UNIVERSITAS PANCASILA FAKULTAS FARMASI

LAPORAN PRAKTEK KERJA PROFESI APOTEKER DI APOTEK KIMIA FARMA NO. 202 DEPOK TIMUR

Disusun Oleh : 1. Belladonna Perdana Putra, S. Farm. 2. Gita Oya Magdalena Siahaan, S. Farm. 3. Kiki Wulandari, S. Farm. (2010000137) (2010000153) (2010000155)

PROGRAM PROFESI APOTEKER FAKULTAS FARMASI UNIVERSITAS PANCASILA JAKARTA 2011

UNIVERSITAS PANCASILA FAKULTAS FARMASI

LAPORAN PRAKTEK KERJA PROFESI APOTEKER DI APOTEK KIMIA FARMA NO. 202 DEPOK TIMUR

Disusun Oleh : 1. Belladonna Perdana Putra, S. Farm. (2010000137)

2. Gita Oya Magdalena Siahaan, S. Farm. (2010000153) 3. Kiki Wulandari, S. Farm. (2010000155)

PROGRAM PROFESI APOTEKER FAKULTAS FARMASI UNIVERSITAS PANCASILA JAKARTA 2011

UNIVERSITAS PANCASILA FAKULTAS FARMASI JAKARTA LEMBAR PERSETUJUAN LAPORAN PRAKTEK KERJA PROFESI APOTEKER DI APOTEK KIMIA FARMA NO. 202 DEPOK TIMUR

Disusun Oleh : 1. Belladonna Perdana Putra, S. Farm. (2010000137)

2. Gita Oya Magdalena Siahaan, S. Farm. (2010000153) 3. Kiki Wulandari, S. Farm. (2010000155)

Disetujui Oleh :

Faharuddin, S.Si., Apt. Pembimbing PKPA Apotek Kimia Farma No. 202

Dr. Masruchin, MM., Apt. Pembimbing PKPA Fakultas Farmasi Universitas Pancasila

KATA PENGANTAR

Puji syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa atas rahmat dan karuniaNya sehingga kami dapat menyelesaikan laporan ini sebagai hasil Praktek Kerja Profesi Apoteker di Apotek Kimia Farma No. 202 Jl. Kejayaan Raya Blok IX No. 2 Depok II Timur, yang dilaksanakan pada tanggal 1 – 30 Desember 2011. Praktek Kerja Profesi Apoteker ini dilaksanakan sebagai salah satu syarat untuk memperoleh gelar Apoteker di Fakultas Farmasi Universitas Pancasila dengan harapan agar kami sebagai calon apoteker mendapatkan gambaran secara jelas mengenai pekerjaan kefarmasian di apotek yang merupakan salah satu tempat pengabdian profesi apoteker. Pelaksanaan Praktek Kerja Profesi Apoteker ini beserta penyusunan laporannya tidak terlepas dari dukungan dan bantuan berbagai pihak, untuk itu kami mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah memberikan bantuan, dukungan, petunjuk, bimbingan, saran serta berbagai fasilitas dan kemudahan bagi kami. Pada kesempatan ini izinkanlah kami mengucapkan rasa terima kasih kepada : 1. Prof. Dr. rer. nat. Wahono Sumaryono, Apt., APU., sebagai Dekan Fakultas Farmasi Universitas Pancasila. 2. Drs. Eddy Murianto, SE., MM., Apt., sebagai HRD dan GA Manager PT. Kimia Farma Apotek yang telah memberikan kesempatan pelaksanaan Pelatihan Praktek Kerja Profesi Apoteker. 3. Dra. Hindra Rahmawati, M.Si., Apt., sebagai Ketua Program Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Pancasila. 4. Dr. Masruchin, MM., Apt., sebagai pembimbing Praktek Kerja Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Pancasila. 5. Faharuddin, S.Si., Apt., sebagai Pembimbing Praktek Kerja Profesi Apoteker Apotek Kimia Farma No. 202 Depok Timur. 6. Seluruh staf dan karyawan PT. Kimia Farma Apotek Jakarta Pusat dan khususnya Apotek Kimia Farma No. 202 Depok Timur yang telah memberikan bimbingan dan kerjasama selama pelaksanaan Praktek Kerja Profesi Apoteker.

i

7.

Teman-teman profesi Apoteker angkatan 47, atas segala bantuan dan motivasi yang telah diberikan. Semoga Tuhan membalas budi baik Bapak, Ibu dan rekan-rekan seprofesi

dengan balasan yang berlipat ganda. Kami berharap semoga tulisan ini dapat memberikan manfaat bagi kita semua. Jakarta, Desember 2011

Penyusun

ii

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ................................................................................... DAFTAR ISI .................................................................................................. DAFTAR GAMBAR ...................................................................................... DAFTAR LAMPIRAN ................................................................................. BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang ........................................................................ B. Tujuan PKPA ........................................................................... BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Apotek ..................................................................................... 1. Definisi ............................................................................... 2. Landasan Hukum Apotek ................................................... 3. Tugas dan Fungsi Apotek ................................................... 4. Persyaratan Apotek ............................................................. 5. Apoteker Pengelola Apotek ................................................ 6. Permohonan Surat Izin Apotek ........................................... 7. Pencabutan Surat Izin Apotek ............................................ 8. Pengelolaan Apotek ............................................................ 9. Pelayanan Apotek ................................................................ 10.Sediaan Farmasi .................................................................. 11.Obat Generik ....................................................................... 12.Obat Wajib Apotek ............................................................. 13.Pengelolaan Sediaan Farmasi dan Perbekalan Kesehatan .. 14.Pengelolaan Narkotika ........................................................ 15.Pengelolaan Psikotropika ....................................................

Halaman i iii vii viii

1 3

4 4 4 5 5 10 12 14 15 16 19 21 21 23 24 29

iii

16.Pengelolaan Obat Rusak, Kadaluarsa, Pemusnahan Obat dan Resep ............................................................................. 17.Pelanggaran Apotek ............................................................ B. Komunikasi, Edukasi dan Informasi (KIE) ............................. 1. Definisi ............................................................................... 2. Klasifikasi Komunikasi ...................................................... 3. Tahapan, Tipe dan Hambatan dalam Komunikasi .............. 4. Penerapan KIE ..................................................................... C. Swamedikasi ........................................................................... 1. Definisi ................................................................................ 2. Latar belakang ..................................................................... 3. Resiko dan Keluhan ............................................................ 4. Konseling Swamedikasi ...................................................... 5. Kendala Dalam Pemberian Obat dan Konseling ................. D. Pelayanan (Service) .................................................................. 1. Definisi ................................................................................ 2. Fungsi Pelayanan yang Bermutu ......................................... 3. Pelayanan Prima .................................................................. 4. Sikap Melayani Pelanggan .................................................. BAB III TINJAUAN UMUM A. Kimia Farma............................................................................. 1. Sejarah ................................................................................. 2. Visi dan Misi ....................................................................... 3. Struktur Organisasi ............................................................. 4. Bidang Kegiatan ................................................................. 5. Logo ..................................................................................... 6. Layanan Plus Apotek Kimia Farma .................................... 46 46 48 48 49 52 53 31 32 34 34 34 35 36 40 40 41 41 42 43 44 44 44 45 45

iv

B. Apotek Kimia Farma No. 202 ................................................. 1. Lokasi dan Tata Ruang ...................................................... 2. Struktur Organisasi ........................................................... 3. Tugas dan Tanggung Jawab Personil Apotek ................... 4. Kegiatan Apotek ................................................................ 5. Pengelolaan Narkotika ...................................................... 6. Pengelolaan Psikotropika .................................................. BAB IV TINJAUAN KHUSUS REUMATOID ARTRITIS A. Definisi ..................................................................................... B. Etiologi ..................................................................................... C. Gejala ........................................................................................ D. Patofisiologi .............................................................................. E. Manifestasi Klinis ..................................................................... F. Diagnosis .................................................................................. G. Pengaruh Artritis Reumatoid Terhadap Organ atau Sistem Lainnya ..................................................................................... H. Tata Laksana Terapi ................................................................ I. Evaluasi Hasil Terapi ............................................................... J. Resep Reumatoid Artritis ......................................................... K. Keabsahan dan Kelengkapan Resep ........................................ L. Uraian Obat ............................................................................. M. Perhitungan Dosis .................................................................... N. Jumlah Obat ............................................................................. O. Kerasionalan Resep ................................................................. P. DRP (Drug Related Problem)................................................... Q. KIE (Komunikasi, Informasi dan Edukasi ............................... BAB V PEMBAHASAN ...........................................................................

54 54 55 56 57 65 67

69 70 71 72 75 76

81 82 88 88 89 89 91 92 92 93 93 94

v

BAB VI

KESIMPULAN DAN SARAN A. Kesimpulan ............................................................................. B. Saran ........................................................................................ 99 100 101 103

DAFTAR PUSTAKA .................................................................................... LAMPIRAN ...................................................................................................

vi

DAFTAR GAMBAR

Halaman Gambar II. 1. Alur Perizinan Praktek Apoteker .......................................... Gambar II. 2. Penandaan Obat Bebas ........................................................... Gambar II. 3. Penandaan Obat Bebas Terbatas ........................................... Gambar II. 4. Penandaan Peringatan Pada Obat Bebas Terbatas ................. Gambar II. 5. Penandaan Obat Keras .......................................................... Gambar II. 6. Alur Proses Komunikasi ....................................................... Gambar III. 1. Logo PT. Kimia Farma ......................................................... 7 19 19 20 20 35 52

vii

DAFTAR LAMPIRAN

Halaman Lampiran 1. Lampiran 2. Lampiran 3. Lampiran 4. Lampiran 5. Lampiran 6. Lampiran 7. Lampiran 8. Lampiran 9. Struktur Organisasi PT. Kimia Farma Apotek ........................ Struktur Organisasi Apotek Kimia Farma No. 202 ................. Alur Pelayanan Penerimaan Resep .......................................... Alur Penjualan Resep Tunai .................................................... Alur Penjualan Resep Kredit ................................................... Bon Permintaan Barang Apotek (BPBA) ................................ Kartu Barang (Stok) ................................................................ Copy Resep .............................................................................. Bon Pengambilan Obat ............................................................ 103 104 105 106 107 108 109 110 111 112 113 114 115 116 117 118 119

Lampiran 10. Contoh Bungkus dan Etiket Obat ............................................ Lampiran 11. Contoh Label dan Pembungkus Puyer .................................... Lampiran 12. Contoh Kuitansi ....................................................................... Lampiran 13. Surat Pesanan Narkotika .......................................................... Lampiran 14. Surat Pesanan Psikotropika ..................................................... Lampiran 15. Faktur Penerimaan Barang ...................................................... Lampiran 16. Denah Lokasi Apotek Kimia Farma No. 202 .......................... Lampiran 17. Denah Apotek Kimia Farma No. 202 ......................................

viii

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Kesehatan merupakan salah satu unsur kesejahteraan umum yang harus diwujudkan melalui pembangunan yang berkesinambungan. Pembangunan kesehatan diarahkan guna tercapainya kesadaran, kemauan dan kemampuan hidup sehat bagi setiap orang agar terwujud derajat kesehatan masyarakat yang optimal, maka perlu dilakukan suatu upaya kesehatan misalnya dengan cara peningkatan kualitas tenaga kesehatan, adanya sistem pelayanan yang teroganisir dengan baik dan ditunjang oleh sarana kesehatan yang memadai. Upaya kesehatan adalah setiap kegiatan dan/atau serangkaian kegiatan yang dilakukan secara terpadu, terintregasi dan berkesinambungan untuk memelihara dan meningkatkan derajat kesehatan masyarakat dalam bentuk pencegahan penyakit, peningkatan kesehatan, pengobatan penyakit, dan pemulihan kesehatan oleh pemerintah dan/atau masyarakat (1). Salah satu sarana kesehatan untuk melaksanakan upaya kesehatan adalah apotek. Apotek adalah suatu tempat tertentu, tempat dilakukannya pekerjaan kefarmasian dan penyaluran sediaan farmasi, perbekalan kesehatan lainnya kepada masyarakat (2,3). Adapun pekerjaan kefarmasian tersebut meliputi pembuatan termasuk pengendalian mutu sediaan farmasi, pengamanan, pengadaan, penyimpanan dan distribusi obat, pengelolaan obat, pelayanan obat atas resep dokter, pelayanan informasi obat, serta pengembangan obat, bahan obat, dan obat tradisional (4). Apotek dipimpin oleh seorang apoteker yang disebut Apoteker Pengelola Apotek (APA), untuk dapat mengelola apotek seorang apoteker tidak cukup dengan berbekal ilmu teknis kefarmasian saja tetapi juga harus memiliki kemampuan memahami manajerial yang meliputi pengelolaan administrasi, persediaan sarana keuangan dan pengelolaan sumber daya manusia.

1

2

Pelayanan farmasi saat ini telah bergeser orientasinya yang semula hanya berfokus pada pengelolaan obat sebagai komoditi menjadi pelayanan yang komprehensif yang bertujuan untuk meningkatkan kualitas hidup pasien. Sebagai konsekuensi perubahan tersebut, perlu dilakukan penerapan asuhan kefarmasian yang baik atau GPP (Good Pharmaceutical Practice) di apotek yang telah diatur dalam Permenkes 1027 tahun 2004 tentang Standar Pelayanan Kefarmasian di Apotek. Dalam Peraturan Pemerintah No. 51 Pasal 21 ayat 2 disebutkan, bahwa yang boleh melayani pemberian obat berdasarkan resep dokter adalah apoteker. Apoteker dituntut untuk meningkatkan pengetahuan, keterampilan dan perilaku untuk dapat melaksanakan interaksi langsung dengan pasien. Selain itu, Apoteker juga harus bertanggung jawab atas semua obat yang digunakan oleh pasien sehingga dapat memastikan semua terapi yang digunakan efektif, efisien, rasional, aman, bermutu dan terjangkau. Apoteker sebagai tenaga profesional di Apotek memiliki peran yang cukup penting dalam melaksanakan pelayanan kesehatan, terutama dalam bidang kefarmasian. Untuk dapat mempersiapkan calon apoteker yang memiliki dedikasi tinggi yang mampu memberikan pelayanan kesehatan kepada masyarakat dan dapat mengelola Apotek dengan baik, selain penguasaan teori ilmu kefarmasian dan perapotekan, calon Apoteker juga perlu dibekali dengan pengalaman praktek kerja secara langsung di Apotek. Berdasarkan hal tersebut, maka diadakan kerjasama antara Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Pancasila bekerja sama dengan PT. Kimia Farma (Persero) Tbk menyelenggarakan Pelatihan Praktek Kerja Profesi Apoteker (PPKPA) di Apotek Kimia Farma. Kegiatan PPKPA dilaksanakan di Apotek Kimia Farma No 202 yang berlokasi di Jalan Kejayaan Raya Blok IX No 2 Depok II Timur. Pelaksanaannya dimulai dari tanggal 1 – 30 Desember 2011, yang terdiri dari serangkaian kegiatan yang meliputi pengarahan, peninjauan lapangan,

pelaksanaan tugas khusus serta presentasi tugas.

3

B. Tujuan Praktek Kerja Profesi Apoteker (PKPA) Tujuan dari Pelatihan Praktek Kerja Profesi Apoteker (PPKPA) yang diselenggarakan oleh Fakultas Farmasi Universitas Pancasila bekerja sama dengan PT. Kimia Farma Apotek adalah : 1. 2. 3. 4. Menambah dan memperluas pengetahuan secara langsung mengenai peran apoteker dalam pelayanan kefarmasian di apotek. Memberi pemahaman kepada calon apoteker mengenai peran, tugas, dan tanggung jawab Apoteker Pengelola Apotek di apotek. Mempelajari cara mengelola apotek yang baik dengan mengikuti kegiatan rutin apotek, manajemen, organisasi dan pelayanan kesehatan. Memperoleh pengetahuan dan keterampilan bagi calon apoteker yang akan terjun langsung dalam masyarakat, khususnya dalam bidang konseling dan swamedikasi.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

A. Apotek 1. Definisi Menurut Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia

No.1332/Menkes/SK/X/2002 tentang Perubahan atas Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No.922/Menkes/Per/X/1993, Apotek adalah suatu tempat tertentu, tempat dilakukan pekerjaan kefarmasian dan penyaluran sediaan farmasi, perbekalan kesehatan lainnya kepada masyarakat (4). Menurut Undang-undang Republik Indonesia Nomor 36 tahun 2009 tentang Kesehatan, perbekalan kesehatan adalah semua bahan dan peralatan yang diperlukan untuk menyelenggarakan upaya kesehatan. Berdasarkan Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 51 tahun 2009 tentang Pekerjaan Kefarmasian, yang dimaksud dengan pekerjaan kefarmasian adalah pembuatan termasuk pengendalian mutu sediaan farmasi,

pengamanan, pengadaan, penyimpanan dan pendistribusian atau penyaluran obat, pengelolaan obat, pelayanan obat atas dasar resep dokter, pelayanan informasi obat, serta pengembangan obat, bahan obat, dan obat tradisional. Sediaan farmasi meliputi obat, bahan obat, obat tradisional dan kosmetika (1,4). 2. Landasan Hukum Apotek Apotek merupakan salah satu sarana pelayanan kesehatan masyarakat yang diatur dalam : a. b. c. d. Undang-undang No. 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan. Undang-undang No. 35 Tahun 2009 tentang Narkotika. Undang-undang No. 5 Tahun 1997 tentang Psikotropika. Peraturan Pemerintah No. 51 Tahun 2009 tentang Pekerjaan Kefarmasian.

4

5

e.

Peraturan Pemerintah No. 25 tahun 1980 tentang Perubahan atas Peraturan Pemerintah No. 26 Tahun 1965 mengenai Apotek.

f.

Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No.889/Menkes/ Per/V/2011 tentang Registrasi Izin Praktik dan Izin Kerja Tenaga Kefarmasian .

g.

Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No.922/Menkes/ Per/X/1993 tentang Ketentuan dan Tata Cara Pemberian Izin Apotek.

h.

Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No.1027/Menkes/ SK/IX/2004 tentang Standar Pelayanan Kefarmasian di Apotek.

i.

Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No.1332/Menkes/ SK/X/2002 tentang Perubahan atas Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No.922/Menkes/Per/X/1993.

3.

Tugas dan Fungsi Apotek Tugas dan fungsi apotek berdasarkan Peraturan Pemerintah No. 25 tahun 1980 adalah sebagai berikut : a. Tempat pengabdian profesi seorang apoteker yang telah mengucapkan sumpah jabatan. b. Sarana farmasi yang melaksanakan peracikan, pengubahan bentuk, pencampuran dan penyerahan obat atau bahan obat. c. Sarana penyalur perbekalan farmasi harus menyebarkan obat yang diperlukan masyarakat secara meluas dan merata (6).

4.

Persyaratan Apotek Suatu apotek baru dapat beroperasi setelah mendapat Surat Izin Apotek (SIA). SIA adalah surat izin yang diberikan oleh Menteri Kesehatan Republik Indonesia kepada Apoteker atau Apoteker yang bekerjasama dengan pemilik sarana apotek untuk menyelenggarakan pelayanan apotek pada suatu tempat tertentu. Menurut Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia

No.922/Menkes/Per/X/1993 tentang Ketentuan dan Tata Cara Pemberian Izin Apotek, pada pasal 6 ditetapkan persyaratan apotek yaitu :

6

a.

Untuk mendapatkan izin apotek, apoteker yang telah memenuhi persyaratan baik yang bekerjasama dengan pemilik sarana atau tidak, harus siap dengan tempat (lokasi dan bangunan), perlengkapan termasuk sediaan farmasi dan perbekalan farmasi lainnya yang merupakan milik sendiri atau milik pihak lain.

b.

Sarana apotek dapat didirikan pada lokasi yang sama dengan kegiatan pelayanan komoditi lainnya diluar sediaan farmasi.

c.

Apotek dapat melakukan kegiatan pelayanan komoditi lainnya di luar sediaan farmasi. Persyaratan lain yang harus diperhatikan untuk mendirikan suatu

apotek antara lain : a. Surat Izin Praktek Apoteker (SIPA) Untuk memperoleh SIPA sesuai dengan PP RI No. 51 tahun 2009 tentang Pekerjaan Kefarmasian, seorang Apoteker harus memiliki Surat Tanda Registrasi Apoteker (STRA). STRA ini dapat di peroleh jika seorang apoteker memenuhi persyaratan sebagai berikut : 1) Memiliki Ijazah Apoteker 2) Memiliki sertifikat kompentensi apoteker 3) Surat Pernyataan telah mengucapkan sumpah atau janji apoteker 4) Surat keterangan sehat fisik dan mental dari dokter yang mempunyai surat izin praktek 5) Membuat pernyataan akan mematuhi dan melaksanakan ketentuan etika profesi Setiap tenaga kefarmasian yang akan menjalankan pekerjaan

kefarmasian wajib memiliki surat izin sesuai tempat tenaga kefarmasian bekerja. Surat izin sebagaimana dimaksud pada ayat (1) berupa : 1) SIPA bagi Apoteker penanggung jawab di fasilitas pelayanan kefarmasian; 2) SIPA bagi Apoteker pendamping di fasilitas pelayanan

kefarmasian;

7

3) SIK bagi Apoteker yang melakukan pekerjaan kefarmasian di fasilitas produksi atau fasilitas distribusi/penyaluran; atau 4) SIKTTK bagi Tenaga Teknis Kefarmasian yang melakukan pekerjaan kefarmasian pada fasilitas kefarmasian. Secara Skematis :

(KFN)

(Ka DinKes Kabupaten/Kota) Gambar II.1. Alur perizinan praktek apoteker

Berdasarkan Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No.1332/Menkes/SK/X/2002, personil apotek terdiri dari : 1) Apoteker Pengelola Apotek (APA), yaitu Apoteker yang telah memiliki Surat Izin Apotek (SIA). 2) Apoteker Pendamping adalah Apoteker yang bekerja di Apotek di samping APA dan atau menggantikan pada jam-jam tertentu pada hari buka Apotek. 3) Apoteker Pengganti adalah Apoteker yang menggantikan APA selama APA tersebut tidak berada ditempat lebih dari 3 bulan

8

secara terus-menerus, telah memiliki Surat Izin Kerja (SIK) dan tidak bertindak sebagai APA di Apotek lain. 4) Asisten Apoteker adalah mereka yang berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku berhak melakukan pekerjaan kefarmasian sebagai Asisten Apoteker. Sedangkan tenaga lainnya yang diperlukan untuk mendukung kegiatan di apotek terdiri dari : 1) Juru resep adalah petugas yang membantu pekerjaan Asisten Apoteker. 2) Kasir adalah orang yang bertugas menerima uang, mencatat penerimaan dan pengeluaran uang. 3) Pegawai tata usaha adalah petugas yang melaksanakan administrasi apotek dan membuat laporan pembelian, penjualan, penyimpanan dan keuangan apotek. b. Lokasi dan tempat Menurut Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia

No. 922/Menkes/Per/X/1993 lokasi apotek tidak lagi ditentukan harus memiliki jarak minimal dari apotek lain dan sarana apotek dapat didirikan pada lokasi yang sama dengan kegiatan pelayanan komoditi lainnya di luar sediaan farmasi, namun sebaiknya harus

mempertimbangkan segi penyebaran dan pemerataan pelayanan, jumlah penduduk, jumlah dokter, sarana pelayanan kesehatan, lingkungan yang higienis dan faktor-faktor lainnya. Apotek berlokasi pada daerah yang dengan mudah dikenali oleh masyarakat. Pada halaman apotek terdapat papan petunjuk yang dengan jelas tertulis kata ‘APOTEK’. Apotek harus dapat dengan mudah diakses oleh masyarakat (5). c. Bangunan dan kelengkapannya Berdasarkan Surat Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No. 287/Menkes/Sk/V/1981 tentang persyaratan luas apotek minimal 50 m². Selanjutnya pada Peraturan Menteri Kesehatan Republik

9

Indonesia No. 922/Menkes/Per/X/1993 luas apotek tidak diatur lagi, namun harus memenuhi persyaratan teknis, sehingga kelancaran pelaksanaan tugas dan fungsi serta kegiatan pemeliharaan perbekalan farmasi dapat terjamin. Bangunan apotek setidaknya terdiri dari : 1) Ruang tunggu pasien 2) Ruang peracikan dan penyerahan obat 3) Ruang administrasi 4) Ruang penyimpanan obat 5) Ruang tempat pencucian alat 6) Kamar kecil (WC). Selain itu bangunan apotek harus dilengkapi dengan : 1) Sumber air yang memenuhi persyaratan kesehatan. 2) Penerangan yang cukup sehingga dapat menjamin pelaksanaan tugas dan fungsi apotek. 3) Alat pemadam kebakaran minimal dua buah yang masih berfungsi dengan baik. 4) Papan nama apotek, yang memuat nama apotek, nama APA, nomor Surat Izin Apotek (SIA), alamat apotek dan nomor telpon apotek (bila ada) Bangunan apotek harus memenuhi persyaratan seperti berikut : 1) 2) Atap dari genteng atau bahan lain yang tidak boleh bocor Dinding harus kuat dan tahan air, dan permukaan dalam harus rata, tidak mudah mengelupas dan mudah dibersihkan 3) Langit-langit terbuat dari bahan yang tidak mudah rusak dan berwarna terang 4) 5) Lantai dari ubin atau semen atau bahan lain dan tidak boleh lembab Harus berventilasi dan mempunyai sisitem sanitasi yang baik (7).

10

d.

Perlengkapan apotek Perlengkapan yang harus dimiliki oleh apotek: 1) Alat pembuatan, pengelolaan, peracikan obat seperti: timbangan, mortir, gelas piala dan sebagainya 2) Wadah untuk bahan pengemas dan bahan pembungkus 3) Perlengkapan dan tempat penyimpanan perbekalan farmasi seperti lemari obat dan lemari pendingin 4) Alat administrasi seperti blanko pemesanan obat, salinan resep, kartu stok obat, faktur, nota penjualan, alat tulis dan sebagainya 5) Alat dan perlengkapan laboratorium untuk pengujian sederhana 6) Pustaka, seperti Farmakope edisi terbaru dan kumpulan peraturan perundang-undangan serta buku-buku penunjang lain berhubungan dengan apotek. yang

5.

Apoteker Pengelola Apotek Berdasarkan Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia

No.1332/Menkes/SK/X/2002 tentang perubahan atas Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No.922/Menkes/Per/X/1993 tentang

ketentuan dan tata cara pemberian izin apotek pada pasal 1 dijelaskan bahwa APA adalah seorang apoteker yang telah diberikan Surat Izin Apotek (SIA). Apoteker Pengelola Apotek (APA) berkewajiban menyediakan dan memberikan pelayanan yang baik, mengambil keputusan yang tepat, mampu berkomunikasi antar profesi, menempatkan diri sebagai pimpinan dalam situasi multidisipliner, kemampuan mengelola Sumber Daya Manusia (SDM) secara efektif, selalu belajar sepanjang karier dan membantu memberi pendidikan serta memberi peluang untuk meningkatkan

pengetahuan. Persyaratan yang harus dipenuhi untuk menjadi apoteker pengelola apotek berdasarkan PerMenkes RI No. 184/Menkes/Per/II/1995 adalah: a. b. Ijazah telah terdaftar pada Departemen Kesehatan Telah mengucapkan sumpah atau janji sebagai Apoteker

11

c. d.

Memiliki Surat Izin Kerja (SIK) dari Menteri Kesehatan Memenuhi syarat-syarat kesehatan fisik dan mental untuk

melaksanakan tugasnya sebagai Apoteker e. Tidak bekerja di suatu perusahaan farmasi dan tidak menjadi APA di apotek lain. Seorang APA bertanggung jawab terhadap kelangsungan hidup apotek yang dipimpinnya, juga bertanggung jawab kepada pemilik modal jika bekerja sama dengan pemilik sarana apotek. Fungsi dan tugas apoteker di Apotek adalah sebagai berikut : a. Membuat visi dan misi b. Membuat tujuan, strategi dan program kerja c. Membuat dan menetapkan peraturan atau SOP pada setiap fungsi kegiatan apotek d. Membuat dan menentukan indikator form record pada setiap fungsi kegiatan apotek e. Membuat sistem pengawasan dan pengendalian SOP dan program kerja pada setiap fungsi diapotek. Sedangkan wewenang dan tanggungjawab apoteker di apotek adalah: a. Menentukan arah terhadap seluruh kegiatan b. Menentukan sistem atau peraturan yang akan digunakan c. Mengawasi pelaksanaan SOP dan program kerja d. Bertanggungjawab terhadap kinerja yang diperoleh. Pengelolaan apotek oleh APA ada dua bentuk, yaitu pengelolaan bisnis (non teknis kefarmasian) dan pengelolaan di bidang pelayanan (teknis kefarmasian), maka untuk dapat melaksanakan tugasnya dengan sukses seorang APA harus melakukan kegiatan sebagai berikut : a. Memastikan bahwa jumlah dan jenis produk yang dibutuhkan senantiasa tersedia dan diserahkan kepada yang membutuhkan. b. Menata apotek sedemikian rupa sehingga berkesan bahwa apotek menyediakan berbagai obat dan perbekalan kesehatan lain secara lengkap.

12

c. d. e. f.

Menetapkan harga jual produknya dengan harga bersaing. Mempromosikan usaha apoteknya melalui berbagai upaya. Mengelola apotek sedemikian rupa sehingga memberikan keuntungan. Mengupayakan agar pelayanan di apotek dapat berkembang dengan cepat, nyaman dan ekonomis (5,8).

6.

Permohonan Surat Izin Apotek Dalam mendirikan apotek, apoteker harus memiliki Surat Izin Apotek yaitu surat yang diberikan Menteri Kesehatan Republik Indonesia kepada apoteker atau apoteker yang bekerja sama dengan pemilik sarana apotek untuk mendirikan apotek di suatu tempat tertentu. Wewenang pemberian SIA dilimpahkan oleh Menteri Kesehatan kepada Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota (Dinkes Kabupaten/Kota). Selanjutnya Kepala Dinkes Kabupaten/Kota wajib melaporkan pelaksanaan pemberian izin, pembekuan izin, pencarian izin dan pencabutan izin apotek sekali setahun kepada Menteri Kesehatan dan tembusan kepada Kepala Dinas Kesehatan Propinsi. Selanjutnya Kepala Dinas Kesehatan wajib melaporkan kepada Badan Pengawasan Obat dan Makanan. Sesuai dengan Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No.1332/Menkes/SK/X/2002 tentang Ketentuan dan Tata Cara Pemberian Izin Apotek adalah sebagai berikut: a. Permohonan izin apotek diajukan kepada Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten atau Kota dengan menggunakan contoh formulir model APT-1 b. Dengan menggunakan formulir model APT-2, Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten atau Kota selambat-lambatnya 6 hari kerja setelah menerima permohonan, dapat meminta bantuan teknis kepada Kepala Balai POM untuk melakukan pemeriksaan setempat terhadap kesiapan apotek untuk melaksanakan kegiatan c. Tim Dinas Kesehatan Kabupaten atau Kota atau Kepala Balai POM selambat-lambatnya 6 hari kerja setelah permintaan bantuan teknis dari Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten atau Kota melaporkan hasil

13

pemeriksaan setempat dengan menggunakan contoh formulir model APT-3 d. Dalam hal pemeriksaan sebagaimana dimaksudkan dalam ayat (2) dan (3) tidak dilaksanakan, apoteker pemohon dapat membuat surat pernyataan siap melakukan kegiatan kepada Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten atau Kota setempat dengan tembusan kepada Kepala Dinas Kesehatan Propinsi, dengan menggunakan contoh formulir model APT-4 e. Dalam jangka waktu 12 hari kerja setelah diterima laporan hasil pemeriksaan sebagaimana dimaksud ayat (3) atau pernyataan ayat (4), Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten atau Kota setempat mengeluarkan Surat Izin Apotek dengan menggunakan Contoh formulir model APT-5 f. Dalam hal hasil pemeriksaan Tim Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota atau Kepala Balai POM dimaksud ayat (3) masih belum memenuhi syarat, Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota setempat dalam waktu 12 hari kerja mengeluarkan Surat Penundaan dengan menggunakan contoh formulir APT-6 g. Terhadap Surat Penundaan sebagaimana dimaksud ayat (6), apoteker diberi kesempatan untuk melengkapi persyaratan yang belum dipenuhi selambat-lambatnya dalam waktu satu bulan sejak tanggal surat penundaan. h. Apabila Apoteker menggunakan sarana pihak lain, maka penggunaan sarana dimaksud wajib didasarkan atas perjanjian kerjasama antara Apoteker dan pemilik sarana i. Pemilik sarana yang dimaksud ayat (8) harus memenuhi persyaratan tidak pernah terlibat dalam pelanggaran peraturan perundang-undangan dibidang obat sebagaimana dinyatakan dalam Surat Pernyataan yang bersangkutan j. Terhadap permohonan izin apotek yang ternyata tidak memenuhi persyaratan apotek dan apoteker pengelola apotek atau lokasi tidak sesuai dengan permohonan maka Kepala Dinas Kesehatan

14

Kabupaten/Kota setempat dalam jangka waktu selambat-lambatnya 12 hari kerja wajib mengeluarkan Surat Penolakan disertai alasan-alasan dengan menggunakan formulir model APT-7 (5,7). 7. Pencabutan Surat Izin Apotek Setiap apotek harus berjalan sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku. Sesuai dengan Keputusan Menteri Kesehatan RI

No.1332/Menkes/SK/X/2002, Kepala Dinas Kesehatan dapat mencabut surat izin apotek apabila (5) : a. Apoteker yang sudah tidak memenuhi ketentuan atau persyaratan sebagai apoteker pengelola apotek b. Apoteker tidak memenuhi kewajiban dalam menyediakan, menyimpan dan menyerahkan perbekalan farmasi yang bermutu baik dan terjamin keabsahannya serta tidak memenuhi kewajiban dalam memusnahkan perbekalan farmasi yang tidak dapat digunakan lagi atau dilarang digunakan dan mengganti obat generik yang ditulis dalam resep dengan obat paten. c. Apoteker pengelola apotek berhalangan melakukan tugasnya lebih dari 2 tahun secara terus-menerus d. Terjadi pelanggaran terhadap ketentuan Peraturan Perundang-undangan mengenai narkotika, obat keras, psikotropika serta ketentuan peraturan perundang-undangan lainnya. e. f. Surat izin kerja apoteker pengelola apotek dicabut Pemilik sarana apotek terbukti terlibat dalam pelanggaran perundangundangan dibidang obat g. Apotek tidak lagi memenuhi persyaratan sebagai apotek Pelaksanaan pencabutan izin apotek dapat dilaksanakan setelah dikeluarkannya: a. Peringatan tertulis kepada apoteker pengelola apotek sebanyak 3 kali berturut-turut dengan tenggang waktu masing-masing 2 bulan b. Pembekuan izin apotek untuk jangka waktu selama-lamanya 6 bulan sejak dikeluarkannya penetapan pembekuan kegiatan di apotek

15

Pembekuan izin apotek dapat dicairkan kembali apabila apotek telah membuktikan memenuhi persyaratan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan. Hal ini dilakukan setelah Kepala Balai POM setempat melakukan pemeriksaan. Keputusan pencabutan surat izin apotek dilakukan oleh Kepala Dinas Kesehatan atau Kota disampaikan langsung kepada apoteker pengelola apotek dengan menggunakan contoh formulir model APT-15, tembusan kepada menteri dan kepala Dinas Kesehatan Provinsi setempat serta Kepala Balai Pemeriksaan Obat dan makanan setempat. Apabila surat izin apotek dicabut, apoteker pengelola apotek atau apoteker pengganti wajib mengamankan perbekalan farmasinya. Pengamanan tersebut

dilakukan dengan tata cara sebgai berikut: a. Dilakukan inventarisai terhadap seluruh persediaan narkotika, obat keras tertentu dan obat lainnya dan seluruh resep yang tersisa di apotek b. Narkotika, psikotropika dan resep harus dimasukkan dalam tempat yang tertutup dan terkunci c. Apoteker pengelola apotek wajib melaporkan kepada Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten atau Kota atau petugas yang diberi wewenang tentang penghentian kegiatan disertai laporan inventaris yang dimaksud di atas. 8. Pengelolaan Apotek Pengelolaan apotek merupakan segala upaya dan kegiatan yang dilakukan oleh seorang apoteker dalam rangka memenuhi tugas dan fungsi apotek. Pengelolaan apotek sepenuhnya berada ditangan apoteker, oleh karena itu apoteker harus mengelola secara efektif sehingga obat yang disalurkan kepada masyarakat akan lebih dapat dipertanggung jawabkan, karena kualitas dan keamanannya selalu terjaga. Pengelolaan apotek dibedakan atas:

16

a.

Pengelolaan teknis farmasi Berdasarkan Keputusan Menteri Kesehatan No.1332/Menkes/SK/2002, Bab VI pasal 10, dibidang kefarmasian pengelolaan apotek meliputi: 1) Pembuatan, pengelolaan, peracikan, perubahan bentuk,

pencampuran, penyimpanan dan penyerahan obat atau bahan obat 2) Pengadaan, penyimpanan, penyaluran dan penyerahan perbekalan farmasi lainnya 3) Pelayanan informasi mengenai perbekalan farmasi yang meliputi: a) Pelayanan informasi tentang obat dan perbekalan farmasi lainnya yang diberikan baik kepada dokter atau tenaga kesehatan lainnya maupun kepada masyarakat b) Pengamatan dan pelaporan informasi mengenai khasiat, keamanan, bahaya, mutu obat dan perbekalan lainnya. Hal lainnya yang harus diperhatikan dalam pengelolaan apotek adalah: 1) Apoteker berkewajiban menyediakan, menyimpan dan

menyerahkan perbekalan farmasi keabsahannya terjamin

yang bermutu baik dan

2) Obat dan perbekalan farmasi lainnya yang karena suatu hal tidak dapat digunakan atau dilarang digunakan, harus dimusnahkan dengan cara dibakar atau ditanam atau dengan cara lain yang telah ditetapkan oleh BPOM. b. Pengelolaan non teknis farmasi Pengelolaan ini meliputi semua kegiatan administrasi, keuangan, personalia, kegiatan material (arus barang) dan bidang lainnya yang berhubungan dengan apotek (5,7). 9. Pelayanan Apotek Pelayanan dapat diartikan sebagai kegiatan atau keuntungan yang dapat ditawarkan oleh satu pihak kepada pihak lain yang pada dasarnya bersifat tidak kasat mata dan tidak berujung pada kepemilikan. Dengan semakin meningkatnya persaingan pasar banyak perusahaan mengembangkan strategi jitu dalam memberikan pelayanan kepada pelanggan, salah satunya

17

adalah dengan memberikan pelayanan prima yaitu jika perlakuan yang diterima oleh pelanggan lebih baik daripada yang diharapkan, maka hal tersebut dianggap merupakan pelayanan yang bermutu tinggi. Supaya pelayanan prima dapat selalu diwujudkan suatu perusahaan dalam hal ini adalah apotek, maka perlu ditetapkan standar pelayanan farmasi di apotek. Tujuan dari standar pelayanan ini adalah: a. b. c. d. Melindungi masyarakat dari pelayanan yang tidak profesional Melindungi profesi dari tuntutan masyarakat yang tidak wajar Pedoman dalam pengawasan praktek apoteker Pembinaan serta meningkatkan mutu pelayanan farmasi di apotek Berdasarkan Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No.1027/Menkes/ SK/2004 pelayanan kesehatan meliputi : a. Pelayanan resep 1) Skrining resep a) Persyaratan administratif, seperti : nama, SIK, dan alamat dokter; tanggal penulisan resep, nama, alamat, umut, jenis kelamin, dan berat badan pasien; nama obat, potensi, dosis, jumlah yang diminta, cara pemakaian serta informasi lainnya. b) Kesesuaian farmasetik : bentuk sediaan, dosis, potensi, stabilitas, inkompatibilitas, cara dan lama pemberian. c) Pertimbangan klinis : adanya alergi, efek samping, interaksi, kesesuaian (dosis, durasi, jumlah obat dan lain-lain) 2) Penyiapan obat a) Peracikan yang merupakan kegiatan menyiapkan, menimbang, mencampur, mengemas dan memberikan etiket pada wadah. b) Etiket harus jelas dan dapat dibaca c) Kemasan obat yang diserahkan harus rapi dan cocok sehingga terjaga kualitasnya. d) Penyerahan obat pada pasien harus dilakukan pemeriksaan akhir terhadap kesesuaian antara obat dengan resep dan

18

penyerahan obat dilakukan oleh apoteker disertai pemberian informasi obat dan konseling kepada pasien. e) Apoteker harus memenuhi informasi yang benar, jelas dan mudah dimengerti, akurat, tidak bias, etis, bijaksana dan terkini. Informasi obat pada pasien sekurang-kurangnya meliputi : cara pemakaian obat, cara penyimpanan obat, jangka waktu pengobatan, aktivitas serta makanan dan minuman yang harus dihindari selama terapi. f) Apoteker harus memberikan konseling kepada pasien sehingga dapat memperbaiki kualitas hidup pasien. Konseling terutama ditujukan untuk pasien penyakit kronis (hipertensi, diabetes melitus, TBC, asma dan lain-lain) g) Setelah penyerahan obat kepada pasien, apoteker harus melaksanakan pemantauan penggunaan obat. b. Promosi dan edukasi Apoteker harus memberikan edukasi kepada pasien yang ingin melakukan upaya pengobatan diri sendiri (swamedikasi) untuk penyakit yang ringan dengan memilihkan obat yang sesuai dan apoteker harus berpartisipasi secara aktif dalam kegiatan ini. c. Pelayanan residensial (home care) Apoteker sebagai care giver diharapkan juga dapat melakukan pelayanan kefarmasian yang bersifat kunjungan rumah, khususnya untuk kelompok lansia dan pasien dengan penyakit kronis. Untuk kegiatan ini, apoteker harus membuat catatan pengobatan pasien (medication record) (2).

19

10. Sediaan Farmasi Sediaan farmasi digolongkan menjadi 5 bagian yaitu obat bebas, obat bebas terbatas, obat keras serta obat narkotika dan psikotropika. a. Obat Bebas Obat bebas adalah obat yang dapat dibeli tanpa resep dokter. Pada kemasan ditandai dengan lingkaran hitam, mengelilingi bulatan berwarna hijau yang dapat dilihat dengan lebih jelas pada Gambar II. 2. Dalam kemasan obat disertakan brosur yang berisi nama obat, nama dan isi zat berkhasiat, indikasi, dosis, aturan pakai, efek samping , nomor batch, nomor registrasi, nama dan alamat pabrik, serta cara penyimpanannya.

Gambar II. 2. Penandaan obat bebas

b.

Obat Bebas Terbatas Obat bebas terbatas yaitu obat yang digunakan untuk mengobati penyakit ringan yang dapat dikenali oleh penderita sendiri. Obat bebas terbatas termasuk obat keras dimana pada setiap takaran yang digunakan diberi batas dan pada kemasan ditandai dengan lingkaran hitam mengelilingi bulatan berwarna biru serta sesuai dengan Surat Keputusan Menteri Kesehatan No.6355/Dirjen/SK/69 tanggal 5 November 1975, disertai tanda peringatan P. No.1 sampai P. No. 6 dan harus ditandai dengan etiket atau brosur yang menyebutkan nama obat yang bersangkutan, daftar bahan berkhasiat serta jumlah yang digunakan, nomor batch, tanggal kadaluarsa, nomor registrasi, nama dan alamat produsen, petunjuk penggunaan, indikasi, cara pemakaian, peringatan serta kontra indikasi. Penandaan terhadap obat bebas terbatas beserta Penandaan peringatan dapat dilihat pada Gambar II. 3 dan Gambar II. 4.
Gambar II. 3. Penandaan obat bebas terbatas

20

Gambar II. 4. Penandaan peringatan pada obat bebas terbatas

c.

Obat Keras Obat keras adalah obat yang hanya boleh diserahkan dengan resep dokter, dimana pada bungkus luarnya diberi tanda bulatan dengan lingkaran hitam dengan dasar merah yang didalamnya terdapat huruf “K” yang menyentuh garis tepi. Tanda dapat dilihat dengan lebih jelas pada Gambar II. 5. Obat yang masuk ke dalam golongan obat keras ini adalah obat yang dibungkus sedemikian rupa yang digunakan secara parenteral, baik dengan cara suntikan maupun dengan cara pemakaian lain dengan jalan merobek jaringan, obat baru yang belum tercantum dalam kompendial/farmakope terbaru yang berlaku di Indonesia serta obat-obat yang ditetapkan sebagai obat keras melalui keputusan Menkes Republik Indonesia.

Gambar II. 5. Penandaan obat keras

d.

Obat Narkotika Menurut Undang-Undang Nomor 35 tahun 2009 tentang Narkotika, dalam Bab I pasal 1 Narkotika adalah zat atau obat yang berasal dari tanaman atau bukan tanaman baik sintetis maupun semi sintetis yang dapat menyebabkan penurunan atau perubahan kesadaran, hilangnya rasa, mengurangi sampai menghilangkan rasa nyeri, dan dapat menimbulkan ketergantungan, yang dibedakan ke dalam golongangolongan (6).

21

e.

Obat Psikotropika Menurut Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 5 tahun 1997 tentang Psikotropika, dalam Bab I pasal 1 Psikotropika adalah zat atau obat, baik alamiah maupun sintetis bukan narkotika yang berkhasiat psikoaktif melalui pengaruh selektif pada susunan saraf pusat yang menyebabkan perubahan khas pada aktivitas mental dan perilaku.

11. Obat Generik Obat generik adalah obat dengan nama resmi yang telah ditetapkan dalam Farmakope Indonesia dan Internasional Non Proprietary Name (INN) WHO untuk zat berkhasiat yang dikandungnya. Selain itu obat generik dapat juga merupakan obat yang telah habis masa patennya, sehingga dapat diproduksi oleh semua perusahaan farmasi tanpa perlu membayar royalti. Ada dua jenis obat generik yaitu obat generik bermerek dagang dan obat generik berlogo yang dipasarkan dengan merek kandungan zat aktifnya. Kewajiban menuliskan resep dan atau menggunakan obat generik pada fasilitas pelayanan kesehatan pemerintah berdasarkan Peraturan Menteri Kesehatan No.085/Menkes/Per/I/1989 pasal 7 ayat (1) dan (3). 12. Obat Wajib Apotek Menurut Peraturan Menteri Kesehatan No.919/Menkes/Per/X/1993, obat wajib apotek adalah obat keras yang dapat diserahkan pada pasien tanpa resep dokter dengan mengikuti peraturan dari Menteri Kesehatan. Obat yang dapat diserahkan tanpa resep dokter harus memenuhi kriteria: a. Tidak dikontraindikasikan untuk penggunaan pada wanita hamil, anak dibawah usia 2 tahun dan orang tua di atas 65 tahun. b. Pengobatan sendiri dengan obat dimaksud tidak memberikan resiko pada kelanjutan penyakit. c. Penggunaan tidak memerlukan cara dan atau alat khusus yang harus dilakukan oleh tenaga kesehatan. d. Penggunaan diperlukan untuk penyakit yang prevalensinya tinggi di Indonesia.

22

e.

Obat dimaksud memiliki rasio khasiat keamanan yang dapat dipertanggungjawabkan untuk pengobatan sendiri.

Menurut

Keputusan

Menteri

Kesehatan

No.925/Menkes/Per/X/1993

Tentang Daftar Perubahan Golongan Obat No.1 ,yang termasuk dalam Obat Wajib Apotek Golongan 1 sebagai berikut : 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Aminophylline Benzoxonium Benzocain Bromhexin Centrimide Chlorhexidin Cholinetheophyllinate Dexbromoheniramine maleate Dipheenhydramine

10. Docusate Sodium 11. Hexetidine 12. Ibuprofen 13. Lidocain 14. Mebendazol 15. Oxymetazoline 16. Theophylline 17. Tolnaftate 18. Triprolidine Menurut Surat Keputusan Menteri Kesehatan No.924/Menkes/Per/X/1993 Tentang Daftar Obat Wajib No.2 yang termasuk dalam Obat Wajib Apotek Golongan 2 sebagai berikut : 1. 2. 3. 4. 5. Albendazol Bacitracin Benorilate Bismuthsubcitrate Carbinoxamin

23

6. 7. 8. 9.

Clindamicin Dexametason Dexpanthenol Diclofenac

10. Diponium 11. Fenoterol 12. Flumetason 13. Hydrocortison Butyrat 14. Ibuprofen 15. Isoconazol 16. Ketokonazole 17. Levamizole 18. Methylprednisolon 19. Niclosamide 20. Omeprazole 13. Pengelolaan Sediaan Farmasi dan Perbekalan Kesehatan Pengelolaan sediaan farmasi dan perbekalan kesehatan dilakukan sesuai ketentuan perundangan yang berlaku meliputi : a. Perencanaan Dalam membuat perencanaan pengadaan sediaan farmasi perlu diperhatikan pola penyakit dan kemampuan masyarakat. b. Pengadaan Untuk menjamin kualitas pelayanan kefarmasiaan maka pengadaan sediaan farmasi harus melalui jalur resmi. c. Penyimpanan obat Obat atau bahan obat harus disimpan dalam wadah asli dari pabrik. Dalam hal pengecualian atau darurat dimana isi dipindahkan pada wadah lain, maka harus dicegah terjadinya kontaminasi dan harus ditulis informasi yang jelas pada wadah baru, wadah sekurangkurangnya memuat nomor bets dan tanggal kadaluarsa. Semua bahan

24

obat harus disimpan pada kondisi yang sesuai, layak dan menjamin kestabilan bahan.

14. Pengelolaan Narkotika Berdasarkan Undang-Undang No. 35 tahun 2009 tentang Narkotika, narkotika dapat didefinisikan sebagai suatu zat atau obat yang berasal dari tanaman atau bukan tanaman, baik sintetis maupun semisintetis, yang dapat menyebabkan penurunan atau perubahan kesadaran, hilangnya rasa, mengurangi sampai menghilangkan rasa nyeri, dan dapat menimbulkan ketergantungan yang dibedakan ke dalam golongan-golongan yaitu : a. Narkotika Golongan I adalah Narkotika yang hanya digunakan untuk tujuan pengembangan ilmu pengetahuan dan tidak digunakan dalam terapi, serta mempunyai potensi sangat tinggi mengakibatkan ketergantungan b. Narkotika Golongan II adalah Narkotika berkhasiat pengobatan digunakan sebagai pilihan terakhir dalam terapi dan/atau digunakan untuk tujuan pengembangan ilmu pengetahuan serta mempunyai potensi tinggi mengakibatkan ketergantungan c. Narkotika Golongan III adalah Narkotika berkhasiat pengobatan dan banyak digunakan dalam terapi dan/atau untuk tujuan pengembangan ilmu pengetahuan serta mempunyai potensi ringan mengakibatkan ketergantungan. Narkotika sangatlah bermanfaat dan diperlukan untuk pengobatan dan pelayanan kesehatan serta pengembangan ilmu pengetahuan, namun dapat menimbulkan ketergantungan yang dapat merugikan pemakai apabila dipergunakan tanpa pengendalian dan pengawasan yang ketat dan seksama. Narkotika sering digunakan dengan cara maupun tujuan yang salah untuk mencegah terjadinya penyalahgunaan narkotika, menjamin ketersediaan Narkotika untuk kepetingan pelayanan kesehatan dan/atau pengembagan ilmu pengetahuan dan teknologi, maka diadakan pengawasan terhadap

25

penggunaan narkotika yang meliputi pembelian, penyimpanan, penjualan, administrasi serta penyampaian laporannya. Dalam rangka mempermudah pengawasan penggunaan Narkotika di wilayah Indonesia maka Pemerintah menetapkan PT. Kimia Farma sebagai satu-satunya perusahaan yang diizinkan untuk memproduksi, mengimpor dan mendistribusikan narkotika di Indonesia. Pengelolaan narkotika meliputi kegiatan: a. Pemesanan narkotika Pemesanan narkotika hanya dapat dilakukan oleh Pedagang Besar

Farmasi (PBF) Kimia Farma. Pesanan narkotika bagi apotek ditandatangani oleh APA dengan menggunakan surat pesanan rangkap empat, dimana tiap jenis pemesanan narkotika menggunakan satu surat pesanan yang dilengkapi dengan nomor SIK apoteker dan stempel apotek b. Penyimpanan narkotika Narkotika yang berada di apotek wajib disimpan secara khusus sesuai dengan ketentuan yang ditetapkan oleh Menteri Kesehatan dalam UU No. 35 tahun 2009 pasal 14 ayat (1). Adapun tata cara penyimpanan narkotika diatur dalam Keputusan Menteri Kesehatan RI No. 28/Menkes/per/1978 pasal 5 yaitu apotek harus memiliki tempat khusus untuk menyimpan narkotika. Tempat khusus tersebut harus memenuhi persyaratan sebagai berikut: 1) Harus seluruhnya terbuat dari kayu atau bahan lain yang kuat 2) Harus mempunyai kunci ganda yang kuat 3) Dibagi menjadi 2 bagian, masing-masing bagian dengan kunci yang berlainan. Bagian pertama digunakan untuk menyimpan morfin, petidin dan garam-garamnya serta persediaan narkotika, sedangkan bagian kedua dipergunakan untuk menyimpan narkotika lainnya yang dipakai sehari-hari 4) Apabila tempat tersebut berukuran 40 x 80 x 100 cm, maka lemari tersebut harus dibuat pada tembok dan lantai.

26

Selain itu pada pasal 6 Peraturan Menteri Kesehatan RI No.28/Menkes/Per/I/1978 dinyatakan bahwa: 1) Apotek harus menyimpan narkotika dalam lemari khusus sebagaimana yang dimaksud dalam pasal 5 Peraturan Menteri Kesehatan No. 28/Menkes/Per/1978 dan harus dikunci dengan baik. 2) Lemari khusus tidak boleh dipergunakan untuk menyimpan barang lain selain narkotika, kecuali ditentukan oleh Menteri Kesehatan 3) Anak kunci lemari khusus dikuasai oleh penanggung jawab atau pegawai lain yang diberi kuasa 4) Lemari khusus diletakkan di tempat yang aman dan tidak boleh terlihat oleh umum c. Pelayanan resep mengandung narkotika Apotek hanya melayani pembelian narkotika berdasarkan resep dokter dengan ketentuan berdasarkan surat edaran BPOM No.336/EE/SE/1977 antara lain dinyatakan: 1) Sesuai dengan bunyi pasal 7 ayat (2) undang-undang no. 9 tahun 1976 tentang narkotika, apotek dilarang melayani salinan resep yang mengandung narkotika, walaupun resep tersebut baru dilayani sebagian atau belum dilayani sama sekali 2) Untuk resep narkotika yang baru dilayani sebagian atau belum dilayani sama sekali, apotek boleh membuat salinan resep tetapi salinan resep tersebut hanya boleh dilayani oleh apotek yang menyimpan resep aslinya 3) Salinan resep dari resep narkotika dengan tulisan iter tidak boleh dilayani sama sekali. Oleh karena itu dokter tidak boleh menambah tulisan iter pada resep-resep yang mengandung narkotika d. Pelaporan narkotika Berdasarkan Undang-Undang No. 35 tahun 2009 Pasal 14 ayat (2) dinyatakan bahwa industri farmasi, pedagang besar farmasi, sarana penyimpanan sediaan farmasi pemerintah, apotek, rumah sakit, pusat

27

kesehatan masyarakat, balai pengobatan, dokter, dan lembaga ilmu pengetahuan wajib membuat, menyampaikan, dan menyimpan laporan berkala mengenai pemasukan dan/atau pengeluaran arkotika yang berada dalam penguasaannya. Laporan tersebut meliputi laporan pemakaian narkotika dan laporan pemakaian morfin dan petidin. Laporan harus di tandatangani oleh apoteker pengelola apotek dengan mencantumkan SIK, SIA, nama jelas dan stempel apotek, kemudian dikirimkan kepada Kepala Dinas Kesehatan Republik Indonesia Propinsi setempat dengan tembusan kepada: 1) Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota 2) Balai POM setempat 3) Penanggung jawab narkotika PT. Kimia Farma Tbk 4) Arsip Laporan yang ditandatangani oleh APA meliputi: 1) Laporan penggunaan sediaan jadi narkotika 2) Laporan penggunaan bahan baku narkotika 3) Laporan khusus penggunaan morfin dan petidin Laporan narkotika tersebut dibuat setiap bulannya dan harus dikirim selambat-lambatnya tanggal 10 bulan berikutnya. e. Pemusnahan narkotika Menurut Peraturan Menteri Kesehatan RI No. 28/Menkes/Per/I/1978 Pasal 9 disebutkan bahwa pemegang izin khusus dan atau APA dapat memusnahkan narkotika yang rusak atau tidak memenuhi syarat. Berdasarkan Undang-Undang No. 22 Tahun 1997 tentang narkotika disebutkan bahwa pemusnahan narkotika dilakukan dalam hal: 1) Diproduksi tanpa memenuhi standar dan persyaratan yang berlaku dan atau tidak dapat digunakan dalam proses produksi 2) Kadaluarsa 3) Tidak memenuhi syarat lagi untuk digunakan dalam pelayanan kesehatan dan atau untuk pengembangan ilmu pengetahuan

28

4) Berkaitan dengan tindak pidana Berdasarkan Pasal 61 Undang-Undang No. 22 Tahun 1997, pemusnahan narkotika dilaksanakan oleh pemerintah, orang atau badan usaha yang bertanggung jawab atas produksi dan atau peredaran narkotika, sarana kesehatan tertentu serta lembaga ilmu pengetahuan dengan disaksikan oleh pejabat yang ditunjuk oleh Menteri Kesehatan. Pelaksanaan pemusnahan narkotika yang rusak atau tidak memenuhi persyaratan pada apotek adalah sebagai berikut: 1) Bagi apotek di tingkat propinsi, pelaksanaan pemusnahan disaksikan oleh petugas dari Balai POM setempat. 2) Bagi apotek di tingkat Kabupaten/Kota pemusnahan disaksikan oleh Kepala Dinas Kesehatan Tingkat II. Pemegang izin khusus atau apoteker pengelola apotek yang memusnahkan narkotika harus membuat berita acara pemusnahan paling sedikit 3 rangkap. Berita acara pemusnahan tersebut memuat: 1) Hari, tanggal, bulan dan tahun pemusnahan 2) Nama pemegang izin khusus atau apoteker pengelola apotek 3) Nama seorang saksi dari pemerintah dan seorang saksi lain dari apotek tersebut 4) Nama dan jumlah narkotika yang dimusnahkan 5) Cara pemusnahan 6) Tanda tangan penanggung jawab apotek dan saksi-saksi f. Pelanggaran terhadap ketentuan pengelolaan narkotika Dalam Undang-Undang No. 35 Tahun 2009 tentang Narkotika, disebutkan penyimpanan bahwa dan pelanggaran pelaporan terhadap ketentuan dapat mengenai sanksi

narkotika

dikenai

administratif oleh Menteri Kesehatan, yang berupa: teguran, peringatan, denda administratif, penghentian sementara kegiatan atau pencabutan izin(8,9).

29

15. Pengelolaan Psikotropika Psikotropika menurut Undang-undang No. 5 Tahun 1997 merupakan zat atau obat, baik alamiah maupun sintetis bukan narkotika yang berkhasiat psikoaktif melalui pengaruh selektif pada susunan saraf pusat yang menyebabkan perubahan khas pada aktivitas mental dan perilaku. Psikotropika dibagi menjadi beberapa golongan : a. Psikotropika golongan I adalah psikotropika yang hanya dapat digunakan untuk tujuan ilmu pengetahuan dan tidak digunakan dalam terapi, serta mempunyai potensi amat kuat mengakibatkan sindroma ketergantungan. b. Psikotropika golongan II adalah psikotropika yang berhasiat

pengobatan digunakan dalam terapi dan atau untuk tujuan ilmu pengetahuan serta mempunyai potensi kuat mengakibatkan sindroma ketergantungan. c. Psikotropika golongan III adalah psikotropika yang berkhasiat pengobatan dan banyak digunakan dalam terapi dan atau untuk tujuan ilmu pengetahuan serta mempunyai potensi sedang mengakibatkan sindroma ketergantungan. d. Psikotropika golongan IV adalah psikotropika yang berkhasiat pengobatan dan sangat luas digunakan untuk terapi dan atau untuk tujuan ilmu pengetahuan serta mempunyai potensi ringan

mengakibatkan sindroma ketergantungan. Ruang lingkup pengaturan psikotropik dalam Undang-Undang No. 5 Tahun 1997 adalah segala yang berhubungan dengan psikotropika yang mempunyai potensi yang mengakibatkan ketergantungan. Tujuan dari pengaturan psikotropika ini sama dengan narkotika, yaitu: a. Menjamin ketersediaan psikotropika guna kepentingan pelayanan kesehatan dan ilmu pengetahuan b. c. Mencegah terjadinya penyalahgunaan psikotropika Memberantas peredaran gelap psikotropika.

30

Kegiatan-kegiatan pengelolaan psikotropika meliputi: a. Pemesanan psikotropika Tata cara pemesanan obat-obat psikotropika sama dengan pemesanan obat lainnya yakni dengan surat pemesanan yang sudah ditandatangani oleh APA yang dikirim ke pedagang besar farmasi (PBF). Pemesanan psikotropika tidak memerlukan surat pemesanan khusus dan dapat dipesan apotek dari PBF atau pabrik obat. Penyaluran psikotropika tersebut diatur dalam Undang-Undang No. 5 Tahun 1997 pasal 12 ayat (2) dinyatakan bahwa penyerahan psikotropika oleh apotek hanya dapat dilakukan kepada apotek lainnya, rumah sakit, puskesmas, balai pengobatan, dokter dan pelayanan resep. Satu lembar surat pesanan psikotropika dapat terdiri dari satu jenis obat psikotropika. b. Penyimpanan psikotropika Sampai ini penyimpanan untuk obat-obatan golongan psikotropika belum diatur dengan suatu perundang-undangan. Namun karena obatobatan psikotropika ini cenderung untuk disalahgunakan, maka disarankan agar menyimpan obat-obatan psikotropika tersebut dalam suatu rak atau lemari khusus yang terpisah dengan obat-obat lain, tidak harus dikunci dan membuat kartu stok psikotropika. c. Penyerahan psikotropika Penyerahan psikotropika oleh apotek hanya dilakukan kepada apotek lainnya, rumah sakit, puskesmas, balai pengobatan, dokter dan kepada pasien berdasarkan resep dokter. d. Pelaporan psikotropika Berdasarkan UU No. 5 Tahun 1997, pabrik obat, PBF, sarana penyimpanan sediaan farmasi pemerintah, apotek, rumah sakit, puskesmas, balai pengobatan, dokter dan lembaga penelitian dan atau lembaga pendidikan, wajib membuat dan menyimpan catatan mengenai kegiatan yang berhubungan dengan psikotropika dan wajib

melaporkannya kepada Menteri Kesehatan secara berkala. Pelaporan psikotropika dilakukan setahun sekali dengan ditandatangani oleh APA

31

dilakukan secara berkala yaitu setiap tahun kepada Kepala Dinas Kesehatan Propinsi dengan tembusan kepada Kepala Dinas Kesehatan setempat dan Badan Pengawasan Obat dan Makanan. e. Pemusnahan psikotropika Berdasarkan UU No. 5 Tahun 1997 pasal 53 tentang psikotropika, pemusnahan psikotropika dilakukan bila berhubungan dengan tindak pidana, diproduksi tanpa memenuhi standar dan persyaratan yang berlaku dan atau tidak dapat digunakan dalam proses psikotropika, kadaluarsa atau tidak memenuhi syarat untuk digunakan pada pelayanan kesehatan dan atau untuk kepentingan ilmu pengetahuan. Pemusnahan psikotropika wajib dibuat berita acara dan disaksikan oleh pejabat yang ditunjuk dalam waktu 7 hari setelah mendapat kepastian. Berita acara pemusnahan tersebut memuat: 2) Hari, tanggal, bulan dan tahun pemusnahan 3) Nama pemegang izin khusus atau apoteker pengelola apotek 4) Nama seorang saksi dari pemerintah dan seorang saksi lain dari apotek tersebut 5) Nama dan jumlah psikotropika yang dimusnahkan 6) Cara pemusnahan 7) Tanda tangan penanggung jawab apotek dan saksi-saksi (10). 16. Pengelolaan Obat Rusak, Kadaluarsa, Pemusnahan Obat dan Resep a. Pengelolaan obat rusak dan kadaluarsa Menurut Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No. 1332/MenKes/SK/X/2002 pasal 12 ayat (2) disebutkan bahwa sediaan farmasi yang karena sesuatu hal tidak dapat digunakan lagi atau dilarang digunakan harus dimusnahkan dengan cara dibakar atau ditanam atau dengan cara lain yang ditetapkan oleh Menteri Kesehatan. Menurut Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia

No.922/MenKes/Per/X/1993 pasal 13 menyebutkan bahwa pemusnahan sediaan farmasi dilakukan oleh Apoteker Pengelola Apotek atau apoteker pengganti dibantu oleh sekurang-kurangnya seorang karyawan

32

apotek yang bersangkutan, disaksikan oleh petugas yang ditunjuk Kepala POM setempat. Pada pemusnahan tersebut wajib dibuat berita acara pemusnahan dengan menggunakan formulir model APT-8, sedangkan pemusnahan obat-obatan golongan narkotik dan psikotropika wajib mengikuti ketentuan perundang-undangan yang berlaku. b. Pemusnahan obat dan resep Menurut Peraturan Mentri Kesehatan Republik Indonesia No. 922/MenKes/Per/X/1993 pasal 17 ayat 2 menyebutkan bahwa resep harus dirahasiakan dan disimpan di apotek dengan baik dalam jangka waktu 3 tahun. Menurut Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No. 280 tahun 1981 tentang ketentuan dan tata cara pengelolaan apotek pada pasal 7 ayat 3 dan 4 menyebutkan bahwa resep yang telah disimpan lebih dari 3 tahun tersebut dapat dimusnahkan dengan cara di bakar atau dengan cara lain yang lebih memadai. Pemusnahan resep dilakukan oleh Apoteker Pengelola Apotek atau apoteker pengganti dibantu oleh sekurang-kurangnya seorang karyawan apotek yang bersangkutan dan harus dibuat berita acara pemusnahan sesuai dengan bentuk yang telah ditentukan dalam empat rangkap serta ditandatangani oleh Apoteker Pengelola Apotek dan petugas apotek yang melakukan pemusnahan resep tersebut. 17. Pelanggaran Apotek Berdasarkan berat ringannya pelanggaran, maka pelanggaran di apotek dapat dikategorikan dalam 2 macam. Kegiatan yang termasuk pelanggaran berat di apotek meliputi : a. b. c. d. e. Melakukan kegiatan tanpa ada tenaga teknis farmasi Terlibat dalam penyaluran atau penyimpanan obat palsu atau gelap Pindah alamat apotek tanpa izin Menjual narkotika tanpa resep dokter Kerjasama dengan PBF dalam menyalurkan obat kepada pihak yang tidak berhak dalam jumlah besar

33

f.

Tidak menunjuk apoteker pendamping atau apoteker pengganti pada waktu APA keluar daerah.

Kegiatan yang termasuk pelanggaran ringan apotek meliputi : a. Tidak menunjuk Apoteker pendamping pada waktu APA tidak bisa hadir pada jam buka apotek (apotek yang buka 24 jam) b. c. d. e. Mengubah denah apotek tanpa izin Menjual obat daftar G kepada yang tidak berhak Melayani resep yang tidak jelas dokternya Menyimpan obat rusak, tidak mepunyai penandaan atau belum dimusnahkan f. g. h. i. j. k. l. Obat dalam kartu stok tidak sesuai dengan jumlah yang ada Salinan resep yang tidak ditandatangani oleh apoteker Melayani salinan resep narkotika dari apotek lain Lemari narkotika tidak memenuhi syarat Resep narkotika tidak dipisahkan Buku narkotika tidak diisi atau tidak dapat dilihat atau diperiksa Tidak mempunyai atau mengisi kartu stok hingga tidak dapat diketahui dengan jelas asal usul obat tersebut. Setiap pelanggaran apotek terhadap ketentuan yang berlaku dapat dikenakan sanksi, baik sanksi administratif maupun sanksi pidana. Sanksi administratif yang diberikan menurut Keputusan Menteri Kesehatan RI No. 1332/MENKES/SK/X/2002 dan Permenkes No.922/MENKES/PER/X/1993 adalah : a. Peringatan secara tertulis kepada APA secara 3 kali berturut-turut dengan tenggang waktu masing-masing 2 bulan b. Pembekuan izin apotek untuk jangka waktu selama-lamanya 6 bulan sejak dikeluarkannya penetapan pembekuan izin apotek. Keputusan pencabutan SIA disampaikan lagsung oleh Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota dengan tembusan kepada Menteri Kesehatan dan Kepala Dinas Kesehatan Propinsi setempat.

34

c.

Pembekuan izin apotek tersebut dapat dicairkan kembali apabila apotek tersebut dapat membuktikan bahwa seluruh persyaratan yang ditentukan dalam keputusan Menteri Kesehatan RI dan Permenkes tersebut telah dipenuhi (5).

B. Komunikasi, Informasi dan Edukasi (KIE) 1. Definisi Kombinasi dari komunikasi informasi dan edukasi (KIE) adalah strategi dan metode yang memungkinkan seorang apoteker untuk melakukan

pencegahan dan pemeliharaan kesehatan dari setiap pasien. KIE adalah bagian penting dalam pelayanan kesehatan dimana setiap profesi kesehatan dituntut tanggung jawabnya untuk selalu mengefektifkan KIE sebagai upaya peningkatan derajat kesehatan masyarakat. KIE merupakan kegiatan pelayanan yang dilakukan oleh apoteker untuk memberikan informasi secara akurat, tidak bias, dan terkini kepada dokter, apoteker lain, perawat, profesi kesehatan lain, dan terutama pasien. Komunikasi adalah pancaran ide dari satu pemikiran ke pemikiran lain melalui interaksi antara dua pihak yaitu komunikator dan penerima pesan melalui suatu proses sehingga terjadi pemindahan pesan secara sempurna. Komunikasi merupakan pembentukan pesan dari pemikiran, perasaan, perilaku pengirim (sender) atau, penyampaian pesan kepada penerima (receiver) atau, mengartikan pesan oleh penerima atau, reaksi penerima. 2. Klasifikasi Komunikasi Komunikasi dapat dibedakan menjadi dua, yaitu : a. Komunikasi verbal adalah komunikasi secara lisan yang terjadi apabila dua orang atau lebih bertemu baik secara langsung atau tidak langsung. Penghubungnya adalah bahasa. b. Komunikasi non verbal adalah semua tingkah laku yang bukan lisan dan tidak secara tertulis. Penghubungnya antara lain ekspresi wajah, bunyi, anggota badan. Biasanya menggambarkan pesan perasaan,

35

pikiran (disadari atau tidak), mengekspresikan wajah/gerakan, biasanya sulit dibuat-buat, dan lebih terpercaya Berikut digambarkan proses terjadinya komunikasi :
Informasi

Komunikator

Media Pesan Gambar II. 6. Alur Proses Komunikasi

Komunikan

3.

Tahapan, Tipe dan Hambatan dalam Komunikasi Tahapan dari komunikasi terhadap pendengar yaitu sebagai berikut : a. b. Tahap pengenalan : Mulai mengenal sambil mencari informasi Tahap pembentukan sikap : Keinginan untuk berinteraksi antara komunikator dan komunikan. c. Tahap perilaku : Adanya persiapan untuk memberi informasi tersebut.

Berbagai tipe komunikasi diantaranya sebagi berikut : a. Komunikasi dengan diri sendiri (Intrapersonal Communication) merupakan proses komunikasi dalam diri sendiri. b. Komunikasi antar pribadi (Interpersonal Communication) merupakan komunikasi antara 2 orang atau lebih secara tatap muka. c. Komunikasi publik (Public Communication) merupakan komunikasi yang disampaikan oleh pembicara dengan tatap muka di depan khalayak yang lebih besar. d. Komunikasi massa (Mass Communication) merupakan komunikasi dimana pesan dikirim dari sumber yang melembaga bagi khalayak. Dalam berkomunikasi terdapat berbagai macam hambatan, yang diantaranya disebut dengan a. Barrier fisik, contohnya : 1) Fisik pasien, contohnya gangguan pendengaran/penglihatan,

keadaan sakit/lemah, kesukaran berbicara.

36

2) Ruangan, contohnya kurang leluasa, counter terlalu tinggi, terdapat penghalang kaca, suara berisik, gangguan telepon. b. Barrier psikologis 1) Bias 2) Prasangka 3) Wawasan sempit 4) Takut / khawatir 5) Emosi 6) Tidak kompatibel 7) Tidak ada saluran komunikasi c. Barrier non-verbal yaitu hambatan yang berupa kurang nya kontak mata antara komunikator dan komunikan. d. Barrier waktu dan administrasi 1) Apoteker tidak dibayar untuk melakukan konsultasi 2) Pasien sudah lelah menunggu dokter 3) Segan berkomunikasi Hambatan lain dalam berkomunikasi adalah lingkungan, faktor pasien dan apoteker. 4. Penerapan KIE Pelayanan obat kepada penderita melalui berbagai tahapan pekerjaan meliputi diagnosis penyakit, pemilihan, penyiapan dan penyerahan obat kepada penderita menunjukkan adanya suatu interaksi antara dokter, farmasis, penderita dan khusus di rumah sakit melibatkan perawat. Dalam pelayanan kesehatan yang baik, informasi obat menjadi sangat penting terutama informasi dari apoteker, baik untuk dokter, perawat dan penderita. Salah satu implementasi dari KIE adalah kegiatan konseling. Konseling merupakan suatu proses yang sistematik untuk mengidentifikasi dan menyelesaikan masalah pasien yang berkaitan dengan pengambilan dan penggunaan obat oleh pasien. Tujuan dilakukannya konseling yaitu untuk memberikan pemahaman yang benar mengenai obat kepada pasien dan tenaga kesehatan, diantaranya mengenai nama obat, tujuan pengobatan,

37

jadwal pengobatan, cara menggunakan obat, lama penggunaan obat, efek samping obat, tanda-tanda toksisitas, cara penyimpanan obat, dan penggunaan obat-obat lain. Dalam hal menangani pasien, apoteker harus memiliki keterampilan komunikasi yang prima supaya peningkatan derajat kesehatan dapat terwujud. Hal itu dapat dicapai melalui beberapa cara sebagai berikut : a. b. c. Menyediakan perhatian penuh kepada pasien Tidak bersikap kasar dan merendahkan pasien Berkomunikasi secara aktif dan efektif dengan memperhatikan respon pasien untuk meyakinkan bahwa pasien mengerti esensi dari informasi yang disampaikan d. Gunakan pertanyaan terbuka untuk menggali berbagai informasi yang diperlukan e. Minta pasien untuk mengulang informasi yang sudah disampaikan dan lakukan koreksi jika ada yang tidak sesuai f. Lakukan kontak mata ketika berkomunikasi. Agar dapat berkomunikasi dengan baik dan efektif diperlukan usaha, waktu, kemauan untuk belajar dan yang tak kalah pentingnya adalah menumbuhkan rasa percaya diri. Faktor-faktor yang perlu diperhatikan dalam berkomunikasi adalah sebagai berikut: a. Anggapan dan harapan Pendapat awal tentang seseorang seringkali berdasarkan pada apa yang dilihat dan didengar. Termasuk di dalamnya adalah penampilan, pakaian, usia, jenis kelamin, ras dan keterbatasan fisik. b. Nada bicara, tekanan dan ekspresi Nada bicara, tekanan dan ekspresi mempunyai pengaruh yang kuat dalam berkomunikasi. Ada respon yang berbeda-beda untuk orang yang satu dengan yang lain. Tidak ada satupun pengalaman yang sama pada situasi yang sama meskipun dapat terlihat melakukan hal yang sama tetapi tetap mempunyai perasaan yang berbeda.

38

c.

Komunikasi dengan suara Kualitas suara dijelaskan dengan nada, puncak, volume dan kecepatan. Nada dapat menyampaikan pengertian yang lebih dibandingkan dengan kata-kata yang sebenarnya. Volume harus diatur sesuai dengan keadaan dan dapat menegaskan kata kuncinya. Kecepatan berbicara harus tetap diperhatikan agar dapat dimengerti oleh pendengarnya. Penggunaan komunikasi vokal yang efektif diperlukan agar dapat menjadi cakap dalam berbicara dengan nada suara yang hangat dan penuh percaya diri, volume suara dan kecepatan yang tepat dan tanpa interupsi atau suara yang kaku.

d.

Bahasa tubuh 1) Isyarat/sikap Isyarat tangan berguna untuk menekankan sebuah pokok

pembicaraan atau untuk mendeskripsikan sesuatu. Bagaimanapun juga yang terpenting adalah tidak menggunakannya secara berlebih, karena akan mengurangi penggunaan kata-kata sehingga dapat membingungkan pendengarnya. Apoteker harus menggunakan isyarat yang tepat untuk meyakinkan suatu pokok pembicaraan atau menggambarkan sebuah prosedur. Dengan mengamati sikap orang lain, bisa memberikan informasi yang berguna, mengenai bagaimana memperhatikan dan membujuk. 2) Ekspresi wajah Ekspresi wajah menggambarkan tentang suasana hati dan emosi. Ekspresi wajah dari seorang apoteker saat memulai percakapan akan sangat menentukan bagaimana penerimaan dari pasien akan suatu saran atau informasiyang diberikan. Sangat penting bagi seorang apoteker untuk dapat membaca maksud dari ekspresi wajah. Dalam hal ini yang penting adalah menghormati level pemahaman pasien atau penerimaannya.

39

3) Kontak mata Menghindari kontak mata adalah jalur yang paling sukses untuk menghindari komunikasi. Pemeliharaan kontak mata adalah penting untuk memastikan kontinyuitas dari proses, karena hal itu menunjukkan ketertarikan dalam subjek dan juga berguna untuk menentukan giliran siapa yang berbicara. 4) Kontak fisik Hal ini adalah aspek yang penting dalam proses komunikasi dan dapat digunakan untuk mempertinggi komunikasi non verbal. Kontak fisik harus disesuaikan dengan aturan sosial yang berbeda untuk masing-masing kultur. Harus dipertimbangkan bahwa sikap yang dapat diterima oleh suatu budaya bisa saja tidak dapat diterima oleh budaya yang lain. 5) Sikap tubuh Sikap tubuh akan mempunyai pengaruh yang besar tentang bagaimana menciptakan komunikasi yang baik. Postur tubuh yang baik adalah posisi condong ke arah orang yang berbicara, atau duduk dalam kondisi yang rileks. e. Pola perilaku dalam berkomunikasi Perilaku tegas adalah baik dalam menjalin relasi dengan orang lain, melakukan komunikasi seefektif mungkin, terutama dalam situasi yang buruk. Perilaku tegas sangat berguna sekali ketika menyelesaikan konflik, dalam bernegosiasi, kepemimpinan dan memotivasi, ketika memberi dan menerima arus balik tersebut, dalam bekerja sama dan dalam pertemuan atau rapat. Komunikasi yang tegas dapat memberi rasa percaya diri, kesan yang baik dan kepastian dalam mengendalikan situasi, terutama dalam kondisi konflik. Selain itu pasien juga sangat membutuhkan informasi dan edukasi. Dasar pemberian informasi dan edukasi maupun konsultasi obat kepada pasien dapat dilakukan pada waktu penyerahan obat. Konseling diberikan untuk pasien yang membawa resep dengan beberapa kriteria:

40

a. b. c. d. e. f. g.

Penggunaan obat 4 macam atau lebih. Mendapatkan lebih dari dua pengobatan. Obat dengan indeks terapi sempit. Obat dengan cara penggunaan khusus. Obat mempunyai efek samping dengan perhatian khusus. Pasien lanjut usia dan bayi. Pasien penyakit kronis atau menahun seperti tekanan darah tinggi, jantung dan diabetes.

h.

Pasien ibu hamil dan menyusui. Dalam melakukan Konseling terdapat beberapa tahapan yaitu

sebagai berikut : a. Pengenalan yaitu dengan cara memperkenalkan diri dan menjelaskn tujuan konseling b. Penilaian yang bertujuan untuk menilai kepahaman pasien tentang obat yang diberikan. c. Pelaksanaan yang bertujuan untuk merangsang, mengubah sikap dari pasien agar mengerti dan mengikuti regimen terapetik. d. Pengujian yang bertujuan untuk memastikan pasien memahami, mengerti apa yang sudah diterangkan. e. Kesimpulan dan penutup dilakukan dengan menawarkan bantuan jika ada masalah.

C. Swamedikasi 1. Definisi Swamedikasi (Self Medication) bagi sebagian masyarakat adalah melakukan pengobatan mandiri, tanpa melalui dokter, ketika sedang sakit. Biasanya swamedikasi dilakukan untuk mengatasi gangguan kesehatan ringan mulai dari batuk, pilek, demam, sakit kepala, maag, gatal-gatal hingga iritasi ringan pada mata. Sedang konsep modern swamedikasi adalah upaya pencegahan terhadap penyakit, dengan mengkonsumsi vitamin dan food suplement untuk meningkatkan daya tahan tubuh.

41

Self-care adalah tindakan individu yang dilakukan untuk diri mereka sendiri dalam rangka menjaga dan memelihara kesehatan, mencegah maupun berhadapan dengan penyakit. Self-medication adalah penggunaan dan pemilihan obat (meliputi pula herbal dan produk tradisional) oleh individu untuk memperlakukan berbagai penyakit atau gejalanya, dimana self-medication adalah satu unsur dari self-care 2. Latar Belakang Ada beberapa hal yang melatarbelakangi berkembangnya swamedikasi di kalangan masyarakat saat ini, diantaranya : a. Harga obat yang melambung tinggi, ditambah biaya pelayanan kesehatan yang makin mahal, menyebabkan sebagian masyarakat berinisiatif mengobati dirinya sendiri dengan obat-obatan yang tersedia di pasaran tanpa melalui konsultasi dengan dokter terlebih dahulu. b. Selain itu, terdapat pergeseran pola pengobatan dari kuratif-rehabilitatif ke arah preventive-promotive. Hal ini dikarenakan sebagian masyarakat mulai sadar dan memposisikan dirinya ke dalam golongan masyarakat yang memiliki paradigma baru dalam dunia pengobatan, misalnya dengan mengkonsumsi food suplement atau obat-obatan bebas. 3. Resiko dan Keluhan Swamedikasi berarti mengobati segala keluhan pada diri sendiri dengan obat-obat yang dibeli bebas di apotek atau toko obat atas inisiatif sendiri tanpa nasehat dokter. Salah satu keuntungan swamedikasi adalah dapat menghemat banyak waktu dan biaya karena tidak perlu konsultasi dengan dokter. a. Resiko yang mungkin terjadi dalam swamedikasi 1) Tidak dikenalinya keseriusan gangguan Pertama-tama keseriusan keluhan-keluhan dapat dinilai secara salah atau mungkin tidak dikenali, sehingga pengobatan sendiri bisa dilakukan terlalu lama. Gangguan-gangguan tersebut dapat

bertambah serius, sehingga kemudian dokter perlu menggunakan

42

obat-obat yang lebih keras atau bahkan pasien sudah datang terlambat berobat ke dokter. 2) Penggunaan yang kurang tepat Obat bisa digunakan secara salah, terlalu lama atau dalam takaran yang terlalu besar. b. Keluhan-keluhan yang perlu ditangani dokter Penyakit-penyakit yang lebih serius tidak boleh dicoba untuk diobati sendiri, antara lain gangguan-gangguan jantung dan pembuluh darah, diabetes, penyakit infeksi, gangguan jiwa dan kanker. Sejumlah gejala berbahaya yang tidak boleh diobati sendiri karena menunjukkan suatu penyakit serius, misalnya keluhan pada mata, buang air besar atau kecil dengan darah dan diare atau muntah yang hebat. c. Keluhan-keluhan yang dapat diobati sendiri Pada umumnya gangguan-gangguan agak ringan seperti selesma, flu, nyeri kepala dan tenggorokan, sekali-sekali nyeri lambung, punggung atau nyeri otot dapat dilakukan usaha pengobatan sendiri

(swamedikasi). Layanan swamedikasi adalah lahan yang cukup potensial jika dikembangkan dengan profesional. Persiapan yang matang diperlukan agar farmasis dapat mengembangkannya menjadi keunggulan dari satu pelayanan Apotek. Pada kenyataannya bekal pengetahuan untuk mengarahkan sampai kepada drug of choice mungkin masih kurang sehingga harus senantiasa diupgrade pengetahuan tentang obat dan penggunaan obat oleh seorang farmasis. 4. Konseling Swamedikasi Ada beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam swamedikasi adalah : a. Baca secara teliti informasi yang tertera pada kemasan atau brosur yang disisipkan di dalam kemasan. Informasi yang diberikan meliputi komposisi zat aktif, indikasi, kontraindikasi, efek samping, interaksi obat, dosis, dan cara penggunaan.

43

b.

Pilih obat dengan jenis kandungan zat aktif sesuai keperluan, misalnya : jika gejala penyakitnya hanya batuk saja, maka pilih obat yang hanya untuk mengatasi batuk saja, tidak perlu obat penurun demam.

c.

Penggunaan obat swamedikasi hanya jangka pendek (seminggu), jika gejala menetap atau memburuk maka segera konsultasi ke dokter.

d.

Perhatikan aturan pemakaian: bagaimana cara memakainya, berapa jumlahnya, berapa kali sehari, dipakai sebelum atau sesudah makan atau menjelang tidur, serta berapa lama pemakaiannya.

e.

Selain itu juga perlu diperhatikan masalah kontra indikasi (pada keadaan mana obat tidak boleh digunakan) dan makanan, minuman atau obat lain apa yang perlu dihindarkan, serta bagaimana cara penyimpanan obat (obat disimpan dimana dan dapatkah sisa obat yang disimpan untuk digunakan lagi). Untuk lebih mengarahkan ketepatan pemilihan obat pada saat

melakukan pelayanan swamedikasi, konseling pra pelayanan swamedikasi dapat dilakukan kepada pasien dengan 5 arahan pertanyaan penuntun sebagai berikut : W : who W : what symptoms H : how long A : action (Untuk siapa obat tersebut) (Gejala apa yang dirasakan) (Sudah berapa lama gejala tersebut berlangsung) (Tindakan apa yang sudah dilakukan untuk

mengatasi gejala tersebut) M : medicine (Obat-obat apa saja yang sedang digunakan oleh pasien). 5. Kendala Dalam Pemberian Obat dan Konseling Berbagai kendala dalam memberikan konseling dapat terjadi pada proses pengobatan dan pemberian konseling, diantaranya : a. Kendala yang berasal dari pasien Antara lain : perasaan marah, malu, sedih, takut dan ragu-ragu. b. Kendala yang berasal dari latar belakang pendidikan, budaya dan bahasa

44

c.

Kendala yang berasal dari fisik dan mental Dapat diatasi dengan upaya mengunakan alat bantu yang sesuai atau melibatkan orang yang merawat.

d.

Kendala yang berasal dari tenaga farmasi Dapat berupa mendominasi percakapan, menunjukkan sikap yang tidak memberikan perhatian dan tidak mendengarkan apa yang pasien sampaikan, cara bicara yang tidak sesuai, dan lain-lain.

e.

Kendala lingkungan pada saat konseling dilakukan. Seperti tempat yang terbuka, suasana bising, dan lain-lain.

D. Pelayanan (Service) 1. Definisi Pelayanan adalah kegiatan atau keuntungan yang dapat ditawarkan oleh satu pihak kepada pihak lain, yang pada dasarnya bersifat intangible atau tindakan atau perbuatan seseorang atau organisasi untuk memberikan kepuasan kepada pelanggan atau nasabah. 2. Fungsi Pelayanan yang Bermutu Dengan semakin meningkatnya persaingan pasar maka organisasi yang mempunyai program memfokuskan pada pelanggan akan mendapatkan banyak keuntungan. Melalui pelayanan bermutu tinggi, organisasi tersebut mampu untuk : a. b. c. d. e. f. g. h. i. j. Menjadikannya berbeda dari pesaing Memperbaiki citra di mata pelanggan Meminimalkan faktor sensitivitas harga Meningkatkan keuntungan yang maksimal Meningkatkan kepuasan dan mempertahankan pelanggan Meningkatkan reputasi Memastikan produk dan jasa yang diberikan ’tepat sasaran’ Meningkatkan kepuasan dan mempertahankan karyawan Meningkatkan semangat dan produktivitas karyawan Mengurangi biaya

45

k. l.

Mendorong partisipasi karyawan Memperbesar hubungan pelanggan internal atau pemasok terjadinya perbaikan pada operasional secara

m. Menyebabkan

berkesinambungan. 3. Pelayanan Prima Ciri-ciri pelayanan prima : a. b. c. d. e. f. g. h. i. 4. Tersedianya karyawan yang baik Tersedianya sarana dan prasarana yang baik Bertanggung jawab kepada setiap pelanggan sejak awal hingga selesai Mampu melayani secara cepat dan tepat Mampu berkomunikasi Memberikan jaminan kerahasiaan setiap transaksi Memiliki pengetahuan dan kemampuan yang baik Memahami kebutuhan pelanggan Mampu mendapatkan kepercayaan kepada pelanggan

Sikap Melayani Pelanggan Pada umumnya sikap kita dalam berhubungan dengan pelanggan dapat dibedakan dalam 2 cara : a. Berhubungan langsung, artinya karyawan berhadapan langsung dengan pelanggan. b. Berhubungan tidak langsung, artinya karyawan tidak berhadapan langsung dengan pelanggan dan hanya melalui alat sebagai perantara seperti telepon, fax, surat dan e-mail.

BAB III TINJAUAN UMUM

A. PT. Kimia Farma (Persero) Tbk 1. Sejarah Sejarah PT. Kimia Farma (Persero) Tbk, tidak bisa dilepaskan dari perjalanan sejarah bangsa, dan khususnya perkembangan dunia kefarmasian di Indonesia. Setelah proklamasi kemerdekaan tanggal 17 agustus 1945, perusahaan-perusahaan swasta milik Belanda masih beroperasi di wilayah Republik Indonesia. Berdasarkan SK Penguasa Perang Pusat No. Kpb/Peperpu/0348/ 1958 dan SK Menkes No. 58041/Kab/1958 maka terbentuklah BAPPHAR (Badan Pusat Penguasaan Perusahaan Farmasi Belanda). Selain itu, BAPIT (Badan Pusat Penguasaan Industri dan Tambang-Departemen perindustrian) juga turut menerima penyerahan beberapa perusahaan Belanda. Berdasarkan Undang-Undang No 86 tahun 1956, Pemerintah Indonesia melakukan nasionalisasi terhadap perusahaan farmasi Belanda dan menurut Peraturan Pemerintah No 69 tahun 1961 statusnya diubah menjadi Perusahaan Negara Farmasi (PNF). Perusahaan Negara Farmasi tersebut adalah PN Farmasi dan Alat Kesehatan Radja Farma (Jakarta), PN Famasi dan Alat Kesehatan Nurani Farma (Jakarta), PN Farmasi dan Alat Kesehatan Nakula Farma (Jakarta), PN Bio Farma, PN Farmasi dan Alat Kesehatan Bhineka Kina Farma (Bandung), PNF Sari Husada (Yogyakarta) dan PN Farmasi dan Alat Kesehatan Kasa Husada (Surabaya). Pada tanggal 23 januari 1969, berdasarkan Peraturan Pemerintah No 3 tahun 1969 perusahaan-perusahaan negara tersebut digabung menjadi PNF Bhineka Kimia Farma dengan tujuan penertiban dan penyederhanaan perusahaanperusahaan negara. Selanjutnya tanggal 16 Agustus 1971, Perusahaan Negara Farmasi Kimia Farma mengalami peralihan bentuk hukum menjadi Badan Usaha 46

47

Milik Negara dengan status sebagai Perseroan Terbatas, sehingga selanjutnya disebut PT. Kimia Farma (Persero). Proses berdirinya PT. Kimia Farma melalui beberapa tahap sesuai fungsi dan perannya dalam mendukung perekonomian bangsa seiring dengan situasi dan kondisi yang ada pada saat itu, diantaranya: a. Pembentukan PT. Radjawali Pharmaceutical Company dari N.V. Rathkamp berdasarkan Instruksi Direksi Bapphar No.179/Bph/59 tanggal 4 Mei 1959. b. Pembentukan Badan Pimpinan Umum (BPU) Farmasi Negara dari Bapphar dan membentuk beberapa PN. Farmasi berdasarkan UU No.19/Prp/tahun 1960 tentang Perusahaan Negara dan berdasarkan PP No. 69 tahun 1961. c. Peleburan PN. Nakula Farma ke dalam PN. Radja Farma berdasarkan SK Menkes No. 7009/BPU/Kab/1967 d. Pendirian PN. Farmasi “Kimia Farma” berdasarkan Inpres RI No.17/1967 dan digolongkan menjadi 3 yaitu Perusahaan Negara

Jawatan (Departement Agency), Perusahaan Negara Umum (Public Corporation), Perusahaan Negara Persero (State Company).

Berdasarkan PP No. 3/1969 didirikan PN. Farmasi “Bhineka Kimia Farma” yang merupakan gabungan dari Farmasi Negara dan PN Farmasi Radja Farma, PN Farmasi Bhineka Kina Farma, PN Farmasi Nakula Farma dan PN Sari Husada. e. Berdasarkan PP No. 16/1971 PN. Farmasi Kimia Farma diubah menjadi PT. Kimia Farma dan pada tanggal 7 maret 2000 berdasarkan Surat Menteri Negara Penanaman Modal dan Pembinaan BUMN 59/M-PM. BUMN/2000 PT. Kimia Farma diprivatisasi. f. Pada tanggal 4 Juli tahun 2002 PT. Kimia Farma resmi terdaftar di Bursa Efek Jakarta (BEJ) sebagai perusahaan publik. g. Pada tanggal 4 januari 2002 PT. Kimia Farma dipisahkan menjadi dua anak perusahaan agar dapat mengelola perusahaan lebih terarah dan berkembang dengan cepat. No. S-

48

2.

Visi dan Misi a. Visi Visi dari PT. Kimia Farma (Persero) Tbk menjadi perusahaan farmasi utama di Indonesia dan berdaya saing di pasar global. b. Misi 1) Menyediakan, mengadakan dan menyalurkan sediaan farmasi, alat kesehatan dan jasa kesehatan lainnya yang berkualitas dan bernilai tambah untuk memenuhi kebutuhan masyarakat. 2) Mengembangkan bisnis farmasi dan jasa kesehatan lain untuk meningkatkan nilai perusahaan bagi pemegang saham dan pihak lain yang berkepentingan, tanpa meninggalkan prinsip-prinsip Good Cooperate Governance. 3) Mengembangkan sumber daya manusia perusahaan untuk

meningkatkan kompetensi dan komitmen guna pengembangan perusahaan serta dapat berperan aktif dalam pengembangan industri farmasi nasional 3. Struktur Organisasi PT. Kimia Farma (Persero) Tbk., dipimpin oleh seorang Direktur Utama yang membawahi 4 Direktorat yaitu Direktorat Pemasaran, Direktorat Produksi, Direktorat Keuangan, Direktorat Umum dan Personalia. Dalam upaya perluasan, penyebaran, pemerataan dan pendekatan pelayanan kefarmasian pada masyarakat, PT Kimia Farma (Persero) Tbk., telah membentuk suatu jaringan distribusi yang terorganisir.

PT Kimia Farma (Persero) Tbk., mempunyai 2 anak perusahaan yaitu PT Kimia Farma Trading and Distribution dan PT Kimia Farma Apotek yang masing-masing berperan dalam penyaluran sediaan farmasi, baik distribusi melalui PBF maupun pelayanan kefarmasian melalui apotek. PT Kimia Farma Trading and Distribution (T&D) membawahi PBF yang tersebar di seluruh Indonesia. PBF mendistribusikan produk-produk baik yang berasal dari PT Kimia Farma (Persero) Tbk., maupun dari produsen-produsen yang lain ke apotek-apotek, toko obat dan institusi

49

pemerintahan maupun swasta. PT Kimia Farma Apotek membawahi Apotek Kimia Farma (KF) di seluruh wilayah Indonesia. Struktur organisasi PT. Kimia Farma Apotek (Persero) Tbk dapat dilihat pada Lampiran 1. 4. Bidang Kegiatan PT. Kimia Farma (Persero) Tbk memiliki beberapa bidang kegiatan antara lain bidang industri yang dilakukan oleh PT. Kimia Farma Holding dan bidang pemasaran dilakukan oleh dua anak perusahaannya yaitu PT. Kimia Farma Apotek dan PT. Kimia Farma Trading and Distribution (PT. Kimia Farma PBF) a. Bidang industri 1) Riset dan teknologi PT. Kimia Farma memiliki fasilitas laboratorium riset yang berlokasi di Jl. Cihampelas no. 5 Bandung yang berfungsi antara lain melakukan kegiatan pengembangan dan riset dalam rangka meningkatkan kemampuan perusahaan, penguasaan ilmu

pengetahuan dan teknologi. Fasilitas tersebut diresmikan oleh Menteri Kesehatan RI pada tanggal 19 Juli 1991. Kegiatan pengembangan dan penelitian yang dilakukan selain

pengembangan obat asli Indonesia juga berupa pengembangan formula produk baru maupun reformulasi produk lama untuk meningkatkan efektivitas obat dan efisiensi produksi. Kegiatan pengembangan dan penelitian ini didukung oleh 53 orang ahli. Dalam kegiatan pengembangan formula produk baru, unit kerja ini mendapatkan masukan terutama dari divisi pemasaran. Dalam pengembangan produknya, PT. Kimia Farma menggunakan teknologi tepat guna dan melakukan kerjasama penelitian dengan berbagai perguruan tinggi dan lembaga penelitian. 2) Produksi Kegiatan produksi PT. Kimia Farma difokuskan pada komitmen terhadap mutu dan ketersediaan produk sesuai dengan Cara Pembuatan Obat yang Baik (CPOB). Dalam melaksanakan

50

kegiatannya PT. Kimia Farma didukung oleh unit-unit usaha di bidang bahan baku (manufaktur), unit produksi obat jadi (formulasi) dan unit usaha pelayanan distribusi farmasi (baik Pedagang Besar Farmasi maupun Apotek) di seluruh Indonesia. PT. Kimia Farma memiliki 6 unit produksi yang terdiri dari: a) Unit Produksi Formulasi Jakarta (UPFJ) Memproduksi obat dalam bentuk sediaan tablet, tablet salut, kapsul, granul, sirop kering, suspensi, sirop, tetes mata, krim dan injeksi. b) Unit Produksi Formulasi Bandung (UPFB) Memproduksi obat dalam bentuk sediaan tablet, sirop, suspensi dan pil keluarga berencana. c) Unit Produksi Formulasi Tanjung Morawa (UPFT) Berfungsi mengisi kebutuhan obat-obatan khususnya di wilayah Sumatera. Unit ini menghasilkan obat-obatan dalam bentuk sediaan tablet, krim dan kapsul. d) Unit Produksi Bandung (UPB) Menghasilkan bahan baku garam kina dan memproduksi alat kontrasepsi dalam rahim serta obat asli Indonesia seperti Enkasari. e) Unit Produksi Semarang Memproduksi minyak jarak (castor oil) untuk produk kosmetika, obat-obatan, cat, karet. f) Unit Produksi Watudakon (UPW) Kegiatan meliputi pertambangan Yodium dan produksi obat jadi dengan sediaan seperti tablet, tablet salut, kapsul lunak, salep, sirop dan cairan obat luar/dalam. Selain itu juga menghasilkan bahan baku fero sulfat untuk tablet besi. b. Bidang Pemasaran Kegiatan pemasaran ditangani oleh divisi pemasaran. PT. Kimia Farma (Persero) Tbk., membagi kegiatan pemasarannya masing-masing untuk

51

produk obat generik, OTC, Ethical dan Obat Lisensi. Divisi pemasaran secara konsisten melakukan penelitian pasar baik berdasarkan data primer dan data sekunder sehingga mampu menghasilkan strategi pemasaran yang tepat bagi perusahaan. Divisi ini juga membuat rencana pemasaran secara terpadu yang dikoordinasikan dengan unit terkait seperti produksi dan distribusi. Pada tanggal 4 Januari 2003 PT. Kimia Farma membentuk 2 anak perusahaan yaitu PT. Kimia Farma Apotek dan PT. Kimia Farma Trading and Distribution. 1) PT. Kimia Farma Apotek a) Visi Menjadi perusahaan jaringan layanan kesehatan terkemuka dan mampu memberikan solusi kesehatan masyarakat di indonesia. b) Misi Menghasilkan pertumbuhan nilai perusahaan melalui jaringan layanan kesehatan terintegrasi (apotek, klinik, laboratorium klinik dan lain-lain) dan pengembangan bisnis waralaba. Pada tahun 2011 PT. Kimia Farma Apotek mempunyai mempunyai 372 Apotek Pelayanan yang terkoordinasi dalam 34 Bisnis Manager yang mengelola bagian pengadaan, administrasi dan keuangan, sehingga sangat memungkinkan terwujudnya penyebaran dan pemerataan obat-obatan baik untuk sektor swasta maupun pemerintah. PT. Kimia Farma Apotek dalam melakukan

kegiatannya selain melayani resep dokter juga melengkapinya dengan swalayan farmasi atau “Hand Verkoop” (HV) yang berisi obat-obat bebas dan bahan-bahan kebutuhan sehari-hari, juga menyediakan tempat praktek dokter, laboratorium klinik dan optik sebagai upaya meningkatkan mutu pelayanan kepada pasien.

52

2)

PT. Kimia Farma Trading and Distribution. PT. Kimia Farma Trading and Distribution mempunyai 35 unit pedagang Besar Farmasi yang tersebar di seluruh wilayah Indonesia.

5.

Logo

Gambar III. 1. Logo PT. Kimia Farma

a.

Simbol matahari 1) Paradigma baru, matahari terbit adalah tanda memasuki babak baru yang lebih baik. 2) Optimis, matahari memiliki cahaya sebagai sumber energi, cahaya tersebut adalah penggambaran optimisme PT. Kimia Farma dalam menjalankan bisnisnya. 3) Komitmen, matahari selalu terbit dari arah timur dan tenggelam ke arah barat secara teratur dan terus-menerus, memiliki makna adanya komitmen dan konsistensi dalam menjalankan segala tugas yang diemban oleh PT. Kimia Farma dalam bidang farmasi dan kesehatan. 4) Sumber energi, matahari merupakan sumber energi bagi kehidupan dan PT. Kimia Farma yang baru memposisikan dirinya sebagai sumber energi bagi kesehatan masyarakat. 5) Semangat yang abadi, warna orange berarti semangat, warna biru berarti keabadian. Harmonisasi antara kedua warna tersebut menjadi satu makna yaitu semangat yang abadi.

b.

Jenis huruf Dirancang khusus untuk kebutuhan PT. Kimia Farma (Persero) Tbk yang disesuaikan dengan nilai dan image yang telah menjadi energi

53

bagi PT. Kimia Farma, karena prinsip sebuah identitas harus berbeda dengan identitas yang telah ada. c. Sifat huruf 1) Kokoh, memperlihatkan PT. Kimia Farma sebagai perusahaan terbesar dalam bidang farmasi yang memiliki bisnis dari hulu ke hilir dan merupakan perusahaan farmasi pertama yang dimiliki Indonesia. 2) Dinamis, dengan jenis huruf italic memperlihatkan kedinamisan dan optimisme. 3) Bersahabat, dengan jenis huruf kecil dengan lengkung,

memperlihatkan keramahan PT. Kimia Farma dalam melayani konsumennya. 6. Layanan Plus Apotek Kimia Farma a. Merespon perubahan yang terjadi di masyarakat, khususnya

menyangkut peningkatan kesadaran kesehatan, Kimia Farma telah mencanangkan perubahan paradigma menjadi “health care company”. Hal ini ditandai dengan pengembangan usaha baru dilayanan laboratorium klinik dan klinik kesehatan. b. Apotek Kimia Farma yang berjumlah 372 Apotek Pelayanan telah disulap menjadi one stop service provider untuk komunitas

disekitarnya. Dengan demikian, apotek Kimia Farma tentunya tidak lagi sekedar menyediakan obat, tetapi juga menawarkan penunjang diagnosa dan pemeliharaan kesehatan yang dibutuhkan masyarakat. c. Paradigma baru menyangkut pelayanan kesehatan itu terus

dikembangkan, antara lain dengan terus meningkatkan jumlah layanan swalayan farmasi di apotek serta penambahan ruang praktek dokter. Selain itu, untuk menambah rasa nyaman bagi konsumen PT. Kimia Farma juga terus melakukan renovasi sekaligus penataan lay out ruangan.

54

B. Apotek Kimia Farma No. 202 Apotek Kimia Farma No. 202 merupakan salah satu unit usaha dari PT. Kimia Farma Apotek yang khusus bersifat pelayanan kepada masyarakat dimana kegiatan administrasi dilakukan oleh Bisnis Manager Bogor yang terletak di Jl. Ir. H. Juanda No. 30, Bogor. 1. Lokasi dan Tata Ruang a. Lokasi Apotek Kimia Farma No. 202 terletak di Jl. Kejayaan Raya Blok IX No. 2, Depok II Timur. Apotek berada di tepi jalan dua arah yang cukup ramai dan terletak dalam lingkungan pertokoan serta permukiman penduduk. Lokasi yang strategis menjadikannya mudah dijangkau oleh masyarakat yang menggunakan kendaraan umum maupun kendaraan pribadi. Terdapat juga beberapa sarana penunjang di sekitar apotek yaitu puskesmas, balai kesehatan masyarakat, klinik, praktek dokter dan praktek bidan. b. Tata Ruang Apotek Kimia Farma No. 202 berdiri di atas lahan seluas ± 200 m2 dengan luas bangunan ± 150 m2. Adapun pembagian ruang atau tempat yang terdapat di dalam apotek antara lain: 1) Ruang Tunggu Ruang ini dilengkapi dengan pendingin ruangan sehingga dapat memberikan kenyamanan bagi pasien yang menunggu. Selain itu juga terdapat koran dan majalah yang dapat dibaca di tempat selama pasien menunggu. 2) Tempat penyerahan resep dan pengambilan obat. Tempat ini berupa counter yang membatasi ruang dalam apotek dengan pasien atau pelanggan. 3) Swalayan farmasi Penjualan obat bebas menggunakan konsep swalayan dimana barang-barang yang dijual di swalayan farmasi antara lain obat-

55

obat bebas, produk-produk susu, minyak angin, bedak tabur, dan lain-lain. 4) Tempat peracikan Ruangan ini merupakan tempat dilakukannya peracikan obat-obat yang berdasarkan resep dokter. Ruangan ini dilengkapi fasilitas untuk peracikan seperti timbangan, Tablette Crusher, lumpang, bahan baku, dan alat-alat untuk meracik lainnya. 5) Ruang bagian administrasi Ruangan ini dilengkapi dengan komputer yang digunakan untuk membuat Bon Permintaan Barang Apotek (BPBA) serta menginput barang-barang yang dikirim oleh distributor. 6) Ruang praktek dokter Selain ruangan-ruangan tersebut, Apotek Kimia Farma No. 202 juga dilengkapi oleh fasilitas umum seperti kamar mandi, mushola dan lapangan parkir. 2. Struktur Organisasi Struktur organisasi yang baik sangat penting agar kegiatan apotek dapat berjalan lancar dan memudahkan pengawasan terhadap pembagian tugas, wewenang dan tanggung jawab personil dalam menjalankan tugas masingmasing. Apotek Kimia Farma No. 202 dipimpin oleh seorang Apoteker Pengelola Apotek (APA) yang sekaligus merangkap sebagai Manager Apotek Pelayanan (MAP) yang bertanggung jawab langsung kepada Bisnis Manager yang terletak di Bogor. Tenaga kerja di Apotek Kimia Farma No. 202 berjumlah 13 orang yang terdiri dari 1 orang APA, 8 orang asisten apoteker yang merangkap sebagai kasir, 1 orang juru resep, 2 orang cleaning service dan 1 orang penjaga malam. Dalam melaksanakan pelayanan apotek, jam kerja apotek dibagi 3 shift yaitu shift pagi (pukul 07.00-14.00 WIB), shift siang (pukul 14.00-21.00 WIB), shift malam (pukul 17.00-00.00 WIB).

56

3.

Tugas dan Tanggung Jawab Personil Apotek a. Pemimpin Apotek Pemimpin Apotek Kimia Farma No. 202 adalah seorang Apoteker Pengelola Apotek yang telah memiliki Surat Izin Kerja (SIK) dan Surat Izin Apotek (SIA). APA bertanggung jawab terhadap seluruh kegiatan apotek dan bertindak sebagai MAP yang memiliki kemampuan untuk merencanakan, mengorganisasikan, memimpin dan mengawasi jalannya apotek. Tugas dan Fungsi Apoteker Pengelola Apotek : 1) Melaksanakan visi, misi, dan tujuan 2) Melaksanakan business plan dan strategic plan 3) Mengarahkan dan mengelola kegiatan penjualan apotek untuk mencapai target yang telah ditetapkan. 4) Melakukan pengawasan terhadap pelaksanaan program kerja pada setiap fungsi yang ada di apotek. Wewenang dan tanggung jawab Apoteker Pengelola Apotek: 1) Menentukan arah/kebijakan terhadap seluruh kegiatan yang ada di apotek. 2) Memutuskan pemecahan masalah yang dihadapi bawahan untuk memastikan adanya peningkatan kemampuan dan kompetensi bawahan. 3) Mengawasi pelaksanaan seluruh kegiatan di apotek. b. Asisten Apoteker Tugas Asisten Apoteker adalah sebagai berikut: 1) Mengatur, mengontrol dan menyusun penyimpanan obat dan perbekalan farmasi lainnya sesuai dengan bentuk dan jenis barang yang disusun secara alfabetis. 2) Menerima resep dan memeriksa keabsahan dan kelengkapan resep sesuai dengan peraturan kefarmasian. 3) Memeriksa ketersediaan obat dan perbekalan farmasi lainnya berdasarkan resep yang diterima.

57

4) Memberikan harga pada setiap resep dokter yang masuk. 5) Melayani dan meracik obat sesuai dengan resep dokter antara lain menghitung dosis obat untuk racikan, menimbang bahan, meracik, mengemas obat dan memberikan etiket. 6) Membuat kuitansi atau salinan resep untuk obat yang hanya diambil sebagian atau bila diperlukan oleh pasien. 7) Memeriksa kebenaran obat yang akan diserahkan kepada pasien meliputi bentuk sediaan, jumlah obat, nama, nomor resep dan cara pemakaian. 8) Melakukan pemeriksaan akhir terhadap hasil penyiapan obat. 9) Menyerahkan obat dan perbekalan farmasi lainnya kepada pasien dan memberikan penjelasan tentang penggunaan obat atau informasi lain yang dibutuhkan. 10) Mencatat masuk dan keluarnya obat pada kartu stok barang. 11) Melakukan pelayanan informasi mengenai cara pemakaian obat melalui penyerahan obat dari asisten apoteker kepada pelanggan. c. Bagian Kasir Tugas dan fungsi bagian kasir : 1) Menerima dan mengeluarkan uang sesuai dengan fisiknya. 2) Memelihara dan menjaga keamanan dari resiko kehilangan, kerusakan uang. 3) Melaporkan semua hasil penjualan harian baik tunai ataupun kredit. 4) Menyerahkan uang hasil penjualan tunai kepada kasir besar disertai bukti penyetoran. 4. Kegiatan Apotek Kegiatan utama yang dilakukan oleh Apotek Kimia Farma No. 202 meliputi kegiatan teknis kefarmasian maupun kegiatan non teknis kefarmasian. a. Kegiatan Teknis Kefarmasian Kegiatan Teknis Kefarmasian yang dilakukan di apotek meliputi pengadaan, penyimpanan, peracikan, penjualan obat dan perbekalan farmasi lainnya serta pengelolaan psikotropika dan narkotika.

58

1) Pengadaan barang Pengadaan barang baik berupa obat dan perbekalan farmasi dilakukan oleh seorang asisten apoteker yang bertanggung jawab kepada Apoteker Pengelola Apotek (APA). Pengadaan barang di Apotek Kimia Farma No. 202 dilakukan melalui Bisnis Manajer. Permintaan barang dilakukan dari masing-masing apotek di bawah Bisnis Manajer dengan cara mengisi lembar Bon Permintaan Barang Apotek (BPBA) kemudian dikirim secara online dan akan terbaca secara otomatis di komputer Bisnis Manajer. Kemudian bagian pembelian melakukan

pemesanan kepada PBF. Barang yang dipesan oleh apotek akan diantar langsung oleh PBF yang bersangkutan ke apotek pemesan. Apotek pelayanan dapat melakukan pembelian mendesak jika obat atau perbekalan farmasi lainnya dibutuhkan segera tetapi tidak ada persediaan. Akan tetapi hal ini tetap harus

dikomunikasikan dengan bagian pembelian di BM. Khusus untuk pengadaan narkotika, pengadaan dilakukan oleh masing-masing apotek pelayanan melalui surat pesanan. Pembelian obat dan perbekalan farmasi lainnya tidak saja berasal dari PBF Kimia Farma tetapi juga dari PBF atau distributor resmi/berizin lainnya. Adapun dasar pemilihan PBF atau distributor adalah sebagai berikut: a) Ketersediaan barang. b) Kualitas barang yang dikirim dapat dipertanggungjawabkan. c) Besarnya potongan harga (diskon) yang diberikan. d) Kecepatan pengiriman barang yang tepat waktu. e) Cara pembayaran tunai atau kredit. Prosedur pembelian barang melalui BM: a) Bagian pembelian di BM mengumpulkan data barang yang harus dipesan berdasarkan permintaan dari masing-masing

59

apotek. Pemesanan dilakukan oleh BM setiap hari kecuali hari Minggu. b) Bagian pembelian BM membuat surat pesanan yang berisi nama distributor, nama barang, kemasan, jumlah barang, dan potongan harga yang kemudian ditandatangani oleh bagian pembelian dan Apoteker Pengelola Apotek. Surat pesan dibuat rangkap dua untuk dikirim ke distributor dan arsip bagian pembelian. c) Setelah membuat surat pesanan, bagian pembelian langsung memesan barang ke distributor. Apabila pesanan dilakukan mendadak maka bagian pembelian akan melakukan pemesanan dengan langsung mengambil barang ke tempat distributor d) PBF akan mengantar langsung barang yang dipesan oleh apotek yang bersangkutan dan setelah barang yang dipesan datang dilakukan penerimaan dan pemeriksaan nama,

kemasan, jumlah dan

kondisi barang serta dilakukan

pencocokan antara faktur dan salinan faktur dengan surat pesanan yang meliputi nama, kemasan, jumlah, harga barang serta nama distributor. Kemudian faktur ditandatangani dan diberi stempel apotek. Faktur asli diserahkan kembali kepada petugas pengantar barang atau distributor untuk kemudian dijadikan bukti pada waktu pembayaran. Salinan faktur umumnya berjumlah 3 lembar, 1 lembar disimpan oleh apotek sebagai arsip, sedangkan 2 lembar disimpan untuk kepentingan administrasi dan pembayaran hutang dagang. 2) Penyimpanan barang Apotek Kimia Farma No. 202 melakukan penyimpanan barang di ruang peracikan dan di tempat penjualan bebas. Untuk obat-obat yang dapat dibeli bebas diletakkan di swalayan farmasi ataupun dibelakang kasir.

60

a) Penyimpanan di ruang peracikan Penyimpanan obat atau perbekalan farmasi di ruang peracikan dilakukan oleh asisten apoteker. Setiap pemasukan dan penggunaan obat/barang harus diinput ke dalam komputer dan untuk ketelitian sebaiknya dicatat pada kartu stok yang meliputi tanggal pengisian/pengambilan, nomor dokumennya, jumlah barang yang diisi/diambil, sisa barang dan paraf petugas yang melakukan pengisian/pengambilan barang. Kartu stok ini diletakkan di masing-masing obat/barang. Setiap asisten apoteker bertanggung jawab terhadap stok barang yang ada di lemari. Penyimpanan barang disusun berdasarkan kelas terapi, jenis sediaan, bentuk sediaan dan alfabetis. Penyimpanan obat/barang di ruang peracikan disusun sebagai berikut: (1) Lemari penyimpanan obat ethical. (2) Lemari penyimpanan obat psikotropika. (3) Lemari penyimpanan obat generik. (4) Lemari penyimpanan bahan baku. (5) Obat narkotika disimpan dalam lemari khusus yang terkunci. (6) Lemari penyimpanan sediaan sirup atau suspensi. (7) Lemari penyimpanan obat tetes/drops, salep dan tetes mata. (8) Lemari penyimpanan ampul, syringe dan infus. (9) Lemari es untuk penyimpanan obat yang termolabil seperti suppositoria, serum dan vaksin. b) Penyimpanan obat/barang yang dapat dibeli bebas Obat/barang yang dapat dibeli secara bebas disimpan di rakrak penjualan obat bebas swalayan farmasi disamping ruang tunggu pasien ataupun dibelakang kasir. Pengaturan

penyimpanannya didasarkan pada bentuk dan jenis sediaan

61

serta

kegunaannya

agar

memudahkan

petugas

dalam

mengambil obat/barang yang diinginkan oleh pembeli. 3) Penjualan Penjualan yang dilakukan oleh Apotek Kimia Farma No. 202 meliputi: a) Penjualan obat tunai dengan resep dokter Penjualan obat dengan resep tunai dilakukan terhadap pelanggan yang langsung datang ke apotek untuk menebus obat yang dibutuhkan dan dibayar secara tunai. Prosedur pelayanan resep tunai adalah sebagai berikut: (1) Asisten apoteker pada bagian penerimaan resep menerima resep dari pasien, lalu memeriksa kelengkapan dan keabsahan resep tersebut. (2) Asisten apoteker akan memeriksa ada atau tidaknya obat dalam persediaan. Bila obat yang dibutuhkan tersedia, selanjutnya dilakukan pemberian harga dan diberitahukan kepada pasien. Setelah pasien setuju segera dilakukan pembayaran atas obat pada bagian counter yang dijaga oleh asisten apoteker. Bila obat hanya diambil sebagian maka petugas membuat salinan resep untuk pengambilan sisanya. Bagi pasien yang memerlukan kuitansi dapat pula dibuatkan kuitansi dan salinan resep di belakang kuitansi tersebut. (3) Resep diberi nomor urut resep. Selanjutnya nomor resep tersebut diserahkan kepada pasien untuk mengambil obat pada bagian penyerahan obat. (4) Kasir mencatat jumlah obat dalam resep dan harganya pada lembar laporan penjualan harian, kemudian resep asli diserahkan ke bagian peracikan atau penyiapan obat. Asisten apoteker pada bagian peracikan atau penyiapan

62

obat akan meracik atau menyiapkan obat sesuai dengan resep dibantu oleh juru resep. (5) Setelah obat selesai disiapkan maka obat diberi etiket dan dikemas. (6) Sebelum obat diberikan, dilakukan pemeriksaan kembali meliputi nomor resep, nama pasien, kebenaran obat, jumlah dan etiketnya serta dilakukan pemeriksaan salinan resep sesuai resep aslinya dan kebenaran kwitansi. (7) Obat diserahkan kepada pasien sesuai dengan nomor resep. Alamat dan nomor telepon pasien dicatat, lalu pasien diberikan informasi tentang cara pemakaian obat dan informasi lain yang diperlukan pasien. (8) Lembaran resep asli dikumpulkan menurut nomor urut dan tanggal resep dan disimpan sekurang-kurangnya tiga tahun. b) Penjualan obat dengan resep kredit Penjualan obat dengan resep kredit berdasarkan perjanjian kerjasama yang telah disepakati oleh suatu perusahaan/instansi dengan apotek yang pembayarannya dilakukan secara kredit melalui penagihan kepada perusahaan secara berkala. Prosedur pelayanan resep kredit pada dasarnya sama dengan pelayanan resep tunai, hanya saja pada pelayanan resep kredit terdapat beberapa perbedaan seperti: (1) Setelah resep kredit diterima dan diperiksa

kelengkapannya maka tidak dilakukan penetapan harga dan pembayaran oleh pasien tetapi langsung dikerjakan oleh petugas apotek. (2) Penomoran resep kredit dibedakan dengan resep tunai. (3) Resep disusun dan disimpan terpisah dari resep tunai kemudian dikumpulkan dan dijumlahkan nilai rupiahnya berdasarkan masing-masing instansi atau perusahaan

63

untuk dilakukan penagihan pada saat jatuh tempo pembayaran yang telah disepakati bersama. c) Penjualan bebas Penjualan bebas yang dimaksud adalah penjualan obat dan perbekalan farmasi lainnya yang dapat dibeli tanpa resep dari dokter seperti obat OTC (over the counter) baik obat bebas maupun bebas terbatas. Penjualan ini dikenal sebagai pelayanan HV (Hand Verkoop). Prosedur penjualan bebas yang dilakukan adalah sebagi berikut: (1) Petugas HV menerima permintaan barang dari pasien dan langsung menginformasikan harga. (2) Setelah disetujui oleh pembeli, pembeli langsung

membayar ke kasir kecil (3) Bagian kasir menerima uang pembayaran dan membuat bukti penyerahan nota penjualan bebas. (4) Barang beserta bukti pembayaran penjualan bebas diserahkan kepada pasien (setiap pengambilan obat jadi untuk pelayanan HV maka jumlah obat yang tertera pada kartu stok harus dipotong). b. Kegiatan Non Teknis Kefarmasian Kegiatan non teknis kefarmasian yang dilakukan oleh Apotek Kimia Farma No. 202 hanya berupa administrasi harian dalam bentuk pembuatan laporan harian baik penjualan tunai maupun kredit, penyerahan BPBA ke BM serta memasukkan data resep tunai dan kredit. Kegiatan non teknis kefarmasian dimulai dari kegiatan pencatatan. Kegiatan pencatatan dilakukan oleh bagian administrasi dan keuangan di Bussiness Manager (BM). Kegiatan pencatatan yang dilakukan meliputi kegiatan administrasi dan keuangan. Kegiatan administrasi ditangani oleh beberapa staf administrasi dan keuangan yang bertanggung jawab kepada supervisor administrasi dan keuangan,

64

sedangkan kegiatan keuangan ditangani oleh kasir besar. Supervisor administrasi dan keuangan, serta kasir besar bertanggung jawab langsung kepada BM. 1) Kegiatan administrasi Pembelian dilakukan oleh BM sehingga dokumen dari bagian pembelian akan dibukukan oleh tata usaha di kartu utang sebagai utang apotek. Untuk penjualan tunai maupun kredit, hasil penjualan tunai dari kasir kecil masing-masing apotek pelayanan diserahkan ke kasir besar di BM untuk dibukukan pada buku kas. Sedangkan untuk penjualan kredit, dari masing-masing apotek pelayanan hanya menyerahkan copy kwitansi kepada bagian administrasi dan dibukukan di kartu piutang. Dalam melaksanakan tugasnya, supervisor administrasi dan keuangan dibantu oleh beberapa staf bagian: a) Administrasi Pembelian Setiap transaksi pembelian tunai maupun kredit akan dicatat oleh bagian administrasi pembelian ke dalam buku pembelian apotek setiap hari, yang kemudian di-entry datanya ke komputer. Dalam pencatatan dicantumkan nama distributor, nama faktur, nama dan jumlah barang, harga barang, tanggal pembelian dan besarnya potongan harga. b) Administrasi Penjualan Setiap penjualan tunai maupun kredit dicatat oleh bagian administrasi penjualan setiap hari berdasarkan Laporan Ikhtisar Penjualan Harian (LIPH). Penjualan tunai dicatat ke dalam buku kas (jurnal umum), sedangkan penjualan kredit dicatat ke dalam laporan piutang dagang. c) Administrasi Personalia/Sumber Daya Manusia Administrasi Personalia/umum mencatat semua data tentang pegawai, menyiapkan usulan perubahan status pegawai yang

65

berhak mendapatkan kenaikan pangkat dan membuat laporan absensi pegawai. 2) Kegiatan keuangan Kegiatan keuangan ditangani oleh seorang kasir besar yang betanggungjawab langsung setiap hari, termasuk penerimaan dan pengeluaran uang. Kasir besar bekerjasama dengan bagian Tata Usaha dalam hal administrasi, pembukuan dan laporan. 5. Pengelolaan Narkotika Pengelolaan narkotika diatur secara khusus mulai dari pengadaan sampai pemusnahan untuk menghindari terjadinya kemungkinan penyalahgunaan obat tersebut. Pelaksanaan pengelolaan narkotika di Apotek Kimia Farma No. 202 meliputi: a. Pemesanan narkotika Pemesanan sediaan narkotika dilakukan secara tertulis sesuai dengan ketentuan yang berlaku. Kemudian surat pesanan narkotika yang sudah ditandatangani oleh APA dikirim ke BM. Pemesanan dilakukan ke PBF Kimia Farma selaku distributor tunggal dengan membuat surat pesanan khusus narkotika yang dibuat rangkap empat, yang masing-masing diserahkan ke PBF yang bersangkutan (SP asli dan 2 lembar copy SP), dan satu lembar sebagai arsip apotek. b. Penerimaan narkotika Penerimaan narkotika dari PBF harus diterima oleh APA atau dilakukan dengan sepengetahuan APA. Apoteker akan menandatangani faktur tersebut setelah dilakukan pencocokan dengan surat pesanan. Pada saat diterima dilakukan pemeriksaan yang meliputi jenis dan jumlah narkotika yang dipesan c. Penyimpanan narkotika Obat-obat yang termasuk golongan narkotika di Apotek Kimia Farma No. 202 disimpan dalam lemari khusus yang terkunci.

66

d.

Pelayanan narkotika Apotek Kimia Farma No. 202 hanya melayani resep narkotika dari resep asli atau salinan resep yang dibuat oleh Apotek Kimia Farma No. 202 sendiri yang belum diambil sama sekali atau baru diambil sebagian. Apotek tidak melayani pembelian obat narkotika tanpa resep atau pengulangan resep yang ditulis oleh apotek lain.

e.

Pelaporan narkotika Pelaporan penggunaan narkotika di Apotek Kimia Farma No. 202 dibuat setiap bulan yang meliputi laporan penggunaan sediaan jadi narkotika dan laporan penggunaan bahan baku narkotika. Laporan dibuat rangkap lima dan ditandatangani oleh APA dengan

mencantumkan nama jelas, alamat apotek, dan stempel apotek yang kemudian dikirimkan kepada Suku Dinas Pelayanan Kesehatan Kota Bogor, dengan tembusan kepada: 1) Kepala Balai Besar POM Propinsi Jawab Barat. 2) Penanggung Jawab Obat Narkotika PT. Kimia Farma Tbk. 3) Dinas Kesehatan Propinsi Jawa Barat. 4) Arsip apotek. f. Pemusnahan narkotika Prosedur pemusnahan narkotika dilakukan sebagai berikut: 1) Apoteker pengelola apotek membuat dan mendatangani surat permohonan untuk pemusnahan narkotika yang berisi antara lain jenis dan jumlah narkotika yang rusak dan atau tidak memenuhi syarat. 2) Surat permohonan yang telah ditandatangani oleh APA dikirimkan ke Balai POM Jawa Barat. Balai POM akan menetapkan waktu dan tempat pemusnahan. 3) Kemudian dibentuk panitia pemusnahan yang terdiri dari Apoteker Pengelola Apotek, Asisten Apoteker, Petugas Balai POM dan Kepala Kantor Dinkes Kota Bogor.

67

4) Bila pemusnahan narkotika telah dilaksanakan, maka dibuat Berita Acara Pemusnahan yang berisi : a) Hari, tanggal, bulan, pemusnahan. b) Nama, jenis dan jumlah narkotika yang dimusnahkan. c) Cara pemusnahan. d) Petugas yang melakukan pemusnahan. e) Nama dan tanda tangan Apoteker pengelola Apotek Berita acara tersebut dikirimkan kepada: a) Kepala Balai Besar POM Propinsi Jawab Barat. b) Kepala Dinas Kesehatan Propinsi Jawa Barat. c) Arsip apotek. 6. Pengelolaan Psikotropika Pengelolaan psikotropika di Apotek Kimia Farma No. 202 meliputi: a. Pemesanan psikotropika Pemesanan psikotropika di apotek Kimia Farma No. 202 dilakukan dengan pemesanan secara langsung ke PBF. Kemudian surat pesanan psikotropika di tanda tangani oleh APA setelah itu di kirim ke BM. Pemesanan psikotropika dilakukan dengan menggunakan Surat Pesanan Psikotropika yang boleh berisi lebih dari satu jenis psikotropika. Surat pemesanan dibuat rangkap 2, yang masing-masing diserahkan ke PBF yang bersangkutan dan sebagai arsip di apotek b. Penyimpanan psikotropika Pemyimpanan psikotropika dilakukan dilemari khusus yang terpisah dari sediaan yang lain. c. Pelayanan psikotropika Apotek Kimia Farma No. 202 melayani resep psikotropika dari resep asli atau salinan resep yang dibuat oleh Apotek Kimia Farma No. 202 sendiri yang belum diambil sama sekali atau baru diambil sebagian. Apotek tidak melayani pembelian psikotropika tanpa resep atau pengulangan resep yang ditulis oleh apotek lain. tahun dan tempat dilakukannya

68

d.

Pelaporan psikotropika Laporan penggunaan psikotropika dikirimkan kepada Kepala Dinas Kesehatan setiap bulan. Laporan psikotropika memuat nama apotek, nama obat, nama distributor, jumlah penerimaan, jumlah pengeluaran, tujuan pemakaian dan stok akhir. Laporan ditandatangani dilengkapi dengan nama APA dan nomor SIK, serta stempel apotek dengan tembusan kepada: 1) Kepala Balai Besar POM Propinsi Jawa Barat. 2) Dinas Kesehatan Propinsi Jawa Barat. 3) Arsip Apotek.

e.

Pemusnahan psikotropika Tata cara pemusnahan psikotropika sama dengan tata cara pemusnahan narkotika. Dalam pelaksanaannya pemusnahan psikotropika dapat dilakukan bersamaan dengan pemusnahan narkotika.

BAB IV TINJAUAN KHUSUS REUMATOID ARTRITIS

A. Definisi Artritis reumatoid merupakan sebuah penyakit autoimun progresif yang ditandai dengan peradangan pada membran persendian yang menyebabkan kerusakan pada persendian dan menurunkan fungsi yang disertai dengan rasa nyeri, kaku dan pembengkakan yang pada akhirnya akan mengarah pada kerusakan sendi yang permanen sehingga menyebabkan kecacatan. Arthritis rheumatoid adalah tipe arthritis yang paling parah dan dapat menyebabkan cacat dan kematian dini. Penyakit ini merupakan suatu penyakit autoimun yang ditandai dengan terdapatnya sinovitis erosif simetrik yang walaupun terutama mengenai jaringan persendian, seringkali juga melibatkan organ tubuh lainnya. Sebagian besar penderita menunjukkan gejala penyakit kronik yang hilang timbul, yang jika tidak diobati akan menyebabkan terjadinya kerusakan persendian dan deformitas sendi yang progresif yang menyebabkan disabilitas bahkan kematian dini. Walaupun faktor genetik, hormon sex, infeksi dan umur telah diketahui berpengaruh kuat dalam menentukan pola morbiditas penyakit ini.hingga etiologi AR yang sebenarnya tetap belum dapat diketahui dengan pasti. Berdasarkan studi, RA lebih banyak terjadi pada wanita dibandingkan pria dengan rasio kejadian 3 : 1. Umumnya penyakit ini menyerang pada sendi-sendi bagian jari, pergelangan tangan, bahu, lutut dan kaki. Pada penderita stadium lanjut akan membuat si penderita tidak dapat melakukan aktivitas sehari-hari dan kualitas hidupnya menurun. Gejala yang lain yaitu berupa demam, nafsu makan menurun, berat badan menurun, lemah dan kurang darah. Namun kadang kala si penderita tidak merasakan gejalanya. Diperkirakan kasus Rheumatoid Arthritis diderita pada usia di atas 18 tahun dan berkisar 0,1% sampai dengan 0,3% dari jumlah penduduk Indonesia. 69

70

B. Etiologi Penyebab utama penyakit reumatik masih belum diketahui secara pasti. Biasanya merupakan kombinasi dari faktor genetik, lingkungan, hormonal dan faktor sistem reproduksi. Namun faktor pencetus terbesar adalah faktor infeksi seperti bakteri, mikoplasma dan virus (Lemone & Burke, 2001). Ada beberapa teori yang dikemukakan sebagai penyebab artritis reumatoid, yaitu: 1. Infeksi Streptococcus hemolitikus dan Streptococcus non-hemolitikus. 2. Endokrin. 3. Autoimmun. 4. Metabolik. 5. Faktor genetik serta pemicu lingkungan. Kecenderungan wanita untuk menderita AR dan sering dijumpainya remisi pada wanita yang sedang hamil menimbulkan dugaan terdapatnya faktor keseimbangan hormonal sebagai salah satu faktor yang berpengaruh pada penyakit ini. Walaupun demikian karena pemberian hormon estrogen eksternal tidak pernah menghasilkan perbaikan sebagaimana yang diharapkan, maka belum berhasil dipastikan bahwa faktor hormonal memang merupakan penyebab penyakit ini. Infeksi telah diduga merupakan penyebab AR karena umumnya onset penyakit ini terjadi secara mendadak dan timbul dengan disertai oleh gambaran inflamasi yang mencolok. Walaupun hingga kini belum berhasil dilakukan isolasi suatu mikroorganisme dari jaringan sinovial, hal ini tidak menyingkirkan kemungkinan bahwa terdapat suatu komponen peptidoglikan atau endotoksin mikroorganisme yang dapat mencetuskan terjadinya AR. Agen infeksius yang diduga merupakan penyebab AR antara lain adalah bakteri, mikoplasma atau virus. Pada saat ini artritis reumatoid diduga disebabkan oleh faktor autoimun dan infeksi. Autoimun ini bereaksi terhadap kolagen tipe II, faktor infeksi mungkin disebabkan oleh karena virus dan organisme mikroplasma atau grup difterioid yang menghasilkan antigen tipe II kolagen dari tulang rawan sendi penderita.

71

C. Gejala Artritis rematoid bisa muncul secara tiba-tiba, dimana pada saat yang sama banyak sendi yang mengalami peradangan. Biasanya peradangan bersifat simetris, jika suatu sendi pada sisi kiri tubuh terkena, maka sendi yang sama di sisi kanan tubuh juga akan meradang. Pertama kali meradang adalah sendisendi kecil di jari tangan, jari kaki, tangan, kaki, pergelangan tangan, sikut dan pergelangan kaki. Sendi yang meradang biasanya menimbulkan nyeri dan menjadi kaku, terutama pada saat bangun tidur atau setelah lama tidak melakukan aktivitas. Beberapa penderita merasa lelah dan lemah, terutama menjelang sore hari. Sendi yang terkena akan membesar dan segera terjadi kelainan bentuk. Sendi bisa terhenti dalam satu posisi (kontraktur) sehingga tidak dapat diregangkan atau dibuka sepenuhnya. Jari-jari pada kedua tangan cenderung membengkok bergeser dari ke arah kelingking, sehingga tendon pada jari-jari tangan tempatnya. Pembengkakan pergelangan tangan bisa

mengakibatkan terjadinya sindroma terowongan karpal. Di belakang lutut yang terkena, bisa terbentuk kista, yang apabila pecah bisa menyebabkan nyeri dan pembengkakan pada tungkai sebelah bawah. Sekitar 30-40%

penderita memiliki benjolan keras (nodul) tepat dibawah kulit, yang biasanya terletak di daerah sekitar timbulnya penyakit ini. Penderita RA bisa mengalami demam ringan dan kadang terjadi peradangan pembuluh darah (vaskulitis) yang menyebabkan kerusakan saraf atau luka (ulkus) di tungkai. Peradangan pada selaput di sekitar paru-paru (pleuritis) atau pada kantong di sekitar jantung (perikarditis) atau peradangan dan pembentukan jaringan parut pada paru-paru bisa menyebabkan nyeri dada, gangguan pernafasan dan kelainan fungsi jantung. Penderita lainnya menunjukkan pembengkakan kelenjar getah bening, peradangan mata. Penyakit Still merupakan variasi dari artritis rematoid dimana yang pertama muncul adalah deman tinggi dan gejala umum lainnya. Sindroma Felty terjadi jika pada penderita artritis rematoid ditemukan pembesaran

72

limpa dan penurunan jumlah sel darah putih. RA umumnya ditandai dengan adanya beberapa gejala yang berlangsung selama minimal 6 minggu, yaitu : 1. Kekakuan pada dan sekitar sendi yang berlangsung sekitar 30-60 menit di pagi hari 2. Bengkak pada 3 atau lebih sendi pada saat yang bersamaan 3. Bengkak dan nyeri umumnya terjadi pada sendi-sendi tangan 4. Bengkak dan nyeri umumnya terjadi dengan pola yang simetris (nyeri pada sendi yang sama di kedua sisi tubuh) dan umumnya menyerang sendi pergelangan tangan. Pada tahap yang lebih lanjut, RA dapat dikarakterisasi juga dengan adanya nodul-nodul rheumatoid, konsentrasi rheumatoid factor (RF) yang abnormal dan perubahan radiografi yang meliputi erosi tulang.

D. Patofisiologi Arthritis rheumatoid (AR) merupakan suatu penyakit autoimun yang terjadi pada individu yang rentan setelah respon imun terhadap antigen pemicu yang tidak diketahui. Agen pemicunya dapat berupa bakteri, mikoplasma, atau virus yang menginfeksi sendi atau mirip sendi secara antigenik. Biasanya respon antibody awal terhadap mikroorganisme diperantarai oleh IgG. Walaupn respon ini berhasil menghancurkan mikroorganisme, individu yang mengalami AR mulai membentuk antibody lain, biasanya oleh IgM atau IgG, terhadap antibody IgG awal. Antibody yang ditujukan ke komponen tubuh sendiri ini disebut faktor rheumatoid (Rheumatoid factor/ RF). RF menetap di kapsul sendi sehingga menyebabkan inflamasi kronis kerusakan jaringan (Corwin, 2009). Antibody RF berkembang dan melawan IgG untuk membentuk kompleks imun. IgG sebagai antibody alami tidak cukup kemudian tubuh membentuk antibody (RF) yang melawan antibody itu sendiri (IgG) dan akibatnya terjadi transformasi IgG menjadi antigen atau protein luar yang harus dimusnahkan. Makrofag dan limfosit menghasilkan sebuah proses pathogenesis dari respon imun untuk antigen yang tidak spesifik. Bentuk kompleks imun antigen-antibodi

73

ini menyebabkan pengaktifan sistem complement dan pembebasan enzim lisosom dari leukosit. Kedua reaksi ini menyebabkan inflamasi. Kompleks imun yang tersimpan didalam membrane synovial atau lapisan superficial kartilago, adalah pagositik yang terdiri atas polimorphonuklear (PMN) leukosit, monosit, dan limfosit. Pagositik menonaktifkan kompleks imun dan menstimulasi produksi enzim additional (radikal oksigen, asam arasidonik) yang menyebabkan hyperemia, edema, bengkak, dan menebalkan membrane synovial (Black & Hawks). Hipertropi synovial menyebabkan aliran darah tersumbat dan lebih lanjut manstimulasi nekrosis sel dan respon inflamasi. Sinovium yang menebal menjadi ditutup oleh jaringan granular inflamasi yang disebut panus. Panus dapat menyebar keseluruh sendi sehingga menyebabkan inflamasi dan pembentukan jaringan parut lebih lanjut. Proses ini secara lambat akan merusak tulang dan menimbulkan nyeri hebat deformitas (Corwin, 2009). Pannus menutupi kartilago dan kemudian masuk ke tulang sub chondria. Jaringan granulasi menguat karena radang menimbulkan gangguan pada nutrisi kartilago artikuer. Kartilago menjadi nekrosis. Tingkat erosi dari kartilago menentukan tingkat ketidakmampuan sendi. Bila kerusakan kartilago sangat luas maka terjadi adhesi diantara permukaan sendi, karena jaringan fibrosa atau tulang bersatu (ankilosis). Kerusakan kartilago dan tulang menyebabkan tendon dan ligamen jadi lemah dan bisa menimbulkan subluksasi atau dislokasi dari persendian. Invasi dari tulang sub chondrial bisa menyebkan osteoporosis setempat.

74

75

E. Manifestasi Klinik Ada beberapa gambaran/manifestasi klinik yang lazim ditemukan pada penderita Reumatik. Gambaran klinik ini tidak harus muncul sekaligus pada saat yang bersamaan oleh karena penyakit ini memiliki gambaran klinik yang sangat bervariasi diantaranya meliputi : 1. Gejala-gejala konstitusional, misalnya lelah, kurang nafsu makan, berat badan menurun dan demam. Terkadang kelelahan dapat demikian hebatnya. 2. Poliartritis simetris (peradangan sendi pada sisi kiri dan kanan) terutama pada sendi perifer, termasuk sendi-sendi di tangan, namun biasanya tidak melibatkan sendi-sendi antara jari-jari tangan dan kaki. Hampir semua sendi diartrodial (sendi yang dapat digerakan dengan bebas) dapat terserang. 3. Kekakuan di pagi hari selama lebih dari 1 jam, dapat bersifat umum tetapi terutama menyerang sendi-sendi. Kekakuan ini berbeda dengan kekakuan sendi pada osteoartritis (peradangan tulang dan sendi), yang biasanya hanya berlangsung selama beberapa menit dan selama kurang dari 1 jam. 4. Artritis erosif merupakan merupakan ciri khas penyakit ini pada gambaran radiologik. Peradangan sendi yang kronik mengakibatkan pengikisan ditepi tulang . 5. Deformitas merupakan kerusakan dari struktur penunjang sendi dengan perjalanan penyakit. Pergeseran ulnar atau deviasi jari, pergeseran sendi pada tulang telapak tangan dan jari, deformitas boutonniere dan leher angsa adalah beberapa deformitas tangan yang sering dijumpai pada penderita. . Pada kaki terdapat tonjolan kaput metatarsal yang timbul sekunder dari subluksasi metatarsal. Sendi-sendi yang besar juga dapat terserang dan mengalami pengurangan kemampuan bergerak terutama dalam melakukan gerakan ekstensi. 6. Nodula-nodula reumatoid adalah massa subkutan yang ditemukan pada sekitar sepertiga orang dewasa penderita rematik. Lokasi yang paling sering dari deformitas ini adalah bursa olekranon (sendi siku) atau di sepanjang permukaan ekstensor dari lengan, walaupun demikian tonjolan) ini dapat juga

76

timbul pada tempat-tempat lainnya. Adanya nodula-nodula ini biasanya merupakan petunjuk suatu penyakit yang aktif dan lebih berat. 7. Manifestasi ekstra-artikular (diluar sendi): reumatik juga dapat menyerang organ-organ lain diluar sendi. Seperti mata: Kerato konjungtivitis siccs yang merupakan sindrom SjÖgren, sistem cardiovaskuler dapat menyerupai perikarditis konstriktif yang berat, lesi inflamatif yang menyerupai nodul rheumatoid dapat dijumpai pada myocardium dan katup jantung, lesi ini dapat menyebabkan disfungsi katup, fenomena embolissasi, gangguan konduksi dan kardiomiopati (Price & Wilson 1995).

Bila ditinjau dari stadium, maka pada RA terdapat tiga stadium yaitu: a. Stadium sinovitis Pada stadium ini terjadi perubahan dini pada jaringan sinovial yang ditandai adanya hiperemi, edema karena kongesti, nyeri pada saat istirahat maupun saat bergerak, bengkak, dan kekakuan. b. Stadium destruksi Pada stadium ini selain terjadi kerusakan pada jaringan sinovial terjadi juga pada jaringan sekitarnya yang ditandai adanya kontraksi tendon. Selain tanda dan gejala tersebut diatasterjadi pula perubahan bentuk pada tangan yaitu bentuk jari swan-neck. c. Stadium deformitas Pada stadium ini terjadi perubahan secara progresif dan berulang kali, deformitas dan anggguan fungsi secara menetap. Perubahan pada sendi diawali adanya sinovitis, berlanjut pada pembentukan pannus, ankilosis fibrosa, dan terakhir ankilosis tulang.

F. Diagnosis 1. Anamnesis a. Riwayat penyakit, diperlukan riwayat penyakit yang deskriptif dan kronologis, tanyakan faktor yang memperberat penyakit dan hasil pengobatan untuk mengurangi keluhan penyakit.

77

b. Umur, penyakit reumatik dapat menyerang semua umur, tetapi frekuensi penyakit terdapat pada kelompok umur tertentu, misalnya penyakit rheumatoid arthritis lebih banyak ditemukan pada usia lanjut. c. Jenis kelamin, penyakit rheumatoid arthritis lebih banyak diderita oleh wanita dari pada pria, dengan perbandingan 3:1 d. Nyeri sendi, nyeri merupakan keluhan utama pada pasien dengan reumatik Pasien sebaiknya diminta untuk menjelaskan lokasi nyeri serta penyebarannya. Pada pasien RA, nyeri yang paling berat terjadi dipagi hari, membaik disiang hari, dan sedikit lebih berat dimalam hari. e. Kaku sendi, merupakan rasa reperti diikat, pasien merasa sukar untuk menggerakkan sendinya. Keadaan ini biasanya akibat desakan cairan yang berada disekitar jaringan yang mengalami inflamasi. f. Bengkak sendi dan deformitas, pasien sering mengalami bengkak sendi, perubahan warna, perubahan bentuk, dan perubahan posisi struktur ekstremitas (dislokasi atau sublukasi). g. Disabilitas dan handicap, disabilitas terjadi apabila suatu jaringan, organ atau sistem tidak dapat berfungsi secara adekuat. Handicap adalah apabila disabilitas menyebabkan aktivitas sehari-hari terganggu, termasuk aktivitas sosial. h. Gejala siskemik, penyakit sendi inflamator baik yang disertai maupun tidak disertai keterlibatan multisystem akan menyebabkan peningkatan reaktan fase akut seperti peninggian LED atau CRP. Selain itu akan disertai dengan gejala siskemik seperti panas, penurunan berat badan, kelelahan, lesu dan mudah terangsang. Kadang-kadang pasien mengeluh hal yang tidak spesifik, seperti merasa tidak enak badan. Pada orang tua disertai dengan gangguan mental. i. Gangguan tidur dan depresi, gangguan tidur dapat disebabkan oleh adanya nyeri kronik, terbentuknya fase reaktan, obat antiinflamasi nonsteroid.

78

2. Kriteria Diagnostik Kriteria Artritis rematoid menurut American reumatism Association ( ARA ) adalah: a. Kekakuan sendi jari-jari tangan pada pagi hari ( Morning Stiffness ). b. Nyeri pada pergerakan sendi atau nyeri tekan sekurang-kurangnya pada satu sendi. c. Pembengkakan ( oleh penebalan jaringan lunak atau oleh efusi cairan ) pada salah satu sendi secara terus-menerus sekurang-kurangnya selama 6 minggu. d. Pembengkakan pada sekurang-kurangnya salah satu sendi lain. e. Pembengkakan sendi yang bersifat simetris. f. Nodul subcutan pada daerah tonjolan tulang didaerah ekstensor. g. Gambaran foto rontgen yang khas pada arthritis rheumatoid h. Uji aglutinnasi faktor rheumatoid i. Pengendapan cairan musin yang jelek 10. Perubahan karakteristik histologik lapisan sinovia 11. gambaran histologik yang khas pada nodul. Berdasarkan kriteria ini maka disebut Artritis Reumatoid:

Klasik : bila terdapat 7 kriteria dan berlangsung sekurang-kurangnya selama 6 minggu

Definitif : bila terdapat 5 kriteria dan berlangsung sekurang-kurangnya selama 6 minggu.

Kemungkinan rheumatoid : bila terdapat 3 kriteria dan berlangsung sekurang-kurangnya selama 4 minggu (Doengoes M 2000 & Corwin 2001)

3. Pemeriksaan Fisik Pemeriksaan fisik pada sistem musculoskeletal meliputi inspeksi pada saat diam, inspeksi pada saat gerak, dan palpasi : a. Gaya berjalan yang abnormal pada pasien RA yaitu pasien akan segera mengangkat tungkai yang nyeri atau deformitas, sementara tungkai yang nyeri akan lebih lama diletakkan dilantai, biasanya diikuti oleh gerakan lengan yang asimetris, disebut gaya berjalan antalgik.

79

b. Sikap/fostur badan, pasien akan berusaha mengurangi tekanan artikular pada sendi yang sakit dengan mengatur posisi sendi tersebut senyaman mungkin, biasanya dalam posisi pleksi. c. Deformitas, akan lebih terlihat pada saat bergerak d. Perubahan kulit, kemerahan disertai deskuamasi pada kulit di sekitar sendi menunjukkan adanya inflamasi pada sendi. e. Kenaikan suhu sekitar sendi, menandakan adanya proses inflamasi di daerah sendi tersebut f. Bengkak sendi, bisa disebabkan oleh cairan, jaringan lunak, atau tulang. g. Nyeri raba h. Pergerakan, sinovitis akan menyebabkan berkurangnya luas gerak sendi pada semua arah. i. Krepitus, merupakan bunyi berderak yang dapat diraba sepanjang gerakan struktur yang diserang. j. Atropi dan penurunan kekuatan otot k. Ketidakstabilan l. Gangguan fungsi, gangguan fungsi sendi dinilai dengan observasi pada penggunaan normal, seperti bangkit dari kursi atau kekuatan

menggenggam m. Nodul, sering ditemukan pada berbagai atropi, umumnya ditemukan pada permukaan ekstensor (punggung tangan, siku, tumit belakang, sacrum) n. Perubahan kuku, adanya jari tabuh, thimble pitting onycholysis atau serpihan darah o. Pemeriksaan sendi satu persatu, meliputi pemeriksaan rentang pergerakan sendi, adanya bunyi krepitus dan bunyi lainnya. 4. Pemeriksaan Laboratorium a. Tanda peradangan, seperti LED dan CRP, berhubungan dengan aktivitas penyakit, selain itu, nilai CRP dari waktu ke waktu berkorelasi dengan kemajuan radiografi. b. Jumlah sel darah lengkap (anemia, trombositopenia, leukositosis, leucopenia.

80

c.

Analisis cairan synovial 1) Inflamasi cairan sinovial (WBC count> 2000/μL) hadir dengan jumlah WBC umumnya dari 5,000-50,000 / uL. 2) Biasanya, dominasi neutrofil (60-80%) yang diamati dalam cairan synovial (kontras dengan dominasi sel mononuklear di sinovium). 3) Karena cacat transportasi, kadar glukosa cairan pleura, perikardial, dan sinovial pada pasien dengan RA sering rendah dibandingkan dengan kadar glukosa serum.

d.

Parameter imunologi meliputi autoantibodies (misalnya RF, anti-RA33, anti-PKC, antibodi antinuclear).

e.

Rheumatoid factor Rheumatoid Faktor, RF ditemukan pada sekitar 6080% pasien dengan RA selama penyakit mereka, tetapi kurang dari 40% pasien dengan RA dini.

f.

Antibodi Antinuclear: Ini adalah hadir di sekitar 40% pasien dengan RA, namun hasil tes antibodi terhadap antigen subset paling nuklir negatif.

g.

Antibodi yang lebih baru (misalnya, anti-RA33, anti-PKC): Penelitian terbaru dari antibodi anti-PKC menunjukkan sensitivitas dan spesifisitas sama atau lebih baik daripada RF, dengan peningkatan frekuensi hasil positif di awal RA. Kehadiran kedua-anti antibodi PKC dan RF sangat spesifik untuk RA. Selain itu, anti-PKC antibodi, seperti halnya RF, menunjukkan prognosis yang buruk.

5. Pemeriksaan Penunjang a. Radiografi: mungkin terjadi erosi ada pada kaki, bahkan tanpa adanya rasa sakit dan tidak adanya erosi di tangan. b. MRI: modalitas ini digunakan terutama pada pasien dengan kelainan tulang belakang leher; pengenalan awal erosi berdasarkan citra MRI telah cukup divalidasi. c. Ultrasonografi: ini memungkinkan pengakuan efusi pada sendi yang tidak mudah diakses (misalnya, sendi pinggul, sendi bahu pada pasien obesitas) dan kista.

81

d. Scanning tulang: dapat membantu membedakan inflamasi

yang

disebabkan peradangan atau hal lain pada pasien yang mengalami pembengkakan. e. Densitometri: Temuan berguna untuk membantu mendiagnosa perubahan dalam kepadatan mineral tulang yang mengindikasikan osteoporosis.

G. Pengaruh Artritis Reumatoid Terhadap Organ Atau Sistem Lainnya 1. Kulit: nodul subkutan (nodul rheumatoid) terjadi pada banyak pasien dengan RA yang nilai RF nya normal, sering lebih dari titik-titik tekanan (misalnya, olekranon. Lesi kulit dapat bermanifestasi sebagai purpura teraba atau ulserasi kulit. 2. Jantung: morbiditas dan mortalitas kardiovaskular yang meningkat pada pasien dengan RA. Faktor risiko non tradisional tampaknya memainkan peran penting. Serangan jantung, disfungsi miokard, dan efusi perikardial tanpa gejala yang umum, dan gejala perikarditis konstriktif jarang. Miokarditis, vaskulitis koroner, penyakit katup, dan cacat konduksi kadang-kadang diamati. 3. Paru: RA mempengaruhi paru-paru dalam beberapa bentuk, termasuk efusi pleura , fibrosis interstisial, nodul (Caplan sindrom), dan obliterans bronchiolitis pengorganisasian pneumonia. 4. GI: keterlibatan usus, seperti dengan keterlibatan ginjal, merupakan komplikasi sekunder akibat efek obat-obatan, peradangan, dan penyakit lainnya. Hati sering terkena pada pasien dengan sindrom Felty (yaitu splenomegali, dan neutropenia). 5. Ginjal: Ginjal biasanya tidak terpengaruh oleh RA langsung. Umumnya akibat pengaruh, termasuk karena obat-obat (misalnya, obat anti-

inflammatory peradangan (misalnya, amyloidosis ), dan penyakit yang terkait (misalnya, sindrom Sjogren dengan kelainan tubulus ginjal). 6. Vascular: lesi vasculitik dapat terjadi di organ mana saja namun yang paling sering ditemukan di kulit. Lesi dapat hadir sebagai purpura gamblang, borok kulit, atau infark digital.

82

7. Hematologi: Sebagian besar pasien aktif memiliki penyakit anemia kronis, termasuk anemia normokromik-normositik, trombositosis, dan eosinofilia, meskipun yang terakhir ini jarang terjadi. Leukopenia ditemukan pada pasien dengan sindrom Felty. 8. Neurologis: biasanya saraf jeratan, seperti pada saraf median di carpal, lesi vasculitik, multipleks mononeuritis dan myelopathy leher rahim dapat menyebabkan konsekuensi serius neurologis 9. Okular: keratoconjunctivitis sicca adalah umum pada orang dengan RA dan sering manifestasi awal dari sindrom Sjogren sekunder. Mata mungkin juga episkleritis, uveitis, dan scleritis nodular yang dapat menyebabkan scleromalacia.

H. Tata Laksana Terapi Oleh karena kausa pasti arthritis Reumatoid tidak diketahui maka tidak ada pengobatan kausatif yang dapat menyembuhkan penyakit ini. Hal ini harus benar-benar dijelaskan kepada penderita sehingga tahu bahwa pengobatan yang diberikan bertujuan mengurangi keluhan/ gejala memperlambat progresifitas penyakit. Tujuan utama dari program penatalaksanaan/ perawatan adalah sebagai berikut: 1. Untuk menghilangkan nyeri dan peradangan 2. Untuk mempertahankan fungsi sendi dan kemampuan maksimal dari penderita 3. Untuk mencegah dan atau memperbaiki deformitas yang terjadi pada sendi 4. Mempertahankan kemandirian sehingga tidak bergantung pada orang lain. 5. Mencegah cacat dan kematian dini Ada sejumlah cara penatalaksanaan yang sengaja dirancang untuk mencapai tujuan-tujuan tersebut di atas, yaitu : 1. Pendidikan Langkah pertama dari program penatalaksanaan ini adalah memberikan pendidikan yang cukup tentang penyakit kepada penderita, keluarganya dan siapa saja yang berhubungan dengan penderita. Pendidikan yang diberikan

83

meliputi pengertian, patofisiologi (perjalanan penyakit), penyebab dan perkiraan perjalanan (prognosis) penyakit ini, semua komponen program penatalaksanaan termasuk regimen obat yang kompleks, sumber-sumber bantuan untuk mengatasi penyakit ini dan metode efektif tentang penatalaksanaan yang diberikan oleh tim kesehatan. Proses pendidikan ini harus dilakukan secara terus-menerus. 2. Istirahat Merupakan hal penting karena reumatik biasanya disertai rasa lelah yang hebat. Walaupun rasa lelah tersebut dapat saja timbul setiap hari, tetapi ada masa dimana penderita merasa lebih baik atau lebih berat. Penderita harus membagi waktu seharinya menjadi beberapa kali waktu beraktivitas yang diikuti oleh masa istirahat. 3. Latihan Fisik dan Termoterapi Latihan spesifik dapat bermanfaat dalam mempertahankan fungsi sendi. Latihan ini mencakup gerakan aktif dan pasif pada semua sendi yang sakit, sedikitnya dua kali sehari. Obat untuk menghilangkan nyeri perlu diberikan sebelum memulai latihan. Kompres panas pada sendi yang sakit dan bengkak mungkin dapat mengurangi nyeri. Mandi parafin dengan suhu yang bisa diatur serta mandi dengan suhu panas dan dingin dapat dilakukan di rumah. Latihan dan termoterapi ini paling baik diatur oleh pekerja kesehatan yang sudah mendapatkan latihan khusus, seperti ahli terapi fisik atau terapi kerja. Latihan yang berlebihan dapat merusak struktur penunjang sendi yang memang sudah lemah oleh adanya penyakit. 4. Diet/ Gizi Penderita Reumatik tidak memerlukan diet khusus. Ada sejumlah cara pemberian diet dengan variasi yang bermacam-macam, tetapi kesemuanya belum terbukti kebenarannya. Prinsip umum untuk memperoleh diet seimbang adalah penting. 5. Terapi Obat-obatan Pemberian obat adalah bagian yang penting dari seluruh program

penatalaksanaan penyakit reumatik.

84

Obat-obatan yang dipakai untuk mengurangi nyeri, meredakan peradangan dan untuk mencoba mengubah perjalanan penyakit. (Smeltzer & Bare 2001). 1) OAINS diberikan sejak dini untuk mengurangi pembengkakan pada sendi yang terkena dan meringankan rasa nyeri. OAINS yang dapat diberikan: a) Aspirin Pasien dibawah 50 tahun dapat mulai dengan dosis 3-4 x 1 g/hari, kemudian dinaikkan 0,3-0,6 g per minggu sampai terjadi perbaikan atau gejala toksik. Dosis terapi 20-30 mg/dl. b) Ibuprofen, naproksen, piroksikam, diklofenak, dan sebagainya. 2) DMARD digunakan untuk melindungi rawan sendi dan tulang dari proses destruksi akibat artritis reumatoid. Mula khasiatnya baru terlihat setelah 3-12 bulan kemudian. Setelah 2-5 tahun, maka efektivitasnya dalam menekan proses reumatoid akan berkurang. Keputusan penggunaannya bergantung pada pertimbangan risiko manfaat oleh dokter. Umumnya segera diberikan setelah diagnosis artritis reumatoid ditegakkan, atau bila respon OAINS tidak baik, meski masih dalam status tersangka. Jenis-jenis yang digunakan adalah: a) Klorokuin, paling banyak digunakan karena harganya terjangkau, namun efektivitasnya lebih rendah dibandingkan dengan yang lain. Dosis anjuran klorokuin fosfat 250 mg/hari hidrosiklorokuin 400 mg/hari. Efek samping bergantung pada dosis harian, berupa penurunan ketajaman penglihatan, dermatitis makulopapular, nausea, diare, dan anemia hemolitik. b) Sulfasalazin dalam bentuk tablet bersalut enteric digunakan dalam dosis 1 x 500 mg/hari, ditingkatkan 500 mg per minggu, sampai mencapai dosis 4 x 500 mg. Setelah remisi tercapai, dosis dapat diturunkan hingga 1 g/hari untuk dipakai dalam jangka panjang sampai tercapai remisi sempurna. Jika dalam waktu 3 bulan tidak

85

terlihat khasiatnya, obat ini dihentikan dan diganti dengan yang lain, atau dikombinasi. Efek sampingnya nausea, muntah, dan dyspepsia. c) D-penisilamin, kurang disukai karena bekerja sangat lambat. Digunakan dalam dosis 250-300 mg/hari, kemudian dosis ditingkatkan setiap 2-4 minggu sebesar 250-300 mg/hari untuk mencapai dosis total 4x 250-300 mg/hari. Efek samping antara lain ruam kulit urtikaria atau mobiliformis, stomatitis, dan pemfigus. d) Garam emas adalah gold standard bagi DMARD. Khasiatnya tidak diragukan lagi meski sering timbul efek samping. Auro sodium tiomalat (AST) diberikan intramuskular, dimulai dengan dosis percobaan pertama sebesar 10 mg, seminggu kemudian disusul dosis kedua sebesar 20 mg. Seminggu kemudian diberikan dosis penuh 50 mg/minggu selama 20 minggu. Dapat dilanjutkan dengan dosis tambahan sebesar 50 mg tiap 2 minggu sampai 3 bulan. Jika diperlukan, dapat diberikan dosis 50 mg setiap 3 minggu sampai keadaan remisi tercapai. Efek samping berupa pruritis, stomatitis, proteinuria, trombositopenia, dan aplasia sumsum tulang. Jenis yang lain adalah auranofin yang diberikan dalam dosis 2 x 3 mg. Efek samping lebih jarang dijumpai, pada awal sering ditemukan diare yang dapat diatasi dengan penurunan dosis e) Obat imunosupresif atau imunoregulator. Metotreksat sangat mudah digunakan dan waktu mula kerjanya relatif pendek dibandingkan dengan yang lain. Dosis dimulai 5-7,5 mg setiap minggu. Bila dalam 4 bulan tidak menunjukkan perbaikan, dosis harus ditingkatkan. Dosis jarang melebihi 20 mg/minggu. Efek samping jarang ditemukan. Penggunaan

siklosporin untuk artritis reumatoid masih dalam penelitian. f) Kortikosteroid hanya dipakai untuk pengobatan artritis reumatoid dengan komplikasi berat dan mengancam jiwa, seperti vaskulitis, karena obat ini memiliki efek samping yang sangat berat. Dalam

86

dosis rendah (seperti prednison 5-7,5 mg satu kali sehari) sangat bermanfaat sebagaibridging therapy dalam mengatasi sinovitis sebelum DMARD mulai bekerja, yang kemudian dihentikan secara bertahap. Dapat diberikan suntikan kortikosteroid intraartikular jika terdapat peradangan yang berat. Sebelumnya, infeksi harus disingkirkan terlebih dahulu. 6. Operasi Jika berbagai cara pengobatan telah dilakukan dan tidak berhasil serta terdapat alasan yang cukup kuat, dapat dilakukan pengobatan pembedahan. Jenis pengobatan ini pada pasien AR umumnya bersifat ortopedik, misalnya sinovektoni, artrodesis, total hip replacement, memperbaiki deviasi ulnar, dan sebagainya. 7. Rehabilitasi Rehabilitasi merupakan tindakan untuk mengembalikan tingkat kemampuan pasien AR dengan cara: · Mengurangi rasa nyeri · Mencegah terjadinya kekakuan dan keterbatasan gerak sendi · Mencegah terjadinya atrofi dan kelemahan otot · Mencegah terjadinya deformitas · Meningkatkan rasa nyaman dan kepercayaan diri · Mempertahankan kemandirian sehingga tidak bergantung kepada orang lain. Rehabilitasi dilaksanakan dengan berbagai cara antara lain dengan mengistirahatkan sendi yang terlibat, latihan serta dengan menggunakan modalitas terapi fisis seperti pemanasan, pendinginan, peningkatan ambang rasa nyeri dengan arus listrik. Manfaat terapi fisis dalam pengobatan AR telah ternyata terbukti dan saat ini merupakan salah satu bagian yang tidak terpisahkan dalam penatalaksanaan AR.

87

88

I.

Evaluasi Hasil Terapi 1. Ciri-ciri klinis perbaikan meliputi reduksi pembengkakan sendi,

pengurangan rasa sakit pada sendi yang aktif terkait, dan penurunan urat sampai ke palpasi sendi 2. Perbaikan gejala meliputi pengurangan rasa sakit sendi dan kekakuan di pagi hari, onset dengan waktu yang panjang untuk kelelahan di sore hari dan perbaikan kemampuan dalam penampilan aktivitas sehari-hari. 3. 4. Radiograf sendi bisa menjadi penilaian dalam menaksir progres penyakit. Pengamatan laboratorium memberikan nilai yang kecil terhadap

pengamatan respon terap namun sangat penting untuk mendeteksi dan mencegah efek samping obat. 5. Pasien harus ditanya tentang gejala yang mungkin berhubungan dengan efek samping obat.

J.

Resep Rheumatoid Arthritis

89

K. Keabsahan dan Kelengkapan Resep Evaluasi Keabsahan Resep a. Nama Dokter b. No. SIP Dokter c. Tanda Tangan Dokter 2. Kelengkapan Resep a. Inscriptio  Nama, Alamat dan SIP dokter  Tanggal dan tahun  Tanda R/ b. Prescriptio  Nama Obat  Jumlah Obat  Cara pembuatannya/ Bentuk sediaan c. Signatura  Aturan Pakai  Nama Pasien  Umur Pasien d. Subscriptio  Tanda Tangan Dokter Kesimpulan: Resep sah dan lengkap No 1. Uraian Ada Ada Ada Keterangan

Resep Sah

Ada Ada Ada Ada Ada Ada

Resep Lengkap

Ada Ada Ada Ada

L. Uraian Obat 1. Meloxicam a. Zat aktif Meloksikam 7,5 mg b. Indikasi Rheumatoid arthritis (RA), Osteoarthritis (OA). c. Dosis Untuk dewasa dan anak usia diatas 16 tahun, 7,5-15 mg/ hari. d. Efek Samping Gangguan pencernaan, edema, nyeri, pusing, sakit kepala, anemia, artralgia, back pain, insomnia, batuk, infeksi saluran pernafasan, ruam, priritus, micturition frequency, dan infeksi saluran kemih.

90

e.

Kontraindikasi Hipersensitif terhadap aspirin, Anti Inflamasi Non Steroid lain, penyakit ginjal berat, hamil dan laktasi, anak, penyakit atau riwayat tukak lambung, gagal ginjal non dialisis berat, pendarahan saluran cerna dan cerebrovaskular.

f.

Interaksi Obat Meloxicam dapat mngurangi efek antihipertensi, pemberian dengan colestyramin dapat meningkatkan klirens, meningkatkan resiko gagal ginjal bila diberikan bersama diuretic.

g.

Perhatian Kegagalan fungsi hati, penyakit hepatik, dehidrasi, hipertensi, asma, dan lansia.

2. Tramadol a. Zat aktif Tramadol 50 mg b. Indikasi Nyeri akut dan kronik yang berat, nyeri pasca operasi. c. Dosis Untuk umur diatas 12 tahun, 50-100 mg/4 jam. Dosis maximal 400 mg/ hari. d. Efek samping Mual, muntah, berkeringat, mengantuk, dispepsia, obstipasi, lelah, pusing, pruritis, kulit kemerahan, dan mulut kering. e. Kontraindikasi Hipersensitif, sedang dalam terapi MAO, intoksikasi akut dengan alkohol. f. Interaksi Obat Penggunaan bersama warfarin dapat meningkatkan toksisitas warfarin, tramadol tidak boleh diberikan bersamaan dengan MAOI’s dalam jangka waktu 14 hari, dengan carbamazepin dapat mengurangi efek tramadol, dsb.

91

3. Triamcort a. Zat aktif Triamsinolon 4 mg b. Indikasi Gangguan endokrin, reumatik, reaksi inflamasi pada dental post operative dan TBC meningitis dengan blok subaracnoid jika diberikan bersama dengan kemoterapi anti TBC yang sesuai. c. Dosis Dewasa dan anak: 4-48 mg dengan pemberian single dose atau dosis terbagi. Dosis maximal 60 mg/ hari. d. Efek samping Gangguan elektrolit dan cairan tubuh, musculoskeletal, gastrointestinal, endokrin. e. Kontra indikasi Hipersensitif, infeksi jamur sistemik f. Interaksi obat Triamsinolon dapat mengurangi efek dari acarbose, aspirin, fenitoin dsb.

M. Perhitungan Dosis 1. Meloksikam (Martindale 36th hal. 80 ) Zat aktif
Pemakaian 1x 1h

: meloksikam 7½ mg
Dosis resep 7,5 mg 15 mg Dosis lazim 7,5 – 15 mg 15 mg Keterangan DR = DL DR = DL

Kesimpulan : Dosis resep memasuki rentang dosis lazim 2. Tramadol (Martindale 36 th hal 130) Zat aktif
Pemakaian 1x 1h

: Tramadol
Dosis resep 37,5 mg 75 mg Dosis lazim 50 -100 mg 150 - 400 Keterangan DR < DL DR < DL

Kesimpulan : Dosis resep tidak memasuki rentang dosis lazim

92

3. Triamcort ( Martindale 36th hal 1544) Zat aktif
Pemakaian 1x 1h

: Triamsinolon 4 mg
Dosis resep 1 mg 2 mg Dosis lazim 4 – 48 4 - 48 Keterangan DR < DL DR < DL

Kesimpulan : Dosis resep tidak memasuki rentang dosis lazim

N. Jumlah Obat 1. Meloksikam : 7½ mg x 20 kapsul 2. Tramadol 3. Triamcort : 1/ 5 tab x 20 kapsul = 20 tablet

: (37½ : 50 mg) x 20 kapsul = 15 tablet = 4 tablet

O. Kerasionalan Resep Resep dikatakan rasional apabila dalam suatu resep memenuhi kriteria sebagai berikut: 1. Tepat indikasi Berdasarkan obat yang diterima Ny Suwarsinah, diduga pasien menderita Rheumatoid Arthritis (RA). Dalam resep diberikan kombinasi antara Triamcort, Meloksikam dan Tramadol untuk mengatasi nyeri akibat RA. 2. Tepat dosis Dosis Triamcort dan tramadol kurang dari dosis lazim. Pada resep terdapat 3 obat dengan tujuan terapi yang sama yaitu untuk mengurangi rasa nyeri akibat OR. Oleh karena itu dosis dari triamcort (triamcinolone) dan tramadol dikurangi. 3. Interaksi Obat Pemberian meloxicam bersamaan dengan triamcort (triamcinolone) dapat menyebabkan toxisitas additive. Sehingga berpotensi mengalami gangguan saluran pencernaan. Oleh karena itu dosis dari triamcort (triamcinolone) dikurangi dari dosis lazim.

93

P. DRP (Drug Related Problem) 1. Adverse Drug Reaction Obat-obat pada resep memiliki efek samping yaitu gastrointestinal, gangguan pencernaan, mual dan muntah. Dapat disimpulkan, obat pada resep berpotensi menyebabkan gangguan saluran cerna. Solusi : Sebaiknya dilakukan terapi profilaksis gastrointestinal seperti pemberian H 2 bloker, dsb.

Q. KIE (Komunikasi, Informasi dan Edukasi) Saat memberikan obat kepada pasien, dikarenakan pasien baru pertama kali mendapatkan resep tersebut, maka digunakan metode 3 prime questions seperti: 1. Apa yang dokter katakan mengenai obat tersebut? 2. Apa yang dokter katakan mengenai cara penggunaan obat tersebut? 3. Apa yang dokter katakan mengenai harapan setelah penggunaan obat tersebut? Kemudian pasien diberikan informasi mengenai bentuk obat, cara pemberian, waktu pemberian, dan kegunaan obat, seperti: “ Obat berbentuk kapsul digunakan untuk meredakan rasa nyeri, diminum 2 kali sehari”.

BAB V PEMBAHASAN

Apotek Kimia Farma No. 202 merupakan apotek pelayanan yang berada di bawah koordinasi Unit Bisnis Manager wilayah Bogor. Apotek Kimia Farma ini berlokasi di Jalan Kejayaan Raya Blok IX No. 2 Depok II Timur, lokasinya cukup strategis, karena terletak di tepi jalan raya dan mudah dijangkau oleh masyarakat dengan kendaraan umum maupun kendaraan pribadi dan berada pada pemukiman penduduk sehingga cukup dikenal masyarakat sekitar. Selain itu letaknya dekat dengan klinikklinik, praktek dokter umum dan dokter spesialis yang merupakan salah satu kelebihan tersendiri bagi apotek dan sebagai faktor penunjang keberhasilan Apotek Kimia Farma No. 202. Dari segi tata ruang, Apotek Kimia Farma No. 202 dinilai sudah cukup baik untuk dapat menyelenggarakan kegiatan pelayanan kesehatan karena sudah sesuai dengan KepMenKes RI No. 1332/MenKes/SK/X/2002. Hal ini dapat terlihat dari adanya penataan ruang yang terpisah antara ruang tunggu pasien, penerimaan resep dan penyerahan obat, ruang penyimpanan obat, ruang peracikan yang dilengkapi dengan bak cuci, ruang administrasi, swalayan farmasi, mushola, praktek dokter dan toilet. Ruangan yang ada di Apotek dilengkapi dengan pendingin udara dan penerangan yang baik sehingga memberikan kenyamanan baik bagi petugas Apotek maupun pasien. Selain itu, Apotek Kimia Farma No. 202 memiliki area parkir, sehingga memudahkan pengunjung yang memiliki kendaraan. Pada bagian dalam Apotek terdapat papan nama Apotek yang memuat nama Apotek, nama APA dan nomor SIK APA. Pada saat pengerjaan resep, sebaiknya dibuat semacam kartu HKRS (harga, kemas, racik, dan serahkan) yang harus diisi oleh masing-masing petugas yang melakukan pengambilan obat maupun yang melakukan peracikan. Hal ini bertujuan untuk mencegah terjadinya kesalahan obat dan memudahkan penelusuran kembali bila sewaktu-waktu terjadi kekeliruan atau masalah yang berkaitan dengan obat

94

95

dalam resep atau adanya komplain dari pasien. Untuk Apotek Kimia Farma No. 202 sendiri penggunaan kartu HKRS belum dijalankan. Pelayanan Komunikasi, Informasi dan Edukasi (KIE) untuk pasien serta swamedikasi diberikan oleh apoteker. Apotek Kimia Farma No. 202 telah mempunyai tempat khusus untuk melakukan konseling antara apoteker dengan pasien. Akan tetapi hal ini belum terlaksana dengan baik. Hal ini disebabkan karena kebanyakan pasien lebih memilih untuk bertanya langsung dengan asisten apoteker yang ada di bagian administrasi mengenai informasi dan cara penggunaan obat. Dalam melayani resep kredit, Apotek KF 202 bekerjasama dengan beberapa instansi yang terkait. Sistem pelayanan resep dapat dilakukan di seluruh Apotek Kimia Farma atau hanya di Apotek-apotek Kimia Farma tertentu saja, tergantung dari kesepakatan antara instansi dengan Kimia Farma. Selain melayani resep kredit instansi, Apotek Kimia Farma atau juga melayani resep ASKES. Resep ASKES memiliki beberapa keuntungan dan kerugian. Keuntungannya antara lain obat telah distandarisasi sehingga menghemat modal kerja Apotek, kemungkinan obat tidak laku kecil dan dapat membeli obat dalam jumlah besar untuk memperoleh discount. Sedangkan kerugiannya yaitu pembayaran dilakukan secara kredit sehingga perlu menambah modal kerja, discount harga diminta oleh perusahaan asuransi. Banyaknya pelayanan resep kredit sebenarnya menunjukkan bahwa suatu Apotek cukup bagus dalam pengembangan usaha tetapi bila resep kredit yang diterima oleh Apotek semakin banyak, maka semakin besar pula modal Apotek yang tertahan dalam bentuk piutang. Berdasarkan pengamatan secara visual selama PPKPA, Apotek Kimia Farma No. 202 jarang melakukan penolakan resep karena sebagian besar pelanggan Apotek Kimia Farma No. 202 adalah pelanggan dari ASKES, PLN, dan lain-lain yang bekerjasama dengan Apotek Kimia Farma No. 202 dalam pengobatan karyawannnya serta pelanggan dari praktek dokter bersama dengan Apotek Kimia Farma No. 202 (doctor in house) sehingga tidak tersedianya obat di Apotek Kimia Farma No. 202 sangat jarang terjadi. Apabila ada obat dalam resep yang tidak tersedia, ada upaya untuk memenuhi permintaan konsumen dengan menawarkan obat lain sebagai pengganti obat yang tidak ada dengan komposisi yang sama. Selain itu juga

96

dilakukan pencatatan terhadap resep yang ditolak guna mempersiapkan persediaan obat agar mengurangi penolakan resep di masa mendatang. Jika ada obat yang persediaannya habis, maka dilakukan pengecekkan stok obat di gudang dan jika obat tersedia maka obat dapat langsung diberikan kepada pasien. Tetapi jika tidak ada maka pasien ditawarkan untuk menunggu obat atau obat diantarkan ke rumah pasien tanpa harus menunggu, selain itu obat yang kurang pun akan dijanjikan untuk disediakan obatnya sehari setelah pembelian. Penyimpanan obat-obat di Apotek Kimia Farma No. 202 diurutkan berdasarkan kelompok tertentu seperti obat-obat generik, ASKES, obat bermerek dagang yang disusun secara farmakologis, obat golongan psikotropika dan narkotik, obat yang disusun berdasarkan bentuk sediaan (obat suntik, sediaan cair, obat tetes oral, mata, hidung, telinga, dan inhaler), serta obat-obat yang stabilitasnya dipengaruhi suhu dan udara sehingga harus disimpan di dalam lemari es (suppositoria, ovula, insulin dan sebagainya). Semua kelompok obat tersebut disusun secara alfabetis untuk mempermudah pencarian. Untuk obat-obat bebas disusun di counter swalayan berdasarkan khasiat secara alfabetis. Selain itu juga terdapat tempat khusus untuk penyimpanan alat-alat kesehatan. Penyimpanan narkotik dan psikotropik berada di dalam lemari khusus dan tertutup tetapi tidak terkunci dengan baik. Untuk memudahkan dalam pengontrolan obat, masing-masing obat memiliki kartu stok pada kotak penyimpanannnya. Setiap ada obat yang masuk (berasal dari pembelian maupun dari apotek lain) dan keluar (karena penjualan maupun droping ke apotek lain) harus dicatat di kartu stok masing-masing dan di-entry ke komputer. Hal ini penting dilakukan untuk mempermudah dalam pengontrolan stok obat dan kesesuaian antara jumlah fisik obat dengan jumlah obat pada kartu stok. Namun dalam hal ini petugas terkadang mengalami kendala yaitu pada jam-jam sibuk, setelah mengambil obat, petugas tidak sempat mencatat pada kartu stok sehingga jumlah barang yang ada seringkali tidak sesuai dengan kartu stok. Hal ini dapat menghambat dan memperlama kegiatan stock opname yang dilakukan setiap satu bulan sekali. Stock opname juga berfungsi untuk mengecek barang secara fisik apakah sesuai dengan jumlah yang ada di komputer atau tidak. Agar obat yang ada

97

tidak kadaluarsa, maka apotek KF No.202 membuat semacam kertas berwarna yang di tempel pada kotak obat untuk menunjukkan tahun kadaluarsa obat. Proses administrasi di Apotek Kimia Farma No. 202 dilakukan secara komputerisasi untuk meningkatkan kelancaran dan efisiensi pelayanan apotek. Sistem komputer kasir mengharuskan petugas memasukkan alamat dan nomor telepon pasien yang dapat dihubungi sebelum melakukan pencetakan struk pembayaran. Hal ini dilakukan untuk membantu apotek dalam mengatasi masalah yang mungkin baru diketahui setelah obat diserahkan kepada pasien. Apotek Kimia Farma No. 202 sudah menerapkan konsep GPP dalam rangka menjamin kualitas, keamanan dan khasiat obat. Hal-hal yang dilakukan seperti: penataan obat berdasarkan kelas terapi; etiket obat yang disertai dengan jumlah obat, nama obat; stempel pada copy resep; pemberian informasi obat pada saat penyerahan obat kepada pasien serta keramahan kepada pasien. Setiap pasien yang membeli atau menebus obat di apotek selain obat bebas tanpa membawa resep, maka petugas apotek akan mencatat nama dan alamat pasien di komputer sehingga bisa ditelusuri riwayat pengobatan pasien. Data tersebut sekaligus menjadi medical record pasien yang terkomputerisasi serta bisa digunakan untuk kepentingan tertentu bagi APA seperti konseling, diskusi dengan dokter, penelitian dan lain-lain. Secara umum, petugas yang bekerja di bagian pelayanan atau penjualan telah melayani dengan ramah, biasanya dimulai dengan sapaan dan tawaran bantuan serta diakhiri dengan ucapan terima kasih sebagai penutup. Petugas juga bersikap santun dan informatif dengan selalu berbicara dengan bahasa yang baik. Petugas selalu tanggap dan cepat menangani keluhan serta membantu mengatasi kesulitan konsumen. Misalnya, jika konsumen tidak mampu menebus obat maka dicarikan obat dengan zat aktif atau khasiat sama dengan harga yang lebih terjangkau atau ditebus sebagian dulu. Keadaan tersebut perlu terus dipertahankan dan sedapat mungkin ditingkatkan karena keramahan petugas merupakan salah satu unsur pendorong untuk menimbulkan minat pelanggan sehingga melakukan pembelian. Pengadaan barang di Apotek Kimia Farma No. 202 dilakukan dengan menggunakan sistem Distribution Center (DC). Berdasarkan sistem ini, pengeluaran

98

dan pemasukan barang di apotek langsung terhubung secara komputerisasi dengan Apotek Bussiness Manager (BM) sehingga apotek BM dapat mengetahui barang yang mencapai minimum stok. Barang yang mencapai minimum stok akan dikirim oleh BM berdasarkan kebutuhan masing-masing apotek pelayanan. Selain itu, dibuat Bon Permintaan Barang Apotek (BPBA) dimana setiap hari dilakukan pengecekan barang secara fisik oleh petugas apotek. Barang-barang yang sudah hampir habis dibuat BPBA untuk kemudian dikirimkan ke Apotek BM. Untuk obat-obat narkotik, permintaan barang harus menggunakan Surat Pesanan (SP) khusus rangkap empat yang dalam satu SP hanya dapat memesan satu macam obat dan harus ditandatangani oleh Apoteker Pengelola Apotek (APA). Sedangkan untuk obat-obat psikotropik, permintaan barang harus menggunakan SP khusus rangkap dua dan dalam satu SP dapat memesan beberapa jenis psikotropik dan harus ditandatangani oleh APA. Karena itu, khusus untuk pemesanan narkotika dan psikotropik tidak termasuk ke dalam sistem DC melainkan langsung dilakukan oleh masing-masing apotek pelayanan. Sistem DC memiliki keuntungan diantaranya jumlah barang yang dipesan banyak, sehingga dapat memperoleh diskon yang lebih besar dari distributor serta mengurangi tugas apotek pelayanan dalam pengadaan barang karena pada sistem DC semua administrasi pembayaran yang berhubungan dengan pengadaan barang (kecuali narkotika dan psikotropika) dilakukan oleh BM. Dalam setiap pergantian shift, petugas apotek yang bertanggung jawab harus melaporkan seluruh hasil penjualan apotek dalam bentuk bukti setoran kasir apotek untuk selanjutnya divalidasi. Validasi dilakukan terhadap semua transaksi, baik tunai maupun kredit. Validasi adalah proses pengecekan data transaksi dari hasil entry, lalu bukti setoran kas untuk transaksi tunai dicocokkan dengan kas yang ada. Validasi dilakukan setiap hari dan dikirim ke apotek BM sebelum jam 10.00 wib.

BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN

A. Kesimpulan Berdasarkan pengamatan selama Pelatihan Praktek Kerja Profesi Apoteker (PPKPA) di Apotek Kimia Farma No. 202 Depok, maka dapat disimpulkan bahwa: 1. Apotek merupakan suatu sarana yang memiliki peranan penting dalam pelayanan kefarmasian serta tanggung jawab moral dan etika profesi. 2. Apoteker Pengelola Apotek (APA) di Apotek Kimia Farma 202 dalam melaksanakan tugasnya di apotek memiliki tanggung jawab yang besar dalam pelayanan kefarmasian dan berwenang untuk mengambil keputusan yang berkaitan dengan mutu pelayanan apotek dan manajemen apotek. 3. Lokasi Apotek Kimia Farma No. 202 cukup strategis karena berada di pinggir jalan raya yang berdekatan dengan pemukiman penduduk, pertokoan, pasar, klinik, rumah sakit dan banyak dilalui oleh kendaran umum sehingga mudah dijangkau oleh masyarakat. 4. Apotek Kimia Farma No. 202 merupakan apotek pelayanan yang menggunakan sistem pengadaan barang secara desentralisasi yaitu pengadaan barang dilakukan oleh bagian pembelian di Unit Bisnis Manager dan administrasi telah didukung oleh sistem komputerisasi sehingga dapat meningkatkan efektivitas dan efisiensi pelayanan di apotek. 5. Penyimpanan obat di Apotek Kimia Farma 202 berdasarkan farmakologi dan bentuk sediaan dimana penyusunannya secara alfabetis sehingga memudahkan petugas untuk mengambil obat. 6. Penyimpanan obat golongan narkotika dan psikotropika di Apotek Kimia Farma 202 disimpan pada rak yang terpisah. Penambahan dan pengurangan barang dicatat dalam kartu stok masing-masing barang. 7. Apotek KF 202 memiliki praktek dokter in house yaitu praktek dokter spesialis anak.
99

100

8.

Dalam rangka meningkatkan pelayanan, Apotek Kimia Farma No. 202 menyediakan layanan pesan antar obat (Delivery Service).

B. Saran 1. Untuk meningkatkan fungsi pelayanan seorang apoteker kepada masyarakat luas, apotek harus mengoptimalkan pelayanannya baik dalam komunikasi, informasi maupun edukasi tentang obat kepada pasien. Pelayanan tersebut dapat disampaikan melalui leaflet, brosur maupun poster. 2. Perlu meningkatkan kedisiplinan petugas apotek dalam hal mencatat pemasukan dan pengeluaran obat. Hal ini untuk mencegah terjadinya ketidaksesuaian antara jumlah fisik obat dengan kartu stok dengan stok di komputer. 3. Pembinaan dan pelatihan seluruh personil di apotek sebaiknya dilakukan secara berkesinambungan, agar pengetahuan dan keterampilan karyawan dapat ditingkatkan sesuai dengan tuntutan konsumen akan pelayanan yang baik dan tepat. 4. Perlu dilakukan evaluasi secara berkala terhadap penilaian kepuasan konsumen terhadap pelayanan kefarmasian yang diberikan oleh Apotek Kimia Farma No. 202, misalnya dengan membuat kuisioner yang dapat diisi langsung oleh pasien pada saat datang ke apotek sehingga dapat diketahui hal-hal apa saja yang perlu dilakukan untuk meningkatkan kepuasan konsumen. 5. Penggunaan sarung tangan dan masker bagi karyawan yang mengerjakan obat racikan.

DAFTAR PUSTAKA

1.

Departemen

Kesehatan

Republik

Indonesia.

Undang-Undang

Republik

Indonesia No. 36 tahun 2009 tentang Kesehatan. Jakarta; 2009. 2. Anonim. Keputusan Menteri Kesehatan RI No. 1027/MENKES/SK/IX/2004 tentang Standar Pelayanan Kefarmasian di apotek. Departemen Kesehatan RI, Jakarta: 2004. 3. Cipolle J Robert, dkk. Pharmaceutical Care Practice. 1998. Amerika serikat: The McGrow-Hill Companies. 4. Departemen Kesehatan Republik Indonesia.Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 51 tahun 2009 tentang Pekerjaan Kefarmasian. Jakarta; 2009. 5. Departemen Kesehatan Republik Indonesia. Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No.1332/Menkes/Sk/X/2002, tentang Perubahan Atas Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No.992/Menkes/PER/X/1993, tentang Ketentuan dan Tata Cara Pemberian Izin Apotek. 6. Peraturan Pemerintah No.25 tahun 1980 tentang Perubahan atas PP No.26 Tahun 1965 tentang Apotek. Jakarta; 1980. 7. HDW Hartono. Manajemen Apotek. 2000. Jakarta: Depot Informasi Obat. Hal. 5-85. 8. 9. Umar M. Manajemen Apotek Praktis. 2005. Solo: CV.Ar-rahman. Hal. 4-5. Departemen Kesehatan Republik Indonesia. Undang-undang No. 35 Tahun 2009 tentang Narkotika. Jakarta; 2009. 10. Departemen Kesehatan Republik Indonesia. Undang-undang No. 22 Tahun 1997 tentang Narkotika. Jakarta; 1997.

101

102

11. Departemen Kesehatan Republik Indonesia. Undang-undang No. 5 Tahun 1997 tentang Psikotropika. Jakarta; 1997. 12. Anonim. Materi Praktek Kerja Profesi Apoteker (PKPA). Jakarta : PT. Kimia Farma Apotek. 2010. 13. LeBoeuf, Michael.1992 Memenangkan dan Memelihara Pelanggan. Jakarta: Pustaka Tangga. 14. Foster, Timothy. R.V. 1997. 101 Cara Meningkatkan Kepuasan Pelanggan. Jakarta: Elex Media Komputindo Gramedia.

Lampiran 1. Struktur Organisasi PT. Kimia Farma Apotek

Dewan Komisaris

Direktur Utama PT.KFA

Direktur Operasional

Direktur Pengembangan

Manajer Operasional

Manajer Merchandiser dan Logistik

Manajer Pengembangan Usaha

Manajer Tekhnologi Informatika

Manajer Umum dan SDM

Manajer Keuangan dan Akuntansi

Manajer Bisnis

103

104

Lampiran 2. Struktur Organisasi Apotek Kimia Farma No. 202

Manager Apotek Pelayanan (Apoteker Pengelola Apotek)

Asisten Apoteker Senior

Asisten Apoteker

Kasir dan Administrasi

Juru Resep

105

Lampiran 3. Alur Pelayanan Penerimaan Resep

Penerimaan Resep

Resep Tunai

Resep Kredit

Pemeriksaan kelengkapan administrasinya dan diberi harga

Pemeriksaan kelengkapan administrasinya

Pasien membayar di kasir dan diberi nomor resep

Pemberian nomor urut

Bagian Peracikan

Obat Paten

Obat Racikkan

Pemberian Etiket

Pemeriksaan Kesesuaian Obat

Penyerahan Obat

Obat diterima oleh pasien pelanggan dan diberi informasi obat dan konseling

Resep disimpan petugas

106

Lampiran 4. Alur Penjualan Resep Tunai

Pasien

APP Admin

BM Keuangan

Resep Jual Barang LIPH

Terlambat Discount Uang

107

Lampiran 5. Alur Penjualan Resep Kredit

Pasien

Debitur

APP

BM Admin Keuangan IKS

*IKS Resep Jual Barang Piutang

Tagihan

Kas/ Bank

* Ikatan Kerja Sama

108

Lampiran 6. Bon Permintaan Barang Apotek (BPBA)
Pt. Kimia Farma Apotek Apotek Kimia Farma No. 202 Depok

BON PERMINTAAN BARANG APOTEK

Ke Apotek

: Apotek Kimia Farma No.7 Bogor

Nomor BPBA : Tanggal :

No.

Nama obat

Ket.

Stock

Avg. Jual

Jumlah

Kemasan

Jumlah beri

Harga satuan

Jumlah permintaan

109

Lampiran 7. Kartu Barang (Stok)

KARTU STOK BARANG KIMIA FARMA NO. 202 JL. Kejayaan Raya Blok IX No.2, Depok 16417 Indonesia TELP. (021) 7704044 APOTEKER : Faharuddin, S.Si., Apt.

Nama Barang Pabrik Kemasan

: : :

Tgl

No. Dokumen

+

-

Sisa

Paraf

Ket

110

Lampiran 8. Copy Resep

111

Lampiran 9. Bon Pengambilan Obat

112

Lampiran 10. Contoh Bungkus dan Etiket Obat

113

Lampiran 11. Contoh Label dan Pembungkus Puyer

KOCOK DAHULU

114

Lampiran 12. Contoh Kuitansi

115

Lampiran 13. Surat Pesanan Narkotika

116

Lampiran 14. Surat Pesanan Psikotropika

117

Lampiran 15. Faktur Penerimaan Barang

118

Lampiran 16. Denah Lokasi Apotek Kimia Farma No. 202

Alamat : Jl. Kejayaan Raya Blok IX No.2 Depok II Timur 16417 Indonesia Telp (021) 7704044

119

Lampiran 17. Denah Apotek Kimia Farma No. 202

1

4

2 3

5

Keterangan: 1: Ruang Racik, Wastafel, Rak obat Ethical dan ASKES, Kulkas obat, Lemari obat narkotika dan psikotropika. 2: Swalayan Farmasi, Kasir, Tempat penerimaan resep dan penyerahan obat. 3: Ruang tunggu pasien, Ruang praktek dokter. 4: Toilet, Musholla. 5: Tempat parkir.

120

Ruang Fisioterapi

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful