Tugas kepaniteraan klinik Maulana Syukri EM 02923084

Cara mengeluarkan AKDR Mengeluarkan AKDR biasanya dilakukan dengan jalan menarik benang AKDR yang keluar dari ostium uteri eksternum dengan dua jari, dengan pinset, atau dengan cunam. Kadang – kadang benang AKDR tidak tampak di ostium uteri eksternum. Tidak terlihatnya benang AKDR ini dapat disebabkan oleh: akseptor menjadi hamil perforasi uterus ekspulsi yang tidak disadari oleh akseptor perubahan letak AKDR, sehingga benang AKDR tertarik ke dalam rongga uterus, seperti ada mioma uterus Ekspulsi (pengeluaran sendiri) Ekspulsi AKDR dapat terjadi untuk sebagian atau seluruhnya. Ekspulsi biasanya terjadi waktu haid dan dipengaruhi oleh: a. Umur dan paritas: pada paritas yang rendah, 1 atau 2 kemungkinan ekspulsi dua kali lebih besar daripada paritas 5 atau lebih; demikian pula pada wanita muda ekspulsi lebih sering terjadi daripada wanita yang umurnya lebih tua. b. Lama pemakaian: ekspulsi paling sering terjadi pada tiga bulan pertama setelah pemasangan; setelah itu angka kejadian menurun dengan tajam.

Jenis dan ukuran: jenis dan ukuran AKDR yang dipasang sangat mempengaruhi frekuensi ekspulsi.c. . Jika terjadi ekspulsi. e. kecenderungan terjadinya ekspulsi lagi ialah kira-kira 50%. dapat juga diganti dengan AKDR jenis lain atau dipasang 2 AKDR. Pada Lippes Loop. yang psikis labil. d. Kepada wanita-wanita seperti ini penting diberikan penerangan yang cukup sebelum dilakukan pemasangan AKDR. maka frekuensi ekspulsi lebih banyak dijumpai pada wanita-wanita yang emosional dan ketakutan. makin besar ukuran AKDR makin kecil kemungkina terjadinya ekspulsi. maka pada pemasangan kedua kalinya. tetapi dengan ukuran yang lebih besar daripada sebelumnya. pasangkanlah AKDR dari jenis yang sama. Ekspulsi sebelumnya: pada wanita yang pernah mengalami ekspulsi. Faktor psikis: Oleh karena motilitas uterus dapat dipengaruhi oleh faktor psikis.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful