P. 1
Jilid 2 Bab VII Sd XIII

Jilid 2 Bab VII Sd XIII

|Views: 4,194|Likes:
Published by Roni Nepology

More info:

Published by: Roni Nepology on Nov 08, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial
List Price: $9.99 Buy Now

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
See more
See less

04/27/2014

$9.99

USD

pdf

text

original

Sections

  • VII.1.1.1. Peralatan canai
  • VII.1.1.2.1. Membuat pelat logam
  • VII.1.1.2.2. Membuat kawat
  • VII.1.1.2.3. Membuat pipa
  • VII.2.1.1. Alat
  • VII.2.1.2. Bahan :
  • VII.2.1.3. Langkah Kerja
  • VIII.1.1.1. 1.Spatula
  • VIII.1.1.1.2. Alat Ukir Kayu
  • VIII.1.1.1.3. Alat Ukir Logam
  • VIII.1.1.1.4. Rangka Cetak
  • VIII.1.1.1.5. Landasan
  • VIII.1.1.1.6. Skop
  • VIII.1.1.1.7. Penumbuk
  • VIII.1.1.1.8. Perata
  • VIII.1.1.1.9. Pen
  • VIII.1.1.1.10. Jarum
  • VIII.1.1.1.11. Kuas bulu
  • VIII.1.1.1.12. Peniup
  • VIII.1.1.1.13. Saringan
  • VIII.1.1.1.14. Tungku Peleburan
  • VIII.1.1.1.15. Kompor
  • VIII.1.1.1.16. Tangki Bahan Bakar
  • VIII.1.1.1.17. Kompresor
  • VIII.1.1.1.18. Crucible
  • VIII.1.1.1.19. Pengaduk
  • VIII.1.1.1.20. Gayung Berlubang
  • VIII.1.1.1.21. Gayung
  • VIII.1.1.1.22. Tang panjang
  • VIII.1.1.1.23. Ragum Meja
  • VIII.1.1.1.24. Gergaji Besi
  • VIII.1.1.1.25. Kikir
  • VIII.1.1.1.26. Ampelas
  • VIII.1.1.1.27. Mesin Polish
  • VIII.1.2.1. Bahan Pembuat Model
  • VIII.1.2.3. Bahan Coran
  • VIII.1.3. Pembuatan Model
  • VIII.1.4.1. Cetakan kayu bawah diletakan
  • VIII.1.4.2. Model diletakan di atas
  • VIII.1.4.3. Model dan permukaan
  • VIII.1.4.4. Dengan ayakan atau
  • VIII.1.4.5. Dengan ayakan kasar pasir
  • VIII.1.4.6. Permukaan pasir yang
  • VIII.1.4.7. Cetakan kayu dibalik
  • VIII.1.4.8. Tangkai Pen Guam
  • VIII.1.4.9. Model ditaburi abu sekam atau
  • VIII.1.4.10. Penaburan pasir
  • VIII.1.4.11. Lubang Guam dibentuk
  • VIII.1.4.12. Cetakan atas diangkat
  • VIII.1.4.13. Model diambil dengan
  • VIII.1.4.14. Pasir pinggiran model
  • VIII.1.4.15. Lubang guam disempurnakan
  • VIII.1.4.16. Membuat lubang angin
  • VIII.1.4.17. Cetakan atas disatukan
  • VIII.1.4.18. Pembuatan Inti
  • VIII.1.5.1. Peleburan
  • VIII.1.5.2. Pengecoran
  • VIII.1.6. Finishing
  • VIII.2.1.1.1. Peralatan Pembuat Model
  • VIII.2.1.2.1. Mangkok karet, digunakan
  • VIII.2.1.2.2. Kuas Bulu
  • VIII.2.1.2.3. Pengaduk
  • VIII.2.1.2.4. Lembaran Aluminium tipis
  • VIII.2.1.2.5. Pemanas Lilin, gunanya
  • VIII.2.2.1. Lilin Parafin
  • VIII.2.2.2. Bahan coran dapat bermacam-
  • VIII.2.2.3. Gibs untuk membuat cetakan
  • VIII.2.2.4. Semen bangunan untuk
  • VIII.2.2.5. Tanah liat merah/sawah untuk
  • VIII.2.2.6. Abus sekam untuk campuran
  • VIII.2.3. Peralatan Peleburan dan
  • VIII.2.4.1. Model untuk pengecoran tehnik
  • VIII.2.4.2. Pembuatan Cetakan Model
  • VIII.2.4.3. Pembuatan Cetakan Tapel
  • IX.1.1.2.Menyempurnakan sambungan
  • IX.1.1.3. Sebagai pengganti
  • IX.1.1.4. Untuk penyambungan-
  • IX.1.2.1.1. Pelat baja/pelat besi lunak
  • IX.1.2.1.2. Pelat tembaga/kawat tembaga
  • IX.1.2.1.3. Pelat kuningan/kawat
  • IX.1.2.2.1.Timah Putih
  • IX.1.2.2.2. Timah Hitam (Timbal)
  • IX.1.2.3. Bahan pelindung dan
  • IX.1.2.4.1. Bahan bakar arang
  • IX.1.2.4.2. Bahan bakar cair
  • IX.1.2.4.3. Bahan bakar gas
  • IX.1.2.4.4. Bahan pemanas listrik
  • IX.1.3.1. Baut pematri dengan sistim
  • IX.1.3.2. Baut pematri dengan sistim
  • IX.1.3.4. Baut pematri dengan
  • IX.1.3.5. Alat-alat penyolderan api
  • IX.1.3.6.1. Sikat kawat
  • IX.1.3.6.2. Kerok
  • IX.1.4.1. Persiapan Tempat /Alat
  • IX.1.4.2.1.1.1. Sambungan harus
  • IX.1.4.2.1.1.2. Harus menggunakan
  • IX.1.4.2.1.1.3. Harus diperhatikan suhu
  • IX.1.4.2.1.1.4. Kondisi sambungan pelat
  • IX.1.4.2.1.1.5. Bentuk-bentuk sambungan
  • IX.1.4.2.1.1.6. Jenis sambungan
  • IX.1.4.2.1.1.7. Jenis sambungan dinding
  • IX.1.4.2.1.1.8. Jenis Sambungan T
  • IX.1.4.2.1.1.9.1. Menggunakan sok
  • IX.1.4.2.1.1.9.2. Sambungan melebar
  • IX.1.4.2.1.1.9.3.Sambungan penyempit
  • IX.1.4.2.2.1. Teknik Pematrian dengan
  • IX.1.4.2.2.2. Teknik Pematrian dengan
  • IX.1.4.2.2.3. Teknik Pematrian dengan
  • IX.1.5.1. Bahan Yang Digunakan
  • IX.1.5.2. Alat Yang Digunakan
  • IX.1.5.3. Proses pembuatannya
  • IX.1.6.1.1.Pemeliharaan Harian
  • IX.1.6.1.2.Pemeliharaan secara berkala
  • IX.1.6.2. Pemeliharaan lingkungan
  • IX.2.1. Persiapan Mematri
  • IX.2.2. Bahan Tambah
  • IX.2.3. Bahan Bakar
  • IX.2.4. Peralatan Patri
  • IX.2.5. Pembuatan Patri Perak
  • IX.2.6. Prosedur Pematrian
  • X.1.1.1.Baja paduan Ferik
  • X.1.1.2. Baja Carbon
  • X.1.3.1. Baja chroom
  • X.1.3.2. Baja Chroom Nikel Austenik yaitu
  • X.1.3.3. Baja Mangan Austenik
  • X.1.3.4. Besi tuang
  • X.2.1. Pengelasan Kuningan
  • X.2.2. Pengelasan Bronze
  • X.2.3. Pengelasan aluminium dan
  • X.2.4. Pengelasan Magnesium
  • X.2.5. Mengelas Tembaga,
  • X.3.1.1. Tanda-tanda (Kode) Kawat Las
  • X.3.1.2. Penggunaan
  • X.3.1.3. Penyirnpanan
  • X.3.2.1.1.Untuk mematri:
  • X.3.2.1.2. Untuk mematri keras dan las
  • X.3.2.1.3. Untuk mengelas:
  • X.5.1. Melakukan pemanasan awal
  • X.5.2. Menggunakan nyala api netral
  • X.5.3. Teknik pengelasan
  • X.5.4. Mengelas Kuningan
  • X.6.1. Gerakan ke kiri (maju) di
  • X.6.2. Gerakan ke kanan (mundur)
  • X.6.3.1. Gerakan Pembakar
  • X.6.3.2. Gerakan Kawat Las
  • X.6.3.3. Posisi Mengelas
  • X.7.1.1. Karat
  • X.7.1.2. Cat
  • X.7.1.3. Oli/minyak
  • X.7.1.4.1.Sambungan tumpul
  • X.7.1.4.2. Sambungan sudut
  • X.8.1. 2. SILINDER ASETILIN
  • X.8.2. REGULATOR
  • X.8.3.1. Bahan slang
  • X.8.3.2. Ukuran slang las,
  • X.8.4.1. Prinsip kerja pembakar las
  • X.8.4.2. Tip atau mulut pembakar
  • X.9.1. Kunci Pas
  • X.9.2. Kunci pembuka katup silinder
  • X.9.3. Obeng
  • X.9.4. Sarung tangan
  • X.10.1. Memasang Regulator
  • X.10.2. MEMASANG SLANG LAS
  • X.10.3. MEMASANG
  • X.10.4.1.1.Alat
  • X.10.4.1.2. Bahan :
  • X.10.4.2 Tanda-tanda adanya
  • X.10.4.3. Prosedur Pemeriksaan
  • X.11.1. Prosedur Keselamatan
  • X.11.2.1. Gas Silinder
  • X.11.2.2. Tabung bahan bakar
  • X.11.2.3. Tabung oksigen
  • X.11.2.4. Regulator
  • X.11.2.5. Slang
  • X.11.2.6. Lokasi kerja
  • X.11.2.7.1. Fungsi kacamata las
  • X.11.2.7.2. Ukuran Kaca
  • X.11.2.7.3. Prosedure
  • X.11.2.8. Alat pelindung anggota badan
  • X.12.1.1. Korek api
  • X.12.1.2. Jarum pembersih
  • X.12.1.3. Tang penjepit
  • X.12.1.4. Sikat kawat
  • X.12.1.5. Palu
  • X.13.2.1.1.Untuk pembakar type injektor
  • X.13.2.1.2. Untuk type mixer
  • X.13.2.1.3. Lakukan seperti pada
  • X.13.3.1. Posisi mengelas
  • X.13.3.2. Arah pengelasan
  • X.13.3.3. Gerakan Pengelasan
  • X.13.4.1. Nyala karburasi
  • X.13.4.2. Nyala Netral
  • X.13.4.3. Nyala oksidasi
  • X.13.5.1. Tutup semua katup, seperti
  • X.13.5.2. Buka katup silinder dan atur
  • X.13.5.3. Memilih ukuran tip yang
  • X.13.5.4. Menyalakan asetilin dengan
  • X.13.5.5. Lanjutkan membuka katup
  • X.13.6.1. Nyala karburasi
  • X.13.6.2. Nyala Netral
  • X.13.6.3. Nyala oksidasi
  • X.13.7.1. Tutup katup silinder
  • X.13.7.2. Buanglah sisa gas melalui
  • X.13.7.3. Tutuplah katup-katup,
  • X.14. 1. Kotoran
  • X.14.2. Perubahan bentuk
  • X.15.1. Peralatan keselamatan kerja
  • X.15.2. Peralatan bantu
  • X.15.3.Teknik mengelas posisi tegak
  • X.16.1. Membuat Jalur Las
  • X.16.2. MENGELAS SAMBUNGAN
  • X.16.3 MEMBUAT JALUR LAS
  • X.16.4. MENGELAS SAMBUNGAN
  • X.16.5. PEMBUATAN JALUR
  • X.16.6 PENGELASAN SAMBUNGAN
  • X.16.7. PENGELASAN
  • X.16.8.1. Peralatan Keselamatan kerja
  • X.16.8.2.1. Posisi mengelas
  • X.16.8.2.2.1.Gerakan pembakar
  • X.16.8.2.2.2. Gerakan bahan pengisi si
  • X.16.10. PENGELASAN
  • X.16.11. PENGELASAN
  • X.17.1. Mengembalikan peralatan
  • X.17.2.1. Alat-alat pembersih:
  • X.17.2.2. Prosedur:
  • X.17.3.1. Alat-alat keselamatan kerja :
  • X.17.3.2. Prosedur
  • X.17.4.1. Pentingnya Perawatan
  • X.17.4.2. Merawat silinder gas oksigen
  • X.17.4.3. Merawat Silinder asetilin
  • X.17.5. MERAWAT REGULATOR
  • X.17.6 MERAWAT SLANG LAS
  • X.17.7. MERAWAT PEMBAKAR LAS
  • X.17.8.1. Penempatan alat bantu
  • X.17.8.2. Pemakaian alat bantu
  • X.18.1.1. Alat
  • X.18.1.2. Bahan
  • X.18.2.1. Pembuatan komponen
  • X.18.2.2. Pembuatan dudukan Jilin
  • XI. 1. PRINSIP-PRINSIP LAS LISTRIK
  • XI.2.1. Las listrik dengan elektroda
  • XI.2.2. Las listrik dengan elektroda
  • XI.3. JENIS-JENIS ELEKTRODA
  • XI.4.1. Elektroda berselaput
  • XI.4.3.1. E6010 dan E6011
  • XI.4.3.2. 6012 dan E 6013
  • XI.4.3.4. Elektroda dengan selaput
  • XI.4.3.5. Elektroda hidrogen renaa
  • XI.4.3.6. Elektroda untuk besi tuang
  • XI.4.3.7. Elektroda nikel
  • XI.4.3.8. Elektroda baja
  • XI.4.3.9. Elektroda dengan hidrogen
  • XI.4.3.10 Elektroda untuk aluminium
  • XI.4.3.11 Elektroda untuk
  • XI.4.3.12. Elektroda tahan kikisan
  • XI.4.3.13.Elektroda tahan pukulan
  • XI.4.3.14. Elektroda tahan keausan
  • XI.5. JENIS SAMBUNGAN DAN
  • XI.6.1. PERUBAHAN BENTUK
  • XI.6.2. PENCEGAHAN DISTORSI
  • XI.6.3. MEMILIH BESARNYA ARUS
  • XI.6.4.PENGARUH PANJANG BUSUR
  • XI.6.5. PENGARUH BESAR ARUS
  • XI.6.7.1. Panjang las catat
  • XI.6.7.2. Jarak normal las catat:
  • XI.7.1. MESIN LAS (TRAFO LAS)
  • XI.7.2. MESIN LAS ARUS BOLAK-
  • XI.7.3. MESIN LAS ARUS SEARAH
  • XI.7.4. MESIN LAS AC – DC
  • XI.8. AZAS PENGELASAN
  • XI.9.2. Pemegang Elektroda
  • XI.9.4. Sikat kawat digunakan untuk:
  • XI.9.6. Penjepit
  • XI.9.7. Helm Las
  • XI.9.9. Baju Las atau Apron
  • XI.10.1. CARA MENYALAKAN BUSUR
  • XI.10.2. CARA MENGELAS DI BAWAH
  • XI.10.3. CARA MENGELAS AYUN
  • XI.10.4. CARA MENGELAS
  • XI.10.5. CARA MENGELAS TEGAK
  • XI.10.6. CARA MENGELAS DIATAS
  • XI.11.1. MENYALAKAN BUSUR
  • XI.11.2. MEMBUAT JALUR LAS
  • XI.11.3. MENGELAS SUDUT LUAR PLAT
  • XI.11.4.1.1. Alat
  • XI.11.4.1.2. Bahan
  • XI.11.4.1.3. Proses pembuatan
  • XI.11.5.1. Alat dan Bahan
  • XI.11.5.2.Proses Pembuatan
  • XII.1. PENGERTIAN
  • XII.2.1.1. Plat besi/baja saja
  • XII.2.1.2. Plat besi/ baja berlapis seng
  • XII.2.1.3. Tembaga
  • XII.2.1.4. Kuningan
  • XII.2.1.5. Aluminium
  • XII.3.1.1. Mistar/Penggaris lurus
  • XII.3.1.2. Mistar gulung (rol meter)
  • XII.3.2. ALAT-ALAT PENANDA
  • XII.3.3. ALAT-ALAT GAMBAR
  • XII.3.4. ALAT- ALAT POTONG
  • XII.3.5.1. Alat penjepit
  • XII.3.5.2. Alat-alat pemukul
  • XII.3.5.3. Alat pukul keras
  • XII.3.5.4. Alat pukul lunak
  • XII.3.5.5. Macam-macam landasan
  • XII.3.5.6. Landasan muka rata
  • XII.3.5.7. Landasan alas bulat
  • XII.3.5.8. Landasan pipa
  • XII.3.5.9. Landasan pinggir lurus
  • XII.3.5.10.Landasan setengah bulat
  • XII.3.5.11.Landasan bola
  • XII.3.5.12. Landasan tanduk
  • XII.3.5.13. Landasan alur
  • XII.3.5.14. Alat bantu penyambung
  • XII.3.6.1.3. Penekukan Keluar pada
  • XII.3.6.1.4. Penekukan ke dalam pada
  • XII.3.6.2.1. Tekukan/Lipatan Tepi Lurus
  • XII.3.6.2.2. Tekukan/ Lipatan Tepi
  • XII.3.6.2.3. Tekukan/ Lipatan Tepi Bulat
  • XII.3.6.2.4. Tekukan/Lipatan Tepi Bulat
  • XII.3.7.1. Sambungan Lurus Tanpa
  • XII.3.7.2. Sambungan Lurus Pengunci
  • XII.3.7.3. Sambungan Lurus Pengunci
  • XII.3.7.4. Sambungan Pelat Berdiri
  • XII.3.7.5. Sambungan Pelat Tutup Lurus
  • XII.3.7.6. Jenis-Jenis Sambungan
  • XII.3.7.7. Sambungan Pengunci Bawah
  • XII.3.7.8. Sambungan Pengunci Bawah
  • XII.3.7.9. Sambungan Pengunci
  • XII.3.7.10. Sambungan Pengunci
  • XII.3.7.11. Sambungan Pengunci Atas
  • XII.3.7.12. Sambungan Tutup Siku
  • XII.3.8.1. Pemeliharaan Alat
  • XII.3.8.2. Pemeliharaan Harian
  • XII.3.8.3. Pemeliharaan secara berkala
  • XII.3.8.4. Pemeliharaan lingkungan
  • XIII.1.1.2. Pensil
  • XIII.1.1.3. Mistar
  • XIII.1.1.4. Palu kayu berujung paku
  • XIII.1.1.5. Landasan
  • XIII.1.1.6. Pensheet(dibaca:pensit)
  • XIII.1.1.7. Pembentuk sudetan kecil
  • XIII.1.1.8. Pembentuk sudetan
  • XIII.1.1.9. Pembentuk dasaran rata
  • XIII.1.1.10. Pembentuk penguku kecil
  • XIII.1.2.1. Palu kayu dengan ujung
  • XIII.1.2.2. Kain dasaran
  • XIII.1.2.3. Pembentuk dasaran rata
  • XIII.1.2.4. Pembentuk sudetan
  • XIII.1.2.5. Pembentuk cekungan
  • XIII.1.2.6. Pensit
  • XIII.1.3.1.1.Siapkan alat bahan dan
  • XIII.1.3.1.2. Gunakan perlengkapan
  • XIII.1.3.1.3. Pelat logam dipotong
  • XIII.1.3.1.4. Disiapkan gambar pola
  • XIII.1.3.1.5. Tempel gambar pola ke
  • XIII.1.3.1.6. Ukirlah garis-garis
  • XIII.1.3.1.7. Hasil dari ukiran linier/
  • XIII.1.3.1.8. Bagian-bagian yang
  • XIII.1.3.1.9. Hasil dari proses
  • XIII.1.3.1.10. Sempurnakan bentuk
  • XIII.1.3.1.11. Sempurnakan bentuk-
  • XIII.1.3.1.12. Buatlah tekstur untuk
  • XIII.1.3.1.13. Hasil ukir tekan
  • XIII.1.3.1.14. Masukkan ukiran ke
  • XIII.1.3.1.15. Gosok ukiran dengan
  • XIII.1.3.1.16. Hasil karya ukiir tekan
  • XIII.2.1.1. pemukul ukir logam tipis
  • XIII.2.1.2. ukir logam garis lurus
  • XIII.2.1.3. ukir logam garis lengkung
  • XIII.2.1.4. Palu ukir logam
  • XIII.2.1.6. landasan ukir logam buatan
  • XIII.2.1.7. landasan ukir logam (jabung)
  • XIII.2.1.8. ujung pahat ukir logam
  • XIII.2.1.9. ujung pahat penyilat
  • XIII.2.1.10. ujung pahat penguku
  • XIII.2.1.11. ujung pahat bulat
  • XIII.2.1.13.ujung pahat air tetes (air
  • XIII.2.2. Bahan
  • XIII.2.3.1. Pelat logam ditempelkan
  • XIII.2.3.2. Setelah logam dingin
  • XIII.2.3.3. Dengan pahat garis
  • XIII.2.3.4. Setelah selesai
  • XIII.2.3.5. Bentukan motif
  • XIII.2.3.6. Penyempurnaan motif
  • XIII.2.3.7. Bagian yang cekung
  • XIII.2.3.8. Bentuk-bentuk morif
  • XIII.2.3.9. Finishing

Desain dan Produksi Kriya Logam

VII.

PEMBUATAN

PELAT

DAN

bisa dilakukan dengan menggunakan peralatan canai baik manual maupun

KAWAT LOGAM CANAI

DENGAN TEKNIK

semi mesin dan mesin. merupakan membuat nantinya VII.1.1. Membentuk kawat dan pelat VII.1.1.1. Peralatan canai a. landasan b. palu c. landasan alur d. rolling mill (alat canai gilas) e. mata canai plat f. Drawing bench (meja canai)

Membuat kawat dan pelat tahapan pekerjaan dalam yang

komponen-komponen

akan dirangkai menjadi produk kriya logam. Dalam proses pembuatan produk kriya logam, pembuatan komponen dan

merupakan tahapan yang penting

sangat menentukan kualitas produk yang akan dihasilkan. Oleh karena itu

keterampilan

membuat pelat dan kawat

g. Drawing plate (plat canai) h. tang penarik i. kikir

dengan cara dan langkah yang benar, harus dikuasai oleh siswa, guru , maupun pekerja di bidang kriya logam. Kemampuan membuat bahan baku dari pelat dan kawat untuk dijadikan

a. Landasan Landasan sebagai dan ini landasan digunakan penipisan meratakan logam

komponen-komponen produk merupakan salah sutu diperlukan memproduksi logam. Buku ini akan menjelaskan teknik oleh keahlian yang sangat perusahaan yang kriya

sekaligus

permukaan

batangan

produk–produk

agar batangan logam dapat masuk ke dalam mesin canai. Hal ini dilakukan karena

membuat pelat dan kawat yang dimulai dari pengetahuan tentang peralatan yang digunakan, latihan keterampilan, serta pengerjaan praktek dengan teknik canai. VII.1. Pengertian membuat pelat dan kawat dengan teknik canai Proses membuat pelat dan kawat

batangan logam yang keluar dari proses pencetakan

batangan permukaannya masih belum rata dan ukurannya juga masih terlalu tebal.

komponen produk, dalam tehnik canai

232Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan

Desain dan Produksi Kriya Logam

Gambar 356 Landasan baja

Gambar 358 Landasan alur

b.

Palu Palu digunakan dalam

d.

Rolling mill (alat canai gilas) Rolling mill digunakan

penipisan dan perataan awal sebelum batangan logam

untuk menipiskan batangan menjadi plat dan kawat

masuk ke dalam rolling mill dan pelat penarik.

dengan cara menggilasnya. Untuk pelat digilas pada roll plat sedangkan untuk

kawat digilas pada roll alur. Roll baja ada penggilas beberapa

ukrannya

macam dari 10 cm sampai dengan 25 cm panjangnya, sehingga rolling mill

tersebut dapat digunakan untuk Gambar 357 palu membuat pelat

dengan lebar 10 sampai dengan 25 cm. rolling mill

c.

Landasan alur Landasan ini digunakan untuk mengawali dalam membentuk pelat menjadi sebelum pencanai mauk bentuk pipa ke pelat

dapat diatur ukuran tebal logam yang diinginkan

secara berurutan.

Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan

233

Desain dan Produksi Kriya Logam

f.

Draw plate (plat canai) Pelat pencanai mempunyai fungsi untuk

mencanai/mengecilkan kawat atau pipa melalui lubang-lubang pencanai.

Plat pencanai ini masingmasing lubang pelat memiliki

bermacam-macam

ada pelat yang memiliki lubang bulat, ada yang

segitiga, segi empat, dan oval masing Gambar 359 Rolling Mill memiliki dengan pelat ukuran masingpencanai lubang

yang berurutan dari 10mm e. Draw Bench (Meja canai) Meja canai berfungsi sebagai tempat mencanai kawat sampai dengan 1 mm.

Sehingga pelat pencanai tersebut dapat untuk

membuat kawat atau pipa dengan berbagai bentuk

dan ukuran.

Gambar 361 Draw plate

g. Gambar 360 Draw Bench

Kikir

234Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan

Desain dan Produksi Kriya Logam

Kikir

digunakan

untuk

dan

ke

kiri

untuk

menjalankan

membantu mengecilkan ujung kawat agar kawat dapat

penggilasan ke belakang.

masuk ke dalam lubang plat penarik.

h.

Pemanas Pemanas berfungsi sebagai alat untuk melunakkan logam yang sedang dikerjakan agar tidak pecah ketika sedang Gambar 362 menggilas plat

digilas atau ditarik melalu alat pencanai

Setiap kali penggilasan bila logam VII.1.1.2. Proses Teknik canai adalah suatu teknik membuat pelat maupun kawat dan pipa dengan cara digilas dan ditarik melalui suatu alat. sudah keras perlu dilunakkan kembali dengan menyemprotnya dengan api dengan alat pemanas sampai

logamnya merah, kemudian logam bisa didingikan dengan

mencelupkannya ke dalam air. VII.1.1.2.1. Membuat pelat logam Batangan logam lebar ditempa dengan landasan dan palu besi rata untuk meratakan dan merapikan bentuk Logam dilap airnya sampai kering dan penggilasan bisa dilanjutkan kembali. Perlakuan/proses tersebut dilakukan berulang-ulang sampai ketebalan pelat logam yang dinginkan. Setiap kali menggilas dirapatkan merapatkan jarak satu rollnya angka saja. juga Jika terlalu terlalu

batangan agar batangan logam dapat masuk ke dalam rolling mill. Setelah batangan logam rapi rolling mill dibuka sampai batangnnya dapat masuk. Rollingnya dikeraskan melalui handel pengatur jarak rollingnya. Kemudian

jarak plat

rolling logam

sempit/menjepit keras akan

handel pemutar rolling diputar ke kanan untuk menjalankan penggilasan ke depan

mempercepat terutama

keausan/kerusakan mesin pada pirnya.

Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan

235

ketika logam dikerjakan sudah mengalami ketegangan/ pengerasan. perlakuan tersebut diulang-ulang sampai ukuran kawat yang diiinginkan.1.3. Handel pemutar meja pencanai diptar ke arah kanan untuk menarik kawatnya sampai selesai. Membuat kawat Batangan logam panjang digilas pada mesin rolling mill roll alur dari yang besar sampai terkecil sesuai dengan ukuran kawat yang diinginkan dan sesuai dengan lubang pelat pencanai.2. Perlu diingat pencanaian melalui lubang-lubang pelat pencanai harus urut dari lubang yang besar sampai yang terkecil sesuai ukuran yang diiingikan.2. Membuat pipa Gambar 364 mencanai/Menarik kawat atau pipa 236Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan .1. Gambar 363 menggilas kawat Seperti halnya dalam prosedur pembuatan pelat logam.1. Pelat pencanai lubang-lubangnya diberi paslin atau pelicin untuk hasil memperlancar penggilasan penarikan. Ujung kawat dijepit dengan tang dengan handle VII.2.Desain dan Produksi Kriya Logam bengkok.1. VII. Kawat ujungnya dikecilkan dengan kikir agar bisa masuk ke dalam plat pencanai. karena bila tidak urut atau melompat-lompat akan mengakibatkan rusaknya lubanglubang plat pencanai. kemudian tang bagian handel bengkok dikaitkan ke rantai. logam perlu dilunakkan kembali agar logam tidak pecah ketika digilas atau putus ketika ditarik. setelah masuk pada ukuran terbesar pelat pencanai dimasukkan ke dalam pengait meja pencanai.

maka bahannya bisa 1 meter bisa kurang sedikit. Gambar 366 membuat gelang dari kawat VII.Desain dan Produksi Kriya Logam Untuk membuat pipa. kemudian paku dipukul sampai pelat membungkus pakunya.2. Contoh: pipa yang dinginkan ukuran diameternya 5mm maka lebar pelat logam yang diperlukan memiiliki lebar 5x3=15mm. dan paku dilepas. sedangkan panjang sesui dengan panjang yang diinginkan misalnya 1 meter.1 mm sampai dengan 10 mm panjang akan bertambah.1.2.1. kira-kira 5 cm dari ujung diletakkan di atas landasan alur lalu di atasnya VII. Selanjutnya pelat logam yang ujungnya sudah berbentuk pipa dimasukan ke dalam pelat pencanai lalu ditarik seperti halnya proses membuat kawat sampai pipanya bulat rapi sesuai dengan ukuran pipa yang diinginkan. VII. oval dan dengan ukuran dari 0. segi empat. Pelat yang dibutuhkan ukuran lebarnya 3x garis tengah pipa yang diinginkan ditambah ketebalan bahan.2. dengan menggunakan bahan kawat kuningan dengan diameter kawat 1 mm : panjang 50 mm dan lebar/ diameter 10 mm diletakkan sebuah paku/kawat besi bulat. Pelat yang sudah disediakan ujungnya dipotong segitiga seperti tampak pada gambar. segi tiga. Membuat Gelang Membentuk kawat menjadi komponen untuk gelang 5 buah. setelah itu pelat disempurnakan membungkusnya sampai pakunya tidak kelihatan. bahan dasarnya adalah pelat. Alat Alat dan Bahan Pengikal kawat Set tang kecil Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan 237 . Karena nanti dalam proses pencanaian ukuran Kawat dan pipa dapat dibuat melalui teknik canai ini dengan berbagai Gambar 365 membuat pipa macam bentuk seperti bentuk-bentuk bulat. 1.

Bahan : Kawat kuningan diameter 1mm dan 0.5 mm VII. seperti yang terlihat pada gambar di bawah ini Gambar 369 mengikal spiral menjadi bentuk spiral ganda Gambar 367 Mengikal Kawat menjaid bentuk spiral tunggal Setelah selesai.1. bentuk lingkaran dengan tang mulut ambil kawat hasil pengikalan yang batang berbentuk spiral dari dan menggunakan bulat runcing. Langkah Kerja Siapkan peralatan yang digunakan sesuai dengan kebutuhan Siapkan bahan baku kawat kuningan diameter 1 mm.2. menggunakan (batang pengikal) berdiameter 3 mm . Gambar proses selanjutnya. pengikalnya 238Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan .2.5 ikallah mm kawat dengan silinder berdiameter 1 mm hingga panjangnya mencapai 50 mm dan buatlah sebanyak 5 buah.Desain dan Produksi Kriya Logam Jangka sorong Palu Landasan tempa VII.5 panjang 10 m Kemudian diameter 0. pembentukan 368 mengambil hasil pengikalan dari batang pengikal Ikal kawat bentuk spiral yang dihasilkan menggunakan dengan kawat panjang 1 m.1. bentuklah kedua ujung kawat menjadi Setelah selesai pengikalan.2.3. dan diameter 0.

lakukan proses pemotongan dengan menggunakan gergaji.Desain dan Produksi Kriya Logam Gambar 370 mengambil hasil ikalan spiral ganda Membuat mata ayam untuk merangkai setiap komponen dengan mengikal kawat berdiameter 1 mm dengan menggunakan silinder pengikal berdiameter 5 mm. Gambar 374 gelang spiral hasil tehnik canai Gambar 372 memotong spiral tunggal menjadi mata ayam Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan 239 . Gambar 373 mata ayam untuk merangkai masing-masing komponen gelang  Bersihkan dan rapikan lingkungan kerja. Gambar 371 membuat mata ayam Setelah selesai. Simpan kembali peralatan ke tempat semula dalam keadaan bersih.

240Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan . Pengecoran logam cetakan rusak/sekali pakai dan. senjata. komponen mesin industri. 2. 1. setelah logam cair membeku cetakan dapat dibuka dan tinggallah hasil corannya. hiasan mebelair. dapat teknik pengecoran digolongkan menjadi dua. perabot rumah tangga. Pembuatan Model Pembuatan model dalam pengecoran adalah membat benda kerja yang akan dicopy dengan cetakan. Pada umumnya pengecoran logam rusak/sekali melalui tahapan proses sebagai berikut: mengambil hasil corannya. Pembongkaran dan Finishing. Dalam bab ini cetakan yang akan dipelajari adalah cetakan rusak dan permanen. Sedangkan proses cetakan. 3. hiasan rumah. yaitu: 1.Desain dan Produksi Kriya Logam BAB VIII. PENGECORAN LOGAM 2. Berdasarkan cara pengeluaran karya coran dari cetakannya. Pembongkaran adalah membuka baik dengan cara baik-baik (pada cetakan permanent) maupun dengan cara memaksa atau merusak cetakan (pada pakai) cetakan untuk barang-barang souvenir dan sebagainya. pengecoran adalah menuangkan logam cair ke dalam cetakan. Pembuatan Cetakan Pembuatan membentuk sesuai untuk membentuk cetakan rongga bentuk adalah cetakan model dan yang 1. Peleburan dan Pengecoran Peleburan adalah melebur TEKNIK CETAK PASIR DAN TAPEL logam pada tungku peleburan Pengecoran logam adalah suatu proses pembuatan karya logam dengan cara menuangkan logam cair ke dalam untuk mencairkan logam agar dapat dituangkan ke dalam rongga cetakan. Hasil daripada proses cor logam ini bisa bermacam-macam seperti peralatan rumah tangga. Pengecoran logam cetakan permanen dengan menampung logam cair Teknik pengecoran logam cetakan rusak adalah pengecoran logam yang pada saat mengeluarkan atau dituangkan ke dalamnya.

1.1. yaitu: dengan teknik ini adalah karya-karya yang sifatnya 2 dimensi atau 3 dimensi yang permukaannya tidak rumit atau dalam dalam kata lain permukaannya VIII.1. pengecoran logam dengan menggunakan cetakan dari logam dan cetakan ini dapat digunakan dalam pengecoran secara berulang-ulang. Alat dan Bahan VIII. Dalam buku ini tidak disampaikan cara membuat cetakannya karena tersendiri.Desain dan Produksi Kriya Logam mengambil hasil corannya dengan cara merusak cetakannya.1.1. Teknik cetakan pasir dan tidak berelung-relung dalam. memerlukan kompetensi Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan 241 . karena dalam mengambil hasil coran cukup membuka cetakannya saja tanpa merusaknya. VIII.1.1. TEKNIK CETAKAN PASIR Pengecoran adalah cara tehnik cetakan pasir logam pengecoran Bahan dasar yang dipakai untuk dengan menggunakan cetakan yang dibuat dari pasir. Karya-karya yang dihasilkan atau dapat dikerjakan membuat cetakan ini antara lain pasir. Alat: VIII. Sehingga cetakannya dapat digunakan berulangulang.1. VIII.3 Sedangkan Teknik Pengecoran Logam Cetak Permanen adalah Spatula adalah alat ukir untuk membuat model dari lilin keras. 1. Teknik pengecoran ini sudah berlangsung lama sejak dibuku ini disampaikan teknik-teknik pembuatan produknya bukan alatnya.1. Alat ini dibuat dari bahan stainlessteel dengan berbagai bentuk pada ujungnya sesuai dengan bentuk rongga-rongga yang akan dibentuk.2.1. Sesuai dengan bahan dasar pembuat cetakannya maka proses pengecoran dapat dibedakan menjadi 3 teknik. Teknik cetakan tapel/tanah liat sedangkan cetakan gibs dapat dipelajari dalam buku lain setelah buku ini terbi karena terbatasnya waktu.Spatula VIII. VIII. tanah dan logam. manusia menemukan logam dan dapat membuat kapak dari perunggu.

2.1.1. Mata pahatnya berpenampang ada yang lurus ada yang lengkung.1. yaitu rangka cetak kayu permanen dan rangka cetak kayu non permanen yang dapat dilepas.1. Gambar 375 Spatula VIII.Desain dan Produksi Kriya Logam Gambar 377 Alat pukul Ukir Kayu VIII. Alat Ukir Logam dapat dilihat di Bab Ukir Logam.4. 20 mm dengan panjang pahat 200mm. Untuk rangka cetak dari kayu ada 2 jenis.3.1.d.1.1.1. Lebar pahat bermacam-macam juga antara 2 mm s. Alat ini dipakai untuk membentuk 2 dan 3 dimensi Rangka Cetak digunakan untuk mencetak pasir.1. Alat Ukir Logam. Rangka Cetak VIII. Alat ini dibuat dari bahan kayu yang terdiri dari dua bagian. Gambar 378 rangka cetak kayu Gambar 376 Alat Ukir kayu permanent 242Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan . yaitu rangka cetak bagian bawah disebut “drag” dan bagian atas disebut “cup”. Alat Ukir Kayu Alat Ukir Kayu ini dibuat dari pelat baja yang berukuran 1 sampai dengan 2 mm.

5. Skop ini digunakan untuk Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan 243 .1.6. Landasan Landasan fungsinya sebagai landasan pada saat membuat cetakan pasir. Gambar 380 rangka cetak kayu bukaan Gambar 382 landasan cetak VIII. Landasan dibuat dari papan kayu yang kuat.Desain dan Produksi Kriya Logam Gambar 379 rangka cetak besi permanen Gambar 381 rangka cetak non permanen/bukaan (Tata Surdia.Jakarta:PT. Paramita. Paramita.1.1.94) non permanent/bukaan VIII.eknik Pengecoran (Tata Surdia.1996.95) gambar rangka cetak Pradnya Logam.pp. Skop Skop adalah alat untuk mengambil pasir.Jakarta:PT.1.1996.1.Teknik Pengecoran Pradnya Logam.pp.1.

kayu bentuk bulat yang dibubut menjadi dan kerucut terpancung ujungnya diberi paku Gambar 384 penumbuk Gambar 386 pen VIII.1. mencampur dan menuang pasir ke dalam rangka cetakan.1.Desain dan Produksi Kriya Logam mengambil. Penumbuk Penumbuk adalah alat untuk menumbuk atau memadatkan pasir.1.1.1.1. Gambar 385 perata VIII.1. Alat ini dibuat dari kayu keras. 244Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan . Perata Perata dibuat dari kayu.1.9. Pen Pen ini berfungsi sebagai pembuat saluran masuknya logam cair ke Gambar 383 skop dalam rongga cetakan pasir. Alat ini dibuat dari VIII.1. VIII.1. bambu atau logam yang lurus dan rata. Jarum Jarum besi ini digunakan untuk membuat lubang pembuangan udara cetakan pasir.7.1. Alat ini berguna untuk meratakan permukaan cetakan pasir.10.8.1.

Tungku Peleburan Tungku Peleburan ini dapat dibuat sendiri dengan menggunakan cm Peniup berguna untuk meniup sisa-sisa pasir yang ada pada cetakan pasir potongan drum berdiameter 56 dan tinggi 50 cm. gibs atau abu.1. ditutup Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan 245 .1.12. Saringan saringan berguna untuk menyaring pasir.11. Gambar 388 kuas bulu Gambar 390 saringan pasir VIII.1.1. Dinding dalamya dilapisi batu tahan api dan semen tahan api. Saringan ini terdiri dari dua jenis yaitu kasar dan halus. Peniup VIII.13.14. VIII.1. sisa-sisa pasir yang ada pada cetakan dan untuk membasahi cetakan pasir dengan air.Desain dan Produksi Kriya Logam Gambar 387 jarum Gambar 389 peniup VIII.1.1.1.1.1.1.1. Kuas bulu Kuas bulu berguna untuk membersihkan model dari pasir yang melekat.

Desain dan Produksi Kriya Logam VIII.1.1.1. Kompor Kompor adalah alat untuk menyemburkan api dibuat dari pipa besi Gambar 394 Tangki bahan bakar minyak tanah Gambar 392 Kompor model 1 VIII. Tangki Bahan Bakar Tangki bahan bakar untuk tempat bahan bakar minyak tanah yang dilengkapi dengan alat ukur tekanan Gambar 391 tungku peleburan VIII.1.1. Kompresor Kompresor adalah mesin pemompa udara ke tangki bahan bakar. Gambar 393 kompor model 2 246Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan .1.17.1.1.16.15.1.

VIII. Pengaduk Gambar 395 kompresor pengaduk dibuat dari batangan besi yang VIII. Crucible Crucible atau kowi adalah wadah untuk tempat melebur logam dengan digunakan untuk mengaduk logam cair di dalam crucible.1.1. Kowi ini juga ada yang disebut dengan kowi salamander. dan tinggi 40 cm.1.1.20.500ºCelsius. Gambar 396 Crucible Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan 247 .1. Alat ini dibuat dari clay graphite atau silicon carbide yang mampu menerima dan sekaligus memanasi logam yang ada di dalamnya. Dasarnya diberi tutup dari batu tahan api yang dilapisi semen tahan api pula. pemanasan api. sampai dengan 1. Gayung Berlubang Gayung Berlubang berfungsi untuk mengambi) dibuat dari besi. Caranya dengan memotong tabung besi yang tebalnya 10mm. berdiameter 15 sampai dengan 20 cm.1. Gambar 397 pengaduk VIII.1.19.Desain dan Produksi Kriya Logam Crucible besi dapat dibuat sendiri.1.18.1.

1.1. Ragum Meja Ragum meja dibuat dari besi cor yang digunakan untuk memegangi benda kerja ketika dipotong.1.1.23. diratakan menuangkannya Gayung ini dibuat dari besi. VIII. Tang ini dibuat dari besi. 248Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan .1. Tang panjang Tang panjang berguna untuk memegang crucible.1. dengan gerinda atau kikir.1. Gayung Gayung logam digunakan cair untuk sekaligus ke dalam mengambil untuk cetakan. Gambar 401 Ragum Meja Gambar 399 gayung VIII.1. Kikir Kikir digunakan untuk meratakan.1. VIII. Gergaji Besi VIII.1.1.1.1.22.Desain dan Produksi Kriya Logam Gambar 398 Gayung berlubang Gambar 400 tang panjang VIII.1.24.21.25. Gergaji besi digunakan untuk memotong benda kerja menyempurnakan hasil coran.1.

Ampelas ini terdiri dari berbagai bentuk. 220 agak kasar.1. Ampelas Ampelas digunakan untuk meratakan dan menghaluskan permukaan benda kerja.1. Gambar 402 Ampelas Gulung Gambar 404 Ampelas Stick ampelas: 180 kasar.1.27.I.1. Gambar 403 Ampelas Lembaran VII. yaitu lembaran. 500 halus.Desain dan Produksi Kriya Logam VIII.1. Bahan Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan 249 . Sebaliknya bila nomornya besar itu menandakan bahwa ampelasnya halus. Mesin ini motornya ada di tengah-tengah dan memiliki lengan ada yang satu ada pula yang dua kanan dan kiri. Mesin ini digerakkan dengan tenaga listrik.26. 350 agak halus. dan gulungan. Tingkat kekasaran permukaan ampelas dapat dilihat pada tulisan nomornya. dan seterusnya. Contoh nomor VIII. Untuk ampelas yang bernomor kecil permukaannya kasar. Untuk mengkilapkan benda kerja permukaan buffer diberi bahan pengkilap atau rouge. 1000 lebih halus. Mesin Polish Mesin ini digunakan untuk mengkilapkan benda kerja.2. Di ujung lengan terdapat “as” yang diberi kain “buffer” untuk menggosok benda kerja. Gambar 405 mesin polish. tangkai.1.

lain tanah liat(sawah) dan Gambar 407 mengepal pasir 250Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan . karena pada saat membuat cetakan pasir. dan bahan keras lainnya. Bahan pembuat model untuk teknik cetak pasir memerlukan bahan yang keras dan kuat. Namun sebenarnya pasir cetak ini tidak terbatas pada pasir bawah pohon bambu saja. pasir olivine. Jenis-jenis pasir cetak adalah pasir dikepal atau dicetak dapat padat dan tidak pecah jika kepalan dilepas dapat digunakan untuk membuat cetakan pasir. pasir silica dan pasir bukan silica. pasir pantai.Desain dan Produksi Kriya Logam VIII.1. sungai. Sedangkan jenis-jenis bahan pengikat antara bentonit.2. VIII. Bahan yang dapat dipakai adalah lilin elastis(campuran lilin dan plastik).2. Untuk mendapatkan pasir cetak yang baik industri pengecoran biasanya melakukan pengujian di laboratorium. kayu. padat bila dikepal atau dipadatkan. Yang termasuk pasir bukan silica antara lain pasir chamotte.1. model akan menerima tekanan pada waktu memadatkan cetakan Gambar 406 pasir cetak pasirnya. yang mempunyai sifat mudah dibentuk.1. Pasir atau tanah apasaja asalkan bila tanah liat dan dicampur dengan air 7%. logam.1. Bahan Pembuat Model. pasir bawah pohon bambu.Bahan Pembuat Cetakan Bahan pembuat cetakan disebut pasir cetak. pasir chromite dan pasir zircon. Pasir cetak adalah pasir yang mengandung bahan pengikat seperti Pasir cetak dapat diperoleh di bawah pohon bambu.

Pembuatan Model VIII.Desain dan Produksi Kriya Logam Model dibuat dari bahan yang cukup keras dan kuat.2. Gambar 409 Pasir Inti (Resin Coated Sand) VIII.1. Model dari lilin harus dicampur dengan biji plastik agar menjadi keras sehingga kuat untuk dijadikan model Gambar 408 mengetes pasir cetak pada pengecoran cetakan pasir. VIII. Bahan Coran. setelah dingin baru bisa dipakai model.3. Setelah keduanya campur jadi satu dalam keadaan panas dituang kedalam cetakan. Model Asli Gambar 410 Model Logam Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan 251 . Bahan coran yang dipakai sesuai dapat dengan bermacam-macam pesanan. Lilin direbus bersama dengan biji plastik dengan perbandingan 1:1. dan perunggu.1.3.3. Barang yang dibentuk sesuai dengan yang dikehendaki.1. sebagai bahan pembuat Cara lain adalah. kuningan. seperti aluminium. ambil model-model yang sudah jadi seperti model-model dari logam atau kayu dengan membeli yang sudah jadi.

4.2.4.4.3. Gambar terbalik 412 posisi rangka cetakan Gambar 414 memberi talk VIII. dasaran Model di dalam dan permukaan kayu selanjutnya adalah membuat cetakan pasir. Pembuatan Cetakan Pasir dasaran kayu di dalam rangka cetakan kayu Setelah model-model siap.4. Dengan ayakan atau saringan halus.4. Cetakan kayu bawah diletakan di atas dasaran papan kayu dalam posisi terbalik.1. Model diletakan di atas dasaran di dalam cetakan kayu dalam posisi yang mudah diambil bila cetakan pasir telah jadi.1. VIII. cetakan ditaburi abu sekam atau “talk” VIII. proses VIII.Desain dan Produksi Kriya Logam Gambar 411 model dari kayu. 252Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan .4.1. pasir diayak di atas model menutup seluruh permukaan model dengan ketebalan 1(satu) Cm.1.1. Gambar 413 model diletakan di atas VIII.1.

7. kemudian seluruh permukaan pasir dipukul-pukul dengan penumbuk sampai padat betul VIII.1. Kemudian pasir ditekantekan dengan hati-hati sampai padat dengan menggunakan penumbuk. Dengan ayakan kasar pasir diayak di atas catakan kayu menutup permukaan pasir halus dengan ketebalan 1 (satu) cm. Cetakan kayu dibalik sehingga model tampak dari atas.Desain dan Produksi Kriya Logam VIII. Gambar 417 Perataan pasir Gambar 416 Pemadatan pasir Gambar 418 Pemasangan Cetakan kayu atas Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan 253 .4.1.6.5. Gambar 415 Penaburan pasir VIII. Cetakan kayu diisi pasir sampai penuh lalu diinjak-injak sampai padat.4.4. Kemudian cetakan kayu atas diletakan di atas cetakan kayu bawah dan dikunci rapat agar tidak bergeser ketika melakukan pekerjaan selanjutnya. lalu cetakan kayu kembali diletakan di atas papan kayu.1. Permukaan pasir yang menggunung diratakan sama tingginya dengan cetakan kayu dengan alat perata.

10. ditempatkan samping Tangkai di atas Pen model Guam atau di model sesuai kebutuhan. Gambar 419 Penempatan Pen Guam VIII. kemudian pen guam ditarik ke luar dengan hati-hati agar pasir tidak runtuh.8. selanjutnya penaburan Penaburan sama yang dengan pertama pasir proses sampai rangka kayu penuh dengan pasir dan juga diratakan.4.Desain dan Produksi Kriya Logam VIII.4.9.4. Model ditaburi abu sekam atau talk merata tipis di seluruh permukaan model maupun pasir cetak. agar tidak Penempatan tersebut mengganggu atau merusak disain dan tidak menyulitkan proses pemotongan tangkai guam itu sendiri.1. Tangkai pen guam tersebut nantinya untuk jalan Gambar 420 Penaburan abu masuknya logam cair. VIII.1. Gambar 421 Penarikan Pen Guam 254Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan .1.

keran air.4.4. Cetakan atas disatukan kembali dan dikunci rapat-rapat.11. VIII.13. dibasahi Pasir pinggiran sedikit air model dengan dan cetakan Cetakan membentuk Inti harus ada dari logam. Cetakan siap dicor. karena Inti akan berada di dalam benda utama untuk membuat rongga dan mengurangi ketebalan dinding benda pokoknya.12. Pasir resin yang ada di bagian pinggir yang menempel pada 255 . lalu ditempatkan pada tempat yang datar dekat tungku peleburan.1. Cetakan atas diangkat VIII.1.1.17.4.16. vas bunga.18. Membuat lubang angin kecil dengan jarum pada cekungan modelnya pada bagian yang tidak mengganggu atau merusak disainnya. Model diambil dengan Inti dibuat untuk mendapatkan hasil coran berongga. Kemudian cetakan diletakkan ditempat datar.15.1.14. bentuk menurut keperluan.Desain dan Produksi Kriya Logam VIII.1. dengan mengeruk sekitar lubang guam untuk membuat jalan masuk logam cair. Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan lebih 10 detik. VIII.4. Inti dibuat lebih kecil ukuranya daripada benda utama. Kemudian sekitar lubang dikeraskan dengan membasahi sedikit dengan air. tidak tersentuh dan tidak terinjak.4.1. pembentuk dapat dengan bermacam-macam menggunakan semprotan air. Contoh lekukan bekas model bila ada sisa-sisa pasir dihilangkan dengan ditiup. Lubang guam disempurnakan agar logam cair dapat masuk dengan lancar.4. Inti dibuat dari Resin Coated Sand.4. VIII. dengan hati-hati agar pasir tidak runtuh dengan membuka kunci pen terlebih dahulu. dll. Pasir resin dituangkan kembali keluar. tempat piting lampu.1. mengetuk-ketuk modelnya dengan palu kayu dengan hati-hati. Cetakan Gambar 422 peniupan lubang model Inti dipanggang sampai panas kemudian diisi pasir inti sampai penuh lalau didiamkan sesaat kurang VIII. Pembuatan Inti.1.4. Untuk VIII. Lubang Guam dibentuk VIII.

VIII. Kemudian cetakan diletakkan ditempat datar. Sedangkan pasir yang ada ditengah belum kena panas tidak menempel sehingga dapat dituangkan keluar kembali. kemudian cetakan yang berisi pasir resin tadi dipanaskan warna sampai menjadi pasir kuning resin tua.1. Model ditaburi abu sekam atau talk merata tipis di seluruh permukaan model maupun pasir cetak. dan lekukan Gambar 423 penaburan pasir bekas model bila ada sisa-sisa pasir dihilangkan dengan ditiup. Penaburan pasir selanjutnya sama dengan proses penaburan yang pertama sampai rangka kayu penuh dengan pasir dan juga ditakan.4. VIII. tidak tersentuh dan tidak terinjak.11. VIII.Desain dan Produksi Kriya Logam dinding cetakan akan menempel karena dinding cetakan yang panas.4.1.13.14. I.1.4. Model diambil dengan dengan mengetuk-ketuk modelnya palu kayu dengan hati-hati. Gambar Guam VIII.4. berubah Pemanasan ulang tersebut dimaksudkan untuk mengeraskan pasir VIII. Pasir pinggiran model dibasahi denga sedikit air dengan menggunakan kuas bulu.4.10. Lubang Guam dibentuk dengan mengeruk sekitar lubang guam untuk membuat jalan masuk logam cair. dengan Cetakan atas diangkat tidak 424 Pengerukan Lubang hati-hati agar pasir runtuh dengan membuka kunci pen terlebih dahulu. Ketebalan inti dpat diatur sesuai dengan kebutuhan.4.12.1. kemudian pen guam ditarik ke luar dengan hati-hati agar pasir tidak runtuh.9.1. Kemudian sekitar lubang dikeraskan dengan membasahi sedikit dengan air. 256Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan .

Cetakan siap dicor.4. Pembuatan Inti.4. Cetakan atas disatukan kembali dan dikunci rapat-rapat.4.Desain dan Produksi Kriya Logam Gambar 425 Pembersihan Model dengan Kuas Gambar 427 membuat lubang angina dengan jarum VIII.1.17.1.15.1.18. Gambar 428 cetakan pasir siap dicor VIII. Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan 257 . dekat tungku peleburan. Membuat lubang angin kecil dengan jarum pada cekungan modelnya pada bagian yang tidak mengganggu atau merusak disainnya. Lubang guam disempurnakan agar logam cair dapat masuk dengan lancar. Gambar 426 pembersihan lubang model dengan kuas VIII. lalu ditempatkan pada tempat yang datar VIII.16.1.4.

258Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan . Peleburan Logam dan Gambar 429 Cetakan Inti Pengecoran.5. Cetakan Inti dipanggang sampai panas kemudian diisi pasir inti sampai penuh lalu didiamkan sesaat kurang lebih 10 detik. Sedangkan pasir yang ada ditengah belum kena panas tidak menempel sehingga dapat dituangkan keluar kembali. samping bawah. dll. Ketebalan inti dpat diatur sesuai dengan kebutuhan. Pasir resin dituangkan kembali keluar. Crucible berubah Pemanasan ulang tersebut dimaksudkan untuk mengeraskan pasir resinnya.Desain dan Produksi Kriya Logam Inti dibuat untuk mendapatkan hasil coran berongga. Kompor dipasang di atas tungku dengan lubang spuyer masuk ke dalam lubang tungku bagian Cetakan intii dapat dibuka lalu inti dapat diambil dengan tang karena masih panas. sisa VIII.1. Inti dibuat dari Resin Coated Sand. Tangki bahan bakar diperiksa bila sudah kosong maka segera diisi atau ditambah jika hanya berkurang isinya. kemudian cetakan yang berisi pasir resin tadi dipanaskan warna sampai menjadi pasir kuning resin tua. Spuyer kompor dibersihkan terutama lubang spuyernya agar gas bisa keluar lancar dan bagus sehingga proses pengecoran lancar. peleburan atau kotoran-kotoran bekas coran dibersihkan. Pasir resin yang ada di bagian pinggir yang menempel pada dinding VIII.1. Untuk membentuk Inti harus ada cetakan pembentuk dari logam. cetakan akan menempel karena dinding cetakan yang panas. karena menambah atau mengisi bahan bakar ketika peleburan sedang berlangsung akan mengganggu proses peleburan. ditempatkan di dalam tungku di atas penyangga.1. Peleburan Tungku peleburan disiapkan. karena Inti akan berada di dalam benda utama untuk membuat rongga dt piting lampu. Spuyer ditempatkan tepat di tengah jendela tungku bawah jika menggunakan kompor model I.5. Cetakan dapat bermacam-macam bentuk menurut keperluan. Inti dibuat lebih kecil ukuranya daripada benda utama.

Bila selama bahan Gambar 430 proses pengecoran.1. Pengecoran Setelah logam mencair. Selama proses proses peleburan berlangsung. Sambil menunggu pengecoran dilakukan coran pada sampai membeku. Setelah logam cair berwarna merah cherry dan berbentuk bundar seperti ulan tanggal 15. Setelah kompor peleburan benar-benar panas dengan tanda pipa besi berwarna merah. Api kompor yang baik berwarna biru. lalu spuyer dibuka agar kompor menyala. lainnya cetakan kotoran/kerak dapat terambil dan logam cairnya jatuh lagi kembali ke dalam Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan cetakan semua 259 . kemudian tungku ditutup. agar cetakan penuh logam coran. pemanasan kompor terus dilakukan.Desain dan Produksi Kriya Logam bila menggunakan kompor model II.5. logam akan menyusut untuk itu crucible dapat ditambah bahan Logam cair diambil dari dalam crucible dengan gayung panjang kemudian dituangkan ke dalam cetakan pasir dengan cara bibir gayung diletakkan VIII. Bahan coran dimasukan ke dalam crucible sampai penuh. lebih corannya logam kuningan. peleburan kurang akan 60 berlangsung menit. Tangki bahan bakar diisi angin dari kompresor sampai tekanan udara menunjukan angka 4.2. Kompor dipanasi terlebih dahulu. kerak-kerak menempel bibir lubang cetakan lalu logam dituangkan sampai lubang corannya. peleburannya berlangsung dalam waktu kurag lebih 240 menit. dengan sekalikali diaduk. kompor cukup ditempatkan pada jendela tungku bawah dan spuyer menghadap ke dalam. pertanda logam sudah tad an siap dituangkan. Bila bahan corannya aluminium. kotoran yang mengapung dapat diambil dengan gayung berlubang. Setelah kompor crucible. kran bahan bakar pada tangki dibuka. Sedikit flux dimasukan ke dalam crucible guna membantu proses bercampurnya logam dan sekaligus menjernihkan logam. peleburan panas.

Bahan membuat yang digunakan adalah untuk tanah cetakan 260Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan . Cetakan-cetakan yang sudah dicor hasil dibongkar untuk mengambil corannya. kemudian selruh permukaan diratakan dan disempurnakan bentuknya dengan kikir. Setelah itu seluruh permukaan hasil coran dikilapkan dengan mesin polish.2. Hasil coran diambil dengan tang karena logam masih panas.1. kompor dimatikan dengan menutup keran bahan bakar dan mematikan kompresor. Setelah proses pengecoran selesai dan tidak lagi melakukan dalam bensin sambil bagian-bagian relung motifnya disikat dengan kuas. Pembongkaran dilakukan secara urut dari cetakan yang pertama sampai dengan cetakan yang terakhir dicor. Finishing Tangkai guam dan bekas buangan angin dipotong dengan tang atau gergaji besi.Desain dan Produksi Kriya Logam selesai dicor. pengecoran. Kemudian seluruh permukaan hasil coran dihaluskan dengan ampelas dari ampelas kasar sampai halus agar seluruh permukaan hasil coran benar-benar Gambar 432 Kepiting hasil pengecoran cetakan pasir halus. VIII.6. kemudian dimasukan ke dalam bak air. Gambar 431 Logo Singa hasil pengecoran cetakan pasir VIII. TEKNIK CETAKAN TAPEL/TANAH LIAT Dalam proses pemolesan biasanya Pengecoran dengan Cetakan Tanah adalah pengecoran dengan bahan pengkilap akan mengisi relungrelung motif. Untuk menghilangkannya dilap dengan kuas yang dibasahi dengan bensin. Atau hasil corannya direndam menggunakan cetakan yang dibuat dari tanah.

1.1.1. Alat ini sering digunakan oleh para pematung.2. digunakan untuk mencampur adonan gibs.2. Pemanas Lilin.1.2.1.2. gunanya untuk mencairkan lilin. Alat dan Bahan VIII.1.2.1.1. Dibuat dari bahan kawat yang kuat dan elastis dari dengan kayu.1.2. Alat VIII.1. tangkai Alat ini VIII.2. Bahan Pembuat Model.4.1. Butsir Butsir adalah alat pembentuk model tanah liat. Mangkok karet. Coran. Cetakan VIII.2.1.2.1. VIII. VIII.1.2.2.5.2.1.Desain dan Produksi Kriya Logam lembut yang dicampur dengan air tanah liat sawah sampai tanahnya dapat dikepal dan dapat membungkus modelnya.2. Kuas Bulu Gambar 434 Mangkok Karet pegangan dipergunakan untuk membentuk detaildetail hiasan.2. Lembaran Aluminium tipis atau plastik yang elastis dan tipis sebagai pembatas dalam pembuatan cetakan gibs.1.2.2. Peralatan Pembuat Model VIII. VIII.2. dan menghaluskan model tanak liat.2.2.2.1. VIII. Gambar 433 Butsir untuk membuat model dari tanah liat VIII.2.3. Lilin Parafin Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan 261 . meratakan. Peralatan Pembuat Cetakan VIII. dapat digunakan mangkok logam sebagai tempat lilin dan kompor api sebagai pemanas. Pengaduk VIII.

4.5. adalah model reproduksi dari model yang pertama yang kemudian dapat disebut dengan model lilin.2.2. VIII. model asli dibuat dari tanah liat. Pelat aluminium cukup ditancapkan pada VIII. Tanah liat dibentuk sesuai dengan benda kerja yang akan dicor kemudian model diberi dasar/dudukan berbentuk piramid kemudian diberi pembatas dengan Gambar 435 Model dari tanah liat memasang pelat aluminium (bisa juga plastik) pada bagian-bagian yang 262Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan . memudahkan dalam pembukaan ketika mengambil model lilin hasil pengecorannya. Model untuk pengecoran tehnik cetakan tapel membutuhkan dua kali pembuatan model. kuningan. dan seterusnya tergantung ukuran dan kerumitan perunggu.2. Setelah pemberian pembatas selesai model dan Pengecoran peralatan peleburan dan pengecoran pada Bab Pengecoran Teknik Cetakan Pasir.2.2.2.2.1. Pembuatan Model dan Kedua.2.6. Semen bangunan untuk benar-benar cermat pada bagian- campuran cetakan model bagian yang tidak mengganggu bentuk modelnya dan tidak menyulitkan VIII. Gibs untuk membuat cetakan model modelnya.3.2. Bahan coran dapat bermacammacam seperti aluminium.2. Pemberian pembatas ini bisa satu. Pembuatan Cetakan Model Lilin.2.Desain dan Produksi Kriya Logam VIII. Pertama. VIII. Abus sekam untuk campuran cetakan tanah liat. perak dan emas. dua. Peralatan sama Peleburan dengan dan yang menancap.2.3.2.4. modelnya sebelum dibungkus dengan gips. Pembagian tersebut harus VIII. pembatas diolesi dengan sabun atau dapat juga semir lantai agar cetakan mudah dibuka.2. VIII. Tanah liat merah/sawah untuk membuat tapel proses pembukaannya yang akhirnya dapat merusak modelnya. ketinggian pelat cukup 5 cm dari permukaan modelnya dan 2 cm bagian VIII.4.

Gambar 437 Mengecor Model Lilin 263 . Pembuatan Cetakan Model. Tetapi bila hasil coran logamnya menghendaki hollow maka pengecoran lilinnya penuh tapi setelah ditunggu beberapa detik sampai pekerjaan selanjutnya adalah membuat cetakan model lilin. Dibuatkan beberapa millimeter ketebalan yang diinginkan kemudian lilin dituang lilin kembali/dikeluarkan. Pembuatan cetakan gibs ini dilakukan bertahap bisa 2 kali bisa lebih dari 3 kali tergantung kerumitan bentuk modelnya.Desain dan Produksi Kriya Logam cetakan gibs. Setelah membeku. Bila hasil coran logam menghendaki massif atau utuh tak VIII.4. dikikir. Setelah cetakan gips kering. diampelas diraut dan lagi adonan yang sama tetapi lebih kental untuk membungkus adonan yang pertama setebal 3 cm tetap membiarkan dasaran tangkainya terbuka. Adonan ini dioleskan membungkus model tanah liatnya dengan ketebalan 1 cm kecuali dasaran tangkainya. paku atau kikir. bagian pertama pembungkusan model tanah liat dengan adonan gibs dan semen ditunggu sampai kering kemudian dibuatkan lekukan sebagai pengunci lalu dibungkus dengan adonan yang sama dan seterusnya dengan perlakuan yang sama sampai semua model tertutup Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan dihaluskan atau justru diberi tekstur dengan ujung pisau. cetakan bisa dibuka untuk mengambil model tanah liatnya. Cetakan dibersihkan gibs bagian kemudian dalamnya diolesi campuran semir lantai dengan bensin.2.2. Setelah Model dari tanah liat selesai dibuat dan telah diberi pembatas berlubang maka pengecoran lilinnya penuh. cetakan dibuka dan model lilin dapat diambil dan disempurnakan bentuknya dengan dengan pisau. selanjutnya cetakan gibs dicor dengan Gambar 436 Penyekatan Model lilin paraffin cair. Dibuatkan adonan gibs halus dan semen tidak terlalu kental. Pertama.

Penapelan dengan adonan tapel kasar sampai penuh kecuali dasaran tangkai pertama dengan adonan yang lembut dan agak cair dengan ketebalan 1 cm. adonan tapel halus dituangkan ke dalam kotak papan setebal 1 cm. bahan coran sudah cair dan siap dibiarkan sampai membeku tapi belum sampai mengeras.Desain dan Produksi Kriya Logam VIII.2. kemudian dicor Kemudian model lilin diolesi semir lantai cair.4. model-model lilin diberi sprue terlebih dahulu agar logam cair dapat masuk ke seluruh bagian model dengan baik. Kotak kedua dicor dengan adonan tapel kasar setebal 3 cm dan tunggu sampai membeku selanjutnya kotak pertama yang berisi model lilin dan sudah dicor dengan adonan tapel halus kotaknya dibuka dan cetakn pertama dimasukkan ke dalam kotak kedua tanpa kotaknya lagi. tepat di tengah-tengah. setelah membeku masukan model lilin dalam keadaan terbalik yaitu bagian yang ada dasaran/tangkai piramid di atas. dibiarkan tetap terbuka dan ditunggu sampai cetakan membeku kemudian cetakan dikeringkan dibawah sinar Sebelum mengecor model lilin dengan tapel. Cetakan berongga. Setelah itu dibuatkan kotak lagi yang sama dengan ukuran 3 264Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan . Ketika proses memanasi cetakan dan sekaligus mengeluarkan lilin model. Sambil model lilin tetap dipegangi kotak papan dicor dengan tapel halus sampai penuh dan tinggal bagian dasarnya saja yang tetap terbuka dan. Pembuatan Cetakan Tapel Sebelum dibuatkan cetakan tapelnya. Setelah cetakan kering dan masih dalam di yaitu keadaan tanah dalam panas posisi diletakkan terbalik bagian lubangnya menghadap ke atas. cm lebih besar dari kotak yang terdahulu.3. Dan adonan kedua dibuat kental. dibuatkan terlebih dahulu kotak dari papan atau seng yang bisa dibuka dan yang bagian bawahnya diberi tutup matahari. Selanjutnya cetakan dibuka kotaknya dan diletakkan diatas tungku pemanas yang di atasnya diberi jeruji besi dalam posisi dasaran menghadap ke bawah agar ketika cetakan menjadi panas lilin model yang di dalam cetakan dapat meleleh keluar dari cetakan dan cetakan menjadi dengan ukuran 1 cm lebih besar dari modelnya. disiapkan adonan cetakan tapelnya dengan adonan 4 bagian tanah liat merah halus : 4 bagian abu sekam : 2 bagian gibs : air secukupnya. Setelah semua model lilin siap. bahan coran dilebur sehingga ketika cetakan sudah panas dan lilin keluar dari cetakan. Dalam keadaan kotak bagian atas terbuka.

Ketika bahan coran sudah mencair. dan ditunggu sampai logamnya membeku. permukaan menghaluskan dengan amplas dan mengkilapkan dengan mesin polish. bekas meratakan dengan potongan seluruh kikir. logam cair diambil dengan gayung lalu dicorkan ke dalam cetakan tapel sampai penuh. menghilangkan dengan kikir. Pembukaan cetakan dilakukan secara berurutan dari pengecoran pertama sampai dengan yang terakhir. Sambil menunggu corannya membeku dapat dilanjutkan dengan mengecor yang lain. Gambar 439 Pengeringan Cetakan Gambar 438 Penapelan Gambar 440 Pengecoran Setelah semua hasil coran dibuka dan sudah adalah dingin pekerjaan dengan tidak selanjutnya memotong diperlukan finishing bagian-bagian seperti yang dasaran.Desain dan Produksi Kriya Logam dicorkan. tangkai-tangkai penghubung antara bagian yang satu Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan 265 . dapat merusaknya dengan pukul kayu atau menjatuhkannya cetakan ke tanah sampai cetakannya rusak atau pecah yang tinggal hasil corannya. Setelah semua cetakan pekerjaan tapel mengecor dibuka dipukul selesai. dibungkus dan dipasarkan. Karya siap diberi label. dengan dengan dengan bagian yang lainnya dengan tang pemotong atau gergaji besi.

Desain dan Produksi Kriya Logam Gambar 441 Perusakan Cetakan Tapel untuk Mengambil Hasil Coran Gambar 442 hasil pengecoran cetakan tapel 266Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan .

1. baut. baik logam yang sama atau pun berlainan dengan bahan penyambung. Di situ dituliskan bahwa yang di maksud patri adalah suatu penyambungan bagianbagian logam dengan cara Kekurangan-kekurangan dasarkan pada karakter atau sifat dari jenis logam yang disambung. Hudi Sunaryo dalam bukunya Pengetahuan sambungan lipat. Alois Schonmetz dalam bukunya Pengerjaan Logam Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan 267 . baik teknik yang penyambungan berupa pelat atau kawat yang diberi bahan patri/solder dan bahan tambah. PATRI LUNAK penyaluran panas dengan pertolongan tambahan logam atau campuran IX 1. Tiap-tiap teknik penyambungan dan mempunyai kelebihan kekurangan masing-masing. Bahan tambah Bahan pembersih Pamanas dengan Panas dan Pemanasan.Desain dan Produksi Kriya Logam BAB IX. Bahan patri atau solder. Pengertian-pengertian di atas dapat dianalisa bahwa pematrian harus kebocoran adalah teknik patri. ( Umaryadi dalam bukunya Pengelasan. tersebut di Tehnologi Kerajinan Logam I. keling. Pemotongan memenuhi beberapa unsur. Salah satu teknik sambung sederhana yang bertujuan untuk mengantisipasi menambahkan cairan logam lunak pada sambungan tersebut. mulai dari logam yang mudah melebur (solder) yang titik leburnya berada di bawah titik lebur bahan dasar yang akan disambungkan. Teknik patri juga biasa disebut teknik solder. Maka untuk dapat menghasilkan sambungan yang baik harus tahu tentang karakter-karakter jenis logam itu. Pengertian Patri / Solder Teknik penyambungan pelat logam ada bermacam-macam. dengan jalan dipanaskan. Sedang menurut Ing. Pematrian. dan sebagainya. Dari beberapa pendapat tadi kiranya dapat disimpulkan bahwa teknik patri adalah salah satu logam. 2007 ). Mematri atau menyolder merupakan proses penyambungan. patri las. PEMATRIAN LOGAM DENGAN TEKNIK PATRI LUNAK DAN PATRI KERAS dengan Perkakas Tangan dan Mesin Sederhana ditulis bahwa penyolderan adalah suatu cara penyambungan bahan logam di bawah pengaruh IX. Pendapat yang lebih sederhana ditulis oleh S. Sehingga nantinya dapat menentukan teknik sambung apa yang akan digunakan.1. yaitu: Pelat atau kawat yang akan dipatri.

tidak sebesar kekuatan patri keras. Penyoldiran/pematrian juga dilakukan karena beberapa kasus yang mengharuskan menggunakan teknik solder tersebut. mengatisipasi kebocoran dilakukan pematrian.1. Misalnya baja dengan kuningan. kuningan dengan tembaga. Patri lunak digunakan untuk pembuatan benda-benda alat kebutuhan sehari-hari.Menyempurnakan sambungan yang ada Misalnya barang tersebut sudah demikian hasil sambungan dengan patri lunak lebih baik dan lebih rapi kalau dibandingkan kelingan.Desain dan Produksi Kriya Logam Jadi teknik pematrian dapat dikatakan berhasil jika memenuhi unsur-unsur antara lain: hanya dapat dilaksanakan untuk benda-benda yang tipis dan kecil-kecil saja.1. lampu. atau kaitan. IX. dan sebagainya. Maka untuk mengatasi hal itu bahan-bahan tersebut harus televisi.1. Untuk penyambunganlogam yang titik penyambungan leburnya sangat berbeda.1.2. Patri lunak hasilnya tidak begitu kuat. Kasus. Keuntungan teknik patri lunak yaitu: cepat melaksanakannya. IX. Teknik patri ini juga sangat penting untuk teknik listrik. dan menggunakan pematrian.4. yang melaksanakan pematrian tidak perlu berpengetahuan tinggi tentang hal ini. kawat-kawat hantaran listrik lebih baik disambung dengan patri lunak daripada disambung dengan puntiran. baja dengan tembaga. Maka untuk tersebut bejana-bejana tempat air atau cairan. benda-benda hiasan. tetapi masih bocor.1. Selain itu. jepitan. peralatan-peralatan tidak yang memerlukan mahal. yang kekuatannya tersebut di atas. dengan sambungan dengan patri Sambungan suatu menghasilkan sambungan yang sangat rapat sehingga seringkali digunakan untuk membuat disambung lipat atau keling. misalnya untuk perangkaian pesawat radio. Sedangkan kekurangan teknik patri lunak 268Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan . pengelasan Perlu diketahui bahwa teknik Sebagai pengganti pengelasan hanya dapat dilaksanakan untuk bahan-bahan yang relatif tebal dan kawat yang relatif besar. sehingga tidak dapat untuk mengelas pelat-pelat tipis serta kawat-kawat yang kecil (serabut). tape recorder. dan sebagainya. dan sebagainya.3. sehingga hanya cocok untuk pekerjaanpekerjaan memerlukan Meskipun sederhana kekuatan yang yang tidak besar. talang air.1. misalnya: tempat air minum.kasus tersebut antara lain: IX.

1. Timah Hitam (Timbal) Dalam pembuatan patri lunak kedua bahan dilebur di menjadi antara satu. 2007 ) Paduan dengan 64% timah putih dan 36% timbel.1.2.1. tersebut dengan Karena maka berbagai ukuran dan Bahan-bahan yang dapat digunakan untuk membuat patri lunak adalah: IX. Macam-macam bahan yang dapat dipatri: IX. masing- beragamnya perlu bahan dan pemilahan pengamatan secara cermat. Dengan suhu rendah ini patri lunak sangat mudah dicairkan dengan alat-alat pemanas yang sederhana dan teknik yang sederhana pula.1.1.1. Setiap bahan mempunyai sifat dan karakter sendiri-sendiri. sifat.Desain dan Produksi Kriya Logam IX. pembuatan Oleh barang karena juga itu harus Perbandingan masing bahan tersebut disesuaikan dengan beberapa antaranya: 10 bagian timah putih dan 10 bagian timah hitam 10 bagian timah putih 6 bagian timah hitam 10 bagian timah putih 5 bagian timah hitam tujuan resep pematrian.1.1. Pelat baja/pelat besi lunak IX.2.2. diperhatikan kesiapan bahan-bahan untuk mematri.2. kuningan IX.1.2.3.1.1. Pelat tembaga/kawat tembaga IX. BAHAN-BAHAN YANG pun macam-macam bahan untuk DIGUNAKAN DALAM PEMATRIAN Bahan-bahan yang digunakan dalam proses pematrian adalah: Sesuai dengan namanya patri lunak. yaitu: IX.1. suhu cair 182 derajad Celcius. sehingga dapat diketahui ukuran.1.2.Timah Putih IX. Bahan yang dipatri Bahan ini biasanya berbentuk pelat dan kawat satuan. maka bahan-bahan patri lunak proses pematrian ini harus dipersiapkan dengan baik dan tepat. dan karakter bahan-bahan tersebut. Ada di disesuaikan dengan sifat dan karakter itu. Bahan-bahan tersebut harus disesuaikan dengan benda kerja yang akan dipatri dengan pertimbangan kekuatan patri serta finishingnya. Bahan patri Dalam proses pematrian perlu Pelat kuningan/kawat 10 bagian timah putih 4 bagian timah hitam ( Umaryadi.2.2.1.2. Ada Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan 269 . Karena ketepatan pemilihan bahan akan mengasilkan menggunakan jenis logam lunak yang suhu leburnya di bawah 420 derajad Celcius. perbandingan. Dalam proses pematrian ada dua macam bahan.2.2.2. benda/barang yang baik pula.2.

Timah putih 33%. timah hitam 25%. 270Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan . Sedang yang berbentuk kawat dengan berbagai ukuran garis tengahnya. dan bismuth 34%. 1979 ) Untuk membuat patri sendiri diusahakan unsur timah hitam/timbel jangan melebihi unsur timah putih. Patri yang berbentuk batangan biasa disebut dengan patri lunak atau patri timah. Perbandingan tersebut adalah: perpaduan-perpaduan Timah putih 20%. Logam patri ini suhu cairnya 125 derajat Celcius.Desain dan Produksi Kriya Logam Paduan dengan 70% timah putih dan 30% timbel. Karena suhu lebur bismuth lebih rendah. dan bismuth 55%. Hudi Sunaryo. mengakibatkan Patri lunak biasanya diperdagangkan dalam bentuk batangan. Hudi Sunaryo. suhu cairnya 212 derajad Celcius ( S. Begitu juga bila barang hasil pematrian nanti akan dilapis baik perak atau emas bahan pelapis tersebut sukar melekat. suhu cair 190 derajad celcius Paduan dengan 50% timah putih dan 50% timbel. paduan patri tersebut bila digunakan untuk mematri sukar melekat pada benda kerja. Bila terlalu banyak unsur timah hitam. dengan berat 1 sampai dengan 3 ons. 1979 ) Di samping perpaduan-perpaduan di atas masih ada perpaduan lain dengan Ada pun perbandingan yang biasa digunakan bila benda kerja akan dilapis adalah: 70% timah putih dan 30% timbel 80% timah putih dan 20% timbel 90% timah putih dan 10% timbel Tabel 16 Tabel campuran patri lunak TING KAT TIMA H PUTI H Hard Mediu m Easy 50 50 Serba guna Easy Flo 60 40 Pateri halus 70 62 TIMA H HITA M 30 38 KETE RANG AN menambahkan bahan bismuth. timah hitam 33%. sedang yang berupa kawat disebut patri tinol. ( S. Logam patri ini suhu cairnya 100 derajad Celcius. maka perpaduan ini termasuk jenis patri lunak yang bersuhu lebur rendah.

Bahan tambahan untuk menghalangi oksidasi. Bahan tambahan gunanya untuk melindungi permukaan cairan logam patri pada waktu mematri.Desain dan Produksi Kriya Logam Gambar 446 Patri Tinol IX. Bahan yang pelindung digunakan dan dalam Sifat-sifat logam terutama yang bukan logam mulia mudah sekali mengikat zat asam.3. Oleh karena itu untuk melakukan Gambar 444 Patri Batangan Buatan Pabrik pematrian diperlukan bahan tambahan. Bahan tambahan yang berada di luar cairan patri seolah-olah menyelimuti logam tersebut sehingga udara Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan tidak dapat menembusnya.1.2. Hal ini menyebabkan kesulitan melekatnya logam-logam patri pada benda kerja. karena oksidasi menghalangi pelekatan cairan logam ke logam lainnya. maka cairan bahan tambahan yang mempunyai berat jenis lebih kecil daripada patri akan berada di luar. pembersih pematrian. Dengan demikian cairan patri dapat langsung menyentuh dan menempel pada benda kerja. dalam keadaan panas dan Gambar 443 Timah Hitam cair. 271 . Secara sederhana kerja dari bahan Gambar Industri 445 Patri Batangan Home tambahan yaitu apabila logam patri yang dicampur dengan bahan tambahan kemudian dipanaskan sampai mencair.

Sedangkan untuk pematrian pelat non galvanis kuningan. IX. pekerjaan.4. Untuk patri lunak. bahan tambahan yang biasa digunakan antara lain getah pinus atau gondorukem. paling banyak sepertiga larutan. bersih. HCl yang dioleskan pada permukaan benda kerja akan mengikis Dengan pematrian permukaan permukaan dapat logam yang tersebut. bila patrinya dapat mencair/melebur dengan baik pula. Untuk mengurangi mengikis permukaan lolgam. Salah satu bahan pembersih yang mudah didapatkan yaitu asam klorida (HCl). Ciri-ciri larutan yang sudah jadi adalah larutan tersebut bening dan tidak terlalu berbau. Cara melarutkan seng ke dalam HCl: Tempatkanlah HCl murni yang persenyawaan udara.1. parafin. yang sifatnya dapat Pelat seng sebaiknya dipotong kecilkecil untuk mempercepat pelarutan. Masukanlah potongan-potongan seng tersebut sedikit demi sedikit. Namun ada juga yang tidak terpakai dan dijual pada pedagang besi bekas.2. (dimatikan). Jenis HCl murni hanya digunakan untuk pematrian jenis bahan benda kerja dari baja/besi lapis seng atau timah. Perlu diketahui bahwa seng merupakan bahan matras (cetakan) pada penerbitan dan biasanya dapat di daur digunakan. dilakukan dengan mudah dan baik. Yang di maksud larutan jernih adalah larutan yang sudah tidak dapat melarutkan lagi. dan bahanbahan lain yang sifatnya sejenis. Panas yang cukup dan kontinue merupakan syarat dalam 272Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan . sampai larutan tersebut menjadi jernih. Selain bahan tambahan yang telah bahan berwarna kuning pada tempat/bejana yang terbuka. baik yang masih asli atau lembaran bekas pakai dari percetakan. Mencairnya patri tergantung pada panas yang bentuk-bentuk lembaran. juga dapat dicampur dengan air. Dalam proses uap pelarutan berwarna akan putih disebutkan. Bahan – bahan Pemanas Bahan patri akan berfungsi baik dan dapat menempel dengan sempurna.Desain dan Produksi Kriya Logam Dengan demikian antara tidak logam terjadi dengan ulang. Usahakan proses pelarutan di ruangan terbuka dan sirkulasi udara lancar. Seng (seng sari) didapatkan dalam seperti HCl pelat harus tembaga dilaruti dan seng baunya. seringkali dipakai tambahan jenis lain yang sifatnya dapat membersihkan permukaan logam menghasilkan yang beracun.

1. Baut pematri ada 2 macam.4. Bahan pemanas listrik Bahan pemanas listrik biasanya langsung dari listrik PLN yang bertegangan 220 volt. didasarkan pada pertimbangan: Jenis benda kerja yang akan dipatri Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan 273 .4. Maka sebelum Jenis alat yang sesuai dengan untuk mengerjakan pematrian Potensi bahan pemanas yang ada.1.2. setelah pemanasan cukup baru digunakan untuk melebur/melelehkan patri.2. sehingga cepat panas menyerap untuk dan menyimpan melebur digunakan patri/solder. dan dalam proses pemanasan mengeluarkan berisik.2.1.3. solder sehingga tidak tidak tembaga karena tembaga merupakan penghantar panas yang baik.1. tidak berdebu. IX.3.1. Maksud dari baut pematri sistim pemanas tak langsung adalah dalam proses pematrian.4.1. Pemakaian listrik PLN memang lebih praktis karena tidak perlu memasang peralatan selang dan brander. Digunakannya pemanas listrik adalah lebih mudah. Kayu merupakan pematrian bermacam-macam. ALAT-ALAT YANG DIGUNAKAN UNTUK MEMATRI Alat yang digunakan dalam proses Hal ini baut bunyi. Begitu juga alat pemanasnya akan disesuaikan pertimbangan dengan di pertimbanganatas.3. tinggal mengambil arus listrik dari instalasi listrik menggunakan kabel. Jadi panas perapian tidak langsung digunakan untuk melebur patri. Alat ini berbentuk baji yang terbuat dari tembaga dengan ukuran yang bermacam-macam. baut patri dipanasi terlebih dahulu.1. Keuntungan penggunaan bahan pemanas patri sering disebut baut pematri. Bahan bakar gas Baca di bab pengetahuan bahan IX.Desain dan Produksi Kriya Logam proses pemanasan.2. Alat-alat melaksanakan pematrian pilihlah bahan yang cocok dengan alat dan barang yang akan dipatri. praktis. Bahan bakar arang Baca di bab pengetahuan bahan IX. Baut pematri dengan sistim pemanas tak langsung.1. yaitu: IX. Bahan bakar cair Baca di bab pengetahuan bahan IX. antara lain: IX. Bahan bakar/pemanas ada beberapa macam. Di samping itu tembaga juga tahan panas dan memiliki sifat kontak yang baik dengan solder timah-timbel serta sedikit kecenderungan oksidasi.4.4. Baut pematri ini diberi tangkai besi dan pegangan dari kayu.2.

arang kayu). Hal ini dikarenakan. Baut tersebut dibuat dari tapal kuda. sedangkan ambril digunakan untuk menghaluskan pematri. Sehingga mengakibatkan cairan patri tidak dapat (sukar) dipindahkan ke permukaan benda kerja. Ada jenis baut pematri yang lebih murah dan mudah cara membuatnya. dan bahan bakar gas. meskipun dalam keadaan panas patri sukar menempel. bahan bakar cair. Untuk memanasi solder ini dapat padat. mengatasi hal tersebut maka ujung pematri sebaiknya diberi lapisan solder atau patri timah terlebih dahulu. Kikir digunakan untuk meratakan permukaan baut pematri. baik yang berbahan tembaga atau baja tapal kuda dengan kikir atau ambril. sehingga sering disebut baut pematri tapal kuda. tapal Caranya dengan memotong dua. Gambar 447 Baut Pematri Tembaga Caranya adalah sebagai berikut: Bersihkan permukaan baut pematri.Desain dan Produksi Kriya Logam isolator sehingga panas yang ada pada baut pematri (tembaga) tidak akan cara dilas karbit atau las listrik. sedangkan berat tembaganya antara 100 gr sampai dengan 1000 gr. sehingga permukaan baut pematri berwarna putih. Sehingga dapat digunakan secara bergantian. Harga baut pematri dari tembaga tersebut biasanya relatif mahal. Setiap satu tapal kuda dapat dibuat menjadi dua buah baut pematri. Oleh karena itu baut solder ini juga disebut baut solder bakar. Ada juga yang menyambungnya dengan teknik sampung tempa. merambat sampai ke tangan. Gambar 448 Baut Pematri Tapal Kuda menggunakan bahan bakar (seperti kayu. Untuk itu Kedua jenis baut pematri tersebut apabila digunakan untuk mematri. Panasilah ujung-ujung baut pematri tersebut sampai berwarna hijau permukaan baut kuda tersebut menjadi Kemudian diberi tangkai besi dengan 274Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan . Panjang baut pematri 25 cm sampai dengan 35 cm. Untuk salah satu cara mengatasinya adalah dengan menggunakan beberapa solder sekaligus. seringkali masih kurang baik. Lamanya proses pemanasan baut solder biasanya menjadi kendala. arang tempurung kelapa.

Ulangilah pemanasan dan pengolesan HCl dan pelelehan/pelapisan patri sampai ujung baut pematri terlapisi cairan patri secara merata. disesuaikan Diameter dengan banyaknya watt yang digunakan. Sebab tingkat kebersihan baut pematri akan mempengaruhi kualitas kebersihannya dapat maksimal. Baut pemanas langsung dapat digunakan secara terus menerus tanpa harus menanti proses pemanasan lagi. sehingga ujung-ujung baut pematri tersebut tetap dalam keadaan bersih.Desain dan Produksi Kriya Logam kecoklat-coklatan. olesilah ujung baut pematri dengan cairan HCl yang sudah dilaruti seng sari (dimatikan) IX1. Ada yang berbentuk bulat tirus.3. Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan benda kerja yang akan dipatri. dan ada yang berbentuk segiempat tirus yang dibengkokkan pada bagian ujungnya. yaitu: pelapisan. Melalui suatu komponen alat sampai rata. digunakan alat step down. 275 . Jenis baut pematri pemanas langsung ini ada 2 macam. proese dan karena tingkat kontinuitas kompor gas. Baut pematri dengan sistim panas langsung Baut pematri pemanas langsung yaitu baut pematri yang sistim pemanasannya oleh alat itu sendiri atau alat lain yang sudah dijadikan satu dengan baut pematri secara konstruktif. mulai dari 30 watt sampai dengan 300 watt. pematri yang bertegangan 110 volt.3.1. Alat ini ada yang menggunakan melebur atau melelehkan patri timah. Pemanasan yang baik menggunakan kompor minyak atau Hasil dari sistim ini biasanya lebih baik pematriannya. segiempat tirus lurus.2. Masih pematri dalam keadaan panas baut untuk yang telah terencana dan dapat langsung digunakan dikendalikan penggunaannya. sampai cairan patri menempel ke tegangan 110 volt dan ada pula yang bertegangan 220 volt. yang arus out putnya dapat disesuaikan dengan kebutuhan. Sesudah panasnya cukup. Komponen alat ini terdiri dari ujung IX.3. Baut pematri ini pemanas solder yang terbuat dari bahan tembaganya tembaga. Baut pematri lilstrik Panas yang dihasilkan oleh baut pematri ini berasal dari kekuatan arus listrik. Sedang bentuk ujungnya disesuaikan dengan posisi/kondisi serta jenis berbeda dengan baut solder bakar dalam penggunaannya. Pada alat permukaan baut pematri.

Desain dan Produksi Kriya Logam

Bentuk gagang atau pegangannya juga bermacam-macam, disesuaikan dengan tingkat kenyamanan. Gagang paling

IX.1.3.4. pemanas

Baut

pematri

dengan

langsung

menggunakan

bahan bakar gas Bentuk ujung pematri ini hampir sama dengan ujung pematri / solder bakar. Terbuat dari bahan tembaga dengan bermacam-macam bentuk. Jenis alat ini tersusun ujung secara konstruktif, dapat

banyak berbentuk bulat lurus. Mulai dari yang kecil sampai besar. Ada juga produk pabrik yang bentuk gagangnya seperti pistol. Semakin besar soldernya, semakin besar pula arus listrik yang digunakan. Untuk mengindari panasnya solder,

sehingga

pematrinya

dipasang dan dilepas, disesuaikan dengan kebutuhan pematrian. Untuk mengendorkan atau mengencangkan ujung pematri, digunakan baut yang terdapat pada badan pematri. Sistim pemanasan baut pematri ini menggunakan api dengan sebuah brander seperti api las yang diarahkan ke kepala baut pematri. Alat untuk

gagang/tangkai solder dibuat dari kayu yang dibebat bulat atau plastik yang dicetak sesuai dengan kenyamanan

pengguna.

Gambar 449 Solder listrik bertangkai lurus

mengatur

nyala api terdapat pada

gagang pematri yang dihubungkan dengan selang menuju tabung gas pembakar. Jenis bahan bakar gas yang

digunakan

bermacam-macam

disesuaikan dengan persediaan yang ada dan pertimbangan harga dan kepraktisannya. Jenis yang biasa

digunakan adalah gas elpigi, gas propan, dan gas asitilin yang

dikombinasi dengan oksigen. Gambar 450 Solder listrik bertangkai pistol Keuntungan jenis pamatri ini adalah:

276Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan

Desain dan Produksi Kriya Logam

Tidak ada pemutusan pekerjaan, karena pemanasan menerus. Hasil pematrian lebih halus dan rata. Persiapan alat lebih cepat dan praktis. Penghangusan arang yang diakibatkan lebih sedikit bila dibandingkan dengan sistim baut solder bakar. dapat berlangsung terus

IX.1.3.6. Alat-alat pembersih. Alat-alat pembersih digunakan untuk membersihkan benda-benda kerja,

baik sebelum dan sesudah dipatri. Pembersihan ini penting karena akan mempengaruhi proses pematrian.

Kotornya benda kerja yang diakibatkan oleh lemak dan dengan Alat minyak sabun dapat atau 2

dibersihkan IX.1.3.5. Alat-alat penyolderan api Maksud dari penyolderan api adalah solder atau patri yang dipanasi sampai lebur , tidak menggunakan baut solder tetapi menggunakan nyala api langsung. Perangkat alat ini terdiri dari brander (ujung pembakar), selang dengan detergen.

pembersih

ada

macam, yaitu:

IX.1.3.6.1. Sikat kawat Untuk membersihkan jenis kotoran atau benda kerja yang halus

digunakan sikat kawat kuningan. Hal ini untuk menjaga permukaan benda kerja supaya tetap halus. Penggunaan sikat ini hanya untuk jenis-jenis

panjang tertentu sebagai penyambung tanki bahan bakar. Bahan bakar yang digunakan adalah jenis bahan bakar cair ( bensin, spiritus ) atau bahan bakar gas elpigi atau propan. Bila menggunakan bahan bakar cair, maka perlu perangkat lain yang berfungsi sebagaipemompa udara ke tabung bahan bakar. Cara mengoperasikan gembosan tersebut

kotoran ringan. Ukuran sikat kawat ditentukan oleh lajurnya. Ada yang berlajur 5, 6, 7, atau 8.

adalh dengan cara diinjak.

Gambar 452 Sikat Kawat kuningan.

Bila kotoran tidak dapat dibersihkan dengan sikat kuningan maka untuk mengatasinya dapat digunakan sikat Gambar 451 Penampang Alat Pemanas Dengan Bahan Bakar Cair baja. Disebut sikat baja karena sikat

memang

serabut-serabut

Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan

277

Desain dan Produksi Kriya Logam

tersebut terbuat dari baja. Alat ini dapat digunakan untuk membersihkan kotorankotoran yang melekat pada benda kerja.

Tempat atau ruangan untuk proses pematrian cukup sederhana, karena teknik dan peralatan yang digunakan juga sederhana. Alat-alat yang

digunakan kebanyakan adalah alatalat manual. Gambar 453 Sikat Kawat Baja Masalah sirkulasi karena Dalam udara ada harus proses proses

diperhatikan, pemanasan.

IX.1.3.6.2. Kerok Fungsi kerok adalah untuk mengikir kotoran-kotoran benda kerja yang tidak dapat dibersihkan dengan sikat kawat. Di samping itu kerok juga berfungsi untuk mengikir pematrian. atau menghaluskan adakalanya hasil hasil

pemanasan selalu ada asap yang ditimbulkan. Oleh karena itu usahakan udara dalam keadaan normal. Bila ada kendala, pasanglan ventilator, baik untuk memasukkan udara maupun untuk menyedot (mengeluarkan)

Sebab

pematrian tidak merata dan terlalu tebal.

udara. Hal ini penting diperhatikan juga, karena dalam proses pematrian menggunakan HCl yang sedikit

banyak uapnya akan mempengaruhi kualitas udara dalam ruangan. Gambar 454 Pengerok Pelaksanaan pematrian juga dapat dilaksanakan terbuka, memasang penerangan. Penggunaan perangkat mebeler pada ruangan tidak dan yang perlu lampu

Selain peralatan utama tersebut dalam proses pematrian juga dibutuhkan alat bantu yang akan memperlancar proses pematrian , yaitu: palu besi, tang penjepit, klem penjepit, dan alat pemegang atau penyangga.

sehingga ventilator

seperti meja kerja dan sebagainya, pilihlah yang sesuai karena mekanisme untuk kerja akan dan

pematrian, mempengaruhi

IX.1.4. TEORI DAN PRAKTEK DASAR PEMATRIAN LOGAM IX.1.4.1. Persiapan Tempat /Alat

kenyamanan dalam bekerja. Bila menggunakan arus listrik sebagai pemanas, maka periksalah teerlebih

278Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan

Desain dan Produksi Kriya Logam

dahulu sistem instalasi, konstruksi, serta perangkatnya. Pemeriksaan keutuhan

Syarat-syarat tersebut adalah sebagai berikut:

kabel solder harus dilakukan setiap hari. Kerap kali terjadi serabut kabel terlihat keluar karena kulit kabel tersebut IX.1.4.2.1.1.1. Sambungan harus

dalam keadaan bersih. Kotoran yang ada pada benda kerja akan cairan

terkelupas. Hal ini bisa saja terjadi karena kabel tersebut tergencet, terpukul, dan sebagainya. Ketersediaan selotip /

menghalangi

menempelnya

patri pada bidang benda kerja yang akan disambung. Hal ini karena cairan patri akan menghindar dan

isolator untuk membungkus kabel yang rusak perlu diperhatikan. Posisi semua peralatan listrik diusahakan terletak di sebelah kanan. Hal ini untuk memudahkan pengoperasian alat

menggelembung pada posisi di sekitar kotoran tersebut. Karena kondisi

seperti ini maka proses pengikatan tidak terjadi. Kotoran-kotoran tersebut dapat berupa

tersebut serta demi keamanan dalam pemakaiannya. Pakailah untuk alat-alat keselamatan kecelakaan kerja kerja

cat, karat, minyak, oli atau paslin, keringat Untuk perlu Untuk tangan, dan sebagainya.

menghindari

selama proses pematrian berlangsung. Alat-alat keselamatan kerja tersebut

itu kotoran-kotoran tersebut dibersihkan terlebih dahulu. gunakan

antara lain: baju praktek, kaca mata pengaman, sepatu kerja, dan sarung tangan.

membersihkannya

bahan pembersih yang cocok untuk jenis masing-masing kotoran tersebut. Bahan-bahan yang digunakan untuk

IX.1.4.2.1. Pematrian

Teknik-Teknik

Dasar

membersihkan kotoran tersebut antara lain tiner, bensin, atau sabun. Sedang kotoran yang berupa terak atau karat

IX.1.4.2.1.1.Syarat-syarat pematrian atau Penyolderan

dapat dikerok atau diambril. Untuk penghalang kotoran yang bersifat

oksid dan lapisan seng (galvanis) Untuk mendapatkan hasil pematrian yang baik maka harus diketahui tentang syaratsyarat dasar pematrian secara umum. IX.1.4.2.1.1.2. fluk
Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan

dapat digunakan HCl.

Harus

menggunakan pelumer. Fluk

atau

bahan

279

5.1. Bahan tersebut berfungsi untuk melarutkan lapisan- Bentu-bentuk sambungan pelat ada bermacam-macam.4.1.1.2.4. 280Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan .2. Fungsi fluk ini juga dapat untuk sambungan lipat. Bila suhu baut pematrinya terlalu rendah maka patri tidak dapat lebur/cair secara sempurna.1. mulai dari yang sederhana sampai dengan lapisan oksida pada permukaan benda kerja dan mengubah menjadi terak cair.1.6. Sedangkan jenis mencegah pembentukan oksida baru selama proses pematrian/penyolderan. tumpang lurus Jenis sambungan kondisi rapat secara merata. Bentuk sambungan didasarkan pada jenis dan fungsi benda yang dipatri.2. sambungan lipat dan kait digunakan untuk benda-benda atau barang- barang yang menahan beban tingkat menengah sampai berat. Bentuk-bentuk sambungan tumpang hanya digunakan untuk jenis benda yang menahan beban ringan.3. Tingkat kerapatan celah sambungan akan Sambungan tumpang lurus merupakan jenis sambungan paling sederhana.1.1. Sebagai pedoman sederhana bahwa lebar tumpang 4 mempengaruhi efek hisap oleh celah dan pori-pori bahan dasar benda kerja. Dua sisi pelat yang akan disambung cukup ditumpangkan dengan lebar tumpangan tertentu. Bentuk-bentuk sambungan pelat yang biasa dipatri tindihnya sekurang-kurangnya sampai dengan 8 kali tebal pelat.1. Sedang untuk kekuatan barang ditentukan oleh ketepatan teknik pembuatannya.1. IX.2.1. Jenis sambungan ini ada beberapa IX.Desain dan Produksi Kriya Logam dioleskan atau dikuaskan sebelum dan selama proses pematrian. Kondisi sambungan pelat yang akan dipatri harus tetap dan macam.4.1. Ketepatan dalam penyambungan juga mempengaruhi baik dan tidaknya hasil barang yang akan dibuat. Oleh karena itu sambungan dibuat serapat mungkin.1. antara lain: usahakan sambungan sudah dalam IX.4. Hal ini hasil dilakukan pematrian untuk yang memperoleh sempurna. Hal ini didasarkan pada tebal tipisnya pelat dan kekuatan yang diharapkan. Harus diperhatikan suhu pemanas yang tepat dan sesuai dengan benda kerja.4. Begitu pula sebaliknya bila baut pematri terlalu panas akan mengakibatkan solder menguap dan timbul pengeroposan. sehingga hasil pematrian tidak baik. IX.

9.1. sebagai Mulai dari yang beban IX. Jenis Sambungan T Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan 281 .9.1.1.4.1.1. (selongsong luar) sambungan patri Jenis sambungan ini tidak mengurangi diameter Karena pipa yang disambung. Gambar 458 Bentuk-bentuk konstruksi dinding (L) IX.7. kedua pipa Menggunakan sok IX.2. tidak mampu menahan beban.2. Jenis sambungan dinding (L) yang biasa dipatri Jenis sambungan dinding ini juga ada beberapa sederhana macam. sebab titik ikatan yang terbentuk hanya kecil.4.1. Untuk sambungan tegak Gambar 455 Sambungan lurus lurus tanpa tekukan.4.1.8.Desain dan Produksi Kriya Logam Jenis sambungan pada dua ini pematrian sisi.2.1. Bentuk konstruksi tersebut adalah sebagai berikut: ujung-ujung tersebut dimasukkan ke dalam sok tanpa memperkecil ujung-ujung pipa. Gambar 457 Sambungan balik Gambar 459 Sambungan tegak IX.1.1. Sebab dilakukan kekuatan akan terbentuk dari kedua sisi tersebut. Jenis sambungan pipa Untuk menyambung pipa dapat dilakukan dengan tiga cara.1. yaitu: penahan ringan sampai dengan konstruksi untuk menahan beban berat.1.2. Sedangkan untuk benda/barang yang direncanakan menahan beban berat Gambar 456 Sambungan pengancing harus digunakan sistim sambungan tekuk.4.1.

2.1.1. Ukuran lubang diameter yang besar (luar) sama dengan ukuran diameter luar pipa IX. Teknik Pematrian dengan Solder Bakar IX.1. Sambungan melebar Jenis sambungan ini salah satu ujung pipanya dibesarkan diameternya.1.Desain dan Produksi Kriya Logam pada bagian sambungannnya. Karena ujung pipa yang satu dikecilkan maka akan mengakibatkan penyempitan diameter pipa. Pemanasan yang stabil dan lancar akan memudahkan proses pematrian. Gambar 460 Sambungan sok IX.Sambungan penyempit Jenis sambungan ini salah satu ujung pipa dikecilkan diameternya.9. Teknik pematrian Sudah diuraikan di atas bahwa proes pematrian selalu menggunakan Gambar menyempit 462 Sambungan pipa aslinya.4.3. baru proses dipatri Solder bakar merupakan jenis pemanas patri tak langsung.2. sehingga dapat masuk tepat pada ujung pipa yang satunya.2. yaitu: Gambar 461 Sambungan sok melebar IX. Berdasarkan alat yang digunakan ada beberapa teknik pematrian.2. Sesudah baik.2.4.1.1. pemanasan untuk mencairkan solder.4. Ada pun langkah-langkah dalam mematri menggunakan baut solder bakar adalah sebagai berikut: penyambungannya 282Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan .2.1.4. Sehingga harus dipanaskan terlebih dahulu.1.1. Dalam konstruksi ini tidak ada penyempitan diameter pipanya. Pemanasan dapat dilakukan dengan memindahkan panas dengan baut pematri atau langsung dengan api.9.2.

ambillah cairan timah dan pindahkan ke benda kerja.2. agar pemanasan merata. stabil/tetap.4. Usahakan jalur pematrian selalu dalam keadaan basah/lembab oleh pelumer. Apabila benda kerja sudah kering maka harus ditambah pelumer/fluk lagi. Untuk menjaga agar kondisi benda kerja tetap rata. Bersihkan semua permukaan ujung baut solder menggunakan kikir dan bentuklah permukaan ujung solder agar tetap lurus. Teknik Pematrian dengan Baut Solder Listrik Teknik dan proses pematrian dengan baut solder listrik hampir sama dengan baut solder bakar. Dengan solder bakar tadi. Ada juga yang meletakkan potonganpotongan patri pada jalur pematrian kemudian baru dipanasi menggunakan baut solder bakar.2. karena baut solder dapat mengatur pemanasan dan mengarahkan mengalirnya cairan patri. Bila ada minyak atau lemak cuci dengan sabun dan bilas sampai bersih. Bila belum cukup maka ulangilah memanasi baut solder dan mematri lagi sampai dianggap cukup. Bersihkan bagian-bagian benda kerja yang akan dipatri menggunakan sikat baja. Pada bagian atas dapat ditindih dengan beban yang rata. rapat. dapat digunakan pelat tebal atau susunan bata sebagai alasnya. Kostruksilah sambungan pelat tersebut sampai kondisi rata. Keuntungan penggunaan baut solder listrik ini adalah lebih praktis dan dapat digunakan terus menerus. Karena 283 . Olesilah benda kerja pada bagian yang akan dipatri dengan fluk atau pelumer. baik yang berbentuk cairan atau pun pasta secara merata. saja Hanya yang bahan pemanasnya berbeda. Gosok-gosoklah benda kerja pada bagian yang dipatri sampai benda kerja menjadi Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan IX.Desain dan Produksi Kriya Logam Buatlah perapian untuk memanaskan baut solder. Dalam proses pematrian ini dapat digunakan baut solder lebih dari satu.2. Hasil pematrian menggunakan baut solder bakar ini lebih rapi. Cairkanlah solder timah menggunakan baut solder panas dengan jalan menekan solder timah sampai cair. Bila baut solder sudah panas dan berwarna kehijau-hijauan maka angkatlah baut tersebut.1. Letakkan baut solder pada posisi di tengah-tengah bara api. Oleskan cairan patri tersebut sampai merata pada lokasi pematrian. sikat kuningan. atau amplas. dan panas dan cairan timah berpindah ke benda kerja.

dapat digunakan pelat tebal atau susunan bata sebagai alasnya.2. patri Alat nyala pengapiannya menggunakan brander yang dapat diganti-ganti disesuaikan pelat ujung dengan luas pembakarnya. stabil/tetap. bentuk banji. Oleskan cairan patri tersebut sampai merata pada lokasi pematrian. juga ada teknik dengan lain. 284Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan . Besar kecilnya baut solder tebal listrik lebih cepat dan hasilnya pun lebih rapi. rapat. Cairkanlah solder timah menggunakan baut solder listrik yang panas dengan jalan menekan solder timah sampai cair. Dengan solder listrik tadi. yaitu api pencairan langsung. maka angkatlah baut tersebut.Desain dan Produksi Kriya Logam pemanasnya sudah menjadi satu dengan baut solder. dan disesuaikan dengan tipisnya benda kerja. Ada pun langkah-langkah teknik pematrian dengan baut solder listrik adalah sebagai berikut: Bersihkan semua permukaan ujung baut solder menggunakan kikir dan bentuklah permukaan ujung solder agar tetap lurus. atau amplas. Ada juga yang menggunakan kompor minyak tanah. Bahan bakarnya dapat menggunakan bensin dengan perangkat gembosannya atau brander selang dan botol elpigi. tebal tipisnya atau sempitnya area yang dipatri. sikat kuningan. Kostruksilah sambungan pelat tersebut sampai kondisi rata. ambillah cairan timah dan pindahkan ke benda kerja. Pemberian patri juga dapat langsung pada jalur pematrian.4. Untuk menjaga agar kondisi benda kerja tetap rata. Bila baut solder listrik sudah panas. Olesilah benda kerja pada bagian yang akan dipatri dengan fluk atau pelumer.1. Waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikan pematrian juga Gosok-gosoklah benda kerja pada bagian yang dipatri sampai benda kerja menjadi panas dan cairan timah berpindah ke benda kerja.3. Bila ada minyak atau lemak cuci dengan sabun dan bilas sampai bersih. Banyak sedikitnya patri disesuaikan dengan volume pematrian. Pada bagian atas dapat ditindih dengan beban yang rata. Teknik Pematrian dengan Nyala Api Di samping pencairan patri menggunakan baut patri. atau bengkok bentuk tirus segiempat. baik yang berbentuk cairan atau pun pasta secara merata. Begitu juga ujung-ujung baut soldernya dapat memilih yang lurus.2. Bersihkan bagian-bagian benda kerja yang akan dipatri menggunakan sikat baja. IX.

5 mm.5. Bersihkan benda kerja menggunakan sikat baja.5. Standar bahan adalah 50 X 50. Alat-alat yang digunakan adalah Gambar digunakan 463 Bahan seng yang pematrian. rapat.5.1. sikat kuningan atau ambril. Langkah-langkah sebagai berikut: Siapkanlah perangkat pemanas yang telah disesuaikan dengan benda kerja yang akan dipatri. dan stabil.1.1. PEMBUATAN VAS BUNGA Penjepit untuk menjepit pelat seng Palu kayu untuk menekuk benda kerja Palu besi menggunakan palu besi DENGAN TEKNIK PATRI LUNAK IX. Pemberian patri disesuaikan dengan kebutuhan IX. Bahan Yang Digunakan. Susunlah benda kerja sehingga selalu dalam posisi rata. Bahan yang digunakan untuk mematri adalah dengan jenis patri lunak/timah.Desain dan Produksi Kriya Logam Teknik ini lebih praktis dan cepat. tetapi tidak dapat digunakan untuk mematri pada bagian-bagian yang bersifat linier (garis). Bahan-bahan yang digunakan untuk punca silang Tanggem/ragum penjepit pelat untuk menjepit membuat vas bunga ini adalah pelat seng Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan 285 .2. Olesilah jalur pematrian dengan fluk atau pelumer (cair/pasta). Panasilah benda kerja (jalur patri) dengan pemanas brander sampai semua patri melebur dan mengisi celah-celah sebagai berikut: Alat ukur dan penanda Alat pemotong menggunakan gunting lurus sambungan.5 cm. Letakkan potongan-potongan patri pada jalur yang sudah diolesi fluk. IX. Bahan yang digunakan untuk badan vas bunga berukuran panjang 14 cm dan lebar 10 cm.1. diolesi hanya pada jalur patri. Usahakan yang kerjanya adalah dengan ketebalan 0. sedangkan ukuran bahan untuk membuat kaki vas bunga adalah panjang 4 cm dan lebar 2. Alat Yang Digunakan. Bahan pembantu fluk menggunakan HCl yang sudah dimatikan dengan seng sari. Sebab bila sampai melebar maka cairan patri nanti juga akan mengikutinya.

286Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan . jangan sampai melukai pelat yang lain. Gambar 465 Bahan setelah dipotong Pasanglah bagian-bagian kaki pada badan vas bunga sesuai dengan Tekuklah pada bagian tepi pelat dengan menggunakan alat penjepit yang sesuai rencana dengan cara dipatri. Jenis tekukan yang dibuat adalah tekuka lurus keluar. Tekuklah bagian kait yang ada pada empat sudut vas bunga dengan jenis tekukan siku ke dalam. Pengukuran harus teliti agar proses selanjutnya mudah. Gambar 466 Pola kaki vas bunga Patrilah pada bagian keempat sudut bagian dalam dengan patri timah. Hati-hati dalam pada bentuk yang direncanakan. menggunting. Tekuklah bagian panjangnya ke dalam sampai ujung-ujungnya bertemu perencanaan. Tekuklah pada bagian lebarnya ke dalam (arah atas) dengan sudut kurang lebih 750 sehingga nanti dapat tepat bertemu dengan tekukan bagian panjangnya. Buatlah dua kaki dengan ukuran den tekukan sesuai dengan gambar.5.3. Gambar 464 Rencana tekukkan dengan bagian lebarnya tadi. Ukurlah bahan sesuai dengan ragum.1. Alat bantu menggunakan palu kayu dan IX.Desain dan Produksi Kriya Logam Baut pematri Kerok untuk membersihkan patri Landasan meja rata dengan panjang garis dan bentuk benda kerja. Konstruksikan vas tersebut sampai Potonglah sesuai dengan ukuran dan gambar yang sudah dibuat menggunakan gunting lurus. Proses pembuatannya.

biasanya terjadi mempengaruhi perusahaan. Dalam hal ini yang perlu diperhatikan adalah: Ujung baut pemanas solder selalu dibersihkan Terak/kotoran dari ini terak/kotoran. yang sangat dipanaskan. Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan 287 . Kelengkapan alat. Tentu saja hal ini pada akhirnya nanti untung juga dan akan ruginya dilakukan pada setiap awal pekerjaan akan di mulai atau pada akhir pekerjaan selesai.Desain dan Produksi Kriya Logam Bersihkanlah sisa-sisa patri dengan Alat merupakan dalam sarana proses vital dan menggunakan kerok. Oleh karena itu pemeliharaan alat yang digunakan. Terganggunya proses produksi otomatis akan menurunkan volume dan kualitas barang yang dihasilkan. sebagai berikut: Gambar 467 Vas bunga IX. Pengecatan dapat dilakukan dengan cara dikuas atau disemprot. kepraktisan serta pemeliharaan dan pemanfaatan alat sangat mempengaruhi mekanisme kerja dan hasil akhir (out put). PEMELIHARAAN PERALATAN DAN LINGKUNGAN KERJA Pemeliharaan alat dan lingkungan sangat penting dilaksanakan untuk memacu harian adalah agar dapat meminimalisir kerja yang gangguan-gangguan diakibatkan oleh kerusakan-kerusakan kecil pada alat produksi.1. Pelaksanaannya dapat produktifitas kerja. Pemeliharaan Alat kecelakaan kerja dapat dihindari.1. Peralatan yang tidak terawat dengan baik akan mengganggu mekanisme kerja serta proses produksi. Bila menggunakan pemanas listrik usahakan selalu memeriksa kabel lingkungan kerja.1.1. baik lingkungan alam maupun lingkungan sosial perlu dijaga. Untuk itu maka perlu dilakuan perawatan alat-alat. sehingga lingkungan mutlak diperlukan IX.Pemeliharaan Harian Tujuan dari pemeliharaan alat secara IX. Karena kabel sangat rentan terhadap panas yang dapat merusak kulit kabel.1.1.6. strategis produksi.6. karena oksidasi antara bahan patri dan udara di sekitar pada waktu erat kaitannya dengan Begitu juga pemeliharaan lingkungan.6.

1. atau bahkan bulanan. yang volume penggunaannya lebih sering usahakan lebih intensif perawatannya.1. Bila menggunakan brander.2. tata letak perangkat kerja. Pada lingkungan yang tidak kondusif akan mempengaruhi iklim kerja. Kencangkanlah kendor. serta alam sekitarnya. Hal bila ini sudah dianggap anorganik.6. antara lain: Periksalah selalu sambungan antara baut tembaga dengan gagang yang terbuat dari besi. Hal ini dilakukan untuk memudahkan selanjutnya. Pada jenis alat-alat tertentu.2. Karena pada alat-alat jenis ini lebih rentan terhadap kerusakan. Pemeliharaan lingkungan Produktifitas dapat maksimal bukan hanya karena faktor kelengkapan dan terpeliharanya alat saja. periksa dan bersihkan ujung brandernya dari kotoran/ terak yang menempel. Dalam beberapa minggu akan aus konstruksinya. antaranya adalah faktor lingkungan. Bedakan antara sampah organik dan sampah dengan gagang besi. Periksalah klem sambungan selang yang ada pada brander atau tabung gas. Ada pun alat-alat yang yang perlu IX. dua minggu sekali. Bahan-bahan yang memang tidak pengelolaan sampah dipakai sebaiknya dimasukkan dalam gudang dengan masing.Desain dan Produksi Kriya Logam IX.6. Namun masih banyak faktor lain Salah yang satu di mempengaruhinya. Sediakan tempat sampah yang sesuai dengan jenis sampah yang ada. ruangan. yang pada akhirnya akan menurunkan Pemeliharaan produktifitas kerja. dan ditempatkan sesuai masingdalam untuk menghindari kebocoran gas. Harus diusahakan agar ruangan tempat perawatan/pemeliharaan berkala. Begitu juga kayu yang merupakan pegangan bagian lubangnya dapat aus pada atau sambungan bekerja selalu dalam keadaan bersih dan nyaman. Hal ini disesuaikan dengan kondisi dan karakter jenis alat-alat yang ada. akan Rutinitas pembersihan menjadikan suasana ruangan terasa lebih nyaman. Lubang pada batang tembaga menjadi lebih lebar dan tangkai besi pada ujungnya menjadi lebih kecil karena aus/korosi.1. Pembersihan sebaiknya selalu akhir dilaksanakan pekerjaan pada setiap ini tiap-tiap harinya.Pemeliharaan secara berkala Pemeliharaan alat secara berkala dapat dilakukan secara mingguan. lingkungan kerja mencakup masalah gedung. kapling/tempat Pemilahan 288Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan .

IX. E(easy) Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan Disamping tabel patri tersebut para perajin mempunyai rumus campuran patri sendiri yaitu perak 10:1 kuningan sebagai campuran tertinggi dan angka lebih selanjutnya perbandingan dengan pencampurnya banyak sebagai tingkat patri yang lebih rendah. M(medium) untuk sedang. sedangkan logam mencair. Patri lunak titik cairnya dibawah 400ºCelcius dan patri keras titik cairnya diatas 400ºCelcius. 289 . akan memudahkan pancarian bila sewaktu-waktu dibutuhkan. Patri perak dibuat menjadi beberapa tingkatan dan diberi tanda H(hard) untuk keras. Bahan yang sering digunakan. Patri keras yang sangat umum adalah patri perak. Titik cair yang disambung tidak ikut daripada titik cair bahan yang dipatri. E mudah karena titik cairnya rendah. Patri ini titik leburnya sekitar 600 sampai 880ºC. 10:3 dan seterusnya.2. misalnya 10:2. sedang dan mudah adalah H sangat keras yang berarti titik cair patri tersebut tinggi.Desain dan Produksi Kriya Logam penempatan bahan. memudahkan mencarinya. Ada juga yang memiliki rumus 5:1. Artinya keras. Patri keras adalah patri yang titik cairnya diatas 400ºC. biasanya diatas 700ºC. tembaga dan seng atau disebut pula dengan campuran perak dengan kuningan. yang campuran utamanya adalah perak. PATRI KERAS Patri adalah bahan untuk menyambung antara dua logam atau lebih logam yang sama atau berbeda sampai dengan bahan proses patrinya TING KAT Tabel 17 Tabel tingkatan patri perak PER AK KUNIN GAN TITI K LEB UR Hard Medi um bahan patri lebih rendah Easy 60 40 705 723 80 70 20 30 745 720 778 765 TITIK MENG ALIR pemanasan mencair mengisi menyebar ke dalam pertemuan dua logam dan menyatukan kedua logam yang dipatri. Ada dua jenis patri yaitu patri lunak dan patri keras. 5:2 dan seterusnya dengan angka yang dibelakang sebagai logam campurannya. M sedang artinya titik cair patri dibawah H. tempatkan pada lokasi yang strategis untuk untuk mudah.

Lapisan kaca ini membantu permukaannya akan membentuk oksida- 290Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan . seperti misalnya membentuk benjolan tebal. Fluks yang umum dibuat dari bahan boraks. Permukaan logam yang disebut sebagai bahan bantu pematrian adalah fluks. Bagian yang sudah bersih diberi lapisan fluks agar bagian yang bersih tersebut terlindung dari oksida akibat bahan Biasanya kimia maupun yang pemanasan. permukaannya harus bersih dari segala bentuk kotoran yang akan menghalangi cairan patri mengalir seperti minyak. yang apabila dipanaskan dengan api kehilangan airnya dan membentuk gumpalan berongga-rongga sangat logam halus berwarna putih. lem bekas label harga atau merk tanda perusahaan yang ditempel.2. Bekas potongan gunting atau gergaji pada ujung logam yang akan dipatri juga harus diratakan karena akan menyebabkan penyambungan tidak rata (flat). serbuk. Bahan Tambah Bahan tambah patri atau bisa juga Logam yang akan dipatri. butiran-butiran patri di atas permukaan logam dan sebagainya.1. Fluks-fluks ini ada berbagai bentuk seperti padat. Fluks ini juga mampu melarutkan oksida-oksida yang terbentuk akibat pemanasan api. Boraks adalah garam(sodium akan disatukan dengan patri dibersihkan dengan kertas gosok atau ampelas.2. IX. Fluks adalah bahan yang digunakan untuk melindungi permukaan logam tetapi juga sekaligus bahan yang dapat mendorong proses persatuannya. karat logam. cat dan sebagainya. dipanasi tetraborate) yang berbentuk kristal. Karena kotorankotoran tersebut dapat mengakibatkan patri tidak bisa mengalir ketempat Hard Mediu m Easy Easy Flo 70 62 50 60 30 38 50 40 Serba guna Pateri halus rongga di antara kedua permukaan logam. Ketika logam dipanasi maka flux akan mencair dan melapisi logamnya.Desain dan Produksi Kriya Logam Tabel 18 Campuran patri lunak TINGK AT TIMAH PUTIH TIMAH HITAM KETER ANGAN oksida(lapisan karat).2. Persiapan Mematri IX. pasta dan cair. dan akhirnya mencair menjadi lapisan kaca tembus cahaya. lemak.

dikeluarkan Manual oleh yaitu udara yang manusia Pinset Gambar 468 landasan pematrian mulut (hembusan udara dari dalam mulut) dengan alat pipa penghembus. atau oksigen. dan tangki bahan bakar bensin atau spiritus atau Brender dengan LPG Lihat di bab pengetahuan bahan Landasan patri seperti bata merah. dll. IX.4. arang kayu. arang kayu. dan menciptakan suatu keadaan yang memudahkan pateri mengalir.2. dengan bantuan injakan untuk Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan 291 . Peralatan Patri Penjepit benda kerja Pipa penghembus yang dihembus dengan mulut sumber apinya pada obor atau Pipa dengan pengatur keras dan lembut keluarnya angin sekaligus gasnya (brender). anyaman besi (sarangan). bata putih.3. acetelyne dan lain-lain.2.Desain dan Produksi Kriya Logam proses menutup pengerjaan mematri logam dengan dan mengeluarkan angin. permukaan mencegah terjadinya oksidasi. Udara ini dapat diciptakan dengan manual maupun peralatan. minyak tanah. Bahan Bakar Panas untuk mematri bisa diciptakan dengan berbagai sumber bahan bakar dan peralatan pembentuk gas dan sekaligus pengatur volume keluarnya gas yang dibantu dengan udara. Bahan. asbes block. spiritus.bahan bakar tersebut adalah bensin. Lapisan ini menyerap dan melarutkan oksida-oksida yang terbentuk karena panas api yang tinggi. Gambar 469 pinset patri IX.

seperti ketika membersihkan permukaan logam yang akan dipatri. Kedua bagian yang akan dipatri dipanasi perlahan-lahan dimulai dari ujung-ujung logam sampai merah ( bukan pada bagian yang dipatri).6. Bagian yang akan dipatri diolesi boraks cair dengan kuas. karat akibat oksidasi. Prosedur Pematrian Gambar 470 penjepit pematrian Benda kerja yang sudah siap dipatri Kuas patri (sudah bersih. Permukaan patri juga dibersihkan dari lemak. pemanasan dilakukan terus setelah ujung-ujung merah kemudian seluruh bagian dipanasi sampai merah kebutuhan.) ditempatkan pada landasan patri. IX.Desain dan Produksi Kriya Logam panjang sesuai dengan bentuk permukaan logam yang akan dipatri. kemudian tersebut lembaran-lembaran diberi atau tanda patri dengan menyetempel menggoresnya dengan tanda-tanda sesuai tingkatan titik cairnya. Potongan patri dicelup ke dalam boraks cair IX. seperti batangan kawat atau lembaran berbentuk pita kecil panjang. kemudian disemprot api ringan sampai Gambar 471 kuas borak cairan boraks kering. dsb. bagian yang akan disambung dilekatkan dan dijepit namun bagian yang akan dipatri tidak tertutup penjepit.5. minyak.2.2. Patri yang berbentuk lembaran dapat dipotong-potong kecil segi empat terutama pada bagian pateri. Dari batangan ini patri dibentuk bermacam-macam bentuk sesuai dengan keinginan karena sudah kering sambil dipanasi ringan dan boraks pada patri mengering dan patri menempel pada bagian yang akan dipatri. Pembuatan Patri Perak dan ditempelkan di atas bagian yang akan dipatri menempel pada boraks yang Perak dan campurannya dilebur lalu dibuatkan batangan. Setelah patri mencair dan mengisi rongga 292Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan .

Hasil penyambungan dengan patri yang baik dan sempurna adalah hasilnya seperti garis kecil yang menghubungkan dua bagian. LATIHAN: Mematri antara kawat dengan kawat berdempetan Mematri antara kawat dengan kawat tegak lurus Mematri antara kawat dengan kawat ujungnya bertemu Mematri antara pelat dengan pelat Gambar 472 Mematri dengan patri keras dengan pemanas bahan bakar bensin bertumpukan Mematri antara pelat dengan pelat tegak lurus Mematri antara pelat dengan pelat ujungnya bertemu Mematri antara pelat dengan kawat tegak lurus Mematri antara pelat dengan kawat yang melingkarinya. Dengan demikian perhitungan banyaknya patri dengan luasnya bagian yang dipatri sangat diutamakan. Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan 293 . Membuat Cincin Sapu Tangan Meja Makan dengan pelat dan kawat atau Tatakan Gelas. Pematrian yang baik bila pemberian patri hanya sekali.Desain dan Produksi Kriya Logam sempit diantara kedua bagian logam yang dipatri pemanasan dihentikan.

1.2.Desain dan Produksi Kriya Logam BAB X LAS OKSI ASETILIN Logam tidak melengkung Struktur logam tidak berubah.1.1.1. Baja Carbon Logam yang banyak dipakai untuk kontruksi dengan kadar karbon :5pengerjaan benda yang 0.1. Mengelas pekerjaan tidak lain adalah Waktunya lama Logam bisa melengkung Tidak mampu untuk mengerjakan logam besar tebal Struktur logam berubah Lebih boros di banding dengan las busur.1. Bisa digunakan untuk jenis logam dengan terutama . Baja Jenis ini akan sulit bila di las Kelebihan dan Kekurangan pada las oksi asetilin: Bisa untuk mengerjakan plat tipis. Baja carbon rendah singkat Untuk tebal. Baja Paduan X.1. Las oksi asetilin ialah: logam proses dengan yang Hampir semua jenis logam dapat di sambung dengan las antara lain: penyambungan menggunakan proses panas diperoleh dari hasil pembakaran gas oksigen bagian dan gas asetilin. Lebih lieniat pengelasan sesudah tanpa maupun pemanasan sebelum pencairannya untuk baja carbon 294Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan . penyambungan untuk yang m e n g a n d u n g karbon tinggi tertentu. paduan Ferik adalah baja dengan kadar campuran yang elemen- elemennya tidak lebih dari 20 %.'besar .1. kedua logam X. JENIS LOGAM YANG DAPAT DI LAS.Baja paduan Ferik Yang dimaksud dengan baja permukaan dipanaskan hingga mencair dan bagian yang telah mencair dimasukan bahan tambah hingga terpadu menjadi satu.3 %. Las busur Waktu pengelasan lebih X. menyambung dua logam dan atau logam paduan dengan cara memberikan panas baik di atas atau di bawah titik cair logam tersebut baik dengan tekanan maupun tambah tekanan di tambah logam maupun logam tanpa pengisi tanpa pengisi/bahan X.

Besi tuang bisa di las di dalam ruang atau dapur open 6 0 0°c X.2. Baja Chroom Nikel Austenik yaitu :Dilakukan pemanas-an pendahuluan p a d a t e m p er t a t ur 79 0 °c .3.Desain dan Produksi Kriya Logam tinggi memerlukan pemanasan dan Kesulitan pengelasan tinggi utama besi C.kemudiandiingink an mendadak ke dalam air.3 % C.3. X. Baja chroom Diperlukan panas panda-huluan dan di lakukan perlahan-lahan. dilakukan dengan setinggi 250°c dari pencairan 1050°c dingin-kan mendadak di dalam menggunakan elek t r oda k husus at au deng an f lux k husus. kotor. Besi tuang Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan keropos 295 .1.3. diinginkan tadi dan filler metal cair dapat melewati serta mengisi celah-celah kemudian dinginkan di dalam pasir. I 1. pendinginan Bisa juga X.. Caranya bersihkan permukaan.1. Hal ini untuk kadar permukaannya menghindari pengerasan.3. panaskan 400°c udara pertahankan pada temperatur 730°c. di tuang dalam adalah menggunakan elektroda dengan kadar hederogen rendah.1. Kemampuan penyerapan gas dari logam cair sehingga mudah X. berikan pasta sepanjang yang akan di las.1. PENGELASAN LOGAM NON FERRO Pengelasan pada logam non ferro di hadapkan pada banyak kesulitan yaitu kecenderungan untuk membentuk axida film.1. Kesulitan utama yang di hadapi X. ujung Naikkan yang temperatur akan di pada sambung X.4. baik. dalam p e n g e l a s a n b a j a i n i mudah terjadi keretakan. kapur atau asbes. Bila dipanaskan 1050° c dan didinginkan mendadak ke dalam air akan mempunyai sifat mekanis yang.1. dingin-kan pada temperatur 600°c dan diinginkan ke dalam udara bebas. Baja Mangan Austenik Baja ini mengandung 11 -14 % Mn. Baja paduan menengah dan tinggi d e ng an s am bi l t em per at u r d i lak uk a n pengelasan.2.3. P a st a m e n c a i r d a n menghasilkan masa yang meninggalkan ujungujung setinggi 300° c setelah pencairan logam las panaskanpada1100°c.3.

Desain dan Produksi Kriya Logam

penghantaran koefisien muai

panas

dan

listrik,

X.2.3.

Pengelasan

aluminium

dan

yang tinggi mudah

Paduannya Lakukan pemanasan panda-huluan pada 450°c cairkan pada sekitar 657° C pertahankan pada 350°c dan dinginkan yang pelan-pelan. utama dalam, adalah

tumbuhnya butiran karenapemanasan dll Oksigen menganggu yang terbentuk ikatan

terbentuknya

antar butiran logam di dalam logam las, dapat menurunkan kekuatan serta keuletan.

Kesulitan mengelas aluminium

aluminium tidak pada

memberikan waktu akan

Suatu

hal

yang

penting

dalam

tanda-tanda mencair.

pengelasan logam non ferro adalah menciptakan perlindungan atau Flux yang mencegah terjadinya oxidasi pada logam las. Pengelasan tembaga Lakukan pemanasan pendahuluan pada 550°c kemudian 950° c naikkan untuk

X.2.4. Pengelasan Magnesium Prosedur perlakuan pema-nasan mirip dengan aluminium hanya titik cairnya 650° c. X.2.5. Mengelas Tembaga, Tembaga adalah termasuk logam nonfero dar i yang dapat dik et ahui m er ah

temperatur mencairkan turunkan

hingga

logamnya

kemudian 550°c

war nan ya dengan

yait u

pada

temperatur

tembaga

sifat-sifatnya

dan dinginkan mendadak pada air. X.2.1. Pengelasan Kuningan Lakukan pemanasan awal hingga 500°c cairkan pada sek it ar 1050°c pert ahankan pada 700°c s e l am a beberapa saat da n d i n g i n k an

sebagai berikut: Kekuatan tarik Berat jenis Titik cair = ± 220 mpa

= 8,9 yr/cn13 = 1030 ° c tembaga yang

Paduan-paduan

dapat di las dengan las Aluminium tembaga Nikel tembaga Timah tembaga Seng tembaga (kuningan)

s e c a r a berlahan lahan. X.2.2. Pengelasan Bronze Lak uk an pem anasan pen- dahulun pada 450°c cairkan pada sekitar

1000°c pertahankan pada 500° c dan lalu diinginkan ke dalam air. X.3.KAWAT LAS DAN FLUKS X.3.1. Kawat Las

296Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan

Desain dan Produksi Kriya Logam

Kawat las adalah bahan pengisi yang berbentuk kawat atau batang kecil, diperlukan pada pengelasan untuk menambah kekuatan las. Kawat las dapat berupa baja lunak, besi tuang, baja tahan karat, logam paten dan aluminium. Ukuran lebih-kurang 90 cm panjang dan 1,5; 2,6; 3,2 sampai 9,5 mm garis tengah. Khusus kawat las alum inium

Angka di belakang huruf: Angka dibelakang huruf: Menunjukkan maksimum kekuatan hasil tarik

pengelasan

dikalikan 1000 dalam satuan psi (1 kg/cm2 = + 14,7 psi) X.3.1.2. Penggunaan

Bersihkan kawat las dari minyak, karat clan kotoran lain. Tekuklah ujung kawat las waktu dipergunakan, agar tidak menusuk orang lain. Hematlah pemakaiannya dengan menghubungkan dengan yang barn. X.3.1.3. Penyirnpanan Kawat las disimpan pada tempat yang kering clan masukkan pada bungkusnya, agar mudah mengetahui komposisi dan kegunaannya. X.3.2. Fluksi Kegunaan fluksi adalah: sisa kawat las

kadang-kadang berbentuk gulungan kawat atau kawat las berselaput fluksi dengan panjang + 70 cm. Kawat las baja lunak biasanya dilapis dengan tembaga, agar tidak berkarat waktu disimpan.

Gambar 473 kawat las

a.

membersihkan

bagian

yang

akan disambung; X.3.1.1. Tanda-tanda (Kode) Kawat Las Menurut American Welding Society (AWS), maka kawat las yang membentuk kawah udara, menurunkan titik cair oksida logam (lapisan oksida). Fluksi adalah bahan kimia yang berbentuk serbuk, pasta atau las terak, terhadap pelindung oksidasi

dibungkus seberat + 25 kg dengan spesifikasi kawat las sebagai berikut: B = Untuk mengelas bahan dengan keliatan yang tinggi A = Untuk bahan keliatan rendah;
Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan

297

Desain dan Produksi Kriya Logam

cairan, bahkan kadang-kadang disalutkan pada kawat las. Mengelas baja tidak perlu memakai fluksi, 1560 C, mencairkan pada
0

aluminium, besi tuang, dan baja tahan karat.

karena

suhu

cair tinggi logam. besi

baja

±

cukup oksida

untuk Tetapi tuang cair

pengelasan

diperlukan fluksi,

karena titik

oksida besi tuang lebih tinggi dari titik cair besi tuangnya sendiri.

X.3.2.1. Klasifikasi Penggunaan Fluksi Fluksi sangat diperlukan untuk

mematri dan mengelas bahanbahan seperti paduan perak, paduan tembaga, baja tahan karat, dan non fern lainnya. Fluksi dikasifikasikan sesuai dengan proses yang akan dilaksanakan, dan dibedakan pula untuk setiap bahan sebagai berikut: Gambar 476 penggunaan flux

X.3.2.1.1.Untuk mematri: Aluminium, paduan tembaga, pelat galvanis, pelat baja, dan baja tahan karat.

X. 4.

Persiapan Mengelas

Bersihkan permukaan dari kotoran karat, minyak, cat dll.

X.3.2.1.2. Untuk mematri keras dan las patri: Aluminium, baja, besi tuang, paduan tembaga, dan baja paduan. Persiapan bent uk kampuh, untuk t ebal kurang dari 3,5 mm digunakan kampuh I lebih dari 3.5 mm dengan kampuh V. X.3.2.1.3. Untuk mengelas:

298Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan

Desain dan Produksi Kriya Logam

Tip/mulct

pembakar

sama

dengan

Kedudukan pembakar kira-kira 60° c terhadap benda kerja bahan

mengelas baja lunak (lihat tabel) .

tambah 15 - 30° c pada ujung Kawat Kas Macam kawat Las untuk mengelas pembakar harus digerakan cepat supaya tidak lubang. Sebelum

tembaga. -Phos copper -Copper -Diaxidised copper

pengelasan menjadi dingin kirakira 800° c pukulah rigi-rigi pelanpelan untuk mengurangi keretakan.

Flux Untuk mengelas tembaga digunakan jenis flux tertentu yakni copper and brass flux.

X.5.4. Mengelas Kuningan Mengelas kuningan prosesnya

sama dengan mengelas logam tembaga karena kuningan tidak lain adalah paduan tembaga dengan

Untuk

mengelas

tembaga

sebaiknva

seng.

diberi dasar/landasan yang terbuat dari ashes. X. 5.5. Mengelas Aluminium

Besarnya gap untuk tebal -1 mm besarnya gap 0 untuk tebal -2 mm besarnya gap 1mm untuk tebal -3 mm besarnya gap 2 m

X. 5.5.1. Sifat aluminium Lunak dengan kekuatan tarik 75 Mpa. Ringan, berat jenis 2.7 9/CM3 Titik cair rendah 658°c,

tergantung unsur paduan X. 5. Proses pengelasan : X. X.5.1. Melakukan pemanasan awal pada sebuall bagian logam yang akan di Las hingga berwarna hitam. 5.5.2. Persiapan mengelas

Aluminium Dengan aluminium mempersulit adanya lapisan oksidasi sangat proses di sarankan

akan

X.5.2. Menggunakan nyala api netral

pengelasan,

maka

bagian yang akan di sambung di las X.5.3. Teknik pengelasan harus di bersihkan kemudian di lapis dengan flux.
Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan

299

1. Sudut pembakaran 45°c terhadap bagian logam yang sudah dilas/lebur akan tetapi gerakan mundur kearah bagian yang belum dilas. den-an j e n i s dasar f i l l e r d a l a m pemakaian flux perhatian petunjuk yang m e n yer t a in ya. Apabila brender berada di tangan kanan gerakan las dari kanan kekiri be . X. c a r s p e m a k a i a n h a r u s d i oleskan pada bahan dasar dst. Gambar 475 gerakan las kekiri Nyalakan api korburasi lembut Panaskan merata terlebih dahulu agar tidak terjadi keretakan.g .6. Flux Gunakan jenis flux bahan yang sesuai dan tergantung ketebalan plat untuk bahan lebih dari 3 mm diameter kawat Las sama dengan tebal plat.2. Gerakan ke kanan (mundur) dalam teknik ini nyala api diarahkan ke Gunakan teknik mengelas arah kiri. X.6. Gerakan ke kiri (maju) di dalam gerakan ini n yala ap i dar i br ender dig er ak an dan di aluminium u k u r a n m u l u t p e m b a k a r s a t u n o m o r dibawah untuk mengelas baja. untuk plat 30° berhentilah bila sudah tebalnya dibawah 4. c) Mulut pembakar X. dari tebal tipisnya dalam proses pengelasan.Desain dan Produksi Kriya Logam Persiapan kampuh. Teknik ini digunakan untuk mengelas logam dengan ketebalan kurang dari 5 mm. lanjutkan lagi setelah dingin.0 nim cukup den-an kampuh I.gitu sebaliknya.6 Ada Gerakan Mengelas dua macam gerakan di Pemilihan ukuran mulut pembakar sangat tergantun . permukan benda kerja sudut pilah ± 300Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan . arahkan ke bagian yang akan di Pemilihan Kawat Las Pemilihan kawat las besarnya las. mencapai max 5cm. m is al h ar us d i cam pur d e n g a n a i r .

tetapi kadan g k a d a n - Kawat Las. Disamping itu juga mengatur bentuk rigi. Gerakan Pembakar harus melinakar atau siksak.6. Gerakan tidak hanya maju. tergantung dari lebar dan bentuk Maksud gerakan pembakar adalah untuk mengatur pemanasan bahan dasar. dengan mengatur cairan kawah las yang terjadi agar benar-benar terpadu dan menembus ke dalam celah sambungan hingga Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan 301 . mendaptkan panas yang hingga keduanya dapat m e n c a i r dalam waktu yang sama. Gambar 477 gerakan pembakar las Gambar 476 gerakan las kekanan X.Desain dan Produksi Kriya Logam Apabila brender di tangan kanan menghasilkan bentuk rigi-rigi las Yang menghasilkan baik dan kuat. kampuh las.3.3.6. Gerakan Pembakaran kawat las tidaklah tetap untuk setiap pengelasan.6. X.1. Gerakan Kawat Las Gerakan pembakar dan gerakan dan X. gerakan las dari kiri kekanan begitu juga sebaliknya sudut tip dengan benda kerja ± 50 dan filler/bahan tambah ± 30 teknik ini digunakan untuk mengelas logam dengan ketebalan dari 5 mm.3.2. agar kedua tepi sambungan merata.

Desain dan Produksi Kriya Logam Gambar 478 gerakan kawat las Gambar 479 posisi pengelasan X. Sambungan plat Bawah tangan (flat position) sambungan pelat Gambar 480 bentuk sambungan T 302Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan .3.3. Maka dengan demikian dalam pengelasan ini harus mengikuti mana prosedur pengerjaan ini yang dan dalam pengerjaan bermacam-macam posisi.6. Posisi Mengelas Posisi bawah tangan (flat positinonal) adalah merupakan dasar dari pengelasan sebab dalam pengerjaan pelat mudah dikerjakan bila dibandingkan dengan posisi lainnya. yaitu Macammacam posisi pengerjaan las yaitu a.

X. digosok dengan kertas ampelas atau dihilangkan adalah minyak/oli. Kotoran ini dapat dihilangkan dengan cara dikikir.2. dengan thinner. Beberapa contoh pembersihan mekanik permukaan secara X.Desain dan Produksi Kriya Logam yang akan dilas dilakukan secara mekanik.7. Bahan yang akan dilas harus bersih dan kering.7.1. permukaan Prosedure membersihkan X. X. terdapat cat dan X. Bentuk-bentuk sambungan.7.3.1. Oleh karena itu setelah anda menerima bahan. disikat balk dengan sikat Gambar 481bentuk sambungan pipa karat maupun gerinda karat. PERSIAPAN BAHAN wool/jax dll. Kotoran-kotoran pada bahan yang biasa karat. Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan 303 .7.1.7.4. hendaknya diteliti lebih dahulu sebelum dilas. tergantung dari jenis kotorannya.7. dive rinds digosok dengan kertas ampelas/glass X.1.1.1. Cat Cat yang menempel pada permukaan bahan dapat dihilangkan dengan jalan : disikat dengan gerinda karat atau sikat kawat. Oli/minyak Untuk membersihkan kain lap oli atau dapat majun Untuk membersihkan permukaan benda kerja yang akan dilas dapat dilakukan dengan 2 cara yaitu : secara mekanik dan secara kimia. Tetapi pada umumnya pembersihan permukaan benda kerja digunakan kemudian bisa dibakar dengan nyala oksi asetilin. Untuk bahan membersihkan secara mekanik permukaan ini ada beberapa cara . Karat.

Gambar di camping menunjukkan contohcontoh bentuk sambungan yang banyak digunakan. sambungan tumpul kampuh I terbuka. besarnya gap kurang lebih 2 mm.1. meliputi regulator oksigen dan regulator asetilin. X. Slang las. Las oksi asetilin terdiri atas beberapa bagian utama. Sambungan tumpul kampuh V terbuka.Sambungan tumpul Sambungan tumpul kampuh I tertutup ini digunakan terutama untuk pelat-pelat tipis di bawah 1.Desain dan Produksi Kriya Logam Bentuk sambungan pada las oksi asetilin dipengaruhi oleh bentuk konstruksi dan tebal bahan yang akan disambung. Di bawah ini akan dijelaskan satu persatu peralatan las oksi asetilin. Besarnya gap sesuai dengan tebal bahan yang dilas.7.5 s. Sebelum melakukan pengelasan oksi asetilin terlebih dan rinci yang dulu anda harus mengenal secara peralatan m e m p e .0 mm.4. digunakan plat pada yang X.2.0 — 5.8.7.d 3 mm. Disamping itu harus juga memahami fungsi masing-m a s i n g p e r a l a t a n X. meliputi slang oksigen dan slang asetilin 304Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan . yaitu Silinder gas. Sambungan sudut Sambungan sudut luar Sambungan sudut dalam Sarnbungan tumpang Sambungan tepi/pinggir Sambungan ini biasanya tanpa bahan tambah dan menggunakan plat/bahan yang tipis. Peralatan Las Oksi Asetilin G a m b ar 482 B en t uk .4.1.5 mm.l a j ar i peralatandipergunakan.1. digunakan pada sambungan pelat yang mempunyai tebal antara 4. dan bagaimana pengoperasiannya. meliputi silinder oksigen dan silinder asetilin.b e nt uk s a m b u ng a n sambungan-sambungan mempunyai tebal antara 1. Regulator gas.

mengalikan volume silinder dengan tekanan di dalamnya. Di dalam peralatan las oksi asetilin terdapat due macam silinder. a bermacam-macam. SILINDER GAS Silinder gas adalah botol atau tabung yang digunakan untuk menyimpan dan mengangkut gas. Pada bagian atas silinder terdapat kran/katup untuk mengisi dan mengeluarkan gas. X. Pada Binding silinder biasanya terdapat tabel yang menyatakan jenis gas. Isi oksigen di dalam silinder dapat dihitung dengan Gambar 483 Tabung Oxygen dan Acetelyne Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan 305 .8.1. isi gas. Cara menghu-bungkannya ialah dengan mengeras-kan/memutar kearah kanan searah jarum Jam karena ulirnya adalah ulir kanan. supaya tetap bersih dan aman. yang banyak digunakan untuk mengelas adalah yang berukuran 5000 1. 6000 1 atau 7000 1. ditutup dengan Cutup baja. pada umumnya dilengkapi dengan 1 set tip/ mulut pembakar. Isi gas di dalam fi-.1. Pada kran katup silinder terdapat ulir untuk menghubungkan slang dengan regulator. yaitu silinder oksigen dan silinder asetilin.1. dengan jalan memasukkannya pada kran kemudian diputar ke kanan. misalnya volume silinder 401iter 150 dan kg/cm2 tekanan make di isi X.Desain dan Produksi Kriya Logam Pembakar.7. tanggal pengisian dan tahun pemeriksaan. Silinder ini dilengkapi dengan keping pengaman yang terdapat pada kran/katup silinder. Silinder oksigen Silinder oksigen dibuat sesuai dengan keperluan untuk menyimpan oksigen dengan tekanan sampai 150 kg/cm2 (2200 psi). Bila silinder tidak sedang digunakan hendaknya kran dalamnya oksigennya 40x50=6000 liter.

SILINDER ASETILIN derajat Celcius. Kalau ternyata masih bocor. 2. yang dapat melebur dan men. 306Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan .5 kg/cm2 (250 psi). Tekanan gas asetilin dalam silinder apabila masih penuh 17. kapas).8. cair pada suhu lebih kurang 100 X. bawalah keluar ruangan di tempat terbuka. dalam keadaan berisi maupun kosong. dalam keadaan tidur cairan aseton dalam silinder akan dapat mengalir dan menyumbat lubang-lubang pada katup silinder. Apabila silinder karena menjadi sesuatu panas. Behan berpori ini berfungsi untuk menyerap aseton dengan maksud agar permukaan aseton dapat melarutkan gas asetilin lebih lugs. maka kran tersebut dapat dikeraskan dengan kunci yang ukurannya sesuai. sebab sumbat Di dalam silinder asetilin berisi bahan berpori (misalnya as.Desain dan Produksi Kriya Logam Gambar 485 Tabung Asetilin Silinder Gambar 484 Las karbit asetilin dilengkapi dengan sumbat pengaman yang terdapat pada dasar silinder. Bila ada kebocoran pada kran silinder. pengaman akan melebur dan akan memberi jalan ke luar bagi gas asetilin. bes. Silinder asetilin harus disimpan tegak.1.

Manometer adalah alat penunjuk tekanan isi silinder dan tekanan kerja. Regulator Regulator asetilin Penunjuk tekanan kerja Penunjuk tekanan isi botol Handel pengatur tekanan kerja X. Gambar 486 Regulator Ii. Untuk mengeraskannya diputar ke kiri atau berlawanan arah jarum jam. Regulator atau alat pengatur tekanan berfungsi untuk Mengetahui tekanan isi silinder Menurunkan tekanan isi menjadi tekanan kerja Mengetahui tekanan kerja Menjaga tekanan kerja tetap (konstan) meskipun tekanan isi berubah. Ulir pada silinder asetilin ini adalah ulir kiri. Pada uraian ini akan dibahas lebih dalam mengenai regulator. dibandingkan dengan manometer tekanan kerja. REGULATOR Informasi : Bagian utama peralatan las oksi asetilin setelah silinder gas adalah regulator..Desain dan Produksi Kriya Logam Pada kran/katup silinder terdapat mur untuk menghubungkan dengan regulator.8. Bagian-bagian lain di samping manometer adalah Baut penghubung silinder Baut pengatur tekanan kerja Saluran pengeluaran gas Ceping pengaman a Bila kran/katup silinder dibuka.2. Mano-meter tekanan isi mempunyai skala lebih besar bila. Pada regulator terdapat dua buah alat penunjuk tekanan atau biasa disebut manometer. baik regulator Gambar 487 bagian regulator Dihubungkan pada brender Ulir penghubung tabung Saluran oksigen dari botol Keterangan bagian- oksigen maupun regulator asetilin. gas dari silinder masuk ke ruang manometer tekanan isi silinder Besarnya tekanan isi silinder dapat dibaca melalui manometer isi Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan 307 .

maka gas akan masuk kemanometer tekanan kerja. Ukuran slang las. Tekanan isi botol 20 s. Sifat slang las.5 kg/cm2 Gambar 488 Slang las X.8.8. Pada waktu mengikat.1. Slang merah.Desain dan Produksi Kriya Logam Fungsi b. Slang oksigen harus tahan terhadap tekanan 20 kg/cm2 Tahan api/panas Lemas/tidak kaku. Slang asetilin harus tahan tekanan 10 kg/cm 2. baik slang oksigen maupun slang asetilin. SLANG LAS X. diperkuat dengan bahan tahan panas. lalah 3/16" dan Bagian utama peralatan las oksi asetilin setelah silinder gas dan regulator ialah slang las.d 30 kg/cm2 Regulator asetilin berulir kiri. Slang las asetilin harus mempunyai sifat Kuat. Gas dari ruang manometer tekanan kerja masuk ke pembakar las melalui selang Regulator oksigen berulir kanan. Bila baut pengatur manometer tekanan isi diputar searah jarum jam. Bahan slang Slang dibuat dari karet yang berlapislapis dan. Tekanan isi botol 200 s.3. Sedangkan untuk membuka diputar ke arah kanan atau searah dengan jarum jam.3. Slang oksigen mempunyai warna hitam/biru/hijau.d 3. 308Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan .d 35 kg/cm2 Tekanan kerja 2 s.3. tekanannya bisa dibaca pada manometer tekanan kerja slang las adalah untuk mengeluarkan gas dari silinder ke pembakar. Pada waktu mengikat. sedangkan untuk membuka diputar ke arah kiri atau berlawanan dengan arah jarum jam.8.2. besarnya diameter-dalam slang las ada bermacam-macam dan ukuran yang paling banyak dipergunakan 5/16". putaran ulirnya ke arah kanan atau searah dengan jarum jam. Selanjutnya akan dibahas lebih dalam mengenai slang las.d 350 kg/cm Tekanan kerja 20 s. asetilin mempunyai warna X. putaran ulimya ke arah kiri atau berlawanan dengan arah jarum jam.

Slang las tipe kedua ini lebih enak dipakai karena terpuntir.8. Di dalarn pengnIInaannya slang las ini tidak dibenarkan Baling dipertukarkan. punyai tanda warna hitam atau biru Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan 309 . Katup oksigen pembakar memX. perbedaan kekeliruan berwarna warna ini pada pemasangan slang. PEMBAKAR LAS Fungsi pembakar las: Mencampur asetilin dengan oksigen Mengatur pengeluaran campuran gas Mengadakan nyala api Gambar 489 Alat penyambung (nipel) mudah digulung dan tidak menyalurkan selanng. Sedangkan gas asetilin merah. Gas oksigen dan gas asetilin dapat tercampur secara homogen dalam pembakar bila katup oksigen dan katup asetilin dibuka. Untuk menyalurkan gas oksigen pakailah slang yan g mempunyai warna biru atau untuk pakailab Dengan dihindari hitarn atau hijau. Nepel oksigen berbentuk setengah bulat.4. sedangkan nepel asetilin berbentuk tires Mur pengikat untuk oksigen mempunyai ulir kanan sedangkan mur pengikat untuk asetilin ulir kiri.1. Prinsip kerja pembakar las. dapat waktu Macam-macam pembakar : Pembakar Demikian pula terhadap bentuk alat-alat penyambung slang dibedakan sbb Nepel (alat penyambung) pada kedua ujung slang dibuat berlainan.8. melalui pembakar dan dapat dinyalakan untuk keperluan pengelasan.4.Desain dan Produksi Kriya Logam Dalam perdagangan antara slang oksigen dan asetilin ada yang berdiri sendiri dan ada pula yang kedua slang itu diikat menjadi satu. Pada keadaan seperti ini gas campuran akan keluar Mur pengikat untuk oksigen berbentuk segi enam rata dan mur pengikat untuk asetilin berbentuk segi enam ditakik. injector) Pembakar tekanan rata type mixer) tekanan rendah (type X.

Nyala api oksigen dengan asetilin mempunyai temperatur paling tinggi bila dibandingkan dengan nyala api oksigen dengan bahan-bahan lainnya. pembakar tekanan rata pembakar tekanan rata digunakan X.8. Pembakar type ini biasanya diguna-kan untuk gas asetilin dari generator. baik asetilin maupun oksigen dapat dilihat pada tabel. erbedaan antara pembakar tekanan rendah dan pembakar tekanan rata ialah sbb pembakar tekanan rendah Biasanya digunakan untuk gas asetilin dari silinder. Untuk memilih perlu ukuran mulut pembakar dipertimbangkan hal-hal. kemudian keluar melalui pipa pencampur dan mulut pembakar. pembakar type ini 310Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan . sebagai berikut : Tebal bahan yang akan dilas Jenis bahan Proses pengelasan pencampur dan bercampur.2. pembakar masing-masing dipergunakan mulut untuk Gambar 491 Tip (mulut pembakar) untuk pengelasan dengan Iconsumsi gas tekanan tinggi atau tekanan sedang.4. yaitu antara 50 s. Kedua gas masuk ke dalam mengelas tebal bahan yang berbeda. Pada pembakar type ini tekanan kerja oksigen dan tekanan kerja asetilin sama besaniya. Gambar 490 Pembakar las bertambah dan menarik gas asetilin ke dalam pipa pencampur yang kemudian keduanya bercampur dan siap untuk dibakar.Desain dan Produksi Kriya Logam sedang katup asetilin pembakar biasanya digunakan untuk gas asetilin dari silinder. Pada umumnya sebuah pembakar dilengkapi dengan satu set mulut pembakar. hanya tertera nomor mulut saja. Tip atau mulut pembakar. p berwarna merah. Untuk kapasitas mulut dan tekanan kerja.d 70 kg/cm2.

5-2 2-4 4-6 6-9 9. Ukuran kunci yang dipakai harus pas Apabila bagian-bagian las oksi asetilin sudah siap untuk di pasang.Desain dan Produksi Kriya Logam Seperti halnya macam-macam Kunci pas atau kunci Inggris Kunci keran/katup silinder Obeng Sarung tangan pembakar. Karena bagian-bagian las oksi asetilin mempunyai slot penyambung yang berbeda-beda ukurannya. Penggunaan ukuran tip berdasar-kan tebal bahan.9. sangan hendaknya disediakan 1 set kunci pas atau sebuah kunci inggris. katup silinder gas. mulut pembakarpun ada dua macam. Tabel 18 Penggunaan mulut pembakar dan tebal plat Type Injector Ukuran tip 1 2 3 4 5 7 8 tebal bahan (mm) 0. adalah baja lunak dengan proses las cair.9.9. yaitu untuk pembakar mixer dan pembakar injector. Dalam hal ini jenis bahan tsb. ialah Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan agar tidak merusak bagian yang dikeraskan ataupun yang dibuka. X.2. Kunci pembuka katup silinder Fungsi kunci ini untuk membuka dan menutup.15 Kunci pas digunakan untuk mengikat dan membuka sambungan yang Gambar 492 alat untuk merangkai las asetilin menggunakan ulir/drat.1. Alat-alat tsb.5 -1 1-2 2-4 4-6 6-9 14 -20 20-30 Type mixer X. maka untuk memudahkan atau memperlancar proses pema- X. Kunci Pas Ukuran tebal tip 8 10 12 15 20 bahan (mm) 0. ALAT-ALAT UNTUK MEMASANG BAGIAN-BAGIAN LAS OKSI ASETILIN. selanjutnya perlu dipersiapkan alat-alat yang akan digunakan untuk memasangnya. Di dalam uraian ini akan dibahas lebih terinci mengenai alat-alat yang akan digunakan untuk memasang bagian-bagian las oksi asetilin. 311 .

ka katup silinder sebentar. Bahwa perbedaan utama antara regulator oksigen dan regulator asetilin adalah jenis ulir pada baut penghubungnya. MEMASANG PERALATAN LAS OKSI ASETILIN kepala baut yang didesain khusus untuk membenamkan ujung obeng. oli. Obeng Fungsi obeng ialah dan untuk membuka Gambar 493 Sarung Tangan Asbes mengikat/mengeraskan X. Baut penghubung kemungkinan yang melindungi benturan tangan dengan benda-benda cukup berat dan tajam. memasang-nya kegiatan disiapkan. Kunci yang sudut-sudutnya sudah bulat akan memecahkan katup silinder. Obeng ini banyak digunakan untuk mengeraskan atau membuka cincin pengikat pada ujung selang las baik yang akan X. Nyaman dipakai Tahan panas. persyaratan.9. Memasang Regulator Apabila bagian-bagian utama las oksi asetilin dan alai-alai selesai untuk disambungkan pada regulator maupun pada pembakar las. ini.10. X.1. X.4.3. kunci yang baik mempunyai lubang segi empat dan sudutnya masingmasing 90 derajat. 312Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan . Fungsi sarung tangan adalah dari untuk adalah memasang regulator pada silinder. Sarung tangan.9. Sarung tangan yang dipakai harus memenuhi untuk regulator oksigen mempunyai ulir kanan dan baut penghubung pada regulator asetilin ulir kiri. antara lain : Bersih.10.Desain dan Produksi Kriya Logam Periksalah sudut-sudut kunci pembuka katup. tidak mengandung minyak. debu atau kotoran yang mudah terbakar. adalah pertama selanjutnya Langkah memasangnya. misalnya dibuat dari kulit atau asbes Prosedur memasang regulator pada silinder Membersihkan ulir pada silinder dengan cars menibu.

Teknik pemasangan slang oksigen dan slang asetilin pada prinsipnya Pasanglah regulator oksigen pada sama. berminyak atau sarung tangan yang mengandung minyak/olie. meskipun demikian silinder oksigen dan regulator asetilin pada silin der asetilin.10. Prosedur Pemasangan Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan 313 . maka pakailah kunci pas yang ukurannya sesuai dan lanjutkan pemutarannya secara perlahan-lahan Gambar 494 memasang regulator ialah memasang slang pada regulator. langkah selanjutnya sudah terasa berat. tidak boleh dipertukarkan.Desain dan Produksi Kriya Logam Yakinkan bahwa katup regulator sudah tertutup.1. MEMASANG SLANG LAS Apabila pemutaran dengan ta-ngan Setelah selesai memasang regulator pada silinder. Untuk regulator oksigen diputar ke kanan/searah jarum jam dan untuk regulator asetilin ke kiri/berlawanan arah jarum jam.10. slang las pun ada dua macam yaitu slang sampai betul-betul terikat kuat. X. X. penggunaan kedua slang tsb. tetapi apabila belum putarlah baut pengatur regulator ke kiri. Slang oksigen harus dipasang pada regulator oksigen Jangan menggunakan tangan yang dan slang asetilin harus dipasang pada regulator asetilin. Seperti halnya regulator. Memasukkan baut penghubung regulator ke dalam lubang berulir yang terdapat pada silinder.2.2. Putarlah baut penghubung regu-lator dengan tangan perlahan-lahan. Hal yang perlu diperhatikan dan oksigen untuk menyalurkan gas dilaksanakan regulator ialah: pada pemasangan asetilin dari regulator ke pembakar.

arah (ke kunci dengan atau menggunakan inggris kunci pas yang sesuai ukurannya. Lakukan hal yang sama untuk X. pemasangan slang asetilin pada nepel regulator asetilin.10. cabutlah lagi dan berilah sedikit sabun detergen pada nepel dan ujung slang las. pemasangannya adalah : Untuk slang oksigen diputar searah jarum jam (Ice kanan). dan Untuk lebih Hal yang perlu diperhatikan : Pemasangan slang las tidak boleh tertukar Jangan menggunakan tangan yang berminyak selama memasang slang las. asetilin jarum diputar jam berlawanan kiri). tekanlah slang sehingga seluruh nepel masuk di dalam slang. jangan sekalikali menggunakan oli Gambar 495 cincin pengikat kemudian masukkan lagi ujung slang las itu dan tekan lagi. Prinsip pemasangan ujung slang pada pembakar ini tidak berbeda dengan 314Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan . Apabila penekanannya berat. ikatlah slang pada nepel dengan cincin pengikat. untuk ini gunakan obeng. Longgarkan cincin pengikat pada ujung slang oksigen kemudian masukkan ujung slang pada nepel regulator oksigen. maka prosedur dan sebuah ujung slang asetilin selesai dipasang pada masing-masing nepel regulatornya. dipasang maka ujung lainnya MEMASANG memperkuat merapatkan sambungan. Apabila belum. PEMBAKAR Setelah sebuah ujung slang oksigen Catatan : Apabila pada ujung slang terdapat mur penghubung.Desain dan Produksi Kriya Logam Periksa apakah pada kedua ujung slang sudah terdapat cincin pengikat.3. sedangkan untuk slang pada nepel pembakar. lengkapilah kedua ujung slang dengan cincin pengikat yang ukurannya sesuai dengan diameter slang.

akan sangat berbahaya. dapat menimbulkan mengeraskannya. Lanjutkan pengikatan itu dengan kunci pas atau kunci inggris dengan ukuran yang sesuai sampai tidak dapat terputar lagi. Untuk itu baca dan fahami kembali prosedur pemasangan pada nepel regulator.4. keeiinya. kebocoran adanya sambungan tsb. kemudian putarlah Gambar pembakar 496 Dudukan tip pada perlahan-lahan searah jarum jam dengan tangan sampai tidak dapat berputar lagi. Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan 315 . yaitu : Letakkan mulut pembakar lurus pada ujung pembakar. Setelah semua bagian las oksi asetilin Masukkan mur mulut pembakar pada ujung pembakar. Masukkan pembakar mur pada segi enam mulut kebakaran atau ledakan. Periksa dahulu dari karena pada sambungan-sambungannya Putarlah perlaban-lahan searah jarum jam dengan ta. jangan sekab-kali menggunakan alat X. selesai dirangkai hendaknya jangan langsung dipakai.9. ujung pembakar. Memasang tip/mulut pembakar Ada 3 (tiga) macam cara dalam membentuk sambungan antara mulut pembakar dan pembakarnya. ngan sampai penuh. Jangan menggunakan alat untuk kemungkinan dengan kebocoran. betapapun. terutama untuk gas asetilin.Desain dan Produksi Kriya Logam pemasangan ujung slang pada nepel regulator. MEMERIKSA SALURAN GAS SALURAN— untuk memutarnya. Selanjutnya di dalam topik ini akan dikaji hal-hal sbb Alat dan bahan untuk memeriksa sambungan Tanda-tanda adanya kebocoran Prosedur pemeriksawi kemudian putarlah perlahan-lahan searah jarum jam dengan tangan sampai terasa berat.

Obeng.4. baik yang besar maupun yang keeil. Apabila pada ujung slang tidak terdapat cincin pengikat.4.1.4.1. Alat dan bahan untuk Bahan yang diperlukan sambungan kebocoran untuk dari adalah memeriksa sambungan Alat dan bahan yang diperlukan. Untuk kebocoran oksigen tidak 316Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan .1. Alat ini digunakan untuk atau Kebocoran diketahui dari sambungan dapat melonggarkan Kebocoran sambungan yang cukup besar akan menimbulkan suara yang berdesis. didengar apabila kebocoran sambungan kecil. X. Tanda ini hanya dapat diketahui apabila ada kebocoran gas asetilin.Alat Kunci katup silinder kunci ini digunakan untuk membuka dan menutup katup silinder.10. X.Desain dan Produksi Kriya Logam X. maka obeng ini tidak perlu dipersiapkan. Kuas ini digunakan untuk memoleskan bahan yang berupa air sabun pada setiap sambungan. Setelah diberi air sabun maka apabila ada kebocoran pada sambungan akan Kuas.10. Suara ini tidak akan dapat mengeraskan sambungan-sambungan.10. X.2.4. Bahan : Prosedur Pemeriksaan dapat dilihat adanya buili atau buss yang keluar. volume kurang lebih 1 : 5.4.1.10.2 kebocoran Tanda-tanda adanya Satu set kunci pas atau sebuah kunci Inggris. Dengan air sabun ini dapat diketahui adanya kebocoran. Obeng diperlukan untuk melonggarkan atau mengeraskan baut pada cincin pengikat slang. melepas. Gunakan ukuran kuas yang kecil. dengan antara air perbandingan dengan sabun X.3. untuk memeriksa sambungan dari memeriksa kemungkinan kemungkinan kebocoran adalah campuran air dengan sabun bentuk detergen.10. kurang lebih Y2" dengan rambut yang lunak.

Bila masih bocor bersihkan ulirnya dan pasang lagi. Kemudian 317 . rangkaian las oksi asetilin siap untuk dipakai. keraskan cincin pengikat slang dengan Kerjakan hal. apabila masih ada yang terbuka tutuplah terlebih dahulu. yang sama untuk regulator asetilin. tempat yang semestinya.Untuk membuka-nya putar ke arah kiri (berlawanan arah jarum jam) kemudian ambil kunci dan gunakan untuk membuka katup ini.putar ke kiri Apabila ada tanda-tanda bocor pada sambungan. penghubung Putar baut pengatur regulator oksigen dengan tangan searah jarum jam keraskan dengan kunci mur yang pembakar dengan tip.Desain dan Produksi Kriya Logam Periksa apakah semua katupsudah Regulator asetilin asetilin dengan slang tertutup. kemudian eck lagi dengan air sabun. Masukkan kemudian kuas pada air sabun merata Selanjutnya alat-alat dan sisa bahan dibersihkan dan dikembalikan ke obeng. Apabila Silinder oksigen oksigen dengan regulator dipakai. konversikan sehingga harganya tetap. bocor. poleskan sampai pada sambungan-sambungan di bawah ini. Slang asetilin dengan pembakar (berlawanan arah jarum jam) kurang lebih Y2 putaran. Buka katup oksigen dengan kunci Slang oksigen dengan pembakar pembuka katup kurang lebih satu kali putaran. sesuai ukurannya. rangkaian tutuplah tidak katup langsung silinder kemudian buang sisa gas dengan membuka katup oksigen pembakar Silinder asetilin dengan regulator asetilin sehingga jarum pada kedua manometer menunjukkan angka nol Regulator oksigen dengan slang oksigen Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan dan tutuplah kembali. sehingga jarum pada manometer tekanan kerja menunjuk pada angka 50 — 70 kpa. Apabila satuannya lain Apabila sudah tidak bocor. Apabila sambungan slanc.

bising sekali. Tutuplah katup regulator dengan memutarnya berlawanan arah jarum jam. di 318Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan . misalnya: meninjau apakah lokasi pengelasan layak untuk ditempati oleh tukang las selama melaksanakan pekerjaan lokasi pengelasan. tengah-tengah kerumunan/keramaian massa.Desain dan Produksi Kriya Logam buang sisa gas asetilin dengan procedure yang sama seperti membuang sisa gas oksigen. maka hal-hal di bawah ini harus dilaksanakan: persiapan pengelasan bukan hanya tukang las yang harus menyiapkan segala sesuatu tentang perlengkapan las. letaknya cukup atau sangat atau yang di tinggi. yakni pihak pelaksana dan pembantu pelaksana Berta orang orang yang penyediaan panas bagi pelaksana pengelasan di tempat yang sangat panas. atas dengan suplai udara segar dan alatalat keselamatan kerja lain pada lokasi pengelasan air. pengelasan penyediaan pensuplai udara segar tempat tertutup dan pengap. berada di sekitar lokasi pengelasan. rambu-rambu peringatan dan lembar/ tenda pelindung busur nyala di tempat-tempat ventilasi dan ramai. pengujian pendahuluan akan kandungan gas-gas di tempat yang dicurigai terdapat gas berbahaya. alat di bawah basah/lembab/becek permukaan mengandung air bergelora. instalasi. di daerah yang berdebu semua dan kondisi sebagainya.11. KESELAMATAN DAN ditentukanlah langkah-langkah KESEHATAN KERJA pengamanan oleh pihak pengawas atau yang bertanggung jawab atas Keselamatan yang dimaksud dalam keselamatan seperti: pihak pelaksana. sabuk pengaman di tempat tinggi. lapangan Dari tersebut X. alas kerja yang tidak mudah terbakar di tempat licin. baju tahan uraian ini adalah keselamatan manusia. di dalam ruangan tertutup yang sempit/ pengap. blower diusahakan oleh pihak pengawas kerja ataupun pengawas. kapsul pengelasan dalam air yang diperlengkapi misalnya apakah panas sekali. mudah gas-gas yang permukaan perlindungan terbakar/meledak ataupun beracun. Untuk dapat terjaminnya keselamatan kerja !as. tetapi yang lebih utama adalah persiapan lingkungan kerja yang penyediaan pelindung pendengaran bagi pelaksana pengelasan di tempat bising. pelampung dan pelindung kerjap air untuk tempat basah/di atas air.

Sebelum Anda melakukan pekerjaan las. Memperhatikan tindakan pencegahan Matikan nyala api bila tidak kecelakaan clan kebakaran. pengelasan dengan las oksi asetilin kurang lebih 3000 derajat celcius. yakinkan terlindung dari kotoran. Prosedur Pengelasan Perhatikan beberapa petunjuk ini Keselamatan Pegang mulut pembakar dengan benar sehingga mudah untuk mengontrol. selesai tempat kerja semua harus dibersihkan 319 . dan lain-lain. Panas yang dicapai pada. Memeriksa bahwa ukuran nose tepat dengan mulut pembakar. Setelah Gunakan pakaian kerja Nan memenuhi Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan g aman apabila tidak digunakan regulator dalam posisi gas utama ditutup.1. Dalam uraian ini akan dibahas Konsentrasikan penglihatan dalam Jauhkan dari mulut pembakar nyala api jangan sampai mengenai dinding tabung asetilin Jika menggunakan ekonomiser gas pilot light harus dalam keadaan menyala. X. digunakan dan ikuti petunjuk cars menvalakan api Memeriksa bahwa slang tidak Hati-hati dalam memisahkan filler vans berbeda jenis clan ukuran dan menglialangi jalan masuk keluar. Ujung mulut pembakar dalam keadaan mengenai alat-alat keselamatan kerja pengoperasikan las.Desain dan Produksi Kriya Logam pernapasan di lokasi pengelasan yang kaya debu. oleh karena itu selama mengelas diperlukan alat-alat pengaman atau alat pelindung anggota badan agar tidak terjadi hal-hal yang tidak dunginkan.11. Letakkan nyala api di tempat yang Memeriksa katub silinder dalam keadaan terbuka Setelah selesai digunakan sumber Memeriksa tekanan kerja.

Keselamatan peralatan Las. X.2. X. Jika terjadi kebakaran usahakan memindahkan semua silinder gas ke tempat yang aman.11. Hati-hati dalam membawa / 498 Hati-hati dalam membawa tabung gas memindahkan tabung gas apabila menggunakan kereta dorong seperti pada gambar di atas. Ikat seperti pada gambar untuk mencegah terjadinya kecelakaan yang tidak diinginkan (silinder gas bisa meledak jika jatuh) Api harus dijauhkan dari tabung gas. Tabung bahan bakar. X.2.2. Gas Silinder Gambar Gas silinder dibedakan dengan kode silinder ok sigen war ns hit am dan asetilin dengan war na merah atau sawn matang. Oksigen dan silinder bahan bakar gas sebaiknya dipisahkan.2.Desain dan Produksi Kriya Logam peralatan dan sisa m at er ia l c l ik em ba l ik a n k e t em pat semula Sebelum meninegalkan tempat kerja semua material yang mudah terbakar harus disimpan di tempat yang aman.1. Menutup tidak katup silinder jika 320Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan .11. Jangan Gambar 497 penempatan tabung gas mengelas menggunakan electrik arc welding di dekat tabung gas.11.

2. menggunakan Regulator. rusak dan X. regulator Jangan dengan pentunjuk ukuran yang. menggunakan pengganti udara Hindari menyala.Desain dan Produksi Kriya Logam digunakan. jangan berdiri di depan manometer ketika membuka katup silinder. Jangan membiarkan tabung bocor.4.11. Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan 321 .11. Regulator Jangan mengelas drum dalam keadaan tertutup rapat. Kebocoran bahan bakar adalah sumber dari kebakaran X. Asetilin dan bahan bakar gas yang lainnya sangat m udah t er bak ar dan bisa m elet us ber c am pur dengan Sangat berbahaya menggunakan ventilasi dengan jarak dekat dengan menggunakan oksigen dan menghirup langsung dan silinder Gambar 500 Letak tabung oxygen yang benar udara dan oksigen. Jangan ventilasi menggunakannya udara dan oksigen sebagai jangan sebagai Pindahkan silinder ke ruangan terbuka dan jauhkan dari motor listrik dan sumber percikan api/panas.2. apabila terjadi sesuatu yang membahayakan. karena hal ini akan sangat berbahaya dan bisa Gambar 499 Hati-hati bahaya kebakaran gas meledak.3. lebill-lebih drum bekas untuk menyimpan minyak/bahan bakar. merokok dan lampu yang Melaporkan dengan segera kepada petugas yang ada. Tabung oksigen Jangan menghirup.

Desain dan Produksi Kriya Logam Slang jangan sampai terlipat dan tertindih benda berat sehingga menghalangi jalannya gas. Gunakan slang karet yang kuat dan masih baik umuk menahan tekanan yang diperlukan.11. Hindarkan slang dari benda-benda tajam yang dapat melukai permukaan slang. harus ditutup dengan bahan yang tidak mudah terbakar dan harus selalu Gambar 502 Penempatan slang yang tidak hati-hati 322Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan . Lokasi kerja Di dalam pengelasan memerlukan lokasi yang ber sih dan b ebas dar i bahan yang m udahl terbakar.6. o X. Gunakan tiring yang cocok untuk menyambung Gambar 501 memasang regulator dalam kondisi baik slang atau memperpanjang . pipa X.2.5.11. Gambar 503 lingkungan kerja yang bersih Apabila lantai terbuat dari kayu. untuk meniperhaiki j ang an perunggu m enuntuk salur an g unak an r usak . Sambungang sambungan antara slan dan brender serta gulator pada tabun harus selalu diperiksa sehin-ga tidak akan terlepas pada saat melakukan proses pengelasan. Slang menyarnbung slang asetilin.2.

2. Gambar 504 kacamata las X. juga di waktu membersihkan terak yang ada pada benda kerja yang sudah dilas. Kaca las terdiri dari Kaca penyaring yang berwarna hijau atau coklat. Apabila terasa ada yang kaca mengganggu dilepas pandangan.1. Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan 323 . bahaya radiasi sinar las.7. g Tali.11. X.2. Prosedure Tali pengikatnya diatur agak longgar Untuk melindungi mata dari percikan api.yang dibuat dari bahan yang elastis dan tahan panas. Kaca bening (netral) harus Kacamata Kaca bening sebagai pelindung kaca penyaring terasa yang dipakai Apabila harus terlalu nyaman. Untuk melindungi mata dari sinar yang menyilaukan agar dapat melihat dengan baik. Fungsi kacamata las Untuk melindungi mata dari.2.7.Bagian-bagian kacamata : Rumah kaca. kemudian dibersihkan sehingga nampak jernih Memeriksa X.d 14.Desain dan Produksi Kriya Logam bersih dan bebas dari sampah kira-kira 10 m jaulinya dari lokasi kerja.2. Ukuran Kaca Daya saring kaca penyaring tingkatannya bermacam-macam mulai dari 1 s.7.11.11.7.3. Memeriksa letak kaca.11. Untuk menyalakan brender harus menogunakan korek api khusus jangan meng unakan material yang mudah terbakar misalnya kertas.2.7. Kacamata las X. . X.2.2. tempat untuk menyimpan kaca ukuran (nomor) kaca penyaring: gantilah kaca penyaring bila ukuran tidak sesuai.11.

2. posisi tegak dan posisi di atas kepala. X. Alat-alat pelindung anggota badan dibuat dari bahan yang tidak mudah terbakar dan tahan panas. Memadamkan api Api harus dipadamkan seketika dengan menggunakan peralatan melindungi badan dan pakaian dari Cahaya las Pereikan/cipratan bunga. Alat-alat digunakan pelindung untuk tsb.11. api Kemungkinan tersentuh benda panas pemadam api yang a d a . Alat pelindung anggota badan Alat-alat pelindung yang diguna-kan selama mengelas dengan las oksi asetilin adalah las Apron Sarung tangan Sepatu Topi las Gambar 505 baju perlengkapan las Alat-alat pelindung ini harus bebas dari Oli/gemuk Debu Benda yang mudah terbakar Topi las digunakan terutama untuk melindungi kepala dan muka pada waktu terutama anggota mengelas posisi mendatar.Berhentilah memadamkan api dan tinggalkan daerah kebakaran jika 1) Api tidak terkontrol 324Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan .8.2.a n kondisi yang tidak membahayakan diri sendiri dalam melakukan hal ini. demikian juga tentang ventilasinya. misalnya dibuat dari kulit atau asbes.Desain dan Produksi Kriya Logam sempit ata/bersih. X.8. D e n .11.

