasi …………………………………………………………….3.3 Uji t-statistik ……………………………………………………………….4 Uji F-Statistik………………………………………………………………..4..1.3.1.5.Heteroskedastisitas …………………………………………………….. 6. 5. 5. 5.3. 69 Daftar Pustaka Lampiran .6... Pengujian Hipotesis dengan uji F ( F-test ) …………………………….2 Implikasi……………………………………………………………………. 6.3. Pengujian Asumsi Klasik ………………………………………………….2. 5.9 Hipotesis…………………………………………………………………….5.………………………………………….5 Koefisien Determinasi Majemuk (R2)………………………………………. Multikolinearitas………………………………………………………. Pengujian Hipotesis dengan uji t ( t-test )……………………………… 5.2. BAB V METODE PENELITIAN 5. 6.. 5..3.6 Interpretasi ………………………………………………………………… 6.6.4.. 5.Uji satu sisi pada variabel X2 (bagi hasil) ……………………………… 6. Autokorelasi……………………………………………………………... Koefisien Determinasi ( R2 ) . Interpretasi Jangka Panjang ……………………………………………. BAB VI ANALISIS DAN PEMBAHASAN 6.1.2. Interpretasi Jangka Pendek …………………………………………….2... Pemilihan dan Definisi Operasional Variabel…………………………….4.2.5. 6. Pengujian secara statistik………………………………………………….Uji satu sisi pada variabel X1 (suku bunga) …………………………… 6.1.1 Analisis Hasil Regresi ……………………………………………………… 6.Penyesuaian pada bulan sebelumnya…………………………………… 6. 6.. Heteroskedastisitas…………………………………………………….2.1.4. 5.. 5. 6. 68 7.2.. 5.4. 6. 6.Multikolinieritas ……………………………………………………….3.5.1.. Metode Pengumpulan Data………………………………………………. Alat Analisis Data………………………………………………………….1 Kesimpulan………………………………………………………………….3..

2. Tabel 6.5..4. Tabel 6.. Tabel 6.1. Tabel 6. Data Perkembangan Volume Pendanaan dan Pembiayaan Bank Syariah Mandiri ………………………………………………. Tabel 6.1.DAFTAR TABEL Tabel 2. 60 Uji Heteroskedastisitas ………………………………………… 61 Uji t-statistik …………………………………………………… 61 .1.3. Perbedaan Antara Bagi Hasil dan Bunga ……………………… 42 Hasil regresi …………………………………………………… 58 Uji Multikolinieritas …………………………………………… 59 Uji Autokorelasi ………………………………………………. 26 Tabel 4..

Gambar 6.1.. Gambar 6. Gambar 6.2.. 63 Uji t-statistik pada periode sebelumnya ……………………….4.DAFTAR GAMBAR Gambar 6.. Uji t statistik pada variabel x1 (suku bunga)…………………… 62 Uji t-statistik pada variabel x2 (bagi hasil) …………………….3. 63 Uji f-statistik …………………………………………………… 64 .

Metode analisis yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode Ordinary Least Square ( OLS ) atau metode kuadrat terkecil dengan model regresi Partial Adjusment Model (PAM). Data yang digunakan dalam penelitian ini adalah data sekunder dan time series yang dieroleh dari laporan keuangan Bank Syariah Mandiri dan Statistik Keuangan Bank Indonesia. Faktor-faktor tersebut adalah tingkat suku bunga bank umum yang berupa persentase dan bagi hasil juga berupa persentase.ABSTRAK Penelitian ini mengenai volume deposito mudharabah Bank Syariah Mandiri dengan tujuan untuk mengetahui pengaruh tingkat suku bunga dan bagi hasil terhadap deposito dan pengaruh variabel tersebut dalam jangka pendek maupun jangka panjang. Penelitian ini menjelaskan volume deposito mudharabah yang dipengaruhi oleh beberapa faktor. kemudian untuk bagi hasil mempunyai hubungan yang positif tetapi tidak berpengaruh terhadap volume deposito mudharabah Bank Syariah Mandiri Karena ada faktor lain selain bagi hasil variabel-variabel tersebut dalam jangka pendek hanya sedikit mempengaruhi. tetapi dalam jangka panjang akan sangat-sangat mempengaruhi volume deposito mudharabah. Hasil dari penelitian ini memberikan penjelasan bahwa tingkat suku bunga berpengaruh negatif terhadap volume deposito mudharabah Bank Syariah Mandiri karena disaat bunga bank umum atau konvensional naik.maka nasabah akan beralih ke bank konvensional untuk mendapatkan keuntungan. Sampel yang digunakan sebanyak 34 dari bulan Januari 2004 sampai Oktober 2006. .

fungsi-fungsi utama perbankan modern. menyalurkan dana melakukan transfer dana telah menjadi bagian yang tidak terpisahkan dari kehidupan umat islam. telah lazim dilakukan sejak zaman Rasulullah. Secara formal keberadaan bank syariah di Indonesia dimulai sejak tahun 1992 yang mana Bank Muamalat berdiri sebagai Bank Syariah pertama yang kemudian bank-bank konvensional diijinkan melaksanakan dual banking sistem . Latar Belakang Perbankan adalah salah satu lembaga yang melaksanakan tiga fungsi utama yaitu menerima simpanan uang. Di dalam sejarah perekonomian kaum muslimin. Dengan demikian. Hasil loka karya tersebut dibahas lebih mendalam pada musyawarah nasional (Munas) IV MUI dibentuk kelompok kerja untuk mendirikan bank syariah di Indonesia. meminjamkan uang. bahkan sejak zaman Rasulullah.1. Keberadaan bank syariah dalam sistem perbankan Indonesia berawal dari hasil loka karya yang membahas tentang bunga bank dan perbankan di cisarua Bogor tanggal 19-22 Agustus 1990.BAB I PENDAHULUAN 1. yaitu menerima deposit. meminjamkan uang untuk keperluan konsumsi dan untuk keperluan bisnis. Praktik-praktik seperti menerima titipan harta. pembiayaan yang dilakukan dengan akad yang sesuai syariah telah menjadi bagian dari tradisi umat islam sejak zaman Rasulullah SAW. serta melakukan pengiriman uang. dan memberikan jasa pengiriman uang.

87%.56%). Kelahiran Bank Syariah Mandiri merupakan buah usaha bersama dari para perintis bank syariah di PT.19% dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu Rp 198. Senin tanggal 25 Rajab 1420 H atau tanggal 1 November 1999 merupakan hari pertama beroperasinya PT. Rp 258.10 miliar laba bank syariah per september 2006 atau meningkat 30. aset BSM tercatat sebesar Rp 8. Bank Syariah Mandiri. Pangsa pasar tersebut naik 0.518 miliar) baru mencapai 0.januari 2007. Hingga September 2006.80%.89 Triliun dengan dana pihak ketiga (DPK) dan pembiayaan masing-masing sebesar Rp 7. (infobank no.334.07% dibandingkan dengan September 2005 sebesar 0.57 Triliun dan Rp .dan bank konvensional diperkenankan membuka kantor layanan syariah yang mana sekarang ini sudah banyak bank konvensional membuka layanan syariah dan semakin berkembang dengan adanya permintaan masyarakat akan jasa tabungan tanpa bunga. Bank Mandiri (Persero).25 miliar. sedangkan pangsa laba bank syariah terhadap bank umum (Rp 29. Laba sebesar itu berasal dari tiga bank syariah (Rp 202. Dalam berkiprah di bisnis perbankan syariah. Perkembangan perbankan syariah di Indonesia beberapa tahun terakhir ini berkembang cukup pesat. Bank Syariah Mandiri merupakan Bank Umum Syariah (BUS) dengan aset terbesar disusul Bank Muamalat Indonesia (BMI) dan Bank Syariah Mega Indonesia (BSMI). Bank Susila Bakti dan Manajemen PT.Vol XXIX hal: 4). Bank Mandiri yang memandang pentingnya kehadiran bank syariah dilingkungan PT.76 miliar dengan pangsa pasar 78.

Dalam pandangan islam.23 Triliun. aset BMI tercatat Rp 8. dan bukan sebaliknya. tetapi islam mengenal economic value of time. Dengan kata lain. dan pada gilirannya return yang dibagi hasilkan kepada para penabung juga turun. Pada saat perekonomian dunia lesu. Islam tidak mengenal time value of money. Konsep islam menjaga keseimbangan antara sektor riil dengan sektor moneter. 2001 ). uang hanyalah sebagai alat tukar dan bukan merupakan barang dan komoditas.05 triliun dan aset BSMI sebesar Rp 1. peningkatan dan pembesaran yang diterima pemberi pinjaman dari peminjam dari jumlah pinjaman pokok sebagai imbalan karena menangguhkan atau berpisah dari sebagian modalnya selama periode waktu tertentu. sehingga pertumbuhan pembiayaannya tidak akan lepas dari pertumbuhan sektor riil yang dibiayainya. kinerja perbankan islam ditentukan oleh kinerja sektor riil. Jadi dengan kata lain . Bunga atau riba adalah penambahan. Sebaliknya.7. yang berharga menurut pandangan islam adalah waktu itu sendiri ( Zainal Arifin. maka return yang dibagi hasilkan akan booming pula. pada saat perekonomian booming. karena perbankan islam tidak berbasis pada bunga uang.964 Triliun. Sedangkan. Kondisi yang tejadi di Indonesia dengan menghadapi gejolak moneter yang diwarnai oleh tingkat bunga yang sangat tinggi belakangan ini yang disebabkan oleh inflasi. Secara umum riba adalah pengambilan tambahan yang harus dibayarkan. perkembangan. baik dalam transaksi jual beli . perbankan syariah terbebas dari negative spread. maka yield yang diterima oleh perbankan islam menurun.

1994. 91). 10-11 ). Pada masyarakat sekarang lebih memilih untuk . jika keuntungan yang didapat besar maka bagi hasil yang didapat juga besar.maupun pinjam meminjam yang bertentangan dengan prinsip syariah ( Heri Sudarsono. 2003. dengan pengertian bahwa simpanan yang ditabung atau di depositokan pada bank syariah nantinya akan digunakan untuk pembiayaan ke sektor riil oleh bank syariah. Dimana para penabung atau deposan bersifat profit motif. Konsekuensi dari sistem mudharabah adalah adanya untung rugi. yang mana mengandalkan keuntungan disaat bunga bank tinggi. kemudian hasil atau keuntungan yang didapat akan di bagi menurut nisbah yang disepakati bersama. jika tingkat suku bunga lebih tinggi dari tingkat bagi hasil maka nasabah memilih untuk menyimpan dananya dibank konvensional dan sebaliknya jika tingkat bagi hasil lebih besar dari tingkat suku bunga maka nasabah memilih untuk menyimpan dananya di bank syariah. Konsep mengenai bunga adalah sangat berlawanan dengan konsep yang ada pada sistem perbankan syariah yang mana perbankan syariah menekankan pada profit sharing. Dari uraian diatas mengenai penabung atau deposan bersifat profit motif adalah dilihat dari segi tingkat suku bunga bank konvensional. Tingkat bunga yang tinggi akan mendorong seseorang untuk menabung atau mendepositokan dananya dan mengorbankan konsumsi sekarang untuk dimanfaatkan dimasa yang akan datang (Smith. Tingkat bunga merupakan salah satu pertimbangan seseorang untuk menabung atau mendepositokan dananya pada bank. tetapi jika merugi maka keduanya menanggung risiko atas usaha tersebut.

Bagaimana tingkat bagi hasil berpengaruh secara positif dan signifikan terhadap volume deposito mudharabah khususnya pada simpanan deposito mudharabah di Bank Syariah Mandiri? . Rumusan Masalah Berdasarkan latar belakang masalah diatas.587. dengan alasan bahwa keuntungan yang didapat adalah lebih besar walaupun memang risiko yang dihadapi cukup besar juga. 6 bulan sebesar 19% dan 12 bulan sebesar 17%.” 1. rumusan masalahnya adalah sebagai berikut : a.00.212. Bagaimana pengaruh suku bunga bank umum sebagai pembanding bagi hasil berpengaruh secara negatif dan signifikan terhadap volume deposito mudharabah? b.2.mendepositokan dananya dari pada menabung tabungan biasa. Dapat dilihat dari perbandingan saldo berdasarkan laporan keuangan Bank Syariah mandiri.180. Berdasarkan uraian latar belakang masalah diatas maka penulis bermaksud untuk melakukan penelitian dengan judul “ PENGARUH TINGKAT SUKU BUNGA dan BAGI HASIL TERHADAP DEPOSITO MUDHARABAH BANK SYARIAH MANDIRI. 34% dari total deposito tersebut adalah deposito berjangka 1 bulan. total deposito mudharabah sampai bulan oktober 2006 sebesar 3. dan sisanya terbagi untuk deposito berjangka 3 bulan mempunyai volume sebesar 30% dari total deposito.224.

terhadap deposito mudharabah di Bank syariah. Tujuan Penelitian Adapun tujuan dari penelitian ini adalah : a. Mengetahui apakah tingkat suku bunga pada Bank konvensional berpengaruh terhadap deposito mudharabah b. Memberikan pengetahuan dan pemahaman pada penulis tentang perbankan syariah khususnya pengaruh bagi hasil. b. Sebagai salah salah satu syarat untuk menyelesaikan jenjang S1 di UII 1. suku bunga.4. c. Manfaat Penelitian Permasalahan diatas menuntut untuk sebuah manfaat dari penelitian ini yang mungkin manfaat ini dapat diperoleh antara lain : a. suku bunga. Memberikan masukan berupa informasi dan mungkin juga saran kepada pihak-pihak yang berkompeten dalam hal perbankan syariah. maupun masyarakat umum mengenai bagi hasil. .1. Mengetahui apakah tingkat bagi hasil berpengaruh terhadap deposito mudharabah. terhadap deposito mudharabah di Bank syariah.3.

Bab V Metode Penelitian Bab ini menguraikan tentang metode analisis yang digunakan dalam penelitian dan data-data yang digunakan beserta sumber data Bab VI Analisis dan Pembahasan Bab ini berisi semua temuan-temuan yang dihasilkan dalam penelitian dan analisis statistik. Sistematika Penulisan Sistematika penulisan dalam penelitian ini adalah: Bab I Pendahuluan Bab ini berisi tentang uraian latar belakang masalah. manfaat penelitian.1. Peneliti juga harus . Bab II Gambaran Umum Subyek Penelitian Bab ini berisi tentang uraian pengertian bank syariah. maka peneliti harus memberikan penjelasan mengenai bagaimana hal tersebut dapat terjadi. perumusan masalah.5. tujuan penelitian. Kalau ternyata hasil penelitian secara keseluruhan atau sebagian baik atau tidak sesuai dengan teori ataupun harapan umum yang berlaku. kemudian jasa-jasa syariah mandiri. Bab IV Landasan Teori dan Hipotesis Bab ini berisi tentang teori-teori yang berhubungan dengan penelitian. Bab III Kajian Pustaka Bab ini menampilkan hasil-hasil penelitian yang pernah dilakukan oleh beberapa peneliti sebelumnya yang menjadi bahan perbandingan dan pertimbangan bagi penelitian ini. produk-produk Bank Syariah Mandiri.

sehingga dari sini dapat ditarik benang merah apa implikasi teoritis penelitian ini. Simpulan ini juga harus menjawab pertanyaan-pertanyaan pada rumusan masalah 2. dan jika terjadi perbedaan maka juga harus dijelaskan mengapa hal ini terjadi. . Simpulan Bagian ini berisi tentang simpulan-simpulan yang langsung diturunkan dari seksi diskusi dan analisis yang dilakukan pada bagian sebelumnya. 1. maka implikasi praktis apa yang dimunculkan sebagai masukan pihak terkait. Jika penelitian yang dilakukan merupakan penelitian terapan. Implikasi Bagian implikasi ini muncul sebagai hasil dari simpulan sebagai jawaban atas rumusan masalah.membandingkan dengan hasil dari penelitian lain pada area yang sama. Bab VII Kesimpulan dan Implikasi Bab ini berisi tentang kesimpulan penelitian serta implikasi yang didasari dari hasil penelitian.

pembiayaan berdasarkan prinsip usaha patungan 3. atau kegiatan lainnya yang sesuai dengan syariah. jual beli barang dengan memperoleh keuntungan 4.1.1. atau pembiayaan kegiatan usaha. Prinsip Keadilan Prinsip ini tercermin dari penerapan imbalan atas dasar bagi hasil dan pengambilan margin keuntungan yang disepakati bersama antara bank dan nasabah 2. Prinsip syariah Adalah aturan perjanjian berdasarkan hukum islam antara bank dan pihak lain untuk penyimpanan dana dan. 7 tahun 1992 tentang Perbankan). (UU No. pembiayaan barang modal berdasarkan prinsip sewa 2. 2. 10 tahun 1998 tentang Perubahan UU No. Kegiatan usaha bank syariah antara lain: 1.1.1. Ijarah.BAB II GAMBARAN UMUM SUBYEK PENELITIAN 2.1. Musyarakah. 2. Prinsip Operasi Bank Syariah Bank syariah menganut prinsip-prinsip sebagai berikut: 1. Murabahah. Mudharabah. Prinsip Kemitraan .3. Pengertian Bank Syariah Bank Syariah adalah Bank umum yang melaksanakan kegiatan usaha berdasarkan prinsip syariah yang dalam kegiatannya memberikan jasa dalam lalu lintas pembayaran. pembiayaan berdasarkan prinsip bagi hasil 2.2.

nasabah pengguna dana. Universalitas Bank dalam mendukung operasionalnya tidak membeda-bedakan suku. .Bank syariah menempatkan nasabah penyimpanan dana. resiko dan keuntungan yang berimbang di antara nasabah penyimpan dana. Hal ini tercermin dalam hak. nasabah dapat mengetahui tingkat keamanan dana dan kualitas manajemen bank. kewajiban. maupun bank pada kedudukan yang sama dan sederajat dengan mitra usaha. nasabah pengguna dana maupun bank. ras dan golongan agama dalam masyarakat dengan prinsip islam sebagai rahmatan lil’alamiin. agama. Dalam hal ini bank berfungsi sebagai Intermediary Institution lewat skim-skim pembiayaan yang dimiliknya. 4. Prinsip Keterbukaan Melalui laporan keuangan bank yang terbuka secara berkesinambungan. 3.

2.2. Profil Perusahaan Bank Syariah Mandiri Nama Alamat Telepon Faksimili Situs Web Tanggal Berdiri Tanggal Beroperasi Jenis Usaha Modal Dasar Modal Disetor Jumlah Kantor Jumlah ATM Jumlah Karyawan : PT. Bank Syariah Mandiri : Gedung Bank Syariah Mandiri Jl. MH. Thamrin No. 5 Jakarta 10340 - Indonesia : (62-21) 2300509, 39839000 (Hunting) : (62-21) 39832989 : www.syariahmandiri.co.id : 25 Oktober 1999 : 1 Nopember 1999 : Perbankan : Rp. 1.000.000.000.000,: Rp 358.372.565.000,: sebanyak 190 kantor layanan, yang tersebar di 24 propinsi di seluruh Indonesia : 51 ATM Syariah Mandiri, 2631 ATMandiri, 6642 ATM BERSAMA dan 4500 BankCard : sebanyak 2052 karyawan KEPEMILIKAN SAHAM PT. Bank Mandiri (Persero) PT. Mandiri Sekuritas 71.674.412 saham (99,999999%) 1 saham (0,000001%)

2.3. Visi dan Misi Bank Syariah Mandiri 2.3.1. Visi Menjadi Bank Syariah terpercaya pilihan mitra usaha 2.3.2. Misi • Menciptakan suasana pasar perbankan syariah dapat berkembang dengan mendorong terciptanya syarikat dagang yang terkoordinasi dengan baik. • Mencapai pertumbuhan dan keuntungan yang berkesinambungan melalui sinergi dengan mitra strategis agar menjadi bank syariah terkemuka di Indonesia yang mampu meningkatkan bagi para pemegang saham dan memberikan kemaslahatan bagi masyarakat luas. • Mempekerjakan pegawai yang profesional dan sepenuhnya mengerti operasional perbankan syariah. • Menunjukkan komitmen terhadap standar kinerja operasional

perbankan dengan pemanfaatan teknologi mutakhir, serta memegang teguh prinsip keadilan, keterbukaan dan kehati-hatian. • Mengutamakan mobilisasi pendanaan dari golongan masyarakat menengah dan ritel, memperbesar portofolio pembiayaan untuk skala menengah dan kecil, serta mendorong terwujudnya manajemen zakat, infak dan shadaqah yang lebih efektif sebagai cerminan kepedulian sosial. • Meningkatkan permodalan sendiri dengan mengundang perbankan lain, segenap lapisan masyarakat dan investor asing.

2.4. Budaya Perusahaan Bank Syariah Mandiri sebagai bank yang beroperasi atas dasar prinsip syariah Islam menetapkan budaya perusahaan yang mengacu kepada sikap akhlaqul karimah (budi pekerti mulia), yang terangkum dalam lima pilar yang disingkat SIFAT, yaitu: • Siddiq Integritas Menjaga martabat dengan integritas. Awali dengan niat dan hati tulus, berpikir jernih, bicara benar, sikap terpuji dan perilaku teladan. • Istiqomah (konsistensi) Konsisten adalah kunci menuju sukses. Pegang teguh komitmen, sikap optimis, pantang menyerah, kesabaran dan percaya diri. • Fathonah (profesionalisme) Profesional adalah gaya kerja kami. Semangat belajar

berkelanjutan, cerdas, inovatif, terampil dan adil. • Amanah (tanggung jawab) Terpercaya karena penuh tanggung jawab. Menjadi terpercaya, cepat tanggap, obyektif, akurat dan disiplin. • Tabligh (kepemimpinan) Kepemimpinan berlandaskan kasih sayang. Selalu transparan, membimbing, visioner, komunikatif dan memberdayakan. Rumusan nilai-nilai budaya SIFAT tersebut merupakan

penyempurnaan oleh Tim Pengembangan Budaya SIFAT (TPBS).

Mulai dari langkahlangkah menuju merger sampai pada akhirnya memilih konversi menjadi bank syariah dengan suntikan modal dari pemilik. Bank Dagang Negara dan PT. Sejarah Bank Syariah Mandiri Krisis moneter dan ekonomi sejak Juli 1997. pada bulan November 1998 telah memberi peluang yang sangat baik bagi tumbuhnya bank-bank syariah di Indonesia. Bank Susila Bakti yang dimiliki oleh Yayasan Kesejahteraan Pegawai (YKP) PT. rencana perubahan PT. Keadaan tersebut menyebabkan pemerintah Indonesia terpaksa mengambil tindakan untuk merestrukturiasai dan merekapitalisasi sebagian bank-bank di Indonesia. Bank Mandiri (Persero). Bank Bumi Daya. . tentang Perubahan atas Undang-Undang No. 10 tahun 1998. Bank Mandiri (Persero) pada tanggal 31 Juli 1999. Bank Exim dan Bapindo) ke dalam PT. Dengan terjadinya merger empat bank (Bank Dagang Negara. 7 tahun 1992 tentang perbankan. Bank Susila Bakti menjadi bank syariah (dengan nama Bank Syariah Sakinah) diambil alih oleh PT. Lahirnya Undang-Undang No. Undang-Undang tersebut memungkinkan bank beroperasi sepenuhnya secara syariah atau dengan membuka cabang khusus syariah. yang disusul dengan krisis politik nasional. Mahkota Prestasi berupaya keluar dari krisis 1997-1999 dengan berbagai cara. PT.2. Krisis tersebut telah mengakibatkan perbankan Indonesia yang didomonasi oleh bank-bank konvensional mengalami kesulitan yang sangat parah.5.

DGS/1999 tanggal 25 oktober 1999. Bank Susila Bakti menjadi bank syariah. 29 pada tanggal 19 mei 1999. SH. Bank Syariah Mandiri. BI/1999 telah memberikan izin perubahan kegiatan usaha konvensional menjadi kegiatan usaha berdasarkan prinsip syariah kepada PT. sejalan dengan keinginan PT. Bank Syariah Sakinah Mandiri diubah menjadi PT. 23 tanggal 8 september 1999 Notaris : Sutjipto. Bank Susila Bakti Menjadi PT. Machrani M. Bank Syariah Mandiri. Bank Mandiri (Persero) selaku pemilik baru mendukung sepenuhnya dan melanjutkan rencana perubahan PT. Senin tanggal 25 rajab 1420 H atau tanggal 1 november 1999 nerupakan hari pertama beroperasinya PT. Selanjutnya dengan Surat Keputusan Deputi Gubernur Senior Bank Indonesia No. No. Pada tanggal 25 oktober 1999. Bank Syariah Sakinah berdasarkan Akta Notaris : Ny. Bank Indonesia telah menyetujui perubahan nama PT. Langkah awal dengan merubah anggaran dasar tentang PT. Bank Susila Bakti menjadi PT. kemudian melalui Akta No. 1/1/KEP. . Bank Syariah mandiri. 1/24/KEP.PT. Bank Syariah Mandiri dan memandang pentingnya kehadiran bank syariah dilingkungan PT. Bank Mandiri (persero). SH nama PT.S. Kelahiran bank Syariah mandiri merupakan buah usaha bersama dari para perintis bank menyetujui perubahan nama PT. bank Indonesia melalui Surat Keputusan Gubernur Bank Indonesia No. Bank Susila Bakti. Bank Susila Bakti menjadi PT. Bank Mandiri (Persero) untuk membentuk unit syariah.

6.2. Deposito BSM Valas Deposito BSM Valas adalah produk investasi berjangka yang penarikannya hanya dapat dilakukan setelah jangka waktu tertentu sesuai kesepakatan dalam bentuk valuta asing. 2. 2. Deposito BSM Deposito BSM adalah produk investasi berjangka yang penarikannya hanya dapat dilakukan setelah jangka waktu tertentu sesuai kesepakatan. Pendanaan 2. Akad: • • Akad yang digunakan adalah akad mudharabah mutlaqah.6.1.1. mudharib (bank) diberikan kekuasaan penuh untuk mengelola modal atau menentukan arah investasi. Dalam hal ini. Produk Bank Syariah Mandiri 2.6.PT. Harmoni antara idealisme usaha dan nilai-nilai rohani inilah yang menjadi salah satu keunggulan PT. Bank Syariah Mandiri sebagai alternatif jasa perbankan di Indonesia.1.1. Mudharabah mutlaqah adalah akad antara pihak pemilik modal dengan pengelola dana untuk memperoleh keuntungan.6. yang kemudian akan dibagikan sesuai nisbah yang disepakati. . Bank Syariah Mandiri hadir sebagai bank yang mengkombinasikan idealisme usaha nilai-nilai rohani yang melandasi operasinya.

3.3. mudharib (bank) diberikan kekuasaan penuh untuk mengelola modal atau menentukan arah investasi. atau alat perintah bayar lainnya dengan prinsip wadiah yad adh-dhamanah Akad: • Akad yang digunakan adalah akad wadi’ah yad adhdhamanah.1.Akad: • • Akad yang digunakan adalah akad mudharabah mutlaqah. Giro 2. bilyet giro. yang kemudian akan dibagikan sesuai nisbah yang disepakati. 2. Mudharabah mutlaqah adalah akad antara pihak pemilik modal dengan pengelola dana untuk memperoleh keuntungan.1.1.6. dimana pihak penerima titipan berhak memanfaatkannya berikut tanggung jawab atas pengembalian kepada pihak yang menitipkan. Dalam hal ini. • Wadi’ah yad dhamanah adalah akad penitipan uang antara pihak yang mempunyai uang dengan pihak yang diberi kepercayaan dengan tujuan untuk menjaga keutuhan uang.6. . Giro BSM Singapore Dollar Giro Singapore Dollar adalah simpanan dalam mata uang dollar Singapore yang penarikannya dapat dilakukan setiap saat dengan menggunakan cek.

2.6. bilyet giro.6.2. Giro BSM Giro BSM adalah simpanan yang penarikannya dapat dilakukan setiap saat dengan menggunakan cek.3.1. atau alat perintah bayar lainnya dengan prinsip wadiah yad adh-dhamanah Akad: • Akad yang digunakan adalah akad wadi’ah yad adhdhamanah. • Wadi’ah yad dhamanah adalah akad penitipan uang antara pihak yang mempunyai uang dengan pihak yang diberi kepercayaan dengan tujuan untuk menjaga keutuhan uang. Giro BSM EURO Giro Euro adalah simpanan dalam mata uang Euro yang disediakan bagi nasabah perorangan atau perusahaan/badan hukum dengan pengelolaan berdasarkan prinsip wadiah yad adh-dhamanah. .2.3.3.1. dimana pihak penerima titipan berhak memanfaatkannya berikut tanggung jawab atas pengembalian kepada pihak yang menitipkan. Dengan prinsip ini. giro nasabah diperlakukan sebagai titipan yang dijaga keamanan dan ketersediaanya setiap saat guna membantu kelancaran transaksi usaha. Akad: • Akad yang digunakan adalah akad wadi’ah yad adhdhamanah.

Dalam akad ini sesuai dengan kebijaksanaan.3. . Giro BSM Valas Giro BSM Valas adalah simpanan dalam mata uang Dollar Amerika yang penarikannya dapat dilakukan setiap saat dengan menggunakan cek.1. • Wadi’ah yad dhamanah adalah akad penitipan uang antara pihak yang mempunyai uang dengan pihak yang diberi kepercayaan dengan tujuan untuk menjaga keutuhan uang. dimana pihak penerima titipan berhak memanfaatkannya berikut tanggung jawab atas pengembalian kepada pihak yang menitipkan.• Wadi’ah yad adh-dhamanah adalah akad penitipan barang/uang dimana pihak penerima titipan dapat menggunakan barang/uang yang dititipkan. pihak yang dititipi dapat memberikan bonus (athaya) kepada sang penitip barang/harta dengan tidak diperjanjikan dalam akad. dan ketika sang penitip meminta kembali barang/harta yang dititipkan maka harus dalam keadaan utuh. atau alat perintah bayar lainnya dengan prinsip wadiah yad adh-dhamanah Akad: • Akad yang digunakan adalah akad wadi’ah yad adhdhamanah.6. 2.4. bilyet giro.

Obligasi Bank Syariah Mandiri (Mudharabah) Surat berharga jangka panjang berdasar prinsip syariah yang mewajibkan emiten (Bank Syariah Mandiri) untuk membayar pendapatan bagi hasil/kupon dan membayar kembali dana obligasi syariah pada saat jatuh tempo. 2. dimana pihak penerima titipan berhak memanfaatkannya .6.4.6.1.1.5. • Wadi’ah yad dhamanah adalah akad penitipan uang antara pihak yang mempunyai uang dengan pihak yang diberi kepercayaan dengan tujuan untuk menjaga keutuhan uang. Manfaat: • Memperoleh nisbah yang lebih tinggi dibandingkan dengan dana pihak ketiga lainnya.5.1.6. Tabungan BSM Dollar Tabungan BSM dollar adalah simpanan dalam mata uang dollar yang penarikan dan setorannya dapat dilakukan setiap saat atau sesuai ketentuan BSM dengan menggunakan slip penarikan.1.2. Akad: • Akad yang digunakan adalah akad wadi’ah yad adhdhamanah. • Dapat diperjualbelikan. Tabungan 2.4.1.6. Obligasi 2.1.

1.3. 2.5. tentu anda menyadari bahwa pendididkan adalah bekal bagi si buah hati untuk menghadapi persaingan di era globalisasi. BSM Investa Cendekia Sebagai orang tua.6. 2. Akad: • Akad yang digunakan adalah akad wadi’ah yad adhdhamanah. dan ketika sang penitip meminta kembali barang/harta yang dititipkan maka harus dalam keadaan utuh.6. .2. pihak yang dititipi dapat memberikan bonus (athaya) kepada sang penitip barang/harta dengan tidak diperjanjikan dalam akad. Tabungan BSM Simpatik Tabungan BSM Simpatik adalah simpanan dalam mata uang rupiah yang penarikannya dapat dilakukan setiap saat berdasarkan syarat-syarat tertentu yang disepakati. akhir-akhir ini biaya pendidikan menjadi semakin mahal.berikut tanggung jawab atas pengembalian kepada pihak yang menitipkan. • Wadi’ah yad adh-dhamanah adalah akad penitipan barang/uang dimana pihak penerima titipan dapat menggunakan barang/uang yang dititipkan. Namun.1. Dalam akad ini sesuai dengan kebijaksanaan.5.

000. 2.5. Melalui tabungan investa cendekia dari Bank Syariah Mandiri. 100. Tabungan Mabrur BSM Tabungan mabrur adalah simpanan investasi yang bertujuan membantu masyarakat untuk merencanakan ibadah haji dan umrah. Gratis registrasi SMS Banking Syariah Mandiri.000. sehingga kelangsungan biaya pendidikan buah hati anda lebih terjamin. Keunggulan : • • Bagi hasil bersaing.6. 1. Perlindungan asuransi.Mempersiapkan dana pendidikan sedini mungkin tentunya merupakan tindakan bijaksana. tabungan investa cendekia juga memberikan perlindungan asuransi. anda dapat merencanakan dengan tepat dan cermat.-) • • Didukung oleh fasilitas on-line system.4. Selain itu. Manfaat : • • Kemudahan rencana/persiapan ibadah haji dan umrah. • Setoran bulanan yang fleksibel (minimal Rp. Aman dan terjamin .500. dengan jumlah santunan sampai dengan 100 x setoran bulanan dan setoran tabungan dilanjutkan oleh pihak asuransi.maksimal Rp.1. memenuhi kebutuhan dana pendidikan bagi si buah hati hingga jenjang perguruan tinggi.

Mudharabah mutlaqah adalah akad pihak pemilik modal dengan pengelola dana untuk memperoleh keuntungan.2.6.5. 2.6. yang kemudian akan dibagikan sesuai nisbah yang disepakati. Akad: • • Akad yang digunakan adalah akad mudharabah mutlaqah.1.5. Dalam hal ini.1. yang kemudian akan dibagikan sesuai nisbah yang disepakati.5.6. mudharib (bank) diberikan kekuasaan penuh untuk mengelola modal atau menentukan arah investasi sesuai syariah. . Tabungan BSM Tabungan BSM adalah simpanan yang penarikannya berdasarkan syarat-syarat tertentu yang disepakati. mudharib (bank) diberikan kekuasaan penuh untuk mengelola modal atau menentukan arah investasi sesuai syariah. Mudharabah mutlaqah adalah akad pihak pemilik modal dengan pengelola dana untuk memperoleh keuntungan. Tabungan Kurban BSM Tabungan kurban BSM adalah simpanan investasi yang bertujuan membantu masyarakat untuk merencanakan ibadah dan aqiqah. Dalam hal ini. Akad: • • Akad yang digunakan adalah akad mudharabah mutlaqah.

6.6. Talangan Haji BSM Talangan haji BSM merupakan pinjaman dana talangan dari bank kepada nasabah khusus untuk menutupi kekurangan dana untuk memperoleh kursi/seat haji dan pada saat pelunasan BPIH. Manfaat : • • • Membiayai total kebutuhan modal usaha nasabah Nisbah bagi hasil tetap antara bank dan nasabah Angsuran berubah-ubah sesuai tingkat revenue atau realisasi usaha nasabah (revenue sharing) .2.1.6. Pembiayaan 2. Keuntungan yang dipeoleh dibagi sesuai dengan nisbah yang disepakati.3.2.6.2. 2.2. Gadai emas BSM Gadai emas BSM merupakan produk pembiayaan atas dasar jaminan berupa emas sebagai salah satu alternatif memperoleh uang tunai dengan cepat. Akad : • • Akad yang digunakan adalah akad Qardh wal ijarah Qardh wal ijarah adalah akad pemberian pinjaman dari bank untuk nasabah yang disertai dengan penyerahan tugas agar bank menjaga barang jaminan yang diserahkan. 2.2. Mudharabah BSM Pembiayaan mudharabah BSM adalah pembiayaan dimana seluruh modal kerja yang dibutuhkan nasabah ditanggung oleh bank.2.

2. Murabahah BSM Pembiayaan murabahah BSM adalah pembiayaan berdasarkan akad jual beli antara bank dan nasabah.4. Manfaat : • Lebih menguntungkan karena berdasarkan prinsip bagi hasil. • Mekanisme pengembalian yang fleksibel sesuai dengan realisasi usaha.6.6. Musyarakah BSM Pembiayaan khusus untuk modal kerja. Bank membeli barang yang dibutuhkan dan menjualnya kepada nasabah sebesar harga pokok ditambah dengan keuntungan margin yang disepakati.5. dimana dana dari pihak bank merupakan bagian dari modal usaha nasabah dan keuntungan dibagi sesuai dengan nisbah yang disepakati. 2.2. • Nasabah dapat mengangsur pembayarannya dengan jumlah angsuran yang tidak akan berubah selama masa perjanjian. pabrik dan lain-lain.2. Manfaat : • Membiayai kebutuhan nasabah dalam hal pengadaan barang konsumsi seperti rumah. kendaraan atau barang produktif seperti mesin produksi. .

05 2006.2.48 PEMBIAYAAN 1.03 2006.08 2006.868.699.6.49 1.413.522.094.949.65 7.747.1 data perkembangan volume pendanaan dan pembiayaan untuk tahun 2006 dari bulan Januari sampai Oktober. di lingkungan developer maupun non developer.31 2.196.757. baik baru maupun bekas.498.807.085.970.05 Sumber : Laporan Keuangan Bank Syariah Mandiri data diolah .141. dengan sistem murabahah Akad : • • Akad yang digunakan adalah akad murabahah Akad murabahah adalah akad jual beli antara bank dan nasabah.83 1. dapat ditunjukkan pada tabel 2.660.727.6.2.456.632.866.082.23 7. menengah atau panjang untuk membiayai pembelian rumah tinggal (konsumtif).08 7.528.09 2006.008.331.07 2006.052.01 2006.451.Oktober 2006 (Juta Rupiah) TAHUN BULAN 2006. Tabel 2. Pembiayaan griya BSM Pembiayaan griya BSM adalah pembiayaan jangka pendek.16 2.87 7.19 1.54 2.92 7.29 2.10 2.263.96 7.615.230.435.02 2006.539.93 7.091.10 PENDANAAN 7.456.162.632.06 2006.487.04 2006.811.28 7.304.073.163. Dari penjelasan mengenai produk pendanaan dan pembiayaan di Bank Syariah Mandiri.1 Data Perkembangan Volume Pendanaan dan Pembiayaan Bank Syariah Mandiri Januari .16 7.52 2.529. dimana bank membeli barang yang dibutuhkan dan menjualnya kepada nasabah sebesar harga pokok ditambah dengan margin yang disepakati.

• Valuta rupiah.2. .3.3. Jasa Bank Syariah Mandiri 2. 2.2. Jasa Operasional 2.6. Deutsche Bank (sebagai bank kustodi reksa dana terbesar di Indonesia yang sudah berperan aktif sebagai kustodi reksa dana konvensional maupun syariah) dan Bank Syariah Mandiri (sebagai agen penjual). pasar obligasi dan pasar saham dengan ketentuan investasi sesuai syariah. Karakteristik : • Hasil kliring dikreditkan ke rekening nasabah atau ditransfer ke rekening nasabah di bank lain.6.3.3.6. diadministrasikan.2.1.1.3. BSM investa berimbang juga dikelola.6. Setoran Kliring Penagihan warkat bank lain di mana lokasi bank tertariknya berada dalam satu wilayah kliring. yaitu: Mandiri Investasi (sebagai manajer investasi dengan dana kelolaan terbesar di Indonesia).1. Reksa dana BSM investa berimbang BSM investa berimbang adalah reksadana campuran (mix fund)/balanced fund) berbasis instrumen pasar uang. disimpan.6.1. dan didistribusikan (dijual) oleh sinergi 3(tiga) kekuatan pasar. Jasa Investasi 2.

6.• Bank hanya penerima amanat dan mewakili (wakalah) nasabah. • Nasabah tidak perlu melakukan penagihan sendiri. 2. • • Pengiriman hanya dalam bentuk mata uang rupiah. maka Bank Syariah Mandiri tidak bertanggung jawab. nasabah dapat menerima pembayaran berupa warkat dari klien-nya tanpa harus menggunakan uang cash. Manfaat : • • • Pemindahan dana dengan aman dan mudah.3. Karakteristik : • Dana berasal dari pembayaran tunai atau pendebetan rekening. dapat diikutsertakan berita singkat. . Transfer dalam kota (LLG) Jasa pemindahan dana antar bank dalam satu wilayah kliring lokal. Waktu pengiriman cepat. bila warkat tersebut ditolak bank tertarik.2.2. Batas waktu transfer sesuai jadwal kliring yang ditentukan Bank Syariah Mandiri. Penerima lebih mempercayai pembayaran dengan LLG dari pada warkat. • Pada saat transfer. Manfaat : • Aman.

2. Transfer Lintas Negara BSM Western Union Transfer lintas Negara BSM Western Union adalah jasa layanan pengiriman dan penerimaan uang lintas Negara dalam sekejap. Transfer valas BSM Transfer valas terdiri dari: • Transfer ke luar yaitu pengiriman valas dari nasabah BSM ke nasabah bank lain baik dalam maupun luar negeri.6. • Uang dapat dibayarkan kepada penerima dalam hitungan menit.2. • Batas waktu transfer sesuai ketentuan Bank Syariah Mandiri (atau paling lambat jam 14.6.3.3. Manfaat : • Memudahkan masyarakat untuk melakukan pengiriman dan penerimaan uang lintas negara. 2.00 waktu setempat). . Karakteristik : • Dana berasal dari pembayaran tunai atau pendebetan rekening dalam bentuk rupiah atau valuta asing lainnya (sesuai ketentuan Bank Syariah Mandiri).3. • Transfer masuk yaitu pengiriman valas dari nasabah bank lain baik dalam maupun luar negeri ke nasabah BSM.4.2.

Pengirim dan penerima uang tidak harus memiliki rekening di bank dan tidak harus berdomisili tetap di negara tujuan.

Penerima transfer bebas mengambil transfer Western Union di Agen manapun sepanjang masih dalam wilayah negara/kota tujuan transfer.

2.6.3.3. Jasa Produk 2.6.3.3.1.Kartu / ATM BSM Kartu / ATM BSM merupakan sarana untuk melakukan transaksi pada ATM Syariah Mandiri. 2.6.3.3.2. BSM SMS Banking BSM SMS banking merupakan produk layanan perbankan berbasis teknologi seluler yang memberikan kemudahan melakukan berbagai transaksi perbankan.

BAB III KAJIAN PUSTAKA Untuk melengkapi penelitian ini, maka akan disajikan pula hasil-hasil penelitian yang pernah dilakukan dan menjadi bahan masukan dan kajian bagi penelitian ini. Penelitian yang dijadikan sebagai bahan kajian pustaka adalah penelitian yang mempunyai kaitan dengan penelitian ini. Penelitian-penelitian tersebut antara lain:

3.1. Perilaku Nasabah Dalam Memilih Bank Syariah di Yordania Erol dan el badoor, melakukan penelitian tentang perilaku nasabah dalam memilih bank syariah di Yordania. Penelitian dilakukan di Yordania pada tahun 1989. Alat analisis yang digunakan adalah Univariate data analisis dan multivariate data analisis, dengan kesimpulan atau hasil dari penelitian tersebut adalah motif utama nasabah memilih bank syariah adalah motif mencari keuntungan atau profit motif. Disebabkan karena tingkat return atau bagi hasil yang diberikan oleh bank syariah sangat menjanjikan dimana bila keuntungan bank syariah cukup besar dalam mengelola uang maka nasabah akan mendapatkan bagi hasil yang besar pula. Dengan adanya kenyataan yang seperti itu, maka calon nasabah akan menjadi nasabah bank syariah dengan pertimbangan keuntungan dan semakin lama sampai saat ini nasabah bank syariah semakin meningkat, baik dari kaum menengah kebawah maupun menengah keatas.

3.2. Potensi, Preferensi dan perilaku Masyarakat Terhadap Bank Syariah di Wilayah Jawa Barat. Penelitian yang dilakukan atas kerjasama oleh Bank Indonesia dengan IPB, melakukan penelitian berupa analisis potensi, preferensi dan perilaku masyarakat terhadap bank syariah di wilayah Jawa Barat. Penelitian pada tahun 2000, penelitian ini menggunakan metode model logit. Kesimpulan atau hasil dari penelitian ini adalah faktor-faktor yang mempengaruhi preferensi dan perilaku nasabah adalah lokasi (akses, pelayanan, kredibilitas, status, dan pengetahuan terhadap bank syariah).

3.3. Hubungan Antara Preferensi Ekonomis Dengan Preferensi Agamis Dalam Menabung di Bank Syariah Penelitian yang dilakukan oleh Delta Khairunnisa, penelitian yang mempunyai tujuan memberikan bukti secara empiris faktor-faktor yang mendorong nasabah menabung di bank syariah dan membuktikan hubungan antara prefensi ekonomis dengan preferensi agamis dalam menabung di bank syariah. Penelitian ini dilakukan pada tahun 2000 dengan subyek Bank Muamalat Indonesia (BMI) dan Bank Negara Indonesia (BNI) syariah. Alat analisis yang digunakan untuk meneliti masalah ini adalah menggunakan metode analisis of variance dan Chi square. Kesimpulan atau hasil yang didapat dalam penelitian adalah ada faktor ekonomis, agamis, dan pihak luar dalam mendorong nasabah menabung di bank syariah, dan ada hubungan

jenis bank yang dimanfaatkan antara lain mayoritas bank konvensional dan sebagian bank syariah. Analisis deskriptif dengan model frekuensi distribusi. 2. Teknik analisis model logit. Teknis analisis data untuk tahap pertama. 4. dilakukan untuk menentukan dan keandalan instrumen penelitian. . Sleman. 3. Pengetahuan. Bantul. Alasan menyimpan uang di bank konvensional adalah mengamankan uang dan mendapatkan bunga. 2. Analisis sistem geografi (SIG). Preferensi. Analisis rotasi.4. Sementara itu mereka yang berhubungan dengan bank syariah alasannya adalah untuk mengamankan uang dan mendapatkan bagi hasil.antara faktor selera. Tahap kedua: 1. yaitu : Uji validitas dan reliabilitas. 3. dengan metode penelitian untuk lingkup pengambilan sampel yaitu kota Jogja. Potensi dan Pengembangan Bank Syariah di Propinsi DIY Penelitian yang dilakukan oleh kerjasama antara BI wilayah Propinsi DIY pada tahun 2003. Hasil dan kesimpulan yang didapat dalam penelitian ini adalah bahwa masyarakat telah memanfaatkan jasa perbankan. Kulonprogo dan Gunung Kidul. pengujiannya dilakukan dengan teknis analisis korelasi produk moment (validitas) analisis split half (untuk uji reliabilitas). Ada enam variabel yang memiliki kontribusi signifikan dalam melakukan prediksi minat seseorang untuk berhubungan dengan bank syariah yaitu: 1. 3. ekonomis dan faktor agamis dalam menabung di bank syariah.

Pengetahuan tentang keberadaan bank syariah. 3. untuk menganalisis peluang masyarakat memilih . Kesimpulan atau hasil yang didapat dari penelitian tersebut adalah memberikan bahwa variabel keuntungan tingkat bagi hasil berpengaruh tidak signifikan terhadap simpanan mudharabah di Bank Syariah Mandiri (BSM). 5. Penelitian dengan metode alat analisis regresi linier. 3. preferensi dan perilaku masyarakat terhadap bank syariah di wilayah Kalimantan selatan dengan metode penelitian (1) analisis kualitatif yaitu dengan analisis deskripsi. Preferensi dan Perilaku Masyarakat Terhadap Bank Syariah di Wilayah Kalimantan Selatan Penelitian yang dilakukan oleh kerjasama antara Direktorat Perbankan Syariah-Bank Indonesia dengan Institut Pertanian Bogor pada tahun 2004 mengenai potensi.6. Penelitian yang dilakukan Dewi Rohma Fadhila pada tahun 2004. sedangkan variabel suku bunga berpengaruh negatif dan signifikan terhadap simpanan mudharabah di BSM. Potensi. 4. Pekerjaan bukan pegawai.5. melakukan penelitian tentang pengaruh tingkat bagi hasil dan suku bunga bank konvensional terhadap simpanan mudharabah studi kasus bank syariah mandiri. (2) analisis kuantitatif yaitu dengan model logit.agama. Pengaruh Tingkat Bagi Hasil dan Suku Bunga Bank Konvensional Terhadap Simpanan Mudharabah Studi Kasus Bank Syariah Mandiri.

kemudian dengan pembaharuan data yang lebih menerangkan untuk kondisi selama periode Januari 2004 sampai Oktober 2006. dan fasilitas pelayanan. dan status bank syariah saja. kredibilitas. Pertimbangan masyarakat yang utama dalam memilih bank adalah aksesibilitas.jenis lembaga perbankan dan variabel-variabel yang mempengaruhinya. pendidikan formal bisnis. yang menghasilkan penelitian dengan kesimpulan bahwa keputusan masyarakat mengadopsi bank syariah dipengaruhi oleh variabel-variabel tingkat pendidikan. (3) model ekonometrik untuk menganalisis kenerja industri perbankan dan peluang pengembangannya melalui proyeksi. keterbukaan terhadap informasi. Pertimbangan masyarakat dalam memilih bank baik konvensional maupun syariah relatif sama. pengetahuan terhadap bank syariah. untuk penelitian sekarang adalah untuk menyempurnakan penelitian terdahulu yaitu untuk melihat pengaruh jangka pendek dan jangka panjang dari pengaruh tingkat suku bunga dan tingkat bagi hasil tersebut. pertimbangan kemapanan dan aksesibilitas bank. . (4) analisis bi plot untuk melihat aspek psikografis responden. Bunga dan bagi hasil baik dalam penghimpunan dana maupun pembiayaan bukan jadi pertimbangan utama. profesionalisme pelayanan. Penelitian ini mengacu pada penelitian sebelumnya yang dilakukan Dewi Rohma Fadhila.

al-Muzzamil (73):20). Firman Allah dalam surat 73 ayat 20. Apabila telah ditunaikan shalat maka bertebaranlah kamu dimuka bumi dan carilah karunia Allah SWT (QS. sedangkan pihak lainnya menjadi pengelola.BAB IV LANDASAN TEORI DAN HIPOTESIS 4. al-Jumuah (63):10) . Al Quran : Dan jika dari orang0orang berjalan dimuka bumi mencari sebagian karunia Allah SWT (QS. yaitu bepergian untuk urusan dagang. keuntungan usaha secara mudharabah dibagi menurut kesepakatan yang dituangkan dalam kontrak. Seandainya kerugian itu diakibatkan karena kecurangan atau kelalaian si pengelola.1. “mereka bepergian di muka bumi mencari karunia Allah”. Pengertian Mudharabah Mudharabah berasal dari kata adhdharbu fil ardhi. si pengelola hatus bertanggung jawab atas kerugian tersebut. Landasan hukum. disebut juga qiradh yang berasal dari kata al qardhu yang berarti al qath’u (potongan) karena pemilik memotong sebagian hartanya untuk diperdagangkan dan memperoleh sebagian keuntungan. sedangkan apabila rugi ditanggung oleh pemilik modal selama keruigan itu bukan akibat kelalaian si pengelola. secara teknis mudharabah adalah akad kerjasama usaha antar dua pihak dimana pihak pertama (shahibul mal) menyediakan seluruh modal.

“Tiga hal yang didalmnya terdapat keberkatan : jual beli secara tangguh. dapat berupa uang atau barang yang dinyatakan nilainya dalam satuan uang. muqaradhah (mudharabah). Teknik perbankan 1. Hasil usaha dibagi sesuai dengan persetujuan dalam akad. kepada Rasulullah SAW dan Rasulullah pun membolehkannya (Hr. Thabrani). Bank selaku pemilik modal menanggung seluruh kerugian kecuali akibat kelalaian dan . Apabila modal diserahkan secara bertahap. Ibnu majah). pada setiap bulan atau waktu yang telah disepakati. Perhitungan dari keuntungan proyek (profit sharing) 3. hatrus diserahkan tunai. Dari Shalih bin Suaib ra bahwa Rasulullah saw bersabda.Al-Hadis: Diriwayakan dari Abbas bahwa Abbas bin Abdul Muthalib jika memberikan dana ke miktra usahanya secara mudharabah ia mensyaratkan agar dananya tidak dibawa mengarungi lautan. Jika menyalahi aturan tersebut yang bersangkutan bertanggung jawab atas dana tersebut. atau membeli ternak. Hasil pengelolaan modal pembiayaan mudharabah dapat diperhitungkan dengan dua cara: Perhitungan dari pendapatan proyek (revenue sharing). 2. menuruni lembah yang erbahaya. harus jelas tahapannya dan disepakai bersama. dan mencampuradukkan dengan tepung untuk keperluan rumah bukan untuk dijual (Hr. Jumlah modal yang harus disehkan kepada nasabah selaku pengelola modal.

bank dapat memberikan buku tabungan sebagai bukti penyimpanan. bak wajib memberikan sertifikat atau tanda penyimpanan (bilyet) deposito kepada deposan.2. Jika nasabah cidera dengan sengaja misalnya tidak mau membayar kewajiban atau menunda pembayaran kewajiban dapat dikenakan sanksi administrasi. . untuk deposito mudharabah. 4. .Teknik perbankan 1) Bank wajib memberitahukan kepada pemilik dana mengenai nisbah dan tata cara pemberitahuan keuntungan dan atau pembagian keuntungan secara risiko yang dapat ditimbulkan oleh penyimpanan dana. Al-Mudharabah mutlaqah dapat berupa tabungan dan deposito sehingga terdapat dua jenis himpunan dana yaitu tabungan mudharabah dan deposito mudharabah. 5. Macam-macam Mudharabah 1. Apabila telah tercapai kesepakatan maka hal tersebut harus dicantumkan dalam akad. dan penalahgunaan dana.penyimpanan pihak nasabah. kecurangan. 2) Untuk tabungan mudharabah. Bank berhak melakukan pengawasan terhadap pekerjaan namun tidak berhak mencampuri urusan pekerjaan/usaha nasabah. 4. seperti penyelewengan. serta kartu ATM dan atau alat penarikan lainnya kepada penabung. Berdasarkan prinsip ini tidak ada pembatasan bagi bank dalam menggunakan dana yang dihimpun.

5) Ketentuan-ketentuan yang lain yang berkaitan dengan tabungan dan deposito tetao berlaku sepanjang tidak bertentangan dengan prinsip syariah. 2.12 bulan.Teknik perbankan 1) Pemilik dana wajib menetapkan syarat tertentu yang harus diikuti oleh bank. dimana pemilik dana dapat menetapkan syarat-syarat tertentu yang harus dipatuhi oleh bank . Al-Mudharabah Muqayyadah: 1) Al-Mudharabah muqayyadah on Balance Sheet. tetapi nilai pada akad sudah tercantum perpanjangan otomatis maka tidak perlu dibuat akad baru. setelah jatuh tempo akan diperlakukan sama seperti deposito baru. 2) Wajib memberitahukan kepada pemilik dana mengenai nisbah dan tata cara pemberitahuan keuntungan dan atau pembagian . 4) Deposito mudharabah hanya dapat dicairkan sesuai dengan jangka waktu yang telah disepakati 1. Mudharabah muqayyadah on Balance Sheet adalah akad antara pihak pemilik modal dengan pengelola dana untuk melakukan usaha.3) Tabungan mudharabah dapat diambil setiap saat oleh penabung sesuai dengan perjanjian yang disepakati.6.3. namun tidak diperkenankan mengalami saldo negatif. wajib membuat akad yang mengatur persyaratan penyaluran dana simpanan khusus. Deposito yang diperpanjang.

bank wajib menisbahkan dana dari rekening lainnya. 4) Untuk deposito mudharabah. Pemilik dana dapat menetapkan syarat-syarat tertentu yang harus dipatuhi oleh bank dalam mencari kegiatan usaha yang akan dibiayai dan pelaksana usahanya. Mudharabah muqayyadah off Balance Sheet adalah akad dimana bank bertindak sebagai perantara (arranger) yang mempertemukan antara pemilik dana dengan pelaksana usaha. 2) Dana simpanan khusus harus disalurkan secara langsung kepada pihak yang diamantkan oleh pemilik dana.Teknik perbankan 1) Sebagai tanda bukti simpanan bank menerbitkan bukti simpanan khusus. 2) Akad mudharabah muqayyadah off Balance Sheet.keuntungan secara risiko yang dapat ditimbulkan dari penyimpanan dana. Apabila telah tercapai kesepakatan maka hal tersebut harus dicantumkan dalam akad. 3) Sebagai tanda bukti simpanan bank menerbitkan bukti simpanan khusus. bank wajib memberikan sertifikat atau tanda penyimpanan (bilyet) deposito kepada deposan. Bank wajib memisahkan dana dari rekening lainnya. . Simpanan khusus dicatat pada porsi tersendiri dalam rekening administrasi. .

60:40.4. 2003. . Pengertian bunga Bunga atau riba adalah penambahan.3) Bank Menerima komisi atas jasa mempertemukan kedua pihak sedangkan antara pemilik dana dan pelaksana usaha berlaku nisbah bagi hasil. Pengertian bagi hasil Bagi hasil adalah pembagian keuntungan yang berdasarkan nisbah dalam perjanjian antara deposan dengan mudharib. 10-11 ). peningkatan dan pembesaran yang diterima pemberi pinjaman dari peminjam dari jumlah pinjaman pokok sebagai imbalan karena menangguhkan atau berpisah dari sebagian modalnya selama periode waktu tertentu. Nisbah bagi hasil ini besarannya adalah 51:49. atau tergantung pada akad yang disepakati bersama dan bagi hasil yang diterima tergantung dari keuntungan yang didapat oleh bank. baik dalam transaksi jual beli maupun pinjam meminjam yang bertentangan dengan prinsip syariah ( Heri Sudarsono. 4.3. perkembangan. 4. Secara umum riba adalah pengambilan tambahan yang harus dibayarkan.

Perbedaan Bagi Hasil dan Bunga Tabel 4. Jumlah pembagian laba meningkat Jumlah pembayaran bunga tidak jumlah sesuai dengan peningkatan jumlah meningkat pendapatan. 2003 bunga diragukan oleh semua agama termasuk islam. pihak. dijanjikan Bila usaha merugi. pada Pembayaran bunga apakah tetap proyek seperti yang keuntungan proyek yang dijalankan. Sumber: Heri sudarsono.4.5. sekalipun keuntungan berlipat atau keadaan ekonomi sedang booming. Tidak ada yang meragukan keabsahan Eksistensi bagi hasil. Besarnya rasio bagi hasil berdasarkan Besarnya persentase berdasarkan pada pada jumlah keuntungan yang jumlah uang (modal) yang diperoleh Bagi hasil bergantung dipinjamkan. .1 Perbedaan Antara Bagi Hasil dan Bunga BAGI HASIL BUNGA Penentuan besarnya rasio atau nisab Penentuan bunga dibuat pada waktu bagi hasil dibuat pada waktu akad akad dengan asumsi selalu untung dengan berpedoman pada kemungkinan untung rugi. kerugian akan dijalankan oleh pihak nasabah untung ditanggung bersama oleh kedua belah atau rugi.

David Ricardo) adalah fungsi tingkat bunga. yaitu motif transaksi. karena menurut . artinya pada tingkat bunga yang lebih tinggi.7. Tiga motif inilah yang merupakan sumber timbulnya permintaan uang yang diberi istilah Liquidity preference. Teori Keynes menekankan adanya hubungan langsung antara kesediaan orang membayar harga uang tersebut (tingkat bunga) dengan unsur permintaan akan uang untuk tujuan spekulasi. atau bisa diartikan sebagai dana yang tersedia untuk di pinjamkan atau dana investasi. menurut teori ini ada tiga motif. tingkat bunga di tentukan oleh permintaan dan penawaran uang. adanya permintaan uang menurut teori Keynes berlandaskan pada konsepsi bahwa umumnya orang menginginkan dirinya tetap likuid untuk memenuhi tiga motif tersebut. Teori klasik tentang tingkat bunga (Loanable Funds) Tabungan. mengapa seseorang bersedia untuk memegang uang tunai.6. berjaga-jaga dan spekulasi (boediono. 4. simpanan menurut teori klasik (teori yang dikemukakan kaum klasik seperti Adam Smith. masyarakat akan terdorong untuk mengorbankan atau mengurangi pengeluaran untuk berkonsumsi guna menambah tabungan.4. 1982:82). makin tinggi tingkat bunga. maka makin tinggi pada keinginan masyarakat untuk menyimpan dananya di bank. dalam hal ini permintaan besar apabila tingkat bunga rendah dan permintaan kecil apabila bunga tinggi. Teori Keynes tentang tingkat bunga Keynes dalam teori menyebutkan bahwa. Sedangkan bunga adalah ‘harga” dari (penggunaan) loanable funds.

Makin rendah tingkat bunga. antara lain : . bunga adalah “harga” yang terjadi di pasar investasi. sebab biaya penggunaan dana juga semakin kecil. tingkat bunga dalam keadaan seimbang (artinya tidak ada dorongan naik turun) akan tercapai apabila keinginan menabung masyarakat sama dengan keinginan pengusaha untuk melakukan investasi. atau dapat diinformasikan sbb: Ct=Ci + Cw Alokasi anggaran konsumsi seseorang akan mempengaruhi keputusannya dalam menabung dan investasi. Semakin tinggi tingkat bunga. 4. Seseorang biasanya akan menabung sebagian dari pendapatannya dengan beragam motif. Dengan demikian konsumsi total (Ct) seorang muslim merupakan penjumlahan dari konsumsi untuk ibadah dengan konsumsi untuk duniawi. Teori konsumsi. maka pengusaha akan terdorong untuk melakukan investasi.teori klasik. tabungan dan investasi dalam islam Secara garis besar seorang muslim akan mengalokasikan konsumsinya untuk dua jenis konsumsi.8. yaitu konsumsi untuk ibadah (Ci) dan konsumsi untuk duniawi (Cw). alasannya adalah seorang pengusaha akan menambah pengeluaran investasinya apabila keuntungan yang diharapkan dari investasi tersebut lebih besar dari tingkat bunga yang harus di bayarkan untuk dana investasi tersebut sebagai ongkos untuk penggunaan dana (cost of capital). Investasi juga merupakan tujuan dari tingkat bunga. maka keinginan untuk melakukan investasi juga semakin kecil.

Pada gilirannya hal ini akan meningkatkan anggaran yang dimiliki dari waktu ke waktu 4. Artinya. (2) untuk persiapan pembelian suatu barang konsumsi di masa depan. Dengan sistem mudharabah maka tabungan yang diinvestasikan ini dapat memberikan pendapatan (return of investment).9. juga sangat tidak dianjurkan dalam ajaran islam. dari Demikian anggarannya pula. untuk seseorang investasi. (3) untuk mengakumulasikan mengalokasikan kekayaannya. anggaran yang dimilikinya akan terus semakin kecil dan berkurang sebanyak 2. Bahkan harta seperti ini akan dikenai zakat sebesar 2. Dengan investasi maka seseorang rela mengorbankan konsumsinya sekarang dengan harapan akan mendapatkan hasil (return) di masa datang. akan yaitu sebagian menanamkannya pada sektor produktif. sedangkan permintaan akan suatu barang adalah jumlah barang yang bersangkutan yang pembeli . Sementara itu. Menganggurkan harta selain tidak menciptakan produktifitas dan nilai tambah bagi perekonomian. Teori Permintaan Permintaan adalah keinginan yang disertai dengan kesediaan serta kemampuan untuk membeli barang yang bersangkutan.5% per tahun sehingga jumlah nominalnya akan semakin menurun dari waktu ke waktu. Dana tabungan yang tidak diinvestasikan pada dasarnya tidak berbeda dengan harta yang menganggur.(1) untuk berjaga-jaga terhadap ketidakpastian yang akan datang. jika diinvestsikan maka harta itu berarti telah menciptakan produktifitas dan nilai tambah bagi perekonomian dan sangat dianjurkan dalam ajaran islam.5% setiap tahunnya.

jika bagi hasil lebih besar dari bunga bank umum maka permintaan akan deposito mudharabah meningkat karena nasabah bersifat profit motif. Jadi permintaan pasar untuk suatu komoditi tergantung pada semua faktor yang menentukan permintaan individu dan selanjutnya pada jumlah pembeli komoditi tersebut di pasar. . Bagi Hasil Hubungan permintaan menjelaskan bahwa jika harga naik maka jumlah output yang diminta akan turun dan sebaliknya. Artinya jika harga atau bunga bank umum mengalami kenaikan maka permintaan akan deposito mudharabah akan berkurang atau menurun dan sebaliknya. bagi hasil Permintaan pasar itu permintaan agregat untuk suatu komoditi yang menunjukkan jumlah alternatif dari komoditi yang diminta per periode waktu pada berbagai harga alternatif oleh semua individu di dalam pasar.bersedia membelinya pada tingkat harga yang berlaku pada suatu pasar tertentu dan dalam waktu tertentu. Ada beberapa faktor yang mempengaruhi permintaan deposito mudharabah yaitu : a. Bunga b. Pada penelitian ini barang diumpamakan adalah Deposito mudharabah dan harga dari suatu pasar adalah bunga dan. jika harga turun maka output yang diminta akan naik. Secara geometris kurva permintaan pasar untuk suatu komoditi diperoleh melalui penjumlahan horizontal dari semua kurva permintaan individu untuk komoditi tersebut (Salvatore).

Apabila bunga pada bank umum mengalami kenaikan maka permintaan akan deposito mudharabah akan mengalami penurunan sedangkan jika bunga itu menurun maka permintaan akan deposito mudharabah bertambah atau meningkat. Py ) Keterangan : Qdx : Deposito Mudharabah Px Py : Bunga : Bagi hasil Dari fungsi permintaan diatas dapat dilihat bahwa afa beberapa faktor yang mempengaruhi deposito mudharabah antara lain bunga dan bagi hasil. Dalam fungsi permintaan.Jika dilihat dari sisi permintaan akan deposito maka hubungan antara bunga dengan deposito mudharabah adalah negatif. Bagi hasil Bagi hasil disini adalah diasumsikan sebagai substitusi atau pembanding suku bunga pada bank umum dimana keinginan masyarakat dalam mendepositokan dananya adalah bersifat profit . maka kita dapat mengetahui hubungan antara variabel terikat dan variabel bebas. 2. Fungsi permintaan adalah permintaan yang dinyatakan dalam hubungan matematis dengan faktor-faktor yang mempengaruhinya. Bunga. Fungsi permintaan dapat ditulis sebagai berikut: Qdx = f ( Px. Hubungan antar variabel dapat dijelaskan sebagai berikut: 1.

Hubungan yang terjadi adalah apabila tingkat bagi hasil yang diberikan mengalami kenaikan maka volume deposito mudharabah juga akan meningkat dan sebaliknya jika bagi hasil yang diberikan menurun maka volume deposito mudharabah menurun. Hipotesa dalam penelitian ini adalah sebagai berikut: a. . b. 4. Hipotesis Adalah jawaban sementara terhadap masalah penelitian yang kebenarannya masih harus diuji secara empiris.10.motif yang mana ingin mendapatkan keuntungan yang besar. Diduga tingkat bagi hasil berpengaruh positif terhadap simpanan deposito mudharabah. Diduga tingkat bunga berpengaruh negatif dan signifikan terhadap simpanan deposito mudharabah.

Deposito Mudharabah Adalah simpanan berdasarkan prinsip bagi hasil yang penarikannya hanya dapat dilakukan pada waktu tertentu berdasarkan perjanjian nasabah penyimpan dengan bank. Data yang digunakan bersumber dari statistik keuangan . b.1. Suku Bunga Tingkat bunga yang harus dibayarkan kepada nasabah dalam memberikan keuntungan dari hasil mendepositokan dananya di bank konvensional.2. dalam penelitian ini penulis mengambil data volume deposito mudharabah per satu bulan Bank Syariah Mandiri (dalam satuan miliar) Januari 2004 sampai Oktober 2006.BAB V METODE PENELITIAN 5. Metode Pengumpulan Data Metode pengumpulan data menggunakan data sekunder runtun waktu (time series) yang mana diperoleh dari laporan keuangan Bank Syariah Mandiri periode Januari 2004 sampai Oktober 2006. Pemilihan dan Definisi Operasional Variabel Berdasarkan model yang digunakan dalam penelitian ini maka variabel yang digunakan terdiri dari: a. 5.

Y = β0 + β1X1 + β2X2 + (1-δ) Yt-1 + δe Keterangan : Y = Total simpanan mudharabah di BSM (miliar) Tingkat suku bunga bank umum (%) Tingkat bagi hasil BSM (%) Koefisien penyesuaian. besarnya 0 < δ < 1 Penyesuaian pada bulan sebelumnya Koefisien masing-masing variabel Standar error X1 = X2 = δ = Yt-1 = β0 .Bank Indonesia menurut suku bunga per satu bulan bank umum Januari 2004 sampai Oktober 2006 berupa persentase (%). oleh karena . Alat Analisis Data Model ekonometri yang digunakan adalah Partial Adjusment Model (PAM) linier. Bagi Hasil Adalah pembagian keuntungan yang berdasarkan nisbah dalam perjanjian antara deposan dengan mudharib.3. Data didapat dari laporan keuangan BSM per satu bulan dari Januari 2004 sampai Oktober 2006 Berupa persentase (%) 5.β2 = δe = Pada umumnya nilai δ akan terletak pada nilai 0 dan 1 karena penyesuaian menuju tingkat keseimbangan tidaklah sempurna. c.

Untuk mendapatkan fungsi jangka panjang maka kita estimasi persamaan regresi jangka pendek lalu kita dapatkan koefisien penyesuaian δ kemudian membagi koefisien jangka pendek δβ0 dan δβ1 dengan δ untuk mendapatkan koefisien jangka panjang β0 dan β1 (Agus widarjono 2005:236) 5.itu model penyesuaian ini disebut model penyesuaian parsial (Partial Adjusment Model). Uji Asumsi klasik 5.1. .4. peneliti tidak saja terhindar dari permasalahan regresi lancung.4. variabel independen dalam suatu model regresi. Model PAM. Pemilihan model PAM adalah bentuk dari penyempurnaan dari peneliti yang sebelumnya dimana dalam penelitian sekarang lebih mengarah bagaimana hubungan suku bunga dan bagi hasil terhadap volume deposito mempengaruhi dalam jangka pendek maupun jangka panjang.Uji Multikolinieritas Istilah multikolinieritas mula-mula dikemukakan oleh ragner fisher yang mempunyai arti hubungan linier sempurna antar variabel. tetapi memungkinkan memperoleh besaran simpangan baku koefisien regresi jangka panjang. Kedua skalar tersebut dapat digunakan atau dipakai untuk mengamati hubungan jangka panjang atas vektor variabel ekonomi seperti yang dikehendaki oleh teori ekonomi yang terkait.

. Uji Autokorelasi Untuk mendeteksi ada tidaknya autokorelasi dapat dilakukan dengan uji Lagrange Multiplier (LM). maka hasil estimasi koefisien regresi bersifat bias. Adapun hipotesis yang diuji adalah sebagai berikut : Ho : berarti bahwa hipotesis nolnya tidak ada autokorelasi. Ha : berarti bahwa hipotesis alternatifnya adalah ada autokorelasi positif. Dengan adanya multikolinieritas. Analisis regresi tidak menemukan hubungan yang benar akan kemampuan produksi menjadi lemah.Multikolinieritas timbul akibat sifat-sifat yang terkadang dalam kebanyakan variabel ekonomi berubah barsama-sama sepanjang waktu dan penggunaan lag (lagged values) dari variabel-variabel bebas tertentu dalam model regresi. Multikolinieritas dapat diuji dengan menggunakan uji klien’s yang berdasarkan teori yang diajukan klien’s yang disebut klien’s of thumb.4. 5. Teori ini menyatakan bahwa multikolinieritas dapat dilihat melalui besar kecilnya R2 dari regrei linier antar variabel penjelas yang dibandingkan dengan R2 regresi awal. Teori ini juga menyatakan bahwa multikolinieritas tidak perlu dirisaukan apabila R2 regresi model awal lebih besar dari pada R2 regresi antar variabel.2.

Artinya model tidak mengandung unsur autokorelasi karena semua nilai ρ sama dengan nol. Sebaliknya jika nilai Chi-squares hitung lebih kecil dari nilai kritisnya maka hipotesis nul. . dengan mengasumsikan bahwa asumsi yang mendasari tes dipenuhi : 1. Langkah kedua ini dapat ditulis sebagai berikut: et = λ0 + λ1 Xt + ρ1et-1 + ρ2 et-2 +…+ ρρ et-p + vt Kemudian dapatkan R2 dari regresi dari persamaan diatas 3.Mekanisme tes Lagrange Multiplier (LM) adalah sebagai berikut. X2) dan lag dari residual et-1. Estimasi persamaan berikut ini dengan metode OLS dan dapatkan residualnya. Jika sampel adalah besar. Hal ini paling tidak ada satu ρ dalam persamaan secara statistik signifikan tidak sama dengan nol. …. Ini menunjukkan adanya masalah autokorelasi dalam model. et-p. et-2. Melakukan regresi residual et dengan variabel independen (X1. maka menurut Breush dan Godfery maka model persamaan diatas akan mengikuti distribusi Chi-squares dapat dihitung dengan menggunakan formula sebagai berikut: (n − p ) R 2 ≈ χ2p Jika (n-p)R2 yang merupakan chi-squares (χ) hitung lebih besar dari nilai kritis Chi-squares (χ) pada derajat kepercayaan tertentu (α). kita menolak hipotesis nul (H0). Y = β0 + β1X1 + β2X2 + (1-δ) Yt-1 + δe 2.

untuk menaksir ada atau tidaknya heteroskedastisitas dapat digunakan berbagai cara. Hipotesis nul dalam uji ini adalah tidak mengandung heteroskedastisitas. Dari persamaan (2) kita dapatkan nilai koefisien determinasi (R2). 2. salah satunya adalah dengan melakukan uji white. 3.3. Jika kita mempunyai lebih dari dua variabel independen maka variabel independen dalam persamaan (2) akan lebih. Estimasi persamaan diatas dan dapatkan residualnya. Uji white didasarkan pada jumlah sampel (n) dikalikan dengan R2 yang akan mengikuti distribusi chi-square dengan . Langkah uji white : Persamaan : Y = β0 + β1X1 + β2X2 + (1-δ) Yt-1 + δe (1) Langkah uji white : 1. Lakukan regresi pada persamaan berikut: • Regresi auxiliary dengan perkalian antar variabel independen (cross term) e2i = α0 + α1X1i + α2X2i + α3X21i + α4X22i + α5X1iX2i + vi (2) Dimana e2i merupakan residual kuadrat yang kita peroleh dari persamaan (1). akibatnya penaksir ols tetap tidak bias tetapi tidak efisien. Uji heteroskedastisitas Heteroskedastisitas adalah suatu kesalahan dimana masingmasing kesalahan pengganggu mempunyai varian yang berlainan.5.4.

5. 2005.1.degree of freedom sebanyak variabel independen tidak termasuk konstanta dalam regresi auxiliary. Keputusan untuk menerima atau menolak H0 dibuat berdasarkan nilai uji statistik yang diperoleh dari data (Agus Widarjono. 56). Nilai hitung statistik chi-square (x2) dapat dicari dengan formula sbb: n R2 ≈ X2df (3) 4. Proseur uji t pada koefisien regresi parsial pada regresi berganda sama dengan prosedur uji koefisien pada regresi berganda. Uji t statistik Uji t merupakan suatu prosedur yang mana hasil sampel dapat digunakan untuk verifikasi kebenaran atau kesalahan hipotesis nul (H0).R2) lebih besar dari nilai x2 kritis dengan derajat kepercayaan tertentu (α) maka ada heteroskedastisitas dan sebaliknya jika chi-square lebih kecil dari nilai x2 kritis menunjukkan tidak adanya heteroskedastisitas.( Agus Widarjono. Adapun prosedur uji t dengan satu sisi adalah sebagai berikut: .161) 5. Pengujian secara statistik 5.5. Jika nilai chi square hitung (n. 2005. Hal yang penting dalam hipotesis penelitian yang menggunakan data sampel dengan menggunakan uji t adalah masalah penelitian apakah menggunakan dua sisi atau satu sisi.

1. Uji-f statistik dalam . Uji f statistik Uji-F dapat digunakan untuk mengevaluasi pengaruh semua variabel independen terhadap variabel dependen. Menghitung nilai t hitung dan mencari nilai t kritis dari tabel distribusi t pada α dan degree of freedom tertentu.5. Keputusan menolak atau menerima H0 sbb: • Jika nilai t hitung > nilai t kritis maka H0 ditolak atau menerima Ha • Jika nilai t hitung < nilai t kritis maka H0 diterima atau menolak Ha 5. Membuat hipotesis melalui uji satu sisi • Uji hipotesis positif satu sisi Ho : β1 ≤ 0 Ha : β1 > 0 • Uji hipotesis negatif satu sisi Ho : β1 ≥ 0 Ha : β1 < 0 2.2. Membandingkan nilai t-hitung dengan t kritisnya. Nilai t hitung dicari dengan formula sebagai berikut: t= β 1 − β *1 se( β 1) Dimana β1* merupakan nilai pada hipotesis nul 3.

Membuat hipotesis nul (Ho) dan hipotesis alternatif (Ha) sbb: Ho : β1 = β2 = …= βk = 0 Ho : β1 ≠ β2 ≠ …≠ βk ≠ 0 2. Nilai kritis F berdasarkan besarnya α dan df untuk numerator (k-1) dan df untuk denomator (n-k) 3. Koefisien determinasi majemuk ( R2 ) Merupakan ukuran untuk menyatakan bahwa proporsi dalam variabel yang di jelaskan oleh variabel independen dan karenanya memberikan ukuran sejauh mana varian dalam suatu variabel menentukan dalam variabel lain. 5. Keputusan menolak Ho atau menerima sbb: Jika F hitung > F tabel (kritis). Nilai F statistik dengan demikian dapat digunakan untuk mengevaluasi hipotesis bahwa apakah tidak ada variabel independen yang menjelaskan variasi Y disekitar nilai rata-ratanya dengan derajat kepercayaan (degree of freedom) k-1 dan n-k tertentu. Langkah uji F dapat ditentukkan sebagai berikut : 1. maka kita menolak Ho dan sebaliknya jika F hitung < F kritis maka menerima Ho.5. . Mencari nilai F hitung dan nilai kritis F statistik dari tabel F.3.regresi berganda dapat digunakan untuk menguji signifikansi koefisien determinasi R2.

Error 8.0000 0.447163 35.883143 0.2649 1.871054 68.1.310117 0.148499 7.796999 Std. dependent var Akaike info criterion Schwarz criterion F-statistic Prob(F-statistic) 6.D.44115 5.2600 11.75857 0. Analisa hasil regresi Dalam analis hasil regresi.6338 t-Statistic -2.0806 0.59139 73.67968 136790.1.130012 Prob. of regression Sum squared resid Log likelihood Durbin-Watson stat Coefficient -17. penulis menggunakan alat Bantu penghitungan dengan eviews dimana penggunaan melakukan regresi Partial Adjusment Model dengan hasil bahwa pengaruh tingkat bagi hasil terhadap volume deposito mudharabah tidak signifikan kemudian pengaruh tingkat suku bunga bank umum berpengaruh negatif dan signifikan. Multikolinieritas Multikoliniearitas adalah keadaan dimana satu atau lebih variabel independen dinyatakan sebagai kombinasi linier dari variabel independen .000000 Mean dependent var S.2. Uji asumsi klasik 6.635175 1.8830 0.1 Dependent Variable: Y Method: Least Squares Date: 03/25/07 Time: 21:52 Sample(adjusted): 2004:02 2006:10 Included observations: 33 after adjusting endpoints Variable X1 X2 Y(-1) C R-squared Adjusted R-squared S.BAB VI ANALISIS DAN PEMBAHASAN 6.0 -184.2677 1444.E. Tabel 6.05528 0.2.102191 372.780246 421. 0.0480 0.744 191.41000 11.064734 0.

883143 0. multikolinieritas tidak usah dirisaukan apabila R2 regresi model lebih besar daripada r2 regresi antar variabel penjelas.144284 0. Pada lampiran dapat dilihat bahwa dengan menggunakan bantuan komputer yang sesuai dengan uji Klien’s yang dipakai dalam penelitian ini maka dapat diperoleh nilai-nilai yang dapat dilihat dalam tabel berikut: Tabel 6. atau dengan kata lain variabel independen yang satu merupakan fungsi dari variabel-variabel independen lainnya.883143 Tidak Terjadi Multikolinearitas Tidak Terjadi Multikolinearitas Berdasarkan teori yang diajukan Klien’s (Rule Of Thumb) menyatakan bahwa.883143 yang berarti tidak terdapat multikolinearitas sehingga dapat disimpulkan bahwa variabel independen (X1. maka setelah dilakukan pengujian dengan komputer (program eviews) maka besarnya r2 regresi antar variabel penjelas lebih kecil dari pada R2 model regresi awal. Dari hasil pengujian terhadap multikolinieritas pada masing-masing variabel penjelas diperoleh nilai correlation matrik kurang dari 0.X2) tidak terjadi multikolinearitas dalam regresi yang dilakukan.2 Uji Multikolinearitas 2 Variabel r R2 Keseluruhan Kesimpulan X1 X2 0. .lainnya.144284 0.

86927 0.45711 11.7034 0.506026 Test Equation: Dependent Variable: RESID Method: Least Squares Date: 03/25/07 Time: 21:55 Presample missing value lagged residuals set to zero.35E-14 65.095090 0. Pada model ini yang dilakukan dengan uji LM nilai Chi square hitung sebesar 0.E.979438 Std.121491 -0.583593 36.9042 0.479270 -0.7379 0. Variable X1 X2 Y(-1) C RESID(-1) R-squared Adjusted R-squared S.0423 1.542392 0.224639 t-Statistic -0.983203 Mean dependent var S. Selain itu juga pemilihan lag berdasarkan nilai Akaike info criterion dan Schwarz criterion yang paling kecil.380362 0. of regression Sum squared resid Log likelihood Durbin-Watson stat Coefficient -2.42538 134956.38111 11.683525 -4. Tabel 6.273043 0. 0. Error 9.68385 0.7 -184.280012 -0.2. dependent var Akaike info criterion Schwarz criterion F-statistic Prob(F-statistic) .616735 Prob.2.3 Breusch-Godfrey Serial Correlation LM Test: F-statistic Obs*R-squared 0. Autokorelasi Autokorelasi dapat terjadi apabila kesalahan gangguan (Error disturbance) suatu periode berkorelasi dengan kesalahan sebelumnya. Untuk mendeteksi ada tidaknya autokorelasi dapat dilakukan dengan uji LM (Lagrange Multiplier).442275 Probability Probability 0.5424 -5. Berdasarkan uji LM berarti model tidak mengandung masalah autokorelasi.7868 0.123497 420.138543 0.337985 0.127540 69.442275 pada kelambanan 1 kita menerima hipotesis nul karena tingkat signifikansi lebih besar dari 5% yaitu 50%.013402 -0.0929 0.7815 0.6.041740 114.D.

414535 4.148499 t-tabel df (n-k) 1. Pengujian tersebut dapat dilihat tabel di bawah ini.914112 0. dapat dilihat dalam tabel berikut: Tabel 6. Pengujian ini dilakukan dengan membandingkan t-statistik yang diperoleh dari hasil regresi dengan t-tabelnya dengan tingkat α tertentu. dalam pengujian menggunakan uji white tersebut tidak mengandung heteroskedastisitas.9190 dengan df sebesar 9 pada α = 5%. dapat dilihat dari perbandingan nilai chi-square hitung dengan nilai chi-square tabel.5 Variabel X1 X2 t-statistik 2.3.4 White Heteroskedasticity Test: F-statistic Obs*R-squared 0. Tabel 6.697 Α 5% 5% Keterangan Signifikan Tidak signifikan . Heteroskedastisitas Penelitian ini menggunakan uji white.867230 Karena nilai chi-square hitung sebesar 4. Uji t-statistik Pengujian ini dilakukan untuk mengetahui ada tidaknya pengaruh variabel independent terhadap variabel dependen secara individual.6.3.064734 0. Maka dapat disimpulkan tidak ada masalah heteroskedastisitas. 6.697 1.605801 lebih kecil dari nilai kritis chi square tabel sebesar 16.2.605801 Probability Probability 0.

064734 -1.1.697 0 6. Hal ini ditunjukkan oleh koefisien regresi dengan tanda positif saja tetapi tidak signifikan Nilai thitung = 0.1 Uji t – X1 H0 ditolak Ha diterima -2. Nilai t-hitung = 2.2.635175 1. Uji satu sisi pada variabel X2 (bagi hasil) Hipotesis kedua yang menyatakan bahwa tingkat bagi hasil berpengaruh positif signifikan tidak terbukti.148499 < t-tabel =1. Hal ini ditunjukkan oleh koefisien regresi dengan tanda negatif.697 dapat disimpulkan bahwa ada hubungan yang tidak signifikan antara deposito syariah mandiri dengan tingkat bagi hasil.697 5% Signifikan 6.Yt-1 7.064734 > t-tabel = 1.697 dapat disimpulkan bahwa ada hubungan yang signifikan antara deposito syariah mandiri dengan tingkat suku bunga dan sesuai dengan teori. .3. Gambar 6. Uji satu sisi pada variabel X1 (suku bunga) Hipotesis yang pertama menyatakan bahwa tingkat suku bunga berpengaruh negatif dan signifikan terbukti.3.

219754 yang berarti bahwa perbedaan sebesar 21% antara deposito yang diinginkan dengan yang terjadi disesuaikan dalam periode satu bulan. Koefisien penyesuaiannya sebesar δ= 1-0.3.Gambar 6.148499 1.780246 = 0. pada penelitian ini penyesuaian dilakukan pada bulan sebelumnya.3 Uji t –Yt-1 H0 diterima Ha ditolak 0 1. Penyesuaian pada bulan sebelumnya Dalam penelitian ini menggunakan metode PAM dimana adalah penyesuaian pada periode sebelumnya.697 7. Jumlah deposito mudharabah syariah mandiri periode sebelumnya (Yt-1) mempengaruhi positif dan signifikan pada α = 5%.697 6.635175 . Gambar 6.3.2 Uji t –X2 H0 diterima Ha ditolak 0 0.

F-tabel dengan α = 5% . Hasil perhitungan dengan menggunakan .05528 Pengujian ini dilakukan utnuk melihat proporsi dari total variabelvariabel dependen yang mampu dijelaskan oleh variabel-variabel independent yang digunakan dalam penelitian ini.32 6. F-tabel = (0. Gambar 6.4.05) diperoleh F-tabel sebesar 3. Uji F-Statistik Pengujian ini dilakukan untuk mengetahui apakah variabel independen yang digunakan dalam penelitian ini secara bersama-sama mempengaruhi variabel dependennya secara signifikan atau tidak.32 sementara hasil regresi diperoleh F-statistik sebesar 73. Ftabel = f α df (n-k). Pengujian dilakukan dengan menggunakan distribusi F dengan membandingkan F-statistik yang diperoleh dari hasil regresi dengan F-tabelnya.5.6. 2) = 3.4 Uji F-Statistik Ho di tolak Ha di terima 0 f-tabel f-hitung f 3. 32.05. (k-1) . maka dapat disimpulkan bahwa semua variabel independen secara bersama-sama mempengaruhi variabel dependen.05528 yang berarti Fstatistik > F-tabel.32 Dengan meggunakan α = 5% (0. Koefisien Determinasi Majemuk (R2) 73.

0806 -17. Jelas terjadi hubungan yang negatif antara suku bunga dan volume deposito mudharabah. Interpretasi 6.883143 yang berarti bahwa 88.7% dijelaskan oleh variabel lain diluar model yang digunakan. artinya jika tingkat bagi hasil naik sebesar 1% maka tidak berpengaruh pada volume deposito .780246Yt-1 koefisien dari masing masing variabel tersebut dapat di interpretasikan sebagai berikut : a. Artinya jika harga atau bunga bank umum mengalami kenaikan maka permintaan akan deposito mudharabah akan berkurang atau menurun b. 6. Hasil yang dinyatakan diatas sesuai dengan teori permintaan. X2) dan sisanya sebesar 11. bahwa jika harga naik maka jumlah output yang diminta akan turun dan sebaliknya.3 % deposito mampu dijelaskan oleh variabel independen yang digunakan dalam model diatas (X1. Koefisien X1 (suku bunga) sebesar (-)17. Koefisien X2 (bagi hasil) sebesar 5.6. artinya jika tingkat suku bunga naik sebesar 1% maka volume deposito mudharabah akan berkurang atau menurun sebesar 17.310117.perangkat eviews diperoleh dari hasil R-squared sebesar 0.44115. sehingga jelas bahwa model diatas dapat digunakan untuk mengukur volume deposito mudharabah.6.1.44115 persen. Interpretasi jangka pendek Y = β0 + β1X1 + β2X2 + (1-δ) Yt-1 + δe Y = 421.44115X1 + 5. jika harga turun maka output yang diminta akan naik.310117X2 + 0.

6.14533 – 79. kenyataan yang didapat tidak sesuai dengan teori permintaan.3667009X1 + 24. Jumlah deposito mudharabah periode sebelumnya (Yt-1) mempengaruhi positif dan signifikan pada α = 5%. baik bank konvensional maupun bank syariah. artinya jika tingkat suku bunga naik sebesar 1% maka volume deposito mudharabah akan .780246 = 0. Alasan faktor-faktor diatas didapat dari hasil penelitian sebelumnya oleh Direktorat Perbankan Syariah-Bank Indonesia dengan Institut Pertanian Bogor pada tahun 2004 yang menyatakan faktor tersebut adalah alasan masyarakat untuk memilih bank untuk menyimpan dananya. bagi hasil sebagai substitusi adalah apabila tingkat bagi hasil yang diberikan mengalami kenaikan maka volume deposito mudharabah juga akan meningkat dan sebaliknya jika bagi hasil yang diberikan menurun maka volume deposito mudharabah menurun. c.1639151X2 a.6. Hal ini disebabkan oleh faktor lain yaitu aksesibilitas. Koefisien penyesuaiannya sebesar δ = 1-0. profesionalisme pelayanan.219754 dan tanpa memasukkan variabel Yt-1.2. Hasilnya sebagai berikut: Y = 1916.mudharabah.3667009. Interpretasi jangka panjang Untuk estimasi jangka panjang dapat dicari dengan cara membagi koefisien jangka pendek dengan δ=0. dan fasilitas pelayanan bank itu sendiri. Koefisien X1 (suku bunga) sebesar (-)79.219754 yang berarti bahwa perbedaan sebesar 21% antara deposito yang diinginkan dengan yang terjadi disesuaikan dalam periode satu bulan. kredibilitas.

Kenyataan yang didapat tidak sesuai dengan teori permintaan.1639151.3667009 persen volume deposito mudharabah akan menurun b. Perbedaan yang terjadi adalah dalam jangka panjang pengaruh tingkat suku bunga sangat tinggi. jika harga turun maka output yang diminta akan naik. bahwa jika harga naik maka jumlah output yang diminta akan turun dan sebaliknya. bagi hasil sebagai substitusi adalah apabila tingkat bagi hasil yang diberikan mengalami kenaikan maka volume deposito mudharabah juga akan meningkat dan sebaliknya jika bagi hasil yang diberikan menurun maka volume deposito mudharabah menurun. artinya jika tingkat bagi hasil naik sebesar 1% maka tidak berpengaruh pada volume deposito mudharabah. Hasil yang dinyatakan diatas sesuai dengan teori permintaan.berkurang atau menurun sebesar 79. disebut diatas sebesar 79.3667009 persen. Koefisien X2 (bagi hasil) sebesar 24. Jelas terjadi hubungan yang negatif antara suku bunga dan volume deposito mudharabah. . Artinya jika harga atau bunga bank umum mengalami kenaikan maka permintaan akan deposito mudharabah akan berkurang atau menurun.

kalau pada bank konvensional sendiri dilihat dari tingkat suku bunga tersebut. Pengaruh yang ditimbulkan dari variabel tingkat suku bunga jika naik sebesar 1 persen untuk jangka panjang sebesar 79. Dan untuk tingkat bagi hasil sendiri tidak mempengaruhi nasabah untuk mendepositokan dananya di bank syariah.366 persen lebih besar dari pengaruh yang ditimbulkan dalam jangka pendek sebesar 17. Bahwa sifat nasabah untuk mendepositokan dananya di bank adalah karena keuntungan semata. Terlihat dari penelitian ini dimana terbukti suku bunga berpengaruh negatif pada volume deposito mudharabah Bank Syariah Mandiri.1 Kesimpulan Dari hasil analisa yang dilakukan terhadap faktor-faktor yang mempengaruhi volume deposito mudharabah diperoleh kesimpulan sebagai berikut: 1.44 persen. kredibilitas. fasilitas pelayanan bank itu sendiri. maka nasabah memilih untuk menyimpan danaya di bank konvensional. profesionalisme. karena dipengaruhi oleh faktor lain yaitu aksesibilitas. jika tingkat suku bunga bank konvensional lebih tinggi dari bagi hasil.BAB VII KESIMPULAN DAN IMPLIKASI 7. Dilihat dari keuntungan yang menjanjikan oleh setiap bank. 2. Kemudian untuk pengaruh tingkat bagi hasil dalam jangka pendek maupun jangka panjang jika naik sebesar 1 persen tidak .

mengetahui seberapa jauh pengaruh yang ditimbulkan oleh tingkat bunga dan bagi hasil.2 Implikasi Setelah tahap kesimpulan dilakukan maka dapat disimpulkan implikasi yang dapat memberikan informasi atau penilaian. yaitu dengan melihat dari sisi atau hal keagamaan yang akan membawa kita kepada investasi yang halal. Untuk peneliti. 2. Untuk masyarakat bahwa untuk menyimpan dananya di bank tidak hanya dengan melihat dari sisi keuntungan semata. Untuk bagi hasil sendiri sekarang sudah berkompetitif dengan suku bunga bank konvesional dan konsep bagi hasil sendiri mempunyai sifat keadilan. Adapun implikasi tersebut adalah sebagai berikut: 1. baik untuk peneliti dan juga masyarakat umum. .berpengaruh dilihat dari ketidaksignifikan variabel tersebut terhadap deposito mudharabah di Bank Syariah Mandiri. 7. lebih mengetahui tidak sepenuhnya bagi hasil sangat-sangat berpengaruh pada deposito dalam perbankan syariah tapi dipengaruhi variabel lain dan juga suku bunga mempengaruhi sikap masyarakat untuk mendepositokan dananya dimana mempunyai sifat profit motif.

id/sejarah http://nuifi. dan Prospek). Fadhila. http://www.E...A. M. 2004. Alvabet. Jakarta Boediono. ekonomi pembangunan. M. PT Raja grafindo Persada.ifibank. .co. Laporan penelitian. 2005. 2003. Preferensi Masyarakat Terhadap Bank Syariah (Studi Kasus Bank Muamalat Indonesia dan BNI syariah). PT.. Dewi Rohma. Delta. Universitas Islam Indonesia. Ekonisia. Program Studi Ekonomi Pembangunan Fakultas Ekonomi Universitas Islam Indonesia. ekonomi islam.5 BPFE. Ekonometrika Dasar.go. Yogyakarta.php?m=syariah&stateid=detail&id=prinsip_syariah http://groups. Yogyakarta Media Perbanas. Tantangan.id/group/lariba/ Karim.id/statistikkeuangan http://www.Daftar pustaka Al Qur’an Arifin. 1999. dipublikasikan. 2002. 2004. Zainal.P3EI FE UII.P. 2000. Memahami Bank Syariah (Lingkup.A. Gelora Aksara Pratama.B. Jakarta Khairunnisa. kerjasama antara Bank Indonesia wilayah propinsi DIY dengan pusat studi islam-Sekolah Tinggi Ilmu Syariah. Ekonomi Moneter: seri sinopsis Pengantar Ilmu Ekonomi no.co.E. peluang. Adiwarman Ir. simposium nasional 1.. Jakarta Hendrie Anto. 2003. S. 1985.bi.B. Damodar. Skripsi. Bank Islam (Analisis fiqih dan keuangan). Potensi dan Pengembangan Bank Syariah di Propinsi DIY.com/index. Yogyakarta Gujarati. Kajian Bisnis Strategik.Yogyakarta Pengantar Ekonomika Mikro Islami. edisi 2/th1/desember 2004 Pedoman Penulisan Skripsi.syariahmandiri. Pengaruh Tingkat Bagi Hasil dan Suku Bunga Bank Konvensional Terhadap Simpanan Mudharabah Studi Kasus Bank Syariah Mandiri. Yogyakarta. M.google.

Agus. 2005.Ringkasan eksekutif Direktorat perbankan syariah – Bank Indonesia. Yogyakarta. 2004.Preferensi. . Sudarsono. ekonisia. Heri. Ekonometrika Teori dan Terapan (Untuk Ekonomi dan Bisnis). Bank dan Lembaga Keuangan Syariah (deskripsi dan ilustrasi).. 2003. Ekonisia. Potensi. Yogyakarta Widarjono. dan Perilaku Masyarakat terhadap Bank Syariah di Kalimantan Selatan. Institut Pertanian Bogor.

5 6.850842 1281.233921 1243.16 10.85 6.43 6.702587 1462.1 6.602817 1195.12 5.75 6.278052 1455.45 11.55 9.46 6.86 6.758154 1645.29 7.36 6.99 5.188431 1123.95 7.278052 1697.15 6.28 6.87 6.34 11.31 6.29 7.278052 1455.33 6.23 6.51 6.98 12.86 5.887648 1712.18656 1211.278052 1455.804727 1341.530625 1658.81 7.27 5.16 6.847767 X1 6.01 X2 7.405719 1409.553933 1735.47 6.030898 1698.29 7.8 10.26 6.45 7.29 7.01 11.53 6.587555 1661.8 6.648444 1464.11 6.47 10.76 6.78 Sumber data : Laporan Keuangan Bank Syariah Mandiri dan statistik keuangan Bank Indonesia (data diolah) .461611 1365.64 6.278052 1455.32 7.46 11.98 7.97 7.48 6.29 7.58 6.LAMPIRAN LAMPIRAN 1 Data Penelitian 2004-2006 (Miliar) obs 2004:01 2004:02 2004:03 2004:04 2004:05 2004:06 2004:07 2004:08 2004:09 2004:10 2004:11 2004:12 2005:01 2005:02 2005:03 2005:04 2005:05 2005:06 2005:07 2005:08 2005:09 2005:10 2005:11 2005:12 2006:01 2006:02 2006:03 2006:04 2006:05 2006:06 2006:07 2006:08 2006:09 2006:10 Y 1455.581752 1674.614476 1234.85 11.278052 1455.138702 1239.46 7.659858 1646.46 6.39114 1405.09 10.54 7.814647 1724.22 7.278052 1455.29 7.38 7.278052 1455.290793 1350.88 7.299669 1096.523799 1208.68 7.51 11.61 11.29 7.69 7.96 6.43 11.29 6.

of regression Sum squared resid Log likelihood Durbin-Watson stat Coefficient 5.0 -184.67968 136790.447163 0.2649 1.0480 0.0806 0.0000 0.41000 11.2677 1444.D.75857 8.883143 0.130012 Prob.LAMPIRAN 2 REGRESI PARTIAL ADJUSMENT MODEL (PAM) PAM linier Dependent Variable: Y Method: Least Squares Date: 01/25/07 Time: 06:43 Sample(adjusted): 2004:02 2006:10 Included observations: 33 after adjusting endpoints Variable X1 X2 Y(-1) C R-squared Adjusted R-squared S.780246 421.102191 372.635175 1.148499 -2. 0.59139 73.E.796999 Std.744 191.6338 t-Statistic 0.310117 -17.44115 0.8830 0.064734 7. Error 35.871054 68.05528 0.000000 Mean dependent var S. dependent var Akaike info criterion Schwarz criterion F-statistic Prob(F-statistic) .2600 11.

117543 0.E.917471 -11.E.046176 0.144284 0.026704 Mean dependent var S.220611 t-Statistic -2.80598 0. 0.396650 4.353529 2.444856 Prob.322837 34.026704 Mean dependent var S. dependent var Akaike info criterion Schwarz criterion F-statistic Prob(F-statistic) .D.17468 Prob. of regression Sum squared resid Log likelihood Durbin-Watson stat Coefficient -0.289679 Std.2008 -74.372461 0.444175 25.D. Error 0.884396 5.50837 1.052237 7.251394 162.349887 3.539299 0.424293 t-Statistic -2.0016 8.517999 4.794610 0.059032 7.607785 5.144284 0.LAMPIRAN 3 MULTIKOLINIERITAS VARIABEL X1 DENGAN X2 Dependent Variable: X1 Method: Least Squares Date: 02/23/07 Time: 21:55 Sample: 2004:01 2006:10 Included observations: 34 Variable X2 C R-squared Adjusted R-squared S. 0.025414 0.0267 0.641812 Std.0267 0.395574 0.0000 7.117543 2.57562 0. dependent var Akaike info criterion Schwarz criterion F-statistic Prob(F-statistic) MULTIKOLINIERITAS VARIABEL X2 DENGAN X1 Dependent Variable: X2 Method: Least Squares Date: 02/23/07 Time: 21:56 Sample: 2004:01 2006:10 Included observations: 34 Variable X1 C R-squared Adjusted R-squared S. of regression Sum squared resid Log likelihood Durbin-Watson stat Coefficient -2.322837 3.395574 0. Error 1.

479270 -2.013402 -0.506026 Test Equation: Dependent Variable: RESID Method: Least Squares Date: 03/16/07 Time: 11:01 Presample missing value lagged residuals set to zero.121491 -0.7868 0.583593 0.7 -184.86927 9. Error 36.9042 0.224639 t-Statistic -0.979438 Std.7034 0.7379 0.E.041740 114.35E-14 65.380362 0.683525 -0.337985 0. dependent var Akaike info criterion Schwarz criterion F-statistic Prob(F-statistic) .095090 0.45711 11.0929 0.983203 Mean dependent var S.0423 1.542392 0. 0.280012 -0.138543 0.273043 0.38111 11.7815 0.LAMPIRAN 4 AUTOKORELASI Lag 1 Breusch-Godfrey Serial Correlation LM Test: F-statistic Obs*R-squared 0.68385 0.5424 9. of regression Sum squared resid Log likelihood Durbin-Watson stat Coefficient -4.42538 134956.123497 420.D.127540 69.442275 Probability Probability 0. Variable X1 X2 Y(-1) C RESID(-1) R-squared Adjusted R-squared S.616735 Prob.

9032 9.995330 Mean dependent var S.035224 100.0331 2.D.794365 Test Equation: Dependent Variable: RESID Method: Least Squares Date: 01/25/07 Time: 06:43 Presample missing value lagged residuals set to zero.5650 0.18759 0.112467 -0.8213 0. dependent var Akaike info criterion Schwarz criterion F-statistic Prob(F-statistic) . of regression Sum squared resid Log likelihood Durbin-Watson stat Coefficient -4.827222 0.122719 Prob.136482 443. 0.258082 0.000008 Std.168649 70.35E-14 65.Lag 2 Breusch-Godfrey Serial Correlation LM Test: F-statistic Obs*R-squared 0.013952 -0.59126 10.51716 11.191021 0.134568 -0.1300 0.38111 11.78925 0. Variable X1 X2 Y(-1) C RESID(-1) RESID(-2) R-squared Adjusted R-squared S.7983 0.9113 0.5 -184. Error 37.230979 0.460425 Probability Probability 0.226728 0.025757 0.582599 -0.323783 -0.4702 0.228099 -0.209884 t-Statistic -0.8223 0.E.67964 134881.076408 0.227770 -2.

00001 0.137871 440.8680 0.069553 0.120091 0. 0.3110 1.E.38111 11.035405 -0.691216 Prob.8181 0.055712 -0.9451 0.544762 0.371046 0.111675 -0. dependent var Akaike info criterion Schwarz criterion F-statistic Prob(F-statistic) . Error 36.195842 t-Statistic 0.9053 0.089525 3.203087 0.093323 68.57942 10.79084 0.984509 Std.297515 Test Equation: Dependent Variable: RESID Method: Least Squares Date: 03/16/07 Time: 11:01 Presample missing value lagged residuals set to zero.8513 0.8091 0.1028 9.35E-14 65.209660 0.244111 -0. Variable X1 X2 Y(-1) C RESID(-1) RESID(-2) RESID(-3) R-squared Adjusted R-squared S.0 -182.032036 -74.07286 0.Lag 3 Breusch-Godfrey Serial Correlation LM Test: F-statistic Obs*R-squared 1.331211 0.8630 0.36384 121514.769351 Mean dependent var S. of regression Sum squared resid Log likelihood Durbin-Watson stat Coefficient 2.232359 -0.228225 0.685283 Probability Probability 0.167857 0.D.544207 1.174334 -1.47340 11.

8290 0.332300 0.18867 0.607038 1.214418 t-Statistic 0.257452 -0. of regression Sum squared resid Log likelihood Durbin-Watson stat Coefficient 3.Lag 4 Breusch-Godfrey Serial Correlation LM Test: F-statistic Obs*R-squared 0.063046 -0.020615 0.448691 Test Equation: Dependent Variable: RESID Method: Least Squares Date: 03/16/07 Time: 11:02 Presample missing value lagged residuals set to zero.0843 0.112004 -0.122903 0.696118 Probability Probability 0.207703 0.D.53363 11. 0.28609 0.176594 0.E.264196 0.092724 0.136635 69.8719 0.9269 0.9032 0.162966 -1.1091 0.788317 3.70483 121469.90071 10.141158 454. Error 38.38111 11.661463 0.35E-14 65.450467 0.096144 Prob.7989 0.033848 -0.244886 0.200005 0.030804 -80. dependent var Akaike info criterion Schwarz criterion F-statistic Prob(F-statistic) .860394 Mean dependent var S.218220 -0. Variable X1 X2 Y(-1) C RESID(-1) RESID(-2) RESID(-3) RESID(-4) R-squared Adjusted R-squared S.994312 Std.89642 0.543700 0.1 -182.8612 0.3049 1.9242 9.

35E-14 65.87942 0.035234 -34.58109 11.38111 11.676951 4.653395 0.1114 0.996820 Std.563529 Prob.98923 0. of regression Sum squared resid Log likelihood Durbin-Watson stat Coefficient -2.236929 -0.335260 0.423094 0.224857 0.202860 0. Error 41.216405 t-Statistic -0.016000 -0.073545 -0.0880 1.983408 0.058855 -0.3795 0.895625 Mean dependent var S.062314 0.072518 0.078255 -0. 0.Lag 5 Breusch-Godfrey Serial Correlation LM Test: F-statistic Obs*R-squared 0.5783 9.121951 0.9508 0.67614 119882.217560 0.143341 467.538127 Test Equation: Dependent Variable: RESID Method: Least Squares Date: 03/16/07 Time: 11:02 Presample missing value lagged residuals set to zero.14006 10.348022 -1.8079 0. dependent var Akaike info criterion Schwarz criterion F-statistic Prob(F-statistic) .078800 Probability Probability 0.8 -182.D.9411 0.168533 70.8147 0.48560 0.E.9420 0.248410 0.7309 0.245805 -0.652670 0.123600 -0.074628 0. Variable X1 X2 Y(-1) C RESID(-1) RESID(-2) RESID(-3) RESID(-4) RESID(-5) R-squared Adjusted R-squared S.9428 0.645039 0.

7947 -13.0371 2.3 2465.605801 Probability Probability 0. -219790. Error 1770557.019 36.243652 1.57801 22.7074 0.93459 -66.056918 -0.708805 0.914112 Mean dependent var S.501102 Prob.D.893 6681.138665 0.66360 1162.43 1175.093 21.6211 4145.5 14648.8678 0. 310085.8224 0.E.139570 -0.53073 77901.468 80. dependent var Akaike info criterion Schwarz criterion F-statistic Prob(F-statistic) .48E+09 -346.5656 0.168336 1.867230 Test Equation: Dependent Variable: RESID^2 Method: Least Squares Date: 01/25/07 Time: 06:44 Sample: 2004:02 2006:10 Included observations: 33 Variable C X1 X1^2 X1*X2 X1*Y(-1) X2 X2^2 X2*Y(-1) Y(-1) Y(-1)^2 R-squared Adjusted R-squared S.914112 0.212530 -0. of regression Sum squared resid Log likelihood Durbin-Watson stat Coefficient 1032220.460 66.LAMPIRAN 5 HETEROSKEDASTISITAS White Heteroskedasticity Test: F-statistic Obs*R-squared 0.02 2.2376 0.380066 -0.16105 -0.03149 0.4856 0. 0.67052 -33743.2262 0.582992 -0.414535 4.394 0.75 266.6689 0.227056 -0.60 5372.363724 Std.197120 10379.433160 0.414535 0.153 9486.276720 t-Statistic 0.9551 0.