P. 1
LAP_PKL_2011

LAP_PKL_2011

|Views: 920|Likes:
Published by karantinaikan

More info:

Published by: karantinaikan on Dec 09, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

05/16/2013

pdf

text

original

EKTOPARASIT IKAN GURAME (Osphronemus gouramy) YANG DIPERIKSA DI STASIUN KARANTINA IKAN KELAS II KOTA CIREBON

LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN

Oleh: SIWI HARTANTI K2B 008 059

FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN UNIVERSITAS DIPONEGORO SEMARANG 2011

KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kepada Allah SWT atas limpahan rahmat dan karunia-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan laporan praktek kerja lapangan yang berjudul “Ektoparasit Ikan Gurame (O. gouramy) yang di Periksa di Stasiun Karantina Ikan Kelas II”. Penyebaran ektoparasit di wilayah kerja Stasiun Karantina Ikan Kelas II Cirebon cukup banyak, sehingga perlu adanya karantina ikan agar tidak meluas ke wilayah lain. Untuk itu Stasiun Karantina Ikan Kelas II Kota Cirebon adalah sebagai tempat pencegahan, penyebaran dan pemetaan penyakit di wilayah Jawa Barat, Tanpa adanya bantuan dari pihak lain maka laporan ini, tidak terselesaikan dengan baik. Untuk itu penulis menyampaikan terima kasih kepada : 1. Dr. Ir. Sarjito, MappSc selaku dosen pembimbing dalam penyusunan laporan Praktek Kerja Lapangan. 2. M.W. Giri Pratikno, S.Pi, MM selaku kepala Stasiun Karantina Ikan Kelas II Cirebon. 3. Eri Purwati, S.Pi selaku pembimbing selama Praktek Kerja Lapangan dan 4. Budi Santoso, A.Md selaku pembimbing selama Praktik Keja Lapangan di Stasiun Karantina Ikan kelas II Cirebon 5. Semua pihak yang telah membantu hingga terselesaikannya laporan ini. Penulis menyadari bahwa masih banyak kekurangan dalam penyusunan laporan ini. Oleh karena itu penulis mengharapkan kritik dan saran untuk perbaikan demi kesempurnaan laporan ini.

Semarang,

Juni 2011

Penulis

RINGKASAN
Siwi Hartanti. K2B 008 059. Ektoparasit Pada Ikan Gurame (O. gouramy) (Sarjito). Budidaya ikan Gurame (Osphronemus gouramy), merupakan salah satu budidaya yang prospektif untuk dikembangkan dan mempunyai nilai ekonomis yang tinggi. Akan tetapi dalam proses budidaya ikan Gurame tidak terlepas dari serangan parasit. Pada Praktek Kerja Lapangan ini hanya di batasi pada pemeriksaan ektoparasit yang menyerang ikan Gurame di Stasiun Karantina Ikan Kelas II Kota Cirebon, Jawa Barat. Tujuan dari Praktek Kerja Lapangan ini adalah mengetahui gejala klinis ikan yang terserang parasit, jenis dan jumlah organ target dari ektoparasit yang menyerang ikan Gurame. Metode yang digunakan adalah metode survey. Metode pengambilan sampel digunakan metode purposive random sampel. Data yang digunakan dalam praktek Kerja Lapangan adalah data primer dan data sekunder. Data primer yang meliputi gejala klinis, jenis dan jumlah ektoparasit yang menyerang ikan Gurame (Osphronemus gouramy), beberapa parameter kualitas air. Sedangkan data sekunder data yang berasal dari instansi terkait. Hasil Praktek Kerja Lapangan menunjukkan ditemukannya 6 ektoparasit yaitu Dactylogyrus sp. (16 ekor), Lernea sp. (9 ekor), Argulus sp. (4 ekor), Henneguya sp. (∞), Oodinium sp. (∞), Trichodina sp. (411 ekor). Nilai Intensitas tertinggi adalah Henneguya sp. dan Oodinium sp. sebesar ∞, Tricodina sp. sebesar 137, Dactylogyrus sebesar 8, Argulus sp. sebesar 2 dan terendah adalah Lernea sp. 1,8. Nilai prevalensinya paling tinggi yaitu Henneguya sp. sebesar 40%, kemudian Lernea sp. sebesar 25%, Trichodina sp. sebesar 15, sedangkan Dactylogyrus sp., Argulus sp., dan Oodinium sp. memiliki prevalensi yang sama yaitu 10%. Nilai dominasi menunjukkan bahwa yang paling mendominasi adalah Henneguya sp. dan Oodinium sp. jumlah ektoparasit yang ditemukan tidak terhingga sehingga tidak dapat dihitung, Trichodina sp. Nilai dominasi 93,41 %, Dactylogyrus sp. 3,64 %, Lernea sp. 2,04 dan yang terakhir Argulus sp. 0,91%. Kata kunci : Gurame, Argulus sp., Henneguya sp., Oodinium sp., Trichodina sp.

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR .............................................................................................................................. i
DAFTAR ISI ....................................................................................................................................... ii DAFTAR TABEL ....................................................................................................................................... iv DAFTAR GAMBAR ....................................................................................................................................... v DAFTAR LAMPIRAN ....................................................................................................................................... vi

I

PENDAHULUAN 1 1.1. Latar Belakang 1
1.2. Pendekatan Masalah 2 1.3. Tujuan 3 1.4. Manfaat 3 1.4. Waktu dan Tempat 3

II TINJAUAN PUSTAKA 4 2.1. Ikan Gurame (Osphronemus gouramy) 4 2.1.1. Taksonomi ............................................................................................................................. 4 2.1.2. Morfologi ................................................................................................................................ 4 2.1.3. Kebiasaan Makan ................................................................................................................................ 5 ................................................................................................................................

.......2............2..................3............................................................................... Metode…………............. Trichodina sp..........................2.. 11 2...... 6 ............................................................................... Dactylogyrus sp................................................................................................................ Materi ……………… 16 3.................................................2..................... .............................................................................................................................................................................................................................................................................................................. 17 3.......................................... multifilis............ 6............................... Oodinium sp ...........2...........2............................ Bahan .................................................................................. Perhitungan Data 19 ....................................... 9 ........................................................................................... 16 ......................... Alat ..........................................................4................................. .......................................................................... 2........2.. ...................................2.... Kualitas Perairan ............................ 6...........................3.................... 10 2............1.....................2...................2.1..................................................1.............1............1...................................................5......... 16 3.........................................2......... Identifikasi Jenis Ektoparasit 19 3................ 2...... 17 3............................1..................2.......................... I...4.....2.......................... 12 2...............................................................................................6.................................................................... 8 2....1....................... Ikan Sampel ....3...........2................................................... 2.......................... Argulus sp ...................................... Lernea sp ......... 3................................. Ektoparasit yang Menyerang Ikan Gurame ................................................................. Prosedur Pemeriksaan Ektoparasit 18 3............................................................. 14 III MATERI DAN METODE 16 3.................................... Henneguya sp ..... 2...........................2...1.....7........................2..........

....6..........2........... 29 4.....Pengukuran Kualitas Air 27 4.............. Jumlah ektoparasit dan organ yang terinfeksi pada ikan Gurame (O. Argulus sp.1....1................2..........1.. Jenis.. Jenis Ektoparasit... gouramy) ........1.. 29 4..... gouramy) 21 4. Pembahasan 28 4..... gouramy) 33 V.. dan Dominasi ektoparasit pada Ikan Gurame (O. 28 4.1........ 21 4.... Trichodina sp 31 4............. 28 4.. Intensitas...2... gejala klinis dan organ terinfeksi pada ikan Gurame (O........ Oodinium sp 30 4......1...... KESIMPULAN DAN SARAN 35 Hasil ... Dactylogyrus sp..1. Nilai intensitas......3.2....IV HASIL DAN PEMBAHASAN 21 4......2..5..2.....1....2....1.2.2......4........... 26 4........1. Prevalensi dan Dominasi parasit pada ikan Gurame (O.... Prevalensi............ gouramy) .1..2.....................1.2............... Lernea sp..... Henneguya sp 32 4.1.3....2.

......... Bahan yang digunakan dalam kegiatan Praktek Kerja Lapangan (PKL) pada pemeriksaan ektoparasit ikan iurame (O.........2........................ gouramy) .............................. gouramy)..... 6 16 Alat yang digunakan pada Praktek Kerja Lapangan Pemeriksaan Ektoparasit pada Ikan Gurame (Osphronemus gouramy)......................5................................................ 17 24 4 Klasifikasi ektoparasit yang ditemukan pada ikan Gurame (O....................... .......... gouramy)........................ Saran 36 DAFTAR PUSTAKA 37 LAMPIRAN 38 DAFTAR TABEL Halaman 1 2 3 Parameter Kualitas Air untuk Ikan Gurame (O....................1........................................................... Kesimpulan 35 5......

...................................................................... Trichodina sp.................................................5 6 Jenis parasit....................... jumlah parasit....................11 6............. mikrohabitat dan gejala klinis ektoparasit pada ikan Gurame.................................................................... Ikan Gurame (Osphronemus gouramy)................................... Prevalensi.........................................7 3...................................14 ................................................................................................. Argulus sp.................. Henneguya sp.............................. Oodinium sp....................5 2...8 4........................ Dactylogyrus sp .................................................12 7........ Ichthyophthirius multifiliis.............................................. Dominasi pada Ikan Gurame................................................................................... .........………………………...........................................9 5.........................13 8........................... Pengukuran Kualitas Air................. ............................................................. Lernea sp........................ 25 26 DAFTAR GAMBAR Halaman 1........................................... Nilai Intensitas................

........... Sampel Ikan yang diamati....... Argulus sp perbesaran 400x................................................................................................................................. perbesaran 400x..............22 13. Perhitungan Intensitas...............22 12..........................16 10.....................................42 ............................................................. Trichodina sp perbesaran 400x........................... Henneguya sp perbesaran 400x....21 11........................... Lernea sp............................ Dactylogyrus sp perbesaran 400x........................................................................................................................................... Data Ikan Gurame (Osphronemus gouramy) yang Terinfeksi Ektoparas........................................... Oodinium sp perbesaran 400x..... Prevalensi dan Dominasi........................................23 15....24 DAFTAR LAMPIRAN Halaman 1............23 14..9...........................40 2..............................

I. 2009). Ikan Gurame. merupakan salah satu budidaya yang prospektif untuk dikembangkan dan mempunyai nilai ekonomis yang tinggi. 24.000-Rp. Harga ikan Gurame relatif stabil ditingkat pembudidaya berkisar antara Rp. Hal ini dapat mengancam kelangsungan .I. Latar Belakang Budidaya ikan Gurame. 21. juga berperan dalam peningkatan pendapatan pembudidaya dan negara serta penting dalam perluasan kesempatan kerja. selain berperan dalam pemenuhan kebutuhan gizi masyarakat.000 per kg (Masyuddin. Serangan hama dan penyakit pada budidaya ikan Gurame merupakan salah satu kendala yang sering dihadapi oleh pembudidaya. PENDAHULUAN I.

Serangan penyakit dapat menyebabkan menurunnya produksi dan kematian secara massal. tingginya konversi pakan dan kematian. karena penyakit ini dapat menyebabkan periode pemeliharaannya menjadi lebih lama. Hal ini diduga karena adanya parasit yang menyerang ikan Gurame. benih sampai ikan Gurame dewasa. presentasi populasi ikan terserang penyakit. gouramy) sering dihadapkan pada permasalahan timbulnya penyakit atau kematian ikan yang mendadak. akan tetapi jenisnya belum . Untuk itu perlu dilakukan Praktek Kerja Lapangan (PKL) ini guna mengetahui apa saja parasit yang menyerang ikan Gurame tersebut. baik secara langsung maupun tidak langsung. Menurut Gufron (2004) penyakit adalah segala sesuatu yang dapat menimbulkan gangguan suatu fungsi atau struktur dari alat tubuh atau sebagian alat tubuh.2. baik secara langsung maupun tidak langsung yang disebabkan oleh infeksi sekunder yang disebabkan oleh bakteri. Stasiun Karantina Ikan Kelas II Kota Cirebon sebagai tempat pencegahan. yaitu umur ikan yang sakit (yang terserang penyakit). penyebaran dan pemetaan penyakit di wilayah Jawa Barat.hidup ikan Gurame dari stadia telur. Sumber infeksi ikan itu sendiri antara lain berasal dari parasit. 2009). apabila penyakit yang menyerang dalam jumlah banyak dapat menyebabkan gagal panen sehingga menimbulkan kerugian secara ekonomi (Masyuddin. tingkat padat tebar yang lemah. sehingga dapat menanggulangi minimnya Informasi hama dan penyakit yang dapat menghambat pertumbuhan ikan. Sesuai dengan penjelasan Irianto (2004) bahwa penyakit parasit pada ikan adalah segala sesuatu yang dapat menimbulkan gangguan pada ikan. Kerugian yang ditimbulkannya bergantung pada beberapa faktor. parahnya penyakit dan adanya infeksi sekunder. kematian mendadak dan juga merugikan pembudidaya ikan Gurame. bakteri dan virus. 1. Penyakit ikan dapat menyebabkan kerugian ekonomis dalam budidaya ikan. Pendekatan Masalah Kegiatan budidaya ikan Gurame (O. larva.

diketahui secara pasti dan ektoparasit yang ditemukan di Stasiun Karantina Ikan Kelas II Cirebon beragam. permasalahan yang diambil berkaitan dengan ektoparasit pada ikan Gurame (O.3. Menghitung intensitas. 3. tetapi keberadaannya mengganggu aktivitas ikan. Manfaat Manfaat yang dapat diambil dalam melakukan Praktek Kerja Lapangan ini sebagai bahan tambahan informasi untuk Stasiun Karantina Ikan Kelas II Cirebon dan . prevalensi dan dominasi ektoparasit yang menyerang ikan Gurame (O.4. Dalam Praktek Kerja Lapangan (PKL) ini. 2. 1. Oleh karena itu perlu dilakukan pengamatan parasit yang menyerang ikan Gurame. gouramy). ikan yang terluka menyebabkan infeksi yang memudahkan bakteri masuk dalam tubuh ikan sehingga menghambat pertumbuhan ikan dan kemudian ikan akan mati. gouramy) dari ektoparasit yang menyerang. Mengetahui jenis dan jumlah organ target ektoparasit yang menyerang ikan Gurame (O. gouramy). Tujuan Tujuan dari Praktek Kerja Lapangan Parasit dan Penyakit Ikan Gurame (O. gouramy) ini adalah: 1. gouramy) yang berasal dari wilayah kerja Stasiun Karantina Ikan Kelas II Cirebon. Mengetahui gejala klinis ikan Gurame (O. 1. Infeksi ektoparasit biasanya tidak langsung menyebabkan kematian ikan.

Waktu dan Tempat Praktek Kerja Lapangan ini dilaksanakan pada 07 Februari –18 Februari 2011 di Laboratorium Stasiun Karantina Ikan Kelas II Cirebon. gouramy) adalah sebagai berikut : Klas Sub Kelas Ordo Sub Ordo Famili Genus Species : Pisces : Teleostei : Labyrinthici : Anabantoidae : Anabantidae : Osphronemus : Osphronemus gouramy (Lacepede) . 1.sebagai dasar pencegahan masuk dan tersebarnya hama dan penyakit ikan karantina dari satu daerah ke daerah lain atau keluarnya hama dan penyakit ikan dari dalam wilayah Jawa Barat. gouramy) 2.5. TINJAUAN PUSTAKA 2. klasifikasi ikan Gurame (O.1. Ikan Gurame (O. Taksonomi Menurut Jangkaru (2004). II.1.1.

yakni pada bagian punggung berwarna kecoklatan dan pada bagian perut berwarna keperakan atau kekuningan (Mahyuddin. pipih ke samping (compressed) dan lebar serta type sisik (ctenoid).2. Ikan Gurame memiliki sirip punggung dan dubur (anal) ikan Gurame panjangnya dapat mencapai pangkal ekor. Kepala pada ikan Gurame muda berbentuk lancip sedangkan pada ikan Gurame dewasa mempunyai bentuk kepala tumpul (Gambar 1. Mulut Gurame berukuran kecil. ikan Gurame memiliki garis lateral tunggal. Sirip ekor ikan Gurame berbentuk membulat (rounded). Morfologi Ikan Gurame mempunyai bentuk badan agak panjang.2. letakknya miring dan dapat disembulkan sehingga tampak monyong. ikan Gurame mempunyai sepasang sirip perut yang telah berubah bentuk menjadi sepasang benang panjang yang berfungsi sebagai alat peraba. Warna tubuh pada ikan Gurame muda umumnya berwarna biru kehitam-hitaman dan bagian perut berwarna putih (Mahyuddin. 2009).com (2011). Pada ikan Gurame jantan yang sudah tua terdapat tonjolan seperti cula pada bagian kepala. lengkap dan tidak terputus.). Panjang badan ikan Gurame di alam dapat mencapai 65 cm dengan berat badan lebih dari 10 kg. 2009).wordpress. Warna tersebut akan berubah menjelang dewasa. . Ikan Gurame (Osphronemus gouramy) Sumber : ideusahabisnis.1. Gambar 1.

2.38º C Santoso. merupakan salah satu ektoparasit yang termasuk ke dalam phylum Arthropoda.3. 2005).1. 1982 2. Kriteria Kualitas Air untuk Budidaya Ikan Gurame (O. makanan utamanya adalah tumbuhan dan binatang yang terdapat di dasar dan tepi perairan (Khairuman et al. Namun.5 Pescod.1. Kebiasaan Makan Ikan Gurame tergolong jenis omnivora. Handajani (2005) menjelaskan bahwa Argulus sp. yakni ikan yang dapat memangsa berbagai jenis makanan. tubifex dan berbagai jenis moluska. 1992 DO > 3 mg/L Kartamihardja. Ikan Gurame termasuk kelompok ikan pemakan segala jenis makanan (omnivore). Tabel 1.1. 2. kelas Crustacea. gouramy) dapat dilihat pada tabel 1.1. Kualitas Air 2. Kualitas Air Kriteria beberapa parameter kualitas air yang layak untuk budidaya ikan Gurame (O. subkelas . pada masa mudanya memakan zooplankton dan setelah tumbuh lebih besar ikan ini mulai berkelakuan sebagai ikan pemakan jasad-jasad air yang hidup di dasar perairan (benthos) seperti larva chironomus. baik yang berasal dari tumbuhan maupun binatang renik. Ikan Gurame juga sangat tanggap terhadap pakan buatan berkadar protein 25 – 30% (Cholik et al.4 ppm Chervinsky. gouramy) 2. 1973 Ammonia < 2.8.4.2. Argulus sp. 1981 pH 6. Ektoparasit yang Menyerang Ikan Gurame (O. 2008).2. Larva ikan ini mulai kehabisan kuning telur setelah berumur 2 – 4 hari. cacing oligochaeta.5 . gouramy) Parameter Kualitas Air Kisaran Optimum Pustaka Suhu Air 14 .1.

pada bagian belakang mata terdapat alat penusuk dan kelenjar racun serta belalai untuk menghisap darah inang. nafsu makan hilang. atau kutu ikan merupakan ektoparasit yang menempel pada bagian luar tubuh ikan. Infeksi Argulus sp. family Argulidae. berbentuk seperti kutu berwarna keputihputihan sehingga disebut kutu ikan. Pada bagian kepala terdapat sepasang mata majemuk dan sebuah mata nauplius yang mulai terbentuk pada stadia nauplius. Kabata (1985) menjelaskan bahwa ikan yang terserang parasit ini akan menunjukan gejala klinis seperti : lesu. ordo Copepod. luka berdarah yang berkembang menjadi hiperplasia dan nekrosis. sisik lepas. terdiri dari dua bagian yaitu Cephalothorax dan Abdomen (Gambar 2. subordo Branchiora. Sedangkan Rachmatun (1983) menjelaskan bahwa Argulus sp. sering menunjukkan tanda gatal-gatal (menggosokkan tubuh pada benda-benda dalam air). Sumber : aqua29. berdiam di sudut kolam. ini disebabkan aktifitas parasit yang mengambil makanan.forumactif. . Menurut Handajani (2005) Argulus sp. menempel pada ikan dengan menggunakan alat penghisap.Entomostraea.). Ikan yang terserang Argulus sp. memiliki bentuk bulat pipih (oval) dan transparan serta dilengkapi alat untuk mengkaitkan tubuhnya pada inang dengan menempel pada bagian tubuh ikan. kulit kusam. Argulus sp. Pada Cephalothorax bagian ventral sebelah anterior mata terdapat dua pasang antena. sirip koyak kadang terkelupas. juga dapat mendukung infeksi sekunder yang disebabkan oleh bakteri. Tubuh Argulus sp. Argulus sp. genus Argulus dan spesies Argulus indicus.fr (2010). Gambar 2. Argulus sp.

Sesuai dengan pernyataan Kabata.2.30 mm dan lebarnya 0. melekatkan telurnya pada substrat yang keras seperti batu atau kayu. Dewasa yang hidup tanpa inang bila lebih dari 9 hari akan mati (Kabata. Panjang telur ± 0. bila dalam waktu 36 jam tidak menemukan inangnya. Dactylogyrus sp. saluran usus yang tidak jelas.1 0 C. Jumlah telur berkisar 20 – 300 butir.com (2010).22 – 0. 2.24 mm. Kabata (1985) menyebutkan bahwa klasifikasi Dactylogyrus sp. famili Dactylogyridae. Sumber : revistaaquatic. mata dan vagina tidak jelas serta sepasang jangkar tanpa bar (penghubung) (Gambar 3. 1985). berkembang biak dengan kopulasi. Perkembangan stadium larva hingga menjadi dewasa melalui tujuh stadium. adalah parasit yang memiliki sepasang bintik mata. digolongkan kelas Monogenea.2.). genus Dactylogyrus dan spesies Dactylogyrus sp.28 – 0. larva yang baru menetas ini akan mati. (1985) bahwa Dactylogyrus sp. Kabata (1985) juga menjelaskan siklus hidup parasit di mulai dari cacing . Gambar 3. ordo Dactylogyridea. Bentuk Dactylogyrus sp. subkelas Polyonchoinea. Telur akan menetas setelah berumur 12 hari pada suhu 15.Argulus sp. Dactylogyrus sp.2 0 C – 26. memiliki 2 pasang mata yang kadang-kadang tampak seperti titik hitam dan memiliki saluran usus. sepasang jangkar yang tidak memiliki penghubung.

5 ml formalin yang dicampur dengan 100 l air bersih. subpylum Ciliophora.3. multifilis menurut Kabata (1985) yaitu berbentuk oval.). Larutan lain sebagai alternative adalah 0. Ikan dimasukan ke dalam larutan tersebut selama 10 menit. sirip.dewasa bertelur. 2. menetas menjadi larva bersilia (onchomiracidium). subkelas Asperigira.2. berenang aktif mencari inang. spesies Ichthyophthirius multifiliis. multifilis dewasa berbentuk oval (0.5 – 1 mikrometer) membenamkan diri dibawah lendir kulit. . multifilis. dan terkadang insang sampai terbuka lebar (Kabata. I. insang dan terlihat seperti bintik putih dengan mata telanjang (Gambar 4.01% KMnO4 (0.000 dalam waktu 30 menit.5% selama 30 detik serta CuSO4 1 : 10. melekat pada insang kemudian menjadi cacing dewasa. I. Neguvon 2-3. merupakan parasit yang obligat. yaitu nafsu makan menurun. sebaiknya direndam dengan beberapa jenis obat kimia seperti larutan formalin 25 ppm atau 2. Gejala klinis pada ikan yang terserang Dactylogyrus sp. insang bengkak. Ichthyophthirius multifiliis Handajani (2005) menyatakan bahwa klasifikasi dari jenis parasit Ichthyophthirius multifiliis digolongkan ke dalam phylum protozoa. sukar bernafas.000 ppm). 1985). megap-megap dipermukaan air lendir berlebihan. memanjang (30-45 mikrometer) dan seluruh tubuhnya ditutupi silia. Ciri-ciri dari I. genus Icthyopthirius. kelas Ciliata.01 gram/100 ml atau 100 ppm) dan larutan garam dapur NaCl (20 gram/1. ordo Holotrichia. Menurut Daelani (2001) Ikan yang terserang parasit ini tetapi belum terlalu parah.000 ml atau 20. pucat.

family Lernaideae. ordo Copepoda. adalah parasit yang menancapkan kepalanya ke dalam tubuh ikan dengan menggunakan semacam perangkat mirip jangkar. sepintas mirip sebuah jarum yang menancap pada tubuh ikan. spesies Lernea sp. sehingga sering disebut kutu jarum.4. . Karbondioksida. Kordi (2004) menjelaskan bahwa parasit Lernea sp. merupakan salah satu ektoparasit yang termasuk kedalam phylum Arthopoda. Ichthyophthirius multifiliis Sumber : aquarium-gardening. terlihat bintik-bintik putih pada permukaan kulit. Setelah ikan kelihatan segar kembali maka perendaman diulang 2-3 kali. Lernea sp. dan amonia) menjadi terhambat. subkelas Entomostraea. Sedangkan Kordi (2004) menjelaskan bahwa ikan yang terinfeksi I. Irianto (2004) memaparkan bahwa gejala klinis ikan yang terinfeksi menjadi hiperaktif dan berenang sambil menggesekkan tubuhnya pada bebatuan atau dinding akuarium. multifilis. multifilis menyerang insang maka protozoa ini akan merusak fungsi insang sehingga proses pertukaran gas (oksigen.com (2010). Lernea sp. Ikan direndam selama 5-10 menit kemudian dipindahkan kedalam air bersih. Daelani (2001) menjelaskan bahwa bagian tubuh ikan yang menjadi sasaran adalah sel pigmen.Gambar 4. 2. Apabila I. insang dan sirip. Handajani (2005) juga menyebutkan bahwa Lernea sp. sel-sel darah. kelas Crustacea. multifilis menyebabkan ikan menjadi malas berenang. menurut Daelani (2001) biasanya menggunakan larutan garam dapur (NaCl) dengan konsentrasi 1-3 gram garam dapur dalam 100 ml air bersih. Pengobatan ikan yang terserang I. dan sel-sel lendir. genus Lernea.2. menurut Handajani (2005).

Sumber : pisciculturasantos.5. digolongkan ke dalam phylum Ciliophora. genus Trichodina. Bagian kepala dengan jangkarnya berada dalam daging ikan sedangkan bagian badannya dengan 2 kantong telur keluar bebas (Gambar 5.2. subordo Mobilina. spesies Trichodina sp.blogspot. 2001). . 2. 1983). Trichodina sp. Trichodina sp.) memiliki bentuk seperti topi yang dilengkapi dengan cilia disekujur tubuhnya. badannya kurus. family Trichodinidae.). Pertumbuhan ikan semakin menurun dan terhambat. Menurut Kabata (1985).Gambar 5. Bila Lernea sp. klasifikasi Trichodina sp. dicabut meninggalkan bekas luka berupa sebuah lubang kecil pada tubuh ikan (Daelani. (Gambar 6. ordo Peritrichida.com (2009) Ikan yang terserang penyakit ini memperlihatkan gejala klinis antara lain : organ tubuh yang diserang Lernea sp. Lernea sp. nampak seperti cacing yang bergelantungan. cilia ini digunakan sebagai alat gerak untuk berpindah dari satu tempat ke tempat lain (Holler dan Kiel.

Parasit ini dapat menyerang ikan air tawar dan air laut. timbulnya pigmen yang terkadang berwarna merah pada kulit. ini juga dapat menimbulkan iritasi. Ciri-ciri yang paling terlihat dengan jelas adalah mempunyai dentikel. Sumber : zakkizainun. berenang tidak normal dan menggosokkan tubuh ke dinding atau dasar aquarium. Selanjutnya Rukyani (1990) dan Holler dan Kiel (1983) menyebutkan bahwa parasit ini biasanya menempel pada kulit. Henneguya sp. .blogspot. 1990). Sumber : St. Bassleer (1996) menyatakan bahwa gejala klinis ikan yang terserang Trichodina sp. 2. Gambar 7. famili Mxyobolidae dan genus Henneguya. Karantina Kelas II Cirebon (2011). kelas Myxosporea. mempunyai cilia (Rukyani. sirip dan insang. antara lain : ikan akan mengalami kesulitan bernapas karena tertutupnya operculum. bergerak memutar tubuhnya. sub Ordo Platysporina. Henneguya sp Handajani (2005) menjelaskan bahwa Henneguya sp merupakan orgamisme dari jenis protozoa yang tergolong kepada filum Myxozoa. Handajani (2005) menjelaskan juga bahwa adanya luka di tubuh ikan disebabkan oleh Trichodina sp. Trichodina sp. ordo Bivalvulida.com (2008). Biasanya penempelan Trichodina sp. yang memiliki alat penghisap berfungsi untuk menempelkan tubuhnya kuat-kuat pada badan ikan.2.6.Gambar 6.

.2.8. 2005).Bentuk dari sporanya adalah fusiform dan mempunyai ekor yang panjang yang bercabang dua pada posterior. Karantina Kelas II Cirebon (2011). Dalam tubuh inang sebuah spora akan tumbuh menjadi sebuah kista yang menghasilkan ribuan spora (Handajani. tetapi beberapa sumber mengatakan bahwa Oodinium ini masuk kategori algae karena memiliki klorofil (Anonim. Gambar 8. Spora mempunyai dua polar kapsul terletak diujung anterior (Gambar 7. tetapi kemungkinan melalui oral.). 2. Sumber : St. Oodinium sp Oodinium merupakan jenis flagellata yang masuk kategori protozoa. Spora menulari ikan dengan mekanisme transmisi yang belum banyak diketahui. 2005). Setelah ikan mati parasit keluar dari tubuh ikan bersamaan dengan membusuk dan hancurnya jasad ikan dan mulai menginfeksi ikan lain. 2011). Di bawah polar kapsul terdapat sporoplasma yang mengandung sebuah iodinofilus vakuola dan beberapa granula kecil. Kista parasit berbentuk bulat sampai lonjong. Oodinium sp. Siklus hidup Henneguya sp yaitu stadia infektif parasit ini adalah spora yang sekaligus sebagai alat penyebarannya. kista berwarna putih susu sehingga tampak kontras dengan jaringan inang yang kemerahan (Handajani.

Sedangkan Kabata (1985). karena Oodinium akan mati dalam waktu 24 jam jika tidak menemukan inangnya. pada mata akan terlihat adanya selaput seperti kabur dan kemudian menyerang seluruh bagian tubuh (Anonim. Oodinium ini dapat mencapai ukuran maksimum 0. Oodinium sp. merupakan salah satu parasit yang sering menyerang pada kondisi ikan yang sedang stres. Oodinium sp. Batang (kaki) penghisap ini akan merusak sel-sel disekitarnya dan menghisap nutrisi pada daging ikan (inang) sebagai makanannya (Anonim 2011). apabila dalam jumlah yang besar akan berbahaya karena tidak menunjukkan gejala klinis yang tidak terlihat.3 mm (Gambar 8. Oodinium dapat menyerang ikan air tawar maupun laut. adalah jenis protozoa yang berbentuk seperti bola dengan ukuran antara 15-70 µm dan panjangnya 150 µm. potongan sisik atau kulit dari ikan akan terkelupas.). pendarahan dan mengalami infeksi sekunder oleh bakteri dan jamur. sehingga menyebabkan nekrosis. ini yang disebut velvet. menjelaskan bahwa infeksi Oodinium sp. Gejala klinis pada Oodinium di mulai dari sirip ikan. 2011). disebabkan karena penetrasi akan rizoid ke sel epitel inang. Oodinium akan mencari ikan sebagai inang dengan segera. tahapan lebih lanjut ikan akan terlihat seperti memakai bedak atau bertaburan tepung. . Oodinium akan menempel pada ikan dengan menggunakan flagellum yang kemudian akan membentuk batang (kaki) penghisap yang masuk ke dalam kulit dan selaput lendir pada insang ikan. Pada tahapan berikutnya.Kabata (1985) menjelaskan bahwa Oodinium sp. dimana untuk air tawar disebabkan oleh Oodinium pilularis atau Oodinium limneticum dan untuk air laut disebabkan oleh Oodinium ocellatum.

MATERI DAN METODE Ikan Sampel Ikan sampel yang digunakan dalam kegiatan Praktek Kerja Lapangan (PKL) di Stasiun Karantina Ikan Kelas II Cirebon adalah Ikan Gurame (Osphronemus gouramy).1. .1. Jumlah ikan Gurame yang diamati sebanyak 20 ikan dengan ukuran 8-12 cm yang berasal dari wilayah kerja Stasiun Karantina Ikan Kelas II. Materi 3.1. Ikan sampel yang digunakan pada Praktek Kerja Lapangan dapat dilihat pada (Gambar 9) yaitu ikan Gurame (O. gouramy) dengan ukuran 12 cm.III. 3.

1. gouramy) : 5 Object glass Untuk tempat meletakkan 6 7 8.Gambar 9. gouramy) dapat dilihat pada tabel 3. Untuk mengambil gambar parasit yang diamati Untuk mengukur panjang tubuh Untuk membersihkan object glass dan cover glass 3. No Bahan Jumlah Kegunaan . Ikan Gurame yang diperiksa di Stasiun Karantina Ikan Kelas II Cirebon 3. Buku Identifikasi Kamera digital Penggaris Tissue 1 mm ektoparasit yang diamati Untuk mengidentifikasi Jenis parasit yang ditemukan. Tabel 3.2. 9. gouramy) : No Nama alat Ketelitian Fungsi 1 2 3 4 Mikroskop Alat bedah nampan Pipet 4 x 10 dan 10 x10 Untuk mengamati parasit Untuk membedah ikan diamati Untuk alas ikan yang diamati Untuk mengambil aquadest Lanjutan Tabel 2. Alat Alat yang digunakan pada Praktek Kerja Lapangan tersaji pada Tabel 2. gouramy). Alat yang digunakan pada Praktek Kerja Lapangan Pemeriksaan Ektoparasit pada Ikan Gurame (O. Tabel 2. Alat yang digunakan pada Praktek Kerja Lapangan Pemeriksaan Ektoparasit pada Ikan Gurame (O. Bahan Bahan yang digunakan dalam kegitan Prektek Kerja Lapangan (PKL) pada Pemeriksaan Ektoparsit Ikan Gurame (O. Bahan-bahan yang digunakan dalam kegiatan Praktek Kerja Lapangan (PKL) pada pemeriksaan ektoparasit ikan Gurame (O.1.3.

Metode yang digunakan untuk pemeriksaan ektoparasit adalah sebagai berikut: 1. jenis ikan. 3. Tingkah laku ikan. Metode Aquadest - Untuk Membersihkan preparat Metode yang digunakan Prektek Kerja Lapangan (PKL) ini adalah survey.2. lendir berlebihan. warna tubuh yang tidak normal. Menurut Sandjaja (2006) metode survey adalah suatu penelitian yang dilakukan terhadap sekelompok objek dalam waktu tertentu dengan tujuan untuk menilai kondisi dan hasil penelitiannya digunakan untuk menyusun perencanaan. borok. ditambah dengan 1-2 tetes aquades dan menutup dengan cover glass.2. 3. . bentuk tubuh. Prevalensi dan Dominasi parasit yang menyerang ikan Gurame serta beberapa parameter kualitas air. 2.1 3. asal perairan.1. Ektoparasit pada permukaan tubuh diperiksa dengan cara smear lendir (muscus) kemudian diletakkan dalam object glass. 1999). Prosedur Pemeriksaan Ektoparasit Menurut Bassler (1997). menggesekkan tubuh ke dinding aquarium dan gejala klinis yang terdapat pada bagian luar tubuh seperti luka kecil. Data yang diambil berupa data primer yang meliputi gejala klinis. Sedangkan data sekunder merupakan data yang berasal dari instansi-instansi yang berkaitan dan mendukung hasil Praktek Kerja Lapangan (PKL) di Stasiun Karantina Kelas II Cirebon. atau adanya struktur seperti benang diperhatikan dan mencatat. seperti berenang dengan lesu. Mencatat spesies ikan. jenis dan jumlah ektoparasit yang menyerang ikan Gurame (O. serta tanggal pemeriksaan. Intensitas. gouramy). Metode purposive random sampling adalah pemilihan sampel berdasarkan kerakteristik tertentu yang dianggap mempunyai sangkut paut dengan karakteristik populasi yang sudah diketahui sebelumnya (Umar.

dan tubuh ikan.2. Mengamati preparat di bawah mikroskop dengan perbesaran yang rendah terlebih dahulu. Menggambar parasit dan mengindentifikasi dengan menggunakan buku identifikasi seperti Jiri LOM dan Kabata. Identifikasi Jenis Ektoparasit Parasit yang telah ditemukan diamati secara morphologinya dan diidentifikasi. Perhitungan data Praktek Kerja Lapangan pada ikan Gurame di Stasiun Karantina Ikan Kelas II Cirebon Perhitungan dilakukan untuk melihat intensitas.2.4. a. Mengulangi langkah di atas untuk memeriksa lamella insang.2. Data prevalensi (%) dihitung dengan menggunakan formulasi Jumlah penyebab penyakit ikan Jumlah total ikan sampel yang terinfeksi . 5. prevalensi dan dominasi ektoparasit terhadap ikan sampel. Data diperoleh dengan menggunakan rumus sebagai berikut: Intensitas = b. gouramy) mengacu pada buku Kabata (1985) dan Jiri LOM (1992). 3. Identifikasi jenis ektoparasit ikan Gurame (O. sirip ikan. Prevalensi Prayitno (1998) menerangkan bahwa prevalensi adalah proporsi ikan sampel yang terinfeksi tiap-tiap spesies. Intensitas Intensitas. 3. 6. menurut Prayitno (1998) adalah nilai keseringan suatu parasit yang menginfeksi ikan sampel dibagi dengan jumlah total ikan sampel yang terinfeksi.3. kemudian menggunakan perbesaran yang lebih tinggi.

jumlah ektoparasit dan organ yang terinfeksi pada ikan Gurame (O. 1998).jumlah ikan sampel yang terinfeksi dibagi dengan jumlah total ikan sampel yang diperiksa (%) dikalikan 100%. Prevalensi = c.1. (Gambar 12).1. (Gambar 13). Jenis. Hasil 4. (Gambar 9). Oodinium sp. gouramy). (Gambar 14). Hasil pemeriksaan ektoparasit yang dilakukan pada ikan Gurame (O. Argulus sp. HASIL DAN PEMBAHASAN 4. (Gambar 11). (Gambar 10). dan Lernea sp.1. Dactylogyrus sp. Data dihitung dengan menggunakan rumus sebagai berikut: D = ni x 100% N Keterangan : D N Ni : Tingkat dominasi : Jumlah seluruh spesies parasit yang ada pada ikan sampel : Jumlah tiap-tiap spesies parasit yang ada pada ikan Jumlah ikan sampel yang terinfeksi x 100% Jumlah total ikan sampel yang diamati IV. 1 2 3 . gouramy) di Stasiun Karantina Ikan Kelas II Cirebon ditemukan enam jenis ektoparasit yaitu Trichodina sp. Henneguya sp. Dominasi Dominasi merupakan nilai perbandingan antara satu jenis parasit dengan jumlah total seluruh parasit yang ditemukan dalam suatu pemeriksaan parasit (Prayitno.

Gambar 9. (perbesaran 400x) Keterangan : 1. jangkar Terlihat dari Gambar 11 bahwa Argurlus sp. Silia 2. Dactylogyrus sp. dentikel berbentuk memanjang seperti jarum dan mempunyai blade dan torch berbentuk seperti kait atau huruf u. kaki yang memudahkan parasit tersebut bergerak dan berpindah dari satu inang ke inang yang lainnya serta jangkar untuk menancapkan tubuh parasit ke inang yang yang dituju.) dapat diketahui bahwa Trichodina sp. Dari Gambar 10 memperlihatkan bahwa Dactylogyrus sp. mempunyai 1 pasang mata. . (perbesaran 400x) Keterangan : 1. mempunyai silia yang menempel pada tubuhnya. Blade dan Torch Dari (Gambar 9. 1 2 Gambar 10. mata 2. mempunyai bintik mata dan pada ujung badannya dilengkapi dengan jangkar yaitu alat yang berfungsi untuk pengait dan alat pengisap darah. Trichodina sp. Dentikel 3.

Argulus sp. Mata 2. Jangkar Pada Gambar 12 memperlihatkan bahwa Oodinium sp. (perbesaran 400x) Keterangan : 1. berbentuk bulat tidak sempurna dan mempunyai silia di sekeliling tubuhnya. (perbesaran 400x) Keterangan : 1. silia Henneguya sp. Kaki 3. 1 Gambar 12. (Gambar 13) mempunyai ekor yang panjang dan bercabang serta mempunyai polar kapsul yang terletak di ujung anterior. Oodinium sp. 1 .1 2 3 Gambar 11.

Larva Lernea sp. Tabel 3. Henneguya sp (perbesaran 400x) Keterangan : 1. 1 Gambar 14. (perbesaran 400x) Keterangan : 1. Kepala Klasifikasi ke 6 parasit yang ditemukan pada ikan Gurame (O.2 Gambar 13. polar kapsul Gambar 14 memperlihatkan bahwa larva Lernea sp. gouramy) Kelas Ordo Famili Genus Spesies Peritricha Monogenea Dactylogyridae Dactylogyrus Dactylogyrus sp. gouramy) disajikan pada tabel 3. Klasifikasi ektoparasit yang ditemukan pada ikan Gurame (O. mempunyai kepala berbentuk jangkar yang berfungsi untuk menancapkan diri ke dalam daging inang. ekor 2. .

Trichodina sp. punggung. Argulus sp. anal gripis. Sirip ekor. Argulus sp. punggung insang dan mukus insang dan Gejala klinis memproduksi lendir berlebihan. . Jumlah parasit pada organ terinfeksi Tubuh Sirip Insang 16 Sirip gripis. Lernea sp. pendarahan pada insang dan produksi lendir berlebih. Tabel 4. Bintik putih pada insang Lendir berlebihan dan pendarahan pada tubuh ikan. Lernea sp. punggung dan sirip anal gripis. Oodinium sp. sirip anal gripis. Henneguya sp. pucat. 6 3 4 anal. 200 101 110 kemerahan pada kulit dan terdapat luka pada kulit. mikrohabitat dan gejala klinis ektoparasit yang ditemukan pada ikan Gurame (O. bengkak sukar bernafas.Protozoa Ciliata Crustacea Crustaceae Myxospore a Dirofirida Peritrichida Cospepoda Branchicere Copepoda Bivalvulida Blastodiniidae Trichodinae Argulideal Lernaideae Myxobolidae Oodinium Trichodina Argulus Lernea Henneguya Oodinium sp. Sirip ekor. Jenis parasit. gouramy) Nama parasit Dactylogyrus sp. ekor. Trichodina sp. Sirip ekor. Henneguya sp. jumlah parasit.

Oodinium sp. kemudian Tricodina sp. dan Oodinium sp. dan Argulus sp. dan nilai dominansi parasit yang ditemukan pada ikan Gurame (O. Nilai Intensitas. Argulus sp. Trichodina sp. gouramy) tersaji pada tabel 5. Nilai intensitas. (2) serta terendah adalah Lernea sp. Jumlah Jumlah Jumlah P No. 9 5 20 1.64 2. Dactylogyrus sp. 411 3 20 137 15 Keterangan : I P D : Intensitas : Prevalensi (%) : Dominansi (%) Berdasarkan hasil perhitungan (Tabel 5) dapat diketahui bahwa nilai intensitas paling tinggi yaitu Henneguya sp. D (%) 3.2. 8 20 40 5. sebesar .91 93. Lernea sp. Nilai intensitas. nilai prevalensi. Nama Parasit Ikan yang Ikan yang I Parasit (%) terinfeksi diperiksa 1. (1. .4. dominasi dari ektoparasit yang ditemukan pada ikan Gurame (O. di ikuti oleh Dactylogyrus (8).8 25 3. Prevalensi dan Dominasi ektoparsit pada ikan Gurame (O. prevalensi. gouramy).1. 16 2 20 8 10 2. gouramy). 4 2 20 2 10 4.04 0.8). Henneguya sp. 2 20 10 6. Tabel 5.41 (137).

41 %).04%) dan yang terakhir Argulus sp. gouramy) Pustaka Parameter Nilai 14 . 1992 > 3 mg/L > 3 mg/l Kartamihardja. Jenis ektoparasit. Dactylogyrus sp. saluran usus yang tidak jelas.1. gejala klinis.91%.1. Pembahasan 4.8. DO 1981 0 Salinitas 0 pH 6.1.64 %). (3. gouramy).5-8 6. Data Pengukuran Kualitas Air pada Ikan Gurame (O.3. Lernea sp.2.5 Chervinsky. Tabel 6. (2.. Trichodina sp.Nilai prevalensinya paling tinggi yaitu Henneguya sp. 4. Bentuk dari Dactylogyrus sp. Nilai dominasi (93. sedangkan Dactylogyrus sp.2. (0. dan Oodinium sp. (25%).38º C Suhu > 200C Santoso. Hasil ini sesuai dengan Kabata (1985) yang . adalah parasit memiliki sepasang bintik mata. (40%). Argulus sp.1. dan Oodinium sp.) 4. Dactylogyrus sp. 1982 4. dan organ terinfeksi pada ikan Gurame (O. kemudian Lernea sp. (15%). Nilai dominasi menunjukkan bahwa yang paling mendominasi adalah Henneguya sp.5 . Pengukuran kualitas air Hasil pengukuran beberapa kualitas air di lokasi pengambilan sampel dapat tersaji pada tabel 6. sepasang jangkar yang tidak memiliki penghubung (Gambar 10. memiliki prevalensi yang sama yaitu (10%).). Trichodina sp. jumlah ektoparasit yang ditemukan tidak terhingga sehingga tidak dapat dihitung..2.

Hal tersebut tidak sesuai dengan penjelasan Daelani (2001) bahwa ikan yang terserang parasit Lernea sp. pucat dan insang bengkak. mucus dan insang memproduksi lendir berlebihan. Infeksi Dactylogyrus sp. pucat.1. insang bengkak. merupakan cacing parasit monogenea yang sering menyerang insang.2. Bagian kepala dengan jangkarnya berada dalam daging ikan sedangkan bagian badannya dengan . nampak seperti cacing yang bergelantungan. memiliki 2 pasang mata yang kadangkadang tampak seperti titik hitam dan memiliki saluran usus. megap-megap dipermukaan air lendir berlebihan. Hal ini sama dengan penjelasan dari Afrianto (1992) bahwa selama stadium cyclopoid Lernea sp. sirip anal gripis. sirip ekor gripis. Organ yang terinfeksi Dactylogrus sp.2. dengan stadium cyclopoid. hanya di bagian insang sebanyak 16 ekor yang ditemukan di bagian insang. Hasil pengamatan didapatkan gejala klinis ikan Gurame yang terserang Dactylogyrus sp. Irianto (2005) menambahkan bahwa Dactylogyrus sp. 4.) di bagian tubuh dan sirip ikan. Hal ini sesuai dengan pendapat Handajani (2010) bahwa Dactylogyrus sp. Hasil pemeriksaan ektoparasit pada ikan Gurame (O. sukar bernafas. Lernea sp. Dari hasil pemeriksaan ektoparasit pada ikan Gurame gejala klinis yang di peroleh adalah bintik putih pada insang. Yang di perkuat oleh pendapat Kabata (1985) bahwa Dactylogrus sp. dan terkadang insang sampai terbuka lebar. cenderung melekat pada insang dengan haptor. mata dan vagina tidak jelas serta sepasang jangkar tanpa bar (penghubung). akan merangsang sekresi mukus berlebihan dan dapat menyebabkan lamella insang tercabik dan terluka. Hal ini sesuai dengan Kabata (1985) Gejala klinis pada parasit ini yaitu nafsu makan menurun. (Gambar 14. gouramy) parasit yang didapat adalah larva Lernea sp. lebih suka menyerang insang ikan. memperlihatkan organ tubuh yang diserang Lernea sp. Hasil pengamatan di Stasiun Karantina Ikan Kelas II Cirebon. hidup disekeliling tubuh ikan.menggambarkan bahwa Dactylogyrus sp. sirip punggung gripis.

badannya kurus. memiliki alat penghisap yang digunakan untuk menghisap darah ikan. gouramy) di Stasiun Karantina Ikan Kelas II ditemukan parasit Argulus sp. 4. Afrianto (1992) menambahkan pula ikan yang terserang oleh parasit ini adalah ikan Gurame dan ikan Gabus (Ophiocephalus siriatus BL). sehingga biasa disebut juga dengan nama kutu ikan.3. banyak menempel pada bagian tubuh ikan. Pertumbuhan ikan semakin menurun. Argulus sp. . mulut. Argulus sp.4. Handajani (2005) dan Rachmatun (1983) menjelaskan bahwa bentuk Argulus sp. Pada bagian kepala terdapat sepasang mata majemuk dan sebuah mata nauplius yang mulai terbentuk pada stadia nauplius. hanya ditemukan pada sirip ikan. Hal ini karena pada Praktek Kerja Lapangan Lernea sp yang di dapatkan masih stadium cyclopoid atau masih berbentuk larva.2 kantong telur keluar bebas. mempunyai 2 bagian yaitu Cephalothorax dan Abdomen. Argulus sp. sepeti kutu berwarna keputih-putihan. yang di temukan saat Praktek Kerja Lapangan memiliki bentuk bulat pipih seperti kutu dan berwarna transparan. Selanjutnya Rachmatun (1983) menyatakan bahwa Argulus sp. kaki. dan abdomen (Gambar 11). 4. Hal ini menyebabkan pertumbuhannya menurun dan terjadinya pendarahan pada tubuh ikan. Hal ini sesuai dengan Handajani (2005) bahwa serangan Argulus sp. Oodinium sp. menempel pada bagian tubuh ikan. mempunyai alat penghisap. Bila Lernea sp. Handajani (2005) dan Kordi (2004) melaporkan organ target Argulus sp. Pada kegiatan Praktek Kerja Lapangan ini. dicabut meninggalkan bekas luka berupa sebuah lubang kecil pada tubuh ikan. Argulus sp.1. menempelkan tubuhnya pada bagian tubuh inang yang bagian tubuhnya terdiri dari antena.1.2. dapat menyebabkan pendarahan pada (organ luar) tubuh ikan (host) yang diserangnya. Hasil pengamatan ikan Gurame (O. parasit ini menyebabkan pendarahan pada bagian kulit dan memproduksi lendir berlebihan. mata.2.

memiliki bentuk seperti topi yang dilengkapi dengan cilia disekujur tubuhnya. Oodinium ini dapat mencapai ukuran maksimum 0.2. Cilia ini digunakan sebagai alat gerak untuk berpindah dari satu tempat ke tempat lain.1. akan menempel pada ikan dengan menggunakan flagellum.).Oodinium sp.). Hal ini sama dengan pendapat Kabata (1985). berbentuk bola atau pyriform dengan ukuran antara 15-70 µm dan panjangnya 150 µm. Cara menginfeksi inangnya. Hal ini sama dengan apa yang dikemukakan oleh Kabata (1985) bahwa pada tahap parasit. gouramy). 4. Trichodina sp. dengan cara penetrasi rizoid ke sel epitel inang. Menurut Rukyani (1990) dan Holler dan Kiel (1983) Trichodina sp.5. yang ditemukan pada ikan Gurame (O. adalah pendarahan pada insang. Batang (kaki) penghisap ini akan merusak sel-sel disekitarnya dan menghisap nutrisi pada daging ikan (inang) sebagai makanannya (Anonim 2011). sirip anal gripis dan lendir berlebihan. bahwa infeksi Oodinium sp. sehingga menyebabkan terjadinya nekrosis. atau trophont biasanya Oodinium sp. Oodinium sp. gouramy) di Stasiun Karantina Ikan Kelas II Cirebon yaitu berbentuk bulat (Gambar 12. Sedangkan menurut Williams (1994) Oodinium sp. diketahui bahwa Trichodina sp. biasanya menyerang ikan-ikan air tawar dan parasit ini ditemukan pada filamen.3 mm. insang dan tubuh ikan. . intinya berbentuk bola atau oval. kemudian akan membentuk batang (kaki) penghisap yang masuk ke dalam kulit dan selaput lendir pada insang ikan. Hasil dari kegiatan Praktek Kerja Lapangan memperlihatkan bahwa gejala klinis yang diakibatkan oleh Oodinium sp. Hasil pengamatan ektoparasit yang ditemukan pada ikan Gurame (O. pendarahan dan diikuti oleh infeksi sekunder oleh bakteri dan jamur. sirip ekor gripis. sirip punggung gripis. berbentuk bulat transparan berbentuk seperti topi dan terdapat cilia disekeliling tubuhnya (Gambar 9.

Kista parasit berbentuk bulat sampai lonjong. 4.). yaitu kemerahan pada kulit. di Stasiun Karantina Ikan Kelas II Cirebon menunjukkan gejala klinis sirip ekor dan sirip anal gripis hal ini berbeda dengan penjelasan Kabata (1985) bahwa gejala klinis yang di sebabkan oleh Henneguya sp. Hal ini sesuai dengan pendapat Rukyani (1990) dan Holler dan Kiel (1983) bahwa daerah yang sering diserang oleh Trichodina sp. Kordi (2004). gejala klinis yang disebabkan oleh parasit Trichodina sp. yaitu . adalah insang. pada ikan Gurame (Osphronemus gouramy) ditemukan di bagian tubuh. mempunyai dua polar kapsul yang terletak diujung anterior (Gambar 13. Spora mempunyai dua polar kapsul yang terletak diujung anterior. Hasil pengamatan Henneguya sp. ini juga dapat menimbulkan iritasi. kista berwarna putih susu sehingga tampak kontras dengan jaringan inang yang kemerahan.2. Di bawah polar kapsul terdapat sporoplasma yang mengandung sebuah iodinofilus vakuola dan beberapa granula kecil. menambahkan bahwa semua jenis ikan air tawar (ikan Gurame) dapat terserang parasit ini dengan cara menempel pada bagian kulit. Handajani (2005) menjelaskan pula bahwa adanya luka di tubuh ikan disebabkan oleh Trichodina sp. kulit dan sirip. Hal ini sesuai dengan pendapat Bassleer (1996) yang menyatakan bahwa gejala ikan yang terkena parasit ini menyebabkan timbulnya pigmen yang terkadang berwarna merah pada kulit. berenang tidak normal dan adanya luka pada kulit.6.Berdasarkan hasil pengamatan ektoparasit pada ikan Gurame (O. mempunyai ekor yang panjang dan bercabang dua pada posterior. gouramy) di Stasiun Karantina Ikan kelas II Cirebon. Henneguya sp. Hal ini sesuai dengan pendapat Handajani (2005) bahwa bentuk dari sporanya adalah fusiform dan mempunyai ekor yang panjang serta bercabang dua pada posterior. Selama pengamatan diketahui bahwa Henneguya sp. sirip dan insang. yang memiliki alat penghisap berfungsi untuk menempelkan tubuhnya kuat-kuat pada badan ikan. insang dan sirip ikan.1. Biasanya penempelan Trichodina sp. Trichodina sp.

kemudian Lernea sp. dan Argulus sp. 2-10 cysts terdapat pada filamen insang..2. 4. ditemukan di tubuh dan di antara insang. Hal ini sama dengan pandapat dari Kabata (1985) bahwa Parasit Henneguya sp. ada 3 ikan sampel yang terinfeksi oleh ektoparasit ini dengan nilai prevalensi 15% terakhir adalah Oodinium sp. Intensitas menunjukkan jumlah rata-rata parasit yang ditemukan dari jumlah ikan yang terinfeksi parasit. ikan Gurame (O. Sesuai dengan penjelasan Kabata (1985) bahwa ikan Gurame (O.8. gouramy). Hasil yang didapatkan dari Praktek Kerja Lapangan menunjukkan bahwa prevalensi tertinggi adalah Henneguya sp. dan Oodinium sp. mempunyai nilai 2 sedangkan nilai intensitas yang paling rendah adalah Lernea sp. pada bagian insang. kemudian Trichodina sp. banyak ditemukan pada ikan Gurame (O.menyebabkan infeksi dan berpengaruh pada sel darah merah serta banyak di arteri branchial yang akan menyebabkan ikan yang terinfeksi parasit ini menjadi stress. dan yang menginfeksi 10 ikan dari 20 ikan sampel yang diamati (40%) yang artinya (40%) ikan Gurame telah terinfeksi Henneguya sp. gouramy) lebih banyak terinfeksi oleh ektoparasit Henneguya sp. gouramy) yang di periksa di Satsiun Karantina Ikan Kelas II ditemukan Henneguya sp. dengan nilai artinya pada tiap ikan sampel yang terinfeksi oleh ektoparasit tersebut jumlahnya tidak terhingga atau tidak dapat terhitung. . Dactylogyrus sp. Argulus sp.2. dengan nilai intensitas 137. disusul oleh Trichodina sp. memiliki nilai intensitas 8. Dari hasil pengamatan Praktek Kerja Lapngan didapatkan Henneguya sp. tidak seluruhnya terkena ektoparasit. gouramy) Berdasarkan perhitungan prevalensi 20 ekor ikan uji yang diamati. ketiga ektoparasit ini sama-sama menginfeksi 2 ikan sampel dari 20 ikan sampel dengan nilai prevalensi yang sama yaitu 10%. ada 5 ikan yang terinfeksi dan mempunyai nilai prevalensi (25%). dan dominasi ektoparasit yang menginfeksi ikan Gurame (O. prevalensi. Intensitas. Dactylogyrus sp. sebesar 1. Nilai intensitas tertinggi ada dua ektoparasit yaitu Henneguya sp.

Dactylogyrus sp. senilai yaitu tidak terhingga atau tidak dapat dihitung.04% dan nilai dominasi yang paling rendah adalah Argulus sp. sering menginfeksi ikan Gurame (O. siap menyerang ikan lain. dan Oodinium sp. namun mungkin terdapat faktor lain dari lingkungan seperti kondisi perairan dan teknik budidaya yang dilakukan yang menyebabkan ikan Gurame menjadi stres.Ektoparasit yang paling dominan menginfeksi ikan Gurame (O. Menurut Anshary (2008) timbulnya stres dapat disebabkan oleh tingkat kepadatan maupun kandungan bahan organik yang tinggi yang menyebabkan ikan menjadi stres. Hasil pengukuran kualitas air pada lingkungan hidup ikan Gurame dapat dinyatakan layak. yang mendominasi parasit yang ada pada ikan Gurame dengan nilai 93. senilai 0. Dibuktikan dengan adanya ektoparasit Henneguya sp. Dengan kata lain. memiliki nilai dominasi 3. kemudian Trichodina sp. Selain menjadikan ikan menjadi stres. Lernea sp.41%. Mulia (2007) menyatakan kondisi yang demikian dapat mempercepat penyebaran penyakit terutama ektoparasit mengingat pada skala budidaya pembenihan dan pembesaran kepadatan yang digunakan cukup tinggi sehingga menyebabkan tingginya persinggungan antar ikan dan mempercepat penyebaran ektoparasit. gouramy). Hal ini dikarenakan sampel yang diambil oleh Stasiun Karantina kelas II adalah ikan yang sakit dan dipengaruhi oleh faktor dari tempat budidaya ikan Gurame yaitu hama yang masuk dalam wadah budidaya yang menularkan perasit dari luar dan dari faktor kurangnya pemantauan hama dan penyakit pada kolam budidaya. bahwa parasit ini akan meninggalkan tubuh inang bila inangnya telah mati atau bisa juga ratusan larva yang baru menetas dari Henneguya sp.64%.91%. dan Oodinium sp. dan Oodinium sp. gouramy) adalah Henneguya sp. Sesuai dengan sifat parasitnya. Hal ini sesuai dengan penjelasan Kabbata (1985) bahwa Henneguya sp. parasit ini . yang jumlahnya tidak terhingga pada ikan Gurame (O. gouramy). memiliki nilai 2.

. 2. (insang bengkak. pucat. (menyebabkan ikan yang terinfeksi parasit ini menjadi stess) sedangkan Argulus sp. Henneguya sp. dan terkadang insang sampai terbuka lebar). sukar bernafas. Kesimpulan Dari hasil pelaksanaan Praktek Kerja Lapangan (PKL) dapat disimpulkan bahwa: 1. Trichodina sp. (pendarahan pada insang dan lendir berlebih). Lernea sp. Lernea sp. Oodinium sp.dalam tubuh inang dapat memperbanyak diri dalam waktu yang lama selama ikan tersebut masih hidup. Trichodina sp.. Jenis ektoparasit yang menyerang Ikan Gurame (O. (parasit ini menyebabkan pendarahan pada bagian kulit). Gejala klinis dari ikan Gurame (O. dan Argulus sp serta organ target yang menyerang ikan Gurame pada . Henneguya sp..1.. berenang tidak normal dan adanya luka pada kulit). gouramy) yang terkena ektoparasit Dactylogrus sp. megap-megap dipermukaan air lendir berlebihan. (menyebabkan kemerahan pada kulit. gouramy) adalah Dactylogrus sp. (Pertumbuhan ikan semakin menurun dan badannya kurus). V.. Oodinium sp. KESIMPULAN DAN SARAN 5.

dan Argulus sp. 3. Sebaiknya ada pemantauan hama dan penyakit serta kualitas air pada ikan yang diperiksa . Dibutuhkan pengontrolan secara rutin bagi pembudidaya ikan Gurame terhadap penyebaran ektoparasit di wilayah Stasiun Krantina Ikan Kelas II Cirebon Jawa Barat agar dapat mencegah parasit.umumnya seperti insang. sebesar 1. Nilai dominan pada Henneguya sp. ( ) dan Argulus sp. 2.8. (40%) kemudian Oodinium sp. sirip punggung. Intensitas yang paling tertinggi di temukan pada Henneguya sp. 3. Dactylogyrus sp. dan tubuh ikan. Saran Saran yang dapat diberikan setelah Kegiatan Praktek Kerja Lapangan adalah sebagai berikut : 1. (0. kemudian Trichodina sp.2. dengan nilai ( ). dan Oodinium sp. (10%). Sedangkan prevalensi tertinggi adalah Henneguya sp. (411) dan terendah adalah Lernea sp. sirip ekor. sirip anal. dan Oodinium sp.91%).. penyakit berkembang dengan pesat dan mencegah penyebaran ke daerah lain. Perlunya sosoialisasi pada pembudidaya di daerah Jawa Barat sehingga dapat mencegah dan mengobati ikan yang terkena parasit. 5.

2001. Patologi Ikan Teleostei. J.. Universitas Terbuka Press. Irianto. A. Universitas Hasanuddin. G. Westmeerbeek. Parasit dan Penyakit Ikan. Husein Umar. Lowe. ICLARM Manila. Metode Penelitian Aplikasi Dalam Pemasaran. Belgium.H. 2005. 1997. 2011. Disease in Marine Aquarium Fish.2008. Z. Makassar Bassleer. Akuakultur Tumpuan Harapan Masa Depan Bangsa Masyarakat Perikanan Nusantara Taman Akuarium Air Tawar TMII. Pullin and R. Cholik et. H. Memacu Pertumbuhan Gurami. Anshary. ICLARM. Di unduh pada 4 Maret 2011. Yogyakarta. Jakarta. Deden. Penerbit kanisius. 1992. .S. Chervinsky. Penyakit Velvet Odinium. Anonim. Mc Connel (Editors) The Biology and Culture of Tilapias.al.DAFTAR PUSTAKA Afrianto dan Liviawaty. Modul Pembelajaran Berbasis Student Center Learning (SCL) Mata Kuliah Parasitologi Ikan. Agar Ikan Sehat. Jangkaru. 1982. 2004. Penebar swadaya. penerbit PT Gramedia Pustaka Jakarta. In R. Daelani A. 1999. Environmental Physiology of Tilapia. H. Jakarta Handajani.S. Penebar Swadaya Jakarta.V. cetakan Kedua. Universitas Muhammadiyah Malang. Jakarta. Pengendalian Hama dan Penyakit Ikan. 2003. 2005. Conference Proceeding.

B. Lucy Bunkley and E.H. Buku Pintar Budidaya 15 Ikan Konsumsi. 1973. PT. http://www. Penebar Swadaya. Antillean College Press. Khoiruman dan Amri Khoirul. Kabata. 1985. Prinsip-prinsip Diagnosa Penyakit Ikan. Z. Williams Jr. Parasites and Disease of Cultured in the Tropics. 1994. Investigation Of Rational Effluent and Stream Standart For Tropical Countries. 55 pp. Development in Aquaculture and Fisheries Science. Yogyakarta. dan Guffron M. 83 hal. Panduan Penelitian. Petunjuk Praktis Budidaya Ikan Mas. Anders. Verlag Moller Keil. Badan Penerbit Universitas Diponegoro. Rachmatun. Cetakan ke Dua.htm/28 Feb 2011.com/fish_diseases_flagella_tes. 1983. 2008.net/2008/01/28/pembesaran-ikan-gurameongrowing-of-indonesian http://www. 1998. 2006. FRG. The Netherlands. Jakarta. M. Panduan Lengkap Agribisnis Ikan Gurame. Penanggulangan Hama dan Penyakit. Jakarta Sandjaja. Mahyuddin. Bangkok. ASEAN Of Institute Technology. Moller. Penebar Swadaya. Disease And Parasites Of Marine Fishes. Rukyani. H dan K. Parasit Ikan dan Cara-cara Pemberantasannya. Pescod. 2009. Jakarta. Parasites Of Puertorican Fresh water Sport Fishes. Kanisius. Jakarta. 2004. Parasit dan Penyakit Ikan. 1993. Jakarta Selatan. Prayitno. Santoso. S.php?option=com_content&view=article&id= . Agromedia Pustaka. Amsterdam. Protozoan Parasites Of Fishes.liliaquarium.jelambaraquaticlife. Kholish.Jiri Lom and Iva Dykova. 1983. B.com/index. 1992. Asdi Mahasatya. H. Kordi. Jakarta. Penebar Swadaya. Puertorico. Penerbit Prestasi Pustaka Publisher. B. 1990. William. http://sunarma.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->