EKSOTISME YOGYAKARTA

KARYA TULIS
Diajukan untuk memenuhi salah satu syarat Ujian Nasional Tahun Pelajaran 2010-2011

Disusun oleh :
No 1 2 3 4 5 Nama Wahyu Nugraha Ahmad Saepudin Elga Rilantusta Ibrahim Ajie Redo Cakra Pratama Jabatan Ketua Anggota Anggota Anggota Anggota NIS 091010276 091010004 091010134 091010099 091010071 Kelas XII IPA 5 XII IPA 5 XII IPA 5 XII IPA 5 XII IPA 5

SEKOLAH MENENGAH ATAS NEGERI 4 KABUPATEN TANGERANG Jl. Hamid Achari no. 18 Cikupa Tahun Pelajaran 2011-2012 Karya Tulis yang berjudul

EKSOTISME YOGYAKARTA

Telah dibaca dan disetujui pada tanggal

Oleh

Pembimbing I

Pembimbing II

Wawan Gunawan, S.Ag. NIP: 196512241991031007

Sulastri, S.Pd. NIP: 196611271991012001

KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kehadirat Allah swt yang telah melimpahkan rahmat, taufik, dan hidayahnya sehingga kami dapat menyelesaikan karya tulis berjudul “EKSOTISME YOGYAKARTA” dengan baik, dan lancer. Karya tulis ini dapat diselesaikan berkat kerjasama dan dorongan serta perhatian dari berbagai pihak, untuk itu pada kesempatan ini kami mengucapkan terima kasih kepada : 1. Drs. H. Shofai Adnan, M.M, selaku kepala sekolah SMAN 4 Kabupaten Tangerang, atas kepemimpinannya beliau yang telah memimpin SMAN 4 Kabupaten Tangerang menjadi sekolah yang lebih baik dari sebelumnya sehingga siswa/siswi merasa memiliki sekolah yang bertaraf unggulan. 2. Dra. Dwi Hartini, selaku guru pelajaran Bahasa Indonesia yang telah mempercayai dan memberikan tugas berupa pembuatan karya tulis untuk memenuhi salah satu syarat untuk mengikuti Ujian Nasional. 3. Wawan Gunawan, S.Ag, selaku pembimbing I yang telah membimbing penulis dalam membuat karya tulis. 4. Sulastri, S.pd, selaku pembimbing II yang telah membimbing penulis dalam membuat karya tulis. 5. Seluruh Panitia Study Tour, yang telah melancarkan acara Study Tour, karena sebelumnya sempat terjadi permasalahan yang membuat seluruh siswa/siswi, para dewan guru merasa kecewa. 6. Orang tuaku yang tersayang telah memberikan doa, pengertian, dukungan, semangat, fasilitas, dan dana kepada penulis sehingga karya tulis ini dapat diselesaikan. 7. Semua pihak yang telah berpartisipasi membantu penulis dalam membuat karya tulis ini secara langsung maupun secara tidak langsung, yang tidak dapat disebutkan satu persatu. Semoga doa, bantuan dan kebaikan Bapak/Ibu, kakak, Adik, serta kawan-kawan mendapatkan rizki dari Allah swt penulis menyadari bahwa karya tulis ini masih jauh dari sempurnah, untuk itu kritik, dan saran yang membangun sangat diharapkan demi kesempurnaan karya tulis ini.

Akhirnya penulis berharap agar karya tulis ini dapat bermanfaat untuk dunia pendidikan, parawisata, dan kecintaan terhadap benda-benda bersejarah.

Tangerang, 7 Januari 2012

Tim Penulis

Motto :

 Setiap pemikiran manusia adalah sebuah perca kain yang berserakan, dan kita berpeluang menyajikannya menjadi sebuah permadani yang indah dan menawan.  Hati yang bersyukur merupakan induk sari dari segala kebajikan yang lain.  Kegagalan adalah kesuksesan yang tertunda.  Hati nurani adalah kehadiran Tuhan dalam diri manusia.  Manfaatkan segala potensi untuk mensejahterakan masa depan.

Kupersembahkan untuk :  Dewan-dewan guru  Kawan-kawan di SMAN 4 Kabupaten Tangerang, dan kawan-kawanku yang lainnya  Untuk seluruh masyarakat Indonesia, dan khususnya untuk masyarakat Yogyakarta

ABSTRAK

Karya tulis yang berjudul “Eksotisme Yogyakarta” membahas tentang keindahan Daerah Istimewa Yogyakarta, yang menjadi sebuah tempat wisata yang menarik dikunjungi beserta dampak positive, dan dampak negatif yang dihasilkan, dan juga upaya yang dilakukan pemerintah, dan masyarakat dalam mengelola tempat wisata Daerah Istimewa Yogyakarta. Tujuan penulisan karya tulis adalah untuk memberitaukan kepada pembaca, akan keindahan Daerah Istimewa Yogyakarta, dan cara meningkatkan potensi wisata Daerah Istimewa Yogyakarta. Metode yang digunakan adalah dengan melakukan pengamatan secara langsung, terhadapt tempat keindahan-keindahan Daerah Istimewa Yogyakarta, yang telah dijadikan objek wisata. Lalu penulis juga mendapatkan data-data yang digunakan dari browsing di internet. Berdasarkan hasil penelitian, peran pemerintah, dan pengusaha swasta dalam mengelola tempat wisata Daerah Istimewa Yogyakarta belum optimal seperti belum adanya angkutan umum, kurangnya vasilitas umum yang bisa digunakan untuk para wisatawan, dan jalan akses masuk yang belum memadai. Oleh karena itu peran pemerintah dalam mengelola tempat wisata Daerah Istimewa Yogyakarta harus ditingkatkan supaya kesejahteraan masyarakat Daerah Istimewa Yogyakarta meningkat, dan Daerah Istimewa Yogyakarta semakin terkenal di Indonesia, dan mancanegara.

BAB I
PENDAHULUAN

1.1

Latar Belakang Masalah Karya tulis ini kami susun dengan tema keindahan, dan daya tarik Daerah Istimewa

Yogyakarta. Karya tulis ini kami beri judul “Eksotisme Yogyakarta”. Karena keindahan Yogyakarta merupakan salah satu daya tarik kota Yogyakarta dalam menarik perhatian wisatawan dari mancanegara maupun lokal oleh karena itu keindahan Daerah Istimewa Yogyakarta harus dijaga, dirawat, dilestarikan, dan dikelola untuk dijadikan tempat wisata yang menarik untuk dikunjungi sehingga wisatawan tidak bisa melupakan tempat tersebut dan tertarik untuk mengunjunginya lagi. Daerah Istimewa Yogyakarta, atau biasa disebut dengan Yogyakarta merupakan pusat Kerajaan Mataram, dan sampai saat ini masih ada keraton yang masih berfungsi dalam arti sesungguhnya. Pegunungan,pantai-pantai, hamparan sawah yang hijau dan udara yang sejuk menghiasi keindahan Daerah Istimewa Yogyakarta. Masyarakat jogja hidup dengan damai dan mempunyai keramahan. Suasana seni yang begitu terasa di Daerah Istimewa Yogyakarta. Malioboro yang merupakan urat nadi jogja dibanjiri barang-barang kerajinan dari segenap penjuru, dan selalu ramai setiap malam dengan proses jual membeli, dan tawar menawarnya. Para pengayuh becakpun siap mengantarkan kita mengelilingi tempat-tempat pariwisata. Tak ayal bila kota jogja sangat terkenal dan merupakan salah satu tujuan utama para wisatawan mancanegara, untuk berlibur dan mengabiskan sisa waktu istirahatnya di jogja.

1.2 Perumusan Masalah 1. 2. 3.

Bagaimana sejarah berdirinya tempat-tempat bersejarah di Daerah Istimewa Yogyakarta? Penyebab Yogyakarta sering dikunjungi para wisatawan? Usaha apa saja yang dilakukan untuk menjaga tempat wisata Daerah Istimewa Yogyakarta agar selalu dikunjungi? Apakah dampak dari perkembangan pariwisata di Yogyakarta?

4.

1.2 Tujuan Penulisan

Penulisan karya tulis ini memiliki tujuan dibagi menjadi 2 tujuan sebagai berikut :
a. Memberi pengetahuan kepada para pembaca mengenai keindahan yang ada di Daerah

Istimewa Yogyakarta, yang dapat dijadikan sarana menambah perekonomiaan masyarakat Yogyakarta.
b. Menjelaskan bahwa keindahan tersebut patut untuk dilestarikan. c. Memberikan penjelasan dan gambaran tentang keindahan kota Yogyakarta, yang

menyebabkan Daerah Istimewa Yogyakarta dapat terkenal dimata regional maupun internasional.
d. Mengetahui manfaat yang dihasilkan dalam memanfaatkan tempat-tempat wisata di

Daerah Istimewa Yogyakarta.
e. Medapatkan pengalaman dalam membuatan karya tulis. f. Tugas akhir sekolah setelah melaksanakan study tour. g. Menambah pengalaman dan wawasan tentang keindahan Daerah Istimewa Yogyakarta.

h. Meningkatkan kemampuan, dan pengalaman untuk berkreasi dalam membuat karya tulis.

1.4 Metode Penulisan

Metode yang digunakan dalam karya tulis ini adalah, metode kepustakaan yaitu, metode dengan mengambil data dari bahan pustaka yang relevan dengan bahan penelitian. Selain itu, metode yang digunakan adalah metode observasi yaitu, metode dengan pengumpulan data dengan menggunakan indra.

1.5

Sistematika Penulisan Pada Karya Tulis ini, penulis akan menjelaskan hasil pencarian dimulai dengan BAB I

Pendahuluan. Bab ini meliputi latar belakang masalah, tujuan penulisan, metode penulisan, manfaat penulisan , dan sistematika penulisan. Kemudian BAB II Deskripsi Umum, penulis akan memaparkan data yang diperoleh dan membahasnya satu persatu tentang keindahan Daerah Istimewa Yogyakarta.

BAB III berisikan dampak-dampak yang diterima, dan dihasilkan dari pengelolaan tempat-tempat wisata di Daerah Istimewa Yogyakarta. BAB IV merupakan bab penutup dalam makalah ini. Pada bagian ini penulis menyimpulkan uraian sebelumnya dan memberikan saran mengenai keindahan Daerah Istimewa Yogyakarta. Lampiran berisikan foto-foto tempat-tempat wisata di Daerah Istimewa Yogyakarta yang telah dijelasakan sebelumnya, pada bab sebelumnya.

BAB II
DESKRIPSI UMUM

2.1

Keindahan Arsitektur Yogyakarta

2.1.1 Keraton Yogyakarta

Kita awali dengan Keraton Ngayogyakarta Hadiningrat atau Keraton Yogyakarta dikenal secara umum oleh masyarakat sebagai bangunan istana salah satu kerajaan nusantara.Keraton Yogyakarta merupakan istana resmi Kesultanan Yogyakarta sampai tahun 1950 ketika pemerintah Negara Bagian Republik Indonesia menjadikan Kesultanan Yogyakarta (bersama-sama Kadipaten Paku Alaman) sebagai sebuah daerah berotonomi khusus setingkat provinsi dengan nama Daerah IstimewaYogyakarta. Keraton Yogyakarta mulai didirikan oleh Sultan Hamengku Buwono I beberapa bulan pasca Perjanjian Giyanti di tahun 1755. Lokasi keraton ini konon adalah bekas sebuah pesanggarahan yang bernama Garjitawati. Pesanggrahan ini digunakan untuk istirahat iringiringan jenazah raja-raja Mataram (Kartasura dan Surakarta) yang akan dimakamkan di Imogiri. Versi lain menyebutkan lokasi keraton merupakan sebuah mata air, Umbul Pacethokan, yang ada di tengah hutan Beringan. Sebelum menempati Keraton Yogyakarta, Sultan Hamengku Buwono I berdiam di Pesanggrahan Ambar Ketawang yang sekarang termasuk wilayah Kecamatan Gamping Kabupaten sleman. Sebelumnya Keraton Yogyakarta merupakan Hutan beringin, pemilihan tempat tersebut dikarnakan tempat tesebut diapit dua sungai sehingga terlindung dari kemungkinan banjir. Keraton Yogyakarta tidak hanya tempat tinggal raja, dan keluarganya semata, namun juga sebagai penjaga nyala kebudayaan Jawa. Keraton ini kini juga merupakan salah satu objek wisata di Kota Yogyakarta. Sebagian kompleks keraton merupakan museum yang menyimpan berbagai koleksi milik kesultanan, termasuk berbagai pemberian dari raja-raja Eropa, replica pusaka keraton, dan gamelan. Dari segi bangunannya, keraton ini merupakan salah satu contoh arsitektur istana Jawa yang terbaik, memiliki balairung-balairung mewah dan lapangan serta paviliun yang luas. Ditempat ini anda juga dapat belajar dan melihat secara langsung bagaimana budaya tetap dilestarikan di tengah laju perkembangan dunia. Secara fisik istana para Sultan Yogyakarta memiliki tujuh kompleks inti yaitu Siti Hinggil Ler (Balairung Utara), Kamandhungan Ler (Kamandhungan Utara), Sri Manganti, Kedhaton, Kamagangan, Kamandhungan Kidul (Kamandhungan Selatan), dan Siti Hinggil Kidul (Balairung Selatan). Selain itu Keraton Yogyakarta memiliki berbagai warisan budaya baik yang berbentuk upacara maupun benda-benda kuno dan bersejarah. Di sisi lain, Keraton Yogyakarta juga merupakan suatu lembaga adat lengkap dengan pemangku adatnya. Oleh karenanya tidaklah mengherankan jika wisatawan mancanegara maupun lokal

tertarik untuk mengunjungi Keraton Yogyakarta, karna dengan mengunjungi Keraton Yogyakarta akan member pengalaman yang berharga, dan tak terlupakan. 2.1.2 Benteng Vredeburg Vredeburg Yogyakarta Giyanti berdiri 13 terkait Februari erat 1755 dengat yang lahirnya berhasil

Benteng

KasultananYogyakarta.

Perjanjian

menyelesaikan perseteruan antara Susuhunan Pakubuwono III dengan Pangeran Mangkubumi (Sri Sultan Hamengkubuwono I) adalah merupakan hasil politik Belanda yang selalu ingin ikut campur urusan dalam negeri Raja-raja Jawa pada waktu itu Sekarang benteng ini dijadikan sebuah museum, disejumlah bangunan dalam benteng ini terdapat diorama mengenai sejarah bangsa Indonesia. Benteng Vredeburg juga merupakan salah satu daya tarik untuk wisatawan yang penasaran akan sejarah benteng tersebut, dan sejarah mengenai bangsa Indonesia, atau sekedar hanya ingin berkunjung, dan berfoto-foto saja.

2.1.3 Gedung Agung Yogyakarta Istana Yogyakarta yang dikenal dengan nama Gedung Agung terletak di pusatkeramaian kota, tepatnya di ujung selatan Jalan Ahmad Yani dahulu dikenal Jalan Malioboro, jantung ibu kota Daerah Istimewa Yogyakarta. Kawasan istana terletak di Kelurahan Ngupasan, Kecamatan Gondomanan, Kotamadya Yogyakarta, dan berada pada ketinggian 120 meter dari permukaan laut. Kompleks istana ini menempati lahan seluas 43,585 m, kebanyakan pengunjung hanya dapat melihat keindahan gedung tersebut dari luar saja karena gedung tersebut masih di gunakan sebagai pusat pemerintahan.

2.1.4 Monumen Serangan Umum 1 Maret Monumen ini berada satu kompleks dengan Benteng Vredeburg. Monumen ini dibangun untuk memperingati serangan tentara Indonesia terhadap Belanda pada tanggal 1 Maret 1949. Serangan ini dilakukan untuk membuktikan kepada dunia bahwa Indonesia masih memiliki kekuatan untuk melawan Belanda.

Saat itu serangan Tentara Nasional Indonesia (TNI) dipimpin oleh Letnan Kolonel Soeharto, Komandan Brigade 10 daerah Wehrkreise III, yang tentu saja setelah mendapat persetujuan dari Sri Sultan Hamengkubuwono IX sebagai Kepala Daerah Istimewa Yogyakarta. Tepat ini cocok dengan anda yang ingin mengetahui sejarah keberanian tentara Indonesia melawan tentara Belanda pada tanggal 1 Maret 1949, dan juga tempat yang bagus untuk dijadikan background foto anda.

2.1.5 Tugu Yogyakarta Tugu Yogyakarta adalah sebuah tugu atau menara yang sering dipakai sebagai simbol atau lambang dari kota Yogyakarta. Tugu ini dibangun oleh HamengkubuwanaI, pendiri kraton Yogyakarta. Tugu yang terletak di perempatan Jl Jenderal Sudirman dan Jl. Pangeran Mangkubumi ini, mempunyai nilai simbolis dan merupakan garis yang bersifat magis menghubungkan laut selatan, kraton Jogjadan gunung Merapi. Pada saat melakukan meditasi, konon Sultan Yogyakarta pada waktu itu menggunakan tugu ini sebagai patokan arah menghadap puncak gunung Merapi.

2.1.6 Taman Budaya Yogyakarta Taman Budaya Yogyakarta awalnya mulai dibangun di daerah Bulaksumur padatanggal 11 Maret 1977 sebagai sebuah kompleks Pusat Pengembangan Kebudayaan Daerah Istimewa Yogyakarta. Peresmian pembangunan kompleks seni budaya tersebut dilakukan oleh Sri Sultan Hamengku Buwana IX sebagai Wakil Presiden RI saat itu. Awalnya Taman Budaya Yogyakarta disebut sebagai Purna Budaya yang dibuat sebagai sarana dan prasarana untuk membina, memelihara, dan mengembangkan kebudayaan, terutama di Daerah IstimewaYogyakarta. Purna Budaya dibangun dengan dua konsep bangunan, yaitu Pundi Wurya dan Langembara. Pundi Wurya menjadi pusat kesenian dengan berbagai macam fasilitas seperti panggung kesenian, studio tari, perpustakaan, ruang diskusi, dan administrasi. Bagian kedua, yaitu Langembara, menjadi ruang pameran, ruangworkshop, kantin, dan juga beberapa guest house.

2.1.7 Taman Pintar

Terletak di kawasan pusat Kota Yogyakarta, sebuah wahana wisata baru untuk anakanak yakni Taman Pintar dibangun sebagai wahana ekpresi, apresiasi dankreasi dalam suasana yang menyenangkan.Dengan moto mencerdaskan dan menyenangkan,taman yang mulai dibangun pada 2003 ini ingin menumbuh kembangkan minat anak dan generasi mudaterhadap sains melalui imajinasi, percobaan, dan pemainan dalam rangka pengembangan Sumber Daya Manusia Indonesia yang berkualitas.Taman Pintar juga ingin mewujudkan salah satu ajaran Ki Hajar Dewantara yaitu Niteni: Memahami, Niroake: Menirukan, dan Nambahi: Mengembangkan.

2.1.8

Monumen Jogja Kembali (MONJALI)

Monumen ini didirikan dalam rangka mempringati jejak peristiwa enam jam di Yogyakarta, peristiwa itu dimulai pada 1 Maret 1949, 06.00, di Pusat Kota Yogyakarta. Bunyi sirene tanda istirahat dibunyikan dari pos pertahanan Belanda. Di bawah komando Letkol Soeharto, Komandan Brigade 10 daerah Wehrkreise III, mulai menggempur pertahanan Belanda setelah mendapat persetujuan dari Sri Sultan Hamengku Buwono IX selaku penggagas serangan. Pasukan Belanda yang satu bulan semenjak Agresi Militer Belanda II bulan Desember 1948 disebar pada pos-pos kecil, terpencar dan melemah. Selama enam jam Tentara Nasional Indonesia (TNI) berhasil menduduki Kota Yogyakarta, setelah memaksa mundur pasukan Belanda. Tepat pukul 12.00 siang, sesuai dengan rencana, semua pasukan TNI menarik diri dari pusat kota ketika bantuan Belanda datang. Sebuah kekalahan telak bagi pihak Belanda. Pertempuran yang dikenal dengan Serangan Umum 1 Maret inilah yang menjadi awal pembuktian pada dunia internasional bahwa TNI masih mempunyai kekuatan untuk mengadakan perlawanan serta menyatakan bahwa Republik Indonesia masih ada. Hal ini terpicu setelah Pemerintah Belanda yang telah menangkap dan mengasingkan Bung Karno dan Bung Hatta ke Sumatera, memunculkan propaganda dengan menyatakan Republik Indonesia sudah tidak ada. Berita perlawanan selama enam jam ini kemudian dikabarkan ke Wonosari, diteruskan ke Bukit Tinggi, lalu Birma, New Delhi (India), dan berakhir di kantor pusat PBB

New York. Dari kabar ini, PBB yang menganggap Indonesia telah merdeka memaksa mengadakan Komisi Tiga Negara (KTN). Dalam pertemuan yang berlangsung di Hotel Des Indes Jakarta pada tanggal 14 April 1949 ini, wakil Indonesia yang dipimpin Moh. Roem dan wakil Belanda yang dipimpin Van Royen, menghasilkan sebuah perjanjian yang ditanda tangani pada tanggal 7 Mei 1949. perjanjian ini kemudian disebut dengan perjanjian Roem Royen (Roem Royen Statement). Dalam perjanjian ini Belanda dipaksa untuk menarik pasukannya dari Indonesia, serta memulangkan Presiden dan Wakil Presiden, Soekarno-Hatta ke Jogja. Hingga akhirnya pada tanggal 27 Desember 1949 secara resmi Belanda menyerahkan kedaulatan kepada Republik Indonesia.

2.1.8.1 Makna Yang Tersirat dan Tersurat Untuk mengenang peristiwa sejarah perjuangan bangsa, pada tanggal 29 Juni 1985 dibangun Monumen Yogya Kembali (Monjali). Peletakkan batu pertama monumen setinggi 31,8 meter dilakukan oleh HB IX setelah melakukan upacara tradisional penanaman kepala kerbau. Empat tahun kemudian, tepatnya pada tanggal 6 Juli 1989, bangunan ini selesai dibangun. Pembukaannya diresmikan oleh Presiden Suharto dengan penandatanganan Prasasti. Monumen yang terletak di Dusun Jongkang, Kelurahan Sariharjo, Kecamatan Ngaglik, Kapubaten Sleman ini berbentuk gunung, yang menjadi perlambang kesuburan juga mempunyai makna melestarikan budaya nenek moyang pra sejarah. Peletakan bangunanpun mengikuti budaya Jogja, terletak pada sumbu imajiner yang menghubungkan Merapi, Tugu, Kraton, Panggung Krapyak dan Parang Tritis. " Poros Makro Kosmos atau Sumbu Besar Kehidupan". Titik imajiner pada bangunan yang berdiri di atas tanah seluas 5,6 hektar ini bisa dilihat pada lantai tiga, tepatnya pada tempat berdirinya tiang bendera. Nama Monumen Yogya Kembali merupakan perlambang berfungsinya kembali Pemerintahan Republik Indonesia dan sebagai tetengger sejarah ditarik mundurnya tentara Belanda dari Ibukota Yogyakarta pada tanggal 29 Juni 1949 dan kembalinya Presiden Soekarno, Wakil Presiden Mohammad Hatta dan petinggi lainnya pada tanggal 6 Juli 1949 di Yogyakarta.

2.8.1.2 Replika Pesawat Hingga Ruang Hening

Memasuki area monumen yang terletak sekitar tiga kilometer dari pusat kota Jogja ini, pengunjung akan disambut dengan replika Pesawat Cureng di dekat pintu timur serta replika Pesawat Guntai di dekat pintu barat. Menaiki podium di barat dan timur pengunjung bisa melihat dua senjata mesin beroda lengkap dengan tempat duduknya, sebelum turun menuju pelataran depan kaki gunung Monumen. Di ujung selatan pelataran berdiri tegak sebuah dinding yang memuat 420 nama pejuang yang gugur antara 19 Desember 1948 hingga 29 Juni 1949 serta puisi Karawang Bekasi-nya Chairil Anwar untuk pahlawan yang tidak diketahui namanya. Monumen dikelilingi oleh kolam (jagang) yang dibagi oleh empat jalan menuju bangunan utama. Jalan barat dan timur menghubungkan dengan pintu masuk lantai satu yang terdiri dari empat ruang museum yang menyajikan sedikitnya 1.000 koleksi tentang Satu Maret, perjuangan sebelum kemerdekaan hingga Kota Yogyakarta menjadi ibukota RI. Seragam Tentara Pelajar dan kursi tandu Panglima Besar Jenderal Sudirman yang masih tersimpan rapi di sana. Di samping itu, ada juga ruang Sidang Utama, yang letaknya di sebelah ruang museum I. Ruangan berbentuk lingkaran dengan diameter sekitar 25 meter ini berfungsi sebagai ruang serbaguna, karena biasa disewakan untuk keperluan seminar atau pesta pernikahan. Sementara itu jalan utara dan selatan terhubung dengan tangga menuju lantai dua pada dinding luar yang melingkari bangunan terukir 40 relief yang menggambarkan peristiwa perjuangan bangsa mulai dari 17 Agustus 1945 hingga 28 Desember 1949. sejumlah peristiwa sejarah seperti perjuangan fisik dan diplomasi sejak masa Proklamasi Kemerdekaan, kembalinya Presiden dan Wakil Persiden ke Yogyakarta hingga pembentukan Tentara Keamanan Rakyat tergambar di relief tersebut. Sedangkan di dalam bangunan, berisi 10 diorama melingkari bangunan yang menggambarkaan rekaan situasi saat Belanda menyerang Maguwo pada tanggal 19 Desember 1948, SU Satu Maret, Perjanjian Roem Royen, hingga peringatan Proklamasi 17 Agustus 1949 di Gedung Agung Yogyakarta. Lantai teratas merupakan tempat hening berbentuk lingkaran, dilengkapi dengan tiang bendera yang dipasangi bendera merah putih di tengah ruangan, relief gambar tangan yang menggambarkan perjuangan fisik pada dinding barat dan perjuangan diplomasi pada dinding timur. Ruangan bernama Garbha Graha itu berfungsi sebagai tempat mendoakan para pahlawan dan merenungi perjuangan mereka. Selama ini perjuangan bangsa hanya bisa didengar melalui guru-guru sejarah di sekolah, atau cerita seorang kakek pada cucunya. Monumen Yogya Kembali memberikan gambaran yang lebih jelas bagaimana kemerdekaan itu tercapai. Melihat berbagai diorama, relief yang terukir atau koleksi pakaian hingga senjata yang pernah dipakai oleh para pejuang

kemerdekaan. Satu tempat yang akan memuaskan segala keingin tahuan tentang perjalanan Bangsa Indonesia meraih kemerdekaan.

2.1.9 Candi Prambanan Candi Prambanan adalah mahakarya kebudayaan Hindu dari abad ke-10. Bangunannya yang langsing dan menjulang setinggi 47 meter membuat kecantikan arsitekturnya tak tertandingi. Candi Prambanan berlokasi di Sleman, Yogyakarta, Indonesia

2.1.9.1 Prambanan (Candi Hindu Tercantik di Dunia) Candi Prambanan adalah bangunan luar biasa cantik yang dibangun di abad ke-10 pada masa pemerintahan dua raja, Rakai Pikatan dan Rakai Balitung. Menjulang setinggi 47 meter (5 meter lebih tinggi dari Candi Borobudur), berdirinya candi ini telah memenuhi keinginan pembuatnya, menunjukkan kejayaan Hindu di tanah Jawa. Candi ini terletak 17 kilometer dari pusat kota Yogyakarta, di tengah area yang kini dibangun taman indah. Ada sebuah legenda yang selalu diceritakan masyarakat Jawa tentang candi ini. Alkisah, lelaki bernama Bandung Bondowoso mencintai Roro Jonggrang. Karena tak mencintai, Jonggrang meminta Bondowoso membuat candi dengan 1000 arca dalam semalam. Permintaan itu hampir terpenuhi sebelum Jonggrang meminta warga desa menumbuk padi dan membuat api besar agar terbentuk suasana seperti pagi hari. Bondowoso yang baru dapat membuat 999 arca kemudian mengutuk Jonggrang menjadi arca yang ke1000 karena merasa dicurangi. Candi Prambanan memiliki 3 candi utama di halaman utama, yaitu Candi Wisnu, Brahma, dan Siwa. Ketiga candi tersebut adalah lambang Trimurti dalam kepercayaan Hindu. Ketiga candi itu menghadap ke timur. Setiap candi utama memiliki satu candi pendamping yang menghadap ke barat, yaitu Nandini untuk Siwa, Angsa untuk Brahma, dan Garuda untuk Wisnu. Selain itu, masih terdapat 2 candi apit, 4 candi kelir, dan 4 candi sudut. Sementara, halaman kedua memiliki 224 candi. Memasuki candi Siwa yang terletak di tengah dan bangunannya paling tinggi, anda akan menemui 4 buah ruangan. Satu ruangan utama berisi arca Siwa, sementara 3 ruangan yang lain masing-masing berisi arca Durga (istri Siwa), Agastya (guru Siwa), dan Ganesha (putra Siwa). Arca Durga itulah yang disebut-sebut sebagai arca Roro Jonggrang dalam legenda yang diceritakan di atas. Di Candi Wisnu yang terletak di sebelah utara candi Siwa, anda hanya akan menjumpai satu

ruangan yang berisi arca Wisnu. Demikian juga Candi Brahma yang terletak di sebelah selatan Candi Siwa, anda juga hanya akan menemukan satu ruangan berisi arca Brahma. Candi pendamping yang cukup memikat adalah Candi Garuda yang terletak di dekat Candi Wisnu. Candi ini menyimpan kisah tentang sosok manusia setengah burung yang bernama Garuda. Garuda merupakan burung mistik dalam mitologi Hindu yang bertubuh emas, berwajah putih, bersayap merah, berparuh dan bersayap mirip elang. Diperkirakan, sosok itu adalah adaptasi Hindu atas sosok Bennu (berarti 'terbit' atau 'bersinar', biasa diasosiasikan dengan Dewa Re) dalam mitologi Mesir Kuno atau Phoenix dalam mitologi Yunani Kuno. Garuda bisa menyelamatkan ibunya dari kutukan Aruna (kakak Garuda yang terlahir cacat) dengan mencuri Tirta Amerta (air suci para dewa). Kemampuan menyelamatkan itu yang dikagumi oleh banyak orang sampai sekarang dan digunakan untuk berbagai kepentingan. Indonesia menggunakannya untuk lambang negara. Konon, pencipta lambang Garuda Pancasila mencari inspirasi di candi ini. Negara lain yang juga menggunakannya untuk lambang negara adalah Thailand, dengan alasan sama tapi adaptasi bentuk dan kenampakan yang berbeda. Di Thailand, Garuda dikenal dengan istilah Krut atau Pha Krut. Prambanan juga memiliki relief candi yang memuat kisah Ramayana. Menurut para ahli, relief itu mirip dengan cerita Ramayana yang diturunkan lewat tradisi lisan. Relief lain yang menarik adalah pohon Kalpataru yang dalam agama Hindu dianggap sebagai pohon kehidupan, kelestarian dan keserasian lingkungan. Di Prambanan, relief pohon Kalpataru digambarkan tengah mengapit singa. Keberadaan pohon ini membuat para ahli menganggap bahwa masyarakat abad ke-9 memiliki kearifan dalam mengelola lingkungannya. Sama seperti sosok Garuda, Kalpataru kini juga digunakan untuk berbagai kepentingan. Di Indonesia, Kalpataru menjadi lambang Wahana Lingkungan Hidup (Walhi). Bahkan, beberapa ilmuwan di Bali mengembangkan konsep Tri Hita Karana untuk pelestarian lingkungan dengan melihat relief Kalpataru di candi ini. Pohon kehidupan itu juga dapat ditemukan pada gunungan yang digunakan untuk membuka kesenian wayang. Sebuah bukti bahwa relief yang ada di Prambanan telah mendunia. Kalau cermat, anda juga bisa melihat berbagai relief burung, kali ini burung yang nyata. Relief-relief burung di Candi Prambanan begitu natural sehingga para biolog bahkan dapat mengidentifikasinya sampai tingkat genus. Salah satunya relief Kakatua Jambul Kuning (Cacatua sulphurea) yang mengundang pertanyaan. Sebabnya, burung itu sebenarnya hanya terdapat di Pulau Masakambing, sebuah pulau di tengah Laut Jawa. Lalu, apakah jenis itu dulu pernah banyak terdapat di Yogyakarta? Candi Prambanan memiliki 3 candi utama di halaman utama, yaitu Candi Wisnu, Brahma, dan Siwa. Ketiga candi tersebut adalah lambang

Trimurti dalam kepercayaan Hindu. Ketiga candi itu menghadap ke timur. Setiap candi utama memiliki satu candi pendamping yang menghadap ke barat, yaitu Nandini untuk Siwa, Angsa untuk Brahma, dan Garuda untuk Wisnu. Selain itu, masih terdapat 2 candi apit, 4 candi kelir, dan 4 candi sudut. Sementara, halaman kedua memiliki 224 candi. Memasuki candi Siwa yang terletak di tengah dan bangunannya paling tinggi, anda akan menemui 4 buah ruangan. Satu ruangan utama berisi arca Siwa, sementara 3 ruangan yang lain masing-masing berisi arca Durga (istri Siwa), Agastya (guru Siwa), dan Ganesha (putra Siwa). Arca Durga itulah yang disebut-sebut sebagai arca Roro Jonggrang dalam legenda yang diceritakan di atas. Di Candi Wisnu yang terletak di sebelah utara candi Siwa, anda hanya akan menjumpai satu ruangan yang berisi arca Wisnu. Demikian juga Candi Brahma yang terletak di sebelah selatan Candi Siwa, anda juga hanya akan menemukan satu ruangan berisi arca Brahma. Candi pendamping yang cukup memikat adalah Candi Garuda yang terletak di dekat Candi Wisnu. Candi ini menyimpan kisah tentang sosok manusia setengah burung yang bernama Garuda. Garuda merupakan burung mistik dalam mitologi Hindu yang bertubuh emas, berwajah putih, bersayap merah, berparuh dan bersayap mirip elang. Diperkirakan, sosok itu adalah adaptasi Hindu atas sosok Bennu (berarti 'terbit' atau 'bersinar', biasa diasosiasikan dengan Dewa Re) dalam mitologi Mesir Kuno atau Phoenix dalam mitologi Yunani Kuno. Garuda bisa menyelamatkan ibunya dari kutukan Aruna (kakak Garuda yang terlahir cacat) dengan mencuri Tirta Amerta (air suci para dewa). Kemampuan menyelamatkan itu yang dikagumi oleh banyak orang sampai sekarang dan digunakan untuk berbagai kepentingan. Indonesia menggunakannya untuk lambang negara. Konon, pencipta lambang Garuda Pancasila mencari inspirasi di candi ini. Negara lain yang juga menggunakannya untuk lambang negara adalah Thailand, dengan alasan sama tapi adaptasi bentuk dan kenampakan yang berbeda. Di Thailand, Garuda dikenal dengan istilah Krut atau Pha Krut. Prambanan juga memiliki relief candi yang memuat kisah Ramayana. Menurut para ahli, relief itu mirip dengan cerita Ramayana yang diturunkan lewat tradisi lisan. Relief lain yang menarik adalah pohon Kalpataru yang dalam agama Hindu dianggap sebagai pohon kehidupan, kelestarian dan keserasian lingkungan. Di Prambanan, relief pohon Kalpataru digambarkan tengah mengapit singa. Keberadaan pohon ini membuat para ahli menganggap bahwa masyarakat abad ke-9 memiliki kearifan dalam mengelola lingkungannya. Sama seperti sosok Garuda, Kalpataru kini juga digunakan untuk berbagai kepentingan. Di Indonesia, Kalpataru menjadi lambang Wahana Lingkungan Hidup (Walhi).

Bahkan, beberapa ilmuwan di Bali mengembangkan konsep Tri Hita Karana untuk pelestarian lingkungan dengan melihat relief Kalpataru di candi ini. Pohon kehidupan itu juga dapat ditemukan pada gunungan yang digunakan untuk membuka kesenian wayang. Sebuah bukti bahwa relief yang ada di Prambanan telah mendunia.

Kalau cermat, anda juga bisa melihat berbagai relief burung, kali ini burung yang nyata. Relief-relief burung di Candi Prambanan begitu natural sehingga para biolog bahkan dapat mengidentifikasinya sampai tingkat genus. Salah satunya relief Kakatua Jambul Kuning (Cacatua sulphurea) yang mengundang pertanyaan. Sebabnya, burung itu sebenarnya hanya terdapat di Pulau Masakambing, sebuah pulau di tengah Laut Jawa. Lalu, apakah jenis itu dulu pernah banyak terdapat di Yogyakarta? Jawabannya silakan cari tahu sendiri. Sebab, hingga kini belum ada satu orang pun yang bisa memecahkan misteri itu. Nah, masih banyak lagi yang bisa digali di Prambanan. Anda tak boleh jemu tentunya. Kalau pun akhirnya lelah, anda bisa beristirahat di taman sekitar candi. Tertarik? Datanglah segera. Beberapa kerusakan akibat gempa 27 Mei 2006, dan letusan gunung Merapi lalu kini candi Prambanan sedang diperbaiki.

2.1.10 Candi Mendut Candi Mendut terletak 3 km ke arah timur dari Candi Borobudur, merupakan candi Budha yang dibangun tahun 824 Masehi oleh Raja Indera dari wangsa Syailendra. Di dalam Candi Mendut terdapat 3 (tiga) patung besar. 1. Cakyamuni yang sedang duduk bersila dengan posisi tangan memutar roda dharma.

2. Awalokiteswara sebagai Bodhi Satwa membantu umat manusia

Awalokiteswara merupakan patung amitabha yang berada di atas mahkotanya, Vajrapani. Ia sedang memegang bunga teratai merah yang diletakkan di atas telapak tangan. 3. Maitreya sebagai penyelamat manusia di masa depan Ada cerita untuk anak-anak pada dinding-dindingnya. Candi ini sering dipergunakan untuk merayakan upacara Waisak setiap Mei pada malam bulan purnama dan dikunjungi para peziarah dari Indonesia maupun manca negara. Candi ini lebih tua dari Candi Borobudur. Arsitekturnya persegi empat dan mempunyai pintu masuk di atas tangganya. Atapnya juga persegi empat dan bertingkat-tingkat, ada stupa di atasnya.

2.1.11 Candi Tara (Peninggalan Budha Tertua di Yogyakarta)

Banyak orang selalu menyebut Borobudur saat membicarakan bangunan candi Budha. Padahal, ada banyak candi bercorak Budha yang terdapat di Yogyakarta, salah satu yang berkaitan erat dengan Borobudur adalah Candi Tara. Candi yang terletak di Kalibening, Kalasan ini dibangun oleh konseptor yang sama dengan Borobudur, yaitu Rakai Panangkaran. Karena letaknya di daerah Kalasan, maka candi ini lebih dikenal dengan nama Candi Kalasan. Selesai dibangun pada tahun 778 M, Candi Tara menjadi candi Budha tertua di Yogyakarta. Candi yang berdiri tak jauh dari Jalan Yogya Solo ini dibangun sebagai penghargaan atas perkawinan Pancapana dari Dinasti Sanjaya dengan Dyah Pramudya Wardhani dari Dinasti Syailendra. Selain sebagai hadiah perkawinan, candi itu juga merupakan tanggapan usulan para raja untuk membangun satu lagi bangunan suci bagi Dewi Tara dan biara bagi para pendeta. Candi Tara adalah bangunan berbentuk dasar bujur sangkar dengan setiap sisi berukuran 45 meter dan tinggi 34 meter. Bangunan candi secara vertikal terdiri dari tiga bagian, yaitu kaki candi, tubuh candi dan atap candi. Bagian kaki candi adalah sebuah bangunan yang berdiri di alas batu berbentuk bujur sangkar dan sebuah batu lebar. Pada bagian itu terdapat tangga dengan hiasan makara di ujungnya. Sementara, di sekeliling kaki candi terdapat hiasan sulur-suluran yang keluar dari sebuah pot. Tubuh candi memiliki penampilan yang menjorok keluar di sisi tengahnya. Di bagian permukaan luar tubuh candi terdapat relung yang dihiasi sosok dewa yang memegang bunga teratai dengan posisi berdiri. Bagian tenggaranya memiliki sebuah bilik yang di dalamnya terdapat singgasana bersandaran yang dihiasi motif singa yang berdiri di atas punggung gajah. Bilik tersebut dapat dimasuki dari bilik penampil yang terdapat di sisi timur. Bagian atap candi berbentuk segi delapan dan terdiri dari dua tingkat. Sebuah arca yang melukiskan manusia Budha terdapat pada tingkat pertama sementara pada tingkat kedua terdapat arca yang melukiskan Yani Budha. Bagian puncak candi berupa bujur sangkar yang melambangkan Kemuncak Semeru dengan hiasan stupa-stupa. Pada bagian perbatasan tubuh candi dengan atap candi terdapat hiasan bunga makhluk khayangan berbadan kerdil disebut Gana. Bila anda mencermati detail candi, anda juga akan menjumpai relief-relief cantik pada permukaannya. Misalnya relief pohon dewata dan awan beserta penghuni khayangan yang tengah memainkan bunyi-bunyian. Para penghuni khayangan itu membawa rebab, kerang dan

camara. Ada pula gambaran kuncup bunga, dedaunan dan sulur-suluran. Relief di Candi Tara memiliki kekhasan karena dilapisi dengan semen kuno yang disebut Brajalepha, terbuat dari getah pohon tertentu. Disekeliling candi terdapat stupa-stupa dengan tinggi sekitar 4,6 m berjumlah 52 buah. Meski stupa-stupa itu tak lagi utuh karena bagiannya sudah tak mungkin dirangkai utuh, anda masih bisa menikmatinya. Mengunjungi candi yang sejarah berdirinya diketahui berdasarkan Prasasti Candi yang berhuruf Panagari ini, anda akan semakin mengakui kehebatan Rakai Panangkaran yang bahkan sempat membangun bangunan suci di Thailand. Candi ini juga menjadi bukti bahwa pada masa lalu telah ada upaya untuk merukunkan pemeluk agama satu dengan yang lain. Terbukti, Panangkaran yang beragama Hindu membangun Candi Tara atas usulan para pendeta Budha dan dipersembahkan bagi Pancapana yang juga beragama Budha. Candi ini pulalah yang menjadi salah satu bangunan suci yang menginspirasi Atisha, seorang Budhis asal India yang pernah mengunjungi Borobudur dan menyebarkan Budha ke Tibet.

2.1.12 Candi Ijo Candi Ijo adalah candi yang letaknya paling tinggi di Yogyakarta yang menyuguhkan pesona alam dan budaya serta pesawat yang tengah landing. Candi inilah yang membuat landasan Bandara Adisutjipto tak bisa diperpanjang ke arah timur. Candi Ijo berada di kampung Bukit Ijo, desa Sambirejo, Prambanan, Sleman, Yogyakarta.

2.1.12.1 Candi Ijo (Candi yang Letaknya Tertinggi di Yogyakarta) Menyusuri jalan menuju bagian selatan kompleks Istana Ratu Boko adalah sebuah perjalanan yang mengasyikkan, terutama bagi penikmat wisata budaya. Bagaimana tidak, bangunan candi di sana bertebaran bak cendawan di musim hujan. Satu diantaranya yang belum banyak menjadi perbincangan adalah Candi Ijo, sebuah candi yang letaknya paling tinggi di antara candi-candi lain di Daerah Istimewa Yogyakarta. Candi Ijo dibangun sekitar abad ke-9, di sebuah bukit yang dikenal dengan Bukit Hijau atau Gumuk Ijo yang ketinggiannya sekitar 410 m di atas permukaan laut. Karena ketinggiannya, maka bukan saja bangunan candi yang bisa dinikmati tetapi juga pemandangan alam di bawahnya berupa teras-teras seperti di daerah pertanian dengan kemiringan yang curam. Meski bukan daerah yang subur, pemandangan alam di sekitar candi

sangat indah untuk dinikmati.

Kompleks candi terdiri dari 17 struktur bangunan yang

terbagi dalam 11 teras berundak. Teras pertama sekaligus halaman menuju pintu masuk merupakan teras berundak yang membujur dari barat ke timur. Bangunan pada teras ke-11 berupa pagar keliling, delapan buah lingga patok, empat bangunan yaitu candi utama, dan tiga candi perwara. Peletakan bangunan pada tiap teras didasarkan atas kesakralannya. Bangunan pada teras tertinggi adalah yang paling sakral. Ragam bentuk seni rupa dijumpai sejak pintu masuk bangunan yang tergolong candi Hindu ini. Tepat di atas pintu masuk terdapat kala makara dengan motif kepala ganda dan beberapa atributnya. Motif kepala ganda dan atributnya yang juga bisa dijumpai pada candi Buddha menunjukkan bahwa candi itu adalah bentuk akulturasi kebudayaan Hindu dan Buddha. Beberapa candi yang memiliki motif kala makara serupa antara lain Ngawen, Plaosan dan Sari. Ada pula arca yang menggambarkan sosok perempuan dan laki-laki yang melayang dan mengarah pada sisi tertentu. Sosok tersebut dapat mempunyai beberapa makna. Pertama, sebagai suwuk untuk mngusir roh jahat dan kedua sebagai lambang persatuan Dewa Siwa dan Dewi Uma. Persatuan tersebut dimaknai sebagai awal terciptanya alam semesta. Berbeda dengan arca di Candi Prambanan, corak naturalis pada arca di Candi Ijo tidak mengarah pada erotisme. Menuju bangunan candi perwara di teras ke-11, terdapat sebuah tempat seperti bak tempat api pengorbanan (homa). Tepat di bagian atas tembok belakang bak tersebut terdapat lubang-lubang udara atau ventilasi berbentuk jajaran genjang dan segitiga. Adanya tempat api pengorbanan merupakan cermin masyarakat Hindu yang memuja Brahma. Tiga candi perwara menunjukkan penghormatan masyarakat pada Hindu Trimurti, yaitu Brahma, Siwa, dan Whisnu. Salah satu karya yang menyimpan misteri adalah dua buah prasasti yang terletak di bangunan candi pada teras ke-9. Salah satu prasasti yang diberi kode F bertuliskan Guywan atau Bluyutan berarti pertapaan. Prasasti lain yang terbuat dari batu berukuran tinggi 14 cm dan tebal 9 cm memuat mantra-mantra yang diperkirakan berupa kutukan. Mantra tersebut ditulis sebanyak 16 kali dan diantaranya yang terbaca adalah "Om Sarwwawinasa, Sarwwawinasa." Bisa jadi, kedua prasasti tersebut erat dengan terjadinya peristiwa tertentu di Jawa saat itu. Apakah peristiwanya? Hingga kini belum terkuak. Mengunjungi candi ini, anda bisa menjumpai pemandangan indah yang tak akan bisa dijumpai di candi lain. Bila menghadap ke arah barat dan memandang ke bawah, anda bisa melihat pesawat take off dan landing di Bandara Adisutjipto. Pemandangan itu bisa dijumpai karena Pegunungan Seribu tempat berdiri candi ini menjadi batas bagian timur bandara.

Karena keberadaan candi di pegunungan itu pula, landasan Bandara Adisutjipto tak bisa diperpanjang ke arah timur. Setiap detail candi menyuguhkan sesuatu yang bermakna dan mengajak penikmatnya untuk berefleksi sehingga perjalanan wisata tak sekedar ajang bersenang-senang. Adanya banyak karya seni rupa hebat tanpa disertai nama pembuatnya menunjukkan pandangan masyarakat Jawa saat itu yang lebih menitikberatkan pada pesan moral yang dibawa oleh suatu karya seni, bukan si pembuat atau kemegahan karya seninya.

2.1 Keindahan Alam Yogyakarta

2.2.1 Gunung Merapi Gunung Merapi, merupakan satu - satunya gunung berapi di Daerah Istimewa Yogyakarta. Letaknya lebih kurang 30 kilometer, disebelah Utara kota Yogyakarta dan puncaknya berupa dataran pasir yang tidak rata, seluas lebih kurang 4 hektar, dengan beberapa lubang kepundan yang satu-dua diantaranya selalu mengepulkan asap tebal, menandai gunung Merapi masih aktif bekerja. Bilamana gunung ini menunjukkan kedahsyatan erupsinya, masyarakat Yogyakarta dapat menyaksikan gumpalan asapnya yang berwarna putih kelabu atau kehitam - hitaman mengepul keatas, yang dari kejauhan nampak seperti timbunan bulu domba. Akan tetapi bilamana gunung itu dalam keadaan “ tenang ”, pesonanya demikian memukau, sehingga merangsang para remaja yang ingin berpetualang mendaki gunung dan para pecinta olah raga mendaki gunung untuk menaklukkan puncaknya. Untuk mencapai puncaknya, dapat ditempuh dua arah jalan. Jalan yang pertama, melalui Desa Kinahrejo yang terletak lebih kurang 2 kilometer di sebelah Timur tempat rekreasi Kaliurang. Jarak antara desa Kinahrejo ke puncak Gunung Merapi hanya sekitar 9 kilometer, namun jarak ini biasanya ditempuh dalam waktu 10 jam, mengingat medan pendakiannya cukup sulit. Namun justru medan yang sulit ini yang menarik bagi para remaja, karena rata - rata semangat juang mereka demikian tinggi, hingga segala faktor kesulitan itu dianggapnya sebagai tantangan untuk dikalahkannya. Jalan yang lebih mudah, melalui daerah Selo Kabupaten Boyolali yang terletak diantara gunung Merapi dengan gunung Merbabu, di propinsi Jawa Tengah. Daerah Selo ini dapat dicapai dari Yogyakarta dengan kendaraan bus sampai Kartosuro, selanjutnya menuju Boyolali. Di waktu sore hari, kendaraan kejurusan ini agak sulit, hingga disarankan agar jika ingin pergi ke daerah Selo supaya diusahakan sebelum

pukul 13.00. Disarankan pula untuk melakukan pendakian ke puncak Merapi ini dengan menggunakan jasa pemandu atau penunjuk jalan. Bilamana terpaksa harus menginap, para pemandu ini menyediakan rumahnya untuk keperluan tersebut. Bagi yang kurang berminat melakukan pendakian sampai ke puncak, masih dapat mengagumi keindahan gunung Merapi ini, dari daerah Bebeng yang terletak lebih kurang 2 kilometer disebelah Tenggara kota Kaliurang, atau bisa juga melihat dari daerah Turi, lebih kurang 5 kilometer di sebelah Barat kota Kaliurang, jika ingin menyaksikan puncak Merapi dari kejauhan secara jelas, dapat digunakan teropong pengamat dari Pos Pengamat Gunung Merapi di Plawangan, Kaliurang.

2.2.2

Kaliadem Kaliadem adalah tempat melihat keindahan Gunung Merapi dan jejak ganasnya

letusan gunung itu pada tahun 2006, dan 2010. Kaliadem berada di kota Sleman, Yogyakarta.

2.2.2.1 Melihat dari Dekat Wajah Asli Gunung Merapi Menurut masyarakat sekitar, pagi hari adalah saat terbaik untuk menikmati pemandangan Gunung Merapi sebelum berselimut kabut. Jadi pukul 07.00 pagi Kaliadem merupakan sebuah kawasan sejuk yang berada di kaki Gunung Merapi, sekitar 25 km utara Kota Jogja. Disini anda dapat memilih jalur alternatif lewat Maguwo karena jalur itu memiliki lebih banyak sawah ketimbang lewat Jalan Kaliurang. Anda akan merasakan ketika beberapa kilometer menjauhi kota, pemandangan hijaunya sawah langsung memanjakan mata, bagaikan lukisan-lukisan Mooi Indie. Udara sejuk pun akan anda rasakan jika anda membuka jendela mobil anda. Setibanya di Kaliadem anda akan melihat, beberapa penduduk setempat tampak mulai bersiap-siap mencari rumput untuk ternak mereka. Walau ada kabut tipis, Gunung Merapi akan terlihat utuh. Berdiri menjulang hingga 2980 meter di atas permukaan laut, gunung itu benar-benar terlihat gagah. Punggungnya tampak berkilauan ditimpa sinar matahari pagi, sementara puncaknya mengeluarkan asap tipis. Inilah pemandangan yang sangat mengagumkan di salah satu gunung berapi paling aktif di Indonesia! Di balik penampilannya yang begitu tenang, Gunung Merapi menyimpan kekuatan alam yang dahsyat. Sebagian ilmuwan menduga letusan besar Gunung Merapi adalah

penyebab kerajaan Mataram Kuno berpindah ke Jawa Timur pada abad ke-10. Ketika meletus, Gunung Merapi sanggup menyemburkan awan panas (800-1000 derajat celcius) yang meluncur ke bawah dengan kecepatan hingga 70 km/jam. Pada tahun 1930, awan panas dari letusan Gunung Merapi menghanguskan hutan, 13 desa, dan 1400 penduduk dalam sekejap. Letusan terakhir Gunung Merapi terjadi pada tahun 2006 lalu. Jutaan kubik material vulkanik tumpah di Kali Gendol dan Kali Krasak, sebagian kecil sisanya menerjang Kaliadem dan meninggalkan jejak yang masih bisa kita saksikan. Kaliadem yang dulunya merupakan hutan pinus kini tertimbun pasir, batu, dan material vulkanik lainnya. Di sebelah timur tampak reruntuhan warung yang tertimbun material vulkanik hingga setengah bangunan. Di sebelah barat ada sebuah bunker perlindungan yang ironisnya juga tertimbun material vulkanik setebal 3 meter. Letusan Gunung Merapi tahun 2006 ini turut menewaskan 2 orang yang berlindung dalam bunker tersebut. Butuh waktu berminggu-minggu setelah letusan barulah material vulkanik yang menimbun Kaliadem itu mendingin dan kawasan tersebut bisa dikunjungi lagi. Namun seperti unjuk kekuatan alam lainnya, letusan Gunung Merapi juga memiliki sisi baik. Abu vulkanik dari Gunung Merapi memberikan kesuburan bagi tanah di kaki gunung dan ribuan hektar sawah di bawahnya. Jutaan kubik pasir yang dimuntahkan juga telah menghidupi ratusan penduduk setempat yang mencari nafkah dengan menambang pasir. Empat tahun setelah letusan, kawasan Kaliadem sudah hijau dan sejuk lagi. Pohon-pohon pinus yang dulu hangus, kini sudah mulai tumbuh. Kaliadem sekarang menjadi obyek wisata alam tempat menikmati keindahan Gunung Merapi sekaligus menyaksikan bukti bahwa alam memiliki keseimbangannya sendiri.

2.2.3 Hutan Wanagama

Dalam perjalanan ke kota Wonosari, kita akan melintas desa Gading yang terletak lebih kurang 35 kilometer dari kota Yogyakarta. Dari desa Gading ini, kita akan tiba di Hutan Pendidikan Wanagama I, yang berjarak 1 kilometer dari Gading, terletak di tepi sungai Oya, sehingga tempat ini merupakan perpaduan pemandangan alam yang sangat indah. Hutan Pendidikan Wanagama I, adalah hutan buatan yang dibangun untuk kepentingan pendidikan, disamping sebagai pola percontohan untuk mengembangkan hutan serbaguna, khususnya dalam mengatasi kekritisan dan penghijauan.

Hutan Pendidikan Wanagama I memiliki luas 80 ha, dikelola oleh Fakultas Kehutanan Universitas Gadjah Mada. Para remaja dan mereka yang berminat mendalami masalah masalah kehutanan akan memperoleh manfaat yang besar bilamana berwidyawisata (studytour) ke Hutan Pendidikan ini. Di lokasi ini tersedia pula areal untuk berkemah dengan kapasitas 200 orang. Untuk mencapai lokasi ini, dapat dipergunakan kendaraan umum dari terminal bus Yogyakarta, mengambil jurusan Wonosari, turun di desa Gading. Perjalanan dari Gading ke obyek yang dituju, dilakukan dengan berjalan kaki (kecuali bilamana membawa kendaraan sendiri) karena kendaraan umum yang menuju ke lokasi Hutan Pendidikan Wanagama I ini belum ada.

2.2.4Gua Jomblang
Gua Jomblang berada di desa Semanu, Gunungkidul, Yogyakarta. Gua Jomblang merupakan gua vertikal dengan hutan purba yang rapat di dasarnya. Sebuah lorong sepanjang 300 m yang dihiasi dengan ornamen gua yang indah akan membawa Anda menuju Gua Grubug, tempat di mana bisa menyaksikan cahaya surga.

2.2.4.1 Menemukan Hutan Purba dan Cahaya Surga di Dasar Gua Gua Jomblang merupakan salah satu gua dari ratusan kompleks gua Gunungkidul yang terkenal karena keunikan dan keindahannya yang tidak terbantahkan. Pada tahun 2011, Gua Jomblang dijadikan tempat pengambilan gambar Amazing Race Amerika. Terletak di rentangan perbukitan karst pesisir selatan yang memanjang dari Gombong, Jawa Tengah; hingga kawasan karst Pegunungan Sewu, Pacitan, Jawa Timur; gua vertikal yang bertipe collapse doline ini terbentuk akibat proses geologi amblesnya tanah beserta vegetasi yang ada di atasnya ke dasar bumi yang terjadi ribuan tahun lalu. Runtuhan ini membentuk sinkhole atau sumuran yang dalam bahasa Jawa dikenal dengan istilah luweng. Karena itu gua yang memiliki luas mulut gua sekitar 50 meter ini sering disebut dengan nama Luweng Jomblang. Untuk memasuki Gua Jomblang diperlukan kemampuan teknik tali tunggal atau single rope technique (SRT). Oleh karena itu, siapapun yang hendak caving di Jomblang wajib menggunakan peralatan khusus yang sesuai dengan standar kemanan caving di gua vertikal dan harus didampingi oleh penelusur gua yang sudah berpengalaman. Petuangan menuju kedalaman perut bumi pun dimulai dengan berjalan meninggalkan

basecamp menuju bibir gua yang sudah disiapkan sebagai lintasan. Ada beberapa lintasan di Gua Jomblang dengan ketinggian beragam mulai 40 hingga 80 meter. Lintasan di gua Jomblang terdapat lintasan terpendek yang dikenal dengan jalur VIP. 15 meter pertama dari teras VIP ini merupakan slope yang yang masih bisa ditapaki oleh kaki. Setelah itu dilanjutkan menuruni tali sepanjang kurang lebih 20 meter untuk sampai di dasar gua. Rasa was-was yang sempat hinggap saat melayang di udara langsung menghilang begitu menjejakkan kaki kembali di atas tanah. Pemandangan yang ada di depan mata mengundang decak kagum. Jika di atas sejauh mata memandang hanya akan menemui perbukitan karst dan jati yang meranggas, maka di perut Gua Jomblang terhampar pemandangan hijaunya hutan yang sangat subur. Aneka lumut, paku-pakuan, semak, hingga pohon-pohon besar tumbuh dengan rapat. Hutan dengan vegetasi yang jauh berbeda dengan kondisi di atas ini sering dikenal dengan nama hutan purba. Sejak proses runtuhnya tanah ke bawah, vegetasi ini terus hidup dan berkembang biak hingga saat ini. 2.2.4.2 Luweng Grubug (Cahaya Surga yang Kasat Mata) Penelusuran gua kali ini tidak berhenti di Jomblang, melainkan dilanjutkan menuju Luweng Grubung dengan memasuki sebuah entrance (mulut gua) yang berukuran sangat besar. Jomblang & Grubug dihubungkan dengan sebuah lorong sepanjang 300 meter. Aneka ornamen cantik turut menghiasi lorong ini, seperti batu kristal, stalaktit, serta stalagmit yang indah. Tak berapa lama berjalan terdengar suara gemuruh aliran sungai dan seberkas cahaya terang di tengah kegelapan. Sebuah mahakarya Sang Pencipta yang sungguh mengagumkan terpampang di hadapan. Sungai bawah tanah yang masih satu sistem dengan Kalisuci mengalir dengan deras. Sinar matahari yang menerobos masuk dari Luweng Grubug setinggi 90 meter membentuk satu tiang cahaya, menyinari flowstone yang indah serta kedalaman gua yang gulita. Air yang menetes dari ketinggian turut mempercantik pemandangan. Keterangan: • Waktu terbaik untuk menikmati keindahan Gua Grubug adalah pukul 10.00 - 12.00. Sebab pada saat itu matahari berada di atas kepala sehingga tercipta cahaya surga yang indah. • Siapapun yang hendak memasuki Gua Jomblang wajib menggunakan peralatan yang sesuai dengan standar keamaan caving gua vertikal serta didampingi penelusur gua yang

sudah berpengalaman. Info lebih lanjut mengenai caving di Gua Jomblang dapat menghubungi pemilik Jomblang Resort,. • Jumlah maksimal yang diijinkan untuk masuk Gua Jomblang dalam waktu yang bersamaan adalah 25 orang. Hal ini bertujuan untuk menjaga stabilitas ekosistem dan kondisi gua.

2.2.5Pantai Parangtritis
Pantai Parangtritis adalah tempat wisata terbaik untuk menikmati sunset sambil having fun menaklukkan gundukan pasir dengan ATV (All-terrain Vechile) ataupun menyusuri pantai dengan bendi dalam senja yang romantis. Berlokasi di Jl. Parangtritis km 28 Yogyakarta.
2.2.5.1 Parangtritis (Pantai Paling Terkenal di Yogyakarta)

Pantai Parangtritis terletak 27 km selatan Kota Jogja dan mudah dicapai dengan transportasi umum yang beroperasi hingga pk 17.00 maupun kendaraan pribadi. Sore menjelang matahari terbenam adalah saat terbaik untuk mengunjungi pantai paling terkenal di Yogyakarta ini. Namun bila Anda tiba lebih cepat, tak ada salahnya untuk naik ke Tebing Gembirawati di belakang pantai ini. Dari sana kita bisa melihat seluruh area Pantai Parangtritis, laut selatan, hingga ke batas cakrawala. Belum banyak orang tahu bahwa di sebelah timur tebing ini tersembunyi sebuah reruntuhan candi. Berbeda dengan candi lainnya yang terletak di daerah pegunungan, Candi Gembirawati hanya beberapa ratus meter dari bibir Pantai Parangtritis. Untuk menuju candi ini, kita bisa melewati jalan menanjak dekat Hotel Queen of the South lalu masuk ke jalan setapak ke arah barat sekitar 100 meter. Sayup-sayup gemuruh ombak laut selatan yang ganas bisa terdengar dari candi ini. Pantai Parangtritis sangat lekat dengan legenda Ratu Kidul. Banyak orang Jawa percaya bahwa Pantai Parangtritis adalah gerbang kerajaan gaib Ratu Kidul yang menguasai laut selatan. Hotel Queen of the South adalah sebuah resort mewah yang diberi nama sesuai legenda ini. Sayangnya resort ini sekarang sudah jarang buka padahal dulu memiliki pemandangan yang sanggup membuat kita menahan nafas.

2.2.5.2 Sunset yang Romantis di Parangtritis Ketika matahari sudah condong ke barat dan cuaca cerah, tibalah saatnya untuk bersenang-senang. Meskipun pengunjung dilarang berenang, Pantai Parangtritis tidak kekurangan sarana untuk having fun. Di pinggir pantai ada persewaan ATV (All-terrain Vechile), tarifnya sekitar Rp. 50.000 - 100.000 per setengah jam. Masukkan persneling-nya lalu lepas kopling sambil menarik gas. Brrrrooom, motor segala medan beroda 4 ini akan melesat membawa Anda melintasi gundukan pasir pantai. Baiklah, ATV mungkin hanya cocok untuk mereka yang berjiwa petualang. Pilihan lain adalah bendi. Menyusuri permukaan pasir yang mulus disapu ombak dengan kereta kuda beroda 2 ini tak kalah menyenangkan. Bendi akan membawa kita ke ujung timur Pantai Parangtritis tempat gugusan karang begitu indah sehingga sering dijadikan spot pemotretan foto pre-wedding. Senja yang remang-remang dan bayangan matahari berwarna keemasan di permukaan air semakin membangkitkan suasana romantis. Pantai Parangtritis juga menawarkan kegembiraan bagi mereka yang berwisata bersama keluarga. Bermain layang-layang bersama si kecil juga tak kalah menyenangkan. Angin laut yang kencang sangat membantu membuat layang-layang terbang tinggi, bahkan bila Anda belum pernah bermain layang-layang sekalipun. Jika anda masih enggan untuk pulang walau matahari sudah terbenam? Tak lama lagi beberapa penjual jagung bakar akan menggelar tikar di pinggir pantai, kita bisa nongkrong di sana hingga larut malam. Masih juga belum mau pulang? Jangan khawatir, di Pantai Parangtritis tersedia puluhan losmen dan penginapan dengan harga yang terjangkau.

BAB III DAMPAK EKSOTISME DAERAH ISTIMEWA YOGYAKARTA DALAM KEHIDUPAN MASYARAKAT YOGYAKARTA

3.1 Pengertian Dampak Keindahan Yogyakarta Dampak adalah pengaruh kuat yang mendatangkan akibat, akibat tersebut dapat bersifat positif, dan bersifat negatif. Banyak sekali dampak-dampak yang didapat dari keindahan-keindahan Daerah Istimewa Yogyakarta seperti perekonomian, adat istiadat, budaya, dan lain-lain, karena keindahan Yogyakarta tersebut dijadikan tempat wisata yang menarik untuk dikunjungi sehingga secara langsung maupun tidak langsung dengan masyarakat Yogyakarta yang berinteraksi sosial dengan masyarakat luar Yogyakarta,

dampak-dampak tersebut dibagi menjadi dua yaitu bersifat positive, dan negative. Dampakdampak tersebut akan kami jelaskan selengkapnya pada subBAB BAB III yang lainnya.

3.2 Dampak dalam Perekonomian

3.2.1 Malioboro Siapa yang tidak tau jalan Malioboro atau bisa disebut Malioboro, merupakan objek yang wajib dikunjungi ketika pergi ke kota Yogyakarta. Jalan Malioboro atau bisa disebut Malioboro merupakan salah satu jalan di kota Yogyakarta yang berada pada Alamat: Jl. Malioboro, Yogyakarta, Indonesia Koordinat GPS: S7°47'34.9" E110°21'57.3" (lihat peta), jalan ini merupakan jalan yang sangat popular hingga mancanegara, sebelum kita mengetahui sebabnya kita lihat terlebih dahulu sejarah tentang jalan Malioboro. Malioboro berasal dari bahasa sansekerta yang berarti karangan bunga, Malioboro menjadi kembang yang pesonanya mampu menarik wisatawan. Pemberian nama jalan Malioboro dikarnakan pada zaman dulu ketika Keraton mengadakan acara, jalan sepanjang 1 km ini akan dipenuhi karangan bunga. Meski waktu terus bergulir dan jaman telah berubah, posisi Malioboro sebagai jalan utama tempat dilangsungkannya aneka kirab dan perayaan tidak pernah berubah. Hingga saat ini Malioboro, benteng Vredeburg, dan Titik Nol masih menjadi tempat dilangsungkannya beragam karnaval mulai dari gelaran Jogja Java Carnival, Pekan Budaya Tionghoa, Festival Kesenian Yogyakarta, Karnaval Malioboro, dan masih banyak lainnya. Sebelum berubah menjadi jalanan yang ramai, Malioboro hanyalah ruas jalan yang sepi dengan pohon asam tumbuh di kanan dan kirinya. Jalan ini hanya dilewati oleh masyarakat yang hendak ke Keraton atau kompleks kawasan Indische pertama di Jogja seperti Loji Besar (Benteng Vredeburg), Loji Kecil (kawasan di sebelah Gedung Agung), Loji Kebon (Gedung Agung), maupun Loji Setan (Kantor DPRD). Namun keberadaan Pasar Gede atau Pasar Beringharjo di sisi selatan serta adanya permukiman etnis Tionghoa di daerah Ketandan lambat laun mendongkrak perekonomian di kawasan tersebut. Kelompok Tionghoa menjadikan Malioboro sebagai kanal bisnisnya, sehingga kawasan perdagangan yang awalnya berpusat di Beringharjo dan Pecinan akhirnya meluas ke arah utara hingga Stasiun Tugu. Melihat Malioboro yang berkembang pesat menjadi denyut nadi perdagangan dan pusat belanja, seorang kawan

berujar bahwa Malioboro merupakan baby talk dari "mari yok borong". Di Malioboro Anda bisa memborong aneka barang yang diinginkan mulai dari pernik cantik, cinderamata unik, batik klasik, emas dan permata hingga peralatan rumah tangga. Bagi penggemar cinderamata, Malioboro menjadi surga perburuan yang asyik. Berjalan kaki di bahu jalan sambil menawar aneka barang yang dijual oleh pedagang kaki lima akan menjadi pengalaman tersendiri. Aneka cinderamata buatan lokal seperti batik, hiasan rotan, perak, kerajinan bambu, wayang kulit, blangkon, miniature kendaraan tradisional, asesoris, hingga gantungan kunci semua bisa ditemukan dengan mudah. Jika pandai menawar, barang-barang tersebut bisa dibawa pulang dengan harga yang terbilang murah. Selain menjadi pusat perdagangan, jalan yang merupakan bagian dari sumbu imajiner yang menghubungkan Pantai Parangtritis, Panggung Krapyak, Kraton Yogyakarta, Tugu, dan Gunung Merapi.

3.2.2 Pasar Beringharjo Pasar Beringharjo telah digunakan sebagai tempat jual beli sejak tahun 1758. Tawarannya kini kian lengkap; mulai dari batik, jajanan pasar, jejamuan, hingga patung Budha seharga ratusan ribu. Pasar ini berlokasi di Jl. Pabringan 1, Yogyakarta.

3.2.2.1 Beringharjo, Pasar Tradisional Terlengkap di Yogyakarta Pasar Beringharjo menjadi sebuah bagian dari Malioboro yang sayang untuk dilewatkan. Bagaimana tidak, pasar ini telah menjadi pusat kegiatan ekonomi selama ratusan tahun dan keberadaannya mempunyai makna filosofis. Pasar yang telah berkali-kali dipugar ini melambangkan satu tahapan kehidupan manusia yang masih berkutat dengan pemenuhan kebutuhan ekonominya. Selain itu, Beringharjo juga merupakan salah satu pilar 'Catur Tunggal' (terdiri dari Kraton, Alun-Alun Utara, Kraton, dan Pasar Beringharjo) yang melambangkan fungsi ekonomi. Wilayah Pasar Beringharjo mulanya merupakan hutan beringin. Tak lama setelah berdirinya Kraton Ngayogyakarta Hadiningrat, tepatnya tahun 1758, wilayah pasar ini

dijadikan tempat transaksi ekonomi oleh warga Yogyakarta dan sekitarnya. Ratusan tahun kemudian, pada tahun 1925, barulah tempat transaksi ekonomi ini memiliki sebuah bangunan permanen. Nama 'Beringharjo' sendiri diberikan oleh Hamengku Buwono IX, artinya wilayah yang semula pohon beringin (bering) diharapkan dapat memberikan kesejahteraan (harjo). Kini, para wisatawan memaknai pasar ini sebagai tempat belanja yang menyenangkan. Bagian depan dan belakang bangunan pasar sebelah barat merupakan tempat yang tepat untuk memanjakan lidah dengan jajanan pasar. Di sebelah utara bagian depan, dapat dijumpai brem bulat dengan tekstur lebih lembut dari brem Madiun dan krasikan (semacam dodol dari tepung beras, gula jawa, dan hancuran wijen). Di sebelah selatan, dapat ditemui bakpia isi kacang hijau yang biasa dijual masih hangat dan kue basah seperti hung kwe dan nagasari. Sementara bagian belakang umumnya menjual panganan yang tahan lama seperti ting-ting yang terbuat dari karamel yang dicampur kacang. Bila hendak membeli batik, Beringharjo adalah tempat terbaik karena koleksi batiknya lengkap. Mulai batik kain maupun sudah jadi pakaian, bahan katun hingga sutra, dan harga puluhan ribu sampai hampir sejuta tersedia di pasar ini. Koleksi batik kain dijumpai di los pasar bagian barat sebelah utara. Sementara koleksi pakaian batik dijumpai hampir di seluruh pasar bagian barat. Selain pakaian batik, los pasar bagian barat juga menawarkan baju surjan, blangkon, dan sarung tenun maupun batik. Sandal dan tas yang dijual dengan harga miring dapat dijumpai di sekitar eskalator pasar bagian barat. Berjalan ke lantai dua pasar bagian timur, jangan heran bila mencium aroma jejamuan. Tempat itu merupakan pusat penjualan bahan dasar jamu Jawa dan rempahrempah. Bahan jamu yang dijual misalnya kunyit yang biasa dipakai untuk membuat kunyit asam dan temulawak yang dipakai untuk membuat jamu terkenal sangat pahit. Rempahrempah yang ditawarkan adalah jahe (biasa diolah menjadi minuman ronde ataupun hanya dibakar, direbus dan dicampur gula batu) dan kayu (dipakai untuk memperkaya citarasa minuman seperti wedang jahe, kopi, teh dan kadang digunakan sebagai pengganti bubuk coklat pada cappucino). Pasar ini juga tempat yang tepat untuk berburu barang antik. Sentra penjualan barang antik terdapat di lantai 3 pasar bagian timur. Di tempat itu, anda bisa mendapati mesin ketik tua, helm buatan tahun 60-an yang bagian depannya memiliki mika sebatas hidung dan sebagainya. Di lantai itu pula, anda dapat memburu barang bekas berkualitas bila mau. Berbagai macam barang bekas impor seperti sepatu, tas, bahkan pakaian dijual dengan harga yang jauh lebih murah daripada harga aslinya dengan kualitas yang masih baik. Tentu butuh kejelian dalam memilih. Puas berkeliling di bagian dalam pasar, tiba saatnya untuk menjelajahi daerah sekitar

pasar dengan tawarannya yang tak kalah menarik. Kawasan Lor Pasar yang dahulu dikenal dengan Kampung Pecinan adalah wilayah yang paling terkenal. Anda bisa mencari kasetkaset oldies dari musisi tahun 50-an yang jarang ditemui di tempat lain dengan harga paling mahal Rp 50.000,00. Selain itu, terdapat juga kerajinan logam berupa patung Budha dalam berbagai posisi seharga Rp 250.000,00. Bagi pengoleksi uang lama, tempat ini juga menjual uang lama dari berbagai negara, bahkan yang digunakan tahun 30-an. Jika haus, minum es cendol khas Yogyakarta adalah pilihan jitu. Es cendol Yogyakarta memiliki citarasa yang lebih kaya dari es cendol Banjarnegara dan Bandung. Isinya tidak hanya cendol, tetapi juga cam cau (semacam agar-agar yang terbuat dari daun cam cau) dan cendol putih yang terbuat dari tepung beras. Minuman lain yang tersedia adalah es kelapa muda dengan sirup gula jawa dan jamu seperti kunyit asam dan beras kencur. Harga minuman pun tak mahal, hanya sekitar Rp. 1000 sampai Rp. 2000. Meski pasar resmi tutup pukul 17.00 WIB, tetapi dinamika pedagang tidak berhenti pada jam itu. Bagian depan pasar masih menawarkan berbagai macam panganan khas. Martabak dengan berbagai isinya, terang bulan yang legit bercampur coklat dan kacang, serta klepon isi gula jawa yang lezat bisa dibeli setiap sorenya. Sekitar pukul 18.00 WIB hingga lewat tengah malam, biasanya terdapat penjual gudeg di depan pasar yang juga menawarkan kikil dan varian oseng-oseng. Sambil makan, anda bisa mendengarkan musik tradisional Jawa yang diputar atau bercakap dengan penjual yang biasanya menyapa dengan akrab. Lengkap sudah.

3.3 Dampak dalam Kebudayaan

3.3.1 Upacara Grebeg Grebeg ialah upacara keagamaan di kraton, yang diadakan tiga kali setahun,

bertepatan dengan hari lahirnya Nabi Muhamad S.A.W. (Grebeg Maulud). Hari Raya Idul Fitri (Grebeg Sawal) dan Hari Raya AIdil Adha (Grebeg Besar). Pada hari itu Sri Sultan berkenan memberi sedekah berupa gunungan-gunungan berisikan kmakanan dan lain-lain kepada rakyat. Upacara semacam itu disertai dengan upacara penyembah Tuhan Yang Maha Kuasaoleh Sri Sultan. Sendiri di Sitihinggil-utara dan kemudian pembacaan do’a oleh Kyai pengulu untuk kesejahteraan dan kemakmuran rakyat, keagungan agama dan kebahagiaan serta keselamatan kraton, nusa dan bangsa pada

umumnya. Setelah kelluar dari Regol Sri Manganti, Sri Sultan melihat dihadapannya bangsal Ponconiti. Ponco berarti lima, simbol dari panca-indranya kita. Niti berarti meneliti, menyelidiki, memeriksa. Disinilah Sri Sultan mulai meneliti panca indranya, mempersatukan pikirannya untuk sujud kepada Tuhan Yang Maha Kuasa, menjujung tinggi pemerintahannya. Karena itulah kanan-kiri Bangsal Ponconiti ditanami pohon-pohon Tanjung dimukanya disebut Kemandungan. Kepel atau kempel berarti menjadi padat atau beku. Cengkirgading berwarna kuning . Warna kuning adalah simbol segala sesuatu yang mengandung makna Ketuhanan Jadi semuanya mempunyai arti : ”Kumpulkan dan padatkanlah tuan punya panca-indra dan fikiran, sebab tuan akan bersujud di hadapan Tuhan Yang Maha Kuasa’ melalui Regol Brajanata, sri Sultan naik tangga-lantai dan dimukanya terlihatnya olehnya sebuah tembok dari batu bata disebut “rentang mentog baturana” . Halaman

Braja berarti Nala berarti Renteng berarti Baturana berarti

: senjata : hati : susah atau khawatir atau sungai : batu pemisah

Semuanya mempunyai arti : “Ta” usahlah tuan khawatir atau sangsi kalau menjadi Tuhan Yang Maha Kuasa untuk menjalankan hukum negara yang adil. Sri Sultan kemudian naik tangga-lantai membelok ke kanan, tampaklaholehnya dihadapannya Photon Jambu Tlapok Arum. Ini mengandung arti : “berkatalah selalu yang harum-haru.bicaralah selalu bijaksana. Supaya nama tuan berbau harum di seluruh dunia sekarang Sri Sultan telah berada di Sitihinggil betul-betul. Disebelah kiri beliau selatan. Bangsal Witono artinya “Heningkanlah fikiran tuan”. Kemudian baginda naik Bangsal Witono asal dari bahasa kawi, berarti tempat duduk di surga. Dalam bahasa jawa perkataan : wiwitana artunya : mulailah Bangsal Witono itu tempat pusaka-pusaka Kraton pada upacaraupacara kraton pada upacara-upacara Grebeg ditebing lantainya sebelah barat terdapat sebuah condrosengkolo berbunyi : “Tinata Pirantining Madya Witono” atau tahun 1855 (Jawa) dan disebelah timur “Linungid kembar gairaning ron” atau tahun 1926 (Masehi). Tahun-tahun waktu bangsal ini dimulyakan oelh Sri Sultan H.B. VIII. Sebelum Sri Sultan duduk di Singgasana, diatur dahulu di bangsal Manguntur Tangkil oleh dua abdi

dalem kraton yang namanya berawalan Wignya dan derma. Tiap-tiap pegawai kerton manurut golongan jabatannya misalnya Wignyasekarta, Wignyamenggala dan sebagainya atau Dermosemono, Dermokalpito dan sebagainya. Awalan Wignya menunjukan jabatan tukang membawa dermo menunjukan jabatan tukang membawa “ampilan” Sri Sultan, misalnya tombak, pedang dan lain-lain sedang awalan Dermo menunjukan jabatan ahli ukir mengukir. Ini mempunyai arti ; “hendaknya tuan wignya (pandai, bisa, mampu) duduk di singgasana, dihadapkan oleh rakyat tuan, karena tuan hanya sdederhana (sekedar) mewakili Tuhan Yang Maha Kuasa” itulah sebabnya maka Sri Sultan mempunyai gelar : Abdurrachman Sayidin Panatagama Kalifatullah.

3.4 Dampak dalam Kesenian

3.4.1

Wayang Kulit (Mahakarya Seni Pertunjukan Jawa)

Malam di Yogyakarta akan terasa hidup jika anda melewatkannya dengan melihat wayang kulit. Irama gamelan yang rancak berpadu dengan suara merdu para sinden takkan membiarkan anda jatuh dalam kantuk. Cerita yang dibawakan sang dalang akan membawa anda larut seolah ikut masuk menjadi salah satu tokoh dalam kisah yang dibawakan. Anda pun dengan segera akan menyadari betapa agungnya budaya Jawa di masa lalu. Wayang kulit adalah seni pertunjukan yang telah berusia lebih dari setengah milenium. Kemunculannya memiliki cerita tersendiri, terkait dengan masuknya Islam Jawa. Salah satu anggota Wali Songo menciptakannya dengan mengadopsi Wayang Beber yang berkembang pada masa kejayaan Hindu-Budha. Adopsi itu dilakukan karena wayang terlanjur lekat dengan orang Jawa sehingga menjadi media yang tepat untuk dakwah menyebarkan Islam, sementara agama Islam melarang bentuk seni rupa. Alhasil, diciptakan wayang kulit dimana orang hanya bisa melihat bayangan. Pagelaran wayang kulit dimainkan oleh seorang yang kiranya bisa disebut penghibur publik terhebat di dunia. Bagaimana tidak, selama semalam suntuk, sang dalang memainkan seluruh karakter aktor wayang kulit yang merupakan orang-orangan berbahan kulit kerbau dengan dihias motif hasil kerajinan tatah sungging (ukir kulit). Ia harus mengubah karakter suara, berganti intonasi, mengeluarkan guyonan dan bahkan menyanyi. Untuk menghidupkan

suasana, dalang dibantu oleh musisi yang memainkan gamelan dan para sinden yang menyanyikan lagu-lagu Jawa. Tokoh-tokoh dalam wayang keseluruhannya berjumlah ratusan. Orang-orangan yang sedang tak dimainkan diletakkan dalam batang pisang yang ada di dekat sang dalang. Saat dimainkan, orang-orangan akan tampak sebagai bayangan di layar putih yang ada di depan sang dalang. Bayangan itu bisa tercipta karena setiap pertunjukan wayang memakai lampu minyak sebagai pencahayaan yang membantu pemantulan orang-orangan yang sedang dimainkan. Setiap pagelaran wayang menghadirkan kisah atau lakon yang berbeda. Ragam lakon terbagi menjadi 4 kategori yaitu lakon pakem, lakon carangan, lakon gubahan dan lakon karangan. Lakon pakem memiliki cerita yang seluruhnya bersumber pada perpustakaan wayang sedangkan pada lakon carangan hanya garis besarnya saja yang bersumber pada perpustakaan wayang. Lakon gubahan tidak bersumber pada cerita pewayangan tetapi memakai tempat-tempat yang sesuai pada perpustakaan wayang, sedangkan lakon karangan sepenuhnya bersifat lepas. Cerita wayang bersumber pada beberapa kitab tua misalnya Ramayana, Mahabharata, Pustaka Raja Purwa dan Purwakanda. Kini, juga terdapat bukubuku yang memuat lakon gubahan dan karangan yang selama ratusan tahun telah disukai masyarakat Abimanyu kerem, Doraweca, Suryatmaja Maling dan sebagainya. Diantara semua kitab tua yang dipakai, Kitab Purwakanda adalah yang paling sering digunakan oleh dalang-dalang dari Kraton Yogyakarta. Pagelaran wayang kulit dimulai ketika sang dalang telah mengeluarkan gunungan. Sebuah pagelaran wayang semalam suntuk gaya Yogyakarta dibagi dalam 3 babak yang memiliki 7 jejeran (adegan) dan 7 adegan perang. Babak pertama, disebut pathet lasem, memiliki 3 jejeran dan 2 adegan perang yang diiringi gending-gending pathet lasem. Pathet Sanga yang menjadi babak kedua memiliki 2 jejeran dan 2 adegan perang, sementara Pathet Manura yang menjadi babak ketiga mempunyai 2 jejeran dan 3 adegan perang. Salah satu bagian yang paling dinanti banyak orang pada setiap pagelaran wayang adalah gara-gara yang menyajikan guyonan-guyonan khas Jawa. Sasono Hinggil yang terletak di utara alun-Alun Selatan adalah tempat yang paling sering menggelar acara pementasan wayang semalam suntuk, biasanya diadakan setiap minggu kedua dan keempat mulai pukul 21.00 WIB. Tempat lainnya adalah Bangsal Sri Maganti yang terletak di Kraton Yogyakarta. Wayang Kulit di bangsal tersebut dipentaskan selama 2 jam mulai pukul 10.00 WIB setiap hari Sabtu dengan tiket Rp 5.000,00.

3.4.2 Gamelan (Orkestra a la Jawa)

Gamelan jelas bukan musik yang asing. Popularitasnya telah merambah berbagai benua dan telah memunculkan paduan musik baru jazz-gamelan, melahirkan institusi sebagai ruang belajar dan ekspresi musik gamelan, hingga menghasilkan pemusik gamelan ternama. Pagelaran musik gamelan kini bisa dinikmati di berbagai belahan dunia, namun Yogyakarta adalah tempat yang paling tepat untuk menikmati gamelan karena di kota inilah anda bisa menikmati versi aslinya. Gamelan yang berkembang di Yogyakarta adalah Gamelan Jawa, sebuah bentuk gamelan yang berbeda dengan Gamelan Bali ataupun Gamelan Sunda. Gamelan Jawa memiliki nada yang lebih lembut dan slow, berbeda dengan Gamelan Bali yang rancak dan Gamelan Sunda yang sangat mendayu-dayu dan didominasi suara seruling. Perbedaan itu wajar, karena Jawa memiliki pandangan hidup tersendiri yang diungkapkan dalam irama musik gamelannya. Pandangan hidup Jawa yang diungkapkan dalam musik gamelannya adalah keselarasan kehidupan jasmani dan rohani, keselarasan dalam berbicara dan bertindak sehingga tidak memunculkan ekspresi yang meledak-ledak serta mewujudkan toleransi antar sesama. Wujud nyata dalam musiknya adalah tarikan tali rebab yang sedang, paduan seimbang bunyi kenong, saron kendang dan gambang serta suara gong pada setiap penutup irama. Tidak ada kejelasan tentang sejarah munculnya gamelan. Perkembangan musik gamelan diperkirakan sejak kemunculan kentongan, rebab, tepukan ke mulut, gesekan pada tali atau bambu tipis hingga dikenalnya alat musik dari logam. Perkembangan selanjutnya setelah dinamai gamelan, musik ini dipakai untuk mengiringi pagelaran wayang, dan tarian. Barulah pada beberapa waktu sesudahnya berdiri sebagai musik sendiri dan dilengkapi dengan suara para sinden. Seperangkat gamelan terdiri dari beberapa alat musik, diantaranya satu set alat musik serupa drum yang disebut kendang, rebab dan celempung, gambang, gong dan seruling bambu. Komponen utama yang menyusun alat-alat musik gamelan adalah bambu, logam, dan kayu. Masing-masing alat memiliki fungsi tersendiri dalam pagelaran musik gamelan, misalnya gong berperan menutup sebuah irama musik yang panjang dan memberi keseimbangan setelah sebelumnya musik dihiasi oleh irama gending. Gamelan Jawa adalah musik dengan nada pentatonis. Satu permainan gamelan komplit terdiri dari dua putaran, yaitu slendro dan pelog. Slendro memiliki 5 nada per oktaf, yaitu 1 2 3 5 6 [C- D E+ G A] dengan perbedaan interval kecil. Pelog memiliki 7 nada per oktaf, yaitu 1 2 3 4 5 6 7 [C+ D E- F# G# A B] dengan perbedaan interval yang besar. Komposisi musik

gamelan diciptakan dengan beberapa aturan, yaitu terdiri dari beberapa putaran dan pathet, dibatasi oleh satu gongan serta melodinya diciptakan dalam unit yang terdiri dari 4 nada. Anda bisa melihat gamelan sebagai sebuah pertunjukan musik tersendiri maupun sebagai pengiring tarian atau seni pertunjukan seperti wayang kulit dan ketoprak. Sebagai sebuah pertunjukan tersendiri, musik gamelan biasanya dipadukan dengan suara para penyanyi Jawa (penyanyi pria disebut wiraswara dan penyanyi wanita disebut waranggana). Pertunjukan musik gamelan yang digelar kini bisa merupakan gamelan klasik ataupun kontemporer. Salah satu bentuk gamelan kontemporer adalah jazz-gamelan yang merupakan paduan paduan musik bernada pentatonis dan diatonis. Salah satu tempat di Yogyakarta dimana anda bisa melihat pertunjukan gamelan adalah Kraton Yogyakarta. Pada hari Kamis pukul 10.00 - 12.00 WIB digelar gamelan sebagai sebuah pertunjukan musik tersendiri. Hari Sabtu pada waktu yang sama digelar musik gamelan sebagai pengiring wayang kulit, sementara hari Minggu pada waktu yang sama digelar musik gamelan sebagai pengiring tari tradisional Jawa. Untuk melihat pertunjukannya, anda bisa menuju Bangsal Sri Maganti. Sementara untuk melihat perangkat gamelan tua, anda bisa menuju bangsal kraton lain yang terletak lebih ke belakang.

3.5 Dampak Keindahan Yogyakarta dalam Permasalahan Sosial

1. Dampak positif: b) Dampak positif dari perkembangan pariwisata di Yogyakarta yaitu meningkatnya

pendapatan daerah dari sektor pariwisata. c) Meningkatnya taraf hidup /perekonomian masyarakat Yogyakarta. Hal ini dikarenakan banyak dari mereka yang memanfaatkan pariwisata Yogyakarta untuk membuka peluang wirausaha dengan berjualan serta menyediakan tempat penginapan. d) Mengenalkan makanan khas yang ada di kota Yogyakarta. e) 1. Mengenalkan budaya-budaya masyarakat Yogyakarta. Dampak negative :

a) Dengan adanya pariwisata ,banyak wisatawan yang dating ke Yogyakarta yang

membawa budaya modern yang mempengaruhi masyarakat jogja.

b) Adanya prostitusi.

c)

Adanya praktek mencari keuntungan semata tanpa memperhatikan kekhasan Yogyakarta sebagai kota berbudaya tinggi.

3.6 Dampak Objek Wisata Untuk Masyarakat Sekitar 1. Dampak positive : a) Membuka lapangan pekerjaan baru bagi masyarakat sekitar untuk bekerja sebagai guide, pedagang-pedagang yang berjualan disekitar obyek juga memperoleh keuntungan. b) Menambah pengetahuan dan wawasan bagi masyarakat sekitarnya. c) Mengenalkan potensi wisata daerah Yogyakarta.

2. Dampak negative :
a) Lahan-lahan hijau berkurang karena adanya pembangunan-pembangunan disekitar

wilayah wisata, seperti : hotel, rumah makan, tempat rekreasi dll. b) Sehingga penghijauan dan taman kota semakin berkurang. c) Makin banyaknya polusi baik udara ,tanah, air, akibat dari pembangunan-pembangunan sekarang ini. d) Banyak wisatawan yang kurang dan bahkan tidak peduli akan kebersihan lingkungan akan merusak obyek wisata daerah tersebut.

3.7 Alasan Wisatawan Tertarik Mengunjungi Yogyakarta
1. Banyaknya kuliner yang menarik untuk dicicipi yang sejak dulu sudah ada.

2. 3. 4.

Banyaknya niali-nilai budaya, dan sejarahnya. Banyaknya situs menarik, langka, dan memiliki nilai religius. Banyaknya nilai-nilai tradisi nenek moyang yang masih bertahan.

5. Memiliki keindahan alam yang sangat banyak seperti pantai, dan pegunungan. 6. Memiliki bangunan yang memiliki kisah mitos, dan sejarah.

3.8 Peran Pemerintah Dalam Mengelola Tempat Wisata Yogyakarta
1. Dengan mempromosikan temapat wisata Daerah Istimewa Yogyakarta, agar jumlah wisatawan

ke Yogyakarta meningkat.
2.

Penerimaan pemerintah melalui pajak restribusi kepada masyarakat.

3. Mengelola macam-macam objek wisata seperti budaya, belanja, kuliner, dan lain-lain. 4. Pemerintah melakukan kerja sama dengan pihak swasta dalam mengelola objek-objek

wisata.
5. Memfasilitasi tempat-tempat wisata dengan fasilitas umum. 6. Mengajak masyarakat untuk berpatisipasi dalam mengelola tempat wisata Daerah Istimewa

Yogyakarta.

3.9 Peran Masyarakat Dalam Mengelola Tempat Wisata Yogyakarta

1. Masyarakat membentuk panitia atau lembaga untuk pengelola kegiatan mengelola

tempat wisata. 2. Pengelolaan, dan kepemilikan oleh masyarakat setempat.
3. Homestay menjadi pilihan utama untuk sarana akomodasi di lokasi wisata. 4. Menjadikan masyarakat menjadi pemandu wisata untuk para turis yang ingin

berkelana diwilayah tersebut.
5. Peran masyarakat dalam upaya menciptakan lingkungan, dan sarana yang kondusif

yang mampu memumbuhkan industry pariwisata Daerah Istimewa Yogyakarta.

BAB IV
Penutup

A. Kesimpulan 1. Bangunan-bangunan sejarah di Daerah Istimewa Yogyakarta telah berusia lebih dari 100 tahun, sehingga perlu diakannya perawatan yang rutin dari pihak negeri, maupun swasta.
2. a) Banyaknya kuliner yang menarik untuk dicicipi yang sejak dulu sudah ada.

b) Banyaknya niali-nilai budaya, dan sejarahnya. c) Banyaknya situs menarik, langka, dan memiliki nilai religius. d) Banyaknya nilai-nilai tradisi nenek moyang yang masih bertahan. e) Memiliki keindahan alam yang sangat banyak seperti pantai, dan pegunungan. f) Memiliki bangunan yang memiliki kisah mitos, dan sejarah. 3. Berbagai usaha telah dilakukan baik oleh pihak swasta, maupun negeri seperti:
a) Dengan mempromosikan temapat wisata Daerah Istimewa Yogyakarta, agar jumlah

wisatawan ke Yogyakarta meningkat.
b) Penerimaan pemerintah melalui pajak restribusi kepada masyarakat. c) Mengelola macam-macam objek wisata seperti budaya, belanja, kuliner, dan lain-lain. d) Pemerintah melakukan kerja sama dengan pihak swasta dalam mengelola objek-objek

wisata.
e) Memfasilitasi tempat-tempat wisata dengan fasilitas umum. f) Mengajak masyarakat untuk berpatisipasi dalam mengelola tempat wisata Daerah

Istimewa Yogyakarta.
g) Pengajaran masyarakat setempat, dalam industri sektor wisata. 1. Banyak sekali dampak-dampak yang didapat dari keindahan-keindahan Daerah Istimewa

Yogyakarta seperti perekonomian, adat istiadat, budaya, dan lain-lain, karena keindahan

Yogyakarta tersebut dijadikan tempat wisata yang menarik untuk dikunjungi sehingga secara langsung maupun tidak langsung dengan masyarakat Yogyakarta yang berinteraksi sosial dengan masyarakat luar Yogyakarta, dampak-dampak tersebut dibagi menjadi dua yaitu bersifat positive, dan negative. Dan kaum pelajar sangat dibutuhkan dalam meminimalisasi dampak tersebut khususya dampak negatifenya.

A. Saran Sebagai warga negara Indonesia yang baik cintailah negaranya dengan penulis sarankan seringlah mengunjungi tempat-tempat wisata di Indonesia, dari pada tempat-tempat wisata di luar negeri, karena tempat-tempat wisata di Indonesia tidak kalah indah, dan menarik untuk dikunjungi. Sebagai warga negara Indonesia yang baik pedulilah kepada negaranya terlebih dahulu, ketimbang negara lain. Kami menyadari bahwa dalam pembuatan karya tulis ini banyak ditemui kesulitan, oleh karena itu kami mengharapkan saran dan kritik agar kami dapat menyempurnakan karya tulis ini.

Daftar Pustaka

Sukendro, Suryo. 2009. Keliling Tempat Wisata Eksotis di Jogja. PT. Buku Kita: Yogyakarta Yoeti, Oka A. 2002. Ekonomi pariwisata: introduksi, informasi, dan aplikasi. Kompas: Jakarta http://www.yogyes.com/id/yogyakarta-tourism-object/ (diakses pada tanggal 1 Desember 2011) http://gudeg.net/id/directory/71/Seni-dan-Budaya (diakses pada tanggal 1 Desember 2011)

LAMPIRAN

1.

Keraton Yogyakarta

2.

Benteng Vredeburg

3.

Gedung Agung Yogyakarta

4.

Monumen Serangan Umum 1 Maret

5.

Tugu Yogyakarta

6.

Taman Budaya Yogyakarta

7.

Taman Pintar

8.

Monumen Jogja Kembali

9.

Candi Prambanan

10

Candi Mendut

11.

Candi Tara .

12.

Candi Ijo

13.

Gunung Merapi

14.

Kaliadem

15.

Hutan Wanagama

16.

Gua Jomblang

17.

Pantai Parangtritis

18.

Jalan Malioboro

19.

Pasar Beringharjo

20.

Upacara Grebeg

21.

Pertunjukan Wayang Kulit

22.

Pertunjukan Gamelan

BIODATA

Nama: Ahmadsaepudin NISN: 9930880946 Tempat, Tanggal Lahir: Tangerang, 23 Agustus 1993 Hobby: Memancing, dan bulu tangkis Alamat Rumah: Kampung Gebang RT 01 RW 06 Sukamantri Kecamatan Cikupa, Tangerang Banten Nomer Telepon: 081319394545 Alamat Email: ahmet_sains@ymail.com Alamat Situs: facebook.com/profile.php?id=100001433393524 Riwayat Pendidkan: 1. SDN Bunder 2. SMP PGRI 174 Cikupa 3. SMA Negeri 4 Kabupaten Tangerang Pengalaman Penulisan: Pembuatan karya tulis yang berjudul “Eksotisme Yogyakarta” tahun 2011.

Nama: Elga Rilantusta NISN: 9945432942 Tempat, Tanggal Lahir: Tangerang, 25 Juni 1994 Hobby: Bermain game Alamat Rumah: Bumi Pasar Kemis Indah Blok D1 No. 6 Kec. Pasarkemis, Kab. Tangerang Banten Nomer Telepon: 02195846939 Alamat Email: elga.r_25@yahoo.com Alamat Situs: facebook.com/profile.php?id=100000423264820 Riwayat Pendidikan: SD Negeri 1 Pasarkemis SMP Negeri 2 Pasarkemis SMA Negeri 4 Kabupaten Tangerang

Pengalaman Penulisan: Pembuatan karya tulis yang berjudul “Eksotisme Yogyakarta” tahun 2011.

Nama: Ibrahim Ajie NISN: 9947559946 Tempat, Tanggal Lahir: Tangerang, 11 Juli 1994 Alamat Rumah: Perum Griya Yasa Blok I1 Nomer 01 Desa Talagasari, Kecamatan Cikupa, Kabupaten Tangerang, Banten Alamat Email: jiunk_14@yahoo.co.id Alamat Situs: facebook.com/profile.php?id=100000576323072 Pengalaman Penulisan: Pembuatan karya tulis yang berjudul “Eksotisme Yogyakarta” tahun 2011.

Nama: Redo Cakra Pratama NISN: 9945570631 Tempat, Tanggal Lahir: Bogor, 18 Januari 1994 Hobby: olahraga, makan, dan berorganisasi Alamat Rumah: Perum Telaga Bestari Blok C4 Nomer.16 RT 04 RW 01 Kab.Tangerang, Banten Nomer Telepon: 089654886505 Alamat Email: tamacakra@yahoo.co.id Alamat Situs: facebook.com/profile.php?id=1699408757 Riwayat Pendidikan: 1. TK Muhajirin 2. SD Negeri Cibadak 4 3. SMP Negeri 1 Cikupa 4. SMA Negeri 4 Kabupaten Tangerang Pengalaman Penulisan: 1. 2. Pembuatan makalah yang berjudul “Bahaya Zat Adiktif” pada tahun 2011. Pembuatan karya tulis yang berjudul “Eksotisme Yogyakarta” pada tahun 2011.

Nama: Wahyu Nugraha NISN: 9945433433 Tempat, Tanggal Lahir: Agustus 1994 Hobby: Browsing, main game, dan olahraga Tangerang, 11

Alamat Rumah: Bumi Pasar Kemis Indah Blok N2 No.20 RT 11 RW 02 Kec. Pasarkemis, Kab.Tangerang, Nomer Telepon: 083875530540 Alamat Email: w.nugraha_1@ymail.com Alamat Situs: facebook.com/w.nugraha.ds Riwayat Pendidikan: TK Adhi Pratiwi SD Negeri 2 Pasarkemis SMP Negeri 1 Pasarkemis SMA Negeri 4 Kabupaten Tangerang Pengalaman Penulisan: 1. 2. Pembuatan makalah yang berjudul “Kegiatan Hari Kemerdekaan” pada tahun 2006. Pembuatan makalah yang berjudul “Ideologi Liberal” pada tahun 2007. Banten

3. 4.

Pembuatan karya tulis yang berjudul “Partisipasi Masyarakat dalam Perumusan Kebijakan Publik di Daerah” pada tahun 2008. Pembuatan karya tulis yang berjudul “Eksotisme Yogyakarta” tahun 2011.

Catatan : • Untuk ukuran kertas A4 dengan Margins:
1. Atas: 4cm

2. Kiri: 4cm 3. Bawah: 3cm 4. Kanan: 3cm • Daftar isi dapat disesuaikan dengan karya tulis yang anda buat

Jangan lupa daftar pustakanya di isi link memdapatkan Karya Tulis ini TERIMA KASIH

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful