PEMBANGKIT LISTRIK TENAGA ANGIN 1. Sejarah Sejak zaman dahulu, orang telah memanfaatkan energi angin.

Lebih dari 5.000 tahun yang lalu, orang Mesir kuno menggunakan angin untuk berlayar kapal di Sungai Nil.Kemudian, orang-orang membangun kincir angin untuk menggiling gandum dan bijibijian lainnya.Naskah tertua tentang kincir angin terdapat dalam tulisan Arab dari abad ke-9 Masehi yang menjelaskan bahwa kincir angin yang dioperasikan di perbatasan Iran dan Afganistan sudah ada sejak beberapa abad sebelumnya, kadang disebut Persian windmill.Kincir angin dikenal paling awal adalah di Persia (Iran).Awal kincir angin ini tampak sepertiroda dayung besar.Berabad-abad kemudian, orang-orang Belanda meningkatkan desain dasar kincir angin mereka.Masyarakat Belanda memberikannya pisau baling-baling-jenis, yang masih dibuat dengan layar. Kualitas kreatifitas masyarakat Belanda akan aplikasi kincir ngin, membuat Belanda menjadi terkenal dengan kincir anginnya. Sedangkan koloni Amerika menggunakan kincir angin untuk menggiling gandum dan jagung, untuk memompa air, dan memotong kayu di penggergajian.Pada akhir tahun 1920-an, Amerika menggunakan kincir angin kecil untuk menghasilkan listrik di daerah pedesaan yang hidup tanpa layanan listrik.Ketika kabel listrik mulai digunakan untuk transportasi listrik di daerah pedesaan di tahun 1930-an, kincir angin local menjadi semakin jarang digunakan.Meskipun demikian, kincir angin tersebut masih dapat dilihat pada beberapa peternakan di daerah barat.

Kekurangan minyak pada 1970-an mengubah gambaran mengenai energi untuk negaradan dunia. Ini menciptakan suatu kepentingan sumber energi alternative baru,

membuka jalanbagi masuknya kembali kincir angin untuk menghasilkan listrik.Pada awal 1980-an energiangin menjadi sangat luar biasa di California, sebagian besar karena kebijakan negara yangmendorong sumber energi terbarukan. Dukungan untuk pembangunan angin telah menyebarke negara lain, tapi pada saat itu California masih dapat memproduksi sebanyak lebih daridua kali energi angin apapun di negara lain.

Kincir angin jenis Persian windmill juga digunakan di Cina untuk menguapkan air lautdalam memproduksi garam. Terahir masih digunakan di Crimea, Eropa dan Amerika Serikat.Selanjutnya sejarah berkembang menjadi manipulasi fungsi.Kincir angin yang pertama kalidigunakan untuk membangkitkan listrik, dibangun oleh P. La Cour dari Denmark diakhirabad ke-19.Setelah perang dunia I, kincir angin diterapkan pada layar dengan penampangmelintang menyerupai sudut propeler pesawat yang pada masa ini disebut type propeler atauturbin.Eksperimen kincir angin sudut kembar dilakukan di Amerika Serikat tahun 1940, berukuran sangat besar.Mesin raksasa ini disebut mesin Smith-Putman, karena salah satuperancangnya bernama oleh Palmer Putman. Kapasitasnya 1,25 MW yang dibuat olehMorgen Smith Company dari York Pensylvania. Diameter propelernya 175 ft (55m) beratnya16 ton dan menaranya setinggi 100 ft (34m). Tapi dikemudian hari salah satu batangpropelernya patah pada tahun 1945.

2. Bagian- bagian Turbin Angin Turbin angin adalah suatu kincir angin yang digunakan untuk membangkitkan tenaga listrik.Sistem kerjanya adalah mengkonversikan tenaga angin menjadi tenaga listrik. Berikut dibawah ini akan dijelaskan mengenai bagian – bagian penyusun dari turbin angin :

a.

Anemometer: Mengukur kecepatan angin dan mengirim data angin ke Alat Pengontrol.

b.

Blades (Bilah Kipas): Kebanyakan turbin angin mempunyai 2 atau 3 bilah kipas. Angin yang menghembus menyebabkan turbin tersebut berputar.

c.

Brake (Rem): Suatu rem cakram yang dapat digerakkan secara mekanis dengan bantuan tenaga listrik atau hidrolik untuk menghentikan rotor atau saat keadaan darurat.

d.

Controller (Alat Pengontrol): Alat Pengontrol ini men-start turbin pada kecepatan angin kira-kira 12-25 km/jam, dan kemudian mematikannya pada kecepatan 90 km/jam. Turbin tidak beroperasi di atas 90 km/jam. Hal ini dikarenakan tiupan angin yang terlalu kencang dapat merusakkannya.

e.

Gear box (Roda Gigi): Roda gigi menaikkan putaran dari 30-60 rpm menjadi sekitar 1000-1800 rpm. Ini merupakan tingkat putaran standar yang disyaratkan untuk memutar generator listrik.

f.

Generator: Generator pembangkit listrik, biasanya sekarang disebut alternator arus bolak-balik.

g.

High-speed shaft (Poros Putaran Tinggi): Berfungsi untuk menggerakkan generator.

h.

Low-speed shaft (Poros Puutaran Rendah): Poros turbin yang berputar kira-kira 30-60 rpm.

i.

Nacelle (Rumah Mesin): Rumah mesin ini terletak di atas menara . Di dalamnya berisi gearbox, poros putaran tinggi / rendah, generator, alat pengontrol, dan alat pengereman.

j.

Pitch (Sudut Bilah Kipas): Bilah kipas dapat diatur sudutnya sesuai dengan kecepatan rotor yang dikehendaki. Tergantung kondisi angin yang terlalu rendah atau terlalu kencang.

k. l.

Rotor: Bilah kipas bersama porosnya dinamakan rotor. Tower (Menara): Menara bisa dibuat dari pipa baja, beton, ataupun rangka besi. Karena kencangnya angin bertambah dengan seiring dengan bertambahnya ketinggian, maka makin tinggi menara makin besar tenaga angin yang didapat.

m.

Wind direction (Arah Angin): Adalah turbin yang menghadap angin. Desain turbin lain ada yang mendapat hembusan angin dari belakang.

n.

Wind vane (Tebeng Angin): Mengukur arah angin, berhubungan dengan penggerak arah yang memutar arah turbin disesuaikan dengan arah angin.

o.

Yaw drive (Penggerak Arah): Penggerak arah memutar turbin ke arah angin untuk desain turbin yang menghadap angin. Untuk desain turbin yang mendapat hembusan angin dari belakang tak memerlukan alat ini.

p.

Yaw motor (Motor Penggerak Arah): Motor listrik yang menggerakkan Yaw drive.

3. Syarat Angin untuk Pembangkit Listrik Tenaga Angin Syarat – syarat dan kondisi angin yang dapat digunakan untuk menghasilkan energi listrik dapat dilihat pada tabel berikut.

Angin kelas 3 adalah batas minimum dan angin kelas 8 adalah batas maksimum energi angin yang dapat dimanfaatkan untuk menghasilkan energi listrik. Pemanfaatan energi angin merupakan pemanfaatan energi terbarukan yang paling berkembang saat ini. Berdasarkan data dari WWEA (World Wind Energy Association), sampai dengan tahun 2007 perkiraan energi listrik yang dihasilkan oleh turbin angin mencapai 93.85 GigaWatts, menghasilkan lebih dari 1% dari total kelistrikan secara global. Amerika, Spanyol dan China merupakan negara terdepan dalam pemanfaatan energi angin.Diharapkan pada tahun 2010 total kapasitas pembangkit listrik tenaga angin secara glogal mencapai 170 GigaWatt.

Di tengah potensi angin melimpah di kawasan pesisir Indonesia, total kapasitas terpasang dalam sistem konversi energi angin saat ini kurang dari 800 kilowatt. Di seluruh Indonesia, lima unit kincir angin pembangkit berkapasitas masing-masing 80 kilowatt (kW) sudah dibangun. Tahun 2007, tujuh unit dengan kapasitas sama menyusul dibangun di empat lokasi, masing-masing di Pulau Selayar tiga unit, Sulawesi Utara dua unit, dan Nusa Penida, Bali, serta Bangka Belitung, masing-masing satu unit. Mengacu pada kebijakan energi nasional, maka pembangkit listrik tenaga bayu (PLTB) ditargetkan mencapai 250 megawatt (MW) pada tahun 2025. 4. Jenis Turbin Angin Jenis turbin angin ada 2, yaitu : 1. Turbin angin sumbu horizontal 2. Turbin angin sumbu tegak (misalnya turbin angin Darrieus )

 Turbin angin sumbu horizontal

Turbin angin sumbu horizontal (TASH) memiliki poros rotor utama dan generator listrik di puncak menara.Turbin berukuran kecil diarahkan oleh sebuah baling-baling angin (baling-baling cuaca) yang sederhana, sedangkan turbin berukuran besar pada umumnya menggunakan sebuah sensor angin yang digandengkan ke sebuah servo motor.Sebagian besar memiliki sebuah gearbox yang mengubah perputaran kincir yang pelan menjadi lebih cepat berputar. Karena sebuah menara menghasilkan turbulensi di belakangnya, turbin biasanya diarahkan melawan arah anginnya menara.Bilah-bilah turbin dibuat kaku agar mereka tidak terdorong menuju menara oleh angin berkecepatan tinggi. Sebagai tambahan, bilahbilah itu diletakkan di depan menara pada jarak tertentu dan sedikit dimiringkan. Karena turbulensi menyebabkan kerusakan struktur menara, dan realibilitas begitu penting, sebagian besar TASH merupakan mesin upwind (melawan arah angin).Meski memiliki permasalahan turbulensi, mesin downwind (menurut jurusan angin) dibuat

karena tidak memerlukan mekanisme tambahan agar mereka tetap sejalan dengan angin, dan karena di saat angin berhembus sangat kencang, bilah-bilahnya bisa ditekuk sehingga mengurangi wilayah tiupan mereka dan dengan demikian juga mengurangi resintensi angin dari bilah-bilah itu. Kelebihan TASH

Dasar menara yang tinggi membolehkan akses ke angin yang lebih kuat di tempat-tempat yang memiliki geseran angin (perbedaan antara laju dan arah angin antara dua titik yang jaraknya relatif dekat di dalam atmosfir bumi. Di sejumlah lokasi geseran angin, setiap sepuluh meter ke atas, kecepatan angin meningkat sebesar 20%.

Kelemahan TASH

Menara yang tinggi serta bilah yang panjangnya bisa mencapai 90 meter sulit diangkut. Diperkirakan besar biaya transportasi bisa mencapai 20% dari seluruh biaya peralatan turbin angin.

TASH yang tinggi sulit dipasang, membutuhkan derek yang yang sangat tinggi dan mahal serta para operator yang tampil.

Konstruksi menara yang besar dibutuhkan untuk menyangga bilah-bilah yang berat, gearbox, dan generator.

 

TASH yang tinggi bisa memengaruhi radar airport. Ukurannya yang tinggi merintangi jangkauan pandangan dan mengganggu penampilan lansekap.

Berbagai varian downwind menderita kerusakan struktur yang disebabkan oleh turbulensi.

TASH membutuhkan mekanisme kontrol yaw tambahan untuk membelokkan kincir ke arah angin.

Turbin Angin Sumbu Vertikal

Turbin angin sumbu vertikal/tegak (atau TASV) memiliki poros/sumbu rotor utama yang disusun tegak lurus.Kelebihan utama susunan ini adalah turbin tidak harus diarahkan ke angin agar menjadi efektif.Kelebihan ini sangat berguna di tempat-tempat yang arah anginnya sangat bervariasi.VAWT mampu mendayagunakan angin dari berbagai arah. Dengan sumbu yang vertikal, generator serta gearbox bisa ditempatkan di dekat tanah, jadi menara tidak perlu menyokongnya dan lebih mudah diakses untuk keperluan perawatan.Tapi ini menyebabkan sejumlah desain menghasilkan tenaga putaran yang berdenyut.Drag (gaya yang menahan pergerakan sebuah benda padat melalui fluida (zat cair atau gas) bisa saja tercipta saat kincir berputar. Karena sulit dipasang di atas menara, turbin sumbu tegak sering dipasang lebih dekat ke dasar tempat ia diletakkan, seperti tanah atau puncak atap sebuah bangunan. Kecepatan angin lebih pelan pada ketinggian yang rendah, sehingga yang tersedia adalah energi angin yang sedikit. Aliran udara di dekat tanah dan obyek yang lain mampu menciptakan aliran yang bergolak, yang bisa menyebabkan berbagai permasalahan yang

berkaitan dengan getaran, diantaranya kebisingan dan bearing wear yang akan meningkatkan biaya pemeliharaan atau mempersingkat umur turbin angin. Jika tinggi puncak atap yang dipasangi menara turbin kira-kira 50% dari tinggi bangunan, ini merupakan titik optimal bagi energi angin yang maksimal dan turbulensi angin yang minimal. Kelebihan TASV
  

Tidak membutuhkan struktur menara yang besar. Karena bilah-bilah rotornya vertikal, tidak dibutuhkan mekanisme yaw. Sebuah TASV bisa diletakkan lebih dekat ke tanah, membuat pemeliharaan bagianbagiannya yang bergerak jadi lebih mudah.

TASV memiliki sudut airfoil (bentuk bilah sebuah baling-baling yang terlihat secara melintang) yang lebih tinggi, memberikan keaerodinamisan yang tinggi sembari mengurangi drag pada tekanan yang rendah dan tinggi.

Desain TASV berbilah lurus dengan potongan melintang berbentuk kotak atau empat persegi panjang memiliki wilayah tiupan yang lebih besar untuk diameter tertentu daripada wilayah tiupan berbentuk lingkarannya TASH.

TASV memiliki kecepatan awal angin yang lebih rendah daripada TASH. Biasanya TASV mulai menghasilkan listrik pada 10km/jam (6 m.p.h.)

TASV biasanya memiliki tip speed ratio (perbandingan antara kecepatan putaran dari ujung sebuah bilah dengan laju sebenarnya angin) yang lebih rendah sehingga lebih kecil kemungkinannya rusak di saat angin berhembus sangat kencang.

TASV bisa didirikan pada lokasi-lokasi dimana struktur yang lebih tinggi dilarang dibangun.

TASV yang ditempatkan di dekat tanah bisa mengambil keuntungan dari berbagai lokasi yang menyalurkan angin serta meningkatkan laju angin (seperti gunung atau bukit yang puncaknya datar dan puncak bukit),

 

TASV tidak harus diubah posisinya jika arah angin berubah. Kincir pada TASV mudah dilihat dan dihindari burung.

Kekurangan TASV

Kebanyakan TASV memproduksi energi hanya 50% dari efisiensi TASH karena drag tambahan yang dimilikinya saat kincir berputar.

TASV tidak mengambil keuntungan dari angin yang melaju lebih kencang di elevasi yang lebih tinggi.

Kebanyakan TASV mempunyai torsi awal yang rendah, dan membutuhkan energi untuk mulai berputar.

Sebuah TASV yang menggunakan kabel untuk menyanggahnya memberi tekanan pada bantalan dasar karena semua berat rotor dibebankan pada bantalan. Kabel yang dikaitkan ke puncak bantalan meningkatkan daya dorong ke bawah saat angin bertiup.

5. Prinsip Kerja Perhitungan daya yang dapat dihasilkan oleh sebuah turbin angin dengan diameter kipas r adalah :

dimanaρ adalah kerapatan angin pada waktu tertentu dan v adalah kecepatan angin pada waktu tertentu. Umumnya daya efektif yang dapat dipanen oleh sebuah turbin angin hanya sebesar 20%-30%. Jadi rumus diatas dapat dikalikan dengan 0,2 atau 0,3 untuk mendapatkan hasil yang cukup eksak. Prinsip dasar kerja dari turbin angin adalah mengubah energi mekanis dari angin menjadi energi putar pada kincir, lalu putaran kincir digunakan untuk memutar generator, yang akhirnya akan menghasilkan listrik. Energi Listrik ini biasanya akan disimpan kedalam baterai sebelum dapat dimanfaatkan. Secara sederhana sketsa kincir angin adalah sebagai berikut :

Turbin angin sederhana terdiri dari sebuah roda atau rotor yang dilengkapi dengan baling- baling (propeller) atau sudu- sudu ( blade). Baling- baling atau sudu- sudu inilah yang berfungsi untuk menangkap energi angin sehingga dapat membuat roda atau rotor turbin tersebut berputar. Energi putaran rotor turbin kemudian diteruskan melalui batang penggerak (drive shaft) untuk menjalankan generator listrik. Jadi, komponen- komponen utama pada mesin pembangkit listrik tenaga angin adalah sebagai berikut.   Rotor, yaitu komponen yang berfungsi untuk mengubah energi angin menjadi energi gerak atau mekanik. Batang penggerak, yaitu komponen yang berfungsi untuk meneruskan energi gerak atau mekanik menjadi energi listrik. sketsa untuk turbin anginnya bisa diliat gambar berikut :

Untuk skala lengkapnya bisa dilihat gambar berikut :

Biasanya, turbin angin yang digunakan untuk menggerakkan generator listrik dilengkapi denagn komponen- komponen alat yang dapat meningkatkan kecepatan sudut rotor. Sementara itu, alat pengatur kecepatan merupakan alat yang dirancang sedemikian rupa untuk membuat putaran turbin sesuai dengan spesifikasi generator listrik yang dipasang.

6. Pemilihan Tempat Pemasangan Peta potensi angin di Indonesia:

Secara umum tempat-tempat yang baik untuk pemasangan turbin angin antara lain: 1. Celah di antara gunung. Tempat ini dapat berfungsi sebagai nozzle. 2. Dataran terbuka. Karena tidak ada penghalang yang dapat memperlambat angin, dataran terbuka yang sangat luas memiliki potensi energi angin yang besar. 3. Pesisir pantai. Perbedaan suhu udara di laut dan di daratan menyebabkan angin bertiup secara terus menerus.

Walau pada dasarnya turbin angin dapat dipasang di mana saja di tempat-tempat tersebutdi atas, pengkajian potensi angin tetap harus dilakukan untuk mendapatkan suatu system konversi energi angin yang tepat.Pengkajian potensi energi angin di suatu tempat dilakukan dengan mengukur dan menganalisis kecepatan dan arah angin.Analisis data angin dilakukan dengan menggunakan metoda statistik untuk mencari kecepatan angina rata-rata, durasi kecepatan angin dan distribusi frekwensi data angin.Jika informasi mengenai arah angin juga tersedia, analisis dengan menggunakan metoda wind rose dapatdilakukan untuk mengetahui

kecepatan rata-rata, frekwensi dan energi angin di setiaparah mata angin.Pada prakteknya, penentuan tempat pemasangan sistem konversi energi angin dapatditentukan dengan cara:  Pilih Tempat. Tempat ditentukan sesuai kebutuhan, kemudian potensi energiangin dikaji dari data yang didapat. Cara ini mempertimbangkan: -aksesibilitas baik untuk pekerjaan konstruksi maupun perawatan, - kondisi sosial budaya setempat, - kepentingan lain  Pilih Potensi. Pemilihan tempat berdasarkan besarnya potensi energi anginyang tersedia. Semakin besar kecepatan angin rata-rata di suatu tempat akansemakin baik. Semakin tinggi potensi energi yang tersedia akan memberikankeuntungan berupa ukuran sistem konversi energi angin yang semakin kecildan tidak perlu terlalu efisien sehingga pembuatannya akan lebih mudah danmurah. Hal-hal lain yang harus diperhatikan dalam pemasangan sistem konversi energi angin antara lain:  Untuk kegunaan elektrikal jarak tempat pemasangan harus cukup dekat denganbeban pengguna agar tidak ada kerugian yang berlebih. Pengurangan teganganlebih dari 5% sudah dianggap sangat besar untuk sistem tegangan 12 VDC dan24 VDC. Jarak lebih dari 300 m harus dihindari kecuali jika digunakantegangan tinggi 220 VAC.  Tempat pemasangan harus dilindungi atau dipagari agar terhindar dari aksiperusakan. Sebaiknya lokasi pemasangan harus dapat dipantau dengan mudahdari jalan atau tempat beban pengguna. Tempat-tempat di mana terdapatkecepatan angin yang sangat kencang dan dapat merusak pada waktu-waktutertentu tidak direkomendasikan.  Aliran angin di dekat permukaan bumi akan semakin mengecil dan mencapaiharga nol di permukaan tanah. Profil kecepatan angin ini disebut denganlapisan batas atmosfir. Permukaan bumi memiliki tingkat kekasaran yangberbeda-beda. Semakin kasar permukaan bumi akan semakin tebal lapisanbatas atmosfir. Dengan semakin besarnya lapisan batas atmosfer makakecepatan angin pada ketinggian tertentu akan semakin kecil. Dengandemikian tempat pemasangan harus diarahkan pada tempat dengan

tingkatkekasaran yang rendah seperti daerah lepas pantai, daerah pantai, padangrumput, dan tempat-tempat dengan tumbuh-tumbuhan dan bangunan yangtidak terlalu tinggi.

Turbin angin yang digunakan untuk keperluan pengisian batere biasanyaditempatkan di perahu, bangunan atau rumah. Lokasi pemasangan harusdiperhatikan agar aliran yang datang pada sistem konversi energi angin initidak turbulen atau tidak berbalik arah di bagian belakang. Untuk hal ini adaaturan atau konvensi bahwa turbin angin harus lebih tinggi sekitar 10 m daripohon atau bangunan tertinggi di tempat tersebut. Lokasi pemasangan jugasetidaknya harus berjarak minimal sekitar 10 kali dari diameter rotor terhadaphambatan atau rintangan terdekat.

7. Aplikasi penggunaan turbin Pemanfaatan di Indonesia  Di seluruh Indonesia, lima unit kincir angina pembangkitberkapasitasmasingmasing 80 kilowatt (kW) sudahdibangun. di Tahun 2007, tujuh unit di

dengankapasitassamamenyusuldibangun

empatlokasi,

masing-masing

PulauSelayartiga unit, Sulawesi Utara dua unit, dan Nusa Penida, Bali, serta Bangka Belitung, masing-masingsatu unit.  Potensi energy angin di Indonesia umumnyaberkecepatanlebihdari 5 meter per detik (m/detik). HasilpemetaanLembagaPenerbangandanAntariksaNasional

(Lapan) pada 120 lokasimenunjukkan, beberapawilayahmemilikikecepatanangin di atas 5 m/detik, masing-masing Nusa Tenggara Timur, Nusa Tenggara Barat, Sulawesi Selatan, danPantai Selatan Jawa.  Sejak empat tahun lalu, salah satu lembaga swadaya masyarakat memanfaatkan kincir angin untuk menggerakkan pompa airdi beberapa wilayah, seperti di Indramayu, Jawa Barat. Hinggakini, sudah 40 kinciranginberdiri di

beberapakota/kabupaten. Teknologi Energi Terbarukan untuk Pemompaan Sumber energi terbarukan yang paling umum digunakan untuk pemompaan adalah angin.Tenaga angin dapat dimanfaatkan secara mekanik atau elektrik untuk sistem pemompaan.Sejak lama energi angin telah dimanfaatkan untuk menggerakkan perahu. Sejak awalabad ke 13 energi angin mulai digunakan untuk menguras air dari lahan pertanian diBelanda. Di Eropa, pompa air tenaga angin skala kecil yang terbuat dari kayu telah lamajuga

digunakan untuk memompa air laut dalam pembuatan garam. Kemudian yangmenjadi sangat populer hingga saat ini adalah pompa air tenaga angin mekanik—yangsekarang kita kenal dengan american type—yang terbuat dari besi dengan jumlah sudubanyak. Ulasan ringkas mengenai sistem pompa air tenaga angin dibahas di bawah ini.

Pompa Air Tenaga Angin Mekanik (Mechanical Wind Pumps) Pompa angin mekanik biasanya menggunakan kincir angin tradisional yang dapatberputar pada kecepatan angin yang relatif rendah. Kincir angin seperti ini sering disebutold american windmill atau american type windmill (lihat Gambar 1.13).Pompa air tenaga angin jenis ini mulai digunakan di Amerika pada akhir abad ke 19 untukkebutuhan air rumah tangga dan pembuatan rel kereta api. Selama kurang lebih 100 tahunterakhir ini, sudah lebih dari 8 juta kincir angin seperti ini dibuat di Amerika.Desainnyasudah terbukti berhasil sehingga banyak ditiru di seluruh dunia.Kincir angin jenis inimenggerakkan pompa piston yang dihubungkan dengan gear. Kincir angin tradisional biasanya mempunyai sudu sederhana yang terbuat dari platmelengkung berjumlah banyak, sekitar 15-18. Yang lebih modern sekarang menggunakansudu berbentuk airfoil dan jumlahnya tidak begitu banyak, sekitar 6-8.Salah satu masalah pada penerapan pompa angin mekanik ini adalah lokasi instalasi.Kincir angin harus dipasang langsung di atas borehole atau sumber air.Sedangkan lokasisumber air yang baik belum tentu merupakan lokasi sumber daya angin yang baik pula.Secara umum, pompa angin mekanik baik untuk kecepatan angin rendah karena soliditasrotor yang tinggi, yang membatasi kecepatan pompa piston sampai 40-50 stroke per menit.Effisiensi konversi pompa air tenaga angin mekanik biasanya berkisar antara 727%(Argaw, 2003).

Gambar 1.13 Diagram skematik pompa air tenaga angin mekanik.

Pompa Air Tenaga Angin Elektrik (Electrical Wind Pumps) Pemompaan air dengan turbin angin secara elektrikal menawarkan teknologi yang lebihmenjanjikan.Turbin angin dapat mengahasilkan listrik baik AC maupun DC, dan pompadapat langsung dihubungkan dengan langsung dengan motor AC atau

DC.Pompasentrifugal dapat digunakan karena turbin angin listrik dirancang untuk rotor dengansoliditas rendah (lihat Gambar 1.14). Dengan cara ini beberapa keuntungan yang dapatdiambil adalah sebagai berikut:    Tidak memerlukan batere atau inverter, karena pompa dapat langsungdihubungkan dengan motor. Lebih mudah untuk menyelaraskan turbin angin dengan pompa air denganmengatur beban secara elektrikal bukan mekanikal. Memberikan kemudahan dalam penentuan tempat instalasi, karena turbin angina dapat dipasang di mana saja yang anginnya kuat, sementara pompa sendiridapat dipasang di mana sumber air berada. Kemudahan ini tidak akandidapatkan apabila kita menggunakan pompa angin mekanik, karena terkadangsumber daya air dan angin tidak berada ditempat yang sama.

Berbeda dengan kincir angin tradisional, turbin angin elektrikal menuntut kecepatanangin yang lebih tinggi. Misalnya, untuk mulai memompa, turbin angin kecil skala 1.5kW akan memerlukan kecepatan angin rata-rata 4-5 m/s sedangkan pompa angin mekanikhanya memerlukan 2.5-3.5 m/s. Turbin angin seperti ini mempunyai kinerja yang lebiheffisien pada kecepatan tinggi daripada kecepatan rendah. Turbin angin seperti ini duakalil lebih effisien daripada kincir angin tradisional, lebih kompetitif dari diesel, system photovoltaic, dan kincir angin tradisional itu sendiri.Karena bagian yangbergerak/berputar lebih sedikit dibandingkan dengan kincir angin tradisional, turbin angina seperti ini juga menjanjikan biaya pemeliharaan yang lebih murah.

Gambar 1.14 Diagram skematik pompa air tenaga angin elektrikal.

8. Kelebihan dan kekurangan Kelebihan  Keuntungan utama dari penggunaan pembangkit listrik tenaga angin secara prinsipnya adalah disebabkan karena sifatnya yang terbarukan. Hal ini berarti eksploitasi sumber energi ini tidak akan membuat sumber daya angin yang berkurang seperti halnya penggunaan bahan bakar fosil. Oleh karenanya tenaga angin dapat berkontribusi dalam ketahanan energi dunia di masa depan. Tenaga angin juga merupakan sumber energi yang ramah lingkungan, dimana penggunaannya tidak mengakibatkan emisi gas buang atau polusi yang berarti ke lingkungan.  Emisi karbon ke lingkungan dalam sumber listrik tenaga angin diperoleh dari proses manufaktur komponen serta proses pengerjaannya di tempat yang akan didirikan pembangkit listrik tenaga angin. Namun dalam operasinya membangkitkan listrik, secara praktis pembangkit listrik tenaga angin ini tidak menghasilkan emisi yang berarti.Jika dibandingkan dengan pembangkit listrik dengan batubara, emisi karbon dioksida pembangkit listrik tenaga angin ini hanya seperseratusnya saja. Disamping karbon dioksida, pembangkit listrik tenaga angin menghasilkan sulfur dioksida, nitrogen oksida, polutan atmosfir yang lebih sedikit jika dibandingkan dengan pembangkit listrik dengan menggunakan batubara ataupun gas.

Namun begitu, ladang angin lepas pantai diharapkan dapat menjadi tempat pertumbuhan bibit-bibit ikan yang baru. Karena memancing dan berlayar di daerah sekitar ladang angin dilarang, maka spesies ikan dapat terjaga akibat adanya pemancingan berlebih di laut.

Meskipun dampak-dampak lingkungan ini menjadi ancaman dalam pembangunan pembangkit listrik tenaga angin, namun jika dibandingkan dengan penggunaan energi fosil, dampaknya masih jauh lebih kecil. Selain itu penggunaan energi angin dalam kelistrikan telah turut serta dalam mengurangi emisi gas buang. Kekurangan

Penetapan sumber daya angin dan persetujuan untuk pengadaan ladang angin merupakan proses yang paling lama untuk pengembangan proyek energi angin. Hal ini dapat memakan waktu hingga 4 tahun dalam kasus ladang angin yang besar yang membutuhkan studi dampak lingkungan yang luas.

Namun begitu, pembangkit listrik tenaga angin ini tidak sepenuhnya ramah lingkungan, terdapat beberapa masalah yang terjadi akibat penggunaan sumber energi angin sebagai pembangkit listrik, diantaranya adalah dampak visual , derau suara, beberapa masalah ekologi, dan keindahan.

Dampak visual biasanya merupakan hal yang paling serius dikritik. Penggunaan ladang angin sebagai pembangkit listrik membutuhkan luas lahan yang tidak sedikit dan tidak mungkin untuk disembunyikan. Penempatan ladang angin pada lahan yang masih dapat digunakan untuk keperluan yang lain dapat menjadi persoalan tersendiri bagi penduduk setempat. Selain mengganggu pandangan akibat pemasangan barisan pembangkit angin, penggunaan lahan untuk pembangkit angin dapat mengurangi lahan pertanian serta pemukiman. Hal ini yang membuat pembangkitan tenaga angin di daratan menjadi terbatas. Beberapa aturan mengenai tinggi bangunan juga telah membuat pembangunan pembangkit listrik tenaga angin dapat terhambat. Penggunaan tiang yang tinggi untuk turbin angin juga dapat menyebabkan terganggunya cahaya matahari yang masuk ke rumah-rumah penduduk. Perputaran sudu-sudu menyebabkan cahaya matahari yang berkelap-kelip dan dapat mengganggu pandangan penduduk setempat.

Efek lain akibat penggunaan turbin angin adalah terjadinya derau frekuensi rendah. Putaran dari sudu-sudu turbin angin dengan frekuensi konstan lebih mengganggu daripada suara angin pada ranting pohon. Selain derau dari sudu-sudu turbin, penggunaan gearbox serta generator dapat menyebabkan derau suara mekanis dan juga derau suara listrik. Derau mekanik yang terjadi disebabkan oleh operasi mekanis elemen-elemen yang berada dalam nacelle atau rumah pembangkit listrik tenaga angin. Dalam keadaan tertentu turbin angin dapat juga menyebabkan interferensi elektromagnetik, mengganggu penerimaan sinyal televisi atau transmisi gelombang mikro untuk perkomunikasian.

Penentuan ketinggian dari turbin angin dilakukan dengan menganalisa data turbulensi angin dan kekuatan angin. Derau aerodinamis merupakan fungsi dari banyak faktor seperti desain sudu, kecepatan perputaran, kecepatan angin, turbulensi aliran masuk. Derau aerodinamis merupakan masalah lingkungan, oleh karena itu kecepatan perputaran rotor perlu dibatasi di bawah 70m/s. Beberapa ilmuwan berpendapat bahwa penggunaan skala besar dari pembangkit listrik tenaga angin dapat merubah iklim lokal maupun global karena menggunakan energi kinetik angin dan mengubah turbulensi udara pada daerah atmosfir.

Pengaruh ekologi yang terjadi dari penggunaan pembangkit tenaga angin adalah terhadap populasi burung dan kelelawar. Burung dan kelelawar dapat terluka atau bahkan mati akibat terbang melewati sudu-sudu yang sedang berputar. Namun dampak ini masih lebih kecil jika dibandingkan dengan kematian burung-burung akibat kendaraan, saluran transmisi listrik dan aktivitas manusia lainnya yang melibatkan pembakaran bahan bakar fosil. Dalam beberapa studi yang telah dilakukan, adanya pembangkit listrik tenaga angin ini dapat mengganggu migrasi populasi burung dan kelelawar. Pembangunan pembangkit angin pada lahan yang bertanah kurang bagus juga dapat menyebabkan rusaknya lahan di daerah tersebut.

Ladang angin lepas pantai memiliki masalah tersendiri yang dapat mengganggu pelaut dan kapal-kapal yang berlayar. Konstruksi tiang pembangkit listrik tenaga angin dapat mengganggu permukaan dasar laut. Hal lain yang terjadi dengan konstruksi di lepas pantai adalah terganggunya kehidupan bawah laut. Efek negatifnya dapat terjadi seperti di Irlandia, dimana terjadinya polusi yang bertanggung jawab atas berkurangnya stok

ikan di daerah pemasangan turbin angin. Studi baru-baru ini menemukan bahwa ladang pembangkit listrik tenaga angin lepas pantai menambah 80 – 110 dB kepada noise frekuensi rendah yang dapat mengganggu komunikasi ikan paus dan kemungkinan distribusi predator laut.  Dalam operasinya, pembangkit listrik tenaga angin bukan tanpa kegagalan dan kecelakaan. Kegagalan operasi sudu-sudu dan juga jatuhnya es akibat perputaran telah menyebabkan beberapa kecalakaan dan kematian. Kematian juga terjadi kepada beberapa penerjun dan pesawat terbang kecil yang melewati turbin angin. Reruntuhan puing-puing berat yang dapat terjadi merupakan bahaya yang perlu diwaspadai, terutama di daerah padat penduduk dan jalan raya. Kebakaran pada turbin angin dapat terjadi dan akan sangat sulit untuk dipadamkan akibat tingginya posisi api sehingga dibiarkan begitu saja hingga terbakar habis. Hal ini dapat menyebarkan asap beracun dan juga dapat menyebabkan kebakaran berantai yang membakar habis ratusan acre lahan pertanian. Hal ini pernah terjadi pada Taman Nasional Australia dimana 800 km2tanah terbakar. Kebocoran minyak pelumas juga dapat teradi dan dapat menyebabkan terjadinya polusi daerah setempat, dalam beberapa kasus dapat mengkontaminasi air minum.

Kesimpulan
Pembangkit listrik tenaga angin adalah salah satu energy alternatif.Angin yang digunakan sebagai penggerak perahu layar dan pembuatan kincir angin kuno adlah cikal bakal dari perkembanagan Pembangkit Listrik Tenaga Bayu (Angin).Sekarang, jenis Pembangkit Listrik Tenaga Angin yang digunakan adlah Turbin angin. Turbin angin terdiri dari anemometer, blade, brake, controller, gear box, generator, high-speed shaft, low-speed shaft, nacelle, pitch, rotor, tower, wind direction, wind vane, yaw drive, da yaw motor. Turbin angin terbagi dalam 2 jenis, yaitu turbin angin sumbu horizontal dan turbin angin sumbu vertical.Angin yang digunakan untuk PLTA memeilikibeberapa syarat yang oerlu diperhatikan, diantaranya kecepatan angin.Penggunaan PLTA semakin lama semakin besar karena bebas emisi. Prinsip dasar kerja dari turbin angin adalah mengubah energi mekanis dari angin menjadi energi putar pada kincir, lalu putaran kincir digunakan untuk memutar generator, yang akhirnya akan menghasilkan listrik. Energi Listrik ini biasanya akan disimpan kedalam baterai sebelum dapat dimanfaatkan. Indonesia telah menerapkan penggunaan PLTA, tetapi hanya di satu daerah, yaitu indramayu.

Daftar Pustaka
www.alpensteel.com/...angin.../2962--pemanfaatan-energi-angin-dap... id.wikipedia.org/wiki/Tenaga_angin nationalgeographic.co.id/forum/topic-1484.html www.alpensteel.com/...angin.../2071-pembangkit-listrik-tenaga-angin... www.jurnalinsinyurmesin.com/index.php?option=com...view... majalahenergi.com/...angin/penggunaan-energi-alternatif-tenaga-angi... endah09industri.blog.mercubuana.ac.id/files/2011/.../wind-turbine.p... netsains.com/2010/03/solusi-energi-masa-depan-energi-angin-1/ data.tp.ac.id/dokumen/makalah+energi+angin.htm

Lampiran
1. Berapa energi maksimal yang dihasilkan kincir angin? ( Lia Williani ) Jawab : Dampak penghematan Bahan Bakar Minyak (BBM) yang didapat dari pengoperasian kincir angin secara kuantitatif memang belum dipresentasikan. Tetapi dapat diperkirakan bahwa penghematan signifikan akan dicapai manakala operasi kincir angin bisa berlangsung selama mungkin. Dalam spesifikasi kincir angin EGRA ini, kincir angin akan beroperasi jika kecepatan angin minimal 10 km/jam dan maksimal 50 km/jam. Daya yang dihasilkan maksimal mulai dari 1000 Watt hingga 5000 Watt.Ini kira-kira mempunyai spesifikasi yang sedikit lebih baik dari satu kincir angin produksi Jerman yang sekelas, misalnya seperti di Jerman industri kincir angin memberi pekerjaan 170.000 tenaga kerja, dan di tahun 2020 jumlahnya diperkirakan menjadi 300.000 tenaga kerja. Sebuah jumlah yang tidak sedikit.  Di Polban terdapat kincir angin jenis apa?? Jawab : Di polban terdapat dua jenis kincir angin. Kincir angin sumbu tegak terdapat di depan asrama POLBAN, sedangkan kincir angin horizontal terletak di dekat lapangan parkir GKB. Cara kerjanya sama seperti kincir angina pada umunya yaitu menghasilkan energy listrik dari energy angina.  Adakah inovasi terbaru untuk bentuk dari pembangkit listrik tenaga angin? ( Aef Dwi Kurnia ) Jawab : Ada, telah ditemukan sistem baru yang disebut zena sistem. Sistem ini mengumpulkan angin dari segala arah, kapan saja dan pada setiap kecepatan. Menara Angin heksagonal dan dapat mengumpulkan angin dari salah satu dari enam wajah, pada ketinggian apapun, dengan kecepatan apapun.Setelah masuk Menara Angin, angin dikumpulkan dikompresi dan dipercepat melalui pemasangan.

Penjelasan lebih lanjut: 1. Tower Angin (hexagonal, tinggi 50m, 27m di diameter) 2. Ruang Turbin 3. Tempat Penyimpanan Tenaga serta Ruang Operasional 4. Wilayah Administrasi dan Komersial 5. Wilayah Administrasi dan Komersial 6. Pusat Pelatihan 7. Total Permukaan: 13.000 meter persegi   

Menara dapat dibangun tempat manapun di mana angin bertiup lebih dari ketinggian 3 meter. Fasilitas dapat digunakan untuk tujuan komersial. Fasilitas yang dibangun di sebuah pulau terisolasi mungkin memiliki pabrik desalinasi

Kelebihan dari sistem ini adalah: 1. Menghasilkan listrik yang lebih besar 2. Lebih efisien 3. Mudah pemeliharaannya serta murah biaya perawatan 4. Mencakup daya konsep penyimpanan baru untuk meningkatkan distribusi tenaga listrik. Sistem kerja dari ini adalah

Struktur setinggi 50 m pada setiap kecepatan angin pada ketinggian apapun dan mengubahnya menjadi massa angin dengan kompresi angin tiga titik. Angin kemudian dipercepat di dalam terowongan, dari mana ia bergegas menuju titik keluar. Titik keluar ini dilengkapi dengan penyesuaian tekanan udara dan menghasilkan massa angin yang kuat, yang kemudian digunakan untuk menghasilkan sejumlah besar energi angin. Pencipta berpendapat bahwa sistem inovatif menjungkirbalikkan teori konvensional aerodinamis dan Betz Limit Value teori. Aerogenerator

Dikembangkan oleh perusahaan Windpower yang berbasis di Skotlandia, bentuk turbin ini seperti pemutar pada mesin cuci. Dengan strukturnya yang mencapai 144 meter dan dengan bentuk V nya tubin ini hanya bisa di pasang di lepas pantai karena ukurannya yang begitu besar, dan dapat menghasilkan listrik melalui perputaran pada titik poros vertikal dengan berlawanan pada poros horizontal dan desain kincir angin lebih ramah lingkungan. Keunggulan Aerogenerator tidak hanya dapat menghasilkan sebanyak 9MW tenaga listrik, tetapi juga mampu memanfaatkan angin dari segala arah tanpa perlu untuk merubah posisi pada turbin ini.Para pengembangnya juga mengklaim bahwa desain ini dapat mengatasi isu-isu yang berkembang yang terkait dengan besar turbin angin pada sumbu horisontal. Kendala Berat dari bilah pisau turbin ini bisa menjadi berlebihan ketika sedang berpaling bilah pisau ini akan berada di bawah tekanan besar karena pengaruh dari gravitasi. Semakin besar bilah pisau turbin ini dibuat, maka akan menambah biaya pada turbin ini.

Berapa skala minimal kincir angin? Jawab : Kincir yang kecil dengan diameter kincir 1 meter biasanya digunakan untuk mengisi air pada lahan-lahan pemanenan garam , sehingga debit yang dibutuhkan tidak begitu besar. Dengan mengunakan kincir angin ini tenaga yang dikeluarkan oleh pengrajin garam lebih efisien , jika air laut telah tua para pengrajin garam bisa panen garam setiap 3 -4 hari sekali . (sumber :http://kabarseputarmuria.lokal.detik.com/2011/05/29/merasakan-nikmatnya-

lenthog-kudus-di-bunderan-pecangaan-jepara-2/ )   berapa berat baling-baling? Jawab : Inovasi baling-baling:

Pada era 1970-an, energi angin hanya menempati porsi yang kecil dalam penyediaan energi.Penggunaannya masih sebatas pada pembangkitan energi mekanik untuk penggilingan produk biji-bijian dan penggerak pompa air disamping sebagian kecil yang digunakan sebagai charger baterai. Pada era 1980-an perkembangan energi angin mulai meningkat, namun masih terkendala pada pemilihan bahan teknik, kerumitan perawatan dan sulit untuk di integrasikan dengan sistem

ketenagalistrikan nasional. Disamping itu, turbin angin juga menimbulkan turbulensi yang mempengaruhi unjuk kerja turbin yang berada pada arah down wind dari turbin terdepan. Kelemahan-kelemahan tersebut satu persatu dapat diatasi, sehingga perkembangan teknologi energi angin semakin meningkat dari tahun ke tahun. Namun demikian, pengembangan teknologi angin pada kapasitas super Mega Watt, masih terkendala pada skala ekonomis pengembangan turbin, dimana dengan semakin besarnya ukuran diameter kincir angin (wind turbin), akan tercapai suatu situasi dimana biaya produksi untuk pembuatan wind turbin tersebut nilainya jauh lebih besar dari tingkat keuntungan yang akan diperoleh.  Apa yang akan terjadi bila angin besar atau badai menerjang PLTA? seperti apa penaggulangannya? Jawab: Bila terjadi angin yang sangat besar/kencang maka turbin akan berputar cepat dan menggerakkan generator. Generator yang berputar cepat akan menghasilkan listrik yang cukup besar, tetapi bila generator berputar melebihi batas maksimal kemampuannya akan terjadi kerusakan. Maka, bila kita mengetahui tempat PLTA tersebut memiliki kecepatan angin yang sangat kencang maka kapasitas atau kemampuan dari generator perlu diupgrade.

Daerah mana yang paling cocok untuk dijadikan pembangkit listrik tenaga angin ? ( Yudi Sam Pratama ) Untuk menentukan lokasi yang cocok untuk pembangkit listrik tenaga angin, biasanya kecepatan angin di monitor selama satu tahun.Pembangkit listrik tenaga angin ini tidak dapat ditempatkan di semua daerah.Ada kriteria angin yang harus dipatuhi untuk membuat pembangkit listrik tenaga angin ini. Daerah yang cocok digunakan pembangkit ini adalah daerah pantai, pesisir, dan pegunungan yang mempunyai hembusan angin yang cukup besar. Bagian- bagian mana dari turbin angin yang menghasilkan emisi gas buang?( Yudi Sam Pratama )

Teknologi Energi Terbarukan untuk Pemompaan Sumber energi terbarukan yang paling umum digunakan untuk pemompaan adalah angin.Tenaga angin dapat dimanfaatkan secara mekanik atau elektrik untuk sistem pemompaan.Sejak lama energi angin telah dimanfaatkan untuk menggerakkan perahu. Sejak awalabad ke 13 energi angin mulai digunakan untuk menguras air dari lahan pertanian diBelanda. Di Eropa, pompa air tenaga angin skala kecil yang terbuat dari kayu telah lamajuga digunakan untuk memompa air laut dalam pembuatan garam. Kemudian yangmenjadi sangat populer hingga saat ini adalah pompa air tenaga angin mekanik—yangsekarang kita kenal dengan american type—yang terbuat dari besi dengan jumlah sudubanyak. Ulasan ringkas mengenai sistem pompa air tenaga angin dibahas di bawah ini.

Pompa Air Tenaga Angin Mekanik (Mechanical Wind Pumps) Pompa angin mekanik biasanya menggunakan kincir angin tradisional yang dapatberputar pada kecepatan angin yang relatif rendah. Kincir angin seperti ini sering disebutold american windmill atau american type windmill (lihat Gambar 1.13).Pompa air tenaga angin jenis ini mulai digunakan di Amerika pada akhir abad ke 19 untukkebutuhan air rumah tangga dan pembuatan rel kereta api. Selama kurang lebih 100 tahunterakhir ini, sudah lebih dari 8 juta kincir angin seperti ini dibuat di Amerika.Desainnyasudah terbukti berhasil sehingga banyak ditiru di seluruh dunia.Kincir angin jenis inimenggerakkan pompa piston yang dihubungkan dengan gear. Kincir angin tradisional biasanya mempunyai sudu sederhana yang terbuat dari platmelengkung berjumlah banyak, sekitar 15-18. Yang lebih modern sekarang menggunakansudu berbentuk airfoil dan jumlahnya tidak begitu banyak, sekitar 6-8.Salah satu masalah pada penerapan pompa angin mekanik ini adalah lokasi instalasi.Kincir angin harus dipasang langsung di atas borehole atau sumber air.Sedangkan lokasisumber air yang baik belum tentu merupakan lokasi sumber daya angin yang baik pula.Secara umum, pompa angin mekanik baik untuk kecepatan angin rendah karena soliditasrotor yang tinggi, yang membatasi kecepatan pompa piston sampai 40-50 stroke per menit.Effisiensi konversi pompa air tenaga angin mekanik biasanya berkisar antara 727%(Argaw, 2003).

Gambar 1.13 Diagram skematik pompa air tenaga angin mekanik.

Pompa Air Tenaga Angin Elektrik (Electrical Wind Pumps) Pemompaan air dengan turbin angin secara elektrikal menawarkan teknologi yang lebihmenjanjikan.Turbin angin dapat mengahasilkan listrik baik AC maupun DC, dan pompadapat langsung dihubungkan dengan langsung dengan motor AC atau

DC.Pompasentrifugal dapat digunakan karena turbin angin listrik dirancang untuk rotor dengansoliditas rendah (lihat Gambar 1.14). Dengan cara ini beberapa keuntungan yang dapatdiambil adalah sebagai berikut:    Tidak memerlukan batere atau inverter, karena pompa dapat langsungdihubungkan dengan motor. Lebih mudah untuk menyelaraskan turbin angin dengan pompa air denganmengatur beban secara elektrikal bukan mekanikal. Memberikan kemudahan dalam penentuan tempat instalasi, karena turbin angina dapat dipasang di mana saja yang anginnya kuat, sementara pompa sendiridapat dipasang di mana sumber air berada. Kemudahan ini tidak akandidapatkan apabila kita menggunakan pompa angin mekanik, karena terkadangsumber daya air dan angin tidak berada ditempat yang sama.

Berbeda dengan kincir angin tradisional, turbin angin elektrikal menuntut kecepatanangin yang lebih tinggi. Misalnya, untuk mulai memompa, turbin angin kecil skala 1.5kW akan memerlukan kecepatan angin rata-rata 4-5 m/s sedangkan pompa angin mekanikhanya memerlukan 2.5-3.5 m/s. Turbin angin seperti ini mempunyai kinerja yang lebiheffisien pada kecepatan tinggi

daripada kecepatan rendah. Turbin angin seperti ini duakalil lebih effisien daripada kincir angin tradisional, lebih kompetitif dari diesel, system photovoltaic, dan kincir angin tradisional itu sendiri.Karena bagian yangbergerak/berputar lebih sedikit dibandingkan dengan kincir angin tradisional, turbin angina seperti ini juga menjanjikan biaya pemeliharaan yang lebih murah.

Gambar 1.14 Diagram skematik pompa air tenaga angin elektrikal.

MAKALAHPENYEDIAAN ENERGI
ENERGI ANGIN
Dosen Pengajar : Yunus Tonapa S, ST, MT.

Disusun Oleh: Allifa Zamzam Endah Yunita Sari ( 091411004 ) ( 091411008 )

Fitri Laila Amatullah ( 091411009 ) Iqbal Abdurrahman ( 091411016 ) Kelas : 3A

JURUSAN TEKNIK KIMIA POLITEKNIK NEGERI BANDUNG 2011