P. 1
TIPE budaya politik

TIPE budaya politik

|Views: 6|Likes:
Published by qarfald

More info:

Published by: qarfald on Nov 05, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

06/02/2014

pdf

text

original

TIPE-TIPE BUDAYA POLITIK

1. 1. Berdasarkan Sikap Yang Ditunjukkan

Pada negara yang memiliki sistem ekonomi dan teknologi yang kompleks, menuntut kerja sama yang luas
untuk memperpadukan modal dan keterampilan. Jiwa kerja sama dapat diukur dari sikap orang terhadap
orang lain. Pada kondisi ini budaya politik memiliki kecenderungan sikap ¨militan¨ atau siIat ¨tolerasi¨.

1. Budaya Politik Militan
Budaya politik dimana perbedaan tidak dipandang sebagai usaha mencari alternatiI yang terbaik, tetapi
dipandang sebagai usaha jahat dan menantang. Bila terjadi kriris, maka yang dicari adalah kambing
hitamnya, bukan disebabkan oleh peraturan yang salah, dan masalah yang mempribadi selalu sensitiI dan
membakar emosi.

2.Budaya Politik Toleransi
Budaya politik dimana pemikiran berpusat pada masalah atau ide yang harus dinilai, berusaha mencari
konsensus yang wajar yang mana selalu membuka pintu untuk bekerja sama. Sikap netral atau kritis
terhadap ide orang, tetapi bukan curiga terhadap orang.
Jika pernyataan umum dari pimpinan masyarakat bernada sangat militan, maka hal itu dapat menciptakan
ketegangan dan menumbuhkan konIlik. Kesemuanya itu menutup jalan bagi pertumbuhan kerja sama.
Pernyataan dengan jiwa tolerasi hampir selalu mengundang kerja sama. Berdasarkan sikap terhadap
tradisi dan perubahan. Budaya Politik terbagi atas :

1. a. Budaya Politik Yang memiliki Sikap Mental Absolut
Budaya politik yang mempunyai sikap mental yang absolut memiliki nilai-nilai dan kepercayaan yang.
dianggap selalu sempurna dan tak dapat diubah lagi. Usaha yang diperlukan adalah intensiIikasi dari
kepercayaan, bukan kebaikan. Pola pikir demikian hanya memberikan perhatian pada apa yang selaras
dengan mentalnya dan menolak atau menyerang hal-hal yang baru atau yang berlainan (bertentangan).
Budaya politik yang bernada absolut bisa tumbuh dari tradisi, jarang bersiIat kritis terhadap tradisi, malah
hanya berusaha memelihara kemurnian tradisi. Maka, tradisi selalu dipertahankan dengan segala kebaikan
dan keburukan. Kesetiaan yang absolut terhadap tradisi tidak memungkinkan pertumbuhan unsur baru.

1. b. Budaya Politik Yang memiliki Sikap Mental AkomodatiI
Struktur mental yang bersiIat akomodatiI biasanya terbuka dan sedia menerima apa saja yang dianggap
berharga. Ia dapat melepaskan ikatan tradisi, kritis terhadap diri sendiri, dan bersedia menilai kembali
tradisi berdasarkan perkembangan masa kini.
Tipe absolut dari budaya politik sering menganggap perubahan sebagai suatu yang membahayakan. Tiap
perkembangan baru dianggap sebagai suatu tantangan yang berbahaya yang harus dikendalikan.
Perubahan dianggap sebagai penyimpangan. Tipe akomodatiI dari budaya politik melihat perubahan
hanya sebagai salah satu masalah untuk dipikirkan. Perubahan mendorong usaha perbaikan dan
pemecahan yang lebih sempurna.

1.2 Berdasarkan Orientasi Politiknya
Realitas yang ditemukan dalam budaya politik, ternyata memiliki beberapa variasi. Berdasarkan orientasi
politik yang dicirikan dan karakter-karakter dalam budaya politik, maka setiap sistem politik akan
memiliki budaya politik yang berbeda. Perbedaan ini terwujud dalam tipe-tipe yang ada dalam budaya
politik yang setiap tipe memiliki karakteristik yang berbeda-beda.
Dari realitas budaya politik yang berkembang di dalam masyarakat, Gabriel Almond mengklasiIikasikan
budaya politik sebagai berikut :

1. Budaya politik parokial (parochial political culture), yaitu tingkat partisipasi politiknya sangat rendah,
yang disebabkan Iaktor kognitiI (misalnya tingkat pendidikan relatiI rendah).
2. Budaya politik kaula (subyek political culture), yaitu masyarakat bersangkutan sudah relatiI maju (baik
sosial maupun ekonominya) tetapi masih bersiIat pasiI.
3. Budaya politik partisipan (participant political culture), yaitu budaya politik yang ditandai dengan
kesadaran politik sangat tinggi.
Dalam kehidupan masyarakat, tidak menutup kemungkinan bahwa terbentuknya budaya politik
merupakan gabungan dari ketiga klasiIikasi tersebut di atas. Tentang klasiIikasi budaya politik di dalam
masyarakat lebih lanjut adalah sebagai berikut.

Kondisi masyarakat dalam budaya politik partisipan mengerti bahwa mereka berstatus warga negara dan
memberikan perhatian terhadap sistem politik. Mereka memiliki kebanggaan terhadap sistem politik dan
memiliki kemauan untuk mendiskusikan hal tersebut. Mereka memiliki keyakinan bahwa mereka dapat
mempengaruhi pengambilan kebijakan publik dalam beberapa tingkatan dan memiliki kemauan untuk
mengorganisasikan diri dalam kelompok-kelompok protes bila terdapat praktik-praktik pemerintahan
yang tidak Iair.
Budaya politik partisipan merupakan lahan yang ideal bagi tumbuh suburnya demokrasi. Hal ini
dikarenakan terjadinya harmonisasi hubungan warga negara dengan pemerintah, yang ditunjukan oleh
tingkat kompetensi politik, yaitu menyelesaikan sesuatu hal secara politik, dan tingkat eIIicacy atau
keberdayaan, karena mereka merasa memiliki setidaknya kekuatan politik yang ditunjukan oleh warga
negara. Oleh karena itu mereka merasa perlu untuk terlibat dalam proses pemilu dan mempercayai
perlunya keterlibatan dalam politik. Selain itu warga negara berperan sebagai individu yang aktiI dalam
masyarakat secara sukarela, karena adanya saling percaya (trust) antar warga negara. Oleh karena itu
dalam konteks politik, tipe budaya ini merupakan kondisi ideal bagi masyarakat secara politik.
Budaya Politik subyek lebih rendah satu derajat dari budaya politikpartisipan. Masyarakat dalam tipe
budaya ini tetap memiliki pemahaman yang sama sebagai warga negara dan memiliki perhatian terhadap
sistem politik, tetapi keterlibatan mereka dalam cara yang lebih pasiI. Mereka tetap mengikuti berita-
berita politik, tetapi tidak bangga terhadap sistem politik negaranya dan perasaan komitmen emosionalnya
kecil terhadap negara. Mereka akan merasa tidak nyaman bila membicarakan masalah-masalah politik.
Demokrasi sulit untuk berkembang dalam masyarakat dengan budaya politik subyek, karena masing-
masing warga negaranya tidak aktiI. Perasaan berpengaruh terhadap proses politik muncul bila mereka
telah melakukan kontak dengan pejabat lokal. Selain itu mereka juga memiliki kompetensi politik dan
keberdayaan politik yang rendah, sehingga sangat sukar untuk mengharapkan artisipasi politik yang
tinggi, agar terciptanya mekanisme kontrol terhadap berjalannya sistem politik.
Budaya Politik parokial merupakan tipe budaya politik yang paling rendah, yang didalamnya masyarakat
bahkan tidak merasakan bahwa mereka adalah warga negara dari suatu negara, mereka lebih
mengidentiIikasikan dirinya pada perasaan lokalitas. Tidak terdapat kebanggaan terhadap sistem politik
tersebut. Mereka tidak memiliki perhatian terhadap apa yang terjadi dalam sistem politik, pengetahuannya
sedikit tentang sistem politik, dan jarang membicarakan masalah-masalah politik.
Budaya politik ini juga mengindikasikan bahwa masyarakatnya tidak memiliki minat maupun
kemampuan untuk berpartisipasi dalam politik. Perasaan kompetensi politik dan keberdayaan politik
otomatis tidak muncul, ketika berhadapan dengan institusi-institusi politik. Oleh karena itu terdapat
kesulitan untuk mencoba membangun demokrasi dalam budaya politik parokial, hanya bisa bila terdapat
institusi-institusi dan perasaan kewarganegaraan baru. Budaya politik ini bisa dtemukan dalam
masyarakat suku-suku di negara-negara belum maju, seperti di AIrika, Asia, dan Amerika Latin.

Namun dalam kenyataan tidak ada satupun negara yang memiliki budaya politik murni partisipan,
pariokal atau subyek. Melainkan terdapat variasi campuran di antara ketiga tipe-tipe tersebut, ketiganya
menurut Almond dan Verba tervariasi ke dalam tiga bentuk budaya politik, yaitu :
1. Budaya politik subyek-parokial (the parochial- subject culture)
2. Budaya politik subyek-partisipan (the subject-participant culture)
3. Budaya politik parokial-partisipan (the parochial-participant culture)


sumber ť hLLpť//y0643ŦwordpressŦcom/2009/07/26/pengerLlanŴbudayaŴpollLlk/

33.7.: 0-07/.3//.. .3-:/.9..9..30-07/.38.30... 2.78:...507.2 2.  0.30.7985.549 /../3.3.7.8..3-.3203079-.-.7:503....907-039:3...91703/.98:.5.3507..39/.72438..0:..3703/.3.7..370.207../03.94.: -.907/..549  0247..90-.5495.9 08:9..507::39:907-.70.7.5 88902549 909.20223./.3/.5...:9:70 .7..2.907/.-8.30..-07507.7.8:...202507. 97:89 .2070.5498:-0 .8.!495.3 0-07/.3-.3-.7985.9/....33.93.8.3.7.5.:.2-.8./.5203:9-079. 909.-07. .7.3/9:3:.20242509038549/.3-07503.7..3202507.340 93.20.8/.3808:..80-.7./...79.8.907..8.3207.3/..7.207:5.3/7/./.92.8.7.-0789./.. $0.9: /.95020739.:5:3043423..7.9/.98:: 8::/30.8.9 202503.8.3.:-.9:203008.980.93../902:.38..343/8/0.549//.703.9. -079...5495.8 %039.:.30.: 09..3 /.207.3.-07:9   43/82..22.703.3.20/:5..0907-.3.2070.7.3703/.3549.2.7..!498:-00-703/.-:3.2070../.2549 $0.90-.3950-:/.8.81....32.3.: 805079/17.9/.7..3. 8.7985..588902549/.3. 803..9:8.2070..9503//.9011.7.39.3429203024843.204254 04254574908-.7.74.8.9.907.3549 4942.3907..9 57.81   :/./.3/9.9:-:/.-..3202-.3/80-.5202502.59.703.7.35:-/..9/.5.2-:/.88:9:39:-0702-.30.942509038549 .350.3/9:3:...3549.7.2.3.3-. 80/99039.5495.3/0.8.30..8.39/.52.80.202-...30. 30./.80-.588902549 070.243908549 950-:/./:.3/.5.58890254930.7.9474391 28..7.912.2.7.909.7985.33899:8 3899:8549  0.7..2-0-07.91/.93..  0.81..8. 2.5493-8.8.7  :/.2574808502:/.7985..50907-.3207:5.7.7985.8-:/..8:-:3.9.:.5495.9..   :/.8. /./.2.703.320202..9 3899:8 3899:8/.39549..3..3207:5..9 -...32.7...2 2.7.7.890780-:9/.39:.980.7.3.9.549...8..3...703.288902549 50309.340.989/..9:907/. 507:3.957.382043974907.5493:.8.:5:3 02..3..9/.83.-.5495.30.55748085492:3./. 90.8.3:9.7..9/.32070.7.5.2020-.3 93 .342509038549/.3:39:-075.8/.202-.88902549  :/...../03.8.. 848.2:3.4-.9/.993  ../.5.5-07..25:..9:30.93  .9 9/..3:39: 20347.8.8.23.-:/.3 202-07.549 909.3202507.2549 !07..8.9.393.7.3..549..3:39:203.3...907/.8.8.5..3.3507.7.32.38:/.35020739.380-.7../.3.3/.8..5.30.3 5.3:39:203/8:8.7.3507.3.7-:/.3/73.30-5.3/.3907..:. ..549 207:5.2..2070./..9:2070.:9:70 .9-078.388902549 /.-0:22.9:2.2950 -:/.2.3207.3 ..3.3907.7.202809/.9:2-:8:-:73..2.3.709. 0.7:907.3:9.5.207.7:39:203.81 070.7.3 20202... 2070.3/.7.7.-.90780-:9 070.59/.703.3-.7.3 08.-.//.3909.9./03./.3907.8 .8.95./.:.8..91 !07.2 2.9:.7: :/./././0247.8. 8:-0549.9/03./.3 .:.3.3907.3/03.9..70.0- 203/0391.7.549  :/.83 2.3439.3907. .3/.7./.31..8 %/.549  :/.3 .2033/.5..3:3/0247.530.35. 30.2.2-:/.2020.3907.8-0781.39:2070..3507..9:/07.203:9:502:33.8.9/.30-..34./.8549.588902549 90780-:9 070.74.35498.7907.3.3.549.7../.5.7.703. 070.3-.-.20.1.

950 95090780-:9 09.9.39.549 .203.74.9.74.3  5...9:5:330.09.5498:-0 5.74.9...39.7985..5..9:  :/.7..8.74.8.5492:735.5.7985.29..5495.7985.5.:8:-0 0..3'07-.39. .9.3.3907/...39/.3 908:-0.:9:70    ¾¯  ½ $$  ½ ¾¾ n¯$$$$½ °– f°  ff ½$ .2:3/.3/./.3.3202-:/. 905..9 5.25:7.3 905.7.79.7. 5.7.80/.. 5.79. 203:7:9243//..907.5498:-0 5.:9:70   :/..:9:70   :/. 8:-0.74..-039:-:/.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->