2011

PT. XXXXXXXXXXXXX

PROPOSAL TEKNIS PENYUSUNAN MASTERPLAN TRANSPORTASI LAUT PROVINSI KEPULAUAN RIAU

1

BAB 1 PENDAHULUAN

[MASTERPLAN TRANSPORTASI LAUT]

Daftar Isi
BAB 1 PENDAHULUAN....................................................................................................................6 1.1 1.2 1.2.1 1.2.2 1.2.3 Latar Belakang ...................................................................................................................6 Pendekatan Masalah Dan Tujuan Pekerjaan ......................................................................7 Pendekatan Masalah .........................................................................................................7 Tujuan Pekerjaan...............................................................................................................7 Sasaran Pekerjaan .............................................................................................................7

BAB 2 PENGALAMAN .....................................................................................................................9 2.1 2.2 2.2.1 2.2.2 2.2.3 2.2.4 2.2.5 2.2.6 2.3 2.4 2.5 Latar Belakang ...................................................................................................................9 Lingkup Jasa Konsultansi ...................................................................................................9 Perencanaan Wilayah dan Pembangunan Kota ................................................................10 Pengembangan Sumber Daya Air.....................................................................................11 Transportasi dan Prasarana .............................................................................................14 Teknik Lingkungan dan Pengelolaannya ...........................................................................15 Pembangunan Pertanian dan Perdesaan .........................................................................16 Pengembangan Sumber Daya Manusia dan Institusi ........................................................17 Organisasi Perusahaan ....................................................................................................18 Pengalaman Perusahaan Secara Umum ...........................................................................20 Perangkat Kantor ............................................................................................................20

BAB 3 TANGGAPAN & SARAN TERHADAP KERANGKA ACUAN KERJA ............................................21 3.1 3.2 3.3 3.4 3.5 3.6 3.7 3.8 3.9 Tanggapan Terhadap Latar Belakang ...............................................................................21 Tanggapan Terhadap Tujuan Pekerjaan ...........................................................................21 Tanggapan Terhadap Sasaran Pekerjaan .........................................................................21 Tanggapan Terhadap Lingkup Pekerjaan ..........................................................................22 Tanggapan Terhadap Keluaran Pekerjaan .......................................................................22 Tanggapan Terhadap Lingkup Pekerjaan .........................................................................22 Tanggapan Terhadap Jangka Waktu Pelaksanaan ............................................................22 Tanggapan Terhadap Tenaga Ahli ....................................................................................22 Tanggapan Terhadap Sistem Pelaporan Dan Diskusi ........................................................24

BAB 4 TANGGAPAN & SARAN TERHADAP PERSONIL/FASILITAS PENDUKUNG ...............................26 4.1 4.2 Tanggapan Terhadap Personil..........................................................................................26 Tanggapan Terhadap Fasilitas Pendukung .......................................................................26
BAB 1 PENDAHULUAN

BAB 5 PENDEKATAN, METODOLOGI & PROGRAM KERJA .............................................................27 6.1 Pendekatan .....................................................................................................................27

2

6.1.1 6.1.2

Pendekatan Teknis ..........................................................................................................28 Pendekatan Normatif/Kebijakan......................................................................................31

6.1.2.1 Rencana Tata Ruang ........................................................................................................32 6.1.2.2 Rencana Tata Ruang Nasional ..........................................................................................32 6.1.2.3 Rencana Tata Ruang Provinsi ...........................................................................................37 6.1.2.4 Rencana Tata Ruang Kabupaten/Kota ..............................................................................39 6.1.2.5 Rencana Induk Pelabuhan Nasional dan Tatanan Kepelabuhanan Nasional......................40 6.1.2.6 Rencana Induk Pelabuhan Batam (RIP Batam) .................................................................44 6.2 6.2.1 6.2.2 6.2.3 6.2.4 6.3 6.3.1 Metodologi .....................................................................................................................48 Metode Proyeksi Arus Penumpang dan Barang ...............................................................48 Metode Proyeksi Penduduk .............................................................................................51 Metode Perhitungan PDRB ..............................................................................................52 Metode Kuesioner ...........................................................................................................54 Program Kerja .................................................................................................................61 Tahapan Pekerjaan ..........................................................................................................62

6.3.1.1 Persiapan Survei ..............................................................................................................62 6.3.1.2 Kegiatan Survei................................................................................................................62 6.3.1.3 Kompilasi Data ................................................................................................................63 6.3.1.4 Kegiatan Analisis .............................................................................................................64 6.3.1.5 Kegiatan Penyusunan Rancangan Rencana Masterplan Transportasi Laut ........................65 6.3.1.6 Penyusunan Laporan Akhir ..............................................................................................65 6.3.2 6.4 6.4.1 6.4.2 6.4.3 6.4.4 6.4.5 6.4.6 Jadwal Pelaksanaan Pekerjaan.........................................................................................66 Organisasi dan Personil ...................................................................................................68 Organisasi pelaksanaan pekerjaan ...................................................................................68 Jadwal penugasan tenaga ahli .........................................................................................69 Komposisi Tim Dan Penugasan ........................................................................................70 Kerangka Berfikir Makro Pekerjaan..................................................................................78 Kerangka Berfikir Mikro Pekerjaan...................................................................................79 Metodologi Pelaksanaan Pekerjaan .................................................................................80

3

BAB 1 PENDAHULUAN

Daftar Gambar
Gambar 1 Skema pendekatan ......................................................................................................27 Gambar 2 Skema Posisi RTRW Provinsi Terhadap RTRW Nasional ................................................39 Gambar 3 Skema RTRW Kabupaten terhadap RTRW Provinsi .......................................................40 Gambar 4 Skema Tatanan Kepelabuhanan Nasional .....................................................................41 Gambar 5 Skema Rencana Induk Pelabuhan Nasional ..................................................................42 Gambar 6 Skema Kerangka dan Pola Pikir Konsep TKN dan RIPN ..................................................43 Gambar 7 Skema Konsep TKN dan RIPN .......................................................................................44 Gambar 8 Foto-Foto Pelabuhan di Provinsi Kepulauan Riau .........................................................47 Gambar 9 Diagram alir proyeksi arus barang dan penumpang ......................................................49 Gambar 10 Contoh Proyeksi Penduduk ........................................................................................52 Gambar 11 Contoh Kuesioner Arus Penumpang ...........................................................................56 Gambar 12 Contoh Kuesioner Arus Penumpang ...........................................................................57 Gambar 13 Contoh Kuesioner Survey Pola Pergerakan Orang dan Barang dengan Kapal Motor Oleh Pelaku Perjalanan ................................................................................................................58 Gambar 14 Contoh Kuesioner Survey Pola Pergerakan Orang dan Barang dengan Kapal Motor Oleh Pemilik Kapal .......................................................................................................................59 Gambar 15 Contoh Kuesioner Survey Pola Pergerakan Orang Dan Barang Moda Transportasi Air Oleh Pengelola Kapal ...................................................................................................................60 Gambar 16 Contoh Kuesioner Survey Pola Pergerakan Orang dan Barang dengan Moda Transportasi Air Responden Dinas Perhubungan ..........................................................................61 Gambar 17 Organisasi pelaksanaan pekerjaan .............................................................................68 Gambar 18 Kerangka Berfikir Makro Pekerjaan ............................................................................78 Gambar 19 Skema kerangka berfikir mikro pekerjaan ..................................................................79 Gambar 20 Skema Metodologi Pekerjaan ....................................................................................80

4

BAB 1 PENDAHULUAN

Daftar Tabel

Tabel 1 Jadwal Pelaksanaan Pekerjaan ............................................................................... 66 Tabel 2 Jadwal Penugasan Tenaga Ahli ............................................................................... 69 Tabel 3 Komposisi Tim Dan Penugasan ............................................................................... 70

5

BAB 1 PENDAHULUAN

BAB 1 PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang Kepulauan Riau (KEPRI), merupakan propinsi termuda di Indonesia yang wilayahnya terdiri dari 96% lautan, dan hanya 4% daratan. Kepri memiliki keunggulan diantaranya lokasi yang terletak pada posisi silang jalur pelayaran international, dan memiliki cadangan minyak bumi di sekitar Natuna. Potensi alam ini harus dimanfaatkan semaksimal mungkin untuk meningkatkan pendapatan daerah dan masyarakat. Kondisi propinsi KEPRI yang terdiri dari pulau-pulau kecil, mengharuskan adanya strategi pembangunan perekonomian Kepri yang didukung oleh sistem transportasi laut yang handal dan mampu menghubungkan seluruh wilayah di Propinsi KEPRI dengan mudah dan efisien. Sehingga penyusunan master plan (tata ruang) transportasi laut di provinsi Kepulauan Riau merupakan kebutuhan yang mendesak untuk direalisasikan, dan master plan ini merupakan dokumen acuan dalam pengembangan sarana dan prasarana transportasi laut di kawasan KEPRI. Lebih jauh, sistem angkutan laut sebagai sektor yang menentukan keberhasilan implementasi kebijakan pengembangan wilayah gugus pulau, perlu dipersiapkan untuk melayani kebutuhan sarana angkutan laut yang mampu mengangkut hasil produksi tiap gugus pulau untuk dipasarkan. Proyeksi pertumbuhan pergerakan barang dan produksi di gugusan pulau perlu dihitung sampai sepuluh tahun kedepan, dan dengan moda transportasi laut yang akan dikembangkan di wilayah KEPRI ini diharapkan dapat mengindikasikan peningkatan pertumbuhan ekonomi yang signifikan per tahunnya. Disamping itu analisa terhadap kebutuhan armada laut yang meliputi tipe, ukuran, kapasitas dan kecepatan, serta spesifikasi sarana pelabuhannya sangat diperlukan dalam kaitannya dengan peningkatan pendapatan daerah dan masyarakat dari sektor maritime.
BAB 1 PENDAHULUAN

6

1.2 Pendekatan Masalah Dan Tujuan Pekerjaan

1.2.1 Pendekatan Masalah Dalam pengembangan sistem transportasi, prasarana trasportasi yang

dikembangkan untuk mendukung peningkatan pertumbuhan wilayah Kepualauan Riau secara serasi dengan wilayah-wilayah lainnya adalah sarana transportasi laut sebagai sarana yang menghubungkan wilayah dan pusat – pusat koleksi distribusi di wilayah Kepulauan Riau. Dengan perkembangan IPTEK yang demikian pesat dan kondisi perekonomian wilayah yang membaik serta kondisi persaingan baik regional dan internasional yang makin ketat, diperkirakan tuntutan akan ketersedian (supply) moda transportasi laut ini semakin meningkat dan akan dihadapkan pada permasalahan – permasalahan bagaimana menyediakan sarana dan prasarana transportasi laut keberbagai wilayah nasional maupun regional yang memerlukan standar tertentu. Penentuan moda transportasi laut pada wilayah Kepulauan Riau merupakan suatu proses yang kompleks, mengingat begitu luas wilayah dan banyaknya pulau – pulau serta daerah yang bersinggungan dengan negara lain, sehingga

membutuhkan pendekatan dari berbagai segi dan tingkat kebutuhan, utamanya adalah bahwa pengembangan transportasi laut ini terkait erat dengan skala pelayanan, apakah pelayanan transportasi lokal, regional atau internasional.

1.2.2 Tujuan Pekerjaan Studi Penyusunan Master Plan Transportasi Laut ini merupakan bagian dari pengembangan pembangunan di Propinsi Kepulauan Riau yang ditujukan untuk mengembangkan kegiatan transportasi barang/jasa dan meningkatnya kehidupan ekonomi masyarakat dan pendapatan asli daerah.
Pendekatan Masalah Dan Tujuan Pekerjaan

1.2.3 Sasaran Pekerjaan Sasaran pekerjaan ini adalah tersedianya master plan transportasi laut sebagai basis perencanaan dan implementasi program pengembangan sistem penyediaan

7

barang dan jasa di Propinsi Kepulauan Riau. Tujuan umum tersebut selanjutnya dijabarkan dalam beberapa tujuan khusus yaitu: a) Terindentifikasinya berbagai aspek pendukung pengembangan Transportasi Laut di Kepulauan Riau. b) Mengetahui hubungan interaksi antara pengembangan wilayah pulau dengan sektor usaha angkutan laut, c) Menentukan kebutuhan sarana dan prasarana transportasi laut yang sesuai dengan kondisi alam dan potensi sumber daya yang ada di masing-masing pulau, d) Memperoleh dasar kebijakan penanganan angkutan laut antar pulau demi peningkatan perekonomian. e) Terumuskannya berbagai alternatif rekomendasi / usulan mengenai tata cara pengelolaan transportasi laut pada kelembagaan / kewenangan instansi. f) Dengan pendekatan survey yang mengoleksi data primer maupun sekunder dan diikuti dengan analisa secara ekonomi dan teknis transportasi laut, maka diharapkan dapat menghasilkan master plan yang sesuai dengan perencanaan pengembangan Propinsi Kepulauan Riau kedepan.

8

Sasaran Pekerjaan

BAB 2 PENGALAMAN
2.1 Latar Belakang PT. Blantickindo Aneka didirikan pada tahun 1986 sebagai jawaban atas peningkatan kebutuhan keahlian dalam bidang teknik, lingkungan, bio-fisik, sosial ekonomi dan institusi, seiring dengan pertumbuhan ekonomi Indonesia yang berkembang pesat. Kami telah menjadi anggota Ikatan Konsultan Indonesia (INKINDO) sejak tahun 1986 dan telah melakukan kurang lebih 142 pekerjaan pelayanan jasa konsultan, baik dari pemerintah maupun swasta.

2.2 Lingkup Jasa Konsultansi PT. Blantickindo Aneka mampu memberikan layanan jasa konsultansi secara luas. Layanan tersebut dibagi dalam beberapa disiplin atau divisi dan sub divisi.

Layanan keahlian kami adalah memberikan bidang dengan jangkauan yang luas untuk beberapa disiplin :  Perencanaan Wilayah dan Pembangunan Kota;  Pengembangan Sumber Daya Air;  Transportasi dan Prasarana;  Teknik Lingkungan dan Pengelolaannya;  Pembangunan Pertanian dan Perdesaan:  Pengembangan Sumber Daya Manusia dan Institusi;  Arsitektur, Landsekap dan Struktur Bangunan Gedung.

tahapan pembangunan, termasuk :

9

BAB 2 PENGALAMAN

Untuk setiap disiplin, kami memberikan layanan jasa konsultansi untuk memenuhi semua

 Rencana Induk;  Identifikasi dan Pra Studi Kelayakan;  Rancangan dan Perencanaan Teknis;  Analisis Kelayakan Ekonomi dan Keuangan;  Pengawasan Konstruksi dan Manajemen Proyek  Dll. Kami melaksanakan pekerjaan dengan kualitas yang baik untuk memenuhi standar yang ditetapkan baik nasional maupun internasional. Pada setiap tahapan pekerjaan, kami melihat pentingnya kerjasama profesional dengan pemberi tugas, untuk menjamin kemajuan pekerjaan sesuai yang diharapkan. Kami menyediakan layanan yang bervariasi, mulai jangka pendek sampai dengan jangka panjang sesuai dengan ketersediaan dana dan waktu. Setiap penugasan yang diberikan kepada kami, akan dilaksanakan secara cermat dan seksama.

2.2.1 Perencanaan Wilayah dan Pembangunan Kota Kawasan wilayah dan perkotaan kerap berkembang lebih pesat daripada rekayasa dan tingkat pelayanannya. Rekayasa, rancang bangun, dan pembangunan prasarana kota merupakan tugas kompleks, yang memerlukan identifikasi pokok masalah dan penyelesaian yang tepat guna. Salah satu penyelesaiannya adalah melalui pendekatan terpadu yang dimulai dari skenario pengembangan wilayah/kota, kemampuan pendanaan, penyediaan air bersih, drainase kota, pengelolaan limbah manusia/sanitasi dan persampahan, prasarana jalan dan sistem angkutan kota sampai dengan perkuatan kelembagaan dan sumber daya manusia. Prasarana Air Bersih

 Sistem air bersih yang berkelanjutan;  Instalasi pengolahan dan penjernihan air;  Pengendalian kebocoran air;  Perencanaan teknis;  Pengelolaan distribusi air;

10

Perencanaan Wilayah dan Pembangunan Kota

 Pengawasan konstruksi
Drainase dan Sanitasi

 Sistem sanitasi hemat biaya;  Sistem drainase dan perpipaan air limbah;  Perencanaan teknis;  Pengawasan konstruksi;  Pengelolaan operasi dan pelatihan.
Persampahan

 Pengelolaansampah perkotaan;  Sistem pengumpulan, pemindahan dan pengangkutan;  Pembuangan, penimbunan dan kompos;  Pemulihan lokasi dan perencanaan teknis TPA sampah.

Jalan Kota dan Angkutan

 Rancangan angkutan perkotaan;  Teknik lalu lintas dan pengelolaannya;  Operasi dan pemeliharaan;  Supervisi konstruksi.

Pembangunan Kota

 Rancangan induk dan disain rinci untuk pengembangan kota baru, permukiman
dan kawasan industri serta pusat rekreasi;

 Perbaikan kampung;  Perbaikan pasar.
Pengembangan Sumber Daya Air

2.2.2 Pengembangan Sumber Daya Air Irigasi dan Drainase

11

Suatu jaringan irigasi tidak hanya terdiri dari saluran, bendung, bendungan dan bangunan keairan lainnya. Namun terdapat pula masyarakat, aspek sosial dan kegiatan pertanian. Hal ini memerlukan pendekatan yang terpadu, baik untuk rancangan, pengembangan irigasi baru ataupun rehabilitasi jaringan yang ada. PT. Blantickindo Aneka dapat membantu dalam hal :

 Rancangan program;  Studi kelayakan;  Perencanaan teknis;  Pengelolaan proyek;  Rehabilitasi;  Operasi dan pemeliharaan;  Pengembangan jaringan tersier dan pencetakan sawah;  Irigasi air tanah.

Pengaturan Sungai dan Pengendalian Banjir Dalam teknik pengaturan sungai adalah penting untuk memperhatikan stabilitas badan air dengan wawasan luas, khususnya pada bagian sungai yang ditinjau. Pekerjaan ini termasuk perlindungan tebing sungai dari erosi pengendalian meander sungai. Tujuan pekerjaan tersebut adalah untuk mengendalikan aliran banjir. Hal ini dapat diselesaikan dengan mempertinggi tanggul yang ada sehingga dapat meningkatkan kapasitas badan air tersebut. Untuk mencapai sasaran dari pekerjaan tersebut, kebutuhan dasar berikut ini haruslah dipenuhi, yaitu : stabilitas, fleksibiltas, daya tahan, pemeliharaan, keamanan, kelayakan lingkungan dan biaya yang efisien. PT. Blantickindo Aneka bersedia melayani untuk :
Pengembangan Sumber Daya Air

 Survey topografi dan pemetaan;  Perencanaan teknis pekerjaan pengendalian banjir dan pengaturan sungai;  Pengawasan konstsruksi.

12

Pembangunan Daerah Pengaliran Sungai Pembangunan yang berkelanjutan dan pengelolaan sumber daya air dalam suatu daerah pengaliran sungai seringkali menjadi kompleks dan menimbulkan problema, bilamana menyangkut perbedaan kepentingan diantara para pemakai air. Studi mengenai kuantitas dan kualitas sumber daya air akan memberikan informasi, antara lain air larian, debit sungai, angkutan sedimen dan lain-lain. Data tersebut dapat digunakan untuk perencanaan pengendalian banjir, irigasi ataupun rehabilitasi jaringan yang sudah ada. Untuk menjawab problema tersebut, PT. Blantickindo Aneka menawarkan berbagai pengetahuan mengenai :

 Pengelolaan sumber daya air;  Pengelolaan bantaran sungai;  Pengelolaan daerah pengaliran sungai;  Hidrologi;  Hidrolgeografi;  Model-model simulasi;  Perencanaan jaringan secara terpadu;  Pemantauan dan evaluasi;  Pengembangan institusi.

PT. Blantickindo Aneka dapat membantu dalam layanan :

 Survey kondisi tanah dan pemetaan;  Survey dan pemetaan topografi;  Identifikasi rawa/lahan basah;  Studi kelayakan;  Analisis ekonomi dan keuangan;  Pengembangan sistem angkutan air di daerah pedalaman.
Pengembangan Sumber Daya Air

 Perencanaan teknis prasarana;

13

2.2.3 Transportasi dan Prasarana Pembangunan ekonomi dan sosial akan mempengaruhi kebutuhan mobilitas orang dan barang. Oleh karena itu, jaringan arteri perhubungan ke berbagai arah tujuan harus dibuka untuk membantu mengurangi kemacetan lalu lintas orang dan barang. Menghadapi masalah demiikian, PT. Blantickindo Aneka dapat memikirkan model angkutan terpadu dilengkapi dengan prasarana dan sarana jalan, kereta api dan jembatan. Sektor Perhubungan

 Rekayasa dan rancangan transportasi;  Jalan pedesaan dan layanan angkutan umum;  Keamanan lalu lintas secara terpadu;  Pembangunan jalan masuk dan perparkiran;  Perencanaan dan operasi pelabuhan;  Lokasi dan perencanaan bandar udara;  Perencanaan muatan dan distribusi barang;  Evaluasi ekonomi dan studi dampak.

Teknik Jalan Raya

 Penyelidikan tanah dan laboratorium;  Studi kelayakan;  Perencanaan teknis jalan raya;  Supervisi dan manajemen konstruksi;  Pengelolaan dan pemeliharaan jalan;  Survey inventarisasi kondisi jalan;  Pangkalan data sistem jaringan jalan;  Evaluasi kegiatan pemeliharaan jalan;
Transportasi dan Prasarana

 Penguatan organisasi pemeliharaan jalan dan sumber daya manusia.

Teknik Jembatan

14

 Perencanaan teknis;  Pengawasan konstruksi.

Pelabuhan

 Lingkungan pelabuhan;  Sedimentasi kolam pelabuhan dan pengerukan;  Perencanaan terminal;  Manuver kapal, kanal masuk kapal dan sebagainya;  Perencanaan bangunan pemecah gelombang;  Analisa ekonomi dan keselamatan pelayaran.

2.2.4 Teknik Lingkungan dan Pengelolaannya PT. Blantickindo Aneka selalu menggunakan pendekatan inovatif dan terpadu dalam menangani perbaikan kualitas lingkungan. Penanganan aspek lingkungan tidak hanya terbatas pada komponen air, buangan air kotor dan sampah, tetapi juga mencakup pengendalian polusi udara, tanah dan kebisingan serta pengelolaan dan audit lingkungan. PT. Blantickindo Aneka menawarkan sistem pemantauan lingkungan : Aspek Teknik Lingkungan

 Pemilihan lokasi;  Kawasan penyangga;  Substitusi dan minimasi sumber daya;  Modifikasi proses dan penyimpangan;
Teknik Lingkungan dan Pengelolaannya

 Pengembangan sistem pemantauan lingkungan.

Instalasi Pengolahan Air Limbah

 Sistem aerobik dan anaerobik  Sistem UASB;

15

 Sistem Carrousel dan Carroisel-2000;  Penanganan logam berat;  Stabilisasi lumpur hasil pengolahan.

Pengelolaan Lingkungan

 Audit lingkungan;  Prosedur operasi standar;  Analisis mengenai dampak lingkungan (AMDAL);  Analisa resiko lingkungan;  Upaya pengelolaan dan pemantauan lingkungan (UKL dan UPL).

2.2.5 Pembangunan Pertanian dan Perdesaan Masyarakat pedesaan hasuslah menjadi penanggung jawab utama dalam pembangunan di wilayahnya. Walaupun demikian, para tenaga ahli dapat mendukung proses ini dengan membantu dalam program-program pertanian dan pengembangan pedesaan.

Keberhasilan dari program ini tergantung pada kemampuan mengintergrasikan berbagai komponen yang mendukung program tersebut. Pendekatan multidisiplin dan pengalaman para tenaga ahli merupakan jaminan keberhasilan suatu proyek. PT. Blantickindo Aneka menawarkan berbagai macam jasa di bidang pertanian, yang berupa bantuan teknis, pelatihan dan manajemen. Bidang keahlian kami meliputi evaluasi dan perencanaan kesesuaian lahan sampai kegiatan-kegiatan pasca panen dan pengembangan kelembagaan. Pertanian

 Evaluasi lahan;  Perencanaan penggunaan lahan;  Penyuluhan;  Sistem pertanian;  Kegiatan pasca panen;
Pembangunan Pertanian dan Perdesaan

16

 Penyiapan studi kelayakan;  Penilaian ekonomi dan keuangan;  Prospek pasar;  Manajemen perkebunan.
Pengembangan Pedesaan

 Studi dan tinjauan sektoral;  Pemantapan prosedur perencanaan dan kelembagaan;  Pengembangan masyarakat;  Analisis biaya keuntungan sosio ekonomi;  Permukiman dan transmigrasi;  Air bersih pedesaan;  Koperasi;  Penanganan kemiskinan;  Agribisnis;  Pemantauan dan evaluasi;  Energi pedesaan.

2.2.6 Pengembangan Sumber Daya Manusia dan Institusi Kami berkeyakinan bahwa hutan, pantai, taman nasional dapat dilestarikan bila dikelola dengan baik. Kegunaan upaya pelestarian adalah untuk memacu pertumbuhan ekonomi agar lebih bergairah meningkatkan pendapatan dan penyediaan lapangan pekerjaan untuk penduduk setempat. Penduduk dapat mengkonsumsikan hasil tebangan atau produksi hutan secara selektif atau untuk non konsumsi seperti perlindungan daerah aliran sungai, eko-turisme dan lain-lain. Kawasan Pantai PT. Blantickindo Aneka dapat menerima penugasan dalam bentuk :
Pengembangan Sumber Daya Manusia dan Institusi

 Perencanaan dan pengelolaan kawasan pantai;  Perlindungan pantai;

17

 Teknik reklamasi pantai.
Sumber Daya Biota Aquatik Biota aquatik banyak terdapat di kolam, situ di pedesaan, waduk dan bantaransungai. PT. Blantickindo Aneka telah memikirkan penanganan pencegahan kemungkinan polusi tanah terhadap asam sulfat dan reklamasi hutan bakau yang berwawasan lingkungan. Keanekaragaman Hayati dan Ekosistem Alam Perlindungan terhadap keanekaragaman hayati bukan sekedar melindungi spesies yang dalam bahaya. Hal ini bertujuan untuk menjamin keberadaan varietas genetik langka yang diperlukan untuk pengembangan yang lebih produktif dan varietas yang resisten. Ekosistem alam juga mempunyai fungsi yang berguna memberikan keuntungan lebih banyak dalam mendapatkan kembali area-area tersebut. PT. Blantickindo Aneka melakukan pendekatan proyek-proyek reklamasi lahan dan pembangunan dengan mempertimbangkan fungsi-fungsi alamiah, bilamana diperlukan.

Konservasi Alam dan Eco-turisme Walaupun eco-turisme masih pada tahap awal pembangunan, PT. Blantickindo Aneka telah menganalisis isu-isu yang berkaitan dengan hal itu untuk mencari jalan keluar dalam mengkombinasikan program konservasi alam dengan perencanaan untuk integrasi ekonomi. Kami juga berusaha keras untuk menjembatani pemerintah dan sektor swasta yang berminat untuk berinvestasi dalam taman nasional.

2.3 Organisasi Perusahaan PT. Blantickindo Aneka dalam menjalankan pekerjaannya dibagi dalam 8 (delapan) divisi yaitu Divisi Perencanaan Umum, Divisi Jasa Survey, Divisi Studi Kelayakan, Divisi Perencanaan Teknik, Divisi Pengawasan/Supervisi, Divisi Manajemen, Divisi

Pemberdayaan Masyarakat dan Divisi Penelitian. Untuk lebih jelasnya, struktur organisasi PT. Blantickindo Aneka dapat dilihat pada gambar berikut :
Organisasi Perusahaan

18

STRUKTUR ORGANISASI PERUSAHAAN

KOMISARIS UTAMA

KOMISARIS

DIREKTUR UTAMA

DIREKTUR EKSEKUTIF

DIREKTUR TEKNIK

DIREKTUR PEMASARAN

MANAJER KEUANGAN

MANAJER KANTOR

DIVISI PERENCANAAN UMUM

DIVISI JASA SURVEY

DIVISI PERENCANAAN TEKNIS

DIVISI
Organisasi Perusahaan

STUDI KELAYAKAN

DIVISI PENGAWASAN / SUPERVISI

DIVISI PENELITIAN

DIVISI PEMBERDAYAAN MASYARAKAT

DIVISI MANAJEMEN

19

2.4 Pengalaman Perusahaan Secara Umum PT. Blantickindo Aneka mempunyai berbagai jenis pengalaman kerja yang meliputi Perencanaan Umum, Jasa Survey, Studi Kelayakan, Perencanaan Teknik,

Pengawasan/Supervisi, dan Penelitian. Pelayanan jasa teknik yang dilakukan PT. Blantickindo Aneka meliputi perencanaan dan pengawasan pembangunan prasarana pendukung desa antara lain jalan dan jembatan, air bersih, sanitasi, perumahan dan permukiman dan lain-lain. Secara terperinci dapat dilihat dalam daftar pengalaman perusahaan kami.

2.5 Perangkat Kantor PT. Blantickindo Aneka yang berkedudukan di Jl. Ciniru IV No. 6 Kebayoran Baru – Jakarta Selatan mempunyai bangunan dengan luas 250 m 2 yang terdiri dari dua lantai lantai satu dengan luas ruangan 200 m2 dan lantai dua dengan luas 50 m2 lantai satu terdiri dari ruang tamu ruang rapat ruang kerja direktur ruang kerja bagian keuangan dan pemasaran dan ruang serba guna lantai dua terdiri dari tiga ruangan kerja bagian teknis dan administrasi. PT. Blantikindo Aneka juga didukung oleh berbagai jenis peralatan dan perangkat kerja yang digunakan untuk menunjang kelancaran suatu pekerjaan. Perangkat kerja selalu disesuaikan dengan kebutuhan dan tuntutan jaman, khususnya yang
Pengalaman Perusahaan Secara Umum

berkaitan dengan sistem informasi modern. Perangkat kerja meliputi perangkatperangkat guna menunjang seluruh aktifitas kerja baik teknis maupun non teknis.

20

BAB 3 TANGGAPAN & SARAN TERHADAP KERANGKA ACUAN KERJA
Konsultan ingin memberikan tanggapan (tanggapan = kritik, komentar) terhadap kerangka acuan kerja yang telah diberikan. Beberapa hal yang konsultan ingin tanggapi adalah sebagai berikut :

3.1

Tanggapan Terhadap Latar Belakang Bahwa didalam latar belakang yang diterakan dalam kerangka acuan kerja pemberi pekerjaan tidak memberikan indikasi yang jelas terhadap permasalahan didalam sector transportasi kelautan di Provinsi Kepulauan Riau. Adalah benar bahwa Provinsi Kepulauan Riau luas wilayahnya didominasi oleh laut. Dimana kabupaten dan kota yang ada adalah pulau-pulau yang dipisahkan oleh lautan. Namun demikian adalah sebuah titik awal untuk menjadi pijakan bagi konsultan pelaksana jika pemberi pekerjaan memberikan indikasi-indikasi permasalahan di dalam sector transportasi laut di provinsi Kepulauan Riau.

3.2

Tanggapan Terhadap Tujuan Pekerjaan
BAB 3 TANGGAPAN & SARAN TERHADAP KERANGKA ACUAN KERJA

Terhadap tujuan pekerjaan, konsultan ingin memberikan pendapat bahwa Studi Penyusunan Masterplan Transportasi Laut ini diharapkan tidak hanya berupa kajian penelitian biasa, namun juga diharapkan dapat menjadi perangkat hukum bagi pimpinan daerah yang tak lepas dari satu kesatuan terhadap peraturan daerah mengenai Rencana Tata Ruang yang telah ada.

3.3

Tanggapan Terhadap Sasaran Pekerjaan Sesungguhnya konsultan setuju terhadap sasaran yang harus dilakukan. Keenam (6) langkah ini merupakan rangkaian kegiatan untuk menyusun rencana induk transportasi laut di Provinsi Kepulauan Riau.

21

3.4

Tanggapan Terhadap Lingkup Pekerjaan Konsultan menanggapinya cukup jelas dan mengerti terhadap lima (5) langkah dalam pelaksanaan pekerjaan tersebut .

3.5

Tanggapan Terhadap Keluaran Pekerjaan Konsultan ingin memberikan tanggapan terhadap metodologi yang dinyatakan di dalam kerangka acuan kerja. Terutama kaitannya dengan kebijakan nasional dan regional dan internasional. Seperti yang diketahui bahwa Provinsi Kepulauan Riau memiliki posisi yang sangat strategis dalam perdagangan global. Untuk itu didalam melihat kajian kebijakan, konsultan akan memberikan paparan posisi provinsi kepulauan riau dalam konteks nasional (tatanan kepelabuhanan nasional, pelayaran) dan dalam konteks internasional (ASEAN, Dunia)

3.6

Tanggapan Terhadap Lingkup Pekerjaan Setelah membaca lingkup kegiatan tersebut, konsultan setuju dengan tahapan yang ada dalam kerangka acuan kerja. Namun Lima (5) lingkup kegiatan tersebut konsultan belum melihatnya sebuah korelasi yang kuat terhadap keluaran pekerjaan dan tujuan khusus. Konsultan memberikan saran pemberi pekerjaan dapat memberikan indikasi-indikasi serangkai lingkup kegiatan yang harus dilaksanakan oleh konsultan agar mencapai tujuan umum dan tujuan khusus pekerjaan.

3.7

Tanggapan Terhadap Jangka Waktu Pelaksanaan Konsultan ingin menanggapi tentang waktu pelaksanaan kegiatan, diharapkan konsultan dapat melaksanakan sesuai dengan waktu yang telah ditetapkan dalam kerangka acuan kerja. Namun demikian juga memperhatikan waktu-waktu libur
Tanggapan Terhadap Lingkup Pekerjaan

nasional, dan libur hari kerja regular.

3.8

Tanggapan Terhadap Tenaga Ahli Membaca kerangka acuan pekerjaan yang diberikan oleh PPK (Pejabat Pembuat Komitmen), konsultan ingin memberian saran terhadap seluruh tenaga ahli sesuai

22

dengan pengalaman, keahlian dan sertifikasi yang ada. Bahwa konsultan memahami bahwa tenaga ahli yang dibutuhkan dalam pelaksanaan pekerjaan ini sebanyak 68 MM terdiri dari : 1) Ahli Pengembangan Wilayah (Team Leader) atau yang disebut ahli planologi 1 orang. Dengan syarat kompetensi S2-Teknik Perencanaan Wilayah (SKA) Perencanaan Wilayah dengan pengalaman 5 (lima) tahun atau minimal S-1 Teknik Planologi pengalaman di bidang Perencanaan Wilayah dan Kota dengan pengalaman minimal 10 (sepuluh) tahun. 2) Ahli Sipil Transportasi Pelabuhan, 1 orang, dengan kompetensi S2, Teknik Transportasi, Pengalaman 4 (empat) tahun atau minimal S1- Perkapalan/Ahli Sipil SKA Perencana Transportasi dengan pengalaman minimal 6 (enam) tahun 3) Ahli Perkapalan, 1 orang, dengan sarjana perkapalan dan atau sarjana teknik perkapalan, arsitektur perkalapalan. Dengan pengalaman lima (5) tahun. 4) Ahli Kelautan, 1 orang. Dengan komptensi sarjana kelautan dan atau ilmu kelautan (S1) dengan dengan pengalaman minimal lima (5) tahun. 5) Ahli Sosial, 1 orang. Dengan syarat sarjana (S1) social dengan pengalaman minimal lima (5) tahun. 6) Ahli Lingkungan, 1 orang. Dengan syarat sarjana (S1) teknik lingkungan atau sarjana lingkungan dengan pengalaman lima (5) tahun. 7) Ahli Statistik, 1 orang. Dengan syarat sarjana (S1) sarjana statistik, dengan pengalaman minimal lima (5) tahun. 8) Tenaga ahli pendukung, dengan pengalaman minimal lima (3) tahun, sarjana (S1) dibidangnya. Sedangkan untuk staff pendukung tidak perlu disebutkan nama dan kelengkapan dokumennya; a. Asisten tenaga ahli planologi, 1 orang b. Asisten tenaga ahli sipil transportasi pelabuhan, 1 orang c. Asisten tenaga ahli perkapalan, 1 orang
Tanggapan Terhadap Tenaga Ahli Comment [t1]: Menunggu RAB Ali Akbar

d. Asisten tenaga ahli kelautan, 1 orang e. Asisten tenaga ahli ekonomi, 1 orang f. Asisten tenaga ahli social, 1 orang g. Asisten tenaga ahli lingkungan, 1 orang

23

h. Asisten tenaga ahli statistik, 1 orang i. Sekretaris, drafter, operator komputer, surveyor dan sopir

3.9

Tanggapan Terhadap Sistem Pelaporan Dan Diskusi Konsultan memahami bahwa, produk yang dihasilkan dalam pekerjaan ini terdiri atas Laporan Pendahuluan, Laporan Tengah (Interim Report), Laporan Akhir Sementara (Draft Final Report), Laporan Akhir (Final Report) dan Laporan Ringkasan Akhir (Executive Summary). Untuk itu konsultan ingin memberikan saran berupa: 1. Laporan Pendahuluan, berisi: a. Uraian ringkas pekerjaan b. Pendekatan yang digunakan dalam melaksanakan berbagai kegiatan yang tersebut dalam lingkup pelaksanaan kegiatan; c. Daftar kebutuhan data dan informasi, serta d. Daftar kebutuhan dukungan/fasilitasi yang diperlukan konsultan dari stakeholder terkait e. Rencana kerja rinci dan rencana mobilisasi tenaga ahli yang dilengkapi dengan rincian tugas dan keluaran yang dihasilkan oleh masing-masing tenaga ahli. Waktu penyerahan : Akhir bulan pertama Kelengkapan berupa : Berita acara hasil diskusi/pengarahan (BA) Jumlah Laporan : 10 (Sepuluh) Eksemplar 2. Laporan Interim, berisi: f. Hasil kompilasi data dan;
Tanggapan Terhadap Sistem Pelaporan Dan Diskusi

g. Hasil analisis. Waktu penyerahan : Akhir bulan keempat Kelengkapan berupa : Berita acara hasil diskusi/pengarahan (BA) Jumlah laporan : 10 (sepuluh) eksemplar 3. Laporan Akhir Sementara (Draft Final Report), berisi; h. Rumusan kebijaksanaan dasar studi; i. Konsep-konsep pengembangan

24

j.

Konsep pengembangna obyek khusus

Waktu penyerahan : Akhir bulan kelima (5) Kelengkapan berupa : Berita acara hasil diskusi/pengarahan dengan dinas terkait (BA) Jumlah laporan : 15 (Lima belas) eksemplar 4. Laporan Akhir (Final Report), berisi; a. Penyempurnaan laporan draft laporan akhir Waktu penyerahan : akhir masa pelaksanaan pekerjaan Kelengkapan berupa : Berita acara hasil diskusi/pengarahan (BA) Jumlah laporan : 10 (sepuluh) eksemplar 5. Ringkasan laporan akhir (executive summary), berisi; a. ringkasan laporan akhir yang disajikan dengan format yang komunikatif dan menarik namun kuat. Waktu penyerahan : akhir masa pelaksanaan pekerjaan Kelengkapan berupa : Berita acara hasil diskusi/pengarahan (BA) Jumlah laporan : 10 (sepuluh) eksemplar

25

Tanggapan Terhadap Sistem Pelaporan Dan Diskusi

BAB 4 TANGGAPAN & SARAN TERHADAP PERSONIL/FASILITAS PENDUKUNG
4.1 Tanggapan Terhadap Personil Didalam kerangka acuan kerja yang disampaikan, konsultan ingin memberikan saran agar ditambahkannya tenaga ahli dan asisten ahli bidang hukum dan sumber daya manusia. Ahli ini menjadi peranan penting dalam menganalisa kebutuhan sumber daya manusia di sektor transportasi laut dan kepelabuhanan. Sektor kepelabuhanan/transportasi laut memiliki keterkaitan antar stakeholder seperti bea cukai, polisi air, TNI Angkatan Laut, TNI Angkatan Udara, Dinas Perikanan dan Kelautan serta Dinas Perhubungan dna Departemen perhubungan republic Indonesia. Untuk itu menjadi saran masukan kepada pemberi pekerjaan untuk menambahkan 1 orang ahli dan 1 asisten hukum dan kelembagaan dengan MM 2BAB 4 TANGGAPAN & SARAN TERHADAP PERSONIL/FASILITAS PENDUKUNG

4 bulan.

4.2

Tanggapan Terhadap Fasilitas Pendukung Didalam kerangka acuan kerja yang diberikan oleh pemberi pekerjaan, tidak terterakan fasilitas yang akan diberikan kepada pelaksana pekerjaan yaitu konsultan. Beberapa fasilitas yang diharapkan dapat diberikan kepada konsultan adalah akses kepada seluruh stakeholder terutama di dinas terkait untuk mendapatkan data dan informasi untuk penyusunan rencana induk transportasi laut ini.

26

BAB 5 PENDEKATAN, METODOLOGI & PROGRAM KERJA
6.1 Pendekatan Didalam pekerjaan ini konsultan akan mengunakan beberapa pendekatan untuk dapat menjawab tujuan dari pekerjaan ini. namun sebelum itu konsultan akan memberikan gambar proses skematik yang diharapkan dapat menjadi panduan.

Lingkup Pekerjaan

Tujuan Pekerjaan

Pendekatan, Metodologi dan Program Kerja

Gambar 1 Skema pendekatan

27

BAB 5 PENDEKATAN, METODOLOGI & PROGRAM KERJA

Seperti yang telah dijelaskan dalam kerangka acuan pekerjaan bahwa permasalahan yang dihadapi oleh provinsi kepulauan riau adalah luas lautan sebesar 96% sedangkan 4 % sisanya adalah daratan. Oleh karena karakteristik daerah tersebut diperlukan sebuah kajian transportasi laut sebagai solusi untuk menghubungkan berbagai pulau (daratan) sebagai usaha untuk meningkatkan interaksi ekonomi, social dan politik.

Pendekatan di dalam kamus besar bahasa Indonesia, dinyatakan adalah : (n) 1 proses, perbuatan, cara mendekati (hendak berdamai, bersahabat, dsb) 2 antara usaha dalam rangka aktivitas penelitian untuk mengadakan hubungan dengan orang yang diteliti, metode-metode untuk mencapai pengertian tentang masalah penelitian.

6.1.1 Pendekatan Teknis

Pendekatan teknis dalam proposal ini disesuaikan dengan lingkup kegiatan yang akan dicapai sesuai kerangka acuan pekerjaan. Metode pendekatan teknis Penyusunan Master Plan Transportasi Laut ini adalah : 1. Menguraikan kondisi Provinsi Kepri yang melatar-belakangi permasalahan kebutuhan moda transportasi angkutan laut meliputi : a. Kebijaksanaan pembangunan sistem transportasi b. Keadaan perkembangan ekonomi c. Kondisi angkutan laut saat ini. 2. Pengkajian terhadap kondisi kelautan, faktor sosial-ekonomi penduduk, tingkat aksesibilitas dan kebutuhan (demand) serta faktor-faktor pendukung lainnya. Pengkajian ini dimaksudkan untuk melihat potensi dan kecenderungan perkembangan kebutuhan (demand) serta ketersediaan pelayanan (supply) angkutan laut. 3. Melakukan identifikasi faktor-faktor pendukung, melihat kecenderungan perkembangan pelayanan, fasilitas dan tingkat pelayanan serta faktor-faktor keamanan, kenyamanan dan serta variasi tujuan perjalanan. 4. Merumuskan berbagai indikator perkembangan dan kecenderungan

perkembangan berdasarkan analisis supply dan demand, tingkat pelayanan serta skala pelayanan pelayaran (lokal, regional, internasional). Perumusan tersebut sebagai bahan perumusan alternatif pengembangan transportasi laut baik aspek fisik, prasarana, pelayanan, pengelolaan maupun kelembagaan. 5. Rekomendasi Pengembangan dengan berbagai alternatif pengembangan dan pelaksanaan program-program dan kegiatan pembangunan.

Untuk melakukan lima (5) pendekatan tersebut, konsultan membaginya dalam
Pendekatan Teknis

beberapa langkah teknis kegiatan sebagai berikut; Tahap Pengkajian literature

28

persiapan :

-

Pengkajian data dan informasi dari pemberi pekerjaan dan instansi terkait

Tahap kegiatan survey : Kegiatan survey :

Pengkajian kondisi wilayah studi Penyiapan peta-peta dasar di kawasan studi Penyusunan daftar data dan dokumen yang diperlukan Penyusunan questioner atau disebut daftar pertanyaan Penyiapan peralatan lain seperti GPS, dll Survey Instansional, mengenai keadaan system pengangkutan; Peran dan fungsi angkutan Peran dan fungsi pelabuhan Kondisi fasilitas dan tingkat pelayanan transportasi

-

Survey lapangan, pengujian data instansional; Lingkup wilayah makro Lingkup kawasan studi (mikro) meliputi (i) daya dukung tanah, (ii) hidrologi sumber air, (iii) kondisi jalan dan sanitasi, (iv) penggunaan pelabuhan, (v) kondisi pelabuhan, (vi) panjang dan lebar jalan, (vii) jenis dan kondisi perkerasan, (viii) saluran pengeringan, (ix) jaringan utilitas air, listrik, limbah, Objek khusus/tertentu Observasi dan interview.

Kompilasi data:

-

Skala makro; Kebijaksanaan regional; Aspek kependudukan; Aspek perekonomian; Aspek sumber daya alam; Aspek fasilitas pelayanan dan prasarana;

-

Skala mikro (kawasan studi terpilih); Aspek social; Aspek perekonomian;
Pendekatan Teknis

29

Kegiatan Analisis: -

Aspek fisik dasar; Aspek tata guna tanah; Aspek fasilitas pelayanan; Aspek administrasi pengelolaan; Kondisi saat ini, potensi dan masalah yang dihadapi

Analisis keadaan dasar; Analisis kecenderungan perkembangan; Analisis system kebutuhan ruang, yaitu menilai hubungan ketergantungan antara sub system atau antar fungsi dan pengaruhnya;

-

Analisis kemampuan pengelolaan, pengawasan dan personalia dan kebutuhan mendatang.

-

Analisis volume kegiatan pelabuhan (terpilih); Daya tampung pelabuhan; Potensi dan kemampuan; Jumlah penumpang dan perkembangannya; Jumlah trayek dan perkembangannya

-

Analisis penentuan elemen kawasan studi serta hubungan fungsionalnya: Gambaran kegiatan operasional di kawasan studi; Penentuan elemen kawasan serta hubungan fungsionalnya,yakni (i) elemen primer, (ii) elemen sekunder sedangkan hubungan fungsional, yakni (i) internal, (ii) eksternal

-

Analisis kebutuhan ruang, yakni menguraikan perhitungan kebutuhan dan rekomendasinya

-

Penilaian penggunaan ruang yang ada, dengan maksud mendapatkan indicator: Perlunya pengaturan lahan kembali; Perluasan kawasan yang sudah ada; Kedua-duanya;
Pendekatan Teknis

30

-

Analisis fisik kawasan studi dan sekitarnya, dengan tujuan untuk melihat kemungkinan pengembangan kawasan, yakni (i) jenis bangunan yang sudah ada, (ii) kondisi lahan/kontur, (iii) batas-batas kawasan studi.

-

Analisis kawasan sentra ekonomi, yakni aktifitas dan gambaran kawasan sentra ekonomi yang memiliki akses ke kawasan studi

-

Analisis batas-batas area pengembangan; Analisis mikro; Analisis perekonomian; Analisis khusus unsur-unsur utama kawasan studi.

6.1.2 Pendekatan Normatif/Kebijakan Yang dimaksud dengan pendekatan normative adalah pendekatan berdasarkan ketentuan perundang-undangan yang berlaku, baik itu peraturan pemerintah, keputusan menteri, dan peraturan daerah yang mengatur tentang transportasi. Berikut ini beberapa peraturan yang akan ditinjau sebagai bahan masukan terhadap pengembangan rencana induk transportasi laut provinsi kepulauan riau; 1. Peraturan Pemerintah No 61 tahun tentang Kepelabuhanan 2. Undang-undang penataan ruang No. 26 tahun 2010 3. Undang Undang No 17 tahun 2008 tentang pelayaran 4. Keputusan Menteri Perhubungan KM 53 tahun 2002, tentang Tatanan Kepelabuhan nasional 5. Undang-undang Nomor 21 Tahun 1992 tentang Pelayaran (Lembaran Negara Tahun 1992 Nomor 98, Tambahan Lembaran Negara Nomor 3493); 6. Undang-undang Nomor 22 Tahun 1999 tentang Pemerintahan Daerah (Lembaran NegaraTahun 1999 Nomor 60, Tambahan Lembaran Negara Nomor 3839); 7. Peraturan Pemerintah Nomor 82 Tahun 1999 tentang Angkutan di Perairan (Lembaran Negara Tahun 1999 Nomor 187, Tambahan Lembaran Negara Nomor 3907);
Pendekatan Normatif/Kebijakan

31

8. Peraturan Pemerintah Nomor 25 Tahun 2000 tentang Kewenangan Pemerintah dan Kewenangan Propinsi sebagai Daerah Otonom (Lembaran Negara Tahun 2000 Nomor 54, Tambahan Lembaran Negara Nomor 3952); 9. Peraturan Pemerintah Nomor 81 Tahun 2000 tentang Kenavigasian (Lembaran Negara Tahun 2000 Nomor 160, Tambahan Lembaran Negara Nomor 4001); 10. Peraturan Pemerintah Nomor 69 Tahun 2001 tentang Kepelabuhanan

(Lembaran Negara Tahun 2001 Nomor 127, Tambahan Lembaran Negara Nomor 4145); 11. Peraturan menteri perhubungan No 77 tahun 2009, tentang Rencana Induk Pelabuhan Batam (terminal kabil, terminal sekupang, terminal batu ampar dan terminal batam center). 12. Keputusan Menteri Perhubungan Nomor 54 tahun 2002 tentang

penyelenggaraan pelabuhan laut 13. Keputusan Menteri perhubungan nomor KP 330 tahun 2009 tentang

penetapan pelabuhan bebas pada kawasan perdagangan bebas di Batam, bintan dan karimun

6.1.2.1 Rencana Tata Ruang Rencana tata ruang yang dimaksud dalam proposal ini adalah dimulai dari rencana tata ruang nasional, rencana tata ruang provinsi dan rencana tata ruang kabupaten dan kota.

6.1.2.2

Rencana Tata Ruang Nasional Sesuai dengan amanat Pasal 20 Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang, Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional yang selanjutnya disebut RTRWN merupakan arahan kebijakan dan strategi pemanfaatan ruang wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia. RTRWN merupakan pedoman untuk: (1) penyusunan rencana pembangunan jangka panjang nasional; (2) penyusunan rencana pembangunan jangka menengah nasional; (3) pemanfaatan ruang dan pengendalian pemanfaatan ruang di wilayah nasional; (4) mewujudkan
Rencana Tata Ruang

32

keterpaduan, keterkaitan, dan keseimbangan perkembangan antarwilayah provinsi serta keserasian antarsektor; (5) penetapan lokasi dan fungsi ruang untuk investasi; (6) penataan ruang kawasan strategis nasional; dan (7) penataan ruang wilayah provinsi dan kabupaten/ kota. Untuk mengantisipasi dinamika pembangunan, upaya pembangunan nasional juga harus ditingkatkan melalui perencanaan, pelaksanaan, dan pengendalian pemanfaatan ruang yang lebih baik. Untuk itu, salah satu hal penting yang dibutuhkan adalah peningkatan keterpaduan dan keserasian pembangunan di segala bidang pembangunan, yang secara spasial dirumuskan dalam RTRWN. Penyusunan RTRWN didasarkan pada upaya untuk mewujudkan tujuan penataan ruang wilayah nasional, antara lain meliputi perwujudan ruang wilayah nasional yang aman, nyaman, dan produktif, dan berkelanjutan serta perwujudan Semua itu

keseimbangan

keserasian

perkembangan

antarwilayah.

diterjemahkan dalam kebijakan dan strategi pengembangan struktur ruang dan pola ruang wilayah nasional.

A. Struktur Ruang Wilayah Nasional

Struktur ruang merupakan susunan pusat-pusat permukiman dan sistem jaringan prasarana dan sarana yang berfungsi sebagai pendukung kegiatan sosial ekonomi masyarakat yang secara hierarkis memiliki hubungan fungsional. Kebijakan pengembangan struktur ruang wilayah nasional berdasarkan RTRWN yang terkait dengan infrastruktur jalan meliputi (1) peningkatan akses pelayanan perkotaan dan pusat pertumbuhan ekonomi wilayah yang merata dan berhirarki, serta (2) peningkatan kualitas dan jangkauan pelayanan jaringan prasarana transportasi (termasuk di dalamnya prasarana jalan), telekomunikasi, energi, dan sumber daya air yang terpadu dan merata di seluruh wilayah nasional. Strategi untuk meningkatkan akses pelayanan perkotaan dan pusat pertumbuhan ekonomi wilayah yang merata dan berhirarki, khususnya yang terkait dengan infrastruktur jalan adalah dengan menjaga keterkaitan antarkawasan perkotaan, antara kawasan perkotaan dan kawasan perdesaan, serta antara kawasan
Rencana Tata Ruang Nasional

33

perkotaan dan wilayah di sekitarnya. Adapun strategi untuk peningkatan kualitas dan jangkauan pelayanan prasarana, khususnya yang terkait dengan prasarana jalan adalah dengan meningkatkan kualitas jaringan prasarana dan mewujudkan keterpaduan pelayanan transportasi darat, laut, dan udara. Dalam RTRWN, rencana struktur ruang wilayah nasional meliputi: 1. Sistem Perkotaan Nasional Sistem pusat perkotaan nasional yang ditetapkan dalam RTRWN meliputi pusat kegiatan nasional (PKN), pusat kegiatan wilayah (PKW) dan pusat kegiatan strategis nasional (PKSN).
A. PKN (Pusat Kegiatan Nasional) ditetapkan dengan kriteria:

 kawasan perkotaan yang berfungsi atau berpotensi sebagai simpul utama kegiatan ekspor-impor atau pintu gerbang menuju kawasan internasional;  kawasan perkotaan yang berfungsi atau berpotensi sebagai pusat kegiatan industri dan jasa skala nasional atau yang melayani beberapa provinsi; dan/atau  kawasan perkotaan yang berfungsi atau berpotensi sebagai simpul utama transportasi skala nasional atau melayani beberapa provinsi
B. PKW (Pusat Kegiatan Nasional) ditetapkan dengan kriteria:

 kawasan perkotaan yang berfungsi atau berpotensi sebagai simpul kedua kegiatan ekspor-impor yang mendukung PKN;  kawasan perkotaan yang berfungsi atau berpotensi sebagai pusat kegiatan industri dan jasa yang melayani skala provinsi atau beberapa kabupaten; dan/atau  kawasan perkotaan yang berfungsi atau berpotensi sebagai simpul transportasi yang melayani skala provinsi atau beberapa kabupaten.
C. PKSN (Pusat Kegiatan Nasional) ditetapkan dengan kriteria:

 pusat perkotaan yang berpotensi sebagai pos pemeriksaan lintas batas dengan negara tetangga;  pusat perkotaan yang berfungsi sebagai pintu gerbang internasional yang menghubungkan dengan negara tetangga;
Rencana Tata Ruang Nasional

34

 pusat perkotaan yang merupakan simpul utama transportasi yang menghubungkan wilayah sekitarnya; dan/atau  pusat perkotaan yang merupakan pusat pertumbuhan ekonomi yang dapat mendorong perkembangan kawasan di sekitarnya. 2. Sistem Jaringan Transportasi Nasional Rencana sistem jaringan transportasi nasional merupakan sistem yang memperlihatkan keterkaitan kebutuhan dan pelayanan transportasi antarwilayah dan antarkawasan perkotaan dalam ruang wilayah nasional, serta keterkaitannya dengan jaringan transportasi internasional. Pengembangan sistem jaringan transportasi nasional dimaksudkan untuk menciptakan keterkaitan antarpusat perkotaan nasional serta mewujudkan keselarasan dan keterpaduan antara pusat perkotaan nasional dengan sektor kegiatan ekonomi masyarakat. Jaringan jalan nasional terdiri atas jaringan jalan arteri primer, jaringan jalan kolektor primer, jaringan jalan strategis nasional, dan jalan tol. Jaringan jalan arteri primer dikembangkan secara menerus dan berhierarki berdasarkan kesatuan sistem orientasi untuk menghubungkan: a. antar-PKN; b. antara PKN dan PKW; dan/atau c. PKN dan/atau PKW dengan bandar udara pusat penyebaran skala pelayanan primer/sekunder/tersier dan pelabuhan internasional/nasional. Jaringan jalan kolektor primer dikembangkan untuk menghubungkan antar-PKW dan antara PKW dan PKL. Jaringan jalan kolektor primer dikembangkan pula untuk menghubungkan antar ibukota provinsi. Jaringan jalan strategis nasional merupakan jaringan jalan yang dikembangkan untuk mendukung kebijakan pengembangan wilayah yang memiliki nilai strategis nasional. Spesifikasi teknis jalan strategis nasional disesuaikan dengan tingkat
Rencana Tata Ruang Nasional

kebutuhan yang ada, sehingga tidak harus sama dengan spesifikasi teknis jaringan jalan arteri primer atau kolektor primer. Jaringan jalan strategis nasional dikembangkan untuk menghubungkan: a. antar-PKSN dalam satu kawasan perbatasan negara;

35

b. antara PKSN dan pusat kegiatan lainnya; dan c. PKN dan/atau PKW dengan kawasan strategis nasional Adapun jalan tol dikembangkan untuk mempercepat perwujudan jaringan jalan bebas hambatan sebagai bagian dari jaringan jalan nasional. Yang dimaksud dengan “jalan bebas hambatan” adalah jalan umum untuk lalu lintas menerus dengan pengendalian jalan masuk secara penuh dan tanpa adanya persimpangan sebidang serta dilengkapi dengan pagar ruang milik jalan. 3. Sistem jaringan energi nasional Sistem jaringan energi nasional terdiri dari jaringan pipa minyak dan gas bumi, pembangkit tenaga listrik, dan jaringan transmisi tenaga listrik. 4. Sistem jaringan telekomunikasi nasional Sistem jaringan telekomunikasi nasional terdiri dari jaringan terrestrial dan jaringan satelit. 5. Sistem jaringan sumberdaya air nasional Sistem jaringan sumberdaya air (SDA) merupakan sistem SDA pada setiap wilayah sungai (WS) dan cekungan air tanah. Wilayah sungai meliputi WS lintas negara, WS lintas provinsi, dan WS strategis nasional.

B. Pola Ruang Wilayah Nasional

Pola ruang wilayah nasional merupakan distribusi peruntukkan ruang dalam ruang wilayah Indonesia yang mencakup kawasan lindung dan kawasan budidaya yang memiliki nilai strategis nasional. Nilai strategis nasional yang dimaksud adalah kemampuan kawasan tersebut untuk memacu pertumbuhan ekonomi kawasan dan wilayah di sekitarnya, serta mendorong pemerataan perkembangan wilayah. Kawasan lindung adalah wilayah yang ditetapkan dengan fungsi utama melindungi kelestarian lingkungan hidup yang mencakup sumberdaya alam dan sumberdaya buatan. Terdapat kebijakan pengembangan kawasan lindung yang harus diperhatikan dalam pengembangan infrastruktur jalan, yaitu pencegahan dampak negatif kegiatan manusia yang dapat menimbulkan kerusakan lingkungan hidup. Strategi untuk
Rencana Tata Ruang Nasional

36

mewujudkan kebijakan tersebut diantaranya dengan (1) melindungi kemampuan lingkungan hidup dari tekanan perubahan dan/atau dampak negatif yang ditimbulkan oleh suatu kegiatan agar tetap mampu mendukung perikehidupan manusia dan makhluk hidup lainnya; serta (2) mencegah terjadinya tindakan yang dapat secara langsung atau tidak langsung menimbulkan perubahan sifat fisik lingkungan yang mengakibatkan lingkungan hidup tidak berfungsi dalam menunjang pembangunan yang berkelanjutan. Adapun kawasan budidaya adalah wilayah yang ditetapkan dengan fungsi utama untuk dibudidayakan atas dasar kondisi dan potensi sumberdaya alam, sumberdaya manusia dan sumberdaya buatan. Sedangkan kawasan andalan adalah bagian dari kawasan budidaya (baik di ruang darat maupun ruang laut) yang pengembangannya diarahkan untuk mendorong pertumbuhan ekonomi bagi kawasan tersebut dan kawasan di sekitarnya.

6.1.2.3

Rencana Tata Ruang Provinsi

a. Rencana struktur ruang wilayah provinsi merupakan rencana kerangka tata ruang wilayah provinsi yang dibangun oleh konstelasi pusat-pusat kegiatan (sistem perkotaan) yang berhirarki satu sama lain dan dihubungkan oleh sistem jaringan prasarana wilayah provinsi terutama jaringan transportasi. Pusat-pusat kegiatan pada wilayah provinsi merupakan pusat pertumbuhan wilayah provinsi, yang dapat terdiri atas: a. PKN yang berada di wilayah provinsi; b. PKW yang berada di wilayah provinsi; c. PKSN yang berada di wilayah provinsi; dan d. PKL yang ditetapkan oleh pemerintah daerah provinsi. Sistem jaringan prasarana wilayah provinsi meliputi sistem jaringan transportasi, energi, telekomunikasi, dan sumber daya air yang mengintegrasikan dan memberikan layanan bagi pusat-pusat kegiatan yang ada di wilayah provinsi. Rencana struktur ruang wilayah provinsi berfungsi:
Rencana Tata Ruang Provinsi

37

a. sebagai pembentuk sistem pusat kegiatan wilayah provinsi yang memberikan layanan bagi wilayah kabupaten dan wilayah kota yang berada dalam wilayah provinsi; dan b. sebagai arahan perletakan sistem jaringan prasarana antarwilayah kabupaten/kota yang juga menunjang keterkaitan pusat kabupaten/kota antarwilayah provinsi. b. Rencana Pola Ruang Wilayah Provinsi, Rencana pola ruang wilayah provinsi merupakan rencana distribusi peruntukan ruang dalam wilayah provinsi yang meliputi rencana peruntukan ruang untuk fungsi lindung dan rencana peruntukan ruang untuk fungsi budi daya. Rencana pola ruang wilayah provinsi berfungsi: a. sebagai alokasi ruang untuk kawasan budi daya bagi berbagai kegiatan sosial ekonomi dan kawasan lindung bagi pelestarian lingkungan dalam wilayah provinsi; b. mengatur keseimbangan dan keserasian peruntukan ruang; c. sebagai dasar penyusunan indikasi program utama jangka menengah lima tahunan untuk dua puluh tahun; dan d. sebagai dasar dalam pemberian izin pemanfaatan ruang skala besar pada wilayah provinsi.

38

Rencana Tata Ruang Provinsi

Gambar 2 Skema Posisi RTRW Provinsi Terhadap RTRW Nasional

6.1.2.4

Rencana Tata Ruang Kabupaten/Kota

Dalam jenjang perencanaan tata ruang, Rencana Detail Tata Ruang Kabupaten merupakan produk rencana untuk : a. Rencana operasional arahan pembangunan kawasan (operasional action plan); b. Rencana pengembangan dan peruntukan kawasan (area development plan); c. Panduan untuk rencana aksi dan panduan rancang bangun (urban design guidelines).
Rencana Tata Ruang Kabupaten/Kota

Rencana, aturan, ketentuan dan mekanisme penyusunan RDTR Kabupaten harus merujuk pada pranata rencana lebih tinggi, baik pada lingkup kawasan maupun daerah. Kedudukan RDTR Kabupaten dalam pengaturan ruang diilustrasikan dalam gambar dibawah ini.

39

Gambar 3 Skema RTRW Kabupaten terhadap RTRW Provinsi

Untuk itu nantinya RTRW Kabupaten di wilayah provinsi Kepulauan Riau seperi Kabupaten Natuna, Kabupaten Lingga, Kabupaten Bintan, Kabupaten Karimun,
Rencana Induk Pelabuhan Nasional dan Tatanan Kepelabuhanan Nasional

Kabupaten Anambas harus ditinjau agar dalam pengembangan rencana induk transportasi laut menjadi sinergis dan memiliki keterpaduan.

6.1.2.5 Rencana Induk Pelabuhan Nasional dan Tatanan Kepelabuhanan Nasional Didalam undang-undang nomor 17 tahun 2008 tentang pelayaran dan peraturan pemerintah nomor 61 tahun 2009 tentang kepelabuhanan. Jelaskan bahwa yang dimaksud dengan Tatanan Kepelabuhanan nasional adalah suatu system kepelabuhanan yang memuat peran, fungsi, jenis, hierarki pelabuhan, Rencana

40

Induk Pelabuhan Nasional, dan lokasi pelabuhan serta keterpaduan intra-dan antarmoda serta keterpaduan dengan sektor lainnya. Sedangkan yang dimaksud dengan Rencana Induk Pelabuhan Nasional adalah pengaturan ruang pelabuhan berupa peruntukan rencana tata guna tanah dan perairan di Daerah Lingkungan Kerja dan Daerah Lingkungan Kepentingan pelabuhan. Berikut ini gambar skema kebijakan tatanan kepelabuhanan sesuai dengan UU nomor 61 tahun 2009.
Gambar 4 Skema Tatanan Kepelabuhanan Nasional

41

Rencana Induk Pelabuhan Nasional dan Tatanan Kepelabuhanan Nasional

Berikut ini gambar skema rencana induk pelabuhan nasional

Gambar 5 Skema Rencana Induk Pelabuhan Nasional

42

Rencana Induk Pelabuhan Nasional dan Tatanan Kepelabuhanan Nasional

Berikut ini kerangka dan pola berfikir konsep TKN dan RIPN

Gambar 6 Skema Kerangka dan Pola Pikir Konsep TKN dan RIPN

43

Rencana Induk Pelabuhan Nasional dan Tatanan Kepelabuhanan Nasional

Berikut ini adalah konsep TKN dan RIPN sesuai dengan UU dan PP

Gambar 7 Skema Konsep TKN dan RIPN

6.1.2.6 Rencana Induk Pelabuhan Batam (RIP Batam) Rencana induk pelabuhan Batam merupakan peraturan menteri no 77 tahun 2009.
Rencana Induk Pelabuhan Batam (RIP Batam)

Peraturan menteri ini merupakan turunan dari permintaan dari Gubernur Provinsi Kepulauan Riau dan turunan dari undang-undang tentang pelayaran dan tentang kepelabuhanan. Didalam rencana induk pelabuhan ini pelabuhan yang tertera adalah Terminal Kabil, Terminal Sekupang, Terminal Batu Ampar dan Batam Center.

44

Lokasi pelabuhan di Provinsi Kepulauan Riau (KEPRI)

Terminal Pelabuhan Batam Center, di Kota Batam
Terminal pelabuhan Sekupang, di Kota Batam

Terminal pelabuhan Punggur, di Kota Batam

45

Rencana Induk Pelabuhan Batam (RIP Batam)

Pelabuhan Tanjung Balai Karimun, Kabupaten Karimun

Pelabuhan di Kabupaten Natuna, Selat Lampa
Rencana Induk Pelabuhan Batam (RIP Batam)

46

Pelabuhan di Anambas, Kabupaten Anambas
Terminal pelabuhan Sri Bintan Pura, Kota Tanjung Pinang.

Terminal pelabuhan khusus marina city, tanjung riau, Batam
Rencana Induk Pelabuhan Batam (RIP Batam)

Gambar 8 Foto-Foto Pelabuhan di Provinsi Kepulauan Riau

47

6.2 Metodologi

6.2.1 Metode Proyeksi Arus Penumpang dan Barang

Metode proyeksi arus barang dan penumpang dapat dilihat pada Gambar dibawah ini. Data tahunan terdiri atas data kunjungan kapal, volume barang dan jumlah penumpang. Sedangkan data dari laporan bulanan terdiri atas kunjungan kapal, ukuran kapal (seperti GT, LOA), waktu sandar (BT), volume barang dan jumlah penumpang tiap-tiap kapal. Pertama-tama, data dari laporan tahunan yaitu GT, LOA, BT, volume barang, dan penumpang di kelompokkan secara terpisah berdasarkan ukuran kapal. Berikutnya, proyeksi arus barang dan penumpang dilakukan berdasarkan pada data tahunan untuk daerah studi setelah dipisahkan dari pendaratan-pendaratan sekitarnya. Tahap ketiga adalah proyeksi arus barang dan penumpang untuk setiap target tahun, dan akhirnya dilakukan estimasi jumlah kunjungan kapal dengan berdasarkan pada hasil proyeksi arus barang dan penumpang pada tahap sebelumnya.

48

Metodologi

Gambar Diagram alir proyeksi arus barang dan penumpang
Laporan Bulanan Laporan Tahunan

Data kunjungan kapal, LOA, GT, BT, Arus Barang, Arus Penumpang

Data kunjungan kapal, GT, Arus Barang, Arus Penumpang

Analisis berdasarkan kategori ukuran kapal/jenis pelayaran

Proyeksi arus barang dan penumpang di pelabuhan (jangka pendek dan jangka panjang), dengan dasar ; proyeksi ; Trend arus barang Trend PDRB

Alternatif metode proyeksi ; 1. Model regresi linear 2. Model rata-rata laju pertumbuhan

Alokasi proyeksi arus barang ke masing-masing ukuran kapal/jenis pelayaran

Hasil proyeksi arus barang untuk jangka pendek dan jangka menengah

Estimasi kunjungan kapal berdasarkan arus barang

Gambar 9 Diagram alir proyeksi arus barang dan penumpang
Metode Proyeksi Arus Penumpang dan Barang

49

a) Model regresi linear, Adalah metode proyeksi yang paling dasar (sederhana) dan paling banyak digunakan. Model ini, dalam bentuk rumusan seperti ini;

b) Model rata rata laju pertumbuhan ; Adalah metode proyeksi yang didasarkan pada rata-rata laju pertumbuhan tahunan. Model ini dapat dituliskan dalam bentuk sebagai berikut;

c) Model Moving average (MA), auto regressive (AR), Auto Regressive Moving Average (ARMA) ; adalah model proyeksi yang cukup handal dan terkenal untuk time series dan model ini dapat digunakan untuk melakukan proyeksi walaupun terdapat gangguan (noise) pada data yang dianalisis. Perhitungan dengan model ini dilakukan dengan perangkat Eviews. Berikut rumusannya;

50

Metode Proyeksi Arus Penumpang dan Barang

6.2.2 Metode Proyeksi Penduduk Ada beberapa cara atau metode untuk memproyeksi penduduk dimasa yang akan datang terhadap wilayah-wilayah yang menjadi potensial terhadap pengembangan transportasi laut. 1. Metode matematik yaitu a. Linear rate growth yang terdiri atas i. Aritmathic Rate Growth Pn = Po (1 + rn) ii. Geometric Rate growth Pn = Po (1 +r)n b. Eksponential rate of growth : Pn = Po ern Dimana ; Po = jumlah penduduk pada tahun awal Pn = jumlah penduduk pada tahun ke-n R = tingkat pertumbuhan penduduk dari tahun awal ke tahun ke-n N = banyak perubahn tahun 2. Metode komponen Metode ini melakukan tiap komponen penduduk secara terpisah dan untuk mendapatkan proyeksi jumlah penduduk total, hasil proyeksi tiap komponen digabungkan. Metode ini membutuhkan data-data sebagai berikut ; a. Komposisi penduduk menurut umur dan jenis kelamin yang telah dilakukan perapihan b. Pola mortalitas menurut umur c. Pola fertilitas menurut umur d. Rasio jenis kelamin saat lahir e. Proporsi migrasi menurut umum
Metode Proyeksi Penduduk

51

Contoh table proyeksi di sebuah kabupaten
Gambar 10 Contoh Proyeksi Penduduk

6.2.3 Metode Perhitungan PDRB Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) adalah jumlah nilai tambah barang dan jasa yang dihasilkan dari seluruh kegiatan perekonomian di suatu daerah. Penghitungan PDRB menggunakan dua macam harga yaitu harga berlaku dan harga konstan. PDRB atas harga berlaku merupakan nilai tambah barang dan jasa yang dihitung menggunakan harga yang berlaku pada tahun bersangkutan, sementara PDRB atas dasar harga konstan dihitung dengan menggunakan harga pada tahun tertentu sebagai tahun dasar. Penghitungan PDRB dapat dilakukan dengan empat metode pendekatan yakni: a. Pendekatan Produksi Pendekatan ini disebut juga pendekatan nilai tambah dimana Nilai Tambah Bruto (NTB) diperoleh dengan cara mengurangkan nilai output yang dihasilkan oleh seluruh kegiatan ekonomi dengan biaya antara dari masing-masing nilai produksi bruto tiap sektor ekonomi. Nilai tambah merupakan nilai yang ditambahkan pada barang dan jasa yang dipakai oleh unit produksi dalam
Metode Perhitungan PDRB

52

proses produksi sebagai input antara. Nilai yang ditambahkan ini sama dengan balas jasa faktor produksi atas ikut sertanya dalam proses produksi. b. Pendekatan pendapatan Pada pendekatan ini, nilai tambah dari kegiatan-kegiatan ekonomi dihitung dengan cara menjumlahkan semua balas jasa faktor produksi yaitu upah dan gaji, surplus usaha, penyusutan dan pajak tak langsung neto. Untuk sector pemerintahan dan usaha-usaha yang sifatnya tidak mencari untung, surplus usaha (bunga neto, sewa tanah dan keuntungan) tidak diperhitungkan c. Pendekatan Pengeluaran Pendekatan ini digunakan untuk menghitung nilai barang dan jasa yang digunakan oleh berbagai golongan dalam masyarakat untuk keperluan konsumsi rumah tangga, pemerintah dan yayasan sosial; pembentukan modal; dan ekspor. Mengingat nilai barang dan jasa hanya berasal dari produksi domestik, total pengeluaran dari komponenkomponen di atas harus dikurangi nilai impor sehingga nilai ekspor yang dimaksud adalah ekspor neto. Penjumlahan seluruh komponen pengeluaran akhir ini disebut PDRB atas dasar harga pasar. d. Metode Alokasi Metode ini digunakan jika data suatu unit produksi di suatu daerah tidak tersedia. Nilai tambah suatu unit produksi di daerah tersebut dihitung dengan menggunakan data yang telah dialokasikan dari sumber yang tingkatannya lebih tinggi, misalnya data suatu kabupaten diperoleh dari alokasi data provinsi. Beberapa alokator yang dapat digunakan adalah nilai produksi bruto atau neto, jumlah produksi fisik, tenaga kerja, penduduk, dan alokator lainnya yang dianggap cocok untuk menghitung nilai suatu unit produksi.

Kegunaan PDRB; PDRB yang disajikan secara berkala dapat menggambarkan perkembangan ekonomi suatu daerah dan juga dapat digunakan sebagai bahan acuan dalam mengevaluasi dan merencanakan pembangunan regional. PDRB atas dasar harga konstan menggambarkan tingkat pertumbuhan
Metode Perhitungan PDRB

53

perekonomian

suatu daerah baik secara agregat maupun sektoral. Struktur

perekonomian suatu daerah dapat dilihat dari distribusi masing-masing sector ekonomi terhadap total nilai PDRB atas dasar harga berlaku. Selain itu, pendapatan per kapita yang diperoleh dari perbandingan PDRB atas dasar harga berlaku dengan jumlah penduduk pada tahun bersangkutan dapat digunakan untuk membanding tingkat kemakmuran suatu daerah dengan daerah lainnya. Perbandingan PDRB atas dasar harga berlaku terhadap PDRB atas dasar harga konstan dapat juga digunakan untuk melihat tingkat inflasi atau deflasi yang terjadi. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa dengan PDRB yang disajikan secara berkala akan dapat diketahui: a. Tingkat pertumbuhan ekonomi; b. Gambaran struktur perekonomian; c. Perkembangan pendapatan per kapita; d. Tingkat kemakmuran masyarakat; e. Tingkat inflasi atau deflasi

6.2.4 Metode Kuesioner Metode penggunaan kuesioner adalah cara untuk mengumpulkan data. Kuesioner atau angket memang mempunyai banyak kebaikan sebagai instrument pengumpul data. Beberapa prosedur yang harus dilalui dalam penyusunan kuesioner adalah; a. Merumuskan tujuan yang akan dicapai dengan kuesioner b. Mengidentifikasikan variable yang akan dijadikan sasaran kuesioner c. Menajbarkan setiap variable menjadi sub variable yang lebih spesifik dan tunggal. d. Menentukan jenis data yang akan dikumpulkan, sekaligus utuk menentukan teknik analisisnya. Untuk memperoleh kuesioner dengna hasil mantap adalah dengan proses uji coba. Sampel yang diambil untuk keperluan uji coba haruslah sampel dari populasi dimana sampel penelitian akan diambil. Dalam ujicoba, responden diberi kesempatan untuk memberikan saran-saran perbaikan bagi kuesioner yang
Metode Kuesioner

54

diujicobakan tersebut. Situasi sewaktu uji coba dilaksanakan harus sama dengna situasi kapan penelitian yang sesungguhnya dilaksanakana. Salah satu kelemahan metode angket adalah bahwa angketnya sukar kembali. Apabila demikian keadaanya maka peneliti sebaiknya mengirim surat kepada responde yang isinya seolah-olah yakin bahwa sebenarnya angketnya akan diisi tetapi belum mempunyai waktu. Surat yang dikirim itu hanya sekedar mengingatkan.

55

Metode Kuesioner

Contoh kuesioner

Gambar 11 Contoh Kuesioner Arus Penumpang

56

Metode Kuesioner

Gambar 12 Contoh Kuesioner Arus Penumpang

57

Metode Kuesioner

Gambar 13 Contoh Kuesioner Survey Pola Pergerakan Orang dan Barang dengan Kapal Motor Oleh Pelaku Perjalanan

58

Metode Kuesioner

Gambar 14 Contoh Kuesioner Survey Pola Pergerakan Orang dan Barang dengan Kapal Motor Oleh Pemilik Kapal

59

Metode Kuesioner

Gambar 15 Contoh Kuesioner Survey Pola Pergerakan Orang Dan Barang Moda Transportasi Air Oleh Pengelola Kapal

60

Metode Kuesioner

Gambar 16 Contoh Kuesioner Survey Pola Pergerakan Orang dan Barang dengan Moda Transportasi Air Responden Dinas Perhubungan

6.3 Program Kerja Dalam bab ini usulkan kegiatan utama dari pelaksanaan pekerjaan, substansinya dan jangka waktu, pentahapan dan keterkaitannya, target (termasuk persetujuan sementara dari Pejabat Pembuat Komitmen), dan tanggal jatuh tempo penyerahan laporan-laporan. Program kerja yang diusulkan harus konsisten dengan pendekatan teknis dan metodologi, dan menunjukkan pemahaman terhadap Kerangka Acuan Kerja dan kemampuan untuk menerjemahkannya ke dalam rencana kerja. Daftar hasil
Program Kerja

61

kerja, termasuk laporan, gambar kerja, tabel, harus dicantumkan. Program kerja ini harus konsisten dengan Data Teknis-6 mengenai Jadwal Pelaksanaan Pekerjaan.

6.3.1 Tahapan Pekerjaan

6.3.1.1 Persiapan Survei 1. Persiapan dasar, berupa pengkajian data/informasi dan literatur yang telah ada yang berkaitan dengan Master Plan Transportasi Laut yang hasilnya dapat berupa asumsi dan hipotesa mengenai perspektif kondisi wilayah.

2. Mempersiapkan instrumen survey berupa : a. Peta-peta dasar bagi kawasan studi b. Menyusun daftar data/informasi yang diperlukan. c. Menyusun daftar pertanyaan (quesionaire) d. Instrumen dan peralatan lainnya.

6.3.1.2 Kegiatan Survei

Survey data instansional, berupa pengumpulan dan atau perekaman data dari instansi-instansi. Hasil yang diharapkan adalah uraian, data angka atau peta mengenai keadaan wilayah, keadaan Kawasan Studi secara keseluruhan dan wilayah di sekitarnya. Survey keadaan sistem perangkutan di Provinsi Kepri meliputi tinjauan : a. b. Peran dan fungsi angkutan. Peran dan fungsi pelabuhan/ pelayaran dalam melayani karakteristik lalu-lintas barang dan penumpang serta keterkaitan dengan aspek transportasi bagi produk dan masyarakat Kepri.
Tahapan Pekerjaan

c.

Kondisi fasilitas dan tingkat pelayanan transportasi

62

Survey lapangan, untuk menguji data instansional dan untuk mengetahui keadaan yang sebenarnya. Hasil yang diharapkan ialah tersusunnya data-data yang mencakup : a. b. Lingkup wilayah (makro) Lingkup Kawasan studi (mikro), yang perlu dipetakan adalah penggunaan geologi/daya dukung tanah, hidrologi/sumber air kondisi jalan dan sanitasi. Disamping itu perlu ditambahkan data mengenai penggunaan pelabuhan, kondisi pelabuhan, panjang dan lebar jalan menurut fungsinya, jenis dan kondisi perkerasan, saluran pengeringan, jaringan utilitas (listrik, air bersih, air limbah dan sebagainya). c. Survey objek khusus, berupa pengisian daftar pertanyaan yang diajukan antara lain kepada Stage Holder. d. Observasi dan interview untuk melengkapi survey tersebut di atas dan untuk memperoleh data/informasi yang lebih rinci.

6.3.1.3 Kompilasi Data

Pekerjaan kompilasi data adalah suatu tahap proses seleksi data, tabulasi dan pengelompokkan/mensistematisasikan data sesuai dengan kebutuhan. Hasil yang diharapkan ialah tersusunnya Buku Kompilasi Data yang disajikan secara sistematik dan siap untuk dianalisis, dilengkapi dengan tabel, angka-angka, diagram dan peta. Jenis data dan sistematikanya adalah sebagai berikut : 1. Skala makro (wilayah) mencakup data pokok tentang : 2. Aspek kebijaksanaan regional yang diduga berpengaruh pada perkembangan transportasi laut . UNGAN PROPNSI RIAU 3. Aspek Kependudukan 4. Aspek perekonomian 5. Aspek sumber daya alam, antara lain : 6. Aspek fasilitas pelayanan dan prasarana
Kompilasi Data

7. Skala mikro (Kawasan studi) mencakup data pokok tentang :

63

i. ii. iii. iv.

Aspek sosial Aspek perekonomian Aspek fisik dasar Aspek tata guna tanah yang secara umum dirinci menurut jenis-jenis penggunaan.

v. vi.

Aspek fasilitas pelayanan Aspek administrasi/pengelolaan

Selain data kuantitatif (angka-angka) seyogyanya juga secara kualitatif mengenai kondisi eksisting (saat ini), mengenai potensinya, dan mengenai masalah yang dihadapi.

6.3.1.4 Kegiatan Analisis

Merupakan penilaian terhadap berbagai keadaan yang dilakukan berdasarkan prinsip-prinsip pendekatan dan metode serta teknis analisis studi yang dapat dipertanggung jawabkan baik secara ilmiah maupun secara praktis. Berhubung kegiatan analisis ini merupakan salah satu kunci keberhasilan penyusunan studi, maka sebelum langkah kegiatan ini dimulai, hendaknya prinsip-prinsip pendekatan dan metode serta teknis analisis dikonsultasikan terlebih dahulu dengan Tim Teknis. Beberapa kegiatan analisis yang akan dilakukan meliputi ; a. Analisis perkembangan kependudukan di provinsi kepulauan riau; b. Analisis perkembangan ekonomi di masing-masing kabupaten dan kota provinsi kepulauan riau; c. Analisis perkembangan pendapatan asli daerah dari berbagai sector yang mempengaruhi perkembangan di provinsi kepulauan riau; d. Analisis pola bangkitan perjalanan penumpang dan barang antar daerah kabupaten dan kota di provinsi kepulauan riau, antar provinsi dan antar Negara; e. Analisis pengembangan moda transportasi yang ada dan mendatang
Kegiatan Analisis

64

6.3.1.5 Kegiatan Penyusunan Rancangan Rencana Masterplan Transportasi Laut

Sebelum Penyusunan Laporan Akhir, terlebih dahulu disusun suatu alternatif rancangan laporan akhir sebagai bahan bahasan dalam forum seminar. Rancangan laporan akhir tersebut merupakan rumusan hasil studi. Rancangan Laporan Akhir dimaksud antara lain akan memuat : Pendahuluan Gambaran umum provinsi kepulauan riau Pola dan bangkitan perjalanan Isu-isu strategis transportasi laut KEPRI Dasar penyusunan masterplan (rencana induk) transportasi laut KEPRI Rencana umum pengembangan transportasi laut KEPRI Rencana pengembangan jangka pendek dan jangka panjang

6.3.1.6 Penyusunan Laporan Akhir

Menyempurnakan rancangan laporan akhir sesuai dengan alternatif yang disarankan/ dirumuskan dalam seminar atau rapat konsultasi pemantapan di daerah.

Menyusun laporan akhir dalam bentuk buku Laporan Akhir Master Plan Transportasi Laut berisi uraian, keterangan, angka-angka dan diagram yang kesemuanya lebih lengkap dari Rancangan Rancangan Laporan Akhir.
Kegiatan Penyusunan Rancangan Rencana Masterplan Transportasi Laut

65

6.3.2 Jadwal Pelaksanaan Pekerjaan Jadwal pelaksanaan kegiatan adalah jadwal terinci tentang aktivitas yang akan dilaksanakan oleh konsultan.
Tabel 1 Jadwal Pelaksanaan Pekerjaan

No

Uraian

Waktu Pelaksanaan (Bulan Ke-) 1 2 3 4 5 6 7 8

Ket

I 1.1 1.2 1.3 1.4

TAHAP PERSIAPAN Penyiapan Administrasi Proyek Pemantapan Metodologi dan Rencana Kerja Pengumpulan data-data sekunder lintas sektor Persiapan Penyusunan Kuesioner dan List Kebutuhan data

II 2.1 2.2 2.3 2.4 2.5 2.6 2.7

TAHAP SURVEY Survey di Kabupaten Bintan Survey di Kabupaten Natuna Survey di Kabupaten Anambas Survey di Kabupaten Lingga Survey di Kota Batam Survey di Kota Tanjung Pinang Survey di Kabupaten Karimun

III 3.1 3.2 3.3 3.4

TAHAP ANALISIS Analisis PDRB Masing-masing Kab/kota Analisis proyeksi penduduk kab/kota Analisis proyeksi pertumbuhan penumpang/barang Analisis proyeksi pertumbuhan alat angkut
Jadwal Pelaksanaan Pekerjaan

penumpang/barang

66

3.5

Analisis

pengembangan

sarana

dan

prasana

kepelabuhanan 3.6 Analisis kebutuhan sumber daya manusia sector transportasi 3.7 3.8 Analisis kebijakan RIPN, TKN dan RIP KEPRI Analisis pola dan bangkitan perjalanan transportasi

IV 4.1 4.2 4.3 4.4 4.5 4.6 4.7 4.8

TAHAP PENYUSUNAN RENCANA Rencana Pengembangan di Kabupaten Bintan Rencana Pengembangan di Kabupaten Natuna Rencana Pengembangan di Kabupaten Anambas Rencana Pengembangan di Kabupaten Lingga Rencana Pengembangan di Kabupaten Karimun Rencana Pengembangan di Kota Tanjung Pinang Rencana Pengembangan di Kota Batam Rencana Pengembangan Provinsi KEPRI

V 7.1 7.2 7.3 7.4 7.5

PELAPORAN & SEMINAR Laporan Pendahuluan Laporan Antara/Interim Laporan Draft Akhir & Seminar/Diskusi Laporan Akhir Laporan Executive Summary • • • • •

67

Jadwal Pelaksanaan Pekerjaan

6.4 Organisasi dan Personil

6.4.1 Organisasi pelaksanaan pekerjaan Organisasi pelaksanaan pekerjaan yang dimaksud dibawah ini adalah organisasi pelaksana pekerjaan yang dimulai dari pemberi pekerjaan, konsultan dan tim konsultan.
Gambar 17 Organisasi pelaksanaan pekerjaan

Direktur Utama PT. BLANTIKINDO

Pemberi Pekerjaan BADAN PERENCANAAN PEMBANGUNAN DAERAH PROVINSI KEPULAUAN RIAU

KETUA TIM AHLI PLANOLOGI

AHLI EKONOMI

AHLI TRANS/PELABUHAN

AHLI KELAUTAN

AHLI SOSIAL

AHLI PERKAPALAN

AHLI STATISTIK

AHLI LINGKUNGAN

TENAGA PENDUKUNG Keterangan : Garis Perintah Garis Koordinasi Warna Menyatakan Kelompok Tugas

68

Organisasi dan Personil

6.4.2 Jadwal penugasan tenaga ahli

Tabel 2 Jadwal Penugasan Tenaga Ahli

No

Posisi

Nama Personil xx xx

1 2

3 4 5 6 7 8 9 10

Ketua Tim/Ahli Planologi Ahli Transportasi/Pela buhan Ahli Perkapalan Ahli Ekonomi Ahli Kelautan Ahli Sosial Ahli Lingkungan Ahli Statistik Asisten Ahli Planologi Asisten Ahli Transportasi/Pela buhan Asisten Ahli Perkapalan Asisten Ahli Kelautan Asisten Ahli Sosial Asisten Ahli Ekonomi Asisten Ahli Lingkungan Asisten Ahli

Nama Perusaha an PT. Blanticko PT. Blanticko PT. Blanticko PT. Blanticko PT. Blanticko PT. Blanticko PT. Blanticko PT. Blanticko PT. Blanticko PT. Blanticko PT. Blanticko PT. Blanticko PT. Blanticko PT. Blanticko PT. Blanticko PT.

I

II

Bulan ke Ket III IV V VI VII VIII Jumlah OB 5 5

5 5 5 4 4 4 4 4

xx xx xx xx xx Tobe name Tobe name Tobe name Tobe name Tobe name Tobe name Tobe name Tobe

11 12 13 14 15 16

4 4 4 4 4 4
Jadwal penugasan tenaga ahli

69

17 18 19 20 21

Statistik Sekretaris Drafter Operator Komputer Surveyor Sopir

name Tobe name Tobe name Tobe name Tobe name Tobe name

Blanticko PT. Blanticko PT. Blanticko PT. Blanticko PT. Blanticko PT. Blanticko

6 3 4 40 6

6.4.3 Komposisi Tim Dan Penugasan
Tabel 3 Komposisi Tim Dan Penugasan

Tenaga Ahli (Personil Inti) N Nama Perus Tenaga Ahli o Perso ahaa Lokal/Asing nil n PT. Tenaga lokal Blanti cko

Lingkup Keahlian Perencana an Kota dan Wilayah

Posisi yang Uraian Pekerjaan diusulkan Ketua Tim/Ahli Planologi

70

Komposisi Tim Dan Penugasan

Memimpin mengkoordinasi-kan pekerjaan agar dalam pelaksanaannya dapat berjalan dengan lancar guna mencapai tujuan dan sasaran yang diharapkan. Mengawasi pelaksanaan secara rutin dan menjamin setiap pelaporan kemajuan proyek agar tepat waktu. Bertanggung jawab untuk semua kegiatan survey dan diskusi dengan pemerintah. Bertanggung jawab terhadap penyusunan materi. Bertanggung jawab dalam koordinasi penyusunan semua jenis pelaporan. Memberikan petunjuk

Juml ah OB dan 5

pada tim konsultan. PT. Tenaga lokal Blanti cko Sipil, Ahli Transport Transport asi, asi/Pelabu Pelabuhan han , Bandara

kerja

PT. Tenaga lokal Blanti cko

Naval, perkapala n

Ahli Perkapala n

PT.

Tenaga lokal

Ekonomi

Ahli

71

Komposisi Tim Dan Penugasan

Bekerja sama dengan 5 tenaga ahli lainnya dalam membuat rumusan perangkat alat survey yang diharapkan dalam kerangka acuan kerja Bertanggung jawab atas validitas subtansi dan muatan rencana induk transportasi laut sesuai dengan keahliannya. Bertanggungjawab terhadap pengumpulan data, analisis disektor keahliannya Bertanggung jawab bersama-sama dengan ahli lainnya dalam penyusunan kuesioner, kebijakan, program dan kegiatan Membantu team leader dalam menyelesaikan pekerjaan secara keseluruhan. Bekerja sama dengan 5 tenaga ahli lainnya dalam membuat rumusan perangkat alat survey yang diharapkan dalam kerangka acuan kerja Bertanggung jawab atas validitas subtansi dan muatan rencana induk transportasi laut sesuai dengan keahliannya. Bertanggungjawab terhadap pengumpulan data, analisis disektor keahliannya Bertanggung jawab bersama-sama dengan ahli lainnya dalam penyusunan kuesioner, kebijakan, program dan kegiatan Membantu team leader dalam menyelesaikan pekerjaan secara keseluruhan. Bekerja sama dengan 5

Blanti cko

Ekonomi

PT. Tenaga lokal Blanti cko

Kelautan

Ahli Kelautan

PT. Tenaga lokal Blanti cko

Social

Ahli Sosial

72

Komposisi Tim Dan Penugasan

tenaga ahli lainnya dalam membuat rumusan perangkat alat survey yang diharapkan dalam kerangka acuan kerja Bertanggung jawab atas validitas subtansi dan muatan rencana induk transportasi laut sesuai dengan keahliannya. Bertanggungjawab terhadap pengumpulan data, analisis disektor keahliannya Bertanggung jawab bersama-sama dengan ahli lainnya dalam penyusunan kuesioner, kebijakan, program dan kegiatan Membantu team leader dalam menyelesaikan pekerjaan secara keseluruhan. Bekerja sama dengan 5 tenaga ahli lainnya dalam membuat rumusan perangkat alat survey yang diharapkan dalam kerangka acuan kerja Bertanggung jawab atas validitas subtansi dan muatan rencana induk transportasi laut sesuai dengan keahliannya. Bertanggungjawab terhadap pengumpulan data, analisis disektor keahliannya Bertanggung jawab bersama-sama dengan ahli lainnya dalam penyusunan kuesioner, kebijakan, program dan kegiatan Membantu team leader dalam menyelesaikan pekerjaan secara keseluruhan. Bekerja sama dengan 4 tenaga ahli lainnya dalam membuat rumusan perangkat alat survey yang

PT. Tenaga lokal Blanti cko

Lingkunga n

Ahli Lingkunga n

73

Komposisi Tim Dan Penugasan

PT. Tenaga lokal Blanti cko

Statistik

Ahli Statistik

diharapkan dalam kerangka acuan kerja Bertanggung jawab atas validitas subtansi dan muatan rencana induk transportasi laut sesuai dengan keahliannya. Bertanggungjawab terhadap pengumpulan data, analisis disektor keahliannya Bertanggung jawab bersama-sama dengan ahli lainnya dalam penyusunan kuesioner, kebijakan, program dan kegiatan Membantu team leader dalam menyelesaikan pekerjaan secara keseluruhan. Bekerja sama dengan 4 tenaga ahli lainnya dalam membuat rumusan perangkat alat survey yang diharapkan dalam kerangka acuan kerja Bertanggung jawab atas validitas subtansi dan muatan rencana induk transportasi laut sesuai dengan keahliannya. Bertanggungjawab terhadap pengumpulan data, analisis disektor keahliannya Bertanggung jawab bersama-sama dengan ahli lainnya dalam penyusunan kuesioner, kebijakan, program dan kegiatan Membantu team leader dalam menyelesaikan pekerjaan secara keseluruhan. Bekerja sama dengan 4 tenaga ahli lainnya dalam membuat rumusan perangkat alat survey yang diharapkan dalam kerangka acuan kerja Bertanggung jawab atas

validitas subtansi dan muatan rencana induk transportasi laut sesuai dengan keahliannya. Bertanggungjawab terhadap pengumpulan data, analisis disektor keahliannya Bertanggung jawab bersama-sama dengan ahli lainnya dalam penyusunan kuesioner, kebijakan, program dan kegiatan Membantu team leader dalam menyelesaikan pekerjaan secara keseluruhan.

Tenaga pendukung (Personil lainnya) PT. Tenaga lokal Transport Blanti asi cko pelabuhan

Asisten Ahli Transport asi/Pelabu han

PT. Tenaga lokal Blanti cko

perkapala n

Asisten Ahli Perkapala n

74

Komposisi Tim Dan Penugasan

Bekerja sama dengan 4 tenaga ahli utamanya dalam membuat rumusan perangkat alat survey yang diharapkan dalam kerangka acuan kerja Melakukukan survey ke lapangan Bekerjasama dengan asisten tenaga ahli lainnya Bertanggungjawab terhadap kedalam substansi, pengumpulan data, analisis dan penyusunan rencana kepada ahli utama. Membuat laporan dan tetap berkoordinasi dengan ahli utama Bekerja sama dengan 4 tenaga ahli utamanya dalam membuat rumusan perangkat alat survey yang diharapkan dalam kerangka acuan kerja Melakukukan survey ke lapangan Bekerjasama dengan asisten tenaga ahli lainnya Bertanggungjawab terhadap kedalam substansi, pengumpulan

PT. Tenaga lokal Blanti cko

Kelautan

Asisten Ahli Kelautan

PT. Tenaga lokal Blanti cko

Sosial

Asisten Ahli Sosial

75

Komposisi Tim Dan Penugasan

PT. Tenaga lokal Blanti cko

Ekonomi

Asisten Ahli Ekonomi

data, analisis dan penyusunan rencana kepada ahli utama. Membuat laporan dan tetap berkoordinasi dengan ahli utama Bekerja sama dengan 4 tenaga ahli utamanya dalam membuat rumusan perangkat alat survey yang diharapkan dalam kerangka acuan kerja Melakukukan survey ke lapangan Bekerjasama dengan asisten tenaga ahli lainnya Bertanggungjawab terhadap kedalam substansi, pengumpulan data, analisis dan penyusunan rencana kepada ahli utama. Membuat laporan dan tetap berkoordinasi dengan ahli utama Bekerja sama dengan 4 tenaga ahli utamanya dalam membuat rumusan perangkat alat survey yang diharapkan dalam kerangka acuan kerja Melakukukan survey ke lapangan Bekerjasama dengan asisten tenaga ahli lainnya Bertanggungjawab terhadap kedalam substansi, pengumpulan data, analisis dan penyusunan rencana kepada ahli utama. Membuat laporan dan tetap berkoordinasi dengan ahli utama Bekerja sama dengan 4 tenaga ahli utamanya dalam membuat rumusan perangkat alat survey yang diharapkan dalam kerangka acuan kerja Melakukukan survey ke

PT. Tenaga lokal Blanti cko

Lingkunga n

Asisten Ahli Lingkunga n

PT. Tenaga lokal Blanti cko

Statistik

Asisten Ahli Statistik

PT.

Tenaga lokal

Sekretaris

Sekretaris

Membantu

tim

ahli 6

76

Komposisi Tim Dan Penugasan

lapangan Bekerjasama dengan asisten tenaga ahli lainnya Bertanggungjawab terhadap kedalam substansi, pengumpulan data, analisis dan penyusunan rencana kepada ahli utama. Membuat laporan dan tetap berkoordinasi dengan ahli utama Bekerja sama dengan 4 tenaga ahli utamanya dalam membuat rumusan perangkat alat survey yang diharapkan dalam kerangka acuan kerja Melakukukan survey ke lapangan Bekerjasama dengan asisten tenaga ahli lainnya Bertanggungjawab terhadap kedalam substansi, pengumpulan data, analisis dan penyusunan rencana kepada ahli utama. Membuat laporan dan tetap berkoordinasi dengan ahli utama Bekerja sama dengan 4 tenaga ahli utamanya dalam membuat rumusan perangkat alat survey yang diharapkan dalam kerangka acuan kerja Melakukukan survey ke lapangan Bekerjasama dengan asisten tenaga ahli lainnya Bertanggungjawab terhadap kedalam substansi, pengumpulan data, analisis dan penyusunan rencana kepada ahli utama. Membuat laporan dan tetap berkoordinasi dengan ahli utama

Blanti cko

PT. Tenaga lokal Blanti cko

Drafter

Drafter

PT. Tenaga lokal Blanti cko PT. Tenaga lokal Blanti cko PT. Tenaga lokal Blanti cko

Komputer

Operator Komputer Surveyor

Surveyor

Sopir

Sopir

dalam proses surat menyurat kepada semau stakeholder yang akan ditemui. Mengkoordinasikan jadwal pertemuan para ahli di kantor Mengkoordinasikan seminar Mengkoordinasikan antara konsultan dengan pemberi pekerjaan Membuat gambargambar yang diperlukan dalam setiap laporan Membuat rancangan gambar yang diperlukan Membantu para ahli dalam pembuatan laporan dan presentasi Melakukan survey dan pengumpulan data sesuai arahan dari para ahli. Menyetir kendaraan kantor dengan baik dan sempurna. Merawat kendaraan proyek

3

4

40

6

77

6.4.4 Kerangka Berfikir Makro Pekerjaan
Gambar 18 Kerangka Berfikir Makro Pekerjaan

RENCANA PROGRAM JANGKA PANJANG DAN MENENGAH PROVINSI KEPULAUAN RIAU

SEKTOR PEMBANGUNAN KEPRI

SEKTOR-SUBSEKTOR al: TRANSPORTASI LAUT

MASTERPLAN TRANSPORTASI LAUT

78

Kerangka Berfikir Makro Pekerjaan

6.4.5 Kerangka Berfikir Mikro Pekerjaan

SASARAN KEGIATAN
Menjawab Sasaran 1 Pekerjaan; 1. 2. 3. Aspek lokasi/geographic Aspek ekonomi global, regional dan nasional; Aspek tarikan kependudukan global, regional dan nasional;

Menjawab Sasaran 2 Pekerjaan; 1. 2. Melakukan pengumpulan data potensi lokasi, SDA, dll; Identifikasi multiplier efek dari lokasi KEPRI terhadap usaha yang berlangsung (terminal, pelabuhan barang penumpang, pelayaran, shipyard pabrikasi, dll)

MASTERPLAN TRANSPORTASI LAUT KEPRI
1. 2. 3. 4. PENDAHULUAN; GAMBARAN UMUM PROVINSI KEPULAUAN RIAU; POLA DAN BANGKITAN PERJALANAN; ISU-ISU STRATEGIS TRANSPORTASI LAUT KEPRI; DASAR PENYUSUNAN MASTERPLAN TRANSPORTASI LAUT KEPRI RENCANA UMUM PENGEMBANGAN RENCANA PENGEMBANGAN JANGKA MENENGAH & PANJANG

Menjawab Sasaran 3 Pekerjaan; 1. Melakukan pengkajian berdasarkan pedoman, criteria sesuai UU, KM dan RIP

5. 6. 7.

Menjawab Sasaran 4 Pekerjaan; 1. 2. 3. Melakukan Pengkajian UU, PP, KM (Perhubungan laut); Melakukan pengkajian PERDA Provinsi, Kab/Kota.; Melakukan pengkajian MOU antar Negara.

Menjawab Sasaran 5 Pekerjaan; 1. 2. 3. 4. Pengkajian MOU antar Negara, UU, PP, KM, PERDA; Pengelolaan pelabuhan/terminal Pengelolaan pelayaran barang Pengelolaan pelayaran penumpang

Gambar 19 Skema kerangka berfikir mikro pekerjaan

79

Kerangka Berfikir Mikro Pekerjaan

6.4.6 Metodologi Pelaksanaan Pekerjaan

INPUT

PROSES

OUTPUT

Kajian Kebijakan : 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. RTRWN, RTRWP, RTRW Kab/Kota, KEK. Rencana Induk Pelabuhan Nasional (RIPN) Tatanan Kepelabuhanan Nasional (TKN) Kepelabuhanan Pelayaran Penyelenggaraan Pelabuhan Umum Terminal Perdagangan Bebas dan Pelabuhan Bebas Kepabeanan Kawasan Bebas Pengelolaan Tanah dan Penggunaan Tanah Batam

Analisis per kab/kota ; 1. 2. 3. 4. 5. Perkembangan kependudukan; Perkembangan ekonomi; Perkembangan pendapatan asli daerah; Perkembangan arus barang/penumpang; Perkembangan moda transportasi Pengembangan sarana dan prasarana transportasi (Pelabuhan, moda, dll) MASTERPLAN TRANSPORTASI LAUT 1. 2. 3. 4. 5. PENDAHULUAN; GAMBARAN UMUM PROVINSI KEPULAUAN RIAU; POLA DAN BANGKITAN PERJALANAN; ISU-ISU STRATEGIS TRANSPORTASI LAUT KEPRI; DASAR PENYUSUNAN MASTERPLAN TRANSPORTASI LAUT KEPRI RENCANA UMUM PENGEMBANGAN RENCANA PENGEMBANGAN JANGKA MENENGAH & PANJANG

Kajian Kebijakan : 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. Rencana Induk Pelabuhan (RIP) Batam Rencana Induk Pelabuhan (RIP) Tj. Pinang Rencana Induk Pelabuhan (RIP) Bintan Rencana Induk Pelabuhan (RIP) Karimun Rencana Induk Pelabuhan (RIP) Lingga Rencana Induk Pelabuhan (RIP) Anambas Rencana Induk Pelabuhan (RIP) Natuna 6.

6. Alat analisis/metoda; 1. 2. 3. 4. Kuesioner; Proyeksi kependudukan; Proyeksi ekonomi; Proyeksi arus barang/penumpang; 7.

Data dan Informasi : 1. 2. 3. 4. 5. Kependudukan kab/kota Sosial ekonomi kab/kota Pendapatan Asli Daerah (PAD) kab/kota Arus barang/penumpang kab/kota Jenis,tipe moda transportasi barang/penumpang kab/kota

80

Metodologi Pelaksanaan Pekerjaan

Gambar 20 Skema Metodologi Pekerjaan

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful

Master Your Semester with Scribd & The New York Times

Special offer: Get 4 months of Scribd and The New York Times for just $1.87 per week!

Master Your Semester with a Special Offer from Scribd & The New York Times