Ruang Terbuka Non Hijau (RTNH

)

di Kawasan Perkotaan

KATA PENGANTAR
Pasal 28 Paragraf 5 UU Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan ruang, mengisyaratkan bahwa untuk perencanaan tata ruang wilayah kota perlu memperhatikan rencana penyediaan dan pemanfaatan ruang terbuka non hijau. Sehubungan dengan hal tersebut, maka dipandang perlu untuk menyusun pedoman terkait. Buku pedoman ini disusun oleh Direktorat Jenderal Penataan Ruang, Departemen Pekerjaan Umum dan merupakan salah satu rujukan teknis Pemerintah Kota dan Pemerintah Kabupaten serta seluruh pemangku kepentingan (stakeholders) terutama para praktisi dan para akademisi di berbagai kegiatan yang dalam tugas dan kegiatannya berkaitan dengan penyediaan dan pemanfaatan Ruang Terbuka Non Hijau (RTNH) di kawasan perkotaan. Pedoman ini dipersiapkan oleh Panitia Teknik Standarisasi Bahan Konstruksi Bangunan dan Rekayasa Sipil melalui Gugus Kerja Perencanaan Subpanitia Teknis Tata Ruang. Proses penyusunan pedoman ini telah melibatkan berbagai kalangan masyarakat termasuk para akademisi dari perguruan tinggi terkemuka, assosiasi profesi, PEMDA dan pihak terkait lainnya. Pedoman ini berisi rujukan untuk penyediaan dan kriteria RTNH, kelengkapan utilisasi pada RTNH, pemanfaatan RTNH, prosedur perencanaan dan peran masyarakat yang semuanya merupakan pedoman teknis yang berlaku secara nasional dan diterbitkan kemudian dalam bentuk Peraturan Menteri (Permen) Pekerjaan Umum. Kami mengharapkan upaya fasilitasi pemerintah ini tidak selesai dengan adanya pedoman ini, namun dapat dilanjutkan dengan upaya penyebarluasan dan penyempurnaannya. Untuk itu segala masukan, saran maupun kritik untuk perbaikan pedoman ini sangat kami hargai. Kami mengucapkan terima kasih bagi seluruh pihak yang telah terlibat dalam penyusunan pedoman ini.

Direktur Penataan Ruang Nasional

(Ir. Iman Soedradjat, MPM)

Direktorat Jenderal Penataan Ruang Departemen Pekerjaan Umum

i

Pedoman Penyediaan dan Pemanfaatan

DAFTAR ISI
PRAKATA ....................................................................................Error! Bookmark not defined. DAFTAR ISI..............................................................................................................................ii DAFTAR TABEL .....................................................................................................................vi DAFTAR GAMBAR ................................................................................................................vii DAFTAR DIAGRAM ..............................................................................................................viii BAB I PENDAHULUAN ..........................................................................................................1 1.1. Latar Belakang ...............................................................................................................1 1.2. Maksud, Tujuan, dan Sasaran .......................................................................................1 1.2.1. Maksud ...................................................................................................................1 1.2.2. Tujuan .....................................................................................................................1 1.2.3. Sasaran ..................................................................................................................1 1.3. Fungsi Pedoman ............................................................................................................2 1.4. Pemahaman Singkat mengenai Kota ............................................................................2 1.5. Pemahaman Singkat mengenai RTNH ..........................................................................3 1.6. Istilah dan Definisi ..........................................................................................................5 BAB II KETENTUAN UMUM..................................................................................................11 2.1. Ruang Lingkup .............................................................................................................11 2.2. Acuan Normatif ............................................................................................................11 2.3. Kedudukan Pedoman Penyediaan dan Pemanfaatan RTNH dalam Rencana Tata Ruang Wilayah .............................................................................................................12 2.4. Pentingnya Penyelenggaraan RTNH ...........................................................................14 2.5. Fungsi RTNH ...............................................................................................................15 2.5.1. Fungsi Utama/Intrinsik RTNH ...............................................................................15 2.5.2. Fungsi Pelengkap/Ekstrinsik RTNH ......................................................................16 2.6. Manfaat RTNH .............................................................................................................16 2.6.1. Manfaat RTNH secara Langsung .........................................................................16 2.6.2. Manfaat RTNH secara Tidak Langsung................................................................16 2.7. Pendekatan Pemahaman RTNH .................................................................................17 2.7.1. RTNH berdasarkan Struktur & Pola Ruang ..........................................................17 2.7.2. RTNH berdasarkan Kepemilikan ..........................................................................17 2.8. Tipologi RTNH .............................................................................................................17 2.8.1. Plasa .....................................................................................................................18 2.8.2. Parkir ....................................................................................................................19 2.8.3. Lapangan Olahraga ..............................................................................................20 2.8.4. Tempat Bermain dan Rekreasi .............................................................................20

ii

Direktorat Penataan Ruang Nasional
Direktorat Penataan Ruang Nasional

Ruang Terbuka Non Hijau (RTNH)

di Kawasan Perkotaan

2.8.5. Pembatas (Buffer) .................................................................................................21 2.8.6. Koridor ..................................................................................................................22 BAB III PENYEDIAAN RTNH DI KAWASAN PERKOTAAN ...............................................24 3.1. Skema Kedudukan RTNH pada Wilayah Kota/Kawasan Perkotaan ..........................24 3.2. Penyediaan RTNH di Kawasan Perkotaan ..................................................................25 3.3. Arahan dan Kriteria Penyediaan RTNH .......................................................................26 3.3.1. Pada Pekarangan Bangunan ................................................................................26 3.3.1.1. RTNH di Lingkungan Bangunan Rumah ........................................................26 3.3.1.2. RTNH di Lingkungan Bangunan Hunian Bukan Rumah ................................27 3.3.1.3. RTNH di Lingkungan Bangunan Pemerintahan .............................................27 3.3.1.4. RTNH di Lingkungan Bangunan Komersial ...................................................28 3.3.1.5. RTNH di Lingkungan Bangunan Sosial Budaya ............................................29 3.3.1.6. RTNH di Lingkungan Bangunan Pendidikan .................................................29 3.3.1.7. RTNH di Lingkungan Sarana Olahraga .........................................................29 3.3.1.8. RTNH di Lingkungan Bangunan Kesehatan ..................................................30 3.3.1.9. RTNH di Lingkungan Sarana Transportasi ....................................................31 3.3.2. Pada Skala Sub-Kawasan dan Kawasan .............................................................33 3.3.2.1. RTNH Skala Rukun Tetangga (Lapangan RT) ..............................................33 3.3.2.2. RTNH Skala Rukun Warga (Lapangan RW) ..................................................33 3.3.2.3. RTNH Skala Kelurahan (Lapangan/Alun-Alun Kelurahan) ............................33 3.3.2.4. RTNH Skala Kecamatan (Lapangan/Alun-Alun Kecamatan) .........................33 3.3.3. Pada Wilayah Kota/Perkotaan ..............................................................................33 3.3.3.1. Alun-Alun Kawasan Pemerintahan ................................................................33 3.3.3.2. Plasa Bangunan Ibadah.................................................................................34 3.3.3.3. Plasa Monumen .............................................................................................34 3.3.3.4. Bawah Jalan Layang/Jembatan .....................................................................34 3.3.4. Pada Fungsi Tertentu ...........................................................................................35 3.3.4.1. Pemakaman ...................................................................................................35 3.3.4.2. Tempat Penampungan Sementara (TPS) Sampah .......................................35 3.3.5. Penyediaan Lahan Parkir......................................................................................35 3.3.5.1. Lahan parkir berdasarkan skala lingkungan dengan pendekatan batasan administratif ......................................................................................................35 3.3.5.2. Lahan parkir berdasarkan pusat-pusat kegiatan ............................................36 3.4. Perencanaan Prasarana, Sarana dan Utilitas RTNH berpedoman pada konsep Low Impact Development (LID) ............................................................................................37 3.4.1. Tujuan ...................................................................................................................37 3.4.2. Strategi Desain Area Dengan Konsep LID ...........................................................37 3.5. Strategi Pembangunan Berdampak Rendah (LID) ......................................................42 3.5.1. Arahan Penyediaan dengan Strategi LID .............................................................43
Direktorat Jenderal Penataan Ruang Departemen Pekerjaan Umum

iii

Pedoman Penyediaan dan Pemanfaatan

3.6. Pengaturan material, sistem drainase, sistem persampahan dan marka pada tipe-tipe RTNH ............................................................................................................................44 3.6.1. Atribut Ruang Parkir..............................................................................................44 3.6.2. Plasa .....................................................................................................................48 3.6.2.1. Deskripsi ........................................................................................................48 3.6.2.3. Pertimbangan Perencanaan ..........................................................................48 3.6.2.4. Detail Lapisan Permukaan Plasa ...................................................................50 3.6.2.5. Aplikasi...........................................................................................................54 3.6.3. Area Olah Raga dan Area Bermain ......................................................................57 BAB IV PEMANFAATAN RTNH DI KAWASAN PERKOTAAN ...........................................58 4.1. Pemanfaatan RTNH Pada Lingkungan Bangunan ......................................................58 4.1.1. RTNH Pekarangan Bangunan Hunian ..................................................................58 4.1.2. RTNH Halaman Bangunan Non Hunian ...............................................................58 4.2. Pemanfaatan RTNH Pada Skala Sub-Kawasan dan Kawasan ...................................58 4.2.1. RTNH Rukun Tetangga ........................................................................................58 4.2.2. RTNH Rukun Warga .............................................................................................58 4.2.3. RTNH Kelurahan ..................................................................................................58 4.2.4. RTNH Kecamatan .................................................................................................59 4.3. Pemanfaatan RTNH Pada Wilayah Kota/Kawasan Perkotaan ....................................59 4.3.1. Alun-Alun ..............................................................................................................59 4.3.2. Plasa Bangunan Ibadah .......................................................................................59 4.3.3. Plasa Monumen ....................................................................................................59 4.3.4. Bawah Jalan Layang/Jembatan ............................................................................59 4.4. Pemanfaatan RTNH Fungsi Tertentu ..........................................................................60 4.4.1. Pemakaman ..........................................................................................................60 4.4.2. Tempat Pembuangan Sementara .........................................................................60 4.5. Pemanfaatan RTNH Berdasarkan Tipologinya ............................................................60 4.5.1. Plasa .....................................................................................................................60 4.5.2. Parkir ....................................................................................................................61 4.5.3. Lapangan Olahraga ..............................................................................................62 4.5.4. Tempat Bermain dan Rekreasi .............................................................................63 4.5.5. Pembatas ..............................................................................................................64 4.5.6. Koridor ..................................................................................................................65 BAB V PENYELENGGARAAN RTNH DAN KETERLIBATAN PEMANGKU KEPENTINGAN......................................................................................................................67 5.1. Ketentuan Penyelenggaraan .......................................................................................67 5.2. Prosedur Penyelenggaraan .........................................................................................67 5.3. Peran Pemerintah dalam Penyelenggaraan RTNH .....................................................67

iv

Direktorat Penataan Ruang Nasional
Direktorat Penataan Ruang Nasional

...... Penghargaan ................................................71 5................6...75 5....................6.........75 5....................2... Peran Masyarakat dalam Tahap Pemanfaatan ........... Pemangku Kepentingan (Stakeholders) ..71 5........ Peran Masyarakat dan Kearifan Lokal ........4.3................................ Kompensasi ............6....................... Lembaga/Badan Hukum ...................................................................4....................... Individu/Kelompok ......................2....................................................2..4......1...........1...73 5...........................5....................................................................................................5............... Penghargaan dan Kompensasi ...... Peran Masyarakat dalam Tahap Penyediaan ......5..........................................................................73 5.........74 5.................1........................................ Swasta .....................75 5...............................................................................76 LAMPIRAN Direktorat Jenderal Penataan Ruang Departemen Pekerjaan Umum v ........Ruang Terbuka Non Hijau (RTNH) di Kawasan Perkotaan 5....73 5........................................5..............

....34 Standar Perhitungan Parkir untuk Pusat Kegiatan .....9........41 Peran Pemerintah dalam Penyelenggaraan RTNH .... Tabel 3.2.........................14 Standar Luas Penyediaan RT pada Bangunan Pemerintahan dan Pelayanan Umum .................................28 Standar Luas Penyediaan RT pada Bangunan Komersial .36 Jaringan Sistem Drainase RTNH .............. Tabel 3....................29 Standar Luas Penyediaan RT pada Bangunan Pendidikan...............................33 Standar Luas Penyediaan RT pada Prasarana Persampahan ..........67 vi Direktorat Penataan Ruang Nasional Direktorat Penataan Ruang Nasional ...............................30 Standar Luas Penyediaan RT pada Sarana Transportasi .............Pedoman Penyediaan dan Pemanfaatan DAFTAR TABEL Tabel 2...................................................... Tabel 3.5.. Kedalaman Rencana Penyediaan dan Pemanfaatan RTNH ......32 Standar Luas Penyediaan RT pada Bangunan Ibadah ....................11 Tabel 5. Tabel 3........1........................ Tabel 3...........1.... Tabel 3.......................................3.... Tabel 3................29 Standar Luas Penyediaan RT pada Sarana Olahraga ........8........................10 Tabel 3.............................................1..7........................28 Standar Luas Penyediaan RT pada Bangunan Sosial Budaya ....... Tabel 3............30 Standar Luas Penyediaan RT pada Bangunan Kesehatan .........................4... Tabel 3............6......... Tabel 3...............

....................22 Contoh RTNH Koridor ....39 Pemutusan Beton Pembatas /Area Impermeable ............4.....................................39 Paving Blok Permeabel .......................50 Direktorat Jenderal Penataan Ruang Departemen Pekerjaan Umum vii ............................19 Contoh RTNH Parkir ...... Gambar 3......... Gambar 3...................................23 Hirarki Penyediaan RTNH di Kawasan Perkotaan .........22 Contoh RTNH Median ...................21 Contoh RTNH Pembatas ................................6.....................................45 Gambar 3..........21 Contoh RTNH Bermain .............................. Gambar 3......................................38 Perkerasan Tanpa Beton Pembatas dan Selokan yang Diperkeras .. ................................................................................................................................41 Gambar 3..............................................1......................9 Gambar 2........18 Contoh RTNH Plasa ....................11.........................................................................12..............2...............................5 Gambar 2......13..2 Gambar 2.................................11 Gambar 2..............................50 Gambar 3...19 Contoh RTNH Olahraga ......12 Gambar 3..................... Gambar 3............................................................8.............................................. Contoh Layout Area Parkir ......................................47 Gambar 3..............................................................................................7....3.........................18 Contoh RTNH Plasa ..............................................Ruang Terbuka Non Hijau (RTNH) di Kawasan Perkotaan DAFTAR GAMBAR Gambar 2...........................................................................10.....10 Gambar 2... Persentase Ruang Terbuka Diperkeras untuk Area Parkir dan Jalan di Berbagai Pusat Kegiatan Kota.40 Area Parkir Permeabel .................40 Perkerasan Permeabel ...........................................................................20 Contoh RTNH Olahraga .................20 Contoh RTNH Bermain .... Plasa dengan Air Mancur ....................14.......................................7 Gambar 2.................................... Gambar 3...........5.............................................6 Gambar 2.......................26 Penggunaan Sel Bio-Retensi untuk Pulau pada Area Parkir .........3 Gambar 2.. Gambar 3..21 Contoh RTNH Pembatas ....................................... Potongan Melintang Perkerasan RTNH ..4 Gambar 2.....................................39 Skema Bio-swale .... Gambar 3....48 Gambar 3...........................1 Gambar 2................................40 Potongan Melintang Perkerasan Aspal Berpori ..............................................................Aspal Permeable dan Beton Permeable ........8 Gambar 2........................................................................................................ Gambar 3...........................15........................... Contoh RTNH Plasa .46 Gambar 3.......................... Contoh Plasa ..... Skema Sistem Permukaan Plasa ..9......

...................1..........5 Diagram 5... 15 Diagram 3........ Penyediaan RTNH di Kawasan Perkotaan………………………………………… 25 Diagram 5......................... 71 Keterlibatan dalam Proses Pelaksanaan....2 Kedudukan Rencana Penyediaan dan Pemanfaatan RTNH dalam RTR Kawasan Perkotaan …………………………………………………………………................Pedoman Penyediaan dan Pemanfaatan DAFTAR DIAGRAM Diagram 2......2................................ 70 Keterlibatan dalam Proses Perencanaan........................4 Diagram 5.......................... 72 Keterlibatan dalam Proses Pengendalian...................................1 Diagram 2....6 Pelibatan Masyarakat pada Pemanfaatan dan Pengendalian.2 Diagram 5................................................1 Diagram 5.3 Diagram 5. 72 viii Direktorat Penataan Ruang Nasional Direktorat Penataan Ruang Nasional .. Kedudukan RTNH dalam Wilayah Kota/Kawasan Perkotaan…………………… 24 Diagram 3........ 71 Keterlibatan dalam Proses Pemanfaatan............................................... 71 Keterlibatan dalam Proses Perancangan.13 Rasional Penyelenggaraan RTNH…………………………………………………..............

2. Jumlah penduduk perkotaan yang tinggi dan terus meningkat dari waktu ke waktu tersebut akan memberikan implikasi pada tingginya tekanan terhadap pemanfaatan ruang kota. 1. Dalam Undang-Undang No. Tujuan. Sasaran Adapun sasaran yang hendak dicapai melalui pedoman ini adalah: • Teridentifikasinya pengertian RTNH secara definitif.2.1. sehingga telah mengakibatkan menurunnya kualitas lingkungan perkotaan seperti sering terjadinya banjir di perkotaan. Latar Belakang Kawasan perkotaan di Indonesia cenderung mengalami permasalahan yang tipikal. manfaat dan tipologi RTNH. 1. dan Sasaran 1.1. serta menurunnya produktivitas masyarakat akibat stress karena terbatasnya ruang yang tersedia untuk interaksi sosial dan relaksasi.3. serta telah disusun Pedoman Ruang Terbuka Hijau (RTH) di Kawasan Perkotaan (PERMEN PU no 5/PRT/M/2008) yang telah dibahas pada Sub Panitia Teknis Tata Ruang. Oleh karena itu Pedoman Penyediaan dan Pemanfaatan Ruang Terbuka Non Hijau disusun untuk digunakan sebagai acuan bagi pemerintah kabupaten/kota untuk dalam perencanaan ruang dalam skala rencana umum maupun detail.2. 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang sesuai dengan arahan pada pasal 31. Tujuan Tujuan dari pedoman ini adalah tersusunnya arahan Penyediaan dan Pemanfaatan Ruang Terbuka Non Hijau sebagai acuan bagi Pemerintah Kota/Kabupaten dalam pelaksanaan penataan ruang di daerah. yaitu tingginya tingkat pertumbuhan penduduk terutama akibat arus migrasi desa ke kota dan urbanisasi sehingga menyebabkan pengelolaan ruang kota makin berat. • Teridentifikasinya kepentingan (urgensi) Penyelenggaraan RTNH. Kualitas ruang terbuka publik mengalami penurunan yang sangat signifikan. fasilitas umum dan sosial serta ruang-ruang terbuka publik (open space) di perkotaan. Direktorat Jenderal Penataan Ruang Departemen Pekerjaan Umum 1 . meningkatnya kerawanan sosial antara lain: kriminalitas dan tawuran antar warga. tingginya polusi udara dan suara.Ruang Terbuka Non Hijau (RTNH) di Kawasan Perkotaan BAB I PENDAHULUAN 1. • Teridentifikasinya fungsi.2. Maksud. Mengingat pentingnya peran ruang terbuka (ruang terbuka hijau maupun ruang terbuka non hijau) dalam penataan ruang kota maka ketentuan mengenai hal tersebut perlu diatur. Maksud Maksud dari pedoman ini adalah mengarahkan penyediaan dan pemanfaatan ruang terbuka non hijau secara lebih detail sebagai aturan pelaksanaan dari Undang-Undang No. 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang pasal 31 juga diamanatkan perlunya ketentuan mengenai penyediaan dan pemanfaatan ruang terbuka hijau maupun ruang terbuka non hijau. 1.2. bahkan pada skala yang lebih teknis (RTRK dan/atau RTBL). Penataan ruang kawasan perkotaan perlu mendapat perhatian yang khusus. Panitia Teknis Bahan Konstruksi Bangunan dan Rekayasa Sipil. • Teridentifikasinya Kedudukan RTNH pada Wilayah Kota/ Kawasan Perkotaan. • Teridentifikasinya Arahan dan Kriteria Penyediaan RTNH. Secara umum ruang terbuka publik (open space) di perkotaan terdiri dari ruang terbuka hijau dan ruang terbuka non-hijau. terutama yang terkait dengan penyediaan kawasan hunian.

• Teridentifikasinya pemanfaatan RTNH di kawasan perkotaan.<800.100. • Teridentifikasinya proses penyelenggaraan RTNH dan keterlibatan pihak terkait. kota berdasarkan jumlah penduduk dibagi menjadi: • Kawasan perkotaan kecil.000 • Kota Sedang.000 • Town. perkiraan jumlah penduduk belum terdefinisi (paling tidak beberapa juta) • Eumenopolis.500. perkiraan jumlah penduduk 16 .000.000 jiwa • Kawasan perkotaan sedang. sinergis dan sekaligus akomodatif terhadap keanekaragaman berbagai aspek yang ada.000 .000 .000 jiwa. akulturasi dan asimilasi berbagai suku.000 .000 – 500. termasuk dalam hal ini adalah penyusunan revisi tata ruang. 2 Direktorat Penataan Ruang Nasional Direktorat Penataan Ruang Nasional .000 – belum terdefinisi • Megapolis.000 • Kota Besar. perkiraan jumlah penduduk 1. 2003).000.M Highsmith & Ray M.000 • Medium Sized City.3. untuk mewujudkan perkembangan dan pertumbuhan kota secara optimal.000 • Megapolitan.000 – 100. batas jumlah penduduk 100. Klasifikasi Hirarki Kota berdasarkan jumlah penduduk R. perkiraan jumlah penduduk 100. perkiraan jumlah penduduk 25.Pedoman Penyediaan dan Pemanfaatan • Teridentifikasinya konsepsi pembangunan berdampak rendah pada penyediaan RTNH. Northam (1968) membagi hirarki kota berdasarkan jumlah penduduknya sebagai berikut: • Hamlet. umumnya memiliki karakter spesifik melalui proses akumulasi. Dua klasifikasi hirarki kota yang umum digunakan di Indonesia dalam perencanaan kota.000 Berdasarkan Peraturan Pemerintah nomor 26 tahun 2008 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional. batas jumlah penduduk 1. karakter dan pola kehidupan sosial dan budaya yang beragam.000 .500 • Small City. kriteria jumlah penduduk 50. perkiraan jumlah penduduk 150 . antara lain: 1.<25.<2. batas jumlah penduduk di atas 8.000.000 . perkiraan jumlah penduduk 800. Dalam konteks penyelenggaraan ruang terbuka non hijau. kriteria jumlah penduduk 100.000 • Large City. batas jumlah penduduk 10.<1. Kota juga mempunyai nilai ekonomi dan strategis lainnya yang harus ditangani secara komprehensif. batas jumlah penduduk 500. kota berdasarkan jumlah penduduk dibagi menjadi: • Kota Kecil. 1. perkiraan jumlah penduduk belum terdefinisi (paling tidak puluhan juta) Berdasarkan Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Perkotaan (Depkimpraswil.000 • Metropolis.000 – 8. Pemahaman Singkat Mengenai Kota Kota sebagai pusat pembangunan wilayah.000 • Metropolitan.<100.000 – 1. ras.500 . 1. perkiraan jumlah penduduk 2. etnis.000. rencana tata ruang yang diamanatkan mengatur penyelenggaraan ruang terbuka non hijau yaitu: • Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Kabupaten/Kota • Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan • Rencana Teknik Ruang Kawasan (RTRK) Pedoman penyediaan dan pemanfaatan ruang terbuka non hijau ini selanjutnya akan menjadi masukan teknis dalam penyusunan rencana umum dan rencana detail sesuai dengan kedalaman substansial masing-masing produk rencana tata ruang tersebut.<150 • Village.4. Fungsi Pedoman Fungsi dari pedoman ini adalah sebagai masukan teknis penyelenggaraan ruang terbuka non hijau dalam penyusunan rencana tata ruang.

yaitu kota tempat pusat pemerintahan kabupaten • Ibukota provinsi. • Ruang terbuka hijau privat adalah RTH milik institusi tertentu atau orang perseorangan yang pemanfaatannya untuk kalangan terbatas antara lain berupa kebun atau halaman rumah/gedung milik masyarakat/swasta yang ditanami tumbuhan. antara lain. kriteria memiliki 2 (dua) atau lebih kawasan metropolitan yang mempunyai hubungan fungsional dan membentuk sebuah sistem. Wilayah kota dalam hal ini dapat didefinisikan sebagai ruang yang merupakan kesatuan geografis beserta segenap unsur terkait yang batas dan sistemnya ditentukan berdasarkan aspek administratif suatu pemerintahan kota yang dikepalai oleh seorang walikota. tempat tumbuh tanaman. Yang termasuk ruang terbuka hijau privat. tempat tumbuh tanaman. yaitu kota tempat pusat pemerintahan suatu provinsi • Ibu kota negara. Berdasarkan UU 26 tahun 2007 pasal 1 disebutkan bahwa kawasan perkotaan adalah wilayah yang mempunyai kegiatan utama bukan pertanian dengan susunan fungsi kawasan sebagai tempat permukiman perkotaan.000 jiwa. dan jalur hijau sepanjang jalan. yaitu kota tempat pusat pemerintahan suatu negara Berdasarkan UU 26 tahun 2007 pasal 14 ayat 2c disebutkan bahwa rencana umum tata ruang secara berhierarki terdiri atas rencana tata ruang wilayah kabupaten dan rencana tata ruang wilayah kota. dan pantai.000.Ruang Terbuka Non Hijau (RTNH) di Kawasan Perkotaan • Kawasan perkotaan besar. • Kawasan metropolitan. kriteria jumlah penduduk lebih dari 500. Direktorat Jenderal Penataan Ruang Departemen Pekerjaan Umum 3 . baik yang tumbuh tanaman secara alamiah maupun yang sengaja ditanam.5. 1. dan kegiatan ekonomi.000 jiwa. Berdasarkan Penjelasan Pasal 29 Ayat (1) Undang-Undang Nomor 26 tahun 2007 tentang Penataan Ruang diketahui bahwa: Ruang terbuka hijau publik merupakan ruang terbuka hijau yang dimiliki dan dikelola oleh pemerintah daerah kota yang digunakan untuk kepentingan masyarakat secara umum. kriteria jumlah penduduk paling sedikit 1. Pengertian kawasan perkotaan di sini menekankan pada deliniasi fungsional dan bukan secara administratif. namun juga dapat berada pada suatu wilayah kabupaten. yang penggunaannya lebih bersifat terbuka. baik yang tumbuh secara alamiah maupun yang sengaja ditanam. Berdasarkan Pedoman Penyediaan dan Pemanfaatan Ruang Terbuka Hijau.000. adalah kebun atau halaman rumah/gedung milik masyarakat/swasta yang ditanami tumbuhan. sungai. artinya kawasan perkotaan tidak hanya dapat berada di suatu wilayah kota. berupa lahan yang diperkeras maupun yang berupa badan air. yaitu ibukota kecamatan pusat pertumbuhan kecamatan • Ibukota kabupaten. • Kawasan megapolitan. Pemahaman Singkat mengenai RTNH Berdasarkan Undang-Undang Nomor 26 tahun 2007 tentang Penataan Ruang diketahui bahwa: Ruang terbuka hijau adalah area memanjang/jalur dan/atau mengelompok. pemusatan dan distribusi pelayanan jasa pemerintahan. pelayanan sosial. • Ruang terbuka non hijau adalah ruang terbuka di wilayah perkotaan yang tidak termasuk dalam kategori RTH. taman pemakaman umum. 2. Klasifikasi Hirarki Kota berdasarkan fungsi politik administratif • Kota kecamatan. diketahui bahwa: • Ruang Terbuka Hijau (RTH) adalah area memanjang/jalur dan atau mengelompok. antara lain.000 – 1. adalah taman kota. Yang termasuk ruang terbuka hijau publik. yang penggunaannya lebih bersifat terbuka.

plasa. • ruang urban komunal (disebut juga sebagai ruang urban semi publik) adalah ruang yang hanya dapat diakses oleh sekelompok orang tertentu yang heterogen dan spesifik beserta tamu mereka. • Ruang terbuka dapat juga diklasifikasi berdasarkan kepemilikan: (1) ruang terbuka privat (lahan pada perumahan atau pertanian milik privat). tapi juga mengakomodasi pejalan kaki atau pengguna non-kendaraan lainnya dalam jumlah signifikan.Pedoman Penyediaan dan Pemanfaatan • Ruang terbuka hijau publik adalah RTH yang dimiliki dan dikelola oleh pemerintah daerah kota/kabupaten yang digunakan untuk kepentingan masyarakat secara umum. furnitur publik. jalan. seperti: • ruang urban publik adalah suatu ruang eksternal ataupun internal yang dapat diakses oleh publik tanpa kontrol ataupun larangan tanpa melihat kepemilikannya. o Plasa dan alun-alun. Yang termasuk adalah utilitas dan pelayanan publik. jalur banjir. (2) ruang terbuka untuk kepentingan umum (lahan yang ditujukan atau direncanakan sebagai ruang terbuka dengan akses dan penggunaan secara umum oleh masyarakat). rambu lalu-lintas. Solnit (2008) mendefinisikan open space sebagai: • Hamparan lahan tidak terbangun atau secara minimum terbangun dengan beberapa jenis penggunaan (misalnya: lapangan golf. pohon dan elemen hortikultural lainnya. area rekreasi atau taman bermain). atau keamanan (misalnya: jalur hijau. • Elemen perlengkapan jalan adalah elemen fungsional dan dekoratif yang ditempatkan atau diletakkan pada suatu ruang urban publik atau komunal. • ruang urban keras adalah ruang urban terbangun (dengan konstruksi atau perkerasan tertentu. Ruang urban keras antara lain: o Jalan fungsi campuran (jalan yang digunakan untuk lalu lintas kendaraan bermotor. mal dan pertokoan. (3) ruang terbuka publik (lahan yang dimiliki secara publik untuk penggunaan rekreasi masyarakat baik aktif ataupun pasif). permukiman kepadatan rendah) atau lahan yang dibiarkan tidak terbangun untuk tujuan estetika atau ekologis. dan o Ruang urban publik dengan fungsi transportasi publik (seperti halte dan terminal) (Ruang urban lembut adalah ruang tidak terbangun dengan dominasi permukaan yang ditumbuhi tanaman atau berpori. lampu jalan. Beberapa diskusi yang dapat dikembangkan dari hasil tinjauan pustaka dan kebijakan tersebut antara lain: 4 Direktorat Penataan Ruang Nasional Direktorat Penataan Ruang Nasional . papan dan dekorasi iklan. kelompok agama. Contoh dari ruang urban publik termasuk mal. teman. seperti pedagang kaki lima. Contoh dari ruang urban komunal termasuk ruang dalam taman pada suatu kantor atau kelompok perumahan. dan lain-lain). Beberapa kebijakan pada Kualitas Desain Ruang Urban Perkerasan dan Elemen Jalan di Tshwane (kota di benua Afrika) menyebutkan beberapa terminologi terkait. Sebuah definisi yang dipublikasi secara luas terdapat pada buku The Job of the Practicing Planner oleh Albert Solnit. lahan pertanian. organisasi binis dan lainnya) merupakan ruang privat yang tidak dapat dikategorikan sebagai komunal. o Pasar o Area parkir yang dapat juga digunakan untuk fungsi lain. baik secara eksklusif atau bersama dengan pengendara motor. o Jalur pejalan kaki. lereng atau lahan basah). kesejahteraan. Ini dimaksudkan untuk mengakomodasi pejalan kaki. taman. taman dan promenade. boulevard. sosial dan politik. pertokoan. kesehatan. elemen terlihat seperti pelayanan infrastruktur. Ruang yang secara eksklusif digunakan oleh kelompok orang dalam jumlah yang lebih kecil dan bersifat homogen (seperti keluarga. seperti taman. dan lain-lain).

4. Arahan untuk ruang terbuka biru dan kondisi tertentu lainnya diatur dalam buku pedoman lainnya. pasir. berbagai bentuk perkerasan yang menjadi permukaan sebuah ruang terbuka menjadikannya ruang terbuka keras. Ruang Terbuka Publik dan Ruang Terbuka Privat yang dapat diakses secara bebas inilah yang didefinisikan oleh pengertian Open Space. gurun. Untuk menyimpulkan RTNH secara definitif perlu dilakukan beberapa penjabaran pengertian terkait. Istilah dan Definisi Beberapa pengertian dan definisi lain yang terkait dengan penyelenggaraan RTNH yaitu: Direktorat Jenderal Penataan Ruang Departemen Pekerjaan Umum 5 . Ruang Terbuka Biru (badan air) serta Ruang Terbuka Kondisi Tertentu Lainnya. 5. tidak memandang kepemilikannya. Buku pedoman ini memberikan arahan dan rujukan hanya akan mengatur yang berkaitan dengan ruang terbuka perkerasan saja. Ruang Terbuka Hijau : (kata kunci) ruang terbuka yang ditumbuhi tanaman (UU 26/07). dapat berupa perkerasan. Ruang Terbuka Non Hijau: ruang yang secara fisik bukan berbentuk bangunan gedung dan tidak dominan ditumbuhi tanaman ataupun permukaan berpori. Ruang Terbuka : (UU 26/07) ruang yang secara fisik bersifat terbuka. Jadi ruang urban lembut mengacu pada jenis permukaannya. sedangkan Terbuka didefinisikan sebagai fisik. cadas. Open didefinisikan sebagai akses. 1. Ruang Terbuka Non Hijau: (Pedoman RTH) ruang terbuka di bagian wilayah perkotaan yang tidak termasuk dalam kategori RTH.Ruang Terbuka Non Hijau (RTNH) di Kawasan Perkotaan 1. ruang terbuka yang berporositas baik. Ruang Urban Keras: (Pedoman Kota Tshwane) ruang terbuka yang terbangun dengan konstruksi tertentu atau perkerasan. 3. masih tergolong ruang terbuka lembut. Secara definitif.6. 2. Berdasarkan kepemilikannya pengertian Ruang Terbuka dapat dibagi menjadi dua. kapur. berikut kesimpulan yang dapat diambil mengenai pengertian RTNH secara definitif. Terdapat perbedaan antara pengertian Ruang Terbuka yang didefinisikan oleh UU26/07 dengan Open Space yang didefinisikan pustaka luar negeri. Sehingga pengertian Ruang Terbuka lebih luas dibandingkan dengan pengertian Open Space. berupa lahan yang diperkeras maupun yang berupa badan air. seperti misalnya tanah atau pasir. 1. 3. dan lain sebagainya). Jadi ruang terbuka keras mengacu pada jenis permukaannya. Berdasarkan berbagai penjabaran dan diskusi dari berbagai pengertian di atas. yaitu Ruang Terbuka Publik (yaitu ruang terbuka yang dimiliki dan dikelola oleh pemerintah atau pemerintah daerah) dan Ruang Terbuka Privat (yaitu ruang terbuka yang dimiliki dan dikelola oleh swasta atau individu). dengan kata lain ruang yang berada di luar ruang tertutup (bangunan) 2. Pengertian Open Space merupakan ruang yang secara akses terbuka untuk siapapun. Ruang Urban Lembut : (Pedoman Kota Tshwane) ruang terbuka tidak terbangun dengan dominasi vegetasi atau permukaan berpori. badan air ataupun kondisi tertentu lainnya (misalnya badan lumpur. 2. seperti: 1. Ruang Terbuka Non Hijau selanjutnya dapat dibagi menjadi Ruang Terbuka Perkerasan (paved). Sehingga ruang terbuka yang tidak ditumbuhi tanaman tidak dapat digolongkan sebagai RTH. Sedangkan pengertian Ruang Terbuka merupakan ruang yang secara fisik terbuka diluar bangunan.

adalah segala sesuatu yang berwujud benda. Kawasan perkotaan. warna dan suasana yang merupakan pembentuk lansekap. pelayanan sosial dan kegiatan ekonomi yang dominan berbentuk jasa. 5. 13. Koefisien Dasar Bangunan (KDB). adalah angka persentase perbandingan antara luas seluruh ruang terbuka di luar bangunan gedung yang diperuntukkan bagi pertamanan/penghijauan dan luas tanah perpetakan/daerah perencanan yang dikuasai sesuai rencana tata ruang dan rencana tata bangunan dan lingkungan. 10. Pemanfaatan adalah penggunaan (Usage) sesuai dengan fungsi utama dan pelengkap yang diarahkan oleh pedoman. 7. adalah jalur penempatan tanaman serta elemen lansekap lainnya yang terletak di dalam ruang milik jalan (RUMIJA) maupun di dalam ruang pengawasan jalan (RUWASJA). adalah bagian wilayah yang mempunyai kegiatan utama bukan pertanian dengan susunan fungsi kawasan sebagai tempat pemukiman perkotaan. batu. 6. sedangkan yang dimaksud dengan benda hidup ialah tanaman. 2. Maisonet (Maisonnette) adalah bangunan hunian bukan rumah tidak bertingkat atau bertingkat rendah yang terdiri yang terdiri dari sejumlah unit/satuan hunian yang terpisah. Elemen lansekap. Elemen lansekap yang berupa benda terdiri dari dua unsur yaitu benda hidup dan benda mati. baik yang bersifat alamiah maupun buatan manusia. pemusatan dan distribusi pelayanan pemerintahan. dan elemen-elemen lainnya yang berbentuk padat maupun cair. maupun yang terbentuk dari elemen lansekap buatan manusia yang disesuaikan dengan kondisi Iahannya. adalah wajah dari karakter lahan atau tapak yang terbentuk pada Iingkungan jalan. 6 Direktorat Penataan Ruang Nasional Direktorat Penataan Ruang Nasional . baik yang terbentuk dari elemen lansekap alamiah seperti bentuk topografi lahan yang mempunyai panorama yang indah. suara. Koefisien Daerah Hijau (KDH). dan yang dimaksud dengan benda mati adalah tanah. Pemangku kepentingan (Stakeholders) adalah berbagai pihak yang terkait/relevan dengan suatu permasalahan tertentu (mempengaruhi dan dipengaruhi). Organisasi kemasyarakatan/ORMAS (civil society organization) yaitu organisasi non pemerintah yang dibentuk oleh masyarakat dengan kemampuannya sendiri (swadaya/mandiri) dengan suatu tujuan tertentu. Jalur hijau. maka luas minimal area hijau yang harus disediakan adalah 25% dari 100% ruang terbuka di luar bangunan. bila KDH adalah 25%. Sering disebut jalur hijau karena dominasi elemen Iansekapnya adalah tanaman yang pada umumnya berwarna hijau. 3. 4. Apartemen (Apartment) adalah bangunan hunian bukan rumah bertingkat sedang atau bertingkat tinggi yang terdiri yang terdiri dari sejumlah unit/satuan hunian yang terpisah dengan klasifikasi menengah sampai mewah (memiliki nilai sewa/jual relatif tinggi). Penyediaan adalah perencanaan dan pengadaan/ pembangunan/ pewujudan konstruksi RTNH sesuai dengan yang diarahkan oleh pedoman. pasir. adalah angka persentase perbandingan antara luas seluruh lantai dasar bangunan gedung dan luas lahan/tanah perpetakan/daerah perencanaan yang dikuasai sesuai rencana tata ruang dan rencana tata bangunan dan lingkungan. Kawasan. Lansekap jalan ini mempunyai ciri-ciri khas karena harus disesuaikan dengan persyaratan geometrik jalan dan diperuntukkan terutama bagi kenyamanan pemakai jalan serta diusahakan untuk menciptakan Iingkungan jalan yang indah. 9. Misalnya. 12. nyaman dan memenuhi fungsi keamanan. 8. Lansekap jalan. 11.Pedoman Penyediaan dan Pemanfaatan 1. adalah kesatuan geografis yang batas dan sistemnya ditentukan berdasarkan aspek fungsional serta mempunyai fungsi utama tertentu.

Perkerasan (Paving) adalah berbagai jenis bahan atau material yang digunakan untuk menutup permukaan tanah secara buatan yang bersifat keras (tidak lunak). 21. dan lain sebagainya) 20. yang penggunaannya lebih bersifat terbuka.Ruang Terbuka Non Hijau (RTNH) di Kawasan Perkotaan 14. adalah area memanjang/jalur dan atau mengelompok. Tajuk adalah bentuk alami dari struktur percabangan dan diameter tajuk. Ruang terbuka hijau privat. 26. adalah lahan terbuka yang berfungsi sosial dan estetik sebagai sarana kegiatan rekreatif. 24. kapur. Ruang Terbuka Non Hijau (RTNH). adalah kesatuan geografis beserta segenap unsur terkait padanya. Penutup tanah hijau. 18. 16. adalah RTH yang dimiliki dan dikelola oleh pemerintah daerah kota/kabupaten yang digunakan untuk kepentingan masyarakat secara umum. Rumah Susun adalah bangunan hunian bukan rumah bertingkat sedang atau bertingkat tinggi yang terdiri yang terdiri dari sejumlah unit/satuan hunian yang terpisah dengan klasifikasi rendah sampai menengah (memiliki nilai sewa/jual relatif rendah). Swasta adalah suatu badan usaha non pemerintah yang berorientasi pada keuntungan (profit oriented). Ruang terbuka hijau publik. Beberapa pengertian dan definisi lain yang terkait dengan sistem perkerasan dan drainase RTNH yaitu: Direktorat Jenderal Penataan Ruang Departemen Pekerjaan Umum 7 . Wilayah. Sabuk hijau (green belt). yang timbul atas kehendak dan keinginan sendiri di tengah masyarakat sesuai dengan hak dan kewajiban dalam penyelenggaraan penataan ruang. 23. adalah ruang terbuka di bagian wilayah perkotaan yang tidak termasuk dalam kategori RTH. Tanggul. Ruang Terbuka Hijau (RTH). 19. 15. meliputi pohon. adalah berbagai kegiatan masyarakat. 27. adalah bangunan pengendali air sungai yang dibangun dengan persyaratan teknis tertentu untuk melindungi daerah sekitar sungai terhadap limpasan air sungai. Ruang terbuka. baik yang tumbuh tanaman secara alamiah maupun yang sengaja ditanam. adalah ruang-ruang dalam kota atau wilayah yang lebih luas baik dalam bentuk area/kawasan maupun dalam bentuk area memanjang/jalur dimana dalam penggunaannya lebih bersifat terbuka yang pada dasarnya tanpa bangunan. pasir. dan rumput. Vegetasi/tumbuhan. edukasi atau kegiatan lain pada tingkat lingkungan. berupa lahan yang diperkeras atau yang berupa badan air. perdu. Peran masyarakat. semak. yang batas dan sistemnya ditentukan berdasarkan kondisi geografis. 25. Ruang terbuka terdiri atas ruang terbuka hijau dan ruang terbuka non hijau. tempat tumbuh tanaman. 28. adalah semua jenis tumbuhan yang difungsikan sebagai penutup tanah. 29. adalah RTH milik institusi tertentu atau orang perseorangan yang pemanfaatannya untuk kalangan terbatas antara lain berupa kebun atau halaman rumah/gedung milik masyarakat/swasta yang ditanami tumbuhan. 22. adalah RTH yang memiliki tujuan utama untuk membatasi perkembangan suatu penggunaan lahan atau membatasi aktivitas satu dengan aktivitas lainnya agar tidak saling mengganggu. adalah keseluruhan tetumbuhan dari suatu kawasan baik yang berasal dari kawasan itu atau didatangkan dari luar. maupun kondisi permukaan tertentu yang tidak dapat ditumbuhi tanaman atau berpori (cadas. 17. Taman lingkungan.

Air dari atap atau aliran permukaan ditampung dalam tangki penampung atau konstruksi penampungan dibawah tanah untuk kemudian diolah dan dimahfaatkan untuk penggunaan rumah tangga. 4. Digunakan untuk tepian area perkerasan (jalan atau area parkir). 2. Area non alami (Disturbed land) adalah area lahan yang sudah mendapat perlakuan perubahan atau tidak alami lagi.Pedoman Penyediaan dan Pemanfaatan 1. pulau-pulau pada area parkir. Kecepatan peresapan adalah 0. 5. Jalur filter (Filter strip) adalah tipe LID berupa area jalur bertanaman pekat/padat yang berfungsi menahan semburan air. Filter bak pohon (Tree Box Filters) adalah bioretention cells yang diberi tempat berbentuk kotak dengan tanaman/pohon. yaitu campuran beton berpori yang tidak menggunakan pasir atau hanya dalam jumlah kecil. 3. kolam renang dan lainnya. 12. menampung air permukaan yang bila sudah jenuh akan menjadi media pengantar ke sistem bioretention cell dibawahnya atau area resapan didekatnya. Tanpa Beton Pembatas (Curbless) adalah tidak menggunakan kansteen pembatas 9. Berfungsi menangkap limpasan air permukaan dan memperindah ruang sisi jalan dengan lansekap pohon-pohon dan area tanaman. atau disekitar bangunan. 11.2 sampai 0. Beton Pembatas (Curb) adalah kansteen atau strukur pembatas jalan. 8 Direktorat Penataan Ruang Nasional Direktorat Penataan Ruang Nasional . Kekuatan rata-rata dari beton berpori (tembus air) adalah dari 50 sampai 350 kg/cm2. komersial atau industri.48 cm/s. Ditempatkan di luar bangunan. Beton berpori (Porous Concrete) adalah tipe perkerasan LID permiable pavement. 7. lalu kedalam tanah – sehingga mengurangi atau menghilangkan aliran air di atas permukaan perkerasan. 8. Tangki Bawah Tanah (Cisterns) adalah fasilitas bak penampung air di area perumahan. Digunakan disepanjang sisi kanstin di tepi perkerasan. disisi-sisi bangunan. sehingga menghasilkan beton dengan pori kira-kira 20%. dan dapat lebih tinggi tergantung fungsi penggunaannya. ruang terbuka. Dapat digunakan dengan memanfaatkan aliran gravitasi atau tanpa pompa. Digunakan pada pulau pada area parkir. Ruang pori tersebut membuat air dapat mengalir didalam perkerasan ke lapisan batuan berukuran seragam dibawahnya. tepi dari area perkerasan. ruang terbuka dan area rerumputan. Perkerasan permeable (Permeable paving) adalah tipe LID yaitu perkerasan tembus air atau perkerasan poros yaitu jenis perkerasan yang berpori sehingga dapat mengalirkan air di permukaan perkerasan ke lapisan dibawahnya. jalur median. Pembangunan Dampak Rendah (Low Impact Development-LID) adalah strategi pembangunan berdampak rendah yang membuat sistem perkerasan berperan hidrologis mampu menyalurkan air permukaan ke lapisan dibawahnya dan ekonomis karena meminimalisasi sistem drainase. Jalur atau selokan (Strip atau trench) adalah bentuk jalur memanjang atau selokan yang menggunakan material bio-retention cells. 10. Semak Alami (Bio-swales) adalah area dengan tumbuhan seperti area rerumputan dan tanaman pendek. yang ditempatkan di sisi sepanjang kanstin atau lubang tempat masuk air ke sistem drainase. Sel bio-retensi (Bioretention Cells) adalah tipe LID berupa campuran tanah dengan kelembaban di atas lapisan batu beserta tanaman yang tahan terhadap kondisi basah dan kering yang berfungsi menampung dan mengalirkan air resapan ke lapisan dibawahnya selama 24 jam yang merupakan masukan untuk air tanah dan tidak memberi kesempatan terjadi genangan dan kemungkinan berkembangbiaknya nyamuk. 6.

17. Perkerasan Porous (Pervious pavement) adalah permiable pavement. 23. 34. Direktorat Jenderal Penataan Ruang Departemen Pekerjaan Umum 9 . 28. adalah instalasi pengumpul dan pengalir dari 33. 22. Membran (Membrane) adalah lapisan dibawah lapisan permukaan plasa. Mobil Servis (Fork-lifts and Electrical lifts) adalah kendaraan servis yang menjadi lalu lintas dalam plasa pada saat perawatan jaringan telekominikasi dan penerangan atau pada saat bahaya kebakaran dan lainnya. dimana tanahnya diindikasi telah terkontaminasi oleh limbah atau polusi dalam konsentrasi rendah. Garasi Terbuka (Carport) adalah area diperkeras di halaman rumah untuk parkir kendaraan. Istilah terkait lainnya yaitu Lahan Hijau (Greenfields). 16. 30. Lembar Jaringan Kawat (Wire-mesh) adalah lembaran tulangan beton yang di las di pabrik dengan diameter dan jarak tertentu. berbelanja dan lainnya secara bolak balik. 20. ke sekolah dan lainnya. Geo Sintetis (Geo-synthetic) adalah material sintetis untuk perkuatan tanah. Bentukan Hijau (Green-scape) adalah permukaan lansekap hijau atau tumbuhan. 14. merupakan lahan terbengkalai atau mati sebagai aset real estate yang tidak memiliki nilai. Kolam Penampung (Basins) adalah sistem bak penampung. 21. 31. Pasca Tarik (Post-tensioned) adalah sistem beton pratekan pasca tarik. Penyelesaian Sapu Lidi (Broom-finisheed) adalah permukaan dengan tekstur kekasaran yang diperoleh dengan pemukulan dengan sapu lidi. Bahu jalan (Berms) adalah ruang antara jalur lalu lintas dan trotoir. serta Lahan abu-abu (Greyfields). Anti Lembab (Damp-proofing) adalah bahan finishing untuk membuat antilembab. Jalur Masuk Parkir (Driveways) adalah ruang pada area parkir yang menghubungkan area parkir dan jalan raya. 27. 15. 32. Lahan Coklat (Brownfields) adalah area lahan yang pernah dimanfaatkan oleh fungsi industri atau komersial tertentu.Ruang Terbuka Non Hijau (RTNH) di Kawasan Perkotaan 13. 35. 37. Pengguna Jalan Ulang Alik (Telecommuters) adalah orang yang biasa bepergian setiap hari menggunakan kendaraan ke kantor. 36. 25. Revitalisasi Bangunan (Building retrofits) adalah pemanfaatan bangunan lama atau yang sudah ada. 18. Paving Blok (Paving-block) adalah material perkerasan pracetak berbentuk seperti batu bata. sekolah. 24. Lapisan kedap air (Sealant) adalah lapisan penahan air. 29. Penahan Penguapan (Vapor-retarder) adalah bahan tambah untuk beton yang berfungsi untuk menunda waktu penguapan. Angkutan umum ulang alik (Traditional commuting transports) adalah angkutan yang digunakan masyarakat untuk kegiatan sehari-hari seperti ke kantor. Bak Pengering (Drain Basins) sistem drainse. Rongga (Vault) adalah ruang kosong dibawah tanah. Jalur Akses Parkir (Access Lanes) adalah ruang untuk lalu lintas pada area parkir untuk sirkulasi kendaraan. Cor Ditempat (Cast-in place) adalah beton yang di cor di lokasi pekerjaan. merupakan lahan yang belum pernah digunakan untuk kegiatan apapun. 19. 26. Rumah Petugas Parkir (Parking booths) adalah ruang/menara petugas pengawas area parkir.

Sambungan Muai (Expansion joints and flashing) adalah elemen sambungan untuk menutup sela antar struktur sehingga air tidak dapat masuk. 10 Direktorat Penataan Ruang Nasional Direktorat Penataan Ruang Nasional . Bahan Penutup Akhir (Finishing) adalah lapisan penutup permukaan di sisi terluar. 39.Pedoman Penyediaan dan Pemanfaatan 38.

Undang-Undang RI No. Undang-Undang RI No. dan tipologi RTNH.2. Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 06/PRT/M/2007 Tentang Pedoman Umum Rencana Tata Bangunan Dan Lingkungan 14. Peraturan Pemerintah RI No. Undang-Undang RI No. SNI No: 19-2454-2002 tentang Tata Cara Pengelolaan Teknik Sampah Perkotaan 18. Dalam penjelasan selanjutnya. 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan 5. 7 Tahun 2004. pada lingkungan/permukiman.1. tentang Penataan Ruang 7. Ruang Lingkup Pedoman ini terdiri dari ketentuan umum dan ketentuan teknis serta lampiran-lampiran sebagai pelengkapnya. arahan penyediaan dan kriteria RTNH. SNI No: 03-6719-2002 tentang Spesifikasi pipa baja bergelombang dengan lapis pelindung logam untuk pembuangan air dan drainase bawah tanah 17.Ruang Terbuka Non Hijau (RTNH) di Kawasan Perkotaan BAB II KETENTUAN UMUM 2. kedudukan pedoman penyediaan dan pemanfaatan RTNH dalam rencana tata ruang wilayah. dan pemanfaatan RTNH: pada bangunan/perumahan. Peraturan Pemerintah RI No. utilisasi pada RTNH. Namun demikian. dan kebutuhan fungsi tertentu tertentu. 24 Tahun 2007 tentang Penanggulangan Bencana 6. prosedur perencanaan dan peran masyarakat. Ketentuan teknis merupakan pedoman rinci. acuan normatif. 26 Tahun 2007. meliputi: penyediaan RTNH berdasarkan: luas wilayah. Peraturan Menteri Dalam Negeri No. Undang-Undang RI No. fungsi tertentu. Ruang Terbuka Biru (Badan Air) dan Ruang Terbuka Kondisi Lainnya. 34 Tahun 2006. Undang-Undang RI No. Ketentuan umum meliputi ruang lingkup pedoman. 32 Tahun 2004 tentang Otonomi Derah 4. pedoman ini hanya akan mengatur penyediaan dan pemanfaatan Ruang Terbuka Perkerasan (Paved) saja. 36 Tahun 2005. SNI 03-1733-2004. tentang Aturan Pelaksanaan UndangUndang Bangunan Gedung 9. akan dijabarkan mengenai pembagian RTNH secara lebih detail yang terdiri dari Ruang Terbuka Perkerasan (Paved). 05/PRT/M/2008 tentang Penyediaan dan Pemanfaatan RTH 15. Undang-Undang RI No. Tatacara Perencanaan Lingkungan Perumahan di Perkotaan Direktorat Jenderal Penataan Ruang Departemen Pekerjaan Umum 11 . 2. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 33 Tahun 2006 Tentang Pedoman Umum Mitigasi Bencana 12. tujuan penyelenggaraan RTNH. pada kota/perkotaan. 28 Tahun 2002. Peraturan Pemerintah RI no 26 tahun 2008 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional 11. 1 Tahun 2007 tentang Ruang Terbuka Hijau Kawasan Perkotaan 13. Undang-Undang nomor 18 Tahun 2008 tentang Pengelolaan Sampah 8. Peraturan Menteri PU No. fungsi dan manfaat RTNH. tentang Jalan 10. jumlah penduduk. Acuan Normatif 1. tentang Sumber Daya Air 3. SNI No: 02-2406-1991 tentang Tata Cara Perencanaan Umum Drainase Perkotaan 16. tentang Bangunan Gedung 2.

Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Wilayah Propinsi. Perencanaan tata ruang dilakukan untuk menghasilkan rencana umum tata ruang dan rencana rinci tata ruang. 2. Di dalam Undang-Undang No. berbagai hal yang direncanakan membutuhkan arahan atau aturan tertentu. yaitu: 1. 12 Direktorat Penataan Ruang Nasional Direktorat Penataan Ruang Nasional . 6. Rencana penyediaan dan pemanfaatan ruang terbuka non hijau selain dimuat dalam RTRW Kota. dan pengendalian pemanfaatan ruang. Pedoman Peninjauan Kembali Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten. Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Kawasan Perkotaan. pedoman penyediaan dan pemanfaatan ruang terbuka non hijau ini akan melengkapi panduan bagi pemerintah kabupaten/kota sebagai pelaksana penyusunan rencana tata ruang di wilayahnya. Sehingga dalam menunjang operasionalisasi enam pedoman bidang penataan ruang tersebut. RTNH memiliki kedudukan yang sederajat dengan RTH dan merupakan keharusan untuk diperhitungkan dalam penyusunan dokumen penataan ruang di kota atau kawasan perkotaan. pemanfaatan ruang. Kedudukan Pedoman Penyediaan dan Pemanfaatan RTNH dalam Rencana Tata Ruang Wilayah Kedudukan pedoman ini merupakan aturan tambahan (suplemen) dari pedoman penataan ruang yang telah ada. atau RTR Kawasan Strategis Kota. Pedoman Peninjauan Kembali Rencana Tata Ruang Wilayah Kawasan Perkotaan. termasuk dalam hal ini arahan penyelenggaraan ruang terbuka non hijau. juga dimuat dalam RTR Kawasan Perkotaan yang merupakan rencana rinci tata ruang wilayah Kabupaten. Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten.3. Berdasarkan wilayah administrasinya. Adapun ketentuan lebih lanjut mengenai penyediaan dan pemanfaatan ruang terbuka non hijau khusus perkerasan diatur dalam pedoman ini. 3. Penataan ruang merupakan suatu sistem proses perencanaan tata ruang. 5.Pedoman Penyediaan dan Pemanfaatan 2. Pedoman Peninjauan Kembali Rencana Tata Ruang Wilayah Propinsi. penataan ruang terdiri atas penataan ruang wilayah nasional. Seperti diketahui bahwa berdasarkan Keputusan Menteri Pemukiman dan Prasarana Wilayah nomor 327/KPTS/M/2002 telah ditetapkan enam pedoman bidang penataan ruang. 4. RDTR Kota. penataan ruang wilayah kabupaten/kota. perencanaan tata ruang wilayah kota harus memuat rencana penyediaan dan pemanfaatan ruang terbuka non hijau. 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang. penataan ruang wilayah provinsi. Sedangkan dalam proses penyusunan rencana tata ruang.

2008 Kedalaman rencana penyediaan dan pemanfaatan RTNH pada masing-masing rencana tata ruang tersebut di atas dapat dilihat pada Tabel 2.Ruang Terbuka Non Hijau (RTNH) di Kawasan Perkotaan Diagram 2. KEPMEN. KEPPRES.1 Kedudukan Rencana Penyediaan dan Pemanfaatan RTNH dalam RTR Kawasan Perkotaan • Peraturan/ Kebijakan terkait (PP. PERMEN) • SNI. Direktorat Jenderal Penataan Ruang Departemen Pekerjaan Umum 13 . pedoman terkait PEDOMAN PENYEDIAANN DAN PEMANFAATAN RTNH DI KAWASAN PERKOTAAN Rencana Penyediaan Dan Pemanfaatan RTNH Rencana Teknis RTRK dan/atau RTBL Perbaikan Pengembangan kembali Pembangunan baru Pelestarian Perencanaan dan Perancangan Teknis RTNH Sub Kawasan Sumber: Rumusan Tim Penyusun.1.

Tipologi masing-masing RTNH. Panduan rancangan yang terdiri dari ketentuan dasar implementasi dan prinsip pengembangan rancangan. Penetapan lokasi dan alokasi RTNH pada sub kawasan sesuai arah RDTR dan analisa kebutuhan. Dengan fungsi pendukung sebagai wadah kegiatan ekonomi dan konservasi ekologis. 2. 2008 2. RTNH diindikasi memiliki fungsi utama Sosio-Kultural. Tahap-tahap implementasi penyediaan RTNH. Pada tahun 2006. rencana tapak RTNH. RTH telah diatur dengan adanya Pedoman Penyediaan dan Pengaturan RTH. dapat dijabarkan secara singkat sebagai berikut: 1. Konsep-konsep rencana RTNH sebagai arahan untuk pengembangan disain selanjutnya. hingga konsep-konsep rencana RTNH sebagai arahan untuk pengembangan disain selanjutnya. Ketentuan pemanfaatan RTNH secara umum. Konsep perancangan RTNH sebagai arahan desain teknis.1 Kedalaman Rencana Penyediaan dan Pemanfaatan RTNH Jenis Rencana Tata Ruang Rencana Tata Ruang Wilayah Kota (Rencana Umum) Kedalaman Muatan Penetapan jenis dan lokasi RTNH yang akan disediakan. Program investasi realisasi RTNH.4. Arahan elemen pelengkap pada RTNH. 6 Agustus 1996). Rancangan umum yang terdiri dari peruntukan lahan makro dan mikro RTNH. Ketentuan tentang peraturan zonasi. rencana perpetakan RTNH. Fungsi utama RTH adalah Ekologis (sesuai Konvensi Rio de Janeiro.Pedoman Penyediaan dan Pemanfaatan Tabel 2. lokasi. 3. Ketentuan pengendalian rancangan dan pedoman pengendalian pelaksanaan. Sehingga kekurangan penyediaan RTNH diindikasi dapat menimbulkan masalah atau konflik sosial. dan luas dengan skala yang lebih detail/besar. 14 Direktorat Penataan Ruang Nasional Direktorat Penataan Ruang Nasional . sehingga pemanfaatannya untuk kegiatan atau aktivitas relatif terbatas. serta fungsi pelengkap sebagi estetika lingkungan. Indikasi program mewujudkan penyediaan RTNH pada masing-masing kawasan/bagian wilayah kota. kawasan dan wilayah. Pentingnya Penyelenggaraan RTNH Pentingnya (Urgensi) Pengaturan Penyediaan RTNH di Wilayah Kota/Kawasan Perkotaan. yaitu tempat dilangsungkannya berbagai aktivitas. arahan elemen pelengkap pada RTNH. 1) 2) 3) 4) RDTRK/RTR Kawasan Strategis Kota/RTR Kawasan Perkotaan (Rencana Rinci) 1) 2) 3) 4) RTRK dan/atau RTBL sub-kawasan (Rencana Teknis) 5) 1) 2) 3) 4) 5) 6) Sumber: Rumusan Tim Penyusun. Arahan UU 26/2007 yang mengamanatkan pengaturan RTNH yang memiliki kedudukan sejajar dengan pengaturan RTH. Rencana penyediaan RTNH yang dirinci bedasarkan jenis/tipologi RTNH. rencana prasarana dan sarana RTNH. rencana wujud visual RTNH.

5. tempat olahraga dan rekreasi. Diagram 2. Direktorat Jenderal Penataan Ruang Departemen Pekerjaan Umum 15 . 3.2 Rasional Penyelenggaraan RTNH RTH UU 26/2007 RTNH Konvensi Rio de Janeiro Kebutuhan Ekologis Kebutuhan Ruang Aktivitas Tuntutan Historis Pedoman RTH Kedudukan Sejajar Bersifat Komplementer Pedoman RTNH Pengkondisian yang lebih baik pada permukaan tanah (dibanding RTH).Ruang Terbuka Non Hijau (RTNH) di Kawasan Perkotaan 4. RTNH memiliki aspek historis. 5. Hasil Pengamatan Daerah dapat memberikan gambaran berbagai kebutuhan dan kondisi terhadap Penyediaan RTNH di Kota-Kota se-Indonesia. sehingga kedepannya penyediaan RTNH bukan hanya sekedar perkerasan. pengungkapan ekspresi budaya/kultur lokal. penyediaan RTNH sudah menjadi kebutuhan suatu wilayah yang berlangsung sejak zaman dahulu. 2008 2. Fungsi RTNH 2. fungsi utama RTH adalah Ekologis dan dilengkapi oleh fungsi utama RTNH Sosio-Kultural. Sehingga secara fungsional dan ekologis penyediaan RTNH memiliki peranan strategis yaitu sebagai komplementer (pelengkap) dari penyediaan RTH di Wilayah Kota/Kawasan Perkotaan. Rasional penyelenggaraan RTNH dapat digambarkan sebagai berikut. merupakan media komunikasi warga kota. 4. Kurangnya penyediaan RTNH dalam konteks kepemerintahan akan menghilangkan nilai histroris sosio-kultural yang telah berlangsung secara turun menurun. Sehingga secara historis. Secara fungsional. penelitian. sehingga RTNH dapat dimanfaatkan sebagai Ruang Aktivitas Standar Penyediaan RTH Kriteria Penyediaan Vegetasi Arahan Pemanfaatan RTH Standar Penyediaan RTNH Kriteria Penyediaan Perkerasan Arahan Pemanfaatan RTNH Dengan pengaturan kriteria perkerasan maka keberadaan RTNH akan mendukung fungsi ekologis RTH Sumber: Rumusan Tim Penyusun. demikian juga RTNH bila dilengkapi dengan utilisasinya. Wadah aktifitas Sosial Budaya masyarakat dalam wilayah kota/ kawasan perkotaan terbagi dan terencana dengan baik 2. baik di dalam maupun di luar negeri. Pengaturan Penyediaan RTNH dapat diarahkan dengan berbagai kelengkapan utillisasinya (misalnya drainase dan peresapan). Secara ekologis RTH memiliki peranan penting. 6. dimana antara lain dapat berperan sebagai: 1. dan pelatihan dalam mempelajari alam. 7.5. Secara skematis. wadah dan objek pendidikan. tapi secara ekologis dapat membantu fungsi RTH dalam konservasi air tanah. 5.1. Fungsi Utama/Intrinsik RTNH Fungsi utama RTNH adalah fungsi Sosial Budaya. Dalam konteks lingkungan hidup.

b.2. Ekologis a. Arsitektural a. maupun makro: lansekap kota secara keseluruhan. dan lain sebagainya. misalnya sarana parkir. kawasan dan kota secara alami berlangsung lancar (sebagai suatu ruang terbuka). • Keuntungan ekonomis. dan lain-lain. 4.1. b. 16 Direktorat Penataan Ruang Nasional Direktorat Penataan Ruang Nasional .5. seperti misalnya penyediaan plasa. seperti: • Berlangsungnya aktivitas masyarakat. Manfaat RTNH secara Tidak Langsung Manfaat RTNH secara tidak langsung merupakan manfaat yang baru dapat dirasakan dalam jangka waktu yang panjang. 2. sehingga mampu ikut membantu mengatasi permasalahan banjir dan kekeringan. 2. dan lain-lain. d. Fungsi Pelengkap/Ekstrinsik RTNH Fungsi tambahan RTNH adalah dalam fungsinya secara: 1. kegiatan rekreasi. Manfaat RTNH 2. c. sewa lapangan olahraga.Pedoman Penyediaan dan Pemanfaatan 2. landmark. memperindah lingkungan kota baik dari skala mikro: halaman rumah. seperti misalnya kegiatan olahraga. monumen. sarana bermain. • Keindahan dan kenyamanan. • pelestarian lingkungan. lingkungan permukimam. seperti misalnya retribusi parkir.6. dan lain sebagainya. Manfaat RTNH secara Langsung Manfaat RTNH secara Langsung merupakan manfaat yang dalam jangka pendek atau secara langsung dapat dirasakan. 3. dan lain sebagainya. b. RTNH mampu menciptakan suatu sistem sirkulasi udara dan air dalam skala lingkungan. 2. RTNH meningkatkan kenyamanan. Ekonomis a. • meningkatkan produktivitas masyarakat.2.6. seperti: • mereduksi permasalahan dan konflik sosial. kegiatan parkir. Darurat a. sarana olahraga. • meningkatkan nilai ekonomis lahan disekitarnya. RTNH secara fungsional dapat disediakan sebagai lokasi penyelamatan berupa ruang terbuka perkerasan yang merupakan tempat berkumpulnya massa (assembly point) pada saat bencana. RTNH berkontribusi dalam penyerapan air hujan (dengan bantuan utilisasi dan jenis bahan penutup tanah). RTNH dapat menstimulasi kreativitas dan produktivitas warga kota.6. RTNH secara fungsional dapat dimanfaatkan untuk mengakomodasi kegiatan sektor informal sebagai bentuk pemberdayaan usaha kecil. RTNH memiliki nilai jual dari lahan yang tersedia. b. RTNH menjadi salah satu pembentuk faktor keindahan arsitektural. RTNH mampu menciptakan suasana serasi dan seimbang antara area terbangun dan tidak terbangun. RTNH seperti diamanahkan oleh arahan mitigasi bencana alam harus memiliki fungsi juga sebagai jalur evakuasi penyelamatan pada saat bencana alam.

RTNH pada Lingkungan Bangunan Olahraga f. RTNH Publik yaitu RTNH yang dimiliki dan dikelola oleh Pemerintah/PEMDA. 2. Direktorat Jenderal Penataan Ruang Departemen Pekerjaan Umum 17 . RTNH Privat yaitu RTNH yang dimiliki dan dikelola oleh Swasta/Masyarakat.7 terdahulu.2. Hal ini terkait dengan suatu pola ruang yang terkait dengan penggunaan ruang yang secara detail digambarkan dalam fungsi bangunan. RTNH pada Lingkungan Bangunan Pendidikan e. RTNH secara fungsional dapat dikelompokkan sebagai berikut: a. RTNH pada Lingkungan Bangunan Transportasi h. Tipe-tipe RTNH yang dirumuskan berikut ini dapat mewakili berbagai RTNH perkerasan (paved) yang ada. RTNH pada Jalan Arteri c. RTNH skala Lingkungan RW e. RTNH pada Lingkungan Bangunan Sosial Budaya d. Pendekatan Pemahaman RTNH 2. yaitu: 1. Tipologi RTNH Tipologi RTNH merupakan penjelasan mengenai tipe-tipe RTNH yang dapat dirumuskan dari berbagai pendekatan pemahaman RTNH yang telah dijabarkan pada sub-bab 2. RTNH pada Lingkungan Bangunan Instalasi 3. RTNH dapat dibagi menjadi dua. RTNH secara hirarkis dapat dikelompokkan sebagai berikut: a. RTNH pada Jalan Lokal e. Hal ini terkait dengan suatu struktur ruang yang terkait dengan struktur pelayanan suatu wilayah berdasarkan pendekatan administratif. RTNH skala Kabupaten/Kota b.7.7. RTNH berdasarkan Struktur & Pola Ruang RTNH berdasarkan struktur dan pola ruang dapat dijelaskan sebagai berikut: 1. RTNH berdasarkan Kepemilikan Berdasarkan kepemilikannya. RTNH pada Jalan Lingkungan 2. RTNH pada Jalan Bebas Hambatan b. Secara Fungsional Secara fungsional merupakan pengelompokan RTNH berdasarkan perannya sebagai penunjang dari suatu fungsi bangunan tertentu.8.7. 2. RTNH pada Lingkungan Bangunan Kesehatan g. tetapi berbagai bentuk RTNH yang disediakan sebagai penunjang aksesibilitas pada jaringan jalan skala tertentu.1. RTNH pada Lingkungan Bangunan Industri i. RTNH pada Lingkungan Bangunan Komersial c. RTNH secara linier dapat dikelompokkan sebagai berikut: a. RTNH pada Lingkungan Bangunan Hunian b. RTNH skala Lingkungan RT 2. RTNH pada Jalan Kolektor d. Secara Linier Secara linier merupakan pengelompokan RTNH berdasarkan perannya sebagai penunjang dari jaringan aksesibilitas suatu wilayah. RTNH yang diatur di sini bukan merupakan jalan atau jalur pejalan kaki. RTNH skala Kelurahan d.Ruang Terbuka Non Hijau (RTNH) di Kawasan Perkotaan 2. Secara Hirarkis Secara hirarkis merupakan pengelompokan RTNH berdasarkan perannya pada suatu tingkatan administratif. RTNH skala Kecamatan c.

8.1 Contoh RTNH Plasa Sumber: Tim Penyusun. duduk-duduk.1.2 Contoh RTNH Plasa Sumber: Tim Penyusun. Plasa Plasa merupakan suatu bentuk ruang terbuka non hijau sebagai suatu pelataran tempat berkumpulnya massa (assembly point) dengan berbagai jenis kegiatan seperti sosialisasi. aktivitas massa. 2008 Gambar 2.Pedoman Penyediaan dan Pemanfaatan 2. 2008 18 Direktorat Penataan Ruang Nasional Direktorat Penataan Ruang Nasional . dan lain-lain. Beberapa contoh RTNH tipe plasa dapat dilihat pada beberapa gambar sebagai berikut: Gambar 2.

3 Contoh RT G 3 TNH Plasa Sumber: Tim Penyusu 2008 un. Ked dudukan lah han parkir m menjadi bag gian yang ti idak terpisahkan dari s suatu sistem pergerakan suatu kawa m n asan perkotaan.8. oleh karena itu lahan parki menjadi satu aspek dari kajian RTNH ya k ir n ang perlu d diatur penye ediaannya. mengakiba atkan kebera adaan lahan parkir sang dibutuhka Seringka oleh berb gat an. Beber rapa contoh RTNH tipe p parkir dapat dilihat pada beberapa g a gambar seba agai berikut: Gambar 2. Mengingat sangat pentingnya keberadaan lahan pa arkir dalam suatu kawasan perkot taan. 9 . ba dalam pe aik endekatan s skala lingkun ngan maupu dalam pe un endekatan fu ungsi bangu unan pada ba selanjutn ab nya. Hal ini dikarenakan ma anfaatnya ya secara langsung da ang apat memberikan keuntu ungan ekono omis atau fu ungsinya da alam menun njang berbag kegiatan ekonomis yang gai n berlan ngsung.2.Ruang Terbuka Non Hijau (RTNH) di Kawasan Perkotaan Gambar 2.4 Contoh RT G TNH Parkir Sumber: Tim Penyusu 2008 un. Pada kawasan perkotaan. keberadaan lah han parkir y yang memadai menjadi sangat lan i ngka. Lahan parkir dike a n enal sebagai salah satu bentuk RTN yang memiliki i NH fungsi ekonomis. m mulai dari te erganggunya aktivitas manusia pa a ada suatu fu ungsi bangu unan tertentu sampai pada timbulnya kemace etan yang pa arah. namun di sisi lain lahan yang ter rsedia terbat dengan nilai lahan yang tas tinggi. s serta kenda araan lainnya seperti sepeda. D Dalam pedoman penyed diaan dan p pemanfaatan RTNH ini akan dijaba n arkan secara khusus mengenai arahan penyediaan lahan parkir sesuai d a dengan sta andar kebutu uhannya. Dalam banyak ka m asus kekuran ngan lahan parkir menimbulkan berbagai perm masalahan. Parkir Parkir merupakan suatu bentuk ruang te n erbuka non hijau sebag suatu pelataran dengan gai fungsi utama meletakkan kendaraan be ermotor sepe mobil at erti tau motor. ali bagai keterb batasan yang ada. d dimana berb bagai kegiatan ekonomis terjadi de engan inten nsitas yang r relatif tinggi. 2.

Tempat Bermain dan Rekreasi Tempat bermain dan rekreasi merupakan suatu bentuk ruang terbuka non hijau sebagai suatu pelataran dengan berbagai kelengkapan tertentu untuk mewadahi kegiatan utama bermain atau rekreasi masyarakat.6 Contoh RTNH Olahraga Sumber: Tim Penyusun. Beberapa contoh RTNH tipe tempat bermain dan rekreasi dapat dilihat pada beberapa gambar sebagai berikut: 20 Direktorat Penataan Ruang Nasional Direktorat Penataan Ruang Nasional . Beberapa contoh RTNH tipe lapangan olahraga dapat dilihat pada beberapa gambar sebagai berikut: Gambar 2.8.4. Lapangan Olahraga Lapangan olahraga merupakan suatu bentuk ruang terbuka non hijau sebagai suatu pelataran dengan fungsi utama tempat dilangsungkannya kegiatan olahraga.3. 2008 Gambar 2. 2008 2.5 Contoh RTNH Olahraga Sumber: Tim Penyusun.Pedoman Penyediaan dan Pemanfaatan 2.8.

2008 2.com. 2008 Direktorat Jenderal Penataan Ruang Departemen Pekerjaan Umum 21 .landscapearchitecture. 2008 Gambar 2.8 Contoh RTNH Bermain Sumber: www.8.landscapearchitecture.com.9 Contoh RTNH Pembatas Sumber: www.7 Contoh RTNH Bermain Sumber: www. Pembatas (Buffer) Pembatas (buffer) merupakan suatu bentuk ruang terbuka non hijau sebagai suatu jalur dengan fungsi utama sebagai pembatas yang menegaskan peralihan antara suatu fungsi dengan fungsi lainnya.Ruang Terbuka Non Hijau (RTNH) di Kawasan Perkotaan Gambar 2. Beberapa contoh RTNH tipe pembatas dapat dilihat pada beberapa gambar sebagai berikut: Gambar 2.landscapearchitecture.5.com.

Beberapa contoh RTNH tipe koridor dapat dilihat pada beberapa gambar sebagai berikut: 22 Direktorat Penataan Ruang Nasional Direktorat Penataan Ruang Nasional . Yaitu ruang terbuka non hijau yang terbentuk di antara dua bangunan atau gedung. Koridor Koridor merupakan suatu bentuk ruang terbuka non hijau sebagai jalur dengan fungsi utama sebagai sarana aksesibilitas pejalan kaki yang bukan merupakan trotoar (jalur pejalan kaki yang berada di sisi jalan). 2008 2.11 Contoh RTNH Median Sumber: Tim Penyusun.Pedoman Penyediaan dan Pemanfaatan Gambar 2. 2008 Gambar 2.8.10 Contoh RTNH Pembatas Sumber: Tim Penyusun. dimana dimanfaatkan sebagai ruang sirkulasi atau aktivitas tertentu.6.

12 Contoh RTNH Koridor Sumber: Dokumentasi Tim Penyusun.Ruang Terbuka Non Hijau (RTNH) di Kawasan Perkotaan Gambar 2. 2008 Direktorat Jenderal Penataan Ruang Departemen Pekerjaan Umum 23 .

tidak ada aturan khusus yang mengatur penyediaan maksimalnya.1. Sehingga dapat disimpulkan bahwa arahan penyediaan RTNH tidak mengatur maksimal luasan pada skala wilayah kota/kawasan perkotaan. Khusus untuk RTNH.1. Kedudukan RTNH dalam kawasan perkotaan Wilayah Kota/ Kawasan Perkotaan KDB Ruang Tertutup (bangunan gedung) = KDB x L Ruang Terbuka (secara fisik) = (1-KDB) x L KDH Ruang Terbuka Hijau (> 30%) = KDH x (1-KDB) x L Ruang Terbuka Non Hijau = (1-KDH) x{(1-KDB) x L} RTH Privat (> 20 %) taman kota taman pemakaman umum jalur hijau sepanjang jalan. Skema kedudukan RTNH dalam wilayah kota/kawasan perkotaan dapat dilihat pada Gambar 3. Skema Kedudukan RTNH pada Wilayah Kota/Kawasan Perkotaan Berdasarkan hasil penjabaran dan penyimpulan pengertian Ruang Terbuka Non Hijau secara definitif. Pertimbangan alokasi ini didasarkan pada kebutuhan ekologis. dimana minimal 20% harus disediakan oleh Pemerintah Kabupaten/Kota dan 10% disediakan oleh swasta atau masyarakat. Diagram 3. Dalam konteks penyediaan. Upaya penjabaran pembagian RTNH dalam konteks wilayah ini dilakukan untuk memperoleh persepsi yang tepat sehingga dalam pengembangan substansi pedoman tidak terjadi kesalahan prinsip. 2008 24 Direktorat Penataan Ruang Nasional Direktorat Penataan Ruang Nasional . sungai. Berdasarkan UU 26/2007 diamanatkan bahwa penyediaan RTH minimal pada suatu wilayah kota/kawasan perkotaan adalah 30%. pada bagian ini dapat digambarkan kedudukan RTNH dalam konteks wilayah (spasial) serta pembagiannya.Pedoman Penyediaan dan Pemanfaatan BAB III PENYEDIAAN RTNH DI KAWASAN PERKOTAAN 3. dan pantai RTH Publik (> 10 %) RT Perkerasan (Paved) RT Biru (Badan Air) RT Kondisi Tertentu Lainnya kebun halaman Dll Linier Non Linier Plasa Parkir Lapangan OR Tempat bermain Dll Laut Sungai Danau Waduk Situ Dll Lumpur Gurun Cadas Kapur Pembatas Koridor Dll Dll Keterangan: = batasan pengaturan pada pedoman RTNH Sumber: Rumusan Tim Penyusun.1. sesuai dengan konvensi dunia yang disepakati di Rio de Janeiro . tetapi mengarahkan pada kebutuhan luasan untuk setiap fungsi aktivitasnya. ada beberapa aturan atau standar yang memberikan arahan secara fungsional kebutuhan luasan RTNH untuk setiap fungsi aktivitasnya.

2. Pada skema kedudukan RTNH dalam wilayah kota/kawasan perkotaan batasan substansi pedoman penyediaan dan pemanfaatan RTNH seperti yang digambarkan dalam persegi dengan garis putus-putus. Bangunan Transportasi h. dll Alun-alun Kelurahan. yang dihubungkan oleh suatu hirarki jaringan jalan dan infrastruktur utama (linkage) yang membentuk suatu urban fabric.Ruang Terbuka Non Hijau (RTNH) di Kawasan Perkotaan Berdasarkan skema kedudukan RTNH dalam wilayah kota/kawasan perkotaan. Bangunan Sosial Budaya d. walaupun termasuk dalam kategori RTNH. yang pada akhirnya membentuk ruang-ruang aktivitas fungsional. Plaza Bangunan Ibadah.2. tidak akan diatur dalam pedoman ini karena kategori RTNH tersebut bukan merupakan RTNH binaan/buatan. Secara hirarkis dari yang terendah. Berdasarkan hirarki skala Direktorat Jenderal Penataan Ruang Departemen Pekerjaan Umum 25 . Penyediaan RTNH di Kawasan Perkotaan Secara skematis. Bangunan Industri Sumber: Rumusan Tim Penyusun. Penyediaan RTNH di wilayah Kota/Kawasan Perkotaan dapat dijelaskan pada Gambar 3. namun akan dilakukan pengaitan pada pedoman atau aturan yang bersangkutan. Bangunan Olahraga f. dapat diindikasi bahwa Pedoman Penyediaan dan Pemanfaatan Ruang Terbuka Non Hijau hanya dibatasi pada pengaturan Ruang Terbuka Perkerasan (Paved). skala pelayanan kegiatan fungsional suatu kota dapat dimulai dari skala lingkungan. pada skala kawasan terdapat skala Kecamatan sampai dengan skala tertinggi yaitu Kota. yang diindikasi sebagai RTNH alami. Penyediaan RTNH di Kawasan Perkotaan Secara Hirarkis Secara Linier RTNH pada Jalan Bebas Hambatan Secara Fungsional RTNH pada Wilayah Kota/ Kawasan Perkotaan Alun-alun Kota. Diagram 3. tidak akan diatur dalam pedoman ini namun akan diatur secara terpisah oleh Direktorat Jenderal SDA.2. Plaza Bangunan Ibadah. Bangunan Hunian b. Dalam konteks pengaturan. Demikian juga halnya dengan Ruang Terbuka Kondisi Tertentu lainnya. Seperti diketahui bahwa struktur dan pola suatu kota terbentuk dari adanya hirarki pusat dan skala pelayanan suatu kegiatan fungsional. Bangunan Pendidikan e. dll Taman dan Lapangan RW. kecamatan. dll Alun-alun Kecamatan. Sedangkan untuk Ruang Terbuka Biru. 2008 Penyediaan RTNH pada skala Kota/Kawasan Perkotaan (City Wide) dilakukan dengan mempertimbangkan struktur dan pola ruang. Plaza Bangunan Ibadah. Bangunan Kesehatan g. Bangunan Komersial c. kelurahan. seperti: a. dll RTNH pada Jalan Arteri RTNH pada Kawasan Kecamatan RTNH pada Jalan Kolektor RTNH pada Kawasan Kelurahan RTNH pada Jalan Lokal RTNH pada Lingkungan RW RTNH pada Jalan Lingkungan RTNH pada Lingkungan RT Taman dan Lapangan RT. yaitu RT. RW dan Kelurahan. dll RTNH pada bangunanbangunan fungsional di setiap skala pelayanannya (skala kota. lingkungan RW dan RT). berbagai hal dalam RTNH Perkerasan (paved) yang berkaitan dengan pedoman atau aturan lain akan tidak akan dijelaskan atau dijabarkan kembali secara detail. 3.

2008 8 ediaan RTNH pada ska Kota (City Wide) tid ala dak direkom mendasikan untuk dilak kukan Penye secara terpusat.1. Pendidikan.1. disediakan sesuai dengan kebutu uhan dan ke etentuan ya ang berlaku untuk menu unjang kebe erlangsungan kegiatan yang terjadi. Kesehat dan lain-lain. Hi irarki Penye ediaan RTNH di Kawas Perkota san aan Keterangan Skala Pusat Kot ta Skala Kawasan (Fungsi) Skala Sub Kawa asan Aksesibilitas de engan hirarkinya RTNH pada Jaringan Aksesibilitas Sumber: Rumu S usan Tim Pen nyusun. U Untuk memu udahkan di d dalam pengk klasifikasian pekarangan maka ditentukan kate n egori pekarangan sebagai berikut. A Arahan dan Kriteria Penyediaan RTNH n P n 3.3. misaln Hunian. k Ruang g-ruang akti ivitas fungs sional dapat terdiri dar berbagai jenis kegiatan didalam t ri mnya.3. Pada Pekar rangan Ban ngunan Pekara angan adala lahan di luar bangun ah nan.1 RTNH di Lingkungan Bangunan Rumah 1. Ruang g-ruang aktiv vitas fungsio onal tersebu dihubungkan oleh jar ut ringan infras struktur (link kage) yang m membentuk suatu hubun ngan kegiata sesuai de an engan hirark kinya. 3. 3. RTNH disediak H kan berdas sarkan proporsi kebutu uhannya ya ang diindikasi berdasar rkan jumlah populasi d dan luas ar rea pada setiap tingkatannya. Sosial Buda nya aya.1. tan Dalam ruang-rua m ang aktivita fungsion as nal tersebut RTNH d t.Pedoman Penyediaan dan Pemanfaatan pelaya anan kegia atan fungsional terse ebut. seperti tertuang di dalam PER RDA mengen RTRW di masing-ma nai i asing kota. Komersial. Ban ngunan Rum Pekara mah angan Besa ar . Pada j jaringan-jaringan terseb RTNH disediakan untuk menga but akomodasi k kebutuhan a aksesibilitas manusia dalam bentuk linier. Gam mbar 3. yang b berfungsi untuk berbaga aktivitas. m a melainkan diarahkan dengan penye ebaran yang sesuai dengan hirarki s skala pelaya anan lingkun ngan serta aktivitas fung gsionalnya. n n A. Olahra aga.3. Luas ai pekara angan dises suaikan den ngan ketentu uan koefisie dasar ba en angunan (KD DB) di kawasan perkot taan.

1. 3. RTNH pada bangunan fungsi ini selain terdiri dari lahan parkir bersama. dikurangi luas dasar hijau (m2) sesuai KDH yang berlaku. sarana bermain. dikurangi luas dasar bangunan (m2) sesuai KDB yang berlaku. 03-1733 tahun 2004 tentang Tata Cara Perencanaan Lingkungan Perumahan di Perkotaan. Ditjen Cipta Karya. Penyediaan RTNH pada bangunan fungsi ini dapat disesuaikan dengan arahanarahan/aturan-aturan yang berlaku. RTNH di Lingkungan Bangunan Pemerintahan Berdasarkan SNI No.3. ketentuan penyediaan RTNH untuk pekarangan rumah kecil adalah sebagai berikut: 1) kategori yang termasuk rumah kecil adalah rumah dengan luas lahan dibawah 200 m2. seperti SNI dan Pedoman terkait lainnya. ketentuan penyediaan RTNH untuk pekarangan rumah sedang adalah sebagai berikut: 1) kategori yang termasuk rumah sedang adalah rumah dengan luas lahan antara 200 m2 sampai dengan 500 m2. dikurangi luas dasar bangunan (m2) sesuai KDB yang berlaku. 3.Ruang Terbuka Non Hijau (RTNH) di Kawasan Perkotaan Berdasarkan Pedoman Perencanaan Lingkungan Permukiman Kota. sarana berkumpul. dan lain-lain.3. dikurangi luas dasar hijau (m2) sesuai KDH yang berlaku. Bangunan Rumah Pekarangan Kecil Berdasarkan Pedoman Perencanaan Lingkungan Permukiman Kota. ketentuan penyediaan RTNH untuk pekarangan rumah besar adalah sebagai berikut: 1) kategori yang termasuk rumah besar adalah rumah dengan luas lahan di atas 500 m2. 2) ruang terbuka non hijau maksimum didasarkan pada perhitungan luas lahan (m2). dikurangi luas dasar hijau (m2) sesuai KDH yang berlaku. B. RTNH di Lingkungan Bangunan Hunian Bukan Rumah Bangunan hunian bukan rumah merupakan fungsi-fungsi seperti Hotel dan Motel. dikurangi luas dasar bangunan (m2) sesuai KDB yang berlaku. 2) ruang terbuka non hijau maksimum didasarkan pada perhitungan luas lahan (m2). Bangunan Rumah Pekarangan Sedang Berdasarkan Pedoman Perencanaan Lingkungan Permukiman Kota.3.2.1. 2) ruang terbuka non hijau maksimum didasarkan pada perhitungan luas lahan (m2). Rumah Susun Sederhana Sehat juga Maisonnette. Apartemen/Rumah Susun Menengah/Mewah. seperti sarana olahraga. umumnya juga terdiri dari area sosial yang disediakan untuk bersama. bangunan pemerintahan dan pelayanan umum dapat dijabarkan sebagai berikut: Direktorat Jenderal Penataan Ruang Departemen Pekerjaan Umum 27 . C. Ditjen Cipta Karya. Ditjen Cipta Karya.

000 KDH x 2000 KETERANGAN: *) Luas RT (Ruang Terbuka): Ruang yang terbentuk dari selisih antara Luas Lahan dengan Luas Bangunan **) Luas RTH (Ruang Terbuka Hijau): Koefesien Dasar Hijau (KDH) x Luas RT ***) Luas RTNH (Ruang Terbuka Non Hijau): {100% .000 K e lu r a h a n 30. 03-1733 tahun 2004 tentang Tata Cara Perencanaan Lingkungan Perumahan di Perkotaan diarahkan kebutuhan penyediaan bangunan komersial pada suatu wilayah atau kawasan.500 2.017 0. Bak Sampah Kecil Parkir Umum Kantor Kecamatan Kantor Polisi Pos Pemadam 16 Kebakaran 17 Kantor Pos Pembantu Stasiun Teepon Otomat dan Agen Pelayanan RW 30. 2008 28 Direktorat Penataan Ruang Nasional Direktorat Penataan Ruang Nasional .330 Luas RT (m2) 50 Luas RTH (m2) KDH x 50 Luas RTNH (m2) (100%-KDH) x 50 1 Toko / Warung 2 Pertokoan 6.000 0. Mengacu pada arahan tersebut dapat diketahui luas ruang terbuka.000 500 1. Bis 4 Surat 5 Parkir Umum 6 Kantor Kelurahan 7 Pos Kamtib Pos Pemadam 8 Kebakaran 9 Agen Pelayanan Pos Loket Pembayaran Air 10 Bersih Loket Pembayaran 11 Listrik Telepon Umum.000 0.006 0.400 (termasuk berdiri gudang) sendiri) 1.500 2.000 0.008 500 1.300 ~ ~ Niaga (toko + pasar + bank + kantor) KETERANGAN: *) Luas RT (Ruang Terbuka): Ruang yang terbentuk dari selisih antara Luas Lahan dengan Luas Bangunan **) Luas RTH (Ruang Terbuka Hijau): Koefesien Dasar Hijau (KDH) x Luas RT ***) Luas RTNH (Ruang Terbuka Non Hijau): {100% .002 0.000 1800 KDH x 1800 30.000 30.000 0. luas ruang terbuka hijau dan luas ruang terbuka non hijau pada lingkungan bangunan tersebut.002 0.000 30.000 0.500 500 500 500 500 KDH x 500 KDH x 1500 KDH x 500 KDH x 500 KDH x 500 KDH x 500 (100%-KDH) x 500 (100%-KDH) x 1500 (100%-KDH) x 500 (100%-KDH) x 500 (100%-KDH) x 500 (100%-KDH) x 500 18 Gangguan Telepon Balai Nikah / KUA / BP4 120.003 100 500 128 128 36 39 39 80 Luas RTH (m2) KDH x 150 KDH x 6 KDH x 10 KDH x 30 KDH x 100 KDH x 500 KDH x 128 KDH x 128 KDH x 36 KDH x 39 KDH x 39 KDH x 80 Luas RTNH (m2) (100%-KDH) x 150 (100%-KDH) x 6 (100%-KDH) x 100 (100%-KDH) x 500 (100%-KDH) x 128 (100%-KDH) x 128 (100%-KDH) x 36 (100%-KDH) x 39 (100%-KDH) x 39 - 1 Balai Pertemuan 2 Pos Hansip 3 Gardu Listrik Telepon Umum.000 1. RTNH di Lingkungan Bangunan Komersial Berdasarkan SNI No.000 ~ ~ 3 Pusat Pertokoan + Pasar Lingkungan 4 Pusat Perbelanjaan dan 120.500 2. Bak Sampah 20 Besar 21 Parkir Umum 120.020 0.000 200 200 72 60 60 80 0.200 3.001 0.040 0.012 30 500 72 72 36 21 21 100 1. dengan perhitungan sebagai berikut: Tabel 3.001 0.1.4. Standar Luas Penyediaan RT pada Bangunan Pemerintahan dan Pelayanan Umum No Jenis Sarana Jumlah Penduduk Pendukung (jiwa) 2.000 250 750 0.000 0.120 150 6 12 0.000 36.000 30.000 120.006 500 KDH x 500 19 Telepon Umum.2.500 10.000 500 500 250 500 500 2.000 36. Standar Luas Penyediaan RT pada Bangunan Komersial No Jenis Sarana Jumlah Penduduk Pendukung (jiwa) 250 Kebutuhan per Satuan Sarana Standard Luas Luas (m2/jwa) Lantai Lahan Min (m2) Min (m2) 50 100 (bila 0.000 80 0.Pedoman Penyediaan dan Pemanfaatan Tabel 3. Bis 120.000 30. Bis 12 13 14 15 Surat.033 0.500 30.000 120.500 2.000 Kebutuhan per Satuan Sarana Standard Luas RT Luas Luas (m2/jwa) (m2) Lantai Lahan Min (m2) Min (m2) 150 300 0.Koefesien Dasar Hijau (KDH)} x Luas RT K e c a m a ta n (100%-KDH) x 500 - (100%-KDH) x 2000 Sumber: SNI No.017 2.000 120.000 120.Koefesien Dasar Hijau (KDH)} x Luas RT (100%-KDH) x 1800 ~ ~ Sumber: SNI No.000 120.1.3. 2008 3.060 6 20 30 0.004 0.006 0. 03-1733 tahun 2004 yang dimodifikasi oleh penyusun.000 2. 03-1733 tahun 2004 yang dimodifikasi oleh penyusun.500 1.003 80 KDH x 80 Surat.012 10 30 0.500 13.000 30.000 1.

Ruang Terbuka Non Hijau (RTNH)

di Kawasan Perkotaan

3.3.1.5. RTNH di Lingkungan Bangunan Sosial Budaya Berdasarkan SNI No. 03-1733 tahun 2004 tentang Tata Cara Perencanaan Lingkungan Perumahan di Perkotaan diarahkan kebutuhan penyediaan bangunan sosial budaya pada suatu wilayah atau kawasan. Mengacu pada arahan tersebut dapat diketahui luas ruang terbuka, luas ruang terbuka hijau dan luas ruang terbuka non hijau pada lingkungan bangunan tersebut, dengan perhitungan sebagai berikut: Tabel 3.3. Standar Luas Penyediaan RT pada Bangunan Sosial Budaya
No Jenis Sarana Jumlah Penduduk Pendukung (jiwa) Kebutuhan per Satuan Sarana Standard Luas RT Luas Luas (m2/jwa) (m2) Lantai Lahan Min (m2) Min (m2) 150 300 0,120 150 Luas RTH (m2) Luas RTNH (m2) (100%-KDH) x 150 (100%-KDH) x 250 (100%-KDH) x 1500 (100%-KDH) x 1000

1 Balai Warga / Balai 2.500 KDH x 150 Pertemuan 30.000 250 500 0,017 250 KDH x 250 2 Balai Serbaguna / Balai Karang Taruna 3 Gedung Serbaguna 120.000 1.500 3.000 0,025 1500 KDH x 1500 4 Gedung Bioskop 120.000 1.000 2.000 0,017 1000 KDH x 1000 KETERANGAN: *) Luas RT (Ruang Terbuka): Ruang yang terbentuk dari selisih antara Luas Lahan dengan Luas Bangunan **) Luas RTH (Ruang Terbuka Hijau): Koefesien Dasar Hijau (KDH) x Luas RT ***) Luas RTNH (Ruang Terbuka Non Hijau): {100% - Koefesien Dasar Hijau (KDH)} x Luas RT

Sumber: SNI No. 03-1733 tahun 2004 yang dimodifikasi oleh penyusun, 2008

3.3.1.6. RTNH di Lingkungan Bangunan Pendidikan Berdasarkan SNI No. 03-1733 tahun 2004 tentang Tata Cara Perencanaan Lingkungan Perumahan di Perkotaan diarahkan kebutuhan penyediaan bangunan pendidikan pada suatu wilayah atau kawasan. Mengacu pada arahan tersebut dapat diketahui luas ruang terbuka, luas ruang terbuka hijau dan luas ruang terbuka non hijau pada lingkungan bangunan tersebut, dengan perhitungan sebagai berikut: Tabel 3.4. Standar Luas Penyediaan RT pada Bangunan Pendidikan
No Jenis Sarana Jumlah Penduduk Pendukung (jiwa) 1.250 Kebutuhan per Satuan Sarana Luas Luas Lantai Lahan Min (m2) Min (m2) 216 500 (termasuk rumah penjaga 36 m2) 633 2.000 2.282 9.000 3.835 12.500 72 150 Standard (m2/jwa) 0,280 Luas RT (m2) 284 Luas RTH (m2) KDH x 284 Luas RTNH (m2) (100%-KDH) x 284

1 Taman Kanak-Kanak

1.600 1,250 1367 KDH x 1.367 2 Sekolah Dasar 3 SLTP 4.800 1,880 6718 KDH x 6.718 4 SMU 4.800 2,600 8665 KDH x 8.665 5 Taman Bacaan 2.500 0,090 78 KDH x 78 KETERANGAN: *) Luas RT (Ruang Terbuka): Ruang yang terbentuk dari selisih antara Luas Lahan dengan Luas Bangunan **) Luas RTH (Ruang Terbuka Hijau): Koefesien Dasar Hijau (KDH) x Luas RT ***) Luas RTNH (Ruang Terbuka Non Hijau): {100% - Koefesien Dasar Hijau (KDH)} x Luas RT

(100%-KDH) x 1.367 (100%-KDH) x 6.718 (100%-KDH) x 8.665 (100%-KDH) x 78

Sumber: SNI No. 03-1733 tahun 2004 yang dimodifikasi oleh penyusun, 2008

3.3.1.7. RTNH di Lingkungan Sarana Olahraga Berdasarkan SNI No. 03-1733 tahun 2004 tentang Tata Cara Perencanaan Lingkungan Perumahan di Perkotaan diarahkan kebutuhan penyediaan sarana olahraga pada suatu wilayah atau kawasan. Mengacu pada arahan tersebut dapat diketahui luas ruang terbuka, luas ruang terbuka hijau dan luas ruang terbuka non hijau pada lingkungan bangunan tersebut, dengan perhitungan sebagai berikut:

Direktorat Jenderal Penataan Ruang Departemen Pekerjaan Umum

29

Pedoman Penyediaan dan Pemanfaatan

Tabel 3.5. Standar Luas Penyediaan RT pada Sarana Olahraga
No Jenis Sarana Jumlah Penduduk Pendukung (jiwa) 250 Kebutuhan Luas Lahan Min (m2) 250 Standard (m2/jwa) Luas RT (m2) Luas RTH (m2) Luas RTNH (m2)

1 Taman / Tempat 1,000 250 KDH x 250 (100%-KDH) x 250 Bermain (RT) 2.500 1.250 0,500 1250 KDH x 1250 (100%-KDH) x 1250 2 Taman / Tempat Bermain (RW) 3 Taman dan Lapangan 30.000 9.000 0,300 9000 KDH x 9000 (100%-KDH) x 9000 Olah Raga (Kelurahan) 4 Taman dan Lapangan 120.000 24.000 0,200 24000 KDH x 24000 (100%-KDH) x 24000 Olah Raga (Kecamatan) 15 m 5 Jalur Hijau 6 Kuburan / 120.000 Pemakaman Umum KETERANGAN: *) Luas RT (Ruang Terbuka): Ruang yang terbentuk dari selisih antara Luas Lahan dengan Luas Bangunan **) Luas RTH (Ruang Terbuka Hijau): Koefesien Dasar Hijau (KDH) x Luas RT ***) Luas RTNH (Ruang Terbuka Non Hijau): {100% - Koefesien Dasar Hijau (KDH)} x Luas RT

Sumber: SNI No. 03-1733 tahun 2004 yang dimodifikasi oleh penyusun, 2008

3.3.1.8. RTNH di Lingkungan Bangunan Kesehatan Berdasarkan SNI No. 03-1733 tahun 2004 tentang Tata Cara Perencanaan Lingkungan Perumahan di Perkotaan diarahkan kebutuhan penyediaan bangunan kesehatan pada suatu wilayah atau kawasan. Mengacu pada arahan tersebut dapat diketahui luas ruang terbuka, luas ruang terbuka hijau dan luas ruang terbuka non hijau pada lingkungan bangunan tersebut, dengan perhitungan sebagai berikut: Tabel 3.6. Standar Luas Penyediaan RT pada Bangunan Kesehatan
No Jenis Sarana Jumlah Penduduk Pendukung (jiwa) 1.250 2.500 30.000 30.000 Kebutuhan per Satuan Sarana Luas Luas Lantai Lahan Min (m2) Min (m2) 36 60 150 300 1.500 150 3.000 300 Standard (m2/jwa) Luas RT (m2) Luas RTH (m2) Luas RTNH (m2)

1 Posyandu 2 Balai Pengobatan Warga 3 BKIA / Klinik Bersalin 4 Puskesmas Pembantu danBalai Pengobatan Lingkungan 5 Puskesmas dan Balai Pengobatan 6 Tempat Praktek Dokter

0,048 0,120 0,100 0,006

24 150 1500 150

KDH x 24 KDH x 150 KDH x 1500 KDH x 150

(100%-KDH) x 24 (100%-KDH) x 150 (100%-KDH) x 1500 (100%-KDH) x 150

120.000 5.000

420 18

1.000 -

0,008 -

580 -

KDH x 580 -

(100%-KDH) x 580 (100%-KDH) x 130

7 Apotek / Rumah Obat 30.000 120 250 0,025 130 KDH x 130 KETERANGAN: *) Luas RT (Ruang Terbuka): Ruang yang terbentuk dari selisih antara Luas Lahan dengan Luas Bangunan **) Luas RTH (Ruang Terbuka Hijau): Koefesien Dasar Hijau (KDH) x Luas RT ***) Luas RTNH (Ruang Terbuka Non Hijau): {100% - Koefesien Dasar Hijau (KDH)} x Luas RT

Sumber: SNI No. 03-1733 tahun 2004 yang dimodifikasi oleh penyusun, 2008

Kolom Luas Ruang Terbuka (RT) dari tabel-tabel di atas merupakan selisih antara luas lantai minimal dengan luas lahan minimal pada kolom sebelumnya. Luas tersebut merupakan ruang terbuka yang tercipta dari standarisasi penyediaan sarana dan prasarana permukiman. Luas ruang terbuka (RT) pada dasarnya terdiri dari luas RTH dan luas RTNH. Untuk memisahkan luas RTH dan RTNH dari luas ruang terbuka tersebut digunakan KDH sesuai dengan peraturan daerah yang berlaku setempat. Seperti telah dijelaskan pada bab definisi sebelumnya, KDH merupakan perbandingan antara ruang terbuka hijau dengan keseluruhan ruang terbuka di luar bangunan. Secara matematis, rumus KDH dapat dijelaskan sebagai berikut:

30

Direktorat Penataan Ruang Nasional
Direktorat Penataan Ruang Nasional

Ruang Terbuka Non Hijau (RTNH)

di Kawasan Perkotaan

KDH = RTH / RT x 100% Dimana: KDH : RTH : RT : Koefisien Daerah Hijau (%) Ruang Terbuka Hijau (m2) Ruang Terbuka (m2) Koefisien Dasar Bangunan (%)

Sedangkan, KDB : Contoh penggunaan: Pada suatu lahan 100 m2, dengan KDB 60% maka luas bangunan maksimal yang diperbolehkan adalah seluas 60m2, sedangkan luas ruang terbukanya adalah 40m2. Bila ditentukan KDH pada lokasi tersebut adalah 30%, berikut simulasi perhitungan RTH dan RTNH. Perhitungan KDH berdasarkan Pedoman RTH: RTH RTH RTH = = = KDH x RT 30% x 40m2 12m2 (minimal) RT – RTH 40m2 – 12m2 28m2

RTNH(maksimal) = RTNH(maksimal) = RTNH(maksimal) = RTH RTH RTH = = =

Perhitungan KDH berdasarkan UU 26/2007: KDH x L. Kavling 30% x 100m2 30m2 (minimal) RT – RTH - Bangunan 100m2 – 30m2 – 40m2 30m2

RTNH(maksimal) = RTNH(maksimal) = RTNH(maksimal) =

Berdasarkan perhitungan diatas, maka ketentuan UU 26/07 bahwa untuk lingkungan bangunan privat minimal 10% telah terpenuhi untuk kedua model pendekatan/perhitungan. Contoh perhitungan di atas menggunakan ketetapan KDH sesuai dengan Pedoman RTH, bahwa KDH merupakan perbandingan antara RTH dengan RT saja. Dalam UU 26/2007 (pasal 29 ayat 3) ditetapkan bahwa RTH minimal 30% pada kawasan perkotaan ini terdiri dari 20% RTH publik dan 10% RTH privat. Oleh karena itu bila perhitungan RTH skala privat seperti yang dilakukan diatas telah memenuhi minimal 10%, maka sisa minimal 20% harus dipenuhi oleh RTH publik dalam berbagai bentuk dan fungsinya, seperti misalnya taman kota, hutan kota, jalur hijau, dan lain-lain, yang luasannya cukup signifikan dalam skala kota.

3.3.1.9. RTNH di Lingkungan Sarana Transportasi Berdasarkan SNI No. 03-1733 tahun 2004 tentang Tata Cara Perencanaan Lingkungan Perumahan di Perkotaan diarahkan kebutuhan penyediaan sarana transportasi pada suatu wilayah atau kawasan. Mengacu pada arahan tersebut dapat diketahui luas ruang terbuka,
Direktorat Jenderal Penataan Ruang Departemen Pekerjaan Umum

31

Pedoman Penyediaan dan Pemanfaatan

luas ruang terbuka hijau dan luas ruang terbuka non hijau pada lingkungan bangunan tersebut, dengan perhitungan sebagai berikut:

32

Direktorat Penataan Ruang Nasional
Direktorat Penataan Ruang Nasional

khususnya kegiatan remaja.3. RTNH Skala Rukun Warga (Lapangan RW) RTNH Rukun Warga (RW) dapat disediakan dalam bentuk taman yang ditujukan untuk melayani penduduk satu RW. 3.3.000 penduduk --Luas RTNH (m2) 2000 1000 500 200 200 --- Sumber: SNI No. Luas taman ini minimal 0.000 m2. RTNH Skala Kelurahan (Lapangan/Alun-Alun Kelurahan) RTNH kelurahan dapat disediakan dalam bentuk taman yang ditujukan untuk melayani penduduk satu kelurahan.3.000 m2. 03-1733 tahun 2004 yang dimodifikasi oleh penyusun. Penyediaan Alun-alun di Indonesia pada zaman dahulu berkembang mulai dari zaman Kerajaan Hindu. dengan luas minimal taman 9. dengan luas taman minimal 24. 3. serta kegiatan masyarakat lainnya di lingkungan RW tersebut.5 m2 per penduduk RW. 3.3. Lokasi taman berada pada wilayah kelurahan yang bersangkutan (SNI No. Budha.3. 3. Alun-Alun Kawasan Pemerintahan Alun-Alun Kawasan Pemerintahan di Indonesia memiliki sejarah panjang dalam penyediaannya. sampai pada keagamaan. 03-1733 tahun 2004).3. Pada Skala Sub-Kawasan dan Kawasan 3. Lokasi taman berada pada radius kurang dari 1000 m dari rumah-rumah penduduk yang dilayaninya (SNI No. Lokasi taman berada pada wilayah kecamatan yang bersangkutan (SNI No. RTNH Skala Rukun Tetangga (Lapangan RT) RTNH Rukun Tetangga (RT) adalah taman yang ditujukan untuk melayani penduduk dalam lingkup 1 (satu) RT.7.3.2.4. Secara fungsional alun-alun berkembang dari ikhwal ritual. dengan luas minimal 250 m2.000 penduduk 1.000 penduduk 30. khususnya untuk melayani kegiatan sosial di lingkungan RT tersebut.30 m2 per penduduk kelurahan. 03-1733 tahun 2004). Pada Wilayah Kota/Perkotaan 3. 03-1733 tahun 2004). kegiatan olahraga masyarakat.1. Luas taman ini minimal 0.2 m2 per penduduk kecamatan.2.2.3.000 penduduk 120.3. Lokasi taman berada pada radius kurang dari 300 m dari rumah-rumah penduduk yang dilayani (SNI No.2.000 120. Islam.000 penduduk 30. 03-1733 tahun 2004).250 m2 .3.2. Standar Luas Penyediaan RT pada Sarana Transportasi Kebutuhan Fasilitas prasarana transportasi umum lokal Sarana Transportasi Terminal wilayah (tiap kecamatan) Terminal wilayah (tiap kelurahan) Pangkalan oplet / angkot Pangkalan becak / andong Pangkalan ojek Halte Parkir Luas Lahan Jangkauan (m2) 2.000 500 200 200 --30. Luas taman ini adalah minimal 1 m2 per penduduk RT. yang merupakan luas RTNH.2. dengan luas minimal 1. RTNH Skala Kecamatan (Lapangan/Alun-Alun Kecamatan) RTNH kecamatan dapat disediakan dalam bentuk taman yang ditujukan untuk melayani penduduk satu kecamatan. Direktorat Jenderal Penataan Ruang Departemen Pekerjaan Umum 33 . sampai masuknya kolonialisme di Indonesia dengan fungsi dan tujuannya masing-masing. 3. Luas taman ini minimal 0. 2008 Kolom luas lahan adalah ruang terbuka yang tercipta dari standarisasi penyediaan sarana dan prasarana permukiman.1.Ruang Terbuka Non Hijau (RTNH) di Kawasan Perkotaan Tabel 3. militer.

800 3. Kebutuhan luasan dalam penyediaan RTNH jenis ini dapat disesuaikan dengan besaran monumen yang direncanakan.Pedoman Penyediaan dan Pemanfaatan Penyediaan RTNH dalam bentuk alun-alun kota dalam pedoman ini diarahkan pada kompleks pusat pemerintahan kota/kabupaten.Koefesien Dasar Hijau (KDH)} x Luas RT 120. Walaupun ruang di bawah jalan layang/jembatan termasuk dalam RTNH.240 0.2. 34 Direktorat Penataan Ruang Nasional Direktorat Penataan Ruang Nasional .8.360 Luas RT (m2) 55 Luas RTH (m2) KDH x 55 Luas RTNH (m2) (100%-KDH) x 55 1 Mushola / Langgar 2 Mesjid Warga (RW) 3 Mesjid Lingkungan (Kelurahan) 4 Mesjid Kecamatan 5 Sarana Ibadah 2.3. 03-1733 tahun 2004 yang dimodifikasi oleh penyusun. 3.3. 3.030 - 300 1800 1800 - KDH x 300 KDH x 1800 KDH x 1800 - (100%-KDH) x 300 (100%-KDH) x 1800 (100%-KDH) x 1800 - Agama Lain KETERANGAN: *) Luas RT (Ruang Terbuka): Ruang yang terbentuk dari selisih antara Luas Lahan dengan Luas Bangunan **) Luas RTH (Ruang Terbuka Hijau): Koefesien Dasar Hijau (KDH) x Luas RT ***) Luas RTNH (Ruang Terbuka Non Hijau): {100% . Plasa Bangunan Ibadah Berdasarkan SNI No.400 Tergantung Tergantung Tergantung sistem kebiasaan kebiasaan kekerabatan / hirarki lembaga setempat setempat Sumber: SNI No. Mengacu pada arahan tersebut dapat diketahui luas ruang terbuka. acara rakyat. Kebutuhan luas RTNH dalam bentuk alun-alun kota disesuaikan dengan kebutuhan personil Pemerintahan Kabupaten/Kota yang bersangkutan dengan pertimbangan kapasitas maksimal upacara tingkat Kabupaten/Kota. Artinya luas tersebut merupakan ruang terbuka yang tercipta dari standarisasi penyediaan sarana dan prasarana permukiman. Untuk memisahkan luas RTH dan RTNH dari luas ruang terbuka tersebut digunakan KDH sesuai dengan peraturan daerah yang berlaku setempat.120 0. mengenai luasan penyediaannya tidak diatur dalam pedoman ini. luas ruang terbuka hijau dan luas ruang terbuka non hijau pada lingkungan bangunan tersebut. 2008 Kolom paling kanan dari tabel merupakan selisih antara luas lantai dengan luas lahan. Penyediaan Plasa Monumen pada suatu kota tidak memiliki arahan luasan tertentu. 03-1733 tahun 2004 tentang Tata Cara Perencanaan Lingkungan Perumahan di Perkotaan diarahkan kebutuhan penyediaan bangunan ibadah pada suatu wilayah atau kawasan.3.3. yang memiliki fungsi utama untuk lapangan upacara dan kegiatan-kegiatan massal seperti peringatan hari proklamasi. Plasa Monumen Plasa monumen suatu kota merupakan suatu ruang terbuka non hijau yang disediakan dengan tujuan peringatan terhadap suatu peristiwa atau lokasi tertentu.600 5.500 30.4. terutama pada lokasi yang permukaannya diperkeras atau tidak ditumbuhi tanaman. dan lain-lain.000 0. Plasa monumen dapat digolongkan sebagai RTNH Arsitektural. Sesuai dengan definisi RTNH yang telah ditetapkan pada bab terdahulu.600 Standard (m2/jwa) 0.3. dengan perhitungan sebagai berikut: Tabel 3. Bawah Jalan Layang/Jembatan Ruang pada bawah jalan layang/jembatan merupakan ruang yang tercipta akibat adanya jalan layang/jembatan. yang terdiri dari luas RTH dan luas RTNH.000 3.3. namun demikian khusus untuk RTNH jenis ini. 3. ruang di bawah jalan layang/jembatan umumnya termasuk dalam kategori RTNH. Standar Luas Penyediaan RT pada Bangunan Ibadah No Jenis Sarana Jumlah Penduduk Pendukung (jiwa) 250 Kebutuhan per Satuan Sarana Luas Luas Lantai Lahan Min (m2) Min (m2) 45 100 (bila bangunan tersendiri) 300 600 1.3.

2008 Luas lahan yang dibutuhkan untuk setiap prasarana Tempat Penampungan Sementara (TPS) adalah ruang terbuka non hijau yang dibutuhkan berdasarkan standarisasi penyediaan sarana dan prasarana permukiman.1.5.500 jiwa) Gerobak sampah TPS Jarak bebas Gerobak Bak sampah kecil 6 m3 6 TPS dengan mengangkut 2 m3 Kelurahan Gerobak sampah TPS Gerobak lingkungan 12 m3 8 (30.1. yang merupakan luas RTNH. 03-1733 tahun 2004 tentang Tata Cara Perencanaan Lingkungan Perumahan di Perkotaan diarahkan kebutuhan penyediaan prasarana persampahan pada suatu wilayah atau kawasan. Penyediaan RTNH pada TPU untuk area parkir dapat disesuaikan dengan standar kebutuhan parkir yang berlaku di daerah bersangkutan. 3.3.3.000 jiwa) Bak sampah besar lokal Kota (> 480. misalnya penjual makanan kaki lima. Sedangkan penyediaan RTNH untuk jalur sirkulasi disesuaikan dengan kebutuhan luasan sirkulasi sesuai dengan rencana pengaturan makam. Oleh dasar itulah maka RTNH pada TPU hanya terbatas pada area parkir dan jalur sirkulasi. unit RW (2.5 (120.5. 3.9. unit kelurahan (30. Penyediaan Lahan Parkir Persyaratan dan kriteria penyediaan lahan parkir pada dasarnya diarahkan sebagai acuan pengembangan lingkungan permukiman dalam skala besar untuk menunjang aksesibilitas transportasi umum lokal. 03-1733-2004. lahan parkir ini dapat digunakan sebagai tempat pool kendaraan penghuni ataupun kegiatan lain untuk menunjang kebutuhan masyarakat di sekitar lingkungan yang bersangkutan. Lahan parkir berdasarkan skala lingkungan dengan pendekatan batasan administratif Berdasarkan SNI no. Tempat Penampungan Sementara (TPS) Sampah Berdasarkan SNI No. dengan standar penyediaan 100m2. dengan pendekatan luasan yaitu maksimal 20% dari luas TPU. Pada Fungsi Tertentu 3.3. Mengacu pada arahan tersebut dapat diketahui luas ruang terbuka. Direktorat Jenderal Penataan Ruang Departemen Pekerjaan Umum 35 . disebutkan bahwa tiap makam pada Tempat Pemakaman Umum (TPU) tidak diperkenankan untuk diperkeras. Pemakaman Sesuai dengan Pedoman Penyediaan dan Pemanfaatan RTH. Lokasi dan besaran luas yang disyaratkan untuk lahan parkir ini adalah sebagai berikut: • Pada penyediaan lahan parkir umum untuk area permukiman skala RT (250 penduduk) lokasinya diarahkan pada setiap pusat lingkungan permukiman pada skala RT.3.4. dengan perhitungan sebagai berikut: Tabel 3.000 Bak sampah akhir TPA Tempat daur ulang jiwa) sampah Jenis RTNH Sumber: SNI No.000 penduduk) maupun unit kecamatan (120. Standar Luas Penyediaan RT pada Prasarana Persampahan Lingkup Luas RTNH Prasarana Keterangan Prasarana (m2) Sarana pelengkap Status Dimensi Rumah (5 jiwa) Tong sampah Pribadi 2 m3 RW (2. Pada malam hari.000 jiwa) Bak sampah besar mengangkut hunian Kecamatan Mobil sampah TPS/TPA Mobil 25 m3 minimal 30m mengangkut 12. baik pada tiap unit RT (250 penduduk). 3.4. luas ruang terbuka hijau dan luas ruang terbuka non hijau pada lingkungan bangunan tersebut.3.4. 03-1733 tahun 2004 yang dimodifikasi oleh penyusun. dan penggunaannya yang juga sekaligus berfungsi sebagai pangkalan sementara kendaraan angkutan publik.500 penduduk).000 penduduk) disediakan lahan parkir umum yang sekaligus dapat digunakan untuk tempat mangkal sementara bagi kendaraan umum.2.Ruang Terbuka Non Hijau (RTNH) di Kawasan Perkotaan 3. untuk fungsi pemakaman yang diperhitungkan dari skala pelayanan TPU-nya.

03-1733-2004 3. kelurahan dan kecamatan ini belum termasuk penyediaan lahan parkir yang diperuntukkan bagi bangunan sarana lingkungan pada tiap unit baik RW. yaitu: • Jumlah pemilikan kendaraan • Jenis kegiatan dari pusat kegiatan yang dilayani • Sistem pengelolaan parkir. dengan standar penyediaan 2.Pedoman Penyediaan dan Pemanfaatan • Pada penyediaan lahan parkir umum untuk area permukiman skala RW (2. Beberapa persyaratan khusus yang harus dipenuhi: • Lahan parkir merupakan fasilitas pelengkap dari pusat kegiatan. • Lokasi parkir harus mudah diakses/dicapai dari/ke pusat-pusat kegiatan tanpa gangguan ataupun memotong arus lalu lintas jalan utama.000 m2.000 m2) dan pangkalan oplet/angkot (seluas 200 m2).500 penduduk) lokasinya diarahkan pada setiap pusat lingkungan permukiman pada skala RW. parkir berbagi antar beberapa kapling (shared parking area). Perhitungan luas lahan parkir pada area pusat kegiatan ditentukan oleh beberapa faktor penentu.000 penduduk) lokasinya diarahkan pada setiap pusat lingkungan permukiman pada skala kecamatan. RW. sehingga sedapatnya sedekat mungkin dengan pusat kegiatan yang dilayani. dengan standar penyediaan 400m2.000 m2) dan pangkalan oplet/angkot (seluas 500 m2). Pada penyediaan lahan umum untuk area permukiman skala kecamatan (120. dan penggunaannya yang juga sekaligus berfungsi sebagai pangkalan sementara kendaraan angkutan publik. dengan standar penyediaan 4. melainkan juga pada perencanaan karakter dari kompleks itu sendiri. ataupun parkir lahan pribadi (private parking area) Dengan demikian besaran luas parkir akan berbeda-beda tergantung pusat kegiatan yang dilayaninya.000 penduduk) lokasinya diarahkan pada setiap pusat lingkungan permukiman pada skala kelurahan. dasar perhitungan jumlah pemilikan kendaraan 36 Direktorat Penataan Ruang Nasional Direktorat Penataan Ruang Nasional . Pada penyediaan lahan parkir umum untuk area permukiman skala kelurahan (30. • Lahan parkir harus memiliki hubungan dengan jaringan sirkulasi pedestrian secara langsung. dan dipisahkan dengan terminal wilayah kecamatan (seluas 2. Besaran yang terdapat pada area RT.000m2. Sebagai acuan umum luas parkir untuk area permukiman: • • • • • Luas lahan parkir (bruto) = 3% x luas daerah yang dilayani Sumber: SNI no. misalnya perletakan di area pintu masuk area permukiman. dan dipisahkan dengan terminal wilayah kelurahan (seluas 1. • Lokasi parkir harus mudah terlihat dan dicapai dari jalan terdekat.2. kelurahan maupun kecamatan. Untuk kebutuhan perhitungan. Lokasi lahan parkir untuk lingkungan permukiman ini ditempatkan pada area strategis sehingga pembatasan aksesibilitasnya hanya khusus bagi penghuni atau penunjang kebutuhan penghuni. misalnya parkir bersama. Lahan parkir berdasarkan pusat-pusat kegiatan Lokasi lahan parkir untuk pusat-pusat kegiatan dapat didesain baik dengan dikelompokkan atau menyebar di setiap pusat kegiatan tergantung pada perencanaan.5.3. Luas lahan parkir ini sangat bergantung tidak hanya pada jumlah pemilikan kendaraan.

3. bangunan dan area luas tidak tembus air lainnya untuk memperlambat aliran. area vegatasi alami yang berada didekat area parkir. lapangan dan taman dengan rencana pengendalian air hujan. Beberapa konsep teknik desain LID termasuk: 1. LID menggunakan strategi konvesional yaitu dengan mengeksploitasi setiap permukaan infrastruktur —alami dan diperkeras— melakukan fungsi hidrologi yang bermanfaat. jalan.000 penduduk. 03-1733-2004 3.2. Strategi Desain Area Dengan Konsep LID Strategi desain ditujukan untuk perencanaan bangunan. Permukaan digunakan untuk menahan. menyaring aliran dalam konfigurasi yang berbeda atau dalam kombinasi. atau desain sebagai insfrastruktur. Cara pendistribusian air permukaan ini akan mengurangi bahkan menghilangkan kebutuhan bak/kolam. tanggul dan selokan yang pada akhirnya menghemat biaya infrastruktur. Hal ini dilakukan dengan menyalurkan air permukaan ke sistem yang dapat menyebarkannya di dalam area. Mengurangi lebar jalan.4. Tujuan Tujuan konsep LID pada pembangunan area adalah untuk meminimalkan air permukaan dari air hujan dan mengendalikan bahan larutan yang dihasilkan. Mengarahkan air permukaan ke atau melalui area vegetasi untuk menyaring aliran dan menambah masukan untuk air tanah. lapangan atau ruang untuk bangunan. 4. Mengurangi bahan tidak tembus air dengan menggunakan perkerasan tembus air (permeable paving) atau landscaping untuk mengurangi permukaan tidak tembus air.Ruang Terbuka Non Hijau (RTNH) di Kawasan Perkotaan adalah 60 mobil setiap 1. Melindungi. Sedangkan standar besaran luas parkir yang umumnya dipakai untuk setiap pusat kegiatan yaitu: Tabel 3. menampung.4. Direktorat Jenderal Penataan Ruang Departemen Pekerjaan Umum 37 . menyaring bahan terlarut dan sebagai fasilitas perembesan. 3. menyimpan. 2.10 Standar Perhitungan Parkir untuk Pusat Kegiatan NO 1 2 3 FUNGSI Perkantoan Jasa/Perdagangan Bioskop TINGKAT I II III I II III I II Kota Wilayah Lingkungan Padat Non Padat VIP I II STANDAR 1 Mobil Per 100 m2 Per 60 m2 Per 7 kursi Per 7 kursi Per 7 kursi Per 5 unit kamar Per 7 unit kamar Per 10 unit kamar Per 10 m2 Per 20 m2 Per 100 m2 Per 200 m2 Per 300 m2 Per 4 m2 Per 10 m2 Per 15 m2 Per 1 bed Per 5 bed Per 10 bed 4 Hotel 5 6 Restoran Pasar 7 8 9 Ged Pertemuan GOR Rumah Sakit Sumber: SNI no.1. area parker. Eliminasi (atau memperkecil ukuran) bak penampung menghasilkan lahan tambahan untuk ruang terbuka.4. Sarana Dan Utilitas RTNH Berpedoman Pada Konsep Low Impact Development (LID) 3. Perencanaan Prasarana.

9. untuk mendapatkan biaya perawatan yang murah. air atau box tanaman. Membuat atap dengan vegetasi atau taman di atap. seperti bio-retention cells. Beberapa contoh Teknologi LID termasuk: 1. vegetasi yang gemar air. Mengarahkan drainase air dari atap ke area vegetasi atau perlengkapan pengumpul air 10. Menghilangkan tanggul dan selokan dari jalan-jalan. Menggunakan perlengkapan seperti bioretention cells. 38 Direktorat Penataan Ruang Nasional Direktorat Penataan Ruang Nasional . dan tree box filters. Menggunakan proses biokimia tanaman secara alami pada tanaman yang ditempatkan di kotak filter pohon. Menyediakan fasilitas retensi bawah permukaan untuk menangkap air hujan guna penggunaan irigasi. 7. dan pulau-pulau parkir akan membuat aliran air mengalir ke area vegetasi. 11. 13. Sistem rekayasa dari saringan air hujan dari area parkir dan lapisan permukaan tidak tembus air. Menghindarkan kondisi dimana air jauh dan terputus dari sistem drainase. 6. 12. filter strips. saluran rembesan dan sumur kering (bak rembesan) untuk menambah volume penampungan dan fasilitas rembesan. Mengatur kemiringan untuk menunjang aliran permukaan dan memperpanjang alur aliran untuk meningkatkan meningkatkan waktu perjalanan air guna mengurangi kecepatan aliran sehingga kesempatan air permukaan untuk meresap menjadi lebih besar. 14. Area tidak tembus air diputus oleh sistem jaringan drainase dan pembagian drainase alami harus dikontrol guna menjaga alur aliran yang menyebar. 8.Pedoman Penyediaan dan Pemanfaatan 5. Menggunakan tanaman asli (atau jenis yang mudah beradaptasi) dan irigasi rendah.

lapisan drainase bagian bawah dan tanaman khusus yang tahan terhadap kondisi basah dan kering. plasa. logam dan endapan-endapan. Sel ini di desain untuk mengeringkan dalam 24 jam. area dekat bangunan.Ruang Terbuka Non Hijau (RTNH) di Kawasan Perkotaan Gambar 3. Modifikasi terhadap infrastruktur untuk menurunkan jumlah permukaan tidak tembus air seperti tanpa pembatas (curbless). yang juga digunakan untuk tepian area perkerasan jalan dan area parkir. Permukaan dibuat miring untuk menangkap aliran dari area perkerasan dan rumputan. Saringan oleh tanah dan tanaman dan kumpulan aliran. seperti utilitas di bawah lapisan permukaan. tampa resiko genangan air dan berkembang biaknya nyamuk. Sistem rekayasa yang menyimpan air hujan dan perlahan merembeskan air. 2. beralas agregat. Pada gambar 3. Direktorat Jenderal Penataan Ruang Departemen Pekerjaan Umum 39 .2. menghilangkan bahan minyak. bio-retention cells. jalur median dan rumputan. dan selokan rembesan. 3. tanpa perkerasan untuk selokan.4 adalah contoh penggunaan Bio-retention. dibuat dari adukan tanah khusus. Penggunaan Bio-retension cells untuk pulau pada area parkir Perkerasan Parkir Perkerasan Parkir Air hujan dibuang ke pulau pada perkerasan parkir Pulau pada area parkir sebagai Bio-retention Penggalan pada cansteen untuk mengalirkan air Air hujan dibuang ke pulau pada perkerasan Perkerasan Parkir Pulau pada area parkir sebagai Bio-retention Sumber: Tim Penyusun. dan mendukung pemasukan air tanah melalui proses infiltrasi. 2008 - Bio-retention cell (strip or trench) adalah sistem rekayasa penanganan alam yang terdiri dari area lansekap yang sedikit dipersempit.

4. Area renda dengan tumbuhan y ah yang menya aring. 2008 . Skem Bio-swal ar ma le Arah ai hujan ir Arah air hujan n So okten drain/saluran bawah tanah Campuran pasir/ / gravel merah Sumb Tim Peny ber: yusun. Pe erkerasan ta anpa curb d selokan yang diperkeras dan n Parkir di jalan Selokan t tidak diperke eras Sumber: Tim Penyusu 2008 un. Gamba 3.3. 2008 Gam mbar 3.Pedoman Penyediaan dan Pemanfaatan Gam mbar 3. Pem mutusan cu urb/area imp permeable Vegetasi alami Bio retention n swale Potongan curb Sumb Tim Peny ber: yusun. 4. menga arahkan dan menyimpa air n an hujan sepe bio-swale erti es.5.

Area parkir Permeabel Sumber: Tim Penyusun. paving blok yang tembus air. Paving blok Permeabel Sumber: Tim Penyusun. Perkerasan Permeabel . Gambar 3.6. 2008 Direktorat Jenderal Penataan Ruang Departemen Pekerjaan Umum 41 .Ruang Terbuka Non Hijau (RTNH) di Kawasan Perkotaan 5. 2008 Gambar 3.7.8.aspal permeable dan beton permeabel Beton Standar (Tidak berpori) Beton Berpori Sumber: Tim Penyusun. Material inovasi yang membantu memutus permukaan tidak tembus air atau membuat perkerasan material daur ulang seperti beton porous concrete. 2008 Gambar 3. atau penggunaan barang furnitur dari daur ulang buangan.

or building retrofits). Meminimalkan pembangunan dalam area Ruang Terbuka melalui pemilihan lahan terganggu. perencaan lansekap dan 42 Direktorat Penataan Ruang Nasional Direktorat Penataan Ruang Nasional . 2008 6. 4.9. lapangan tanah merah. memanfaatkan bangunan yang sudah ada (selection of disturbed land. Strategi Pembangunan Berdampak Rendah (LID) Perencanaan berkelanjutan RTNH harus menggunakan pendekatan terhadap perencanaan keseluruhan sistem dalam ruang yang menginginkan: 1.11 Jaringan Sistem Drainase RTNH RTNH Lapisan permukaan Jaringan Lokal RTNH (RT/RW/ Kelurahan) Sistem Drainase Jaringan Tingkat Lokal area kota (RW/Kelurahan/ Kecamatan) Jaringan Tingkat kota (Kelurahan/ Kecamatan /Kota) RTNH: Plasa Area Parkir Lapangan OR & bermain Perkerasan non poros Muara Akhir (Sungai/ danau/ laut) Perkerasan poros Air permukaan langsung menyerap di area RTNH Sumber: Tim Penyusun. 3. 5. brownfields. 2. Pengendalian terhadap erosi melalui kegiatan perbaikan lansekap. 2008 3. atau bak air hujan yang digunakan pada bangunan Tabel 3. Sistem pengumpul air seperti fasilitas pengumpulan dibawah permukaan.5.Pedoman Penyediaan dan Pemanfaatan Gambar 3. Menjaga kesehatan lokasi yang terdegradasi dengan memperbaiki habitat untuk hewan dilindungi menggunakan tumbuhan alami dan menjaga keberlangsungan siklus hidrologi. Mengurangi panas area dengan menggunakan metode bangunan ramah lingkungan. cisterns. Meminimalkan gangguan terhadap habitat. Potongan melintang perkerasan aspal berpori Sumber: Tim Penyusun.

parkir. Meminimalkan Pembangunan dalam Ruang Terbuka • Memanfaatkan prasarana. termasuk letakkan bangunan dekat dengan infrastruktur. Mendukung alternatif sistem angkutan tradisional lokal (traditional commuting). melalui desain yang sadar lingkungan. merencanakan teknik retensi air hujan di lapangan seperti perkerasan yang tembus air (pervious pavement). kemiringan. • Menangkap aliran permukaan air hujan di lokasi. Pastikan material penutup tidak mejadi penghalang untuk daerah dengan ketinggian kritis untuk menjaga keamanan. Arahan Penyediaan dengan Strategi LID Untuk Mengoptimalkan Wilayah Potensial maka berkaitan dengan pembangunan RTNH. direkomendasikan hal-hal: 1. dan penerangan area sekeliling. • Manfaatkan ventilasi alami. • Penekanan penggunaan tanaman gemar air untuk mengurangi aliran permukaan. parkir. Integrasikan bentuk kontur dan lansekap ke dalam proses perencanaan lokasi. Meminimalkan Gangguan terhadap Habitat • Minimalkan gangguan terhadap alam dan pertahankan keutamaan vegetasi sedapat mungkin. Merencanakan Transportasi yang Berkelanjutan. dan dengan pendekatan kepada konsep transportasi masal. • Mempertimbangkan dampak pembangunan disekeliling bangunan terhadap area sekitar (contoh. • Gunakan finishing permukaan dengan material warna muda untuk mengurangi beban energi dan menambah umur konstruksi. 6.Ruang Terbuka Non Hijau (RTNH) di Kawasan Perkotaan 6. • Maksimumkan penggunaan pohon-pohon eksisting dan tanaman lainnya untuk meneduhi alur pejalan kaki. Pastikan kelengkapan dan lansekap di dalam area mendukung desain yang menunjang terciptanya keamanan dan keselamatan. • Rencanakan tahapan konstruksi dengan pertimbangan peduli lingkungan. Mempertimbangkan keselamatan lingkungan bersama dengan isu keberlanjutan wilayah. 3. khususnya pada daerah iklim panas. dan 7. pencahayaan siang hari. untuk mengamankan sumber alam. • Pada daerah beriklim panas. • Kurangi bangunan dan tapak perkerasan. pembatasan penggunaan kendaraan (carpool staging). 4. Mempertimbangkan Implikasi Energi Pada Pemilihan Lokasi dan Orientasi Bangunan • Lokasi bangunan dapat berintegrasi aktif maupun pasif terhadap penghematan energi. area parkir.5. Harus ditekankan mengenai lokasi jalan akses. 3. pertimbangkan penggunaan penutup pada alur pejalan kaki. Mengurangi Panas Lingkungan Menggunakan Metode Lansekap dan Desain Bangunan. ventilasi. Direktorat Jenderal Penataan Ruang Departemen Pekerjaan Umum 43 . Pengendalian Terhadap Erosi Melalui Perbaikan Teknik Lansekap • Pergunakan vegetasi. penghalang bagi kendaraan masuk pada area tertentu. dan area terbuka diperkeras lainnya atau buat dengan material yang mempunyai daya refleksi rendah. dll). Seimbangkan aspek keamanan/keselamatan dan aspek keberlanjutan/tujuan sebagai usaha preventif terhadap kejahatan. diantara isu penting lainnya. Pertimbangkan penggunaan tanaman hijau. temperatur.1. dan teknik stabilisasi tanah untuk mencegah erosi. • Maksimumkan penggunaan matahari untuk pencahayaan siang hari. sarana dan utilitas yang sudah ada • Gunakan area tanah yang rusak (disturbed land/brownfields) 2. dan area terbuka lainnya. Solusi kebijakan transportasi bersama-sama dengan perencanaan wilayah yang mengakui kebutuhan akan parkir sepeda. • Batasi gangguan ruang pada luasan yang minimal disekitar area bangunan. 5.

Kelengkapan tipikal dari area parkir untuk perencanaan ruang parkir sebagai salah satu tipe RTNH akan diuraikan dibawah. pengaturan manajemen air hujan. dan permukaan menggunakan permukaan finish yang mempunyai kekasaran dengan dipukuli dengan sapu lidi (broom-finished). Keamanan/Keselamatan o Proteksi Keamanan Eksterior: Area parkir harus dapat terlihat dari gedung atau jalan raya disekitarnya dan diberi penerangan yang aman. dengan akses pedestrian ke bangunan sekitar. • Gunakan alternatif perkerasan berpori pada perkerasan jalan dan alur pejalan kaki. sambungansambungan dan dinding diberi lapisan penahan air (sealant). pola dan warna permukaan parkir didesain untuk memberikan keindahan. Pelat diberi tulangan yang di las pabrik (wire-mesh). Atribut Ruang Parkir Pertama dan yang terpenting. dan saat memasuki dan keluar dari area parkir. Pengaturan Material.5 cm dan sesuai aturan umum marka jalan raya yang berlaku. 7. • Pertimbangkan pembuatan kolam retensi dan tanggul untuk penahan erosi. jalan kaki. Melalui kombinasi elemen arsitektural dan lansekap. dan kurangi panas permukaan dan juga penghalang untuk pengendalian akses ke bangunan. Fungsi dan Operasional o Persyaratan struktural: Secara tipikal. Motif permukaan. Kamera Closed Circuit Tele Vision (CCTV) dan pembatas parkir (parking booths) dapat memberi 44 Direktorat Penataan Ruang Nasional Direktorat Penataan Ruang Nasional . 3. 2. Oleh sebab itu. area perparkiran dan telecommuting transports.6. area permukaan parkir terdiri dari pelat beton setebal 15 cm di atas tanah. area parkir umumnya diletakkan di sisi bangunan dan jauh dari jalan. berputar dalam area parkir. garis marka pada perkerasan menggunakan bahan cat yang memantul disamping marka petunjuk lalulintas yang menggunakan bahan metal mengkilap dengan tinggi huruf minimum 12. Beton dengan warna muda memantulkan panas matahari yang meminimalkan efek pemanasan wilayah sekitar. perhatian harus diberikan untuk memaksimalkan pandangan pengemudi saat memasuki jalur parkir dan ruang parkirnya. • Gunakan pepohonan untuk memperbaiki kualitas lokasi juga gunakan sebagai proteksi (pagar hidup) untuk mengaburkan pandangan terhadap barang dan penghuni didalam bangunan. Mempertimbangkan aspek ekologis dengan Keamanan dan Keselamatan Lingkungan.6. Sistem Drainase. Dalam desain area parkir harus diperhatikan aspek-aspek berikut sehingga fungsinya optimal. yaitu: 1. Sistem Persampahan Dan Marka Pada Tipe-Tipe RTNH 3. berkekuatan 350 kg/cm2. • Sediakan jalur untuk bersepeda. Misalnya. o Marka dan Penunjuk Arah (Rambu): Marka harus menunjukkan arah pusat-pusat kegiatan dan jalan-jalan yang dapat dicapai dari lokasi. dan sediakan fasilitas pengisi bahan bakar untuk kendaraan disekitar area. meminimalkan pengaruh pandangan pada jalan sekitar. harus memberi keselamatan dan lalu lintas kendaraan dalam area yang efisien disamping saat pengguna keluar dan masuk kendaraan area tersebut.Pedoman Penyediaan dan Pemanfaatan • Tempatkan bangunan dengan akses ke jaringan transportasi umum dan batasi parkir di badan jalan. atau pada persimpangan jalan. Pada area parkir.1. Aspek visual: Pengaruh visual yang minimal: Permukaan parkir tidak mendominasi lokasi bangunan. 3. di cor diatas lapisan batuan yang berada diatas timbunan dengan lapisan penahan air diantara lapisan batuan dan pelat.

marka. Desain penerangan harus menjaga penerangan lokasi. harus hemat energi. permukaan parkir kendaraan dan jalan-jalan. pada area parkir dapat digunakan bio-retention cells untuk memaksimalkan infiltrasi air hujan langsung di tempat. Pulau-pulau dalam area parkir memberi kesempatan untuk ditanami pepohonan yang memberi peneduhan untuk alur pejalan kaki. 4. pagar dan pelindung disekeliling area parkir dan zone antara antara area parkir dan ruang publik.Ruang Terbuka Non Hijau (RTNH) di Kawasan Perkotaan keamanan tambahan termasuk pengawasan dan alat kontrol pembatasan jumlah kendaraan yang masuk. o Penerangan: Penerangan digunakan untuk mendapatkan keamanan dan pandangan di area parkir pada malam hari. penerangan lampu dalam area parkir. dinding- Direktorat Jenderal Penataan Ruang Departemen Pekerjaan Umum 45 . trotoir yang menghubungkan ke area parkir. Strategi termasuk: pengaturan lampu pada area parkir yang menggunakan sistem manual atau sensor cahaya. dinding. pohon-pohon yang digunakan untuk membatasi area sekeliling area parkir terhadap area di luarnya. Keberlanjutan o Perbaikan o Lansekap dan pengendalian air hujan: Elemen lansekap seperti berms. sistem pengendalian air hujan. Juga digunakan strategi pembangunan dengan dampak lingkungan yang rendah (LID = Low Impact Development). Lokasi: Tipikal perbaikan lokasi berhubungan langsung dengan permukaan parkir termasuk bagian dengan penutup tanah dan tanaman.

4-3.5-6. Dal lam fungsiny sebagai wadah aktiv ya vitas sosial b budaya terse ebut. d lain-lain. Tipikal ukuran ru uang parkir adalah leb bar 2.Pedoman Penyediaan dan Pemanfaatan Beriku diberikan diagram tipti ut d ikal rencana area parkir. keamanan. ng r Area p parkir umum mempunya multifungsi yaitu: m ai 1.10. berm main. a Gambar 3. atau 2 250-370 ruan parkir per hektar. Co ontoh Lay O Area Pa Out arkir Sumber: Tim Penyusu 2008 un. panggung musik).0 meter dan 5. area park perlu di kir ilengkapi dengan berb bagai kelen ngkapan un ntuk menun njang keamanan dan kenya n amanan.0 m n meter kedala aman (panja ang) sehingg total 13-1 m2 per r ga 19 ruang parkir 1 kendaraa Karena pada area p an. pena anda arah/ f fungsi (signa age). dan . sep perti penera angan. Fungsi So osial Buday ya Pada saat tidak digu t unakan (pag hari/hari libur). area parkir dapat dimanfaa gi atkan sebagai s sarana kegiatan olah raga. p parkir memb butuhkan dri iveways (me enghubungk kan area pa arkir ke jalan dan acce lanes (u n) ess untuk sirkula dalam a asi area parkir) maka tipikal dibutuh ) hkan 28-37m2 per rua ang parkir satu kenda araan. pos penjag kamera k ga. kegiata sosial in an nsidentil (ba azar.

11. keselamatan dan keamanan dengan pemberian perkerasan maupun manajemen lalu-lintas di area parkir. utilisasi. berbagai penunjang yang disebutkan tersebut bertujuan agar area parkir yang merupakan salah satu bentuk RTNH tetap dapat memiliki peran secara ekologis dalam menjaga keseimbangan dan kelestarian lingkungan. Area parkir dapat dibuat menyatu dengan gedung pusat kegiatan (pertokoan. sehingga menambah kenyamanan pandangan di lokasi tersebut. Persentase Ruang terbuka diperkeras untuk area parkir dan jalan di berbagai pusat kegiatan kota Sumber: Rumusan Tim Penyusun. dan lain sebagainya. • Pepohonan dan pemberian atap awning di lokasi parkir berfungsi untuk menjaga temperatur udara. Penataan yang dimaksud adalah penataan yang baik pada pengaturan parkir. Sebagai pelayanan kepada publik maka pengguna dikenakan retribusi parkir yang digunakan untuk biaya pemeliharaannya. kawasan dan wilayah memiliki arti bahwa dengan penataan yang baik area parkir dapat memberikan keindahan atau memperbaiki kualitas visual pada suatu lingkungan terbangun. Selain itu area parkir tersebut harus ditunjang dengan: • sistem perkerasan yang menggunakan material dan warna tertentu sehingga memberi pengaruh baik terhadap temperatur lingkungan . hiasan pelengkap. Fungsi Ekologi Area parkir umum pada lingkungan perkantoran dan bisnis. • sistem drainase dengan kapasitas yang cukup untuk mengalirkan air permukaan ke sistem rembesan. • Sistem perembesan air dibawah permukaan perkerasan menjadikan air permukaan dapat merembes ke dalam tanah. kekeringan) dapat terjaga. permukaan.5% sehingga tidak mengganggu kenyamanan pihak pengguna dan menghindari banjir baik di lokasi parkir maupun sekelilingnya. Gambar 3. Hal ini merupakan suatu bentuk komplementer terhadap keberadaan RTH.Ruang Terbuka Non Hijau (RTNH) di Kawasan Perkotaan 2. berbagai penanda (signage). dibuat dengan memanfaatkan lahan tidak terbangun diujung jalan.dan kelestarian lingkungan (banjir.14 berikut. Sebaliknya pengguna area parkir harus diberi kenyamanan. 2008 Direktorat Jenderal Penataan Ruang Departemen Pekerjaan Umum 47 . Jumlah persentase ruang terbuka untuk jalan dan area parkir dapan dilihat pada Gambar 3. Fungsi ekonomi Sarana perpakiran di pusat kegiatan sudah menjadi kebutuhan masyarakat. 3. Secara prinsip. • kemiringan permukaan yang memadai 1%-2. Fungsi Arsitektural Fungsi parkir sebagai penunjang estetika lingkungan. mal) maupun di ruang terbuka dalam suatu wilayah bisnis. 4.

2. Termasuk untuk mencapai pada hiasan seni.1. Tergantung pada tipe konstruksinya. Deskripsi Suatu sistem plasa adalah setiap pelataran yang dilengkapi area hijau. Pertimbangan Perencanaan Tipikal bentukan pada ruang plasa ditentukan oleh tujuan perencanaan seperti hal-hal: 1.2. tumbuhan pohon. • Terhadap rute perjalanan: Permukaan perkerasana didesain dengan kemiringan yang cukup (~ 2%).6. Plasa Gambar 3.3.Pedoman Penyediaan dan Pemanfaatan Terlihat bahwa jalan dan area parkir menutupi 10-25% urban land. Tidak seperti atap bangunan. Kemudahan pencapaian (termasuk penyandang cacat) • Terhadap bentukan: Dibuat dengan lansekap. Pada keadaan tertentu Plasa barangkali perlu untuk menanggung lalu lintas truk dan bus. yaitu standar kemudahan pengaliran air hujan. 3. kursi dan kelengkapan furnitur tetap lainnya. kendaraan yang diperkenankan mungkin dibatasi hanya peralatan kebersihan atau pembersihan lampu-lampu.6. dimana sistem Plasa pada tingkat tertentu berhadapan dengan permukaan yang lemah dan atau tumbuhan hijau atau pepohonan yang berpotensi membuat kerusakan dan kebocoran sehingga permukaan plasa mengalami degradasi. dan lebih dari 50% pada pusat komersial seperti downtown dan shopping mall. 2008 Dibawah ini diberikan deskripsi khusus dari material dan sistem umum pada Plasa. 48 Direktorat Penataan Ruang Nasional Direktorat Penataan Ruang Nasional . peralatan dan pergerakan pejalan kaki didalam area tersebut. yang menambah karakteristik kedap air yang sudah umum. 3. Hal ini dengan melengkapi dengan ramp-ramp pada jalan masuk maupun pencapaian asesoris plasa. perubahan elevasi atau penghalang arsitektural tidak menghalangi pengguna (termasuk dengan cacat badan) dalam mencapai lokasi maupun asesoris dalam plasa publik. 3.2. bahkan peralatan konstruksi. yang hanya terkena pengaruh cuaca dan jenis elemen-elemennya. plasa mempunyai berbagai kelengkapan khusus. air mancur. berikut kelengkapannya. Keunikan dalam menentukan karakteristik adalah kebutuhan persyaratan kedap air di seluruh permukaan.12.6. Contoh Plasa Sumber: Tim Penyusun.

dapat dilengkapi dengan patung sebagai bagian dari monumen. Direktorat Jenderal Penataan Ruang Departemen Pekerjaan Umum 49 . meja. Plasa dengan air mancur Sumber: Tim Penyusun. penempatan tempat sampah dekat tempat duduk-duduk dan menurunkan nilai kemungkinan digunakan. kekuatan dan vandalism yang tinggi. Contohnya. Tempat duduk didesain dan ditempatkan pada tempat untuk mendapat pilihan untuk pekerja dan pengunjung. Apabila mungkin elemen dinding dan tangga dapat didesain untuk mendapatkan tinggi rendah yang nyaman untuk duduk. Hiasan air jangan diletakkan pada lokasi yang sering di gunakan oleh pengunjung karena ada masalah kebocoran atau cipratan air yang menggangu.13. alat penunjuk.Pada Plasa yang ramai dikunjungi. Direkomendasikan bahan metal yang tidak membutuhkan pengecetan ulang. model dan warna dengan arsitektur sekeliling plasa dan model lansekap. tonggak penambat. penahan lampu dan kotak tanaman adalah elemen yang harus dipertimbangkan sesuai dengan fungsi plasa saat mendesain. Gambar 3. Bagaimanapun keberadaan hiasan air jangan menjadi kesulitan dalam perawatannya. Penyediaan tempat parkir sepeda yang baik dan aman mendorong penggunaan sepeda untuk kelestarian lingkungan. Rak harus mempunyai bagian untuk mengunci sepeda dan harus sesuai dengan kondisi desain bangunan dan lapangan. sehingga masih terlihat oleh penjaga keamanan bangunan atau lalu lintas umum. • Rak sepeda: Disarankan Plasa dilengkapi dengan rak sepeda dengan jumlah sekitar 5% (berdasarkan penelitian di Inggris) dari jumlah orang di bangunan sekitar. rak sepeda. tempat duduk adalah elemen yang efektif. Rak sepeda dapat ditempatkan di dekat pintu masuk bangunan. Furnitur ruang terbuka adalah elemen yang penting dalam menciptakan kegunaan dan fungsi ruang di luar. tiang bendera. dan barang hiasan seni untuk merefleksikan ruang alami. • Tempat duduk adalah perlengkapan publik yang cocok ditempatkan pada Plasa dari gedung pemerintah. Kelengkapan perabot plasa • Berbagai bentuk perabot ruang terbuka seperti kursi. • Pergunakan material dengan keawetan yang tinggi: Material untuk hiasan dan furnitur di ruang terbuka harus mempunyai tingkat ketahanan terhadap keawetan. furnitur. tempat mematikan rokok. 2008 3. • Hiasan air dapat digunakan sebagai hiasan visual maupun suara. • Pada plasa di gedung negara. Tempat duduk yang dapat dipindah-pindah dapat menjadi komponen penting dari Plasa publik. tempat sampah. air mancur dan hiasan seni. • Material: Pergunakan material yang cocok.Ruang Terbuka Non Hijau (RTNH) di Kawasan Perkotaan 2. Perawatan • Biaya Perawatan yang efektif: Penting untuk mendesain Plasa dengan biaya perawatan rutin yang layak terhadap elemen lansekap. • Furnitur taman harus berukuran sesuai dalam ukuran.

dilengkapi dengan instalasi pemadam kebakaran. termasuk standar fork-lifts dan electrical lifts. Tanggatangga. khususnya di sepanjang jalur jalan orang. pelapukan dan lalulintas. • Bak kontrol: Dihindari penempatan bak kontrol pada Plasa dan area jalan masuk. pengaruh temperatur. juga meningkat digunakan seiring dengan meningkatnya kebutuhan tingkat layanan yang harus dipenuhi seperti kelengkapan utilitas yaitu tempat sampah dan papan penunjuk sebagai saluran komunikasi. Fleksibilitas fungsional / Operasional • Plasa harus di desain dengan sistem lampu. Harus disediakan sumber air air mancur maupun perawatan tanaman dalam area Plasa.. tanaman bahkan fungsi untuk olah raga ringan) menjadi suatu yang bertambah umum dan hal yang kompleks dalam desain. Saluran dilengkapi dengan instalasi bawah tanah yang dikerjakan oleh kontraktor hidrant berlisensi. 5. Keberlanjutan (Sustainability) • Perencanaan lokasi: Jalan masuk Plasa harus mempunyai kemiringan minimum 1% dan maximum 5% untuk memberi aliran air hujan di permukaan yang baik. 3. Penghalang dapat berupa tonggaktonggak sederhana atau elemen lansekap yang tidak dapat dipindahkan.Pedoman Penyediaan dan Pemanfaatan • Pemeliharaan elemen kelengkapan Plasa untuk jangka panjang harus dipertimbangkan pada saat perencanaan. Permukaan Plasa. • Manajemen Air: Untuk area diperkeras dekat dengan bangunan sekitar. penggunaan bahan kimia yang tidak tepat. plasa dan bentukan-bentukan khusus di dalam plasa (bukit-bukit. Detail Lapisan Permukaan Plasa Desain permukaan plasa. khususnya pada musim kemarau dimana tingkat penguapan tinggi. 4. Dalam dua dekade terakhir. air mancur atau tanaman dapat memperindah Plasa selain juga merupakan pengaman bangunan disekelilingnya. saluran dan cekungan mengalami perubahan akibat harus menghadapi kondisi kelembaban udara. Sebab lain rusaknya dan hancurnya plasa adalah keganasan cuaca. • Instalasi Pemadam Kebakaran (Fire Hidrant Instalation): Plasa yang berada diantara bangunan pusat kegiatan. Sering tingkat layanan sistem tersebut menurun bahkan juga terjadi pada area parkir dan lantai kendaraan jembatan.2. 50 Direktorat Penataan Ruang Nasional Direktorat Penataan Ruang Nasional . Tingkat pelayanan Plasa umumnya menurun disebabkan oleh 3 hal. Keselamatan • Tonggak-tonggak dan elemen lansekap: Untuk menghindari masuknya kendaraan dan peralatan ke area plasa dari jalan umum sekitar. dengan jarak minimum 2 m. inlet atau jalur drainase ke bangunan untuk mendapatkan drainase yang positif dari air permukaan. maka direkomendasikan dipasang penghalang sepanjang batas Plasa.Oleh sebab itu khususnya untuk plasa. dan kelengkapan sederhana lainnya untuk mendukung fleksibilitas dan berbagai macam penggunaan.Setiap hidrant minimum berkapasitas aliran 1000 GPM dan tekanan pancaran 20 psi. kelengkapan green-scape dan pepohonan atau tumbuhan tanah diarea tersebut perlu pengaturan khusus. 6. dimana truk pemadam kendaraan dapat memasang selang / saluran airnya disepanjang jarak tersebut. Saluran hidrant ditempatkan ditepi pembatas beton/area perkerasan plasa dan bangunan.6. pertama .desain yang tidak efektif. • Daya simpan air: Penggunaan air harus dijaga agar rendah. Saluran dan cekungan. kedua konstruksinya yang buruk dan ketiga beban yang tidak diduga. diperlukan kemiringan minimum 2% dari garis curb. Alat yang dibutuhkan saat perawatan harus yang tersedia. yang disediakan setiap minimum 150 m. patung.4. kelebihan beban atau pemilihan dan penggunaan material yang tidak cocok. walaupun bentukan yang klasik. karena dituntut keindahan maka penggunaan pelindung kelembaban harus diberikan.

Beton. Skema Sistem Permukaan Plasa Sumber: Rumusan Tim Penyusun. atau tidak tahan air atau mengalami kerusakan akibat lalulintas dalam beberapa tahun.Ruang Terbuka Non Hijau (RTNH) di Kawasan Perkotaan Setiap hal di atas menyebabkan permukaan plasa yang tidak kuat. perkerasan batu-bata. 2008 Gambar 3. 2.14. paving block aspal dan atau elemen pracetak adalah sistem-sistem perkerasan untuk permukaan plasa yang umum digunakan. Potongan Melintang Perkerasan RTNH Sumber: Rumusan Tim Penyusun. Pelat Pengisi Direktorat Jenderal Penataan Ruang Departemen Pekerjaan Umum 51 . Pada tahun-tahun terakhir paving block semen yang terdiri dari beton mutu tinggi pratekan merupakan temuan yang signifikan penggunaannya sebagai lapisan permukaan plasa. 2008 1. Deskripsi dan panduan yang diberikan dibawah untuk perencanaan komponen dasar dari sistem pelat permukaan Plasa adalah: • Lapisan Permukaan • Pelat Pengisi • Lapisan isolasi/lapisan drainase dan sistem alur aliran • Membran dan lapisan proteksi • Sistem Struktur Pelat Pendukung Gambar 3.15. paving block granit. Lapisan Permukaan Lapisan permukaan pada setiap plasa adalah alur yang dilalui oleh lalulintas pejalan kaki dan kendaraan.

Komponen sistem yang berada dibawah permukaan tanah dapat atau tidak dapat menerima atau bereaksi terhadap panas dari struktur dibawah dan sering menurut pengalaman perbedaan temperaturnya sangat kecil. Struktur pelat membran. Struktur pelat pendukung sistem permukaan plasa dan termasuk lapisan kedap air khusus untuk menjaga kebocoran air ke dalam lapisan dibawahnya. bagian atas terluar.25 cm pada setiap 6-12 meter. Tahap kedua. sehingga konstruksi pelat bagian atas dapat tetap terjaga dengan resiko 52 Direktorat Penataan Ruang Nasional Direktorat Penataan Ruang Nasional . relative terhadap permukaan teratas.Menurut sejarah. • Isolasi Horisontal —Sistem isolasi khusus dibuat dari material yang memberikan bidang licin. Sistem terpisah ini mempunyai kekuatan tekan (hingga 350 kg/cm2). tahan air dan berfungsi sebagai lapisan proteksi alternatif untuk membuat kedap air. menyebabkan kegagalan dan diikuti dengan kebocoran ke ruang terisi di bawahnya. atau digunakan kombinasi dengan drainase pengisi kerikil. membuatnya tahan terhadap tumbukan. dipakai tersendiri atau dengan composite. 3. bagian horisontal dan vertikal. lebar 0. Sambungan tersebut diisi bahan pengisi drainase dipadatkan yang tidak terikat. • Isolasi Vertikal—Bahan permukaan yang kaku.lubang/saringan. untuk permukaan plasa dan kompnen pendukungnya termasuk membran dan lapisan isolasi. efektif mengurangi geser dari lapisan plasa terbawah. menghiangkan air dari lapisan struktur membran pelat. Kerikil juga biasa digunakan yang juga memberikan fungsi tambahan untuk perbaikan sistem drainase. Juga belakangan. Untuk mengakomodasi pergerakan lapisan permukaan. menghilangkan air dari lapisan permukaan. dengan bahan sealant. bersinggungan secara langsung atau tidak langsung dengan elemen. secara umum dipersyaratkan sambungan ruang isolasi. Tahap pertama dari bak pengering. Lapisan drainase tertua terdiri dari kerikil dan atau bahan separator di atas kerikil agar terjadi drainase dari air permukaan dari membrane ke inlet basins. Sebagai tambahan adalah material ringan. Styro-foam berlubang atau tanah lepas atau beton ringan digunakan pada penggunaan horisontal dari terowongan/rongga/plasa. Beberapa evaluasi kinerja memastikan menjaga ”kinerja bak mandi”. memuai dan menyusut di siang dan malam hari bergantian. membuat permukaan atas plasa (jika mengalami pergerakan akibat temperatur). Lapisan Isolasi/Lapisan Drainase dan sistem alur alur aliran. Sambungan isolasi vertical juga mengurangi tekanan horizontal yang berpotensi merusak dinding tepi atau konstruksi yang ditanam. tipikal pelat pengisi adalah pasir bergradasi. material aspal. efektif dalam biaya. sangat efektif untuk mengurangi kegagalan membran dan denintegrasi dari lapisan permukaan plasa. Dua tipe isolasi harus dipertimbangkan saat merencanakan plasa. Keduanya harus selalu terbuka (tidak tersumbat) dan berfungsi untuk menjaga kerusakan awal pada plasa. Dengan keadaan itu. berada dalam resiko terkunci dan terlalu menekan membrane. sering tergantung pada penggunaan plasa sebagai lapisan yang tertanam dilengkapi dengan sistem proteksi permukaan atau lapisan proteksi langsung di atas membran.Pedoman Penyediaan dan Pemanfaatan Pelat pengisi adalah sesuatu yang menempati ruang didalam plasa di atas lapisan membrane dan di bawah lapisan permukaan. Sistem kombinasi sering mengurangi kebutuhan kerikil dan mempercepat pengerjaan. Bak pengering (Drain Basins) adalah kelengkapan plasa yang paling kritis dalam menjaga kinerja plasa dan mempunyai 2 tahap. termasuk lubang pengering (drain basins) Isolasi/lapisan drainase dibuat dibawah plasa dimana umumnya berbentuk tanaman. Membran dan Lapisan Proteksi. Lapisan isolasi saat ini terdiri dari kombinasi material geo-synthetic. Pemeliharaan bak penangkap membantu keawetan plasa untuk jangka panjang.6-1. 4. batuan kerikil atau sebuah lapisan mortar semen pasir sebagai dasar.

Pada tahu-tahun berikutnya sistem pelat pra-cetak ditemukan digunakan pada struktur plasa seperti juga sistem pelat post-tensioned. 5. sangat tepat untuk mendapatkan sistem desain plasa yang sesuai. sangat efektif untuk sistem keawetan jangka panjang. Pelat rata 2-arah adalah yang umum digunakan untuk plasa. keinerja plasa yang baik. perkerasan. Beban hidup termasuk beban dari pedestrian pejalan kai atau dari kendaraan jalur lalulintas. Pengaruh lingkungan di dalam area yang membebani terowongan/ vault/plasa adalah control pembebanan lingkungan seperti temperatur dan air. diperoleh melalui isolasi horizontal.Ruang Terbuka Non Hijau (RTNH) di Kawasan Perkotaan kerusakan membran yang minimum. Semua komponen ini sangat penting untuk Pada beberapa sistem plasa. tanah. Penggunaan elemen beton pra-cetak untuk area ini sebaiknya dihindari karena kesulitan dalam mendapatkan sambungan yang efektif dan permukaan yang kedap air. yang harus dilengkapi dengan sistem isolasi yang tepat antara lapisan insulasi dan lapisan permukaan. Makanya. mengatur dan atau mengurangi pembebanan lingkungan ini untuk kedua sisi dinding pondasi ke tingkat yang diinginkan. Untuk beban air di permukaan seperti hujan. control beban lingkungan yang juga paling dominant untuk sistem terowongan/vault/plasa adalah kekembaban. area didesain sebagai area pedestrian yang harus memasukkan pembebanan kendaraan atau peralatan pada kondisi darurat. baik beton bertulang yang konvensional atau pasca-tarik (post-tensioned). peralatan mekanikal dan lainnya. Sistem Struktur Pendukung Sistem pelat yang digunakan untuk plasa merupakan desain pelat pada umumnya. dan suara. insulasi ditempatkan langsung di atas membran dan lapisan proteksi. persyaratan yang bervariasi untuk sistem membran plasa dan pelat pengisi atau lapisan isolasi. garis control pertama adalah lapisan teratas pada permukaan. Seperti sistem bawah tanah lainnya. Pada kasus disekeliling gedung pemerintahan. Kontrol air berkaitan dengan beberapa pendekatan desain untuk tipe lapisan/penahan. Lapisan drainase pada lapisan ini. Komponen ini kemudian berfungsi sebagai lapisan pondasi untuk bagian atas lapisan permukaan plasa. Beban mati termasuk lapisan tanah di atasnya. Material seperti ini diperoleh melalui kekuatan tekan sampai 500 kg/cm2 untuk penggunaan secara horizontal seperti terowongan/vault/plasa untuk mencegah kehancuran dan penurunan (settlement). akar pohon air. permukaan beton atau aspal yang mayoritas menutupi air. dilengkapi sistem pemisahan (insulasi). Efektifitas lapisan awal dalam melindungi terhadap air dipengaruhi desain dari komponen lainnya dalam sistem.bukit-bukit. Kinerja sistem terowongan/vault/plasa tergantung pada kemampuannya untuk mengontrol. tanaman. Insulasi juga mendukung kinerja membrane jangka panjang. hingga lapisan perkerasan tidak tembus air. yang umumnya juga digunakan. Sistem struktur untuk terowongan/vault dan plasa tipikal adalah sistem beton cor di tempat (cast-in-place). Air yang masuk melalui lapisan atas perlu diarahkan secara efisien keluar dari permukaan pendukung atau ke drainase yang disediakan pada plasa. Fungsi Kontrol Lingkungan—Pengaruh luar lingkungan yang merupakan pembebanan terhadap terowongan/vault/ plasa adalah temperatur. serangga. Diketahui bahwa sistem struktur yang bervariasi mempunyai fleksibilitas yang dapat lebih tinggi maupun lebih rendah dan juga defleksi yang terjadi akibat beban mati dan beban hidup di atas plasa. Kemudian diikuti dengan pelat satu-arah diatas sistem balok. Hal ini Direktorat Jenderal Penataan Ruang Departemen Pekerjaan Umum 53 . Landasan Fungsi struktur pendukung (area terowongan/Vault) plasa secara tipikal mempunyai pelat struktural dan elemen balok yang dibebani dengan beban mati dan beban hidup yang tinggi. Lapisan atas ini terdiri dari area landsekap tembus air. 6.

Lapisan insulasi dibutuhkan pada pemakaian dangkal untuk memberi resistensi terhadap temperatur tetapi juga bila ditempatkan di atas selaput menjaga selaput tersebut pada temperatur embun. sama seperti efektivitas pemasangan selaput kedap air. Area Tanaman Aspek desain utama termasuk membuat struktur pelat dengan kearah elemen eksterior atau drainase. Kekritisan desain adalah kontinyuitas dari kedap air pada elemen horizontal plasa untuk menyatukan sistem kedap air di atas dan bawah tanah. Lapisan material butiran yang dipadatkan secara baik merupakan bahan pengisi yang solid dan ekonomis pada area tanaman. Sistem drainase pada permukaan plasa dibutuhkan untuk mengarahkan air ini ke drainase luar. Air diarahkan dari permukaan horisontal plasa ke dinding terdekat. saluran elektonik. membutuhkan perhatian khusus. Efek pendinginan dikombinasi dengan rendahnya sirkulasi di ruang bawah tanah akan menghasilkan kondensisi pada dinding bagian dalam. Cara ini tidak direkomendasi untuk pendekatan titik embun. 3. Tidak pernah ada bahan damp-proofing atau vapor-retarder dapat mencegah bocornya air ke bagian interior.2. Penggunaan dan penempatan insulasi adalah sangat penting terhadap pengendalian air dalam rangka mencegah kondensasi pada lapisan interior dari plasa. kondisi air lebih seperti ruang dibawah tanah yang cenderung lebih dingin pada saat musim kering karena pengaruh insulasi dari tanah timbunan. atau dinding portal dengan drywall. Finishing internal tergantung pada pada penggunaannya. Tipikal sistem finishing meliputi cat.5. Fungsi Finishing —Tipikal finishing pada sistem plasa dilakukan untuk bagian internal maupun eksternal. Pada umumnya penggunaan finishing internal hanya pada material permukaan yang digunakan untuk dinding pondasi dinding. misalnya beton. Perhatian pada temperatur adalah penting untuk plasa dan lapisan insulasi dapat diberikan di atas atau di bawah dari struktur elemen teratas. Interseksi ini. menjaga kondensasi dibawahnya. flashings atau material yang berbeda. Lapisan drainase sintetis yang ditempatkan di atas material insulasi. Pada semua kasus dibutuhkan membran kedap air untuk membuat kedap air secara efektif permukaan horizontal dari plasa. Pada beberapa hal digunakan insulasi tipe tapered dibawah selaput kedap air untuk memperoleh kemiringan ke arah selaput kedap air dimana pelat struktural adalah rata. Lapisan drainase berupa bahan butiran padat harus dipisahkan dari 54 Direktorat Penataan Ruang Nasional Direktorat Penataan Ruang Nasional . Aplikasi 1. karena akan menghasilkan beban air aktif pada plasa dan membatasi kemampuannya untuk mengontrol jalan masuk air ke bagian interior. yang menggunakan expansion joints. Area tanah pada plasa juga berisi jaringan mekanikal. akan mengarahkan setiap air yang masuk lapisan penutup atas. tidak direkomendasikan.Pedoman Penyediaan dan Pemanfaatan dilakukan oleh sistem drainase dari material pengering berbutir lepas. apakah sesuai lingkungan bangunan disekelilingnya atau tanpa kontrol pada area parkir. Lapisan menggunakan tanah asli dengan kemampuan drain yang rendah. Pada area plasa permukaan eksterior adalah penting dari aspek aestetika dimana banyak plasa menggunakan kombinasi dari lansekap dan perkerasan. stucco. Kondensasi dapat terjadi pada kondisi di bawah tanah dalam lebih hangat. Dengan bergeraknya air dari lapisan atas dan melalui sistem drainase. Penggunaan lapisan insulasi di atas membran juga menguntungkan untuk mengurangi range temperatur secara keseluruhan yang mengenai material membran kedap air dimana dapat mengurangi potensi kegagalan kohesif akibat perpanjangan. air akan mencari jalannya sediri pada permukaan plasa.6. Selaput kedap air terikat dan terlindung oleh lapisan proteksi. Fungsi Distribusi—Pelat struktural dari plasa berisi sistem distribusi seperti kabel elektrikal. atau pipa mekanikal.

hal ini harus ditangani dengan rencana detil lapisan kedap air untuk meminimalkan resiko kebocoran atau dan pada beberapa kejadian.Ruang Terbuka Non Hijau (RTNH) di Kawasan Perkotaan tanah halus untuk tanaman dengan menggunakan filter yang didesain khusus atau bahan separator tanah. tanpa mengindahkan sistem perencanaan struktur yang digunakan untuk pelat pendukung. Pemilihan Membran Membran bahan cair atau lembaran membrane dapat digunakan pada sistem plasa. 3. secara kuat menganjurkan bahwa tanpa desain dan pembuatan kemiringan struktur pelat yang tepat. Desain lapisan permukaan yang tepat. penanganan sambungan dengan menaikkan bukaan sabungan beton di sekeliling permukaan sangat efektif menghalangi pengumpulan air pada sambungan dan kebocoran bila sambungan sistem seal mengalami kegagalan. sistem kedap air yang awet adalah sistem modifikasi bitumen pemakaian panas. Tipikal pelat yang rata. Baik sejarah dan pengalaman terakhir. Tidak cukup hanya dengan kemiringan lapisan Direktorat Jenderal Penataan Ruang Departemen Pekerjaan Umum 55 . 5. 2. akan membatasi jumlah air yang masuk kedalam sistem. lapisan insulasi dan lapisan drainase sintetis adalah hal yang kritis dalam mendukung beban kendaraan. suatu alat yang dituju aliran dan menyalurkan ke dalam bak drainase. 4. Penggunaan tanpa bahan pengikat tidak direkomendasi pada sistem ini. Bila pada desain kemiringan permukaan yang memungkinkan terhadap saluran drainase atau bagian luar. Sambungan expansion di atas lapisan permukaan Permasalahan dan penanganan khusus masalah air diperlukan ketika ada sambungan dengan kemungkinan penetrasi kembaban di area tepi plasa yang bersisian langsung dengan bangunan. Umumnya dikenal sebagai sebagai gradien. dan membutuhkan bahan kedap air berkaitan adanya tanaman yang berhubungan dengan permukaan dinding atau elemennya. Kombinasi dari bahan karet dan aspal memberikan kinerja ketahanan retak dan ketahanan kimia yang baik. Walaupun area dibawah tanah sering digunakan untuk ruang mekanikal dan elektrikal. Penetrasi di Bawah Tanah Plasa membutuhkan penanganan rinci untuk masalah masuknya air kedalam sistem. Tanjakan dan detail dari penetrasi adalah hal kritis. akan sering terjadi genangan air yang tidak diinginkan pada struktur pelat diatas membran. Desain yang bebas retakan dan penjarakan yang tepat dan konstruksi penutup/sambungan adanah penting. Pada kasus ini. besaran ini memberikan kesempatan air yang mengalir turun ke membran. 6. dapat menjadi sumber kebocoran dan akan memusingkan pemilik plasa. Sistem Pemakaian Aspek desain utama adalah sama dengan dijelaskan pada area tanaman. Drainase Yang Baik Kebutuhan dasar pokok untuk perencanaan plasa yang baik adalah kemiringan struktur pelat yang tepat untuk drainase. Struktur pelat pendukung pada seluruh plasa harus minimum 2% dari bangunan sekeliling atau kea rah luar plasa. kelebihan tingkat kelembaban sehingga mengganggu komponen elektrikal atau keawetan. Sistem Urethane tipikal digunakan ketebalan 60 mm dimana sistem modifikasi bitumen dengan ketebalan 180 sampai 215 mm. Desain rinci khusus yang memperkenankan pembuatan konstruksi sambungan pada titik yang lebih tinggi pada struktur pelat plasa juga efektif untuk mengurangi bagian terbuka dan oleh sebab itu meminimalkan masalah dalam operasionalnya. Sebagai tambahan permukaan yang digunakan harus didesain untuk tujuan estetika dan fungsi dan juga sebagai lapisan pelindung pertama terhadap air permukaan. Satu yang telah terbukti.

bila tersambung baik dengan bak drainase. 8. sehingga lalulintas pada pedestrian dapat berjalan dengan aman pada permukaan. 10. 9. menjadi genangan dan pada saat mencapai retakan. kehancuran atau pergeseran. 11. bak drainase harus mempunyai lubang pada level struktur pelat. Bukti umum kebanyakan dari karakteristik ini ditemukan pada pemeriksaan bak drainase. Parut pada permukaan harus merupakan garis dengan bukaan yang sempit. adalah satu penyebab utama dari terperangkapnya air pada lapisan dibawah permukaan. Air kemudian berpindah ke struktur pelat. dimana seringnya lepas dari lapisan permukaan plasa. sehingga. 7. sehingga elemen kaku tidak terkunci dan terikat satu dan lainnya atau dengan ikatan disekelilingnya. relatif untuk menjaga area terbuka pada lubang saluran. sehingga bak dapat mengakomodasi aliran lapisan bawah. Pada kasus ekstrim. Tanpa panduan yang 56 Direktorat Penataan Ruang Nasional Direktorat Penataan Ruang Nasional . Yang paling umum dan bentuk agresif perusakan membrane pada walnya adalah adanya pemberian lapisan perkerasan di atas membran dan lapisan proteksi. Awalnya. Untuk efektifitas. Tersedia banyak pilihan material yang dapat digunakan. bukan hanya dari lapisan permukaan tetapi juga dari membran yangf melindungi bagian bawah struktur pelat. untuk menjaga efektifitas. Pengalaman lalu telah berulang kali diperlihatkan bahwa ketidak efisienan konstruksi. setiap proyek adalah suatu hal baru lagi. Akhirnya.Pedoman Penyediaan dan Pemanfaatan permukaan atau bahkan menggunakan insulasi-taper untuk memperoleh kemiringan saat menggunakan pelat rata. Sifat Mutu Material Pentingnya memilih material yang tepat untuk sistem komponen plasa bukanlah hal yang berlebihan . Isolasi Vertikal Karena pertambahan panjang ke arah normal dan kontraksi yang disebabkan oleh perubahan temperatur. biasanya terbuat dari batu bulat berdiameter ¼ sampai 3/8 inci. (Ironisnya juga terjadi tahanan geser horizontal atau isolasi lapisan horisontal ketika digunakan di bawah permukaan kaku) Mengabaikan sifat drainase lapisan bawah yang dipilih. bak drainase harus diisolasi dari bahan permukaan atas plasa untuk mengurangi pengaruh geser yang telah disampaikan sebelumya. Tanpa filtrasi yang baik. isolasi harus diberi secara berkala. Bila bidang geser efektif tidak diperoleh. akan siap mengalirkan air keluar dari struktur permukaan pelat. Gaya yang signifikan akan terjadi selama siklus ekspansi dan kontraksi. terjadi kebocoran ke ruang dibawahnya. Bak Drainase Drainase plasa harus di desain untuk mengakomodasi aliran permukaan. Drainase Bawah Masalah besar pada plasa yang telah menua adalah kegagalan dari drainase bawah akibat tidak benarnya pemasangan bak drainase. dapat terjadi lenturan. Isolasi Horisontal Isolasi horisontal. Karena tidak ada panduan yang konsisten untuk arsitek. sel drainase grid akan cepat mengumpulkan sampah saringan dan menempel bahkan pada lapisan drainase yang terbaik (SNI No: 03-6719-2002 tentang Spesifikasi pipa baja bergelombang dengan lapis pelindung logam untuk pembuangan air dan drainase bawah tanah). siklus normal temperatur akan mengakibatkan lapisan permukaan bertambah panjang dan menarik membran dan sering melenturkan membrane. Desain yang sempurna akan memasukan drainase dari elemen struktur untuk mengeringkan setiap air yang masuk masuk ditempat tersebut (SNI No: 02-2406-1991 tentang Tata Cara Perencanaan Umum Drainase Perkotaan). melibatkan penyediaan sebuah mekanisme kondisi tinggi rendah atau sistem yang berada langsung di bawah permukaan lapisan permukaan kaku. tergantung pada keindahan akhir dan fungsi yang diinginkan. harusnya kontinyu sepanjang jalur aliran ke bak drainase dan ditutup dengan separator yang tepat dan lapisan filter dari area tanaman dan potensi kontaminasi lainnya. secara simple dikatakan. fungsi ini diperoleh dari lapisan batuan kerikil lepas. Lapisan ini.

yaitu dengan kemampuan penyerapan air. drainase dan lapisan pemisah tetap diperlukan. yang juga dipersiapkan untuk mitigasi bencana yang terjadi disekitarnya. untuk dimungkinkan dilewati kendaraan ambulans. Secara umum. Khusus untuk area bermain. Kelengkapan pengamanan pada area bermain lebih diutamakan.Ruang Terbuka Non Hijau (RTNH) di Kawasan Perkotaan benar. 3. harus menghasilkan desain rinci yang maksimum tentang drainase yang baik dan permukaan yang awet dan sistem lapisan bawah untuk menahan kegagalan akibat musim hujan. menggunakan permukaan di perkeras. Area Olah Raga dan Area Bermain Sarana olah raga di ruang terbuka. Sistem desain dan membangun pada ruang dengan lingkungan yang ganas. disamping kelengkapan elemen lansekap dan kelengkapan sarana bermain. dimana penggunaan perkerasan tembus air tidak lagi memerlukan dukungan dari sistem drainase. arsitek dan insinyur dan profesional perencana lainnya normalnya berusaha sebaik mungkin dengan material local yang tersedia dan dengan sistem yang dipahami. akibat isolasi lapisan permukaan yang tidak baik. Tidak ada plasa yang mempunyai desain yang efektif tanpa adanya isolasi vertikal dan horizontal yang tepat dan kombinasi dengan faktor-faktor lain seperti diuraikan di atas. Kerusakan pada membran. akan menjadi faktor perusak. tanpa persyaratan yang membatasi seperti kebutuhan pada lapangan olah raga. dapat digunakan paving block dengan sistem konstruksi seperti pada paving block untuk plasa. Perkerasan dapat menggunakan perkerasan tembus air maupun tidak tembus air. Untuk area-area dengan kondisi siklus temperatur yang normal. sehingga kekuatan pelat dibuat minimum 300 kg/cm2. Untuk persyaratan khusus lainnya harus mengacu pada standar lapangan olah raga yang lebih spesifik yang dikeluarkan Departemen Pekerjaan Umum untuk lapangan olah raga atau Federasi olah raga yang berkaitan. lapisan isolasi.6. yaitu dengan diberi pagar pada jalur keluar dan masuk area dengan tonggak-tonggak untuk menghindari masuknya kendaraan kedalam taman bermain.3. ditentukan pada saat kondisi terburuk. musim hujan misalnya. Direktorat Jenderal Penataan Ruang Departemen Pekerjaan Umum 57 . Panduan terbaik yang bisa didapat membutuhkan pemikiran yang dalam tentang sistem operasi lingkungan. pemadam kebakaran dan lainnya. konstruksi pelat untuk area olah raga mempunyai kelengkapan khusus sama seperti pelat untuk plasa.

fasilitas yang harus disediakan minimal bangku taman dan fasilitas mainan anak-anak. Untuk rumah dengan lahan pekarangan yang tidak terlalu luas atau sempit.1. RTNH pada rumah dengan pekarangan luas dapat dimanfaatkan sebagai tempat parkir mobil (carport) atau jalur sirkulasi. Untuk efisiensi ruang. RTNH Halaman Bangunan Non Hunian RTNH pada halaman perkantoran. RTNH dapat dimanfaatkan pula untuk meletakkan tanaman pot sehingga dapat menambah nilai estetika sebuah rumah. 4.1. maka RTNH pekarangan dapat dimanfaatkan untuk kegiatan atau kebutuhan lainnya. 4.2. 4. tanaman pot dimaksud dapat diatur dalam susunan/bentuk vertikal. RTNH Pekarangan Bangunan Hunian Dalam rangka mengoptimalkan lahan pekarangan. RTNH Taman Rukun Tetangga dapat pula dimanfaatkan sebagai suatu community garden dengan menanam tanaman obat keluarga/apotik hidup. dan beberapa jenis bangunan permainan anak yang tahan dan aman untuk dipakai pula oleh anak remaja. Pemanfaatan RTNH Pada Lingkungan Bangunan 4. buah-buahan ataupun bunga-bungaan pada pot atau bak tanaman yang dapat dimanfaatkan oleh warga serta dan dapat meningkatkan estetika dan nilai ekologis lingkungan. Pemanfaatan RTNH Pada Skala Sub-Kawasan dan Kawasan RTNH pada Lingkungan/Permukiman dapat dioptimalkan fungsinya menurut jenis RTNH berikut: 4. dan tempat usaha. sayur.2. olah raga. baik olahraga maupun aktivitas lainnya. beberapa unit bangku taman yang dipasang secara berkelompok sebagai sarana berkomunikasi dan bersosialisasi antar warga. Fasilitas yang disediakan berupa lapangan untuk berbagai kegiatan. RTNH Rukun Tetangga RTNH Rukun Tetangga (RT) dapat dimanfaatkan penduduk sebagai tempat melakukan berbagai kegiatan sosial di lingkungan RT tersebut. pertokoan. dengan fasilitas utama lapangan olahraga (serbaguna).2.2. dengan jalur trek lari di seputarnya. RTNH Rukun Warga RTNH Rukun Warga (RW) dapat dimanfaatkan untuk berbagai kegiatan remaja. utilitas tertentu (sumur resapan) dan septic tank serta dapat juga dipakai untuk meletakan tanaman pot. RTNH Kelurahan RTNH kelurahan dapat dimanfaatkan untuk berbagai kegiatan penduduk dalam satu kelurahan.3.1. dimana aktivitas 58 Direktorat Penataan Ruang Nasional Direktorat Penataan Ruang Nasional .Pedoman Penyediaan dan Pemanfaatan BAB IV PEMANFAATAN RTNH DI KAWASAN PERKOTAAN 4. kegiatan olahraga masyarakat. dapat dimanfaatkan pula sebagai area parkir terbuka. Taman ini dapat berupa taman aktif. dan tempat untuk menyelenggarakan berbagai aktivitas di luar ruangan seperti upacara. 4. bazar. serta kegiatan sosial lainnya di lingkungan RW tersebut.1.2. Untuk mendukung aktivitas penduduk di lingkungan tersebut. atau dapat berupa taman pasif.1. dan lain-lain. carport. selain tempat utilitas tertentu.2. Selain sebagai tempat untuk melakukan aktivitas sosial.

acara rakyat. atau dapat berupa ruang terbuka aktif untuk kegiatan yang lebih bersifat aktif.3. Bawah Jalan Layang/Jembatan Ruang bawah jalan layang atau jembatan pada umumnya memiliki permukaan yang terbuat dari perkerasan.3.4.3. Pada kondisi lainnya. Pada kondisi lainnya.2. dimana bangunan ibadah tidak mampu menampung jemaah yang ada. ataupun kegiatan sosialisasi sehari-hari masyarakat. Walaupun termasuk RTNH. Pemanfaatan RTNH Pada Wilayah Kota/Kawasan Perkotaan 4. Hal ini berkaitan dengan upaya menjaga keamanan dan ketertiban di perkotaan. 4.4. plasa bangunan ibadah juga dapat dimanfaatkan untuk kegiatankegiatan sosial kemasyarakatan yang terkait dengan agama bersangkutan.3. sehingga termasuk dalam kategori RTNH. Plasa Monumen RTNH dalam bentuk plasa monumen terutama dimanfaatkan untuk memperingati suatu peristiwa atau lokasi tertentu. atau acara sosial tertentu dengan ijin dari pihak yang berwenang. misalnya acara amal. 4. ruang yang tercipta di bawah jalan layang/jembatan idealnya dilengkapi dengan elemen-elemen vegetasi tertentu yang dapat hidup dengan sinar matahari yang terbatas menggunakan pot atau bak yang bisa juga berwujud RTNH. Ruang di bawah jalan layang/jembatan terutama dimanfaatkan untuk area penunjang ekologis tertentu. Alun-Alun RTNH dalam bentuk alun-alun yang berada di kawasan pusat pemerintahan terutama dimanfaatkan untuk kegiatan upacara Satuan Kerja Pemerintah Daerah (SKPD) Kabupaten/Kota yang bersangkutan. 4. dengan jalur trek lari di seputarnya. alun-alun juga dapat dimanfaatkan untuk dilakukannya kegiatankegiatan massal seperti peringatan proklamasi. Pada kondisi lainnya. ataupun kegiatan sosialisasi sehari-hari masyarakat umum.2.Ruang Terbuka Non Hijau (RTNH) di Kawasan Perkotaan utamanya adalah kegiatan yang lebih bersifat pasif.3. 4.3. sehingga lebih didominasi oleh ruang hijau dengan pohon-pohon tahunan. sehingga lebih didominasi oleh ruang non hijau. dengan tujuan utama estetika arsitektur kota. misalnya duduk atau bersantai. 4. Sesuai dengan Pedoman Penyediaan dan Pemanfaatan RTH. Direktorat Jenderal Penataan Ruang Departemen Pekerjaan Umum 59 . RTNH Kecamatan RTNH kecamatan dapat dimanfaatkan oleh penduduk untuk melakukan berbagai aktivitas di dalam satu kecamatan. Tujuannya adalah untuk menambah keasrian di bawah jalan layang/jembatan. acara bazaar. Plasa Bangunan Ibadah RTNH dalam bentuk plasa bangunan ibadah terutama dimanfaatkan untuk perluasan kegiatan ibadah pada hari-hari raya keagamaan. plasa suatu monumen dapat juga dimanfaatkan untuk kegiatan sosialisasi masyarakat umum. Taman ini dapat berupa taman aktif dengan fasilitas utama lapangan olahraga. dalam banyak kasus ruang di bawah jembatan/ jembatan tidak digunakan untuk aktivitas.1.

Plasa yang perletakannya berdampingan dengan suatu fungsi bangunan tertentu yaitu alun-alun pusat pemerintahan. 4. plasa bangunan ibadah. plasa dapat juga dimanfaatkan dengan berbagai aktivitas pelengkapnya. RTNH yang disediakan untuk TPS tidak diperkenankan dimanfaatkan untuk kegiatan lainnya (Undang-Undang nomor 18 Tahun 2008 tentang Pengelolaan Sampah dan SNI No: 192454-2002 tentang Tata Cara Pengelolaan Teknik Sampah Perkotaan). seperti misalnya interaksi sosial masyarakat. Pemakaman Seperti telah dijelaskan pada bab terdahulu. Berdasarkan perletakannya. Plasa jenis ini umumnya disediakan untuk kebutuhan yang bersifat lebih komunal.1.4.Pedoman Penyediaan dan Pemanfaatan 4. sehingga bersifat lebih dinamis. yaitu untuk juga mewadahi berbagai aktivitas yang tergolong dalam: • Aktivitas ekonomi. fungsi utama plasa pada dasarnya dapat dikategorikan sebagai aktivitas sosial budaya. 4. dan lain-lain. namun ada pula yang berdiri sendiri. acara penggalangan dana. Oleh karena itu RTNH pada pemakaman dimanfaatkan hanya untuk kegiatan parkir dan sirkulasi manusia. plasa ada yang berdampingan dengan suatu fungsi bangunan tertentu. ekologis. Pemanfaatan RTNH Berdasarkan Tipologinya 4.2. buahbuahan. misalnya aktivitas bazaar masyarakat. • Aktivitas darurat. Untuk plasa yang bersifat privat. misalnya aktivitas berkumpulnya masyarakat (assembly point) dalam upaya penyelamatan diri dari bahaya bencana. • Aktivitas ekologis. serta plasa monumen. pemanfaatan plasa untuk aktivitas lain selain dari aktivitas utamanya perlu mendapatkan ijin dari pengelola plasa yang bersangkutan. dimana RTNH pada pemakaman hanya terdiri dari area parkir dan jalur sirkulasi. Pemanfaatan RTNH Fungsi Tertentu 4. 60 Direktorat Penataan Ruang Nasional Direktorat Penataan Ruang Nasional .4. seperti yang telah dijelaskan pada sub-bab terdahulu. • Aktivitas arsitektural. yaitu tempat dilakukannya berbagai aktivitas secara massal.5.4. Tempat Pembuangan Sementara RTNH yang disediakan untuk Tempat Pembuangan Sementara (TPS) hanya diperkenankan dimanfaatkan untuk meletakkan kontainer TPS sebagai tempat pengumpul sementara pada suatu lingkungan tertentu sebelum diangkut ke Tempat Pengelolaan Akhir (TPA). misalnya di dalam kompleks permukiman. Oleh karena itu. Walaupun plasa dapat dimanfaatkan dengan berbagai aktivitas lain (seperti ekonomi. karena pada kenyataannya tidak tiap makam diperkeras. Sedangkan plasa yang berdiri sendiri umumnya tidak dipengaruhi oleh aktivitas tertentu. dan lain-lain. berkumpulnya masyarakat (community gathering) pada acara tertentu dan lain-lain.5. sayur-sayuran. dalam pelaksanaannya aktivitas lain tersebut tidak boleh sampai mengganggu aktivitas utamanya. acara musik. misalnya aktivitas menghias plasa dengan ornamen tertentu pada hari-hari besar tertentu. arsitektural dan darurat) selain aktivitas utamanya (sosial budaya). dengan media pot atau bak tanaman. Sedangkan pada saat-saat tertentu (insidentil). seperti bunga-bungaan.1. duduk-duduk. Plasa Seperti telah dijelaskan sebelumnya bahwa plasa merupakan suatu bentuk ruang terbuka non hijau sebagai suatu pelataran tempat berkumpulnya massa dalam melakukan aktivitas tertentu. misalnya aktivitas berkebun masyarakat (community garden) dengan melengkapi plasa dengan tanaman tertentu. di dalam kompleks perkantoran. Dalam pemanfaatannya.

hal ini terkait erat dengan pemilik dan pengguna. • Untuk plasa yang dimiliki secara privat dan digunakan secara komunal (bersama). shalat idul fitri dan lain-lain. maka pemeliharaan dan rehabilitasi serta pengendalian pemanfaatannya dilakukan oleh pengelola dari instansi atau individu yang bersangkutan bersama-sama dengan masyarakat setempat. pada saat-saat tertentu (insidentil). seperti: • Aktivitas ekonomi tambahan. ekonomi. sehingga meningkatkan atau memperpanjang waktu (durasi) guna/manfaat dari suatu lahan. dan lain-lain.5. • Aktivitas sosial budaya. misalnya dengan melengkapi area parkir dengan berbagai ornamen fungsional ataupun estetis Pada sebagian besar fungsi bangunan. • Aktivitas darurat. misalnya: • Fungsi ekologis. Pemanfaatan plasa untuk aktivitas yang tidak relevan dengan fungsi utamanya. dalam pelaksanaannya aktivitas lain tersebut tidak boleh sampai mengganggu aktivitas utamanya. ijin dapat diajukan pada instansi yang bersangkutan atau masyarakat setempat. maka dalam pemanfaatannya fungsi utama parkir pada dasarnya dapat dikategorikan sebagai aktivitas ekonomi. misalnya difungsikan untuk aktivitas massal pada saat-saat tertentu. sedangkan pada malam hari area parkir pada sebagian besar fungsi bangunan cenderung kosong (pasif). arsitektural. misalnya dengan menanami parkir dengan berbagai jenis vegetasi dengan menggunakan pot atau bak tanaman. misalnya difungsikan sebagai aktivitas informal yaitu pedagang kaki lima pada malam hari atau hari libur. Dalam konteks pemeliharaan dan rehabilitasi serta pengendalian pemanfaatan plasa. • Fungsi arsitektural. maka pemeliharaan dan rehabilitasi serta pengendalian pemanfaatannya dilakukan oleh pengelola dari instansi yang bersangkutan bersama-sama dengan masyarakat setempat. yaitu aktivitas yang memiliki atau memberikan nilai ekonomis tertentu. seperti upacara bendera.2. sedangkan untuk plasa yang bersifat publik. Oleh karena itu. Parkir dapat juga mengakomodasi fungsi-fungsi pelengkap lainnya. Parkir Seperti telah dijelaskan sebelumnya bahwa parkir merupakan suatu bentuk ruang terbuka non hijau sebagai suatu pelataran dengan fungsi utama meletakkan kendaraan bermotor seperti mobil atau motor. misalnya aktivitas berkumpulnya masyarakat (assembly point) dalam upaya penyelamatan diri dari bahaya bencana. cenderung mengganggu fungsi utamanya ataupun yang cenderung merusak kondisi fisik plasa tidak diperbolehkan.Ruang Terbuka Non Hijau (RTNH) di Kawasan Perkotaan ijin dapat diajukan pada pemilik/pengelola yang bersangkutan. Walaupun parkir dapat dimanfaatkan dengan berbagai aktivitas lain (seperti ekologis. maka pemeliharaan dan rehabilitasi serta pengendalian pemanfaatannya dilakukan oleh pengelola dari instansi atau individu yang bersangkutan. area parkir umumnya hanya digunakan pada siang hari (jam kerja). area parkir pada dasarnya dapat juga dimanfaatkan dengan berbagai aktivitas pelengkapnya. olahraga yang membutuhkan lapangan khusus. Berikut beberapa bentuk pola kerja yang dapat dilakukan: • Untuk plasa yang dimiliki secara privat dan digunakan secara privat. parkir. Direktorat Jenderal Penataan Ruang Departemen Pekerjaan Umum 61 . sosial budaya dan darurat) selain aktivitas utamanya (ekonomi). Sesuai dengan definisinya tersebut. Berbagai aktivitas tersebut misalnya pedagang kaki lima. 4. • Untuk plasa yang dimiliki secara publik dan digunakan secara komunal (bersama).

Lapangan Olahraga Seperti telah dijelaskan sebelumnya bahwa lapangan olahraga merupakan suatu bentuk ruang terbuka non hijau sebagai suatu pelataran dengan fungsi utama tempat dilangsungkannya aktivitas olahraga. dan lain-lain. ijin dapat diajukan pada instansi yang bersangkutan atau masyarakat setempat. Berikut beberapa bentuk pola kerja yang dapat dilakukan: • Untuk parkir yang dimiliki secara privat dan digunakan secara privat. Sedangkan pada saat-saat tertentu (insidentil). lapangan voli.5. maka dalam pemanfaatannya fungsi utama lapangan olahraga pada dasarnya dapat dikategorikan sebagai aktivitas sosial budaya. dalam pelaksanaannya aktivitas lain tersebut tidak boleh sampai mengganggu aktivitas utamanya. lapangan olahraga dapat juga dimanfaatkan dengan berbagai aktivitas lainnya. shalat idul fitri dan lain-lain. 62 Direktorat Penataan Ruang Nasional Direktorat Penataan Ruang Nasional . Fungsi arsitektural dari lapangan olahraga masih relevan dalam memberikan unsur keindahan pada lingkungannya. yaitu untuk juga mewadahi berbagai aktivitas yang tergolong dalam: • Aktivitas sosial budaya tambahan. seperti upacara bendera. misalnya lapangan basket. lapangan olahraga memiliki fungsi ekologis yaitu ikut membantu dalam kelancaran sistem aliran udara. maka pemeliharaan dan rehabilitasi serta pengendalian pemanfaatannya dilakukan oleh pengelola dari instansi yang bersangkutan bersama-sama dengan masyarakat setempat. Lapangan olahraga dalam konteks RTNH ini secara khusus mengacu pada aktivitas olahraga tertentu yang spesifik dengan spesifikasi perkerasan. Sebagai contoh lapangan basket dapat digabungkan dengan lapangan voli dan lapangan bulutangkis.Pedoman Penyediaan dan Pemanfaatan Oleh karena itu. Dalam konteks lapangan olahraga yang bersifat privat namun dimanfaatkan untuk publik dengan cara disewakan merupakan bentuk pemanfaatan yang termasuk dalam kategori fungsi ekonomi. dimensi dan garis lapangan tertentu. sedangkan untuk parkir yang bersifat publik. maka pemeliharaan dan rehabilitasi serta pengendalian pemanfaatannya dilakukan oleh pengelola dari instansi atau individu yang bersangkutan bersama-sama dengan masyarakat setempat. lapangan bulu tangkis. hal ini terkait erat dengan pemilik dan pengguna. • Aktivitas darurat. misalnya aktivitas berkumpulnya masyarakat (assembly point) dalam upaya penyelamatan diri dari bahaya bencana. Walaupun lapangan olahraga dapat dimanfaatkan dengan berbagai aktivitas lain (seperti sosial budaya dan darurat) selain aktivitas utamanya (olahraga). Untuk parkir yang bersifat privat. • Untuk parkir yang dimiliki secara publik dan digunakan secara komunal (bersama). Dalam konteks pemeliharaan dan rehabilitasi serta pengendalian pemanfaatan parkir.3. yaitu aktivitas olahraga yang umumnya berkaitan dengan interaksi sosial. 4. Karena lapangan olahraga ini bersifat spesifik maka dalam pemanfaatannya pun bersifat spesifik. Sebagai sebuah ruang terbuka. misalnya difungsikan untuk aktivitas massal pada saat-saat tertentu. maka pemeliharaan dan rehabilitasi serta pengendalian pemanfaatannya dilakukan oleh pengelola dari instansi atau individu yang bersangkutan. lapangan futsal. ijin dapat diajukan pada pemilik/pengelola yang bersangkutan. dalam banyak kasus beberapa jenis olahraga dapat memanfaatkan satu lapangan dengan beberapa garis lapangan yang dibedakan warnanya. karena mampu memberikan keuntungan ekonomi pada pemiliknya. lapangan tenis. Sesuai dengan definisinya. pemanfaatan parkir untuk aktivitas lain selain dari aktivitas utamanya perlu mendapatkan ijin dari pengelola parkir yang bersangkutan. • Untuk parkir yang dimiliki secara privat dan digunakan secara komunal (bersama). Walaupun demikian.

Walaupun tempat bermain dan rekreasi dapat dimanfaatkan dengan berbagai aktivitas lain (seperti ekologis. sedangkan untuk lapangan olahraga yang bersifat publik. 4.4. Dalam pemanfaatannya. Oleh karena itu. pemanfaatan lapangan olahraga untuk aktivitas lain selain dari aktivitas utamanya perlu mendapatkan ijin dari pengelola lapangan olahraga yang bersangkutan. maka pemeliharaan dan rehabilitasi serta pengendalian pemanfaatannya dilakukan oleh pengelola dari instansi atau individu yang bersangkutan bersama-sama dengan masyarakat setempat. • Dalam konteks tempat bermain dan rekreasi yang bersifat privat namun dimanfaatkan untuk publik dengan cara disewakan merupakan bentuk pemanfaatan yang termasuk dalam kategori fungsi ekonomi. tempat bermain dan rekreasi bersifat spesifik yaitu untuk aktivitas bermain dan rekreasi. dan darurat) selain aktivitas utamanya (sosial budaya). arsitektural. ijin dapat diajukan pada instansi yang bersangkutan atau masyarakat setempat. hal ini terkait erat dengan pemilik dan pengguna. • Untuk lapangan olahraga yang dimiliki secara publik dan digunakan secara komunal (bersama). pemanfaatan tempat bermain dan rekreasi untuk aktivitas lain selain dari aktivitas utamanya perlu mendapatkan ijin dari pengelola tempat bermain dan rekreasi Direktorat Jenderal Penataan Ruang Departemen Pekerjaan Umum 63 . tempat bermain dan rekreasi dapat juga dimanfaatkan dengan aktivitas darurat misalnya aktivitas berkumpulnya masyarakat (assembly point) dalam upaya penyelamatan diri dari bahaya bencana. yang membedakan adalah tempat bermain dan rekreasi secara khusus dilengkapi dengan berbagai kelengkapan peralatan atau detail permainan tertentu. misalnya: • Fungsi ekologis. karena mampu memberikan keuntungan ekonomis pada pemiliknya. Sehingga dalam aspek pemanfaatannya.Ruang Terbuka Non Hijau (RTNH) di Kawasan Perkotaan Oleh karena itu. sedangkan plasa bersifat lebih fleksibel dan dinamis. Dalam konteks pemeliharaan dan rehabilitasi serta pengendalian pemanfaatan lapangan olahraga. • Fungsi arsitektural. yaitu keberadaan tempat bermain dan rekreasi dengan kelengkapan fungsional mampu memberikan nilai keindahan pada lingkungannya. ijin dapat diajukan pada pemilik/pengelola yang bersangkutan. ekonomi. yaitu dengan menanami tempat bermain dan rekreasi dengan berbagai jenis vegetasi dengan menggunakan pot datau bak tanaman. Tempat bermain dan rekreasi dapat juga mengakomodasi fungsi-fungsi pelengkap lainnya.5. Tempat Bermain dan Rekreasi Seperti telah dijelaskan sebelumnya bahwa tempat bermain dan rekreasi merupakan suatu bentuk ruang terbuka non hijau sebagai suatu pelataran dengan berbagai kelengkapan tertentu untuk mewadahi aktivitas utama bermain atau rekreasi masyarakat. Untuk lapangan olahraga yang bersifat privat. yaitu tempat dilakukannya aktivitas bermain atau rekreasi masyarakat yang berkaitan dengan interaksi sosial. • Sedangkan pada saat-saat tertentu (insidentil). Secara prinsip fungsi dan fisik dari tempat bermain dan rekreasi serupa dengan plasa. dalam pelaksanaannya aktivitas lain tersebut tidak boleh sampai mengganggu aktivitas utamanya. Berikut beberapa bentuk pola kerja yang dapat dilakukan: • Untuk lapangan olahraga yang dimiliki secara privat dan digunakan secara privat atau disewakan. fungsi utama tempat bermain dan rekreasi pada dasarnya dapat dikategorikan sebagai aktivitas sosial budaya. maka pemeliharaan dan rehabilitasi serta pengendalian pemanfaatannya dilakukan oleh pengelola dari instansi yang bersangkutan bersama-sama dengan masyarakat setempat. • Untuk lapangan olahraga yang dimiliki secara privat dan digunakan secara komunal (namun tidak disewakan). maka pemeliharaan dan rehabilitasi serta pengendalian pemanfaatannya dilakukan oleh pengelola dari instansi atau individu yang bersangkutan.

pembatas dapat disamakan dengan pagar. Sedangkan untuk fungsi lainnya relatif masih dapat diakomodasi. maka pemeliharaan dan rehabilitasi serta pengendalian pemanfaatannya dilakukan oleh pengelola dari instansi yang bersangkutan bersamasama dengan masyarakat setempat. sedangkan pembatas memiliki lebar tertentu (sehingga terbentuk ruang). dalam pelaksanaannya aktivitas lain tersebut tidak boleh sampai mengganggu fungsi utamanya. arsitektural. • Fungsi arsitektural. Sesuai dengan definisinya tersebut. namun secara fisik pagar diidentifikasi sebagai garis. maka pemeliharaan dan rehabilitasi serta pengendalian pemanfaatannya dilakukan oleh pengelola dari instansi atau individu yang bersangkutan bersama-sama dengan masyarakat setempat. • Untuk tempat bermain dan rekreasi yang dimiliki secara privat dan digunakan secara komunal (namun tidak disewakan). maka pemeliharaan dan rehabilitasi serta pengendalian pemanfaatannya dilakukan oleh pengelola dari instansi atau individu yang bersangkutan. sedangkan untuk pembatas yang bersifat publik. fungsi sosial budaya tidak dapat terakomodasi. Atas dasar itulah pada kasus pembatas. pemanfaatan pembatas untuk aktivitas lain selain dari aktivitas utamanya perlu mendapatkan ijin dari pengelola pembatas yang bersangkutan. Oleh karena itu. ekologis. Pembatas Seperti telah dijelaskan sebelumnya bahwa pembatas seperti median dan buffer. sedangkan untuk tempat bermain dan rekreasi yang bersifat publik. hal ini terkait erat dengan pemilik dan pengguna. ijin dapat diajukan pada instansi yang bersangkutan atau masyarakat setempat. Berdasarkan fungsinya. dimana suatu fungsi perlu dipisahkan dengan fungsi lainnya dengan jarak tertentu yang spesifik. seperti: • Fungsi ekonomi. dan darurat) selain aktivitas utamanya (pemisah fungsi). ijin dapat diajukan pada pemilik/pengelola yang bersangkutan. pembatas dapat juga dimanfaatkan dengan aktivitas darurat misalnya menjadikan pembatas sebagai jalur evakuasi dalam upaya penyelamatan diri dari bahaya bencana. 64 Direktorat Penataan Ruang Nasional Direktorat Penataan Ruang Nasional . • Untuk tempat bermain dan rekreasi yang dimiliki secara publik dan digunakan secara komunal (bersama). 4.5.Pedoman Penyediaan dan Pemanfaatan yang bersangkutan. maka dalam pemanfaatannya fungsi utama pembatas pada dasarnya adalah pemisah tanpa adanya aktivitas apapun di atasnya. merupakan suatu bentuk ruang terbuka non hijau sebagai suatu jalur dengan fungsi utama sebagai pembatas yang menegaskan peralihan antara suatu fungsi dengan fungsi lainnya. • Sedangkan pada saat-saat tertentu (insidentil). Untuk pembatas yang bersifat privat. misalnya dengan menanami pembatas dengan berbagai jenis vegetasi dengan menggunakan pot atau bak tanaman.5. ijin dapat diajukan pada instansi yang bersangkutan atau masyarakat setempat. ijin dapat diajukan pada pemilik/pengelola yang bersangkutan. Berikut beberapa bentuk pola kerja yang dapat dilakukan: • Untuk tempat bermain dan rekreasi yang dimiliki secara privat dan digunakan secara privat atau disewakan. Untuk tempat bermain dan rekreasi yang bersifat privat. misalnya dengan memanfaatkan pembatas untuk keperluan reklame iklan yang dapat memberikan kontribusi ekonomis pada pemiliknya. Hal ini umumnya dikaitkan dengan faktor keamanan dan estetika atau keindahan. misalnya dengan melengkapi pembatas dengan berbagai ornamen fungsional ataupun estetis. Dalam konteks pemeliharaan dan rehabilitasi serta pengendalian pemanfaatan tempat bermain dan rekreasi. • Fungsi ekologis. namun keduanya masih membutuhkan hubungan visual. Walaupun pembatas dapat dimanfaatkan dengan berbagai fungsi lain (seperti ekonomi.

yaitu aktivitas untuk menunjang pergerakan manusia dari satu fungsi bangunan menuju fungsi bangunan lainnya. Koridor Seperti telah dijelaskan sebelumnya bahwa koridor merupakan suatu bentuk ruang terbuka non hijau sebagai jalur dengan fungsi utama sebagai sarana pejalan kaki yang bukan merupakan trotoar (jalur pejalan kaki yang berada di sisi jalan). • Aktivitas darurat.5. pemanfaatan koridor untuk aktivitas lain selain dari aktivitas utamanya perlu mendapatkan ijin dari pengelola koridor yang bersangkutan.Ruang Terbuka Non Hijau (RTNH) di Kawasan Perkotaan Dalam konteks pemeliharaan dan rehabilitasi serta pengendalian pemanfaatan pembatas. hal ini terkait erat dengan pemilik dan pengguna. misalnya memanfaatkan koridor untuk aktivitas bazaar. misalnya dengan melengkapi area koridor dengan berbagai ornamen fungsional ataupun estetis. Untuk koridor yang bersifat privat. ekonomi dan darurat) selain aktivitas utamanya (aksesibilitas).6. maka dalam pemanfaatannya fungsi utama koridor adalah aksesibilitas yang dapat dikategorikan sebagai fungsi sosial budaya. sedangkan untuk koridor yang bersifat publik. • Fungsi arsitektural. atau bak tanaman. Sedangkan saat-saat tertentu (insidentil). ijin dapat diajukan pada pemilik/pengelola yang bersangkutan. misalnya menjadikan koridor sebagai jalur evakuasi dalam upaya penyelamatan diri dari bahaya bencana. • Untuk pembatas yang dimiliki secara publik dan digunakan secara komunal (bersama). koridor pada dasarnya dapat juga dimanfaatkan dengan berbagai aktivitas pelengkapnya. maka pemeliharaan dan rehabilitasi serta pengendalian pemanfaatannya dilakukan oleh pengelola dari instansi atau individu yang bersangkutan. misalnya: • Fungsi ekologis. Oleh karena itu. Dalam konteks pemeliharaan dan rehabilitasi serta pengendalian pemanfaatan koridor. maka pemeliharaan dan rehabilitasi serta pengendalian pemanfaatannya dilakukan oleh pengelola dari instansi atau individu yang bersangkutan. dalam pelaksanaannya aktivitas lain tersebut tidak boleh sampai mengganggu aktivitas utamanya. Walaupun koridor dapat dimanfaatkan dengan berbagai aktivitas lain (seperti ekologis. maka pemeliharaan dan rehabilitasi serta pengendalian pemanfaatannya dilakukan Direktorat Jenderal Penataan Ruang Departemen Pekerjaan Umum 65 . Sesuai dengan definisinya tersebut. maka pemeliharaan dan rehabilitasi serta pengendalian pemanfaatannya dilakukan oleh pengelola dari instansi yang bersangkutan bersama-sama dengan masyarakat setempat. pameran atau eksibisi. ijin dapat diajukan pada instansi yang bersangkutan atau masyarakat setempat. dan lain-lain. misalnya dengan menanami koridor dengan berbagai jenis vegetasi dengan menggunakan pot. Koridor dapat juga mengakomodasi fungsi-fungsi pelengkap lainnya. 4. • Untuk pembatas yang dimiliki secara privat dan digunakan secara komunal (bersama). maka pemeliharaan dan rehabilitasi serta pengendalian pemanfaatannya dilakukan oleh pengelola dari instansi atau individu yang bersangkutan bersama-sama dengan masyarakat setempat. seperti: • Aktivitas ekonomi. arsitektural. • Untuk koridor yang dimiliki secara privat dan digunakan secara komunal (bersama). Berikut beberapa bentuk pola kerja yang dapat dilakukan: • Untuk koridor yang dimiliki secara privat dan digunakan secara privat. Berikut beberapa bentuk pola kerja yang dapat dilakukan: • Untuk pembatas yang dimiliki secara privat dan digunakan secara privat. hal ini terkait erat dengan pemilik dan pengguna.

• Untuk koridor yang dimiliki secara publik dan digunakan secara komunal (bersama).Pedoman Penyediaan dan Pemanfaatan oleh pengelola dari instansi atau individu yang bersangkutan bersama-sama dengan masyarakat setempat. 66 Direktorat Penataan Ruang Nasional Direktorat Penataan Ruang Nasional . maka pemeliharaan dan rehabilitasi serta pengendalian pemanfaatannya dilakukan oleh pengelola dari instansi yang bersangkutan bersama-sama dengan masyarakat setempat.

ekologis dan arsitektural. 2. sesuai dengan arahan UU no. Pemerintahan Daerah Provinsi. penyediaan dan pemanfaatan RTNH privat yang dilaksanakan oleh masyarakat termasuk pengembang disesuaikan dengan ketentuan perijinan pembangunan. 4. serta PP No. yaitu proses identifikasi dan penetapan kebutuhan berbagai jenis RTNH sesuai dengan kebutuhan pada suatu wilayah atau kawasan.1. 26 tahun 2007 tentang Penataan Ruang. 3. pemanfaatan RTNH untuk penggunaan lain seperti pemasangan reklame (billboard) atau reklame 3 dimensi. 5. yaitu proses penjabaran hasil perencanaan yang telah dibuat secara lebih detail dan teknis pada suatu lokasi dalam bentuk desain tertentu. pemanfaatan dan pemeliharaan. 32 tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah. harus memperhatikan hal-hal sebagai berikut: • mengikuti peraturan dan ketentuan yang berlaku pada masing-masing daerah. dijelaskan bahwa pemerintah yang terdiri dari pemerintah pusat. UU no. pemerintah provinsi dan kabupaten/kota dapat dijelaskan sebagai berikut. Peran Pemerintah dalam Penyelenggaraan RTNH Dalam era otonomi daerah ini. pemerintah provinsi dan kabupaten/kota. dan Pemerintahan Daerah Kabupaten/Kota. peran pemerintah.3. • memperhatikan aspek keamanan dan kenyamanan pengguna RTNH. 5. penyediaan dan pemanfaatan RTNH publik yang dilaksanakan oleh pemerintah disesuaikan dengan ketentuan-ketentuan yang berlaku. b) c) d) 5. yaitu proses realisasi fisik suatu bentuk RTNH dari kondisi tidak ada menjadi ada sesuai dengan perancangan yang telah dibuat. baik pemerintah pusat. yaitu proses penggunaan RTNH yang telah ada dengan berbagai bentuk aktivitas di dalamnya sesuai dengan fungsi yang telah ditetapkan. 38 tahun 2007 tentang Pembagian Urusan Pemerintahan antara Pemerintah. perancangan. • tidak mengganggu kualitas visual dari dan ke RTNH. Ketentuan Penyelenggaraan Ketentuan penyelenggaraan RTNH adalah sebagai berikut: a) penyediaan RTNH harus disesuaikan dengan peruntukan yang telah ditentukan dalam rencana tata ruang (RTRW Kota/RTR Kawasan Perkotaan/RDTR Kota/RTR Kawasan Strategis Kota/Rencana Induk RTNH) yang ditetapkan oleh pemerintah daerah setempat.Ruang Terbuka Non Hijau (RTNH) di Kawasan Perkotaan BAB V PENYELENGGARAAN RTNH DAN KETERLIBATAN PEMANGKU KEPENTINGAN 5. Prosedur Penyelenggaraan Prosedur penyelenggaraan RTNH adalah sebagai berikut: 1.2. pelaksanaan pembangunan fisik. pengendalian. perencanaan. Direktorat Jenderal Penataan Ruang Departemen Pekerjaan Umum 67 . Dalam konteks penyelenggaraan RTNH sebagai bagian dari penataan ruang. yaitu proses pemantauan dan penertiban pemanfaatan RTNH agar dalam tetap sesuai dengan arahan perencanaan. sehingga keberadaannya terjaga secara kualitas dan kuantitas serta menghindari konflik pemanfaatan. • tidak mengganggu fungsi utama RTNH yaitu fungsi sosial. memiliki perannya masing-masing dalam penataan ruang. • tidak menyebabkan gangguan tehadap pertumbuhan tanaman misalnya menghalangi penyinaran matahari atau pemangkasan tanaman yang dapat merusak keutuhan bentuk tajuknya. termasuk di dalamnya menjaga kelestarian dan keberadaan kualitasnya.

lokasi. Perencanaan • --2. Pemanfaatan • --3. Sosialisasi 1. Prosedur dan Kriteria (NSPK) serta Standar Pelayanan Minimal (SPM) berupa Pedoman Penyediaan dan Pemanfaatan Ruang Terbuka Non Hijau (RTNH) di Kawasan Perkotaan dalam bentuk PERMEN 1. Pengembangan kesadaran dan tanggungjawab masyarakat 1. Pemberian 2. 3. Pengembangan kesadaran dan tanggungjawab masyarakat 1. dan penyelenggaraan konsultasi RTNH kepada penyelenggaraa masyarakat n RTNH terhadap 3. Penyebar-luasan informasi penyelenggaraan RTNH kepada masyarakat 3. Sosialisasi Pedoman Penyediaan dan Pemanfaatan RTNH di Wilayah Kota 2. hingga konsep-konsep rencana RTNH sebagai arahan untuk 68 Direktorat Penataan Ruang Nasional Direktorat Penataan Ruang Nasional . Pengembangan pemerintah kesadaran dan kabupaten/kota. Pengembangan kesadaran dan tanggungjawab masyarakat C PELAKSANAAN 1. Pengendalian • --1. Sosialisasi Pedoman Penyediaan dan Pemanfaatan RTNH 2. Perencanaan RDTR • Rencana penyediaan RTNH yang dirinci bedasarkan jenis/tipologi RTNH. arahan elemen pelengkap pada RTNH. Perencanaan RTRW Kota • Penetapan jenis dan lokasi RTNH yang akan disediakan • Tahap-tahap implementasi penyediaan RTNH • Ketentuan pemanfaatan RTNH secara umum • Tipologi masing-masing RTNH. dan konsultasi penyelenggaraan RTNH terhadap pemerintah provinsi dan kabupaten/kota. Penyebarluasan informasi penyelenggaraa n RTNH kepada masyarakat 4. Pemanfaatan • --3.1. Penyebar-luasan bimbingan. Sosialisasi Pedoman Pedoman Penyediaan dan Penyediaan dan Pemanfaatan Pemanfaatan RTNH di Kawasan RTNH Perkotaan 2. tanggungjawab masyarakat 3. supervisi. Pengendalian • --PEMERINTAH PROVINSI Penetapan PERDA Penyediaan dan Pemanfaatan Ruang Terbuka Non Hijau (RTNH) di Kawasan Perkotaan PEMERINTAH KABUPATEN Penetapan PERDA Penyediaan dan Pemanfaatan Ruang Terbuka Non Hijau (RTNH) di Kawasan Perkotaan PEMERINTAH KOTA Penetapan PERDA Penyediaan dan Pemanfaatan Ruang Terbuka Non Hijau (RTNH) di Kawasan Perkotaan B PEMBINAAN 1. Peran Pemerintah dalam Penyelenggaraan RTNH NO A BIDANG PENGATURAN PEMERINTAH PUSAT Penetapan Norma. Perencanaan • --2. Pemberian bimbingan. dan luas dengan skala yang lebih detail/besar • Arahan elemen pelengkap pada RTNH • Konsep-konsep rencana RTNH sebagai arahan untuk pengembangan disain selanjutnya • Indikasi program mewujudkan penyediaan RTNH pada 1. Standar. Penyebarluasan informasi penyelenggaraan RTNH kepada masyarakat 4. informasi supervisi.Pedoman Penyediaan dan Pemanfaatan Tabel 5.

rencana wujud visual RTNH. rencana tapak RTNH. Pemanfaatan • Pemanfaatan RTNH di kawasan perkotaan sebagai bagian dari Rencana Tata Ruang (RDTR. rencana prasarana dan Direktorat Jenderal Penataan Ruang Departemen Pekerjaan Umum 69 . rencana perpetakan RTNH. rencana tapak RTNH. lokasi. rencana perpetakan RTNH. dan luas dengan skala yang lebih detail/besar • Arahan elemen pelengkap pada RTNH • Konsep-konsep rencana RTNH sebagai arahan untuk pengembangan disain selanjutnya • Indikasi program mewujudkan penyediaan RTNH pada masing-masing kawasan/bagia n wilayah kota RTRK/RTBL • Penetapan lokasi dan alokasi RTNH pada sub kawasan sesuai arah RDTR dan analisa kebutuhan • Konsep perancangan RTNH sebagai arahan desain teknis • Rancangan umum yang terdiri dari peruntukan lahan makro dan mikro RTNH. dan RTRK/RTBL) • Pelaksanaan pembangunan sesuai program pemanfaatan RTNH di PEMERINTAH KOTA pengembangan disain selanjutnya RDTR • Rencana penyediaan RTNH yang dirinci bedasarkan jenis/tipologi RTNH. rencana wujud visual RTNH. rencana prasarana dan sarana RTNH • Panduan rancangan yang terdiri dari ketentuan dasar implementasi dan prinsip pengembangan rancangan • Program investasi realisasi RTNH • Ketentuan pengendalian rancangan dan pedoman pengendalian pelaksanaan 2.Ruang Terbuka Non Hijau (RTNH) di Kawasan Perkotaan NO BIDANG PEMERINTAH PUSAT PEMERINTAH PROVINSI PEMERINTAH KABUPATEN masing-masing kawasan/bagian wilayah kota RTRK/RTBL • Penetapan lokasi dan alokasi RTNH pada sub kawasan sesuai arah RDTR dan analisa kebutuhan • Konsep perancangan RTNH sebagai arahan desain teknis • Rancangan umum yang terdiri dari peruntukan lahan makro dan mikro RTNH.

Pengawasan terhadap penyelenggaraan RTNH di wilayah kota 1.Pedoman Penyediaan dan Pemanfaatan NO BIDANG PEMERINTAH PUSAT PEMERINTAH PROVINSI PEMERINTAH KABUPATEN kawasan perkotaan 3. dan RTRK/RTBL) • Pelaksanaan pembangunan sesuai program pemanfaatan RTNH di wilayah kota 3. 2008 70 Direktorat Penataan Ruang Nasional Direktorat Penataan Ruang Nasional . Pengendalian • Pengendalian pemanfaatan RTNH di kawasan perkotaan PEMERINTAH KOTA sarana RTNH • Panduan rancangan yang terdiri dari ketentuan dasar implementasi dan prinsip pengembangan rancangan • Program investasi realisasi RTNH • Ketentuan pengendalian rancangan dan pedoman pengendalian pelaksanaan 2. Pengawasan terhadap penyelenggaraa n RTNH di wilayah kabupaten 2. khususnya pada kawasan perkotaan Pengawasan terhadap penyelenggaraan RTNH di wilayah kota Sumber: Rumusan Tim Penyusun. Pemanfaatan • Pemanfaatan RTNH di wilayah kota sebagai bagian dari Rencana Tata Ruang (RTRW Kota. Pengendalian • Pengendalian pemanfaatan RTNH di kawasan perkotaan • Ketentuan tentang peraturan zonasi D PENGAWASAN 1. RDTR. Pengawasan terhadap penyelenggaraan RTNH di wilayah kabupaten 2. Pengawasan terhadap penyelenggaraa n RTNH di wilayah kota Pengawasan terhadap penyelenggaraan RTNH di wilayah kabupaten.

dimana rencana pembangunannya akan disusun dan ditetapkan. pedoman ini ditujukan pada tahap pemanfaatan ruang terbuka non hijau. Peran dalam penyediaan RTNH ini dapat berupa: a) Pengalihan hak kepemilikan lahan dari lahan privat menjadi RTNH publik (hibah).Ruang Terbuka Non Hijau (RTNH) di Kawasan Perkotaan 5. organisasi kemasyarakatan (civil society organization). 5. pemanfaatan maupun pengendalian. Peran Masyarakat dan Kearifan Lokal Peran masyarakat dalam penyediaan dan pemanfaatan RTNH merupakan upaya melibatkan masyarakat. Sehingga dalam implementasinya penyediaan dan pemanfaatan RTNH pada suatu daerah dapat berbeda dengan daerah lainnya karena pertimbangan potensi dan kearifan lokal tertentu. menjunjung tinggi keterbukaan dengan semangat tetap menegakkan etika. Hal-hal yang dapat dilakukan oleh pemerintah kota dalam mewujudkan penghijauan antara lain: dalam lingkup kegiatan pembangunan ruang terbuka non hijau (yang meliputi perencanaan. Direktorat Jenderal Penataan Ruang Departemen Pekerjaan Umum 71 . b) Menyerahkan penggunaan lahan privat untuk digunakan sebagai RTNH publik. pembangunan dan pemeliharaan RTNH. untuk memberikan kesempatan akses dan mencegah terjadinya penyimpangan pemanfaatan ruang dari rencana tata ruang yang telah ditetapkan melalui pengawasan dan pengendalian pemanfaatan ruang oleh masyarakat dan swasta dalam pengelolaan RTNH. Upaya ini dimaksudkan untuk menjamin hak masyarakat dan swasta. dengan prinsip: a) b) c) d) e) menempatkan masyarakat sebagai pelaku yang sangat menentukan dalam proses pembangunan ruang ruang terbuka non hijau. swasta.4.4. Oleh karena itu. Diagram 5. pemanfaatan dan pengendalian). dan atau perseorangan baik pada tahap perencanaan. proses penyediaan dan pemanfaatan RTNH yang ditetapkan perlu memperhatikan potensi dan kearifan lokal. 2008 Indonesia terdiri dari beragam suku bangsa dengan tradisi masyarakat yang bersifat lokalita (unik).1. memposisikan pemerintah sebagai fasilitator dalam proses pembangunan ruang terbuka non hijau. lembaga badan hukum. menghormati hak yang dimiliki masyarakat serta menghargai kearifan lokal dan keberagaman sosial budayanya. swasta dan badan hukum dalam penyediaan RTNH publik meliputi penyediaan lahan. Peran Masyarakat dalam Tahap Penyediaan Peran masyarakat. terkait dengan peran masyarakat. memperhatikan perkembangan teknologi dan bersikap profesional.1 Pelibatan Masyarakat pada Pemanfaatan dan Pengendalian Perencanaan Pemanfaatan dan Pengendalian P e n g a mb ila n K ep u tu san RTNH Rencana Pemanfaatan Pelaksanaan Pemanfaatan Pasca Pelaksanaan Sangat Mempengaruhi Mempengaruhi Pelibatan Pelibatan Pelibatan S k a l a K e te rl i ba ta n Sumber: Rumusan Tim Penyusun.

Pedoman Penyediaan dan Pemanfaatan c) Membiayai pembangunan RTNH publik. Secara skematis. f) Memberikan penyuluhan tentang peranan RTNH publik (antara lain dalam peningkatan kualitas dan keamanan lingkungan.4 Keterlibatan dalam Proses Pelaksanaan PELAKU KETERLIBATAN DALAM PROSES PELAKSANAAN SDM & Kerjasama Masyarakat Kerjasama Kerjasama Pembebasan Tanah Pengukuran Pembangunan Fisik Penyerahan RTNH Pemerintah Pembiayaan SDM & Dana SDM & Dana Program Pemerintah Sumber: Rumusan Tim Penyusun. kedudukan dan peran masyarakat dalam tahap penyediaan RTNH dapat digambarkan dalam beberapa gambar berikut ini. 2008 72 Direktorat Penataan Ruang Nasional Direktorat Penataan Ruang Nasional . 2008 Diagram 5.2 Keterlibatan dalam Proses Perencanaan PELAKU KETERLIBATAN DALAM PROSES PERENCANAAN Forum Stakeholders Forum Stakeholders Masyarakat SURVEY Analisa & Interpretas Penyusunan Rencana Rencana Disepakati Pemerintah Program Pemerintah Arahan Pemerintah Sumber: Rumusan Tim Penyusun. Diagram 5. 2008 Diagram 5. d) Membiayai pemeliharaan RTNH pubilk. e) Mengawasi pemanfaatan RTNH publik. sarana interaksi sosial serta mitigasi bencana).3 Keterlibatan dalam Proses Perancangan PELAKU KETERLIBATAN DALAM PROSES PERANCANGAN Masyarakat Forum Stakeholders Forum Stakeholders Identifikasi Kebutuhan Kriteria Perkerasan Kelengkapan Utilisasi Desain RTNH Dokumen Pelaksanaan Pemerintah Program Pemerintah Kebijakan Kebijakan Arahan Sumber: Rumusan Tim Penyusun.

Pemangku Kepentingan (Stakeholders) 5.5.4. Diagram 5. mengembangkan konsep serta upaya-upaya untuk mempengaruhi kebijakan pemerintah.1. Direktorat Jenderal Penataan Ruang Departemen Pekerjaan Umum 73 .5. Individu/Kelompok Masyarakat dapat berperan secara individu atau kelompok dalam penyediaan dan pemanfaatan RTNH. Turut serta secara aktif dalam komunitas masyarakat pecinta RTNH.6 Keterlibatan dalam Proses Pengendalian PELAKU KETERLIBATAN DALAM PROSES PENGENDALIAN Masyarakat Pelaporan Pelaporan Monitoring Evaluasi Pemerintah Program Pemerintah Program Pemerintah Sumber: Rumusan Tim Penyusun.5 Keterlibatan dalam Proses Pemanfaatan PELAKU KETERLIBATAN DALAM PROSES PEMANFAATAN Masyarakat Kegiatan Sosial Swadaya Swadaya Pemanfaatan RTNH Pemeliharaan RTNH Rehabilitasi RTNH Pemerintah Acara Massal Dana Pemerintah Dana Pemerintah Sumber: Rumusan Tim Penyusun. kedudukan dan peran masyarakat dalam tahap penyediaan RTNH dapat digambarkan dalam beberapa gambar berikut ini. pembuatan sumur resapan (bagi daerah yang memungkinkan) dan pengelolaan sampah. 2008 5.2. 2008 Diagram 5. c) Secara skematis. Peran Masyarakat dalam Tahap Pemanfaatan Peran masyarakat pada tahap pemanfaatan RTNH privat meliputi: a) b) Memberikan penyuluhan tentang peranan RTNH dalam peningkatan kualitas lingkungan.Ruang Terbuka Non Hijau (RTNH) di Kawasan Perkotaan 5. membahas permasalahan. Turut serta dalam meningkatkan kualitas lingkungan di perumahan dalam hal penanaman tanaman. Pada kondisi yang lebih berkembang. masyarakat dapat membentuk suatu forum atau komunitas tertentu untuk menghimpun anggota masyarakat yang memiliki kepentingan terhadap RTNH.

karena swasta memiliki karakteristik yang berbeda dengan masyarakat umum. swasta dan masyarakat untuk memecahkan masalah yang berhubungan dengan penyusunan RTNH perkotaan. e) Mengupayakan bantuan pendanaan bagi masyarakat dalam realisasi pelibatan dalam pemanfaatan dan pemeliharaan ruang terbuka non hijau. f) Menjamin tegaknya hukum dan peraturan yang telah ditetapkan dan disepakati oleh semua pihak dengan konsisten tanpa pengecualian. e) Menggalang dan mencari dana kegiatan dari pihak tertentu untuk proses sosialisasi. c) Menfasilitasi proses pembelajaran kerjasama pemerintah. Misalnya: membentuk forum masyarakat peduli ruang terbuka non hijau atau komunitas masyarakat ruang terbuka non hijau di setiap daerah.5. c) Meningkatkan kemampuan masyarakat dalam menyikapi perencanaan. pembangunan serta pemanfaatan ruang terbuka non hijau melalui sosialisasi. penyelesaian konflik serta respon dari pemerintah melalui jalur yang telah disepakati bersama. Swasta Swasta merupakan pelaku pembangunan penting dalam pemanfaatan ruang perkotaan dan ruang terbuka non hijau. Peran swasta yang diharapkan dalam pemanfaatan ruang perkotaan sama seperti peran yang diharapkan dari masyarakat. dan sebagainya) dengan areal yang luas perlu menyertakan konsep pembangunan ruang terbuka non hijau. Namun. Untuk mencapai tujuan tersebut.2. d) Meningkatkan kemampuan masyarakat (forum. dan sebagainya) dalam mengelola permasalahan. namun juga sosial dan lingkungan dalam memanfaatkan ruang perkotaan. b) Bekerjasama dengan pemerintah dan masyarakat dalam membangun dan memelihara ruang terbuka non hijau. b) Mengembangkan dan memperkuat kerjasama proses mediasi antara pemerintah. Terutama karena kemampuan kewirausahaan yang mereka miliki. terdapat beberapa hal yang dapat dilakukan masyarakat: a) Anggota masyarakat baik individu maupun kelompok yang memiliki keahlian dan/atau pengetahuan mengenai penataan ruang serta ruang terbuka non hijau dapat membentuk suatu komunitas ruang terbuka non hijau. f) Bekerjasama dengan pemerintah dalam menyusun mekanisme pengaduan. maka terdapat peran lain yang dapat dilakukan oleh swasta.Pedoman Penyediaan dan Pemanfaatan Untuk mencapai tujuan tersebut. yaitu untuk tidak saja menekankan pada tujuan ekonomi. g) Menjamin tegaknya hukum dan peraturan yang telah ditetapkan dan disepakati oleh semua pihak dengan konsisten tanpa pengecualian. konflik yang muncul sehubungan dengan pembangunan ruang terbuka non hijau. pelatihan dan diskusi di kelompok-kelompok masyarakat. d) Berperan aktif dalam diskusi dan proses pembangunan sehubungan dengan pembentukan kebijakan publik dan proses pelibatan masyarakat dan swasta yang terkait dengan pembangunan ruang terbuka non hijau. terdapat beberapa hal yang dapat dilakukan oleh pihak swasta: a) Pihak swasta yang akan membangun lokasi usaha (mal. komunitas. 5. Kegiatan ini dapat berupa pemberian pelatihan pembangunan ruang terbuka non hijau maupun dengan proses diskusi dan seminar. plasa. 74 Direktorat Penataan Ruang Nasional Direktorat Penataan Ruang Nasional . masyarakat dan swasta dalam pembangunan ruang terbuka non hijau.

perguruan tinggi. menghubungkan masyarakat dengan pemerintah dan swasta. o Organisasi kemasyarakatan yang relevan. informasi dan pemahaman di pihak masyarakat serta akses masyarakat ke sumber daya. masyarakat dan swasta dalam mengatasi kesenjangan komunikasi dan informasi pembangunan ruang terbuka non hijau. Untuk mencapai tujuan tersebut. o Asosiasi profesi. Dengan membentuk badan atau lembaga bersama antara pemerintah. 5. mengawasi kebijakan pemanfaatan ruang perkotaan. pembangunan pemeliharaan maupun peningkatan kesadaran masyarakat terhadap RTNH dapat berupa: 5. terdapat perbedaan pendapat atau c) Berperan aktif dalam mensosialisasikan dan memberikan penjelasan mengenai proses kerjasama antara pemerintah.6. Peran masing-masing organisasi tersebut diatas dapat disesuaikan dengan posisi dan keahlian yang dimiliki organisasi dalam membantu atau terlibat proses pembangunan ruang terbuka non hijau.6. Instansi yang terkait dengan pengeloaan RTNH/lingkungan hidup. Penghargaan dan Kompensasi Penghargaan dan kompensasi terhadap masyarakat/perseorangan. perwakilan masyarakat dan swsata untuk aktif melakukan mediasi. Lembaga/Badan Hukum Lembaga atau badan hukum yang dimaksud merupakan Organisasi non-pemerintah.Ruang Terbuka Non Hijau (RTNH) di Kawasan Perkotaan 5.3. o Badan Koordinasi Penataan Ruang Daerah (BKPRD). Kegiatan ini dapat berupa pemberian pelatihan kepada masyarakat dan/atau yang terkait dalam pembangunan ruang terbuka non hijau. Penghargaan Piagam penghargaan yang dikeluarkan oleh lembaga swadaya masyarakat pemerhati RTNH/lingkungan. o Badan Permusyaratan Desa (BPD).1. adil dan bertanggung jawab. menyusun. Kelurahan dan Kecamatan. melaksanakan. swasta. RW. e) Menciptakan lingkungan dan kondisi yang kondusif yang memungkinkan masyarakat dan swasta terlibat aktif dalam proses pemanfaatan ruang secara proporsional. o Perguruan tinggi. b) Menyelenggarakan proses mediasi jika kepentingan antara pihak yang terlibat. masyarakat dan swasta serta mengenai proses pengajuan keluhan dan penyelesaian konflik yang terjadi. antara lain: o Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) Kabupaten/Kota. f) Menjamin tegaknya hukum dan peraturan yang telah ditetapkan dan disepakati oleh semua pihak dengan konsisten tanpa pengecualian. unsur kewilayahan seperti RT. d) Mendorong dan/atau menfasilitasi proses pembelajaran masyarakat untuk memecahkan masalah yang berhubungan dengan penyusunan RTNH perkotaan. terdapat beberapa hal yang dapat dilakukan organisasi non-pemerintah antara lain: a) Membentuk sistem mediasi dan fasilitasi antara pemerintah. Organisasi lain yang memiliki peran dan posisi penting dalam mempengaruhi. pemerintah daerah atau pemerintah pusat. maupun dengan proses diskusi dan seminar. atau organisasi lain yang serupa berperan utama sebagai perantara.5. dalam rangka mengatasi kesenjangan komunikasi. o Dewan Kelurahan (DEKEL). Direktorat Jenderal Penataan Ruang Departemen Pekerjaan Umum 75 . pendamping. dan badan hukum dalam penyediaan.

6. lembaga atau perusahaan dalam ukuran yang wajar dan tidak mengganggu keindahan. baik perorangan. sebagai kontributor dalam penyediaan RTNH tersebut. 76 Direktorat Penataan Ruang Nasional Direktorat Penataan Ruang Nasional . sesuai dengan peraturan yang berlaku di wilayah tersebut.Pedoman Penyediaan dan Pemanfaatan 5.2. Kompensasi Kompensasi berupa antara lain pencantuman nama. dengan persetujuan tertulis dari instansi pengelolanya.

serta fungsi darurat (tempat berkumpul massa saat bencana) DESA/KELURAHAN (30.000. fungsi arsitektural (melengkapnya dengan ornamen tertentu). serta fungsi darurat (tempat berkumpul massa saat bencana) • Luas 400m2 di setiap pusat lingkungan RW • Fungsi utama sebagai lahan parkir komunal lingkungan RW. penggalangan dana. fungsi ekologis (community garden dalam pot/bak). berada pada pusat kota (atau pusat pemerintahan) • Selain itu. olahraga.000 jiwa) • Plasa pada kota metropolitan memiliki luas minimal 1. juga sekaligus berfungsi sebagai pangkalan sementara kendaraan angkutan publik • Fungsi tambahan yang dapat diakomodir antara lain fungsi sosial budaya (aktivitas massal pada saat-saat tertentu). juga sekaligus berfungsi sebagai pangkalan sementara kendaraan angkutan publik • Fungsi tambahan yang dapat diakomodir antara lain fungsi sosial budaya (aktivitas massal pada saat-saat tertentu). fungsi arsitektural (melengkapnya dengan ornamen tertentu).000 jiwa) • Plasa pada wilayah kota/kota besar memiliki luas minimal 100.000m2. fungsi arsitektural (melengkapinya dengan ornamen fungsional dan estetis). fungsi ekologis (melengkapinya dengan vegetasi tertentu). acara musik). juga sekaligus berfungsi sebagai pangkalan sementara kendaraan angkutan publik • Fungsi tambahan yang dapat diakomodir antara lain fungsi sosial budaya (aktivitas massal pada saat-saat tertentu). serta fungsi darurat (tempat berkumpul massa saat bencana) MEGAPOLITAN (> 8. serta fungsi darurat (tempat berkumpul massa saat bencana) CONURBATION (tidak ditentukan) • Terletak di pusat setiap kota yang merupakan bagian dari kesatuan wilayah conurbation • Luas setiap area plasa disesuaikan dengan standar kebutuhan plasa setiap kota • Fungsi utama sebagai ruang aktivitas sosial masyarakat • Fungsi tambahan yang dapat diakomodir yaitu fungsi ekonomi (misalnya acara bazaar. acara musik). fungsi arsitektural (melengkapinya dengan ornamen fungsional dan estetis). fungsi ekologis (community garden dalam pot/bak). fungsi ekologis (community garden dalam pot/bak).000. acara musik).000m2. serta fungsi darurat (tempat berkumpul massa saat bencana) RUKUN WARGA/ RW (2. serta fungsi darurat (tempat berkumpul massa saat bencana) • Terletak di pusat setiap kota yang merupakan bagian dari kesatuan wilayah conurbation • Luas setiap lahan parkir disesuaikan dengan standar kebutuhan parkir komunal setiap kota • Masing-masing dipisahkan dengan terminal kota dengan luas sesuai standar yang berlaku sesuai dengan sistem kota • Fungsi utama sebagai lahan parkir komunal.000m2. fungsi ekologis (community garden dalam pot/bak). serta fungsi darurat (tempat berkumpul massa saat bencana) Ruang Terbuka Non Hijau (RTNH) di Kawasan Perkotaan METROPOLITAN (1.000 jiwa) / KOTA SEDANG (100.000m2 (atau 3% dari luas daerah yang dilayani). fungsi ekologis (melengkapinya dengan vegetasi tertentu). dan bermain) • Luas minimal 250m2. penggalangan dana. acara musik). fungsi ekologis (melengkapinya dengan vegetasi tertentu). fungsi arsitektural (melengkapnya dengan ornamen tertentu). fungsi arsitektural (melengkapnya dengan ornamen tertentu). juga sekaligus berfungsi sebagai pangkalan sementara kendaraan angkutan publik • Fungsi tambahan yang dapat diakomodir antara lain fungsi sosial budaya (aktivitas massal pada saat-saat tertentu). terletak di pusat kota • Dipisahkan dengan terminal kota dengan luas sesuai standar yang berlaku sesuai dengan sistem kota • Fungsi utama sebagai lahan parkir komunal. fungsi ekologis (melengkapinya dengan vegetasi tertentu).    Lampiran – 1 Tabel Matrikulasi RTNH berdasarkan Hirarki Wilayah NO TIPOLOGI RTNH RUKUN TETANGGA/ RT (250 jiwa) • Plasa untuk skala RT merupakan fungsi utama dari lapangan yang dapat dimanfaatkan beberapa aktivitas (aktivitas bersosialisasi. olahraga. penggalangan dana. penggalangan dana.000m dari setiap rumah yang dilayani • Fungsi utama sebagai ruang aktivitas sosial masyarakat • Fungsi tambahan yang dapat diakomodir yaitu fungsi ekonomi (misalnya acara bazaar. olahraga. fungsi arsitektural (melengkapinya dengan ornamen fungsional dan estetis). dan bermain) • Luas minimal 1.000m2 di setiap pusat lingkungan desa/kelurahan • Dipisahkan dengan terminal kelurahan (seluas 1. serta fungsi darurat (tempat berkumpul massa saat bencana) WILAYAH KOTA/ KOTA BESAR (500. juga sekaligus berfungsi sebagai pangkalan sementara kendaraan angkutan publik • Fungsi tambahan yang dapat diakomodir antara lain fungsi sosial budaya (aktivitas massal pada saat-saat tertentu). serta fungsi darurat (tempat berkumpul massa saat bencana)  D i r e k t o r a t Jenderal Penataan Ruang Departemen Pekerjaan Umum 1 . juga sekaligus berfungsi sebagai pangkalan sementara kendaraan angkutan publik • Fungsi tambahan yang dapat diakomodir antara lain fungsi sosial budaya (aktivitas massal pada saat-saat tertentu). berada pada pusat kota (atau pusat pemerintahan) • Selain itu. fungsi arsitektural (melengkapinya dengan ornamen fungsional dan estetis).000 jiwa) • Plasa untuk skala kecamatan merupakan fungsi utama dari alun-alun yang dapat dimanfaatkan beberapa aktivitas (aktivitas bersosialisasi. fungsi ekologis (melengkapinya dengan vegetasi tertentu).600. serta fungsi darurat (tempat berkumpul massa saat bencana) • Luas 30. fungsi arsitektural (melengkapnya dengan ornamen tertentu). terletak di pusat kota • Dipisahkan dengan terminal kota dengan luas sesuai standar yang berlaku sesuai dengan sistem kota • Fungsi utama sebagai lahan parkir komunal.000m2 di setiap pusat lingkungan kecamatan • Dipisahkan dengan terminal kecamatan (seluas 2. penggalangan dana.000 jiwa) / KOTA KECIL (10.000 jiwa) • Plasa untuk skala desa/kelurahan merupakan fungsi utama dari alun-alun yang dapat dimanfaatkan beberapa aktivitas (aktivitas bersosialisasi. serta fungsi darurat (tempat berkumpul massa saat bencana) KECAMATAN (120. fungsi ekologis (community garden dalam pot/bak). dan bermain) • Luas minimal 24. acara musik). serta fungsi darurat (tempat berkumpul massa saat bencana) • Luas 2. berada pada pusat kota (atau pusat pemerintahan) • Selain itu. penggalangan dana. berada pada pusat lingkungan desa/kelurahan (kantor desa/kelurahan) • Fungsi utama sebagai ruang aktivitas sosial masyarakat • Fungsi tambahan yang dapat diakomodir yaitu fungsi ekonomi (misalnya acara bazaar. fungsi arsitektural (melengkapnya dengan ornamen tertentu). serta fungsi darurat (tempat berkumpul massa saat bencana) • Luas 480. fungsi arsitektural (melengkapinya dengan ornamen fungsional dan estetis).000m2.000m2) dan pangkalan oplet/angkot seluas 200m2) • Fungsi utama sebagai lahan parkir komunal lingkungan desa/kelurahan. terletak di pusat kota • Dipisahkan dengan terminal kota dengan luas sesuai standar yang berlaku sesuai dengan sistem kota • Fungsi utama sebagai lahan parkir komunal. ada juga plasa monumen dengan luas tertentu (sesuai kebutuhan) yang terletak di lokasi-lokasi yang memiliki nilai historis • Fungsi utama sebagai ruang aktivitas sosial masyarakat • Fungsi tambahan yang dapat diakomodir yaitu fungsi ekonomi (misalnya acara bazaar. juga sekaligus berfungsi sebagai pangkalan sementara kendaraan angkutan publik • Fungsi tambahan yang dapat diakomodir antara lain fungsi sosial budaya (aktivitas massal pada saat-saat tertentu).250m2.000m2.000.000 – 100. penggalangan dana. ada juga plasa monumen dengan luas tertentu (sesuai kebutuhan) yang terletak di lokasi-lokasi yang memiliki nilai historis • Fungsi utama sebagai ruang aktivitas sosial masyarakat • Fungsi tambahan yang dapat diakomodir yaitu fungsi ekonomi (misalnya acara bazaar. fungsi arsitektural (melengkapinya dengan ornamen fungsional dan estetis). penggalangan dana. fungsi ekologis (melengkapinya dengan vegetasi tertentu).000m2 (atau 3% dari luas daerah yang dilayani). fungsi ekologis (melengkapinya dengan vegetasi tertentu). fungsi arsitektural (melengkapnya dengan ornamen tertentu). fungsi ekologis (community garden dalam pot/bak). serta fungsi darurat (tempat berkumpul massa saat bencana) • Luas 60. dan bermain) • Luas minimal 9.000 – 8. fungsi ekologis (melengkapinya dengan vegetasi tertentu). fungsi arsitektural (melengkapnya dengan ornamen tertentu).000m2 (atau 3% dari luas daerah yang dilayani).000 jiwa) • Plasa pada kota metropolitan memiliki luas minimal 200. olahraga. fungsi ekologis (community garden dalam pot/bak).000. berada pada radius <1. serta fungsi darurat (tempat berkumpul massa saat bencana) • Luas 4. fungsi ekologis (community garden dalam pot/bak). berada pada radius <300m dari setiap rumah yang dilayani • Fungsi utama sebagai ruang aktivitas sosial masyarakat • Fungsi tambahan yang dapat diakomodir yaitu fungsi ekonomi (misalnya acara bazaar. serta fungsi darurat (tempat berkumpul massa saat bencana) A PLASA B PARKIR • Luas 100m2 di setiap pusat lingkungan RT • Fungsi utama sebagai lahan parkir komunal lingkungan RT.500 jiwa) • Plasa untuk skala RW merupakan fungsi utama dari lapangan yang dapat dimanfaatkan beberapa aktivitas (aktivitas bersosialisasi. fungsi arsitektural (melengkapinya dengan ornamen fungsional dan estetis). ada juga plasa monumen dengan luas tertentu (sesuai kebutuhan) yang terletak di lokasi-lokasi yang memiliki nilai historis • Fungsi utama sebagai ruang aktivitas sosial masyarakat • Fungsi tambahan yang dapat diakomodir yaitu fungsi ekonomi (misalnya acara bazaar. acara musik).000 – 500. fungsi arsitektural (melengkapinya dengan ornamen fungsional dan estetis).000 – 1. juga sekaligus berfungsi sebagai pangkalan sementara kendaraan angkutan publik • Fungsi tambahan yang dapat diakomodir antara lain fungsi sosial budaya (aktivitas massal pada saat-saat tertentu). acara musik). acara musik). berada pada pusat lingkungan kecamatan (kantor kecamatan) • Fungsi utama sebagai ruang aktivitas sosial masyarakat • Fungsi tambahan yang dapat diakomodir yaitu fungsi ekonomi (misalnya acara bazaar.000m2) dan pangkalan oplet/angkot seluas 500m2) • Fungsi utama sebagai lahan parkir komunal lingkungan kecamatan.

voli. penggalangan dana. labirin mini dan lain-lain • Selain itu. futsal atau beladiri • Aktivitas olahraga pada skala kota metropolitan lainnya yaitu atletik. area plasa perlu dilengkapi dengan beberapa bentuk peralatan bermain sederhana. terutama anak-anak yang dapat digolongkan sebagai aktivitas sosial masyarakat • Fungsi tambahan yang dapat diakomodir yaitu fungsi ekonomi (misalnya acara bazaar. fungsi ekologis (membantu sistem aliran udara). fungsi arsitektural (melengkapnya dengan ornamen tertentu). labirin mini dan lain-lain • Selain itu. tenis. dan lain-lain • Fungsi utama sebagai sarana bermain masyarakat.000m2 • Untuk mengakomodasi aktivitas bermain.000 – 8. serta fungsi darurat (tempat berkumpul massa saat bencana) MEGAPOLITAN (> 8. futsal atau beladiri • Fungsi utama sebagai sarana olahraga masyarakat yang dapat digolongkan sebagai aktivitas sosial masyarakat • Fungsi tambahan yang dapat diakomodir yaitu fungsi ekonomi (misalnya acara bazaar. fungsi ekologis (membantu sistem aliran udara). pada skala kota besar dapat juga disediakan taman bermain tematik seperti taman lalulintas. fungsi arsitektural (melengkapnya dengan ornamen tertentu). dan lain-lain • Fungsi utama sebagai sarana bermain masyarakat. senam. fungsi arsitektural • Tempat bermain untuk skala desa/kelurahan dapat memanfaatkan secara bersama area plasa desa/kelurahan yang memiliki luas minimal 9. terutama anak-anak yang dapat digolongkan sebagai aktivitas sosial masyarakat • Fungsi tambahan yang dapat diakomodir yaitu fungsi ekonomi (misalnya   2 Direktorat Penataan Ruang Nasional Direktorat Penataan Ruang Nasional .000 – 100.000 – 500. seperti ayunan. labirin mini dan lainlain • Fungsi utama sebagai sarana bermain masyarakat. basket atau senam • Aktivitas olahraga pada skala desa/kelurahan lainnya yaitu jogging track. acara musik).000. basket atau senam • Aktivitas olahraga pada skala kecamatan lainnya yaitu jogging track. wahana bermain. dunia air. jogging track. penggalangan dana. dunia air. atau balap sepeda. area plasa perlu dilengkapi dengan beberapa bentuk peralatan bermain sederhana.250m2 • Olahraga yang dapat diakomodasi yaitu bulutangkis.000 jiwa) • Lapangan olahraga untuk skala kota besar dapat memanfaatkan secara bersama area plasa kota besar yang memiliki luas minimal 100. tenis.000 jiwa) / KOTA KECIL (10. fungsi arsitektural (melengkapnya dengan ornamen tertentu).000 – 1.000.250m2 • Untuk mengakomodasi aktivitas bermain.000 jiwa) • Lapangan olahraga untuk skala RW dapat memanfaatkan secara bersama area plasa RW yang memiliki luas minimal 9. balap motor. dan lainlain • Fungsi utama sebagai sarana bermain masyarakat. perosotan. penggalangan dana. area plasa perlu dilengkapi dengan beberapa bentuk peralatan bermain sederhana.000m2 • Untuk mengakomodasi aktivitas bermain. penggalangan dana. basket atau senam • Fungsi utama sebagai sarana olahraga masyarakat yang dapat digolongkan sebagai aktivitas sosial masyarakat • Fungsi tambahan yang dapat diakomodir yaitu fungsi ekonomi (misalnya acara bazaar. perosotan.000m2 • Olahraga yang dapat diakomodasi pada area RTNH yaitu bulutangkis. seperti ayunan.600. labirin mini dan lain-lain • Selain itu. fungsi ekologis (membantu sistem aliran udara). serta fungsi darurat (tempat berkumpul massa saat bencana) TIPOLOGI RTNH C LAPANGAN OLAHRAGA D TEMPAT BERMAIN • Tempat bermain untuk skala RT dapat memanfaatkan secara bersama area plasa RT yang memiliki luas minimal 250m2 • Untuk mengakomodasi aktivitas bermain. area plasa perlu dilengkapi dengan beberapa bentuk peralatan bermain sederhana. voli. dan lainlain • Fungsi utama sebagai sarana bermain masyarakat. acara musik). area plasa perlu dilengkapi dengan beberapa bentuk peralatan bermain sederhana.000 jiwa) • Lapangan olahraga untuk skala desa/kelurahan dapat memanfaatkan secara bersama area plasa desa/kelurahan yang memiliki luas minimal 24. terutama anak-anak yang dapat digolongkan sebagai • Terletak di pusat setiap kota yang merupakan bagian dari kesatuan wilayah conurbation • Luas setiap taman bermain disesuaikan dengan standar kebutuhan aktivitas bermain setiap kota • Aktivitas bermain yang dapat diakomodasi pada area RTNH disesuaikan dengan hirarki setiap kotanya • Fungsi utama sebagai sarana bermain masyarakat. penggalangan dana. fungsi ekologis (membantu sistem aliran udara). voli. pada skala kota besar dapat juga disediakan taman bermain tematik seperti taman lalulintas.000 jiwa) • Lapangan olahraga untuk skala kota megapolitan dapat memanfaatkan secara bersama area plasa kota besar yang memiliki luas minimal 1. fungsi ekologis (membantu sistem aliran udara). voli. balap mobil. acara musik).000m2 • Untuk mengakomodasi aktivitas bermain. acara musik). dunia air. acara musik).000m2 • Untuk mengakomodasi aktivitas bermain. area plasa perlu dilengkapi dengan beberapa bentuk peralatan bermain sederhana. wahana bermain. perosotan. seperti ayunan.000 jiwa) • Lapangan olahraga untuk skala kota metropolitan dapat memanfaatkan secara bersama area plasa kota besar yang memiliki luas minimal 200. serta fungsi darurat (tempat berkumpul massa saat bencana) DESA/KELURAHAN (30. dan lain-lain • Fungsi utama sebagai sarana bermain masyarakat. acara musik). terutama anak-anak yang dapat digolongkan sebagai aktivitas sosial masyarakat • Fungsi tambahan yang dapat diakomodir yaitu fungsi ekonomi (misalnya acara bazaar. perosotan. basket . labirin mini dan lain-lain • Selain itu. seperti ayunan.600. voli. seperti ayunan. penggalangan dana.000m2 • Olahraga yang dapat diakomodasi pada area RTNH yaitu bulutangkis. perosotan. futsal atau beladiri • Aktivitas olahraga pada skala kota metropolitan lainnya yaitu atletik. area plasa perlu dilengkapi dengan beberapa bentuk peralatan bermain sederhana. senam. fungsi ekologis (membantu sistem aliran udara). seperti ayunan.000m2 • Untuk mengakomodasi aktivitas bermain. acara musik). basket atau senam • Fungsi utama sebagai sarana olahraga masyarakat yang dapat digolongkan sebagai aktivitas sosial masyarakat • Fungsi tambahan yang dapat diakomodir yaitu fungsi ekonomi (misalnya acara bazaar. fungsi ekologis (membantu sistem aliran udara). futsal atau beladiri • Aktivitas olahraga pada skala kota besar lainnya yaitu atletik. penggalangan dana. seperti ayunan. balap motor. fungsi ekologis (membantu sistem aliran udara).000m2 • Olahraga yang dapat diakomodasi yaitu bulutangkis. pada skala kota besar dapat juga disediakan taman bermain tematik seperti taman lalulintas. penggalangan dana. fungsi arsitektural (melengkapnya dengan ornamen tertentu). perosotan. tenis. voli. fungsi arsitektural • Tempat bermain untuk skala kecamatan dapat memanfaatkan secara bersama area plasa kecamatan yang memiliki luas minimal 24. fungsi arsitektural (melengkapnya dengan ornamen tertentu). serta fungsi darurat (tempat berkumpul massa saat bencana) METROPOLITAN (1. balap mobil. P e d o m a n   NO Penyediaan dan Pemanfaatan RUKUN TETANGGA/ RT (250 jiwa) • Lapangan olahraga untuk skala RT dapat memanfaatkan secara bersama area plasa RT yang memiliki luas minimal 250m2 • Olahraga yang dapat diakomodasi yaitu bulutangkis. serta fungsi darurat (tempat berkumpul massa saat bencana) RUKUN WARGA/ RW (2. acara musik).000m2 • Olahraga yang dapat diakomodasi pada area RTNH yaitu bulutangkis. fungsi ekologis (membantu sistem aliran udara).000m2 • Olahraga yang dapat diakomodasi pada area RTNH yaitu bulutangkis. basket . penggalangan dana.000 jiwa) / KOTA SEDANG (100. balap motor. kuda putar. atau balap sepeda. dengan luas sesuai dengan kebutuhannya masingmasing • Fungsi utama sebagai sarana olahraga masyarakat yang dapat digolongkan sebagai aktivitas sosial masyarakat • Fungsi tambahan yang dapat diakomodir yaitu fungsi ekonomi (misalnya acara bazaar.500 jiwa) • Lapangan olahraga untuk skala RW dapat memanfaatkan secara bersama area plasa RW yang memiliki luas minimal 1. balap mobil. acara musik). serta fungsi darurat (tempat berkumpul massa saat bencana) • Tempat bermain untuk skala kota megapolitan dapat memanfaatkan secara bersama area plasa kota metropolitan yang memiliki luas minimal 1. futsal atau beladiri • Fungsi utama sebagai sarana olahraga masyarakat yang dapat digolongkan sebagai aktivitas sosial masyarakat • Fungsi tambahan yang dapat diakomodir yaitu fungsi ekonomi (misalnya acara bazaar. basket . jogging track. serta fungsi darurat (tempat berkumpul massa saat bencana) KECAMATAN (120. terutama anak-anak yang dapat digolongkan sebagai • Tempat bermain untuk skala kota besar dapat memanfaatkan secara bersama area plasa kota besar yang memiliki luas minimal 100. fungsi arsitektural (melengkapnya dengan ornamen tertentu). tenis. wahana bermain. terutama anak-anak yang dapat digolongkan sebagai • Tempat bermain untuk skala kota metropolitan dapat memanfaatkan secara bersama area plasa kota metropolitan yang memiliki luas minimal 200. terutama anak-anak yang dapat digolongkan sebagai aktivitas sosial masyarakat • Fungsi tambahan yang dapat diakomodir yaitu fungsi ekonomi (misalnya acara bazaar. dengan luas sesuai dengan kebutuhannya masing-masing • Fungsi utama sebagai sarana olahraga masyarakat yang dapat digolongkan sebagai aktivitas sosial masyarakat • Fungsi tambahan yang dapat diakomodir yaitu fungsi ekonomi (misalnya acara bazaar. penggalangan dana. voli.000. dengan luas sesuai dengan kebutuhannya masingmasing • Fungsi utama sebagai sarana olahraga masyarakat yang dapat digolongkan sebagai aktivitas sosial masyarakat • Fungsi tambahan yang dapat diakomodir yaitu fungsi ekonomi (misalnya acara bazaar. serta fungsi darurat (tempat berkumpul massa saat bencana) WILAYAH KOTA/ KOTA BESAR (500. acara musik). perosotan. dan lain-lain • Fungsi utama sebagai sarana bermain CONURBATION (tidak ditentukan) • Terletak di pusat setiap kota yang merupakan bagian dari kesatuan wilayah conurbation • Luas setiap lapangan olahraga disesuaikan dengan standar kebutuhan lapangan olahraga setiap kota • Aktivitas olahraga yang dapat diakomodasi pada area RTNH disesuaikan dengan hirarki setiap kotanya • Fungsi utama sebagai sarana olahraga masyarakat yang dapat digolongkan sebagai aktivitas sosial masyarakat • Fungsi tambahan yang dapat diakomodir yaitu fungsi ekonomi (misalnya acara bazaar. pada skala kecamatan dapat juga disediakan taman bermain mini dengan berbagai bentuk permainan seperti bianglala. fungsi arsitektural • Tempat bermain untuk skala RW dapat memanfaatkan secara bersama area plasa RW yang memiliki luas minimal 1.000. acara musik). fungsi arsitektural (melengkapnya dengan ornamen tertentu). fungsi ekologis (membantu sistem aliran udara). atau balap sepeda. fungsi arsitektural (melengkapnya dengan ornamen tertentu). jogging track. senam. penggalangan dana. tenis. fungsi ekologis (membantu sistem aliran udara).

serta fungsi darurat (jalur evakuasi massa saat bencana) • Pembatas antar lingkungan kecamatan. serta fungsi darurat (jalur evakuasi massa saat bencana) • Pembatas antar wilayah kota/perkotaan. dengan luasan dan perletakan disesuaikan dengan sistem lingkungan tertentu • Pembatas antara satu fungsi dengan fungsi lainnya. fungsi arsitektural (melengkapnya dengan ornamen tertentu). dengan luasan dan perletakan disesuaikan dengan sistem lingkungan tertentu • Pembatas antara satu fungsi dengan fungsi lainnya. yang dapat dikategorikan sebagai fungsi sosial • Fungsi tambahan yang dapat diakomodir yaitu fungsi ekonomi (memanfaatkannya untuk reklame). fungsi ekologis (membantu sistem aliran udara). dengan luasan dan perletakan disesuaikan dengan sistem lingkungan tertentu • Pembatas antara satu fungsi dengan fungsi lainnya. dengan luasan dan perletakan disesuaikan dengan sistem kota tertentu • Fungsi utama sebagai bentuk pemisah antar fungsi • Fungsi tambahan yang dapat diakomodir yaitu fungsi ekonomi (memanfaatkannya untuk reklame). fungsi arsitektural (melengkapnya dengan ornamen tertentu). dengan luasan dan perletakan disesuaikan dengan sistem lingkungan permukiman kecamatan tertentu • Fungsi utama adalah jalur sirkulasi. dengan luasan dan perletakan disesuaikan dengan kebutuhannya • Fungsi utama adalah jalur sirkulasi. serta fungsi darurat (tempat berkumpul massa saat bencana) masyarakat. yang dapat dikategorikan sebagai fungsi sosial • Fungsi tambahan yang dapat diakomodir yaitu fungsi ekonomi (memanfaatkannya untuk reklame). dengan luasan dan perletakan disesuaikan dengan sistem kota tertentu • Fungsi utama adalah jalur sirkulasi. fungsi ekologis (menanam vegetasi tertentu dalam pot/bak). fungsi arsitektural (melengkapnya dengan ornamen tertentu). yang dapat dikategorikan sebagai fungsi sosial • Fungsi tambahan yang dapat diakomodir yaitu fungsi ekonomi (memanfaatkannya untuk reklame). dengan luasan dan perletakan disesuaikan dengan sistem lingkungan tertentu • Fungsi utama sebagai bentuk pemisah antar fungsi • Fungsi tambahan yang dapat diakomodir yaitu fungsi ekonomi (memanfaatkannya untuk reklame). penggalangan dana. fungsi ekologis (menanam vegetasi tertentu dalam pot/bak).000.000 – 500. serta fungsi darurat (tempat berkumpul massa saat bencana) (melengkapnya dengan ornamen tertentu). fungsi ekologis (membantu sistem aliran udara). fungsi ekologis (menanam vegetasi tertentu dalam pot/bak). • Koridor pada skala Metropolitan dapat berupa jalur sirkulasi antar bangunan atau antara satu fungsi dengan fungsi lainnya. dengan luasan dan perletakan disesuaikan dengan sistem lingkungan permukiman desa/kelurahan tertentu • Dapat juga berupa jalur sirkulasi antara satu fungsi dengan fungsi lainnya. serta fungsi darurat (tempat berkumpul massa saat bencana) WILAYAH KOTA/ KOTA BESAR (500. fungsi ekologis (menanam vegetasi acara bazaar. penggalangan dana. serta fungsi darurat (tempat berkumpul massa saat bencana) • Pembatas antar wilayah kota/perkotaan. dengan luasan dan perletakan disesuaikan dengan sistem lingkungan permukiman RT tertentu • Dapat juga berupa jalur sirkulasi antara satu fungsi dengan fungsi lainnya. serta fungsi darurat (tempat berkumpul massa saat bencana) Ruang Terbuka Non Hijau (RTNH) di Kawasan Perkotaan METROPOLITAN (1.000 jiwa) aktivitas sosial masyarakat • Fungsi tambahan yang dapat diakomodir yaitu fungsi ekonomi (misalnya acara bazaar. penggalangan dana. serta fungsi darurat (tempat berkumpul massa saat bencana) KECAMATAN (120. fungsi arsitektural (melengkapnya dengan ornamen tertentu).    NO TIPOLOGI RTNH RUKUN TETANGGA/ RT (250 jiwa) RUKUN WARGA/ RW (2. dengan luasan dan perletakan disesuaikan dengan sistem lingkungan tertentu • Fungsi utama sebagai bentuk pemisah antar fungsi • Fungsi tambahan yang dapat diakomodir yaitu fungsi ekonomi (memanfaatkannya untuk reklame). fungsi ekologis (membantu sistem aliran udara). fungsi arsitektural F KORIDOR • Koridor pada skala RT dapat berupa jalur sirkulasi antar rumah. serta fungsi darurat (jalur evakuasi massa saat bencana) • Koridor terletak di setiap kota yang merupakan bagian dari kesatuan wilayah conurbation sesuai dengan kebutuhan dan ketentuan sistem kotanya masing-masing • Fungsi utama adalah jalur sirkulasi. fungsi arsitektural (melengkapnya dengan ornamen tertentu). dengan luasan dan perletakan disesuaikan dengan sistem lingkungan tertentu • Pembatas antara fungsi permukiman dengan fungsi lainnya. penggalangan dana. yang dapat dikategorikan sebagai fungsi sosial • Fungsi tambahan yang dapat diakomodir yaitu fungsi • Koridor pada skala RW dapat berupa jalur sirkulasi antar bangunan. dengan luasan dan perletakan disesuaikan dengan sistem lingkungan permukiman RW tertentu • Dapat juga berupa jalur sirkulasi antara satu fungsi dengan fungsi lainnya. yang dapat dikategorikan sebagai fungsi sosial • Fungsi tambahan yang dapat diakomodir yaitu fungsi • Koridor pada skala desa/kelurahan dapat berupa jalur sirkulasi antar bangunan. serta fungsi darurat (tempat berkumpul massa saat bencana) aktivitas sosial masyarakat • Fungsi tambahan yang dapat diakomodir yaitu fungsi ekonomi (misalnya acara bazaar. fungsi arsitektural (melengkapnya dengan ornamen tertentu). acara musik). fungsi ekologis (menanam vegetasi tertentu dalam pot/bak). serta fungsi darurat (jalur evakuasi massa saat bencana) • Pembatas antar lingkungan desa/kelurahan. dengan luasan dan perletakan disesuaikan dengan sistem lingkungan permukiman RT tertentu • Pembatas antara satu fungsi dengan fungsi lainnya. fungsi ekologis (menanam vegetasi tertentu dalam pot/bak). dengan luasan dan perletakan disesuaikan dengan sistem lingkungan tertentu • Pembatas antara satu fungsi dengan fungsi lainnya. fungsi ekologis (menanam vegetasi tertentu dalam pot/bak). serta fungsi darurat (jalur evakuasi massa saat bencana) • Koridor pada skala Megapolitan dapat berupa jalur sirkulasi antar bangunan atau antara satu fungsi dengan fungsi lainnya. fungsi ekologis (menanam vegetasi tertentu dalam pot/bak).000. dengan luasan dan perletakan disesuaikan dengan sistem lingkungan tertentu • Pembatas antara satu fungsi dengan fungsi lainnya. dengan luasan dan perletakan disesuaikan dengan sistem kota tertentu • Fungsi utama adalah jalur sirkulasi. acara musik). fungsi ekologis (menanam vegetasi tertentu dalam pot/bak). fungsi ekologis (menanam vegetasi tertentu dalam pot/bak).500 jiwa) DESA/KELURAHAN (30. fungsi ekologis (menanam vegetasi tertentu dalam pot/bak). serta fungsi darurat (jalur evakuasi massa saat bencana) • Pembatas antar lingkungan RT.000 – 100. fungsi ekologis (membantu sistem aliran udara). dengan luasan dan perletakan disesuaikan dengan sistem kota tertentu • Fungsi utama sebagai bentuk pemisah antar fungsi • Fungsi tambahan yang dapat diakomodir yaitu fungsi ekonomi (memanfaatkannya untuk reklame).000 – 1. dengan luasan dan perletakan disesuaikan dengan kebutuhannya • Fungsi utama sebagai bentuk pemisah antar fungsi • Fungsi tambahan yang dapat diakomodir yaitu fungsi ekonomi (memanfaatkannya untuk reklame). dengan luasan dan perletakan disesuaikan dengan sistem lingkungan tertentu • Pembatas antara satu fungsi permukiman dengan fungsi lainnya. dengan luasan dan perletakan disesuaikan dengan sistem kota tertentu • Fungsi utama sebagai bentuk pemisah antar fungsi • Fungsi tambahan yang dapat diakomodir yaitu fungsi ekonomi (memanfaatkannya untuk reklame). fungsi arsitektural (melengkapnya dengan ornamen tertentu). fungsi arsitektural (melengkapnya dengan ornamen tertentu). penggalangan dana. dengan luasan dan perletakan disesuaikan dengan sistem kota tertentu • Fungsi utama sebagai bentuk pemisah antar fungsi • Fungsi tambahan yang dapat diakomodir yaitu fungsi ekonomi (memanfaatkannya untuk reklame). dengan luasan dan perletakan disesuaikan dengan sistem lingkungan permukiman RW tertentu • Dapat juga berupa jalur sirkulasi antara satu fungsi dengan fungsi lainnya.000 jiwa) / KOTA KECIL (10. fungsi ekologis (membantu sistem aliran udara).000 – 8.000 jiwa) MEGAPOLITAN (> 8. acara musik). dengan luasan dan perletakan disesuaikan dengan sistem lingkungan tertentu • Fungsi utama sebagai bentuk pemisah antar fungsi • Fungsi tambahan yang dapat diakomodir yaitu fungsi ekonomi (memanfaatkannya untuk reklame). dengan luasan dan perletakan disesuaikan dengan kebutuhannya • Fungsi utama adalah jalur sirkulasi. serta fungsi darurat (tempat berkumpul massa saat bencana) E PEMBATAS (BUFFER) • Pembatas antar rumah.000 jiwa) CONURBATION (tidak ditentukan) (melengkapnya dengan ornamen tertentu). fungsi arsitektural (melengkapnya dengan ornamen tertentu). dengan luasan dan perletakan disesuaikan dengan kebutuhannya • Fungsi utama adalah jalur sirkulasi.000. serta fungsi darurat (jalur evakuasi massa saat bencana) • Pembatas antar wilayah kota/perkotaan. fungsi ekologis (menanam vegetasi tertentu dalam pot/bak).000. yang dapat dikategorikan sebagai fungsi sosial • Fungsi tambahan yang dapat diakomodir yaitu fungsi ekonomi • Koridor pada skala kecamatan dapat berupa jalur sirkulasi antar bangunan. fungsi arsitektural (melengkapnya dengan ornamen tertentu). acara musik). fungsi arsitektural (melengkapnya dengan ornamen tertentu). yang dapat dikategorikan sebagai fungsi sosial • Fungsi tambahan yang dapat diakomodir yaitu fungsi ekonomi (memanfaatkannya untuk reklame).000 jiwa) aktivitas sosial masyarakat • Fungsi tambahan yang dapat diakomodir yaitu fungsi ekonomi (misalnya acara bazaar. serta fungsi darurat (jalur evakuasi massa saat bencana) • Pembatas antar lingkungan RW. dengan luasan dan perletakan disesuaikan dengan kebutuhannya • Fungsi utama adalah jalur sirkulasi. fungsi arsitektural (melengkapnya dengan ornamen tertentu). fungsi arsitektural (melengkapnya dengan ornamen tertentu).000 jiwa) (melengkapnya dengan ornamen tertentu). terutama anak-anak yang dapat digolongkan sebagai aktivitas sosial masyarakat • Fungsi tambahan yang dapat diakomodir yaitu fungsi ekonomi (misalnya acara bazaar.000 jiwa) / KOTA SEDANG (100. fungsi arsitektural  D i r e k t o r a t Jenderal Penataan Ruang Departemen Pekerjaan Umum 3 . yang dapat dikategorikan sebagai fungsi sosial • Koridor pada skala Kota Besar dapat berupa jalur sirkulasi antar bangunan atau antara satu fungsi dengan fungsi lainnya. acara musik).

000 jiwa) / KOTA SEDANG (100.000.000 jiwa) / KOTA KECIL (10. fungsi arsitektural (melengkapnya dengan ornamen tertentu). serta fungsi darurat (jalur evakuasi massa saat bencana) (melengkapnya dengan ornamen tertentu).000 jiwa) MEGAPOLITAN (> 8.000 – 1.000 jiwa) CONURBATION (tidak ditentukan) TIPOLOGI RTNH ekonomi (memanfaatkannya untuk reklame). fungsi ekologis (menanam vegetasi tertentu dalam pot/bak). fungsi ekologis (menanam vegetasi tertentu dalam pot/bak). fungsi arsitektural (melengkapnya dengan ornamen tertentu).500 jiwa) DESA/KELURAHAN (30. fungsi arsitektural (melengkapnya dengan ornamen tertentu).000. P e d o m a n   NO Penyediaan dan Pemanfaatan RUKUN TETANGGA/ RT (250 jiwa) RUKUN WARGA/ RW (2. serta fungsi darurat (jalur evakuasi massa saat bencana) Sumber: Rumusan Tim Penyusun.000 – 8. fungsi arsitektural (melengkapnya dengan ornamen tertentu). serta fungsi darurat (jalur evakuasi massa saat bencana) (melengkapnya dengan ornamen tertentu). serta fungsi darurat (jalur evakuasi massa saat bencana) WILAYAH KOTA/ KOTA BESAR (500. serta fungsi darurat (jalur evakuasi massa saat bencana) KECAMATAN (120.000 jiwa) fungsi arsitektural (melengkapnya dengan ornamen tertentu).000 – 100.000 jiwa) • Fungsi tambahan yang dapat diakomodir yaitu fungsi ekonomi (memanfaatkannya untuk reklame). serta fungsi darurat (jalur evakuasi massa saat bencana) METROPOLITAN (1. serta fungsi darurat (jalur evakuasi massa saat bencana) tertentu dalam pot/bak).000.000 – 500.000. fungsi arsitektural (melengkapnya dengan ornamen tertentu). fungsi ekologis (menanam vegetasi tertentu dalam pot/bak). 2008   4 Direktorat Penataan Ruang Nasional Direktorat Penataan Ruang Nasional .000 jiwa) (memanfaatkannya untuk reklame). serta fungsi darurat (jalur evakuasi massa saat bencana) ekonomi (memanfaatkannya untuk reklame). fungsi ekologis (menanam vegetasi tertentu dalam pot/bak).

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful