PEMBAHASAN

ANESTESI LOKAL PADA ANAK Salah satu aspek yang penting dalam mengatur tingkah laku anak dalam perawatan gigi adalah dengan mengontrol rasa sakit. Pengalaman yang tidak menyenangkan membuat anak dimasa datang phobia terhadap perawatan gigi. Penggunaan anestesi lokal pada kedokteran gigi anak ada beberapa hal yang memerlukan perhatian khusus yaitu variasi anatomi tulang yang jauh berbeda dengan orang dewasa, teknik, dan obat yang digunakan harus disesuaikan dengan berat badan. Periksa selalu riwayat kesehatan anak untuk meyakinkan bahwa tidak ada kontraindikasi terhadap obat anestesi dan untuk menghindari komplikasi yang bisa saja terjadi selama dan setelah pemberian anestesi lokal. Anastesi lokal adalah tindakan menghilangkan rasa sakit untuk sementara pada satu bagian tubuh dengan cara mengaplikasikan bahan topikal atau suntikan tanpa menghilangkan kesadaran. Pencegahan rasa sakit selama prosedur perawatan gigi dapat membangun hubungan baik antara dokter gigi dan pasien, membangun kepercayaan, menghilangkan rasa takut, cemas dan menunjukkan sikap positif dari dokter gigi. Teknik anastesi lokal merupakan pertimbangan yang sangat penting dalam perawatan pasien anak. Ketentuan umur, anastesi topikal, teknik injeksi dan analgetik dapat membantu pasien mendapatkan pengalaman positif selama mendapatkan anastesi lokal. Berat badan anak harus dipertimbangkan untuk memperkecil kemungkinan terjadi reaksi toksis dan lamanya waktu kerja anastetikum juga harus diperhatikan, karena dapat menimbulkan trauma pada bibir atau lidah. Anak dapat ditangani secara anastesi lokal dengan kerjasama dari orangtua dan tidak ada kontra indikasi. Anak diberitahu dengan kata sederhana apa yang akan dilakukan, jangan membohongi anak. Sekali saja anak kecewa, sulit untuk membangun kembali kepercayaan anak. Lebih aman mengatakan kepada anak bahwa dia akan mengalami sedikit rasa tidak nyaman seperti tergores pensil atau digigit nyamuk daripada menjanjikan tidak sakit tetapi tidak mampu memenuhi janji tersebut. Bila seorang anak mengeluh sakit selama injeksi pertimbangkan kembali situasinya, injeksikan kembali bila perlu tapi jangan minta ia untuk menahan rasa sakit. Sebelum melakukan penyuntikan, sebaiknya operator berbincang dengan pasien, dengan menyediakan waktu untuk menjelaskan apa yang akan dilakukan dan mengenal pasien lebih jauh dokter gigi dapat meminimaliskan rasa takut.

1|Page

Anestesi lokal secara umum diindikasikan pada pencabutan dan preparasi kavitas gigi. Beberapa tipe anestesi lokal antara lain anestesi topical digunakan untuk mengurangi rasa sakit sewaktu penetrasi jarum pada mukosa mulut, insisi abses, pasien yang sangat sensitif saat mencetak rahang, dan mengurangi nyeri pascaoperatif. Anestesi infiltrasi digunakan untuk gigi susu rahang atas/bawah, gigi permanen rahang atas dan gigi anterior rahang bawah. Anestesi blok digunakan untuk gigi posterior rahang atas/bawah, perawatan yang melibatkan lebih dari satu gigi dan perawatan endodontik. Anestesi intraligamen digunakan untuk prosedur perawatan multikuadran, prosedur perawatan gigi tunggal, perawatan endodontik dan periodontal. Kontraindikasi utama dari anestesi lokal adalah bila disuntikkan ke daerah yang mengalami infeksi karena masa kerjanya akan hilang atau terlambat. Kontraindikasi lainnya yaitu penderita penyakit hemophilia, penyakit Christmas atau von Willebrand, penyakit sistemik yang tidak terkontrol seperti kardiovaskular dan diabetes, pasien yang alergi terhadap bahan anestesi lokal, serta jangan mengusahakan penyuntikan pada anak yang lelah, gelisah dan tidak kooperatif. Macam anastesi lokal : 1. Anastesi Topikal Anestesi topikal diperoleh melalui aplikasi agen anestesi tertentu pada daerah kulit maupun membran mukosa yang dapat dipenetrasi untuk memblok ujung-ujung saraf superficial. Semua agen anestesi topical sama efektifnya sewaktu digunakan pada mukosa dan menganestesi dengan kedalaman 2-3 mm dari permukaan jaringan jika digunakan dengan tepat. Beberapa dokter menyarankan penggunaan anastesi topikal sebelum injeksi. Sulit untuk menentukan seberapa efektifnya cara ini namun memiliki nilai psikologis, karena dapat memperkecil rasa sakit saat pemberian anastesi lokal, tetapi anastesi topikal tidak dapat menggantikan teknik injeksi. Cara melakukan anastesi topikal adalah : 1. Membran mukosa dikeringkan untuk mencegah larutnya bahan anastesi topikal. 2. Bahan anastesi topikal dioleskan melebihi area yang akan disuntik ± 15 detik (tergantung petunjuk pabrik) kurang dari waktu tersebut, obat tidak efektif. 3. Anastesi topikal harus dipertahankan pada membran mukosa minimal 2 menit, agar obat bekerja efektif. Salah satu kesalahan yang dibuat pada pemakaian anastesi topikal adalah

2|Page

kegagalan operator untuk memberikan waktu yang cukup bagi bahan anastesi topikal untuk menghasilkan efek yang maksimum.

2. Anastesi Infiltrasi Sering dilakukan pada anak-anak untuk rahang atas ataupun rahang bawah, mudah dikerjakan dan efektif. Daya penetrasinya pada anak cukup dalam karena komposisi tulang dan jaringan belum begitu kompak. Anestesi infiltrasi digunakan untuk menunjukkan tempat dalam jaringan dimana larutan anestesi didepositkan di dekat serabut terminal dari saraf yang berhubungan dengan periosteum bukal dan labial. Pada anak, bidang alveolar labio-bukal yan tipis umumnya banyak terdapat saluran vaskular dari pembuluh darah, maka teknik infiltrasi dapat digunakan dengan efektif untuk mendapat efek anestesi pada gigi-gigi susu atas dan bawah. Infiltrasi 0,5-1,0 ml larutan anestesi lokal cukup untuk menganestesi pulpa dari kebanyakan gigi anak. Penyuntikan harus dilakukan dengan hati-hati untuk menghindari kesalahan insersi jarum yang terlalu dalam ke jaringan. Kasa atau kapas steril diletakkan di antara jari dan membran mukosa mulut, tarik pipi atau bibir serta membran mukosa yang bergerak kea rah bawah untuk rahang atas dank e arah atas untuk rahang bawah sehingga membran mukosa menjadi tegang, untuk memperjelas daerah lipatan muk mukobukal atau mukolingual. Aplikasikan terlebih dahulu anestesi topical jika diperlukan sebelum insersi jarum. Suntik jaringan pada lipatan mukosa dengan bevel jarum mengarah ke tulang dan sejajar bidang tulang. Setelah posisi jarum tepat, lanjutkan insersi jarum menyelusuri periosteum sampai ujungnya mencapai setinggi akar gigi lalu larutan
3|Page

dideposit. Suntikan dengan perlahan-lahan agar memperkecil atau mengurangi rasa sakit, anestesi akan berjalan dalam waktu lima menit.

3. Anastesi Blok Pencabutan molar tetap pada anak sama seperti orang dewasa nervus alveolaris inferior harus diblok. Foramen mandibula pada anak terletak setingkat di bawah dataran oklusal gigi sulung, oleh karena itu injeksi dibuat lebih rendah dan lebih posterior daripada pasien dewasa.

A. Letak Foramen mandibula dewasa B. Pada anak-anak
4|Page

Teknik : Ibu jari berada diatas permukaan oklusal gigi molar, dengan ujung ibu jari berada pada tepi obligua interna (Gambar 18). Syringe diletakkan pada dataran gigi molar sulung pada sisi berlawanan dari gigi yang akan dianastesi. Ukuran rahang yang lebih kecil mengurangi kedalaman jarum berpenetrasi pada anastesi blok (mandibular anastesi).

Kedalaman insersi (masuknya jarum) bervariasi ( ± 15 mm sesuai ukuran mandibula) perubahan proporsi yang tergantung usia pasien

Perkembangan foramen mandibula sesuai usia

5|Page

Anastetikum dideponir sedikit ketika jarum telah masuk ke jaringan, jarum dimasukkan menuju foramen mandibula dan anastetikum dideponir. Anastetikum untuk nervus alveolaris inferior ± 1 ml, dan untuk nervus bukal, sejumlah anastetikum dideponir sepanjang lipatan bukal. Sejumlah ( ± ½ cc) anastetikum dideponir saat penarikan jarum setelah melakukan blok anastesi nervus alveolaris inferior, maka nervus lingualis akan teranastesi.

Anastesi Intraligamen Suntikan ini menjadi populer belakangan ini setelah adanya syringe khusus untuk tujuan tersebut. Suntikan intraligamen dapat dilakukan dengan jarum dan syringe konvensional tetapi lebih baik dengan syringe khusus karena lebih mudah memberikan tekanan yang diperlukan untuk menyuntikan ke dalam periodontal ligamen. Suntikan intraligamen dilakukan ke dalam periodontal ligamen. Caranya : 1. Hilangkan semua kalkulus dari tempat penyuntikan, bersihkan sulkus gingiva dengan rubber cup dan pasta profilaksis dan berikan desinfektan dengan menggunakan cotton pellet kecil. 2. Masukkan jarum ke dalam sulkus gingiva pada bagian mesial distal gigi dengan bevel jarum menjauhi gigi. 3. Tekan beberapa tetes larutan ke dalam sulkus gingiva untuk anastesi jaringan di depan jarum

6|Page

4. Gerakkan jarum ke apikal sampai tersendat diantara gigi dan crest alveolar biasanya kira-kira 2 mm 5. Tekan perlahan-lahan. Jika jarum ditempatkan dengan benar harus ada hambatan pada penyuntikan dan jaringan di sekitar jarum memutih. Jika tahanan tidak dirasakan, jarum mungkin tidak benar posisinya dan larutan yang disuntikkan akan mengalir ke dalam mulut. 6. Suntikan perlahan-lahan, banyaknya 0,2 ml. 7. Untuk gigi posterior, berikan suntikan di sekitar tiap akar. 8. Dapat pula diberikan penyuntikan di bagian mesial dan distal akar tetapi dianjurkan bahwa tidak lebih dari 0,4 ml larutan disuntikan ke tiap akar. 9. Cartridge harus dibuang dan tidak boleh digunakan untuk pasien yang lain, walaupun sedikit sekali larutan yang digunakan.

Keuntungan injeksi ligament periodontal baik sebagai anastesi utama atau anastesi tambahan adalah sebagai berikut : 1. Dapat dilakukan pengontrolan rasa sakit secara cepat dan mudah 2. Pulpa dapat teranastesi selama 30-45 menit, sehingga waktu untuk perawatan satu gigi cukup tanpa menambah waktu lagi. 3. Lebih nyaman bila dibanding dengan teknik anastesi local yang lain 4. Tidak menimbulkan rasa sakit bila digunakan sebagai tambahan 5. Membutuhkan anastetikum yang lebih sedikit
7|Page

6. Tidak memerlukan aspirasi sebelum dideponir 7. Dapat digunakan tanpa menyingkirkan rubber dum 8. Dapat digunakan pada pasien dengan gangguan perdarahan yang merupakan kontraindikasi bagi teknik yang lain 9. Dapat digunakan pada pasien anak atau cacat, karena adanya pertimbangan kemungkinan terjadinya trauma setelah prosedur injeksi karena tergigitnya bibir atau lidah (akibat rasa kebas).

KOMPLIKASI TINDAKAN ANESTESI LOKAL 1. Ulcer/luka Dapat terjadi akibat gigitan pada bibiur, pipi, atau lidah yang terasa tidak enak, tebal/bengkak dengan tanda-tanda ulkus berwarna putih, bengkak, tidak sakit, serta perluasan kadang-kadang cukup besar tergantung besarnya trauma. Pencegahannya dengan memberikan penerangan bahwa setelah dilakukan penyuntikan pada daerah tersebut akan terasa tebal/bengkak dan tidak enak yang akan hilang dengan sendirinya setelah beberapa waktu. Daerah tersebut tidak boleh diisap atau digigit-gigit. Perawatan yang dilakukan antara lain memberikan antiseptik oles serta mencegah trauma gigitan lebih lanjut. 2. Sinkop Merupakan reaksi psikis seperti pusing, mual, pucat, dingin, lemas, denyut nadi cepat, pupil membesar atau mengecil serta tekanan darah turun. Sebaiknya tindakan selanjutnya ditunda, pasien ditidurkan dengan posisi kepala dan kaki terangkat 10 derajat, pada posisi demikian sirkulasi darah dari otak dan vena kembali ke jantung. Kompres dingin diberikan di kepala untuk memberikan rasa nyaman ada pasien. Sinkop dapat juga disebabkan rasa takut sebelum anestesi. Keadaan ini dapat dihindari dengan mengajak bicara, atau mengalihkan perhatian. Bila terjadi pada tahap permulaan dapat dilakukan dengan menarik nafas panjang dan dalam melalui hidung dengan teratur serta cukup lama. Tindakan anestesi dapat dilanjutkan bila pasien sudah tenang. 3. Reaksi alergi terhadap obat anestetikum Reaksi dapat terjadi seketika atau beberapa saat kemudian, ringan, atau akut. Reaksi alergi akibat prosedur penyuntikan sangat bervariasi, mulai dari ringan sampai
8|Page

brochoconstriction. Perawatan yang diberikan adalah penyuntikan 0,1-0,5 ml epinefrin 1:1000 di bawah lidah. 4. Infeksi Infeksi adalah komplikasi sewaktu penyuntikan yang sering terjadi dan biasanya disebabkan oleh masuknya bakteri dalam jaringan pada saat pemberian anestesi lokal. Pemakaian peralatan yang sudah disterilkan dan teknik antiseptik umumnya dapat menghilangkan kemungkinan tersebut. 5. Trismus Trismus didefinisikan sebagai kesulitan membuka rahang karena kejang otot. Trismus yg disebabkan karena infeksi, pasien umumnya menderita demam dan mengeluh rasa sakit dan tidak nyaman, maka pada situasi seperti ini nanah yang terbentuk harus didrainase dan diberikan tapi antibiotic. Bila infeksi sudah terkontrol, trismus dapat dihilangkan dengan larutan kumur salin hangat. 6. Hematoma Hematoma dapat disebabkan karena jarum suntik tidak sengaja menembus pembuluh darah. Dalam hal ini harus diberikan antibiotic, serta pasien diminta datang kembali dalam waktu 24 jam atau lebih bila perlu. 7. Parastesis Merupakan keadaan dimana bertahannya efek anestesi pada jangka waktu yang lama setelah penyuntikan anestesi lokal. Pasien mengeluhkan mati rasa setelah penyuntikan anestesi lokal beberapa jam lamanya. Gejala parestesis berangsur-angsur reda dan penyembuhan biasanya sempurna, apabila menetap maka tentukan derajat dan luas parestesis. Hal ini dilakukan dengan tusukkan jarum dan sentuhan gulungan kapas pada kulit, namun mata pasien harus dalam keadaan tertutup. Daerah yang terkena dicatat dan pasien diminta datang kembali secara berkala sehingga kecepatan dan derajat pemulihan sensasi dapat ditentukan. Berikan obat-obatan dan lakukan termoterapi pada pasien. Bila pemulihan tidak terjadi, rujuk ke dokter spesialis bedah mulut atau saraf. 8. Overdosis Keracunan obat anestetikum lokal pada anak jarang terjadi tetapi bila terjadi dapat menimbulkan kejadian yang tragis. Akibat overdosis sistemik atau pemberian bersamaan dengan sedative-narkotik dapat terjadi kematian.

9|Page

KESIMPULAN

Anestesi lokal pada anak pada dasarnya tidak berbeda dengan anestesi lokal yang dilakukan pada orang dewasa. Pada dasarnya dapat dilakukan anestesi secara topical, infiltrasi, blok, serta intra ligament. Pada umumnya, anak-anak lebih menyukai penggunaan anestesi topical daripada penggunaan jarum suntik , karena anak-anak cenderung takut saat melihat jarum suntik yang digunakan oleh dokter. Dalam hal ini kita harus melakukan teknik-teknik khusus dalam upaya anestesi agar supaya anak-anak dapat merasa lebih nyaman dan tidak merasa takut saat kita melakukan anestesi. Dalam melakukan anestesi kita sebagai dokter gigi harus bisa melakukan tindakan tersebut, usahakan pasien tersebut tidak sampai melihat instrumen-instrumen yang kita pakai, terutama instrumen tajam seperti suntik. Kita bisa melakukannya dengan tidak menaruh peralatan di tempat yang bisa dilihat pasien, serta dalam tindakan kita harus bisa melakukannya dengan cepat dan tidak ragu-ragu agar supaya perawatan lebih cepat selesai dan pasien tidak merasa takut. Semua teknik anestesi bisa kita lakukan pada anak-anak tergantung kasusnya, namun kita sebagai dokter gigi harus bisa melakukan tindakan-tindakan tersebut dengan baik dan dengan cara tertentu supaya pasien merasa lebih nyaman dalam menerima perawatan.

10 | P a g e

DAFTAR PUSTAKA
Bahan ajar IKGA 2. Drg. Paulina Gunawan, MKes, Sp KGA Sjaril Noerdin. Penatalaksanaan Pemberian Anestesi Lokal pada Gigi Anak. Jurnal Kedokteran gigi Universitas Indonesia. 2000 Martin Amalia. Anestesi Lokal pada Kedokteran Gigi Anak. 2007. Fakultas Kedokteran Gigi USU

11 | P a g e

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful