ANALISIS FRAMING

1.KONSEP FRAMING Analisis framing versi terbaru dari pendekatan wacana, khususnya untuk menganalisis teks media. Dan yang pertama kali melontarkan tentang framing adalah Beterson 1955 (Sudibyo 1999a : 23). Mulanya frame dimaknai sebagai struktur konseptual atau perangkat kepercayaan yang mengorganisir pandangan politik, kebijakan dan wacana serta menyediakan kategori – kategori standar untuk mengapresiasi realitas. Dalam ranah studi komunikasi, mewakili analisis tradisi yang mengedepankan pendekatan atau perspektif multidisipliner untuk menganalisis fenomena atau aktifitas komunikasi. Konsep framing adalah murni konsep ilmu komunikasi, akan tetapi di pinjam oleh ilmu kognitif (psikologi). Dalam praktiknya, analisis framing juga membuka peluang untuk implementasi konsep sosiologi, politik dan cultural untuk menganalisis fenomena komunikasi. Dalam perspektif komunikasi, framing digunakan untuk membedah cara atau ideology media saat mengkonstruksi fakta. Dengan kata lain framing di gunakan untuk mengetahui bagaimana cara pandang wartawan dalam menyeleksi isu dan menulis berita. Dalam konsep psikologis, framing dilihat sebagai penempatan informasi dalam konteks yang unik. Dalam konsep ilmu lain konsep framing terkesan tumpang tindih, fungsi frame kerap dikatakan sebagai struktur internal dalam pikiran dan perangkat yang dibangun dalam wacana politik. 2. TEKNIK FRAMING Secara teknis sangat tidak mungkin seorang jurnalis memframing seluruh bagian berita, atau dalam kata lain hanyalah berita yang terpenting yang akan menjadi objek framing jurnalis. Framing dalam berita dilakukan dengan empat cara:  Identifikasi Masalah  Identifikasi Penyebab Masalah  Evaluasi Moral  Saran Penaggulangan Masalah

Analisis framing bisa dilakukan dengan bermacam-macam focus dan tujuan.Pan dan Kosciki Melalui tulisan “a framing analysis: An approach to New Discourse” mengopersionalisasikan empat dimensi structural teks berita sebagai perangkat teks framing: sintaksis. 4)Assosiasi (menggabungkan kondisi. studi framing tidak bisa hanya dilakukan dengan analisis isi terhadap teks media. b) Pendekatan Individual Frame dalam level individu menimbulkan konsekuensi bahwa untuk tujuan tertentu. focus berita dan up berita.Dan sekurangnya ada tiga bagian yang menjadi objek framing seorang wartawan. MODEL FRAMING Ada dua model framing yang sering dioergunakan: a. 2)empati (membentuk “pribadi khayal”). a)Pendekatan Kultural Meliputi identifikasi dan kategorisasi terhadap penanggulangan. 3)Packing (daya tarik yang melahirkan ketidakberdayaan). 3. asosiasi. tematik dan retoris yang membentuk semacam tema yang mempertautkan elemen-elemen semantic berita dalan koherensi global. kebijakan dan objekyang sedang actual dengan focus berita).Menurut Abrar (2000:73) menyebutkan bahwa pada umumnya ada empat teknik memframing berita yang digunaka oleh wartawan 1)Cognitive Dissonance (ketidaksukaan sikap dan perilaku). Pendekatan framing di bagi menjadi dua. Model ini berasumsi bahwa setiap berita memiliki frame yang berfungsi sebagai pusat organisasi berita. penempatan. Dalam pendekatan ini framing di bagi menjadi 4 struktur besar:  Struktur sintaksis Bisa diamati dari bagan berita  Struktur skrip . dan penajaman kata. skrip. yaitu . kalimat dan proposisi tertentu dalan suatu wacana. Menurut Sudibyp (1999a:42) analisis framing terhada skemata individu bisa dilakukan dengan polling atau wawancara komprehensif. judul berita.

exemplar. gambar dan grafik yang digunakan untuk memberi penekanan arti tertentu. terdiri atas Package Interaktif yang mengandung konstruksi makna tertentu. Dalam Package Interaktif terdapat dua struktur: 1)Core Frame Merupakan pusat organisasi elemen-elemen ide yang membantu komunikator menunjukkan substansi isu yang dibicarakan. Sedangkan Reasoning Devices menekankan aspek pembenaran terhadap cara “melihat” isu. cathcpharses. 2)Condensing Symbol Memiliki dua struktur framing devices dan reasoning devices. yakni roots dan appeals to principle.  Struktur tematik Bagaimana seorang wartawan mengungkapkan suatu peristiwa dalam proposisi. kalimat atau hubungan antar kalimat yang membentuk teks secara keseluruhan.Melihat bagaimana strategi bertutur atau bercerita yang digunakan wartawan dalam mengemas berita.  Struktur retoris Bagaimana seorang waratawan menekankan arto tertentu atau dalam kata lain penggunaan kata. Framing Devices mencakup methapore. deceptions dan visual image yang menekankan pada bagaimana “melihat” aspek suatu isu atau berita. idiom.Gamson dan Modigliani Didasarkan pada pendekatan konstruksionis yang melihat representasi media. berita dan artikel. . b.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful