SKRIPSI

PEMANFAATAN TEPUNG AZOLA (Azolla pinnata) SEBAGAI
BAHAN PAKAN ALTERNATIF PADA PERTUMBUHAN BENIH
IKAN NILA GIFT (Oreochromis sp.)







dilaksanakan dan disusun guna memperoleh gelar Sarjana Perikanan di
Universitas Jenderal Soedirman



oleh:
Feny Febriany
NIM. J1B006001







JURUSAN PERIKANAN DAN KELAUTAN
FAKULTAS SAINS DAN TEKNIK
UNIVERSITAS JENDERAL SOEDIRMAN
PURWOKERTO
2011
Skripsi
PEMANFAATAN TEPUNG AZOLA (Azolla pinnata) SEBAGAI
BAHAN PAKAN ALTERNATIF PADA PERTUMBUHAN BENIH
IKAN NILA GIFT (Oreochromis sp.)


oleh:
Feny Febriany
NIM. J1B006001



disetujui tanggal
………………



Pembimbing Utama Pembimbing Anggota


Ir. H. Purnama Sukardi, Ph. D Ir. Sri Marnani, M.Si
NIP. 195610101984031003 NIP. 196102051986032001




Mengetahui,
Ketua Jurusan Perikanan dan Kelautan
Fakultas Sains dan Teknik, Universitas Jenderal Soedirman




Dr. Ir. Isdy Sulistyo, DEA.
NIP. 196003071986011003
i

DAFTAR ISI
halaman
DAFTAR ISI ........................................................................................ i
DAFTAR TABEL .............................................................................. iii
DAFTAR GAMBAR ........................................................................ iv
DAFTAR LAMPIRAN ..................................................................... v

KATA PENGANTAR ...................................................................... 1
RINGKASAN ................................................................................... 2
SUMMARY ...................................................................................... 3

I. PENDAHULUAN ........................................................................ 4
1.1. Latar Belakang............................................................................ 4
1.2. Perumusan Masalah .................................................................. 6
1.3. Tujuan ........................................................................................ 7
1.4. Manfaat Penelitian ..................................................................... 7

II. TINJAUAN PUSTAKA ................................................................ 8
2.1. Klasifikasi dan Morfologi Ikan Nila GIFT (Oreochromis sp.) . 8
2.2. Habitat Ikan Nila GIFT (Oreochromis sp.) ............................... 9
2.3. Klasifikasi dan Morfologi Azola (Azolla pinnata) ................... 9
2.4. Habitat Azola (Azolla pinnata) .................................................. 11
2.5. Perkembangbiakan Azola (Azolla pinnata) .............................. 11
2.6. Kandungan Nutrisi Azola (Azolla pinnata) .............................. 12
2.7. Kebiasaan Makan dan Pertumbuhan Ikan ............................. 13
2.8. Kebutuhan Nutrisi Ikan ........................................................... 14
2.9. Kualitas Air ............................................................................... 16

III. MATERI DAN METODA .......................................................... 18
3.1. Materi Penelitian ........................................................................ 18
3.2. Metoda Penelitian ..................................................................... 19
3.3. Waktu dan Tempat ................................................................... 25
3.4. Analisis Data ............................................................................. 25

IV. HASIL DAN PEMBAHASAN .................................................. 26
4.1. Pertumbuhan Mutlak ............................................................... 28
4.2. Laju Pertumbuhan Spesifik ...................................................... 31
4.3. Konversi Pakan ......................................................................... 36
4.4. Kelangsungan Hidup ............................................................... 40

V. KESIMPULAN DAN SARAN ................................................... 43
5.1. Kesimpulan ............................................................................... 43
5.2. Saran ........................................................................................... 43
ii

DAFTAR PUSTAKA ....................................................................... 44
LAMPIRAN ...................................................................................... 49
UCAPAN TERIMA KASIH ............................................................ 61
RIWAYAT HIDUP .................................................................................. 63
iii

DAFTAR TABEL
Tabel halaman
1. Unsur-unsur yang terkandung dalam Azola (%) Bedasarkan
Berat Kering ................................................................................. 12
2. Susunan Asam Amino Azola (%) Berdasarkan Berat Protein 12
3. Komposisi bahan Penyusunan Pakan Buatan (Pellet) ............. 21
4. Data Nilai Variabel Penelitian Setiap Perlakuan ..................... 26
5. Pengujian Fisik Pakan Uji .......................................................... 27
6. Analisis Proksimat Pakan Uji .................................................... 28


iv

DAFTAR GAMBAR
Gambar halaman

1. Ikan Nila GIFT (Oreochromis sp.) .............................................. 8
2. Tumbuhan Azola (Azolla pinnata) ............................................. 10
3. Layout Rancangan Acak Lengkap (RAL) ................................ 19
4. Pertumbuhan Mutlak Rata-rata Benih Ikan Nila
(Oreochromis sp.) ( ±SD, n=4) ................................................... 28
5. Laju Pertumbuhan Spesifik Rata-rata Benih Ikan Nila
(Oreochromis sp.) ( ±SD, n=4) ................................................... 32
6. Nilai Konversi Pakan Rata-rata Benih Ikan Nila
(Oreochromis sp.) ( ±SD, n=4) .................................................. 37
7. Kelangsungan Hidup Rata-rata Benih Ikan Nila
(Oreochromis sp.) ( ±SD, n=4) ................................................... 40
v

DAFTAR LAMPIRAN
Lampiran halaman
1. Perhitungan Ransum Pakan Buatan Masing-Masing
Perlakuan ....................................................................................... 49
2. Perhitungan Analisis Variansi Pertumbuhan Mutlak (Data
Transformasi Arcsin) ................................................................... 52
3. Perhitungan Analisis Variansi ap Laju Pertumbuhan Spesifik
(SGR) (Data Transformasi Arcsin) .............................................. 53
4. Perhitungan Analisis Variansi Nilai Konversi Pakan (FCR)
(Data Transformasi Arcsin) ......................................................... 54
5. Perhitungan Analisis Variansi Kelangsungan Hidup (SR)
(Data Transformasi Arcsin).......................................................... 55
6. Pengujian Fisik Pakan Uji ............................................................ 56
7. Analisis Proximat Tepung Azola, Tepung Kedelai dan Pakan
Uji .................................................................................................. 57
8. Pengukuran Kualitas Air Selama Penelitian .............................. 57
9. Dokumentasi Penelitian .............................................................. 57


1

KATA PENGANTAR
Puji syukur kehadirat Allah SWT atas rahmat dan hidayah-Nya sehingga
penulis dapat menyelesaikan laporan penelitian dengan judul “Pemanfaatan
Tepung Azola (Azolla pinnata) Sebagai Bahan Pakan Alternatif Pada
Pertumbuhan Benih Ikan Nila GIFT (Oreochromis sp.)”. Azola merupakan
tumbuhan paku air yang mempunyai kandungan asam amino yang lengkap
sehingga dapat dimanfaatkan sebagai substitusi tepung kedelai dalam pakan
ikan. Penelitian ini berisi bagaimana pengaruh pemberian tepung azola dalam
pakan ikan terhadap pertumbuhan, konversi pakan dan kelangsungan hidup
benih ikan nila GIFT.
Demikian laporan ini dibuat sebagai tugas akhir yang dilaksanakan dan
disusun guna memperoleh gelar Sarjana Perikanan di Universitas Jenderal
Soedirman.. Penulis mengharapkan saran dan kritiknya yang membangun.
Semoga bermanfaat khususnya bagi penulis dan pembaca pada umumnya.


Purwokerto, Februari 2011

Penulis
2

RINGKASAN
Penelitian berjudul ”Pemanfaatan Tepung Azola (Azolla Pinnata) Sebagai
Bahan Pakan Alternatif Pada Pertumbuhan Benih Ikan Nila GIFT (Oreochromis
sp.)” bertujuan untuk mengetahui pengaruh tepung azola terhadap
pertumbuhan, konversi pakan, dan kelangsungan hidup benih ikan nila GIFT
(Oreochromis sp.). Penelitian dilaksanakan bulan Oktober sampai November
2010 di laboratorium Pengelolaan sumberdaya Perikanan (D3), Fakultas Biologi
Universitas Jenderal Soedirman Purwokerto
Metode penelitian adalah eksperimental dengan menggunakan
Rancangan Acak Lengkap (RAL), yaitu dengan 4 perlakuan dan 4 ulangan.
Perlakuan yang dicobakan adalah P0=ransum tidak mengandung tepung azola
(kontrol); P1=ransum mengandung tepung azola 15% dari sumber protein; P2=
ransum mengandung tepung azola 30% dari sumber protein; P3=ransum
mengandung tepung azola 45% dari sumber protein. Variabel yang diukur
yaitu pertumbuhan mutlak, laju pertumbuhan spesifik, konversi pakan dan
kelangsungan hidup.
Hasil penelitian menunjukkan perlakuan tidak berbeda nyata atau relatif
sama terhadap pertumbuhan mutlak, laju pertumbuhan spesifik, konversi
pakan dan kelangsungan hidup. Pertumbuhan mutlak berkisar 0,52-0,83 g, laju
pertumbuhan spesifik berkisar 0,49-0,89%/hari, konversi pakan berkisar 0,07-
0,20, dan kelangsungan hidup antara 69±13,54% sampai 75±20,41%. Kualitas air
penelitian meliputi temperatur 26–27
0
C, pH air 5-7, dan O2 terlarut 3,0-7,4
mg/L.


Kata kunci : azola, tilapia, pertumbuhan, pakan
3

SUMMARY
The research entitled ”Utilization of Azola Meal (Azolla Pinnata) as
Substance Feed Alternative in Growth Nile Tilapia (Oreochromis sp.) Juvenile”
was done to investigate the influence azola meal on growth, feed convertion
and survival rates in juvenile nile tilapia. This research was done on Oktober-
November 2010 in laboratory Management of Fishery Resource (D3), Faculty of
Biology, University Jenderal Soedirman Purwokerto.
The method used in this research used experimental based on completely
randomized designed with 4 treatment and 4 repliacates. The treatments were
P0=no content azola meal (control); P1=content of azola meal 15% from protein
source; P2=content of azola meal 30% from protein source; P3 =content of azola
meal 45% from protein source. Variables measured are absolute and specific
growth rates, feed convertion ratio and survival rate.
The result showed that and there is no significant ≠ on absolute and
specific growth rates, feed convertion and survival rates. Absolute growth
ranged from 0.52-0.83 g, specific growth rate ranged from 0.49-0.89%/day, feed
convertion rate ranged from 0.071-0.203, and survival rate ranged from 69-75%.
Water quality parameters were water temperature 26–27
0
C, pH 5-7, and
dissolved oxygen 3.0-7.4 mg/L.



Kata kunci : azola, tilapia, growth, feed

4

I. PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang
Ikan Nila GIFT (Oreochromis sp.) merupakan jenis ikan yang mempunyai
nilai ekonomis tinggi dan merupakan komoditas penting dalam bisnis ikan air
tawar dunia. Produksi perikanan budidaya mengalami peningkatan terutama
ikan nila GIFT yaitu sebesar 7.116 ton pada tahun 2004 menjadi 220.900 ton
pada tahun 2008 atau meningkat sebesar 23,96 %/tahun (DKP, 2009). Pada
tingkat dunia Indonesia berada pada peringkat empat negara produsen nila
GIFT terbesar setelah Cina, Mesir dan Filipina.
Usaha budidaya ikan sangat dipengaruhi oleh ketersediaan pakan yang
cukup dalam jumlah dan kualitasnya untuk mendukung kualitas hasil yang
maksimal. Faktor pakan menentukan biaya produksi mencapai 60%-70% dalam
usaha budidaya ikan, sehingga perlu pengelolaan yang efektif dan efisien.
Pakan merupakan salah satu faktor yang sangat berpengaruh terhadap
tampilan produktifitas ikan nila GIFT. Usaha untuk meningkatkan kemampuan
ikan mencerna pakan diharapkan akan meningkatkan pertumbuhan ikan nila
GIFT. Kecernaan pakan selain faktor ukuran ikan dipengaruhi oleh komposisi
pakan, jumlah yang dikonsumsi, kondisi fisiologi, dan tata laksana pemberian
pakan (Haetami dan Satrawibawa, 2000).
Sumber protein nabati pada pakan ikan nila GIFT yang banyak digunakan
adalah tepung kedelai. Tepung kedelai harganya relatif mahal, sehingga perlu
adanya bahan alternatif sebagai substitusi tepung kedelai yang dapat menekan
5

biaya produksi khususnya pakan yang akhirnya dapat meningkatkan
pendapatan dan produksi ikan nila GIFT (Handajani, 2006).
Ketersediaan tepung kedelai sebagian masih dari impor, salah satu upaya
untuk mengurangi ketergantungan pada bahan baku impor adalah dengan
penggunaan bahan pakan lokal yang berkualitas, harga layak, persediaannya
terjamin dan tidak bersaing dengan kebutuhan manusia. Bahan baku tersebut
antara lain berasal dari hijauan seperti tumbuhan azola (Azolla pinnata).
Dalam bidang pertanian, tumbuhan azola banyak dimanfaatkan sebagai
pupuk hijau karena kandungan nitrogennya tinggi (Handajani, 2007). Azola
yang merupakan paku air ternyata mempunyai potensi yang cukup tinggi,
karena pada azola kering kandungan protein cukup tinggi sekitar 28,12%
(Handajani, 2000) dengan kandungan asam amino essensial yang lengkap yaitu
treonin, valin, metionin, isoleusin, fenilalanin, histidin, triptofan, leusin, lisin,
dan arginin (Lumpkin dan Plucknet, 1982).
Berdasarkan hasil penelitian Akrimi (2001), pemberian pakan azola pada
dasarnya dapat meningkatkan pertambahan berat dan yang paling baik
terhadap ikan Nila merah (Oreochromis sp.) adalah pemberian pakan tambahan
tepung azola 20%. Menurut Handajani (2006), pemanfaatan tepung azola yang
terbaik dalam pakan ikan nila GIFT adalah 85% tepung kedelai dan 15% tepung
azola dengan nilai pertumbuhan mutlak 0,81 g, konversi pakan 3,14.
Penggunaan tepung azola sampai 30% tidak menurunkan pertumbuhan dan
efisiensi pemberian pakan pada ikan nilem (Osthechilus hasselti) (Agung et al.,
2007). Selanjutnya hasil penelitian pada ikan bawal air tawar, penggunaan
6

azola sampai tingkat 43% dapat menghasilkan pertumbuhan yang sama
dengan pakan komersial (Haetami dan Sastrawibawa, 2000). Penggunaan
tepung azola dapat menggantikan tepung kedelai sampai 100% sebagai pakan
alternatif pada udang (Penaeus monodon) (Sudaryono, 2006). Dari potensi ini
azola dapat dimanfaatkan sebagai pakan ikan.
1.2. Perumusan Masalah
Tumbuhan azola mempunyai potensi yang tinggi yaitu dapat berkembang
sampai 20 ton/ha selama 2 minggu penebaran sehingga dapat dijadikan bahan
penyusun pakan ikan, kerena kandungan proteinnya tinggi (24-30%) dan
komposisi asam amino essensialnya lengkap (arginin 6,60%, histidin 2,30%,
treonin 4,70%, isoleusin 5,40%, leusin 9,10%, valin 6,70%, lisin 6,50%, metionin
1,90%, fenilalanin 5,60% dan triptofan 0,20%). Kandungan protein yang tinggi
dari tumbuhan azola belum dapat menggambarkan secara pasti nilai gizi yang
sebenarnya. Zat gizi pakan dan pertumbuhan ikan merupakan faktor pembatas
dalam suatu model pertumbuhan. Dari uraian tersebut, maka dapat
dirumuskan permasalahan sebagai berikut :
1. Bagaimana pengaruh pemanfaatan tepung azola sebagai bahan pakan
ikan terhadap pertumbuhan benih ikan nila GIFT?
2. Pada tingkat substitusi berapa didapatkan pertumbuhan benih ikan nila
GIFT yang baik?
3. Berapa nilai konversi pakan (FCR) tepung azola sebagai bahan pakan
dan kelangsungan hidup (SR) benih ikan nila GIFT yang diberi pakan
tepung azola?
7

1.3. Tujuan
Tujuan dari penelitian ini adalah :
1. Mengetahui pengaruh pemanfaatan tepung azola sebagai bahan pakan
ikan terhadap pertumbuhan benih ikan nila GIFT.
2. Mengetahui tingkat substitusi yang tepat antara tepung kedelai dengan
tepung azola sehingga didapatkan pertumbuhan benih ikan nila GIFT
yang baik.
3. Mengetahui nilai konversi pakan (FCR) dan kelangsungan hidup (SR)
benih ikan nila GIFT yang diberi pakan tepung azola.
1.4. Manfaat Penelitian
Manfaat dari penelitian ini diharapkan dapat menggunakan tepung azola
(A. pinnata) sebagai sumber protein nabati alternatif dalam penyusunan bahan
pakan ikan, sehingga dapat menekan biaya produksi pada budidaya ikan
khususnya biaya pakan. Tepung azola juga dapat digunakan sebagai substitusi
tepung kedelai yang berkualitas baik, murah dan mudah.
8

II. TINJAUAN PUSTAKA
2.1. Klasifikasi dan Morfologi Ikan Nila GIFT (Oreochromis sp.).
Nama nila diambil dari nama latinnya yakni nilotica yang mengacu pada
asal ikan ini, yaitu Sungai Nil. Di luar negeri, ikan Nila biasa disebut nile atau
tilapia. Adapun klasifikasi ikan nila GIFT (Popma dan Michael, 1999) sebagai
berikut :
Filum : Chordata
Kelas : Osteichtyes
Ordo : Perciformes
Famili : Cichlidae
Genus : Oreochromis
Spesies : Oreochromis sp.











Gambar 1. Ikan Nila GIFT (Oreochromis sp.) (Wiryanta et al., 2010)
Ciri umum ikan nila GIFT adalah bentuk tubuhnya memanjang dan
ramping. Sisik ikan nila GIFT berukuran relatif besar. Matanya menonjol dan
besar dengan tepi berwarna putih. Ikan nila GIFT mempunyai lima buah sirip
yaitu punggung, dada, perut, anus, dan ekor. Pada sirip dubur (anal fin)
memiliki 3 jari-jari keras dan 9-11 jari-jari sirip lemah. Sirip ekornya (caudal fin)
9

memiliki 2 jari-jari lemah mengeras dan 16-18 jari-jari sirip lemah. Sirip
punggung (dorsal fin) memiliki 17 jari-jari sirip keras dan 13 jari-jari sirip lemah.
Sirip dadanya (pectoral fin) memiliki 1 jari-jari sirip keras dan 5 jari-jari sirip
lemah. Sirip perut (ventral fin) memiliki 1 jari-jari sirip keras dan 5 jari-jari sirip
lemah. Ikan nila juga memiliki sisik cicloid yang menutupi seluruh tubuhnya
(Popma dan Michael, 1999).
2.2. Habitat Ikan Nila GIFT (Oreochromis sp.).
Habitat ikan nila GIFT di perairan payau, kolam, air deras, sungai mengalir,
danau alami, waduk buatan, dan sawah. Lokasi budidaya juga dapat dipinggir
pantai dan di daerah pegunungan hingga ketinggian 800 dpl. Ikan nila GIFT
dapat berkembang secara optimal jika lingkungan dan komponen
pendukungnya telah memenuhi syarat hidup ikan nila GIFT (Wiryanta et al.,
2010)
2.3. Klasifikasi dan Morfologi Azola (Azolla pinnata)
Di Indonesia, azola dikenal dengan nama Mata lele, sedangkan nama lokal
azola adalah mata lele (Jawa), kayu apu dadak, kakarewoan atau kayambang
(Sunda). Keberadaan azola secara alami memang melimpah, namun belum
banyak dimanfaatkan (Marhadi, 2009). Tumbuhan Azolla pinnata menurut
Lumpkin dan Plucknett (1980) dalam taksonomi tumbuhan mempunyai
klasifikasi sebagai berikut :
Divisi : Pteridophyta
Kelas : Leptosporangiopsida (heterosporous)
Ordo : Salviniales
10

Famili : Azollaceae
Genus : Azolla
Spesies : Azolla pinnata






Gambar 2. Tumbuhan Azola (Azolla pinnata) (Arifin, 1996)
Istilah Azolla berasal dari bahasa latin, yaitu azo yang berarti kering dan
ollyo yang berarti mati. Tumbuhan ini akan mati apabila dalam keadaan kering.
Azola merupakan tumbuhan jenis paku-pakuan air yang hidupnya
mengambang diatas permukaan air. Berukuran kecil, lunak, bercabang-cabang
tidak beraturan. Helaian daunnya tumpang tindih, tersusun saling menutup.
Setiap daun terdiri dari dua helaian, yaitu : helaian atas dan helaian bawah.
Helaian atas berupa daun tebal, dan berada di atas air. Berwarna hijau karena
mengandung klorofil yang berguna dalam asimilasi. Di dalamnya terdapat
ruangan-ruangan yang berisi koloni Annabaena azollae. Helaian bawah, tipis dan
pucat, karena tidak secara langsung mendapat sinar matahari. Azola tidak
mempunyai batang, karena batangnya berupa rimpang (rhizome), dan rimpang
tersebut tumbuh daun. Azola yang tua bercabang-cabang terdapat akar yang
menempel tersusun rapih seperti rambut yang lebat, dan tumbuh lurus, serta
tidak bercabang, masuk ke dalam air (Lumpkin dan Plucknett, 1980).
11

2.4. Habitat Azola (Azolla pinnata)
Tumbuhan azola merupakan tumbuhan air yang dapat ditemukan dari
dataran rendah sampai ketinggian 2200 m dpl. Azola banyak terdapat di
perairan tenang seperti danau, kolam, rawa dan persawahan. Tumbuhan azola
tersebar luas di daerah persawahan padi, tumbuh pada permukaan air, cepat
dapat menutup permukaan air, namun tidak mengganggu pertumbuhan padi.
Apabila air surut akan menempel pada tanah yang lembab, namun
perkembangannya kurang baik (Djojosuwito, 2000). Selama ini azola
merupakan gulma air pada danau, rawa dan kolam ikan karena dalam waktu
3–4 hari dapat memperbanyak diri menjadi dua kali lipat dari berat segarnya,
sehingga permukaan kolam dengan waktu singkat tertutup dengan azola.
Spesies yang banyak di Indonesia terutama di pulau Jawa adalah A. pinnata,
dan biasa tumbuh bersama-sama padi (Lumpkin dan Plucknett, 1982).
2.5. Perkembangbiakan Azola (Azolla pinnata)
Azola tumbuh cepat, produksinya tinggi dan tersedia sepanjang tahun
sehingga potensial sebagai bahan pakan, yang dapat diberikan segar maupun
dalam bentuk kering. Azola dapat berkembang biak dengan beberapa cara
yaitu secara vegetatif dan secara generatif. Pada perbanyakan secara vegetatif,
cabang-cabang sisi memisahkan diri dari cabang utama atau batang induk,
diikuti oleh pembentukan lapisan penutup luka akibat pemisahan. Selanjutnya
cabang-cabang sisi yang memisah tumbuh menjadi tumbuhan dewasa yang
bisa membentuk cabang-cabang baru. Perbanyakan secara vegetatif ini sangat
cepat dengan waktu ganda (doubling time) biomasa sekitar 4-5 hari. Dari
12

tumbuhan yang memisahkan diri ini sampai menjadi Azolla, memerlukan
waktu 10-15 hari. Azola dengan bantuan simbiosisnya Annabaena azollae dapat
berkembang menjadi 20 ton/ha dari penebaran 0,5 ton/ha selama 2 minggu
(Djojosuwito, 2000).
2.6. Kandungan Nutrisi Azola (Azolla pinnata)
Azola sangat kaya akan protein, asam amino lengkap, vitamin (vitamin A,
Vitamin B12 dan Beta- Carotene), perantara penyelenggara pertumbuhan dan
mineral seperti kalsium, fosfor, kalium, besi, tembaga, dan magnesium
(Marhadi, 2009). Tabel 1. menunjukkan unsur-unsur yang terkandung dalam
azola dan pada Tabel 2. menunjukkan asam amino yang terkandung di
dalam azola.
Tabel 1. Unsur-unsur yang terkandung dalam Azola (%) Bedasarkan Berat
Kering.
Unsur Kandungan Unsur Kandungan
Abu 10,50 Magnesium 0,5-0,65
Lemak Kasar 3.0-3,30 Mangan 0,11- 0,16
Protein Kasar 24-30 Zat Besi 0,06-0,26
Nitrogen 4,5 Gula Terlarut 3,5
Fosfor 0,5-0,9 Kalsium 0,4-1,0
Kalium 2,0-4,5 Serat Kasar 9,1
Pati 6,54 Klorofil 0,34- 0,55
Sumber : Maftuchah (1998) dalam Kuncarawati et al. (2004)
13

Tabel 2. Susunan Asam Amino Azola (%) Berdasarkan Berat Protein.
Unsur Kandungan Unsur Kandungan
Treonin 4,70 Triptofan 0,20
Valin 6,70 Asam Aspatat 9,40
Metionin 1,90 Asam Glutamat 12,27
Isoleusin 5,40 Leusin 9,10
Fenilalanin 5,60 Lisin 6,50
Histidin 2,30 Arginin 6,60
Serin 4,10 Prolin 4,50
Glycin 5,70 Alanin 6,50
Sistein 2,30 Tirosin 4,10
Sumber : Maftuchah (1998) dalam Kuncarawati et al. (2004)
2.7. Kebiasaan Makan dan Pertumbuhan Ikan
Nila tergolong ikan pemakan segala (omnivora) cenderung herbivora
sehingga bisa mengonsumsi pakan berupa hewan atau tumbuhan. Ketika
masih benih, pakan yang disukainya adalah zooplankton seperti Rotifera sp.,
Moina sp., atau Daphnia sp. Selain itu, benih nila juga memakan alga yang
menempel di bebatuan yang ada di habitat hidupnya. Ketika dibudidayakan,
nila juga memakan tumbuhan air yang tumbuh di kolam budidaya. Jika telah
mencapai ukuran dewasa, ikan ini bisa diberi berbagai pakan tambahan seperti
pelet (Amri dan Khairuman, 2008).
Pertumbuhan adalah pertambahan panjang atau berat dalam kurun waktu
tertentu. Pertumbuhan dalam individu diperoleh dari penambahan jaringan
akibat penambahan sel secara mitosis. Hal ini terjadi apabila ada kelebihan
sejumlah besar intake zat makanan penghasil energi dan asam amino (protein)
yang mendorong proses pertumbuhan. Pertumbuhan biasanya bersifat positif
(misal penambahan berat tubuh ikan pada waktu tertentu), menunjukkan
keseimbangan energi yang positif dalam metabolisme (Effendie, 1997).
14

Metabolisme adalah penjumlahan anabolisme ditambah katabolisme. Pada
pertumbuhan, laju anabolisme akan melebihi katabolisme. Pada dasarnya,
faktor-faktor yang mengkontrol proses anabolik yaitu sekresi hormon
pertumbuhan oleh pituitary dan hormon steroid dari gonad. Pertumbuhan ikan
dipengaruhi oleh faktor internal dan eksternal. Faktor internal yaitu : berat
tubuh, sex, umur, kesuburan, kesehatan, pergerakan, aklimasi, aktivitas
biomassa, dan konsumsi oksigen. Sedangkan faktor eksternal terdiri dari faktor
abiotik dan faktor biotik. Faktor abiotik terdiri dari tekanan, suhu, salinitas,
kandungan oksigen air, buangan metabolit (CO2, NH3), pH, cahaya, dan
musim. Faktor nutrisi termasuk faktor biotik yang meliputi ketersediaan pakan,
komposisi pakan, kecernaan pakan, dan kompetisi pengambilan pakan.
Diantara faktor-faktor tersebut, nutrisi merupakan faktor pengontrol, dan
ukuran ikan mempengaruhi potensi tumbuh suatu individu. Sedangkan suhu
air mempengaruhi seluruh kegiatan dan proses kehidupan ikan yang meliputi
pernafasan, reproduksi, dan pertumbuhan (Effendie, 1997).
2.8. Kebutuhan Nutrisi Ikan
Kebutuhan nutrisi tiap spesies tentunya akan berbeda. Hal ini dipengaruhi
oleh beberapa faktor yakni spesies ikan, ukuran ikan, umur ikan, temperatur
air, kandungan energi pakan, kecernaan terhadap nutrien dan kualitas atau
komposisi dari nutrien. Kebutuhan nutrisi ikan akan terpenuhi dengan adanya
pakan. Komponen pakan yang berkontribusi terhadap penyediaan materi dan
energi tumbuh adalah protein, karbohidrat dan lemak (NRC, 1983). Protein
merupakan suatu zat makanan yang amat penting bagi tubuh karena zat ini
15

disamping berfungsi sebagai bahan bakar dalam tubuh juga berfungsi sebagai
zat pembangun dan pengatur. Sebagai zat pengatur, protein merupakan bahan
pembentuk jaringan-jaringan baru yang selalu terjadi dalam tubuh. Protein
dapat juga digunakan sebagai bahan bakar apabila keperluan energi tubuh
tidak terpenuhi oleh karbohidrat dan lemak (Winarno, 2004). Protein sangat
diperlukan oleh tubuh ikan, baik untuk menghasilkan tenaga maupun untuk
pertumbuhan. Protein merupakan sumber energi yang paling utama
(Mudjiman, 1995). Kebutuhan protein ikan berbeda-beda menurut spesiesnya
dan umur ikan, namun pada umumnya ikan membutuhkan protein sekitar 30-
40% dalam pakannya (Jobling, 1994). Ikan herbivora dan omnivora
membutuhkan protein lebih rendah dibanding ikan karnivora karena hewan
karnivora menggunakan karbohidrat untuk energi (Edwards dan Allan, 2004).
Ikan muda relatif lebih membutuhkan protein lebih banyak dibanding ikan
dewasa karena digunakan untuk pertumbuhan (Mudjiman, 1995). Menurut
Diani (2006) dalam Wahyu (2007), ikan nila GIFT membutuhkan pakan dengan
kandungan protein 27-30%.
Karbohidrat merupakan sumber energi yang penting meskipun kandungan
karbohidrat dalam pakan berada dalam jumlah yang relatif rendah.
Karbohidrat berguna untuk mencegah timbulnya ketosis, pemecahan protein
tubuh yang berlebihan, kehilangan mineral dan berguna untuk menbantu
metabolisme lemak dan protein (Winarno, 2004). Karbohidrat terdapat dalam
pakan dalam bentuk serat kasar dan ekstrak N-bebas (Zonneveld et al., 1991).
Karbohidrat banyak terdapat dalam bahan nabati, baik berupa gula sederhana,
16

heksosa, pentose, maupun karbohidrat dengan berat molekul yang tinggi
seperti pati, pectin, selulosa, dan lignin (Winarno, 2004). Ikan-ikan karnivora
dapat memanfaatkan karbohidrat optimum pada tingkat 10-20% dalam
pakannya sedangkan ikan-ikan omnivora mampu memanfaatkan karbohidrat
optimum sebesar 30-40% dalam pakan (Furuichi 1988 dalam Widyanti, 2009).
Lemak pakan merupakan sumber asam lemak esensial (Essential Fatty Acid
=EFA) yang dibutuhkan ikan untuk pertumbuhan, pemeliharaan dan
metabolisme tubuh. Lemak sebagai salah satu makronutrien bagi ikan karena
selain sebagai sumber energi nonprotein dan asam lemak essensial, juga
berfungsi memelihara bentuk dan fungsi fosfolipid, membantu dalam absorbsi
vitamin yang larut dalam lemak dan mempertahankan daya apung tubuh
(NRC, 1993).
Komponen lain yang dibutuhkan dalam pakan ikan yaitu vitamin dan
mineral. Vitamin adalah senyawa organik yang sangat penting dalam
kehidupan ikan, vitamin dibutuhkan sebagai katalisator terjadinya proses
metabolisme di dalam tubuh. Jumlah yang dibutuhkan hanya sedikit, tapi
apabila kekurangan vitamin maka mengakibatkan gangguan pengakit. Mineral
adalah bahan organik yang dibutuhkan oleh ikan untuk pembentukan jaringan
tubuh, proses metabolime, dan mempertahankan keseimbangan osmotis
(Mudjiman, 1995).
2.9. Kualitas air
Ikan hidup pada suatu lingkungan yang selalu berubah baik harian,
musiman, bahkan tahunan. Ikan bersifat poikilothermal yang berarti suhu
17

tubuhnya harus sesuai dengan kondisi lingkungan yang selalu berubah
tersebut. Perubahan kondisi lingkungan ini tentunya akan mempengaruhi
kehidupan organisme. Perubahan lingkungan terutama terjadi pada kualitas
air. Kualitas air yang kurang baik mengakibatkan pertumbuhan ikan menjadi
lambat (Popma dan Michael, 1999).
Pada umumnya, Tilapia tidak tumbuh dengan baik pada suhu di bawah
16°C dan tidak dapat bertahan hidup setelah beberapa hari di bawah suhu 10°C
(Popma dan Michael, 1999). Pertumbuhan ikan sangat dipengaruhi suhu
lingkungan perairan. Metabolisme pada tubuh ikan akan semakin meningkat
dengan meningkatnya suhu lingkungan. Suhu yang optimum bagi kehidupan
ikan nila GIFT 25-33
0
C. Selain temperatur, pH dan oksigen terlarut juga
mempengaruhi tingkat kelangsungan hidup dan pertumbuhan ikan. pH yang
rendah atau tinggi di luar kisaran 6,5-9,0 dapat menurunkan pertumbuhan rata-
rata dan pada kondisi ekstrim dapat mengganggu kesehatan ikan sedangkan
oksigen terlarut yang baik untuk pertumbuhan ikan dan kelangsungan hidup
ikan antara 5-7 mg/L (Ghufran et al., 2007).
18

III. MATERI DAN METODA
3.1. Materi Penelitian
3.1.1. Objek Penelitian
Objek penelitian adalah benih ikan nila GIFT ukuran rata-rata 5,13±0,54
cm dengan berat rata-rata 3,21±0,86 g sebanyak 128 ekor yang diperoleh dari
Kawasan Central Perikanan Budidaya Beji, Purwokerto. Tumbuhan azola
diperoleh di sekitar persawahan Kecamatan Mangkubumi dan Singaparna,
Tasikmalaya.
3.1.2. Bahan Penelitian
Bahan yang digunakan dalam penelitian ini meliputi: Pakan (tepung
ikan, tepung kedelai, tepung azola, dedak, tepung tapioka, vitamin mix dan
mineral mix), larutan Kalium Pemangat (PK), larutan MnSO4, larutan KOH-KI,
larutan Na2S2O3 0,025 N, larutan H2SO4 pekat, Indikator Amilum, dan akuades.
3.1.3. Alat Penelitian
Alat yang digunakan dalam penelitian ini meliputi : akuarium berjumlah
16 dengan ukuran (50x40x40), batu aerasi, selang, nampan, baskom, tempat
penggilingan daging, kompor, panci kecil, timbangan digital 0,5 g dan 0,01 g,
penggaris, termometer, kertas label, kertas pH universal (0-14), botol winkler
250 mL, erlenmeyer 250 mL, gelas ukur 100 mL, buret dan statif, corong biuret,
pipet seukuran (1 mL), pipet tetes, gayung kecil, plastik ukuran 1 kg, ayakan,
dan ember.
19

3.2. Metoda Penelitian
3.2.1. Rancangan Percobaan
Rancangan pada penelitian ini adalah model eksperimental dengan
menggunakan Rancangan Acak Lengkap (RAL), yaitu dengan 4 perlakuan dan
4 kali ulangan. Perlakuan percobaan yang digunakan adalah :
P0 = Ransum tidak mengandung tepung azola (kontrol)
P1 = Ransum mengandung tepung azola 15% dari sumber protein
P2 = Ransum mengandung tepung azola 30% dari sumber protein
P3 = Ransum mengandung tepung azola 45% dari sumber protein







Gambar 3. Layout Rancangan Acak Lengkap (RAL)
3.2.2. Variabel dan Parameter
Variabel yang diamati adalah dalam penelitian ini adalah pertumbuhan
mutlak, laju pertumbuhan spesifik (SGR), nilai konversi pakan (FCR),
kelangsungan hidup (SR). Parameter yang diukur adalah berat ikan, jumlah
ikan yang hidup dan mati, dan jumlah pakan yang dikonsumsi. Parameter
pendukung adalah pH, temperatur, dan oksigen terlarut.

P0.1
P1.2 P3.1
P2.3 P1.4 P3.2
P2.2 P0.3
P0.3 P3.3 P1.4 P2.4
P1.3 P3.4 P2.1 P0.2
20

3.2.3. Pembuatan Tepung Azola
Persiapan tepung azola yaitu tumbuhan azola yang masih segar dicuci
terlebih dahulu agar bersih dari lumpur, kemudian dikeringkan di bawah sinar
matahari 3-4 hari, setelah kering kemudian diayak terlebih dahulu untuk
memisahkan azola dengan gabah ataupun tumbuhan lainnya. Setelah bersih
kemudian azola digiling sampai menjadi tepung.
3.2.4. Pembuatan Tepung Kedelai
Persiapan tepung kedelai yaitu kacang kedelai terlebih dahulu dicuci
bersih untuk memisahkan kotoran atapun biji yang rusak. Setelah bersih
kacang kedelai dipresto selama ± 15 menit dan dilanjutkan penirisan. Setelah
cukup dingin kemudian dioven selama 24 jam dengan suhu 60
0
C, kedelai
kering kemudian dilakukan penggilingan untuk mendapatkan tepung kedelai.
3.2.5. Pembuatan Pelet
Bahan pakan terlebih dahulu diayak untuk memisahkan butiran-butiran
tepung yang kasar dan halus. Bahan pakan yang sudah ditentukan (Tabel 3.,
Lampiran 1.) kemudian dicampurkan sedikit demi sedikit dari jumlah bahan
pakan yang terkecil sampai terbesar ke dalam baskom. Setelah tercampur
dengan homogen kemudian diseduh dengan air hangat sedikit demi sedikit,
kemudian adonan tersebut diremas-remas sampai adonan dapat dikepal-kepal
menjadi bulatan-bulatan yang tidak mudah hancur, apabila adonan masih
kurang basah maka dapat menambahkan air sedikit demi sedikit. Adonan yang
sudah siap kemudian dicetak dengan alat penggiling daging. Hasil cetakan
akan keluar berupa batangan-batangan. Pelet yang sudah jadi kemudian
21

dioven selama 24 jam dengan suhu 60
0
C. Proses pengovenan pelet dilakukan
agar keringnya merata. Kemudian dilakukan pengujian secara fisik, kimia dan
biologi. Pengujian fisik antara lain daya apung, daya tenggelam, daya hancur,
tekstur pelet, warna pelet dan bau pelet (Tabel 5.) . Pengujian kimia dengan
analisis proksimat (Tabel 6.). Pengujian biologi dengan konversi pakan.
Tabel 3. Komposisi Bahan Penyusun Pakan Buatan (Pelet)







3.2.6. Persiapan Penelitian
Akuarium dicuci sampai bersih dengan air kemudian diberi larutan PK,
diendapkan selama 24 jam dan dikeringkan. Setiap akuarium diisi air sebanyak
40 liter setiap akuarium, setelah itu diberi selang dan batu aerasi. Selanjutnya
ikan nila ditimbang dengan timbangan digital untuk mengetahui berat awal
dan panjang awal diukur dengan millimeter blok. Setiap akuarium diisi ikan
dengan kepadatan masing-masing 8 ekor. Ikan kemudian diaklimasi selama 10
hari, diantaranya dipuasakan terlebih dahulu selama 5 hari kemudian 3 hari
pemberian pakan perlakuan kemudian dipuasakan kembali selama 2 hari.
Bahan
Komposisi Pakan (g)
P0 P1 P2 P3
Tepung ikan 25.16 25.16 25.16 25.16
Tepung kedelai 30.75 22.36 13.98 5.59
Tepung azolla 0 8.39 16.77 25.16
Dedak 22.05 22.05 22.05 22.05
Tepung tapioka 18.04 18.04 18.04 18.04
Vitamin 2 2 2 2
Mineral 2 2 2 2
Jumlah 100 100 100 100
22

3.2.7. Pelaksanaan penelitian
Pemeliharaan benih ikan nila GIFT (Orechromis sp.) dilakukan selama 4
minggu dan sampling setiap 1 minggu sekali. Pemberian pakan sebanyak 5%
dari berat biomassa, diberikan dengan frekuensi 2 kali sehari yaitu pada pukul :
08.00 dan 16.00 WIB. Penyiponan feses dan sisa pakan dilakukan setiap hari
setelah pemberian pakan setiap 2 jam sekali.
3.2.8. Pengamatan Penelitian
3.2.8.1. Parameter Utama
Parameter utama yang diamati dalam penelitian adalah parameter
pertumbuhan ikan nila GIFT (Oreochromis sp.) meliputi pertumbuhan mutlak,
laju pertumbuhan spesifik (SGR), nilai konversi pakan (FCR) dan kelangsungan
hidup (SR).
a. Pertumbuhan Mutlak
Umumnya pertambahan dalam berat jauh lebih banyak digunakan
karena mempunyai nilai praktis dari pada panjang. Pertambahan berat dapat
dihitung dengan rumus (Effendie, 1997) :
W = Wt - Wo
Keterangan :
W : Pertumbuhan mutlak (g)
Wt : Berat akhir ikan (g)
Wo : Berat awal ikan (g)
23

b. Laju Pertumbuhan Spesifik
Laju Pertumbuhan Spesifik atau Spesific Growth Rate (SGR) dapat
dihitung dengan rumus sebagai berikut: Effendie (1997).
SGR =
% 100
ln ln
x
T
Wo Wt ÷

Keterangan :
SGR : Specific Growth Rate (Laju Pertumbuhan Spesifik) (%/hari)
Wt : Berat ikan akhir (g)
Wo : Berat ikan awal (g)
T : Waktu Pemeliharaan (hari)
c. Konversi Pakan
Konversi Pakan atau Food Convertion Rate (FCR) digunakan untuk
mengetahui kualitas pakan ikan yang ditentukan berdasarkan pertumbuhan
ikan. Perhitungan konversi pakan sebagai berikut (Djarijah, 1995):
K =
Wo D Wt
F
÷ + ) (

Keterangan:
F : Jumlah total pakan yang diberikan selama penelitian (g)
Wo : Berat ikan awal penelitian (g)
Wt : Berat ikan akhir penelitian (g)
D : Berat ikan yang mati selama penelitian (g)
d. Kelangsungan Hidup
Kelangsungan hidup atau Survival Rate (SR). Pengambilan data
dilakukan dengan cara menghitung jumlah benih ikan yang masih hidup dan
24

benih ikan yang mati pada awal dan akhir penelitian. Menurut Zonneveld et al.
(1991), kelangsungan hidup dapat dihitung dengan rumus:
SR =
% 100 x
No
Nt

Keterangan :
SR : Derajat kelangsungan hidup (%)
Nt : Jumlah ikan pada awal penelitian (ekor)
No : Jumlah ikan pada akhir percobaan (ekor)
3.2.8.2. Parameter Pendukung
Parameter pendukung yang diamati adalah kualitas air yang meliputi
O2 terlarut, temperatur, dan pH.
a. Pengukuran Temperatur Air
Termometer celcius ditempel di sisi bagian dalam akuarium selama
± 5 menit, setelah itu termometer diangkat kemudian dilihat skalanya tanpa
tersentuh tangan. Hasilnya kemudian dicatat.
b. Pengukuran pH
Kertas indikator pH dicelupkan ke dalam air akuarium, perubahan
warna yang terjadi pada kertas pH dicocokkan dengan warna standar pada
kemasan kemudian hasil dicatat.
c. Pengukuran Oksigen Terlarut
Kadar oksigen terlarut diukur pada awal, tengah dan akhir
penelitian. Pengukuran dilakukan dengan metode Winkler, yaitu sampel air
diambil dengan menggunakan botol winkler 250 mL, setelah itu didalamnya
ditambahkan 1 mL MnSO4 dan 1 mL KOH-KI. Kemudian botol sampel tersebut
25

dengan hati-hati dibolak-balik, dan didiamkan sampai terjadi endapan.
Selanjutnya dimasukan larutan H2SO4 pekat 1 mL. Botol ditutup kembali
dengan hati-hati, kemudian dikocok lagi sampai semua endapan menjadi larut
dan berwarna coklat kekuningan. Larutan diambil sebanyak 100 mL dan
dimasukan dalam erlemenyer kemudian ditambah indikator amilum sebanyak
10 tetes, setelah itu dititrasi dengan Na2S2O3 0,025 N sampai larutan jernih.
Kadar Oksigen terlarut =
8
100
1000
xpxqx
mg/L
Keterangan :
p : jumlah ml Na2S2O3 0,025 N yang terpakai
q : Normalitas larutan Na2S2O3
8 : berat setara O2.
3.3. Waktu dan Tempat
Penelitian ini dilaksanakan pada bulan Oktober sampai November 2010.
Bertempat di laboratorium Pengelolaan Sumberdaya Perikanan (D3), Fakultas
Biologi Universitas Jenderal Soedirman Purwokerto.
3.4. Analisis Data
Data hasil pengamatan penelitian pertumbuhan ikan nila GIFT
(Oreochromis sp.) berupa pertumbuhan mutlak, laju pertumbuhan spesifik
(SGR), konversi pakan (FCR), kelangsungan hidup (SR), diujikan secara statistik
menggunakan analisis keragaman dengan uji F (ANAVA) pada taraf kesalahan
0,05 dan 0,01. Perbedaan yang nyata atau sangat nyata dilanjutkan dengan uji
Beda Nyata Terkecil (BNT).
26

IV. HASIL DAN PEMBAHASAN
Penelitian tentang “Pemanfaatan Tepung Azola (Azolla pinnata) Sebagai
Bahan Pakan Alternatif pada Pertumbuhan Benih Ikan nila GIFT (Oreochromis
sp.)” telah dilaksanakan di laboratorium Pengelolaan Sumberdaya Perikanan
(D3) selama 28 hari dan hasilnya dapat dilihat pada Tabel 4. dengan ukuran
benih ikan nila GIFT yang digunakan adalah rata-rata 3,21±0,86 g menunjukkan
adanya kenaikkan berat ikan.
Tabel 4. Data Nilai Variabel Penelitian Setiap Perlakuan.
Variabel Penelitian
Perlakuan
P0 P1 P2 P3
Pertumbuhan Mutlak (g) 0,71±0,49
a
0,52±0,44
a
0,83±0,54
a
0,63±0,50
a

Laju Pertumbuhan Spesifik (%/
hari)
0,80±0,57
a
0,49±0,43
a
0,89±0,47
a
0,64±0,34
a

Nilai Konversi Pakan 0,203±0,305
a
0,071±0,035
a
0,165±0,065
a
0,135±0,045
a

Kelangsungan Hidup (%) 75±20,41
a
72,25±11,93
a
72,25±11,93
a
69±13,54
a

Keterangan : pada lajur yang sama ( X
±SD, n=4)
, dengan perbedaan huruf
menunjukkan perbedaan yang nyata (p<0,05)
P0 = Ransum tidak mengandung tepung azola (kontrol)
P1 = Ransum mengandung tepung azola 15% dari sumber protein
P2 = Ransum mengandung tepung azola 30% dari sumber protein
P3 = Ransum mengandung tepung azola 45% dari sumber protein
Sifat fisik memegang peranan penting dalam pengembangan teknologi
pakan terutama pakan bentuk pelet. Pengujian fisik dipengaruhi oleh jenis
bahan yang digunakan, ukuran pencetak, jumlah air, tekanan dan metode
setelah pengolahan serta penggunaan bahan perekat untuk menghasilkan pelet
dengan struktur yang kuat, kompak dan kokoh sehingga pelet tidak mudah
pecah (Sarra, 2003).

27

Tabel 5. Pengujian Fisik Pakan Uji
Keterangan : P0 = Ransum tidak mengandung tepung azola (kontrol)
P1 = Ransum mengandung tepung azola 15% dari sumber protein
P2 = Ransum mengandung tepung azola 30% dari sumber protein
P3 = Ransum mengandung tepung azola 45% dari sumber protein
Hasil dari pengujian fisik pelet (Tabel 5.) didapat daya hancur yang lebih
lama (> 2 jam) diduga oleh penyampuran atau adonannya yang homogen dan
dalam pencetakan dengan kadar air yang tidak begitu banyak, sedangkan
kecepatan tenggelam 2-4 detik begitu cepat tenggelam karena berat jenis pakan
lebih besar dari berat jenis air maka pakan tersebut akan cepat tenggelam.
Tekstur pakan bersifat halus, kehalusan bahan baku dengan menggilingnya
kembali semakin halus suatu bahan maka pelet tersebut semakin baik
(Mudjiman, 2007).
Pakan berupa pelet selanjutnya dilakukan pengujian analisis proksimat
(Tabel 6.). Analisis proksimat adalah suatu metoda analisis kimia untuk
mengidentifikasi kandungan nutrisi seperti protein, karbohidrat, lemak, serat,
abu dan kadar air pada suatu zat makanan dari bahan pakan atau pangan
(Sudaryono, 2006).

Perlakuan
Kecepatan
Tenggelam
(detik)
Daya
Hancur
Tekstur
Pelet
Warna
Pelet
Bau Pelet
P0 2 >2 jam Halus
Coklat
muda
Kedelai
P1 4 >2 jam Halus Hijau Kedelai
P2 3 >2 jam Halus Hijau Tua Azola
P3 3 >2 jam Halus Hijau Tua Azola
28

Tabel 6. Analisis Proksimat Pakan Uji
Keterangan : P0 = Ransum tidak mengandung tepung azola (kontrol)
P1 = Ransum mengandung tepung azola 15% dari sumber protein
P2 = Ransum mengandung tepung azola 30% dari sumber protein
P3 = Ransum mengandung tepung azola 45% dari sumber protein
4.1. Pertumbuhan Mutlak
Hasil pengamatan pertumbuhan mutlak ikan nila GIFT selama 28 hari
penelitian dengan perlakuan pemberian pakan yang mengandung tepung azola
dengan persentase berbeda, diperoleh pertambahan berat rata-rata dan
disajikan dalam bentuk diagram batang dalam Gambar 4.















Gambar 4. Pertumbuhan Mutlak Benih Rata-rata Ikan Nila GIFT
(Oreochromis sp.) ( X ±SD, n=4), perbedaan huruf menunjukkan perbedaan
yang nyata (p<0,05)

Keterangan : P0 = Ransum tidak mengandung tepung azola (kontrol)
P1 = Ransum mengandung tepung azola 15% dari sumber protein
P2 = Ransum mengandung tepung azola 30% dari sumber protein
P3 = Ransum mengandung tepung azola 45% dari sumber protein
Pakan %Protein %Lemak %Serat Kasar %Kadar Air %Kadar Abu
P0 26,69 10,11 4,15 10,86 10,33
P1 27,07 8,42 5,36 9,92 13,15
P2 27,61 6,39 8,72 12,13 12,64
P3 27,44 7,20 11,02 11,59 14,59
a
a
a
a
29

Pengaruh perlakuan yang dicobakan terhadap pertumbuhan mutlak
ikan nila GIFT yang dihasilkan, dapat diketahui dari analisis variansi
(Lampiran 2.). Hasil analisis variansi menunjukkan bahwa perlakuan yang
dicobakan memberikan pengaruh yang berbeda tidak nyata atau relatif sama
(p>0,05). Hal ini dapat diketahui dari F hitung yang lebih kecil dari F tabel 0,05
dan F tabel 0,01 (F hit< Ftab), menunjukkan bahwa tiap perbedaan pemberian
pakan yang mengandung tepung azola memberikan pengaruh pertumbuhan
mutlak yang relatif sama. Berdasarkan Gambar 4. diketahui bahwa setiap
perlakuan yang dicobakan memberikan pertambahan berat pada masing-
masing ikan uji. Hasil pada P0 sebesar 0,71 ± 0,49 g dengan kandungan protein
pakan uji 26,69%, P1 sebesar 0,52 ± 0,44 g dengan kandungan protein pakan uji
27,07%, P2 sebesar 0,83±0,54 g dengan kandungan protein pakan uji 27,61%,
dan pada P3 sebesar 0,63 ± 0,50 g dengan kandungan protein pakan uji 27,44%.
Diani (2006) dalam Wahyu (2007) menyatakan kebutuhan protein untuk
benih ikan nila GIFT yaitu 27%-30%. Pengaruh yang relatif sama ini
menunjukkan bahwa kandungan protein dalam pakan antara 26,69-27,61%
merupakan kisaran protein masih sesuai dengan kebutuhan benih ikan nila
GIFT. Penggunaan tepung azola sampai 30% tidak akan menurunkan
pertumbuhan pada ikan nilem (Agung et al., 2007) sedangkan pada ikan bawal
air tawar penggunaan azola sampai tingkat 43% dapat menghasilkan
pertumbuhan yang sama dengan pakan komersial (Haetami dan Sastrawibawa,
2000). Penggunaan tepung azola 50% dalam pakan dengan pemeliharaan
sampai 90 hari dapat memberikan pertumbuhan baik terhadap ikan mujair
30

(Tilapia mossambica) dengan pertumbuhan 7,40-13,60 g (Sithara dan K.
Kamalaveni, 2008). Substitusi protein konsentrat azola dan syprogyra kering
sampai 100% terhadap tepung ikan dapat menghasilkan pertumbuhan ikan
Labeo rohito 2,44-3,14 g selama 60 hari (Sheeno dan Sahu, 2006)
Pertumbuhan terjadi apabila ada kelebihan energi setelah energi yang
tersedia digunakan untuk metabolisme standar, energi untuk pencernaan, dan
energi untuk aktivitas. Page dan Andrews (1973) dalam Yandes et al. (2003)
menyatakan, apabila terjadi kekurangan energi, protein tubuh akan dibakar
untuk menghasilkan energi bebas. Sebaliknya apabila kandungan energi relatif
tinggi maka tingkat konsumsi pakan akan menurun, sehingga intake nutrien
lainnya seperti protein akan turun. Hal ini menyebabkan pertumbuhan
menurun.
Effendie (1997) menyatakan bahwa pertumbuhan terjadi apabila ada
kelebihan input energi dan asam amino (protein) berasal dari pakan. Untuk
dapat tumbuh ikan memerlukan energi. Sebelum digunakan untuk
pertumbuhan, energi terlebih dahulu digunakan untuk memenuhi seluruh
aktivitas dan pemeliharaan tubuh melalui proses metabolisme (NRC, 1993).
Syarat utama yang harus diperhatikan dalam pembuatan pakan ikan antara
lain: kandungan nutrisi suatu bahan pakan harus cukup sesuai dengan
kebutuhan ikan, disukai oleh ikan, mudah dicerna dan jika dilihat dari nilai
ekonominya pakan yang dihasilkan dari pemanfaatan tepung azola
mempunyai harga yang relatif lebih murah jika dibanding dengan penggunaan
tepung kedelai, sehingga dengan pemanfaatan tepung azola dapat menekan
31

biaya produksi pakan (Handajani, 2006). Pakan yang kandungan nutrisinya
kurang memenuhi kebutuhan ikan, akan digunakan untuk mempertahankan
kehidupannya bukan untuk pertumbuhan (Mudjiman, 2000). Selain pakan,
temperatur berperan penting terhadap pertumbuhan, menurut Schmidt-
Nielsen (1990) dalam Wahyu (2007) setiap hewan memiliki batas toleransi
tertentu terhadap kondisi lingkungannya misalnya temperatur. Menurut
Brown (1957) dalam Meliani (2002) kenaikkan temperatur akan berperan
terhadap kebutuhan pemeliharaan dan karenanya ikan menjadi lebih aktif
sehingga meningkatkan jumlah pakan yang dibutuhkan. Peningkatan jumlah
pakan ini akan diikuti dengan peningkatan berat tubuh yang berarti adanya
pertumbuhan. Selama penelitian, tidak terjadi fluktuasi temperatur karena
temperatur selama penelitian berkisar antara 26-27
0
C sehingga tidak
menurunkan rata-rata pertumbuhan dan masih dalam kisaran yang baik untuk
pertumbuhan ikan nila yaitu 25-33
0
C (Ghufran et al.,2007). .
4.2. Laju Pertumbuhan Spesifik
Hasil laju pertumbuhan spesifik ikan nila GIFT selama 28 hari penelitian
dengan perlakuan pemberian pakan yang mengandung tepung azola dengan
persentase berbeda menunjukkan adanya pertambahan berat rata-rata ikan nila
GIFT dan disajikan dalam bentuk diagram batang dalam Gambar 5.
32















Gambar 5. Laju Pertumbuhan Spesifik Rata-rata Benih Ikan Nila GIFT
(Oreochromis sp.) ( X ±SD, n=4), perbedaan huruf menunjukkan perbedaan
yang nyata (p<0,05)
Keterangan : P0 = Ransum tidak mengandung tepung azola (kontrol)
P1 = Ransum mengandung tepung azola 15% dari sumber protein
P2 = Ransum mengandung tepung azola 30% dari sumber protein
P3 = Ransum mengandung tepung azola 45% dari sumber protein
Berdasarkan analisis variansi (Lampiran 3.) laju pertumbuhan spesifik
(SGR) benih ikan nila GIFT menunjukkan pengaruh yang berbeda tidak nyata
(P>0.05). Hal ini menunjukkan pemberian pakan yang mengandung tepung
azola yang berbeda-beda memberikan pengaruh terhadap pertumbuhan
spesifik yang relatif sama antar tiap perlakuan. Gambar 5. laju pertumbuhan
spesifik pada P0 sebesar 0,80%/hari, P1 sebesar 0,49%/hari, P2 sebesar 0,89
%/hari dan P3 0,64%/hari menghasilkan pengaruh yang relatif sama. Pada
penelitian ini dihasilkan laju pertumbuhan spesifik yang rendah serta lambat
kemungkinan karena pemeliharaan hanya satu bulan. Menurut Djangkaru
(1974) dalam Meliani (2002), nilai pertumbuhan spesifik yang baik minimal 1%.
Hal ini dengan melihat nilai rata-rata laju pertumbuhan spesifik dari tiap-tiap
a
a a
33

perlakuan kurang dari 1 %. Semakin besar laju pertumbuhan spesifik semakin
baik pakan tersebut dimanfaatkan untuk pertumbuhan. Rendahnya laju
pertumbuhan spesifik menunjukkan bahwa kandungan protein dalam pakan
belum mencukupi untuk meningkatkan laju pertumbuhan spesifiknya.
Menurut Cortez Jacinto et al. (2005) dalam Arief et al. (2008) laju pertumbuhan
spesifik berkaitan erat dengan pertambahan berat tubuh yang berasal dari
pakan yang dikonsumsi.
Menurut Maity dan Bidhan (2008), penggunaan tepung azola 25-100%
dalam pakan terhadap Labeo rohita menghasilkan pengaruh yang relatif sama
dengan nilai 0,24-0,89% kemungkinan karena faktor antinutrisi terlalu tinggi
menghambat kandungan trypsin dalam tepung azola sehingga memberikan
pertumbuhan yang rendah. Sedangkan pada penelitian Sheeno dan Sahu (2006)
pada ikan Labeo rohita dengan substitusi protein konsentrat azola dan syprogra
kering 75% selama 60 hari menghasilkan nilai laju pertumbuhan spesifik yaitu
1,23%. Begitu juga dengan penelitian Sudaryono (2006) penggunaan tepung
azola dapat menggantikan tepung kedelai sampai 100% tidak berbeda nyata
atau relatif sama sebagai pakan alternatif pada udang (Penaeus monodon)
dengan 3,82-3,88%. Menurut Yuwono (2001) nilai pertumbuhan yang relatif
sama dengan meningkatnya kandungan protein pakan adalah pakan yang
dikonsumsi diasumsikan sebagai energi intake untuk keperluan anggaran
energi dan dikeluarkan untuk laju metabolisme.
Kandungan protein pada perlakuan pakan antara 26,69-27,61%
menunjukkan protein dalam pelet yang diberikan pada ikan uji sudah mampu
34

dimanfaatkan secara baik untuk pertumbuhan tetapi tidak begitu optimal,
diduga protein tersebut digunakan untuk aktivitas metabolisme seperti
pencernaan, pemeliharaan tubuh dan aktivitas berenang. Kandungan protein
dan energi sangat penting dalam laju pertumbuhan, karena apabila kebutuhan
energi kurang, maka protein akan dipecah dan digunakan sebagai sumber
energi. Pemakaian sebagian sumber energi protein akan menyebabkan
pertumbuhan ikan terhambat, mengingat protein sangat berperan dalam
pembentukan sel baru (Buwono, 2000).
Kualitas pakan sangat mempengaruhi laju pertumbuhan organisme,
terutama besarnya kadar protein di dalam pakan tersebut. Protein dari bahan
pakan diubah menjadi jaringan (daging) di dalam tubuh ikan secara efisien.
Protein juga berfungsi untuk memperbaiki dan membentuk jaringan di dalam
tubuh ikan (Suhenda dalam Nofyan, 2005). Apabila pakan yang diberikan
mempunyai nilai nutrisi yang baik, maka dapat mempercepat laju
pertumbuhan, karena zat tersebut akan dipergunakan untuk menghasilkan
energi mengganti sel-sel tubuh yang rusak (Handajani, 2006). Hasil kualitas
pakan uji mengandung kandungan lemak antara 6,39-10,11% (P2 6,39%, P3
7,20%, P1 8,42%, dan P0 10,11%), sedangkan kadar lemak pada suatu bahan
pakan sebaiknya kurang dari 8 % (Gusrina, 2008). Hal ini dikarenakan jika
kadar lemak dalam suatu bahan pakan tinggi akan mempercepat proses
pembusukan pakan buatan dan mengakibatkan penimbunan lemak pada usus,
hati ataupun ginjal sehingga ikan menjadi terlalu gemuk dan nafsu makan
berkurang (Magdalena, 2009). Tingginya lemak pada pakan yang dikonsumsi
35

dan yang tidak digunakan ikan disimpan sebagai sumber energi kemudian
disimpan sebagai lemak pada tubuh ikan (Adelina et al., 2000). Lovell (1988)
dan Alanara (1994) dalam Adelina et al. (2000) mengemukakan bahwa pakan
yang berenergi tinggi, karena keberadaan lemak yang tinggi tidak memberikan
pertumbuhan yang terbaik, karena kadar lemak yang tinggi menyebabkan
konsumsi pakan ikan menjadi rendah. Ikan Indian major carps (Catla catla)
yang diberi lemak lebih rendah (4%) menghasilkan pertumbuhan lebih tinggi
dibandingkan yang diberi lemak tinggi (8 dan 12%). Peningkatan lemak pakan
tersebut menyebabkan konsumsi pakan ikan semakin rendah sehingga
membatasi jumlah protein yang masuk ke dalam tubuh yang pada akhirnya
menurunkan pertumbuhan ikan (Seenappa dan Devaraj (1995) dalam Adelina,
2000). Menurut Kakam et al. (2008) tingkat diet lemak yang tinggi diduga akan
menyebabkan penyimpanan lemak pada lobster air tawar yang berakibat pada
kontrol lipostastik pada pengambilan makanan sehingga menyebabkan
penurunan konsumsi pakan yang akan berpengaruh terhadap pertumbuhan.
Kandungan serat kasar pakan uji antara 4,15-11,02% (P0 4,15%, P1 5,36%,
P2 8,72%, dan P3 11,02%), sebaiknya kandungan serat kasar mengandung
kurang dari 8%. Serat kasar ini diperlukan untuk menambah baik struktur
pelet. Kandungan serat kasar yang terlalu tinggi pada suatu bahan pakan akan
mempengaruhi daya cerna dan penyerapan di dalam alat pencernaan ikan.
Menurut Tacon (1986) dalam Haetami et al. (2006) serat kasar bukan merupakan
zat gizi bagi benih ikan karena tidak dapat dicerna oleh benih ikan. Kandungan
serat kasar pakan semakin meningkat dengan besarnya persentase jumlah
36

bungkil inti sawit fermentasi, sedangkan serat kasar tersebut sukar dicerna
(Amri, 2007). Hal ini sama dengan hasil penelitian yang telah dilakukan bahwa
kandungan serat kasar pakan semakin meningkat dengan besarnya persentase
jumlah tepung azola. Kandungan kadar air pakan uji mengandung 9,92-12,13%
(P1 9,92, P0 10,86%, P3 11,59% dan P2 12,13%), kadar air yang baik pada pakan
buatan adalah kurang dari 12%, apabila kandungan air masih tinggi akan
menurunkan kualitas kandungan nutrisi seperti lemak, protein, vitamin,
mineral dan karbohidrat di dalam pakan tersebut. Hal ini sangat penting
karena pakan buatan tidak langsung dikonsumsi oleh ikan setelah diproduksi
tetapi disimpan beberapa saat (Handyani, 2007). Kadar abu 10,33-14,59% (P0
10,33%, P2 12,64%, P1 13,15%, P3 14,59%), kadar abu dalam pakan sebaiknya
kurang dari 12 %. Penentuan kadar abu berhubungan erat dengan kandungan
mineral yang terdapat dalam suatu bahan, kemurnian serta kebersihan suatu
bahan dihasilkan (Erni, 2010). Kadar abu merupakan bahan organik, jika kadar
abu tinggi dalam suatu pakan berarti pakan tersebut tidak akan memberikan
pertumbuhan yang baik untuk ikan, seperti terganggunya pertumbuhan ikan,
nafsu makan yang menurun sehingga mengganggu proses-proses fisiologis
ikan (Gusrina, 2008).
4.3. Konversi Pakan
Hasil nilai konversi pakan ikan nila GIFT selama 28 hari penelitian
dengan perlakuan pemberian pakan yang mengandung tepung azola dengan
persentase berbeda menunjukkan pakan sudah dikonversi dengan baik dan
disajikan dalam bentuk diagram batang dalam Gambar 6.
37











a





Gambar 6. Nilai Konversi Pakan Rata-rata Benih Ikan Nila GIFT
(Oreochromis sp.) ( X ±SD, n=4), perbedaan huruf menunjukkan perbedaan
yang nyata (p<0,05)
Keterangan : P0 = Ransum tidak mengandung tepung azola (kontrol)
P1 = Ransum mengandung tepung azola 15% dari sumber protein
P2 = Ransum mengandung tepung azola 30% dari sumber protein
P3 = Ransum mengandung tepung azola 45% dari sumber protein
Hasil analisis variansi (Lampiran 4.) menunjukkan bahwa perlakuan
yang dicobakan memberikan pengaruh yang berbeda tidak nyata atau relatif
sama (P>0,05). Hal ini dapat diketahui dari nilai F hitung yang lebih kecil dari F
tabel 0,05 dan F tabel 0,01 menunjukkan bahwa perbedaan persentase tepung
azola dalam pakan terhadap nilai konversi pakan yang relatif sama.
Berdasarkan Gambar 6. diketahui setiap perlakuan yang dicobakan
memberikan nilai konversi pakan yang rendah, kurang dari satu. Hasil yang
dicapai pada P0 sebesar 0,20, P1 sebesar 0,07, P2 sebesar 0,17 dan P3 sebesar
0,14. Pengaruh yang berbeda tidak nyata ini menggambarkan bahwa nilai
konversi pakan antara 0,07-0,20 sudah dikonversi dengan baik oleh ikan
a
a
a
38

karena menghasilkan nilai tidak lebih dari satu (Mudjiman, 2007). Konversi
pakan pada hasil penelitian ini lebih rendah jika dibandingkan dengan konversi
pakan hasil penelitian Handajani (2006, 2008) pada ikan nila GIFT yaitu
berkisar 3,14 dengan kandungan protein pelet yang sama (±25%) sedangkan
hasil fermentasi tepung azola 15% dalam pakan didapat nilai konversi lebih
tinggi dibanding hasil penelitian yaitu 3,14. Hasil penelitian Haetami et al.
(2005) pada ikan bawal air tawar penggunaan tepung azola 10 % menghasilkan
konversi pakan terbaik yaitu sebesar 2,22 dengan kandungan protein pakan
relatif sama (±27%). Kualitas pakan yang tepat disertai pemberian jumlah dan
frekuensi yang tepat akan menghasilkan konversi terbaik. Penggunaan tepung
azola (A. pinnata) dapat menggantikan tepung kedelai sampai 100% sebagai
pakan alternatif pada udang (Penaeus monodon) dengan konversi pakan 2,65
(Sudaryono, 2006). Penelitian Sheeno dan Sahu (2006) pada ikan Labeo rohita
dengan substitusi protein konsentrat azola dan syprogra kering 75% selama 60
hari menghasilkan nilai laju pertumbuhan spesifik yaitu 1,51%. Sedangkan,
penggunaan tepung azola 100% terhadap ikan Labeo rohita menghasilkan nilai
konversi pakan yang tinggi 7,58 (Maity dan Bidhan, 2008).
Nilai konversi pakan rendah menunjukkan pakan tersebut efisien untuk
pertumbuhan ikan, semakin tinggi nilai konversi pakan menunjukkan bahwa
pakan yang diberikan tidak efektif dalam pertumbuhan (Kakam et al., 2008).
Barrow dan Hardy (2001) dalam Arief et al. (2008) menjelaskan nilai konversi
pakan dipengaruhi oleh protein pakan. Protein pakan yang sesuai dengan
kebutuhan nutrisi ikan mengakibatkan pemberian pakan lebih efisien. Nilai
39

konversi pakan juga dipengaruhi oleh jumlah pakan yang diberikan, semakin
sedikit pakan yang diberikan maka pemberian pakan makin efisien (Jauncey
dan Ross (1982) dalam Arief et al. (2008). Bukan hanya protein pakan dan
banyaknya jumlah pakan yang diberikan tetapi juga faktor terpenting dalam
konversi pakan adalah spesies, ukuran dan kualitas air (NRC, 1993). Hasil nilai
konversi pakan yang telah diketahui memberikan informasi banyaknya pakan
yang diberikan untuk memperoleh pertumbuhan terbaik pada benih ikan Nila
sehingga tidak banyak sisa pakan yang terbuang. Dinyatakan pula bahwa
tinggi rendahnya nilai konversi pakan dapat dipengaruhi oleh laju perjalanan
makanan di dalam saluran pencernaan serta kandungan zat-zat makanan yang
terdapat di dalam ransum tersebut (Haetami et al., 2005).
Pakan buatan yang dapat diterima oleh ikan dan dapat digunakan secara
efisien antara lain memperhatikan kadar air, kecepatan tenggelam, daya
hancur, tekstur pelet, warna pelet, dan bau pelet. Hasil dari pengujian terhadap
pakan uji diketahui kandungan kadar air adalah 9,92-12,13% (Tabel 6.). Hal ini
menunjukkan pelet tersebut bersifat pakan buatan kering (sekitar 10%),
sehingga mudah diberikan pada ikan, selain itu daya hancur pada pelet tahan
lama (>2 jam), sehingga tidak cepat hancur ketika masuk dalam air. Daya
hancur pakan buatan di dalam air dipengaruhi oleh beberapa faktor, seperti
jumlah dan jenis bahan baku, cara pembuatan, jumlah dan jenis bahan perekat,
serta penepungan bahan baku. Hasil tekstur tiap pelet bersifat halus. Tekstur
tepung yang semakin halus dapat membantu meratakan campuran dan
menjadi lebih kompak sehingga dapat membantu meningkatkan daya tahan
40

pakan. Selain itu, tekstur pakan yang halus menyebabkan persentuhan pakan
dengan dinding usus menjadi lebih luas. Kondisi ini akan memberi kesempatan
lebih besar bagi bekerjanya enzim-enzim pencernaan. Sifat lain pakan adalah
daya tarik dari pakan, daya tarik tersebut dipengaruhi oleh bau, rasa, dan
warna. Bau, rasa dan warna pakan buatan sebaiknya mendekati bau dan rasa
pakan alami yang biasa di makan ikan (Mudjiman, 2007).
4.4. Kelangsungan Hidup
Hasil pengamatan terhadap kelangsungan hidup ikan nila GIFT yang
diberi tepung azola dengan persentase berbeda dalam setiap pakan perlakuan
disajikan pada diagram batang (Gambar 7.)








Gambar 7. Kelangsungan Hidup Rata-rata Benih Ikan Nila GIFT
(Oreochromis sp.) ( X ±SD, n=4), perbedaan huruf menunjukkan perbedaan
yang nyata (p<0,05)
Keterangan : P0 = Ransum tidak mengandung tepung azola (kontrol)
P1 = Ransum mengandung tepung azola 15% dari sumber protein
P2 = Ransum mengandung tepung azola 30% dari sumber protein
P3 = Ransum mengandung tepung azola 45% dari sumber protein

Hasil analisis variansi (Lampiran 5.), menunjukkan bahwa perlakuan
pemberian pakan yang mengandung tepung azola yang berbeda memberikan
a
a a a
41

pengaruh yang tidak nyata atau relatif sama (p>0,05) terhadap kelangsungan
hidup rata-rata ikan nila GIFT. Hal ini dapat diketahui bahwa F hitung lebih
kecil dari F tabel 0,05 dan F tabel 0,01, yang menunjukkan perbedaan
pemberian pakan tepung azola memberikan pengaruh nilai kelangsungan
hidup yang relatif sama.
Gambar 7. menunjukkan bahwa nilai rata-rata kelangsungan hidup ikan
nila GIFT cenderung lebih tinggi pada P0 sebesar 75%, kemudian pada P1 dan
P2 sebesar 72,25%, dan kelangsungan hidup terendah pada P3 sebesar 69%.
Menurut Chumaidi (2005) kelangsungan hidup benih pasca larva dari ikan
neon tetra (Paracheirodon innesi Myers) yang dibudidayakan oleh petani masih
tergolong rendah karena tingkat kelangsungan hidupnya di bawah 50%. Hal ini
menunjukkan nilai kelangsungan hidup ikan nila GIFT masih tergolong baik
karena masih di atas 50%. Pengaruh berbeda tidak nyata atau relatif sama ini
disebabkan ikan yang mati tidak dipengaruhi oleh pemberian pakan namun
lebih terkait dengan penanganan serta penimbangan berkala, karena ikan akan
beradaptasi kembali dengan kondisi air yang berubah akibat penangkapan.
Tingkat kelangsungan hidup pada ikan banyak dipengaruhi oleh faktor
lingkungan, misalnya penanganan dan kualitas air. Penanganan yang salah
dapat menyebabkan ikan stres, sehingga kondisi kesehatan ikan menurun dan
dapat menyebabkan kematian (Suryanto dan Budi, 2007). Perubahan kondisi
lingkungan ini tentunya akan mempengaruhi kehidupan organisme.
Berdasarkan hasil pengukuran kualitas air (Lampiran 8.) temperatur air
pada media penelitian berkisar 26-27
o
C. Hal ini membuktikan temperatur pada
42

media sudah baik karena temperatur yang optimum untuk kelangsungan
hidup benih ikan nila berkisar 25-33
0
C (Ghufran et al.,2007). Nilai pH pada
media penelitian berkisar antara 5-7 menunjukkan bahwa air relatif bersifat
asam sampai netral. Nilai pH yang optimal untuk kelangsungan hidup dan
pertumbuhan ikan Nila antara 6,5-9,0. Nilai pH apabila melebihi atau kurang
dari kisaran optimum tersebut dapat menurunkan pertumbuhan rata-rata dan
pada kondisi ekstrim dapat mengganggu kesehatan ikan (Ghufran et al., 2007).
Kandungan oksigen terlarut pada media penelitian adalah 5-5,6 mg/L (pada
kondisi awal pemeliharaan), 3,6-7,4 mg/L (pada kondisi pertengahan
pemeliharaan), dan 3-5 mg/L (pada kondisi akhir pemeliharaan). Kandungan
oksigen tersebut pada awal pemeliharaan sudah baik tetapi pada saat
pertengahan sampai akhir pemeliharaan kurang baik untuk kelangsungan
hidup dan pertumbuhan ikan karena kandungan oksigen terlarut yang
optimum adalah minimal 5-7 mg/L (Ghufran et al., 2007).

43

V. KESIMPULAN DAN SARAN
5.1 Kesimpulan
Dari hasil penelitian pemeliharaan ikan nila GIFT yang diberi pakan
dengan tepung azola sebagai bahan substitusi protein tepung kedelai yang
berbeda dapat diambil kesimpulan sebagai berikut:
1. Pengaruh pemanfaatan tepung azola dengan persentase 15%, 30%,
45% menghasilkan pertumbuhan yang relatif sama dengan ransum
tanpa tepung azola sehingga semua persentase dapat digunakan
untuk menggantikan tepung kedelai.
2. Tingkat subsitusi yang baik antara tepung kedelai dengan tepung
azola untuk menghasilkan pertumbuhan benih ikan nila GIFT yaitu
dengan ransum mengandung 15%, 30% dan 45% tepung azola.
3. Nilai konversi pakan (FCR) yang diberi pakan tepung azola berkisar
antara 0,071-0,165 dan kelangsungan hidup (SR) benih ikan nila GIFT
berkisar 69-72,25% .
5.2. Saran
Saran dalam penelitian ini adalah dalam pemeliharaan benih ikan nila
GIFT dengan pemberian substitusi tepung azola diharapkan lebih lama agar
didapat hasil pertumbuhan yang tinggi.
44

DAFTAR PUSTAKA
Adelina, Ing, M., Ridwan, A., dan Dedi, J. 2000. Pengaruh Kadar Protein dan
Rasio Energi Protein Pakan yang Berbeda Terhadap Kinerja
Pertumbuhan Benih Ikan Bawal Air Tawar (Colossoma macroponum).
J.II.Pert.Indo, 9(2).
Agung, A., U., Kurnia., K., Haetami dan Y., Mulyani. 2007. Penggunaan Limbah
Kiambang Jenis Duckweeds dan Azola dalam Pakan dan Implikasinya Pada
Ikan Nilem. Laporan penelitian. Fakultas Pertanian. Universitas
Padjadjaran. Bandung
Akrimi, 2001. Pemberian Azola sebagai Pakan Tambahan Ikan Nila Merah. Buletin
Teknik Pertanian, 6(2):16-20.
Amri, K. dan Khairuman. 2008. Kebiasaan Makan dan Laju Pertumbuhan Ikan Nila.
Agromedia Pustaka. Jakarta
Amri, M. 2007. Pengaruh Bungkil Inti Sawit Fermentasi dalam Pakan Terhadap
Pertumbuhan Ikan Mas (Cyprinus carpio L.). Jurnal Ilmu-ilmu Pertanian
Indonesia, 9 (1):71-76.
Arief, M., Mufidah dan Kusriningrum. 2008. Pengaruh Pertambahan Probiotik
Pada Pakan Buatan Terhadap Pertumbuhan dan Rasio Konversi
Pakan Ikan Nila GIFT (Oreochromis niloticus). Berkala Ilmiah Perikanan,
3 (2).
Arifin, Z. 1996. Pembudidaya dan Pemanfaatan Azolla pada Tumbuhan Padi.
Penebar Swadaya. Sukamdani.
Astawan, M. 2009. Tepung Tapioka, Manfaatnya, dan Cara Pembuatannya.
http://yongkikastanyaluthana.wordpress.com/2009/07/28/tepung-
tapioka-manfaatnya-dan-cara-pembuatannya/
Buwono, I. D. 2000. Kebutuhan Asam Amino Esensial dalam ransum Ikan.
Kanisius. Yogyakarta.
Chumaidi. 2005. Pengaruh Perbedaan Waktu Pemberian Berbagai Pakan Alami
Terhadap Sintasan Larva Ikan Neon Tetra (Paracheirodon innesi Myers).
Prosiding Seminar Nasional Biologi dan Akuakultur Berkelanjutan.
Purwokerto : 281-285.
Departemen Kelautan dan Perikanan (DKP). 2009. Volume Produksi Perikanan
Budidaya. www.dkp.go.id.
45

Djarijah, A.S. 1995. Pakan Ikan Alami. Penerbit Kanisus. Yogyakarta.
Djojosuwito, S. 2000. Azolla Pertanian Oganik dan Multiguna. Penerbit Kanisius.
Jakarta.
Edwards, P. dan Allan, G.L., ed., 2004. Feeds dan feeding for inldan aquaculture in
Mekong Region Countries. ACIAR Technical Reports No. 56, 136
Effendie, M.I. 1997. Biologi Perikanan. Penerbit Yayasan Pustaka Nusantara.
Yogyakarta.
Erni. 2010. Kadar Abu. http://erni544.chinupshot.com/?p=36
Ghufran, M., H. Kordi dan Dani B.T. 2007. Pengelolaan Kualitas Air dalam
Budidaya Perairan. Rineka cipta. Jakarta.
Gusrina. 2008. Budidaya Ikan. Departemen Pendidikan Nasional. Jakarta.
Haetami, K. Ika, S. dan Ine, M. 2006. Suplementasi Asam Amino Pada Pelet Yang
Mengandung Silase Ampas Tahu dan Implikasinya Terhadap pertumbuhan
Benih ikan Nila GIFT (Oreochromis niloticus). Laporan Penelitian.
Fakultas Pertanian. Universitas Padjadjaran. Bandung.
Haetami, K., dan S. Satrawibawa. 2000. Evaluasi Kecernaan Tepung Azola dalam
Ransum Ikan Bawal Air Tawar (Colossoma macropomum, CUVIER 1818).
Artikel Ilmiah. Fakultas Pertanian. Universitas Padjadjaran. Bandung
Haetami, K., Junianto dan Y. Danriani. 2005. Tingkat Penggunaan Gulma Air
Azolla pinnata dalam Ransum Terhadap Pertumbuhan dan Konversi Pakan
Ikan Bawal Air Tawar. Laporan Penelitian. Fakultas Pertanian.
Universitas Padjadjaran. Bandung.
Handajani, H. 2000. Peningkatan Kadar Protein Tumbuhan Azolla microphylla
dengan Mikrosimbion Anabaena azollae dalam Berbagai Konsentrasi N dan
P yang Berbeda Pada Media Tumbuh. Laporan Penelitian IPB. Bogor.
Handajani, H. 2006. Pemanfaatan Tepung Azolla Sebagai Penyusun Pakan Ikan
Terhadap Pertumbuhan dan Daya Cerna Ikan Nila GIFT. Lembaga
Penelitian UMM. Malang.
Handajani, H. 2007. Peningkatan Nilai Nutrisi Tepung Azolla Melalui Fermentasi.
Lembaga Penelitian UMM. Malang.
Handajani, H. 2008. Pengujian Tepung Azolla Terfermentasi Sebagai Penyusun
Pakan Ikan Terhadap Pertumbuhan dan Daya Cerna Ikan Nila GIFT
(Oreochromis sp.). Naskah Publikasi. Fakultas Peternakan Perikanan,
Universitas Muhammadiyah Malang. Malang.
46

Handyani, I. A. 2007. Kandungan Nutrisi Pada Pembuatan Pakan Bentuk Pelet
Dry dan Moist Di Balai Budidaya Air Payau Situbondo Provinsi Jawa
Timur. Praktek Kerja Lapang. Universitas Muhammadiyah Malang.
Malang.
Jobling M. 1994. Food Intake in Fish. Norwegian College of Fishery Science
(NFH). University of Tromso 9037 Tromso, Norway.
Kakam, Y., Laksmi, Sulmartiwi dan M., Anam, Al-Arif. 2008. Pemberian Pakan
yang Berbeda Terhadap Pertumbuhan dan Rasio Konversi Pakan
Lobster Air Tawar (Cherax quadricarinatus) dengan sistem Botol.
Berkala Ilmiah Perikanan, 3 (1).
Kuncarawati, I. L., Syarif, H., dan Misbah, R. 2004. Aplikasi Teknologi Pupuk
Organik Azolla Pada Budidaya Padi Sawah Di Desa Mdanesan Kecamatan
Selopuro Kabupaten Blitar. Naskah Publikasi. Lembaga Pengabdian
Pada Masyarakat. Universitas Muhammadiyah Malang. Malang.
Lumpkin, T.A dan D.L. Plucknett. 1982. Azolla a Green Manure: Use and
Management in Crop Production. Westview Press Inc., Boulder,
Colorado. pp. 89-95.
Lumpkin, T.A. dan D.L. Plucknett. 1980. Azolla: Botany, Physiology and use
as a Green Manure. Economic Botany 34 (2) : 111-153.
Magdalena, 2009. Nutrisi Pakan Buatan. http://fpk.unair.ac.id/webo/kuliah-
pdf/NUTRISI%20PAKAN%20BUATAN.pdf
Maity, J dan Bidhan, C. P. 2008. Effect of Replacement of Fishmeal by Azolla
Leaf Mael on Growth, Food Utilization, Pancreatic Protease Activity
and RNA/DNA Ratio in The Fingerlings of Labeo rohita (HAM.).
Canadian Journal of Pure and Applied Sciences, Vol. 02 (02) : 323-333.
Marhadi, 2009. Potensi Azolla (Azolla pinnata) sebagai Pakan Berbasis Lokal.
http://marhadinutrisi06.blogspot.com/
Meliani. 2002. Pertumbuhan dan Indeks Visceral Somatis Ikan Gurami Pada
Pemeliharaan dengan Temperatur Air Berbeda. Skripsi. Fakultas Biologi,
Universitas Jenderal Soedirman. Purwokerto.
Mudjiman, A. 1995. Makanan Ikan. Penebar Swadaya. Jakarta
Mudjiman, A. 2000. Budidaya Ikan Nila. CV. Yasaguna. Jakarta.
Mudjiman, A. 2007. Makanan Ikan Edisi Revisi. Penebar Swadaya. Jakarta
47

National Research Council (NRC). 1983. Nutrient Requirements of Warmwater
Fishes dan Shellfish. Washington DC : National Academy of Sciences.
National Research Council (NRC). 1993. Nutrient Requirements of Fish.
Washington DC : National Academy of Sciences. Production.
Westview Tropical Agriculture Series.
Nofyan, E. 2005. Penagru Pemberian Pakan dari Sumber Nabati dan Hewani
Terhadap Berbagai ASpek Fisiologi Ikan Gurami (Osphronemus
gourami Lac). Jurnal Ikhtiologi Indonesia, 5 (1).
Popma, T and Michael M. 1999. Tilapia Life History and Biology. SRAC
Publication No. 283.
Radiyati, T. 1992. Pengolahan kedelai. Subang: BPTTG Puslitbang Fisika Terapan-
LIPI, Hal 32-33.
Saanin, 1995. Taksonomi dan Kunci Identifikasi Ikan 1. Bina Cipta. Bogor.
Sarra, C. A. 2003. Penambahan Tepung Gaplek Sebagai Perekat terhadap Sifat Fisik
Ransum Ayam Broiler Bentuk Pelet. Skripsi. Program Studi Ilmu Nutrisi
dan Makanan Ternak Fakultas Peternakan Institut Pertanian Bogor.
Sheeno, T.P dan N.P Sahu. 2006. Use of Freshwater Aquatic Plants as a
Substitute of Fishmeal in the Diet of Labeo rohita Fry. Journal of Fisheries
and Aquatic Science, 1 (2): 126-135.
Shitara, K dan K, Kamalaveni. 2008. Formulation of Low -Cost Feed using Azolla as
a Protein Supplement and its Influence on Feed Utilization in Fishes.
Current Biotica, Vol. 02 (02).
Sudaryono, A. 2006. Use of Azolla (Azolla pinnata) Meal as a Substitute for
Defatted Soybean Meal in Diets of Juvenile Black Tiger Shrimp
(Penaeus monodon). Journal of Coastal Development, 9 (3) : 145- 154.
Suryanto, A. M dan Budi Setyono. 2007. Pengaruh Umur yang Berbeda Pada
Larva Ikan Nila (Oreochromis sp.) Terhadap Tingkat Keberhasilan
Pembentukan Kelamin Jantan Dengan Menggunakan
Metiltestosteron. Jurnal Protein, 15 (1).
Wahyu, A. 2007. Pertumbuhan dan Efisien Pakan Ikan Nila GIFT (Oreochromis sp.)
pada Salinitas dan Temperatur Air Berbeda. Skripsi. Fakultas Biologi,
Universitas Jenderal Soedirman. Purwokerto.
Widyanti, W. 2009. Kinerja Pertumbuhan Ikan Nila (Oreochromis niloticus) yang
Diberi Berbagai Dosis Enzim Cairan Rumen Pada Pakan Berbasis Daun
48

Lamtorogung (Leucaena leucocephala). Skripsi. Fakultas perikanan dan
ilmu kelautan . Institut Pertanian Bogor. Bogor
Winarno, F. G. 2004. Kimia Pangan dan Gizi. Gedia Pustaka Utama. Jakarta.
Wiryanta, B. T. W., Sunaryo, Astuti, M.B. Kurniawan. 2010. Budidaya dan Bisnis
ikan Nila. Penerbit Agromedia Pustaka. Jakarta.
Yandes, Z., Ridwan, A., dan Ing, Mokoginta. 2003. Pengaruh Pemberian
Selulosa dalam Pakan Terhadap Kondisi Biologis Benih Ikan Gurami
(Osphronemus gourami Lac). Jurnal Ikhtiologi Indonesia, 3 (1).
Yuwono, E. 2001. Fisiologi Hewan I. Fakultas Biologi Universitas Jenderal
Soedirman, Purwokerto.
Zonneveld N., Huisman L. A. dan Boon J. H. 1991. Prinsip-prinsip Budidaya Ikan.
PT Gedia Pustaka Utama, Jakarta.
49

LAMPIRAN
Lampiran 1. Perhitungan Ransum Pakan Buatan Masing-Masing Perlakuan.
a. Kandungan protein masing-masing bahan dan perhitungan kebutuhan
protein berdasarkan Petersen.
d. Tepung Ikan : 65% (Gusrina, 2008)
e. Tepung kedelai : 44% (Radiyati, 2008)
f. Tepung azola : 28,12% (Handajani, 2000)
g. Dedak : 12% (Gusrina, 2008)
h. Tapioka : 0,2% (Astawan, 2009)
Untuk membuat 100 g pakan buatan dengan kandungan protein 28%
dibutuhkan bahan tambahan berupa vitamin 2 % dan mineral 2 %.
i. Besarnya sisa bahan yang harus dipenuhi 100-(2+2)= 96 g/100 g pakan
buatan
j. Dilakukan metode kuadrat, sehingga kandungan protein sisa sebesar
(28/96) x 100% = 29,16%
Sumber protein 45,7 23,06


Sumber energi 6,1 16,54
39,6 39,6
Jadi kebutuhan untuk :
Sumber protein =



29,16
50

Sumber energi =

b. Ransum pakan P0 (kontrol)
Ransum tidak mengandung azola (kontrol), jadi untuk membuat 100 g pakan
masing-masing bahan yang dibutuhkan antara lain:
Tepung ikan = 55,9 x 45% = 25, 16 g
Tepung kedelai = 55,9 x 55% = 30, 75 g
Tepung azola = 0 g
Dedak = 40,09 x 55% = 22, 05 g
Tepung tapioka = 40.09 x 45% = 18, 04 g
Vitamin = 2 g
Mineral = 2 g

c. Ransum pakan P1
Ransum mengandung 15% tepung azola dari sumber protein, jadi untuk
membuat 100 g pakan masing-masing bahan yang dibutuhkan antara lain:
Tepung ikan = 55,9 x 45% = 25, 16 g
Tepung kedelai = 55,9 x 40% = 22, 36 g
Tepung azola = 55,9 x 15% = 8, 39 g
Dedak = 40,09 x 55% = 22, 05 g
Tepung tapioka = 40.09 x 45% = 18, 04 g
Vitamin = 2 g
Mineral = 2 g

51

d. Ransum pakan P2
Ransum mengandung 30% tepung azola dari sumber protein, jadi untuk
membuat 100 g pakan masing-masing bahan yang dibutuhkan antara lain:
Tepung ikan = 55,9 x 45% = 25, 16 g
Tepung kedelai = 55,9 x 25% = 13, 98 g
Tepung azola = 55,9 x 30% = 16, 77 g
Dedak = 40,09 x 55% = 22, 05 g
Tepung tapioka = 40.09 x 45% = 18, 04 g
Vitamin = 2 g
Mineral = 2 g

e. Ransum pakan P3
Ransum mengandung 45% tepung azola dari sumber protein, jadi untuk
membuat 100 g pakan masing-masing bahan yang dibutuhkan antara lain:
Tepung ikan = 55,9 x 45% = 25, 16 g
Tepung kedelai = 55,9 x 10% = 5, 59 g
Tepung azola = 55,9 x 45% = 25, 16 g
Dedak = 40,09 x 55% = 22, 05 g
Tepung tapioka = 40.09 x 45% = 18, 04 g
Vitamin = 2 g
Mineral = 2 g
52

Lampiran 2. Perhitungan Analisis Variansi Pertumbuhan Mutlak (Data
Transformasi Arcsin)
Perlakuan Ulangan
Total Rata-rata Stdev
1 2 3 4
P0 0,32 0,70 0,06 0,54 1,63 0,41 0,28
P1 0,29 -0,05 0,55 0,39 1,18 0,30 0,25
P2 0,20 0,28 0,89 0,53 1,91 0,48 0,31
P3 0,36 0,09 0,32 0,78 1,55 0,39 0,29
Keterangan : P0 = Ransum tidak mengandung tepung azola (kontrol)
P1 = Ransum mengandung tepung azola 15% dari sumber protein
P2 = Ransum mengandung tepung azola 30% dari sumber protein
P3 = Ransum mengandung tepung azola 45% dari sumber protein

r t
Y
FK
.
..) (
2
=




= {(0,32)
2
+……..(0,78)
2
} – 2,46
= {(0,10)+………..(0,61)} – 2,46
= 3,49 – 2,46
= 1,03







JKGalat = JK Total- JK Perlk
= 1,03-0.04
= 0,99

FK Yij JKTotal ÷ ¿ =
2
FK
r
Yi
JKPerlk ÷ =
¿
2
.
46 , 2
16
29 , 39
4 4
) 27 , 6 (
2
=
=
=
x
( ) { }
04 , 0
46 , 2 5 , 2
46 , 2
4
09 , 10
46 , 2
4
) 41 , 2 ......... 65 , 2 (
46 , 2
4
) 55 , 1 ( . .......... 63 , 1
2 2
=
÷ =
÷ =
÷
+ +
=
÷
+ +
=
53

Sumber
Variansi
Jumlah
Kuadrat
Derajat
Bebas
Kuadrat
Tengah
F Hitung
F Tabel
0,05 0,01
Perlakuan 0,04 3 0,0133
1,77
ns
3,49 5,95 Galat 0,09 12 0,0075
Total 1,33 15
Keterangan : ns = Tidak Berbeda Nyata (Fhit<Ftab)
Lampiran 3. Perhitungan Analisis Variansi Laju Pertumbuhan Spesifik
(SGR) (Data Transformasi Arcsin)
Perlakuan
Ulangan
Total Rata-rata stdev
1 2 3 4
P0 0,47 0,85 0,05 0,46 1,83 0,46 0,33
P1 0,36 -0,04 0,54 0,25 1,11 0,28 0,24
P2 0,28 0,33 0,87 0,56 2,03 0,51 0,27
P3 0,32 0,13 0,43 0,59 1,47 0,37 0,19
Keterangan : P0 = Ransum tidak mengandung tepung azola (kontrol)
P1 = Ransum mengandung tepung azola 15% dari sumber protein
P2 = Ransum mengandung tepung azola 30% dari sumber protein
P3 = Ransum mengandung tepung azola 45% dari sumber protein

r t
Y
FK
.
..) (
2
=




= {(0,47)
2
+……..+(0,59)
2
} – 2,59
= {(0,22)+………..+(0,35)} – 2,59
= 3,54 – 2,59
= 0,95





59 , 2
16
40 , 41
4 4
) 43 , 6 (
2
=
=
=
x
FK Yij JKTotal ÷ ¿ =
2
FK
r
Yi
JKPerlk ÷ =
¿
2
. ( ) ( ) { }
12 . 0
59 , 2 71 , 2
59 , 2
4
84 , 10
59 , 2
4
15 , 2 ...... 34 , 3
59 , 2
4
47 , 1 ......... 83 , 1
2 2
=
÷ =
÷ =
÷
+ +
=
÷
+ +
=
54

JKGalat = JK Total- JK Perlk
= 0,95-0,12
= 0,83

Sumber
Variansi
Jumlah
Kuadrat
Derajat
Bebas
Kuadrat
Tengah
F Hitung
F Tabel
0,05 0,01
Perlakuan 0,12 3 0,04
0,57
ns
3,49 5,95 Galat 0,83 12 0,07
Total 0,95 15
Keterangan : ns = Tidak Berbeda Nyata (Fhit<Ftab)
Lampiran 4. Perhitungan Analisis Variansi Nilai Konversi Pakan (FCR)
(Data Transformasi Arcsin)
Perlakuan
Ulangan
Total Rata-rata stdev
1 2 3 4
P0 0,072 0,032 0,048 0,660 0,812 0,203 0,305
P1 0,039 0,117 0,076 0,050 0,282 0,071 0,035
P2 0,179 0,072 0,226 0,181 0,658 0,165 0,065
P3 0,113 0,098 0,129 0,199 0,539 0,135 0,045
Keterangan : P0 = Ransum tidak mengandung tepung azola (kontrol)
P1 = Ransum mengandung tepung azola 15% dari sumber protein
P2 = Ransum mengandung tepung azola 30% dari sumber protein
P3 = Ransum mengandung tepung azola 45% dari sumber protein

r t
Y
FK
.
..) (
2
=




= {(0,072)
2
+……..+(0,199)
2
} – 0,33
= {(0,005)+………..+(0,040)} – 0,33
= 0,667 – 0,33
= 0,34
33 , 0
16
25 , 5
4 4
) 291 , 2 (
2
=
=
=
x
FK Yij JKTotal ÷ ¿ =
2
FK
r
Yi
JKPerlk ÷ =
¿
2
.
55








JKGalat = JK Total- JK Perlk
= 0,34-0,08
= 0,26

Sumber
Variansi
Jumlah
Kuadrat
Derajat
Bebas
Kuadrat
Tengah
F Hitung
F Tabel
0,05 0,01
Perlakuan 0,08 3 0,03
1.5
ns
3,49 5,95 Galat 0,26 12 0,02
Total 0,34 15
Keterangan : ns = Tidak Berbeda Nyata (Fhit<Ftab)
Lampiran 5. Perhitungan Analisis Variansi Kelangsungan Hidup (SR)
(Data Transformasi Arcsin)
Perlakuan
Ulangan
Total Rata-rata stdev
1 2 3 4
P0 48,59 30,00 48,59 90,00 217,18 54,30 25,37
P1 39,05 61,64 48,59 39,05 188,33 47,08 10,70
P2 61,64 39,05 48,59 39,05 188,33 47,08 10,70
P3 30,00 39,05 61,64 48,59 179,28 44,82 13,54
Keterangan : P0 = Ransum tidak mengandung tepung azola (kontrol)
P1 = Ransum mengandung tepung azola 15% dari sumber protein
P2 = Ransum mengandung tepung azola 30% dari sumber protein
P3 = Ransum mengandung tepung azola 45% dari sumber protein
r t
Y
FK
.
..) (
2
=




( ) ( ) { }
08 . 0
33 , 0 41 , 0
33 , 0
4
642 , 1
33 , 0
4
291 , 0 ...... 659 , 0
33 , 0
4
539 , 0 ......... 812 , 0
2 2
=
÷ =
÷ =
÷
+ +
=
÷
+ +
=
086 , 37358
16
37 , 597729
4 4
) 13 , 773 (
2
=
=
=
x
FK Yij JKTotal ÷ ¿ =
2
56

= {(48,59)
2
+……..+(48,59)
2
} – 37358,086
= {(2361,02)+………..+( 2361,02)} – 37358,086
= 40729,03 – 37358,086
= 3370,94








JKGalat = JK Total- JK Perlk
= 3370,94-204,027
= 3166,91

Sumber
Variansi
Jumlah
Kuadrat
Derajat
Bebas
Kuadrat
Tengah
F Hitung
F Tabel
0,05 0,01
Perlakuan 204,027 3 68,01
0.26
ns
3,49 5,95 Galat 3166,91 12 263.9
Total 3370,94 15
Keterangan : ns = Tidak Berbeda Nyata (Fhit<Ftab)
Lampiran 6. Pengujian Fisik Pakan Uji
Perlakuan
Kecepatan
Tenggelam
(detik)
Daya
Hancur
Tekstur
Pelet
Warna
Pelet
Bau Pelet
P0 2 >2 jam Halus
Coklat
muda
Kedelai
P1 4 >2 jam Halus Hijau Kedelai
P2 3 >2 jam Halus
Hijau
Tua
Azola
P3 3 >2 jam Halus
Hijau
Tua
Azola
Keterangan : P0 = Ransum tidak mengandung tepung azola (kontrol)
P1 = Ransum mengandung tepung azola 15% dari sumber protein
P2 = Ransum mengandung tepung azola 30% dari sumber protein
P3 = Ransum mengandung tepung azola 45% dari sumber protein

FK
r
Yi
JKPerlk ÷ =
¿
2
.
( ) ( ) { }
027 , 204
086 , 37358 112 , 37562
086 , 37358
4
45 , 150248
086 , 37358
4
35 , 32142 ...... 48 , 47167
086 , 37358
4
28 , 179 ......... 18 , 217
2 2
=
÷ =
÷ =
÷
+ +
=
÷
+ +
=
57

Lampiran 7. Analisis Proksimat Bahan Pakan dan Pakan Uji di Laboratorium
Kimia Organik
Bahan %Protein %Lemak %Serat Kasar %Kadar Air %Kadar Abu
Tepung Azola 23,84 19,6 7,56 12,16 28,7
Tepung Kedelai 38,82 17,36 7,93 9,88 4,03
P0 26,69 10,11 4,15 10,86 10,33
P1 27,07 8,42 5,36 9,92 13,15
P2 27,61 6,39 8,72 12,13 12,64
P3 27,44 7,20 11,02 11,59 14,59
Keterangan : P0 = Ransum tidak mengandung tepung azola (kontrol)
P1 = Ransum mengandung tepung azola 15% dari sumber protein
P2 = Ransum mengandung tepung azola 30% dari sumber protein
P3 = Ransum mengandung tepung azola 45% dari sumber protein

Lampiran 8. Pengukuran Kualitas Air Selama Peneltian
Perlakuan
Temperatur (
0
C)
pH Air
Oksigen Terlarut (mg/L)
Pagi Sore Awal Tengah Akhir
P0 26 26-27 6-7
5-5,6 3,6-7,4 3,0-5,0
P1 27 27 5-7
P2 26 26-27 7
P3 26 26 5
Keterangan : P0 = Ransum tidak mengandung tepung azola (kontrol)
P1 = Ransum mengandung tepung azola 15% dari sumber protein
P2 = Ransum mengandung tepung azola 30% dari sumber protein
P3 = Ransum mengandung tepung azola 45% dari sumber protein

Lampiran 9. Dokumentasi Penelitian










Pengeringan Azola Segar Azola kering
58












Tepung azola Pencucian Kedelai











Presto Kedelai Pengayakan Bahan











Penimbangan Bahan Pengadukan Bahan
59













Pengolahan Pakan Penggilingan Pakan











Persiapan Akuarium Akuarium Penelitian












Pengukuran Ikan Penimbangan Ikan
60










Pengukuran Temperatur Pengukuran pH








Penimbangan Pellet Pengukuran Oksigen Terlarut

61

UCAPAN TERIMA KASIH
Alhamdulillahirobbil’alamin penulis panjatkan kehadirat Allah SWT yang
telah melimpahkan rahmat serta hidayahNya, sehingga penulis dapat
menyelesaikan laporan penelitian dengan judul ”Pemanfaatan Tepung Azola
(Azolla Pinnata) Sebagai Bahan Pakan Alternatif Pada Pertumbuhan Benih Ikan
Nila GIFT (Oreochromis sp.)”. Penulisan penelitian ini tidak lepas dari bantuan
berbagai pihak, oleh karena itu pada kesempatan ini penulis mengucapkan
terima kasih kepada :
1. Ir. H. Purnama S. Ph.D dan Ir. Sri Marnani, M.Si. selaku dosen
pembimbing yang telah sabar membimbing serta memberikan arahan-
arahannya.
2. Drs. Marhaendro S, M.Si dan Anandita Ekasanti, S.pt. M.Si selaku dosen
penguji yang telah memberi arahan-arahannya.
3. Papih dan Mamih tercinta yang telah membesarkanku dan selalu
memberikan seluruh cinta dan kasih sayang, doa yang tiada henti,
dukungan dan nasehat yang berharga, terimakasih banyak.
4. Drs. Asrul Sahri S., M.Si dan Dr. Ir. Isdy Sulistyo, DEA. terimakasih atas
bantuan dan nasehat-nasehatnya.
5. Seluruh keluarga besar Aki Sanip (Alm), Apa Angi (Alm) dan Apa Nana
(Alm) yang telah membantu moril dan materi.
6. A Egi terimakasih banyak atas semua bantuan dan nasehat-nasehatnya
yang selalu menjadi motivasi Feny.
62

7. Dede Siska HP. yang selalu sabar dengan sikap teteh, moril dan materi
yang selalu teteh inget, terima kasih banyak semoga ALLAH SWT
membalas semua kebaikkanmu. Aamin.
8. Nenk-nonk Cepot (Septi Fatia Wulida), yang selalu bikin gemes di
rumah makasih banyak dah sabar ngadepin kejailan teteh.
9. BelGum, Mus, Rina, Cery, Pristy, Diah, Tika, Lala, M. Rizky, Dian R.,
Tesa, Rike ’08 dan rekan-rekan angkatan 2006 lainnya yang tak bisa
ditulis satu-satu, terimakasih banyak untuk semua support dan
bantuannya selama ini.
Penulis berharap semoga laporan penelitian ini dapat memberikan
informasi dan manfaat bagi pembaca khususnya mahasiswa Jurusan Perikanan
dan Kelautan Universitas Jenderal Soedirman Purwokerto, maupun masyarakat
pada umumnya untuk perkembangan tepung azola kedepannya.

Purwokerto, Februari 2011

Penulis
63

RIWAYAT HIDUP SINGKAT












Penulis bernama lengkap Feny Febriany lahir di Tasikmalaya pada
tanggal 25 Februari 1988. Penulis dilahirkan dan dibesarkan di keluarga yang
sederhana dari pasangan Tatang Sutarman dan Ermin Hermina sebagai anak
pertama dari 2 saudara perempuan.
Penulis telah menempuh pendidikan di SD Negeri Galunggung V
Tasikmalaya 1994-2000, melanjutkan pendidikan di SLTP Negeri 03
Tasikmalaya 2000-2003, melanjutkan pendidikan di SMU Negeri 08
Tasikmalaya 2003-2006. Kemudian penulis melanjutkan pendidikan di Fakultas
Sains dan Teknik Jurusan Perikanan dan Kelautan Universitas Jenderal
Soedirman dengan program studi Budidaya Perairan Angkatan 2006.
Kegiatan penulis selama masa SMA telah mengikuti kegiatan organisasi
diantaranya PMR (Ketua), FK-PMI Kota Tasikmalaya, MPK (Waketu) dan
Taekwondo sedangkan kegiatan selama perkuliahan penulis mengikuti UKM
Taekwondo dan UKM OA (Observasi Aquatik). Penulis dipercayai sebagai
asisten praktikum Budidaya Perairan Tawar, Manajemen Pemberian Pakan
Ikan dan Manajemen dan Teknik Pembenihan Ikan.







“RELAX, FOCUS AND BE HAPPY THATS THE POINT ^.^”

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful