PENEGAKAN HUKUM BIDANG LALU LINTAS DAN ANGKUTAN JALAN Oleh Muiz Thohir, MT Kasi Monitoring Operasional

Pendahuluan Penegakan hukum (law enforcement) merupakan bagian yang tak terpisahkan dari pendekatan 3E (Engineering, Education, Enforcement). Dengan pendekatan tersebut, penegakan hukum sebaiknya dilakukan apabila pendekatan Engineering (rekayasa) dan Education (sosialisasi dan pendidikan) terhadap suatau aturan tertentu telah dilakukan. Dalam konteks peneyelanggaraan lalu lintas dan angkutan jalan, misalnya penegakan hukum terhadap tata cara berlalu lintas dapat dilakukan apabila penyediaan fasilitas pendukung yang memungkinkan masyarakat pengguna jalan berlalu lintas dengan baik telah disediakan dan sosialiasai tentang tata cara berlalu lintas telah dilakukan. Pengertian Penegakan Hukum Menurut Prof. Dr. Jimly Asshiddiqie, penegakan hukum adalah proses dilakukannya upaya untuk tegaknya atau berfungsinya norma-norma hukum secara nyata sebagai pedoman perilaku dalam lalulintas atau hubungan–hubungan hukum dalam kehidupan bermasyarakat dan bernegara. Dalam pengertian lain penegakan hukum merupakan upaya yang dilakukan untuk menjadikan hukum, baik dalam artian formil yang sempit maupun dalam arti materil yang luas, sebagai pedoman perilaku dalam setiap perbuatan hukum, baik oleh para subyek hukum yang bersangkutan maupun oleh aparatur penegakan hukum yang resmi diberi tugas dan kewenangan oleh Undang-undang untuk menjamin berfungsinya norma-norma hukum yang berlaku dalam kehidupan bermasyarakat dan bernegara. Aparatur penegak hukum mencakup pengertian mengenai institusi penegak hukum dan aparat (orangnya) penegak hukum. Dalam arti sempit, aparatur penegak hukum yang terlibat tegaknya hukum itu, dimulai dari saksi, polisi (termasuk PPNS sebagai pengemban fungsi kepolisian), penasehat hukum, jaksa hakim dan petugas-petugas sipir pemasyarakatan. Setiap aparat dan aparatur terkait mencakup pula pihak-pihak yang bersangkutan dengan tugas atau perannya yaitu terkait dengan kegiatan pelaporan atau pengaduan, penyelidikan, penyidikan, penuntutan, pembuktian, penjatuhan vonis dan pemberian sanksi, serta upaya pemasyarakatan kembali (resosialisasi) terpidana. Dalam proses bekerjanya aparatur penegak hukum itu, terdapat 3 elemen penting yang mempengaruhi, yaitu: 1. institusi penegak hukum beserta berbagai perangkat sarana dan prasarana pendukung dan mekanisme kerja kelembagaannya; 2. budaya kerja yang terkait dengan aparatnya, termasuk mengenai kesejahteraan aparatnya, dan 3. perangkat peraturan yang mendukung baik kinerja kelembagaannya maupun yang mengatur materi hukum yang dijadikan standar kerja, baik hukum materilnya maupun hukum acaranya. Upaya penegakan hukum secara sistematik haruslah memperhatikan ketiga aspek itu secara simultan, sehingga proses penegakan hukum dan keadilan itu sendiri secara internal dapat diwujudkan secara nyata. Mengapa Penegakan Hukum Penting? Menurut Prof. Hikmahanto Juwana, SH., LL.M., Ph.D, bagi masyarakat Indonesia, lemah kuatnya penegakan hukum oleh aparat akan menentukan persepsi ada tidaknya hukum.

Bila penegakan hukum oleh aparat lemah, masyarakat akan mempersepsikan hukum sebagai tidak ada dan seolah mereka berada dalam hutan rimba. Sebaliknya, bila penegakan hukum oleh aparat kuat dan dilakukan secara konsisten, barulah masyarakat mempersepsikan hukum ada dan akan tunduk. Masyarakat Indonesia masih dalam taraf masyarakat yang ’takut’ pada hukum (aparat penegak hukum) dan belum dapat dikategorikan sebagai masyarakat yang ’taat’ pada hukum. Pada masyarakat yang takut pada hukum, masyarakat tidak akan tunduk pada hukum bila penegakan hukum lemah, inkonsisten dan tidak dapat dipercaya. Realitas saat ini, penegakan hukum berfungsi dan difungsikan sebagai instrumen untuk membuat masyarakat takut pada hukum yang pada gilirannya diharapkan menjadi taat pada hukum. Penegakan Hukum Bidang LLAJ Penegakan hukum bidang LLAJ adalah proses dilakukannya upaya untuk tegaknya atau berfungsinya norma-norma hukum bidang LLAJ secara nyata sebagai pedoman perilaku dalam penyelenggaraan lalu lintas dan angkutan jalan. Norma-norma hukum dalam penyelenggaraan lalu lintas dan angkutan jalan telah diatur dalam Undang-undang Nomor 14 Tahun 1992 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan dan 4 (empat) peraturan pemerintah sebagai penjabarannya yaitu PP 41 Tahun 1993 tentang Angkutan Jalan, PP 42 Tahun 1993 tentang Pemeriksaan Kendaraan Bermotor di Jalan, PP 43 tentang Prasarana dan Lalu Lintas Jalan dan PP 44 Tahun 1993 tentang Kendaraan dan Pengemudi. Dalam upaya mendorong masyarakat mengikuti ketentuan-ketentuan dalam peraturan perundang-undangan bidang LLAJ tersebut, ketentuan-ketentuan sanksi pidana kepada masyarakat/pengguna jalan yang melanggar ketentuan dalam per-UU-an tersebut. Dalam UU 14 Tahun 1992, pelanggaran bidang lalu lintas dan angkutan jalan yang harus dilakukan penegakan hukumnya adalah: - Pelanggaran pemenuhan persyaratan teknis dan laik jalan - Pelanggaran muatan - Pelanggaran perizinan - Pelanggaran marka, rambu dan APILL Berikut disajikan tabel jenis pelanggaran lalu lintas dan angkutan jalan yang terdapat dalam UU 14 Tahun 1992 dikaitkan dengan acara pemeriksaan dalam UU No. 8 Tahun 1981 tentang KUHAP.
UU 14 Tahun 1992 Tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan Pasal 54 Barangsiapa mengemudikan kendaraan bermotor di jalan yang tidak sesuai dengan peruntukkannya, atau tidak memenuhi persyaratan teknis dan laik jalan, atau tidak sesuai dengan kelas jalan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 12 ayat (1) dipidana dengan pidana kurugan paling lama 3 (tiga) bulan atau denda setinggi-tingginya Rp. 3.000.000,- (tiga juta rupiah). Barangsiapa memasukkan ke dalam wilayah Indonesia membuat atau merakit kendaraan bermotor, kereta gandengan, kereta tempelan, dan kendaraan khusus yang dioperasikan di dalam negeri yang tidak sesuai dengan peruntukkan, atau tidak memenuhi UU NO. 8 Tahun 1981 Tentang KUHAP Pasal 211 Perkara Pelanggaran Tertentu, dalam penjelasan butir d “tidak memenuhi ketentuan peraturan perundang-undangan lalu lintas jalan tentang penomoran, penerangan, peralatan, perlengkapan, pemuatan kendaraan dan syarat penggandengan dengan kendaraan lain. Acara Pemeriksaan biasa

Pasal 55

UU 14 Tahun 1992 Tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan persyaratan teknis dan laik jalan, atau tidak sesuai dengan kelas jalan yang akan dilaluinya sebagaimana dimaksud dalam Pasal 12 ayat (2) dipidana dengan pidana kurungan paling lama 1 (satu) tahun dan denda setinggi-tingginya Rp. 12.000.000,- (dua belas juta rupiah). Pasal 56 ayat (1) Barangsiapa mengemudikan kendaraan bermotor, kereta gandengan, kereta tempelan dan kendaraan khusus di jalan tanpa dilengkapi dengan tanda bukti lulus uji sebagaimana dimaksud Pasal 13 ayat (3) dipidana dengan pidana kurungan paling lama 2 (dua) bulan atau denda setinggi-tingginya Rp. 2.000.000,- (dua juta rupiah); Apabila kendaraan sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) ternyata tidak memiliki tanda bukti lulus uji, dipidana dengan pidana kurungan paling lama 6 (enam) bulan atau denda setinggi-tingginya Rp. 6.000.000,- (enam juta rupiah). Barangsiapa mengemudikan kendaraan bermotor di jalan yang tidak didaftarkan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 14 ayat (1) dipidana dengan pidana kurungan paling lama 6 (enam) bulan atau denda setinggi-tingginya Rp. 6.000.000,- (enam juta rupiah); Barangsiapa mengemudikan kendaraan bermotor tanpa dilengkapi dengan surat tanda bukti nomor kendaraan bermotor, atau beda nomor kendaraan bermotor sebagaimana dimaksud dalam Pasal 14 ayat (2) dipidana kurungan paling lama 2 (dua) bulan atau denda setinggi-tingginya Rp. 2.000.000,- (dua juta rupiah).

UU NO. 8 Tahun 1981 Tentang KUHAP

Pasal 211 Perkara Pelanggaran Tertentu, dalam penjelasan butir b

Pasal 56 ayat (2)

Acara Pemeriksaan biasa Denda kurungan > 6 (enam) bulan

Pasal 57 ayat (1)

Acara Pemeriksaan biasa Denda kurungan > 6 (enam) bulan

Pasal 57 ayat (2)

Pasal 211 Perkara Pelanggaran Tertentu, dalam penjelasan butir b “ mengemudikan kendaraan bermotor yang tidak dapat memperlihatkan surat izin mengemudi (SIM), surat tanda nomor kendaraan, surat tanda uji kendaraan yang sah atau tanda bukti lainnya yang diwajibkan menurut ketentuan peraturan perundang-undangan lalu lintas jalan atau ia dapat memperlihatkannya tetapi masa berlakunya sudah kadaluwarsa”. Tindak pidana ringan (Tipiring)

Pasal 58

Barangsiapa mengemudikan kendaraan tidak bermotor di jalan yang tidak memenuhi persyaratan keselamatan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 17 (ayat (1) dipidana dengan pidana kurungan paling lama 7 (tujuh) hari atau denda setinggi-tringginya Rp. 250.000,- (dua ratus lima puluh ribu rupiah). Barangsiapa mengemudikan kendaraan bermotor dan tidak dapat menunjukkan surat izin mengemudi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 18 ayat (1) dipidana dengan pidana kurungan paling lama 2 (dua) bulan atau denda setinggi-tingginya Rp. 2.000.000,- (dua juta rupiah);

Pasal 59 ayat (1)

Pasal 211 Perkara Pelanggaran Tertentu, dalam penjelasan butir b “ mengemudikan kendaraan bermotor yang tidak dapat memperlihatkan surat izin mengemudi (SIM), surat tanda nomor kendaraan, surat tanda uji kendaraan yang sah atau tanda bukti lainnya yang diwajibkan menurut ketentuan peraturan

UU 14 Tahun 1992 Tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan

UU NO. 8 Tahun 1981 Tentang KUHAP perundang-undangan lalu lintas jalan atau ia dapat memperlihatkannya tetapi masa berlakunya sudah kadaluwarsa”.

Pasal 59 ayat (2)

Apabila pengemudi sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) ternyata tidak memiliki surat izin mengemudi, dipidana dengan pidana kurungan paling lama 6 (enam) bulan atau denda setinggi-tingginya Rp. 6.000.000,- (enam juta rupiah). Barangsiapa mengemudikan kendaraan bermotor di jalan dalam keadaan tidak mampu mengemudikan kendaraan dengan wajar sebagaimana dimaksud dalam Pasal 23 ayat (1) huruf a dipidana dengan pidana kurungan paling lama 3 (tiga) bulan atau denda setinggitingginya Rp. 3.000.000,- (tiga juta rupiah); Barangsiapa mengemudikan kendaraan bermotor di jalan dan tidak mengutamakan keselamatan pejalan kaki sebagaimana dimaksud dalam Pasal 23 ayat (1) huruf b dipidana dengan pidana kurungan paling lama 1 (satu) bulan atau denda setinggi-tingginya Rp. 1.000.000,- (satu juta rupiah). Barangsiapa melanggar ketentuan mengenai rambu-rambu dan marka jalan, alat pemberi isyarat lalu lintas, gerakan lalu lintas, berhenti dan parkir, peringatan dengan bunyi dan sinar, kecepatan maksimum atau minimum dan tata cara penggandengan dan penempelan dengan kendaraan lain sebagaimana yang dimaksud dalam Pasal 23 ayat (1) huruf d, dipidana dengan pidana kurungan paling lama 1 (satu) bulan atau denda setinggi-tingginya Rp. 1.000.000,- (satu juta rupiah); Barangsiapa tidak menggunakan sabuk keselamatan pada waktu mengemudikan kendaraan bermotor roda empat atau lebih, atau tidak menggunakan helem pada waktu mengemudikan kendaraan bermotor roda dua atau pada waktu mengemudikan kendaraan bermotor roda empat atau lebih yang tidak dilengkapi dengan rumah-rumah, sebagaimana dimaksud dalam Pasal 23 ayat (1) huruf e, dipidana dengan pidana kurungan paling lama 1 (satu) bulan atau denda setinggi-tingginya Rp. 1.000.000,- (satu juta rupiah); Barangsiapa tidak menggunakan sabuk keselamatan pada waktu duduk di samping pengemudi kendaraan bermotor roda empat atau lebih, atau tidak memakai helem pada waktu menumpang kendaraan bermotor roda dua atau menumpang kendaraan bermotor roda

Acara Pemeriksaan biasa Denda kurungan > 6 (enam) bulan

Pasal 60 ayat (1)

Pasal 211 Perkara Pelanggaran Tertentu, dalam penjelasan butir a “mempergunakan jalan dengan cara yang dapat merintangi, membahayakan ketertiban atau keamanan lalu lintas atau yang mungkin menimbulkan kerusakan pada jalan”. Tindak Pidana Ringan

Pasal 60 ayat (2)

Pasal 61 ayat (1)

Pasal 211 Perkara Pelanggaran Tertentu, dalam penjelasan butir f “pelanggaran terhadap perintah yang diberikan oleh petugas pengatur lalu lintas jalan dan atau isyarat alat pengatur lalu lintas jalan, rambu-rambu atau tanda yang ada di permukaan jalan”

Pasal 61 ayat (2)

Pasal 211 Perkara Pelanggaran Tertentu, dalam penjelasan butir d “tidak memenuhi ketentuan peraturan perundang-undangan lalu lintas jalan tentang penomoran, penerangan, peralatan, perlengkapan, pemuatan kendaraan dan syarat penggandengan dengan kendaraan lain.

Pasal 61 ayat (3)

Pasal 211 Perkara Pelanggaran Tertentu, dalam penjelasan butir d “tidak memenuhi ketentuan peraturan perundang-undangan lalu lintas jalan tentang penomoran, penerangan, peralatan,

UU 14 Tahun 1992 Tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan empat atau lebih yang tidak dilengkapi dengan rumah-rumah sebagaimana dimaksud dalam Pasal 23 ayat (2) dipidana dengan pidana kurungan paling lama 1 (satu) bulan atau denda setinggi-tingginya Rp. 1.000.000,- (satu juta rupiah). Pasal 62 Barangsiapa menggunakan jalan di luar fungsi sebagai jalan, atau menyelenggarakan kegiatan dengan menggunakan jalan tanpa izin sebagaimana dimaksud dalam Pasal 25 dipidana dengan pidana kurungan paling lama 1 (satu) bulan atau denda setinggi-tingginya Rp. 1.000.000,- (satu juta rupiah). Barangsiapa terlibat peristiwa kecelakaan lalu lintas pada waktu mengemudikan kendaraan bermotor di jalan dan tidak dapat menghentikan kendaraannya, tidak menolong orang yang menjadi korban kecelakaan, dan tidak melaporkan kecelakaan tersebut kepada pejabat polisi negara Republik Indonesia terdekat, sebagaimana dimaksud dalam Pasal 27 ayat (1) dipidana dengan pidana kurungan paling lama 6 (enam) bulan atau denda setinggitingginya Rp. 6.000.000,- (enam juta rupiah). Barangsiapa tidak mengasuransikan kendaraan bermotor yang digunakan sebagai kendaraan umum, baik terhadap kendaraan itu sendiri maupun terhadap kemungkinan kerugian yang akan diderita oleh pihak ketiga sebagai akibat pengoperasian kendarannya sebagaimana dimaksud dalam Pasal 32 ayat (1) dipidana dengan pidana kurungan paling lama 3 (tiga) bulan atau denda setinggi-tingginya Rp. 3.000.000,- (tiga juta rupiah). Barangsiapa tidak mengasuransikan orang yang dipekerjakannya sebagai awak kendaraan terhadap resiko terjadinya kecelakaan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 33 dipidana dengan pidana kurungan paling lama 3 (tiga) bulan atau denda setinggitingginya Rp. 3.000.000,- (tiga juta rupiah). Barangsiapa melakukan usaha angkutan wisata sebagaimana dimaksud Pasal 38, atau melakukan usaha angkutan orang dan/atau barang sebagaimana dimaksud dalam Pasal 41 ayat (2) tanpa izin, dipidana dengan pidana kurungan paling lama 3 (tiga) bulan atau denda setinggi-tingginya Rp. 3.000.000,- (tiga juta rupiah). Barangsiapa mengemudikan kendaraan bermotor yang tidak memenuhi persyaratan ambang batas emisi gas buang, atau tingkat kebisingan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 50 ayat (1) dan ayat (2), dipidana dengan pidana kurungan paling lama 2 (dua)

UU NO. 8 Tahun 1981 Tentang KUHAP perlengkapan, pemuatan kendaraan dan syarat penggandengan dengan kendaraan lain.

Tindak Pidana Ringan

Pasal 63

Acara Pemeriksaan biasa Denda kurungan > 6 (enam) bulan

Pasal 64

Tindak Pidana Ringan

Pasal 65

Tindak Pidana Ringan

Pasal 66

Acara Pemeriksaan Biasa atau Tindak Pidana Ringan

Pasal 67

Tindak Pidana Ringan

UU 14 Tahun 1992 Tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan bulan atau denda setinggi-tingginya 2.000.000,- (dua juta rupiah). Rp.

UU NO. 8 Tahun 1981 Tentang KUHAP

Acara Pemeriksaan Pelanggaran Lalu Lintas Jalan Proses penegakan hukum telah diatur dalam UU No. 8 Tahun 1981 tentang Hukum Acara Pidana (KUHAP). Secara umum proses penegakan hukum (proses di pengadilan) terhadap suatu tindak pidana dapat dikelompokkan atas 3 (tiga) kelompok, yaitu 1. Acara Pemeriksaan Biasa (Bagian Ketiga, Bab XVI KUHAP) 2. Acara Pemeriksaan Singkat (Bagian Kelima Bab XVI KUHAP) 3. Acara Pemeriksaan Cepat (Bagian Keenam Bab XVI KUHAP) a. Acara Tindak Pidana Ringan b. Acara Pemeriksaan Pelanggaran Lalu Lintas Jalan Acara`pemeriksaan pelanggaran lalu lintas lintas daitur dalam paragraf 2 Bagian Keenam Bab XVI, dengan beberapa ketentuan sebagai berikut: 1. Terdakwa dapat diwakili 2. Putusan dapat dijatuhkan diluar hadirnya terdakwa, dalam hal ini terdakwa dapat mengajukan perlawanan dalam tenggang waktu 7 hari sesudah putusan diberitahukan secara sah kepadanya. 3. Pengertian perkara pelanggaran laulintas jalan sebagaimana diatur dalam Pasal 211, adalah sebagai berikut: a. Mempergunakan jalan dengan cara yang dapat merintangi, membahayakan keteriban atau membayakan keamanan lalu lintas atau yang mungkin menimbulkan kerusakan pada jalan b. Mengemudikan kendaraan bermotor yang tidak dapat memperlihatkan SIM, STNK, Surat Tanda Uji Kendaraan (STUK) yang sah, tanda bukti lainnya yang diwajibkan menurut ketentuan peraturan perundang-undangan lalu lintas jalan atau ia dapat memperlihatkannya tetapi masa berlakunya sudah kadaluwarsa c. membiarkan atau memperkenankan kendaraan bermotor dikemudikan orang yang tidak memiliki surat izin mengemudi d. tidak memenuhi ketentuan perundang-undangan lalu lintas jalan, penomoran, penerangan, peralatan, perlengkapan, pemuatan kendaraan, dan syarat penggandengan dgn kendaraan lain, e. membiarkan kendaraan bermotor yang ada di jalan tanpa dilengkapi plat tanda nomor kendaraan yang sah, sesuai dengan surat tanda nomor kendaraan ybs f. pelanggaran terhadap perintah yang diberikan oleh petugas pengatur lalu lintas jalan, dan atau isyarat lalu lintas jalan, rambu-rambu atau tanda yang ada dipergunakan jalan, g. pelanggaran terhadap ketentuan tentang ukuran dan muatan yang diizinkan, cara menaikkan dan menurunkan penumpang dan atau cara memuat dan membongkar barang, h. pelanggaran terhadap izin trayek, jenis kendaraan yang diperbolehkan beroperasi di jalan yang ditentukan 4. Proses pemeriksaan dan pemanggilan menghadap persidangan pengadilan: a. dibuat berupa catatan bukan Berita Acara (BA) Pemeriksaan, bukan BA Ringkas seperti dalam pemeriksaan acara ringan; Formulir catatan agar sah memuat: 1) pelanggaran lalu lintas yang didakwakan kepada terdakwa; 2) berisi pemberitahuan hari, tanggal, jam, tempat sidang pengadilan yang akan dihadiri terdakwa. b. formulir catatan tersebut butir a segera diserahkan ke pengadilan selambatlambatnya pada kesempatan hari sidang pertama berikutnya.

c.

dalam pemeriksaan di pengadilan panitera tidak perlu membuat BA pemeriksaan sidang. BA, dan dakwaan, serta putusan cukup berupa catatan yang dibuatnya (panitera) dalam buku register perkara lalu lintas jalan (buku pedoman berdasarkan Pasal 207 ayat (2) huruf b.

5. Penunjukkaan wakil menghadap pemeriksaan sidang pengadilan Pasal 213 a. UU tidak mewajibkan terdakwa menghadap in person di sidang pengadilan. Merupakan peengecualian azas in absentia b. Terdakwa dapat menunjuk wakilnya, berdasarkan Pasal 213 penunjukkannya berupa surat. (ditafsirkan sebagai surat kuasa) namun bentuknya bebas. Pasal 214 ayat (1) Pemeriksaan dan putusan (diucapkan) di luar hadirnya terdakwa (disebut Verstek dalam hukum acara perdata), prosesnya sbb: a. apabila terdakwa atau wakilnya tidak datang, pemeriksaan perkara dilanjutkan (tidak perlu ditunda dan dimundurkan) karena bersifat imperatif bukan fakultatif b. putusan diucapkan di luar hadirnya terdakwa karena merupakan rangkaian yang tidak terpisahkan dalam pemeriksaan perkara lalu lintas jalan. 6. Pemeriksaan pelaanggaran lalu lintas jalan Pasal 214 ayat (2): Putusan diucapkan diluar hadirnya terdakwa, maka surat amar putusan segera disampaikan kepada terdakwa. Prosedurnya sbb: a. panitera segera menyampaikan surat amar putusan kepada penyidik. b. penyidik menyampaikan pemberitahuan tersebut kepada terpidana sesuai Pasal 227 ayat (2) (tanggal dan tanda tangan terpidana menerima surat amar putusan tsb) maka penyidik telah melakukan tugasnya secara sah dan sempurna. c. penyidik mengembalikan surat amar putusan yang telah diberitahukan itu kepada panitera. d. pelaksanaan eksekusi tidak termasuk pemberian kuasa dari Penuntut Umum (PU) kepada penyidik, karena eksekusi tetap merupakan hak dan wewenang mutlak PU (penyidik mendapat kuasa dari PU yang menyangkut prosedur dan proses pemeriksaan. 7. Acara pemeriksaan lalu lintas jalan Pasal 214 ayat (4) Perlawanan/verzet terhadap putusan di luar hadirnya terdakwa/verstek a. perlawanan diajukan langsung ke pengadilan yang memutus perkara, tidak perlu melalui penyidik oleh terpidana b. perlawanan diajukan oleh terpidana hanya yang menyangkut perampasan kemerdekaan c. tenggang waktu mengajukan perlawanan 7 hari terhitung sejak tanggal pemberitahuan putusan kepada terpidana Pasal 214 ayat (6) a. apabila perlawanan maka putusan menjadi gugur, kedudukan terpidana berubah menjadi terdakwa b. pemeriksaan terhadap terdakwa harus dilakukan kembali c. panitera memberitahukan kepada penyidik adanya perlawanan dari terpidana, beserta penetapan hakim tentang hari sidang untuk memeriksa kembali perkara ybs d. penyidik memberitahukan penetapan hari sidang itu kepada terdakwa. 8. Putusan perkara lalu lintas jalan yang dapat dibanding Pasal 214 ayat (8), menyebutkan putusan yang dapat dibanding: a. putusan yang awalnya dijatuhkan di luar hadirnya terdakwa b. putusan berupa perampasan kemerdekaan c. terpidana mengajukan perlawanan

d. pemeriksaan di sidang dibuka kembali e. putusan sidang selanjutnya tetap menjatuhkan pidana perampasan kemerdekaan b. terpidana dapat mengajukan banding Keterangan Bagaimana jika pada sidang kedua pun terdakwa yang mengajukan perlawanan tidak hadir? Pasal 154 ayat (4) dan (5) dapat digunakan (pemeriksaan ditunda, pemberitahuan utk sidang selanjutnya, tidak hadir lahir lagi maka dipanggil dengan paksa dengan surat penetapan hakim; atau menjatuhkan putusan hukuman denda. 9. Penyitaan Dalam Perkara Lalu Lintas Jalan Tata cara penyitaan a. Dasar hukum Pasal 38 ayat (1) KUHAP. b. Setiap penyitaan yang akaan dilakukan penyidik atas sesuatu benda harus ada surat izin Ketua Pengadilan Negeri, apabila tidak ada surat izin tersebut maka merupakan tindakan penyitaan yang tidak sah. Hal ini sulit dalam perkara lalu lintas jalan c. Cara mengatasinya,menggunakan rumusan Pasal 38 ayat (2), dalam keadaan yang sangat perlu dan mendesak berdasarkan undang-undang penyidik dibenarkan melakukan penyitaan terhadap benda bergerak tanpa surat izin Ketua Pengadilan Negeri (PN) d. Gunakan tafsiran tertangkap tangan dalam peristiwa pelanggaran lalu lintas jalan di lapangan, selanjutnya tertangkap tangan dikategorikan dalam keadaan sangat perlu dan mendesak (dasarnya pedoman angka 10 Lampiran Keputusan Menteri kehakiman No .M.14-PW.07.03 Thn 1983). 10. Pengembalian Benda Sitaan Pasal 215 a. Barang bukti segera dikembalikan setelah putusan dijatuhkan, b. Pengembalian barang tersebut dengan syarat terpidana memenuhi isi amar putusan c. Pasal 273 ayat (1) menjelaskan bahwa pelaksanaan putusan pidana denda dalam acara pemeriksaan cepat, harus “seketika dilunasi” pada saat putusan dijatuhkan d. SEMA (Surat Edaran MA) No 22 Tahun 1983 memberi petunjuk pengertian “harus segera dilunasi”, apabila terdakwa/kuasanya hadir. Jika terdakwa/kuasanya tidak hadir pelunasannya pada saat jaksa memberitahukan putusan tersebut kepada terpidana e. Pengembalian benda sitaan dilakukan tanpa syarat dan kepada yang berhak sejalan dengan pasal 194 ayat (1): 1) pemilik sebenarnya; 2) dari siapa benda itu disita; 3) pemegang terakhir 11. Bentuk putusan pelanggaran lalu lintas jalan a. Pasal 212 1) tidak diperlukan Berita Acara Pemeriksaan pada tingkat penyidikan dan pada sidang pengadilan 2) penyidik cukup mermbuat catatan dalam formulir yang telah ditentukan yang berisi: pelanggaran yang didakwakan; tempat, waktu kejadian; lampiran benda sitaan (jika ada); catatan pemberitahuan tanggal, hari, jam dan tempat sidang b. bentuk putusan sederhana tidak memperhatikan Pasal 197 ayat (1) KUHAP sbb: 1) berupa catatan yang dibuat hakim pada catatan atau formulir pemerik saan yang disampaikan penyidik kepada pengadilan 2) catatan putusan yang dibuat hakim itulah yang disebut “surat amar putusan” 3) panitera mencatat isi putusan ke dalam register.

Sanksi Terhadap Pelanggaran lalu lintas tertentu Untuk pelanggaran lalu lintas dan angkutan jalan tertentu sebagaimana diatur dalam Pasal 212 KUHAP, khusus untuk wilayah DKI Jakarta, Pengadilan tinggi DKI Jakarta telah menetapkan besarnya denda titipan yang harus diabayar oleh pengguna jalan yang melanggar ketentuan sesuai dengan Surat Keputusan Wakil Ketua Pengadilan Tinggi DKI Jakarta No.697/Pen.Pid/2005/PT.DKI tanggal 1 Oktober 2005 tentang Tabel Pelanggaran dan Uang Titipan. Besarnya denda titipan tersebut ditentukan oleh kategori jenis pelanggaran (ringan, sedang dan berat) dan jenis kendaraan yang melanggar yaitu kendaraan tidak bermotor, sepeda motor, mobil penumpang pribadi, mobil penumpang umum, pick up, bus/truk dan truk gandeng.
Keterangan: A merupakan kendaraan tidak bermotor B merupakan sepeda motor C merupakan mobil penumpang pribadi D merupakan mobil penumpang umum E merupakan pick up F merupakan bus/truk G merupakan truk gandeng Semua denda tersebut dalam ribu (000,00) rupiah (Rp) No KLASIFIKASI PASAL JENIS PELANGGARAN JENIS KENDARAAN PELANGGAR DAN UANG TITIPAN DALAM RIBU RUPIAH A < 1 RINGAN Psl. 91 (1) & (2) PP 43/93 < Kewajiban pejalan kaki untuk berjalan pada bagian jalan yang diperuntukan baginya atau pada bagian jalan yang paling kiri bila tidak terdapat bagian jalan yang dimaksudkan dan menyeberang ditempat yang telah ditentukan. Mengemudikan kendaraan tidak bermotor tanpa memenuhi persyaratan rem, lampu, tuter bagi kendaraan tidak bermotor. Mengemudikan kendaraan bermotor di jalan melanggar rambu-rambu perintah atau larangan. < 20 B < < C < < D < < E < < F < < G < <

2

58 Yo Psl. 17 (1) UULAJ

30

<

<

<

<

<

<

3

61 (1) Yo Psl. 23 (1) d Yo Psl. 8 (1) A UULAJ Yo Psl. 17 (3) & (4) PP 43/93 61 (1) Yo Psl 23 (1) d Yo Psl 8 (1) b UULAJ Yo Psl 21 (1) & (4) PP 43/1993

<

30

50

60

60

100

150

4

Mengemudikan kendaraan bermotor di jalan melanggar marka jalan yang berupa garis utuh membujur tunggal atau ganda gerakan LL/Jalur.

<

20

50

60

60

100

150

No

KLASIFIKASI PASAL

JENIS PELANGGARAN

JENIS KENDARAAN PELANGGAR DAN UANG TITIPAN DALAM RIBU RUPIAH A B 20 C 50 D 60 E 60 F 100 G 150

5

61 (1) Yo Psl. 23 (1) d Yp Psl 8 (1) d UULAJ Yo Psl. 22 (2) PP 43/93

Mengemudikan kendaraan bermotor di jalan melanggar marka jalan sebagai garis berhenti bagi kendaraan bermotor yang diwajibkan oleh alat pemberi isyarat lalu lintas atau rambu stop. Mengemudikan kendaraan bermotor di jalan melanggar ketentuan cahaya yang diberikan alat pemberi isyarat lalu lintas. Mengemudikan kendaraan bermotor di jalan melanggar larangan melewati kendaraan lain dipersimpangan atau dipersilangan sebidang. Mengemudikan kendaraan bermotor di jalan melanggar larangan melewati kendaraan lain yang sedang memberi kesempatan menyeberang pejalan kaki atau pengendara sepeda. Mengemudikan kendaraan bermotor di jalan melanggar kewajiban pemakai jalan untuk mendahulukan kendaraan yang mendapat prioritas sebagai yang dimaksud ayat 1 Psl 65 PP 43/1993. Mengemudikan kendaraan bermotor di jalan melanggar tanda berhenti atau parkir di tempattempat tertentu.

<

6

61 (1) Yo Psl. 23 (1) d Yo Psl. 8 (1) C UULAJ Yo Psl. 29 PP 43/93 61 (1) Yo Psl. 23 (1) d Yo Psl. 55a PP 43/93

30

20

50

60

60

100

150

7

30

20

50

60

60

100

150

8

61 (1) Yo Psl 23 (1) d UULAJ Yo 55b PP 43/93

30

20

50

60

60

100

150

9

61 (1) Yo Psl 23 (1) d UULAJ Yo Psl 65 PP 43/93

30

20

50

60

60

120

150

10

61 (1) Yo Psl. 23 (1) d Yo Psl. 23 (1) Psl 22 (1) UULAJ Yo Psl 66 (2) PP 43/93 61 (1) Yo Psl. 23 (1) d Yo Psl. 22 (1) d Yo Psl. 71 (2) b PP 43/93

<

20

50

60

60

100

150

11

Mengemudikan kendaraan bermotor di jalan melanggar isyarat bunyi yang mengeluarkan suara tidak sesuai dengan persyaratan teknis dan laik jalan.

<

20

50

60

60

100

100

No

KLASIFIKASI PASAL

JENIS PELANGGARAN

JENIS KENDARAAN PELANGGAR DAN UANG TITIPAN DALAM RIBU RUPIAH A B C D E F G

12

61 (1) yo Psl 23 (1) d Yo Psl 22 (1) Yo Psl 72 PP 43/93 51(1) Yo Psl. 23 (1) d UULAJ Yo Psl. 73 (1) e PP 43/93

Mengemudikan kendaraan bermotor di jalan melanggar penggunaan isyarat peringatan dengan bunyi sirene. Mengemudikan kendaraan bermotor di jalan melanggar kewajiban pada waktu malam hari atau dalam keadaan gelap untuk menyalakan lampu utama, dekat lampu posisi depan dan belakakang, lampu tanda nomor kendaraan. Mengemudikan kendaraan bermotor di jalan melanggar larangan menyalakan lampu peringatan berwarna biru atau merah kecuali kendaraan bermotor tertentu sebagaimana Psl 72 PP43/93. Mengemudikan kendaraan bermotor di jalan melanggar kewajiban untuk menyalakan lampu petunjuk arah waktu akan membelok atau membalik arah. Pengemudi bus sekolah melanggar kewajiban untuk menyalakan lampu tanda berhenti waktu menurunkan atau menaikkan penumpang. Mengemudikan kendaraan bermotor di jalan melanggar kewajiban untuk menyalakan lampu peringatan berwarna kuning bagi kendaraan bermotor untuk penggunaan tertentu atau yang menyangkut barang tertentu sebagaimana yang dimaksud pasal 64 PP 44/93.

<

20

50

60

60

100

150

13

<

20

50

60

60

100

150

14

61 (1) 23 (1) UULAJ 74 (1) 43/93

Yo Psl. d Yo Psl. e PP

<

20

50

60

60

100

150

15

61 (1) 23 (1) UULAJ 74 (2) 43/93

Yo Psl. d Yo Psl. b PP

<

20

50

50

60

100

150

16

61 (1) 23 (1) UULAJ 74 (2) 43/93

Yo Psl. d Yo Psl. c PP

<

20

50

50

60

100

150

17

61 (1) 23 (1) UULAJ 74 (2) 43/93

Yo Psl. d Yo Psl. c PP

<

<

50

80

80

100

120

No

KLASIFIKASI PASAL

JENIS PELANGGARAN

JENIS KENDARAAN PELANGGAR DAN UANG TITIPAN DALAM RIBU RUPIAH A B 50 C 100 D 100 E 100 F 200 G 250

18

61 (1) Yo Psl 23 (1) d UULAJ Yo Psl. 80 PP 43/93

Mengemudikan kendaraan bermotor di jalan melanggar kecepatan maksimum yang diijinkan untuk kendaraan bermotor. Mengemudikan kendaraan bermotor di jalan melanggar larangan kendaraan bermotor ditarik oleh lebih dari satu kendaraan bermotor. Mengemudikan kendaraan bermotor di jalan melanggar kewajiban menggunakan alat penarik yang kaku apabila kendaraan bermotor yang ditarik memiliki jumlah berat yang diperbolehkan lebih dari 4000 kg. Kewajiban menggunakan helm bagi pengemudi atau penumpang sepeda motor maupun kendaraan bermotor roda empat atau lebih tanpa dilengkapi rumah-rumah. < Mengemudikan kendaraan bermotor tanpa dilengkapi tanda bukti lulus uji bagi mobil bus, mobil barang, kendaraan umum, kereta gandeng dan kendaraan khusus di jalan. Mengemudikan kendaraan bermotor tidak dapat menunjukkan STNK atau STCK beserta BTCK.

<

19

61 (1) Yo Psl 23 (1) d UULAJ Yo Psl. 124 (1) b PP 43/93

<

30

50

100

100

150

150

20

61 (1) Yo Psl. 23 (1) d UULAJ Yo Psl. 124 b PP 44/1993

<

<

50

100

100

150

150

21

61 (1) Yo Psl. 23 (1) c UULAJ Yo Psl.69 & 70 PP 44/1993

<

20

50

50

50

80

100

< 22

SEDANG 56 (1) Yo Psl. 13 (3) UULAJ

< <

< <

< 50

< 100

< 100

< 150

< 250

23

57 (2) Yo Psl. 14 (2) UULAJ Yo Psl 197 (1) & (3) PP 44/93 57 (2) Yo Psl 14 (2) UULAJ

<

40

100

100

100

200

250

24

Mengemudikan kendaraan bermotor tidak dilengkapi TNKB/TNCK yang sesuai dengan ketentuan. Mengemudikan kendaraan bermotor tidak sesuai dengan SIM sesuai ketentuan.

<

30

80

80

80

150

200

25

59 (1) Yo Psl 18 (1) UULAJ

<

50

100

100

150

200

250

No

KLASIFIKASI PASAL

JENIS PELANGGARAN

JENIS KENDARAAN PELANGGAR DAN UANG TITIPAN DALAM RIBU RUPIAH A B < 50 C < 100 D < 100 E < 150 F < 200 G < 250

< 26

BERAT 54 Yo Psl. 12 (1) Yo Psl. 34 UULAJ

< Mengemudikan kendaraan bermotor untuk mangangkut orang atau barang tidak sesuai dengan peruntukan (kecuali yang dimaksud ayat 1 Psl. 3 PP 41/93). Mengemudikan kendaraan bermotor tidak sesuai dengan persyaratan tehnis dan laik jalan yang meliputi persyaratan lampu dan komponen pendukung. Mengemudikan kendaraan bermotor tidak sesuai dengan kelas jalan yang dinyatakan dengan ramburambu.

< <

27

54 Yo Psl. 12 (1) UULAJ

<

50

100

100

150

250

250

28

54 Yo Psl. 12 (1) Yo Psl. 7 UULAJ

50

100

100

150

200

250

Referensi: 1. Undang-undang Nomor 14 tahun 1992 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan 2. UU Nomor 8 Tahun 1980 tentang KUHAP 3. UU Nomor 2 Tahun 2002 tentang Kepolisian Negara Republik Indonesia 4. PP 41 Tahun 1993 tentang Angkutan Jalan 5. PP 42 Tahun 1993 tentang Pemeriksaan Kendaraan Bermotor di Jalan 6. PP 43 Tahun 1993 tentang Prasarana dan Lalu Lintas Jalan 7. PP 44 Tahun 1993 tentang Kendaraan dan Pengemudi 8. Keputusan Menteri Kehakiman No .M.14-PW.07.03 Thn 1983. 9. Ashidique, Jimly, Penegakan Hukum, http://www.solusihukum.com/artikel/artikel49.php 10. Prof. Hikmahanto Juwana, SH., LL.M., Ph.D, Penegakan Hukum Dalam Kajian Law & Development, http://www.ui.edu/indonesia/main.php?hlm=berita&id=2006-03-28%2016:0. 11. Surat Keputusan Wakil Ketua Pengadilan Tinggi DKI Jakarta No. 697/Pen.Pid/2005/PT.DKI Tanggal 1 Oktober 2005 tentang Tabel Pelanggaran dan Uang Titipan. 12. Sudiro, SH, MH., Orientasi Pengadilan, Bahan Pengajaran Diklat PPNS Pola 100 Jam, Pusdiklat Perhubungan Darat dan Biro Bina Bin Polsus Mabes Polri, 2005.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful