Politik Luar Negeri Rusia Pasca Perang Dingin A.

Pendahuluan Berakhirnya perang dunia tahun 1945 dunia terbagi menjadi dua blok kekuatan dunia baru dimana kekuatan dunia ini digandrungi oleh dua Negara super power dunia, yakni Amerika Serikata dan Uni Soviet. Dua kekuatan dunia ini menjadikan peta peta kebijakan luar negeri suatu Negara cenderung mengikuti dua Negara tersebut. Bagaimana tidak, pasca perang dunia yang di menangkan oleh AS dunia seolah sulit untuk pecahnya perang dunia ketiga karena adanya balnce of pawer dari dua kubu tersbut. Pasca perang dunia, blok antara AS dan Uni Soviet terlihat nyata yaitu dengan adanya blok barat dan blok timur, dimana blok barat cenderung kekapitalis leberalnya dan timur cenderung kekomunisnya. Saat terjadinya perang diningin dunia seolah terbawa arus peta idiologi AS dan Uni Soviet, dan mereka saling memperkuat dan memperluas wilayah kekuasaannya. Dimana terbuki dengan adanya kebijakan luar negeri Rusia dengan Hot Water Policy yaitu kebijakan politik air hangat, dimana Rusia meuaskan pengaruh ideologinya yang beraliran social-komunis. Hal ini membuat amerika serikat geram, meskipun pernah terjadi Détente atau peredaan ketegaan yang dilakukan oleh keduanya, tapi tetap saja Uni Soviet tidak kuat dan tahan lagi sehingga tahun 1979 Uni Soviet menduduki Afghanistan Aksi semena-mena ini mengundang reaksi keras dari pihak AS, Presiden AS Jimmy Carter menyatakan, agresi Uni Soviet di Afghanistan mengkonfrontasi dunia dengan tantangan strategis paling serius sejak Perang Dingin dimulai. Lalu akhirnya muncullah Doktrin Carter yang menyatakan bahwa AS berkeinginan untuk menggunakan kekuatan militernya di Teluk Persia.1.

1

http://id.wikipedia.org/wiki/Perang_Dingin

Era perang dingin pernah di bentuk Pkata Warsawa oleh Uni Soviet, hal ini dilakukan bertujuan unutk mengorganisasikan diri terhadap kemungkinan ancaman dari aliansi NATO (yang dibentuk pada 1949). Pembentukan Pakta Warsawa dipicu oleh integrasi Jerman Barat ke dalam NATO melalui ratifikasi Persetujuan Paris. Namun, pakta warsawa berakhir seiring berakhirnya perang dingin. Rusia menjadi negara merdeka setelah runtuhnya Uni Soviet tahun 1991. Pada awal pemerintahan Yeltsin tahun 1990-1995, orientasi politik luar negeri Rusia lebih condong ke Barat2. Kebijakan politik luar negeri Rusia pasca perang dingin telah dinyatakan oleh Presiden Rusia Dmitry Anatolyevich, antara lain: 1. Rusia mengakui bahwa yang menentukan rakyat-rakyat beradab ialah prioritas prinsip-prinsip dasar hukum internasional. 2. Dalam kebijakan Rusia, unipolaritas tidak dapat diterima di dunia tetapi dunia harus tetap menjadi multipolar. Jika semua putusan diambil oleh satu pihak (negara), maka kita tidak dapat menerima tata tertib dunia. 3. Negara Rusia tidak ingin mengasingkan diri dan mengkonfrontasi dengan negara lain. 4. Kebijakan luar negeri Rusia memprioritaskan pembelaan hidup dan martabat masyarakat Rusia serta untuk melindungi kepentingan kaum usahawan di negara lain. 5. Rusia memiliki kepentingan istimewa, yaitu menentukan kawasan-kawasan seperti negara-negara lain.
2

Arbatov 1993: Malcolm and Pravda 1996; Kubicek 2000

B. Kecendrungan kebijakan Luar Negeri Rusia Dengan berakhirnya perang dingin Uni Soviet berganti nama menjadi Rusia dan merubah kecendrungan politik luar negerinya. Pemerintahan Rusia masih memperluas kebijakan dan pengaruhnya keluar. Kekuatan militer saat itu masih rentan terjadi, dibuktikan dengan Rusia dan AS sama-sama memiliki senjata pemusnah masal. Meskipun saat ini sudah banyak juga Negaranegara yang memiliki senjata tersebut. Berkaitan dengan kebijakan Luar negeri Rusia pasca perang dingin, saat ini kebijakan rusia cenderung ke determinisme, dimana determinisme adalah kehidupan social masyarakat Rusia saat itu dipengaruhi oleh kondisi geografis. dalam geopolitik selalu berkaitan dengan tata ruang system geografi dimana ada interelasi antara manusia dan lingkungan, serta berkaitan dengan kekuasaan. Jadi, jelas bahwa berbicara tentang kecendrungan determinisme Rusia berkaitan penuh dengan kebijakan pemerintah. Melihat dari kebijakan politik luar negeri Rusia cenderung pada ekonomi sebagai faktor utama dari kebijakan politik luar negeri, hal ini dapat terlihat dari kedekatan Rusia dengan negara-negara CIS (Commonwealth Independent States). Orientasi politik luar negeri rusia pada masa veldemr Putin adalah berdasarkan pragamatisme, efekivitas ekonomi dan kepentingan nasional sebagai prioritas. Relasi kebijakan luar negeri Putin lebih berlandas pada nilai-nilai kebesaran (great power), great power diklaim oleh putin karena tahun 2000 dia membuktikan bahwa perekonomian negaranya membaik. Hal ini yang membuat langkah Putin semakin percaya diri dan lancar. Namun perlahan Putin menaikkan anggaran militer negaranya bersamaan dengan perampingan jumlah personal serta perbaikkan kesejahteraan. Pada saat itu juga Putin mengingatkan masyarakatnya bahwa agar tidak melupakan esksitensi Rusia sebagai kekuatan besar dunia hal ini membuktikan bahwa pasca perang dingin Rusia masih menginginkan untuk menjadi poros dunia sebagai kekuatan besar

dunia saat ini. Selain itu sebagai antisipasi pengaruh AS dan perluasan NATO di eks-wilayah Uni Soviet, Rusia membuat cara tersendiri membendung itu semua, yitu dengan cara membentuk Commonwealth Indipendent State (CIS), serta membuat Collective Security Treaty di wilayah CIS. Kondisi Rusia yang harus bangkit menjadi motivasi tersendiri bagi pemimpin Rusia dengan meningkatkan kesejahteraan masyaraktnya dengan kebijakan ekonomi yang dibuat, salah satunya adalah dengan melakukan kerjasama ekonomi dengan regional eropa. Bila kita pahami lagi, dalam studi hubungan Internasional, geoplolitik merupakan suatu kajian yang melihat masalah hubungan internasional dari sudut pandang ruang atau geosentrik. Dalam konteks territorial, hubungan itu terjadi bervariasi dalam beberapa fungsi wilayah interaksi, lingkungan hidup dan hirarki actor, baik dari nasional, internasional bahkan sampai kawasan sekalipun.3 C. Kesimpulan Uni Soviet adalah salah satu dari dua kekuatan besar dunia, dimana Amerika Serikat sebagai lawan yang nyata bagi Uni Soviet, begitu pula sebaliknya. Di era perang dingin dua kekuatan besar inilah yang menjadikan blok besar dunia menjadi dua blok, yaitu blok Barat yang digawangi oleh AS dan blok timur yang digwangi oleh Uni Soviet. Namun, seiring berjalannya waktu Uni Soviet kalah dan dengan ditandainya hancurnya tembok Berlin, dan juga Uni Soviet bubar dan berubah nama menjadi Republik Federasi Rusia atau dikenal dengan Rusia. Meskipun begitu Rusia masih menjadi musuh besar AS.

3

http://www.facebook.com/topic.php?uid=174867770856&topic=12480&post=72768

Sejak kalahnya Rusia dalam perang dingin Rusia mulai merubah kebijakan-kebijakan luar negerinya, dan mengarah ke Determinisme dimana factor geografikal sangat mempenagruhi kehidupan masyarakat, bahakan memandang semua sudut pandang kehidupan baik social politik dan lain sebagainya dari segi geografis. determinisme yang bersifat agresif, expansif dan integralis, membuat Rusia lebih meluaskan kekuatannya dibidang ekonomi dengan terbentuknya Commontwealth Independent State (CIS). Dana sebagai antisipasi perluasan NATO terhadapa Negara-negara eks-Uni Soviet.

Sumber-sumber Buku; o Anak Agung Banyu Perwita dan Yayan Mochamad Yani.2005. Pengantar Ilmu Hubungan Internasional. Bandung: PT. Remaja Rosdakara. o R. de Archellie, Pragmatisme Politik Luar Negeri Vladimir Putin, Glasnots Vol.4 . No. 2. Oktober 2008-Maret 2009 y Internet D. http://www.facebook.com/topic.php?uid=174867770856&topic=12480&p ost=72768
E. http://id.wikipedia.org/wiki/Perang_Dingin

y

y

Wawancara Via Chat Facebook bersama Pak. Anak Agung Banyu Perwita

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful