You are on page 1of 3

Definisi Diare adalah buang air besar dengan tinja berbentuk cair atau setengah cair.

Kandungan air tinja lebih banyak dari biasanya, lebih dari 200 gr atau 200 ml per 24 jam. Definisi lain yang menggunakan frekuensi yaitu buang air besar encer lebih dari 3 kali per hari. Etiologi Menurut World Gastroenterology Organization Global Guideline 2005 etiologi diare akut dibagi atas 4 penyebab: Bakteri, virus, parasit, dan noninfeksi. Etiologi diare dapat dibagi beberapa faktor: 1. Faktor infeksi a. Infeksi enteral yang merupakan infeksi saluran pencernaan yang menjadi penyebab diare pada anak. Meliputi infeksi bakteri, virus, parasit. Untuk bakteri ada vibrio, e. Coli, salmonella, sigella, campylobacter, yersinia, aeromonas, dll. Untuk virus ada enterovirus (ECHO, coxsackie, polimyelitis), adenovirus, rotavirus, astrovirus, dll. Untuk parasit ada cacing (ascaris, trichiuris, oxyuris, strongiloide), protozoa (Entamoeba hystolitica, giardia lambia, trichomonas hominis), jamur (candida albican) b. Infeksi parenteral adalah infeksi di bagian tubuh lain di luar saluran cerna seperti otitis media akut, tonsilofaringitis, bronkopneumonia, enchepalitis, dll. (keadaan ini biasanya terjadi pada anak atau bayi berumur di bawah 2 tahun) 2. Faktor malabsorbsi a. Malabsorbsi karbohidrat Contohnya disakarida (intolerasnsi sukrosa, maltosa, laktosa), monosakarida (intoleransi glukosa, fruktosa, galaktosa). Pada anak yang paling sering adalah intoleransi laktosa. 3. Faktor makanan Makanan basi, beracun, dan alergi makanan. 4. Faktor psikologis Rasa takut dan cemas walaupun jarang menimbulkan diare pada anak yang lebih besar. Epidemiologi Diare 2.3.1. Distribusi dan Frekuensi Penyakit Diare a. Menurut Orang Penyakit diare akut lebih sering terjadi pada bayi daripada anak yang lebih besar. Kejadian diare akut pada anak laki-laki hampir sama dengan anak perempuan. Hasil survei Program Pemberantasan (P2) Diare di Indonesia menyebutkan bahwa angka kesakitan diare di Indonesia pada tahun 2000 sebesar 301 per 1.000 penduduk dengan episode diare balita adalah 1,0 – 1,5 kali per tahun. Survei Departemen Kesehatan tahun 2003 penyakit diare menjadi penyebab kematian nomor dua pada balita, nomor tiga pada bayi, dan nomor lima pada semua umur. Kejadian diare pada golongan balita secara proporsional lebih banyak dibandingkan kejadian diare pada seluruh golongan umur yakni sebesar 55 %. Berdasarkan Survei Direktorat Jendral Pemberantasan Penyakit Menular dan Penyehatan Lingkungan (Ditjen PPM-PL) jumlah kasus diare pada tahun 2005 di Sulawesi

Di Indonesia. Perbedaan sifat keadaan karateristik personal/individu secara tidak langsung dapat memberikan perbedaan pada sifat/keadaan keterpaparan faktor resiko penyakit diare maupun derajat resiko penyakit diare serta reaksi individu terhadap setiap keadaan keterpaparan. Sifat karateristik itu antara lain: umur. Tempat Penyakit diare tidak hanya terdapat di negara-negara berkembang atau terbelakang saja. penghasilan. di Indonesia diare merupakan penyakit dengan frekuensi KLB kelima setelah DBD.28% diikuti oleh Kota Banten dengan jumlah pederita 1.340 penderita.87 sampai 23. Pada tahun 2005 kasus diare 37.050 penderita. Angka kesakitan diare di Kalimantan Tengah dari tahun 2000-2004 fluktuatif dari 15. hanya saja di negara maju keadaan penyakit diare infeksinya jauh lebih kecil. jenis kelamin.771.000 penduduk dan episode pada balita 1. besarnya keluarga. status perkawinan.371 orang dan CFR 1.347 kasus sedangkan kematian yang paling banyak terjadi berada pada usia <1 tahun yakni sebanyak 25 kematian.9% . Hasil penelitian Kasman di Puskesmas Air Dingin Kecamatan Koto Tangah Kota Padang Sumatera Barat (2003) dengan desain cross sectional didapatkan proporsi diare pada anak balita sebesar 69. Cakupan penderita diare yang dilayani dan dilaporkan selama lima tahun terakhir cenderung menurun.Selatan berdasarkan umur yang paling tinggi terjadi pada usia >5 tahun yaitu sebesar 100. kelas sosial. akan tetapi juga dijumpai di negara industri bahkan di negara yang sudah maju sekalipun. Tetanus Neonatorum dan keracunan makanan.1%. sangat berbeda dan dipengaruhi oleh berbagai sifat karateristik tertentu. Berdasarkan Ditjen PPM & PL tahun 2005 bahwa KLB diare yang paling tinggi yang paling besar terjadi pada daerah NTT dengan jumlah penderita 2.3 kali per tahun. jenis pekerjaan. Pada tahun 2003 angka kesakitan diare meningkat menjadi 374 per 1. Pada tahun 2004. Hasil penelitian Zulkifli (2003) dengan desain cross sectional di Kecamatan Mutiara Kabupaten Pidie menunjukkan bahwa diare terbanyak pada anak balita dengan kelompok umur < 24 bulan b.08 kali per tahun. C. dimana pada daerah NTT tersebut terjadi kekurangan air. golongan etnik. KLB diare masih terus terjadi hampir di setiap musim sepanjang tahun.45. sehingga aktivitas mereka terbatasi dengan minimnya persediaan air.Angka kesakitan diare tahun 2000 berdasarkan Survei Ditjen PPM-PL adalah 301 per 1.53% terjadi pada balita.000 penduduk dan episode pada balita 1. Waktu Masih seringnya terjadi wabah atau Kejadian Luar Biasa (KLB) diare menyebabkan pemberantasannya menjadi suatu hal yang sangat penting. Berbagai penelitian tetang diare telah dilakukan di berbagai tempat. dan paritas. Sementara itu jumlah penderita diare yang dapat dihimpun dalam lima tahun terakhir ditemukan bahwa jumlah penderita yang dilaporkan paling tinggi yakni pada tahun 2000 sebesar 4. sedangkan jumlah penderita yang dilaporkan paling rendah yakni pada tahun 2004 sebesar 596. Campak. struktur keluarga. .194 orang dengan CFR sebesar 1. Hali ini di sebabkan tingkat sanitasi masyarakat yang msih rendah.