2. dengan pada menggoreskan batu permukaan yang kerns dan kasar. Jarum pembersih Fungsi jarum pembersih ialah untuk membersihkan saluran gas pada mulut pembakar yang tersumbat dengan jalan menusuknya.1.1. Korek api las ada bermacam-macam Menggunakan batu korek api Prinisip kerjanya adalah tsb. menyalakan campuran gas zat asam dan Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan 325 . Persiapan Alat Informasi : Selain alat-alat keselamatan kerja yang telah dipersiapkan. Menggunakan magnit. karena dengan korek api las penyalaan dapat dilakukan dengan satu tangan.12.1.1. Tusukan jarum ini tidak Gambar 507 Korek api las pengelasan berlangsung. akan dihasilkan pekerjaan yang baik. X.12. Adapun alat-alat bantu yang harus kita persiapkan adalah sebagai berikut : mempengaruhi besarnya lubang tsb. X. peserta juga dituntut untuk yang mempersiapkan alat-alat bantu diperlukan selama proses X.12.Desain dan Produksi Kriya Logam 2) api Rute keselamatan terancam oleh asetilin yang keluar dari mulut pembakar dengan mullah dan aman. PERSIAPAN MENGELAS X. Gambar 506 memadamkan api Untuk mendapatkan percikan api tinggal menekan handle. Korek api Fungsi korek api las adalah untuk Dengan bersihnya mulut pembakar tsb. karena dengan dilengkapinya alat-alat bantu ini peker aan mengelas akan lebih lancar.12.

- Gambar 508 jarum pembersih Gambar 509 sikat.2. Arah pembuangannya menjauhi anggota badan. sesuai dengan diameter lubang mulut pembakar. Sikat kawat Pada benda kerja yang sudah selesai dilas biasanya terdapat terak tipis (scale) pada lasan dan sekitarnya.12. dan untuk mernbu.1. bersih.palu terak X. Palu Palu digunakan terutama untuk meluruskan kembali benda-benda yang mengalami perubahan bentuk Untuk membersihkan ujung mulut atau distorsi akibat pengelasan. juga dibalik lasan. Masuk dan keluarkan jarum pembersih pada lubang yang tersumbat beberapa kah hingga.13. atau gosokkan pada balok kayu.4. 326Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan .1. Cara menggunakan jarum pembersih : Kotoran-kotoran ini harus dibuang. Tang penjepit Fungsi tang penjepit ialah untuk X.angnya digunakan sikat Pilihlah jarum pembersih yang sesuai dengan diameter lubang mulut pembakar yang dater/tersumbat.1. kawat. palu. MENGATUR KERJA TEKANAN mengambil. X. gunakan kikir yang terdapat pada jarum pembersih itu.3.Desain dan Produksi Kriya Logam Satu set jarum pembersih terdiri dari bermacam-macam ukuran diameternya. X.5. Jenis palu yang digunakan adalah palu konde pembakar. tang.12.12. mengatur dan meletakkan benda kerja yang panes dari/ke posisi yang dikehendaki.

Asetilin. prosedur mengatur tekanan kerja Dalam pekerjaan ini tidak dibenarkan menggunakan tangan atau alat-alat yang mengan-dung dibicarakan konversi di antara beberapa satuan tekanan yang banyak digunakan pada regulator las oksi asetilin.1. psi dan kpa. pemutaran terasa ringan.13.2.1. kunci silinder pembuka asetilin katup berlawanan arah jarum jam. bar (atm). Apabila satuan tekanan pada regulator anda tidak sesuai dengan petunjuk di atas.8 kpa 100 kpa searah jarum jam sampai habis. Satuansatuan tekanan yang banyak dipakai adalah kg/cm2. maka konversikan lebih dahulu sehingga harga/nilainya sama. besarnya tekanan kerja oksigen dapat dilihat pada mulut pembakar.2.5 atm.2.3-0. X.7 psi 1 psi I bar 6. yaitu : untuk katup pembakar maupun baik katup katup asetilin oksigen diputar 1 bar I atm 1 atm 14. Sebelum besarnya membicarakan tekanan. Untuk type mixer dengan katup.. biarkan Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan 327 .97 bar minyak/oli/gemuk.Desain dan Produksi Kriya Logam Besarnya tekanan kerja yang digunakan untuk mengelas tergantung dari type pembakar yang dipakai.2.13.5a tm. Membuka X. Besarnya tekanan kerja Untuk katup regulator diputar berlawanan arah jarum jam sampai X.1. Apabila belum hendaknya ditutup terlebih dahulu. terlebih masalah dahulu Besarnya tekanan kerja baik oksigen maupun asetilin adalah sama yaitu : antara 50 sampai 70 kpa. Adapun prosedur pengaturannya adalah sebagai berikut Memeriksa dengan teliti apakah 1.Untuk pembakar type injektor (tekanan rendah) Oksigen. pada umumnya 2.1.13. besarnya tekanan kerja Membuka dengan katup kunci silinder pembuka oksigen katup. berlawanan arah jarum jam hingga terbuka penuh asetilin antara 0.03 kg/cm2 katup pada regulator sudah ditutup. Adapun konversi satuan tekanan tersebut di atas secara kasar adalah : 1 kg/cm2 I bar 0.

Mengembalikan tekanan kerja Setelah Buka katup regulator oksigen dengan memutar baut pengatur searah jarum. langkah tekanan manometer. di atas untuk mendapatkan tekanan kerja asetilin. sedangkan sudut pengisi Lakukan hal yang sama dengan langkah 4. menunjuk pada angka nol. Jadi besarnya tekanan kerja adalah angka yang ditunjuk oleh jarum manometer tekanan kerja pada waktu katup oksigen pembakar dibuka. Yang perlu diingat adalah tekanan kerja asetilin belum tentu sama dengan tekanan kerja oksigen. Lakukan seperti pada Membuang sisa-sisa gas melalui katupkatup pembakar Setelah jarum pada manometer langkah 3. letak atau posisi dapat dilihat pada.13. tekanan peserta kerja dapat dengan diminta mengatur lancar. jarum jam menunjukkan angka yang dikehendaki. naikkan dengan memutar baut pengatur regulator searah jarum jam schingga.a.2. pada waktu membuka katup tsb. Posisi mengelas Untuk latihan mengelas posisi di bawah tangan.1.1. Sudut pembakar antara 60 — 70 derajat. ini dimaksudkan agar pencairan bahan yang dilas dapat sempurna.a di atas untuk regulator asetilin. jarum manometer tekanan kerja ada kemungkinan turun. untuk selanjutnya mengembalikan tekanan kerja menjadi nol dengan prosedur sebagai berikut Menutup semua katup silinder X.13.3.13. 328Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan . Untuk mendapatkan tekanan kerja anda harus membuka katup oksigen pembakar. TEKNIK MENGELAS PADA POSISI DI BAWAH TANGAN. antara 30 — 40 derajat.3. Arah pengelasan dibuat sedikit mendaki (10 derajat). Apabila turun. gambar .Desain dan Produksi Kriya Logam kunci pembuka katup menempel pada katup silinder asetilin. X. kemudian tutuplah memutar katup baut regulator pengatur dengan regulator Tekanan pengaturan yang ditunjukkan diatas oleh adalah berlawanan arah jarum jam. X.3. jam sampai jarum jam pada manometer tekanan kerja menunjuk pada angka yang dikehendaki.

sedangkan posisi pembakar dan bahan pengisi adalah 50 —60 derajat Arah mundur ini digunakan untuk mengelas baja yang tebalnya minimal 4 mm. Pengelasan arah mundur atau disebut juga arah kanan. Apabila kita X. sedangkan posisi pembakar adalah 60 — 70 derajat terhadap permukaan benda kerja dan sudut bahan pengisi antara 30 — 40 derajat.13. Arah pengelasan Ada dua arah pengelasan pada las oksi asetilin yaitu: Pengelasan arah maju atau disebut jugs arah kiri. Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan pembakar akan mempengaruhi bentuk dan ukuran rigi atau jalur las.13.Desain dan Produksi Kriya Logam Gambar 510 Posisi pengelasan Gambar 511 Gerakan pengelasan X. pengelasan dimulai dari kanan ke kiri. pengelasan dimulai dari sisi kiri ke kanan. Di Gerakan pembakar dalam pengelasan gerakan Gambar 512Gerakan bahan pengisi menggunakan tangan kanan.2. Apabila kita menggunakan tangan kanan. Gerakan Pengelasan a.3.3. Gerakan pembakar yang banyakdigunakan adalah seperti pada gambar diatas 329 .3. Arah maju ini digunakan untuk mengelas baja yang tebalnya maximal 4 mm dan logam-logam non fern. (lihat gambar di samping).

Gambar diatas menunjukkan contoh- contoh gerakan bahan pengisi yang banyak dipakai. b. MENYALAKAN NGATUR NYALA API DAN MESebelum membahas tanda-.4.. ada tiga macam nyala api yang digunakan pada las oksi. Gerakan lurus adalah terutama untuk pengelasan pelat-pelat tipis.relant menghasilkan temperatur 2300° C Oksi refine oil menghasilkan temperatur Oksi - 2300° C asetilin 3150 o c menghasilkan temperatur 330Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan .13. terlebih dahulu akan dibicarakan macam- Macam-macam nyala api pada las oksi asetilin Nyala api oksi asetilin Nyala api karburasi Nyala api netral Nyala api oksidasi Dari keempat nyala api tersebut di atas. sedangkan gerakan setengah melingkar untuk jalur lebar. nyala api netral dan nyala api oksidasi. Oksi-LNG menghasilkan temperature 2000 %. yaitu nyala api karburasi.yang paling serius digunakan adalah nyala netral. Gerakan bahan pengisi. Oksi . Tanda-tanda nyala api las oksi-asetilin X.Desain dan Produksi Kriya Logam Gerakan lurus adalah untuk plat tipis dan jalur lebar. Gerakan naik turun adalah untuk pada Gambar 513 Macam-macam nyala api las mendapatkan penembusan pengela-san arah maju. bahan pengisi banyak Gerakan dipengaruhi oleh bentuk sambungan.ands nyala api las oksi asetilin.. macam proses las gas dan temperatur yang dapat dicapainya. yaitu sebagai berikut : Oksi-LPG menghasilkan temperatur 2100° C.

13.3. Tutup semua katup.1.2. Oleh karena itulah proses las oksi-asetilin Paling banyak digunakan.13.2. asetilin dan gas oksigen seimbang yaitu 1 : 1. y4itu nyala inti. Nyala ini berbentuk runcing dan berwarna biru terang /jernih.13. Perbandingan pemakaian antara gas X.2.: 1/4 putaran).1.4. Seperti telah disinggung pada yaitu nyala inti dan nyala luar.5.5. katup regulator dan katup silinder.ternyata las oksi asetilin mempunyai temperatur paling tinggi. Nyala karburasi.5. Buka katup silinder dan atur tekanannya sesuai dengan keperluan (baca mengatur tekanan kerja topik X. seperti katup pembakar. Tanda-tanda dari ketiga nyala tersebut adalah sebagai berikut : X.4. bahwa ada tiga macam nyala las oksi-asetilin yang digunakan mengeraskan permukaan don dapat jugs digunakan untuk mematri kerns baja karbon.13. Kalau diperhatikan ada 3 bagian di dalam nyala tsb. Nyala inti berbentuk tumpul dan berwarna biru agak keputih-putihan. Dari semua proses las gas tab. Nyala ini terdiri dari 2 bagian. sedangkan proses las gas yang lainnya digunakan untuk memotong dan brazing.5. Nyala ini adalah nyala kelebihan asetilin. Prosedur menyalakan X. Nyala Netral. diatas) X. nyala ekor minimal 1 1/4 x dan nyala luar. Kegunaan nyala api las oksi asetilin Kegunaan nyala api las oksi asetilin Nyala karburasi : Nyala api karburasi untuk ini terutama pembahasan di atas.13.4. Ujung inti nyala tumpul dan berwarna biru. X.13. Nyala Netral banyak digunakan untuk mengelas.3. Nyala oksidasi Nyala oksidasi ialah nyala kelebihan oksigen.Desain dan Produksi Kriya Logam Oksi .13.hidrogen menghasilkan temperatur 2000oC X. Pada nyala netral terdapat dun bagian : yaitu nyala inti dan nyala luar. Memilih ukuran tip yang sesuai dan memasangnya pada badan pembakar Membuka katup asetilin sedikit (max. Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan 331 .

Tutup katup silinder X. Buanglah sisa gas melalui katup pembakar sehingga jarum pada manometer regulator menunjukkan oksigen perlahan-lahan sehingga nyala api yang semula berwarna merah berangsurangsur berubah memutih dan menjadi 3 bagian.1.13.6.13. Mengatur.13.7. sebelum nyala ekor mencapai panjang IA x nyala inti. yaitu nyala inti. tutuplah katup asetilin pembakar. Apabila katup oksigen angka nol.6. X. baut pengatur masih dibuka terns.13. Kotoran X. Nyala oksidasi Nyala oksidasi dapat dihasilkan dengan melanjutkan membuka katup oksigen Kotoran yang sering terdapat pada purmukaan benda kerja yang sudah 332Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan . jangan sekali-kali pembakar sehingga nyala inti semakin pendek.13. menggunakan korek api lain. nyala ekor.6. nyala ekor akan semakin pendek. X.3.7. X.13.13. warna biru jernih.14. pembakar X.3. Lanjutkan membuka katup X. dan nyala luar. Tutuplah melalui katup-katup. Menyalakan asetilin dengan korek api las. X. regulator regulator.6. asetilin perlahan-lahan sehingga nyala api dengan ujung tip tidak ada jarak dan nyala api berasap tipis.Desain dan Produksi Kriya Logam X. nyala api ikuti prosedur berikut ini : X.5.2. kemudian tutup lagi katup tsb X. Nyala karburasi Untuk bukalah mendapatkan katup nyala karburasi.2.13.5. Nyala Netral Untuk mendapatkan nyala netral teruskan membuka katup pembakar perlahanInformasi: Kotoran dan perubahan benda kerja KERJA BENDA lahan sehingga nyala ekor tepat berhenti pada nyala inti. MEMBERSIHKAN X. 1. Mematikan nyala api Untuk mematikan nyala api.4.1.14.7.5. bentuknya runcing.13. dinamakan nyala karburasi.7.13. Setelah api matt tutuplah katup oksigen pembakar selanjutnya untuk membuang sisa gas.

sebaiknya diklem atau dilas catat dahulu secukupnya. Perubahan bentuk Pahat dan Palu Pada prinsipnya hampir semua benda kalau dipanaskan sebaliknya menyusut. selama proses pengelasan benda kerja akan mengembang dan setelah selesai pengelasan akan menyusut Tetapi karena Alat untuk membentuk kembali.2. Scale adalah berupa lapisan tipis yang terdapat pada permukaan lasa juga terdapat pada permukaan benda kerja di balik lasan. Banyak kerugian yang akan dihadapi apabila pembahan bentuk benda kerja ini dibiarkan. Lapisan ini harus dibersihkan karena akan memberikan kesulitan pada pengerjaan akhir nanti.14. X. didinginkan dan akan Kedua alat ini bersama-same digunakan untuk membuang percikan logam yang menempel pada permukaan benda kerja. Selain sikat kawat untuk membuang scale. Untuk mencegah atau mengurangi akan kalau mengembang. dapat pula digunakan bahan pasir. meskipun demikian harus dibersihkan pula. Demikian pula dalam proses pengelasan. Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan 333 . pengembangan dan penyusutannya tidak merata maka terjadi perubahan bentuk. Untuk membersihkan dan membentuk kembah benda kerja yang sudah selesai dilas diperlukan beberapa alat antara lain : Sikat kawat/gerinda kawat Alat ini digunakan untuk membersihkan scale dari permukaan. make sebelum benda kerja itu dilas. di samping itu dapat pula digunakan ragum. Alat untuk membentuk kembali benda kerja yang telah selesai dilas adalah pale konde dan landasan. terjadinya perubahan bentuk dalam pengelasan.Desain dan Produksi Kriya Logam selesai dilas dan yang harus dibersihkan adalah : Scale. dan untuk logam non Ferro dapat digunakan bahan asam nitrat. Oleh karena itu setelah selesai dilas benda kerja perlu diluruskan atau dikembalikan pada bentuk semula. menempel pada permukaan benda. ' Percikan/cipratan cairan logam yang Alat dan bahan untuk membersihkan dan membentuk kembali. kerja. Pereikan ini tidak banyak jumlahnya.

334Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan .Teknik mengelas posisi tegak arah naik a. tiang Benda dan kerja diatur dipasang setinggi mats pengelas X. Peralatan bantu Alat-alat bantu yang digdnakan untuk mengelas pada posisi tegak arah naik sama dengan alat yang digunakan untuk mengelas posisi di bawah kacamata itu berbeda.15.2. Peralatan keselamatan kerja Peralatan keselamatan kerja yang digunakan untuk mengelas pada posisi tegak arah naik dengan posisi di bawah tangan pada prinsipnya sama. Di samping bentuk X. untuk pengelasan posisi tegak arah naik diharuskan pulu memakai topi las Topi las dibuat dari bahan yang tidak mudah terbakar dan tahan panas misalnya terbuat dari kulit.15. tangan ditambah dengan sate alat bantu yaitu tiang penjepit benda kes a.1.3. Tetapi untuk lebih terjaminnya keselamatan kerja waktu mengelas pada posisi tegak arah naik disarankan las yang menggunakan helm Gambar 514 helem las kacamata berbentuk (kedok) sehingga selain dapat melindungi mata juga dapat melindungi muka secara keseluruhan.. X.Desain dan Produksi Kriya Logam X. Tiang ini digunakan untuk memasang/meletakkan benda kerja yang akan dilas dan dapat diatur naik turun Berta dapat menjepit benda kerja dengan pada kuat.15. Posisi mengelas.15. PERBEDAAN ANTARA PENGELASAN POSISI TEGAK ARAH NAIK DAN POSISI DI BAWAH TANGAN.

sambungan tumpul kampuh I tertutup dan sambungan-sambungan lain yang tidak mempunyai gerakan gap. Sedangkan Memilih kemudian ukuran tip yang sesuai pada sambungan-sambungan memasangnya menggunakan gap dan sambungan yang memerlukan jalur lebar pada umumnya digunakan gerakan pembakar setengah melingkar atau zig-zar. baik alat keselamatan kerja b.10 derajat. LATIHAN MENGELAS X. Gerakan ini dipilih berdasarkan bentuk sambungan tebal bahan dan penembusan yang diinginkan.1. sudut saniping pembakar 90 derajat dan sudut yang dibentuk oleh kawat las dengan permukaan bahan antara 30 . Membuat Jalur Las Tanpa Bahan Pengisi Prosedur pengelasan Perhatikan kriteria benda kerja yang akan dibuat jalur las lurus tidak berlubang. Gerakan pembakar. Untuk pembuatan jalur dan sambungan yang memerlukan penembusan menggunakan gerakan naik turun. untuk pelat-pelat tipis menggunakan gerakan lurus. Gerakan pengelasan maupun alat-alat bantu. Untuk peker aanpekerjaan pembuatan Membersihkan permukaan yang akan dilas (baca hal tentang persiapan bahan). yaitu 3 x tebal bahan.16. 335 .40 derajat. cukup digunakan untuk yang lurus. pembakar terhadap permukaan benda kerja antara 0 derajat . Gambar 515 posisi pengelasan Mempersiapkan peralatan las oksi asetilin.Desain dan Produksi Kriya Logam Letak atau posisi benda kerja untuk mengelas posisi tegak arah naik dapat dilihat pada gambar dibawah pengelasan dimulai dari ujung bawah sampai pada ujung atas Besar sudut yang dibentuk oleh pengisi. lebar jalur rata. jalur las. X. Gerakan bahan Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan pembakar (kapasitas ukuran tip baca halaman dan care pemasangan tip baca halaman).16.

PINGGIR TANPA BAHAN PENGISI 336Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan . tar. X.iklah ke arah kanan sampai kurang lebih 3 mm sebelum tepi. Ini dimaksudkan untuk menghindari terjadinya Menyalakan tip dan mengaturnya hingga nyala netral. hingga mencapai minimal 80 % dari keseluruhan kriteria yang diharapkan.2. konsultasikan/diskusikan dengan tutor/pembimbing anda. Jarak antara ujung inti nyala dengan permukaan benda kerja 2 — 3 mm. Setelah kawah las pada titik ini mencapai 2Y2 x t. doronglah pembakar menuju tepi sebelah kiri. Bersihkan benda ker a dengan Ulangi latihan membuat jalur las satu jalur selesai. MENGELAS SAMBUNGAN Gambar 516 Pengelasan posisi bawah tangan telah dijelaskan sebelumnya.Dalam proses mendorong pembakar pertahankan kondisi sebagai berikut : Gerakkan pembakar 60 derajat — 70 derajat Sudut samping pembakar 90 derajat Jarak ujung inti nyala dengan permukaan benda kerja 2 — 3 mm. peralatan dan prosedur seperti yang Panaskan terus titik lasan hingga mencair atau terjadi kawah las.Desain dan Produksi Kriya Logam Mengatur kran tekanan kerja (besarnya tekanan kerja dan proses pengaturannya baca halaman ). Setelah Bila anda biasa menggunakan tangan kanan. Apabila lebar kawah sudah mencapai 2% x tebal bahan (t). turunkan secara berangsurangsur sudut pembakar. arahkan inti nyala pada tepi sebelah kanan sebagai pusat sasaran. tepi kiri.16. Leber kawah las 2Y2 x t Jalur sejajar dengan tepi Kira-kira 15 mm sebelum mencapai Meletakkan benda kerja pada meja untuk pengelasan posisi di bawah tangan. hasilnya pemakanan tepi sebelah kiri. sudut pembakar 60 derajat — 70 derajat dan sudut samping pembakar adalah 90 derajat.

berangsur-angsur turunkan pinggir posisi di bawah tangan Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan 337 . pembakar kembalikan atau ke sudut seperti memperoleh nyala netral. Kurang lebih 15 mm Sebelum akhir jalur. pengelasan arah maju/ kiri. baik alat keselamatan kerja maupun alat Bantu. Jarak ujung inti nyala dengan Mengatur tekanan permukaan Benda kerja antara 2 — 3 mm. Nyalakan tip dan aturlah a Apabila cairan pengelasan terlalu dalam. 90 derajat. Buatlah las catat pada 3 (tiga) tempat pada setup jalur. perbedaan permukaan jalur maksimal 1 mm. sehin. Hal menuju yang tepi perlu bentuklah menjadi bentuk U. Sudut pembakar 60 — 70 derajat dan sudut samping pembakar Mengatur posisi benda kerja untuk dilas. doronglah sebelah pembakar kiri. Letakkan benda kerja pada meja untuk pembuatan jalur pada sambungan keeepatan semula. turunkan sudut pembakar atau didorong lebih cepat.Desain dan Produksi Kriya Logam Prosedur pengelasan Contoh benda kerja yang akan dibuat harus memenuhi kriteria : lebar jalur 2 x t. diperhatikan dalam pengelasan ini adalah Membersihkan permukaan yang akan dilas Untuk pekerjaan ini gunakan Memilih ukuran tip yang sesuai kemudian memasangnya pada pembakar. Arahkan inti nyala pada tepi sebelah kiri. 'Ambil 2 potong bahan kemudian Apabila titik lasan sudah mencair. Gambar 517 pengelasan sambungan pinggir Mempersiapkan bahan plat baja lunak 150 x 30 x 2 mm sebanyak 4 potong.. Apabila cairan pengelasan sudah normal. Mempersiapkan peralatan. misalnya dirangkai dengan C klem. benda kerja tetap siku.

konsultasikan pembimbing hasilnya anda. Membersihkan Setelah jalur pertama selesai. perbedaan permukaan jalur maksimum 0. doronglah pembakar dan bahan 338Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan .3 MEMBUAT JALUR LAS nyala pada tepi sebelah kanan. bahan dasar lasan mencapai lebar 3 x t. lebar jalur 3 x t. baja lunak 0 2. Untuk pekerjaan ini gerakan pengelasan arah maju/kiri. Sebelum mengerjakan jalur berikutnya. tinggi jalur 1/2 x t. dengan Belem Meletakkan bahan pada meja untuk pembuatan jalur las dengan bahan tambah pada posisi di bawah tangan.5 mm dan penembusan 0. bersihkan terlebih daliulu Benda kerja itu.Desain dan Produksi Kriya Logam sudut pembakar agar tidak terjadi bahan pengisi. ulangi pekerjaan itu hingga mencapai skore minimal 80 %. dengan jalur pertama. sudut pembakar 60 70 Contoh benda kerja yang akan anda buat jalur las lurus. masukkar. Arahkan inti X. keselamatan kerja maupun alat bantu. memasangnya Mengatur besarnya tekanan kerja Apabila semua jalur telah selesai.baik alat bahan tambah ke dalam cairan dan segera angkat lagi. Apabila titik lasan sudah mencair dan mencapai lebar 21/2 x t. ukuran tip yang sesuai pada permukaan bahan yang akan dilas dan bahan pengisi. jarak permukaan dengan ujung inti nyala 2 — 3 mm. DENGAN BAHAN PENGISI. Menyalakan tip dan mengatur hingga netral Bersihkan Benda kerja dengan peralatan dan prosedur yang sudah dijelaskan.0 mm pemakanan pada ujungnya. Mempersiapkan peralatan. Setelah perpaduan cairan Mempersiapkan bahan plat baja lunak 150 x 60 x 2 mm antara bahan pengisi dan derajat. Apabila mencapai skore minimal 80 %.16. sudut samping pembakar 90 derajat. kerjakan jalur kedua yaitu yang berlawanan Memilih kemudian pembakar. kemudian ke 3 dan terakhir ke 4.

Ulangi latihan membuat jalur dengan bahan tambah hingga mencapai skore minimal 80 % dari keseluruhan kriteria yang diharapkan. hasilnya konsultasikan/diskusikan dengan tutor/pembimbing anda.Setelah sate jalur selesai. Gambar 518 Jalur las dengan bahan pengisi Bersihkan benda kerja yang sudah selesai dilas dengan peralatan dan prosedur yang sudah dijelaskan Sudut bahan pengisi 30 — 40 derajat sebelumnya.16. turunkan secara berangsurangsur sudut pembakar atau percepat % dari panjang lasan. Mempersiapkan peralatan. terjadinya pemakanan Sudut samping pembakar 90 derajat 1.Desain dan Produksi Kriya Logam pengisi menuju tepi sebelah kiri dengan kondisi sebagai berikut Sudut pembakar 60 — 70 derajat gerakan bahan pengisi. Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan Contoh benda ker a yang akan permukaan jalur 339 . a. baik alat keselamatan ker a maupun slat-alai bantu. Kira-kira 15 mm sebelum mencapai tepi kiri.d 1 mm minimal 80 k.4. X. MENGELAS TUMPUK KAMPUH I SAMBUNGAN Prosedur Pengelasan Jarak ujung inti nyala dengan permukaan benda kerja 2 — 3 mm. hal ini untuk menghindari tepi. Gerakan pembakar lurus dan gerakan bahan pengisi keluar masuk dalam cairan searah dengan posisi bahan pengisi. dibuat Lebar jalur las 3 x t (toleransi 1 mm) Lebar kawah las 3 x t Tinggi jalur maksimum Y2 x t Perbedaan Arab pengelasan sejajar dengan tepi maksimum 1 mm Penembusan 0 s.

masukkan bahan pengisi ke dalam cairan dan segera angkat lagi. sudut pembakar 60-70 derajat. Arahkan inti nyala pada ujung Gerakan pembakar lurus sambungan sebelah kanan. Apabila titik lasan sudah mencair dan mencapai lebar Membersihkan permukaan bahan dan bahan pengisi 3 x t. Memilih ukuran tip yang sesuai dan memasangnya pada pembakar.0 mm. Lebar lubang kunci antara 1. Jarak ujung inti nyala dengan pennukaan benda kerja 2-3 mm. jarak di antara benda ker a adalah 2. Mengatur besarnya tekanan kerja Gambar Mengatur posisi benda kerja pada meja untuk dilas catat. las catat pertama dibuat di tengah. Sudut samping elektroda 90 derajat Untuk pekerjaan ini gunakan Sudut bahan pengisi 30 — 40 derajat Sudut pembakar 60 — 70 derajat lum menambahkan bahan pengisi. Untuk mendapatkan penembusan yang baik usahakan dan pertahankan adanya key-hole (lubang kunci) sebeMenyalakan tip dan mengatur hingga netral Hal-hal yang perlu diperhatikan adalah Membuat las catat sebanyak 3 (tiga) buah.62 mm derajat dan sudut bahan pengisi antara 30-40 derajat. baja lunak.Desain dan Produksi Kriya Logam Mempersiapkan bahan : Plat baja lunak 150 x 25 x 2 mm jumlah minimal 2 keping. sudut samping elektroda 90 Gerakan bahan pengisi naik turun searah posisi bahan pengisi. Bahan pengisi. kampuh I 519 Sambungan tumpul pengelasan arah maju (untuk yang menggunakan Langan kanan arah pengelasan dari kanan ke kiri).5 — 2 x gap 340Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan . Besarnya gap.

atau gerakan bahan pengisi lebih Penembusan nol Lebar jalur 3 x t Tinggi jalur 0. turunkan sudut pembakar. Memilih kemudian Berlatihlah untuk mengelas sambungan tumpul kampuh I pada bahan plat baja lunak yang tebalnya 1.5. LAS POSISI TEGAK ARAN NAIK.0 mm. dengan kriteria dan prosedur yang sama. Membersihkan permukaan bahan tumpul kampuh I hingga memperoleh skore minimal 80 % dari keseluruhan kriteria yang diharapkan. PEMBUATAN JALUR tekanan jenis kerja sesuai yang ukuran tip yang sesuai pada memasangnya pembakar (kapasitas ukuran tip dan care pemasangannya pada baca topik pembakar sebelumnya). yaitu pelat Ulangi latihan mengelas sambungan baja lunak ukuran panjang 150 mm. Mempersiapkan bahan. lebar kawah las 3 x t Kira-kita 15 mm sebelum mencapai ujung kiri. Mempersiapkan peralatan las oksiasetilin.16. Setelah selesai satu jalur.0 mm (150 x 80 x 2). bersihkan dan diskusikan hasilnya dengan pembimbing anda.5 x t Perbedaan permukaan jalur maksimal 1 mm. baik alat keselamatan ker a maupun alat bantu. Yang perlu diperhatikan adalah : ukuran tip dan ukuran diameter bahan pengisi. lebar 80 mm dan tebal 2.Desain dan Produksi Kriya Logam Jarak ujung inti nyala dengan Prosedur pengelasan a. Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan 341 . Mengatur dengan X. dibuat Jalur las lurus dan sejajar tepi Kriteria benda ker a yang akan permukaan benda kerja 2— 3 mm. dipercepat. halaman pembakar digunakan dan satuan tekanan yang tertulis dalam manometer. Bahan pengisi baja lunak diameter 2. Bersihkan benda kerja yang sudah yang akan dilas selesai dikerjakan dengan peralatan dan prosedur yang benar. hal ini untuk menghindari ter adinya pemakanan tepi.0 mm.

Sudut bahan pengisi 30 — 40 derajat samping pembakar 90 derajat. turunkan secara Gambar 520 Posisi pengelasan jalur las berangsur-angsur sudut pembakar. Menyalakan tip dan mengaturnya Gerakan bahan pengisi naik turun sehingga nyala netral. Ini dimaksudkan Panaskan terns pusat sasaran inti nyala sehingga mencair atau ter adi kawah las. Sudut pembakar 0 — 10 derajat Arahkan inti nyala pada bagian tengah bawah. Jarak ujung inti nyala dengan permukaan benda kerja 2 — 3 mm. Kira-kira 10 mm sebelum mencapai tepi atas. untuk menghindari terjadinya pelebaran jalur pada tepi atas. tinggi benda' kerja kurang lebih sejajar dengan muka pengelas.Desain dan Produksi Kriya Logam Memasang benda kerja pada tiang menyelesaikan jalur pertama. Apabila lebar kawah las sudah mencapai 2% kah tebal bahan. k. sudut pembakar 0 — 10 derajat terhadap garis horizontal dan sudut Sudut samping pembakar dan bahan pengisi 90 derajat. hasilnya konsultasikan/diskusikan dengan tutor/pembimbing. Sudut bahan pengisi 30 — 40 derat jat terhadap permukaan. pengisi 342Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan . Dalam proses pembuatan jalur pertahankan kondisi sebagai berikut : Gerakan pembakar lurus penjepit untuk pengelasan posisi tegak arah naik. bahan Gerakan ke pembakar atas dan untuk Setelah jalur pertama selesai. masukkan bahan pengisi (kawat las). jarak antara ujung inti nyala dengan permukaan benda kerja 2 — 3 mm. Lebar kawah las 2Y2 t Jalur tetap sejajar dengan tepi.

Membuat las catat pada posisi 7. bahan Membersihkan yang akan yang permukaan dilas dan supaya sudut/ujung dihaluskan. Kriteria benda kerja yang akan dibuat Lebar jalur 3 x t (toleransi 1 mm) Tinggi jalur 0.0 mm 10.a mencapai minimal 80 % dari seluruh kriteria yang diminta. Mempersiapkan bahan.Desain dan Produksi Kriya Logam Ulangi latihan membuat jalur las di samping kanan dan kiri jalur pertama sehiny. Menyalakan tip dengan menggunakan peralatan dan prosedur yang benar-kemudian mengaturnya sehingga diperoleh nyala netral. Mempersiapkan peralatan las oksi asetilin. 2. baik alat keselamatan maupun alat-alat bantu. X. 4. 9. Arahkan inti nyala pada bagian bawah sampai kedua tepi bahan mencair. Memasang benda kerja pada tiang penjepit untuk pengelasan posisi tegak arah naik. Jarak antara ujung inti Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan 343 .0 mm. jumlah secukupnya. tajam Bersihkan benda kerja dan serahkan kepada pembimbing/tutor anda.16. Las ca-tat dibuat pada 3 tempat. Gap (jarak antara kedua bahan) kurang lebih 2. di bawah Langan. kemudian masukkan bahan pengisi. sesuai dengan jenis pembakar yang dipakai dan satuan tekanan yang terdapat di dalam manometer. pelat baja lunak ukuran 150 x 20 x 2. 5. yaitu : kurang lebih sama dengan tinggi mate pengelas. tinggi benda kerja 3. Mengatur tekanan kerja TUMPUL KAMPUH I POSISI TEGAK ARAH NAIK.6 PENGELASAN SAMBUNGAN 6. Bahan pengisi : baja lunak diameter 2. Prosedur pengelasan 1.5 x t (toleransi 1 mm) Penembusan antara 0 dan 2 mm Perbedaan permukaan jalur maksimal 1 mm Tidak overlap dan tidak undercut jalur las tidak ada yang keropos 8. Memilih ukuran tip yang sesuai dan memasangnya pada pembakar.

Jarak nyala terhadap permukaan 11. terhadap benda kerja dan sudut sampingnya 90 derajat. d. secara berangsur-angsur sudut pembakar diperkecil. Tambahkan bahan pengisi apabila bahan 2 mm -3mm. Selesaikan penyambungan jalur pertama dengan memperhatikan hal-hal sebagai berikut : Gerakan pembakar setengah melingkar Gerakan bahan pengisi naik turtin dalam kawah las Sudut pembakar 0 — 10 derajat terhadap garis horizontal dan sudut samping pembakar 90 derajat.Desain dan Produksi Kriya Logam nyala dan permukaan bahan antara. Tambahkan bahan pengisi setelah terbentuk key -hole.5 x gap. Setelah selesai penyambungan konsultasikan/ pertama diskusikan hasilnya dengan tutor/pembimbing. Sudut pembakar 0 — 10 derajat. Sudut bahan pengisi 30 — 40 derajat 344Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan . demikian jugs kriteria yang diminta. 2 mm dan 3 mm. sudah terbentuk key Kira-kira 10 mm sebelum mencapai tepi atas.5 mm. diameter bahan pengisi yang digunakan adalah 1. Ulangi latihan membuat sambungan tumpul Gambar 521 Kampuh I posisi tegak arah naik mencapai kampuh minimal I ini 80 sehingga % dari keseluruhan kriteria yang diharapkan.. Bersihkan benda kerja dan serahkan hole (lubang kunci) yang besarnya kepada tutor kurang lebih 1. dengan peralatan dan prosedur pengelasan yang sama. sudut samping pembakar dan bahan pengisi 90 derajat. Untuk latihan berikutnya buatlah sambungan tumpul kampuh I pada pelat baja lunak yang tebalnya 1 mm pada posisi tegak arah naik.

Mengatur bahan di atas meja untuk membuat In catat. Kriteria benda kerja yang akan dibuat Jalur las rata (tidak cekung dan tidak cembung) Perbedaan permukaan jalur maksimal 1mm Tidak overlap Tidak undercut Tidak keropos tertulis dalam manometer. Mempersiapkan peralatan las oksi 9.Desain dan Produksi Kriya Logam X. Mengatur tekanan kerja SAMBUNGAN regulator. besarnya tekanan kerja disesuaikan dengan jenis pembakar yang dipakai dan satuan tekanan yang TEGAK ARAN NAIK. Bagian tepi yang tidak dilas catat diletakkan di bawah.7. Bohan pengisi. Membuat las catat sebanyak asetilin. Mempersiapkan bahan : kemudian matikan nyala api. baik alat keselamatan kerja maupun alat bantu. 11. Jarak antara Ujung kemudian pembakar. 2 bush pada setiap sisi yang dilas. kemudian masukkan bahan pengisi. 8. 3. kemudian mengaturnya sehingga diperoleh nyala netral. PENGELASAN TUMPANG POSISI 6. jumlah secukupnya. Menyalakan tip dengan menggunakan peralatan dan prosedur yang benar. inti nyala dan permukaan bahan yang Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan 345 .16. Tinggi benda kerja kurang lebih soma dengan 4. 10. di tengah dan di Ujung sebelah kiri. jumlah 2 buah. dan tajam Membersihkan permukaan bahan menghaluskan sudut/ujung yang mats pengelas. 7. Memilih ukuran tip yang sesuai. 2. Plat baja lunak ukuran 150 x 60 x 2 mm.baja lunak diameter 2 mm. Nyalakan tip dan atur nyalanya hingga netral. jumlah 1 buah. 150 x 30 x 2mm. bagian yang soling menumpang 15 mm. memasangnya pada bagian bawah sampai kedua tepi bahan mencair. Prosedur pengelasan 1. Memasang benda kerja pada tiang penjepit untuk pengelasan posisi tegak arch naik. Arahkan inti nyala pada 5.

16. Bentuk ini sangat diperlukan karena letak muka pengelas sejajar dengan benda yang dilas sehingga tidak mustahil banyak percikan bunga api mencapai tepi atas.8. Peralatan Keselamatan kerja Alat-alat keselamatan kerja yang digunakan pada pengelasan posisi mendatar earns dengan alat-alat keselamatan kerja yang dipakai pada pengelasan di bawah tangan. permukaan bahan 2 — 3 mm. X. Kira-kira 10 mm sebelum melindungi seluruh muka pengelas. Bersihkan benda kerja dan serahkan kepada tutor/pem-bimbing. Topi ini harus terbuat dari bahan yang tahan panas.8. Sudut bahan pengisi 30 — 40 derajat terhadap permukaan bahan. Dalam hal kacamata pengaman. bahan bahan pengisi dipercepat. ini Lanjutkan penyambungan jalur 1 dengan memperhatikan haLhal X.1. 16. Ulangi latihan membuat kulit. 80 % dari keseluruhan kriteria yang diminta. Jarak Ujung inti nyala terhadap MENDATAR DAN POSISI DI BAWAH TANGAN. 15. 14.16. Setelah penyambungan selesai. turunkan secara berangsur-angsur sudut pembakar atau penam-. dan tidak mudah terbakar. hendaknya digunakan yang berbentuk kedok/helm sehingga dapat 13. PERBEDAAN POSISI PENGELASAN sebagai berikut : Gerakan pembakar setengah melingkar Gerakan bahan pengisi naik-futon Sudut pembakar 0 — 10 derajat terhadap garis horizontal dan sudut samping 45 derajat Sudut bahan pengisi 30 — 40 derajat terhadap benda kerja dan sudut samping 45 derajat. hasilnya jalur yang jatuh ke muka pengelas. Sudut pembakar 0 — 10 derajat terhadap garis horizontal dan sudut samping 45 derajat. Alat lain yang tak kurang pentingnya ialah topi las. 12. sehingga dapat melindungi sambungan tumpang posisi tegak arah naik sehingga hasilnya mencapai minimal kepala dari percikan bunga api.misalnya dari pertama sikan/diskusikan konsultadengan tutor/pembimbing.Desain dan Produksi Kriya Logam dilas 2 mm — 3 mm. Peralatan bantu 346Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan .

2.2.1.16.8.8. Untuk sambungan-sambungan yang menggunakan gap dan sambungan yang memerlukan jalur lebar pada umumnya menggunakan gerakan setengah melingkar atau zig-zag. digunakan gerakan lurus.Desain dan Produksi Kriya Logam Alat-alat bantu yang digunakan untuk mepgelas pada posisi mendatar adalah same seperti yang di digunakan bawah pada tangan pengelasan posisi dengan ditarnbah tiang penjepit benda kerja. Tiang ini digunakan untuk meletakkan/memasang benda kerja yang akan dilas. sambungan tumpul kampuh I tertutup dan jenis sambungan lain yang tidak menggunakan gap.8.16. Teknik mengelas posisi las dengan permukaan bahan antara 30 — 40 derajat. sudut samping pembakar 0 — 10 derajat terhadap garis horizontal mengarah ke atas.2. sedangkan sudut samping kawat las antara 0 — 10 derajat mengarah ke bawah. horizontal dan berputar Berta dapat menjepit benda kerja dengan kuat.1.2.2.16. Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan 347 . mendatar X. Sudut-sudut yang dibentuk oleh kawat X. (naik turun). Gambar mendatar 522 Posisi pengelasan pembakar terhadap permukaan benda kerja antara 60 — 70 derajat.Gerakan pembakar Untuk pekerjaan-pekerjaan pembuatan jalur las.8.16. dan kedudukwmya dapat diatur sehingga bisa bergerak vertikal. Sewaktu mengelas aturlah tiang penjepit sedemikian rupa sehingga letak benda kerja setinggi mats pengelas. Besar sudut yang dibentuk oleh yang menggunakan tangan X.2. Posisi mengelas Letak atau posisi benda kerja pada pengelasan posisi mendatar dapat dilihat pada Gambar dibawah Pengelasan dimulai dari ujung sebelah kanan sainpai pada ujung sebelah kiri (untuk kanan). Gerakan pengelasan X.

Bahan pengisi baja lunak diameter 2.9.2. Prosedur pengelasan 1. Untuk pembuatan jalur dan sambungan yang memerlukan penembusan dengan memasangnya pada pembakar. PEMBUATAN JALUR LAS PADA POSISI MENDATAR pengelas. Memasang benda kerja pada tiang penjepit untuk pengelasan posisi mendatar. jumlah 1 bush.16. Memaih ukuran tip yang sesuai tebal bahan kemudian berdasarkan bentuk sambungan. Mempersiapkan bahan. asetilin. tebal bahan dan penembusan yang diinginkan.0 mm masukkan bahan pengisi (kawat las).5 x t Perbedaan permukaan jalur maksimal 1 mm. sudut bahan pengisi 30 — 40 derajat dan sudut samping 80 — 90 derajat 348Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan .16. Mempersiapkan peralatan las oksi 80 — 90 derajat terhadap bidang bawah.2. kemudian mengaturnya sehingga diperoleh nyala netral. dibuat jalur las lurus dan sejajar tepi Penembusan nol Lebar jalur 3 x t (toleransi 1 mm) Tinggi jalur 0. Sudut pembakar 60 — 70 derajat terhadap garis horizontal dan sudut samping pembakar antara 2.Desain dan Produksi Kriya Logam X. Tinggi benda kerja kurang lebih sama dengan tinggi mats XI. baik alat keselamatan kerja maupun alat bantu.8. 7. menggunakan gerakan naik turun. Kriteria. Untuk mengelas pelat-pelat tipis menggunakan gerakan lurus. Jarak inti nyala dengan permukaan bahan 2 mm — 3 mm. Gerakan bahan pengisi si Gerakan bahan pengisi dipilih 4. benda kerja yang akan Menyalakan tip dengan menggunakan peralatan dan prosedur yang benar. 6.2. 3. 9. 8. Pelat baja lunak ukuran 150 x 80 x 2 mm. yaitu : Panaskan terns sehingga pusat sasaran mencair atau terbentuk kawah las. Membersihkan permukaan bahan yang akan dilas 5. Arahkan inti nyala pada sisi sebelah kanan bagian tengah. Apabila lebar kawah las sudah mencapai 2 1/2 x tebal bahan.

maka arah pengelasannya dimulai dari sisi sebelah kanan ke sisi sebelah kiri.16. Untuk menyelesaikan jalur pertama ini perhatikanlah hal-hal sebagai berikut 13.5 x t (toleransil mm) Penembusan 0 mm — 2 mm Perbedaan permukaan jalur maksimal 10 Kira-kira tepi 10 kiri. untuk dimaksudkan menghindari terjadinya pelebaran jalur pada tepi sebelah kiri. Usahakan jalur las tetap sejajar dengan tepi.10. Gerakan pembakar lurus Gerakan kawat las (baban pengisi) naik turun Jarak ujung inti nyala dengan X. jumlah secukupnya. Pelat baja lunak. mm turunkan sebelum secara 1 mm Tidak keropos Tidak overlap Tidak undercut mencapai berangsur-angsur sudut pembakar. baik alat keselamatan kerja maupun alat bantu. atau penambahan Langkah ini kawat las dipercepat. SAMBUNGAN MENDATAR PENGELASAN TUMPUL POSISI permukaan bahan 2 mm — 3 mm. Bersihkan benda kerja yang sudah jadi dan serahkan kepada pembimbing. Mempersiapkan bahan konsultasikan/diskusikan hasilnya dengan tutor/pembimbing.0 nun. Mempersiapkan peralatan las oksi asetilin. 11. ukuran 150 x 20 x 2 mnijurnlah secukupnya. Lebar kawat las 21/2 t Sudut pembakar 60 — 70 derajat dan sudut bahan pengisi 30 — 40 derajat. Prosedur pengelasan 1. Ulangi latihan membuat jalur di Bahan pengisi baja lunak 0 2.Desain dan Produksi Kriya Logam terhadap bidang bawah. 2. Bila peserta biasa menggunakan tangan kanan dapat mencapai minimal 80 % dari seluruh kriteria yang diharapkan. Setelah selesai sate jalur 3. atas di bawah jalur pertama sehingga Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan 349 . Memperhatikan kriteria benda karja yang akan dibuat Lebar jalur 3 x t (toleransi 1 mm) Tinggi jalur las 0. 12.

Sebelum dilas catat aturlah kedua bahan sehingga jaraknya (gap) antara 2. Jarak ujung inti nyala dengan permukaan bahan 2 mm — 3 mm. 7. 10. Bagian tepi yang akan dilas pertama diletakkan di sebelah kanan (bila peserta biasa menggunakan tangan terbentuk key yang besarnya 1/2 kali gap. Penambahan setelah bahan pengisi hole tiang penjepit untuk pengelasan posisi mendatar. Gerakan pembakar setangah melingkar mengaturnya sehingga diperoleh nyala netral.Desain dan Produksi Kriya Logam 4. Membuat las catat pada posisi b. Setelah selesai penyambungan konsultasikan/ sampai nyala netral. Menyalakan tip kemudian dengan memperhatikan halhal sebagai berikut : a. Sudut pembakar 60 — 70 derajat dan sudut samping di bawah tangan. Gerakan bahan pengisi naik turun (keluar masuk) c. Tambahkan bahan pengisi apabila di antara kedua bahan yang 5. Jumlah las catat yang dibuat 3 (tiga) bush. kemudian yang akan dilas dan menghilangkan bagian tepi/sudut yang tajam. Memasang benda kerja pada 80 — 90 derajat. Membersihkan permukaan bahan kedua bahan mencair. e.0 mm — 2. Selesaikan pertama jalur ini pe- kemudian pembakar nyambungan 6. masukkan bahan pengisi. f. Menyalakan tip dan mengaturnya 11. Sudut bahan pengisi 30 — 40 derajat dan sudut samping atas 8. Kira-kira tepi.5 mm dan matikan nyala api. 9. Memilih ukuran tip yang sesuai memasangnya pada disambung sudah berbentuk tuk key hole yang besarnya kurang lebih 1Y2 kali gap. bawah 80 — 90 derajat. d. tetapi apabila peserta biasa menggunakan tangan kiri letakkan bagian yang akan dilas pertama di sebelah kiri. kanan). Tinggi benda kerja kurang lebih setinggi mats pengelas. akan dilas sehingga pertama 350Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan . 10 mm kurangi sebelum secara mencapai berangsur-angsur sudut pembakar. Arahkan inti nyala pada tepi yang.

sudut/ujung yang tajam. bahan bagian untuk yang membuat menumpang 15 nun. jumlah secukupnya. 7.11. X. Mempersiapkan peralatan las Selanjutnya membuat las-catat oksi-asetilin. ukuran 150 x 50 x 2 mm.0 mm. Bersihkan benda kerja dan 5. Mempersiapkan bahan : nyala api. sesuai dengan jenis pembakar yang dipakai dan satuan tekanan yang Prosedur Pengelasan: 1. di tengah dan di samping sebelah kiri. bahan Membersihkan dan' permukaan menghilangkan sambungan tumpul kampuh I mendatar ini sehingga mencapai minimal 80 dari seluruh kriteria yang diminta. PENGELASAN TUMPANG POSISI 6. dibuat jalur las rata (tidak eckung dan tidak cembung) Perbedaan permukaan jalur maksimal 1 mm Tidak ada keropos Tidak overlap Tidak undercut Kriteria benda kerja yang akan tertulis dalam manometer. sebanyak 2 buah pada setup jalur yang akan disambung.16. sesuai Memilih ukuran tip yang serahkan kepada pembimbing. jumlah 2 buah Bahan pengisi baja lunak 0 2. Matikan 3. 12. baik alat keselamatan kerja maupun alat bantu. Pelat baja lunak. pembuatan lascatat dilakukan pada posisi di bawah tangan. 8. jumlah 1 buah Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan 351 . Mengatur las-catat. Menyalakan tip dan mengaturnya sehingga nyala netral 2. hasilnya dengan 150 x 30 x 2 mm. Mengatur tekanan kerja SAMBUNGAN MENDATAR. kemudian memasangnya pada pembakar.Desain dan Produksi Kriya Logam diskusikan pembimbing/tutor. Ulangi latihan membuat posisi 4. 13.

13.erkeeil sudut mengarahkan inti nyala pada ujung sebelah kanan kedua bahan yang akan disambung sampai keduanya mencair. Setelah selesai. Memasang benda kerja yang Tambahkan bahan pengisi setelah cairan kedua bahan terpadu dan telah dilas-catat pada tiang penjepit untuk pengelasan posisi mendatar.1. Lanjutkan penyambungan penyambungan berikutnya sehingga dapat mencapai minimal 80 % dari seluruh kriteria yang diminta. pertama Selesaikan ini dengan hasilnya dengan pembimbing. Nyalakan tip dan atur nyalanya sehingga netral.Desain dan Produksi Kriya Logam 9. Mengembalikan peralatan Tujuan penyimpanan alat yang benar adalah untuk menghindari tejadinya 352Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan . Bersihkan benda kerja yang dihasilkan. bagian tepi yang tidak dilas-catat kanan diletakkan di lebarjalurnya 4 mm.—'6 mm. 12. berangsur-angsur. kemudian serahkan Sudut pembakar 60 — 70 derajat dan sudut samping bawah 45 — 50 derajat. secara. 11. X. kemudian masukkan bahan pengisi. memperhatikan hal-hal sebagai berikut : Gerakkan pembakar setengah melingkar 14. X. pembakar kurangi/p. Gerakkan bahan pengisi naik turun/keluar masuk dari dan ke dalam bawah cairan. PERAWATAN PERALATAN DAN LINGKUNGAN KERJA Sudut bahan pengisi 30 — 40 derajat dan sudut samping atas 45 — 50 derajat.17. Mulailah mengelas dengan Kira-kira 10 akhir mm sebelum mencapai pengelasan.17. Tinggi benda kerja kurang lebih setinggi mata pengelas permukaan yang disambung 2 mm — 3 mm. penyambungan konsultasikan pertama Tambahkan bahan pengisi apabila di antara kedua bahan yang disambung sudah berpadu. sebelah (bila pengelas Jarak ujung inti nyala dengan menggunakan tangan kanan) .

dan gulunglah slang tersebut dengan hati-hati jangan sampai ada bagian yang tertekuk. Mister baja e. X. Sapu lidi b. Dalam hal ini alat-alat tersebut harus dikelompokkan dan tersusun sesuai dengan rapi. pada papan akan terlihat kosong. jenisnya dengan sehingga dalam penyimpanan kembali akan memudahkan pengontrolan di Gambar 523 Menyimpan slang las samping menghindari kerusakan.Desain dan Produksi Kriya Logam kerusakan akibat gesekan/benturan antara alat yang satu dengan alat yang lainnya. Alat utama. Alat-alat pembersih: a.1. g. antara lain slang dan tip b. Kikir d.17. Periksa kembali papan alat.2. Siku Bersihkanlah alat-alat bantu yang sudah dipakai dan simpanlah pada tempat semula yaitu pada papan alat yang bergambar bentuk-bentuk alat. j. Bila masih ada alat-alat yang tertinggal. Penggores baja f. MEMBERSIHKAN PENGELASAN TEMPAT terdapat kotoran bekas praktek yang berbahaya terhadap alat-alat ataupun manusia. Peralatan yang harus dikembalikan dapat digolongkan menjadi 2 kelompok yaitu : a. sehingga perlu dibersihkan sebelum dan sesudah praktek.2. potongan kawat. banyak terdapat serpihan atau kembalikan pada tempatnya. Pernbersihtip i. Sapu ijuk Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan tajam.17. Korek api las h. Alat-alat bantu c. Palu Tang penjepit Dalam Prosedur : Bersihkanlah tip dari kotoran terutama bagian lubang saluran gas dan ruang kerja/bengkel selalu X. plat dan terak yang Bersihkanlah slang dan regulator dari jelage pernbakaran. 353 . Dalam bengkel tab.

3.1. Kacamata las e.3.17. X. Singkup d. jangan X. agar kotoran tidak bertebaran dan tidak terisap oleh pemapasan.17. Apabila sudah selesai. agar tidak berkarat. misalnya regulator.2. Kuas f. Bersihkanlah meja las dari kotoran terak dan jelaga dengan sapu dan lap pembersih terutama pada utama dalam -peker aan las sebagai alat pelindungl alat ini harus betelbeta] diperhatikan pemakaian dan sela-sela bate penyekat dan tiang posisi pengelasan.2. jugs kadang-kadang sulit dijumpai d. alat-alat tempatkanlah pembersih itu pada tempatnya. Alat-alat keselamatan kerja : a. jelaga. Topi atau helm e. Prosedur a. Tempat sampan e. X. MELEPASKAN b.Desain dan Produksi Kriya Logam c. pemeliharaannya agar tidak cepat rusak. alas meja dan beri minyak dalam perdagangan. Bersihkanlah meja kerja. Bersihkanlah lantai dengan sapu sampai bersih dan perhatikanlah arch angin bertiup. Selain harganya cukup mahal.3. oli atau gemuk. Bersihkanlah saluran-saluran gas dan regulator dari debu dan sekali-kali menggunakan slat atau tangan yang mengandung minyak. ragum. Lepaskanlah keselamatan kerja alat-alat yang 354Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan .17. Lap kain f. Apron d. Prosedur: a. Untuk membersihkan peralatan las. Lap pembersih lantai g. g. Sarung tangan c. b. DAN ALAT yang tidak terpakai dan buanglah pada tempatnya. Masker X.17. Kumpulkan sisa/bekas praktek MENGEM-BALIKAN KESELAMATAN KERJA. Alat keselamatan kerja adalah alat c. pelumas.2.

Itulah proses kimia yang antara menjadi menyebabkan c.4. Tutup pelindung katup harus selalu berada di tempatnya. Bukalah penuh katup silinder. kacamata las. serta berilah tanda "kosong" atau "isi". Simpanlah alat-alat tersebut pada tempat yang tersedia. Periksa kembali bagian-bagian oksigen dan campuran oli/gemuk alat keselamatan kerja dan bila ada yang rusak laporkan kepada Instruktor/ pengajar. peralatan di dalam bengkel akan tahan lama dan bekerja dengan baik.17. dan simpanlah pada tempat yang terlindung dari bahanbahan yang mudah terbakar. apabila X. dikandung menyatu oli dengan penambahan oksigen untuk membentuk gas air (H20). MERAWAT SILINDER GAS digunakan X. Merawat silinder gas oksigen Oksigen di bawah tekanan apabila dan yang penuh. mudah meledak. sampai bersih. tempatkan terpisah antara silinder yang kosong X. Karbon yang terdapat pada oli atau gemuk Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan 355 .17. Pentingnya Perawatan Perawatan adalah sesuatu yang sangat penting di dalam pengelolaan mesin/alat. Simpanlah silinder oksigen terpisah dari gas-gas bahan bakar.Desain dan Produksi Kriya Logam menempel kepala.4. berhubungan dengan oli atau gemuk akan bereaksi dengan kerns.2.4. ketika silinder telah digunakan atau dipindahkan dari satu tempat ke tempat lain. pada papan alat dan apron pada rak yang terbuka. pada badan dan menyatu dengan oksigen dan akan membentuk pengurangan karbon dioksida dan yang akan hidrogen atau gemuk b.17. Dengan melaksanakan sistem perawatan yang terns menerus. d. Oleh karena itu katup silinder harus selalu dijaga tetap bersih dan bebas dari oli/gemuk. Bersihkan dan keringkan alat-alat keselamatan kerja dengan care disemprotkan dengan udara atau kain lap.1. seperti Katup silinder harus selalu tertutup dengan rapat apabila silinder tidak digunakan.

Hal-hal 4. 3. 5. kosong. penyok) cukup dalam.3.4. 1. gunakanlah kereta dan ikatlah dengan kuat. 6. dan setengah putaran kunci bila sok disimpan bebas di bawah tekanan lebih besar dari 15 psi. tidak Oleh boleh menggunakan handel/roda tangan. api yang terbuka. Untuk memindahkan silinder.17. Merawat Silinder asetilin jangan pule menggunakan silinder yang bocor.17. Oleh karena itu janganlah menyimpan silinder asetilin di tempat yang langsung terkena sinar matahari dan dekat 7. 2.Desain dan Produksi Kriya Logam Untuk memindahkan silinder gas oksigen gunakanlah kereta dorong dan ikatlah dengan kuat. Janganlah silinder menggunakan asetilin dengan yang perlu diperhatikan dalam merawat regulator las adalah sebagai berikut : permukaan silinder yang rusak (dekok. Letakkan dalam tegak. Gas asetilin adalah gas yang sangat karena tidak itu stabil. dengan pembakaran. silinder dibuka dengan tiba-tiba ketika katup regulator 356Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan . Apabila katup.5. X. Janganlah menyimpan gas asetilin berswna-same X. silinder keadaan asetilin berdiri maupun jangan silinder bakar dan akan terbakar di dalam mengandung udara oksigen yang dan baik isi dan memindahkan pada. Asetilin adalah gas bahan menggunakan pembuka katup. dengan magnit atau sling kawat. MERAWAT LAS REGULATOR dengan oksigen. Membuka asetilin setengah katup silinder satu bila maksimum putaran 1.

357 . membuka silinder Kerusakan pada. Apabila ker a regulator tidak baik. Umur regulator menjadi lebih pendek dengan terns menerus di bawah tekanan walaupun tidak digunakan. mempunyai ulir kanan dan asetilin mempunyai ulir kiri). maka akan menyebabkan teradinya kerusakan memasang regulator untuk membuang partikel-partikel kotoran dari dudukan regulator. maka katup silinder harus diputar perlahan-lahan setelah Gunakanlah kunci dengan ukuran mur asetilin mempunyai takikan pada sisi luarnya. katup regulator dalam keadaan tertutup. silinder sebentar (buka dan tutup kembali dengan cepat) sebelum Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan jangan dipakai menggunakan besarnya tekanan tekanan kerja. seperti di bawah ini : Mungkin akan melukai orang yang Periksa. dan jangan berdiri di depan regulator. Baut pengatur tekanan selalu dalam keadaan kendor setelah pekerjaan yang sesuai ketika memasang dan melepas regulator. kondisi ulir katup silinder dan ulir penghubung regulator sebelum disambungkan.Desain dan Produksi Kriya Logam dalam keadaan terbuka. Bekerja memperhatikan keadaan baut pengatur tekanan silinder. selesai dengan alasan : Pengelas berikutriya mungkin tidak Jangan sampai terdapat oli/gemuk di sekitar regulator oksigen. mengandung gemuk/oh. sebelum dengan membuka demikian katup akan dengan peralatan las oksi asetilin jangan menggunakan sarong Langan atau pakaian yang banyak menyebabkan kerusakan pada regulator dan membahayakan dirinya. Jangan melebihi Buka katup. Tekanan ker a asetilin tidak boleh lebih besar dari 15 psi. Pada umumnya Untuk mencegah kerusakan seperti tersebut di atas. penunjuk regulator Kerusakan pada diafragma/membrane Pasanglah regulator pada silinder dengan benar (oksigen Kerusakan pada dudukan regulator.

yaitu slang-las oksigen dan slang las asetilin. tempatkan pada tempat yang bersih. misalnya pegas Apabila regulator sudah tidak bekerja sebagaimana diperiksa mestinya. Untuk dengan hati-hati.17.5.pat-tempat yang tidak dapat dijangkau oleh kuas dapat ditiup. secara menyeluruh langkah-langkah sebagai berikut : X. melepaskan bagian-bagian tersebut. Kemudian siapkan alat-alat yang diperlukan untuk membuka atau regulator. maka bagian tersebut harus diganti dengan yang bare. dan ini 358Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan .1. Mur asetilin bisa dibedakan dari mur Apabila semua bagian sudah dibersihkan dan ternyata tidak ada yang rusak. sedangkan slang asetilin berwarna merah. Membersihkan Bagian-Bagian Regulator pasanglah kembali bagian-bagian tsb. serta tempat yang bersih. atau Wtarn. atau biru.17. dan mur pada ujung nipel yang digunakan untuk kuas. Tem.Desain dan Produksi Kriya Logam XI. hendaknya dengan rambut putus atau membran sobek. warns hijau. menyambungkan slang ke regulator dan ke pembakar digunakan slat yang terdiri dari nipel yang dirnasukkan ke dalam slang dengan Bersihkan dengan bagian-bagian regulator tekanan. make akan terbentuk campuran gas yang membahayakan yaitu dapat menimbulkan ledakan Lepaskan bagian-bagian regulator dan kebakaran. tetapi apabila ada yang rusak dan tidak bisa diperbaiki. slang oksigen mempunyai Sediakan alat-alat yang diperlukan untuk membersihkan regulator (satu set obeng instrumen) di samping itu sediakan pula kuas keeil dan halus. menyambungkan ke regulator dan pembakar. Apabila oksigen melalui slang asetilin. Untuk mencegah terjadinya kesalahan pada pemasangan kedua slang dengan yang lainnya..6 MERAWAT SLANG LAS Amatilah regulator dengan teliti. karma bagian-bagian ini sangat halus. oksigen oleh alur (takikan) yang terdapat pada sudut-sudut mur. terutama hubungan antara bagian yang satu Macam slang las pada las oksi asetilin ada 2.

karena bahan baker tersebut pada akhirnya slang akan bagian 7. menekuk yaitu setup 5. jangan menggunakan pipa 2. tidak menyentuh lantai. Cegahlah seseorang dari 9. &tau oli. Hal-hal lain yang perlu diperhatikan ialah : 1. Gunakanlah pengikat slang cincin (klem minyak.Desain dan Produksi Kriya Logam menunjukkan mur tersebut mempunyai ulir kiri. Apabila ada bagian slang yang retak hendaknya bagian tersebut untuk mencegah ter adinya Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan 359 . atau gemuk. menginjak atau menjatuhkan sesuatu di atas slang las. Jangan dibiasakan menggunakan kawat untuk mengikat slang pada nipel. Hindarkan slang dari tempattempat yang mengandung 6. 'Berhati-hatilah dalam menarik slang di sekitar benda-benda tajam. kelembaban. hal ini akan sangat berbahaya terutama bagi Bila menyambung slang. 3. Slang las yang panjang cendemng kusut. Secara berkala periksalah slang las dari kemungkinan terjadinya 4. khusus untuk itu). terutama di atas bendabenda panas. Bubuk/tepung ini harus dihembus keluar sebelum slang digunakan. 8. sudah selesai gulunglali slang dan gantungkan sehingga dekat pembakar). Bila pekerjaan mengelas terutama belokan dan retak-retak. Untuk memeriksanya cukup dengan tangan. membasahi dalam. Pada umumnya di dalam dengan slang yang baru terdapat bubuk/tepung yang berfungsi bagian slang. slang oksigen. pada (dekat belokanregulator menjadi lebih tembaga. gunakanlah nipel/pipa penyambung kuningan.

Selain itu siapkan 360Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan . X. jangan membalut aman sehingga tidak ada atau memperbaiki slang yang rusak lainnya. Adakalanya memutar katup terlalu penuh. menutup. dan penyambung asetilin dibuat dengan ulir kiri. Pembakar injektor direncanakan untuk sesuai kemudian putarlah periahanlahan. dengan tape atau kemungkinan untuk jatuh. Gunakanlah kunci yang Seperti telah diuraikan terdahulu. Di bagian belakang pembakar terdapat dua saluran gas.17. bersihkan bagian-bagian pembakar. Karena ada beberapa tersebut dilengkapi dengan dua buah katup. Untuk menghindari slang pada tertukarnya pembakar. paling lama satu tahun sekali. Merawat bagian-bagian menggunakan asetilin dengan tekanan rendah. apabila Pada gas umumnya asetilin digunakan dari Secara berkala. penyambung oksigen dibuat dengan ulir kanan.Desain dan Produksi Kriya Logam dibuang.17. baik Hal membuka ini harus maupun dihindari X. MERAWAT PEMBAKAR LAS karena akan menyulitkan pengaturan berikutnya. pembakar. bahwa ada dua tipe pembakar. Sedangkan pembakar tipe mixer digunakan apabila gas asetilin diperoleh dari dalam silinder atau dari generator asetilin tekanan tinggi atau menengah. Kedua jenis pembakar 1. Apabila pengelasan sudah selesai.7.1. Siapkan diperlukan alat-alat yang untuk melepaskan bagian yang satu dan bagian yang gantungkan selalu pembakar dengan lainnya.7. ands perlu memperhatikan bentuk bentuk bagian pembakar hubungan yang satu dan antara dan pemasangan bagian yang lainnya. Satu untuk mengatur aliran gas oksigen dan yang lainnya untuk asetilin. yang digunakan untuk menyambung dua buah slang las. pembersihannya berikut : Langkah-langkah adalah sebagai diproduksi generator. yaitu injektor dan mixer atau equal pressure. maka untuk menentukan alat-alat yang diperlukan. 2. macam bentuk pembakar.

cara diangin- cairan pembersih seperti solar atau bensin. Lepaskan dengan hati-hati. gunakan kunci spesial untuk tujuan itu. dengan anginkan. ini adalah seperti uraian dan kumpulkan bagian-bagian yang harus dibersihkan pada tempat pembersihan yang Merawat mulut pembakar (Tip) Ukuran berbeda. Ukuran tip ditentukan oleh besarnya diameter lubang yang tertera pada tip. hitam. sehingga memungkinkan logam digunakan mengelas yang berbeda tebalnya. ulir akan berkembang karena panas dan ini akan menyebabkan tip menjadi terikat Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan 361 . merawat/membersihkan pembakar berikut. Pada jenis-jenis tip tertentu tidak diperbolehkan menggunakan kunci/penj saluran-saluran karena pada umumnya saluran ini banyak terdapat endapan kotoran yang berwarna 5. Pasanglah kembali bagianbagian pembakar dengan 3. Bagian yang sudah selesai dibersihkan hendaknya ditempatkan pada tempat epit/ tang. 7. maka janganlah menggunakan alat. untuk 4. bagian-bagian dengan teliti mulut pembakar dibuat telah disediakan. Pembersihan di atas belum termasuk mulut pembakar (tip). lebih benar ukurannya. 6. Cucilah pembakar terutama asetilin. Cara mulut sesuatu bagian cukup hanya dengan \ Langan saja.Desain dan Produksi Kriya Logam pula tempat yang bersih. Dengan alat ini akan mempercepat rusaknya ulir pada tip. dikeringkan pembakar masih panas. kuas ukuran kecil dan sikat. Jangan memasukkan tip apabila yang bersih dan kering. Apabila semua bagian sudah selesai selanjutnya dibersihkan. membuka menggunakan peralatan dan prosedur yang benar. Lepaskan pembakar prosedur misalnya bagian-bagian las yang apabila dengan benar. lebih benar diameter lubangnya. Apabila peserta harus mengganti tip.

gunakanlah kertas amplas yang sangat halus. Pada papan alat ini pun perlu dicat sesuai dengan bentukbentuk alat yang 362Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan .8. Alat apapun jika dirawat dengan baik tentu akan tahan lama dan akan dipakai. Untuk membersihkan ujung tip. demikian jugs tentang perawatan alat utama. Ini dimaksudkan untuk memudahkan Pagan alat ini pengontrolannya. Pada topik ini akan dibahas mengenai perawatan alat bantu. papan Penempatan Sebagaimana kita ketahui bahwa dalam pengelasan dengan gas ada dua macam peralatan yang digunakan.17. maka Gambar 524 membersihkan lubang tip sebaiknya alat-alat bantu tersebut diletakkan pada papan alat yang X. diletakkan dekat tempat mengelas. jadi untuk satu tempat mengelas mempunyai satu papan alat. kotoran. Merawat di sini tercakup pulu mengamati kondisi alat tersebut sehingga selalu terkontrol dengan baik. Apabila jurnlah alat terbatas. X. maka untuk melepaskan tip dengan paksa akan mengakibatkan kerusakan pada ulir. Dengan demikian pengambiIan dan pengembalian alat tidak banyak memerlukan waktu. yaitu 1.8.Desain dan Produksi Kriya Logam kuat pada pembakar apabila pembakar sudah dingin karena ulir pada pembakar menyusut. Penempatan alat bantu Alat bantu sebaiknya diletakkan pada papan alat dan dicat sesuai dengan bentuk alatnya. Apabila hal ini te6adi. Usahakan tip tetap bersih kadang-kadang pada lubang tip terdapat gumpalan 2. dengan demikian tip menjadi rusak. Gosokkan ujung tip pada kertas amplas secara tegak lures atau dapat jugs digosokkan pada permukaan kayu yang halus dan rata. MERAWAT PERALATAN BANTU besar di dalam alat atau ruang pada alat.17. Alat bantu Kedua macam alat ini sudah dibahas pada unit sebelumnya. Bersihkan kotoran ini dengan memasukkan jarum pembersih yang sesuai ukurannya. Alat utama berdasarkan dikelompokkan menurut jenisnya agar mudah mengambil dan mengembalikannya.1.

Oleh karena itu kelengkapan. Penjaga alat ini bertanggung jawab keutuhan atas dan X. dibersihkan sebagai penanggung jawab atas dan pars kelengkapan. Selanjutnya kembalikan semua alat pada tempatnya dalam keadaan bersih. Warna cat tab. karena selain sebagai tempat menyalakan lilin banyak juga ditempatkan pada satu papan besar dan Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan 363 . Selama bekerja tempatkan sesuai dengan fungsinya. Untuk peminjaman alat-alat bantu dapat dilaksanakan dengan koin ataupun kartu bon alat. sedapat mungkin dipilih yang berbeda dengan warna slat yang di tempatkan agar mudah mengontrolnya. Menyuruh pemakai alat untuk membersihkan kembali apabila alat-alat dinilai yang dipakainya yang di alat-alat bantu di sebelah kanan (apabila peserta biasa menggunakan tangan alat-alat bersih. Pemakaian alat bantu Pemakaian alat-alat bantu harus sesuai dengan.18. Selain itu penempatannya jangan saling samping hak-hak yang lainnya. Peminjaman Bantu dan pengembalian alat X. keutuhan adalah dengan lap yang mengandung sedikit minyak agar tidak mudah berkarat. maka dibersihkan. Setiap alat yang telah digunakan harus Untuk alat-alat bantu ditempatkan pada papan alat kecil dan diletakkan di dekat tempat pengelasan.Desain dan Produksi Kriya Logam akan ditempatkan. MEMBUAT TEMPAT LILIN DENGAN LAS OKSI ASETILIN Tempat lilin merupakan benda pakai dan sekaligus juga sebagai benda Terutama alat-alat bantu yang biasa.17.2. termasuk ragum dan meja kerja.8. diletakkan peminjaman di dalam dan ruang alat. fungsinya. bersinggungan. Pisahkan antara alat-alat ukur dan alat bantu lainnya. kebersihan slat. Oleh karena itu penjaga alat berhak menegur pemakai alat apabila pemakaiannya tidak sebelum memulai rnenger akan Buzau pekerjaan terlebih dahulu direncanakan dan disiapkan alat-alat bantu yang akan dipakai. pengembaliannya seharusnya dilayani oleh satu atau dua orang penjaga alat. dikembahkan belum kanan) karena panas dari api las akan mengarah ke sebelah kiri. Untuk alat-alat dari logam. kebersihannya pemakainya.

1 ALAT DAN BAHAN X. Bahan X.1.18. burung Pembuatan komponen X. Tempat lilin ini dapat dibuat dengan berbagai bentuk dan ukuran dan juga dapat menggunakan berba-ai macam material bahan yang digunakan.18.1. di hotel di rumah makan dan sebagainya.2. Dari generasi ke generasi tempat lilin banyak sekali diminati orang baik dalam negeri maupun manca negara.Desain dan Produksi Kriya Logam tempat lilin yang dipajang di rumahrumah. Pada bahan ajar ini akin dijelaskan cara membuat tempat lilin dari bahan besi dengan motif burung dengan Besi 0 6 mm = I meter Plat besi tebal 0.1.18.2. Alat Kokot pembengkok Ragum Gergaji tangan Macam-macam kikir Palu Gerenda Landasan Seperangkat las asetilin Perlengkapan keselamatan kerja Gunting Tang Kikir Jangka Mistar X.1.18.18.2.9 mm = 6 x 12 cm C. Pipa 0 20 mm = 4 cm Kawat las kuningan = I m Gas asetilin Gas oksigen Borax = ons Cat warna hitam= 1/4 kg Thiner = 1/4 It Cat dasar I/ 10 kg Amplas no 200 = I lembar GAMBAR KERJA menggunakan las oksi asetilin X. Biasanya pada awal bulan Desember tempat lilin banyak sekali peminatnya. PROSES PEMBUATAN Gambar 525 gambar kerja tempat lilin 364Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan .

Setelah selesai dibentuk. 10cm. Potong pipa 0 2 min sebanyak dua buah Gambar 526 pembentukan komponen bentuk burung Gambar 528 pembuatan dudukan lilin 3). kemudian seperti kemudian rangkailah potongan besi tadi menjadi bentuk burung dan dilas dengan menggunakan las oksi asetilin cekung Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan 365 .Desain dan Produksi Kriya Logam 1). gambar dibawah menggunakan seperti terlihat kokot pada Gambar 527 perakitan dengan las bentuk burung X.2.18. Potong plat tebal 0. Potonglah besi eser diameter 6mm dengan panjang15cm. 13 cm. Setelah dipotong kemudian bentuklah menjadi komponen burung dengan pembengkok. 20 cm 2).2. Pembuatan dudukan Jilin 1 ).9 mm menjadi bentuk bentuk piring/mangkok bulat 0 cm.

Desain dan Produksi Kriya Logam Gambar 529 pembentukan mangkok Gambar 531 pembentukan tangkai dudukan lilin Letakkan potongan pipa di atas mangkok kemudian dilas dengan menggunakan bahan tambah kuningan Setelah sambungkan/ tangkai mangkok tadi dibengkok tempelkan bagian kedua bawah pada Gambar 530 perakitan tempat lilin Gambar 532 perakitan tangkai dengan tempat lilin dengan pengelasan Potongbesi 0 6 panjang 13 cm dan 6 cm untuk membuat tangkai dudukan lilin kemudian dibengkok Sambungkan kedua dudukan lilin dengan as kuningan 366Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan .

Desain dan Produksi Kriya Logam Gambar 533 penyambnungan tempat lilin dengan as Merangkai badan burungdengan dengan dudukan lilin 1 ) . Kemudian kikir bagian-bagian sambungan yang kasar Ampelas pada seluruh bagian untuk menghilangkan kotoran. Ra ng k aik a n bad a n bur ung Gambar 535 Bentuk jadi tempat lilin bentuk burung d e ng an dudukan lilin dengan las asetilin Gambar 534 merangkai badan dengan tempat lilin Setelah selesai disambung bersihkan sisa sisa borak dengan mengunakan sikat baja. minyak dan karat Melakukan proses pengecatan Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan 367 .

LAS LISTRIK Disebut demikian karena termasuk suatu proses penyambangan logam Pengelasan listrik adalah proses dengan sebagai menggunakan sumber tenaga panas. PRINSIP-PRINSIP LAS LISTRIK Pada dasarnya las listrik yang Las listrik TIG (Tungsten Inert Gas). menggunakan tenaga listrik sebagai sumber panas.2. baja nickel-chrome. misalnya: Las listrik dengan elektroda ben wisp uC'.2. XI. antara lain sebagai berikut. akan disambung mencair dan uj ung elektroda sambungan m eng isi sehingga logam akan celah. Las listrik dengan elektroda logam.2.celah menyatu. macam maka bahan tersedia untuk beberapa pembuatan elektroda yang memenuhi 368Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan . membeku. logam berlainan. Logam non ferrous misalnya tembaga dan perunggu. Nilai energi panas (H) merupakan perkalian antara tegangan listrik (E) dengan kuat arus (I) dan waktu (t) yang dinyatakan dalam satuan panas joule atau kalori XI. misalnya: Las listrik dengan elektroda karbon tunggal.2. Las listrik dengan elektroda karbon ganda. Las listrik submerged XI. 1. arus listrik menimbulkan bunga api dengan suhu tinggi sambungan dengan las listrik ini adalah sambungan tetap. Melalui elektroda yang didekatkan pada permukaan logam yang akan di sambungkan. sedangkan logam murni seperti aluminium. MACAM-MACAM PROSES LAS Las busur listrik atau las busur manual umumnya disebut dengan !as listrik. nonferrous. Las listrik dengan elektroda karbon.3. dan logam murni. Adapun yang termasuk logam fero baja tuang. Ada beberapa macam proses las yang dapat digolongkan ke dalam proses las listrik. baja manggan. Setelah cairan itu bagian-bagian menjadi satu. XI. JENIS-JENIS ELEKTRODA Logam yang dilas biasanya terdiri logam ferrous. XI. listrik Jenis penyambungan dua bush logam dengan menggunakan sumber panas dari tenaga listrik.Desain dan Produksi Kriya Logam XI. sehingga kedua bagian permukaan benda yang.1. Busur listrik yang terjadi antara ujung elektroda dan benda kerja dapat mencapai temperatur tinggi sehingga dapat melelehkan sebagian bahan. baja chrome. Karena pengaruh panas dari busur api terhadap bermacam-macam jenis menggunakan elektroda karbon maupun logam.

melindungi bagian logam cair yang mendingin sehingga sambungan akan lebih kuat. berbalut sedangkan tebal untuk 20 6 8 9 sampai supaya api tetap teratur dan melindungi benda kerja yang mencair agar tidak terjadi oksidasi dan mengkonsentrasikan busur api sehingga mengurangi hilangnya XI.5 Tegangan VOLT 16-20 16-20 17-21 18-22 18-22 19-23 20-24 22-26 Kuat Arus Ampere 40-60 70-90 110-135 150-180 180-220 250-300 300-425 450-550 elektrodaberfungsi untuk melindungi dari proses odsidasi Besar lapisan balut untuk elektroda 3 4 4. dan magnesium.4.4. maupun kawat inti. Hasilnya. ditambah zat asam dengan seperti barium. dan elektrtoda berbalut tebal. Elektroda berbalut tipis. Diameter elektroda yang banyak dipakai Lapisan terak yang membeku. keras dan terhindar dari pengaruh zat asam udara. elektroda berbalut setengah tebal.1. Elektroda berselaput Elektroda berselaput yang dipakai pada las busur listrik mempunyai perbedaan komposisi selaput panas. lapisan balutnya terbuat dari bahan kimia yang dapat membuat nyala busur api tetap teratur. elektroda berbalut tipis. kalsium. MENENTUKAN ELEKTRODA XI.Desain dan Produksi Kriya Logam persyaratan yang diperlukan. Beberapa macam elektroda yang telah add sejak dulu sampai sekarang adalah elektroda tanpa balut. Pelapisan fluksi pada kawat inti dapat dengan cara Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan 369 . Tabel 19 Tegangan dan arus untuk penggunaan elektroda Diameter elektroda 1. mempengaruhi lapisan pembalut bahan silikon.5 mm sampai 9 mm dan panjangnya 350 mm sampai 450 mm. Lapisan akan las. Elektroda tanpa balut kurang bailk dipakai karena sukar mencair dan sukar dibentuk jejak rigirigi las yang bagus. memudahkan perambatan panas terhadap bagian yang dilas. pekerjaan elektroda pelarut zat asam yang berukuran 1. ujung elektroda yang mencair lebih panas. Besar diameter elektroda yang dipakai tergantung pada tebal bahan yang dilas. Untuk menghilangkan mungkin.5 2.5 berbalut setengah tebal antara 1 sampai 10 % dari berat Seluruh elektroda elektroda. Akibat panas yang tinggi ini.

Tebal selaput elektroda berkisar antara 10% sampai 50% dari diameter elektroda tergantung pada jenis selaput. atau DCXI. Gambar 536 elektroda Dari bermacam-macam jenis elektroda baja lunak. semprot. Pada waktu pengelasan. busur listrik dan sebagian benda kerja terhadap udara luar.Desain dan Produksi Kriya Logam destrusi. atau celup. xx (dua angka) sesudah E menyatakan kekuatan tarik las dalam ribuan lb/in2 x angka ketigamenyatakan posisi pengelasan.000 lb/in2 atau 42 kg/mm2 Dapat dipakai untuk pengelasan menghasilkan melindungi cairan las. Contoh: E 6013. Cairan selaput yang disebut terak akan terapung dan membeku melapisi permukaan las yang masih panas. serbuk besi. 2 untuk segala angka pengelasan posisi datar dan bawah tangan.2. besi mangan dan sebagainya dengan persentase yang berbeda-beda.4. kalsium karbonat (CaCO3). perbedaannya hanyalah XI.5 mm sampai 7mm dengan panjang antara 350 mm sampai 450 mm. untuk tiap jenis elektroda. Klasifikasi elektroda pada jenis selaputnya. Elektroda baja lunak berselaput. oksida besi. selaput elektroda ini akan turut gas mencair CO 2 dan yang Elektroda baja lunak dan Baja paduan rendah untuk las busur listrik menurut klasifikasi AWS (American Welding Society) dinyatakan dengan tanda Exxxx. artinya: Kekuatan tarik minimum dari deposit las adalah 60. DC +. 370Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan . titanium dioksida (rutil). Ukuran standar diameter kawat inti dari 1. Jenis jenis selaput fluksi pada elektroda antara lain selulosa. yang artinya sebagai berikut: E menyatakan elektroda. adalah elektroda segala posisi Jenis selaput elektroda rutil-kalium dan pengelasan dengan arus AC. pengelasan Sedangkan angka satu untuk posisi. besi silikon. sedangkan kawat intinya sama. kaolin. X angka ke empat menyatakan jenis selaput dan jenis arus yang cocok dipakai untuk pengelasan. kalium oksida mangan.3.4. Udara luar yang mengandung 02 dan N akan dapat mempengaruhi sifat mekanik dari logam las.

3. XI. E 6020 Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan 371 . 6012 dan E 6013 Kedua elektroda ini termasuk jenis selaput rutil yang dapat menghasilkan mengandung besi meningkatkan efisiensi pengelasan.3. adanya serbuk besi dan bertambah tebalnya selaput. memudahka pemakaian pada voltase mesin yang rendah. sehingga deposit las juga dapat bebas dari porositas.Desain dan Produksi Kriya Logam XI.2. Pengelasan dapat pada segala posisi dan terak yang tipis dapat dengan mudah dibersihkan.5 %).1.3.5. E 6011 mengandung kalium untuk membantu menstabilkan busur listrik bila dipakai arus AC. Dengan penembusan sedang. Cairan terak yang terlalu cair 'dan mudah mengalir. serbuk dan E 7028 untuk dengan pengujian radiografi. XI.4. Deposit las biasanya mempunyai sifat-sifat mekanik yang baik dan dapat dipakai untuk pekerjaan elektroda oksida terutama besi dan mangan. E 6013 yang mengandung lebih banyak kalium.4.3. E6010 dan E6011 Elektroda ini adalah jenis elektroda Elektroda jenis ini dapat menghasilkan penembusan las sedang dan teraknya mudah Selaput mengandung dilepas dari lapisan las. bebas perositas. XI. selaput selulosa yang dapat dipakai untuk pengelasan dengan penembusan yang dalam. E 7018. Keduanya dapat dipakai untuk pengelasan segala posisi. Umumnya se l ap ut e l ek t r o da ak an t e ba l d eng an b er tambahnya persentase serbuk besi.4. tetapi kedanyakan jenis E 6013 sangat baik untuk posisi pengelasan tegak arah ke hawah.3. Elektroda ini dipakai untuk pengelasan yang memerlukan mutu tinggi. Elektroda dengan selaput serbuk besi Selaput elektroda jenis E 6027. akan memerlukan amper yang lebih tinggi. menyulitkan pengelasan dengan posisi selain bawah Langan atau datar pada las sudut. Selaput selulosa dengan kebasahan 5% pada waktu pengelasan akan menghasilkan gas pelindung. Elektroda dengan diameter kecil. Jenis E 6012 umumnya dapat dipakai pada amper yang relatif lebih tinggi daripada E 6013. E 7024.4.3. XI. kebanyakan dipakai untuk pengelasan pelat tipis.4. E 7014. Elektroda hidrogen renaa Selaput elektroda jenis ini mengandung hidrogen yang rendah (kurang Bari 0. misalnya pengelasan bejana dan pipa yang akan mengalami tekanan.4.

Elektroda perunggu 372Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan . Elektroda dengan hidrogen rendah Elektroda jenis ini pada dasarnya dipakai untuk baja yang mengandung karbon kurang dari 1. Elektroda nikel dapat dipakai dalam segala posisi pengelasan.3. dan E 7018. ini elektroda jenis ini dibuat dari perunggu fosfor dan diberi selaput yang menghasilkan busur stabil.4. dapat dipakai pesawat !as AC atau DC kutub terbalik elektroda aluminium dengan selaput fluksi. XI. Sebagai contoh XI.8.4. E 7016. sehingga panjang las dapat ditambah.6. elektroda ini dipakai bila hasil las tidak dikerjakan lagi. Dengan demikian. Pemilihan sesuai elektroda dengan Elektroda jenis ini bila dipakai untuk mengelas besi tuang akan menghasilkan deposit las yang kuat.8. elektroda jenis ini dapat juga dicapai pada pengelasan besi tuang dengan hasil yang baik.9.4. Meskipun demikian.4. Hasil las dengan memakai elektroda ini tahan terhadap retak.3.3.3. Elektroda baja elektroda yang dibuat dari logam yang sama. Hasil lasnya tidak mesin.7. Elektroda nikel Elektroda jenis ini dipakai untuk mengelas besi tuang bila hasil las masih dikerjakan lagi dengan mesin.3.10 Elektroda untuk aluminium Aluminium dapat dilas listrik dengan XI. Elektroda untuk besi tuang Elektroda y ang dapat dipakai untuk mengelas besi tuang adalah: elektroda nikel elektroda baja elektroda perunggu elektroda dengan hidrogen rendah XI.4. Rigi-rigi las yang dihasilkan elektroda ini pada besi tumig adalah rata dan halus bila dipkai pada pesawat las DC kutub terbalik. .5%. sehingga tidak dapat dikerjakan dengan mesin.Desain dan Produksi Kriya Logam Jenis jenis elektroda hidrogen rendah misalnya E 7015.3.4. aluminium yang pekerjaan. Untuk mengelas besi tuang dengan elektroda baja. dapat dikerjakan dengan XI. didasarkan pada tabel dari spesifikasi pabrik untuk elektroda aluminium AWS-ASTM Al-43 untuk las pesawat las DC kutub terbalik busur listrik adalah dengan keterangan dari pabrik yang membuatnya. Kawat XI.

2 4 5 5 0 .4 43.4.4.25 mm . XI.Desain dan Produksi Kriya Logam Tabel 20 Karakteristik elektroda nikel untuk mengelas listrik besi tuang Kelas Elektroda Analisis Kimia % Nikel Besi Diameter Kuat Arus (amper) Karbon elektroda AC 2. Elektroda tahan keausan Elektroda ini dibuat dari paduan-paduar nonferro yang mengandung cobalt wolfram. palu. Untuk tujuan itu maka elektroda untuk pelapis keras dapat sifikasikan dalam tiga macam yaitu: elektroda tahan kikisan elektroda tahan pukulan elektroda tahan aus. peluas lubang.24 E 53. Elektroda ini dapat dipakai untuk pelapis keras permukaan pada sisi potong yang pukulan.80 8 0 .Elektroda tahan pukulan tipis. dan tahan aus.16 1. Elektroda ini dapat dipakai pada pesawat las XI.12.2 4 5 2.4.70 90-110 120-140 130-160 50-90 90 90-120 120-150 130-170 DC 40-70 80-100 100-130 120-150 4 0 .3.13.1 1 0. Elektroda tahan kikisan Elektroda jenis ini dibuat dari tabung chrom karbida yang diisi dengan serbukserbuk karbida.5 3.3.6.3. Chrom Biasanya dipakai untuk pelapis diameter 3.6 1. XI.5 mm dipakai Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan 373 .83 XI.5 3. dan. 100-140 120-160 E 92.14.3. Elektroda tahan pukulan dipakai untuk pelapis keras bagian pemecah dan. Tujuan pelapis keras dari segi kondisi pemakaian yaitu agar alat atau bahan tahan terhadap kikisan.11 pelapis keras Elektroda untuk pada pesawat las AC atau DC kutub terbalik. Elektroda dengan AC atau DC kutub terbalik.4. dan beberapa tipe pisau.9 3.

Oleh sebab itu. pada sambungan yang bentuknya bermacam-macam. busur memerlukan sikap elektroda yang sesuai dengan jenis sambungan. yaitusebagaiberikut.5. CARA MENGELAS Gambar 537 jenis sambungan MERMACAM-MACAM SAMBUNGAN caranya adalah sama seperti caracara dasar pengelasan. api Dalam Mudah dilakukan ialah posisi bawah tangan. Posisi bawah tangan Posisi mendatar Posisi tegaak Posisi atas kepala Dari keempat posisi pengelasan ini. maka melaksanakan. yang temperatur dan tingkat keausannya sangat tinggi. untuk bila mengelas. Pengerjaan sisi yang akan dilas dapat dilakukan dengan digerinda.. XI. JENIS SAMBUNGAN DAN PERSIAPAN KAMPUH LAS Di antara sambungan-sambungan las. Bila sambungan itu memerlukan cara ayunan. ada yang memerlukan persiapan atau pengerjaan sisi yang akan dilas. 374Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan .Desain dan Produksi Kriya Logam permukaan katup buang dan dudukan katup.6. Posisi pengelasan ada empat macam.-yang paling Untuk memperoleh rigi-rigi !as yang teratur baIk. diusahakan pada posisi bawah tangan caranya harus sesuai dengan jenis sambungan itu. XI. pengelasan. memungkinkan. Dalam gambar dibawah diperlihatkan beberapa bentuk persiapan las.

PERUBAHAN BENTUK Dada waktu pengelasan. bcnda kerja Gambar sambungan 538 macam-macam akan mengalami pemanasan yang tidak sama rata.Desain dan Produksi Kriya Logam Gambar 539 mengelas sambungan V pada pelat tipis Gambar 540 mengelas sudut Gambar 541 mengelas sudut lebih dari satu lapis Gambar 542 mengelas sudut lebih dari dua lapis XI.1. Panas yang terbesar terj adi pada daerah las dan panas makin menurun pada bagian yang makin jauh Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan 375 .6.

permukaannya lurus.Desain dan Produksi Kriya Logam dari daerah las. Untuk perubahan pasca las mengurangi geseran maka dibuat las catat atau jarak kedua sisi yang akan dilas diatur makin besar pada akhir las. maka benda kerja akan Gambar perubahan 544 cara mengatasi mengalami perubahan bentuk atau pergeseran distorsi Sebagai contoh. maka sambungan tidak dalam satu garis lurus. makin kecil sudutnya. berikut ini diielaskan beberapa macarni perubahan bentuk dan usaha mengurangi atau XI.g sudut yang diapit kedua kaki benda kerja kurang dari 90° . Bahkan kedua sisi itu Gambar 543 beberapa macam dapat saling berimpit. makin besar pula lengkungannya. maka kedua sisi kampuh yang masih bebas akan bergeser.. Untuk mengurangi pengecilan sudut maka pada sudut yang lain dilas atau kecepatan las diperbesar. pelengkungan Untuk maka mengurangi gerakan las dipercepat.6. inal. Makin banyak lapisan las yang dibuat. Makin banyak lapisan las. Sebagai akibat dari penerimaan panas yang tidak nierata ini. Bila dua pelat dilas dengan kampuh V. Setelah dilas dan didinginkan. Bila dua pelat dilab sudut. PENCEGAHAN DISTORSI (PERGESERAN) Pelat tipis yang akan dibuat jalur las. dan diusahakan panas sekecil mungkin. Jika dua pelat tipis dilas dengan kampuh I tanpa dibuat las catat. makin 376Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan . maka pelat itu akan mencegahnya melengkung Makin banyak jalur yang dibuat dalam satu permukaan.2.

3 8 E6010 E6011 E 7018 70-100 115 . amper pertengahannya adalah 100 amp.5 3. amper diperlukan Iapisan las yang lebih banyak. amper pertengahan. Sebagai contoh.1. Dalam hat ini.365 330-415 315-400 335-430 300-420 335-430 390-500 375-470 Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan 377 . minimum dan maksimum adalah 80 amp sampai 120 amp.265 250 .145 140-190 125-185 140 . 110-160 120-160 150-210 150-200 200-275 100 .Desain dan Produksi Kriya Logam besar perubahan bentuk.8u0 23u . .340 27. Usaha untuk mengurangi perubahan ini adalah adalah menunjukkan besar amper untuk Pada beberapa prakteknya tipe dipilih pengelasan elektroda. sehingga pengelasan dilakukan secara berganti-ganti pada bagian atas dan bawah.165 150-220 200-275 E 7024 E 7027 E 7028 Tipe elektroda 80-125 80. Untuk pelat-pelat yang tebal.5 6.2 4 5 5.30b 260 .2 5 0 275 .6. XI. untuk elektroda E 6010.190 180-250 160-240 180-250 230-305 210 .120.3. dengan mengatur kedua pelat sebelum dilas. MEMILIH BESARNYA ARUS LISTRIK Besarnya arus listrik untuk pengelasan tergantung pada ukuran diameter dan macam elektroda las. Tabel dibawah Tabel 21 Amper untuk elektroda baja lunak Diameter elektroda dalam 2.q 40 260 .

Pengaruh panjang busur pada basil las dapat diikhtisarkan sebagai berikut. pembekuan pengelasan Hasilnya.6. akan sukar memeliharanya. akan menyebabkan sukaarnya penyalaan busur listrik dan busur listrik yang terjadi tidak stabil. Bila arus c. Besar arus pada pengelasan XI. Bila panjang busur tepat (L = D).4. PENGARUH BESAR ARUS Gambar 545 contoh pengelasan mempengaruhi hasil las. bila busur terlalu panjang (L > D). maka cairan elektroda akan mengalir dan mengendap dengan baik (lihat gambar dibawah). percikan teraknya kasar dan berbentuk a. merupakan rigi-rigi las yang kecil dan tidak rata serta Ujung 378Direktorat Prmbinaan Sekolah Menangah Kejuruan . rigi-rigi las tidak merata tembusan las tidak baik dan bisa elektroda terjadi pada terlalu rendah. maka timbul bagian-bagian yang berbentuk bola dari cairan elektroda Hasilnya: rigi-rigi las kasar tembusan las dangkal percikan teraknya kasar dan keluar dari jalur las.PENGARUH PANJANG BUSUR Panjang busur (L) yang normal adalah kurang lebih sama dengan diameter (D. Hasilnya: rigi-rigi las yang halus dan baik tembusan !as yang baik perpaduan dengan bahan dasar baik percikan teraknya halus.) kawat inti elektroda.6.Desain Dan Produksi Kriya Logam XI.5. Panas yang terjadi tidak cukup untuk melelehkan elektroda dan bahan dasar. Bila busur terlalu pendek. sehingga hasiInya. b.

379 . GERAKAN ELEKTRODA Gerakan pengelasan elektroda ada pada saat yaitu dua macam sebagai berikut.arah turun sepanjang sumbu elektroda. posisi pengelasan serta tebal bahan dasar. Gambar 546 Pengaruh besar arus XI. Gerakan ini dilakukan untuk mengatur jarak busur listrik agar tetap Gerakan ayunan eleltroda. sedangkan ayunan ke bawah menghasilkan jalur las yang lebar.6.Desain Dan Produksi Kriya Logam penembusan yang kurang dalam Sebaliknya bila arus terlalu besar maka elektroda akan mencair terlalu cepat sehingga menghasilkan permukaun las yang lebih lebar dan penembusan yang dalam Besar arus untuk pengelasan Gambar 547 Gerakan turun sepanjang sumbu tergantung pada jenis kawat las yang dipakai.6. Gerakan ini diperlukan untuk mengatur lebar jalur las yang dikehendaki Direktorat Prmbinaan Sekolah Menangah Kejuruan Gambar 548 gerakan ayunan Ayunan elektroda segitiga dipakai pada jenis untuk hidrogen rendah mendapatkan penembusan las yang baik di antara dua celah pelat.. Gerakan . Penembusan las pada ayunan ke atas lebih dangkal daripada ayunan ke bawah. Ayunan ke atas menghasilkan jalur las yang kecil..

Dengan alasan ini maka penggunuan gerakan ayun harus dasar. Tidak dibolehkan rigi-rigi las yang berbentuk gergaji. daerah perpaduan dengan bahan dasar dan tembusan lasnya baik perubahan bentuk dari bahan dasar.Desain Dan Produksi Kriya Logam Kecepatan mendorong mengelas tangan elektroda harus menarik pada atau waktu stabil. Waktu yang diperlukan untuk gerakan ayun lebih lama. sehingga dapat menimbulkan pemuaian atau menimbulkan kerusakan sisi las. Tembusan las yang dihasilkan dengan gerakan ayun. akan dihasilkan jalur yang kuat dan lebar. tidak sebaik dengan gerakan lurus elektroda. tembusan lasnya dangkal karena kurang waktu pemanasan bahan dasar dan kurang waktu untuk cairan elektroda menembus bahan dasar. Bila elektroda digerakkan terlala cepat. terutama bila bahan dasar tipis. memperhatikan tebal bahan Gambar 550 gerakan-gerakan yang lain Gambar 551 Rigi-rigi las 380Direktorat Prmbinaan Sekolah Menangah Kejuruan . sehingga menghasilkan rigi-rigi las yang rata dan hulus. Hal ini dapat pula Beberapa bentuk ayunan diperlihatkan pada gambar dibawah Titik-titik pada ujung ayunan menyatakan agar gerakan las berhenti sebentar pada tempat tersebut untuk memberi kesempatan pada cairan las mengisi celah sambungan. Bila kecepatan gerakan elektroda tepat. jika elektroda digerakkan Gambar 549 gerakan ayunan segitiga terlalu lambat.

MESIN LAS (TRAFO LAS) Mesin las listrik adalah sebuah trafo yang berfungsi untuk menaikkan ampere kuat arus dan menurunkan te g angan Gambar 552 Las catat (voltase).1.0 mm. Cara mengoperasikan Direktorat Prmbinaan Sekolah Menangah Kejuruan 381 .7.0 mm. Tanpa kipas pendingin trafo las akan maksimum 35 mm. trafo las juga dengan kuat handel/mekanik arus. jarak las catat dibuat dua kali jarak normal di atas. biasanya dua sampai tiga kali tebal pelat dan Ada bermacam-macam bentuk dan ukuran B er t a k ek u at a n t r af o l a s . jaraknya adalah 150 mm. XI. Disamping dilengkapi pengatur itu. biasanya tiga sampai empat kali tebal plat dan maksimum 25 mm Untuk las catat yang berada di antara ujungujung sambungan. Pada sambungan las T.1. Trafo las y a n g b a i k d i l e n g k a p i d e n g a n k i p a s pendingin.2.7. Jarak ini bertambah 25 mm untuk setiap pertambahan tebal satu milimeter cepat panas dan mudah mati ataupun ter bakar. XI.6.7. untuk mempertahankan posisi benda kerja agar tidak berupah posisi sesudah dan sebelum dilas IXI.6. Menurut kelisfikannya. Trafo las kebutuhan dan jenis tersedia dalam dua jenis yaitu AC dan DC.Desain Dan Produksi Kriya Logam XI. Las catat (tack weld) adalah las kecil (pendek) yang digunakaii untuk semu pekerjaan las permulaan sebagai Bila panjang las kurang dari dua kali jarak normal di atas. cukup dibuat las catat pada kedua ujungnya. Jarak normal las catat: Untuk pelat baja lunak (mild steel) dengan tebal 3. t e r g a nt u ng pekerjaan.6.7. pengikat bagian-bagian yang akan dilas. sumber arus diperoleh dari venerator (jet set) atau dari sumber listrik PLN. PERALATAN LAS LISTRIK XI.7. LAS CATAT hingga jarak maksimum 600 mm untilk tebal pelat di atas 33. Panjang las catat Untuk las catat pada ujung-ujung sambungan.

maupun mesin pembangkit listrik yang digerakkan oleh motor listrik. karena pada mesin ini tidak terdapat Mesin bagian-bagian ini yang pembangkit listrik motor disel atau motor bensin. mempunyai kapasitas 200 sampai 500 amper.3. biasa gulungan sekunder memberikan tenaga pada pengerjaan las Transformator digunakan industri-industri.2.7. MESIN LAS ARUS BOLAKBALIK(AC) Macam.sangat banyak dipakai karena biaya operasinya yang rendah dan harganya yang relatif murah. mesin-mesin las yang dipakai kecil yang banyak jumlahnya. Voltase keluar dari pesawat Gambar 553 Mesin las arus bolak-balik transformator ini antara 36 sampai 7 volt Ganibar dibawah adalah salah satu XI. Gulungan primer mempunyai lilitan kawat (motor generator). jenis mesin las transformator AC. listrik motor disel atau las di motor yang bensin. dan terdiri atas kawat yang cukup besar agar tahan terhadap arus besar yang diperlukan untuk mengelas. Transformator mempunyai dua buah gulungan dan sebuah inti. Mesin las listrik arus bolak-balik lebih menguntungkan daripada mesin las listrik arus rata. menggunakan prinsip transformator untuk mengubah tegangan jaringan menjadi tegangan arus las yang sesuai untuk mengelas. Bila ditinjau dari jenis antara lain: sebagai dihubungkan dengan sumber arus XI. seperti tampak di lihat pada gambar dibawah ini 382Direktorat Prmbinaan Sekolah Menangah Kejuruan . Gulungan sekunder mempunyai jumlah lilitan sedikit.-macam mesin !as ini antara lain transformator las. Mesin las ini . pembangkit. MESIN LAS ARUS SEARAH (DC) Mesin las arus searah ini dapat berupa mesin transformator rectifier. Salah satu jenis pesawat las arus searah yaitu pesawat pembangkit listrik yang digerakkan oleh motor listrik berputar.Desain Dan Produksi Kriya Logam -Hidupkan arus listrik pada panel -Hidupkan sakelar trafo las. -Trafo las siap digunakan.7. Gulungan primer dan bermacam-macam.

Desain Dan Produksi Kriya Logam

transformator-rectifier pembangkit listrik motor disel.

XI.8. AZAS PENGELASAN

Mengelas listrik ialah mengeias cair yang panasnya didapat dari busur nyala listrik. Busur nyala listrik ini dibentuk di antara pekerjaan dan suatu elektroda. Gambar 554 mesin las arus searah Elektrodanya merupakan bahan las, yang Transformator mempunyai sebuah inti besi yang dililit tidak kawat tembaga. pada waktu menjadi cair

digunakan untuk mengisi sela las. Terjadinya samburgan las karena

Transformator

mempengaruhi

peleburan bersama dari bahan dan batang las (elektroda) tersebut. Dalam pekerjaan didapat mengelas dari yang

jalannya arus listrik, bahkan mempunyai pengaruh yang menguntungkan pada arus pengelasan yang selalu berubah karena busur api listrik yang tidak tetap.

panasnya

busur-nyala

listrik, diperlukan suatu pesawat dan peralatan yang dapat bekerja secara listrik. Gambar dibawah memperlihatkan alas mengelas busur nyala listrik. Mesin las dihubungkan dengan kabel jaringan listrik. Pada ujung-ujung kabel las,

Transformator bekerja mengimbangi setiap perubahan hubungan kenaikan singkat arus. yaitu teriadi bekerja

menaikkan arus pada gulungan primer sampai batas tertentu.

XI.7.4. MESIN LAS AC – DC

dipasangkan (holder).

pemegang

elektroda

Merupakan gabungan dari mesin las arus bolak-balik dan mesin las arus searah. Dengan mesin ini, akan lebih banyak kemungkinan pemakaiannya karena arus yang keluar dapat

Pada

kabel

aliran-las

lainnya,

disambungkan penjepit masa, yang dijepitkan pada benda kerja. Pada jarak yang tertentu di antara benda kerja dan elektroda, terjadi suatu busur nyala listrik.

berupa arus searah maupun arus bolakbalik. alik. Mesin las jenis ini misalnya
Direktorat Prmbinaan Sekolah Menangah Kejuruan

383

Desain Dan Produksi Kriya Logam

Busur nyala membuat benda kerja menjadi cair, begitu juga elektrodanya. Hal itu disebabkan pada nyala ini terdapat panas yang sangat tinggi, melebihi titik cair dari logam benda kerja. Untuk mengelas listrik, dapat dipakai listrik arus searah atau arus bolak-balik. Mesin las listrik arus bolak-balik terdiri atas suatu transformator las yang memindahkan tegangan jaringan-listrik hingga menjadi sesuai dengan

berkurang, tegangan akan menurun hingga arus listrik las berkurang pula. Jadi, dengan mendekatkan busur listrik pada benda kerja maka tidak berpengaruh pada mesin las. Demikian pula bila busur api listrik

direnggangkan dari benda kerja, maka arus las listrik menjadi berkurang

sehingga arus !as listrik akan tetap teratur. Bila elektroda las dihubungkan singkat pada benda kerja maka tegangan

generator menurun sampai nol. Tetapi apabila elektroda dilepaskan atau ditarik, dari benda kerja kemudian kita memulai lagi untuk mengelas, maka tegangan listrik diperlukan kembali. Tegangan yang diperlukan ini timbul pada saat elektroda !as diangkat, dan besar arus pada gulungan primer reaktor menjadi nol.

tegangan kerja. Dalam mesin las listrik arus searah, diperlukan mesin perata las dan dinamo las. Alat-alat ini berfungsi untuk

mengubah arus bolak-balik dari jaringan listrik menjadi arus searah.

XI.8.1.

CARAKERJA

Perubahan ini menyebabkan tegangan induksi positif pada gulungan sekunder, dan pada membeiikar arus pada gulungan :.sedan magnet paralel dalam generator. Medan magnet menjadi kuat kembali dan

TRANSFORMATOR Bila elektroda las didekatkan

permukaan benda kerja, maka akan timbul busur api pendek. Pada jarak ini arus listrik akan meningkat. Gulungan primer bekerja mengimbangi kenaikan arus ini, sebab dengan naiknya arus pada gulungan primer maka akan terjaadi arus induksi pada

tegangan pun naik. Pada saat elektroda disinggungkan pada benda kerja, maka arus dalam gulungan primer pada transformator sesaat

gulungan sekunder mengurangi tahanan arus pada gulungan medan magnet paralel dalam generator. Karena turunnya arus pada gulungan medan magnet paralel ini, garis-garis magnet kutub menjadi

berkurang, hal ini menyebabkan arus las menjadi berkurang pula. Akibatnya, akan kembali terjadi arus induksi dalam gulungan sekunder pada transformator, sehingga akan

384Direktorat Prmbinaan Sekolah Menangah Kejuruan

Desain Dan Produksi Kriya Logam

timbul tegangan yang diperlukan untuk memulai pengelasan kembali.

dengan benda kerja. Kabel tenaga adalah kabel yang inenghubungkan

sumber- tenaga atau tenaga listrik XI.9. PERALATAN DAN PERLENGdengan pesawat las. Kabel ini

KAPAN KESELAMATAN LAS LISTRIK Alat-alat yang diperlukan waktu

biasanya terdapat pada pesawat las AC atau pada pesavat las AC - DC. Dalain tai el 3.1 dituniukkan ukuran luas penampang kabel less (kabel elektroda atau kabol masa) untuk paiiiang tertentu pada kapasitas arus pesawat less.

mengelas dengan pesawat las busur manual Lerdiri atas: kabel las dan kabel elektroda pemegang elektroda palu terak sikat kawat klem masa penjepit helm las sarung tangan baju las atau apron sepatu las kamar las

Gambar 555 kabel las

Tabel 22 Ukuran kabei !as (mm ) Kapa sitas arus Jumlah Panjang Kabel

Elektroda dan masa Sam pai 20m 35m 50m 70m

Xi.9.1. Kabel Las

Amp er

Kabel las biasanya dibuat dart temt-aga yang dipilin dan dibungkus dengan karet isolasi Kabel las ada tiga macam yaitu kabel elektroda kabei maze kabeltenaga Kabel elektroda adalah kabel yang menghubungkan pesawat las dengan elektroda. Kabel masa adalah kabel yang menghubungkan pesawat las 100 150 200 250 300 350 400 450 500

21 33 33, 33 43 53 53 67 67

21 33 33, 33 43 53 53 67 67

21 33 43 53 67 85 85 107 107

33 43 53 67 85 107

Direktorat Prmbinaan Sekolah Menangah Kejuruan

385

Desain Dan Produksi Kriya Logam

550 600

67 85

85 85

107 107

Sikat kawat (gambar 3.4) digunakan untuk: membersihkan benda kerja yang akan dilas membersihkan terak las yang sudah lepas dari

XI.9.2. Pemegang Elektroda Ujung yang tidak berselaput dari elektroda dijepit dengan pemegang elektroda. Pemegang elektroda atas mulut penjepit dan pegangan yang dibungkus oleh bahan penyekat. Pada waktu berhenti atau selesai mengelas, bagian pegangan yang tidak kabel dari Xi.9.3. Palu !As Palu las digunakan untuk melepaskan dan mengeluarkan terak las pada jalur las dengan jalan memukulkan atau menggoreskan pada daerah las. Berhati-hatilah membersihkan terak las dengan palu las karena kemungkinan akan memercik ke masa atau ke bagian badan lainnya. las dengan salah satu ujungnya runcing dan ujung yang lain pipih. Gambar 556 Pemegang elektroda

berhubungan digantungkan

dengan pada gantungan

bahan fiber atau kayu. Salah sateu tipe pemegang elektroda ditunjukan pada g ambar dibawah ini

Gambar 557 Palu las

386Direktorat Prmbinaan Sekolah Menangah Kejuruan

Desain Dan Produksi Kriya Logam

XI.9.4. Sikat kawat digunakan untuk: membersihkan benda kerja yang akan dilas membersihkan terak las yang sudah lepas dari jalur las oleh pukulan palu. las. Gambar 559 klem masa

XI.9.6. Penjepit Penjepit (tang) digunakan untuk memegang atau memindahkan benda kerja yang-nasih panas

Gambar 558 Sikat las Gambar 560 penjepit Xi.9.5. Klem Masa Klem masa adalah suatu alat untuk menghubungkan kabel masa ke benda kerja. Biasanya klem masa dibuat dari bahan dengan penghantar listrik yang baik, misalnya tembaga. Agar arus listrik dapat mengalir dengan baik, klem masa ini dilengkapi dengan pegas yang kuat sehingga dapat menjepit benda kerja dengan baik XI.9.7. Helm Las Helm las maupun tabir las digunakan untuk melindungi kulit muka dan mata dari sinar las (sinar ultraviolet dan ultramerah) yang dapat merusak kulit mata. Sinar terang itu tidak boleh dilihat dengan mata langsung sampai jarak 15 meter. Helm las ini dilengkapi dengan kaca khusus yang dapat mengurangi sinar ultraviolet dan ultramerah tersebut. Walaupun demikian, permukaan benda kerja yang akan dijepit dengan klem masa harus dibersihkan terlebih dahulu dari kotoran-kotoran seperti karat, cat, dan minyak.agar arus listrik dapat Ukuran kaca las pada yang dipakai

tergantung pengelasan.

pelaksanaan

Umumnya penggunaan kaca las adalah sebagai berikut:

mengalir dengan baik
Direktorat Prmbinaan Sekolah Menangah Kejuruan

387

Desain Dan Produksi Kriya Logam

No. 5 dipakai untuk las titk. No. 6 dan 7 untuk pengelasan sampai 30 amper. No. 8 untuk pengelasan dari 30 sampai 75 amper. No. 10 untuk pengelasan dari 75 sampai 200 amper. No.12 untuk pengelasan dari 200 sampai 60 Amper No. 14 untuk pengelasan di atas 400 amper.

Xi.9.10. Sepatu Las

Sepatu las berguna untuk melindungi kaki dari semburan bunga api Bila tidak ada sepatu las, sepatu biasa yang tertutup seluruhnyadapat juga dipakai asalkan tidak yang terbuat dari bahan yang mudah terbakar.

Untuk melindungi kaca penyaring luar biasanya pada bagian luar maupun dalam dilapis dengan kaca putih.

Xi.9.8. Sarung Tangan Sarung tangan dibuat dari kulit atau asbes lunak untuk memudahkan Gambar 561 sepatu las

memegang pemegang elektroda seperti tampak mengelas, padagambar harus Pada waktu

selalu

memakai

Xi.9.11. Kamar Las Kamar las dibuat dari bahan tahan api perhatikan gambar dibawah ini. Kamar las

sepasang sarung tangan.

XI.9.9. Baju Las atau Apron

penting agar orang yang ada di sekitarnya tidak terganggu oleh cahaya las.

Baju las atauapron dibuat dari kulit ataupun asbes. Baju las yang lengkap dapat melindungi badan dan sebagian kaki. Bila mengelas pada posisi di atas kepala, harus memakai baju las yang lengkap. Pada pengelasan posisi lainnya, dapat dipakai apron.

388Direktorat Prmbinaan Sekolah Menangah Kejuruan

Desain Dan Produksi Kriya Logam

Gambar 563 cara menyalakan busur

Gambar 562 kamar las

Bila elektroda harus diganti sebelum, pengelasan selesai, untuk melanjutkan

XI.10. PROSES MENGELAS

pengelasan, dinyalakan

maka lagi

busur

perlu busur

Menyalakan

XI.10.1. CARA MENYALAKAN BUSUR Untuk memperoleh busur yang baik, diperlukan pengaturan arus (amper) yang tepat sesuai dengan tipe dan ukuran elektroda. Menyalakan busur dapat dilakukan dengan dua cara. Bila pesawat las yang dipakai pesawat las AC, penyalaan busur dilakukan dengan menggoreskan elektroda pada benda kerja Untuk menyalakan busur pada pesawat las DC, elektroda

kembali ini, dilakukan pada tempat kurang lebih 25 mm di muka las berhenti busur berhenti di B, busur dinyalakan lagi di A dan kembali ke B untuk melanjutkan pengelasan. Bilamana busur sudah terjadi, elektroda diangkat sedikit dari pekerjaan hingga jaraknya kurang lebih sama dengan diameter elektroda. Untuk elektroda berdiameter 3,25 mm maka jarak ujung elektroda dengan permukaan bahan dasar ± 3,25 mm.

disentuhkan

Gambar 564 cara menyalakan busur

XI.10.2. CARA MENGELAS DI BAWAH TANGAN

Direktorat Prmbinaan Sekolah Menangah Kejuruan

389

Desain Dan Produksi Kriya Logam

Busur api pendek menghasilkan kerja las yang baik, kuat, dan bentuk rigi-rigi yang teratur. Panjang atau pendeknya busur api itu tergantung pada diameter elektroda.

Busur

api

pendek

memudahkan

pencairnya elektroda dengan cepat. Hal itu disebabkan busur api ini mengandung gas yang melindungi bagian elektroda yang sedang mencair dari pengaruh udara luar.

Tabel 23 Hubungan diameter elektroda dan

panjang busur api

Ukuran diameter elektroda 1,5 3 s/d 4 4,5 s/d 6

Panjang Api 1,5 3 4,5

Busur

Gambar 565 jarak busur dengan benda kerja

Bila busur api terlalu panjang, maka Untuk mengelas dengan posisi di bawah tangan pada pelat datar perlu udara akan meniup busur api tersebut. Hal itu mengakibatkan ujung elektroda yang mencair berbentuk tetesan dan mengoksidasi, sehingga rigi-rigi las tidak rata dan tidak padat atau hasil las yang keropos

memperhatikan hal-hal berikut ini. 1. Elektroda sebaiknya tegak lurus atau miring 5° sampai 10
o

terhadap arah

gerakan pengelasan. Maksudnya agar dapat melihat mencairnya ujung

elektroda dengan jelas. Sehingga dapat menentukan kecepatan gerakab

elektroda dengan tepat. Elektroda dan besarnya arus yang tepat akan mengeluarkan busur api yang terang, konstan dan terdengar suara gemercik. Rigi-rigi las menembus permukaan pelat 1/16" dan bagian atas rigi-rigi las tidak meleleh pada sisi pelat. Gambar 566 busur api terlalu panjang

XI.10.3. CARA MENGELAS AYUN Banyak pekerjaan las memerlukan bagian Yang dilas harus diisi lebih banyak agar

390Direktorat Prmbinaan Sekolah Menangah Kejuruan

elektroda dimiringkan 15° ke atas dari garis datar. Mengelas arah keatas pada benda kerja miring 45° . Untuk mendapatkan jejak rigi-rigi las yang baik dan pencairan bahan yang rata sepanjang rigi-rigi las.5. Oleh karena itu.Desain Dan Produksi Kriya Logam mendapat sambungan yang lebih lebar. CARA MENGELAS TEGAK Direktorat Prmbinaan Sekolah Menangah Kejuruan 391 . Mengelas tegak dengan arah pengelasaa ke atas lebih sukar. sebaiknya digunakan elektroda las yang lebih tebal agar tidak terjadi penutupan rigi las oleh terak. besarnya arus dan tegangan harus diatur dengan cermat. maka gerakan las harus diayun teratur dan lembut. cenderung untuk turun ke bawah karena beratnya sendiri. Kedudukan elektroda terhadap benda kerja. Gambar 568 mengelas miring 45o X I . XI. 4. Hal itu disebabkan bagian logam yang mencair. MEN DAT AR CARA MENG ELA S Mengelas mendatar pada benda kerja miring 45° . juga akan membantu pengaturan bagian yang mencair. Hasil yang lebih baik akan kita peroleh bila jarak busur Gambar 567 mengelas datar diatur lebih pendek. 10. Untuk las ayun. dan macamnya sambungan. Untuk ini ada beberapa cara las ayun.10. tetapi tergantung pada macam dan ukuran elektroda. sikap bagian yang dilas. elektroda 90° terhadap benda Gambar 569 mengelas arah kebawah pada benda miring 45o permukaan kerja.

11. LATIHAN MENGELAS XI. baru meningkat pada mengelas tegak dengan. CARA MENGELAS DIATAS KEPALA XI. Bagian yang mencair akan jatuh ke bawah. terutama bila menggunakan elektroda tanpa balut atau berbalut tipis. sebaiknya dimulai dengan.2 mm mengatur bagian yang mencair lebih mudah. Gambar 570 Mengelas tegak arah kebawah Gambar 571 mengelas diatas kepala XI. kemudian ditarik kembali perlahan-lahan.11. Hasil pengelasan. Untuk membantu agar pemindahan bagian yang mencair pada benda kerja tidak jatuh ke bawah dengan jarak tertentu. Cara mengelas di atas kepala sebaiknya tanpa diayun. terutama bila elektroda yang Petunjuk-petunjuk 392Direktorat Prmbinaan Sekolah Menangah Kejuruan . elektroda dimiringkan.10.Desain Dan Produksi Kriya Logam Sebelum melakukan pekerjaan mengelas tegak. Busur api pendek dan teratur akan dapat Bahan :baja lunak kuran :10 x 150 x 200 mm Elektroda (AWS E 6013) Amperase :140 AC :Philips 28. ke bawah dihubungkan singkat. elektroda sekali-kali meleleh ke bawah. Mengelas tegak dengan arah dari atas ke bawah pada benda kerja miring 45° .6. Salah satu cara yang baik untuk melakukan pengelasan pada benda kerja yang dimiringkan 45° dengan las rata dan mendatar. Hal itu untuk menjaga agar bagian yang dilas tidak terlalu panas terhadap garis mendatar. Setelah cara ini. arah ke atas dan ke bawah.1. dipakai adalah elektroda tanpa balut atau berbalut tipis. 0 3. bagian yang mencair tidak boleh pekerjaan las ini adalah mengusahakan agar busur api sependek mungkin. MENYALAKAN BUSUR Salah satu cara mengelas yang paling sukar adalah mengelas di atas kepala.

MEMBUAT JALUR LAS Bahan :baja lunak Ukuran :10 x 150 x 200 mm. apron.Desain Dan Produksi Kriya Logam Pesawat las disiapkan dan disetel pada amper 140. tabir las (helm las). palu las.2. dan tang penjepit! Taruhlah benda kerja di atas meja las dan pasangkan klem masa sebaik mungkin agar pada saat pengelasan terjadi sirkuit listrik yang baik Pasangkan elektroda pada tang las dan siap untuk memulai pengelasan! Latihlah akan-gerakan tangan gambar dibawah mengikuti garis kapur agar hasilnya lurus Usahakanposisi elektroda dan gerakannya tetap agar hasil las rata Pemutusan arus karena habisnya elektroda dapat menggunakan cara A dan B pada gambar Pemutusan arus cara C pada gambar karena seperti gambar panah A pada benda kerja C dengan arah pengelasan B dan jarak busur d yang tetap! Posisi elektroda adalah 70° .11. Ulangilah latihan-latihan ini sampai permukaan bawah las akan menjadi cekung Penggantian elektroda dapat dilakukan menghasilkan gerakan penyalaan busur yang baik dan panjang busur yang tetap dengan cara D lihat pada gambar Gambar 572 menyalakan busur Direktorat Prmbinaan Sekolah Menangah Kejuruan 393 .80° arah memanjang las dan 90° arah melntang las.0 3 mm (AWS E seperti sarung tangan. Elektroda 6013) Amperase Posisi las petunjuk Siapkan plat baja lunak dan beri garis dengan kapur tulis pada jarak 15 mm Latihlah membuat tali-tali las seperti :140 AC :bawalf tangan Petunjuk:Philip 28. dan sepatu kerja Siapkan alat-alat bantu las seperti sikat las. Pakailah alat-alat keselamatan kerja. XI.

Desain Dan Produksi Kriya Logam Pengelasan tanpa menggunakan ayunan. Bahan :baja lunak Ukuran :3 x 30 x 200. arah pengelasan turun dapat menggunakan bahan dengan ukuran yang sama.mm Elektroda Amperase Posisi-las :Philips 28. dan dilas catat seperti gambar dibawah Latihlah mengelas sudut luar pada posisi bawah tangan! Posisi elektroda arah memanjang 60° dan posisi arah melintang 90° . Gerakan kecepatan pengelasan harus tetap agar hasil las rata. Usahakan tetap Gambar 574 mengelas sudut luar 394Direktorat Prmbinaan Sekolah Menangah Kejuruan . Usahakan cairan terak tidak mendahului XI.3.2 mm :120 AC :bawah tangan tegak 45° Ulangi latihan ini sampai mendapatkan hasil yang baik! arah pengelasan turun . Ulangi latihan ini sampai mendapatkan hasil baik! Untuk posisi tegak 45° .11. disetel. Pengelasan dari atas turun ke bawah dengan kecepatan yang tetap agar hasil Gambar 573 membuat jalur jalur las las rata. dilas catat ditahan atau dijepit pada pengikat dengan posisi 45° tegak. 0 3.Petunjuk Plat disiapkan. MENGELAS SUDUT LUAR PLAT TIPIS gerakan elektroda! Posisi elektroda arah memanjang las 60° dan posisi arah melintang 90° . Bahan yangtelah.

karena selain sebagai tempat meletakkan bunga banyak juga tempat pot yang dipajang di rumahrumah.4.11. Tempat diminati pot bunga baik banyak dalam sekali negeri Elektroda = 10 biji Cat warna hitam= 1/4 kg Thiner = 1/4 It Cat dasar I/ 10 kg Amplas no 200 = I lembar orang maupun manca negara.1.1. di hotel di rumah makan maupun ditaman-taman bunga.11.4. Pada buku ini akan dijelaskan cara membuat tempat pot bunga dengan menggunakan las listrik GAMBAR KERJA XI.2. Alat Kokot pembengkok Ragum Gergaji tangan Macam-macam kikir Palu Gerenda Landasan Direktorat Prmbinaan Sekolah Menangah Kejuruan Gambar 575 Gambar kerja 395 .11.4.4. Biasanya pada keluarga yang menginginkan lingkungan rumah agar nampak indah Tempat pot bunga dapat dibuat dengan berbagai bentuk dan ukuran dan juga dapat menggunakan berbagai macam material bahan yang digunakan.11. MEMBUAT TEMPAT POT Seperangkat las listrik Perlengkapan keselamatan kerja Gunting Tang Kikir Jangka Mistar XI. Bahan Besi 12 mm = 3 meter Besi 10 mm = 1.1.Desain Dan Produksi Kriya Logam XI.5 meter BUNGA DENGAN LAS LISTRIK Tempat pot bunga merupakan benda pakai dan sekaligus juga sebagai benda hias. Alat Dan Bahan XI.1.

3.1. Proses pembuatan Gambar 578 komponen 2 XI. seperti terlihat pada gambar dibawah 396Direktorat Prmbinaan Sekolah Menangah Kejuruan . Setelah dipotong kemudian seperti terlihat pada gambar dibawah bentuklah menjadi komponen alas dan kaki pot bungan dengan menggunakan kokot pembengkok.4.11.3. Potonglah besi eser diameter 12 Potonglah besi eser diameter 10 mm dengan panjang80cm satu buah Setelah dipotong kemudian bentuklah menjadi komponen dudukan pot bungan dengan menggunakan kokot pembengkok. Pembuatan komponen pot 1).1. mm dengan panjang120cm satu buah . 80 cm dua buah.Desain Dan Produksi Kriya Logam Gambar 577 komponen 1 Perspektif Gambar 576 gambar perspektif XI.11.1.4. 2).

kemudian rangkailah bagian alas dan tiang pot bunga dengan menggunakan las listrik Gambar 581 mengelas tempat pot Setelah selesai disambung bersihkan sisa sisa terak dan percikan las dengan mengunakan sikat baja. Setelah selesai dibentuk. Kemudian Gambar 580 mengelas kaki tempat pot bunga kikir bagian-bagian sambungan yang kasar Ampelas pada seluruh bagian untuk menghilangkan dan karat Lakukan proses pengecatan kotoran.Desain Dan Produksi Kriya Logam 5) kaki Setelah pada bagian alas dan selesai di dudukan las pot kemudian bungan rangkaiakan dengan menggunakan alat pemegang sesuai dengan kebutuhan sehingga pekerjaan menjadi mudah Gambar 579 komponen 3 4). minyak Direktorat Prmbinaan Sekolah Menangah Kejuruan 397 .

1.3.5.5. Selain awet dipakai penampilan juga sangat menarik meja seperti ini dan mudah modelna cara bisa pembuatannya. Bahan meletakkan bunga tempat pot yang dipajang di rumahrumah.2. karena selain sebagai banyak tempat juga XI.1.1.11.Desain Dan Produksi Kriya Logam XI. Alat Kokot pembengkok Ragum Gergaji tangan Macam-macam kikir Palu Gerenda Landasan Seperangkat las listrik Perlengkapan keselamatan kerja Gunting Tang Kikir Jangka Mistar XI.2.11. MEMBUAT MEJA DENGAN LAS LISTRIK XI. dimodifikasi menjadi berbagai bentuk dan ukuran .5. di hotel dan rumah makan Meja dari bahan besi pejal banyak sekali diminati orang baik dalam negeri maupun manca negara. Alat dan Bahan Meja merupakan benda pakai dan sekaligus juga sebagai benda hias.4.11. Bahan yang digunakan juga murah dan mudah didapatkan .1.Pada buku ini akan dijelaskan cara membuat meja besi dengan menggunakan las listrik Besi 12 mm = 12 meter Alas meja dari papan diameter 60 cm Elektroda = 10 biji Cat warna hitam= 1/4 kg Thiner = 1/4 It Cat dasar I/ 4 kg Amplas no 200 = I lembar GAMBAR KERJA Gambar 582 gambar meja 398Direktorat Prmbinaan Sekolah Menangah Kejuruan .

Setelah dipotong kemudian bentuklah menjadi komponen alas dan kaki pot bungan dengan menggunakan kokot pembengkok. T ampak atas Potonglah besi eser diameter 12 mm dengan pnjang 90 cm dua buah.Desain Dan Produksi Kriya Logam 15cm 50cm T ampak Depan 15c m 35c m 15c m perspektif Gambar 584 gambar perspektif meja 30cm XI. seperti terlihat pada gambar dibawah Direktorat Prmbinaan Sekolah Menangah Kejuruan 399 .2.11.Proses Pembuatan Pembuatan komponen pot 1). Gambar 583 gambar kerja meja 2).5.

Desain Dan Produksi Kriya Logam Gambar 585 komponen 1 Kemudian sambunglah kedua ujung dengan menggunakan las listrik Gambar 587 bagian kaki meja Setelah selesai dibentuk. 5) Setelah dipotong kemudian bentuklah menjadi komponen alas dan kaki pot bungan dengan menggunakan kokot pembengkok. seperti terlihat pada gambar dibawah Gambar 588 Penyambungan tahap 1 400Direktorat Prmbinaan Sekolah Menangah Kejuruan . kemudian rangkailah sati persatu bagian lingkaran dan tiang meja dengan menggunakan las listrik Gambar 586 mengelas bagian 1 4). Potonglah besi eser diameter 12 mm dengan pnjang 120 cm tiga buah.

minyak 11)Lakukan proses pengecatan Direktorat Prmbinaan Sekolah Menangah Kejuruan 401 .Desain Dan Produksi Kriya Logam Gambar 589 Penyambungan tahap 2 Gambar 591 Penyambungan tahap 4 7) Setelah pada bagian alas dan kaki selesai di las kemudian ulangi pengelasan agar konstruksi meja menjadi kuat dan tidak mudah lepas pada bagian sambungan 8) Setelah sisa selesai sisa disambung terak dan bersihkan percikan las dengan mengunakan sikat baja. 9) Kemudian kikir bagian- bagian sambungan yang kasar 10)Ampelas pada seluruh bagian untuk Gambar 590 Penyambungan tahap 3 menghilangkan dan karat kotoran.

juga harus menguasai tehnik pembuatannya. Oleh karena itu perlu dipelajari tentang pengelolaan pelat dan pengerjaannya. Rel. Sedang yang pembuatan fungsinya barang-barang menahan untuk kekuatan digunakan tehnik sambungan dan keling. sampai yang berbentuk kawat dan pelat.1. yaitu membuat bentuk digunakan untuk pembuatan barangbarang sangat banyak bentuknya. dan sebagainya. Untuk jenis sambungan yang berfungsi sebagai wadah benda cair. Selain itu pemilihan bahan untuk pembuatan barang-barang. baik besar maupaun kecil sudutnya. Dari pengertian tersebut maka istilah tukang kaleng atau tukang patri tidaklah tepat bagi pekerja pelat. Tehnik pembuatan barang-barang yang disebut dengan kerja pelat. Misalnya membentuk silinder. biasanya menggunakan tehnik lipat. Bahan-bahan yang cukup banyak digunakan. Pada benda-benda yang Penempaan.Desain Dan Produksi Kriya Logam BAB XII PELIPATAN LOGAM PELAT Sedangkan menurut Soedjono. selain yang berbentuk lonjoran juga bahan yang berbentuk pelat. I. PENGERTIAN Bahan-bahan logam yang dapat mengatakan bahwa dalam kerja pelat ada 3 unsur penting. Melipat. XII. Hal ini didasarkan pada fungsi benda-benda tersebut. mengatakan bahwa yang di maksud dengan kerja pelat adalah pengerjaan benda-benda jadi dari pelat tipis (di bawah 3 mm). biasanya digunakan tehnik mencapai tujuan yang sesungguhnya. Jenis pekerjaan yang menggunakan bahan pelat sering atas. maka seorang pekerja pelat di samping harus mengetahui berbagai macam bahan baik karakter maupun ukuran-ukurannya. baik bentuk dan fungsinya. yaitu: Membentuk. yaitu suatu pekerjaan tersebut didasarkan merubah sisi pelat dari lurus menjadi bengkok. T. limas. dalam bukunya Kerja Logam Pelat. juga berdasarkan pada jenis kebutuhan. BSc. Menekuk. Sebab pelat (kaleng) dan patri hanya merupakan sarana untuk sederhana. yaitu suatu pekerjaan merubah bentuk tekukan menjadi lipatan. kerucut. Mulai dari bentuk logam profil seperti profil H. prisma. Menurut Tjandra Wirawan dalam dan menggunakan bahan dasar pelat bukunya Petunjuk Kerja Pelat tersebut ada bermacam-macam. Berdasarkan beberapa pendapat di barang yang akan dibuat. 402Direktorat Prmbinaan Sekolah Menangah Kejuruan . Pemilihan bahan-bahan pada barang- benda pekerjaan dari bahan pelat.

1. XII. ALAT-ALAT YANG DIGUNAKAN Direktorat Prmbinaan Sekolah Menangah Kejuruan Alat penanda adalah penitik penitik dan atau penggores.1.4.Desain Dan Produksi Kriya Logam pematrian. Satuan ukuran yang digunakan adalah centimeter (cm) dan digunakan barang-barang inchi. Pelat Baja XII.2.1.1.2.3. Bahan 403 . 50 cm x200 cm. Mistar gulung (rol meter) XII.1.1. Tembaga Tebal plat tembaga untuk yang biasa meter.2. Plat besi/baja saja Mistar ini terbuat dari plat tipis yang dapat dimasukkan dalam suatu wadah XII.3.2. BAHAN-BAHAN DALAM YANG PELIPATAN ukur ini diperlukan untuk mengerjakan pekerjaan tingkat awal.2.2. Kejelian dan ketepatan pengukuran DIGUNAKAN PELAT akan menentukan baik dan tidaknya produk yang dihasilkan. terutama pada sambungan lipatan yang peka terhadap kebocoran.Sedang ukuran luasnya: 36cm x120 cm.1 mm sampai dengan 12 mm. Kuningan Tebal plat kuningan untuk yang biasa digunakan barang-barang Gambar 592 Rol meter kerajinan dan ada di pasaran mulai dari 0. dan 120 cm x240 cm. Mistar/Penggaris lurus XII.1.2.3.1. XII.1.1.2. dan 120cm x240cm. ALAT-ALAT UKUR Alat-alat XII.digunakan untuk mengukur bahan yang panjang melebihi alat ukur mistar lurus yang panjangnya hanya 1 meter kerajinan dan ada dipasaran mulai dari 0.3.3. XII.3. Penitik dan Penggores XII. Plat besi/ baja berlapis seng yang otomatis menggulung.1.2.5.2.2. Sedang ukuran luasnya: 36 cm x120 cm.3. ALAT-ALAT PENANDA XII. 50cm x200cm.1. XII. Aluminium XII. Sedang untuk jenis plat tembaga beak atau atfal dengan berbagai ukuran dan bentukdijual dalam bentuk kiloan. Panjangnya mulai dari 3 meter sampai dengan 5 XII.1 mm sampai dengan 12mm.

ALAT-ALAT UNTUK PENEKUK DAN PELIPAT Gambar 593 Gunting tuas untuk memotong pelat-pelat tebal yang tak dapat XII. Alat ini terbuat dari pelat baja yang dibentuk seperti supit. dapat Gunting digunakan pelat ini juga untuk dari memotong lebarnya bermacam-macam.3. 3. ALAT-ALAT GAMBAR 1.5 mm sampai dengan 6 mm. 2. Gunting kombinasi Gunting tongkat Gunting lengkung Gunting dirgantara Gunting tuas Gunting tuas digunakan XII. 4. XII.5.3. Ukuran panjang dan dipotong dengan jenis-jenis gunting lurus atau gunting tongkat. Mata gunting terbuat dari baja karbon tinggi yang dikeraskan. Alat ini berguna untuk memberi tanda gunting bagian bawah berbentuk lurus. Gunting bibir lurus (gunting seng) 2. Siku (penyiku) Jangka XII. pengukuran atau tanda garis. cukup kuat dan keras meskipun lancip. ALAT. Ukuran ini didasarkan pada panjang dan lebar benda kerjanya.1.ALAT POTONG 1.3. Cara menggunakan alat ini dengan bantuan ragum/tanggem. 6.5. Sedang mata 404Direktorat Prmbinaan Sekolah Menangah Kejuruan . ketebalan 1. 5.Desain Dan Produksi Kriya Logam penggores terbuat dari baja.3. Alat penjepit Alat penjepit ini berfungsi untuk menjepit benda kerja yang akan dilipat.4. berbentuk Pisaunya sedikit melengkung ke atas dan diasah pada satu sisi Gambar 594 Penjepit pelat dalamnya saja.3.

5. Kegunaan landasan ini untuk meratakan dan meregangkan benda kerja. karet. Alat-alat pemukul Alat-alat pemukul pada proses pelipatan pelat ada dua macam. tersebut antara lain: bentuk segitiga. landasan Karena tersebut diletakkan di atas bangku.5. lingkaran. pada bermacam-macam Penggunaan palu bentuk-bentuk lipatan benda kerja yang akan dibuat.Desain Dan Produksi Kriya Logam XII. maka sering disebut landasan bangku. dan setengah lingkaran. XII. segiempat.3.5. Alat pukul keras Alat pukul ini dapat menggunakan palu didasarkan besi.6. Landasan tersebut antara lain: XII. atau plastik.5. baik yang berupa lipatan lurus. Landasan muka rata Gambar 596 palu konde Landasan muka rata ada berbagai bentuk permukaannya. atau lipatan isian.3.5. Alat pukul ini terbuat dari kayu.3. sehingga tidak bersifat meregangkan Direktorat Prmbinaan Sekolah Menangah Kejuruan 405 . Gambar 597 Palu kayu dan Palu karet XII.4.3. Macam-macam landasan Alat yang penting untuk pengerjaan pelat adalah landasan. segilima.3. Alat pukul lunak Alat ini berguna untuk meratakan pelat yang dikerjakan.3. yaitu: atau merubah permukaan dan bentuk pelat. Landasan ini ada bermacam-macam yang disesuaikan dengan benda kerja.2. Jenis pukulan yang dilakukan adalah pukulan ringan. melengkung. Bentuk-bentuk XII. Landasan digunakan sebagai dasar/alas dalam proses kebanyakan Gambar 595 Palu punca silang pembentukan. segienam.5.

5.5.5.3. Gambar 600 Landasan Pipa Gambar 598 Landasan muka rata XII. Landasan pinggir lurus XII. ini ada yang menyebutnya landansan Bentuknya tongkat seperti atau tongkat Kegunaan landasan setengah bulat ini adalah untuk melengkungkan tepi-tepi yang berbentuk melengkung.5.9. Gambar 601 Landasan Pinggir Lurus Gambar 599 Landasan Alas Bulat XII. Landasan ini dapat digunakan untuk menenkuk atau melipat tepi plat.3. Alat ini atau digunakan untuk membentuk membuat lipatan bilah atau membentuk pipa.8. Gunanya untuk membuat alas tabung. Landasan alas bulat Landasan ini berbentuk bulat dangan alas sedikit cembung seperti kaca spion. Bentuk permukaannya rata dan halus. baik tepi yang lurus untuk lipatan pinggir atau lipatan rencana sambungan. luas permukaannya bermacam-macam. Landasan pipa Landasan dengan mandrel.3. yang dipancangkan pada besi landasan 406Direktorat Prmbinaan Sekolah Menangah Kejuruan .Landasan setengah bulat XII.3.Desain Dan Produksi Kriya Logam dalam posisi mendatar.10.7.

12.3.3.Landasan bola Landasan ini berbentuk separuh bola.5. Alat Gunanya untuk mengerjakan bendabenda yang berbentuk tirus.11.13.5. baik Direktorat Prmbinaan Sekolah Menangah Kejuruan 407 .3. Landasan tanduk Bentuk landasan ini seperti tanduk (pipa tirus). XII.3. Gambar 603 Landasan Bola Gambar 605 Landasan Alur XII. Pengawatan ini bertujuan untuk memperkuat bagian pinggir benda kerja.5. XII. terutama pada bagian tepi/pinggir. Landasan alur Landasan ini digunakan untuk melipat kawat pada pelat-pelat. Ada juga yang menyebut landasan kepala bulat. dengan berbagai ukuran.14. baik sambungan lurus atau pun sambungan melengkung.5. disesuaikan dengan ukuran benda kerja. membentuk maupun Gambar 602 Setengah Bulat Gambar 604 Landasan Tanduk XII. Diameter dan besarnya bermacam-macam.Desain Dan Produksi Kriya Logam pekerjaan menyambung. Alat bantu penyambung Alat ini digunakan untuk mempertegas sambungan plat.

Keadaan seperti ini akan dapat mempengaruhi prestasi kerja.6.3. Harus diusahakan sebelum mulai XII. 408Direktorat Prmbinaan Sekolah Menangah Kejuruan .1. pelat ruangan menjadi pengap. Alat-alat yang bekerja dan sesudah pekerjaan selesai kondisi ruangan tetap bersih. untuk keadaan Oleh diusahakan udara normal. Sedangkan sisa-sisa bahan yang tidak terpakai serta disediakan sayatantempat digunakan kebanyakan adalah alat-alat manual. udara memasukkan maupun untuk menyedot (mengeluarkan) udara. PERSIAPAN TEMPAT Tempat atau ruangan untuk proses pelipatan cukup sederhana.Sirkulasi udara yang tidak baik akan mengkibatkan kondisi dan sayatan tersendiri. Penggunaan alat ini adalah dengan cara dipukul dengan palu lain. Bekerja pada kondisi kondisi gelap mata akan cepat mangakibatkan lelah. TEORI DAN DASAR-DASAR PENEKUKAN DAN PELIPATAN PELAT proses kerjanya. Pelaksanaan pelipatan pelat juga dapat dilaksanakan terbuka. pilihlah yang sesuai untuk kerja pelipatan pelat. karena itu harus dalam kendala. Penggunaan perangkat mebeler seperti meja kerja dan sebagainya.6. karena tehnik dan peralatan yang digunakan juga sederhana. memasang pada ruangan tidak yang perlu Faktor sehingga ventilator.3. karena kerja mata akan terforsir. Gambar 606 Alat Bantu penyambungan Disamping kecermatan itu akan mempengaruhi dalam dan ketepatan XII. karena akan mempengaruhi mekanisme dan kenyamanan dalam bekerja.Desain Dan Produksi Kriya Logam ini berbentuk seperti palu perata tetapi pada bagian alasnya beralur. Masalah sirkulasi udara harus diperhatikan. Bila ada baik penyambungan. Alur ini lebar dan dalamnya bermacam-macam disesuaikan dengan lebar mengakibatkan kondisi kerja tidak nyaman. penerangan juga harus di perhatikan. pasanglan ventilator. Sediakan bak sampah untuk menampung sampah yang ada.

sepatu kerja. Direktorat Prmbinaan Sekolah Menangah Kejuruan pengguntingan. Berilah tanda dengan penitik pada tempat penitik yang dalam ditentukan. Pilihlah penitik atau penanda yang runcing dan center. Pakailah penggores yang terbuat dari baja dan dalam kondisi runcing. terhadap pelat yang diukur. posisi Usahakan lurus berlangsung. Alat-alat keselamatan kerja tersebut antara lain: baju praktek. Maksudnya adalah ujung penitik tepat berada di tengahtengah alat tersebut. Dapat pula menggunakan alas meja datar. betul-betul Sehingga memungkinkan posisi penggaris selalu stabil. berikutnya maka yaitu Pengukuran yang tepat dan akurat merupakan memudahkan syarat proses pokok untuk selanjutnya.Desain Dan Produksi Kriya Logam Pakailah alat-alat keselamatan kerja untuk menghindari kecelakaan kerja selama proses pelipatan pelat Usahakan pengukuran selalu mulai dari angka nol (0) yang berada pada ujung meteran/pengukur. Pukullah penitik tersebut sehingga membekas pada pelat.2. sehingga tingkat kekerasan pemukulan harus diperhatikan. Perlu diingat bahwa penitik disini hanya berfungsi sebagai penanda dan bukan membuat lubang pada pelat. Sedang pengukuran yang tidak tepat akan menghambat dan menyulitkan pekerjaan selanjutnya. kaca mata pengaman. Bidiklah angka pada meteran yang sesuai dengan panjang yang diinginkan. maka perlu mengikuti langkah-langkah berikut ini: Luruskan dan ratakan pelat yang akan diukur dengan menggunakan palu kayu atau karet. tidaknya garis yang dibuat sangat menentukan hasil pemotongan. TEHNIK DASAR MENGUKUR DAN MENGGARIS PELAT Semua proses pembuatan suatu barang selalu diawali dengan pengukuran.3. dan yang rata. penggaris plat. Pembuatan garis ini digunakan sebagai Lurus petunjuk dan arah menghasilkan pengukuran yang baik. Pasanglah penggaris pada titik-titik yang telah ditentukan tadi dan tekanlah 409 . Gunakan alas dan landasan yang betulbetul datar. tegak XII. Sesudah mulailah dianggap proses cukup.6. Untuk dapat menggaris pelat. dan sarung tangan. Pastikan meteran atau penggaris yang dipakai dalam keadaan baik dan lurus. Untuk dapat menghasilkan garis yang baik maka langkah-langkah yang dilakukan adalah sebagai berikut: Pilihlah lurus.

Artinya tidak rencana kerjanya. Usahakan agar mata gunting tidak terkatup seluruhnya. dan tebalnya 410Direktorat Prmbinaan Sekolah Menangah Kejuruan . Bilah gunting hendaklah tegak lurus disambung . dan kegunaan barang tersebut. ukuran. XII. Bila posisi gunting melebihi atau kurang dari sudut 900. maka akan menghasilkan sayatan yang tajam. ukuran.4. karakter. karena akan diperlukan saja. guntingan yang baik. TEORI DAN TEHNIK DASAR MENEKUK DAN MELIPAT PELAT Ada beberapa prinsip yang perlu diperhatikan untuk mendapatkan hasil pelipatan/penyambungan yang baik. Penekanan dilakukan karena terhadap pelat dengan sudut 900. maka tangan kita tidak memiliki memulai telunjuk kekuatan dan sulit Ujung di untuk jari atas pengguntingan. Begitu seterusnya PEMOTONGAN PELAT Pelat yang sudah selesai diukur dan digaris langsung dapat dipotong. tangan diletakkan – 600. XII. Posisikan mata gunting tepat berada pada jalur garis yang akan dipotong. sehingga tidak melukai permukaan pelat lainnya. presisi.3. dan cukup tingkat Prinsip-prinsip tersebut adalah sebagai berikut: Pahamilah terlebih dahulu gambar kekerasan setelannya. Pemotongan dapat menggunakan jenis gunting lurus (gunting tangan) untuk pelat-pelat yang lurus.6. TEHNIK DASAR merusak hasil pengguntingan. bukalah mata gunting lagi dan posisikan seperti pada awal pengguntingan. jenis.3. Bukalah gunting tangan setinggi kita. Gunting lengkung untuk memotong garis lengkung atau silinder.Desain Dan Produksi Kriya Logam sampai posisi penggaris tepat dan stabil.3. Usahakan kedua pelat yang akan terlalu keras dan tidak terlalu longgar. Usahakan posisi penggores dalam keadaan condong ke arah penggaris dengansudut antara 45 0 lebar/tinggi. langkah-langkahya adalah sebagai berikut: Pastikan bahwa gunting tersebut masih tajam. Goreslah pelat tersebut dengan yang diakibatkan oleh telapak kekuatan tertentu sampai ada bekas goresan yang terlihat. Hal ini berfungsi sebagai pengendali sewaktu melakukan pengguntingan. Terutama mengenai jenis. Sebelum habis mengatup. Pastikan garis yang dibuat hanya satu dan sepanjang garis yang tangkai gunting yang bawah. bentuk. Untuk dapat menghasilkan sampai pengguntingan selesai.6. Bila rentang terlalu dalam proses penggoresan akan ada desakan penggores.

dan palu kayu.4.4. Jepitlah penjepit pelat dengan tanggem dan keraskanlah agar posisi penjepit tetap mendatar dan stabil. arah. penjepit pelat. Bersihkanlah permukaan pelat yang akan disambung dari kotoran. Posisikan pelat terjepit pada penjepit mengerjakan pelipatan dan penyambungan. palu. Tekuklah ujung/ tepi pelat tersebut dengan cara dipukul menggunakan palu kayu sampai terbentuk tekukan siku dan disambung/dilipat.1. tekukan sangat mempengaruhi bentuk serta baik dan tidaknya hasil penekukan. penyambungan. Direktorat Prmbinaan Sekolah Menangah Kejuruan 411 . Gunakan sesuai alat-alat untuk yang betul-betul proses macam. Jalur lipatan yang terlalu lebar akan mudah lepas. sehingga akan memudahkan proses pengerjaannya Bagian tepi pelat yang akan Disamping ketepatan pemilihan alat yang digunakan juga masalah teknik pukulan. Langkah-langkah pengerjaannya adalah sebagai berikut : Ukur dan garislah tepi pelat yang akan ditekuk menggunakan penggores.6. Penekukan Lurus (Tehnik Siku) Alat yang digunakan adalah ragum/ tanggem.1. XII.6.Desain Dan Produksi Kriya Logam sama.1. maka jalur pelipatan juga semakin sempit. antara lain : XII. Teknik dasar penekukan ada beberapa dilipat/disambung harus betul-betul lurus dan permukaan pelat tidak bergelombang. Sedang pada pelat-pelat yang lebih tebal maka jalur pelipatan dibuat lebih lebar. dan keras lemahnya pemukulan ikut menentukan baik dan tidaknya hasil tekukan.3. Ketelitian dan ketepatan ukuran dalam menentukan garis Gambar 607 Teknik menekuk siku.3. sayatan. atau bahan-bahan yang lain yang kemungkinan dapat mengganggu proses pelipatan/penyambungan. Semakin tipis pelat yang akan pelat sesuai dengan garis tekukannya. serta alat-alat bantu lainnya. Baik itu landasan. Tehnik Dasar Penekukan Penekukan adalah proses awal dari pekerjaan pelipatan dan rata. Kesalahan penekukan akan menghambat pekerjaan selanjutnya.

agar garis tepi pelat tidak bergeser. Penekukan Keluar pada Tabung Silinder Penekukan keluar pada tabung silinder ini biasanya merupakan proses awal dari pemberian alas tabung tersebut. Proses penekukan lancip tersebut adalah sebagai berikut : Ukur dan garislah tepi pelat yang akan ditekuk menggunakan penggores. Langkah-langkanya adalah sebagai berikut : Garislah tepi tabung dengan ukuran yang telah ditentukan menggunakan penggores.1.3. Pukullah membentuk satu keliling yang sampai merata.Desain Dan Produksi Kriya Logam XII.1. Alat yng digunakan adalah landasan Gambar 609 Penekukan keluar 412Direktorat Prmbinaan Sekolah Menangah Kejuruan . melingkar. Ulangi lagi prosesnya tetapi posisi tabung agak diturunkan.4. Pukulah menggunakan palu punca Alat yang digunakan untuk membuat tekukan lancip adalah landasan lurus dan palu kayu. Gambar 608 Tekukan lancip XII.6.6. (Tekukan Lancip) Penekukan Sudut rata baik bundar atau segi empat dan palu punca silang. Pukullah tepi pelat tersebut disesuaikan dengan posisi garis tepi pada pinggir landasan sampai menggunakan palu kayu secara runtut sampai pada tingkat tekukan yang diinginkan.3. tekukan Perlakuan tersebut diulangi lagi sampai tekukan membentuk siku. Peganglah erat-erat pelat tersebut silang (pengungsil) secara merata dan mengarah keluar sambil posisi tabung digeser melingkar. Letakkan pelat pada samping landasan lurus dan posisikan garis tepi pelat tepat pada ujung garis landasan lurus tadi.3. Letakkan tepi tabung tersebut dengan posisi mendatar hampir lurus dengan arah permukaan landasan rata. Penggeseran dengan landasan lurus.2.

langkah-langkahnya sebagai itu sendiri.1. Pukulah tepi tabung secara perlahan ke arah dalam dan lakukan pada sekeliling tepi tabung dengan cara memutar posisi tabung. Bentuk-bentuk lipatan atau tekukan ada beberapa macam.3.3. XII.2.4. Letakkan ujung landasan pinggir bulat didalam tabung dan posisikan ujung landasan tersbut tepat pada garis tepi tabung silinder. Penekukan ke dalam pada tabung silinder Alat-alat yang digunakan untuk tekukan ke dalam pada tabung silinder adalah landasan pinggir bundar dan palu kayu.6.6. Jenis-Jenis Lipatan/Tekukan Pada Tepi Pelat Ada bermacam-macam bentuk/ tehnik dalam membuat tekukan atau lipatan tepi pelat.Desain Dan Produksi Kriya Logam XII.3.1.6.3. Adapun berikut: Garislah tebi tabung tersebut dengan jarak tepi yang sudah ditentukan. Tekukan/Lipatan Tepi Lurus Gambar 611 Tekukan tepi lurus XII. Bentuk ini disesuaikan XII.2.2. Selain itu dipertimbangkan juga dengan bentuk benda yang akan dibuat. Tekukan/ Lipatan Tepi Bulat Isi Gambar 612 Tekukan tepi lengkung dengan posisi serta kegunaan lipataan Direktorat Prmbinaan Sekolah Menangah Kejuruan 413 .2.2.3.6. antara lain : XII.3. Lakukan pemukulan dan pemutaran tabung sampai tekukan dianggap cukup. Lengkung Tekukan/ Lipatan Tepi Gambar 610 Tekukan ke dalam tabung silinder.6.

Jenis-Jenis sambungan Lurus Sambungan pelat lurus ada beberapa macam.3.3. Mulai dari yang sederhana yaitu untuk menopang beban-beban yang ringan. Tekukan/Lipatan Tepi Bulat Pengunci Satu XII.4.3.7.3. Pengunci Gambar 618 Sambungan Pelat Berdiri Sambungan Lurus Tanpa XII.6. Sambungan Lurus Pengunci Dua Gambar 614 Tekukan tepi bulat XII. Sambungan Pelat Berdiri Gambar 617 Sambungan Lurus Pengunci Dua 414Direktorat Prmbinaan Sekolah Menangah Kejuruan .1.3.2.2.Desain Dan Produksi Kriya Logam Gambar 615 Sambungan Lurus Tanpa Pengunci XII. Sambungan Lurus Pengunci Satu Gambar 613 Tekukan tepi bulat isi Gambar 616 Sambungan Lurus XII.4.7. Jenis-jenis sambungan tersebut adalah sebagai berikut: XII.3.3.7. sampai konstruksi rumit dan kuat karena untuk menahan beban yang berat.7.7.

6.7.7. Jenis-Jenis Sambungan Sumbu L (tegak lurus) atau Sambungan Lipat Sudut Berbeda dengan sambungan lurus. Sambungan Pengunci Bawah Satu Gambar 623 Sambungan Pengunci Samping Dua Gambar 620 Sambungan Pengunci Bawah Satu XII.7.5. XII. Sambungan Pengunci Atas Direktorat Prmbinaan Sekolah Menangah Kejuruan 415 .3. Samping Dua Sambungan Pengunci Gambar 622 Sambungan Pengunci Samping Satu sebagai berikut : XII.3. Sambungan Pengunci 621 Sambungan Pengunci Bawah Dua Samping Satu sambungan sumbu L (tegak lurus) sudah membentuk yang terjadi sudut.11.7. Sambungan Pelat Tutup Lurus Dua Gambar 619 Sambungan Pelat Tutup Lurus Gambar XII.10.3.3.8. antara Penyambungan bidang datar. posisi horisontal.7.3.3. dengan bidang datar atau lengkung pada posisi vertikal.7.7. Jenisjenis sambungan sumbu L adalah XII.Desain Dan Produksi Kriya Logam XII.3. Bentuk dari hasil sambungan dapat berupa bangun silinder (tabung) atau bangun kotak (segi empat).9. Sambungan Pengunci Bawah XII.7.

Kelengkapan alat. penting dilaksanakan memacu produktifitas kerja.3.8. kerskanlah. Peralatan yang tidak terawat dengan baik akan mengganggu mekanisme kerja serta proses produksi.8. Oleh karena itu pemeliharaan alat lingkungan mutlak diperlukan XII. kendorkanlah stelanya. Pemeliharaan Harian Tujuan dari pemeliharaan alat secara XII. Sambungan Tutup Siku produksi. Terganggunya proses produksi otomatis akan menurunkan volume dan kualitas barang yang Pelaksanaannya dapat dilakukan pada setiap awal pekerjaan akan di mulai atau pada akhir pekerjaan selesai.Desain Dan Produksi Kriya Logam Begitu juga pemeliharaan lingkungan.3. Tentu saja hal ini pada akhirnya nanti untung juga dan akan ruginya kekerasanya. sebagai berikut: Gambar 625 Sambungan Tutup Siku XII.2.8. Untuk itu maka perlu dilakuan perawatan alat-alat.12. dihasilkan.sebaiknya di cek terlebih Kalau dahulu terlalu tingkat keras. mempengaruhi perusahaan. kepraktisan serta pemeliharaan dan pemanfaatan alat sangat mempengaruhi mekanisme kerja dan hasil akhir (out put). baik lingkungan alam maupun lingkungan sosial perlu dijaga. yang sangat erat kaitannya dengan lingkungan kerja. Pemeliharaan Alat Gambar 624 Sambungan Pengunci Atas Alat merupakan dalam sarana proses vital dan strategis XII.7.3.1. 416Direktorat Prmbinaan Sekolah Menangah Kejuruan . PEMELIHARAAN ALAT DAN LINGKUNGAN Pemeliharaan sangat alat dan lingkungan untuk harian adalah agar dapat meminimalisir gangguan-gangguan kerja yang diakibatkan oleh kerusakan-kerusakan kecil pada alat produksi. Dalam hal ini yang perlu diperhatikan adalah: Sebelum gunting digunakan . sebaliknya bila terlalu kendor.3.

Pada bagian engsel gunting perlu diberi minyak pelumas secara berkala. ruangan. Sediakan tempat sampah yang sesuai dengan jenis sampah yang ada. tata letak perangkat kerja. 417 . yang diusahakan agar ruangan tempat volume penggunaannya lebih sering usahakan lebih intensif perawatannya. Pada lingkungan yang tidak kondusif XII. Karena pada alat-alat jenis ini lebih rentan terhadap kerusakan. Harus karakter jenis alat-alat yang ada.4. Hal ini dilakukan untuk memudahkan pengelolaan dalam penggunaanya. akan memudahkan pancarian bila XII. Ada pun alat-alat yang yang perlu perawatan/pemeliharaan berkala. Pembersihan sebaiknya selalu dilaksanakan pada tiap-tiap akhir pekerjaan setiap ini harinya.sebaiknya pada bagian ulirnya .perbaikilah bila ada pasak yang sudah goyang. yang tempatkan strategis pada untuk hanya karena faktor kelengkapan dan terpeliharanya alat saja. Pemeliharaan secara berkala Pemeliharaan alat secara berkala dapat dilakukan secara mingguan. yang pada akhirnya akan menurunkan Pemeliharaan produktifitas kerja. Tanggem Agar awet dan mudah dalam sampah selanjutnya. Hal ini disesuaikan dengan kondisi dan akan mempengaruhi iklim kerja. lingkungan kerja mencakup masalah gedung. antara lain: Gunting .3. banyak faktor lain Salah yang satu di mempengaruhinya. akan Rutinitas pembersihan menjadikan suasana ruangan terasa lebih nyaman. menggunakanya. Namun masih Direktorat Prmbinaan Sekolah Menangah Kejuruan memudahkan mencarinya. Bahan yang sering lokasi digunakan.8.3. serta alam sekitarnya.3. Bahan-bahan yang memang tidak dipakai sebaiknya dimasukkan dalam gudang dan ditempatkan sesuai dengan kapling/tempat masing-masing.Desain Dan Produksi Kriya Logam Periksalah pasak palu kayu atau palu besi yang akan digunakan. dua minggu sekali. atau bahkan bulanan. dan keausan.secara berkala diberi minyak pelumas.8. antaranya adalah faktor lingkungan. Bedakan antara sampah organik dan sampah anorganik. Hal ini untuk menjaga tingkat kenyamanan bekerja selalu dalam keadaan bersih dan nyaman. Pada jenis alat-alat tertentu. Pemeliharaan lingkungan Produktifitas dapat maksimal bukan sewaktu-waktu dibutuhkan. Pemilahan dalam penempatan bahan.

1.2 mm untuk pelat logam kuningan dan pelat logam tembaga sampai dengan 0.1.1. mebelair. Namun bisa dikembangkan ke arah hiasan pintu. UKIR TEKAN Saat ini.4. Hasil dari kerajinan ukir tekan rata-rata berupa hiasan Gambar 626 gunting plat dinding. Palu kayu berujung paku XIII.1. PENGHIASAN LOGAM DENGAN TEKNIK UKIR XIII.1. Pensil Teknik mengukir tekan adalah teknik membuat hiasan di atas permukaan pelat logam tipis dengan ketebalan sekitar 0. 1.Desain Dan Produksi Kriya Logam XIII. Cara menggunakan alat ukir tekan ini yaitu dengan benda cara kerja Gambar 628 mistar menekan permukaan mengikuti bentuk sesuai motif dari gambar yang telah ditentukan. Mistar Gambar 627 pensil ataupun kayu. dan sebagainya.1. khususnya masyarakat golongan menengah ke atas.3.4mm. XIII.1.1.1. Gunting plat XIII.2. XIII.1. produk seni kerajinan ukir tekan banyak digemari oleh masyarakat. Alat 418Direktorat Prmbinaan Sekolah Menangah Kejuruan . Alat yang biasa digunakan untuk ukir tekan ini yaitu dibuat dari bahan tanduk sapi atau kerbau yang telah dibentuk sesuai kebutuhan ukir tekan jika tanduk sulit didapat dapat digunakan bambu XIII.

1.8. sedang Pembentuk sudetan Gambar 630 landasan spon keras XIII.1.1. Pembentuk dasaran rata Direktorat Prmbinaan Sekolah Menangah Kejuruan 419 .1. Landasan Gambar 632 sudet kecil XIII.1.6.1.7.9.5.1. Pensheet(dibaca:pensit) Gambar 633 sudet sedang XIII.1.1.1.Desain Dan Produksi Kriya Logam Gambar 631 pensit XIII. Pembentuk sudetan kecil Gambar 629 palu kayu XIII.

2.4.2. Pembentuk dasaran rata Alat ini berfungsi untuk membuat dasaran pada permukaan ukiran tekan. Pembentuk cekungan Alat Fungsi alat atau cara menggunakan alat ukir tekan secara tepat sesuai dengan fungsinya. Fungsi Alat XIII. Kain dasaran Kain dasaran ini terbuat dari kain yang lembut bisa juga dipakai selimut lerek.10. Gambar 635 penguku kecil XIII. Pensit Pegangan pensit terbuat dari tanduk dan mata pensitnya membuat tekstur pada dasaran ukiran.2.1. XIII. terbuat dari stainless steel.1.1.1. ini digunakan cekungan untuk yang membentuk lurus maupun tidak lurus pada permukaan pelat logam.1.1. yaitu sebagai alat 420Direktorat Prmbinaan Sekolah Menangah Kejuruan . Pembentuk sudetan Alat ini digunakan untuk membuat sudetan atau garis tegas pada sudut yang menjorok ke dalam.1.2. XIII.1.2.3.5.1. XIII.2.2.2. Palu kayu dengan ujung paku Alat ini digunakan untuk XIII. Alat ini berfungsi untuk pengukiran awal. Fungsinya adalah untuk melandasi plat tembaga yang sedang diukir karena kainnya agak lunak maka dapat membantu dalam pembentukan Gambar 634 sudet rata ukiran.Desain Dan Produksi Kriya Logam XIII.6.1. Pembentuk penguku kecil XIII.

1. Direktorat Prmbinaan Sekolah Menangah Kejuruan 421 .1.3.1. Proses Kerja XIII.1. Gambar 637 gambar pola XIII.6. pokok Ukirlah pinset garis-garis mengikuti dengan gambar kerja.3. XIII.1. Disiapkan gambar pola. Tempel gambar pola ke atas pelat logam. Persiapan XIII.1. Gambar 638 menempel gammbar pola di atas plat Gambar 636 memotong plat XIII.Siapkan alat bahan dan tempat kerja. XIIII.2. Alat ini juga berfungsi sebagai alat pembentuk akhir atau penegas bentuk. Pelat logam dipotong dengan melebihkan ukuran keliling 10 mm lebih lebar dari pada gambar pola.1.1.1.3.3.1.1.3.5. Gunakan perlengkapan kesehatan dan keselamatan kerja secara benar.1. XIII.4.3.3.1.1.3.1.3.1. XIII.Desain Dan Produksi Kriya Logam pemindah sketsa dari kertas ke logam .

1.Desain Dan Produksi Kriya Logam Gambar 641 mencembungkan motif Gambar 639 mengukir garis motif XIII.1.1.3.7.1. dengan alat tumpul lengkung di atas landasan. ingin Bagian-bagian yang pinggiran agar lurus dengan ditimbulkan dicembungkan menggunakan alat ukir lurus. XIII.8.1.3. Hasil dari ukiran linier/ garis-garis pokok motif Hasil dari proses pencembungan Gambar 642 hasil ukir cembung Gambar 640 hasil ukiran garis motif XIII.3. Sempurnakan bentukbentuk cembung atau cekung dengan pahat cekung.1.3.1.1.9.11.3.1. 422Direktorat Prmbinaan Sekolah Menangah Kejuruan .1. XIII.10. Sempurnakan bentuk XIII.

1. XIII.15. XIII.1.3.1.3.16.1.1. Gosok ukiran dengan menggunakan kain yang diberi Gambar 646 motif Bali Direktorat Prmbinaan Sekolah Menangah Kejuruan 423 . Hasil ukir tekan Gambar 645 ukir tekan setelah diwarna KARYA-KARYA TEKAN LAIN HASIL UKIR Gambar 644 hasil ukir tekan XIII.1.3.13.1. sedikit braso agar permukaannya mengkilap.3.1.Desain Dan Produksi Kriya Logam XIII. Masukkan ukiran ke dalam cairan SN agar warnanya kehitam-hitaman.1.14.1.12.3. Buatlah tekstur untuk latar belakang dengan palu kayu berujung paku. Hasil karya ukiir tekan setelah diwarna Gambar 643 membuat tekstur dasaran XIII.

Untuk tehnik ukir relief tinggi bahan yang digunakan dari 0. perhiasan dan lain sebagainya. 424Direktorat Prmbinaan Sekolah Menangah Kejuruan . Ukir Relief Tinggi Produk seni kerajinan ukir logam dapat dijumpai dalam bentuk hiasan dinding.Desain Dan Produksi Kriya Logam Gambar 649 kijang Gambar 647 bunga XIII.2.4 sampai dengan 1mm tergantung keinginan ketinggian atau kedalaman bentuk ukiran yang diinginkan. Cara ini dilakukan berulang-ulang sampai membentuk ukiran pada produk sesuai yang diinginkan. souvenir. Jika menginginkan motif hiasan semakin muncul. Teknik mengukir relief tinggi adalah teknik membuat benda hiasan di atas permukaan pelat logam. Motif hiasan ditimbulkan dengan cara merendahkan bagian-bagian dasar. dapat dilakukan Gambar 648 bunga mawar dengan cara mencembungkan bagian motif. peralatan rumah tangga.

pemukul ukir logam tipis Gambar 652 Pahat Logam Penguku. ukir logam garis lurus (penyilat) Direktorat Prmbinaan Sekolah Menangah Kejuruan 425 .1.2.1. Yogyakarta. Alat Pahat ukir relief tinggi bentuk dan ukurannya bermacam-macam sesuai dengan bentuk dan ukuran motif yang diinginkan.1.2. Palu ukir logam Gambar 650 Pukul Ukir Logam Tipis XIII. penyembung (pemudul) dan perata Gambar 651 Pahat Logam Penyilat dengan nama/sebutan daerah asalnya yaitu Jawa terutama daerah Yogyakarta lebih tepatnya lagi adalah daerah Kotagede yaitu wudulan. Pada penyebutan selanjutnya ukiran relief tinggi disebut sesuai XIII.2.Desain Dan Produksi Kriya Logam XIII. XIII.1. Pahat ukir yang perlu disiapkan dalam mengukir relief tinggi adalah pahat tumpul kecil sampai yang besar.2.4.2.2.1. Bentuk pahat ukir relief tinggi(wudulan:Kotagede.1.3. Jawa). ukir logam garis lengkung (penguku). Pemudul dan Perata XIII.

2.1.2.7. ujung pahat penyilat Pahat penyilap bentuknya lurus. Fungsinya adalah untuk memahat garis atau bagian-bagian yang lurus.1.2.Desain Dan Produksi Kriya Logam XIII. landasan ukir logam (jabung) buatan Kotagede Yogyakarta Gambar 653 Palu Ukir Logam Gambar 655 Jabung dari Pengrajin Perak Kotagede Yogyakarta XIII.9. 426Direktorat Prmbinaan Sekolah Menangah Kejuruan .6.1. ujung pahat ukir logam Gambar 656 Ujung Pahat Ukir Logam Pahat wudulan memiliki bentuk permukaan dan ukuran yang bervariasi seperti berikut : Gambar 654 Bahan Landasan Ukir Logam dan Tempatnya Buatan Luar Negeri XIII. landasan ukir logam buatan Prancis XIII.1.8.2.

1. Gambar 657 Pahat wudulan penyilap.11. Untuk membuat lingkaran dan lengkungan yang kecil. Pahat ini digunakan untuk membuat bentuk lengkungan dan lingkaran. gunakan pahat penguku yang besar.1. gunakan penyilap lebar. XIII.10. lurus pahat penyilap untuk yang garis pahat sedangkan panjang. gunakan pahat kecil sedangkan untuk lengkungan dan lingkaran besar.2.Desain Dan Produksi Kriya Logam Ukuran pahat penyilap bermacammacam. ujung pahat penguku Pahat penguku berbentuk cekung. Gambar 658 Pahat wudulan penguku XIII. Untuk garis lurus pendek. ujung pahat bulat Pahat bulat digunakan untuk menurunkan bagian dasar motif atau untuk mengukir bagian dasar. Gambar 659 Pahat wudulan bentuk bulat Direktorat Prmbinaan Sekolah Menangah Kejuruan 427 . gunakan pendek.2.

2.1.ujung pahat air tetes (air menetes) Pahat air tetes digunakan untuk menurunkan bagian dasar motif. dan bagianbagian yang tidak dijangkau oleh pahat bulat.3. Bahan Bahan yang dapat dikerjakan dengan teknik ukir pukul ialah: aluminium. Gambar 662 Pola Ditempel di atas logam XIII. seng.3.13. tembaga.2.2. Pelat logam ditempelkan pada landasan jabung dengan cara logam dipanaskan dengan XIII. bagian sudut motif.Desain Dan Produksi Kriya Logam XIII. kuningan.3.2.2. Setelah logam dingin (bisa direndam dalam bak air) pola ditempelkan pada plat logam Gambar 660 Pahat bentuk air menetes/daun waru XIII. Proses Kerja Ukir Pukul semprotan api 428Direktorat Prmbinaan Sekolah Menangah Kejuruan . besi tipis. perak dan emas.1. Dengan pahat garis lurus dan garis lengkung mulai mengukir motif dengan cara XIII.2.2.3.2.3. Gambar 661 penempelan plat logam pada jabung XIII.

Bentukan motif. Setelah selesai Benda kerja dilepas dengan mengukir linier pelat logam dilepas dengan memanasinya logam kembali dibakar menyemprotkan api seperti pada pekerjaan sebelumnya dan logam dipanasi kembali sampai sisa kemudian pelat sampai kertas pola hilang.4. XIII. bentuk motif yang akan diukir atau sesuai dengan gambar pola.3.2. Penyempurnaan motif dan membuat stiliran. XIII.3.Desain Dan Produksi Kriya Logam mengikuti bentuk motif yang ada di atas kertas.5. Pelat logam ditempel kembali dengan Direktorat Prmbinaan Sekolah Menangah Kejuruan jabung terbakar kemudian benda kerja bagian yang cekung diisi 429 . Bentuk pahat yang digunakan disesuaikan dengan posisi terbalik yaitu permukaan yang tadi diukir ditempel dalam posisi dibawah.2.6.2.3. Pekerjaan selanjutnya membentuk bagian-bagian motif yang ingin timbul dengan menembungkannya dari bawah dengan pahat ukir cembung dengan bentuk sesuai dengan gambar pola sampai kecembungan yang diinginkan atau kedalaman Gambar 663 mengukir garis motif Gambar 665 mengukir cembung Gambar 664 mengukir garis motif XIII.

Bentuk-bentuk morif Bila menghendaki ukiran maka dipahat untuk disempurnakan bentuknya dengan memahatkan pahat rata sampai bentuknya tercapai. bagian-bagian urat daun.2. dan sekaligus jabung Setelah ke jabung membeku. Bagian yang cekung diisi jabung kemudian motif dipanaskan agar jabung meleleh mengisi permukaan logam yang cekung merekatkan logamnya. Gambar 668 mengukir dasaran XIII. Gambar 666 Mengisi Jabung pada Bagian Yang Cekung Gambar 667 menyempurnakan bentuk XIII.8.3.2.7. Kemudian tembus/krawangan bacgroundnya dengan pahat bisa tajam 430Direktorat Prmbinaan Sekolah Menangah Kejuruan .Desain Dan Produksi Kriya Logam jabung kemudian ditempel kembali dengan posisi motif menghadap keatas. bunga atau buah diukir dengan pahat garis baik lurus maupun lengkung sesuai bentuk urat-uratnya.3. logam ditempelkan kembali ke landasan dengan posisi antara jabung dengan jabung menempel dan bagian logamnya menghadap ke atas.

Kemudian benda kerja dibersihkan dengan menggosoknya kawat dengan sikat Gambar 670 tempat bedak kemudian diampelas sampai halus dan dipolis sampai mengkilap.Desain Dan Produksi Kriya Logam menghilangkannya.9. Bagian background(dasaran/latar) dibuat tekstur seperti pasir gelap.2. kemudian diwarna bagian-bagian motif ukiran yang menonjol dipolis mengkilap maka tampak hasil ukiran yang artistic menonjol karena ukiran yang dengan mengkilap Direktorat Prmbinaan Sekolah Menangah Kejuruan 431 . Finishing. benda kerja diambil dengan memanasi kembali dan dibakar sampai sisa jabung terbakar habis. sehingga terjadi kontras dan ada center of interestnya(pusat perhatian) pada motif ukirannya. Gambar-gambar relief tinggi hasil karya ukiran Gambar 669 mengukir tembus XIII. Apabila pengerjaan mengukir telah dianggap selesai. Biasanya background yang gelap ukiran krawangan ini untuk kap lampu agar sinar dapat keluar.3.

Desain Dan Produksi Kriya Logam Gambar 671 Hiasan Dinding Gambar 674 Hiasan 3 Demensi/patung Gambar 672 Hiasan Dinding Gambar 675 Mangkok Air untuk Cuci Tangan Gambar 673 Tea Set 432Direktorat Prmbinaan Sekolah Menangah Kejuruan .

Desain Dan Produksi Kriya Logam Gambar 679 tempat buah Gambar 676 Helm Logam Gambar 677 Tempat Uang Gambar 678 Ukiran Krawangan/tembus Direktorat Prmbinaan Sekolah Menangah Kejuruan 433 .

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->