Journal Reading

IMPLIKASI KESEHATAN DARI PENGGUNAAN FORMULA KEDELAI PADA BAYI

Oleh : Francesca Melissa M. P. G0007067 / L-20-11 Luthfiana Syarifah G0007098 / L-21-11

Pembimbing : Endang, dr., Sp.A(K)

KEPANITERAAN KLINIK ILMU KESEHATAN ANAK FAKULTAS KEDOKTERAN UNS / RSUD DR. MOEWARDI SURAKARTA 2011

IMPLIKASI KESEHATAN DARI PENGGUNAAN FORMULA KEDELAI PADA BAYI

Thomas M Badger, Janet M Gilchrist, R Terry Pivik, Aline Andres, Kartik Shankar, Jin-Ran Chen, and Martin J Ronis

ABSTRAK Formula kedelai (FK) telah diberikan kepada jutaan bayi di seluruh dunia. Formula ini telah terbukti dapat meningkatkan pertumbuhan dan perkembangan sebaik formula susu (FS). Namun kontroversi juga berkembang terhadap kemampuan dan keamanan FK. Kekhawatiran terbesar didasarkan pada data in vivo dan in vitro yang meningkatkan kemungkinan efek estrogenik isoflavon yang terkandung pada FK. Hanya terdapat sedikit penelitian mengenai pemberian FK pada anakanak, dan data yang tersedia tidak cukup untuk menilai apakah pemberian FK akan menghasilkan efek terhadap perkembangan yang signifikan secara klinis dan efeknya terhadap konsekuensi kesehatan jangka panjang (merugikan atau menguntungkan). Namun, Pusat Nutrisi Anak Arkansas sedang melakukan studi prospektif longitudinal yang membandingkan pertumbuhan, perkembangan, dan kesehatan anak yang diberi ASI dengan anak yang diberi susu formula (FK dan FS) dari lahir sampai usia 6 tahun. Setelah dilakukan studi selama 5 tahun, anak-anak dalam semua 3 kelompok (n>300) tumbuh dan berkembang dalam batas normal, dan tidak ada indikasi efek merugikan pada anak-anak yang diberi susu kedelai. Studi pada babi baru lahir yang membandingkan pemberian FK, FS, dan air susu induk telah menampilkan profil gen diet-spesifik di berbagai jaringan target. Oleh karena itu, meskipun FK berbeda secara signifikan dari ASI, FS juga berbeda dari ASI, dan FK berbeda dari FS, hewan-hewan ini tumbuh dan berkembang secara normal, dan FK babi memiliki beberapa

manfaat kesehatan (misalnya, kualitas tulang meningkat) dan tidak merugikan diamati efek. Jadi, untuk saat ini, hasil kami menunjukkan bahwa FK mendukung

2

pertumbuhan normal dan mungkin memiliki keunggulan dalam mempromosikan perkembangan tulang.

PENDAHULUAN Selama bertahun-tahun, direkomendasikan ASI tidak untuk bayi, dan dalam kasus di mana susu menyusui formula American Academy of Pediatrics (AAP) yang

memungkinkan,

dianjurkan

(MF) sebagai pilihan kedua dan formula kedelai (SF) sebagai pilihan ketiga (1). Baru-baru ini, AAP telah disempurnakan rekomendasi mereka dan mendirikan indikasi dan kontraindikasi untuk penggunaan SF, namun,

tidak ada posisi pada apakah makanan kedelai yang sesuai untuk tua anak-anak panel telah pakar di dibentuk Perancis, (2). Israel, Namun, dan komisi Inggris dan telah

merekomendasikan penggunaan terbatas SF dan makanan kedelai untuk bayi dan anak-anak (Dibahas dari Institut suatu Studi dalam panel referensi tinjauan 2). Selanjutnya, pada rekomendasi oleh (3, 4) National untuk utama

eksternal Lingkungan

ditugaskan (NIEHS) (suatu

Kesehatan dampak

mengevaluasi

reproduksi

genistein

isoflavon

metabolit dari makanan kedelai) dan SF, NIEHS telah mengusulkan melakukan studi klinis untuk menyelidiki dan 2 pertumbuhan, fungsi y). kognitif komposisi anak-anak membahas tubuh, makan beberapa

reproduksi SF

pembangunan,

(dari lahir

sampai usia

Laporan ini

dari masalah yang kompleks yang berhubungan dengan SF dan implikasi kesehatan penggunaannya. PEMBAHASAN Untuk alasan yang tidak dipahami dengan baik, selama 3,5 dekade terakhir Amerika telah makan SF untuk persentase yang besar dari bayi yang baru lahir. Menurut AAP, SF account untuk '20-25% dari rumus

3

pasar

di

Amerika

Serikat

(2),

yang

menunjukkan

bahwa

.20

juta

Bayi Amerika telah makan SF sejak tahun 1970, saat yang modern SF mulai dipasarkan. standar Karena untuk industri yang ketat saat dan ini, pemerintah tidak ada

perumusan

susu

formula

discernable atau perbedaan yang signifikan dalam pertumbuhan, pengembangan, atau kesehatan telah dilaporkan pada bayi yang diberi SF dibandingkan dengan bayi MF makan selama tahun pertama kehidupan (5, 6). Sebuah longitudinal, prospektif Penelitian Pusat (Studi Nutrisi Awal) Anak sedang untuk berlangsung membandingkan di Arkansas pertumbuhan,

pengembangan, dan kesehatan ASI atau susu formula (MF dan SF) anak-anak. Data awal dari The dukungan Studi Awal

diterbitkan sebelumnya data dan menunjukkan bahwa anak yang diberi susu formula tumbuh dan berkembang dalam batas normal dan bahwa bayi yang diberi SF dasarnya dalam dokter, bisa dekade dibedakan terakhir, dan dari bayi yang telah diberi MF (7-9). oleh jangka Namun, beberapa panjang

pertanyaan awam

diajukan potensi

ilmuwan,

tentang

efek yang merugikan kesehatan antara orang dewasa yang mengkonsumsi SF sebagai bayi. Keprihatinan ini belum didasarkan pada dirancang dengan baik studi klinis pada anak-anak, tetapi berasal terutama dari dalam percobaan in vitro atau dari hewan disuntik atau diberi makan kedelai terkait phytochemical bukan Isu utama SF. yang menjadi perhatian adalah isi isoflavon dari kedelai

protein mengisolasi (SPI) yang digunakan sebagai sumber protein tunggal dalam susu dijual di Amerika Serikat. Isoflavon hanya satu formula kelas

dari 0,100 phytochemical yang terkait dengan protein kedelai, banyak yang dilaporkan memiliki bioaktivitas dalam kondisi tertentu

4

(10, 11). Sebuah keprihatinan teoritis utama tentang penggunaan makanan kedelai pada bayi dan anak-anak adalah potensi efek yang merugikan pada 1 Dari Pusat Nutrisi Anak Arkansas dan Departemen

Pediatri (TMB, JMG, RTP, AA, KS, JRC, dan MJR), Fisiologi / Biofisika (TMB), dan Farmakologi / Toksikologi (MJR), University of Arkansas untuk Ilmu Kedokteran, Little Rock, AR. 2 dipresentasikan pada simposium,''Kelima Kongres Internasional Vegetarian Gizi,''diadakan 3 di Loma oleh Linda, CA, USDA-ARS 4-06 Maret, 2008. Didukung 6251-51000-005.

4 Mencetak ulang tidak tersedia. Alamat korespondensi untuk TM Badger, Arkansas Anak Rock, Gizi Pusat, AR 1120 72202. Marshall E-mail: Street, Slot 512-20B, Little

badgerthomasm@uams.edu.

Pertama diterbitkan online April 8, 2009; DOI: 10.3945/ajcn.2009.26736U. 1668S Am J Clin Nutr 2009; 89 (suppl): 1668S-72. Dicetak di Amerika Serikat. ? 2009 Diunduh dari pengembangan jaringan potensi (3, kesehatan kanker American www.ajcn.org sistem 4). efek Society oleh tamu dan pada for 12 Nutrition Desember 2011 tentang

reproduksi Jadi, buruk

lainnya telah

hormonesensitive diajukan

pertanyaan pada

pubertas, (misalnya,

dewasa payudara,

pembangunan rahim, dan

kesuburan, kanker Di

hormon

sensitif dan ini

endometrium), keprihatinan

perkembangan adalah bahwa

tulang

(12-15). telah

jantung

isoflavon

kedelai

shownto mengikat dan mengaktifkan reseptor estrogen (misalnya, andERb ERa) di vitro antara 4 (16). dan Potensi 400.000 kali isoflavon lebih rendah pada telah dari estrogen biologis dilaporkan endogen dipelajari.

(Misalnya, Berbagai

17b-estradiol) potensi

tergantung diamati

sistem karena

eksperimental

kondisi yang digunakan untuk memperoleh data ini sangat bervariasi. Menurut pendapat kami,

5

berbagai untuk

potensi

potensi oleh

1000-10,000 penyidik sel

kali

kurang dengan dan

dianggap kedelai seluler 18).

estimasi

terbaik dalam pada

paling dan pria,

akrab

isoflavon kondisi Namun,

tindakan hormonal 2

kultur

model dan rumit

hewan wanita dalam

anak-anak, isu-isu

(17,

khususnya

literatur

berhubungan dengan ilmuwan menyamakan 1) isoflavon dengan estrogen endogen dan 2) tindakan diekstraksi isoflavon dengan tindakan

makanan kedelai yang mengandung isoflavon. Meskipun isoflavon kedelai dapat mengikat dan activateERa andERb, mereka tidak berperilaku seperti biasa agonis Selain estrogen itu, melainkan sebagai lain modulator yang ER ER selektif dan, di

memiliki

tindakan

independen,

misalnya,

penghambatan tirosin kinase (10, 12, 17, 18). Sangat disayangkan bahwa kedelai isoflavon telah disebut fitoestrogen'',''karena mereka

tidak estrogen dan tidak benar-benar estrogenik pada gizi yang relevan konsentrasi. Potensi isoflavon yang lemah untuk mengaktifkan

ERs dikombinasikan dengan persaingan dengan estrogen endogen untuk seluruh ERs membuat isoflavon-kegiatan yang berkaitan dengan ER minimal ketika makan di

mirip dengan yang ditemukan di SF jumlah, bahkan ketika makan selama awal pengembangan (17-19). Selain itu, meskipun beberapa penelitian telah ditampilkan profil ekspresi gen yang sama untuk genistein (utama

isoflavon kedelai) dan estradiol dalam beberapa jaringan in vitro dan in vivo (20-23), konsumsi makanan hasil kedelai dalam campuran yang kompleks berisi ke dan ratusan saluran fitokimia dan peptida banyak tindakan yang yang diperkenalkan diserap biologis.

pencernaan, memiliki

Situasi ini tidak berbeda dengan campuran phytochemical yang ditemukan di makan khas yang mengandung campuran salad dan sayuran. Gene ekspresi profil uterus dan sel-sel epitel susu dari

perempuan SPI tikus yang diberi makan, sumber protein tunggal di Amerika bayi

6

formula,

atau

ofpuregenistein

fedanequivalent

konsentrasi

berbeda

secara signifikan (24, 25). Selain itu, ketika membandingkan makan SPI dengan pengobatan estradiol pada tikus betina diovariektomi, hanya 4% dari estradiol-diatur gen dalam hati juga dipengaruhi oleh makan SPI

(19). Dengan demikian, konsumsi SF tidak menyamakan dengan pajanan estrogen atau sedang terkena senyawa tunggal, Sayangnya, banyak dari literatur misalnya, isoflavon dimurnikan. menggambarkan efek dari

yang

''''Kedelai bukan tentang makanan kedelai atau SF namun rincian efek tunggal dimurnikan kedelai isoflavon, genistein. Para efek biologis dimurnikan isoflavon tidak sama dengan SF atau makanan kedelai lainnya.

Meskipun demikian, ada 2 masalah utama dan berpotensi bermasalah yang terdokumentasi dengan baik pada bayi yang diberi makan SF. Yang pertama adalah tinggi makan kali konsentrasi SF. Ini besar isoflavon telah dari dilaporkan beredar '1 lg total / mL, bayi yang yang 10 untuk

lebih

konsentrasi

serum

rata-rata

dilaporkan

Konsumen kedelai Jepang dewasa dan 1000 kali lebih besar dari yang beredar tingkat Namun, aktif estradiol 99% terkonjugasi dari wanita sirkulasi Amerika isoflavon dan sulfat penyerapan ada hamil sebagai sebagai dari (26). biologis dari

glucuronides

hasil

pertama-pass

metabolisme

selama

pencernaan

saluran dan hati metabolisme (27, 28). Sehubungan dengan endogen estrogen, mungkin adalah konsentrasi only'10-50 bioaktif kali lebih besar isoflavon dari aglycones konsentrasi dewasa

dari total estradiol. Ketika potensi yang lebih rendah dari isoflavon dianggap relatif terhadap estradiol, peningkatan potensi estrogenik

paparan rendah (29). Namun, bahkan dengan mempertimbangkan rendah potensi beredar isoflavon paparan isoflavon isoflavon, konsentrasi biasanya kedelai bayi pada masa dan yang hidup rendahnya terkena ketika bayi persentase relatif estrogen bioaktif tinggi perempuan yang

rendah.

Selanjutnya,

laki-laki

normal

7

terbuka ke konsentrasi bahkan lebih rendah dari estrogen, meningkatkan kemungkinan efek samping dari isoflavon pada estrogen-sensitif

sistem. Dengan demikian, kekhawatiran tentang paparan potensi estrogenik selama telah Isu kedua berhubungan dengan paparan isoflavon periode rentan perkembangan manusia diajukan. seumur hidup

profil. Makanan kedelai, isoflavon kedelai dengan demikian, telah di diet beberapa populasi selama berabad-abad, dan makanan kedelai umumnya diterima sebagai sehat. Tetapi pengenalan SF untuk bayi adalah

fenomena yang relatif baru (, 50 y), dan sedikit yang diketahui tentang nya kesehatan jangka panjang konsekuensi. Populasi yang mengkonsumsi sejumlah besar makanan kedelai biasanya sehingga untuk seluruh mereka hidup, kecuali untuk periode neonatal singkat menyusui. Ini

Pola eksposur berarti bahwa semua atau sebagian besar sel-sel dalam tubuh adalah cenderung memiliki setidaknya beberapa konsentrasi isoflavon atau mereka metabolit. Jadi, pada saat pembuahan, sel telur dan sperma cenderung mengandung isoflavon, dan karena wanita terus makan makanan kedelai selama kehamilan, janin yang sedang berkembang terkena isoflavon. kedelai Karena (BM), kedelai

Oleh karena itu, anak-anak perempuan yang khas konsumen terkena konsentrasi isoflavon kedelai dari konsepsi sangat bayi yang melalui rendah disusui kelahiran. dalam ASI

isoflavon paparan

memakan

ibu adalah rendah sampai pengenalan makanan padat pada usia '5 -6 mo. Karena anak-anak memakan kedelai populasi yang terkena

terhadap makanan kedelai, anak-anak ages'1 y dan lebih tua memiliki kedelai relatif tinggi

isoflavon paparan setelahnya. Dengan demikian, pola isoflavon kedelai profil paparan didefinisikan dengan baik dalam populasi.

Pola eksposur isoflavon yang dijelaskan di atas berbeda secara dramatis dari konsumsi yang khas Amerika. Meskipun benar bahwa

makanan kedelai meningkat di Amerika Serikat, itu masih

8

rendah. Pada konsepsi, sangat tidak mungkin bahwa Amerika laki-laki dan womenhavemeasurableisoflavonesconcentrations telur, masing-masing. Selain itu, beberapa wanita di hamil thespermor di Amerika

Amerika mengkonsumsi makanan kedelai dalam jumlah yang akan mengekspos janin konsentrasi terbuka dari ke isoflavon konsentrasi terukur. Namun, tinggi bayi yang diberi SF

isoflavon

selama

tahun

pertama notexposed

lifeandonceweanedto

typicalAmericandiet

adalah

lebih lanjut untuk isoflavon kedelai atau, paling-paling, tingkat paparan rendah. Jadi, meskipun ada riwayat seumur kesehatan hidup panjang khas peoplewho paparan memiliki populasi

isoflavon

kedelai

pola

konsumen kedelai tinggi (misalnya, beberapa orang Asia Tenggara), ada sedikit informasi yang tentang konsekuensi isoflavon jangka kedelai yang besar dalam pola panjang dengan kesehatan pola diberi paparan masyarakat hidup khas SF. isoflavon mengkonsumsi bayi dengan perbedaan

Amerika Bahkan

dan''dosis''dijelaskan di atas, tidak ada penelitian yang dipublikasikan dalam anak-anak atau orang dewasa yang ada efek kesehatan yang merugikan dari makan untuk bayi. Sejauh yang kita ketahui, tidak ada SF peer-review

publikasi yang mendokumentasikan efek samping pada bayi yang diberi SF atau di KESEHATAN Diunduh dari IMPLIKASI www.ajcn.org DARI oleh KEDELAI tamu pada FORMULA 12 Desember 1669S 2011 dan untuk

tua anak-anak atau orang dewasa yang makan SF sebagai bayi. Jadi, apa yang dasar Inggris, ilmiah telah yang negara, misalnya, membatasi Perancis, penggunaan Israel, SF

merekomendasikan

bayi atau makanan kedelai untuk anak-anak lebih tua? Bukti didasarkan terutama pada data kultur sel dan studi hewan (17, 24, 29). Sebagian besar data ini memiliki relevansi sedikit atau tidak ada efek kesehatan dari SF, karena mereka berasal dari percobaan yang tidak model

9

kondisi manusia. Studi-studi ini digunakan isoflavon dimurnikan, bukan dari makanan kedelai yang dikonsumsi oleh bayi benar-benar manusia, atau digunakan hewan

model, misalnya, hewan pengerat, yang tidak memungkinkan paparan neonatal untuk SF dan di mana tidak praktis untuk memberi makan SF untuk neonatus. Ada adalah salah satu studi, bagaimanapun, yang memiliki dampak besar pada Eropa keputusan untuk membatasi SF makan kepada anak-anak. Penelitian tersebut datang laboratorium Richard Sharpe di mana laki-laki kembar dari monyet kecil

monyet diberi SF atau MF. Monyet-monyet diberi SF telah menurun konsentrasi testosteron serum dan meningkatkan sel Leydig yang

nomor pada akhir pemberian susu formula dan memiliki testis lebih besar dan rendah konsentrasi serum testosteron sebagai orang dewasa (30). Namun, hewan-hewan ini mengalami pubertas yang normal dan subur

dewasa (31). Di permukaan, ini tampak seperti sebuah penelitian yang kuat, karena itu adalah dalam model primata dan bayi diberi makan formula

mirip dengan yang dikonsumsi oleh bayi manusia dan selama neonatal periode. Penelitian ini mengatasi keberatan utama untuk sebelumnya

studi hewan yang digunakan isoflavon dimurnikan dan tidak mempelajari neonatal yang tepat waktu atau melakukannya dengan menyuntikkan isoflavon daripada makan SF. Sudah jelas bahwa Perancis dan Amerika

Kerajaan, dengan kurangnya data pada subyek manusia untuk menunjukkan kesehatan keprihatinan, sangat bergantung pada penelitian ini untuk tiba di rekomendasi mereka untuk NIEHS membatasi dan Program konsumsi Toksikologi SF pada Nasional bayi. ditugaskan

sebuah panel untuk mengevaluasi data yang tersedia pada genistein dan SF di manusia reproduksi. Sedikit data yang disajikan pada subyek manusia

10

makan SF. NIEHS mengandalkan pada hewan dan dalam data vitro dari buruk dikandung model eksperimental untuk membuat kesimpulan mereka. Mereka, seperti kelompok Eropa, sangat bergantung pada penelitian Sharpe di marmoset. Namun, meskipun hal ini tampaknya menjadi hati-hati

melakukan penelitian, ia memiliki sedikit penerapan bayi manusia yang consumeSF.Monkeys dan marmoset bayi differfromhumansubjects memetabolisme isoflavon inmanyaspects, berbeda dari

manusia bayi. Bayi monyet mengkonversi sebagian besar tertelan mereka daidzein (1 dari 2 isoflavon kedelai utama) untuk yang sangat estrogenik isoflavon hard metabolit konversi equol testosteron (29). Selanjutnya, equol terbukti yang menjadi dihidrotestosteron,

menurunkan konsentrasi testosteron serum (32). Bayi manusia lakukan tidak menghasilkan equol dan tidak ada laporan testis membesar di bayi yang diberi SF (29). Studi pada manusia babi neonatal model yang pertumbuhan, perkembangan, metabolisme, dan sistem endokrin; seperti bayi manusia, babi tidak menghasilkan equol (29). Ketika babi

diberi makan MF atau SF atau diberi makan oleh babi dari 48 jam melalui 21 d, bobot Data testis ini tidak berbeda bahwa antara kelompok diet (Tabel tidak 1). menunjukkan perkembangan testis berbeda

antara kedelai-makan babi dan menabur-makan (yaitu, ASI) atau MF-makan babi. Namun, makan SF untuk babi mengakibatkan tulang tibia yang terkandung kepadatan mineral tulang yang lebih besar trabekula, mineral keseluruhan konten, dan ketebalan korteks (P, 0,05) dibandingkan tabur-makan babi sebagai diukur dengan computerized tomography perifer kuantitatif

(Tabel 2). Bersama-sama, data ini menunjukkan bahwa hewan yang tepat model untuk studi SF tidak dapat mendukung masalah kesehatan sebelumnya dibesarkan oleh penelitian primata atau in vitro dan in vivo eksperimen dimurnikan isoflavon kedelai.

Hal ini juga harus dicatat bahwa dalam penelitian hanya untuk menindaklanjuti orang dewasa

11

yang diberi makan SF sebagai bayi, tidak ada efek samping yang reproduksi ditemukan dan penulis menyimpulkan bahwa tidak ada bukti

hasil jangka panjang yang merugikan kesehatan (33). Namun, meskipun ini Penelitian dan dilakukan hanya dengan di hati-hati, pertengahan jumlah 30-an, subyek sehingga kecil tidak

peserta

mungkin untuk menentukan apakah ada efek jangka panjang kesehatan. Sebuah studi oleh Dolinoy dkk di agouti tikus makan isoflavon kedelai, genistein, dikutip oleh panel (yang disebutkan di atas) untuk meninjau NIEHS (34). Hasil dari bergeser penelitian metilasi yang DNA menunjukkan profil global bahwa dan

dimurnikan

genistein

mengakibatkan perubahan fenotipe diyakini regulasi lokus agouti. Para penulis

disebabkan oleh epigenetik menyarankan bahwa ini

mungkin terjadi pada bayi yang diberi SF. Ini digunakan sebagai dokumentasi efek negatif yang berpotensi terus-menerus dari SF, meskipun studi ini tidak model kondisi yang manusia. terkait Meskipun SPI genistein digunakan adalah untuk metabolit membuat

phytochemical

dengan

SF, efek dari dimurnikan genistein ditambahkan ke diet yang tidak sama terhadap efek dari makan kedelai makanan atau SF (24, 25). Ketika mirip Studi pada tikus agouti dilakukan dengan menggunakan jumlah yang sama genistein, efek efek kecuali disediakan sebagai SPI bukan genistein dimurnikan, fenotip (35). tidak terjadi hasil ini dan tidak oleh ada panel epigenetik NIEHS,

Meskipun

diabaikan

adalah penting dan menunjukkan bahwa hanya karena makanan kedelai telah isoflavon sebagai tidak isoflavon berarti bahwa isoflavon dimurnikan berperilaku dari sama makanan.

kedelai

12

KESIMPULAN SF menyusui untuk bayi adalah terbukti berkhasiat untuk normal pertumbuhan dan perkembangan. Namun, makan SF memperkenalkan mengembangkan tubuh untuk phytochemical tidak hadir di BM atau MF. Althoughmanypeople efek samping concernedabout ini phytochemical, thisconcernisnotsupportedbyconvincingdata di anak-anak, dewasa, atau model hewan yang tepat di mana kedelai makanan (Termasuk SF) dipelajari. Penelitian translasi dari TABEL 1 Tubuh dan bobot testis laki-laki diberi susu babi payudara (BM), susu rumus (MF), atau kedelai susu formula (SF) 1 BM MF SF Berat badan (kg) 6,18 6 0,29 5,55 6 0,41 5,86 6 0,29 Testis berat (g) 10,9 6 1,3 9,0 6 1,6 9,7 6 1,7 1 Nilai yang berarti 6 SEM. Empat laki-laki babi / kelompok (umur 21 d). Ada ada perbedaan yang signifikan antara kelompok. TABEL 2 Peripheral computerized tomography kuantitatif tibias di makan babi ASI (BM), susu formula (MF), atau kedelai susu formula (SF) 1 BM MF SF Jumlah BMD (mg/cm3) 198,01 6 10,0 209,8 6 12,1 213,4 6 9,05 Trabecular BMD (mg/cm3) 108,7 112,7 6 6 3.3a 7.5a, b 116,7 6 4.6b Kortikal BMD (mg/cm3) 413,6 6 7,6 420,1 6 13,5 412,5 6 6,8 Jumlah mineral konten (mg) 91,1 6 6,4 94,5 6 5,5 97,1 6 4,8 Ketebalan korteks (cm) 0,65 0,86 6 0.10a 0.26b 0,96 6 6 0.18b 1 Nilai yang berarti 6 SEM. Empat laki-laki dan 4 anak babi betina / kelompok (umur 21 d). BMD, kepadatan mineral tulang. Nilai dengan huruf superscript yang berbeda berbeda secara signifikan, P, 0,05. 1670S Badger ET AL

13

Diunduh dari www.ajcn.org oleh tamu pada 12 Desember 2011 Pusat Nutrisi Anak Arkansas mendukung gagasan bahwa awal paparan makanan kedelai, termasuk SF, sebenarnya dapat memberikan kesehatan manfaat daripada efek samping, misalnya tubuh, meningkatkan dan tulang komposisi dan pencegahan kanker payudara (8, 9, 36). Namun, data kami dari anak-anak dalam The Study Awal dianggap hasil awal, dan definitif menunggu penyelesaian studi itu. (Artikel lain dalam suplemen ini untuk menyertakan referensi Journal 37-63.) Tanggung jawab penulis adalah sebagai berikut-TM: ilmuwan memimpin untuk belajar dan berkontribusi pada desain penelitian, analisis data, dan penulisan naskah; JMG: disediakan pengawasan dan memberikan kontribusi untuk pengumpulan data dan menulis naskah, RTP, AA, KS, dan JRC: berkontribusi data pengumpulan dan analisis dan menulis naskah, dan MJR: disediakan signifikan saran dan kontribusi untuk analisis data dan menulis naskah. TMB adalah anggota Dewan Penasehat Ilmiah kedelai yang Institut Nutrisi. Para penulis tidak memiliki konflik kepentingan.

14

REFERENSI 1. American Academy of Pediatrics, Komite Nutrisi. Kedelai formula berbasis protein: rekomendasi untuk makanan bayi. Pediatri 1998; 101:148-53. 2. Bhatia J, Greer M, Komite Nutrisi. Penggunaan kedelai berbasis protein formula dalam pemberian makanan bayi. Pediatri 2008; 121:1062-8. 3. Rozman KK, Bhatia J, Calafat AM, et al. NTP-CERHR panel pakar laporan toksisitas reproduksi dan perkembangan formula kedelai. Lahir Cacat Res B Dev Reprod Toxicol 2006; 77:280-397. 4. Rozman KK, Bhatia J, Calafat AM, et al. NTP-CERHR panel pakar laporan toksisitas reproduksi dan perkembangan genistein. Kelahiran Cacat Res B Dev Reprod Toxicol 2006; 77:485-638. 5. Lasekan JB, Ostrom KM, Jacobs JR, et al. Pertumbuhan bayi yang baru lahir, istilah bayi yang diberi formula kedelai selama 1 tahun. Clin Pediatr (Phila) 1999; 38:563-71. 6. Merritt RJ, Jenks BH. Keamanan berbasis kedelai susu formula untuk bayi mengandung isoflavon: bukti klinis. J Nutr 2004; 134:1220 S-4S. 7. Jing H, Pivik RT, Gilchrist JM, Badger TM. Tidak ada perbedaan ditunjukkan dalam daya analisis spektral electroencephalographic dalam 3 - dan 6-bulan-tua bayi makan kedelai atau susu formula. Anak Matern Nutr 2008; 4:136-45. 8. Gilchrist JM, Wiggins P, Brackenbury J, et al. Komposisi tubuh antara bayi yang diberi ASI, susu formula atau susu formula kedelai berdasarkan: Awal Data dari studi Awal. FASEB J 2004; 18: A1112 (Abstr). 9. Andres A, Smith SA, Badger TM, Gilchrist JM. Mineralisasi tulang dan vitamin D / kalsium asupan ASI bayi yang diberi, susu-based atau

15

kedelai berbasis susu formula. Eksperimental Biologi 2008; A446.5 (abstr). 10. Adlercreutz H, Mazur W. Phyto-estrogen dan penyakit Barat. Ann Med 1997; 29:95-120. 11. Fang N, Yu S, Badger TM. Komprehensif fitokimia profil dari kedelai mengisolasi protein. J Agric Food Chem 2004; 52:4012-20. 12. Messina M, McCaskill-Stevens W, Lampe JW. Mengatasi kedelai dan hubungan kanker payudara: Ulasan, komentar, dan lokakarya proses. J Natl Kanker Inst 2006; 98:1275-84. 13. Vastag B. Kedelai dan studi kanker prostat hasil yang beragam. J Natl Kanker Inst 2007; 99:1364-6 (abstr). 14. Weaver CM, Cheong JM. Isoflavon kedelai dan kesehatan tulang: hubungan masih belum jelas. J Nutr 2005; 135:1243-7. 15. Duffy C, Perez K, A. Implikasi Partridge asupan fitoestrogen untuk kanker payudara. CA Kanker J Clin 2007; 57:260-77. 16. Kuiper GG, Lemmen JG, Carlsson B, et al. Interaksi estrogenik bahan kimia dan fitoestrogen dengan beta reseptor estrogen. Endokrinologi 1998; 139:4252-63. 17. Badger TM, Ronis MJ, R. Hakkak Pembangunan efek dan kesehatan aspek isolat protein kedelai, kasein, dan whey pada tikus jantan dan betina. Int J Toxicol 2001; 20:165-74. 18. Badger TM, Ronis MJ, Hakkak R, JC Rowlands, S. Korourian kesehatan konsekuensi dari konsumsi kedelai awal. J Nutr 2002; 132:559 S-65s. 19. Singhal R, Shankar K, Badger TM, Ronis MJJ. Apakah kedelai estrogenik? Sebuah analisis microarray berbasis ekspresi gen dalam hati kehadiran atau tidak adanya estrogen endogen. FASEB J 2007; 21: A114.3 (abstr).

16

20. Moggs JG, Ashby J, Tinwell H, et al. Kebutuhan untuk memutuskan apakah semua estrogen secara intrinsik serupa. Kesehatan lingkungan Perspect 2004; 112:113742. 21. Buterin T, Koch C, Naegeli H. profil transkripsional Konvergen diinduksi oleh estrogen endogen dan xenoestrogens yang berbeda pada payudara sel kanker. Karsinogenesis 2007; 27:1567-78. 22. Ise R, Han D, Takahashi Y, et al. Ekspresi profiling estrogen gen responsif dalam menanggapi phytoestrogen menggunakan DNA disesuaikan microarray. FEBS Lett 2005; 579:1732-40. 23. Naciff JM, Hess KA, Overmann GJ, et al. Perubahan ekspresi gen diinduksi pada testis oleh paparan transplasenta dosis tinggi dan rendah 17a-ethynyl estradiol, genistein, atau bisphenol. Toxicol Sains 2005; 86: 396-416. 24. Eason RR, Sampai SR, Velarde MC, dkk. Uterus fenotip dewasa muda tikus terkena makanan atau genistein kedelai selama pengembangan. J Nutr Biochem 2005; 16:625-32. 25. Su Y, Simmen FA, Xiao R, Simmen RC. Ekspresi profiling tikus sel epitel susu mengungkapkan jalur pemancaran di dalam makanan calon perlindungan dari tumor mammae. Physiol Genomics 2007; 30: 8-16. 26. Setchell KD, Zimmer-Nechemias L, Cai J, Heubi JE. Paparan bayi phyto-estrogen untuk dari kedelai berbasis susu formula. Lancet 1997; 350:23-7. 27. Sfakianos J, L Coward, Kirk M, S. Barnes penyerapan usus dan empedu ekskresi dari isoflavon genistein pada tikus. J Nutr 1997; 127:1260-8. 28. Ronis MJJ, Little J, Barobe GW, Chen G, Radominska-Pandya

17

Sebuah, Badger TM. Sulfation dari isoflavon genistein dan daidzein di manusia dan tikus hati dan saluran pencernaan. J Med Makanan 2006; 9:348-55. 29. Gu L, House SE, Sebelum RL, dkk. Metabolik fenotip isoflavon berbeda antara tikus betina, babi, monyet, dan wanita. J Nutr 2006; 136: 1215-21. 30. Sharpe RM, Martin B, Morris K, et al. Pemberian makan bayi dengan susu formula kedelai susu: efek pada testis dan pada tingkat testosteron pada monyet kecil darah monyet selama periode aktivitas testis neonatal. Hum Reprod 2002; 17:1692-703. 31. Tan KA, Walker M, Morris K, Greig saya, Mason JI, Sharpe RM. Bayi makan dengan susu kedelai rumus: efek pada perkembangan pubertas, reproduksi fungsi dan jumlah sel testis pada monyet monyet kecil di dewasa. Hum Reprod 2006; 21:896-904. 32. Lund TD, Munson DJ, Haldy ME, Setchell KD, Lephart ED, Handa RJ. Equol adalah novel anti-androgen yang menghambat pertumbuhan prostat dan hormon umpan balik. Reprod Biol 2004; 70:1188-95. 33. Strom BL, Schinnar R, Ziegler EE, et al. Paparan kedelai formula pada masa bayi dan hasil endokrinologis dan reproduksi di muda dewasa. JAMA 2001; 286:807-14. 34. Dolinoy DC, Weidman JR, Waterland RA, RL Jirtle. Ibu genistein mengubah warna bulu dan melindungi keturunan tikus Avy dari obesitas dengan memodifikasi epigenome janin. Kesehatan lingkungan Perspect 2006; 114: 567-72. 35. Badger TM, Ronis MJJ, Wolff G, Stanley S, M Ferguson, Shankar K. Mengisolasi protein kedelai mengurangi hepatosteatosis di agouti kuning

18

gemuk (Avy) tikus, tanpa mengubah fenotip warna bulu. Exp Biol 2008; 233: 1242-54. 36. Badger TM, Ronis MJ, Simmen RC, Simmen FA. Mengisolasi protein kedelai dan perlindungan terhadap kanker. J Am Coll Nutr 2005; 24:146 S-9s. 37. Rajaram S, Sabate 'J. Kata Pengantar. Am J Clin Nutr 2009; 89 (suppl): 1541S-2S. 38. Jacobs DR Jr, MD Gross, Tapsell LC. Makanan sinergi: operasional konsep untuk memahami nutrisi. Am J Clin Nutr 2009; 89 (suppl): 1543S-8. 39. Jacobs Jr DR, Haddad EH, Lanou AJ, Messina MJ. Makanan, makanan tanaman, dan vegetarian diet di AS pedoman diet: kesimpulan dari ahli panel. Am J Clin Nutr 2009; 89 (suppl): 1549S-52s. 40. Lampe JW. Perbedaan antarindividu dalam menanggapi pola makan nabati: implikasi untuk risiko kanker. Am J Clin Nutr 2009; 89 (suppl): 1553S-7S. 41. Simon JA, Chen YH, Bent S. Hubungan a-linolenat asam untuk risiko kanker prostat: review sistematis dan meta-analisis. Am J Clin Nutr 2009; 89 (suppl): 1558S-64s. 42. Pierce JP, Natarajan L, Caan BJ, dkk. Diet perubahan dan payudara berkurang kejadian kanker di kalangan perempuan tanpa hot flashes setelah pengobatan tahap awal kanker payudara: analisis subkelompok Sehat Perempuan Makan dan Hidup Studi. Am J Clin Nutr 2009; 89 (suppl): 1565S-71S. 43. Newby PK. Tanaman makanan dan diet berbasis tanaman: perlindungan terhadap anak obesitas? Am J Clin Nutr 2009; 89 (suppl): 1572S-87S. 44. Barnard ND, Cohen J, Jenkins DJA, et al. Sebuah rendah lemak dan

19

pola makan vegan diet diabetes konvensional dalam pengobatan diabetes tipe 2: acak, dikendalikan, 74-minggu uji klinis. Am J Clin Nutr 2009; 89 (suppl): 1588S-96S. KESEHATAN IMPLIKASI DARI KEDELAI FORMULA 1671S Diunduh dari www.ajcn.org oleh tamu pada 12 Desember 2011 45. Mangat I. Apakah vegetarian harus makan ikan untuk jantung yang optimal perlindungan? Am J Clin Nutr 2009; 89 (suppl): 601S 1597S-. 46. Willis LM, Shukitt-Hale B, Joseph JA. Modulasi dari kognisi dan perilaku hewan berusia: peran antioksidan dan lemak esensial kaya asam pabrik makanan. Am J Clin Nutr 2009; 89 (suppl): 1602S-6S. 47. Fraser GE. Vegetarian diet: apa yang kita ketahui tentang efek mereka pada umum penyakit kronis? Am J Clin Nutr 2009; 89 (suppl): 1607S-12S. 48. Kunci TJ, Appleby PN, Spencer EA, Travis RC, Roddam AW, Allen NE. Mortalitas pada vegetarian Inggris: hasil dari Calon Eropa Investigasi ke Kanker dan Gizi (EPIC-Oxford). Am J Clin Nutr 2009; 89 (suppl): 1613S-9s. 49. Kunci TJ, Appleby PN, Spencer EA, Travis RC, Roddam AW, Allen NE. Kanker insiden pada vegetarian: hasil dari Calon Eropa Investigasi ke Kanker dan Gizi (EPIC-Oxford). Am J Clin Nutr 2009; 89 (suppl): 1620-6S. 50. WJ Craig. Pengaruh kesehatan dari diet vegan. Am J Clin Nutr 2009; 89 (suppl): 1627S-33S. 51. Weaver CM. Haruskah susu dianjurkan sebagai bagian dari seorang vegetarian yang sehat diet? Point. Am J Clin Nutr 2009; 89 (suppl): 1634S-7S.

20

52. Lanou AJ. Haruskah susu dianjurkan sebagai bagian dari seorang vegetarian yang sehat diet? Pengiring. Am J Clin Nutr. 2009; 89 (suppl): 1638S-42S. 53. Sabate 'J, Ang Y. Kacang-kacangan dan hasil kesehatan: baru epidemiologi bukti. Am J Clin Nutr 2009; 89 (suppl): 1643S-8. 54. E. Ros Kacang dan biomarker novel penyakit kardiovaskular. Am J Clin Nutr 2009; 89 (suppl): 1649S-56S. 55. Rajaram S, Haddad EH, Mejia A, Sabate 'J. Kenari dan pengaruh lemak ikan berbeda fraksi lipid serum pada yang normal untuk sedikit hiperlipidemia individu: sebuah studi terkontrol secara acak. Am J Clin Nutr 2009; 89 (suppl): 1657S-63S. 56. Lampe JW. Apakah equol kunci kemanjuran makanan kedelai? Am J Clin Nutr 2009; 89 (suppl): 1664S-7S. 57. Messina M, Wu AH. Perspektif tentang hubungan kanker payudara kedelai. Am J Clin Nutr 2009; 89 (suppl): 1668S-72. 58. Sesungguhnya ¨ nnerdal B. Kedelai feritin: implikasi status besi vegetarian. Am J Clin Nutr 2009; 89 (suppl): 1680-5S. 59. Chan J, Jaceldo-Siegl K, Fraser GE. Serum 25-hydroxyvitamin D Status vegetarian, vegetarian parsial, dan nonvegetarians: Adventist Health Study-2. Am J Clin Nutr 2009; 89 (suppl): 1686S-92S. 60. Elmadfa Aku, Singer I. Vitamin B-12 dan status homosistein antara vegetarian: perspektif global. Am J Clin Nutr 2009; 89 (suppl): 1693S-8. 61. Marlow HJ, Hayes WK, Soret S, Carter RL, Schwab ER, Sabate 'J.

21

Diet dan lingkungan: tidak peduli apa yang Anda makan? Am J Clin Nutr 2009; 89 (suppl): 703S 1699S-. 62. Carlsson-Kanyama A, Gonza'lez AD. Potensi kontribusi makanan pola konsumsi terhadap perubahan iklim. Am J Clin Nutr 2009; 89 (suppl): 1704S-9s. 63. Eshel G, Martin PA. Geofisika dan ilmu gizi: menuju sebuah novel, paradigma terpadu. Am J Clin Nutr 2009; 89 (suppl): 1710S-6S. 1672S Badger ET AL

22

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful