UNIVERSITAS PANCASILA FAKULTAS FARMASI

LAPORAN PRAKTEK KERJA PROFESI APOTEKER DI RUMAH SAKIT UMUM PUSAT FATMAWATI JAKARTA SELATAN

Disusun Oleh : 1. Belladonna Perdana Putra, S. Farm. 2. Ilaika Maulida, S. Farm. 3. Randy Yunita Putri, S. Farm. (2010000137) (2010000154) (2010000167)

PROGRAM PROFESI APOTEKER FAKULTAS FARMASI UNIVERSITAS PANCASILA JAKARTA 2011

UNIVERSITAS PANCASILA FAKULTAS FARMASI JAKARTA

LEMBAR PERSETUJUAN LAPORAN PRAKTEK KERJA PROFESI APOTEKER DI RUMAH SAKIT UMUM PUSAT FATMAWATI JAKARTA SELATAN

Disusun Oleh : 1. Belladonna Perdana Putra, S. Farm. 2. Ilaika Maulida, S. Farm. 3. Randy Yunita Putri, S. Farm. (2010000137) (2010000154) (2010000167)

Disetujui Oleh :

Gustini Widyastuti, S.Si., Apt. Pembimbing PKPA Instalasi Farmasi RSUP Fatmawati

Dra. Lestari Rahayu, M.S., Apt. Pembimbing PKP Fakultas Farmasi Universitas Pancasila

KATA PENGANTAR

Puji syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa atas rahmat dan karuniaNya yang berlimpah sehingga kami dapat menyelesaikan kegiatan sekaligus laporan ini sebagai hasil Praktek Kerja Profesi Apoteker di Rumah Sakit Umum Pusat Fatmawati Jakarta Selatan, yang dilaksanakan pada tanggal 3 Oktober – 30 November 2011. Praktek Kerja Profesi Apoteker ini dilaksanakan sebagai salah satu syarat untuk memperoleh gelar Apoteker di Fakultas Farmasi Universitas Pancasila dengan harapan agar calon apoteker mendapatkan gambaran secara jelas mengenai rumah sakit yang merupakan salah satu tempat pengabdian profesi apoteker. Pelaksanaan Praktek Kerja Profesi Apoteker ini beserta penyusunan laporannya tidak terlepas dari dukungan dan bantuan berbagai pihak, untuk itu kami mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah memberikan bantuan, dukungan, petunjuk, bimbingan, saran serta berbagai fasilitas dan kemudahan bagi kami. Pada kesempatan ini izinkanlah kami mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada : 1. Prof. Dr. rer. nat. Wahono Sumaryono, Apt., APU., sebagai Dekan Fakultas Farmasi Universitas Pancasila. 2. Dra. Hindra Rahmawati, M.Si., Apt., sebagai Ketua Program Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Pancasila. 3. Dra. Debby Daniel, M. Epid., Apt. sebagai Kepala Instalasi Farmasi RSUP Fatmawati dan Dra. Farida Indyastuti, SE., MM., Apt. sebagai Kepala Satuan Farmasi Fungsional RSUP Fatmawati yang telah memberikan izin dan kesempatan pelaksanaan Pelatihan Praktek Kerja Profesi Apoteker di Rumah Sakit Umum Pusat Fatmawati. 4. Dra. Lestari Rahayu, M.S., Apt., selaku Pembimbing di Fakultas Farmasi Universitas Pancasila. 5. Dra. Debby Daniel, M. Epid., Apt. (Ka Instalasi Farmasi), Dra. Etin Ratna, Apt. (Waka Perbekalan) dan Gustini Widyastuti, S.Si., Apt., (Waka Pelayanan) selaku pembimbing di Instalasi Farmasi Rumah Sakit Umum Pusat Fatmawati.

i

6.

Seluruh staf dan karyawan Rumah Sakit Umum Pusat Fatmawati yang telah memberikan bantuan dan perhatian selama pelaksanaan Praktek Kerja Profesi Apoteker ini.

7.

Rekan-rekan dari Universitas Muhammadiyah Moch. Hamka (UHAMKA) dan Institut Sains Teknoogi Nasional (ISTN) atas kerja samanya selama pelaksanaan Praktek Kerja Profesi Apoteker di Rumah Sakit Umum Pusat Fatmawati.

8.

Teman-teman profesi Apoteker angkatan 47, atas segala bantuan dan motivasi yang telah diberikan. Semoga Tuhan membalas budi baik Bapak, Ibu dan rekan-rekan seprofesi

dengan balasan yang berlipat ganda. Kami berharap semoga laporan ini dapat memberikan manfaat bagi kita semua.

Jakarta, November 2011

Penyusun

ii

DAFTAR ISI

Halaman KATA PENGANTAR ................................................................................... DAFTAR ISI .................................................................................................. DAFTAR TABEL ......................................................................................... DAFTAR GAMBAR ..................................................................................... DAFTAR LAMPIRAN ................................................................................. BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang ..................................................................... B. Tujuan PKPA ....................................................................... BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Rumah Sakit ......................................................................... 1. Definisi Rumah Sakit ...................................................... 2. Misi Rumah Sakit ........................................................... 3. Tugas dan Fungsi Rumah Sakit ..................................... 4. Jenis dan Klasifikasi Rumah Sakit ................................. 5. Ketenagaan Rumah Sakit ............................................... 6. Indikator Pelayanan Rumah Sakit .................................. B. Catatan Medis (Rekam Medis).............................................. C. Panitia Farmasi dan Terapi (PFT) ......................................... D. Formularium Rumah Sakit .................................................... E. Instalasi Farmasi Rumah Sakit (IFRS) ................................. 1. Definisi IFRS ................................................................. 2. Kedudukan IFRS ............................................................ 3. Visi dan Misi IFRS ........................................................ 4. Tugas Pokok IFRS .......................................................... 5. Fungsi IFRS ................................................................... 6. Struktur Organisasi IFRS ............................................... 4 4 4 5 5 8 8 9 10 12 14 14 14 14 15 15 16 1 3 i iii vi vii viii

iii

7. Peranan Apoteker di IFRS ............................................. 8. Sistem Distribusi Perbekalan Farmasi di Rumah Sakit .. 9. Tugas dan Fungsi Bagian Produksi ................................ 10. Pengelolaan Narkotika ................................................... 11. Pengelolaan Psikotropika ................................................ F. Central Sterile Supply Department (CSSD) ......................... G. Limbah Rumah Sakit ...........................................................

16 17 21 22 25 25 26

BAB III

TINJAUAN UMUM RSUP FATMAWATI A. Sejarah Singkat RSUP Fatmawati ........................................ B. Visi, Misi, Nilai, Motto dan Falsafah .................................... C. Logo dan Arti Logo RSUP Fatmawati ................................. D. Tujuan RSUP Fatmawati ..................................................... E. Tugas dan Fungsi RSUP Fatmawati .................................... F. Pelayanan RSUP Fatmawati ................................................ 1. Pelayanan Dasar ............................................................. 2. Pelayanan Unggulan ....................................................... 3. Pelayanan Spesialistik Lain ............................................ 4. Pelayanan Unggulan Terpadu ........................................ 5. Fasilitas Pelayanan ......................................................... G. Klasifikasi RSUP Fatmawati................................................. H. Susunan Organisasi RSUP Fatmawati .................................. I. Tim Farmasi dan Terapi RSUP Fatmawati ........................... 1. Ketentuan Umum ............................................................ 2. Tujuan ............................................................................ 3. Tugas dan Kewajiban ..................................................... 4. Kegiatan Tim Farmasi dan Terapi .................................. J. Sistem Formularium RSUP Fatmawati ................................. K. Instalasi Sterilisasi Sentral dan Binatu (ISSB) ..................... L. Instalasi Sanitasi dan Pertamanan (ISP)................................ 28 30 32 33 34 34 34 34 35 35 35 36 37 37 37 38 38 39 39 41 43

iv

BAB IV

TINJAUAN KHUSUS INSTALASI FARMASI RSUP FATMAWATI A. Pendahuluan ......................................................................... B. Visi, Misi, Falsafah dan Tujuan IFRSUP Fatmawati............ 1. Visi IFRSUP Fatmawati ................................................. 2. Misi IFRSUP Fatmawati ................................................. 3. Tujuan IFRSUP Fatmawati ............................................ C. Struktur Organisasi dan Personalia IFRSUP Fatmawati ...... D. Farmasi Non Klinik (Personil, Tugas dan Standar Prosedur Pelaksanaan setiap Bagian IFRSUP Fatmawati) .................. E. Satuan Farmasi Fungsional RSUP Fatmawati ..................... 1. Visi SFF RSUP Fatmawati ............................................ 2. Misi SFF RSUP Fatmawati ............................................ 3. Tujuan SFF RSUP Fatmawati ........................................ 4. Tugas Pokok SFF RSUP Fatmawati ............................... 5. Fungsi Utama SFF RSUP Fatmawati .............................. 6. Kegiatan SFF RSUP Fatmawati ..................................... F. Farmasi Klinik ...................................................................... 47 66 67 67 67 68 68 68 70 46 46 46 46 47 47

BAB V

PEMBAHASAN A. RSUP Fatmawati ................................................................... B. IFRSUP Fatmawati ............................................................... 75 75

BAB VI

KESIMPULAN DAN SARAN A. Kesimpulan .......................................................................... B. Saran ..................................................................................... 82 83

DAFTAR PUSTAKA ................................................................................... LAMPIRAN ...................................................................................................

84 85

v

DAFTAR TABEL

Halaman Tabel III. 1 Kegiatan Farmasi dan Terapi ................................................. 39

vi

DAFTAR GAMBAR

Halaman Gambar III. 1 Logo RSUP Fatmawati .......................................................... Gambar III. 2 Struktur Organisasi Instalasi Sterilisasi Sentral dan Binatu (ISSB)..................................................................................... 41 32

vii

DAFTAR LAMPIRAN

Halaman Lampiran 1. Lampiran 2. Struktur Organisasi Rumah Sakit Umum Pusat Fatmawati ..... Struktur Organisasi Instalasi Farmasi Rumah Sakit Umum Pusat Fatmawati........................................................................ Lampiran 3. Alur Pelayanan Resep Depo Farmasi Instalasi Rawat Jalan Rumah Sakit Umum Pusat Fatmawati ..................................... Lampiran 4. Alur dan Tata Laksana Konseling Obat Pasien Rawat Jalan Rumah Sakit Umum Pusat Fatmawati ...................................... Lampiran 5. Alur Distribusi Obat Unit Dosis Pasien Rawat Inap Rumah Sakit Umum Pusat Fatmawati .................................................. Lampiran 6. Alur dan Tata Laksana Konseling Obat Pasien Rawat Inap Rumah Sakit Umum Pusat Fatmawati ..................................... Lampiran 7. Alur Pelayanan Obat Depo Farmasi Askes Rumah Sakit Umum Pusat Fatmawati ........................................................... Lampiran 8. Alur Pelayanan Resep Depo Farmasi Pegawai Rumah Sakit Umum Pusat Fatmawati ........................................................... Lampiran 9. Alur Pelayanan Informasi Obat ................................................ 92 93 94 91 90 89 88 87 86 85

Lampiran 10. Alur Pelayanan Binatu Instalasi Sterilisasi Sentral dan Binatu Lampiran 11. Alur Pelayanan Sterilisasi Instalasi Sterilisasi Sentral dan Binatu ....................................................................................... Lampiran 12. Alur Masuk Ruang Produk Steril Rumah Sakit Umum Pusat Fatmawati ................................................................................. Lampiran 13. Alur Pembuangan Sampah Rumah Sakit Umum Pusat Fatmawati .................................................................................

95

96

97

viii

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Kesehatan merupakan salah satu unsur kesejahteraan umum yang harus diwujudkan melalui pembangunan yang berkesinambungan. Pembangunan kesehatan diarahkan guna tercapainya kesadaran, kemauan dan kemampuan hidup sehat bagi setiap orang agar terwujud derajat kesehatan masyarakat yang optimal, maka perlu dikembangkan suatu sistem kesehatan nasional yang dapat mendorong partisipasi masyarakat. Pelayanan kesehatan merupakan upaya yang diselenggarakan oleh pemerintah atau swasta, dalam bentuk pelayanan kesehatan perorangan atau pelayanan kesehatan masyarakat. Dewasa ini perkembangan di bidang ilmu kesehatan berkembang dengan pesat seiring dengan kemajuan teknologi yang mendukung ditemukannya pengobatan-pengobatan baru. Dampak dari kemajuan teknologi ini juga mempengaruhi sistem pelayanan di rumah sakit. Pelayanan kefarmasian merupakan bagian dari pelayanan di Rumah Sakit yang mengalami peningkatan dengan melakukan perubahan sedikit demi sedikit, yang awalnya berorientasi pada produk (product oriented) menjadi berorientasi pada pasien (patient oriented). Hal ini dilakukan untuk meningkatkan derajat kesehatan bagi masyarakat luas sehingga kualitas hidup manusia meningkat. Dengan demikian, untuk mewujudkannya perlu dilakukan suatu upaya yaitu, dengan cara peningkatan kualitas tenaga kesehatan, adanya sistem pelayanan yang teroganisir dengan baik dan ditunjang oleh sarana kesehatan yang memadai. Menurut Undang-Undang Kesehatan No. 36 Tahun 2009, pasal 3. Pembangunan kesehatan bertujuan untuk meningkatkan kesadaran, kemauan, dan kemampuan hidup sehat bagi setiap orang agar terwujud derajat kesehatan masyarakat yang setinggi-tingginya, sebagai investasi bagi pembangunan sumber daya manusia yang produktif secara sosial dan ekonomis. Hal ini mempunyai arti yang besar bagi pembangunan dan pembinaan sumber daya

1

2

manusia Indonesia dan merupakan modal yang potensial bagi pelaksanaan pembangunan nasional (1). Rumah sakit merupakan salah satu unit pelaksanaan pelayanan kesehatan yang berfungsi untuk menyelenggarakan upaya kesehatan dengan pendekatan pemeliharaan, peningkatan kesehatan (promotif), pencegahan penyakit

(preventif), penyembuhan penyakit (kuratif), dan pemulihan kesehatan (rehabilitatif) yang dilaksanakan secara menyeluruh, terpadu, dan

berkesinambungan. Pelayanan yang diselenggarakan oleh rumah sakit meliputi pelayanan medis, penunjang medis, keperawatan, rehabilitasi, pencegahan dan peningkatan kesehatan (5). Rumah Sakit Umum Pusat (RSUP) Fatmawati memiliki status Badan Layanan Umum (BLU) sebagai Rumah Sakit pendidikan tipe A. RSUP Fatmawati berkewajiban menyelenggarakan kegiatan jasa pelayanan,

pendidikan, dan pelatihan serta usaha di bidang kesehatan lainnya yang bertujuan untuk meningkatkan derajat kesehatan masyarakat yang berorientasi pada penderita. Salah satu bentuk pelayanan penunjang medis adalah pelayanan farmasi yang diselenggarakan oleh instalasi farmasi rumah sakit (9). Instalasi Farmasi Rumah Sakit (IFRS) adalah suatu unit atau fasilitas di rumah sakit yang merupakan tempat dilakukannya semua kegiatan kefarmasian yang ditujukan untuk keperluan rumah sakit itu sendiri. Kegiatan yang dilakukan oleh IFRS meliputi penyediaan perbekalan farmasi, peracikan, penyaluran obat kepada pasien, pemberian informasi mengenai obat (PIO) serta pengawasan penggunaan obat. IFRS dipimpin oleh seorang Apoteker yang bertanggung jawab, kompeten, profesional, berpengalaman dan dibantu oleh sejumlah staf sesuai dengan keahliannya (5). Apoteker sebagai tenaga profesi di rumah sakit memiliki peran yang cukup penting dalam melaksanakan pelayanan kesehatan, terutama dalam bidang kefarmasian. Agar dalam memberikan pelayanan kefarmasian dengan baik di rumah sakit seorang Apoteker harus memiliki kemampuan profesional yang baik dan pengetahuan yang memadai serta berorientasi kepada kepentingan pasien, maka perlu diselenggarakan suatu pelatihan Praktek Kerja Profesi Apoteker

3

(PKPA) bagi calon Apoteker dengan cara mengamati secara langsung seluruh kegiatan yang dilakukan di rumah sakit terutama di instalasi farmasi. Berdasarkan hal tersebut, maka Fakultas Farmasi Universitas Pancasila bekerja sama dengan Rumah Sakit Umum Pusat Fatmawati untuk menyelenggarakan program Praktek Kerja Profesi Apoteker di Rumah Sakit. Pelaksanaannya dimulai dari tanggal 3 Oktober – 30 November 2011, yang terdiri dari serangkaian kegiatan yang meliputi pengarahan, peninjauan lapangan,

pelaksanaan tugas khusus serta presentasi tugas.

B. Tujuan Praktek Kerja Profesi Apoteker (PKPA) Tujuan dilakukan Kerja Pratek Profesi Apoteker di Rumah Sakit Umum Pusat Fatmawati adalah agar mahasiswa calon Apoteker dapat: 1. Mengamati secara langsung tugas dan fungsi Instalasi Farmasi di Rumah Sakit Umum Pusat Fatmawati. 2. Memahami peran dan tanggung jawab Apoteker di Instalasi Farmasi Rumah Sakit Umum Pusat Fatmawati. 3. Mengetahui struktur organisasi, tugas dan fungsi manajemen Instalasi Farmasi Rumah Sakit Umum Pusat Fatmawati 4. Mengetahui kegiatan yang dilakukan di Instalasi Farmasi Rumah Sakit Umum Pusat Fatmawati dalam upaya pelayanan kesehatan bagi masyarakat.

BAB II TINJAUAN UMUM RUMAH SAKIT

A. Rumah Sakit 1. Definisi Rumah Sakit Menurut WHO (World Health Organization) rumah sakit adalah bagian integral dari suatu organisasi kesehatan dan sosial dengan fungsi menyediakan pelayanan paripurna (komprehensif), pencegahan (preventif), penyembuhan (kuratif) kepada masyarakat dan pelayanan rawat jalan yang diberikan menjangkau keluarga di rumah, juga merupakan pusat latihan tenaga kesehatan dan pusat penelitian biomedis. Menurut Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No. 983/Menkes/SK/XII/1992 tentang Pedoman Organisasi Rumah Sakit Umum, menjelaskan bahwa rumah sakit umum adalah rumah sakit yang memberikan pelayanan kesehatan yang bersifat dasar, spesialistik dan subspesialistik. Berdasarkan Undang-Undang Republik Indonesia No. 44 tahun 2009 tentang Rumah Sakit, menjelaskan bahwa rumah sakit adalah institusi pelayanan kesehatan yang menyelenggarakan pelayanan kesehatan perorangan secara paripurna yang menyediakan pelayanan rawat inap, rawat jalan dan gawat darurat. Pelayanan kesehatan paripurna yang dimaksud adalah pelayanan kesehatan yang meliputi promotif, preventif dan rehabilitatif (2,3). 2. Misi Rumah Sakit Berdasarkan Keputusan Menteri kesehatan Republik Indonesia

No.983/MENKES/SK/XI/1992, misi rumah sakit umum adalah memberikan pelayanan kesehatan yang bermutu dan terjangkau oleh masyarakat dalam rangka meningkatkan derajat kesehatan masyarakat, sedangkan misi khususnya adalah aspirasi yang ditetapkan dan ingin dicapai oleh pemilik rumah sakit tersebut (2).

4

5

3. Tugas dan Fungsi Rumah Sakit Pada umumnya tugas rumah sakit ialah menyediakan keperluan untuk pemeliharaan dan pemulihan kesehatan. Menurut Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No. 983/Menkes/SK/XI/1992 tentang

Pedoman Organisasi Rumah Sakit Umum, menjelaskan bahwa tugas rumah sakit umum adalah melaksanakan upaya kesehatan secara berdaya guna dan berhasil guna dengan mengutamakan upaya penyembuhan serta pemeliharaan yang dilaksanakan secara serasi dan terpadu dengan upaya peningkatan dan pencegahan serta melaksanakan upaya rujukan (2). Berdasarkan Undang-Undang Republik Indonesia No. 44 tahun 2009 rumah sakit memiliki tugas dan fungsi di antaranya (3) : a. Tugas Memberikan pelayanan kesehatan perorangan secara paripurna. b. Fungsi 1) Penyelenggaraan pelayanan pengobatan dan pemulihan kesehatan sesuai dengan standar pelayanan rumah sakit 2) Pemeliharaan dan peningkatan kesehatan perorangan melalui pelayanan kesehatan paripurna tingkat kedua dan ketiga sesuai kebutuhan medis 3) Penyelenggaraan pendidikan dan pelatihan sumber daya manusia dalam rangka peningkatan kemampuan dalam pemberian pelayanan kesehatan 4) Penyelenggaraan penelitian dan pengembangan serta penapisan teknologi bidang kesehatan dalam rangka peningkatan pelayanan kesehatan dengan memperhatikan etika ilmu pengetahuan bidang kesehatan. 4. Jenis dan Klasifikasi Rumah Sakit Rumah sakit di Indonesia dapat diklasifikasikan berdasarkan berbagai kriteria sebagai berikut : a. Berdasarkan kepemilikan 1) Rumah Sakit Pemerintah Rumah sakit pemerintah yaitu rumah sakit yang dimiliki dan diselenggarakan oleh pemerintah meliputi Departemen Kesehatan,

6

Pemerintah Daerah, Angkatan Bersenjata dan Badan Usaha Milik Negara (BUMN). 2) Rumah Sakit Swasta Rumah sakit swasta yaitu rumah sakit yang dimiliki dan

diselenggarakan oleh yayasan yang sudah disyahkan oleh badan hukum. Rumah sakit swasta dikelola oleh yayasan atau badan yang bukan milik pemerintah, organisasi atau yayasan keagamaan, kekeluargaan atau badan-badan sosial lainnya dan dapat pula menjalin kerjasama dengan institusi pendidikan. b. Berdasarkan jenis pelayanan 1) Rumah Sakit Umum Rumah sakit umum yaitu rumah sakit yang memberikan pelayanan kesehatan untuk berbagai jenis penyakit, memberi pelayanan diagnosis dan terapi untuk berbagai kondisi medik, seperti penyakit dalam, bedah pediatrik, psikiatrik, ibu hamil dan sebagainya. 2) Rumah Sakit Khusus Rumah sakit khusus yaitu rumah sakit yang memberikan pelayanan diagnosis dan pengobatan untuk pasien dengan kondisi medik tertentu baik bedah maupun non bedah, seperti rumah sakit kanker, bersalin, psikiatri, pediatri, mata, lepra, tuberkulosis, jantung dan

ketergantungan obat. c. Berdasarkan lama perawatan 1) Rumah Sakit Perawatan Jangka Pendek Rumah sakit perawatan jangka pendek yaitu rumah sakit yang merawat pasien selama rata-rata kurang dari 30 hari. Rumah sakit pada umumnya termasuk rumah sakit perawatan jangka pendek, karena pasien yang dirawat adalah pasien kesakitan akut dan darurat. 2) Rumah Sakit Perawatan Jangka Panjang Rumah sakit perawatan jangka panjang yaitu rumah sakit yang merawat dalam waktu rata-rata 30 hari atau lebih. Pasien demikian mempunyai kesakitan jangka panjang seperti kondisi psikiatri.

7

d. Berdasarkan status akreditasi 1) Rumah sakit yang telah terakreditasi Rumah sakit yang telah terakreditasi yaitu rumah sakit yang telah diakui secara formal oleh suatu badan sertifikasi yang diakui, yang menyatakan bahwa rumah sakit tersebut telah memenuhi persyaratan untuk melakukan kegiatan tertentu. 2) Rumah sakit yang belum terakreditasi Berdasarkan Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No. 983/Menkes/SK/XI/1992 tentang Pedoman Organisasi Rumah Sakit Umum, klasifikasi rumah sakit umum didasarkan pada unsur pelayanan, ketenagaan, fisik dan peralatan meliputi : a) Rumah Sakit Umum Kelas A Rumah sakit umum kelas A yaitu rumah sakit umum yang mempunyai fasilitas dan kemampuan pelayanan medis spesialistik luas dan subspesialistik luas. Contohnya: RSUPN Dr. Cipto Mangunkusumo, RSPAD Gatot Subroto, dan RSUP Fatmawati. b) Rumah Sakit Umum Kelas B Rumah sakit umum kelas B yaitu rumah sakit umum yang mempunyai fasilitas dan kemampuan pelayanan medis sekurangkurangnya 11 spesialistik dan subspesialistik terbatas. Rumah sakit umum kelas B dibedakan dalam 2 jenis, dintaranya rumah sakit umum pendidikan (B1) dan rumah sakit umum non pendidikan (B2). Rumah sakit umum pendidikan sebagai tempat pendidikan tenaga medis, contohnya: RS Persahabatan. c) Rumah Sakit Umum Kelas C Rumah sakit umum kelas C yaitu rumah sakit umum yang mempunyai fasilitas dan kemampuan pelayanan medis dasar dan spesialistik dasar. Contohnya: RSU FK UKI.

8

d) Rumah Sakit Umum Kelas D Rumah sakit umum kelas D yaitu rumah sakit umum yang mempunyai fasilitas dan kemampuan pelayanan medis dasar. 5. Ketenagaan Rumah Sakit Berdasarkan Undang-Undang No.36 Tahun 2009 tentang kesehatan, maka tenaga kesehatan di rumah sakit terdiri dari (1): a. Tenaga Medis : Dokter dan Dokter gigi. b. Tenaga Keperawatan : Perawat dan Bidan. c. Tenaga Kefarmasian : Apoteker dan Tenaga Teknis Kefarmasian (Sarjana Farmasi, Ahli Madya Farmasi, Analis Farmasi, dan Tenaga Menengah Farmasi/Asisten Apoteker). a. Tenaga Kesehatan Masyarakat : Epidemiolog kesehatan, Entemolog kesehatan, Mikrobiolog, Penyuluh kesehatan, Administrator Kesehatan, Sanitarian. b. Tenaga Gizi : Nutrition, dietician. c. Tenaga keterapian fisik : Fisioterapi, terapis wicara. g. Tenaga keteknisian medis : Radiografer, radioterapis, teknisi gigi, teknisi elektromedia, analis kesehatan, dokter mata, tehnik transfusi, perekam medis. 6. Indikator Pelayanan Rumah Sakit Indikator pelayanan Rumah Sakit berguna untuk mengetahui tingkat pemanfaatan mutu dan efisiensi pelayanan rumah sakit. Beberapa indikator pelayanan di rumah sakit antara lain : a. Bed Occupancy Ratio (BOR) BOR digunakan untuk mengetahui tingkat pemanfaatan tempat tidur Rumah Sakit. Angka BOR yang rendah menunjukkan kurangnya pemanfaatan fasilitas perawatan rumah sakit oleh masyarakat. Sedangkan angka BOR yang tinggi (lebih dari 85%) menunjukkan tingkat pemanfaatan tempat tidur yang tinggi sehingga perlu pengembangan rumah sakit atau penambahan tempat tidur.

9

Rumus : BOR = b. 𝐽𝐽𝐽𝐽𝐽𝐽𝐽𝐽𝐽𝐽

ℎ ℎ𝐽𝐽𝑎𝑎𝑎𝑎 𝑃𝑃𝑃𝑃𝑎𝑎𝐽𝐽𝑃𝑃𝐽𝐽𝑃𝑃 𝑑𝑑𝑎𝑎 𝑅𝑅𝐽𝐽𝐽𝐽𝐽𝐽 ℎ 𝑆𝑆𝐽𝐽𝑆𝑆𝑎𝑎𝑃𝑃 𝐽𝐽𝐽𝐽𝐽𝐽𝐽𝐽𝐽𝐽 ℎ 𝑃𝑃𝑃𝑃𝐽𝐽𝑡𝑡𝐽𝐽𝑃𝑃 𝑃𝑃𝑎𝑎𝑑𝑑𝐽𝐽𝑎𝑎

x Jumlah hari 1 Periode x 100%

Length Of Stay (LOS)

LOS digunakan untuk mengukur efisiensi pelayanan Rumah Sakit yang tidak dapat dilakukan sendiri tetapi harus bersamaan dengan interpretasi BTO dan TOI. Rumus : LOS = c. 𝐽𝐽𝐽𝐽𝐽𝐽𝐽𝐽𝐽𝐽
ℎ 𝑃𝑃𝐽𝐽𝑃𝑃𝑎𝑎𝑃𝑃𝑃𝑃 𝑆𝑆𝑃𝑃𝐽𝐽𝐽𝐽𝐽𝐽𝑎𝑎 (ℎ𝑎𝑎𝑑𝑑𝐽𝐽𝑡𝑡 +𝐽𝐽𝐽𝐽𝑃𝑃𝑎𝑎 ) 𝐽𝐽𝐽𝐽𝐽𝐽𝐽𝐽𝐽𝐽 ℎ 𝑑𝑑𝑎𝑎𝑎𝑎𝐽𝐽𝑃𝑃𝐽𝐽𝑃𝑃

x 100%

Bed Turn Over (BTO)

Bersama-sama indikator TOI dan LOS dapat digunakan untuk mengetahui tingkat efisiensi penggunaan tempat tidur Rumah Sakit. Rumus : BOT = d. 𝐽𝐽𝐽𝐽𝐽𝐽𝐽𝐽𝐽𝐽
ℎ 𝑃𝑃𝐽𝐽𝑃𝑃𝑎𝑎𝑃𝑃𝑃𝑃 𝑆𝑆𝑃𝑃𝐽𝐽 𝐽𝐽𝐽𝐽𝑎𝑎 (ℎ𝑎𝑎𝑑𝑑𝐽𝐽𝑡𝑡 +𝐽𝐽𝐽𝐽𝑃𝑃𝑎𝑎 ) 𝐽𝐽𝐽𝐽𝐽𝐽𝐽𝐽𝐽𝐽 ℎ 𝑃𝑃𝑃𝑃𝐽𝐽𝑡𝑡𝐽𝐽𝑃𝑃 𝑃𝑃𝑎𝑎𝑑𝑑𝐽𝐽𝑎𝑎

x 100%

Turn Over Interval (TOI)

Bersama-sama dengan LOS merupakan indikator tentang efisiensi penggunaan tempat tidur. Semakin besar TOI maka efisiensi penggunaan tempat tidur semakin buruk. Rumus : TOI = 𝐽𝐽𝐽𝐽𝐽𝐽𝐽𝐽𝐽𝐽
ℎ 𝑃𝑃𝑃𝑃𝐽𝐽𝑡𝑡𝐽𝐽𝑃𝑃 𝑃𝑃𝑎𝑎𝑑𝑑𝐽𝐽𝑎𝑎 −𝑃𝑃𝑃𝑃𝐽𝐽𝑡𝑡𝐽𝐽𝑃𝑃 𝑃𝑃𝑎𝑎𝑑𝑑𝐽𝐽𝑎𝑎 𝑃𝑃𝑃𝑃𝑎𝑎𝑎𝑎𝑃𝑃𝑎𝑎 𝑑𝑑𝐽𝐽𝐽𝐽𝐽𝐽𝐽𝐽 1 𝑃𝑃𝐽𝐽 ℎ𝐽𝐽𝑃𝑃 𝐽𝐽𝐽𝐽𝐽𝐽𝐽𝐽𝐽𝐽 ℎ 𝑡𝑡𝐽𝐽𝑃𝑃𝑎𝑎𝑃𝑃𝑃𝑃 𝑆𝑆𝑃𝑃𝐽𝐽𝐽𝐽𝐽𝐽𝑎𝑎 (ℎ𝑎𝑎𝑑𝑑𝐽𝐽𝑡𝑡 +𝐽𝐽𝐽𝐽𝑃𝑃𝑎𝑎 )

x 365

B. Catatan Medis (Rekam Medis) Berdasarkan Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia

No.269/MenKes/Per/III/2008 tentang Rekam Medis (Medical Records), yang dimaksud dengan rekam medis adalah berkas yang berisikan catatan dan dokumen tentang identitas pasien, pemeriksaan. pengobatan, tindakan dan pelayanan lain yang telah diberikan kepada pasien.

10

Rekam medis dapat digunakan sebagai (4) : 1. Digunakan sebagai dasar perencanaan dan keberlanjutan perawatan penderita. 2. Merupakan suatu sarana komunikasi antar dokter dan setiap profesional yang berkontribusi pada pemantauan penderita. 3. Melengkapi bukti dokumen terjadinya atau penyebab penyakit penderita dan penanganan atau pengobatannya selama dirawat di rumah sakit. 4. Digunakan sebagai dasar untuk kaji ulang studi dan evaluasi perawatan yang diberikan kepada penderita. 5. Membantu perlindungan kepentingan hukum penderita, rumah sakit dan praktisi yang bertanggung jawab. 6. Menyediakan data untuk digunakan dalam penelitian dan pendidikan. 7. Digunakan untuk menetapkan besarnya biaya pengobatan penderita. Isi rekam medis untuk pasien rawat jalan sekurang-kurangnya memuat catatan atau dokumen tentang: identitas pasien, anamnesa, diagnosis dan tindakan atau pengobatan. Sedangkan isi rekam medis untuk rawat inap sekurang-kurangnya memuat: identitas pasien, anamnesa, riwayat penyakit, hasil pemeriksaan, diagnosis, persetujuan tindakan medik, catatan perawatan, catatan observasi klinis dan hasil pengobatan, resume akhir dan evaluasi pengobatan.

C. Panitia Farmasi dan Terapi (PFT) Panitia Farmasi dan Terapi merupakan organisasi yang mewakili hubungan komunikasi antara para staf medis dengan staf farmasi, sehingga anggotanya terdiri dari dokter yang mewakili spesialisasi-spesialisasi yang ada di rumah sakit dan apoteker wakil dari Farmasi Rumah Sakit, serta tenaga kesehatan lainnya (5). a. Tujuan (5) 1) Menerbitkan atau merumuskan kebijakan-kebijakan mengenai pemilihan obat, penggunaan obat serta evaluasinya. 2) Melengkapi staf professional di bidang kesehatan dengan pengetahuan terbaru yang berhubungan dengan obat dan penggunaan obat sesuai dengan kebutuhan.

11

b. Organisasi dan Kegiatan (5) Susunan anggota Panitia Farmasi dan Terapi serta kegiatan yang dilakukan bagi tiap rumah sakit dapat bervariasi sesuai dengan kondisi rumah sakit tersebut. Adapun ketentuan umumnya sebagai berikut : 1) Panitia Farmasi dan Terapi harus sekurang-kurangnya terdiri dari 3 orang yaitu : dokter, apoteker dan perawat. Pada rumah sakit yang besar tenaga dokter bisa lebih dari 3 orang yang mewakili semua Staf Medis Fungsional (SMF) yang ada. 2) Ketua Panitia Farmasi dan Terapi dipilih dari dokter spesialis yang ada di dalam kepanitiaan atau seorang ahli farmakologi. Sekretarisnya adalah apoteker dari instalasi farmasi atau apoteker yang ditunjuk. 3) Panitia Farmasi dan Terapi harus mengadakan rapat secara teratur, sedikitnya 2 bulan sekali dan untuk rumah sakit besar rapatnya diadakan sebulan sekali. Rapat tersebut dapat mengundang pakar-pakar dari dalam maupun dari luar rumah sakit sehingga memberikan masukan bagi pengelolaan Panitia Farmasi dan Terapi. 4) Segala sesuatu yang berhubungan dengan rapat Panitia Farmasi dan Terapi diatur oleh sekretaris, termasuk persiapan dari hasil-hasil rapat. 5) Membina hubungan kerja dengan panitia lain di dalam rumah sakit yang sasarannya berhubungan dengan penggunaan obat. c. Fungsi dan Ruang Lingkup (5) 1) Mengembangkan formularium di rumah sakit dan merevisinya. Pemilihan obat yang akan dimasukkan dalam formularium harus didasarkan pada evaluasi obat terhadap manfaat terapi, keamanan, harga obat dan juga harus meminimalkan duplikasi dalam produk obat yang sama. 2) Panitia Farmasi dan Terapi harus mengevaluasi untuk menyetujui atau menolak produk obat baru atau dosis obat yang diusulkan oleh anggota staf medis. 3) Menetapkan pengelolaan obat yang digunakan di rumah sakit dan yang termasuk kategori khusus.

12

4) Membantu instalasi farmasi dalam mengembangkan tinjauan terhadap kebijakan-kebijakan dan peraturan-peraturan mengenai penggunaan obat di rumah sakit sesuai dengan peraturan yang berlaku secara lokal maupun nasional. 5) Melakukan tinjauan terhadap penggunaan obat di rumah sakit dengan mengkaji rekam medis dibandingkan dengan standar diagnosa dan

terapi. Tinjauan ini dimaksudkan untuk meningkatkan secara terus menerus penggunaan obat secara rasional. 6) Menyimpulkan dan meninjau laporan mengenai efek samping obat. 7) Menyebarkan ilmu pengetahuan yang menyangkut obat kepada staf medis dan perawat.

D. Sistem Formularium Rumah Sakit Sistem formularium adalah suatu metode yang digunakan staf medik dari suatu rumah sakit yang bekerja melalui PFT, mengevaluasi, menilai dan memilih dari berbagai zat aktif obat dan produk obat yang tersedia, serta dianggap paling berguna dalam perawatan pasien. Sistem formularium merupakan sarana penting dalam memastikan mutu penggunaan obat dan pengendalian harganya (5). Formularium adalah dokumen berisi kumpulan produk obat yang dipilih PFT disertai informasi tambahan penting tentang penggunaan obat tersebut, serta kebijakan dan prosedur berkaitan obat yang relevan untuk rumah sakit tersebut, yang terus-menerus direvisi agar selalu akomodatif bagi kepentingan pasien dan staf professional pelayanan kesehatan, berdasarkan data konsumtif dan data morbiditas serta pertimbangan klinik staf medik rumah sakit tersebut (5). Formularium rumah sakit berisi antara lain: halaman judul, daftar nama anggota PFT, daftar isi, informasi mengenai kebijakan dan prosedur di bidang obat, produk obat yang diterima untuk digunakan, lampiran (5). Sistem yang dipakai adalah suatu sistem dimana prosesnya tetap

berjalan terus, dalam arti kata bahwa sementara formularium itu digunakan oleh staf medis, di lain pihak PFT mengadakan evaluasi dan menentukan pilihan

13

terhadap produk obat yang ada di pasaran, dengan lebih mempertimbangkan kesejahteraan pasien (5). Sistem formularium dapat memberikan pedoman kepada dokter, apoteker, perawat dan petugas administrasi di rumah sakit, yang meliputi (5): a. Membuat kesepakatan antara staf medis dari berbagai disiplin ilmu dengan Panitia Farmasi dan Terapi dalam menentukan kerangka mengenai tujuan, organisasi, fungsi dan ruang lingkup. Staf medis harus mendukung sistem formularium yang diusulkan oleh Panitia Farmasi dan Terapi. b. Staf medis harus dapat menyesuaikan sistem yang berlaku dengan kebutuhan tiap instalasi. c. Staf medis harus menerima kebijakan dan prosedur yang ditulis oleh Panitia Farmasi dan Terapi untuk menguasai sistem formularium yang

dikembangkan oleh Panitia Farmasi dan Terapi. d. e. Nama obat yang tercantum dalam formularium adalah nama generik. Membatasi jumlah produk obat yang secara rutin harus tersedia di instalasi farmasi. f. Membuat prosedur yang mengatur pendistribusian obat generik yang efek terapinya sama, seperti : 1) Apoteker bertanggung jawab untuk menentukan nama obat generik yang sama untuk disalurkan kepada dokter sesuai produk asli yang diminta. 2) Dokter yang mempunyai pilihan terhadap obat pasien tertentu harus didasarkan pada pertimbangan farmakologi dan terapi. 3) Apoteker bertanggung jawab terhadap kualitas, kuantitas dan sumber obat dari sediaan kimia, biologi dan sediaan farmasi yang digunakan untuk mendiagnosa dan mengobati pasien.

14

E. Instalasi Farmasi Rumah Sakit (IFRS) 1. Definisi IFRS Instalasi adalah penyelenggaraan pelayanan medis, pelayanan penunjang medis, kegiatan penelitian, pengembangan, pendidikan, pelatihan dan pemeliharaan sarana rumah sakit (5). Instalasi Farmasi Rumah Sakit adalah suatu unit atau bagian di rumah sakit yang merupakan fasilitas penyelenggaraan pelayanan kefarmasian di bawah pimpinan seorang apoteker dan dibantu oleh beberapa orang apoteker yang memenuhi persyaratan peundang-undangan yang berlaku dan kompeten secara profesional yang bertanggung jawab atas seluruh pekerjaan serta pelayanan kefarmasian yang terdiri atas pelayanan paripurna, mencakup perencanaan, pengadaan, produksi, penyimpanan perbekalan farmasi, dispensing obat berdasarkan resep bagi penderita rawat jalan dan rawat inap, pengendalian mutu, pengendalian distribusi dan penggunaan seluruh perbekalan kesehatan di rumah sakit, pelayanan klinik umum dan spesialistik (5). 2. Kedudukan IFRS Instalasi Famasi Rumah Sakit berada di bawah tanggung jawab Direktur Penunjang Medis (5). 3. Visi dan Misi IFRS (5) a. Visi Pelayanan farmasi yang profesional dilihat dari aspek manajemen maupun klinik dengan orientasi kepada kepentingan pasien sebagai individu yang berwawasan lingkungan dan keselamatan kerja yang ditujukan untuk keperluan rumah sakit tersebut. b. Misi 1) Bertanggung jawab atas pengelolaan instalasi rumah sakit yang berdaya guna dan berhasil guna. 2) Melaksanakan pelayanan kefarmasian yang berorientasi pada

tercapainya hasil pengobatan yang optimal bagi pasien.

15

3) Berperan serta dalam program-program pelayanan kesehatan di rumah sakit untuk meningkatkan kesehatan seluruh lapisan masyarakat, baik pasien maupun tenaga kerja rumah sakit. 4. Tugas Pokok IFRS Tugas pokok IFRS berdasarkan Surat Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No.1197/Menkes/SK/X/2004 tentang Standar Pelayanan Farmasi Rumah Sakit, adalah (6): a. Melangsungkan pelayanan farmasi yang optimal. b. Menyelenggarakan kegiatan pelayanan farmasi profesional berdasarkan prosedur kefarmasian dan etik profesi. c. Melaksanakan Komunikasi, Informasi dan Edukasi (KIE). d. Memberi pelayanan bermutu melalui analisa dan evaluasi untuk meningkatkan mutu pelayanan farmasi. e. Melakukan pengawasan berdasarkan aturan-aturan yang berlaku. f. Menyelenggarakan pendidikan dan pelatihan di bidang farmasi. g. Mengadakan penelitian dan pengembangan di bidang farmasi. h. Memfasilitasi dan mendorong tersusunnya standar pengobatan dan formularium Rumah Sakit. 5. Fungsi IFRS Memberikan pelayanan yang bermutu dengan ruang lingkup yang berorientasi pada kepentingan masyarakat yang meliputi dua fungsi, yaitu (5): a. Fungsi non farmasi klinik Fungsi non farmasi klinik yaitu melaksanakan kegiatan yang berkaitan dengan perencanaan, penetapan spesifikasi produk dan pemasok, pengadaan, pembelian, produksi, penyimpanan, pengemasan dan

pengemasan kembali, distribusi dan pengendalian semua perbekalan kesehatan yang beredar dan digunakan di rumah sakit. b. Fungsi farmasi klinik Fungsi farmasi klinik yaitu fungsi yang secara langsung dilakukan sebagai bagian terpadu dari perawatan pasien dan memerlukan interaksi dengan profesional kesehatan lain yang secara langsung terlibat dalam

16

pelayanan pasien. Misalnya dalam proses penggunaan obat, mencakup wawancara sejarah obat pasien, konsultasi dengan dokter tentang pemilihan regimen obat pasien tertentu; interpretasi resep; pembuatan profil pengobatan pasien (P-3); konsultasi dengan perawat tentang regimen obat dan edukasi pasien: 6. Struktur Organisasi IFRS Berdasarkan Surat Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No.1197/Menkes/SK/X/2004 tentang Standar Pelayanan Farmasi Rumah Sakit, dinyatakan bahwa struktur organisasi IFRS minimal terdiri dari kepala IFRS, administrasi IFRS, pengelolaan perbekalan farmasi, pelayanan farmasi klinik dan manajemen mutu. Pelayanan farmasi diselenggarakan dengan visi, misi dan tujuan yang mencerminkan penyelenggaraan berdasarkan filosofi pelayanan kefarmasian (6). 7. Peranan Apoteker di IFRS Peranan Apoteker di IFRS tergantung pada bobot dan beban rumah sakit, artinya semakin besar dan luas fungsi rumah sakit maka peranan tenaga farmasi atau apoteker semakin besar (5) Upaya untuk melaksanakan peranan apoteker di rumah sakit dengan baik, maka hendaknya seorang apoteker harus memenuhi kualifikasi sebagai berikut (5) : a. Mempunyai pengetahuan luas dan mendalam tentang obat dan khasiatnya. b. Mampu mengembangkan dan mengelola program produksi obat-obatan. c. Mempunyai pengetahuan tentang tata cara pengawasan. d. Mampu memimpin dan turut serta dalam penelitian. e. Mampu memimpin program pendidikan dan latihan. f. Mampu memimpin dan mengelola semua kegiatan. Fungsi dan peranan apoteker di rumah sakit antara lain: a. Komunikasi – Nasihat – Konsultasi b. Peranan sebagai Pusat Informasi Obat (PIO). c. Peranan dalam manajemen FRS d. Peranan dalam pengadaan perbekalan farmasi.

17

e. Peranan dalam penyimpanan obat. f. Peranan dalam kontrol kualitas obat. g. Distribusi obat h. Peranan dalam PFT, penerbitan dan pemeliharaan formularium R.S. i. Peranan dalam pendidikan. j. Peranan dalam penelitian dan pengembangan. k. Melakukan sterilisasi sentral. l. Peranan dalam kontrol keracunan. 8. Sistem Distribusi Perbekalan Farmasi di Rumah Sakit Sistem distribusi yang diterapkan bervariasi antar rumah sakit tergantung pada kebijakan, kondisi dan keberadaan fisik, personel dan tata ruang masing-masing rumah sakit. Sistem distribusi obat di rumah sakit adalah tatanan jaringan sarana, personel, prosedur dan jaminan mutu yang serasi, terpadu dan berorientasi kepada pasien dalam kegiatan penyampaian sediaan obat beserta informasinya kepada pasien. Sistem ini meliputi: penghantaran sediaan obat yang telah di-dispensing IFRS ke tempat perawatan pasien dengan keamanan dan ketepatan obat, ketepatan pasien dan keutuhan mutu obat. Sistem distribusi perbekalan farmasi dibagi dalam dua metode, yaitu (5): a. Metode sentralisasi Metode sentralisasi merupakan suatu sistem pendistribusian perbekalan farmasi yang dipusatkan pada satu tempat yaitu instalasi farmasi sentral. Seluruh kebutuhan perbekalan farmasi setiap unit pemakai, baik untuk kebutuhan individu maupun kebutuhan barang dasar ruangan disuplai langsung dari pusat pelayanan farmasi tersebut. b. Metode desentralisasi Metode desentralisasi merupakan suatu sistem pendistribusian perbekalan farmasi oleh cabang IFRS di dekat unit perawatan atau pelayanan. Cabang ini, penyimpanan dan pendistribusian perbekalan farmasi ruangan tidak lagi dilayani oleh instalasi farmasi pusat pelayanan farmasi. Instalasi

18

farmasi dalam hal ini bertanggung jawab terhadap efektifitas dan keamanan perbekalan farmasi yang ada di depo farmasi. Kegiatan pendistribusian perbekalan farmasi di rumah sakit bertujuan untuk pelayanan individual dalam proses terapi, dimana kegiatan pendistribusian ini meliputi (5): a. Pendistribusian untuk pasien rawat inap (in patient) Kegiatan pendistribusian perbekalan farmasi untuk memenuhi kebutuhan pasien rawat inap di rumah sakit yang dapat dilakukan dengan metode sentralisasi dan atau desentralisasi. Sistem distribusi untuk pasien rawat inap dibagi menjadi empat sistem, yaitu : 1) Sistem Distribusi Resep Individu Sistem distribusi resep individu merupakan tatanan kegiatan penghantaran sediaan obat oleh IFRS sesuai dengan yang ditulis pada order atau resep atas nama Penderita Rawat Tinggal (PRT) tertentu melalui perawat ke ruang penderita tersebut. Sistem ini umumnya digunakan oleh rumah sakit kecil dan swasta. Sistem ini memfasilitasi metode yang baik untuk mengatur pembayaran obat pasien dan menyediakan pelayanan pada pasien berdasarkan resep. Kelebihan menggunakan sistem resep individu adalah : a) Resep dapat langsung dikaji oleh apoteker, yang juga dapat memberi keterangan atau informasi kepada perawat berkaitan dengan obat penderita. b) Interaksi antara dokter, apoteker, perawat dan pasien. c) Mempermudah penagihan biaya ke pasien. d) Memungkinkan pengendalian yang lebih dekat atas perbekalan farmasi. Kekurangan menggunakan sistem resep individu adalah : a) Obat dapat terlambat sampai ke pasien. b) Bila obat berlebih pasien harus bayar. c) Jumlah kebutuhan personil di IFRS meningkat.

19

d) Terjadinya kesalahan obat karena kurang pemeriksaan pada waktu penyiapan obat. 2) Sistem Total Floor Stock Sistem total floor stock adalah kegiatan penghantaran sediaan obat sesuai dengan yang ditulis dokter pada order obat, yang dipersiapkan dari persediaan di ruang oleh perawat dan dengan mengambil dosis / unit obat dari wadah persediaan yang langsung diberikan kepada penderita di ruang itu. Pada sistem ini, kebutuhan obat atau barang farmasi dalam jumlah besar baik untuk kebutuhan dasar ruangan maupun kebutuhan individu pasien yang diperoleh dari instalasi farmasi disimpan di ruang perawatan. Kebutuhan obat individu langsung dapat dilayani oleh perawat tanpa harus menebus atau mengambil ke instalasi farmasi. Kelebihan menggunakan sistem total floor stock adalah : a) Obat cepat tersedia. b) Pasien tidak harus membayar obat yang berlebih. Kekurangan menggunakan sistem total floor stock adalah : a) Sering terjadi salah obat, baik salah order obat oleh dokter, salah peracikan oleh perawat maupun salah etiket obat. b) Membutuhkan tempat penyimpanan yang luas di ruang perawatan. c) Kemungkinan obat hilang dan rusak besar. d) Menambah beban pekerjaan bagi perawat. 3) Sistem Distribusi Kombinasi Sistem kombinasi ini yaitu merupakan kombinasi antara sistem resep individual dengan sistem total floor stock, dimana penyampaian obat kepada pasien berdasarkan permintaan dokter. Pada sistem ini sebagian obat disiapkan oleh instalasi farmasi dan sebagian lagi disiapkan dari persediaan obat yang terdapat di ruangan. Obat yang disediakan di ruangan adalah obat yang

20

diperlukan oleh banyak pasien, setiap hari dan biasanya harganya relatif murah mencakup obat resep atau obat bebas. Sistem ini timbul karena banyaknya kekurangan sistem total floor stock. Kelebihan menggunakan sistem distribusi kombinasi adalah : a) Semua resep dikaji langsung oleh apoteker. b) Adanya kesempatan berinteraksi profesional antara apoteker, dokter, perawat dan pasien. c) Obat yang diperlukan dapat segera tersedia bagi pasien. d) Beban IFRS dapat berkurang. Kekurangan menggunakan sistem distribusi kombinasi yaitu : a) Kemungkinan keterlambatan sediaan obat sampai kepada pasien. b) Kesalahan obat dapat terjadi (obat dari persediaan di ruangan). 4) Sistem Distribusi Unit Dosis ( unit dose ) Sistem unit dose adalah obat yang disorder oleh dokter untuk penderita, terdiri atas satu atau beberapa jenis obat yang masingmasing dalam kemasan dosis unit tunggal dalam jumlah persediaan yang cukup untuk suatu waktu tertentu, penderita hanya membayar obat yang dikonsumsi saja. Pada prinsipnya sistem ini mirip dengan sistem individual, resep dibawa ke instalasi farmasi untuk disiapkan. Akan tetapi, resep tersebut tidak seluruhnya disiapkan seperti halnya pada sistem individual, umumnya yang disiapkan hanya untuk

kebutuhan 24 jam. Obat yang disiapkan itu dimasukkan ke dalam wadah yang warnanya berbeda untuk pemberian pagi, siang dan malam. Setelah diberi label secukupnya, selanjutnya obat yang telah disiapkan tersebut tidak diserahkan kepada pasien, tetapi dimasukkan ke dalam trolley / kereta obat khusus untuk unit dose dan diserahkan kepada perawat.

21

Kelebihan menggunakan sistem unit dose adalah : a) Pasien hanya membayar obat yang dipakai b) Efisiensi ruang perawatan dari penyimpanan obat. c) Mengurangi beban perawat karena obat disiapkan oleh instalasi farmasi. d) Meniadakan obat berlebih. e) Mengurangi penyalahgunaan obat dan penggunaan obat yang salah. Kekurangan menggunakan sistem unit dose yaitu: a) Memerlukan tenaga famasi yang lebih banyak b) Membutuhkan modal awal yang besar terutama untuk pengemasan kembali dan rak medikasi pada laci masingmasing pasien. b. Pendistribusian untuk pasien rawat jalan Berdasarkan Keputusan Menteri Kesehatan RI Nomor

1197/Menkes/SK/X/2004 tentang Standar Pelayanan Farmasi di Rumah Sakit, menyatakan bahwa sistem distribusi untuk pasien rawat jalan merupakan kegiatan pendistribusian perbekalan farmasi untuk memenuhi kebutuhan pasien rawat jalan di rumah sakit yang diselenggarakan secara sentralisasi atau desentralisasi dengan sistem resep perorangan oleh pelayanan farmasi rumah sakit. 9. Tugas dan Fungsi Bagian Produksi Tugas bagian produksi adalah membantu atau menunjang fungsi IFRS dalam hal pengadaan obat-obatan baik obat steril maupun obat non steril (5). Fungsi bagian produksi adalah pengadaan obat-obatan yang tidak ada atau sukar didapatkan di pasaran. Pengadaan obat-obatan ini meliputi : a. Obat-obat yang tidak stabil dalam penyimpanan. b. Obat-obat yang dikehendaki dalam bentuk tertentu atau obat-obatan dengan formulasi dan konsentrasi yang khusus. c. Obat-obat yang digunakan untuk penelitian.

22

d. Obat-obat produksi dari IFRS dengan kualitas yang memadai dan harga yang relatif murah. e. Menerima permintaan pembuatan suatu produk dari seksi perlengkapan atau jika permintaan mendadak (cito) langsung dari seksi distribusi. f. Menyerahkan hasil produksi ke seksi perlengkapan atau jika penyerahan mendadak (cito) langsung dari seksi distribusi (5). 10. Pengelolaan Narkotika a. Pemesanan Narkotika (7) Berdasarkan UU No. 35 tahun 2009 tentang Narkotika, disebutkan bahwa Menteri Kesehatan memberikan izin kepada Rumah Sakit untuk membeli, menyediakan, mengirim, membawa atau mengangkut dan menggunakan narkotika untuk kepentingan pengobatan. Sesuai Surat Edaran Badan POM No.007/EE/SE/81 tanggal 11 Maret 1981 diatur sebagai berikut : 1) Rumah sakit dengan kapasitas tempat tidur 100 ke atas dan mempunyai Apoteker Penanggung Jawab narkotika boleh memesan narkotika ke PBF Kimia Farma terdekat dengan menggunakan surat pesanan (sama dengan surat pesanan apotek) kemudian ditandatangani oleh Apoteker Penanggung Jawab. 2) Rumah sakit dengan kapasitas tempat tidur 100 ke atas tetapi tidak mempunyai Apoteker Penanggung Jawab hanya boleh memesan narkotika ke apotek-apotek terdekat dan surat pesanan ditanda-tangani oleh dokter pimpinan rumah sakit yang bersangkutan. Selanjutnya rumah sakit tersebut disarankan menempatkan Apoteker Penanggung Jawab narkotika. 3) Rumah sakit dengan kapasitas tempat tidur kurang dari 100 dan Balai Pengobatan hanya boleh memesan narkotika ke apotek-apotek terdekat menggunakan surat pesanan ditanda-tangani oleh dokter pimpinan rumah sakit dan Balai Pengobatan yang bersangkutan disesuaikan dengan jenis dan jumlah kebutuhan.

23

b. Penyimpanan Narkotika Tata cara penyimpanan narkotika di Rumah Sakit telah ditetapkan pada Permenkes No.28/MenKes/Per/I/1978 tentang Penyimpanan Narkotika, yaitu : Pasal 5 ayat 1 : Apotik dan RS harus memiliki tempat khusus untuk menyimpan narkotika. Pasal 5 ayat 2 : Tempat khusus pada ayat 1 harus memenuhi persyaratan sebagai berikut : 1) Harus dibuat seluruhnya dari kayu atau bahan lain yang kuat. 2) Harus mempunyai kunci yang kuat. 3) Dibagi dua masing-masing dengan kunci yang berlainan, bagian pertama digunakan untuk menyimpan morfina, petidina dan garam-garamnya serta persediaan narkotika, bagian kedua dipergunakan untuk menyimpan narkotika lainnya yang dipakai sehari-hari. 4) Apabila tempat khusus tersebut berupa lemari ukuran kurang lebih 40x80x100 cm, maka lemari tersebut harus dibuat pada tembok atau lantai. Selanjutnya pada pasal 6 disebutkan bahwa : 1) Apotik dan rumah sakit harus menyimpan narkotika dalam tempat khusus sebagaimana yang dimaksud dalam pasal 5. 2) Lemari khusus tidak boleh digunakan untuk menyimpan barang lain selain narkotika, kecuali ditentukan lain oleh Menteri. 3) Anak kunci lemari khusus harus dikuasai pegawai lain yang dikuasakan. 4) Lemari khusus harus ditaruh di tempat yang aman dan tidak terlihat oleh umum.

24

c. Pelaporan Narkotika Rumah sakit berkewajiban untuk menyusun dan mengirimkan laporan bulanan kepada Menteri Kesehatan mengenai pemasukan dan

pengeluaran narkotika yang ada dalam penguasaannya. Tata cara pelaporan narkotika Rumah Sakit diatur berdasarkan Undang-undang No.35 tahun 2009, tentang penyimpanan dan pelaporan narkotika menyatakan bahwa importir, eksportir, pabrik obat, pabrik farmasi, Pedagang Besar Farmasi (PBF), apotek rumah sakit, puskesmas, balai pengobatan, dokter, lembaga ilmu pengetahuan wajib membuat, menyampaikan, menyimpan laporan berkala setiap bulannya, dan paling lambat dilaporkan tanggal 10 bulan berikutnya. Laporan ini dilaporkan kepada Suku Dinas Yankes dengan tembusan : 1) Balai Besar POM (Pengawasan Obat dan Makanan) Propinsi 2) Dinas Kesehatan Propinsi 3) Penanggungjawab narkotika PT. Kimia Farma. d. Pemusnahan Narkotika Pemusnahan narkotika yang rusak atau tidak memenuhi syarat memuat antara lain: 1) Hari, tanggal, bulan dan tahun pemusnahan. 2) Nama pemegang izin khusus, apoteker pimpinan apotik atau dokter pemilik narkotika. 3) Nama seorang saksi dari pemerintah dan seorang saksi lain dari perusahaan atau badan tersebut. 4) Nama dan jumlah narkotika yang dimusnahkan. 5) Cara pemusnahan. 6) Tanda tangan penanggung jawab apotik / pemegang izin khusus, dokter pemilik narkotika dan saksi-saksi pemusnahan Berita acara tersebut dikirimkan kepada : 1) Balai Besar POM (Pengawasan Obat dan Makanan) Propinsi 2) Dinas Kesehatan Propinsi

25

11. Pengelolaan Psikotropika Berdasarkan Undang-Undang No.5 tahun 1997 tentang pengelolaan psikotropika yang meliputi (8) : a. Pemesanan Psikotropika Pemesanan Psikotropika dapat dipesan dengan menggunakan Surat Pesanan (SP) yang ditandatangani oleh Apoteker penanggung jawab. b. Penyimpanan Psikotropika Penyimpanan Psikotropika sampai saat ini belum diatur dengan suatu perundang-undangan. Namun karena obat-obat psikotropika ini

cenderung untuk disalahgunakan, maka disarankan agar menyimpan obatobatan tersebut dalam suatu rak atau lemari khusus dan membuat kartu stok psikotropika. c. Pelaporan Psikotropika Pelaporan Psikotropika wajib membuat dan meminta catatan kegiatan yang berhubungan dengan psikotropika dan melaporkan catatan kepada Menteri Kesehatan secara berkala sesuai dengan UU No.5 tahun 1997 pasal 33 ayat (1) dan pasal 34 tentang psikotropika. d. Pemusnahan Psikotropika Pada pemusnahan psikotropika, apoteker wajib membuat berita acara pemusnahan dan disaksikan oleh pejabat yang ditunjuk dalam 7 hari setelah mendapat kepastian.

F. CSSD(5) Central Sterile Supply Department (CSSD) adalah bagian dari rumah sakit yang bertanggung jawab secara langsung pada penyediaan alat di ruang operasi dan pada proses penyiapan alat-alat kesehatan pada semua bagian rumah sakit yang menerima / memerlukan alat bersih dan steril. Berdasarkan buku Pedoman Pengelolaan Instalasi Farmasi Rumah Sakit, Departemen Kesehatan Republik Indonesia tahun 1990 kegiatan di CSSD meliputi: memproses penyediaan alat, kebutuhan alat dan perlengkapan bedah sejak pencucian, pengepakan, sterilisasi, penyimpanan dan pendistribusiannya.

26

G. Limbah (5) Limbah rumah sakit adalah semua limbah yang dihasilkan dari kegiatan Rumah Sakit dalam bentuk padat, cair dan gas. Rumah sakit menghasilkan limbah dalam jumlah besar, beberapa diantaranya membahayakan kesehatan di lingkungannya. Pembuangan limbah yang berjumlah besar ini paling baik jika dilakukan dengan membeda-bedakan limbah ke dalam berbagai kategori. Untuk masing-masing jenis kategori ditetapkan cara pembuangan limbah yang berbeda. Prinsip umum pembuangan limbah rumah sakit adalah sejauh mungkin menghindari resiko kontaminasi dan trauma (injury) Pengelolaan limbah rumah sakit merupakan bagian dari penyehatan lingkungan di rumah sakit yang mempunyai tujuan untuk melindungi masyarakat dari bahaya pencemaran lingkungan yang bersumber dari limbah rumah sakit serta mencegah infeksi nosokomial di lingkungan rumah sakit, sehingga perlu diupayakan bersama oleh unsur-unsur yang terkait dengan penyelenggaraan kegiatan pelayanan rumah sakit. Unsur-unsur tersebut antara lain : a. Pemrakarsa atau penanggung jawab rumah sakit b. Pengguna jasa pelayanan rumah sakit c. Para ahli, pakar dan lembaga yang dapat memberikan saran-saran d. Para pengusaha dan swasta yang dapat menyediakan sarana dan fasilitas yang diperlukan. Limbah rumah sakit mengandung berbagai macam mikroorganisme tergantung jenis rumah sakit dan tingkat pengolahannya sebelum dibuang. Limbah cair rumah sakit dapat mengandung bahan organik dan anorganik yang umumnya diukur dengan parameter BOD (Biological Oxygen Demand), COD (Chemical Oxygen Demand) dan lain-lain. Sedangkan limbah padat rumah sakit terdiri atas sampah yang sudah membusuk, mudah terbakar dan lain-lain. Limbah-limbah tersebut kemungkinan besar mengandung limbah patogen atau Bahan kimia Beracun Berbahaya (B3) yang dapat menyebabkan penyakit infeksi dan dapat tersebar ke lingkungan rumah sakit yang dapat disebabkan pelayanan kesehatan yang kurang memadai, kesalahan penanganan bahan-bahan

27

terkontaminasi dan peralatan, serta penyediaan dan pemeliharaan sarana sanitasi yang masih buruk. Prinsip umum pembuangan limbah rumah sakit adalah sejauh mungkin menghindari resiko terkontaminasi dan trauma (injury). Limbah rumah sakit dapat dibedakan menjadi 5 jenis limbah, yaitu : a. Limbah klinik yaitu limbah yang dihasilkan selama pelayanan pasien secara rutin, pembedahan, dan di unit-unit resiko tinggi. Limbah ini mungkin berbahaya dan mengakibatkan resiko tinggi infeksi kuman dan populasi

umum serta staf rumah sakit. Oleh karena itu perlu diberi label yang jelas sebagai resiko tinggi, Contoh limbah jenis tersebut adalah perban atau pembungkus yang kotor, cairan badan, anggota badan yang diamputasi, jarum-jarum dan semprit bekas, kantung urin, dan produk darah. b. Limbah patologi yaitu limbah yang juga dianggap resiko tinggi dan

sebaiknya diotoklaf sebelum keluar dari unit patologi. Limbah tersebut harus diberi label Biohazard. c. Limbah bukan klinik yaitu limbah yang meliputi kertas-kertas pembungkus atau kantong dan plastik yang tidak terkontak dengan cairan badan. Meskipun tidak menimbulkan resiko sakit, limbah tersebut cukup merepotkan karena memerlukan tempat yang besar untuk mengangkut dan membuangnya. d. Limbah radioaktif yaitu limbah yang berasal dari sisa-sisa radioaktif. Walaupun limbah ini tidak menimbulkan persoalan pengendalian infeksi di rumah sakit, pembuangannya secara aman perlu diatur dengan baik. Pada dasarnya pengelolaan limbah merupakan upaya mengurangi volume, konsentrasi atau bahaya limbah, setelah proses produksi atau kegiatan, melalui proses fisika, kimia, atau hayati. Upaya pertama yang harus dilakukan adalah upaya preventif yaitu mengurangi volume bahaya limbah yang dikeluarkan ke lingkungan yang meliputi upaya mengurangi limbah pada sumbernya, serta upaya pemanfaatan limbah.

BAB III TINJAUAN UMUM RUMAH SAKIT UMUM PUSAT FATMAWATI

A. Sejarah Singkat Rumah Sakit Umum Pusat Fatmawati (12) Pendirian Rumah Sakit Fatmawati bermula dari gagasan Ibu Fatmawati Soekarno (saat itu sebagai Ibu Negara Republik Indonesia) yang bermaksud mendirikan rumah sakit tuberkulosis anak untuk perawatan dan tindakan rehabilitasinya. Peletakan batu pertama pembangunan Rumah Sakit TBC khusus anak-anak dilakukan oleh Ibu Fatmawati Soekarno pada tanggal 24 Oktober 1954. Dengan dana yang dihimpun oleh Yayasan Ibu Soekarno dan bantuan dari Yayasan Dana Bantuan Kementerian Sosial Republik Indonesia dilaksanakan pembangunan Gedung Rumah Sakit Ibu Soekarno. Kementerian Kesehatan RI melanjutkan pembangunan gedung Rumah Sakit Ibu Soekarno hingga selesai dan dapat difungsikan sebagai rumah sakit. Fungsi rumah sakit tersebut berubah menjadi Rumah Sakit Umum seperti ketentuan dalam Surat Keputusan Menteri Kesehatan RI, Nomor 21286/KEP/121 tanggal 12 April 1961, tertanda Prof. Dr. Satrio yang berisi ketetapan sebagai berikut: 1. Rumah Sakit Ibu Soekarno memiliki status dan fungsi sebagai Rumah Sakit Umum. 2. Rumah Sakit Umum tersebut diselenggarakan oleh Departemen Kesehatan RI. 3. Pembiayaan Rumah Sakit Umum ini dibebankan pada anggaran Departemen Kesehatan RI. 4. Keputusan ini berlaku mulai tanggal 15 April 1961. Selanjutnya penyelenggaraan rumah sakit dan pembiayaan pembangunan dilaksanakan dengan anggaran Departemen Kesehatan RI.

28

29

Pada tanggal 20 Mei 1967 oleh Menteri Kesehatan RI, Prof. Dr. G. A. Siwabesi nama RSU Ibu Soekarno diganti menjadi RSU Fatmawati. Dengan Keputusan Menteri Kesehatan RI Nomor 294/Menkes/SK/V/1984 tanggal 30 Mei 1984, RSU Fatmawati ditetapkan sebagai Pusat Rujukan Wilayah Jakarta Selatan. Setelah keluarnya Keputusan Presiden RI Nomor 38 tahun 1991 pada tanggal 25 Agustus 1991 tentang Unit Swadana, maka RSU Fatmawati melakukan berbagai persiapan, sehingga Menteri Keuangan RI mengeluarkan surat persetujuan penetapan RSU Fatmawati ditetapkan menjadi Rumah Sakit Unit Swadana Bersyarat, dua tahun mulai 1 Agustus 1992 berdasarkan Surat Keputusan Menteri Kesehatan RI Nomor 745/Menkes/SK/IX/1992, tanggal 2 September 1992. Dengan Keputusan Menteri Kesehatan Nomor 551/Menkes/SK/VI/1994, ditetapkan Struktur Organisasi dan Tata Kerja RSUP Fatmawati sebagai Rumah Sakit Umum Kelas B Pendidikan, sesuai dengan Keputusan Menkes Nomor: 983/Menkes/SK/1992, tanggal 12 November 1992 tentang Pedoman Organisasi Rumah Sakit Umum. Berdasarkan Surat Persetujuan Penetapan RSUP Fatmawati dan Keputusan Menteri Keuangan RI Nomor S-733/Mk03/1994, RSUP Fatmawati ditetapkan menjadi Rumah Sakit Unit Swadana Tanpa Syarat. Setelah melalui berbagai persiapan dan pembinaan serta penilaian dari Tim Surveyor Komisi Gabungan Akreditasi Rumah Sakit, maka dengan Keputusan Menteri Kesehatan RI Nomor: YM.02.03.3.5.642 tanggal 17 Februari 1997, RSUP Fatmawati telah memperoleh Status Akreditasi Penuh Tingkat Lanjut. Akhir tahun 2005, berdasarkan Peraturan Menteri Kesehatan

No.1678/MENKES/PER/XII/2005,status Rumah Sakit Umum Pusat Fatmawati berubah dari Perjan menjadi Badan Layanan Umum (BLU). Rumah Sakit Umum Pusat Fatmawati berfungsi sebagai Pusat Rujukan bagi Wilayah Jakarta Selatan dan sebagai Rumah Sakit Pendidikan dengan menerapkan pola Pengelolaan Keuangan Badan Layanan Umum. Rumah Sakit ini menyelenggarakan pelayanan kesehatan kepada masyarakat dalam bentuk pelayanan yang promotif, preventif, kuratif dan rehabilitatif secara paripurna.

30

Pada tahun 2007 RSUP Fatmawati memperoleh status akreditasi penuh tingkat lengkap 16 pelayanan. Kemudian pada tanggal 2 mei 2008 RSUP Fatmawati ditetapkan oleh Departemen Kesehatan RI sebagai Rumah Sakit umum dengan pelayanan unggulan Orthopaedi dan Rehabilitasi medik sesuai dengan SK Mentri Kesehatan No.424/MenKes/SK/V/2008. Pada tahun 2010 dan di waktu yang akan datang, yang menjadi target kegiatan atau program kerja rumah sakit Fatmawati berpusat pada pemberdayaan dan pemandirian instalasi, karena instalasi merupakan unit kerja terdepan yang langsung berhadapan dengan pelanggan.

B. Visi, Misi, Nilai, Motto dan Falsafah 1. Visi Visi RSUP Fatmawati adalah “Terdepan, Paripurna dan Terpercaya di Indonesia”. RSUP Fatmawati adalah Rumah Sakit pelopor yang menyelenggarakan pelayanan kesehatan, pendidikan dan penelitian dengan : a. Terdepan karena ketersediaan sumber daya yang lengkap. b. Paripurna karena memberikan pelayanan kesehatan promotif, preventif, kuratif, rehabilitatif dan pelayanan berkesinambungan (continuum of care) serta tuntas. c. Terpercaya karena senantiasa mengikuti kaidah-kaidah IPTEK terkini dan menjangkau seluruh lapisan masyarakat serta berorientasi kepada para pelanggan. 2. Misi Misi RSUP Fatmawati adalah sebagai berikut : a. Memfasilitasi dan meningkatkan mutu pelayanan kesehatan, pendidikan dan penelitian di seluruh disiplin ilmu, dengan unggulan bidang orthopaedi dan rehabilitasi medik yang memenuhi kaidah manajemen risiko klinis. b. Mengupayakan kemandirian masyarakat untuk hidup sehat. c. Mengelola keuangan secara efektif, efisien, transparan dan akuntabel serta berdaya saing tinggi.

31

d. Meningkatkan sarana dan prasarana sesuai perkembangan IPTEK. e. Meningkatkan kompetensi, pemberdayaan dan kesejahteraan sumber daya manusia. 3. Nilai-nilai Nilai-nilai organisasi RSUP Fatmawati adalah “Jujur, professional, komunikatif dan ikhlas serta peduli dalam melaksanakan tugas“. a. Jujur Menerapkan transparansi dalam melaksanakan tugas. b. Profesional Melaksanakan tugas sesuai dengan kompetensi (pengetahuan, keterampilan, sikap dan peka budaya). c. Komunikatif Mampu melaksanakan hubungan interpersonal yang asertif dan responsive. d. Ikhlas Selalu memegang teguh ketulusan dalam memberikan pelayanan kepada pelanggan. e. Peduli Selalu tanggap terhadap kebutuhan pelanggan. 4. Motto Motto RSUP Fatmawati dalam menyelenggarakan pelayanan kesehatan adalah ”Percayakan Pada Kami”. 5. Falsafah Falsafah RSUP Fatmawati adalah sebagai berikut : a. Bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa. b. Menjunjung tinggi kehidupan dan nilai-nilai luhur kemanusiaan. c. Menghargai pentingnya persatuan dan kerjasama. d. Menjunjung keseimbangan dan kelestarian lingkungan. e. Kebersamaan dalam kemajuan dan kesejahteraan.

32

C. Logo dan Arti Logo 1. Logo

Gambar III.1. Logo RSUP Fatmawati

2. Arti Logo Kesayangan Para Dewa TERATAI, LOTUS atau PADMA dalam beberapa literatur arkeologi disebut sebagai bunga kesayangan para DEWA. Arca para dewa sering

menggambarkan "sang Dewa" sedang duduk sambil memegang bunga TERATAI TERATAI merupakan bunga yang hanya layak dipersembahkan kepada Sang Penguasa Tertinggi yang menciptakan dan menguasai dunia seisinya : Tuhan Yang Maha Esa. yang tersirat di dalam lambang bunga TERATAI yaitu sarat akan arti dan falsafah hidup yang dalam. Hanya dari Lumpur Walaupun TERATAI hidup berakar dari "lumpur", dimana benih TERATAI disebarkan, dengan siraman hujan yang walaupun hanya sekejap, kuncup akan tumbuh dan berkembang, mempersembahkan kepada alam semesta raya, kelopak bunga elok penuh keagungan. Penuh Pesona TERATAI memang bukan bunga yang harum semerbak,tetapi keberadaannya mampu membuat orang menoleh dan memperhatikannya. Tak peduli dia hidup di kolam gedung megah atau di kubangan lumpur belantara, tetaplah mereka akan memberi kesan mendalam bagi yang melihatnya. Demikian halnya dengan Rumah Sakit Fatmawati, walau sederhana asal mulanya, mampu berkembang dengan segala "Keelokan dan Keindahan" pelayan bagi semua lapisan masyarakat. mampu memberikan yang terbaik bagi semua orang, tanpa memandang harkat dan martabat, kaya atau miskin, terpandang atau tidak. TERATAI juga merupakan bunga yang tak pernah "mati" saat kemarau melingkupi bumi, dia tetap hidup dalam umbinya, terpuruk dalam

33

tanah kering kerontang. Tetapi begitu hujan datang, kuncup bunga akan segera mekar ditengah hijau dedaunan. Demikian pula dengan Rumah Sakit Fatmawati akan "tetap survive" disegala musim. Saat musim kering hendaklah lebih mawas diri, tetap setia menjalankan misi pelayanan dengan tekad akan lebih maju dimasa mendatang. Tetap tabah dan tegar tapi tetap berusaha keluar dari kesulitan. Penuh Manfaat TERATAI bukan hanya elok di pandang dan dinikmati, tapi setiap bagian dari tumbuhan ini sangat berguna bagi siapapun. Bunganya sangat elok menjadi kesayangan dan persembahan terpilih bagi para penguasa; daunnya yang lebar jadi tempat bernaung dan berlindung bagi mahluk disekitar alam hidupnya; akar umbi, dan bijinya dipercaya sebagai obat penyembuh bagi si sakit. Demikian pula dengan Rumah Sakit Fatmawati dengan segala kelebihan dan kekurangannya tidak hanya menjadi kebanggaan belaka, mampu menjadi tempat bernaung dan berlindung bagi semua lapisan masayarakat yang membutuhkan pertolongan, pengobatan dan pelayanan kesehatan. Dengan bunga TERATAI hijau yang artistik dan anggun lengkaplah motto Rumah Sakit Fatmawati : "Percayakan Pada Kami".

D. Tujuan RSUP Fatmawati Tujuan RSUP Fatmawati adalah sebagai berikut : 1. Terwujudnya pelayanan kesehatan prima dan paripurna yang memenuhi kaidah keselamatan pasien (patient safety). 2. Terwujudnya pelayanan Rumah Sakit yang bermutu tinggi dengan tarif yang terjangkau bagi seluruh lapisan masyarakat. 3. Mewujudkan pengembangan berkesinambungan dan akuntabilitas bagi pelayanan kesehatan, pendidikan dan penelitian. 4. Terwujudnya sumber daya manusia yang professional dan berorientasi kepada pelayanan pelanggan. 5. Terwujudnya kesejahteraan yang adil dan merata bagi seluruh sumber daya manusia Rumah Sakit.

34

E. Tugas dan Fungsi RSUP Fatmawati 1. Tugas RSUP Fatmawati RSUP Fatmawati Jakarta mempunyai tugas menyelenggarakan upaya penyembuhan dan pemulihan kesehatan yang dilaksanakan secara serasi, terpadu dan berkesinambungan dengan upaya peningkatan kesehatan dan pencegahan serta melaksanakan upaya rujukan dan menyelenggarakan pendidikan, pelatihan dan penelitian. 2. Fungsi RSUP Fatmawati RSUP Fatmawati menyelenggarakan fungsi : a. Pelayanan medis. b. Pelayanan penunjang medis dan non medis. c. Pelayanan dan asuhan keperawatan. d. Pengelolaan sumber daya manusia Rumah Sakit. e. Pelayanan rujukan. f. Pendidikan dan pelatihan di bidang kesehatan. g. Penelitian dan pengembangan. h. Administrasi umum dan keuangan. F. Pelayanan Rumah Sakit Pelayanan spesialistis dan subspesialistis yang diberikan RSUP Fatmawati mencakup pelayanan sebagai berikut : 1. Pelayanan Dasar a. b. c. d. 2. Penyakit dalam Kesehatan anak Kebidanan dan penyakit kandungan Bedah umum

Pelayanan Unggulan a. b. Bedah Orthopedi/tulang Rehabilitasi medis

35

3.

Pelayanan Spesialistik Lain, terdiri dari : a. b. c. d. e. f. g. h. i. j. k. Anesthesi Bedah Saraf (trauma/cedera keras) Penyakit Saraf (Unit Stroke) Penyakit Jantung Penyakit Paru Penyakit Mata (Operasi Katarak) Penyakit Telinga, Hidung dan Tenggorokan (THT) Penyakit Jiwa Penyakit Gigi dan Mulut Penyakit Kulit dan Kelamin Gizi Klinik (Konsultasi dan Edukasi penurunan berat badan, diet, Diabetes Melitus, dan Asam Urat) l. Pelayanan Pegawai

m. Forensik 4. Pelayanan Unggulan Terpadu a. Poli Konseling Orang dengan HIV AIDS (ODHA) Wijaya Kusuma, Klinik Tumbuh Kembang, Klinik Kesehatan Remaja, Kanker/Pusat Penanggulangan Kanker Terpadu (PPKT). b. c. Praktek Dokter Spesialis (PDS) Klub Kesehatan (stroke, asma, diabetes, kanker, osteoporosis, geriatri, jantung sehat) 5. Fasilitas Pelayanan, terdiri dari : a. b. c. d. e. f. g. Instalasi Gawat Darurat (IGD) Instalasi Rawat Jalan (IRJ) Instalasi Rawat Inap (IRNA) Instalasi Bedah Sentral (IBS) Intensif Care Unit (ICU) Cardiac Emergensi Unit (CEU) Neonatal Intensif Care Unit (NICU) atau Pediatric Intensif Care Unit (PICU)

36

h. i.

Medical Check Up (MCU) Hemodialisa

G. Klasifikasi Rumah Sakit RSUP Fatmawati adalah Rumah Sakit Pemerintah kelas A Pendidikan, yaitu rumah sakit milik pemerintah yang memiliki fasilitas dan kemampuan pelayanan Medik Spesialistik dan Subspesialistik luas dan digunakan sebagai tempat pendidikan dan pelatihan bagi tenaga kesehatan. Perjalanan akreditasi RSUP Fatmawati adalah sebagai berikut : 1. Tanggal 17 Februari 1997 RSUP Fatmawati memperoleh akreditasi penuh tahap I untuk 5 bidang pelayanan (5 Pelayanan Tingkat Dasar), yaitu : a. Administrasi dan Manajemen. b. Medik. c. Gawat Darurat. d. Keperawatan. e. Rekam Medik. 2. Tanggal 27 September 2002 RSUP Fatmawati memperoleh akreditasi penuh tahap II untuk 12 bidang pelayanan, 5 Pelayanan Tingkat Dasar ditambah : a. Keselamatan dan Kesehatan Kerja. b. Penanggulangan Infeksi Nosokomial. c. Kamar Operasi. d. Farmasi. e. Radiologi. f. Laboratorium. g. Perinatal Resiko Tinggi. 3. Tanggal 14 April 2004 RSUP Fatmawati memperoleh akreditasi penuh tingkat lengkap untuk 16 bidang pelayanan, 12 pelayanan tingkat II ditambah: a. Rehabilitasi medik. b. Anastesi. c. Darah. d. Intensif.

37

4. Tanggal 25 Januari 2008 RSUP Fatmawati mendapatkan akreditasi penuh tingkat lengkap pada 16 bidang pelayanan yang ke-2. 5. Tahun 2010 RSUP Fatmawati mendapatkan akreditasi penuh tingkat lengkap pada 16 bidang pelayanan yang ke-3.

H. Susunan Organisasi RSUP Fatmawati Susunan organisasi RSUP Fatmawati terdiri dari : 1. 2. Dewan Pengawas. Direktur Utama membawahi : a. b. c. Direktur Medik dan Keperawatan Direktur Umum, Sumber Daya Manusia Dan Pendidikan Direktur Keuangan

I.

Tim Farmasi dan Terapi Dalam rangka meningkatkan mutu pelayanan kesehatan, RSUP Fatmawati membentuk Tim Farmasi dan Terapi yang didukung oleh tenaga-tenaga profesional di bidangnya. 1. Ketentuan Umum a. Keanggotaan Tim Farmasi dan Terapi terdiri dari sekurang-kurangnya 3 Dokter, Apoteker (berkedudukan sebagai sekretaris) dan perawat. Untuk rumah sakit besar, tenaga Dokter bisa lebih dari 3 orang yang mewakili semua Staf Medik Fungsional (SMF) yang ada. Ketuanya adalah seorang Dokter yang dipilih dari Dokter yang ada dalam kepanitiaan, jika dalam rumah sakit tersebut memiliki seorang ahli Farmakologi Klinik maka sebagai ketua adalah ahli tersebut.

38

b.

Pelaksanaan Tim Farmasi dan Terapi harus mengadakan rapat secara teratur sedikitnya 2 bulan sekali. Segala sesuatu yang berhubungan dengan rapat diatur oleh sekretaris termasuk pengarsipan dan hasil-hasil dalam rapat tersebut. Dapat mengundang pakar-pakar dari dalam maupun dari luar rumah sakit sehingga dapat memberikan masukan bagi pengelolaan Tim Farmasi dan Terapi.

2.

Tujuan a. Penggunaan obat dan alat kesehatan (alkes) habis pakai rasional : 1) Tepat indikasi 2) Tepat pasien 3) Tepat obat 4) Tepat regimen 5) Waspada efek samping obat b. Pengelolaan obat dan alkes habis pakai di rumah sakit dilakukan secara transparan. c. Rumah sakit memperoleh pemasukan yang sesuai dari hasil pengelolaan obat dan alkes habis pakai di rumah sakit.

3.

Tugas dan Kewajiban a. Melaksanankan uji coba dan memberikan rekomendasi dalam pemilihan penggunaan obat-obatan dan alkes habis pakai. b. Menyusun formularium yang menjadi dasar dalam pengunaan obatobatan dan alkes habis pakai di rumah sakit dan apabila perlu dapat diadakan perubahan secara berkala. c. d. Menyusun standar terapi secara bersama-sama dengan staf medik. Tim Farmasi dan Terapi RSUP Fatmawati melaksanakan pengawasan, pengendalian, penatalaksanaan obat dan evaluasi penulisan resep serta pengkajian penggunaan obat generik dan alkes habis pakai bersamasama dengan Instalasi Farmasi Rumah Sakit (IFRS).

39

4.

Kegiatan Tim Farmasi dan Terapi
Tabel III. 1 Kegiatan Farmasi dan Terapi

Langkah

Kegiatan 1. Pemilihan obat SMF

Pelaksanaan

1.Perencanaan 2. Perencanaan pengadaan 1. Tim Farmasi dan Terapi obat 1. Pengadaan obat 2. Pengadaan 2. Penyimpanan obat 3. Penyalur (distribusi) obat 2. Instalasi Farmasi Instalasi Farmasi Instalasi Farmasi 1. Tim Farmasi dan Terapi 2. Instalasi Farmasi

1.Pengunaan (prescribing) Setiap dokter dan seluruh SMF 3. Pemakaian dan Informasi obat 2. Pemberian (dispensing) dengan informasi obat 4. Monitoring 1.Pemantauan rasionalitas 1. Sub Komite Etik dan Mutu Profesi. 2. Tim Farmasi dan Terapi 3. Instalasi Farmasi 2. Pemantauan efektivitas 1. Kepala ruang rawat inap 2. Sub Komite Etik dan Mutu Profesi 3. Tim Farmasi dan Terapi 4. Instalasi Farmasi 5. Audit 1. Audit Promotif dan Preventif 2. Audit Sumatif 2. Instalasi Farmasi 1. Tim Farmasi dan Terapi Instalasi Farmasi

J.

Sistem Formularium RSUP Fatmawati Formularium Rumah Sakit Umum Pusat Fatmawati dimaksudkan untuk menunjang peningkatan pengobatan yang rasional, dan sekaligus meningkatkan daya guna dan hasil guna dana yang tersedia sebagai usaha untuk meningkatkan

40

mutu dan memeratakan pelayanan kesehatan, khususnya di RSUP Fatmawati. Keuntungan dari sistem formularium ini adalah menjamin kualitas dan kelayakan obat yang digunakan di rumah sakit, memberikan pendidikan bagi staf medik dan profesional kesehatan dan memberikan keuntungan ekonomi pada rumah sakit. Instalasi Farmasi RSUP Fatmawati dapat mengelola sistem pengadaan, pengendalian dan penyimpanan yang efisien. Formularium RSUP Fatmawati ini disusun oleh Tim Farmasi dan Terapi RSUP Fatmawati yang anggotanya terdiri dari staf medik semua bidang keahlian yang ada di RSUP Fatmawati dan staf instalasi IFRSUP Fatmawati. Saat ini Formularium yang digunakan di RSUP Fatmawati adalah Formularium edisi 5 tahun 2010. Formularium RSUP Fatmawati disusun berdasarkan masukan Satuan Medis Fungsional (SMF) melalui tim Pantia Farmasi Terapi (PFT) dengan bersumber Daftar Obat Nasional Essensial 2008 (DOEN 2008) ditambah beberapa obat lain yang dirasakan perlu dan mengutamakan penggunaan obat generik. Secara berkala, formularium RSUP Fatmawati ini akan mengalami perubahan dan penyesuaian yang diperlukan sesuai dengan Tata Kerja Tim Farmasi dan Terapi. 1. Formularium Formularium adalah kumpulan obat yang diterima atau telah disetujui oleh Tim Farmasi dan Terapi untuk digunakan di rumah sakit dan dapat direvisi pada setiap batas waktu yang telah ditentukan. 2. Komposisi Formularium a. Halaman judul b. Daftar nama anggota Sub Komite Farmasi dan terapi c. Daftar isi d. Keputusan tentang anggota Tim Farmasi dan terapi. e. Tatalaksana Obat di Rumah Sakit. f. Daftar Obat Formularium g. Lampiran

41

3. Isi Formularium yang ada di RSUP Fatmawati a. Keputusan Direktur RSUP Fatmawati tentang Formularium RSUP Fatmawati. b. Keputusan Direktur RSUP Fatmawati tentang pembentukan badan pekerja dan panitia-panitia dalam organisasi komite medik. c. Keputusan Direktur RSUP Fatmawati tentang susunan Tim Farmasi dan Terapi RSUP Fatmawati. d. Produk yang diterima untuk digunakan dalam Daftar obat Formularium RSUP Fatmawati berdasarkan kelas terapi.

K. Instalasi Sterilisasi Sentral dan Binatu ISSB (Instalasi Sterilisasi Sentral dan Binatu) merupakan instalansi yang bertanggung jawab untuk mensterilkan pakaian untuk operasi, alat-alat kesehatan, alat-alat kesehatan yang habis pakai, dll. Tujuan dilakukan sterilisasi yaitu untuk memutuskan mata rantai infeksi nosokomial. ISSB (Instalasi Sterilisasi Sentral dan Binatu) RSUP Fatmawati Dipimpin oleh seorang Kepala Instalasi yang dibantu oleh seorang Waka ISSB serta 4 orang penyelia, dengan struktur organisasi sebagai berikut :
Kepala ISSB

Waka ISSB

Penyelia Desinfeksi dan Sterilisasi

Penyelia Alkes Habis Pakai

Penyelia Binatu dan Penjahitan

Penyelia Penyimpanan dan Pendistribusian

1. Pelaksanaan Disinfeksi 2. Pelaksanaan Sterilisasi

Pelaksana

1. Pelaksanaan Pencucian 2. Pelaksanaan Pengeringan 3. Pelaksanaan Penyetrikaan

1. Pelaksanaan Penyimpanan 2. Pelaksanaan Pendistribusian

Gambar III.2. Struktur organisasi Instalasi Sterilisasi Sentral dan Binatu (ISSB)

42

ISSB terdiri dari Ruang Binatu dan Ruang Steril. Binatu merupakan tempat pembersihan non steril berupa kain atau pakaian. Ruang steril merupakan ruang pembersihan secara steril berupa pakaian atau kain untuk operasi dan alat kesehatan. Pakaian untuk operasi dan alat-alat kesehatan sebelum disterilkan dibungkus dengan menggunakan plastik steril atau kain linen. Plastik steril lebih banyak dipakai karena selain lebih praktis juga dapat disimpan sampai 1 tahun, sedangkan kain linen dalam pemakaiannya harus diganti setiap 3 x 24 jam karena kain linen memiliki pori-pori lebih besar yang memungkinkan udara atau partikel udara dapat masuk mengkontaminasi barang yang telah disterilkan. Akan tetapi plastik steril ini hanya digunakan untuk membungkus alat-alat kesehatan yang ukurannya kecil-sedang, sedangkan untuk alat-alat kesehatan yang ukurannya besar dan pakaian operasi lebih baik dibungkus dengan kain linen karena ditakutkan plastik mudah robek. Tugas utama ISSB adalah : 1. Menyiapkan peralatan medis untuk perawatan pasien. 2. Melakukan proses sterilisasi alat dan bahan. 3. Mendistribusikan alat-alat yang dibutuhkan oleh ruangan perawatan, kamar operasi maupun ruangan lainnya. 4. Berpatisipasi dalam pemilihan peralatan dan bahan yang aman, efektif serta bermutu. 5. Mempertahankan stok inventori yang memadai untuk keperluan perawatan pasien. 6. Mempertahankan standar yang telah ditetapkan. 7. Mendokumentasikan setiap aktivitas pembersihan, desinfeksi maupun sterilisasi sebagai bagian dari program upaya pengendalian mutu. 8. Mengevaluasi hasil sterilisasi. Alur pelayanan sterilisasi di instalasi Sterilisasi Sentral dan Binatu (ISSB) RSUP Fatmawati dimulai dari pemilahan barang yang datang untuk di sterilisasi. Pada tahap ini dipisahkan antara bahan logam, bahan karet serta tenun atau alkes. Bahan–bahan berupa logam harus desinfeksi terlebih dahulu kemudian dicuci baru selanjutnya bisa dipacking, berbeda dengan bahan karet atau tenun yang tidak perlu mengalami tahap desinfeksi melainkan bisa langsung

43

dipacking. Barang–barang yang sudah di packing tersebut selanjutnya dikirimkan ke loket unit steril untuk di sterilisasi, khusus untuk barang-barang handschoen sebelum disterilisasi harus mengalami pencucian dan pengeringan terlebih dahulu baru kemudian dapat disterilisasi. Metode sterilisasi yang dilakukan di ISSB ini adalah metode autoclave. Setelah proses sterilisasi selesai barang-barang yang sudah steril tersebut di simpan di gudang steril, jika ada permintaan dari masing-mansing kamar operasi maka barang-barang tersebut akan diberikan di loket steril.

L. Instalasi Sanitasi dan Pertamanan Instalasi Sanitasi dan Pertamanan (ISP) merupakan instalasi yang bertanggung jawab terhadap program pengawasan kualitas air bersih, program pengelolaan air limbah, program penanganan sampah, program pengawasan penanganan makanan dan minuman di rumah sakit, program penyehatan tempat pencucian linen rumah sakit, program pengendalian serangga, tikus dan binatang pengganggu, program penyehatan lingkungan kerja, program disinfeksi dan sterilisasi di rumah sakit, program perlindungan radiasi, program upaya penyuluhan kesehatan lingkungan serta program pemeliharaan taman rumah sakit. Pengolahan limbah secara umum di RSUP Fatmawati adalah sebagai berikut. Limbah cair diolah secara sentralisasi. Secara teknis, limbah cair dari seluruh bagian akan ditampung di bak penampungan (RSUP Fatmawati saat ini memiliki 16 bak pengumpul limbah cair). Cairan yang terkumpul akan dipompa masuk ke sistem pengolahan (proses flokulasi). Setelah dilakukan flokulasi, globul–globul yang terbentuk diendapkan di bak sedimentasi (untuk

memisahkan partikel sampah dengan air sehingga diperoleh cairan yang lebih bersih dari sebelumnya). Selanjutnya cairan tersebut dialirkan ke bak aerasi. Pada tahap ini umumnya terjadi proses biologis untuk mengurangi bahan-bahan organik oleh mikroorganisme yang tumbuh di dalamnya. Di dalam bak ini oksigen dialirkan secara continue dengan tujuan agar proses biologis dalam menguraikan bahan organik bisa berjalan lebih cepat. Tahap selanjutnya adalah

44

klorinasi dalam bak klorinasi. Tujuan klorinasi adalah untuk mendesinfeksi cairan yang telah diperoleh dari hasil aerasi. Tahap terakhir dari pengolahan air limbah ini yaitu penyaringan (filtrasi). Pada tahap ini digunakan pasir dan karbon sebagai media filter. RSUP Fatmawati melakukan pemeriksaan kualitas air hasil olahan limbah setiap hari. Dalam pemeriksaan tersebut, indikator mutu yang digunakan adalah pH, suhu, Total Disolve Solid (TDS), Total Solve Solid (TSS), COD, DOD kandungan zat organik dan amoniak. Pengolahan limbah padat di RSUP Fatmawati tidak dilakukan sendiri melainkan bekerjasama dengan perusahaan pengolah limbah. Prosedur Penanganan Limbah Sitostatik dan Medis di Rumah Sakit Fatmawati adalah sebagai berikut. Sampah medis di kumpulkan berdasarkan jenisnya yaitu: sampah jarum suntik, sampah sitotoksik (kantong plastik warna ungu) dan sampah infeksius (kantong plastik warna kuning). Sampah medis tersebut diangkut oleh petugas kebersihan yang telah dilengkapi dengan alat pelindung diri (APD) yang sesuai di masing-masing ruangan. Sampah dalam plastik yang sudah penuh dikeluarkan dari tempat atau bak sampah kemudian ditutup kuat dan diganti kembali bak sampah tersebut dengan plastik sesuai peruntukannya. Sampah yang sudah diikat dimasukkan ke dalam sulo dorong (tempat sampah berukuran besar). Sulo dorong yang berisi sampah medis tersebut diangkut atau di bawa ke TPS (tempat pembuangan sampah) sesuai jenisnya oleh petugas cleaning service. Penggunaan rute atau jalur pengangkutan sampah tidak boleh bersamaan dengan rute pengiriman makanan pasien dan jam besuk keluarga pasien. Pengangkutan sampah di ruangan dilakukan setiap hari sebanyak 2 kali sehari (pukul 06.00-09.00 WIB dan 15.00-19.00 WIB). Pembuangan sampah medis dilakukan di TPS sampah medis. Di dalam TPS sampah medis sudah disediakan BIN (tempat sampah tertutup) berwarna kuning yang digunakan untuk menyimpan atau menampung sampah medis, benda tajam dan sampah sitotoksik. Sampah dimasukkan ke dalam BIN berwarna kuning oleh pembawa sampah (cleaning service). BIN yang sudah diisi sampah medis ditutup kembali agar tidak ada paparan dari sampah medis ke lingkungan sekitar dan di catat jumlah sampah yang di buang ke TPS dalam formulir: “penerimaan sampah

45

medis ruangan” yang telah disediakan di TPS sampah medis oleh pembawa sampah tersebut. Penyimpanan sampah medis di TPS tidak boleh lebih dari 24 jam pada musim kemarau dan 48 jam pada musim hujan. Sampah medis dalam BIN tersebut selanjutnya diangkut oleh perusahaan pengolah sampah untuk dibakar di incenerator. Petugas pengangkut harus mencuci tangan setelah menyelesaikan pekerjaan tersebut.

BAB IV TINJAUAN KHUSUS INSTALASI FARMASI RUMAH SAKIT UMUM PUSAT FATMAWATI

A. Pendahuluan Instalasi Farmasi Rumah Sakit Umum Pusat Fatmawati adalah salah satu unit penunjang medis yang bertugas melaksanakan pengadaan, penyimpanan, peracikan dan pendistribusian perbekalan farmasi untuk kebutuhan RSUP Fatmawati serta memberikan informasi obat kepada tim pelayanan kesehatan di RSUP Fatmawati dan pasien rawat inap ataupun rawat jalan. Instalasi Farmasi RSUP Fatmawati merupakan fasilitas penyelenggaraan seluruh kegiatan serta pelayanan kefarmasian yang ditujukan untuk keperluan rumah sakit itu sendiri. Instalasi Farmasi RSUP Fatmawati berada dibawah koordinasi atau bertanggung jawab langsung kepada Direktur Medik dan Keperawatan dan dipimpin oleh Kepala Instalasi Farmasi yaitu seorang Apoteker yang membawahi 2 Wakil Kepala Instalasi.

B. Visi, Misi dan Tujuan IFRSUP Fatmawati 1. Visi Pelopor kemajuan pelayanan farmasi rumah sakit di Indonesia. 2. Misi a. b. Melaksanakan pelayanan kefarmasian yang berorientasi kepada pasien. Bertanggung jawab atas pengelolaan farmasi rumah sakit yang efektif dan efisien. c. Mengembangkan farmasi klinik terutama bidang orthopaedi dan rehabilitasi medik. d. Berperan serta dalam program-program rumah sakit untuk meningkatkan kesehatan pasien, tenaga kerja, dan lingkungan rumah sakit.

46

47

3. Tujuan a. Mewujudkan pelayanan yang melampaui harapan pelanggan dan bertumpu pada keselamatan pasien (patient safety). b. Mewujudkan pelayanan rumah sakit yang bermutu tinggi dengan tarif yang terjangkau bagi seluruh lapisan masyarakat. c. Mewujudkan pengembangan berkesinambungan dan akuntabilitas bagi pelayanan dan pendidikan. d. Mewujudkan SDM yang profesional yang berorientasi pada pelayanan pelanggan. e. Mewujudkan kesejahteraan yang adil dan merata bagi seluruh karyawan.

C. Struktur Organisasi dan Personalia Instalasi Farmasi RSUP Fatmawati Instalasi Farmasi RSUP Fatmawati dipimpin oleh Dra. Debby Daniel, M.Epid., Apt., sebagai Kepala Instalasi Farmasi, berkoordinasi dengan Tim Farmasi Terapi dan Satuan Farmasi Fungsional dengan dibantu Apoteker sebagai Wakil Kepala : 1. Wakil Kepala Perbekalan yang membawahi : Penyelia Pelaporan dan Penyelia Sistem Informasi Farmasi, Penyelia Gudang Farmasi, Penyelia Produksi Farmasi 2. Wakil Kepala Pelayanan yang membawahi : Penyelia Depo Farmasi Teratai, Penyelia Depo Farmasi Griya Husada dan Penyelia Depo Farmasi IBS, Penyelia Depo Farmasi Instalasi Rawat Jalan, Penyelia Depo Farmasi Askes dan Pegawai, Penyelia Depo Farmasi Instalasi Gawat Darurat dan Instalasi Rawat Intensif.

D. Farmasi Non Klinik (Personil, Tugas dan Standar Prosedur Pelaksanaan setiap Bagian Instalasi Farmasi RSUP Fatmawati) 1. Wakil Kepala Perbekalan Wakil kepala perbekalan bertanggung jawab atas : Penyelia Pelaporan dan Penyelia Sistem Informasi Farmasi. Dalam pelaksanaannya, Pelaporan Instalasi Farmasi RSUP Fatmawati dibantu oleh 2 orang petugas

48

administrasi yang bertanggung jawab atas: Administrasi dan Pelaporan. Pelaporan Instalasi Farmasi RSUP Fatmawati merupakan satu unit kerja di lingkungan Instalasi Farmasi yang melakukan kegiatan: Administrasi, penyusunan program dan pelaporan. Semua itu dilakukan dengan tujuan terlaksananya tertib administrasi di lingkungan Instalasi Farmasi. Adapun tugas dari Pelaporan Instalasi Farmasi RSUP Fatmawati adalah : a. Membukukan Surat Masuk dan Surat Keluar. 1) Surat Masuk Setiap surat yang masuk akan diterima oleh Pelaporan, kemudian diberi nomor urut surat masuk yang kemudian akan disampaikan kepada Kepala Instalasi Farmasi RSUP Fatmawati untuk diketahui dan diparaf. Selanjutnya surat tersebut disampaikan kepada yang bersangkutan untuk diproses. Surat yang telah diproses akan di arsipkan. 2) Surat Keluar Setiap Surat yang akan dikirim keluar RSUP Fatmawati harus melalui Pelaporan dan ditandatangani oleh Kepala Instalasi Farmasi RSUP Fatmawati. Surat yang akan dikirim dibuat rangkap 2 : satu untuk dikirim dan satu untuk arsip. b. Membuat Laporan di Instalasi Farmasi Laporan-laporan yang dibuat oleh Pelaporan Instalasi Farmasi RSUP Fatmawati adalah : 1) Laporan yang dibuat setiap bulan, meliputi : a) Laporan Keuangan dan Laporan Pengeluaran Barang Farmasi. Data diambil dari jumlah permintaan atau pemakaian Barang Farmasi (Formulir Permintaan Barang) oleh ruang/unit/ instalasi/poliklinik. b) Laporan Narkotika dan Psikotropika. Data diperoleh dari jumlah pemasukan dan pengeluaran narkotika oleh: Gudang Farmasi dan Depo-depo Farmasi. Laporan kemudian dikirim ke Pelaporan Rumah Sakit untuk diproses selanjutnya.

49

Kemudian dikirim ke Dinas Kesehatan Kota Jakarta, tembusan ke Balai POM Jakarta, Penanggung Jawab Narkotika RSUP Fatmawati, dan sebagai arsip. c) Laporan Generik dan Non Generik. Data diperoleh dari jumlah penulisan resep-resep generik dan non generik oleh: Gudang Farmasi, Depo Farmasi Pusat, Depo Farmasi Teratai, Depo Farmasi Rawat Jalan, Depo Farmasi Askes dan Pegawai serta Depo Farmasi IBS. d) Laporan Tagihan Depo Farmasi. Data diperoleh dari Jumlah perincian penggunaan obat oleh pasien dari Depo-depo Farmasi. 2) Laporan yang dibuat setiap akhir tahun, meliputi : a) Laporan Kegiatan. Data diperoleh dari penjumlahan lembar resep dan jumlah R/ dari Instalasi Rawat Jalan dan Instalasi Rawat Inap. b) Laporan stok opname barang farmasi setiap bulan Semua laporan dibuat rangkap 2 (dua), yaitu : 1 untuk arsip dan 1 untuk dikirim ke IRMIK (Instalasi Rekam Medik dan Informasi Kesehatan), kecuali laporan stok opname dikirim ke bagian akuntansi. Laporan narkotika dan psikotropika ditujukan ke IRMIK untuk mendapatkan surat pengantar ke DinKes (Dinas Kesehatan). c. Menyimpan Arsip di Instalasi Farmasi. Arsip-arsip di Instalasi Farmasi dibedakan atas : 1. Arsip surat masuk dan surat keluar, yang disimpan selama 3 tahun di ruang Pelaporan dan setelah 3 tahun akan disimpan di Gudang Arsip serta dimusnahkan setelah 5 tahun. 2. Arsip SK Direktur RSUP Fatmawati dan SK DepKes (Departemen Kesehatan) juga Menteri, yang disimpan dan tidak dimusnahkan. 3. Arsip kepegawaian, terdiri dari map setiap karyawan yang berisi data pribadi, ijazah dan lain sebagainya disimpan di ruang Pelaporan.

50

4.

Arsip laporan Depo Farmasi. Laporan Instalasi Farmasi RSUP Fatmawati selalu dibuat rekapitulasi tahunan. Laporan disimpan selama 3 tahun (1 tahun disimpan di ruang Pelaporan dan 2 tahun disimpan di Gudang Arsip). Arsip laporan yang berumur lebih dari 3 tahun akan dimusnahkan.

5.

Arsip Resep. Arsip resep disimpan dalam Gudang Arsip selama 3 tahun dan dimusnahkan setelah berumur 3 tahun.

d. Menyimpan Resep Rawat Jalan dan Rawat Inap di Instalasi Farmasi. Resep-resep setiap hari disusun dengan nomor berurut dan disimpan per-hari dan per-bulan. Resep 3 bulan terakhir disimpan di Depo Farmasi, dan resep yang berumur lebih dari 3 bulan akan disimpan di gudang arsip oleh Pelaporan Instalasi Farmasi RSUP Fatmawati. Resep dirahasiakan dan disimpan baik selama 3 tahun. Setelah jangka waktu 3 tahun, resep akan dimusnahkan. Pada saat pemusnahan resep harus dibuat berita acara pemunahan resep dengan mencantumkan nama Apoteker yang bertanggung jawab dan nama para saksi lain yang hadir. e. Menyusun Arsip di Instalasi Farmasi. Gudang arsip berisi arsip-arsip di Instlasi Farmasi RSUP Fatmawati yang secara garis besar dikelompokkan menjadi : a) Arsip Surat Masuk dan Surat Keluar. b) Arsip Resep. c) Arsip Laporan. Setiap kelompok arsip tersebut disimpan terpisah satu dengan lainnya dan disimpan per-bulan. Setiap tahun, Pelaporan IFRSUP Fatmawati akan melakukan pemusnahan terhadap arsip yang berumur lebih dari 3 tahun. 2. Wakil Kepala Pelayanan Wakil kepala pelayanan bertanggung jawab atas :

51

a.

Depo Farmasi Teratai Depo Farmasi Teratai terdiri dari Depo Farmasi Rawat Inap Teratai A (IRNA A) dan Depo Farmasi Rawat Inap Teratai B (IRNA B). 1) Pengadaan Obat Permintaan obat ke gudang farmasi dilakukan setiap hari secara online. Jumlah permintaan disesuaikan dengan kebutuhan dari seluruh lantai gedung Teratai. 2) Kegiatan Pelayanan IRNA A melayani pasien di lantai 1 (Kebidanan dan ruang bersalin), lantai 2 (Ibu dan bayi), dan lantai 3 (Anak). IRNA B melayani pasien di lantai 4 (Bedah umum, bedah plastik, urologi dan bedah syaraf, mata, THT dan gigi), lantai 5 (Penyakit dalam), dan lantai 6 (Neurologi, jantung dan High Care). Petugas Depo Farmasi Teratai bertugas melayani kebutuhan obat dengan sistem unit dose. Pelayanan farmasi secara unit dose pada setiap lantai dikelola oleh 1 orang asisten apoteker, dimana obat disiapkan dalam bentuk dosis tunggal untuk keperluan sore hari sampai siang keesokan harinya. Selain itu, asisten apoteker juga bertanggungjawab terhadap penggunaan lemari emergency yang terdapat di lantai 3, 5 dan 6 IRNA B, dimana lemari emergency ini akan diperiksa setiap pagi dan diisi kembali sesuai dengan jumlah minimalnya pada sore hari. Obat-obat yang disediakan di lemari emergency terdiri dari obat-obat life saving, seperti : Isosorbid dinitrat dan adrenalin. Pemakaian obat-obat yang terdapat di lemari emergency kemudian akan dicatat di formulir Pemberian Obat Insidentil sesuai dengan nama pasien pemakai obat. Sistem distribusi obat IRNA A terutama untuk kebidanan dan ruang bersalin terdiri dari paket-paket melahirkan, seperti: Paket Partus Normal, Paket Abortus Curetage, Paket Pre Eklampsi

52

Berat, Paket Hamil kontraksi, Paket Ketuban Pecah Dini (PKPD), Paket Sectio Sesar, Paket Pendarahan (HPP). Depo Farmasi Teratai menerima resep dari dokter dalam bentuk resep unit dose sebanyak 2 rangkap, 1 lembar asli untuk arsip Depo Farmasi dan 1 lembar salinan untuk ditempel pada formulir instruksi pemberian obat. Dalam map pasien terdapat: Label nomor registrasi dan nomor Medical Record yang menunjukkan nama pasien, status pasien dan ruang perawatan pasien, formulir instruksi pemberian obat, formulir Pemberian Obat Insidentil dan formulir kesediaan membayar obat di luar DPHO (surat jaminan) untuk pasien Askes. Berdasarkan cara bayar, pasien yang dilayani di Depo Farmasi Teratai, yaitu : a) Pasien umum (tunai) b) Pasien Askes c) Pasien tidak mampu (TM) yang terdiri dari : 1. 2. TM DKI Jakarta TM luar DKI Jakarta

d) Pasien Jamsostek e) Pasien Jamkesmas f) Pasien pegawai RSUP Fatmawati

3) Laporan-Laporan Laporan yang dibuat setiap bulan adalah laporan pemakaian generik dan non generik, laporan narkotika dan psikotropika. Sedangkan untuk laporan analisa penjualan dan laporan daftar pelunasan dibuat setiap hari. b. Depo Farmasi Instalasi Rawat Jalan 1) Pengadaan Obat Pengadaan obat di Depo Farmasi Instalasi Rawat Jalan

dilaksanakan berdasarkan Formularium Rumah Sakit Umum Pusat Fatmawati dengan jumlah yang disesuaikan dengan kebutuhan.

53

Setiap pagi, petugas Depo Farmasi melakukan pengecekan jumlah stok barang di stelling card berdasarkan Laporan Analisa Penjualan (Laporan Analisa Penjualan menunjukkan jumlah barang yang keluar dari Depo Farmasi dengan jumlah uang yang masuk pada hari sebelumnya). Petugas Depo Farmasi kemudian mencatat permintaan barang di buku defekta dan dimasukkan ke komputer. Permintaan atau yang biasa disebut dengan ‘amprahan’ dilakukan setiap pagi secara on-line ke Gudang Farmasi untuk kemudian dicetak dan disiapkan oleh Gudang Farmasi dan diambil oleh Depo Farmasi yang bersangkutan. Penyimpanan obat terdapat di bagian depan (Over The Counter) dan bagian dalam Depo Farmasi Instalasi Rawat Jalan. Penyimpanan obat di bagian dalam disusun berdasarkan bentuk sediaan dan alfabetis. Khusus untuk obat HIV, narkotika dan psikotropika disimpan dalam lemari atau laci khusus. Penyiapan obat HIV harus dilengkapi dengan pengisian kartu stok khusus yang berisi kolom nama pasien dan jumlah obat yang diambil. 2) Kegiatan Pelayanan Depo Farmasi ini bertugas untuk melayani pasien rawat jalan umum, pasien HIV, jaminan perusahaan selain Askes dan resep dari pegawai Persediaan”. Alur pelayanan resep dimulai dari penyerahan resep oleh pasien ke bagian penerimaan resep. Petugas Depo Farmasi lalu melakukan pengecekan keabsahan resep (nama, SIK, alamat dan tanda tangan dokter). Setelah itu dilakukan pengecekan stok persediaan dan perincian harga. Setelah diinformasikan kepada pasien mengenai persetujuan harga, pembayaran dapat dilakukan di kasir dan diberikan bukti pembayaran serta nomor tunggu. Kemudian resep dan struk pembayaran diserahkan ke bagian etiket dan diteruskan ke bagian peracikan (untuk obat racikan) atau yang mempunyai stempel “TAP/Tidak Ada

54

pengisian (untuk obat jadi). Setelah obat selesai disiapkan, obat diberikan ke bagian penyerahan obat dan dilakukan pengecekan ulang oleh petugas depo farmasi, yang meliputi : Nama pasien, nama obat, jumlah obat, cara pakai, frekuensi pemberian dan jumlah harga. Pasien kemudian dipanggil berdasarkan nomor tunggu dan obat diserahkan disertai dengan pemberian informasi obat yang diperlukan. Untuk pasien HIV, setiap pasien mempunyai nomor registrasi nasional yang berasal dari Klinik Wijaya Kusuma. Pada saat pengambilan obat HIV, obat-obat yang ditebus oleh pasien langsung dicatat di kartu stok masing-masing obat khusus HIV, yang terdiri dari: Nama, jumlah obat, tanggal, bulan dan tahun pengambilan obat. Pelayanan konseling obat di rawat jalan difasilitasi dengan adanya ruangan khusus konseling yang disediakan untuk pasien dengan penyakit kronis seperti Jantung, Hipertensi, Diabetes Mellitus dan AIDS. Pasien yang akan diberikan konseling oleh Apoteker akan diberi tanda ‘konseling’ pada resepnya. Setiap sore, kasir melakukan rekapitulasi jumlah pasien, obat apa saja yang keluar beserta jumlahnya dan jumlah uang yang diperoleh. Sebelum kasir menyerahkan laporan, jumlah uang yang diperoleh di verifikasi oleh bagian akuntansi untuk mencocokkan sama tidaknya antara jumlah uang yang masuk dengan jumlah barang yang keluar. Setelah sesuai, petugas Depo Farmasi lalu mencatat di kartu stok dan uang yang diperoleh dikirim ke bagian Keuangan. 3) Laporan-Laporan Laporan yang dikerjakan oleh petugas Depo Farmasi Instalasi Rawat Jalan setiap bulan adalah laporan penulisan resep obat generik dan non generik, laporan penggunaan narkotika dan psikotropika, laporan rekapitulasi pasien jaminan kantor serta

55

laporan penggunaan obat HIV/AIDS. Untuk laporan analisa penjualan dan laporan daftar pelunasan dikerjakan setiap hari. c. Depo Farmasi Askes Depo farmasi askes bertanggung jawab atas : a. Pelayanan pasien askes 1) Pengadaan Obat Pengadaan obat dilakukan setiap pagi hari tergantung kebutuhan Depo Farmasi dengan menggunakan formulir permintaan barang melalui komputer secara on-line. Penyimpanan obat berdasarkan efek farmakologi (yaitu : TBC, Jantung dan Narkotika), bentuk sediaan dan alfabetis. Narkotika dan psikotropika disimpan secara terpisah dalam lemari khusus. 2) Kegiatan Pelayanan Depo Farmasi Askes melayani 3 jenis pasien yaitu: Pasien ASKES, Pasien JAMKESMAS, dan pasien tidak mampu luar DKI (TMLD). Alur pelayanan resep dimulai dari : a) Pasien datang membawa : Fotokopi Surat Jaminan Pelayanan (SJP lembar kuning) sebanyak 1 lembar, fotokopi Kartu Peserta JAMKESMAS sebanyak 1 lembar (bagi pasien TMLD), fotokopi resep asli sebanyak 1 lembar, surat rujukan asli dari Puskesmas dan prosedur khusus (untuk obat yang termasuk dalam Daftar Obat Golongan III). Pasien diberikan nomor tunggu yang sesuai dengan nomor dalam resep. b) Bagian penerimaan resep melakukan pemeriksaan terhadap persyaratan pengambilan obat dan melakukan sortir secara manual yang bertujuan : (1) Melihat kelengkapan persyaratan pengambilan obat. (2) Melihat apakah obat yang tercantum dalam resep masuk ke dalam Daftar dan Plafon Harga Obat (DPHO) Askes. (3) Melihat obat yang tersedia di Depo Farmasi Askes. Petugas Depo Farmasi juga memberikan informasi kepada

56

pasien obat mana di dalam resep yang ditanggung PT. Askes dan mana yang tidak. (4) Mengecek peresepan maksimal. Contoh : dalam DPHO Askes tercantum jumlah maksimal obat A yang bisa diambil per-bulan adalah 30 tab, tetapi didalam resep tertulis jumlah obat A sebanyak 40 tablet, maka petugas Depo Farmasi dapat menanyakan kepada pasien apakah 10 tablet tersebut bersedia dibayar pasien atau tidak. Jika pasien tidak bersedia membayar, maka akan dibuatkan copy resep. (5) Melihat batas tanggal pengambilan. Contoh : dalam DPHO Askes tercantum jumlah maksimal obat A yang bisa diambil per-bulan adalah 30 tab. Pasien mendapat resep obat A sebanyak 30 tablet dan menebus obat pada tanggal 1 sebanyak 30 tablet. Pada tanggal 20 bulan yang sama, pasien berobat lagi dan mendapat resep yang sama. Karena batas pengambilan obat A adalah sebanyak 30 tablet, maka petugas Depo Farmasi dapat memberikan informasi kepada pasien bahwa pasien tidak dapat menebus obat A pada bulan tersebut. c) Setelah proses sortir secara manual telah selesai, pasien lalu diberi nomor dan selanjutnya petugas Depo Farmasi akan melakukan input ke komputer untuk mengetahui stok dan untuk keperluan klaim ke PT. Askes. Input ke komputer dilakukan sebanyak 2 kali. Input pertama dilakukan dengan menginput semua obat yang tercantum dalam resep, sedangkan input kedua dilakukan dengan menginput hanya obat-obat yang termasuk ke dalam DPHO Askes. Input pertama bertujuan untuk mengetahui semua obat yang keluar dari Depo Farmasi dan input kedua bertujuan sebagai klaim ke PT.Askes.

57

d) Penyiapan obat disesuaikan dengan DPHO Askes. DPHO Askes yang diperbaharui setiap tahunnya digolongkan menjadi 3 daftar obat, yaitu : (1) Daftar Obat Golongan I (peresepan umum), yaitu peresepan obat untuk kebutuhan 3-5 hari kecuali untuk penyakit kronis untuk kebutuhan maksimal 30 hari. (2) Daftar Obat Golongan II (peresepan khusus obat kanker), yaitu peresepan sesuai stadium penyakit serta kondisi pasien, dimana resep harus dilengkapi dengan protokol khusus dari dokter yang merawat dan diketahui oleh tim dokter onkologi/spesialis konsultan, dan resep harus dilegalisir terlebih dahulu oleh PT.Askes sebelum dilayani oleh petugas Depo Farmasi. (3) Daftar Obat Golongan III (peresepan khusus obat-obat yang mahal), dimana resep harus dilengkapi dengan protokol terapi dari dokter yang merawat lengkap dengan keterangan medis awal dan resep harus dilegalisir terlebih dahulu oleh PT.Askes sebelum dilayani oleh petugas Depo Farmasi. Contoh : Morfin dan Insulin. e) Obat disiapkan atau diracik, dikemas dan diberi etiket oleh petugas yang berbeda. f) Obat diserahkan kepada pasien dengan pemberian informasi yang diperlukan. 3) Laporan - laporan Laporan yang dibuat adalah laporan pemakaian generik dan non generik, laporan narkotika dan psikotropika, laporan analisa penjualan, dan laporan penulisan obat sesuai DPHO dan non DPHO Askes. Klaim/penagihan kepada PT. ASKES dilakukan setiap bulan melalui Instalasi Penagihan Pasien Asuransi dan Perusahaan (IP2AP).

58

b. Pelayanan pasien pegawai RSUP Fatmawati 1) Pengadaan Obat Pemesanan barang ke gudang farmasi dilakukan setiap hari mulai dari penulisan barang yang akan habis di buku defekta untuk kemudian bersama dengan kebutuhan Depo Farmasi Askes data di input ke komputer dan dikirimkan secara on-line ke Gudang farmasi. Penyimpanan obat dilakukan berdasarkan alphabet, narkotika disimpan dalam lemari kaca berpintu satu. 2) Kegiatan Pelayanan Melayani 2 jenis pasien yaitu seluruh pasien yang merupakan pegawai RSUP Fatmawati dan keluarga serta pasien tidak mampu (TM) wilayah DKI. Untuk pasien pegawai RSUP Fatmawati dan keluarga, ketika akan menebus obat harus membawa resep yang sudah diberi cap poliklinik pegawai, sedangkan untuk pasien TM harus membawa resep asli, fotokopi kartu sehat atau surat keterangan tidak mampu. Jika obat dalam resep terdapat di Depo Farmasi Pegawai dan tercantum dalam Formularium Khusus pegawai, maka biaya penebusan obat digratiskan, tetapi jika obat tidak tersedia maka diberikan cap “TAP/Tidak Ada Persediaan” dan dapat ditebus di Depo Farmasi Instalasi Rawat Jalan dengan ketentuan biaya pembayaran: a) Jika obat dalam resep tidak terdapat di Depo Farmasi Pegawai tetapi tercantum dalam Formularium RSUP Fatmawati, maka ketika pasien melakukan penebusan di Depo Farmasi Instalasi Rawat Jalan, pasien dibebankan biaya sebesar 30%. b) Jika obat dalam resep tidak terdapat di Depo Farmasi Pegawai dan tidak tercantum dalam Formularium RSUP Fatmawati, maka ketika pasien melakukan penebusan di Depo Farmasi Instalasi Rawat Jalan, pasien dibebankan biaya sebesar 90%.

59

3) Laporan - laporan Laporan yang dibuat setiap bulan antara lain: Laporan pemakaian narkotika dan psikotropika, laporan penulisan resep dengan nama generik dan non generik, laporan pemakaian obat berdasarkan harga jual dan laporan pasien tidak mampu beserta nilai rupiahnya. Sedangkan untuk laporan analisa penjualan dan laporan daftar pelunasan dikerjakan setiap hari. d. Depo Farmasi IGD & IRI Pelayanan depo farmasi IGD dan IRI dilakukan terhadap pasien ICU, NICU, PICU dan CEU. Penyiapan obat dilakukan secara unit dose untuk penggunaan sore, malam, pagi dan siang hari. Selain bertanggung jawab atas pelayanan pasien, asisten apoteker juga bertugas untuk mengelola penggunaan dan pengisian lemari emergency yang terdapat di seluruh ruangan IGD dan IRI. 3. Wakil Kepala Perbekalan Wakil kepala perbekalan bertanggung jawab atas : a. Gudang Farmasi Fungsi yang dilaksanakan oleh Gudang Farmasi antara lain : 1) Perencanaan dan pengadaan Obat-obat yang disediakan oleh Gudang Farmasi berdasarkan : obat generik, obat Askes dan obat-obat yang tercantum dalam formularium RSUP Fatmawati. Untuk obat-obat non formularium RSUP Fatmawati, harus ada surat dukungan bahwa obat tersebut memang diperlukan (contoh : Adona). Persediaan barang di Gudang Farmasi dapat berasal dari pembelian melalui distributor utama, pelelangan dan sumbangan pemerintah maupun dari pihak lainnya. Berdasarkan SOP, perencanaan pengadaan Barang Farmasi diselesaikan setiap tanggal 15 bulan berjalan untuk keperluan bulan selanjutnya. Perencanaan dilakukan berdasarkan kebutuhan rumah sakit, sisa persediaan di gudang farmasi, ruangan dan depo farmasi,

60

jumlah pemakaian rata-rata 3 bulan sebelumnya, pola penyakit, serta anggaran yang tersedia. Untuk obat-obat formularium dan non formularium RSUP Fatmawati direncanakan dan diadakan setiap bulan. Untuk obat-obat Askes dan alat kesehatan direncanakan dan diadakan per 3 bulan, sedangkan untuk obat-obatan dan alat kesehatan yang rata-rata pemakaiannya sama dan semua dokter menggunakannya, bisa dibuat perencanaan per 6 bulan. Ada 2 macam dana yang digunakan untuk proses perencanaan dan pengadaan Barang Farmasi, yaitu : Dana pendapatan RS dan Dana DIPA (APBN) Perencanaan perbekalan farmasi dibagi menjadi 2, yaitu : (a) Rutin atau tiap bulan (Dana pendapatan) Perencanaan perbekalan farmasi dari gudang farmasi lalu diteruskan ke Kepala Instlasi Farmasi RSUP Fatmawati. Kepala Instalasi Farmasi RSUP Fatmawati kemudian akan menyetujui dan diteruskan kepada Direktur Pelayanan Medik dan Keperawatan. Direktur Medik dan keperawatan kemudian akan menyerahkan ke Pejabat Pembuat Komitmen (PPK). PPK kemudian akan menyerahkan ke Tim Pengadaan setelah PPK membuat Harga Perkiraan Sendiri (HPS). Setelah itu diteruskan ke Direktur Keuangan. Setelah ditandatangani akan dikembalikan ke PPK dan PPK meneruskan ke Direktur Utama (Dirut) untuk mengeluarkan izin prinsip. Uang Anggaran Belanja baru akan turun setelah Dirut menandatangani karena Dirut sebagai Kuasa Pemegang Anggaran (KPA), dan Tim Pengadaan baru dapat membuat Purchase Order (PO) setelah anggaran turun. PO dibuat berdasarkan masing-masing distributor dan dibuat rangkap 4, yaitu untuk: Distributor (PO asli), Gudang Farmasi, Tim Pengadaan dan Tim Penerimaan. (b) Non rutin/ tender/ atau dana Daftar Isian Penggunaan Anggaran (DIPA).

61

2) Penerimaan Pada umumnya barang yang dipesan akan datang tanggal 1 atau setiap awal bulan dan akan diterima oleh Tim Penerima. Pada saat barang datang, Tim Penerima dan Gudang Farmasi akan langsung melakukan pengecekan nama, jumlah, nomor batch dan tanggal kadaluarsa barang farmasi apakah telah sesuai dengan surat pesanan. Berdasarkan SOP, barang yang diterima minimal mempunyai tanggal kadaluarsa 2 tahun sejak barang diterima. Setelah semua sesuai dengan surat pesanan, Tim Penerima akan melakukan input ke komputer sesuai dengan surat pesanan yang diterima dan dikirimkan ke gudang farmasi disertai dengan Berita Acara Penyerahan Barang. Berita acara tersebut berisi tanggal penyerahan barang dan bukti penyerahan barang (daftar nama barang dan jumlah barang yang akan diserahkan) dan ditandatangani oleh Kepala Instalasi Farmasi, Kepala Gudang Farmasi, dan Tim Penerima Barang Farmasi. Berita Acara Penyerahan Barang dibuat rangkap 4, yang masing-masing ditujukan kepada: Arsip gudang, arsip Tim Penerima Barang Farmasi, arsip bagian akuntansi dan arsip bagian keuangan. Pada berita acara asli, terdapat faktur yang ditujukan untuk Kepala Gudang Farmasi sehingga Kepala Gudang Farmasi dapat memeriksa apakah jumlah barang yang diterima telah sesuai (verifikasi). Setelah Kepala Gudang Farmasi melakukan verifikasi, maka barang farmasi tersebut menjadi tanggung jawab Kepala Gudang Farmasi. 3) Penyimpanan Persyaratan penyimpanan harus terlindung dari sinar matahari, kelembaban dan suhu yang sesuai dengan barang-barang yang disimpan. Gudang penyimpanan dan terpisah reagensia antara dengan gudang gudang

penyimpanan

obat-obatan

penyimpanan alat kesehatan. Masing-masing obat dan alat

62

kesehatan di gudang penyimpanan disimpan berdasarkan bentuk sediaan dan abjad, sedangkan pengeluaran berdasarkan FIFO (First In First Out) dan FEFO (First Expired First Out). Gudang Farmasi dibagi menjadi empat bagian, yaitu: Gudang untuk menyimpan cairan infus, Gudang gas, Gudang tahan api untuk menyimpan barang yang mudah terbakar, dan Gudang untuk menyimpan obat-obatan (sediaan padat, setengah padat dan cair) serta alat-alat kesehatan. Dalam gudang ini terdapat lemari pendingin untuk menyimpan injeksi, vaksin, obat kanker, dan obatobatan tertentu. Untuk barang-barang yang mudah terbakar disimpan dalam gudang tahan api yang berada di Depo Farmasi Askes. 4) Distribusi Setiap hari, Depo-depo Farmasi di RSUP Fatmawati membuat daftar amprahan secara on-line. Selain melayani permintaan dari Depo Farmasi, Gudang Farmasi juga melayani permintaan dari Instalasi dan Poliklinik. 5) Pelaporan Beberapa laporan yang dibuat setiap bulannya oleh petugas Gudang Farmasi untuk dikirimkan kepada bagian akuntansi melalui Pelayanan Farmasi adalah : a) Laporan Narkotika dan Psikotropika b) Laporan Penerimaan Barang Gudang Farmasi berdasarkan bentuk sediaan. c) Laporan Penerimaan Barang Gudang Farmasi berdasarkan distributor d) Laporan Pengeluaran Barang Gudang Farmasi berdasarkan bentuk sediaan. e) Laporan Pengeluaran Barang Gudang Farmasi berdasarkan Instalasi / Unit Kerja. f) Laporan stok opname di gudang farmasi.

63

g) Laporan barang sumbangan h) Laporan barang exp. date/ kadaluarsa b. Produksi Farmasi Produksi perbekalan farmasi di Rumah Sakit merupakan kegiatan membuat, merubah bentuk dan pengemasan kembali sediaan farmasi steril dan non-steril untuk memenuhi kebutuhan pelayanan

kesehatan di Rumah Sakit. 1) Pengadaan Bahan Baku Dilakukan setiap bulan, permintaan bahan baku produksi farmasi non steril dan barang produksi farmasi steril disesuaikan dengan pemakaian pada bulan sebelumnya. 2) Kegiatan Pelayanan Ada dua kegiatan produksi Farmasi, yaitu: Produksi farmasi steril dan non steril. Pada produksi farmasi steril, ada tiga kegiatan yang dilakukan, yaitu: melakukan rekonstitusi/pengoplosan terhadap obat sitostatika, IV admixture. Untuk pelayanan rekonstitusi obat sitostatika, dilakukan sesuai dengan protokol yang terdapat dalam formulir permintaan obat kanker untuk pasien rawat inap atau pasien rawat jalan. Untuk pelayanan obat sitostatika, ada tiga status pasien yang dilayani, yaitu : a) Pasien Askes Alur pelayanan: Pasien berobat di Poliklinik atau Rawat Jalan RSUP Fatmawati dan mendapat resep obat sitostatika, resep kemudian diserahkan kepada Tim Pengendali Askes (TPA). Setelah TPA menyetujui, obat sitostatika dan formulir permintaan obat kanker dapat diambil di Depo Farmasi Askes. Setelah itu, pasien mengantarkan obat sitostatika dan formulir permintaan obat kanker ke Produksi Farmasi.

64

b) Pasien TM Alur pelayanan : Pasien berobat di Poliklinik atau Rawat Jalan RSUP Fatmawati dan mendapat resep obat sitostatika, dengan menunjukkan Surat Keterangan Tidak Mampu (SKTM) dan diserahkan ke Dinas Sosial. Dinas Sosial lalu berkoordinasi dengan Yayasan Kanker Indonesia (YKI) dan kemudian YKI menyerahkan obat sitostatika dan formulir permintaan obat kanker. Setelah itu, pasien mengantarkan obat sitostatika dan formulir permintaan obat kanker ke Produksi Farmasi. c) Pasien Umum (tunai) Alur pelayanan: Pasien berobat di Poliklinik atau Rawat Jalan RSUP Fatmawati dan mendapat resep obat sitostatika dan formulir permintaan obat kanker. Setelah itu, pasien

mengantarkan obat sitostatika dan formulir permintaan obat kanker ke Produksi Farmasi. Untuk setiap alur pelayanan, penyerahan obat sitostatika dan formulir permintaan obat kanker minimal satu hari sebelum pasien melakukan pengobatan kemoterapi. Setelah obat sitostatika selesai dilakukan pengoplosan, petugas produksi steril akan mengantarkan obat tersebut. Jika pada saat akan melakukan kemoterapi pasien berada di Rawat Inap, maka petugas menyerahkan obat tersebut ke Depo Farmasi Instalasi Rawat Inap untuk selanjutnya petugas Depo Farmasi yang akan menyerahkan ke Ruang Khusus Kemoterapi. Sedangkan jika pasien tidak berada di Rawat Inap (pasien Rawat Jalan), maka petugas menyerahkan obat tersebut langsung ke Ruang Khusus Kemoterapi. Ada tiga kegiatan yang dilakukan di produksi farmasi non steril, yaitu : Pembuatan sediaan (produksi), pengenceran dan pengemasan kembali. Contoh pembuatan sediaan (produksi), yaitu : OBH thymi. Contoh pengenceran : Alkohol 90% menjadi alkohol

65

70%. Contoh pengemasan ulang : OBH 1L dikemas ulang ke dalam botol @ 100 mL. Alur kegiatan di produksi farmasi non steril dimulai dari pembuatan rencana produksi untuk bulan ini berdasarkan hasil evaluasi realisasi kerja produksi bulan sebelumnya, permintaan depo farmasi dan ruangan, serta jumlah persediaan yang masih ada. Selanjutnya dilakukan permintaan bahan dari Gudang farmasi dengan cara mengisi formulir permintaan barang farmasi. Bahan baku yang diterima kemudian diolah untuk produksi berdasarkan formula obat baku RSUP Fatmawati. 3) Laporan - laporan Laporan untuk produksi farmasi steril terdiri dari: Laporan hasil pelunasan per-hari, laporan rekapitulasi analisa penjualan per-bulan dan laporan rekapitulasi pasien kemoterapi beserta jumlah R/ perbulan. Sedangkan untuk laporan produksi farmasi non steril yang dibuat antara lain: Laporan rencana kerja, laporan realisasi kerja, laporan rekapitulasi produksi, laporan mutasi bahan baku, laporan mutasi bahan jadi (hasil produksi) dan laporan stok opname. Semua laporan dilaporkan ke Pelaporan Fatmawati. c. Depo Farmasi Instalasi Bedah Sentral (IBS) 1) Pengadaan Obat Pengadaan barang berasal dari Gudang Farmasi yang diminta setiap hari dengan menggunakan formulir permintaan barang secara online. Penyimpanan obat dan alat kesehatan dilakukan berdasarkan bentuk sediaan dan alfabetis. Pemeriksaan lemari emergensi di IBS dilakukan setiap hari oleh petugas Depo Farmasi IBS. 2) Kegiatan Pelayanan Depo Farmasi ini khusus melayani permintaan obat dan alat kesehatan bagi pasien yang akan dioperasi. Operasi yang berlangsung di IBS terdiri dari 3 jenis, yaitu : Operasi CITO, Instalasi Farmasi RSUP

66

operasi elektif, dan operasi One Day Care. Operasi CITO adalah operasi yang tidak direncanakan sebelumnya dan dilakukan sesegera mungkin misalnya pengambilan serpihan kaca untuk pasien yang mengalami kecelakaan. Operasi elektif adalah operasi yang telah direncanakan sebelumnya misalnya bedah syaraf, sedangkan operasi One Day Care adalah operasi dimana pasien diperbolehkan pulang beberapa jam setelah dilakukan operasi, misalnya operasi hernia. IBS terdiri dari dua lantai. Lantai pertama ditujukan untuk operasi CITO, sedangkan lantai kedua ditujukan untuk operasi elektif dan operasi One Day Care. Pelayanan di Depo Farmasi IBS berbeda dengan pelayanan di Depo-depo Farmasi lain, dimana di Depo Farmasi IBS, yang dilayani berupa paket obat dan alat kesehatan, tidak berupa resep, untuk barang-barang yang tidak digunakan dikembalikan ke Depo Farmasi IBS dan yang terpakai dirinci ke dalam biaya beban pasien. 3) Laporan - laporan Sejumlah laporan yang dibuat antara lain adalah laporan pemakaian narkotika dan psikotropika, laporan pemakaian obat generik dan non generik, laporan analisa penjualan harian dan bulanan, laporan daftar pelunasan.

E. Satuan Farmasi Fungsional RSUP Fatmawati Satuan Farmasi Fungsional (SFF) RSUP Fatmawati merupakan wadah fungsional bagi tenaga fungsional apoteker di RSUP Fatmawati dengan pokok kegiatan melakukan pelayanan, pendidikan dan penelitian dalam bidang kefarmasian. SFF keberadaannya disahkan berdasarkan Surat Keputusan (SK) Direktur Utama RSUP Fatmawati dengan No. HK.00.07.1.621 pada tanggal 15 Juli 2009 tentang Perubahan Pertama Organisasi dan Tata Kerja Satuan Farmasi Fungsional (SFF) RSUP Fatmawati. Berdasarkan Surat Keputusan (SK) Direktur Utama RSUP Fatmawati tersebut diatas, SFF berkedudukan dibawah dan

67

bertanggung jawab langsung kepada Direktur Medik dan Keperawatan RSUP Fatmawati dimana dalam pelaksanaan tugas sehari-hari SFF berkoordinasi dengan Instalasi Farmasi RSUP Fatmawati. 1. Visi SFF RSUP Fatmawati Visi utama Satuan Farmasi Fungsional, yaitu : ”Menjadi rujukan dalam pelayanan kefarmasian berbasis pharmaceutical care (asuhan kefarmasian) di indonesia”. 2. Misi SFF RSUP Fatmawati a. Mengupayakan pencapaian rasionalisasi pengobatan pasien di RSUP Fatmawati. b. Meningkatkan kualitas dan kuantitas pelayanan farmasi klinik di RSUP Fatmawati. c. Meningkatkan kompetensi tenaga kefarmasian (Apoteker dan Tenaga Teknis Kefarmasian) di RSUP Fatmawati melalui program Continuing Pharmacy Education (CPE). d. Meningkatkan kesesuaian pelaksanaan kode etik profesi dalam pelayanan kefarmasian pada pasien di RSUP Fatmawati. e. Melaksanakan kegiatan penelitian dibidang kefarmasian di RSUP Fatmawati. 3. Tujuan SFF RSUP Fatmawati a. Mewujudkan pelayanan kefarmasian secara paripurna berdasarkan pharmaceutical care (asuhan kefarmasian) di RSUP Fatmawati. b. Menjamin pelaksanaan pelayanan kefarmasian dalam aspek farmasi klinik secara proporsional kepada pasien. c. Mewujudkan peningkatan kompetensi tenaga kefarmasian (Apoteker dan Tenaga Teknis Kefarmasian) baik secara pengetahuan dan etika di RSUP Fatmawati. d. Meningkatkan keterlibatan dan peran secara aktif dari tenaga kefarmasian (Apoteker dan Tenaga Teknis Kefarmasian) sebagai bagian integral dari Tim Pelayanan Kesehatan guna mewujudkan manfaat yang maksimal pada pelayanan kefarmasian yang diberikan pada pasien di RSUP Fatmawati.

68

e. Meningkatkan kuantitas dan kualitas penelitian dibidang kefarmasian di RSUP Fatmawati. f. Mewujudkan pelayanan kefarmasian di RSUP Fatmawati sebagai rujukan pelayanan farmasi Rumah Sakit di Indonesia. 4. Tugas Pokok SFF RSUP Fatmawati a. Melaksanakan pelayanan kefarmasian dengan menjalankan pelayanan farmasi klinik di RSUP Fatmawati. b. Melaksanakan kegiatan pendidikan dan pelatihan internal maupun eksternal bagi tenaga kefarmasian (Apoteker dan Tenaga Teknis Kefarmasian). c. Melaksanakan kegiatan penelitian dan ikut serta dalam uji klinik obat. d. Menyelenggarakan kefarmasian. 5. Fungsi Utama SFF RSUP Fatmawati a. Melaksanakan pengawasan mutu pelayanan kefarmasian yang diberikan pada pasien di RSUP Fatmawati. b. Mengembangkan pelayanan kefarmasian di RSUP Fatmawati berdasarkan perkembangan kebutuhan masyarakat, ilmu pengetahuan dan tekhnologi. 6. Kegiatan SFF RSUP Fatmawati Sesuai dengan Surat Keputusan Direktur Utama RSUP Fatmawati dengan Nomor: HK.00.07.1.623 tanggal 15 Juli 2009 tentang Pemberlakuan Program Pelayanan Farmasi Klinik Satuan Farmasi Fungsional (SFF) di RSUP Fatmawati, maka SFF telah menjalankan 10 (sepuluh) macam kegiatan Farmasi klinik, antara lain : a. Visite / Ronde pasien Melakukan kunjungan lansung ke ruang perawatan pasien baik secara tim (dengan tenaga kesehatan lainya) maupun secara pribadi guna memonitor kemajuan hasil terapi pasien. b. Monitoring Penggunaan Obat (MPO) Melakukan pemantauan penggunaan obat harian pasien yang menjalani rawat inap di RSUP.Fatmawati dengan menggunakan formulir yang ada. pembinaan etika dan pengembangan profesi

69

c. Konseling pasien Memberikan penjelasan dan pemahaman kepada pasien tentang

pengobatan yang diperoleh oleh pasien dengan tujuan dapat menimbulkan kepatuhan pasien dalam menjalani pengobatan secara benar dan aman. d. Pelayanan Informasi Obat (PIO) Menjawab permohonan informasi mengenai obat serta menyebarkan informasi tentang obat ke Tim Pelayanan Kesehatan, pasien dan masyarakat. e. Monitoring Efek Samping Obat (MESO) Melakukan pemantauan terhadap timbulnya efek yang tidak dikehendaki baik potensial maupun aktual akibat pemberian obat selama proses terapi pasien di RSUP Fatmawati. f. Monitoring Interaksi Obat (MIO) Melakukan pemantauan terjadinya interaksi antar obat dengan obat maupun antara obat dengan makanan yang digunakan oleh pasien di rawat inap RSUP Fatmawati, dengan tujuan dapat mencegah timbulnya efek yang merugikan akibat terjadinya interaksi tersebut. g. Pengkajian Resep Pasien (PRP) Melakukan kegiatan seleksi resep sesuai persyarat administrasi, farmasi dan persyaratan klinis. h. Handling Cytotoxic (HC) Melakukan penanganan obat kanker injeksi dan melakukan pencampuran ke dalam larutan infus atau injeksi lain sesuai permintaan dokter berdasarkan protokol terapi yang ada. Kegiatan ini dilakukan secara steril menggunakan teknik aseptis dispensing guna menghindari kontaminan dan melindungi operator maupun lingkungan akibat bahaya paparan dari obat kemoterapi. i. Pelarutan obat suntik non kanker Melakukan pencampuran obat suntik yang bukan obat kanker sesuai permintaan dokter berdasarkan protokol terapi yang ada. Pelayanan ini dilakukan secara steril menggunakan teknik aseptis dispensing dengan

70

tujuan untuk menjaga sterilitas obat injeksi dan menghindari kontaminan dari lingkungan. j. Pemantauan Kadar Obat dalam darah (PKO) Melakukan analisa terhadap kandungan obat dalam darah pasien. Program ini dilakukan pada pasien rawat inap dengan kondisi khusus seperti : pada kasus keracunan (toksisitas) obat tertentu atau untuk obat-obat tertentu yang perlu pemantauan konsentrasi kadarnya.

F. Farmasi Klinik Farmasi klinik merupakan kegiatan untuk meningkatkan kesembuhan dan pemulihan pasien dengan menggunakan obat yang bermutu, yaitu dari segi kualitas (Quality), efektifitas (efficacy) dan keamanan (Safety). Adapun kegiatan yang termasuk dalam farmasi klinik adalah : 1. Pelayanan Informasi Obat (PIO) PIO berada dibawah tanggung jawab seorang Apoteker, yang kegiatannya meliputi menjawab pertanyaan seputar obat serta menyebarkan informasi mengenai obat kepada tim pelayanan kesehatan, pasien dan masyarakat dan merupakan kegiatan dari individu yang dilatih secara khusus untuk memberikan informasi dan konsultasi yang akurat, tidak bias dan faktual bagi dokter, Apoteker, perawat dan tenaga kesehatan lain. Laporan yang dibuat oleh PIO adalah laporan jumlah pertanyaan dan dilaporkan sebagai laporan kegiatan famasi klinik. Kegiatan PIO bertujuan untuk mencapai penggunaan obat yang rasional dengan pemberian informasi yang berkaitan dengan penggunaan obat. Adapun kegiatankegiatan yang dilakukan oleh PIO adalah : a) Pelayanan, meliputi : 1) Menjawab pertanyaan yang diajukan oleh pasien, dokter, perawat dan Apoteker baik secara lisan maupun tulisan. Secara lisan dapat dilakukan melalui telepon. 2) Membantu Tim Farmasi Terapi dalam membuat Formularium Rumah Sakit Umum Pusat Fatmawati.

71

3) Memberikan informasi kepada tim pelayanan kesehatan melalui leaflet, brosur, dan info farmasi. 4) Memberikan penyuluhan kesehatan dengan melaksanakan PKRS (Promosi Kesehatan Rumah Sakit). b) Pendidikan, dengan memberikan pendidikan berkelanjutan kepada Apoteker, Asisten Apoteker, perawat dan mahasiswa farmasi yang sedang praktek kerja profesi. c) Penelitian, yaitu dengan mengadakan penelitian di rumah sakit, terutama bagi mahasiswa farmasi yang sedang menyusun tugas akhir atau skripsi. Prosedur menjawab informasi obat di RSUP Fatmawati yaitu : a) Jika ada pertanyaan, Apoteker di PIO akan mencatat data-data yang diperlukan (klasifikasi penanya dan pertanyaan) di formulir Pertanyaan Informasi Obat. Jenis pertanyaan diklasifikasikan berdasarkan

identifikasi, dosis, ketersediaan, penggunaan terapetik, cara pemakaian, efek samping, interaksi obat, harga, stabilitas obat, antiseptik, kontra indikasi, keracunan/poisoning, farmakokinetika dan lain-lain.

Pertanyaan ditulis di kolom pertanyaan. b) Bila data yang diperlukan telah cukup, dilakukan penelusuran literatur untuk membantu menjawab pertanyaan. Literatur yang digunakan ditulis di formulir pertanyaan. c) Jawaban dapat diminta dengan segera, dalam jangka waktu 24 jam dan juga dalam jangka waktu lebih dari 24 jam. Jawaban dapat diberikan secara lisan maupun tertulis. Jawaban ditulis di kolom jawaban. d) Setelah selesai dijawab, formulir Pertanyaan Informasi Obat yang sudah diisi akan disimpan sebagai arsip. 2. Edukasi Edukasi merupakan kegiatan pemberdayaan pasien dengan memberikan pengetahuan tentang obat dan pengobatan serta mengambil keputusan bersama pasien setelah mendapatkan informasi, untuk tercapainya hasil pengobatan yang optimal. Di RSUP Fatmawati, edukasi dilakukan terhadap

72

pasien maupun staf medik rumah sakit. Edukasi terhadap pasien dapat dilakukan di depo-depo farmasi dengan memberikan informasi tentang obat atau penyakitnya, edukasi juga dilakukan di poliklinik-poliklinik yang ada di rumah sakit seperti edukasi terhadap pasien pecandu narkoba di klinik metadon dan juga terhadap pasien hipertensi atau pasien asma. Edukasi terhadap pasien bertujuan agar pasien menjadi benar-benar mengerti tentang penyakit dan pengobatannya serta memberi motivasi kepada pasien untuk sembuh dan mencapai tujuan terapinya. Selain terhadap pasien, edukasi juga dilakukan terhadap staf medik di rumah sakit seperti pelatihan konseling pasien dan penyusunan formularium rumah sakit dengan tujuan agar staf medik yang ada di rumah sakit dapat melaksanakan tugasnya dengan baik serta menambah pengetahuan. 3. Konseling Konseling merupakan suatu proses yang sistematik untuk mengidentifikasi dan menyelesaikan masalah pasien yang berkaitan dengan pengambilan dan penggunaan obat. Tujuan dari konseling obat supaya pasien patuh atau taat menggunakan obat. Masalah yang seringkali dibicarakan pada saat konseling obat adalah nama obat, tujuan pengobatan, cara menggunakan obat, lama penggunaan obat, efek samping obat, tanda-tanda toksisitas, cara penyimpanan obat dan penggunaan obat-obat lain. Di RSUP Fatmawati, konseling dilakukan di depo-depo farmasi maupun di ruang rawat pasien. Konseling ini dilakukan untuk mengetahui dan memonitor tentang penyakit atau gejala-gejala penyakit yang diderita pasien dan pengobatan yang akan atau sedang dijalani oleh pasien tersebut, dengan adanya konseling maka dapat diambil keputusan tentang pengobatan yang sesuai untuk pasien tersebut serta dapat diketahui kemajuan dari terapi pasien serta memberi motivasi kepada pasien untuk menjalani

pengobatannya dengan baik. Konseling khususnya ditujukan bagi pasien penyakit kronis dan atau penyakit akut, misalnya pasien penyakit jantung atau pasien HIV.

73

4.

Monitoring Efek Samping Obat (MESO) Aspek yang harus dipertimbangkan dalam pemakaian obat adalah efektivitas, keamanan, mutu, rasional dan harga. Aspek keamanan tidak terlepas dari kemungkinan terjadinya efek samping obat. Maka perhatian terhadap reaksi yang tidak diinginkan selama pemakaian obat sangat perlu dipantau. MESO dilakukan dengan mengumpulkan data-data tentang pasien dan efek samping dari obat-obat yang digunakan pasien. Dengan adanya MESO maka dapat diketahui efek samping dari pengobatan baik yang sudah tertulis di literatur maupun efek samping yang baru diketahui yang belum ada di literatur dan dibuat pelaporannya. Di RSUP Fatmawati kegiatan MESO sudah ada tetapi masih bersifat pasif artinya monitoring atau tindakan dilakukan jika ada keuhan atau laporan dari pasien.

5.

Ronde/visite pasien Di RSUP Fatmawati, diadakan kegiatan kunjungan ke pasien rawat inap oleh apoteker bersama tenaga kesehatan lain (dokter dan perawat) yang bertujuan untuk memantau perkembangan kesehatan pasien dan

kemungkinan adanya pelaporan efek samping obat. Tempat visite pasien oleh Apoteker, baru di salah satu tempat pelayanan yaitu di Rehabilitasi Medik. 6. Sistem Formularium Sistem formularium adalah metode yang digunakan oleh staf medik di rumah sakit yang bekerja melalui tim Panitia Farmasi dan Terapi (PFT) untuk mengevaluasi, menilai dan memilih dari berbagai bahan obat dan sediaan obat yang ada, yang paling efektif bagi pengobatan penderita. Sistem formularium yang dikelola dengan baik memberikan 3 keuntungan bagi rumah sakit, antara lain : 1. 2. Merupakan pendidikan terapi obat yang tepat bagi staf medik. Memberikan manfaat dalam pengurangan biaya dengan sistem pembelian dan pengendalian persediaan yang efisien.

74

3.

Pembatasan jumlah obat dan produk obat yang secara teratur tersedia di apotek akan memberikan keuntungan bagi pelayanan penderita dan keuntungan secara ekonomi. Dalam penyusunan formularium, tim PFT di RSUP Fatmawati

mengadakan rapat atau pertemuan secara berkala, biasanya satu bulan sekali. Dalam pertemuan akan dibahas tentang tinjauan obat-obatan yang sedang dievaluasi untuk masuk formularium atau seleksi, obat-obat yang akan dihapus dari formularium serta bila ada perubahan kebijakan yang berdasarkan pada evaluasi penggunaan obat di rumah sakit. Formularium diterbitkan minimal 3 tahun sekali yang kemudian akan dipublikasikan pada staf medik di RS.

BAB V PEMBAHASAN

A. Rumah Sakit Umum Pusat Fatmawati (RSUPF) Berdasarkan Undang undang Republik Indonesia Nomor 44 tahun 2009 tentang Rumah Sakit, Rumah Sakit adalah institusi pelayanan kesehatan yang menyelenggarakan pelayanan kesehatan perorangan secara paripurna yang menyediakan pelayanan rawat inap, rawat jalan, dan gawat darurat. Hal ini dibuktikan dengan diselenggarakannya kegiatan pelayanan kesehatan paripurna yakni pelayanan kesehatan yang meliputi promotif, preventif, kuratif, dan rehabilitatif. RSUP Fatmawati merupakan rumah sakit umum kelas A yang dipimpin oleh seorang direktur utama dengan tiga wakil direktur yaitu : direktur medis dan keperawatan; direktur umum, SDM dan pendidikan; serta direktur keuangan. Rumah sakit umum kelas A merupakan rumah sakit umum yang memiliki fasilitas dan kemampuan pelayanan medik paling sedikit 4 (empat) spesialis dasar, 5 (empat) spesialis penunjang medik, 12 (delapan) spesialis lain dan 13 (dua) subspesialis. RSUP Fatmawati memiliki kapasitas tempat tidur sebanyak kurang lebih 630 tempat tidur dan 16 bidang pelayanan spesialistik medik dengan 2 pelayanan unggulan yaitu bedah orthopedik dan rehabilitasi medik.

B. Instalasi Farmasi Rumah Sakit Umum Pusat Fatmawati (IFRSUPF) Dalam Undang Undang Republik Indonesia Nomor 44 tahun 2009 bahwa instalasi farmasi adalah bagian dari Rumah Sakit yang bertugas

menyelenggarakan, mengkoordinasikan, mengatur dan mengawasi seluruh kegiatan pelayanan farmasi serta melaksanakan pembinaan teknis kefarmasian di Rumah Sakit dan berdasarkan Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 1197/Menkes/SK/X/2004 tentang Standar Pelayanan Farmasi di Rumah Sakit bahwa di dalam pengelolaannya, IFRS dipimpin oleh seorang apoteker 75

76

sebagai kepala instalasi yang mempunyai pengalaman minimal 2 tahun di bagian farmasi rumah sakit dan dapat menjabat sebagai sekretaris Panitia Farmasi dan Terapi atau menunjuk Apoteker lain dari IFRS. Kepala IFRSUP Fatmawati dipimpin oleh seorang apoteker yang merangkap sebagai sekretaris tim farmasi dan terapi. Kepala IFRSUP Fatmawati dibantu oleh dua orang apoteker sebagai wakil kepala yaitu wakil kepala pelayanan dan wakil kepala perbekalan. Wakil kepala pelayanan membawahi penyelia depo farmasi Teratai, penyelia depo farmasi Askes dan pegawai, penyelia depo farmasi rawat jalan, dan penyelia depo farmasi IRD dan IRI. Wakil kepala perbekalan membawahi penyelia dan kepala gudang farmasi, penyelia produksi farmasi, dan penyelia depo farmasi IBS. IFRS mempunyai 2 fungsi yaitu fungsi farmasi non klinik dan fungsi farmasi klinik untuk dapat melaksanakan tugas dan pelayanan farmasi. 1. Farmasi non klinik Fungsi farmasi non klinik dari IFRS meliputi perencanaan, penetapan spesifikasi produk dan pemasok, pengadaan, pembelian, produksi, penyimpanan, pengemasan dan pengemasan kembali, distribusi serta pengendalian semua perbekalan kesehatan yang beredar dan digunakan di Rumah Sakit secara keseluruhan. Distribusi obat menjadi fungsi farmasi klinik apabila dalam sistem distribusi Rumah Sakit, dimana untuk mencapai tujuan yang berorientasi pada pasien maka apoteker berinteraksi dengan dokter, perawat dan penderita. Secara keseluruhan, fungsi farmasi nonklinik di IFRSUP Fatmawati sudah dilaksanakan dengan baik. Hal ini dibuktikan dengan terlaksananya fungsi farmasi bagian gudang farmasi dan bagian produksi farmasi, serta terlaksananya sistem distribusi dan pengendalian semua perbekalan kesehatan yang beredar dan digunakan di RSUP Fatmawati. Fungsi perbekalan farmasi dilaksanakan oleh bagian gudang farmasi. Gudang farmasi memiliki 2 penanggung jawab yaitu kepala gudang farmasi dan penyelia gudang farmasi. Penyelia gudang farmasi bertanggung jawab terhadap kegiatan perencanaan, penyimpanan dan pendistribusian,

77

sedangkan kepala gudang farmasi bertanggung jawab terhadap proses administrasi, laporan, stok opname dan bertindak sebagai bendaharawan materil. Penyelia distribusi farmasi melaksanakan fungsi perencanaan yang merupakan bagian penting dalam menunjang kualitas pelayanan kesehatan rumah sakit. Perencanaan dilakukan setiap tahun berdasarkan Formularium Rumah Sakit, DPHO Askes, Jamkesmas, Daftar Obat Generik, dan Daftar Obat Essensial Nasional (DOEN). Perencanaan dilakukan berdasarkan permintaan dan kebutuhan tiap-tiap depo, pola penyakit, data penggunaan obat sebelumnya dan anggaran dana. Dana perencaan diperoleh dari dana pendapatan dan dana bantuan dari pemerintah yang masing – masing dapat dicairkan setiap awal tahun, tapi biasanya yang digunakan pertama kali adalah dana bantuan dari pemerintah. Selain itu, tersedia anggaran belanja lain yaitu Daftar Isian Penggunaan Anggaran (DIPA) yang digunakan untuk mengantisipasi keperluan pengadaan di luar perencanaan yang dilakukan setiap bulan dan pada saat pembelian barang farmasi secara lelang. Penyimpanan dilakukan berdasarkan jenis barang, bentuk sediaan, penyusunan alfabet, dan FIFO (first in first out)/FEFO (first expired first out) serta penyimpanan khusus untuk obat-obat narkotik, psikotropik dan HIV AIDS. Selain itu, perlu diperhatikan suhu penyimpanan, kelembaban, cahaya dan sanitasi. Sedangkan untuk pendistribusian, dilakukan setiap hari sesuai dengan permintaan masing-masing depo secara komputerisasi. Jika di gudang tidak ada persediaan, maka boleh dilakukan transfer obat antar depo. IFRSUP Fatmawati menerapkan sistem distribusi perbekalan farmasi yang disesuaikan dengan kondisi rumah sakit, yaitu: unit dose, floor stock, resep individual, unit use dan sistem kombinasi secara desentralisasi dengan adanya sejumlah depo farmasi dalam lingkungan RSUP Fatmawati. Sistem unit dose diterapkan untuk seluruh pasien rawat inap, hal ini lebih menguntungkan pasien karena obat dikemas dalam kemasan satu kali pakai untuk satu hari per pasien hal ini tentu saja dilakukan untuk meningkatkan kepatuhan dan dapat dikembalikan (retur) apabila tidak terpakai sehingga pasien hanya membayar obat dan alat kesehatan yang dipakai. Sistem floor

78

stock diterapkan di setiap ruangan/poli/instalasi untuk pemenuhan kebutuhan penggunaan bersama yang sudah termasuk dalam biaya pelayanan. Sistem resep individual diterapkan untuk pasien rawat jalan, dimana pasien diberikan obat berdasarkan resep yang ditulis oleh dokter. Selain itu terdapat penempatan lemari emergency di ruang rawat inap yang digunakan untuk kondisi darurat. Sistem unit use merupakan sistem paket yang diterapkan untuk pembedahan termasuk paket melahirkan. Bagian produksi farmasi terdiri dari produksi steril dan non steril. Produksi steril saat ini hanya melaksanakan proses rekonstitusi untuk pelayanan sitostatika, kanker dan IV adm. Sedangkan untuk TPN (Total Parenteral Nutrition) hingga kini belum berjalan maksimal meskipun telah dilaksanakan sosialisasi kepada sejumlah dokter. Bagian produksi non steril telah melaksanakan proses pembuatan, pengenceran, dan pengemasan kembali. Kegiatan produksi non steril merupakan salah satu upaya IFRSUP untuk dapat memberikan pelayanan yang berkualitas kepada pasien dengan harga yang terjangkau. Depo farmasi rawat inap Teratai melayani pasien IRNA A untuk lantai 1 ruang kelahiran/verlos kamer (VK), lantai 2 untuk pasien ibu dan anak, lantai 3 untuk paien anak dan pasien IRNA B untuk lantai 4 untuk pasien bedah, lantai 5 untuk pasien penyakit dalam, lantai 6 untuk pasien neurologi dan rawat bersama. Sistem distribusi yang diterapkan adalah sistem kombinasi antara unit dose, unit use, floor stock, dan resep individu. Obat-obat yang disediakan di lemari emergency terdiri dari obat-obat life saving dan pemakaian obat-obat yang terdapat di lemari emergency kemudian dicatat di formulir pemberian obat insidentil sesuai dengan nama pasien pemakai obat. Depo farmasi rawat jalan melayani pasien rawat jalan umum, pasien HIV, jaminan perusahaan selain Askes dan resep dari depo pegawai yang mempunyai stempel “TAP/Tidak Ada Persediaan”. Alur pelayanan resep secara keseluruhan sama seperti pelayanan apotek pada umumnya. Dengan adanya subsidi dari pemerintah, pelayanan resep pasien HIV/AIDS

79

diberikan secara gratis dengan menunjukkan kartu register nasional setiap kali menebus resep. Konseling dilakukan dalam ruangan khusus kepada setiap pasien HIV/AIDS baru. Depo farmasi ASKES melayani 3 jenis pasien yaitu: Pasien ASKES (wajib dan sukarela), pasien JAMKESMAS, dan pasien Tidak Mampu Luar Daerah (TMLD). Acuan obat-obat yang digunakan adalah DPHO yaitu Daftar dan Plafon Harga Obat. Pelayanan diberikan secara gratis sesuai dengan Formularium Jamkesmas. Klaim/penagihan kepada PT. ASKES dilakukan setiap bulan melalui Instalasi Penagihan Pasien Asuransi dan Perusahaan (IP2AP). Di depo ini juga melayani pasien yang merupakan pegawai RSUP Fatmawati dan pasien TM DKI. Pelayanan gratis untuk pegawai RSUP Fatmawati dan keluarga inti hanya diberikan berdasarkan daftar obat pegawai dan untuk obat yang tidak dilayani akan diberikan cap “TAP/Tidak Ada Persediaan” . Saat ini Depo Pegawai sudah bergabung dengan Depo Askes. ISSB (Instalasi Sterilisasi Sentral dan Binatu) dibawahi oleh satu Kepala Instalasi. ISSB terdiri dari ruang binatu dan ruang steril. Binatu merupakan tempat pembersihan non steril berupa kain atau pakaian. Bahanbahan yang digunakan dalam proses pencucian yaitu, sabun, pemutih, pewarna, penetral, emulsi untuk noda lemak dan pewangi/pelembut. Ruang steril merupakan ruang pembersihan secara steril berupa pakaian/kain dan alat kesehatan. Tujuan dilakukan sterilisasi yaitu untuk memutuskan mata rantai infeksi nosokomial. Untuk mengetahui bahwa proses sterilisasi telah selesai, digunakan indikator. Dimana indikator akan berubah warna, apabila indikator berubah warna dari biru menjadi hitam, artinya nya proses sterilisasi sudah sempurna. ISP (Instalasi Sanitasi dan Pertamanan) berada di bawah direktur umum dan pendidikan yang memiliki peran dalam pengelolaan limbah baik yang padat, cair, ataupun udara selain itu juga berperan dalam meneta kerapihan lingkungan rumah sakit umum pusat Fatmawati.

80

2.

Farmasi Klinik Fungsi farmasi klinik dari IFRS mencakup fungsi farmasi yang dilakukan dalam program Rumah Sakit, yaitu : Pelayanan Informasi Obat (PIO), Monitoring Efek Samping Obat (MESO), ronde/visite pasien, pemeliharaan formularium, pengendalian infeksi rumah sakit, sistem formularium, panitia farmasi dan terapi, serta program edukasi bagi apoteker, dokter dan perawat. Untuk pelaksanaan fungsi farmasi klinik, IFRSUP Fatmawati sudah menjalankan kegiatan-kegiatan yang termasuk dalam fungsi Farmasi Klinik diantaranya: Konseling, Edukasi, Monitoring Efek Samping Obat (MESO), Ronde/Visite pasien, dan penyediaan Pelayanan Informasi Obat (PIO) dengan baik. Kegiatan PIO meliputi : pelayanan, pendidikan dan penelitian. Kegiatan PIO didukung dengan tersedianya ruangan PIO yang dikelola oleh seorang Apoteker. Jadwal layanan informasi obat melalui telepon telah dibagi untuk setiap apoteker. Penyuluhan Kesehatan Rumah Sakit (PKRS) pun telah dilaksanakan yaitu berupa pemberian informasi yang bertujuan untuk dapat meningkatkan derajat kesehatan masyarakat. Pelayanan PIO di antaranya : Menjawab pertanyaan seputar informasi obat, menerbitkan informasi farmasi (buletin), menerbitkan leaflet informasi obat serta mendukung kegiatan Tim Farmasi dan Terapi dalam menyusun dan merevisi formularium. Edukasi dilakukan terhadap pasien maupun staf medik rumah sakit. Edukasi terhadap pasien bertujuan agar pasien menjadi benar-benar mengerti tentang penyakit dan pengobatannya serta memberi motivasi kepada pasien untuk sembuh dan mencapai tujuan terapinya. Edukasi terhadap staf medik di rumah sakit dengan tujuan agar staf medik yang ada di rumah sakit dapat melaksanakan tugasnya dengan baik serta menambah pengetahuan. Konseling dilakukan untuk mengetahui dan memonitor tentang penyakit atau gejala-gejala penyakit yang diderita pasien dan pengobatan yang akan atau sedang dijalani oleh pasien tersebut, dengan adanya

81

konseling maka dapat diambil keputusan tentang pengobatan yang sesuai untuk pasien tersebut serta dapat diketahui kemajuan dari terapi pasien serta memberi motivasi kepada pasien untuk menjalani pengobatannya dengan baik. MESO dilakukan dengan mengumpulkan data-data tentang pasien dan efek samping dari obat-obat yang digunakan pasien. Dengan adanya MESO maka dapat diketahui efek samping dari pengobatan baik yang sudah tertulis di literatur maupun efek samping yang baru diketahui yang belum ada di literatur dan dibuat pelaporannya. Di RSUP Fatmawati kegiatan MESO sudah ada tetapi masih bersifat pasif artinya monitoring atau tindakan dilakukan jika ada keuhan atau laporan dari pasien. Sistem formularium adalah metode yang digunakan oleh staf medik di rumah sakit yang bekerja melalui tim Panitia Farmasi dan Terapi (PFT) untuk mengevaluasi, menilai dan memilih dari berbagai bahan obat dan sediaan obat yang ada, yang paling efektif bagi pengobatan penderita. Dalam penyusunan formularium, tim PFT di RSUP Fatmawati mengadakan rapat atau pertemuan secara berkala, biasanya satu bulan sekali. Dalam pertemuan akan dibahas tentang tinjauan obat-obatan yang sedang dievaluasi untuk masuk formularium atau seleksi, obat-obat yang akan dihapus dari formularium serta bila ada perubahan kebijakan yang berdasarkan pada evaluasi penggunaan obat di rumah sakit. Secara umum, IFRSUP Fatmawati telah melaksanakan misi dan tujuannya dengan baik. Hal ini terlihat dari sistem manajerial yang teratur mulai dari terlaksananya tertib administrasi yang ditunjukkan dengan berjalannya tugas dan fungsi tata usaha IFRSUP Fatmawati, perencanaan dan pengadaan perbekalan farmasi, penyimpanan dalam gudang, sampai dengan distribusi kepada pasien rawat jalan dan rawat inap. Selain itu, beberapa kegiatan lain seperti Pelayanan Informasi Obat (PIO), edukasi, konseling, MESO, ronde/visite pasien, dan sistem formularium telah dilaksanakan untuk menunjang peningkatan kualitas pelayanan farmasi di RSUP Fatmawati.

BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN

A. Kesimpulan 1. Rumah Sakit Umum Pusat (RSUP) Fatmawati merupakan rumah sakit pemerintah selain digunakan sebagai tempat pelayanan dan perbekalan kesehatan juga digunakan untuk pendidikan. 2. Instalasi Farmasi RSUP Fatmawati merupakan salah satu instalasi RSUP Fatmawati berada dibawah Direktorat Medik dan Keperawatan yang dipimpin oleh Apoteker. Digunakan untuk melakukan kegiatan pelayanan dan perbekalan kesehatan, khususnya obat. Kegiatan tersebut dibagi menjadi dua yaitu kegiatan farmasi non klinik dan farmasi klinik. Kegiatan farmasi non klinik meliputi perencanaan, pengadaan,

penerimaan, penyimpanan, penditribusian, produksi, dan pelaporan. Kegiatan farmasi klinik meliputi Pelayanan Informasi Obat (PIO), Edukasi obat, Konseling Obat, Monitoring Efek Samping Obat (MESO), Ronde/Visite pasien, dan terlibat dalam Tim Farmasi dan Terapi untuk menyusun sistem formularium. 3. Peran Apoteker di Instalasi Farmasi Rumah Sakit Umum Pusat Fatmawati dalam manajemen ketersediaan perbekalan farmasi dan pelayanan telah berlangsung dengan baik, serta tetap memerhatikan kepentingan pasien yang mengacu Pharmaceutical care. Akan tetapi dalam hal kegiatan ronde/visite pasien oleh Apoteker di RSUP fatmawati belum terlaksana dengan baik karena lebih banyak berperan dalam manajerial depo farmasi. Tempat visite pasien oleh Apoteker, baru di salah satu tempat pelayanan yaitu di Rehabilitasi Medik. 4. Fasilitas Total Parenteral Nutrition (TPN) yang terdapat di IFRS RSUP Famawati belum dimanfaatkan secara optimal.

82

83

5.

Pelayanan distribusi obat ke pasien di depo-depo farmasi RSUP Fatmawati menggunakan sistem kombinasi yaitu individual prescription, unit dose dan floor stock.

B. Saran 1. Perlu dilakukan sosialisasi yang optimal mengenai fasilitas TPN kepada tenaga-tenaga kesehatan agar fasilitas yang ada dapat dimanfaatkan dengan baik. 2. Konseling Obat dan visite pasien sebaiknya ditingkatakan agar dapat terlaksana dengan baik dan optimal sehingga tercipta Pharmaceutical care di RSUP Fatmawati. 3. Pelayanan farmasi klinik di RSUP Fatmawati sebaiknya dioptimalkan dengan cara meningkatkan hubungan kerjasama antara Apoteker Instalasi Farmasi Rumah Sakit dengan Tenaga kesehatan seperti Dokter, Perawat ataupun Tenaga kesehatan lainnya melalui visite bersama untuk semua pasien dan semua instalasi. 4. Sebaiknya pencatatan secara rutin terhadap penggunaan obat di kartu stok dilakukan pada semua obat di masing-masing depo farmasi, setiap obat yang masuk dan obat yang keluar dari stok, tidak hanya untuk obat AIDS saja. Agar dapat mengurangi resiko kehilangan barang. 5. Kegiatan Monitoring Efek Samping Obat (MESO) perlu ditingkatkan untuk memaksimalkan terapi pengobatan pasien.

DAFTAR PUSTAKA

1. Departemen Kesehatan Republik Indonesia. Undang-undang No.44 tahun 2009 tentang Rumah Sakit. Jakarta: 2009. 2. Departemen Kesehatan Republik Indonesia. Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No.1197/Menkes/SK/X/2004 tentang Standar Pelayanan Farmasi di Rumah Sakit. Jakarta: 2004. 3. Siregar, Charles J.P dan Amalia L. Farmasi Rumah Sakit Teori dan Terapan. Jakarta: Penerbit Buku Kedokteran EGC; 2004. 4. Menteri Kesehatan Republik Indonesia. Keputusan Menteri Kesehatan RI No. 983/Menkes/SK/XII/1992 tentang Pedoman Organisasi Rumah Sakit Umum. Jakarta; 1992. 5. Menteri Kesehatan Republik Indonesia. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 340/Menkes/Per/III/2010 tentang Klasifikasi Rumah Sakit. Jakarta; 2010. 6. Menteri Kesehatan Republik Indonesia. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No. 269/Menkes/Per/III/2008 tentang Rekam Medis. Jakarta; 2008. 7. Patriaji, Sutopo. Evaluasi Manajemen Obat di Rumah Sakit. Diambil

dari http://www.scribd.com/doc/13981595/Evaluasi-Manajemen-Obat-Di-Rumah -Sakit. Diakses 14 Juli, 2010. 8. Departemen Kesehatan Republik Indonesia. Pedoman Instalasi Pusat Sterilisasi (Central Sterile Supply Department/CSSD) di Rumah Sakit. Jakarta: Depkes RI; 2009. 9. Departemen Kesehatan Republik Indonesia. Pedoman Pencegahan dan

Pengendalian Infeksi di Rumah Sakit dan Fasilitasi Pelayanan Kesehatan Lainnya cetakan kedua. Jakarta: Depkes RI; 2009. 10. Sugiharto. Dasar-Dasar Pengelolaan Air Limbah. UI Press. Jakarta : Salemba 4; 1987

84

Lampiran 1. Struktur Organisasi Rumah Sakit Umum Pusat Fatmawati

85

Lampiran 2. Struktur Organisasi Instalasi Farmasi Rumah Sakit Umum Pusat Fatmawati

Direktur Utama

Direktur Medik dan Keperawatan

Satuan Farmasi Fungsional

Instalasi Farmasi

Tim Farmasi Terapi

Waka Pelayanan

Waka Perbekalan

Penyelia Depo Farmasi Teratai Penyelia Depo Farmasi Griya Husada Penyelia Depo Farmasi Soelarto Penyelia Depo Farmasi IRJ Penyelia Depo Farmasi Askes & Pegawai Penyelia Depo Farmasi IGD & IRI

Penyelia Gudang Farmasi Penyelia Produksi Farmasi Penyelia Pelaporan Penyelia Sistem Informasi Obat

86

87

Lampiran 3. Alur Pelayanan Resep di Depo Farmasi Instalasi Rawat Jalan Rumah Sakit Umum Pusat Fatmawati

Pasien

R/ di terima

R/ diberikan harga

Pasien setuju

Bayar Racikan Pengemasan Obat jadi Bagian Penyerahan Bag. Etiket + label

Informasi obat dan konseling

88

Lampiran 4. Alur dan Tata Laksana Konseling Obat Pasien Rawat Jalan Rumah Sakit Umum Pusat Fatmawati

Pasien

(1) resep (2) Cito Asisten Apoteker (AA) Peracikan (3) obat + resep Apoteker (3) obat + konseling Pasien

89

Lampiran 5. Alur Ditribusi Obat Unit Dosis Pasien Rawat Inap Rumah Sakit Umum Pusat Fatmawati

Dokter 1.1 1.2 Perawat 2 Gudang Farmasi 3 5 6 4 Pasien 7 ITURP

Depo Farmasi

Alur Administrasi Alur obat

1.1 Dokter melakukan visit ke pasien 1.2 Dokter menuliskan resep ke pasien dan resep diserahkan kepada perawat 2 Perawat menyerahkan resep yang ada di map obat kepada petugas depo farmasi untuk disiapkan 3 Depo farmasi menyiapkan perpasien perhari : sore, malam, pagi, dan siang yang diserahkan oleh perawat 4 5 Perawat memberikan obat kepada pasien sesuai instruksi dokter Jika pasien akan pulang, satu hari sebelumnya perawat petugas administrasi di ruangan akan memberitahukan hasil ini kepada petugas depo farmasi 6 Petugas depo farmasi akan merinci berapa biaya pengobatan selama pasien dirawat dengan menginformasikan kepada pasien 7 Sebelum pulang pasien akan melakukan pembayaran biaya pengobatan ke kasir RS (TU Rawat Inap) berdasarkan kwitansi penagihan yang dibuat oleh depo farmasi.

90

Lampiran 6. Alur dan Tata Laksana Konseling Obat Pasien Rawat Inap Rumah Sakit Umum Pusat Fatmawati

Perawat (Ruangan) 4 obat + resep 2 1 Pemberitahuan jumlah pasien pulang (sehari sebelumnya) obat + resep

3 Depo Farmasi Pemberitahuan jumlah pasien pulang

Apoteker 5 obat + konseling

Pasien

Lampiran 7. Alur Pelayanan Obat Depo Farmasi Askes RSUP Fatmawati
Pasien Tim Pengendali ASKES Membawa syarat-syarat pengambilan obat: 1. Surat Jaminan Pelayanan (SJP warna kuning dan merah muda) 2. Fotokopi kartu peserta Jamkesmas sebanyak 2 (dua) lembar bagi pasien tidak mampu. 3. Fotokopi kartu peserta Askes sebanyak 1 lembar 4. Surat Rujukan dan Resep asli 5. Prosedur khusus (untuk obat daftar 3) Tim Pengendali JAMKESMAS, JAMKESDA dan TMLD Membawa syarat-syarat pengambilan obat: 1. Surat Jaminan Pelayanan asli dan foto copy 1 lembar (SJP warna kuning dan merah muda) 2. Fotokopi kartu peserta Jamkesmas/ Jamkesda sebanyak 2 (dua) lembar bagi pasien tidak mampu. 3. Fotokopi dinkes sebanyak 2 (dua) lembar bagi pasien jamkesda/TMLD 4. Resep asli & foto copy 1 (satu) lembar

1. Resep Syarat tidak lengkap

Bagian Penerimaan Resep (Pemeriksaan terhadap persyaratan pengambilan obat) 2. Resep Persyaratan telah dipenuhi Penyiapan dan Peracikan Obat 3. Obat Bagian Penyerahan Obat • Pemberian informasi mengenai pemakaian obat oleh Apoteker • Serah terima obat pada pasien • Pasien menuliskan alamat lengkap dan no. telpon di bagagian belakang resep Pasien Memeriksa ulang obat dan jumlah obat yang telah diterima sebelum keluar dari ruang tunggu Depo Farmasi

4. Obat

91

92

Lampiran 8. Alur Pelayanan Resep Depo Farmasi Pegawai RSUP Fatmawati

Biaya Pembayaran 70% (obat Formularium) Biaya Pembayaran 90% (obat non Formularium)

Depo Farmasi IRJ

Copy R/ + Cap TAP

Obat Tidak Tersedia Pasien Pegawai RSUP Fatmawati
R/ + Cap Poli Pegawai
Depo Farmasi Pegawai

R/ diperiksa

Pasien TM DKI

R/ + Kartu Sehat Obat Racikan Obat jadi

Etiket dan label

Pengemasan

Penyerahan Obat + Informasi Penggunaan Obat

93

Lampiran 9. Alur Pelayanan Informasi Obat

Pertanyaan

Klasifikasi - Pertanyaan - Penanya

Latar Belakang Informasi - Sejarah pengobatan pasien - Latar Belakang Informasi - Sejarah Kesehatan Pasien

Tindak Lanjut

Tanggapan : - Negatif - Positif

Penelusuran Literatur sacara Sistematik : - Literatur umum - Literatur sekunder - Literatur Primer

94

Lampiran 10. Alur Pelayanan Binatu di ISSB

Prosedur Pelayanan Binatu RSUPF/ Luar RSUPF Pemilahan Linen Infeksius Linen Perangkat Tidur

Dengan Kotoran

Kering

Pengiriman

Pembersihan Kotoran

Penerimaan Barang Kotor Lewat Pintu 1 Penimbangan

Linen Infeksius

Linen Proses Pencucian

Perangkat tidur

Perendaman

Proses Desinfeksi

Pemilahan Barang Bersih

Penyetrikaan

Penjahitan

Perapihan

Pengemasan Perangkat Tidur

Penyimpanan

Penyerahan

Linen Lewat Pintu II

Proses Selesai

Perangkat Tidur Lewat Pintu II

95

Lampiran 11. Alur Pelayanan Sterilisasi di ISSB
Prosedur Pelayanan Sterilisasi RSUPF/ Luar RSUPF Pemilahan Alkes Logam Tenun/ Alkes Desinfeksi Pengepakan Pencucian Pengiriman Bahan Karet

Penerimaan di Loket Unit Steril

Logam

Tenun/ Alkes

Handschoen

Pencucian

Pengeringan Proses Sterilisasi

Pengepakan

Penyimpanan di gudang Steril

Penyerahan di Loket Steril

Proses Selesai

96

Lampiran 12. Alur Masuk Ruang Produksi Steril

Pintu Masuk Membuka sepatu dan memakai sandal Ruang 0 Mencuci tangan dan kaki Ruang I Melepas sandal, memakai baju steril, mematikan lampu Ruang II Mematikan lampu UV ruang IIIA/IIIB, Memasukkan alat ke dalam pass box

TPN (Total Parental Nutrisi) Ruang III A

LAF (Laminar Ir Flow) Ruang III B

Sitostatika Ruang IV

97

Lampiran 14. Alur Pembuangan Sampah di RSUP Fatmawati

Sampah dari ruangan atau halaman

Sampah Non-Medis

Sampah Medis

Dikumpulkan dan diikat dalam kantong plastik hitam
oleh petugas kebersihan

Sampah jarum suntik

Sampah sitotoksik di kantong plastik ungu

Sampah infeksius di kantong plastik kuning

Dibuang ke TPS / kontainer Dinas Kesehatan DKI Jakarta
diambil setiap hari oleh petugas dari Dinas Kebersihan kec. Cilandak

oleh petugas kebersihan

Dikumpulkan di TPS yang sudah di siapkan BIN khusus
oleh petugas perusahaan pihak ke-III yang ditunjuk oleh RSUP Fatmawati

Dibuang ke TPA diluar RS oleh Dinas Kebersihan DKI Jakarta

Dikirim kepada pihak ke-III untuk dimusnahkan di incenerator

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful