TUTORIAL­1

AYO MEMBANGUN WEBSITE SENDIRI!..
disusun untuk kelanjutan belajar bersama Kelas 5 Yogya  07­09 Agustus 2008 oleh: Andy MSE (www.andymse.soloraya.net)

PENGANTAR
Banyak   sekali   pilihan   untuk   membangun   weblog   atau   website,   baik   yang   gratisan   maupun   yang  berbayar. Yang gratisan misalnya disediakan oleh blogger, blogsome, wordpress, multiply, friendster,  livejournal, site88,  dan lain sebagainya.  Layanan gratis itu memungkinkan lebih banyak individu bisa  memiliki   website   sendiri   yang   kebanyakan   bersifat   personal.   Ini   biasa   disebut   weblog   atau   blog.  Karena kemudahannya, selain individu, seringkali beberapa kelompok masyarakat atau organisasi pun  sering menggunakan layanan gratis ini. Dengan layanan gratis ini, pengguna tidak perlu memikirkan  proses­proses   background  apa  yang  bekerja   di  belakang   websitenya,  cukup  berbekal   kemampuan  mengetik, dan sedikit olah gambar (crop dan resize) saja, sudah bisa mengelola website sendiri. Akan  tetapi seringkali hasilnya tidak memuaskan, bilamana sudah bisa membangun website yang sangat  baik sekalipun terasa kurang bergengsi karena nama website diembel­embeli nama penyedia layanan.  Oleh karena itu banyak yang beralih ke layanan yang berbayar. Ini tentu saja membutuhkan sesuatu  pengelola di belakang website kita, lazim disebut CMS atau content management system. Banyak pilihan CMS, baik yang berbayar maupun yang gratis. Dengan CMS atau content management  system,   akan   memungkinkan   siapapun   bisa   dengan   mudah   mengelola   website   sendiri.   CMS   pun  jenisnya   beragam,   masing­masing   mempunyai   kelebihan   dan   kekurangan.   Sebagai   contoh,  wordpress, joomla, drupal, phpwebsite, dan lain­lain. 
Sistem   manajemen   konten  (Inggris:   content   management   system,   disingkat   CMS),   adalah   perangkat lunak yang memungkinkan seseorang untuk menambahkan dan/atau memanipulasi   (mengubah) isi dari suatu situs Web. Umumnya, sebuah CMS (Content Management System)   terdiri dari dua elemen:
• •

aplikasi manajemen isi (Content Management Application, [CMA])  aplikasi pengiriman isi (content delivery application [CDA]). 

Elemen   CMA   memperbolehkan   si   manajer   isi   ­yang   mungkin   tidak   memiliki   pengetahuan   mengenai HTML (HyperText Markup Language)­, untuk mengelola pembuatan, modifikasi, dan   penghapusan   isi   dari   suatu   situs   Web   tanpa   perlu   memiliki   keahlian   sebagai   seorang   Webmaster.   Elemen   CDA   menggunakan   dan   menghimpun   informasi­informasi   yang   sebelumnya   telah   ditambah,   dikurangi  atau   diubah   oleh   si  empunya   situs  web   untuk  meng­
diketik oleh Andy MSE menggunakan OpenOffice 2.3, di bawah GOS Linux, dan di­convert ke PDF

update atau memperbaharui situs Web tersebut. Kemampuan atau fitur dari sebuah sistem CMS   berbeda­beda, walaupun begitu, kebanyakan dari software ini memiliki fitur publikasi berbasis   Web, manajemen format, kontrol revisi, pembuatan index, pencarian, dan pengarsipan. (wikipedia)

Untuk   menggunakan   CMS   ini   kita   harus   mendaftar   untuk   memperoleh   nama   website   kita,   ­lazim  disebut domain­. Selanjutnya, domain itu harus diarahkan ke sebuah server, ­lazim disebut hosting­.  Setelah itu, barulah kita install CMS tersebut ke dalam server dimana kita meng­hostingkan domain  kita, dan selanjutnya website sudah bisa kita kelola. Nama domain dan hosting pun sekarang banyak  yang gratisan.
Nama   domain   (domain   name)  adalah   nama   unik   yang   diberikan   untuk   mengidentifikasi   nama   server   komputer   seperti   web   server   atau   email   server   di   jaringan   komputer   ataupun   internet.   Nama   domain   berfungsi   untuk   mempermudah   pengguna   di   internet   pada   saat   melakukan   akses   ke   server, selain juga dipakai untuk mengingat nama server yang dikunjungi   tanpa harus mengenal deretan angka yang rumit yang dikenal sebagai IP   address.   Nama   domain   ini   juga   dikenal   sebagai   sebuah   kesatuan   dari   sebuah situs web seperti contohnya "wikipedia.org". Nama domain kadang­ kadang disebut pula dengan istilah URL, atau alamat website. Sistem   nama   domain   (DNS)  adalah   aturan   yang   dipakai   dalam   sistem   penamaan dari nama domain ini. Hosting  adalah   jasa   layanan   internet   yang   menyediakan   sumber   daya  server­server   untuk   disewakan   sehingga   memungkinkan   organisasi   atau   individu menempatkan informasi di internet berupa HTTP, FTP, EMAIL atau   DNS Web Hosting  adalah salah satu bentuk layanan jasa penyewaan tempat di  Internet   yang   memungkinkan   perorangan   ataupun   organisasi   menampilkan   layanan jasa atau produknya di web / situs Internet.  (wikipedia)

Bila kita belum mempunyai nama domain dan hosting, untuk berlatih, kita bisa menggunakan mode  pura­pura (ini istilah saya sendiri) dimana kita akan menggunakan localhost. Dengan mode ini kita  akan   menjadikan   komputer   kita   seolah­olah   server   tempat   domain   kita   di­hostingkan.   Untuk  mengaksesnya, kita bisa langsung membuka explorer misalnya windows explorer, internet explorer,  mozilla firefox, opera atau lainnya.

­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­

Tutorial selanjutnya: Instalasi XAMPP di Windows
diketik oleh Andy MSE menggunakan OpenOffice 2.3, di bawah GOS Linux, dan di­convert ke PDF

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful