DOKUMEN LELANG RAB) (SPESIFIKASI TEKNIS, RAB

)

PEKERJAAN : DED AIR BAKU DI KABUPATEN INDRAGIRI HILIR TAHUN 2011

PT. WASTU ASRINDORIAU
Jl. Tengku Zainal Abidin No. 11 B, Pekanbaru, Riau

DAFTAR ISI
BAB 1 INSTRUKSI KEPADA PESERTA LELANG A UMUM 1. Lingkup Penawaran............................................................................................ 1 2. Sumber Dana...................................................................................................... 1 3. Persyaratan Peserta Lelang ................................................................................ 1 4. Kualifikasi Peserta Lelang ................................................................................. 1 5. Satu Penawaran Tiap Peserta Lelang ................................................................. 1 6. Biaya Penawaran................................................................................................ 2 7. Penjelasan Dokumen Lelang.............................................................................. 2 8. Peninjauan Lapangan ......................................................................................... 2 B. DOKUMEN LELANG 9. Isi Dokumen Lelang......................................................................................... 3 10. Klarifikasi Dokumen Lelang............................................................................ 3 11. Addendum Dokumen Lelang ........................................................................... 3 C. PENYIAPAN PENAWARAN 12. Bahasa Penawaran............................................................................................ 3 13. Dokumen Penawaran ....................................................................................... 4 14. Harga Penawaran ............................................................................................. 4 15. Mata Uang Penawaran dan Cara Pembayaran ................................................. 5 16. Masa Berlakunya Penawaran ........................................................................... 5 17. Jaminan Penawaran.......................................................................................... 5 18. Penawaran Alternatif dan Rabat....................................................................... 6 19. Bentuk dan Penandaan Penawaran................................................................... 6 D. PEMASUKAN PENAWARAN 20. Sampul dan Tanda Penawaran ......................................................................... 7 21. Penyampaian Dokumen Penawaran................................................................. 7 22. Batas Akhir Waktu Pemasukan Penawaran ..................................................... 8

i

23. Penawaran Terlambat....................................................................................... 8 24. Penarikan, Pengubahan, Penggantian atau Penambahan Dokumen Penawaran ....................................................................................... 8 E. PEMBUKAAN PENAWARAN DAN EVALUASI 25. Pembukaan Penawaran.................................................................................... 8 26. Kerahasiaan Proses........................................................................................... 9 27. Klarifikasi dan Konfirmasi Penawaran ............................................................ 9 28. Pemeriksaan Penawaran dan Penawaran yang Memenuhi Syarat ................... 9 29. Koreksi Aritmatik........................................................................................... 10 30. Mata Uang untuk Evaluasi Penawaran .......................................................... 10 31. Evaluasi Penawaran ...................................................................................... 10 F. PEMENANG LELANG 32. Kriteria Pemenang.......................................................................................... 11 33. Penilaian Kualifikasi ...................................................................................... 11 34. Hak Pengguna Jasa untuk Menerima dan Menolak Penawaran..................... 12 35. Penunjukan Penyedia Jasa ............................................................................. 12 36. Jaminan Pelaksanaan...................................................................................... 12 37. Penandatanganan Kontrak.............................................................................. 12 38. Uang Muka dan Jaminan Uang Muka............................................................ 12 39. Juru Penengah ................................................................................................ 12 40. Larangan Persekongkolan .............................................................................. 13 41. Fakta Integritas............................................................................................... 13 BAB II DATA LELANG 1. Lingkup Pekerjaan ........................................................................................... 14 2. Sumber Dana.................................................................................................... 14 3. Penjelasan Dokumen........................................................................................ 14 4. Mata Uang Penawaran dan Cara Pembayaran ................................................. 14 5. Masa Berlakunya Penawaran ........................................................................... 14 6. Jaminan Penawaran.......................................................................................... 14 7. Sampul dan Tanda Tangan............................................................................... 15

ii

26 2........................ Juru Penengah ......................................... 32 12..................................... Wewenang dan Keputusan Pengguna Jasa ......... 15 9........................... 24 BAB IV SYARAT-SYARAT UMUM KONTRAK A..................................................................8............................................ 15 Daftar Simak Jadwal Kegiatan Pelelangan BAB III BENTUK SURAT PENAWARAN........ Harga dan Sumber Dana ......... Bentuk Surat Kuasa ............................................................... Asal Jasa.............................. Pembukaan Penawaran............ Definisi................................................................................ Penerapan ................. Asuransi .................... 20 C.. Jaminan Pelaksanaan.......... 18 B................................................................ 32 iii ....................................................................... Penunjukan Penyedia Jasa .................................................................................... Evaluasi Penawaran ............... SURAT PENUNJUKAN DAN SURAT PERJANJIAN A.............. 28 4.............. Penggunaan Dokumen Kontrak dan Informasi ...................................................... 23 E........................... Jaminan .......................................................................................................... 15 13................................................................................. 30 10............................................. Bentuk Surat Penawaran ....... Bentuk Perjanjian Kemitraan untuk Kerja Sama Operasi (KSO) ......................................................................................... Bentuk Surat Penunjukan Penyedia Jasa (Letter of Acceptance)................................................. Pembayaran ...... Hak Paten.. 29 8. LAMPIRAN.............................. Hak Cipta dan Merek..... KETENTUAN UMUM 1.......................................................................... 15 12................................... 32 13................... Batas Akhir Waktu Penyampaian Penawaran....................................................................................................................... 29 7............................................................................ Keselamatan Kerja ..... Direksi Teknis dan Panitia Pelaksanaan Kontrak ......................... 15 10.............. 22 D................................................................................................................................ 29 6......... 28 3............................................ Bentuk Surat Perjanjian ... 30 9........................ 32 11.. 29 5............................................. Delegasi............. 15 11...............................

.......................................................................................................................................... Persiapan Pelaksanaan Kontrak .......................................................................................................... 45 43.................................................................................. Jadwal Pelaksanaan Pekerjaan ............................................................... Laporan Hasil Pekerjaan ................... Surat Perintah Mulai Kerja (SPMK) ............. Penyerahan Lapangan ............... Penggunaan Penyedia Jasa Usaha Kecil Termasuk Koperasi Kecil ........................................................................................................................................................ Rapat Pelaksanaan.. 45 45....... Cacat Mutu ....... 41 37............. 45 44................................................................ Korespondensi............. 34 22............................................................. 34 21.................................................. Perkiraan Arus Uang ..................................................... 39 33..... 45 46..................... 38 28............................................................................ 35 23..................... 46 iv ........................................................................................................................................................... 39 32............................................................................... 39 31........................... Pemeriksaan Bersama ............ Program Mutu ........................................ 43 41.................................................................................................................................. Peringatan Dini........................................ 38 29............. Itikad Baik................................................. 37 27.................. Penghentian dan Pemutusan Kontrak .................................................................................................................................................................................................. 42 38............................................... Bahasa dan Hukum .............14........................................... Penyelesaian Perselisihan... 39 30......................... Perpajakan ........... 32 16........................................................ Perpanjangan Waktu Pelaksanaan.................................. Kontrak Kritis .. Keterlambatan Peleksanaan Pekerjaan................................................. 45 42............. Penyedia Jasa Lainnya ....................................................................................... Pembayaran Untuk Perubahan ......... Keadaan Kahar .................................... 36 25.......... 36 26..... 33 19......... 43 40.......... Resiko Pengguna Jasa dan Penyedia Jasa ........................... 33 18............................................ 41 36.................. 32 15........................ Kerjasama Antara Penyedia Jasa ......... Hak dan Kewajiban Para Pihak............. 39 34.......................... Amandemen Kontrak ........ 35 24............................................. Wakil Penyedia Jasa............ Perubahan Kegiatan Pekerjaan............. 33 20.............................. Pemanfaatan Milik Penyedia Jasa........................ 40 35............................... 33 17................................. Pengawasan .. 43 39............................................................... Perubahan Kuantitas dan Harga ..........

............................................................................. 50 60................................................. Perhitungan Sendiri........................................ 50 61....... 52 9...... 48 56....................................................................................... 51 6............ Kegagalan Bangunan ............................... KETENTUAN KHUSUS 53.................................................................................................................47............................. 51 3....................................................................................... Penyesuaian Harga .. Serah Terima Pekerjaan .... Penyesuaian Harga ............................................................................................................................................ 48 55.......................... Penundaan Atas Perintah Pengguna Jasa .......................... Denda dan Ganti Rugi.................................... 50 64........... Asuransi ............................................................................................................................. 51 5....................................................................................................................................... 46 49............................. Jaminan ................................. Percepatan ............... 49 57................................................................................................................................................................ Jadwal Pelaksanaan Pekerjaan .............................................................. 50 63...... Personil ...... Penilaian Pekerjaan .................................. Kompensasi ....................... 52 10............ 46 50...... 52 8................ 51 4..................................... Hari Kerja.. KETENTUAN UMUM 1........... Instruksi................................................. Pembayaran .... 48 54..................... 50 62.............. Penangguhan Pembayaran ..................................................................... Defenisi .............................. 46 48................................................. Pengambilalihan............................................................. 51 2.............. Keselamatan Kerja .......................................................................................................................... Gambar Pelaksanaan ................. 47 52. 49 58........... 52 7.......... Penemuan-penemuan .................... 47 51................... Denda dan Ganti Rugi.............................. Penggunaan Jasa Usaha Kecil Termasuk Koperasi ..................................................................... Pedoman Pengoperasian dan Pemeliharaan ......................................................... 53 v ......................................................................................... Penyelesaian Perselisihan.......................... 49 59.............................. 50 BAB V SYARAT-SYARAT KHUSUS KONTRAK A.............. Penyesuaian Harga ......................................................................................................................................... 48 B..........................

.................................... VI.. Bentuk Jaminan Penawaran (Surety Bond) ....................................................... Bentuk Jaminan Pemeliharaan (Surety Bond) ........................................................... 88 3.... 79 PEKERJAAN SALURAN DRAINASE TERTUTUP................... 96 7.................. II... IV.... 92 5.... 84 IX................. 68 PEKERJAAN SALURAN DRAINASE . 83 VIII.......................... Bentuk Jaminan Uang Muka (Surety Bond)............ 58 PEKERJAAN PASANGAN BATU................ PEKERJAAN PEMBERSIHAN ................................... 86 2.................... 85 BAB VII BENTUK-BENTUK JAMINAN 1............................................................... Bentuk Jaminan Uang Muka (Jaminan Bank)..................... 94 6.............................................................................................. 53 12................. Kegagalan Bangunan ........................................................................................................... 90 4............................................. BAHAN-BAHAN UMUM................................................ Kompensasi ...................... 53 B............. 54 PEKERJAAN TANAH ........ III... Bentuk Jaminan Pemeliharaan (Jaminan Bank)............ 53 BAB VI SPESIFIKASI TEKNIS I.................. PERLENGKAPAN DIREKSI.... 81 VII................................... V......................... Gambar Pelaksanaan ............................... KETENTUAN KHUSUS 13.... Bentuk Jaminan Penawaran (Jaminan Bank) ..............................11...... Bentuk Jaminan Pelaksanaan (Jaminan Bank)............... 53 14.................................................................................. 64 PEKERJAAN BETON ................................... Pedoman Pengoperasian dan Pemeliharaan .............................................. 98 vi ................................................................................................. PEKERJAAN JEMBATAN PLAT BETON.............................................

Peserta lelang harus menyerahkan dokumen pemawaran sesuai bentuk-bentuk yang ditentukan dalam bentuk surat penawaran dan lampiran 3. 1. Sumber Dana 2. Lingkup Pekerjaan 2.3. 5. BAB .1. dan syaratsyarat khusus kontrak dengan mutu sesuai spesifikasi teknis dan biaya sesuai kontrak.1 Pelelangan ini dapat diikuti oleh semua penyedia jasa pelaksana konstruksi (pemborong) yang memenuhi persyaratan pelelangan dengan pasca kualifikasi atau yang telah lulus prakualifikasi 3. UMUM 1. mengundang penyedia jasa untuk melaksanakan pekerjaan.2. Pekerjaan ini dibiayai dengan dana sesuai ketentuan dalam data lelang.1 Setiap peserta lelang atas nama sendiri atau sebagai anggota kemitraan hanya boleh menyerahkan satu penawaran untuk satu paket pelelang pekerjaan 5. Pemenang lelang wajib menyelesaikan Pekerjaan dalam jangka waktu yang ditentukan dalam Data Dokumen lelang.BAB.3 Persyaratan kualifikasi peserta lelang tercantum dalam dokumen kualifikasi.1 Dalam hal pelelangan dilakukan dengan pasca kualifikasi.4. Kualifikasi Peserta Lelang 4.1. Penyedia jasa yang ditunjuk oleh pengguna jasa untuk melaksanakan layanan jasa konsultasi dalam perencanaan atau yang akan mengawasi pelaksanaan pekerjaan atau yang berafiliasi dengan peserta lelang tidak diperkenankan menjadi peserta lelang 3. dokumen kualifikasi disampaikan bersamaan dengan dokumen penawaran 4.I INSTRUKSI KEPADA PESERTA LELANG A. Instruksi Kepada Peserta Lelang 1 . Pengguna Jasa sesuai ketentuan dalam Data lelang. Persyaratan Peserta Lelang 4. Peserta lelang harus mengutamakan penggunaan bahan..2 Dalam hal pelelangan dilakukan dengan prakualifikasi dokumen kualifikasi disampaikan dan dinilai sebelum penyempaian dokumen penawaran 4. Nama paket pekerjaan ditentukan dalam data lelang.I DOKUMEN LELANG 20. peralatan dan jasa produksi dalam negeri.2 Peserta lelang yang menyerahkan lebih dari satu penawaran untuk satu paket pelelang pekerjaan selain penawaran alternatif (bila diminta) akan digugurkan. 3.2. 3. Satu Penawaran tiap Peserta Lelang 5. 1.

1 6. 7. Jenis kontrak yang akan digunakan h.3 Jumlah dokumen penawaran yang harus disampaikan oleh peserta lelang sesuai dengan pasal 19. 7.2 Dalam acara penjelasan lelang dijelaskan mengenai : a. Acara pembukaan dokumen penawaran e. Cara penyempaian penawaran (satu sampul. Pertanyaan dari peserta lelang. Peninjauan Lapangan 8.5.1 Panitia Pengadaan memberikan penjelasan mengenai dokumen pelelang pada waktu dan tempat sesuai ketentuan dalam data lelang. j.3. Hal-hal yang menggugurkan penawaran g. Metoda penyelengaraan pelelangan b. 5.BAB. panitia pengadaan dapat memberikan penjelasan lanjutan dengan melakukan peninjauan lapangan. jawaban dari Panitia Pengadaan.I DOKUMEN LELANG 20.1 Semua biaya yang dikeluarkan oleh penyedia jasa untuk mengikuti pelelang menjadi beban penyedia jasa dan tidak mendapat penggantian dari pengguna jasa. Ketentuan dan cara sub kontrak sebagian pekerjaan kepada usaha kecil termasuk koperasi kecil Besarnya. Biaya Penawaran 6.. Metoda evaluasi f. 8. Peserta lelang yang tidak hadir pada saat penjelasan dokumen lelang tidak dapat dijadikan dasar untuk menolak/menggugurkan penawarannya. 8. Dokumen yang harus dilampirkan dalam dokumen penawaran 7. Instruksi Kepada Peserta Lelang 2 .4. dua sampul atau dua tahap) c. maka Panitia Pengadaan harus menuangkan dalam addendum dokumen lelang yang menjadi bagian tak terpisahkan dari dokumen lelang dan harus disampaikan dalam waktu bersamaan kepada peserta lelangsecara tertulis setelah disahkan oleh pengguna jasa. dan hasil peninjauan lapangan dituangkan dalam Berita Acara Penjelasan (BAP) BAP ditandatangani oleh Panitia Pengadaan dan minimal 1 (satu) wakil peserta lelang 7. keterangan lain termasuk perubahannya. masa berlaku dan mengeluarkan jaminan penawaran penjamin yang dapat 7. Penjelasan Dokumen Lelang d.2 Peserta lelang dengan resiko dan biaya sendiri dianjurkan untuk meninjau lapangan pekerjaan dengan seksama untuk memperoleh data dan informasi yang diperlukan guna menyiapkan penawaran. Ketentuan dan cara evaluasi berkenaan dengan preferensi harga atas penggunaan produksi dalam negeri i.1 Bila dipandang perlu. 7. Apabila dalam BAP terdapat hal-hal/ketentuan baru atau perubahan penting yang perlu ditampung.

11.I DOKUMEN LELANG 20. Klarifikasi Dokumen Lelang 10.1 Calon peserta lelang yang memerlukan Klarifikasi atas isi dokumen lelang dapat memberitahukan kepada Panitia Pengadaan secara tertulis dan diterima oleh Panitia Pengadaan selambat-lambatnya 7 (tujuh) hari kerja sebelum batas akhir pemasukan penawaran sesuai pasal 21.1 Dokumen lelang terdiri dari : Bab I Bab II Bab III Bab IV Bab V Bab VI Bab VII Instruksi Kepada Peserta langsung.2 Apabila addendum diterbitkan oleh pengguna jasa kurang dari 7 (tujuh) hari kerja dari batas akhir pemasukan penawaran. Data lelang Bentuk Surat Penawaran. penawaran harus menggunakan Bahasa Instruksi Kepada Peserta Lelang 3 .1 Panitia Pengadaan wajib menanggapi setiap klarifikasi secara tertulis. Addendum Dokumen Lelang 11. B.BAB..2 Setiap Addendum yang diterbitkan merupakan bagian yang tak terpisahkan dari Dokumen lelang dan dan harus disampaikan secara tertulis dalam waktu bersamaan kepada peserta lelang. pengguna jasa dapat mengubah Dokumen lelang dengan menerbitkan Addendum. C. Isi Dokumen Lelang 9.1 Semua dokumen Indonesia.2. pengguna jasa wajib mengundurkan batas akhir pemasukan penawaran sesuai pasal 21. 10.1 Sebelum batas waktu penyampaian penawaran berakhir. DOKUMEN LELANG 9. Bahasa Penawaran 12. PENYIAPAN PENAWARAN 12.1. 11. maka untuk memberi waktu yang cukup kepada peserta lelang dalam menyiapkan penawaran. sebelum addendum dokumen lelang diterbitkan 11. Surat Penunjukan dan Surat Perjanjian Syarat-Syarat Umum Kontrak Syarat-Syarat Khusus Kontrak Spesifikasi Teknis Gambar-Gambar Bab VIII Daftar Kuantitas. Analisa Harga Satuan dan Metoda Pelaksanaan Bab IX Bentuk-Bentuk Jaminan Addendum (bila ada) 10. Lampiran.

5). Daftar harga satuan dasar upah. bahan. Hartga Penawaran 14. apabilka harga satuan dicantumkan nol/tidak diisi untuk mata pembayaran tertentu. 7). Surat Penawaran harus bermaterai cukup. 6).. Jaminan penawaran Daftar kuantitas dan harga Surat kuasa (bila diperlukan) Metoda pelaksanaan Jadwal waktu pelaksananan Daftar perelatan utama Daftar personil inti Bagian pekerjaan yang disubkontrakkan Analisa harga satuan pekerjaan utama bertanggal. dokumen kualifikasi disampaikan bersamaan dengan dokumen penawaran 13. 10). ditandatangani oleh yang berhak dan dicap. apabila harga penawaran dalam huruf tidak bisa diartikan/tidak bermakna. 3).1 Harga penawaran adalah harga yang tercantum dalam surat penawaran berdasarkan jumlah rincian dalam daftar kuantitas dan harga untuk seluruh pekerjaan seperti diuraikan dalam pasal 1. b.BAB. 14.I 13. 13. maka pada saat pembukaan ditulis TIDAK JELAS dalam evaluasi penawaran tidak boleh digugurkan dan harga penawaran yang berlaku adalah harga penawaran terkoreksi 14. Lampiran lain yang ditentukan dalam dokumen lelang. Dokumen Penawaran DOKUMEN LELANG 20.5 Semua pajak dan retribusi yang harus dibayar oleh penyedia jasa dalam pelaksanaan kontrak. 9).3 Dalam hal pelelangan dilakukan dengan prakualifikasi dokumen kualifikasi disampaikan dan dinilai sebelum penyempaian dokumen penawaran.4 Biaya umum dan keuntungan dikenakan untuk seluruh mata pembayaran. maka dianggap sudah termasuk dalam harga satuan mata pembayaran yang lain dan pekerjaan tersebut tetap harus dilaksanakan. dalam hal angka dan huruf berbeda.1 Dokumen penawaran terdiri dari : a. 14. 14.3 Peserta lelang harus mengisi harga satuan dan jumlah harga untuk semua mata pembayaran dalam daftar kuantitas dan harga. 13. dan alat 11). kecuali untuk mata pembayaran pekerjaan persiapan non fisik. 2). Lampiran surat penawaran terdiri dari : 1). 14. 4).1. serta pengeluaran lainnya sudah termasuk dalam harga penawaran Instruksi Kepada Peserta Lelang 4 .2 Dalam hal pelelangan dilakukan dengan pasca kualifikasi.2 Harga penawaran harus ditulis dengan jelas dalam angka dan huruf. 8). maka yang digunakan adalah huruf.

6 Harga satuan yang tercantum dalam daftar kuantitas dan harga adalah tetap.2. 15. Jaminan penawaran harus diterbitkan oleh bank umum (tidak termasuk bank perkreditan rakyat) atau oleh perusahaan asuransi yang mempunyai program asuransi kerugian (surety bond) yang mempunyai dukungan reasuransi sebagaimana yang ditetapkan oleh Menteri Keuangan 17. 16.6..1 Masa berlakunya penawaran adalah sesuai ketentuan dalam data lelang.8.BAB. tetapi diminta memperpanjang masa berlakunya jaminan penawaran untuk jangka waktu tertentu dan menyampaikan pernyataan perpanjangan masa berlakunya penawaran dan perpanjangan jaminan penawaran kepada Panitia Pengadaan b. 16.2 Dalam keadaan khusus. Bentuk jaminan penawaran harus sesuai dengan ketentuan dalam bentuk jaminan 17. 14. Menyetujui permintaan tersebut tanpa mengubah penawaran. Jaminan penawaran akan disita apabila : a. Jaminan penawaran dari Kerja Sama Operasi (KSO) harus ditulis atas nama semua anggota KSO 17. 17. Jaminan Penawaran 17.2 Cara pembayarandilakukan sesuai ketentuan dalam data dokumen lelang. Penawaran yang tidak melampiri jaminan penawaran sesuai ketentuan dinyatakan gugur 17. Peserta lelang menarik penawarannya berlakunya penawaran atau Peserta lelang menolak koreksi selama atas masa harga 5 aritmatik Instruksi Kepada Peserta Lelang . Panitia Pengadaan dapat meminta kepada peserta lelang secara untuk memperpanjang masa berlakunya penawaran tersebut dalam jangka waktu tertentu. Peserta lelang harus menyediakan jaminan penawaran dalam mata uang rupiah dengan nominal sebesar antara 1 % (satu persen) sampai dengan 3 % (tiga persen) dari nilai harga perkiraan sendiri (HPS). Nilai dan masa berlakunya sesuai ketentuan dalam data lelang. 16. 16 Masa Berlakunya Penawaran 17. 17. Jaminan penawaran dari pemenang lelang dikembalikan segera setelah pemenang lelang menyerahkan jaminan pelaksanaan 17. Mata Uang Penawaran dan Cara Pembayaran 15.3 Peserta lelang dapat : a.3. harga satuan pekerjaan dan jumlah harga penawaran harus menggunakan mata uang rupiah 15.1 Harga satuan dasar. b. Menolak permintaan tersebut secara tertulis dan jaminan penawarannya tidak disita dan tidak dikenakan sanksi. sebelum akhir masa berlakunya penawaran.7.4.1.5.I DOKUMEN LELANG 20. Jaminan penawaran dari peserta lelang yang tidak menang dikembalikan segera setelah penetapan pemenang lelang.

2.2 Apabila penawaran alternatif diperbolehkan sesuai ketentuan dalam lelang.1.. Penawaran alternatif tidak akan dipertimbangkan.1 Peserta lelang harus menyampaikan 1 (satu) dokumen penawaran asli sesuai Pasal 13. bagi peserta lelang yang akan menawarkan penawaran alternatif harus melengkapi dengan usulan teknis yang meliputi spesifikasi teknis. atau 2).I DOKUMEN LELANG penawarannya sesuai dengan Pasal 28. 18. Penawaran Alternatif dan Rabat 18. kecuali bila penawaran alternatif diperbolehkan sesuai ketentuan dalam data lelang. kecuali untuk memperbaiki kesalahan yang dibuat peserta lelang dan perbaikan tersebut harus diparaf oleh orang yang menandatangani penawaran.4 Pemberian rabat ditentukan dalam data lelang. dan penjelasan lain yang terkait 18.2 Dokumen Penawaran asli dan rekaman harus ditandatangani oleh orang yang berhak atas nama badan usaha peserta lelang sesuai dengan akta pendirian dan perubahannya. 18.3 Hanya penawaran alternatif dari penawaran terendah yang memenuhi syarat akan dipertimbangkan oleh panitia pengadaan. Apabila terdapat perbedaan antara dokumen penawaran asli dan rekaman. maka dokumen penawaran asli yang berlaku. gambar. perhitungan desain. Bentuk dan Penandaan Penawaran 19. 19. 19. Instruksi Kepada Peserta Lelang 6 . rincian harga penawaran.1 Peserta lelang harus menyampaikan penawaran sesuai dengan ketentuan dokumen lelang. metode pelaksanaan. Pemenang lelang dalam batas waktu yang ditentukan gagal : 1).BAB. Pemenang lelang mengundurkan diri.. atau 20. 18. Menandatangani surat perjanjian. maka selain menyampaikan penawaran utama. dan diberi tanda “ ASLI” dan 2 (dua) dokumen penawaran rekaman yang masing-masing diberi tanda “REKAMAN”. atau c. d. akta pendirian cabang dan perubahannya atau perjanjian KSO 19.3 Dokumen penawaran tidak boleh ada perubahan penghapusan atau penambahan. maka dokumen penawaran asli dan rekaman. Menyerahkan jaminan pelaksanaan.

3 Panitia Pengadaan tidak bertanggung jawab atas resiko yang mungkin timbul terhadap dokumen penawaran.1. 20. Alamat pengguna jasa. pada bagian tengah b. Penyampaian Dokumen Penawaran 21.1 Penyampaian dokumen penawaran dapat dilakukan dengan cara sebagai berikut : a. sesuai dengan ketentuan dalam data dokumen lelang. tahun jam pemasukan. 20. 20. Batas waktu paling lambat untuk penerimaan dokumen penawaran harus sesuai dengan ketentuan dalam dokumenb lelang.3.2 sampul dalam harus ditulis nama dan alamat peserta lelang untuk mengembalikan penawaran tanpa dibuka dalam hal penawaran dinyatakan terlambat.1. Sampul dan Tanda Penawaran 20. Pada batas waktu pemasukan dokumen penawaran berakhir. hati. bulan. menolak dokuem penawara yang terlambat. PENYAMPAIAN PENAWARAN.I DOKUMEN LELANG 20.3 Sebagian tambahan identifikasi yang diperlukan dalam pasal 20.. tempat . Jenis pekerjaan.2. Peserta lelang secara langsung menyampaikan dokumen penawaran ke dalam kotak/tempat pemasukan dokumen penawaran yang telah disediakan oleh panitia pengadaan 2). JANGAN DIBUKA SEBELUM WAKTU PENAWARAN pada sudut kanan atas PEMBUKAAN 20. D. seasuai ketentuan dalam data dokumen lelang.1 Peserta lelang harus memasukkan dokumen penawaran asli asli dan seluruh rekamannya ke dalam 2 (dua) sampul dalam dan masing-masing sampul dalam ditandai ASLI dan REKAMAN kemudian kedua sampul dalam ASLI dan REKAMAN dimasukan kedalam 1 (satu) sampul luar dan direkat untuk menjaga kerahaisiaan. Melalui Pos atau layanan hantaran/expedisi 1). 20. 21. Dokumen penawaran yang dikirim melalui pos/layanan hantaran/expedisi menggunakan sampul dalam dan sampul luar seperti tersebut pada pasal 20.4 Bila sampul luar tidak direkat dan sampul dalam tidak ditandai seperti pasal 20. Batas waktu paling lambat untuk pemasukan dokumen penawaran ke dalam kotak/tempat pemasukan dokumen penawaran harus sesuai dengan ketentuan dalam dokumen lelang yaitu sebelum batas waktu penutupan pemasukan dokumen penawaran 3). dan menolak penambahan dokumen penawaran b.2 Pada sampul dalam dan sampul luar harus ditulis : a.BAB. tanggal. 20. sesuai dengan pasal 22. panitia p-engadaan menyatakan penyampaian dokumen penawaran ditutp. 20.2 dan 20. c. yai Instruksi Kepada Peserta Lelang 7 . Langsung 1). Panitia pengadaan langsung memberi catatan tanggal da jam penerimaan pada sampul luar 2).

Peserta lelang boleh menarik.1 Panitia Pengadaan membuka dokumen penawaran di hadapan peserta lelang. Batas Akhir waktu penyampaiann Penawaran 24. 25. Pantia pengadaan membuat Beriata Acara Penerimaan dokumen penawaran yang sampul luarnya masih dalam keadaan tertutup. Nama. setelah menyampaikan penawaran dengan memberitahukan secara tertulis sebelum batas akhir waktu pemasukan penawaran pada pasal 21.2 Sampul bertanda PENARIKAN / PENGUBAHAN / PENGGANTIAN Instruksi Kepada Peserta Lelang 8 . Dokumen penawaran yang terlambat sampul luarnya dibuka untuk mengetahui alamat penawar dan dokumen penawaran tersebut oleh panitia pengadaan dikembal9ikan kepada penawar setelah sampul luarnya diberi catatan tanggal da jam penerimaan. ditandai dan disampaikan sesuai dengan pasal 20.8. Penarikan Pengubahan Penggantian atau Penambahan Dokumen Penawaran 24.1 dikenakan sanksi penyitaan jaminan penawaran sesuai pasal 17.3. Penawaran harus disampaikan kepada Panitia paling lambat pada tempat dan waktu sesuai ketentuan dalam data lelang 25.4.1 dan akhir masa berlakunya penawran sesuai pasal 16. Penawaran tidak dapat ditarik. 24. Panitia Pengadaan dapat mengundurkan batas akhir pemasukan penawaran dengan mencantumkan dalam Addendum dokumen lelang.1 24.1.. mengubah. Penarikan penawaran dalam kurun waktu antara batas akhir waktu pemasukan penawaran sesuai pasal 21. kemudian dokumen penawaran tersebut dimasukkan ke dalam kotak/tempat pemasukan dokumen penawaran 4). Pembukaan Penawaran 25. diganti atau ditambah setelah batas akhir waktu pemasukan penawaran sesuai pasal 21. pengubahan. 23. Penawaran Terlambat Setiap penawaran yang diterima oleh Panitia Pengadaan setelah sesudah batas akhir waktu pemasukan penawaran pada pasal 21. dengan penambahan tanda PENARIKAN / PENGUBAHAN / PENGGANTIAN ATAU PENAMBAHAN pada sampul luar. 24.2. akan ditolak dan dikembalikan kepada peserta lelang dalam keadaan tertutup ( sampul dalam tidak dibuka).a E.BAB. seblum batas waktu penutupan pemasukan dokumen penawaran 3). pada waktu dan tempat sesuai ketentuan dalam data dokumen lelang.I DOKUMEN LELANG 20. Panitia pengadaan menolak dokumen penawaran yang terlambat. Pemeritahuan penarikan. dan menambah dokumen penawarannya. PEMBUKAAN PENAWARAN DAN EVALUASI. alamat penawar. 25. di ubah. penggantian atau penambahandokumen penawaran harus dibuat secara tertulis dan dimasukkan ke dalam sampul direkat.1 24. serta sampul luar disimpan oleh panitia pengadaan 22. 1.

konfermasi dan usulan calon pemenang lelang tidak boleh diberitahukan kepada peserata lelang atau orang lain yang tidak berkepentingan sampai keputusan pemenang diumumkan. Memenuhi ketentuan-ketentuan dokumen lelang . Pemeriksaan Penawaran dan Penawaran yang Memenuhi Syarat 28. dokumen penawaran yang ada pemberitahuan PENARIKAN tidak dibuka 25. ada atautidaknya jaminan penawaran dan lampiran lain yang ditentukan dalam dokumen lelang. 26. ATAU PENAMBAHAN harus dibuka dan dibaca terlebih dahulu. evaluasi. 25. Dilampiri jaminan penawaran dan d.BAB. penarikan. tanggal.2 Terhadap hal-hal yang diperlukan. 28. penggantian. penawaran dengan penyimpangan yang bersifat penting/pokok atau penawaran bersyarat adalah : a. klarifikasi dan tanggapan atas klarifikasi harus dilakukan secara tertulis.1 Proses evaluasi dokumen penawaran bersifat rahasia dan dilaksanakan oleh Panitia Pengadaan secara independen.1 Sebelum dilakukan evaluasi yang lebih rinci terhadap semua dokumen penawaran. Berasal dari peserta lelang yang diundang. Jenis penyimpangan yang berpengaruh terhadap hal-hal yang sangat substansif dan akan mempengaruhi lingkup. klarifikasi.. 28. Instruksi Kepada Peserta Lelang 9 .I DOKUMEN LELANG 20. c. kualitas. peserta lelang memberikan tanggapan atas klarifikasi. Substansi kegiatan tidak konsisten dengan dokumen lelang.1 Untuk menunjang penelitian dan evaluasi dokumen penawaran.4 Panitia Pengadaan harus membuat Berita Acara prmbukaan penawaran (BAPP) termasuk memuat informasi yang disampaikan sesuai pasal 24.2 Informasi yang berhubungan dengan penelitian. 27.3 26. Panitia Pengadaan akan meneliti apakah sertiap penawaran : a. dan hasil/kinerja/performance pekerjaan. tanpa adanya penyimpangan yang bersifat penting/pokok atau penawaran bersyarat.3 Nama peserta lelang. Klarifikasi dan Konfirmasi Penawaran 27. 27. pengubahan. Panitia Pengadaan dapat melakukan kofirmasi kepada peserta lelang dan instansi terkait. b.3 Setiap usaha Peserta lelang untuk mencampuri proses eavaluasi dokuem penawaran atau keputusan pemenang akan mengakibatkan ditolaknya penawaran yang bersangkutan. ditandatangani oleh yang berhak dan dicap. b. dibacakan pada saat pembukaan penawaran. Panitia Pengadaan dapat melakukan klarifikasi. Kerahasiaan Proses 26. penambahan dokumen penawaran.2 Penawaran yang memenuhi syarat adalah penawaran yang sesuai dengan ketentuan dokumen lelang. Telah dibubuhi materai. nilai penawaran alternatif ( bila ditentukan ) rabat. harga penawaran. klarifikasi tidak boleh mengubah substansi klarifikasi dan harga penawaran. 26.

c. 4).BAB.2. b. sebagai berikut : 1). maka dilakukan pembetulan dan yang mengikat adalah hasil koreksi. akan ditolak oleh panitia pengadaan dan tidak dapat diperbaiki (post bidding) sehingga menjadi memenuhi syarat. Persyaratan tambahan diluar ketentuan dokumen lelang yang akan menimbulkan persaingan tidak sehat dan/atau tidak adil diantara peserta lelang yang memenuhi syarat. Apabila terdapat perbedaan antara harga satuan pada daftar kuantitas dan harga. Bila penawar tidak dapat menerima jumlah hasil koreksi aritmatik. 2). Koreksi aritmatik dapat dilakukan sebelum evaluasi dokumen penawaran.b. c.8.1 Evaluasi penawaran dilakukan sesuai dengan Keputusan Menteri Permukiman dan Prasarana Wilayah No. Instruksi Kepada Peserta Lelang 10 . maka yang mengikat adalah harga pada kuantitas dan harga.1. 3). Koreksi Aritmatik 29. 31. 29. dan harga satuan dalam daftar kuantitas dan harga tetap dibiarkan kosong.I DOKUMEN LELANG 20. maka penawarannya ditolak dan jaminan penawarannya disita sesuai pasal 17. 257/KPTS/M /2004 tanggal 29 April 2004 tentang Pedomen Evaluasi Penawaran Pelelangan Nasional Pekerjaan Jasa Pelaksanaan Konstruksi (Pemborongan) untuk Kontrak Harga satuan.. mata uang rupiah sesuai 31. 30. Hasil koreksi aritmatik pada daftar kuantitas dan harga tersebut harus diberitahukan kepada penawaran dalam waktu secepatnya. sebagai berikut : a. Mata Uang untuk Evaluasi Penawaran Penawaran akan dievaluasi berdasarkan pasal 15.2 Panitia Pengadaan hanya akan mengevaluasi penawaran yang memenuhi syarat sesuai pasal 27. 28. Evaluasi dan Penawaran 31. Kesalahan kuantitas pekerjaan yang tercantum dalam daftar kuantitas dan harga disesuaikan dengan kuantitas yang tercantum dalam dokumen lelang. Harga satuan yang tercantum dalam daftar kuantitas dan harga tidak boleh dikoreksi. 29. Koreksi aritmatik pada daftar kuantitas dan harga dilakukan terhadap perkalian antara kuantitas dengan harga satuan beserta penjumlahannnya. dengan harga satuan pada analisa harga satuan yang bersangkutan.3 Apabila penawaran tidak memenuhi ketentuan dokumen lelang. Mata pembayaran yang tidak diberi harga satuan dianggap sudah termasuk dalam harga satuan mata pembayaran yang lain.1. Apabila terdapat kesalahan hasil pengalian antara kuantitas dengan harga satuan dan penjumlahan.

a. 31. Personil Inti. 6). 3). 3).1 Untuk pelelangan umum dengan pasca kualifikasi. Evaluasi Administrasi Urutan administrasi meliputi : 1).5 Dampak yang diperkirakan dari ketentuan penyesuaian harga yang diterapkan selama masa pelaksanaan pekerjaan.I DOKUMEN LELANG 20. 33. Syarat teknis lainnya yang ditentukan dalam dokumen lelang.3 Metoda evaluasipenawaran dilakukan sesuai dengan ketentuan dalam dokumen lelang. 31. komposisi dan jumlah peralatan minimal yang disediakan sesuai ketentuan dokumen lelang. 7). F. 5). 2). 7). 2). Surat Penawaran Surat jaminan penawaran Daftar kuantitas dan harga Analisa harga satuan pekerjaan utama Surat kuasa (bila diperlukan) Kerja sama operasi (bila ada) Dokumen lainya yang ditentukan dalam dokumen lelang b. tidak diperhitungkan dalam evaluasi penawaran. Penilaian Kualifikasi 33. Evaluasi Tehnis Evaluasi teknis meliputi : 1). Kriteria Pemenang Pengguna jasa akan menetapkan pemenang lelang dari peserta lelang yang harga penawarannya terendah dan memenuhi syarat sesuai ketentuan dokumen lelang serta memenuhi syarat kualifikasi. PEMENANG LELANG 32. 4). 31. 4).. pengguna jasa dapat memberikan ketentuan tentang pemberian rabat. 6).6 Dalam hal pelelangan dilakukan secara serentak untuk lebih dari satu paket pekerjaan. terhadap 3 (tiga) penawar terendah yang memenuhi persyaratan dilakukan penilaian kualifikasi. 31. kapasitas.4 Evaluasi penawaran dilakukan terhadap sekurang-kurangnya 3 (tiga) penawaran terendah setelah dilakukan koreksi aritmatik.BAB. Metoda pelaksanaan Jadwal waktu pelaksanaan Spesifikasi teknis Jenis. Bagian pekerjaan yang di subkontrakkan. 5). Instruksi Kepada Peserta Lelang 11 .

I DOKUMEN LELANG 20.3. penyedia jasa harus menyerahkan jaminan pelaksanaan kepada pengguna jasa dengan nilai sesuai ketentuan dalam data lelang. 39.1. pengguna jasa mengeluarkan surat penunjukan penyedia jasa (SPPJ) yang menjadi bagian dokumen kontrak. Peserta lelang yang berkeberatan atas hasil penetapan pemenang lelang tersebut dapat mengajukan sanggahan sesuai ketentuan dalam data lelang. 36.257/KPTS/M/2004 tentang Pedoman Penilaian Kualifikasi Pelelangan Nasional Pekerjaan Jasa Pelaksanaan Konstruksi ( Pemborongan ). maka dinyatakan batal sebagai pemenang lelang.. Uang Muka dan Jaminan Uang Muka 38.2 Sebelum akhir masa berlakunya penawaran yang ditetapkan pengguna jasa pada Pasal 16. 38. 34. Jaminan Pelaksanaan 36. Hak Pengguan Jasa untuk Menerima dan Menolak Penawaran 34.1 Sebelum pengguna jasa menunjuk penyedia jasa.1 Pengguan jasa akan membayar uang muka sesuai ketentuan dalam syarat-syarat khusus kontrak setelah penyedia jasa menyerahkan jaminan uang muka dengan nilai sekurangkurangnya 100% (seratus persen) dari besarnya uang muka.3 Apabila penyedia jasa yang ditunjuk sebagai pemenang lelang gagal memenuhi Pasal 35. terjadi pengaturan bersama (kolusi). apabila dipandang seluruh penawaran tidak menunjukan adanya persaingan yang sehat. Penilaian kualifikasi dilakukan sesuai dengan keputusan Menteri Permukiman dan Prasarana Wilayah No. Juru Penengah 39. tanpa tuntutan dari peserta lelang yang bersangkutan dan tanpa kewajiban memberikan alasan apapun kepada peserta lelang. 33. 35. dan tidak cukup tanggap terhadap dokumen lelang.2 Jaminan pelaksanaan yang berupa bank garansi harus dikeluarkan oleh bank umum(bukan bank perkreditan rakyat). 35. 37.2.1 Dalam waktu selambat-lambatnya 14 (empat belas) hari kerja setelah diterbitkannya SPPJ.Pengguna jasa mempunyai hak untuk menerima atau menolak salah satu atau semua penawaran dan membatalkan proses lelang setiap saat sebelum penetapan pemenang lelang.2. 36.1 Penandatangan kontrak dilakukan selambat-lambatnya 14 (empat belas) hari kerja setelah penerbitan SPPJ dan setelah peneydia jasa menyerahkan jaminan pelaksanaan sesuai Pasal 35. Penandatangan Kontrak 37. 33. Penunjukan Penyedia 35. panitia Jasa pengadaan mengumumkan pemenang lelang. 36. disita jaminan penawarannya dan dikenakan sanksi sesuai ketentuan yang berlaku. Terhadap penyedia jasa yang akan diusulkan sebagai pemenang cadangan dilakukan pembuktian kualifikasi.1 Pengguan jasa mengusulkan nama orang sebagai juru penengah (mediator/konsiliator) sesuai ketentuan dalam data lelang yang 12 Instruksi Kepada Peserta Lelang .BAB.

maka nama mediator/konsiliator dapat diminta dari Badan Arbitrase Nasional Indonesia (BANI). 41. korupsi dan nepotisme (KKN). atau kepala cabang perusahaan yang diangkat oleh kantor pusat yang dibuktikan dengan dokumen otentik.2 Pengguna jasa dan panitia pengadaan harus menandatangani pakta integritas sebelum dimulainya pelaksanaan pelelangan yaitu sebelum pengumuman pelelangan. 41.3 Penyedia jasa harus menandatangani pakta integritas pada saat pengambilan kualifikasi/dokumen lelang. pengguan jasa tidak menyetujui usulan mediator/konsiliator penyedia jasa. maka mediator/konsiliator harus ditetapkan atas kesepakatan kedua belah pihak.I DOKUMEN LELANG 20. Apabila penyedia jasa tidak setuju terhadap usulan tersebut. Larangan Persekongkolan 40.5 Bentuk pakta integritas dibuat oleh pengguna jasa.3 Pengguna jasa dan penyedia jasa yang melakukan persekongkolan sesuai Pasal 39.1 dan Pasal 39.. Pakta Integritas 41. 40. Apabila mediator/konsiliator tidak ada atau tidak disepakati kedua belah pihak. 40. akan ditunjuk sebagai mediator/konsiliator untuk pelaksanaan kontrak : a. penyedia jasa harus mengusulkan nama orang sebagai mediator/konsiliator dalam dokumen penawaran. yaitu Undang-undang Tentang Larangan Praktek Monopoli dan Persaingan Usaha tidak Sehat.2 dikenakan sanksi sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku.BAB.2 Pengguna jasa dan penyedia jasa dilarang melakukan persekongkolan untuk menaikkan nilai pekerjaan(mark up). b.1 Pengguna jasa dan penyedia jasa atau antara penyedia jasa dilarang melakukan persekongkolan untuk mengatur dan/atau menetukan pemenang dalam pelelangan sehingga mengakibatkan terjadinya persaingan usaha yang tidak sehat. 41. c. 40.1 Pakta integrutas berisikan ikrar untuk mencegah dan tidak melakukan kolusi.4 Pakta integritas harus ditandtangani oleh pemimpin/direktur utam perusahaan atau penerima kuasa dari direktur utama yang nama penerima kuasanya tercantum dalam akta pendirian atau perubahannya. 41. atau pejabat yang menurut perjanjian kerjasama adalah yang berhak mewakili perusahaan yang bekerjasama. Instruksi Kepada Peserta Lelang 13 . Apabila dalam SPPJ. 41.

.............................. Jaminan Penawaran 17......1 Masa berlakunya penawaran selama ..................2............2 Pembayaran dilakukan dengan cara angsuran (termijn).. BAB II DATA LELANG 1........1 Pekerjaan ini dibiayai dengan dana APB… Tahun Anggaran 20................. Sampul dan Tanda 20... Pekerjaan :..........) Hari kalender 2... Penawaran b......BAB.......... Masa berlakunya 16........... Hari : Tanggal : Bulan : Tahun : Jam : Data Lelang 14 .................... Tempat :..... Lingkup Pekerjaan 1.........1 Besarnya jaminan penawaran sekurang-kurangnya adalah 1 – 3 % Dari HPS/OE Masa laku jaminan penawaran harus 28 (dua puluh delapan) hari kalender lebih lama dari masa laku penawaran.. Penawaran dan Cara Pembayaran 5.... 7.............. 3.......... Nama pekerjaan : Kegiatan :…………………………………………………………………….(…………………….... Sumber Dana 2...... Lokasi :.... 1..... (.. Jangka waktu penyelesaian pekerjaan : …………..... Penjelasan Dokumen Lelang Penjelasan Dokumen Lelang akan dilaksanakan pada : Hari : Tanggal : Pukul : Tempat : 4........... Pekerjaan :…………………………………………………………………… Lokasi :……………………………………………………………………….2 a...... Alamat pengguna jasa : jl...... Nama pengguna jasa : …………………………………………………….. Mata Uang 15...........) hari kalender Penawaran sejak batas akhir waktu pemasukan penawaran 6...............1..................II DOKUMEN LELANG 20................... .......................

Juru Penengah Data Lelang 15 .1 Metode evaluasi penawaran dilakukan dengan sistem GUGUR 34. Nilai Jaminan Pelaksanaan sebesar 5% (lima persen) dari nilai kontrak dikeluarkan oleh Bank Umum 38. Batas Akhir Pemasukan Penawaran DOKUMEN LELANG 20. Penunjukan Penyedia jasa 30. Evaluasi dan Penawaran 11. Pembukaan Penawaran 10.1 Pembukaan penawaran : Hari : Tanggal : Bulan : Tahun : Jam : 9. 21.II 8.BAB. Jaminan Pelaksanaan 13.1 Sanggahan peserta lelang sesuai dengan Keputusan Menteri Permukiman dan Prasarana Wilayah Nomor 257/KPTS/M/2005 tanggal 29 April 2004 tentang Pedoman Evaluasi Pelelangan Nasional Pekerjaan Jasa Pelaksanaan Konstruksi (Pemborongan) untuk a..1 Nama mediator/konsiliator yang diusulkan pengguna jasa adalah 12.1 Batas akhir waktu pemasukan penawaran : Hari : Tanggal : Bulan : Tahun : Jam : 24.

. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 Surat Penawaran Surat Kuasa Jaminan Penawaran URAIAN ADA TIDAK Daftar Kuantitas dan Harga Analisa Harga Satuan Mata Pembayaran Utama Daftar Upah Daftar Bahan Daftar Harga Peralatan Metode Pelaksanaan Jadwal Waktu Pelaksanaan Daftar Personil Inti Daftar Peralatan Utama Bagian Pekerjaan yang disubkontrakkan Rekaman Surat Perjanjian Kemitraan Data Lelang 16 .BAB. DAFTAR SIMAK DOKUMEN LELANG YANG HARUS DIMASUKKAN No.II DOKUMEN LELANG 20.

BAB. JADWAL KEGIATAN PELELANGAN No.II DOKUMEN LELANG 20. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 URAIAN Pengumuman Pelelangan Pendaftaran Peserta Lelang Pengambilan Dokumen Lelang Penjelasan Lelang (aanwijziing) Peninjauan Lapangan Penyampaian Berita Acara Penjelasan dan Addendum Penyampaian Dokumen Penawaran Pembukaan Dokumen Penawaran Evaluasi Penawaran Usulan Calon Pemenang Penetapan Pemenang Lelang Pengumuman Pemenang Lelang Masa Sanggah Penerbitan Surat Penunjukan Penyedia Jasa ADA TIDAK Data Lelang 17 ..

..... ……........ BENTUK SURAT PENAWARAN KOP PERUSAHAAN Nomor : Lampiran : Kepada Yth.. 200 : Penawaran Pekerjaan ……………………. di Kabupaten/Kota………………………… dengan nilai sebesar Rp..... Daftar Upah... Daftar Kuantitas dan Harga. Jadwal Waktu Pelaksanaan.. SURAT PENUNJUKAN DAN SURAT PERJANJIAN A... tanggal………………… setelah kami mempelajari dengan seksama dokumen termasuk Berita Acara penjelasan pekerjaan dan addendanya... dengan ini kami mengajukan penawaran untuk pekerjaan………….. *) 2.. ……………..………………. (…………………diisi dengan huruf yang jelas)....... asli dan 2 (dua) berkas rekaman.. (………………………) hari kalender sejak pembukaan penawaran... Jaminan Penawaran......... asli dan 2 (dua) berkas rekaman. 6... di – PADANG Perihal Padang..... 3........... ... Kami akan tunduk pada semua ketentuan yang tercantum dalam dokumen lelang.………………..…(Nama paket pekerjaan) Sehubungan dengan Undangan pelelangan No……………………………..BAB.... asli dan 2 (dua) berkas rekaman.... asli dan 2 (dua) berkas rekaman.. Metoda Pelaksanaan. dan keuntungan. ……………….. dan semua kewajiban pajak untuk melaksanakan pekerjaan tersebut diatas.. ... BAB .. biaya umum. 4. Analisa Harga Satuan Pekerjaan Utama.. 5.. peralatan. asli dan 2 (dua) berkas rekaman.... Sesuai dengan persyaratan dokumen lelang... Jangka waktu pelaksanaan selama …… (………………….......... 7. asli dan 2 (dua) berkas rekaman... asli dan 2 (dua) berkas rekaman....... Lampiran......III BENTUK SURAT PENAWARAN....... bersama surat penawaran ini kami lampirkan : 1........... tenaga kerja.. Daftar Harga Bahan..) hari kalender sesuai dengan yang tercantum dalam Surat Perintah Mulai Kerja (SPMK)..... Bentuk Surat Penawaran.. LAMPIRAN........ asli dan 2 (dua) berkas rekaman. Dalam penawaran ini sudah termasuk pengadaan bahan...........III DOKUMEN LELANG 20..... Surat Kuasa (bila diperlukan) asli dan 2 (dua) berkas rekaman..... Surat Penunjukan dan Surat Perjanjian 18 ....... 9.. 8.. Penawaran ini berlaku selama …. Daftar Harga Peralatan.

asli dan 2 (dua) berkas rekaman. Lampiran. Rekaman Surat Perjanjian Kemitraan.. Daftar Peralatan Utama. asli dan 3 (tiga) berkas rekaman. 11. Lampiran lain yang diisyratkan. asli dan 2 (dua) berkas rekaman. 6000 Nama Jelas Jabatan Keterangan : *) Harus dilampirkan Surat Kuasa apabila dikuasakan **) Khusus untuk penawar yang berbentuk kemitraan ***) Termasuk persyratan bila dengan pasca kualifikasi Bentuk Surat Penawaran. Daftar Personil Inti. 12. Bagian Pekerjaan yang Disubkontrakkan.III DOKUMEN LELANG 20. Surat Penunjukan dan Surat Perjanjian 19 . 10. ***) Penawar PT/CV ………………………… Tanda tangan. 13. tanggal.**) 14. Cap dan Materai Rp. asli dan 2 (dua) berkas rekaman.BAB.

…………………………….% (………………………………………. dan lain-lain. 4.(nama penyedia jasa 1) sebagai perusahaan utama (leading firm) untuk KSO dan mewakili serta bertindak untuk dan atas nama KSO dan menandatangani semua dokumen termasuk dokumen penawaran dan dokumen kontrak.. wajib bertanggung jawab baik secara bersama-sama atau masing-masing atas semua kewajiban sesuai ketentuan dokumen kontrak.……………………………………………(nama peyedia jasa 1) dan ……………………. Surat Penunjukan dan Surat Perjanjian 20 . Terlepas dari sharing yang ditetapkan diatas. BENTUK PERJANJIAN KEMITRAAN UNTUK KERJA SAMA OPERASI (KSO) SURAT PERJANJIAN KEMITRAAN KERJA SAMA OPERASI ( KSO ) MENIMBANG : BAHWA. dan kerugian dari KSO.…………………………. Menunjukan ………………………….……………………………………. maka ………………………. MENYETUJUI DAN MEMUTUSKAN : BAHWA.………………………persen) Penyedia jasa 3 ………. 1.…………(nama peyedia jasa 2) dan ……………………..………..……………………………………………. keuntungan. Wewenang menandatangani untuk dan atas nama KSO diberikan kepada ………………………………….% (……………………………………….……………………(nama wakil penyedia jasa yang diberi kuasa) dalam kedudukannya sebagai direktur utama/direktur pelaksana …………………………………. termasuk hak untuk memeriksa keuangan. ……………………. teleks..………………………………………………(nama peyedia jasa 3) bermaksud untuk mengikuti pelelangan dan pelaksanaan kontrak secara bersama-sama dalam bentuk Kerja Sama Operasi (KSO). akan mengambil bagian sesuai sharing tersebut pada butir 2 dalam hal pengeluaran.(nama penyedia jasa 1) berdasarkan persetujuan tertulis dari ………………………………………………………………………………. B. perjanjian subkontrak.………. Masing-masing penyedia jasa anggota KSO. 2.……………………………. kecuali dengan persetujuan tertulis terlebih dahulu dari pengguna jasa dan persetujuan bersama secara tertulis dari masing-masing anggota KSO.III DOKUMEN LELANG 20. Lampiran.BAB.……………(nama peyedia jasa 3) menyetujui apabila ditunjuk sebagai pemenang. perintah pembelian.(nama penyedia jasa 3) Bentuk Surat Penawaran. b.(nama penyedia jasa 2) dan …………………………………. Pembagian sharing dalam KSO ini tidak akan diubah baik selama masa penawaran maupun sepanjang masa kontrak.………………………persen) Penyedia jasa 2 ………. Sehubungan dengan pelelangan pekerjaan ……………………………………………yang pembukaan penawarannya akan dilakukan di ……………………………………………. masing-masing anggota KSO akan melakukan pengawasan penuh terhadap semua aspek pelaksanaan dari perjanjian ini.………… pada tanggal ……………………200….………………………………………………(nama peyedia jasa 2) dan …………………….. Keikutsertaan modal (sharing) setiap perusahaan dalam KSO adalah : Penyedia jasa 1 ………... daftar peralatan dan tenaga kerja. tanda terima.% (………………………………………. Secara bersama-sama : a.………………………persen) 3.……………(nama peyedia jasa 1) dan ………………. surat-menyurat.

. Surat Penunjukan dan Surat Perjanjian 21 ..tahun ……….) ( …………………………. tanda tangan daan cap tiap wakil yang diberi kuasa) Disahkan oleh NOTARIS ( …………………………. Perjanjian ini secara otomatis menjadi batal dan tidak berlaku lagi bila pelelangan tidak dimenangkan oleh perusahaan KSO. sehubungan dengan substansi dan semua ketentuan dalam semua dokumen yang akan ditandatangani. 6. Perjanjian ini dibuat dalam rangkap ……. Lampiran.) (materai.BAB.. 5.) ( …………………………. DENGAN KESAKSIAN INI semua anggota KSO membubuhkan tanda tangan dan cap perusahaan di ……………………… pada hari ……………… tanggal ………………. bulan …………….( ………………………… ) bermaterai cukup yang masing-masing kekuatan hukum yang sama.III DOKUMEN LELANG 20. 7. ) (tanda tangan dan cap) Bentuk Surat Penawaran..... Perjanjian ini akan berlaku sejak tanggal ditandatangani.. Penyedia jasa 1 Penyedia jasa 2 Penyedia jasa 3 ( ………………………….

……di……………..…………. No………………………………. 6000 Nama Jelas jabatan Nama Jelas jabatan Bentuk Surat Penawaran. …………………. No……………………………….BAB.(alamat perusahaan) Yang selanjutnya disebut sebagai Penerima Kuasa. Jabatan : ………. Lampiran. …………………………. Jabatan : Direktur Utama/Direktur PT. Memberi kuasa kepada : Nama : ……………………………………. Untuk dan atas nama Pemberi kuasa diberi wewenang untu menandatangani surat penawaran pekerjaan ……………………………………………beserta lampirannya. ………………………….. BENTUK SURAT KUASA DOKUMEN LELANG 20.. Cap dan Materai Rp.……di……………. Dalam hal ini bertindak untuk dan atas nama perusahaan berdasarkan Akta Notaris………………….(alamat perusahaan) Yang selanjutnya disebut sebagai Pemberi Kuasa.………….. KOP PERUSAHAAN SURAT KUASA Nomor : ……………… Yang bertanda tangan di bawah ini : Nama : …………………………………….. Surat kuasa ini tidak dapat dilimpahkan lagi kepada orang lain...di…………………. Yang diangkat berdasarkan Akta Notaris………………….. tanggal.di…………………. Surat Penunjukan dan Surat Perjanjian 22 ..III C.. ………………………200….. Penerima Kuasa Pemberi Kuasa Tanda tangan.

Nama pengguna jasa Jabatan Kantor/satuan kerja Tanda tangan : ……………………………………… : ……………………………………… : ……………………………………… : ……………………………………… Bentuk Surat Penawaran. BENTUK SURAT PENUNJUKAN PENYEDIA JASA (LETTER OF ACCEPTANCE) KOP KANTOR/SATUAN KERJA/PROYEK/BAGIAN PROYEK Nomor : Lampiran : Kepada Yth..BAB. tanggal………………200… perihal ………………………………………………………….. …………………………….. dengan ini kami minta ……………... …………………………………………. D. Kami setuju bahwa ……………………………….III DOKUMEN LELANG 20.…………………(nama mediator/konsiliator ) untuk menjadi mediator/konsiliator sesuai dengan Pasal 38.1 Instruksi Kepada Peserta Lelang.untuk pelaksanaan pekerjaan ………………………………………………….(nama pekerjaan) dengan nilai penawaran terkoreksi sebesar Rp. (nama penyedia jasa) di – (alamat penyedia jasa) Perihal Padang. ………………. …….…………. Lampiran.…………………………….. (…………………………………... Dengan ini diberitahukan bahwa penawaran saudara No……………..) kami nyatakan diterima/disetujui. 200 : Penunjukan Penyedia jasa untuk Pelaksanaan Pekerjaan………………………. Surat Penunjukan dan Surat Perjanjian 23 .……(nama mediator/konsiliator yang diusulkan) ditunjuk sebagai mediator/konsiliator. Dengan ini Saudara diminta untuk melaksanakan pekerjaan sesuai dengan ketentuan kontrak.

. f.III DOKUMEN LELANG 20. BENTUK SURAT PERJANJIAN SURAT PERJANJIAN Nomor : …………… ANTARA KANTOR/SATUAN KERJA/PROYEK/BAGIAN PROYEK ……………………………………………………………………………………. Surat Perjanjian. Syarat-syarat Khusus Kontrak. j. Syarat-syarat Dokumen Kontrak mengikat Kedua belah pihak.. (nama pekerjaan yang akan dilaksanakan) Surat Perjanjian ini dibuat di …………………pada hari ……………………. DAN ……………………………………………………………………………………. Surat Penawaran d. E. Kata-kata dan ungkapan-ungkapan dalam surat perjanjian ini mempunyai arti yang sama sebagaimana yang dituangkan didalam syarat-syarat surat perjanjian dibawah ini. Bentuk Surat Penawaran.. termasuk semua lampiran yang merupakan satu kesatuan yang tidak terpisahkan yang selanjutnya disebut KONTRAK tertanggan ………………………………. kecuali diubah dengan kesepakatan bersama. PIHAK KEDUA harus melaksanakan. bulan ……………………. Surat Penunjukan dan Surat Perjanjian 24 . adalah …………………( …………………) hari kalender. yaitu : a. Dokumen Kontrak yang ditentukan dibawah ini harus dibaca serta merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari kontrak. Lampiran. Tanggal ………………. Gamba-gambar. (nama perusahaan) UNTUK MELAKSANAKAN PEKERJAAN JASA PEMBORONGAN ……………………………………………………………………………………. Dokumen lain yang tercantum dalam lampiran kontrak. e. Syarat-syarat Umum Kontrak.. Waktu peyelesaian pekerjaan dihitung sejak tanggal mulai kerja. tanggal. i.(tempat. tahun ……………………………………………………………………. 4. menyelesaikan. bulan dan tahun penandatanganan Surat Perjanjian) antara …………………………………(nama Kepala Kantor/Satua Kerja/Pemimpin Proyek/Bagian Prooyek). Spesifikasi Teknis. yaitu …………………………………. g.200……. selanjutnya disebut PIHAK KEDUA.BAB.(nama pemimpin perusahaan yang mengikat perjanjian). selanjutnya disebut PIHAK KESATU.. c.(nama pekerjaan) sesuai dengan surat perjanjian ini dan lampirannya (kontrak). 3. Adendum Dokumen Lelang (bila ada). dan memperbaiki pekerjaan. Surat Penunjukan Penyedia Jasa. b. Daftar Kuantitas dan Harga. dan …………………………………………. 2. MAKA DENGAN INI Kedia belah pihak menyetujui semua ketentuan yang tercantum dalam pasalpasal berikut : 1. h..

PIHAK KESATU wajib menyediakan fasilitas untuk kelancaran pelaksanaan pekerjaan. 9. angkutan ke atau dari lapangan. bahanbahan. memperbaiki pekerjaan secara cermat. penyelesaian dan perbaikan pekerjaan yang dirinci dalam kontrak.konsiliasi. Lampiran.III DOKUMEN LELANG 20. menyelesaikan. Kedua belah pihak setuju bahwa untuk perjanjian ini memilih tempat kediaman yang tetap dan seandainya perselisihan yang tidak dapat dimusyawarahkan (melalui mediasi. cap (……………………………. 10. Surat Perintah Mulai Kerja diterbitkan setelah Surat Perjanjian ditandatangani. peralatan. Surat Penunjukan dan Surat Perjanjian 25 . Surat Perjanjian ini berlaku dan mengikat Kedua belah pihak sejak tanggal ditandatangani. ……………………………( ………………………………………………… ). (nama dan alamat kantorpenyedia jasa).6. penyelesaian.Bertanggal. ) (nama jelas) Bentuk Surat Penawaran. 7. dan arbitrase). dan segala pekerjaan permanen maupun sementara yang diperlukan untuk pelaksanaan.. maka kedua belah pihak sepakat untuk menyelesaikan perselisihan melalui kantor Panitera Pengadilan Negeri ………………………. PIHAK KEDUA wajib melaksanakan. memperbaiki seluruh pekerjaan sesuai ketentuan kotrak. Kecuali jika disepakati lain oleh Kedua belah pihak. tanda tangan. DENGAN DEMIKIAN. dan perbaikan pekerjaan berdasarkan hasil pengukuran. b. tanda tangan. harga satuan pekerjaan yang tercantum dalam Daftar Kuantitas dan Harga. sampai diterima dengan baik oleh PIHAK KESATU. b. alamat PIHAK KESATU dan PIHAK KEDUA adalah : Alamat PIHAK KESATU …………………………………………………………………………………………………………. ) (nama jelas) (……………………………..6. cap Materai Rp.Bertanggal. menyelesaikan. jabatan. 6. PIHAK KEDUA (nama.di ………………………….000. (nama dan alamat kantor/satuan kerja/proyek/bagian proyek) Alamat PIHAK KEDUA …………………………………………………………………………………………………………. PIHAK KEDUA wajib melaksanakan.BAB. Harga kontrak termasuk Pajak Pertambahan Nilai (PPN) diperoleh dari perkiraan kuantitas pekerjaan dan harga satua pekerjaan yang tercantum dalam dalam Daftar Kuantitas dan Harga adalah Rp. 5. PIHAK KESATU wajib membayar kepada PIHAK KEDUA atas pelaksanaan. nama perusahaan) PIHAK KESATU (kepala kantor/sataun kerja/proyek/bagian proyek) Materai Rp.(Pengadilan Negeri lokasi kantor/satuan kerja/proyek/bagian proyek). 8.000. Sesuai dengan ketentuan kontrak : a. Sesuai dengan ketentuan kontrak : a. akurat dan penuh tanggung jawab dengan menyediakan tenaga kerja. Kedua belah pihak telah sepakat untuk menandatangani Surat Perjanjian ini pada tanggal tersebut diatas. Dengan tidak mengurangi kekuatan Pasal 43 Syarat-syarat Umum Kontrak dan dan Syaratsyarat Khusus Kontrak.

Kepala Kantor/Satuan Kerja adalah pejabat struktural departemen yang bertanggungjawab atas pelaksanaan pengadaan jasa yang dibiayai dari dana anggaran belanja rutin APBN 1. b. untuk melaksanakan sebagian pekerjaan setelah disetujui oleh direksi pekerjaan g.IV DOKUMEN LELANG 20. Pemimpin Pelaksana Kegiatan adalah pejabat yang diangkat oleh Menteri/Pejabat yang diberi kuasa. yang bertanggungjawab atas pelaksanaan pengadaan jasa yang dibiayai dari dana anggaran belanja pembangunan APBN. Kontrak adalah perikatan hukum antara pengguna jasa dengan penyedia jasa dalam pelaksanaa pengadaan jasa i. Panitia pengadaan adalah tim yang diangkat oleh pengguna jasa untuk melaksanakan pemilihan penyedia jasa h. Syarat-syarat Umum Kontrak .. sedangkan pembayarannya didasarkan pada hasil pengukuran bersama atas kuantitas pekerjaan yang telah dilaksanakan oleh penyedia jasa Dokumen kontrak adalah keseluruhan dokumen yang mengatur hubungan hukum antara pengguna jasa dan penyedia jasa untuk melaksanakan dan menyelesaikan 26 j. nama.BAB.IV SYARAT-SYARAT UMUM KONTRAK A. Sub penyedia jasa adalah penyedia jasa yang mengadakan perjanjian kerja dengan penyedia jasa penanggungjawab kontrak. BAB . e. yang kualitas pekerjaannya masih bersifat perkiraan sementara. Penyedia jasa adalah badan penyedia jasa yang kegiatan usahanya menyediakan layanan jasa f. Definisi d. KETENTUAN UMUM 1. jabatan dan alamat pengguna jasa tercantum dalam syarat-syarat khusus kontrak c.1. Pengguna Jasa adalah Kepala Kantor/Kepala Satuan Kerja sebagai pemilik pekerjaan yang bertanggung jawab atas pengadaan jasa dalam lingkungan Kantor/Satuan Kerja tertentu. Jasa Pemborongan adalah layanan pelaksanaan pekerjaan konstruksi yang perencanaan teknis dan spesifikasi teknisnya ditetapkan pengguna jasa dan proses serta pelaksanaanya diawasi oleh pengguna jasa atau pengawas konstruksi yang ditugasi. Dalam Syarat-syarat Kontrak Umum kontrak ini ada kata-kata dan ungkapan harus mempunyai arti seperti yang dimaksudkan atau didifinisikan disini a. Kontrak harga satuan adalah kontrak pengadaan jasa pelaksanaan konstruksi atas penyelesaian seluruh pekerjaan dalam batas waktu tertentu berdasarkan harga satuan untuk setiap satuan/unsur pekerjaan dengan spesifikasi teknis tertentu.

t.IV DOKUMEN LELANG 20. Daftar kuantitas dan harga adalah daftar kuantitas yang telah diisi harga satuan dan jumlah biaya keseluruhan yang merupakan bagian dari penawaran p. m. yang terdiri dari : 1) Surat perjanjian 2) Surat penunjukan penyedia jasa 3) Surat penawaran 4) Addendum dokumen penunjukan langsung (bila ada) 5) Syarat-syarat umum kontrak 6) Syarat-syarat khusus kontrak 7) Spesifikasi teknis 8) Gambar 9) Daftar kuantitas dan harga 10) Dokumen lain yang tercantum dalam lampiran kontrak k. dihitung mulai dari mata pembayaran yang nilai bobotnya terbesar yang ditetapkan dalam dokumen lelang q. Pekerjaan harian adalah pekerjaan yang pembayarannya berdasarkan penggunaan tenaga kerja. Mata pembayaran utama adalah mata pembayaran pokok dan penting yang nilai bobot kumulatifnya minimal 80 % (delapan puluh) persen dari seluruh nilai pekerjaan. Direksi pekerjaan adalah pejabat atau orang ditentukan dalam syarat-syarat khusus kontrak untuk mengelola administrasi kontrak dan mengendalikan pekerjaan.BAB. namun dapat dijabat oleh orang lain yang ditunjuk oleh pengguna jasa n. Tanggal penyelesaian pekerjaan adalah tanggal penyerahan pertama pekerjaan dinyatakan dalam berita acara penyerahan pertama pekerjaan yang diterbitkan oleh pengguna jasa Syarat-syarat Umum Kontrak 27 . bulan adalah bulan kalender l. Harga kontrak adalah harga yang tercantum dalam surat penunjukan penyedia jasa yang selanjutnya disesuaikan menurut ketentuan kontrak Hari adalah hari kalender. Perintah perubahan adalah perintah yang diberikan oleh direksi pekerjaan kepada penyedia jasa untuk melakukan perubahan pekerjaan Tanggal mulai kerja adalah tanggal mulai kerja penyedia jasa yang dinayatakan pada Surat Perintah Mulai Kerja (SPMK) yang dikeluarkan oleh pengguna jasa s. Pekerjaan sementara adalah penunjang yang diperlukan untuk pelaksanaan pekerjaan permanen. u. pada umumnya direksi pekerjaan dijabat oleh pengguna jasa.. Direksi teknis adalah tim yang ditunjuk oleh direksi pekerjaan yang bertugas untuk mengawasi pekerjaan o. pekerjaan. bahan dan peralatan r.

2. Asal Jasa 3. z.1 Ketentuan-ketentuan pada syarat-syarat umum kontrak hanya harus diterapkan secara luas tanpa melanggar ketentuan yang ada dalam dokumen kontrak keseluruhan dan peraturan perundang-undangan yang berlaku. manfaat. Mediator adalah orang yang ditunjuk atas kesepakatan pengguna jasa dan penyedia jasa untuk menyelesaikan perselisihan pada kesempatan pertama x.2 Dokumen kontrak harus diinterpretasikan dalam urutan kekuatan hukum sebagai berikut : a) Surat perjanjian b) Surat penunjukan penyedia jasa c) Surat penawaran d) Addendum dokumen penunjukan langsung (bila ada) e) Syarat-syarat umum kontrak f) Syarat-syarat khusus kontrak g) Spesifikasi teknis h) Gambar i) j) Daftar kuantitas dan harga Dokumen lain yang tercantum dalam lampiran kontrak 3. Penerapan 2.IV v.1 Jasa pemborongan untuk pekerjaan ini adalah merupakan layanan jasa dari penyedia jasa nasional yang berdomisili di wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia Syarat-syarat Umum Kontrak 28 .BAB. Kegagalan bangunan adalah keadaan bangunan yang setelah diserahterimakan oleh penyedia jasa kepada pengguna jasa menjadi tidak berfungsi. 2. dan/atau keselamatan umum y. baik secara keseluruhan maupun sebagian dan/atau tidak sesuai dengan ketentuan yang tercantum dalam kontrak. dari segi teknis.. Konsilator adalah orang yang ditunjuk atas kesepakatan pengguna jasa dan penyedia jasa untuk menyelesaikan perselisihan pada kesempatan kedua Arbiter adalah orang yang ditunjuk atas kesepakatan pengguna jasa dan penyedia jasa atau ditunjuk oleh pengadilan negeri atau ditunjuk oleh lembaga arbitrase untuk memberikan putusan mengenai sengketa tertentu yang diserahkan penyelesiannya melalui arbitrase.. Masa pemeliharaan adalah kurun waktu kontrak yang ditentukan dalam syarat-syarat khusus kontrak dihitung sejak tanggal penyerahan pertama pekerjaan sampai dengan tanggal penyerahan akhir pekerjaan w. keselamatan dan kesehatan kerja. DOKUMEN LELANG 20.

Hak Cipta dan Marek 5. kecuali lebih dahulu mendapat izin tertulis dari pengguna jasa. hak cipta dan merek dalam pelaksanaan pekerjaan.2 Pengguna jasa wajib membayar uang muka kepada penyedia jasa sejumlah tertentu sesuai ketentuan dalam syarat-syarat khusus kontrak. Asuransi Syarat-syarat Umum Kontrak 7.1 Penyedia jasa harus menyediakan. Penggunaan Dokumen Kontrak dan Informasi 4. Jaminan 6. 6.1 Penyedia jasa tidak diperkenankan menggunakan dokumen kontrak dan informasi yang kaitannya dengan kontrak di luar keperluan dari pekerjaan yang tersebut dalam kontrak. Hap Paten. hak cipta dan merek.3 Penyedia jasa dapat menyerahkan jaminan pemeliharaan kepada pengguna jasa setelah pekerjaan dinyatakan selesai 100 % (seratus persen) dan pengguna jasa wajib mengembalikan uang retensi (retention money) Besarnya jaminan pemeliharaan sesuai ketentuan dalam syaratsyarat khusus kontrak Masa berlakunya jaminan pemeliharaan sekurang-kurangnya sejak tanggal penyerahan pertama pekerjaan sampai 14 (empat belas) hari setelah tanggal penyerahan akhir pekerjaan 6.1 Apabila penyedia jasa menggunakan hak paten. 5. setelah penyedia jasa menyerahkan jaminan uang muka yang bernilai sekuran-kurangnya sama dengan jumlah uang muka.BAB.2 Bagi penyedia jasa asing harus mempunyai kantor perwakilan di wialayah Negara Republik Indonesia 4. 6. maka menjadi tanggungjawab penyedia jasa sepenuhnya dan pengguna jasa dibebaskan dari segala tuntutan atau klaim dari pihak ketiga atas pelanggaran hak paten.1 Penyedia jasa wajib menyerahkan jaminan pelaksanaan kepada pengguna jasa selambat-lambatnya 14 (empat belas) hari kerja setelah diterbitkannya surat penunjukan penyedia jasa. 3.IV DOKUMEN LELANG 20. jaminan uang muka dan jaminan masa pemeliharaan diserahkan dalam bentuk jaminan bank atau surety bond kepada pengguna jasa Bentuk jaminan menggunakan bentuk yang tercantum dalam dokumen lelang 7. Masa berlakunya jaminan uang muka sekurang-kurangnya sejak tanggal permohonan pembayaran uang muka sampai 14 (empat belas) hari setelah tanggal penyerahan pertama pekerjaan. sebelum dilakukan penandatanangan kontrak Besarnyanya jaminan pelaksanaan sesuai ketentuan dalam syarat-syarat khusus kontrak Masa berlakunya jaminan pelaksanaan sekurang-kurangnya sejak tanggal penandatanangan kontrak sampai dengan 14 (empat belas) harim setelah tanggal penyerahan akhir pekerjaan 6.4 Jaminan pelaksanaan.. atas nama pengguna jasa dan 29 .

pelaksanaaan pekerjaan.IV DOKUMEN LELANG 20. serta resiko lain yang tidak dapat diduga.1 Cara pembayaran a. Uang muka 1) Uang muka dibayar untuk membiayai penyediaan fasilitas lapangan dan mobilisasi peralatan. b. Perlindungan terhadap kegagalan bangunan 7. penyedia jasa. kehilangan. Semua barang dan peralatan yang mempunyai resiko tinggi terjadi kecelakaan.1 Penyedia jasa bertanggung jawab atas keselatan kerja di lapangan sesuai dengan ketentuan dalam syarat-sysrat khusus kontrak 9. serta personil untuk pelaksanaan pekerjaan atas segala resiko yaitu kecelakaan.BAB. Pihak ektiga sebagai akibat kecelakaan ditempat kerja c. personil dan bahan. Besarnya asuransi ditentukan di dalam syarat-syarat khusus kontrak 8. kerusakan-kerusakan. Keselamatan Kerja 8. Pembayaran 9.. Besaran uang muka ditentukan dalam syarat-syarat khusus dokumen lelang dan dibayar setelah penyedia jasa menyerahkan jaminan uang muka sekurang-kuranya sama dengan besarnya uang muka 2) Penyedia jasa harus mengajukan permohonan pembayaran uang muka secara tertulis kepada pengguna jasa disertai dengan rencana penggunaan uang muka Pengguna jasa harus mengajukan surat permintaan pembayaran untuk permohonan tersebut pada buitir 2) paling lambat 7 (tujuh) hari setelah jaminan uang muka diterima Jaminan uang muka harus diterbitkan oleh bank umum atau perusahaan asuransi yang mempunyai program asuransi kerugian (surety bond) yang harus direasuransikan sesuai dengan ketentuan Menteri Keuangan Pengembalian uang muka harus diperhitungkan berangsur-angsur secara profoseional pada setiap pembayaran prestasi pekerjaan dan paling lambat harus lunas pada saat pekerjaan mencapai prestasi 100 % (seratus persen) Untuk kontrak tahun jamak (multy years) nilai jaminan uang muka secara bertahap dapat dikurangi sesuai dengan pencapaian prestasi pekerjaan 3) 4) 5) 6) Syarat-syarat Umum Kontrak 30 . asuransi yang mencakup dari saat mulai pelaksanaan pekerjaan sampai dengan akhir masa pemeliharaan yaitu : a.2.

Untuk kontrak yang mempunyai sub kontrak. Pembayaran terkahir hanya dilakukan setelah pekerjaan selesai 100 % (seratus persen) dan berita acara penyerahan pertama pekerjaan diterbitkan 2) 3) 4) 5) 6) 7) c.IV DOKUMEN LELANG b. Pengguna jasa dapat meminta penyedia jasa untuk menyampaikan perhitungan prestasi sementara dengan mengesampingkan hal-hal yang sedang menjadi perselisihan dan besarnya tagihan yang dapat disetujui untuk dibayar setinggi-tingginya sesuai ketentuan dalam syarat-syarat khusus kontrak Setiap pembayaran harus dipotong jaminan pemeliharaan. permintaan pembayaran kepada pengguna harus dilengkapi dilengkapi bukti pembayaran kepada seluruh sub kontraktor sesuai dengan kemajuan pekerjaan. Prestasi pekerjaan 1) 20. apabila penyedia jasa telah mengajukan tagihan disertai laporan kemajuan hasil pekerjaan Pengguna jasa dalam kurun waktu 7 (tujuh) hari harus sudah mengajukan surat permaintaan pembayaran Sistim pembayaran prestasi pekerjaan sesuai dengan ketentuan dalam syarat-syarat khusus kontrak Bila terdapat ketidaksusuaian dalam perhitungan angsuran.3 dan kompensasi sesuai pasal 57 kepeda penyedia jasa dituangkan dalam amandemen kontrak Pembayaran ganti rugi dan kompensasi dilakukan oleh pengguna jasa telah mengajukan tagihan disertai perhitungan dan data-data Pengguna jasa dalam kurun waktu 7 (tujuh) hari harus sudah mengajukan surat permintaan pembayaran 2) 3) Syarat-syarat Umum Kontrak 31 .BAB. tidak akan menjadi alasan untuk menunda pembayaran.. Pembayaran prestasi hasil pekerjaan yang disepakati dilakukan oleh pengguna jasa. Penyesuaian harga 1) Hasil perhitungan penyesuaian harga sesuai pasal 47 dituangkan dalam amandemen kontrak yang dibuat secara berkala selambat-lambatnya setiap 6 (enam) bulan Pembayaran penyesuaan harga dilakukan oleh pengguna jasa apabila penyedia jasa telah mengajukan tagihan disertai perhitungan dan data-data Pengguna jasa dalam kurun waktu 7 (tujuh) hari harus sudah mengajukan permintaan pembayaran 2) 3) d. angsuran uang muka. Ganti rugi dan kompensasi 1) Ganti rugi sesuai pasal 48. denda (bila ada) dan pajak.

9.-.. atas 10.2 Pengguna jasa harus sudah membayaran kepada penyedia jasa selambat-lambatnya dalam kurun waktu 14 (empat belas) hari sejak penyedia jasa telah mengajukan tagihan yang telah disetujui direksi teknis dan direksi pekerjaan 10. Delegasi 13.2 Dalam SPMK dicantumkan saatb paling lambat dimulainya pelaksanaan kontrak yang akan dinyatakan penyedia jasa dalam Syarat-syarat Umum Kontrak 32 . 50. digaja dan diperlihara 14.1 Direksi pekerjaana dapat mendelegasikan sebagian tugas dan tanggung jawabnya kepada direksi teknis dan dapat membatalkan pendelegasian tersebut setelah memberitahukan kepada penyedia jasa 14.1 Pengguna jasa memutuskan hal-hal yang bersifat konstruksi anatara pengguna jasa dan penyedia jasa dalam kapasitas sebagai pemilik pekerjaan 12.1 Pengguna jasa harus sudah menerbitkan SPMK selambatlambatnya 14 (empat belas) hari sejak penandatanganan kontrak.2 Kontrak pekerjaan ini dibiayai dengan sumber dana Anggaran pendapatan dan Belanja Negara (APBN) 10. bangunan pelengkap dan seluruh aset milik pengguna jasa yang akan menjadi tanggung jawab penyedia jasa untuk dimanfaatkan.3 Rincian harga kontrak sesuai dengan rincian yang tercantum dalam daftar kuantitas dan harga 10.000.2 Sebelum penyerahan lapangan. Harga dan Sumber Dana 10.1 Pengguna jasa membayar kepada penyedia jasa pelaksanaan pekerjaan berdasarkan ketentuan kontrak.1 Pengguna Jasa wajib menyerahkan seluruh/sebagian lapangan pekerjaan kepada penyedia jasa sebelum diterbitkannya surat perintah mulai kerja 14.1. pengguna jasa bersama-sama penyedia jasa melakukan pemeriksaan seluruh lapangan berikut bangunan. Penyedia jasa menetapkan direksi teknis untuk melakukan Panitia Peneliti pengawasan pelaksanaan pekerjaan mewakili direksi pekerjaan.(lima puluh milyar rupiah) ditandatangani oleh pengguna jasa setelah memperoleh pendapat ahli hukum kontrak yang profesional yang ditetapkan dengan keputusan menteri 11. Wewenang dan Keputusan Pengguna Jasa 11.000.4 Surat perjanjian untuk pekerjaan yang bernilai diatas Rp. Direksi Teknis dan 12.000.BAB. Pelaksanaan Kontrak 13. Surat Perintah Mulai Kerja 15.IV DOKUMEN LELANG 20. setelah dilakukan penyerahan lapangan 15. Penyerahan Lapangan 14.3 Hasil pemeriksaan lapangan dituangkan dalam berita acara serah terima lapangan yang ditandatngani kedua belah pihak 15.

Program Mutu 17.BAB. f. Beberapa hal yang dibahas dan disepakati dalam rapat adalah : a. d.1 Program mutu harus disusun oleh penyedia jasa dan disepakati oleh pengguna jasa dan dapat direvisi sesuai kebutuhan.2. Pemeriksaan Bersama 19.2 Program mutu minimal berisi : a. d. menyusun rencana pelaksanaan kontrak 16. 16. direksi teknis bersama-sama dengan panitia peneliti pelaksanaan kontrak dan penyedia jasa melaksanakan pemeriksaan lapangan bersama dengan melakukan pengukuran dan pemeriksaan detail kondisi lapangan untuk setiap rencana mata pembayaran guna menetapkan kuantitas awal Syarat-syarat Umum Kontrak 33 . b. mobilisasi peralatan dan personil Penyusunan rencana pemeriksaan lapangan Sosialisasi kepada masyarakat dan pemerintah daerah setempat mengenai rencana kerja Penyusunan program mutu 17. Sebelum pelaksanaan kontrak pengguna jasa bersama-sama Pelaksanaan Kontrak dengan penyedia jasa. Perkiraan Arus Uang 18.2 Apabila suatu program kerja telah dimutakhirkan. g.IV DOKUMEN LELANG pernyataan dimulainya pekerjaan 20.1 Pada tahap awal pelaksaan kontrak.. maka penyedia jasa wajib memperbaiki perkiraan arus uang dan diserahkan kepada direksi pekerjaan 19. dan untsur pengawasan. Pengguna jasa harus menyelenggarakan rapat persiapan pelaksanaan kontrak selambat-lambatnya 7 (tujuh) hari sejak tanggal diterbitkannya SPMK 16. e. setelah penerbitan SPMK. b. e. 17. Informasi pengadaan Organisasi kegiatan pengguna jasa dan penyedia jasa Jadual pelaksanaan pekerjaan Prosedur pelaksanaan pekerjaan Prosedur instruksi kerja Pelaksana kerja 18.1. f. unsur perencanaan. Organisasi kerja Tata cara pengaturan pekerjaan Jadual pelaksanaan pekerjaan Jadual pengadaan bahan. c.3. c. Persiapan 16.1 Penyedia jasa wajib menyerahkan perkiraan arus uang (cash flow forecast)m sesuai dengan program kerja kepada direksi pekerjaan 18.

3 Selanjutnya pemeriksaan lapangan bersama terhadap setiap mata pembayaran harus dilakukan oleh direksi teknis dan penyedia jasa selama periode pelaksanaan kontrak untuk menetapkan kuantitas pekerjaan yang telah dilaksanakan guna pembayaran hasil .4 Apabila harga satuan berubah atau pekerjaan dalam perintah perubahan tidak ada harga satuannya dalam dantar kuantitas dan harga.2 Pekerjaan tambah tidak boleh melebihi 10 (sepuluh persen) dari nilai harga yang tercantum dalam kontrak awal 20. Menambah pembayaran atau mengurangi jenis pekerjaan/mata c. maka harga satuan yang tercantum dalam daftar kuantitas dan harga digunakan sebagai dasar untuk menghitung biaya perubahan 21. jika dinilai wajar.1 Apabila diminta oleh pengguna jasa.BAB. ditindaklanjuti dengan negosiasi teknis dan harga dengan tetap mengacu pada ketentuan yang tercantum dalam kontrak 20.1 Apabila terdapat perbedaan yang signifikan antara kondisi lapangan pada saat pelaksanaan dengan spesifikasi teknis dan gambar yang ditentukan dalam dokumen kontrak.. Mengubah spesifikasi teknis dan gambar pekerjaan sesuai dengan kebutuhan lapangan 20. Pembayaran Untuk Perubahan 21.pekerjaan 20. penyedia jasa wajib mengajukan usulan biaya untuk melaksanakan perintah perubahan 21.3 Apabila pekerjaan dalam perintah perubahan harga satuannya terdapat dalam daftar kuantitas dan harga.3 Perintah perubahan pekerjaan dibuat oleh pengguna jasa secara tertulis kepada penyedia jasa. maka pengguna jasa bersama penyedia jasa dapat melakukan perubahan kontrak yang meliputi : a. Apabila dalam pemeriksaan bersama mengakibatkan perubahan isi kontrak maka harus dituangkan dalam bentuk addendum kontrak 19.2 atau waktu pelaksanaan tidak mengakibatkan perubahan harga. Menambah atau mengurangi kuantitas pekerjaan yang tercantum dalam kontrak b. Perubahan Kegiatan Pekerjaan 20. maka usulan biaya dari penyedia jasa merupakan harga satuan baru untuk perubahan pekerjaan yang bersangkutan 21. maka pengguna jasa mengeluarkan perintah perubahan dengan Syarat-syarat Umum Kontrak 34 .2 Hasil pemeriksaan lapangan bersama dituangkan dalam berita acara.IV DOKUMEN LELANG 20.5 Apabila usulan biaya dari penyedia jasa dinilai tidak wajar.2 Direksi teknis wajib menilai usulan biaya tersebut selambatlambatnya dalam kurun waktu 7 (tujuh) hari 21.4 Hasil negosiasi dituangkan dalam berita acara sebagai dasar penyusunan amandemen kontrak 21. 19. dan apabila menurut pendapat direksi pekerjaan bahwa kuantitas pekerjaan tidak melebihi batas sesuai ketentuan pasal 22.

Penyedia jasa harus memberikan tanggapan atas perintah perubahana dari pengguna jasa dan mengusulkan perubahan harga (bila ada) selambat-lambatnya dalam waktu 7 (tujuh) hari c.2 Apabila kuantitas mata pembayaran utama yang akan dilaksanakan berubah lebih dari 10 % (sepuluh persen) dari kuantitas awal. maka perintah perubahan tersebut harus dilaksanakan oleh penyedia jasa dan diberlakukan sebagai peristiwa kompensasi sesuai pasal 57. mengubah harga kontrak berdasarkan harga perkiraan pengguna jasa 21. Perubahan Kuantitas dan Harga 22.1 Harga satuan dalam daftar kuantitas dan harga digunakan untuk membayar prestasi pekerjaan.BAB. Perubahan harga kontrak akibat adanya perubahan pekerjaan dan perubahan pelaksanaan pekerjaan.IV DOKUMEN LELANG 20.7 Penyedia jasa tidak berhak menerima pembayaran tambahan untuk biaya-biaya yang sesungguhnya dapat dihindarai malalui peringatan dini 22. Amandemen Kontrak 24. maka harga satuan pembayaran utama tersebut disesuaikan dengan negosiasi 22.1 Amandemen kontrak harus dibuat bila terjadi perubahan kontrak Perubahan kontrak dapat terjadi apabila : a. maka penyedia jasa harus menyerahkan analisa harga satuannya kepada pengguna jasa.3 Apabila diperlukan mata pembayaran baru.2.. Atas usulan perubahan harga dilakukan negosiasi dan dibuat berita acara hasil negosiasi. atau penyedia jasa menguslkan perubahan kontrak b.1 21.6 Apabila perintah perubahan sedemikian mendesak sehingga pembuatan usulan biaya serta negosiasinya akan menunda pekerjaan. Amandemen bisa dibuat apabila disetujui oleh para pihak yang membuat kontrak tersebut. 22. 23. Perubahan jadual pelaksanaan pekerjaan akibat adanya perubahan pekerjaan c. Prosedur amandemen kontrak dilakukan sebagai berikut : a. Penentuan harga satuam mata pembayaran baru dilakukan dengan nogosiasi berdasarkan analisa harga satuan tersebut dan harga satuan dasar penawaran 23. Berdasarkan berita acara hasil negosiasi dibuat amandemen kontrak Syarat-syarat Umum Kontrak 35 . d. Perubahan pekerjaan disebabkan oleh sesuatu hal yang dilakukan oleh pihak dalam kontrak sehingga mengubah lingkup pekerjaan dalam kontrak b. Pengguna jasa pemberikan perintah tertulis kepada penyedia jasa untuk melaksanakan perubahan kontrak.

dan uang retensi Menerima pembayaran ganti rugi/kompensasi (bila ada) Melaksanakan dan menyelesaikan pekerjaan sesuai dengan jadual pelaksanaan pekerjaan yang telah ditetapkan dalam kontrak Melaporkan pelaksanaan pekerjaan secara periodik kepada pengguna jasa Memberikan peringatan dini dan keterangan-keterangan yang diperlukan untuk pemeriksaan pelaksanaan yang dilakukan pengguna jasa Menyerahkan hasil pekerjaan sesauai dengan jadual penyerahan pekerjaann yang telah ditetapkan dalam kontrak Mengambil langkah-langkah yang memadai untuk melindungi lingkungan baik didalam maupun diluar tempat kerja dan membatasi perusakan dan pengaruh/gangguan kepada masyarakat maupun miliknya.1 Pengguna jasa bertanggung jawab ataas resiko yang dinyatakan dalam kontraka sevbagai resiko pengguna jasa. kematian. 24.IV 24. c. instalasi dan bahan Syarat-syarat Umum Kontrak 36 . i. hasil pekerjaan.2 Resiko penyedia jasa a. e. Resiko Pengguna Jasa dan Penyedia Jasa 25. 25. d. peralatan. Resiko kecelakaan.2 Hak dan kewajiban penyedia jasa a. sebagai akibat polusi. b. tuntutan lainnya. melindungai dan membela penyedia jasa terhadap semua tuntutan hukum. f. f. kerusakan atau kehilangan harta benda (diluar pekerjaan). kebisingan dan kerusakan lain yang disebabkan kegiatan penyedia jasa. b. hasil pekerjaan dan membayar uang retensi Menyerahkan seluruh atau sebagian lapangan pekerjaan Memberikan instruksi sesuai jadual Membayar ganti rugi. 24. e. dan penyedia jasa bertanggungjawab atas resiko yang dinyatakan dalam kontrak sebagai resiko penyedia jasa 25.. g.BAB.1 Hak dan kewajiban pengguna jasa a. kecerobohan dan pelanggaran kontrak yang dilakukan oleh pengguna jasa c. d. Menerima pembayaran uang muka. Mengawasi dan memeriksa pekerjaan yang dilaksanakan oleh penyedia jasa Meminta laporan-laporan secara periodik mengenai pelaksanaan pekerjaana yang dilakukan oleh penyedia jasa Melakukan perubahan kontrak Menangguhkan pembayaran Mengenakan denda keterlambatan Membayar uang muka. g.Hak dan Kewajiban Para Pihak DOKUMEN LELANG 20. h.

instalasi. f. penempatan dan jumlah tenaga kerja dilapangan Jenis dan kuantitas bahan di lapangan Jenis. mencatat seluruh rencana dan realisasi aktivitas pekerjaan sebagai bahan laporan harian 26. maka penyedia jasa bertanggungjawab atas setiap cidera atau kematian dan semua kerugian atau kerusakan atas pekerjaan. jumlah dan kondisi peralatan di lapangan Jenis dan kuantitas pekerjaaan yang dilaksanakan Cuaca dan peristiwa alam lainnya yang mempengaruhi pelaksanaan pekerjaan Catatan lain yang dianggap perlu 26. diperiksa oleh direksi teknis. kecuali apabila 1). pengabaian kewajiban dan tanggung jawab. Resiko kerusakan terhadap pekerjaana. c. peralatan. dan disetujui oleh direksi pekerjaan 26. Laporan Hasil Pekerjaan 26. bahan dan harga benda yang mungkin terjadi selama pelaksananan kontrak.4 Laporan mingguan dibuat oleh penyedia jasa. terdiri dari rangkuman laporan harian dan berisi hasil kemajuan fisik pekerjaan minggunan sertta catatan yang dianggap perlu 26. peralatan. Keteledoran. instalasi. instalasi dan bahan sejak saat pekerjaan selesai sampai berakhirnya masa pemeliharaan. dan bahan yang disebabkan oleh kesalahan pengguna jasa.3 Resiko penyedia jasa Kecuali resiko-resiko pengguna jasa. 1).IV DOKUMEN LELANG untuk pelaksanaan pekerjaan) yang disebabkan oleh : 20.1 Buku harian diisi oleh penyedia jasa. 25. gangguan terhadap hak yanglegal oleh pengguna jasa atau orang yang dipeekerjakannya. kecuali disebabkan oleh penyedia jasa b. Kejadian sebelum tanggal penyerahan pertama pekerjaan yang bukan tanggungjawab pengguna jasa. b.2 Laporan harian dibuat oleh penyedia jasa. Kerusakan yang terjadi pada masa pemeliharaana atau 2).5 Laporan bulanan dibuat oleh penyedia jasa. d. terdiri dari rangkuman laporan mingguan dan berisi hasil kemajuan fisik pekerjaan bulanan sertta catatan yang dianggap perlu Syarat-syarat Umum Kontrak 37 .3 Laporan harian berisi : a. Penggunaaan atau penguasaaan lapangan dalam rangka pelaksanaan pekerjaan yang tidak dapat dihindari sebagai akibat pekerjaan terseburt atau 2). keadaan kahar dan pencemaran/terkontaminasi limbah radio aktif/nulklir Resiko yang terkait dengan kerugian atau kerusakan dari pekerjasaan. perallatan. c.. Tugas. maka penyedia jasa dan diketahui oleh direksi teknis. 26. e.BAB.

5. yaitu antara lain mendatangkan peralatan berat. Direksi pekerjaan dapat meminta pihak ketiga untuk memperbaiki cacat mutu bila penyedia jasa tidak melaksanakannya dalamwaktu masa perbaikan cacat mutu sesuai yang tercantum dalam surat pemberitahuan direksi teknis dengan biaya dibebankan kepada penyedia jasa 27. penyedian jasa harus segera memperbaiki dalam waktu sesuai yang tercantum dalam surat pemberitahuan direksi teknis 27. Apabila direksi teknis memerintahkan penyedia jasa untuk melaksanakan pengujian dan ternyata pengujian memperlihatkan adanya cacat mutu. alat laboratorium.6 Untuk kelengkapan laporan. 26. Cacat Mutu 27. kendaraan.1.4 Pekerjaan dinyatakan selesai apabila penyedia jasa telah melaksanakan pekerjaan 100 % (seratus persen) sesuai ketentuan kontrak dsan telah dinyatakan dalam berita acara penyerahan pertama pekerjaan yang diterbitkan oleh direksi pekerjaan 28. penyedia jasa dan direksi teknis wajib membuat foto-foto dokumentasi pelaksaan pekerjaan 27.IV DOKUMEN LELANG 20.2.BAB. Apabila tidak ditemukan cacat mutu.2 Penghguna jasa harus menerbitkan SPMK selambat-lambatnya 14 (empat belas) hari sejak tanggal penandatangan kontrak.3 Mobilisasi harus mulai dilaksanakan selambat-lambatnya dalam waktu 30 (tiga puluh) hari sejak diterbitkan SPMK. Direksi teknis dapat memerintahkan penyedia jasa untuk menguji hasil pekerjaan yang dianggap terdapat cacat mutu. gudang. Cacat mutu harus diperbaiki sebelum penyerahan pertama pekerjaan dan selama masa pemeliharaan dapat diperpanjang sampai cacat mutu selesai diperbaiki 28.4.5 Apabila penyedia jasa berpendapat tidak dapat menyelesaikan pekerjaan sesuai jadual karena keadaan diluar pengendaliannya dan penyedia jasa telah melaporkan kejadian tersebut kepada pengguna jasa. 28.3. maka biaya pengujian danperbaikan menjadi tanggung jawab pengguna jasa 27.. Syarat-syarat Umum Kontrak 38 . Mobilisasi peralatan dan personil dapat dilakukan secara bertahap sesuai dengan kebutuhan 28. maka pengguna jasa melakukan pejadualan kembali pelaksananan tugas penyedia jasa dengan amandemen kontrak. 27. maka biaya pengujian dan perbaikan tanggungnjawab penyedian jasa. Jadual Pelaksanaan Pekerjaan 28. menyiapkan fasilitas kantor. Direksi teknis wajib memeriksa pekerjaan penyedia jasa dan memeeritahu penyedia jasa bila terdapat cacat mutu dalam pekerjaan. Setiap kali pemberitahuan cacat mutu. dan mendatangkan personil.1 Waktu pelaksanaan kontrak adalah jangka waktu yang ditentukan dalam syarat-syarat khusus kontrak dihitung sejak tanggal mulai kerja yang tercantum dalam SPMK 28.

Wakil Penyedia Jasa 30.100 % dari kontrak). 33. realisasi fisik pelaksanaan terlambat lebih besar 10 % dari rencana 33. Kontrak Kritis 33.1 Kontrak dinyatakan kritis apabila : a. serta berdomisili di lokasi pekerjaan.IV 29. Rapat pembuktian (show couse meeting/SCM) 1).1 dasn pasal 32. maka direksi pekerjaan secara tertulis dapat meminta penyedia jasa untuk mengganti dengan personil lain yang kualifikasi. kemampuan. dan pengalamannya melebihi wakil penyedia jasa yang diganti selambat-lambatnya dalam waktuy 14 (empat belas) hari dan wakil penyedia jasa yang akan diganti harus meninggalkan lapangan selambat-lambatnya dalam waktu 14 (empat belas) hari.2 Apabila direksi pekerjaan menilai bahwa wakil penyedia jasa tersebut pada pasal 30. 30.1 Penyedia jasa wajib menunjukan personil sebagai wakilnya yang bertanggungjawab atas pelaksanaan pekerjaan dan diberikan wewenang penuh untuk bertindak atas nama penyedia jasa. maka pengguna jasa harus memberikan peringatan secara tertulis atau dikenakan ketentuan sesuai pasal 33 tentanhg kontrak kritis 32. Dalam periode II (rencana fisik pelaksanaan 70 % . 31. Keterlambatan Pelaksanaan Pekerjaan 32.BAB.3 Apabila keterlambatan pelaksanaan pekerjaan terjadi karena keadaa kahar.1 Apabila penyedia jasa terlambat melaksanakan pekerjaan sesuai jadual. petugas-petugas utilitas.1 Untuk mmelakukan pengawasan dan pemeriksaan atas semua pelaksanaan pekerjaan di lapangan yang sedang atau telah dilaksanakan oleh penyedia jasa.2 Penanganan kontrak kritis : a. Pengawasan 31. Penyedia Jasa Lainnya DOKUMEN LELANG 20.1 Penyedia jasa diharuskan bekerja sama dan menggunakan lapangan bersama-sama dengan penyedia jasa lainnya. 32. 30. dan pengguna jasa.2 tidak diberlakukan. 29. Pada sat kontrak dinyatakan kritis direksi pekerjaan menerbitkan surat peringatan kepada penyedia jasa dan selanjutnya menyelenggarakan SCM Syarat-syarat Umum Kontrak 39 .1 tidak memadai. maka pasal 32. maka dikenakan ketentuan pasal 57 tentang kompensasi 32. pengguna jasa diwakili oleh direksi teknis.. Dalam peroiode I (rencana fisik pelaksanaan terlambat lebih besar 15 % dari rencana b.2 Apabila keterlambatan pelaksanaan pekerjaan disebabkan oleh pengguna jasa. petugaspetugas pemerintah.

BAB. 5). 4). 2). b. 6). 4). Pekerjaan tambah Perubahan desian Keterlambatan yang disebabkan oleh pengguna jasa Syarat-syarat Umum Kontrak 40 . Penyedia jasa masih bertanggungjawab atas seluruh pekerjaan sesuai ketentuan kontrak Pengguna jasa menetapkan pihak ketiga sebagai penyedia jasa yang akan menyelesaikan sisa pekerjaan atau atas usulan penyedia jasa Pihak ketiga melaksanakan pekerjaan dengan menggunakan harga satuan kontrak. c. maka harus diselenggarakan SCM tingkat atasan yang membahas dan menyepakati besaran kemajuan fisik yang harus dicapai oleh penyedia jasa dalam waktu (uji coba ketiga) yang dituangkan dalam berita acara SCM tingkat atasan Pada setiap uji coba yang gagal. yaitu untuk : a. direksi teknis dan penyedia jasa membahas dan menyepakati besarnya kemajuan fisik yang harus dicapai oleh penyedia jasa dalam periode waktu tertentu (uji coba pertama) yang dituangkan dalam berita axcara SCM tingkat kegiatan Apabila penyedia jasa gagal pada uji coba pertama. 3). maka selisih harga menjadi tanggung jawab penyedia jasa Pembayaran kepada pihak ketiga dapat dilakukan secara langsung Kesepakatan tiga pihak dituangkan dalam berita acara dan menjadi dasar pembuatan amandemen kontrak. maka harus diselenggarakan SCM tingkat atasan langsung yang membahas dan menyepakati besaran kemajuan fisik yang harus dicapai oleh penyedia jasa dalam periode waktu tertentu dalam berita acara SCM tingkat atasan langsung Apabila penyedia jasa gagal pasda uji coba kedua.1 Perpanjangan waktu pelaksanaan dapat diberikan oleh pengguna jasa atas keterlambatan yang layak dan wajar. Dalam hal pihak ketiga mengusulkan harga satuan yang lebih tinggi dari harga satuan kontrak. maka pengguna jasa dapat menyelesaikan pekerjaan melalui kesepakatan tiga pihak atau memutuskan kontrak secara sepihak dengan mengesampingkan pasal 1266 Kitab Undang=Undang Hukum Perdata 3). 2). pengguna jasa harus menerbitkan surat peringatan kepada penyedia jasa atas keterlambatan realisasi fisik pelaksanaan pekerjaan Apabila pada uji coba ketiga masih gagal. Dalam SCM direksi pekerjaan.IV DOKUMEN LELANG 20. Perpanjangan Waktu Pelaksanaan 34. b. Kesepakatan tiga pihak 1). 5).. 34.

DOKUMEN LELANG Masalah yang timbul diluar kendali penyedia jasa Keadaan kahar 20. maka a. 36. maka harus dituangkan di dalam amandemen kontrak 34. maka kontrak akan batal dan penyedia jasa dimaksudkan dalam daftar hitam selama 2 (dua) tahun b. 35.IV d. yaitu dengan mensubkontrakkan sebagian pekerjaan yang bukan pekerjaan utama 35. d.1 Penyedia jasa golongan non usaha kecil wajib bekerjasama dengan penyedia jasa golongan usaha kecil termasuk koperasi kecil.5 Perhitungan penyesuaian harga sesuai dengan pasal 47. c. dilarang mensubkontrakkan seluruh pekerjaan. Pengguna jasa menugaskan panitia peneliti pelaksanaan kontrak dan direksi teknis untuk meneliti dan mengevaluasi usulan tersebut.2 Bagian pekerjaan yang disubkontrakkan harus disetujui oleh pengguna jasa dan tetap menjadi tanggung jawab penyedia jasa.1 didasarkan atas amandemen kontrak pasal 23. 34. Kerjasama Antara Penyedia Jasa dan Sub Penyedia Jasa 35.1 Apabila penyedia jasa yang ditunjuk adalah penyedia jasa usaha Jasa Usaha Kecil kecil/koperasi kecil.4 Apabila perpanjangan waktu pelaksanaan disetujui. Bentuk kerjasama tersebut hanya untuk sebagian pekerjaan. Penyedia jasa wajib bekerja sama dengan penyedia jasa usaha kecil/koperasi kecil. 36. 36.. dengan mensubkontrakkan sebagian pekerjaan. e.2 Penyedia jasa mengusulkan secara tertulis perpanjangan waktu pelaksanaan dilengkapi alasan dan data kepada pengguna jasa.2 Apabila penyedia jasa yang ditunjuk adalah penyedia jasa bukan usaha kecil/koperasi kecil. Penyedia jasa yang ditunjuk tetap bertanggungjawab penuh atas pelaksanaan keseluruhan pekerjaan Apabila ketentuan ntersebut diatas dilanggar.BAB.3 Penyedia jasa bukan usaha kecil yang terbukti menyalahgunakan fasilitas dan kesempatan yang diperuntukan bagi usaha kecil dikenakan sanksi sesuai ketentuan dalam syarat-sytarat khusus kontrak 41 Syarat-syarat Umum Kontrak . maka pekerjaan tersebut harus dilaksanakan termasuk Koperasi sendiri oleh penyedia jasa yang ditunjuk dan dilarang diserahkan Kecil atau disubkontrakkan kepada pihak lain.1 35. maka pengguna jasa dapat menyetujui/tidak menyetujui perpanjangan waktu pelaksanaan 34.3 Pengguna jasa mempunyai hak intervensi atas pelaksanaan sub kontrak meliputi pelaksanaan sub kontrak meliputi pelaksanaan pekerjaan dan pembayaran. Hasil penelitian dan evaluasi dituangkan dalam berita acara dilengkapi dengan rekomendasi dapat atau tidaknya diberi perpanjangan waktu. 34.3 Berdasarkan berita acara hasil penelitian dan evaluasi perpanjangan waktu pelaksanaan dan rekomendasi. Penggunaan Penyedia 36.

Kerusuhan c. 37. tanah longsor. Gangguan industri lainnya 37. Jangka waktu pelaksananan yang ditetapkan dalam kontrtak tetap mengikat. dan angin topan e.6 Bila terjadi keadaan kahar. Bencana alam banjir.BAB..1 Yang dimaksud keadaan kahar adalah suartu keadaan yang terjadi diluar kehendak para pihak sehingga kewajiban yang ditentukan dalam kontrak menjadi tidak dapat dipenuhi. gunung meletus.3 Keadaan kahar ini tidak termasuk hal-hal yang merugikan yang disebabkan oleh perbuatan atau kelalaian para pihak 37. maka secepat mungkin penyedia jasa memberitahukan kepada pengguna jasa bahwa keadaan telah kembali normal dan kegiatan dapat dilanjutkan. 37. c. maka salah satu pihak dapat memutus kontrak dengan pemberitahuan tertulis 30 (tiga puluh) hari sebelum uang yang harus dibayar sesuai dengan ketentuan pemutusan kontrak pasal 41. maka penyedia jasa memberitahukan kepada pengguna jasa selambat-lambatnya dalam waktu 143 (empat belas) hari setelah terjadinya keadaan kahar 37. Bila sebagai akibat dari keadaan kahar penyedia jasa tidak dapat melaksanakan sebagian besar pekerjaan selama jangka waktu 60 (enam puluh) hari. dengan ketentuan : a. Syarat-syarat Umum Kontrak 42 . penyedia jasa berhak menerima pembayaran sebagaimana ditentukan dalam kontrak dan mendapat penggantian biaya yang wajar sesuai yang telah dikeluarkan selama jangka waktu tersebut untuk melaksanakan tindakan yang disepakati. wabah penyakit. badai. gempa bumi. Keadaan Kahar 37.7 Bila keadaan sudah pulih normal.IV DOKUMEN LELANG 20. maka waktu perpanjangan sama dengan waktu selama tidak dapat melaksanakan pekerjaan akibat keadaan kahar Selama tidak dapat melaksanakan pekerjaan akibat keadaan kahar. ditentukan berdasarkan kesepakatan dari para pihak. Pemogokan f. Kebakaran g.8 b. Revolusi d. Apabila harus diperpanjang.5 Tindakan yang diambil untuk mengatasi terjadinya keadaan kahar dan yang menanggung kerugian akibat terjadinya keadaan kahar. 37.4 Kerterlambatanan pelaksanaan pekerjaan yang diakibatkan oleh karena terjadinya keadaan kahar tidak dapat dikenai sanksi 37.2 Yang digolongkan keadaan kahar adalah : a. Peperangan b.

1 Direksi pekerjaan. 40. 40. kecurangan atau tindak korupsi baik dalam proses pelelangan maupun pelaksanaan pekerjaan.4 Pemutusan kontrak dilakukan bilamana para pihak terbukti melakukan kolusi.1 39. Dalam hal kontrak dihentikan.5 41. Penghentian dan Pemutusan Kontrak 41.3 Pemutusan kontrak dilakukan bilamana penyedia jasa cidera janji atau tidak memenuhi kewajiban dan tanggung jawabnya sebagaimana diatur didalam kontrak. harga kontrak dan tanggal penyelesaian pekerjaan.2 Penghentian kontrak dilakukan karena terjadinya hal-hal diluar kekuasaan (keadaan kahar) kedua belah pihak sehingga para pihak tidak dapat melaksanakan kewajiban yang ditentukan di dalam kontrak. Peringatan Dini DOKUMEN LELANG 20.2 Direksi teknis wajib membuat risalah rapat pelaksanaan pasal 39. Bila selama kontrak salah satu pihak merasa dirugikan. Direksi pekerjaan melalui direksi teknis dapat meminta penyedia jasa untuk membuat perkiraan akibat yang akan timbul terhadap pekerjaan. 41. Perkiraan tersebut wajib diserahkan penyedia jasa sesegera mungkin. 38.1 Para pihak bertindak berdasarkan asas saling percaya yang disesuaikan dengan hak dan kewajiban yang terdapat dalam kontrak. 41. Kepada penyedia jasa dikenakan sanksi sesuai pasal 41.1 Penghentian kontrak dapat dilakukan karena pekerjaan sudah selesai.1 Penyedia jasa wajib menyampaikan peringatan dini kepada direksi pekerjaan melalui direksi teknis selambat-lambatnya 14 (empat belas) hari sejak terjadinya peristiwa-peristiwa tertentu atau keadaan-keadaan yang dapat berakibat buruk terhadap pekerjaan. 38. Rapat Pelakasanaan 39.2 Penyedia jasa wajib bekerja sama dengan direksi pekerjaan melalui direksi teknis dalam menyusun dan membahas upayaupaya untuk menghindari atau mengurangi akibat dari kejadian ataukeadaan tersebut.2 Para pihak setuju untuk melaksanakan perjanjian dengan jujur tanpa menonjolkan kepentingan masing-masing pihak. untuk membahas pelaksanaan pekerjaan dan memecahkan masalah yang timbul sehubungan dengan peringatan dini pasal 38.BAB. 39.IV 38.. kenaikan harga kontrak atau keterlambatan tanggal penyhelesaian pekerjaan.3 Penyedia jasa tidak berhak menerima pembayaran tambahan untuk biaya-biaya yang sesungguhnya dapat dihindari melalui peringatan dini. maka diupayakan tindakan yang terbaik untuk mengatasi keadaan tersebut 41. dalam hal ini : Syarat-syarat Umum Kontrak 43 . Itikad Baik 40. 38. direksi teknis dan penyedia jasa dapat meminta dilakukan rapat pelaksanaan yang dihadiri semua pihak.1. maka pengguna jasa wajib membayar kepada penyedia jasa sesuai dengan kemajuan pelaksanaan pekerjaan yang telah dicapai. tanggung jawab masing-masing pihak atas tindakan yang harus diambil ditetapkan oleh direksi pekerjaan secara tertulis.

2 d.7. 3). atau kepentingan pengguna jasa g. Penyedia jasa gagal memenuhi penyelesaian perseliiisihan f. Sisa uang muka harus dilunasi oleh penyedia jasa Pengenaan daftar hitam untuk jangka waktu 2 (dua) tahun Pengguna jasa dikenakan sanksi berdasarkan Peraturan Pemerintah No.IV DOKUMEN LELANG a.6 Pemutusan kontrak oleh penyedia jasa Sekurang-kurangnya 30 (tiga puluh) hari setelah penyedia jasa menyampaikan pemberuitahuan rencana pemutusan kontrak secara tertulis kepada pengguna jasa untuk kejadian tersebut dibawah ini. sampai g diatas. penyedia jasa dapat memutuskan kontrak. Penyedia jasa dapayt dikenakan sanksi yaitu : 20. b. Jaminan pelaksanaan dicairkan dan disetorkan ke kas negara 2).c Terhadap pemutusan kontrak yang timbul karena terjadinya salah satu kejadian sebagaimana dirinci dalam huruf a. sebagaimana dirinci dalam surat pemberitahuan penangguhan pembayaran sesuai dengan pasal 58. Penyedia jasa tidak mampu lagi melaksanakan pekerjaan atau bangkrut e. Penyedia jasa tidak berhasil memperbaiki suatu kegagalan pelaksanaan. Penyedia jasa tidak mulai melaksanakan pekerjaan berdasarkan kontrak pada tanggal mulai kerja sesuai dengan pasal 15.2 b. pengguna jasa dapat memutuskan kontrak.BAB. 1).a.6. kewajiban. 30 Tahun 1980 tentang Peraturan Disiplin Pegawai Negeri Sipil atau ketentuan peraturan perundangundangan yang berlaku 41.5 Pemutusan kontrak oleh pengguna jasa Sekurang-kurangnya 30 (tiga puluh) hari setelah pengguna jasa menyampaikan pemberitahuan rencana pemutusan kontrak secara tertulis kepada penyedia jasa untuk kejadian tersebut dibawah ini. keputusan akhir Penyedia jasa menyampaikan pernyataan yang tidak benar kepada pengguna jasa dan pernyataan tersebut berpengaruh besar pada hak.. Terjadi keadaan kahar dan penyedia jasa tidak dapat melaksanakan pekerjaan sesuai dengan pasal 37.2. Penyedia jasa gagal pada uji coba ketiga dalam melaksanakan SCM sesuai pasal atau pasal 33. Kejadian dimaksud adalah : a. Syarat-syarat Umum Kontrak 44 . c. pasal 1266 Kitab Undang-Undang Hukum Perdata tidak diberlakukan Atas pemutusan kontrak yang timbul karena salah satu kejadian yang diuraikan dalam huruf a sampai f penyedia jasa dimasukkan dalam daftar hitam 41.

a. penyedia jasa tidak dapat melaksanakan pekerjaan sesuai dengan pasal 37. Menyerahkan semua fasilitas yang dibiayai oleh pengguna jasa mematuhi keputusan akhir 41.1 Semua bahan. yaitu dengan caramusyawarah. pekerjaan sementara.1 Kontrak dibuat dalam bahasa Indonesia serta tunduk kepada peraturan perundang-undangan yang berlaku di Indonesia 45. 44. dan jika terjadi pemutusan kontrak sesuai dengan pasal 41.5 pengguna jasa tetap membayar hasil pekerjaan sampai dengan batas tanggal pemutusan.9 Sejak tanggal berlakunya pemutusan kontrak. Penyelesian Perselisihan 43. 42. Sebagai akibat keadaan kahar. sebelum tanggal berlekunya pemutusan tersebut penyedia jasa harus : a.6 selain membayar pengeluaran langsung yang dikeluarkan oleh penyedia jasa sehubungan dengan pemutusan kontrak 41. Pemanfaatan Milik Penyedia Jasa 42. Mengalihkan hak dan menyerahkan semua hasil pelaksanaan pekerjaan. Pengadilan 43. Diluar pengadilan. penyedia jasa tidak bertanggung jawab lagi atas pelaksanaan kontrak. instalasi.2 Penyelesaian perselisihan lebih lanjut diatur dalam syarat-syarat khusu kontrak. memahami dan patuh terhadap semua peraturan perundang-undangan tentang pajak yang berlaku di Indonesia dan sudah diperhitungkan dalam penawaran.BAB.7. 43. dan fasilitas milik penyedia jasa. Perpajakan 45. Bahasa dan Hukum 44. Mengakhiri pelaksanaan pekerjaan sesuai dengan yang ditetapkan dalam pemberitahuan pemutusan kontrak b.1 Penyelesian perselisihan dapat melalui : a. 45 Syarat-syarat Umum Kontrak . dapat dimanfaatkan oleh pengguna jasa bila terjadi pemutusan kontrak oleh penyedia jasa 43. Pengguna jasa gagal penyelesaian perselisihan 41.IV DOKUMEN LELANG Kejadian dimaksud adalah 20. mediasi. Pengalihan hak dan penyerahan tersebut harus dilakukan dengan cara dan waktu yang ditentukan oleh pengguna jasa c.1 Penyedia jasa harus mengetahui. konsiliasi atau arbiter di Indonesia b.8 Dalam hal terjadi pemutusan kontrak sesuai dengan pasal 41.c b. peralatan..7 Prosedur pemutusan kontrak Setelah salah satu pihak menyampaikan atau menerima pemberitahuan pemutusan kontrak.3 Pengeluaran biaya untuk penyelesaian perselisihan ditanggung kedua belah pihak sesuai keputusan akhir.

Apabila terdapat kekurangan dan/atau cacat hasil pekerjaan. 47.4 Korespondensi harus menggunakan bahasa Indonesia.1 Penyesuaian harga dilakukan sesuai dengan ketentuan yang tercantum dalam syarat-syarat khusus kontrak. 48.4 Tata cara pembayaran denda dan/atau ganti rugi sesuai ketentuan dalam syarat-syarat khusus kontrak 49..3 Besarnya ganti rugi yang dibayar oleh pengguna jasa atas keterlambatan pembayaran adalah sebesar bunga terhadap nilai tagihan yang terlambat dibayar. 48. Denda dan Ganti Rugi 48.2 Perubahan peraturan perundang-undangan tentang pajak yang terjadi setelah pembukaan penawaran harus dilakukan penyesuaian 46. penyedia jasa mengajukan permintaan secara tertulis kepada pengguna jasa untuk penyerahan pertama pekerjaan. Penyesuaian harga diberlakukan terhadap kontrak jangka panjang lebih dari 12 (dua belas) bulan. penyedia jasa wajib menyelesaikan/ memperbaiki.BAB. maka dibuat berita acara penyerahan pertama pekerjaan. Penyesuaian Harga 47. Syarat-syarat Umum Kontrak 46 . sedangkan ganti rugi adalah sanksi finansial yang dikenakan kepada pengguna jasa.IV DOKUMEN LELANG 20. 45.ah sanksi finansial yang dikenakan kepada penyedia jasa.3 Pengguna jasa memerintahkan panitia penerima pekerjaan untuk melakukan penilaian terhadap hasil pekerjaan yang telah diselesaikan oleh penyedia jasa selambat-lambatnya 7 (tujuh) hari setelah diterimanya surat permintaan dari penyedia jasa.1 Komunikasi antara pihak hanya berlaku bila dibuat secara tertulis 46. telex. atau dapat diberikan kompensasi sesuai ketentuan dalam syaratsyarat khusus kontrak. Serah Terima Pekerjaan 49.3 Alamat para pihak ditetapkan sebelum tanda tangan kontrak 46. 46.1 Pengguna jasa membentuk panitia penerima pekerjaan yang terdiri dari unsur atasan langsung. berdasarkan tingkat suku bunga yang berlaku pada saat itu menurut ketetapan bank Indonesia.1 Denda adal.2 Korespondensi dapat dikirim langsung. kawat.2 Setelah pekerjaan selesai 100 % (seratus persen). karena terjadinya cidera janji terhadap ketentuan yang tercantum dalam kontrak. 48. kegiatan dan direksi teknis.2 Besarnya denda kepada penyedia jasa adalah 1 %o (perseribu) dari harga kontrak atau bagian kontrak untuk tiap hari keterlambatan 48. 49. kemudian panitia penerima pekerjaan melakukan pemeriksaan kembali dan apabila sudah sesuai dengan ketentuan kontrak. 49. atau melalui pos. Korespondensi 46.

4 Setelah penyerahan pertama pekerjaan pengguna jasa membayar sebesar 100 % (seratus persen) dari nilai kontrak dan penyedia jasa harus nebyerahkan jaminan pemeliharaan sebesar 5% (lima persen) dari nilai kontrak. 50.3 Apabila penyedia jasa tidak menyerahkan gambar pelaksanaan. Pengguna jasa harus mengajukan surat permintaan pembayaran untuk pembayaran akhir paling lambat 7 (tujuh) hari setelah perhitungan pembayaran akhir disetujui oleh direksi teknis. Gambar Pelaksanaan 50.BAB. 49.. Syarat-syarat Umum Kontrak 47 . Perhitungan Akhir 51.9 Apabila penyedia jasa tidak melaksanakan kewajiban pemelaiharaan sesuaui kontrak. 50. setelah diperiksa oleh panitia penyerahan pekerjaan dan telah dibuat beroita acara penyerahan akhir pekerjaan 49. maka pengguna jasa dapat memperhitungkan pembayaran kepada penyedia jasa sesuai ketentuan dalam syarat-syarat khusus kontrak.6 Setelah masa pemeliharaan berakhir penyedia jasa mengajukan permintaan secara tertulis kepada pengguna jasa untuk penyerhan akhir pekerjaan.2 Apabila penyedia jasa terlambat menyerahkan gambar pelaksanaan. 51. 49. 49. 50. 49.7 Pengguna jasa menerima penyerahan akhir pekerjaan setelah penyedia jasa melaksanakan semua kewajiban dalam masa pemeliharaan dengan baik. 49.IV DOKUMEN LELANG 20.8 Setelah penyerahan akhir pekerjaan pengguna jasa wajib mengembalikan jaminan pemeliharaan dan jaminan pelaksananan. maka pengguna jasa berhak mencairkan jaminan pemeliharaan untuk membiayai pemeliharaan pekerjaan dan mencairkan jaminan pelaksanaan dan disetor ke kas negara.5 Penyedia jasa wajib memelihara hasil pekerjaan selama masa pemeliharaan sehingga kondisi tetap berada seperti pada sat penyerahan pertama pekerjaan. penyedia jasa dikenakan sanksi masuk dafgtar hitam selama 2 (dua) tahun. maka pengguna jasa dapat menahan sejumlah uang sesuai ketentuan dalam syarat-syarat khusus kontrak.1 Penyedia jasa harus menyerahkan kepada direksi pekerjaan gambar pelaksanaan (as built drawing) paling lambat 14 (empat belas) hari sebelum penyerahan akhir pekerjaan.1 Penyedia jasa wajib mengajukan kepada direksi pekerjaan perhitungan terinci mengenai jumlah yang harus dibayar kepadanya sesuai ketentguan kontrak sebelum penyerahan pertama pekerjaan.

53. dan pengalamannya sama atau melebihi personil inti yang ada dalam daftar personil inti. Personil 53.IV 52.1 Penyedia jasa wajib menugaskan personil inti yang tercantum dalam daftar personil inti atau menugaskan personil lainnyta yang disetujui oleh dirteksi pekerjaan. 52. Direksi pekerjaan hanya akan menyetujui usulan penggantian personil inti apabila kualifikasi. maka usulan biaya tersebut ditambahkan dalam harga kontrak dan diperlakukan sebagai periantah perubahan untuk diproses menjadi amandemen kontrak.2 Apabila Kontraktor tidak menyerahkan Gambar terpasang dan atau manual operasi dan pemeliharaan tersebut pada tanggal sebagaimana tercantum dalam Data Kontrak atau Direksi Pekerjaan menahan sejumlah uang sebagaimana tercantum dalam Data Kontrak dari pembayaran-pembayaran yang seharusnya diberikan kepada Kontraktor. 54.2 Apabila penyedia jasa menerima usulan biaya untuk percepatan pelaksanaan pekerjaan. Bila pengguna jasa dapat menerima usulan biaya tersebut. dan pengalamannya sama atau melebihi personil inti yang ada dalam daftar personil inti.1 Kegagalan bangunan yang menjadi tanggung jawab penyedia jasa ditentukan terhitung sejak penyerahan akhir pekerjaan sesuai dengan umur konstruksi yang direncanakan dan secara tegas dinyatakan dalam dokumen perencanaan paling lama 10 (sepuluh) tahun.. kemampuan.2 Pelaksanaan ganti rugi atas kegagalan bangunan dapat dilakukan melalui mekanisme pertanggungan (asuransi) sesuai pasal 7.BAB. B. 54. KETENTUAN KHUSUS 53. Syarat-syarat Umum Kontrak 48 . Penilaian Pekerjaan 54. 52.2 Penilaian atas hasil pekerjaan dilakukan terhadap mutu dan kemajuan fisik pekerjaan.1.1 Penyedia jasa wajib menugaskan personil inti yang tercantum dalam daftar personil inti atau menugaskan personil lainnyta yang disetujui oleh dirteksi pekerjaan. 55. Percepatan 55.1 Apabila pengguna jasa menginginkan agar penyedia jasa menyelesaikan pekerjaaan sebelum rencana tanggal penyelesaian pekerjaan. kemampuan. Direksi pekerjaan hanya akan menyetujui usulan penggantian personil inti apabila kualifikasi.maka rencana tanggal penyelesaian pekerjaan dipercepat dan disahkan bersama direksi pekerjaan dan penyedia jasa 55. Jangka waktu pertanggungjawaban atas kegagalan bangunan ditetapkan dalam syarat-syarat khusus kontrak. maka direksi pekerjaan akan meminta usulan biaya yang diperlukan oleh penyedia jasa untuk mempercepat penyelesaian pekerjaan. Kegagalan Bangunan DOKUMEN LELANG 20.c.

Pengguna jasa terlambat melakukan pembayaran e. k. l. atau instruksi sesuai jadual yang telah ditetapkan.2 Penyedia jasa dapat meminta kompensasi biaya dan/atau waktu pelaksanaan.1. 56. Kompensasi 57. c. Dampak yang menimpa/membebani penyedia jasa diakibatkan oleh kejadian-kejadian yang menjadi resiko pengguna jasa. petugas utility atau pengguna jasa tidak bekerja sesuai waktu yang ditentukan. h. Penangguhan Pembayaran 58.1 Semua benda yang memiliki nilai sejarah atau kekayaan yang secara tidak sengaja ditemukan di nlapangan adalah menjadi hak milik negara. Penyedia jasa belum bisa masuk ke lokasi pekerjaan.2 Penyedia jasa wajib memberitahukan kepada direksi pekerjaan dan kepada pihak yang berwenang bila menemukan benda pasal 56. g. Kompensasi lain sesuai dengan yang tercantum dalam-syaratsyarat khusus kontrak. 57. 56. d. Pengguna jasa menolak sub penyedia jasa tanpa alasan yang wajar. spesifikasi. j. Penemuan-Penemuan 56. 57. f.BAB. Pengguna jasa menunda berita acara penyerahan pertama pekerjaan dan/atau berita acara penyerahan akhir pekerjaan. Pengguna jasa menginstruksikan untuk melakukan pengujian tambahan yang setelah dilaksanakan pengujian ternyata tidak diketemukan kerusakan/kegagalan/ penyimpangan pekerjaan. Keadaan tanah ternyata jauh lebih buruk dari informasi termasuk data penyelidikan tanah (bila ada) yang diberikan kepada penyedia jasa.IV DOKUMEN LELANG 20.2 Pembertahuan penangguhan pembayaran memuat rincian keterlambatan disertai alasan-alasan yang jelas dan keharusan penyedia jasa untuk memperbaiki dan menyelesaikan pekerjaan Syarat-syarat Umum Kontrak 49 . b.. sehingga mengakibatkan keterlambatan dan/atau biaya tambah bagi penyedia jasa. 58. Pengguna jasa memerintahkan penundaan pekerjaan. i.1 Apabila penyedia jasa tidak melakukan kewajiban sesuai ketentuan dalam kontrak. 58. Penyedia jasa tidak memberikan gambar. petugas pemerintah. karena pengguna jasa tidak menyerahkan seluruh/sebagian lapangan kepada penyedia jasa. Penyedia jasa lain. Pengguna Jasa memodiifikasi atau mengubahn jadual yang dapat mempengaruhi pelaksanaan pekerjaan. maka dikenakan sanksi penangguahan pembayaran setelah pegguna jasa memberitahukan penangguhan pembayaran tersebut secara tertulis.1 Kompensasi dapat diberikan kepada penyedia jasa bila dapat dibuktikan merugikan penyedia jasa dalam hal sebagai berikut : a.

1 Pengguna jasa akan mengambil alih lokasi dan hasil pekerja dalam jangka waktu 7 (tujuh) hari setelah dtertibkan berita acara serah terima akhir pekerjaan. Penyesuaian Biaya 62.1 Harga kontrak dapat berubah akibat adanya penyesuian biaya.1 maka pengguna jasa dapat memperhitungkan pembayaran kepada penyedia jasa sesuai dengan ketentuan dalam syarat-syarat khusus kontrak. 63. Penundaan atas Perintah Pengguna Jasa 63. maka perintah perubahan tersebut harus dilaksanakan oleh penyedia jasa dan perintah perubahan diberlakukan sebagai peristiwa kempensasi..4 Penyedia jasa harus memberitahukan kepada direksi teknis sebelum bekarja diluar jam kerja. dalam jangka waktu sesuai yang tercantum dalam surat pemberitahuan pembayaran.BAB. 59. 59. 64. 59.3 Jam kerja dan waktu cuti untuk karyawan harus dilampirkan. Pedoman Pengoperasian dan Pemeliharaan 61. 61. Hari Kerja 59.2 Apabila penyedia jasa tidak melakukan Pasal 61.2 Penyedia jasa harus membayar upah hari kerja kepada tenaga kerjanya setelah formulir upah ditandatangani. Kegagalan 60. 63. 62.1 Penyedia jasa wajib memberikan pedoman kepada pengguna jasa tentang pengoperasian dan pemeliharaan. Daftar pembayaran ditandatangani oleh masing-masing pekrja dan dapat diperiksa oleh pengguna jasa. termasuk mata uang yang dipakai untuk penyesuaian biaya sesuai dengan kesepakatan para pihak.IV DOKUMEN LELANG 20. Instruksi 64.2 Semua instruksi harus dilakukan secara tertulis. 59.1 Semua pekerja dibayar selama hari kerja dan datanya disimpan oleh penyedia jasa.2 Penyesuaian biaya harus mengikuti peraturan yang berlaku. 62.1 Pengguna jasa dapat memerintahkan penyedia jasa untuk menunda dimulainya pelaksanaan pekerjaan atau memperlambat kemajuan suatu kegiatan pekerjaan. Syarat-syarat Umum Kontrak 50 . 61. 60.1 Penyedia jasa wajib melaksanakan semua instruksi direksi pekerjaan yang berkaitan dengan kontrak 64.2 Jika perintah perubahan sedemikian mendesak sehingga pembuatan usulan biaya serta pembahasannya akan menunda pekerjaan.

) tiap orang untuk cidera badan termasuk kematian satu kali peristiwa untuk c.V DOKUMEN LELANG 20. persen) dari nilai 6.... Definisi 1.... apabila penawaran puluh prosen) HPS...................b....... Direksi Pekerjaan adalah : Nama Jabatan Alamat : ………………………………………...a.... Besarnya uang muka adalah ……(……….....2 6. …………… ( …………………..... dari nilai kontrak Pembayaran prestasi pekerjaan dilakukan dengan cara Syarat-syarat Khusus Kontrak 51 .1...... …………tahun ………….......... ( ……………......1 Peraturan tentang keselatan kerja yang harus dipatuhi penyedia jasa sesuai Kepmen Tenaga Kerja dan Transmigrasi No..........3)..……… ) b.. : Kepala Kantor/Satuan Kerja : ………………………………………………... Pengguna Jasa adalah : Nama : ...1 Besarnya jaminan pelaksanaan nilai kontrak. b...... Kegagalan bangunan Rp..………………) 4........1......... Asuransi 7.....………... . persen) dari nilai kontrak 3.1 a........ …… ( ……………… c... Masa pemeliharaan selama …………………………) hari 2..3 Besarnya jaminan pemeliharaan adalah ……% ( …… ……………………………………... Kerusakan harga benda Rp... BAB . Alamat : ……………………………………………………….2 a...V SYARAT-SYARAT KHUSUS KONTRAK A. tentang ……… 5.. Pihak ketiga Rp.) 9..BAB........ nilai Jaminan 8 % (delapan prosen) dikalikan prosen) HPS Besarnya uang muka adalah kontrak adalah 5 % (lima persen ) dari lebih kecil dari 80 % (delapan Pelaksanaan dinaikkan menjadi dengan 80 % (delapan puluh …… % (…........ ………………… ( …………………………....…... KETENTUAN UMUM 1........... Jabatan : . Kesalaman Kerja 8..1).. Pembayaran 9...... Jaminan 6.

pasal 35 dan pasal 36 undang-undang tersebut yaitu sebagai berikut : a.………………………………………………. Penyesuaian Harga 47.000. Barang siapa dengan maksud untuk menguntungkan diri sendiri atau orang lain secara melawan hukum dengan mengaku atau memakai nama usaha kecil sehingga memperoleh fasilitas kemudahan dana.. Penyelesaian Perselisihan 43.) hari kelender. Rumus penyesuaian harga . b.(………………………..1 Waktu pelaksanaan kontrak ……………. 8.. keringanan taif.3 Kepada penyedia jasa bukan koperasi kecil yang terbukti Jasa Usaha Kecil menyalahgunakan bagi usaha kecil termasuk koperasi kecil termasuk Koperasi sebagaimana diatur dalam undang-undang No.……………. tempat usaha. c.. angsuran (termijn) atau bulanan (monthy certificate) 9.………. dilakukan oleh atau atas nama badan usaha. dapat dikenakan sanksi administratif berupa pencabutan sementara atau pencabutan tetap ijin usaha oleh instansi yang berwenang.………….V DOKUMEN LELANG 20.2 Penyelesaian perselisihan melalui ……………………………. Bila terdapat ketidak sesuaian dalam perhitungan angsuran. Syarat-syarat Khusus Kontrak 52 . b. selama 7..(dua milyar rupiah) Perbuatan sebagaimana dimaksud pada butir 1 diatas adalah tindak pidana kejahatan Jika tindak pidana sebagaimana dimaksud pada butir 1.000.-. 2.1. Jadual Pelaksanaan Pekerjaan 28. ( diluar pengadilan/pengadilan) 9.b. 80 tahun 2003 a. Kecil maka yang bersangkutan dikenakan sanksi sebagaimana termaktub dalam pasal 34...BAB. Persyaratan penggunaan rumus penyesuaian harga .. Penggunaan Penyedia 36. bidang dan kegiatan usaha.4). 9 tahun 1995.……………………………………………. atau pengadaan barang dan jasa atau pemborongan pekerjaan Pemerintah yang diperuntukan dan disadangkan bagi usaha kecil yang secara langsung atau tidak langsung menimbulkan kerugian bagi usaha kecil diancam dengan pidana penjara paling lama 5 tahun atau pidana denda paling banyak Rp.1 Tata cara penyesuaian perhitungan penyesuaian harga sesuai dengan ketentuan Keppres No.……………………………………………………. besarnya tagihan yang dapat disetujui untuk dibayar setinggi-tingginya sebesar 80 % (delapan puluh persen) dari nilai tagihan 6.000. .

14.1 Kompensasi lain adalah meliputi ……………………………. ………. Gambar Pelaksanaan 50.………………………. .3 Jumlah pembayaran yang diperhitungkan adalah sebesar Rp.……………………………………………….…) 12.………….……………………………………………….……………. b.. ………. ( …………………………………………………) Syarat-syarat Khusus Kontrak 53 . a. ………..3 Kompensasi atas keterlambtan pembayaran adalah sebesar bunga terhadap nilai tagihan yang terlambat dibayar berdasarkan tingkat suku bunga yang berlaku pada saat itu menurut ketetapan Bank Indonesia. 48... ………. dst. Kompensasi 57. Rumus penyesuaian nilai kontrak . …………..1. KETENTUAN KHUSUS 13.2 Jumlah pembayaran yang diperhitungkan adalah sebesar Rp.V DOKUMEN LELANG 20. Denda langsung dipotong dari pembayaran kepada penyedia jasa.………………………………….BAB. Denda dan Ganti Rugi 48. Pedomen Pengoperasian dan Pemeliharaan 61.…………………………………………. 3). 4). Kegagalan Bangunan 52. c. ………….2 Jumlah pembayaran yang ditahan adalah Rp.4 11. 10.……………………………………………….………………………………………………... Koefesian komponen harga satuan untuk setiap mata pembayaran sesuai denfgan jenis pekerjaan 1). d.1 Jangka waktu pertanggungjawaban atas kegagalan bangunan selama ………… ( ………………………) tahun B.……………) sebesar 50.………….……………………………………………….…………………………………………………. ( …………………. Ganti rugi dibayar kepada penyedia jasa setelah dibuat amandemen kontrak. ………… ( ……………………. . 2). ……….

BAB.VI

DOKUMEN LELANG

20..

I.

BAHAN-BAHAN UMUM

1.1. Semen yang dipakai adalah semen portland sesuai dengan standar Indonesia N.I.8ASTM, model C.150 atau standar Inggris model U.S.12 1.2. Pengujian dan pemeriksaan 1.2.1. Direksi setiap saat mempunyai wewenang untuk meneliti dan memeriksa material, laporan analisa laboratorium dan mengambil sampel semen yang sesuai untuk diperiksa 1.2.2. Kontraktor harus mempersiapkan segala sesuatu yang diperlukan dalam pengambilan contoh (sample) tersebut 1.2.3. Direksi dapat menerima semen semen yang disimpan dalam gudang setiap waktu sebelum semen tersebut digunakan.semen yang tidak memenuhi syarat tidak akan dipakai. Jika ternyata ada semen yang tidak memuaskan dan telah terpasang maka bagian yang telah menjadi campuran beton, adukan semen tersebut harus dibongkar dan diganti dengan semen yang baru dengan biaya dari kontraktor. 1.2.4. Semen boleh saja dipakai sebagai kebijaksanaan dari direksi, seandainya tidak memenuhi syarat yang dibutuhkan 1.3. Gudang penyimpanan (storage) 1.3.1. Kontraktor harus menyediakan suatu tempat untuk penyimpanan (gudang) yang memenuhi syarat untuk penyimpanan semen-semen tersebut dan setiap waktu semen tersebut harus terlindungi dari kelembaban atau pembekuan. Tempat / rumah penyimpanan semensemen tersebut harus benar-benar rapat / tertutup, mempunyai jarak di atas lantai dengan ukuran minimal 30 cm di atas tanah. 1.3.2. Untuk menghindari penyimpanan terlalu lama atas semen-semen yang telah dikirim tersebut, kontraktor harus mengatur penggunakan semensemen yang ada dalam sack-sack tersebut secara berturut-turut sesuai urutan waktu pengiriman (chronological order) sampai di lokasi. 1.3.3. Kontraktor harus mempekerjakan penjaga gudang yang baik dan mampu menata penggudangan / tempat penyimpanan semen tersebut, menyimpan, mencatat dengan baik semua pengiriman dan pemakaian semen, copy / salinan dari catatan juga harus diberikan / diperlihatkan kepada direksi bila diminta. 1.4. Pengukuran dan pembayaran 1.4.1. Harga satuan penawaran pada daftar harga penawaran untuk setiap uraian pekerjaan mencakup semen, transportasinya, biaya pengirimannya, penanganan di gudang dan penempatan sampai menjadi beton, adukan, pasangan atau pekerjaan lainnya. 1.4.2. tidak ada pembayaran secara terpisah yang dibuat dalam pekerjaan semen terpasang yang menjadi sisa atau terbuang. Kehilangan atau salah perhitungan sebagai akibat dari jatuhnya atau ketidakberesan penanganan semen. 2.1. Ruang lingkup kerja Semua pasir, agragat dan bahan perkuatan yang akan dipakai untuk semua struktur / bangunan dan pekerjaan atas dasar dokumen kontrak, dan untuk semua hal yang ada hubungannya dan mungkin diminta / diperlukan oleh direksi terdiri dari material, diperinci dan harus sesuai dengan kebutuhan-kebutuhan yang diperlukan

Spesifikasi Teknik

54

BAB.VI

DOKUMEN LELANG

20..

2.2 Handling dan stockfilling 2.2.1 Semua cara-cara yang dikerjakan oleh kontraktor seperti membongkar, memuat dan menumpuk pasir agragat dan bahan penguatan setiapo waktu harus disetujui oleh direksi 2.2.2 Lokasi dan pengaturan semua daerah stockfilling (penimbunan) disetujui oleh direksi, kontraktor harus membersihkan dan mengatur drainase semua tempat yang dipersiapkan untuk stockfilling pasir. Agragat dan bahan perkuatan sehingga adanya kerusakan ataupun pemisahan / hilang dapat dikurangi seminimal mungkin dan stockpile material tidak terkontaminasi dengan tanah ataupun bahan-bahan lain sehubungan dengan permukaan air banjir dan air tanah. 2.2.3 Kontraktor menyediakan dana untuk pemprosesan kembali pasir, agregat atau bahan perkuatan yang mungkin akan terjadi rusak atau terkontaminasi sehubungan dengan stockpilling yang tidak memadai dan perlindungan yang kurang. 2.3. Pasir (sand) 2.3.1 Sesuai dengan ketentuan-ketentuan, variasi type dan jenis yang dibutuhkan dalam pekerjaan konstruksi adalah pasir alam dan kualitas yang baik yang disetujui oleh direksi 2.3.2 Semua pasir alam yang diperlukan dalam pekerjaan konstruksi, kontraktor harus mengusahakan dan mendapatkannya dari sungai ataupun sumber alam lainnya yang telah disetujui Direksi. 2.3.3 Persetujuan tentang pasir yang diperoleh dari sumber alam jangan ditafsirkan sebagai suatu persetujuan yang syah untuk semua material yang diperoleh dari sumber-sumber alam lainnya. Kontraktor harus bertanggung jawab penuh atas semua kwalitas dari semua maretial yang dipergunakan dalam pekerjaan. Kontraktor harus menyerahkan kepada direksi dengan contoh sebanyak 1,5 kgsebagai sample dari pasir alam tersebutyang selambat-lambatnya 14 hari sebelum pemakaian bahanbahan tersebut sudah diperiksa. 2.3.4 Deposit pasir alam harus dibersihkan dari vegetasi, bahan-bahan lain yang mengotori dan yang dapat menimbulkan pasir menjadi tidak baik. Deposit harus sedemikian rupa sehingga tidak mengurangi mutu, material-material tersebut harus diangin (screned) dan dicuci bila memang perlu untuk memperoleh pasir dengan ketentuan. 2.3.5 Pasir atau agregat halus (fine agregate) harus benar-benar bersih dan bebas dari clay lumps, sort and clay particle, scale alkali, organic matter, logam, mica dan injurious amount yang menimbulkan pasir menjadi tidak sesuai. 2.3.6 Pasir-pasir alam dan pasir-pasir campuran dapat diminta untuk ditest oleh direksi untuk menentukan apakah pasir-pasir tersebut sesuai dengan apa yang telah ditentukan dan dibutuhkan. 2.3.7 Kontraktor harus menyiapkan dan melaksanakan pengambilan contoh yang diperintahkan oleh direksi tanpa pungutan bayaran yang meliputi tenaga, material dan operasinya.

Spesifikasi Teknik

55

BAB.VI

DOKUMEN LELANG

20..

2.4. Agregat kasar 2.4.1 Coarse agregate harus dipakai dari sumber-sumber yang telah disetujui yang terdiri dari sumber-sumber yang telah disetujui, yang terdiri dari kerikil, batu gunung (quareed stone) atau dari campuran semuanya itu. 2.4.2 Coarse agragate harus bersih dari bebas dari partikel lunak, satuan yang tebaldan memanjang, alkali organik dan bahan lain yang tidak sesuai. 2.4.3 Coarse agragate harus dengan gradasi yang baik dengan ukuran butir antara 5 mm – 70 mm atau dengan ukuran dibatasi untuk pekerjaanpekerjaan khusus seperti yang ditentukan. 2.4.4 Coarse agregate diharuskan sesuai dengan spesifikasi yang ada, dan bila ditest oleh direksi karena tidak memenuhi spesifikasi, kontraktor harus mengayak kembali atau memproses material-material tersebut dengan biaya sendiri, meningkatkan mutu produksi agregat sehingga memenuhi syarat-syarat seperti yang disetujui oleh direksi 2.5. Revertment material of stone (bahan-bahan perkuatan atau batu) 2.5.1 Batu diperoleh dari pengambilan yang telah disetujui, batu-batu yang dipakai digunakan adalah batu gunung yang mempunyai berat jenis (specific gravity) minimum 2,4 t/m 2.5.2 Untuk penggunaan pada pekerjaan pasangan batu kosong dan agregat jalan maka batu-batu tersebut harus keras, kasar, padat dan tahan lama serta bebas dari retak ataupun pecah. 2.5.3 Batu untuk pasangan harus dibentuk / dibuat dengan ukuran seperti pada gambar atau sesuai dengan apa yang diperintahkan oleh direksi. 2.6. Agregat yang dipakai untuk perkerasan jalan lingkungan adalah agragat kelas C batu pecah 5/7 dan ¾, batu pecah 2/3 dan batu pecah 1/1 2.7. Pengukuran dan pembayaran Harga satuan penawaran pada harga penawaran (bill of quantity) untuk semua pekerjaan yang mencakup bahan-bahan seperti pasir, agregat, batu perkuatan, batu pecah dan bahan lapisan dasar sudah termasuk harga pembelian dari pasir, agragat, bahan perkuatan, biaya pemprosesan, produksi dan stockpilling. Pengayakan dan mencuci dan penempatan akhir sampai dengan menjadi beton, adukan pasangan batu kosong atau pekerjaan lainnya 3.1 Bahan-bahan ukuran tulangan 3.3.1 Semua tulangan beton harus baru dan dari tingkatan dan ukuran yang sesuai dengan Indonesian standart for concrete NI.2 PBI.1971 dan harus disetujui direksi. 3.3.2 Kontraktor dapat diminta untuk menyediakan sertifikat pengetesan beton terhadap adukan beton yang akan dipakai untuk persetujuan direksi. 3.2 Bahan-bahan dan ukuran tulangan 3.3.1 Tulangan beton, sebelum dipasang harus bebas dari kotoran-kotoran karat, minyak, oli dan lapisan yang akan merusak atau mengurangi mutu. Bilamana terdapat penundaan di dalam pengecoran beton tulangan harus diperiksa kembali dan dibersihkan bila diperlukan. 3.3.2 Tulangan harus dilakukan atau dibentuk dengan pelat yang dilampirkan atau gambar konstruksi yang harus diselesaikan oleh kontraktor. 3.3.3 Tulangan janganlah diluruskan atau dibentuk kembali dengan cara yang akan merusak bahan batangan dengan putaran / lekukan yang tidak ditunjukkan pada gambar, janganlah digunakan. Semua batangan

Spesifikasi Teknik

56

adukan dan grout akan ditest oleh direksi untuk menentukan kecocokannya terhadap keperluankeperluan. Aspal yang digunakan adalah aspal keras pen 60 dan pen 80 dicairkan dengan kerosen.3.5 cm. 3. 3. alkali.VI DOKUMEN LELANG 20. tetapi jarak bersih antara batang tidak kurang dari 1. Panjang penyambungan di dalam dinding vertikal dan kolom harus minimum 40 kali diameter tulangan dan harus disetujui oleh direksi (PBI.4 Sambungan Bila diperlukan penyambungan tulangan pada suatu titik selain daripada yang ditunjuk pada gambar. pengganjalnya harus dibuatdari logam yang tidak berkarat. 3.3 Bila pengganjal tersebut akan digunakan untuk permukaan beton yang direncanakan untuk mendapatkan permukaan yang licin. Aspal yang digunakan adalah aspal keras pen 60 dan pen 80 dengan persyaratan pemanasan berkisar antara 1100C sampai dengan 1350C.71).2 kali diameter maksimum daripada agragat yang kasar.. Semua air yang digunakan untuk pekerjaan beton. garam dan lain-lain yang tidak baik.4 Tulangan di dalam plat beton di atas tanah harus ditopang dengan kepingan beton / lantai kerja yang dicor sebelumnya.3. 3. ciri sambungan harus ditentukan oleh direksi. 3. plat dinding dan konstruksi pokok lainnya dimana beton cor secara langsung terhadap dasar. bahan organik.BAB. Perbandingan kerosen pengencer yang digunakan harus sesuai dengan petunjuk Direksi teknis. pada permukaan pondasi.3 Pemasangan 3.3. Pemasangan hanya diperbolehkan bila seluruh operasi disetujui oleh direksi.3. adukan dan agregat harus bebas dari lumpur yang dapat mengganggu . Air yang akan digunakan di dalam semua beton.2 Di dalam semua hal pengganjal yang cukupuntuk tulangan mendatar harus digunakan sehingga tidak ada pelenturan daripada batangan atau ikatan. 3.1 Tulangan harus diletakkansecara tepat dan dijamin terhadap penggeseran dengan menggunakan ikatan kawat besi yang sesuai atau klip-klip yang cocok pada persilangan. dan harus diganjal dengan kepingan beton atau logam sesuai dengan keperluan.3. Spesifikasi Teknik 57 .5 Jarak minimum antara batang yang sejajar harus sama dengan diameter batang. tulangan harus mempunyai lapisan penutup maksimum 5 cm dan minimum 2. haruslah dilekukkan dalam keadaan dingin.

BAB.3 Kontraktor akan diminta untuk melaksanakan pembersihan sebelum pelaksanaan-pelaksanaan konstruksi lainnya.1 Semua galian akan dilaksanakan sesuai dengan syarat-syarat bab ini dan dengan profil dan elevasi yang ditunjukkan pada gambar-gambar atau ditentukan oleh Direksi (gambar pengukuran yang telah diisetujui oleh direksi).3 Spesifikasi Teknik 58 . 2. dan seperti yang diminta oleh direksi.1 Semua tanah dalam batas pembebasan tanah yang perlu diadakan pembersihan dari pohon-pohon. Jika tidak ditutup oleh konstruksi maka galian harus dibuat dengan dimensi penuh yang diminta dan disempurnakan menurut profil dan elevasi yang diberikan. 2. PEKERJAAN TANAH Semua pekerjaan yang diminta untuk dilaksanakan pada dokumen-dokumen kontrak dan semua tujuan yang bersangkutan. 2. Selama berlangsungnya pekerjaan. dinding-dinding. Pendahuluan 2.VI DOKUMEN LELANG 20. Penetapan dan syarat yang diajukan disini akan berlaku kecuali bila dirubah secara khusus.2 4. Pagar-pagar. mungkin perlu atau diminta oleh direksi untuk merubah kemiringan-kemiringan ataupun dimensi-dimensi galian dengan mengadakan revisi kemiringan ataupun dimensi gambar dengan spesifikasispesifikasi ini.4 Kweusakan terhadap pekerjaan-pekerjaan dan milik masyarakat atau pribadi yang disebabkan pelaksanaan kontraktor dalam pembersihan akan diperbaiki atau diganti atas biaya kontraktor. asal atau kondisinya selain yang ditentukan dalam di kontrak. II.. setelah semua bahan-bahan dan perlengkapan yang masih dapat dipergunakan. Semua tindakan pencegahan yang perlu harus diambil untuk menjaga agar material dibawah dan diatas profil semua galian dalam kondisi yang sebaik mungkin.jika diminta untuk menyelesaikan pekerjaan oleh kontraktor dengan biaya sendiri. Setiap dan semua galian yang dibuat untuk memudahkan kontraktor dengan suatu alasan atau tujuan kecuali bila ditentukan lain. sifatnya.2 Pada umumnya pohon-pohon yang akan mengganggu kontruksi yang dituntut oleh spesifikasi ini harus dibuang dan pohon-pohon sepanjang batas pembebasan tanah akan dibiarkan ditempat sampai kemungkinan perluasan maksimal. Pohon-pohon yang dicabut harus dikumpulkan di lokasi-lokasi yang ditunjuk oleh direksi dan akan tetap merupakan milik direksi. harus ditimbun kembali. diselamatkan dan diserahkan kepada direksi di tempat kerja. secara tertulis oleh direksi untuk suatu item pekerjaan tertentu. reruntuhan-reruntuhan (puing-puing) dari tempat pekerjaan harus dibuang sesuai persetujuan direksi. seperti ditunjukkan pada 4. 4. semak-semak dan bahan mengganggu lainnya dari bahan bahan-bahan demikian akan dibuang dari tempat pekerjaan atas persetujuan direksi. akan dilaksanakan sesuai dengan ketetapan-ketetapan dan syarat-syarat. Tidak ada klasifikasi yang dibuat untuk tujuan pembayaran dari suatu bahan yang digali menurut golongannya. bangunan-bangunan.

3 Galian terbuka untuk membentuk pondasi suatu konstruksi. sesuai sifat tanah yang ada. 4.5 Jika pada suatu kedalaman konstruksi yang diminta. Galian demikian akan dilakukan sampai kedalaman yang disetujui oleh direksi.6 Apabila pada waktu penggalian timbul genangan air akibat hujan. Spesifikasi Teknik 59 . Semua galian harus dilaksanakan dengan cara sedemikian rupa untuk menjaga stabilitas jalan-jalan kereta api dan konstruksi-konstruksi berdekatan lainnya Galian tanah untuk konstruksi beton 5. pemborong wajib membuat kisdam untuk mengeringkan air dengan sebaik-baiknya.BAB. permukaan harus kering dan harus diperiksa oleh direksi. bahan lain atau suatu beton tumbuk seperti yang diperintahkan oleh direksi. 5. Tidak boleh ada pelaksanaan sebelum dasar pondasi telah dites dan disetujui oleh direksi. harus diadakan penggalian dan atau pengerukan untuk badan jalan. pengambilan semua tanah yang tidak cocok dan mengisinya kembali dengan bahan lain yang dipadatkan dengan memadatkan atau menggilas dalam lapisan-lapisan yang tidak lebih dari 15 cm tebalnya. 5..5 gambar. Bila selama pekerjaan diperlukan oleh direksi menentukan volume. pondasi-pondasi.7 Berdasarkan pertimbangan keselamatan. Kontraktor harus mengontrol kecepatan penambahan dan penurunan muka air terhadap galian sehingga tidak membahayakan stabilitas lereng-lereng atau bangunan-bangunan. kedalaman tanahnya tidak cocok untuk pondasi yang diperhitungkan. 5. 5. direksi akan melengkapi dan memelihara sebagian dari perlengkapan pengukuran pencatatan yang sesuai. keamanan dan kelancaran kerja bila mana diperlukan pemborong diwajibkan melaksanakan penurapan dengan papan-papan kayu yang kuat pada dinding galian.4 Kontraktor harus mengisi suatu kedalaman galian yang berlebihan akibat cara kerjanya dengan pondasi batu dipadatkan dengan baik. maka pemborong diwajibkan segera melaksanakan pengeringan.2 Tanah bekas galian harus segera diangkut ke tempat dimana diperlukan tanah urugan atau jika tidak diperlukan diangkut direksi. galian harus dibiarkan kering sampai pelaksanaan selesai. konstruksikonstruksi atau lainnya. Pengangkutan tanah keluar lokasi proyek sudah dilakukan selambat-lambatnya 1 x 24 jam sesudah penggalian dengan catatan bahwa tanah bekas galian tersebut tidak boleh diangkut sebelum diizinkan oleh direksi.1 Sesuai dengan peil-peil yang ditetapkan dalam gambar. turf tanah sayuran dan humus harus dibuang. suatu bagian daripada galian yang diminta akan berada di bawah permukaan air tanah. Semua tanah yang gembur. 5. mata air atau sebab-sebab lain. Selalu menyediakan pompa air.VI DOKUMEN LELANG 20. pembuatan tanggul atau jalan harus dilaksanakan pada profil-profil yang diperlukan agar konstruksi yang aman dapat dilaksanakan. direksi akan memerintahkan secara tertulis. seperti yang ditetapkan oleh direksi. 5. untuk itu pemborong harus menyediakan pomp air yang dapat mengatasi dengan menyalurkan nya ke parit-parit atau tempat lainnya. resiko dan biaya yang timbul akibat pengeringan tersebut seluruhnya dibebankan pada pemborong.4 4. Sebelum pelaksanaan dimulai.

2 Pada malam hari pemborong diwajibkan memasang lampu-lampu (lampu merah) yang cukup jelas tanda adanya pekerjaan guna mencagah terjadinya kecelakaan pemakai jalan raya.BAB. dibersihkan dan dipotong lebar kedalamannya. Pemadatan 8.. dan kadar air harus seragam melalui tiap lapisan.3 Di tempat galian untuk pemasangan saluran yang terbuka dan tidak dapat diselesaikan pada hari yang bersangkutan (tertunda) pemborong harus membuat pagar darurat sepanjang jalan di tempat galian yang terbuka tersebut.2 Material harus mempunyai kadar air optimum yang dibutuhkan guna untk pemadatan.1 Timbunan tanah dan timbunan kembali yang direncanakan pada gambar dan oleh direksi harus dipadatkan pada suatu garis (jalur). pelaksanaan pemadatan tidak boleh dijalankan. Galian saluran jalan 6.3 Jika suatu saluran akan dibentuk kembali. 6. 8. tersusun padat dan berlereng seperti yang ditunjukkan pada gambar atau seperti yang ditetapkan oleh direksi.2 Galian saluran harus dilaksanakan dengan cara sedemikian rupa sehingga menjamin kestabilitas kemiringan lereng. air tanah atau air lainnya dengan cara memompa. Apabila dianggap perlu pemborong harus menurap dan mempergunakan penyokong-penyokong untuk mencegah longsornya galian. Jika kadar air kurang dari optimum untuk pemadatan. pemadatan tidak akan dapat dilaksanakan kecuali dengan persetujuan khusus dari direksi dan kadar air akan ditambah dengan . material harus dibawah pada kadar air yang layak di lapangan penggalian. 6. direksi akan memberi instruksi untuk pekerjaan perbaikan yang akan dilaksanakan. Bila terjadi longsor atau pemotongan yang terlalu dalam karena alasan-alasan yang tidak dapat dianggap kelalaian kontraktor atau metode kerja. Hal yang demikian itu dapat dijalankan dan ditentukan oleh direksi.1 Penggalian saluran akan dilakukan pada bermacam-macam jenis tanah dengan as serta elevasi galian ditentukan dalam gambar atauy diberitahukan oleh Direksi. kontraktor harus membersihkan semua rumput-rumput dan tumbuhan dari saluran yang ada dan meningkatkan dasar menurut profil yang diminta. menimba ke parit-parit Pengamanan galian pada jalan umum 7.memerciki dan mengerjakan kembali material pada site untuk dipadatkan. disamping tidak membahayakan. 6. kemiringan lereng dan radius garis tengah akan ditunjukkan pada gambar.4 Pemborong harus menjaga agar semua galian tidak tergenang air yang timbul karena air hujan. Spesifikasi Teknik 60 .1 Lokasi pekerjaan yang terletak di tepi jalan umum pemborong diwajibkan membuat dan memasang tanda-tanda rambu lalu lintas di sekitar lokasi pekerjaan dengan tujuan mengamankan dan menjaga kelancaran lalu-lintas baik siang maupun malam hari demi kepentingan umum. Pelaksanaan kontraktor dalam galian material direncanakan untuk digunakan dalam timbunan yang dipadatkan dihaluskan yang akan memberikan hasil dalam gradasi yang dapat diterima pad material yang ditempatkan. Jika kadar air lebih besar daripada kadar optimum untuk memadatkan. 7. akan ditentukan oleh direksi.VI DOKUMEN LELANG 20. 7.

mencampur dengan material kering atau cara-cara lain yang diijinkan.1. Bagian pada timbunan saluran yang direncanakan pada gambar menjadi timbunan yang dipadatkan dan harus dilaksanakan pada kehalusan dan material yang sangat cocok yang memenuhi untuk rembesan dan stabilitas setelah dipadatkan.7.1 Lobang-lobang yang terdapat dalam badan jalan harus diisi dengan tanah yang baik / tanah merah yang dipadatkan sampai tinggi peil yang ditetapkan.6 8. Kedalaman lapisan-lapisan dipadatkan dan kadar air material yang ditempatkandekat bangunan harus lebih dikhususkan dan perhatian khusus diberikan untuk menjamin pengikatan yang memadai pada material dengan batasan timbunan dipadatkan. dan pada tiap lapis maksimum 15 cm dibawah elevasi tanah dasar 2. dengan tinggi minimum 5 cm di bawah dagu saluran. termasuk pipa-pipa beton dimana pemadatan timbunan tanah atau timbunan kembali dibutuhkan dan hal tersebut tidak memungkinkan mencapai pemadatan yang memadai dengan peralatan rolling. Timbunan atau urugan kembali dilaksanakan pada bekas penggalian serta pada daerah –daerah yang tanahnya terlalu rendah dibuat turap atau penyokong dinding saluran agar dinding saluran tertahan dengan bahan penyokong dari tanah timbunan..5 8.7 kecuali dengan keputusan khusus dari direksi sampai material mengering pada kadar air optimum atau material harus dikeringkan dengan mengerjakan kembali. Timbunan atau urugan harus dipadatkan lapis demi lapis dan harus diberi air secukupnya. Material yang dipadatkan harus ditebarkan dalam lapisan horizontal dengan tebal tidak lebih dari 15 cm sesudah dipadatkan dan distribusi material harus sedemikian rupa sehingga pemadatan material akan homogen dan bebas dari bentuk bergelombang. retakan atau ketidaksempurnaan. dikerjakan lapis demi lapis.7.1 Tanah dasar badan jalan ini harus dipadatkan hingga direksi menyatakan cukup. Timbunan pada saluran 8. 8. Kontraktor harus memperhatikan kerusakankerusakan pada bangunan yang disebabkan oleh pelaksanaan tersebut dan menempatkan atau memadatkan timbunan atau timbunan kembali material yang menghubungkan bangunan-bangunan dan kerusakan-kerusakan bangunan harus diperbauiki dengan biaya sendiri dari kontraktor. berkantong. pemadatan dapat dilakukan dengan menggunakantimbris seberat 5 kg atau jika memungkinkan dengam stemper.2.BAB. Semua lapisan-lapisan berikutnya harus bersatu sesuai dengan kebutuhan pemadatan.7.4 8.VI DOKUMEN LELANG 20. Timbunan pada badan jalan lingkungan 2.3 8. Spesifikasi Teknik 61 . timbunan tanah atau timbunan kembali harus dipadatkan dengan stamper mekanis pada berat yang sesuai dan rencana menjadi tercapai pada tingkatan yang sama pada pemadatan mendekati timbunan tanah atau timbunan kembali dipadatkan. 8. Penggalian dan pelaksanaan penempatan harus sedemikian rupa sehingga material-material bila dipadatkan akan cukup tercampur dan dijamin pemadatannya dapat mencapai tingkat terbaik.2. 8.3.2. banjir atau lereng saluran the end tipped diisikan karena material yang cocok dengan spesifikasi. Untuk beberapa bagian timbunan tanah atau timbunan kembali berdekatan dengan bangunan.

11.2 Tidak ada pemisahan pembayaran yang dibuat untuk setiap pembersihan dan stripping dikerjakan dalam spesifikasi ini. dipadatkan dan disiram dengan air. penggarukan.2. pekerjaan urugan yang dilaksanakan dengan sembarangan yang berakibat tanah longsor lagi. pembetulan kembali pada 9. Tidak ada pemisahan dan penambahan pembayaran yang dibuat disebabkan kebutuhan untuk pemadatan khusus material yang berhubungan dengan bangunan tidak ada pemisahan atau pembayaran yang dibuat untuk pemercikan atau pengeringan material timbunan pada perhitungan setiap penundaan pembayaran yang dibuat untuk penggoresan.5. lobang galian harus segara diurug kembali.VI DOKUMEN LELANG 20. ditetapkan oleh direksi untuk dibersihkan / dipotong. 11.3 Tidak ada pemisahan pembayaran yang dibuat untuk perawatan dan pengangkutan air dalam pekerjaan operasi penggalian.1.. pemadatan dilaksanakan dengan menggunakan stemper atau alat-alat lain yang disetujui oleh direksi.4. 11. 11. timbunan untuk saluran drainase dan aliran-aliran air. Ukuran galian saluran. Pengurugan harus dikerjakan secara cermat dan dilakukan selapis demi selapis.4 Biaya pengangkutan penggalian dan material pengambilan setiap jarak biaya penempatan material galian dalam lereng saluran. Spesifikasi Teknik 62 . timbunan kembali yang dibutuhkan dalam spesifikasi ini dan semua biaya sehubungan dengan setiap pembetulan kembali atau material galian untuk memudahkan operasi konstruksi kontraktor. 10. tiap-tiap lapisan tidak diperkenankan lebih tebal 15 cm. Tanah bekas galian dapat digunakan sebagai bahan urugan kembali setelah dibersihkan dari kotoran dan batu-batu serta sampah-sampah atas petunjuk dan saran dari direksi. kaki tanggul. cofferdam.BAB. 10. tempat penimbunan untuk timbunan kembali. ditimbun dan dipadatkan lagi sampai rata dengan permukaan tanah semula sesuai petunjuk direksi. timbunan untuk jalan. pemberian kadar air atau pemadatan permukaan tanah dalam mempersiapkan permukaan di bawah timbunan yang dipadatkan atau pemadatan material antara permukaan yang disiapkan dan ketinggian asli. perlengkapan dan bahan-bahan yang digunakan dalam penggalian bahanbahan yang dibutuhkan pada pembersihan dan stripping keseluruhan areal di dalam jalur yang telah ditentukan.1. 10. saluran-saluran dan alur air yang akan diisi dan konstruksi permanen lainnya. sisa-sisa tanah / material bekas galian setelah pengurugan kembali selesai. tampang saluran. dan lain sebagainya supaya disesuaikan dengan ketentuan yang ada dalam gambar bestek. tidak ada pemisahan atau penambahan pembayaran yang dibuat diatas harga satuan penawaran dalam bill of quantities pada perhitungan setiap bahan yang basah atau pada perhitungan metode atau tipe peralatan yang digunakan dalam pembuatan panggalian yang dibutuhkan. pengabaian cara tersebut dapat / cukup memberi alasan bagi direksi untuk memerintahkan membongkar dan mengulang pekerjaan sesuai dengan cara-cara dan ketentuan teknis yang baik 10.1 Harga-harga satuan yang ditenderkan di dalam bill of quantities untuk berbagai item pekerjaan tanah meliputi biaya pemakaian semua tenaga kerja. Setelah pekerjaan pemasangan selesai. harus diulangi segera.3. diperiksa dan disetujui oleh direksi. 10. harus segara diangkut dan dibuang sesuai instruksi direksi. tepi-tepi pembuangan.

seperti penggalian material yang mudah meluncur dari kemiringan yang diluar pengawasan kontraktor dan untuk pengisian kembali serta pemadatan penggalian-penggalian yang tidak seperti diperintahkan dan disetujui oleh direksi.5 Tidak ada ukuran untuk pembayaran yang dibuat pada penggalian dibuat untuk memudahkan kontraktor untuk setiap tujuan atau alasan untuk penggalian berlebihan di luar jalur dan batas-batas yang ditentukan. 11.BAB. 11. Pembayaran akan dilakukan sesuai item yang digunakan dari bill of quantities untuk menempatkan kembali timbunan kembali dan biaya pengembalian dan pengangkutan material timbunan kembali dari tempat penimbunan jika dibutuhkan akan dimasukkan ke dalam harga satuan yang ditawarkan di dalam bill of quantities untuk timbunan kembali sekitar bangunan. material untuk timbunan kembali. Spesifikasi Teknik 63 . ke dalam harga satuan yang ditawarkan di dalam bill of quantities untuk item penggalian yang digunakan.VI DOKUMEN LELANG 20.6 Pembayaran tidak akan dilakukan sesuai item pada bill of quantities pada penggalian material dasar yang tidak sesuai. untuk mengeluarkan material yang terganggu atau terlepas karena operasi kontraktor dan semua penggalian yang demikian penggalian berlebihan dan pengeluaran material terganggu harus diisi kembali dan diganti dimana dibutuhkan oleh direksi sesuai dengan tuntutan spesifikasi ini atas biaya kontraktor.. akan dimasukkan kembali.

4.1.3. Pasangan batu kosong harus terdiri dari batu belah dan batu pecah yang ditempatkan pada lapisan dasar sesuai dengan ketentuan dan persyaratan yang lebih jauh detailnya tercantum dalam gambar atau menurut petunjuk direksi 1. Pasangan batu kosong harus dibuat pada pondasi yang kuaty dan pada garis dan arah yang tercantum dalam gambar atau sesuai dengan petunjuk direksi.2. Umum 1. 1. Batu belah dan batu pecah yang dipakai dalam pasangan batu kosong harus diletakkan pada lapisan dasar dengan cara sedemikian sehingga batu kosong yang selesai dikerjakan menjadi stabil dan tidak akan longsor. kerikil dan lapisan dasar dalam bab I bahan-bahan umum. bila pondasi telah disetujui oleh direksi maka lapisan dasar sebgagaimana tercantum dalam gambar harus diletakkan dengan tebal yang sama dan cukup rata dan meskipun demikian menjadi pondasi yang kuat untuk pemasangan batu belah dan batu pecah 1.. Lapisan penutup harus dibuat pada bagian atas pasangan batu kosong dengan kemiringan yang layak sehingga dapat memperkuat lapisan atas pasangan batu kosong. Pasangan batu kosong kering 1.3. Lapisan induk diatas pondasi dapat dipakai sebagai lapisan dasar sesuai dengan persyaratan atau menurut petunjuk direksi. Harus diupayakan supaya semua batu belah dapat dijamin dipasang dengan baik pada bidang yang datar. Ruang lingkup pekerjaan Pekerjaan yang dilaksanakan untuk pasangan batu kosong berupa pasangan batu kosong kering pada tempat yang tercamtum dalam gambar pelaksanaan 1. Dalam pasangan batu kosong harus diisi dengan batu pecah yang dipakai tidak boleh melebihi volume yang dibutuhkan untuk mengisi rongga diantara batu pecah. batu pecah dan lapisan dasar yang dipakai untuk pasangan batu kosong yang ditentukan dalam persyaratan ini harus disediakan oleh pemborong sesuai dengan ketentuan batu.4. 1.2. Lobang-lobang pada pondasi harus diisi oleh bahan yang baik dan dipadatkan pada tiap lapis.2. Lapisan penutup harus terdiri batu pecah pilihan yang tebal diletakkan pada jalur dan arah yang sesuai dengan gambar atau menurut putunjuk direksi.3.VI DOKUMEN LELANG 20. Ukuran dan Pembayaran 1.3. 1. pemasangannya berdasarkan tebal pasangan batu kosong dan lapisan dasar yang Spesifikasi Teknik 64 . Batu belah harus diletakkan sedemikian sehingga tidak menonjol diatas garis yang dicantumkan dalam gambar atau menurut petunjuk direksi.1.3.BAB.1.3.2.4. III. PEKERJAAN PASANGAN BATU 1.1. setebal 15 cm. meliputi lapisan dasar.2. Rongga besar yang terbuka diantara batu belah harus dihindari. Ukuran dan pembayaran untuk pasangan batu kosong akan dibuat secara keseluruhan. 1. Semua batu belah. Pemasangan 1.

Ruang lingkup pekerjaan Semua pasangan batu atau batu kosong yang dibutuhkan untuk dibuat dalam persyaratan teknik ini dan untuk keperluan yang berhubungan dengannya. 2.3.5. Dalam volume dan air secukupnya sampai dihasilkan kepekatan yang sesuai dengan keperluan yang diinginkan. 2. Pasangan batu kali 2. Angka lelang harus sepenuhnya dibayarkan untuk pekerjaan yang selesai dikerjakan yang sesuai dengan persyaratan ini dan dalam bagian lain dalam spesifikasiteknik dan pada gambar untuk pasangan batu kosong.4. Pemasangan 2.2. semen.4. 1. Adonan adukan Cara alat yang dipakai untuk mengaduk adonan harus demikian sehingga dapat menentukan dan mengatur banyaknya masing-masing bahan secara terpisah dengan tepat yang dimasukkan ke dalam adukan dan harus mendapat persetujuan dari direksi.VI DOKUMEN LELANG 20. sesuai dengan gambar atau menurut petunjuk direksi.5. dan harus termasuk biaya pengadaan dan penempatan lapisan dasar. 2. Batu yang dipakai dalam pasangan batu kali belah harus bersih sama sekali sebelum dipasang dan setelah disetujui oleh direksi. Bak dan ember harus dicuci bersih sama sekali pada setiap hari selesai bekerja. berikut pekerjaan galian tanah. 2.4. dibuat dan dipasang sesuai dengan ketentuan dan persyaratan yang ditentukan disini. Bahan Bahan untuk pasangan batu kali atau batu kosong yang dibutuhkan dalam persyaratan teknik ini meliputi batu. ketentuan dan persyaratan disini lebih lanjut harus diterapkan untuk semua pekerjaan batu. 2. pasir dan air harus sesuai dengan ketentuan dan sepenuhnya memenuhi persyaratan dalam bab I : Bahan-bahan umum. Batu tidak boleh dipasang pada waktu hujan lebat atau yang cukup dapat mengikis adukan dari pasangan batu. kecuali jika banyak mengandung air. maka bentuk dan waktu lamanya pengadukan setelah semua bahan dimasukkan dalam mesin pengaduk harus tidak kurang dari 2 menit.1. Adukan harus dibuat hanya dalam volume yang cukup dipakai untuk pekerjaan yang segera dilaksanakan saja. Pembayaran untuk pekerjaan batu kosong akan dibuat atas dasar harga satuan lelang permeter kubik dalam daftar volume pekerjaan untuk jenis pekerjaan pasangan batu kosong. 2. Susunan adukan Susunan adukan untuk pasangan batu kali / belah terdiri dari 1PC : 4 Ps..2. 1.3.2. Jika dipakai mesin adukan. kecuali jika ada yang secara khusus untuk jenis pekerjaan tertentu dirubah oleh direksi.5.1. Mengencerkan kembali adukan tidak diperkenankan. Adukan yang telah dapat Spesifikasi Teknik 65 . dan yang mungkin ditentukan oleh direksi. semua adonan yang telah ditambah air dalam adukanselama 30 menit tidak bisa dipakai lagi dan harus dibuang. terdiri dari bahan yang disyaratkan disini dan harus dicampur sesuai dengan kegunaannya.BAB.

5. maka harus dibongkar dan diganti atas biaya pemborong kecuali bila petugas teknik memberi jaminan secara tertulis untuk menambal atau memperbaiki bagian yang rusak. atau dengan cara lain yang dapat disetujui yang dapat menjaga seluruh permukaan menjadi selalu terawat basah. 2. celah-celah diantara batu harus dikorek sebelum adukan dipasang (atau dicungkil untuk pasangan batu yang sudah lama) dan permukaannya harus dibersihkan dengan sikat kawat dan dibasahi. Perawatan 2. Susunan adukan untuk siaran harus terdiri dari campuran 1 pc : 2 ps dalam volume dan airnya cukup untuk menghasilkan kekentalan untuk keperluan yang diinginkan. lebar 2 cm) kecuali ditentukan lain semua pekerjaan siaran harus siar tenggelam dan atas persetujuan direksi. 2. pasir.VI DOKUMEN LELANG 20.6. pekerjaan siaran dapat dibagi atas : .6. merendam dalam bak air.BAB. Sebelum pekerjaan siaran dimulai..6.3. dipasang yang menjadi encer karena kehujanan harus dibongkar dan diganti sebelum melanjutkan pekerjaan. 2. Perbaikan pasangan batu kali Setelah pekerjaan pasangan batu selesai dikerjakan. perawatan. Siaran/plesteran 2.siar timbul (timbul tebal 1 cm. persiapan untuk pasangan. 2. kapur. Bila dirawat dengan air maka pasangan batu kali harus dijaga supaya tetap basah sekurang-kurangnya 14 hari.6. 2. Ukuran dan pembayaran Ukuran untuk pembayaran pasangan batu kali harus dibuat hanya sampai batas yang terlihat pada gambar atau ditentukan oleh direksi secara tertulis. Air yang digunakan untuk perawatan harus memenuhi persyaratan untuk air yang dipakai untuk adukan. Semua pasangan batu atau batu kosong termasuk siaran / plesteran harus dirawat dengan memakai air atau cara lain yang dapat diterima dan disetujui oleh direksi. Harga satuan lelang harus meliputi harga air. 2.8. 2.6.1.siar rata ( rata dengan muka batu) . pipa dan lekukan harus dikurangkan terhadap ukuran pasangan. Batu yang dipakai untuk pasangan batu kali dengan perekat adukan harus dibasahi dengan air antara 3-4 jam sebelum dipakai. Spesifikasi Teknik 66 . 2.4. atau tidak sesuai dengan garis dan arah yang ditunjukkan dalam gambar.7. atau dengan cara memakai pipa yang berlobang-lobang.2. 2. semen.1.7.3.siar tenggelam (masuk ke dalam + 1 cm) . Volume rongga. Pekerjaan plesteran harus dilakukan dengan campuran 1pc : 4ps dalam volume dan airnya cukup untuk menghasilkan kekentalan untuk keperluan yang diinginkan. maka jika pasangan batu keluar jalur atau tidak mendatar.7. perlindungan. dengan cara yang dapat menjamin bahwa tiap batu telah menjadi basah sama sekali dengan merata. dengan cara tertentu kecuali bila tidak. maka caranya dengan menutupi dengan bahan yang penuh dengan air. angkutan.9. Tukang batu tidak diperkenankan melaksanakan pekerjaan pemasangan batu atau batu kosong sebelum hal ini dipersiapkan dengan seksama.2.

4.4. 4.2.1.VI DOKUMEN LELANG 20. Prosedur dan kebutuhan lainnya yang diperlukan untuk melaksanakan pekerjaan pasangan batu atau batu kosong sesuai dengan persyaratan teknis. sesuai menurut ukuran-ukuran yang diperlihatkan dalam gambar. Segera sebelum dipasang. 3. Pasangan 4.2.1. penyelesaian dan perbaikan permukaan pasangan dan semua pekerjaan. bata dicelupkan lebih dahulu ke dalam air bersih dan sebelum meneruskan sisa pekerjaan yang harus diselesaikan.1. pasangan miring dan tembok-tembok kepala harus dilengkapi dengan suling-suling. Setiap ujung pemasukan dari suling-suling harus dilengkapi dengan saringan. Pasangan batu bata 4. adukan yang dipakai menurut perbandingan ini harus 1pc : 4 pasir untuk pasangan biasa dan 1pc : 2 pasir untuk pasangan biasa dan 1pc : 2 pasir untuk pasangan kedap air atau diperintahkan lain oleh direksi.1. Pekerjaan bata harus diselenggarakan secara seragamdan tidak boleh ada satu bagian lebih tinggi 1 m Spesifikasi Teknik 67 . Bata harus diletakkan dengan benar menurut garis bentuk dengan arah mendatar dan arah tegak. jika tidak ditentukan lain.1.BAB. 4.3. 3. Saringan ini bisa terbuat dari pertama-tama lapisan ijuk yang membungkus lobang suling lalu berikutnyua kerikil pasir serta pada bagian terluar tertutup dengan ijuk. Tembok-tembok penahan..1. Pipa peresapan 3. Umumnya tebal lapisan siar mendatar tidak boleh lebih dari 20 mm dan sambungan tegak 20 mm atau dengan ukuran-ukuran lainnya yang disetujui oleh direksi dan seluruh sambungan harus penuh diisi dengan adukan.1. 4. Suling-suling harus dibuat dari pipa PVC dengan ∅ 50 mm dan paling tidak satu buah untuk tiap 2m2 permukaan. dasar sambungan yang kelihatan juga disiram air.

Seluruh pekerjaan harus menggunakan 1 merk PC. 1.2.3. dihindarkan dari kelembaban sampai saatnya dipakai. agar Spesifikasi Teknik 68 .7 Kontraktor harus menjaga semua pengiriman agregat dari suatu sumber untuk setiap agregat yang telah disetujui direksi. Direksi berhak untuk memeriksa pekerjaan Kontraktor. Semua material harus baru dengan kualitas yang terbaik dari yang ditentukan (contoh) dan harus disetujui oleh Direksi sebelum dipakai. PEKERJAAN BETON A.2. Umum 1. 2. gambar kerja dan instruksi-instruksi oleh direksi.2 Koral dan pasir (agregat) 2. 2. 1. dan giganti atas biaya dari kontraktor. 2.2. dites sesuai dengan percobaan-percobaan yang tercantum dalam PBI 1971. 2. Pengganti merk semen hanya dapat dilakukan dengan persetujuan direksi.5 2.4 Besar maksimum butir agragat kasar tidak boleh lebih dari 3 cm dan tidak lebih dari ¼ dimensi beton yang terkecil dari bagian konstruksi yang bersangkutan. IV.2.1. 2.3.6 Dari hasil-hasil ini.2.4 dan 3.BAB. Pekerjaan beton 1.4. 2.3.2 Agregat kasar harus berupa koral atau crush stones yang mempunyai susunan gradasi yang baik.2. PC harus disimpan secara baik. Direksi akan menyimpan contoh-contoh yang telah disetujui sebagai standar untuk memeriksa pengiriman-pengiriman selanjutnya.2. Direksi tidak berkewajiban untuk melakukan pemeriksaan terus menerus dan kegagalan direksi untuk mengetahui kesalahan-kesalahan tidak membebaskan kontraktor dari tanggung jawab. 1.1 Agregat harus sesuai dengan syarat-syarat PBI 1971 bab 3 ayat 3.1 Portland cement (PC) Semua merk PC yang digunakan harus portland cement merk standar yang telah disetujui oleh badan yang berwenang dan memenuhi persyaratan Portland cement klas I : 2475b(PBI-1971 NI-2). hal ini dapat dikerjakan sewaktu-waktu yang dianggap tepat. PC yang telah menggumpal atau membatu tidak boleh digunakan. sampel-sampel yang telah diambil dengan ukuran tertentu. PC harus disimpan sedemikian rupa sehingga mudah untuk diperiksa dan diambil contohnya. Kontraktor harus melaksanakan pekerjaan beton sesuai dengan persyaratan yang ditentukan di dalam peraturan beton 1971 (PBI 1971) dan harus melaksanakan pekerjaannya dengan ketepatan dan kesesuaiannya yang tinggi menurut RKS. kontraktor mengambil dua buah contoh yang representatif untuk diambil grading analysisnya.2. Semua material yang tidak disetujui direksi harus dikeluarkan dari proyek atas biaya kontraktor. tipe tertentu. Semua pekerjaan-pekerjaan yang tidak sesuai dengan persyaratan yang ada dalam RKS dan gambar-gambar rencana harus dibongkar.. 2. Bahan 2. padat (tidak porous) dan cukup syarat kekerasannya.VI DOKUMEN LELANG 20.3 Agregat halus tidak boleh mengandung lumpur lebih dari 5 % (ditentukan terhadap berat kering).5 Dua minggu sebelum pengecoran dimulai.

koral dan air. Design mix harus dari hasil pengujian campuran untuk memperoleh ketentuan. jumlah semen dan agragat diukur menurut berat.2. 3. Hasil pengujian beton tersebut harus diperlihatkan kepada direksi proyek untuk diminta persetujuannya. 2.4. sebaiknya dipakai air bersih yang dapat diminum. Campuran beton yang terdiri dari bahan semen. Campuran beton 3. 14 dan 21 hari dari laboratorium yang berwenang harus dilaporkan kepada direksi untuk disetujui. Air Air untuk pembuatan dan perawatan beton harus memenuhi syarat PBI 1971 pasal 3. 3.1 Admixture yang dicampurkan pada beton tidak diijinkan kecuali dengan persetujuan tertulis dari direksi dan konsultan perencana. Untuk campuran beton yang baru tersebut prosedur pembuatan campuran testing kubus beton dan ijindari direksi harus diulang kembali. air seperti yang telah dispesifikasikan. 3. Untuk mutu K175 dan mutu yang lebih tinggi harus digunakan design mix. 3. semen dan air harus ditakar dengan seksama. pasir. Bilamana proporsi-proporsi yangv disyaratkan untuk dilaksanakan kontraktor. 2. Hasil crushing test kubuskubus berumur 7. dengan kualitas dan grading yang telah disetujui untuk menjamin kontinuitas pekerjaan. 2. kualitas bahan tersebut harus memenuhi syarat yang ditentukan.2. 3. maka konstruksi beton yang sudah dicor akan diperintahkan untuk segera disingkirkan. pengukuran material dengan pengukuran volume. dan bila disetujui direksi proyek dapat dipakai untuk pekerjaan yang dimaksud.6. Bila campuran beton rencana yang telah disetujui direksi diganti.. Semua volume dan berat agragat. akan dipakai untuk bangunan-bangunan struktur kecil. Agragat kasar dan halus diangkat dan disimpan terpisah dan harus dicegah terjadinya segregasi dari berbagai ukuran partikel. maka kontraktor harus sudah membuat percobaan-percobaan perbandingan berat dan W/C ratio dari penambahan admixture tersebut. 2. atau sewaktu-waktu bila diperintahkan oleh direksi.BAB. maka harus dicari lagicampuran yang baru sehingga tetap memenuhi syarat.8 terjamin kesamaan kualitas dan grading selama pekerjaan. 3.3. bahan pembantu (admixture).4. kualitas dari sumber maupun agregatnya.3 Spesifikasi Teknik 69 . dengan persetujuan direksi. Percobaan-percobaan selanjutnya untuk setiap pengiriman sebanyak 50 ton. semua dicampur secara baik dan membawa kualitas yang layak.VI DOKUMEN LELANG 20.1.6. kecuali dalam beberapa hal khusus. agragat kasar.4 Bahan pencampur (admixture) 2. Kapasitas tempat harus disiapkan pada tempat sumbernya atau pada site untuk menjamin tersedianya kedua macam agregat tersebut.4. pasir.5. Perbandingan campuran beton harus diajukan oleh kontraktor berdasarkan hasil percobaan kubus beton di laboratorium beton yang ditunjuk direksi.2 Untuk pemakaian admixture diatas. Didalam membuat campuran beton. Beton terdiri dari semen portland. Agragat harus dijaga terhadap kebersihan dan bebas terhadap material lain.

5.3 Kontraktor harus membuat. 5.Time schedule pelaksanaan pengecoran . 4. 4.Slump test . hammer test. 3.1 Umum Sebelum pekerjaan beton dimulai. .7. angker dan bahan lainnya yang terbuat dari besi yang ditanam dalam beton harus dipasang cukup kuat sebelum pelaksanaan pengecoran beton. 4.1 Kontraktor harus menyediakan tenaga kerja.Skema jalannya pengecoran sampai selesai . maka harus dibuat 1 set benda uji terdiri dari 2 buah yaitu untuk 7 hari dan 28 hari. serta minimum sebesar 275 kg/m3 untuk bangunan struktur biasa. Setiap 5 m3 beton yang dicor.2 Pengujian slump beton segara setelah beton keluar dari mixer.5 Kontraktor harus membuat test kadar lumpur pasir dan dilaporkan pada direksi secara rutin. maka dari tiap truck dibuat 2 benda uji untuk test 7 hari dan 28 hari 4. dan disetujui direksi proyek bersangkutan. material.Jumlah tenaga kerja yang ada di lapangan .Perbandingan campuran beton yang akan dilaksanakan . Tes yang dilakukan pada waktu kubus beton berumur 7 hari dan 28 hari. Persiapan pengecoran beton 5. maka 24 jam sebelumnya kontraktor harus membuat laporan tertulis kepada direksi proyek yang menyebutkan : .Jumlah pasir.2 Pencegahan korosi Pipa. kecuali jika ada perintah lain dari direksi proyek.Hammer test 4.BAB.Jumlah portland cement yang tersedia di lapangan. tempat dan semua peralatan (misal : cetakan-cetakan baja.Jumlah cetakan-cetakan kubus beton yang tersedia di lapangan .Jumlah alat-alat slump test yang tersedia di lapangan .Jumlah volume beton yang dicor . Setiap benda uji harus diberi tanggal pembuatan dan dari bagian mana beton diambil.Jumlah alat-alat pengecoran antara lain : mixer.4 Kontraktor harus membuat laporan lengkap mengenai hasil tes kubus dari laboratorium beton yang disetujui oleh direksi dan disampaikan pada direksi secara rutin. slump minimum 5 cm dan slump maximum 10 cm 4.Tes kadar lumpur .Crushing test . jarak Spesifikasi Teknik 70 .6 Tata cara dan aturan pelaksanaan tes akan ditetapkan dan diatur kemudian oleh direksi. Jumlah semen yang dipakai minimum sebesar 340 kg/m3 beton untuk struktur bangunan air dan reservoir. merawat dan mengadakan tes-tes kubus beton pada laboratorium beton yang disetujui direksi atas biaya sendiri. Pekerjaan tidak bolehdimulai sebelum persyaratan diatas terpenuhi.Pengawas ahli dari kontraktor yang ditugaskan di lapangan. pipa listrik. koral / kerikil yang tersedia di lapangan . Jika digunakan beton ready mix. dll) untuk melaksanakan tes-tes beton di bawah ini : . Testing beton dan peralatan 4.VI DOKUMEN LELANG 20.. vibrator yang tersedia di lapangan .

semua permukaan sambungan beton yang horizontal harus dilapisi dengan spesi mortar dengan susunan yang sama seperti yang terdapat dalam betonnya. 5.5 menit sesudah seluruh bahanbahan (kecuali untuk air dengan jumlah yang ranum di dalam mixer). bila seluruh pekerjaan bekisting. Mesin pengaduk campuran beton 6. harus dikasarkan dahulu kemudian bidang-bidang tersebut harus dibersihkan dari segala kotoran dan benda-benda lepas setelah itu harus dibasahi dengan air sampai jenuh. Bahan-bahan untuk adukan beton harus dicampur dalam beton molen atau ”portable mixer”. pekerjaan tulangan dan pekerjaan instalasi yang tertanam selesai dipasang dan persiapan seluruh permukaan tempat pengecoran belum disetujui oleh direksi proyek. Seluruh permukaan bekisting dan bagian instalasi yang akan ditanam di dalam beton pengecoran yang lalu. tidak kurang dari 1. 5. dan bila perlu juga bidang-bidang akhir dari beton pada siar pelaksanaan. 5. Permukaan tanah atau lantai kerja harus dibasahi oleh air sebelum pengecoran..5 Persiapan pengecoran Beton tidak boleh dicor. harus dibersihkan terhadap seluruh kerak beton tersebut. semua ruang-ruang yang akan diisi dengan beton harus dibersihkan dari kotoran-kotoran kemudian cetakan-cetakan dan pasangan-pasangan dinding yang akan berhubungan dengan beton harus dibasahi dengan air sampai jenuh.2. Beton tidak boleh dicor didalam air tanpa persetujuan dari direksi proyek.6 Penyingkiran air Beton tidak boleh dicor sebelum semua genangan air yang memasuki tempat pengecoran tersebut dikeringkan dengan sebaik-baiknya. Pengadukan 6. Cara yang dibenarkan untuk mengikat bahan itu pada kedudukan yang benar adalah dengan kawat atau mengelas ke besi beton.1. 5. permukaan tersebut harus tetap basah dengan penyiraman terus menerus sampai tiba saat pengecoran. Waktu pengadukan ditambah apabila kapasitas melebihi dari 1. sebelum beton dikelilinginya atau beton yang terdekat dicor. sedapat mungkin dipergunakan sapu kawat untuk menyisipkan lapisan aduk tersebut ke dalam celah permukaan beton lama.BAB. Bagaimana juga permukaan tersebut harus bebas dari air yang tergenang dan juga bebas dari lumpur serta kotoran-kotoran pada saat pengecoran beton. Kontraktor juga tidak dibenarkan membiarkan air mengalir diatas beton sebelum beton cukup umurnya dan mencapai pengerasan awal. 6.3 Persiapan permukaan yang akan dicor beton Sebelum adukan beton dicor. Lapisan spesi mortar tersebut harus disebar merata dan harus dikerjakan benar sampai mengisi kedalam seluruh liku-liku permukaan beton lama yang tidak rata. Setelah permukaan disiapkan dengan persetujuan direksi proyek. saat sebelum beton yang baru akan dicor.VI DOKUMEN LELANG 20.5 m3 Spesifikasi Teknik 71 . antara bahan tersebut dengan setiap bagian pembesian sekurang-kurangnya harus 5 cm.4 Sambungan beton Bidang-bidang beton lama yang akan berhubungan dengan beton baru.

hal ini mungkin membutuhkan adukan dibalik dan disodok sekurang-kurangnya 4 kali. Tiap-tiap batch tidak akan lebih dari 1. 6.5 cm . 6. Lapisan berikutnya tidak boleh dicor bila lapisan sebelumnya tidak dikerjakan secara seksama. Concrete harus seragam dalam komposisi dan konsisten dari kelompokkelompok.10.. dan getaran-getaran tidak merambat ke bagian-bagian lain dimana betonnya sudah mengeras Spesifikasi Teknik 72 . harus ditambah sebelum pengisian dan pengadukan berikutnya dilaksanakan. 6. Direksi memberi syarat untuk penambahan waktu pengadukan bilamana pengisian dan operasi pengadukan gagal menghasilkan beton melalui bahan-bahan yang didistribusikan dan konsisten dan uniform.8. maka pekerjaan ini harus dijaga dan dilaksanakan dan dicoba. Juga harus diusahakan agar tulangan tidak terkena oleh jarum agar tulangan tidak terlepas dari betonnya. jembatan dan bangunan-bangunan yang besar.11. kemudian semen harus disebar di atas pasir. 6. 6. Di dalam box-box pengadukan. 6. Kemudian penambahan air yang membuat lapisan mortar. Bagian dalam dinding beton harus digetarkan dengan vibrator. pengukuran jumlah pasir disebar lebih dahulu dalam 4 adukan.4.BAB.12. .3. kecuali bila bergantian dalam komposisi dan konsisten dibutuhkan air. dan pasir serta semen secara sempurna dicampur hingga warna seragam.5.Harus dijaga agar jarum tidak mengenai cetakan atau bagian beton yang sudah mulai mengeras. dalam keadaan khusus boleh miring sampai 45”. Dalam hal pemadatan beton dilakukan dengan vibrator harus diperhatikan hal-hal sebagai berikut .VI DOKUMEN LELANG 20. Karena itu jarum tidak boleh dipasang lebih dari 5 cm dari cetakan atau dari beton yang sudah mengeras.campuran overmixing yang berlebihan dengan menambahkan air untuk mendapatkan konsisten beton tidak diizinkan. 6.5 m3. Hand mixing beton Karena strength dari beton sangat bergantung dari kesempurnaan pengadukan.slump dari beton tidak lebih dari 12.7.6. Hand mixing tidak diizinkan untuk beton bendungan.9. dan pada waktu yang sama bekistingnya diketuk sampai adukan beton benar-benar mengisi penuh bekisting tersebut atau lobang galian dan menutupi seluruh permukaan bekisting. Setelah campuran dibentuk dengan lengkap sebagai mortar kemudian agragat disebarkan diatas permukaan dan keseluruhannya disodok dan dibalik atau dicangkul sampai adukan tercampur sempurna dan semua agragat ditutup dengan mortar. . 6.Selama penggetaran jarum tidak boleh digerakkan kearah horizontal karena hal ini akan memindahkan bahan-bahan .jarum penggetar harus dimasukkan ke dalam adukan secar vertikal dan dengan persetujuan direksi proyek. Box pengukuran agragat. 6. 6. saringan agregat dan pengadukan beton dalam bentuk datar harus dilengkapi dengan ukuran yang cukup untuk meningkatkan dan mempercepat pengadukan sekurang-kurangnya 2 bathcing pada waktu yang sama.

4. Permukaanplat beton merupakan suatu permukaan yang rapi.BAB. licin. maka seluruh beton yang kena hujan atau aliran air hujan harus diperiksa untuk diperbaiki dan dibersihkan dulu terhadap beton-beton yang tercampur / terkikis air hujan. Jarum penggetar ditarik dari adukan beton apabila adukan mulai nampak mengkilap sekitar jarum (air semen mulai memisahkan diri dengan agregat) yang pada umumnya tercapai setelah maksimum 30 detik. Penarikan jarum ini tidak boleh dilakukan terlalu cepat agar rongga bekas jarum dapat diisi penuh lagi dengan adukan.. Sebelum pengecoran berikutnya dikerjakan. Perlindungan musim hujan Tidak diperbolehkan mengecor selama turun hujan dan beton yang dicor harus dilindungi dari hujan. 7. Semua beton hendaknya selalu dalam keadaan basah selama paling sedikit 7 hari dengan cara membasahi dengan air 8. garis. Penyelesaian permukaan Semua permukaan yang dicetak harus dikerjakan secara cermat sesuai dengan bentuk. Perlindungan cuaca panas Adukan beton yang baru dicor harus diberi pelindung terhadap panas matahari secepat mungkin setelah permukaan beton yang baru sudah mengeras.6.3.5. 7. kemiringan dan potongan sebagaimana tercantum dalam gambar atau ditentukan oleh direksi proyek. Pelat lantai dan bagian atas dinding ”exposed” harus dirapikan dengan sendok aduk dari baja.2.VI DOKUMEN LELANG 20. Dilarang menaburkan semen kering dan pasir diatas permukaan beton untuk menghisap air yang berlebihan. Selama perawatan bekisting kayu dibiarkan tetap tinggal agar beton tetap basah untuk mencagah ratak pada sambungan beton lama dan baru karena pengeringan beton yang terlalu cepat. Jarak antara pemasukan jarum harus dipilih sedemikian rupa sehingga daerah-daerah pengaruhnya saling menutupi 7.1. Penghentian beton yang yang baru dicor harus dilindungi terhadap pengikisan aliran air hujan.1. 7. sehingga tiap-tiap lapis dapat dipadatkan dengan baik. Perlindungan cuaca dan perawatan beton 7. Spesifikasi Teknik 73 . - - - Lapisan yang digetarkan tidak boleh lebih tebal dari 30-50 cm. Berhubungan dengan itu maka pengecoran bagian-bagian konstruksi yang sangat tebalharus dilakukan lapis demi lapis. Tidak diperbolehkan merusak / melubangi beton yang sudah jadi untuk keperluan-keperluan apapun juga. merata dan keras. 7. harus mendapat persetujuan dari direksi proyek. tidak diperkenankan menggunakan lantai tersebut sebagai jalan untuk mengangkut bahan-bahan atau sebagai tempat penimbunan bahan. Penyelesaian permukaan beton 8. Pengecoran selanjutnya harus mendapatkan izin direksi terlebih dahulu. 7. Perlindungan beton selama dalam proses pengerasan lantai dan bagian konstruksi yang lain. Jika hal ini terpaksa dilakukan.

1 Semua beton kedap air diberi lapisan water proofing.1 Ruang lingkup Kontraktorharus menyiapkan.3 Sambungan-sambungan delatasi baik vertikal maupun horizontal harus diberi scalant yang disetujui direksi.2. Pemakaian merk dan jenis water proofing dengan persetujuan direksi proyek. Siar pelaksanaan harus ditempatkan sedemikian rupa sehingga tidak banyak mengurangi kekuatan konstruksi.3. lobang keropok atau cacat sejenis lainnya. semua permukaan. 10.beton yang menunjukkan adanya rongga-rongga. Perbaikan cacat permukaan harus dilakukan segera setelah cetakan. ”exposed” (terbuka) harus diperiksa secara teliti.2 Gambar kerja Spesifikasi Teknik 74 . Pada polar dan balok. tiap retakan yang timbul harus diberi tanda dan diperbaiki agar menjadi kedap dengan adukan water proofing. membengkokkan dan memasang pembersihan sesuai dengan apa yang tercantum di dalam gambar dan apa yang dijelaskan di dalma spesifikasi. maka siar-siar pelaksanaan harus disetujui oleh direksi proyek. Semua perbaikan itu harus dirawat sebagaimana diperlukan untuk beton yang diperbaiki. Untuk struktur reservoir yang berhubungan dengan air. kaki ayam untuk penyanggah. Semua perbaikan harus dilaksanakandan dibentuk sedemikian rupa dengan cara yang dibenarkan dan sedemikian rupa tidak memperlemah kualitas beton.2.2 Pemberhentian pengecoran beton rapat air harus diberi waterstop yang akan digunakan harus diserahkan pada direksi proyek untuk disetujui.. harus dibongkar dan diganti.1. Beton kedap air 10. Umum 1. beton dekking dan segala hal yang perlu serta juga menghasilkan pekerjaan beton sesuai dengan ketentuan. Bila siar-siar pelaksanaan tidak ditunjukkan dalam gambar-gambar rencana. lapisan water proofing harus dari bahan yang tidak beracun atau dapat menjadi sebab tercemarnya air. Perbaikan hanya boleh dikerjakan setelah ada pemeriksaan dari direktur proyek. 11. Dalam pekerjaan pembersihan termasuk semua pemasangan kawat beton. Cara pemasangan dan pengangkeran waterstop harus dilakukan sedemikian rupa sehingga kedudukan waterstop tetap teguh dan tidak terliput beton pada waktu pengecoran. 9. 8. Siar pelaksanaan 9.BAB.VI DOKUMEN LELANG 20. Pembesian 1. Siar mulai harus dibuat pada lokasi dan dimensi yang tepat seperti pada gambar rencana 10. siar-siar pelaksanaan harus ditempatkan kira-kira ditengah-tengah bentang dimana terdapat gaya lintang yang terkecil 9. 9. bagian yang tidak rata harus segera digosok atau diisi secara baik agar diperoleh suatu permukaan yang seragam dan merata. dilepaskan. 1. Semua perbaikan dan penggantian sebagaimana diuraikan disini harus dilaksanakan oleh kontraktor atas biaya sendiri. Penyimpangan tempat siar pelaksanaan dari yang ditunjukkan dalam gambar harus disetujui oleh direksi proyek. 10.

Tulangan-tulangan harus dipasang sedemikian rupa sedemikian rupa sehingga selama pengecoran tidak berubah tempat seperti yang tercantum di dalam PBI 1971 bab 3 Spesifikasi Teknik 75 . 3.2.200 kg/cm2 dan tertera dalam gambar dengan kode U. 1.. sehingga rusak atau cacat. pasak yang digunakan harus tidak kurang dari 8 X diameter besi beton. sketsa dan gambar pembengkokan besi dan menyerahkannya pada direksi proyek untuk disetujui.pembengkokan dilakukan dengan cara melingkari sebuah pasak diameter tidak kurang dari 5 kali diameter besi beton. besi beton ulir (high strength steel) yang dipakai adalah besi beton dengan tegangan leleh 3. dan akan diperiksa di lapangan oleh direksi proyek. kontraktor harus terlebih dahulu menyiapkan daftar pembesian. yang menyebutkan bahan besi beton tersebut termasuk tulangan yang bermutu sesuai dengan yang direncanakan. lemak dan lapisan yang dapat merusak atau mengurangi daya lekat besi dan beton.BAB. Sebelum pekerjaan pembengkokan besi beton.24. besi beton harus bebas dari sisa logam. Mutu baja tulangan Besi beton yang dipakai adalah besi beton polos atau besi beton ulir.1. karatan. 4. Besi beton tidak boleh dibengkokan atau diluruskan sedemikian rupa. 4.3 Standar Detail dan pemasangan pembesian harus sesuai dengan peraturan atau standar PBI 1971 atau yang disetujui oleh direksi proyek. Pemasangan besi tulangan 4. kontraktor harus bisa membuktikan dan melaporkan pada direksi proyek bahwa besi beton yang dipakai termasuk jenis mutu baja yang direncanakan. 2.1. Kontraktor bertanggung jawab sepenuhnya atas ketelitian ukuran. Pemasangan Pembesian harus disetel dengan cermat sesuai dengan gambar dan diikat dengan kawat beton. maka kontraktor harus bertanggung jawab atas segalanya dan mengganti semua tulangan baik yang sudah terpasang maupun yang belum. Semua tulangan harus dipasang dengan posisi yang tepat sebelum pengecoran pemasangan tulangan harus diperiksa oleh direksi proyek.jika nanti terdapat kesalahan / kekeliruan mengenai jenis besi beton yang dipergunakan.VI DOKUMEN LELANG 20. 3.400 kg/cm2 dan tertera dalam gam bar dengan kode U. besi beton tersebut diatas haruslah memenuhi syarat PBI 1971-NI-2. Pembersihan Sebelum baja tulangan dipasang. 3. Pekerjaan pembengkokan besi harus dilakukan dengan teliti sesuai dengan ukuran yang tertera pada gambar. yang dilengkapi dengan hasilhasil percobaan laboratorium.3. Besi beton polos yang dipakai adalah besi beton dengan tegangan leleh 2. pembengkokan besi beton 3. Semua pembesian harus mempunyai hak pada kedua ujungnya bilamana tidak ditentukan lain.32. dan tidak diperbolehkan membengkokan besi beton dengan cara memanaskan.2. Laporan mengenai jenis beton harus dibuat secara tertulis dan dilampirkan juga keterangan dari pabrik besi beton dimana tulangan tersebut diproduksi. kecuali ditentukan lain. kecuali untuk besi beton yang lebih besar dari 25 mm.

batas-batas seperti yang ditunjukkan dalam gambar konstruksi. Umum Bekisting harus menghasilkan konstruksi akhir yang mempunyai bentuk. Pembuatan bekisting 3.3 Khusus untuk bekisting kolom. 3.bidang yang kena udara dan semua bidang interior 2.VI DOKUMEN LELANG 20. Sambungan batang tulangan dengan menggunakan las tidak diizinkan. Tiang-tiang penahan bekisting harus dipilih dari bahan yang kuat. tetapi harus menggunakan kayu sekurangkurangnya sekualitas dengan kayu dolken.4 Penanaman pipa dan lain-lain Spesifikasi Teknik 76 . Beton dekking Bilamana tidak ditentukan lain dalam gambar. bila bekisting yang sama yang akan digunakan lagi harus menghasilkan permukaan yang serupa dan dengan persetujuan direksi proyek. Harus dihindari meletakkan sambungan tulangan pada titik-titik yang menimbulkan tegangan maksimum 4. 4. Untuk bahan-bahan yang kurang / tidak memenuhi syarat. balok-balok tinggi dan dinding pada tepi bawah harus dibuatkan bukaan pada dua sisi untuk mengeluarkan kotorankotoran yang mungkin terdapat pada dasar kolom / dinding tersebut. Sambungan-sambungan tulangan harus dibuat overlap minimum 40 kali diameter tulangan sesuai persyaratan yang tercantum pada PBI 1971 bab 8 dan ketentuan-ketentuan pada gambar.balok dan kolom tidak kena air 3-4 cm . Bambu tidak diperbolehkan dipakai untuk tiang-tiang penyangga sekur dan klem.4.2 Tiang penyangga Tiang penyangga baik yang vertikal / miring harus dibuat sebaik mungkin untuk memberikan penunjang yang dibutuhkan tanpa menimbulkan perpindahan tempat. Permukaan bekisting harus halus dan rata. Bekisting 1.5 cm 5. tidak boleh dipakai dan harus dipindahkan dari lokasi pekerjaan.1 Bekisting-bekisting tidak boleh bocor dan cukup kaku dan tidak berpindah tempat atau melendut.. ukuran. Bahan Semua bahan-bahan yang akan dipakai untuk bekisting baru bisa dipergunakan jika sudah mendapat persetujuan dari direksi proyek. bila perlu pemborong memuat perhitungan besar lendutan dan kekuatan dari bekisting tersebut.BAB. dikeringkan secara baik dan bebas dari mata kayu yang lepas. 3. maka penulangan harus dipasang dengan tebal untuk beton dekking sebagai berikut : . kerusakan danoverstress pada beberapa bagian konstruksi. tidak boleh ada lekukan / lobang-lobang 3.semua dinding beton yang kena air 4-5 cm . Semua bahan untuk bekisting harus bahan baru. 2. celah kotoran yang melekat dan jenis lainnya. 3.3. Struktur dari tiang-tiang penyangga harus ditempatkan pada posisi sedemikian rupa sehingga konstruksi bekisting benar-benar kuat dan kaku untuk menunjang berat sendiri dari beban-beban lain yang berada diatasnya selama pelaksanaan.

BAB.VI

DOKUMEN LELANG

20..

3.5

Pipa saluran dan lainnya, serta perlengkapan lain untuk membuat lobang. Saluran dan lain-lain harus dipasang kokoh dalam bekisting kecuali bila diperintahkan lain oleh direksi proyek. Pelapis bekisting Untuk mempermudah pembongkaran bekisting, dapat digunakan pelapis bekisting dengan persetujuan direksi proyek. Kontraktor harus memberitahukan direksi proyek bilamana bermaksud akan membongkar cetakan pada bagian-bagian konstruksi yang utama dan persetujuan direksi itu tidak berarti rekanan lepas dari tanggung jawabnya. Bilamana akibat pembongkaran cetakan pada bagian-bagian konstruksi akan bekerja beban-beban yang lebih tinggi daripada beban rencana, maka cetakan tidak boleh dibongkar selama keadaan kelebihan beban tersebut berlangsung. Perlu ditekankan bahwa tanggung jawab atau keamanan konstruksi beton seluruhnya terletak pada kontraktor dan perhatian kontraktor mengenai pembongkaran cetakan ditujukan ke PBI 1971 dalam pasal yang bersangkutan.

4. Pemeriksaan bekisting Bekisting yang sudah selesai dibuat dan disiapkan untuk pengecoran beton, akan diperiksa oleh direksi proyek. Untuk menghindari keterlambatan dalam mendapatkan persetujuan, sekurang-kurangnya 24 jam sebelumnya kontraktor harus memberitahukan direksi proyek bahwa bekisting sudah siap untuk diperiksa. 5. Pembongkaran 5.1 Bekisting harus dibongkar tanpa goncangan, getaran atau kerusakan pada beton. Pembongkaran harus dilakukan dengan hati-hati. 5.2 Saat pembongkaran bekisting Bekisting tidak boleh dibongkar sebelum beton-beton mencapai suatu kekuatan kubus sekurang-kurangnya untuk memikul 2X beban sendiri. Kontraktor harus memberitahu direksi proyek bilaman akan membongkar cetakan pada bagian konstruksi yang utama dan persetujuan direksi itu tidak berarti rekanan lepas dari tanggung jawabnya. Bilamana akibat pembongkaran cetakan pada bagian-bagian konstruksi akan bekerja beban-beban yang lebih tinggi daripada beban rencana, maka cetakan tidak boleh dibongkar selama keadaan kelebihan beban tersebut berlangsung. Perlu ditekankan bahwa tanggung jawab atau keamanan konstruksi beton seluruhnya terletak pada kontraktor dan perhatian kontraktor mengenai pembongkaran cetakan ditujukan ke PBI 1971 dalam pasal yang bersangkutan. 6. Sambungan delatasi Sambungan delatasi 1. Umum 1.1 Pekerjaan yang diperlukan dalam pasal ini meliputi bahan, perlengkapan dan peralatan lainnya yang diperlukan untuk menyelesaikan semua sambungan delatasi sebagaimana tercantum dalam gambar ditentukan dalam persyaratan ini. 1.2 Semua sambungan delatasi yang terendam dalam air harus terdirii dari waterstop dan ”pengisi sambungan delatasi” 2. Water stop 2.1. Bahan dan pabrik

Spesifikasi Teknik

77

BAB.VI

DOKUMEN LELANG

20..

Bahan harus diperoleh dari suatu elastometric polyvinylchloride compond atau bahan yang memiliki sifat ekuivalen. Dilarang menggunakan bahan asal yang tercecer (sweeping). Kontraktor harus menyerahkan pada direksi proyek laporan pengujian terakhir dan sertifikasi waterstop yang menerangkan bahwa barang-barang yang akan dikirim ke tempat pekerjaan memenuhi ketentuan standar yang berlaku di Indonesia. 2.2. contoh dan pembuatan di lapangan sebelum bahan waterstop digunakan di lapangan, contoh dari tiap ukuran dan bentuk bahan yang akan dipakai harus diserahkan pada direksi pengawas untuk disetujui. Contoh tersebut harus dibuat sedemikian rupa sehingga bahan dan pengerjaannya merupakan bahan bantu (fitting) yang harus disediakan sesuai dengan kontrak. Contoh dari fitting yang dibuat di lapangan (crosses T-stuck dan lain-lain) akan dipilih secara bebas oleh direksi pengawas untuk dicek. Bagian dan sambungan yang dibuat di lapangan harus sesuai dengan petunjuk pabrik waterstop dengan menggunakan besi pemanas thermostatis hingga disetujui direksi pengawas. 2.3. pengisi sambungan delatasi bila pengisi sambungan delatasi dicantumkan dalam gambar, bahannya harus dari ”preformed non extruding type joint filder” yang dibuat dari spons karet atau bahan yang ekuivalen sifatnya memenuhi standar internasional. Dilarang menggunakan fiber bintumen. Pengisi sambungan delatasi harus dari pabrik yang membuat waterstop. 3. Pengangkeran water step 3.1. Cara yang memadai harus dilakukan dengan pengangkeran waterstop dan pengisian sambungandalam beton. Cara pemasangan waterstop dalam cetakan harus dilakukan sedemikian rupa sehingga waterstop jangan sampai terlipat oleh beton pada saat pengecoran. 3.2. Kontraktor harus menyerahkan gambar detail pengangkeran waterstop dan ”joint filler” pada direksi pengawas untuk disetujui.

Spesifikasi Teknik

78

BAB.VI

DOKUMEN LELANG

20..

V.

PEKERJAAN SALURAN DRAINASE

1. Pekerjaan persiapan 1.1. Untuk pekerjaan pembersihan lapangan harus dilaksanakan sesuai dengan pekerjaan tanah 2. Pekerjaan galian dan timbunan 2.1. Semua pekerjaan galian harus mengikuti ketentuan sesuai dengan pekerjaan tanah. 2.2. untuk pekerjaan timbunan atau urugan harus dipadatkan lapis demi lapis sesuai dengan ketentuan dalam pekerjaan tanah. 3. Pasangan batu kali untuk dinding saluran 3.1. Sebelum pelaksanaan galian untuk saluran terlebih dahulu harus dipasang bowplank untuk menentukan elevasi dan ukuran pasangan batu kali 3.2. setelah galian untuk saluran selesai dilaksanakan dilanjutkan dengan pasangan batu kali, dan sebelum dilaksanakan pemasangan batu kali terlebih dahulu disetujui secara tertulis oleh direksi. 3.3. pasangan batu kali untuk saluran terbuat dari pasangan batu kali dengan adukan 1pc : 4ps. Pekerjaan pasangan batu kali untuk saluran harus dipasang bagian dasar terlebih dahulu kemudian baru menyusul pekerjaan dinding saluran. 3.4. pekerjaan saluran dibuat sesuai dengan type saluran menurut gambar rencana atau gambar kerja (shop drawing) dan untuk daerah-daerah tertentu disesuaikan dengan kondisi lapangan dengan meminta persetujuan terlebih dahulu kepada direksi. 3.5. Untuk pekerjaan pasangan batu kali harus sesuai dengan ketentuan dalam pekerjaan pasangan batu kali. 4. Plesteran untuk dinding saluran 4.1. Dinding saluran diplester dengan ketebalan 10 mm dengan adukan 1pc : 4ps atau sesuai dengan ketentuan dalam pekerjaan pasangan batu kali 4.2. plesteran dibuat sedemikian rupadengan memasang benang-benang pembantu sehingga kelihatan rapi dan rata permukaannya. 4.3. Pada dinding saluran dibuat lobang atau suling-suling dari pipa PVC diameter 25/50 mm dengan jarak yang telah ditentukan pada gambar atau menurut petunjuk direksi. 4.4. Semua pekerjaan yang belum sempurna dilaksanakan, harus disempurnakan dan sisa-sisa pekerjaan harus dibersihkan.

5. Penolakan dari beton 5.1. Direksi berhak menolak pekerjaan yang tidak memenuhi syarat. Kontraktor harus mengganti, membongkar dan memperbaiki beton-beton yang tidak memenuhi syarat atas biaya sendiri sesuai dengan instruksi yang diberikan oleh direksi. 5.2. Syarat kekuatan beton Kekuatan beton harus sesuai dengan persyaratan pada PBI 1987 bab4.5, 4.6, 4.7 dan 4.8 5.3. Toleransi kesalahan pada pelaksanaan beton Beton harus mempunyai ukuran-ukuran dimensi lokasi dan bentuk yang tidak boleh melampaui toleransi berikut ini :

Spesifikasi Teknik

79

3. Sejak pengecoran dimulai. Beton harus dicor sedekat-dekatnya ke tujuannya yang terakhir untuk mencegah pemisahan bahan-bahan akibat pemindahan adukan dalam cetakan. pekerjaan ini harus dilanjutkan tanpa berhenti sampai mencapai siar-siar pelaksanaan yang ditetapkan menurut gambar atau dengan persetujuan direksi proyek. Pengangkutan adukan beton dari tempat pengadukan ke tempat pengecoran harus dilakukan dengan cara-cara yang benar. kontraktor harus memberi tahu direksi proyek dan mendapatkan persetujuannya. pengangkutan dan pengecoran 6. Apabila pengecoran beton akan dilakukan dan diteruskan pada hari berikutnya.BAB.5 cm posisi yang seharusnya. 6.Posisi garis as dari penyelesaian bagian struktur pada semua titik kurang lebih 0.4. . 6. 6.1.5. Apabila diperlukan jangka waktu yang lebih panjang lagi maka harus dipakai bahan-bahan penghambat pengikatan yang berupa bahan pembantu yang disetujui oleh direksi proyek. Spesifikasi Teknik 80 . Jika tidak ada persetujuan direksi proyek maka kontraktor akan diperintahkan untuk menyingkirkan beton yang dicor atas biaya sendiri. Jangka waktu tersebut dapat diperpanjang sampai 2 jam. 6. maka tempat penghentian tersebut harus disetujui menurut ketentuan yang telah dijelaskan pada gambar atau atas persetujuan direksi proyek. Adukan beton pada umumnya sudah harus dicor dalam waktu 1 jam setelah pengadukan dengan air dimulai.2.VI DOKUMEN LELANG 20. apabila adukan beton digerakkan terus menerus secara mekanis. 6.. Sebelum melaksanakan pekerjaan pengecoran beton.

3 Kontraktor harus menyediakan vibrator cadangan yang cukup 5. tidak terjadi sarang koral. 5.1 Sebelum pelaksanaan galian untuk saluran terlebih dahulu harus dipasang bowplank untuk menentukan elevasi dan ukuran pasangan batu kali 3. melalui celah pembesian. 2. tidak ada penurunan lagi.2 setelah galian untuk saluran selesai dilaksanakan dilanjutkan dengan pasangan batu kali.4 pekerjaan saluran dibuat sesuai dengan type saluran menurut gambar rencana atau gambar kerja (shop drawing) dan untuk daerah-daerah tertentu disesuaikan dengan kondisi lapangan dengan meminta persetujuan terlebih dahulu kepada direksi.5 Untuk pekerjaan pasangan batu kali harus sesuai dengan ketentuan dalam pekerjaan pasangan batu kali. Pemadatan dan penggetaran 5. Pekerjaan galian dan timbunan 2.2 untuk pekerjaan timbunan atau urugan harus dipadatkan lapis demi lapis sesuai dengan ketentuan dalam pekerjaan tanah.4 Semua pekerjaan yang belum sempurna dilaksanakan.1 Pada waktu adukan beton dicor ke dalam bekisting atau lobang galian tempat tersebut harus telah padat betul dan tetap. 3. VI. Pasangan batu kali untuk dinding saluran 3.1 Dinding saluran diplester dengan ketebalan 10 mm dengan adukan 1pc : 4ps atau sesuai dengan ketentuan dalam pekerjaan pasangan batu kali 4. Pekerjaan pasangan batu kali untuk saluran harus dipasang bagian dasar terlebih dahulu kemudian baru menyusul pekerjaan dinding saluran.2 plesteran dibuat sedemikian rupadengan memasang benang-benang pembantu sehingga kelihatan rapi dan rata permukaannya. 4. dan sebelum dilaksanakan pemasangan batu kali terlebih dahulu disetujui secara tertulis oleh direksi. 4. 3.3 Pada dinding saluran dibuat lobang atau suling-suling dari pipa PVC diameter 25/50 mm dengan jarak yang telah ditentukan pada gambar atau menurut petunjuk direksi. harus disempurnakan dan sisa-sisa pekerjaan harus dibersihkan. Adukan beton tersebut harus memasuki semua sudut.2 Perhatian khusus perlu diberikan untuk pengecoran beton di sekeliling waterstop 5. 4. Plesteran untuk dinding saluran 4. PEKERJAAN SALURAN DRAINASE TERTUTUP 1..BAB. Pekerjaan persiapan Untuk pekerjaan pembersihan lapangan harus dilaksanakan sesuai dengan pekerjaan tanah 2.3 pasangan batu kali untuk saluran terbuat dari pasangan batu kali dengan adukan 1pc : 4ps. 3.VI DOKUMEN LELANG 20. 5. direksi proyek dapat menganjurkan dan menyetujui pengecoran tanpa vibrator.1 Semua pekerjaan galian harus mengikuti ketentuan sesuai dengan pekerjaan tanah. 3.4 Dalam keadaan khusus dimana pemakaian vibrator tidak praktis. Spesifikasi Teknik 81 .

maka dilanjutkan dengan pekerjaan plat beton (beton bertulang) untuk tiap saluran.2 Setelah bekisting beton selesai dan telah mendapat perfsetujuan direksi dilanjutkan dengan pengecoran beton.5 Pekerjaan pengecoran harus dipadatkan sebaik-baiknya sehingga tidak terjadi cacat beton seperti keropos.1 Setelah pekerjaan saluran selesai dilaksanakan dan telah ada persetujuan tertulis dari direksi. 7.VI DOKUMEN LELANG 20.1 Desain dan dimensi tulangan dalam pelaksanaan pembesian harus disesuaikan dengan gambar rencana atau gambar kerja (shop drawing) dan tidak terlepad dari ketentuan dalam bahan-bahan umum. 6. 7. ketinggian dan dimensi dari beton yang terlihat pada gambar pelaksanaan. 7. adanya kantong udara dan sarang koral yang akan memperlemah.3 Pelaksanaan pengecoran beton harus sesuai dengan ketentuan dalam pekerjaan beton.3 Untuk pembuatan bekisting beton harus sesuai dengan ketentuan dalam pekerjaan beton. 6.2 Desain bekisting untuk tiap saluran disesuaikan dengan berbagai bentuk.4 Untuk pembongkaran dan pemindahan bekisting agar dipedomani ketentuan dalam pekerjaan beton. 7. Spesifikasi Teknik 82 .. Pekerjaan tulangan dan cor beton 7.BAB. 6. Pekerjaan bekisting / cetakan beton 6. Mutu beton yang dipakai K225 atau sesuai dengan petunjuk dan persetujuan direksi. 5.

1. untuk plesteran harus dibuat sedemikian rupa dengan memasang benangbenang pembantu sehingga kelihatan rapi dan rata permukaannya. mutu beton yang dipakai K225 atau sesuai dengan petunjuk dan persetujuan direksi. Untuk pekerjaan pasangan batu kali harus dilaksanakan sesuai dengan ketentuan dalam pekerjaan pasangan batu kali 3. Desain dan dimensi tulangan dalam pelaksanaan pembesian harus disesuaikan dengan gambar rencana atau gambar kerja (shop drawing) dan tidak terlepas dari ketentuan dalam bahan-bahan umum 5. pasangan batu kali harus sesuai dengan ketentuan dalam pekerjaan pasangan batu kali.1. 5.VI DOKUMEN LELANG 20. ketinggian dan dimensi dari beton yang terlihat pada gambar pelaksanaan.4.2. Untuk pembongkaran dan pemindahan bekisting agar dipedomani ketentuan dalam pekerjaan beton. Bila pekerjaan galian untuk pondasi jembatan telah selesai dilanjutkan dengan pasangan pondasi dari batu kali 3. 5. VII. Pekerjaan persiapan Untuk pekerjaan pembersihan lapangan harus dilaksanakan sesuai dengan pekerjaan. 4.2.2. Untuk pembuatan bekisting beton harus sesuai dengan ketentuan dalam pekerjaan beton. Spesifikasi Teknik 83 .. plesteran untuk pasangan batu kali pondasi dilaksanakan dengan adukan 1pc : 4ps dengan ketebalan 10 cm.3.3.4. Setelah pekerjaan pondasi selesai dilaksanakan dan telah disetujui secara tertulis oleh direksi maka dilanjutkan dengan pekerjaan plat beton (beton bertulang) untuk lantai jembatan 4.1.1. PEKERJAAN JEMBATAN PLAT BETON 1. 3. 3. 2.BAB. Pemasangan pondasi jembatan 3. Untuk pekerjaan galian harus mengikuti ketentuan dalam pekerjaan tanah 2. Pekerjaan tulangan dan cor beton 5. Timbunan atau urugan harus dipadatkan lapis demi lapis sesuai dengan ketentuan dalam pekerjaan tanah.2. Pekerjaan bekisting / cetakan beton 4. setelah bekisting beton selesai dan telah mendapatkan persetujuan dari direksi dilanjutkan dengan pengecoran beton. 5. desain bekisting untuk lantai jembatan disesuaikan dengan berbagai bentuk. Pekerjaan galian dan timbunan 2. Pelaksanaan pengecoran beton harus sesuai dengan ketentuan dalam pekerjaan beton.

Tidak boleh dirapelkan atau ditumpuk untuk beberapa minggu kemudian baru dilaporkan. Format laporan Laporan mingguan harus dimasukan setiap minggunya. Site manager / pelaksana Direktur harus menempatkan seorang site manager yang benar-benar cakap dan bisa mengambil keputusan di lapangan. 5. Pemborong harus menyediakan dan memelihara kantos sementara di lapangan dengan alat-alat direksi 1.2.4 dan 5 yang dilakukan. Laporan bulanan dibuat setiap bulannya setelah laporan mingguan sebelumnya diakui oleh pihak proyek. Untuk laporan mutual check sebagai pendukung perhitungan volume untuk gambar as build drawing. Pemborong boleh menyewa rumah penduduk untuk dipakai sebagai kantor direksi. Demikian juga terhadap tenaga pelaksana lapangan harus mengerti teknis dan bisa membaca gambar serta mampu mengkoordinir tukang.BAB. VIII. Pada lembaran laporan harus ada gambar konstruksi utem yang dikerjakan berikut perhitungan volumenya.. Gambar harus diasistensikan ke proyek. Dasar pembiayaan dan pembayaran Tidak dilakukan pembayaran terpisah terhadap operasi untuk kegiatan ponit 2. Kontraktor sesuai dengan spesifikasi ini.1. Site manager dan tenaga pelaksana yang ditunjuk harus mempunyai tanda TPTT yang dikeluarkan oleh Kanwil Dept.VI DOKUMEN LELANG 20. PERLENGKAPAN DIREKSI 1. Patok yang diambil adalah patok yang semula. 50 % dan 100 % pada titik yang sama untuk setiap patoknya sehingga kelihatan kemajuan pelaksanaannya. Format laporan disesuaikan dengan format proyek. kecuali dengan izin atau atas perintah direksi. Pembororng harus menyediakan dan memelihara peralatan dan perlengkapan untuk dipakai sendiri oleh direksi. Kantor sementara di lapangan 1. Foto dokumentasi Foto dokumentasi diambil untuk kondisi 0 % pondasi.2. Alat dan perlengkapan ini dijaga supaya tetap dalam keadaan yang baik. Biaya pekerjaan ini dianggap telah termasuk dalam berbagai harga penawaran untuk operasi pemeliharaan. 2. 7. Peralatan untuk pengukuran 2. Semua laporan dibuat rangkap 5 (kima) mengingat pentingnya laporan ini rekanan diminta menunjuk satu orang yang khusus menangani laporan.1. 4. Kalau perlu rumah itu harus diperbaiki lebih dahulu sehingga sesuai dengan yang disyaratkan dan semuanya atas persetujuan direksi pengawas. Jika ada perbaikan dan harus diganti jika hilang atau rusak senua alat dan peralatan tersebut tetap menjadi milik pemborong 2. 3. Penjelasan secukupnya harus diserahkan bersama penawaran untuk memungkinkan direksi menilai mutu daripada alat-alat dan perlengkapanperlengkapan itu tidak boleh ditukar dalam waktu pelaksanaan pemborong.PU Provinsi Sumatera barat. 6. As build drawing Digambar setelah diukur kembali dengan kondisi pelaksanaan 100 % lapangan.3. Untuk itu direktur harus memberi pendelegasian kewenangan keputusan yang harus diambil kepada site manager. Spesifikasi Teknik 84 .

4. Umum Selama masa penanganan pelaksanaan pihak kontraktor harus tetap memelihara pekerjaan sedemikian rupa sehingga terbebas dari tumpukan sisa bangunan. sampah dan terbebas dari kotoran lainnya yang dihasilkan dari operasi pekerjaan lapangan dan harus tetap memelihara daerah kerja dalam keadaan bersih setiap saat. pada saat pembersihan akhir. Spesifikasi Teknik 85 . kotoran-kotoran dan sampah-sampah yang dihasilkan sebagai akibat adanya kegiatan proyek. kantor darurat dan hunian tetap terbebas dari tumpukan-tumpukan bahan sisa. 3. peralatan.BAB. IX. Pada saat selesainya pekerjaan pihak kontraktordiharuskan menyingkirkan seluruh bahan sisa dan bahan kelebihan. sampah-sampah. PEKERJAAN PEMBERSIHAN 1.1. Pada saat selesainya pekerjaan lapangan. Biaya pekerjaan ini dianggap telah termasuk dalam berbagai harga penawaran untuk operasi pemeliharaan.1.VI DOKUMEN LELANG 20.. Daerah kerja yang terletak di dekat lokasi daerah lokasi kerja harus dibersihkan. 2. Pihak kontraktor harus memulihkan daerah proyek yang tidak merupakan bagian pekerjaan untuk perbaikan. sesuai dengan keadaan aslinya. minyak atau minyak cat ke dalam selokan. jalan atau ke dalam saluran yang ada. daerah proyek harus tetap terjaga kebersihannya dan siap dipakai oleh pemilik. Seluruh bagian permukaan hasil penanganan harus terlihat bersih dan proyek yang akan diserahkan harus sudah dalam keadaan siap pakai dan diterima dengan memuaskan oleh direksi proyek. seluruh pekerjaan harus diperiksa kembali karena kemungkinan ada kerusakan-kerusakan fisik yang ditemukan sebelum pembersihan akhir. Jangan membuang bahan sisa yang mudah menguap seperti misalnya cairan mineral. perlengkapan=perlengkapan.2. Dasar pembayaran Tidak dilakukan pembayaran terpisah terhadap operasi pembersihan yang dilakukan kontraktor sesuai dengan spesifikasi ini. mesin-mesin dari lapangan. 3. Pembersihan selama pelaksanaan 2. 2. Pihak kontraktor harus melakukan pembersihan rutin untuk menjamin daerah kerja.2. seperti dijelaskan dalam dokumen kontrak. Pembersihan akhir 3.

………. Maka Bank wajib membayar membayar sepenuhnya jaminan penawaran tersebut diatas kepada Pengguna Jasa dalam waktu 7 (tujuh) hari setelah menerima permintaan pertama dari Pengguna Jasa. Oleh karena …………………………………………………………………. (nama peserta lelang) ………..…..……………………(nama Bank) berkantor resmi di …………………(alamat bank) selanjutnya disebut “Bank” berwenang penuh untuk menandatangani dan melaksanakan kewajiban atas nama Bank. ………….……….………………. dan tanpa mempertimbangkan adanya keberatan dari Peserta Lelang.VII BENTUK-BENTUK JAMINAN 1. Bentuk-bentuk Jaminan 86 . 5. Untuk menandatangani Kontrak. Memberikan jaminan pelaksanaan yang diperlukan 2)..) Maka kami “Penjamin” yang bertanggung jawab dan mewakili …………………. 3. atau Apabila penawaran dimenangkan dalam masa laku penawaran dan peserta lelang gagal atau menolak : 1).………………. Dan oleh karena itu peserta lelang terkait pada instruksi kepada peserta lelang mengenai pekerjaan tersebut diatas yang mewajibkan peserta lelang memberikan kepada pengguna jasa suatu jaminan penawaran sebesar Rp. (uraian singkat mengenai pekerjaan) 2.…. BAB . 6.VII DOKUMEN LELANG 20..BAB. Apabila peserta lelang menarik kembali penawarannya sebelum berakhirnya masa laku penawaran yang dinyatakan dalam surat penawarannya...………………………………………………..…………………………………….…………………. (alamat peserta lelang) selanjutnya disebut “Peserta Lelang” mengajukan penawaran untuk ……..……. BENTUK JAMINAN PENAWARAN ( JAMINAN BANK ) 1..……….……..( ……………………) (jumlah hari dalam angka dan huruf yang sekurang-kurangnya28 (dua puluh delapan) hari lebih lama dari jangka waktu berlakunya penawaran yang ditetapkan dalam dokumen lelang) hari kalender sejak batas akhir pemasukan penawaran. Jaminan ini berlaku sepenuhnya selama jangak waktu ………………. Menyetujui koreksi aritmatik terhadap penawarannya sebagaimana tersebut pada Pasal 28 Intruksi Kepada Peserta Lelang. 4. ……………………. (nama pengguna jasa) Selanjutnya disebut “ Pengguna Jasa” telah mengundang : . atau 3). dengan ini menyatakan bahwa Bank penjamin Pengguna jasa atas seluruh nilai uang sebesar tersebut diatas sebagai jaminan penawaran dari Peserta lelang yang mengajukan penawaran untuk pekerjaan tersebut diatas tertanggal ………………………. Setiap permintaan pembayaran atas jaminan ini harus telah diterima oleh Bank selambaatlambatnya 30 (tiga puluh) hari setelah tanggal terakhir berlakunya jaminan bank sebagaimana disebutkan dalam butir 5 diatas.…………… …….. b.(jumlah jaminan dalam rupiah) (terbilang ………………………………………………………..……………………………………………..(tanggal penawaran) Syarat-syarat kewajiban ini adalah : a.

VII DOKUMEN LELANG 20. Dengan Itikad baik. dengan ini membubuhkan tandatangan serta cap dan materai pada Jaminan ini pada tanggal …………………………..) Saksi (………………………. Bank mengesampingkan hak preferensinya atas harta benda milik Peserta Lelang yang berkenaan dengan penyitaan dan penjualan harta benda tersebut untuk melunasi hutangnya sebagaimana ditentukan dalam Pasal 1831 Kitab Undang-undang Hukum Perdata. Menunjuk ketentuan Pasal 1832 Kitab Undang-undang Hukum Perdata.) Penjamin Bentuk-bentuk Jaminan 87 . kami Penjamin yang secara sah mewakili Bank. 7.... BANK (Tanda Tangan dan Cap dan materai) (……………………….BAB.

(nama dan alamat Perusahaan Asuransi atau Penjamin) sebagai Penjamin.. Tuntutan penagihan (klaim) atas Jaminan ini dilaksanakan oleh OBLIGEE secara tertulis kepada SURETY segera setelah timbul cidera janji (Wanpretasi/default) oleh pihak PRINCIPAL sesuai dengan ketentuan-ketentuan dalam dokumen lelang. Dengan ini diyatakan..…… (nama pengguna jasa) sebagai Pengguna Jasa. 3.…(tanggal dan tempat pelelangan). BENTUK JAMINAN PENAWARAN (SURETY BOND) Nomor Bond : …………………….…………….. Apabila penawar PRINCIPAL disetujui OBLIGEE dalam masa laku penawaran..………………… di …………………………..………. Adapun ketentuan dari Surat Jaminan ini adalah jika : a.…………………. PRINCIPAL menarik kembali penawarannya sebelum berakhirnya masa penawwaran yang dinyatakan dalam penawarannya. Menyerahkan jaminan pelaksanaan yang diperlukan. …………………………(………………………………. Menandatangani kontrak.………………………………………………………………. dan …. Bentuk-bentuk Jaminan 88 . PRINCIPAL dan SURETY dengan ini mengikatkan diri untuk melakukan pembayaran jumlah tersebut diatas dengan baik dan benar bilamana PRINCIPAL tidak memenuhi kewajiban sebagaimana ditetapkan dalam instruksi kepada peserta lelang untuk pekerjaan …………………………(uraian singkat pekerjaan) yang diselenggarakan oleh OBLIGEE pada tanggal. Nilai : Rp. 5. 2.. Menandatangani dokumen perikatan lain sebagaimana yang diharuskan dalam dokumen lelang. SURETY akan membayar kepada OBLIGEE dalam jumlah penuh selambat-lambatnya 30 (tiga puluh) hari setelah menerima tuntutan penagihan dari OBLIGEE berdasar Keputusan OBLIGEE mengenai pengenaan sanksi akibat tindakan cidera janji oleh PRINCIPAL.VII DOKUMEN LELANG 20.…………………………… (nama dan alamat peserta lelang) Sebagai peserta lelang.) (jumlah nilai jaminan angka dan huruf) Maka kami. dan PRINCIPAL telah : 1) 2) 3) 4.BAB. selanjutnya disini disebut “SURETY”.. selanjutnya disini disebut OBLIGEE atas uang sejumlah Rp …………………………(Terbilang ……………………. Menunjuk pada Pasal 1832 KUH Perdata dengan ini ditegaskan kembali bahwa SURETY melepaskan hak-hak istimewanya untuk menuntut supaya harta benda pihak yang dijamin lebih dahulu disita dan dijual guna melunasi hutangnya sebagaiman dimaksud dalam Pasal 1831 KUH Perdata.……) (jumlah nilai jaminan) 1. 2. dan b. selanjutnya disebut “PRINCIPAL”. bertanggung jawab dan dengan tegas terikat pada ……………………. bahwa kami : ……………………………………….

Setiap pengajuan ganti rugi terhadap SURETY berdasarkan jaminan ini harus sudah diajukan selambat-lambatnya dalam waktu 3 (tiga) bulan sesudah berakhirnya masa laku jaminan ini..) (………………………….. Ditandatangani serta dibubuhi cap dan materai di…………………Pada tanggal ……………………… PENAWAR (PRINCIPAL) ………………………….VII DOKUMEN LELANG 20. (………………………….. 6..) Bentuk-bentuk Jaminan 89 ..BAB. PENJAMIN (SURETY) ………………………….

persen) Maka kami “Penjamin” yang bertanggung jawab dan mewakili …………………. (nama penyedia jasa) ……….………. (uraian singkat mengenai pekerjaan) 2. (alamat penyedia jasa) selanjutnya disebut “Penyedia Jasa” untuk pekerjaan ………………………………………….. %..……………………………………. Dan oleh karena itu PENYEDIA JASA terikat oleh kontrak yang mewajibkan PENYEDIA JASA memberikan jaminan pelaksanaan kepada PENGGUNA JASA sebesar ………. BANK harus menyerahkan uang yang diperlukan oleh PENGGUNA JASA dalam waktu 7 (tujuh) hari kalender setelah ada permintaan pertama tanpa menunda dan tanpa perlu ada pemberitahuan sebelumnya mengenai proses hukum dan administratif dan tanpa perlu pembuktian kepada BANK mengenai adanya cacat atau kekurangan atau kegagalan pelaksanaan pada pihak PENYEDIA JASA. 4.……………………(nama Bank) berkantor resmi di …………………(alamat bank) selanjutnya disebut “Bank” berwenang penuh untuk menandatangani dan melaksanakan kewajiban atas nama Bank.…………………. (nama pengguna jasa) Selanjutnya disebut “ Pengguna Jasa” telah mengundang : .VII DOKUMEN LELANG 20.…………………………………………. 5.BAB. ……. 6.. 7.……….………………..……... Syarat-syarat kewajiban ini adalah : a. setelah mendapat perintah tertulis dari PENGGUNA JASA untuk membayar ganti rugi kepada PEGGUNA JASA atas kerugian yang diakibatkan oleh cacat maupun kekurangan atau kegagalan PENYEDIA JASA dalam pelaksanaan pekerjaan sebagaimana yang disyaratkan daalam kontrak tersebut diatas. b.……. (…………………………... Setelah PENYEDIA JASA menandatangani kontrak tersebut di atas dengan PENGGUNA JASA sampai dengan sebesar nilai uang yang disebutkan diatas.….) senilai dengan ……… % (…………………………. 3.…... Bentuk-bentuk Jaminan 90 .…………… …….…….persen) ( besarnya jaminan dalm persentase ) dari harga kontrak.. sebagaimana disebutkan diatas. Jaminan ini berlaku sejak tanggal penandatanganan kontrak sampai dengan 14 (empat belas) hari setelah tanggal masa pemeliharaan berakhir berdasarkan kontrak atau sampai PENGGUNA JASA mengeluarkan suatu instruksi kepada BANK yang menyatakan bahwa jaminan ini boleh diakhiri. Permintaan pembayaran berkenaan dengan jaminan ini harus telah disampaikan kepada BANK selambat-lambatnya 30 (tiga puluh) hari setelah tanggal terakhirnya jaminan bank ini yang dinyatkan pada butir 5 diatas.. dengan ini menyatakan bahwa Bank menjamin Pengguna jasa atas seluruh nilai uang sebesar Rp………………… (jumlah jaminan dalam rupiah) (terbilang …………………………. 3. BENTUK JAMINAN PELAKSANAAN ( JAMINAN BANK ) 1. BANK menyanggupi memperpanjang jangka waktu berlakunya jaminan ini berdasarkan syaratsyarat yang sama sebagaimana disebutkan diatas sesuai dengan adanya perubahan atau perpanjangan waktu kontrak sebagaimana yang selanjutnya dapat dilakukan sesuai ketentuanketentuan kontrak..……………….….…………………………………………. Oleh karena ………………………………………………………………….

8.. Dengan Itikad baik.. BANK (Tanda Tangan dan Cap dan materai) (………………………. Menunjuk ketentuan Pasal 1832 Kitab Undang-undang Hukum Perdata.) Penjamin Bentuk-bentuk Jaminan 91 .BAB.) Saksi (………………………. kami Penjamin yang secara sah mewakili Bank. Bank mengesampingkan hak preferensinya atas harta benda milik Peserta Lelang yang berkenaan dengan penyitaan dan penjualan harta benda tersebut untuk melunasi hutangnya sebagaimana ditentukan dalam Pasal 1831 Kitab Undang-undang Hukum Perdata..VII DOKUMEN LELANG 20.. dengan ini membubuhkan tandatangan serta cap dan materai pada Jaminan ini pada tanggal ………………………….

VII DOKUMEN LELANG 20.………………….... Oleh karena ………………………………………………………………….…………… …….…….…….…. 5.………. BANK harus menyerahkan uang yang diminta oleh PENGGUNA JASA segera setelah ada permintaan pertama tanpa tertunda dalam waktu 7 (tujuh) hari kalender dan tanpa perlu adanya pemberitahuan sebelumnya mengenai proses hukum atau proses administrasi dan tanpa perlu pembuktian kepada BANK mengenai kegagalan PENYEDIA JASA. apapun alasannya dan BANK harus segera mengembalikan nilai keseluruhan atau nilai pembayaran kembali uang muka yang masih tersisa. (nomor kontrak) 2. 4. BENTUK JAMINAN UANG MUKA ( JAMINAN BANK ) 1. %.. dengan ini menyatakan bahwa BANK menjamin PENGGUNA JASA atas seluruh nilai uang sebesar Rp………………… (jumlah jaminan dalam rupiah) (terbilang ………………………….………………..) Ketentuan kewajiban ini adalah : a. ……....…. b. apabila setelah PENYEDIA JASA menerima uang muka PENYEDIA JASA gagal memulai atau melanjutkan pekerjaan. (nama pengguna jasa) Selanjutnya disebut “ PENGGUNA JASA” telah menandatangani kontark dengan : . Maka kami “PENJAMIN” yang bertanggung jawab dan mewakili …………………. (uraian singkat mengenai pekerjaan) pada kontrak tanggal …………………………… (tanggal kontrak) nomor ………………………….….persen) (persentase yang ditentukan dalam syarat-syarat khusus kontrak) harga kontrak. Permintaan pembayaran berkenaan dengan jaminan ini harus telah disampaikan kepada BANK selambat-lambatnya 30 (tiga puluh) hari setelah tanggal terakhirnya jaminan BANK ini.……………………………………. (…………………….…………………………………………. 4.…. (nama penyedia jasa) selanjutnya disebut “PENYEDIA JASA” untuk pekerjaan …………………………………………..BAB.. PENGGUNA JASA dapat membayar uang muka kepada PENYEDIA JASA sebesar tidak lebih dari ……. 6.……………………(nama Bank) berkantor resmi di …………………(alamat bank) selanjutnya disebut “BANK” berwenang penuh untuk menandatangani dan melaksanakan kewajiban atas nama BANK... BANK terikat mengembalikan uang muka atau sisa uang muka. Dan oleh karena sesuai dengan kontrak tersebut. Jaminan ini berlaku selama masa berlakunya kontrak atau sampai pada tanggal uang muka telah dibayar kembali seluruhnya. 3. Bentuk-bentuk Jaminan 92 .

) Saksi (………………………..) Penjamin Bentuk-bentuk Jaminan 93 .BAB. dengan ini membubuhkan tandatangan serta cap dan materai pada Jaminan ini pada tanggal …………………………. BANK (Tanda Tangan dan Cap dan materai) (……………………….VII DOKUMEN LELANG 20. Dengan Itikad baik... 7. Menunjuk ketentuan Pasal 1832 Kitab Undang-undang Hukum Perdata. Bank mengesampingkan hak preferensinya atas harta benda milik Peserta Lelang yang berkenaan dengan penyitaan dan penjualan harta benda tersebut untuk melunasi hutangnya sebagaimana ditentukan dalam Pasal 1831 Kitab Undang-undang Hukum Perdata. kami PENJAMIN yang secara sah mewakili BANK..

selanjutnya disini disebut “SURETY”. Bentuk-bentuk Jaminan 94 .……) (jumlah nilai jaminan) 1. Jika PRINCIPAL telah melakukan pembayaran kembali kepada OBLIGEE seluruh jumlah uang muka dimaksud (yang dinyatakan dalam surat tanda bukti penerima olehnya). BENTUK JAMINAN UANG MUKA (SURETY BOND) Nomor Bond : ……………………. Bahwa untuk kontrak tersebut diatas.) (jumlah nilai jaminan angka dan huruf) Maka kami. surat jaminan ini tetap berlaku dari tanggal …………………sampai dengan tanggal ……………………. Nilai : Rp. bertanggung jawab dan dengan tegas terikat pada …………………….. (selama berlakunya kontrak atau sampai pada tanggal uang muka telah dibayar kembali seluruhnya). bahwa kami : ………………………………………. jika tidak. selambat-lambatnya 30 (tiga puluh) hari kalender setelah menerima tuntutan penagihan (klaim) dari OBLIGEE. SURETY akan membayar kepada OBLIGEE uang muka atau sisa uang muka yang berdasarkan kontrak belum dikembalikan oleh PRINCIPAL.BAB.. 6.. 5.……………. Tuntutan ganti rugi atas Jaminan ini dilaksanakan oleh OBLIGEE secara tertulis kepada SURETY segera setelah timbul cidera janji (Wanpretasi/default) oleh pihak PRINCIPAL karena tidak dapat membayar kembali uang muka atau sisa uang muka tersebut sesuai dengan syarat kontrak. 5.……………………………………………………………….…… (nama pengguna jasa) sebagai PENGGUNA JASA. selanjutnya disini disebut OBLIGEE atas uang sejumlah Rp …………………………(Terbilang ……………………... …………………………(……………………………….…………………………… (nama dan alamat penyedia jasa) Sebagai PENYEDIA JASA. 3.. 8.. ……………………( ……………………… ) (harga kontrak) dan jaminan ini merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari kontrak tersebut.………. maka surat jaminan ini menjadi batal dan tidak berlaku lagi. ( …………………………………………… ) (jumlah nilai jaminan) sebagai pembayaran uang muka sebelum pekerjaan menurut kontrak diatas dimulai. (uraian singkat mengenai pekerjaan) dengan harga kontrak yang telah disetujui sebesar Rp. ……………….(nama dan alamat Perusahaan Asuransi atau Penjamin) sebagai PENJAMIN. Bahwa PRINCIPAL dengan suatu perjanjian tertulis Nomor …………………… tanggal …………. atau sisa uang muka yang wajib dibayar menurut kontrak tersebut.. 7. 2.VII DOKUMEN LELANG 20. Dengan ini diyatakan. OBLIGEE setuju membayar kepada PRINCIPAL uang sebesar Rp.. PRINCIPAL dan SURETY dengan ini mengikatkan diri untuk melakukan pembayaran jumlah tersebut diatas dengan baik dan benar. selanjutnya disebut “PRINCIPAL”. Sebagai jaminan terhadap pembayaran uang muka itu maka SURETY memberikan jaminan dengan ketentuan tersebut dibawah ini.…………………. 4. dan …. tanggal kontrak) telah mengadakan kontrak dengan OBLIGEE untuk pekerjaan …………………. Menunjuk pada Pasal 1832 KUH Perdata dengan ini ditegaskan kembali bahwa SURETY melepaskan hak-hak istimewanya untuk menuntut supaya harta benda pihak yang dijamin lebih dahulu disita dan dijual guna melunasi hutangnya sebagaiman dimaksud dalam Pasal 1831 KUH Perdata.

.BAB..VII DOKUMEN LELANG 20. 1. Ditandatangani serta dibubuhi cap dan materai di…………………Pada tanggal ……………………… PENAWAR (PRINCIPAL) …………………………. harus sudah diajukan selambat-lambatnya dalam waktu 3 (tiga) bulan sesudah berakhirnya masa laku jaminan ini.) (nama jelas) (…………………………..) (nama jelas) Bentuk-bentuk Jaminan 95 .. (…………………………. PENJAMIN (SURETY) ………………………….. Setiap pengajuan ganti rugi terhadap SURETY berdasarkan jaminan ini.

…….…………………………………….………………….………………. 5.….…………… ……. 4. 3..……. (uraian singkat mengenai pekerjaan) 2. dengan ini menyatakan bahwa Bank menjamin PENGGUNA JASA atas seluruh nilai uang sebesar Rp………………… (jumlah jaminan dalam rupiah) (terbilang ………………………….………………………………………….. Jaminan ini berlaku sejak tanggal penyerahan pertama pekerjaan sampai dengan 14 (empat belas) hari setelah tanggal penyerahan berakhir pekerjaan berdasarkan kontrak atau sampai PENGGUNA JASA mengeluarkan suatu instruksi kepada BANK yang menyatakan bahwa jaminan ini boleh diakhiri.BAB.………. BANK menyanggupi memperpanjang jangka waktu berlakunya jaminan ini berdasarkan syaratsyarat yang sama sebagaimana disebutkan diatas sesuai dengan adanya perubahan atau perpanjangan waktu kontrak sebagaimana yang selanjutnya dapat dilakukan sesuai ketentuanketentuan kontrak..………. b..) senilai dengan ……… % (…………………………. setelah mendapat perintah tertulis dari PEGGUNA JASA untuk membayar ganti rugi kepada PENNGUNA JASA atas kerugian yang diakibatkan oleh cacat maupun kekurangan atau kegagalan PENYEDIA JASA dalam memlihara pekerjaan sebagaimana yang disyaratkan daalam kontrak tersebut diatas.….. sebagaimana disebutkan diatas.…………………………………………. Permintaan pembayaran berkenaan dengan jaminan ini harus telah disampaikan kepada BANK selambat-lambatnya 30 (tiga puluh) hari setelah tanggal terakhirnya jaminan bank ini yang dinyatkan pada butir 5 diatas.…. 6... %. BENTUK JAMINAN PEMELIHARAAN ( JAMINAN BANK ) 1.………………. Syarat-syarat kewajiban ini adalah : a. (alamat penyedia jasa) selanjutnya disebut “PENYEDIA JASA” untuk pekerjaan …………………………………………. ……. Bentuk-bentuk Jaminan 96 . (nama penyedia jasa) ………...persen) ( besarnya jaminan dalm persentase ) dari harga kontrak.…….. Dan oleh karena itu PENYEDIA JASA terikat oleh kontrak yang mewajibkan PENYEDIA JASA memberikan jaminan pemeliharaan kepada PENGGUNA JASA sebesar ……….VII DOKUMEN LELANG 20. BANK harus menyerahkan uang yang diperlukan oleh PENGGUNA JASA dalam waktu 7 (tujuh) hari kalender setelah ada permintaan pertama tanpa menunda dan tanpa perlu ada pemberitahuan sebelumnya mengenai proses hukum dan administratif dan tanpa perlu pembuktian kepada BANK mengenai adanya cacat atau kekurangan atau kegagalan pelaksanaan pada pihak PENYEDIA JASA.persen) Maka kami “PENJAMIN” yang bertanggung jawab dan mewakili ………………….……………………(nama Bank) berkantor resmi di …………………(alamat bank) selanjutnya disebut “BANK” berwenang penuh untuk menandatangani dan melaksanakan kewajiban atas nama BANK. 7.... (…………………………. Setelah PENYEDIA JASA menandatangani kontrak tersebut di atas dengan PENGGUNA JASA maka BANK wajib membayar sejumlah uang kepada PENGGUNA JASA sampai dengan sebesar nilai uang yang disebutkan diatas. 6. (nama pengguna jasa) Selanjutnya disebut “ PENGGUNA JASA” telah menandatangani konrak dengan : . Oleh karena ………………………………………………………………….

kami Penjamin yang secara sah mewakili Bank. BANK (Tanda Tangan dan Cap dan materai) (……………………….BAB.) Saksi (……………………….) Penjamin Bentuk-bentuk Jaminan 97 .. 8. Bank mengesampingkan hak preferensinya atas harta benda milik Peserta Lelang yang berkenaan dengan penyitaan dan penjualan harta benda tersebut untuk melunasi hutangnya sebagaimana ditentukan dalam Pasal 1831 Kitab Undang-undang Hukum Perdata.. Menunjuk ketentuan Pasal 1832 Kitab Undang-undang Hukum Perdata.VII DOKUMEN LELANG 20. dengan ini membubuhkan tandatangan serta cap dan materai pada Jaminan ini pada tanggal ………………………….. Dengan Itikad baik..

………………… di …………………………. PRINCIPAL dan SURETY dengan ini mengikatkan diri untuk melakukan pembayaran jumlah tersebut diatas dengan baik dan benar bilamana PRINCIPAL tidak memenuhi kewajibannya dalam pemeliharaan pekerjaan yang telah dipercayakan kepadanya atas dasar surat penunjukan penyedia jasa dari OBLIGEE No.…… (nama pengguna jasa) sebagai PENGGUNA JASA. atau Membayar. SURETY harus membayar kepada OBLIGEE sejumlah jaminan tersebut diatas selambatlambatnya 30 (tiga puluh) hari setelah menerima tuntutan penagihan dari OBLIGEE berdasar Keputusan OBLIGEE mengenai pengenaan sanksi akibat tindakan cidera janji oleh PRINCIPAL. Nilai : Rp. Tuntutan penagihan (klaim) atas Jaminan ini dilaksanakan oleh OBLIGEE secara tertulis kepada SURETY segera setelah timbul cidera janji (Wanpretasi/default) oleh pihak PRINCIPAL dalam melaksanakan kontrak dan bukan karena resiko-resiko PENYEDIA JASA.……) (jumlah nilai jaminan) 1. BENTUK JAMINAN PEMELIHARAAN (SURETY BOND) Nomor Bond : ……………………. 5. dan mengganti pada OBLIGEE semua kerugian dan kerusakan yang mungkin diderita OBLIGEE oleh sebab kegagalan atau kelalaian dari pihak PRINCIPAL dalam melaksanakan kontrak.…………………. maka jaminan ini tetap berlaku dari tanggal ………………………… sampai dengan tanggal ……………………………… dan dapat dimintakan perpanjangannya oleh PRINCIPAL sampai 14 (empat belas) hari setelah masa jaminan berakhir.……………..…………………………… (nama dan alamat penyedia jasa) sebagai PENYEDIA JASA..) (jumlah nilai jaminan angka dan huruf) Maka kami. selanjutnya disebut “PRINCIPAL”. tanggal. jika tidak.. memperbaiki. ………………... bertanggung jawab dan dengan tegas terikat pada ……………………. Maka jaminan ini tidak berlaku lagi. 3.………. selanjutnya disini disebut OBLIGEE atas uang sejumlah Rp …………………………(Terbilang ……………………. Memelihara pekerjaan tersebut pada waktunya dengan baik dan benar sesuai dengan ketentuan dalam kontrak. Bentuk-bentuk Jaminan 98 ..VII DOKUMEN LELANG 20. (uraian singkat pekerjaan) antara pihaak PRINCIPAL dan OBLIGEE.(nama dan alamat Perusahaan Asuransi atau Penjamin) sebagai PENJAMIN. Adapun ketentuan dari Jaminan ini adalah jika PRINCIPAL : a. dan jaminan pemeliharaan ini merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari kontrak tersebut.BAB. bahwa kami : ……………………………………….………………………………………………………………. selanjutnya disini disebut “SURETY”. Dengan ini diyatakan.. 2. dan ….…(nomor dan tanggal surat penunjukan penyedia jasa) yang selanjutnya dikukuhkan dalam kontrak ………………………………………. Menunjuk pada Pasal 1832 KUH Perdata dengan ini ditegaskan kembali bahwa SURETY melepaskan hak-hak istimewanya untuk menuntut supaya harta benda pihak yang dijamin lebih dahulu disita dan dijual guna melunasi hutangnya sebagaiman dimaksud dalam Pasal 1831 KUH Perdata.. 4. 7. b. …………………………(……………………………….

(…………………………. Setiap pengajuan ganti rugi terhadap SURETY berdasarkan jaminan ini harus sudah diajukan selambat-lambatnya dalam waktu 3 (tiga) bulan sesudah berakhirnya masa laku jaminan ini.) (nama jelas) Bentuk-bentuk Jaminan 99 .. PENJAMIN (SURETY) ………………………….BAB.) (nama jelas) (………………………….... Ditandatangani serta dibubuhi cap dan materai di…………………Pada tanggal ……………………… PENAWAR (PRINCIPAL) ………………………….VII DOKUMEN LELANG 20.. 6.

BAB I INSTRUKSI KEPADA PESERTA LELANG .

BAB II DATA LELANG

BAB III BENTUK SURAT PENAWARAN, LAMPIRAN, SURAT PENUNJUKAN DAN SURAT PERJANJIAN

BAB IV SYARAT-SYARAT UMUM KONTRAK

BAB V SYARAT-SYARAT KHUSUS KONTRAK .

BAB VI SPESIFIKASI TEKNIS .

BAB VII BENTUK-BENTUK JAMINAN .

00 41.68 783.00 Ls Unit Ls 1.79 10.700.120.80 1.000.727.LAIN Test Mutu Beton Pelaporan.000.560.00 226.449.00 Kepala Dinas PSDA Pesisir Selatan Jumlah Total Dibulatkan Pekanbaru. Wastu Asrindoriau Ir.00 6.339.200.00 925.650.707.842.188.500.00 15.97 4.00 ls ls 1.362.00 12. INTAKE DAN PINTU AIR) Galian tanah Untuk Pondasi Pintu Air (Manual) Galian tanah untuk pemasangan pre cast ( berbentuk L) (Manual) Galian tanah Untuk Saluran Masuk (Manual) Pemasangan Cerucuk Dia 10 cm L 8 m Pembuatan Pre Cast (berbentuk L) beton K175 untuk dinding parit 21 Pemasangan Pre Cast (berbentuk L) Pekerjaan Beton Pondasi Pintu Air K225 Pengadaan Dan Pemasangan Pintu Air (B = 2.400.000.00 6.300.392.750.120.500.640.00 2.458.768.212.900.240.00 120.000.00 m 3 4.5) Pekerjaan Beton Saluran Masuk K175 m m 3 3 3 84.00 1.900. September 2011 PT.200.00 2.00 62.00 2.00 m buah m 3 m' m3 Unit m 3 4. Foto Dokumentasi As Built Drawing Jumlah m3 m3 m3 m3 18.90 6.00 19.000.027.428.402.00 315.620.000.00 1.737.000.300.034. Anzil Fitri.000.053.00 118.00 16.228.000.00 522.300.00 274.000.900.000.000.458.643.00 56.000.336.00 7.000.623.560.087.00 64.00 4.70 5.000.00 5.392.750.840.000.70 74.000.795.00 562.000.00 42.000.00 9.40 177.00 177.000. MT Team Leader 2 .314.00 2.00 43.5 m 12 Bekas Galian dirapikan di belakang tanggul (estafet 4 kali pindah) 12 Galian tanah untuk normalisasi dari P1 s/d P6 C 1 PEKERJAAN KONSTRUKSI TANGGUL Timbunan Tanah Untuk Konstruksi Tanggul Dari Bekas Galian dipadatkan dengan Ekcavator D 1 2 PEKERJAAN LAIN .985.964.400.00 5.800.00 1.00 6.570.000.500.00 2.500.00 25.000.030.795.00 235.00 10 Pekerjaan Beton Lantai Peredam Energi K175 11 Galian tanah embung h = 3.00 3.70 45.67 4.584.449.00 118.00 925.000.80 159. Dinas PU Prop Riau : Perencanaan Detail Desain Embung Tembilahan : 2011 URAIAN PEKERJAAN SATUAN VOLUME HARGA SATUAN Rp JUMLAH Rp I A 1 2 3 B 1 2 3 4 5 6 7 8 9 KONTRUKSI UTAMA EMBUNG PEKERJAAN PERSIAPAN Fhoto Dokumentasi Mobilisasi dan Demobilisasi Alat Berat (Eksavator 4 Unit) Kisdam dan Dewatering PEKERJAAN KONSTRUKSI (EMBUNG.794.ENGINEERING ESTIMATE Kegiatan Pekerjaan Tahun Anggaran No : Bidang Sumberdaya Air.344.80 1.00 2.70 PPN 10% Total 405.392.00 9.000.594.500.00 1.00 6.985.00 19.00 39.

00 925.030.000.0000 1.000.030.00 16. 16.000.00 16.00 15.00 325.000.000.000.00 4.00 15.000.000.000.000.000.000.000.00 925.00 .000.00 KUANTITAS /Ls HARGA SATUAN (Rp) H.0000 4.100 % Ls 1.000.00 600.00 12.000.000.000.00 325.000.00 15.000.00 Jumlah Total harga satuan Total harga dibulatkan 925.SATUAN PEKERJAAN (Rp) A 1 2 PERSONIL Sopir Operator OH OH 1.0000 15.00 /Unit HARGA SATUAN (Rp) NO URAIAN SATUAN KUANTITAS H.00 600.000.000.000.000.00 B 1 BAHAN Film dan Cetak 0 % .000.SATUAN PEKERJAAN (Rp) A 1 UPAH Tukang Foto Ls 1. FOTO DOKUMENTASI HARGA SATUAN DALAM RUPIAH NO URAIAN Rp.00 2 Tag Boat 1.00 30.000. SATUAN 925.50 % . jarak 90 km ) 1 Unit Ponton/Tag Boat Tronton 1.ANALISA HARGA SATUAN DED AIR BAKU KABUPATEN INDRAGIRI HILIR Ls.030.000.000.00 Jumlah Total harga satuan Total harga dibulatkan 16.0000 600.0000 325.030.00 ANALISA HARGA SATUAN DED AIR BAKU KABUPATEN INDRAGIRI HILIR MOBILISASI DAN DEMOBILISASI ALAT-ALAT BERAT HARGA SATUAN DALAM RUPIAH Rp.000.00 B 1 TRANPORTASI 1 Unit Alat Berat ( 18 ton.0000 12.00 16.

312.000.000.1990 75.312.00 Jumlah Total harga satuan Total harga dibulatkan 199.50 199.00 150.50 M3 1.000.0000 100.900.50 1.3750 0.000. Uraian Satuan Kuantitas A 1 2 B 1 C 1 Upah Pekerja Mandor Bahan Sirtu ALAT Pemadatan dengan Stamper OH OH 0.00 500.750.300.250.000.000.000.450.000.000.00 /Ls HARGA SATUAN (Rp) NO URAIAN SATUAN KUANTITAS H.00 ANALISA HARGA SATUAN DED AIR BAKU KABUPATEN INDRAGIRI HILIR 1 M3 URUGAN SIRTU DIPADATKAN TEBAL 10 CM Harga Satuan Dalam Rupiah 199.00 19.00 1.00 4.00 5.337.125.000.0000 1.00 2.200.750.000.00 28.800.00 19.00 150.000. 19.000.00 .000.00 6.000.000.000.750.000.337.00 48.00 Stemper 0.00 75. 5" ( 2 Unit ) Selama Pelaksanaan Kayu dan Papan Alat Bantu Unit M Ls 3 13.00 100.000.000.00 8.0000 4.00 500.00 1.000.2000 125. Satuan Pekerjaan (Rp) No.025.0000 70.00 1.0000 4.500.00 Jumlah Total harga satuan Total harga dibulatkan 19.SATUAN PEKERJAAN (Rp) A 1 2 UPAH Mandor Pekerja OH OH 12.ANALISA HARGA SATUAN DED AIR BAKU KABUPATEN INDRAGIRI HILIR PEKERJAAN KISDAM DAN DEWATERING ( PENGERINGAN ) HARGA SATUAN DALAM RUPIAH Rp.00 /M3 Harga Satuan (Rp) H.000.50 199.00 19.0350 37.00 B 1 2 3 ALAT Pompa dia.200.000.000.750.000.

20 9.486.545.54 Jumlah Biaya Umum dan Keuntungan 10 % Total harga satuan Total harga dibulatkan 8.963.54 848.35 6.52 5.00 /M3 HARGA SATUAN (Rp) NO URAIAN SATUAN KUANTITAS H.500.SATUAN PEKERJAAN (Rp) A UPAH B BAHAN C 1 ALAT Excavator Jam 0.87 6.54 8.500.335. 6.00 ANALISA HARGA SATUAN DED AIR BAKU KABUPATEN INDRAGIRI HILIR 1 M3 GALIAN TANAH DENGAN ALAT EXCAVATOR DI RAPIKAN DI BELAKANG TANGGUL HARGA SATUAN DALAM RUPIAH Rp.0227 374.486.52 596.52 Jumlah Biaya Umum dan Keuntungan 10 % Total harga satuan Total harga dibulatkan 5.48 8.ANALISA HARGA SATUAN DED AIR BAKU KABUPATEN INDRAGIRI HILIR 1 M3 GALIAN TANAH DENGAN ALAT EXCAVATOR HARGA SATUAN DALAM RUPIAH Rp.486.545.300.963.SATUAN PEKERJAAN (Rp) A UPAH B BAHAN C 1 ALAT Excavator Jam 0.65 9.300.00 .00 /M3 HARGA SATUAN (Rp) NO URAIAN SATUAN KUANTITAS H.559.0159 374.48 5. 9.963.

579.00 .95 5.969.557. PENIMBUNAN DENGAN BULDOZER HARGA SATUAN DALAM RUPIAH Rp. 5.969.579.0208 238.95 Jumlah Biaya Umum dan Keuntungan 10 % Total harga satuan Total harga dibulatkan 4.100.98 6.SATUAN PEKERJAAN (Rp) A UPAH B 1 C 1 BAHAN Tanah ALAT Buldozer M3 1.00 5. 6.75 5.84 Jumlah Biaya Umum dan Keuntungan 10 % Total harga satuan Total harga dibulatkan 5.00 Jam 0.400.00 ANALISA HARGA SATUAN DED AIR BAKU KABUPATEN INDRAGIRI HILIR 1 M2 PEMADATAN DENGAN VIBRO ROLLER HARGA SATUAN DALAM RUPIAH Rp.ANALISA HARGA SATUAN DED AIR BAKU KABUPATEN INDRAGIRI HILIR 1 M3 LAND CLEARING.1000 0.969.SATUAN PEKERJAAN (Rp) A UPAH B BAHAN C 1 ALAT Vibro Roller Jam 0.72 4.84 557.84 5.400.95 497.588.82 6.95 4.137.579.466.100.00 /M3 HARGA SATUAN (Rp) NO URAIAN SATUAN KUANTITAS H.00 /M2 HARGA SATUAN (Rp) NO URAIAN SATUAN KUANTITAS H.0102 549.

000.200.220.00 /M2 HARGA SATUAN (Rp) NO URAIAN SATUAN KUANTITAS H.00 8.850.090.434.50 ALAT 1 Alat Pancang Manual 2 Mesin Las 3 Alat Bantu Jam Jam Jam 0.2090 0.162.000.0209 0.00 75. 42.00 11.ANALISA HARGA SATUAN DED AIR BAKU KABUPATEN INDRAGIRI HILIR 1 BUAH PEMANCANGAN CERUCUK DIA 10 CM L = 8 M HARGA SATUAN DALAM RUPIAH Rp.000.382.58 222.205.62 2.00 /M3 HARGA NO URAIAN SATUAN KUANTITAS SATUAN (Rp) H.5310 0.1667 14.00 189.79 Jumlah Biaya Umum dan Keuntungan 10 % Total harga satuan Total harga dibulatkan 202.265.62 20.1253 100.96 222.00 .00 9.00 6.000.00 75.220.0590 0.00 15.25 42.800.00 5.1667 0.000.00 27.00 500.SATUAN PEKERJAAN (Rp) A 1 2 3 B 1 C UPAH Mandor Pekerja Pekerja Terampil BAHAN OH OH OH 0.00 23.00 38.950.00 500.825.000.059.838.00 Jumlah Biaya Umum dan Keuntungan 10 % Total harga satuan Total harga dibulatkan ANALISA HARGA SATUAN DED AIR BAKU KABUPATEN INDRAGIRI HILIR MEMECAH/MEMAHAT BATU HARGA SATUAN DALAM RUPIAH 222.625.00 B BAHAN C 1 2 ALAT Jack Hammer Compresor Unit/jam Unit/jam 0.483.75 42.000.675.50 3.00 55.900.00 195.700.0000 150.0340 1.200.50 2.000.83 3.000.397.0580 75.00 100.SATUAN PEKERJAAN (Rp) A 1 2 UPAH Pekerja Mandor OH OH 2.00 1.870.

00 /M3 HARGA SATUAN (Rp) NO URAIAN SATUAN KUANTITAS H.00 1.000.00 1.00 2.650.000.000.00 36.00 /M3 HARGA SATUAN (Rp) NO URAIAN SATUAN KUANTITAS H.00 19.00 100.20 71.00 20.SATUAN PEKERJAAN (Rp) A 1 2 UPAH Pekerja Mandor OH OH 0.54 8.00 60.100.650.00 B 1 2 ALAT Keranjang Kereta Barang Bh Unit 0.50 32.918.00 Jumlah Biaya Umum dan Keuntungan 10 % Total harga satuan Total harga dibulatkan 65.00 0.600.00 24.100.1500 0.65 71.185.000.54 6.2000 30.48 OH OH 0.0115 75.486.513.00 3. 71.SATUAN PEKERJAAN (Rp) A 1 2 B 1 C 1 UPAH Pekerja Mandor BAHAN Tanah ALAT Ekcavator (1 Unit) Unit 0.360.500.750.2600 0.545.00 m3 1.000.00 75.00 100.0227 374.00 25.00 Jumlah Biaya Umum dan Keuntungan 10 % Total harga satuan Total harga dibulatkan 29.3300 0.54 0. 32.750.ANALISA HARGA SATUAN DED AIR BAKU KABUPATEN INDRAGIRI HILIR 1 M3 TIMBUNAN TANAH DIDATANGKAN HARGA SATUAN DALAM RUPIAH Rp.00 3.50 32.103.000.00 8.435.0560 500.136.00 ANALISA HARGA SATUAN .150.00 ANALISA HARGA SATUAN DED AIR BAKU KABUPATEN INDRAGIRI HILIR 1 M3 TANAH BEKAS GALIAN DIANGKUT SEJAUH 30M HARGA SATUAN DALAM RUPIAH Rp.486.000.600.0100 75.000.

00 210.2000 0.000.210.00 150.0120 100.074.200.00 150.000.800.0240 0.000.00 OH OH OH OH 2.00 21.600.0240 0.00 100.600.000.000.400.00 0.4800 210.00 3.900.200.2400 0.00 85.00 Jumlah Biaya Umum dan Keuntungan 10 % Total harga satuan Total harga dibulatkan 976.00 150.210.00 1.00 3.SATUAN PEKERJAAN (Rp) A 1 2 3 4 B 1 2 3 4 C UPAH Pekerja Tukang Batu Kepala Tukang Mandor BAHAN Batu Coral Beton Pasir Beton/Cor Semen PC ( 50 kg ) Batu Kali ALAT M3 M3 Zak M3 0.8800 0.000.00 417.00 90.149.000.074.074. 941.400.590.000.655.2000 0.00 1 2 3 4 Molen Vibrator Ember Kotak adukan Unit / Hari Unit / Hari Buah Buah 0.00 15.00 35.9700 180. 1.00 Jumlah Biaya Umum dan Keuntungan 10 % Total harga satuan Total harga dibulatkan 855.8800 0.000.000.740.000.00 30.00 70.00 941.559.0120 100.00 14.550.00 ANALISA HARGA SATUAN DED AIR BAKU KABUPATEN INDRAGIRI HILIR 1 M3 BETON SIKLOP (K175+40% Batu Kali) Batu Kali Bekas Galian HARGA SATUAN DALAM RUPIAH Rp.2880 5.000.000.2880 5.0100 0.1440 75.00 90.000.00 97.780.000.960.00 75.000.9700 0.00 15.00 /M3 HARGA SATUAN (Rp) NO URAIAN SATUAN KUANTITAS H.00 180.00 417.000.00 21.00 100.100.1440 75.00 15.00 564.000.00 /M3 HARGA SATUAN (Rp) NO URAIAN SATUAN KUANTITAS H.000.00 100.00 30.00 46.205.000.00 M M3 Zak 3 255.100.00 3.900.00 14.00 70.2400 0.00 20.0100 0.00 20.00 120.00 160.680.000.200.080.2000 0.000.00 941.00 1.000.000.00 .00 216.000.600.00 180.00 216.600.5760 0.00 685.00 43.000.5760 0.00 15.000.600.00 75.DED AIR BAKU KABUPATEN INDRAGIRI HILIR 1 M3 BETON SIKLOP (K175+40% Batu Kali) Batu Kali didatangkan HARGA SATUAN DALAM RUPIAH Rp.00 OH OH OH OH 2.000.600.000.00 255.00 35.00 3.00 103.SATUAN PEKERJAAN (Rp) A 1 2 3 4 B 1 2 3 C 1 2 3 4 UPAH Pekerja Tukang Batu Kepala Tukang Mandor BAHAN Batu Coral Beton Pasir Beton/Cor Semen PC ( 50 kg ) ALAT Molen Vibrator Ember Kotak adukan Unit / Hari Unit / Hari Buah Buah 0.2000 0.

00 539.00 1.00 8.800.00 15.000.00 210.000.200.00 150.00 767.000.120.830.000.811.900.00 90.00 Jumlah Biaya Umum dan Keuntungan 10 % Total harga satuan Total harga dibulatkan 69.000.00 76.00 /M2 HARGA SATUAN (Rp) NO URAIAN SATUAN KUANTITAS H.750.000.00 0.00 69.00 22.800.0190 0.801.600.0100 50.800.640.00 28.000.00 3.00 2.8700 0.200.00 150.00 3.850.00 30.000.00 3.6500 0.750.000.000.1920 160.000.0100 0.0200 0.00 150.00 .00 90.00 OH OH OH OH 1.0100 0.650.00 100.500.000.00 C 1 2 ALAT Ember Kotak adukan Buah Buah 0.000.00 1.SATUAN PEKERJAAN (Rp) A 1 2 3 4 B 1 2 3 UPAH Pekerja Tukang Batu Kepala Tukang Mandor BAHAN Koral Beton Pasir Beton/Cor Semen PC ( 50 kg ) M M3 Zak 3 158.00 16.00 ANALISA HARGA SATUAN DED AIR BAKU KABUPATEN INDRAGIRI HILIR 1 M2 LANTAI KERJA BETON HARGA SATUAN DALAM RUPIAH Rp.000.00 6.00 305.00 OH OH OH OH 0.1900 0.5200 4.0120 3.010.650.00 70.00 100.2500 0.912.00 17.00 Jumlah Biaya Umum dan Keuntungan 10 % Total harga satuan Total harga dibulatkan 698.00 78.00 123. 1 Pc : 3 Ps HARGA SATUAN DALAM RUPIAH Rp.0190 75.00 30. 767.00 15.000.ANALISA HARGA SATUAN DED AIR BAKU KABUPATEN INDRAGIRI HILIR 1 M2 PLASTERAN Camp.00 150.00 13.0800 75.100.00 1.000.3600 180.0330 0.00 M3 Zak 0.SATUAN PEKERJAAN (Rp) A 1 2 3 4 B 2 3 C 1 2 3 UPAH Pekerja Tukang Batu Kepala Tukang Mandor BAHAN Pasir Pasang Semen PC ( 50 kg ) ALAT Kayu Kasut Ember Kotak adukan Buah Buah Buah 0.00 767.00 70.032.000.00 /M2 HARGA SATUAN (Rp) NO URAIAN SATUAN KUANTITAS H.800.440.00 156.00 180.00 76. 76.3840 0.00 50.0250 0.000.000.000.000.000.000.

00 213.00 ANALISA HARGA SATUAN DED AIR BAKU KABUPATEN INDRAGIRI HILIR PEMBESIAN PONDASI.00 15.000.00 / Kg HARGA SATUAN (Rp) NO URAIAN SATUAN KUANTITAS H.00 150.00 OH OH OH OH 4.000.000.4000 180.000.0000 2.000.000.00 36.000.00 30.356.643.0400 0.00 1.000.00 18.311.000.850.000.2000 0.00 18.000.800.00 Kg Kg 110.00 315.00 75.000.000.00 1.0000 12.00 150.000.8200 0.500.000.500.0000 0.000.000.00 4.00 21.00 2.00 500.000.000.00 360.148.000.00 426.00 90.00 15.00 240.000.000.643.138.300.00 20.2400 75.000.600.00 1.000.00 3. STILLING BAZIN DAN SHEAR CONECTOR DENGAN BESI ULIR ( 1 Kg ) HARGA SATUAN DALAM RUPIAH 21.941.00 81.00 100.5000 1.00 48.000.000.000.00 50.000.00 24.5400 6.00 1.00 C 1 2 3 4 ALAT Molen Ember Kotak adukan Vibrator Unit / Hari Buah Buah Unit / Hari 0.000.00 476.SATUAN PEKERJAAN (Rp) A 1 2 3 4 B 1 2 3 4 5 6 7 UPAH Pekerja Tukang Batu Kepala Tukang Mandor BAHAN Koral Beton Pasir Beton/Cor Semen PC ( 50 kg ) Besi Beton Kawat Beton Kayu Bekisting Paku M3 M3 Zak Kg kg M3 kg 0.0100 100.385.0200 0.000.00 2.000.8000 0.00 2.00 B 1 2 C BAHAN Besi Beton Ulir Kawat Beton ALAT 1 Gunting Pemotong 2 Kunci Pembengkok Bh Bh 0.00 1.000.00 2.00 36. 2.000.352.403.210.000.00 180.SATUAN PEKERJAAN (Rp) A 1 2 3 UPAH Pekerja Tukang Besi Kepala Tukang OH OH OH 4.301.00 Jumlah Biaya Umum dan Keuntungan 10 % Total harga satuan Total harga satuan ( dalam 1 Kg ) Total harga dibulatkan 2.300.0100 0.380.350.00 70.400.000.00 150.00 6.0000 75.200.000.00 315.000.8000 110.2000 3.000.010.000.4000 0.00 35.643.00 21.380.440.00 36.800.00 90.00 /M3 HARGA SATUAN (Rp) NO URAIAN SATUAN KUANTITAS H.000.0120 0.0000 2.ANALISA HARGA SATUAN DED AIR BAKU KABUPATEN INDRAGIRI HILIR 1 M3 BETON K225 HARGA SATUAN DALAM RUPIAH Rp.00 147.2000 100.00 .320.00 12.00 2.0400 0.00 780.00 150.00 Jumlah Biaya Umum dan Keuntungan 10 % Total harga satuan Total harga dibulatkan 2.00 10.

690.00 150.0000 2.00 500.00 21.000.630.00 50.630.5000 1.SATUAN PEKERJAAN (Rp) A 1 2 3 UPAH Pekerja Tukang Besi Kepala Tukang OH OH OH 8.00 2.6400 8.00 2.000.000.000.00 Jumlah Biaya Umum dan Keuntungan 10 % Total harga satuan Total harga satuan ( dalam 1 Kg ) Total harga dibulatkan 1.000.SATUAN PEKERJAAN (Rp) A 1 2 3 UPAH Pekerja Tukang Besi Kepala Tukang OH OH OH 4.510.00 18.00 315.00 2.0200 0.00 Kg Kg 110.00 B 1 2 C BAHAN Besi Beton Ulir Kawat Beton ALAT 1 Gunting Pemotong 2 Kunci Pembengkok Bh Bh 0.00 Kg Kg 110.00 777.00 315.00 .100.500.000.00 90.500.000.2000 3.635.00 ANALISA HARGA SATUAN DED AIR BAKU KABUPATEN INDRAGIRI HILIR PEMBESIAN PILAR DENGAN BESI ULIR ( 1 Kg ) HARGA SATUAN DALAM RUPIAH 35.00 2.184.410.00 90.000.6400 3.00 3.570.00 1.575.00 1.00 50.00 500.00 18.148.590.00 150.00 1.000.000.557.000.000.000.0200 0.000.900.00 1.356.00 323.00 450.163.00 36.0000 10.000.600.0100 100.600.320.0000 75.570.000.00 Jumlah Biaya Umum dan Keuntungan 10 % Total harga satuan Total harga satuan ( dalam 1 Kg ) Total harga dibulatkan 3.00 B 1 2 C BAHAN Besi Beton Biasa Kawat Beton ALAT 1 Gunting Pemotong 2 Kunci Pembengkok Bh Bh 0.000.000.000.400.966.875.0000 2.00 / Kg HARGA SATUAN (Rp) NO URAIAN SATUAN KUANTITAS H.0000 0.0100 100.00 150.234.440.00 2.000.10 35.00 / Kg HARGA SATUAN (Rp) NO URAIAN SATUAN KUANTITAS H.00 36.000.ANALISA HARGA SATUAN DED AIR BAKU KABUPATEN INDRAGIRI HILIR PEMBESIAN PLAT LANTAI RUMAH PELAYANAN DENGAN BESI BIASA ( 1 Kg ) HARGA SATUAN DALAM RUPIAH 21.00 35.00 1.400.0000 12.000.0000 75.00 196.000.00 780.00 648.000.000.90 21.

00 648.0000 2.0000 10.440.00 1.000.500.10 35.356.0000 12.000.00 .00 3.570.000.00 150.6400 8.00 / Kg HARGA SATUAN (Rp) NO URAIAN SATUAN KUANTITAS H.0000 75.400.368.000.000.000.0100 100.00 450.00 777.000.557.000.00 150.875.0000 2.00 / Kg HARGA SATUAN (Rp) NO URAIAN SATUAN KUANTITAS H.00 500.00 648.00 1.00 50.ANALISA HARGA SATUAN DED AIR BAKU KABUPATEN INDRAGIRI HILIR PEMBESIAN BANJIR SCREEN DENGAN BESI ULIR ( 1 Kg ) HARGA SATUAN DALAM RUPIAH 35.680.00 B 1 2 C BAHAN Besi Beton Biasa Kawat Beton ALAT 1 Gunting Pemotong 2 Kunci Pembengkok Bh Bh 0.6400 3.00 Kg Kg 110.148.00 450.575.250.750.0100 100.00 36.00 306.600.6400 3.00 3.600.000.510.00 50.184.000.00 1.500.00 36.00 1.00 Jumlah Biaya Umum dan Keuntungan 10 % Total harga satuan Total harga satuan ( dalam 1 Kg ) Total harga dibulatkan 3.00 33.0000 75.570.680.00 2.00 35.50 33.00 2.000.320.00 1.00 500.0200 0.00 B 1 2 C BAHAN Besi Beton Ulir Kawat Beton ALAT 1 Gunting Pemotong 2 Kunci Pembengkok Bh Bh 0.500.600.400.00 90.00 Kg Kg 110.000.00 ANALISA HARGA SATUAN DED AIR BAKU KABUPATEN INDRAGIRI HILIR PEMBESIAN KOLOM DAN BALOK RUMAH PELAYANAN DENGAN BESI BIASA ( 1 Kg ) HARGA SATUAN DALAM RUPIAH 33.00 Jumlah Biaya Umum dan Keuntungan 10 % Total harga satuan Total harga satuan ( dalam 1 Kg ) Total harga dibulatkan 3.00 777.00 1.00 2.000.875.0200 0.00 18.000.000.00 18.00 90.687.000.234.00 323.6400 8.SATUAN PEKERJAAN (Rp) A 1 2 3 UPAH Pekerja Tukang Besi Kepala Tukang OH OH OH 8.000.SATUAN PEKERJAAN (Rp) A 1 2 3 UPAH Pekerja Tukang Besi Kepala Tukang OH OH OH 8.410.062.000.000.000.600.100.000.000.000.00 2.

00 90.SATUAN PEKERJAAN (Rp) A 1 2 3 4 B 1 UPAH Pekerja Tukang Besi Kepala Tukang Besi Mandor BAHAN Besi Wiremesh Ø 8 mm OH OH OH OH 0.400.00 Jumlah Biaya Umum dan Keuntungan 10 % Total harga satuan Total harga dibulatkan 64.00 75.693.0250 0.00 13.50 72.800.000.496.600.00 /M2 HARGA SATUAN (Rp) NO URAIAN SATUAN KUANTITAS H.500.000.085.00 12.00 375.500. 8 HARGA SATUAN DALAM RUPIAH Rp.00 24.1500 75.00 61.000.800.0250 0.00 90.00 90.00 61.500.00 Jumlah Biaya Umum dan Keuntungan 10 % Total harga satuan Total harga dibulatkan 66.200.200.000.4000 1.00 m2 1.00 4.00 B 1 2 C 1 2 BAHAN Kayu Paku ALAT Palu Gergaji Bh Bh 0.3000 0.461.608.00 2.50 72.00 ANALISA HARGA SATUAN DED AIR BAKU KABUPATEN INDRAGIRI HILIR 1 M2 TULANGAN WIREMESH DIA.000.50 71.000.SATUAN PEKERJAAN (Rp) A 1 2 UPAH Pekerja Tukang Kayu OH OH 0.00 /m2 HARGA SATUAN (Rp) NO URAIAN SATUAN KUANTITAS H.600.200.00 165.00 135.0100 7.00 .0015 75.000.0200 0.00 9.500.875.00 M Kg 3 28.0100 0.000.000.0200 60.00 0.000.00 36.400.965.000.50 71.00 100.0025 0.00 4.00 1.00 6.00 22.ANALISA HARGA SATUAN DED AIR BAKU KABUPATEN INDRAGIRI HILIR 1 M2 BEKISTING DARI KAYU TERMASUK PEMBONGKARAN HARGA SATUAN DALAM RUPIAH 71.00 6.885.000. 72.00 150.

00 1.000.100.ANALISA HARGA SATUAN DED AIR BAKU KABUPATEN INDRAGIRI HILIR PENGADAAN DAN PEMASANGAN PINTU AIR PINTU SORONG B = 1.00 18.000.000.00 100.00 2.0000 26.00 2.00 /M2 HARGA SATUAN (Rp) NO URAIAN SATUAN KUANTITAS H.000.00 180.000.000.000.00 150.800.000.00 16.5 ALAT Alat Bantu Ls 1.1440 0.00 Unit 1.00 B 1 C 1 2 BAHAN Lempengan rumput ALAT Tusuk bambu Gerobak dorong bh bh 0.800.00 m2 1.00 160.00 2.0050 8.200.0000 12.00 4.000.00 16.040.0200 0.000.00 8.SATUAN PEKERJAAN (Rp) A 1 2 3 4 B 1 C 1 UPAH Pekerja Tukang Kepala Tukang Mandor BAHAN Pintu Sorong B = 1.000.000.944.000.000.00 600.00 90.SATUAN PEKERJAAN (Rp) A 1 2 UPAH Pekerja Mandor OH OH 0.000.000.000.00 2.00 ANALISA HARGA SATUAN DED AIR BAKU KABUPATEN INDRAGIRI HILIR 1 M2 GEBALAN RUMPUT HARGA SATUAN DALAM RUPIAH 16.0000 18.00 3.940.000.000.000.000.000.00 /Unit HARGA SATUAN (Rp) NO URAIAN SATUAN KUANTITAS H.100.900.000.904.0100 75.800.00 Jumlah Biaya Umum dan Keuntungan 10 % Total harga satuan Total harga dibulatkan 29.00 18.00 1.00 3.00 10.00 100.000.000.00 31.980.00 20.0000 3.00 11.00 1.340.478.00 4.0000 75.0000 6.00 31.000.000.0000 2.000.000.000.498.900.000.000.000.5 M HARGA SATUAN DALAM RUPIAH 31.00 14.00 OH OH OH OH 56.00 Jumlah Biaya Umum dan Keuntungan 10 % Total harga satuan Total harga dibulatkan .100.

00 108.00 /M3 HARGA SATUAN (Rp) NO URAIAN SATUAN KUANTITAS H.00 252.1400 0.00 100.50 36.000.75 403.000.00 .000.262.00 28.00 Jumlah Biaya Umum dan Keuntungan 10 % Total harga satuan Total harga dibulatkan 25.00 8.50 62.2000 210.200.400.200.00 /M' HARGA SATUAN (Rp) NO URAIAN SATUAN KUANTITAS H.000.000.00 115.726.00 2.25 403.00 1.ANALISA HARGA SATUAN DED AIR BAKU KABUPATEN INDRAGIRI HILIR 1 M3 PASANGAN BATU KOSONG/ROCK FILL HARGA SATUAN DALAM RUPIAH 403.000.00 2.00 2.00 2.000.000.160.00 252.988.0100 75.000.00 Ls 1.000.00 14.50 Jumlah Biaya Umum dan Keuntungan 10 % Total harga satuan Total harga dibulatkan 367.00 1.0000 2.00 10.0720 75.700.0000 0.00 ANALISA HARGA SATUAN DED AIR BAKU KABUPATEN INDRAGIRI HILIR SULING-SULING RESAPAN PVC 1"+ IJUK HARGA SATUAN DALAM RUPIAH 28.000.SATUAN PEKERJAAN (Rp) A 1 2 UPAH Pekerja Mandor OH OH 1.560.000.600.000.500.00 62.00 7.00 28.000.400.000.000.00 100.2000 8.4400 0.00 B 1 2 C 1 BAHAN Pipa PVC 1" Ijuk ALAT Alat Bantu m Kg 1.00 9.SATUAN PEKERJAAN (Rp) A 1 2 3 UPAH Pekerja Tukang Mandor OH OH OH 0.000.00 90.200.000.00 B 1 C 1 BAHAN Batu Kali ALAT Keranjang bh 0.0300 0.000.00 7.000.1250 500.00 m3 1.

084.00 84.0100 75.0000 38.375.0068 75.500.000.57 245.1350 0.00 /M' HARGA SATUAN (Rp) NO URAIAN SATUAN KUANTITAS H.200. 2" HARGA SATUAN DALAM RUPIAH 84.0300 0.700.00 .00 10.59 48.493.00 6.00 ANALISA HARGA SATUAN DED AIR BAKU KABUPATEN INDRAGIRI HILIR PEMASANGAN PIPA AIR DIA.000.00 84.00 34.65 139.00 B 1 BAHAN Pipa Besi Ø 2" m' 1.00 14.440.644.00 100.934.1400 0.SATUAN PEKERJAAN (Rp) A 1 2 3 4 UPAH Pekerja Tukang Batu Kepala Tukang Batu Mandor OH OH OH OH 0.811.00 90.745.00 10.000.6000 0.00 1.175.000.250.811.00 C 1 2 ALAT Pengelasan Gerinda Unit/jam Unit/jam 0.65 22.22 245.00 /M' HARGA SATUAN (Rp) NO URAIAN SATUAN KUANTITAS H.000.240.000.59 48.000.000.00 B 1 2 BAHAN Pipa Besi Ø 5" Perlengkapan 35% harga Pipa m' Ls 1.2250 0.125. 5" HARGA SATUAN DALAM RUPIAH 245.00 24.000.000.000.ANALISA HARGA SATUAN DED AIR BAKU KABUPATEN INDRAGIRI HILIR PEMASANGAN SANDARAN/HAND RAIL DIA.000.000.00 20.00 18.000.00 90.317.0000 139.00 38.SATUAN PEKERJAAN (Rp) A 1 2 3 UPAH Pekerja Tukang Las Mandor OH OH OH 0.00 10.934.00 680.00 7.000.240.000.400.000.00 150.00 2.06 188.00 Jumlah Biaya Umum dan Keuntungan 10 % Total harga satuan Total harga dibulatkan 76.6000 30.00 100.0000 1.00 38.00 3.0225 0.430.06 Jumlah Biaya Umum dan Keuntungan 10 % Total harga satuan Total harga dibulatkan 223.

00 1.250.SATUAN PEKERJAAN (Rp) A 1 2 UPAH Pekerja Tukang OH OH 0.000.00 7.0030 180.00 /Unit HARGA SATUAN (Rp) NO URAIAN SATUAN KUANTITAS H.00 10.000.40 102.00 1.350.00 ANALISA HARGA SATUAN DED AIR BAKU KABUPATEN INDRAGIRI HILIR PEMASANGAN GORONG-GORONG DIA.700.0090 0.000.274.0100 0.000.00 B 1 BAHAN Gorong-gorong Dia.700.000.000.000.00 780.00 78.750.40 102.00 54.00 500.00 780.500. 100 cm Bertulang Buah 3.000.00 944.000.00 7.000.500.00 /Unit HARGA SATUAN (Rp) NO URAIAN SATUAN KUANTITAS H.00 18.00 12.700.00 100.00 85.00 Jumlah Biaya Umum dan Keuntungan 10 % Total harga satuan Total harga dibulatkan 93.750.584.327.00 150.1100 3.000.601.00 9.6000 0.0150 0.0000 260.0050 75.00 Jumlah Biaya Umum dan Keuntungan 10 % Total harga satuan Total harga dibulatkan 858.000.00 900.000.000.00 240.00 2.1000 0.000.875.00 39.00 3.00 29.625.00 56.200.000.200.000.SATUAN PEKERJAAN (Rp) A 1 2 3 4 B 1 2 3 4 5 6 7 UPAH Pekerja Tukang Batu Kepala Tukang Mandor BAHAN Batu Coral Beton Pasir Beton/Cor Semen PC ( 50 kg ) Besi polos Kawat Beton Paku kayu Bekisting M3 M3 Zak kg kg kg M3 0.00 90.ANALISA HARGA SATUAN DED AIR BAKU KABUPATEN INDRAGIRI HILIR BETON PENYANGGA PIPA 20cm x 10 cm x 75 cm HARGA SATUAN DALAM RUPIAH 102. 100CM HARGA SATUAN DALAM RUPIAH 944.074.600.7500 0.00 70.2500 75.0200 0.00 37.500.440.00 1.00 944.0500 0.000.00 150.00 90.00 22.00 OH OH OH OH 0.000.00 .3300 0.

000.00 150.0120 100.00 24.900.00 48.554.00 1.000.500.000.00 /M3 HARGA SATUAN (Rp) NO URAIAN SATUAN KUANTITAS H.00 112.000.000.000.400.00 217.0400 0.00 36.440.00 100.000.2400 75.00 160.000.ANALISA HARGA SATUAN DED AIR BAKU KABUPATEN INDRAGIRI HILIR 1 M3 PASANGAN BATU KALI CAMP.0100 0.00 70.300.868.2600 210.00 /M' HARGA SATUAN (Rp) NO URAIAN SATUAN KUANTITAS H.340.00 1.599.400.000.000.00 70.00 90.00 6.9700 110.00 0.000.000.000.000.00 OH OH OH OH 4.000.5000 0.00 210.00 501.400.00 600.4800 5.000.000.000.00 150.1440 75.0960 0.00 100.00 2.00 36.00 45.800.00 Jumlah Biaya Umum dan Keuntungan 10 % Total harga satuan Total harga dibulatkan .00 14.00 15.0110 3.000.720.60 779.00 186.0000 0.00 360.175.392.00 3.00 12.00 83.00 2.000.00 75.00 666.00 M3 M3 Zak 1.SATUAN PEKERJAAN (Rp) A 1 2 3 4 B 1 2 3 C 1 2 UPAH Pekerja Tukang Batu Kepala Tukang Mandor BAHAN Batu Kali Pasir Pasang Semen PC ( 50 kg ) ALAT Ember Kotak adukan Buah Buah 0.000.4000 1.00 4.090.00 521.00 90.00 OH OH OH OH 1.000.8000 0.00 2.4000 0.000.000.00 10.200.00 15.000.00 M M3 Zak Kg kg M3 kg 3 426. 1PC :4 PS HARGA SATUAN DALAM RUPIAH 779.5220 3.00 14.800.00 417.00 15.509.000.0400 0.440.SATUAN PEKERJAAN (Rp) A 1 2 3 4 B 1 2 3 4 5 6 7 C 1 2 3 4 UPAH Pekerja Tukang Batu Kepala Tukang Mandor BAHAN Batu Coral Beton Pasir Beton/Cor Semen PC ( 50 kg ) Besi Beton Kawat Beton Kayu Bekisting Paku ALAT Molen Vibrator Ember Kotak adukan Unit / Hari Unit / Hari Buah Buah 0.00 18.750.000.000.500.000.60 779.5000 0.00 76.000.0000 2.392.000.2000 0.0000 0.00 1.1670 0.00 0.00 Jumlah Biaya Umum dan Keuntungan 10 % Total harga satuan Total harga dibulatkan 708.00 15.00 1.00 ANALISA HARGA SATUAN DED AIR BAKU KABUPATEN INDRAGIRI HILIR 1M3 BETON BERTULANG K175 HARGA SATUAN DALAM RUPIAH 2.686.9600 0.520.148.00 228.000.000.392.000.200.2000 0.00 150.00 160.00 70.733.000.000.00 165.

000.466.00 70.00 15.643.4000 0.4000 0.800.000.000.666.00 90.00 1.00 30.000.00 M3 M3 Zak Kg kg M3 kg 0.346.00 1.00 180.ANALISA HARGA SATUAN DED AIR BAKU KABUPATEN INDRAGIRI HILIR 1M3 TIANG PANCANG K225 BERTULANG HARGA SATUAN DALAM RUPIAH 2.00 90.000.000.00 36.60 1.00 551.00 15.0000 0.00 M M3 Zak 3 426.00 24.000.8000 110.210.00 296.000.00 20.000.013.000.000.643.000.00 6.000.00 150.000.2400 75.600.8200 0.000.00 1.000.000.0400 0.000.00 /M3 HARGA SATUAN (Rp) NO URAIAN SATUAN KUANTITAS H.00 15.00 48.000.000.2400 180.000.000.2000 0.00 6.00 360.00 70.000.0110 100.00 OH OH OH OH 4.000.2000 0.00 147.114.000.000.00 150.00 2.000.000.941.114.000.00 150.403.148.00 2.60 1.00 1.311.4000 180.000.800.440.00 ANALISA HARGA SATUAN DED AIR BAKU KABUPATEN INDRAGIRI HILIR 1 M3 BETON TUMBUK 1PC : 3PC : 6KR HARGA SATUAN DALAM RUPIAH 1.0100 0.00 35.000.00 /M3 HARGA SATUAN (Rp) NO URAIAN SATUAN KUANTITAS H.8000 0.000.00 18.00 426.200.000.00 36.00 Jumlah Biaya Umum dan Keuntungan 10 % Total harga satuan Total harga dibulatkan .00 81.00 476.000.00 240.00 100.0000 2.000.00 75.00 2.00 150.00 75.00 35.0000 0.00 4.00 3.1670 0.114.5400 6.643.00 75.000.00 OH OH OH OH 4.00 15.000.0400 0.000.301.000.2400 75.SATUAN PEKERJAAN (Rp) A 1 2 3 4 B 1 2 3 4 5 6 7 C 1 2 3 4 UPAH Pekerja Tukang Batu Kepala Tukang Mandor BAHAN Batu Coral Beton Pasir Beton/Cor Semen PC ( 50 kg ) Besi Beton Kawat Beton Kayu Bekisting Paku ALAT Molen Vibrator Ember Kotak adukan Unit / Hari Unit / Hari Buah Buah Jumlah Total harga dibulatkan Total harga satuan Total harga dibulatkan 0.000.800.00 3.010.000.000.000.00 1.812.5000 4.00 24.SATUAN PEKERJAAN (Rp) A 1 2 3 4 B 1 2 3 C 1 2 3 4 UPAH Pekerja Tukang Batu Kepala Tukang Mandor BAHAN Koral Beton Pasir Beton Semen PC ( 50 kg ) ALAT Molen Vibrator Ember Kotak adukan Unit / Hari Unit / Hari Buah Buah 0.000.8000 0.00 10.000.00 101.000.000.00 36.00 165.400.00 12.00 180.800.2000 0.000.00 360.00 501.00 20.0120 100.000.0400 0.2000 0.00 100.

000.174.000.0100 0.SATUAN PEKERJAAN (Rp) A 1 2 3 4 B 2 3 C 1 2 3 UPAH Pekerja Tukang Batu Kepala Tukang Mandor BAHAN Pasir Pasang Semen PC ( 50 kg ) ALAT Kayu Kasut Ember Kotak adukan Buah Buah Buah 0.006.3330 4.000.2000 0.00 143.1200 0.00 28.000.000.000.574.574. 1 Pc : 2 Ps BAK PENAMPUNG AIR HARGA SATUAN DALAM RUPIAH Rp.00 OH OH OH OH 0.00 70.880.000.00 M3 Zak 0.850.00 150.700.00 7.00 3.900.0180 0.400.00 666.0190 75.00 414.000.00 30.00 . 77.400.00 /M2 HARGA SATUAN (Rp) NO URAIAN SATUAN KUANTITAS H.0330 0.0000 0.00 90.000.000.1670 0.00 77.00 Jumlah Biaya Umum dan Keuntungan 10 % Total harga satuan Total harga dibulatkan 70.00 150.431.746.574.000.00 18.00 Jumlah Biaya Umum dan Keuntungan 10 % Total harga satuan Total harga dibulatkan 1.ANALISA HARGA SATUAN DED AIR BAKU KABUPATEN INDRAGIRI HILIR 1 M3 PASANGAN BATA 1PC : 2 PS HARGA SATUAN DALAM RUPIAH 1.000.650.00 1.00 150.800.000.00 17.00 1.00 ANALISA HARGA SATUAN DED AIR BAKU KABUPATEN INDRAGIRI HILIR 1 M2 PLASTERAN Camp.830.3840 0.00 15.00 270.2100 160.60 1.000.000.00 /M3 HARGA SATUAN (Rp) NO URAIAN SATUAN KUANTITAS H.00 90.6000 1.00 2.000.920.00 165.000.00 18.00 2.00 OH OH OH OH 3.SATUAN PEKERJAAN (Rp) A 1 2 3 4 B 1 2 3 C 1 2 UPAH Pekerja Tukang Batu Kepala Tukang Mandor BAHAN Batu Bata Pasir Pasang Semen PC ( 50 kg ) ALAT Ember Kotak adukan Buah Buah 0.000.0190 0.00 15.280.580.00 100.1840 75.00 100.000.00 501.00 14.00 Bh M3 Zak 450.0100 50.00 1.60 1.000.100.000.000.000.0110 3.060.00 70.00 108.066.1200 1.000.650.016.00 160.00 17.00 77.00 50.00 53.1900 0.500.680.000.00 675.00 288.400.00 1.

000.00 0.00 1.000.000.2500 4.00 C ALAT Jumlah Biaya Umum dan Keuntungan 10 % Total harga satuan Total harga dibulatkan 51. 6.000.000.400.000.000.00 350.00 1.000.00 250.280.00 2.00 500.00 ANALISA HARGA SATUAN DED AIR BAKU KABUPATEN INDRAGIRI HILIR PEMBUATAN DAN PEMASANGAN ATAP RUMAH PELAYANAN HARGA SATUAN DALAM RUPIAH Rp.000.0000 75.00 42.500.584.650.000.000.000.120.0000 12.500.00 250.800.000.000.000.00 600.00 12.0000 5.00 6.0000 1.00 2.000.SATUAN PEKERJAAN (Rp) A 1 2 3 4 B 1 UPAH Pekerja Tukang Batu Kepala Tukang Mandor BAHAN Pintu Sorong Plat Baja Stang Tunggal b=2.340.0000 6.00 /Unit HARGA SATUAN (Rp) NO URAIAN SATUAN KUANTITAS H.000.00 90.500.000.00 565.000.00 90.584.000.000.00 51.440.00 600.00 8.000.000.0000 2.5 M HARGA SATUAN DALAM RUPIAH Rp.000.000.00 OH OH OH OH 56.000.0000 75.0000 26.080.00 /Unit HARGA SATUAN (Rp) NO URAIAN SATUAN KUANTITAS H.00 1.370.0000 50.ANALISA HARGA SATUAN DED AIR BAKU KABUPATEN INDRAGIRI HILIR PENGADAAN DAN PEMASANGAN PINTU SORONG b= 2.0000 4.00 56.500.0000 2.00 5.00 56.000.000.000.5m Unit 1.000.000.00 80.SATUAN PEKERJAAN (Rp) A 1 2 3 4 B 1 2 3 4 5 6 UPAH Pekerja Tukang kayu Kepala Tukang Mandor BAHAN Kayu Kelas II Paku Genteng Metal Perabung Pucuk Gonjong Cat Kayu M kg M2 bh bh klg 3 3.00 4.00 100.0000 14.000.00 42.584.00 150.000.00 150.215.00 50.00 .00 6.000.00 1.00 Jumlah Biaya Umum dan Keuntungan 10 % Total harga satuan Total harga dibulatkan 5.0000 1.000.0000 12.0000 42.940.00 48.144.000.000.000.215.215.00 C 1 ALAT Alat bantu Ls 1.000.000.000.000.200.000.00 50.00 100.00 OH OH OH OH 20.000.000.00 102. 56.00 100.000.

0000 5.000.00 150.00 C 1 ALAT Alat bantu Ls 1.ANALISA HARGA SATUAN DED AIR BAKU KABUPATEN INDRAGIRI HILIR GALIAN TANAH MANUAL HARGA SATUAN DALAM RUPIAH Rp.0015 75.00 0.50 6.SATUAN PEKERJAAN (Rp) A 1 2 UPAH Pekerja Mandor OH OH 0.00 1.900.00 /M3 HARGA SATUAN (Rp) NO URAIAN SATUAN KUANTITAS H.000.902. 6.00 1.0150 0.275.000.00 0.00 0.00 0.50 6.00 100.00 Jumlah Biaya Umum dan Keuntungan 10 % Total harga satuan Total harga dibulatkan 6.00 627.00 0.000.00 B 1 2 3 4 5 6 BAHAN 0.275.00 .125.900.00 5.00 0.

00 70.000.5m Solar Oli Mesin Oli Transmisi Oli Hydrolik Premium Gemuk Timbunan Tanah Clay Btg m Kg Btg m' bh bh Buah Buah unit unit unit ltr ltr ltr ltr ltr Kg m3 49.00 907.00 .00 229.000.00 12.000.00 Termasuk Lansir 25.00 60.5 cm Genteng metal Perabung Cat kayu Pucuk Gonjong SATUAN HARGA SATUAN ( Rp.00 30.000.000.811.00 75.5 cm Uk.ESTIMASI HARGA SATUAN UPAH DAN BAHAN TAHUN ANGGARAN 2011 No.000.000.000.000. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 B.00 907.00 150.00 125.00 18.869. 8 Jarak 17.00 377.1 x 5.00 15.57 139.00 35.00 50.00 15.00 1. 8 Jarak 17.000.000.000.500.00 150.000.00 15. 2.000.500.000. Orang Orang Orang Orang Orang Orang Orang Orang Orang Orang / / / / / / / / / / Hari Hari Hari Hari Hari Hari Hari Hari Jam Jam 100.00 7.000.000.00 15.000.000.000.00 38.00 5.00 100.400.000.000.000.500.000.00 45.000.00 260.000.00 1.000.4m Kawat Werimesh Dia.500.00 2.00 m3 bh m3 m3 m 3 m3 m3 zak m m 3 3 m3 Bh kg kg kg kg lbr m2 m2 bh klg bh unit Kawat Beronjong Pabrikasi Ø 3 mm Pipa Besi Ø 2" pjg 6 m Pipa Besi Ø 2" pjg 6 m Lempengan rumput Keranjang Molen Ember Kotak adukan Vibrator Palu Gergaji Kereta Barang Pemadatan ( Stamper ) Btg m m 2 bh unit/hari bh bh unit/hari bh bh Unit Unit/m3 210.000.000.000.000.00 42.00 838.200.00 8.000.000. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 37 38 39 40 41 42 43 44 45 46 47 48 49 50 51 52 53 54 55 56 57 58 59 60 UPAH DAN JENIS BAHAN UPAH Mandor Kepala Tukang Tukang Anyam Tukang Batu Tukang Kayu Tukang besi Tukang Las Pekerja Operator Sopir BAHAN Batu Kali Batu Bata Pasir Pasang Pasir beton Koral beton Kerikil Sirtu Semen PC 50 kg Kayu Bekisting Kayu Kelas I Kayu Kelas II Kayu kasut Paku Besi Beton Biasa Besi Beton Ulir Kawat Beton Kawat Werimesh Dia.00 5.00 80.000.00 90.00 10.000.00 250.00 72.000.000.100cm bertulang Stop Kran 5" Stop Kran 5" Pelampung Kran 3/4" Pintu Sorong Plat Baja Stang Ganda b=1.00 125.000.000.000.440.00 90.000.000.00 60.00 90.000.00 1.000.00 Pipa PVC 1" pjg 6 m Pipa PVC 1" per m Ijuk Pipa Besi Ø 5" pjg 6 m t=3mm Pipa Besi Ø 5" pjg per meter Gunting Pemotong Kunci Pembengkok Gorong-gorong Dia.500.000.000.500.000.00 75.500.00 51.000.00 90.000.000.000.00 Termasuk Lansir 30.00 500.00 3.000. ) KET.00 12.00 50.00 90.000.00 60. A.00 600.200.00 3.00 180.00 160.000.59 100.00 50.00 15.

Job Factor/Efisiensi Kerja. Mesin (BBOM) BBOM = ( C T + S E ) N .000.81 755.00 679.875(liter/HP) Cvibroller = 1.332.000 15 1 2 0.20 3. Jam Kerja pertahun.223(liter/HP) T= 1000 jam Biaya Bahan Hidraulic Oil (BBH) BBH = ( C T + S E ) N . HP (Rp) 12.14 26.jam) C= 0. Biaya Bahan Bakar (BBM) 0. HBOP Rp/Jam 6. N .000.537.81 E 2.89 Sbuldozer = 0. Lama Pinjam.633.0003 (liter/HP. Biaya Penyusutan per jam (D) D = 2.00 108.00 632.278.72 1.953. HBOP Rp/Jam 4.00 Vibrator Roller Komatsu JV25W-2 25. Harga Sisa.000.jam)solar .8 5 2.37 20.13(liter/HP) T= 250 jam operasi b.094.081.534.62(liter/HP).038. S = 0.42 79.19 3. p (%) 9.513.337.00064 (liter/HP.502. Umur Ekonomis.00 1. i (%) 8.jam) Sexcavator dan vibroller = 0.50 22.775.350.558.0003 (liter/HP.75 Bunga Modal (Bm) Lp x i x HP Bm = 3 UE x h p x HP Rp/Jam 36.000 15 1 2 0. Harga Penyusutan.000.65 5 2.3 4 2.200. Merk 2. Model/Type 3.503.000. Premi Asuransi. Hs = 10 %HP 13.Hs UE . Kapasitas.81 702.042.715.000.471.15 (l/HP.20 S = 0.jam)bensin Biaya Bahan Minyak Pelumas a.00 13.25 Biaya Asuransi (Ba) Ba = Rp/Jam 6. N (Hp) 3 4. Lp (thn) 10.00 Jenis Alat Excavator Komatsu PC200 133 0. q (m ) 5. S=0.062. HBBH Rp/Jam 5.22(l/HP.490.00 75. h Rp/Jam 109.000 15 1 2 0.000.771. E 11. Harga Pokok.614. Buldozer Komatsu D 65E-12 180 4.800.33 1.8 .0005 (liter/HP.000.780.50 2.75 3.Hs) ANALISA BIAYA Biaya Kepemilikan 1.370.354. Cexcav = 2.216.635.00 121.985.000 No I Uraian Data 1.886.jam) C= 0. S=0.50 67.29 (liter/HP) T= 2000 jam operasi . Bunga Rata-rata.651.jam) Cbuldozer = 0.45 527.TABEL 1a ANALISA HARGA SATUAN ALAT 1.00 II A HP . (HP .76 863.00 70.90 h B Biaya Operasi Alat 1. Tenaga. h (jam) 7.00 4. UE (thn) 6. S BBM = x HBBM Rp/Jam 165. Trasmissi (BBOT) BBOT = ( C T + S E ) N .

28 5.589 374.50 67.558 Analisa Tahun 2011 .000.0006 (Kg/HP.00 65.jam) Sexcavator = 0.00009 (Kg/HP.000.50 2.jam) Biaya Filter-filter (BFF) BFF = 0.h Jumlah (Rp/Jam) Rp / Jam 109.854.953.42 79.75 fbuldozer.90 549.545 238. Uraian Buldozer Biaya Bahan Gemuk/Grease (BBG) BBG = Jenis Alat Excavator Vibrator Roller S E N . excavator dan vibroller = 0.50 15.44 15.062. C Biaya Pemeliharaan Biaya Pemeliharaan/Perbaikan HP BPP = f UE.737.69 15. HBBG Rp/Jam 562.5 (BBM + BBO + BBH + BBG) Biaya Operator Rp/Jam Rp/Jam 91.00 6.TABEL 1b ANALISA HARGA SATUAN ALAT No 4.024.471. Sbuldozer dan vibroller = 0.96 70.00 11.000.462.

Efisiensi kerja (E) .00 Kg/m3 0.00 detik 0.25 17.Faktor bucket (K) . Perhitungan .Kapasitas bucket (q1) .13 m3/Jam m3/Jam 44.00 detik 6.Produksi setiap siklus (q) = q1 x K = .PERHITUNGAN PRODUKSI EXCAVATOR PC200 UNTUK GALIAN TANAH PADA EMBUNG 1.81 0.Waktu putar (Wp) .Tenaga yang tersedia (N) 2.Produksi alat = x E = Jadi produksi alat Excavator PC200 44.70 3 0.data yang ada : .Waktu siklus (Ct) = Wg + (Wp x 2) + Wb 37.00 Kg 1.00 detik 7.Berat Jenis Material .Waktu gali (Wg) .370.Berat alat operasi .56 m 3 = = = = = = = = = = 19.80 m 133.180.Swell faktor material (Sf) .00 3600q Ct detik 0.13 .Waktu buang (Wb) . Data.00 HP .

370.00 Kg/m3 0.Waktu gali (Wg) .Produksi alat = x E = Jadi produksi alat Excavator PC200 62. Data.00 Kg 1.00 detik 8. Perhitungan .00 3600q Ct detik 0.81 m3/Jam m3/Jam 62.81 0.Waktu buang (Wb) .Kapasitas bucket (q1) .PERHITUNGAN PRODUKSI EXCAVATOR PC200 UNTUK GALIAN DIRAPIKAN 4 KALI PINDAH 1.Berat alat operasi .81 .Waktu putar (Wp) .Swell faktor material (Sf) .25 6.00 detik 4.Faktor bucket (K) .Produksi setiap siklus (q) = q1 x K = .00 HP .56 m 3 = = = = = = = = = = 19.Efisiensi kerja (E) .data yang ada : .Waktu siklus (Ct) = Wg + (Wp x 2) + Wb 26.70 3 0.Berat Jenis Material .80 m 133.180.00 detik 0.Tenaga yang tersedia (N) 2.