Deteksi Dini Kanker

Sekitar 30% kematian akibat kanker dapat dicegah apabila terdeteksi dan diobati sejak awal.Tujuan deteksi dini adalah mendeteksi keberadaan sel kanker sebelum mengalami penyebaran. Deteksi dini dapat dilakukan dengan memerhatikan gejala-gejala awal penyakit kanker, seperti batuk yang menetap, gangguan pencernaan yang menetap, mulut kering, bibir pecah-pecah, dan perdarahan dari lubang-lubang tubuh. Selain itu, dapat pula melakukan screening untuk mengidentifikasi kanker sejak awal, seperti mamografi untuk kanker payudara dan papsmear untuk kanker serviks (kanker leher rahim). Beberapa kanker yang dapat dideteksi secara dini antara lain kanker payudara, serviks, prostat, dan kolorektal. Namun, tidak semua jenis kanker dapat dideteksi secara dini. 1. Deteksi Dini Kanker Payudara — Mengetahui kondisi normal payudara, lakukan SADARI (Periksa Payudara Sendiri) dan segera periksa jika ada kelainan, seperti adanya benjolan, payudara asimetris, atau adanya cairan puting susu yang bernoda darah. Test mamografi setiap tahun sejak umur 40 tahun. Perempuan dengan riwayat keluarga penderita kanker payudara dan rahim, disarankan rutin menjalani pemeriksaan medis. 2. Deteksi Dini Kanker Serviks Waspadai keputihan yang berlebihan dan mengalami perdarahan setelah berhubungan seks. Deteksi dimulai kurang lebih 3 tahun setelah wanita melakukan hubungan seks yang pertama. Test papsmear setiap tahun atau tes cairan vagina setiap 2 tahun. Wanita di atas 70 tahun yang memiliki basil papsmear normal selama 10 tahun terakhir boleh menghentikan screening kanker serviks. Wanita yang telah menjalani hysterectomi total dengan pengangkatan leher rahim, tidak perlu melakukan screening kanker serviks lagi. 3. Deteksi Kanker Prostat Terjadi kesulitan buang air kecil dalam jangka waktu yang lama dan meningkatnya frekuensi buang air kecil pada malam hari. Tes PSA (Prostate-Specific Antigen) dan DRE (Digital Rectal Examination) dilakukan setiap tahun mulai usia 50 tahun. Laki-laki dengan risiko tinggi dan riwayat keluarga penderita kanker prostat, sebaiknya memulai deteksi sejak usia 45 tahun. 4. Deteksi Dini Kanker Kolorektal Gejala dini kanker kolorektal yang terlihat adalah perubahan kebiasaan makan, berat badan terus turun, anemia, dan adanya darah pada feses. Sejak usia 50 tahun pria dan wanita dianjurkan menjalani salah satu pemeriksaan berikut.: - Flexible sigmoidoscopy setiap 5 tahun. - Colonoscopy setiap 10 tahun. - Fecal Occult Blood Test (FOBT) atau Fecal Immunochernical Test (FIT) setiap tahun. Pustaka
Buku Pintar Hidup Sehat Cara Mas Dewo Oleh Bambang Sudewo

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful