APAKAH DOA YANG PALING UTAMA DI BULAN RAMADAN DAN SIAPAKAH DIA UWAIS AL-QARNI?

Oleh Tuan Guru Dato’ Dr. Haron Din Muslimin dan muslimat yang dirahmati Allah sekalian. Kedatangan bulan Ramadhan walaupun menjadi suatu kebiasaan kepada kebanyakan orang, tetapi sebenarnya ianya menjadi suatu mercu tanda kepada orang-orang yang ingin mencapai kepada matlamat penghidupan yang sebenarnya iaitu seperti yang disebutkan oleh Allah swt;

Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertakwa (Al-Baqarah:183) Khususnya dalam kontek kita berpuasa disebutkan sebagai “La‘al lakum tattaqun” maksudnya dengan berpuasa kamu akan memperolehi darjat ketaqwaan kepada Allah swt. Menjadi suatu yang agak lumrah kepada insan, biasa disebut, di hafal dan diingati kalimah ini “La‘al lakum tattaqun”, tetapi pernahkah, sampaikah kita ke tahap “tattaqun” itu bila sampai Ramadan dan berakhir Ramadan? Sampaikah kita kepada apa yang nabi sebut kepada isteri-isterinya dan kepada sahabat-sahabatnya iaitu “Faya ‘ajaban liman adraka ramada na fala yughfarulah”, iaitu maksudnya “Alangkah hairannya (ajaibnya) bagi orang yang telah sampai umurnya kepada menjelang Ramadan, apabila habis Ramadan hairan kalau dia tidak mengambil kesempatan untuk Allah mengampunkan semua dosa-dosanya”.

Tidak ada insan yang tidak berdosa melainkan nabi yang maksom. Kita lihat dizaman ini banyak perkara yang terpaksa kita telan dan kita tempuh. Akibatnya kita terpaksa menerima kemurkaan-kemurkaan Allah swt. kepada hamba-hambanya. Kita lihat dari bala bencana, musibah demi musibah, kita lihat dari berbagai-bagai kejadian yang tidak menyenangkan menunjukkan bahawa adanya kemurkaan Allah. Allah tidak akan murka melainkan kerana besarnya dosa manusia. Kerana itu datang ramadan, memanglah boleh menghairankan orang yang sempat hidup sampai Ramadan, apabila habis Ramadan dosa dia tidak terampun. Sebab itu Siti Aisyah radiaAllahhu anha ingin sangat untuk bertemua peluang dengan malam Qadar (Lailatul Qadar), dia bertanya kepada nabi “Bilakah berlaku malam Qadar?”. Nabi bertanya kepada Aisyah semula “Apakah kamu nak buat bila kamu bertemu dengan malam Qadar?”. Aisyah menjawab “Saya tak tahu” kemudian Aisyah bertanya lagi “Apakah yang patut saya buat bila bertemu dengan malam Qadar itu?”. Nabi berkata kepada Aisyah “Malam itu malam yang amat baik untuk beramal dimalamnya dan amat mudah dimakbul Allah doanya”. Aisyah bertanya lagi “Apakah doa yang paling baik untuk aku berdoa pada malam itu?” Nabi jawab “ Kalau kamu sempat berjumpa dan mengetahui malam itu ialah malam Qadar berdoalah

“Allah humma innaka ‘afuu ’un karimun tuhib bul ‘af wa fa’ fu ‘anni” (maknanya Ya Allah, Engkaulah Tuhan yang sangat suka mengampun, ampunkanlah dosa-dosa ku). Sebenarnya Nabi dah tahu yang Aisyah itu akan masuk syurga ertinya dosanya telah diampunkan oleh Allah tetapi kenapa Nabi masih menyuruh Aisyah untuk memohon kepada Allah agar diampunkan dosa?. Sedangkan Aisyah memang layak untuk tidak dimasukkan ke dalam neraka, hanya layak ke syurga. Soal dosa dan pahala dia dah tak kisah sangat tapi nabi masih menyuruhnya berdoa supaya Allah ampunkan dosa.

Doa yang paling utama di malam Qadar Seperti yang saya sebutkam dipermulaan tadi “Faya ‘ajaban liman adraka ramada na fala yughfarulah”, Memang hairan orang yang dapat hidup sampai Ramadan ini, tetapi dosa dia tidak diampun. Kalau malam ini malam Qadar, fokus kita selalunya memanglah nak minta hal-hal keduniaan. Kalau kita dapat rasakan dalam perasaan dalaman seorang insan kecil hamba Allah ini apa yang hendak kita mintak di malam Qadar? Saya rasa orang tidak begitu berminat untuk minta supaya diampunkan segala dosa, mereka akan minta yang lain pula, minta saham naik, perniagaan laris, dapat kahwin lagi dua, kaya, mesti pilihan mereka kepada kesenangan-kesenangan dunia, sedangkan “Wallah yuridul akhirah”. Allah dan RasulNya lebih mengutamakan penghidupan akhirat itulah yang paling mustahak sekali. Selama ini pun kita tidak tahu bahawasanya terampunkah dosa-dosa yang telah kita buat? walaupun kita rasa macam dosa itu Allah telah ampunkan. Ada peluang yang macam ini iaitu malam Qadar atau berpeluang berjumpa dengan orang-orang yang konfirm macam tadi iaitu doa-doa mereka makbul seperti orang-orang yang soleh dan seumpamanya doa yang paling utama dan besar diminta ialah minta supaya Allah mengampunkan semua dosa-dosa kita. Bukan kata orang lain sebagai contoh besar, hatta nabi yang dikatakan “Ghoforollah hu mat taqadaman”, Allah ta’ala ampunkan dosa dia yang telah lalu (jika ada) dan juga ampun untuk yang akan datang.

sembahyang lama-lama. berdoa panjang-panjang sampai dikataka juga (hadith Aisyah) sampai bengkak kaki nabi. Sebab itulah nabi nak lepaskan kita daripada seksaan ini semua. muammalah dia baik dan dia dikatakan orang yang baik. Al-Quran memberikan satu analogi iaitu Bumi kalau sudah cantik dan subur dia mudah menumbuhkan pokok-pokok yang bermanfaat dan bagi bumi yang kotor (bagi maksud tidak sesuai ditanam tumbuhan) seperti tempat berbatu dan berpasir. kalau yang disimpan dalam diri kita ini kotor (benda yang jijik) maka tidak akan keluar melainkan yang kotor juga. Kalau dalam diri kita baik. dia akan menumbuhkan yang baik. ampunkanlah dosa-dosa ku). yang kita hadapi hari ini dalam semua masalah. agungkan Allah swt. penumpuan kepada persiapan-persiapan yang dikatakan “Wa tazau wadu” kesemuanya ditujukan ke arah pembersihan diri. didunia dia tidak menampakkan masalah tetapi sebenarnya ia akan bermula apabila telah hampir nak mati. pergaduhan. Allah itu baik. Semua krisis-krisis dunia. kain kafan putih (tak pernah nampak lagi kain kafan warna hijau. bertelagah. Kalau kena malam itu maka sampailah tujuan tadi kita dapat memohon daripada Allah swt. minta agar dijadikan ketua selama-lamanya. minta yang paling berharga iaitu bermohon agar Allah mengampunkan semua dosadosa kita. Engkaulah Tuhan yang sangat suka mengampun. Caranya diberikan beberapa analogi seperti apa yang kamu pakai iaitu pakaian biasa. Diantara pakaian yang nabi suka pakai ialah pakaian putih yang melambangkan suci dan bersih. bangunlah kamu beri peringatan kepada manusia (maknanya bergerak dalam satu wadah perjuangan. malah dari sejak nak mati sekalipun sudah bermula. hati. semua krisis-krisis dunia ini kepada seorang insan dia habis bila dia mati. Islam mengajar agar diluar bersih sehingga kedalam diri juga bersih. datanglah sistem yang Islam kemukakan kepada ummah. bila nak mati akan datang malaikat kepada mereka dengan pemukul untuk pukul muka. Ditempat saya masjid-masjid gunakan kain putih sebagai alas tempat sujud. untung berniaga. Walaupun kadangkala nabi pakai warna merah dan hitam didalam peperangan tetapi yang paling nabi sukai ialah warna putih. Syukur maknanya melakukan ibadah kepada Allah swt. amal dia baik. Sebab dia pasti datang setiap tahun dibulan ramadan. tidak cuba untuk membuang dosa. masuk kubur lagi masalah. kain kafan biru lagi tak pernah nampak). Inilah yang saya katakan tadi. kereta yang dinaiki dan apa sahajalah mestilah yang bersih. firman Allah yang bermaksud “Wahai orang-orang yang sedang tidur. Nabi menjawab “Kalau demikian adanya mengapa aku tidak menjadi hamba yang bersyukur”. akhlak dia baik.Tetapi kenapa nabi masih berdoa kepada Allah tiap-tiap hari tidak kurang dari seratus kali iaitu “Astagh firruka humma waatubu ilaih”. masuk kubur terseksa. Serban nabi putih kadangkala ada yang hijau. Sebab itu kita lihat. hutang yang banyak. banyak melakukan dosa. kata-kata dia baik. Dengan puasa yang kita buat. bergaduh. sembahyang baginda. Sampai Siti Aisyah berkata kepada nabi. “Allah humma innaka ‘afuu ’un karimun tuhib bul ‘af wa fa’ fu ‘anni” (maknanya Ya Allah. tanam apapun tak tumbuh. Tetapi krisis dosa dengan Allah ta’ala khasnya krisis keimanan. kenapalah sampai kamu teruk-teruk beribadah hingga bengkak kaki. kalau tumbuh pun dia tak jadi seperti tempat yang lain. alam barzakh lagi masalah. Sebab itu nabi telah bagi satu garis panduan yang cukup senang kita faham. sampai kepada peringkat orang-orang yang “Zalimi an fusu hum” orang-orang yang menzalimi diri mereka dalam kehidupan ini kerana membiarkan dosa. Sebaliknya nabi bagi contoh kalau ini dapat kamu capai walaupun dunia kamu susah sekejap tetapi kamu akan berakhir krisis dunia ini bila kamu mati. sahaja. . diantara barzakh dengan tidak barzakh. belakang hingga ke punggung mereka. minta agar dikasihani oleh semua orang. mengerakkan jiwa diri sendiri dan jiwa insan) dan kepada Tuhanmulah kamu wajib membesarkanNya. Jika kamu ada dosa ini mati bermula suatu penghidupan yang perit. berdoa secara bersistematik dari awal ramadan sampai akhir ramadan iaitu doa. Kita tidak disuruh minta dimalam Qadar supaya turun emas dari langit. Maksudnya sama seperti insan. sampai kepada alam mahsyar lagi bermasalah puncanya balik kepada dosa tadi. Kita berjanji dengan orang. menangis lama-lama. bukan itu yang patut diminta. Sehari seratus kali . Ia bermula daripada nyawa nak keluar. malam kita bertarawih. Dia tidak terima amalan melainkan amalan yang baik juga. akan berakhir bila orang itu mati. pakaian haji putih. “Ya ‘ajaban”. semua masalah yang insan hadapi didunia. akal dan budi daripada yang dipanggil “al-khush” (yang tidak baik). dengannya kamu sampai kepada matlamat yang dikatakan tadi. Kalau dibuat setiap malam dari awal ramadan sampai akhir ramadan pastilah kita jumpa dengan satu malam yang mana malam ini ialah malam Qadar. Kalaulah inilah yang nabi buat dari pada mula memanglah bulan Ramadan ini yang utama ialah untuk membersihkan diri. “Ya Rasulullah. krisis kerana kita menyimpan dosa yang melibatkan iman dan sebagainya. tergantung-gantung diantara langit dan bumi. Serban umumnya putih. memang menghairankan orang yang sempat datang Ramadan kepadanya dia tidak manfaatkan ramadan itu untuk Allah ampunkan semua dosa-dosanya. Kalau bertemu demikian kita sampailah kepada matlamat tadi iaitu “La’al lakum tat takun” dengannya kamu bertaqwa. Apabila diluar memakai pakaian putih bersih maka didalam diri perlu buang segala kekotoran. jangan mengagungkan yang lain. nak pastikan kepada isteri dia Siti Aisyah pun berpesan “Kalau kamu dapat malam Qadar jangan minta yang lain selain daripada minta supaya diampunkan Allah segala dosa”. Sebab itu dari awal Islam datang dah ada sistem seperti contoh ayat-ayat al-Quran yang awal turun surah Al-Mudatsir. Sebab ini sangat kena dengan ayat yang nabi hayati. seluruh aktiviti-aktiiti ibadah. tidakkah Allah telah ampunkan dosa kamu dahulu dan kemudian?”. rumah tempat tinggal. kamu kena sucikan dia.

" Semoga dengan keberkatan Ramadhan ini kita akan dapat menggilap kembali hati kita yang pudar dan melumpuhkan nafsunafsu hitam yang bertahta di hati kita selama ini. Supaya kita termasuk dikalangan hamba yang akan beruntung khasnya selepas kita kembali kepada Allah swt. maka perkenankan aku memberikan syafaat untuknya. Kita pula menunggu giliran entah dimana. pada saudara sekalian. aku telah menghalanginya dan tidur di malam hari. kita cemburu kerana Allah pilih dia dan tidak pilih kita. dibukakan pintu langit dan ditutup pintu neraka serta dibelenggu segala syaitan. Begitu juga nabi berpesan kepada sahabat-sahabat yang lain supaya bermohon supaya Allah ampunkan segala dosa. mati syahid dunia kerana mereka luka parah. dalam keadaan buat Umrah. dalam bulan Ramadan pula." . Setiap apa saja yang dilakukan akan mendapat balasan berganda. inilah masa yang perlu digunakan sebaik mungkin untuk mendidik kembali nafsu kita yang selama ini dikongkong oleh syaitan. Allah tidak mensiasiakan keletihan umatnya yang berpuasa hinggakan tidur di waktu siang juga diberikan pahala. bersolat tarawih dan saya berpeluang untuk berucap mengajak diri saya dan mengajak semua orang. Imam Ahmad dan Ath Thabrani) Bulan Ramadhan bulan berganda. Ini adalah jihad yang maha besar yang perlu dihadapi oleh setiap umat Islam. kita bertemu sekali dalam bulan Ramadan bersama-sama berbuka puasa. Oleh itu marilah bersama-sama kita menilai diri kita. Semoga tahun ini amalan kita akan semakin bertambah dan sempurna perlaksanaannya. Begitu besarnya kasih sayang Allah pada kita. “Puasa dan Al-Qur’an itu akan memberikan syafaat kepada hamba di hari kiamat. aku telah menghalangi-nya dari makan dan syahwat. Apabila kita membuat kesilapan kita sering menyalahkan syaitan dan iblis yang menggoda kita. Sabda Rasulullah saw: "Barangsiapa yang mendirikan Ramadhan dengan penuh keimanan nescaya diampunkan segala dosa-dosanya yang lalu. Bulan Ramadhan ini adalah anugerah Allah sebagai lambang kasih sayang kepada hamba-hamba Nya. Penutup Memang telah menjadi tradisi kita di Darussyifa’. Malahan nafsu kita juga turut berganda walaupun pada bulan ini syaitan dirantai oleh Allah. ” (HR. Berpuasa bukanlah sekadar berlapar semata-mata. ‘Maka Allah memperkenankan keduanyamemberikan syafaat. Tetapi puasa adalah berlapar di samping mendidik nafsu dan peribadi manusia. ‘Ya Rabbi. selamat berhari raya. Oleh itu. Maka persediaan kepada kita. Nabi Muhammad saw pernah bersabda: "Berjihadlah kamu dengan lapar dan dahaga kerana pahalanya seperti pahala mujahid di jalan Allah (fi sabilillah) dan sesungguhnya tiada amalan yang lebih diperkenankan oleh Allah selain menahan lapar dan dahaga" Saudara-saudari.’ Sedangkan Al-Qur’an akan berkata. Pilih mereka yang dalam musafir. pada saya. pernah bersabda mengenainya . Saudara-saudari. Macam baru-baru ini orang Malaysia yang mati kemalangan jalanraya di Mekah. Rasulullah saw. maaf zahir batin. Jadi itu satu keberuntungan kerana Allah pilih mereka. Dan AlhamdulilLah jika kita diambil oleh Allah dibulan Ramadan lebih-lebih lagi jika kita mati di Mekah di bulan Ramadan. terima kasih kepada yang menganjurkan majlis malam ini Darussyifa’ dan kita mengharapkan kepada Allah swt.Ingatlah juga ketika nabi berpesan kepada orang yang dia sayangi iaitu Umar (bapa mertuanya) dan Ali (menantunya) kalau kamu berjumpa dengan Uwais al-Qarni mintalah supaya Allah ampunkan segala dosa kamu. Minta ampun yang berbaki daripadanya.. Caranya kita jangan tambah dosa. Selamat berpuasa. kalau ada dosa diampunkan. agar sentiasa menghimpunkan kita sebagai orang-orang yang sentiasa kkk Ikhwan sekalian. Insya Allah. maka perkenankanlah aku memberikan syafa ‘at untuknya. yang ada selesaikan. Tetapi mengapakah kesilapan yang sama turut berlaku dalam bulan Ramadhan? Adakah rantai-rantai yang membelit kaki-kaki syaitan itu terlalu panjang hingga dapat memberi 'petunjuk' kepada kita? Sabda Rasulullah saw. kemudian disembahyangkan pula di Masjidil Haram yamg setiap malam sembahyang itu jutaan manusia yang mendoakan mereka masuk syurga. ‘Ya Rabbi. Janganlah kita termasuk dalam golongan yang menganiayai diri sendiri. Ini adalah kerana nafsu telah bertapak di hati dan bermaharajalela. Ramadhan adalah bulan Al-Qur’an. Puasa akan berkata. kita ambil peluang Ramadan ini untuk Allah ampunkan dosa kita semua. Kita akan manfaatkan Ramadan ini dengan fokus kita supaya tidak ada lagi dosa.: "Apabila datang bulan Ramadhan.

supaya kamu beruntung. . 9. Kerana itu. Tidak ada kegembiraan yang paling besar selain kedatangan bulan Ramadhan kerana bulan itu bulan penuh kebaikan dan turunnya rahmat. Ramadhan sangat singkat. 3. kita harus bersyukur dengan memuji Allah sebagai bentuk syukur. mereka berdoa kepada Allah.” [Q. “Allahuma bariklana fii rajab wa sya’ban. “Telah datang kepada kalian bulan Ramadhan.” Dan di antara nikmat terbesar yang diberikan Allah kepada seorang hamba adalah ketika dia diberikan kemampuan untuk melakukan ibadah dan ketaatan. manusia yang paling baik adalah yang paling bermanfaat bagi orang lain. “Dianjurkan bagi setiap orang yang mendapat kebaikan dan diangkat dari dirinya keburukan untuk bersujud kepada Allah sebagai tanda syukur dan memuji Allah dengan pujian yang sesuai dengan keagungannya. kita akan dapat melaksanakan ibadah secara optimum di bulan itu. “Allahu akbar. Kepada Rasulullah saw. Ahmad). “Dan bertaubatlah kamu sekalian kepada Allah. Wajib bagi setiap mukmin beribadah dengan dilandasi ilmu. 2. 5. Bertaubatlah secara benar dari segala dosa dan kesalahan. Pada bulan itu Allah membuka pintu-pintu syurga dan menutup pintu-pintu neraka. Kepada masyarakat. bulan yang penuh berkat. dan keislaman. Rasulullah saw. allahuma ahillahu alaina bil amni wal iman was salamah wal islam wat taufik lima tuhibbuhu wa tardha. selalu memberikan kabar gembira kepada para sahabat setiap kali datang bulan Ramadhan. “Tanyakanlah kepada orang-orang yang berilmu. isteri. dan sampaikan kami ke bulan Ramadhan. 4. dengan melanjutkan risalah dakwahnya dan menjalankan sunnah-sunnahnya. Bila telah masuk awal Ramadhan. Al-Imam Nawawi dalam kitab Adzkar-nya berkata. maka Allah akan membantunya dalam melaksanakan agenda-agendanya dan memudahnya melaksanakan aktiviti kebaikan. Muhamad (47): 21] 6. 10. Dari Anas bin Malik r. tilawah. keimanan. Kepada orang tua. * menyebarkan poster dan lampiran yang berisi nasihat dan keutamaan puasa. Sesiapa jujur kepada Allah. keselamatan. anak-anak. (HR. Kita wajib mengetahui ilmu dan hukum berpuasa sebelum Ramadhan datang agar puasa kita sah dan diterima oleh Allah. Dengan keadaan sihat.” [Q. Sambutlah Ramadhan dengan membuka lembaran baru yang bersih. An-Nur (24): 31] 8. baik puasa. berkahilah kami pada bulan Rejab dan Sya’ban. kurniakan kepada kami pada bulan ini keamanan. dan berikan kepada kami taufik agar mampu melakukan amalan yang engkau cintai dan redhai.” Ertinya. Berdoalah agar Allah swt. Ramadhan adalah bulan taubat. Sambut Ramadhan dengan tekad meninggalkan dosa dan kebiasaan buruk. yang dapat membersihkan diri daripada dosa dan mendekatkan diri kepada Allah. ya Allah. Maka. Bertekadlah mengisi waktu-waktu pada bulan Ramadhan dengan ketaatan.S. dan hikmah puasa.” (HR.a. Bergembiralah dengan kedatangan bulan Ramadhan. berkata. isikan setiap detiknya dengan amalan yang berharga. Allah telah mewajibkan kepada kalian untuk berpuasa. ya Allah. bahwa Rasulullah saw. “Tetapi jika mereka benar terhadap Allah. apabila masuk bulan Rejab selalu berdoa.” Ertinya. Ahmad dan Tabrani) Para salafussoleh selalu memohon kepada Allah agar diberi kesempatan bertemu bulan Ramadhan dan berdoa agar Allah menerima amal mereka. memberikan kesempatan kepada kita untuk bertemu dengan bulan Ramadhan dalam keadaan sihat wal afiat. Siapkan diri untuk berdakwah di bulan Ramadhan dengan: * buat catatan kecil untuk kultum (kuliah) tarawih serta selepas solat subuh dan zohor.. wa balighna Ramadhan. Sehingga secara mental kita siap untuk melaksanakan ketaatan pada bulan Ramadhan. nescaya yang demikian itu lebih baik bagi mereka. Mereka sangat gembira dengan kedatangannya. ketika Ramadhan telah tiba dan kita dalam keadaan sihat walafiat. Salafussoleh sangat memerhatikan bulan Ramadhan. dan zikir. hai orang-orang yang beriman. Pelajarilah hukum semua amalan ibadah di bulan Ramadhan.S. Bersyukurlah dan sentiasa memuji Allah atas kurniaan Ramadhan yang kembali diberikan kepada kita. 7. dan sahabat handai dengan mengukuhkan tali silaturrahim. Hadiri majlis ilmu yang membahas tentang keutamaan. solat. jika kamu tiada mengetahui. Kepada Allah kita memohon ampun dan bertaubat nasuha. hukum. Sebab.. Rancanglah agenda kegiatan untuk mendapatkan manfaat sebesar mungkin dari bulan Ramadhan. Siapkan jiwa dan ruhiyah kita dengan bacaan yang mendukung proses tazkiyatun-nafs. dengan menjadi orang yang paling bermanfaat bagi mereka.” begitu kata Allah di Al-Qur’an surah Al-Anbiyaa’ ayat 7.