LAPORAN PRAKTIKUM

LABORATORIUM SISTEM TELEKOMUNIKASI
SEMESTER IV TH 2010/2011

JUDUL AMPLITUDE MODULATION

GRUP 1

4A
PROGRAM STUDI TEKNIK TELEKOMUNIKASI

JURUSAN TEKNIK ELEKTRO

POLITEKNIK NEGERI JAKARTA

PEMBUAT LAPORAN

: Kelompok 1

NAMA PRAKTIKAN

: 1. 2. 3. 4. Ade Kamillia (1309030305) Adi Rizky Pratomo (130903031Z) Arya Darmawati Wahyu Anggraini

Wibowo(1309030197) (1309030349)

TGL. SELESAI PRAKTIKUM

: 26 Januari 2011

TGL. PENYERAHAN LAPORAN : 2 Februari 2011

NILAI

:..........

KETERANGAN

: .................................... ......................................

AMPLITUDE MODULATION (AM-1)

I. TUJUAN 1. 2. 3. Menampilkan bentuk sinyal AM Menentukan indeks modulasi dengan pola trapesium Menjelaskan apa yang disebut over modulasi dan distorsi mudulasi dari sinyal AM II. DIGRAM RANGKAIAN

(a)

(b)
Gambar.1 Rangkaian AM

III. ALAT dan KOMPONEN 1. Teaching Panel CF transmitter 16 KHz 2. Multimeter 3. Frequency counter 4. DC Power supply 5 Volt 5. Function generator 6. Dual Trace oscilosscope

IV. DASAR TEORI

V. LANGKAH KERJA

VI. HASIL PERCOBAAN

Gambar.2 Hasil Percobaan 1

Envelope upper dan lower simetris dengan posisi zero dan sesuai dengan LF. Pada posisi Zero sinyal HF mempunyai bentuk sama pada saat amplitude sinyal LF positif, menyebabkan amplitude modulasi HF bertambah. Perbandingan FLF : FHF = 1:20 Dengan modulasi gelombang kotak puncak HF tidak cacat dan linearitas tetap. VLF = 2 VPP VPP max = 4.2 VPP VPP min = 0.5 VPP F= 1KHz Osilator gelombang sinus

m=

=

= 78.72%

dengan VLF < 6VPP Index modulasi adalah 78.72% Sisi samping trapezium adalah : • Vpp min = 0.7 Vpp • Vpp max = 4.2 Vpp

Gambar. 2 Hasil Percobaan 2

Gambar.3 Hasil Percobaan 3

VII.

ANALISA

Pada percobaan ini, digunakan Function Generator untuk menghasilkan sinyal/gelombang yang digunakan sebagai gelombang informasi atau Low Frequency (LW). Pada Function Generator diatur sehingga menghasilkan gelombang dengan frekuensi 1 kHz dengan tegangan 2 Vpp. Gelombang ini dimasukkan ke mixer dan dimodulasikan dengan gelombang pembawa (Carrier) atau High Frequency (HF). Dari Oscilloscope dapat dilihat Semakin gelombang output (termodulasi), terlihat bahwa Amplitudo dari gelombang pembawa dipengaruhi oleh Amplitudo gelombang informasi. tinggi/besar Amplitudo dari gelombang informasi (LF), maka semakin tinggi pula Amplitudo gelombang pembawa (HF). Akan tetapi, Amplitudo tersebut mempengaruhi Amplitudo gelombang pembawa pada sisi atas dan bawah atau Double Sideband (DSB). Dari Frequency Counter maka dapat diketahui bahwa frekuensi gelombang pembawa 1:20. sekitar 20 kHz, sehingga perbandingan antara frekuensi gelombang informasi (LF) dan frekuensi gelombang pembawa (HF) adalah Dari gelombang termodulasi dapat diketahui bahwa Amplitudo maksimum (Vpp Max) sebesar 4.2 Vpp dan Amplitudo minimum (Vpp Min) sebesar 0.5 Vpp. Indeks modulasi dari hasil perhitungan sebesar 78.72 %. Dari Oscilloscope pada mode X-Y, gelombang membentuk trapezium. Hal ini berarti gelombang dalam keadaan Under Modulation (m < 100 %) sehingga

gelombang masih dapat dimodulasi dengan baik (tidak cacat). Amplitudo gelombang informasi dinaikkan, bentuk gelombang Oscilloscope akan berubah.

Jika pada

Amplitudo minimum akan mengecil dan

mencapai nilai nol. Jika nilai Amplitudo minimum (Vpp Min) mencapai nilai nol, maka gelombang dalam keadaan modulasi kritis, indeks modulasi (m) menjadi 100 %. Pada Oscilloscope dengan X-Y, gelombang akan membentuk segitiga. Ketika Amplitudo gelombang informasi (LF) dinaikkan lagi, maka bentuk gelombang pada Oscilloscope akan menjadi cacat. Nilai Vpp Min akan menjadi negatif. Amplitudo atas (Envelope Upper) dan Amplitudo bawah (Envelope Lower) akan bersilangan. Akibatnya, indeks modulasi menjadi lebih dari 100 % (m > 100 %). Kondisi ini disebut Over Modulation. Pada Oscilloscope dengan mode X-Y, gelombang akan membentuk dua segitiga yang bersilangan (berkebalikan). Pada gelombang informasi diubah menjadi gelombang kotak (digital), maka Amplitudo gelombang pembawa akan mengikuti gelombang tersebut. Bentuk gelombang pembawa tetap Sinusoidal, tetapi Amplitudonya sesuai dengan gelombang informasi. Sehingga gelombang termodulasi berbentuk kotak. Hal ini membuktikan bahwa dalam bentuk gelombang informasi apa saja, Amplitudo gelombang pembawa akan sesuai dengan Amplitudo gelombang informasinya. Hal ini juga membuktikan bahwa Amplitudo Modulation (AM) bisa digunakan untuk gelombang digital dengan pembawa gelombang analog, hal ini disebut dengan ASK (Amplitudo Shift Keying). VIII. KESIMPULAN Dari percobaan ini, dapat diketahui bahwa : • Pada AM, Amplitudo gelombang-gelombang akan dipengaruhi oleh Amplitudo gelombang informasi.

Pada saat indeks modulasi kurang dari 100 % (m < 100 %)

disebut Under Modulation.

Pada saat indeks modulasi 100 % (m = 100 %) disebut

Modulasi Kritis.

Pada saat indeks modulasi lebih dari 100 % (m > 100 %)

disebut Over Modulation (Modulasi cacat)

Kondisi terbaik adalah Under Modulation (m < 100 %)

karena dihasilkan bentuk gelombang termodulasi yang tidak cacat. IX. REFERENSI 1. Google Terjemahan.html AM Modulasi amplitudo adalah yang paling sederhana dari tiga untuk memahami. Pemancar hanya menggunakan sinyal
co

informasi,

m

V

(t)

untuk

memvariasikan amplitudo pengangkut, V

untuk menghasilkan sinyal

termodulasi, V AM (t). Berikut adalah tiga sinyal dalam bentuk matematika:
• • •

Informasi: m V (t) Carrier: c V (t) = V co sin (2 p f c t + f) AM: V AM (t)} = V {co V + m (t) dosa (2 p f c t + f)

Di sini, kita melihat bahwa istilah amplitudo telah digantikan dengan kombinasi amplitudo asli ditambah dengan sinyal informasi. Jumlah modulasi tergantung pada amplitudo dari sinyal informasi. Hal ini biasanya dinyatakan sebagai rasio dari sinyal informasi maksimum dengan amplitudo carrier. Kita mendefinisikan: Modulation Index m = MAX (V m (t)) / co V.

Jika sinyal informasi juga merupakan gelombang sinus sederhana indeks modulasi memiliki bentuk yang sederhana: m = mo V / V co Interpretasi dari indeks modulasi, m, dapat dinyatakan sebagai: Fraksi (persentase jika dikalikan 100) dari amplitudo carrier yang bervariasi oleh. Jika m = 0,5, amplitudo pembawa bervariasi sebesar 50% di atas dan di bawah nilai aslinya. Jika m = 1,0 maka bervariasi dengan 100%. Berikut ini adalah sinyal AM khas, menunjukkan bagian. Perhatikan bahwa informasi yang memodulasi amplop dari sinyal pembawa.

Dalam contoh ini, indeks modulasi adalah <1,0. Spektrum AM Sebuah spektrum merupakan jumlah relatif komponen frekuensi yang berbeda pada sinyal apapun. Its seperti layar pada equalizer-grafik dalam suara stereo yang memiliki leds menunjukkan jumlah relatif dari bass, midrange dan treble. Ini berhubungan langsung dengan frekuensi meningkat (treble menjadi komponen frekuensi tinggi). Ini adalah baik-tahu fakta matematika, bahwa setiap fungsi (sinyal) dapat diuraikan menjadi komponen sinusoidal murni (dengan beberapa pengecualian patologis). Dalam istilah teknis, sinus dan cosinus membentuk satu set lengkap fungsi, juga dikenal sebagai dasar dalam ruang vektor dimensi tak terbatas fungsi bernilai real (gag refleks). Mengingat bahwa sinyal apapun dapat dianggap terdiri dari sinyal sinusoidal, spektrum lalu merupakan "kartu resep" dari bagaimana

membuat sinyal dari sinusoid. Seperti: 1 bagian dari 50 Hz dan 2 bagian 200 Hz. sinusoid Murni memiliki spektrum sederhana dari semua, hanya satu komponen:

Dalam contoh ini, operator telah 8 Hz dan sehingga spektrum memiliki komponen tunggal dengan nilai 1.0 di 8 Hz. Sekarang, sinyal termodulasi amplitudo paling dasar memiliki spektrum cukup sederhana. Dalam contoh ini, sebuah sinusoida murni digunakan sebagai sinyal informasi (seperti sinyal uji EBS).

pembawa memiliki frekuensi 65 Hz, dan sinyal informasi pada 5 Hz. Indeks modulasi adalah 0,5. Spektrum mengungkapkan bahwa ada apa yang disebut sisi-band di kedua sisi dari pengangkut. Hal ini dikenal sebagai efek mengalahkan mana dua frekuensi campuran untuk menghasilkan frekuensi jumlah dan perbedaan. Contohnya adalah ketika Anda mencari string gitar terhadap yang lain dengan memainkan catatan yang sama secara bersamaan. Jika mereka tidak selaras, Anda dapat mendengar "frekuensi beat" yang sebenarnya perbedaan antara keduanya. PM bekerja dengan

cara

kebalikannya,

"frekuensi

mengalahkan"

adalah

informasi

yang

menghasilkan sisi-band. melakukannya).

Satu dapat menunjukkan kesetaraan kedua

pendekatan matematis (tapi sedikit membosankan, jadi kami tidak akan

Hal ini berguna untuk mengukur rentang frekuensi yang menempati seluruh sinyal. Hal ini dikenal sebagai bandwidth (BW). Dalam contoh ini akan dimana f adalah bandwidth 10 Hz (70 Hz - 60 Hz). Anda dapat memprediksi bandwidth dalam hal ini menggunakan rumus sederhana: BW = 2f dengan. Sebuah Spektrum Lebih Realistis Sinyal informasi jarang sinusoida murni (nada), melainkan merupakan campuran kompleks sinusoid murni. Seperti telah disebutkan, sinyal apapun dapat didekomposisi menjadi sinus murni dan fungsi kosinus. Jadi adil untuk mengatakan bahwa sinyal informasi hanya kombinasi (spektrum itu sendiri) nada yang berbeda. Ketika catatan dimainkan pada terompet, misalnya, sebenarnya ada beberapa catatan yang dimainkan secara bersamaan. Mereka semua terkait, dan disebut harmonisa, yang berarti mereka adalah kelipatan satu sama lain. Ketika seluruh orkestra memainkan, spektrum cepat menjadi diisi dengan berbagai catatan dan harmonisa mereka. Kompleksitas ini tentu saja tercermin dalam spektrum dari sinyal AM digunakan untuk mengirimkan musik ke radio Anda. akan terlihat seperti ini: Sebuah sinyal khas
m m

frekuensi gelombang sinus sederhana yang digunakan untuk memodulasi

Pengangkut pada 65 Hz dan sinyal informasi yang digunakan untuk memodulasi memiliki spektrum sendiri mulai dari sekitar 1 sampai 11 Hz. Spektrum memiliki penampilan yang biasa: sinyal pembawa kuat tengah, dan dua simetris sisi-band. Jika Anda adalah untuk mengambil hanya sisi-band atas (USB), dan Pergeseran turun itu dimulai dari nol, Anda akan pulih sinyal informasi. Artinya, pada dasarnya, apa penerima tidak ketika demodulates. Karena sinyal informasi hanya "ditambahkan pada" ke pengangkut, kita dapat dengan mudah memprediksi bandwidth: BW = 2
m

f, di mana

m

f sekarang

maksimum modulasi frekuensi yang digunakan (sebagai lawan dari frekuensi modulasi ketika sinyal sederhana yang digunakan ). Contoh: Radio AM radio AM adalah contoh yang paling umum dari jenis modulasi. Pita frekuensi yang digunakan untuk radio AM adalah sekitar 550-1720 kHz. Ini adalah rentang frekuensi pembawa yang tersedia. Informasi yang ditransmisikan Audio adalah musik dan berbicara yang jatuh dalam spektrum audio.

spektrum penuh berkisar hingga 20 kHz, tetapi radio AM membatasi frekuensi modulasi atas untuk 5 kHz. Hal ini menghasilkan bandwidth maksimum 10 kHz. Oleh karena itu, FCC dapat menetapkan frekuensi stasiun yang 10 kHz terpisah tanpa takut tumpang tindih (dalam kenyataannya, masih dapat beberapa tumpang tindih karena spektrum tidak hanya berakhir pada bandsisi, itu sebenarnya jenis taper off perlahan-lahan. Ini "ekor" bisa tumpang tindih jika sinyal cukup kuat. Anda dapat membuat anda penerima lebih selektif dengan mengubah dari "jauh" ke "lokal" pengaturan untuk menghilangkan ini dengan mengorbankan sensitivitas). Jadi jika kita mengisi band AM, menempatkan setiap stasiun kHz 10, ada 107 frekuensi pemancar yang tersedia. Praktek membatasi frekuensi 5 kHz atas untuk menghilangkan beberapa informasi asli (yang jatuh pada 5-20 kHz) jangkauan. Karena kemampuan untuk mereproduksi sinyal tepat disebut kesetiaan, ada kerugian kesetiaan dalam siaran AM. Ini adalah salah satu alasan bahwa radio AM tidak suara

yang baik (dibandingkan dengan radio FM, seperti yang akan kita lihat nanti). Talk radio relatif tidak terpengaruh karena percakapan telah sangat sedikit sinyal di atas 5 kHz pula. Hal ini mungkin menjelaskan mengapa radio talk jauh lebih umum pada PM dari FM. Kinerja PM Bandwidth Sekarang alat-alat yang di tempat, kita dapat mulai membuat beberapa evaluasi kinerja sinyal AM. Contoh pertama adalah bandwidth. Bandwidth dari sinyal selalu penting karena berbagai alasan, tapi didominasi, ini menentukan berapa banyak saluran (atau stasiun) tersedia dalam band tertentu. Kami melihat bahwa mungkin ada maksimum 107 stasiun radio AM. Jika Anda meningkatkan kesetiaan radio AM dengan membuat modulasi frekuensi atas 10 kHz, Anda akan dua kali lipat bandwidth sinyal, dan sebagai hasilnya hanya diperbolehkan 53 stasiun radio. seperti radio amatir. Bandwidth dari sinyal AM dapat dengan mudah diprediksi dengan menggunakan rumus akrab sekarang: BW = 2 f m. Efisiensi Karena kita pada akhirnya hanya berkaitan dengan informasi dan bukan pembawa, kita tidak ingin membuang banyak energi dalam sinyal carrier. Anda dapat menentukan ukuran efisiensi sebagai berikut: h = efisiensi = P SB / P TOT dimana: P SB = kekuatan dalam semua sisi-band
TOT

Jika Anda mencoba

meningkatkan band AM, Anda akan kehilangan beberapa band lainnya,

P = daya yang ditransmisikan total (termasuk carrier dan sisi band)

Semakin kuat Anda memodulasi, kekuatan lebih dalam dimasukkan ke dalam band samping. Kita telah melihat bahwa indeks modulasi, m adalah ukuran dari seberapa kuat Anda memodulasi. Ini dapat diartikan pada sebagian kecil

dari amplitudo carrier yang Anda memodulasi oleh. bervariasi carrier hingga 50% dari nilai aslinya.

Jika m = 0,5, Anda

Masuk akal, kemudian,

bahwa jika indeks modulasi meningkat, bahwa efisiensi akan meningkat juga. Kemudian juga akan berdiri untuk alasan bahwa Anda harus menggunakan nilai terbesar indeks modulasi, m, mungkin. Tapi kami belum dibahas artinya modulasi oleh lebih dari 100% (m = 1.0). Hal ini dimungkinkan untuk memodulasi oleh lebih dari 100%. Berikut ini adalah sinyal perwakilan menggunakan m = 2.0:

Parameter adalah: carrier = 65 Hz, modulasi = nada tunggal pada 5 Hz, m = 2,0 Dengan semua penampilan, ini sangat berhasil. sekitar 0,67 (67%). Efisiensi terlihat menjadi

Bahkan, tidak ada masalah sama sekali ketika Hal ini

mengirimkan sinyal ini. Tetapi akan ada masalah di receiver Anda. Proses demodulasi biasanya melibatkan mendeteksi selubung sinyal AM. dapat dengan mudah dicapai dengan menggunakan filter frekuensi rendah (seperti kapasitor) yang akan menghapus sinyal pembawa cepat berosilasi, hanya menyisakan amplitudo perlahan-bervariasi. dengan nada tunggal sederhana. Ini adalah apa yang kita mulai dengan: Tapi dalam kasus ini, amplop itu tidak lagi cocok apa yang dimasukkan ke dalam: ingat, kami mulai

Tapi setelah Demodulation di penerima, kita memiliki:

Apa yang Anda lihat adalah penambahan komponen frekuensi yang lebih tinggi (a harmonik) ke sinyal asli. Karena kita tidak mendapatkan kembali apa yang dimasukkan ke dalam, ini dikenal sebagai distorsi. Kesimpulannya adalah efisiensi yang dapat ditingkatkan dengan meningkatkan nilai indeks modulasi m, tapi jika Anda menggunakan sebuah nilai> 1.0 akan ada distorsi diperkenalkan di penerima. Kecuali Anda sedang mendengarkan Metallica, ini umumnya tidak diinginkan. Oleh karena itu, efisiensi transmisi AM dibatasi oleh menahan diri untuk terus m <1,0. Nilai numerik efisiensi saat m = 1,0 adalah sekitar 33%. Kami menyimpulkan bahwa AM memiliki efisiensi praktis maksimum sekitar 33% karena keterbatasan ditempatkan pada indeks modulasi. Jika Anda mencoba untuk meningkatkan efisiensi dengan meningkatkan m, Anda akan memperkenalkan distorsi ketika sinyal didemodulasi di penerima.

Ringkasan

Sebuah pembawa digunakan untuk membuat panjang gelombang yang lebih kecil untuk transmisi praktis dan untuk memungkinkan multiplexing.

Spektrum digunakan untuk mengukur bandwidth (kisaran frekuensi) dan efisiensi (kekuasaan di sisi-band dibandingkan dengan daya total)


m

Bandwidth ini dapat diprediksi dengan menggunakan BW = 2 = frekuensi modulasi maksimum

m

f dimana f

Efisiensi hanya bergantung pada indeks modulasi, m (fraksi dari operator Anda memodulasi oleh)

AM terbatas pada efisiensi 33% karena indeks modulasi tidak bisa meningkat menjadi> 1,0 tanpa memperkenalkan distorsi dalam receiver.

2. Teknik radio.htm Modulasi AM Modulasi adalah proses penumpangan sinyal informasi (vm) terhadap frekuensi pembawa (vc) yang memiliki frekuensi lebih tinggi. Teknik modulasi pada sinyal analog, secara garis besar dibagi atas 3, yaitu Modulasi Amplitudo (Amplitude Modulation/AM), Modulasi Frekuensi (Frequency Modulation/FM) dan Modulasi Phasa (Phase Modulation). Cara merealisasikan bentuk persamaan AM kedalam bentuk grafik dengan tujuan mempermudah dalam memahami konsep persamaan AM.

Bentuk gelombang dari sinyal pembawa, sinyal pemodulasi (informasi) dan sinyal AM itu sendiri adalah sebagai berikut :

Jika

frekuensi sinyal pemodulasi selalu lebih kecil dari frekuensi sinyal

pembawa (carrier). Dan secara matematis dapat ditulis seperti beikut ini : vam = (Vc + vm ) Sin (2(pi)fct) = (Vc + VmSin(2(pi)fmt)Sin(2(pi)fct =Vc(1 + m Sin(2(pi)fmt))Sin(2(pi)fct) vam =VcSin(2(pi)fct + (mVc/2)Cos(Wc – Wm)t – (mVc/2)Cos(Wc + Wm)t Dari persamaan di atas bisa diambil beberapa komponen yang dapat dijadikan data untuk pembuatan grafik, yaitu vam = Sinyal Modulasi AM Vc = Amplitudo sinyal pembawa / carrier; fc = Frekuensi sinyal pembawa / carrier; Vm = Amplitudo sinyal pemodulasi /informasi; fm = Frekuensi sinyal pemodulasi / informasi; dan m = indek modulasi (0<m<1). 3. December « 2009 « TeLoMoYo.htm AMPLITUDO Modulasi (AM) Posted by Mbah Paijo in Radio Komunikasi Modulasi amplitudo mempunyai pengertian yaitu metode modulasi di mana amplitudo gelombang carrier (pembawa) dibuat bervariasi menurut harga sesaat dari sinyal pemodulasi. Dengan kata lain, bila gelombang pembawa dimodulasikan ke amplitudo, maka amplitudo bentuk gelombang tegangan

pembawa dibuat berubah sesuai dengan tegangan yang memodulasi. Jenis modulasi ini kemudian disebut sebagai modulasi amplitudo (AM). Dalam sistem modulasi amplitudo sinyal suara ditumpangkan pada frekuensi pembawa yang berupa gelombang radio, sehingga pada sistem ini amplitudonya yang berubah-ubah. Kelemahan sistem modulasi amplitudo adalah mudah terganggu oleh derau cuaca, akan tetapi modulasi amplitudo ini dapat menjangkau jarak jauh dan dapat dipantulkan oleh lapisan ionosfer. Bentuk gelombang termodulasi AM dapat dilihat pada gambar . Keluaran osilator ini kemudian masuk ke bagian frequency multipier (pengali frekuensi) untuk menambahkan atau mengurangi besarnya frekuensi yang terdapat pada bagian frequency multipier ini. Dan selanjutnya diberikan ke bagian power amplifier untuk dipancarkan. Namun dalam penggunaan telemetri pita lebar, jaringan penggandeng, penyesuai dan tapis dapat mengubah amplitudo dan fase pita sisi sinyal AM, yang mengakibatkan distorsi. Tapis yang digunakan untuk membatasi lebar pita sinyal dalam penggunaan telemetri pita lebar mengakibatkan modulasi amplitudo dalam sinyal akibatnya tidak adanya pita sisi yang tersaring. Namun tingkat-tingkat penguat mode campuran kelas C dapat memotong sinyal yang membangkitkan pita sisi di luar pita lewat tapis. Dalam Modulasi Amplitudo, apabila gelombang pembawa (fo) dimodulasikan oleh sinyal informasi yang berfrekuensi 30 Hz sampai 15 kHz maka akan dihasilkan lebarbidang samping atas dan bawah. Kedua lebarbidang tersebut sama dengan lebar gelombang sinyal informasi. Apabila tidak terjadi modulasi, frekuensi gelombang AM sama seperti frekuensi gelombang pembawa (fo). Apabila gelombang pembawa dimodulasikan, lebarbidang frekuensi gelombang AM diperpanjang antara batas atas dan batas bawah dari lebarbidang samping atas dan lebarbidang samping bawah. Batas perpanjangan maksimum sama dengan dua kali frekuensi sinyal informasi maksimum. Lebar bidang gelombang AM ini ditentukan oleh lebarbidang

sinyal informasi dan disebut sebagai lebar lebarbidang yang dimiliki. Oleh karena itu, apabila sinyal yang dipancarkan mempunyai lebarbidang frekuensi dari 30 Hz sampai 15 kHz, gelombang termodulasi memiliki lebarbidang 30 kHz. Sedangkan untuk amplitudo gelombang AM, makin besar amplitudo sinyal informasi amplitudo sinyal pembawa juga makin besar dan sebaliknya. Penerima AM berfungsi untuk mendapatkan kembali sinyal informasi sinyal termodulasi amplitudo yang telah diterima. Pada sistem ini menggunakan teknik PLL (Phase Locked Loop) yang merupakan pengunci atau menyamakan fase sinyal yang diterima yaitu dengan cara membandingkan lebarbidang sinyal yang diterima (sinyal termodulasi amplitudo) dengan sinyal hasil proses looping dari rangkaian PLL itu sendiri Hasil proses perbandingan ini berupa harga amplitudo sinyal informasi, dimana bila sinyal termodulasi amplitudo mempunyai frekuensi yang lebih tinggi dari frekuensi sinyal hasil proses looping, maka amplitudo sinyal keluaran PLL akan naik dan sebaliknya. Pembanding fasa berfungsi sebagai pembanding antara frekuensi sinyal termodulasi amplitudo dengan sinyal fo, kemudian diberikan ke bagian loop tapis untuk diperoleh tegangan DC yang merupakan keluaran dari PLL. Sedangkan bagian VCO (voltage controlled oscillator) berfungsi sebagai pengubah tegangan DC yang merupakan keluaran loop tapis menjadi suatu sinyal yang mempunyai frekuensi tertentu. Dalam Modulasi Amplitudo, apabila gelombang pembawa (fo) dimodulasikan oleh sinyal informasi yang berfrekuensi 30 Hz sampai 15 kHz maka akan dihasilkan lebarbidang samping atas dan bawah. Kedua lebarbidang tersebut sama dengan lebar gelombang sinyal informasi. Apabila tidak terjadi modulasi, frekuensi gelombang AM sama seperti frekuensi gelombang pembawa (fo). Apabila gelombang pembawa dimodulasikan, lebarbidang frekuensi gelombang AM diperpanjang antara batas atas dan batas bawah dari lebarbidang samping atas dan lebarbidang samping bawah. Batas

perpanjangan maksimum sama dengan dua kali frekuensi sinyal informasi maksimum. Lebarbidang gelombang AM ini ditentukan oleh lebarbidang sinyal informasi dan disebut sebagai lebar lebarbidang yang dimiliki. Oleh karena itu, apabila sinyal yang dipancarkan mempunyai lebarbidang frekuensi dari 30 Hz sampai 15 kHz, gelombang termodulasi memiliki lebarbidang 30 kHz. Sedangkan untuk amplitudo gelombang AM, makin besar amplitudo sinyal informasi amplitudo sinyal pembawa juga makin besar dan sebaliknya. Berikut ini adalah beberapa jenis modulasi amplitudo : Sumber : (Idris,Kamal.1996) & Shato media online

X. LAPORAN SEMENTARA

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful