You are on page 1of 93

LAPORAN KERJA PRAKTIK

GAMBARAN SISTEM MANAJEMEN LINGKUNGAN DAN K3 PT. BIOFARMA (PERSERO)

Disusun oleh AZIZ PRIAMBODO HARNADIEMAS R. F. 0806340006 0806340044

DEPARTEMEN TEKNIK KIMIA FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS INDONESIA DEPOK 2012

HALAMAN PENGESAHAN Laporan Kerja Praktik di PT. BIO FARMA (PERSERO)

oleh : Aziz Priambodo Harnadiemas R. F. (0806340006) (0806340044)

Bandung, 3 November 2011 Mengetahui, Pembimbing Lapangan I Pembimbing Lapangan II

R. Asep Sukma M., S.Si (Kasie. Safety)

Didin Nurdin (Kasie. PGPC)

Menyetujui, Koordinator Pembimbing Lapangan

dr. Mahsun Muhammadi (Kabag. Pelayanan & Jasa)

ii

HALAMAN PENGESAHAN Laporan Kerja Praktik di PT. Bio Farma (Persero)

4 Juli 2011 s/d 12 Agustus 2011

Oleh : Aziz Priambodo Harnadiemas R. F. (0806340006) (0806340044)

Disusun untuk melengkapi sebagian persyaratan menjadi Sarjana Teknik di Departemen Teknik Kimia Program Studi Teknologi Bioproses FTUI dan disetujui untuk diajukan dalam presentasi Kerja Praktik.

Depok, 13 Januari 2012 Mengetahui, Koordinator Kerja praktik Menyetujui, Dosen Pembimbing

Ir. Yuliusman, M.Eng NIP. 196607201995011001

Prof. Dr. Ir. Muhammad Nasikin., M.Eng NIP. 196105011986091001

iii

Rita Arbianti. Bio Farma (Persero). dukungan. Oleh karena itu. Bapak Asep Sukma S. penulis mengucapkan terima kasih kepada: (1) Bapak dr. Muhammad Nasikin. Dr. (7) Bapak dan Ibu karyawan PT. dan semangat dalam Kerja Praktik ini. Orang tua yang selalu memberi doa. Penulis menyadari bahwa tanpa bantuan dan bimbingan dari berbagai pihak.Eng selaku kordinator Kerja Praktik Teknik Kimia FTUI. Ir. selaku Pembimbing lapangan penulis yang memberikan banyak ilmu mengenai safety dan instalasi pengolahan air limbah yang terjadi di bagian Safety & Environment PT. sangatlah sulit bagi penulis untuk menyelesaikan laporan ini. M. sebagai salah satu syarat untuk mencapai gelar Sarjana Teknik pada Departemen Teknik Kimia Fakultas Teknik Universitas Indonesia. Berkat rahmat-Nya. sehingga penulis dapat menyelesaikan Laporan Kerja Praktik ini tepat pada waktunya. (8) Bapak dan Ibu dosen DTK UI yang telah memberi ilmu sehingga dapat diterapkan dalam Kerja Praktik ini. (5) (6) Ir. Bio Farma (Persero) yang telah banyak membantu selama Kerja Praktik penulis. Bapak Obur yang telah banyak membantu dari sebelum penulis mulai Kerja Praktik di PT. (9) Bapak Herry dan Ibu Diah Novitasari bagian Quality Assurance yang telah membantu kami dalam memberikan data yang dibutuhkan dalam kerja praktik ini. dan Bapak Didin Nurdin. Mahsun Muhammadi.Eng. Yuliusman M.Si selaku dosen pembimbing akademik penulis. penulis dapat menyelesaikan Laporan Kerja Praktik di bagian Safety & Environment PT.Si. dari masa perkuliahan sampai pada penyusunan laporan ini. (2) Prof. Bio Farma (Persero). (3) (4) Ir. selaku dosen pembimbing penulis.KATA PENGANTAR Puji dan syukur penulis panjatkan ke hadirat Allah SWT atas karunianya.. Bio Farma (Persero). M. iv .

Oleh karena itu. Pak Wawan. (13) Semua teman-teman yang tidak dapat disebutkan satu demi satu. Iqbal. (12) Rekan-rekan seperjuangan kerja praktik: Imania. Pak Budiana dan Pak Asrial di seksi Safety yang telah membantu kami selama kerja praktik di seksi safety. Januari 2012 Penulis v . Mas Arif. dan Arnis yang sudah membantu dalam bertukar wawasan serta informasi yang ada.(10) Pak Yusuf Munawar. . Pak Usep. Depok. (14) Semua pihak yang telah membantu penyusunan laporan ini secara langsung maupun tidak langsung. Indra. Chandra. Pak Yayan. Penulis menyadari bahwa dalam laporan kerja praktik ini masih terdapat banyak kekurangan. penulis mengharapkan kritik dan saran yang membangun sehingga dapat menyempurnakan laporan ini dan melaksanakan perbaikan di masa yang akan datang. Pak Hendri. dan memori-memori yang tak terlupakan selama Kerja Praktik. (11) Pak Uli. Ikhsan. Mas Haryanto di seksi Pemeliharaan Gedung Polio-Campak (PGPC) yang telah membantu kami selama kerja praktik di seksi PGPC. yang selalu memberikan informasi dan bantuan semangat. Mas Nanang. Semoga laporan ini dapat bermanfaat bagi para pembaca dan bagi dunia pendidikan dan ilmu pengetahuan.

................................................................................................ 3 BAB II ......................................... BIO FARMA ........................................................................................7....................... vi DAFTAR TABEL ..................................................................................................3 Sejarah Perusahaan ............................................................................................... 12 2.............. 1 1........................................................................................2 Identitas Perusahaan ........ 14 2............................................. 13 2.........................................5 Lokasi ............ x DAFTAR GAMBAR ........................ Bio Farma...........................7....................1 Limbah ................................................... iv DAFTAR ISI ... 4 2.....2 Proses Produksi Vaksin Tetanus ...................................... 8 2.......................................... 16 3...............................................................1 Proses Produksi Vaksin Difteri .......................................................................................................................................6 Manajemen PT.............................................. 16 GAMBARAN UMUM SEKSI ENVIRONMENT PT BIO FARMA .................... 4 PROFIL PT..........................................................................3 Manfaat ....................................................................................................................................................................................4 Kerjasama Internasional ............................................................Laporan Kerja Praktik Departemen Teknik Kimia FTUI DAFTAR ISI LAPORAN KERJA PRAKTIK ......................................... 7 2........................................................................... iii KATA PENGANTAR .............. ii HALAMAN PENGESAHAN .......7.......... 4 2...........3 Proses Produksi Vaksin Difteri Tetanus ..................................................................... 2 1.......5 Corporate Social Responsibility (CSR) ....................2 Tujuan .................................................................... 2 1................................................. 15 BAB 3 ..................... 13 2.....................................................................................................................................4 Tempat dan Waktu Kerja Praktik .......................................................................... 9 2...........................4 Visi Misi dan Kebijakan Perusahaan .........7...............1 Tinjauan Umum ....................................... 4 2.................................................................................................7 Kegiatan Perusahaan .. 1 PENDAHULUAN ...........................1 Latar Belakang ......................................................................................................................5 Jadwal Kegiatan Kerja Praktik ...... i HALAMAN PENGESAHAN ....... 3 1............................. xi BAB I .................................................... 16 Bagian Environment & Safety PT...............7........ 14 2........................................ Bio Farma vi ........... 5 2........ 1 1......................................................................

...3.......................... 38 4...................................................................................................................................................................... Bio Farma (Persero) ............... 42 4........6.....................................................2................. 46 4............................................................................................4 Action/tindakan ............6 Pendekatan dalam Pengolahan Limbah ..............................................3 Check/Pemantauan......................................6..........................3 Produksi Bersih ...... 29 3......................... 27 3...2 Jenis Limbah .....................2.....1 Carrying Capacity Approach....1 Mekanisme Kerja P2K3 .......................................................... 22 3.......................2.....................1 Plan/Perencanaan ................ Bio Farma vii ............................................2 Do/Pelaksanaan .............8 Instalasi Pengelolaan Air Limbah 1 (IPAL I) PT....................................................... 37 4...........2..............................7 Pengelolaan Limbah di PT............. 37 4.....................................2 Limbah Industri.......2................................... 26 3.Laporan Kerja Praktik Departemen Teknik Kimia FTUI 3.............................3.................... 18 3..................... 47 4......2................................ 28 3............................ 39 4...........6........ 39 4..................................2 End of Pipe..................................3............. 46 4.............2 Panitia Pembina Kesehatan dan Keselamatan Kerja (P2K3) ............................. 21 3....3.....................................5 Proses Pengelolaan Limbah......... 40 4.........................................................4 Karakterisitik Limbah dan Parameter Pengelolaan Limbah ................ 47 Bagian Environment & Safety PT..4 Identifikasi Aspek/Bahaya/ dan Dampak/Risiko K3...... 17 3........3 Implementasi Sistem K3 ............3 Peraturan Perundangan tentang Limbah .... 17 3... 28 3............................................ 27 3.............. Bio Farma .......................1 Limbah Domestik ..................2 Tugas Pokok P2K3 .....................................3 Fungsi P2K3 .........................4 Tugas-Tugas P2K3 PT................. 32 BAB 4 .......................................................................... 37 GAMBARAN UMUM SISTEM MANAJEMEN KESELAMATAN DAN KESEHATAN KERJA PT BIO FARMA ...............1 Sistem Manajemen K3 di PT Biofarma (Persero) .................................................................................................... Bio Farma (Persero) ................... 46 4...... 39 4..........

Laporan Kerja Praktik Departemen Teknik Kimia FTUI 4.4.1 Pengendalian Bahaya Industri .............................................................. 48 4.4.2 Pengendalian Bahaya di Area Produksi ................................................ 49 4.5 Seksi Safety ................................................................................................. 50 4.5.1 Struktur Seksi Safety ............................................................................ 52 4.5.2 Program Kerja ....................................................................................... 52 4.6 Analisis Pelaksanaan Kebijakan SMK3 di PT. Bio Farma (Persero) .......... 56 4.6.1 Persyaratan umum................................................................................. 57 4.6.2 Kebijakan K3 ........................................................................................ 57 4.6.3 Perencanaan .......................................................................................... 57 4.6.4 Penerapan dan Operasi.......................................................................... 58 4.6.5 Pemeriksaan .......................................................................................... 59 4.6.6 Tinjauan Manajemen ............................................................................ 59 BAB 5 ................................................................................................................... 60 TUGAS KHUSUS ............................................................................................... 60 5.1 Pendahuluan ................................................................................................ 60 5.1.1 Latar Belakang ...................................................................................... 60 5.1.2 Tujuan Tugas Khusus ........................................................................... 61 5.1.3 Ruang Lingkup Tugas Khusus .............................................................. 61 5.1.4 Manfaat Tugas Khusus ......................................................................... 61 5.2 Tinjauan Pustaka ......................................................................................... 61 5.2.1 Prinsip Pengolahan Biologis ................................................................. 61 5.2.2 Activated Sludge ................................................................................... 63 5.3 Perhitungan .................................................................................................. 67 5.3.1 Pengukuran Kualitas Pengolahan Limbah ............................................ 68 5.3.2 Food : Mass Ratio (F:M Ratio) ............................................................ 68 5.3.3 Sludge Age (ϴc) .................................................................................... 69 BAB 6 ................................................................................................................... 71 Bagian Environment & Safety PT. Bio Farma
viii

Laporan Kerja Praktik Departemen Teknik Kimia FTUI KESIMPULAN DAN SARAN ........................................................................... 71 6.1 Kesimpulan .................................................................................................. 71 6.2 Saran ............................................................................................................ 72 DAFTAR PUSTAKA .......................................................................................... 74 LAMPIRAN ......................................................................................................... 76

Bagian Environment & Safety PT. Bio Farma

ix

Laporan Kerja Praktik Departemen Teknik Kimia FTUI DAFTAR TABEL

Tabel 1.1 Jadwal kegiatan Kerja Praktik................................................................. 4 Tabel 3.1 Jenis-jenis limbah gas di industri .......................................................... 20 Tabel 3.2 Batasan air limbah untuk industri ......................................................... 26 Tabel 3.3 Rata-rata kuantitas air limbah PT. Bio Farma....................................... 32 Tabel 3.4 Spesifikasi peralatan IPAL 1................................................................. 33 Tabel 4.1 Data karyawan seksi safety ................................................................... 52 Tabel 4.2 Program kerja Seksi Safety PT. Bio Farma .......................................... 53 Tabel 5. 1 Hasil pengukuran efluent IPAL 1 ........................................................ 67 Tabel 5. 2 Hasil pengukuran effluent IPAL 2 ....................................................... 67 Tabel 5.3 Data outle IPAL 1 PT Bio Farma (Persero) .......................................... 68 Tabel 5. 4 Data influent dan effluent IPAL 1 PT Bio Farma (Persero) ................ 69 Tabel 5. 5 Data perhitungan sludge age pada IPAL 1 PT Bio Farma (Persero) ... 70

Bagian Environment & Safety PT. Bio Farma

x

.................................2 Diagram alir minimalisasi limbah ......3 Diagram alir produksi vaksin tetanus .................1 Bagan peraturan perundangan yang mengatur tentang pengelolaan limbah.................4 Sistem instalasi pengolahan alir limbah 1 PT........................................................... Bio Farma (Persero) yang digambar menggunakan software SuperPro Designer .......................2 Diagram alir produksi vaksin tetanus ............................................Laporan Kerja Praktik Departemen Teknik Kimia FTUI DAFTAR GAMBAR Gambar 2........ 31 Gambar 4................ 45 Gambar 5.................. 21 Gambar 3......................... 29 Gambar 3................ Bio Farma (Persero) .. Bio Farma xi ..... 13 Gambar 2.. 13 Gambar 2.......... 30 Gambar 3...................................3 Bagan pengolahan limbah di PT..............1 Diagram alir produksi vaksin difteri .............1 Diagram pengolahan limbah pada bak aerasi .......................... 62 Bagian Environment & Safety PT...................... 14 Gambar 3............1 Diagram alir implementasi sistem manajemen K3 ...................

bertambahnya devisa negara serta berkembangnya research & development teknologi di Indonesia. Bagi seorang mahasiswa. Pengetahuan yang didapatkan di bangku kuliah tidaklah cukup apabila tidak ditunjang dengan sarana pengaplikasian teori yang telah didapat pada dunia industri yang sesungguhnya. Bio Farma 1 . menjadi hal yang sangat penting dalam era globalisasi ini. harus memiliki hubungan yang erat serta berkelanjutan dengan dunia industri karena proses pengembangan industri berawal dari riset-riset yang dilakukan oleh universitas. Sumber daya manusia di industri dan universitas menjadi hal yang sangat vital perannya agar kualitas teknologi yang dihasilkan dapat bersaing di kancah internasional. PT Biofarma sebagai salah satu perusahaan yang bergerak dalam industri farmasi penghasil vaksin dan serum yang berada di Jawa Barat. Dunia akademis khususnya.1 Latar Belakang Perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi yang semakin pesat menjadi suatu tantangan bangsa Indonesia agar dapat berkompetisi di kancah global. kami pandang sebagai tempat kerja praktik yang cocok dengan disiplin ilmu kami. dunia akademis serta industri.Laporan Kerja Praktik Departemen Teknik Kimia FTUI BAB I PENDAHULUAN 1. Kerja praktik di industri menjadi sebuah kebutuhan bagi seorang mahasiswa agar materi yang didapatkan di bangku kuliah dapat lebih diperdalam serta diaplikasikan melalui pengalaman kerja praktik. Perkembangan IPTEK yang diikuti oleh pesatnya pertumbuhan industri menjadi suatu hal yang sangat penting bagi Indonesia agar dapat menjadi daya saing bangsa terhadap negara lain. Sebagai Bagian Environment & Safety PT. Segitiga emas antara pemerintah. Pengalaman ini nantinya akan menjadi sebuah umpan balik yang saling melengkapi dimana mahasiswa akan mendapatkan pengetahuan yang aplikatif. Industri yang tumbuh dengan pesat akan memberikan efek manfaat yang besar bagi pertumbuhan perekonomian Indonesia seperti pembukaan lapangan pekerjaan. teori yang didapatkan di kuliah harus mampu disinergiskan dengan pengalaman di dunia industri.

1. 1. Menerapkan ilmu pengetahuan yang sesuai dengan bidang ilmu Teknologi Bioproses. Dapat mengetahui proses yang terjadi dalam Bagian Environment dan Safety PT. Membekali mahasiswa dengan pengetahuan mengenai sistem manajemen Kesehatan dan Keselamatan Kerja (K3) yang diterapkan pada industri bioproses. 4. Bio Farma dalam menunjang kinerja perusahaan dalam produksi vaksin dan antisera.Laporan Kerja Praktik Departemen Teknik Kimia FTUI mahasiswa Program Studi Teknologi Bioproses.3 Manfaat Manfaat yang ingin diperoleh dari kerja praktik ini antara lain ialah: 1. Bio Farma. 2. Membekali mahasiswa dengan pengalaman langsung dan aplikatif mengenai unit-unit instalasi pengolahan air limbah yang digunakan oleh PT. serta memperluas wawasan mahasiswa di bidang teknologi. kerja praktik di PT Biofarma akan memberikan pengalaman serta ilmu yang aplikatif bagi mahasiswa karena banyak sekali hal yang bisa dipelajari dalam proses produksi vaksin serta serum mulai dari produksi.2 Tujuan Tujuan dalam Kerja Praktik ini adalah: 1. dalam aplikasinya di lingkungan serta keselamatan dan kesehatan kerja. diharapkan juga mahasiswa dapat menghasilkan keluaran dari hasil kerja praktik ini berupa saran kepada perusahaan guna meningkatkan produktivitas perusahaan. 2. Memperluas pemahaman mahasiswa mengenai sistem instalasi pengolahan air limbah yang dilakukan PT. Bagian Environment & Safety PT. 5. pengolahan limbah hingga aspek keselamatan dan kesehatan kerja karyawannya. 3. Memperluas wawasan di bidang industri bioproses melalui pengalaman langsung di lapangan. Memenuhi salah satu mata kuliah wajib yang menjadi syarat kelulusan bagi mahasiswa Departemen Teknik Kimia FTUI untuk memperoleh gelar sarjana strata satu (S1). Bio Farma. Bio Farma 2 . Departemen Teknik Kimia Universitas Indonesia. Selain itu. khususnya pada PT. Bio Farma.

Bagian Environment & Safety PT. 1.5 Jadwal Kegiatan Kerja Praktik Tabel 1. BIO FARMA Jalan Pasteur 28.Laporan Kerja Praktik Departemen Teknik Kimia FTUI 3. Memberi bekal pengalaman kerja bagi mahasiswa sebelum terjun ke dunia kerja.4 Tempat dan Waktu Kerja Praktik Tempat : PT.1 di bawah ini menunjukan rangkaian kegiatan yang dilakukan selama Kerja Praktik berlangsung di Bagian Environment dan Safety PT. Bio Farma. Jawa Barat. Bio Farma 3 . Waktu : 4 Juli – 12 Agustus 2011 1. Bandung.

Laporan Kerja Praktik Departemen Teknik Kimia FTUI Tabel 1. Bio Farma 4 .1 Jadwal kegiatan Kerja Praktik No Nama Kegiatan Waktu Juli Agsutus 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 1 Briefing Kerja Praktek 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 Pengarahan umum SM-K3 Pengarahan umum safety Pengarahan umum lingkungan Observasi lapangan safety Observasi IPAL Studi literatur Pengumpulan data di Quality Assurance Diskusi materi laporan Penyusunan laporan Pengumpulan Presentasi Revisi Laporan Libur Libur Libur Libur Libur Bagian Environment & Safety PT.

difteri dan tetanus pada manusia telah berhasil diatasi dengan adanya vaksin dan antisera yang mampu meningkatkan antibodi menjadi lebih kuat dan tahan terhadap penyakit-penyakit tersebut. Selain itu PT.2 Identitas Perusahaan Nama Perusahaan Jenis Badan Hukum Alamat Perusahaan No. Bio Farma telah mencukupi kebutuhan vaksin dan antisera nasional dan juga telah diekspor ke lebih dari 130 negara di dunia.Laporan Kerja Praktik Departemen Teknik Kimia FTUI BAB II PROFIL PT. Keberadaan vaksin dan antisera mutlak dibutuhkan guna menunjang kesehatan umat manusia. Bio Farma sebagai salah satu produsen vaksin dan antisera di dunia serta satu-satunya di Indonesia. tanggung jawab korporat (CSR) serta keselamatan dan kesehatan kerja bagi karyawan sebagai fokus perusahaan dalam menunjang kinerja perusahaan menuju perusahaan berdaya saing global.1 Tinjauan Umum Vaksin dan antisera merupakan salah satu produk farmasi yang memiliki manfaat yang sangat besar bagi manusia. terutama dalam pencegahan dan pengobatan terhadap berbagai penyakit mematikan yang ditimbulkan oleh virus dan bakteri. Pasteur 28. Bio Farma juga menjadikan lingkungan seperti pengolahan limbah. telah berhasil memainkan perannya dalam menyediakan berbagai vaksin dan antisera untuk keperluan kesehatan umat manusia di dunia. PT. Menghasilkan produk yang berkualitas tinggi dan memenuhi standar World Health Organization (WHO) telah menjadi fokus dari PT. Berbagai penyakit mematikan seperti campak. Bio Farma melalui sembilan kebijakan perusahaan yang diterapkan. Vaksin dan antisera produksi PT. polio. Bandung 40161 : +62-22-2033755 4 Bagian Environment & Safety PT. Telepon : PT Bio Farma (Persero) : Persero Terbatas : Jl. Bio Farma . BIO FARMA 2. 2.

Proses kepindahan Parc-vaccinogene ke Bandung berlangsung selama periode 1895 sampai 1901. Fax e-mail Status Permodalan Bidang Usaha dan atau Kegiatan Penanggung Jawab (Nama.3 Sejarah Perusahaan PT Bio Farma (Persero) merupakan perusahaan produsen vaksin dan serum satu-satunya di Indonesia. Sebenarnya pada tahun 1879 pemerintah Hindia Belanda telah mendirikan Parc-vaccinogene di daerah Batu tulis. Asal mula pendirian PT. Bio Farma 5 . menurut keterangan yang ada tempat tersebut kurang cocok sebagai tempat pendirian parc dikarenakan suplai anak sapi sebagai media pembuatan vaksin sulit didapatkan. Jabatan) : +62-22-2041306 : mail@biofarma. Fokus utama roda usahanya menitikberatkan pada produksi vaksin dan sera yang berkualitas internasional untuk memenuhi kebutuhan nasional mendukung program imunisasi dalam rangka mewujudkan manusia indonesia yang memiliki tingkat kesehatan lebih baik. Iskandar Apt.co. Kira kira sebulan setelah pendirian Parc-vaccinogene di Weltevreden.Laporan Kerja Praktik Departemen Teknik Kimia FTUI No. Bio Farma dimulai pada 6 Agustus 1890 yang didasarkan pada lembaran negara nomor 14 untuk mendirikan Parc-vaccinogene di Weltevreden. Pemerintah Jepang akhirnya merubah nama lembaga ini menjadi Bandung Boeki Kenkyushoo dan mengganti Bagian Environment & Safety PT. Periode 1942-1945 merupakan tahun-tahun sulit bagi lembaga yang melayani permintaan pemerintah kolonial untuk ikut memerangi berbagai penyakit menular. MM. Schuckink Kool diangkat sebagai direktur pertama lembaga tersebut.id : BUMN : Industri Farmasi/Vaksin : Drs. Jepang mengalahkan Hindia Belanda dan menguasai daerah jajahannya. termasuk Landskoepokinrichting. Parcvaccinogene berubah nama menjadi Landskoepokinrichting../Direktur Utama 2. Status perusahaan ini adalah Badan Usaha Milik Negara (BUMN) yang kepemilikan saham sepenuhnya dimiliki oleh pemerintah. Jawa Barat. Pada tahun 1902. Namun. Dalam sejarahnya Parc-vaccinogene dipimpin oleh tiga orang direktur berdarah Belanda sebelum akhirnya dipindah ke Bandung. Batavia.

Djuhana Wiradikarta sebagai direktur dari tahun 1951-1954. Bagian Environment & Safety PT. Setelah itu pada periode 1955-1960 pemerintah mengubah nama lembaga ini menjadi Perusahaan Negara Pasteur. 101) Perusahaan Negara Pasteur berubah menjadi Perusahaan Negara Bio Farma. Sumiatno dengan masa jabatan tahun 1954-1966. Pringgodigdo didampingi menteri kesehatan J. Ditengah kecamuk perang Dunia II. Hal ini juga ditindaklanjuti dengan pengambil alihan Bandung Boeki Kenkyushoo pada 1 September 1945. Pada 4 Desember 1948. Direktur pertama yang bertugas begitu lembaga ini bernama “Bio Farma” ialah R. 80 tahun 1961 (Lembaran Negara Tahun 1961 No. termasuk gedung Cacar dan Lembaga Pasteur. Seketaris Negara A. Bio Farma 6 .G. Otten yang saat itu sebagai direktur utama dengan Kikuo Kurauchi. mengubah namanya sebagai Gedung Cacar dan Lembaga Pasteur. Belanda menguasai kota-kota penting termasuk Bandung. Fungsi dan nama lembaga oleh Belanda dikembalikan seperti semula dan menunjuk I. Sardjito sebagai direktur dan memindahkan perusahaa tersebut ke Klaten. Pemindahan perusahaan ini juga berkaitan dengan kondisi Bandung yang dalam keadaan berbahaya menyusul kekalahan Jepang. Lantas melalui Peraturan Pemerintah No. Baru pada tahun 1951 pemerintah Indonesia sepenuhnya mengambil alih Landskoepokinrichting dan mengangkat R. pada 17 Agustus 1945 para pejuang Indonesia memproklamasikan kemerdekaan Republik Indonesia. menunjuk R. meski maklumat ini tak diakui oleh pemerintah Hindia Belanda karena tidak adanya serah terima ataupun pengalihan kekuasaan. Pada Agresi Militer II tahun 1946 Belanda berhasil memukul balik tentara Jepang.M. dan tentara sekutu mengalahkan armada Jepang.P Heinneman sebagai direktur untuk periode 1946-1948. Leimena mengumumkan Peraturan Pemerintah Nomor 71 tahun 1948 yang menetapkan Institut Pateur berada di lingkungan Kementerian Kesehatan sebagai salah satu lembaga dengan kewajiban membuat vaksin dan antisera. Mereka kembali menguasai alatalat produksi.Laporan Kerja Praktik Departemen Teknik Kimia FTUI L. Masa kepemimpinan Kikuo Kurauchi sangatlah singkat sehingga diganti kemudian oleh Mitsukiyo Matsuura pada periode 1943-1945. Diproklamasikannya kemerdekaan Indonesia tidak serta merta membuat semua aset peninggalan Belanda menjadi milik Indonesia. M.

bentuk sebagai Perusahaan Umum (Perum) dirasakan memiliki keterbatasan untuk menghimpun keuntungan. 3. dengan tetap memperhatikan kepentingan stakeholder lainnya. 2. Bagian Environment & Safety PT. lama-lama Bio Farma berusaha lebih mandiri.4 Visi Misi dan Kebijakan Perusahaan Guna memantapkan posisinya sebagai Badan Usaha Milik Negara yang berkompetensi sebagai produsen produk biologis maka disusunlah visi dan misi perusahaan yaitu: Visi Menjadi produsen vaksin dan antisera yang berdaya saing global. Memproduksi. 2. Mengelola perusahaan agar tumbuh dan berkembang dengan menerapkan good corporate governance.S. Di masa Darodjatun inilah Bio Farma telah mendapat dispensasi untuk menumpuk laba sebelum akhirnya berstatus Perseroan Terbatas (PT) hingga saat ini. swasta nasional dan internasional.Laporan Kerja Praktik Departemen Teknik Kimia FTUI Pada periode 1966-1988 puncak pimpinan Bio Farma dipegang oleh M. memasarkan dan mendistribusikan vaksin dan antisera yang berklualitas internasional untuk kebutuhan pemerintah. 4. Nasution yang merupakan anggota WHO Expert Committee on Biological Standardization. 26 tahun 1978. Nasution inilah Perusahaan Negara (PN) Bio Farma berubah menjadi perusahaan umum (Perum). Mengembangkan inovasi vaksin dan antisera yang sesuai dengan kebutuhan pasar. Bio Farma 7 . Seiring perkembangan dan strategi bisnis. Upaya ini mendapat momentum ketika Darodjatun menjadi Direktur Bio Farma pada periode 1988-1997. Meningkatkan kesejahteraan karyawan dan pemegang saham. Namun seiring berjalannya waktu.S. Keinginan untuk terus maju membuat perusahaan ini mengembangkan berbagai kemungkinan yang terbuka dan mengejar peluang kemajuan. yaitu berkat Peraturan Pemerintah RI No. Pada masa kepemimpinan M. Misi 1.

Berdaya saing Global 4. Penghemeatan Energi dan Sumber Daya Alam.441 m2. Luas area PT.210 m2. mencit. Bagian Environment & Safety PT. masjid. klinik. Bio Farma Cisarua ini meliputi bagian uji klinis hewan. Area PT. Cisarua. Bio Farma Cisarua ini hanya 10. Bandung. Hewan yang diternak di PT. Pertama berlokasi di Jalan Pasteur 28. Lokasi kedua terletak di Jalan Kolonel Mashuri. kandang. ayam dan kelinci. Desa Kertawangi. KM 13. Kota bandung.antisera serta pengemasan.017 m2 sedangkan sisanya merupakan lahan kosong yang biasa digunakan untuk area makan dan berlatih kuda. Kec. Luas area Bio Farma Pasteur ialah 91. pengolahan limbah padat dan cair serta area rerumputan untuk pelatihan dan makanan kuda. Bio Farma 8 .5 Lokasi PT. Bio Farma (Persero) memiliki dua tempat kegiatan perusahaan. Bio Farma Cisarua ialah 282. Produk Ramah Lingkungan 3. Patuh Peraturan Perundangan dan Persyaratan Lainnya. Bio Farma Pasteur meliputi kantor. 9. Sembilan kebijakan perusahaan Bio Farma yaitu: 1. 40161. Jawa Barat. Kecamatan Sukajadi. gudang. Luas bangunan pada PT. Pencegahan Kecelakaan dan Penyakit Akibat Kerja 8. Kepuasan Pelanggan 5. Bio Farma Cisarua ini merupakan hewan untuk fasilitas produksi seperti kuda. 2. Luas PT. Produk Bermutu Tinggi 2. dan area perluasan pabrik.Laporan Kerja Praktik Departemen Teknik Kimia FTUI Selain itu. Lokasi ini diperuntukkan untuk seluruh aktivitas produksi vaksin . PT. Pengendalian Pencemaran 7. Kelurahan Pasteur. Perbaikan Berkesinambungan 6. Kabupaten Bandung Barat. Bio Farma (Persero) juga memiliki sembilan kebijakan yang bertujuan sebagai pedoman dalam melakukan aktivitas produksi dan mewujudkan visi-misi yang telah disusun.

Divisi Corporate Audit Bagian Environment & Safety PT. Berikut merupakan divisi-divisi yang bertanggung jawab langsung pada Dirut: Direktur Utama a. Direktur utama membawahi empat orang direktur yaitu Direktur Keuangan. Direktur Pemasaran dan Direktur Perencanaan Dan Pengembangan.3. Tiap-tiap bagian mempunyai hubungan yang saling menunjang dalam proses produksi dan perusahaan secara umum serta dituntut untuk bekerja secara profesional agar tidak terjadi salah komunikasi. Divisi Corporate Secretary Bagian Public Relation Bagian Kesekretariatan Bagian Hukum Bagian General Affairs c. Bio Farma Secara singkat. Setiap seksi sebagai tingkatan manajemen paling bawah pelaksanaannya dibantu oleh pelaksana/staf serta Tenaga Harian Lepas (THL). Keempat orang ini akan mengoordinasikan beberapa divisi yang dipimpin oleh seorang Kepala Divisi. PT. Setiap divisi membawahi beberapa seksi. Bio Farma 9 . Direktur utama (Dirut) selain membawahi empat direktur juga membawahi tiga divisi serta satu unit setingkat bagian yang bertanggung jawab langsung kepada direktur utama. Masing-masing direktur membawahi masing-masing divisi. Bio Farma dipimpin oleh seorang Direktur Utama yang membawahi empat orang Direktur. manajemen PT.Laporan Kerja Praktik Departemen Teknik Kimia FTUI 2. Divisi Quality Assurance (QA)         Bagian Operasional QA Bagian QA Service Bagian QA System Bagian Regulatory Affairs b. Masing-masing Kepala Divisi membawahi beberapa bagian yang dipimpin oleh seorang Kepala Bagian. Masing-masing Kepala Bagian membawahi beberapa Seksi yang dipimpin oleh masing-masing Kepala Seksi.6 Manajemen PT. Bio Farma dapat dilihat dari Gambar 2. Direktur SDM.

Laporan Kerja Praktik Departemen Teknik Kimia FTUI  Bagian Pengadaan d. Divisi Pemasaran Dalam Negeri       Bagian Penjualan untuk Pemerintah Bagian Penjualan untuk Swasta b. Bio Farma: 1. Bagian Sistem Informasi Manajemen (langsung bertanggung jawab kepada Dirut) Berikut merupakan nama-nama divisi serta bagian yang dibawahi oleh masing-masing direktur yang ada di PT. Divisi Administrasi Keuangan            Bagian Administrasi Keuangan Bagian Pajak Bagian Program Kemitraan dan Bina Lingkungan (PKBL) b. Bio Farma 10 . Divisi Anggaran dan Akuntansi Bagian Informasi dan Keuangan Anggaran Bagian Manajemen Keuangan Bagian Akuntansi Keuangan c. Divisi Sumber Daya Manusia (SDM) Bagian Pengembangan SDM Bagian Admininstrasi SDM Bagian Pelatihan d. Direktur Pemasaran a. Divisi Logistik Bagian Pembelian Umum Bagian Investasi dan Suku Cadang 2. Divisi Pemasaran Ekspor Bagian Ekspor Umum Bagian Ekspor Institusional c. Divisi Pelayanan Jasa Bagian Pelayanan dan Jasa Bagian Diagnostik Klinik Bagian Environment & Safety PT. Direktur Keuangan dan SDM a.

Divisi Bagian Produksi Vaksin Bakteri Bagian Produksi Vaksin Pertusis Bagian Produksi Vaksin Tetanus Bagian Produksi Vaksin Difteri Bagian Produksi Vaksin BCG Bagian Produksi Vaksin Hib c. Divisi Teknik dan Pemeliharaan Bagian Mekanik Bagian Pendingin dan Pemeliharaan Bangunan Bagian Listrik dan Jaringan Bagian Kalibrasi dan Validasi 4. Direktur Perencanaan dan Pengembangan a. Direktur Produksi a.Laporan Kerja Praktik Departemen Teknik Kimia FTUI 3. Divisi Produksi Vaksin Virus                 Bagian Produksi Vaksin Campak Bagian Produksi Vaksin Polio Bagian Produksi Vaksin Influenza Bagian Produksi Media b. Divisi Quality Control (QC) Bagian QC Vaksin Bakteri Bagian QC Vaksin Virus Bagian QC Fisika-Kimia Bagian QC Mikrobiologi Bagian NVT Bagian Environment & Safety PT. Bio Farma 11 . Divisi Produksi Obat Bagian Formulasi Pengisian Vaksin dan Pelarut Bagian Formulasi Pengisian Vaksin dan Sera Bagian Pengemasan d. Divisi Perencanaan dan Pengendalian Produksi        Bagian Production Planning Inventory Control (PPIC) Bagian Inventory (Warehouse) b.

Bio Farma 12 . Divisi Penelitian dan Pengembangan (Litbang) Bagian Litbang Vaksin Tunggal Bagian Litbang Vaksin Kombinasi Bagian Litbang Produk Lainnya 2. riset. Bio Farma (Persero) meliputi kegiatan produksi. kerjasama serta pengabdian masyarakat. Bagian Environment & Safety PT.Laporan Kerja Praktik Departemen Teknik Kimia FTUI c.7 Kegiatan Perusahaan Kegiatan PT. Sebagai salah satu perusahaan vaksin dan antisera global. Divisi Laboratorium Hewan           Bagian Breeding Hewan Bagian Pengawasan Patologi Mutu Makanan Hewan Bagian Uji Hewan Bagian Hewan Produksi Bagian Breeding Hewan d. Bio Farma berusaha senantiasa menghasilkan produk dengan kualitas yang tinggi dan sesuai dengan standar WHO yang ditunjang dengan aktivitas riset guna mendapatkan produk-produk baru yang sesuai dengan kebutuhan pasar. PT. Divisi Surveillance dan Evaluasi Produk Bagian Surveillance dan Epidemologi Bagian Evaluasi Produk e.

7.2 Diagram alir produksi vaksin tetanus Bagian Environment & Safety PT.1 Proses Produksi Vaksin Difteri Gambar 2.2 Proses Produksi Vaksin Tetanus Gambar 2.1 Diagram alir produksi vaksin difteri 2.Laporan Kerja Praktik Departemen Teknik Kimia FTUI 2.7. Bio Farma 13 .

Kerjasama dengan Green Cross Vaccine Corporation (GCVC) Korea. Bio Farma 14 . 3. dalam memproduksi vaksin hepatitis B rekombinan. Japan Poliomyelitis Research Institute (JPRI).7.4 Kerjasama Internasional Kerjasama internasional yang dilakukan oleh bio farma meliputi aspek alih teknologi produksi dan bantuan finansial sarana produksi. Kerjasama alih teknologi produksi vaksin campak strain CAM 70. Kerjasama dengan Becton Dickinson. 4.3 Proses Produksi Vaksin Difteri Tetanus Gambar 2.Laporan Kerja Praktik Departemen Teknik Kimia FTUI 2. dan direncanakan pula dengan Inactivated PolioVaccine (IPV). seperti: 1. 5. Jepang. Hib. 2. Belanda. Bagian Environment & Safety PT. Research Foundation for Microbial Disease of Osaka University (BIKEN) Jepang. Kerjasama penelitian untuk memproduksi vaksin kombinasi yang berasal dari DTP digabungkan dengan vaksin Hepatitis B.3 Diagram alir produksi vaksin tetanus 2.7. Rijks Instituut voor Volkgezsondheid En Milieu (RIVM) National Insitute of Public Health and Environment. 6. USA dalam penggunaan kemasan dosis tunggal auto destruct pre-fill injection device. dalam kerjasama alih teknologi produksi Tivalent Oral Polio Vaccine (TOPV) dan uji pengawasan mutu dengan metode uji MAPREC dan Transgenic Mice.

Kerjasama dengan JICA. Bandung. 3. 6. USA.Laporan Kerja Praktik Departemen Teknik Kimia FTUI 7. 4. Bagian Environment & Safety PT. 8. Kerjasama dengan Murdoch Children’s Research Institute: Royal Children’s Hospital dalam pembuatan vaksin Rotavirus. Kerjasama dengan Communicable Disease-Control (CDC). Atlanta.7. Restorasi sarana ibadah. Polymerase Chain Reaction (PCR) dan sequencing virus polio dan campak. Kerjasama dengan NVI Belanda untuk pembuatan vaksin Hib Beku Kering. WHO. 5. AusAID. 11. Colombo Plan. 7. Program pelestarian lingkungan. 2. 13. Kerjasama dengan Rhein Biotech. dalam teknologi uji dalam pengawasan polio dan campak meliputi hibridisasi. Kegiatan bakti sosial tanggap bencana. 2. dalam pengembangan kombinasi vaksin DTP-Hepatitis B. Bentuk-bentuk kegiatan tersebut di antaranya yaitu: 1. Jepang. Pelestarian hewan primata. 9. Jerman. Pemberian bantuan berupa pinjaman lunak terhadap pengusaha kecil yang dapat dikembalikan dalam jangka waktu 3 tahun dengan tingkat bunga yang rendah. PT Bio Farma melakukan berbagai kegiatan sosial dan finansial bagi masyarakat sekitar area PT Bio Farma. Pelatihan pemadam kebakaran bagi warga sekitar area sungai Cikapundung. Pemberian beasiswa. 12. Saat ini kurang lebih terdapat 2500 usaha kecil dan koperasi yang telah menjadi mitra binaan Bio Farma. Produksi vaksin AI (flu burung) untuk manusia bekerjasama dengan Research Foundation for Microbial Disease of Osaka University (BIKEN). Bio Farma 15 . dan UNICEF dalam pemberian bantuan finansial dan sarana produksi. Kerjasama dengan Cape Biologicals Afrika Selatan untuk pembuatan vaksin Hib Likuid. USAID. Kegiatan bakti sosial pengobatan gratis. 10. 8.5 Corporate Social Responsibility (CSR) Sebagai bentuk tanggung jawab sosial perusahaan (Corporate Social Responsibility) terhadap masyarakat.

Secara umum berdasarkan wujudnya limbah dapat terbagi menjadi tiga golongan yakni limbah padat. Dalam hal ini pemerintah berperan penting untuk menentukan kebijakan guna melindungi dampak buruk dari limbah. Tingkat bahaya dari suatu limbah ditentukan oleh jenis dan karakter dari limbah tersebut. Setiap jenis limbah berdasarkan wujudnya tersebut diolah dengan cara yang berbeda beda agar optimal dan sesuai dengan baku mutu limbah yang ditentukan. limbah cair dan limbah gas. Pada kenyataannya pola penanganan semacam ini Bagian Environment & Safety PT. Karena pentingnya proses pengolahan limbah yang akan berdampak pada kesehatan dan lingkungan. Selama ini proses pengolahan limbah masih terkesan dikesampingkan dan lebih cenderung bersifat kuratif. Pada umumnya penanganan dilaksanakan setelah masalah dan dampak pencemaran timbul atau populer disebut end of pipe solution. maka perlu ditekankan agar setiap kegiatan industri maupun domestik mempunyai sistem untuk pengolahan limbahnya. Dapat menjadi sumber penyakit bagi manusia 2. Secara harfiah limbah dapat diartikan sebagai suatu produk sampingan dari sutau kegiatan rumah tangga maupun industri yang tidak diinginkan dan dianggap sebagai bahan buangan. Bio Farma 16 . Dapat merusak ekosistem disekitar pembuangan limbah 3.Konsentrasi dan kuantitas limbah juga menentukan seberapa bahaya limbah tersebut.Laporan Kerja Praktik Departemen Teknik Kimia FTUI BAB 3 GAMBARAN UMUM SEKSI ENVIRONMENT PT BIO FARMA 3. Pada konsentrasi dan kuantitas tertentu limbah dapat menimbulkan dampak negatif bagi lingkungan dan juga bagi kesehatan manusia. Ada beberapa kerugian yang dapat ditimbulkan oleh pengelolaah limbah yang sembarangan diantaranya: 1.1 Limbah Sudah akrab kita ketahui bahwa hampir setiap kegiatan yang dilakukan oleh manusia baik dalam rumah tangga maupun dalam dunia industri dapat menghasilkan produk sampingan berupa limbah. Dapat mengganggu estetika seperti timbulnya bau tidak sedap dan pemandangan yang kotor.

Secara garis besar ada dua sumber asal penghasil limbah yaitu limbah domestik dan limbah industri.2 Jenis Limbah Terjadinya pertumbuhan ekonomi di Indonesia secara bersamaan juga merangsang munculnya industri industri baru dan perubahan gaya hidup masyrakat yang semakin kompleks. Bagian Environment & Safety PT. pengumpulan. buangan ekskresi dan tinja. Telah dijelaskan sebelumnya bahwa salah satu klasifikasi limbah dapat dilakukan berdasarkan sumber asal limbah tersebut. penyimpanan. limbah dapur. serta limbah yang sejenis seperti yang berasal dari rumah makan dan hotel. Adanya peningkatan kegiatan industri dan kompleksitas gaya hidup manusia ini berbanding lurus dengan jumlah limbah yang dihasilkan sebagai produk sampingan dari seluruh kegiatan tersebut. maka perlu dilakukan klasifikasi dan pemilahan terhadap limbah sehingga dapat ditentukan proses pengolahan yang tepat. Bio Farma 17 . Perlakuan preventif dan terintegrasi dapat menjadi sebuah alternatif tepat untuk menghindari dampak negatif dari limbah. sumber limbahnya dan sifat berbahaya yang dimilikinya. Proses terintegrasi ini meliputi eliminasi limbah melalui rekayasa proses yang diikuti dengan pewadahan di tempat.1 Limbah Domestik Limbah domestik didefinisikan sebagai limbah yang dihasilkan dari kegiatan rumah tangga manusia seperti air bekas mandi dan mencuci baju. Secara garis besar limbah dapat diklasifikasikan berdasarkan wujudnya. 3. pengangkutan.Laporan Kerja Praktik Departemen Teknik Kimia FTUI amatlah sulit dan memerlukan biaya yang relatif mahal. Dengan kompleksitas limbah yang saat ini banyak dihasilkan dari seluruh kegiatan manusia. Sedangkan black water merujuk pada semua limbah yang berasal dari closet (WC). maupun limbah kamar mandi lainnya yang tidak termasuk closet (WC). 3. komponen penyusunnya. air bekas mandi. Dalam limbah domestik dikenal beberapa istilah yang berkaitan seperti grey water yang dapat merujuk pada semua limbah dari rumah tangga meliputi air cucian.2. pengolahan samapai dengan pengolahan akhir (ultimate disposal) yang dilakukan secara aman dan sesuai dengan persyaratan yang ditetapkan.

Begitu juga limbah yang dapat diklasifikasikan berdasarkan Bagian Environment & Safety PT. Secara keseluruhan ada tiga macam wujud benda yang ada di alam yakni padat.2. proses pengolahan limbah domestik relatif sederhana dibandingkan limbah yang berasal dari industri karena sifatnya yang organik sehingga dapat terurai dengan mudah melalui proses biologis di alam. Bahkan pada industri tertentu dapat menghasilkan limbah yang mengandung Bahan Berbahaya dan Beracun (B3). sehingga proses pengelolaannya tidak sesederhana limbah domestik. Gas buang industri yang mengandung logam berat umumnya akan melalui elektrostatik presipitator untuk mengendapkan logam beratnya agar aman dilepas ke udara. Zat yang digunakan juga sebagian besar merupakan senyawa anorganik sehingga tidak dapat terurai dengan sendirinya di alam. Selain itu. Seperti kita ketahui bahwa semua benda di alam ini mempunyai wujud. Jenis dari limbah yang beragam membuat industri mempunyai instalasi pengolahan limbah yang berbeda beda pula. Pada umumnya limbah domestik mengandung bahan organik biodegradable tinggi. proses pencucian dan perawatan peralatan. Limbah padat misalnya secara umum akan diolah melalui incinerator melalui proses pemanasan sehingga aman dilepas ke alam. mengandung nitrogen dan phospate. gas. dan cair. Dibandingkan dengan limbah domestik. Pada intinya proses perlakuan untuk setiap limbah dapat berbeda beda tergantung dari kebijakan perusahaan yang disesuaikan dengan peraturan perundangan yang ada.Laporan Kerja Praktik Departemen Teknik Kimia FTUI Limbah domestik juga mempunyai kekhasan yang berbeda dibanding limbah yang berasal dari kegaiatan industri. Bahkan saat ini telah banyak teknologi yang memanfaatkan limbah domestik untuk menghasilkan biogas. Limbah limbah industri tersebut biasanya terlebih dahulu diolah sehingga sesuai dengan standar baku mutu limbah yang telah ditetapkan sebelum dilepas ke alam. 3.2 Limbah Industri Limbah industri dapat didefinisikan sebagai limbah yang dihasilkan dari hasil sampingan kegiatan pengolahan barang mentah menjadi suatu produk yang meliputi sisa proses industri. pada umumnya limbah industri bersifat kompleks. Bio Farma 18 . serta memiliki kandungan mikroorganisme yang tinggi baik patogen maupun nonpatogen.

Secara kasat mata. bubur yang berasal dari sisa pengolahan produk.Laporan Kerja Praktik Departemen Teknik Kimia FTUI wujudnya. Dalam dunia industri air banyak digunakan sebagai pendingin. temperatur. air yang telah tercemar dapat diketahui dari kekeruhan. atau sebagai pelarut zat kimia lainnya. Limbah Padat Limbah padat adalah hasil buangan industri yang berupa padatan. Selain itu penimbunan dapat merusak permukaan tanah dan air resapan yang masuk dapat mengalami kontaminasi oleh bakteri sehingga menurunkan kualitas air tanah. pH. gas beracun seperti NOx. Sementara untuk pengolahan melalui proses penimbunan limbah padat pada areal tertentu membutuhkan lahan luas dan apabila terjadi proses pembusukan dapat menimbulkan bau yang mengganggu. Limbah padat yang tidak dapat didaur ulang ini dapat ditangai dengan beberapa cara seperti penimbunan dan pembakaran. 1. Pada proses sortasi dipisahkan antara limbah padat dan yang bukan. SOx. warna. mencuci peralatan. Parameter kimia meliputi kadunga klorin. debu. Sehingga tidak jarang air dari pabrik membawa partikel-partikel senyawa yang berbahaya. Sedang identifikasi laboratorium ditandai dengan perubahan sifat kimia air yang banyak mengandung bahan kimia yang beracun dan berbahaya dalam konsentrasi tinggi. Limbah ini ada yang dapat didaur ulang seperti plastik namun adapula yang tidak dapat didaur ulang seperti sisa jarum suntik pada rumah sakit yang rawan kontaminan bakteri patogen. lumpur. nitrogen. Bio Farma 19 . Bagian Environment & Safety PT. dan logam berat lainnya. sementara penyusutan ukuran ditujukan untuk mempermudah dalam pengangkutan dan pengolahannya. Pada proses pembakaran yang harus diantisipasi adalah gas buangannya. warna air. dimana dapat menghasilkan zat pencemar baru seperti asap. Sebelum melalui tahap tersebut umumnya limbah padat ini melalui tahap sortasi dan penyusutan ukuran. Ada beberapa parameter yang digunakan untuk menunjukkan kualitas air yang meliputi parameter fisik seperti total suspended solids (TSS). rasa. 2. bau yang ditimbulkan dan indikasi lainnya. Klasifikasi berdasarkan wujud limbah ini juga menentukan cara peneglolaan yang tepat sebelum dilepas ke alam. Limbah Cair Limbah cair bersumber dari pabrik yang biasanya banyak menggunakan air dalam sistem prosesnya.

Sedangkan pemcemaran dalam bentuk gas hanya dapat dirasakan dengan penciuman ataupun dari akibat langsungnya. Gas buang yang ada diudara pada kondisi tertentu dapat turun kembali ke bumi dan mengakibatkan kerusakan lingkungan seperti hujan asam. H2 dan lainnya. Bio Farma 20 . Limbah Gas & Partikel Secara alamiah udara mengandung unsur kimia seperti O2. CO2. Pada pencemaran yang berbentuk gas dan partikel amat dipengaruhi oleh cuaca disekitar lokasi sumber pencemar.Untuk itu pengolahan air limbah perlu dilakukan dengan cermat agar pengolahan air limbah menghasilkan keluaran yang sesuai dengan baku mutu namun tetap efisien. Adanya emisi buangan industri ke dalam udara yang melampaui ambang batas yang ada dapat menurunkan kualitas udara disekitar tempat tersebut. 3. minyak dan lemak (O&G) Namun walaupun begitu masalah air limbah bukanlah masalah sederhana karena memerlukan biaya investasi yang besar dan biaya operasional yang tidak sedikit. CO. NOx.Laporan Kerja Praktik Departemen Teknik Kimia FTUI Dan Parameter biologis meliputi Chemical oxygen demand (COD). asap. biochemical oxygen demand (BOD). Gas pencemar yang dominan di udara antara lain SO2. uap air. dan fume. Secara umum zat pencemar melalui udara dapat diklasifikasikan menjadi dua yakni dalam bentuk partikel dan dalam bentuk gas. Partikel adalah butiran halus yang mungkin masih dapat terlihat dengan mata telanjang seperti debu. Selain itu angin juga mempengaruhi mengingat partikel udara yang begitu ringan dan mudah terbawa angin sehingga area penyebarannya dapat menjadi semakin luas. CO2. NO2. dan gas hidrokarbon.1 Jenis-jenis limbah gas di industri Bagian Environment & Safety PT. N2. Tabel 3.

85/1999 Gambar 3. 85/1999 yang mengatur tentang pengelolaan limbah B3 (Bahan Berbahaya dan Beracun). dan makhluk hidup lainnya. PP No. Dalam Peraturan Pemerintah tersebut dijelaskan bahwa pengaturan pengelolaan limbah B3 ditujukan untuk mencegah atau mengurangi dampak resiko limbah B3 terhadap lingkungan hidup. Salah satu peraturan perundangan yang mengatur tentang tata kelola limbah adalah PP No.18/1999 Jo. peran serta masyarakat dan industri sebagai pelaku serta pemerintah sebagai penentu kebijakan sama-sama vital untuk menjaga agar limbah dikelola dengan benar. Ada berbagai peraturan perundangan yang terkait dengan pengelolaan limbah. Saat ini pemerintah lebih menekankan pada usaha preventif pengolahan limbah dimana sumber limbah dianjurkan untuk diminimalisasi dan penggunaan kembali bahan yang masih bisa terpakai.1 Bagan peraturan perundangan yang mengatur tentang pengelolaan limbah Bagian Environment & Safety PT.18/1999 Jo. PP No.Laporan Kerja Praktik Departemen Teknik Kimia FTUI 3. Pemerintah dalam hal ini sebagai pengawas telah membuat suatu kebijakan bagi industri maupun kegiatan domestik dalam penyelenggaraan pengelolaan limbah. Limbah Gas PP 41 / 2001 Impor Limbah B3 Bahan Baku PP 74/2001 Proses Produksi Produk Limbah Padat & Cair IPAL Air Buangan PP 82/2001 SLUDGE PP No. dimana industri sebagai pelaksana akan diawasi pihak terkait seperti Kementrian Lingkungan Hidup dalam tata kelola limbah yang dihasilkannya. Oleh karena itu.3 Peraturan Perundangan tentang Limbah Pengelolaan limbah dari proses industri maupun kegiatan domestik perlu diperhatikan karena dampaknya yang berbahaya baik bagi lingkungan maupun bagi manusia. kesehatan manusia. Bio Farma 21 .

18/1999 Jo. Limbah Non-B3 Limbah Non-B3 didefinisikan sebagai hasil sampingan produk baik dari industri maupun domestik yang tidak mengandung bahan berbahaya maupun beracun. dapat mencemarkan dan atau merusak lingkungan hidup. PP No. Limbah atau sampah dari suatu kegiatan tersebut mempunyai karakteristik yang berbeda beda.4 Karakterisitik Limbah dan Parameter Pengelolaan Limbah Tiap industri maupun kegiatan rumah tangga hampir selalu menghasilkan sampah atau limbah. pengangkutan. penyimpanan. Limbah Non-Spesifik Bagian Environment & Safety PT. Secara garis besar karateristik limbah atau sampah dapat digolongkan kedalam dua hal yaitu limbah berbahaya dan tidak berbahaya.Laporan Kerja Praktik Departemen Teknik Kimia FTUI 3. identifikasi sumber Limbah B3 dapat dibagi menjadi 3 golongan yaitu : a. Dari peraturan pemerintah tersebut. baik secara langsung maupun tidak langsung. Pada umumnya limbah Non-B3 dihasilkan dari kegiatan domestik seperti sampah daun-daunan. Dijelaskan pula bahwa kegiatan pengelolaan limbah B3 wajib dilakukan oleh setiap orang ataupun industri yang berhubungan dengan limbah B3 tersebut. 2. dan pengolahan akhir (final disposal). 1. Limbah B3 Berdasarkan PP No. kelangsungan hidup manusia serta makhluk hidup lainnya. Sifatnya yang cenderung tidak berbahaya dan kemampuannya yang mudah terdegradasi dialam membuat Limbah non-B3 tidak perlu pengolahan yang terlalu sulit. Limbah Spesifik Limbah spesifik didefinisikan suatu limbah B3 yang merupakan sisa buangan dari proses suatu industri atau kegiatan tertentu. sedangkan limbah yang berbahaya (B3) dibutuhkan pengolahan khusus mulai dari tahap pengumpulan. dan lainnya yang dapat diurai dengan sendirinya dialam. b. dan atau membahayakan lingkungan hidup. 85/1999 tentang Pengelolaan Limbah B3. Limbah yang tidak berbahaya umumnya berasal dari limbah domestik dimana sifatnya yang biodegradable di alam sehingga usaha pengelolaannya mudah dilakukan. limbah B3 didefinisikan sebagai bahan yang karena sifat dan atau konsentrasinya dan atau jumlahnya. sisa nasi. Bio Farma 22 . kesehatan.

Reaktif Suatu limbah B3 dapat dikatakan merupakan limbah yang reaktif apabila mempunyai sifat seperti: Bagian Environment & Safety PT.18/1999 limbah dapat diidentifikasi sebagai limbah B3 apabila setelah melalui pengijian memiliki salah satu atau lebih karakteristik sebagai berikut: a. Bio Farma 23 . sehingga memerlukan pengelolaan seperti limbah B3 lainnya. Limbah jenis ini tidak memnuhi spesifikasi yang ditentukan atau tidak dapat dimanfaatkan kembali. 3) Merupakan limbah bertekanan yang mudah terbakar 4) Merupakan limbah pengoksidasi c. Selain itu menurut PP No. Limbah B3 dari bahan kadaluarsa. Mudah Meledak Limbah yang mudah meledak didefinisikan sebagai limbah yang pada suhu dan tekanan standart (25 C. penyerapan uap air atau perubahan kimia secara spontan dan apabila terbakar dapat menyebabkan kebakaran yang terus menerus. Mudah Terbakar Suatu limbah B3 dikatakan memiliki karakteristik yang mudah terbakar apabila mempunyai sifat sifat seperti : 1) Limbah yang berupa cairan yang mengandung alkohol kurang dari 24% volume dan atau pada titik nyala tidak lebih dari 60 C ( 140 F ) akan menyala apabila terjadi kontak dengan api. inhibitor. misalnya kegiatan pemeliharaan alat.Laporan Kerja Praktik Departemen Teknik Kimia FTUI Limbah Non-spesifik didefinisikan sebagai suatu limbah B3 yang berasal bukan dari proses utama suatu industri. b. atau buangan produk yang tidak memnuhi spesifikasi. korosi dan lainnya. tumpahan. pencucian. c. 760 mmHg) dapat meledak melalui reaksi kimia dan atau fisika sehingga menghasilkan gas dengan suhu dan tekanan tinggi yang dapat merusak lingkungan sekitarnya. sisa kemasan. percikan api atau sumber nyala lain pada tekanan udara 760 mmHg 2) Limbah yang bukan berupa cairan dimana pada temperatur dan tekanan standar dapat mudah menyebabkan kebakaran melalui gesekan.

2) Limbah yang dapat bereaksi hebat dengan air 3) Limbah yang apabila bercampur dengan air berpotensi menimbulkan ledakan. Bagian Environment & Safety PT. sulfida atau amoniak yang pada kondisi pH antara 2 sampai 12. uap atau asap beracun dalam jumlah yang membahayakan bagi kesehatan manusia dan lingkungan.Laporan Kerja Praktik Departemen Teknik Kimia FTUI 1) Limbah yang dalam keadaan normal tidak stabil dan dapat menyebabkan perubahan tanpa peledakan. d. Menyebabkan infeksi Suatu limbah B3 dapat dikatakan sebagai limbah penginfeksi seperti bagian tubuh manusia yang diamputasi dan cairan dari tubuh manusia yang terkena infeksi.5 dapat menghasilkan gas. 5) Limbah yang mudah meledak dan bereaksi pada suhu dan tekanan standar. Dimana penentuan sifat racun untuk identifikasi limbah ini dapat menggunakan baku mutu konsentrasi TCLP (Toxicity Characteristic Leaching Procedure) pencemar organik dan anorganik dalam limbah yang telah dijelaskan dalam PP No. Beracun Limbah beracun didefinisikan sebagai limbah yang mengandung pencemar yang bersifat racun bagi manusia atau lingkungan yang dapat menyebabkan kematian atau sakit yang serius apabila masuk ke dalam tubuh memlalui pernafasan. 4) Merupakan limbah sianida. Bio Farma 24 . atau asap beracun dalam jumlah yang membahayakan bagi kesehatan manusia dan lingkungan. limbah dari laboratorium atau limbah lainnya yang terinfeksi kuman penyakit yang dapat menular. kulit atau mulut. 6) Limbah yang menyebabkan kebakaran karena melepas atau menerima oksigen atau limbah organik peroksida yang tidak stabil dalam suhu tinggi. e.18/1999. menghasilkan gas. dan masyarakat yang ada disekitar lokasi pembuangan limbah. uap. Limbah ini berbahaya karena mengandung kuman penyakit seperti hepatitis dan kolera yang ditularkan pada pekerja.

Parameter kimia merupakan ukuran jumlah zat kimia maksimum yang diperbolehkan terkandung dalam air limbah. Bio Farma 25 . Total Dissolved Solid (TDS). Bersifat Korosif Limbah yang bersifat korosif adalah salah satu limbah yang mempunya salah satu sifat sebagai berikut : 1) Menyebabkan iritasi (terbakar) pada kulit 2) Menyebabkan proses pengkaratan pada lempeng baja (SAE 1020) dengan laju korosi 6. Total Suspended Solid (TSS). Secara umum parameter kualitas air limbah dapat dikelompokkan dalam tiga parameter yaitu parameter kimia. Bagian Environment & Safety PT. BOD5. baru.Laporan Kerja Praktik Departemen Teknik Kimia FTUI f. Sementara itu untuk mengendalikan tingkat pencemaran akibat limbah terhadap lingkungan. warna. Parameter merupakan ukuran fisik maksimum dari air limbah yang diperbolehkan. karakteristik fisik. maka telah diatur parameter-parameter pengelolaan limbah yang aman sebelum dilepas ke alam. dan biologis. Parameter fisik air limbah terdiri dari Temperatur. fenol. COD.35 mm/tahun dan temperatur pengujian 55 C. Sementara itu parameter biologis dapat dilihat dari kondisi mikroorganisme yang ada dalam air dan organisme lain yang cenderung peka terhadap perubahan kodisi air. besi terlarut dan beberapa lainnya. 3) Mempunyai pH sama atau kurang dari 2 untuk limbah asam dan sama atau lebih besar dari 12. Parameter kimia air limbah terdiri dari pH. klor bebas.5 untuk limbah yang bersifat asam. nitrogen. Ada beberapa kebijakan pemerintah yang dibuat sesuai dengan spesifikasi limbahnya seperti untuk limbah gas diatur sesuai dengan PP 41/2001 dan untuk pengendalian pencemaran air sesuai dengan PP 82/2001. Pada pembahasan kali ini akan difokuskan pada parameter kualitas yang digunakan sebagai baku mutu air limbah.

Proses pengolahan limbah fisik ini Bagian Environment & Safety PT.2 Batasan air limbah untuk industri 3. Oleh karena itu. Pengolahan Limbah Secara Fisik Proses pengolahan limbah secara fisik dapat didefinisikan sebagai suatu proses pengolahan limbah suatu produk menjadi aman dan sesuai baku mutu limbah dengan memanfaatkan kecenderungan sifat fisik dari jenis limbah ataupun prinsip-prinsip fisik. 1. proses pengolahan limbah perlu diperhatikan agar efektif dan sesuai sehingga hasil olahannya aman dan sesuai dengan baku mutu limbah yang sesuai dengan peraturan yang ada.5 Proses Pengelolaan Limbah Ada banyak jenis limbah yang dihasilkan baik dari kegiatan rumah tangga maupun dari kegiatan industri. Secara garis besar ada tiga jenis pengolahan limbah yang sering dilakukan kalangan industri yaitu pengolahan limbah secara fisika. Bio Farma 26 . dan biologis. Metode terbaik yang bisa digunakan berbdeda-beda disesuaikan menurut karakter limbah yang akan diolah. Dari berbagai macam jenis limbah yang dihasilkan juga memiliki karateristik yang berbeda beda. kimia.Laporan Kerja Praktik Departemen Teknik Kimia FTUI Tabel 3.

Klorin bebas ditemukan dalam bentuk HOCL pada pH dibawah 6.6. dan insinerasi dengan menggunakan energi panas. 3. Bio Farma 27 .5. Namun tentunya dengan peningkatan kuantitas limbah yang ada saat ini.1 Carrying Capacity Approach Pendekatan Carrying Capacity Approach didasarkan pada pendekatan kapasitas daya dukung. termasuk komponen organik dalam air limbah. Klorin dalam air limbah berfungsi sebagai desinfektan dan penggunaan klorin sebagai salah satu tahap dalam treatment air yang disebut klorinasi. Klorin adalah salah satu zat oksidator dan dapat bereaksi dengan komponen lain. Pengolahan Limbah Secara Kimia Proses pengolahan limbah secara kimia didefinisikan sebagai suatu proses pengolahan limbah suatu produk dengan memanfaatkan senyawa kimia tertentu sehingga hasil olahan limbahnya aman dan sesuai baku mutu. Ada banyak bahan kimia yang digunakan pada proses pengolahan limbah seperti klorin yang kerap digunakan sebagai desinfektan limbah cair untuk membunuh bakteri patogen yang terlarut dalam air limbah.Laporan Kerja Praktik Departemen Teknik Kimia FTUI juga memiliki banyak macam mulai dari teknik filtrasi yang memanfaatkan ukuran limbah. yaitu pengelolaan limbah yang disesuaikan terhadap kemampuan alamiah lingkungan untuk menetralkan limbah yang ada. flotasi. sentrifugasi. Biasanya proses pengolahan limbah secara fisik digunakan pada tahap awal pengolahan limbah seperti pada pengolahan air limbah industri yang menggunakan proses filtrasi pada tahap awal untuk memisahkan cairan dengan padatan terlarut agar tidak menghambat proses pengolahan selanjutnya. 2. pendekatan Bagian Environment & Safety PT. 3. Pengolahan Limbah Secara Biologis Proses pengolahan limbah secara biologis didefinisikan sebagai suatu proses pengolahan limbah suatu produk dengan memanfaatkan agen biologis untuk menguraikan limbah berbahaya sehingga menjadi senyawa yang sederhana dan aman bagi alam dan makhluk hidup.6 Pendekatan dalam Pengolahan Limbah 3.

Biaya instalasi alat pengolahan limbah cukup mahal sehingga ini akan meningkatkan biaya operasional yang juga berdampak pada meningkatnya harga jual produk. 2. 4. Pendekatan ini dilakukan melalui tindakan efisiensi bahan baku. Pendekatan ini juga berdampak pada pengingkatan efisiensi secara ekonomi dan peningkat citra baik perusahaan. Bio Farma 28 .6.3 Produksi Bersih Produksi bersih merupakan pendekatan pengolahan limbah yang bersifat preventif. produksi bersih bertujuan untuk mengurangi dampak lingkungan selama daur hidup produk.2 End of Pipe Pendekatan dengan metode end of pipe lebih cenderung menitik beratkan pada upaya untuk pengolahan limbah yang dihasilkan. mulai dari pengambilan bahan baku sampai Bagian Environment & Safety PT. 3.Laporan Kerja Praktik Departemen Teknik Kimia FTUI carrying capacity approach tidaklah optimal dengan kemampuan lingkungan itu sendiri untuk menetralkan limbah yang ada. Pada umumnya peraturan perundangan yang digunakan dalam proses pengolahan limbah sebelum dibuang cenderung dilanggar. Untuk melaksanakan proses produksi bersih maka perlu dukungan dari semua elemen perusahaan termasuk manajemen untuk mendukung budaya kerja yang berpihak pada proses yang baik. Memberi peluang untuk pengembangan teknologi rekayasa pengolahan limbah sehingga akan cenderung mengabaikan proses reduksi limbah sejak awal. pencegahan pencemaran. dengan sasaran peningkatan produktivitas dan minimasi timbulan limbah. energi. Pada kenyataannya banyak kelemahan yang dimiliki oleh pendekatan end of pipe. Penanganannya bersifat reaktif dimana limbah ditangani setelah terbentuk sehingga tidak efektif menghindari bahaya lingkungan karena pada umumnya limbah hanya diubah bentuknya. Pendekatan end of pipe layaknya seperti upaya pengobatan penyakit setelah terjadi sehingga tidak jarang justru memakan biaya yang jauh lebih mahal dibandingkan dengan upaya preventif.6. Pada produk. Adapun beberapa kelemahan pendekatan end of pipe adalah : 1. 3. 3.

Laporan Kerja Praktik Departemen Teknik Kimia FTUI ke pembuangan akhir setelah produk tersebut tidak digunakan. Produksi bersih pada sektor jasa adalah memadukan pertimbangan lingkungan kedalam perancangan dan layanan jasa. Secara garis besar urutan pengelolaan limbah yang baik dapat dilakukan melalui langkah minimalisasi limbah yang ada. Minimalisasi limbah merupakan cara yang paling disukai dan dianjurkan untuk pengelolaan limbah. Langkah berikutnya melakukan pengolahan limbah setelah tahap produksi bersih dilakukan. Proses pengolahan limbah juga harus diperhatikan mengingat dibutuhkannya energi dalam pengolahan limbah sehingga perlu dipertimbangkan pemilihan teknologi yang tepat dan sesuai untuk limbah yang ada. Tahapan terakhir setelah limbah sesuai dengan baku mutu adalah tahap pembuangan limbah.

Gambar 3.2 Diagram alir minimalisasi limbah

3.7 Pengelolaan Limbah di PT. Bio Farma (Persero) Sebagai Badan Usaha Milik Negara (BUMN) yang memproduksi vaksin dan anti sera, kegiatan produksi di PT. Bio Farma (Persero) tidak dapat dilepaskan dari keberadaan limbahnya. Namun dengan kebijakan perusahaan mengenai

pengelolaan limbah dan berpegang pada OHSAS 14001 maka dilakukan proses

Bagian Environment & Safety PT. Bio Farma

29

Laporan Kerja Praktik Departemen Teknik Kimia FTUI pengelolaan limbah yang terstruktur. Secara garis besar limbah di PT. Bio Farma dapat digolongkan sesuai bagan berikut : Limba h Padat Cair

Organi k

Anorganik

NonB3 Kimia

B3

Biologi s

Gambar 3.3 Bagan pengolahan limbah di PT. Bio Farma (Persero)

Karakteristik limbah yang dihasilkan dari seluruh kegiatan perusahaan berbeda beda, oleh karena itu perlakuan yang diberikan juga berbeda. Sekurangnya ada dua instalasi pengolahan air limbah (IPAL) untuk pengelolaan limbah cair dan ada sebuah insenerator yang dimiliki PT. Bio Farma. Limbah cair yang dihasilkan dari proses produksi dimana merupakan sisa proses produksi atau air bekas pencucian/pembilasan yang kemungkinan mengandung zat pencemar maka perlu dilakukan penghelolaan sebelum dibuang ke lingkungan. Limbah cair dialirkan pada IPAL 1 yang digunakan sebagai tempat pengolahan limbah sisa produk berbasis virus (vaksi polio dan campak), laboratorium dan limbah yang berasal dari toilet. Sedangkan pada IPAL 2 digunakan untuk limbah cair yang merupakan sisa produksi produk berbasis bakteri seperti vaksin anti tetanus dan anti sera bisa ular. Limbah padat yang dihasilkan bioframa ada beberapa yang dikumpulkan dan digunakan kembali. Proses pengumpulan dan pemanfaatan kembali limbah padat biofarma dilakukan oleh komunitas yang telah ditunjuk oleh biofarma. Sedangkan limbah padat seperti sisa jarum suntik, botol vial dihancurkan menggunakan needle destroyer. Limbah padat yang bersifat toksik karena kandungan bakteri patogen seperti bangkai hewan percobaan ataupun medium pembuatan vaksin yang tidak terpakai maka dikirim ke incenerator untuk dibakar menjadi abu sebelum dikirimkan ke PPLI.

Bagian Environment & Safety PT. Bio Farma

30

Laporan Kerja Praktik Departemen Teknik Kimia FTUI

Gambar 3.4 Sistem instalasi pengolahan alir limbah 1 PT. Bio Farma (Persero) yang digambar menggunakan software SuperPro Designer

Bagian Environment & Safety PT. Bio Farma

31

Tahapan inti dari pengolahan limbah di IPAL I meliputi tahap netraliasi secara kimiawi. Yang menjadi fokus utama dalam pengelolaan limbah cair di PT. Bio Farma adalah bagaimana perusahaan bisa memastikan mikroorganisme seperti sisa virus dan bakteri terinaktivasi atau mati sehingga tidak membahayakan bagi manusia dan lingkungan.Laporan Kerja Praktik Departemen Teknik Kimia FTUI 3. Bio Farma realatif cukup baik dikarenakan semua limbah cair sebelum masuk ke IPAL dilakukan sterilisasi menggunakan autoclave untuk membunuh semua mikroorganisme patogen yang berbahaya. Bio Farma Instalasi pengolahan air limbah unit 1 (IPAL I) PT. Sebenarnya hampir semua inlet limbah cair di PT.8 Instalasi Pengelolaan Air Limbah 1 (IPAL I) PT. Bio Farma merupakan instalasi pengolahan air limbah yang berfungsi sebagai tempat pengelolaan limbah vaksin berbasis virus seperti vaksin polio dan campak.3 Rata-rata kuantitas air limbah PT. Parameter 1 BOD5 2 suspended Solids 3 pH Jumlah 30 60 Satuan Ppm Ppm 4 sampai 11 Kualitas Effluent diharapkan Bagian Environment & Safety PT. Selain itu pada IPAL I digunakan sebagai tempat pengelolaan limbah cair dari bagian breeding hewan yang berupa darah hewan dan limbah domestik perusahaan seperti feses dan air seni. Desain Keluaran Jumlah Satuan 1 Limbah Umum 2 Limbah Houses 3 Limbah Laboratorium Total Rata-rata Limbah Harian Rata-rata Limbah perjam Animal 30 50 m3/day m3/day m3/day m3/day m3/day m3/day 30 130 130 24. Bio Farma dapat diketahui berikut : Tabel 3. Bio Farma No.38 Kualitas influent No. Spesifikasi peralatan Instalasi Pengolahan Air Limbah unit 1 (IPAL I) PT. tahap aerasi untuk degradasi polutan organik dengan mikroba dan proses klorinasi sebelum dibuang kelingkungan. Bio Farma 32 .

17 m3/min Head : 10 m Motor : 2.Laporan Kerja Praktik Departemen Teknik Kimia FTUI No.4 Spesifikasi peralatan IPAL 1 No.25 m3/min Head : 6 m Motor : 0.8 sampai 8. Parameter 1 BOD5 2 Suspended Solids (SS) 3 pH Jumlah 30 60 Satuan Ppm Ppm 5.75 Kw 2 Flow Control Tank Pompa limbah submersible 2 Besar : 50 mm (D) Kapasitas : 0.75 Kw 3 Contact Aeration Tank Air Blower 2 Type : Root Blower Besar : 80 mm (D) Kapasitas : 3. Tempat Nama Alat Jumlah Keterangan 1 Raw Sewage Tank Pompa limbah submersible 2 Besar : 50 mm (D) Kapasitas : 0.2 Kw Bagian Environment & Safety PT.14 m3/min Head : 6 m Motor : 0.5 Kw 4 Bak Defoaming Pompa Defoaming 1 Type : Pompa Limbah Submersibel Besar : 40 mm (D) Kapasitas : 0.6 m3/min Head : 0. Bio Farma 33 .45 Kg/cm2 Motor : 5.4 Kw 5 Animal Sewage Tank Pompa limbah submersible 2 Type : Pompa Limbah Submersibel Besar : 65 mm (D) Kapasitas : 0.04 m3/min Head : 13 m Motor : 0.6 Tabel 3.

Setelah dilakukan proses mekanis dengan udara.75 Kw 7 Contact Aeration Tank Air Disffuser 12 Type : Disk Material : ABS Resin Tahapan Proses dari Instalasi pengolahan air limbah unit 1 (IPAL I) dimulai dari penampungan limbah pada masing masing storage dari breeding hewan.04 m3/min Head : 9 m Motor : 0. Perlakuan yang diberikan pada limbah laboratorium gedung vaksin polio & campak sebelum masuk ke raw sewage tank yaitu melalui tahap netralisasi dimana sifat limbah ini yang cenderung asam ataupun basa perlu mengalami penyesuaian pH ideal agar tidak mengganggu kinerja degradasi material organik oleh bakteri di aeration tank. partikel besar. dan benda sejenisnya yang dapat mengganggu efisiensi proses. untuk limbah cair yang berasal dari laboratorium gedung vaksin polio & campak tidak diberi perlakuan seperti yang berasal dari breeding hewan dan limbah toilet. maka limbah cair dari toilet dipompa langsung ke raw sewage tank dan limbah yang berasal dari breeding hewan dilewatkan terlebih dahulu ke Screen sebelum ke raw sewage tank untuk memfilter adanya sisa bulu hewan. Tenaga mekanis udara dari blower ini akan membuat limbah padat lunak seperti feses dan partikel-partikel lainnya hancur. limbah toilet. Lain halnya dengan limbah toilet dan limbah breeding hewan yang memerlukan tenaga mekanis udara sebelum masuk ke raw sewage tank. Limbah dari toilet masuk kedalam raw pit sedangkan limbah dari breeding hewan masuk ke animal sewage tank dimana pada kedua tangki yang berbeda ini dilakukan proses penghancuran limbah padat lunak dengan menggunakan tenaga mekanis udara yang berasal dari blower 1. Bio Farma 34 . dan limbah laboratorium yang karakternya sedikit berbeda. Limbah dari laboratorium gedung vaksin polio & campak akan terlebih dahulu terukur pH-nya dimana saat pengukuran Bagian Environment & Safety PT.Laporan Kerja Praktik Departemen Teknik Kimia FTUI 6 Laboratorium Sewage Tank Pompa Netralisasi 2 Type : Pompa Limbah Submersibel Besar : 50 mm (D) Kapasitas : 0.

Setelah melalui tahap homogenisasi inilah limbah kemudian dipompa ke flow control tank yang mana merupakan tangki penampungan sementara sekaligus sebagai pengatur kuantitas air limbah yang akan dipompa lagi ke aeration tank. Setelah melalui aeration tank.Laporan Kerja Praktik Departemen Teknik Kimia FTUI menunjukkan bahwa limbah tersebut bersifat basa secara otomatis Asam Sulfat (H2SO4) akan dipompakan kedalam tangki netralisasi samapai pH yang ditunjukkan netral. Proses homogenisasi pada raw sewage tank juga dibantu oleh tenaga mekanis udara dari blower. Debit air limbah yang melebihi debit optimum kedalam aeration tank mebuat waktu tinggal (retention time) air limbah berkurang sehingga laju penguraian yang material organik yang masuk juga tidak optimal. air akan masuk kedalam Sedimentation tank dimana air masuk pada sedimentation tank karena over flow yang terjadi di aeration tank. Pada aeration tank. Mikroorganisme menyerap senyawa organik yang ada dalam air limbah yang terkontakkan dengan plat dan mendapatkan suplai oksigen melalui proses aerasi yang diberikan. Bio Farma 35 . Energi yang didapatkan dari penguraian senyawa organik tersebut digunakan mikroorganisme untuk proses perkembangbiakan dan metabolisme sel. Pada aeration tank salah satu proses pengolahan limbah yang terpenting terjadi. dan laboratorium gedung vaksin polio & campak bercampur mejadi satu sekaligus terjadi proses homogenisasi limbah cair. Di sedimentation tank air limbah mengalami proses pemisahan Bagian Environment & Safety PT. Pada tanki ini ditanam plat Polyvinyl Chloride (PVC) yang berguna sebagai permukaan kontak (biofilm) antara bakteri dengan material organik yang terkandung dalam air. dimana gerakan gelembung udara yang dialirkan kedalam raw sewage tank membantu mempercepat proses homogenisasi limbah tersebut. mempunyai debit 150 m3/day optimum sehingga kualitas air keluaran limbah dari aeration tank ini sesuai dengan standar yang ada. Begitu juga sebaliknya. Senyawa hasil penguraian tersebut berupa asam amino sederhana dan zat lainnya yang terlarut dalam air. breeding hewan. Pada raw sewage tank air limbah dari toilet. apabila hasil pengukuran pH menunjukkan bahwa sifat limbah adalah asam maka secara otomatis sodium hidroksida (NaOH) yang akan dipompakan ke tangki netralisasi sampai kondisi netral.

Ikan yang ada pada kolam sebagai parameter yang digunakan bahwa air yang telah diolah sudah sudah aman dan tidak membahayakan bagi makhluk hidup. maka berikutnya air masuk kolam ikan. Tahap klorinasi merupakan tahap terakhir sebelum air olahan limbah dilepas ke lingkungan. dalam kondisi tenang/diam. Adanya banyak busa pada defoaming tank menunjukkan masih tingginya kandungan senyawa kimia yang bersifat basa (zat sabun) seperti logam alkali sehingga perlu diolah kembali agar mencapai hasil olahan yang baik. Apabila dirasa bahwa kandungan busanya tidak ada. Bak defoaming dioperasikan secara manual oleh operator yang apabila terdapat banyak foam pada air olahan maka dipompa ulang ke bak aerasi. Bak ini dibuat sebagai penampung air limbah sebelum masuk ke bak klorinasi. Kalau sludge yang terkumpul didasar bak sudah cukup banyak. Larutan tersuspensi dari aeration tank akan masuk kedalam bak sedimentasi. Bagian Environment & Safety PT. flocculant akan menggumpal membentuk flock-flock yang lebih besar dan mengendap turun kedasar bawah bak. Bio Farma. Sludge dibagian bawah bak akan ditransfer sebagaian dengan pompa kembali ke bak aerasi untuk reaktifasi kembali mikrobanya. melalui pompa dibuang/dikeringkan ke drying bed/sand filter. Bio Farma 36 .Laporan Kerja Praktik Departemen Teknik Kimia FTUI flocculant dan air bersihnya. Pada tangki klorinasi air yang berasal dari kolam ikan setelah terbukti aman bagi makhluk hidup kemudian di beri klorin yang berfungsi untuk lebih memastikan bahwa air telah bersih dari kandungan bahan berbahaya terutama bakteri patogen yang sangat mungkin muncul dari kegiatan produksi vaksin di PT. Air limbah dari sedimentation tank kemudian masuk ke dalam bak defoaming tank.

05/MEN/1996 pasal 3. Pelaksanaan sistem manajemen K3 di PT. dan B3. Biofarma didukung penuh oleh manajemen puncak dan dibantu oleh-oleh divisi serta bagian terkait yang berhubungan dengan pelaksanaan K3 di Biofarma.1 Sistem Manajemen K3 di PT Biofarma (Persero) PT. emisi). PT Biofarma juga merujuk pada klausul OHSAS 18001 dalam penyusunan berbagai kebijakan tentang implementasi sistem manajemen K3 serta pengawasannya. senantiasa berusaha untuk melakukan perbaikan berkesinambungan terhadap sistem manajemen K3. Bio farma juga patuh terhadap perundang-undangan yang ada yang terkait dengan K3 dan manajemen lainnya. Sistem manajemen K3 di PT. lingkungan dan K3. Sembilan kebijakan bio farma yang tertuang dalam MBF-01 Rev #9. Selain itu. Bio Farma 37 . cair. mutu dan lingkungan. Biofarma merupakan bagian dari pelaksanaan integrated management system atau sistem manajemen terintegrasi yang meliputi manajemen mutu. Kebijakan tersebut tertuang di Manual Bio Farma Rev #9 yang berisi sembilan kebijakan tentang implementasi SMK3. unit operasional yang melaksanakan kegiatan dan monitoring safety.Laporan Kerja Praktik Departemen Teknik Kimia FTUI BAB 4 GAMBARAN UMUM SISTEM MANAJEMEN KESELAMATAN DAN KESEHATAN KERJA PT BIO FARMA 4. unit operasional yang mengelola lingkungan (limbah padat. Bagian Environment & Safety PT. Untuk memastikan sistem manajemen K3 berjalan dibentuklah organisasi yang meliputi: tim P2K3 unit kerja yang memantau implementasi sistem K3 dan lingkungan. yang berisi tentang kewajiban setiap perusahaan yang memperkerjakan 100 karyawan atau lebih yang dapat menimbulkan kecelakaan kerja untuk menerapkan sistem manajemen K3. Biofarma menerapkan sistem manajemen keselamatan dan kesehatan kerja sesuai dengan Permenaker No.

tanggung jawab. Kebijakan K3 3. Bio Farma 38 . P2K3 diketuai oleh Direktur Keuangan dan SDM dengan wakilnya yaitu Direktur Bagian Environment & Safety PT. sistem manajemen keselamatan dan kesehatan kerja di PT. Penerapan dan operasi  Sumber daya. akuntabilitas dan wewenang  Kompetensi. partisipasi dan konsultasi  Dokumentasi  Pengendalian dokumen  Pengendalian operasional  Kesiapsiagaan dan tanggap darurat 5. Bio Farma mengacu pada persyaratan-persyaratan sistem manajemen K3 sesuai dengan klausul OHSAS 18001. Poin-poin dari klausul tersebut ialah: 1.2 Panitia Pembina Kesehatan dan Keselamatan Kerja (P2K3) Panitia Pembina Keselamatan dan Kesehatan Kerja (P2K3) merupakan badan fungsional yang berfungsi sebagai penasehat bagi pimpinan perusahaan dalam pelaksanaan keselamatan dan kesehatan di perusahaan tersebut.Laporan Kerja Praktik Departemen Teknik Kimia FTUI Pada hakikatnya. Pemeriksaan  Pemantauan dan pengukuran kerja  Evaluasi kesesuaian  Penyelidikan pencegahan  Pengendalian catatan  Audit internal 6. pelatihan dan kepedulian  Komunikasi. ketidaksesuaian. Persyaratan umum 2. Tinjauan Manajemen insiden. tindakan perbaikan dan 4. Perencanaan  Identifikasi bahaya. peran. penilaian risiko dan penetapan pengendalian  Peraturan dan perundangan dan persyaratan lain  Tujuan dan program 4.

Cara dan sikap yang benar dan aman dalam melaksanakan pekerjaannya. catatan kunjungan ke poliklinik. Membantu menunjukkan dan menjelaskan kepada karyawan tentang: a. c. 4. d. 3. Mengevaluasi cara kerja.Laporan Kerja Praktik Departemen Teknik Kimia FTUI Perencanaan dan Pengembangan. Ketua pelaksana P2K3 saat ini dirangkap oleh Kepala Bagian Pelayanan dan Jasa. rujukan ke rumah sakit atau data perbaikan dan gangguan akibat kecelakaan kerja setiap harinya. 2. P2K3 memiliki tanggung jawab langsung kepada Direktur Utama. tindakan medis karena kecelakaan kerja.2. Faktor yang memengaruhi efisiensi dan produktivitas dalam hubungannya dengan K3. 4. Bagian Environment & Safety PT. Menghimpun dan mengolah data tentang keselamatan dan kesehatan kerja. b. P2K3 bersifat fungsional dan tidak bersifat struktural sehingga tidak terdapat dalam struktur organisasi PT.2. Walaupun tidak bersifat struktural.1 Mekanisme Kerja P2K3 Panitia Pembina Keselamatan dan Kesehatan Kerja (P2K3) P2K3 mengumpulkan informasi dari bidang-bidang pekerjaan dalam perusahaan tersebut tentang data jumlah kecelakaan kerja. Menentukan tindakan koreksi dan alternatif yang terbaik.3 Fungsi P2K3 1. Biofarma.2 Tugas Pokok P2K3 Memberikan saran dan pertimbangan baik diminta maupun tidak kepada manajemen mengenai masalah-masalah keselamatan dan kesehatan kerja. 4. Berbagai bahaya di tempat kerja yang dapat menimbulkan gangguan keselamatan (misalnya kebakaran atau peledakan) dan kesehatan (misalnya penyakit akibat kerja) serta bagaimana cara pencegahan dan penanggulangannya.2. Membantu manajemen dalam: a. b. proses dan lingkungan kerja. Alat pelindung diri bagi tenaga kerja. Bio Farma 39 .

melakukan pemeriksaan dan hygiene perusahaan. Rapat Safety Committee P2K3 satu bulan sekali yang membahas tentang angka kecelakaan kerja. k. Hasil rumusan ini akan dijadikan rekomendasi kepada pimpinan perusahan untuk kemudian ditindaklanjuti. Bio Farma 40 . g. Mengembangkan sistem pengendalian bahaya terhadap K3. penyakit akibat kerja serta mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk penanggulangan dan pencegahan. melakukan pemeriksaan dan 4. e. hygiene perusahaan.4 Tugas-Tugas P2K3 PT. Memeriksa kelengkapan peralatan K3. Mengkoordinasikan pelaksanaan analisis risiko bahaya K3 di seluruh perusahaan. d.Laporan Kerja Praktik Departemen Teknik Kimia FTUI c. Membantu pimpinan perusahaan dalam menyusun kebijakan manajemen K3 dan pedoman-pedoman kerja dalam rangka upaya meningkatkan K3. Mengembangkan pelayanan dan kesehatan kerja. ergonomi dan gizi kerja. Mengembangkan interpretasi hasil. Lost Time Injury atau hari tidak masuk kerja karena Bagian Environment & Safety PT. j. Menyelenggarakan administrasi K3. Mengembangkan penyuluhan dan penelitian di bidang keselamatan kerja. Melaksanakan pemantauan terhadap gizi kerja dan penyelenggaraan penyediaan makanan di perusahaan. 4. kesehatan kerja. Mengevaluasi penyebab timbulnya kecelakaan. Menghimpun dan mengolah data kecelakaan kerja dari seluruh bagian dalam jangka waktu satu bulan sekali sesuai Prosedur Baku 100KK-KK-01 yang selanjutnya dibahas di Safety Committee Meeting. Bio Farma (Persero) 1. h. f. hygiene perusahaan dan ergonomi. i. laboratorium K3.2. 2. Informasi juga dikumpulkan dari hasil monitoring tempat kerja kemudian dikumpulkan dan dibahas pada rapat P2K3 sebagai tindak lanjut untuk menemukan penyebab masalah dan merumuskan tindakan korektif maupun tindakan preventif yang dapat dilakukan.

11. 3. job safety analysis (JSA). Melaksanakan Monitoring Catering setiap satu bulan sekali sesuai dengan prosedur 100K-MonC-01 (idem safety patrol) meliputi jenis menu. Melaksanakan vendor audit ke catering Koperasi Karyawan Bio Farma (K2BF) setiap enam bulan sekali yang meliputi perizinan ke Disnaker. hygiene alat. dan apabila dibutuhkan ikut serta dalam merevisi sistem manual atau prosedur terkait K3 dan lingkungan seperti pemantauan kesehatan karyawan. hygiene dan sanitasi lingkungan. 12. 5. 9. dan angka kecukupan gizi/nutrisi. 7. Melakukan pembinaan ke K2BF tentang hygiene. safety patrol. dan analisis kecelakaan kerja berikut penyebab. penanggulangan dan pencegahannya. sanitasi dan gizi. kota P3K dan pengelolaan limbah. 4. 10. Mengimplementasikan Sistem Kesiagaan dan Tanggap Darurat Bio Farma sesuai prosedur baku 214-KTD-01 Rev #1 dengan penanggung jawab utama Ketua P2K3 dan penanggung jawab lapangan Kepala Bagian Umum dan Sarana. 6. teknik. Bio Farma 41 . Bekerja sama dengan bagian lain dalam mendesain. kelengkapan APAR. Bekerja sama dengna bagian lain ketika diaudir oleh pihak auditor eksternal/surveillance visit setiap enam bulan sekali tentang implementasi Bagian Environment & Safety PT. Membuat laporan kepada Dinas Tenaga Kerja tiga bulan sekali terkait laporan kegiatan P2K3 seperti safety patrol dan angka kecelakaan kerja serta laporan terkait poliklinik seperti pemeriksaan kesehatan awal. menganalisis. alat deteksi dini kebakaran. frequency rate. izin kerja dan penanganan kerja. hygiene petugas penyelenggara. 8. Melaksanakan safety patrol setiap satu bulan sekali sesuai dengan prosedur 100K-SP-01. Bekerja sama dengan Divisi SDM. Bekerja sama dengan bagian lain dalam melaksanakan Internal Audit tentang implementasi SMK3/OHSAS 18001:1999 dan implementasi sistem manajemen lingkungan ISO 14001:2004 setiap enam bulan sekali. berkala dan khusus. dan hukum dalam audit ketenagakerjaan yang dilakukan oleh Disnaker setiap satu tahun sekali. severity rate. hygiene perorangan.Laporan Kerja Praktik Departemen Teknik Kimia FTUI kecelaan kerja.

13. bagian Teknik dan poliklinik. yaitu seksi yang berada di bawah Bagian Environment dan Safety. Bio Farma seperti seksi safety. Bio Farma dalam menunjang kerja P2K3 dilakukan oleh bagian Quality Assurance. divisi. sistem manajemen K3 disusun melalui berbagai kebijakan dan komitmen yang kuat serta pengawasan yang dilakukan secara berkala. Dalam pelaksanaan pengontrolan keselamatan dan kesehatan karyawannya setiap harinya. Melaksanakan harmonisasi OHSAS 18001 dengan SMK3 versi Permenaker No. 4. karyawan dan juga tamu.Laporan Kerja Praktik Departemen Teknik Kimia FTUI keseluruhan Sistem Manajemen K3 (OHSAS 18001) dan Sistem Manajemen Lingkungan (ISO 14001) oleh Lloyd’s Register Quality Assurance. Pada praktiknya. bagus tidaknya penerapan sistem manajemen K3 di suatu perusahaan mencerminkan serius tidaknya sebuah perusahaan dalam menjaga keselamatan dan kesehatan para karyawannya. Bio Farma dilakukan oleh seluruh elemen PT. Penyusunan kebijakan dan pendokumentasian K3 di PT. Quality Assurance merupakan suatu bagian yang bertugas dalam menyusun serta Bagian Environment & Safety PT. Seksi safety bertugas dalam melakukan pengontrolan area kerja di seluruh PT. sistem manajemen K3 tidak dilakukan oleh satu bagian tertentu tetapi bersinergi dengan bagian-bagian lain yang berhubungan dengan keselamatan dan kesehatan kerja di lingkungan PT. PT. Bio Farma 42 . Bio Farma. Bio Farma yang meliputi direksi. Hal ini dikarenakan. Bio Farma tidak menginginkan sistem manajemen K3 diterapkan tanpa komitmen dan visi yang jelas. P2K3 dibantu oleh Seksi Safety. Bio Farma dari segala kemungkinan bahaya serta tim utama dalam penanganan kondisi darurat seperti kebakaran dan gempa bumi. bagian Quality Assurance. Setiap kontraktor atau vendor yang melaksanakan proyek di Bio Farma juga wajib melakukan identifikasi keselamatan kerja dan melaporkannya ke seksi safety. Sebagaimana yang telah dijelaskan sebelumnya bahwa pelaksanaan SMK3 dipimpin oleh P2K3 yang dibantu oleh bagian-bagian yang berkaitan langsung dengan K3 di lingkungan PT. Sebagai sebuah sistem manajemen yang terintegrasi dengan mutu dan lingkungan.3 Implementasi Sistem K3 Implementasi sistem manajemen K3 di PT. 5 Tahun 1996 secara berkesinambungan.

PT. Bio Farma dengan sistem manajemen mutu dan lingkungan. efektif dan memperhatikan limbah yang dihasilkan serta membuat analisis keselamatan kerja untuk setiap aktivitas produksi yang dapat menimbulkan kecelakaan kerja. lingkungan atau K3 saja. Bio Farma dapat menjadi perusahaan berskala global.. pada bagian produksi vaksin bakteri pertusis. namun memuat ketiga aspek tersebut. bagian tersebut wajib memenuhi kebijakan mutu yang telah ditetapkan perusahaan. Namun. tetapi dilakukan oleh seluruh elemen Bio Farma sesuai dengan kebijakan yang telah dibuat. Jadi. Bio Farma dalam mengembangkan sistem manajemen K3 di perusahaannya membuahkan hasil berupa sertifikasi OHSAS 18001 dari Badan Sertifikasi Internasional Lloyd’s Register Quality Assurance Ltd. Bio Farma tidak hanya dilaksanakan oleh P2K3 saja. Misalnya. Bio Farma disesuaikan dengan klausul OHSAS 18001 dan terus menerus dilakukan perbaikan serta evaluasi agar pelaksanaan K3 dapat dijalankan dengan optimal. Tiap kebijakan SMK3 di PT. Ketiga aspek tersebut dituangkan dalam SOPSOP (standard operational & procedure) yang buat oleh bagian tersebut yang diaudit dan didokumentasikan oleh bagian QA. P2K3 juga dibantu oleh poliklinik dalam penanganan serta pendataan kesehatan karyawan yang mengalami sakit atau kecelakaan kerja. Bio Farma 43 . Bio Farma. maka diperlukan sebuah sistem manajemen yang mengatur tentang aspek keselamatan dan kesehatan kerja bagi karyawan PT. Bagian Environment & Safety PT. seiring dengan berkembangnya perusahaan serta visi yang dibangun agar PT. menerapkan produksi yang efisien. Bio Farma tidak memberikan perhatian yang besar terhadap aspek K3. Sistem manajemen K3 ini diintegrasikan oleh PT. Singapura.Laporan Kerja Praktik Departemen Teknik Kimia FTUI mendokumentasikan seluruh kebijakan dan SOP di PT. Bio Farma terus berupaya mengintegrasikan sistem manajemen K3 dengan setiap aktivitas perusahaan sesuai dengan Permenaker nomor 5 tahun 1996 serta klausul OHSAS 18001 tentang persyaratan SMK3. SMK3 di PT. Awalnya. Selain itu. Keseriusan PT. Tujuan dari pengintegrasian ini ialah agar setiap kebijakan yang dibuat dapat tidak hanya memenuhi aspek mutu. Bio Farma termasuk kebijakan dan SOP tentang K3. PT.

Bio Farma (Persero) dapat dilihat pada diagram alir di bawah ini: Bagian Environment & Safety PT. Implementasi system K3 di PT. Bio Farma dilakukan melalui metode Plan-Do-Check-Action (PDCA). Bio Farma dengan kerja keras serta komitmen yang kuat dari direksi dan seluruh karyawan sehingga SMK3 dapat diterapkan dan dijalankan dengan baik. Prestasi mampu dicapai oleh PT. Metode ini dilakukan mulai dari tingkat analisis identifikasi risiko kerja hingga penanganan agar kecelakaan tidak terulang lagi. Bio Farma 44 . Walaupun mungkin belum dapat disetarakan dengan SMK3 di perusahaan minyak dan gas atau petrokimia.Laporan Kerja Praktik Departemen Teknik Kimia FTUI Pengakuan badan sertifikasi internasional terhadap pelaksanaan sistem manajemen K3 di PT. Penerapan system K3 ini dilakukan mulai dari tingkat struktural atas seperti kepala divisi atau kepala bagian hingga tingkat pelaksana. Implementasi sistem manajemen keselamatan dan kesehatan kerja di PT. Bio Farma dapat dijadikan contoh oleh perusahaan berbasis farmasi di Indonesia. pelaksanaan SMK3 di PT. Bio Farma merupakan sebuah prestasi yang belum tentu dapat dicapai oleh perusahaan-perusahaan farmasi lainnya di Indonesia.

Pengukuran dan Audit Kesesuaian Tindakan perbaikan dan Pencegahan ACTION Analisis Data Perbaikan Berkelanjutan Gambar 4.1 Diagram alir implementasi sistem manajemen K3 di PT. Bio Farma (Persero) Bagian Environment & Safety PT. Bio Farma 45 .Laporan Kerja Praktik Departemen Teknik Kimia FTUI Proses Kegiatan Identifikasi bahaya potensi Identifkasi Standard atau Regulasi Penilaian Risiko PLAN Klasifikasi Risiko Peningkatan Pengendalian Operasi Manajemen darurat Tujuan dan Program Prosedur Pengendali Operasi Kesiapan Tanggap Darurat Manajemen Control DO Pelaksanaan CHECK Pemantauan.

Mengevaluasi status kesesuaian terhadap peraturan perundangan dan perizinan di bidang K3. seperti pelatihan penggunaan APAR dan Hydrant. Mengembangkan dan menggunakan indikator kinerja K3. Menetapkan proses. Legal. Melatih karyawan dan memastikan kesadaran dan kompetensi karyawan di bidang K3. 4.2 Do/Pelaksanaan Menerapkan dan mengoperasikan sistem manajemen K3. & persyaratan lainnya. Bagian Environment & Safety PT.1 Plan/Perencanaan Menetapkan proses perencanaan untuk:     Mengidentifikasi bahaya dan risiko dari keselamatan dan kesehatan kerja. menetapkan peran dan tanggung jawab beserta wewenang yang memadai. (aspek internal & eksternal).3 Check/Pemantauan Melakukan pemeriksaan proses sistem manajemen K3. pelatihan evakuasi. Menetapkan dan menerapkan pengendalian operasional. Menyediakan sumber daya yang memadai. objective. dengan menerapkan hierarki pengendalian. Memastikan kesiapan dan tanggap darurat. dan program K3 yang diperlukan untuk pencapaian kebijakan K3. sasaran. Menetapkan dan menerapkan pengendalian dokumen. 4.     Mengembangkan dan memeliharan dokumentasi. berupa simulasi tanggap darurat. Mengidentifikasi dan memantau peraturan perundangan.3.3. Bio Farma 46 .3.    Membuat struktur manajemen. perizinan dan persyaratan lainnya (termasuk kriteria kinerja internal) di bidang K3. PK3 dll.Laporan Kerja Praktik Departemen Teknik Kimia FTUI 4.   Melakukan pemantauan dan pengukuran terhadap kebijakan K3.

substitusi .APD Bagian Environment & Safety PT.Laporan Kerja Praktik Departemen Teknik Kimia FTUI    Mengidentifikasikan ketidaksesuaian dan mengambil tindakan perbaikan dan pencegahan. unsafe condition.3.4 Identifikasi Aspek/Bahaya/ dan Dampak/Risiko K3 Pengendalian bahaya di PT Bio Farma mengacu pada pedoman SM-S20: manajemen Risiko Korporat. ergonomi dan psikososial. kimia. missmanagement. 4. 4. Melakukan audit internal secara periodik (setahun 2 kali) dan safety patrol ke seluruh bagian. prosedur baku 100K-SIS-IAP (Identifikasi Aspek Penting) dan prosedur baku 100K-SIS-JSA (Analisis Keselamatan Kerja). Mengidentifikasikan area untuk penerapan K3.eliminasi .4 Action/tindakan   Melakukan tinjauan manajemen terhadap sistem manajemen K3 setiap bulan (QSHE meeting). biologi. Selanjutnya aspek penting tersebut dikelompokkan dan dianalisis apakah dapat dikendalikan atau tidak. Langkah-langkah untuk mengendalikan tingkat risiko tersebut mengikuti hierarki pengendalian yaitu: .administratif control . Pada dokumen dijelaskan bahwa: lingkungan aspek penting adalah bahayabahaya yang ada di bagiannya yang meliputi delapan jenis bahaya yaitu unsafe action. Mengelola catatan/rekaman. Bio Farma 47 . Bila tidak dapat dikendalikan maka dituangkan resumenya dalam dokumen 100K-SIS-JSA. bahaya fisika.engineering control .

Laporan Kerja Praktik Departemen Teknik Kimia FTUI 4.4. PT Bio Farma juga melakukan pengendalian terhadap limbah B3 seperti pelumas bekas.  Pemantauan udara ambien setiap 6 bulan dilakukan oleh pihak eksternal.  Pengendalian Limbah Padat di Incinerator Incinerator digunakan untuk mengelola/membakar limbah padat seperti bangkai.  Pemantauan kebisingan lingkungan (mengacu pada Kep Men LH No. PPLI.  Pemantauan emisi udara pada incinerator setiap 3 bulan dan pada Boiler & genset setiap 6 bulan. Bagian Environment & Safety PT. Limbah padat abu incinerasi yang dihasilkan akan dikendalikan dengan cara mengirimkannya ke pihak yang telah memiliki izin dari Kementerian Lingkungan Hidup yaitu PT.1 Pengendalian Bahaya Industri Frekuensi pemantauan dan pengukuran:  Pemantauan limbah cair dilakukan setiap bulan dan dilakukan oleh pihak eksternal yang sudah terakreditasi oleh Komite Akreditasi nasional (KAN). sludge. accumulator dan abu hasil incinerator. dilakukan oleh pihak eksternal (mengacu pada KEP03/BAPEDAL/09/1995). Kep 51/MEN/1999) dilakukan setiap 6 bulan oleh pihak internal. Parameter uji berdasarkan SK Gub No. Selain itu. 6 tahun 1999 untuk parameter industri farmasi.  Pengendalian Limbah-Accu Bekas Accu bekas diserahkan ke pengumpul yang mempunyai izin dari Kementerian Lingkungan Hidup yaitu PT Nirmala Tipar Sesama. Menaker No. 48/1996) dan pemantauan kebisingan di tempat kerja (mengacu pada Kep.  Pengendalian Limbah Cair-Pelumas Bekas Pelumas bekas diserahkan ke pengumpul yang mempunyai izin dari Kemeterian Lingkungan Hidup yaitu PT Wiraswasta Gemilang Indonesia. sekam. majun dan limbah lainnya yang terkontaminasi. Bio Farma 48 . vaksin. Sebagai tindakan pencegahan terhadap pencemaran hasil produksi vaksin dan sera turut juga dilakukan pengukuran identifikasi mikrobiologi setiap bulan sekali (jika ada produksi) yang dilakukan oleh pihak internal.

4. Bahayanya ialah pekerja dapat terinfeksi virus campak. Ruangannya merupakan ruangan berkelas yang mengharuskan bagi siapa pun yang masuk ke dalam harus divaksin. Setiap bagian yang berhubungan dengan mikroorganisme seperti pengujian sampel. Aspek bahaya di area produksi PT. Bio Farma telah menerapkan berbagai kebijakan agar aspek biohazard dapat dihindari dan tidak menimpa para pekerja. Bio Farma sebagai perusahaan vaksin dan antisera yang pemanfaatan mikrobiologi sebagai bahan utama produksinya tentunya membutuhkan pengendalian bahaya yang berbeda dengan perusahaan farmasi atau industri lainnya. dan bekerja sesuai dengan prosedur yang berlaku. Seluruh aturan ini dibuat agar tidak ada kontaminasi baik dari luar ke dalam area produksi maupun sebaliknya. Biohazard ini berupa virus atau bakteri yang dapat menginfeksi manusia/pekerja ketika berinteraksi dengannya saat proses produksi atau saat dilakukan Quality Control. Bio Farma. sarung tangan. Bio Farma didominasi oleh biohazard atau bahaya biologis. google. Hal ini ditujukan agar setiap pekerjaan dapat diantisipasi secara langsung jika ada kecelakaan serta mencegah timbulnya kecelakaan kerja.2 Pengendalian Bahaya di Area Produksi PT. manajemen PT. Bio Farma 49 . Ruangan produksi atau QC pun berbeda dengan ruangan-ruangan lainnya yang ada di PT. Orang yang keluar dari ruangan berkelas pun diharuskan mandi terlebih dahulu agar tidak membawa virus atau bakteri ke luar. uji klinis atau proses kultivasi. Salah satu contoh penerapan sistem K3 melalui analisis keselamatan kerja pada area produksi ialah pada kontak antara pekerja dengan benih (seed) virus campak saat melaksanakan proses inokulasi. mengganti baju dengan baju khusus serta dilengkapi air handling unit atau pengatur udara masuk dan keluar agar udara di ruangan berkelas tersebut steril dan bersih. masker seluruh wajah. harus membuat terlebih dahulu analisis keselamatan kerja pada area kerjanya. Efek jika biohazard menimpa manusia pun tidak bias diketahui secara langsung karena efeknya infeksinya tidak dapat langsung diketahui. laminar air flow unit (LAFU).Laporan Kerja Praktik Departemen Teknik Kimia FTUI 4. Guna mengurangi aspek biohazard pada seluruh area Bio Farma khususnya area produksi. Bagian Environment & Safety PT. Langkah pencegahnnya ialah penggunaan pakaian ruang berkelas.

Seksi safety bertanggung jawab sebagai yang terdepan ketika PT. Bio Farma. Safety di PT. Bio Farma seperti kebakaran dan bencana alam serta pengawasan keselamatan kerja di PT. Bio Farma 50 . Bio Farma. Jika ada kebakaran yang terjadi di area PT. maka seksi safety dengan dibantu oleh karyawan yang lain segera tanggap untuk memadamkan kebakaran tersebut dengan alat pemadam api ringan (APAR) jika kebakarannya kecil atau hydrant jika kebakarannya besar. Karena safety tidak bisa langsung masuk ke area produksi. Kejadian ini harus segera dilaporkan ke kepala bagian dan divisi agar didata dan diberikan penanganan yang diperlukan.Laporan Kerja Praktik Departemen Teknik Kimia FTUI Apabila terjadi kecelakaan kerja atau tumpahan zat kimia/biologis maka harus segera dilakukan tindakan sesuai dengan prosedur yang berlaku. Fokus kerja dari seksi safety ialah penanganan bahaya di seluruh PT. maka safety hanya akan menerima laporan adanya bahaya dari bagian tersebut apabila bahayanya bersifat kecil dan tidak masif. Bio Farma cakupan kerjanya hanya di area umum. 4. Bio Farma berbeda dengan safety di perusahaan-perusahaan lain seperti petrokimia. Bagian Environment & Safety PT. Bio Farma mengalami kebakaran atau bencana alam seperti gempa bumi yang dapat membahayakan keselamatan karyawan PT. proyek atau kantor dan tidak sampai area produksi vaksin dan sera. Hal ini disebabkan area vaksin dan sera merupakan area yang steril dan tidak sembarangan orang diperbolehkan masuk. manufaktur atau pengeboran minyak dan gas. Namun. Bio Farma yang meliputi pengawasan keselamatan di area kerja karyawan serta area proyek. maka yang menangani bahaya-bahaya tersebut adalah karyawan di area tersebut. Bio Farma. apabila bahayanya besar atau masif seperti kebakaran hebat maka safety turun dan dalam penanganan bahaya tersebut. Safety di PT.5 Seksi Safety Seksi safety dibentuk pada tahun 2009 dengan tujuan sebagai seksi yang bertanggung jawab dalam pengelolaan keselamatan kerja karyawan PT. Apabila ada suatu hal yang membahayakan keselamatan karyawan di area produksi seperti kebakaran atau tumpahan zat-zat kimia berbahya.

bejana bertekanan (vessel). penggalian dan area terbatas. dan sebagainya. Bio Farma dilengkapi dengan APAR dan setiap lantai di masing-masing gedung dilengkapi hydrant yang dapat digunakan jika timbul kebakaran yang cukup besar. panas. seksi safety PT. Seksi safety ikut serta dalam perancangan proyek baru di PT. Bio Farma wajib meminta izin kerja dari Kepala Seksi Safety agar pihak safety dapat mengetahui proyek apa saja yang sedang berjalan serta kemungkinan bahaya yang mungkin timbul pada pelaksanaan proyek tersebut. Izin kerja ketinggian merupakan izin kerja yang harus dipenuhi apabila proyok tersebut dilaksanakan pada ketinggian di atas 3 meter dari permukaan tanah. Setiap kontraktor atau vendor yang ingin melaksanakan proyek di area PT. Seksi safety juga rutin melakukan pelatihan penggunaan APAR dan hydrant kepada tim tanggap darurat masing-masing bagian untuk mengantisipasi timbulnya kebakaran. seksi safety sering mengirim staf-stafnya untuk mengikuti training tentang K3 serta pelatihan-pelatihan yang berkaitan dengan pemadaman kebakaran. Izin kerja yang terakhir yaitu izin area terbatas merupakan izin yang harus dipenuhi apabila ada suatu area yang tidak diperbolehkan sembarangan orang masuk ke area tersebut dan hanya orang yang berizin khusus yang boleh masuk ke area tersebut. Untuk menambah keahlian serta kompetensi di bidang K3 khususnya safety.Laporan Kerja Praktik Departemen Teknik Kimia FTUI Selain bertugas mengawasi keselamatan kerja karyawan PT. Bio Farma serta melakukan supervisi untuk meninjau apakah proyek pembangunan telah memenuhi aspek keselamatan dan kesehatan kerja (K3) atau belum. Bio Farma. seksi safety juga bertugas dalam mengawasi setiap proyek yang ada di PT. Bio Farma 51 . Setiap ruang yang ada di PT. Bio Farma terdiri dari empat jenis. Bio Farma. Selain itu. Izin kerja panas merupakan izin kerja pada alat-alat yang berhubungan dengan panas seperti boliler. Setiap harinya seksi safety selalu melakukan patroli ke area-area proyek untuk melihat apakah pihak proyek telah menggunakan alat bantu keselamatan seperti helm saat bekerja. Bio Farma juga sering melakukan studi banding dengan Bagian Environment & Safety PT. Izin kerja di PT. Izin kerja penggalian ialah izin yang berkaitan dengan penggalian tanah di area Bio Farma yang menghasilkan buangan tanah. yaitu izin kerja ketinggian.

Bagian Umum dan Sarana.R SMU SMU SMU S1 SMK Kepala Seksi Safety L Penanggung Jawab Safety L Pelaksana L Pelaksana L Pelaksana L Pelaksana L Tenaga Harian Lepas Pelaksana L Bagian Environment & Safety PT.1 Struktur Seksi Safety Seksi safety di PT. Bio Farma 52 .Si Yusuf Munawar Budiyana Usep Ruhana Yayan Supriatna Wawan Kurnia Asrial Salahuddin 4.5.1 Data karyawan seksi safety Karyawan Tetap Nama R.M.Laporan Kerja Praktik Departemen Teknik Kimia FTUI perusahaan lain yang memiliki unit safety yang telah lebih dahulu berkembang untuk menimba ilmu serta pengalaman tentang safety. Asep Sukma S. 4.S.5. Tabel 4. Jabatan Jenis Kelamin Pendidikan S1 S. Berdasarkan Surat Keputusan Direksi yang baru. Seksi safety dikepalai oleh seorang kepala seksi safety dan dibantu oleh lima orang pelaksana dan satu orang tenaga harian lepas (THL). Berikut merupakan data sumber daya manusia yang ada di seksi safety. Bio Farma (Persero) saat ini berada di bawah divisi Corporate Secretary. nantinya seksi safety akan berada di bawah bagian Environment & Safety di bawah divisi yang sama.2 Program Kerja Program kerja seksi safety dapat dilihat pada tabel di bawah ini.

Bio Farma 53 . TTDI. Ancaman bom 3 Ancaman bom dapat diantisipasi Tidak dengan baik terjadi kepanikan pada Simulasi ancaman bom Safety dapat dilakukan dengan baik karyawan pada saat ada ancaman bom. besar sesuai SOP listrik untuk pelatihan pengenalan 214K-KTD-01 panel listrik terhadap TTDB.2 Program kerja Seksi Safety PT. Anggota Keamanan Internal Gempa bumi Evakuasi seluruh karyawan.Safety tiap gedung dan atau dari seluruh gedung. dll ke kejadian gempa bumi untuk seluruh Drill jika terjadi gempa bumi di 2 assembly point/Titik Kumpul gedung adalah kurang dari 6 menit lingkungan perusahaan dari tiap. pekerja proyek.Laporan Kerja Praktik Departemen Teknik Kimia FTUI Tabel 4. Bagian Environment & Safety PT. Emergency respon time/ saat Simulasi / pelatihan Evacuation tamu. sedang. Bio Farma Aspek Penting No / Resiko Bahaya Kebakaran 1 Tidak terjadi kebakaran di Mencegah terjadinya kebakaran Kerjasama dengan bagian teknik Safety Tujuan Sasaran Program PIC lingkungan perusahaan kecil.

) yang kuat Bagian Environment & Safety PT.Laporan Kerja Praktik Departemen Teknik Kimia FTUI Alarm bahaya 4 dipahami karyawan tanda Jika terjadi kondisi darurat akan Karyawan memahami dan terlatih Pelatihan kurang diketahui oleh karyawan saat mendengar bunyi alarm darurat panel kontrol alarm darurat untuk security & sekaligus sosialisasi tanda bunyi alarm kepada darurat Safety seluruh bahaya karyawan. Unsafe & 5 Action Melaksanakan Unsafe implementasi dengan inspeksi K3 pada Terjaminnya pelaksanaan K3 yang Instalasi speed dom camera untuk dengan terciptanya Safe pengawasan proyek Safety yang baik baik Condition terciptanaya Safe Condition & Safe Actiuon di seluruh Condition & Safe Action di area perusahaan seluruh area perusahaan. Safety dapat dengan baik berkembang safetynya dirasakan semua pihak menjadi suatu kebutuhan Tim 7 darurat tanggap Kondisi darurat di bagian pada Tim tanggap darurat bagian dapat Pelatihan TTDB di luar lokasi Bio bagian awal kejadian dapat ditangani mengatasi kondisi darurat secara Farma dengan cepat oleh TTDB (Pelatihan Evakuasi. Safety tidak terlatih professional. Seksi safety Safety dapat berkembang secara Safety behaviour di semua unsur Study banding safety ke perusahaan dapat diwujudkan atau industri lain yang sudah Safety secara struktural struktural menjadi suatu bagian perusahaan 6 tidak berkembang atau divisi. dll. Bio Farma 54 . disertai dengan mental Tracking.

Pelatihan Hydrant pada peserta TTD Bagian Environment & Safety PT. Bio Farma (Persero)     Pengontrolan K3 dilakukan tiap hari yang biasa dipakai lalu lintas sehari hari karyawan.Laporan Kerja Praktik Departemen Teknik Kimia FTUI Kegiatan Safety selama tahuh 2010: 1. Pelaatihan Knowledge dan skill petugas P3k 15. Medical outbond tanggap darurat bagi tim P3K 12. Benchmarking K3 ke PT Polyfin Canggih 13. Penggunaan ambulan untuk pasien poliklinik yang dirujuk 7. Refil isi ulang APAR (Alat Pemadam Api Ringan) bekerja sama dengan Koperasi DISKAR Kota Bandung. depsos RI pada TTD dan petugas P3K 21.   Isi ulang rutin APAR Isi ulang APAR dari bagian diserahkan ke Bagian Environment & Safety sesuai SOP 214K-APDK-01 3. Pengenalan penganan kondisi darurat pada karyawan baru 11. Pengontrolan alat K3 di area PT. Penjelasan K3 dan penganan kondisi darurat pada TTDB dan petugas P3K 9. Bio Farma 55 . Sosialisasi TAGANA. Inductio training K3 bagi kontraktor proyek yang bekerja di biofarma 18. Bakti Sosial Perusahaan 16. Pengontrolan dilakukan siang hari oleh 2 orang safety untuk antisipasi Pengontrolan dilakukan sore setelah jam pulang. Pelatihan penggunaan APAR pada seluruh TTDB 10. Pelatihan K3 Listrik untuk seksi Safety 19. Pelatihan K3 Umum bagi Seksi Safety 20. Pengontrolan dilakukan pagi hari oleh anggota Safety untuk menghindari ada area yang daapt mengganggu. 2. TRC. Pengontrolan APAR dan Hydrant baik di bio Pasteur maupun Cisarua 4. Fogging Disekitar lokasi perusahaan dan warga 8. Pembuatan dan pemasangan Rambu K3 5. Pengenalan K3 lingkungan bagi tamu yang berkunjung 17. Filling data keselamatan kerja dibagian umum 6. OJT Seksi Safety ke lokasi kebakaran ke lokasi kebakaran gunung batu 14.

kita dapat melihat apakah pelaksanaan SMK3 di Bio Farma telah sesuai sesuai dengan kedua acuan tersebut. Melalui komando Panitia Pelaksana K3 (P2K3). tidak salahnya apabila kita melihat kembali kesesuaian pelaksanaan SMK3 di Bio Farma dengan klausul OHSAS 18001. Dari kedua acuan ini. Pelaksanaan SMK3 dilakukan dengan komitmen yang kuat disertai evaluasi-evaluasi agar pelaksanaanya semakin optimal. Bio Farma mengacu pada Permenaker nomor 5 tahun 1996 dan klausul OHSAS 18001. Bio Farma 56 . OHSAS 18001 merupakan sebuah klausul bagi penyusunan sistem manajemen K3 yang telah diakui secara internasional. Setiap kebijakan terkait K3 di PT. baik dari segi penyusunan kebijakannya maupun pelaksanaannya. selain sistem manajemen lingkungan dan mutu. Bio Farma merupakan salah satu dari tiga pilar sistem manajemen yang diterapkan di Bio Farma. Permenaker sendiri merupakan regulasi nasional dimana sebuaa perusahaan di Indonesia yang memperkerjakan lebih dari 100 orang wajib menerapkan sistem manajemen K3 di perusahaannya. Kedua acuan tersebut digunakan sebagai dasar pembuatan kebijakan K3 karena merupakan standar wajib bagi sebuah perusahaan untuk mendapatkan pengakuan tentang sistem K3 dari pihak luar. SMK3 di Bio Farma diterapkan dalam setiap aktivitas perusahaan tanpa terkecuali. Bagian Environment & Safety PT.Laporan Kerja Praktik Departemen Teknik Kimia FTUI 4.6 Analisis Pelaksanaan Kebijakan SMK3 di PT. Bio Farma (Persero) Sistem manajemen keselamatan dan kesehatan kerja (SMK3) bagi PT. wajib menyusun sistem manajemen K3 sesuai dengan klausul OHSAS 18001. Apabila regulasi ini tidak dilaksanakan maka perusahaan tersebut telah dinilai tidak taat hukum. Sebuah perusahaan yang ingin mendapatkan sertifikasi K3 dari auditor internasional. Walaupun Bio Farma telah mendapatkan sertifikasi OHSAS dari auditor internasional. Klausul OHSAS 18001 berisi tentang persyaratan-persyaratan sistem manajemen K3 yang harus dipenuhi oleh perusahaan.

2 Kebijakan K3 Manajemen puncak harus mendefinisikan dan menyetujui kebijakan K3 dan memastikan bahwa ruang lingkup SMK3 sesuai dengan klausul OHSAS 18001. Apabila yang melakukan pelanggaran merupakan pihak luar seperti kontraktor maka kontraktor tersebut dapat diberhentikan proyeknya dan dapat diganti dengan kontraktor yang lain. peraturan dan perundangan dan persyaratan Bagian Environment & Safety PT. Manajemen puncak menyerahkan pelaksanaan K3 kepada P2K3 baik dalam penyusunan SMK3. Pelaksanaan SOP-SOP tersebut diawasi oleh P2K3 dan didokumentasikan oleh divisi Quality & Assurance.Laporan Kerja Praktik Departemen Teknik Kimia FTUI 4.6. Selain itu. Bio Farma 57 . 4. audit internal dan evaluasi. setiap pelanggaran yang dapat mengakibatkan kecelakaan kerja atau pengabaian keselamatan kerja dapat dikenai sanksi berupa teguran dan pemecatan. evaluasi serta data keselamatan dan kesehatan kerja seperti angka kecelakaan kerja didokumentasikan sepenuhnya oleh divisi Quality Assurance. Kebijakan ini juga harus dilaksanakan dengan komitmen yang kuat. SOP tersebut tekait dengan K3 dan penangana kecelakaan kerja. Hal ini untuk memudahkan pendataan serta pengarsipan data apabila dibutuhkan di kemudian hari. penilaian risiko dan penetapan pengendalian. Selain itu. Hal ini berlaku bagi seluruh karyawan Bio Farma. hal ini ditunjukkan dengan pelaporan hasil pelaksanaan SMK3 kepada direksi oleh P2K3. Setiap kebijakan.1 Persyaratan umum Klausul ini mengharuskan perusahaan membuat.6. perusahaan juga harus menentukan dan mendokumentasikan ruang lingkup SMK3. mendokumentasikan serta melakukan peningkatan berkelanjutan sistem manajemen K3.3 Perencanaan Klausul ini berisi tentang tiga poin besar yaitu identifikasi bahaya. Bio Farma menetapkan kebijakan bahwa setiap divisi dan bagian wajib membuat SOP dari setiap perkerjaan yang menjadi tanggung jawabnya.6. Bio Farma telah menyusun sistem manajemen K3 mulai dari pembentukan tim kerja dan operasional K3. 4.

Laporan Kerja Praktik Departemen Teknik Kimia FTUI lain. Setiap karyawan berhak berpartisipasi dalam setiap kegiatan perusahaan yang berkaitan dengan K3. makadibentuklah P2K3 yang memiliki tanggung jawab dalam pelaksanaan K3 dan bertanggung jawab langsung terhadap manajemen puncak. karyawannya diikutsertakan dalam pelatihan penanganan musibah kebakaran dan pelatihan tentang K3 di Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi. bahaya yang dapat timbul saat bekerja serta langkah pencegahannya. Bagian Environment & Safety PT. sarana. pengendalian teknik. serta fasilitas bagi pelaksana SMK3 di lapangan. 4. manajemen puncak wajib menunjukkan komitmen dalam menyediakan SDM. P2K3 sendiri bukanlah suatu badan struktural melainkan bersifat fungsional yang tidak tercantum dalam struktur organisasi perusahaan. Analisis tersebut meliputi deskripsi pekerjaan yang dilakukan. substitusi. Selain itu. Selain itu. penilaian risiko dan penetapan pengendalian diterapkan oleh Bio Farma salah satunya yaitu dengan melakukan analisis keselamatan kerja pada setiap pekerjaan yang ada di Bio Farma. Contohnya pada seksi safety. Contohnya yaitu. perusahaan juga harus menunjuk anggota manajemen puncak dengan tanggung jawab khusus K3. Bio Farma juga rutin melakukan pelatihan kepada karyawannya terkait dengan peningkatan pelaksanaan SMK3 di lingkungan Bio Farma. karyawan Bio Farma juga dikutsertakan dalam pelatihan pengangan kebakaran menggunakan hydrant sebagai bentuk partisipasi mereka dalam pelaksanaan K3 di Bio Farma. Ketiga poin tersebut telah dilaksanakan oleh Bio Farma sebagai bagian dari pelaksanaan OHSAS 18001. Terkait hal ini. serta tujuan dan program. bentuk partisipasi karyawan berupa pelaporan hal-hal yang dapat membahayakan keselamatan di lingkungan Bio Farma kepada P2K3 atau seksi safety. Pengendalian bahaya dan risiko di biofarma juga mengacu pada OHSAS yaitu mengikuti hierarki eliminasi. Identifikasi bahaya. Bio Farma 58 .4 Penerapan dan Operasi Pada poin ini. pengendalian administrasi dan penggunaan alat pelindung diri (APD). Selain itu.6. Penggunaan APD sebisa mungkin dilakukan apabila tidak ada lagi cara pencegahan bahaya di lingkungan kerja.

Bagian Environment & Safety PT. Bio Farma 59 .6. Bio Farma rutin melakukan audit secara internal.6 Tinjauan Manajemen Sebagai bagian dari tercapainya sasaran serta tujuan SMK3 maka diperlukan tinjauan manajemen baik berupa saran maupun evaluasi.5 Pemeriksaan Sebagai bentuk pelaksanaan klausul OHSAS 18001. Pemeriksaan ini meliputi pelaksanaan SMK3 di masing-masing bagian dan divisi. 4. seksi safety sebagai bagian dari P2K3 melakukan safety patrol yang bertujuan melakukan pengawasan serta deteksi dini terhadap kemungkinan terjadinya bahaya-bahaya yang dapat menyebabkan kecelakaan kerja. pihak kontraktor yang bekerja di lingkungan Bio Farma.Laporan Kerja Praktik Departemen Teknik Kimia FTUI Bio Farma juga rutin melakukan simulasi tanggap bencana atau kondisi darurat seperti simulasi gempa bumi atau kebakaran. Hasil rapat di P2K3 ini akan dilaporkan langsung ke manajemen puncak. Hasil pemeriksaan oleh P2K3 dan safety atau pelaporan dari karyawan tentang K3 akan dibawa ke rapat P2K3 supaya dicarikan solusi apabila ditemukan masalah atau ketidaksesuaian dengan kebijakan SMK3.6. serta seluruh area produksi. Tinjauan manajemen ini juga merupakan bentuk komitmen manajemen puncak terhadap pelaksanaan SMK3. Tinjauan manajemen dalam pelaksanaan SMK3 di Bio Farma dilakukan setelah melihat laporan-laporan yang diberikan oleh P2K3 serta evaluasi dari berbagai komponen Bio Farma. catering. 4. Buah dari tinjauan manajemen ini adalah sebuah komitmen yang berkelanjutan untuk mengoptimalkan pelaksanaan SMK3 di Bio Farma. Setiap harinya.

1. Kedua yaitu sludge age atau solid retention time (ϴc) yang merupakan waktu tinggal rata-rata solid di dalam reaktor. Limbah hasil produksi vaksin dan antisera ini tentunya mengandung virus dan bakteri yang perlu penanganan berbeda dan baku mutu limbah yang spesifik. Oleh karena itu. Di setiap industri farmasi biasanya memiliki instalasi pengolahan air limbah (IPAL) yang berfungsi mengolah air limbah dari instalasi produksi dan limbah domestik agar sesuai dengan baku mutu limbah yang ditetapkan.Laporan Kerja Praktik Departemen Teknik Kimia FTUI BAB 5 TUGAS KHUSUS 5. pada tugas khusus laporan kerja praktik ini kami akan menghitung kelayakan instalasi Bagian Environment & Safety PT. instalasi pengolahan air limbahnya harus memiliki kelayakan agar limbah dapat diurai dengan sempurna. Pada pengolahan limbah biologis. Sistem instalasi pengolahan air limbah PT Bio Farma telah berumur 20 tahun sejak pertama kali dibuat sehingga kelayakannya perlu ditinjau lebih lanjut. Bio Farma 60 . pertama yaitu rasio Food : Mass (F:M Ratio) yang menunjukkan beban material organik dari aliran influent yang harus diuraikan oleh biomassa berbanding bakteri pengurai yang ada didalam bak aerasi. PT Bio Farma (Persero) sebagai perusahaan industri farmasi yang memproduksi vaksin dan antisera memiliki limbah yang berbeda dengan industri farmasi lainnya. banyak industri farmasi yang menggunakan pengolahan limbah secara biologis menggunakan jasa mikroorganisme untuk mengurai senyawa kimia yang terdapat dalam limbah. Hal ini dikarenakan vaksin dan antisera menggunakan bahan baku berupa vaksin dan bakteri dalam proses produksinya.1 Latar Belakang Sistem pengolahan limbah dalam industri farmasi memegang peranan yang penting dalam kaitannya dengan lingkungan karena limbah industri mengandung senyawa-senyawa kimia yang berbahaya apabila dibuang langsung ke lingkungan. Kelayakan ini diuji menggunakan dua parameter. Dewasa ini.1 Pendahuluan 5.

Untuk kehidupannya.1. dll akan diuraikan oleh mikroorgansime (mo) dalam sungai. BOD.2. Data-data yang dibutuhkan dalam proses perhitungan kelayakan IPAL yaitu laju alir influent. Bio Farma 61 . daun. mikroorganisme pengurai membutuhkan :    oksigen >> diperoleh dari oksigen terlarut karbon sebagai sumber energi >>> diperoleh dari bahan organik terlarut N dan P sebagai nutrient Bagian Environment & Safety PT.2 Tinjauan Pustaka 5.Laporan Kerja Praktik Departemen Teknik Kimia FTUI pengolahan air limbah PT Bio Farma (Persero) melalui dua parameter yaitu sludge area dan rasio F : M. volume bak aerasi.1. 5.1 Prinsip Pengolahan Biologis Mengikuti proses di alam (sungai) dimana bahan organik seperti biota air yang mati.2 Tujuan Tugas Khusus Tujuan tugas khusus ini adalah menghitung kelayakan proses pengolahan limbah cair pada instalasi pengolahan air limbah I (IPAL I) PT Bio Farma (Persero) dengan dua parameter yaitu sludge age dan rasio beban organik dengan jumlah biomassa yang terkandung dalam kolam aerasi (rasio F:M).3 Ruang Lingkup Tugas Khusus Kelayakan instalasi pengolahan air limbah ditinjau dari jumlah biomassa dan beban organik yang harus diurai serta waktu tinggal lumpur dalam bak aerasi.1. 5. 5. 5. massa lumpur dalam bak aerasi dan massa lumpur yang hilang.4 Manfaat Tugas Khusus Dengan mengetahui kelayakan sistem instalasi pengolahan air limbah I PT Bio Farma (Persero) maka dapat ditentukan langkah-langkah untuk meningkatkan kelayakan IPAL I agar proses pengolahan limbah berjalan dengan optimal dan efisien.

H.O dan N) yang membutuhkan sejumlah oksigen.O) dan nitrogenous organic (C.1 Diagram pengolahan limbah pada bak aerasi Dalam pengolahan Limbah tahap sekunder.Laporan Kerja Praktik Departemen Teknik Kimia FTUI Gambar 5. maka harus diketahui laju pertumbuhan mikroorganisme dan laju peruraian substrat (bahan organik). Reaksi yang terjadi pada proses tersebut yaitu: cell Organik + O2 +N +P Cell + O2   cell baru + CO2 + H2O + SMP CO2+ H2O +P + N +sisa cell +SMP Bagian Environment & Safety PT. dilakukan dengan menumbuhkan mikroorganisme dalam bak aerasi yang akan bertugas untuk menguraikan bahan organic berupa carboneous organic (C. Bio Farma 62 . nutrient N dan P serta unsur karbon C yang sesuai dengan yang diinginkan oleh mikroorganisme tersebut. Untuk mendapatkan pertumbuhan mikroorganisme sesuai dengan konsentrasi bahan organik yang akan diuraikan.H.

Bio Farma 63 .3 Kolam aerasi yang berisi activated sludge (lumpur aktif) Bagian Environment & Safety PT. Bakteri dalam activated sludge diresirkulasi secara kontinu ke kolam aerasi untuk meningkatkan laju dekomposisi organik.Laporan Kerja Praktik Departemen Teknik Kimia FTUI Gambar 5. Pada tahap ini mikroorganisme memproses dengan mengubah bahan organik dari non-settleable solids menjadi settleable solids. Lumpur aktif ditempatkan dalam kolam beraerasi dan berpengaduk.2 Mekanisme biodegradasi 5.2 Activated Sludge Activated sludge atau lumpur aktif merupakan lumpur yang berisi mikroorganisme yang digunakan untuk mengurai air limbah. yang memungkinkan dekomposisi material organik oleh mikroorganisme yang diinokulasikan sehingga dapat mengendap.2. Gambar 5.

6 kg BOD/kg MLSS (sludge yang terbentuk mudah mengendap atau good settling).4 Diagram sederhana pengendalian lumpur aktif Beberapa parameter penting dalam pengontrolan plant lumpur aktif antara lain: 5.2-0. Dapat dihitung dengan persamaan berikut: Besar F:M ratio yang optimum berkisar antara 0. Gambar 5.1 Food : Mass Ratio (F/M ratio) Salah satu dari parameter kontrol utama pada lumpur aktif adalah food : mass ratio atau sludge loading rate. Bio Farma 64 .2.Laporan Kerja Praktik Departemen Teknik Kimia FTUI Gambar 5.5 Grafik perbandingan jumlah biomassa dan beban organik limbah (F:M) Bagian Environment & Safety PT.2.

Jika θc<3 hari maka biomassnya kurang cukup tebal. Efisiensi dari penurunan BOD removal sangat kecil pada range tersebut. Bio Farma 65 . Sludge age biasanya antara 3-14 hari untuk menghasilkan biological floc.6 maka zone settling velocity (ZSV) akan mudah mengendap.2.1 Sludge Age Sludge age atau solids retention time (θc) adalah waktu tinggal rata-rata solid di dalam sistem reaktor.2. Apabila F:M ratio terlalu rendah maka dapat menimbulkan tumbuhnya filamen bakteri atau kondisi bulking. Namun jika F:M Ratio terlalu tinggi maka dapat menyebabkan kenaikan kebutuhan oksigen dan menaikan clarifier loading.6 Hubungan antara sludge age dan efisiensi BOD removal Bagian Environment & Safety PT.2-0. Jika θc>14 hari maka flok partikel yang terbentuk akan terlalu kecil. dengan sludge age sekitar 3-14 hari. Pengendapan di tangki sedimentasi terganggu/sulit. 5. sehingga terbentuk “bulking sludge”.Laporan Kerja Praktik Departemen Teknik Kimia FTUI Pada grafik di atas ditunjukkan bahwa jika F/M ratio antara 0. Sludge age dapat dihitung dengan persamaan berikut: Gambar 5. biasanya diatas 95% dalam sistem yang konvensional.

semua peningkatan performa diabaikan.Laporan Kerja Praktik Departemen Teknik Kimia FTUI Dari gambar di atas dapa dilihat bahwa di bawah sludge age minimum. Ada juga sludge age maximum atau critical. Bagian Environment & Safety PT. biomass dipindahkan lebih cepat di tangki aerasi daripada digantikan oleh pertumbuhan sel baru. Proses ini disebut sebagai Washout. Ada periode antara washout dan critical sludge age dimana aktivitas biomass mungkin naik atau turun secara teratur. Diatas age ini. Bio Farma 66 .

1 Hasil pengukuran efluent IPAL 1 Tabel 5.Laporan Kerja Praktik Departemen Teknik Kimia FTUI 5. Bio Farma 67 . 2 Hasil pengukuran effluent IPAL 2 Bagian Environment & Safety PT.3 Perhitungan Tabel 5.

Secara garis besar persen efisiensi menunjukkan nilai yang cukup baik dari setiap parameter.3. Namun. Dari tabel dibawah maka akan dapat kita ketahui efisiensi proses pengolahan limbah untuk penurunan BOD. COD.Laporan Kerja Praktik Departemen Teknik Kimia FTUI 5. TSS. Perbandingan jumlah biomassa dan beban limbah yang harus diuraikan haruslah seimbang yaitu sekitar 0.1 Pengukuran Kualitas Pengolahan Limbah Dari data pengukuran beberapa parameter limbah dari aliran influent dan effluent IPAL I selama 5 bulan.2-0.3 Data outle IPAL 1 PT Bio Farma (Persero) Pada kasus ini kami mencoba menghitung beberapa tolak ukur dari data proses yang didapat seberapa baikkah proses pengolahan limbah IPAL I PT Biofarma. Bio Farma 68 . Apabila nilai Food : Mass Ratio Bagian Environment & Safety PT.2 Food : Mass Ratio (F:M Ratio) Salah satu parameter kontrol limbah yang sering digunakan adalah Food : Mass Ratio (F:M Ratio) yang menunjukkan beban material organik dari aliran influent yang harus diuraikan oleh biomassa/bakteri pengurai yang ada didalam bak aerasi. dan parameter lainnya.3.6 kg BOD / kg MLSS (sludge yang terbentuk mudah mengendap/good settling). maka kita dapatkan rata-rata beberapa parameter. fluktuasi nilai pH dari pengolahan tersebut masih dapat diabaikan karena masih sesuai dengan standar baku mutu limbah yang diperbolehkan. kecuali pH yang menunjukkan efisiensi negatif. Dalam menentukan seberapa baik proses pengolahan limbah pada IPAL I PT Biofarma(Persero) digunakan 2 tolak ukur yakni Food : Mass Ratio (F:M Ratio) dan Sludge Age (ϴc). Tabel 5. 5.

Laporan Kerja Praktik Departemen Teknik Kimia FTUI (F:M Ratio) terlalu rendah. 4 Data influent dan effluent IPAL 1 PT Bio Farma (Persero) 𝑔 𝑚3 𝑥 165600 𝑑𝑎𝑦 𝑙 𝐹: 𝑀 𝑅𝑎𝑡𝑖𝑜 = 𝑔 408410 𝑥 200 𝑚3 𝑙 130 = 0. Sebalikny. Food : Mass Ratio (F:M Ratio) dapat dicari dengan persamaan : Tabel 5. maka dapat timbul tumbuhnya filamen bakteri berlebih atau terjadi kondisi bulking. Biofarma (Persero) yakni 0.2635 Dari nilai Food : Mass Ratio yang didapat dari perhitungan IPAL I PT. Bio Farma 69 . Kondisi ini akan mempersulit pengendapan di tangki seimentasi.2635 menunjukkan bahwa sistem pengolahan air limbah tersebut mempunyai rasio antara biomassa dan material organik yang seimbang sehingga dapat dikatakan masih ideal.3 Sludge Age (ϴc) Sludge age atau solid retention time (ϴc) merupakan salah satu parameter kontrol yang penting diperhitungkan dalam pengelolaan limbah khususnya limbah Bagian Environment & Safety PT.3. apabila nilai Food : Mass Ratio (F:M Ratio) terlalu tinggi maka dapat menaikkan kebutuhan oksigen dan menaikkan clarifier loading. 5.

53 160. Jika sludge age (ϴc) dalam reaktor kurang dari 3 hari maka biomassa yang dihasilkan akan kurang tebal sehingga menyebabkan bulking sludge.551 hari yang mana menunjukkan bahwa sludge age (ϴc) masih ideal. Bio Farma 70 . Secara ideal sludge age atau solid retention time (ϴc) mempunyai waktu tinggal berkisar antara 3-14 hari untuk menghasilkan biological floc yang baik. atau dengan kata lain tingkat penguraian material organik masih sangat rendah.551 𝑑𝑎𝑦 Dari perhitungan didapatkan bahwa sludge age atau solid retention time (ϴc) dari pengolahan IPAL I PT.Laporan Kerja Praktik Departemen Teknik Kimia FTUI cair. 5 Data perhitungan sludge age pada IPAL 1 PT Bio Farma (Persero) 𝑆𝑙𝑢𝑑𝑔𝑒 𝐴𝑔𝑒 𝑑𝑎𝑦𝑠 = 568. Tabel 5. Sebaliknya Sludge Age (ϴc) sangat tinggi maka floc partikel yang terbentuk terlalu kecil. Biofarma (Persero) adalah 3. Bagian Environment & Safety PT. Sludge age atau solid retention time (ϴc) dapat diartikan sebagai waktu tinggal rata-rata solid di dalam reaktor.12 𝑆𝑙𝑢𝑑𝑔𝑒 𝐴𝑔𝑒 𝑑𝑎𝑦𝑠 = 3. 𝑀𝑎𝑠𝑠 𝑜𝑓 𝑆𝑙𝑢𝑑𝑔𝑒 𝑖𝑛 𝐴𝑒𝑟𝑎𝑡𝑖𝑜𝑛 𝑇𝑎𝑛𝑘 𝑀𝑎𝑠𝑠 𝑜𝑓 𝑆𝑙𝑢𝑑𝑔𝑒 𝐿𝑜𝑠𝑡 𝑆𝑙𝑢𝑑𝑔𝑒 𝐴𝑔𝑒 𝑑𝑎𝑦𝑠 = Dari persamaan ini maka dapat dihitung sludge age pada IPAL 1 yang ditunjukkan dalam tabel di bawah ini.

2635 menunjukkan bahwa sistem IPAL tersebut mempunyai rasio antara biomassa dan material organik yang seimbang sehingga dapat dikatakan masih ideal. Bio Farma (Persero) yaitu: Bagian Environment & Safety PT. Bio Farma 71 . Instalasi Pengolahan Air Limbah di PT.Laporan Kerja Praktik Departemen Teknik Kimia FTUI BAB 6 KESIMPULAN DAN SARAN 6. kimia. 6. 3. 7. 2.1 Kesimpulan Kesimpulan yang dapat kami ambil dari data dan pengamatan yang kami dapatkan selama melakukan kerja praktek di bagian IPAL PT. Proses aerasi pada tanki pengurai (aeration tank) berlangsung secara aerob dimana udara kaya oksigen selalu dipompakan kedalam tanki untuk menjaga kehidupan bakterinya. 5. Dalam Aeration Tank ditanamkan plat untuk memberikan ruang kontak yang cukup antara air limbah dengan biofilm yang mengandung bakteri sehingga proses degradasi material organik menjadi lebih maksimal. Nilai Food : Mass Ratio yang didapat dari perhitungan IPAL I PT. Bio Farma. sludge age atau solid retention time (ϴc) dari pengolahan IPAL I PT. 4. Bio Farma telah menggunakan tiga jenis pengolahan limbah yakni secara fisika. dan biologis sehingga mampu menghasilkan effluent limbah yang sesuai dengan baku mutu yang ditentukan.551 hari yang mana menunjukkan bahwa sludge age (ϴc) masih ideal. Biofarma (Persero) yakni 0. yaitu: 1. Sedangkan kesimpulan dari kerja praktik kami pada pelaksanaan sistem manajemen K3 PT. Instalasi Pengolahan Air Limbah PT. Untuk memastikan matinya virus maupun bakteri patogen yang ada pada limbah. Biofarma (Persero) adalah 3. sebelum masuk Instalasi pengolahan air limbah dilakukan tahap desinfektasi dengan autoclave. Bio Farma memiliki debit efektif maksimum sebesar 150 m3/hari.

Bio Farma oleh kontraktor/vendor wajib meminta izin kerja kepada safety dan membuat analisis keselamatan kerja. Bio Farma telah memiliki SOP penanganan agar efek bahaya yang ditimbulkan dapat diminimalisasi. Setiap bahaya yang ada di PT. 5. Bio Farma dibina melalui Panitia Pembina Keselamatan dan Kesehatan Kerja (P2K3).Laporan Kerja Praktik Departemen Teknik Kimia FTUI 1. saran yang bisa kami berikan ialah pada tahap klorinasi. yaitu: 1. dimana masa pencampuran klorin. serta konsentrasi mempengaruhi efektifitas kerja klorin untuk membunuh mikroorganisme yang masih terkandung dalam air. 4. Bio Farma. Sistem manajemen keselamatan dan kesehatan kerja (SMK3) merupakan sistem yang terintegrasi dengan sistem manajemen mutu dan lingkungan. Apabila ini diabaikan maka tahap klorinasi pada IPAL I dapat berlangsung sia-sia. konsentrasi klorin dan suhu harus lebih diperhatikan. Setiap proyek yang dilakukan di PT. 2. Secara umum. Implementasi sistem manajemen keselamatan dan kesehatan kerja dilakukan oleh seluruh bagian di PT. Keselamatan dan kesehatan kerja di PT. Bio Farma. pH. keasaman. Bio Farma 72 . Mengingat masa pencapuran. Melakukan pelatihan atau training pada karyawan PT Bio Farma tentang proses produksi bersih khususnya pada segmen yang potensial menghasilkan limbah sehingga dapat mereduksi volume limbah langsung dari sumbernya. kesadahan air. 6.2 Saran Saran yang dapat kami berikan terkait manajemen lingkungan khususnya pengelolaan limbah di IPAL 1. Seksi safety bertanggung jawab dalam mengawasi keselamatan karyawan di seluruh area PT. kami memiliki beberapa rekomendasi untuk sistem manajemen lingkungan dan K3 di PT. Bio Farma melalui identifikasi bahaya setiap pekerjaan yang dilakukan. Bagian Environment & Safety PT. kesadahan air saat masuk kedalam bak klorinasi. 6. 3.

Walaupun bahaya di ruang produksi dapat ditangani oleh Tim Tanggap Darurat Bagian. Bagian Environment & Safety PT. Bio Farma perlu diberikan bekal dalam menangani bahaya di area produksi khususnya bahaya biologis. 3. Manajemen perusahaan harus lebih menyosialisasikan berbagai prosedur atau SOP yang terkait dalam penanganan bahaya agar keselamatan karyawan ketika terjadi bahaya dapat ditingkatkan. PT. Melakukan penelitian tidak hanya pada bagaimana menciptakan produk baru tapi juga diarahakan untuk penyempurnaan proses produksi yang ada mengarah pada proses produksi yang efisien dan ramah lingkungan ( eco process design ). Bio Farma perlu secepatnya mengintegrasikan antara safety dan lingkungan agar pengelolaan keselamatan.Laporan Kerja Praktik Departemen Teknik Kimia FTUI 2. mengingat produksi bersih perlu dirancang menarik untuk merangsang setiap karyawan melaksanakannya. 3. Sedangkan saran kami untuk sistem manajemen keselamatan dan kesehatan kerja PT. Melakukan proses pengolahan limbah terintegrasi dengan melakukan kerjasama dengan komunitas ataupun perusahaan kecil dengan pemberian bantuan teknis maupun pendanaan yang akan membentuk citra baik PT Bio Farma di masyarakat sebagai perusahaan yang ramah lingkungan dan peduli. namun yang lebih memiliki keahlian lebih dalam menangani bahaya adalah seksi safety. 4. 2. Bio Farma yaitu: 1. kesehatan kerja dan lingkungan dapat bergerak sinergis dalam menunjang kinerja perusahaan. Diperlukan penambahan jumlah personil safety agar kinerja safety dapat lebih maksimal. Safety PT. 4. Bio Farma 73 . Penggunaan instrumen ekonomi untuk mendukung dilaksanakannya produksi yang tidak hanya safety tapi juga bersih.

E. "Limbah Gas dan Partikel. Rahayu.org Diakses : 2 agustus 2011.com. Cisarua. "Limbah Cair. P. I. S. Peraturan Pemerintah No. Rahayu. Fakultas Pertanian. S. Pengolahan Air Limbah dengan Reaktor Biologis Putar. PT Bio Farma (Persero). Pelatihan Audit Lingkungan. Bio Farma (Persero). Bagaimana Indonesia Tanpa Bio Farma: Industri Vaksin yang Menggebrak Pasar Dunia. S. Anwar." www. Sutapa. "Limbah Gas.chem-is-try. "Lumpur Aktif : Alternatif Pengolahan Limbah Cair. Slide Presentasi: Pengolahan Limbah Cair Secara Biologis. Bandung: PT. Lena. Mengidentiufikasi Jenis Limbah. (2009). Universitas Gajah Mada." www. 18: Pengelolaan Limbah Bahan Berbahaya dan Beracun. Bogor. Lab. Sasmito Studi Pengolahan Limbah Cair Bahan Berbahaya dan Beracun. (2009). Bagian Environment & Safety PT. (2009).blogspot. D. Rahayu. Bio Farma (Persero) Ramaliya Sari. Kemasyarakatan & Lingkungan 3: 26-38. Laporan Magang Gambaran Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja (SMK3) PT. Bio Farma 74 .Laporan Kerja Praktik Departemen Teknik Kimia FTUI DAFTAR PUSTAKA Dokumen Pelaksanaan Program Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3). 2011 Holid. Jakarta. Dasar Pengelolaan Limbah Secara Fisik. (2006). S. S. Pengelolaan dan Pengendalian Limbah B3." Studi Pembangunan. I. 2007. R. Obin Rachmawan. Indonesia. (1999). (1999).." www. Purnomo.org Diakses : 2 Agustus. Mikrobiologi Tanah dan Lingkungan. A. S. Bandung. and I. 2011. 2011. Haruki Agustina. Ir. E. M. Diakses : 2 Agustus 2011. Irfan D. Tanpa Tahun.org Diakses : 2 agustus. MS (2001). Departemen Pendidikan Nasional. Fxrdea. S. Prijambada. Dr.chem-is-try. 2010. S. Prosiding Seminar Nasional Teknologi Pengolahan Limbah VIII.chem-is-try.

" www. Slide Presentasi: Pengantar Pengolahan Limbah secara Biologis: Aerobik (Activated Sludge/Lumpur Aktif).org. (`2008). "Limbah Padat. 2011. Bio Farma 75 . S. Rahayu. "Pengolahan Limbah Cair.Laporan Kerja Praktik Departemen Teknik Kimia FTUI Hidayat. S.chem-is-try. (2009). Diakses : 2 Agustus 2011. Tanpa Tahun. W." www. "Teknologi Pengolahan Limbah Cair." www. S. (2009). Widjaya.com Diakses : 2 Agustus. Retrieved 2 Bagian Environment & Safety PT. Tri. Rahayu.org Agustus. 2011.chem-is-try. S. Institut Teknologi Sepuluh Nopember.majarimagazine.

Bio Farma Pasteur Bagian Environment & Safety PT. Layout PT.Laporan Kerja Praktik Departemen Teknik Kimia FTUI LAMPIRAN Lampiran 1. Bio Farma 76 .

Bio Farma Direktur Utama Direktur Sumber Daya Manusia (SDM) Direktur Pemasaran Direktur Produksi Direktur Perencanaan dan Pengembangan Bagian Environment & Safety PT. Bio Farma 77 . Struktur Organisasi Direksi Utama PT.Laporan Kerja Praktik Departemen Teknik Kimia FTUI Lampiran 2.

Bio Farma 78 . Struktur Organisasi Direktur Utama PT.Laporan Kerja Praktik Departemen Teknik Kimia FTUI Lampiran 3. Bio Farma Direktur Utama Divisi Quality Assurance (QA) Divisi Corporate Secretary Divisi Corporate Audit Bagian Operasional QA Bagian Pelayanan QA Bagian Sistem QA Bagian Registrasi Bagian Public Relation Bagian Kesekretariatan Bagian Hukum Bagian Umum dan Sarana Bagian Sistem Informasi Manajemen Bagian Environment & Safety PT.

Laporan Kerja Praktik Departemen Teknik Kimia FTUI Lampiran 4. Bio Farma 79 . Bio Farma Direktur Produksi Divisi Produksi Vaksin Virus Divisi Produksi Vaksin Bakteri Divisi Produksi Farmasi Divisi Teknik dan Pemeliharaan Bagian Produksi Vaksin Campak Bagian Produksi Vaksin Polio Bagian Produksi Vaksin Influenza Bagian Produksi Media Bagian Produksi Vaksin Pertusis Bagian Produksi Vaksin Tetanus Bagian Produksi Vaksin DIfteri Bagian Produksi Vaksin BCG Bagian Produksi Vaksin Hib Bagian Formulasi Pengisian Vaksin & Pelarut Bagian Mekanik Bagian Formulasi Pengisian Vaksin & Sera Bagian Pendingin dan Pemeliharaan bangunan Bagian Listrik dan Jaringan Bagian Pengemasan Bagian Kalibrasi dan Validasi Bagian Environment & Safety PT. Struktur Organisasi Direktur Produksi PT.

001 Kimia Bagian Environment & Safety PT.001 11-Apr-11 IPAL 1 29.44 <0.12 0.67 6.8 15 berbau 20 6.35 100 189.82 0.3 100 berbau 85 7.23 0.81 0.39 0.5 255 berbau 405 6.01 3.13 12.68 0.48 0.22 0.05 0.65 <0. Hasil Tes Inlet Instalasi Pengolahan Limbah Polio-Campak (IPAL 1) Metode Standar Edisi 21 Tahun 2005 PARAMETER Temperatur Warna Fisika Bau TSS pH Al3+ Besi terlarut BOD5 COD Fenol Klor bebas (Cl2) Total Nitrogen Hg SATUAN °C TCU mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L BAKU MUTU 100 6-9 100 300 1 30 04-Mei-11 IPAL 1 24.Laporan Kerja Praktik Departemen Teknik Kimia FTUI Lampiran 5.45 0.78 100 162.48 0.2 330 524.07 148 224.9 0.46 0.2 <0.23 0.001 11-Jan-11 IPAL 1 23.13 <0.05 0.001 14-Mar-11 IPAL 1 29.7 49 berbau 136. Bio Farma 80 .62 150 207.65 0.28 0.65 <0.001 17-Feb-11 IPAL 1 24.25 0.35 16.77 <0.02 19.4 5 tidak berbau 60 6.24 0.85 0.

23 0.05 0.48 0.08 0.1 5.001 negatif TSS pH Al3+ Besi terlarut BOD5 Kimia COD Fenol Klor bebas (Cl2) Total Nitrogen Hg Hasil isolasi virus Biologis polio Bagian Environment & Safety PT.09 45 60. Hasil Tes Outlet Instalasi Pengolahan Limbah Polio-Campak (IPAL 1) Metode Standar Edisi 21 Tahun 2005 PARAMETER Temperatur Warna Fisika Bau SATUAN °C TCU mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L BAKU MUTU 100 6-9 100 300 1 30 05-Mei-11 IPAL 1 25.001 negatif 17-Feb-11 IPAL 1 24.2 0.42 0.Laporan Kerja Praktik Departemen Teknik Kimia FTUI Lampiran 6.29 0.67 7.67 0.14 0.05 0.1 30 tidak berbau 33.8 5 berbau 80 6.05 0.33 7.02 0.01 3.5 <5 tidak berbau 36.26 40 76.45 <0.07 6.05 <0. Bio Farma 81 .12 0.98 <0.1 0.45 0.42 40 63.2 0.85 <0.3 0.12 2.89 <0.03 0.58 <0.9 119 berbau 75 7.61 0.001 negatif 14-Mar-11 IPAL 1 29.04 20 37.04 0.4 10 tidak berbau 40 7.73 60 93.001 negatif 11-Apr-11 IPAL 1 27.001 negatif 11-Jan-11 IPAL 1 23.