Geomorfologi Jawa Menurut Van Bemmelen, secara fisiografis Pulau Jawa dapat dibagi ke dalam 7 kondisi geomorfik berikut

: 1. Vulkan-vulkan berusia kuarter (Volcanoes-volcanoes) 2. Dataran Alluvial Jawa Utara (Alluvial plains nothern Java) 3. Antiklinorium Rembang ± Madura (Rembang ± Madura Anticlinorium) 4. Antiklinorium Bogor, Serayu Utara dan Antiklinorium Kendeng (Bogor, North ± Serayu, and Kendeng ± Anticlinorium) 5. Dome dan Igir di Zona Depresi Sentral (Dome and ridges in the central depretion zone) 6. Zona Depresi Sentral Jawa dan Zone Randublatung (Central depression zone of java, and Randublatung zona) 7. Pegunungan Selatan (Southern Mountains) Kondisi fisiografis Jawa, dari Selatan ke Utara dapat diuraikan sebagai berikut : Pengunungan Selatan (Southern Mountains) Pegunungan selatan sebagai hasil pelipatan pada Maosen dan berlanjut kearah Timur yaitu ke Nusa Tenggara Barat, Nusa Tenggara Timur (Umbgrove,1949, 41). Pegunungan selatan Jawa merupakan pegunungan kapur dengan gejala karet dan dibeberapa tempat bagian bawah dari formasi kapur ini didasari oleh endapan vulkanik andesit tua seperti dapat dilihat di Batur Angung (Formasi Nglanggran) dan di Merawan. Pegunungan Selatan Jawa memanjang arah Barat-Timur yang dimulai dari bagian Timur Teluk Tjiletuh di Jawa Barat sampai ke bagian Barat Segara Anakan. Dari Segara Anakan sampai ke Parangtritis, Zona Selatan (Pegunungan Selatan) mengalami penenggelaman dengan sisa-sisa dibeberapa tempat yang masih berada di beberapa di atas permukaan air laut yaitu di Pulau Nusakambangan dan Karangbolong. Pada bagian yang mengalami penenggelaman ini untuk Jawa Tengah terisi oleh endapan-endapan yang berasal dari pengunungan Serayu Selatan.Di bagian Jawa Timur, pegunungan ini dimulai dari parangtritis sampai ke Blambangan. Nusa Barung adalah bagian pegunungan Selatan yang berada diatas permukaan laut, sedangkan di Utara Nusa Barung yaitu dari Pasisiran sampai ke Puger pegunungan Selatan tertutup oleh endapan yang berasal dari Komplek Ijang. Dome dan Igir-igir di Zona Depresi Sentral (Dome and ridges in the central Depression Zone) Daerah ini berupa pegunungan. Di Jawa Barat adalah pegunungan Bajah yang memanjang dari Ujung Kulon sampai di Selatan Sukabumi. Bagian tepi Selatan Pegunungan Bajah ini menyentuh Laut. Di Jawa Tengah, berupa pegunungan Serayu Selatan yang memanjang dari Majenang sampai ke pegunungan Kulonprogo. Zone Depresi Jawa Bagian Tengah Di Jawa Barat zona ini diduduki oleh vulkan-vulkan dalam posisi melingkar (G.Patuhi, G. Tilu, G. Malabar, G. Mandalawangi, G. Talangabodas, G. Bukittunggal, G. Burangrang dan G. Tangkuban Perahu). Di Jawa Tengah vulkan-vulkannya posisi yang lurus mengarah Barat Timur. Sedangkan untuk daerah Jawa Timur di duduki oleh deretan kompleks vulkan seperti kompleks Lamongan, Kompleks Tengger-Semere, Komplek Ijang dan Komplek Ijen. Kalau dilihat secara keseluruhan maka deretan vulkan ini mengarah Barat-Timur dengan posisi agak ke Selatan

Wonokromo ± Bangil dan diantaranya Bojonegoro ± Surabaya berbentuk memanjang. Pada batas Jawa Tengah dan Jawa Timur terdapat vulkan yang mengarah Utara ± Selatan yaitu vulkan Merapi dan Merbabu. yang terpisahkan oleh Selat Madura. Antiklinorium ini berlanjut ke Madura. Sedangkan untuk Jawa Tengah relatif lebih sempit dibanding dengan dataran Alluvial Jawa Barat bagian Utara.apabila dibandingkan dengan deretan di bagian Baratnya (Jawa Tengah). Daratan Alluvial Jawa Utara (Alluvial Palin of Northern Java) Tidak semua pantai Utara Jawa berupa dataran Alluvial. Di Jawa Timur adalah pegunungunan Kendeng yang membentangi dari sebelah Timur Ambarawa sampai ke sebelah Barat Wonokromo. Dataran alluvial di Jawa Tengah membentang dari Timur Cirebon sampai ke Pekalongan. Sedangkan untuk Jawa Tengah antiklinorium ini berupa pegunungan Serayu Utara yang membentang dari sebelah Utara Bumiayu sampai ke Barat Ambarawa. Di Jawa Timur Bagian Utara tidak diduduki oleh dataran alluvial melainkan oleh perbukitan yang memanjang dari Barat Purwodadi sampai ke Utara Gresik (Antiklinorium Rembang). Di Jawa Timur Dataran Alluvial yang relatif agak luas terdapat segitiga Jombang . Kemudian dimulai lagi dari sekitar Kendal sampai Semarang dan dari Semarang dataran alluvial ini melebar sampai di daerah sekitar Gunung Muria. Di Jawa Barat Zona Bogor ini di antaranya diduduki oleh Tambakan Ridges. Vulkan-vulkan ini tumbuh pada pertemuan sesaran antar Zone Ngawi-Kendeng Rodge dengan sesaran perbatasan Jawa Tengah dan Jawa Timur. . di Jawa Barat dataran Alluvial ini (Dataran pantai Jakarta) membentang dari sekitar Teluk Bantam sampai ke Cirebon.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful