IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH

Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

Editor: Muliadi Kurdi

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH
An Investigation into Academician and Politician Points of View

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH
sisi pemikiran akademisi & politisi

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH
sisi pemikiran akademisi & politisi
ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH
An Investigation into Academician and Politician Points of View

Editor:

Muliadi Kurdi

PERPUSTAKAAN NASIONAL KATALOG DALAM TERBITAN (KTD)

Idealisme Politik Islam di Aceh; Sisi pemikiran akademisi & politisi ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH An Investigation into Academician and Politician Points of View xii + 234 hlm. 18 x 26 cm

Edisi Pertama, Cet. 1 Tahun 2011 Lembaga Kajian Agama dan Sosial (LKAS), 2011 bekerjasama dengan Sekolah Tinggi Agama Islam Dirundeng (STAI Tgk. Dirundeng, Meulaboh) ISBN 978. 602. 95838.7.8 Anggota IKAPI No. 011/DIA/2010

Tim Penulis/Contributors: Teungku H. Mohammad Faisal Amin (Anggota DPR, PPP), Dr. Syamsuar Basyariah, M.Ag. (Ketua STAI Tgk. Dirundeng, Meulaboh), Dr. Bharuddin bin Che Pa (Dosen Politik Islam, Universitiy of Malaya, Malaysia), Muhammad Thayyib Muhammad Husein (Sudan, Dosen pada LIPIA, Jakarta), Dr. Fauzi Saleh, M.A. (Dosen, IAIN Ar-Raniry, Banda Aceh), Reed Taylor (PhD candidate in the ASPECT program at Virginia Tech), Dr. Munawar A. Djalil, M.A. (Alumnus Doktor pada Universitas Kebangsaan Malaysia, Pegawai Negeri Sipil pada Pemerintah Kabupaten Pidie), Abidin Nurdin, M.A. (Kandidat Doktor pada IAIN Ar-Raniry, Dosen pada FISIPOL Universitas Malikussaleh, Lhokseumawe, Aceh), Hasanuddin Yusuf Adan (Ketua umum Dewan Dakwah Indonesia, Aceh), Muhammad Suhaili Sufyan, Lc, MA (Dosen pada Sekolah Tinggi Agama Islam Negeri (STAIN) Zawiyah Cot Kala, Kota Langsa, Aceh), Ridhwan (Dosen pada jurusan Tarbiyah STAIN Watampone, Kab. Bone, Sulawesi Selatan), Baharuddin Basettu (Dosen pada jurusan Tarbiyah STAIN Watampone, Kab. Bone, Sulawesi Selatan), Ikhram, SS., M. Pd (Pengasuh Dayah Al-Manar, Aceh Besar), Anton Jamal (Dosen pada STAI Tgk. Dirundeng, Meulaboh, dan dan sedang menyelesaikan Doktor pada Pascasarjana IAIN Ar-Raniry, Banda Aceh) Editor: Muliadi Kurdi Layout: Khairul Umami Proofreaders: Dr. Syamsuar Basyariah, M.Ag Jamaluddin Thaib, M.A. Muhammad Thalal, Lc, M.Ed, M.A. Ruslan, M.Si, M. Lis. Muhammad Amirza

Hak Cipta pada LKAS dan STAI Tgk. Dirundeng Hak Cipta Dilindungi Undang-undang All rights reserved

Penerbit: Lembaga Kajian Agama dan Sosial (LKAS) Jl. Ulee Kareng – Lamreung Desa Ie Masen, No. 9A Kecamatan Ulee Kareng Banda Aceh, 23117 Telp./Fax. : 0651-635016 E-mail: lkasnews@yahoo.co.id www. Lkas.org

DAFTAR ISI
Contents
Preface ................................................................................................................................................. Pengantar Ketua Sekolah Tinggi Agama Islam (STAI) Teungku Dirundeng, Meulaboh ............................................................................................... Pengantar Bupati, Aceh Barat .................................................................................................. Teungku H. Muhammad Faisal Amin IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH ........................................................................... vii

ix xi 1

Abidin Nurdin SYARIAT ISLAM DI ACEH DALAM PRESPEKTIF POLITIK HUKUM ............... Dr. Bharuddin Che Pa KEPENTINGAN MENDIRIKAN DAWLAH ISLAMIYYAH MENUJU ARAH PELAKSANAAN HUKUM ISLAM ...................................................... Dr. Fauzi Saleh, M.A POLITIK HUKUM DAN PEMBINAAN UMAT DI BUMI SERAMBI MEKKAH ..............................................................................................

11 29 59 71 91

Ridhwan ISLAM DAN NEGARA Telaah Kritis Terhadap Artikulasi Politik Islam dalam Negara ................... Reed Taylor PUBLIC INTEREST AND END GOALS: Governance by Virtues in Syariah ..................................................................................

Dr. Syamsuar Basyariah, M.Ag. PRINSIP-PRINSIP POLITIK ISLAM DAN IMPLEMENTASINYA DI ACEH Pendekatan Metodologi Ushul Fiqh .............................................................................

Dr. Munawar A. Djalil, MA PEMIKIRAN POLITIK ISLAM TENTANG NEGARA ...................................................

107

117

vi

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

Hasanuddin Yusuf Adan IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH ANTARA IMPIAN DAN KENYATAAN ................................................................................ Suhaili Sufyan, Lc, MA SISTEM PEMILU DALAM SEJARAH ISLAM Sebuah Pantulan terhadap Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2006 tentang Pemerintahan Aceh .............................................................................................

143 153

Baharuddin Basettu POLITIK KOMUNIKASI Studi Interaksi Politik dan Media Massa di Indonesia ...................................... Anton Jamal PARADIGMA SIYASAH SYAR’IYYAH DAN REALITAS POLITIK ISLAM DI ACEH DALAM LINTAS SEJARAH ................................................................................. Masni, M.Ag KEPEMIMPINAN IDEAL DALAM ISLAM UNTUK MASA DEPAN ACEH ...............................................................................................

169 179

Ikhram M. Amin, SS., M.Pd POLITIK BERBASIS SYARIAH ............................................................................................

193 207

PROFIL LKAS BANDA ACEH & STAI TEUNGKU DIRUNDENG, MEULABOH ...............................................................

Dr. Muhammad Thayyib Muhammad Husein al-Kanzi IDEALISME SYARIAT ISLAM DAN PENERAPANNYA DI ACEH ..........................

219

231

Aceh dalam sejarah panjang pernah menjadi ikon penting dalam percaturan dinamika politik Islam di Nusantara, mulai era Pasai hingga Kerajaan Aceh Darusssalam. Mencuat nama Aceh sebagai sebuah Negara Kerajaan diawali dengan berhasilnya Sultan membangun komunikasi politik Dalam maupun luar Negeri. Ke luar, Sultan Aceh pernah menjalin komunikasi dengan berbagai bangsa dunia seperti Eropa, Amerika, politikus ulung yang bernama, Khalifah Nyak Dum. Dia seorang deplomat, ilmuan, dan sepucuk surat dalam bahasa Arab untuk Sultan Turki, yang maksudnya bahwa baginda akan mempererat tali silaturrahim dengan Sultan Turki. Dum Sultan menitipkan salam balasan kepada Sultan Aceh. Selain itu, Sultan Turki Berkat kehandalan komunikasi Nyak Dum, Sultan Turki menaruh perhatian Cina, Malaysia, dan lain-lain. Dalam sejarah disebutkan, ketika Sutan Iskandar Muda ingin menjalin hubungan politik dengan Turki maka dia mengutus salah sorang

PREFACE

juga ulama. Seiring dengan itu, Sultan menitahkan Syekh Nuruddin Ar-Raniry menulis lebih untuk Aceh. Surat yang dikirim dibalas dengan senang hati dan melalui Nyak membuat peralatan perang. Peristiwa membawa pulang Meriam dan 12 mekanik Turki itu ke Aceh, diabadikan sejarah dengan peristiwa, “Lada Seucupak.” Peristiwa

juga memberikan sebuah Meriam dan 12 mekanik Turki yang mahir merangkai dan itu digambarkan bahwa ketika Nyak Dum mempersembahkan hadiah yang dikirim 3 kapal yang terdiri dari, lada, pinang, dan cengkeh oleh Sultan Aceh ke Turki, tiba-tiba ke hadapan Sultan Turki. Kemudian Sultan Turki, memuji utusan Aceh dan memuji Sultan Aceh, seraya menitipkan salam silaturrahmi kepada Sultan Aceh. Sekali lagi, penghargaan itu, tidak terlepas dari jasa komunikasi Khalifah Nyak Dum. Demikian halnya tatkala menerapkan politik ke Dalam. Sultan menerapkan sistem yang tersisa hanya sedikit saja atau “seucupak lada” sedang yang lain dikabarkan habis terpakai dalam perjalanan dihempas badai ke India. Lalu, lada yang tersisa seucupak itu, atas inisiatif Nyak Dum, dia bungkus dengan kain kuning lalu dipersembahkan

political will yang diinspirasikan melalui nilai keimanan dan ketakwaan. Karena itu, kondisi rakyat. Jika demikian, prinsip politik saat itu hampir menyamai prinsip Piagam

hampir setiap periodisasi kesultanan Aceh terlihat selalu hidup berdampingan ulamaulama. Ulama dijadikan cermin dalam mengukur, bertanya tentang agama, dan juga

viii

Madinah. Dimasa ini politik dipakai sebagai alat ukur, pelindung, serta mengayomi masyarakat menuju pencerahan dan kemakmuran. Kalaupun ada perbedaan critic dalam membangun Negeri.

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

(difference) dan keberagaman (diversity) maka itu akan dijadikan khazanah dan auto Sultan Aceh dimasa lalu menjadi contoh penting untuk generasi kini dalam menata komunikasi dan politik, juga ilmuan, dan ulama. Semua itu, memperlihatkan kearifan Aceh hari ini. sejarah. Aceh masa depan. Kini Aceh sedang menunggu sosok Nyak Dum, di samping handal dalam membagun komunikasi politik, patut ditiru dan dijadikan contoh untuk mengisi konstruksi ulang format keselarasan nilai-nilai idealisme politik seiring perjalanan konstruksi ulang format keselarasan nilai-nilai idealisme politik seiring perjalanan membangun Negeri berdasarkan Syariat. Semat membaca! Buku ini terdiri dari kontribusi pemikiran akademisi dan politisi, mencoba Buku ini terdiri dari kontribusi pemikiran akademisi dan politisi, mencoba Sejarah Nyak Dum ke Negeri Rum (Turki) dan juga hubungan yang dibangun

sejarah. Semoga kehadiran buku ini menjadi langkah awal memahami Aceh, dimana daerah ini pernah harum dengan kearifan sultan, kelihaian diplomasi, dan kesuksesan Banda Aceh, 21 Desember 2011 EDITOR

Pemerintah yang baik (good governance) adalah pemerintah yang responsif dalam upaya memecahkan ragam masalah yang dihadapi rakyat. Apa saja masalah adalah usaha-usaha preventif, yakni mencegah dan menghindarkan kemungkinan munculnya masalah. Masalah yang benar-benar harus dihindari adalah masalah diatasi secara mashlahah, maka masyarakat dapat hidup dengan damai. sebagai pemecah masalah (problem solver), bahkan yang kerapkali dilakukannya

PENGANTAR KETUA SEKOLAH TINGGI AGAMA ISLAM (STAI) TEUNGKU DIRUNDENG, MEULABOH

yang muncul, dengan segera akan ditanganinya. Di sini pemerintah bertindak yang berkaitan dengan keamanan dan kedamaian. Kalau masalah keamanan dapat

dapat dilihat dalam dua bentuk mashlahah. Pertama, Mashlahah daruriyyah dan yang termasuk di dalamnya hanya satu yaitu prinsip pokok atau tawhid. Kedua, Mashlahah hajiyyah dan yang termasuk dalam kelompok ini adalah prinsip keadilan, musyawarah, amanah, kebebasan, persaudaraan, penegakan hukum, persamaan, dan Khaliq. efektif dan efesien, HAM, pengawasan sosial, dan prinsip pertanggungjawaban publik Dalam kerangka inilah seminar Internasional tentang, Idealisme Politik Islam di

daruriyyah, hajiyyah, dan tahsiniyyah, maka fiqh siyasah ditawarkan untuk Aceh

Ada tiga mashlahah secara teori ditawarkan dalam fiqh siyasah, yaitu mashlahah

Aceh menjadi sangat penting. Seminar ini merupakan bagian kedua dari seminar internasional yang pernah dilaksanakan oleh STAI dan LKAS pada bulan September 2010 yang lalu. Nilai-nilai yang diangkat dalam seminar kali ini diharapkan akan menemukan format yang ideal sesuai kebutuhan masyarakat, betapa damai itu perlu keselarasan politik antara nilai-nilai Islam dan kearifan lokal. untuk dipelihara dan dijaga secara berkesimbungan. Lebih dari itu, pesan utama yang disampaikan dalam seminar ini bahwa Aceh perlu menghidupkan kembali

x

‘Alamiiin.

pemikiran yang berkembang dalam buku ini maupun yang tertuang dalam seminar

kali ini dapat dipetik hikmah bagi masyarakat dan pemerhati Aceh...Amiin Ya Rabb Meulaboh, 20 Desember 2011 Ketua STAI Tgk. Dirundeng

Demikianlah pengantar ini kami sampaikan. Semoga sekelumit pemikiran-

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

Dr. Syamsuar Basyariah, M.Ag.

Konflik Aceh yang telah berlangsung puluhan tahun silam terbukti telah menyebabkan 15 Agustus 2005, masyarakat Aceh sudah mulai menghirup udara damai. Perdamaian di berbagai bidang. Dalam mewujudkan misi mulia ini, saya yakin bahwa nilai-nilai Islam dan kearifan

runtuhnya berbagai sendi kehidupan masyarakat, baik dalam bermasyarakat,

PENGANTAR BUPATI ACEH BARAT

berbangsa, maupun bernegara. Namun sejak MoU Helsinki ditandatangani pada tanggal

yang sudah terjalin ini, tentu saja harus disyukuri dan dipelihara agar dinamika masyarakat Aceh semakin solid hingga mampu mengejar ketinggalan pembangunan lokal Aceh perlu dihidupkan. Kedua nilai ini sangat penting untuk direnovasi oleh semua kontiyu, maka stakeholder telah mampu mengembalikan kearifan lokal Aceh. bermartabat. Karena itu, dalam menjaga perdamaian yang sudah terwujud hari ini, mutlak harus Selamat menelaah!

pihak, utamanya para pengambil kebijakan (stakeholder) sebagai proses pendidikan dan pencerahan. Dengan menghidupan nilai-nilai Islam dan nilai kearifan lokal secara diisi dengan nilai-nilai yang sesuai dengan kebutuhan masyarakat Aceh itu sendiri. Tentu saja, ini butuh waktu dan keseriusan semua kita, menuju Aceh baru yang lebih

Meulaboh, 21 Desember 2011 Bupati Aceh Barat Ramli MS

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH*
Dalam dunia akademis, terutama di zaman Orde Baru, muncul perdebatan yang sengit apakah upaya memperjuangkan cita-cita Islam harus dilakukan melalui Islam politik atau Islam kultural saja? Islam politik adalah kelompok yang berupaya mewujudkan nilai-nilai Islam melalui jalur politik, yaitu melalui partai politik Islam yang dapat mendorong kader-kadernya menguasai institusi negara di cabang kekuasaan legislatif, kultural adalah kelompok yang berupaya untuk melakukan pendekatan budaya dan seorang Muslim. kultur sehingga nilai-nilai Islam menjadi bagian dari negara, walaupun yang menjadi menggunakan Islam politik atau Islam kultural. Karena itu, umat Islam menjalankan Prolog

eksekutif, dan yudisial lalu memberikan warna Islam di dalamnya. Sedangkan Islam aparatur negara sendiri tidak mengerti apa itu Islam, bahkan mungkin juga bukan keduanya, walaupun tanpa koordinasi dan pembagian tugas yang jelas. Pegiat Islam

atau menjadi simpatisan PPP, karena memang waktu itu hanya PPP menjadi satusatunya partai Islam. Sedangkan pegiat Islam Kultural berada di kampus, kalangan yang akrab disapa Cak Nur sering direpresentasikan sebagai pelopor Islam kultural.

Islam terpelajar, organisasi mahasiswa, dan lain sebagainya. Prof. Dr. Nurcholish Madjid sehingga pegiat Islam Politik sering menghadapi intimidasi bahkan siksaan dari
*

politik misalnya berkumpul di PPP1 atau di organisasi massa Islam yang mendukung

Di zaman Orde Baru, tidak ada kesepakatan di kalangan umat Islam apakah harus

Di zaman Orde Baru juga, Islam Politik cenderung konfrontatif dengan penguasa,

Makalah disampaikan oleh Oleh Teungku H. Mohammad Faisal Amin pada seminar Internasional, “Idealisme Politik Islam di Aceh”, pada bulan Desember 2011. Penulis adalah Anggota DPR-RI dari Fraksi PPP, Ketua Umum DPP PERTI Periode 2011-2016. Acara ini diselenggarakan oleh Sekolah Tinggi Agama Islam (STAI) Teungku Dirundeng, Meulaboh, bekerjasama dengan Lembaga Kajian Agama dan Sosial (LKAS) Banda Aceh. PPP merupakan kependekan dari, Partai Persatuan Pembangunan. Partai yang berlambangkan Ka’bah itu lahir dari hasil perundingan dan musyawarah, pada tanggal 5 Januari 1973, di Jakarta. Dalam “konfederasi” partai-partai Islam yang baru itu terlihat adanya kompromi maksimal dari unsur-unsur yang berfusi yang ditandai dengan upaya pengalokasian kekuasaan partai berdasarkan perolehan suara pada pemilu 1971.

1

2

penguasa. Sementara itu, pegiat Islam Kultural lebih kompromistis terhadap penguasa atau bahkan cenderung menjadi bagian dari kekuasaan itu sendiri. Politik Islam Islam sejak awal kelahirannya sudah terkait dengan kekuasaan, seperti terlihat di masa-masa terbentuknya agama ini di masa Nabi Muhammad saw., dan para apakah keterlibatan umat Islam itu merupakan cerminan dari kesadaran agama, atau yang demikian itu merupakan fenomena terpisah, yaitu berupa tuntutan sejarah? memeriksa rakyatnya, kalau-kalau ada di antara mereka yang tidak sempat makan melekat padanya hingga kini. khulafaurrasyidin. Sehingga hubungan Islam dan politik atau dengan kata lain antara Islam dan Pemerintahan/Negara pada dasarnya tidak dapat dilepaskan. Masalahnya, zamannya, ia rela mengorbankan waktu istirahatnya di malam hari demi berpatroli (kelaparan) sebelum tidur, ia juga mampu bertindak tegas untuk mengatakan bahwa Sulaiman, sebagai Nabi sekaligus raja, ia merupakan contoh nyata negarawan ulung Umar bin Khattab adalah seorang politisi sekaligus penguasa yang sangat adil di

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

yang benar itu benar dan yang salah itu salah. Sehingga perbedaan yang benar (haq) dan yang salah (bathil) itu terlihat jelas. Julukan Al-Faruq (pembeda) pun masih

dalam menciptakan kesejahteraan rakyatnya, orang Yahudi mengakui betapa belum ada sebagaimana layaknya kerajaan Sulaiman di ‘tanah terjanji’, Israel.

zaman keemasan dari sebuah pemerintahan yang mereka alami setelah pemerintahan yang berhasil mengarahkan masyarakat Arab terutama kota Madinah kepada bentuk masyarakat madani. Tidak hanya masyarakat Arab, bagi umat Islam beliau adalah berperadaban (civil society).

Sulaiman, bahkan mereka masih terus terobsesi pada sebuah pemerintahan yang jaya Nabi Muhammad seorang Rasulullah, beliau juga politisi dan negarawan jujur

rahmatan lil ‘alamiin (rahmat semesta alam). Hingga sekarang, etimologi madaniy, dijadikan sebagai prototipe masyarakat yang damai, tenteram, rukun, sejahtera, dan dilihat di dalam teks-teks Alquran yang merupakan sandaran keyakinan umat Islam.2 Terkait dengan hubungan antara Islam dan politik menurut Bernard Lewis dapat

Allah Swt., adalah pemilik segala sesuatu yang ada di langit dan di bumi (QS. Al-Maidah
2

[5]:18), Allah Swt., juga melimpahkan sebagian kecil kekuasaannya dan mencabutnya
Bernard Lewis, “ The Return of Islam “,12.

kembali kekuasaan itu (QS. Ali Imran [3] :26). Dengan demikian beberapa ayat-ayat hidup bermasyarakat dan bernegara /politik. Beberapa ayat Alquran juga berbicara terhadap pemimpin, keadilan, persamaan, dan kebebasan kehidupan beragama3. diperhatikan di dalam kehidupan bermasyarakat seperti prinsip musyawarah, ketaatan Islam. Apakah politik Islam? Apakah perbedaannya dengan Islam politik atau Islam itu muncul benang merah bahwa politik Islam lebih menitikberatkan bagaimana menghasilkan hal yang sama. Di era Modern’ selain Islam politik dan Islam kultural muncul juga istilah politik

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH An Investigation into Academician and Politician Points of View

3

Alquran mengandung sejumlah petunjuk dan pedoman bagi umat manusia di dalam

masalah kedudukan manusia di muka bumi dan tentang prinsip-prinsip yang harus

kultural yang sering diperbincangkan di zaman Orde Baru? Muncul berbagai macam adalah proses dari perpolitikan. Kalau prosesnya sudah Islami, maka diyakini akan

perbedaan pendapat mengenai pengertian politik Islam. Dari berbagai perbedaan agar persiasatan (perpolitikan) lebih bernuansa Islami. Jadi, yang lebih diutamakan

di Aceh”. Artinya, Apakah proses perpolitikan di Aceh sudah berjalan secara ideal dalam artian sesuai dengan nilai-nilai Islam? Lalu, apakah proses itu menghasilkan sesuatu yang ideal sesuai dengan cita-cita ideal Islam yaitu memperjuangkan perwujudan baldatun thayyibatun wa rabbun ghafur. tidak akan pernah sampai pada hal yang ideal atau sempurna. Proses merupakan zaman. Karena titik tekan dari politik Islam pada proses, maka kemungkinan besar kita Sejak kerajaan Islam berdiri di Aceh, dari zaman kerajaan Islam Perlak (kini di Aceh

Dalam konteks inilah kita harus memahami pengertian dari “Idealisme Politik Islam

sebuah kata kerja yang perlu diperbaiki terus menerus sepanjang waktu, sepanjang Timur) yang berdiri pada tahun 840 Masehi,4kerajaan Samudera Pasai yang berdiri

3

Ayat tentang kedudukan manusia di Bumi, Alquran QS. Ali Imran (3):26, QS. Al-Hadid (57):5, QS. Al An’am (6):165, QS. Yunus(10): 14. Ayat terkait ketaatan terhadap pemimpin QS. Al-Nisa’ (5) : 59. Ayat terkait dengan upaya menegakkan keadilan QS. Al-Nahl (16): 90, QS. Al-Nisa’ (5): 58.Manusia sebagai pemimpin/khalifah di muka bumi : QS. Al-Baqarah (3):31 Berdasarkan naskah, Idhar al-haqq fi Mamlakat Ferlah wal Fasi, karangan Abu Ishak Al-Makarani AlFasi, Tazkirat Tabaqat Jumu Sultanul Salatin karya Syaikh Syamsul Bahri Abdullah Al-Asyi, dan Silsilah Raja-raja Perlak dan Pasai, Pakar Sejarah A. Hasymi menyatakan bahwa Kerajaan Perlak, Aceh adalah kerajaan Islam pertama di Nusantara yang didirikan pada tanggal 1 Muharam 225H. (840M.) dengan raja pertamanya Sultan Alaudin Sayyid Maulana Abdil Aziz Syah. Teori ini kemudian banyak didukung oleh cendekiawan Nusantara dan dimasukkan dalam buku teks pengajaran Perguruan Tinggi. Lihat A. Hasymi, Sejarah Masuk dan Berkembangnya Islam di Indonesia: Kumpulan prasaran pada seminar di Aceh, Cet. 3

4

4

zaman mempertahankan dan mengisi kemerdekaan dari tahun 1945-1965, zaman perjuangan di Aceh mempunyai tujuan yang sama yaitu bagaimana agar Aceh menjadi Swt.). thayyibatun wa rabbun ghafur (negeri yang adil dan makmur di bawah ridha Allah zaman, karena memang kita dituntut untuk selalu memperbaharui dan memodifikasi cara yang lebih sesuai dengan perkembangan zaman dan keadaan. yang ideal dalam konteks masa kini, kemungkinan besar kita akan mendapatkan kelompok Islam dapat melakukan langkah yang terkoordinatif dan sinergis. Karena itu, sangat sulit untuk merumuskan politik Islam yang ideal yang bisa

Orde Baru tahun 1966-2008, dan di zaman Orde Reformasi dari Tahun 1998-sekarang, Walau begitu, proses atau cara untuk mencapai tujuan itu berbeda dari zaman ke

pada tahun 1267 Masehi,5 Kesultanan Aceh yang secara efektif berkuasa sejak tahun

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

1496-1903,6 zaman perjuangan kemerdekaan dari tahun 1940-an sampai tahun 1945,

diterapkan di setiap waktu dan setiap zaman. Namun jika kita berbicara politik Islam titik temu atau persamaan di antara berbagai pandangan, sehingga masing-masing dalam Islam, aliran-aliran pemikiran dalam Islam, dan partai politik Islam harus mau Syarat mendasar untuk dapat melahirkan politik Islam adalah kelompok-kelompok

perbedaan itu tidak bersifat fundamental. Jika persamaan itu sulit diwujudkan, berarti umat Islam harus berada dalam satu kelompok, satu partai, atau satu pemikiran, bawah payung semangat keislaman. maka minimal di antara kelompok-kelompok Islam dapat saling melangkah secara terkoordinatif dan sinergis.

mengedepankan persamaan (kalimatun sawa), lalu mengabaikan perbedaan, apalagi Inilah pesan pokok dari ukhuwah islamiyah. Pengertian ukhuwah islamiyah bukan

karena hal itu sangat tidak mungkin. Arti dari ukhuwah islamiyah adalah umat Islam yang berbeda-beda itu harus dapat melangkah secara koordinatif dan sinergis di Bagaimana implementasinya?Kelompok-kelompok dalam Islam harus saling

berkomunikasi dan bersilaturahmi sehingga kesalahpahaman bisa dicairkan, perbedaan
5

(Bandung: al-Ma'arif, 1993,), 7; lihat juga A. Hasymi, Sejarah Kebudayaan Islam di Indonesia (Jakarta: Bulan Bintang, 1990), 146. Ricklefs, M.C., A History of Modern Indonesia since c.1300, 2nd Edition (Stanford: Stanford University Press, 1991), 15, Denys Lombard, Kerajaan Aceh: Zaman Sultan Iskandar Muda (1607-1636) (Jakarta: Kepustakan Populer Gramedia, 2006).

6

dapat dipertemukan satu sama lainnya. Kalaupun persamaan tidak dapat dicapai, menegasikan apalagi saling mencaci maki. masyarakatnya menerapkan Syariat Islam yang mengakar mencakup segala bidang untuk diterapkan dimasyarakat Aceh.

minimal antara kelompok Islam dapat saling memahami satu sama lain, bukan saling termasuk hukum. Qanuun Al-Asyi juga memuat hukum keluarga, hukum perdata, dan Dalam mewujudkan tujuan di atas, Aceh sesuai dengan kultur dan cita-cita

dapat dipertemukan, dan permasalahan dicarikan solusi yang komprehensif. Dengan semangat silaturahmi dan ukhuwah islamiyah, kelompok-kelompok dalam Islam

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH An Investigation into Academician and Politician Points of View

5

juga hukum pidana. Namun semenjak zaman penjajahan Belanda, dengan memperalat para ulleebalang mereka menggantikan hukum Islam dengan hukum buatan Belanda

alienasi terhadap adatnya yang tidak lain adalah penerapan Syariat Islam sampai Aceh yang meliputi agama, adat, pendidikan, dan juga peran ulama. Setelah itu juga muncul UU. yang mengakomodir keinginan masyarakat Aceh untuk menerapkan yang memberikan peluang untuk dibentuknya Mahkamah Syariah di Aceh, dan yang (Gerakan Aceh Merdeka) di Helsinki, Finlandia. Pemilukada di Aceh Syariat Islam seperti Undang-undang Kekuasaan Kehakiman Nomor 4 Tahun 2004

dikeluarkannya, Undang-undang Nomor 44 Tahun 1999 tentang keistimewaan

Sampai pada masa kemerdekaan dan orde baru masyarakat Aceh telah mengalami

terakhir adalah Undang-undang Nomor 11 Tahun 2006 tentang Pemerintah Aceh yang dibuat berdasarkan butir-butir perjanjian damai antara pemerintah RI dengan GAM

bahwa masyarakat Aceh mempunyai independensi dan otonomi yang sangat tinggi dalam pengertian tidak mau didominasi, apalagi dijajah oleh masyarakat di luar jika masyarakat di luar Aceh berinteraksi dengan masyarakat Aceh dalam kerangka masyarakat Aceh menerima dengan baik dan hormat. Aceh, apalagi oleh bangsa asing. Masyarakat di luar Aceh harus memahami hal di atas sehingga tidak keliru langkah jika berinteraksi dengan masyarakat Aceh. Namun kerja sama saling menguntungkan, bukan untuk mendominasi satu sama lain, niscaya terutama di zaman Sultan Iskandar Muda dan generasi penerusnya sangat menerima

Peneliti keindonesiaan, James T. Siegel, dalam bukunya, The Rope of God, berkesimpulan

Dalam konteks inilah kita harus memahami kenapa kerajaan Islam di Aceh

6

jika Kerajaan Inggris, Kerajaan Belanda, dan kerajaan lainnya di belahan dunia datang saling memahami budaya dan adat istiadat masing-masing pihak. Namun ketika bangsa asing itu datang ke Aceh untuk mendominasi, apalagi menjajah, maka masyarakat Aceh akan memberikan perlawanan yang keras dan panjang. Sejarah sudah membuktikan semua kenyataan itu

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

ke Aceh dengan penuh persahabatan, saling bertukar cindera mata dan hadiah, serta

perjuangan mengingat sesuatu yang pernah diperjuangkan dengan berdarah-darah; merupakan pintu masuk harapan dan intinya dijabarkan dalam Undang-undang

bebas dari penindasan, perdamaian abadi menuju hidup bahagia. Kesepakatan Helsinki

Dalam konteks Aceh, perjuangan politik adalah perjuangan melawan lupa, termasuk

Nomor 11 Tahun 2006. Peristiwa bersejarah dan monumental adalah terselenggaranya mempunyai budaya luhur dan menjunjung tinggi perdamaian. Dunia Internasional pun memuji keberhasilan Pilkada Aceh 2006.

20 Pilkada di Aceh secara serentak Desember 2006 secara damai dan tertib. Keindahan demokrasi di Aceh tersebut merupakan torehan emas membuktikan masyarakat Aceh terorisme yang telah memunculkan stigma Aceh sebagai tempat penggemblengan para Transisi demokrasi yang terjadi Aceh bukannya tanpa masalah. Adanya issu

teroris dan juga penangkapan ustad Abu akhir-akhir ini akan menambah stereotype terhadap pihak-pihak yang akan menegakkanan demokrasi berdasar syariat Islam. pemberlakuan hukum Islam di Aceh baru mencakup masalah perjudian, khalwat, Walaupun masih remang-remang, apakah ini kenyataan atau sekedar rekayasa ‘namun dampaknya begitu luar biasa. Selain issu terorisme, tantangan juga muncul dari dalam, menanggulangi segala permasalahan yang dirasakan oleh masyarakat Aceh secara

dan dan miras yang hanya cenderung berlaku untuk masyarakat pada tingkat lower class. Penerapan Syariat Islam di Aceh belum menunjukan prospek yang cerah dalam luas, seperti penanggulangan korupsi dan peningkatan kesejahteraan. Dalam bidang ekonomi, berdasarkan data BPS perekonomian Aceh cenderung menurun pasca-Nota Aceh meraih otonomi khusus, yakni Rp 44,9 triliun. Ditambah masalah tingkat jumlah perpolitikan Aceh pada akhir-akhir ini. Pengangguran yang semakin meningkat. Di bidang politik, menjelang Pilkada, konflik sebesar Rp 35,9 triliun. Jumlah itu turun dibandingkan dengan tahun 2003 sebelum elite politik yang diakibatkan konflik regulasi Pilkada menambah buram wajah

Perdamaian 2005. Nilai pendapatan domestik regional bruto (PDRB) Aceh tahun 2007

komunikasi politik antara elite di Aceh dan rakyat. Proses politik lebih didominasi kalangan elite tanpa melibatkan partisipasi publik. Masih ada segregasi (pemisahan sebagian kelompok) politik antara parpol dan rakyat. bukan merupakan wahana untuk mendominasi masyarakat Aceh, apalagi menjajahnya. wa rabbun ghafur (negeri adil makmur yang diridhai Allah Swt.). Pemilukada justru merupakan alat untuk menegakkan kedaulatan rakyat Aceh. Karena itulah, Pemilukada harus dikembalikan pada semangat di atas yaitu bagaimana rakyat karena memang itulah salah satu tujuan dari pendirian partai lokal, yaitu agar Dalam konteks inilah kita harus memahami Pemilukada di Aceh, “Pemilukada

Saya

(penulis) memandang kondisi ini tidak lepas dari masih renggangnya

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH An Investigation into Academician and Politician Points of View

7

Aceh dapat berdaulat sebagai penopang utama bagi terciptanya, baldatun thayyibatun otonomi dan independensi masyarakat Aceh dapat terjamin. Bagaimana dengan partai nasional?Tanpa mengurangi rasa hormat kepada partai politik nasional lain asas Islam (kembali ke khittah 1973) yang selalu mengedepankan, “Prinsip amar ma’ruf nahi munkar dalam berpolitik”, tidak menjadikan Partai yang eksklusif, PPP dan tanpa bermaksud berkampanye, kami ingin menegaskan bahwa PPP juga sangat memahami independensi dan otonomi masyarakat Aceh dengan baik. PPP dengan tetap merupakan Partai terbuka. Dengan asas Islam, PPP justru ingin menegaskan agar bangsa Indonesia menjadi pemeluk agama yang taat sekaligus menjadi warga aktivis partai politik lokal. Utusan Muktamar dari Aceh berhasil memperjuangkan negara yang baik dan senantiasa menjaga kesatuan dan persatuan bangsa. Dalam perubahan AD/ART PPP yang tadinya tidak membolehkan seseorang beraktvitas di AD/ART PPP hasil Muktamar VII PPP 2011 di Bandung membolehkan aktivis partai lokal untuk menjadi aktivis PPP atau sebaliknya membolehkan aktivis PPP menjadi dua partai sekaligus, namun khusus untuk di Aceh ada pengecualian karena aktivis PPP dibolehkan beraktivitas di partai lokal atau sebaliknya. Ini berarti PPP sudah bukan untuk mendominasi, apalagi menjajah, melainkan untuk saling mendukung satu sehingga mendapatkan solusi yang komprehensif. sama lain. Melalui PPP, aspirasi masyarakat Aceh dapat digemakan secara nasional, Partai lokal di Aceh barangkali sudah memahami persoalan di atas dengan baik,

memahami independensi dan otonomi di Aceh. Di atas segalanya, PPP datang ke Aceh

8

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

Kita sepakati bersama bahwa cita-cita atau harapan rakyat Aceh adalah terlaksananya

Epilog

Syariat Islam seiring dengan terwujudnya kesejahteraan atau peningkatan kualitas hidup masyarakatnya didalam kerangka negara Kesatuan Republik Indonesia. Walaupun banyak pro-kontra mengenai perda-perda syariah, suara miring yang paling yang secara faktual begitu banyak, terutama mengenai agama. Perdebatan itu tak akan melingkupi sejarah bangsa ini dari sebelum terbentuknya. dominan dalam mengomentari masalah ini adalah menganggap semua perda syariah pernah ada ujungnya, karena memang dinamika mengenai penerapan syariah selalu bertentangan dengan konstitusi negara ini dan tidak mengakui keberagamanIndonesia Secara fithrah manusia diciptakan untuk menjadi makhluk yang idealis. Menjadi

khalifah (wakil) Allah di muka bumi yang tidak hanya mampu memanfaatkan peluang dalam rangka perubahan ke arah yang lebih baik, namun juga harus mampu untuk melibatkan diri dalam politik searah dengan tujuan untuk memberi kontribusi sebuah utopia dan mimpi-mimpi sedih yang tak akan pernah mejadi kenyataan.

menciptakan sebuah peluang dalam setiap momen, sesuai dengan koridor-Nya. Islam bukan agama anti-politik, sebab politik (siyaasah) adalah sub-sistem dari agama Islam yang berarti bagi umat. Tujuan tersebut hendaknya bergerak dalam konteks, islamisasi menjadikan kita sebagai orang-orang yang tidak menganggap idealisme politik hanya Perjuangan mewujudkan politik Islam yang ideal membutuhkan prasyarat yang itu sendiri. Adalah suatu keharusan bagi seorang Muslim yang mukmin (beriman)

politik, bukan politisasi Islam. Dengan memahami seperti ini, semoga mampu tidak bisa ditawar-tawar lagi, yaitu ukhuwah islamiyah dalam artian umat Islam harus Politik Islam yang ideal tidak akan tercapai jika sesama umat Islam saling tidak akur satu sama lainnya.

saling bersinergi dan bertindak koordinatif di bawah payung semangat keislaman.

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH An Investigation into Academician and Politician Points of View

9

QS. Ali Imran (3):26, QS. Al-Hadid (57):5, QS. Al An’am (6):165, QS. Yunus(10): 14. QS. Al-Nisa’ (5) : 59. QS. Al-Nahl (16): 90, QS. Al-Nisa’ (5): 58. QS. Al-Baqarah (3):31 Ricklefs, M.C.. A History of Modern Indonesia since c.1300, 2nd Edition. Stanford: Stanford University Press, 1991.

Denys Lombard. Kerajaan Aceh: Zaman Sultan Iskandar Muda (1607-1636). Jakarta: Kepustakan Populer Gramedia, 2006.

----------. Sejarah Masuk dan Berkembangnya Islam di Indonesia: Kumpulan prasaran pada seminar di Aceh, Cet. 3. Bandung: al-Ma’arif, 1993. Bernard Lewis, “ The Return of Islam “,12.

A. Hasymi. Sejarah Kebudayaan Islam di Indonesia. Jakarta: Bulan Bintang, 1990.

DAFTAR PUSTAKA

SYARIAT ISLAM DI ACEH DALAM PRESPEKTIF POLITIK HUKUM
Isu syariat Islam dalam politik Islam di Indonesia bukanlah persoalan yang baru Islam kalah secara politik dan sila pertama pada Pancasila yang mencantumkan syariat Islam dihapus dan diganti dengan Ketuhanan Yang Maha Esa. Para wakil muncul. Masalah ini menguak dalam Piagam Jakarta 22 Juni 1959, ketika itu kelompok Islam di Majelis Konstituante (1956-1959) yang terdiri dari Partai Masyumi yang usulan ini mendapatkan perlawanan dari kelompok nasionalis, sehingga perdebatan yang mengakui bahwa episode sejarah tersebut cukup penting artinya bagi perjalanan bangsa Indonesia.1 Pada masa reformasi isu Piagam Jakarta kembali diusung oleh Partai-partai Islam sangat sengit tidak dapat dielakkan. Majelis Konstituante kemudian dibubarkan oleh dimotori oleh Muhammad Natsir dan Partai NU memperjuangkan agar rumusan Presiden Soekarno dengan mengeluarkan Dekrit 5 Juli 1959. Akan tetapi banyak tokoh yang dimotori oleh PBB, PKS dan PPP. Ketua umum PBB, Yusril Ihza Mahendra tetapi juga mengganti KUHP yang berasal dari Belanda dengan KUHP yang bermuatan Prolog

Piagam Jakarta dimasukkan kembali ke dalam pembukaan UUD 1945. Tidak pelak lagi,

merupakan tokoh yang cukup sering menyampaikan amandemen Pasal 29 UUD 1945

Makalah ditulis oleh Abidin Nurdin untuk seminar Internasional, “Idealisme Politik Islam di Aceh”, pada bulan Desember 2011. Penulis adalah dosen pada FISIPOL Universitas Malikussaleh, Lhokseumawe, Aceh, dan saat ini sedang menyelesaikan program Doktor pada Pascasarjana IAIN Ar-Raniry, Banda Aceh. Acara ini diselenggarakan oleh Sekolah Tinggi Agama Islam (STAI) Teungku Dirundeng, Meulaboh, bekerjasama dengan Lembaga Kajian Agama dan Sosial (LKAS) Banda Aceh.
1

KH. Muhammad Dahlan, mantan Menteri Agama RI. pada Kabinet Pembangunan Pertama (19681971) mengakui bahwa di atas segala-galanya, memang syariat Islam di Indonesia telah berabad-abad dilaksanakan secara konsekuen oleh rakyat Indonesia, sehingga ia bukan hanya sumber hukum, tetapi ia telah menjadi kenyataan, di dalam kehidupan rakyat Indonesia sehari-hari yang telah menjadi adat yang mendarah daging. Hanya pemerintah kolonial Belanda yang tidak mau menformilkan segala hukum yang berlaku di kalangan rakyat kita itu, walaupun ia telah menjadi ikatan-ikatan hukum dalam kehidupan mereka sehari-hari. Endang Saifuddin Anshari, Piagam Jakarta 22 Juni 1945: Sebuah Konsensus Nasional Tentang Dasar Negara Republik Indonesia (1945-1949) (Jakarta: Gema Insani Press, 1997), 130-135. Lihat, Ahmad Syafii Maarif, Islam dan Masalah Kenegaraan: Studi Tentang Percaturan dalam Konstituante (Jakarta: LP3ES, 1985), 142-192.

12

syariat Islam.2Namun demikian, perjuangan ini kembali gagal di tengah jalan, karena tidak mendapat dukungan yang luas dari anggota legislatif, yakni dari Partai Nasional sekuler, seperti PDIP dan Partai nasional berbasis Islam yakni PAN dan PKB. negara selalu dikaitkan dengan konteks politik di Indonesia itu sendiri. Terkait dengan relasi antara keinginan umat Islam untuk menerapkan syariat Islam dalam konteks Negara yang mengakibatkan relasi antara Islam dan politik juga mengalami ini membawa akibat terpinggirnya peran politik umat Islam. Bahkan, politik umat Oleh karena itu, keinginan umat Islam menerapkan syariat Islam dalam konteks

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

pasang surut dan periodisasi. Bakhtiar Effendy membaginya menjadi tiga priode;3 Pertama, 1945-1970-an, masa ini ditandai dengan gesekan ideologis dan politis. Hal Islam selalu dicurigai. Mitos yang berkembang adalah bahwa imajinasi politik umat memandang Islam sebagai komplementer (alat) dengan seluruh spektrum kehidupan politik nasional. Para praktisi dan pemikir politik Islam berusaha mencari format baru elemen teologi politik baru menjadi penting karena secara diametral berbeda dengan wacana dan praktik politik umat Islam yang berkembang pada periode sebelumnya. Ketiga, 1990-an terutama ketika pemerintahan Soeharto lengser dari kekuasaannya 1990-an, masa ini dapat disebutkan bahwa politik Islam memasuki warna baru, yang yang kira-kira sesuai dengan situasi politik ketika itu. Dalam hal ini, seperti diketahui, sampai sekarang. Masa ini kemudian yang sering disebut dengan era reformasi ditandai dengan kehidupan sosial, budaya, ekonomi, dan politik menjadi sangat kompetitif. pemerintah saat itu. Semangat inilah yang kemudian melahirkan reformulasi politik Islam. Tentu tidak semua pelaku politik Islam mengembangkan reformulasi dan Islam sebagai simbol dan asas partai. Munculnya partai-partai Islam pada masa
2

Islam yang bergulir sejak awal kemerdekaan bersifat ”inimical”. Kedua, Periode 1970-

Dalam situasi seperti itu, seolah-olah apa saja dapat dilakukan, karena kemerdekaan

berpendapat dan bersuara, indenpendensi media diberikan secara demokratis oleh rekonstruksi tersebut. Dengan itu, formulasi pertama mengambil bentuk menjadikan reformasi merupakan bukti dari hal ini.4

Taufik Adnan Amal dan Syamsu Rizal Panggabean, Politik Syariat Islam: Dari Indonesia Hingga Nigeria (Jakarta: Pustaka Alvabet, 2004), 64. Bakhtiar Effendy, Problematika Politik Islam: Refleksi Tiga Periode dalam Abuddin Nata (Ed.), Problematika Politik Islam di Indonesia (Jakarta: Grasindo, 2002), 156-158. Din Syamsuddin mengatakan respon dan tafsir Islam terhadap politik di Indonesia ada beberapa pilihan strategi, yaitu; Pertama, Strategi akomodatif-justifikasi terhadap kekuasaan negara yang sering

3

4

negara dan penerapan syariat Islam. Menurutnya, antara agama dan negara dalam Islam tak pernah terjadi seperti itu.5

sejarah tidak pernah ada dikotomi. Pendikotomian tersebut hanya terjadi di Barat (terutama kekaisaran Romawi) ketika lembaga gereja yang dikuasai oleh kelompok posisi umat Islam, paling tidak jika dibandingkan pada Orde Lama sebelumnya. Hal ini pendeta. Kelompok pendeta ini kemudian yang menguasai negara. Sedangkan dalam Semakin membaiknya hubungan antara Islam dengan Negara terus memperkuat

Menurut pendapat Muhammad Abed al-Jabiri tentang hubungan antara agama,

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH An Investigation into Academician and Politician Points of View

13

ikut berpengaruh terhadap perkembangan Islam secara umum. Padahal umat Islam politik Islam ketika ICMI berdiri 1990 yang diusung oleh kelompok Islam modernis dan santri baru. Hukum Islam dalam bingkai politik hukum Indonesia

cenderung dimarginalkan oleh penguasa termasuk masa Soekarno dan Soeharto, (kecuali pada masa akhir kepemimpinan Orde Baru). Tetapi angin perubahan kondisi

JND. Anderson membagi penerapan hukum di dunia Islam dalam tiga kategori; Pertama, Negara-negara yang menganggap syariah sebagai hukum dasar dan masih Negara yang membatalkan hukum syariah dan menggantinya dengan hukum yang sekuler. Tipe ini termasuk Mesir, Syiria, dan Irak.6 dapat diterapkan seluruhnya. Contohnya Arab Saudi dan wilayah Utara Nigeria. Kedua, seluruhnya sekuler atau hukum Barat. Negara yang mewakili tipe ini adalah Turki gagal). Dan ketiga, Negara yang menempuh jalan kompromi antara syari’ah dan hukum

(meskipun sekarang mulai ada gerakan desekularisasi, setelah sekulerisasi dianggap

tidak mencerminkan idealitas Islam. Konsekuensinya yaitu dengan menerima penghujatan dari kalangan garis keras umat Islam. Kedua, Strategi isolatif-oposisional, yaitu menolak dan memisahkan diri dari kekuasaan negara untuk membangun kekuatan sendiri. Hal ini memiliki konsekuensi kehilangan faktor pendukung, yaitu kekuatan negara itu sendiri yang kemudian dikuasai dan dimanfaatkan oleh kekuatan lain; dan ketiga, Strategi integratif-kritis, yaitu mengintegrasikan diri ke dalam kekuasaan negara, namun tetap kritis terhadap penyelewengan kekuasaan negara dalam suatu perjuangan dari dalam (struggle from withim). Namun, strategi ini sering berhadapan dengan hegemoni negara itu sendiri, sehingga efektifitas perjuangan akan dipertanyakan. Din Syamsuddin, Beberapa Catatan Problematika Islam di Indonesia dalam Abuddin Nata (ed.), Problematika Politik Islam di Indonesia (Jakarta: Grasindo, 2002), 22.
5

Muhammad Abed al-Jabiri, Agama, Negara dan Penerapan Syariat Islam (tej.) (Yogyakarta: Fajar Pustaka Baru, 2001), 59. JND. Anderson, Hukum Islam di Dunia Modern Alih Bahasa Machnun Husein (Surabaya: Amarpress, 1991), hal. 91-95. Lihat juga Azyumardi Azra, Jaringan Ulama: Timur-Tengah dan Kepulauan Nusantara Abad XVII dan XVIII Melacak Akar-Akar Pembaharuan Pemikiran Islam di Indonesia (Cet. IV; Bandung:

6

14

ia menyelesaikan tulisannya tahun 1959. Saat itu Indonesia praktis belum melakukan masuk pada kategori ketiga dari pandangan Anderson tersebut.7

proses pembaharuan hukum, nanti sekitar awal tahun 1970-an kemudian banyak sistem hukum Amerika Serikat yang menganut rumpun Common law system, yang sama berlaku dalam masyarakat, seperti hukum dagang, pidana dan sebagainya. Kemudian serta hukum-hukum yang lain. diperbincangkan. Namun demikian, Ahmad Rofiq berpendapat bahwa Indonesia

Anderson tidak menyebut Indonesia sebagai bagian dari tiga tipelogi tersebut, sebab

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

dengan sistem hukum yang berlaku di Inggris.8 Indonesia sebagaimana juga negaranegara bekas imperialisme Barat, mengadopsi hukum Belanda sebagai hukum yang hukum Islam dan adat yang juga dipakai seperti hukum perkawinan, waqaf, warisan dipisahkan dari konfigurasi politik hukum nasional. Karena hukum merupakan hukum. Teuku Muhammad Radhie mengatakan bahwa politik hukum adalah perkembangan hukum yang dibangun.9 kehendak penguasa mengenai hukum yang berlaku di wilayahnya, dan mengenai arah produk politik, sehingga ketika membahas politik hukum cenderung mendiskripsikan Sejalan dengan itu, ketika membahas hukum Islam di Indonesia, maka tidak dapat

Hukum yang dipakai di Indonesia mengacu pada Roman law system, berbeda dengan

pengaruh politik terhadap hukum atau pengaruh sistem politik terhadap pembangunan Politik hukum terkadang juga dikaitkan dengan kebijakan publik (public policy)

Politik hukum juga didefinisikan sebagai pembangunan hukum. Berlakunya hukum diterapkan oleh kekuasaan negara. Bahkan di balik semua itu, berakar pada kekuatan demikian, hukum Islam telah mengalami perkembangan secara berkesinambungan,

Islam di Indonesia telah mengalami pasang surut seiring dengan politik hukum yang sosial budaya yang berinteraksi dalam proses pengambilan keputusan politik. Namun

yang menurut Thomas Dye, “Whatever the government choose to do or not to do.”

Mizan, 1998), hal. 240-241. Kajian terhadap hukum Islam Indonesia dapat dilihat misalnya; Nur Ahmad Fadhil Lubis, A History of Islamic Law In Indonesia (Medan: IAIN Press, 2000); A. Qodri Azizy, Elektisisme Hukum Nasional: Kompetisi Antara Hukum Islam dan Hukum Umum, Cet.I (Yogyakarta: Gama Media, 2002), Marzuki Wahid dan Rumadi, Fiqh Mazhab Negara: Kritik atas Politik Hukum Islam di Indonesia, (Yogyakarta: LKiS, 2001).
7 8 9

Ahmad Rofiq, Pembaharuan Hukum Islam di Indonesia (Yogyakarta: Gama Media, 2001), 136. A. Qodri Azizy, Elektisisme Hukum…, 210.

Imam Syaukani dan A. Ahsin Thohari, Dasar-Dasar Politik Hukum (Jakarta: Rajawali Press, 2007), 27.

baik melalui jalur infrastruktur politik maupun suprastruktur politik dengan dukungan kekuatan sosial budaya itu.10 pergumulan politik hukum dapat dilihat pada UU dan peraturan pemerintah yang telah

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH An Investigation into Academician and Politician Points of View

15

ditetapkan oleh pemerintah yaitu, UU Peradilan Agama No.7 Tahun 1989. Penataan Peradilan Agama terkait pula dengan UU No. 2 Tahun 1986 tentang Peradilan Umum, Agama sesungguhnya telah lama dikenal sejak masa penjajahan yaitu Mahkamah Syar’iyyah hingga masa kemerdekaan, mulai Orde Lama hingga Orde Baru, baru kurun mengakui kedudukan Peradilan Agama berikut eksistensi dan kewenangannya. antara lain: 3. 4. 6. 5. 1. 2. UU RI. No. 1 Tahun 1974 tentang Hukum Perkawinan Secara lebih konkrit terdapat beberapa produk peraturan perundang-undangan adalah disahkannya UU No.7/1989 tentang Peradilan Agama. Betapa tidak, Peradilan

Pada sisi lain, implementasi hukum Islam di Indonesia sebagai bagian dari

UU No. 5 Tahun 1986 tentang Peradilan Tata Usaha Negara. Dari sekian banyak produk perundang-undangan yang memuat materi hukum Islam, peristiwa paling fenomenal

waktu akhir 1980-an UU Peradilan Agama No.7 Tahun 1980 dapat disahkan sehagai yang secara formil maupun material tegas memiliki muatan yuridis hukum Islam, UU RI. No. 7 Tahun 1992 tentang Perbankan yang membolehkan menggunakan prinsip bagi hasil syariah 7 Tahun 1992 tentang perbankan yang membolehkan menggunakan prinsip UU RI. No. 17 Tahun 1999 tentang penyelenggaraan ibadah haji UU RI. No. 7 Tahun 1989 tentang Peradilan Agama (Kini UU No. 3. Tahun 2006)

undang-undang. Padahal UU No. 14 Tahun 1970 dalam Pasal 10-12 dengan tegas

UU RI. No. 10 Tahun 1998 tentang perubahan atas Undang-Undang Nomor UU RI. No. 38 Tahun 1999 Tentang pengelolaan zakat

7. 8. 9.
10

UU RI. No. 44 Tahun 1999 tentang penyelenggaraan otonomi khusus Nanggroe Aceh Darussalam UU Politik Tahun 1999 yang mengatur ketentuan partai Islam UU RI No. 16 Tahun 2001 tentang yayasan

Dadan Muttaqien, Legislasi Hukum Islam di Indonesia dalam Prespektif Politik Hukum, Makalah disampai dalam Kajian Hukum Islam Pascasarjana Universiatas Islam Indonesia, 6 Maret 2009 di Yogyakarta, 1.

16

10. UU RI No. 41 Tahun 2004 tentang wakaf Tahun 1989 tentang Peradilan Agama

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

11. UU RI No. 3 tahun 2006 tentang perubahan atas Undang-Undang Nomor 7 12. UU RI No. 19 tahun 2008 tentang Surat Berharga Syariah Negara 13. UU RI No. 21 tahun 2008 tentang Perbankan Syariah.11

peraturan lain yang berada di bawah Undang-undang, antara lain: a. c. b. e. PP No.28 tahun 1977 tentang Perwakafan Tanah Milik Hasil

Di samping tingkatannya yang berupa Undang-undang, juga terdapat peraturanPP No.9 tahun 1975 tentang petunjuk pelaksanaan UU Hukum Perkawinan Inpres No.1 tahun 1991 tentang Kompilasi Hukum Islam NAD.12 PP No.72 tahun 1992 tentang Penyelenggaraan Bank Berdasarkan Prinsip Bagi Inpres No.4 tahun 2000 tentang penanganan masalah otonomi khusus di

d.

negara memang tak dapat dipisahkan dengan faktor-faktor dan kepentingan politik produk hukum akan sangat ditentukan atau diwarnai oleh imbangan kekuatan atau konfigurasi politik yang melahirkannya. Jadi kenyataan yang muncul adalah politik mengatur politik. Ia menyimpulkan bahwa betapa peran politik sangat besar dalam lahir disebabkan oleh kompromi-kompromi politik di legislatif.13

dan kekuasaan. Bahkan hukum merupakan produk politik, sehingga karakter setiap

Terkait dengan itu Moh. Mahfud MD mengatakan bahwa produk hukum sebuah

yang mempengharuhi produk-produk hukum, padahal seharusnya hukum yang menetapkan sebuah ketetapan hukum selama ini di Indonesia. Hukum menurutnya Lebih lanjut ia mengatakan bahwa perkembangan konfigurasi politik senantiasa

mempengaruhi perkembangan produk hukum. Konfigurasi politik tertentu selalu melahirkan produk hukum yang memiliki karakter tertentu. Konfigurasi politik
11 12 13

demokratis akan melahirkan hukum-hukum yang berkarakter responsif, populis,
Ibid., 10. Ibid., 11.

Moh. Mahfud MD, Pergulatan Politik dan Hukum di Indonesia (Yogyakarta: Gama Media, 1999), 4-27.

sedangkan konfigurasi politik otoriter akan melahirkan hukum yang berkarakter konservatif, ortodoks dan elitis.14 aturan hukum tersebut diatas tidak dapat dipisahkan dari konfigurasi politik hukum yang melatarbelakanginya.15 Politik hukum selalu dikaitkan dengan kebijakan publik Sejalan pandangan tersebut, menurut Abdul Halim ditetapkannya beberapa UU dan

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH An Investigation into Academician and Politician Points of View

17

dan pembangunan hukum, sedangkan hukum adalah hasil tarik-menarik berbagai kekuatan politik yang mengejawantahkan dalam produk hukum. Karena aturan hukum merupakan produk dan hasil konfigurasi politik, termasuk pasang surut relasi politik antara Islam dan negara. oleh Bakhtiar Effendi yang mengatakan bahwa politik Orde Baru terdapat empat bentuk politik hukum dapat disebut dengan politik akomodasi. Pandangan ini misalnya dianut Konfigurasi politik yang menguntungkan Islam tersebut terjadi dalam konteks

sikap akomodatif Orde Baru antara lain terlihat dengan disahkannya Undang-undang Pendidikan Nasional (UUPN) tahun 1989; diubahnya kebijakan tentang jilbab pada dan ICMI tahun 1991; serta dihapuskannya Sumbangan Dermawan Sosial Berhadiah (SDSB) pada tahun 1993.17 kultural sangat kuat yaitu dengan munculnya ICMI meskipun bukan sebagai lembaga politik tapi dapat mempengaruhi keputusan-keputusan politik. Di sisi lain pemerintah
Ibid., 27.

tahun 1991; dikeluarkannya keputusan bersama tingkat menteri berkenaan dengan Langkah akomodatif pemerintah dilakukan sebab saat kekuatan Islam secara

infrasturktural ; dan 4) akomodasi kultural.16 Lebih lanjut Effendy memaparkan

akomodasi yaitu; 1) akomodasi struktural ; 2) akomodasi legislatif ; 3) akomodasi

badan amil zakat, infak dan shadaqah (Bazis) tahun 1991; didirikannya Bank Muamalat

terutama Presiden Soeharto ingin merangkul kekuatan Islam modernis di samping
14 15

Abdul Halim, Politik Hukum Islam di Indonesia (Jakarta: Ciputat Press, 2005), 124-159. Marzuki Wahid dan Rumadi, Fiqh Mazhab Negara…, 185. Ahmad Gunaryo, Pergumulan Politik dan Hukum Islam: Reposisi Peradilan Agama dari Peradilan “Pupuk Bawang Menuju Peradilan yang Sesungguhnya (Yogyakarta: Pustaka Pelajar, 2006), 375-382. Selain Bakhtiar Effendi pandangan yang sama juga yang misalnya; Dawam Raharjo, Fachry Ali, dan Lukman Harun juga mempunyai pandangan yang sama. Politik akomodasi ini berlanjut sampai pada pemerintahan BJ. Habibie ketika diterbitkannya UU. No. 38 Tahun 1999 tentang Pengelolaan Zakat yang memungkinkan negara untuk mengurusi pengeloaan zakat umat Islam. Bakhtiar Effendi, Islam dan Negara…, 289.
16 17

Bakhtiar Effendi, Islam dan Negara…,273-310.

18

kekuatan militer, untuk melanggengkan kekuasaannya. Pengaruh ICMI dapat terlihat ia sebagai ilmuan yang berpengaruh juga sebagai dikenal penganut Islam yang taat kepada agama.

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

dengan banyak tokoh-tokoh Islam menjadi anggota DPR dan menteri, lebih jauh cukup menentukan arah dan kebijakan pemerintah ke depan. Hal ini disebabkan oleh sosok

Baharuddin Jusuf Habibie sangat dihormati dan dekat dengan Soeharto, disamping itu Islam menjadi warna dominan di Indonesia, maka perjuangan politik-struktural harus positivisme hukum (legalistik formal), maka umat Islam harus menguasai parlemen legeslatif, untuk menguasai legislatif perjuangan partai Islam atau partai yang berbasis Islam untuk satu kata yaitu revitaslisasi hukum Islam ke dalam hukum nasional. masyarakat Islam melalui pendidikan, budaya atau dengan jalan mempengharuhi lembaga negara yang terkait untuk melakukan perubahan kearah yang lebih baik. Jalan tercipta tatanan masyarakat yang Islami dan pada akhirnya akan melahirkan tatanan hukum yang Islami pula Langkah kedua, yaitu langkah sosio-kultural hal ini dapat dilakukan dengan pembinaan Selain itu dari perspektif politik hukum, jika umat Islam menginginkan hukum

secara serius dilakukan. Maksudnya karena Indonesia mazhab yang dianut lebih pada

tersebut dapat dilakukan oleh organisasi-organisasi Islam seperti; NU, Muhammadiyah, Pada konteks tersebut Marzuki Wahid dan Rumadi menilai bahwa beberapa

Persis, al-Wasliyah, ICMI dan sebagainya. Sehingga dengan kedua jalur tersebut akan aturan hukum seperti UU Perkawinan 1974 dan KHI melambangkan fiqh mazhab negara dan beranggotakan hampir seluruhnya orang-orang Negara. Latar belakang

Negara. Disebut sebagai mazhab Negara sebab elemen-elemen yang mengkonstruksi pilihan-pilihan hukumnya semuanya dilakukan oleh suatu tim yang dibentuk oleh pembentukan, logika hukum yang digunakan hingga pola redaksi yang diterapkan juga sebagaimana lazimnya digunakan oleh hukum positif yang diakui oleh negara. Lebih bingkai politik ketika aturan tersebut dilahirkan.18
18

hukum Islam mulai dari inisiatif, proses penelitian, hingga penyimpulan akhir dari

dari itu, legetimasi hukum pemberlakuan juga tergantung pada keputusan Negara melalui (sementara ini) Instruksi Presiden (Inpres). Walhasil, semuanya berwarna Ditambah lagi, bahwa setiap legislasi yang dilakukan oleh negara, apalagi negara serba Negara, paralel dengan langgam politik Orde Baru yang sangat otoritarian, suatu

Marzuki Wahid dan Rumadi, Fiqih Mazhab Negara…, ix-x.

Orde Baru yang saat itu berwatak hegemonik dan otoritarian, ada suatu kehendakkehendak sosial-politik tersembunyi yang menyertainya. Orde baru pada masa awal dikuasai oleh kelompok militer yang cenderung menjalankan pemerintahan secara yang bebas nilai, bebas kepentingan dan bebas kuasa. Termasuk dalam jaringan ini adalah hukum Islam ketika disentuh oleh urusan politik.19 Syariat Islam Aceh dan resolusi konflik tidak demokratis, sebagaimana Soeharto juga mantan militer. Padahal tidak ada hukum

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH An Investigation into Academician and Politician Points of View

19

Keinginan masyarakat Aceh untuk menerapkan Syariat Islam sudah cukup lama sejak masa kesultanan Islam, yaitu Peureulak, Samudera Pasai, dan Aceh Darussalam. Puncak kegemilangan Syariat Islam di Aceh dapat dilihat pada masa Sultan Iskandar

termasuk pasca kemerdekaan ketika Tgk. M. Daud Beureueh pada 17 Juni 1948 pernah meminta untuk memberlakukan Syariat Islam kepada Presiden Soekarno ketika datang ke Aceh, tetapi permintaan ini tidak dikabulkan.21 Keputusan Perdana Menteri Republik Indonesia No. 1/Missi/1959. Berdasarkan Undang-undang inilah Daerah Aceh diberi izin untuk menyelenggarakan keistimewaan Selanjutnya disahkan Peraturan Daerah No. 1 Tahun 1963 tentang pelaksanaan Syiar dalam tiga bidang yaitu, bidang keagamaan, peradatan, dan pendidikan.22 Keputusan

Muda (1607-1675 M).20 Kemudian memasuki masa penjajahan Belanda juga demikian,

Kemudian pada tahun 1959 Aceh diberi gelar “istimewa”, hal tersebut berdasarkan

ini memberikan status istimewa kepada Aceh dalam artian dapat melaksanakan otonomi daerah yang seluas-luasnya terutama dalam tiga bidang tersebut. Dasar Majelis Permusyawatan Ulama telah ada lembaga ulama. Meskipun lembaga ini misalnya dari segi keuangan hanya mendapat bantuan ala kadarnya karena belanja
19 20 21

Agama Islam dalam Daerah Istimewa Aceh. Perda No. 1 Tahun 1966 tentang Pedoman tidak pernah betul-betul menjadi wadah resmi daerah karena telah ditetapkan jenis dan bentuknya oleh Pemerintah Pusat. Pemerintah tidak mendukung sepenuhnya
Ibid..

Azyumardi Azra, Jaringan Ulama…, 202.

Al Yasa’ Abubakar, Pelaksanaan Syariat Islam di Aceh: Sejarah dan Prospeknya dalam Fairus M. Nur Ibr, Syari’at di Wilayah Syariat: Pernik-Pernik Islam di Nanggroe Aceh Darussalam (Banda Aceh: Dinas Syari’at Islam, 2002), 27. Al Yasa’ Abubakar, Syari’at Islam di Provinsi Aceh Paradigma Kebijakan dan Kegiatan (Banda Aceh: Dinas Syari’at Islam Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam, 2005), 41.
22

20

dan keuangannya hanya dicantohkan pada lembaga lain yang resmi.23

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

Unsur-unsur Syariat Islam yang sering disingkat Biro UUSI yang bertugas untuk mengkoordinasikan dan melaksanakan berbagai kebijakan dan kegiatan yang berkaitan dengan pelaksanaan syariat Islam di Aceh. Tetapi biro inipun pada akhirnya oleh pemerintah pusat, tidak ada tempat untuk biro tersebut.24 terpaksa dibubarkan karena dalam nomenklatur pemerintah daerah yang disediakan

Sejalan dengan pembentukan lembaga ulama ini juga dibentuk Biro Pelaksanaan

Hardi 1958, Perda No. 1 Tahun 1963 yang membentuk Biro UUSI namun pelaksanaan syariat Islam tidak pernah teraplikasi dengan sesungguhnya. Hal tersebut disebabkan menyebabkan konfigurasi politik juga tidak memihak kepada keinginan masyarakat tidak demokratis. karena politik otoritarianisme yang dimainkan oleh Soekarno dan Soeharto yang Aceh. Akibatnya produk hukum yang dihasilkan juga jelas akan bersifat otoritarian dan Pada sisi lain, perubahan sosial politik dari Orde Baru ke masa reformasi ditandai

Mengacu pada hal tersebut di atas bahwa sejak masa Daud Beureueh 1948, Missi

ditandai dengan peralihan tampuk kekuasaan dari Soeharto kepada Baharuddin

segera dihilangkan oleh Habibie dengan membuka keran demokrasi, media massa bebas, dan munculnya kontrol terhadap pemerintahan yang lebih luas dari masyarakat. era reformasi arah dan kebijakan hukum nasional yang juga sekaligus merupakan
Ibid., 35. Ibid., 36.

Jusuf Habibie yang sebelumnya adalah wakil presiden, tetapi lebih penting lagi

dengan turunnya Soeharto dari tampuk kekuasaan telah mengantarkan Indonesia menuju fase baru dalam sejarahnya terjadi pada 21 Mei 1998.25Hal ini tidak hanya

adalah perkembangan dan perubahan penting yang terjadi segera setelah Habibie Sejalan dengan pandangan tersebut A. Qadri Azizy mengatakan bahwa memasuki

menggantikannya.26Politik otoritarian dan diktator yang perankan oleh Soeharto

23 24 25

Eep Saifullah Fatah, Menuju Format Baru Politik Islam dalam Abu Zahra (Ed.), Politik Demi Tuhan: Nasionalisme Religius di Indonesia (Bandung: Pustaka Hidayah, 1999), 389. Donald K. Emerson, “Krismon dan Lengser: Kemelut Tahun 1997-1998”, dalam Donald K. Emerson (ed.), Indonesia Beyond Soeharto: Negara, Ekonomi, Masyarakat, Transisi (Jakarta: Gramedia, 2001), 521-613. Mengenai drama lengsernya Soeharto dan munculnya BJ Habibie sebagai Presiden dapat dibaca dalam Baharuddin Jusuf Habibie, Detik-Detik Yang Menentukan: Jalan Panjang Indonesia Menuju Demokrasi (Jakarta: THC Mandiri, 2006), 1-31. Juga M.C. Ricklefs, Sejarah Indonesia Modern 1200-2004 (Jakarta: Serambi, 2001), 624-655.
26

politik hukum nasional ikut berubah. Sebagaimana ditegaskan dalam Garis-Garis Besar Haluan Negara (GBHN) 1999, Bab IV bagian A. 2.27

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH An Investigation into Academician and Politician Points of View

21

besar adalah; a) hukum adat; b) hukum agama (dalam hal ini hukum Islam; c) hukum

Menata sistem hukum hukum nasional yang menyeluruh dan terpadu dengan mengakui dan menghormati hukum agama dan hukum adat serta memperbaharui perundang-undangan warisan kolonial dan hukum nasional yang diskriminatif termasuk ketidakadilan gender dan ketidaksesuaiannya dengan tuntutan reformasi melalui program legislasi. Dari kutipan di atas dapat dipahami bahwa sumber hukum nasional secara garis

dari luar, khususnya dari dunia Barat. Memang pembahasan mengenai ketiga sumber tersebut sebenarnya sudah diakui pada masa Orde baru, namun selalu “malu-malu” atau bahkan berpura-pura dan penuh kekhawatiran atau ketakutan terhadap kekuasaan. berangsur-angsur mendekati Islam, namun sudah terlanjur menjadi kondisi yang tidak tempat yang tegas dan jelas dalam politik hukum nasional. 28 Hal ini terjadi, karena selama kekuasaan pemerintahan Orde Baru didominasi oleh doktrin Islam phobia (anti Islam), sebagai kelanjutan dari politik Islam pemerintahan gelombang reformasi. Sampai pada akhir Soeharto hukum Islam tidak mendapat

Belanda ketika menjajah Indonesia. Meskipun harus diakui bahwa penguasa Soeharto tertolong, yang berakhir dengan tergulingnya Orde Baru pada 1989 sebagai akibat tuntutan dari masyarakat Aceh kemudian dijawab dengan ditetapkannya UU No. 44 Seiring dengan era reformasi, keran demokrasi semakin terbuka dari negara,

Tahun 1999 tentang penyelenggaraan keistimewaan Provinsi Daerah Istimewa Aceh kedua UU tersebut diperkuat oleh UU No. 11 Tahun 2006 Tentang Pemerintahan Aceh. dan UU No. 18 Tahun 2001 Syariat Islam di Aceh secara kaffah. Sejalan dengan itu maka resmi syariat Islam dideklarasikan pada masa Gubernur Abdullah Puteh.29 Selanjutnya

pada tanggal 1 Muharram 1423 Hijriyah bertepatan dengan 15 Maret 2002 secara Perlu dicatat bahwa pemberlakuan Syariat Islam di Aceh secara yuridis berdasarkan

UU No. 44 Tahun 1999 dan No. 18 Tahun 2001 dari proses awal yang diberikan oleh
27 28 29

A. Qodri Azizy, Elektisisme Hukum…, 174. A. Qodri Azizy, Elektisisme Hukum…, 175.

Iskandar Ibrahim, Dinamika Pelaksanaan Syariat Islam di Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam, dalam Syahrizal (ed.), Kontekstulisasi Syariat Islam di Nanggroe Aceh Darussalam (Banda Aceh: Ar-Raniry Press, 2004), 83-94. Rifyal Ka’bah, Penegakan Syari’at Islam di Indonesia (Jakarta: Khairul Bayan, 2004), 26. Al Yasa’ Abubakar, Syari’at Islam.., 26 dan 390.

22

pemerintah ditengarai sebagai solusi konflik yang sarat dengan nuansa politik sampai dari Negara Kesatuan Republik Indoensia (NKRI). Karena itu untuk melunakkan hati masyarakat Aceh maka diberikan Syariat Islam sebagai solusi alternatif. Padahal ketika kelompok GAM justru lebih menuntut keadilan ekonomi dan politik bagi rakyat Aceh.

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

saat ini.30Karena perlawanan mulai dari DI/TII oleh Tgk. Muhammad Daud Beureueh ditafsirkan oleh Jakarta akan mengarah kepada disintegrasi bangsa atau pemisahan diri Tgk. Muhammad Daud Beureueh meminta kepada Soekarno tidak pernah diberikan, dan GAM juga tidak pernah meminta pemberlakukan Syariat Islam secara khusus, jelas menggambarkan politik akomodasi tersebut di atas. Sedangkan ditetapkannya

dan Gerakan Aceh Merdeka Teungku Hasan Tiro terhadap pemerintah pusat dibaca dan

UU No. 44 Tahun 1999 dan UU No. 18 Tahun 2001 serta UUPA No. 11 Tahun 2006,31 sebagai dasar yuridis penerapan Syariat Islam jelas menunjukkan konfigurasi politik yang telah berbeda. Pendekatan militer disadari tidak akan pernah berakhir dengan damai, justru pendekatan dialog yang bermartabat dan demokratis lebih mengemuka pada masa tersebut. Hal ini terjadi karena komposisi anggota DPR Pusat dan pemerintah telah terbuka dengan era reformasi, politik pada masa ini cenderung lebih demokratis dibandingkan dengan pada masa orde baru dibawah kepemimpinan Abubakar mengatakan: Soeharto dan orde lama masa Soekarno. Terkait dengan pandangan tersebut Al Yasa’

Meskipun demikian melunaknya pemerintah Jakarta terhadap penanganan Aceh

Izin pelaksanaan syariat Islam di Aceh tidak dapat dipisahkan dari konteks penyelesaian konflik jangka panjang. Keberhasilan pelaksanaan syariat Islam diyakini merupakan salah satu jalan yang akan mengembalikan kepercayaan rakyat kepada Pemerintah Pusat. Dengan syariat Islam rakyat Aceh akan merasa bahwa mereka telah dapat kembali ke lingkungan yang “asli dan alamiah” berada dalam kedamaian dan ketentraman, ridha dan karunia Allah. Kepercayaan kepada Pemerintah Pusat secara berangsur akan pulih kembali, perasaan pernah dibohongi dan dieksploitasi secara perlahan akan dapat dihapus dan dihilangkan dari kesadaran masyarakat. Dengan demikian upaya kelompok tertentu mempengaruhi rakyat untuk memberontak bahkan memisahkan diri dari NKRI dengan alasan agama di masa depan tidak akan berhasil lagi.32

30 31

Taufik Adnan Amal dan Syamsu Rizal Panggabean, Politik Syariat Islam…, 21.

Undang-Undang Republik Indonesia Tentang Pemerintahan Aceh Nomor 11 Tahun 2006, Banda Aceh: Dinas Informasi dan Komunikasi Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam, 2006.
32

Al Yasa’ Abubakar, Syariat Islam…, 129.

Islam, faktor budaya dan historis juga tidak kalah pentingnya. Maksudnya bahwa sejak dahulu adat dan budaya Aceh sarat dengan nilai-nilai Islam sehingga dalam pepatah

menjadi hukum yang hidup dalam masyarakat (living law). Sedangkan faktor historis bahwa syariat Islam telah lama dipraktekkan dalam sejarah yakni pada masa kesultanan atau sejak Islam pertama kali masuk ke Aceh. hukum nasional. Misalnya aturan bahwa zakat yang dikeluarkan oleh seseorang dapat dalam konteks politik hukum nasional, karena syariat Islam diterapkan dalam kerangka menjadi faktor pengurangan dari pajak yang harus dibayar (Pasal 192 UUPA No. 11 2006). Akan tetapi sampai saat ini aturan tersebut tidak diberlakukan karena harus Syariat Islam yang sudah diterapkan di Aceh masih menyisakan beberapa kendala

Aceh disebut “Adat bak potuemeureuhom hukom bak syiah kuala.” (adat berasal dari pemerintah, dan hukum berasal dari ulama).33Sehingga Syariat Islam dapat dikatakan

Selain faktor politik sebagai resolusi konflik terkait dengan penerapan syariat

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH An Investigation into Academician and Politician Points of View

23

itu, pasal yang mengatur penggabungan Satpol PP dan Wilayatul Hisbah pasca cukup nyata dilapangan. Karena itu terkait masalah ini pemerintah baik pusat dan tertuang dalam skema di bawah ini: daerah Aceh perlu membuat aturan agar semua dapat teraplikasi dengan baik. Hal ini

pemberlakuan UUPA No. 11 Tahun 2006 dinilai justru melemahkan dan mempersulit tugas WH dilapangan. Padahal ketika WH masih dibawa Dinas Syariat Islam kinerjanya

menunggu aturan dari Menteri Keuangan atau Dirjen Pajak yang belum ada.34Selain

juga menunjukkan bahwa penerapan syariat Islam di Aceh tidak akan pernah terpisah

dari konfigurasi politik hukum di Indonesia. Hal ini juga diakui oleh Husni Jalil,35 seperti

33 34

Muhammad Zainuddin, Tarich Atjeh dan Nusantara (Medan: Iskandarmuda, 1961), 313.

Rusjdi Ali Muhammad, Reformulasi Pelaksanakan Syariat Islam di Aceh, Makalah disampaikan pada Seminar, Pengkajian, Perumusan dan Evaluasi Satu Dasawarsa Pelaksanaan Syariat Islam di Aceh, Tanggal 7-8 Desember 2011 di Banda Aceh. Husni Jalil, “Qanun Syariat: Perumusan dan Aplikasinya,” Makalah disampaikan pada Seminar, Pengkajian, Perumusan dan Evaluasi Satu Dasawarsa Pelaksanaan Syariat Islam di Aceh, Tanggal 7-8 Desember 2011 di Banda Aceh, 4.
35

24

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

Landasan Konstitusional Pembahasan Legal Drafing Tatanan Hukum Nasional Politik Hukum Tatanan Hukum Islam Program Legislasi Daerah Tatanan Hukum Adat Partisipasi Masyarakat

Produk Qanun yang berbasis Syariah

Inklusif

Eksklusif

politik dari Pemerintah Aceh menjadi faktor utama di samping keseriusan Pemerintah Pusat untuk menerapkan syariat Islam. Di lain pihak tentunya perlu dukungan semua elemen masyarakat untuk menyukseskan tanggung jawab tersebut, penulis yakin sebagaimana yang diinginkan bersama.

syariat Islam dianggap sebagai sarat dengan nilai politik, tapi Aceh harus mampu

buktikan kepada masyarakat lain bahwa Aceh mampu. Political will atau keinginan

Kalau begitu, masyarakat Aceh dan umat Islam umumnya, meskipun penerapan

dan percaya seiring dengan perjalanan waktu syariat Islam di Aceh akan terwujud

Hukum adalah produk politik, sebab hukum dilahirkan oleh dari konfigurasi politik Negara. Konfigurasi politik tertentu selalu melahirkan produk hukum yang memiliki karakter tertentu. Konfigurasi politik demokratis mampu melahirkan hukum-hukum yang berkarakter responsif dan demokratis sedangkan konfigurasi politik otoriter akan melahirkan hukum yang berkarakter konservatif dan menindas. Ketika Orde Baru yang politik penguasa diktator nasib hukum Islam tidak jelas dan cukup menyedihkan, saat nasional. reformasi hukum Islam mempunyai posisi yang layak dalam konteks politik hukum

Epilog

sebagaimana Islam politik juga dipinggirkan. Namun diyakini bahwa sejak masa akhir kekuasaan Soeharto seiring dengan munculnya ICMI sebagai kekuatan baru Islam yang dimotori kaum santri baru membawa perubahan yang signifikan ketika Islam itu mulai didekati sampai pada saat yang bersamaan hukum Islam sedikit mendapat tempat politik empat bentuk akomodasi yaitu; struktural, legislatif, kultural, dan akomodasi infrastruktural. yang kemudian melahirkan KHI 1991. Kondisi tersebut tidak dapat dipisahkan dari konfigurasi politik yang menguntungkan Islam tersebut terjadi dalam konteks politik Perubahan secara drastis sangat nampak ketika Soeharto tumbang 1989, era Habibie hukum dapat disebut dengan politik akomodasi. Masa akhir Orde Baru memainkan sampai saat ini posisi hukum Islam dalam politik hukum nasional cukup mendapat Khusus Aceh, Partai Islam (semuanya pada tahun 1999), UU Wakaf 2004, Perubahan UU Peradilan Agama 2006, UU Surat Berharga Syariah, dan Perbankan Syariah pada 2008.

Secara umum pada masa Orde Baru hukum Islam tidak mendapat tempat

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH An Investigation into Academician and Politician Points of View

25

tempat sehingga melahirkan banyak aturan hukum seperti; UU Hají, UU Zakat, Otonomi Terkait dengan penerapan Syariat Islam di Aceh juga tidak dapat dipisahkan dari

konfigurasi politik negara. Pada masa Soekarno dan Soeharto kata syariat Islam seolah menjadi racun yang ketika diminum akan membuat pemerintah mati seketika. Kedua otonomi khusus dan penerapan syariat Islam diberikan oleh Pemerintah Pusat. Pergolakan DI/TII dan perlawan GAM jelas tidak dapat dipisahkan dari pemberian sebagaimana disebutkan dalam UU No. 44 Tahun 1999 dan UU No. 18 Tahun 2001. bagaimanapun baiknya aturan jika poses implementasinya tidak baik, maka tujuan hukum tidak akan tercapai. Salah satu masalah utama dari penerapan syariat Islam

Presiden tersebut tidak pernah sedikit memberikan peluang meskipun rakyat Aceh otonomi khusus Aceh yang menjadi dasar yuridis pemberlakuan Syariat Islam Hampir semua persoalan aturan hukum masalahnya adalah pada tahap aplikasi,

memintanya. Akan tetapi ketika Orde Baru tumbang berganti dengan era reformasi

Abidin Nurdin, Ulama dan Proses Legislasi: Mengkaji Legitimasi Lembaga Ulama Aceh dalam Arskal Salim dan Adlin Sila, Serambi Mekah Yang Berubah: Views From Within (Jakarta: Alvabet, 2009), 108.
36

Aceh menjadi faktor utama dalam menyukseskan penerapan syariat Islam. Di samping

adalah keinginan politik dari pemerintah dan legislatif untuk menerapkan syariat

Islam di Aceh.36Karena itu, keinginan politik dari Pemerintah Pusat dan Pemerintah

26

itu, modal budaya dan historis juga menjadi kekuatan pendukung atas tuntutan masyarakat Aceh agar diberikan hak menerapkan syariat Islam. Karena itu, revitalisasi teraplikasi dalam kehidupan masyarakat.

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

nilai-nilai Islam dalam kehidupan sosial dan budaya Aceh merupakan sesuatu yang

mendesak dan segera harus dilakukan, dengan nilai tersebut justru syariat lebih

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH An Investigation into Academician and Politician Points of View

27

Abdul Halim. Politik Hukum Islam di Indonesia. Jakarta: Ciputat Press, 2005.

Abidin Nurdin. Ulama dan Proses Legislasi: Mengkaji Legitimasi Lembaga Ulama Aceh dalam Arskal Salim dan Adlin Sila, Serambi Mekah Yang Berubah: Views From Within. Jakarta: Alvabet, 2009. Ahmad Rofiq. Pembaharuan Hukum Islam di Indonesia. Yogyakarta: Gama Media, 2001. Ahmad Syafii Maarif. Islam dan Masalah Kenegaraan: Studi Tentang Percaturan dalam Konstituante. Jakarta: LP3ES, 1985. Al Yasa’ Abubakar. Pelaksanaan Syariat Islam di Aceh: Sejarah dan Prospeknya dalam Fairus M. Nur Ibr, Syari’at di Wilayah Syariat: Pernik-Pernik Islam di Nanggroe Aceh Darussalam. Banda Aceh: Dinas Syari’at Islam, 2002. Ahmad Gunaryo. Pergumulan Politik dan Hukum Islam: Reposisi Peradilan Agama dari Peradilan “Pupuk Bawang Menuju Peradilan yang Sesungguhnya. Yogyakarta: Pustaka Pelajar, 2006.

Abdul Aziz Thaba. Islam dan Negara: Hubungan Agama dan Politik Masa Orde Baru. Jakarta: Gema Insani Press, 1996.

A. Qodri Azizy. Elektisisme Hukum Nasional: Kompetisi Antara Hukum Islam dan Hukum Umum. Yogyakarta: Gama Media, 2002.

DAFTAR PUSTAKA

-----------. Syari’at Islam di Provinsi Aceh Paradigma Kebijakan dan Kegiatan. Banda Aceh: Dinas Syari’at Islam Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam, 2005. Bakhtiar Effendi. Islam dan Negara: Transformasi Pemikiran dan Praktik Politik Islam di Indonesia. Jakarta: Paramadina, 1998. Baharuddin Jusuf Habibie. Detik-Detik Yang Menentukan: Jalan Panjang Indonesia Menuju Demokrasi. Jakarta: THC Mandiri, 2006. Bakhtiar Effendy. Problematika Politik Islam: Refleksi Tiga Periode dalam Abuddin Nata (ed.), Problematika Politik Islam di Indonesia. Jakarta: Grasindo, 2002. Din Syamsuddin. Beberapa Catatan Problematika Islam di Indonesia, dalam Abuddin Nata (ed.), Problematika Politik Islam di Indonesia. Jakarta: Grasindo, 2002. Dadan Muttaqien. Legislasi Hukum Islam di Indonesia dalam Prespektif Politik Hukum, Makalah disampai dalam Kajian Hukum Islam Pascasarjana Universiatas Islam Indonesia, 6 Maret 2009 di Yogyakarta. Deliar Noer, Islam dan Politik, (Jakarta: Yayasan Risalah, 2003).

Azyumardi Azra. Jaringan Ulama: Timur-Tengah dan Kepulauan Nusantara Abad XVII dan XVIII Melacak Akar-Akar Pembaharuan Pemikiran Islam di Indonesia. Bandung: Mizan, 1998.

Donald K. Emerson. “Krismon dan Lengser: Kemelut Tahun 1997-1998”, dalam Donald

28

Eep Saifullah Fatah. Menuju Format Baru Politik Islam dalam Abu Zahra (ed.), Politik Demi Tuhan: Nasionalisme Religius di Indonesia. Bandung: Pustaka Hidayah, 1999. Endang Saifuddin Anshari. Piagam Jakarta 22 Juni 1945: Sebuah Konsensus Nasional Tentang Dasar Negara Republik Indonesia (1945-1949). Jakarta: Gema Insani Press, 1997. Husni Jalil. Qanun Syariat: Perumusan dan Aplikasinya, Makalah disampaikan pada Seminar, Pengkajian, Perumusan dan Evaluasi Satu Dasawarsa Pelaksanaan Syariat Islam di Aceh, Tanggal 7-8 Desember 2011 di Banda Aceh. Imam Syaukani dan A. Ahsin Thohari. Dasar-Dasar Politik Hukum. Jakarta: Rajawali Press, 2007.

K. Emerson (ed.), Indonesia Beyond Soeharto: Negara, Ekonomi, Masyarakat, Transisi. Jakarta: Gramedia, 2001.

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

JND. Anderson. Hukum Islam di Dunia Modern, Alih Bahasa Machnun Husein. Surabaya: Amarpress, 1991. M.C. Ricklefs. Sejarah Indonesia Modern 1200-2004. Jakarta: Serambi, 2001.

Iskandar Ibrahim. Dinamika Pelaksanaan Syariat Islam di Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam, dalam Syahrizal (editor), Kontekstulisasi Syariat Islam di Nanggroe Aceh Darussalam. Banda Aceh: Ar-Raniry Press, 2004.

Marzuki Wahid dan Rumadi. Fiqh Mazhab Negara: Kritik atas Politik Hukum Islam di Indonesia. Yogyakarta: LKiS, 2001. Moh. Mahfud MD. Pergulatan Politik dan Hukum di Indonesia. Yogyakarta: Gama Media, 1999. Muhammad Abed al-Jabiri. Agama, Negara dan Penerapan Syariat Islam. Yogyakarta: Fajar Pustaka Baru, 2001. Rifyal Ka’bah. Penegakan Syari’at Islam di Indonesia. Jakarta: Khairul Bayan, 2004.

Muhammad Zainuddin. Tarich Atjeh dan Nusantara. Medan: Iskandarmuda, 1961.

Nur Ahmad Fadhil Lubis. A History of Islamic Law in Indonesia. Medan: IAIN Press, 2000. Rusjdi Ali Muhammad. Reformulasi Pelaksanakan Syariat Islam di Aceh, Makalah disampaikan pada Seminar, Pengkajian, Perumusan dan Evaluasi Satu Dasawarsa Pelaksanaan Syariat Islam di Aceh, Tanggal 7-8 Desember 2011 di Banda Aceh. Taufik Adnan Amal dan Samsu Rizal Panggabean. Politik Syariat Islam: Dari Indonesia hingga Nigeria. Jakarta: Pustaka Alvabet, 2004.

Undang-Undang Republik Indonesia Tentang Pemerintahan Aceh Nomor 11 Tahun 2006, Banda Aceh: Dinas Informasi dan Komunikasi Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam, 2006.

KEPENTINGAN MENDIRIKAN DAWLAH ISLAMIYYAH MENUJU ARAH PELAKSANAAN HUKUM ISLAM1
Pembentukan Dawlah Islamiyyah adalah suatu tuntutan dalam Islam. Ia termasuk ada kaitannya dengan pelaksanaan Syariah, kerana Syariah tidak dapat dilaksanakan tanpa adanya Negara atau kedaulatan politik. Tuntutan pelaksanaan Syariah adalah Prolog dalam perkara tuntutan Fardhu Kifayah. Kepentingan pembentukan Dawlah Islamiyyah wajib ke atas orang-orang Islam, maka mendirikan Dawlah Islamiyyah juga adalah suatu yang wajib. Dawlah Islamiyyah mempunyai keistimewaannya yang tersendiri dan amat

berbeza dengan konsep Negara Bangsa (Nation-state) yang terdapat dalam dunia hari Kertas kerja ini bertujuan untuk menganalisis sejarah pembentukan dan perkembangan Dawlah Islamiyyah yang bermula dari zaman Rasulullah saw., sehinggalah pada zaman zaman awal Islam yang paling sesuai untuk dijadikan sebagai contoh tauladan kepada seluruh umat Islam. Ia merupakan zaman yang paling ideal bagi sebuah pemerintahan Islamiyyah sepatutnya menjadi ikutan umat Islam di seluruh dunia sepanjang zaman. Konsep Negara menurut politik moden para sahabat atau zaman khulafa’ al-Rasyidin. Kedua-dua zaman tersebut merupakan

ini. Persoalannya ialah bagaimanakah bentuk Dawlah Islamiyyah yang ingin ditegakkan.

yang berlandaskan Islam sepenuhnya. Selepas itu sistem pemerintahan Islam berkembang menelusuri zaman berzaman yang mencapai tahap perkembangan dan

pengukuhannya. Contoh amalan Rasulullah dan para sahabat mendirikan Dawlah Menurut istilah sains politik moden perkataan ‘negara’ atau state selalu diertikan sebagai ‘bangsa’, ‘masyarakat’, ‘kerajaan’, dan lain-lain. Tetapi perkataan ini mempunyai maksudnya tersendiri dalam sains politik dan haruslah dibezakan di antara satu dengan yang lain. Dalam sains politik, istilah ‘negara’ bermaksud sekumpulan manusia

1

This paper was presented on December 31, 2011 in the 2nd International Seminar on Idealism of Political Islam in Aceh, held in Meulaboh by Sekolah Tinggi Agama Islam (STAI) Teungku Dirundeng Meulaboh in collaboration with Lembaga Kajian Agama dan Sosial (LKAS) Banda Aceh. Dr Bharuddin Che Pa is a senior lecturer at the Department of Siyasah Syar’iyyah, Academy of Islamic Studies, University of Malaya, Kuala Lumpur.

30

yang menduduki sesebuah wilayah yang tetap di bawah penyelenggaraan dan tidak tertakluk kepada kuasa luar. Semua negara mempunyai ciri-ciri yang hampir sama. Dalam negara ada sekumpulan manusia yang hidup dan menjalankan pengawalan kedua-dua ahli kumpulan dan juga negara luar.2 disesebuah wilayah yang tetap. Mereka merupakan kerajaan dan rakyat yang Para sarjana politik moden telah memberikan pelbagai pendapat dalam memerintah dan yang diperintah. Peraturan dan juga undang-undang ditetapkan dan

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

dipelihara, kewajipan-kewajipan dilaksanakan dan hak kewajipan itu diiktiraf oleh dan berdiri untuk kesemua ahli masyarakat. Ada yang beranggapan Negara adalah pula yang berpendapat bahawa negara itu merupakan pembentukan yang sah sama masyarakat di mana segala tindakannya tertakluk kepada peraturan mengikut undangpula mempunyai hak kuasa atau kewibawaan ke atas rakyat dalam hal menjalankan kewajipan mereka terhadap negara.3 ada perhubungan di antara yang memerintah dan yang diperintah atau sebagai satu politik iaitu; Negara patutlah merangkumi satu wilayah yang terdapat penduduk, dan penduduk ini pula diperintah oleh satu badan politik. Kerajaan atau pemerintahan

mendifinisikan negara. Mereka mendefinisikan Negara sebagai organisasi penting sistem kuasa dan yang lain pula berpendapat Negara sebagai sistem kebajikan. Ada undang yang sah. Terdapat beberapa aspek yang dipersetujui oleh para sarjana

kelaziman dalam sebutan biasa sebagai Dawlah Islamiyyah. Istilah Dawlah Islamiyyah yang digunakan dalam kertas kerja ini memberi maksud Negara Islam. Dawlah Islamiyyah menurut pandangan ulama Dalam tulisan ulama tradisional tidak didapati takrif Dawlah Islamiyyah yang diberikan, apa yang mereka berikan ialah ciri-cirinya seperti perbincangan mereka tentang ketua Negara, syarat-syaratnya, cara pemilihannya, tugasnya dan perkara-perkara lain yang
2 3 4

al-Dawlah. Negara Islam disebut sebagai al-Dawlah al-Islamiyyah atau sudah dijadikan

Dalam istilah bahasa Arab perkataan negara diterjemahkan sebagai dawlah atau

ada kaitan dengan pentadbiran Negara.4Tetapi di masa kebelakangan ini terdapat
K. Ramanathan Kalimuthu, Asas Sains Politik (Petaling Jaya: Budaya Ilmu Sdn. Bhd. 1987), 119. Ibid.,121.

Dr. Abdul Halim El-Muahmmady, Konsep Negara Islam. Laman web JAKIM 2001, http://www. Islam.gov.my/e-rujukan

Dawlah Islamiyyah sekadar melihat waqi’ (reality) di zamannya dan di antaranya pula dengan makna yang mencakupi segala aspek rukun Dawlah Islamiyyah.5

dalam membentuk konsep Dawlah Islamiyyah. Ada di antara mereka mentakrifkan ianya tempat yang berada di bawah pemerintahan orang-orang Islam, tandanya ialah sebagai “negara yang dikuasai oleh umat Islam, di mana orang-orang Islam beroleh Dawlah Islamiyyah mestilah dikuasai oleh orang Islam. keamanan di dalamnya”. Kedua-dua takrif ini hampir sama iaitu meletakkan asas masyarakatnya dapat menyeru dakwah Islam tanpa ada rasa takut dan bimbang,

takrif Dawlah Islamiyyah diberikan oleh ulama sebagai asas perbincangan mereka di

cendiakawan Islam yang cuba memberi definisi Dawlah Islamiyyah. Terdapat pelbagai

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH An Investigation into Academician and Politician Points of View

31

apabila orang Islam aman di dalamnya. Manakala Muhamad bin Hassan as-Syaibani,6

seorang ulama terkemuka dari Mazhab Hanafi mentakrifkan Dawlah Islamiyyah Mengikut pandangan al-Baghdadi, Dawlah Islamiyyah adalah Negara di mana

As-Sarakhsi mentakrifkan Dar Al-Islam (Dawlah Islamiyyah) dengan menegaskan

Banna, sebuah kerajaan Islam ialah kerajaan di mana para pemimpinnya menunaikan hakam Islam dan pengajaran dalam dirinya.8

mutlak pada Allah dan penyerahan autoriti yang terbatas kepada manusia dalam pelaksanaan urusan Negara yang diakui oleh Syarak. Al-Mawdudi juga menjelaskan kepada Hakimiyyah Allah yang Maha Esa. Arahan, keputusan dan perundangan adalah
5

pada Allah Swt., Dia yang menentukan syariat yang dibawa oleh Nabi Muhammad saw., Ia sebuah Negara bercorak theo-democracy yang tergabung di dalamnya autoriti

kewajipan Islam, tidak melakukan maksiat dan mereka menjadi pelaksana hukum-

dan dilaksanakan di dalamnya hukum-hukum ke atas orang kafir zimmi, manakala

golongan ahli bid’ah tidak bermaharajalela menekan ahli Sunnah.7Menurut Hassan alAl-Mawdudi mentakrifkan Dawlah Islamiyyah ialah Negara yang kuasa mutlaknya

Dawlah Islamiyyah merupakan satu asas pembinaan Negara yang berlandaskan

Haji Abdul Hadi Awang, Sistem Pemerintahan Negara Islam (Petaling Jaya: Dewan Muslimat Sdn. Bhd., 1995), 23.
6

Wan Zahidi Wan The, Ciri-Ciri Sebuah Negara Islam, Pelaksanaan Hukum Syarak di Malaysia (ed.), tt.; Khairul ‘Azmi Mohamad, Abdul Munir Yaacob, Ketua Penerangan dan Penyelidikan Kerajaan Negeri Johor, 13. Imam al-Baghdadi, Usul al-Din (Beirut: Dar al-Kutub al-Imamiyyah, 1980), 270. Muhammad Pisol Mat Isa, Jihad Politik Dalam Politik dan Persoalan Negara Islam Mengikut Pandangan Sa’id Hawwa (Negeri Sembilan: M. Khairi Enterprise, 2001), 138.

7 8

32

tugasnya sebagai khalifah dan hanya dianggap sah jika khalifah yang memerintah adalah khalifah yang mengikut syariat dan undang-undang yang dibawa oleh khalifah kesediaan untuk patuh dan mengamalkan undang-undang ini adalah orang yang layak untuk melaksanakan tugas khalifah.

hak Allah semata-mata yang tidak dimiliki oleh mana-mana individu atau dinasti

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

atau puak atau bangsa bahkan tiada seorang manusia pun yang berhak memegang

daripada Tuhannya. Mereka yang beriman dengan undang-undang ini dan menyatakan

kuasa pemerintahan dan perundangan ini.9Manusia hanya melaksanakan tugas-

sebarang persamaan dengan mana-mana sistem kerajaan sedia ada. Dawlah Islamiyyah bukanlah autokratik dan tidak menjadikan ketuanya berkuasa penuh kata moden iaitu perlembagaan yang ditafsirkan oleh Parlimen atau badan-badan sehingga membolehkannya membuat sesuka hati terhadap nyawa dan harta benda bahawa sesiapa bertanggungjawab mengendalikannya terikat kepada undang-undang dan syarat-syarat yang ditetapkan oleh Alqurandan al-Sunnah. undang-undang Syarak yang tunggal untuk mentadbir Negara. Ia dipimpin oleh orang orang. Dawlah Islamiyyah adalah negara berpelembagaan tetapi bukan dalam erti

Ayatullah Khomeini pula mentakrifkan bahawa Dawlah Islamiyyah tidak ada

perwakilan awam. Dawlah Islamiyyah ialah Negara perlembagaan dalam ertikata

Islam yang komited dengan ajaran agamanya, segala sistem dan tujuan hidup Negara bahawa Dawlah Islamiyyah ialah sebuah Negara yang ada padanya pelaksanaan hukum-hukum dan aturan Islam dilaksanakan di semua wilayahnya samada yang berada di dalam kekuasaannya, baik muslim atau non-muslim dan menjadikan semua masalah.
9

adalah untuk menegakkan ajaran Islam yang murni. Abd. Qadim Zallum10menyebut hukum-hukum Islam secara keseluruhan. Sepanjang kekuasaan Dawlah Islamiyyah, melibatkan muamalah pelaksanaan hukum, akhlak, ibadah dan seluruh urusan

Mengikut takrifan Said Hawwa, Dawlah Islamiyyah ialah Negara yang meletakkan

rakyat. Dawlah Islamiyyah melaksanakan hukum-hukum Islam kepada sesiapa sahaja hukum Islam itu sebagai hukum Syara’, sebagaimana Islam membentuk solusi untuk

Sayyid Abu al-A’la Maududi, Proses Pembinaan Negara Islam (Kuala Lumpur: Pustaka Salam, 2000), 29.

10

Abd. Qadim Zallum, Pemikiran Politik Islam Mengemukakan Ketinggian Politik Islam (Bangil Jawa Timur: Al-Izzah, 2001), 17.

sekelompok besar manusia yang hidup secara berpanjangan di atas wilayah tertentu, diatur oleh sistem kekuasaan yang mengatur kelompok masyarakat manusia ini, menyangkut urusan dalam negeri mahupun luar negeri dalam perang atau dalam tersebut harus memenuhi tiga unsur utama iaitu bangsa, wilayah dan kedaulatan keadaan damai. Muhammad Abd. Qadir menjelaskan lagi bahawa pembentukan Negara kepada hukum yang ditetapkan oleh Alquran juga melalui Rasul-Rasulnya. Beliau melaksanakan hukum-hukum Islam serta ajaran-ajarannya. Oleh itu, kerajaan seperti Islam serta melaksanakan hukum-hukum Syarak. Berdasarkan ini, kerajaan yang tidak melaksanakan hukum-hukum Syariat Islam bukanlah kerajaan atau Dawlah Islamiyyah.12

Dr. Muhammad Abd. Qadir Abu Fariz11 menjelaskan Dawlah Islamiyyah itu sebagai

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH An Investigation into Academician and Politician Points of View

33

menurut logik dan akal. Dan ketiga-tiga aspek tersebut, haruslah bersandarkan juga menjelaskan kerajaan Islam adalah terdiri daripada orang-orang Islam yang melaksanakan kewajipan Islam dan tidak terang-terangan melakukan maksiat. Ia

inilah kerajaan Islam dari aspek keagamaan individu, berpegang dengan akhlak Lukman Thaib pula berpendapat bahawa Dawlah Islamiyyah ialah Negara yang

pemerintahnnya bersumberkan kepada Alquran al-Karim sebagai sumber pertama

undang-undang Islam yang memberikan sebahagian prinsip-prinsip umum yang asas

dalam bidang politik dan perlembagaan yang tidak boleh ditinggalkan oleh mana-mana iaitu pada sebuah Negara Alquranharuslah berperanan sebagai rujukan akhir hukum sumber lain seperti Sunnah, Ijma’ dan Qiyas.14

sistem politik atau pemerintahan yang baik.13Dr. Khalid Ibrahim Jindan menerangkan Islam, tidak hanya berperanan sebagai undang-undang perilaku keagamaan tetapi yang lebih khusus lagi, Alquranmerupakan hukum dasar tertinggi di samping sumberbersandarkan kepada nas-nas dan hukum yang diturunkan Allah. Tanpanya tidak
Muhammad Abd. Qadir Abu Fariz, Dr., Sistem Politik Islam, Jakarta: Rabbani Press, 1986), 89.

konsep Dawlah Islamiyyah itu berdasarkan kepada definisi daripada Ibnu Taimiyyah

agama. Islam adalah agama sekaligus Negara (din wa al-dawlah). Dan Negara haruslah

Abu Abd. Fattah Ali Belhaj pula menegaskan bahawa Islam bukanlah semata-mata

11

Muhammad Abd. Qadir Abu Fariz, Dr., Fiqh Siasah Menurut Imam As-Syahid Hassan Al-Banna, Kuala Lumpur; Pustaka Syuhada, 2000), 37
12 13 14

Lukman Thaib, Politik Menurut Perspektif Islam (Kajang: Synergymate Sdn. Bhd. 1998), 32.

Khalid Ibrahim Jindan, Teori Politik Islam, Telaah Kritis Ibnu Taymiyyah Tentang Pemerintahan Islam (Surabaya; Risalah Gusti., 1999), 59.

34

menyimpulkan bahawa Dawlah Islamiyyah itu bukan hanya agama semata-mata tetapi ianya merupakan suatu perundangan, sistem pemerintahan peradaban yang lengkap itulah sistem politik yang harus dilalui.17 Mengikut pandangan Ali, Ali Mansur; Negara adalah sekumpulan manusia yang

sebuah Dawlah Islamiyyah, maka lihatlah hukum dan undang-undangnya. Sendi dan

akan wujud Dawlah Islamiyyah. Maka tetap sahaja bahawa seluruh perkara yang ada di dalam Alqurandan al-Sunnah, penerapannya meniscayakan tegaknya pemerintahan

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

yang mencakupi agama dan Negara secara bersamaan. Dengan kata lain, sistem Islam menetap dalam suatu daerah tertentu. Mereka diperintahkan oleh satu badan

rukun Dawlah Islamiyyah ialah Alquran sebagai asasnya.16Dr. M. Dhiauddin Rays

dan Dawlah Islamiyyah.15 Dr. Muhibbin, M.A menyatakan, untuk melihat Negara itu

untuk sesebuah negara itu wujud, ia perlu kepada tiga rukun iaitu; Warganegara, daerah dan kedaulatan. Selain dari tiga rukun utama yang membentuk negara, terdapat syarat yang mutlak kepada hukum-hukum Islam yang menjadi landasan dan kawalan kepada kerajaan.Penjelasannya adalah seperti berikut: 1. Warganegara

keempat yang mesti ada pada Dawlah Islamiyyah. Syarat tersebut ialah kepatuhan

pemerintahan yang mengelolakan urusan-urusan dalam dan luar negara.18Ertinya,

dalam sesuatu negara. Warganegara juga disebut sebagai rakyat. Istilah rakyat atau

warganegara berbeza dengan istilah penduduk. Penduduk biasanya bermaksud orang yang duduk atau tinggal dalam sesebuah negara termasuk juga warganegara dan bukan warganegara. Kadang-kadang terdapat orang-orang asing yang tinggal dalam sesebuah negara tetapi mereka bukan warganegara. Warganegara biasanya mendapat hak-hak sivil seperti hak kebebasan, keselamatan, layanan sosial, kesihatan dan lain-lain. Orang
15

Warganegara ialah kumpulan individu lelaki dan perempuan yang menetap

mereka sebagai warganegara, seperti mendapat hak-hak tabii, hak politik dan hak-hak asing biasanya tidak mendapat hak-hak politik seperti hak mengundi dan hak menjadi
16 17 18

Abu Abd. Fattah Ali Belhaj, Menegakkan Kembali Negara Khilafah, Kewajipan Terbesar Dalam Islam (Bogor, Pustaka Thariqul Izzah, 2001), 82 Muhibbin, M.A, Drs., Hadis-Hadis Politik (Yogyakarta: Pustaka Pelajar LESISKA, 1996), 27. M. Dhiauddin Rais, Drs., Teori Politik Islam (Jakarta: Gema Insani, 2001), 8.

Ali Mansur, Islam dalam Perhubungan Antarabangsa, Mahmood Zuhdi Abdul Majid (terj.), (Petaling Jaya: Budaya Ilmu Sdn. Bhd., 1994), 69.

persaudaraan atau bangsa tertentu tidak boleh dijadikan ukuran utama untuk menilai kedudukan kerakyatan dalam Dawlah Islamiyyah. Seseorang yang beragama Islam dengan sendiri dianggap sebagai rakyat bagi Dawlah Islamiyyah. Hubungan sesama Islam adalah berasaskan akidah. Akidahlah yang menjadi tali pengikat antara orang

kepada agama (Islam). Oleh itu orang-orang Islam yang tinggal dalam sesebuah

wakil rakyat. Orang asing juga tidak mendapat hak-hak sosial seperti hak memiliki harta tetap, hak melakukan kerja-kerja penting seperti kedoktoran, guaman dan sebagainya.

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH An Investigation into Academician and Politician Points of View

35

Dawlah Islamiyyah adalah dianggap sebagai rakyat Dawlah Islamiyyah. Hubungan

Pengiktirafan sebagai rakyat dalam Dawlah Islamiyyah adalah dibuat berasaskan

sebagai ummah. Ummah bererti rakyat Dawlah Islamiyyah yang sama-sama berpegang kepada akidah yang sebenar tanpa mengira perbezaan warna kulit, perbezaan golongan iaitu; ahl al-Dhimmah (Kafir Zimmi) dan al-Musta’man: a) Ahl al-dhimmah (kafir zimmi) keturunan, bahasa, tempat tinggal dan sebagainya. Orang-orang Islam yang tinggal di luar Dawlah Islamiyyah masih lagi dianggap rakyat Dawlah Islamiyyah. Orang-orang bukan Islam dalam Dawlah Islamiyyah pula terbahagi kepada dua Mereka adalah orang-orang bukan Islam yang tinggal dalam Dawlah Islamiyyah,

Islam dan umat Islam senegara. Kadang-kadang rakyat Dawlah Islamiyyah digelar

golongan kafir zimmi dari ancaman musuh dari dalam dan luar negara. Walaupun

terikat dengan undang-undang Dawlah Islamiyyah mereka diberi kebebasan untuk menganut agama masing-masing. Mereka bebas mengamalkan undang-undang dan sama seperti rakyat yang beragama Islam. b) Al- Musta’man peraturan agama mereka sesama mereka. Mereka diberi kebebasan untuk bekerja dan berniaga. Mereka mempunyai hak-hak dan tanggungjawab terhadap negara Al-Musta’man adalah orang yang dijamin keselamatan dalam Dawlah Islamiyyah.

dakwah Islamiah. Ia juga sebagai bukti penyertaan mereka dalam perbelanjaan

negara. Dawlah Islamiyyah wajib memberi perlindungan dan mempertahankan

mematuhi undang-undang negara dan membayar jizyah. Jizyah yang dibayar adalah

sebagai bukti kepatuhan mereka kepada Dawlah Islamiyyah dan tidak lagi memusuhi

Mereka juga dianggap golongan kafir zimmi yang tinggal untuk sementara waktu

dalam Dawlah Islamiyyah. Sekiranya orang-orang bukan Islam dari luar Dawlah

36

Islamiyyah ingin masuk ke Dawlah Islamiyyah untuk sesuatu urusan yang diharuskan seperti berniaga dan belajar. Mereka hendaklah dibenarkan berbuat demikian dari Dawlah Islamiyyah. Ini berdasarkan Firman Allah yang artinya: dengan jaminan keselamatan bermula dari kemasukannya hinggalah mereka keluar “Dan jika seorang dari antara orang-orang musyrik itu meminta perlindungan kepadamu, maka lindungilah dia supaya dia sempat mendengar firman Allah. Kemudian hantarkan dia ke tempat yang aman baginya. Demikianlah itu kerana mereka kaum yang tidak mengetahui.” (QS. at-Taubah (9):6). Daerah

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

rakyat negara itu tanpa mengira jenis pertalian yang menghubungkan di antara satu

kawasan dengan kawasan yang lain. Kadang-kadang daerah-daerah tersebut dihubungi dengan tanah-tanah yang sama (jalan darat). Kadang-kadang berbentuk pulau-pulau yang dipisahkan oleh laut, sungai dan sebagainya. Sesebuah negara tidak dihadkan tempat yang lain tidak dianggap bernegara. Sempadan antara negara-negara biasanya Thailand dipisahkan oleh Sungai Golok dan lain-lain. ditentukan dengan mengambil kira faktor alam semula jadi seperti banjaran bukit,

Maksud daerah bagi sesebuah negara ialah suatu kawasan bumi yang didiami oleh 2.

dengan keluasan tertentu. Kabilah yang berpindah randah dari satu tempat ke satu sungai, selat, laut dan sebagainya. Contohnya Malaysia dan Singapura dipisahkan oleh kerajaan Islam, melaksanakan syariat Islam. Para fuqaha› terdahulu menjelaskan bawah kekuasaan orang-orang Islam. Ia juga kadang-kadang disebut dengan istilah Dar al-Islam. Mengikut pandangan Dr. Abd al-Ghani Basyuni Abdullah, daerah yang Selat Tebrau. Malaysia Barat dan Sumatera dipisahkan oleh Selat Melaka. Malaysia dan

bahawa Dawlah Islamiyyah itu nama yang diberikan kepada daerah yang berada di sahaja, tetapi yang lebih penting pengamalan Syariah Islam dalam daerah tersebut.19 3. Kedaulatan

Daerah Dawlah Islamiyyah ialah daerah-daerah yang tunduk di bawah kuasa

dikira sebagai Dawlah Islamiyyah ialah daerah yang didiami oleh majoriti umat Islam Kedaulatan ialah kuasa tertinggi yang dimiliki oleh sesebuah kerajaan yang

Abd al-Ghani Basyuni Abdullah, Nazariyyah al-Dawlah fil Islam (Beirut: Al-Dar al-Jami'ah, 1986), 34.
19

memerintah. Mengikut pandangan ahli undang-undang, sesebuah negara yang

berdaulat mempunyai pelbagai kebebasan seperti: i. ii.

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH An Investigation into Academician and Politician Points of View

37

iii. Negara mempunyai kuasa penuh untuk mengatur perhubungan dengan manaiv. v. mana negara lain atau mana-mana individu. Syarat utama ialah tidak berlaku apa-apa diskriminasi terhadap mana-mana kaum atau agama. bertentangan supaya patuh kepada undang-undang yang digubal. tangan kuasa dari negara luar. dengan undang-undang antarabangsa. memerintah rakyatnya dan orang-orang yang tinggal dalam negara tersebut Negara berhak

Berhak untuk memilih tata politiknya sendiri.

Negara tersebut berhak untuk mentadbir daerahnya sendiri.

Negara berhak untuk menggubal undang-undang sendiri selagi tidak Pihak pemerintah negara tersebut berkuasa untuk menjalankan proses dan urusan pengadilan ke atas rakyat dan penduduk negaranya tanpa campur

dan persetujuan dari rakyat. Ketua negara dan para pemerintah dilantik melalui pilihan dan persetujuan rakyat bukannya secara rampasan kuasa atau menggunakan kekerasan. Para penguasa dianggap berkuasa apabila rakyat menyerahkan mandat pemimpin. Mereka diberi tanggungjawab oleh rakyat untuk menjalankan kewajipan melaksanakan tanggungjawab yang diamanahkan. 4.

sesebuah negara. Adanya kekuasaan politik merupakan syarat utama kewujudan Dawlah

Islamiyyah. Kuasa politik dalam Dawlah Islamiyyah diperolehi melalui keredhaan

Mengikut perspektif Islam kedaulatan adalah kuasa politik yang terdapat dalam

tersebut kepada mereka melalui bay’ah. Kuasa tersebut adalah milik sementara para agama dan juga urusan keduniaan berasaskan aturan agama. Apabila para pemimpin melakukan kesilapan, rakyat boleh memberi teguran. Rakyat juga mempunyai kuasa untuk memecat atau menukar pemimpin mereka apabila pemimpin tersebut gagal Selain daripada tiga rukun utama yang membentuk negara, terdapat rukun keempat Kepatuhan terhadap Hukum-hukum Islam

yang mesti ada pada Dawlah Islamiyyah. Perkara yang keempat yang dimaksudkan ialah kepatuhan yang mutlak kepada hukum-hukum Islam yang menjadi landasan dan kawalan kepada kerajaan. Syarat ini akan menentukan skop dan bidang kuasa negara, matlamat dan semua bentuk hubungan dalam dan luar negeri. Perkara utama yang

38

menjadi syarat Dawlah Islamiyyah ialah kepatuhan mutlak kepada kaedah-kaedah dan sekalipun tiga rukun komponen pertama telah wujud.

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

hukum-hukum yang berhubungkait dengan akidah dan perundangan Islam yang telah maka masyarakat Islam yang diasaskan oleh Rasulullah di Madinah telah memenuhi keseluruhan syarat tersebut dan layak untuk disebut sebagai Dawlah Islamiyyah. Di terbatas di mana orang-orang Makkah tidak menganggap Rasulullah itu pemimpin yang berasaskan kepada undang-undang syariah dan Rasulullah s.a.w diakui sebagai

ditentukan oleh Allah Swt.. Tanpa syarat ini Dawlah Islamiyyah tidak dianggap wujud,

Madinah telahpun wujud sekumpulan individu rakyat yang terdiri dari orang-orang

Jika syarat tersebut menjadi kriteria bagi terbentuk sebuah Dawlah Islamiyyah

Muhajirin dan Ansar. Madinah juga mempunyai persempadanan pemerintahan yang

mereka. Masyarakat Islam Madinah juga mempunyai sistem pemerintahan tersendiri ketua negara. Perkara ini diakui di peringkat dalam dan juga luar negara. Berdasarkan masyarakat politik yang telah membentuk sebuah negara berdaulat yang tertua di dunia. Sejarah penubuhan Dawlah Islamiyyah

penjelasan di atas Dawlah Islamiah Madinah bolehlah dianggap sebagai sebuah Kronologi sistem pemerintahan Islam telah bermula dengan penubuhan Dawlah Islamiyyah pertama di Madinah oleh Rasulullah saw.. Baginda merupakan ketua kerajaan Islam yang pertama. Selepas kewafatannya, teraju pemerintahan diteruskan zaman keemasan kepimpinan Islam tambahan pula para khulafa’ terdiri di kalangan sahabat-sahabat Rasulullah saw., yang muktabar. Era ini dianggap cermin kepada oleh pemerintahan Khulafa’ al-Rasyidin (11-40H./632-661M.). Zaman ini merupakan idealisme kepimpinan Islam di mana semangat kepimpinan Rasulullah saw., masih dikekalkan. Tempoh ini hanya berlanjutan selama tiga puluh tahun iaitu bermula dari zaman ideal bagi sebuah pemerintahan yang berlandaskan Islam sepenuhnya. Dawlah islamiyyah di zaman Rasulullah saw. 35H.) dan Ali Bin Abu Talib (35-40H.). Zaman Khulafa’ al-Rasyidin juga merupakan Rasulullah saw., diutuskan ke dunia untuk menyelamatkan manusia dari kegelapan

Abu Bakar As-Siddiq (11-13H.), Umar al-Khattab (13-23H.), Uthman bin Affan (23-

jahiliyyah kepada cahaya Islam. Dari segi politik, sebelum kedatangan Islam (sebelum dibangkitkan Rasulullah saw.) orang-orang Arab tidak mempunyai kerajaan dan

tidak memiliki sesebuah negara. Yang ada hanya kesepakatan antara mereka untuk menentang musuh-musuh luar apabila diancam atau diserang. Mereka tidak mempunyai

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH An Investigation into Academician and Politician Points of View

39

kerajaan yang mengamalkan sistem politik tertentu, tetapi mereka saling bermuafakat untuk membentuk qabilah-qabilah, hidup secara berkumpulan atas kepentingan qabilah biasanya hidup secara berasingan di antara satu sama lain. Pemilihan ketua yang lebih tua, yang lebih kaya, individu yang memang terkenal dan orang-orang yang dihormati dalam masyarakat.

untuk mempertahankan diri masing-masing dari ancaman musuh-musuh luar. Setiap

bagi bagi setiap qabilah tidak mengikut sesuatu kaedah tetap. Kriteria pemilihan juga bergantung kepada kehendak orang ramai pada masa tersebut. Contohnya; mereka Timbul suatu persoalan, bilakah Rasulullah saw., telah merancang untuk

akan memilih pemimpin berdasarkan beberapa faktor seperti; memilih seseorang menubuhkan Dawlah Islamiyyah?Para ulama berpendapat Baginda Rasulullah saw.,

lagi. Bermulanya Baginda dilantik menjadi Rasul begitulah bermulanya baginda bercitaMadinah iaitu peringkat pelaksanaan Dawlah Islamiyyah. Peringkat Mekah

cita untuk menubuhkan Dawlah Islamiyyah. Secara ringkasnya, kegiatan politik pada

zaman Rasulullah saw., berlangsung dalam dua peringkat iaitu: Pertama, Peringkat Mekah iaitu peringkat perancangan penubuhan Dawlah Islamiyyah. Kedua, Peringkat Sebelum Rasulullah saw., berhijrah ke Madinah, negara Islam belum lagi ditubuhkan. Pada masa itu belum ada lagi keperluan dan tuntutan supaya baginda berbuat

telah merancang menubuhkan Dawlah Islamiyyah semenjak Baginda menerima wahyu

sebelum berhijrah ke Madinah ialah soal akidah dan keimanan kepada Allah. Baginda juga menyeru manusia berfikir tentang kebesaran Allah, menolak kekufuran, mengajar hukum yang paling utama pada masa itu ialah Alquran yang diturunkan hanya melalui Rasulullah saw., sahaja.22

beberapa bentuk sifat-sifat mulia dan mengajak manusia mengatasi kejahilan.21Sumber
20

demikian.20 Aspek utama yang ditekankan oleh Baginda Rasulullah di peringkat awal

Mutawalli, ‘Abd al-Hamid, Dr., Mabadi’ Nizam al-Hukm fil Islam, Cet. Ketiga (Iskandariyyah: Mansya’ah al-Ma‘arif, 1975), 196.

Badran Abu al-‘Ayn Badran, al-Syari‘ah al-Islamiyyah, Tarikhuha Wa Nazariyyah al-Milkiyyah Wa al-‘Uqud, Iskandariyyah: Mu’assasat Syabab al-Jami‘ah, tt.), 88.
21 22

Badran Abu al-‘Ayn Badran, al-Syari‘ah al-Islamiyyah…, 93.

40

mematuhi segala perintah yang dibawa oleh Rasulullah saw.. Terdapat ayat yang menjelaskan bahawa tidak harus bagi orang yang beriman mengamalkan apa yang oleh Rasulullah saw..23 Ada ayat yang mengarahkan manusia supaya melaksanakan
26

bahawa Rasulullah saw., adalah seorang Rasul yang mempunyai kuasa menentukan hukum.

yang taat kepada Rasul bererti taat kepada Allah.25Begitu juga sekiranya berlaku sesuatu perselisihan yang tidak boleh diselesaikan

kembali kepada Alquran dan al-Sunnah. Semua penegasan tersebut menjadi bukti Kebanyakan persoalan hukum yang dijelaskan Baginda di peringkat Mekah ada

arahan Rasulullah dan menjauhi larangannya.24Alquran juga menganggap sesiapa

mereka putuskan sendiri sekira ianya bertentangan dengan apa yang ditetapkan maka manusia hendaklah

Banyak ayat-ayat Alquran yang memerintahkan supaya umat Islam sentiasa

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

hubungkaitnya dengan akidah. Contohnya di peringkat Mekah dijelaskan beberapa perkara yang dilarang seperti larangan menyengutukan Allah, larangan derhaka kepada ibu bapa, larangan membunuh anak, haram melakukan zina, haram membunuh orang beberapa ayat lain yang diturunkan di Madinah.29 perbuatan zina dan membunuh orang dijelaskan semula oleh Rasulullah saw., melalui yang tidak berdosa dan lain-lain.27Hukum-hukum pengharaman zina dan haramnya membunuh disebut secara umum sahaja di peringkat Mekah.28Perincian hukum bagi Di peringkat Mekah, Rasulullah saw., berusaha membina aqidah, dengan ikatan Baginda telah membuat pelbagai persiapan

keimanan dan keyakinan kepada Allah Swt., Baginda mengutamakan pembentukan dengan didikan akhlak Islamiyyah.
23 24 25 26 27 28 29

akidah Islam yang sempurna di kalangan orang-orang Arab dan mendidik mereka
Alquransurah al-Ahzab (33):36.

Alquransurah al-Hasyr (59): 7. Alquransurah al-Nisa’ (4):80. Alquransurah al-Nisa’ (4):59. Alquransurah al-An‘am (6):151. Alquransurah al-Isra’ (17):32 dan surah al-Isra’ (17):33.

Alquransurah al-Nur (24):2-3 dan surah al-Baqarah (2):178.Yang dimaksudkan dengan "Hukuman Qisas" ialah hukuman bunuh balas, iaitu nyawa dibalas dengan nyawa, kecuali jika pihak waris orang yang terbunuh mengampunkan, maka sipembunuh dikenakan membayar "Diyah" (ganti nyawa yang berupa hartabenda atau wang darah) dengan sepatutnya. Lihat Bahagian Hal Ehwal Islam Jabatan Perdana Menteri, Tafsir Pimpinan Ar-Rahman Kepada Pengertian Alquran, Cet. keenam (Kuala Lumpur: Percetakan Nasional Malaysia Berhad, 1995), 67.

seperti menyusun strategi politik dalaman, mengatur hubungan dengan luar negara Islamiyyah dalam diri orang-orang yang baru memeluk agama Islam, memantapkan beriman dan menerima cara hidup Islam. Firman Allah yang maksudnya: “Dia lah Yang telah mengutus Rasul-Nya (Muhammad) Dengan membawa petunjuk dan ugama Yang benar (ugama Islam), untuk dimenangkan dan ditinggikanNya atas Segala ugama Yang lain, Walaupun orang-orang musyrik tidak menyukainya.”(QS. al-Tawbah (9): 33). Matlamat utama perjuangan Rasulullah ialah untuk berdakwah dan menyeru

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH An Investigation into Academician and Politician Points of View

41

dan membangunkan persiapan ketenteraan. Baginda berusaha menanam akidah akidah mereka dan menyebarluaskan dakwah kepada pengikut-pengikut baru supaya

umat manusia kepada Islam dan menghapuskan amalan syirik yang tersebar luas

di Semenanjung Arab pada masa itu. Baginda berjuang menegakkan keadilan dan Rasulullah berjaya menghapuskan amalan jahiliyyah yang diwarisi oleh umat Arab. kemasyarakatan dan lain-lain. mencari sesuatu kedudukan yang selesa bagi umat Islam untuk mereka laksanakan Mekah, Rasulullah saw., mengarahkan para sahabatnya supaya berhijrah ke Habsyah mana-mana kerajaan.

menentang kezaliman serta penindasan. Dawlah Islamiyyah yang diperjuangkan oleh Negara yang ditegakkan itu dapat menjamin kemajuan dari segi ekonomi, politik, ajaran Islam dengan bebas. Dalam menghadapi tentangan dahsyat daripada musyrikin Selain itu, Rasulullah saw., sentiasa mencari jalan untuk menyebarkan dakwah dan

yang pada waktu itu diperintah oleh raja bernama Najasyi yang adil. Dalam realiti semasa, ia boleh disamakan dengan usaha mendapatkan perlindungan politik daripada kekeluargaannya (Bani Hashim dan Bani Muttalib) terhadap keselamatan diri Baginda mana-mana pihak yang berautoriti di Mekah sebagaimana yang dilakukan oleh Mat’am Khazraj pada musim haji. saudaranya iaitu Abu Talib dan sehingga Baginda bertemu dengan kaum Aws dan Rasulullah saw., juga memanfaatkan beberapa kebaikan sistem Mekah untuk kepentingan dakwah Islamnya. Antara kebaikan tersebut ialah sistem sokongan bin ‘Ady sewaktu Rasulullah saw., memasuki Mekah daripada Ta’if. Perlindungan bapa

sendiri dan sistem al-Ijar iaitu perlindungan sementara yang boleh diberikan oleh

pertama bukanlah berlaku secara kebetulan ataupun tanpa adanya persiapan terlebih

Kewujudan “Negara Madinah” yang disebut sebagai Dawlah Islamiyyah yang

42

dahulu. Bahkan Rasulullah s.a.w. telah menjalankan beberapa usaha serta membuat beberapa persiapan terlebih dahulu antara persiapan yang dilakukan ialah: 1. Bay‘ah ‘Aqabah yang pertama Bay`ah Aqabah yang pertama telah berlaku satu tahun tiga bulan sebelum Baginda

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

Rasulullah saw., berhijrah ke Madinah. Pada musim haji Rasulullah telah bertemu

dengan jemaah haji dari Yathrih yang terdiri dari suku kaum al-Aws dan al-Khazraj. Satu kumpulan dari mereka telah beriman kepada Allah dan Rasulullah. Mereka membuat Aqabah yang pertama). Mereka berjanji untuk menjaga iman mereka dan beriltizam dengan akhlak yang mulia. Mereka berjanji tidak akan mensyirikkan Allah, tidak tauhid, berakhlak mulia dan sentiasa membantu Rasulullah saw.. 2. Bay‘ah ‘Aqabah yang kedua (menipu) Rasulullah dan mematuhi Rasulullah dalam melakukan perkara-perkara yang baik.30 Perkara utama dalam perjanjian ini ialah mereka tetap berpegan kepada Bay‘ah ini berlaku setahun selepas Bay‘ah ‘Aqabah yang pertama, iaitu pada

perjanjian dengan Rasulullah yang di sebut sebagai Bay`ah al-`Aqabah al-Ula (Bay`ah akan mencuri, tidak melakukan zina, tidak akan membunuh anak, tidak membohongi

musim haji tahun berikutnya iaitu lebih kurang tiga bulan sebelum Baginda

berhijrah ke Madinah. Rasulullah telah berjumpa dengan 73 orang yang terdiri dari

golongan lelaki dan wanita. Menurut perjanjian ini orang-orang Madinah menjemput Rasulullah untuk menetap di Madinah dan menyebarkan ajaran Islam di Madinah peperangan menentang musuh-musuh negara. Bay‘ah ini juga termasuk memberikan kepatuhan sepenuhnya kepada kebenaran dan berani mengisytiharkan kebenaran tersebut. dalamnya tujuan untuk mendirikan masyarakat Islam yang pertama dalam sejarah Kedua-dua bay‘ah ‘Aqabah di atas merupakan perjanjian yang terkandung di

serta melindungi baginda dari sebaran ganguan dan ancaman musuh. Mereka telah

berikrar untuk memberikan sokongan semasa dalam keadaan aman dan juga semasa

Islam. Bay‘ah tersebut juga merupakan bukti kukuh bahawa masyarakat Islam Madinah
Ibn Hisyam, al-Sirah al-Nabawiyyah, Juz. 2 (Beirut: Dar al-Jayl, tt.), 57.

telah menerima Rasulullah sebagai pemimpin mereka. Selepas berlangsung dua
30

Bay’ah iaitu Bay’ah pertama dan kedua (Bay’atul Aqabah), bermulalah episod sebenar

penubuhan sebuah kerajaan dan sistem pemerintahan Islam dalam maksudnya yang praktikal selepas Rasulullah s.a.w. dan umat Islam berhijrah ke Madinah. Peringkat Madinah

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH An Investigation into Academician and Politician Points of View

43

Ketika Rasulullah tiba di Madinah baginda bertindak menubuhkan Dawlah Islamiyyah berasaskan pegangan akidah yang dipimpin sendiri oleh Baginda dengan pertolongan dan naungan dari Allah Swt.. Terdapat beberapa aktiviti utama dalam penubuhan Dawlah Islamiyyah. Antaranya ialah: 1. Membina masjid

Masjid dijadikan tempat bermesyuarat dan perbincangan tentang pemerintahan pada masa itu. 2. Rasulullah telah mempersaudarakan secara effektif di antara orang-orang Muhajirin Mempersaudarakan antara orang-orang Muhajirin dan Ansar

tempat pertemuan yang boleh mempereratkan hubungan sesama Islam. Masjid juga

dijadikan sebagai pusat politik dan pentadbiran Dawlah Islamiyyah pada masa itu.

Masjid merupakan pusat pelbagai kegiatan bagi masyarakat Islam. Ia merupakan

dan orang-orang Ansar. Persaudaraan ini bukan diikat berasaskan qabilah atau bangsa, tetapi persaudaraan yang diikat oleh dasar aqidah dan agama. Persaudaraan yang sebuah Dawlah Islamiyyah 3. diikat oleh baginda Rasulullah saw., adalah merupakan langkah awal untuk membentuk Perlembagaan Madinah merupakan perjanjian yang berlaku di antar orang-orang Menggubal perlembagaan Madinah

yang yang diturunkan oleh Allah melalui wahyu kepada Rasulullah saw.. Wahyu yang diturunkan Allah itu dapat menyelesaikan pelbagai masalah yang berkaitan dengan tersusun dalam mashaf yang dihafal oleh kaum Muslimin. Apabila timbul masalah yang berkaitan, amat mudah bagi umat Islam menyelesaikannya, iaitu dengan cara

Muhajirin, Ansar dan golongan Yahudi di Madinah. Ia mengandungi prinsip-prinsip

asas yang menjamin kesejahteraan bersama dalam kehidupan mereka dalam negara

keagamaan dan persoalan hidup keduniaan. Hukum-hukum tersebut terdapat secara

Madinah. Dari segi perundangan, Dawlah Islamiyyah Madinah merujuk kepada hukum

44

mereka merujuk kepada ayat-ayat Alquran yang dihafal. Sekiranya permaslahan hukum itu tidak dapat diselesaikan berpandu kepada ayat-ayat Alquran, orang ramai berkaitan dengan perkara yang ditanya. akan merujuk terus permasalahan tersebut kepada Baginda Rasulullah saw.. Biasanya yang berkaitan dengan keagamaan sahaja, sebaliknya ia juga mengutamakan persoalan dengan: 1. selepas orang ramai bertanya, baginda Rasulullah akan menjelaskan hukum yang Dawlah Islamiyyah di zaman Rasulullah bukan sahaja mengutamakan persoalan

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

politik dan penyusunan negara. Perkara politik yang ditekankan ialah berkaitan Baginda memiliki kuasa dalam persoalan keagamaan dan keduniaan. bidang keduniaan. persengketaan dan perbalahan yang berlaku di kalangan rakyat. Baginda dan keputusan yang dibuat tidak boleh dipertikaikan oleh sesiapa pun.

2.

Rasulullah dianggap sebagai ketua tertinggi dalam bidang keagamaan dan akan menyelesaikan pertikaian yang berlaku berlandaskan hukum syariat

Ketua Negara; Rasulullah merupakan ketua tertinggi Dawlah Islamiyyah.

Rasulullah bertindak sebagai ketua hakim yang boleh menyelesaikan Dalam bidang keadilan dan kehakiman, Rasulullah merupakan hakim tertinggi yang memutuskan segala keputusan dan hukuman. Pun begitu, Baginda juga kadang-kadang melantik para sahabat menjadi hakim di dalam beberapa kes Ummul Mukminin, Aishah sendiri. tuduhan palsu dan lain-lain. ialah Umar, Abdullah bin Mas’ud, Abdullah bin Abbas, Abdullah bin Umar dan dilaksanakan ke atas orang-orang yang melakukan kesalahan jenayah dalam

tertentu. Contohnya, dilantik Ali sebagai qadi di Yaman. Selain itu, terdapat enam orang sahabat yang terkenal dalam bidang kehakiman dan fatwa, mereka 3. Melaksanakan hukum hudud; Hukum hudud merupakan hukum yang wajib masyarakat Islam seperti kesalahan berzina, mencuri, minum arak, membuat Mengetuai pasukan tentera dan mengelakkan berlakunya permusuhan.

4.

Rasulullah secara pribadi telah mengetuai tentera Islam untuk berhadapan menentang musuh-musuh Islam.

dengan musuh-musuh Islam. Baginda merancang dan mengatur strategi

mengancam Dawlah Islamiyyah atau sekadar menganggu salah seorang rakyat

Penentangan dari musuh termasuklah

dalam Dawlah Islamiyyah. Sebagai ketua turus tentera bagi pasukan perang Makkah. Manakala dalam peperangan kecil, Baginda hanya melantik seorang ketua yang memimpin pasukan tersebut. dan negara mengikut hukum Islam. Rasulullah saw.,

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH An Investigation into Academician and Politician Points of View

45

Madinah, Baginda sendiri pernah mengetuai peperangan yang penting untuk menentang orang-orang kafir dalam perang Badar, Uhud, Hunayn, dan Fathu Selepas Rasulullah berhijrah ke Madinah Baginda telah memperkenalkan cara

membentuk masyarakat Allah dalam Alquran:

menjalankan kuasa pemerintahan mengikut bimbingan wahyu dari Allah Swt., Firman

soal ibadat, tetapi baginda menjelaskan soal politik dan kemasyarakatan. Di sinilah baginda menentukan hukum-hukum yang berkaitan dengan soal kehidupan yang

“Dan dia tidak memperkatakan sesuatu menurut kemahuan dan pendapatnya sendiri, segala yang diperkatakan itu (sama ada Alqurandan Hadith) tidak lain melainkan wahyu yang diwahyukan kepadanya” (QS. An-Najm (53): 2-3). Rasulullah pada masa ini bukan sahaja mengajar manusia berkaitan dengan

oleh nas). Terdapat juga hukum tentang peperangan, harta rampasan perang, masalah Islam adalah bermula di Yathrib yang kemudiannya dikenali sebagai Madinah.32 hukum bagi
31

orang tawanan dan lain-lain. Baginda adalah seorang printis yang telah membina kerajaan Islam yang menjadi model kepada umat Islam selepasnya. Penubuhan negara Sebahagian besar hukum-hukum yang diajar oleh Baginda Rasulullah saw.,

memperkenalkan hukum-hukum qisas, hudud dan ta‘zir (hukuman yang tidak ditetapkan

ada hubungannya dengan individu dan masyarakat dalam segenap segi seperti ibadat, mu‘amalat (pergaulan sesama manusia), jihad, jenayah, pusaka, wasiat, nikah cerai, sumpah, kehakiman dan pelbagai aspek perundangan yang lain.31 Baginda juga

adalah berdasarkan wahyu Alquran. Wahyu Alquran diturunkan oleh Allah secara berperingkat-peringkat dalam berbagai-bagai bentuk. Kadang-kadang ia menjelaskan

perkara yang belum berlaku,33kadang-kadang ia diturunkan untuk

26.
32

Hassan Haji Salleh, Sejarah Perundangan Islam, Cet. kedua (Kelantan: Pustaka Aman Press, 1979),

5.
33

O.K. Rahmat, Dr., Republik Atau Monarki, Cet. Pertama (Singapura: Pustaka Nasional Pte.Ltd., 1989), Alquransurah al-Baqarah (2):43.

46

menjawab pelbagai persoalan yang dikemukakan kepada Rasulullah.35

sahabat melakukan ijtihad.39

berijtihad bersendirian37dan kadang-kadang baginda membuat keputusan setelah berbincang dahulu dengan para sahabat.38Rasulullah juga pernah membenarkan para pandangan mereka dalam sesuatu masalah. Rasulullah saw., dibantu oleh para sahabat bin Ka’ab, Zayd bin Tsabit. Sementara itu, Zubayr dan al-Zuhaym bin al-Salat bertugas
34 35 36

menentukan hukum. Sebab itu sesetengah ulama berpendapat baginda adalah mujtahid yang pertama dalam Islam.36Dalam catatan sejarah kadang-kadang didapati baginda Walaupun Rasulullah saw., mempunyai kuasa dalam mengendalikan pemerintahan

memberi penjelasan terhadap apa yang sedang berlaku34dan kadang-kadang sebagai

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

Ada juga pada masa-masa tertentu Rasulullah saw., melakukan ijtihad dalam

namun Baginda sering melakukan syura dengan para sahabatnya untuk mendapatkan

iaitu Ali dan Uthman selaku penulis wahyu. Mereka berdua pula dibantu oleh Ubayy sebagai pegawai pengurus zakat dan sedekah. Huzayfah al-Yamani pula membuat
Alquransurah al-Baqarah (2):228. Alquransurah al-Isra’ (17):85.

Muhammad Faruq al-Nabhan, Nizam al-Hukmi Fi al-Islam, Cet. Kedua (Beirut: Mu’assasah alRisalah, 1988), 420.

Contoh ijtihad baginda secara persendirian ialah, baginda telah mengharamkan dirinya meminum madu. Tetapi ijtihad baginda itu ditegur oleh Allah dengan menurunkan ayat 1 Surah al-Tahrim. Lihat Alquransurah al-Tahrim (66):1.
37

Perbincangan di antara Rasulullah dengan para sahabat adalah seperti menentukan kedudukan orang tawanan perang Badar. Rasulullah telah menerima cadangan Abu Bakr supaya diambil fidyah dan membebaskan tawanan perang tersebut. Tetapi keputusan yang dibuat oleh Rasulullah tersebut ditegur oleh wahyu yang datang daripada Allah. Allah menurunkan ayat 67 dan 68 Surah al-Anfal, memperbetulkan keputusan yang dibuat oleh Rasulullah. Wahyu tersebut bersesuaian dengan pandangan ‘Umar Ibn alKhattab. Sebab itu sesetengah ‘ulama’ berpendapat tidak harus bagi Rasulullah saw., berijtihad kerana ijtihad baginda seperti yang disebut disini ditegur oleh wahyu. Lihat ‘Abd al-Karim Khatib, 46.
38

Di antara contoh Rasulullah membenarkan orang lain berijtihad ialah peristiwa dimana baginda telah mengutuskan Mu‘adh Ibn Jabal ke Yaman. Tentang ini Ibn Qayyim menulis: “Mengikut Mu‘adh Ibn Jabal Rasulullah saw., telah bertanya kepada beliau apakah tindakannya apabila berhadapan dengan sesuatu kes. Mu‘adh menjawab beliau akan menghukum dengan Kitab Allah. Rasulullah bertanya, sekiranya tidak ada padanya hukum ? Mu‘adh menjawab, beliau akan menghukum berdasarkan Sunnah Rasulullah. Rasulullah bertanya lagi, sekiranya tidak ada juga penjelasan hukum ? Beliau menjawab, “aku akan berijtihad dengan menggunakan pendapatku”. Maka Rasulullah menepuk dada Mu‘adh seraya bersabda, “Maha Suci Allah yang telah memberikan pertunjuk kepada utusan Rasul-Nya”. Lihat Muhammad Ibn Abi Bakr Ibn Ayyub, Syamsuddin Ibn Qayyim al-Jawziyyah, A‘lam al-Muwaqqi‘in, Jil. 1 (Kaherah: Maktabah al-Kulliyah al-Azhariyyah, 1968), 202.
39

tafsiran pendapatan hasil dari buah tamar. Al-Mughirah dan al-Hasan bin Numayr mencatatkan perjanjian perdagangan yang dilakukan oleh orang ramai. Abdullah bin Thabit menjadi juru tulis yang membuat hubungan surat menyurat dengan raja-raja

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH An Investigation into Academician and Politician Points of View

47

Arqam dan ‘Ala bin Uqbah memelihara rekod tentang kabilah-kabilah serta sumber air, dan ketua-ketua kabilah. Manakala Mu’ayyib bin Abi Fatimah menjaga rekod mengenai sebagai gabenor, hakim, dan pegawai tadbir di beberapa jajahan Islam. Dawlah islamiyyah di zaman Al-Khulafa’ Al-Rasyidin menyimpan cop mohor Baginda.40Baginda juga melantik beberapa orang sahabatnya

mereka juga mengendalikan catatan rekod tentang kaum Ansar. Selain itu, Zayd bin pendapatan dari harta ghanimah (harta rampasan perang). Hanzalah bin al-Rabi’ah pula dikatakan bertindak sebagai setiausaha kepada Rasulullah saw., dan beliau juga

Selepas kewafatan Rasulullah timbullah permaslahan politik di kalangan umat Islam

di Madinah. Mereka berselisih pendapat dalam menentukan siapakah pengganti Rasulullah saw., yang akan menjadi ketua negara. Orang-orang Ansar merasakan wakil kelebihan mempertahankan Islam, membantu Rasulullah saw., dan dakwah Islam. antara para sahabat Nabi saw., kerana kedudukannya di sisi Rasulullah saw.. Orang-

di kalangan mereka lebih layak menjadi khlifah kerana golongan Ansar mempunyai bin Ubadah. Bani Hashim merasakan bahawa jawatan ini mesti berada di kalangan orang Muhajirin juga merasakan wakil mereka lebih layak menjadi khalifah kerana di dalam gua Tsur.41 mereka lebih awal memeluk agama Islam dan beriman serta banyak membantu

Mereka lebih cenderung supaya khalifah disandang oleh tokoh suku Khazraj iaitu Sa’d mereka dan mereka percaya bahawa Ali bin Abi Talib adalah yang paling berhak di Rasulullah. Mereka mahukan Abu Bakar dilantik sebagai khalifah kerana beliau merupakan orang yang pertama sekali memeluk Islam dan menjadi teman Nabi saw., bagi menentukan khalifah pertama selepas Rasulullah sehinggalah Abu Bakar tampil Perbincangan telah berlaku di antara orang-orang Muhajirin dan orang Ansar

memberikan penjelasan dan memuji peranan penting yang dimainkan oleh orang-

Amir Hassan Siddiqi, The Origin and Development of Muslim Institution, 2nd ed. (Karachi: Jam'iyyat al-Falah Publication, 1969), 28.
40

Muhammad Faruq al-Nabhan, Nizam al-Hukm Fi al-Islam, Cet. Kedua (Beirut: Mu’assasah alRisalah, 1988), 91.
41

48

orang Ansar membantu golongan Muhajirin dan memberi perlindungan kepada Rasulullah dan agama Islam. Beliau telah memberikan pengiktirafan yang tinggi kepada orang-orang Anshar. Namun beliau secara pribadi berpendapat jawatan khalifah selepas Rasulullah itu lebih sesuai diserahkan kepada orang-orang Muhajirin golongan Ansar seterusnya memuji kaum Ansar dan mencadangkan jawatan khalifah kaum Khazraj iaitu Basyir Ibn Sa`ad telah bagun memberikan ucapan:42 kerana mereka lebih awal beriman dan menerima Islam serta sanggup menanggung

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

kesusahan menghadapi ancaman dari golongan kafir Musyrikin. Pemimpin dari

sesuai diserahkan kepada golongan Muhajirin. Buktinya seorang pemimpin Ansar dari

pada masa itu. Selepas itu tampillah Umar Ibn al-Khattab dan Abu Ubaydah memberi Islam dari perpecahan.

“Wahai kaum Ansar demi Allah sekiranya kita merupakan orang yang paling utama berjihad menentang golongan Musyrikin dan merupakan orang yang awal memeluk agama Islam sudah tentu kita memerlukan keredaan dari Tuhan dan mentaati nabi kita. Kita berpenat lelah untuk diri kita, maka tidak harus bagi kita memperpanjangkan lagi perkara ini… Sesungguhnya Nabi Muhammad merupakan orang Qurasy, kaumnya lebih berhak memegang jawatan ini (jawatan khalifah). Demi Allah, Allah tidak membenarkan saya menentang mereka tentang perkara ini. Bertakwalah kepada Allah, jangan kamu menentang mereka tentang perkara ini”.

bay`ah kepada Abu Bakar menjadi khalifah. Kemudian tampil pula golongan Aws dan

Khazraj memberi bay`ah. Dengan nikmat Islam maka Allah telah menyelamatkan umat Pelaksanaan hukum Islam di zaman pemerintahan Abu Bakar

Ucapan ini telah memberikan kesan yang mendalam kepada diri orang-orang Islam

Penentuan dan penggubalan hukum Islam (undang-undang) di zaman al-khulafa’ alrasyidun43dilakukan oleh “jama‘ah al-mujtahidin” yang diketuai oleh khalifah. Mereka adalah golongan ‘ulama’ dari kalangan para sahabat yang mempunyai kelayakan al-rasyidun, apabila timbul persoalan baru yang sukar diselesaikan, para sahabat
42 43 44

untuk berijtihad. Merekalah orang-orang yang ditugaskan untuk mentafsirkan hukum, berkumpul untuk menentukan hukum terhadapnya.44 Kumpulan para sahabat inilah
Ibid.. Zaman al-khulafa’ al-rasyidun adalah bermula pada tahun 11H., dan berakhir pada tahun 40H..

khususnya bagi perkara-perkara yang baru timbul. Oleh itu di zaman al-khulafa’

32.

‘Abd al-Wahhab Khallaf, Khulasah Tarikh Tasyri‘ al-Islami (Kuwait: al-Dar al-Kuwaitiyyah, tt.), 31-

yang dinamakan oleh ‘ulama’ sebagai “Jam‘iyyah Tasyri‘iyyah” yang boleh juga kita namakan badan yang menentukan hukum. Mereka adalah terdiri dari para sahabat fungsi badan perundangan (badan lagislatif) yang ditubuhkan dalam sesebuah negara hari ini. pertama yang dilakukan oleh khalifah Abu Bakr ialah merujuk kepada al-Qur’an. kepada al-Sunnah. Sekiranya tidak ada penyelasaian mengikut penjelasan Alqurandan disebut oleh Ibn Qayyim dalam bukunya A‘lam al-Muwaqqi‘in: Sekiranya penyelesaian tersebut tidak ada di dalam Alquranbeliau akan merujuk Berdasarkan fakta sejarah, apabila ingin menentukan sesuatu hukum, langkah

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH An Investigation into Academician and Politician Points of View

49

dan ‘ulama’ mujtahidin.45 Fungsi yang dijalankan oleh mereka hampir sama dengan

al-Sunnah barulah beliau mengarahkan para sahabat berijtihad secara ijma‘. Keputusan yang dibuat oleh mereka itu dinamakan ijma‘. Cara Abu Bakr menentukan hukum ini

Hukum tersebut akan dipakai secara berterusan untuk masa-masa yang akan datang. Kadang-kadang dalam mengemukakan pandangan terdapat juga pendapat di antara satu sama lain. Namun demikian biasanya perbezaan pandangan itu

Selepas dipersetujui, keputusan ijma‘ ulama ini tidak boleh diubah-ubah lagi. percanggahan

“Abu Bakr al-Siddiq apabila ditanya kepadanya sesuatu hukum beliau melihat kepada Kitab Allah. Sekiranya hukum yang dimaksudkan itu ada, beliau akan membuat keputusan berdasarkan hukum tersebut. Sekiranya hukum tersebut tidak terdapat dalam Kitab Allah beliau akan meneliti pula kepada Sunnah Rasul saw. Sekiranya hukum yang dimaksudkan itu ada, beliau akan membuat keputusan berdasarkan hukum tersebut. Jika beliau tidak mendapatinya di dalam al-Sunnah beliau akan bertanya kepada orang ramai: “Adakah kamu mengetahui bahawa Rasulullah saw., menghukum perkara itu dengan sesuatu hukum?” Seringkali terdapat sesuatu kaum tampil menjelaskan bahawa Rasulullah menghukumnya begitu dan begini. Sekiranya tidak terdapat sebarang Sunnah dari Rasulullah beliau akan mengumpulkan para pemimpin dan bermesyuarat dengan mereka. Apabila mereka menetapkan sesuatu peraturan secara ijma‘, Abu Bakr akan menghukum dengan ijma‘ tersebut.”46

memilih mana satukah hukum yang patut diterima dan dikuatkuasakan. Di antara kuasa memilih satu pandangan yang terbaik sahaja untuk diterima sebagai hukum.47
45 46 47

yang diberikan kepada khalifah ialah memilih pandangan-pandangan, iaitu dengan cara
‘Abd al-Hamid Mutawalli, Dr., Mabadi’ Nizam al-Hukm Fil Islami, 198.

boleh diselesaikan dengan mudah oleh khalifah dengan menggunakan kuasanya untuk

Ibn Qayyim al-Jawziyyah, A‘lam al-Muwaqqi‘in, Jil. I, 62. ‘Isawi, ‘Isawi Ahmad, al-Madkhal lil Fiqh al-Islami (Kaherah: Dar al-Kitab al-‘Arabi, 1967), 49.

50

murtad dan golongan yang enggan mengeluarkan zakat di kalangan beberapa kabilah

Arab. Beliau telah melancarkan jihad terhadap golongan ini sehingga mereka kembali

semula ke pangkuan Islam dan berjanji untuk menunaikan rukun Islam tersebut,

Sewaktu memegang amanah kepimpinan, Abu Bakar telah menghadapi gejala

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

manakala golongan yang berdegil telah diperangi oleh kerajaan Islam. Khalifah Abu menumpaskan golongan murtad dan selepas mencapai kejayaan cemerlang dalam pelopor kerajaan Islam yang teragung sesudah Rasulullah saw.. Khalifah Umar Ibn al-Khattab

Bakar meninggal dunia pada 22 Jamadil Akhir tahun ke-13 Hijrah sesudah berjaya

usaha meluaskan daerah pemerintahan Islam. Dengan itu Abu Bakar merupakan Selepas Abu Bakar, pemerintahan Islam diterajui oleh Sayyidina Umar bin al-Khattab. dengan para sahabat untuk melantik Umar selepasnya. Abu Bakar membuat surat perlantikan dan menyerahkan tanggungjawab kerajaan kepada Umar. Zaman pemerintahan Umar merupakan zaman kegemilangan Islam dan ia

Nama beliau dicalonkan oleh Abu Bakar di mana beliau mengadakan perbincangan menyempurnakan zaman pemerintahan Abu Bakar. Pada zamannya, khalifah Umar telah membuat beberapa pembaharuan di dalam sektor pentadbiran dan kewangan.

juga memperuntukkan gaji tetap kepada para pejuang Islam dan tanggungan mereka sewaktu mereka keluar perang.

Beliau merupakan orang pertama menubuhkan “Diwan” iaitu sistem jabatan. Beliau Kebijaksanaan siasah Umar dan pandangan jauhnya, mendorong beliau mengambil

faedah dari pengalaman negara-negara luar seperti sistem pentadbiran yang digunakan jabatan-jabatan di situ menggunakan bahasa tempatan. Beliau juga mengekalkan penggunaan matawang tempatan. Pelaksanaan hukum Islam di zaman pemerintahan ‘Umar Ibn al-Khattab

oleh kerajaan Rome dan Parsi. Di beberapa jajahan Islam pula, beliau membiarkan

sahabat yang sezaman dengannya. Khalifah ‘Umar pun begitu, apabila menghadapi sesuatu masalah untuk menentukan hukum, mula-mula sekali ‘Umar akan merujuk kepada Alquran dan al-hadis. Sekiranya tidak ada penjelasan dalam kedua-dua nas

Amalan yang dilakukan oleh Abu Bakr itu diteruskan oleh khalifah ‘Umar dan sahabattersebut beliau terlebih dahulu akan merujuk kepada keputusan ijma‘ dan ijtihad yang

bersepakat menentukan hukum. ‘Umar akan menerima dan melaksanakannya di peringkat negara.48Di peringkat permulaan

dibuat di zaman Abu Bakr. Sekiranya hukum masih tidak ada maka beliau mengumpul para sahabat untuk berbincang dan berijtihad secara ijma‘. Apabila para sahabat

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH An Investigation into Academician and Politician Points of View

51

lancar dan jarang berlaku perbezaan pandangan di kalangan sahabat. ‘Umar Ibn alberijtihad.49Sebab itu tidak ramai di kalangan mereka yang berhijrah ke tempat-tempat ‘Umar Ibn al-Khattab, negara Islam semakin meluas. Banyak negara-negara yang baru terpaksa menggunakan kebijaksanaannya untuk berijtihad menentukan hukum.50

Khattab pernah melarang sekumpulan sahabat yang dianggap sebagai ‘ulama’ ijtihad yang berjauhan. Sebaliknya di peringkat pertengahan dan akhir zaman pemerintahan dibuka seperti ‘Iraq, Azarbayjan, Parsi, Syam, Mesir, dan lain-lain. Oleh itu, banyaklah masalah-masalah yang baru timbul. Keadaan tersebut merupakan sebab utama dan para qadi yang berkuasa di seluruh pelusuk negara Islam. Dengan ini secara tidak langsung beliau telah menyerahkan kuasa menentukan hukum kepada qadiPada zaman itu juga peranan menentukan hukum telah diambil alih oleh gabenor khalifah ‘Umar dan sahabat-sahabat yang sezaman dengannya dalam banyak perkara

supaya jangan keluar dari Madinah demi kepentingan untuk membantu khalifah

pemerintahan ‘Umar, ijma‘ berjalan

qadi tersebut, khususnya bagi negeri-negeri yang jauh dari Madinah. Suasana ini akhirnya telah menimbulkan banyak perselisihan pendapat dalam ijtihad. Ijtihad yang berbentuk ijma‘ yang boleh diadakan sebelum itu semakin sukar untuk diteruskan lagi. Para sahabat menyelesaikan masalah hukum di tempat masing-masing secara dan mulalah berlaku perbezaan pendapat dalam menentukan hukum. Perbezaan pendapat dalam menentukan hukum berkait rapat dengan perbezaan suasana persendirian. Fatwa dan hukum yang dikemukakan datang dari pandangan individu, Arab dengan bukan Arab juga memberi kesan kepada usaha menentukan hukum dan timbullah perbezaan fahaman.52
48 49 50

setempat serta berlainan kebudayaan hidup.51Masalah percampuran di antara orang

‘Abd Allah, ‘Abd al-Ghani Basyuni, Dr., Nazariyyat al-Dawlah Fi al-Islam (Beirut: al-Dar al-Jami‘ah, 1986), 61. Badran Abu al-‘Ayn Badran, Usul al-Fiqh (Kaherah: Dar al-Ma‘arif, 1965), 221.

Fathi ‘Abd al-Karim, al-Dawlah wa al-Siyadah fil Fiqh al-Islami, Dirasah Muqaranah, Cet. Kedua (Kaherah: Maktabah Wahbah, 1984), 50.
51 52

Taha ‘Abd al-Baqi Surur, Dawlah Alquran (Kaherah: Dar al-Fikr al-‘Arabi, tt.), 111. Fathi ‘Abd al-Karim, 222.

52

apabila berjaya melumpuhkan empayar Parsi yang menjadi kuasa besar dunia di sebelah Timur. Pembukaan kota-kota baru telah menambahkan lagi bilangan penganut undang-undang Islam. agama Islam. Keadaan ini telah mempengaruhi Sayyidina Umar untuk melakukan beberapa perubahan dan reformasi yang turut sama melibatkan persoalan hukum dan Khalifah Usman Ibn Affan

Siasah pemerintahan Islam pada zaman Umar mencapai tahap kegemilangan

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

Khalifah Umar meninggal dunia setelah ditikam oleh seorang Majusi bernama Abu beliau kepada majlis syura para sahabat yang terdiri daripada 6 orang iaitu ; Abdul merupakan ketua kaum masing-masing. Rahman bin Auf, Ali bin Abi Talib, Uthman bin Affan, Saad bin Abi al-Waqqas, Talhah

Lu’luah pada akhir tahun 23 Hijrah. Urusan pemilihan khalifah telah diserahkan oleh bin Ubaydillah, dan Zubayr bin al-Awwam. Umar menegaskan seorang khalifah mesti dipilih di antara enam orang tersebut kerana beliau melihat kesemua calon tersebut untuk jawatan khalifah. Sebenarnya anggota syura telah menyerahkan pemilihan tersebut kepada Abdul Rahman bin ‘Awf. Abdul Rahman telah mengelilingi kota memihak kepada Uthman walaupun ada yang memihak kepada Ali bin Abi Talib yang turut menjadi calon kedua. Madinah untuk mengambil pendapat masyarakat dan akhirnya keputusan ramai Permesyuaratan tersebut telah menerima Usman sebagai orang yang paling layak

itu. Beliau menyambung usaha pembukaan yang terhenti pada zaman Umar dan giat di dalam menyalin semula Alquran menjadi naskhah rasmi kerajaan dan menghantar beberapa salinan ke jajahan Islam bagi mengelak perbalahan umat Islam dan pertumpahan darah di kalangan mereka. Oleh kerana negara Islam semakin luas, amalan menentukan hukum yang dibuat Pelaksanaan hukum Islam di zaman pemerintahan Usman Ibn Affan

menghantar tentera laut yang mencemaskan Byzantine di samping usaha agungnya

Usman meneruskan pemerintahan Islam yang sedang tumbuh gagah pada waktu

ijtihad pula menjadi semakin lemah, dan akhirnya terlalu sukar untuk dilaksanakan diperingkat negara. Seterusnya, di pertengahan zaman pemerintahan Usman pula

mengikut pandangan masing-masing makin menjadi-jadi. Institusi ijma‘ sebagai badan

golongan tidak suka kepadanya. Kelemahan pentadbiran dan campurtangan golongan Basrah dan Mesir datang ke Madinah dan melakukan pemberontakan. Akhirnya pada

telah timbul berbagai-bagai fitnah yang menjejaskan institusi badan perundangan. Dalam soal pemerintahan negara, Usman banyak menyerahkan tugas tersebut

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH An Investigation into Academician and Politician Points of View

53

Bani Umayyah dalam pemerintahan beliau telah menyebabkan penduduk Kufah, Usman ini telah menyebabkan berlaku perpecahan yang besar di kalangan umat

kepada pembantunya dari kalangan keluarganya sendiri.53 Ini menyebabkan banyak

Islam. Setiap kumpulan yang berpecah mempunyai kaedah yang berlainan dalam menentukan hukum. Pada mulanya kaedah dan asas masing-masing adalah untuk perbezaan pendapat dalam penentuan hukum.56 Terdapat beberapa kelemahan di akhir pemerintahnnya kerana sikap beliau yang

bulan Zulhijjah tahun 35H., rumahnya dikepung dan beliau dibunuh.54Pembunuhan

menguatkan kumpulan masing-masing, tetapi akhirnya ia telah menimbulkan agak melebihkan kaum kerabat sehingga kebanyakan jawatan kerajaan dikuasai oleh yang penuh tragis. Bani Umayyah. Sikap ini dikritik oleh para sahabat yang khuatir melihat keadaan

Islam.55Perpecahan tersebut memberi kesan yang besar dalam penentuan hukum

tersebut. Di samping beberapa sebab lain, telah timbul kekacauan dan rasa tidak puas hati di kalangan penduduk sehingga akhirnya membawa kepada pembunuhan Uthman Selepas peristiwa pembunuhan Usman oleh puak pemberontak, orang ramai melantik Zaman khalifah Ali Ibn Abu Talib Sayyidina Ali ra., menjadi khalifah. Perlantikan tersebut tidak direstui oleh Mua’wiyyah kepada Ali kecuali jika Ali segera menangkap pembunuh Usman dan menjatuhkan hukuman terlebih dahulu. Pada zaman pemerintahan Ali telah berlaku peristiwa hitam

r.a. yang memerintah jajahan Islam di Syam. Muawiyyah enggan memberikan bay’ah
Ahmad Syalabi, Mawsu‘ah al-Tarikh al-Islami Wa al-Hadarah al-Islamiyyah, Cet. Kesembilan (Kaherah: Maktabah al-Nahdah al-Misriyyah, 1980), 429.

53

Jalal al-Din ‘Abd al-Rahman al-Suyuti, Tarikh al-Khulafa’ (Kaherah: Dar al-Fikr al-‘Arabi, tt.), 178179; Lihat juga Abdul Halim Hasan, Tarikh Kejadian Syarak (Penang: Persama Press, tt.), 72.
54

Pada masa itu umat Islam berpecah kepada tiga puak iaitu; puak majoriti yang menyokong Mu‘awiyah, puak Syi‘ah yang berpihak kepada ‘Ali dan keturunannya dan puak Khawarij yang wujud secara berasingan dan mengakui dua orang khalifah sahaja iaitu Abu Bakr dan ‘Umar sahaja.
55

Sulayman al-Asyqar, Dr., Tarikh al-Fiqh al-Islami, Cet. Pertama (al-Kuwayt: Maktabah al-Falah, 1982), 77.
56

54

yang meninggalkan sejarah pahit perpecahan umat Islam dengan berlakunya dua siri peperangan Siffin di antara ‘Ali dengan Mu‘awiyah.

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

Muawiyyah dan pihak Ali bin Abi Talib. Peristiwa “Majlis al-Tahkim” telah menimbulkan lahirlah satu golongan yang dikenali sebagai Khawarij. Mereka itu pada asalnya berada golongan Khawarij telah merancang untuk melakukan pembunuhan ke atas Ali dan membunuh Muawiyyah dan berjaya membunuh Sayyidina Ali melalui pembunuh zaman keemasan sebuah kerajaan Islam yang ideal. di pihak Ali tetapi telah mengambil keputusan meninggalkan pasukan Ali. Seterusnya Muawiyyah, Amr bin al-‘As dan Abu Musa al-Ash’ari. Bagaimanapun mereka gagal upahan yang bernama Abdul Rahman bin Muljam pada bulan Ramadhan. Dengan

perang saudara iaitu berlakunya peperangan al-Jamal di antara ‘Ali dengan ‘A’isyah dan Selepas peperangan Siffin, telah berlaku peristiwa “Majlis al-Tahkim” antara pihak

rasa tidak puas hati sebahagian dari kalangan umat Islam pada masa itu.57Selepas itu

kematian khalifah Ali ra., tamatlah pemerintahan Khulafa’ Ar-Rasyidin yang merupakan besar. Tiap-tiap puak itu masing-masing mempercayai dan menyokong fuqaha’ dari golongan mereka sahaja sebaliknya tidak mempercayai fuqaha’ dari golongan yang lain. Selepas itu persengketaan sesama Islam semakin bertambah dan perkara ini berterusan sehingga ke zaman pemerintahan Bani Umayyah. Epilog percanggahan pendapat di antara puak Khawarij, Syi‘ah dan lain-lain menjadi semakin Perbezaan pendapat selepas “Majlis al-Tahkim” juga telah membawa kepada

Berdasarkan seluruh perbincangan di atas dapatlah dibuat kesimpulan bahawa syariah yang berkaitan dengan kenegaraan tidak dapat dilaksanakan. Oleh itu, menjadi kewajipan kepada semua umat Islam hari ini melipatgandakan usaha ke arah penubuhan

menegakkan Dawlah Islamiyyah merupakan fardu kifayah yang diwajibkan ke atas

diri semua umat Islam. Tanpa Dawlah Islamiyyah sebahagian besar hukum-hukum Dawlah Islamiyyah. Contoh Dawlah Islamiyyah yang paling baik dan sempurna sebagai
57

Hasan, Hasan Ibrahim, Tarikh al-Islami al-Siyasi Waddini Wal Thaqafi Wa al-Ijtima‘i, Jil. I Cet. Ketujuh (Kaherah: Maktabah al-Nahdah al-Misriyyah, 1964), 297.

ikutan ialah Dawlah Islamiyyah pada zaman Rasulullah saw.. Kemudian diikuti dengan

contoh-contoh negara Islam yang dipimpin oleh para khulafa’ al-Rasyidin. Penjelasan yang dibuat melalui kertas kerja ini diharap dapat membantu segala usaha ke arah menegakkan Dawlah Islamiyyah pada zaman kini.

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH An Investigation into Academician and Politician Points of View

55

56

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

‘Abdul Hamid Mutawalli, Dr.. Mabadi’ Nizam al-Hukm fil Islami.

DAFTAR PUSTAKA

‘Isawi, ‘Isawi Ahmad. al-Madkhal lil Fiqh al-Islami. Kaherah: Dar al-Kitab al-‘Arabi, 1967.

‘Abdullah, ‘Abd al-Ghani Basyuni, Dr.. Nazariyyat al-Dawlah Fi al-Islam. Beirut: al-Dar al-Jami‘ah, 1986. ‘Abdul Wahhab Khallaf. Khulasah Tarikh Tasyri‘ al-Islami. Kuwait: al-Dar al-Kuwaitiyyah, tt..

Amir Hassan Siddiqi. The Origin and Development of Muslim Institution, 2nd ed. Karachi: Jam’iyyat al-Falah Publication, 1969. Badran Abu al-‘Ayn Badran. al-Syari‘ah al-Islamiyyah, Tarikhuha Wa Nazariyyah alMilkiyyah Wa al-‘Uqud, Iskandariyyah: Mu’assasat Syabab al-Jami‘ah, tt.. -----------. Usul al-Fiqh. Kaherah: Dar al-Ma‘arif, 1965. Dr. Abdul Halim El-Muahmmady, Konsep Negara Islam. Laman web JAKIM 2001. Bahagian Hal Ehwal Islam Jabatan Perdana Menteri. Tafsir Pimpinan Ar-Rahman Kepada Pengertian Alquran, Cet. Keenam. Kuala Lumpur: Percetakan Nasional Malaysia Berhad, 1995. Ibn Hisyam. al-Sirah al-Nabawiyyah, Juz. 2. Beirut: Dar al-Jayl, tt..

Ali Mansur. Islam dalam Perhubungan Antarabangsa, Mahmood Zuhdi Abdul Majid (terj.). Petaling Jaya: Budaya Ilmu Sdn. Bhd., 1994.

Abu Abd. Fattah Ali Belhaj. Menegakkan Kembali Negara Khilafah, Kewajipan Terbesar dalam Islam. Bogor, Pustaka Thariqul Izzah, 2001. Ahmad Syalabi. Mawsu‘ah al-Tarikh al-Islami Wa al-Hadarah al-Islamiyyah, Cet. Kesembilan. Kaherah: Maktabah al-Nahdah al-Misriyyah, 1980.

Abd. Qadim Zallum. Pemikiran Politik Islam Mengemukakan Ketinggian Politik Islam. Bangil Jawa Timur: Al-Izzah, 2001. Abdul Halim Hasan. Tarikh Kejadian Syarak. Penang: Persama Press, tt..

Abdul Ghani Basyuni Abdullah. Nazariyyah al-Dawlah fil Islam. Beirut: Al-Dar alJami’ah, 1986. Mutawalli, ‘Abd al-Hamid, Dr.. Mabadi’ Nizam al-Hukm fil Islam, Cet. Ketiga. Iskandariyyah: Mansya’ah al-Ma‘arif, 1975.

Hasan, Hasan Ibrahim. Tarikh al-Islami al-Siyasi Waddini Wal Thaqafi Wa al-Ijtima‘i, Jil.

Haji Abdul Hadi Awang. Sistem Pemerintahan Negara Islam. Petaling Jaya: Dewan Muslimat Sdn. Bhd., 1995.

http://www.Islam.gov.my/e-rujukan

Fathi ‘Abd al-Karim. al-Dawlah wa al-Siyadah fil Fiqh al-Islami, Dirasah Muqaranah, Cet. Kedua. Kaherah: Maktabah Wahbah, 1984.

K. Ramanathan Kalimuthu. Asas Sains Politik. Petaling Jaya: Budaya Ilmu Sdn. Bhd. 1987. Khalid Ibrahim Jindan. Teori Politik Islam, Telaah Kritis Ibnu Taymiyyah Tentang Pemerintahan Islam. Surabaya; Risalah Gusti., 1999. Lukman Thaib, Politik Menurut Perspektif Islam (Kajang: Synergymate Sdn. Bhd. 1998. M. Dhiauddin Rais, Drs..Teori Politik Islam. Jakarta: Gema Insani, 2001.

Jalal al-Din ‘Abd al-Rahman al-Suyuti. Tarikh al-Khulafa’. Kaherah: Dar al-Fikr al-‘Arabi, tt..

Imam al-Baghdadi. Usul al-Din. Beirut: Dar al-Kutub al-Imamiyyah, 1980.

Ibn Qayyim al-Jawziyyah. A‘lam al-Muwaqqi‘in, Jil. I.

Hassan Haji Salleh. Sejarah Perundangan Islam, Cet. Kedua. Kelantan: Pustaka Aman Press, 1979.

I Cet. Ketujuh. Kaherah: Maktabah al-Nahdah al-Misriyyah, 1964.

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH An Investigation into Academician and Politician Points of View

57

Muhammad Abd. Qadir Abu Fariz, Dr.. Sistem Politik Islam. Jakarta: Rabbani Press, 1986. Muhibbin, M.A, Drs., Hadis-Hadis Politik. Yogyakarta: Pustaka Pelajar LESISKA, 1996.

Muhammad Abd. Qadir Abu Fariz, Dr.. Fiqh Siasah Menurut Imam As-Syahid Hassan AlBanna. Kuala Lumpur; Pustaka Syuhada, 2000. Muhammad Ibn Abi Bakr Ibn Ayyub, Syamsuddin Ibn Qayyim al-Jawziyyah. A‘lam alMuwaqqi‘in, Jil. 1. Kaherah: Maktabah al-Kulliyah al-Azhariyyah, 1968.

Muhammad Faruq al-Nabhan. Nizam al-Hukmi Fi al-Islam, Cet. Kedua. Beirut: Mu’assasah al-Risalah, 1988.

Muhammad Faruq al-Nabhan. Nizam al-Hukm Fi al-Islam, Cet. Kedua. Beirut: Mu’assasah al-Risalah, 1988.

Sayyid Abu al-A’la Maududi. Proses Pembinaan Negara Islam.Kuala Lumpur: Pustaka Salam, 2000. Wan Zahidi Wan The. Ciri-Ciri Sebuah Negara Islam, Pelaksanaan Hukum Syarak di Malaysia (ed.), tt.; Khairul ‘Azmi Mohamad, Abdul Munir Yaacob. Ketua Penerangan dan Penyelidikan Kerajaan Negeri Johor. Taha ‘Abd al-Baqi Surur. Dawlah Alquran. Kaherah: Dar al-Fikr al-‘Arabi, tt.. Sulayman al-Asyqar, Dr.. Tarikh al-Fiqh al-Islami, Cet. Pertama. al-Kuwayt: Maktabah al-Falah, 1982.

O.K. Rahmat, Dr.. Republik Atau Monarki, Cet. Pertama. Singapura: Pustaka Nasional Pte.Ltd., 1989.

Muhammad Pisol Mat Isa. Jihad Politik Dalam Politik dan Persoalan Negara Islam Mengikut Pandangan Sa’id Hawwa.Negeri Sembilan: M. Khairi Enterprise, 2001.

POLITIK HUKUM DAN PEMBINAAN UMAT DI BUMI SERAMBI MEKKAH*
Masyarakat suatu bangsa akan nyaman bila damai dalam hidup. Damai berawal dari kebijaksanaan hukum (legal policy) yang diproduk dan dilaksanakan pemerintah. Hukum adalah sejumlah aturan yang menjamin ketenangan dalam masyarakat dengan memberikan putusan yang tepat dan cepat terhadap problematika masyarakat. Aturan yang dimaksud mesti bermuara pada kebijaksanaan hukum yang memastikan Negara hukum. Isi hukum ditentukan oleh keyakinan yang etis yang adil atau sebaliknya. Dengan Dalam teori etis disebutkan bahwa hukum itu semata-mata bertujuan keadilan. PROLOG

muncul kepastian dan keadilan hukum dan ini merupakan keinginan dari sebuah perkataan lain, hukum menurut teori ini bertujuan mewujudkan keadilan.1Di samping itu, hukum juga bertujuan untuk menjamin kebahagiaan terbesar bagi umat manusia dalam jumlah yang sebanyak-banyaknya (the greatest good of the greatest number). dalam sebuah bingkai negara hukum yang bijak. diungkap oleh Mukhtar Kusumaatmadja bahwa hukum bertujuan untuk ketertiban

Pernyataan ini diusung dalam platform teori utilities. Sementara yang terakhir yang ukurannya sesuai dengan masyarakat dan zamannya.2Kesemuanya dapat digapai Negara hukum, seperti disebutkan Wirjono Prodjodikoro, adalah suatu negara

yang di dalam wilayahnya terdapat alat-alat perlengkapan negara, khususnya alatmemperhatikan peraturan-peraturan hukum yang berlaku, dan semua orang dalam
*

alat perlengkapan dari pemerintah dalam tindakan-tindakannya terhadap para warga negara dan dalam hubungannya tidak boleh sewenang-wenang, melainkan harus

Makalah ditulis oleh Dr. Fauzi Saleh, M.A., untuk seminar Internasional, “Idealisme Politik Islam di Aceh”, pada bulan Desember 2011. Penulis adalah dosen pada Fak. Ushuluddin IAIN Ar-Raniry, Banda Aceh. Acara ini diselenggarakan oleh Sekolah Tinggi Agama Islam (STAI) Teungku Dirundeng, Meulaboh, bekerjasama dengan Lembaga Kajian Agama dan Sosial (LKAS) Banda Aceh. Sudikno Mertokusumo, Mengenal Hukum: Suatu Pengantar (Yogyakarta: Liberti, 1995), 71. Ibid..

1 2

60

hubungan kemasyarakatan harus tunduk pada peraturan-peraturan hukum yang berlaku.3 dengan politik. Di satu sisi hukum dibuat sesuai dengan keinginan para pemegang kebijakan politik, di lain sisi para pemegang kebijakan politik harus tunduk dan berwenang. Oleh karena itu, antara politik dan hukum terdapat hubungan yang sangat Dalam sebuah perjalanan pemerintah atau Negara, hukum tidak dapat dipisahkan

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

yang adil dan bijak mesti berangkat dari sebuah political will.

bermain politik berdasarkan aturan hukum yang telah ditetapkan oleh lembaga yang Dalam konteks agama, Islam memberikan perhatian penuh terhadap politik sebagai

alat penerapan syariat. Sementara hukum merupakan perangkat yang dipraktekkan

erat dan merupakan dua sisi mata uang (two faces or a coin ).4 Dengan kata lain, hukum

dalam masyarakat untuk menjawab problematika umat. Setiap saat, hidup manusia mencampurinya sesuah ia meninggal. Hukum bagaikan pelindung benih di perut ibu dan masih menjaga jenazah orang yang telah mati. Dia memberikan seseorang langsung bapak terhadap anak-anaknya.5 Pergaulan hidup manusia terjadi dari hubungan jumlah yang tak terhingga antara

dikuasai oleh hukum. Hukum mencampuri urusan manusia sebelum ia lahir dan masih setelah ia dilahirkan, hak-hak terhadap ibu-bapak dan meletakkan kewajiban atas ibumanusia dan manusia, pertalian darah, perkawainan, kebangsaan, pemberian jasa,

hukum atau dengan kata lain disebut hubungan hukum (rechtsbetrekkingen). 6

penyimpanan (bewaargeving) dan semuanya merupakan hubungan itu diatur dengan dalam Islam mengalami perkembangan yang luar biasa. Bahkan dalam sebuah mengimplementasikan hukum itu sendiri.

adagium, al-hukm yaduuru ma’al illat, wujudan wa ‘adaman“, hukum itu terikat dengan illat (causa legis), ada tidaknya tergantung pada ada tidaknya ‘illat”. Perubahan itu tentunya akan lebih baik bila ditopang dengan kebijaksaan dalam memproduk dan

Hukum mengalami dinamika seiring dengan perubahan sosial. Karena itu, hukum

3

Firdaus, “Politik Hukum di Indonesia (Kajian Dari Sudut Pandang Negara Hukum)”, Jurnal Hukum Islam Vol. 12 No. 10. September 2005, 48. http://id.shvoong.com/social-sciences/economics/1991247

4 5

L.J. van Apeldoorn, Inleiding Tot de Studie van Het Nederlandse Recht, diterjemahkan Oetarid Sadino dengan judul Pengantar Ilmu Hukum (Jakarta: Pradnya Paramita, 2005), 6.
6

Ibid..

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH An Investigation into Academician and Politician Points of View

61

Politik hukum merupakan terma yang terdiri dari dua unsur, “politik” dan “hukum.” Memahami politik hukum kenegaraan, segala urusan Politik secara etimologi bermakna pengetahuan tentang ketatanegaraan atau terhadap negara lain, atau politik berarti kebijaksanaan.7Politik pada dasarnya adalah kegiatan berkenaan dengan proses menentukan tujuan yang harus dicapai oleh masyarakat.8Hukum secara bahasa bermakna, peraturan yang secara resmi dianggap dan tindakan mengenai pemerintahan negara atau

mengikat, yang dikukuhkan oleh penguasa atau pemerintah. Makna lain adalah undang-undang yang mengatur pergaulan hidup masyarakat, atau kaidah mengenai hakim di dalam pengadilan. 9

peristiwa tertentu. Hukum dapat dimaknai pula sebagai keputusan yang ditetapkan

Menurut Van Apeldorn, menggunakan istilah politik perundang-undangan terbatas dengan kebijaksanaan penyelenggara negara tentang apa yang dijadikan kriteria untuk menghukumkan suatu kebijakan berkaitan dengan pembentukan hukum, penerapan hukum, penegakan hukum. berpendapat bahwa politik hukum adalah aktivitas untuk menentukan suatu pilihan faktor yang menyebabkan terjadinya dinamika masyarakat karena politik hukum diarahkan kepada ius constituendum, hukum yang seharusnya berlaku. Menurut Purbacaraka dan Soeryono, politik hukum berbicara tentang kegiatankegiatan memilih nilai-nilai dan penerapan nilai-nilai. Sementara itu, Satjipto Raharjo mengenai tujuan hukum dalam masyarakat. Politik hukum merupakan salah satu

pada hukum tertulis. Padmo Wahyono berpendapat bahwa politik hukum terkait

Secara terminologis, beberapa ahli hukum memberikan definisi politik hukum.

politik ekonomi, politik budaya, politik pertahanan, keamanan, dan politik dari politik itu sendiri. Jadi politik hukum mencakup politik pembentukan hukum, politik implementasinya melalui:

penentuan hukum dan politik penerapan serta penegakan hukum. Moh. Mahfud

Lain halnya dengan Bagir Manan. Dia berpendapat, politik hukum tidak dari

berkata bahwa politik hukum adalah kebijaksanaan hukum (legal policy) yang hendak/telah dilaksanakan secara nasional oleh pemerintah (Indonesia) yang dalam
Hasan Alwi, dkk., Kamus Besar Bahasa Indonesia, (Jakarta: Balai Pustaka, 2003), 887. http://monaliasakwati.blogspot.com/2011/04/politik-hukum.html#ixzz1fRCjl1vD Hasan Alwi, dkk., Kamus..., 411.

7 8 9

62

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

Pembangunan hukum yang berintikan pembuat hukum dan pembaharuan dengan kebutuhan penciptaan ( ius constituemdum ) hukum yang diperlukan. lembaga dan pembinaan para anggota penegak hukum. 10

terhadap bahan-bahan hukum yang dianggap asing dan atau tidak sesuai Pelaksanaan ketentuan hukum yang telah ada termasuk penegasan fungsi

Rahardjo, pendukung aliran hukum progressif, mengartikan politik hukum sebagai aktivitas memilih dan cara yang hendak dipakai untuk mencapai tujuan sosial dan hukum tertentu dalam masyarakat. hukum adalah aspek-aspek politis yang melatar-belakangi proses pembentukan hukum dan kebijakan suatu bidang tertentu, sekaligus juga akan sangat mempengaruhi dalam menentukan kebijakan lembaga-lembaga tersebut dalam tataran praktis dan menentukan keberpihakan suatu produk hukum dan kebijakan.12

kehendak penguasa negara mengenai hukum hendak dikembangkan.11Satjipto Jadi akumulasi dari apa yang dijelaskan di atas dapat disimpulkan bahwa politik

Teuku Muhammad Radhie mengartikan politik hukum sebagai pernyataan

kinerja lembaga-lembaga pemerintahan yang terkait dalam bidang tersebut dalam mengaplikasikan ketentuan-ketentuan produk hukum dan kebijakan, dan juga operasional. Sedemikian pentingnya peranan politik hukum ini, sehingga ia dapat Tujuan politik hukum menurut Mohd. Mahfud sebagaimana dikutip oleh Sofian Efendi Tujuan politik hukum ada dua hal: Pertama, Salah satu tugas utama politik hukum nasional adalah selalu agar tidak menyimpang dari aliran konstitusi dan sumber nilai yang mendasarinya.13
http://albatrozz.wordpress.com/2008/12/21/politik-hukum/

mengawal dan mengalirkan hukum-hukum yang sesuai dengan dan dalam rangka menegakkan konstitusi. Kedua, Pembangunan politik hukum nasional harus selalu dijaga instrument kebijakan yang digunakan pemerintah untuk melakukan tindakan-tindakan
http://monaliasakwati.blogspot.com/2011/04/politik-hukum.html#ixzz1fRD3wAqk http://taufiqnugroho.blogspot.com/2009/02/politik-hukum.html

Tujuan ini tentu berangkat dari pemahaman hukum itu sendiri sebagai salah satu

10 11 12 13

Sofian Efendi, Politik Hukum (Politics Of The Legal System) Atau Kebijakan Hukum (Legal Policy), bedah buku Mahfudh MD, “Membangun Politik Hukum, Menegakkan Konstitusi”, Jakarta: Pustaka LP3ES, tt..

politics of the legal system. 14

tersebut. Jadi, politik hukum sebagai terjemahan dari legal policy, mempunyai makna

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH An Investigation into Academician and Politician Points of View

63

yang lebih sempit daripada politik hukum sebagai terjemahan dari politics of law atau V. Fitzgerald berkata, “Islam bukanlah semata agama (a religion), namun ia juga Islam, politik dan hukum

merupakan sebuah sistem politik (a political system). Meskipun pada dekade-dekade terakhir ada beberapa kalangan dari umat Islam, yang mengklaim diri mereka sebagai gugusan pemikiran Islam dibangun di atas fundamental bahwa kedua sisi itu saling bergandengan dengan selaras, yang tidak dapat dipisahkan satu sama lain.”15 kalangan ‘modernis’, yang berusaha memisahkan kedua sisi itu, namun seluruh perundang-undangan dan politik. Dalam ungkapan yang lebih sederhana, ia merupakan

sistem peradaban yang lengkap, yang mencakup agama dan negara secara bersamaan”.16 manusia hidup berkelompok sudah ada aturan hidup, seumpama hukum adat. Karena itu, tidak ada manusia tanpa budaya kepentingan atau tanpa hukum. Perkembangan dengan metode historis.17 hidup manusia hakikatnya berevolusi, karenanya hukum juga lahir daripadanya hukum yang mengaturnya berubah dan berkembang secara evolutif yang dapat dilacak Di sisi lain, Islam juga mengatur aturan hidup secara sosial. Urgensitas hukum itu

Schacht berkata, “Islam lebih dari sekadar agama; ia juga mencerminkan teori-teori

terlihat dengan lahirnya aturan sejalan dengan eksistensinya manusia itu sendiri. Sejak

14 15 16 17

Ibid.. Ibid..

Figure 1. Perkembangan manusia dan hukum (Hilman Hadikusuma).

Dhiauddun Rais, Teori Politik Islam, www.isnet.com Hilman Hadikusuma, Pengantar Antropologi Hukum (Bandung: Citra Aditya Bakti, 2004), 9.

64

sendiri. Perkembangan ini menjadi ikon tersendiri dalam proses lahirnya budaya yang bertitik tolak pada norma-norma (kaidah-kaidah) dalam membentuk kelembagaan atau prilaku. Menurut Hilman, untuk memahami prilaku manusia yang berkaitan dengan metode normatif- eksploratif. dengan hukum, maka yang harus dilakukan ialah penjajakan ideologis terhadap norma-norma hukum. Inilah menurutnya memahami manusia dalam konteks hukum hukum seharusnya memiliki posisi masyarakat.18 Masyarakat (society) yang merupakan kumpulan individu yang menghasilkan

Perkembangan hukum begitu pesat sejalan dengan perkembangan manusia itu

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

dibimbing oleh penilaian sosial dan sosial ideal. Inilah termasuk proses dari dan untuk masyarakat yang tidak dapat dipisahkan pula dengan budi atau akal pikiran apa hukum itu. Pandangan itu bukanlah merupakan pertimbangan rasional. Bukanlah berubah, oleh karena itu hukumpun selalu berubah juga. 19 merupakan produk pertimbangan menurut akal, tetepi berkembang dipengaruhi oleh pelbagai faktor, yaitu agama, ekonomi, politik dan sebagainya. Pandangan ini selalu membimbing dan membina ke arah yang lebih tepat dan baik. Islam mewarkan Islam datang untuk mengakomodir pemikiran manusia tentang hukum dengan Kesadaran hukum merupakan pandangan yang hidup dalam masyarakat tentang

pengawasan sosial yang pengaturannya

agama yang datang dari Sang Pencipta, syariat Islam benar-benar merefleksikan fleksibelitas, kemaslahatan, keseimbangan, keadilan dan seterusnya. Eksistensi produk hukum yang bijak dan memihak pada kepentingan umat. mengandung konsekuensi dalam dirinya.
18

kebutuhan dan kemaslahatan hamba. Karena itulah, hukum dalam Islam memiliki azas kemaslahatan yang sebesar-besarnya. Politik hukum dalam Islam diarahkan kepada politik dalam Islam diperuntukkan menghasilkan

syariat yang berbasis rahmatan dan kemaslahatan bagi setiap umat manusia. Sebagai Dari uraian di atas, Islam mengakomodir sisi politik sebagaimana sisi hukum. Politik Islam dihadapkan pada beberapa pilihan strategis yang masing-masing menghasilkan

Alvin S. John, Sociology of Law, diterjemahkan oleh Rinaldi Simamora “Sosiologi Hukum” (Jakarta: Rineka Cipta, 2004), 33.
19

Pertama, strategi akomodatif justifikatif terhadap kekuasaan negara yang sering

Sudikno Mertokusumo, Mengenal Hukum: Suatu Pengantar (Yogyakarta: Liberti, 1995), 113.

kekuasaan negara untuk membangun kekuatan sendiri, dengan konsekuensi negara, tetapi tetap kritis terhadap penyelewengan kekuasaan dalam suatu perjuangan dari dalam. Namun, strategi ini sering berhadapan dengan hegemoni negara itu sendiri, sehingga efektifitas perjuangannya dipertanyakan. Peran politik hukum pada intinya untuk menghindari manusia agar tidak terjebak Peran politik hukum dalam pembinaan umat di Aceh ditempuh untuk mengembalikan posisi, harkat dan martabat kemanusiaan.21 dikuasai dan dimanfaatkan oleh pihak lain. Ketiga, strategi integratif-kritis, yaitu mengintegrasikan diri ke dalam kekuasaan

tidak mencerminkan idealisme Islam. dengan konsekuensi menerima penghujatan dari kalangan “garis keras” umat Islam. Kedua, strategi isolatif-oposisional, yaitu menolak dan memisahkan diri dari

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH An Investigation into Academician and Politician Points of View

65

kehilangan faktor pendukungnya, yaitu kekuatan negara itu sendiri, yang kemudian

menjadi budak-budak materialis di bidang ekonomi, teknologi, efisiensi sementara hatinya kering mengalami kekeringan dan jauh dari ketenteraman serta keseimbangan batin.20 Pembinaan dan pengembangan karakter termasuk salah satu jala yang harus Dalam penghadapan dengan kekuasaan dan negara, politik Islam di Indonesia sering Karena itu, politik Islam di negeri ini harus diperankan dengan strategi akomodatif

berada pada posisi delematis. Dilema yang dihadapi menyangkut tarik-menarik antara kenyataan kehidupan politik yang tidak selalu kondusif bagi aktualisasi diri tersebut.

justifikatif. Dalam konteksnya dengan masyarakat di bumi Serambi Mekkah umpamanya, kebijakan politik harus diarahkan untuk memproduk hukum yang berpihak pada sehingga masyarakat memperoleh keadilan dan kepastian hukum. kemaslahatan masyarakat. Makna hukum yang dapat ditegakkan dengan supremasinya membutuhkan aturan yang mengamini irama perubahan tersebut. Sebagaimana
20

tuntutan untuk aktualisasi diri secara determinan sebagai kelompok mayoritas dan

disebutkan dalam sebuah adagium bahwa tidak ada sesuatu dalam dunia ini yang
Ary Ginanjar Agustian, Rahasia Sukses Membangan Kecerdasan Emosi dan Spritual (Jakarta: Arga, 2004), 20 Muzairi, “Pokok-pokok Pikiran Manifesto Humanisme” dalam Refleksi, Vol. 1. No. 1 (Yogyakarta: Jurusan Aqidah dan Filsafat Fakultas Ushuluddin Sunan Kalijaga, 2001), 5.
21

Aceh dengan dinamika kehidupan masyarakat yang selalu berubah tentu

66

tidak berubah kecuali perubahan. Politik hukum di bumi syariat harus memperhatikan hukum (legal reasoning).

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

berusaha membuat kaidah-kaidah yang akan menentukan bagaimana seharusnya (kenyataan sosial).22 Tidak dipungkiri lagi politik Islam adalah suatu keharusan dalam sebuah komunitas

perubahan-perubahan sebagai landasan berpijak terutama dalam menentukan ‘illat Hal tersebut di atas sebagaimana diungkapkan Utrecht bahwa politik hukum

manusia bertindak, menyelidiki perubahan-perubahan apa yang harus diadakan dalam

hukum yang sekarang berlaku supaya menjadi sesuai dengan sosial werkelijkheid kemajemukan. Aceh sebagai provinsi yang diterapkan syariat harus mengacu kepada kemaslahatan kemajemukan dan kemaslahatan. Posisi hukum di Aceh yang didukung cita-cita sosial sebagaimana disebutkan Durkheim. Masa itu hk dianggap satu-satunya perekat sosial. oleh politik hukum mesti merujuk kepada moralitas dan wahana untuk mencapai

kepentingan ideal, material, dan kepentingan kelompok masyarakat sehingga menjadi membutuhkan keberadaan hukum yang mengabdi kepada kepentingan rakyat23 empat poin penting (the general consciousness) tersebut adalah: • • • • Perwujudan keadilan sosial bagi seluruh rakyat hukum menjadi penguasa atas penguasa beragama. 24 Perlindungan terhadap unsur negara demi integrasi bangsa Politik hukum dijadikan sebaga wahana di bumi serambi Mekkah untuk menggapai

struktur sosial sebagaimana diungkapkan Weber. Aceh dengan segala perubahannya

Di sisi lain, hukum sebagai alat paksa pemegang kekuasaan, dipengaruhi oleh

Mewujudkan demokrasi dan nomokrasi dalam hidup berbegara. Nomos/

hukum, bertugas menjamin dan memastikan keadilan sosial dapat diwujudkan
22 23 24

dengan menciptakan prosedur normatif yang adil untuk kesejahteraan masyarakat.
Agusmidah, Politik Hukum Ketenagakerjaan Indonesia, makalah tidak diterbitkan, 5. http://bolmerhutasoit.wordpress.com Prof. Dr. Tb. Ronny Rahman Nitibaskara, Dr. Bambang Widodo Umar. Sosiologi Hukum

Dalam hidup masyarakat di Aceh khususnya, hukum, sudut pandang politik

Menciptakan toleransi atas dasar kemanusiaan dan keadaban dalam hidup

Keadilan sosial bagi seluruh rakyat dapat diwujudnyatakan dengan instrumen hukum. Sebagaimana tujuan hukum itu sendiri keadilan, kemanfaatan dan kepastian hukum.25

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH An Investigation into Academician and Politician Points of View

67

berlandaskan pada Pansasila pada sila yang keempat, “Kerakyatan yang dipimpin oleh

hikmat kebijaksanaan dalam Permusyawaratan/Perwakilan.” Sila tersebut menjadi

pondasi dalam penerapan demokrasi di Indonesia seperti disebutkan dalam UUD NRI 1945 Pasal 1 ayat (2), “Kedaulatan berada ditangan rakyat dan dilaksanakan menurut mayoritas tanpa memandang minoritas. Namun demokrasi yang untuk seluruh rakyat dan kepentingannya. 26 Politik hukum merupakan politik (kebijakan) yang berguna untuk hukum dan dalam penyelenggaraan negara. Demokrasi yang diterapkan bukan untuk kalangan Undang-Undang Dasar.” Rakyat dan kepentingannya dalam hal ini adalah poin penting

Konteks diberlakukannya politik hukum dalam kehidupan bernegara bernegara

ilmu hukum; sehingga antara politik hukum, hukum nasional, dan ilmu hukum masyarakat yang dirumuskan secara politik.27

berkait sangat erat. Kaitan sangat erat itu menyebabkan politik hukum merupakan Hukum dalam arti peraturan perundang-undangan memerlukan politik (kebijakan)

bagian pula dari studi hukum atau menjadi bagian dari bidang studi hukum. Politik hukum mengetengahkan, bagaimana hukum harus mengakomo-dasikan suatu tujuan dalam arti yang positif, karena memang harus diakui, bahwa hukum itu adalah produk politik. Lebih tegas lagi, dapat dikatakan, bahwa hukum sebagai suatu produk penuh muatan aspirasi dan titipan kepentingan politik sesaat. 28 (peraturan perundang-undangan) merupakan proses konfliks. Artinya, proses yang pula pengertian tentang bagaimana politik mempengaruhi hukum dengan cara melihat konfigurasi kekuatan yang ada di belakang pembuatan dan penegakan hukum itu. 29
25 26 27 28 29

policy) yang akan atau telah dilaksanakan secara nasional oleh pemerintah; mencakup

Politik hukum secara sederhana dapat dirumuskan sebagai kebijakan hukum (legal

Ibid.. http://bolmerhutasoit.wordpress.com http://www.surabayapagi.com/ Soetanto Soepiadhy, UUD 1945: Politik Hukum Mikro, http://www.surabayapagi.com/ http://www.surabayapagi.com/

68

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

Uraian di atas memberikan catatan penting bahwa politik hukum menjadi sebuah keniscayaan untuk dipahami dan diamalkan. Perwujudan politik hukum akan concern terhadap kebijakan dalam berbagai hal. Kalau begitu, hasrat ini akan semakin dekat dengan pengabdian untuk diri, masyarakat dan bangsa. melahirkan hukum yang dapat menghasilkan keadilan dan kepastian hukum. Karena tidak dapat dipungkiri bahwa hukum dibidani dengan proses politik. Islam sangat

Epilog

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH An Investigation into Academician and Politician Points of View

69

Ary Ginanjar Agustian. Rahasia Sukses Membangan Kecerdasan Emosi dan Spritual. Jakarta: Arga, 2004. Dhiauddun Rais, Teori Politik Islam, www.isnet.com Firdaus. “Politik Hukum Di Indonesia (Kajian Dari Sudut Pandang Negara Hukum)”, Jurnal Hukum Islam Vol. 12 No. 10. September 2005. Hasan Alwi, dkk.. Kamus Besar Bahasa Indonesia. Jakarta: Balai Pustaka, 2003.

Agusmidah. Politik Hukum Ketenagakerjaan Indonesia, makalah, tidak dipublikasikan.

DAFTAR PUSTAKA

Alvin S. John. Sociology of Law, diterjemahkan oleh Rinaldi Simamora “Sosiologi Hukum”. Jakarta: Rineka Cipta, 2004.

Hilman Hadikusuma. Pengantar Antropologi Hukum. Bandung: Citra Aditya Bakti, 2004. http://albatrozz.wordpress.com/2008/12/21/politik-hukum/ http://bolmerhutasoit.wordpress.com http://www.lkas.org http://id.shvoong.com/social-sciences/economics/1991247 http://www.surabayapagi.com/ http://monaliasakwati.blogspot.com/2011/04/politik-hukum.html#ixzz1fRCjl1vD http://taufiqnugroho.blogspot.com/2009/02/politik-hukum.html L.J. van Apeldoorn. Inleiding Tot de Studie van Het Nederlandse Recht, diterjemahkan Oetarid Sadino dengan judul Pengantar Ilmu Hukum. Jakarta: Pradnya Paramita, 2005. Prof. Dr. Tb. Ronny Rahman Nitibaskara, Dr. Bambang Widodo Umar. Sosiologi Hukum. Soetanto Soepiadhy. UUD 1945: Politik Hukum Mikro, http://www.surabayapagi.com/ Sudikno Mertokusumo. Mengenal Hukum: Suatu Pengantar. Yogyakarta: Liberti, 1995.

Muzairi. “Pokok-pokok Pikiran Manifesto Humanisme” dalam Refleksi, Vol. 1. No. 1. Yogyakarta: Jurusan Aqidah dan Filsafat Fakultas Ushuluddin Sunan Kalijaga, 2001.

Sofian Efendi. Politik Hukum (Politics of The Legal System) Atau Kebijakan Hukum (Legal Policy), bedah buku Mahfudh MD, “Membangun Politik Hukum, Menegakkan Konstitusi”. Jakarta: Pustaka LP3ES, tt..

PRINSIP-PRINSIP POLITIK ISLAM DAN IMPLEMENTASINYA DI ACEH
Pendekatan Metodologi Ushul Fiqh
Fiqh siyasi adalah bagian dari siyasah syar’iyyah (politik hukum Islam) atau Prolog

dijelaskan pengertian masing-masing kata secara etimologi (bahasa) dan terminologi (istilah). Secara etimologi (bahasa) fiqh adalah keterangan tentang pengertian atau paham dari maksud ucapan pembicara,2atau pemahaman yang mendalam terhadap maksud-maksud perkataan dan perbuatan.3Maka kata fiqh secara leksikal berarti

lebih populer dengan istilah ilmu Tata Negara. Fiqh siyasi merupakan keputusan

politik.1Untuk diperoleh pemahaman yang tepat tentang fiqh siyasi, maka perlu

tahu, paham, dan mengerti. Istilah ini dipakai secara khusus dalam bidang hukum ini dapat dijumpai dalam Alquran, “Dan lepaskanlah kekakuan dari lidahku, supaya mereka mengerti perkataanku.”(QS. Thaahaa (20): 27-28). yang bersumber dari Alquran, juga didukung oleh Hadis saw., berikut: pemahaman yang mendalam, yang membutuhkan pengerahan potensi akal.5Pengertian Selain pengertian fiqh yang berarti pemahaman dengan menggunakan potensi akal, “Apabila Allah menginginkan kebaikan bagi seseorang, maka ia akan memberikan pemahaman agama (yang mendalam). (HR. Bukhari, Muslim, Ahmad ibn Hanbal, Turmudzi, dan Ibn Majah).

agama, yurisprudensi Islam.4Sedang secara terminologi kata al-fiqh dipahami bahwa

1

Abdul Aziz Dahlan dkk., Ensiklopedi Hukum Islam, Jilid 2, Cet. VII (Jakarta: Ichtiar Baru van Hoeve, 2006), 365. Al-Syarif Ali bin Muhammad al-Jurjani, Kitab al-Ta’rif (Singapura: Al-Haramain, tt.), 168. Muhammad Abu Zahrah, Usu al-Fiqh (Mesir: Dar al-Fikr al-‘Arabi, 1958), 6.

2 3 4

Abu al-Fad al-Din Muhammad bin Mukram bin Mandzur, Lisan al-‘Arab, Vol. XIII (Beirut: Dar alSadir, 1386H./1968M.), 522; Lois Ma’luf, al-Munjid fi al-Lughah wa al-A'lam, Cet. XXIII (Beirut: Dar al-Masyriq, 1986), 591; F. Steingass, Arabic English Dictionary (New Delhi: Cosmo Publications, 1978), 800; Hans Wehr, A Dictionary of Modern Written Arabic, ed. By J. Milton Gowan, (Wiersbaden: Otto Harrassowitz, 1979), 874. Nasrun Haroen, Ushul Fiqh I, Jilid I, Cet. II (Jakarta: Logos Wacana Ilmu, 1997), 2.

5

72

Fakhr al-Din Muhammad Ibn Husain al-Razi, menta’rifkannya dengan: “Memahami maksud pembicara dari ucapannya.”6

Hadis, juga fiqh didefinisikan oleh ulama dengan redaksi yang berbeda-beda. Menurut

Di samping pengertian fiqh secara terminologi yang terdapat dalam Alquran dan al-

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

Dalam pengertian terminologi lain juga dijelaskan yang dimaksud al-Fiqh adalah:

Islam.

diperoleh dari Alquran dan Sunnah yang disusun oleh mujtahid dengan jalan penalaran Sedangkan kata, “siyasah” berasal dari kata sasa, (

“Mengetahui hukum-hukum syara’ yang bersifat praktis yang diperoleh melalui dalil-dalil yang terperinci.”7

ini dalam kamus al-Munjid dan Lisan al-‘Arabi berarti mengatur, mengurus, dan memerintah.10Jadi, siyasah menurut bahasa mengandung beberapa arti, yaitu

mengatur, mengurus, memerintah, memimpin, membuat, membuat kebijaksanaan, pemerintahan dan politik. Artinya mengatur, mengurus, dan membuat kebijaksanaan

banyak makna yaitu mengemudi, mengendali, pengendali, cara pengendalian.9Kata

dan ijtihad.8Dengan kata lain fiqh adalah ilmu pengetahuan mengenai hukum agama

Terperinci maksudnya diambil dari dalil-dalil atau hukum-hukum khusus yang

) memiliki

6

Fakhr al-Din Muhammad Ibn Husain al-Razi, al-Mahsul fi ‘Ilm Usul al-Fiqh (Beirut: Dar al-Kutb al‘Ilmiyyah, 1988), 9.

7

Al-‘Allamah al-Bannani, Hasyiah al-Bannani ‘ala Syarh al-Mahalli ‘ala Matn Jam’i al-Jawami’, Jilid I (Beirut: Dar al-Fikr, 1402 H./1992M.), 25. Kamil Musa, al-Madkhal ila al-Tasyri’ al-Islami (Beirut: Mu’assasah al-Risalah, 1989), 107. Al-Jurjani, Kitab...,168. Al-Syarif Ali bin Muhammad al-Jarjani, Kitab …,168; Muhammad Abu Zahrah, Usul …, 6; T. M. Hasbi Ash-Shiddieqy, Pengantar Ilmu Fiqh, (Jakarta: Bulan Bintang, 1974), 26. Ijtihad adalah “memberi segala daya kemampuan untuk menghasilkan suatu hukum syara’, atau menggunakan segala daya kemampuan untuk menghasikan sesuatu hukum syara’ dengan cara dhan.” T. M. Hasbi Ash-Shiddieqy, Pengantar…,183. M. Quraish Shihab, Wawasan Alquran: ..., 417.

8

9 10

Lois Ma’luf, al-Munjid fi al-Lughah wa al-A'lam, Cet. XXIII (Beirut: Dar al-Masyriq, 1975), 362; dan Ibn Manzhur, Abu al-Fadl Jamal al-Din Muhammad Ibn Mukram, Lisan al-‘Arabi, Vol. VI (Beirut: Dar al- Sadir, tt), 108.

siyasah tidak dijumpai dalam Alquran, namun terdapat dalam salah satu hadis berikut:

atas sesuatu yang bersifat politis untuk mencapai suatu tujuan adalah siyasah.11Kata “Bani israil dahulu diperintahkan para nabi, setiap wafat seorang nabi lalu digantikan nabi lain. Tetapi tidak ada lagi nabi sesudahku dan yang akan ada adalah khalifahkhalifah yang banyak.” (HR. Bukhari dari Abi Hurairah).12

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH An Investigation into Academician and Politician Points of View

73

siyasah adalah mengatur atau memimpin sesuatu dengan cara yang membawa kepada kemashlahatan.13Abdul Wahhab Khallaf mendefinisikannya sebagai, “Undang-undang yang diletakkan untuk memelihara ketertiban dan kemashlahatan serta mengatur keadaan.”14 hukum, peraturan, dan kebijaksanaan yang berkaitan dengan pengaturan kepentingan negara dan urusan umat guna mewujudkan kemashlahatan umum terletak pada

Adapun secara terminologis dijumpai dalam Lisan al-‘Arab yang dimaksud dengan

bentuk hukum, peraturan, dan kebijaksanaan siyasi yang dibuat oleh pemegang kekuasaan bersifat mengikat. Ia wajib ditaati oleh masyarakat selama semua produk itu wajib diamalkan oleh mujtahid itu sendiri dan masyarakat tidak wajib mengikutinya.

secara substansial tidak bertentangan dengan jiwa syari’ah. Karena ulil amr telah diberi hak oleh Allah untuk dipatuhi (Alquran surat al-Nisa’:4: 59). Sekalipun semua produk itu bertentangan dengan pendapat para mujtahid. Karena pendapat mujtahid hanya yaitu aturan pemerintahan, prinsip pemerintahan, aturan hak pribadi, masyarakat, dan negara. Kedua, Kharijiyyah (luar negeri), yakni hubungan antarnegara, perang, Kajian siyasah syar’iyyah meliputi tiga aspek. Pertama, Dusturiyyah (Tata Negara)

pemegang kekuasaan (pemerintah, uli al-amr atau wulat al-amr). Karena itu, segala

Definisi-definisi tersebut menegaskan bahwa wewenang membuat segala bentuk

dan damai. Ketiga, Maliyyah (harta), yakni meliputi sumber keuangan dan belanja
11 12

J. Suyuthi Pulungan, Fiqh Siyasah: Ajaran, Sejarah, dan Pemikiran, Cet. III (Jakarta: Raja Grafindo Persada, 1997), 23.

Imam Abi ‘Abdillah Muhammad bin Isma’il bin Ibrahim bin Bardarbah Al-Bukhari al-Ja’fiy, Sahih al-Bukhāri, Jilid VII, (Beirut: Dar al-Fikr, tt). Ibn Manzhur, Abu al-Fadl Jamal al-Din Muhammad Ibn Mukram, Lisan …,108. Lois Ma’luf, alMunjid … ,362.
13 14

‘Abdul Wahhab Khallaf, Al-Siyasah al-Syar’iyah (Kairo: Dar al-Ansar, 1977), 4-5.

74

Negara. Dalam siyasah syar’iyyah dikenal tiga lembaga kekuasaan yaitu al-sultah alperangkat negara. Muhammad ‘Abduh dan Rasyid Ridha, berpandangan bahwa lembaga legislatif dalam memproduk hukum harus melibatkan banyak pihak (misalnya seluruh persoalan umat. tasyri’iyyah (legislatif), al-sultah al-tanfiziyyah (pemerintahan/eksekutif), dan alsultah al-qada’iyyah (kekuasaan kehakiman/yudikatif). Siyasah syar’iyyah muncul karena semakin bertambahnya kebutuhan akan

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

ekonom, pengusaha, militer, cendekiawan, dan rakyat) untuk memikirkan kebijakan ketentuan tentang siapa yang menjadi sumber kekuasaan, siapa pelaksananya, apa dasar dan bagaimana cara ia melaksanakan kekuasaan itu, dan kepada siapa kekuasaan tersebut dipertanggung jawabkannya baik kepada publik maupun Khaliq pada alam kedua (akhirat). Fiqh siyasi merupakan keputusan politik dan keputusan itu antara lain berisi

yang harus diambil dan dijalankan pihak penguasa, karena urusan negara mencakup

Islam. Fiqh siyasah maupun siyasah syar’iyyah adalah hukum-hukum Islam yang digali dari sumber yang sama dan ditetapkan untuk mewujudkan kemashlahatan. Kemudian kekuasaan.

hubungan antara fiqh dan fiqh siyasah atau siyasah syar’iyyah dalam sistem hukum

Berkaitan dengan beberapa pengertian di atas, dapat pula diketahui adanya

hubungan keduanya dari sisi lain, fiqh siyasah dipandang sebagai bagian dari fiqh atau dalam katagori fiqh. Bedanya terletak pada perbuatannya. Fiqh ditetapkan oleh segala ikhwal dan seluk beluk tata pengaturan negara dan pemerintahan. Ibn Taimiyah Surat al-Nisa’ ayat 58 ialah:

mujtahid, sedangkan fiqh siyasah atau siyasah syar’iyyah ditetapkan oleh pemegang mendasarkan objek pembahasan bidang ilmu ini pada surat al-Nisa’ ayat 58 dan 59.

Fiqh siyasah mengkhususkan diri pada bidang mu’amalah dengan spesialisasi

“Sesungguhnya Allah menyuruh kamu menyampaikan amanat kepada yang berhak menerimanya, dan (menyuruh kamu) apabila menetapkan hukum di antara manusia supaya kamu menetapkan dengan adil. Sesungguhnya Allah memberi pengajaran yang sebaik-baiknya kepadamu. Sesungguhnya Allah adalah Maha Mendengar lagi Maha Melihat.”(QS. An-Nisaa’ (4): 58).

hubungan internasional), dan siyasah maliyat (politik keuangan/harta).15Imam alMawardi, ahli fiqh mazhab Syafi’i dan negarawan (statesman) pada masa dinasti Abbasiyyah, Pemerintahan) menulis bahwa ruang lingkup fiqh siyasi mencakup lima bagian, yakni al-Ahkam al-Sultaniyyah politik administrasi (siyasah idariyyah).16 Pada awal kekuasaan Islam, belum terjadi pemisahan antara kekuasaan legislatif, dalam kitabnya, (Peraturan-Peraturan

perundang-undangan), siyasah idariyat (politik administrasi), siyasah dawliyat (politik

bagian. Ibn Taimiyah dalam kitabnya, “Al-Siyasah al-Syariyat fi Islah al-Ra’i wa alRi’ayat” menetapkan empat bidang kajian fiqh siyasah yaitu: siyasah dusturiyah (politik

Beberapa ahli kenegaraan Islam membagi ruang lingkup fiqh siyasi atas beberapa

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH An Investigation into Academician and Politician Points of View

75

politik perundang-undangan (siyasah dusturiyyah), politik moneter (siyasah maliyyah), eksekutif, dan yudikatif sebagaimana yang dijumpai di bawah negara saat ini. Pada Rasulullah, karena sumber peraturan dalam Islam muncul dari Rasulullah, baik politik peradilan (siyasah qadaiyyah), politik peperangan (siyasah harbiyyah), dan

masa Rasulullah, kekuasaan dengan segala aspeknya masih dipegang sendiri oleh yang bersifat wahyu maupun yang bersifat sunnah. Namun demikian, dalam keadaan tertentu, Rasulullah pernah mendelegasikan salah satu aspek kekuasaan ini kepada seorang ‘amir sebagai wakilnya di setiap daerah. Dalam soal peradilan, Rasulullah Salamah. Pembagian kekuasaan baru muncul pada masa ‘Umar bin al-Khattab (581-644) para sahabat. Untuk memimpin daerah-daerah lain (setingkat provinsi), ia menunjuk Mu’az bin Jabal (20 SH./603M.-18H./639M.), ‘Uqbah bin Amir, dan Muhammad bin ‘Umar menyerahkan penanganannya kepada beberapa sahabat, seperti Abu Musa almenjadi qadhi di Basrah.

pernah mendelegasikannya kepada Ali bin Abi Thalib (603-661), Usaid bin Atid, menjadi khalifah. Beberapa riwayat menunjukkah bahwa untuk kekuasaan yudikatif,

‘Asy’Ari (w. 53H.) yang diangkat menjadi qadhi (hakim) di Kufah dan Syuraih bin ‘Amir

“pembidangan yang telah selesai”. Pembidangan Fiqh Siyasah telah, sedang, dan akan berubah sesuai dengan pola hubungan antarmanusia serta bidang kehidupan
Ibn Taimiyah, Al-Siyasah al-Syar’iyah fi ...,12.
15 16

Pembagian bidang-bidang fiqh siyasah di atas tidak selayaknya dipandang sebagai

Imam al-Mawardi, al-Ahkam al-Sultaniyyah wa al-Wilayat al-diniyyah (Beirut: Dar al-Kutub al‘Ilmiyyah, 1996).

76

fiqh dusturi. Oleh karena itu, pada dasarnya, good governance dapat dikelompokkan ke dalam bidang kajian fiqh dusturi17karena menyangkut administrasi, tata kelola, dan satu pihak dan rakyatnya di pihak lain serta kelembagaan-kelembagaan yang ada di dalam masyarakatnya. Sudah tentu ruang lingkup pembahasannya lebih luas. Karena memenuhi kebutuhannya. penyelenggaraan suatu negara.

manusia yang membutuhkan pengaturan secara siyasah. Dalam literatur-literatur

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

yang dijadikan bahan penelitian ini, good governance lebih banyak terkonsentrasi pada Permasalahan di dalam Fiqh Siyasah Dusturi adalah hubungan antara pemimpin di

itu, Fiqh Siyasah Dusturiyyah biasanya dibatasi hanya membahas pengaturan dan perundang-undangan yang dituntut oleh hal ihwal kenegaraan dari segi persesuaian dengan prinsip-prinsip agama dan merupakan realisasi kemashlahatan manusia serta

Muhammad Syafiq Ghulbal, definisi Fiqh Dusturi sebagai berikut:

Untuk mengetahui lebih jauh, berikut diturunkan definisi Fiqh Dusturi. Menurut “Dustur ialah prinsip-prinsip pokok bagi pemerintahan negara manapun seperti terbukti di dalam perundang-undangannya, peraturan-peraturannya dan adatadatnya.”18 Abu al-‘A’la al-Mawdudi menta’rifkan dustur dengan: “Suatu dokumen yang memuat prinsip-prinsip pokok yang menjadi landasan pengaturan suatu negara.”19

Banyak pakar fiqh siyasah yang menggunakan istilah fiqh dusturi dengan bermacam-macam sebutan. Al-Mawardi, menamakannya dengan “siyasat dusturiyat (siyasah perundang-undangan), Ibn Taimiyah menyebutnya dengan “siyasat dusturiyat”, Abdul Wahhab Khallaf, dengan “siyasat dusturiyat”. Jaih Mubarak memakai isitilah “fiqh dusturi”, A. Djazuli, dengan redaksi “fiqh siyasah dusturiyah”, J. Suyuti Pulungan, dengan kata-kata “fikih siyasah dusturiyah”, T. M. Hasbi Ash-Shiddieqy, menyebutnya dengan “siyasah dusturiyah syar’iyah”, Juhaya S. Praja, dengan istilah “fiqh al-dustury”, dan Fakultas Syari’ah, menulisnya dengan “fiqh dusturi”.
17

Jaih Mubarak murid Juhaya S. Praja, mendefinisikan fiqh dusturi dengan, “fiqh yang

Muhammad Syafiq Ghurbal, Al-Mansu’ah al-‘Arabiyyah al-Muyassarah (al-Qahirah: Dar al-Qalam, 1965), 794.
18 19

Abu al-‘A’la al-Mawdudi, Tadwin al-Dustur al-Islamiy (Beirut: Dar al-Fikr, tt), 3.

ini adalah mengatur tertib hukum dan pembatasan hubungan antara penguasa dan rakyat, menetapkan hak-hak pribadi dan umum...21

membicarakan hubungan rakyat dengan pemimpin secara internal.”20Tujuan hukum Bila dipahami penggunaan istilah fiqh dusturi, untuk nama suatu ilmu yang membahas

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH An Investigation into Academician and Politician Points of View

77

tercantum sekumpulan prinsip-prinsip pengaturan kekuasaan dalam pemerintahan teknik sandaran dalil harus diawali dari sumbernya yaitu Alquran dan al-Hadis Sumber fiqh dusturi yang pertama adalah Alquran yaitu ayat-ayat yang berhubungan tersebut. Karena itu, dalam fiqh dusturi juga diatur cara penggunaan dalil. Adapun

suatu negara. Sebagai dustur, dalam suatu negara sudah tentu perundang-undangan

masalah-masalah pemerintahan dalam arti luas, karena di dalam dustur itulah

dengan prinsip-prinsip kehidupan kemasyarakatan, dalil-dalil kulliy dan semangat ajaran Alquran. Kemudian al-Hadis, terutama sekali hadis-hadis yang berhubungan dengan imamah, dan kebijaksanaan-kebijaksanaan Rasulullah dalam menerapkan hal-hal yang sifatnya tehnik ada kemungkinan telah banyak berubah akibat kemajuan yang pesat dari ilmu dan teknologi sesuai dengan kaidah: hukum di negeri Arab. Dalam hal ini pun harus lebih banyak dilihat semangatnya, sebab “Perubahan dan perbedaan fatwa hukum dapat terjadi karena perubahan waktu, tempat (ruang), keadaan, adat-istidat, dan niat.”22

ulama fiqh, usul fiqh, dan ulama fiqh siyasah), sedangkan selain dari kedua sumber itu disebut metode, karena masih diperselisihkan.

(sebagai sumber hukum Islam dan sekaligus sumber fiqh dusturi yang telah disepakati

dan aturan-aturan lainnya yang lebih rendah tidak boleh bertentangan dengan dustur

khulafaur rasyidin dan khalifah-khalifah pada masa bani Umayyah dan bani Abbasiyyah dalam mengendalikan pemerintahan. Meskipun mereka mempunyai perbedaan dalam gaya pemerintahannya sesuai dengan pembawaannya masing-masing, tetapi ada ‘ammah. Sesuai pula dengan qaidah fiqh:
20 21 22

Adapun metode fiqh dusturi yang digunakan merujuk pada kebijakan-kebijakan

kesamaan alur kebijakan, yaitu berorientasi kepada sebesar-besarnya maslahat alJaih Mubarak, Fiqh..., 10. Juhaya S. Praja, Filsafat dan Metodologi Ilmu (Bandung: Pusat Penerbitan Universitas, 1995), 124. Ibn Qaiyyim al-Zawjiyyah, I’lam al-Muwaqim al-Rabb al-‘Alamin, Juz III (Beirut: Darl al-Jayl, tt), 3.

78

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

Prinsip-prinsip good governance dalam Alquran dan al-Hadis tidak ditemukan secara terperinci tentang keharusan mendirikan negara berdasarkan ajaran Islam bermasyarakat dan bernegara. pemimpin (khalifah) untuk mengatur dan mengendalikan alam (seperti QS. 2:30, Dalam Alquran antara lain ditemukan: 1) Allah menciptakan manusia sebagai Prinsip-prinsip siyasah syar’iyyah dalam Alquran dan Sunnah

“Kebijakan seorang kemashlahatan.”23

pemimpin

terhadap

rakyatnya

bergantung

kepada

(negara Islam). Hanya ditemukan beberapa prinsip umum sebagai tolok ukur dalam QS. 24:55, dan QS. 27:62); 2), kewajiban menegakkan hukum dan keadilan terhadap untuk bermusyawarah dalam menyelesaikan persoalan bersama (QS. 3:159 dan QS. 42:38); 5), persamaan dan rasa tolong-menolong antara satu sama lain (seperti QS.4:1,

siapapun (QS. 4:58, 105, 135, QS. 5:8); 3), kewajiban menaati pemimpin demi QS. 49:10,13, dan QS. 5:2; 6), membela negara melalui peperangan atau berupaya dan perdagangan (seperti QS. 2:198, 275 dan QS. 7:85); dan 8) Hak Asasi Manusia, yang mencakup hak untuk hidup, pemilikan harta, hak kebebasan beragama dan hak berserikat (seperti QS. 2:188, QS. 4:29, 32, dan QS. 6:108). seorang pemimpin, tanggung jawab pemimpin terhadap rakyatnya serta hubungan timbal balik antara pemimpin dan rakyat atas dasar saling mencintai. Hadis Rasulullah menyatakan: Jika ada tiga orang, maka tunjuklah salah seorang menjadi pemimpin (HR. Abu Dawud dan Ahmad bin Hanbal); masing-masing kita adalah pemimpin maksiat (HR. Bukhari). dan masing-masing pemimpin bertanggung jawab terhadap yang dipimpinnya (HR. dikatakan Rasulullah: Jika ada di antara kita mempunyai kelebihan bekal, maka
23

menjaga persatuan dan kesatuan umat (seperti QS.3:118 dan QS. 49:13); 4), ajakan mewujudkan perdamaian dengan dunia internasional dan dalam negeri sendiri

(seperti QS. 9:38, QS. 4:89-90, dan QS.60:8); 7), urusan perekonomian, administrasi Dalam al-Hadis juga dikemukakan, antara lain sebagai berikut: Kebutuhan terhadap

Bukhari dan Muslim); dan wajib untuk mentaati pemimpin, kecuali untuk tujuan

Prinsip tolong-menolong, terutama terhadap kaum yang lemah, sebagaimana

Ibn Najim, al-Asybah wa al-Nada’ir..., 137.

berikanlah kepada yang sangat membutuhkan (HR. Abu Dawud); Prinsip kebebasan Sa‘id al-Khuzri, sebagai berikut:

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH An Investigation into Academician and Politician Points of View

79

berpendapat, seperti Sabda Nabi Muhammad yang diriwayatkan oleh Ahmad dari Abu “Barang siapa di antara kamu melihat kemungkaran hendaklah ia memperbaiki dengan perbuatannya. Jika tidak mampu, hendaknya ia ubah dengan perkataannya, dan kalau ini pun tidak mampu dilakukannya, hendaknya ia ubah dengan hatinya (berniat untuk itu), dan itu merupakan tingkatan iman yang paling rendah.”(HR. Ahmad Ibn Hanbal).24 Prinsip sama di depan hukum. Dalam hal ini bahkan Rasulullah mengatakan bahwa

seandainya Fatimah binti Muhammad mencuri, pasti akan dipotong juga tangannya (HR. Ahmad bin Hanbal); Prinsip mengangkat para pejabat berdasarkan kemampuannya, bukan atas dasar keinginannya sebagaimana yang dikatakan Rasulullah bahwa siapa seorang Muslim adalah saudara bagi yang lainnya (HR. Bukhari). Hanbal); Prinsip musyawarah dan persaudaraan. Hadis Rasulullah menyatakan bahwa

saja yang memberikan jabatan kepada seseorang, padahal ia mengetahui ada yang Berdasarkan prinsip-prinsip tersebut, dapat diketahui bahwa dalam Islam terdapat

lebih ahli darinya, berarti ia telah mengkhianati Allah dan Rasul-Nya (HR. Ahmad bin ajaran yang mengatur tentang perpolitikan secara umum yang harus dijadikan frame

of reference bagi pengambil kebijakan dalam memenuhi kebutuhan publik. Mashlahah dalam ushul fiqh

tidak ada pula ijmak yang mendukungnya, tetapi kemashlahatan ini didukung oleh dahulu dibahas pengertian mashlahah dan macam-macam mashlahah itu sendiri.

sejumlah nas melalui cara istiqra’ (induksi dari sejumlah nas). Berikut ini terlebih makna. Mashlahah juga berarti manfaat atau suatu pekerjaan yang mengandung
24

ada nas juz’i (rinci) yang mendukungnya, dan tidak ada pula yang menolaknya dan

Salah satu metode yang dikembangkan ulama ushul fiqh dalam mengistinbathkan

hukum dari nas adalah mashlahah al-mursalah, yaitu suatu kemashlahatan yang tidak

Secara etimologi, mashlahah sama dengan manfaat, baik dari segi lafal maupun

Ibn Hanbal, Musnad Ahmad ibn Hanbal, Jilid III, (Beirut: Dār al-Fikr, tt.), 20. Hadis ini diriwayatkan juga oleh Muslim, Abu Dawud, Ibn Majjah, an-Nasa’i dan at-Tirmizi.

80

menuntut ilmu itu suatu kemashlahatan, maka hal tersebut berarti bahwa perdagangan Husain Hamid Hasan mencontohkan tentang mashlahah.

dan menuntut ilmu itu penyebab diperolehnya manfaat lahir dan batin.26Demikian

manfaat.25Apabila dikatakan bahwa perdagangan itu suatu kemashlahatan dan

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

dikemukakan ulama usul fiqh, tetapi seluruh definisi tersebut mengandung esensi yang sama. Imam al-Ghazali, mengemukakan bahwa pada prinsipnya mashlahah adalah “mengambil manfaat dan menolak kemudharatan dalam rangka memelihara tujuantujuan syara’.”27 Al-Ghazali sama seperti al-Syathibi, dalam hal menetapkan tujuan syara’ yang harus

Adapun secara terminologi, dapat diturunkan beberapa definisi mashlahah yang

dipelihara tersebut, ada lima bentuk yaitu: Memelihara agama, jiwa, akal, keturunan, dan harta. Apabila seseorang melakukan suatu perbuatan yang pada intinya untuk itu, upaya untuk menolak segala bentuk kemudharatan yang berkaitan dengan kelima

Imam al-Syathibi, mangatakan bahwa kemashlahatan tersebut tidak dibedakan antara yang dicapai seorang hamba Allah harus bertujuan untuk kemashlahatan di akhirat.

memelihara kelima aspek tujuan syara’ di atas, maka dinamakan mashlahah. Di samping aspek tujuan syara’ tersebut, juga dinamakan mashlahah. Dalam kaitan dengan ini,

kemashlahatan dunia maupun kemashlahatan akhirat, karena kedua kemashlahatan

tersebut apabila bertujuan untuk memelihara kelima tujuan syara’ di atas termasuk ke

dari beberapa segi. Dilihat dari segi kualitas dan kepentingan kemashlahatan itu,

dalam konsep mashlahah. Dengan demikian, menurut al-Syathibi, kemashlahatan dunia

para ahli ushul fiqh membaginya kepada tiga macam, yaitu: Pertama, Mashlahah alDaruriyyah, yaitu kemashlahatan yang berhubungan dengan kebutuhan pokok umat al-khamsah. Kedua, Mashlahah al-Hajiyah, yaitu kemashlahatan yang dibutuhkan
Husain Hamid Hasan, Nadariyyah al-Maslahah ..., 3-4.

Para ahli ushul fiqh mengemukakan beberapa pembagian mashlahah,28jika dilihat

manusia di dunia dan akhirat. Kemashlahatan seperti ini ada lima, yaitu: memelihara

agama, jiwa, akal, keturunan, dan harta. Kelima kemashlahatan ini disebut al-mashalih
Husain Hamid Hasan, Nadariyyah al-Maslahah fi al-Fiqh al-Islami (Kairo: Dar al-Nahdah al‘Arabiyyah, 1971), 3-4.
25 26 27

Abu Hamid al-Ghazali, al-Mustasyfa fi ‘Ilm al-Usul, Jilid I (Beirut: Dar al-Kutub al-Islamiyyah, 1983), 286. Abu Ishaq al-Syatibi, al-Muwafaqat fi Usul sl-Syari’ah (Beirut: Dar al-Ma’rifah, 1973), 8-12; Abu Hamid al-Ghazali, al-Mustasfa ..., Jilid I, 139.
28

Ketiga, Mashlahah al-Tahsiniyyah, yaitu kemashlahatan yang sifatnya pelengkap berupa untuk memakan yang bergizi, melakukan ibadah-ibadah.

dalam menyempurnakan kemashlahatan pokok (mendasar) sebelumnya yang berbentuk keringanan untuk mempertahankan dan memelihara kebutuhan mendasar

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH An Investigation into Academician and Politician Points of View

81

keleluasaan yang dapat melengkapi kemashlahatan sebelumnya. Misalnya, dianjurkan menentukan prioritas dalam mengambil suatu kemashlahatan. Kemashlahatan priorotas itu diperlukan mengingat kebutuhan masyarakat juga bertingkat-tingkat. politik di Aceh untuk konteks hari ini. Kontroversial politik di Aceh Apakah kemashlahatan tersebut dapat meminimalisir atau menghilangkan konflik Politik di Aceh mestinya bisa berjalan dengan baik dan perdamaian yang telah berhasil

manusia. Misalnya, dalam bidang ibadah diberi keringan meringkas (qasar) shalat. Ketiga kemashalahatan ini perlu dibedakan, sehingga seorang Muslim dapat

daruriyyah harus lebih didahulukan daripada kemashlahatan hajiyyah dan kemashlahatan hajiyyah lebih didahulukan dari kemashlahatan tahsiniyyah.29Skala

diperjuangkan. Damai harus didahulukan oleh semua elemen masyarakat bahkan Sosial, Lembaga Riset Kajian Pasifik dan Asia, Universitas Nasional Australia (Australian

sampai tingkat Negara dan pemerintah Aceh. Salah satu dari hasil terpenting dari demikian kata Edward Aspinall, pengajar pada Departemen Perubahan Politik, dan yang mengarah pada penyusunan Undang-undang Pemerintahan Aceh (UUPA) pada ini. Akhirnya, disepakatilah Partai Politik Lokal salah satu pratai yang diberi hak untuk persatuan nasional.

proses perdamaian di Aceh adalah Pemilihan Umum (Pemilu) pada 11 Desember 2006 National University). Dia menambahkan, hal ini belum merupakan akhir perjalanan. Selama perundingan antara aktor-aktor Aceh, Pemerintah Nasional, dan parlemen 2006, terdapat berbagai upaya untuk mencairkan kembali kesepakatan-kesepakatan konstitusi Indonesia atau ‘falsafah negara’ Pancasila, yang menekankan pentingnya bersaing dalam pemilu legislative, mulai tahun 2009. Undang-undang Pemerintahan

Aceh menekankan bahwa partai-partai politik lokal ini tidak dibenarkan melanggar

29

memberikan pesan yang mendukung untuk proses perdamaian dengan penekanan
Nasrun Haroen, Ushul ..., 116.

Terakhir, calon-calon yang tergabung dalam GAM berhasil karena mampu

82

pada kesinambungan perjuangan masa lalu mereka. Edward menambahkan, pemilihan

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

umum tersebut belum berarti berakhirnya proses perdamaian. Risiko-risiko dan agenda yang belum selesai masih tersisa. Ada kemungkinan untuk konflik yang akan warisan pelanggaran hak asasi manusia di masa lampau. Pemilu-pemilu tersebut bagaimanapun, membantu mengkonsolidasikan proses perdamaian dalam beberapa cara-cara penting. Pesta-pesta demokrasi tersebut menunjukkan kepada masyarakat Aspinall. datang di antara pemimpin-pemimpin Aceh yang baru dan pemerintah nasional pada isu-isu dari bagaimana membagi hasil gas alam sampai pada bagaimana menangani Aceh bahwa perubahan dramatis politik itu dimungkinkan, demikian kata Edward riak-riak konflik 37 tahun lalu diprediksi bakal terulang kembali. Geopolitik Aceh Setelah satu periode pemilukada di Aceh hampir selesai dimana bahtera Pemerintah

Aceh dikayuh Irwandi Yusuf dan Muhammad Nazar, perdamaian Aceh hampir goyah, saat ini tergambar bahwa Aceh bagaikan pusaran yang tidak menentu. Pusaran yang Pemerintahan). Ribuan massa dari Komite Mahasiswa dan Pemuda Aceh (KMPA) mendatangi kantor DPRA, Selasa, 28 Juni 2011 untuk mendukung anggota DPRA yang menolak calon independen dimasukkan dalam Qanun Pilkada Aceh. (Harian Aceh/ benar dan sesuai dengan ketentuan hukum. polemik lokal. Tidak tertutup kemungkinan perpolitikan di Aceh akan mengalami kemandekan yang berujung kepada konflik. Dengan catatan tidak terselesaikan secara membahayakan rakyat Aceh, kata Aryos Nivada (Mahasiswa UGM Jurusan Politik dan

Junaidi Hanafiah). Dampaknya yang terjadi menciptakan perseteruan hingga memicu Pusaran terbentuk dari tiga aktor politik. Argumentasinya, pihak-pihak yang

berpolemik terdiri dari kandidat independen, Partai lokal (Partai Aceh), dan Partai

Nasional (Parnas). Bila itu dijadikan pedoman, maka memunculkan tanda tanya keluarnya putusan Mahkamah Konstitusi No. 35/PUU-VIII/2010. Dasar keputusan 28 1 Ayat (2). Kita mengetahui bahwa partai yang mendominasi di parlemen adalah Partai Aceh

kepentingan apa yang ingin diraih? Alasan kelompok independent ialah dengan tersebut karena tidak adil dan bertentangan dengan UUD 1945. Pasal-pasalnya

terdiri atas Pasal 18 Ayat (4), Pasal 27 Ayat (1), Pasal 28 D Ayat (1), Ayat (3), Pasal langkah melakukan konsolidasi internal serta berkeinginan melakukan perluasan

dengan jumlah kursi 33. Langsung saja, Partai Aceh menolak independen sebagai

kekuasaan, tidak hanya di legislatif tetapi merambat ke eksekutif. Berkaitan dengan MK. Apakah, dikarenakan isi putusan tidak menjelaskan kapan diberlakukan keputusan

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH An Investigation into Academician and Politician Points of View

83

ketidaksetujuan PA terhadap calon independen dan penyebab PA menentang putusan tersebut. Ataukah ketidaksetujuan PA lebih dikarenakan akan membuahkan pecah Logika politiknya, karena bertentangan dengan UUPA. Akhirnya karena beberapa

internal dan suara pada pemilukada mendatang, demikian disinyalir Aryos Nivada. gugatan yang dialamatkan ke MK tidak memuaskan DPRA, maka gugatan pemilukada oleh DPRA ditarik kembali karena diprediksi bahwa MK tetap tidak akan menunda pemilukada di Aceh. Dalam hal ini, kembali dapat ditafsirkan bahwa antara Aceh sehingga semakin memanaskan suasana perpolitikan di Aceh. Sedangkan keputusan mendorong penundaan pemilukada juga memiliki akar (DPRA) dengan Pusat Jakarta (Mahkamah Konstitusi) terjadi konflik eksternal lagi,

masalah yang saling terkait dengan kandidat independen yang menimbulkan berlarut-larut tidak membuahkan solusi, maka lahirlah keputusan penundaan dengan menggunakan Peraturan Pemerintah No.6 tahun 2005. PP ini jadikan landasan bagi elit politik PA yang setuju terhadap penundaan. Isi

fragmentasi politik serta perseteruan antara Irwandi Yusuf dengan PA. Sehingga hukum yang memberikan ruang pemilukada bisa ditunda tertuang melalui Pasal 149 gangguan lainnya yang berakibat keseluruhan atau sebagian tahapan pemilukada tidak dapat dilaksanakan sesuai jadwal.

dan 150. Berdasarkan pasal tersebut, indikator penundaan terdiri dari 4 (empat) yaitu Pertama, Kerusuhan, Kedua, Gangguan keamanan, Ketiga, Bencana alam, dan Keempat, yang diuntungkan adalah partai nasional (Parnas). Mengapa konflik antara partai lokal parnas dari keterpurukan pada Pemilukada 2006 lalu. Bisa dikatakan, kelemahan politik dengan jeli oleh kalangan parnas kata pengamat politik Aryos Nivada. Pemerintah Pusat memiliki kepentingan kuat terhadap Aceh dalam bentuk apa pun, maka dibutuhkan pihak yang bisa memfasilitasi. Parnas-lah yang hanya bisa memfasilitasi kepentingan menjabat lagi sebagai orang nomor satu. Keadaan perpolitikan Aceh menjelang pemilukada saat ini, menurut saya, pihak

dan calon independen dijadikan momentum bagi konsolidasi dan kebangkitan kembali dan ketidakberpihakan politik kepada parlok dan kandidat independen tertangkap

pusat ke Aceh. Tidak hanya itu saja tujuan dari parnas dan parlok. Keduanya ingin menurunkan kekuatan serta pengaruh politik kandidat independen, bilamana tidak

84

politik Partai Aceh. Mengimbangi bukan dilihat dari jumlah kursi saja, tetapi bargaining (bargain) politik yang bisa mempengaruhi kebijakan yang dibuat. Faktanya partaipartai nasional tidak terkonsolidasi dengan kuat.

Kelemahan parnas di perpolitikan Aceh yaitu tidak bisa mengimbangi kekuatan Kalau kita lihat Back to Aceh, Aceh adalah suatu ’state’ di ujung Pulau Sumatera yang

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

selalu berkonflik dan ‘berkonflik’. Di era 1945-2005, terjadi konflik karena ketidak adilan Pemerintah Indonesia. Kalau kita tarik pada simpul representasi politik, ada yang tidak beres dalam konsolidasi kekuatan politik di Aceh, yang akhirnya bermuara pada melemahnya arus desakan politik ke Pusat. Konsolidasi di Aceh memang lemah dan diperlemah lagi oleh nafsu politik kekuasaan. Lalu siapa yang diuntungkan? Kata Drama politik Aceh memang panjang, kita tidak tahu apa lagi yang akan terjadi ke

Fajran Zain, analis Politik The Aceh Institute.

depan. Bukan seperti film India yang mudah diduga, anak mudanya satu, alur ceritanya yang diambil Fajran Zain.

sama, ending-nya pasti bahagia. Sayangnya Aceh bukan India; Aceh punya banyak anak muda, dan semua mau menjadi anak muda, ending-nya tak tahu di mana, lalu menjadi film serial. Semoga Allah Swt., selalu merahmati kita. Demikian kesimpulan Implementasi prinsip-prinsip siyasah syar’iyyah dalam konteks Aceh

Perubahan dramatis politik Aceh itu mungkinkah terjadi ke depan? Mungkin saja Apalagi Aceh telah memberlakukan syari’at Islam secara kaffah, dimungkinkan konflik

kalau prinsip-prinsip siyasah syar’iyyah diterapkan dalam perpolitikan di Aceh.

apapun akan terselesaikan dengan baik sebagaimana pernah selesainya konflik siyasah syar’iyyah. Dengan demikian, prinsip-prinsip perpolitikan Islam juga wajib kebahagiaan akhirat. Bahwa prinsip-prinsip politik Islam yakni “profesionalisme”, “pengawasan sosial,

selama ratusan tahun antara suku ‘Aus dan Khazraj di Madinah yang di prakarsai sini Nabi Muhammad saw., menyelesaikannya dengan menggunakan prinsip-prinsip

oleh Nabi Muhammad. Ini eksperimentasi pengalaman historical Islam klasik. Di diimplementasikan di Aceh kalau ingin mendapat dua keuntungan yaitu di dunia mendapat keamanan dan perdamaian yang sustainable, sementara yang kedua ialah persaudaraan, HAM, dan tawhid”, “persamaan”, “penegakan hukum”, “transparansi”, “musyawarah”, efektifitas dan efisiensi, “akuntabilitas, keadilan.” Bahkan dalam

pandangan Nurcholish Madjid, prinsip keadilan ditempatkan urutan kedua setelah prinsip pokok (tawhid). Penulis meyakini bahwa dalam poin, “Penegakan hukum” versi Indonesia, sudah termasuk di dalamnya menegakkan keadilan. “Akuntabilitas publik dan Khaliq.” Bahkan dengan memperhatikan prinsip pokok kelola pemerintahan tidak hanya kepada rakyat, melainkan juga kepada Tuhan yang Namun Nurcholish Madjid menyebutnya dengan redaksi berbeda yakni,

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH An Investigation into Academician and Politician Points of View

85

(tawhid) yang ditawarkan Nurcholish Madjid dalam menegakkan good governance, sepertinya sangat ideal jika Nurcholish Madjid mengatakan pertanggungjawaban tata pejabat pemerintahan dan sektor swasta, harus memiliki nilai-nilai spiritualitas yang dan nepotisme, dan dalam konteks perpolitikan di Aceh, masyarakat Aceh dapat meninkmati apa yang disebut dengan “Baldah al-Taiyyibah wa Rab al-Ghafur”. tata kelola pemerintahan, sementara di Aceh dalam UUPA, terdapat asas pelaksanaan dalam implementasinya. Asas ini sangat fundamental, dengan alasannya adalah kalau harus dilakukan secara maksimal sehingga tidak melanggar nilai-nilai HAM. pengelola negara sudah memahami prinsip HAM, maka untuk melayani masyarakat negara harus bersih dari unsur syirik, karena syirik berarti pejabat negara melakukan yang benar (absolut) yakni Tuhan itu sendiri. Indonesia dan Barat sama-sama tidak memasukkan prinsip HAM dan tawhid dalam berdaulat dunia akhirat. Jadi dalam hal ini sepertinya, Nurcholish Madjid menghendaki

jelas dan kuat. Hal ini dimaksudkan agar pejabat negara terhindar dari korupsi, kolusi,

pemerintahan dengan asas syari’at Islam. Namun asas ini sepertinya masih terabaikan “Apa arti kemenangan Islam?”, kemenangan Islam dalam pandangan Nurcholish

Madjid adalah kalau dikaitkan dengan pemerintahan, maka sifat dan perilaku pejabat penyimpangan dan penyalahgunaan kodrat kemanusiaan, sekaligus bertantangan dengan nilai-nilai dasar manusia yang hanya berorientasi/mengabdi kepada kebenaran

tandingan dengan Tuhan-nya. Otomatis dalam penilaian Nurcholish Madjid, hal ini

Pemerintah yang baik (good governance) adalah pemerintah yang responsif dalam upaya memecahkan ragam masalah yang dihadapi masyarakatnya. Apa saja masalah yang muncul, dengan segera dan sigap akan ditanganinya. Di sini pemerintah bertindak

Epilog

86

adalah usaha-usaha preventif, yakni mencegah dan menghindarkan kemungkinan munculnya masalah. Masalah yang benar-benar harus dihindari adalah masalah yang berkaitan dengan penyalahgunaan anggaran, dan masalah keamanan. Kalau masalah keamanan ini dapat diatasi, maka masyarakat dapat hidup dengan damai. pemerintahan yang baik. Di antara kaidah-kaidah fiqhiyyah yang digunakan adalah: Kaidah-kaidah fiqhiyyah juga menjadi pegangan dasar dalam menetapkan prinsip “Kebijakan imam-pemimpin,penguasa-terhadap rakyat harus tunduk kepada pertimbangan maslahat.”30

sebagai pemecah masalah (problem solver), bahkan yang kerapkali dilakukannya

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

kemashlahatan rakyat, bukan mengikuti keinginan hawa nafsunya, keluarga, atau keinginan kelompoknya. Kaidah ini juga dikuatkan oleh Surat an-Nisa ayat 58: Banyak dan bermanfaat bagi rakyat maka itulah yang harus direncanakan, dilaksanakan, dan dijauhi. mendatangkan mafsadat dan memudharatkan rakyat, itulah yang harus disingkirkan menggunakan kaidah:

contoh yang berhubungan dengan kaidah tersebut yaitu setiap kebijakan yang maslahat

Kaidah ini menegaskan bahwa seorang pemimpin harus berorientasi kepada

diorganisasikan, dan dinilai/dievaluasi kemajuannya. Sebaliknya, kebijakan yang

Tentang prinsip persamaan dan ukhuwah, Pemerintah Aceh hendaknya “Bagi mereka ada hak seperti hak-hak yang ada pada kita dan terhadap mereka dibebani kewajiban seperti beban kewajiban terhadap kita.”31

warga negara yang dilandasi oleh moral ukhuwah wathaniyah, meskipun mereka berbeda warna kulit, bahasa, dan budaya, serta kekayaannya.

Kaidah di atas menegaskan adanya persamaan hak dan kewajiban di antara sesama Cara kerja melayani yang dilakukan aparatur pemerintahan di Aceh mesti

adil tanpa kecuali, demikian ditegaskan harus tidak memihak. Untuk ini, sistem
30 31

pemerintahan di Aceh harus berpegang pada kaidah fiqhiyyah, “dar’ul mafasid
Nurcholish Madjid, Indonesia Kita, Cet. II (Jakarta: Gramedia Pustaka Utama, 2004), 186. 'AbduL Qadir 'Audah, al-Islam wa Auda'una al-Siyasah (Beirut: Dar al-Kitab al-'Arabi, 1951), 196.

daruriyyah, hajiyyah, dan tahsiniyyah, maka prinsip-prinsip fiqh siyasah pemerintahan Mashlahah hajiyyah dan yang termasuk dalam kelompok ini adalah prinsip keadilan, musyawarah, amanah, kebebasan, persaudaraan, penegakan hukum, persamaan, dan Khaliq. efektif dan efesien, HAM, pengawasan sosial, dan prinsip pertanggungjawaban publik

muqaddamun ‘ala jalbil masalih” artinya: “Menghindari keburukan lebih utama dari pada mencari kebaikan.”32

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH An Investigation into Academician and Politician Points of View

87

dan yang termasuk di dalamnya hanya satu yaitu prinsip pokok atau tawhid. Kedua,

Aceh dapat digolongkan kepada dua macam mashlahah. Pertama, Mashlahah daruriyyah

Dilihat dari macam-macam mashlahah yang terbagi kepada tiga yaitu mashlahah

maqasid syar’iyyah atau tidak?Jawaban yang ditemukan setelah penulis teliti adalah yaitu untuk melindungi agama, jiwa, akal, keturunan dan harta. Konsep dan penerapan prinsip utama (tawhid) dalam pemerintahan Aceh dikaitkan

masih kurang sesuai (mula’amah). Alasan tersebut dapat dijelaskan dengan merujuk

maqasid syar’iyyah (tujuan hukum Islam) seperti dirumuskan al-Syathibi (w. 790H.) dan ini sudah terdapat payung hukumnya dengan UU No. 44 Tahun 1999 tentang Pelaksanaan Syari’at Islam di NAD. Namun dalam aplikasinya di lapangan masih belum maksimal. pendukung siyasah syar’iyyah. Adapun penerapan prinsip pendukung (keadilan, dengan maqasid syar’iyyah termasuk katagori al-muhafadah al-din (menjaga agama),

Apakah prinsip-prinsip politik Islam dalam pemerintahan Aceh sesuai dengan

musyawarah, amanah, kebebasan, persaudaraan, penegakan hukum, persamaan,

efektif dan efesien, pengawasan sosial, dan prinsip pertanggung jawaban publik dan Khaliq) yang terdapat dalam Alquran dan al-Hadis, dan dalam sejarah perpolitikan muhafadah al-mal (menjaga harta). ‘illatnya adalah semua pelaksanaan dan penerapan kepada mashlahah ‘ammah.33
32

Pemerintah Aceh seharusnya menerapkan prinsip umum (Tawhid) dan prinsip

Islam dikaitkan dengan maqasid syar’iyyah termasuk katagori al-muhafadah al-nafsi sungguh-sungguh dan maksimal prinsip-prinsip pendukung itu akan berorientasi (menjaga keselamatan jiwa), al-muhafadah al-’aqli, al-muhafadah alal-nasl, dan al-

Nurcholish Madjid, Islam Doktrin dan Peradaban: Sebuah Telaah Kritis tentang Masalah Keimanan Kemanusiaan dan Kemodernan (Jakarta: Paramadina, 1992), 246.
33

Nurcholish Madjid, Indonesia ..., 43.

88

adalah makhluk paling mulia dan ciptaan Allah tertinggi adalah manusia. Maka penanggungjawab dalam komunitas Aceh.

memelihara, menjaga dan melindungi jiwa manusia serta memenuhi hak-hak dasarnya merupakan kewajiban Pemerintah Aceh, baik legislatif maupun yudikatif sebagai

maqasid syar’iyyah termasuk katagori al-muhafadah al-nafs (menjaga jiwa). ‘illatnya

Penerapan prinsip pendukung (HAM) dalam perpolitikan di Aceh dikaitkan dengan

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

dan unggul/exelance karena terdapat prinsip pokok (tawhid), HAM, dan prinsip akuntabilitas Khaliq.

Prinsip-prinsip fiqh siyasah dalam Islam di atas mengindikasikan lebih dominan

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH An Investigation into Academician and Politician Points of View

89

Abu Ishaq al-Syatibi. al-Muwafaqat fi Usul sl-Syari’ah. Beirut: Dar al-Ma’rifah, 1973. Al-Syarif Ali bin Muhammad al-Jurjani. Kitab al-Ta’rif. Singapura: Al-Haramain, tt.. F. Steingass. Arabic English Dictionary. New Delhi: Cosmo Publications, 1978.

Al-‘Allamah al-Bannani. Hasyiah al-Bannani ‘ala Syarh al-Mahalli ‘ala Matn Jam’i alJawami’, Jilid I. Beirut: Dar al-Fikr, 1402 H./1992M.. Fakhr al-Din Muhammad Ibn Husain al-Razi. al-Mahsul fi ‘Ilm Usul al-Fiqh. Beirut: Dar al-Kutb al-‘Ilmiyyah, 1988. Hans Wehr. A Dictionary of Modern Written Arabic, ed. By J. Milton Gowan. Wiersbaden: Otto Harrassowitz, 1979. Husain Hamid Hasan. Nadariyyah al-Mashlahah fi al-Fiqh al-Islami. Kairo: Dar alNahdah al-‘Arabiyyah, 1971.

Abu Hamid al-Ghazali. al-Mustasyfa fi ‘Ilm al-Usul, Jilid I. Beirut: Dar al-Kutub alIslamiyyah, 1983.

Abu al-Fad al-Din Muhammad bin Mukram bin Mandzur. Lisan al-‘Arab, Vol. XIII. Beirut: Dar al-Sadir, 1386H./1968M..

Abdul Aziz Dahlan dkk.. Ensiklopedi Hukum Islam, Jilid 2, Cet. VII. Jakarta: Ichtiar Baru van Hoeve, 2006. Abu al-‘A’la al-Mawdudi. Tadwin al-Dustur al-Islamiy. Beirut: Dar al-Fikr, tt..

‘Abdu al-Qadir ‘Audah. al-Islam wa Auda’una al-Siyasah. Beirut: Dar al-Kitab al-’Arabi, 1951.

‘Abdul Wahhab Khallaf. Al-Siyasah al-Syar’iyah. Kairo: Dar al-Ansar, 1977.

DAFTAR PUSTAKA

Ibn Hanbal. Musnad Ahmad ibn Hanbal, Jilid III. Beirut: Dār al-Fikr, tt..

Ibn Manzhur, Abu al-Fadl Jamal al-Din Muhammad Ibn Mukram. Lisan al-‘Arabi, Vol. VI. Beirut: Dar al- Sadir, tt.. Imam al-Mawardi. al-Ahkam al-Sultaniyyah wa al-Wilayat al-diniyyah. Beirut: Dar alKutub al-‘Ilmiyyah, 1996. Ibn Qaiyyim al-Jauziyyah. I’lam al-Muwaqim al-Rabb al-‘Alamin, Juz III. Beirut: Darl alJayl, tt.. Imam Abi ‘Abdillah Muhammad bin Isma’il bin Ibrahim bin Bardarbah Al-Bukhari alJa’fiy. Sahih al-Bukhāri, Jilid VII. Beirut: Dār al-Fikr, tt..

J. Suyuthi Pulungan. Fiqh Siyasah: Ajaran, Sejarah, dan Pemikiran, Cet. III. Jakarta: Raja Grafindo Persada, 1997.

90

Kamil Musa. al-Madkhal ila al-Tasyri’ al-Islami. Beirut: Mu’assasah al-Risalah, 1989. Muhammad Abu Zahrah. Usu al-Fiqh. Mesir: Dar al-Fikr al-‘Arabi, 1958.

Juhaya S. Praja. Filsafat dan Metodologi Ilmu. Bandung: Pusat Penerbitan Universitas, 1995. Lois Ma’luf. al-Munjid fi al-Lughah wa al-A’lam, Cet. XXIII. Beirut: Dar al-Masyriq, 1986. Nasrun Haroen. Ushul Fiqh I, Jilid I, Cet. II. Jakarta: Logos Wacana Ilmu, 1997. Muhammad Syafiq Ghurbal. Al-Mansu’ah al-‘Arabiyyah al-Muyassarah. al-Qahirah: Dar al-Qalam, 1965. Nurcholish Madjid. Indonesia Kita, Cet. II. Jakarta: Gramedia Pustaka Utama, 2004. T. M. Hasbi Ash-Shiddieqy. Pengantar Ilmu Fiqh. Jakarta: Bulan Bintang, 1974. ----------. Islam Doktrin dan Peradaban: Sebuah Telaah Kritis tentang Masalah Keimanan Kemanusiaan dan Kemodernan. Jakarta: Paramadina, 1992.

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

Telaah Kritis Terhadap Artikulasi Politik Islam dalam Negara

ISLAM DAN NEGARA
Prolog

Seorang ahli kajian agama-agama dunia dan penulis buku terkenal, Sejarah Tuhan, Karen Amstrong, tahun 1996 telah menyatakan bahwa mendekati akhir abad 20, agama sekali lagi menjadi sesuatu yang patut dipertimbangkan. Hal yang dianggap menganggap agama sebagai takhayul dan bualan primitif yang ditumbuh-kembangkan oleh manusia rasional dan beradab.1Gong kematian ”Tuhan”, yang juga berarti matinya

agama, yang telah ditabu bertalu-talu oleh para atheis abad ke-19, seperti Nitzhe dan para koleganya, benar-benar akan terwujud. Kalaupun prediksi itu tidak akurat, paling tidak, agama hanya akan menjadi kegiatan privat dan marginal, yang tak lagi dapat mempengaruhi peristiwa-peristiwa dunia.

mustahil oleh banyak orang pada 1950 dan 60-an, ketika kaum sekuler cenderung

benar keliru dan meleset. Di penghujung abad 20, dunia menyaksikan kegairahan 21 agama benar telah menjadi fenomena menakjubkan. Manusia kembali melirik Agama, telah mendapatkan momentumnya kembali.2

baru para penganut agama. Bahkan memasuki 10 tahun pertama melinium baru abad agama sebagai pelabuhan menjanjikan akan kebahagian hidup. Nilai-nilai yang telah dalam kehidupan. Dikatakan mendasar karena agama tidak saja menyangkut keyakinan dan aturan yang dipercaya serba lengkap dan sempurna, sementara keberagamaan

Namun demikian, ternyata yang terjadi justru sebaliknya, prediksi tersebut benar-

diabaikan oleh hingar-bingar modernisme atau postmodernisme dirindukan kembali. (iman) pemeluknya, tapi lebih dari itu, agama juga meru- pakan seperangkat norma Pada sisi lain, bagi para penganutnya, agama merupakan elemen paling mendasar

Makalah ditulis oleh Ridhwan untuk seminar Internasional, “Idealisme Politik Islam di Aceh”, pada bulan Desember 2011. Penulis adalah dosen pada jurusan Tarbiyah STAIN Watampone, Kab. Bone, Sulawesi Selatan. Acara ini diselenggarakan oleh Sekolah Tinggi Agama Islam (STAI) Teungku Dirundeng, Meulaboh, bekerjasama dengan Lembaga Kajian Agama dan Sosial (LKAS) Banda Aceh.
1

Karen Amstrong, Muhammad; A Biografy of the Profet, diterjemahkan ke dalam Bahasa Indonesia oleh Sirikit Syah, “Muhammad Sang Nabi; Sebuah Biografi Kritis” (Surabaya: Risalah Gusti, 2001), 24. John Naisbit dan Patricia Abordene, Mega Trends 2000, Cet. I (Bandung: Mizan, 2000), 12.

2

92

sangat berhubungan dengan proses pembentukan identitas kultural dan sosial yang secara alamiah menjadi faktor pembeda dengan (agama) yang lain.3

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

(penganut agama) dalam banyak segi, juga berkaitan dengan hal-hal yang bersifat aktual dalam masyarakat. Dari sudut pandang inilah, agama mau tidak mau, kemudian untuk mewujudkan kebaikan dan kesejahteraan bersama. harus bersentuhan dengan konsep Negara. Sebagaimana dipahami bahwa Negara merupakan manifestasi dari kebersamaan dan keberserikatan sekelompok manusia merupakan lembaga politik (pelembagaan keinginan-keinginan politik manusia) yang

dengan persoalan-persoalan sosial (profan). Internalisasi nilai-nilai agama oleh individu

Dengan demikian, selain berdimensi transendental, agama juga dapat berkorelasi

dalam menyalurkan desakan nuraninya yang selalu merindukan sosok “serba Maha” Agama dan Negara, walaupun berbeda sumber dan wujudnya, namun bertemu pada bumi. Jika demikian, mengapa mesti dipersoalkan relasi kuasa antara keduanya? Bukankah

di luar dirinya untuk dijadikan obyek pemujaan, juga dalam rangka mewujudkan

cita-cita manusiawinya agar hidup damai dalam kehidupan sosial. Dengan demikian, titik kulminasi dalam arena sosilogis. Dari titik ini pula agama dan negara berjalan keduanya mempunyai tujuan yang sama?Dalam hal ini perlu difahami bahwa ketika membincang bagaimana tujuan dan cita-cita atau yang diinginkan, maka yang sedang apa yang menjadi keinginan dan tujuannya sendiri-sendiri. tataran aksi sosiologisnya tidak selamanya sama, bahkan dapat melenceng jauh dari

Sebagaimana negara, agama dianut oleh manusia, selain untuk mencari formulasi

seiring atau malah berkolaborasi dalam menawarkan tatanan hidup damai di muka

dibicarakan adalah idealisme dari masing-masing kuasa tersebut. Sementara pada kuasa Negara yang mengakibatkan agama kehilangan independensinya, bahkan lebih jauh, justru menjadi alat pembenaran kuasa negara dalam melanggengkan otoritas “laskar” yang menakutkan bagi kelompok yang berbeda dari agama atau mazhab yang
3

kekuasaannya. Sementara lain sisi, ketika Negara menjadi gerbong penyebaran kuasa agama, maka yang terjadi bukannya agama sebagai rahmat, tapi justru malah menjadi dianut oleh para penguasa atau negara tersebut.

Dalam kaitan ini kuasa agama pada satu sisi sering menjadi subordinasi dari

Anas Urbaningrum, Agama dan Transformasi Sosial, dalam Jurnal Katalis Indonesia, Vol. I, No. I (Jakarta: Yayasan Katalis, 2000), 4.

Dalam sejarah Islam, para penguasa dengan mudah memanfaatkan ulama-ulama pada kasus-kasus tertentu, justru para ulama yang memanfaatkan kuasa Negara dalam

benar, tentu sangat naif jika dikaitkan dengan semangat diturunkannya agama (khususnya Islam) sebagai ajaran yang mengedepankan kedamaian, kesejahteraan, humanisme, dan keselamatan bagi umat manusia (rahmatan lil alamin). Pembahasan

tertentu untuk memaksakan keinginan dan kebijakannya. Demikian juga sebaliknya,

Pada kasus agama Islam, fenomena tersebut juga menunjukkan gejala yang sama.

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH An Investigation into Academician and Politician Points of View

93

menguatkan dan membenarkan pendapat mazhab mereka.4Asumsi ini, jika memang

Para ahli yang membicarakan bagaimana seharusnya hubungan kuasa agama-agama

sesungguhnya merefleksikan upaya pencarian landasan teoretik intektual bagi fungsi dan peranan Negara atau pemerintah sebagai faktor instrumental untuk memenuhi kepentingan dan kesejahteraan masyarakat, baik lahiriyah maupun bathiniah. Pemikiran politik Islam, dalam hal ini, merupakan ijtihad politik dalam rangka berlangsung. menemukan nilai-nilai Islam dalam konteks sistem dan proses politik yang sedang pendekatan politik terutama pada rana bagaimana seharusnya agama mengambil da- lam kehidupan keagamaan dan kemasyarakatan, mau tidak mau sejatinya menggunakan pendekatan sosiologi agama. peran dalam negara atau sebaliknya. Namun pada ranah bagaimana implikasinya Pengkajian tentang kuasa agama dan Negara memang tidak dapat mengelak dari

“kebebasan subyektif”, yaitu kedamaian dan kehendak individual untuk mencapai tujuan-tujuan tertentu dan “kebebasan obyektif”, yaitu kehendak umum yang bersifat mendasar sebagai faktor instrumental dalam mewujudkan kesejahteraan bersama,
4

Seperti dipahami bahwa eksistensi negara meniscayakan perpaduan antara

negara memerlukan pemberlakuan hukum (law enforcement). Oleh karena itu, doktrin

Seperti direkam dalam sejarah, kasus pembunuhan ulama besar sufi Abu Husain al-Hallaj, bukan hanya disebabkan kerisauan para penguasa atas penyebaran faham-faham “ganjil”nya sehingga ia dicap sebagai menjurus kepada kemusyrikan, tapi lebih disebabkan oleh adanya sekelompok ulama fikih yang mengadakan persekongkolan dengan para penguasa. Mereka merasa tersingkirkan dengan menculnya sosok kharismatik al-Hallaj yang terus mendapat pengikut secara luas.

94

dasar Negara adalah Negara berdasarkan hukum dan bertujuan untuk menciptakan perdamaian abadi. mendasar, yakni (1) untuk menemukan idealitas Islam tentang negara (menekankan aspek teoretis dan formal), yaitu mencoba menjawab pertanyaan, “Bagaiamana bentuk konsep tertentu tentang negara, dan (2) untuk melakukan idealitas dari persfektif Islam Upaya pencarian konsep tentang negara pada dasarnya mengandung dua tujuan

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

terhadap proses penyelenggaraan negara (menekankan aspek praktis dan substansil), yaitu mencoba menjawab, “Bagaimana isi negara menurut Islam?”Pendekatan ini menyimpang dari nilai-nilai dasar tersebut.5 Bentuk negara yang ada pada suatu masyarakat Muslim dapat diterima sejauh tidak fungsional) mempunyai arti penting bagi manusia, di antaranya (1) agama me yarakat yang telah mapan, membantu mengendalikan ketentraman, ketertiban dan srabilitas masyarakat, dan (2) agama memberikan rasa identitas diri, tentang siapa Pada sisi lain, agama dalam pandangan para sosiolog (terutama penganut teori

negara dalam Islam?”Pendekatan ini bertolak dari asumsi bahwa Islam memiliki

didasarkan pada anggapan bahwa Islam tidak membawa konsep tertentu tentang Negara, tapi hanya menawarkan prinsip-prinsip dasar berupa etika dan moral.

ngesahkan, memperkuat, memberi legitimasi, mensucikan nilai dan norma masdan apa dia.6Hal yang jelas bahwa pada prinsipnya relasi kuasa agama dan Negara akan Oleh karena itu, menyatakan bahwa Islam hanya berhubungan dengan kehidupan

melahirkan sebuah tatanan masyarakat yang baik, damai, sejahtera, dan teratur, di dabingkai kebersamaan spritual, tampa sangkut paut sama sekali dengan masyarakat dan Negara, mungkin sama jauhnya dari kenyataan dengan menyatakan bahwa Islam telah memberikan tindakan Nabi Muhammad, bersifat permanen, tetapi aturan-aturan legalnya yang langsung bersifat terbatas, pada saat yang sama, turunan-turunan intelektualnya
5 6

lamnya akan tercipta kebebasan, persamaan hak, dan perlindungan hukum di dalam

sebuah sistem sosial, ekonomi dan politik yang menyeluruh dan terperinci. Hukum Islam (syari’ah) dalam dua sumber sucinya Alquran dan as-Sunnah, tradisi lisan, dan

Din Syamsuddin, "Usaha Pencarian Konsep Negara dalam Sejarah Pemikiran Politik Islam" dalam Abu Zahra (Ed), Politik Demi Tuhan, Cet. I (Jakarta: Pustaka Hidayah, 1999), 43-44. Sebenarnya terdapat banyak fungsi agama bagi masyarakat, namun dua fungsi di atas penulis kutip karena dianggap relefan dengan tema kajian ini. Lihat, Djamhari, Agama Dalam Perpektif Sosiologi, edisi ke 2 (Bandung: Alfabet, 1993), 12.

(sebagaimana ditunjukkan dalam berjilid-jilid karya fikih) dan akumulasi tingkah ditunjukkan dalam catatan-catatan sejarah) bisa berubah dan luas cakupannya. Kedua bagian itu kadang-kadang bercampur dan membingungkan, bukan saja dalam pandangan beberapa juru bicara Islam yang bersemangat.7 antara (kuasa) Islam dan negara sangat kuat dan cukup melelahkan. Hingga kini para akan pernah bersepakat dalam hal hubungan Islam dan negara. Paradigma hubungan kuasa Agama dan Negara pandangan beberapa pengamat dan sejarah non muslim, melainkan juga dalam Perdebatan panjang dalam wacana politik Islam menyangkut bentuk ideal hubungan

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH An Investigation into Academician and Politician Points of View

95

laku masyarakat muslim sepanjang abad dan di tempat-tempat yang berbeda (seperti

ulama yang konsen dengan diskursus agama dan negara belum (dan mungkin) tidak Dalam wacana pemikiran politik Islam, paling tidak, terdapat tiga paradigma tentang

hubungan kuasa agama dan Negara. Perbedaan ketiga paradigma ini terletak pada sebagai agama yang memiliki totalitas dalam pengertian meliputi seluruh aspek kehidupan manusia, termasuk politik, namun sumber-sumber Islam juga mengajukan

konseptualisasi yang diberikan kepada kedua istilah tersebut. Kendati Islam dipahami

dunya-umur al-din (urusan dunia-urusan agama). Pasangan istilah-istilah tersebut menunjukkan adanya perbedaan konseptual dan mengesangkan adanya dikotomi, ketiga paradigma ini dijelaskan berikut:8 1. Paradigma integralistik

pasangan istilah seperti dunia-akhirat, din-daulah (agama dan negara) atau umur al-

dalam hal ini tidak dapat dipisahkan (integrated). Wilayah agama juga meliputi

politik atau negara. Karenanya, menurut paradigma ini, Negara merupakan lembaga politik dan keagamaan sekaligus pemerintahan Negara diselenggarakan atas dasar kedaulatan ilahi. Karena memang kedaulatan itu berasal dan berada di “tangan” Tuhan. Paradigma ini umumnya dianut oleh golongan Syi’ah. Menurut mereka, sebagai lembaga politik yang didasarkan atas legitimasi keagamaan dan mempunyai
7 8

Paradigma ini berarti konsep bersatunya agama (Islam) dan negara. Keduanya,

Bahtir Efendi, Islam dan Negara, Cet, I (Jakarta: Paramadina, 1998), 1.

Secara keseluruhan ketiga paradigma ini penulis kutip dari penjelasan Din Syamsuddin, "Usaha Pencarian…, 45.

96

fungsi menyelenggarakan “kedaulatan Tuhan.” Dalam persfektif Syi’ah, Negara bersifat teokrasi. Negara teokrasi mengandung unsur pengertian kekuasaan mutlak (syari’at). Menurut Imam Khomeini, “Dalam Negara Islam, wewenang menerapkan berlaku hanyalah hukum dari Tuhan.”9 Paradigma penyatuan agama dan negara juga dianut oleh kelompok

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

berada “di tangan Tuhan” dan konstitusi negara berdasarkan pada wahyu Tuhan

hukum berada pada Tuhan. Tiada seorangpun berhak menetapkan hukum yang boleh “fundamentalisme Islam” yang cenderung berorientasi pada nilai-nilai Islam yang ini al-Maududi, mengatakan bahwa “Negara Islam” harus didasarkan pada empat prinsip dasar, yaitu (1) ia mengakui kedaulatan Tuhan, (2) menerima otoritas Nabi Muhammad saw., (3) memiliki status “wakil Tuhan”, dan (4) menerapkan musyawarah. Dalam pandangan Maududi, syari’at Islam tidak mengenal pemisahan antara agama kemasyarakatan, tidak ada yang lebih dan tidak ada yang kurang.10 dan politik atau negara dan agama. Syari’at adalah skema kehidupan yang sempurna dianggapnya mendasar dan prinsipil. Salah seorang ulama yang menganut pendapat

dan meliputi seluruh tatanan kehidupan yang sempurna dan meliputi semua tatanan menganggap bahwa antara agama (Islam) dan negara tidak boleh dipandang secara pemimpin Negara. 2. dikotomis, sebab Islam adalah agama yang sempurna, dalam arti tidak ada satupun Singkatnya, paradigma relasi kuasa agama (Islam) dan negara yang integralistik

persoalan termasuk negara yang tidak diatur oleh Islam. Pemimpin agama sekaligus Para penganut paradigma ini memandang bahwa agama (Islam) dan negara Paradigma simbiotik

berhubungan secara simbiotik, yaitu berhubungan secara timbal balik dan saling memerlukan. Dalam hal ini, agama memerlukan negara karena dengan negara agama negara dapat berkembang dalam bimbingan etika dan moral.
9

dapat berkembang. Sebaliknya, negara memerlukan agama karena dengan agama,

Pandangan tentang simbiosis agama dan negara dapat dilacak pada pemikiran

Iman Khomeini, Islam and Revolution Waitings and Declaration of Imam Khomeini, dalam Din Syamsuddin, Ibid..

Abul A’la al-Maududi Polical Theory of Islam, dalam Khurshid Ahmad (ed.), Islamic Law and Contitution (Lahore: tp, 1967), 243.
10

al-Mawardi. Ia memaparkan bahwa kepemimpinan Negara (imamah) merupakan (negara) merupakan dua jenis aktivitas yang berbeda, namun berhubungan secara dalam pandangan al-Mawardi, disimpulkan bahwa syari’at (agama) mempunyai posisi yang diisyaratkan agama, dan menjadikan agama sebagai alat justivikasi kepantasan atau kepatuhan politik. Dari sisi ini, sebenarnya, al-Mawardi berusaha mengenalkan dihadapkan dengan prinsip-prinsip agama. 3. Paradigma sekuralistik sentral sebagai sumber legitimasi terhadap realitas politik. Dalam ungkapan lain, alsebuah pendekatan pragmatik dengan menyelesaikan persoalan politik kalau Paradigma sekuralistik secara singkat dapat dimaknai sebagai pandangan yang instrumen untuk meneruskan ilusi kenabian guna memelihara agama dan mengatur dunia.11Dalam konsepsi al-Mawardi, pemeliharaan agama dan pengaturan dunia

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH An Investigation into Academician and Politician Points of View

97

simbiotik. Keduanya merupakan dua dimensi dari misi kenabian. Oleh karena itu, Mawardi mencoba mengkompromikan realitas politik dengan idealitas politik seperti

menolak, baik hubungan integralistik maupun simbiotik, tapi mengajukan sebuah Pandangan ini menolak bentuk determinasi Islam akan bentuk tertentu sebuah negara. Islam tidak menetapkan suatu rezim pemerintahan tertentu Tidak pula mendesakkan diperintah, tetapi Islam justru memberikan kebebasan kepada pemeluknya untuk zaman.12 Menurut Ali Abdurraziq bahwa tidak ada petunjuk yang jelas, baik dalam

solusi bahwa harus ada pemisahan yang tegas antara kuasa negara dan agama. Paradigma ini tampak jelas dalam pandangan Ali Abdurraziq. Ia menegaskan bahwa kepada kaum muslimin suatu sistem pemerintahan tertentu lewat mana mereka harus

mengorganisaikan negara sesuai dengan kondisi intelektual, sosial dan tuntutan Alquran maupun Sunnah, yang menentukan suatu bentuk sistem pemerintahan atau negara.13Namun demikian tidaklah berarti menolak keinginan kaum muslimin

11

Abu Al-Hasan al-Mawardi, al-Ahkam al-Mulk (Beirut: Dar al-Fikr, tt.), 5. Al-Mawardi sendiri dipandang sebagai ulama yang mempunyai otoritas di kalangan Sunni dalam wacana relasi kuasa agama negara. Ulama lain yang dipandang punya visi yang sama dalam persoalan ini adalah Iman Abu Hamid al-Gazali. Lihat Kembali Din Syamsuddin, "Usaha Pencarian …, 48-49. Muhammad Imarah, Al-Islam wa Ushul al-Hukm li Ali Aburrazik (Beirut: Dar Fikr, 1972), 92

12 13

Lebih rinci tentang persoalan ini lihat, Ali Abdurraziq, al-Islam wa Ushul al-Hukum (Beirut: Dar alFikr, tt.), 42.

98

untuk mendirikan satu negara atau berafiliasi ke salah satu bentuk Negara, namun yang baku tentang negara. Allah telah memberi manusia kebebasan untuk mengatur

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

yang ditolak adalah pandangan bahwa Islam telah menawarkan bentuk dan sistem unsurunsur duniawi-nya sesuai dengan arah kecenderungan akal pikiran dan pengetahuannya. Ketentuan Tuhan adalah bahwa umat manusia harus tetap dalam kebhinnekaan.14Jelasnya, paradigma sekuralistik memandang agama-negara harus

dipisahkan, karena kedua dominan tersebut memang berbeda, baik filosofis maupun penuh, dalam arti keduanya tidak mempunyai hubungan sama sekali, mungkin hanya semacam utophia belaka. solusi dalam upaya memahami relasi kuasa Agama-Negara. Menurut Masdar, untuk memahami kedua relasi kuasa tersebut terlebih dahulu harus dilakukan dua hal, yaitu (1) melakukan distingsi (pemetaan) terhadap agama (Islam), mana ajaran Islam untuk publik.15 domain personal, mana untuk domain publik. Penilaian ini penting karena watak dan Masdar mengemukakan bahwa ajaran Islam yang berada pada domain personal pendekatan dari masing-masing berbeda. Demikian pula sasarannya, dan (2) setelah ada kepekatan tersebut, maka urusan Negara (politik) harus diletakkan pada domain adalah ajaran-ajaran yang terkait dengan persoalan hubungan seseorang dengan Allah Berbeda dengan ketiga paradigma di atas, Masdar F. Mas’udi, memberikan sebuah

praksisnya. Namun demikian, untuk merokonstruksi relasi kuasa agama secara

sarung, serban, dan bentuk-bentuk serupa merupakan representasi keislaman yang bersifat personal individual dan privat tadi. esensi. Artikulasinya bertumpu pada simpul-simpul kelompok dalam masyarakat. Kesadaran massa untuk membentuk piramida kuasa politik serta mencari alternatif Adapun ajaran Islam yang masuk pada wilayah publik adalah ajaran-ajaran yang

sebagai sarana penghantar keimanan, dan penyembahan secara individual. Domain ini sangat erat hubunganya dengan bentuk simbol-simbol, bahkan ornamen-ornamen yang dibakukan, seperti sujud, ruku, hajarul aswad, lempar batu, kubah, jilbab, peci,

sistem dalam mekanismenya sendiri, terletak pada kebebasan intelektual masingmasing individu dan kesepakatan-kesepakatan kelompok yang ada dalam masyarakat
14 15

Ibid..

Masdar F. Mas’udi, "Islam dan Negara Kebangsaan", dalam Abu Zahra, Politik Demi Tuhan, Cet. I (Bandung: Pustaka Hidayah, 1999), 70-73.

itu sendiri. Hal yang pasti, bahwa pilihan-pilihan intelektual tersebut harus mengacu pada nilai-nilai obyektif, rasional dan terbuka. Menurut Masdar, Negara, atau kuasa Negara, berada pada wilayah domain ini. Karenanya, dalam konteks bernegara “negara Islam” jika saja istilah ini dipakai, maka maknanya adalah “negara berkeadilan.” Keislaman bagi warga negara adalah komitmen pada cita-cita keadilan.16 sepenuhnya dapat dikatakan bahwa Islam maknanya adalah “adil.” Apa yang disebut,

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH An Investigation into Academician and Politician Points of View

99

dipatok oleh Islam sebagai pilihan yang bersifat pribadi yang membatasi ruang dan untuk memikirkannya, dari waktu-kewaktu, dengan dasar keadilan tadi. Adapun label, cita-cita keadilan adalah islami. Sebaliknya, Negara dengan simbol, label dan bentuk apapun yang cenderung melecehkan keadilan dan kepentingan rakyat adalah bathil.17

waktu. Soal bentuk sistem dan mekanismenya adalah tanggung jawab manusia sendiri

Itulah sebabnya, bagi Masdar tidak ada satu bentuk kenegaraan/pemerintahan yang

simbol, dan bentuk yang dipakai oleh sebuah Negara, sejauh berguna bagi terwujudnya dalam pergumulan dan diskursus ketiga paradigma seperti yang telah dijelaskan sebelumnya. Ia keluar dari karegori ketiganya, kemudian menawarkan sesuatu yang Kesempurnaan dan sifat meliputi dari Islam, dalam bacaan Masdar, tidak mesti karakteristik, watak, dan sasaran masing-masing domain. Implikasi kuasa Agama dan Negara baru dalam diskursus wacana ini. Tapi dalam hal ini, Masdar tampaknya meyakini bahwa Islam adalah agama sempurna, dalam arti meliputi segalanya, namun pemahaman ini dipahami sebagai satu kesatuan yang tak dapat dipilah-pilah, namun harus dipahami secara kesatuan yang terdiri dari wilayah-wilayah atau domain yang mempunyai tidak sama dengan yang dipahami oleh kelompok penganut paradigma integralistik. Dalam konsep yang ditawarkan Masdar di atas kelihatannya tidak ingin lagi ikut

Terlepas dari prokontra kertelibatan kuasa Negara dalam kehidupan keberagamaan. Berbagai persoalan segera muncul ketika bentuk dan simbol-simbol keagamaan personal itu ditarik kedalam wilayah domain publik, yang bermuara pada titik akumulasi negara. Masalah itu timbul karena simbol-simbol penghayatan iman yang
16 17

Ibid..

Masdar F. Masudi, "Islam dan Negara Kebangsaan", dalam Abdul Razik dkk, (ed.), Pendidikan Kewarganegaraan: Demokrasi, Hak Asasi manusia dan Masyarakat Madani, Edisi I (Jakarta: Prenada Media, 2004), 23-24.

100

personal, dalam arena publik, tiba-tiba diberi fungsi yang sama sekali lain, yakni sebagai identitas kelompok yang berwajah ganda, ke dalam kelompok berfungsi merangkul, sementara ke luar pada kelompok lain berfungsi menyangkal. Dalam bentuk yang lebih untuk membedakan antara “orang kita” dari “orang mereka.”

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

jauh, bentuk dan simbol-simbol keagamaan itu digunakan sebagai garis demargasi keagamaan menjadi hilang. Keagamaan yang semula bertumpuh pada kebebasan Oleh karena itu, ketika agama menjadi subordinasi dari kekuasaan birokrasi

atau Negara, menurut Masdar, maka yang terjadi adalah (1) membuat independensi iman, lalu tereduksikan menjadi urusan birokrasi yang bisa dipaksakan, (2) sejalan dengan yang pertama, komunitas keagamaanpun terpaksa menjadi ikut ditundukkan kelompok keagamaan lain, Lalu agama terseret ke derajat yang rendah, menjadi faktor pemecah belah. Agama yang semestinya menjadi rahmat berubah menjadi fitnah.18 pada kepentingan elit Negara, dan (3) terjadinya campur tangan domain keagamaan ini cenderung mendiskreditkan paham keagamaan yang satu sambil menganaktirikan Sesuai pandangan Masdar tersebut sangat relevan untuk disebutkan berbagai

perinstiwa di Indonesia beberapa tahun terakhir. Bermula dari fatwa MUI Pusat yang mengharamkan dan menetapkan sesat beberapa paham keagamaan (Islam), seperti Islam Liberal, Pluralisme, dan Ahmadiyah, lalu fatwa tersebut didukung oleh buku yang dianggap mendukung Islam Liberal dan Islam Pluralis, penyerangan dan peristiwa lainnya. Pemerintah. Akibatnya, beberapa organisasi Islam melakukan tindakan anarkis terhadap mereka yang dianggap melanggar fatwa tersebut, seperti pembakaran bukupembakaran pasilitas-pasilitas Ahmadiyah, pembubaran paksa disertai tindakan anarkis oleh massa FPI terhadap massa aliansi kebebasan beragama, dan beberapa jelas bahwa ketika agama menjadi “lakon drama” yang disutradarai oleh kuasa negara, maka kreatifitas dan independensi agama tercabut dari akarnya yang semula sangat para elit birokkrasi atau negara dalam mendesakkan keinginan-keinginan mereka, terlepas, apakah sesuai dengan norma agama atau tidak.
18

otonom dalam dirinya serta bebas menentukan kreativitasnya sendiri. Para penganut agama, terutama para elitnya, dengan sangat mudahnya menjadi gerbong atau corong Dalam tataran implikasi ini, penulis tidak lagi berpatokan pada paradigma-

Apa yang tergambar dalam ketiga implikasi di atas memberikan pemahaman yang

Ibid..

paradigma hubungan relasi kuasa agama dan negara, seperti yang telah dikemukakan di sini, yaitu ketika Negara dan Agama dalam bentuk sekuralistik, maka praktis seluruh kuasa Negara sangat dominan. intitusi-intitusi dan simbol-simbol keagamaan akan mengalami marjinalisasi, atau malah penghapusan sama sekali. Turki pada masa Mustafa Kemal Attaturk, merupakan simboitik, sangat dimungkinkan muncul arogansi para elit agama sebagai pemegang

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH An Investigation into Academician and Politician Points of View

101

atas. Sebab menurut asumsi penulis, determinasi agama oleh negara dapat saja terjadi, apapun bentuk hubungan antara keduanya. Salah satu contoh yang dapat dijelaskan di

repesentasi kongkrit yang dapat diajukan dalam konteks ini.19Pada contoh ini hegemoni otoritas kebenaran tunggal, justru dengan mudah memperalat kuasa negara dalam memaksakan pendapat-pendapatnya kepada umat. Akibatnya akan terjadi pemerjinalan terhadap mazhab-mazhab lain yang secara kebetulan tidak sefaham dengan elit agama tadi. Contoh yang paling nyata adalah Afganistan ketika diperintah Ahmadiyah di Indonesia. oleh rezim Thaliban. Demikian juga, dalam beberapa kasus, seperti fatwa MUI tentang atau sebaliknya sangat tergantung pada aktor kedua nalar kuasa tersebut. Apakah mereka akan mengarahkan ke pentingan dan kemaslahatan masyarakat atau tidak. tergantung bagaimana agama dikonstruksi oleh masyarakat di satu pihak dengan Menarik apa yang diungkap oleh Zainuddin Maliki bahwa dalam konteks ini sangat Dalam Kehidupan Kemasyarakatan pada prinsipnya relasi kuasa negara dan agama Kemudian pada kasus hubungan agama-negara yang bersifat integralistik atau

penguasa dipihak lain. Jika agama dikontruksi, terutama oleh pemegang kekuasaan, dan sebangun dengan hasil kontruk yang dilakukan oleh rakyat.20

sebagai pencerah, maka agama akan berfungsi menopang menyediakan jalan,

motivasi, bahkan juga transendensi ke arah demokratisasi. Namun, dalam prakteknya

seringkali kontruk penguasa atas agama bercorak top down dan tak selamanya sama agama justru selalu “mengekor” kepada penguasa. Komaruddin menyatakan bahwa “Dalam sejarah politik, sangatlah sering terjadi agama dijadikan instrumen rakyat Pada masa orde baru berkuasa, menurut Komaruddin Hidayat bahwa banyak elit

Rusli Karim, Rekonstruksi Gagasan Politik Islam, dalam Harian Umum Republika, 8-9 Desember 1997.
19

M. Nuril Huda, resensi buku, Agama Rakyat, Agama Penguasan: Rekontruksi tentang Realitas Agama dan Demokrasi, dalam Jurnal Katalis Indonesia, Vol. I Tahun 2000, Jakarta, 120.
20

102

ataupun melanggengkan kekuasaan. Selama orde baru fenomena tersebut juga muncul. Anehnya lagi, banyak mereka yang disebut ulama tanpa sadar dan tanpa penolakan sedang merajalela.”21

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

telah dijadikan tameng atau bomber oleh rezim Soeharto untuk menjinakkan umat Islam agar tetap tenang sekalipun berbagai tindakan kemungkaran, terutama korupsi, kekuasaan Ziaul Haq dalam meneruskan kediktatorannya. Dalam kaitan ini Asgar Ali pemerintahan diktator militernya di satu sisi, dan di sisi lain, untuk menancapkan dan Kebijakannya sangat pragmatis. Bagi Zia, militer lebih penting dari pada Islam. Komitmen keislamannya lebih bersifat politis dari pada keagamaan.22 Dapat dibayangkan bagaimana kondisi masyarakat di bawah pemerintahan diktator, Dalam kasus lain misalnya, pemerintahan Republik Islam Pakistan di masa

Enginer menulis, Islam di Pakistan tidak lain kecuali menjadi pendukung setia status quo. Implementasi nilai-nilai Islam dilakukan dengan pendekatan Mazhab Hanafi yang formal. Ziaul Haq memanfaatkan komitmen keislamannya untuk mengantisipasi mempertahankan dominasi menjamin komitmennya terhadap Islam hanyalah untuk menyalurkan kepentingan kekuasaannya. Namun demikian, dia lantas memperkuat

posisinya dengan topeng demokrasi, komitmen keislamannya sangat samar-samar. seperti di Pakistan di masa pemerintahan Zia. Dominasi negara sangat kuat. Sementara dalam mengamankan kebijakan-kebijakan yang diktator tersebut selalu berlindung kepentingan rakyat, kebebasan, keterbukaan, dan kedamaian yang menjadi impian rakyat, hanya utophia belaka. di balik jubah agama. Perselingkuhan tersebut pada gilirannya mengorbangkan pada masa sekarang. Pada masa khalifah Usman misalnya, sudah mulai terlihat bibit-bibit dominasi kekuasaan melebihi semangat dan nilai-nilai keislaman. Usman memanfaatkan kekuasaan untuk memberikan fasilitas lebih kepada keluarganya ketika terjadi pemberontakan yang mengakibatkan terbunuhnya khalifah Usman
21

Dalam potret sejarah awal Islam, tidak lebih baik dari yang dapat disaksikan

sendiri. Kondisi itu menuai banyak protes keras dari masyarakat luas, dan puncaknya

Komaruddin Hidayat dalam “pengantar” Agama Rakyat Agama Penguasa, Zainuddin Maliki, (Yogyakarta: GalansiPres, 2000), iii. Potret buram relasi kuasa negara dan agama di Pakistan dengan segala implikasinya, secara panjang lebar dipaparkan oleh Asghar Ali Enginer dalam, Islam dan Teologi Pembebasan, (terj.), Agung Prihanti Cet. III (Yogyakarta: Pustaka Renajara, 2003), 232-233.
22

sendiri.23Kemudian, pada masa pemerintahan Bani Umayyah, dominasi tersebut semakin parah. Para penguasa Umayyah berbuat sewenang-wenang terhadap rakyat, jarang para penguasa tersebut berlindung dibalik dalil-dalil agama.24 Singkatnya, relasi kuasa negara dan agama tidaklah selalu, bahkan pada umumnya, terutama kepada pengikut Ali (Syi’ah), mereka dikejar-kejar, bahkan dibunuh. Tidak apakah kuasa agama ke dalam kuasa negara atau sebaliknya, pada akhirnya akan

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH An Investigation into Academician and Politician Points of View

103

sesuai dengan misi kedua relasi tersebut. Jika salah satu dari keduanya tersubordinasi, tercipta hegemoni negatif dan kontra produktif terhadap kehidupan masyarakat pada tingkat akar rumput. Pada level atas, para elit agama maupun negara sibuk dengan untuk bangkit melawan relasi kedua kuasa tersebut. Kuasa negara dan agama yang sejatinya menjadi tempat berlindung dan menggantungkan harapan masyarakat akan mesin yang menghancurkan harapan-harapan tersebut. Epilog nalarnya sendiri dan melupakan bahkan mengorbankan kepentingan masyarakat

bawah. Sedangkan pada level masyarakat bawah sudah dihinggapi rasa pesimistik

hidup damai, sejahtera, terbuka, terlindungi hak-haknya, justru berubah menjadi roda

Dialektika wacana relasi kuasa agama (Islam) dan Negara tidak akan pernah mencapai titik akhir. Akan selalu muncul paradigma-paradigma baru yang sesuai dengan hasil pembacaan dan pengkajian para ahli, selaras dengan kondisi objektif pada arus harus dipandang dalam kerangka logika “tahan uji”. Artinya, paradigma yang paling dominan dan tahan ujilah yang akan memandapatkan momentum untuk berartikulasi. zamannya. Bentuk-bentuk yang sudah dan akan ada tentang relasi keduanya sama sekali tidak dapat dipandang dari sisi benar-salahnya atau final dan tidaknya, akan tetapi sebuah generalisasi bahwa relasi kuasa agama dan negara selalu melahirkan implikasi

Namun demikian, tentu saja sesuatu yang menyalahi logika kecerdasan jika diambil
Salah seorang sahabat yang sangat membenci kelakuan khalifah Usman tersebut adalah, Abu Dzar al-Giffari. Abu Dzar mengritik kelakuan penguasa pada waktu itu yang dianggapnya sudah keterlakuan, lihat, Jalaluddin Rakhmat, Islam Aktual, Cet. XII (Bandung: Mizan, 2000), 244-247.
23

Puncak kekejaman penguasa Umayyah terhadap kaum Syi’ah dan ahl al-Bait adalah peristiwa Karbala. Pada saat itu hampir seluruh keluarga Nabi dibantai, dengan alasan bughat (memberontak) kepada penguasa Islam yang sah. Ibid., 283-284.
24

104

nestapa bagi rakyat bawah. Namun dalam sejarahnya, relasi keduanya sering menjadi petaka dari pada swargaloka, sehingga tidak terlalu sulit untuk menunjukkan buktibukti implikasi negatifnya daripada positifnya.

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

negara hendaknya terus dicari formulasi baru yang ideal. Walaupun mungkin sangat sulit mewujudkannya, namun hal itu bukan berarti tidak mungkin sama sekali, tinggal bagaimana para ahli berusaha mengkorelasikan antara kedua nalar kuasa damai dan sejahtera. memproyeksikan satu hal, yakni masyarakat dapat memperoleh kehidupan yang khusus, patut untuk diberikan apresisasi. Bagaimana endingnya?Kiranya kurang kemasyarakatan. Dari sisi kehidupan keberagamaan, misalnya Pemerintah dan Ulama menjamin kebebasan masyarakat dalam menjalankan syariat Islam dalam konteks masyarakat Aceh lebih banyak yang menganut mazhab Syafi’i sebagaimana lazim Dalam konteks penerapan syari’at di Aceh, walaupun dalam kerangka otonomi

Oleh karena itu, sesuai dengan nalarnya yang temporer, relasi kuasa agama dan

tersebut, yang justru sangat mulia. Hal yang pasti bahwa Agama dan Negara keduanya

bijak jika ingin diukur dalam skala waktu hanya dalam hitungan beberapa tahun

saja. Namun demikian, tetap saja dapat dilakukan evaluasi terhadapnya, paling tidak

dari dua sisi, yakni dari sisi kehidupan keberagamaan dan dari sisi kehidupan sosial fiqih. Sebab memang pada konteks ini belum ada aturan mengenai harus mengikuti masyarakat Indonesia. Tambahan lagi pada konteks kemerdekaan menjalankan ibadah Muslim. Untuk konteks aqidah memang agak ketat karena diatur dalam qanun adalah oleh Mahkamah Syari’ah,25dengan alasan syariat Islam tidak diberlakukan bagi nonbagi non-Muslim hal patut diberi penghargaan sebab nilai-nilai toleransi tetap dijaga mazhab tertentu justru lebih cenderung longgar, meskipun dalam pengamalan dengan mereka. Bahkan ada non-Muslim di Banda Aceh, meskipun akhirnya ditolak

pada level aplikasi juga sulit dideteksi karena aqidah lebih abstrak daripada fiqih.

qanun syariat Islam berdampak positif bagi masyarakat Muslim, setidaknya ada dua pengaruh yang menonjol; Pertama, Suasana masyarakat lebih taat dalam beragama;
25

persoalan aqidah yang harus mengikuti paham ahlu sunnah wal jamaah meskipun Kemudian dari sisi kehidupan sosial kemasyarakatan, pasca pemberlakuan

Pagar Hasibuan, Dualisme Hukum Pidana di Nanggroe Aceh Darussalam: Analisis terhadap Dampak Penerapan Hukum Islam, makalah disampaikan dalam Annual Conference Kajian Islam, 16 Desember 2009.

Kedua, Keamanan dan ketertiban lebih terjamin. Di Kabupaten Bireuen misalnya, pasca hukuman cambuk bagi peminum khamar dan penjudi di depan Masjid Raya umum belum ada data dan studi yang melakukannya apakah ada hubungan korelatif antara syariat Islam dengan kesejahteraan masyarakat Aceh. Bireuen April-Mei 2005, anak-anak muda yang mabuk dan berjudi di gang-gang perkampungan menjadi hilang. Karena itu, keamanan di Kabupaten Bireuen meningkat tajam.26Meskipun demikian, peningkatan kesejahteraan masyarakat Aceh secara

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH An Investigation into Academician and Politician Points of View

105

Sukron Kamil dan Chaider S. Bamualim (ed.), Syariah Islam dan HAM: Dampak Perda Syariah terhadap Kebebasan Sipil Hak-hak Perempuan dan Non Muslim (Jakarta: CSRC, 2007), 142.
26

106

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

Abul A’la al-Maududi. Political Theory of Islam, dalam Khursaid Ahmad (ed.). Lahore: Islamic Lalu and Contituton, 1967. Asghar Ali Enginer. Islam dan Teologi Pembebasan, (terj.) Agung Prihanto, Cet. III. Yogyakarta: Pustaka Rejana, 2003. Bakhtiar Effendi. Islam dan Negara. Cet. I. Jakarta: Paramadina, 1998. Jalaluddin Rakhmat. Islam Aktual. Cet. XII. Bandung: Mizan, 2003. Djamhari. Agama dalam Perfektif Sosiolog. Edisi Ke-2. Bandung: Alfabet, 1993. Anas Usbaningrum. Agama dan Transformasi. Jurnal Katalis Indonesia Vol. 1, No. 1, Jakarta: Yayasan Kasalis, 2000. Ali Abdurrahman. al-Islam wa Ushul al-Kukum. Beirut: Dar al-Fikr, tt..

Abu al-Hasan al-Mawardi. al-Ahkam al-Mulk. Beirut: Dar al-Fikr, tt..

DAFTAR PUSTAKA

Din Syamsuddin. “Usaha Pencarian Negara dalam Sejarah Pemikiran Politik Islam”, dalam Abu Zahra (ed.), Politik Demi Tuhan. Cet. I. Jakarta: Pustaka Hidayah, 1999. John Naisbit dan Patricia Abordene, Mega Trends 2000, Cet. I; Bandung: Mizan, 2000. Karen Amstrong. Muhammad; A Biografy of the Profet, (terj.), Sirikit Syah, “Muhammad Sang Nabi; Sebuah Biografi Kritis.” Surabaya: Risalah Gusti, 2001. Komaruddin Hidayat. Dalam Agama Rakyat Agama Penguasa. Zainuddin Malik. Yokyakarta: Gema Insani Press, 2000. M. Nuril Huda. Resensi Buku, Agama Rakyat, Agama Penguasa: Rekonstruksi Tentang Relasi Agama dan Demokras dalam Jurnal Katalis Indonesia Vo. I Tahun, 2000. Masdar F. Mas’udi. “Islam dan Negara Kebangsaan”, dalam Abu Zahra (Ed.) Politik Demi Tuhan, Cet. I. Bandung: Pustaka Hidayah, 1999.

---------.”Islam dan Negara Kebangsaan” dalam Abdurrazak dkk (ed.), Pendidikan Kewarganegaraan: Demokrasi, Hak Azasi Manusia dan Masyarakat Madani, Edisi I. Jakarta: Prenada Media, 2004. Muhammad Imarah. al-Islam wa Ushul al-Hukum Li Ali Abdurrazik. Beirut: Dar al-Fikir, 1972. Rusli Karim. Rekonstruksi Gagasan Politik Islam. Harian Umum Republika, 8-9 Desember, 2000.

Pagar Hasibuan. Dualisme Hukum Pidana di Nanggroe Aceh Darussalam: Analisis Terhadap Dampak Penerapan Hukum Islam, Makalah disampaikan dalam Annual Conference Kajian Islam, 16 Desember 2009. Sukron Kamil dan Chaider S. Bamualim (ed.), Syariah Islam dan HAM: Dampak Perda Syariah terhadap Kebebasan Sipil Hak-hak Perempuan dan Non Muslim. Jakarta: CSRC, 2007.

PUBLIC INTEREST AND END GOALS:
Governance by Virtues in Syariah*
Prologue In order to understand public interest in Islamic legal theory, this paper will begin with

introducing the basic structure of Islamic Syariah and the four schools of Sunni thought on how to understand and apply Syariah in specific cases. Islamic jurisprudence can be these and what forms the basis of Islamic jurisprudenceare the divine sources of the Islamic legal theory, the available instruments for determining legal rulings, and four God as revealed by Muhammad and is the foundational document of Islamic Syariah.

divided into divine sources and human sources of knowledge. The most important of Quran and Sunna. This section presents an outline of the basic sources of knowledge in According to MawilIzziDien (2004) there are three general types of legal injunctions such fundamental elements as the belief in one God, that Muhammad is a prophet sent by God, and that all human beings will appear before God on the Day of Judgment. The the Muslim community and implicitly the individual as well. The third is regarding the Sunni schools of legal thought. The Quran is a text that is considered to be the word of

present in the Quran (p. 37). The first is regarding the doctrine of Islam which includes second is regarding human ethics such as prescriptions on what is and is not good for practical actions of human beings such as what is and is not allowable in daily life. Dien as numeric figures that are less open for interpretation. The third is mujmal a synoptic The first is kulli a general form that is based on guiding principles that do not focus on specifics. The second is tafsili a detailed form that is based on specific guidelines such

(2004) presents a further distinction with three basic forms of legal injunctions (p. 38).

form that presents a specific prescription or requirement as a duty for Muslims. Each of these forms offers insight into how the Quran is approached in Islamic law as a basis for divine law.
*

This paper was written for the International Seminar on Idealism of Political Islam in Aceh on December 31, 2011. Reed Taylor is a Ph D candidate in the ASPECT Program at Virginia Tech University, USA. The seminar was held in Meulaboh by Sekolah Tinggi Agama Islam (STAI) Teungku Dirundeng in collaboration with Lembaga Kajian Agama dan Sosial (LKAS) Banda Aceh.

108

According to Dien (2004) the Sunna refers to the body of records of the actions, habits, and customs of Prophet Muhammad during his lifetime (p. 38-39). The legal precedence for considering Sunna is found in the Quran when it states that it of the prophet. Sunna is considered to be guide for interpreting the meaning of the

The second component of divine law is the Sunna of the Prophet Muhammad.

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

is required for Muslims to not only follow the Quran but to also follow the teaching (2004) offers four categories of interpretation for understanding the basis of Islamic legal thought through Sunna (p. 39). The first is used to fill in the gaps of mujmal

injunctions that left unclear the specific ritual practices or other prescriptions that can be interpreted through the observance of Prophet Mohammad’s teachings or actions. the Quran. A fourth category of Sunna is used to limit the meaning of specific aspects of a general principle or specific details of a term that is left open for interpretation in the Quran. A second category of Sunna is when general concepts in the Quran are opaque and several different interpretations could be derived otherwise. The third category of Sunna refers to the clarificationor defining of important concepts or specific words in

Quran, where the Quran is not clear or does not address a specific question. Dien

directly referring the Quran or Sunna is ijma’ consensus (Dien, 2004, p. 40). Ijma’ refers in accordance with both the Quran and Sunna. As a secondary source of knowledge, general categories of the human sources of knowledge, qiyās legal analogy or syllogism Dien (2004) qiyas, “assimilates the injunction of one case and applies it to a similar legal scholar’s judgment to derive legal rulings from the Quran and Sunna or in some to a consensus of absolute agreement reached by the ulama Islamic scholars that is

A third source of knowledge that is considered to be the closest to divine law without

ijma’ is not accepted by all Islamic scholars as a valid source of knowledge and can be a

point of contention between different legal schools of thought. Similarly, both the two and ijtihad individual reasoning, are debated among Islamic scholars. According to one that has no specified injunction”(p. 51). While ijtihad refers to the exercise of a cases from individual rationality. Another important concept related to qiyās is istihsan another legal analogy (Dien, p. 57-58). Istihsān can be based on the Quran or Sunna as wajib istihsan; while it is also possible to base istihsān on other legal sources such as

in which one legal analogy is being rejected based on personal judgment in favor of ijma’ or urf as custom or social practices. Based on the concepts of qiyas and ijtihad, the

idea of istislah/maslaha public interest will be examined as central concepts in many contemporary legal debates. Maslaha and maqasid al-syariah

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH An Investigation into Academician and Politician Points of View

109

which is considered to be in the common good based on a public necessity. There are necessity that is recognized to as being in accordance with the Quran and Sunna or necessity that is not recognized as being in accordance with the Quran and Sunna. The
Syariah (The path, the way)

three types of maslaha used in Islamic legal thought. The first is maslahamu’tabra a

From a theological perspective, public interest or public welfare is one of the essential aims of Syariah (Dien, 2004, p.). Public interest istislah/maslaha can be defined as that

that is based on ijma’ (Abdelkader, 2003, p. 170). A second form is maslahah-mulghat a Quran, Sunna, or ijma’ (Abdelkader, 2003, p. 170). It is the third category that has caused

third form is maslahamursala a necessity that does not explicitly contradict with the

the most controversy and offers the greatest possibility for social change (see Figure 1).
fiqh (Islamic jurisprudence; legal precedence) Quran usūl al-fiqh (Sources of Islamic jurisprudence) Sunna

ijmā (Consensus of ulamā) istihsān (Replacing one injunction with another)

Figure 1: Theoretical origins of Islamic legal thought (modified from Abdelkader, 2003, p. 169)

maqāsid al-Syariah (The end goals of Syariah)

urf (Taking custom into account)

qiyās/ijtihād (Reasoning by analogy/syllogism and individual rationality)

maslahamursala (Taking public interest into account)

110

for two lines of thought in Islamic jurisprudence (Abdelkader, 2003, p. 170). For the nass clear rule/injunction was not present (Abdelkader, 2003, p. 171). According to following Malik’s lifetime, such as al-Shafi’i who wrote that he agreed with using maslahamulghat in certain instances (p. 171). In a similar line to Malik, Abu Hanifa held

fiqh between the different legal schools of thought regarding its usage. The first two legal schools to consider are Hanafīs and Mālikīs. Both Malik and Abu Hanifa were contemporaries of each other in early 8th century and their ideas became the basis

becoming clearer. In terms of maslaha, it is important to consider the differences in

Based on Figure 1, the relevance of each of these Islamic legal devices should be

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

purposes here, we will only focus on how each viewed the role of public interest in Syariah. In the Malikis school, public interest was considered in cases in which a Abdelkader (2003), this point was misunderstood by several scholars immediately a similar position that maslahamursala could be used in cases in which nass was not

present, however theoretically he went further by actually equating maslahamursala to maslahamu’tabara (Abdelkader, 2003, p. 171). IbnHanbal, originator of the Hanbalis School, also accepted the use maslahamursala

p. 171). In contrast, al-Shafi’i, originator of the Shafi’is School, viewed maslahamursala as being part of maslahamu’tabara in that it was not possible for the public interest to exist outside of a textual basis (Abdelkader, 2003, p. 171). Essentially for the Shafi’is, the Quran and Sunna has already covered all possible considerations of public interest writers during the pre-modern period (Opwis, 2005, p. 183). and thus both public interest and the end goals should not be given consideration as

and maslahah-mu’tabara as long as they were in the general spirit of any related injunctions and maqāsid al-Syariah the end goals of Islamic Syariah (Abdelkader, 2003,

separate sources of knowledge. This divine translated into the different philosophical through the 19th century and notices two trends among the different theologians (Opwis, 2005, p. 189). For the rational objectivists, all actions are considered either naturally good or bad and through the use of human reasoning, as a substantive legal and philosophers (p. 188). The first trend is towards rationalist objectivism that can associated with the philosophically oriented scholars commonly labeled the Mu’tazili rationality, it is possible to determine whether they are beneficial or harmful to the In an article by Opwis (2005), she charts the historical progression of maslaha

community (Opwis, 2005, p. 189, 191). In contrast, theistic subjectivism was associated

with the Ash’arī school of theology who rejected the used of human reasoning to derive legal injunctions separate from the Quran and Sunna favor of a formal legal rationality been shift towards a theistic subjectivist position in Islamic legal theory due mainly to but first an introduction to ideas of Ibn Rushd will be discussed. Ibn Rushd on the virtuous city revealed knowledge (p. 62, 64-65). This point will be developed further in the second (Opwis, 2005, p. 189, 191). According to Opwis (2007), since the 19th century there has the increasing pressure towards secularism and the fear of an increasing irrelevance of section of this paper through a discussion of the critique of enlightenment rationality, Ibn Rushd (Averroës) is one of the seminal Arabic scholars during the pre-modern period of Islamic thought. He was born and lived most of his life in the city of Cordoba and his father and grandfather were known to be juristic scholars under the Almoravid claim until recently by scholars that Ibn Rushd expressed two incompatible worldviews, philosophical writings were influenced to some degree by the politics of his day.

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH An Investigation into Academician and Politician Points of View

111

dynasty (Arnaldez, 2000, p. 6). Ibn Rushd was trained in theology, medicine, legal thought, and well versed in both Arab and Greek philosophy. It has been a common one as a judge and one as a philosopher (Arnaldez, 2000 , p. 5). Today, this dualistic interpretation has been replaced by the idea that his roles as judge and philosopher were basically consistent. Although it is acknowledged that both his judicial and caused him to be exiled from Cordoba (p. 8, 14-15). It was within this context that

to the Mālikīs school of legal thought and at times some of his more controversial ideas authoritative translation into Arabic, so he had to sift through many incomplete or

Ibn Rushd wrote commentaries on several of Aristotle’s works from a hodgepodge Ibn Rushd was unable to acquire a translation of Aristotle’s Politics, although he was Politicswas unavailable, he wrote a commentary on Plato’s Republic instead. According to Arnaldez (2000), Ibn Rushd would correct the translation of Aristotle or Plato based on his understanding and what he thought the author intended (p. 33). In his commentary on Plato’s Republic, it is not always clear where he is giving a descriptive of Arabic translations that he acquired. He could not read Greek and there was no poor translations of Aristotle’s text. In the Mediterranean during the 12th century,

According to Arnaldez (2000), the Almoravid dynasty that he lived under ascribed

aware through other works that the text existed at one time. Finding that Aristotle’s

112

account of Plato and where he extends or modifies Plato’s argument according to his worldview (Lerner, 1974, p. xiv). one basically consistent with the predominant Malikis understanding of Islamic When trying to understand Ibn Rushd’s philosophical writings, it is important to

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

remember that he was very familiar with a variety of theological positions but practiced was read as if it should be immediately applicable to his current situation and because of this his commentary demonstrates a need to amalgamate political life in Cordoba in the 12th century with political life in Plato’s Republic (Lerner, 1974, p. xiv-xvi). In order to approach Ibn Rushd from a slightly different angle I will begin with an article by Tim Madigan (1996), who poses the question of how does the philosophy of Enlightenment rationality can be described as a universal understanding of rationality rationality, Madigan argues that this is not the case (p. 72). in which an individual consciousness is the same basic starting point for rationality and Syariah. It is also difficult to position Ibn Rushd’s thought given our contemporary understanding of both Plato’s Republic and legal theory. For Ibn Rushd, Plato’s Republic

Ibn Rushd fit into our contemporary understanding based on enlightenment rationality? that everyoneshould reach the same basic conclusions (Madigan, p. 69, 76). Although this may seem to be in general concurrence with Ibn Rushd’s understanding of human 72). Each of which he argues, “can be seen then that critics of the Enlightenment are human beings” (Madigan, 1996, p. 72). At the same time, Madigan acknowledges that enlightenment rationality, “has totalitarian and repressive tendencies that are inimical rationality through the work of Horkheimer and Adorno and Schopenhauer (p. 69-

themselves often prone to belittle the aspirations and intellects of the vast majority of to human freedom” (p. 69). Along this line of argument, he views Ibn Rushd as offering a possible middle ground in which rationality is aimed at harmonizing across all levels of a society (p. 75-76). Madigan suggests Ibn Rushd, “presents a method which avoids both Cartesian isolationism and Schopenhauerian contempt for the masses” presents two variants on utopian theory, blue-printand iconoclastic models of utopias.

Madigan begins with a review of some of the seminal critiques of enlightenment

(p. 76). Adding to Madigan’s analysis is the recent work of Russell Jacoby (2005) who According to Jacoby (2005), blue-print utopias refer to utopian models that emphasize specific prescriptions for achieving a utopian society (p. xiv-xvi). He contrast this model with iconoclastic utopias which refer tothose who think towards the future while still

considering the limitations of the present and who refuse to map out a precise plan

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH An Investigation into Academician and Politician Points of View

113

for achieving a utopia (p. xiv-xv, 141). What is interesting regarding Ibn Rushd from Jacoby’s distinction is that he methodology clearly falls into the iconoclastic model way and the ship founders“ (p. 149). which according to Jacoby (2005), “Without a utopian impulse, politics turns pallid, of the virtuous city will be outlined through his political commentaries on Plato’s mechanical, and often Sisyphean; it plugs leaks one by one, while the bulkheads give Republic. Ibn Rushd begins with the analogy that the virtuous city is like a body in that each of its parts exist only in so far as it supports the function of the body as a both practical and theoretical knowledge which is central for the ruler of the city (Ibn in the form of a monarchy or aristocracy is the ideal form of governance (I 52.23-27).

Now that the basic worldview of Ibn Rushd has been introduced, his understanding

whole (Ibn Rushd, I 45.3-8). In support of this, he informs us of the four virtues that guardians, moderation against excess among citizens, and justice in the sense of each basically the same as an Imam with an extensive list of qualities that are essential for this position (II 61.8-24). Some of the main qualities listed are training in the theoretical sciences, a good memory, a lover of truth and the pursuit of learning, does not dwell on sensual desires, and that he does not personally value money in a high regard (Ibn

can be found in a virtuous city (Ibn Rushd, I 48.12-15). The first is wisdom in terms of Rushd, I 48.12-29). The other three virtues which are also important are courage for the In the second treatise, Ibn Rushd describes how the king in Plato’s Republic is citizen performing only one task. According to Ibn Rushd the virtuous city, kingship

Rushd, II 61.23-62.17). Based on these attributions it is possible to have a virtuous ruler. in order to achieve virtuous governance; they are, “wisdom, perfect understanding, not constructing a practical model for governance that could be formed overnight or in state that are consistent with an iconoclastic model of a utopia. one generation. Rather, he is constructing a model of theidealized qualitiesof a perfect good persuasion, good imagination, and capacity for war” (III 80.23-25). Ibn Rushd is The value of Ibn Rushd’s model for contemporary scholars is that it is based on

In the third treatise, Ibn Rushd describes five conditions that need to meet by a ruler(s)

open ended goals that are intended to be flexible and able to adjust to sociopolitical

changes in future societies. In terms of jurisprudence, this iconoclastic approach seems to be consistent with direct appeals to maslahamursala and maqasid al-Syariah.

114

Considering the emphasis Ibn Rushd placed on harmonizing both moral and rational tenets of a virtuous city, it suggests that he would acknowledge in today’s complex of knowledge in Syariah. Based on the depiction above, I argue that IbnRushd’s political maqasid as-Syariah with in Islamic jurisprudence. desirable to regard maslahamursala and maqasid as-Syariah as legitimate foundations

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

political climate that in order for Syariah to be relevant, it is both required and philosophy, as expressed in his commentary on Plato’s Republic, is consistent with an iconoclasticpolitical theory of governance, which suggests that his writings are still relevant in contemporary debates over the applicability of maslahamursala and incorporating knowledge of local traditionsand norms into a more flexible Syariah. structural gender inequality andexploitative labor practices that are often neglected from aniconoclastic utopian approach to the implementation Syariah. Epilogue One potential treatment would be to utilize maqasid as-Syariah as a basis for

Based on this perspective, it would be possible to address social problems such as which issues could be best addressed by appealing to public interest and end goals

in contemporary theorizations of Syariah. Further research is needed to determine

Rushd as an iconoclastic utopian theorist who offers an idealistic vision of Syariah that is not inconsistence with rationality or social change. Instead of constructing a closed achieved. It is within this iconoclastic framework that Islamic Syariah will have a better chance at coping with contemporary challenges in Muslim societies. ended model of governance that is not capable of handling social change, Ibn Rushd allowed for pursuit of Islamic ideals without specifying exactly how they should be

In this paper, I began with a general discussion of the theoretical functions of Islamic

Syariah and introduced the basic structures of Syariah, specifically how the different forms of maslaha fit into Islamic jurisprudence. In the second section, I introduced Ibn

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH An Investigation into Academician and Politician Points of View

115

Abdelkader, Deina. 2003. Modernity, the Principles of Public Welfare (maslaha) and the End Goals of Syariah (maqasid). Islam and Christian-Muslim Relations. Vol. 14, No. 2, pages. 163-174 Dien, MawilIzzi. 2004. Islamic Law: From HistoricalFoundations to Contemporary Practice, Notre Dame: Notre Dame University Press Jacoby, Russell, 2005. Picture Imperfect. New York: Columbia University Press

DAFTAR PUSTAKA

Arnaldez, Roger. 2000. Averroes: A Rationalist in Islam. Notre Dame: Notre Dame University Press Hosen, Nadirsyah. 2003. Fatwa and Politics in Indonesia. In Salim, Arskal&Azra, Azyumardi (Eds.) Syariah and Politics: in Modern Indonesia. (pages 168-180) Singapore: Institute of Southeast Asian Studies Ka’bah, Rifyal. 2007. Islamic Law in Court Decisions and Fatwa Institutions in Indonesia. In Feener, Micheal&Cammack, Mark (Eds.) Islamic Law in Contemporary Indonesia: Ideas and Institutions. Cambridge: Harvard University Press Lerner, Ralph. 1974. Averroes on Plato’s Republic. (Ralph Lerner Trans.) New York: Cornell University Press

Salim, Arskal&Azra, Azyumardi (Eds.) 2003.Syariah and Politics: in Modern Indonesia. Singapore: Institute of Southeast Asian Studies

Opwis, Felicitas. 2007. Maslaha in Contemporary Islamic Legal Change: The Concept of Maslaha in Classical and Contemporary Islamic Legal Theory. In Amanat, Abbas &Griffel, Frank (Eds.) Syariah: Islamic Law in the Contemporary Context. (pages 62-82) Stanford: Stanford University Press

Opwis, Felicitas. 2005. Maslaha in Contemporary Islamic Legal Theory. Islamic Law and Society. Vol. 12, No. 2 pages 182-223

Madigan, Timothy. 1996 Averroës and Inquiry: The Need for an Enlightened Community. In Wahda, Mourad&Abousenna, Mona (Eds.) Averroës and the Enlightenment. (pages 69-78) New York: Prometheus Books.

PEMIKIRAN POLITIK ISLAM TENTANG NEGARA*
Kajian ini merupakan satu studi berdasarkan beberapa teori pemikiran politik tentang negara yang dikemukakan oleh beberapa pakar politik Islam. Studi mengenai dan otoritasnya dalam masyarakat.1 Prolog

pemikiran politik dalam Islam tidak terlepas dari pembicaraan mengenai negara, masing. Karena negara pada dasarnya hanya suatu imajinasi legal manusia, yakni pada karena pemikiran politik secara khusus mengkaji urusan pemerintahan suatu negara Mengkaji negara atau memberikan definisi, setiap orang punya batasan masing-

abstraksi pemikiran. Bagaimanapun juga negara tidak bisa diindrai. Akhirnya, definisi orang lain belum tentu dapat diterima tergantung pada pendekatan yang dipakai. hukum cara pandangnya kental dengan biasa hukum ketatanegaraannya. Keragaman ini paling tidak ada dua pendekatan yang saling terkait yaitu kemanusiaan dan ideologi.

negara hanya dapat memuaskan ataupun dipakai standar empunya definisi, untuk Sosiolog mendefinisikan negara bertolak dari dinamika yang ada di masyarakat. Ahli

Namun demikian negara Madinah yang dibangun Nabi adalah sebuah model utama sebuah negara madani di dunia yang mencakup aspek kemanusiaan, ideologi, keadilan, dan aspek-aspek lain dan dalam sejarah Islam setelah Nabi Muhammad saw., wafat dilanjutkan oleh al-Khulafa’ al-Rasyidin yang memimpin empat pemerintahan secara terus-menerus.2
*

pembinaaan negara Madinah mencakup aspek yang konprehensif tersebut kemudian

Makalah ditulis oleh Dr. Munawar A. Djalil, MA, untuk seminar Internasional, “Idealisme Politik Islam di Aceh”, pada bulan Desember 2011. Penulis adalah alumnus Doktor pada Universitas Kebangsaan Malaysia, dan sekarang bekerja sebagai Pegawai Negeri Sipil pada Pemerintah Kabupaten Pidie. Acara ini diselenggarakan oleh Sekolah Tinggi Agama Islam (STAI) Teungku Dirundeng, Meulaboh, bekerjasama dengan Lembaga Kajian Agama dan Sosial (LKAS) Banda Aceh. Lukman Thaib, Politik menurut Perspektif Islam (Malaysia: Synergymate Sdn. Bhd, 2001), xiii. Abu ‘Ala al-Maududi Khilafat wa Mulukiyat (Lahor: Idarah Tarjuman Alquran, 1975), 15. Marshall hodgson The Venture of Islam: Consceince and History in A World Civilization (Chicago: University of Chicago Press, 1974), 15.

1 2

118

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

politik Islam mendefinisikan negara sebagai inti kepada politik dengan menfokuskan perhatiannya kepada institusi-institusi kenegaraan serta bentuk-bentuknya saja. Definisi ini bersifat tradisional dan sempit dari sudut ruang lingkup perbahasannya. (institutional approach). bahwa istilah negara Islam bukanlah suatu penetapan daripada ulama yang tidak bisa pada Hadis tetapi sebaliknya merupakan hasil analisis dan ijtihad ulama.5

Secara umum negara adalah suatu organisasi dalam suatu wilayah yang mempunyai Definisi negara dalam Islam

kekuasaan tertinggi yang sah dan ditaati oleh rakyatnya.3Sedangkan sebagian pakar

Definisi ini menggunakan satu pendekatan yang dinamakan pendekatan institusi dikritik maupun dianalisa kembali.4Syekh Muhammad Abu Zahrah menyatakan bahwa adalah negara yang dijalankan dengan kekuasaan umat Islam di samping ketahanan Syari’at Islam untuk mencapai kemashlahatan manusia di dunia dan akhirat.”6 Menurut Wahbah az-Zuhaily negara Islam, “Negara Islam yang dimaksudkan Wahbah Dalam pendefinisian negara Islam, sebagian pakar politik Islam menyebutkan

pembagian negara kepada Darul Islam dan Darul Harb sendiripun tidak beradasarkan dan kekuatannya dimiliki oleh mereka untuk melaksanakan politik dunia berdasarkan kawasan yang dikuasai oleh umat Islam dan sebagai bukti kekuasaannya mereka

negara Islam sebuah negara yang menjalankan hukum-hukum Islam dan seluruh rakyat baik muslim ataupun non muslim mendapatkan kemashlahatan dunia dan akhirat.8 negara tersebut menjadikan Syari’at Islam sebagai institusi Negara. Abdul Karim
Yusuf al-Qardhawi, Fiqh al-Daulah fi al- Islam (Mesir: Dar al-Syuruk, 1997), 13-18.

memperoleh keamanan (kemashlahatan) di sana.7Abdul Wahhab Khallaf berkata,

Imam as-Sarakhsi menyebut, negara Islam adalah panggilan atau nama bagi suatu

bagi sebuah Negara Islam itu mestilah kekuasaannya dimiliki oleh umat Islam dan

Dari tiga definisi di atas, dapat pahami bahwa ciri-ciri yang ditekankan oleh ulama

3 4

Wahbah al-Zuhaily, al-Fiqh al-Islam wa ‘Adillatuhu, Jil. 6 (Damsyik: Dar al-Fikr, 1989), 662. Wahbah al-Zuhaily, al-‘Alaqat al-Dawliyyah fi al-Islam Muqaranah bil Qanun al-Dawli al-Hadis (Bairut: Mu’assasah al-Risalah, 1981), 104-105. Muhammad Abu Zuhrah, al-’Alaqat al-Dawliyyah fi al-Islam (Kaherah: Dar al-Fikr al-Arabi, tt.), 53. Wahbah, al-‘Alaqat....

5 6 7

Al-Kasani, Bada’I al-Sana’i, Jilid VII (Bairut: Dar al-kutub al-Ilmiyyah, 1986), 130. Abdul Karim Zaydan, Ahkam al-Dhimmiyyin wa al-Musta’minin, ed. II (Bairut: Mu’assasah al-Risalah, 1987), 16. Abd. Wahhab Khallaf, al-Siyasah al-Syar’iyyah (Kuwait: Dar al-Qalam, 1998), 79.

8

Zaydan menyatakan syarat utama negara Islam ialah kekuasaan, kedaulatan dan pemerintahannya di bawah kepemimpinan Islam.10

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH An Investigation into Academician and Politician Points of View

119

pemerintahannya dikuasai oleh rakyat Islam dan tidak disyaratkan pula kawasan itu mensyaratkan negara Islam perlu didiami oleh kaum muslimin bahkan cukup dengan

perlu didiami oleh rakyat Islam selagi ia dikuasai oleh mereka.9Imam al-Rafi’i tidak mensyaratkan kekuasaan (kedaulatan) Islam dan keberadaan jaminan keamanan sebagai ciri utama sebuah negara. Jadi faktor kerakyatan menurut as-Sarakhsi tidak

dijadikan ciri utama dalam menentukan keislaman sebuah negara. Dengan kata lain sebuah negara Islam walaupun mayoritas penduduknya bukan beragama Islam. oleh Syekh Muhammad Abu Zahrah11dan Wahbah az-Zuhaily.12

Jika diperhatikan definisi-definisi di atas, kita melihat as-Sarakhsi hanya

selagi kekuasaan negara tersebut dipegang oleh pemimpin Islam, dia tetap menjadi

Berbeda dengan definisi Abdul Wahab Khallaf seperti disebutkan di atas, beliau menjadikan status keislaman sebuah negara adalah berkaitan kuat dengan faktor secara tegas perlunya syariat Islam ditegakkan di negara tersebut dan sebagian definisi yang lain pula tidak mengaitkan sebuah negara itu mesti dikuasai oleh komunitas Islam, namun secara rasionalnya negara manapun yang dipimpin oleh orang Islam pemerintahan bukan Islam (sekuler). hanya akan melaksanakan Syari’at Islam walaupun tidak secara keseluruhan dan mustahil kiranya hukum-hukum Syari’at tersebut akan dilaksanakan dalam konteks Definisi-definisi di atas menjelaskan, walaupun sebagian definisi tidak menjelaskan

institusi dan hukum sebuah negara. Definisi yang sama seperti ini juga dikemukakan

order to implement the will of the society and no more.”(organisasi yang dibentuk oleh masyarakat muslim dalam rangka memenuhi keinginan mereka dan tidak untuk kepentingan lain).13
9 10 11 12 13

dalam Islam, “The Muslim state an in organization set up by the Muslim society in

Menurut Fazlur Rahman seorang pakar politik Islam mengetakan bahwa negara

Zaydan, Ahkam..., 17. Ibid.. Abu Zahrah al-’Alaqat. Az- Zuhaily, al-‘Alaqat.

Fazlur Rahman, “Implementation of the Concept of State in the Pakistani Milieu”. Islamic Studies, No. 6 September 1967, 209.

120

inilah yang menyebabkan terbentuk sebuah Negara dalam Islam. Menurut teori Islam, melaksanakan kehendak Allah Swt., melalui wahyunya sebagaimana negara yang

secara umum dapat didefinisikan negara Islam menurut Fazlur Rahman adalah suatu wilayah yang dibangun atau dihuni oleh umat Islam dalam rangka memenuhi keinginan mereka untuk melaksanakan perintah Allah Swt., melalui petunjuknya. lembaga yang melaksanakan Syari’at secara kaffah untuk kebahagiaan dunia dan dengan Syari’at. Eksistensi negara pula untuk mewujudkan keinginan manusia dalam rangka menciptakan solidaritas antara seseorang dengan lainnya tanpa melihat keperluannya, maka bertambah besar kepentingannya kepada suatu negara yang akan melindungi dan memelihara keamanan hidupnya.16 Ibnu Khaldun mengatakan, yang dimaksud Negara oleh beliau adalah suatu

negara dapat didirikan apabila sekelompok orang yang telah menyatakan bersedia

kehendak Allah Swt., melalui wahyu.14Menurut Fazlur Rahman karena keinginan umat

Dapat dijelaskan bahwa maksud dari “keinginan mereka” adalah untuk melaksanakan

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

pernah dibangun oleh Nabi Muhammad saw., bersama pengikutnya.15Oleh karena itu,

akhirat. Khalifah (pemimpin negara) yang sebenarnya dalam negara Islam adalah orang yang melaksanakan Syari’at seluruhnya dan menjalankan politik dunia sesuai kepada perbedaan-perbedaan. Semakin luas pergaulan manusia dan semakin banyak oleh Wahbah al-Zuhaily bahwa pembentukan negara Islam berdasarkankan fikrah dan prinsip untuk mengislahkan hidup manusia menurut manhaj Allah Swt., yang seperti bangsa, keturunan maupun agama. 17

universal. Ia tidak dipengaruhi oleh hawa nafsu manusia dan juga keterbatasan

Definisi Ibnu Khaldun ini berkaitan dengan ciri-ciri negara Islam yang dikemukakan

pemikiran manusia. Negara Islam merangkum setiap individu yang menyertainya manusia yang menghuni sebuah wilayah tertentu dengan menjalankan prinsip Islam yaitu menciptakan keamanan dan solidaritas sesama manusia baik dalam keadaan
14 15 16 17

untuk memelihara solidaritas tanpa melihat kepada perbedaan fisik dan material Adapun Muhammad Abdul al-Qadir Abu Faris berkata, “Negara adalah sekelompok

damai maupun perang. Menurutnya syarat menjadi sebuah negara ada tiga: rakyat,
Ibid., 205. Ibid.. Abdurrahman Ibn Khaldun, Muqaddimah Ibn Khaldun (Cairo: Dar al-Fikr, tt.), 193. Wahbah al-Zuhaily, al-Fiqh al-Islam Wa Adillatuh, Jilid. IX (Bairut: Dar al-Fikr, 1996), 872-873.

tempat atau wilayah dan kekuasaan pemerintahan. Prinsip solidaritas dibangun dengan saling tolong menolong dan saling nasehat menasehati. Dengan demikian seluruh masyarakat Islam dalam sebuah negara akan mendapatkan kebahagiaan dunia rangka melaksanakan ajaran Allah Swt.. Masyarakat Islam dalam negara mempunyai Negara, yakni, “Suatu institusi yang dibangun oleh suatu masyarakat Islam dalam dan akhirat.”18 Dalam kaitan ini, Yusuf al-Qardhawi juga memberikan definisi tentang kewajiban berdakwah untuk melakukan amal ma’ruf dan mencegah kemungkaran Islam akan dapat mewujudkan pribadi, keluarga dan masyarakat yang baik untuk kebahagiaan dunia dan akhirat.”19 ataupun al-Qardhawi mempunyai hubungan pula dengan cita-cita negara Islam yang pemerintahan untuk mempertahankan agama.20 dan kezaliman, membina aqidah, ibadah dan akhlak. Dengan demikian Allah Swt., akan memberi pertolongan kepada masyarakat dalam Negara Islam sehingga negara Kedua definisi di atas baik yang dikemukakan oleh Muhammad Abdul Qadir

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH An Investigation into Academician and Politician Points of View

121

kelompok masyarakat yang memiliki wilayah, kekuasaan dan kebebasan dan ia juga sebuah institusi yang menjalankan hukum Allah Swt., dalam masyarakat. Negara Islam yang dibangun wajib menjalankan hukum Islam yaitu hukum berdasarkan Alquran dan negara Islam.21

dikemukakan oleh al-Zuhaily yaitu menyebarkan dakwah melalui berbagai mekanisme

Dalam pandangan Muhammad Nasir yang dimaksud dengan Negara adalah suatu

al-Sunnah dan tanpa mengamalkannya sebuah negara itu bukan dinamakan sebagai itu adalah sekelompok manusia yang mendiami suatu wilayah tertentu yang Syarat utama negara Islam yaitu mempunyai suatu institusi untuk menjalankan Syari’at.22 Menurutnya pemimpin negara mempunyai kewajiban mutlak menjalankan mempunyai institusi untuk menjalankan hukum dan memiliki kebebasan berpolitik. Definisi berbeda juga dikemukakan oleh Muhammad Yusuf Musa bahwa Negara

Muhammad Abd al-Qadir Abu Faris, al-Nidhamu al-Siyasi fi al-Islam (Aman: Dar al-Furqan, 1986), 131-132.
18 19 20 21

hukum Syari’at berdasarkan Alquran dan al-Sunnah. itulah hakikat sebenarnya suatu
Yusuf al-Qardhawi, Fiqh al-Daulah..., 21. Al-Zuhaily, al-Fiqh al-Islam.

Muhammad Nasir Mihna, Nadhriyah al-Daulah wa al-Nadhmu al-Siyasiyah (Iskandariah: al-Maktab al-Jami’i al-Hadis, 1999), 165-167.
22

Muhammad Yusuf Musa, Nidhamu al-Hukm fi al-Islam (Kaherah: Dar al-Fikr al’Arabi, tt.), 12-13.

122

negara Islam. Sementara menurut Ismail Ibrahim al-Badawi mendefinisikan, Negara itu disebut juga sebagai khilafah yaitu suatu wilayah yang didiami oleh masyarakat berdasarkan Syari’at Islam.24 untuk memenuhi seluruh keperluannya.23Menurutnya untuk memenuhi segala urusan masyarakat diperlukan seorang pemimpin yang melaksanakan institusinya Syari’at Islam sebagai peraturan negara. Segala hukum yang bertentangan dengan Syari’at Islam hendaklah dihilangkan karena hanya hukum Allah Swt., yang sah dan tentang negara dalam Islam. Dia berkata, negara Islam adalah negara yang menerima

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

Selain beberapa definisi tersebut di atas, Imam Khomeini juga memberikan definisi

prinsip-prinsip yang telah ditetapkan oleh Alquran dan al-Sunnah, segala kekuasaan dan segala peraturan yang ada merupakan ketentuan-ketentuan Allah Swt., bagi membimbing manusia ke arah kehidupan yang bahagia.26

yang ada di alam ini adalah menjadi milik-Nya. Dia sajalah yang wajib ditaati. Hukum

tidak akan pernah berubah walau zaman berubah.25Negara yang didirikan di atas

penulis sangat tertarik dengan definisi yang diberikan oleh Abd. al-Azis Jastani’ah yaitu: “sebuah negara yang mana segala kuasa, lembaga, individu dan kelompoknya aspek kehidupan”.27 Oleh yang demikian negara Islam hanya menjadikan Islam sebagai menerima Islam sebagai agama dan melaksanakan dengan peraturannya di segenap

Walau bagaimanapun, untuk mencari sebuah definisi negara Islam yang sesuai,

dasar konstitusinya, di mana Alquran dan al-Sunnah merupakan otoritas dalam kepada kita bahwa Negara Islam adalah berbeda dengan negara yang tidak menganut agama dan negara.
Ibid..

negara. Sehingga aktivitas sosial, ekonomi, politik, kebudayaan, administrasi negara dan sebagainya mestilah dibentuk berdasarkan kedua sumber tersebut yang berfungsi sebagai pembimbing negara serta memberikan keadilan kepada rakyat. Dari sini, jelas dasar-dasar Islam seperti negara-negara sekuler yang senantiasa memisahkan antara
Ismail Ibrahim al-Badawi Nidhamu al-Hukm al-Islam (Kaherah: Dar al-Nahdhah al-‘Arabiyyah, 1994), 91-94.
23 24 25

Ayatullah Khomeini, Pemerintahan Islam. Razali Haji Nawawi dan Hayyun Haji Nawawi (terj.) (Kuala Lumpur: Abim, 1983), 47.
26 27

Ibid., 47-48.

Abdul Azis Jastani’ah, “The Islamic State in Light of the Quran and Sunnah” (Thesis Ph.D, Claremont Graduate School, 1982), i.

dan akhirat maka masyarakat Islam harus sadar terhadap keutamaan sebuah negara hubungan langsung.

dalam Islam yang berbeda dengan negara sekuler dimana Islam adalah sebuah agama pendapat yang menjelaskan bahwa Islam dan politik (negara) tidak mempunyai tidak, nampaknya telah menjadi topik yang menarik untuk dibincangkan di kalangan para ilmuan Islam termasuk di Indonesia. Bermacam pendapat telah muncul dalam

yang mempunyai hubungan kuat dengan politik (negara). Walaupun ada sebagian

Untuk mewujudkan cita-cita dan untuk tujuan mendapatkan kebahagiaan dunia

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH An Investigation into Academician and Politician Points of View

123

Sjadzali ada tiga golongan pendapat para pakar Islam mengenai konsep negara dalam Islam. Pendapat pertama menyatakan bahwa Islam adalah agama yang sempurna dan lengkap dengan segala aspek kehidupan manusia termasuk kehidupan politik dan negara. Golongan ini menyatakan bahwa dalam bernegara umat Islam tidak perlu di bentuk oleh Nabi Muhammad saw., dan empat al-Khulafa al-Rasyidin pada awal perkembangan Islam. mengikuti sistem negara barat, tetapi sebaliknya hendaknya kembali kepada sistem Pendapat kedua menyatakan bahwa Islam adalah sebagai suatu agama, sama

rangka menganalisis teori tentang hubungan negara dalam Islam.28Menurut Munawir

Diskusi mengenai adakah Islam mempunyai hubungan dengan konsep negara atau

negara Islam. Sistem yang mesti dijadikan pegangan adalah sistem negara yang sekali tidak berhubungan dengan masalah politik dan negara. Menurut aliran ini Nabi Muhammad saw., hanyalah seorang Rasul biasa seperti Rasul-rasul sebelumnya, dengan tugas hanya untuk mengajak manusia kembali kepada kehidupan berakhlak mulia. Nabi Muhammad saw., menurut pendapat ini tidak pernah bertugas untuk merupakan suatu agama yang lengkap yang di dalamnya juga mengatur suatu sistem Menurut mereka Islam merupakan ajaran yang menyeluruh. Oleh yang demikian, bila terdapat petunjuk bagi kehidupan bernegara.29
28 29

membangun dan memimpin suatu negara. Golongan ketiga berpendapat bahwa Islam falsafah dan ideologi negara yang lengkap. Aliran ini juga tidak sependapat apabila dalam Islam tidak terdapat sistem negara dalam arti teori lengkap, namun dalam Islam

Islam dikatakan sama sekali tidak ada hubungan dengan perkara politik dan Negara.

M. Hasbi Amiruddin, Konsep Negara Islam menurut Fazlur Rahman (Yokjakarta: UII Press, 2000), 1.

Munawir Sjadzali, Islam dan Tata Negara: Ajaran, Sejarah, dan Pemikiran (Jakarta: UI Press, 1990), 1-2.

124

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

Hasan Tiro seorang pakar politik juga sebagai ideolog terkenal berpendapat bahwa Islam merupakan suatu agama lengkap yang di dalamnya juga mengatur suatu sistem falsafah dan ideologi negara yang lengkap pula. Karena kalau penulis merujuk kepada dalam masyarakat Indonesia. salah satu bukunya berjudul “Demokrasi Untuk Indonesia.” Beliau menjelaskan bahwa Pancasila yang telah dijadikan sebagai asas negara Indonesia, ianya bukanlah suatu Menurut Teungku Hasan Tiro, Islamlah yang mesti dijadikan falsafah hidup

Dari ketiga pendapat di atas mengenai hubungan Islam dan negara. Teungku

dan ideologi negara, karena Islam agama totalitas dan universal yang mengatur segala

falsafah atau ideologi yang sempurna, ia hanya sebagai lambang negara yang hidup

aspek kehidupan manusia termasuk kehidupan bernegara. Dengan mengakui Islam sebagai ideologi dan asas persatuan Indonesia, tidaklah berarti menafikan golongan Hasan Tiro ini sesuai dengan amalan Rasullullah ketika mendirikan negara Islam di Madinah dimana Rasullulah mengakui keberadaan agama lain dan mereka juga mendapat perlindungan yang sama seperti masyarakat Muslim.31 Dari uraian di atas, identitas Negara Islam sangat berhubungan dengan pelaksanaan rakyat Indonesia yang beragama Kristian, Hindu dan lain-lain.30Pemikiran Teungku

Syari’at Islam dan kedaulatan Alquran dan al-Sunnah yang mengarah segala aspek (Islamic State). Jika dilihat dari sudut masyarakatnya yang beragama Islam walaupun (Muslim State).

pemerintahan. Di sini penulis merumuskan bahwa sebuah negara jika dilihat dari sudut kesesuaian dengan aqidah dan Syari’at Islam akan dinamakan negara Islam negara tersebut tidak mengamalkan Islam sepenuhnya dinamakan negara umat Islam

Islam. Karena hampir kebanyakan negara umat Islam sekarang ini tidak memenuhi

kriteria asal sebuah negara Islam terutama dari segi pelaksanaan Syari’at Islam. Islam dalam kontek di atas adalah aplikasi sebenarnya di negara yang melaksanakan Syari’at Islam sepenuhnya dalam segala aspek pemerintahan.
30 31

Melihat dari kontek ini kebanyakan negara umat Islam hari ini bisa dikatakan “Muslim State”. Bukan “Islamic State.” Walaupun dipimpin oleh umat Islam sendiri karena istilah

Menurut penulis, konsep negara Islam perlu dibedakan dengan konsep negara orang

Hasan Muhammad Tiro, Demokrasi Untuk Indonesia (Banda Aceh: Seulawah, 1958), 103.

Muhammad Marmaduke Picktal, The Meaning of Glorious Koran (New York: New American Library, 1953), xvii.

atas asas aqidah dan syariah. Kedua-dua asas inilah yang dijalankan dan dilaksanakan Rasullullah saw., dalam melahirkan berbagai ide, peraturan dan hukumnya dalam kebahagiaan di dunia dan di akhirat. melaksanakan perintah Allah Swt., mempertahankan keamanan masyarakat, memelihara terlaksananya hukum sehingga masyarakat akan bisa mencapai

Oleh karena itu, hakikat negara Islam adalah negara yang ideologinya ditegakkan di

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH An Investigation into Academician and Politician Points of View

125

Islam telah melalui proses perkembangan, penterjemahan negara Islam berdasarkan realitas hari ini perlu dikemukakan kembali sebagai lanjutan daripada pemikiran oleh ulama sebagai ukuran bagi sebuah negara Islam menurut artikata sebenarnya. Tujuan Negara dalam Islam tersebut dengan menekankan kepada beberapa ciri dan prinsip tertentu yang disepakati

Namun demikian, sebagaimana yang dijelaskan sebelum ini, pendefinisian negara

Sebagaimana yang telah diuraikan adalah negara dalam Islam sebagai sebuah institusi yang terdiri daripada masyarakat yang selalu bekerjasama untuk mencapai suatu alat dan bukan tujuan. Menurut Lukman Thaib negara itu sebagai sebuah bahtera yang dan makmur.32 tujuan yaitu kebahagian dunia dan akhirat. Dapat dikatakan bahwa tujuan akhir setiap negara ialah mewujudkan kebahagiaan bagi rakyatnya. Institusi negara dinilai sebagai

mengangkut penumpangnya ke pelabuhan kesejahteraan yaitu masyarakat aman, adil

mencegah yang mungkar maka terbangun sebuah negara Islam. Oleh karena itu, tujuan negara Islam seperti yang dijelaskan oleh negarawan Islam Fazlur Rahman adalah untuk mempertahankan keamanan, dan integritas negara, memelihara

Menurut Fazlur Rahman, dengan keinginan umat untuk mengerjakan yang makruf

dan mempertahankan agama. Di samping negara didirikan bagi melindungi manusia daripada permusuhan demi mencapai kebahagiaan di dunia dan di akhirat.
32

terlaksananya hukum dan ketertiban serta membangun negara itu sehingga setiap kesejahteraan seluruh warganegara.33 Oleh karena itu, negara adalah alat menerapkan

warga negaranya menyadari kemampuannya dan bersedia untuk menyumbang demi

Lukman Thaib, Politik..., 28. Lihat juga, Isywara, Pengantar Ilmu Politik (Bandung: Bina Cipta, 1980), 163. Fazlur Rahman The Principle of Shura and the Role of the Ummah in Islam, (1986), baca Mumtaz Ahmad (1986), State Politics and Islam. Washington: American Trust Publication, 88.
33

126

pendapatnya dalam membedakan negara Islam dengan negara sekuler modern dari sudut ciri dan tujuannya. Beliau menjelaskan bahwa negara Islam bertujuan mengishlahkan agama dan dunia, menegakkan keadilan, melaksanakan ajaran Alquran dan as-Sunnah menjalankan tugas amar makruf dan mencegah kemungkaran untuk kebahagian dunia dan akhirat. Negara Islam berkewajiban menyebarkan dakwah universal yang tidak dipengaruhi oleh hawa nafsu manusia.35 Adapun tujuan negara yang dirumuskan oleh al-Maududi adalah sebagai mekanisme melalui berbagai mekanisme pemerintah. Maka Negara Islam mesti dibangun berdasarkan fikrah dan prinsip untuk pengishlahan menurut manhaj Allah Swt., yang untuk mencapai keselamatan dan kebahagian manusia dunia dan akhirat dengan Allah s.w.t. sebagai rahmat bagi seluruh alam.36

perintah agama. Agama tidak bisa dilaksanakan tanpa wujudnya negara sehingga sama lain.34 Sehubungan dengan itu pula Dr. Wahbah al-Zuhaily mengemukakan

dengan itu akan mendapatkan kemashlahatan dan dapat memenuhi keperluan satu

Menurut Wahbah al-Zuhaily tujuan sebuah negara Islam adalah untuk melaksanakan

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

berdasarkan perintah Allah s.w.t. sebagaimana yang diwahyukan untuk petunjuk Menurut al-Maududi dengan berpedoman kepada Alquran dan As-sunnah

kehidupan manusia, manusia ini akan mendapat kebaikan, karena Islam ini diturunkan eksploitasi antara manusia, antara kelompok atau antara kelas dalam sebuah

Rasullullah saw., tujuan pendirian negara dalam Islam: Pertama, Untuk menghindari masyarakat. Kedua, Untuk memelihara kebebasan (ekonomi, politik, pendidikan, dan agama) dan melindungi seluruh warganegara daripada kesewenang-wenangan pihak asing. Ketiga, Untuk menegakkan sistem keadilan sosial yang seimbang sebagaimana

Menjadikan negara sebagai tempat tinggal yang aman dan damai bagi setiap warga negara dengan jalan melaksanakan hukum tanpa diskriminasi.37
34 35 36

digariskan Alquran. Keempat, Untuk memberantas setiap kejahatan dan mendorong Secara lebih terperinci al-Maududi menjelaskan bahwa terdapatnya dua tujuan yang

setiap kebaikan dengan tegas seperti yang telah digariskan di dalam Alquran. Kelima,

Wahbah, al-Fiqh ..., 662-667. Ibid..

Pendapat ini terdapat dalam bukunya John J. Donohue dan John L, Esposito (ed), Islam in Transition Muslim Perspektive (New York: Oxford University Press, 1982), 253.
37

Abu ‘Ala al-Maududi, The Islamic Law and Constitution (Lahore: Islamic Publication Ltd, 1969), 24.

saling bantu-membantu dalam sebuah negara Islam. Ia bertujuan untuk membentuk prinsip Islam. Pembentukan keimanan adalah tujuan asas yang mesti dilakukan oleh yang berdasarkan keimanan, dan keislaman yang sama.38

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH An Investigation into Academician and Politician Points of View

127

keimanan (al-din) serta menjaga kepentingan rakyat yang meliputi kehidupan, sistem lain. Pembentukan keimanan menjadi tujuan utama karena ia dianggap sebagai

kemuliaan, kekayaan dan agama. Kesemua ini mesti dipertahankan mengikut prinsipnegara Islam. Tujuan ini adalah sesuatu yang membedakan sistem Islam daripada unsur persatuan individu-individu Muslim dalam hubungan politik antara mereka yang benar dan menghilangkan keraguan pada Islam kepada semua manusia, mengajak Dalam pandangan lain Negara dalam Islam juga disampaikan oleh Muhammad

manusia menerima Islam, melindungi manusia daripada kezaliman dan menjaga hukum Islam daripada mereka yang berusaha melanggarnya. Kedua, Melakukan upaya dan cara bagi mewujudkan kerjasama dan kesatuan orang-orang Islam dengan sifat rakyatnya daripada semua bentuk kezaliman.39 tolong menolong dan memenuhi keperluan hidup manusia sehingga mereka menjadi pemerintahan Islam berpendapat bahwa kepala negara berkewajiban menjaga agama dan kebijakan tentang perkara-perkara keduniaan. Beliau menganggap kepentingan pembentukan keimanan adalah salah satu tujuan utama kewujudan negara Islam.40 pengembangan masyarakat manusia melaksanakan persamaan hak dan keadilan Allah Swt..41
38

Yusuf Musa, ia menjelaskan tujuan negara: Pertama, Memberi penerangan keagamaan

kuat. Ketiga, Melindungi wilayah Islam daripada serangan musuh dan melindungi Imam al-Mawardi dalam penjelasannya yang ringkas berkaitan dengan sistem Menurut Muhammad Asad pula tujuan pertumbuhan negara Islam adalah untuk

untuk mencapai perkara yang benar dan menentang yang salah sehingga dapat menyelamatkan manusia secara lahir atau batin menurut hukum yang diturunkan

Abu ‘Ala al-Maududi, First Prinsiples of The Islamic State (Lahore: S. H. Muhammas Ashraf, 1960), 19. Lihat juga dalam Abu ‘Ala al-Maududi, The Nature and Content of Islamic Contitutions (Lahore: Islamic Publication Ltd, tt.), 52.
39 40 41

Muhammad Yusuf Musa, Nidhamu al-Hukm...,18-20. Imam al-Mawardi, al-Ahkam al-Sulthaniyah (Cairo: Dar al-Kutub al-Ilmiyyah, 1978), 190-191.

Pendapat Muhammad Asad ini terdapat dalam Amiruddin Djamil, Masalah Kenegaraan dalam Islam (Jakarta: Yayasan Kesejahteraan Bersama, tt.), 205. Lihat juga buku Muhammad Asad, The Principles of State and Government in Islam (Gibraltar: Andalusia Publication, 1961), 14.

128

sesuai dengan tujuan negara Islam yang dikemukakan Wahbah di atas dalam kontek kewajiban menjalankan dakwah Islam. Dakwah Islam akan berjalan baik dengan satu penyebaran dakwah yang universal kepada seluruh umat manusia. Al-Qardhawi orang yang beruntung”. merujuk kepada firman Allah Swt., dalam Alquran surah Ali Imran (3): 104, “Dan menyuruh kepada yang ma`ruf dan mencegah dari yang mungkar; merekalah orangtidak dapat ditegakkan melainkan dengan adanya negara Islam. Tuhan mewajibkan hanya apabila ada kekuatan negara. Antara tujuan negara Islam menurut Ibnu Taymiah: Menurut Ibnu Taimiyah pelaksanaan hukum Islam tidak dapat dijalankan tanpa

institusi, maka dengan kenyataan itu diperlukan sebuah negara Islam untuk tujuan hendaklah ada di antara kamu segolongan umat yang menyeru kepada kebajikan,

Sehubungan dengan itu tujuan negara Islam yang dikemukakan Yusuf al-Qardhawi

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

negara Islam. Menurut beliau mendirikan negara Islam wajib, malah agama Islam menegakkan keadilan dan melaksanakan hukum Islam, semuanya dapat dilakukan Pertama, Melaksanakan undang-undang Islam. Beliau merujuk kepada Alquran Surah

manusia mendorong orang melakukan kebaikan dan mencegah kejahatan dan berjihad, al-Ahzab (33): 35. “Dan tidaklah patut bagi laki-laki yang mu'min dan tidak (pula) bagi perempuan yang mu'min, apabila Allah dan Rasul-Nya telah menetapkan suatu ketetapan, akan ada bagi mereka pilihan (yang lain) tentang urusan mereka. Dan barangsiapa mendurhakai Allah dan Rasul-Nya maka sungguhlah dia telah sesat, sesat yang nyata”. zakat dan lain-lain seperti yang disebutkan dalam Alquran Surat al-Haj (22):41, “(yaitu)

orang-orang yang jika Kami teguhkan kedudukan mereka di muka bumi, niscaya mereka mendirikan sembahyang, menunaikan zakat, menyuruh berbuat yang ma`ruf dan bangsa lain, perbedaan warna kulit dll., kesemua itu tunduk dan patuh kepada hukum

Kedua, Mendirikan ajaran Islam dalam masyarakat seperti sembahyang, puasa,

mencegah dari perbuatan yang mungkar; dan kepada Allah-lah kembali segala urusan”. Islam. Keempat, Melahirkan masyarakat penyayang dan bersaudara. Masyarakat ini

Ketiga, Membawa keadilan kepada semua manusia dan alam. Pemerintahan negara menjalinkan hubungan baik sesama mereka, jauh dari perkelahian, hasad dengki dan mempertahankan Islam daripada ancaman internal dan eksternal.42 Islam adalah pemerintahan yang adil, tidak membedakan antara satu bangsa dengan

dendam. Kelima, Mengembangkan agama Islam kepada semua manusia dan berjihad
42

Ibn Taimiyah al-Khilafah wa al-Mulk (Jordan: Maktabah al-Manar, 1988), 3. Lihat juga Mohd.

Islam yang digagas Rasul merupakan suatu bentuk pemerintahan yang sesuai sepanjang zaman. Menurutnya seorang penguasa yang dipilih oleh para ulama sajalah yang layak mewujudkan kebahagiaan masyarakat Islam dunia dan akhirat.44 untuk memimpin negara. Khomeini menjadikan para ulama berada dalam kedudukan yang tinggi dalam sebuah pemerintahan Islam. Mereka adalah orang yang layak dalam Dari semua tujuan negara Islam yang dikemukakan oleh ahli politik Islam di atas menjaga, menafsir dan melaksanakan hukum-hukum Tuhan secara adil sempena untuk Hasan Tiro yaitu tujuan tertinggi dari Angkatan Aceh Sumatera Merdeka atau perjuangan Gerakan Aceh Merdeka (GAM) adalah kebahagiaan bangsa Aceh dan Sumatera dunia dan akhirat sebagai satu bangsa merdeka dan berdaulat dibawah daulat Allah dan nilai agama, politik, masyarakat, budaya dan ekonomi bangsa Aceh-Sumatera.45 sebagai satu jama’ah daripada satu Ummah, ini bermakna jaminan keselamatan nilaiIslam secara umum dapat dijelaskan bahwa tujuan pendirian sebuah negara Islam yaitu kebahagiaan dunia dan akhirat.

masyarakat, demokrasi yang sebenarnya dan kemerdekaan yang murni dari imperialisme. Islam dan pemerintahan adalah fenomena ilahi yang menjamin kebahagiaan manusia

dan keturunannya di dunia dan akhirat.43Khomeini menerangkan bahwa pemerintahan

Imam Khomeini berkata, tujuan negara Islam adalah menjamin keadilan sosial

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH An Investigation into Academician and Politician Points of View

129

bersesuaian pula dengan tujuan pendirian negara yang dikemukakan oleh Teungku

adalah melaksanakan perintah Allah Swt., berdasarkan wahyu yang diturunkan kepada Nabi Muhammad saw., untuk menggapai satu tujuan utama umat manusia Bentuk-bentuk Negara dalam Islam

Dari berbagai pendapat para pakar politik mengenai tujuan pembentukan negara

Alquran al-Karim merupakan sumber pertama hukum Islam yang memberikan

prinsip-prinsip umum yang asas dalam bidang politik dan institusi yang tidak bisa
Rumaizuddin Ghazali, 81-83.
43 44 45

ditinggalkan oleh sistem politik atau pemerintahan yang baik. Walau bagaimanapun
Riza Sihbudi Biografi Politik Imam Khomeini (Jakarta: Gramedia Pustaka Uatma, 1996), 40. Ibid., 131.

Dr. Teungku Hasan di Tiro, Indonesia as a Model Neo-Colony (London: The National Liberation Front Aceh Sumatera, 1984), 1. Lihat juga Makalah pidato Teungku Hasan Tiro, Perkara dan Alasan Perjuangan Angkatan Aceh Sumatera Merdeka di depan majelis Scandinavian “Associatation of Southeast Asian Social Studies”, Goterborg, Swedia. 23 Agustus 1985, 15.

130

Alquran al-Karim tidak menyebut secara terperinci sistem dan bentuk negara yang mesti dijalankan, sebaliknya terserah kepada masyarakat Islam untuk merumuskannya yang telah dibahas sebelumnya. Rasullullah saw., tidak mengangkat siapapun untuk menggantikan pemerintahan baginda Dalam menentukan bentuk-bentuk negara Islam, kita juga menyadari bahwa

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

menurut keperluan temporer selagi ia tidak bertentangan dengan tujuan kenegaraan setelah kewafatannya. Beliau juga tidak menentukan sebuah langkah yang harus dikuti untuk mencari pengganti. Walau bagaimanapun, Rasullullah saw., pernah menerangkan undang dasar maupun aspek bentuk yang menggambarkan keberadaan negara Islam.47 seorang pemimpin.46Bentuk negara Islam adalah berbeda dengan bentuk negara yang negara dan pemerintahan, maka perbicaraan mengenai bentuk negara akan ada di dunia baik dari aspek asas yang menjadi landasan pemikiran, konsep, undangSebagaimana yang telah dinyatakan bahwa Islam tidak menjelaskan bentuk

prinsip-prinsip asas sistem politik negara dan pemerintahan yang mesti diikuti oleh

diuraikan berdasarkan sejarah dan tokoh yang muncul pada masa tersebut. Untuk itu penulis akan membagikannya dalam tiga Fase yaitu: Fase klasik 650-1250M., klasik dan pertengahan disatukan dalam satu bagian tersendiri. Hal tersebut karena tetapi mengikuti bentuk sejauh mana tahap keterlibatan tokoh yang dimaksud dalam pemerintahan sehingga pandangannya sangat dipengaruhi oleh aktivitas mereka. 48 kajian ini dilakukan bukan berdasarkan zaman atau masa tokoh politik itu hidup akan pemerintahan yang dibagikan ke dalam tiga katagori: Pertama, Yang terlibat langsung

Fase pertengahan 1250M.-1800M., dan Fase modern 1800M.. Namun demikian Fase

dalam pemerintahan, seperti Ibn Abi Rabi, al-Mawardi dan Ibn Khaldun. Kedua, Yang kontek politik seperti al-Farabi.49Dengan demikian, pandangan mereka terhadap
Lukman Thaib (2001), 32.

46 47

bentuk negara akan sangat dipengaruhi oleh keadaan yang mereka alami.

berada di luar pemerintahan, tetapi masih sering ikut serta dalam pembaharuan

Pembagian yang diterapkan ini adalah berdasarkan hubungan mereka dalam

terhadap kekuasaan, seperti al-Ghazali dan Ibn Taimiyah. Ketiga, Yang terlepas dari

Abdul Qadim Zallum, Nidhamul Hukmi fi al-Islam, M. Maghfur W (terj.), Sistem Pemerintahan Islam (Jawa Timur: Izzah,2002), 25.
48 49

Pembagian periode ini penulis kutip dalam buku Harun Nasution (1984), 56-59.

Masykuri Abdillah,“Gagasan dan Tradisi Bernegara dalam Islam: Sebuah Perspektif Sejarah dan Demokrasi Modern”, Jurnal Tasywirul Afkar, No. 7, 2000, 102.

dikemukakan oleh Ibn Abi Rabi berdasarkan keyakinannya bahwa apabila banyak

mendukung bentuk pemerintahan monarki seperti yang dilakukan pemerintahan Abbasiyah. Dalam pandangan Ibn Abi Rabi, monarki atau kerajaan di bawah pimpinan

pemimpin maka politik negara akan menjadi kacau dan sukar dibentuk kesatuan dan mempercayai mereka.52

persatuan.51Untuk perkara agama, Ibn Abi Rabi mengatakan bahwa Allah Swt., telah kedudukan mereka di bumi-Nya, dan mempercayakan hamba-hamba-Nya yang

seorang raja serta penguasa tunggal, sebagai bentuk yang terbaik.50Alasan yang

Ibn Abi Rabi seorang pakar politik yang hidup pada masa dinasti Abbasiyah

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH An Investigation into Academician and Politician Points of View

131

memberikan keistimewaan kepada raja dengan segala keutamaan, telah memperkokoh

Beliau adalah tokoh perumus konsep negara berbentuk imamah yaitu suatu negara yang dipimpin oleh seorang imam dengan tugas yang telah dimanahkan Allah Swt., Pertama, Untuk mewujudkan keamanan dan kesatuan umat. Kedua, Perkataan Ulil dalam karyanya al-Ahkam al-Sulthaniyah, al-Mawardi berpendapat bahwa imamah atau khalifah adalah pengganti kedudukan Nabi untuk melaksanakan suruhan Allah Swt., dalam negara.54 tidak lain daripada pengganti kedudukan Nabi. Kedua, Objek dan tujuannya adalah

kepadanya. Alasan mengapa al-Mawardi berpendapat negara mesti berbentuk imamah.

Adapun al-Mawardi adalah seorang tokoh yang terkenal sebagai ahli sains politik.53

Amri yang terdapat dalam Alquran adalah imamah (kepemimpinan). Lebih dari itu, Dari definisi tersebut, terdapat tiga unsur penting: Pertama, Imamah itu adalah

dihayati dan diamalkan. Agama diperlukan sebagai pengawal hawa nafsu karena ianya

merupakan sendi terkuat bagi kesejahteraan negara. Kedua, Pemimpin yang berwibawa dan amanah karena dengan demikian, pemimpin negara akan dapat menciptakan
50 51 52 53

berkenaan, al-Mawardi menyebutkan enam sendi negara Islam: Pertama, Agama yang

untuk menjaga agama. Ketiga, Menjaga masyarakat.55 Untuk menjaga aspek-aspek

Munawir Sadzali, Islam dan Tata Negara: Ajaran, Sejarah dan Pemikiran, Edisi Kelima (Jakarta: UI Press, 1993), 46. Ibid.. Ibid..

Al-Mawardi (1978). Lihat juga Syamsul Anwar, “Al-Mawardi dan Teorinya Tentang Khilafah”, Jurnal al-Jami’ah, No. 35, 1987, 24.
54 55

Al-Mawardi (1978), 5. Hasbi Ash-Shiddiqy, Ilmu Kenegaraan dalam Fiqih Islam (Jakarta: Bulan Bintang, 1991), 37.

132

keterpaduan seluruh kehendak masyarakat yang berbeda-beda, dan membangun kehormatan warga negara. Penguasa itu adalah imam dan khalifah.

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

negara untuk mencapai tujuan yang luhur, dan menjaga agama, melindungi jiwa serta Ketiga, Keadilan yang menyeluruh sehingga wujudnya perpaduan sesama

warganegara, mewujudkan ketaatan warga terhadap pemimpin mereka. Keempat, Keamanan yang menyeluruh. Kelima, Mewujudkan kesuburan tanah, dengan demikian keperluan makanan rakyat akan terpenuhi. Keenam, Harapan kelangsungan hidup secara terus menerus dari generasi ke generasi berikutnya.56 menyebutkan bentuk negara Islam, yang sebenarnya untuk diamalkan oleh komunitas praktek politik Islam maupun fakta sejarah, dia memang tidak mengemukakan bentuk pemerintahan yang terperinci yang dapat dikatakan sebagai bentuk pemerintahan Islam.57Namun ianya menyebutkan saja aspek-aspek kenegaraan seperti cara pemilihan Oleh yang demikian, ada pendapat yang mengatakan bahwa pandangan al-Mawardi Keenam sendi negara Islam seperti yang dirumuskan al-Mawardi di atas tanpa

muslim. Dengan kata lain, dapat dikatakan bahwa baik berdasarkan sumber awal

kepala negara, menteri dan aspek-aspek lainnya.58

dalam karyanya, al-Mawardi menggambarkan bahwa negara pada masa para sahabat Ibn al-Affan dan Ali Ibn Abi Thalib merupakan negara yang berbentuk republik. .60

Nabi selama tiga puluh tahun yaitu Abu Bakar al-Siddiq, Umar Ibn al-Khattab, Usman

atau Social Service State (negara pelayanan masyarakat).59 Menurut Mahmud A. Faksh Pendapat ini didukung oleh Masykuri Abdillah yang mengatakan bahwa pada

tersebut mendekati apa yang disebut dengan konsep Welfare State (negara kebaikan)

masa al-Khulafa al-Rasyidin (11-41H./632-661M.), bentuk negara lebih tepat disebut pemilihan atau pengangkatan oleh rakyat atau wakilnya serta berasaskan kualitas

sebagai republik karena sistem pemilihan kepala negara dilakukan dengan cara
Munawir Sadzali (1993), 46.

56 57

Ma’mun Murod al-Brebesy , Menyingkap Pemikiran Politik Gus Dur dan Amin Rais tentang Negara (Jakarta: Raja Grafindo Persada, 1999),42-43. Al-Mawardi (1978), 23. Lihat juga Donald P. Little, A New Look at Al-Ahkam al-Sulthaniyya, Journal The Muslim World, Vol. LXIV, 1974, 1-15. Lihat juga Sri Mulyati, Islam and Development: A PoliticoReligious Response. Yokyakarta: Titian Ilahi Press, 1997, 8-15.
58 59 60

Haryatmoko, “Telaah Historis Negara Kesejahteraan”, Jurnal Tashwirul Afkar, No. 3, 1998, 9.

Mahmud A. Faksh, “Theories of State in Islamic Political Thought”, Journal of South Asian and Middle Eastern Studies, Vol. VI, No. 3, 1983, 63.

Ibn Khaldun, negara itu muncul dari suatu masyarakat yang menetap, yang telah membentuk peradabannya bukan lagi yang masih berpindah-pindah mengembara seperti kehidupan di Padang Sahara.64 bercirikan kekuasaan politik ( kelompok, yaitu: Pertama, negara yang bercirikan kekuasaan (

Ibn Khaldun seorang Qadhi, ia juga seorang pengikut falsafah muslim terutama Ibn

Rusyd.62Dalam hal negara, ia membedakan antara masyarakat dan negara itu sendiri.

individu, bukan berasaskan kriteria kekeluargaan secara turun temurun.61Adapun Menurutnya manusia mempunyai Wazi’ (wibawa) dan Mulk (kekuasaan).63Menurut Berdasarkan kekuasaan, Ibn Khaldun membagi bentuk negara ke dalam dua

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH An Investigation into Academician and Politician Points of View

133

ditandai oleh kekuasaan yang sewenang-wenang (despotisme), bersifat absolut dan ( model Plato ( ). Kedua, Negara hukum sekuler (
65

tidak mengamalkan prinsip dasar negara yaitu musyawarah sebagai sistem demokrasi. paling baik adalah negara hukum.66 ). Dari ketiga bentuk ini, menurut Ibn Khaldun negara yang ). Ketiga, Negara Republik

Adapun bentuk kedua terbagi lagi ke dalam tiga jenis yaitu: Pertama, Negara hukum Di samping teori di atas, Ibn Khaldun menguraikan teori assabiyah. Teori tersebut,

). Dari dua bentuk tersebut, bentuk pertama

) Kedua, negara yang

menurut Fuad Baali, sangat dekat dengan idea Emile Durkheim yaitu kesadaran kolektif (conscience collective).67 Menurut Fuad pula assabiyah sama dengan daulah yang berarti negara dalam bentuk dinasti68.
Masykuri, 99.

Munawir Sadzali69menjelaskan teori ‘ashabiyah mengandung beberapa pengertian.

61

62 A. Syafii Maarif, Peta Bumi Intelektualisme Islam di Indonesia (Bandung: Mizan, 1993), 67. Lihat juga buku beliau, Alquran Realitas Sosial dan Limbo Sejarah: Sebuah Refleksi (Bandung : Pustaka, 1995), 116. 63

Yudian Wahyudi, The Dynamics of Islamic Civilization. Yogyakarta: Titian Ilahi Press, 1998), 235.

64 Abdurrahman Ibn Khaldun, Muqaddimah Ibn Khaldun (Beirut: Dar al-Fikr, tt.), 56. Deliar Noer, Pemikiran Politik di Negara Barat, Cetakan IV (Bandung: Mizan, 1998), 71.

Malcom H. Kerr, Islamic Reform: The Political and Legal Theories of Muhammad Abduh and Rashid Ridha (Berkeley :University of California Press, 1966), 29.
65 66 67 68 69

Ibn Khaldun, Tarikh Ibn Khaldun (Beirut: Dar al-Fikr, 1979), 47. Fuad Baali, “Assabiyah”. Artikel, The Oxford I, 1995, 140. Ibid..

Munawir (1993), 105. Lihat juga Solomon Pines, “The Societies Providing For The Bare of Necessities of Life According to Ibn Khaldun and The Philosophers”, Journal Studia Islamica, Vol XXXIV, 1971,

134

Pertama, Teori ‘ashabiyah merupakan solidaritas kelompok yang terdapat dalam fikiran manusia. Asasnya terdapat bermacam-macam perkara: ikatan darah atau persamaan solidaritas kelompok yang kuat merupakan suatu kemestian bagi terbentuknya suatu dinasti. Ketiga, Seorang kepala negara atau raja, mesti mampu menjaga keamanan berasaskan solidaritas.71 dibangun dari atau atas sebab agama akan kuat karena kekuasaan yang dimilikinya Untuk mencapai tujuan itu, seorang penguasa menurut falsafah politik Ibn

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

nasab (keturunan), tempat tinggal yang dekat (tetangga) dan lain-lain.70Kedua, Adanya negara, baik gangguan dari dalam maupun dari luar. Keempat, Banyak dinasti yang

Mengenal keadaan komunitas politik. Ketiga, Mengetahui cara memerintah, hal ini bisa berdasarkan kepada pengalaman dalam menjalankan pemerintahannya. Selanjutnya Hujjah al-Islam.72Menurut al-Ghazali negara bisa dibangun oleh karena dua sebab: al-Ghazali merupakan ahli bidang teologi, ahli hukum, ahli tasauf yang mendapat gelar

Khaldun, memerlukan tiga perkara. Pertama, Mengetahui tujuan dengan baik. Kedua,

Pertama, Keperluan akan keturunan demi kehidupan manusia, hal itu hanya mungkin Oleh karena itu, menurut beliau bentuk negara dalam Islam adalah teokrasi karena kuasa kepala negara tidak datang dari rakyat, melainkan dari Allah Swt.. agama tidak mungkin tegak tanpa negara dan pemerintahan. Dalam pandangan Ibn

dengan pergaulan antara laki-laki dan perempuan serta keluarga. Kedua, Saling membantu dalam penyediaan bahan makanan, pakaian dan pendidikan anak-anak. Seorang pakar politik lain Ibn Taimiyah menganggap bahwa membangun suatu

negara dan pemerintahan merupakan kewajiban agama yang paling agung karena

125-138. Lihat, kamal Abdul Alawyn, “Ibn Khaldun: Agama dan kekuasaan Politik”, Ulumul Quran, Vol II, No. 8, 1991, 82-89.
70 71

Taimiyah, pemerintahan zaman Nabi dinamakan khilafah dan setelahnya disebut
Ibid..

Abderrahmane Lhakhsasi, Ibn Khaldun dalam Sayyed Hossein Nasr dan Oliver, History of Islamic Philosophy (London and New york: t.p., 1996), 354. Gelar tersebut bukanlah gelar yang ada begitu saja. Karena memang ia seorang yang berjasa dalam pemikiran-pemikiran, baik dalam bidang hukum, filsafat, pendidikan dan politik. Untuk lebih mengetahui bentuk pemikiran al-Ghazali, baca Massimo Campanini, al-Ghazali dalam Hossein Nasr dan Oliver (ed.), History of Islamic Philosophy (London: Routledge, 1996), 258-349. Muhammad Amin Abdullah, The Idea of University of Ethical Norms in Ghazali and Kant, Angkara (Turkiye Diyanet: Vaktiyayin Kurulu’num, 1992), 37. Osman Bakar, Hierarki Ilmu: Membangun Rangka Pikir Islamisasi Ilmu menurut al-Farabi dan Al-Ghazali (Bandung :Mizan, 1997), 176-254. Kautsar Azhari Noer, Mengkaji Ulang Posisi al-Ghazali dalam Sejarah Tasauf (Jakarta: Paramadina, 1999), 162-185.
72

dengan istilah kerajaan.Tetapi Ibn Taimiyah tetap membolehkan kerajaan dalam agama dan keadilan.

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH An Investigation into Academician and Politician Points of View

135

istilah Khilafah.73Dengan kata lain, bagi Ibn Taimiyah raja-raja yang berkuasa boleh

menggunakan istilah atau gelar khalifah. Oleh yang demikian Ibn Taimiyah menyokong

Mu’allim Tsani) setelah Aristotle (al-Mu’allim al-Awwal),74menyatakan bahwa manusia adalah makhluk sosial, makhluk yang mempunyai hasrat alamiah untuk bermasyarakat, ia tidak mampu berbuat tanpa ada orang lain. al-Farabi dengan konsep negara utama persekutuan(Colevtistic State).75 ( Nabi di Madinah kecuali konsep penting al-Farabi ialah bahwa negara berbentuk masyarakat sempurna yang utama yaitu gabungan banyak bangsa yang sepakat untuk ), secara falsafah berasaskan kepada negara yang di bangun

kewujudan negara monarki dan republik dengan syarat pemimpinnya mesti menjaga

Al-Farabi seorang ahli falsafah yang terkenal dengan sebutan guru kedua (al-

bergabung dan saling membantu serta bekerjasama. Kedua, masyarakat sempurna yang sederhana yaitu masyarakat yang terdiri dari satu bangsa yang menghuni satu wilayah dari bumi ini. Ketiga, masyarakat sempurna yang kecil yaitu masyarakat yang terdiri dari para penghuni satu kota. Tampaknya masyarakat yang ketigalah yang dinamakan negara utama karena ketika Nabi membangun negara hanya dalam satu kota saja yaitu

Al-Farabi menyebutkan tiga macam masyarakat yang sempurna. Pertama,

Madinah. Oleh karena itulah pemikiran al-Farabi mengarah kepada konsep negara republik dengan alasan bahwa bentuk pemerintahan pada masa Nabi adalah republik. seperti Fazlur Rahman mengatakan bahwa Islam tidak pernah menjelaskan bentuk

suatu negara Islam. Namun Fazlur Rahman lebih tegas mengatakan bahwa antara
73

agama dan politik tidak boleh dipisahkan.76Menurut fazlur Rahman, negara Islam

Di samping tokoh-tokoh politik Islam yang telah disebutkan, pakar politik Islam

Ibn Taimiyah, al-Khilafah wa al-Mulk (Yordan: Maktabah al-Manar, 1998), 23-25. Bandingkan dengan buku Ibn Taimiyah, al-Siyasah al-Syar’iyyah Fi Islah al-Ra’i wa al-Ra’iyyah (Beirut: Dar al-Kutub al-‘Arabiyah, 1966). Baca juga Rofi’ Munawwar, Siyasah Syar’iyyah: Etika Politik Islam (Surabaya: Risalah Gusti, 1996), 54. Beberapa isi buku ini kemudian dikaji oleh Rudolph Peters, Jihad in Classical and Modern Islam (Princeton: Markus Wiener Publishers, 1996), 43-54. Mulayadhi Kartanegara, Mozaik Khazanah Islam: Bunga Rampai dari Chicago (Jakarta : Paramadina, 2000), 33.
74 75 76

Ibid..

Nige Biggar, Cities of God: Faith, Politics and Plurarism in Judaism, Christianity and Islam (New York: Green wood Press, 1996), 154.

136

mesti dijalankan menurut prinsip-prinsip syura dan demokrasi sebagaimana Nabi Muhammad saw.,melaksanakannya dahulu. Demikian juga bahwa kebebasan berpendapat masyarakat mesti dianggap sebagai tugas agama.77 negara diangkat atas persetujuan rakyat atau wakilnya. Dalam hal ini Fazlur Rahman Fazlur Rahman. Jelasnya bentuk negara menurut Fazlur Rahman adalah republik dimana pemimpin

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

merujuk kepada peristiwa pengangkatan Abu Bakar sebagai Khalifah pertama dari al-Khulafa al-Rasyidin, dan peristiwa ini dijadikan sebagai format bentuk negara oleh yang mengikat segala aktifitas umat Islam. Membentuk negara dalam Islam berarti membangun sebuah negara yang berasaskan ideologi Islam. Oleh karena itu, negara Al-Maududi menjelaskan, segala kegiatan Nabi Muhammad saw., adalah sunnah

Islam adalah kerajaan Tuhan (Kingdom of God) yang dalam bahasa politik disebut teokrasi. Teokrasi dalam Islam berbeda dengan teokrasi yang pernah berkembang pesat di Eropa yang kelompok pendeta mendominasikan masyarakat atas nama tuhan.79 Al-Maududi mengistilahkannya sebagai teo-demokrasi atau demokrasi ilahi. Karena dikuasai oleh kelompok keagamaan tetapi dikuasai oleh seluruh masyarakat muslim. Teokrasi Islam yang dimaksudkan oleh al-Maududi ialah pemerintahan yang bukan

yang berasaskan ideologi Islam adalah negara yang menempatkan hukum di bawah ketentuan Allah dan Rasul-Nya serta meletakkan kedudukan kepala negara di bawah pengawasan Allah Swt..78Al-Maududi menyatakan nama yang lebih sesuai untuk politik

Maududi cita-cita akhir dari pemerintahan Islam adalah menyatukan seluruh negara tanpa pembatasan menjadi sebuah negara yang satu yang tunduk dan patuh terhadap peraturan-peraturan Ilahi. Seluruh umat Islam bernaung di bawah pimpinan yang satu yang disebut khalifah.81
77

umat Islam diberi kedaulatan yang terbatas di bawah pengawasan tuhan.80Menurut al-

Fazlur Rahman, The Principle of Shura and the Role of the Ummah in Islam, baca Mumtaz Ahmad, State Politics and Islam (Washington: American Trust Publication, 1986), 88. Abu ‘Ala al-Maududi, Hukum dan Konstitusi Politik Islam. Asep Hikmat (terj.) (Bandung: Mizan, 1995), 266-267.
78 79 80 81

Ibid.,159. Ibid., 160. Ibid., 166.

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH An Investigation into Academician and Politician Points of View

137

Dengan demikian lengkap sudah kajian terhadap pendapat para pakar politik Islam tentang negara dalam Islam. Dalam uraian ini, satu hal yang perlu dicatat bahwa tidak ada ulama yang menolak konsep negara dalam Islam. Kini yang perlu kita lakukan adalah memikirkan kembali bagaimana bentuk negara yang sesuai dengan kehendak ditinggalkan oleh Rasullullah saw., maka lahirlah berbagai pendapat dalam kalangan umat Islam. Sebagai natijah daripada ketiadaan sistem pemerintahan khusus yang pakar politik Islam. Bagaimanapun, melihat pemerintahan Islam terdapat beberapa ciri baik yang dikemukakan oleh pakar dalam Islam maupun bukan Islam, mereka telah pemikiran politik yang dikemukakan oleh tokoh politik Islam sendiri. menggabungkan sistem pemerintahan Islam dengan sistem-sistem lain. Sebenarnya penggabungan konsep politik Islam dan barat adalah akibat dari lemahnya konsep

Epilog

138

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

----------. Alquran Realitas Sosial dan Limbo Sejarah: Sebuah Refleksi. Bandung : Pustaka, 1995.

A. Syafii Maarif. Peta Bumi Intelektualisme Islam di Indonesia. Bandung: Mizan, 1993.

DAFTAR PUSTAKA

Abderrahmane Lhakhsasi. Ibn Khaldun dalam Sayyed Hossein Nasr dan Oliver, History of Islamic Philosophy. London and New York: tp., 1996. Abdul Karim Zaydan. Ahkam al-Dhimmiyyin wa al-Musta’minin, ed. II. Bairut: Mu’assasah al-Risalah, 1987.

----------. First Prinsiples of The Islamic State. Lahore: S. H. Muhammas Ashraf, 1960. ----------.The Islamic Law and Constitution. Lahore: Islamic Publication Ltd, 1969.

Abdul Wahhab Khallaf. al-Siyasah al-Syar’iyyah. Kuwait: Dar al-Qalam, 1998.

Al-Kasani. Bada’I al-Sana’i, Jilid VII. Bairut: Dar al-kutub al-Ilmiyyah, 1986.

Amiruddin Djamil. Masalah Kenegaraan dalam Islam. Jakarta: Yayasan Kesejahteraan Bersama, tt.. Ayatullah Khomeini. Pemerintahan Islam. Razali Haji Nawawi dan Hayyun Haji Nawawi (terj.). Kuala Lumpur: Abim, 1983. Deliar Noer. Pemikiran Politik di Negara Barat, Cetakan IV. Bandung: Mizan, 1998.

----------.The Nature and Content of Islamic Contitutions. Lahore: Islamic Publication Ltd, tt..

----------. Hukum dan Konstitusi Politik Islam, Asep Hikmat (terj.). Bandung: Mizan, 1995.

Abdurrahman Ibn Khaldun. Muqaddimah Ibn Khaldun. Cairo: Dar al-Fikr, tt..

Abdul Qadim Zallum. Nidhamul Hukmi fi al-Islam, M. Maghfur W (terj.), Sistem Pemerintahan Islam. Jawa Timur: Izzah,2002. Abu ‘Ala al-Maududi. Khilafat wa Mulukiyat. Lahor: Idarah Tarjuman Alquran, 1975.

Abdul Azis Jastani’ah. “The Islamic State in Light of the Quran and Sunnah” (Thesis Ph.D, Claremont Graduate School, 1982).

Donald P. Little. A New Look at Al-Ahkam al-Sulthaniyya, Journal The Muslim World, Vol. LXIV, 1974. Dr. Teungku Hasan di Tiro. Indonesia as a Model Neo-Colony. London: The National Liberation Front Aceh Sumatera, 1984. ----------. The Principle of Shura and the Role of the Ummah in Islam.

Fazlur Rahman. “Implementation of the Concept of State in the Pakistani Milieu”. Islamic Studies, No. 6 September 1967, 209.

Fuad Baali. “Assabiyah”. Artikel, The Oxford I, 1995.

----------.al-Siyasah al-Syar’iyyah Fi Islah al-Ra’i wa al-Ra’iyyah. Beirut: Dar al-Kutub al‘Arabiyah, 1966. Imam al-Mawardi. al-Ahkam al-Sulthaniyah. Cairo: Dar al-Kutub al-Ilmiyyah, 1978. Isywara. Pengantar Ilmu Politik. Bandung: Bina Cipta, 1980.

Ibn Khaldun. Tarikh Ibn Khaldun. Beirut: Dar al-Fikr, 1979.

Ibn Taimiyah. al-Khilafah wa al-Mulk. Jordan: Maktabah al-Manar, 1988.

Hasbi Ash-Shiddiqy. Ilmu Kenegaraan dalam Fiqih Islam. Jakarta: Bulan Bintang, 1991.

Hasan Muhammad Tiro. Demokrasi Untuk Indonesia. Banda Aceh: Seulawah, 1958.

Haryatmoko. “Telaah Historis Negara Kesejahteraan”, Jurnal Tashwirul Afkar, No. 3, 1998. Mahmud A. Faksh. “Theories of State in Islamic Political Thought”, Journal of South Asian and Middle Eastern Studies, Vol. VI, No. 3, 1983.

----------.The Principle of Shura and the Role of the Ummah in Islam, baca Mumtaz Ahmad, State Politics and Islam. Washington: American Trust Publication, 1986.

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH An Investigation into Academician and Politician Points of View

139

Ma’mun Murod al-Brebesy. Menyingkap Pemikiran Politik Gus Dur dan Amin Rais tentang Negara. Jakarta: Raja Grafindo Persada, 1999. Makalah pidato Teungku Hasan Tiro, Perkara dan Alasan Perjuangan Angkatan Aceh Sumatera Merdeka di depan majelis Scandinavian, “Associatation Of Southeast Asian Social Studies”, Goterborg, Swedia. 23 Agustus 1985, 15. Malcom H. Kerr. Islamic Reform: The Political and Legal Theories of Muhammad Abduh and Rashid Ridha. Berkeley :University of California Press, 1966.

M. Hasbi Amiruddin. Konsep Negara Islam menurut Fazlur Rahman. Yokjakarta: UII Press, 2000.

Kautsar Azhari Noer. Mengkaji Ulang Posisi al-Ghazali dalam Sejarah Tasauf. Jakarta: Paramadina, 1999. Lukman Thaib. Politik menurut Perspektif Islam. Malaysia: Synergymate Sdn. Bhd, 2001.

Kamal Abdul Alawyn. “Ibn Khaldun: Agama dan kekuasaan Politik”, Ulumul Quran, Vol II, No. 8, 1991.

John J. Donohue dan John L, Esposito (ed.). Islam in Transition Muslim Perspektive. New York: Oxford University Press, 1982.

Ismail Ibrahim al-Badawi. Nidhamu al-Hukm al-Islam. Kaherah: Dar al-Nahdhah al‘Arabiyyah, 1994.

Marshall Hodgson. The Venture of Islam: Consceince and History in A World Civilization. Chicago: University of Chicago Press, 1974.

140

Masykuri Abdillah. “Gagasan dan Tradisi Bernegara dalam Islam: Sebuah Perspektif Sejarah dan Demokrasi Modern”, Jurnal Tasywirul Afkar, No. 7, 2000, 102. Muhammad Amin Abdullah. The Idea of University of Ethical Norms in Ghazali and Kant, Angkara. Turkiye Diyanet: Vaktiyayin Kurulu’num, 1992.

Massimo Campanini. al-Ghazali dalam Hossein Nasr dan Oliver (ed.), History of Islamic Philosophy. London: Routledge, 1996.

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

Muhammad Asad. The Principles of State and Government in Islam. Gibraltar: Andalusia Publication, 1961. Muhammad Yusuf Musa. Nidhamu al-Hukm fi al-Islam. Kaherah: Dar al-Fikr al’Arabi, tt..

Muhammad Abu Zuhrah. al-’Alaqat al-Dawliyyah fi al-Islam. Kaherah: Dar al-Fikr alArabi, tt..

Muhammad Abd al-Qadir Abu Faris. al-Nidhamu al-Siyasi fi al-Islam. Aman: Dar alFurqan, 1986.

Muhammad Marmaduke Picktal. The Meaning of Glorious Koran. New York: New American Library, 1953. Muhammad Nasir Mihna. Nadhriyah al-Daulah wa al-Nadhmu al-Siyasiyah. Iskandariah: al-Maktab al-Jami’i al-Hadis, 1999.

Osman Bakar. Hierarki Ilmu: Membangun Rangka Pikir Islamisasi Ilmu menurut alFarabi dan Al-Ghazali. Bandung :Mizan, 1997. Riza Sihbudi. Biografi Politik Imam Khomeini. Jakarta: Gramedia Pustaka Uatma, 1996. Rofi’ Munawwar. Siyasah Syar’iyyah: Etika Politik Islam. Surabaya: Risalah Gusti, 1996.

Nige Biggar. Cities of God: Faith, Politics and Plurarism in Judaism, Christianity and Islam. New York: Green wood Press, 1996.

Mumtaz Ahmad. State Politics and Islam. Washington: American Trust Publication, 1986. Munawir Sadzali. Islam dan Tata Negara: Ajaran, Sejarah dan Pemikiran, Edisi Kelima. Jakarta: UI Press, 1993.

Mulayadhi Kartanegara. Mozaik Khazanah Islam: Bunga Rampai dari Chicago. Jakarta: Paramadina, 2000.

Solomon Pines. “The Societies Providing For The Bare of Necessities of Life According to Ibn Khaldun and The Philosophers”, Journal Studia Islamica, Vol XXXIV, 1971. Sri Mulyati. Islam and Development: A Politico-Religious Response. Yokyakarta: Titian Ilahi Press, 1997.

Rudolph Peters. Jihad in Classical and Modern Islam. Princeton: Markus Wiener Publishers, 1996.

Syamsul Anwar. “Al-Mawardi dan Teorinya Tentang Khilafah”, Jurnal al-Jami’ah, No. 35, 1987. ----------.al-Fiqh al-Islam wa ‘Adillatuhu, Jil. 6. Damsyik: Dar al-Fikr, 1989. ----------.al-Fiqh al-Islam Wa Adillatuh, Jilid. IX. Bairut: Dar al-Fikr, 1996.

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH An Investigation into Academician and Politician Points of View

141

Wahbah al-Zuhaily. al-‘Alaqat al-Dawliyyah fi al-Islam Muqaranah bil Qanun al-Dawli al-Hadis. Bairut: Mu’assasah al-Risalah, 1981. Yudian Wahyudi. The Dynamics of Islamic Civilization. Yogyakarta: Titian Ilahi Press, 1998.

Yusuf al-Qardhawi. Fiqh al-Daulah fi al- Islam. Mesir: Dar al-Syuruk, 1997.

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH ANTARA IMPIAN DAN KENYATAAN
Kata idealisme berasal dari potongan kata ideal yang bermakna nilai-nilai yang satu Prolog dengan aktif mengejar sasaran-sasaran.1Sementara idealisme berarti keyakinan mental kelompok masyarakat yang membuat kesimpulan bersama. Ia digunakan untuk keperluan pentadbiran Negara atau urusan-urusan Negara, termasuk prilaku dalam

dan spiritual yang dimiliki seseorang.2Politik adalah sebuah proses oleh kelompokmerupakan sebuah agama yang terakhir diturunkan Allah kepada hamba-Nya melalui keyakinan, dan juga moral.4

Nabi Muhammad saw.. Ia memiliki sistem hidup, peraturan, perundang-undangan, Karena ia akan bercampur antara keyakinan ideologi, ilmu pengetahuan, prilaku

pemerintahan sipil, ia juga diaplikasikan untuk institusi-institusi.3Sementara Islam Ketika kita gabung seluruh kata dan istilah tersebut ke dalam sebuah judul tulisan

akan mengandung nilai perjuangan yang bernuansa historis, politis, dan ideologis. politik, dan doktrin agama. Kalau kita mulai telusuri sistem politik Islam umpamanya, ia mesti ditopang oleh tiga prinsip asal yang tiga pilar utamanya dalam landasan politik (siyasah), yakni tauhid, risalah, dan kekhalifahan. Tanpa ketiga landasan itu maka Ketika seseorang atau sekelompok orang atau se-negara orang hendak berkomitmen

aktifitas politik akan terjebak untuk menghalalkan segala cara guna mencapai tujuan.5 dengan idealisme politik Islam maka mereka tidak boleh lepas dari tiga poin tersebut.

Makalah ditulis oleh Hasanuddin Yusuf Adan untuk seminar Internasional, “Idealisme Politik Islam di Aceh”, pada bulan Desember 2011. Penulis adalah dosen pada Fak. Syari’ah IAIN Ar-Raniry, Banda Aceh. Di samping itu, penulis saat ini juga menjabat, Ketua Umum Dewan Dakwah Aceh. Acara ini diselenggarakan oleh Sekolah Tinggi Agama Islam (STAI) Teungku Dirundeng, Meulaboh, bekerjasama dengan Lembaga Kajian Agama dan Sosial (LKAS) Banda Aceh.
1 2 3 4 5

http://en.wikipedia.org/wiki/Ideal#In_philosophy http://en.wikipedia.org/wiki/Idealism http://en.wikipedia.org/wiki/Politics http://en.wikipedia.org/wiki/Islam Bengkulu Ekspres, Senin, 08 Augustus 2011

144

Karena poin pertama langsung berkaitan dengan ‘aqidah dan keimanan seseorang yang berpolitik. Kalau imannya sudah bagus dan betul maka ia tidak akan terjerumus ‘kelembah hitam’. Poin risalah pula mengindikasikan kita bagaimana memformatkan hidup ini yang selalu selaras dengan amalan Rasulullah saw., dalam bingkai Sunnah dan jauh dari lilitan bid’ah. Sementara poin ketiga langsung memikul beban berat manusia yang lemah dan baharu. sebagai seorang khalifah, kita diperintahkan Allah untuk menguasai dan memimpin Dahulu bangsa Aceh ketika mempunyai sebuah Negara yang bernama Kerajaan jagat raya ini menelusuri hukum-hukum-Nya dan bukan hukum-hukum lain buatan menjadikan Islam sebagai falsafah Negara kerajaan dengan sumber hukumnya Alquran,

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

Aceh Darussalam (KAD) terkesan nilai idealisme politik Islamnya, terutama saat As-Sunnah, ijmak, dan qiyas.6Ketika sebuah Negara diasaskan kepada Islam dengan sumber hukumnya Alquran, As-Sunnah, Ijmak, dan Qiyas, maka Negara tersebut wajib menerapkan seluruh ketentuan Islam dalam menjalankan tata kenegaraannya. Ketika raja Aceh dengan berani dan ikhlas mentadbir Negara kerajaan berdasarkan Islam.7

praktik ini sudah terjadi di sesuatu Negara maka idealisme Islam otomatis tumbuh dan berakar di Negara itu. Karena Islam memiliki sistem politik, maka idealisme politik Islam di sanapun menjadi kuat dan kokoh. Itulah yang terjadi dahulunya di Aceh ketika Berbicara idealisme politik Islam di Aceh hari ini, dalam gelombang reformasi dan

globalisasi Aceh pasca tsunami 26 Desember 2004 dan pasca MoU Helsingki 15 Agustus 2005 terasa asing dan aneh. Kenapa tidak, penghuni wilayah Aceh hari ini terdiri dari Indonesia peninggalan Belanda yang hidupnya mengikut arus regulasi Indonesia, dan terakhir perjuangannya memilih sistem nasionalisme dan meninggalkan Islam. dua kelompok besar; pertama adalah kelompok hasil didikan sistem pendidikan kedua adalah kelompok pejuang kemerdekaan Aceh yang diasaskan Hasan Tiro yang idealisme politik Islam sebagaimana di zaman sultan Iskandar Muda. Baik kelompok pertama maupun kelompok kedua di Aceh hari ini sama-sama mempertahankan kepentingan kelompoknya walau rakyat dan Islam menjadi korban tidak mengapa bagi Aceh di tangan dua kelompok manusia tersebut terasa amat sulit untuk mewujudkan

6

A. Hasjmy, Peranan Islam dalam perang Aceh dan perjuangan kemerdekaan Indonesi (Jakarta: Bulan Bintang, 1976), 14. Untuk bahan tambahan silahkan lihat Hasanuddin Yusuf Adan, Mengapa Aceh Sampai Begini?, Aceh Ekspres, 13-19 Desember 1999.

7

mereka. Seandainya dua kelompok ini dengan ide nasionalismenya masing-masing terus berkiprah di Aceh sampai masa yang tidak tertentu, maka idealisme politik Islam Aceh berada antara impian dan harapan. implementasi idealisme politik Islam zaman silam. Kemudian ia menjadi sebuah memegang peranan penting dalam sistem politik Islam dalam beberapa zaman dan waktu. Analisa sepintas menunjukkan bahwa ke depan Aceh akan menjadi sebuah wilayah Ia menjadi impian karena bangsa Aceh hampir semuanya Muslim dan Islam yang punya idealisme politik sendiri, lagi pula bangsa Aceh sudah pernah maju jaya dalam

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH An Investigation into Academician and Politician Points of View

145

harapan lebih dipengaruhi oleh faktor doktrin Islam dan nilai historis keacehan yang yang akrab dengan sistem politik pluralis dan globalis yang tengah berkembang di dunia internasional hari ini. Sehingga Aceh akan tampak tidak ada beda dengan selain Aceh. Ini dapat diukur ketika para pelaku politik Aceh hari ini dengan kepandaian dan anti Islam. mendatang yang bakal mengabaikan Aceh dari ajaran dan sistem politik Islam. Sampai kelihaiannya mengabaikan sistem politik Islam dan mengagungkan sistem politik yang

hari ini belum tampak seorang tokoh dan ulama yang berusaha melawan arogansi pemahaman politik pluralis dan globalis tersebut. Padahal umat di Aceh tengah datang seorang dalam seratus tahun sekali. Dimanakah tokoh semacam itu akan lahir Idealisme Islam Aceh versus idealisme politik Aceh dan kapan ia akan muncul ke permukaan untuk memperbaiki keterpurukan suasana.8 menanti seorang tokoh pembaharu sebagaimana yang dijanjikan Rasulullah saw., akan

Kondisi seperti ini akan menjadi virus paling berbahaya bagi generasi Aceh

Idealisme Islam Aceh berawal dari masuk dan berkembangnya Islam di Peureulak

dan Samudera Pase. Ketika Islam masuk ke sana, bangsa Aceh yang menghuni wilayah

tersebut menerimanya dengan senang hati dan langsung dianut dengan sungguh dan

serius. Berdirinya kerajaan Islam Peureulak dalam tahun 225H./840M..9Pada masa itu, Sayyid Maulana Abdul Aziz telah meresmikan Islam sebagai agama negara kerajaan
8

Penjelasan lebih lanjut tentang kondisi ummah seperti itu dapat dibaca pada buku; M. Natis, Di bawah Naungan Risalah (Jakarta: Abadi, 2010), 127-147. M. Hasbi Amiruddin, The Response of the Ulama Dayah to the Modernization of Islamic Law in Aceh Malaysia: Bangi, 2005), 33.

9

146

Bandar Khalifah sebagai Ibukota Negara.12

langsung diangkat menjadi raja Islam pertama di Peureulak dengan gelar Sultan

Alaiddin Sayyid Maulana Abdul Azizsyah (225-249H./840H-864M.).11Dan ditetapkan Baiturrahman. Pendidikan awal inilah yang memicu lajunya perkembangan idealisme Semenjak itu idealisme Islam Aceh terus mencuat sehingga muncul beberapa

Islam Peureulak yaitu pada 1 Muharram 225H..10Setelah peresmian tersebut beliau

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

Islam Aceh sehingga muncul kerajaan-kerajaan Islam lain seperti kerajaan Samudera menginginkan dimunculkan kembali era kini seperti dahulu.

Pase dan kerajaan Aceh Darussalam. Idealisme Islam Aceh tersebut bertahan lama dan mulai meredup namun sebagian anak bangsa masih terpikat dengan nuansa ini bahkan wilayah jajahan mereka dapat ditaklukkannya. Mulai dari kerajaan Daya, kerajaan Goa penjajah Portugis dihalau dan dikejar oleh Ali Mughayyat Syah. Idealisme Islam Aceh memuncak di zaman Ali Mughayyat Syah, karena ia berhasil

pendidikan di sana seperti Zawiyah Buket Cebrek, Zawiyah Cot Kala,13dan Jami’ah

sangat mengakar dalam kehidupan bangsa Aceh hingga hari ini, walaupun terkesan mengajak bangsa Aceh untuk memerangi penjajah Portugis sehingga satu persatu Aceh, kerajaan Pedir, kerajaan Samudera Pase, kerajaan Beunua sampai ke Aru, dan pelaksanaan pengurusan Negara hampir di semua bidang dikaitkan dengan cara-cara berjaya mempertahankan kerajaannya masing-masing.14
10

diurus mengikut sistem pengurusan dan politik Islam. Perkara ini terlihat dalam yang diatur dalam agama Islam. Ketika kerajaan Mojopahit di pulau Jawa menyerang kerajaan-kerajaan di Aceh, semua raja-raja Aceh telah memberikan perlawanan yang berarti dalam sebuah manifestasi jihad fi sabilillah, dan dengan cara ini pula mereka

Dikhabarkan bahwa kerajaan Teumieng, Pidie, Lingga, Isak, dan Daya pula telah

Hasanuddin Yusuf Adan, “Konsep Mujarab Membangun Aceh”, Aceh Ekspres, Banda Aceh, 25-31 Oktober 1999.
11

Idealisme Islam Aceh tampak dengan nyata dalam kasus ini dikarenakan

Syahbuddin Razi, Dayah Cot Kala, kertas kerja pada seminar sejarah masuk dan berkembangnya Islam di Aceh dan Nusantara, Aceh Timur 25-30 September 1980, 6

A. Hasjmy et al, Limapuluh Tahun Aceh Membangun (Banda Aceh: Majlis Ulama Indonesia (MUI) Provinsi Daerah Istimewa Aceh, 1995), 3.
12

Berkenaan dengan Zawiyah Buket Cebrek dan Zawiyah Cot Kala baca; M. Junus Djamil, Silsilah Tawarich Radja-radja Keradjaan Atjeh, diterbitkan dengan usaha adjudan djenderal Kodam I Iskandar Muda, hal. 1.
13 14

Ibid., 18-32.

perjuangan bangsa Aceh murni mempertahankan dan meninggikan agama Islam beserta ajaran-ajarannya. Komitmen keislaman dan idealisme Islam Aceh semacam itu perang di jalan Allah. Idealisme Islam Aceh pada zaman itu memang sangat luar biasa, memahami dan cinta Islam.

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH An Investigation into Academician and Politician Points of View

147

terus membaur sampai kepada masa sultan Iskandar Muda, Teungku Chik Ditiro dan karena semua mereka bukan sekedar memahami Islam dan ajarannya, tetapi mereka total. Itu terjadi karena Indonesia walaupun sudah merdeka dari penjajahan Belanda, hukum peninggalan Belanda tetap dikukuhkan dan diterapkan. Sistem pendidikan menjalar ke Aceh. sekuler peninggalan Belanda juga diteruskan hingga hari ini. Yang lebih bahaya lagi Belanda masih terus dipraktikkan para politikus Indonesia bahkan sistem itu telah idealisme Islam di Aceh yang sudah lama dibina. Dalam kondisi Aceh yang serba prilaku, devide et impera hingga terwujudnya Aceh yang mandiri. menggantungkan diri kepada Jakarta hari ini Idealisme Islam Aceh sulit bangkit kembali adanya istilah sistem, politik Plah Trieng (politik belah bambu) yang diwariskan Di zaman ini, setelah Aceh menjadi bahagian daripada Indonesia semenjak Indonesia

Teungku Muhammad Dawud Beureu-éh dengan sungguh-sungguh memimpin jihad

merdeka 17 Agustus 1945, semangat keislaman dan idealisme Islam Aceh menurun

kecuali hari ini Aceh mampu meninggalkan sistem pentakbiran politik nasional dan menjadi bagian dari Indonesia, bangsa Aceh tidak terlalu terikat dengan politik atau partai politik karena dahulu Negara bersistem kerajaan dan tidak memiliki partai membantu dalam konteks politik Islam. politik. Tetapi politik Aceh di zaman kerajaan dahulu mampu berkiprah sehingga keluar negeri. Raja Aceh dahulu berhasil bermitra dengan Turki sehingga terjadi saling penjajahan, para pejuang, raja, dan ulama masih mengenakan baju politik Aceh yang Dari idealisme Islam Aceh kita beralih ke idealisme politik Aceh. Sebelum Aceh

Bagi Aceh, sistem politik Plah Trieng itu sangat berpengaruh terhadap pudarnya

politik non Islam. Pembenahan dapat dimulai dari jalur pendidikan dengan merubah

Negara luar tetapi juga gagal mewujudkan sistem politik yang Islami. Pada masa turun gunung dan menyerah kepada penjajah Belanda, beliau membalas surat tersebut dengan kandungannya, “Silahkan kifir-kafir Belanda masuk Islam terlebih dahulu

Islami, seperti halnya yang diamalkan Teungku Chik Ditiro ketika disurati Belanda agar

Namun politik Aceh yang mencuat hari ini bukan hanya tidak berhubungan dengan

148

semuanya, kemudian saya dan pengikut saya semuanya akan turun dari gunung dan Belanda tidak mau masuk Islam maka jangan coba-coba menyuruh saya berhenti dari perjuangan suci ini.”15

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

kita dapat hidup bersama di bumi Aceh dalam ikatan persaudaraan Islam. Kita boleh

menikmati hasil alam Aceh yang melimpah ruah sepuasnya, tetapi kalau kafir-kafir Teungku Muhammad Dawud Beureu-éh, halatuju politik Aceh masih sangat Islami, masih juga mewasiatkan untuk menggunakan kenderaan Islam dalam perjuangan.

sehingga beliau berontak melawan kedhaliman Jakarta di bawah kepemimpinan sampai ketika Hasan Tiro menyambung pemberontakan yang pernah diazaskannya Namun apa yang hendak dikata, dipenghujung pemberontakan Gerakan Aceh

Soekarno saat itu, dengan wadah Islam yang berazaskan Islam (DI/TII). Sampai-

Pada masa kepemimpinan Persatuan Ulama Seluruh Aceh (PUSA) yang diketuai

Merdeka yang dicetuskan dan dipimpin Hasan Tiro, ideologi Islam bertukar dengan sistem nasionalisme, sebuah jalan pertukaran asas perjuangan yang amat mengerikan. Hasilnya, hampir semua pejuang kemerdekaan Aceh dalam bingkai Gerakan Aceh Islam pada azas partai nanti tidak dibantu oleh PBB, Amerika, dan Uni Eropa. Islam. Mereka berpolitik dengan partai politik lokal (Partai Aceh) tidak bersandar Merdeka dari kalangan generasi muda tidak senang dengan nama dan embel-embel

kepada Islam, hujjah mereka; kita dari endatu sudah Islam, tidak perlu meletakkan hari ini mulai ngaur dengan politik Aceh dan politik Islam Aceh. Mereka dalam berpolitik semuanya merujuk kepada Eropa dan Amerika, bukannya kepada Allah politik Aceh yang salah kaprah dan salah langkah. Prihal ini akan berefek jauh ke depan dalam kehidupan anak bangsa kita. Sesungguhnya kita sangat tidak senang ketika ta’ala yang menghidupkan dan memberi makan mereka. Sebuah sikap dan prilaku

Partai politik lokal yang mendominasi kursi di DPRA dan sejumlah DPRK di Aceh

orang-orang Islam di dunia menyatakan bahwa yang mengsekulerkan Turki adalah Mustafa Kamal Attaturk, yang mensekulerkan Mesir adalah Gamal Abdel Nasser, yang mensekulerkan Indonesia adalah Soekarno. Tapi kita sangat takut kalau suatu masa si-polan atau si-pulen. Aceh, Indonesia,” menguraikan bagaimana hebatnya pertukaran ideologi perjuangan
Lihat Teuku Alfian dalam buku, Jihad di jalan Allah.

nanti orang-orang di dunia ini menyimpulkan bahwa yang mensekulerkan Aceh adalah Edward Aspinall dalam tulisannya berjudul, “Dari Islamisme untuk Nasionalisme di

15

dari Darul Islam/Tentera Islam Indonesia (DI./TII.) yang dipimpin Teungku Muhammad TII., Hasan Tiro menginginkan Aceh yang nasionalis lewat perjuangan GAM.

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH An Investigation into Academician and Politician Points of View

149

Dawud Beureu-éh (TMDB) ke perjuangan Gerakan Aceh Merdeka (GAM) yang dipimpin Hasan Tiro. TMDB menginginkan Indonesia yang betul-betul Islami lewat gerakan DI./ mana. Aceh memiliki hak asasi untuk merdeka berdasarkan sejarah yang mulia, identitas yang berbeda dari orang-orangnya, dan kedaulatan bersejarah. Wacana GAM Selanjunya, klaim GAM yang mirip dengan gerakan separatis nasionalis di mana-

mewujudkan partai politik lokal yang enggan menggunakan Islam sebagai dasar dan landasan berpijak.

menyerang saingan Islam.16Dari wacana-wacana seperti inilah kemudian mereka Hasil dari perubahan keyakinan ideologi Islam kepada nasionalisme di Aceh hari ini

diliputi dengan referensi Islam, tetapi para pemimpinnya mencoba untuk jarak dari asal gerakan Islam tersebut. Mereka menyangkal bahwa mereka memiliki hubungan dengan kelompok jihad global, kata mereka tidak mencari sebuah negara Islam, dan

2009 sudah menampakkan niat Islam-nya untuk Aceh. Namun Gubernur Aceh waktu itu, Ir. Irwandi Yusuf sebagai produk GAM, menolak dan tidak mau menandatanganinya. Nasser, Turki di bawah kepemimpinan Mustafa Kamal Attaturk dan Indonesia yang Kalau qanun ini belum ditandatangani, akan dikhawatirkan ke depan orang Aceh akan politik non Islam di Aceh terutama sekali yang sedang berlaku hari ini bukan hanya menjadi Mesir seperti yang pernah terjadi pada masa kepemimpinan Gamal Abdel merugikan Islam dan ummat Islam Aceh, tetapi akan merugikan Islam dan ummat lewat prilaku politik partai politik Aceh yang phobi Islam, maka semisal pucuk dicinta tidak semua orang memahaminya.
16

sudah sangat nyata dan sangat merugikan Muslim Aceh secara keseluruhan. DPRA lama

yang telah mensahkan qanun jinayah dan qanun acara jinyah pada tanggal 14 September

dipimpin Soekarno/Soeharto yang penuh nuansa sekularis/nasionalis. Idealisme Islam dunia secara menyeluruh. Kenapa tidak, upaya nasionalisasi, sekularisasi, pluralisasi, dan globalisasi yang sedang giat dilakukan Negara-negara adidaya lewat raga HAM, demokrasi dan gender hari ini hanya bertahan di Aceh. Ketika Aceh takluk

ulampun tiba bagi mereka yang tengah menguasai dunia hari ini. Kondisi semacam ini

http://translate.google.co.id/translate?hl=id&langpair=en|id&u=http://geocities.ws/bouviersmith/bin/ acehnatis.doc

150

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

dapat dirubah oleh pelaku politik sekuler dalam masa dua atau tiga puluh tahun untuk mengembalikan sistem politik Aceh kepada sistem politik Islam. Takut karena belum terlalu fatal. Tetapi kalau sekedar menerima bantuan dalam bentuk Euro atau

sahaja. Ini membahayakan generasi Aceh dan bumi Aceh ke depan, karenanya semua

pihak yang, masih memahami hakikat sebuah ‘aqidah Islamiyah bertanggung jawab tidak mendapatkan bantuan dari manusia dan Negara lain, membiarkan bantuan Allah

Idealisme Islam Aceh yang berabad-abad dipertahankan para endatu dahulu hanya

Epilog

yang pasti, benar, di dunia dan di akhirat. Kalau bantuan itu hanya sekedar materi biasa untuk keperluan hidup sesaat di dunia seperti uang, kuasa, jabatan, dan semisalnya Dolar dengan menolak Syurga Allah, itu sudah celaka jadinya. Bagaimana memahamkan perintah Islam, berteman dengan semua rakyat juga atas dasar persaudaraan sesame Muslim. mereka akan hakikat tauhid, iman, ‘aqidah, dan ideology dalam kehidupan seorang

Muslim agar mereka berpolitik dengan sistem Islam, mengurus Negara atas dasar

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH An Investigation into Academician and Politician Points of View

151

---------. “Konsep Mujarab Membangun Aceh”, Aceh Ekspres, Banda Aceh, 25-31 Oktober 1999. ---------. Politik dan tamaddun Aceh. Banda Aceh: Adnin Foundation Aceh, 2006. http://en.wikipedia.org/wiki/Ideal#In_philosophy http://en.wikipedia.org/wiki/Idealism http://en.wikipedia.org/wiki/Islam http://en.wikipedia.org/wiki/Politics

Bengkulu Ekspres, Senin, 08 Augustus 2011.

Hasanuddin Yusuf Adan. Mengapa Aceh Sampai Begini?, Aceh Ekspres, 13-19 Desember 1999.

---------. Peranan Islam dalam perang Aceh dan perjuangan kemerdekaan Indonesia. Jakarta, Bulan Bintang, 1976.

A. Hasjmy et al.. Limapuluh Tahun Aceh Membangun. Banda Aceh, Majlis Ulama Indonesia (MUI) Provinsi Daerah Istimewa Aceh, 1995.

A. Hasjmy, (ed.). 50 tahun Aceh Membangun. Banda Aceh: MUI provinsi Daerah Istimewa Aceh, 1995.

DAFTAR PUSTAKA

http://translate.google.co.id/translate?hl=id&langpair=en|id&u=http://geocities.ws/ bouviersmith/bin/acehnatis.doc M. Hasbi Amiruddin. The Response of the Ulama Dayah to the Modernization of Islamic Law in Aceh. Malaysia: Bangi, 2005. M. Junus Djamil. Silsilah Tawarich Radja-radja Keradjaan Atjeh. M. Natis. Di bawah Naungan Risalah. Jakarta: Abadi, 2010. Teuku Alfian. Jihad di jalan Allah. Syahbuddin Razi. Dayah Cot Kala, kertas kerja pada seminar sejarah masuk dan berkembangnya Islam di Aceh dan Nusantara, Aceh Timur 25-30 September 1980.

Sebuah Pantulan terhadap Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2006 tentang Pemerintahan Aceh1
Baik buruknya sebuah Negara sangat tergantung siapa yang memimpin Negara tersebut, karena pimimpin merupakan pantulan bayangan rakyat yang dipimpin. maka rakyat tidak menikmati kemakmuran dan sejahteraan. Jika Negara dipimpin oleh orang yang kapabel, rakyat akan menikmati kemakmuran, kedamaian, dan kesejahteraan. Namun sebaliknya, jika pemimpin yang tidak kapabel melalui tahapan-tahapan. Namun begitu, penentuan kriteria pada seorang pemimpin legitimasi yang kuat bagi pemimpin dalam menjalankan roda pemerintahan. Prolog

SISTEM PEMILU DALAM SEJARAH ISLAM

bukanlah tahap akhir dari proses menuju tahta kepemimpinan, calon pemimpin

dengan kriteria yang baik harus dipilih dengan cara-cara transparan. Karena pemilihan

Mendapatkan pemimpin yang kapabel tidaklah mudah, tetapi butuh proses dan

itu berefek pada perolehan hasil yang jujur, adil, dan bersih sehingga memberikan berujung pada perselisihan, saling serang, pengrusakan asset public, terror, saling mengancam bahkan ada yang berujung di meja hijau, jeruji besi maupun liang kubur. Mungkin, berangkat dari asumsi ini maka lewat tulisan ini penulis mencoba mengulang kaji sistem pemilu dalam sejarah umat Islam dan kriteria seorang pemimpin ideal Fenomena seringnya terjadi kisruh Pemilukada akhir-akhir ini yang tak jarang

dengan menjadikan syarat imam dalam shalat dan sifat-sifat Rasulullah sebagai a rule yang dibuat oleh fuqaha dan kesesuaiannya dengan yang tertulis dalam UndangDasar 1945.

model. Di samping itu tulisan ini juga mengeksplor kriteria-kriteria seorang pemimpin

Undang Nomor 11 Tahun 2006 tentang Pemerintahan Aceh serta Undang-undang
Makalah ditulis oleh Muhammad Suhaili Sufyan, Lc, MA untuk seminar Internasional, “Idealisme Politik Islam di Aceh”, pada bulan Desember 2011. Penulis adalah dosen Sekolah Tinggi Agama Islam Negeri (STAIN) Zawiyah Cot Kala, Kota Langsa, Aceh-Indonesia. Acara ini diselenggarakan oleh Sekolah Tinggi Agama Islam (STAI) Teungku Dirundeng, Meulaboh, bekerjasama dengan Lembaga Kajian Agama dan Sosial (LKAS) Banda Aceh.

1

154

Pemimpin ideal

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

Idealnya, pemimpin yang dipilih oleh umat Islam adalah yang sama ataupun mendekati

leadershipnya Nabi Muhammad saw.. Memperhatikan kekurangan dan kelebihan masyarakat dewasa ini, muuncul persoalan, apakah masyarakat hari ini mampu ini suatu utopia, namun, menghadirkan pemimpin yang berkualitas bukan suatu hal yang mustahil. Dalam kondisi dan keterbatasan umat inilah semua yang terlibat dalam menentukan arah masa depan bangsa seharusnya tidak mengenyampingkan nilai-nilai kepemimpinan yang ditetapkan oleh Islam. kepemimpinan Rasulullah saw.. Ciri khas Rasulullah baik sebagai Rasulullah atau (bijaksana/wisdom). melahirkan seorang pemimpin se-agung dan se-hebat itu?. Ada yang menganggap

pemilihan pemimpin yang sama ataupun paling tidak mendekati ciri penting

sebagai sosok pemimpin adalah selalu bersifat Siddiq (terpercaya/trust), amanah bersih, memiliki kemampuan intelektualitas, berwibawa, ikhlas, memiliki integritas, terbuka, berpandangan jauh ke depan dan dapat mengayomi. dalam menjalankan pemerintahan, akuntabel dalam mengelola keuangan serta harta identik dengan syarat-syarat imam dalam shalat berjama’ah. Di antara syarat seorang

Dalam konteks ini, keutamaan harus difokuskan untuk mensukseskan proses

(jujur/akuntabel), tabligh (komunikatif dengan rakyat secara transparan) dan fatanah Ciri-ciri pemimpin umat ini juga dapat dijabarkan dengan variable lain seperti adil, Pemimpin yang jujur dan dapat dipecayai, komunikatif dengan rakyat, transparan

kekayaan Negara, bijaksana dalam memahami persoalan masyarakat, adalah terjemahan imam haruslah yang paling fasih bacaannya,2 yang disukai oleh makmum, artinya Hubungan dan posisi antara imam dan makmum juga begitu jelas disebutkan dalam

bebas dari sifat-sifat dan ciri-ciri Rasulullah yang diharapkan ada pada sosok pemimpin pemimpin harus merupakan representatif terbaik dari suatu jama’ah.

ideal. Lebih dekat lagi bila dilihat dalam praktik ibadah mahdah, ciri pemimpin ideal

makmum adalah yang dipimpin, garis demokrasi antara keduanya sangat jelas. Apabila
2 3

syarat-syarat berjama’ah. Positioning merupakan salah satu syarat sahnya jama’ah,

dimana makmum tidak boleh berdiri melewati imam, tidak boleh melakukan gerakan

mendahului imam,3 ini menunjukkan posisi imam adalah sebagai pemimpin dan
Muhammad Syarbainy al-Khatib, al-Iqna’fi Hilli alfadh Abi Suja’ (Beirut: Dar al-Fikr, 1995), 167. Ibid., 65.

imam salah, makmum berhak menggunakan hak konstitusinya untuk menegur, dan caranyapun diatur sedemikian rupa, imampun apabila lupa dapat menebus dengan terwujud dalam kehidupan berNegara. Kriteria pemimpin sujud sahwi. Sistem yang sangat teratur dalam ibadah menunjukkan bagaimana dinamisnya hubungan antara imam dan makmum dan itulah yang diharapkan dapat

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH An Investigation into Academician and Politician Points of View

155

Menurut pemikir politik Islam ada beberapa syarat4 yang mesti dipenuhi oleh seorang calon pemimpin sebelum dipilih, antara lain: 1. Kelayakan undang-undang Seorang yang memiliki kelayakan konstitusional adalah yang memiliki kuasa

penuh (wilayah tammah) atas dirinya. Kriteria wilayah tammah adalah beragama konstitusionalnya secara personal dan bebas untuk melakukan perbuatan serta dapat

sinyal bahwa seorang pemimpin adalah seorang yang tidak sedang terbatasi hak-hak menggunakan istilah, calon tidak sedang menjalani hukuman atau dalam proses hukum. Bila dilihat dalam UU No. 11 Tahun 2006 tentang Pemerintahan Aceh, Pasal 67 ayat (2) poin (g) disebutkan, seorang calon, “Tidak pernah dijatuhi pidana penjara karena melakukan kejahatan yang diancam dengan hukuman penjara minimal 5 (lima) tahun berdasarkan putusan pengadilan yang telah mempunyai kekutan hukum tetap, kecuali

mempertanggungjawajabkan dihadapan hukum. Dalam sistem demokrasi, hal ini sering

Islam, merdeka, lelaki, sampai umur (baligh) dan berakal.5 Syarat ini memberikan

tindak pidana makar atau politik yang telah mendapat amnesty/rehabilitasi.”6 Poin (h)
4

Syekh Mahdi Syamsuddin berpendapat: Ada dua kategori syarat calon ketua Negara menurut ulama ahl-Sunnah. Pertama, Awlawiyah (syarat keutamaan). Kedua, Thanawiyah (kesempurnaan). Pembagian ini untuk memudahkan dalam penjaringan calon dan tidak menunjukkan syarat pertama lebih penting dari yang kedua. Kedua syarat ini memiliki tahap kepentingan yang sama bagi calon kepala Negara. Contoh, Setiap calon ketua Negara mesti beragama Islam (sebagai syarat awlawiah), dengan demikian maka al-‘Adalah adalah syarat Thanawiyah. Sebelum menyelidiki mengenai al-‘Adalah terlebih dahulu yang patut diselidiki adalah mengenai keIslamannya. Syekh Muhammad Mahdi Syamsuddin, Nizam alHukm Wa al-Idarah fi al-Islam, Cet. 3 (Iran: Dar al-Thaqafah, 1992), 137. Pakar politik Islam yang lain tidak membedakan antara syarat-syarat kelayakan ini. Wahbah al-Zuhayli, al-Fiqh al-Islami Wa Adillatuh, Cet. 3 (Dimasyq: Dar al-Fikr, 1989), 693. Biro Hukum dan Humas Setda Provinsi NAD (2009), Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 11 tahun 2006 tentang Pemerintahan Aceh, edisi kedua, Banda Aceh: Biro Hukum dan Humas Setda Provinsi Aceh bekerjasama dengan GTZ Is ALGAP II, 99-100.

5 6

156

pasal yang sama juga menyebutkan, seorang calon, “Tidak sedang dicabut hak pilihnya berdasarkan putusan pengadilan yang telah memperoleh kekuatan hukum tetap.”7 (2) tidak mensyaratkan secara terang mengenai kemestian seorang calon pemimpin Aceh harus beragama Islam, hanya mencantumkan “menjalankan syariat agamanya”8. 2. Al-‘Adalah Mengenai agama calon, Undang-Undang Pemerintahan Aceh poin (b) pasal 67 ayat

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

Mengenai umur, standar yang dibolehkan oleh para fuqaha adalah standar baligh, dalam UU PA umur dibatasi sekurang-kurangnya 30 (tiga puluh) tahun.

menjauhkan diri dari melakukan dosa besar, tidak selalu mengerjakan dosa kecil, dan yang bermoral, menjaga marwah/wibawa dari segala hal yang tidak baik dan memiliki personalitas yang baik.

memiliki tahap kematangan emosional tertentu.9 Dengan kata lain ia adalah seorang dengan pengesahan pihak polisi ataupun mahkamah yang menyatakan seorang calon kepada publik kekayaan yang dimiliki sebelum menjabat dan setelah menjabat, dalam UU PA pasal 67 ayat (2) poin (k) disebutkan bahwa calon, “Menyerahkan daftar poin (m) pasal yang sama.11 3. Kelayakan ilmiah kekayaan pribadi dan bersedia untuk diumumkan”, hal senada juga diisyaratkan dalam Seorang pemimpin selayaknya orang berilmu walaupun tidak memiliki kualifikasi secara jelas dalam poin (i) dimana disebutkan bahwa calon, “Tidak pernah melakukan

Maksudnya, adil melaksanakan segala perintah agama yang wajib dan selalu

tidak pernah terlibat tindakan kriminalitas. Bila dilihat dalam UU PA, hal ini diakomodir perbuatan tercela.”10 Personalitas yang baik juga dapat dibuktikan dengan membuka

Dalam perspektif demokrasi, moral calon kepala Negara biasanya dibuktikan

kesarjanaan yang tinggi secara pendidikan formal. Kelayakan ilmiah lebih melihat
7 8 9

Ibid.. Ibid..

Muhammad ‘Abd al-Qadir Abu Faris, al-Nizam al-Siyasi fi al-Islam (‘Omman: Dar al-Furqan. 1986), 186. Biro hukum…,100 Ibid..

10 11

67 ayat (2) poin (d) disebutkan, calon, “Berpendidikan sekurang-kurangnya sekolah lanjutan tingkat atas atau yang sederajat.”13 4. Seorang pemimpin adalah orang yang mengenal daerah, masyarakat dan budayanya, Memiliki kemampuan dalam bidang politik, pertahanan dan administrasi

kepada kemampuan untuk menghadapi segala permasalahan serta perkembangan

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH An Investigation into Academician and Politician Points of View

157

yang muncul dan terus berkembang dalam kehidupan berNegara.12 Dalam UU PA pasal

demikian juga dikenal oleh pemilihnya. Jika dilihat dalam UU PA, hal ini diakomodir secara sangat baik dan terang dalam pasal 67 ayat (2) poin (j) “mengenal daerahnya dan dikenal oleh masyarakat didaerahnya.” Sebagai bukti seorang calon pemimpin dikenal oleh calon rakyatnya dibuktikan dengan dukungan yang ia peroleh minimal 3% yang akan dipimpinnya, sebagaimana termaktub dalam pasal 68 ayat (1) dan (2). 5. Memiliki kelayakan jasmani dari jumlah penduduk yang tersebar di sekurang-kurangnta 50% dari jumlah wilayah Maksudnya, seorang calon pemimpin tidak mengalami cacat tubuh yang dapat

demokrasi Indonesia dalam Pemilu tahun 2004 mensyaratkan calon ketua Negara ayat satu undang-undang Dasar Repulik Indonesia.16
12

pemimpin harus dalam keadaan sehat jasmani dan rohani sebagaimana termaktub

menghalanginya dalam menjalankan pemerintahan seperti gila, buta, tuli, hilang kedua-dua tangan dan kedua kaki.14

tidak dalam keadaan cacat anggota badan. Sebagaimana disebutkan dalam pasal enam

dalam poin (f) pasal 67 ayat (2) “sehat jasmani, rohani, dan bebas narkoba berdasarkan

hasil pemeriksaan kesehatan menyeluruh dari tim dokter.”15Dalam perspektif

Undang-Undang No. 11 Tahun 2006 secara jelas menyebutkan seorang calon

Abi al-Hasan ibn Muhammad ibn Habib al-Basri al-Baghdadi al-Mawardi al-Ahkam al-Sultaniyyah wa al-Wilayat al-Diniyyah (Beirut: al-Maktab al-Islami, 1996), 15.
13 14 15 16

Biro Hukum…, 99. Ibid.. Ibid..

Pasal 6 (1), Undang-undang Dasar Republik Indonesia menyatakan: Calon Presiden dan calon Wakil Presiden harus seorang warga Negara Indonesia sejak kelahirannya dan tidak pernah menerima kewargaNegaraan lain karena kehendaknya sendiri, tidak pernah mengkhianati Negara, serta mampu secara rohani dan jasmani untuk melaksanakan tugas dan kewajiban sebagai Presiden dan Wakil Presiden.

158

seorang pemimpin harus dari golongan quraisy, akan tetapi kalau dilihat nash-nash yang paling baik dan paling mampu tanpa melihat latar belakang suku ataupun ras taqwa, orang yang paling baik adalah yang paling bertaqwa tanpa melihat asal daerah apalagi suku dan ras (QS. Al-Hujurat(49): 13). yang tidak beragama Islam, anak-anak yang belum baligh, orang tidak waras, orang di dan orang yang cacat anggota untuk dijadikan sebagai pemimpin suatu Negara. yang disebutkan secara terang-terangan dan sebagian yang lain masih belum begitu terang. rakyat untuk mengemban pelaksanaan amanah roda pemerintahan Negara. mengikut aturan perundang-undangan. Dari syarat-syarat di atas dapat diketahui, menurut slam tidak boleh memilih orang

yang lain maka dapat disimpulkan bahwa yang sesuai untuk memimpin adalah orang

sekarang.17Memang ada beberapa hadits yang dipegang oleh ulama ketika menjustifikasi

6.

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

Syarat terakhir ini merupakan syarat yang masih diperdebatkan sampai

Berketurunan Quraisy

tertentu. Islam sendiri menentukan barometer kebaikan dan keburukan hanya dengan

bawah kekuasaan pihak lain sebagai pemimpin. Demikian juga tidak boleh memilih orang fasiq, tidak berilmu, tidak memiliki kemampuan dalam masalah pemerintahan Semua hal ini, ruh-nya diakomodir dengan baik dalam UU PA walaupun ada sebagian Dengan kata lain, seorang pemimpin Negara adalah manusia yang memiliki kelebihan

dari segi kepribadian, keilmuan dan kepimimpinan serta diberikan kepercayaan oleh syarat kelayakan untuk dipilih dan mendapat suara terbanyak dalam pemilihan umum (pemilihan langsung) ataupun melalui anggota parlemen (pemilihan tidak langsung) Mekanisme pemilihan pemimpin dalam Islam lebih melihat pada keperluan dan maqasid syari’ah. Islam tidak memberikan apalagi mendikte pemeluknya untuk menganut cara-cara Dalam sistem demokrasi, pemimpin Negara adalah manusia yang telah memenuhi

tertentu yang dapat dianggap sebagai mekanisme baku dalam memilih pemimpin.

perkembangan politik masa kini (present politic situation) dan berpandukan kepada

Ulama-ulama yang mensyaratkan ketua Negara mesti berketurunan Quraisy adalah: Al-Mawardi, alNawawy, al-Ijy, dan al-Tiftazani. Sedangkan ulama yang tidak mensyaratkan nasab Quraisy adalah Abu Bakr al-Baqilani serta penulis-penulis kontemporer seperti doktor Tawfiq al-Wa’i, ‘Abdul Qadir Abu Faris.
17

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH An Investigation into Academician and Politician Points of View

159

Semua syarat normatif yang disebutkan di atas harus dapat dibuktikan secara aktual Fit and propert test telah dipraktikkan oleh Rasulullah, walaupun pada waktu itu tidak dinamakan Mu’az. Rasulullah menanyakan kepada Mu’az tentang tata cara memutuskan segala perkara yang akan dihadapi berdasarkan dinamika yang akan terjadi di Yaman. kepiawaian tertentu, atau sekarang dikenal dengan fit and propert test.

dan konkrit oleh seorang calon pemimpin melalui uji kelayakan dengan standard

demikian, ketika menguji Mu’az bin Jabal dengan beberapa pertanyaan essential sebelum diberikan amanah sebagai pimpinan wilayah Yaman. Hal ini ditulis dalam sebuah hadis yang cukup masyhur dikalangan fuqaha’ dan ahli ushul fiqh dengan hadis boleh menafikan prinsip dasar kepemimpinan dalam Islam. Pada prinsipnya Islam Berbicara masalah kriteria seorang pemimpin dari perspektif Islam, tidak

Melihat peristiwa yang terjadi pada masa Rasulullah, konsep fit and propert test

melihat semua manusia adalah pemimpin dan akan dimintai pertanggungjawaban di hari akhirat terhadap apa yang ia pimpin. Bukan itu saja, malah manusia akan sebagai pemimpin. Alquran menjelaskan, Musa menjawab: “Mudah-mudahan Allah dengan hadis Rasulullah, “Setiap kamu adalah pemimpin, dan setiap pemimpin akan diminta pertanggung jawaban mengenai apa yang dipimpinnya.” Sistem pemilihan pemimpin dalam sejarah Islam kepala Negara antara lain: membinasakan musuhmu dan menjadikan kamu khalifah di bumi(Nya), Maka Allah akan melihat bagaimana perbuatanmu. (QS, Al-‘Araaf (7): 129). Ayat ini juga sejalan

dimintai pertanggung jawaban mengenai siapa yang mereka pilih dan dijadikan

Dalam sejarah perpolitikan umat Islam18telah mengenal beberapa cara pengangkatan Pertama: Penunjukan nash Pendapat ini diyakini oleh kelompok Syi’ah Imamiyah. Mereka berpendapat bahwa

Ajaran Islam dan sejarah Islam adalah dua hal yang berbeda, oleh itu dalam hal ini penulis menyebut “dalam sejarah perpolitikan umat Islam”, apa yang pernah berlaku di zaman silam yang tidak berasaskan kepada nash syar’i bukanlah suatu kewajiban untuk diikuti. Menganggap apa yang pernah dipraktikkan oleh orang-orang terdahulu sebagai suatu metode Islam adalah hal yang kurang tepat. Akan tetapi apa yang telah dipraktikkan oleh orang terdahulu merupakan interpretasi mereka keatas nash syari’at Islam mengikut perkembangan semasa dan apabila ianya sesuai dengan nash syar’i dapat diikuti.
18

160

Allah wajib untuk memilih dan menentukan seorang pemimpin (imam) melalui nash pada hakikatnya Rasulullah tidak pernah menunjuk Ali karramallahu wajhahu sebagai Dalam masalah ini sekte syi’ah juga berpendapat, perdebatan dan perselisihan (keterangan agama) yang jelas. Hal ini untuk membuktikan adanya kasih sayang Allah. Penentuan Allah ini, wajib disampaikan oleh Rasul, mereka mendakwa hal ini telah berlaku pada waktu Rasulullah saw., menentukan Ali sebagai penggantinya.19Namun

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

pengganti beliau.

mengenai masalah ini dianggap selesai setelah imam yang mereka anggap ma’sum (tanpa dosa) tidak lagi dijumpai. Mereka juga berpendapat masalah pelantikan kepala seorang mujtahid dari kelompok mereka untuk menjadi pengganti imam yang telah hilang. Mengikut pemahaman Syi’ah imamiyah peristiwa ini telah berlaku semenjak abad ke tiga hijrah sampai sekarang. Sedangkan sekte Sy’iah Zaidiyah turut mengakui pengangkatan kedua khalifah umat Islam pertama dengan sistim pemilihan dan bai’ah. namun syura yang mereka maksudkan adalah syura yang khusus diantara seluruh syura walaupun dalam ruang lingkup yang lebih kecil; kelompok mereka sendiri.20 Kedua: Pemilihan dan bai’ah (intikhab/election by the people) keturunan Fathimah Binti Rasulillah saja. Pendapat ini secara terang mengakui adanya kepemimpinan Abu Bakar ra., dan Umar ra.. Hal ini bermakna mereka juga mengakui Kelompok Syi’ah Zaidiyah juga berpendapat bahwa imamah adalah berasaskan Syura,

Negara berpindah dari masalah memilih imam yang ma’sum kepada pemilihan salah

dibai’ah telah dipraktekkan dalam proses pemilihan khalifah pertama, Abu Bakar AlSiddiq, dan pengangkatan khalifah ke empat Ali bin Abi Thalib. golongan Ansar dan Muhajirin berkumpul di sebuah tempat yang diberi nama dengan Tsaqifah Bani Sa’idah untuk membicarakan pengganti Rasulullah saw., sebagai
19 20

Melirik sejarah wafatnya Rasulullah, sebelum beliau dimakamkan wakil-wakil

Dalam sejarah pemerintahan Islam pemilihan pemimpin secara intikhab dan

Wahbah al-Zuhayli, al-Fiqh…,674.

Dhiauddin Muhammad Rais, Teori Politik Islam, Abdul Hayyi Al Kattani dkk., (terj.), (Jakarta: Gema Insani Press, 2001), 166.; Isma’il al-Badawi (1994), Nizam al-Hukm al-Islami Muqarinan bil Nuzum alSiyasiah al-Mu’asirah (Kaherah: Dar al-Nahdah al-‘Arabiah, 1994), 38-41; Mustafa al-Syak’ah (1996), Islam Bila Madahib, Cet. 11 (Kaherah: al-Dar al-Misriyah al-Lubnaniah, 1996), 200-205.; Fathi Othman, The Contract For The Appointment of The Head of An Islamic State dalam State Politics and Islam, Mumtaz Ahmad (ed.) (Riyadh Saudi Arabia: American Trust Publication, tt.), 53.

pemimpin Umat Islam. Dalam musyawarah tersebut Abu Bakar terpilih sebagai khalifah setelah terjadi suatu dialog dan pembahasan yang sangat hebat antara kaum Ansar dan Muhajirin untuk menentukan siapa yang akan menggantikan Rasulullah.21 Umar diterima kebanyakan yang hadir mengingat jasa dan kapabelitas Abu Bakar, Umar Pada tahap akhir pembicaraan, Umar Bin al-Khattab mencalonkan Abu Bakar sebagai pengganti Rasulullah untuk mengatur segala urusan pemerintahan. Usulan sebagai khalifah pertama umat Islam.22Pada keesokan harinya rakyat membaiat Abu Pemilihan Abu Bakar kalau dilihat dari segi cara dan proses yang dilakukan adalah

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH An Investigation into Academician and Politician Points of View

161

sama dengan cara yang dipakai dalam parlemen pada masa kini. Team khusus akan dibentuk untuk menentukan layak tidaknya seorang calon pemimpin dengan melihat kemampuan calon tersebut sebelum ianya dinyatakan layak atau tidak untuk bertarung dalam pemilihan umum. Ketiga: Pencalonan oleh pemimpin sebelumnya (istikhlaf)

Bakar di masjid sebagai baiat secara umum (‘ammah).

pun membaiat Abu bakar yang diikuti oleh: Abu Ubaidah al-Jarrah dan semua yang hadir di Tsaqifah Bani Sa’idah, maka terjadilah pembai’atan Abu bakar secara aklamasi

(rekomendasi) oleh pemimpin sebelumnya. Ianya kadangkala juga dalam bentuk penyebutan sifat-sifat yang ada pada calon pemimpin yang akan dilantik. Cara ini juga putera mahkota. dikenal dengan istilah wilayat al-‘ahdi atau dalam istilah melayu dikenal dengan istilah

Istikhlaf adalah sistem pemilihan pemimpin dengan dengan cara pencalonan

dua kali yaitu pada pemilihan Umar Bin Khattab dan Usman bin Affan. Ketika Abu Bakr al-Siddiq dalam keadaan sakit parah beliau bertanya kepada beberapa orang sahabat-

Abdul Rahman Bin Auf, Usman Bin Affan, Usaid Bin Khudhair-mengenai Umar bin Khattab dan mereka merekomendasikan Umar kepada Abu Bakar. Setelah mendapat pemilihan Umar. kemudian Abu Bakar berbicara di depan publik dan mengeluarkan
21 22

Dalam sistem pemerintahan Islam cara pemilihan yang seperti ini pernah berlaku

rekomendasi dari para sahabat, Abu Bakar meminta Usman untuk menulis wasiat
‘Abd al-Mun’im al-Hasyimial-Khilafah al-Rasyidah (Beirut: Dar ibn Hazm lil Tiba’ah wa an-Nasyr wa at-Tauzi’, 2002), 22-26. Ibnu Hisyam, Sirah Ibnu Hisyam, Juz. 4 (Kaherah: Dar al-Tahrir, 1384H.), 267; Ibnu Jarir ath-Thabari, Tarikh al-Tabari, Juz. 3, Cet. 2 (Misr: Dar al-Ma’arif, tt.), 221; lihat juga, Muhammad Husin Haykal, alSiddiq Abu Bakr (Kaherah: Matba’ah Misr, 1361H.), 64.

162

pernyataan mengenai pencalonan Umar sebagai pengganti Khalifah. Setelah mendapat persetujuan umat maka terjadilah pembaiatan oleh public di dalam Masjid.23 Adapun pemilihan Usman Bin Affan terjadi setelah Umar Bin Khattab kritis akibat

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

mendapat jaminan masuk syurga dari Rasulullah sebagai calon pengganti beliau. Umum.25 Cara pemilihan ini walaupun melalui pencalonan dari pemimpin sebelumnya akan

Selang tiga hari Umar Bin Khattab berpulang kerahmatullah maka terpilihlah Usman tetapi baru dinyatakan sah setelah pembaitan yang dilakukan oleh public sehingga pada hakikatnya memilih dan menentukan ketua Negara adalah rakyat, bukan pemimpin Negara sebelumnya. Pewarisan jabatan dalam sistem perpolitikan Islam bermula sejak Mu’wiyah Keempat: Warisan (al-waratsah).

tikaman Abu Lu’luah. Umar merasakan nyawanya tidak akan tertolong, maka beliau

bin Affan sebagai pemimpin Umat Islam yang ketiga dan terjadilah pembaiatan secara

berpesan kepada sahabat untuk memilih salah seorang diantara sepuluh orang24 yang

mewariskan jabatan khalifah kepada puteranya Yazid. Ide pewarisan ini sebenarnya Syu’bah yang waktu itu menjabat Gubernur Kufah pada masa kekhalifahan Muawiyah. Al-Mughirah dalam hal ini berargumentasi untuk menghindari pertumpahan darah.26

bukanlah ide murni Mu’awiyah, akan tetapi merupakan saran dari al-Mughirah Bin sepenuhnnya, karena beliau juga telah meminta pendapat para gubernur di bawahnya mengenai calon pengganti beliau.

Dalam hal pewarisan ini Mu’awiyah bin Abi Sufyan tidak dapat disalahkan Mu’awiyah sebelum melantik anaknya Yazid sebagai pengganti telah mengirim

surat kepada: Ziyad selaku Gubernur Basrah, beliau juga meminta persetujuan Marwan meminta pendapat wakil kota-kota besar untuk menyatakan pendapat mengenai
Muhammad Husin Haykal, al-Faruk ‘Umar (Kaherah: Matba’ah Misr, 1364H.), 89.

Bin Hakam selaku Gubernur Madinah. Selain kepada para gubernur Mu’awiyah juga
23 24

Ketika itu hanya tersisa enam orang lagi yaitu: ‘Abd al-Rahman bin ‘Auf, Sa’ad bin Abi Waqqas, ‘Usman bin ‘Affan, ‘Ali bin Abi Talib, al-Zubir bin ‘Awwam dan Talhah bin ‘”Ubaidillah. Isma’il al-Badawi, Ikhtisasad al-Sultah al-Tanfidhiah fid Daulah al-Islamiah wal Nuzum al-Dusturiyah al-Mu’asirah (Kaherah: Dar al-Nahdah al-‘Arabiah, 1993), 39; lihat juga ‘Abdu al-Rahman ibn Khaldun, Muqaddimah Ibn khaldun (Iskandariah: Dar ibn khaldun, tt.), 147.
25 26

Muhammad Dhiauddin Rais (2001), 141.

pencalonan anaknya Yazid. Setelah mendapat feed back dari semua wilayah barulah Mu’awiyah melantik Yazid sebagai pengganti dan di ikuti dengan pembai’atan secara umum oleh rakyat.27 pencalonan yang dilakukan oleh pemimpin sebelumnya yang telah mendapat persetujuan para gubernur yang merupakan representatif rakyat di wilayah masingsering dijadikan kedok untuk mempertahankan kekuasaan. Dengan demikian walaupun ini merupakan pelantikan anak pemimpin sebelumnya,

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH An Investigation into Academician and Politician Points of View

163

kasus ini tidak dapat dikatakan sebagai pewarisan tahta sepenuhnya, melainkan masing yang meraka pimpin. Namun demikian cara ini cenderung bias dengan secara turun temurun apalagi diklem sebagai hak keluarga atau individu tertentu. Ibnu khaldun berkata: walau bagimanapun, Islam tidak menganggap pengekalan keturunan (raja) kepada puteranya dengan tujuan yang jelas untuk melantik sebagai Bakal penerus tahta kerajaan adalah suatu yang datangnya dari Allah.28 Pendapat Ibnu khaldun juga di kuatkan oleh Ibnu Hazm yang berkata:29 Ulama Islam telah sepakat bahwa kepemimpinan bukan hal yang dapat diwariskan pewarisan tahta apalagi dengan keadaan zaman yang seperti sekarang ini, demokrasi

serta cara seseorang calon kepala Negara mendapatkan kuasa. Cara ini pada kebanyakan Islam.30

kasusnya lebih membawa kepada mudarat dan dikategorikan sebagai bukan ajaran

Dengan demikian ulama Islam dari dulu telah memperhatikan masalah legalitas

dikelompokkan kepada legalitas ketua Negara secara darurat, dan bukan sistem

Islam. Kerana apa yang pernah berlaku di zaman awal kekhilafahan Islam apabila
27

bertentangan dengan “ruh” Islam walaupun berlaku tidak dapat dikatakan sebagai
Muhammad Dhiauddin Rais (2001), 141., ‘Abd al-Rahman ibn Khaldun al-Magribi (t.t), 148; lihat juga Ibnu Khaldun (2002), Mukaddimah Ibnu Khaldun, Dewan bahasa dan Putaka (terj), Selangor Darul Ehsan: Dewan Bahasa Dan pustaka, 229.
28 29

Adapun apa yang pernah berlaku pada zaman kekhilafahan Islam sebelum ini

Ibnu Khaldun (2002), 231.

Ali ibn Ahmad Ibnu Hazm al-Zahiri (1999), al-fasl fi al-Milal wa al-Ahwa’ wa al- Nihal, Juz. 4 (Beirut: Dar al-kutub al-‘ilmiyah, 1999), 167.
30

Muhammad ‘Abd al-Qadir Abu Faris, al-Nizam al-siyasi fi al-Islam (Oman Yordania: dar al-Furqan, 1986), 250, 252,253.

164
kini.

sistem Islam yang dapat dijadikan acuan dan landasan bagi umat Islam pada masa Kelima: Rampasan (al-qahr wa al-ghalabah) Walaupun cara pelantikan ketua Negara secara paksa dan rampasan kuasa bukanlah Namun demikian ulama Ahli Sunnah menyatakan, sah pengangkatan seorang imam

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

suatu cara yang diakui oleh Islam akan tetapi cara ini telahpun wujud dalam sejarah pemerintahan Islam. akhaffu al-Dararayn, memilih darurat yang lebih kecil.31

dengan memakai cara ini dalam keadaan darurat berasaskan kepada kaedah ikhtiar semua tata cara pemilihan ini telah diatur dalam seperangkat aturan yang merupakan tatacara penyelesaian perselisihan. kesepakatan bersama berdasarkan tahapan-tahapan yang harus dilalui oleh Dalam konteks kekinian dalam kehidupan berNegara khususnya di alam demokrasi,

seorang calon pemimpin sampai ditetapkan sebagai seorang pemimpin. Dalam UU Pemerintahan Aceh penyelenggaraan pemilihan diatur dalam BAB IX lengkap dengan

Kriteria seorang calon pemimpin sangat menentukan layak tidaknya seseorang untuk bukanlah mustahil ditemui.

Epilog

dijadikan pemimpin. Kriteria-kriteria ideal yang sama dengan nabi tidak mungkin perpolitikan Islam, penulis berkesimpulan bahwa yang menepati dengan syari’at Islam adalah cara pemilihan dengan sistem intikhab.
31

didapat akan tetapi yang mendekati kepada siddiq, amanah, tabligh dan fathanah

Wahbah al-Zuhayli (1989), 682.; Muhammad Amir ibn ‘Umar Ibnu ‘Abidin, Hasyiat Radd al-Mukhtar ‘ala al-Durr al-Mukhtar: Syarh Tanwir al-Absar fi fiqh madhab al-imam abi Hanifah al-Nu’man, Juz. 3 (Misr: Mustafa al-Babi al-Halabi, 1966), 319.; Muwaffaq al-Din al-Maqdisy Ibnu Qudamah al-Hambali, Mughni al-Muhtaj, Juz. 4, tt., 130-132.; Abu Ya’la Al-Farra (tt.), al-Ahkam al-Sultaniyah, 6; Syamsuddin, al-Syaykh Muhammad bin ‘Arafah al-Dusuqi, Hasyiah al-Dusuqy ‘Ala Syarh al-Kabir, Juz. 4 (Misr: Mustafa al-Babi al-Halabi wa syurakah, tt.), 298.

Adapun cara-cara lain walaupun terjadi dalam sejarah pemerintahan Islam

Setelah melihat sistem-sitem pemilihan yang pernah berlaku dalam kancah

bukanlah sistem dan cara yang sesuai dengan prinsip-prinsip syari’ah Islam. Ia boleh dianggap lebih kepada sistem pengecualian dalam keadaan tertentu yang tidak dapat pemilihan dalam Islam dan merupakan ijtihad spontan para sahabat untuk menyikapi untuk diikuti, akan tetapi tidak salah juga kalau dijadikan sebagai panduan. sistem standard demi keberlangsungan politik di Negara Islam.

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH An Investigation into Academician and Politician Points of View

165

dikontrol. Sistem pengecualian tidak dapat dijadikan sebagai suatu ukuran sebuah

situasi yang berlaku pada masanya. Apa yang pernah berlaku bukan suatu kemestian

Cara-cara pemilihan yang berlaku dimasa khulafa al-rasyidin adalah sebagai contoh

166

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

Al-Mawardi, Abi al-Hasan ibn Muhammad ibn Habib al-Basri al-Baghdadi. Al-Ahkam alSultaniyyah wa al-Wilayat al-Diniyyah. Beirut: al-Maktab al-Islami, 1996. Asy-Syak’ah, Mustafa. Islam Bila Madahib, Cet. 11. Cairo: Lubnaniah, 1996. Asy-Syarbainy, Muhammad Khatib. Al-Iqna’ fi Hilli al-fadh Abi Suja’. Beirut: Dar al-Fikr, 1995. Ath-Thabari, Ibnu Jarir. Tarikh al-Tabari, Juz. 3, Cet. 2, Misr: Dar al-Ma’arif, tt.. al-Dar al-Misriyah al-

------------. Nizam al-Hukm al-Islami Muqarinan bil Nuzum al-Siyasiah al-Mu’asirah. Kaherah: Dar al-Nahdah al-‘Arabiah, 1994.

Al-Badawi, Isma’il. Ikhtisasad al-Sultah al-Tanfidhiah fi al-Daulah al-Islamiyah wa alNuzum al-Dusturiyah al-Mu’asirah. Kaherah: Dar al-Nahdah al-‘Arabiah,1993.

‘Abd al-Mun’im al-Hasyimi. Al-Khilafah al-Rasyidah, Beirut: Dar ibn Hazm lill Tiba’ah wa an-Nasyr wal Tauzi’, 2002.

DAFTAR PUSTAKA

Abu Faris, Muhammad ‘Abd al-Qadir. al-Nizam al-Siyasi fi al-Islam. ‘Omman: Dar alFurqan, 1986.

Biro Hukum dan Humas Setda Provinsi NAD (2009), Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 11 Tahun 2006 Tentang Pemerintahan Aceh, Banda Aceh: Biro Hukum dan Humas Provinsi NAD Bekerjasama dengan GTZ IS ALGAP II. Ibn Khaldun, ‘Abd al-Rahman. Mukaddimah Ibnu Khaldun, Dewan Bahasa dan Pustaka (terj.) .Selangor Darul Ehsan: Dewan Bahasa dan Pustaka, 2002. ------------.Muqaddimah Ibn khaldun. Iskandariah: Dar ibn khaldun, tt.. Ibnu Hisyam. Sirah Ibnu Hisyam, Jil. 4. Kaherah: Dar al-Tahrir, 1384H.. ------------.Al-Faruk ‘Umar. Kaherah: Matba’ah Misr, 1364H.. Fathi Othman. The Contract For The Appointment of The Head of An Islamic State dalam State Politics and Islam, Mumtaz Ahmad (ed.). Riyadh Saudi Arabia: American Trust Publication, tt..

Az-Zahiri, Ali ibn Ahmad Ibnu Hazm. al-fasl fi al-Milal wa al-Ahwa’ wa al- Nihal, Juz. 4, Beirut: Dar al-kutub al-‘ilmiyah, 1999.

Muhammad Amir ibn ‘Umar Ibn Abidin. Hasyiat Radd al-Mukhtar ‘ala al-Durr alMukhtar: Syarh Tanwir al-Absar fi fiqh madhab al-imam abi Hanifah al-Nu’man, Juz. 3. Misr: Mustafa al-Babi al-Halabi, 1966. Muhammad Husin Haykal. Al-Siddiq Abu Bakr. Kaherah: Matba’ah Misr, 1361H.. Muhammad Mahdi Syamsuddin. Nizam al-Hukm Wa al-Idarah fi al-Islam, Cet. 3. Iran:

Wahbah al- Zuhaily. Al-Fiqh al-Islami Wa Adillatuh, Cet. 3. Dimasyq: Dar al-Fikr, 1989.

Rais, Dhiauddin Muhammad. Teori Politik Islam, Abdul Hayyi Al Kattani dkk., (terj.). Jakarta: Gema Insani Press, 2001.

Syamsuddin ad-Dusuqi, al-Syekh Muhammad bin ‘Arafah. Hasyiah al-Dusuqy ‘Ala Syarh al-Kabir, Juz. 4. Misr: Mustafa al-Babi al-Halabi wa syurakah, tt..

Dar al-Thaqafah, 1992.

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH An Investigation into Academician and Politician Points of View

167

Studi Interaksi Politik dan Media Massa di Indonesia*

POLITIK KOMUNIKASI
Prolog

Sejarah perkembangan komunikasi politik dan politik komunikasi sebagai bidang kajian keilmuan dapat dilihat jauh dari belakang sampai ke riset-riset awal dalam sebuah posisi baik bagi politik komunikasi maupun komunikasi politik dalam sejarah terutama oleh tiga disiplin ilmu berikut: psikologi sosial, ilmu politik, dan komunikasi massa. dari komitmen-komitmen metodologis yang terdapat pada riset-riset awal itulah ilmu pengetahuan dikembangkan. Selanjutnya komitmen-komitmen ini dibentuk lagi

bidang, komunikasi massa (Cheffee & Hochheiner, 1985). Menurut Ryfe (2001: 408))

mendalam terhadap politik komunikasi. Dari disiplin ilmu inilah, politik komunikasi mewarisi ketertarikan untuk menyelidiki sikap-sikap, opini-opini, keyakinankeyakinan yang ada dan berkembang dalam masyarakat. Psikologi sosial sendiri tradisi psikologi sosial (Berelson, 1959). dasarnya telah digunakan oleh sejumlah ilmuwan komunikasi (Delia, 1987; 39). Empat

Dari ketiga disiplin ilmu tersebut, psikolgi sosial yang memiliki pengaruh paling

muncul sebagai sebuah lapangan studi pada awal 1900-an, tetapi pada sekitar 1920-an ahli utama (the four freat men) dari riset-riset komunikasi asal semuanya dilatih dalam Dengan demikian tidak mengherankan bahwa studi-studi awal politik komunikasi,

mulai dari analisis Lasswell tentang propaganda politik (1927) sampai studi Cantril & Allport tentang persuasi (1935) juga ke teori opini publik oleh Walter Lippman (1992) semuanya sangat terpengaruh dengan psikologi sosial terhadap sikap individu yang yang akurat dan eksperimen-, maka survei dan eksperiimen telah menjadi duan umumnya dikombinasikan dengan minat serius untuk mendapatkan pengukuran
*

Makalah ditulis oleh Baharuddin Basettu untuk seminar Internasional, “Idealisme Politik Islam di Aceh”, pada bulan Desember 2011. Penulis adalah Dosen pada jurusan Tarbiyah STAIN Watampone, Kab. Bone, Sulawesi Selatan. Acara ini diselenggarakan oleh Sekolah Tinggi Agama Islam (STAI) Teungku Dirundeng, Meulaboh, bekerjasama dengan Lembaga Kajian Agama dan Sosial (LKAS) Banda Aceh.

170

instrument yang paling umum dalam pengumpulan data untuk poltik komunikasi hingga saat ini. percaya bahwa riset-riset awal psikologi sosial, ilmu politik, dan komunikasi massa sederetan istilah lain yang tetap menandai batasan-batasan dari lapangan politik Singkatnya, dalam penelusuran yang cukup dilakukan Ryfe (2001 tersebut), ia

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

komunikasi, yakni, sikap, opini, keyakinan, politik sebagai sebuah proses dan pengaruh sikap, opini-opini, kenyakinan-kenyakinan dalam proses politik, yang berjalan dalam sebuah persaingan terhadap sumber-sumber (kekuasaan dan bawaannya) yang langka, batasan-batasan tadi pada kenyataaannya, lebih fleksibel bukannya suatu yang absolut.

media, dalam interaksi satu sama lain, istilah-istilah juga terus menginspirasi munculnya terutama pada masa-masa kampanye pemilihan umum. Tentu saja mengakui bahwa politik, tetapi pada aksi-aksi individu. Demikian pula, bentuk-bentuk media yang tidak dan lagu-lagu, pertunjukan atau program TV. dan radio. bahkan juga rumor (Hidayat, komunikasi politik dapat membuat penjelasan-penjelasan di dalam dan sekitar pencarian lainnya yang lebih jauh. Politik komunikasi

agenda-agenda riset yang mencari dan mengukur pengaruh media terhadap sikap,

studi mereka, tidak hanya terhadap opini-opini dari individu terhadap aneka proses secara tipikal dianggap sebagai bagian dari riset-riset politik komunikasi, seperti film komunikasi akan menghilangkan selubungnya sebagai sesuatu yang tidak terelakkan mempertentangkan keadaan-keadaan di bebagai waktu yang berbeda, serta pencarianSejarah penindasan kebebasan pers sebenarnya juga merupakan persoalan dalam digambarkan oleh Chaffee (2001), sebagai berikut: 2002). Dengan pendekatan-pendekatan baru ini, ilmu komunikasi politik dan politik

Sebagai contoh, para analisis politik komunikasi dewasa ini mengembangkan

dan berlangsung terus tanpa ada kerangka waktunya (timelessness). Dengan begitu pemerintahan sifatnya lebih terbuka (mau memperhatikan) perbandingan sejarah,

pengembangan ilmu komunikasi politik di tingkat internasional. Hal ini dengan baik

How should we conceive of the mission of this field as we contemplate its ts future? Mile questions of political content and direction will always be important, the directions in which the most inventive efforts are needed have to do more with the politics of communication than with the communication of politics. As Lasswell might phrase the issue: Who gets to say what to whom? (243).

menjadikan warga Negara sebagai pengelola informasi yang aktif dan mandiri, yang sebelumnya dalam bahasa Jakubowicz (1993) disebut sebagai “senceiver”, gabungan terutama dari tekanan istana (pemerintah) dan pasar (kapital), sehingga dapat terjadi 1996). Konsep “public sphere” ini dapat lebih terjamin atau lebih terbuka peluang beraneka ragam pula). dari “sender” sekaligus “receiver” (pengirim dan penerima pesan). Tentunya kedua cara penggambaran politik komunikasi ini tak dapat dilepaskan dari gagasan Habermas tentang sebuah “public sphere”, ruang publik yang lepas dari tekanan kekuatan dominan,

Mutz (2001) mengatakan bahwa politik komunikasi terkait dengan upaya

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH An Investigation into Academician and Politician Points of View

171

perwujudannya jika ditegakkan prinsip-prinsip “variety of media” (terdapatnya variasi jenis media) dengan “diversity in media ownership” (keterbukaan dan keberagaman komunikasi dapat disebut sebagai sebuah “lompatan”, karena sesungguhnya untuk atau belum ikut terlibat secara memadai jika dibandingkan dengan perkembangannya kepemilikan media) Berta “plurality of contents” (kandungan atau isi media yang bidang komunikasi politik saja (yang umumnya berisi berbagai analisis tentang politik, utamanya pada masa kampanye pemilu), kita baru saja mulai bersentuhan di level internasional. Akan tetapi sekali lagi, persoalan di Indonesia menjadi begitu belum menggunakan kata “politik komunikasi” untuk berbagai mekanisme kontrol itu. Indonesia kini seperti memerlukan dua arah atau lompatan sekaligus dalam Jika kita kembali melirik perkembangannya di Indonesia, analisis politik

sebuah interaksi komunikasi yang bebas dan (relatif) rasional (Habermas, 1993 &

pengaruh media terhadap sikap, opini, dan keyakinan politik, dalam proses-proses unik, karena ternyata untuk persoalan politik komunikasi ini, bangsa Indonesia, terhadap media atau kebebasan pers. Hanya saja, ilmuwan komunikasi di Indonesia

seperti diuraikan di atas, sudah kaya sekali akan pengalaman, berupa penindasan terhadap, media dan aktivitas komunikasi yang sistematis dan efektif pada prakteknya minat terhadap kajian-kajian komunikasi politik yang terlanjur sudah dianggap

bagaimana menganalisis hak dan kesempatan warga negara dalam menjadi pengelola

mengejar ketertinggalannya di bidang komunikasi politik. Pertama, Meningkatkan sebagai icon dari bidang ini. Kedua, Memperhatikan politik komunikasi, berupa

informasinya secara aktif dan mandiri. Tentu saja bersamaan dengan kajian-kajian hak dan kesempatan ini, di berbagai negara lain para ilmuwan komunikasi sedang gencar

172

pula melakukan kajian terhadap “media responsibility” dan “media accountability” (tanggung jawab dan akuntabilitas media) (McQuail, 2003). “Masa Reformasi” di Indonesia (sekiranya istilah ini disepakati eksistensinya maupun penggunaannya, mengacu pada masa sesudah jatuhnya Soeharto lewat apa yang disebut “Revolusi Mei” 1998). Warga negara dan profesional media, bahkan juga kalangan sistem kontrol terhadap kepemilikan maupun terhadap isi media. Persoalan politik komunikasi ini sudah selayaknya menjadi pusat perhatian pada

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

bisnis yang tertarik pada industri media, tentu saja menginginkan dibebaskannya Kebebasan ini ditandai dengan meningkatnya secara mengejutkan jumlah media di

Indonesia sejak jatuhnya Soeharto. jumlah media cetak naik dari 300 menjadi sekitar mengudara. Pada masa Habibie pula lahirlah Undang-Undang No. 41/1999 tentang bisa lagi melakukan bredel, bahkan terdapat ancaman penjara selama dua tahun bagi siapa saja yang secara melawan hukum melakukan tindakan menghalang-halangi kerja pers. Pers yang jauh lebih menjamin kebebasan pers dibandingkan berbagai undangundang dan peraturan sebelumnya. Dalam undang-undang ini tidak diperlukan lagi

1000, demikian pula radio dari 700 stasiun menjadi 1000 ( Johannen dan Gomez, 2001: 125); di masa Presiden Habibie, 10 stasiun televisi komersial diberikan izin izin penerbitan atau istilah lain terhadap jenis izin ini; pemerintah pun sudah tidak Jika kebebasan lebih besar terhadap kepemilikan media dibicarakan sekaligus

bersama dengan analisis isi media, maka terlihatlah kecenderungan yang terprediksi Model Choice” (kepalsuan atau perangkap “Dua Pisan Saja”). Intinya, seakan-akan masyarakat (libertarian system).

bahwa negara yang mengalami transisi politik seperti Indonesia terperangkap

dalam apa yang dinamakan Bagdikian (1997: 248) sebagai, “The fallacy of the Twodikontrol sepenuhnya atau hamper seluruhnya oleh negara (authoritarian system), menghibur dibandingkan pilihan pertama, misalnya pada era di Indonesia hanya Tentu saja pilihan kedua umumnya terasa jauh lebih kreatif dan jauh lebih

masyarakat hanya dapat memilih di antara 2 sistem media, yakni (1) sisters yang dan (2) sistem yang relatif sama sekali bebas dan tidak dikontrol oleh negara atau oleh terdapat TVRI saja. perangkap “Dua Pilihan Saja” tersebut sebetulnya menafikan pilihan alternatif lainnya, yang paling tidak harus dipandang dan dibicarakan bersama-

sama dengan pilihan kedua tadi. Pilihan alternatif itu adalah lembaga penyiaran publik

dan lembaga penyiaran komunitas, atau juga media komunitas lain, yang didesign

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH An Investigation into Academician and Politician Points of View

173

untuk memperoleh dukungan dari dana publik atau dana komunitas, karena kebaikanmasyakarat (stakeholders) pada tingkatan publik atau komunitas tempat radio atau

kebaikan dan manfaat yang dibawanya. Untuk memastikan bahwa stasiun TV atau televisi tersebut berada (Gazali & Menayang, 2003).

radio itu besar-besar menjalankan prinsip penyiaran publik dan komunitas, diperlukan adanya sebuah Dewan Supervise atau Dewan Pengawas yang berisi wakil-wakil dari Pada masa pemerintahan Megawati, dengan perjuangan civil society (kelompok-

kelompok pemerhati hak publik dan kebebasan pers) dan sebagian dukungan di Penyiaran, yang mengakui keberadaan Lembaga Penyiaran Publik dan Komunitas. Undang-undang ini juga mengamanatkan berdirinya sebuah badan pengatur penyiaran

kalangan DPR, telah disahkan dan berlaku Undang-Undang Nomor 32/2002 tentang independen (independent regulatory body) bernama Komisi Penyiaran Indonesia;

adanya institusi ini juga merupakan ciri utama dari politik komunikasi yang sehat dalam sebuah negara demokratis. Di tengah perkembangan kajian komunikasi politik yang belum begitu menggembirakan Politik pencitraan: kasus Pemilu di Indonesia secara langsung di mulai pada tahun 2004, begitu juga pemilihan secara langsung anggota Dewan Perwakilan Daerah. Sebetulnya pemilihan anggota Dewan Perwakilan ditentukan oleh partai menjadi jauh lebih penting dalam hal seorang kandidat tidak tertentu. namun pada masa transisi atau percobaan ini masih dicantumkan lambang-lambang Rakyat Pusat dan Daerah pun bisa disebutkan sebagai sebuah pemilihan langsung, partai pada kertas yang akan dicoblos oleh pemilih; bahkan urutan kandidat yang

di Indonesia, masyarakat dihadapkan pada pemilihan presiden dan wakil presiden

memperoleh suara yang langsung sama atau melebihi BPP (Bilangan Pembagi Pemilih) yakni jumlah suara yang dibutuhkan untuk meraih sebuah kursi pada daerah pemilihan dan wakil presiden merupakan sesuatu yang jauh lebih menarik. pada pemilihan ini pasangan calon untuk iklan-iklan politik di berbagai media, khususnya televisi. Demikian pula terdapat dorongan dari berbagai pihak, termasuk dari KPU (Komisi

akan dapat dipastikan terjadi pengeluaran yang demikian besar dari masing-masing

Dari kajian komunikasi politik, tentu saja arena pemilihan langsung presiden

174

pemilihan Umum), agar dilakukan debat langsung di antara para pasangan calon putaran kedua di antara dua peraih suara tertinggi.

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

Presiden dan Wakil Presiden. Pemilihan Presiden dan Wakil Presiden dilakukan untuk

mencari pemenang; dan jika belum terdapat pemenang langsung maka akan diadakan

politik di Indonesia yang telah diuraikan di atas memperlihatkan carut marutnya cara berkampanye para calon Presiden. Persoalan pertama adalah tidak tersedianya hampir tidak terdapat kandungan informasi yang berarti dalam iklan-iklan politik konsultan komunikasi politik yang memadai baik dari konteks, kuantitas maupun

Berdasarkan dari berbagai bagian dari fenomena perkembangan komunikasi

kualitas bagi masing-masing kubu calon Presiden dan Wakil Presiden, Hal ini membuat dan musik latarbelakang serta “jingle-jingle” yang menunjukkan mereka sebagai orang yang baik, atau dapat dipercaya. Iklan-iklan jenis ini, yang tergolong pada kelompok detail yang akan dilakukan masing-masing calon jika mereka terpilih. Karena pemasangan iklan-iklan politik yang dijalankan dalam sebuah “perang”

yang mereka pasang di berbagai media (penulis menyebutnya sebagai kampanye politik dagang sapi). Semua calon hanya bermain-main dengan simbol-simbol visual

benevolent-leader appeals belum sama sekali memunculkan program kongkrit dan individu pasangan calon presiden dan wakil presiders ini baru pertama kali dilakukan, maka mungkin saja penonton televisi relatif mudah diyakinkan atau mendapat para petani” atau -kesempatan naik, haji bagi seluruh rakyat” tanpa penjelasan lebih jauh bagaimana mungkin melaksanakan itu, apa tantangannya, gambaran prosedur, dll.), tidak ada satu iklan pun yang berani keluar dengan teknik memperbandingkan paling tinggi nilai informasinya bagi publik. (contrasting political advertising) yang merupakan bentuk iklan politik yang dianggap, Indonesia. Semua calon hanya memuji pencapaiannya atau menjanjikan sejumlah ingin dijanjikannya.

kesan keliru bahwa apa yang disampaikan itu sudah mengandung program detail.

Padahal, selain pesannya masih sangat umum (seperti “memberi kredit murah pada

Presiden yang pertama kali diselenggarakan dalam sejarah pemilihan umum di program (memang sebagaimana karakter sebuah debat, cukup banyak tambahan data diberikan oleh masing-masing, pasangan kandidat), namun tetap tidak ada yang berani memperbandingkan antara apa yang dijanjikan kompetitornya dengan yang

Hal yang sama terjadi pada pelaksanaan debat antar-calon Presiden dan Wakil

mengalami sebuah lompatan lain ke dalam “politik citra” (semata). Memang sejak tahun 1840, politik citra telah merupakan sebuah kajian penting dalam tataran praktik Martin Van Buren melawan William Henry Harrison. komunikasi politik di Amerika (Schmuhl, 1992). Tentu saja ini merupakan sebuah para selebritis melalui pengaruh media yang menciptakan “peristiwa-peristiwa melalui media ini: kajian narasi historis, yang pada waktu itu membahas pertarungan kampanye antara

Secara singkat dapat dikatakan bahwa tiba-tiba saja komunikasi politik Indonesia

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH An Investigation into Academician and Politician Points of View

175

bayangan” (pseudo-events). Halberstam (1979) mengutip ungkapan Presiden Amerika Serikat Lyndon Johnson tentang bagaimana luar biasanya pengaruh politik citra You guys. All you guys in the media. All of politics has changed because of you. You’ve broken all the machines and the ties between us in Congress and the city machines. You’ve given us a new kind of people. Dalam khasanah komunikasi politik modern, para calon Presiden atau posisi pejabat

Tulisan Boorstin (The Image, 1962) secara baik menggambarkan fenomena lahirnya

publik lain memang perlu melakukan suatu “re-styling of politics” yang meliputi proses, “consumerism, celebrity and cynicism” (Corner & Pels, 2003). Artinya, mau tidak mau mengedepankan kapital (dan karena itu orientasi utama media adalah finansial, antara lain melalui iklan-iklan politik). Kemudian, mereka harus terlibat demikian intens dalam pertarungan untuk menjadi selebriti melalui iklan-iklan politik itu, dan berbagai penampilan lain di media, utamanya televisi. perhatian akan citra dan upaya menjadi selebritis tadi, yang pada umumnya akan menafikan isi atau aspek informasi yang dibutuhkan publik dari kampanye-kampanye Akhirnya, mereka harus mewaspadai timbulnya sinisme karena begitu banyaknya

mereka harus bekerja sama dengan pengaruh-pengaruh liberalisasi sistem media yang

tersebut. Padahal Waldman & Jamieson (Jamieson, 2001) dengan jelas menyatakan kampanye mestinya tetap saja diletakkan pada tujuan utamanya yakni memberikan pengetahuan atau informasi yang cukup mengenai tokoh atau kebijakan tersebut. informasi selengkap mungkin untuk publik, sehingga nantinya publik dapat melakukan

bahwa apa pun perkembangan atau trik yang terjadi, komunikasi politik dalam massa “informed choice” pilihan terhadap calon atau kebijakan politik tertentu berdasarkan

176

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

Jika dikaitkan dengan aspek politik komunikasi, maka implikasi yang harus diperhatikan pada pemilu langsung di Indonesia adalah tidak meratanya akses para calon kepada Apalagi jika terdapat sebuah kedekatan khusus antara pengelola media dengan calon orientasi politik pemilik media.

Epilog

media, khususnya televisi, terutama karena tidak semua calon memiliki jumlah dana yang relatif sama untuk dibelanjakan sebagai politik uang, khususnya di televisi.

tertentu, entah karena kedekatan psikologis dan hubungan pribadi maupun karena dibutuhkan publik selama masa kampanye, tetaplah terdapat keterbatasan pada jam tayang yang dapat disediakan untuk program-program seperti itu yang mungkin tidak akan menghasilkan rating yang baik. Sejauh mungkin mereka akan mencoba melakukan modifikasi agar terdapat kesan dramatis atau munculnya isu-isu yang kontroversial dalam dialog-dialog tersebut, sehingga tayangan tersebut tidak sungguhsungguh dapat menjadi sebuah tayangan yang terbuka lebar untuk pertukaran wacana dan detail janji kampanye dalam suasana sejuk, dengan waktu panjang, dan dapat pula melibatkan publik yang relatif (selain para pengamat politik yang juga sudah terkenal sebagai selebritis). Lembaga Penyiaran Komunitas, yang sayangnya hingga saat artikel ini disusun belum

keras untuk tetap juga mencoba menggali dan mengekspos informasi-informasi yang

Pada sisi pengelola program media, khususnya TV, sekalipun mereka akan berusaha

banyak terlihat memainkan peranan berarti ke arah tersebut. Salah keunggulan

kedua jenis lembaga penyiaran ini misalnya dalam format-format pertemuan warga hall meeting,” TVRI dan RRI sebagai satu-satunya Lembaga Penyiaran Publik untuk mereka, entah sebagai pihak yang serba ragu dalam bertindak karena takut dianggap peluang diskusi atau dialog yang berbeda dengan stasiun komersial.

Format-format seperti itu lebih tepat muncul pada Lembaga Penyiaran Publik dan

komunitas atau “multi-stakeholders” pada tingkat tertentu, yang lazim disebut “townjenis medium televisi dan radio belum mampu melepaskan dirinya dari tradisi lama sebagai media yang lebih banyak memberikan kesempatan pada calon Presiden yang sedang memerintah, maupun kekurangan inisiatif dan kreativitas untuk membuka Keraguan yang sama terdapat juga di antara pengelola radio-radio komunitas,

walau sesungguhnya mereka bisa menjadi medium yang lebih efisien dan efektif ke

arah itu, baik dari aspek manajemen program dan skala bisnis (pada gilirannya juga tersebut.

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH An Investigation into Academician and Politician Points of View

177

soal tuntutan pemasukan yang relatif kecil) maupun manajemen isu yang langsung Berdasarkan tanda-tanda awal dari kampanye yang bisa dilihat di media, maka dapat

berkaitan dengan kepentingan pemilih pada tataran paling mendasar, yakni komunitas dan Wakil Presiden yang paling mampu mengangkat citranya (lepas dari soal kualitas isi pesan yang disampaikan selama kampanye berlangsung), yang paling gemilang sebagai selebritis, dan memiliki kemampuan sangat tinggi dalam membelanjakan uang

diprediksi bahwa yang akan memenangkan Pemilu, adalah pasangan calon Presiden untuk iklan politik, serta juga memiliki kedekatan dengan beberapa media tertentu, dan Boediono (yang terkenal dengan kemasan pencitraan, SBY BERBUDI) jauh lebih berpeluang dibanding calon-calon lain. Kemenangan itu pun nantinya memerlukan analisis lebih jauh tentang pertemuan politik dan media massa di Indonesia.

khususnya televisi. Dalam semua kriteria itu, pasangan Susilo Bambang Yudoyono

178

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

B. H. Bagdikian. The Medoa Monopoly. Boston: Boston Press, 1997.

B. Berelson. The State of Communication Reseach. Public Opinion Quargterly, 1959.

DAFTAR PUSTAKA

D. M. Ryfen. History and Plitical Cumminication: An Introcuction, Political Comunication, tt. tp. 2001. D.C. Mutz. The Future of Political Communication Research; Reflections on the Occasion of Steve Chaffee,s Retiremen from Stanford University; Political Comunication, 2001. J. Delia. Communication Research. Newbury Park: CA. Sage, 1987.

D. MC. Quil. Media Accountability and Freedom of Publication, Oxford: Oxford University Press, 2004. Gazali dan Manayang. Konstruksi Sosial Industri Penyiaran. Jakarta: Jurusan Ilmu Komunikasi Fisip UI, 2003.

D. Hidayat. Don’t W orry, Clintong is Megawati’s Brother: The Mass Media, Rumours, Economic Trtuctural Transformation and Delegitimazation of Suharto’s New Order, 2002.

J. Habermas. Moral Consciousness and Communication Acton. Cambridge: MA: The MIT Press, 1996. J. Habermas. The Power of the Be. New York: Alfred A. Knopf. 1979. Jl. Corne and D. Pels. The Re-Styling of Politics. Londong: Sage, 2003.

J. Habermas. The Struktural Transformation of the Public Sphere. Cambridge, MA: The MIT Press, 1993. K. H. Jemieson. Everything You Think You Know about Politics and Why You are Wrong. New York: Besic Book, 2001. K. Jalubowicz. Communication and Democracy. Norwood, New Jesrey: Alex Publish Corporation, tt.. S. Chaffee & Hochheimer. J. L. The beginning of political communication research in the United States: prigins of the “limited Effects” Model. Norwood, NJ: Ablex, 1985. S. Schmuhl. Stagecraft and Stagecraft: American Polical life In the Age pf Personality, Indiana: University of Notre Dame Press, 1992.

S. Chaffi. Studying the New Communicatio of Politics, Political Comunication, 2001

U. Johannen and J. Gomes. Democratic Transition in Asia. Singapore: Select Publishing Co. Ltd., 2001.

PARADIGMA SIYASAH SYAR’IYYAH DAN REALITAS POLITIK ISLAM DI ACEH DALAM LINTAS SEJARAH*
bimbingan, pengarahan, dan perbaikan. Sedang istilah as-siyasah asy-syar’iyyah (politik syar’i), termasuk istilah uniterm yang terpakai dalam banyak istilah, tidak hanya pada Awalnya makna siyasah (politik) diterapkan pada pengurusan dan pelatihan Kata as-siyasah merupakan kata saduran dari bahasa Arab artinya pengaturan, Prolog

satu istilah saja. Karena itu, lafal, “as-siyasah” telah dipakai lebih dari satu makna (AlUtsaimin, 2009: 11). gembalaan. Kata ini pakai dalam pengaturan urusan-urusan manusia, sedang pelaku urusan tersebut dinamakan dengan politikus (siyasiyun). Dalam realitas bahasa

Qardhawi dalam, fiqh daulah bahwa:

Islam) adalah pengurusan atas segala urusan seluruh umat Islam (http//ms.wikipedia. org//wiki/2011/11/16/Politik_Islam. htm).

urusan rakyat, mengaturnya, dan menjaganya. Dengan demikian, politik merupakan

pemeliharaan (ri’ayah), perbaikan (ishlah), pelurusan (taqwim), pemberian arah petunjuk (irsyad), dan pendidikan (ta`dib). Berarti, as-siyasah asy-syar’iyyah (Politik Adapun makna siyasah syar’iyah secara istilah seperti dikemukakan oleh Yusuf Al-

Arab dikatakan bahwa ulil amri mengurusi (yasusu) rakyatnya saat mengurusi

“Fiqh Islam yang mencakup hubungan individu dengan daulah (negara dan pemerintahan), atau hubungan hakim dengan terdakwa, hubungan kekuasaan dengan masyarakat yang dalam terminologi modern disebut sistem ketatanegaraan, sistem keuangan, sistem pemerintahan dan sistem hubungan internasional.”(AlQardhawi, 1998). Abdul Wahhab Khalaf berkata, siyasah syar’iyah adalah:

*

Makalah ditulis oleh Anton Jamal untuk seminar Internasional, “Idealisme Politik Islam di Aceh”, pada bulan Desember 2011. Penulis adalah dosen pada Sekolah Tinggi Agama Islam (STAI) Teungku Dirundeng, Meulaboh, dan saat ini sedang menyelesaikan program Doktor pada Pascasarjana IAIN Ar-Raniry, Banda Aceh. Acara ini diselenggarakan oleh Sekolah Tinggi Agama Islam (STAI) Teungku Dirundeng, Meulaboh, bekerjasama dengan Lembaga Kajian Agama dan Sosial (LKAS) Banda Aceh.

180

disimpulkan 3 poin yang tercakup siyasah syar’iyyah: • menjalankan syariat Islam (hukum Islam)

“Pengaturan urusan pemerintahan kaum muslimin secara menyeluruh dengan cara mewjudkan maslahat, mencegah terjadinya kerusakan (mafsadat) melalui bataanbatasan yang ditetapkan oleh syara dan prinsip-prinsip umum syariat (maqasidus syari’ah)-kendati hal tadi tidak ada dalam ketetapan nash dan hanya menyandarkan pendapat para imam mujtahid.”(Khallaf, 1997: 15). Dari pembahasan dan defenisi siyasah syar’iyyah yang diterangkan di atas, dapat Paradigma dan konsep politik dalam Islam, yang secara garis besar mencakup kewajiban mewujudkan kepemimpinan yang Islami (khalifah) dan kewajiban rangka menangkal dan membasmi kerusakan serta memecahkan masalahmasalah yang bersifat spesifik, yang masuk dalam pembahasan fiqh siyasah. mendukung maupun mengawasi kekuasaan.

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

Regulasi dan ketetapan hukum yang dibuat oleh pemimpin atau imam dalam Partisipasi aktif setiap Muslim dalam aktfitas politik baik dalam rangka

dibuat pemimpin atau imam, menjadi tiga aspek pembahasan (fiqh siyasah): • • • mewujudkan kemaslahatan umat.

Ibnu Taimiyah membagi alam ruang lingkup regulasi dan ketetapan hukum yang Pengaturan dan pengorganisasian dalam mewujudkan kemaslahatan. masing-masing dalam mencapai tujuan Negara.

Peratutan perundang-undangan negara sebagai pedoman dan landasan dalam Pengaturan hubungan antara penguasa dan rakyat serta hak dan kewajiban

setidaknya terdapat tiga poros pemikiran: Pertama, Menyatakan bahwa Islam tidak hal spesifik. Ketiga, Menyatakan bahwa Islam mempunyai perangkat-perangkat dan nilai yang mengatur persoalan politik. Namun, secara umum dapat dinyatakan Islam memberikan rambu-rambu terhadap persoalan politik yang telah dipraktekkan eksplisit maupun yang implisit. Politik Islam secara substansial merupakan penghadapan Islam dengan kekuasaan

mengatur persoalan politik. Kedua, Islam mengatur masalah politik sampai kepada Rasulullah dan zaman keemasan Islam. Dengan demikian, Islam mengatur terhadap

Islam dan politik pada dasarnya dalam wacana pemikiran kontemporer

persoalan politik baik itu bagi mereka yang berpandangan pengaturannya secara

dan negara yang melahirkan sikap dan perilaku (political behavior) serta budaya politik (political culture) yang berorientasi pada nilai-nilai Islam. Sikap perilaku serta budaya politik yang memakai kata sifat Islam, menurut Taufik Abdullah, bermula Islam. dari suatu keprihatinan moral dan doktrinal terhadap keutuhan komunitas spiritual Konsepsi kepemimpinan berdasarkan pemahaman QS. An-Nisa’: 58-59

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH An Investigation into Academician and Politician Points of View

181

Allah Swt., berfirman dalam QS. An-Nisa’: 58-59, “Sesungguhnya Allah menyuruh kamu menyampaikan amanat kepada yang berhak menerimanya, dan (menyuruh kamu) apabila menetapkan hukum di antara manusia supaya kamu menetapkan dengan adil. Sesungguhnya Allah memberi pengajaran yang sebaik-baiknya kepadamu. Sesungguhnya Allah adalah Maha mendengar lagi Maha Melihat. Hai orang-orang yang beriman, taatilah Allah dan taatilah Rasul (Nya), dan ulil amri di antara kamu. Kemudian jika kamu berlainan pendapat tentang sesuatu, Maka kembalikanlah ia kepada Allah (Alquran) dan Rasul (sunnahnya), jika kamu benar-benar beriman kepada Allah dan hari kemudian. yang demikian itu lebih utama (bagimu) dan lebih baik akibatnya.” (QS. An-Nisa:58-59) rakyatnya. Ketika menetapkan keputusan di antara manusia harus berlaku adil. Ayat boleh taat kepada pemimipin yang memerintahkan kepada kemaksiatan. Jika mereka berselisih paham dalam suatu hal, maka hendaklah mereka mengembalikannya kepada kitabullah dan Sunnah Rasul-Nya. 59 turun kepada orang yang dipimpin, seperti tentara dan selainnya. Mereka harus mentaati penguasa; melaksanakan amanah dari pemimpin; taat dalam pembagian ghanimah, pemutusan perkara dalam berbagai peperangan dll.. Tetapi mereka tidak Ayat 58 diturunkan untuk penguasa, mereka harus menyampaikan amanah kepada

dimintai pertanggung jawabannya di akhirat kelak. Membangun pemerintahan yang baik menurut ayat ini tidak hanya peran penguasa, tapi rakyat juga harus ikut ayat ini ada 5 syarat yang harus dilakukan oleh pemerintah maupun masyarakat governance): pemerintahan akan berjalan baik jika hanya pemimpinnya saja yang taat membangun sistem, sedang rakyatnya melawan sistem yang dibangun. Oleh karena itu, menurut

bagian dalam menentukan arah pemerintahan. Karena bagaimana mungkin suatu untuk mengahadirkan pemimpin yang sukses dan pemerintahan yang baik (good

Dalam Islam pemimpin dan yang dipimpin adalah amanah yang pasti akan

182
1.

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

Jika memilih dikarenakan hubungan kekerabatan, hubungan saudara, kesamaan kebangsaan, dan lain sebagainya, maka hal itu merupakan bentuk pengkhianatan terhadap Allah, Rasul-Nya, dan orang-orang beriman (HR. Al-Hakim). dalam hadis yang masyhur. Jabatan merupakan amanah yang paling berat, oleh karena itu Islam melarang

mazhab, politis seperti bagi-bagi “kue”, hubungan darah, sogokan materi, hubungan umatnya untuk meminta-minta jabatan, sebagaimana yang dilarang oleh Nabi Saw

Memilih pemimpin untuk memangku jabatan haruslah orang-orang yang profesional. Memberikan amanah (jabatan) kepada ahlinya (terpilih dan terbaik)

karena itu, seorang pemimpin harus memilki 2 syarat sebagaimana yang Allah Swt. katakan dalam QS. Al-Qashas ayat 26, yaitu kuat dan amanah.

bagi setiap individu yang memangku jabatan (Al-Utsaimin, 2009: 49). Kemampuan pada setiap jabatan bersifat relatif, misalnya, kemampuan dalam menyusun siasat atau strategi perang, kemampuan keilmuan seperti di bidang ekonomi, hukum, kepada Allah, tidak menjual ayat-ayat Allah dengan harga yang sedikit dan tidak takut kepada selain Allah. Kedua faktor ini tidak mudah diamalkan oleh seorang pemimpin, makanya Umar bin Al-Khatab ra., berkata, “Ya Allah, aku mengadu memilih pemimpin: • • • Memilih orang yang profesional dan saleh. teknologi, politk, dll.. Sedangkan amanah (kejujuran) bertopang pada rasa takut kepadamu dari penindasan yang dilakukan orang yang jahat dan kelemahan orang Jika ada 2 orang yang memiliki kekuatan dan kesalehan yang sama, maka dipilih yang paling baik sesuai dengan kebutuhan yang ada. maka yang dipilih adalah orang yang kuat meskipun kurang saleh. Karena kekuatan itu akan memiliki manfaat luas bagi masyarakat banyak sedangkan disebabkan karena kelemahannya tersebut.

Ibnu Taimiyah berkata, kedua syarat di atas merupakan rukun dan syarat ideal

Seorang pemimpin merupakan khadimul ummah (pelayan masyarakat). Oleh

yang jujur.” Dalam kaitan ini, Ibnu Taimiyah mengatakan bahwa ada 4 proses cara

Jika ada orang yang kuat tapi kurang saleh dan orang yang saleh tapi lemah, kesalehan hanya akan bermanfaat bagi dirinya sendiri jika kesalehan tersebut sehingga menimbulkan kemudharatan yang lebih besar bagi masyarakat tidak dibarengi dengan kekuatan yang memadai untuk menyebarkannya

pada saat itu. Ada jabatan yang lebih membutuhkan orang yang kuat meskipun lemah

kesalehannya seperti jabatan menjadi panglima perang, tentara dan jabatan lain yang melaksanakannya. Namun, ada juga jabatan yang lebih membutuhkan orang yang jujur teliti dan jujur dalam mengatur alur keuangan negara. teliti dan amanah seperti seperti menjadi bendahara yang mengharuskan dia untuk kepemimpinan. Kesalehan dan kekuatan merupakan penyeimbang satu sama lain, Apabila seorang pemimpin berwatak keras, ia harus mengangkat seorang wakil yang

membutuhkan kekuatan, kematangan dan keahlian yang cukup mendalam untuk

Akan tetapi menurut Ibnu Taimiyyah memilih seseorang juga didasari atas kebutuhan

Jika ada 2 orang yang kurang memilki kemampuan dan integritas maka yang dipilih adalah yang paling sedikit mudharatnya.

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH An Investigation into Academician and Politician Points of View

183

satu orang, bukan berarti kedua hal tersebut dapat dipisahkan dalam sebuah sistem karena pada hakikatnya sebuah jabatan sangat membutuhkan kedua hal tersebut. pemimpin tersebut ketika berada dalam kondisi keras. Karena apabila pemimpin dan wakilnya lembut, semua urusan akan menjadi rusak. Apabila keduanya keras, maka lainnya lemah-lembut maka urusannya akan seimbang. yang saleh atau kuat menjadi wakil sebagai penyeimbang mereka. Khalifah Abu itu beliau mengangkat Khalid bin Walid yang berwatak keras menjadi wakil sebagai penyeimbangnya. Begitu pula Khalifah Umar bin Khatab, beliau mengangkat Abu bagi dirinya yang berwatak keras. akan terjadi penindasan terhadap masyarakat. Namun apabila salah satunya keras dan Bakar menyadari bahwa dirinya memilki karakter yang relatif lembut oleh karena lembut. Tujuannya agar dapat memberikan petunjuk dengan lemah-lembut kepada

Meskipun sulit menemukan orang yang kuat dan saleh secara sempurna dalam

Oleh karena itu, khalifah Abu Bakar dan Umar bin khatab menempatkan orang

Ubaidah bin al-Jarrah yang berwatak lembut menjadi wakilnya sebagai penyeimbang Berlaku adil merupakan perintah Allah Swt. (QS. Al-Maidah), keadilan mencakup 2. Membangun hukum yang adil

semua aspek kehidupan baik sosial, politik, budaya, ekonomi, dan sebagainya. Sistem

kapitalisme dan sosialisme juga memiliki konsep adil. Bila kapitalisme mendefenisikan

adil sebagai, ”Anda dapat apa yang anda upayakan (you get what you deserved)”, dan

184

sosialisme mendefenisikannya sebagai, ”Sama rasa sama rata (no one has previlege to hukum baik pidana maupun perdata, pembagian harta seperti ghanimah, zakat, fa’I, get more than other)”, maka Islam mendefenisikan adil sebagai tidak menzalimi tidak pula dizalimi (la tazlimun wala tuzlamun). Keadilan harus ditegakkan di dalam setiap aspek kehidupan, dari mulai penegakan

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

dan harta-harta negara lainnya yang harus disalurkan dengan tepat dan sesuai dengan ketentuan yang berlaku. Pemimpin yang tidak menzalimi rakyatnya juga merupakan salah satu bentuk aktualisasi dari konsep adil karena keadilan merupakan antitesa barang mewah di negeri-negeri yang memiliki penguasa yang zalim. dari kezaliman. Keadilan saat ini menjadi terminologi yang paling aktual dan menjadi Karena itu, Allah Swt., memberikan balasan yang cukup besar bagi pemimpin yang

adil. Abu Hurairah ra., meriwayatkan bahwa Nabi saw. bersabda, “Ada tujuh golongan pemimpin yang adil.” (HR. Bukhari, Bab Azan).

yang akan mendapatkan naungan dari Allah di hari kiamat nanti dimana tidak ada naungan kecuali naungannya dan salah satu golongan dari ketujuh golongan itu adalah Menciptakan kepemimpinan yang sukses bukan hanya tugas para penguasa, 3. Dukungan dan kepercayaan dari masyarakat (legitimasi)

Mandat kepemimpinan dalam Islam tidak ditentukan oleh Tuhan namun dipilih oleh

memberikan ketaatan dan kepercayaannya kepada pemerintah sehingga menghadirkan pemerintahan yang legitimate. Karakter kepemimpinan dalam Islam adalah kepemimpinan yang representatif.

masyarakat pun ikut berperan aktif dalam mewujudkan hal tersebut. Islam sangat menyadari seorang pemimpin tidak akan mampu melakukan apapun tanpa adanya dukungan dari masyarakatnya. Oleh karena itu, dalam Islam masyarakat harus

umat. Kedaulatan memang milik Tuhan namun sumber otoritas kekuasaan adalah demokrasi seperti sekarang ini dimana masyarakat memiliki peran yang begitu kuat untuk melakukan kontrol terhadap terhadap pemerintahan (social control).

milik umat Islam. Selama seorang pemimpin tidak memerintahkan maksiat kepada Allah Swt., maka masyarakat wajib taat dan percaya terhadap pemimpin, meskipun Memberikan pendidikan politik dan agama yang baik kepada masyarakat

zalim. Tapi, tampaknya hal tersebut seakan-akan hampir mustahil terjadi di era tidaklah cukup menumbuhkan kesadaran masyarakat untuk turut aktif membangun

pemerintahan. Seorang pemimpin harus membuktikan bahwa dirinya layak memegang kebutuhan masyarakat. Revolusi yang terjadi di Tunisia, Mesir, dan beberapa negaramampu mengembalikan kepercayaan atau politik pencitraan. negara Arab lainnya menunjukkan ketidakpercayaan masyarakat terhadap pemerintah. bukanlah sesuatu keniscayaan, tapi dengan cacatan pencitraan yang dilakukan Karena itu, untuk mengembalikan keparcayaan masyarakat, seharusnya pemimpin

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH An Investigation into Academician and Politician Points of View

185

amanah. Selain itu, juga harus mengetahui dan memenuhi segala sesuatu yang menjadi

merupakan kapitalisasi dari kinerja konkrit yang selama ini dilakukan, bukan anganangan. Karena itu, ketika seorang pemimpin tanpa realisasi aspirasi rakyat, maka itu dianggap salah satu bentuk dari kebohongan publik. Kebohongan sangat dilarang dalam Bukhari dan Muslim). Islam, karena itu merupakan sumber dari segala bentuk kejahatan dan kezaliman (HR. 4. Ketaatan tidak boleh dalam kemaksiatan

Pencitraan salah satu cara pemimpin untuk memperoleh dukungan dari masyarakat

mematuhi pemimpin yang mendurhakai Allah atau tidak. Pemimpin yang dipilih secara syarat kepemimpinan untuk melaksanakan amanat rakyat.

langsung dan ditetapkan berdasarkan Undang-undang dipandang dapat memenuhi juga bisa terjebak dalam kemaksiatan dan melanggar hukum-hukum Allah Swt.. Jika pemimpin telah durhaka dan melakukan kemungkaran, maka sudah menjadi kewajiban bagi masyarakat/bangsa untuk memberikan nasihat dan peringatan kepada mematuhi perintahnya. tetap melakukan kemaksiatan dan kemungkaran, maka tidak ada lagi kewajiban untuk dan kebingungan dalam menetapkan skala prioritas, terutama jika terdapat Rasul-Nya. Memang harus diakui, sebagai manusia tidak luput dari khilaf dan dosa. Tidak

Sering terjadi polemik di tengah masyarakat, apakah masih ada kewajiban untuk

menutup kemungkinan pada kondisi tertentu seorang pemimpin selaku manusia para pemimpin. Jika pemimpin tidak mengindahkan nasihat dan peringatan serta

kontradiksi antara perintah Allah Swt., dengan seorang manusia yang dicintainya,

termasuk misalnya pemimpin dan sebagainya. Sudah tentu seseorang yang telah beriman akan bersungguh-sungguh mempertahankan diri taat kepada Allah dan

Sering terjadi ujian keimanan bagi seorang mukmin, tarik menarik kepentingan

186

apa seorang pemimpin wajib ditaati dan dalam kondisi seperti apa pula wajib ditolak. Ketaatan kepada Allah dan Rasul-Nya harus diprioritaskan kepada siapapun. 5. Konstitusi berlandaskan Alquran dan as-Sunnah Alquran menjelaskan bahwa jika dalam menyelesaikan suatu urusan terdapat

Dengan demikian, jelas batasan ketaatan kepada pemimpin; dalam kondisi seperti

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

kebuntuan maka hendaklah dia menyelesaikannya dengan kembali kepada Allah dan larangannya di muka bumi.

Rasul-Nya. Ibnu Taimiyah berkata, tugas utama negara ada dua: Pertama, Menegakkan syariat. Kedua, Menciptakan sarana untuk menggapai tujuan tersebut. Negara harus menjadi kepanjangan tangan Allah Swt., untuk melaksanakan perintah dan menjauhi Ada beberapa alasan penting yang membuat negara dan pemerintahan memiliki

kedudukan yang vital dalam Islam berdasarkan Alquran dan As-sunnah antara lain: pendangan hidup kaum muslimin. Pelaksnaan dan pengawasan ketiga prinsip itu

Pertama; Alquran memiliki seperangkat hukum yang pelaksanannya membutuhkan tidak pelak membutuhkan intervensi dan peran negara. Ketiga, Adanya ucapan dan

institusi negara dan pemerintahan. Kedua Alquran meletakkan landasan yang kokoh baik dalam aspek akidah, syariah, dan akhlak yan berfungsi sebagai perbuatan nabi yang dipandang sebagai bentuk pelaksanaan tugas-tugas negara dan

(moneter), menegakkan hudud, mengirim duta, dan melakukan perjanjian dengan negara lain (Dzakirin, 2010: 32). dan pembahasan ahli fiqh di dalam karya mereka sepanjang abad. Fakta tersebut menunjukan bahwa negara tidak dapat dipisahkan dari agama karena agama terimplementasi dalam setiap kebijakan negara termasuk penerapan konstitusi. Realitas politik Islam di Aceh merupakan fitrah negara oleh karena itu nilai-nilai dan tujuan agama (Islam) harus Menurut Taufik Abdullah, seperti dikutip Teuku Ibrahim Alfian dalam buku Wajah Selain itu, hal ikhwal kepemimpinan (imamah) telah menjadi bagian kajian

kepemerintahan. Nabi mengangkat gubernur, hakim, panglima perang, mengirim pasukan, menarik zakat, pajak (fiskal), mengatur pembelanjaan, keuangan negara

Aceh Dalam Lintasan Sejarah (1999: 243-250) mengatakan bahwa ada empat tonggak sejarah penting yang membentuk kesadaran masyarakat Aceh dan kecenderungan

kulturalnya, yaitu: (1) proses Islamisasi; (2) zaman keemasan Sultan Iskandar Muda; (3) Perang melawan Belanda, 1873-1912; dan (4) Revolusi National, 1945-1949M..

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH An Investigation into Academician and Politician Points of View

187

di Indonesia ditemukan di Aceh. Salah satunya adalah makam Sultan Malikulsaleh, pendiri Kerajaan Samudera Pasai (w. 1297M.). Dikatakan bahwa peran Kerajaan Samudera Pasai. ini dalam penyebaran Islam di Malaka dan Nusantara teramat besar. Bahkan Sunan pemerintahan Aceh, dimana ajaran-ajaran Islam telah melandasi kehidupan rakyat. (syariat). Ampel dan Sunan Giri yang sangat dihormati di pulau Jawa berasal dari kerajaan Ungkapan, “Adat bak Po Teumeureuhom, Hukom bak Syiah Kuala” memperlihatkan

Mengenai proses Islamisasi, peninggalan-peninggalan kerajaan Islam pertama

adanya dua pilar penting dalam kehidupan rakyat Aceh, yaitu Sultan Iskandar Muda dan Syiah Kuala (ulama) sebagai kepaduan antara adat (praktek hidup) dan hukum Dalam seluruh riwayat kesultanan di Aceh, prinsip dalam ungkapan di atas selalu

Masa pemerintahan Sultan Iskandar Muda dianggap sebagai contoh terbaik

berusaha diwujudkan, dengan raja/sultan sebagai rujukan untuk adat dan ulama untuk agama (syariat). Demikian juga di masa perlawanan terhadap Belanda yang memperlihatkan bagaimana Islam sungguh merasuk dalam tindakan rakyat Aceh secara keseluruhan. Perang yang berlangsung di Aceh hampir 40 tahun di Aceh, tercatat perang yang

ini telah mampu membakar semangat rakyat Aceh, rela mati di medan laga untuk mengusir kafir Belanda. mengatasi sentimen “ke-Aceh-an” dan menjadi pendukung paling hebat berdirinya Republik Indonesia. Teungku Daud Beureueh pada tahun 1949 menyatakan, “Kesetiaan kesetiaan yang tulus dan iklas yang keluar dari lubuk hati nurani dengan perhitungan dan perkiraan yang pasti”.

paling merugikan pihak Belanda. Kondisi ini terjadi karena semangat para pejuang dan rakyat Aceh saat itu berkobar dengan nilai-nilai Islam, sehingga nilai-nilai itu menjadi

“living values” bagi mereka. Pada periode inilah muncul, Hikayat Prang Sabi. Hikayat

rakyat Aceh terhadap Pemerintah RI., bukan dibuat-buat serta diada-adakan, tetapi sebagai kekuatan spiritual rakyat Aceh. Kekuatan itu telah mewarnai perkembangan, Tonggak-tonggak penting sejarah Aceh dengan jelas memperlihatkan Islam

Periode Revolusi Nasional (1945-1949) menegaskan bahwa rakyat Aceh berhasil

188

kemajuan dan tindakan-tindakan yang diambil oleh rakyat Aceh. Secara ekstrem orang kadang mengatakan, “Islam adalah Aceh, dan Aceh adalah Islam, bagai dua zat yang karena dia sudah menjadi “nafas hidup.” tak terpisahkan.” Islam menjadi tidak butuh diformalkan (sebagai aturan baku negara) Penerapan syari’at Islam di Aceh ditinjau dari aspek politik dan maqashid al-syari’ah tidak sekalipun memakai istilah syariat Islam. Dalam UU No. 44/1999 lah pertama dalam bentuk pelaksanaan syariat Islam. Lalu darimana datangnya gagasan formalisasi syariat Islam ini?

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

Aturan awal tentang Pembentukan Daerah Otonom Provinsi Aceh, UU No. 24/1956, kali muncul istilah syariat Islam sebagai salah satu kewenangan otonom Provinsi Aceh

menyelesaikan konflik Aceh . Tulisannya dalam buku Verandah of Violence. The Background to the Aceh Problem (2006: 315-351), memuat kritik yang menuduh hukum (syariat) Islam untuk Aceh sebagai produk deal politik antara pemerintah pusat (Jakarta) dengan elit-elit lokal Aceh. Islam dijadikan “komoditas politik.” berdimensi agama dengan tuntutan utama penerapan syariat Islam. Bahkan ada penolakan Pemerintah Indonesia atas tuntutan DI. (Darul Islam) Aceh tahun 1959. Menurut McGibbon, pemerintah pusat (Jakarta) selalu menganggap bahwa inti

Rodd McGibbon cukup jeli memperhatikan siasat pemerintah pusat dalam upaya

konflik panjang di Aceh sejak berdirinya GAM (Gerakan Aceh Merdeka) adalah konflik politisi di DPR Pusat yang menganggap bahwa konflik Aceh masih ada kaitan dengan Ketika menyelesaikan konflik Aceh dan melumpuhkan GAM melalui kekerasan tidak

berhasil, pandangan yang dominan di Jakarta saat itu adalah bagaimana melemahkan pengaruh GAM di masyarakat dengan memulihkan kedudukan penting yang dimiliki para ulama yang sejak lama memang merupakan ciri khas masyarakat Aceh. Inilah dalam seluruh aspek kehidupan.” mengatakan, “Ulama memang punya peran dalam bidang keagamaan, tetapi dalam membangun stereotip orang Aceh sebagai “extremis dan fundamentalis” Islam. alasan yang mendasari keputusan mengizinkan Aceh “melaksanakan syariat Islam konsep orang Aceh, ulama tidak memegang peran politis.” GAM dan SIRA (Sentral

Informasi Rakyat Aceh) menilai sikap Jakarta yang menekankan syariat sebagai upaya

Teuku Kamaruzzaman, salah satu perunding GAM, saat diwawancara oleh McGibbon

Indonesia oleh DI. (Darul Islam). GAM bersama organisasi-organisasi mahasiswa yang memperjuangkan kemerdekaan Aceh memang memakai simbol-simbol Islam, bahkan mengumandangkan, Hikayat Prang Sabi, dalam upaya mereka mendapatkan dukungan dalam bentuk negara Islam,” kata McGibbon. pelanggaran hak asasi manusia yang parah. rakyat Aceh. Akan tetapi, “Mereka tidak mengejar tujuan yang bersifat keagamaan Mc Gibbon menegaskan bahwa “pemberian” syariat Islam adalah bukti MoU Helsinki yang telah mendapat banyak pujian sebagai tonggak perdamaian

Motif berdirinya GAM sangat berbeda dengan motif pendirian Negara Islam

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH An Investigation into Academician and Politician Points of View

189

ketidaksediaan Pemerintah Pusat untuk mengakui bahwa inti dari konflik Aceh adalah ketidakseimbangan pusat-daerah (kerakusan pusat menyedot kekayaan Aceh) dan Aceh, pada kenyataannya juga tidak menuntut syariat Islam. Isinya lebih terfokus pada partisipasi politik dan ekonomi. Bahkan MoU Helsinki yang menetapkan syarat tidak dituntut oleh GAM. Akan tetapi UU No. 11/2006 menetapkan pelaksaaan syariat Islam (kebebasan

perlunya UU baru tentang Pemerintahan Aceh menegaskan bahwa hal kebebasan beragama tetap menjadi kewenangan Pemerintah Pusat. Hal kebebasan beragama beragama) sebagai kewenangan Pemerintah Aceh, ternyata berpeluang menyulut konflik baru sesama orang Aceh. Misalnya, peringatan dari Muadz Munawar, koordinator

jinayah adalah musuh Islam.” Tinggal selangkah lagi untuk mengatakan, para musuh ACEHKITA.COM _ Aceh News Agency » Hukum Jinayah di Aceh.htm).

Islam adalah kafir dan mati melawan para kafir adalah shahid (Serba serbi/2006/11/16/ dimilikinya sejak dahulu kala, syariat Islam. Tetapi berilah apa yang masih rakyat Aceh butuhkan dan minta, keadilan dan kesejahteraan. Sejarah menjelaskan, keinginan untuk hidup dalam aturan syari’at Islam merupakan keinginan seluruh masyarakat Muslim, konflik Aceh secara politik. Masyarakat Aceh sebagaimana masyarakat muslim Ada kelompok yang berpendapat, janganlah memberi kepada Aceh apa yang sudah

asing yang berusaha menggagalkan qanun ini. Siapapun yang berusaha menolak qanun

aksi Forum Komunikasi Untuk Syariah (FOKUS) sewaktu mendatangi gedung DPRA

untuk mendukung pengesahan qanun jinayah (Senin, 14/9/09), “Masih ada agen-agen

termasuk masyarakat Aceh dengan atau tanpa formalisasi syari’at. Terlepas apakah

pemberlakuan syari’at merupakan upaya Pemerintah Pusat untuk menyelesaikan

dimanapun, masih dapat menuntut perhatian pemerintah untuk lebih memperhatikan

190

kesejahteraan rakyatnya, dan tanpa harus mempersoalkan apalagi menyesali apa kita dapat mengetahui bahwa dalam penerapan syari’at sangat dibutuhkan peran upaya penerapan syari’at akan sulit dilakukan oleh para pembuat kebijakan, karena menguatkan dan melemahkan satu sama lain. yang telah diraih (formalisasi syari’at). Justru potensi konflik akan lebih besar, jika formalisasi syari’at kembali dipersoalkan.

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

penguasa, terutama menyangkut persoalan jinayah yang mengatur kemaslahatan umum (publik), bahkan politik sendiri harus berjalan di atas nilai-nilai (etika) syari’at sepanjang sejarah antara politik dan supremasi hukum selalu berkaitan, saling kebijakan pemerintah yang tidah berpihak kepada kesejahteraan rakyat yang merupakan harapan utama masyarakat Aceh, dan ini sebenarnya merupakan tujuan

Dengan melihat kembali paradigma siyasah syar’iyyah dalam khazanah fiqh Islam,

Islam, termasuk dalam memilih dan menentukan kriteria pemimpin. Jika tidak, maka Di lain sisi, masyarakat Aceh tetap harus memperhatikan dan mengkritisi berbagai

al-din), menjaga jiwa (hifzu al-nafs), menjaga akal (hifzu al-‘aql), menjaga keturunan tersebut mampu mewujudkan kemaslahatan, kebaikan, dan kesejahteraan ummat (hifzu al-ummah) (2003: 261).

utama diturunkannya syari’at/hukum syara’. Bahkan menurut A. Jazuli penerapan

seluruh prinsip-prinsip syari’ah (maqashid al-syari’ah) yaitu: menjaga agama (hifzu (hifzu al-nasl), menjaga harta (hifzu al-mal), harus diukur sejauhmana prinsip-prinsip

dari sisi prinsip-prinsipnya (maqashid al-syari’ah), dasarnya mewajibkan pemimpin rakyat juga dapat diwujudkan dengan memilih pemimpin yang agamais sehingga memiliki komitmen yang kuat dalam menjalankan syari’at. Karena syariat di Aceh merupakan salah satu faktor yang sangat menentukan dalam mengisi pembangunan. : untuk mewujudkan kesejahteraan rakyat dari segala aspeknya. Kesejahteraan itu, di samping memenuhi kebutuhan material, kesejahteraan dapat juga diimbangi dengan

Jika dicermati lebih dalam, penerapan syari’at Islam secara kaffah di Aceh terutama

Epilog

pemberlakuan syari’at Islam secara kaffah di Aceh. Kemudian bagian dari kesejahteraan

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH An Investigation into Academician and Politician Points of View

191

Abdul Wahhab Khallaf. Al-Siyasah wa al-Syari’ah. Kairo: Dar Anshar, 1977. Ahmad Dzakirin. Tarbiyah Siyasiyah. Solo: Era Adicitra Intermedia, 2010. http//ms.wikipedia.org//wiki//Politik_Islam.htm Ahmad Jazuli. Fiqh Siyasah. Jakarta: Kecana Prenada, 2003. http://blog.umy.ac.id/sakinah/2011/11/16/epistemologi-politik-islam/ Ibnu Khaldun. Muqaddimah Ibn Khaldun. Beirut: Dar al-Fikr, tt..

DAFTAR PUSTAKA

Muhammad bin Shalih Al-utsaimin. POLITIK ISLAM; Ta’liq Siyasah Syar’iyah Ibnu taimiyah. Jakarta: Griya Ilmu, 2009. Teuku Ibrahim Alfian. Wajah Aceh dalam Lintasan Sejarah. Banda Aceh: Pusat Dokumentasi dan Informasi Aceh, 1999.

http://Serba serbi/ACEHKITA.COM_Aceh News Agency » Hukum Jinayah di Aceh.htm

Rodd McGibbon. Verandah of Violence.The Background to the Aceh Problem. Singapore: Singapore University Press, 2006. Yusuf al-Qaradhawi. “Min Fiqh al-Dawlah fi al-Islam”: Makanatuha wa Ma’alimuha wa Tabi’atuha Mawqifuha min al-Dimuqratiyyah wa al-Ta’addudiyyah wa al-Mar’ah wa Ghayr al-Muslimin. Cairo: Dar al-Shuruq, 2005.

KEPEMIMPINAN IDEAL DALAM ISLAM UNTUK MASA DEPAN ACEH
Islam adalah agama universal, kaffah, dan kekal.1Ajaran Islam merupakan norma ideal yang dapat dilaksanakan oleh bangsa apa saja, dimana saja, dan kapan saja. Ajaran siapapun. Setiap umat Islam memiliki tugas dan tanggung jawab dalam membangun Islam merupakan ajaran yang sesuai fithrah dan tidak bertentangan dengan logika peradaban yang sejalan dengan Alquran dan hadis Nabi Muhammad saw.. Namun yang sendiri. Prolog

menjadi persoalan kemudian adalah bagaimana seharusnya umat Islam memahami dan mengembangkan nilai-nilai universalitas tersebut sesuai dengan perkembangan dalam membangun masyarakat, bangsa dan Negara. Hal itu sejalan dengan hadis Islam secara tegas menyatakan kepemimpinan merupakan persoalan penting umat modern?, khususnya terkait dengan politik dan kepemimpinan dalam Islam itu Rasulullah saw. yang menyatakan bahwa Agama suatu masyarakat sangat tergantung pada agama pemimpinnya. (Hadis Muttafaqun ‘Alaih). Hadis ini menjelaskan, dalam haruslah memilih seorang pemimpin yang adil dan mau menjalankan nilai-nilai agama. berbeda dengan daerah-daerah lainnya di Indonesia. Aceh berlandaskan nilai-nilai Syari’at. Kalau melihat Aceh dengan kacamata Syari’at, maka masyarakat sejak dulu hingga

membangun sebuah komunitas masyarakat yang sejalan dengan nilai-nilai keislaman, yang lebih dikenal dengan penerapan syari’at Islam. Hal inilah yang menjadikan Aceh

Aceh adalah salah satu Provinsi di Indonesia yang diistimewakan dengan ciri khasnya

sekarang senantiasa menunggu datang seorang pemimpin yang membawa perubahan

* Makalah ditulis oleh Masni, M.Ag untuk seminar Internasional, “Idealisme Politik Islam di Aceh”, pada bulan Desember 2011. Penulis adalah dosen pada Sekolah Tinggi Agama Islam (STAI) Dirundeng, Meulaboh. Acara ini diselenggarakan oleh Sekolah Tinggi Agama Islam (STAI) Teungku Dirundeng, Meulaboh, bekerjasama dengan Lembaga Kajian Agama dan Sosial (LKAS) Banda Aceh. Wahbah Az-Zuhaili, Syariat Islam Solusi Universal, terj. Ridwan Yahya (Jakarta: Pustaka Nawaitu, 2004), 22.
1

194

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

Sebelum melanjutkan pembahasan tentang konsep kepemimpinan ideal, ada baiknya Kepemimpinan dalam Islam melihat terlebih dahulu tentang beberapa istilah yang pakai oleh Allah dalam Alquran

ketika hendak menjadikan pemimpin di bumi. Dalam surat Al-Baqarah ayat 30 dijelaskan,

produk pengalaman umat setelah wafatnya Rasulullah saw., karena sebelumnya

pemimpin merupakan perwakilan Allah dan sebagai penerima penerima otoritas dalam melaksanakan keadilan di atas permukaan bumi.

lam, dan fa. Kata ini diambil dari kata kerja, khalafa berarti pengganti atau penerus. Harun Nasutian mengatakan bahwa pemaknaan khalifah sebenarnya merupakan

Ingatlah ketika Tuhanmu berfirman kepada para malaikat: “Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di muka bumi.” mereka berkata: “Mengapa Engkau hendak menjadikan (khalifah) di bumi itu orang yang akan membuat kerusakan padanya dan menumpahkan darah, padahal kami senantiasa bertasbih dengan memuji Engkau dan mensucikan Engkau?”Tuhan berfirman: “Sesungguhnya Aku mengetahui apa yang tidak kamu ketahui.”

Mengacu dari penjelasan ayat di atas, kata khalifah mempunyai arti bahwa seorang

Dilihat dari segi bahasa akar kata, Khalifah, terdiri dari tiga huruf yaitu kha`,

istilah ini belum lahir.2Berarti, kata khalifah dalam ayat tersebut mengandung Manusia sebagai makhluk pilihan Allah yang diciptakan paling sempurna dengan menyelenggarakan keutamaan perintah Allah dengan menegakkan yang baik dan kumpulan manusia yang para anggotanya memiliki tujuan yang sama, satu sama lain bersama. Dalam sabda Rasulullah saw., menjelaskan: dianugerahkan-Nya manusia berupa potensi akal sebagai pembeda antara manusia sempurna, maka manusia diharapkan agar mampu mengemban fungsi tertentu, yaitu

dengan makhluk-makhluk ciptaan Allah yang lainnya. Kedua, Sebagai makhluk yang

konsep yang komprehensif dan mengandung sejumlah makna, antara lain: Pertama,

mencegah yang mungkar di atas bumi ini. Ketiga, Kebersamaan dengan visi dan misi hidup yang sama pula, karena itu, keharusan adanya pemimpin merupakan suatu hal yang urgen sebagai orang yang akan mengemban amanah untuk mempersatukan saling bahu-membahu, bergerak menuju cita-cita bersama, berdasarkan kepemimpinan

2

Harun Nasution, Insiklopedi Islam Indonesia (Jakarta: Djambatan, 1992), 86.

Dari Ibnu Umar ra., ia berkata, “Saya mendengar Rasulullah saw., bersabda, “Kalian adalah pemimpin, dan kalian akan dimintai pertanggungjawaban. Penguasa adalah pemimpin, dan akan dimintai pertanggungjawaban atas kepemimpinannya.

oleh Rasulullah saw.. Kepemimpinan yang paling awal adalah kepemimpinan yang hingga sampai pada tangga yang paling atas yaitu penguasa. 1. 2. 3. meneladaninya atau mengikutinya. lembaga atau organisasi tertentu. Menurut Prajudi Atmosudirjo, pengertian kepemimpinan adalah:

Suami adalah pemimpin keluarganya, dan akan dimintai pertanggungjawaban atas kepemimpinannya. Istri adalah pemimpin di rumah suaminya, dan akan dimintai pertanggung jawaban atas kepemimpinannya. Pelayan adalah pemimpin dalam mengelola harta tuannya, dan akan dimintai pertanggungjawaban tentang kepemimpinannya. Oleh karena itu, kalian sebagai pemimpin akan dimintai pertanggungjawaban atas kepemimpinannya.” (HR. Bukhari dan Muslim).3 Keterangan di atas merupakan pelajaran kepemimpinan yang diajarkan langsung

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH An Investigation into Academician and Politician Points of View

195

dimulai dari tangga yang paling bawah yaitu kepemimpinan pada diri sendiri, keluarga mendatangkan keinginan pada setiap orang atau sekelompok orang untuk Kepemimpinan juga dapat diartikan sebagai seni kesanggupan atau teknik untuk membuat sekelompok orang simpati dan mengikutinya dalam suatu dalam melakukan pembinaan pada suatu kelompok tertentu.4

Kepemimpinan dapat dirumuskan sebagai suatu kepribadian seseorang yang

dimiliki oleh setiap seorang pemimpin agar mampu mengarahkan, membimbing, visi dan misi hidup bersama yang baik. Kepribadian pemimpin Islam 1. 2. harus dimiliki oleh pemimpin yaitu:

mempengaruhi, serta mengawasi orang-orang yang dipimpinnya demi terwujudnya

Dengan demikian bahwa kepemimpinan merupakan kemampuan yang harus

Kepemimpinan juga dapat diartikan sebagai suatu bentuk persuasi suatu seni

George R Terry (2006 : 124), mengemukakan ada 8 (delapan) ciri kepemimpinan yang Energik, mempunyai kekuatan mental dan fisik; Stabilitas emosi, tidak boleh mempunyai prasangka jelek terhadap bawahannya,

3

Imam Nawawi, Riyadhus Shalihin, terj. Agus Hasan Bashori Al-Sanuwi dan Muhammad Syu’aib AlFaiz Al-Sanuwi, Jilid 1 (Surabaya: Duta Ilmu, 2006), 623. M. Ngalim Purwanto, Administrasi dan Supervisi Pendidikan, Cet. xix (Bandung: Remaja Rosda Karya, t.t), 25-26.

4

196
3. 4. 5. 6. 7. 8.

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

tidak cepat marah, dan harus mempunyai kepercayaan diri yang cukup besar; Mempunyai pengetahuan tentang hubungan antarmanusia; dapat memotivasi diri sendiri; bernegosiasi; Kemamapuan mengembangkan bawahan; Kemampuan konsep. teknik, atau

Motivasi pribadi, harus mempunyai keinginan untuk menjadi pemimpin dan Kemampuan berkomunikasi, atau kecakapan dalam berkomunikasi dan Kemampuan sosial atau keahlian rasa sosial, agar dapat menjamin kepercayaan peramah, dan luwes dalam bergaul; atau kecakapan menganalisis, kecakapan dalam mengajar, menjelaskan, dan

dan kesetiaan bawahannya, suka menolong, senang jika bawahannya maju, merencanakan,

sifat dalam menjalankan kepemimpinannya, yaitu Siddiq (jujur) sehingga ia dapat dipercaya, Tabligh (penyampai) atau kemampuan berkomunikasi dan bernegosiasi, dalam membuat perencanaan, visi, misi, strategi, dan mengimplementasikannya. hendaklah melayani dan bukan minta dilayani rakyatnya. menggambarkan kepemimpinan Islam yaitu : 1. 2. 3. kesetiaan kepada Allah; “Pemimpin suatu kelompok adalah pelayan kelompok tersebut.” Karena itu, pemimpin

Amanah (bertanggung jawab) dalam menjalankan tugasnya, dan Fathanah (cerdas) Selain itu, juga dikenal ciri pemimpin Islam dimana Nabi saw., pernah bersabda, Dr. Hisham Yahya Altalib (1991 : 55), mengatakan, ada beberapa ciri penting yang

Adapun menurut Islam, seorang pemimpin yang baik adalah yang memiliki 4 (empat)

mengorganisasikan wewenang, mangambil keputusan dan mampu menyusun

Setia kepada Allah. Pemimpin dan orang yang dipimpin terikat dengan kepentingan Islam yang lebih luas;

Tujuan Islam secara menyeluruh. Pemimpin melihat tujuan organisasi bukan Berpegang pada syariat dan akhlak Islam. Pemimpin terikat dengan peraturan Islam, dan boleh menjadi pemimpin selama ia berpegang teguh pada perintah

saja berdasarkan kepentingan kelompok, tetapi juga dalam ruang lingkup syariah. Dalam mengendalikan urusannya ia harus patuh kepada adab-adab

4.

Islam, khususnya ketika berurusan dengan golongan oposisi atau orang-orang yang tak sepaham; Swt., yang disertai oleh tanggung jawab yang besar. Alquran memerintahkan pemimpin melaksanakan tugasnya untuk Allah dan menunjukkan sikap yang baik kepada pengikut atau bawahannya. Dalam Alquran Allah Swt., berfirman, kembali segala urusan.” (QS. al-Hajj (22):41).

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH An Investigation into Academician and Politician Points of View

197

Pengemban amanat. Pemimpin menerima kekuasaan sebagai amanah dari Allah “Orang-orang yang jika kami teguhkan kedudukan mereka di muka bumi ma’ruf dan mencegah dari perbuatan yang mungkar; dan kepada Allah-lah

niscaya mereka mendirikan shalat, menunaikan zakat, menyuruh berbuat Hal lain yang perlu diperhatikan adalah adanya prinsip-prinsip dasar dalam

kepemimpinan Islam, yakni, musyawarah, keadilan, dan kebebasan berfikir. Secara ringkas penulis ingin mengemukakan bahwasanya pemimpin Islam bukanlah prinsip-prinsip Islam. Bermusyawarah dengan sahabat-sahabatnya secara obyektif dan dengan penuh rasa hormat, membuat keputusan seadil-adilnya, dan berjuang mendiskusikan persoalan yang menjadi kepentingan dan tujuan bersama. Seorang pemimpin dalam Islam tidaklah bertanggungjawab hanya kepada para menciptakan kebebasan berfikir, pertukaran gagasan yang sehat, dan bebas, saling pengikut dan kepada rakyatnya semata, tetapi yang jauh lebih penting adalah tanggung jawabnya kepada Allah Swt., selaku Pemberi otoritas dan pengemban amanah kepemimpinan di atas permukaan bumi. Kecuali itu, sosok kepemimpinan ideal itu kritik dan saling menasihati satu sama lain sehingga bawahannya merasa senang

kepemimpinan tirani dan tanpa koordinasi. Tetapi ia mendasari dirinya dengan

harus dilihat juga dari aspek kepribadian dalam memimpin. Bentuk kepribadian pemimpin seperti digambarkan dalam ayat sebelumnya, juga prinsip tesebut dijelaskan pemimpin harus memiliki kepribadian yang baik, antara lain: 1. dalam mengambil setiap keputusan; pemimpin yang memberi petunjuk dengan perintah kami ketika mereka sabar dan mereka meyakini ayat-ayat Kami.” Keterangan ini mengandung makna bahwa seorang mengemban amanat Allah untuk menjadi seorang pemimpin yang bijaksana

dalam surat As-Sajadah ayat 24, “Dan kami jadikan di antara mereka itu pemimpinPemimpin harus cerdas dan memiliki keluasan ilmu sehingga ia mampu

198

2. 3. 4. 5.

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

Yang dimaksud dengan pemimpin yang sabar dalam ayat di atas adalah pemimpin yang sabar dalam menegakkan kebenaran, tanpa berkeluh-kesah dan berputus asa;

Seorang pemimpin harus beriman dan bertaqwa kepada Allah, sehingga ia mampu mengemban amanat Allah untuk menjadi seorang pemimpin yang mampu memberi petunjuk yang sesuai dengan syari’at Allah terhadap orangorang yang dipimpinnya; Mencintai agamanya, Negaranya, dan orang-orang yang dipimpinnya;

tidak mengikuti nafsu kerakusan atau keserakahan, karena hal itu menjadi awal kehancuran bagi sistem kepemimpinan. Ini dapat dilihat, bagaimana generasi yang memimpin daulah tersebut lemah dan tidak bermoral.

kehancuran Daulah Umayyah dan Daulah Abbasiyah, lebih disebabkan oleh

akhirat (hubbul-akhirah) dengan hidup yang sederhana, zuhud, qana’ah, dan

Tidak hanya mencintai dunia (hubbuddunya), tetapi juga lebih mencintai

Gambaran pemimpin yang cinta akhirat dapat dilihat dari sejarah seperti khalifah Umar bin Khattab,5walaupun beliau seorang khalifah dan menyandang mengutamakan harta dan tahta atau menampilkan diri sebagai sosok pembesar yang suka pamer kekuasaan. Akan tetapi sebaliknya, Umar bin Khattab lebih mengikuti nafsu kerakusan atau keserakahan. gelar amirul mu’minin, namun beliau adalah sosok yang sederhana, tidak

6.

menampakkan diri sebagai sosok yang sederhana, zuhud, qana’ah, dan tidak Lembut hati, pengasih, penyayang dan pemaaf. Hal ini sebagaimana yang telah dicontohkan oleh Rasulullah saw., dan para sahabat dalam memimpin umat, banyak didukung oleh faktor kepribadian Rasul dan para sahabat yang lembut hatinya, halus perangainya dan santun perkataannya. yang ternyata keberhasilan dan kesuksesan beliau dalam memimpin lebih

7.
5

Memiliki karakter uswatun hasanah, yang layak dicontoh oleh orang-orang

yang dipimpinnya sehingga mampu membina mental dan moral mereka

Umar bin Khattab merupakan orang ke-40 yang mula-mula masuk Islam, setelah masuk Islam kendatipun sifat kerasnya tidak hilang, tetapi dia disenangi oleh para sahabat, karena pada waktu tertentu Umar Bin Khattab memperlihatkan sifat lemah lembutnya dan memiliki sifat kasih sayang. Selain itu, Umar adalah sosok yang mempunyai pandangan jauh ke depan, banyak pendapat dan perkiraannya yang tepat sehingga terlihat kemudian sesuai dengan kehendak Alquran. Lihat M. Hasbi Amiruddin, Republik Umar bin Khattab (Yogyakarta: Total Media, 2010), 9-10.

8.

Realita sejarah Islam menunjukkan bahwa Negara itu dibutuhkan dalam nahi munkar.

rangka pengembangan dakwah.7Oleh karena itu yang perlu dimiliki oleh

dengan baik, sebagaimana yang telah Allah contohkan kepada Rasulullah saw..6

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH An Investigation into Academician and Politician Points of View

199

seorang pemimpin dalam mewujudkan impian dan harapan besar masyarakat terhadap pemimpin dalam mendesain sebuah peradaban masyarakat, bangsa dan Negara yang baik. Oleh karena itu, kualitas dan kapasitas seorang pemimpin merupakan akar yang paling utama dalam sebuah roda pemerintahan untuk meraih puncak kejayaan bagi tidak bermoral dan memiliki karakteristik yang jauh dari nilai-nilai Islam. sebuah kelompok masyarakat dan meraih era yang gemilang bagi sebuah bangsa. Begitu juga sebaliknya, sebuah peradaban bangsa akan hancur apabila pemimpinnya lemah,

Keterangan di atas menunjukkan akan betapa pentingnya peran dan tanggung jawab

seorang pemimpin Islam adalah pemimpin yang mengutamakan amar ma’ruf

bersifat komprehensif dan universal bagi seluruh umat manusia. Ada beberapa prinsipmemiliki tugas dan tanggung jawab untuk mendorong, menasehati dan mengajak masyarakatnya ke arah yang benar dengan cara-cara yang bijaksana. Kedua, Diskusi,9adanya berbagai macam perbedaan pendapat dan pandangan kaji dan kita tanamkan bersama dalam menetapkan kepemimpinan masa depan yang sesuai syari’at, yaitu: Pertama, Hikmah,8yaitu mengandung makna bahwa pemimpin

prinsip kepemimpinan yang terkandung dalam ajaran Islam yang penulis fikir perlu kita

Islam memberikan dasar-dasar normatif dan filosofis tentang kepemimpinan yang

dalam masyarakat adalah suatu hal yang baik kalau pemimpin mau melihat dari sudut

positifnya, oleh karena itu, di sinilah fungsi pemimpin untuk menjadi moderator
6 7 8

sekaligus mediator dalam menyamakan perbedaan persepsi tersebut. Hal yang penting
QS. Al-Ahzab: ayat 21. M. Hasbi Amiruddin, Republik Umar..., 1.

Hikmah: ialah perkataan yang tegas dan benar yang dapat membedakan antara yang hak dengan yang bathil. Lihat QS. An-Nahl: ayat 125. QS. An-Nahl: ayat 125. Artinya, Serulah (manusia) kepada jalan Tuhan-mu dengan hikmah dan pelajaran yang baik dan bantahlah mereka dengan cara yang baik. Sesungguhnya Tuhanmu dialah yang lebih mengetahui tentang siapa yang tersesat dari jalan-Nya dan dialah yang lebih mengetahui orangorang yang mendapat petunjuk.

9

200

masyarakat secara proporsional dalam keikutsertaan untuk pengambilan sebuah golongan, kebijakan dan hukum harus berlaku untuk semua golongan masyarakat bukan bersumber dari Alquran dan al-Hadis. keputusan atau kebijakan. Musyawarah adalah hal yang paling utama yang diajarkan Islam dalam menyelesaikan permasalahan.

dilakukan oleh seorang pemimpin jika ada perbedaan dan ketidaksamaan pandangan dalam masyarakat adalah dengan diskusi dan bertukar pikiran.10 Ketiga, Musyawwarah,11adalah suatu bentuk pelibatan seluruh komponen

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

hanya berlaku pada saat berhadapan dengan masyarakat lemah saja, tetapi harus juga berlaku bagi penguasa. Dalam memimpin pegangannya hanya pada kebenaran yang sosok pemimpin yang mandiri, kuat, kreatif dan fleksibel.

Keempat, ‘Adl,12Seorang pemimpin tidak berpihak pada salah satu pihak atau satu

sumber daya manusia yang ada di dalam masyarakat dan mampu mengoptimalkan keberadaannya agar menjadi pribadi-pribadi yang tangguh baik mental maupun spritualnya. Pemimpin Aceh masa depan

kebebasan berfikir, kreativitas dan berijtihad sesuai dengan Alquran dan hadis, yaitu Keenam, Pemimpin yang bersinergis membangun kebersamaan. Mengoptimalkan

Kelima, Pemimpin yang memiliki prinsip dasar kepemimpinan Islami yaitu prinsip

Awal 2012 merupakan hari penentuan pemimpin yang akan memimpin Aceh pada periode selanjutnya, momen ini merupakan momen yang menentukan dalam perubahan Aceh ke depan, baik perubahan yang positif maupun perubahan yang negatif. Masih banyak “PR” bagi yang akan menjadi pemimpin Aceh masa depan, di antaranya adalah
10 11

tentang penerapan syari’at Islam secara Kaffah di Aceh, pelaksanaan Otonomi daerah
Wibowo, Shoot, Sharpening our Concept and Tools (Bandung: Syamil Cipta Media, 2002), 287. QS. Ali Imran:159. Artinya, Maka disebabkan rahmat dari Allah-lah kamu berlaku lemah Lembut terhadap mereka. sekiranya kamu bersikap keras lagi berhati kasar, tentulah mereka menjauhkan diri dari sekelilingmu. Karena itu ma'afkanlah mereka, mohonkanlah ampun bagi mereka, dan bermusyawaratlah dengan mereka dalam urusan itu. Kemudian apabila kamu Telah membulatkan tekad, Maka bertawakallah kepada Allah. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bertawakkal kepada-Nya.

QS. al-Maidah:8. Artinya, Hai orang-orang yang beriman hendaklah kamu jadi orang-orang yang selalu menegakkan (kebenaran) Karena Allah, menjadi saksi dengan adil. dan janganlah sekali-kali kebencianmu terhadap sesuatu kaum, mendorong kamu untuk berlaku tidak adil. berlaku adillah, Karena adil itu lebih dekat kepada takwa. dan bertakwalah kepada Allah, Sesungguhnya Allah Maha mengetahui apa yang kamu kerjakan.
12

seluas-luasnya,13menjaga perdamaian yang telah terlaksana beberapa tahun terakhir ini, memajukan dan mensejahterakan masyarakat Aceh dalam beberapa aspek baik dari aspek pendidikan, kesehatan, ekonomi, hukum maupun dalam perpolitikan. Usaha masyarakat Aceh untuk terus mencari sosok pemimpin Aceh masa depan terus

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH An Investigation into Academician and Politician Points of View

201

Aceh yang merupakan salah satu bentuk kepedulian rakyat Aceh untuk menemukan Aceh pasca perjanjian MoU Helsinki antara GAM dan RI..

sosok pemimpin ideal dan untuk memperkuat peluang perpolitikan bagi masyarakat

saja berkembang, hal ini dibuktikan dengan menjamurnya Partai Lokal (parlok)14di Bernard pernah berkata, pemimpin dipengaruhi oleh kebutuhan-kebutuhan

dan harapan-harapan dari para anggota kelompoknya.15Oleh karena itu, seorang pemimpin Aceh ke depan perlu memahami kebutuhan-kebutuhan masyarakat Aceh dan perlu memiliki kelebihan-kelebihan baik dari aspek intelektualnya, kerohaniannya, ditawarkan sebagai syarat pemimpin masa depan di Aceh, antara lain: Pertama, Persyaratan yang bersifat fisik; sehat pendengaran, mata, dan lisannya kemampuannya maupun karakteristiknya. Ada beberapa konsekuensi penting yang

supaya dapat berurusan langsung dengan tanggungjawabnya, sehat badan, sehingga tidak terhalang untuk melakukan gerak dan melangkah cepat. Maksudnya, pemimpin tugas dan tanggungjawabnya secara normal, lancar, dan tidak terganggu oleh fisik. Kedua, Persyaratan yang bersifat keahlian dan kemampuan. Maksudnya seorang

pemimpin itu harus berilmu, berwawasan luas, cerdas, kompeten, profesional, dan bertanggungjawab. Al-Mawardi pernah berkata, syarat utama bagi seorang pemimpin dalam menghadapi persoalan-persoalan hukum.16
13

harus memiliki fisik yang prima, sehat, dan kuat sehingga mudah dalam melaksanakan

yaitu; (1) adil dalam arti yang luas, (2) punya ilmu untuk dapat melakukan ijtihad di
Pemerintah Aceh dipimpin oleh seorang Gubernur dan Wakil Gubernur untuk menjalankan tugas dengan loyal atas prinsip Otonomi seluas-luasnya, sebagaimana dinyatakan dalam ketentuan umum UU No. 11/tahun 2006, bahwa “... hal yang mendorong lahirnya UU Pemerintahan Aceh ini dengan prinsip otonomi seluas-luasnya...” formatnya adalah “dana otsus” sebagaiman disebut dalam pasal 183 UU No.11/2006. Lihat Yusra Habib Abdul Gani, Self-Government” (Jakarta: Paramedia Press, 2009), 134. Undang-undang Pemerintah Aceh Nomor 11 Tahun 2006 yang disahkan pada 11 Juli 2006 memuat lebih dari 20 pasal yang memuat tentang pembentukan partai politik lokal. Turunan dari UUPA disahkan Peraturan Pemerintah Nomor 20 Tahun 2007 pada 16 Maret 2007 tentang partai politik lokal di Aceh. Lihat Harry Kawilarang, Aceh dari Sultan Iskandar Muda ke Helsinki (Banda Aceh: Bandar Publising, 2008), 183.
14 15 16

Mar’at, Pemimpin dan Kepemimpinan (Jakarta: Ghalia Indonesia, 1985), 9. Yusuf Musa, Politik dan Negara dalam Islam (Surabaya: Al-Ikhlas, 1990), 59.

202

dekat dengan Tuhannya dan dekat juga dengan sesamanya.

untuk memiliki kualitas mental pribadi yang teruji seperti jujur, adil, terpercaya, beriman, dan bertaqwa kepada Allah Swt.. Kualitas keimanan seorang pemimpin merupakan hal Ibn Khaldun, seorang kritikus yang tajam dan pembangun sosiologi juga

mengetengahkan beberapa syarat yang harus dipenuhi oleh seorang yang menduduki tertinggi, selain menduduki dan meliputi jabatan keagamaan juga jabatan politik di tengah-tengah umat dan Negara. Ketiga, Kemampuan, yaitu punya keberanian untuk menegakkan hukum dan

yang tidak boleh diragukan, dengan konsep Hablum minallah dan hablum minannas,

Ketiga, persyaratan yang bersifat mental dan spritual. Seorang pemimpin dituntut

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

jabatan sebagai seorang imam (pemimpin), antara lain: Pertama, Berilmu, karena ia menjadi pelaksana hukum Allah Swt., karena ia harus mujtahid dan tidak boleh bertaklid. Kedua, Adil dan tidak boleh mendhalimi salah satu kelompok, pemimpin adalah jabatan menghadapi musuh, ahli strategi, pandai memobilisasi masyarakat, arif, dan peka Al-Ghazali,17dalam beberapa bukunya secara ringkas juga membicarakan tentang

seperti selamat dari buta, bisu, tuli, dan pekak serta selamat dari cacat mental seperti gila dan hilang akal. syarat-syarat seorang pemimpin, pemimpin haruslah orang yang memiliki keistimewaan luas, (5) adil, (6) baligh, dan (7) tidak boleh wanita.18 Epilog dibandingkan dengan seluruh orang yang ada. Al-Ghazali kemudian menyebutkan

terhadap keadaan serta kuat di dalam mengendalikan politik, Keempat, Sehat badan

syarat-syarat sebagai berikut; (1) merdeka, (2) laki-laki, (3) mujtahid, (4) berwawasan

Dari beberapa kategori kepemimpinan yang diterangkan sebelumnya, maka persyaratan

yang perlu dimiliki oleh seorang pemimpin adalah yang mampu menfasilitasi situasi
17

Al-Ghazali adalah seorang yang cerdas dan sanggup berdebat segala sesuatu yang tidak sesuai dengan penalaran yang jernih, hal ini disebabkan karena beliau memiliki pengetahuan yang sangat luas, kafasihan lidahnya dalam berbicara, dan kejituan ergumentasinya. Lihat Abuddin Nata, Pemikiran Para Tokoh Pendidikan Islam (Jakarta: Raja Grafindo Persada, 2003), 83.
18

dan kondisi politik sehingga berlaku adil. Aceh tercatat dalam sejarah sebagai daerah

Yusuf Musa, Politik dan Negara..., 59.

berbasis syari’at Islam, maka ke depan tentu butuh pemimpin ideal yang peduli

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH An Investigation into Academician and Politician Points of View

203

masyarakat. Seorang pemimpin diharapkan agar mampu melaksanakan amanah orang lain untuk memelihara hak-haknya dan memenuhi hak-hak masyarakat Swt..

rakyat dengan baik sehingga mendapat kepercayaan dari masyarakat, yang dimaksud dengan amanat di sini ialah tugas-tugas keagamaan berupa kemampuan berlaku pertanggungjawabannya tidak hanya kepada sesamanya namun juga kepada Allah adil dalam tugas-tugas keagamaan, dan tugas-tugas kenegaraan berupa mewakili

sesuatu yang ditempatkan pada tempatnya atau diberikan kepada yang berhak.

yang benar, jujur, dan sederhana. Dalam konteks yang berbeda, Siddiq diartikan sebagai Amanah,19Terpercaya, akuntabel dan kredibel berkaitan dengan semua kebutuhan

terhadap syariah. Ketika menjadikan pemimpin sosok pemerhati syariah, tentu dia

mengkantongi sikap-sikap dari Rasulullah saw.. Rasulullah dalam memimpin sering

memperlihatkan sikap: Siddiq, Pemimpin diharapkan agar memiliki sifat dan karakter

sesuai dengan kebutuhannya. Setiap pemimpin akan mendapatkan amanah yang kepada orang lain. Seorang pemimpin diharapkan agar memiliki keterbukaan diutarakannya mampu mengajak masyarakat untuk hidup ke arah yang labih baik menegakkan yang makruf dan mencegah yang mungkar serta berlaku bijaksana tanggung jawab untuk menyampaikan sesuatu kepada masyarakat yang dipimpinnya. dengan membangun spiritualnya sebagaimana yang telah Allah perintahkan, untuk Tabligh, Menurut bahasa artinya menyampaikan, mengutarakan, memberi sesuatu

dan membangun komunikasi yang efektif dengan masyarakat agar apapun yang dalam kedua urusan tersebut,20karena hal ini sangat erat kaitannya dengan tugas dan masyarakat di atas kepentingan pribadi. Hal ini diperlukan agar pemimpin mampu
19

pandai, pintar, arif, bijaksana, profesional, dan lebih mengutamakan kepentingan membangun dan merancang sebuah strategi atau siasat dalam mengembangkan

Fathanah, Seorang pemimpin memiliki potensi atau kualitas seperti kecerdasan,

QS. Al-Ahdzab:72. Artinya, Sesungguhnya Kami telah mengemukakan amanat [1233] kepada langit, bumi dan gunung-gunung, Maka semuanya enggan untuk memikul amanat itu dan mereka khawatir akan mengkhianatinya, dan dipikullah amanat itu oleh manusia. Sesungguhnya manusia itu amat zalim dan amat bodoh, QS. Al-Nahl:90. Artinya, Sesungguhnya Allah menyuruh (kamu) berlaku adil dan berbuat kebajikan, memberi kepada kaum kerabat, dan Allah melarang dari perbuatan keji, kemungkaran dan permusuhan. dia memberi pengajaran kepadamu agar kamu dapat mengambil pelajaran.
20

204

potensi masyarakat yang ada serta pandai dalam menyelesaikan suatu masalah macam alternatif penyelesaian yang terbaik untuk sebuah permasalah.

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

secara bijak. Pemimpin yang cerdas akan mampu mempercepat penyelesaian sebuah masalah, sedangkan pemimpin yang pintar akan mampu untuk mencari berbagai memiliki kekuatan yang dan luar biasa untuk memimpin. Keempatnya adalah satu

kesatuan yang sinergis dan saling melengkapi, aspek dari sifat-sifat tersebut sudah teruji kesuksesan dan keberhasilannya dalam kepemimpinan Rasulullah saw., dan agar sesuai dengan tuntutan zaman dan kebutuhan masyarakat. beberapa periodisasi sahabat beliau. Oleh karena itu, estafet yang diwarisi itu perlu direspon oleh umat Islam bagaimana seharusnya memilih karakter kepemimpinan

Nilai-nilai yang terkandung dalam sifat siddiq, amanah, tabligh dan fathanah

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH An Investigation into Academician and Politician Points of View

205

Abuddin Nata. Pemikiran Para Tokoh Pendidikan Islam. Jakarta: Raja Grafindo Persada, 2003. Ahmad Tafsir. Filsafat Umum. Bandung: PT Remaja Rosdakarya, 2005. Harun Nasution. Insiklopedi Islam Indonesia. Jakarta: Djambatan, 1992.

DAFTAR PUSTAKA

Harry Kawilarang. Aceh dari Sultan Iskandar Muda ke Helsinki. Banda Aceh: Bandar Publising, 2008. M. Hasbi Amiruddin. Republik Umar Bin Khattab. Yogyakarta: Total Media, 2010. Imam Nawawi. Riyadhus Shalihin, terj. Agus Hasan Bashori Al-Sanuwi dan Muhammad Syu’aib Al-Faiz Al-Sanuwi, Jilid 1. Surabaya: Duta Ilmu, 2006.

Mar’at. Pemimpin dan Kepemimpinan. Jakarta: Ghalia Indonesia, 1985.

M. Ngalim Purwanto. Administrasi dan Supervisi Pendidikan, Cet. xix. Bandung: Remaja Rosda Karya, tt..

Wahbah Az-Zuhaili. Syariat Islam Solusi Universal, terj. Ridwan Yahya. Jakarta: Pustaka Nawaitu, 2004. Yusra Habib Abdul Gani. Self-Government”. Jakarta: Paramedia Press, 2009. Yusuf Musa. Politik dan Negara dalam Islam. Surabaya: Al-Ikhlas, 1990.

Wibowo. Shoot, Sharpening our Concept and Tools. Bandung: Syamil Cipta Media, 2002.

Miftah Thoha. Kepemimpinan dalam Manajemen, Suatu Pendekatan Prilaku. Jakarta: Rajawali, 1968.

Mahmud Arif. Tiga Aliran Utama Teori Pendidikan Islam. Yogyakarta: Tiara Wacana: 2002.

POLITIK BERBASIS SYARIAH
Dalam sehari-hari istilah politik sering dibicarakan, suatu cara yang dipakai untuk mencapai tujuan. Tapi, para pakar ilmu politik sendiri menjelaskan bahwa sulit hidup masyarakat.1 membicarakan politik pada galibnya adalah membicarakan masalah Negara, karena teori politik adalah menyelidiki Negara sebagai lembaga politik yang mempengaruhi khusus antara manusia yang hidup bersama. Dalam hubungan tersebut timbullah Asal kata politik itu sendiri adalah “Polis”, berarti Negara Kota. Politik ada hubungan Prolog

memberi definisi tentang politik, karena dasarnya mempunyai ruang lingkup Negara,

kepemimpinan, maka pelaku politik itu adalah pengurus politik itu sendiri. Sementara tuntunannya.

definisi politik menurut Islam adalah berlandaskan kaidah-kaidah syariat, hukum, dan Hakikat siyasah syar’iyah

(masdar/turunan) dari kata sasa-yasusu. Pelaku politik disebut dengan sa’is artinya

juga dikatakan bahwa sebuah kebijaksanaan, kekuatan, kekuasaan, pemerintahan, konflik, dan pembagian atau kata-kata yang serumpun (Hoogerwerf).3

komunikasi, aturan, kewenangan, dan akhirnya kekuasaan (Robert Dahl).2Tetapi bisa Dalam Islam politik dikenal dengan, as-siyasah, kata yang berasal dari bahasa Arab,

Memahami beberapa definisi di atas, berikut penulis akan menyajikan beberapa ketentuan dari prinsip Siyasah Syar’iyah,4sebagai berikut:
*

Makalah ditulis oleh Ikhram M. Amin, SS., M.Pd untuk seminar Internasional, “Idealisme Politik Islam di Aceh”, pada bulan Desember 2011. Penulis adalah pengurus LKAS Bada Aceh, dan pengasuh Pesantren Al-Manar, Aceh Besar. Acara ini diselenggarakan oleh Sekolah Tinggi Agama Islam (STAI) Teungku Dirundeng, Meulaboh, bekerjasama dengan Lembaga Kajian Agama dan Sosial (LKAS) Banda Aceh. Inu Kencana Syafi’ie, Ilmu Pemerintahan dan Alquran (Jakarta: Bumi Aksara 1994). Ibid., mengutip dari Dahl, Modern Politrical Analysis. A. Hoogerwerf, Plitikologi (Pliticologie), RLL Tobing Pent, (Jakarta: Erlangga 1985), 430.

1 2 3 4

Muhammad Iqbal, Fiqh Siyasah :Kontektualisasi Doktrin Politik Islam (Jakarta:Gaya Media Pratama 2001).

208

1. 2.

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

Bahwa siyasah syariah berhubungan dengan pengurusan dan pengaturan kehidupan manusia; (ulil amri); Bahwa tujuan dari pada pengaturan tersebut untuk menciptakan kemaslahatan dan menolak kemudaratan (Jalb al-masalih wa daf al-mafasid);

4.

3.

Bahwa pengurusan dan pengaturan ini dilakukan oleh pemegang kekuasaan Bahwa pengarturan tersebut tidak boleh bertentangan dengan ruh atau semangat syariat Islam yang universal.

dalam dunia praktis harus mewakili semangat dan nilai-nilai keislaman. Berbeda kelompok, individual, karena sesuatu dan lain hal, dan seterusnya yang semua itu, tanpa membuahkan hasil yang mampu memberikan pencerahan kepada masyarakat. mencapai maksud dan tujuan untuk kemakmuran dan pencerahan masyarakat.

dengan kondisi politik yang terbangun hari ini bahwa dasar yang sering dijadikan landasan adalah pemikiran-pemikiran yang didasari pada kemauan diri yang mungkin bertentangan dengan tujuan Islam itu sendiri. Misalnya, politik mempertahankan Sedang Islam selaku agama universal, menawarkan sistem politik yang dibangun harus

Penjelasan di atas, memberi gambaran bahwa politik dalam Islam ketika dibawa

yang memiliki kecondongan ke arah itu. Tentu saja, pemimpin yang dipilih paham tentang nilai-nilai Islam. Jika hal ini mampu diwujudkan maka dengan sendirinya masyarakat tentu akan mendapatkan sosok pemimpin yang memiliki karakter agamais, diharapkan memiliki nuasa keislaman selama menjalankan roda pemerintahannya. Rasullullah saw., senantiasa berada di garis depan kala dihadapkan dengan perintah Allah, beliau menjadi pemimpin bagi keluarga, dan masyarakat. Ada empat Pertama, Jujur (siddiq), beliau selalu jujur dan tidak pernah berdusta untuk rakyat.

Dalam mewujudkan tujuan di atas maka harus diawali dengan pencalonan pemimpin

mempertanggung jawabkan di hadapan rakyatnya, Keempat, Menyampaikan (tabligh), beliau mampu menyampaikan apa saja yang telah diperbuat dengan akuntabel. pemimpin saat menjadi pemimpin rakyat. Dari ketarangan ini dipahami bahwa syarat tersebut menjadi keharusan bagi calon

sesuai yang diamanahkan (expert power). Ketiga, Amanah, beliau memimpin mampu

Kedua, Cerdas (fathanah), beliau pemimpin yang cerdas dan mampu memimpin

kriteria yang harus dimiliki oleh beliau dalam menjalankan roda pemerintahan,

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH An Investigation into Academician and Politician Points of View

209

Prinsip dasar teori politik dalam Islam adalah iman terhadap keesaan dan kekuasaan Teori politik Islam

Allah, karena unsur ini merupakan landasan sistem sosial dan moral. Dari sinilah harus menyerahkan diri di hadapan-Nya. Tidak seorangpun yang akan diperkenankan hatinya, karena kewenangan itu semua diatur dalam undang-undang Allah Swt.. Dalam ayat yang lain Alquran juga menjelaskan, Mereka bertanya, “Apakah kami juga secara dusta: yang ini halal dan yang ini haram. (QS. 16 :116). “Barangsiapa yang Maaidah (5):44). Dalam Alquran dijelaskan, “Kewenangan hanyalah milik Allah. Ia memerintah agar memiliki beberapa kewenangan?” Katakanlah, semua kewenangan hanya milik Allah semata.” (QS. Ali Imran (3):154). “Janganlah mulutmu lancang dengan mengatakan

teori politik Islam mengambil titik pijak. Di sini Islam memandang bahwa setiap manusia adalah sama-sama makhluk ciptaan Allah dan mendapat kedudukan sama, seorangpun yang diberi hak istimewa untuk membuat undang-undang sekehendak kamu hanya enyembah kepadanya. Itulah agama yang benar.” (QS. Yusuf (12): 40).

memberi perintah atau aturan-aturan sekehendak hatinya sendiri. Juga tidak

menegakkan dan memutuskan satu masalah tidak berdasarkan apa yang telah diwahyukan oelh Allah, maka mereka termasuk kedalam orang-orang kafir.” (QS. Alyang merupakan pemberi hukum. Tidak seorangpun, berhak memerintahkan orang lain dengan sekehendak hatinya. Setiap pemimpin ditujuk menjadi pelayan rakyat mengikuti apa yang telah diwahyukan oleh Tuhanku (QS. Al-An’Aam (6):50). pemikiran Abul A’la Al-Maududi, sebagai berikut: 2. 1. hanyalah Allah Swt.. Dalam ayat di atas menjelaskan bahwa kedaulatan ada ditangan Allah. Dan Dialah

berlaku adil demi huku. Rasul sendiri pun demikian, belia merupakan subyek hukumhukum Allah Swt.. dalam Alquran dijelaskan, “Katakanlah aku (Muhammad) hanya dalam berpolitik maupun dalam menjalankan pemerintahan disimpulkan berdasarkan Tidak ada individu atau masyarakat yang menggugat kedaulatan kalau sudah

Dengan demikian ciri-ciri dari suatu wilayah yang menganut sistem Islam, baik ditetapkan berdasarkan Alquran dan hadis. Karena yang berwenang menggugat Umat Islam tidak dapat berlindung pada legeslasi yang sepenuhnya mandiri, tidak juga dapat mengubah hukum yang telah diletakkan-Nya, sekalipun

Allah Pemberi hukum sejati dan wewenang mutlak legeslasi ada pada-Nya.

210
3.

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

tuntutan untuk mewujudkan legeslasi atau perubahan hukum Ilahi ini diambil secara mufakat mutlak.

Suatu wilayah yang berlandasan Islam, segala hal haruslah didirikan berlandasan hukum yang telah diturunkan Allah kepada manusia melalui Rasullullah saw.. untuk ditaati dalam kemampuannya sebagai suatu agen politik yang diciptakan Allah, perintah-perintahnya tidaklah mengikat kaum Muslimin.5

Pemerintah yang akan menyelenggarakan Negara semacam ini akan diberi hak

untuk menegakkan hukum-hukum Allah, sepanjang dia bertindak sesuai dengan kemampuannya. Jika dia mengabaikan hukum yang telah diturunkan Dalam sejarah Islam, siyasah (politik) telah dipraktikkan oleh Nabi Muhammad saw., Perkembangan politik Islam dari sketsa historis mengatur kepentingan umatnya berdasarkan wahyu yang diturunkan Allah kepadanya. Hal ini dijalankan beliau dengan sukses selama sepuluh tahun (622-632M.).

setelah beliau di Madinah. Di sini Nabi menjalankan dua fungsi sekaligus, sebagai Rasulullah dan sebagai kepala Negara Madinah. Dalam fungsi keduanya ini, nabi Permasalahan siyasah (khilafah), yakni siapa yang berhak menggantikan beliau Perdebatan dan diskusi yang alot terjadi antara kaum Muhajirin dan Anshar di Saqifah atas umat Islam. Akhirnya, disepakati bahwa Abu Bakr menggatikan Nabi Muhammad saw, setelah beliau wafat. as-Siddiq yang berhak Setelah beliau tiada, fungsi kedua ini dilanjutkan oleh al-khulafa’ ar-Rasyidun.

setelah wafat, inilah yang menjadi akar perbedaan pendapat di kalangan umat Islam. bani Sa’idah. Masing-masing mereka mengklaim sebagai pemilik sah kepemimpinan

krusial dan sensitif, sehingga membutuhkan penanganan secara bijak dan adil. Sebuah kesuksesan ketika Abu Bakar dan Umar bin Khatab yang kemudian menggantikannya. yang mungkin terjadi pada saat itu. Mereka mampu menjalankan roda pemerintahan dengan baik, sehingga memuaskan masing-masing kelompok di dalam tubuh umat Islam saat itu. Dua khalifah ini berhasil mengeliminir perbedaan pendapat sehingga dapat meredam gejolak dan kuncangan Memasuki pemerintahan Usman ibnu Affan, tepatnya enam tahun kedua

Peristiwa bani Saqifah ini mengisyaratkan betapa permasalahan siyasah ini sangat

kepemimpinannya, akhirnya muncul gejolak politik. Usman dianggap tidak becus
5

Abul A’la Al-Maududi, Hukum dan Konstitusi Sistem Politik Islam (Bandung: Mizan 1994), 158.

memimpin Negara Madinah dan terlalu mementingkan keluarganya. Ia juga tidak mampu menahan ambisi anggota keluarganya yang memanfaatkan jabatan beliau untuk yang mengakibatkan Usman terbunuh oleh umat Islam sendiri.

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH An Investigation into Academician and Politician Points of View

211

kepentingan mereka sendiri. Akhirnya berbagai daerah melakukan pemberontakan oleh umat Islam untuk menggantikan posisi Usman. Koalisi Sayyidah Aisyah, Abi Thalhah, Usman menuntut Ali bertanggungjawab atas kematian Usman dan memintanya agar Muawiyah cukup kuat juga, sehingga Ali terpaksa menguras tenaga melawan Muawiyah. pembunuh Usman diadili. Muawiyah yang dipecat dari Gubernur Syam oleh Ali, menyusun dan Zubair melakukan perlawanan terhadap Ali. Sementara Muawiyah dari keluarga ini. Perlawanan trio, Aisyah, Thalhah, dan Zubeir dapat dipadamkan oleh Ali, tetapi Ketika kemenangan hampir berada di tangan Ali, tiba-tiba Amr ibn al-Ash dari kelompok Muawiyah mengacungkan Mushaf Alquran mengajak Ali mengadakan gencatan senjata menguntungkan Muawiyah dan tidak memuaskan Ali. Namun Ali mau tidak mau harus membentuk kelompok sendiri yang akhirnya dikenal dengan Khawarij. Keadaan pun semakin kacau dan tidak terkontrol ketika Ali ibn Abi Thalib diangkat

kekuatan untuk melawan. Akhirnya terjadilah perang Ali dengan kedua kelompok oposisi

dan ber-tahkim untuk menyelesaikan perselisihan antara dua kelompok ini.6Tapi, tahkim pun tidak menyelesaikan masalah. Amr yang mewakilkan Muawiyah ternnyata sangat lihai dan licik mengelabui utusan Ali, Abu Musa Al-Asyari. Hasil tahkim hanya tunduk pada hasil keputusan itu. Melihat keadaan ini, sebagian pasukan Ali keluar dan politik, yaitu kelompok Muawiyah yang akhirnya menguasai pentas politik Islam kegiatan politik, yaitu Mu’tazilah. Mereka bersikap netral dan tak mendukung pihak sendiri yang berbeda satu sama lainnya. Dari pertentangan di atas, akhirnya umat Islam terpecah menjadi dua kekuatan

dan menjadi mayoritas, kelompok pendukung Ali, Syiah dan kelompok Khawarij. Sebenarnya masih ada satu kelompok lagi yang tidak mau melibatkan diri dalam Pada awalnya, pemikiran politik mereka hanya merupakan respon spontan dari

manapun. Masing-masing kelompok ini mempunyai pandangan dan pemikiran politik perkembangan yang terjadi. Namun, dalam perkembangan selanjutnya, pemikiran mereka disusun secara sistematis , sehingga menjadi satu gagasan yang utuh. perkembangannya dapat diklarifikasikan menjagi beberapa periode berikut:
Muhammad Iqbal, Fiqih Siyasah…,20.

Dengan demikian jika dilihat dari periodisasi sejarah politik Islam dan

6

212
1.

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

yang terjadi di dunia Islam. Secara politik, Islam memegang kekuasaan dan pengaruhnya di pentas internasional. Pada periode ini terdapat dua dinasti besar, yaitu kajian fikih siyasah masih belum muncul. Dinasti ini lebih mengarah kebijaksanaan Pemikiran-pemikiran dan gerakan merekapun cenderung radikal dan ekstrem dalam menentang kekuasaan bani Umayyah. Pada Masa Daulah Bani Abbas barulah kajian fikih siyasah mulai dikembangkan. politiknya pada pengembangan daerah kekuasaan. Memang ada kelompok oposisi, seperti Khawarij dan Syiah pada masa ini, tetapi tidak mempunyai pengaruh yang kuat. Namun demikian, kuatnya pengaruh Negara membuat kajian yang dikembangkan kalangan ulama Sunni pada umumnya. ibn Abi Rabi’. Ia mempersembahkan karyanya, “Suluk Al-Malik fi Tadbir al-Mamalik” Ulama Sunni yang dianggap pertama kali menulis kitab tetang siyasah adalah bani Umayyah (661-750M.) dan bani Abbasiah (750-1258M.). Periode bani Umayyah

Ciri yang menandai perkembangan politik pada periode klasik adalah kemampuan Periode klasik

oleh para ulama ketika itu cenderung mendukung kekuasaan. Inilah yang terjadi di (Pedoman bagi raja dalam menjalankan Pemerintahan) kepada Khalifah Al-Muktasim

yang memerintah pada tahun (833-842M.). Sebagai buku persembahan, tentunya karangan tidak dapat diharapkan memberi koreksi terhadap penguasa. Buku ini, tidak Abi Rabi’ memuji-muji al-Maktasim sebagai khalifah yang adil, bijaksana, dan mampu filosuf Yunani. Ketika bicara asal mulanya timbulnnya Negara, misalnya, Ibnu Abi Rabi’ kerja sama antara sesama manusia yang pada gilirannya akan membentuk Negara. memberikan kesejahteraan bagi rakyatnya. Karena itu, Ibnu Abi Rabi’ menekakan mendukung pendapat Plato yang menyatakan bahwa manusia tidak dapat memenuhi

mempertanyakan sistem monarki secara turun temurun, bahkan mendukungnya. Ibn kepatuhan mutlak rakyat kepada kkhalifah selaku kepala Negara. Meski demikian, Ibnu kebutuhan hidupnya sendiri tanpa bantuan orang lain. Ini merupakan awal timbulnya Abi Rabi’ mengembangkan pemikirannya dengan mengadopsi beberapa pemikiran

masing-masing. Syiah selalu mempropogandakan pandangan tentang keutamaan Ali dan keluarganya sebagai khalifah serta doktrin kemaksuman imam. Kemudian, pada imam. Menurut mereka imam mereka yang ke -12, Muhammad al-Mahdi, yang ketika

masa Al-Muktamid (869-892M.) berkuasa, mereka mengembangkan dokterin kegaiban

Di sisi lain, Syiah, Khawarij, dan Muktazilah juga mengembangkan gagasan politik

itu berumur 5 tahun, menghilang di gua Samara, Irak, pada tahun 873M.. Meski tampil pengaruh Abbasiah, yaitu Bani Buaih di Baghdad dan Daulat Fathimiyah di Mesir. Sedangkan Khawarij, karena sikap ekstem dan radikal mereka, tidak begitu

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH An Investigation into Academician and Politician Points of View

213

sebagai oposisi, kaum Syiah juga pernah mendirikan kerajaan sendiri yang lepas dari berpengaruh dalam petas politik. Pemikiran politik mereka tidak tersusun secara dikembangkan secara sistematis oleh Muktazilah. Salah satu tokoh penting dikalangan Muktazilah adalah al-Mughni, yang dalam beberapa bagian membahas tentang pemikiran politik Muktazilah. Berbeda dengan kalangan Sunni yang menganggap memandang bahwa penegakan institusi imamah hanyalah berdasarkan akal. Karenanya, kepala Negara bukanlah orang yang sempurna tidak punya salah seperti pandangan Syiah, juga tidak harus dari suku Quraisy, seperti kelompok sunni. Siapa saja, menurut Abdul Jabbar, asalkan memiliki kemampuan dan syarat yang cukup, dapat menjadi kepala Negara. 2. Periode pertengahan sistematis dalam sebuah karya. Namun pemikiran mereka sedikit banyak diadopsi dan imamah (kepemimpinan) sebagai kewajiban syariat. Sedang Muktazilah dan Khawarij,

1258M. di tangan tentara Mongol. Pada masa ini, kekuatan politik Islam mengalami kemunduran. Karena itu, kecenderangan pemikiran politik Islam juga mengalami perubahan. Tokoh yang mengalami langsung tragedi penyerangan tentara Mongol tentara Mongol yang mulai bergerak menyerbu kota Harran. Pengalaman pahit ini pemikiran politiknya. Kajian tentang fikih siyasah ini terulang antara lain dalam dalam kitab, “Al-Siyasah al-Syariyah fil Islah al-Ra’I wa al-Raiyah”, “Majmu al fatawa”,

Periode pertenganhan ditandai dengan hancurnya kerajaan Abbasiyah pada tahun

ke Baghdad adalah Ibn Taymiah (1263-1328M.). Ia lahir di Harran, dekat Damaskus, hanya lima tahun setelah peristiwa tersebut. Bahkan ketika berumur enam tahun, Ibnu Taymiah juga harus dilarikan ayahnya untuk mengungsi meghindari kekejaman ternyata sangat membekas dalam kepribadian Ibnu Taymiah dan mempengaruhi dan “Minhaj al-Sunnah.” Meski beliau lahir di kalangan Sunni dan penganut mazhab kebutuhan praktis saja. Ibn Taymiah pun tidak mengungkapkan secara tegas syarat Hanbali, Ibn Taymiah mempunyai pikiran siyasah yang sedikit berbeda dengan

pemikiran Sunni abad klasik. Berbeda dengan pemikiran sunni sebelumnya, Ibn

Taymiah tidak memandang institusi imamah sebagai kewajiban syar’i, tetapi hanya

214

Kedua hal ini syarat mutlat yang harus dipenuhi. Kedua syarat ini akan tercipta keadilan dalam masyarakat yang merupakan cita-cita dan tujuan utama syariat Islam.

quraisy sebagai kepala Negara. Ia hanya menjelaskan dua syarat untuk menjadi kepala

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

Sebab, bila ia shaleh tetapi lemah, maka keshalehannya hanya berguna untuk dirinya kuat meskipun jahat, maka kejahatan terpulang kepadanya, sementara kekuatannya sangat berguna bagi umat Islam (rakyat).

sendiri, sedangkan kelemahannya sangat berbahaya bagi rakyat. Sebaliknya, kalau ia

Namun, ibn Taymiah mengakui bahwa sedikit sekali manusia yang mememnuhi dua kualifikasi ini sekaligus. Karenanya, ia menekan syarat al-qudwah yang lebih utama.

Negara, yaitu kejujuran (al-amanah) dan kewibawaan atau kekuatan (al-quwwah).

kepala Negara sebagi bayang-bayangan Allah di bumi. Sebagai konsekuensi pendapat yang zalim dan mati, maka dia mati dalam keadaan Jahiliyah.

ini, Ibnu Taymiah juga mewajibkan rakyat taat kepada kepala Negara meski zalim, ia menegaskan bahwa orang yang melakukan pemberontakan kepada kepala Negara politik umat silam saat itu. Pada masanya, umat Islam benar-benar hancur. Terutama mengembalikan kekuatan umat Islam.

Akhirnya, seperti halnya pemikir Sunni abad klasik, Ibnu Taymiah juga menganggap

dengan penyerangan tentara Mongol begitu membekas dalam hati Ibnu Taymiah. Dunia Islam pasca-Mongol membutuhkan persatuan dan kesatuan. Untuk itu, dunia Islam harus mempunyai kepala Negara yang kuat dan berwibawa serta mampu politiknya antara lain tertuang dalam karyanya Muqaddimah. Di antara pemikiran Pemikir Sunni seperti halnya dengan Ibnu Khaldun (1332-1406M.), pandangan

Pandangan Ibnu Taymiah di atas tentu tidak dapat terlepas dari konsteks sosial

beliau yang dituangkan dalam kitab ini adalah interprestasinya yang kontektual memegang posisi puncak pemeritahan Islam, selama ia mempunyai kemampuan dan kecakapan. Jadi, syarat suku Quraisy bagi Ibnu Khaldun bukanlah “harga mati”. 3. Periode modern

terhadap hadis Nabi saw., yang mensyaratkan suku Quraisy sebagai kepala Negara. Ia menganggap hadis ini merupakan kondisional. Karenanya, suku mana saja yang dapat

bangsa-bangsa Barat. Hampir seluruh negeri Muslim berada di bawah imprialisme dan kolonialisme Barat. Di samping menjajah dunia Islam, barat ternyata mencoba

Periode Modern ditandai oleh semakin lemahnya dunia Islam di bawah penjajahan

mengagas pemikiran politik dan kebudayaan dengan membawa atribut sekularisme. Dunia Islam sendiri tidak mampu meyanyingi keunggulan barat dalam bidang bertentangan dengan Islam. Namun tidak jarang pula ada tokoh yang bersikap pro kehidupan Muslim. Di ranah politik, sikap pertama melahirkan aliran yang menyatakan bahwa Islam teknologi, ilmu pengetahuan, ekonomi, dan organisasi. Menghadapi penetrasi barat ini, belajar dari barat dan secara selektif mengadopsi nilai-nilai barat yang positif, tidak sebagian pemikir Muslim ada yang bersikap apriori dan anti Barat, ada yang mencoba

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH An Investigation into Academician and Politician Points of View

215

dan meniru barat secara mentah-mentah serta menjadikan sebagai prototype bagi adalah agama yang serba lengkap mengatur segala aspek kehidupan manusia, termasuk politik dan kenegaraan. Mereka merujuk pada teladan Nabi Muhammad kehidupan politik kenegaraan umat Islam. Sedangkan sikap yang ketiga melahirkan yang berpandangan bahwa Islam hanya memberi seperangkat tata nilai dalam yang termasuk ke dalam kelompok pertama adalah Muhammad Rasyid Ridha (1865-

saw., mendirikan Negara dan al- khulafa’ al-rasyidun. sikap kedua melahirkan aliran aliran sekularisme yang memisahkan kehidupan politik dari Agama. Di antara tokoh tokoh-tokoh yang termasukkan kedalam kelompok kedua adalah ‘Ali ‘Abd al-Raziq -tokoh yang masuk ke dalam kategori ketiga antara lain adalah Muhammad ‘Abduh 1956M.), dll..

1935M.), Hasan al Banna (1906-1949M.), Abu al A’la al-Maududdi (1903-1979M.), Sayyed Quthb (1906-1966M.), dan Ayatullah Khoemaini (1900-1989M.). Sedang (1849-1905M.), Muhammad Iqbal (1877-1938M.) Muhamma Husei Haykal (1888(1888-1966M.),Thaha Husein (1889-1973M.), dan Mustafa kemal Attaturk. Dan tokoh

Imam Al-Ghazali, seperti pemikir Muslim lainnya, memiliki ciri khas tersendiri dalam pemikiran politik, yaitu politik yang bersendikan agama dan moral. Karena menurut beliau, kedudukan politik setingkat di bawah kenabian. Corak pemikiran yang demikian terdapat dalam kitabnya, “Al-Tibr al-Masbuk fi Nashhat al-Muluk” dan khusus membicarakan etik para penguasa dituangkan dalam dalam surat-surat Al-Ghazali

Epilog

(Lettrs of Alghazal) yang dihimpun oleh Abdul Qayyum. Surat-surat tersebut dia tujukan

216

pada Sultan, Gubernur, para pejabat pemerintahan, para penindas, penguasa yang seorang pembaru yang paling mengesankan di zamannya, yang menolak untuk tunduk pada kekuasaan yang tak bermoral.”7

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

tidak simpatik, petugas yang koruptor,para politisi, negarawan, dan orang-orang lain Abdul Qayyum berkata, “Terpantulkan suatu realisasi diri yang paripurna dari salah yang terbenam dalam kegelapan dunia dan materil, 2) mereka yang berada di atas dunia dari tiga golongan: 1) Yang paling utama yang mendekatkan diri pada Allah, 2) Pelakupelaku kebaikan atau ashabul yamin,3) Pelaku kejahatan atau ashabul syimal.8

yang menyalah gunakan kekuasan dan kedudukan. Dalam surat-surat yang dimaksud, Menurut Al-Ghazali, manusia dikelompokkan kedalam tiga golongan: 1) mereka

materil cenderung kearah pemurnian rohani, dan 3) mereka yang bersifat ketuhannan dan sempurna. Pembagian yang sama juga terdapat dalam Alquran, Engkau terdiri Pertama, Syahwat ang menyesatkan seseorang kearah kegiatan-kegiatan yang tidak seekor babi, yang kedua sebagai seeko kucing, dan yang ketiga sebagai setan.9 Mereka terjerumus dalam pelakupelaku kejahatan karena disebabkab tiga hal:

sehat dan tidak bermoral. Kedua, Amarah yang menghasut seseorang untuk membunuh. Ketiga, Keserakahan yang mendorong pada berbuat tidak jujur dan korupsi. Jika hal-hal Oleh karena itu, Imam Al-Ghazali berpesan bahwa suatu keharusan bagi tersebut bisa diaktualkan dalam bentuk materi, maka yang pertama dalam berbentuk

para penguasa memahami tugas dan tanggung jawabnya, membersihkan aparat bagian dari rakyat. Aparatur pemerintah harus mengutamakan pelayanan terhadap dalam kemewahan material dan hawa nafsu.

pemerintahannya dari segala sifat-sifat yang tercela, tiak takabbur, menyadari dirinya orang-orang yang membutuhkan dengan tidak melihat siapa yang akan dilayani, teori apa dan bagaimana kebutuhan. Jangan biarkan mereka membiasakan diri bergemilang

7 8 9

Abdul Qayyum, Letters of Al-Ghazali, (terj.), Haidar Baqir (Bandung: Mizan, 1998). Ibid., 22-23. Ibid.,28.

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH An Investigation into Academician and Politician Points of View

217

A. Hoogerwerf. Plitikologi (Pliticologie), RLL Tobing Pent. Jakarta: Erlangga 1985. Abdul Qayyum. Letters of Al-Ghazali, (terj.), Haidar Baqir. Bandung: Mizan, 1998. Dahl. Modern Politrical Analysis.

DAFTAR PUSTAKA

Abul A’la Al-Maududi. Hukum dan Kontitusi Sistem Politik Islam. Bandung: Mizan 1994. J. Suyuthi Pulungan. Fiqh siyasah Ajaran,sejarah dan Pemikiran. Jakarta: Raja Grafindo Persada 1997. Muhammad Iqbal. Fiqh Siyasah :Kontektualisasi Doktrin Politik Islam. Jakarta: Gaya Media Pratama 2001. Munawir Sjadzali. Islam dan Tata Negara ajaran,sejarah dan Pemikiran. Jakarta: UIPress edisi kelima 1993. Sirajuddin. Politik Ketata Negaraan Islam study Pemikiran A. Hasjmy. Yogyakarta: Pustaka Pelajar Offset, 2007. Inu Kencana Syafi’ie. Ilmu Pemerintahan dan Alquran. Jakarta: Bumi Aksara 1994.

Yusuf Qardhawy. Pedoman Bernegara dalam perspektif Islam. Jakarta Timur: Pustaka Al-Kautsar1999.

220

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH An Investigation into Academician and Politician Points of View

221

222

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH An Investigation into Academician and Politician Points of View

223

224

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH An Investigation into Academician and Politician Points of View

225

226

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH An Investigation into Academician and Politician Points of View

227

228

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH An Investigation into Academician and Politician Points of View

229

230

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

dengan 25 Dzulhijjah 1429 H dengan akte notaris Sabaruddin Salam, SH, SpN No. 97 Tahun 2008. Tujuan didirikan lembaga ini antara lain ingin mewujudkan pencerahan kehidupan sosial-keagamaan bagi masyarakat dalam berbagai aspeknya. Diharapkan sosial, moral, dan pendidikan masyarakat. Sesuai dengan tujuan dimaksud LKAS LKAS mampu menjadi lembaga professional dalam internalisasi nilai-nilai agama,

membentuk beberapa divisi antara lain: Divisi Penelitian dan Pengkajian. Divisi ini bertugas melaksanakan riset, seminar, dan forum diskusi ilmiah di bidang agama, pendidikan, dan sosial kemasyarakatan yang meliputi seluruh realitas kehidupan dalam berbagai demensinya sekaligus merumuskan solusi atas masalah-masalah aktual dari problematika yang berkembang. Divisi Pelatihan. Divisi ini bertugas

LKAS

singkatan dari Lembaga Kajian Agama dan Sosial. Didirikan di Banda

Aceh, Provinsi Aceh pada Kamis, 22 Desember 2008 bertepatan

memberikan jasa training, workshop, training of trainer bagi pemberdayaan sumber daya manusia dalam berbagai aspek. Divisi Pemberdayaan Perempuan dan Anak. Divisi ini bertugas mengadakan kegiatan-kegiatan pemberdayaan perempuan dalam

bidang pendidikan, professionalisme, persamaan hak, dan keadilan. Di samping itu Pendidikan Politik. Divisi ini bertugas meningkatkan pemahaman dan wawasan kepada masyarakat melalui berbagai kegiatan sehingga tumbuh dan berkembang

divisi ini bertugas mengadakan kegiatan pemberdayaan dan pendidikan anak melalui partisipasi masyarakat agar tercipta pencerahan bagi masa depan anak-anak. Divisi bertugas untuk membagun kerja sama dalam internalisasi nilai-nilai sosial dan agama mengadakan publikasi lembaga dan melaksanakan kegiatan-kegiatan kelembagaan. sistem pendidikan politik yang jujur, adil dan bermartabat. Divisi Kemitraan. Divisi ini

dengan Pemerintah Aceh, LSM, NGO, dan lembaga swasta lainnya. Divisi Penerbitan dan Publikasi. Divisi ini bertugas menerbitkan buku-buku, jurnal ilmiah, dan artikelDalam menjalankan tugas sesuai yang telah ditentukan maka setiap divisi telah diisi artikel yang sangat berguna bagi masyarakat. Di samping itu divisi ini bertugas

oleh tenaga profesional dan proporsional yang terdiri dari Philoshopy of Doctor (PhD), Doktor, Master (MA) dan Magister. Umumnya pengurus LKAS di samping berprofesi sebagai dosen pada IAIN Ar-Raniry Banda Aceh dan Universitas Syiah Kuala, mereka Aceh. LKAS hingga hari ini telah menerbitkan beberapa karya penting antara lain: Aceh juga pernah bekerja pada NGO dan lembaga-lembaga swasta lainnya di Aceh atau di luar di Mata Sejarawan; Rekonstruksi sejarah sosial Budaya karya Muliadi Kurdi, Materi

Khutbah Jumat karya Muliadi Kurdi dan Usamah El-Madny, Anthropomorphisme Islam karya Prof. Dr. Iskandar Usman, MA, Ushul Fiqh; Sebuah Pengenalan Awal karya

Al-Juwayni karya Dr. Muhibbuththabary,M.Ag, Menalar Hukum Tuhan karya Jabbar Sabil,MA, Pembaharuan Hukum Islam karya Prof. Dr. Mukhsin Nyak Umar, MA,

Muliadi Kurdi, Eksiklopedi Ulama Besar Aceh, Muliadi Kurdi, Fauzi Saleh, Muhammad (ed.). adapun karya yang akan terbit antara lain: Nikah Sirri karya Fauzi Saleh & Muliadi Kurdi, Pertalian Darah Menurut Hazairin karya Prof. Dr. Al Yasa’ Abubakar,MA, Konsep Kurdi, Kearifan Shalat karya Muliadi Kurdi, Menelusuri Karakteristik Masyarakat Desa

Thalal (ed.), Ulama Aceh dalam Melahirkan Human Resource di Aceh, Muliadi Kurdi Pendekatan Sosiologi Budaya dalam Masyarakat Aceh (edisi terbaru) karya Muliadi Pemikiran Pendidikan Prof. Dr. Safwan Idris,MA, Epistimologi Perundang-undangan Teungku Dirundeng, At-Tanzir STAI Teungku Dirundeng, Peunawa, dan lain-lain. karya Prof. Dr. Syahrizal Abbas, M.Ag., Menulis Ilmiah karya Azwardi dan lain-lain.

Pedoman Doa Peusijuek, Muliadi Kurdi (peny.), Istihsan dalam Pembaharuan Hukum

Selain itu, LKAS telah menerbitkan sejumlah jurnal dan buletin seperti buletin Progresif,

Bidayah STAI Teungku Dirundeng, At-Tasyri’ STAI Teungku Dirundeng, At-Ta’dib STAI

Meulaboh adalah sebuah Perguruan Tinggi Islam di pantai Barat, Aceh. Lembaga pada tahun 1986M.. STAI memiliki tiga Program Studi yaitu Pendidikan Agama Islam

SEKOLAH TINGGI AGAMA ISLAM (STAI) TGK. DIRUNDENG
yang bernaung di bawah Yayasan Pendidikan Teuku Umar Johan Pahlawan ini berdiri II/34/2004; Terakreditasi B SK No: 042/BAN-PT/Ak/S1/2010 Tanggal 22 Januari STAI juga telah membuka beberapa program lain seperti: Program Diploma II Guru Diploma II Pendidikan Guru Madrasah Ibtidaiyah (PGMI) terdaftar SK no: 4637 / (Tarbiyah) status terakreditasi B SK No: 010/BAB-PT/Ak-IV/VI/2000;diakui SK No.DJ. Komunikasi Penyiaran Islam (Dakwah), diakui SK No: Dj. I/201/2008. Di samping itu, Kopertais/V/2003; Program Ekstensi/Non Reguler (KPI dan PAI) 2009. STAI memiliki diterapkan STAI adalah perkuliahan reguler dan non reguler. Sejak berdiri, lembaga

2010, Mu’amalah/Ekonomi Islam (Syari’ah) diakui SK No: Dj.I/201/2008, dan Prodi Pendidikan Agama Islam (GPAI) terdaftar SK No: 4647/Kopertais /V/2003; Program

tenaga pengajar terdiri dari: 35 orang Mater/Magister, 43 orang Sarjana, dan 20 orang sedang menyelesaikan program Magister dan Doktor. Ditambah dengan sejumlah ini semakin ramai diminati oleh mahasiswa. Jumlah mahasiswa yang sedang kuliah di perguruan tinggi tahun pelajaran 2010/2011 berkisar 1.925 orang. Tercatat sejak jumlahnya mencapai 1.450 orang. Pada tahun 2000 sampai 2010 STAI memperoleh Nurul Huda Meulaboh, Kampus B di Desa Gampa, dan Kampus C di Alue Peunyarieng dengan jumlah areal 75 Hektar. Kelompok belajar terdiri dari 35 unit dengan waktu untuk melanjutkan program S3 ke dalam dan luar negeri. Dalam bidang penerbitan sejak dua tahun terakhir STAI bekerjasama dengan LKAS Banda Aceh telah mampu itu diharapkan dapat sebagai media peningkatan kualitas dosen di sekolah tinggi ini. Razali Azis (mantan Kakanwil Kementerian Agama Provinsi Aceh), Ketua STAI pada

tenaga yang didatangkan dari luar dengan rician: 5 Professor, dan 8 Doktor. Sistem yang berdiri hingga Juni 2010 lembaga ini telah tujuh kali mewisudakan sarjana (S1) dengan nilai akreditasi dengan peringkat B. jumlah tenaga pengajar/dosen 93 orang dengan 38 dosen tetap. STAI memilki tiga kampus yaitu kampus A lokasi Komplek Masjid

belajar pagi dan sore. Tahun 2010 STAI memberikan beasiswa kepada tiga dosen Mu’amalah), At-Ta’dib (Prodi PAI) dan Bidayah (jurnal ilmiah institusi). Semua jurnal

melahirkan empat jurnal ilmiah masing-masing: At-Tanzir (Prodi KPI), At-Tasri’ (Prodi

Sejak berdiri hingga saat ini STAI telah diisi oleh dua pimpinan antara lain: Drs. H. periode pertama dan setelah itu hingga hari ini STAI berada di bawah kepemimpinan

Dr. Syamsuar Basyariah, M.Ag. selama kepemimpinannya STAI terus membenah diri menuju kejayaan gemilang. Untuk itu, di samping bekerja sama dengan LKAS Banda Aceh dalam rangka penerbitan jurnal-jurnal ilmiah dan buku-buku ilmiah, lembaga ini luar Aceh.

juga telah menjalin kerja sama dengan berbagai perguruan tinggi di Aceh maupun di

IDEALISME POLITIK ISLAM DI ACEH
Sisi Pemikiran Akademisi & Politisi

KHALIFAH NYAK DUM has been an important icon in the history of Islamic political communication in the era of Sultan Iskandar Muda. He was a diplomat, politician, and ulama sent by Sultan of Aceh to Sultan of Turkey. Along with that, the Sultan decreed Sheikh Nuruddin Ar-Raniry to write a letter in Arabic to the Sultan of Turkey, which meant that the Sultan would tighten silaturrahim (hospitality) with the Sultan of Turkey. Due to the reliability of political communication conveyed by Nyak Dum, the Sultan of Turkey has put more attention to Aceh. The letter sent rewarded with happy hearts and through Nyak Dum, Sultan replied with warmest greetings to the Sultan of Aceh. In addition, the Sultan of Turkey also provided cannon and 12 Turkish skilled mechanics to assemble and make war equipment. Again, this provision could not be separated from communication services of Khalifah Nyak Dum. Similarly, when applying politics in the State, Sultan implemented the political will system inspired by the faith and piety values. Therefore, almost in every period of sultanate of Aceh, ulama always coexisted. Ulamas were used as the mirror in measuring, in asking about religion and the condition of the people. Hence, the political principles implemented at that time nearly matched the principles of the Charter of Medina. In these days, politics is used as measuring instruments, protective, and nurturing community to enlightenment and prosperity. Even if there is a difference and diversity, then it will be a treasure and auto critic in building the country. This book, consisting of contributions of academics and politicians’ thought, tries to reconstruct the format of political idealism values in the course of history. KHALIFAH NYAK DUM pernah menjadi ikon penting dalam sejarah komunikasi politik Islam era Sultan Iskandar Muda. Dia diplomat ulung, politisi, dan ulama yang pernah diutus Sultan Aceh menemui Sultan Turki. Seiring dengan itu, Sultan menitahkan Syekh Nuruddin Ar-Raniry menulis sepucuk surat dalam bahasa Arab untuk Sultan Turki, yang maksudnya bahwa baginda akan mempererat tali silaturrahim dengan Sultan Turki. Berkat kehandalan komunikasi politik Nyak Dum, Sultan Turki telah menaruh perhatian lebih untuk Aceh. Surat yang dikirim dibalas dengan senang hati dan melalui Nyak Dum Sultan menitipkan salam balasan kepada Sultan Aceh. Selain itu, Sultan Turki juga memberikan sebuah Meriam dan 12 mekanik Turki yang mahir merangkai dan membuat peralatan perang. Sekali lagi, pemberian ini tidak terlepas dari jasa komunikasi Khalifah Nyak Dum. Demikian halnya tatkala menerapkan politik dalam Negeri. Sultan menerapkan sistem political will yang diinspirasikan melalui nilai keimanan dan ketakwaan. Karena itu, hampir setiap periodisasi kesultanan Aceh terlihat selalu hidup berdampingan ulama-ulama. Ulama dijadikan cermin dalam mengukur, bertanya tentang agama, dan juga kondisi rakyat. Jika demikian, prinsip politik saat itu hampir menyamai prinsip Piagam Madinah. Dimasa ini politik dipakai sebagai alat ukur, pelindung, serta mengayomi masyarakat menuju pencerahan dan kemakmuran. Kalaupun ada perbedaan (difference) dan keberagaman (diversity) maka itu akan dijadikan khazanah dan auto critic dalam membangun Negeri. Buku ini terdiri dari kontribusi pemikiran akademisi dan politisi, mencoba konstruksi ulang format keselarasan nilai-nilai idealisme politik seiring perjalanan sejarah.

ISLAMIC POLITICS IDEALISM IN ACEH
An Investigation into Academician and Politician Points of View

published by

LEMBAGA KAJIAN AGAMA DAN SOSIAL (LKAS) BANDA ACEH
Institute for Religious and S o cial Stu d i e s
ISBN 978-602-95838-7-8

in cooperation with

SEKOLAH TINGGI AGAMA ISLAM (STAI) TEUNGKU DIRUNDENG MEULABOH, ACEH BARAT
College for Islamic Studies

9

786029 583878

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful