You are on page 1of 18

APAKAH ANDA !!!

MEMPUNYAI KEPRIHATINAN TERHADAP KONDISI ALAM SAAT INI ? MEMPUNYAI NIAT KUAT UNTUK MEMPERBAIKI KONDISI LINGKUNGAN DEMI GENERASI ANAK – CUCU ? MEMPUNYAI KEINGINAN UNTUK MENCIPTAKAN PELUANG USAHA YANG DAPAT MENSEJAHTERAKAN KELUARGA DAN ORANG DISEKITAR KITA MELALUI SEMANGAT PEMBERDAYAAN SDM ?

JIKA JAWABAN ANDA “IYA”
WUJUDKAN IMPIAN DAN CITA-CITA ANDA TERSEBUT BERSAMA KAMI.

KAMI……

PT. PPA Green
PT. Produksi dan Perdagangan Agrikarya Green

Menawarkan Kerjasama di bidang Investasi Penanaman Pohon Jabon dengan Sistem Bagi Hasil Syariah.
Dengan Nilai Investasi 28 juta/Ha dan Jangka Waktu Bagi Hasil tahun ke-6

Kami Berjuang dengan Semangat:
“SAVE GENERATION, GET THE BEST OPPORTUNITY WITH GO GREEN” “Selamatkan Generasi Penerus, Raih Kesempatan Usaha Terbaik, Melalui Penghijauan”

Berikut… PROPORSAL

INVESTASI JABON

INVESTASI Rp. 28 juta /ha

PT.PPA Green Produksi 625 Pohon /ha

BAGI HASIL kepada PARA PIHAK

HASIL PANEN DIKURANGI : 1. Pengembalian Modal Investasi 2. Biaya Tebang & Transportasi 3. Zakat 2,5%

Pengelolaan selama 6 tahun

ASUMSI HASIL: 1,2 m³/ pohon. Resiko 20 % dari pendapatan. Harga lihat Estimasi Keuntungan.

Kerjasama Penanaman Tanaman Kayu Jabon dengan Nilai Investasi per 1 Ha Lahan = Rp. 28.000.000,BAGI HASIL SYARIAH Investor : 45% Pengelola : 30% Pemilik Lahan : 20% Jasa Penggarap : 5%

1. 2. 3.

Perjanjian kerjasama di Akta Notaris kan. Investasi Rp. 28 juta/ Ha dikembalikan pasca panen. Dikelola oleh tenaga ahli di bidang kehutanan dan manajemen produk kehutanan.

4. Penyiapan bibit, pengelolaan produksi hingga panen dipersiapkan dengan baik dan benar oleh PT. PPA Green. 5. Investasi bagi hasil syariah,meminimakan resiko dan meningkatkan keuntungan lahir batin.

6.
7.

Tabungan jangka menengah dengan hasil yang berlipat ganda, tanpa bunga dan memberikan kepuasan batin yang membahagiakan.
Ikut berpartisipasi memperbaiki lahan kritis dan memanfaatkan lahan tidur sehingga berhasil optimal, memperbaiki lingkungan hidup dan kondisi sosial ekonomi masyarakat sekitar.

1. Sejarah Terbentuknya
PPA didirikan pertama kali sebagai Yayasan Agribisnis, pada tanggal 5 Juli 1978, yang memiliki visi dan misi memperbaiki kualitas kehidupan rakyat banyak yang lebih sejahtera, dan kualitas lingkungan yang lebih lestari. PPA didirikan oleh: 1. Prof. Dr. M. Amin Aziz, M.Sc 2. H. Adi Sasono 3. Prof. Dr. A.M. Saefuddin 4. Prof. Dr. M. Dawam Raharjo 5. Abdillah Toha, SE

2. Munculnya PPA Green
Selama kurun waktu tiga dasawarsa lebih, PPA telah berkembang menjadi sebuah kelompok (group) yang terdiri dari 15 perusahaan konsultan dan sektor riil yang melayani kepentingan pemerintah, perusahaan swasta dan keompok-kelompok masyarakat banyak. PT. PPA Green merupakan perusahaan yang didirikan untuk melaksanakan visi dan misi PPA Group untuk pelestarian lingkungan bagi generasi penerus, khususnya mengeola kerjasamadan penanaman hutan tanaman rakyat (HTR) dengan model bagi hasil syariah.

