ETT Suction

1.1 Pengertian ETT Suction
Suctioning atau penghisapan merupakan tindakan untuk mempertahankan jalan nafas sehingga memungkinkan terjadinya proses pertukaran gas yang adekuat dengan cara mengeluarkan secret pada klien yang tidak mampu mengeluarkannya sendiri. (Ignativicius, 1999).

1.2 Tujuan ETT Suction
Untuk mempertahankan jalan nafas sehingga memungkinkan terjadinya proses pertukaran gas yang adekuat dengan cara mengeluarkan secret pada klien yang tidak mampu mengeluarkannya sendiri.

1.3 Indikasi dan kontra indikasi
Indikasi ETT Suction Indikasi bagi pelaksanaan intubasi endotrakheal menurut Gisele (2002) antara lain : • Keadaan oksigenasi yang tidak adekuat (karena menurunnya tekanan oksigen arteri dan lain-lain) yang tidak dapat dikoreksi dengan pemberian suplai oksigen melalui masker nasal. • Keadaan ventilasi yang tidak adekuat karena meningkatnya tekanan karbondioksida di arteri. • Kebutuhan untuk mengontrol dan mengeluarkan sekret pulmonal atau sebagai bronchial toilet. • Menyelenggarakan proteksi terhadap pasien dengan keadaan yang gawat atau pasien dengan refleks akibat sumbatan yang terjadi. Kontraindikasi ETT Suction •

1.4 Komplikasi
1. Hipoxemia 2. Trauma Jaringan pendarahan 3. Atelektasis : dapat terjadi bila pemakaian kateter sunction yang terlalu besar : Suncioning dapat menyebabkan trauma jaringan, iritasi dan

dan vacuum suction yang terlalu kuat sehingga terjadi collaps paru (atelektasis)

4. Hipotensi

: biasanya terjadi karena vagal stimulasi, batuk dan hipoxemia

5. Airways Contriction : terjadi karena adanya rangsangan mekanik langsung dari suction terhadap mukosa saluran nafas

1.5 Alat dan bahan yang digunakan
Hudak ( 1997 ) menyatakan persiapan alat scara umum untuk tindakan penghisapan adalah sebagai berikut: 1. Kateter suction steril yang atraumatik 2. Sarung tangan 3. Tempat steril untuk irigasi 4. Spuit berisi cairan NaCl steril untuk irigasi trachea jika diindikasikan 5. Masker

1.6 Anatomi daerah yang akan menjadi target tindakan
.

1.7 Aspek keselamatan dan keamanan yang harus diperhatikan
1.

1.8 Prinsip – prinsip ETT
Kesukaran yang sering dijumpai dalam intubasi endotrakheal (Mansjoer Arif et.al., 2000) biasanya dijumpai pada pasien-pasien dengan : 1. Otot-otot leher yang pendek dengan gigi geligi yang lengkap 2. Recoding lower jaw dengan angulus mandibula yang tumpul. Jarak antara mental symphisis dengan lower alveolar margin yang melebar memerlukan depresi rahang bawah yang lebih lebar selama intubasi 3. Mulut yang panjang dan sempit dengan arcus palatum yang tinggi 4. Gigi incisium atas yang menonjol (rabbit teeth) 5. Kesukaran membuka rahang, seperti multiple arthritis yang menyerang sendi temporomandibuler, spondilitis servical spine 6. Abnormalitas pada servical spine termasuk achondroplasia karena fleksi kepala pada leher di sendi atlantooccipital 7. Kontraktur jaringan leher sebagai akibat combusio yang menyebabkan fleksi leher

1.9 Protokol/ prosedur dari tindakan

( Ignativicius, 1999 ) menuliskan langkah-langkah dalam melakukan tindakan penghisapan adalah sebagai berikut: 1. Kaji adanya kebutuhan untuk dilakukannya tindakan penghisapan 2. Lakukan cuci tangan, gunakan alat pelindung diri dari kemungkinan terjadinya penularan penyakit melalui secret 3. Jelaskan kepada pasien mengenai sensasi yang akan dirasakan selama penghisapan seperti nafas pendek, , batuk, dan rasa tidak nyaman 4. Check mesin penghisap, siapkan tekanan mesin suction pada level 80 – 120 mmHg untuk menghindari hipoksia dan trauma mukosa 5. Siapkan tempat yang steril 6. Lakukan preoksigenasi dengan O2 100% selama 30 detik sampai 3 menit untuk mencegah terjadinya hipoksemia 7. Secara cepat dan gentle masukkan kateter, jangan lakukan suction saat kateter sedang dimasukkan 8. Tarik kateter 1-2 cm, dan mulai lakukan suction. Lakukan suction secara intermitten , tarik kateter sambil menghisap dengan cara memutar. Jangan pernah melakukan suction lebih dari 10 – 15 detik 9. Hiperoksigenasi selama 1-5 menit atau bila nadi dan SaO2 pasien normal 10. Ulangi prosedur bila diperlukan ( maksimal 3 x suction dalam 1 waktu) 11. Tindakan suction pada mulut boleh dilakukan jika diperlukan, lakukan juga mouth care setelah tindakan suction pada mulut 12. Catat tindakan dalam dokumentasi keperawatan mengenai karakteristik Sputum (jumlah, warna, konsistensi, bau, adanya darah ) dan respon

1.10

Hal-hal penting yang harus diperhatikan bagi perawat dalam melakukan tindakan
• Sebelum suction, pasien harus diberi oksigen yang adekuat (pre oxygenasi) sebab oksigen akan menurun selama proses pengisapan • Proses suction tidak boleh melebihi 10-15 detik di lumen artificial airway, total proses suction jangan melebihi 20 detik. • Bila hendak mengulangi suction harus diberikan pre-oksigenasi kembali 6-10 kali ventilasi dan begitu seterusnya sampai jalan nafas bersih

Jangan lupa monitor vital sign, ECG monitor ,sebelum melanjutkan suction, bila terjadi dysritmia atau hemodinamik tidak stabil, hentikan suction sementara waktu

Suction harus hati-hati pada kasus-kasus tertentu misalnya penderita dengan orde paru yang berat dengan memakai respirator dan PEEP, tidak dianjurkan melakukan suction untuk sementara waktu sampai oedem parunya teratasi

Bila sputum kental dan sulit untuk dikeluarkan dapat dispooling dengan cairan NaCi 0,9% sebanyak 5-10 ml dimasukkan ke dalam lumen artificial airway sebelum disuction, untuk bayi cukup beberapa tetes saja

Dianjurkan setiap memakai artificial airway harus menggunakan humidifier dengan kelembaban I 100% pada temperatur tubuh untllk mengencerkan dan memudahkan pengeluaran sputum.

1.11 Hal-hal penting yang harus dicatat dan dilaporkan setelah tindakan
 Catat tindakan dalam dokumentasi keperawatan mengenai karakteristik Sputum (jumlah, warna, konsistensi, bau, adanya darah ) dan respon Daftar Pustaka Eliastam, M., Sternbach, G., & Bresler, M. (1998). Buku saku : Penuntun kedaruratan medis. ( edisi 5 ). Jakarta ; EGC. Gisele de Azevedo Prazeres, MD., (2002), Orotracheal Intubation,

http://www.medstudents.com/orotrachealintubation/medicalprocedures.html Hudak & Gallo.(1994). Critical care nursing : a holistic approach. (7 th edition). Lippincott : Philadelphia Potter & Perry. (2005). Fundamental Keperawatan: konsep, proses dan praktik. (Ed. 4, Vol.2). Jakarta: EGC. Rahardjo E, Penanganan gangguan Nafas dan Pernafasan Buatan Mekanik , 1997, 1- 5

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful