P. 1
PERATURAN PERUNDANG – UNDANGAN

PERATURAN PERUNDANG – UNDANGAN

|Views: 464|Likes:
Published by Gan Kusuma

More info:

Published by: Gan Kusuma on Jan 13, 2012
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

05/13/2014

pdf

text

original

PERATURAN PERUNDANG – UNDANGAN KETENAGANUKLIRAN

BAB I PENDAHULUAN

Undang Undang

No. 10 tahun 1997 tentang Ketenaganukliran adalah

pengganti undang undang Pokok Tenaga Atom No. 31 tahun 1964 yang mengatur seluruh masalah pemanfaatan tenaga nuklir di Indonesia. Adapun penggantian undang undang ini dilakukan mengingat perkembangan

pemanfaatan tenaga nuklir di Indonesia sudah semakin pesat dan meluas sehingga perlu dilakukan perubahan untuk mengakomodasi kepentingan pemanfaatan tersebut. Selain itu sesuai dengan rekomendasi IAEA melalui Nuclear Safety Convention tahun 1994 dan Basic Safety Standard No. 115 tahun 1996 perlu dilakukan pemisahan antara badan pengatur dan badan pelaksana. Dasar perubahan ini perlu diketahui paling tidak bahwa pemain dan wasit tidak boleh berada dalam satu atap sehingga benturan kepentingan (conflict interest) dapat dihindari. Dengan demikian para pelaku pengawasan pemanfaatan tenaga nuklir atau inspektur dapat melaksanakan tugasnya dengan baik tanpa ada prasangka bahwa tugasnya akan dapat dipengaruhi oleh pihak lain.

Inspektur sebagai pengawas tidak boleh hanya mengandalkan pengetahuan tehnis di lapangan akan tetapi juga harus mengetahui secara umum aturan main atau dasar hukum dan peraturan sehingga tidak ragu-ragu dalam mengambil tindakan di lapangan. Undang-undang sebagai induk dari peraturan harus diketahui dan dipahami oleh semua inspektur. Sedangkan secara khusus para inspektur yang telah dibagi ke dalam bidang-bidangnya harus mengetahui secara detail hal-hal yang berhubungan dengan bidang yang dimilikinya. Para inspektur yang tergabung ke dalam Safeguards harus mengetahui seluruh peraturan yang berhubungan dengan safeguards bahan nuklir. Demikian juga halnya dengan para inspektur Instalasi dan Bahan nuklir serta Inspektur Fasilitas Radiasi dan Zat Radioaktif harus paham secara teknis dan peraturan perundangan yang berlaku pada bidang itu. Dari Peraturan Pemerintah sebagai 1

peraturan pelaksanaan undang-undang hingga Peraturan Kepala Bapeten yang secara spesifik telah mengatur hal yang lebih khusus harus benar-benar dipahami oleh para inspektur sehingga mereka akan professional di bidangnya.

Makalah

ini

berisi

Undang-undang

No.

10

tahun

1997

tentang

Ketenaganukliran, Peraturan Pemerintah No. 63 tahun 2000 tentang Kesehatan dan Keselamatan terhadap Pemanfaatan Radiasi Pengion, Peraturan Pemerintah No. 64 tahun 2000 tentang Perizinan Pemanfaatan Tenaga Nuklir, Peraturan Pemerintah No. 134 tahun 2000 tentang Tarif atas Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP) di Bapeten, Peraturan Pemerintah No. 26 tahun 2002 tentang Pengangkutan Zat Radioaktif, Peraturan Pemerintah No. 27 tahun 2002 tentang Pengelolaan Limbah Radiaoktif, dan sedikit pembahasan tentang Rancangan Peraturan Pemerintah tentang Pembangunan dan Pengoperasian Reaktor Nuklir serta Rancangan Peraturan Pemerintah tentang Pembangunan dan

Pengoperasian Instalasi Nuklir Non Reaktor. Sedangkan Peraturan Kepala Bapeten tidak terlalu disajikan di dalam makalah ini sebab masing-masing Peraturan Kepala Bapeten akan dibahas pada pelatihan jenjang yang lebih tinggi agar secara teknis dan hukum dapat memahami serta melaksanakannya di lapangan.

2

BAB II UNDANG UNDANG KETENAGANUKLIRAN

Istilah ketenaganukliran diartikan sebagai hal yang berkaitan dengan pemanfaatan, pengembangan, dan penguasaan ilmu pengetahuan dan teknologi nuklir serta pengawasan kegiatan yang berkaitan dengan tenaga nuklir. Sedangkan tenaga nuklir sendiri diartikan sebagai tenaga dalam bentuk apapun yang dibebaskan dalam proses transformasi inti, termasuk tenaga yang berasal dari sumber radiasi pengion.

Pemanfaatan adalah

kegiatan yang berkaitan dengan tenaga nuklir yang

meliputi penelitian, pengembangan, penambangan, pembuatan, produksi, pengangkutan, penyimpanan, pengalihan, eksport, import, penggunaan, dekomisioning, dan pengelolaan limbah radioaktif untuk meningkatkan kesejahteraan rakyat.

Pemanfaatan tenaga nuklir yang telah digunakan

dapat dibagi menjadi 2

bagian yaitu untuk energi dan non energi. Pemanfaatan tenaga nuklir untuk energi adalah dalam bentuk Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir (PLTN), dimana di dalam reaktor nuklir terjadi reaksi nuklir yang mengakibatkan timbulnya panas dan panas ini diubah menjadi uap yang selanjutnya uap akan dipergunakan memutar turbin yang pada akhirnya terjadi listrik.

Menurut Undang-Undang ini, reaktor nuklir adalah salah satu dari Instalasi nuklir disamping fasilitas yang digunakan untuk pemurnian, konversi, pengayaan bahan nuklir, fabrikasi bahan bakar nuklir dan/ atau olah ulang bahan bakar bekas. Demikian juga halnya fasilitas yang digunakan untuk menyimpan bahan bakar nuklir dan bahan bakar bekas disebut sebagai Instalasi nuklir. Sedangkan pemanfaatan tenaga nuklir dalam bentuk non energi sangat banyak didapati dan digunakan di Indonesia seperti penggunaan zat radioaktif dan sinar-X untuk radiografi, Logging, Gauging, Analisa bahan, Kaos lampu, Perunut/tracer, dan lain-lain.

3

Dalam bidang penelitian terutama banyak digunakan di pusat penelitian seperti yang dilakukan di Badan Tenaga Nuklir Nasional (Batan), mulai dari skala kecil sampai dengan skala besar.

Pemanfaatan tenaga nuklir dalam bidang kesehatan antara lain untuk mendiagnosa penyakit dengan metode kedokteran nuklir atau penggunaan sinar-X lainnya. Penggunaan dalam bidang terapi dimana radiasi digunakan untuk membunuh sel-sel kanker. Untuk semua pemanfaatan tenaga nuklir ini, hal yang harus diutamakan adalah keselamatan, sesuai dengan prinsip keselamatan radiasi dimana dalam pemanfaatan tenaga nuklir harus didasarkan azas manfaat. Dengan kata lain bahwa penggunaan tenaga nuklir di berbagai bidang, keuntungan yang didapat harus jauh lebih besar daripada resiko yang ditimbulkannya. Demikian juga penggunaan bahan nuklir tidak boleh disalahgunakan untuk tujuan lain yang dapat membahayakan manusia.

Di dalam undang undang disebutkan bahwa bahan nuklir, yang terdiri atas bahan galian nuklir, bahan bakar nuklir, dan bahan bakar bekas dapat digunakan siapa saja namun harus tunduk pada peraturan yang ada serta diawasi oleh pemerintah.

Dalam bab kelembagaan telah dipisahkan antara Badan Pelaksana dengan Badan Pengawas sehingga kebebasan pengawasan dapat lebih terjamin dan tidak terjadi benturan kepentingan seperti dahulu dimana pelaksanaan dan pengaturan serta pengawasan tenaga atom berada di bawah satu atap. Pemisahan kedua fungsi pelaksanaan dan pengawasan ini adalah salah satu ketentuan yang dipersyaratkan oleh Konvensi Keselamatan Nuklir.

Disamping kedua badan ini juga dapat dibentuk Majelis Pertimbangan Tenaga Nuklir yang berfungsi memberikan masukan kepada pemerintah tentang pemanfaatan tenaga nuklir di Indonesia dan unsur yang ada di dalam Majelis ini dapat yang berasal dari perguruan tinggi, para pakar, tokoh masyarakat, dan lain lain. Demikian juga halnya Badan Usaha Milik Negara (BUMN) dapat dibentuk untuk melakukan usaha di bidang ketenaganukliran jika diperlukan. 4

petugas dosimetri. dan pemeriksaan (inspeksi). Peraturan menentukan bahwa semua pemanfaatan tenaga nuklir termasuk sumber radiasi pengion harus memiliki izin. Pembangunan dan pengoperasian reaktor nuklir ini harus terlebih dahulu dikonsultasikan dengan Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) Republik Indonesia. Petugas tersebut adalah supervisor reaktor. koperasi maupun BUMN. Dengan kata lain bahwa untuk pengoperasian reaktor nuklir dibutuhkan operator dan supervisor reaktor yang mampu untuk mengoperasikan reaktor dengan selamat. 5 . petugas maintenance sebelum mendapatkan surat izin bekerja. koperasi maupun BUMN. operator radiografi. dapat dilakukan oleh badan swasta. petugas proteksi radiasi. Sedangkan untuk instalasi lain di luar reaktor nuklir dibutuhkan orang tertentu yang telah diuji kemampuannya dan mendapatkan izin dari yang berwenang. Salah satu hal yang penting yang diatur didalam undang undang ini adalah bahwa pengusahaan tenaga nuklir dalam bentuk komersial. sedangkan badan pelaksana tidak boleh melakukannya. perizinan. Dalam penyelenggaraan penelitian di pengembangan itu Badan Pelaksana dapat bekerja sama dengan Instansi dan badan lain yang dapat berupa swasta nasional maupun asing. koperasi maupun BUMN ingin melakukan pengusahaan yang non komersial tersebut dapat bekerja sama dengan Badan Pelaksana.Khusus untuk penelitian dan pengembangan tenaga nuklir adalah menjadi tugas utama Badan Pelaksana. Khusus dalam pembangunan dan pengoperasian reaktor nuklir yang berskala besar dan komersial seperti PLTN hanya dapat dilakukan oleh swasta. Sedangkan pengusahaan tenaga nuklir yang non komersial dapat dilakukan oleh Badan Pelaksana dan tentunya bila ada pihak swasta. Pelaksanaan pemanfaatan tenaga nuklir di Indonesia diawasi oleh Badan Pengawas (dalam hal ini adalah BAPETEN) melalui pengaturan. ahli radiografi. Setiap petugas yang mengoperasikan reaktor nuklir dan petugas tertentu di dalam instalasi nuklir/radiasi tersebut harus diuji untuk menentukan kualifikasinya. Disamping itu masih ada tenaga yang dibutuhkan sebagai petugas proteksi radiasi yang dapat menyelesaikan persoalan-persoalan yang berhubungan dengan proteksi radiasi. operator reaktor.

atau hal lain yang merugikan yang disebabkan oleh kekritisan nuklir maka akibat tersebut harus dibayar oleh pengusaha melalui asuransi. Oleh karena itu penghasil limbah radioaktif tingkat rendah dan tingkat sedang harus mengumpulkan. Bila terjadi kerugian yang mengakibatkan kematian. atau mengolah dan menyimpan sementara limbah tersebut sebelum diserahkan ke badan pelaksana. Dengan demikian tidak ada inspektur yang melakukan tugas inspeksi di luar inspektur yang diangkat oleh Kepala Bapeten. Dengan kata lain bahwa setiap dibangunnya instalasi nuklir maka pengusaha instalasi harus mengasuransikan instalasi tersebut yang dapat membayar kerugian paling banyak 900 milliar rupiah. penghasil limbah harus menyediakan tempat sementara yang dapat menyimpan limbah tersebut selama operasi reaktor nuklir dan kemudian akan disimpan kelak ke tempat penyimpanan lestari. Penentuan tempat penyimpanan lestari limbah radioaktif tingkat tinggi perlu dibicarakan dengan DPR untuk mendapat persetujuan karena menyangkut perubahan suatu daerah yang semula dapat dimanfaatkan menjadi suatu daerah yang sama sekali tidak dapat dimanfaatkan untuk kepentingan lain. Sedangkan limbah radioaktif aktivitas tingkat tinggi.Untuk melakukan pemeriksaan keselamatan nuklir yang meliputi seluruh wilayah Indonesia tentunya harus ada petugas pengawas. yang diangkat dan diberhentikan oleh Kepala BAPETEN. dan masyarakat serta perlindungan terhadap lingkungan hidup. yang disebut sebagai inspektur. mengelompokkan. Dalam pemanfaatan tenaga nuklir hal yang perlu diperhatikan adalah limbah radioaktif yang dihasilkan oleh instalasi tersebut akan dikelola oleh badan pelaksana. Namun suatu hal yang ditekankan adalah agar BAPETEN melakukan pembinaan berupa bimbingan dan penyuluhan mengenai pelaksanaan upaya yang menyangkut keselamatan dan kesehatan pekerja. cacat. Untuk setiap pelanggaran yang dilakukan oleh pekerja ataupun pengusaha instalasi nuklir dipidana dengan denda serta kurungan yang diatur sebagai berikut : 6 .

Petugas Dosimetri. Sedangkan bagi penghasil limbah radioaktif tingkat tinggi. dan dalam hal terpidana tidak mampu bayar denda maka diganti dengan kurungan paling lama 1 tahun (pasal 41). Supervisor Reaktor) seperti disebutkan dalam undang undang ini bekerja tanpa memiliki izin dari BAPETEN akan dikenakan pidana penjara paling lama 2 tahun dan atau didenda paling banyak Rp. dan apabila terpidana tidak mampu bayar denda maka dipidana dengan kurungan paling lama 6 bulan (pasal 42). Petugas Maintenance. Operator Radiografi. maka akan dikenakan pidana penjara seumur hidup atau paling lama 20 tahun dan didenda paling banyak Rp. Logging. Dan apabila pada saat operasi reaktor nuklir yang tidak memiliki izin tersebut menimbulkan kerugian nuklir. 7 . 100 juta. Dan bila terpidana tidak mampu membayar denda akan dipidana penjara paling lama 1 tahun penjara (pasal 44). 1 milliar . Kedokteran yang meliputi Diagnosa pesawat sinar-X. terapi. Bila reaktor nuklir dioperasikan tanpa memiliki izin dari BAPETEN maka akan dikenakan denda paling banyak Rp 1 milliar dan pidana penjara paling lama 15 tahun. 3. Penelitian. dll) dioperasikan tanpa izin dari BAPETEN akan dikenakan denda paling banyak sebesar Rp. 50 juta. 300 juta dan pidana penjara paling lama 5 tahun.1. Ahli Radiografi. Operator Reaktor. Bila orang tertentu (seperti Petugas Proteksi Radiasi. 100 juta dan bila terpidana tidak mampu membayar denda tersebut maka dikenakan pidana penjara paling lama 1 tahun (pasal 43) 4. kedokteran nuklir. Analisa. pengelolaannya tidak mengikuti peraturan perundangan yang berlaku akan didenda paling banyak sebesar Rp. Bila penghasil limbah radioaktif tingkat rendah dan tingkat sedang tidak mengikuti cara pengelolaan seperti yang disebut dalam undang undang ini akan didenda paling banyak Rp. Perunut. Gauging. Bila pemanfaatan tenaga nuklir non reaktor (seperti penggunaan Zat Radioaktif dan ataupun Sumber Radiasi lainnya untuk Radiografi. 2.

11 Tahun 1975 tentang Keselamatan kerja terhadap Radiasi yang mulai diberlakukan sejak diundangkan pada tanggal 21 Agustus 2000 yang baru lalu. Penjelasan yang diberikan terhadap beberapa istilah yang sering digunakan dalam hal keselamatan radiasi antara lain : 1.BAB III KESELAMATAN DAN KESEHATAN TERHADAP PEMANFAATAN RADIASI PENGION Salah satu peraturan pelaksanaan dari undang undang ketenaganukliran tersebut adalah Peraturan Pemerintah No. 2. Peraturan Pemerintah ini adalah sebagai pengganti Peraturan Pemerintah No. 63 tahun 2000 antara lain adalah : Penjelasan beberapa istilah yang digunakan dalam peraturan pemerintah ini Ruang lingkup dan tujuan. 115 tahun 1996). Sistim Manajemen Keselamatan Radiasi. Adapun isi dari Peraturan Pemerintah No. Kalibrasi. 01/Ka-BAPETEN/V-99 yaitu tentang Ketentuan Keselamatan Kerja terhadap Radiasi (SK ini segera akan direvisi agar sesuai dengan Basic Safety Standard (BSS) No. dan Sanksi Administratif. Tenaga nuklir adalah tenaga dalam bentuk apapun yang dibebaskan dalam proses transformasi inti. Sistim Pembatasan Dosis. termasuk tenaga yang berasal dari sumber radiasi pengion. Instalasi adalah instalasi zat radioaktif dan instalasi sumber radiasi pengion 3. 8 . 63 tahun 2000 tentang Keselamatan dan Kesehatan terhadap Pemanfaatan Radiasi Pengion dan secara operasional diatur lagi dengan Keputusan Kepala BAPETEN No. Penanggulangan Kecelakaan Radiasi. Nilai Batas Dosis adalah dosis terbesar yang diizinkan oleh BAPETEN yang dapat diterima oleh pekerja radiasi dan anggota masyarakat dalam jangka waktu tertentu tanpa menimbulkan efek genetik dan somatik yang berarti akibat pemanfaatan tenaga nuklir.

dan ketenteraman. Justifikasi adalah setiap pemanfaatan tenaga nuklir harus berlandaskan azas manfaat dimana resiko yang ditimbulkan oleh pemanfaatan tenaga nuklir harus jauh lebih kecil dibandingkan dengan manfaat yang diterima. 5. Peralatan Proteksi Radiasi. Pengusaha Instalasi adalah Pimpinan Instalasi atau orang lain yang ditunjuk untuk mewakilinya dan bertanggung-jawab pada instalasinya. kalibrasi.4. Kecelakaan adalah suatu kejadian yang tidak direncanakan termasuk kesalahan operasi. Sistim pembatasan dosis ini harus memenuhi prinsip-prinsip keselamatan dan kesehatan yaitu Justifikasi. 6. Penyimpanan Dokumentasi. kesiapsiagaan dan penanggulangan kecelakaan radiasi. keamanan. kerusakan ataupun kegagalan fungsi alat atau kejadian lain yang menjurus timbulnya dampak radiasi. Petugas Proteksi Radiasi adalah petugas yang ditunjuk oleh Pengusaha Instalasi dan oleh BAPETEN dinyatakan mampu melaksanakan pekerjaan-pekerjaaan yang berhubungan dengan proteksi radiasi. sistim manajemen keselamatan radiasi. dan Kalibrasi. Optimasi adalah bahwa dalam pemanfaatan tenaga nuklir penyinaran harus diupayakan serendah mungkin dengan mempertimbangkan faktor sosial dan ekonomi. Sedangkan lingkup peraturan ini adalah mengatur tentang persayaratan sistim pembatasan dosis. Peraturan ini bertujuan untuk menjamin keselamatan. Pendidikan dan Pelatihan. Jaminan Kualitas. 9 . kesehatan para pekerja dan anggota masyarakat. Limitasi dan Optimasi. Limitasi adalah nilai batas dosis yang ditetapkan oleh peraturan tidak boleh dilampaui. Pemantauan Dosis Radiasi dan Radioaktivitas. Pekerja Radiasi adalah setiap orang yang bekerja di instalasi nuklir atau instalasi radiasi pengion yang diperkirakan menerima dosis radiasi tahunan melebihi dosis untuk masyarakat umum. kondisi paparan radiasi dan atau kontaminasi yang melampaui batas keselamatan. Khusus sistim manajemen keselamatan radiasi yang diatur adalah Organisasi Proteksi Radiasi. serta perlindungan terhadap lingkungan hidup. 7. Pemeriksaan Kesehatan.

Nilai Batas Dosis ini adalah suatu nilai apabila diterima tidak mempunyai efek baik somatik maupun genetik. dimana setiap pelepasan zat radioaktif ke lingkungan baik gas. Tentang penerimaan dosis ini sebaiknya berprinsip pada ALARA (as low as reasonably achievable). maupun padat telah ditentukan batas aktivitasnya. Namun dalam satu lokasi yang terdapat beberapa instalasi radiasi pengion harus ditentukan nilai batas dosis dan pelepasan radioaktivitas yang paling rendah sehingga tingkat kumulasi tidak melampaui nilai batas yang telah ditentukan. Nilai Batas Dosis yang dimaksudkan di dalam peraturan ini adalah berlaku untuk pekerja radiasi maupun untuk masyarakat umum yang masing-masing besarnya ditentukan di dalam Keputusan Kepala BAPETEN No. mengoperasikan dan atau merawat sistem dan komponen sumber radiasi harus mencegah terjadinya penerimaan dosis radiasi berlebih.Dengan berlandaskan prisip yang telah disebutkan maka setiap pengusaha instalasi yang merancang. 02/Ka-BAPETEN/V-99 tentang Baku Tingkat Radioaktivitas Di Lingkungan. cair. Nilai batas dosis adalah suatu acuan bagi setiap pekerja untuk mengontrol dirinya atau orang lain dalam mencapai keselamatan radiasi sehingga apabila para pekerja mendapatkan dosis radiasi di bawah nilai yang telah ditetapkan hal ini menunjukkan kondisi yang aman. membuat. Oleh karena itu telah dikeluarkan Keputusan Kepala BAPETEN No. Agar dalam pemanfaatan tenaga nuklir semua pekerjaan terorganisir dengan baik dibutuhkan organisasi proteksi radiasi dengan unsur-unsur yang terlibat di 10 . 01/KaBAPETEN/V-99. Dosis radiasi yang didapat oleh masyarakat umum juga dapat diakibatkan pelepasan zat radioaktif dari suatu instalasi atom ke lingkungan. Nilai Batas Dosis ini tidak termasuk radiasi yang didapatkan dari alam dan dari pemeriksaan kesehatan. Oleh karena itu setiap membuat rancangan sumber harus memenuhi standar yang telah ditentukan. Apabila suatu instalasi melepaskan zat radioaktif dengan aktivitasnya melebihi nilai yang telah ditentukan dalam ketentuan tersebut maka instalasi tersebut harus melakukan tindakan sampai nilai yang telah ditetapkan tidak dilampaui.

atau dengan kebijakan lain yang diberikan oleh Instansi Yang Berwenang. Persetujuan dimaksud dapat berupa pengesahan setelah menempuh suatu ujian yang dilaksanakan oleh Instansi Yang Berwenang dan selanjutnya dikeluarkan Surat Izin Bekerja (SIB). Dengan demikian segala tanggung-jawab atas segala sesuatu yang berhubungan dengan pemanfaatan tenaga nuklir tersebut adalah berada ditangannya. 17/Ka-BAPETEN/IX-99 tersebut selain mengatur Pedoman Pengujian PPR. Didalam Keputusan Kepala BAPETEN No.dalamnya minimum terdiri dari Pengusaha Instalasi. Pengusaha Instalasi dapat menunjuk dirinya sendiri atau orang lain sebagai PPR setelah mendapat persetujuan dari Instansi Yang Berwenang. Persyaratan untuk menjadi operator adalah berijazah serendah-rendahnya SMU dan Sekolah Menengah Kejuruan eksakta atau teknik. Petugas Proteksi Radiasi (PPR) Pekerja Radiasi. Di dalam Keputusan ini disebutkan bahwa untuk menjadi PPR harus memiliki pendidikan minimum Sarjana Muda atau D-3 teknik. Jika yang bersangkutan lulus maka akan diberikan Surat Izin Bekerja (SIB) PPR yang berlaku selama 5 (lima) tahun. 17/Ka- BAPETEN/IX-99. sedangkan untuk supervisor 11 . juga mengatur mengenai Pedomana Pengujian Untuk Operator Reaktor dan Supervisor Reaktor. Selain itu semua calon PPR harus mengikuti dan lulus kursus yang diadakan oleh lembaga kursus yang telah diakreditasi oleh BAPETEN setelah itu baru dapat mengikuti ujian PPR. Khusus untuk persyaratan menjadi Petugas Proteksi Radiasi telah ditetapkan dengan Keputusan Kepala BAPETEN No. Untuk menangani hal-hal yang berhubungan dengan proteksi radisi maka pada satu instalasi paling tidak harus memiliki satu orang Petugas Proteksi Radiasi (PPR). Setelah lima tahun dapat diperpanjang lagi secara otomatis asalkan telah mengikuti kursus penyegaran yang dilakukan oleh BAPETEN minimum 2 (dua) kali selama SIB berlaku. Pengusaha instalasi adalah pimpinan instalasi atau orang lain yang ditunjuk untuk mewakilinya.

memahami juklaknya. Dalam hal terjadi penerimaan dosis besar yang melampaui nilai batas dosis yang ditentukan maka instansi pengolah harus sesegera mungkin memberitahukan kepada pengguna untuk mendapat tindak lanjut. PPR ini bertanggung-jawab atas segala sesuatu yang berhubungan dengan keselamatan setiap orang dalam lingkungan kekuasaannya serta diwajibkan menyusun Pedoman Kerja. Suatu hal yang penting juga adalah bahwa hasil bacaan yang dilakukan oleh instansi pengolah harus dicatat secara teratur oleh instansi pengguna yang disebut sebagai kartu dosis radiasi. Instruksi. juga harus sehat jasmani dan rohani. dan lain-lain yang berhubungan dengan keselamatan radiasi.kan segala sesuatu yang dapat mengurangi penerimaan dosis radiasi seperti penggunaan peralatan proteksi. Pemakaian film badge disarankan dilakukan maksimum selama 3 bulan setelah itu harus dikirim kepada instansi pengolah film badge untuk mengetahui berapa besar dosis radiasi yang diterima selama bekerja. ataupun dosimeter saku. Para pekerja diwajibkan memanfaat. Setiap pekerja radiasi dalam melaksanakan pekerjaan di medan radiasi diharuskan memakai peralatan monitor perorangan seperti film badge. TLD. Para pekerja radiasi yang dipekerjakan dalam suatu instalasi di samping harus dibekali dengan pendidikan dan pelatihan tentang keselamatan dan kesehatan kerja terhadap radiasi. maka pengusaha instalasi harus menyediakan peralatan proteksi radiasi lainnya seperti surveymeter untuk 12 . dan lain-lain.serendah-rendahnya D-III ekstakta atau teknik dengan masing-masing pengalaman minimal 2 tahun di bidang nuklir. Disamping peralatan monitor perorangan ini. Instansi pengolah film badge ini harus segera mengirim hasil bacaannya kepada pengguna dan memberikan tembusan kepada BAPETEN. Hal ini harus dibuktikan dengan pemeriksaan kesehatan oleh dokter yang ditunjuk oleh Instalasi bersangkutan.

13 . Hasil pemeriksaan kesehatan dan kartu dosis harus disimpan secara baik selama 30 tahun setelah pekerja tersebut berhenti bekerja.dipakai para pekerja dalam melaksanakan pekerjaannya. organisasi penanggulangan keadaan darurat. Alat ini harus dikalibrasi sebelum dipakai untuk menjamin keakurasian pengukurannya. serta pengelolaan limbah radioaktif. dan sistim komunikasi. peralat penagggulangan yang dibutuhkan. Seperti disebutkan sebelumnya bahwa setiap pekerja harus sehat jasmani dan rohani sehingga sebelumnya harus dilakukan pemeriksaan kesehatan. prosedur penanggulangan keadaan darurat. pengoperasian dan perawatan instalasi. Khusus untuk pemanfaatan tenaga nuklir yang memiliki dampak radiologi tinggi. pembangunan. Selama bekerja dengan radiasi para pekerja juga mendapat kewajiban diperiksakan kesehatannya secara periodik minimum sekali setahun dan bila diperlukan dapat memeriksakan kesehatannya lebih teliti lagi terutama bila terjadi kecelakaan radiasi dan penerimaan dosis tinggi. Apabila seorang pekerja radiasi memutuskan hubungan kerja dengan instalasi dimana ia bekerja maka dia mendapat kesempatan memeriksakan kesehatannya terakhir dengan biaya ditanggung oleh instalasi tersebut. personil. Progran jaminan kualitas ini harus dilaksanakan setelah mendapat persetujuan dari BAPETEN. Dokumen ini adalah salah satu dokumen proteksi radiasi. Pengusaha instalasi diwajibkan melakukan pencegahan terjadinya kecelakaan radiasi yaitu dengan menerapkan dan melaksanakan seluruh peraturan dan juklak yang ada. latihan. Khusus untuk pemanfaatan tenaga nuklir yang memiliki potensi radiologi tinggi diharuskan untuk membuat program jaminan kualitas mulai dari kegiatan perencanaan. Pemeriksaan kesehatan ini diwajibkan dilakukan pada calon pekerja radiasi sebelum bekerja dengan radiasi. pengusaha instalasi diwajibkan untuk membuat Rencana Penanggulangan Keadaan Darurat yang sekurang-kurangnya memuat : jenis/klasifikasi kecelakaan yang mungkin terjadi.

10 tahun 1997 tentang Ketenaganukliran.Pelanggaran atas peraturan ini dikenakan sanksi administratif yang kalau tidak diindahkan akan dapat dikenakan sanksi pidana seperti yang tertera di dalam UU No. 14 .

Sedangkan di Belanda dimintakan ke Menteri Urusan Sosial dan Kesehatan Masyarakat. Tujuan sistem perizinan adalah agar pengguna memenuhi segala persyaratan keselamatan yang ditentukan oleh Badan Pengawas antara lain peralatan yang dipakai. Misalnya di Belgia. Istilah pemanfaatan di dalam peraturan ini diartikan secara luas. eksport.BAB IV PERIZINAN PEMANFAATAN TENAGA NUKLIR Peraturan pelaksanaan lain dari Undang-undang Ketenaganukliran adalah Peraturan Pemerintah No. Perbedaannya adalah pada instansi yang diberi wewenang yang menangani. sebab radiasi itu berbahaya. pengedaran. 64 tahun 2000 tentang Perizinan Pemanfaatan Tenaga Nuklir tanggal 21 Agustus 2000 yang lalu. Nuclear Regulatory Commission melakukan pengawasan terhadap PLTN dan bahan nuklir. Di Indonesia pengawasan pemanfaatan tenaga nuklir dilakukan oleh Badan Pengawas Tenaga Nuklir (Bapeten) yang meliputi tenaga yang dihasilkan oleh transformasi inti dan sumber radiasi pengion. yang telah ditetapkan dengan Keputusan Kepala Bapeten No. 19/Ka-BAPETEN/X-99. tidak hanya berarti penggunaan tetapi meliputi perbuatan lain yang berhubungan dengan tenaga nuklir. Swiss izin pemakaian di bidang kesehatan tidak dimintakan ke Badan Pengawas Tenaga Nuklir melainkan kepada Menteri Kesehatan. Denmark. misalnya : penguasaan. penjualan. penyerahan. tenaga kerja. Jadi setiap perbuatan itu memerlukan izin dari Instansi Yang Berwenang yaitu Bapeten. Di Amerika Serikat. 15 . peralatan keselamatan dan lain-lain serta agar Pemerintah mengetahui dimana saja zat radioaktif dan atau sumber radiasi lainnya digunakan di Indonesia. bersamaan dengan PP 63 tahun 2000. penyimpanan. Namun dalam hal perizinan ini pengecualian. Secara umum sistem ini memang dilakukan dimana-mana di banyak negara di dunia. import dan lain-lain. Perancis. bahwa pemanfaatan tenaga nuklir aktivitas yang tidak melebihi batas yang tertera dalam Keputusan tidak memerlukan izin pemanfaatan. pengangkutan.

Memiliki izin usaha atau izin lain dari instansi yang bersangkutan. Dengan demikian persyaratan ini bergantung pada jenis pemakaian radiasi. Adanya tenaga yang cakap dan terlatih baik harus dibuktikan dengan ujian yang dilakukan oleh Bapeten dan telah mendapatkan SIB. 17/Ka-BAPETEN/IX-99. radiografi industri. Persyaratan untuk permohonan izin penggunaan irradiator. Peralatan minimum untuk 16 . Fasilitas instalasi pengertiannya adalah tempat. Memiliki peralatan tehnis yang diperlukan untuk menjamin perlindungan terhadap radiasi. Tentunya persyaratan ini tidak berlaku untuk lembaga pemerintah. Persyaratan untuk mendapatkan SIB ini telah dijelaskan sebelumnya yaitu berdasarkan SK Kepala Bapeten No. Memiliki prosedur kerja. 4.Untuk mendapat izin pemanfaatan tenaga nuklir maka pemohon harus memenuhi syarat sebagai berikut : 1. bangunan atau kompleks dengan kegiatan dalam bidang tenaga nuklir. 2. Sebagai dasar untuk melakukan pemanfaatan maka dipersyaratkan bagi pengguna telah memiliki izin usaha sehingga dalam pemanfaatan ini tidak ada yang berusaha dalam bidang ketenaganukliran tanpa izin usaha. 5. 3. Memiliki fasilitas instalasi untuk melaksanakan pemakaian tenaga nuklir Memiliki tenaga yang cakap dan terlatih baik untuk bekerja dengan tenaga nuklir. Persyaratan kedua di atas adalah fasilitas atau bangunan atau ruangan yang tersedia atau peralatan dan pendukungnya (untuk instalasi terbuka) harus sedemikian rupa sehingga tidak ada radiasi yang membahayakan pekerja maupun anggota masyarakat lain. pemasangan pesawat sinar-X untuk kesehatan tidak sama. Seperti disebutkan sebelumnya bahwa radiasi tidak dapat dilihat dengan panca indera dan hanya dapat diketahui dengan peralatan.

para pekerja dalam persyaratan ini adalah monitor perorangan dan surveymeter. pemegang izin harus segera mengajukan permohonan perubahan terhadap izin yang sudah diterbitkan. Surveymeter harus dikalibrasi minimum sekali setahun agar keakurasiannya dapat dipercaya. melakukan tindakan yang justru memperbesar bahaya yang timbul akibat zat radioaktif dan atau sumber radiasi lainnya. Apabila suatu ketika persyaratan tidak dipenuhi lagi seperti tenaga kerja yang cakap dan terlatih pindah kerja maka dia harus diganti dengan orang mempunyai kualifikasi yang sama dengan orang terdahulu dan harus diberitahukan ke Bapeten. Namun dalam hal pemanfaatan irradiator izin yang diberikan adalah bertahap yaitu izin konstruksi dan izin operasi yang berlaku selama 5 (lima) tahun. tidak menyelenggarakan dokumentasi yang berkaitan dengan pekerjaan dengan zat radioaktif dan atau sumber radiasi lainnya. Bila masa berlakunya izin sudah atau akan berakhir maka permohonan perpanjangan dapat diajukan kembali. Di dalam Peraturan Pemerintah ini tegas disebutkan bahwa apabila terjadi perubahan data perizinan sebelum izin berakhir. dan lain-lain. Monitor perorangan adalah digunakan untuk mengetahui besarnya dosis radiasi yang diterima pada saat bekerja sedangkan surveymeter digunakan untuk mengetahui laju paparan radiasi pada daerah kerja sehingga penerimaan dosis dapat direncanakan. tentunya izin perpanjangan ini akan diberikan jika syarat izin terpenuhi. Masa berlaku setiap izin tentu ada namun untuk masing-masing tujuan pemanfaatan adalah berbeda. Sebagai contoh dapat disebut tidak adanya lagi personil yang cakap dan terlatih untuk bekerja dengan radiasi. Sesuai dengan peraturan bahwa izin dapat diberikan kepada perseorangan atau Badan asalkan memenuhi persyaratan yang ditetapkan. Untuk pelanggaran ini sudah barang tentu diberikan peringatan kepada 17 . Namun harus diingat bahwa dalam keadaan tertentu izin dapat dicabut atau dibekukan untuk sementara. Kalau hal tersebut tidak dapat dipenuhi maka Orang atau Badan yang diberi izin tersebut tidak memenuhi syarat lagi untuk bekerja dengan tenaga nuklir. Di dalam Peraturan Pemerintah ini tegas disebutkan bahwa apabila pemohon telah memenuhi semua persyaratan maka dalam 14 (empat belas hari) izin sudah harus terbit.

10 tahun 1997 Yang paling sering dilupakan oleh Pengusaha Instalasi Nuklir atau Pemegang izin adalah kewajiban mereka sebagai pemegang izin. 5. Melakukan tindakan-tindakan yang bertujuan mencegah atau memperkecil bahaya yang timbul akibat pemanfaatan tenaga nuklir terhadap kesehatan dan keselamatan pekerja radiasi. masyarakat dan lingkungan hidup. Menyelenggarakan dokumentasi mengenai segala sesuatu yang bersangkutan dengan tenaga nuklir. Jika hal ini juga tidak diindahkan maka akan dilakukan pencabutan izin. 3.Badan/Instansi/Perorangan tersebut. artinya tidak memenuhi syarat lagi untuk menggunakan tenaga nuklir. Di dalam Peraturan Pemerintah ini ada beberapa kewajiban Pemegang izin yaitu : 1. Memberikan kesempatan untuk pemeriksaan kesehatan tenaga kerja oleh ahli-ahli dari Instansi Yang Berwenang atau dengan kerja sama dengan instansi-instansi Pemerintah yang lain untuk menilai efek radiasi terhadap kesehatan. 6. Memanfaatkan tenaga nuklir sesuai dengan tujuan dalam izin Melaporkan kepada BAPETEN dan atau instansi lain yang terkait apabila terjadi kecelakaan radiasi. Namun kalau peringatan ini tidak diindahkan maka selanjutnya dapat dilakukan pembekuan izin untuk sementara hingga tegoran atau peringatan tersebut dilaksanakan. pedoman kerja. 7. 4. Apabila hal ini terjadi dan pengguna tetap bekerja maka dapat dikenakan sanksi pidana seperti tertera di dalam UU No. 8. Memberikan kesempatan untuk pemeriksaan yang akan diadakan oleh Instansi Yang Berwenang terhadap Instalasi pemanfaatan tenaga nuklir 2. 18 . Mentaati peraturan. 9. dan lain-lain ketentuan yang dikeluarkan oleh BAPETEN dan instansi lain terkait. Melaksanakan rencana pengelolaan lingkungan dan rencana pemantauan lingkungan untuk instalasi yang mempunyai dampak radiologi tinggi. Memberikan laporan mengenai pemantauan dosis radiasi pekerja radiasi Melaporkan pemantauan daerah kerja dan lingkungan hidup untuk instalasi yang mempunyai potensi dampak radiologi tinggi kepada BAPETEN 10.

Sedangkan sanksi dapat diberikan secara administratif mulai peringatan. pembekuan izin sampai dengan pencabutan izin.Salah satu yang perlu diingat bahwa dalam Peraturan Pemerintah ini disebutkan bahwa Pemegang izin bertanggung-jawab atas kerugian yang timbul akibat pemanfaatan tenaga nuklir. 10 tahun 1997 tentang Ketenaganukliran. 19 . Bila telah dinyatakan izin dicabut dan kegiatan pemanfaatan tenaga terus dilakukan maka akan dikenakan sanksi pidana seperti diatur di dalam Undang-undang No.

51 dan Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia No. 5. 3. dengan menggunakan sarana angkutan darat. zat radioaktif diproduksi yang dipasang atau dimasukkan ke dalam tubuh manusia atau binatang hidup untuk diagnosa atau terapi. air atau udara. pembuatan. 4. Peraturan pengangkutan ini berlaku juga untuk pengangkutan bahan nuklir. pembongkaran. pemuatan. Pengertian pengangkutan disini adalah termasuk juga hal-hal mengenai disain. dan telah diterbitkan pula Keputusan Kepala BAPETEN No. pengiriman. 4201) mencabut Peraturan Pemerintah No. 05-P/Ka-BAPETEN/VII-00 tentang Pedoman Persyaratan Untuk Keselamatan Pengangkutan Zat Radioaktif. 2. zat radioaktif yang merupakan bagian tak terpisahkan dari sarana angkutan. penyimpanan sebelum dan sesudah pengangkutan.BAB V PENGANGKUTAN ZAT RADIOAKTIF Peraturan Pemerintah No. penyiapan. Di dalam peraturan ini yang dimaksud dengan Pengangkutan zat radioaktif adalah pemindahan dari suatu tempat ke tempat lain melalui jaringan lalu-lintas umum. dan penerimaan bungkusan. pemindahan zat radioaktif di dalam instalasi. Namun ketentuan pengangkutan zat radioaktif ini tidak berlaku untuk : 1. pemeliharaan dan perbaikan pembungkus. 13 tahun 1975 tentang Pengangkutan Zat Radioaktif adalah peraturan yang mengatur khusus pengangkutan zat radioaktif di seluruh Indonesia. Perlu diingat bahwa selain ketentuan yang disebut pada peraturan pengangkutan zat 20 . 26 Tahun 2002 tentang Keselamatan Pengangkutan Zat Radioaktif (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2002 No. Pengaturan lebih detail masalah pengangkutan ini telah diatur dengan Keputusan Kepala BAPETEN No. serta penyimpanan selama transit. zat radioaktif dalam bentuk barang atau produk konsumen zat radioaktif yang berasal dari alam dalam ukuran tertentu. 04/Ka-BAPETEN/V-99 tentang Ketentuan Keselamatan untuk Pengangkutan Zat Radioaktif.

Masing-masing pengirim. yang disiapkan untuk diangkut. Karena dalam peraturan pengangkutan ini juga dibicarakan mengenai Pengangkut. Pengirim.radioaktif ini berlaku juga ketentuan lain yang berlaku umum untuk pengangkutan barang melalui udara. peredam goncangan. dan peralatan. dan Penerima harus memiliki izin terlebih dahulu dari BAPETEN sebelum melakukan pengiriman. dan penerima mempunyai tanggung-jawab. Pembungkus adalah perangkat komponen yang diperlukan untuk mengungkung zat radioaktif sepenuhnya. untuk penahan panas. Penerima adalah orang atau badan yang menerima zat radioaktif dari Pengirim dan dinyatakan dalam dokumen pengangkutan. dapat terdiri dari satu wadah atau lebih. Dalam pelaksanaan pengangkutan zat radioaktif maka Pengirim. laut maupun darat. kerangka. Pengirim adalah orang atau badan yang menyiapkan pengiriman untuk pengangkutan zat radioaktif dan dinyatakan dalam dokumen pengangkutan. Pembungkus. Pengangkut adalah orang atau badan yang melakukan pengangkutan zat radioaktif. 21 . pengatur ventilasi dan tekanan. Bungkusan adalah pembungkus dengan isi zat radioaktif di dalamnya. untuk pengangkutan dan pengokohan. penahan radiasi. dan peralatan untuk pendinginan. Namun perlu disebutkan disini bahwa apabila dalam pengangkutan zat radioaktif tidak ada persetujuan dari BAPETEN maka pengangkutan tidak boleh dilakukan dan sebaliknya apabila dalam pelaksanaan pengangkutan tersebut telah ada persetujuan dari BAPETEN maka pengangkutan dapat dilakukan sebab BAPETEN telah menjamin keselamatan radiasi selama pengangkutan tersebut. pengangkut. dan Penerima maka sebaiknya harus dimengerti benar apa istilah-istilah tersebut. pengangkutan ataupun penerimaan. bahan penyerap. peralatan untuk mengisi dan mengosongkan. Bungkusan.

Sebelum pengangkutan dilaksanakan maka semua informasi tentang zat radioaktif tersebut harus dievaluasi mulai dokumen yang diajukan hingga konstruksi dan bahan pembungkus zat radioaktif tersebut. Pengangkut dalam melaksanakan pengangkutan zat radioaktif harus tunduk pada ketentuan-ketentuan yang ditetapkan oleh BAPETEN. Untuk keperluan keselamatan maka pengirim juga mempunyai kewajiban memberitahukan segala sesuatu mengenai bungkusan yang dikirimnya termasuk petunjuk teknis serta bahaya yang mungkin ditimbulkan oleh zat radioaktif tersebut. Bungkusan zat radioaktif tidak boleh diangkut dalam satu ruangan dengan barang-barang berbahaya lainnya demikian juga halnya dengan film yang belum diproses tidak boleh diletakkan dekat dengan bungkusan. bentuk fisik dan lain-lain. Dengan demikian apabila terjadi suatu kerugian terhadap pihak lain akibat kekeliruan pemberitahuan. bungkusan zat radioaktif Di dalam bungkusan harus disertakan dokumen zat radioaktif secara lengkap baik yang menyangkut aktivitas zat radioaktif. keterangan yang kurang teliti. Dalam hal ini bila BAPETEN membutuhkan keterangan tambahan ataupun yang menyangkut semua informasi barang yang dikirim maka pengirim berkewajiban memberikannya. aktivitas serta indeks angkutan. artinya pengirim harus menjamin bahwa bungkusan yang dikirim layak untuk diangkut baik terhadap keutuhan bungkusan selama pengangkutan ataupun tingkat radiasi pada permukaan atau jarak tertentu dari permukaan bungkusan. Jaminan ini dapat dibuktikan dengan sertifikat tersebut. 22 . Demikian juga tanda radiasi di luar bungkusan harus jelas dengan keterangan kategori bungkusan. salah atau tidak lengkap dari pengirim maka yang bertanggung-jawab atas kerugian tersebut adalah pengirim.Pengirim bertanggung-jawab atas kelayakan bungkusan yang akan dikirim.

dan c. memberikan petunjuk secara tertulis kepada Pengangkut apabila tidak mungkin menyerahkan bungkusan kepada Penerima. dan timbul kerugian oleh Pengangkut atau pihak lain. 2. Disamping itu wajib segera memberitahukan kepada Penerima saat datangnya bungkusan di tempat tujuan. Dengan kata lain bahwa pengangkut bertanggung-jawab atas bungkusan yang diangkut sejak saat menerima dari pengirim sampai saat penyerahan kepada penerima. dan cara penanggulangannya. 3. kecuali ditentukan lain dalam surat perjanjian pengangkutan. bahaya radiasi dan sifat bahaya lain yang mungkin terjadi. memberikan tanda. dan atau plakat pada kendaraan angkutan jalan dan jalan rel. Apabila terjadi kerusakan selama pengangkutan maka Pengangkut harus memberitahukan kepada BAPETEN dan Pengirim. pengembalian bungkusan kepada Pengirim. label.Pengirim sebelum melaksanakan pengangkutan wajib : 1. pemberitahuan kepada Pengirim dan BAPETEN. Pengirim berkewajiban juga memberikan kesempatan kepada BAPETEN untuk melakukan pemeriksaan terhadap pelaksanaan bungkusan. menyiapkan proteksi fisik selama pengangkutan bahan nuklir. yang sekurangkurangnya berisi : a. dan mengawasi akses ke bungkusan. penyimpanan bungkusan di tempat yang aman. b. maka Pengirim tersebut bertanggung jawab atas semua kerugian yang ditimbulkan. Selama dalam pengangkutan maka pengangkut harus menjaga sedemikian rupa sehingga bungkusan tidak mengalami kerusakan yang diakibatkan penanganan yang tidak benar. Dalam hal terjadi penyitaan oleh yang 23 . d. Apabila informasi yang diberikan oleh Pengirim tidak benar. memberikan informasi yang lengkap dan benar secara tertulis kepada Pengangkut tentang bungkusan.

Pengirim harus melakukan pembungkusan sesuai dengan tipe dan dan kategori bungkusan. Tindakan pengamanan ini dilaporkan kepada BAPETEN paling lama 5 hari setelah tindakan pengamanan. Dalam melaksanakan tindakan ini.berwajib atau bungkusan hilang. selanjutnya BAPETEN dapat melakukan validasi atas sertifikat tersebut. Dan dalam hal terjadi kerusakan atau kebocoran harus segera melakukan pengukuran tingkat radiasi dan atau kontaminasi. Apabila kerusakan dan atau kebocoran dapat menyebabkan bahaya radiasi dan atau kontaminasi maka Penerima melakukan tindakan pengamanan sesuai dengan cara penanggulangan yang tercantum dalam dokumen pengangkutan. BAPETEN dapat meminta bantuan BATAN atau instansi terkait lainnya. Untuk pembungkusan zat radioaktif yang mempunyai sifat bahaya lain harus memperhatikan semua sifat bahan tersebut. BAPETEN setelah menerima laporan wajib menindak lanjuti dengan cara memberi petunjuk yang perlu dilakukan oleh Penerima dan atau pengarahan langsung di lapangan. Bungkusan tersebut tidak boleh berisi barang-barang lain kecuali dokumen yang diperlukan dalam pengangkutan dan peralatan untuk penanganan zat radioaktif. Pengujian ini tidak dilakukan terhadap bungkusan yang dikecualikan. Penerima pada saat menerima bungkusan dari Pengangkut wajib memeriksa bungkusan dari kemungkinan terjadinya kerusakan atau kebocoran. 24 . Pengangkut harus melaporkan kepada BAPETEN dan Pengirim. Selanjutnya melaporkan hasil pengukuran ke BAPETEN paling lambat 5 hari sesudah pengukuran. Bungkusan yang dikirim ke Indonesia harus disertai dengan sertifikat bungkusan yang diterbitkan oleh instansi yang berwenang di negara asal bungkusan. Bungkusan yang telah lolos uji diberikan sertifikat lolos uji. Tipe bungkusan ini harus memenuhi persyaratan pengujian bungkusan yang dilakukan oleh laboratorium yang telah terakreditasi dan ditunjuk oleh BAPETEN.

label. Dalam melakukan pengangkutan bahan nuklir Pengirim harus memenuhi persyaratan proteksi fisik. selama pengangkutan. Dalam hal ini petugas hanya diperbolehkan menerima dosis radiasi sebesar 5 mSv/tahun sedangkan masyarakat atau penumpang lain hanya diperbolehkan menerima dosis radiasi sebesar 1 mSv/tahun. Kalau bungkusan dibuka maka harus dikembalikan ke dalam kondisi semula sebelum diserahkan kepada Penerima. Hal ini penting karena dari zat radioaktif secara terus menerus dipancarkan radiasi sehingga dapat membahayakan baik petugas maupun penumpang lainnya. Setiap pengangkutan zat radioaktif harus memenuhi Asas Proteksi Radiasi. Bungkusan yang diangkut ini tidak boleh terkontaminasi melebihi batas yang ditetapkan oleh BAPETEN.Setiap bungkusan yang akan diangkut harus disertai dokumen penangkutan dan diberi tanda. dan penyimpanan sementara sebelum dan sesudah pengangkutan. Di dalam pelaksanaan pengangkutan maka Pengangkut harus menempatkan bungkusan secara terpisah pada jarak aman dari petugas yang melaksanakan. Pemeriksaan atas bungkusan bisa saja dilakukan oleh Instansi Yang Berwenang (misalnya Kepolisian. film fotografi yang belum diproses. Dokumen tersebut harus diletakkan di bagian luar dan menjadi satu kesatuan dengan bungkusan. Pemantauan dosis radiasi terhadap petugas pengangkut harus dilakukan sesuai dengan kondisi pengangkutan. dan atau bahan berbahaya dan beracun lainnya. Tangki yang telah digunakan untuk mengangkut zat radioaktif tidak boleh digunakan untuk menyimpan atau mengangkut barang lainnya. Bea Cukai) hanya boleh dilakukan dengan peralatan tertentu dan dihadiri oleh atau atas petunjuk Petugas Proteksi Radiasi. dan atau plakat yang jelas. sebelum dinyatakan aman atau bebas kontaminasi. penyimpanan selama transit. tempat para pekerja dan anggota masyarakat. Kendaraan pengangkut dan 25 peralatan yang digunakan secara terus menerus untuk mengangkut zat .

Dengan 26 . dan penyimpanan sebelum dan sesudah pengangkutan. Petugas Proteksi Radiasi dari Pengirim atau Penerima. Sedangkan untuk pengangkutan zat radioaktif yang mempunyai sifat bahaya lain harus juga memenuhi ketentuan pengangkutan bahan berbahaya dan beracun. pejabat perhubungan pada daerah atau tempat terjadinya kecelakaan. Program Jaminan Kualitas yang telah disetujui tersebut dilaksanakan oleh Pengirim selama tahap persiapan pengiriman sebelum diserahkan kepada Pengangkut dan dilaksanakan oleh Pengangkut selama pengangkutan. mana yang terdekat dengan tempat kecelakaan. Pengangkut wajib melaporkan kepada BAPETEN. Pekerja yang secara rutin terlibat langsung dalam pengangkutan zat radioaktif harus mendapatkan pelatihan mengenai pengangkutan zat radioaktif. pejabat pamong praja (seperti Camat. dan disampaikan kepada BAPETEN untuk disetujui. petugas pengangkut harus mengisolasi tempat kejadian dengan pemagaran dan memberi tanda yang jelas.radioaktif harus dipantau secara berkala untuk menentukan tingkat kontaminasi. Pengirim. Pengirim. penyimpanan selama transit. dan Penerima. pejabat yang berkepentingan misalnya polisi. Selanjutnya Pengangkut melaporkan kepada BAPETEN. Jenis dan aktivitas zat radioaktif dalam suatu bungkusan tidak boleh melebihi batas yang ditentukan untuk tipe bungkusan. dan Penerima. dan pelatihan ini menjadi tanggung jawab Pengangkut. sebelum diserahkan kepada Penerima. Pengirim dalam pangangkutan zat radioaktif dan bahan nuklir harus menyusun Program Jaminan Kualitas. Pada saat terjadi kecelakaan mengakibtkan bungkusan pecah. Dalam hal terjadi kecelakaan radiasi. Bupati). harus secepatnya dikirim untuk memeriksa dan memimpin tindakan penanggulangan serta menyatakan bahwa daerah tersebut telah bebas dari bahaya radiasi. Tingkat kebocoran akibat kecelakaan yang melebihi nilai batas yang ditetapkan oleh BAPETEN tidak boleh diteruskan pengirimannya sebelum diperbaiki dan didekontaminasi. bocor atau rusak.

27 . Terhadap pelanggaran dalam kegiatan pengangkutan zat radioaktif atau bahan nuklir. Sedangkan bagi Pengirim atau Penerima yang tidak mempunyai izin maka dapat dikenakan sanksi pidana. BAPETEN dapat mengkoordinasikan atau memimpin tindakan penanggulangan. maka BAPETEN dapat memberikan sanksi administratif baik dari peringatan tertulis sampai dengan pencabutan izin.adanya laporan tersebut.

masyarakat. pengelolaan limbah radioaktif. penyimpanan. 27 Tahun 2002 tersebut digunakan istilahistilah antara lain limbah radioaktif. penyimpanan sementara. dan telah pula dipersiapkan juga Keputusan Kepala BAPETEN tentang Pedoman Teknis Pengelolaan Limbah Radioaktif oleh Pemakai. limbah radioaktif tingkat rendah. 03/Ka-BAPETEN/V-99 tentang Ketentuan Keselamatan Pengelolaan Limbah Radioaktif. Dalam Peraturan Pemerintah No. penghasil limbah radioaktif. Yang disebut dengan limbah radioaktif adalah zat radioaktif dan atau bahan serta peralatan yang telah terkena zat radioaktif atau menjadi radioaktif karena pengoperasian instalasi nuklir atau instalasi yang memanfaatkan radiasi pengion yang tidak dapat digunakan lagi. tingkat aman. dan dekomisioning instalasi. Saat ini telah diterbitkan Peraturan Pemerintah No. yang tidak memerlukan penahan radiasi selama penanganan dalam keadaan normal dan pengangkutan. dan telah ada peraturan pelaksanaannya yaitu Keputusan Kepala BAPETEN No. pengolahan limbah radioaktif. penyimpanan lestari. limbah radioaktif tingkat tinggi. dan lingkungan hidup termasuk juga generasi yang akan datang. pengelolaan lingkungan hidup. maka akan dapat membahayakan keselamatan pekerja. 27 Tahun 2002 tentang Pengelolaan Limbah Radioaktif (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2002 No.BAB VI PENGELOLAAN LIMBAH RADIOAKTIF Pengelolaan limbah radioaktif apabila tidak dilaksanakan sesuai dengan ketentuan. 52 dan Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia No. 28 . pengelola limbah radioaktif. limbah radioaktif tingkat sedang. 4202). Limbah radioaktif tingkat rendah adalah limbah radioaktif dengan aktivitas di atas tingkat aman (clearance level) tetapi di bawah tingkat sedang.

koperasi. Penghasil limbah radioaktif adalah Pemegang Izin yang karena kegiatannya menghasilkan limbah radioaktif. Pengelolaan limbah radioaktif adalah pengumpulan. dan memerlukan penahan radiasi selama penanganan dalam keadaan normal dan pengangkutan. Tingkat aman adalah nilai yang ditetapkan oleh BAPETEN dan dinyatakan dalam konsentrasi aktivitas atau tingkat kontaminasi. Limbah radioaktif tingkat tinggi adalah limbah radioaktif dengan tingkat aktivitas di atas tingkat sedang. koperasi. penyimpanan. Pengolahan limbah radioaktif adalah proses untuk mengubah karakteristik dan komposisi limbah radioaktif sehingga apabila disimpan dan atau dibuang tidak membahayakan masyarakat dan lingkungan hidup. dan atau aktivitas total pada atau di bawah nilai tersebut. pengolahan. yang memerlukan pendingin dan penahan radiasi dalam penanganan pada keadaan normal dan pengangkutan. 29 . termasuk bahan bakar nuklir bekas. dan atau badan swasta yang bekerjasama dengan atau ditunjuk oleh Badan Pelaksana yang mengolah limbah radioaktif. sumber radiasi dibebaskan dari pengawasan. pengangkutan. Pengolah limbah radioaktif adalah Penghasil limbah radioaktif atau Badan Pelaksana atau Badan Usaha Milik Negara.Limbah radioaktif tingkat sedang adalah limbah radioaktif dengan aktivitas di atas tingkat rendah tetapi di bawah tingkat tinggi yang tidak memerlukan pendingin. yang melaksanakan pengelolaan limbah radioaktif. pengelompokan. Pengelola limbah radioaktif adalah Badan Pelaksana atau Badan Usaha Milik Negara. dan atau badan swasta yang bekerja sama dengan atau ditunjuk oleh Badan Pelaksana. dan atau pembuangan limbah radioaktif.

Pengelolaan lingkungan hidup adalah upaya terpadu untuk melestarikan fungsi lingkungan hidup yang meliputi kebijaksanaan penataan. Tujuan pengelolaan limbah radioaktif yaitu untuk melindungi keselamatan dan kesehatan pekerja. bentuk fisik dan kimia. tingkat sedang. pemeliharaan. pengembangan. dekontaminasi. waktu paro. Limbah yang telah diklasifikasikan ini dikelompokkan berdasarkan kuantitas dan karakteristik limbah radioaktif yang meliputi aktivitas. jenis radiasi. Penyimpanan lestari adalah penempatan tahap akhir limbah radioaktif tingkat tinggi. dan lingkungan hidup dari bahaya radiasi dan atau kontaminasi. Penyimpanan adalah penempatan tahap akhir limbah radioaktif tingkat rendah dan sedang. maka setiap orang atau badan yang akan melakukan pemanfaatan tenaga nuklir wajib menyatakan kepada BAPETEN 30 . limitasi. Dalam pengelolaan limbah ini harus menerapkan Asas Proteksi Radiasi yang meliputi asas justifikasi. dan pengendalian lingkungan hidup. pembongkaran komponen instalasi. Limbah radioaktif diklasifikasikan dalam jenis limbah radioaktif tingkat rendah. sifat racun. dan optimasi. pemulihan. dan asal limbah radioaktif. anggota masyarakat. Agar penimbunan atau penyimpanan limbah yang tidak semestinya di wilayah Republik Indonesia dapat dicegah. dan tingkat tinggi. Penyimpanan sementara adalah penempatan limbah radioaktif sebelum penempatan tahap akhir. dan pengamanan akhir. pemanfaatan. Dekomisioning instalasi adalah suatu kegiatan untuk menghentikan secara tetap beroperasinya instalasi nuklir atau instalasi yang memanfaatkan radioaktif antara lain dilakukan zat dengan pemindahan zat radioaktif. pengawasan.

atau pengolahan dan penyimpanan sementara limbah radioaktif yang dihasilkan dari penambangan bahan galian nuklir dan non nuklir wajib memperoleh izin dari BAPETEN. Pengembalian limbah ini wajib mendapatkan persetujuan dari BAPETEN. dan selanjutnya bukti pengembalian wajib diserahkan kepada BAPETEN selambat-lambatnya 14 hari setelah pelaksanaan pengiriman. pengelompokan. Persetujuan tersebut untuk jangka waktu 30 hari. disimpan sementara atau disimpan lestari. untuk diolah. pengelolaan limbah radioaktif yang berasal dari aplikasi teknik nuklir dan Penghasil limbah radioaktif lainnya. 2. BATAN atau Badan Usaha Milik Negara (BUMN). Dalam pengelolaan limbah radioaktif. penyusunan dan penetapan prosedur dan petunjuk teknis pengelolaan limbah radioaktif. 31 . Pembangunan dan dan pengoperasian fasilitas pengumpulan. dan 4. 3. maka BAPETEN memberitahukan kepada BATAN. dan izin operasi. dan atau badan swasta diberikan setelah ada bukti kerjasama dengan atau penunjukkan dari BATAN. dan atau badan swasta yang akan melakukan pengelolaan limbah radioaktif wajib memperoleh izin dari BAPETEN. Dalam hal limbah radioaktif akan dikelola oleh BATAN. izin konstruksi. Izin untuk BUMN. dan penyimpanan lestari limbah radioaktif tingkat tinggi. Izin untuk pembangunan dan dan pengoperasian instalasi penyimpanan lestari limbah radioaktif meliputi izin tapak. BATAN mempunyai tanggung jawab : 1.bahwa limbah radioaktif akan dikembalikan ke negara asal atau diserahkan kepada Badan Pelaksana untuk dikelola. koperasi. pembinaan teknis pengelolaan limbah radioaktif terhadap Pengelola dan Penghasil limbah radioaktif. penyediaan tempat penyimpanan limbah radioaktif tingkat rendah dan sedang. begitu juga untuk pembangunan dan pengoperasian instalasi penyimpanan lestari limbah radioaktif. koperasi.

pembangunan. keculai limbah radioaktif yang berasal dari zat radioaktif yang di produksi di dalam negeri. atau mengolah dan menyimpan sementara limbah radioaktif tersebut. dan dekomisioning instalasi yang tepat. Limbah radioaktif yang berasal dari luar negeri tidak diizinkan untuk disimpan di dalam wilayah hukum negara Republik Indonesia. Untuk itu penghasil limbah harus menyediakan tempat penampungan sesuai dengan volume dan karakteristik limbah radioaktif. Untuk bahan bakar nuklir bekas dilarang untuk diolah oleh Penghasil limbah radioaktif. radionuklida yang terkandung. mengelompokkan. Penghasil limbah radioaktif tingkat rendah dan tingkat sedang wajib mengumpulkan. karakteristik. dan waktu dihasilkannya limbah radioaktif dan menyampaikan catatan tersebut sekurang-kurangnya 1 kali dalam 6 bulan harus disampaikan kepada BAPETEN. Khusus untuk penghasil bahan bakar nuklir bekas selain catatan ini harus mempunyai juga sistem pertanggungjawaban dan pengawasan bahan nuklir. dan wajib disimpan sementara sekurang-kurangnya selama masa operasi reaktor nuklir. dengan disertai bukti bahwa zat radioaktif tersebut dibuktikan dengan dokumen yang menyatakan bahwa zat radioaktif tersebut berasal dan diproduksi dari Indonesia.. Untuk penghasil limbah radioaktif tingkat tinggi catatan sekurang-kurangnya meliputi kuantitas. Selama atau setelah penyimpanan sementara maka 32 . Penghasil limbah harus membuat dan menyimpan catatan yang sekurang-kurangnya meliputi kuantitas. pengoperasian. dan membuat catatan pengayaan dan fraksi bakar. serta mempunyai peralatan yang dapat digunakan untuk mendeteksi limbah radioaktif.Penghasil limbah radioaktif harus mengusahakan volume dan aktivitas limbah radioaktif serendah mungkin melalui perancangan. sebelum diserahkan kepada BATAN. karekteristik. nomor identifikasi. atau dapat langsung ke lingkungan apabila telah mencapai tingkat aman. Catatan tersebut sekurangkurangnya 1 kali dalam 6 bulan harus disampaikan kepada BAPETEN. sistem proteksi fisik. dan waktu dihasilkan limbah radioaktif.

atau BUMN. 33 . dan waktu penyerahan limbah radioaktif. dilengkapi sistem proteksi fisik. melakukan analisis limbah radioaktif secara lengkap sebagai tahapan untuk menentukan metode pengolahan yang tepat. Limbah radioaktif tingkat tinggi yang bukan bahan bakar bekas dilarang diolah oleh Penghasil limbah radioaktif dan wajib disimpan sementara sebelum diserahkan ke BATAN atau dikirim kembali ke negara asal. selambat-lambatnya 14 hari sejak penyerahan atau pengiriman kembali limbah radioaktif. Limbah radioaktif tingkat rendah dan sedang dapat diolah sendiri oleh penghasil limbah radioaktif. memiliki sistem proteksi untuk mengendalikan tingkat radiasi dan kontaminasi.kurangnya : 1. Salinan berita acara tersebut harus diserahkan kepada BAPETEN. 2. Penyerahan ini dibuat berita acara serah terima yang memuat kuantitas dan karakteristik limbah radioaktif. didesain sehingga terhindar dari terjadinya kekritisan. Apabila tidak mengolah sendiri dapat menyerahkan kepada pengolah limbah radioaktif yaitu BATAN. dan dilengkapi sistem pemantau radiasi. koperasi dan atau badan swasta yang bekerjasama dengan atau ditunjuk oleh BATAN. dilengkapi peralatan proteksi radiasi. Salinan berita acara dan bukti pengiriman tersebut harus diserahkan kepada BAPETEN. mempunyai program dan melakukan pengelolaan dan pemantauan lingkungan secara berkala.dapat diserahkan kepada BATAN untuk penyimpanan lestari atau dikirim kembali ke negara asal. Tempat penyimpanan sementara bahan bakar nuklir bekas harus memenuhi persyaratan sekurang-kurangnya yaitu lokasi bebas banjir. Pengolah limbah radioaktif harus memenuhi persyaratan sekurang. Penyerahan tersebut harus dengan berita acara serah terima yang memuat kuantitas dan karakteristik limbah radioaktif. 3. dilengkapi sistem pendingin. tahan gempa. dan selanjutnya wajib diserahkan kepada BATAN. dan waktu penyerahan limbah radioaktif. dilengkapi penahan radiasi.

dilengkapi dengan sistem proteksi fisik. mempunyai tempat penampungan sementara limbah radioaktif. dilengkapi dengan peralatan proteksi radiasi. 34 . dan tempat penyimpanan tersebut harus memenuhi persyaratan sekurang-kurangnya : 1. dan dilakukan pemantuan secara berkala. 7. 5. Dalam hal pengangkutan limbah radioaktif wajib memenuhi ketentuan pengangkutan zat radioaktif dan pengangkutan pada umumnya. memperhitungkan laju paparan radiasi eksterna. 6. lokasi tahan terhadap gempa dan memenuhi karakteristik materi bumi dan sifat kimia air.4. Penyimpanan limbah radioaktif tingkat rendah dan sedang hanya dapat dilakukan oleh BATAN. 4. Suatu tempat penyimpanan sementara limbah radioaktif tingkat rendah dan sedang harus memenuhi persyaratan sekruang-kurangnya : 1. 5. dilengkapi dengan sistem pemantau radiasi dan radioaktivitas lingkungan. dan 8. memenuhi distribusi populasi penduduk dan tata wilayah sekitar lokasi penyimpanan. lokasi bebas banjir. tahan terhadap gempa. dilengkapi dengan sistem penahan radiasi. 4. 2. Untuk tempat penyimpanan sementara limbah radioaktif tinggi ditambah persyaratan ada sistem pendingin dan penahan radiasi. desain bangunan disesuaikan dengan kuantitas dan karakteristik limbah. dilengkapi dengan sistem pendingin. dan upaya pengendalian pencemaran. 2. 3. menggunakan unit pengolah yang sesuai dengan metode pengolahannya. 3. lokasi bebas banjir dan terhindar dari erosi. dan 5.

6. lokasi bebas banjir dan terhindar dari erosi. di desain sehingga terhindar dari terjadinya kekritisan. dan memenuhi distribusi populasi penduduk dan tata wilayah sekitar lokasi penyimpanan. Pelanggaran terhadap ketentuan ini juga dapat dikenakan pidana sebagaimana disebutkan dalam Undang-Undang tentang Ketenaganukliran. 8. 7. lokasi tahan terhadap gempa dan memenuhi karakteristik materi bumi dan sifat kimia air. dilengkapi dengan sistem penahan radiasi. Dalam hal ada pelanggaran terhadap ketentuan dalam pengelolaan limbah radioaktif maka dapat dikenakan sanksi administrasi dari peringatan tertulis sampai dengan pencabutan izin.Sedangkan untuk tempat penyimpanan lestari limbah radioaktif harus memenuhi persyaratan sekurang-kurangnya : 1. 5. dilengkapi dengan sistem proteksi fisik. 2. dilengkapi dengan sistem pendingin. 4. 3. 35 . dilengkapi dengan sistem pemantau radiasi dan radioaktivitas lingkungan.

Namun hingga kini PP tersebut belum berhasil diterbitkan. Dengan demikian dapat diharapkan dengan persyaratan dan tahapan perizinan ini maka pembangunan dan pengoperasian reaktor nuklir atau pembangunan dan pengoperasian instalasi nuklir non reaktor tidak akan memberikan dampak negatif terhadap pekerja. 10 tahun 1997 bahwa Pembangunan dan Pengoprasian Reaktor Nuklir dan juga Pembangunan dan Pengoperasian Instalasi Nuklir non Reaktor diatur melalui Peraturan Pemerintah (PP). Izin Tapak Izin Konstruksi Izin Operasi sementara/komissioning Izin Operasi tetap/jangka panjang Izin Dekomissioning. 5.BAB VII PERATURAN PEMBANGUNAN DAN PENGOPERASIAN INSTALASI NUKLIR Seperti diamanatkan oleh pasal 17 ayat (2) undang undang No. masyarakat. Setiap tahapan perizinan ini tentunya harus disertai dengan dokumen yang telah ditentukan oleh Badan Pengawas yang selalu berpedoman pada standar dan peraturan internasional. 2. 4. dasarnya Pada penyusunan draft ini sama dengan penyusunan draft peraturan pemerintah lainnya namun karena menyangkut reaktor nuklir dan instalasi nuklir non reaktor lainnya dan sedikit terfokus kepada sistim perizinan PLTN sehingga sangat diperlukan kehati-hatian. Adapun draft tersebut telah dimulai 2 tahun yang lalu dengan penyusunan draft konsepsi baik internal BAPETEN maupun antar departemen. 36 . Adapun isi drfat Rancangan Peraturan Pemerintah ini adalah : 1. 3. 6. maupun lingkungan hidup tetapi dapat memberikan kesejahteraan bagi negara dan bangsa.

BAB VIII PENUTUP Mengingat pandangan dan asumsi masyarakat terhadap ketenaganukliran yang negatif maka peranan pengawas dalam melaksanakan tugasnya harus menggambarkan bahwa tenaga nuklir tersebut tidak akan berbahaya kalau pengawasan dilakukan dengan baik. 37 . masyarakat akan merasa aman dan tenteram dan penggunaan tenaga nuklir yang telah banyak digunakan di berbagai bidang tidak perlu dikhawatirkankan karena peraturan perundangan mengharuskan pemakai mengikuti aturan-aturan yang ada supaya pekerja. Oleh karena itu para inspektur dalam menjalankan tugas dan wewenangnya harus menggambarkan keberpihakan kepada masyarakat umum tanpa mengindahkan kepentingan orang peorangan atau kelompok. masyarakat maupun lingkungan hidup terhindar dari bahaya radiasi. Peranan BAPETEN dalam melakukan tugasnya sebagai instansi pengawas harus benarbenar menjamin keselamatan dan keamanan dalam pemanfaatan tenaga nuklir. Dengan perundangan-undangan ketenaganukliran.

134 Tahun 2000 Tarif Atas Jenis Penerimaan Negara Bukan Pajak Yang Berlaku Pada Badan Pengawas Tenaga Nuklir Perubahan Atas PP No.51 TLN No. 26 Tahun 2002 Pengangkutan Zat Radioaktif Keselamatan Pengangkutan Zat Radioaktif 7. 8 Tahun 1978 Tentang Pengesahan Perjanjian Mengenai Pencegahan Penyebaran Senjata-Senjata Nuklir Tanggal Ket.1997 LN Th 1997 No. 11 Tahun 1975 dicabut dengan PP No. 21 TLN No.HIMPUNAN PERATURAN KETENAGANUKLIRAN ( sampai dengan 31 Juli 2005) No 1.3676 16-04-1975 LN Th 1975 No. 3675 10-04-1997 LN Th 1997 No. 136 TLN No. disahkan 18-12-1978 LN Th 1978 No. 23 TLN No. UU No. 12 Tahun 1975 Dicabut dengan PP No.4041 08 –06.4202 18-12-2000 LN Th 2000 No.3993 16-04-1975 LN Th 1975 No. 15 TLN 21-08-2000 No.05.2002 No. 53 TLN No. PP No.134 Th 2000 tentang diubah dengan PP No.3129 2 –04. 64 Tahun 2000 Izin Pemakaian Zat Radioaktif dan/atau Sumber Radiasi Lainnya Perizinan Pemanfaatan Tenaga Nuklir 6. 10 Tahun 1997 4. 9 Tahun 1997 Pengesahan Treaty on The Southeast Asia Nuclear Weapon Free Zone (Traktat Kawasan Bebas Senjata Nuklir di Asia Tenggara) Ketenaganukliran 3.239 TLN No.2001 38 2. 63 Tahun 2000 Keselamatan Kerja Terhadap Radiasi Keselamatan dan Kesehatan Pemanfaatan Radiasi Pengion Terhadap 5. 48 Tahun 2001 . UU No.3992 16-04-1975 LN Th 1975 No.16 TLN 21-08-2000 No. 13 Tahun 1975 dicabut dengan PP No. PP No. PP No.17 TLN 13.137 TLN No.3051 LN Th 2000 No. PP No.3052 LN Th 2000 No.3053 LN Th 2002 No. BENTUK PERATURAN UU No.

Baku Tingkat Radioaktivitas Di Lingkungan No. Fungsi.BAPETEN 01/Ka-BAPETEN/V-99 Kep. Dan Tata Kerja Lembaga Pemerintah Non Departemen. Tugas. Dan Tata Kerja Lembaga Pemer Presiden No. KepPres No.No BENTUK PERATURAN Tentang Tarif Atas Jenis Penerimaan Negara Bukan Pajak Yang Berlaku Pada Badan Pengawas Tenaga Nuklir Tanggal disahkan Ket. 103 Th 2001.Safety Pengesahan Convention On Nuclear (Konvensi Tentang Keselamatan Nuklir) LN Th 2001 No. 8.Ka. Kewenangan.72 TLN No. 77 08-05-1998 23-11-2000 17-05-2001 13-09-2001 13-02-2002 01-07-2002 14. 52 TLN No. Susunan Organisasi. Kewenangan. 17. 16. Susunan Organisasi. KepPres RI No 76 Th 1998 dicabut dengan KepPres No. Fungsi. 124 15. 4203 24-09-1986 LN Th 1986 No. Dan Tata Kerja Lembaga Pem 2002 Perubahan Atas Keputusan Presiden No. Kewenangan. Kewenangan. 76 01-09-1993 LN Th 1993 No. Kedudukan.05.4103 13. 103 Tahun 2001 Tentang Kedudukan.BAPETEN 03/Ka-BAPETEN/V-99 Kep. Tugas.Ka. Fungsi. Ketentuan Keselamatan Kerja Terhadap Radiasi No. 9 Th 2004 Pengesahan Convention on the Physical Protection of Nuclear Materials Pengesahan An Amendement Of Article VI Of The Statute Of The International Atomic Energy Agency Pengesahan Convention On Early Notification Of A Nuclear Accident Pengesahan Convention on Assistance in the Case of a Nuclear Accident or Radiological Emergency Badan Pengawas Tenaga Nuklir (BAPETEN) Kedudukan.BAPETEN 04/Ka-BAPETEN/V-99 No. Fungsi. 80 Th 1993 11. 62 Th 2001 dicabut dengan KepPres No. 46 Th 2002 diubah dengan KepPres No. Kewenangan.Ka. 166 Th 2000 diubah beberapa kali terakhir dengan KepPres No. PP No. 3 Th 2002 diubah dengan KepPres No. 10. 12. 106 Th 2001 04-10-2001 LN No. Susunan O Atas Keputusan Presiden No.BAPETEN 02/Ka-BAPETEN/V-99 Kep. 82 Th 1993 13. 103 Perubahan Atas Keputusan Tahun 2001 Tentang Kedudukan. Susunan Organisasi. KepPres No 49 Tahun 1986 KepPres RI No. 64 01-09-1993 LN Th 1993 No. Tugas. Kep. 75 01-09-1993 LN Th 1993 No. Tugas. Fungsi. 81 Th 1993 KepPres RI No. 27 Tahun 2002 Pengelolaan Limbah Radioaktif 9. Tugas.2002 LN Th 2002 No. Ketentuan Keselamatan Untuk Pengangkutan Zat Radioaktif 05-05-1999 05-05-1999 05-05-1999 05-05-1999 39 . Susunan Organisasi. 18. diubah dengan KepPres No. 103 Perubahan Tahun 2001 Tentang Kedudukan. KepPres RI No. Ketentuan Keselamatan Untuk Pengelolaan Limbah Radioaktif No.Ka.

11/Ka-BAPETEN/VI-99 Kep. 31. 21.BAPETEN No. 01P/Ka-BAPETEN/VI-99 Kep. 14/Ka-BAPETEN/VI-99 Kep.BAPETEN No. 03P/Ka-BAPETEN/VI-99 Tentang Jaminan Kualitas Instalasi Nuklir Ketentuan Keselamatan Radiografi Industri Ketentuan Keselamatan Radiasi Dalam Penampangan Lubang Bor Ketentuan Keselamatan Operasi Reaktor Penelitian Izin Konstruksi dan Operasi Iradiator Ketentuan Keselamatan Kerja Penambangan dan pengelohan Bahan Galian Radioaktif Sistem Pertanggungjawaban dan Pengendalian Bahan Nuklir Sistem Pertanggungjawaban dan Pengendalian Bahan Nuklir Ketentuan Keselamatan Pabrik Kaos Lampu Pedoman Penentuan Tapak Reaktor Nuklir Pedoman Proteksi Fisik Bahan Nuklir Tanggal disahkan 05-05-1999 05-05-1999 05-05-1999 15-06-1999 15-06-1999 15-06-1999 15-06-1999 Ket.Ka.Ka. Ketentuan Keselamatan Disain Reaktor 05/Ka-BAPETEN/V-99 Penelitian Kep.Pedoman Teknis Penyusunan Analisis Mengenai P/Ka-BAPETEN/VI-99 Dampak Lingkungan Untuk Rencana Pembangunan dan Pengoperasian Instalasi Nuklir dan Instalasi Lainnya Kep.No 18.BAPETEN No.BAPETEN No. 13/Ka-BAPETEN/VI-99 dicabut dengan Peraturan Ka. 32.Ka.Ka.BAPETEN No.BAPETEN No. 30.BAPETEN No. 23.Ka.BAPETEN No.Ka. 29.Ka. 02P/Ka-BAPETEN/VI-99 Kep. 28.BAPETEN No.BAPETEN No.BAPETEN No.BAPETEN No.Ka.BAPETEN No. 26. 19. BENTUK PERATURAN Tentang Kep.Ka.Ka. 10/Ka-BAPETEN/VI-99 Kep. 07/Ka-BAPETEN/V-99 Kep. 04.BAPETEN No.BAPETEN No. BAPETEN No. 2 Tahun 2005 Kep. Pedoman Teknis Penyusunan AMDAL Untuk Rencana Pembangunan Dan Pengoperasian Reaktor Nuklir Kep.Ka. Pembangunan dan Pengoperasian Reaktor 06/Ka-BAPETEN/V-99 Nuklir Tanggal disahkan 05-05-1999 05-05-1999 Ket. No 20. Inspektur Keselamatan Nuklir – Badan Pengawas Tenaga Nuklir Tahun 2005 073/Ka-BAPETEN/XII-04 15-06-1999 30-08-1999 27-12-2001 40 . 25.Ka.Ka. 15 Juli 2005 15-06-1999 15-06-1999 15-06-1999 15-06-1999 27. 15 Inspektur Keselamatan Nuklir – Badan rev. Inspektur Badan Pengawas Tenaga Nuklir 15/Ka-BAPETEN/VIII-99 Tahun 1999/2001 dicabut dengan Kep.BAPETEN No. 12/Ka-BAPETEN/VI-99 Kep. BENTUK PERATURAN Kep. 24. 09/Ka-BAPETEN/V-99 Kep. 08/Ka-BAPETEN/V-99 Kep. 22.BAPETEN No.Ka.Ka.Ka.Ka.1/Ka-BAPETEN/XII-01 Pengawas Tenaga Nuklir Tahun 2001/2003 dicabut dengan Kep.

BAPETEN No.Ka.1/Ka-BAPETEN/XII-01 Pembantu Inspektur Badan Pengawas Tenaga Nuklir Tahun 1999/2001 Pembantu Inspektur Badan Pengawas Tenaga Nuklir Tahun 2001/2003 31-12-2004 06-09-1999 27-12-2001 No 34. 16/Ka-BAPETEN/IX-99 dicabut dengan Kep. 24-12-2002 14-01-2003 41 . 03-04-2000 21-07-2000 22-11-2000 16-04-2001 19-05-2003 40.BAPETEN No.Pedoman Persyaratan Untuk Keselamat-an P/Ka-BAPETEN/VII-00 Pengangkutan Zat Radioaktif Kep. BENTUK PERATURAN Tentang Kep. 38. Persyaratan Untuk Memperoleh Izin Bagi 17/Ka-BAPETEN/IX-99 Petugas Pada Instalasi Nuklir Dan Instalasi Yang Memanfaatkan Radiasi Pengion diubah dengan Perubahan Atas Keputusan Kepala Badan Kep.BAPETEN No.Pedoman Dekomisioning Fasilitas Medis. 39.1/Ka-BAPETEN/IV-01 Memperoleh Izin Bagi Petugas Pada Instalasi Nuklir dan Instalasi Yang Memanfaatkan Radiasi Pengion Kep. Sertifikasi dan Akreditasi Lembaga Sertifikasi.BAPETEN No. 01.Pedoman Dosis Pasien Radiodiagnostik Tanggal disahkan 14-09-1999 Ket.BAPETEN No. 42.BAPETEN No. P/Ka-BAPETEN/II-02 Industri Dan Penelitian Serta Instalasi Nuklir Non-Reaktor Kep.Ka.BAPETEN No. Program Jaminan Kualitas Radioterapi 21/Ka-BAPETEN/XII-02 Kep.33.Ka-BAPETEN No. 16 rev.BAPETEN No.Ka.BAPETEN No. Kep.Ka. 05.Ka.BAPETEN No. 37. Surat Izin Bekerja (SIB) Sementara Bagi Petugas Proteksi Radiasi Yang Bekerja Dengan 20/Ka-BAPETEN/IV-01 Pesawat Sinar-X Diagnostik dicabut dengan Kep.Ka. 16-04-2001 35.Ka.Ka. 18/Ka-BAPETEN/II-00 Kursus dan atau Laboratorium dalam Pemanfaatan Tenaga Nuklir Kep. 20 Persyaratan Dan Tata Cara Untuk Memperoleh Dan Menerbitkan Surat Izin Bekerja (SIB) rev1/Ka-BAPETEN/V-03 Sementara Bagi Petugas Proteksi Radiasi Yang Bekerja Dengan Pesawat Sinar-X Diagnostik Kep. 02-02-2000 36. Pengecualian dari Kewajiban Memiliki Izin 19/Ka-BAPETEN/IV-00 Pemanfaatan Tenaga Nuklir Kep.Ka. 17 Pengawas Tenaga Nuklir Nomor 17/KaBAPETEN/IX-99 Tentang Persyaratan Untuk rev.Ka.Ka.BAPETEN No.Pedoman Pembuatan Laporan Analisis P/Ka-BAPETEN/XI-00 Keselamatan Reaktor Penelitian Kep. 14-01-2002 41. 06. 07.BAPETEN No.Ka.

BAPETEN No. 47. 46. P/Ka-BAPETEN/I-03 Kep.Ka. Sistem Penjenjangan Inspetur Keselamatan Nuklir – Badan Pengawas Tenaga Nuklir 14-01-2003 14-01-2003 20-01-2003 20-01-2003 21-12-2004 42 .Pedoman Pelatihan Operator dan Supervisor Reaktor Nuklir 05.BAPETEN No. P/Ka-BAPETEN/I-03 Kep.43. P/Ka-BAPETEN/I-03 Kep.Pedoman Rencana Penanggulangan Keadaan Darurat No.BAPETEN No.Pedoman Sistem Pelayanan Pemantauan Dosis Eksterna Perorangan 03. P/Ka-BAPETEN/I-03 Kep. 44.BAPETEN No.BAPETEN 070/Ka-BAPETEN/I-03 02.Ka. P/Ka-BAPETEN/I-03 Kep. 45.Ka.Ka.Ka.Persyaratan Laboratorium Uji Bungkusan Zat Radioaktif Tipe A dan Tipe B 04.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->