3. REALISASI PROGRAM
PPA Green sudah mengelola penanaman pohon Jabon (2011) di lokasi : 1. Jampang Kulon (8 Ha) 2. Warung Kiara, Sukabumi (7 Ha) 3. Cidokom (5 Ha) 4. Curug Nangka (3 Ha) 5. Cigombong, Bogor (1,5 Ha), dan 6. Leuwiliang, Bogor (2 Ha) Dan Pencanangan penanaman pohon Jabon di 1000 Ha lahan pada tahun 2012.

4. WORKSHOP PEMBIBITAN
PPA Green mempunyai pembibitan Jabon dan tanaman kehutanan lainnya dengan kapasitas produksi 150.000 bibit per bulan di workshop yang berlokasi di Desa Kalaparea, Kec. Nagrak, Kab. Sukabumi, dengan fasilitas pendukung: gedung kantor, mess karyawan, gudang dan pabrik pengering (drying house) tanaman herbal kumis kucing, pabrik pembuatan pupuk kompos aktif. Di-dukung oleh staf dan tenaga terampil dan memadai.

5. TENAGA AHLI
PPA Green didukung oleh tenaga ahli kehutanan dari Departemen Silvikultur / Budidaya, Fakultas Kehutanan, Institut Pertanian Bogor (IPB)
1. 2.

Dr. Ir. Irdika,M.Fsc Ir. Andi Soekendro, M.Sc

 Apa itu Jabon ?
Jabon merupakan pohon pioneer yang cepat dan dapat tumbuh di berbagai jenis tanah, ketinggian, dan tingkat keasaman tanah.

 NAMA LAIN:
Sinonim : Anthocephalus cadamba auct., A. cadamba (roxb) Miq., A. indicus A. Rich. A. Moridaefolius Korth.

Dari segi jenisnya, pohon ini dikategorikan kedalam pohon keras pada hutan tanaman rakyat.

Nama Lokal : Kadam (India, Perancis dan nama perdagangan); Kelampayan, Kawak, Jabon (Indonesia)

 Asal Tanaman Jabon ?
Distribusi alami dari Nepal ↦ India ↦ Thailand ↦ Indochina ↦ bagian timur kepulauan Malaya ↦ Nugini ↦ Afrika ↦ Amerika Tengah Di Indonesia tanaman ini terdapat dari Sabang sampai Merauke Family : Rubiaceae (kopi-kopian)

 KARAKTERISTIK dan FUNGSI JABON ?
a. b. Mudah tumbuh tanpa perlakuan khusus dan istimewa, batangnya akan tumbuh silindris dan tegak lurus Cabang Jabon dapat rontok dengan sendirinya (self pruning) sesuai dengan umur dan iklim sehingga dapat mengoptimalkan pertumbuhan dan perkembangan batang secara sendiri

c.

Dapat tumbuh pada pH tanah antara 4,5 - 7,5

 KARAKTERISTIK dan FUNGSI JABON ?
d. e. f. g. h. i. j. Jabon memiliki ekologi tumbuh pada ketinggian 0 - 1000 mdpl sehingga memiliki cakupan kesesuaian tanam yang lebih luas dibanding tanaman kayu lain. Warna kayu jabon putih kekuning-kuningan, dan serat kayunya padat halus, sehingga sesuai untuk bahan baku plywood atau funiture. Dapat tumbuh di daerah dengan curah hujan 1500 – 3000 mm/th dan di lingkungan suhu antara 14° - 40° C. Usia tebang relatif lebih singkat antara 5 – 7 tahun Usia tebang 6 – 7 tahun dapat menghasilkan 1,5 m³ per pohon Memiliki nilai ekonomis bahan baku untuk pembuatan industri multipleks, kertas, funiture, kerajinan tangan, pensil, dan lain-lain Harga kayu Jabon relatif lebih mahal;    Rp. 1,3 – 1,7 juta per m³ (2011, panen di Lumajang, www.bibitjabon.web.id) Rp. 1,6 juta per m³ (pernyataan menteri kehutanan, Zulkifli Hasan, Senin, 21/02/2011, www.detik.com Rp. 1,7 juta per m³ (Malang, 08/11/2011, www.beritajatim.com

a.

Kebutuhan kayu bagi sektor industri terus meningkat. Tahun 2010 kebutuhan industri pengolahan kayu meningkat 25,6% menjadi 47.245.000 m³, terutama pada industri pengolahan kertas (laporan KONTAN – harian bisnis dan investasi, Jum’at 30 Juli 2010)
Grafik Produksi Kayu Lapis Indonesia – sumber : TRUBUS edisi Juli 2010

b.

Produksi kayu lapis Indonesia sejak 15 tahun terakhir terus mengalami penurunan akibat kekurangan pasokan kayu. Keadaan itu, merugikan potensi ekonomi Nasional makro dan mikro, disamping terbengkalainya potensi pabrik kayu lapis yang telah ada

Estimasi Keuntungan Penanaman 1 hektar Jabon Setelah Dipanen Pada Tahun ke-6
Pihak-Pihak dalam Kerjasama Investasi Jabon Investor (ANDA) Pengelola (PT.PPAG)
Keuntungan Menurut Waktu Pemanenan Jabon Bagi Hasil Harga Tahun 2009 Rp 1.100.000,-/ m³ Harga Tahun 2012 Rp 1.700.000,-/ m³ Harga Tahun 2018 Rp 4.100.000,-/ m³

45% 30%

245,261,250 163,507,500

368,111,250 245,407,500

957,791,250 638,527,500

Pemilik Lahan Penggarap & Keamanan

20%
5%

109,005,000
27,251,250

163,605,000
40,901,250

425,685,000
106,421,250

Perbandingan Investasi Jabon dengan Investasi Properti dan Emas
JENIS INVESTASI KEUNTUNGAN PER TAHUN NILAI INVESTASI ANTAR TAHUN Awal tahun (2012) 6 tahun kemudian(2018)

EMAS PROPERTI JABON

26% 31% 80%

Rp. 28.000.000,Rp. 28.000.000,Rp. 28.000.000,-

Rp. 112.042.116 Rp. 141.509.568 Rp. 957.914.100

1. 2.

Penjelasan proposal kerjasama kepada calon investor.
Survey lahan yang qualified ditanami Jabon dan qualified terhadap model kerjasama bagi hasil ini. Pengumpulan dokumendokumen, identitas para pihak & dokumen tanah. Penandatanganan Surat Perjanjian Kerjasama (SPK). Akte Notaris. Transaksi keuangan, transfer nilai investasi dari investor ke rekening PT. PPA Green. Penjadwalan produksi budidaya.

3.

4.

5. 6.

7.

Jabon Umur 2 MINGGU Setelah Tanam  Tinggi rata-rata = ± 71 cm  Diameter rata-rata = ± 0,44 cm

Jabon Umur 3 BULAN Setelah Tanam  Tinggi rata-rata = ± 110 cm  Diameter rata-rata = ± 2,5 cm

Jabon Umur 4 BULAN Setelah Tanam  Tinggi rata-rata = ± 230 cm  Diameter rata-rata = ± 4 cm

Jabon Umur 7 BULAN Setelah Tanam  Tinggi rata-rata = ± 600 cm  Diameter rata-rata = ± 9 cm

Jabon (IPB) Umur 7 TAHUN Tanam  Tinggi rata-rata = ± 4000 cm  Diameter rata-rata = ± 70 cm

PT. PRODUKSI & PERDAGANGAN AGRIKARYA GREEN
Kantor Pusat Jl.Tebet Timur Dalam IXF No. 18 Tebet Jakarta Selatan 12820 – Telp & Fax : (021) 837 – 031 - 97 Kantor Workshop (Pembibitan dan Penjualan Berbagai Jenis Bibit Kayu Kehutanan) Kp. Cikopak Rt. 02 /11 No. 32. Desa Kelaparea Kecamatan Nagrak - Kabupaten Sukabumi.

Hubungi Kami TATI ANGGRAINI 085718404360
tati.anggraini@ppagreen.com ppa_green@yahoo.com

TERIMA KASIH