Persahabatan Afriadyradi = Afgan dan Radityadika (Kebetulan) Huuuhhh….

Sebelumnya ini bukanlah kisah sedih, bukan amarah yang berkecamuk seperti sebelum-sebelumnya, ataupun kekecewaan yang meliuk-liuk. Tapi ini adalah sebuah pengakuan keberatan atas apa yang seringkali dilekatkan pada “keadaan fisik gua”. Kali ini gua gak akan menyisipkan Tuhan sebagai pemegang kuasa, bukannya menyingkirkan, tapi ini murni akibat “keburukan” yang datang dari manusia itu sendiri. Nah… Jika gua melantunkan lirik lagu ini: “… terima kasih cinta untuk segalanya… kau berikan lagi kesempatan itu…” ataukah lirik ini: “… terlalu sadis caramu… menjadikan diriku… pelampiasan cintamu agar dia kembali padamu…” yeah, make your guess… siapakah pelantun lagu tersebut? Orang gak usah mikir panjang untuk menebaknya, yang bahkan anak TK-pun dalam hitungan detik aja langsung bisa menebaknya. Dan siapa lagi kalau bukan Afgansyah Reza, yang akrab dipanggil Afgan itu. (oh, tidak… jangan nama itu lagi…) Semuanya berawal dari kemunculan si artis sok manis itu, yang suaranya manja meliuk bak anak kecil yang cengeng. Dan, sekarang gua akan mengakui bahwa gua GAK SUKA jika dibanding-bandingkan dengan dia, si artis manja itu. Dalam hal ini,katanya gua mirip ama dia. Mirip dari mananya coba? Gak mirip, ah… ada juga gua mirip jika dilihat dari sedotan, itupun di ujung Monas. Jangan karena gua make kacamata yang framenya emang mirip ama kacamatanya dia, lantas gua juga dimirip-miripin ama muka berlesungnya dia. Dan yang paling gua gak suka, bahkan ada yang bilang ama gua kalo gua adalah salah satu manusia dari berjutajuta manusia yang kurang kerjaan dengan cap AFGANISM, atau AFGAN WANNABE… gua mau jadi Afgan?? Yang benar aja… ada kali Afgan yang mau jadi gua… secara, gua lebih dulu muncul di lingkungan gua dengan kacamata yang model beginian (khusus buat orang-orang di lingkungan gua yang over menjudge gua Afgan Wannabe…). Sumpah, gua beneran udah make kacamata ginian sebelum si Afgan itu muncul sebagai penyanyi solo yang anggun di tv-tv itu. Yeah, jika emang ada yang anggap kacamata gua doank yang mirip. Awalnya sih, gua emank asik-asik aja jika dipanggil Afgan. So far, Afgan juga gak jelek. Tapi, semakin hari semakin banyak yang manggil Afgan ke gua, dan banyak juga yang mencela : dasar Afgan Wannabe… gimana gak risih coba? Ke manapun gua beranjak dan berpijak, pasti gak akan terlewat satu-dua orang yang manggil gua Afgan, yang bahkan penjual nasi goreng-pun ngatain gua Afgan…. Aaarggggghhh….!!!! Jelas gua gondok atas pembunuhan karakter itu. So, please stop call me Afgan!! Gua adalah salah satu dari sedikit orang yang menganut paham Be Myself aja… toh, gua juga gak jelek-jelek amat. Maka apalagi yang hendak gua ingkari dan ngga syukuri? Gua punya banyak kelebihan, banyak kemampuan, juga punya

bung. gua gak suka di sama-samain lagi ma Radityadika (again…). Alergi gua kalo dengar tuh nama ataupun lagunya. Dan dengan ini saya mendeklarasikan bahwa penyebab dari itu karena gua disama-samain sama Afgan. Dan sekarang gua akan menimpali sesuatu lagi lewat tulisan ini. RIGHT NOW!!!). Nah. sama aja kalau gak bersyukur. gua juga jago akting… dan perlu gua infokan kalo jaman-jaman SMA dulu gua yang paling dapet feel-nya dalam memerankan tokoh dalam teater kelas. Tapi gua cukup bahagia kok. Ada teman gua yang sempat memuji-muji tulisan-tulisan gua. yang jika diadu suaranya ma dia. kok??). darpiada maksain jadi orang lain. Sekali lagi. Tapi selera gua bukannya tulisan yang kayak tulisan elu. deh. Gua malah geli gak jelas. Bukan Cinta Biasa-nya udah diganti ma Akhir Rasa Ini-nya Samsons—tapi. Maka semenjak itu. Bukan Cinta Biasa lagi yang memenuhi rongga telinga gua. gua tentunya. sapa lagi yang menyetel takbiran di handphone gua? . gua terima aja gua dibilang gitu. Dan parahnya. Gua bukannya gak suka ma tulisan-tulisan elu. Emang sih. Atau. Please. sekarang udah gak lagi. (dan mengapa mesti lagunya Afgan yang sekarang mengiringi gua dalam menulis ini? Perasaan gua gak pernah nyetel lagunya Afgan di Handphone gua. Tapi tetap aja gua gak mau kayak dia. gak? Kembali gua menekankan bahwa slogan Be Your Self bukanlah hal yang sembarangan tercipta lewat kata dan ucapan. Tapi. atau entah siapa namanya. kok gua merasa garing ya?? Gua gak dapat sensasi lucu yang dibilang orang-orang tentang novel itu.banyak teman. Lalu kemarin dia bilang ke gua: “lama-lama kok tulisan lu mirip ama tulisannya Radityadika?”…. dan kebetulan gua bukan orang yang mengagung-agungkan kekembaran. dia lebih populer. besar kemungkinan juga gua yang menang bagus. Tapi ni berbicara FAKTA. Kasihan kan Afgan-nya jadi kehilangan fan-nya satu. ataupun disamasamain ma dia. lama-lama gua mikir… dari segi mananya tulisan gua miirp ma cecunguk itu? Satelah gua baca satu dua halaman novelnya. Malu kalau boleh gua bilang. Cuma gua gak punya record-nya. Karena gak ada sesuatupun di dunia ini yang persis sama. selesai dengan perkara Afgan. Gua bisa nyanyi. Sama aja membohongi orang dan diri sendiri. Gua jadi Anti-Afganism dibuatnya. gua sama sekali ill-feel jika dipanggil Afgan. Kalau gua sih gak. maybe. Aduh. Biarin aja si Afgan dengan dunianya… semoga amal ibadahnya diterima di sisi-Nya (loh. walau gua gak banyak duit dan fan seperti Afgan. Buat apa coba? Ada juga untungnya di dia. Nah. Dulu gua suka kok dengan lagu-lagunya Afgan—alhamdulillah. Yah. Iya. Sorry buat Radtya. Lebih keren. tapi gua hanya menjunjung tinggi asas menjadi diri sendiri jauh lebih baik. stop that fu**in’ music. Apalagi. bukannya gua iri atas kepopuleran elu. loh… dan ini bukan salah satu mediasi ke-pede-an. ya… makasih. Karena perbedaan itu sesungguhnya adalah sebuah kreativitas yang tak ternilai harganya—nah. WHAT??!! Radityadika?? Ampun DJ… emangnya gua The Plagiat Man? Yang benar aja. Dika. Sempat senang sih dibilang kayak gitu. menambah kepopulerannya. Secara si Dika itu penulis terkenal lewat blog-blognya.

Hahaha… kita kan bersahabat… (maunya…). justru akan menciptakan keunikan sendiri. Rest in Peace yah… gua janji gua gak akan mengganggu ketenangan elu lagi. Karena perbedaan itu seutuhnya milik Tuhan (upst. makanya gua iseng-iseng menulis hal-hal tentang kita bertiga.. Sorry. kriuk!! . dan sebuah hal berbeda yang bernilai tinggi. Yang jelas dengan sadar menjadi diri sendiri jauh lebih baik. karena kita bertiga emang tercipta menjadi Trio Keren… hahaha… kriuk. padahal tadi gua gak mau menyelipkan Tuhan dalam tulisan ini… hehehe… pura-pura gak tahu aja). Buat Afgansyah Reza dan Radityadika..Mentang-mentang besok udah Idul Adha—yang tak akan terbelikan bahkan dengan seluruh kekayaan yang ada di bumi ini sekalipun. gua bete.