BAB I PENDAHULUAN A.

ALASAN PEMILIHAN JUDUL Sebagaimana kita ketahui bahwa produk ataupun jasa yang dihasilkan oleh perusahaan tidak mungkin dapat mencari sendiri pembeli ataupun peminatnya. 0leh karena itu, produsen dalam kegiatan pemasaran produk atau jasanya harus membutuhkan konsumen mengenai produk atau jasa yang dihasilkannya. Salah satu cara yang digunakan produsen dalam bidang pemasaran untuk tujuan meningkatkan hasil produk yaitu melalui kegiatan promosi. Tidak dapat dipungkiri lagi bahwa promosi adalah salah satu faktor yang diperlukan bagi keberhasilan dan strategi pemasaran yang diterapkan suatu perusahaan terutama pada saat ini ketika era informasi berkembang pesat, maka promosi merupakan salah satu senjata ampuh bagi perusahaan dalam mengembangkan dan mempertahankan usaha. Suatu produk tidak akan dibeli bahkan dikenal apabila konsumen tidak mengetahui kegunaannya, keunggulannya, dimana produk dapat diperoJeh dan berapa harganya. Untuk itulah konsumen yang menjadi sasaran produk atau jasa perusahaan perlu diberikan informasi yang jelas. Maka peranan promosi berguna untuk: Memperkenalkan produk atau jasa serta mutunya kepada masyarakat. Memberitahukan kegunaan dari barang atau jasa tersebut kepada masyarakat serta cara penggunaanya. Memperkenalkan barang atau jasa baru Oleh karenanya adalah menjadi keharusan bagi perusahaan untuk melaksanakan promosi dengan strategi yang tepat agar dapat memenuhi sasaran yang efektif. Promosi yang dilakukan harus sesuai dengan keadaan perusahaan. Dimana harus diperhitungkan jumlah dana yang tersedia dengan besarnya manfaat yang diperoleh kegiatan promosi yang dijalankun perusahaan. Sebagaimana diketahui bahwa keadaan dunia usaha bersifat dinamis, yang selalu mengalami perubahan yang terjadi setiap saat dan adanya keterkaitan antara satu dengan yang lainnya. Oleh karena itu strategi pemasaran mempunyai peranan yang sangat penting untuk keberhasilan perusahaan umumnya dan pada bidang pemasaran khususnya. Disamping itu strategi pemasaran yang diterapkan harus ditinjau dan dikembangkan sesuai dengan perkembangan pasar dan lingkungan pasar tersebut. Dengan demikian strategi pemasaran harus

dapat memberikan gambaran yang jelas dan terarah tentang apa yang dilakukan perusahaan dalam menggunakan setiap kesempatan atau paduan pada beberapa sasaran pasar. Melihat pentingnya strategi pemasaran terhadap peningkatan volume penjualan perusahaan, maka penulis tertarik untuk lebih memperjelas lagi topik tersebut dalam penulisan karya ilmiah ini.

BAB II ASPEK PENTING DALAM PEMASARAN

A. PENGERTlAN PEMASARAN Sebagaiman kita ketahui bahwa kegiatan pemasaran adalah berbeda dengan penjualan, transaksi ataupun perdagangan. American Marketing Association 1960, mengartikan pemasaran sebagai berikut: Pemsaran adalah pelaksanaan dunia usaha yang mengaarahkan arus barang-barang dan jasa-jasa dari produsen ke konsumen atau pihak pemakai. Defenisi ini hanya menekankan aspek distribusi ketimbang kegiatan pemasaran. Sedangkan fungsi-fungsi lain tidak diperlihatkan, sehingga kita tidak memperoleh gambaran yang jelas dan lengkap tentang pemasaran. Sedangkan definisi lain, dikemukakan oleh Philip Kotler dalam bukunya Marketing Management Analysis, Planning, and Control, mengartikan pemasaran secara lebih luas, yaitu: Pemasaran adalah: Suatu proses sosial, dimana individu dan kelompok mendapatkan apa yang mereka butuhkan, dan mereka inginkan dengan menciptakan dan mempertahankan produk dan nilai dengan individu dan kelompok lainnya. B. PASAR SASARAN Selama ini terlihat gejala semakin banyak perusahaan memilih pasar sasaran yang akan dituju, keadaan ini dikarenakan mereka menyadari bahwa pada dasarnya mereka tidak dapat melayani seluruh pelanggan dalam pasar tersebut. Terlalu banyaknya pelanggan, sangat berpencar dan tersebar serta bervariatif dalam tuntutan kebutuhan dan keinginannya. Jadi arti dari pasar sasaran adalah: Sebuah pasar terdiri dari pelanggan potensial dengan kebutuhan alau keinginan tertentu yang mungkin maupun mampu untuk ambil bagian dalam jual beli, guna memuaskan kebutuhan atau keinginan tersebut.

dengan demikian perusahaan dapat mengembangkan produk yang tepat. unit bisnis diharapkan untuk mencapai sasaran-sasaran pemasarannya. Keberhasilan strategi pemasaran yang diterapkan oleh perusahaan tergantung pada analisa dan pengamatan yang cermat oleh perusahaan terhadap faktor-faktor yang dapat mempengaruhi strategi pemasaran perusahaan. Lingkungan pemasaran suatu perusahaan terdiri dari para pelaku dan kekuatan-kekuatan yang berasal dari luar fungsi manajemen pemasaran perusahaan yang mempengaruhi kemampuan rnanajemen pemasaran untuk mengembangkan dan mempertahankan transaksi yang sukses dengan para pelanggan sasarannya. dapat menentuan saluran distribusi dan periklanan yang sesuai dan efisien serta BAB III FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI STRATEGI PEMASARAN A. yang merumuskan berbagai strategi dan program pokok dibidang pemasaran perusahaan pada suatu jangka waktu tertentu dalam jangka panjang dimasa depan. perusahaan harus menerapkan suatu strategi yang tepat sesuai dengan lingkungan pemasaran perusahaannya. maka perusahaan terbantu untuk mengidentifikasi peluang pasar dengan lebih baik. Dengan adanya hal ini. dan sesuai dengan sasaran yang diharapkan. Diusahakan dampak kegiatan yang direncanakan bersifat menyeluruh . Strategi pemasaran adalah logika pemasaran. khususnya kegiatan pemasaran. Rencana strategi pemasaran perusahaan adalah suatu rencana pemasaran jangka panjang yang bersifat menyeluruh dan strategis. RENCANA STRATEGI PERUSAHAAN Satu diantara berbagai tujuan perusahaan adalah untuk memperoleh laba yang optimal dari kegiatannya sehari-hari.Karena konsumen yang terlalu heterogen itulah maka perusahaan perlu mengkelompokkan pasar menjadi segmen-segmen pasar. Titik-tolak penyusunannya melihat perusahaan secara keseluruhan b. lalu memilih dan menetapkan segmen pasar tertentu sebagai sasaran. dan berdasarkan itu. Ciri penting rencana strategis pemasaran perusahaan ini adalah sebagai berikut: a. Untuk menjalankan kegiatan pemasaran tersebut dengan baik. Strategi pemasaran perusahaan terdiri dari pengambilan keputusan tentang biaya Strategi pemasaran menyeluruh perusahaan tercermin dalam rencana strategi pemasaran perusahaan (Corporate Marketing Plan) yang disusun.

dan e. produksi. Pemasok (Supplier) Para pemasok adalah perusahaan-perusahaan dan individu yang menyediakan sumber daya yang dibutuhkan oleh perusahaan dan para pesaing untuk memproduksi barang dan jasa tertentu. Kekurangan sumber-sumber bahan mentah. FAKTOR-FAKTOR PERUSAHAAN Adapun faktor-faktor yang dapat mempengaruhi strategi pemasaran pada suatu perusahaan adalah : 1. bahan bakar. yaitu: a.c. b. karena manajer pemasaran juga harus bekerja sama dengan para staff di bidang lainnya. keuangan perusahaan. pemogokan tenaga kerja. penelitian dan pengembangan. listrik dan faktor-faktor lain dari pemasok. seperti manajemen puncak. Jadual waktu/timing yang ditentukan adalah yang sesuai dan mempertimbangkan fleksibilitas dalam menghadapi perubahan. pembelian. Lingkungan mikro perusahaan Lingkungan mikro perusahaan terdiri dari para pelaku dalam lingkungan yang langsung berkaitan dengan perusahaan yang mempengaruhi kemampuannya untuk melayani pasar. Strategi pemasaran yang diterapkan oleh bagian manajemen pemasaran harus memperhitungkan kelompok lain di perusahaan dalam merumuskan rencana pemasarannya. Manajer pemasaran perlu mengamati kecenderungan harga dari masukan-masukan terpenting bagi kegiatan produksi perusahaan mereka. YANG MEMPENGARUHI STRATEGI PEMASARAN . Penyusunan rencana dilakukan secara realistis dan relevan dengan lingkungan yang dihadapi. B. Perkembangan dalam lingkungan pemasok dapat memberi pengaruh yang arnat berarti terhadap pelaksanaan pemasaran suatu perusahaan. peralatan. Dalam penyusunannya diusahakan untuk memahami kekuatan yang mempengaruhi perkembangan perusahaan d. Perusahaan Yaitu struktur organisasi perusahaan itu sendiri. dan akuntansi serta sumber daya manusia yang dimiliki perusahaan. Kadang kala perusahaan juga harus memperoleh tenaga kerja. dan berbagai kcjadian lainnya yang berhubungan dengan pemasok dapat mengganggu strategi pemasaran yang dilakukan dan dijalankan perusahaan.

adalah perusahaan atau individu yang membantu perusahaan untuk menemukan konsumen. Perantara Keuangan. Mereka terbagi dua macam. tetapi tidak memiliki barang atau jasa itu sendiri. perusahaan kredit. perusahaan asuransi. perusahaan media. agen periklanan. dan perusahaan lain yang membantu dalam segi keuangan. yaitu agen perantara seperti agen. Perusahaan Distribusi Fisik.kesemuanya membantu perusahaan dalam rangka mengarahkan dan mempromosikan produknya ke pasar yang tepat. perusahaan seperti ini membantu perusahaan dalam penyimpanan dan pemindahan produk dari tempat asalnya ketempat-tempat yang dituju. Para perantara pemasaran ini meliputi : Perantara. seperti perusahaan atau lembaga penelitian pemasaran. dan perusahaan konsultan pemasaran. seperti bank. Para Perantara Pemasaran Para perantara pemasaran adalah perusahaan-perusahaan yang membantu perusahaan dalam promosi. .c. pialang dan perwakilan produsen yang mencari dan menemukan para pelanggan dan/atau mengadakan perjanjian dengan pihak lain. Para Agen Jasa Pemasaran. penjualan dan distribusi barang/jasa kepada para konsumen akhir.

Supaya berhasil. Latar Belakang Masalah Persaingan bisnis yang sangat tajam pada saat ini merupakan sebuah tantangan bagi pengusaha untuk tetap berada dalam persaingan industri. dengan semakin banyaknya pesaing usaha maka persaingan dalam jenis industri yang sama sebaiknya mempunyai spesifikasi produk yang unggul. usaha meningkatkan penjualan ini sangat penting sekali bagi perusahaan. dan promosinya terhadap pesaing dekatnya. harga. Perusahaan yang tidak dapat memenuhi selera konsumen praktis akan mengalami penurunan volume penjualan. Setelah perusahaan memutuskan strategi pemasaran kompetitifnya secara keseluruhan. kebijakan ditribusi. Misalnya. yang selanjutnya dipahami sebagai bauran pemasaran. dan cara promosi yang dalam hal ini dikenal sebagai bauran pemasaran. dan distribusi dalam mencapai tujuan pemasaran dinamakan ³Marketing Mix´ yang . distribusi. Maka. Menurut kotler dan Amstrong ada dua (2) jalur identifikasi peluang pasar yaitu identifikasi terhadap produk yang sudah ada dan Identifikasi terhadap produk baru. Merancang strategi pemasaran yang kompetitif dimulai dengan melakukan analisis terhadap pesaing.BAB I PENDAHULUAN A. jika perusahaan tersebut tahun demi tahun mengalami kemunduran produksi sudah dipastikan perusahaan tersebut akan gulung tikar. pengembangan produk dan diversifikasi. Perusahaan secara terus menerus membandingkan nilai dan kepuasan pelanggan dengan nilai yang diberikan oleh produk. Kegiatan pemasaran umumnya memfokuskan diri pada produk. perusahaan harus melakukan tugasnya melebihi pesaing dalam memuaskan konsumen sasaran. Suatu perusahaan mengharapkan agar hasil penjualan dapat meningkat. perusahaan harus mulai menyiapkan perencanaan bauran pemasaran yang rinci. Persaingan yang semakin luas menyebabkan harus adanya strategi pemasaran yang dapat membuat usahanya tetap berkembang. perluasan pasar. strategi pemasaran harus disesuaikan menurut kebutuhan konsumen maupun kebutuhan strategi pesaing. Pengertian bauran pemasaran menurut Kotler & Armstrong adalah seperangkat alat pemasaran taktis dan terkontrol yang dipadukan oleh perusahaan untuk menghasilkan respon yang diinginkan pasar sasaran. harga. promosi. Kombinasi dari strategi produk. penetapan harga. Dari kedua identifikasi tersebut maka ada empat bagian utama yang harus dilakukan oleh peMasar yaitu penetrasi pasar.

maka sudah barang tentu sebuah perusahaan akan melaksanakan evaluasi produk yang diharapkan dapat meningkatkan pangsa pasar. yakni produk. Erlangga. calon produk. Secara umum ada lima hierarki tingkatan produk yaitu tingkat yang paling mendasar adalah manfaat inti. jasa. and Placement) dalam pemasaran merupakan alat bagi produsen untuk mempengaruhi konsumen. Umumnya bila volume penjualan yang diperoleh rendah maka keuntungannya akan rendah pula. Sesuai dengan hukum alam bahwa produk yang mempunyai keunggulan diatas produk lainnya dengan mengindahkan harga pasar. Promotion.. orang. Produk-produk yang dapat dipasarkan meliputi barang fisik.2005) hlm 63 2 Ibid. tempat. Tingkatan dasar dalam hierarki nilai pelanggan dalam menilai suatu produk adalah manfaat inti (core benefit) ialah layanan atau manfaatyangsesungguhnya secara mendasar dibeli oleh konsumen dalam hal ini peMasar bertindak sebagai penyedia manfaat. system 1 Philip kotler dan Gary Armstrong. hlm 71 distribusi. properto dan lain sebagainya. produk yang diharapkan. Dalam menentukan kualitas produk atas tingkatan atau hierarki nilai pelanggan. Menurut Rismiati dan Suratno dalam bukunya Pemasaran Barang dan Jasa disebutkan tentang pengertian marketing mix adalah sebagai kombinasi dari empat kegiatan perusahaan. Dalam rangka memuaskan konsumen dalam menikmati hasil produksi perusahaan. Produk adalah segala sesuatu yang dapat ditawarkan ke pasar untuk memuaskan keinginan dan kebutuhan. Price.dikenal dengan strategi 4P (Product.3 Salah satu indikator berhasil tidaknya suatu aktifitas pemasaran dari suatu produk dapat dilihat dari besar kecilnya volume penjualan yang dicapai perusahaan yang bersangkutan dalam suatu periode berikutnya. Banyak orang berpikir bahwa sebuah produk merupakan tawaran berwujud. produk dasar. maka produk tersebut yang akan menguasai pangsa pasar. . pengalaman. Prinsip-prinsip pemasaran. produk yang ditingkatkan. struktur harga. acara-acara. Dalam hal persaingan untuk memperebutkan pangsa pasar pada usaha kripik buah tidak jauh pembedaannya dengan usaha lain. (Jakarta. Hal ini mempunyai korelasi berbanding lurus antara volume penjualan dengan pendapatan sebuah perusahaan. Persaingan tersebut yang pada akhirnya akan menuntut hubungan yang lebih antara penjual (perusahaan) dan pembeli (user). namun produk sebenarnya lebih dari itu. Dengan meningkatkan kompetisi dan kompleksitas penjualan maka daya saing di pasar akan semakin memberikan penetrasi yang lebih keras. dan kegiatan promosi.

Sejauh ini perusahaan tersebut sudah mencoba pengembangan pangsa pasarnya dalam manajemen yang sederhana maka jika industri rumah tangga B. Rona ini dapat meningkatkan volume penjualan kripik buah. rumusan Masalah ini dirinci sbb: 1. karena konsumen semakin mempunyai banyak pilihan produk sehingga pemasar harus mengoptimalkan biaya produksi dengan hasilnya. maka Masalah penelitian ini secara umum dirumuskan sebagai berikut ³Bagaimanakah Penerapan Bauran Pemasaran dalam Meningkatkan Volume Penjualan Produk Kripik Buah Pada industri rumah tangga Rona Kota Batu ±Malang?´ Secara khusus. Disinilah peran penting perusahan untuk tetap dapat merebut hati konsumen dengan berbagai cara baru untuk memuaskan konsumen dengan berbagai perbedaan daya tawarnya. peMasar harus mengubah manfaat inti menjadi produk dasar (basic product). Dengan adanya bauran pemasaran serta orientasi terhadap produk maka diharapkan penerapan bauran pemasaran pada industri rumah tangga. Apa saja peluang-peluang dan tantangan-tantangan pemasaran produk kripik buah yang dihadapi oleh industri rumah tangga Rona kota Batu ± Malang? . karena dalam proses peningkatan produk ini maka akan menimbulkan peningkatan biaya. Sama halnya dengan meningkatnya manfaat yang diperoleh konsumen. Beberapa hal yang harus diperhatikan mengenai strategi peningkatan produk. hingga dapat meningkatkkan produk menjadi seperti keinginan pelangan (augmented product). Pada tingkat kelima terdapat calon produk (potential product) yang meliputi segala kemungkinan peningkatan dan perubahan yang mungkin akan dialami produk atau tawaran tersebut pada Masa yang akan datang.Pada tingkat kedua . Pada tingkat ketiga peMasar harus dapat menyiapkan produk yang diharapkan (expected product). Bagaimanakah penerapan strategi bauran pemasaran dalam meningkatkan volume penjualan kripik buah pada industri rumah tangga Rona Kota Batu ± Malang? 2. Rumusan Masalah Mengacu pada latar belakang Masalah yang ada di atas.

Teoritis a. Penulis 1) Sebagai suatu eksperimen yang dapat dijadikan sebagai salah satu acuan untuk melakukan penelitian selanjutnya. Mendeskripsikan peluang dan tantangan pemasaran produk kripik buah pada industri rumah tangga Rona Kota Batu ± Malang. Menambah khasanah pengetahuan manajemen pemasaran yang diperkaya dengan nilainilai Islam 2. Bagi Fakultas / Universitas 1) Hasil penelitian ini dapat dijadikan sebagai Masukan atau sumbangan pemikiran yang konstruktif bagi civitas akademika kampus UIN Maulana Malik Ibrahim. Praktis Sebagai bahan pertimbangan bagi: a.C. terutama setelah terjun ke dunia enterpreneur. Mendeskripsikan penerapan bauran pemasaran dan perkembangan volume penjualan kripik buah pada industri rumah tangga Rona Kota Batu ± Malang 2. b. . D. 2) Dapat menambah wawasan dan pengalaman baru yang nantinya dapat dijadikan modal dalam meningkatkan proses belajar sesuai dengan disiplin ilmu penulis. maka tujuan penelitian ini secara umum adalah mendeskripsikan bagaimana bauran pemasaran dapat memberikan pengaruh terhadap peningkatan volume penjualan kripik buah di kota batu. Tujuan di atas dapat dijabarkan secara khusus yaitu: 1. b. Tujuan Penelitian Berdasarkan pada rumusan Masalah di atas. Kegunaan Penelitian Secara umum manfaat yang dapat diperoleh dari penelitian ini adalah untuk mengetahui apakah dengan bauran pemasaran pada usaha kripik buah industri rumah tangga Rona Kota Batu ± Malang dapat meningkatkan volume penjualan. memperjelas penerapan konsep bauran pemasaran yang sesuai untuk produk agrobisnis seperti produk kripik buah Rona. Secara khusus penelitian ini dimaksudkan dapat memberikan kegunaan secara teoritis dan praktis: 1.

2) Sebagai bahan inforMasi penggunaan strategi yang cocok untuk pengembangan usaha terutama bagi pemerhati ilmu pengetahuan sosial dan businessman. Adapun titik berat pada penelitian ini adalah pada teori bauran pemasaran dalam hal meningkatkan volume penjualan kripik buah di kota Batu.10 . Malang. A an Mujibur Rahman lebih menitik beratkan pada perusahaan roti Amanah Jombang. Penelitian serupa juga pernah dilakukan oleh A an Mujibur Rahmanpada tahun yang sama. Dengan menggunakan analisa deskriptif Zahrotul Fuad memaparkan tentang Pelaksanaan pengembangan produk dalam meningkatkan omzet penjualan pada perusahaan roti Amanah dilakukan dengan melakukan penciptaan-penciptaan model baru dengan merubah bentuk dasar dari roti yang dijual dengan inovasi baru sehingga tidak membuat konsumen menjadi bosan dengan hasil produksi perusahaan roti Amanah Jombang. skripsi. 2) Dapat memberi tambahan inforMasi atau Masukan untuk menciptakan berbagai macam.2004. Penelitian Terdahulu Dalam bab ini banyak menguraikan tentang teori-teori yang ada kaitannya dengan pokok perMasalahan dalam penelitian. UIN Malang. Pada tahun 2004. pengalaman pribadi dapat diajukan sebagai penguat teori yang akan digunakan untuk alas an seberapa penting penelitian ini harus dilakukan. Akan tetapi sebelum kajian teori tersebut dipaparkan. akan diungkapkan tentang penelitian terdahulu.tidak diterbitkan 2004 pengembangan produk dan volume penjualan dengan analisis Eksplanatory (Penjelasan). Bagi Pengembangan Ilmu Pengetahuan 1) Sebagai kontribusi nuansa dan wacana baru bagi perkembangan dan pengembangan metode serta konsep Ilmu Pengetahuan Sosial. Penelitian yang dilakukan tentang analisis pengembangan produk dalam kontrbusi peningkatan volume penjualan pada perusahaan home industri Jenang Apel ³Bagus Abriseta Mandiri Batu´ sesudah dan sebelum penerapannya pada tahun 2000. Zahrotul Fuad telah melaksanakan penelitian tentang Pelaksanaan pengembangan produk dalam meningkatkan omzet penjualan pada perusahaan roti Amanah Jombang. BAB II KAJIAN PUSTAKA A. c.

B. Hal ini berarti bahwa tugas manajemen pemasaran adalah bagaimana mengkomunikasikan keberadaan produk kepada pasar sehingga dalam pikiran konsumen muncul perhatian akan produk tersebut. Dengan kata lain apakah strategi bauran pemasaran dalam usaha kecil menengah kripik buah sudah dilaksanakan dan apakah benar penerapannya mempunyai pengaruh terhadap volume penjualan secara signifikan. Pos Indonesia (Persero) Kantor Pos Blitar 66100 dapat meningkatkan kualitas pelayanan kepada Masyarakat walaupun ada hal-hal yang harus diperbaiki dalam hal pelayanan fasilitas dan gedung. Implementasi stategi dengan judul Strategi pemasaran PT. Pada tahun berikutnya. bahwa apa yang . sebab sebagaimana kita ketahui dalam percaturan hidup. Dalam pandangan islam tidak heran kalau Rasulullah menyejajarkan kedudukan pedagang yang dapat dipercaya dengan kedudukan seorang mujahid dan orang-orang yang mati syahid di jalan Allah. Menggunakan analisis SWOT Rina menganalisis tentang Strategi pemasaran yang dilakukan oleh PT. Distribusi. Harga. Pengertian Bauran Pemasaran Perencanaan dalam pemasaran mencakup penentuan strategi yang akan dipakai agar produk dapat dijual ketangan konsumen.tidak diterbitkan 2004 pengusaha Tahu Jawa dengan Teknik personal selling. Nurdyansyah banyak memaparkan tentang penerapan strategi bauran pemasaran belum dapat diterapkan secara maksimal karena kurangnya unsur-unsur 4P yang diterapkan oleh usaha Tahu Jawa dan penjualan yang dilakukan oleh UIN Malang. Dan untuk pengembangan perusahaan kedepan. walaupun belum ada manajemen usaha secara khusus. Promosi. Pos Indonesia (persero) Kantor Pos Blitar 66100 dalam meningkatkan kualitas pelayanan kepada Masyarakat. merasa tertarik dan kemudian konsumen memutuskan untuk membelinya. maka peneliti membahas tentang tantangan dan peluang yang akan dihadapi oleh perusahaan.Rina Rahmawati pada tahun 2007 telah melakukan penelitian mengenai bauran pemasaran dalam segi Produk. Untuk penelitian kali ini peneliti mencoba menawarkan strategi bauran pemasaran pada industri rumah tangga kripik buah Rona agar dapat memaksimalkan produk yang dihasilkan untuk kemudian dipasarkan. Nurdyansyah mendeskripsikan judul penelitiannya pada tahun 2008 tentang penerapan strategi bauran pemasaran dalam perspektif ekonomi konvensional dan ekonomi islam. skripsi. yaitu dengan berjualan kelilling dan memakai atribut khas serta ucapan-ucapan yang digunakkan untuk tanda.

Pemasaran dimulai dengan pemenuhan kebutuhan manusia yang kemudian bertumbuh menjadi keinginan manusia15. apabila dihadapkan pada berbagai produk sejenis dengan kualitas yang sama maka konsumen akan memilih barang dengan harga yang lebih murah dibandingkan dengan harga produk pesaingnya.disebut jihad bukan hanya terbatas dalam medan perang semata-mata tetapi meliputi lapangan ekonomi juga. Maka manusia ini memilih Aqua botol yang sesuai dengan kebutuhan dalam dahaga dan sesuai dengan keinginannya yang juga mudah dibawa. Pemasaran (Inggris:Marketing) adalah proses penyusunan komunikasi terpadu yang bertujuan untuk memberikan inforMasi mengenai barang atau jasa dalam kaitannya dengan memuaskan kebutuhan dan keinginan manusia. Strategi ini sangat cocok untuk meningkatkan volume penjualan total dan laba perusahaan dalam jangka panjang. orang-orang yang dapat dipercaya dan orang-orang yang mati syahid. pengiriman barang (place). Jika ada segelas air maka kebutuhan dahaganya akan terpenuhi. ini berarti harus ada orientasi pada pemenuhan kebutuhan konsumen. penetapan harga (price). Dalam pasar persaingan sempurna. strategi harga juga akan sangat efektif." Pedagang yang dapat dipercaya ini mempunyai kedudukan yang sejajar dengan mujahid. Proses dalam pemenuhan kebutuhan dan keinginan manusia inilah yang menjadi konsep pemasaran. Perdagangan selayaknya mempromosikan barang atau jasa dari hasil produksi maka perlu perluasan jaringan untuk\ meningkatkan pasarannya. Seperti disbutkan dalam hadist : "Pedagang yang dapat dipercaya dan beramanat. akan bersama para Nabi. Dari peran inilah tugas manajer pemasaran sangat berat karena tanggung jawab utamanya adalah membentuk image atas suatu produk dimata konsumen. Perusahaan cenderung mematok harga yang sedikit lebih murah dengan harapan unit yang terjual akan semakin banyak dari pada menetapkan Riwayat al-Hakim dan Tarmizi dengan sanad hasan harga yang agak tinggi namun pembelinya sedikit. Namun manusia tidak hanya ingin memenuhi kebutuhannya namun juga ingin memenuhi keinginannya yaitu misalnya segelas air merek Aqua yang bersih dan mudah dibawa. Contohnya. dan mempromosikan barang (promotion). Seseorang yang bekerja dibidang pemasaran disebut peMasar. Untuk tujuan meningkatkan volume penjualan total dan laba perusahaan dalam jangka panjang. PeMasar ini sebaiknya memiliki pengetahuan dalam konsep dan prinsip . Mulai dari pemenuhan produk (product). seorang manusia membutuhkan air dalam memenuhi kebutuhan dahaganya. setelah pembentukan image itu tercapai maka tugas dari manajemen pemasaran selanjutnya adalah menjaga image tersebut agar tetap dipikiran mayarakat.

BAB III METODE PENELITIAN A. Secara definisi. Kotler menyebutkan bahwa Manajemen Pemasaran adalah penganalisisan. dan tidak berakhir dengan penjualan. perencanaan. Dalam menghadapi pasar sasarannya perusahaan memiliki seperangkat alat-alat pemasaran yang sangat berperan untuk memperoleh dampak maximum terhadap pasar. Di desa ini terdapat usaha kecil maupun menengah mulai dari sektor pertanian hingga industri rumahan atau yang lebih dikenal dengan home industri. dan promosi (promotion). untuk berkembang.Junrejo Batu.19 Alat pemasaran tersebut dapat dikelompokan menjadi empat kelompok variabel yang dikenal sebagai 4P yaitu: produk (product). distribusi (place). Menurut Dharmmesta & Handoko Kegiatan pemasaran perusahaan harus juga memberikan kepuasan kepada konsumen jika menginginkan usahanya berjalan terus. dan untuk mendapatkan laba. Cara dan falsafah baru ini disebut "Konsep Pemasaran". Manajemen Pemasaran adalah salah satu kegiatan-kegiatan pokok yang dilakukan oleh perusahaan untuk mempertahankan kelangsungan perusahaannya. Keempat variable tersebut dapat dikombinasikan dan saling berkaitan satu sama lain sehingga keputusan disatu bagian akan mempengaruhi tindakan dibagian lain. Perusahaan yang sudah mulai mengenal bahwa pemasaran merupakan faktor penting untuk mencapai sukses usahanya. Secara definitif dikatakan oleh Philip Kotler bahwa Bauran pemasaran adalah seperangkat alat pemasaran yang digunakan perusahaan untuk mencapai tujuan pemasarannya dalam pasar sasaran. dan pengawasan programprogram yang bertujuan menimbulkan pertukaran dengan pasar yang dituju dengan maksud untuk mencapai tujuan perusahaan. harga (price). atau konsumen mempunyai pandangan yang lebih baik terhadap perusahaan. pelaksanaan.pemasaran agar kegiatan pemasaran dapat tercapai sesuai dengan kebutuhan dan keinginan manusia terutama pihak konsumen yang dituju. Alat-alat pemasaran tersebut terangkum dalam bauran pemasaran perusahaan. Lokasi Penelitan Lokasi penelitian yang dipilih oleh peneliti adalah di desa Torongrejo. akan mengetahui adanya cara dan falsafah baru yang terlibat di dalamnya. Sedangkan perusahaan yang akan . Proses pemasaran itu dimulai jauh sejak sebelum barang-barang diproduksi.

data yang dihasilkan bersifat deskriptif. Mereka berusaha Masuk kedalam dunia konseptual para subjek . Peneliti sebagai instrumen kunci. Fenomenologi merupakan pandangan berfikir yang menekankan pada fokus kepada pengalamanpengalaman subjektif manusia dan interpretasi. yaitu penelitian yang dilakukan pada kondisi obyek yang alami. 2) suatu studi tentang kesadaran dari perspektif pokok dari seseorang. Penelitian ini berusaha menghasilkan data deskriptif berupa kata-kata tertulis maupun lisan dari orang-orang yang perilakunya diamati. teknik pengumpulan data dilakukan secara gabungan.S menjelaskan yang dimaksud pendekatan fenomenologi adalah menunda semua penilaian tentang sikap yang alami sampai ditemukan dasar tertentu. sehingga tidak ada batasan dalam memaknai atau memahami fenomena yang dikaji. Jenis Penelitian Jenis penelitian yang digunakan sebagai pendekatan adalah penelitian kualitatif. Peneliti dalam pandangan fenomenologis berusaha memahami arti peristiwa dan kaitannya terhadap orangorang yang berada dalam situasi tertentu. B.interpretasi dunia. Pada dasarnya penelitian ini dilakukan dengan menggunakan pendekatan kualitatif fenomenologis. Creswell dalam Iyan Afriani H. dan analisis data dilakukan secara induktif. Pada dasarnya landasan teoritis dari penelitian kualitatif itu bertumpuvsecara mendasar pada fenomenologis. Fenomenologi tidak berasumsi bahwa peneliti mengetahui arti sesuatu bagi orang-orang yang sedang diteliti oleh mereka. Penelitian ini dilakukan dalam situasi yang alami. Konsep epoche menjadi pusat dimana peneliti menyusun dan mengelompokkan dugaan awal tentang fenomena untuk mengerti tentang apa yang dikatakan oleh responden. Penelitian fenomenologi mencoba menjelaskan atau mengungkap makna konsep atau fenomena pengalaman yang didasari oleh kesadaran yang terjadi pada beberapa individu. Penundaan ini biasa disebut epoche (jangka waktu).dijadikan sebagai objek penelitian adalah industri rumah tangga Rona milik suami istri Zulfikar dan Diyah. Fenomenologi diartikan sebagai : 1) pengalaman subyektif atau pengalaman fenomenologikal. serta lebih menekankan makna daripada generalisasi. Konsep epoche adalah membedakan wilayah data (subjek) dengan interpretasi peneliti.

Kehadiran peneliti harus dilukiskan secara eksplisit dalam laporan penelitian. peneliti bertindak sebagai instrumen sekaligus pengumpul data. peneliti membawa pedoman interview untuk menjadi patokan batasan-batasan pertanyaan yang akan . Peneliti secara langsung terjun kelapangan untuk melihat bagaimana aktifitas subjek (perilaku. interaksi dan penerapan strategi) yang dilakukan dan mencari inforMasi sebanyak mungkin untuk dijadikan data-data dalam penelitian. Hal ini yang mempermudah dan mempercepat proses penelitian yang dilakukan oleh peneliti. Penyambutan yang bersahabat ditunjukkan oleh pemilik usaha itu.Zulfikar di desa Torongrejo ± Junrejo Batu.yang ditelitinya sedemikian rupa sehingga mengerti apa dan bagaimana suatu pengertian yang dikembangkan oleh mereka disekitar peristiwa dalam kehidupannya sehari-hari. Hal pertama yang dilakukan peneliti dalam penelitian ini adalah peneliti menghantarkan surat penelitian beserta proposal penelitian ke tempat usaha milik M. peneliti bertindak sebagai pengamat penuh. Fenomenologi yang akan diteliti adalah industri rumah tangga kecil menengah yang konsen dalam produksi kripik buah yang dalam satu bulannya mampu menghasilkan omzet Rp 15. Oleh karena itu peneliti menanyakan volume penjualandengan menanyakan kepada outlet-outlet yang direkomendasikan oleh perusahanpada akhir penelitian. pewawancara dan observator untuk proses penelitian. Dalam penelitian kali ini. tetapi fungsinya hanya sebagai pendukung tugas peneliti sebagai instrumen. Kehadiran Peneliti Sebagaimana ciri penelitian kualitatif. proses produksi. Suasana akrab dan bersahaja ditunjukkan oleh pemilik perusahaan dan pegawai yang bekerja di perusahaan tersebut. Peneliti melakukan pengamatan secara langsung untuk melihat kesesuaian teori pemasaran dengan kenyataan yang ada dilapangan. C. Instrumen selain manusia dapat pula digunakan. Akan tetapi dalam setengah perjalanan peneliti mengalami kesulitan untuk memperoleh data peningkatan volume penjualan yang dimaksud dengan melihat sirkulasi keuangan perusahaan.000. Peneliti diberikan kelonggaran untuk melakukan penelitian di tempat usahanya untuk mengambil data semaksimal mungkin untuk dianalisis untuk kemudian dijadikan sebuah karya ilmiah. Dalam melakukan interview ini. penghasilan yang cukup tinggi ini menjadikan peneliti tertarik untuk Menelitinya. Untuk kehadiran yang kedua tepatnya tanggal 20 Mei 2010 kalinya peneliti memulai interview kepada pemilik usaha dan bagian pemasaran.000.

menjadi konsen penelitian. Metode pengumpulan data dalam penelitian ini yang digunakan peneliti adalah sebagai berikut. untuk itu jenis data harus diungkap dalam bagian ini. Untuk memperoleh data yang diinginkan peneliti menggunakan bantuan informan. konsumen. . Kemudian berselang 3 hari peneliti mendatangi lagi tempat penelitian untuk melanjutkan interview dan melihat-lihat daerah sekitar desa Torongrejo. Data yang dikumpulkan dapat berupa data primer yakni data yang diperoleh secara langsung dari sumbernya. Sumber data dalam penelitian adalah subjek darimana data dapat diperoleh.. yaitu mengenai penerapan bauran pemasaran dan volume penjualan. D. Sedangkan untuk informan pendukung adalah Masyarakat sekitar rumah industri . Moleong. Pada tanggal 27 Mei 2010 peneliti mendatangi outlet yang menjual kripik buah Rona. peneliti mengkategorikan informan utama adalah pemilik usaha. Pada hari yang sama peneliti juga memasukkan surat ijin observasi pada kepala desa Torongrejo untuk melakukan pengamatan pada Masyarakat sekitar desa Torongrejo. Penelitian selanjutnya dilakukan pada tanggal 21 Mei 2010. karyawan bagian pemasaran. selebihnya adalah data tambahan seperti dokumen dan lainlain´. Informan sendiri menurut peneliti dibagi menjadi informan utama dan informan pendukung. ³sumber data utama dalam penelitian kualitatif adalah kata-kata dan tindakan. sedangkan data sekunder adalah data yang diperoleh dari inforMasi yang sudah dibentuk oleh orang lain. kata-kata dan tindakan orang yang diamati atau diwawancarai merupakan sumber data utama dan dokumen atau sumber tertulis lainnya merupakan data tambahan. Menurut Lofland dalam bukunya Lexy J. pada tanggal ini peneliti melakukan pengamatan-pengamatan usaha dan beberapa interview. Jadi. Dari pentingnya penggunaan informan. Kedatangan peneliti ke outlet-outlet penjualan ini dimaksudkan untuk memperoleh keterangan dari pihak luar industri tentang produk kripik buah ini. Data dan Sumber Data Data adalah keterangan atau suatu bahan nyata yang dapat dijadikan dasar kajian (analisis atau kesimpulan).Kedatangan peneliti ke tempat penjualan produk kripik buah Rona ini dengan membawa pedoman interview yang sudah dirancang oleh peneliti dengan menyesuaikan pertanyaan yang diberikan pada perusahaan. dan karyawan bagian produksi. dan outlet penjualan kripik buah yang dijadikan agen distribusi barang kripik buah oleh industri rumah tangga Rona.

yaitu dilakukan oleh penulis dengan menggunakan pedoman sebagai instrumen penelitian.1. peneliti melakukan pengamatan yang ditujukan pada perilaku orang-orang yang terlibat dalam usaha kripik buah ³Rona´ dan melakukan pencatatan terhadap hal-hal yang telah diamati. Dalam menggunakan metode observasi. 3. pencatatan. notulen rapat. laporan. 2. catatan kasus dalam pekerjaan sosial. surat pribadi. bagian produksi dan pemasarannya serta melakukan interview tidak terstruktur kepada outlet-outlet yang menjadi pelanggan dari usaha kripik buah ³Rona´ untuk mendapatkan data tentang volume penjualannya.48 Metode interview yang digunakan di sini adalah interview terpimpin.Adapun observasi yang dilakukan adalah observasi sistematis. Metode Pengolahan Data . pengubahan. E. Interview terpimpin adalah interview yang dilakukan oleh pewawancara dengan membawa sederetan pertanyaan lengkap dan terperinci. namun melalui dokumen. Metode Observasi Metode observasi adalah pemilihan. Metode Dokumentasi Metode dokumentasi adalah teknik pengumpulan data yang tidak langsung ditujukan pada subyek penelitian. Dokumen yang digunakan dapat berupa buku harian. Dokumentasi yang digunakan adalah foto dan beberapa catatan pribadi milik peneliti. dan jawaban-jawaban responden dicatat atau direkam. Dalam melakukan interview. peneliti menggunakan pedoman interview yang dibuat untuk interview terhadap pemilik usaha. Pemilihan metode dokumentasi ini bertujuan untuk membantu peneliti dalam mengolah inforMasi. Metode Interview Metode interview atau wawancara adalah teknik pengumpulan data dengan mengajukan pertanyaan langsung oleh pewawancara kepada responden. dan dokumen lainnya. Karena penelitiian kualitatif lebih condong pada ketajaman peneliti itu sendiri untuk mencari celah dan menjadikan sebuah penelitian menjadi kesimpulan yang berarti dan menjadi penemuan dan pengetahuan baru. dan pengkodean serangkaian perilaku dan suasana yang berkenan dengan organisme itu sesuai tujuan-tujuan empiris. Alasan mengapa peneliti menggunakan tiga metode pengumpulan data tersebut karena peneliti ingin mengamati dan meneliti ini sedalam dan seluas mengkin inforMasi yang akan digali dilapangan guna mendapatkan data valid dan reliabel.

peneliti hanya memasukkan bagian yang dianggap berhubungan dengan penelitian ini. peneliti melakukan pengeditan data yang diperoleh dilapangan dengan maksud data yang diperoleh apakah sudah memenuhi kualifikasi data yang diharapkan oleh peneliti. Pengklasifikasian yang dilakukan peneliti meliputi pengklasifikasian data yang diperoleh dari hasil interview. Salah satu data yang tidak secara keseluruhan dimasukkan peneliti dalam penulisan skripsi adalah data desa sebagai potensi pariwisata kota batu. melainkan peneliti melakukan penegeditan pada data-data yang diperoleh untuk disesuaikan dengan kebutuhan penelitian. Selain menyiapkan perangkat interview. Diantara beberapa langkah sebelum melakukan pengolahan data terlebih dulu dilakukan upaya pengumpulan data. Verifying . Adapun beberapa langkah yang digunakan penelit adalah sebagai berikut: 1. bagian produksi dan bagian keuangan dengan tujuan peneliti memperoleh data penelitian yang diharapkan. peneliti mengkodifikasi jenis data yang sesuai dengan yang diinginkan. Dari seluruh hasil penelitian tidak seluruhnya dimasukkan peneliti untuk dijadikan sebagai data penelitian.Metode pengolahan data dalam sebuah penelitian dimaksudkan untuk memudahkan pemahaman atas hasil suatu penelitian. peneliti juga menyiapkan pengamatan yang akan dilakukan terhadap perusahaan dalam penerapan strategi bauran pemasaran dan penjualannya. Penulis menggunakan metode pengolahan data dengan mempersiapkan perangkat interview yang ditujukan kepada pemilik usaha kripik buah. Dalam tahap classifying ini. baik data primer maupun data sekunder. bagian pemasaran. kemudian peneliti menggolongkannya dalam data primer dan data sekunder untuk dapat diolah dalam analisis data. Editing Setelah penulis melakukan penelitian di lapangan. dokumentasi dan observasi. Dari hasil penelitian tersebut. Data yang masuk dalam proses penelitian berupa data desa dan data\ perusahaan yang diperoleh dari hasil wawancara dan observasi. Classifying Dalam tahap ini peneliti menyeleksi data yang Masuk untuk kemudian diklasifikasikan berdasarkan dengan permasalahan yang ada. 3. 2.

Sebagai langkah awal. setelah data dikumpulkan dengan lengkap dan diolah. apabila data yang diperoleh sudah dirasa cukup. Mendeskripsikan data kualitatif adalah dengan cara menyusun dan mengelompokkan data yang ada. b. yaitu analisis yang dikerjakan selama pengumpulan data berlangsung dan dikerjakan terus-menerus hingga penyusunan laporan penelitian selesai.Setelah proses pengklasifikasian selesai. mengembangkan pertanyaan-pertanyaan analisis. Data ini dianalisis dengan cara membandingkan dengan data-data yang terdahulu. data yang merupakan hasil wawancara terpimpin dengan key person. G. menulis memo bagi diri sendiri mengenai hal yang dikaji. Dalam penelitian kualitatif data yang diperoleh dianalisis dengan langkah-langkah sebagai berikut: 1. Adapun langkahlangkahnya adalah sebagai berikut: a. menuliskan komentar pengamat mengenai gagasan-gagasan yang muncul. c. Uji keabsahan Data . Menganalisis data di lapangan. dipilah-pilah dan difokuskan sesuai dengan fokus penelitian dan Masalah yang terkandung di dalamnya. sehingga memberikan gambaran nyata terhadap informan. makauntuk selanjutnya dirancang untuk konsep dasar utama analisis dalam penelitian ini. yaitu jenis penelitian yang bertujuan untuk membuat gambaran (deskripsi) mengenai situasi atau kejadian-kejadian. d. 3. Setelah proses pengumpulan data selesai. maka peneliti membuat laporan penelitian dengan menggunakan metode deskriptif. selanjutnya penulis melanjutkan dengan memeriksa data dan informasi yang diperoleh dari lapangan agar validitasnya bisa terjamin. Analisis Data Teknik yang digunakan penulis dalam menganalisis yang telah diperoleh melalui observasi. dan dokumentasi adalah teknik analisis deskriptif kualitatif. Menganalisis data yang telah terkumpul atau data yang baru diperoleh. Bersamaan dengan pemilahan data tersebut peneliti mengambil data baru. interview. merencanakan tahapan pengumpulan data dengan hasil pengamatan sebelumnya. menggali sumber-sumber perpustakaan yang relevan selama penelitian berlangsung. dan e. F. 2.

54 Teknik triangulasi yang digunakan dalam penelitian ini adalah pemeriksaan melalui sumber lain yaitu para pekerja kripik buah ³Rona´ dan pramuniaga outlet yang menjadi konsumen tetap hasil produksi dari kripik buah ³Rona´. dan tidak akan kredibel jika tidak memenuhi kebergantungan. b. diantaranya: 1. Karena dalam penelitian ini penelti juga menggunaka bantuan inforMasi yang di peroleh dari outlet langganan kripik buah Rona. Hal ini dapat dicapai dengan jalan wawancara realitas yang nampak pada strategi pemasaran dalam meningkatkan volume penjualan yang dijalankan oleh pemilik usaha kripik buah ³Rona´ . Perpanjangan keikutsertaan Dilakukan dengan memperpanjang waktu penelitian. Teknik yang digunakan untuk menentukan keabsahan data dalam penelitian ini yaitu: a. c. Ini berarti dalam penelitian hndaknya mengadakan pengamatan dengan teliti dan rinci secara berkesinambungan terhadap faktor-faktor yang menonjol. Mendemonstrasikan nilai yang benar 2. maka penelitian kualitatif tidak akan bisa transferabel jika tidak kredibel. Dengan memperpanjang keikutsertaan dalam penelitian akan memungkinkan peningkatan derajat kepercayaan data yang dikumpulkan karean perpanjangan keikutsertaan. Memperbolehkan keputusan luar yang dapat dibuat tentang konsistensi dari produsernya dan kenetralan dari temuan dan keputusankeputusannya. penelitian dilakukan pada 20 Mei 2010. Menyediakan dasar agar hal itu dapat diterapkan. Ketekunan pengamatan Ketekunan pengamatan bertujauan untuk memenuhi kedalaman data. Triangulasi Triangulasi adalah teknik pemeriksaan keabsahan data yang memanfaatkan sesuatu yang lain diluar itu untuk keperluan pengecekan atau sebagai pembanding terhadap data itu. kemudian dilakukan perpanjangan penelitian pada 02 Juni 2010.Menurut Moleong yang dimaksud dengan kabsahan data adalah bahwa setiap keadaan harus memenuhi tiga hal.53 Perlu kiranya dilakukan teknik pemeriksaan keabsahan data dengan memanfaatkan berbagai sumber di luar data tersebut sebagai bahan perbandingan. Suatu studi tidak akan valid jika tidak reliabel. peneliti akan banyak mempelajari dan mengkaji ketidak benaran inforMasi. dan 3.

. Hal ini dimaksudkan untuk memeriksa dan melihat kesesuaian data yang diperoleh dari kegiatan sebenarnya.dalam mengembangkan usahanya.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful