LAPORAN PRAKTIKUM PROSES MANUFAKTUR MESIN BUBUT

Disusun oleh Caecilia Eka A.W.S. 4409216097

JURUSAN TEKNIK INDUSTRI FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS PANCASILA JAKARTA 2011

KATA PENGANTAR
Segala puji syukur penyusun panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa sehingga penyususn dapat menyelesaikan laporan yang berjudul LAPORAN

PRAKTIKUM PROSES MANUFAKTUR MESIN BUBUT yang disusun dalam rangka melengkapi nilai tugas mata kuliah Praktikum Proses Manufaktur pada Semester Genap Tahun Ajaran 2011/2012. Penyusunan laporan ini tidak lepas dari bantuan banyak pihak, maka dari itu penyusun ingin mengucapkan terima kasih kepada:

1. Bapak Ir. Tri Mulyanto, ST, MT selaku Dosen Mata Kuliah Proses Manufaktur
Universitas Pancasila.

2. Para Asisten Praktikum Laboratorium Teknik Mesin yang telah membimbing
dalam melaksanakan Praktikum Proses Manufaktur.

3. Teman-teman yang telah banyak memberi masukan serta saran-saran yang
membangun.

4. Semua pihak yang telah membantu hingga selesainya penyusunan laporan
ini. Penyusun menyadari bahwa laporan ini masih jauh dari sempurna. Untuk itu penyusun mohon maaf bila dalam laporan ini masih banyak kekurangannya. Saran dan kritik yang membangun sangat penyusun harapkan demi kesempurnaan laporan ini. Akhir kata penyusun berharap agar laporan ini berguna bagi semua pihak dalam memberi informasi. Jakarta, 15 Desember 2011 Penyusun

Praktikum Mesin Bubut | i

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR........................................................................................................... i DAFTAR ISI ....................................................................................................................... ii DAFTAR GAMBAR........................................................................................................... iv BAB I PENDAHULUAN ..................................................................................................... 1

A. Latar Belakang......................................................................... 1 B. Rumusan Masalah.................................................................... 1 C. Tujuan Penulisan...................................................................... 1
BAB II LANDASAN TEORI ............................................................................................... 2

A. Prinsip Kerja Mesin Bubut .......................................................... 2 B. Umum .................................................................................... 2 C. Elemen Dasar Pemesinan ......................................................... 4 D. Jenis-jenis Mesin Bubut ............................................................. 7
1. 2. 3. 4. Mesin Bubut Ringan .................................................................................... 7 Mesin Bubut Sedang ................................................................................... 7 Mesin Bubut Standar................................................................................... 7 Mesin Bubut Beralas Panjang .................................................................... 8

E. Bagian-bagian Utama Mesin Bubut ........................................... 10
1. 2. 3. 4. 5. Alas/Landasan (bed) mesin ...................................................................... 10 Kepala tetap (head stock) ......................................................................... 10 Kepala lepas (tail stock) ............................................................................ 10 Eretan ......................................................................................................... 10 Mekanik percepatan .................................................................................. 11

F. Alat Bantu Pada Mesin Bubut ................................................... 14
1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. Pahat Bubut ............................................................................................... 14 Senter ......................................................................................................... 16 Pembawa dan pelat pembawa ................................................................. 16 Cakra Penjepit (Pelat Genggam) ............................................................. 17 Kollet atau Tang Penjepit.......................................................................... 18 Penyangga tetap dan penyangga jalan. .................................................. 18 Poros Bantu (Mandrel) .............................................................................. 19 Kartel .......................................................................................................... 20

Praktikum Mesin Bubut | ii

9.

Pendingin Pahat ........................................................................................ 20

G. Tujuan Mesin Bubut ................................................................ 21
BAB III JURNAL PRAKTIKUM ....................................................................................... 22

A. Maksud dan Tujuan ................................................................ 22 B. Alat dan Bahan ...................................................................... 22 C. Langkah Kerja........................................................................ 22 D. Kesimpulan dan Analisis Kerja ................................................. 23
BAB IV JAWABAN PERTANYAAN................................................................................ 25 BAB V PENUTUP ............................................................................................................ 34 DAFTAR PUSATAKA ...................................................................................................... 35

Praktikum Mesin Bubut | iii

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1. Macam-macam komponen hasil yang dibuat dengan proses pembubutan .... 2 Gambar 2. Macam-macam operasi mesin bubut .................................................................. 3 Gambar 3 Operasi Mesin Bubut ............................................................................................. 3 Gambar 4. mesin bubut ........................................................................................................... 4 Gambar 5. Pembubutan .......................................................................................................... 5 Gambar 6. Proses pembubutan .............................................................................................. 6 Gambar 7. Mesin bubut horizontal ......................................................................................... 8 Gambar 8. Mesin bubut turet vertikal ..................................................................................... 9 Gambar 9. Mesin bubut kepala............................................................................................... 9 Gambar 10. Mesin bubut otomatis ......................................................................................... 9 Gambar 11. Macam pahat pengerjaan kasar ...................................................................... 14 Gambar 12. Macam pahat pengerjaan halus ...................................................................... 15 Gambar 13. Macam pahat pengerjaan muka ...................................................................... 15 Gambar 14. Macam pahat pengerjaan khusus ................................................................... 16 Gambar 15. Senter pada mesin bubut ................................................................................. 16 Gambar 16. pelat pembawa .................................................................................................. 17 Gambar 17. Cakra penjepit 3 rahang dan 4 rahang ........................................................... 18 Gambar 18. kolet atau tang jepit........................................................................................... 18 Gambar 19. Penyangga diam dan penyangga jalan........................................................... 19 Gambar 20. Poros bantu ....................................................................................................... 19 Gambar 21. Kartel .................................................................................................................. 20 Gambar 22 Jurnal Praktikum ................................................................................................ 24

Praktikum Mesin Bubut | iv

BAB I PENDAHULUAN
A. Latar Belakang Praktikum mesin bubut adalah praktikum teknik dasar yang harus dikuasai dalam mengerjakan produk yang dibuat dengan menggunakan mesin bubut pada dunia teknik produksi. Pekerjaan membubut yaitu membuat kontruksi dengan menggunakan mesin bubut. Persyaratan kualitas benda kerja terletak kepada pemahaman seseorang dalam praktek menggunakan mesin bubut dan pelaksanaannya di tempat kerja yang meliputi tingkat keterampilan dasar penguasaaan mesin bubut, tingkat kesulitan produk yang dibuat, tingkat kepresisian hasil karya. Praktikum ini dapat menerapkan K3 dalam bekerja serta dapat juga menerapkan dasar-dasar pengukuran menggunakan jangka sorong, micrometer sekrup, serta mistar baja. B. Rumusan Masalah 1. Bagaimana langkah-langkah menggunakan mesin bubut sehingga didapatkan produk yang sesuai 2. Apa yang menjadi penyebab atau kendala selama proses praktikum mesin bubut berlangsung C. Tujuan Penulisan 1. Mahasiswa dapat membuat suatu produk manufaktur dengan menggunakan mesin bubut. 2. Mahasiswa dapat mengetahui langkah-langkah menggunakan mesin bubut dengan baik dan benar. 3. Mahasiswa dapat mengetahui penyebab dan kendala yang terjadi selama proses praktikum membuat produk dengan menggunakan mesin bubut.

Praktikum Mesin Bubut| 1

BAB II LANDASAN TEORI
A. Prinsip Kerja Mesin Bubut Poros spindel akan memutar benda kerja melalui piringan pembawa sehingga memutar roda gigi pada poros spindel. Melalui roda gigi penghubung, putaran akan disampaikan ke roda gigi poros ulir. Oleh klem berulir, putaran poros ulir tersebut diubah menjadi gerak translasi pada eretan yang membawa pahat. Akibatnya pada benda kerja akan terjadi sayatan yang berbentuk ulir. B. Umum Mesin bubut (turning) merupakan suatu mesin perkakas yang gerak utamanya adalah gerak putar dan berfungsi sebagai pengubah bentuk dan ukuran benda kerja dengan jalan menyayat benda tersebut dengan menggunakan pahat penyayat. Dimana benda kerja melakukan gerak putar sedangkan alat perkakas (pahat) melakukan gerak memanjang dan gerak melingkar di dalam proses pengerjaan logam untuk mengerjakan dan membentuk benda-benda pekerjaan yang silindris seperti poros-poros roda-roda puli, bahan baku roda gigi dan benda yang berbentuk tirus, juga dapat mengerjakan membuat lubang-lubang atau dapat juga membuat ulir.

Gambar 1. Macam-macam komponen hasil yang dibuat dengan proses pembubutan

Praktikum Mesin Bubut| 2

Gambar 2. Macam-macam operasi mesin bubut

Gambar 3 Operasi Mesin Bubut

Praktikum Mesin Bubut| 3

Perputaran mesin bubut berasal dari sebuah motor listrik yang dipasang di bawah atau di samping mesin, kemudian motor tersebut dihubungkan dengan motor utama (spindle) dengan sabuk (belt), karena bila motor berputar poros tersebut juga berputar dan membawa benda kerja ikut berputar. Untuk mengontrol kecepatan gerak putaran benda kerja, digunakan belt atau susunan roda gigi. Tenaga dari motor selain untuk menggerakan poros utama dari kepala tetap (head stock) juga digunakan untuk mengontrol gerak feed dari alat perkakas. Ukuran dari mesin bubut diukur dari jarak tegak lurus dari garis senter (center) dari kepala tetap sampai alas disebut tinggi senter yakni sebagai ½ diameter benda kerja yang bisa dikerjakan sedangkan panjang senter adalah jarak antara kepala tetap sampai kepala lepas (tail stock) yang merupakan jarak terpanjang dari benda kerja yang bisa dibubut. Sehingga yang menentukan besarnya sebuah mesin bubut adalah tinggi senter dan panjang senter.

Gambar 4. mesin bubut

C. Elemen Dasar Pemesinan Benda dipegang oleh pencekam yang biasa dipasang diujung poros utama (spindle). Dengan mengatur lengan pengatur yang terdapat pada kepala diam, putaran poros utama (n) dapat dipilih. Harga putaran poros utama umumnya dibuat bertingkat, dengan aturan yang telah distandarkan, misalnya «, 630, 710, 800, 900, 1000, 1120, 1250, 1400, 1600, 1800 dan 2000, « rpm.

Praktikum Mesin Bubut| 4

Untuk mesin bubut dengan putaran motor variable, ataupun dengan system transmisi variable kecepatan putaran poros utama tidak lagi bertingkat melainkan kontinyu. Pahat dipasangkan pada kedudykan pahat (tool post) dan kedalaman potong (a) diatur dengan menggeserkan peluncur silang melalui roda pemutar (skala pada pemutar menunjukkan selisih harga diameter) dengan demikian kedalaman gerak transmisi bersama-sama dengan kereta dan gerak makannya diatur dengan lengan pengatur pada rumah roda gigi. Gerak makan (f) yang tersedia pada mesin bubut bermacam-macam dan menurut tingkatan yang telah

distandarkan, misalnya : «; 0,1; 0,112; 0,125; 0,14; 0,16; «[mm/(r)]

Gambar 5. Pembubutan

Elemen dasar dari proses bubut dapat diketahui atau dihitung menggunakan rumus yang dapat diturunkan dengan memperhatikan gambar proses pembubutan. Kondisi pemotongan ditentukan sebagai berikut: 1. Benda Kerja : do = diameter awal [mm]

dm = diameter akhir [mm] lt = panjang pemesinan [mm] 2. Pahat : Gr = sudut potong utama [o]
o

= sudut geram [o] = (d o - dm ) / 2 [mm]

3. Mesin Bubut : a = keadaan potong [mm] f = gerak makan [mm/(r)]

n = putaran poros utama/benda kerja [rpm] Elemen dasar dapat dihitung dengan rumus-rumus berikut:

Praktikum Mesin Bubut| 5

1. Kecepatan potong 

Dimana:

.......................................................................(1)

d = diameter rata-rata yaitu: d = (do - dm ) / 2 } do [mm]........................................................(2) 2. Kecepatan makan: vf = f.n [mm/min] ......................................................................(3) 3. Waktu pemotongan: tc = lt / vf (min) .......................................................................... (4) 4. Keceptan penghasilan geram (Z) Z = A.v Dimana penampang geram sebelum dipotong A = f.a [mm2] Maka: Z = f.a.c [cm3/min] .................................................................... (6) .......................................................................(5)

Gambar 6. Proses pembubutan

Pada gambar 5, diperlihatkan sudut potong utama (Gr, principal cutting edge angle), yaitu merupakan sudut antara mata potong mayor (proyeksinya pada bidang referensi) dengan kecepatan makan vf. Besarnya sudut tersebut ditentukan oleh geometri pahat dan cara pemasangan pahat pada mesin perkakas.

Praktikum Mesin Bubut| 6

Untuk harga a dan f yang tetap maka sudut ini menentukan besarnya lebar pemotongan dan tebal geram sebelum terpotong adalah sebagai berikut: y y Lebar pemotongan : b = a/sin Gr [mm] ......................................(7) Tebal geram sebelum terpotong : h = f.sin Gr [mm] ..................(8)

Dengan demikian penampang geram sebelum terpotong dapat dituliskan sebagai berikut: A = f.a = b.h [mm2] .........................................................................(9)

D. Jenis-jenis Mesin Bubut Pada garis besarnya mesin bubut dilihat dari dimensinya dapat diklasifikasikan dalam 4 (empat) kelompok, yaitu: 1. Mesin Bubut Ringan Mesin bubut ini dimaksudkan untuk latihan dan pekerjaan ringan, bentuk peralatannya kecil dan sederhana. Dipergunakan untuk mengerjakan benda-benda kerja yang berukuran kecil. Mesin bubut ini dibagi atas mesin bubut bangku dan mesin bubut lantai, konstruksinya merupakan gambaran msin bubut yang besar dan berat. 2. Mesin Bubut Sedang Konstruksi mesin bubut ini lebih cermat dan dilengkapi dengan penggabungan peralatn khusus, oleh karena itu mesin ini dipergunakan untuk pekerjaan yang lebih banyak variasinya dan lebih teliti. Fungsi utama adalah untuk menghasilkan/memperbaiki perkakas secara produksi. 3. Mesin Bubut Standar Mesin ini dibuat lebih berat, daya kudanya lebih besar dan digunakan untuk pekerjaan yang lebih besar dari pada dikerjakan

Praktikum Mesin Bubut| 7

mesin bubut ringan dan sedang. Mesin ini merupakan standar dalam pembuatan mesin-mesin bubut pada umumnya. 4. Mesin Bubut Beralas Panjang Mesin bubut ini termasuk mesin bubut industri yang dipergunakan untuk mengerjakan pekerjaan yang panjang dan besar, misalnya membuatporos-poros kapal, poros transmisi yang panjang dan besar, bahan roda gigi da lain-lain. Secara prinsip lain mesin bubut dapat dibedakan menjadi beberapa jenis, antara lain adalah: 1. Mesin bubut horizontal

Gambar 7. Mesin bubut horizontal

Praktikum Mesin Bubut| 8

2. Mesin bubut turet vertikal

Gambar 8. Mesin bubut turet vertikal

3. Mesin bubut kepala

Gambar 9. Mesin bubut kepala

4. Mesin bubut otomatis

Gambar 10. Mesin bubut otomatis

Praktikum Mesin Bubut| 9

E. Bagian-bagian Utama Mesin Bubut Bagian-bagian utama dari mesin bubut adalah: 1. Alas/Landasan (bed) mesin Yang dimaksud dengan alas mesin adalah kerangka utama mesin bubut, yang di atas kerangka tersebut eretan dan kepala lepas bertumpu serta bergerak, adapun alur alas mesin (bed) berbentuk V; datar atau rata. 2. Kepala tetap (head stock) Dibagian sebelah kiri dari alas mesin bubut terdapat kepala tetap. Di dalam kepala tetap, spindle utama terpasang pada bantalan, fungsinya untuk memindahkan putaran ke benda kerja, spindel harus terpasang kuat dan terbuat dari baja yang kuat, pada umumnya bagian dalam spindel dibuat berlubang. 3. Kepala lepas (tail stock) Kepala lepas dipakai sebagai penyangga benda kerja yang panjang, mengebor dan meluaskan lubang (reamer). Kepala lepas dilengkapi dengan kerucut morse, gunanya untuk memasang alatalat yang akan dipasang pada kepala lepas seperti bor, reamer, senter jalan dan lain-lain. Kepala lepas dapat diangkat dari alas mesin (bed) dan dapat dipasng terkunci dengan baut pengikat, roda pada kepala lepas dapat dipakai untuk menggerakan konis, dengan konis itu selubung (sleeve) dapat terkunci, ada kepala lepas yang selubung digerakkan dengan hidrolik atau kompresor udara, untuk ini tekanan pada benda kerjjja dapat sama rata. 4. Eretan Eretan mesin bubut digunakan untuk memegang erat perkakas bubut dan memberikan kepadanya gerakan yang diperlukan (gerakkan ke kiri/ke kanan dan gerakan melintang). Eretan terdiri

Praktikum Mesin Bubut| 10

dari sadel/pelana, eretan melintang, eretan kombinasi, pemegang pahat, kotak apron. Eretan adalah penopang utama dan pembawa pahat bubut, yang dapat disetel. 5. Mekanik percepatan Poros pembuat ulir (leadscrew) hanya dipakai untuk membuat ulir, dari kepala tetap, leadscrew ini digerakkan melalui kotak roda gigi (gear box) apabila mur setengah (half nut) yang mencekam poros itu dihubungkan oleh tuas penghubung maka poros berulir menggerakkan eretan dengan arah memanjang. a = Poros kecepatan (feed shaft) b = Poros cacing (worm) c = Susunan roda gigi (gear rack), Z1, Z2, Z3, Z4 = roda gigi d = Tuas penghubung (engagement lever) L = posisi gerakan memanjang O = posisi netral P = posisi gerakan melintang

Mekanisme pengunci digunakan bila mur setengah (half nut) dihubungkan dengan poros percepatan dapat (feed shaft) dengan memanjang atau melintang secara tidak tepat, berakibat rusaknya mekanisme, rusaknya mekanisme dicegah memasang alat pengaman. Poros cacing (b) menggerakkan roda gigi cacing (c) yang satu as dengan roda gigi Z1, jika lever (d) dipasang pada posisi L maka roda gigi Z2 akan berhubungan dengan roda gigi Z3 dan karena Z4 satu as dengan Z3 maka Z4 akan berputar dan membawa landasan (apron) berjalan, bila lever (d) berada di posisi P maka roda gigi Z2 akan berhubungan dengan roda gigi pada spindle sumbu poros berulir melintang (cross feed screw) sehingga eretan melintang akan berjalan dengan otomatis.

Praktikum Mesin Bubut| 11

Kotak mekanik penggerak membawa mekanisme yang mengubah putaran dari poros percepatan menjadi gerakan memanjang dan melintang. Putaran dari poros percepatan dapat diubah dengan memindahkan ban mesin yang dapat disetel (drive key) oleh sebab itu kecepatan yang dikehendaki dapat disetel dengan mudah. Ekor tetap dari pembubut dapat disetel sepanjang bangku (bed) dari pembubut untuk menampung panjang stok yang berbeda. Dilengkapi dengan pusat yang dikeraskan, yang dapat digerakkan masuk dan keluar oleh penyetel roda, dan dengan ulir pengencang di dasarnya yang digunakan untuk menyetel penyebarisan pusatnya dan untuk pembubutan tirus. Sekerup pengarah adalah poros panjang yang diulir dengan baik, terletak agak di bawah dan sejajar terhadap jalur bangku, memanjang dari kepala tetap sampai ke ekor tetap. Dihubungkan dengan roda gigi kepada kepala tetap dengan cara sedemikian sehingga dapat diputar balik dan dipasangkan pada rakitan kereta luncur supaya dapat dihubungkan atau dilepaskan dari kereta luncur selama operasi pemotongan. Ulir pengarah hanya untuk memotong ulir saja dan harus dipisahkan kalau tidak dipakai untuk mempertahankan ketepatannya. Tepat dibawah ulir pengarah adalah batang hantaran yang mentransmisikan daya dari kotak pengubah cepat untuk menggerakkan mekanisme apron untuk daya hantaran melintang dan memanjang. Kalau diperlukan untuk mengubah kecepatan ulir pengarah atau batang hantaran, dilakukan dalam kotak roda gigi pengubahcepat yang terletak pada ujung kepala tetap dari pembubut. Untuk itu hanya perlu menggerakkan tuas yang menjulur pda kotak roda gigi. Rakitan kereta luncur mencakup perletakan majemuk, sadel pahat dan apron. Karena mendukung dan memandu pahat pemotong, maka harus kaku dan dikonstruksi dengan ketepatan

Praktikum Mesin Bubut| 12

tinggi. Tersedia dua hantaran tangan untuk memandu pahat pada gerakan arah menyilang. Roda tangan yang atas atau engkol tangan mengendalikan gerakan dari perletakan majemuk, dank arena perletakannya dilengkapi dengan busur derajat penyetel putaran, maka dapat ditempatkan dalam berbagai kedudukan sudut untuk membuat tirus pendek. Roda tangan yang ketiga digunakan untuk menggerakkan kereta luncur di sepanjang landasan, biasanya untuk menarik kembali ke kedudukan mula setelah ulir pengarah membawanya sepanjang pemotongan. Bagian dari kereta luncur yang menjulur di depan dari pembubut disebut apron, yaitu merupakan dinding ganda dicor yang berisi kendali, roda gigi dan mekanisme lain untuk menghantar kereta luncur dan peluncur menyilang dengan tangan atau daya. Pada permukaan apron dipasangkan berbagai roda dan tuas kendali. Alat-alat Kelengkapan Mesin Bubut a. Drive Plate b. Face Plate c. Independent Chuck d. Universal Chuck e. Collet Drawbar f. Collet

g. Step Collet h. Lathe Dog i. j. Turning Tool Holder Boring Bar

k. Cut of Tool l. Knurling Tool

m. Support n. Taper Attachment

Praktikum Mesin Bubut| 13

F. Alat Bantu Pada Mesin Bubut Untuk menjalanan mesin bubut maka diperlukan sejumlah peralatan yang digunakan untuk menggerakkan benda kerja. Macam-macam peralatan pada mesin bubut yang sering digunakan adalah: 1. Pahat Bubut Untuk setiap pengerjaan pembubutan diperlukan pahat yang tepat, misalnya untuk pengerjaan kasar (roughing), halus (finishing), permukaan (facing), bor, ulir dan lain-lain, diperlukan pahat yang khusus untuk tujuan masing-masing. Pahat-pahat yang umum dipakai, biasanya sudah dibuat standard, antara lain: a. Pengerjaan Kasar (roughing) Dalam pengerjaan kasar, pahat-pahat harus memakan material dalam waktu singkat, karenanya pahat harus berbentuk tegap dan mantap. Permukaan dapat berbentuk lurus atau lengkung. Dilihat dari kedudukan pemotongannya, pahat ini dibedakan menjadi pahat kanan dan pahat kiri.

Gambar 11. Macam pahat pengerjaan kasar

b. Pengerjaan halus (finishing) Pengerjaan ini untuk menghasilkan permukaan yang rata. Untuk itu dapat dipakai pahat lurus dengan tepi potong yang bulat atau pahat hidung persegi. Sertelah diasah, tepi potong pahat harus diolesi dengan minyak/oli untuk menambah kerataan benda kerja yang akan dihasilkan. Permukaan yang rata, selain merupakan penampilan yang lebih bai juga

Praktikum Mesin Bubut| 14

berguna untuk mengurangi gesekan-gesekan dengan bagian yang bergerak.

Gambar 12. Macam pahat pengerjaan halus

c. Pengerjaan permukaan (facing) Untuk pengerjaan permukaan dan untuk menghilangkan sudut-sudut yang tajam dapat dipergunakan pahat sisi. Tepi potong sekunder pahat ini menyebabkan geram tidak dapat keluar dengan bebas, karenanya pahat ini harus digerakkan dengan arah dari pusat kea rah luar benda kerja. Pahat sisi ini dapat dibagi dua, yaitu pahat sisi kanan dan pahat sisi kiri.

Gambar 13. Macam pahat pengerjaan muka

d. Pengerjaan bentuk-bentuk khusus Untuk pengerjaan bentuk-bentuk tertentu yang sudah

distandardkan, dapat dipakai pahat dengan bentuk tepi potong yang sesuai dengan hasil yang diinginkan misalnya pahat potong, pahat ulir, pahat bor dan lain-lain.

Praktikum Mesin Bubut| 15

Gambar 14. Macam pahat pengerjaan khusus

a.

Pahat potong

b. Pahat Profil Luar c. Pahat Profil Dalam d. Pahat Pembuat Ulir e. Pahat Bor 2. Senter Senter adalah alat yang terbuat dari baja yng dikeraskan dan digunakan untuk memikul benda kerja yang akan dibubut, senter ini dipasang pada lubang poros kepala lepas dan kepala tetap, bagian yang memikul benda kerja menyudut 60°, senter yang terpasang pada kepala tetap dinamakan senter hidup karena ia ikut berputar dengan benda kerja dan yang terpasang pada kepala lepas dinamakan senter mati tinggal diam tidak berputar, selalu bergesek dengan benda kerja yang berputar, jika tidak dipelihara dengan baik maka ujung senter ini akan cepat aus dan rusak, oleh karena itu pemsangannya pada benda kerja harus diberi minyak pelumas.

Gambar 15. Senter pada mesin bubut

3. Pembawa dan pelat pembawa Pembawa adalah alat yang berfungsi membawa benda kerja untuk ikut berputar sewaktu membubut, alat ini terbuat dari baja tuang dan mempunyai baut ikat, benda kerja yang akan dibubut

Praktikum Mesin Bubut| 16

dimasukkan bagian ujungnya pada lubang pembawa kemudian dijepit dengan baut tadi, bentuk alat ini ada yang berujung lurus dan ada yang berujung bengkok dan pemakaiannya tergantung dari bentuk pelat pembawa mesin bubut.

Gambar 16. pelat pembawa

4. Cakra Penjepit (Pelat Genggam) Cakra penjepit /pelat genggam/cekam ada dua macam, yaitu cekam yang mempunyai rahang 4 buah (biasanya tidak otomatis, diputar satu persatu) dan cekam berahang 3 yang memutar sendiri secara otomatis. Alat ini berbentuk bundar dan mempunyai rahang untuk penjepit benda kerja. Pada jenis cekam 3 rahang dapat bergerak otomatis atau memusat sendiri jika salah satu kuncinya diputar, cekam ini khusus untuk membubut atau mejepit benda bulat atau bersegi 3; 6; 9 yang sama sisi. Cekam 4 rahang untuk menjepit benda kerja berbentuk segi empat, tidak teratur, bulat atau penjepitan benda kerja tidak harus ditengah-tengah, pada cekam ini terdapat garis-garis melingkar yang gunanya untuk memudahkan atau mempercepat pengaturan letak benda kerja ditengah-tengah sehingga titik tengahnya segaris dengan garis senter mesin.

Praktikum Mesin Bubut| 17

Gambar 17. Cakra penjepit 3 rahang dan 4 rahang

5. Kollet atau Tang Penjepit Untuk menjepit benda kerja yang sudah halus dan bulat (karena diameternya kecil sehingga sulit untuk dijepit oleh cekam atau pembawa) maka digunakan kolet (kollet) atau tang penjepit dinamakan juga tanduk penambat. Bentuknya bulat panjang, lehernya tirus dan berlubang, ujungnya berulir dan kepalanya dibelah menjadi 3 bagian dan ukurannya bermacam-macam.

Gambar 18. kolet atau tang jepit

6. Penyangga tetap dan penyangga jalan. Penyangga tetap adalah alat yang berguna untuk menyokong atau menunjang benda kerja yang dibubut jika bagian yang dibubut itu panjang, tanpa alat penyangga ini maka benda tersebut khususnya bagian tengahnya (antara senter kepala lepas dan kepala tetap) akan bergetar sehingga hasilnya akan kasar dan

Praktikum Mesin Bubut| 18

tidak bulat, terlebih-lebih diwaktu membubut benda kerja yang berlubang bagian dalamnya. Penyangga jalan berfungsi sama hanya perbedaannya bahwa penyangga jalan pemasangannya pada eretan dan ikut bergerak sepanjang jalannya pahat pada alas mesin. Kerja penyangga jalan adalah menahan benda kerja agar tidak melengkung dan tidak bergetar karena adanya tekanan pahat yang menyayat.

Gambar 19. Penyangga diam dan penyangga jalan

7. Poros Bantu (Mandrel) Untuk membubut bagian luar benda kerja yang pendek dan berlubang dipergunakan poros Bantu untuk menyangga agar benda tersebut dapat dikerjakan tanpa banyak pengaturan atau penyetelan, poros Bantu ini berupa batang bulat yang

dipasang/dimasukkan ke dalam lubang benda kerja. Bentuknya tirus atau lurus dan bagian ujungnya ada yang ebrulir dan ada pula yang tidak.

Gambar 20. Poros bantu

Praktikum Mesin Bubut| 19

8. Kartel Kartel adalah suatu alat yang gunanya untuk membuiat alur-alur atau gerigian kecil pada benda kerja, benda yang dibuat alur-alur ini dimaksudkan agar tidak licin dan terdapat pada batang penarik atau pemutar yang dipegang oleh tangan, alat ini terdiri dari tangkai dan sepanjang gigi, gigi tersebut terpasang pada bagian muka tangkai dan dibuat dari baja yang dikeraskan, hasil pengkartelan ini ada yang lurus atau serong (belah ketupat), ukuran kehalusan alurnya atau giginya ddalam banyak alur tiap inchi, kartel beralur 14 tiap inchi adalah kartel kasar. Kartel ini dipasang pada rumah pahat dan kedudukannya harus setinggi senter, kerja kartel bukan menyayat seperti pada pahat bubut melainkan menekan benda kerja sehingga bagian yang tertekan akan beralur sedangkan bagian yang tidak tertekan akan mengembang keluar. Sebelum dikartel benda kerja harus dibubut halus dengan ukuran ± 0.5 mm lebih kecil daripada ukuran seharusnya, dimana selisih ukuran ini akan sama besarnya dengan pengembangan begian yang dikartel itu sehingga bila benda kerja telah dikartel akan berukuran sesuai dengan yang dikehendaki.

Gambar 21. Kartel

9. Pendingin Pahat Cairan khusus digunakan untuk mengurangi panas dari pahat pada waktu operasi. Gunanya adalah untuk menaikkan umur dari pahat. Pendingin yang digunakan ada kalanya air dicampur dengan sabun ditambah sedikit soda. Ada baiknya digunakan

Praktikum Mesin Bubut| 20

cairan yang dinamakan soluble oil (minyak yang larut dalamair), yaitu campuran antara emulsol (semacam pelumas yang larut dalam air) ± 10 % dengan air. Juga dipakai minyak bumi dicampur dengan minyak tumbuh-tumbuhan yang disebut sulphurized oil. Ketentuan-ketentuan di dalam pendinginan: a. Banyaknya zat cair yang digunakan dalam pembubutan. Misal: 10 1/mm. b. Cairan itu harus mengenai dahulu geram yang keluar dari benda, karena pada geram terjadi panas yang paling besar. c. Mulai pendinginan begitu mulai membubut, jangan ditunggu dulu karena dapat menyebabkan keretakan pada pahat. G. Tujuan Mesin Bubut Bubut merupakan suatu proses pemakanan benda kerja yang sayatannya dilakukan dengan cara memutar benda kerja kemudian dikenakan pada pahat yang digerakkan secara translasi sejajar dengan sumbu putar dari benda kerja. Gerakan putar dari benda kerja disebut gerak potong relatif dan gerakkan translasi dari pahat disebut gerak umpan. Dengan mengatur perbandingan kecepatan rotasi benda kerja dan kecepatan translasi pahat maka akan diperoleh berbagai macam ulir dengan ukuran kisar yang berbeda. Hal ini dapat dilakukan dengan jalan menukar roda gigi translasi yang menghubungkan poros spindel dengan poros ulir. Roda gigi penukar disediakan secara khusus untuk memenuhi keperluan pembuatan ulir. Jumlah gigi pada masing-masing roda gigi penukar bervariasi besarnya mulai dari jumlah 15 sampai dengan jumlah gigi maksimum 127. Roda gigi penukar dengan jumlah 127 mempunyai kekhususan karena digunakan untuk konversi dari ulir metrik ke ulir inci.

Praktikum Mesin Bubut| 21

BAB III JURNAL PRAKTIKUM
A. Maksud dan Tujuan 1. Mengenal bagian-bagian mesin bubut beserta fungsinya. 2. Mengetahui cara kerja mesin bubut. 3. Jenis-jenis pahat potong yang digunakan untuk melakukan bubut dan gaya-gaya yang terjadi saat pemotongan. 4. Mengetahui alat bantu yang digunakan pada pembubutan khusus. 5. Mengetahui macam-macam proses pada mesin bubut. B. Alat dan Bahan 1. Mesin bubut 2. Benda kerja 3. Jangka sorong 4. Pahat bubut 5. Pendingin pahat 6. Kaca mata 7. Kuas 8. Minyak nabati C. Langkah Kerja 1. Pasang benda kerja pada cakra penjepit. 2. Pasang pahat bubut pada sadel/pelana pada eretan. 3. Pastikan ujung pahat senter. 4. Nyalakan mesin bubut. 5. Lakukan bubut rata muka. 6. Lakukan bubut memanjang sepanjang 121.4 mm Ø20.2 mm menjadi Ø17.8 mm. 7. Lakukan bubut kartel sepanjang 51.4 mm. 8. Finishing 9. Matikan mesin dan ambil benda kerja dari cakra penjepit. 10. Bersihkan mesin bubut dari geram.

Praktikum Mesin Bubut| 22

D. Kesimpulan dan Analisis Kerja 1. Pastikan ujung pahat senter agar hasil pembubutan baik. 2. Proses pemakanan benda kerja harus sedikit demi sedikit (5 mm) agar mata pahat tidak cepat rusak. 3. Kecepatan putaran mesin disesuaikan.

Praktikum Mesin Bubut| 23

Gambar 22 Jurnal Praktikum

Praktikum Mesin Bubut| 24

BAB IV JAWABAN PERTANYAAN
1. Gambarkan skema mesin bubut, tuliskan bagian-bagiannya serta apa kegunaannya dan ceritakan cara kerjanya. Jawab: Gambar skema mesin bubut adalah:

Bagian-bagian mesin bubut dan kegunaannya: a. Bed-mesin (alasan/landasan) digunakan sebagai alas yang di atas kerangka tersebut eretan dan kepala lepas bertumpu dan bergerak. b. Kepala tetap digunakan untuk memindahkan p c. Kepala lepas digunakan sebagai penyangga benda kerja yang panjang, mengebor dan meluaskan lubang (reamer). d. Eretan digunakan untuk memegang erat perkakas bubut dan memberikan kepadanya gerakan yang diperlukan (gerakan ke kiri/ke kanan dan gerakan melintang)

Praktikum Mesin Bubut| 25

2. Ada berapa gerakan pada mesin bubut dan bagaimana menentukan besarnya suatu mesin. Jawab: Gerakan pada mesin bubut yaitu, y Gerak utama yaitu gerak putar dan berfungsi sebagai pengubah bentuk dan ukuran benda kerja dengan jalan menyayat benda tersebut dengan menggunakan pahat penyayat. y Pahat melakukan gerak memanjang dan gerak melintang didalam proses pengerjaan logam untuk mengerjakan dan membentuk benda-benda pekerjaan yang silindris Ukuran dari mesin bubut diukur dari jarak tegak lurus dari garis senter dari kepala tetap sampai alas disebut tinggi senter yakni sebagai ½ diameter benda kerja yang bisa dikerjakan sedangkan panjang senter adalah jarak kepala tetap sampai kepala lepas yang merupakan jarak terpanjang dari benda kerja yang bisa dibubut. Sehingga yang menentukan besarnya sebuah mesin bubut adalah tinggi senter dan panjang senter. 3. Ada berapa jenis mesin bubut dan terangkan masing-masing kegunaannya. Jawab: Penggolongan yang sesuai dari mesin ini adalah sulit karena terdapat keanekaragaman dalam ukuran, disain, metode penggerakan, dan kegunaan. Pada umumnya diberi nama sesuai dengan karakteristik disainnya yang menonjol. Penggolongan dari Mesin Bubut A. Pembubutan Cepat (Speed Lathe) Pembubut kecepatan, yang paling sederhana dari segala pembubut, terdiri atas bangku, kepala tetap, ekor tetap dan peluncur yang dapat disetl untuk mendukung pahat. Biasanya, digerakkan oleh motor kecepatan variabel yang dipasangkan ke kepala tetap, meskipun penggeraknya mungkin sabuk kepada puli kerucut bertingkat. Karena digunakan pahat tangan dan pemotongans edikit,
Praktikum Mesin Bubut| 26

maka pembubut digerakkan pada kecepatan tinggi, dan benda kerja dipegang di antara pusatnya atau dipasangkan pada plat muka pada kepala tetap. Pembubut kecepatan terutama digunakan dalam pembubutan kayu, memberikan pusat pada silinder logam sebelum dikerjakan lebih lanjut pada pembubut mesin, dan dalam pemusingan logam. Pengerjaan Kayu Pemusingan Logam Pemolesan Adalah jenis yang banyak digunakan pada waktu ini di bengkel mesin. Kecepatan spindle dapat diganti-ganti menurut keperluan, dengan belt atau pengubah kecepatan. Ada beberapa yang dilengkapi dengan rheostat untuk pemindahan kecepatan spindle. Pembubut mesin mendapatkan namanya dari pembubut lama, yang mendapatkan dayanya dari mesin. Yang membedakan dari pembubut kecepatan adalah mempunyai ciri tambahan untuk mengendalikan kecepatan spindle dan untuk menyangga dan mengendalikan hantaran dari pahat pemotong tetap, juga beberapa variasi disain dari kepalatetap yang merupakan perantara pemberian daya kepada mesin. Gerak memanjang dan melintang biasanya dilakukan secara otomatis. Panjang langkah kerja antar 8 sampai 40 inchi. Penggerak Puli Kerucut Bertingkat Penggerak Roda Gigi Tangan Penggerak Kecepatan Variabel

-

B. Pembubutan Mesin (Machine Lathe)

C. Pembubut bangku (Bench Lathe) Adalah suatu jenis mesin bubut yang paling sederhana, semua kerjanya manual kecuali tenaga yang menggerakkan benda kerja. Nama pembubut bangku diberikan kepada pembubut

Praktikum Mesin Bubut| 27

kecil yang dipasangkan pada bangku kerja. Dalam disainnya mempunyai ciri yang sama dengan pembubut kecepatan atau pembubut mesin dan hanya berbeda dalam ukuran dan pemasangnnya. Disesuaikan untuk benda kerja kecil, dan mempunyai kapasitas putaran maksimum sebesar 250 mm pada plat muka. Gerak memanjang dan melintang ada yang menggunakan lingkaran presisi (dial) atau tidak menggunakan. Ketepatan pengerjaan dengan mesin jenis ini sangat tergantung dengan kemampuan orangnya. Mesin ini dapat mengerjakan benda-benda kerja yang besar-besar. D. Pembubut Ruang Perkakas (Toolroom Lathe) Pembubut mesin ruang perkakas dilengkapi dngan segala perlengkapan yang diperlukan untuk pekerjaan perkakas yang teliti, merupakan pembubut kepala beroda gigi yang digerakkan secara tersendiri dengan kecepatan spindle yang jangkauannya sangat luas. Dilengkapi dengan perletakan stedi pusat, roda gigi perubah cepat, ulir pengarah, batang hantara, perlengkapan penirus, piringn ulir, pencekam, indicator, perlengkapan leher ditarik ke dalam, dan pompa untuk media pendingin. Semua pembubut ruang perkakas dicoba secara berhati-hati untuk ketelitiannya, dan sesuai dengan namanya, terutama disesuaikan untuk membuat perkakas kecil, alat ukur, cetakan, dan bagian presisi yang lain. E. Pembubut Kegunaan Khusus F. Pembubut Turet Digunakan untuk membuat benda-benda yang sama dan banyak jumlahnya. Alat-alat perkakas dipasang didalam suatu bagian yang dapat berputar pada carriage, disebut kepala revolver. Ciri khusus pada mesin ini adalah kepala revolver segi enam, yang

Praktikum Mesin Bubut| 28

digunakan untuk gerak memanjang dan kepala revolver segi empat untuk gerak melintang. Menurut cara pengerjaannya ada bermacam-macam, antara lain: a. Hand Screw Machine, kepala revolver digerakkan secara manual. b. Common turret lathe, kepala revolver disetel secara manual, seterusnya alat perkakas akan bekerja secara otomatis. c. Semi automatic turret lathe, semua pekerjaan secara otomatis, kecuali memasang dan melepas bedna kerja, lalu memijat tombol untuk memulai pekerjaan. Mesin akan bekerja menurut urutanurutan yang telah disetel, seperti kecepatan putar, perpindahan spindle, gerak feed dan seterusnya. Bila suatu periode kerja telah selesai maka mesin akan berhenti dengan sendirinya. d. Full automatic turret lathe, untuk mengerjakan batang-batang panjang. Bekerja secara terus-menerus untuk menghasilkan bagian-bagian batang, selain menggunakan single spindle, juga digunakan multi spindle. Vertical turret lathe, kepala revolver segi enamnya dipasang tegak, dengan meja kerja berputar horizontal. Juga digunakan single atau multi spindle otomatis atau semi otomatis. G. Pembubutan Otomatis H. Mesin Ulir Otomatis I. Spindel Tunggal Spindel banyak

Fris Pengebor Vertikal

Penggolongan ini dapat dibagi lagi menurut bentuk khususnya (misalnya banyaknya atau pengaturan dari peluncur pahat) dan penggunaan dari mesin yang disebutkan dapat (misalnya untuk stok batangan untuk kendali dan pencekaman atau kombinasi semuanya). Juga, beberapa dari mesin disesuaikan numeris menggunakan pita berlubang.

Praktikum Mesin Bubut| 29

4. Apa saja yang dapat dikerjakan pada mesin bubut dan berikan contohnya. Jawab: Membubut permukaan rata (lurus) Membubut silinder rata sering dilakukan dari bahan asal dengan sekali atau lebih pemakanan kasar kemudian baru pemakanan akhir (untuk finishing), mesin bubut harus diperiksa untuk pemakanan sejajar dan jika perlu disetel sebelum pengerjaan pemakanan akhir. Membubut muka Membubut muka adalah membubut untuk meratakan bagian muka atau ujung benda pekerjaan agar diperoleh permukaan ujung benda kerja yang rata dan halus, cara pemakanan pahat adalah dari tengah-tengah benda kerja kearah mundur menuju operator. Membubut tirus Jika ujung suatu benda silindris mempunyai ukuran yang berbeda maka bentuk benda tersebut adalah tirus. Pada alat-alat atau bagian suatu mesin banyak yang berbentuk tirus misalnya tangkai bor, tangkai reamer (peluas), lubang paksi mesin bubut, lubang paksi mesin bor dan lain-lain. Bentuk tirus besar sekali gunanya pada suatu keperluan disamping variasi. Cara membubut tirus ada tiga macam: a. Dengan menggeserkan kepala lepas (untuk benda kerja yang panjang). b. Dengan menggeserkan eretan atas (untuk benda kerja yang pendek). c. Dengan menggeserkan perlengkapan tirus yang disebut ³taper attachment´ yang terdapat pada eretan lintang mesin bubut. Membubut ulir

Praktikum Mesin Bubut| 30

Kegunaan ulir atau sekrup ulir adalah sebagai pengikat, penghantar atau penggerak, bentuk ulir bermacam-macam yakni: segi tiga, segi empat, trapezium dan ukuran ulir bermacammacam pula; ada yang memakai standard Withwort (W), ulir matrik (millimeter), ulir pipa, ulir Amerika, ulir kasar, ulir halus, ulir lembut. Bentuknya ada ulir tunggal, ulir ganda, dan lain-lain. Pahat yang digunakan adalah pahat ulir. 5. Bagaimana cara mengetahui waktu yang diperlukan untuk pemotongan pada proses pembubutan. Jawab: Dengan mencari panjang proses permesinan pada benda kerja (It, dalam mm ) dan mengetahui kecepatan makan pahat (vf, dalam mm/min) maka waktu yang dibutuhkan akan diketahui. tc (waktu pemotongan) = lt/vf (min) vf = f.n dimana; f = gerak makan ( mm/r) n = putaran poros utama/ benda kerja (rpm) 6. Gambarkan roda gigi kuadrant dan apa kegunaannya. Jawab: Bermacam macam ukuran roda gigi dapat dihubungkan oleh pasak yang dapat disetel, oleh sebab itu kecepatan yang dikehendaki dapat distel dengan mudah. Dengan sebuah lengan ayun (tua pengubah posisi/ pengatur kecepatan) roda gigi perantara dapat dihubungkan dengan roda roda gigi yang berbeda ukurannya, oleh sebab itu putaran dari poros percepatan dapat diubah dalam waktu yang singkat. Selain itu, pada mesin bubut model lama biasanya tidak dilengkapi dengan susunan roda gigi untuk pengaturan pembuatan ulir secara otomatis, sehingga jika akan membuat ulir pada mesin bubut

Praktikum Mesin Bubut| 31

semacam itu kita harus menghitung dahulu jumlah gigi dari roda gigi yang diperlukan.

7. Bagaimana cara menentukan kecepatan putaran yang sesuai dengan diameter benda kerja dan berikan contoh perhitungannya. Jawab: Menentukan kecepatan putar yang sesuai dengan diameter benda kerja

Contoh perhitungan: Diketahui: v = 160 m/min T = 3.14 d1 = 15 mm d2 = 25 mm d3 = 30 mm 

 

Praktikum Mesin Bubut| 32

8. Gambarkan macam-macam pahat bubut dan apa kegunaannya. Jawab: Macam - macam pahat bubut adalah:

1) Pahat Sisi, untuk penatalan muka dan bersudut. 2) Pahat Kasar Lurus, untuk menatal poros dan diameter, dapat membentuk ketirusan yang bertingkat. Geram yang dihasilkan lebih besar. 3) Pahat Sisi Runcing, untuk penatalan muka dan bersudut. 4) Pahat Kasar Bengkok, untuk penatalan poros, diameter, dan bersudut. 5) Pahat Tusuk, untuk memotong putus dan untuk menusuk benda kerja. 6) Pahat Ulir dalam, untuk membuat ulir dalam. 7) Pahat Ulir Luar, untuk membuat ulir luar. 8) Pahat Bor, untuk membuat lubang pada suatu silinder, tetapi dapat pula untuk memperbesar lubang. 9) Pahat Bantu, untuk menatal rata dan sisi, selain itu juga digunakan untuk memotong ringan dengan menggunakan kecepatan tinggi. 10) Pahat rata, untuk meratakan permukaan benda kerja, juga dapat digunakan untuk mengerok bagian yang rata.

Praktikum Mesin Bubut| 33

BAB V PENUTUP
1.

Pahat yang digunakan dalam praktikum mesin bubut ini adalah pahat HSS.

2. Proses pemakanan benda kerja harus sedikit demi sedikit (5 mm) agar mata pahat tidak cepat rusak.
3.

Benda kerja yang dibuat memiliki ukuran sebagai beriku: y y y Panjang benda kerja Diameter1 benda kerja Diameter2 benda kerja = 121.4 mm = 20.2 mm = 17.8 mm

4.

Kendala-kendala yang dijumpai pada Praktikum Kerja Bangku adalah sebagai berikut:
a.

Pada pemasangan pahat bubut, bila pahat tidak berada di tengah proses pemakanan benda kerja tidak baik dan menjadikan benda kerja tidak halus.

b. Pada proses pemakanan, pengaturan eretan (sadel) yang terlalu cepat menjadikan pahat bergeser terlalu cepat sehingga proses pemakanan menjadi kurang baik.

Praktikum Mesin Bubut| 34

DAFTAR PUSATAKA
Mulyanto, Tri. 2007. Proses Manufaktur II (Metal Cutting Process) Edisi 2. Penerbit Universitas Pancasila. Jakarta http://id.wikipedia.org/wiki/Mesin_bubut

http://pemesinan-bubut.blogspot.com/

http://sholikhin.staff.uii.ac.id/?p=6

Praktikum Mesin Bubut| 35

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful