Hand Out PROMOSI KESEHATAN Dosen : Burhanto,S.

Pd,SST

KONSEP PERILAKU KESEHATAN

1. Konsep Perilaku Secara umum perilaku merupakan suatu kegiatan atau aktivitas makhluk hidup (organisme) khususnya manusia berupa aktivitas dalam melakukan suatu tindakan seperti tertawa, berjalan, bekerja dan lain – lain. Perilaku manusia adalah semua kegiatan / aktivitas manusia baik yang dapat diamati maupun yang tidak dapat diamati oleh pihak luar.(NotoAtmojo, S : 2007) Menurut Skiner (1938) seorang ahli psikologi dalam Notoatmojo, perilaku merupakan reaksi seseorang terhadap stimulus (rangsangan dari luar), sehingga perilaku terjadi karena adanya stimulus dan kemudian organisme tersebut melakukan respons, sehingga teori ini disebut sebagai teori “S-O-R” /Stimulus Organisme Respons. Skiner menyatakan adanya dua respons : 1. Respondent respons / reflexive, respon akibat stimulus yang bersifat tetap sehingga menimbulkan respons yang tetap. 2. Operant respons / instrumental respons, respon akibat stimulus yang tidak tetap dan cendrung berubah dan berkembang. Dilihat dari bentuk respon terhadap stimulus, maka perilaku dapat dibedakan menjadi : 1. Perilaku tertutup (covert behaviour) Respons seseorang terhadap stimulus dalam bentuk tertutup, yang hanya terbatas pada perhatian, persepsi, pengetahuan/kesadaran, sikap, yang terjadi pada seseorang yang belum dapat diamati, misalnya : ibu hamil tahu pentingnya periksan kehamilan, seorang pemuda tahu bahwa HIV/AIDS dapat menular melalui hubungan sex. 2. Perilaku terbuka (overt behaviour) Respons seseorang terhadap stimulus dalam bentuk tindakan nyata, yang dapat dengan mudah diamati atau dilihat oleh orang lain, misal : seorang ibu memeriksaan kehamilannya atau membawa anaknya ke Puskesmas untuk di imunisasi, penderita TB Paru minum obat secara teratur. 2. Konsep Perilaku Kesehatan Berdasarkan batasan perilaku menurut skiner, maka Perilaku kesehatan adalah suatu respons seseorang terhadap stimulus yang berkaitan dengan sakit dan penyakit, sistem pelayanan kesehatan, makanan dan minuman serta lingkungan. Perilaku kesehatan ini dapat diklasifikasikan menjadi 3 kelompok : 2.1. Perilaku pemeliharaan kesehatan (Health Maintanance) Adalah perilaku seseorang untuk memelihara atau menjaga kesehatan agar tidak sakit atau usaha untuk menyembuhkan penyakit bila sakit.

Akper Yarsi Samarinda

1

Hand Out PROMOSI KESEHATAN Dosen : Burhanto,S.Pd,SST

Perilaku pemeliharaan kesehatan ada 3 aspek yaitu : a. Perilaku pencegahan penyakit dan penyembuhan penyakit bila sakit serta pemulihan kesehatan bilamana telah sembuh dari sakit b. Perilaku peningkatan kesehatan apabila seseorang dalam keadaan sehat c. Perilaku (gizi) dan minuman, makanan dan minuman dapat membuat sehat dan bisa juga membuat sakit tergantung perilaku orang terhadap makanan dan minuman tersebut. 2.2. Perilaku pencarian dan penggunaan sistem / fasilitas pelayanan kesehatan Perilaku ini berhubungan dengan perilaku seseorang pada saat sakit sehingga bagaimana caranya mencari pertolongan atau menanganinya. 2.3. Perilaku kesehatan lingkungan Perilaku orang merespon lingkungannya baik yang bersifat fisik maupun sosial agar tidak mempengaruhi kesehatannya Menurut ahli lain ( Becker, 1979 ), perilaku kesehatan dibagi menjadi 3 yaitu : 1. Perilaku hidup sehat Perilaku yang berkaitan dengan upaya mempertahankan dan meningkatkan kesehatannya, seperti : o Makan dengan menu seimbang o Olah raga teratur o Tidak merokok o Tidak minum – minuman keras dan narkoba o Istirahat yang cukup o Dapat mengendalikan stress o Gaya hidup yang positif bagi kesehatan 2. Perilaku sakit Respon seseorang terhadap sakit atau penyakit baik berupa persepsi, pengetahuan penyebab dan gejala penyakit, pengobatan dan sebagainya. 3. Perilaku peran sakit Suatu perilaku yang perlu diketahui oleh klien/pasien ketika sakit dan di rawat dirumah sakit, seperti : o Tindakan untuk memperoleh kesembuhan o Mengetahui tentang fasilitas atau sarana pelayanan dalam penyembuhan penyakitnya o Mengetahui haknya dalam memperoleh perawatan dan pengobatan.

Akper Yarsi Samarinda

2

Hand Out PROMOSI KESEHATAN Dosen : Burhanto,S.Pd,SST

KONSEP PENDIDIKAN KESEHATAN

1. Pengertian Pendidikan Kesehatan Menurut beberapa ahli : 1.1. Wood ( 1926), pendidikan kesehatan merupakan sekumpulna pengalaman yang mendukung kebiasaan, sikap, dan pengetahuan yang berhubungan dengan kesehatan individu, masyarakat, ras. 1.2. Stuart (1968), Pendidikan kesehatan adalah komponen program kesehatan dan kedokteran yang terdiri atas upaya yang terencana untuk mengubah perilaku individu, kelompok, masyarakat yang berhubungan dengan pola fikir, sikap, perbuatan dengan tujuan membantu pengobatan, rehabilitasi, pencegahan penyakit, dan promosi hidup sehat. 1.3. Nyswander (1947) dalam S. Notoatmojo, pendidikan kesehatan adalah suatu perubahan perilaku yang dinamis bukan proses pemindahan materi dari orang ke orang lain dan bukan pula perangkat prosedur. Menurut teori diatas, dapat disimpulkan bahwa PENDIDIKAN KESEHATAN adalah : “ Proses perubahan pada diri seseorang yang dihubungkan dengan pencapaian tujuan kesehatan individu dan masyarakat, yang bukan seperangkat prosedur yang harus dilaksanakan atau dicapai tetapisuatu proses perkembangan yang berubah secara dinamis yang didalamnya seseorang menerima atau menolak informasi, sikap, maupun praktek baru yang bertujuan hidup sehat “ 2. Tujuan Pendidikan Kesehatan Secara umum tujuan pendidikan kesehatan menurut WHO adalah mengubah perilaku individu/masyarakat dibidang kesehatan, namun tujuan pendidikan kesehatan dapat diperinci lebih lanjut menjadi : 2.1. Menjadikan kesehatan sebagai suatu yang bernilai di masyarakat. 2.2. Menolong individu / kemlompok agar mampu mandiri untuk mengadakan kegiatan agar mencapai hidup sehat. 2.3. Mendorong pengembangan dan penggunaan secara tepat sarana pelayanan kesehatan yang ada. Secara operasional, tujuan pendidikan kesehatan yang diperinci oleh Wong (1974) : Agar penderita (masyarakat) memiliki tanggung jawab yang lebih besar pada kesehatan ( dirinya ), keselamatan lingkungan dan masyarakatnya. Agar orang mengambil langkah positif dalam mencegah terjadinya sakit, mencegah sakit lebih parah, dan merehabilitasi kecacatan akibat penyakit. Agar orang dapat mempelajari sendiri bagai menolong diri sendiri dalam masalah kesehatan sehingga tidak tergantung dengan pelayanan kesehatan yang formal.
Akper Yarsi Samarinda

3

Hand Out PROMOSI KESEHATAN Dosen : Burhanto,S.Pd,SST

Dari kedua keterangan diatas dapat disimpulkan : Pendidikan kesehatan bertujuan untuk mengubah pemahaman individu, kelompok dan masyarakat tentang kesehatan agar menjadikan kesehatan suatu yang bernilai, mandiri dalam mencapai hidup sehat dan menggunakan fasilitas pelayanan kesehatan yang ada dengan tepat dan mandiri 3. Prinsip – Prinsip Pendidikan kesehatan Prinsip pokok pendidikan kesehatan adalah proses belajar yang berarti didalam pendidikan itu terjadi proses pertumbuhan, perkembangan atau perubahan ke arah yang lebih dewasa, lebih baik dan lebih matang pada diri individu, kelompok atau masyarakat. Konsep ini berangkat dari suatu asumsi bahwa manusia sebagai makhluk sosial dalam kehidupannya untuk mencapai nilai-nilai hidup di dalam masyarakat selalu memerlukan bantuan orang lain yang mempunyai kelebihan (lebih dewasa, lebih pandai, lebih mampu, lebih tahu dan sebagainya). Dalam mencapai tujuan tersebut, seorang individu, kelompok atau masyarakat tidak terlepas dari kegiatan belajar. Kegiatan atau proses belajar dapat terjadi dimana saja, kapan saja dan oleh siapa saja. Seseorang dapat dikatakan belajar apabila didalam dirinya terjadi perubahan, dari tidak tahu menjadi tahu, dari tidak dapat mengerjakan menjadi dapat mengerjakan sesuatu. Dari uraian diatas dapat disimpulkan , kegiatan belajar itu mempunyai ciri-ciri : 3.1. Belajar adalah kegiatan yang menghasilkan perubahan pada diri individu, kelompok, atau masyarakat yang sedang belajar, baik aktual maupun potensial. 3.2. Hasil belajar adalah bahwa perubahan tersebut didapatkan karena kemampuan baru yang berlaku untuk waktu yang relatif lama. 3.3. Perubahan itu terjadi karena usaha dan disadari, bukan karena kebetulan. 4. Ruang lingkup pendidikan kesehatan Ruang lingkup pendidikan kesehatan dapat dilihat dari : 4.1. Sasaran Pendidikan kesehatan, meliputi : 4.1.1. Individu 4.1.2. Kelompok 4.1.3. Masyarakat 4.2. Tempat Pelaksanaan Pendidikan Kesehatan, yaitu : 4.2.1. Sekolah 4.2.2. Pelayanan kesehatan seperti : Puskesmas, Balai kesehatan, RS, 4.2.3. Tempat kerja / perusahaan

Akper Yarsi Samarinda

4

Hand Out PROMOSI KESEHATAN Dosen : Burhanto,S.Pd,SST

4.3. Tingkat Pelayanan Kesehatan : Menurut Leavel & Clark Pendidikan Kesehatan dapat dilakukan dengan lima tingkat pencegahan ( five levels of prevention ) yaitu : 4.3.1. Promosi kesehatan Tingkat pendidikan kesehatan yang diperlukan adalah personal hygiene, perbaikan sanitasi lingkungan, pemeriksaan kesehatan berkala, peningkatan gizi, kebiasaan hidup sehat. 4.3.2. Perlindungan khusus Pendidikan kesehatan diperlukan untuk menigkatkan kesadaran masyarakat dalam perlindungan terhadap masalah kesehatan, misalnya : pentingnya imunisasi, perlindungan terhadap kecelakaan kerja. 4.3.3. Diagnosa dini dan pengobatan segera Pendidikan kesehatan diperlukan karena rendahnya tingkat pengetahuan dan kesadaran dalam mendeteksi masalah kesehatan yang terjadi baik pada individu maupun masayakat. Pada tingkat ini pendidikan kesehatan ditujukan pada pencarian kasus individu/missal, survey penyaringan kasus, penyembuhan dan pencegahan berlanjutnya proses penyakit, pencegahan penyakit menular, pencegahan komplikasi penyakit. 4.3.4. Pembatasan Cacat Pendidikan kesehatan diperlukan karena masyarakat sering tidak mau melakukan pengobatan atau pemeriksaan sampai tuntas, sehingga dapat mengakibatkan pengobatan / hasil pemeriksaan yang tidak layak sehingga bisa menjadi cacat atau ketidak mampuan dalam melakukan sesuatu. Bentuk pendidikan kesehatan yang diberikan adalah perawatan untuk menghentikan penyakit, mencegah komplikasi lanjut, dan fasilitas untuk mengatasi cacat dan mencegah kematian. 4.3.5. Rehabilitasi Pendidikan kesehatan diperlukan karena setelah sembuh dari suatu penyakit tertentu, seseorang mungkin menjadi cacat, untuk memulihkan kecacatannya perlu latihan – latihan, sehingga perlu kesadaran dan pengetahuan bagi orang yang cacat maupun keluarga, masyarakat yang menerimanya.

Akper Yarsi Samarinda

5

Hand Out PROMOSI KESEHATAN Dosen : Burhanto,S.Pd,SST

KONSEP PEMBELAJARAN

1. Pengertian Pembelajaran Belajar adalah suatu bentuk perubahan dalam diri seseorang yang dinyatakan dalam cara – cara bertingkah laku baru berkat pengalaman dan latihan (Abu Ahmad, 1993) Pengertian belajar secara Psikologi : Belajar adalah suatu proses usaha yang dilakukan seseorang untuk memperoleh suatu perubahan tingkah laku yang baru secara keseluruhan sebagai hasil pengalamannya sendiri dalam interaksi dengan lingkungan. ( Slamet, 1995 ). Pembelajaran : suatu proses perubahan perilaku yang berasal dari pengalaman Pembelajaran merupakan proses yang menjembatani perilaku dan tindakan sebagai variable intervensi antara pengalaman tertentu dan perubahan perilaku.
Perubahan pelaku

Pengalaman

pembelajaran

2. Proses Belajar Proses belajar merupakan suatu proses yang terjadi pada diri seseorang untuk mengerti sesuatu hal. Dibawah ini adalah skema proses belajar yang terjadi bagi setiap individu, yaitu : Tidak tahu/tidak mengerti PROSES BELAJAR :  Motivasi  Perhatian  Menerima ^ Mengingat  Reproduksi  Generalisasi  Latihan dan umpan balik MENGERTI

Akper Yarsi Samarinda

6

Hand Out PROMOSI KESEHATAN Dosen : Burhanto,S.Pd,SST

Aplikasi proses belajar dalam kegiatan belajar mengajar : 1. Motivasi a. Membina hubungan baik dengan peserta / audience : Misalnya : - Memberikan salam sedarhana - Penjelasan singkat mengenai narasumber b. Menggairahkan minat peserta , (tahap 1,2) Misalnya :Pendahuluan yang baik dan uraian yang menghubungkan dengan tujuan pembelajaran : “upayakan memberikan yang sensasional” c. Penjelasan yang relevan Misalnya : menyajikan materi yang dipandang perlu oleh peserta 2. Perhatian a. Uraian tentang tujuan Misalnya : menyampaikan apa yang diketatui oleh peserta akhir dari kegiatan i b. Menyebutkan secara singkat pokok –pokok masalah Misalnya : menyampaikan bagian – bagian yang akan disampaikan kita telah mengarahkan perhatian peserta. c. Menjaga dan mengendalikan perhatian peserta. Mislanya : perhatian lebih tinggi bila bervariasi dalam tempo, nada, teknik mengajar. Dibawah ini kurva tingkat perhatian peserta selama 1 jam pengajaran :
Tingkat Perhatian

10

20

30

40

50

60

Waktu /menit Tingkat Perhatian Istirahat

10

20 30 40 Waktu /menit

50

60

Akper Yarsi Samarinda

7

Hand Out PROMOSI KESEHATAN Dosen : Burhanto,S.Pd,SST

3. Menerima & mengingat a. Mengarahkan kepada pengetahuan yang ada pada fikiran peserta Misalnya : - Menghubungkan dengan hal yang telah diketahui - Memberikan pertanyaan terlebih dahulu - Memberikan beberapa contoh b. Mengusahakan struktur yang berarti Misalnya : - Uraian harus jelas, isinya harus berhubungan secara logis - Peserta mengetahui inti permasalahannya c. Menjelaskan struktur Misalnya : - Menjelaskan inti sari dari pelajaran yang disampaikan - Membuatkan suatu garis besar dari materi d. Menjaga tingkat perhatian ( tahap 2,3 ) Misalnya : - Menggunakan lebih dari satu suara - Posisi yang berpindah – pindah - Menugaskan kepada peserta - Memebrikan kesempatan untuk bertanya - Bertanya kepada peserta Faktor –faktor yang meningkatkan menerima dan mengingat : 1) Struktur Buat dalam bentuk struktur /bagan/gambar 2) Arti Hal tertentu di asosiasikan dengan apa yang peserta ketahui 3) Pengulangan Pengulangan terhadap informasi – informasi tertentu yang dianggap penting 4) Interverensi Misalnya : - istirahat sejenak - Menahan diri untuk menyampaikan materi yang terlalu banyak 4. Reproduksi a. Membrikan bantuan tambahan ( tahap 3,4 ) Dapat dilakukan dengan cara :  Mengulang kembali  Menyuruh peserta (salah seorang ) untuk membaca kembali  Memberikan kesempatan berfikir b. Reproduksi “ peserta dapa menggunakan prinsip yang ada” 5. Generalisasi Peserta bias menempatkan apa yang telah dipelajari yang lebih luas Menjelaskan beberapa persamaan yang ada Misalnya : - membandingkan /menyamakan suatu kejadian / hal yang telah diketahui oleh peserta 6. Latihan dan umpan balik 1. Menyisipkan pertanyaan 2. Memberikan komentar terhadap reaksi peserta
Akper Yarsi Samarinda

8

Hand Out PROMOSI KESEHATAN Dosen : Burhanto,S.Pd,SST

3. Domain Belajar Ada 3 kawasan / domain tujuan belajar yang bisa dicapai yaitu : 3.1. Domain Kognitif ( pengetahuan ) Domain kognitif adalah memacu kemampuan berfikir, hal ini mencakup kemampuan mengingat sampai dengan pemecahan masalah. 3.2. Domain Afektif ( sikap ) Domain afektif adalah berhubungan dengan perasaan, emosi, system nilai, sekap hati yang menunjukkan penerimaan / penolakan terhadap sesuatu. Tujuan yang lainnya adalah attitude yang menunjukkan penerimaan atau penolakan terhadap sesuatu. 3.3. Domain Psikomotor Domain Psikomotor adalah mengacu kepada keterampilan yang berhubungan dengan anggota tubuh / tindakan yang memerlukan koordinasi antara saraf dan otot. Domain kognitif Domain kognitif berkenaan dengan perilaku yang berhubungan dengan berfikir, mengetahui dan pemecahan masalah Adapun tingkatan Domain Kognitif adalah : 1. Pengetahuan (knowledge) Berhubungan dengan mengingat kepada bahan yang sudah dipelajar, dan apa yang diketahui hanya sekedar informasi yang dapat di ingat saja yang merupakan tingkatan yang paling rendah. Adapun kata yang dapat mewakili dari bagian domain ini adalah menyebutkan, menuliskan. 2. Pemahaman (Comprehension, understanding) Memahami arti seperti : menafsirkan , menjelaskan meringkas yang merupakan tingkatan yang lebih tinggi. Adapun kata yang mewakili dari bagian domain ini adalah : menjelaskan, membedakan, menguraikan. 3. Penerapan (Aplication) Tingkatan ini menggambarkan kemampuan untuk menggunakan informasi yang dipelajari kedalam suatu situasi yang baru. Dan kata yang mewakili dari tingkatan ini adalah: menggunakan, memodifikasi 4. Analisis ( analysis ) Tingkatan ini menggambarkan kemampuan untuk mengidentifikasi, memisahkan dan membedakan suatu fakta, konsep . dan kata yang mewakili dari tingkatan ini adalah : membandingkan, memisahkan. 5. Sintesa Tingkatan ini menggambarkan Kemampuan mengkombinasikan bagian – bagian kedalam satu kesatuan yang lebih besar. Dan kata yang mewakili dari tingkatan ini adalah mendesain, merangkaikan, membuat pola
Akper Yarsi Samarinda

9

Hand Out PROMOSI KESEHATAN Dosen : Burhanto,S.Pd,SST

6. Evaluasi Tingkat ini menggambarkan kemampuan untum mebuat penilaian berdasarkan pada maksud dan criteria terterntu. Dan kata yang mewakili dari tingkatan ini adalah : menyimpulkan, membuat penilaian. Domain afektif Domain afektif adalah yang berkatian dengan sikap, nilai – nilai dan penyesuaian social. Adapun tingkatan dari domain afektif adalah : 1. Kemampuan menerima (Receiving ) a. b. c. d. e. f. Merupakan suatu kemampuan untuk memperhatikan suatu gejala, hal ini menyangkut dari hal : Mendengarkan dengan penuh perhatian Menunjukkan kesadaran pentingnya belajar Menunjukkan kepekaan terhadap kebutuhan manusia dan masalah social Menerima perbedaan ras dan budaya Memperhatikan dengan sungguh – sungguh kegiatan yang dilakukan.

2. Kemampuan menanggapi ( responding ) 3. Berkeyakinan ( Valuing ) Tingakan ini menyangkut dimana individu menunjukkan kepercayaan terhadap sesuatu. 4. Penerapan karya Penerapan karya berkenaan dengan penerimaan terhadap berbagai nilai yang berbeda. 5. Ketekunan dan Ketelitian Individu yang sudah memiliki system nilai selalu menyelaraskan perilakunya yang sesuai dengan nilai yang ada. Domain Psikomotor Domain ini berkaitan dengan keterampilan (skill) yang bersifat manual dan motorik. Adapun tingkatan dari domain psikomotor ini adalah : 1. Persepsi Merupakan penggunaan indra dalam melakukan kegiatan 2. Kesiapan Berkaitan dengan kesiapan untuk melakukan suatu kegiatan tertentu 3. Mekanisme Gerakan yang ditampilkan menunjukkan kepada suatu kemahiran
Akper Yarsi Samarinda

10

Hand Out PROMOSI KESEHATAN Dosen : Burhanto,S.Pd,SST

4. Respon terbimbing Dapat menirukan yaitu mengikuti, mengulangi perbuatan yang diperintahkan oleh orang lain. 5. Kemahiran Berkenaan dengan penampilan gerakan motorik dengan keterampilan penuh. 6. Adaptasi Berkenaan dengan keterampilan yang berkembang pada diri individu sehinggan mampu memodifikasi poal gerakan sesuai dengan situasi. 7. Originasi Menunjukkan kepada pola gerakan baru untuk disesuaikan dengan situasi / masalah tertentu. 4. Tipe – Tipe belajar Menurut Hall.adanya tiga tipe belajar pada manusia yaitu tipe visual, tipe auditorik dan tipe kinestetik. Termasuk yang manakah anda? : 4.1. Tipe Visual. Mereka dengan tipe ini lebih menyukai belajar ataupun menerima informasi dengan melihat atau membaca. Biasanya komentarnya adalah “ Hal itu bisa saya lihat sekarang “. “ Saya ingin mengetahui gambaran detailnya “. “ Kelihatannya perbuatan orang itu benar “. “ Saya bisa membayangkan betapa menderitanya anda “. “ Saya harus menyusun dulu skema kerjanya “. Adapun ciri-ciri yang lain; 4.1.1. Mudah mengingat apa yang dilihat 4.1.2. Lebih senang membaca sendiri 4.1.3. Dapat membaca cepat 4.1.4. Dapat membayangkan kata-kata 4.1.5. Tidak terganggu oleh suara 4.1.6. Berpenampilan rapi 4.1.7. Menyukai mendemontrasikan daripada menjelaskan 4.1.8. Kebiasaan mencoret-coret 4.1.9. Menyukai seni yang tidak berhubungan dengan musik.

Akper Yarsi Samarinda

11

Hand Out PROMOSI KESEHATAN Dosen : Burhanto,S.Pd,SST

4.2. Tipe Auditorik Mereka cenderung belajar atau menerima informasi dengan mendengarkan atau secara lisan. Biasanya perkataannya adalah : “ Perkataan orang itu kedengarannya benar “. “ Saya dengar apa yang kamu bilang “. “ Dengarkan saya dulu “. “ Saya dengar anda tidak senang atas perlakuan orang itu “. Adapun ciri-ciri yang lain adalah; 4.2.1. Lebih senang belajar dengan cara mendengarkan 4.2.2. Mudah mengingat yang diterangkan daripada melihat 4.2.3. Membaca dengan bersuara 4.2.4. Mudah terganggu oleh suara berisik 4.2.5. Biasanya pembicara ulung 4.2.6. Senang berbicara dan berdiskusi 4.2.7. Lebih menyukai musik. 4.3. Tipe Kinestetik. Lebih menyukai belajar atau menerima informasi melalui gerakan atau sentuhan. Biasanya kata-katanya adalah : “ Rasanya hal itu ada benarnya “ . “ Saya kesulitan menangani masalah itu “. “ Coba beri saya contoh konkritnya “. “ Saya masih belum menemukan kepastian” . “ Sepertinya kata-kata orang itu bisa saya pegang ”. Adapun ciri-ciri yang lain adalah: 4.3.1. Tidak bisa diam saat belajar 4.3.2. Tidak dapat duduk diam dalam jangka waktu yang lama 4.3.3. Mendekati orang yang diajak berbicara 4.3.4. Menggunakan jari sebagai petunjuk 4.3.5. Suka menyentuh orang saat bicara 4.3.6. Sulit mengingat tempat bila belum pernah ke sana 4.3.7. Menyukai bahasa isyarat 4.3.8. Menyukai seni tari.

Akper Yarsi Samarinda

12

Hand Out PROMOSI KESEHATAN Dosen : Burhanto,S.Pd,SST

5. Faktor – Faktor yang Mempengaruhi Belajar Faktor yang mempengaruhi dalam belajar digolongkan menjadi yaitu : 5.1. Faktor ekternal : 5.1.1. Lingkungan Faktor lingkungan yang mempengaruhi dalam belajar ada dua yaitu : lingkungan fisik seperti : suhu udara, pencahayaan ruangan, kelembaban udara, kondisi tempat belajar.lingkungan sosial seperti : keramaian dan kegaduhan 5.1.2. Instrumetal Yang termasuk dalam faktor ini adalah segala yang berhubungan dengan alat bantu dalam belajar seperti alat peraga, format pembelajaran, program dalam belajar baik dari segi media, metode dalam belajar serta jenis materi yang disampaikan. 5.2. Faktor Internal 5.2.1. Fisiologis Faktor internal yang berhubungan dengan fisiologis seperti : kurang gizi,kemampuan panca indra. 5.2.2. Psikologis Faktor internal yang berhubungan dengan psikologis seperti : intelegensi, pengamatan, daya tangkap, ingatan, motivasi, 5.2.3. Faktor lainnya 5.2.3.1. Aspek budaya Aspek budaya yang mempengaruhi dalam belajar seperti : persepsi, kepercayaan, tingkat pendidikan, nilai kebudayaan, norma. 5.2.3.2. Aspek sosial Aspek sosial yang mempengaruhi dalam belajar seperti : persepsi terhadap masalah, kelas atau status dalam masyarakat, 6. Prinsip Prinsip Belajar Dalam belajar mempunyai prinsip – prinsip yang bersifat individu, yaitu : 1. Belajar pengalaman dalam diri sendiri, diaktifkan oleh individu sendiri. 2. Belajar penemuan diri sendiri peserta didik menentukan kebutuhan dan tujuan yang akan dicapai. 3. Belajar : suatu konskuensi dari pengalaman. 4. Belajar : perubahan perilaku butuh waktu dan kesabaran serta proses yang lama, hasil tak segera nampak 5. Belajar : proses intelektual dan emosional  hasil belajar ditentukan situasi psikologi individu saat belajar. 6. Belajar bersifat individual dan unik  gaya belajar dan keunikan sendiri dalam belajar

Akper Yarsi Samarinda

13