Workshop Lobby and Advocacy (2008) Gender Development Project

Jayapura, 16 – 18 Oktober 2008

Reported By : Victor C. Mambor

@ Stop Aids Now! and Foker LSM Papua (2008)

Table of Contents
1

Cover……………………………………………………………… Table of Contents………………………………………………… Introduction……………………………………………………… Introduction Session…….………………………………………. Session on Sharing Experiences in Lobbying and Advocacy ... Session on Practices …………………………………………….. Session of Composing Lobbying and Advocacy Agenda……… Appendixes (in Bahasa Indonesian)..……………………………

1 2 3 5 7 8 9 13

Introduction

2

This document summarizes the results of the Lobby and Advocacy Workshop that was convened to improve the capacity of the organizations within SAN!’s Coalition of Papua, which are working in the Gender Development Project. This workshop also acts as a forum for the participants to pose their opinions and points of views as well as their ideas in lobbying and advocating Gender Equality, Women’s Rights and HIV/AIDS issues. This Workshop was organized for three days (October 16-18, 2008) and followed by members of the coalition and other partners of the coalition coming from Jayapura, Nabire, Biak, Merauke, Manokwari and Wamena. The Objectives of this Workshop are: 1. To understand lobby and advocacy within GDP context 2. To understand the lobby and advocacy techniques in general and within GDP context 3. To come up with lobby and advocacy plans within GDP context In general, this workshop was divided into 5 sessions, which were (1) Opening Session, (2) Introduction, (3) Sharing of Lobby and Advocacy’s Experiences, (4) Practices, (5) Composition of Lobby and Advocacy Agenda After the opening by Mrs. Yayak Masfiah representing Executive Secretary of Foker LSM Papua, the following session was Introduction on Lobby and Advocacy. In this session the participants are expected to understand more about why lobby and advocacy should be undertaken, both from a general point of view and with its correlation to GDP issues. The next session was sharing of experiences in lobbying and advocacy carried out by NGOs in Papua or by other parties. In this opportunity, the KPA (AIDS Prevention Commission) in Papua was asked to share their experiences in lobby and advocacy on HIV/AIDS issues in Papua. The session was followed by sharing of experiences of other NGOs in their organization. In this part the participants were also asked to deliver in general (not in detailed) the challenges and obstacles that they were facing in lobbying and advocacy. Other participants could respond directly on others’ presentation. In this session the participants were asked also to identify the needs that should be 3

fulfilled in undertaking lobby and advocacy. The participants were guided by a facilitator in identifying lobby and advocacy needs either in the resources they would need, strategies to techniques in advocacy in general or separately (Gender Equality, Women’s Rights and HIV/AIDS). In the following session, the session on Practical Applications, the participants were guided to do exercises in composing and developing lobby and advocacy agenda based on their previous experiences as well as based on what they earned from previous sessions. In this session the participants were divided into some groups discussing about Strategic Problems, Special Objectives of Lobby and Advocacy, Working Team, Principles and Strategis and How to Develop an Alliance.

After the practical application session, the participants composed the 2009 Lobby and Advocacy Agenda. The agenda was composed in two parts. The first was the agenda carried out by each institution at the community level or local ordinances, and the second part was the agenda carried out collectively at the policy level in the province.

4

what the steps in lobby and advocacy are. 5 . He also gave an introduction on who does advocacy and lobby. In this session too. Should have a rule of the game on what should and should not be done. Moreover. 2. 2) Should disseminate information and consultation 3) Considerations should contain strong argumentation on protection and partisan (keberpihakan) vision 3. 1) 2) 3) 4) Front-Guard Working Principles: Should be based on data validity and should also be evoking. the facilitator gave an introduction on what lobby and advocacy are. gender Equality. the distinctions between the two and what the benefits of lobby and advocacy are. and HIV/AIDS issues.Introduction Session The introduction session had the aim of guiding the participants into collective issues and strategies in integrating Women’s Rights. the session also reviewed SAN! activity at the community level by each organization. Should obtain clear mandate from the constituents. Budi should attend the Church and Community Conference. Budi Hernawan. Supporting Working Principles: 1) Data should not be based on assumption but should be based on facts. This session was taken to review the results and agreements of previous meetings. he was replaced by the other two facilitators. This session was supposed to be given by Br. but since Br. Some of the important things in the session: PRINCIPLES IN ADVOCACY 1. Should have extensive knowledge on profiles of decision makers. Basic Working Principles: 1) Education and organization should be carried out participatory by using learning cycles with key questions 2) Using the existing groups’ meeting 3) Explore the community’s selfsufficient initiatives.

their likes and dislikes. Should be able to offer concession. but also the community at large 4. Closed Hearing 6 . Lobby 1. Core circle Have membership with same vision and interests 2. 7. No standard and single strategy and means in advocacy 2. Should be personal and informal 4. Public Hearing. intensified and directed lobby measures should be taken 2. Coalition efforts. thus the issues would belong not only to the NGOs and Office of Health let alone the Coalition. 6. Should ensure the sense of security of the lobby target 5. Prior to hearing process. Should be familiar with the background of lobby target (hobby. ADVOCACY TECHNIQUES AND STRATEGIES Notes 1. There are two types of hearing (1. Lobby functions as pathfinder that would ease the advocacy process. All alliance components must be represented within advocacy mission.PRINCIPLES IN DEVELOPING ALLIANCE 1. Alliance circle May not have same vision but should have same objectives and interests 3. know about the proper time and place and perfect lobby target). Prepare the argumentation material 2. There is a danger in lobby because often the lobbyists would use the opportunity for their own interests. and (2). Hearing is like an agreement 4. Hearing would be carried out when supports from the legislative are sufficient 3. 3. Form of alliance An alliance is an ad-hoc and loose organization thus should have clear rules and division of tasks. profit and benefits for the lobby target when they support our mission. Hearing 1. thus a control mechanism should be established. Should create support from various parties not hatred 3.

Press Release 1. Composed based on qualitative or quantitative accurate data 2.organized by the parliament) 5. In this session. Short. understandable and humane language 2. Aside from hearing KPA’s experience. Select uncommon but easy to remember phrases/words 3. Should contain grounds why Advocacy Team exists and what it fights for. It was also discovered that the position and status of some KPAs were not clear thus the prevention and combating activities could not run well. each participant also shared their experiences in lobbying and advocacy at community level as well as their policies. an institution that deals with advocacy tends to focus only on supporting 7 . Public Hearing could be organized outside of legislative office thus could invite many parties 6. clear. There are two types of PSA (permanentcontains information that would give direction and usually located in public spots where people have longer time to read [waiting room]) Session of Sharing Experiences in Advocacy and Lobby The KPA of Papua Province facilitated this session and they shared their experience in lobbying at national level and conducting advocacy towards the KPA at District and City level in the province. for example. Select a clean. Short. Hearing should be organized in a creative way in order to be interesting and stimulate lively discussion 7. Could use local language that would be acceptable by the target 4. the participants also asked questions and responded to the shared experiences by each institution. 4. Hearing should be supported by visuals and other supporting material. interesting and competent speaker 8. Follow the journalism writing principles 3. It was also disclosed that each institution tend to focus only on one sector. clear and understandable language Public Service Advertisement 1.

working sector but the community and frontline advocacies do not work in synergy. The facilitator also used this session to identify challenges and problems during lobby and advocacy as well as the needs in implementing the two.

Session on Practices
This session was the following session used to explore the on-going process. The participants were divided into three groups to analyse the social situation (as a whole within GDP context and separately on gender equality, women’s rights and prevention and eradication of HIV/AIDS in Papua), as well as to design the lobby and advocacy plans based on their analysis. The participants made the analysis and design based on their experiences by using the instruments presented in previous sessions. Each group deliberated their targets and achievements in lobby and advocacy at various level, the challenges and problems in lobby and advocacy, and the needs of those two. The participants considered that there should be an improvement of capacity or to involve other parties (such as academics, legal experts, NGO) that have understood on issue of violence against women and children, legal challenges and other problems at community level, and have already had the capacity in analysing those problems. Moreover they also considered that making a good relationship with one or more members of the parliament would be important and they can be a source of information (trustable) on the Parliament’s working agenda. The participants also thought that it is necessary to get more support (quantitatively and qualitatively) for women/men/children that were infected with HIV. The support should also be given to women’s special needs such as during labor. The situation would be more difficult for them as people living with HIV/AIDS because they would feel insecure and feel like even health providers would not help them. After analyzing the existing situation the participants started to plan their lobby and advocacy agenda in response to their analysis. Each group designed the agenda separately. The agenda was directed to implement lobby and advocacy at community and policy level in district/city level. At the community level there was also an agenda to advocate women’s involvement in important positions to make 8

decision, for example to materialize the 30% quota available for women’s representation according to the Law Number 10/2008 on 2009 Election in article 53, as well as the Law Number 21/2001 on Special Autonomy for Province of Papua, especially on Chapter VII Article 28 on “Political Parties” in paragraph (3) and (4), where it is stated and asserted about “Recruitment of Candidates from Political Parties shall prioritize Native Papuan people.” Furthermore the main issues in HIV and AIDS such as lowering the high level of human rights violation against people living with HIV/AIDS in Jayapura has encouraged the people living with HIV/AIDS to open up themselves about the violation happening against them. Other issues are on rejection of condoms as prevention tools of HIV/AIDS, lack of comprehension among government employees, public figures, cultural figures, religious figures and women remained as the agenda in the practice of lobbying and advocacy.

Session on Composition of Lobby and Advocacy Agenda
The last session in this workshop was to compose a lobby and advocacy agenda as a collective issue. The participants have agreed upon their collection vision in lobbying and advocacy in 2009: “To realize the people in Papua who are free from HIV-AIDS through improvement of comprehension on gender, human rights, social, economical, and cultural aspects in Papua 2020” This collective vision was chosen based on the strategic problems occurring during 2008 that were considered as challenges and obstacles in preventing HIV/AIDS in Papua. The problems were: not having determined and implemented the local ordinances on prevention of HIV/AIDS and STD that upholds human rights.

9

The general objective of 2008-2009 Coalition Advocacy was to have the local ordinances on Health Care and prevention of HIV/AIDS and STD in Papua that upholds rights (of all people, including women and children) promulgated and implemented.

The special objectives of 2008-2009 Working Plan of the Coalition are: 1. Having the 2 Draft of Local Ordinances promulgated as Local Ordinances on Health Care and prevention of HIV/AIDS and STD in Papua that upholds rights (of human, women and children) 2. Dissemination and implementation of the 2 Local Ordinances 3. The people of Papua support the implementation of the 2 Local Ordinances and control their implementation. While the coalition working team is divided into 4 working teams as followed: 1. Core team 2. Legislation working team 3. Basis working team 4. Supporting working team After agreeing upon the collective issue and dividing the working teams on lobby and advocacy, the participant were divided into three groups, and each discussed about the working plan on their team (of legislation, basis, and supporting). The results were then presented by the spokepersons of each group. The Working Team of Lobby and Negotiation by Sony Wanda (YPPM Papua) • Lobby at the government level: Government and related institutions (Head of District, Secretary of Province, Social Office, Office of Health Ministry, Office of Religious Affairs, Ministry of Law and Human Rights, Family Planning Board) and the Parliament • Policy analysis (on local ordinance) • Composition of revision on academic paper of the local ordinance • Lobbying material: Based on the two drafts that have not yet realized at legislative level, and proposed some things that in general violate human rights and create stigma and discrimination against OT.

10

Based on Raperdasi (local regulations under special autonomy law) which were drafted by legislators (members of Papuan Parliament) about: 1. health services, and 2. Treatment and prevention of HIV/AIDS in Papua, the SAN! Coalition suggested that the two drafts included some articles which show violations of human rights, including stigmatization and discrimination of people living with HIV/AIDS. • Lobbying Determine the team at provincial level: NGO, public figures, religious figures, local figures, and government figures • Disseminate issues among team and preparation of lobbying at local or provincial level. • Gaining support from various parties • Monitoring • Hearing • Press conference • Interactive dialogue on TV and Radio in Papua • Workshops • Public consultation (publication of draft in mass media) Working Plan of Basis Team by John Liem (YKB Papua) • Political/law education (for the figures and leaders) • Education on basic human rights (political, civil and ECOSOC, women’s and children’s rights) for the leaders and primary figures • Village-level discussions • Dissemination of information on the two drafts of local ordinances made by the coalition/executive and DPRD (figures and leaders) • Workshop discussed about the two drafts of LO at district and city level • Sent the results of workshop for provincial proposals • Implement the campaign on the determination and issuing of 2 drafts of Local Ordinances (peace rally in each district) • Presentation of team’s working result Working Plan of Supporting Team by Julia Hutapea (IPPI Papua) 1. Preparing for Advocacy Secretariat:  In each region, for example: Head of Bird area: Manokwari 11

Logistic and Transportation Source of Fund: • Team generated fund • Government • NGO • Donors (domestic and foreign) Logistic • Food and beverage • Medicines Transportation: sea. land and air *** 12 . • Women’s organizations (government. Help the information and database system  Collect and update 3-monthly. Develop supporting media: • Radio broadcast (spot for commercial. regional media • KPA in each district • Art workshop Form of “HIV/AIDS Care Society” 5. Fund. craft)  People’s Fest 4. interactive dialogue. Develop the system of supporting network Identification of allies among: • Students forums. etc) • Exhibition • Brochures.T. Develop supporting capacity Trainings (Basis  province) Comparative studies 6. 6-monthly and annual data  Distribute information and data  Website of SAN’s coalition 3. national. custom. Poster • Film • Art group (Music. Cenderawasih region: Biak 2. religious) • Local. Dance.

panggil saja Ana. dari YKB Papua. Beatrix Linda Awom Yasanto Merauke : saya harap peserta dalam pertemuan ini harus semangat untuk program kecil untuk SAN – gender. 6. Sanusi (Dani) – dari YHI 8. Fauzia H. Filo 5. oleh: Yayak Masfiah dan Victor Mambor (Sek. Joram Yogobi (Yayasan YASUKHOGO/ YUREMDI) 2. Primari Nabire. 16 – 18 Oktober 2008) Kerjasama FOKER LSM PAPUA HARI PERTAMA Tempat : Hotel Mutiara Kotaraja. 13 .Lampiran : Workshop Lobby & Advokasi “Gender Development Project. STOP AIDS NOW! di Tanah Papua” (Kamis – Sabtu. Jayapura Hari : Kamis. Yohanna Tunya (Ana) Karena terlalu panjang. Julia Hutapea (IPPI Papua) 3. Foker LSM Papua) Perkenalan Pengantar oleh : Ayi Bunyamin (Perkumpulan PRAXIS) 1. nama Rahmawati 7. R (AlDP) 4. 16 Oktober 2008 Pukul : 09.00 WIT Sesi 1 : Pembukaan.

Ruben FO Sabami (pt.Ati (PKBI Papua) 15.Ais (FHI/ASA).Hermin (Staf di KPA Prov. Ada 2 orang yang kita harapkan untuk memberikan materi pada hari ini yaitu bruder budi dan dari KPA. PS) 16. 2 orang ini sebenarnya akan memberikan sesuatu yang kongkrit yang dilakukan di papua dan kontesktual yang pernah dilakukan di papua. 14. Kita coba diskusikan/ sharing ini berdasarkan Bahan-bahan/materi sudah ada & pengalaman kongkrit kawan-kawan. Sehingga merefleksi dari pengalaman itu kira-kira strategi yang perlu dilakukan seperti apa. Sesi 6 : Diskusi kelompok tentang Review dan berbagi pengalaman lobby dan advokasi dalam setiap isu yang ditangani dan peran yang dijalankan. Papua) 20. yang kita gagas dan kita coba diskusikan serta dikembangkan dengan realistis untuk hasil yang maksimal.Harjuna dari Tabloid JUBI Penjelasan alur kegiatan : Sesi 1 : Pembukaan Sesi 2 : Pengantar tentang Gender Development Project. oleh Pak Wukung (KPA Provinsi Papua) sesi 4 : Tanya jawab berkaitan dengan Peran KPA terkait Program AIDS Sesi 5 : Shering dalam melakukan Lobi & advokasi di pekerjaan masingmasing. Foker LSM Papua Sesi 3 : materi fungsi advokasi : Peran KPA terkait Program AIDS.Virginius (LP3AP) 18. oleh Viktor.Daniel Edison Nong (Yayasan Beatrix) 12.Sonny (YPPM Papua) – Program Manager 17.Kenny dari Foker LSM Papua 21.Rosita A (Rumsram – Biak) 13. Diharapkan nantinya kerja advokasi akan berjalan lebih efektif. Penjelasan singkat tentang maksud & tujuan workshop oleh Ayi Bunyamin (Perkumpulan PRAXIS) : “Dalam workshop ini kita diharapkan dapat berbagi pengalaman merefleksikan apa yang sudah pernah kita buat.” Victor Mambor (Sek. MP2) 11.Teguh (pt.John Liem (YKB) sehari-hari saya membantu di YKB untuk program HIV/AIDS 19. Sek. Foker LSM Papua) 14 .9. Lama sudah tidak pernah ikut kegiatan foker lagi karena saya tinggal di sorong. Kita akan banyak berbagi pengalaman karena banyak teman-teman dari daerah yang datang. Teddy (YPKM) 10.

tapi hanya satu hari saja. Tujuan proyek ini adalah untuk menambahkan nilai terhadap programprogram pencegahan dan penanggulangan HIV/AIDS dan kebijakankebijakan gender mitra-mitra dengan mengidentifikasikan strategistrategi dan intervensi-intervensi tingkat lokal yang mengintegrasikan promosi sikap. mungkin bisa sedikit memberi gambaran tentang tataran Advokasi.” virginius (LP3A Papua) : “Mungkin untuk materi kontestual advokasi bruder budi sudah tidak bisa. dan sebagainya. Foker LSM Papua) A. Proyek ini difokuskan pada pencegahan HIV untuk merespons penyebaran HIV yang mengkhawatirkan diantara perempuan dan anak perempuan di seluruh dunia 2. Advokasi yang dilakukan bermain hampir di semua level.” SESI 2 pengantar tentang Gender Development Project. perilaku dan norma gender yang egaliter dan hak-hak perempuan. adat. b. Advokasi & lobi mungkin teman-teman sudah sering mengerjakannya Tapi sekarang kedua narasumber kita belum datang. karena bruder budi setelah saya telp lagi memang sudah tidak bisa karena kesibukkannya. Deskripsi proyek 1. dan mengevaluasi strategi-strategi dan intervensi-intervensi pencegahan HIV tingkat individu dan masyarakat yang mengintegrasikan pendekatan-pendekatan “transformatif gender” yang dikembangkan dari perspektif hak-hak perempuan. Bruder budi lebih pada kontekstual advokasi di Papua. tingkat gereja. tapi sekarang saya ada fotocopy beberapa materi tapi itu saya harap mas ayi dan pak keny bisa terus mengantar itu. Proyek ini mencoba untuk mencapai tujuan ini dengan menyatukan organisasi-organisasi yang berbasiskan masyarakat dan nonpemerintahan yang berfokus pada HIV/AIDS. bukan hanya di level kebijakan tetapi di semua level ?” Victor Mambor (Sek. Foker LSM Papua) Kemarin saya juga ikut. Foker LSM Papua) “Saya akan berikan pengantar saja. ada yang akan datang dari KPA. semoga dalam 3 hari ini mereka bisa datang. Intinya kita akan mensinergikan antara apa yang kita buat dengan apa yang KPA buat. oleh Viktor (Sek. 2. Berkolaborasi untuk mengadaptasikan. Bagaimana KPA ? Hermina Ndiken (KPA) : “Nanti saja. hak asasi manusia dan pemberdayaan perempuan di Kenya dan Indonesia untuk: a. B. Membuat jejaring bersama-sama untuk memberikan sumbangan terhadap penciptaan lingkungan sosial dan hukum yang memungkinkan bagi perempuan dan anak perempuan. Kemarin saya ikut terlibat 2 hari dalam lokakarya penyusunan strategi advokasi untuk pencegahan HIV/AIDS di Papua.Tadi malam waktu saya sampaikan. jadi yang ada hanya KPAnya saja. Proyek ini mengasumsikan suatu konsep pencegahan HIV yang 15 . Tujuan Proyek GDP 1.” Victor Mambor (Sek. mengimplementasikan. Sekarang kita coba tunggu dari KPA.

C. perilaku dan norma gender yang non-egaliter dan menuju sikap. perlindungan dan perawatan. Proyek ini merespons peningkatan infeksi HIV pada perempuan dan anak perempuan dengan menyerang masalah kerentanan mereka yang meningkat terhadap HIV/AIDS pada akarnya. Kategori pemberdayaan perempuan dengan sengaja diperluas untuk menciptakan ruang bagi tipe-tipe kelompok yang berbeda yang berfokus pada meningkatkan situasi perempuan. dan kelompokkelompok yang mengajarkan keahlian hidup dan kepemimpinan kepada anak perempuan. perempuan positif HIV bisa memberikan sumbangan untuk meningkatkan isi. Anggota-anggota koalisi akan melakukan kegiatan-kegiatan pencegahan HIV pada tingkat individu yang mengintegrasikan kegiatan-kegiatan transformasi gender dari kerangka kerja hak-hak perempuan yang eksplisit. Proyek ini dilakukan melalui pendekatan di tingkat basis yang dilakukan oleh mitra dan di tingkat koalisi yang dilakukan secara bersama-sama. dan evaluasi program-program HIV/AIDS yang berfokus pada perempuan dan anak perempuan. Versi Lokal Proyek 1. Aktivitas 1. pengimplementasian. 2. Proyek ini meminta rekananrekanan yang bekerja di bidang HIV/AIDS. 3.3. Proyek ini sangat menghargai keterlibatan ODHA perempuan yang mempunyai makna. hak asasi manusia dan pemberdayaan perempuan untuk berkolaborasi seerat mungkin melalui pembangunan koalisi dan implementasi gabungan kegiatankegiatan. 2. Proyek ini meminta rekanan-rekanan yang berfokus pada HIV/AIDS. E. 1. seperti kelompokkelompok yang berfokus pada kekerasan yang berbasiskan gender. Anggota-anggota masing-masing koalisi akan mendefinisikan peran-peran dan tanggung jawab koalisi. hak asasi manusia dan pemberdayaan perempuan yang berpartisipasi dalam Proyek ini untuk bersatu dan membentuk koalisi pada tingkat nasional. dan yang memberikan perhatian serius terhadap kesehatan dan hak seksual dan reproduksi. pengembangan. kelompok-kelompok keuangan mikro dengan proyek-proyek yang secara khusus diorientasikan kepada perempuan. pengelolaan. Dikarenakan pengetahuan dan pengalaman langsung dan unik mereka mengenai HIV/AIDS. Proyek ini melakukannya dengan mencoba berubah menjauh dari sikap. Hal ini terwujud ke dalam suatu pandangan mengenai pencegahan yang menemukan tempatnya pada rangkaian kesatuan pencegahan. D. Strategi Proyek Strategi proyek ini dikarakterisasi sebagai strategi yang melibatkan tindakan kolektif dan kepemilikan lokal. perilaku dan norma gender yang berbasiskan hak-hak. Kelompok-kelompok lokal memiliki otoritas penuh untuk memutuskan tipe kegiatan mana yang diimplementasikan 16 . komprehensif. Strategi Proyek ini juga mengintegrasikan Prinsip GIPA (Greater Involvement of People of People Living with HIV/AIDS/Keterlibatan ODHA yang Lebih Besar). dan dalam hal Indonesia pada tingkat subnasional (Jawa dan Papua).

SKP Merauke melakukan Sosialisasi Hak-hak perempuan dan anak kepada perempuan dari Panti Asuhan Amambekai. 9. agar bagi teman-teman yang sudah lama terlibat bisa tahu lebih banyak lagi begitu juga teman-teman yang baru. Kampanye Hari AIDS dan Kampanye Hari HAM. 8.“ Ayi Bunyamin (Perkumpulan PRAXIS) : “mungkin marterinya akan di print out.” 17 . Proyek ini juga akan memotivasi rekanan-rekanan untuk melakukan kegiatan-kegiatan tingkat komunitas yang mengintegrasikan kegiatankegiatan transformasi gender dari kerangka kerja hak-hak perempuan yang eksplisit. sehingga dalam proses tiga hari ini. Penyusunan Draft Rancangan Peraturan Daerah Provinsi (Raperdasi) Pelayanan Kesehatan. Foker LSM Papua) “itu saja sedikit tentang meteri Gender Development Project. kita dapat menyusun rencana yang betul-betul sesuai dengan apa yang kita harapkan. 4. Aliansi Demokrasi untuk Papua (AlDP) melakukan diskusi secara rutin dengan komunitas mahasiswi dan remaja perempuan mengenai Hakhak perempuan dan upaya pencegahan HIV/AIDS bagi perempuan. 4. 10. 2. Pengantar penutup materi Victor Mambor (Sek. 5. nanti kita bisa berdiskusi. Primari melakukan sosialisasi tentang kesehatan reproduksi dan HIV/AIDS pada kelompok-kelompok bidan. Advokasi Media. 6. YPKM melaksanakan kegiatan Pelatihan Pendidik Sebaya tentang HIV/AIDS . 3. Penyusunan Draft Raperdasi Pencegahan dan Penanggulangan HIV dan AIDS serta IMS. LP3A-P menyelenggarakan training kepemimpinan bagi komunitas perempuan dan remaja gereja di kabupaten Jayapura. Foker LSM Papua) “oke! Sudah tidaka ada pertayaan lagi ?” Ayi Bunyamin (Perkumpulan PRAXIS): “jadi selanjutnya gimana ? karena belum ada orang dari KPA Propinsi. F. Pelatihan ini menekankan pengetahuan seksualitas dan hak-hak reproduksi bagi perempuan. Yasanto melaksanakan sesi diskusi pada saat yang bersamaan dengan kegiatan rutin Posyandu seperti menimbang.Kampanye 16 Hari Anti Kekerasan Terhadap Perempuan. dukun beranak serta kader posyandu 7.” Victor Mambor (Sek. Perempuan dan anak. 2.karena mungkin ada kawan-kawan yang belum terlibat intens dalam program ini. Contoh Aktivitas GDP 1. Kesehatan Reproduksi Berbasis Gender bagi Sanggar Tari di Kota dan Kabupaten Jayapura. serta HIV/AIDS. Kira-kira ada yang kurang jelas ! ini Cuma mengantar kita untuk kita lebih terfokus pada isu Gender. 3.sehingga kelompok-kelompok lokal tidak harus mengembangkan metode-metode baru untuk memberikan isi ke kegiatan-kegiatan yang dilakukan. Proyek ini juga akan mendorong rekanan-rekanan untuk bersamasama membuat jejaring untuk lobi dan advokasi di masa depan. pengobatan dan PMT.

Foker LSM Papua : “kalau belum waktunya break. itu saja yang kita pake tidak usah terlalu kaku. sambil menunggu orang KPA. pasti kita akan bertanggung jawab. Yesanto merauke : “teman-teman. Dalam prosesnya. masih ada yang lain? Ini menarik saya kira.” Kenny Mayabubun. tentang pengalaman advokasi dan lobi yang menjadi tujuan kita melakukan kegiatan 3 hari ini. berkaitan denagan isu Gender. gambaran untuk laki-laki singkat. kita akan sama-sama membangun suasana workshop yang betul-betul produktif sesuai dengan apa yang diharapkan. Masalah saya selama ini adalah kami di BPKM Yesanto lebih banyak bergerak di bidang HIV/AIDS dan cukup berpengalaman dalam menjalankannya. orang KPA lagi dalam perjalanan” Ayi Bunyamin (Perkumpulan PRAXIS): “sambil menunggu.Kenny Mayabubun. tentang HIV/AIDS itu sendiri.kami dari Betesda mempunyai program pendampingan HIV/AIDS. . saya ini orangnya suka bicara karena saya sering menjadi MC tanpa bayar di panggung untuk program Karitas & Cordent Belanda. Perempuan & Anak serta HIV/AIDS yang menjadi masalah di Papua bahkan di seluruh dunia. saya kira jadwal sudah dibagikan kepada hadirin sekalian. Dengan kekurangan dan kelebihan kita di sini. bahwa isu gender itu harus diperjuangkan 18 . BPKM.” Ayi Bunyamin (Perkumpulan PRAXIS): “ oke ! ada usulan lagi? jadi bagaimana kita menyusun informasi yang lebih mudah dipahami oleh kita dan masyarakat. Bagi panitia. Kemudian latar belakang saya Cuma SMA. Jadi kita bisa menyampaikan informasi lebih leluasa. 2. marilah kita saling berbagi pengalaman. Ayi Bunyamin (Perkumpulan PRAXIS) : “oke. tapi saya tidak hubungkan itu. Artinya tidak perlu lagi kita bikin kontrak atau kesepakatan yang rumit-rumit. jadi usul saya. virginius (LP3A Papua) : “HIV/AIDS mengandung 3 aspek : 1. “Mari ! apakah ada yang akan memulainya ?” Beatrix Linda Awom. namun secara pribadi saya agak kurang paham tentang masalah Gender karena masih baru bagi saya. dengan menyederhanakan atu menyesuaikan hal-hal yang berkaitan dengan informasi tentang isu HIV/AIDS. Foker LSM Papua : “kita sedang menunggu. Cara ini cukup berhasil dilakukan oleh kami bekerjasama dengan ASA yang bergerak di bidang HIV/AIDS . mungkin sekarang bisa dimanfaatkan untuk berdiskusi saja. Jadi masalah ini menyangkut persoalan gender juga kan. Mengenai waktu. HAM yang berkaitan dengan perempuan. tapi gambaran umum perempuan sangat padat penjelasannya. tadi sesudah perkenalan dalam jadwal ada kontrak. Sehingga dalam 3 hari proses ini berjalan. Ada hal yang menarik di lapangan yang biasanya terjadi. . Gender. Karena saya rasa di sini semua fasilitator yang tahu fungsi dan tanggungjawabnya. dapat membuka yang sempit manjadi lebih luas. Jadi kalau bisa Stop AIDS & Foker LSM Papua bisa berpikir untuk menyederhanakan hal-hal yang berkaitan dengan isu Gender. 3. Memang menjadi penting sekali kita perlu paham dulu tentang bagaimana relevansi dari ketiga aspek ini? ketika kita mau mengadvokasi. Yohana (Ana)Betesda : “ini adalah pengalaman.

sehingga ketika kita bicara kondom dan seks orang masih merasa tabu jadi kita tidak merasa bebas untuk menyuarakan itu. sehingga bisa lebih terpadu. Kita dengar dulu yang lain. maaf kalau saya terlalu banyak bicara. HAM dan sebagainya. Lalu mitos tentang kapuasan seksual. Saya pikir itu saja. kemudian ibu-ibu dan remaja. 3 isu ini mungkin kita lihat lebih mendalam. pertama kita pisah. Mengapa Istri yang dalam hal ini tidak bersalah harus menyandang status sebagai penderita HIV/AIDS? Kemarin ada statment. Meskipun kita bicara gender. Hal-hal ini harus diperhatikan oleh teman-teman dalam konteks penanggulangan HIV/AIDS di Papua. Usulan dari Virgin tadi. Peduli Sehat) : “supaya kita punya presepsi yang sama. sekarang di Papua terjadi perubahan arah penularan ke rumah tangga. Kita kerja sebagian besar di bidang pencegahan. Paling tidak dalam pertemuan ini kita dapat melihat. Gender. HAM dan HIV/AIDS?” Ayi Bunyamin (Perkumpulan PRAXIS) : “oke. dan juga KPA.” Ata Reawaru (FHI-ASA) : Kita coba lihat lagi. tetapi dia tidak bisa menolak. harus dibarengi dengan mengurangi ketidaksetaraan antara perempuan dan laki-laki. tetapi strategi kita juga harus pas. Bagi saya itu tidak logis. bisa berurutan.” Teguh Sugiarto (Pt. Ini catatan dalam proses akan mengantar kita ke perencanaan nanti. kaimana. selalu adala masalah kekuasaan itu. walaupun seandainya ia tahu bahwa perilaku suami di luar beresiko. Contohnya. saya bukan pesimis apa yang akan dikerjakan kawan-kawan. Kenapa sisu gender sangat penting karena punya hubungan yang kuat dalam penanggulangan HIV/AIDS. tetapi selama ini hanya HIV/AIDS saja mereka bicara. kita diskusi dulu dengan bapakbapak. Di dunia LSM ada isu lebih dari 100. HIV/AIDS. ternyata dari sekian banyak strategi yang dipakai ternyata tidak terkandung isu gender. Itu adalah program di semua tempat. bahwa banyak sekali masalah yang muncul di semua aspek program. Kemarin saya ikut lokakarya KPA. bahwa sekarang banyak istri yang nonton film porno. Ayi Bunyamin (Perkumpulan PRAXIS) : 19 . jadi program dimulai dengan mencegah supaya tidak terinveksi sampai orang yang sudah mau meninggal. Ternyata perlahan-lahan mereka bisa terbuka dan sudah bisa bicara secara terbuka.” Ayi Bunyamin (Perkumpulan PRAXIS) : “ Kita bicara HAM. kita mengenal program pembimbing Poker. padahal itu akan menyiksa istri. Dalam rangka menekan laju angka HIV/AIDS di Papua. Sering kali kekuasaan dalam soal kesehatan tidak ada kaitannya dengan yang lain. Pengalaman saya waktu masuk ke masyarakat di kampung. tetapi masalah gender ini juga terdapat pada orang yang sudah mau meninggal. Kita perluas analisis kita. Bagaimana mencoba hubungan antar ketiga aspek tersebut karean sekarang kita berbicara advokasi. di Biak biasa dong bilang “daun bungkus” ka untuk besar dan panjang. banyak kasus-kasus di Sorong. ada usulan. dsb. Fak2. gimana kalau kita bahas tentang apa itu gender. coba kita lihatlah kekuasaan-kekuasaan ini saling berhimpitan atau mempunyai hubungan sebab-akibat juga.banyak istri yang terinfeksi HIV/AIDS. Masih ada pertanyaan? Ada tiga. karena kita lihat di masyarakat kita menempatkan istri sebagai pelayan. tetapi analisis kita sering buntu.dalam kerja-kerja penanggulangan HIV/AIDS. tapi intinya soal hidup manusia yang banyak faktor yang mempengaruhinya.

jadi kita jagan terlalu paku dengan teori dari luar negeri. ada masalah yang kami hadapi dalam meperluas jaringan karena pemerintah sibuk dengan pilkada.” Break : Snack pagi. bagamana seorang suami dipukul oleh istrinya. Foker LSM Papua 20 . Foker LSM Papua) : “sebenarnya sudah ada materi-materi tentang 3 isu tadi. Jadi kita harus mempertegas dan melihat dari beberapa faktor dalam isu gender ini. Oke. tentang 3 aspek itu. Kita berbicara tentang gender. pukul 10. Peduli Sehat) : “Jadi menurut saya HIV itu berkaitan dengan perilaku. mengenai pembagian peran dan sebagainya. Kita di papua sudah mempunyai konsep gender sendiri.” Daniel Edison Nong (Yayasan BEATRIX) : “Saya tertarik sekali dengan apa yang diusulkan oleh pak Virgin. mengenai Gender.” Victor Mambor (Sek. bagaimana kita merancang suatu rencana advokasi untuk mendorong orang merubah perilakunya. tadi sekedar intermeso rencana dan saya kira nanti ada sesi khusus untuk kita bicarakan. yang lain. itu tidak mutlak. tapi tidak apa juga untuk melihat kembali pengertian 3 isu tadi karena ada beberapa teman yang baru bergabung.” Ayi Bunyamin (Perkumpulan PRAXIS) : “Oke. silahkan mungkin ada teman-teman yang mau memberi pengantar atau apa aja. KPA dananya tidak jelas pada kesempatan ini kami menyampaikan beberapa kegiatan yang dilakukan. tapi ini mengantar kita untuk mempunyai presepsi yang sama. Yang kedua untuk upaya-upaya perlindungan terhadap HAM khususnya untuk perempuan dan anak. berarti tentang bagimana kaum lemah disepelekan oleh kaum yang kuat. yaitu isu HAM. Ini sekedar pemahaman yang singkat dari saya.” Teguh Sugiarto (Pt. Gender dan HIV/AIDS. yang pertama. pendampingan ODHA dan buat Perda HIV/AIDS dan beberapa kegiatan yang lain.” Ayi Bunyamin (Perkumpulan PRAXIS) : Jadi singkatnya . yaitu antara lain pemutaran film. HAM dan HIV/AIDS. pelatihan PE di beberapa daerah termasuk bikin penyuluhan dan kampanye malam renungan AIDS di halaman gereja katolik santa maria. Saya pikir kalau kita berbicara tentang gender. Kami di Biak bergerak di bidang HIV/AIDS dari bulan Januari – Agustus. Mungkin teman-teman yang lama bisa memberi informasi tentang 3 hal tersebut. Tetapi contoh kasus yang saya hadapi di Biak.30 WIT SESI 3 : Pengantar oleh : Kenny Mayabubun. Perilaku berkaitan dengan Gender dan kemudian akan berhubungan dengan HAM juga. coba samakan dulu tentang 3 hal ini. seorang istri harus berani untuk menolak melayani suaminya. Itu sebenarnya yang kita rujuk dalam pembagian program dan sebagainya. Tapi contoh-contoh yang dikemukan tadi.“oke.

000 60% 50% 40% 30% Perbandingan dengan Negara Tetangga roporsi Infeksi Baru 21 .000.materi funngsi advokasi : oleh Pak Wukung (KPA Provinsi Papua) Peran KPA terkait Program AIDS ditempat Kerja  Sekilas Epidemiologi (4) P roporsi Infeksi B aru I H 100% 90% 80% Estimasi Jumlah Populasi dan Cakupan Program Tahun 2006 (Sumber: Depkes 2006) 70% 2.

000 * ARV Treatment 11 ribu 6207 (HAART) 26.01 x 250 hari = 840 14/100 : PSK yang HIV+ saat ini 14% 3000 : jumlah PSK langsung 1 : rata-rata jumlah pelanggan yang berbeda 0.664 * Estimasi ** Kasus HIV dilaporkan (72.8 x 0.224 ** Kamboja 13 juta 1993 67.000* Malaysia 27 juta 1986 66.8 : yang tidak pakai kondom 0.Negara Penduduk Kasus AIDS Jumlah ODHA Indonesia 230 juta 1987 193.7% IDUs) Jumlah orang terinfeksi HIV per tahun Jumlah orang terinfeksi HIV per tahun 14/100 x 3000 x 1 x 0.01 (1%) : probabilitas penularan seksual 250 : jumlah hari kerja setahun 22 .

Mengkoordinasi pelaksanaan tugas dan fungsi masing-masing instansi anggota KPA.8 : yang tidak pakai kondom 0.Jumlah orang terinfeksi HIV per tahun 7/100 x 200 x 1 x 0. 23 .01 (1%) : probabilitas penularan seksual 250 : jumlah hari kerja setahun  Tupoksi KPA N/P/K/K (3) Landasan kebijakan Funsi KPA : memimpin dan mengelola respons penanggulangan AIDS a. Pengembangan Kebijakan Nasional 2. Pengelolaan Data dan Informasi 7. Tupoksi KPA P/K/K diatur oleh Permendagri 20 / 2007 c.01 x 250 hari = 28 orang 7/100 : PSK yang HIV+ saat ini 7% 200 : jumlah PSK langsung (Bandang) 1 : rata-rata jumlah pelanggan yang berbeda 0. Tugas pokok dan fungsi KPAN/Sekretariat : 1. Tupoksi KPAN diatur oleh Perpres 75/2006 b. Asistensi. Penyebaran Informasi 5. Penetapan Langkah Strategik 3. Koordinasi Pelaksanaan 4. Kerja sama Regional & Internasional 6. Penguatan KPA Daerah d. Pemantauan dan Evaluasi 8.8 x 0. Pengendalian.

Mendorong terbentuknya LSM/Kelompok Peduli AIDS. f. h. Melakukan MONEV penanggulangan AIDS * Peran – Peran KPA Advokasi Kebijakan Koordin asi Mobilisasi Dana Monev Perencana an Asistensi  Kebijakan Nasional Penanggulangan AIDS (3) Perkembangan Respons Nasional terhadap AIDS 1994 2003 2004 (Jan) 2005 (1 Des) 2006 (13 Jul) 2007 2008 Stranas 1 Stranas 2 (2003 -2007) Komitmen Sentani 100 Kab/Kota (Agustus 2006) PerPres 75/2006 Stranas 3 + RAN 20072010. Permendagri 32/08 TUJUAN UPAYA PENANGGULANGAN AIDS 24 .e. Memfasilitasi / asistensi KPA Kab/Kota. i. Mengadakan kerja sama regional dalam rangka penanggulangan HIV dan AIDS. g.Permendagri 20/2007 151 Kab/Kota. Menyebarluaskan informasi mengenai upaya penanggulangan HIV dan AIDS.

(The Ultimate Goals) Mencegah Penularan HIV Baru Meningkatka n Kualitas Hidup ODHA Mengurangi Dampak Sosial Ekonomi Target RAN 2007 .2010 P o p u la s i Pelanggan PS ◊ Intervensi nya di tempat Kerja Fungsi Advokasi Penasun 25 .

Badung (Bali) 1. Pemilik dan atau pengelola tempat hiburan wajib menyediakan kondom dengan kualitas yang baik dan mengharuskan penggunaannya kepada setiap orang yang melakukan hubungan seksual berisiko di tempat hiburan yang dikelolanya. BADUNG Law Enforceme nt PERDA Penanggulangan AIDS  kewajiban pengusaha / perusahaan  PPNS dari unsur Disnaker 26 . 2. 4.Advokasi KPA mendorong PERDA Penanggulangan AIDS yang substansi-nya termasuk AIDS di tempat kerja. Pemilik dan atau pengelola tempat hiburan wajib memeriksakan karyawan yang menjadi tanggung. 3.jawabnya secara berkala ke tempat . AYAT 4) INI DIBATALKAN OLEH EKSEKUTIF DI KAB. 9 Provinsi 12 K/K PASAL 10 (TAMBAHAN DARI PERDA PROVINSI) sudah dimasukkan konsep pengawasan ketat Perda Kab. Pemilik dan atau pengelola tempat hiburan wajib memberikan informasi atau penyuluhan secara berkala tentang pencegahan HIV/AIDS kepada semua karyawannya.tempat pelayanan IMS yang disediakan pemerintah. Pemilik dan atau pengelola tempat hiburan wajib mendaftarkan karyawan yang menjadi tanggungjawabnya.

GF Proposal Round 9 Timeline . Mendorong kebijakan spesifik (misal: UU Jamsostek untuk mengakomodasi AIDS. 4. Fungsi Monitoring & Evaluation 1. 2. Pemanfaatan data/informasi program ditempat kerja. Sudah mulai banyak kegiatan ditempat kerja tetapi belum terdata dengan baik.AIDS Aug 19: TWG Aug 20: CCM Plenary (4 months left) 27 . 2. KPA di daerah bersama-sama Disnaker mendorong implementasi Permenaker 68 / 2004  Pokja Workplace ditingkat P/K/K (Disnaker selaku leading sector dalam Pokja). Fungsi Mobilisasi Sumber Daya 1. KPA advokasi langsung ke Sektor Usaha  Selanjutnya diteruskan Disnaker. 3. Perbaikan pelaksanaan Monev implementasi program AIDS ditempat kerja. Melaksanakan Penyusunan Proposal Indonesia untuk GF Round 8 (komponen AIDS) dan GF Round 9 (Proses dilaksanakan: September – Oktober 2008) 2.  Perlu diakomodasi secara lebih kongkrit dalam Perda ◊ misal: perusahaan didaerah berkewajiban memiliki aturan tertulis dan program AIDS 4. Mengkoordinasikan Penyusunan Indonesia Part untuk ASEAN Proposal ke GF Round 9 (khususnya untuk Migrant & Mobile Population) 3. dsb) 3. Agenda Ke depan (2) Fungsi Advokasi / Pengembangan Kebijakan 1. KPA daerah sudah diberikan tools → perlu modifikasi untuk mengakomdasi program di tempat kerja → analisis / processing data lebih lanjut. Kebijakan & Implementansi Program AIDS di Tempat Kerja oleh Departemen Pekerjaan Umum ◊ sektor Konstruksi. Dukungan peran Monev pegawai Pengawas Ketenagakerjaan. RKA KPA di Daerah “mengakomodasi” komponen program AIDS ditempat Kerja.

Sept 3: Sept 8: Sept 9: Sept 11-12: Oct 6-31: Oct: Cost. TOT. plan. Company Reward (IPF 2009) → apa perlu? Seperti apa reward? bagaimana mekanismenya? Dsb. Unit HSS activities. Tantangan KPA 28 . Fungsi Koordinasi Komisi Penanggulangan AIDS di daerah (melalui Pokja Workplace) melaksanakan fungsi-fungsi koordinasi kegiatan dengan stakeholder. Masukan untuk Agenda 2009 Pertemuan Nasional Program di Tempat Kerja (APBN 2009) → apa perlu? Apa agendanya? Dsb. PR plans Nov 17: submit to TWG Dec 15-30: Jan 8: Jan12-14: Jan 15-16: Jan 21: TWG (form Core Team) CSS Meeting HSS Meeting Provincial Consultation Call for PR & SR ← Priority. CSS activities. untuk:  AIDS di tempat kerja  Program Latihan Kerja untuk ODHA/Risti  Program KIE AIDS untuk tenaga kerja  dsb (yang relevan dengan Disnaker) Dukungan operasional program akselerasi di 150 Kab/Kota → rapat koordinasi sebagai salah satu indikator kerja sekertariat KPA. dsb → diakomodasi dalam design program kedepan. Target Setting. SDA list. PSM 1st draft (with SDA and budget) and peer review Proposal Submit to CCM for review Proposal Revised Proposal Submit to CCM for signature Proposal Submission to GF Geneva R9 application closes Catatan untuk Program kedepan Tim Asistensi di KPA Provinsi → bisa di utilisasi untuk workshop.

Advokasi dalam meningkatkan kapasitas KPA Kabupaten/ kota sesuai dengan program kPA Nasional. 3) Advokasi pada level menengah ke bawah? 4) KPA punya deskripsi tentang masalah selama ini dengan mengkaji faktor sosial budaya? Tanggapan dari Pak Wukung (KPA Provinsi Papua) Jawaban penanya 1 : 1) Kualitas KPA di daerah mempunyai kendala banyak petugas yang rangkap jabatan. Foker LSM Papua Kesempatan pertama 3 orang Penanya 1 : Yohana Baransano. Tenaga respek digunakan sebagai tenaga advokasi. Advokasi MRP. sehingga tidak terkesan mendiskriminatif kalangan masyarakat tertentu.selama ini di dinas sosial sudah berapa pokja yang di bina oleh DINSOS 2) Masukan dalam pengguanaan istilah yang seimbang. Di harapkan ke dpn KPA Timika akan mengadvokasi 3) tim asensi yang sudah di latih tapi belum maksimal kerjanya. Sesi Tanya Jawab 30 Menit Pengantar oleh Kenny Mayabubun. tapi ada beberapa kabupaten Yang kurang serius.Sebagai organisasi. Kualitas masih rata-rata. SOFEI Papua 1) data & informasi yang jelas tentang progres pergerakan dan kualitas KPA dalam tindakan Advokasi? 2) Upaya KPA dalam peningkatan volume advokasi dan lebih cepat dengan jalan kontrak politik dan lain? Penanya 2 Virginius. responnya siap dalam mengkomunikasikn tujuan advokasi di 7 29 . Memberikan data sasaran advokasi untuk konsolidasi & ketepatan dalam proses advokasi. 2) Cuma rumor setempat berupa sindiran antar PSK. mendirikan sekretariat. dalam keppres 75 upaya memperkuat sekretariat KPA. Secara umum belum berjalan dengan baik. tapi mereka udh berjalan. Pengguanan hamba tuhan. Betesda dalam advokasi masyarakst bawah. di dinas kesehatan. banyak KPA yang relatif baru terbentuk / revitalisasi dan inisiatif kepemimpinan masih kurang → peningkatan kapasitas dan komitmen. Di papua cukup baik. Karna terbentur biaya operasional. LP3A Papua 1) Peran dari beberapa instansi. 2) Masih dalam proses yang serius terhadap seluruh kabbupaten/kota Jawabab penanya 2 : 1) belum ada data yang pasti.

Sesi 4 Tanya jawab penanya 1 : Teguh Sugiarto. selain advokasi KPA di IJB & Advokasi ke MRP juga masalah aturan adat & jender dalam penanggulagan HIV. Peduli Sehat manokwari usulan saya. yang paling banyak dari petugas kes & media. karena telah didamping oleh tenaga profesional dan program yang baik. contoh prilaku seks & perjalanan PSK. Penaya 2 : Alfredo Bonay. Dari data ini kita dapat melihat bahwa siapa yang perlu dianvokasi sekarang. negara-negara lain menyediakan dana yang lebih besar dari pada 30 .Pt. BPKM.4% dari 6300 sekian responden yang diwawancarai dan ditest. Hasil pertemuan HIV/AIDS intrnasional di mezico. kita minta 3 penanya lagi. Setiap penanya satu pertanyaan. keperdulian dan Perda yang kurang mendukung. Pihak agama & adat masih kurang. 2) Terima kasih atas masukannya. kira-kira Isu strategis HIV/AIDS di papua? 2) Apakah ada data yang valid untuk mendukung isu-isu tersebut. Pengantar akhir oleh : Kenny Mayabubun. Foker LSM Papua Kita punya waktu tinggal 5 menit. Dalam survei tersebut juga dinilai tingkat pengetahuan responden dan sumber informasi. sehingga kita bisa bekerja dengan baik. SOFEI Papua 1) Menurut versi KPA dalam bidang HIV/AIDS di Papua. Temanteman harus siap jika MRP meminta kita ke 7 wilayah adat.wilayah adat untuk mendapat pola advokasi yang sesuai. untuk itu kita lagi genjar untuk mengadvokasi tokoh agama & tokoh adat melalui kerja sama dengan MRP. Tanggapan untuk penanya 1 dari Pak Wukung (KPA Provinsi Papua) 1) jangan kuatir tidak akan ada kapling-kapling. Isu yang hangat saat di ini adalah hasil survei terpadu HIV/AIDS dan prilaku yang dilakukan di 10 kabupaten/kota oleh BPS dan DepKes yang di suport oleh bank dunia. Diharapkan pihak LSM yang peduli lebih berperan aktif dalam membantu KPA kabupaten/kota. 4) Dana sudah dibagi kepada tiap KPA kabupaten/kota. 4) Kendala-kendala : kondisi geografis. jadi mereka menjadi tanggung jawab kita semua. kita akan bawa ke MRP. Penanya 3 : Beatrix Linda Awom. Jangan sampai terjadi diskriminasi ODHA lewat pokja masing2 Dinas. 3) isu yang kita gunakan sudah cukup valid. dana yang kurang proposional. Direncanakan akan di buat pusat studi HIV/AIDS di Uncen. Kemudian jangan ada pemetaan ODHA. PR 2. Supaya KPA propinsi dapat membantu dalam pemberian dana monif. cuaca. Yesanto merauke Kami sudah bekerja di 77 kampung dan sekolah-sekolah tapi mengalami masalah dana.

Tapi Kabupaten Merauke & kabupaten/kota Jayapura sudah baik. Foker LSM Papua tambahan waktu 15 menit dberikan kesempatan kepada 2 perempuan. Taggapan Pak Wukung (KPA Provinsi Papua) Untuk penanya 1 1) Menurut angka yang kita dapatkan tadi. Tapi maksud bupati itu sudah baik. Sampai biasa kita bercanda dengan mereka.800. Kasusnya sudah 248. seakan-akan mereka menganggap ODHA itu masalah biasa. tapi setelah pembicaraan mereka sibuk dengan masalah Pilkada. Mereka disiapkan dana untuk Jurkam HIV/AIDS di distrik masingmasing dengan bekerja sama dengan Puskesmas. Program gubernur untuk membuat puskesmas lebih mendekatkan diri kepada masyarakat dan peningkatan kapasitas dan kualitas Puskesmas. Pengantar oleh Kenny Mayabubun. maksudnya untuk satu komando saja. ini sudah sangat besar yaitu 24. Oleh sebab itu perlu evaluasi khusus. Untuk penanya 2 Mengenai kabupaten Jayapura. menurut data Dinkes Biak 90 % itu orang asli Biak. 31 . berartti ¼ orang di biak tertular. dalam arti kata dia ditambah tugas. “kau mau jadi Bupati ODHA” . Jadi dari evaluasi tadi di harapkan bupati dapat melakukan peninjauan kembali. terdapat 65 Puskesmas yang sudah terlatih dalam menanggulangi HIV/AIDS. Kemudian. Dari 242 Puskesmas di Provinsi Papua. tolong sebutkan kabupaten apa saja. tentang jabatan rangkap dan di Biak sekretarisnya adalah kepala BKKBN? penanya 2 Virginius dari LP3A Papua 1) Mengenai pemilihan orang-orang di KPA yang mempunyai status ganda. mungkin biak juga termasuk? 2) Mengenai keppres 75. tahun ini targetnya 50 Puskesmas lagi. Jadi sekretariat KPA termasuk Biak itu 2 orang dibiayai oleh KPA Nasional. ternyata tidak ada. Jadi saya harap KPA provinsi lebih selektif dalam memilih anggota KPA agar fungsi KPA bisa lebih maksimal. 2) Mengenai jabatan rangkap. jadi kebijaksanaan bupati untuk kepala distrik menjadi ketua KPA tingkat Distrik. Pengalaman saya di daerah nimboran yang bertidak sebagai ketua KPAnya adalah kepala distrik. dan saya bertanya kepada masyarakat mengenai kegiatan yang sudah dilakukan selama ini. penegasan tentang pelaporan atau perubahan orang yang menangani hala tersebut. kami sudah mengadvokasi para Bupati dan wakil bupati. tapi setelah dievaluasi hasilnya nol. biak adalah yang paling parah di dunia. kalau tidak ada yang lain silahkan : penanya 1 Rosita Asyerem dari Yayasan RUMSRAM Biak 1) tadi bapak menyatakan bahwa ada sembilan KPA kabupaten yang menerima honor tetap.Indonesia. menurut fonema gunung es.

Makan siang pukul 12. Sekretaris ini adalah jabatan tidak rangkap. kadang-kadang pejabat yang baru tidak mempelajari tentang HIV/AIDS. Taggapan Pak Wukung (KPA Provinsi Papua) Terima kasih atas informasinya. Kami tidak pernah bekerja sama dengan KPA tetapi dengan organisasiorganisasi tadi dan pemerintah tingkat desa. mungkin itu menjadi penyebabnya. sedangkan KPA Biak yang mendapat dana 1 milyar dan hasil kerjanya tidak ada. Kami mempunyai masalah di KPA Provinsi. 2 adalah kepala Dinkes dan Dinsos. Bupati lalu ketua hariannya adalah wakil Gubernur atau Bupati dan wakil ketua 1. atau jika perlu ketua KPA provinsi itu Gubernur. sekretariat KPA ada jabatan rangkap dan anvokasi tingkat pemimpin .50 – 14. lalu untuk teknisnya diberikan kepada orang yang lain. Baik saya jelaskan. tapi hanya jabatan sekretarisnya masih dirangkap. tapi Bupati masih sibuk dengan Pilkada. Ayi Bunyamin dari Perkumpulan PRAXIS Melihat persoalan di KPA Biak. kelompok-kelompok yang disebut tadi tidak pernah dilaporkan oleh KPA Biak. karena penularan HIV/AIDS. Pengantar Oleh : Ayi Bunyamin dari Perkumpulan PRAXIS “Masalah keuangan KPA. Problemproblemnya lebih bersifat politis dan pendanaan. Terus terang. Yang bekerja di Biak adalah Yayasan Beatrix. ketuanya itu adalah Gubernur. Sebenarnya teman-teman di KPA Biak mereka cukup aktif. Muda-muda Katolik dan IDI saja. Kita sudah sering bicara.Tanggapan penjelasan Pak Wukung oleh Daniel Edison Nong dari Yayasan BEATRIX Biak 1) Mengenai jabatan ganda. kalau ganti pejabat. Ke depan itu kita akan advokasi. jadi dia masih punya kapasitas yang kuat. Perlu adanya upaya yang 32 . serta Perda. berarti KPA Biak telah menyalahi aturan dari KPA Provinsi! 2) KPA Provinsi harap turun ke KPA daerah. Anggota adalah pimpinan dari unit-unit yang ada termasuk lembagalembaga non departemen. Penanya 3. Menurut Peppres No 75 itu. supaya dia bisa fulltime yang diambil dari eks pejabat senior. Dengan ini KPA bisa mempunyai kekuatan politisnya besar. Apa mungkin kita balikkan misalnya sekretarisnya mempunyai kapasitas politik yang kuat. Untuk bisa lebih banyak melihat kinerjanya. yayasan pemuda Islam. pada rapat tingkat provinsi dari 24 unit kerja yang terbanyak itu 3 orang kepala unit. Nanti Pak Karma tanggal 24-25 di Biak. yang sekretarisnya rangkap jabatan. karena dari tadi problemnya lebih kepada politis. tadi saya kurang menjelaskan soal in. tidak tertekan malah bertambah.00 WIT. khususnya ke kabupaten Biak Nunfor. Foker LSM Papua ) kesimpulan & ucapan terma kasih. Pengantar penutup Sesi tanya jawab oleh Kenny Mayabubun (Sek. Kendalanya. SESI 5 Shering dalam melakukan Lobi & advokasi di pekerjaan masing-masing.

ini berarti ada strategi yang kurang. Belum efektifnya KPA.sinergi dari berbagai pihak. tujuan advokasi dan sasaran advokasi. Sebelum itu saya akan memberi gambaran sedikit tetang Advokasi dan Lobi. karna banyaknya permasalahan. Penyampaian Materi 3 oleh Ayi Bunyamin (Perkumpulan PRAXIS) − Bagunan Instrumen Ham Sedunia HAK-HAK YANG DIAKUI BANGUNAN INSTRUMEN HAK ASASI MANUSIA SEDUNIA KEWAJIBAN NEGARA (Pasal 28-30) Kalian tau siapa yang suka bikin bocor. he!!? RATIFIKASI UNDANG-UNDANG NASIONAL Bangunannya sudah sekomplit ini. ancaman. hak-hak kita koq masih belum terlindungi. ya? Atap & plafonnya banyak bocor!!! KONVENSI INT’L KONVENSI INT’L KOVENAN HAK-HAK SIPIL & POLITIK 1966 HAK-HAK SIPIL (Pasal 1-11) HAK-HAK SOSIAL (Pasal 12-17) KOVENAN HAK-HAK EKONOMI. di antaranya mengenai bagunan Instrumen HAM sedunia. Sekarang kita akan melakukan review untuk refleksi & masukan dalam merencanakan program ke depan. SOSIAL & BUDAYA 1976 HAK-HAK POLITIK (Pasal 18-21) HAK-HAK EKONOMI (Pasal 22-27) DEKLARASI UMUM HAK ASASI MANUSIA SEDUNIA KONVENSI INT’L KONVENSI INT’L 33 .

dan jasa publik (“bisnis kehidupan”). sarana produksi pertanian. perjanjian/kesepakatan. pendidikan IMPLIKASI BAGI PELAYANAN Pengurangan dan penghapusan subsidi serta privatisasi. pengurangan & hapus subsidi. benih tanaman. barang. kesehatan yang 34 . namun sampai juga kepada institusi pelayanan seperti Rumah sakit bahkan puskesmas dengan cover “Mandiri” (privatisasi terselubung). Maka seluruh kebutuhan masyarakat. swastanisasi berakibat mahalnya berbagai pelayanan: pendidikan.Pemerintah juga harus melaksanakan privatisasi tidak hanya BUMN. maka harus melaksanakan prinsip-prinsip. IMPLIKASI PASAR BEBAS BAGI PERWUJUDAN HAK-HAK MASYARAKAT Setelah pemerintah meratifikasi perjanjian dengan WTO. (WTO (Organisasi Perdagangan Dunia) mempermudah penguasaan sumber daya. harus diserahkan kepada pasar—artinya negara TIDAK BOLEH ikut campur. obat.karena subsidi merupakan bentuk proteksi dan dianggap menghambat persaingan. dan politik Internasional) Melalui “Hak Kekayaan Intelektual Terkait Perdagangan. bahan kimia.PBB WTO GATT DUHAM HAK SIPIL & POLITIK HAK EKONOMI. SOSIAL & BUDAYA TRIPS GAT S KOMODIT I TRIM S AOA HAK ANAK HAK BURUH HAK PEREMPUAN HA K MENGAPA TERJADI? Antara lain disebabkan oleh hasil kerja sistematis para perancang & penguasa pasar bebas yang mampu mengintervensi negara (melalui hutang. antara lain mencakup: pengetahuan. kosmetik.

unsur eksekutif. pers dan akademisi yang memiliki kesadaran bersama untuk bergabung dalam suatu aliansi demi melakukan perubahan kebijakan yang lebih tanggap untuk memprioritaskan pelayanan.bebannya harus ditanggung masyarakat. unsur ORMAS yang memiliki hubungan kuat dengan masyarakat lapisan bawah. SIAPA YANG MELAKUKAN ADVOKASI PERUBAHAN KEBIJAKAN Warga negara yang terdiri dari unsur masyarakat pengguna pelayanan dan perlindungan di berbagai bidang. Yang paling merasakan akibatnya adalah masyarakat bawah terutama perempuan. perwujudan dan perlindungan hak-hak masyarakat. birokrasi. konsultasi & Mobilisasi Isi Kebijakan (content of Law) Tata Laksana Hukum Structure of Law P E R U B A H A N K E B I J A K A N Budaya Hukum Culture of Law 35 . Arena Advokasi Proses-proses Legislasi & Litigasi Proses-proses Politik & Birokrasi Proses-proses Sosialisasi.

Kemas Issu Tentukan Masalah strategis Isi Kebijaka n (content of Law) Kumpul data Olah data studi kebijakan Susun argumentasi Konsep Yang ditawarkan Isi Kebijaka n (content of Law) Apa yang Menjadi penyebab masalah di masyarakat CABUT PERBAIKI USULKAN/BIKIN BARU Konsep Yang ditawarkan Prasyarat : 36 .

2. Sarana dan prasarana (perangkat dan dana). Adanya jaringan di birokrasi dan DPR & masyarakat 3. Studi kasus mengenai pelayanan dan perlindungan Kesehatan masyarakat. konsep berbasis Hak. 3. 4. Argumentasi. Pelaporan/dokumentasi tertulis. akses & dana) 5.1. Data melalui identifikasi. Skill & Visi (kemampuan konsep) 4. Memiliki personil yang mampu mempengaruhi 2. audio visul) Konsep & argumentasi kampanye Tata Laksana Hukum Structure of Law Lobby Publik hearing mediasi Medukung Menyetujui Mensyahkan Melaksanakan Prasyarat 1. Analisis kebutuhan Masalah (Logistik: informasi. 37 .

Pendidikan politik pengorganisasian Budaya Hukum Culture of Law Mendapatkan KESEPAKATAN MANDAT DUKUNGAN Masyarakat Sosialisasi konsultasi CATATAN : Membangun basis. menjaga dan mengontrol mekanisme. 2. Membangun kesadaran kritis. Hasil proses tersebut akan menghasilkan masyarakat yang terdidik dan teorganisir. 38 . apa yang kita butuhkan? Dari pertanyaan itu terjawablah prasyarat yang dibutuhkan : • Penggerak • pemilihan wilayah • wadah Hal yang ditekankan dalam proses ini adalah : 1. Membangun kesepakatan dari mulai proses awal. 3.

Lakukan Evaluasi 3. Capai pengetahuan kesadaran. Lakukan analisis kearah pemahaman bersama 5. Lakukan Tindakan 4. Ajak mereka berfikir kritis 6. perilaku baru 39 .Mulai dari masyarakat sendiri 2.

memahami Advokasi PENENTU KEBIJAKAN ADVOKASI KEBIJAKAN KEBUTUHAN KEPENTINGAN Tdk ada Sesuai tapi kebijakan Tidak sesuaimenyimpang MASYARAKAT SIAPA YANG MELAKUKAN ADVOKASI PERUBAHAN KEBIJAKAN? Warga negara yang terdiri dari unsur masyarakat pengguna pelayanan dan perlindungan di bidang kesehatan. unsur eksekutif. pers dan akademisi yang memiliki kesadaran bersama untuk bergabung dalam suatu aliansi untuk melakukan advokasi perubahan kebijakan yang lebih tanggap untuk memprioritaskan pelayanan dan perlindungan hak-hak masyarakat atas kesehatan. unsur ORMAS yang memiliki hubungan kuat dengan masyarakat lapisan bawah. birokrasi. STRATEGI ADVOKASI 40 .

data dan akses KERJA GARIS DEPAN (Front Lines) Melaksanakan fungsi Juru bicara. 6. Kerja Pendukung : bertujuan untuk merumuskan finalisasi draft PERDA melalui kegiatan analisis data primer dan dokumen kebijakan daerah. dan menggalang sekutu KERJA BASIS (ground works) Merupakan ‘dapur’ gerakan advokasi. PRINSIP-PRINSIP DALAM KERJA ADVOKASI 4. Melaksanakan pendidikan politik kader. perunding. logistik. Membangun basis massa. 3. Kerja basis : bertujuan untuk penguatan partisipasi masyarakat dalam proses politik menyusun dan menggolkan Perda melalui kegiatan pendidikan dan pengorganisasian di lapangan. Prinsip kerja pendukung : 4) Data tidak boleh berdasarkan asumsi tapi faktual 5) Harus melakukan sosialisasi dan konsultasi 6) Konsideran harus mengandung argumentasi yang kuat mengenai visi keberpihakan dan perlindungan. mobilisasi massa Advokasi memerlukan cara kerja terpadu. Prinsip kerja basis : 4) Proses pendidikan dan pengorganisasian dilakukan secara partisipatif dengan alur proses daur belajar yang menggunakan pertanyaan-pertanyaan kunci 5) Menggunakan pertemuan-pertemuan kelompok yang sudah ada dan berjalan 6) Menggali prakarsa keswadayaan masyarakat 5. informasi.KERJA PENDUKUNG (Supporting Units) Menyediakan dukungan. terdiri 3 gugus kerja 1. Membentuk lingkar inti Melakukan desakan. dana. Kerja garis depan : bertujuan mendesakkan usulan draft Perda kepada paara pengambil keputusan melalui lobi dan negosiasi. Prinsip kerja garis depan : 5) Harus didasarkan pada validitas data dan menggugah 6) Harus memiliki pengetahuan yang mendalam profile orang-orang pengambil keputusan 7) Mendapatkan mandat yang jelas dari konstituen 8) Harus ada aturan main mengenai mana yang boleh dan tidak 41 . Pelobi Terlibat dalam proses Legeslasi. 2.

LINGKAR INTI Memiliki kriteria anggota yang memiliki visi dan kepentingan yang sama 5. Sebelum hearing dilakukan diperlukan kerja-kerja lobby yang intensif dan terarah 10. Ciptakan dukungan dari berbagai pihak. Mampu menawarkan konsesi. agar issu menjadi milik banyak pihak (masyarakat) bukan hanya milik LSM atau DINKES apalagi hanya Koalisi 8. apa yang disukai dan tidak. maka perlu ditemukan bagaimana mekanisme kontrol untuk pelobby. Upaya-upaya Koalisi. bukan sebaliknya. cara dalam advokasi yang baku dan tunggal 6. Tiada strategi. Menjamin rasa aman yang dilobby 12. Tahu back ground orang yang akan di lobby (hobi. waktu dan tempat yang tepat. Sifatnya personal dan informal 11. TEKNIK DAN STRATEGI ADVOKASI Catatan 5. ada 2 macam hearing (1. 42 . HEARING 9. Siapkan bahan argumentasi 9.PRINSIP-PRINSIP MEMBANGUN ALIANSI 4. Bentuk ALIANSI Aliansi merupakan organisasi yang bersifat sementara (ad hoc) dan longgar (cair) sehingga memerlukan aturan main dan pembagian tugas yang jelas. 2 Hearing yang bersifat tertutup yang diselenggarakan di DPR). Hearing dilakukan ketika dukungan dari legislatif sudah cukup kuat 11. Publik Hearing. menciptakan permusuhan 7. Hearing ibaratnya semacam akad kesepakatan 12. siapa orang yang tepat untuk melobby) 10. Lobby merupakan berfungsi sebagai pembuka jalan yang mempermudah proses advokasi 14. LINGKAR SEKUTU (Aliansi) Tidak harus memiliki visi yang sama tapi tujuan dan kepentingan sama 6. keuntungan atau manfaat kepada orang yang dilobby apabila mendukung misinya 13. Maka yang utama seluruh komponen aliansi harus merasa terwadahi dalam misi advokasi LOBBY 8. Ada bahaya dalam dalam lobby karena pelobby dapat menggunakan kesempatan untuk kepentingan sendiri.

Tanggapan Ayi Bunyamin (Perkumpulan PRAXIS) “itu tadi sekedar analog saja. jelas. padat jelas dan mudah dimengerti Iklan Layanan 5.” Penanggap 2 Teguh Sugiarto (Pt. Penanggap 3 : Yohana Baransano (SOFEI Papua) contoh nyata 3 strategi advokasi yang berjalan dengan baik Tanggapan Ayi Bunyamin (Perkumpulan PRAXIS) 43 . Ikuti kaedah penulisan jurnalistik 7. Publik Hearing bisa dilakukan diluar kantor legislatif sehingga dapat menghadirkan banyak pihak 14. tetapi harus melalui waktu dan skala prioritas. Dua jenis iklan layanan (bersifat permanen.13. karena kurangnya dukungan dari masyarakat adat. agama dan pemerintah. biasanya isinya bersifat memberi petunjuk dan biasanya dipasang di tempat umum di mana orang memiliki waktu lama (misalnya ruang tunggu) Sesi 5: Diskusi dan sharing tentang pengalaman melakukan loby dan advokasi Pengantar oleh Kenny Mayabubun (Sek. Pilihan kalimat tidak pasaran dan mudah diingat 7. Pilih juru bicara yang bersih. menarik dan kompeten 16. Bahasa singkat. Memuat argumentasi tentang mengapa Tim Advokasi ada dan apa yang diperjuangkannya 8. Tanggapan Ayi Bunyamin (Perkumpulan PRAXIS) bisa bejalan. padat. sebenarnya kita harus melihat lebih jauh tentang perencanaan yang pernah kita buat kemudian dihubungkan dengan tiga komponen advokasi tadi. Sebisa mungkin hearing didukung dengan visual. Peduli Sehat) 3 komponen advokasi mustahil untuk jalan di Papua. Bisa menggunakan bahasa setempat sesuai dengan sasaran 8. Hearing diselenggarakan secara kreatif agar menarik dan menghidupkan pembicaraan 15. Disusun berdasarkan data akurat kwalitatif maupun kwantitatif 6. mudah dimengerti dan menyentuh kemanusiaan 6. dan media-media pendukung lainnya Press Release 5. Foker LSM Papua) Penanggap 1 : Yohana Baransano (SOFEI Papua) saya sependapat tentang pembuatan Perda yang hanya tertulis tentang HIV/AIDS. Bahasa singkat.

peruatan kebiajakn dan advokasi kepada masyarakat. inilah yang akan dijadikan pertimbangan dalam menganalisis pemecahan masalah advokasi. Penanggap 7 virginius (LP3A Papua) Pada tahun 2007 ada rencana Perda perlindungan anak dan perempuan. Selama ini LSM sudah melakukan advokasi 44 . Kekuatan memaksa bisa efektif jika memaksa. Hal lain yang sangat berpengaruh adala adanya insiden kasus yang besar. LSM tidak membayar. Penanggap 9 Alfredo Bonay (SOFEI Papua) advokasi ditujukan pada 2 hal. Tanggapan Ayi Bunyamin (Perkumpulan PRAXIS) setiap daerah mempunyai latarbelakang yang berbeda. Penanggap 5 Teguh Sugiarto (Pt. Tanggapan Ayi Bunyamin (Perkumpulan PRAXIS) secara umum apa yang kita yang usulkan kurang menarik. Kelemahan pada identifikasi data. Melihat ruang yang tepat untuk masuk dalam proses advokasi. Secara pribadi ketua DPR kota tanggapannya baik. Sekarang telah terjadi sogok-menyogok antara Dinas dengan DPRD. sehingga Perda bisa disetujui. serta kurangnya pengetahuan terhadap moment yang pas untuk menghadap ke DPR kota. sementara kerja basis & kerja garis depan kurang sinergi. Sekarang Perda yang mau keluar tidak sepenuhnya berhasil. tetapi kelemahannya itu berada pada kami sendiri. Ternyata pengaruh gender sangat kuat dalam mempengaruhi keputusan di tingkat atas. tetapi di tingkat desa bayak salah satunya di Kei maluku tenggara telah berjalan dengan baik dan berhasil. bagaimana jalan tengah untuk masyarakat yang mempunyai tingkat kesadaran yang kurang. Tanggapan Ayi Bunyamin (Perkumpulan PRAXIS) upaya memaksa itu harus. Daniel Edison Nong (Yayasan BEATRIX) Saya setuju dengan Teguh. tapi kita kurang tanggap. Foker LSM Papua) pada umumnya kita berputar pada kerja pendukung.secara umum belum ada apalagi tingkat atas. 1 lewat Dinkes. karena tidak ada perubahan karena niat baik atau kasian. kedua lewat Lembaga Pemberdayaan Perempuan. Foker LSM Papua) perlu adanya refleksi. SDM pembuatan Perda dari pemerintahan kurang berkualitas dan Pemerintah tidak tegas dalam menegakkan Perda dan kesadaran masyarakat yang kurang baik. Memaksa Tetapi melalui aturan yang ada. Kita harus tanggap dalam kerja sama dengan Dinas-Dinas dalam mengusulkan suatu bentuk advokasi. Penanggap 6. dukungan masyarakat dan kurang kompaknya tim kerja. Peduli Sehat) pengalaman Perda di manokwari sudah di usulkan 2 kali. karena sudah ada tawaran yang baik dari pemerintah tapi kita kurang tanggap untuk memanfaatkannya. Penanggap 4 Kenny Mayabubun (Sek. Penaggap 8 yayak (Sek.

Jadi itu strategis harus lebih berdampak positif bagi smua lapisan masyarakat. Jadi advokasi itu bukan hanya bertujuan untuk membuat perda. Isu jangan mengakibatkan respon negatif pada lapisan masyarakat lain. Penanggap 11. virginius (LP3A Papua) kita harus menata kerja kita berdasarkan arah pergerakan kita atau isu yang kita suarakan. tapi lebih teknisnya nanti kepada perencanaan. tetapi wacana itu tidak bisa di hapus atau di perbaiki. Tanggapan Ayi Bunyamin (Perkumpulan PRAXIS) memang kita harus membagi peran khusus. Tanggapan Ayi Bunyamin (Perkumpulan PRAXIS) kita tidak cukup kalau menyuarakan suatu kebijakan (kerja Garis depan). Semuanya tergantung pada prioritasnya aja. tapi ada kearifan budaya yang mengaturnya. Penanggap 12 Alfredo Bonay (SOFEI Papua) Pengalaman bapak tentang advokasi pada masyarakat adat? Tanggapan Ayi Bunyamin (Perkumpulan PRAXIS) Belum. Karena semua pergerakan yang tanpa ada jaminan poitik akan bersifat sementara aja. tetapi pada tingkatan kerja basis dan kerja pendukung. 45 . Usulan untuk membagi/delegasi tugas dalam penanganan suatu isu. nanti sebentar kita direncanakan dengan Mensinergikan antara level advokasi. Satu hal yang wajib bagi masyarakat adalah jaminan politik bagi masyarakat (kebijakan pemerintah). Penanggap 13. soni wanda (YPPM Papua) permasalahannya ada di tingkat basis masa (dapur). Peduli Sehat) Kekerasan bermuara pada mas kawin. kita akan memperbaiki kerja kita. John Liem (YKB Papua) Kita harus merumuskan isu strategis dari bawah(kerja basis) dan secara bertahap ke tahap 2 dan 3 Tanggapan Ayi Bunyamin (Perkumpulan PRAXIS) melakukan skala prioritas pada isu strategis.kepada masyarakat supaya opini masyarakat jadi benar dan mendukung oipini yang dibawakan oleh lSM. Untuk basis masa harus lebih ditinggkatkan advokasinya. saja tetapi membuat masyarakat mendukung lahirnya perda. Jadi kita bisa menentukan porsi-porsi kegiatan di masing-masing tahapan dalam advokasi Tanggapan Ayi Bunyamin (Perkumpulan PRAXIS) melalui proses updet ilmu pengetahuan dan pengalaman. Kesimpulannya adalah kita rencanakan sekarang bagaimana membangun basis masa yang besar. Tanggapan Ayi Bunyamin (Perkumpulan PRAXIS) itulah dinamika adat. tapi mungkin lewat diskusi ini kita bisa bertukar pikiran untuk merumuskannya Penaggap 13 Teguh Sugiarto (Pt. Penaggap 14. Tunya (YKB Papua) Advokasi sebaiknya dilakukan pada beberapa level tingkat kebijakan.M. Penanggap 10 Johanna M.

Tanggapan Teguh Sugiarto (Pt. jika kelompoknya banyak diskusinya kan cepat dan jika kelompoknya sedikit otomatis jumlah anggotanya banyak. Foker LSM Papua) pengantar pembagian kelompok diskusi berdasarkan fokus program yang sama pada lembaga. Peserta menyepakati usul dari Ayi Bunyamin (Perkumpulan PRAXIS) Tanggapan Ayi Bunyamin (Perkumpulan PRAXIS) Setiap kelompok mendiskusi setiap isue yang ditangani dan peran yang di jalankan. Pembagian kelompok oleh Kenny Mayabubun (Sek. pelaksaan dan evalusi berdasarkan target sebagai dasar untuk review Tanggapan Kenny Mayabubun (Sek. karena sebuah target Usulan Ayi Bunyamin (Perkumpulan PRAXIS) Jalan tengahnya adalah mengevaluasi pencampaian tanrget dan pencapaian program. Tanggapan peserta tentang pembagian kelompok Penanggap virginius (LP3A Papua) Mengenai ouput advokasi di tingkat basis atau secara menyeluruh. Foker LSM Papua) Diskusi dilakukan mulai sekarang di presentasikan pada besok jam 10. Teniksnya masing-masing kelompok membuat matriks untuk identifikasi masalah. Peduli Sehat) untuk mereview apa-apa program yang sudah dilakukan oleh lembaga Tanggapan Ayi Bunyamin (Perkumpulan PRAXIS) mempertegas usulan Teguh Sugiarto 2. Foker LSM Papua) kurang setuju dengan mempunyai indikator pendapat teguh. Foker LSM Papua) Pembagian kelompok berdasarkan kesamaan abjad pada kata advokasi. Moderator : Kenny Mayabubun (Sek.Itirahat senack (jam 15. Tanggapan Haerudin Sanusi (YHI Papua) Mempertimbangkan waktu yang diperlukan dalam diskusi tiap kelompok. Usulan Kenny Mayabubun (Sek. sehingga waktunya akan lama. Peduli Sehat) Melihat perencanaan. Usulan Teguh Sugiarto (Pt. Judul diskusi Review dan berbagi pengalaman lobby dan advokasi dalam setiap isu yang ditangani dan peran yang dijalankan 46 . Tanggapan Ayi Bunyamin (Perkumpulan PRAXIS) Diskusi ini tidak dibatasi pada fokus bidang kerja.45) Sesi 6 : Diskusi kelompok tentang Review dan berbagi pengalaman lobby dan advokasi dalam setiap isu yang ditangani dan peran yang dijalankan. Peduli Sehat). karena sebagian lembaga bergerak pada tingkatan berdeda. (Pt. usulan virginius (LP3A Papua) Mempertegas usulan dan penjelasan mas ayi.

50.38 Tempat : Hotel Mutiara Kotaraja Jayapura PEMBUKAAN Pengantar Oleh : Kenny Mayabubun (Sek. Foker LSM Papua) Penyesuaian jadwal workshop pada hari ini. kemudian akan dilanjutkan ke tahap analisis situasi dan penyusunan rencana kerja advokasi dan lobi. 47 . Sesi 3 Menyusun Rencana kerja mitra Pengantar dari Ayi Bunyamin (Perkumpulan PRAXIS) Menjelaskan kembali alur yang sedang dibahas oleh tiap kelompok. Yang mana sekarang tiap kelompok berada pada alur review pengalaman advokasi. dengan presentase hasil diskusi kelompok setelah itu menyusun rencana kerja. Foker LSM Papua) HARI KE DUA Hari/ tanggal : jum’at 17 Oktober 2008 Pukul : 09. Penjelasan Alur kegiatan : Sesi 1 : Pembukaan Sesi 2 : Presentase/pembahasan hasil Review dan berbagi pengalaman lobby dan advokasi dalam setiap isu yang ditangani dan peran yang dijalankan. Waktu presentase ditunda selam 15 menit.16.sampai selesai Penutupan pengantar penutupan oleh : Kenny Mayabubun (Sek. karena ada sebagian kelompok yang belum menyelesaikan diskusinya.

Peduli Sehat) N Target lobby dan capaian lobby dan o Hambatan / kendala advokasi di advokasi di adv. sehingga sulit diimplementasikan. Topem. Kebutuhan lobby dan advokasi diberbagai tingkatan Sosialisasi & buat turunan PERDA H & A Intensitas lobi & advokasi Membuat mulo kespro Intensitas lobi & advokasi 2 Masih wacana 3 Wacana 20% 4 Wacana 10% Intensitas lobi & advokasi 5 6 Wacana 5% Etika & tabu Pendekatan lobi & advokasi Loby dan advokasi distrik kampung. Kepedulian pihak sekolah Konsistensi dan penegakan serta aturan yang jelas. KPA Pelatihan 30 orang Keberadaan aprat distrik/kampung tidak tetap waktu 7 bantuan modal usaha dan keterampilan Keterampilan ODHA – Intensitas loby per instansi dan advokasi tokoh 48 . tapi masih umum Belum disosialisasi & kurang detail. Foker LSM Papua) Review dan berbagi pengalaman lobby dan advokasi dalam setiap isu yang ditangani dan peran yang dijalankan Kelompok 2 (Vo) oleh Teguh Sugiarto (Pt. aparat kampong dll) tentang HIV/AIDS Dukungan usaha kreatif bagi ODHA Ada PERDA H & A. Todat.SESI 2 : Presentase dan pembahasan hasil diskusi tiap kelompok : Pengantar oleh Kenny Mayabubun (Sek. dan lobby di berbagai berbagai berbagai tingkatan tingkatan tingkatan 1 Kebijakan & peraturan PPH & A MULO dgn KESPRO di sekolah Menciptakan sarana hiburan dan penginapan yang sesuai aturan Adat & organisasi perempuan aktif dalam upaya gender & HIV/AIDS Pemahaman HUS untuk ibuibu Peningkatan pengetahuan & pemahaman (Toga.

Yayasan YASUKHOGO/ YUREMDI Teman-teman harus pertegas isunya Teguh Sugiarto. biasanya Odha yang pulang ke kampung. Prolemnya soal kurikulum atau modul yang digunakan harus kontektual dgn situasi setempat. Foker LSM Papua) Terima kasih. nanti kita dalam kelompok menanggapi jika tidak perlu ada advokasi dihapus saja. pada isu etika dan tabu. Beatrix Linda Awom. gereja dan masyarakat Kolompok banyak ada drop cut (kwalitas dan kuantitas) masyasrskst dan instansi terkait Intensitas loby dan advokasi tokoh masyasrskst dan instansi terkait Moderator oleh Kenny Mayabubun (Sek. Yesanto merauke Pengalaman saya.Pt. kita hanya bicarakan isu yang prioritas. Untuk kesempatan pertama diminta klarifikasi klu tidak ada langsung saja ke diskusi. Saya mau bertanya soal poin Tokoh adat dan agama tahu dan paham tentang HIV/AIDS Beatrix Linda Awom.8 Menyampaikan info seks pada kolompok amsyarakat. Problem advokasi HIV. Saat mencatat bahwa draf diajukan kurang dalam dan tidak ada yang mengawal.Pt. di papua terdapat 2 paham gender kesetaraan dan keadilan. BPKM. jadi lewat proses pendekatn kepada tokoh agama dan tokoh masyrakat secara perlahan mereka akan menerima Joram Yogobi. Bisa diuraikan atau di pertajam lagi. Teguh Sugiarto. Yesanto merauke Kritisi saja. Kemudaian sosialisasi secara kontunue harus membarengi. Teguh Sugiarto. Peduli Sehat manokwari Berkaitan dengan gender. Kajian kebijakan sagat penting untuk merumuskan isu strategik. Peduli Sehat manokwari Mendukung usul Beatrix Linda Awom dari p’ Yoram Sesuai dengan petunjuk kemarin. Peduli Sehat manokwari Isu yang paling kentara pada poin tersebut adalah isu HAM dan gender.kita sekarang masih sama dengan problem 15 tahun yang lalu. BPKM. kemungkinan kedua isu tersebut akan bermuara pada HIV/AIDS Ayi Bunyamin (Perkumpulan PRAXIS) Kerja kita untuk advokasi HIV dan gender sudah 15 tahun yang lalu.Pt. masyarakat di kampung kurang tahu tentang ODHA. Ayi Bunyamin (Perkumpulan PRAXIS) 49 .

Foker LSM Papua) Agar masing2 kelompok mengumpulkan hasil presentasenya ke panitian kemudian panitai perbanyak dan dibagi kembali ke peserta. jangan terlalu menekan keadilan perempuan dan laki-laki. Virginius dari LP3A Papua Pengalaman kita. Ayi Bunyamin (Perkumpulan PRAXIS) Ini adalah problem metodelogi dalam pelaksanaan. Ayi Bunyamin (Perkumpulan PRAXIS) Saya pernah melakukan pelatihan di bali.M.Adakah yang sudah mengatasi problem kesetaraan dan adil. Kota 50 . dan lobby di advokasi di berbagai tingkatan berbagai tingkatan 1 Tari Kontrak pembuatan CD tadisional peduli (film) belum dibuat AIDS karena runitas sanggar Persiapan yang tak menentu sudah selesai 2 Mengadvok KPA Kab. tapi dengan keharmonisan. Yayasan YASUKHOGO/ YUREMDI Gunakan konsep yang lebih baik jangan terlalu kaku dalam menyampaikan isu gender. Johanna M. dalam jangan langsung menggunakan isu gender dalam tindakan advokasi. Yesanto merauke Berdasarkan pengalaman saya. Maksudnya mengimplikasinya dalam program di masyarakat. Perbedaan paradigmatik gender dll. tetapi maksudnya untuk perubahan sikap supaya dapat berubah. Presentase kelompok Ka (3) Oleh Teddy Maitindom YPKM Papua N Target dan Hambatan / kendala o capaian lobby dan adv. jangan dibawah ke masyarakat. Untuk sementara ini kita brek sebentar untuk minum kopi. Kenny Mayabubun (Sek. tapi berdasarkan pengalaman kita bisa memperbaikainya. dengan merancang kegiatan gender tapi menghindari kata gender tetapi dengan menggunakan media untuk mengalihkan perhatian sasaran. tapi gimana menyampaikan maksud ke masyarakat dengan baik. saya pikir butuh waktu untuk untuk merumuskan suatu metodelogi yang tepat dalam menyampaikan isu Gender ke masyarakat. Tunya (YKB Papua) Bagaimana kalau hasil diskusinya ditempel saja di dinding kemudian kita semua peserta membacanya. BPKM. Beatrix Linda Awom. Joram Yogobi./Kota untuk KPA belum aktif Kebutuhan advokasi tingkatan lobby dan diberbagai Pimpinan sanggar dan tempat pembuatan film Meloby ketua KPA Kab./Kota masih asi KPA rangkap jabatan dan Kab.

klssis dan Sudah susteran dilaksanakan Beatrix Linda Awom. Yesanto merauke Pembuatan film itu sudah berjalan atau belum Teddy Maitindom YPKM Papua Kita telah membuat kegiatan di tarian pada pelajar. BPKM. Tunya (YKB Papua) Saya setuju dengan usulan Beatrix. pendeta dll.Pt. selain masalah pendampingan Johanna M.M.tugas pokok dan berpatisipasi jabatan dalam kesekretariat Tahap loby 3 Penyuluhan Materi yang Meloby ke KPA untuk HIV/AIDS & IMS disampaikan tidak mendapatkan materi kepada PSK. Biak Nunfor karang Proses lobi Raperda 5 Pendidikan Pendampingan kurang Mengadvokasi tokoh seksual di intens di tingkat agama jemaat jemaat. untuk menunjang kegiatan yang kita lakukan. Beatrix Linda Awom. Teguh Sugiarto. sesuai dengan tingkat penyuluhan yang sesuai ojek & sopir pendidikan dengan tingkat Sudah pendidikan sasasaran. sasarannya lebih terperinci. Tunya (YKB Papua) Hambatannya biasa pada tahap peneriamaan oleh tokoh agama.M. dilaksanakan 4 Disahkanny Raperda ditolak dengan Pendekatan person a Perda PSDA alasan untuk kepulauan (dewan) dan komunikasi (pengelolaan Padaido dan biak timur kontinue SDA) terumbu bukan kab. Johanna M. Kenny Mayabubun (Sek. Perlu waktu yang lama untuk merubah sikap mereka. Foker LSM Papua) Kita harus menganalis segala situasi2 yang dihadapai oleh pihak sanggar. Yesanto merauke Untuk kegiatan pendididkan seksual di gereja. kendalanya pada pembuatan film. Peduli Sehat manokwari Hambatan-hambatan yang didapat dalam program pendidikan seksual di gereja. Pihak sanggar masih sibuk dengan kegiatan mereka. Usulan Daniel Edison Nong 51 . sehingga sulit untuk menentukkan waktu yang tepat. susteran. karena dalam gereja ada jemaat. kemudian dijadikan film tentang perjalanan HIV di papua. karena untuk setiap tingkatan itu mempunyai pendekatan yang berbeda. BPKM.

kita harus melakukan terobosan dan paksaan agar DPR bisa keluarkan perda tentang kelautan. menurut pengalaman saya kita tidak perlu melakukn kontak lansung dengan gereja aja.Saya melihat untuk pendidikan Seksual di tingkat gereja. namun muncul masalah baru dengan bertambahnya sampah diteluk yotefa. Kemudian untuk Perda. selama 20 tahun masalah belum selesai. Ayi Bunyamin (Perkumpulan PRAXIS) Dari sudut masyarakat. namun mereka sendiri yang melanggarnya 52 . Alfredo Bonay (SOFEI Papua) Penduduk teluk yotefa merasa terdesak oleh bagang-bagang yang beroperasi di teluk. Jika DPR tidak mengeluarkan Perda. tapi yang perlukan adala kebijakan bisa secara luas pada tahap PERDA Johanna M.M. Tunya (YKB Papua) Ini dikhususkan untuk terumbu karang. John Liem (YKB Papua) Menggunakan peratuaran kampung untuk melindungi Terumbu karang dengan mengalihkan kegiatan ekonomi masyarakat Ayi Bunyamin (Perkumpulan PRAXIS) Kebijakan yang berlaku untuk kampung untuk orang kampung. Ayi Bunyamin (Perkumpulan PRAXIS) Mendesak DPR dengan penggalangan masa supaya nilai tawar Perda akan lebih tinggi. tapi ke semua agama. Tunya (YKB Papua) Peraturan kampung udah dibuat. agar di kemudian hari orang biak tidak menjadi orang wamena. atau komunitas yang lebih besar dengan membuat media berupa brosur.M. apakah selama ini yang dominan melakukan perusakan Terumbu karang adalah masyarakat lokal saja Daniel Edison Nong Pertama oleh masyarakat lokal dan kemudian sekarang ada masyarakat pendatang Ayi Bunyamin (Perkumpulan PRAXIS) Apakah masyarakat tingkat kampung tidak mempunyai perturan dalam hal pemanfaatan sumber daya laut untuk melindungi terumbu karang mereka. tetapi melalui musyawarah tokoh adat antara suku teluk dan masyarakat pendatang masalah tersebut menjadi selesai. ini juga masalah kesadaran masyarakat dalam melindungi terumbu karang. tapi masih belum ditanggapi Ayi Bunyamin (Perkumpulan PRAXIS) Apakah di biak nunfor sudah ada Perda tentang perlindugan termbu karang? Daniel Edison Nong Tidak ada. Krisis budaya harus dituntaskan dengan Perda! Ayi Bunyamin (Perkumpulan PRAXIS) Jelaskan draf perda tentang pengelolaan SDA) Johanna M.

untuk dirawat. Sakit/puskesmas. Sekarang bagaimana cara kita mensiasatinya seiring pengalaman dan waktu. FGD sambil hak-hak ODHA makan pinang. nutrisi.dilayani. bersekolah. bahaya. yang mengalami IO. bekerja) padahal memungkinkan bagi mereka untuk dapat menikah dan hamil Perempuan yang Dukungan yang lebih telah terinfeksi (kuantitas dan kualitas) memiliki posisi kepada perempuan /lakitawar yang laki/anak yang terinfeksi rendah. tapi mereka kurang menanggapi. 53 . komunitas. Rumah meningkat di Tanah kepedulian. HIV/AIDS yg sudah masyarakat. hak pendidikan. Lebih Papua perawatan. 1 Perempuan dan anak : Adanya KIE dan pendampingan Pencegahan pemahaman kepada orang terinfeksi penularan HIV/AIDS bahwa perempuan tersebut. YPPM Papua Review dan berbagi pengalaman lobby dan advokasi dalam setiap isu yang ditangani dan peran yang dijalankan No Target dan capaian Hambatan/kend Kebutuhan lobby dan lobby dan advokasi ala lobby dan advokasi diberbagai di berbagi advokasi tingkatan tingkatan berbagai tingkatan 1 Kesadaran akan Rendahnya KIE kepada keluarga. Teguh Sugiarto.Pt. Peduli Sehat manokwari Kita ini adala juru penerang. dari Ibu ke anak yang sudah terinfeksi berarti sudah tidak ada harapan (menikah.Tanggapan mas ayi Perlu ada peraturan yang lebih besar untuk melindungi masyarakat secara luas.penggulangan dukungan kemlompok pendukung. Presentasi hasil diskusi kelompok SI (4) oleh Soni wanda. Dan cocok dalam bentuk tidak terpenuhinya informal.

. Dukungan/ penerimaan yang lebih kepada anak yatim piatu.Ketergantungan kepada suami/pacar. karena AIDS. Supply distrubusi Advokasi/lobby untuk ARV kurangmeningkatkan misalnya efafiren (kuantitas/kualitas) supply/distribusi ARV terutama efafiren. 3 Pengobatan : distribusi obat ARV yang tidak stabil Salah satu masalah yang besar juga adalah kerisauan tentang masalah hak asuh anak Infeksi oportunistik (IO) lebih tinggi pada perempuan daripada laki-laki Anak-anak dari orang yang terinfenksi akan dikemanakan? (kebanyakan posisi ekonomi lemah. dikucilkan. Karena lebih sulit pada orangyang terinfeksi (hambatan psikologis-meras minder karena sebagai ODHA akan dijauhi dan tidak ditolong. Kebanyakan orang Dukungan untuk yang kebutuhan nitrisi pada mengkonsumsi ODHA ARV sangat membutuhkan nutrisi-harus berjalan seimbang dengan ARV. bahkan oleh tenaga medis. pendidikan rendah. Rendahnya KIE dan advokasi kepada pemahaman/kepat orang yang terinfeksi dan uhan dari oarng komunitas pendukungnya terinfeksi maupun 54 Dukungan/pemahaman akan kebutuhan khusus perempuan-misalnya pada saat akan partus.

Pemuda Katholik. Tidak semua lembaga pendidikan berani/bersedia mempercayakan remaja sebagai sumber informasi./kota atau prov! Terus BPP itu apa? soni wanda. lebih banyak sebagai objek/pendengar. Pelatihan PE.PIKR (Pusat Informasi Kesehatan Remaja) yang lebih banyak (kuantitas/kualitas) Memaksimalkan lembagalembaga agama yang fokusnya pada remaja/pemuda. John Liem (YKB Papua) Itu dinas P&P Kab. Sumber daya pendukung untuk pengobatan yang kurang. REmaja Masjid. dibanding dengan kelompok risti lainnnya. Resiko pada kelompok remaja sangat tinggi. dll. mestinya Redaksinya dirubah (kata akan dihapus). misalnya PAM. Tingkat pemahaman tentang gender yang rendah di kalangan staff BPP/Subdin PLS Dinas P dan P sehingga menghasilkan produk program/kegiatan yang kurang responsif gender Joram Yogobi.4 Remaja : Advokasi tentang perilaku anak-anak remaja – pendidikan sebaya kemunitas pendukungnya akan syarat-syarat obat ARV. Yayasan YASUKHOGO/ YUREMDI Kesalahan penulisan target dan capaian di bagia n pengobatan. YPPM Papua 5 RENSTRA BPP/Subdin PLS Dinas P dan P yang lebih responsive gender Advokasi kepada lembaga pendidikan formal Advokasi/pelatihan/ revisi terhadap RENSTRA BPP/ program/kegiatan Subdin PLS Dinas P dan P agar menjadi lebih responsif gender 55 .

Julia Hutapea (IPPI Papua) Di papua sudah dilakukan pelatihan kepada dokter-dokter. petugas Rumah Sakit tidak mau mengurusi jenazah ODHA & petugas Lab.di merauke tidak ada diskriminatif terhadap ODHA. YPPM Papua saya setuju juga. Mengapa di jayapura masih ada Johanna M. BPKM. Ada dokter yang tidak mau menengani. Yesanto merauke Mengenai para medis yang kurang pengetahuan tentang HIV/AIDS dan takut mendekati orang HIV AIDS. Julia Hutapea (IPPI Papua). Julia Hutapea (IPPI Papua) Di jayapura sudah ada pokja HIV/AIDS namun masyarakat lebih suka datang ke Rumah Sakit Beatrix Linda Awom. Yesanto merauke Di merauke Rumah Sakit akan melakukan koordinasi dengan pokja HIV/AIDS untuk menangani ODHA Ayi Bunyamin (Perkumpulan PRAXIS) Jadi permasalahannya pada kurang kepahaman pokja dan RS dalam hubungan kerja dan fungsi masing-masing terhadap penanganan ODHA. kurang menjelaskan tentang fungsi dan tugas serta koordinasi dari Pokja dan pihak pelayanan kesehatan.kalau P&P adalah pendidikan dan pengajaran. Joram Yogobi. Dinas P&P yang akan dijadikan patner dalam advokasi ini adalah di semua tingkat baik kab. melahirkan di Jayapura. Soni wanda. kemudian ada suster Siti yang membantu. sehigga motivasnya sudah bukan kemanusian lagi. kemarin pak Wukung dari KPA Provinsi. BPKM.saya juga kurang ngerti kepanjangan dari BPP. Yesanto merauke Teman-teman harus kerja keras untuk melawan hal tersebut. YPPM Papua saya punya pengalaman./kota maupun provinsi. Ada seorang Ibu Odha dari nabire. Namun Pelayanan adalah panggilan moral. BPKM. Beatrix Linda Awom. Pernah diminta untuk menutup VCT saja karena kurang berperan. Soni wanda. Beatrix Linda Awom. Umum kurang berani dalam memeriksa pasien suspec. Ini menjadi tugas teman-teman untuk memperjelas hal tersebut. Kita di merauke bisa melakukannya berarti di Jayapura juga bisa. Yayasan YASUKHOGO/ YUREMDI Hal ini terjadi karena sebagian dokter di Papua adalah dokter kontrak. Permasalahan 56 . Tunya (YKB Papua) Peranan keluarga untuk pasien Infeksi Oportunis (IO) Julia Hutapea (IPPI Papua) IO itu tidakada masalah tapi masalah pada obat evafirin. tapi mereka tidak menjalani tugas dengan baik.M. jadi orang yang mempunyai kepdulian terhadap HIV/AIDS akan lebih bersungguh-sungguh dan yang tidak akan malas.

workshop bagi para HIV/AIDS Topem. BPKM. tapi secara waktu berjalan masyarakat akan menjadi mengerti. Mucikari menggunakan dan Stakeholder kondom 100%  Adanya  PSK dalam Peraturan posisi tawar khusus yang lemah  Kurang adanya 57 . kita akan mendapat diskriminasi dari kalangan lain. tidak ada masalah moral tapi harus dilakukan.15 WIT Sesi presentase dimulai jam 14. Kalau masalah mencari penderita mereka cepat tapi kalau ada ODHA yang mati mereka lupa. Orang yang sudah bersedia dan diberi tanggung jawab harus bekerja! Yohana baransano (SOFEI Papua) Di Papua khususnya di tataran pelayanan kesehatan menganggap bahwa Data lebih penting dari pada ODHA yang mati. Yesanto merauke Dalam proses perjuangan melawan HIV/AIDS. Beatrix Linda Awom. sehingga tidak semuanya bisa melakukan tindakan penaganan terhadap ODHA. Penolakan terhadap -Sosialisasi dan Jayawijaya tentang PERDA tsb oleh Toga. dan lobby di advokasi diberbagai berbagai tingkatan berbagai tingkatan tingkatan Adanya PERDA Kab.22 Penyampaian hasil diskusi kelompok AD (1) oleh Alfredo Bonay (SOFEI Papua) Target dan capaian Hambatan / kendala Kebutuhan lobby dan lobby dan advokasi di adv. Ayi Bunyamin (Perkumpulan PRAXIS) Dalam advokasi. pentingnya mucikari dan penggunaan stakeholder) kondom kepada untuk PSK. dan Toda pihak yang menolak tentang isi PERDA PERDA tsb yang mengharuskan -Membangun basis penggunaan kondom gerakan 100% dalam praktek -Lakukan penekanan seks beresiko tinggi Penurunan Angka IMS  Belum adanya  Sosialisasi di Tanjung Elmo kesadaran tentang peserta (PSK.yang lain adalah LSM ada yang bekerja untuk advokasi data dan pendampingan. jangankan di urus mendata ulang saja lupa.HUM & HAM dalam membuat buku panduan untuk ODHA tentang hak dan hukum mereka. Istirahat makan siang jam 13. Kami sedang bekerja sama dengan Dep.

BPKM. pernah ada bentuk tindakan hukum pada orang yang tidak menggunakan kondom Beatrix Linda Awom. BPKM. Beatrix Linda Awom. Tapi masyarakat sudah mulai menggunakan kondom. Yayasan YASUKHOGO/ YUREMDI Perda sudah jadi. Yayasan YASUKHOGO/ YUREMDI Perdanya kurang efektif. Joram Yogobi. John Liem (YKB Papua) Saya kira bisa dicontoh oleh Jayawijaya Ati Yusvianti (PKBI Papua) Bentuk sanksinya seperti apa? Beatrix Linda Awom. Yesanto merauke Bentuknya berupa sanksi pidana. bahkan biasa ada stok yang habis. Bagian yang tidak diterima oleh masyarakat pemakaian kondom. Yesanto merauke bagi pekerja seks dan pengguna yang terkena IMS berati dia tidak mengguanakn kondom.Terputusnya mata rantai penyebaran HIV/AIDS yang semakin tinggi Membangun kerjasama dengan pemangku kepentingan di distrik target  Memberi pemahaman kepada seluruh masyarakat tentang pentingnya informasi bahaya HIV/AIDS Joram Yogobi. Sehingga kami mengalami ketidakpahaman antara kami dengan pihak Tokoh agama. Teman dari Jayawijaya harus sabar dan saya yakin suatu waktu bisa. BPKM. Yesanto merauke Kita di merauke juga sudah ada Perda dan diikuti dengan sanksi hukum yang tegas. Kami perjuangkan dari tahun 2006. Tindakannya dengan membawa polisi untuk menangkapnya Ati Yusvianti (PKBI Papua)  pengawasan dan sangsi dari mucikari  Kurangnya kesadaran masyarakat untuk berpartisipasi dalam penyuluhan dan sosialisasi yang dilakukan 58 . karena kurangnya ketegasan pemerintah dalam menjalankan Perda tersebut Ayi Bunyamin (Perkumpulan PRAXIS) permaslahannya adalah perdanya kurang efektif.

Beatrix Linda Awom. Ayi Bunyamin (Perkumpulan PRAXIS) Agak aneh kalau perda harus menggunakan anggaran. Peduli Sehat manokwari Antisipasi terhadap penolakan terhadap Perda. BPKM. Virginius dari LP3A Papua Hampir semua tempat terdapat penolakan terhadap penggunaan kondom.Apakah kondom yang sudah diguanakan atau pembungkus kondom untuk mengetahui dia menggunakan kondom? Beatrix Linda Awom. Yesanto merauke Untuk PSK saja Teguh Sugiarto. YPPM Papua Apakah kondom merupakan jalan terakhir? Ati Yusvianti (PKBI Papua) Pencegahan HIV ada tahap ABC. khusus untuk PSK saja atau untuk semuanya Beatrix Linda Awom. Yesanto merauke Dengan melihat pembungkus kondom Ati Yusvianti (PKBI Papua) Pengalaman di Elmo. BPKM. tapi sekarang trend penerimaan sudah mulai naik. Yesanto merauke Cara sosialisasi kondom juga. Ayi Bunyamin (Perkumpulan PRAXIS) Agappan teman-teman bahwa ini adala solusi terbaik.Pt. Soni wanda. Dan kondom merupakan alternatif terakhir. apakah ada analisis tentang perda tersebut? Apakah benar dengan kondom bisa menekan angka kasus? Ayi Bunyamin (Perkumpulan PRAXIS) Menurut saya soal penolakan kondom dan sebagainya sudah sejak dulu.Pt. Ayi Bunyamin (Perkumpulan PRAXIS) Kalau sudah ada Perda. Peduli Sehat manokwari Masalah anggaran. Peduli Sehat manokwari Apakah perlu dibuat lokalisasi di wamena untuk mempermudah kontrol terhadap PSK 59 . Seharusnya dengan ada Perda berarti akan pengalokasian dana untuk pelaksanaan Perda tersebut. Jadi kita harus mengantisipasi penolakan tesb sebelum perda itu disahkan. dengan menggunakan pembungkus kondom saja kurang efektif Ayi Bunyamin (Perkumpulan PRAXIS) Perda di Merauke. Ini pertimbangan untuk yang akan buat Perda. harus muncul di Perda HIV/AIDS. berarti itu tanggung jawab pemerintah dalam melaksanakannya Teguh Sugiarto. dengan menceritakan pengalaman penggunaan kondom yang kita pada orang lain Teguh Sugiarto.Pt. Dalam penyusunan perda. BPKM.

tapi untuk sementara ini kondom merupakan jalan terakhir untuk pencegahan. Ayi Bunyamin (Perkumpulan PRAXIS) Sampai sekarang penggunaan kondom masih ditentang.Joram Yogobi. lebih anggota dewan yang Respons positif dari Pemilihan. dapat dimanfaatkan Ketua DPRD Kota penempatan dan sebagai sumber informasi Jayapura dukungan anggota (tentu saja yang dapat tim sebagai lingkar dipercaya) berkaitan Terbentuknya tim inti belum dilandasi dengan agenda kerja DPRD perumus dengan suatu Kota Jayapura. pakar hukum. Yayasan YASUKHOGO/ YUREMDI Bunyi perda adalah tidak boleh ada praktek portitusi di wamena. kendala hukum. lsm. Terbatasnya memiliki kemampuan tokoh perempuan. penyusunan draft LSM) yang paham tetang Capaian lobby dan perda perlindungan masalah kekerasan Advokasi: perempuan dan anak perempuan dan anak. referensi bagi akademisi. agenda kerja masalah. kantor (pembahasan perda) pemberdayaan di tingkat legislatif Perlu membangun relasi perempuan kota (DPRD) Kota dengan salah satu atau jayapura) Jayapura. tapi kondom adalah alat yang paling baik untuk mencegah penyakit HIV/AIDS Soni wanda. kendala di masyarakat kota tingkat masyarakat serta Jayapura (tokoh adat. YPPM Papua Ternyatan virus HIV bisa tembus pada lapisan kondom Ayi Bunyamin (Perkumpulan PRAXIS) Selalu ada tantangan dan pandangan yang berbeda tentang penggunaan kondom. Ada kajian akademis komitmen yang kuat. Penyampaian materi tambahan kel vo (2) oleh Virginius dari LP3A Papua Review dan Berbagi Pengalaman Lobby & Advokasi Dalam Setiap Isu Yang Ditangani dan Peran Yang Di Jalankan LP3A-Papua Target dan capaian Hambatan/kendala Kebutuhan lobby dan lobby dan advokasi di advkoasi dan lobby di advoasi di berbagai berbagai tingkatan berbagai tingkatan tingkatan Target: Lemahnya analisis Perlu ada upaya bagi Lahirnya perda tentang terhadap peningkatan kapasitas perlindungan permasalahan atau melibatkan pihakperempuan dan anak di sebagai bahan pihak lain (seperti: Kota Jayapura.angota tim perumus draft 60 . Adanya dukungan di kota Jayapura. informasi mengenai dalam menganalisis kelompok perempuan. Perlu mengidentifikasi Pihak yang ulang dan mereposisi Ada draft perda mengkoordinir (LP3A.

Munculnya perbedaan persepsi antara pihak mengenai konsep rumah aman antara pihak-pihak yang terlibat sebagai tim dalam kerja pengadaan layanan rumah aman. dan bertanggungjawab langsung). tujuan pengadaan layanan rumah aman termasuk memetakan kebutuhankebutuhan tenaga dan kapasitas. Padahal pihak-pihak lain. Keuskupan Jayapura. sebagai bahan argumentasi bagi kepentingan lobby dan advokasi layanan rumah aman. Mengidentifikasi ulang dan merangkul pihak-pihak yang dianggap relevan dengan kepentingan pengadaan layanan rumah aman bagi perempuan dan anak korban kekerasan (tujuan sama. Target: Tersedianya layanan rumah aman bagi perempuan dan anak korban kekerasan di Kota Jayapura. (seperti: dinas sosial. Papua) kurang proaktif. Perlu menyatukan persepsi mengenai konsep.perlindungan perempuan dan anak di kota Jayapura. Butuh data hasil analisis mendalam sebagai bahan argumentasi “mengapa” pengadaan rumah aman itu dianggap sebagai kebutuhan penting dan segera dilakukan. perda secara tepat. kepolisian. Capaian lobby dan advokasi Adanya respons positif dari pihak-pihak yang menjadi sasaran lobby dan hearing: Sinode GKI di Tanah Papua. Perlu meningkatkan koordinasi (dan tanggungjawab) baik kepada tim maupun sasaran advokasi (DPRD Kota Jayapura) misalnya: mencari informasi dan kepastian mengenai agenda kerja di legislatifDPRD Kota Jayapura. rumah sakit dll.) justru relevan dengan pengadaan layanan rumah aman. kode etik kebutuhan lain-nya. sistem/mekanisme layanan. 61 . Identifikasi mengenai pihak-pihak yang perlu dilibatkan dalam akdi lobby dan advokasi layanan rumah aman belum representatif. Belum ditopang dengan data hasil analisis masalah. Kantor Pemberdayaan Perempuan Kota Jayapura.

Virginius (LP3A Papua) Pengalaman saya. Yesanto merauke Kita selalu memberi pengertian untuk para ODHA untuk bisa terbuka dan memberi wadah untuk mereka bekerja. Kelemahan pemerintah adalah kurangnya jangkauan peningkatan pemahaman oleh masyaraat kampung. sehingga mereka bisa diterima oleh masyarakat.Pt. Beatrix Linda Awom. YPPM Papua ODHA bukan dilindungi tapi diberdayakan untuk bisa hidup seperti biasa. Soni wanda. Teddy Maitindom (YPKM Papua) Pemahaman tentang rumah aman itu penting. Peduli Sehat manokwari Menurut data Dinkes provinsi dalam konteks HAM kurang penaganan terhadap ODHA. Ini lebih efektif lagi. Peduli Sehat manokwari Bagaimana cara untuk memberi informasi kepada orang lain tentang ODHA.Pt. John Liem (YKB Papua) Yang kosong-kosong dalam kolom data. karena tidak ada laporan dari Dinkes Kab. Kami tidak berniat untuk mengekspos ODHA. sehingga menghambat ODHA untuk bersosialisai dengan masyarakat. Ada juga pendamping yang terlalu melindungi ODHA. Ayi Bunyamin (Perkumpulan PRAXIS) Pada prinsipnya disetiap kabupaten harus untuk mendirikan rumah aman untuk masyarakat yang mengalami tekanan di lingkungan mereka. Ada tanggapan? Yohana Baransano (SOFEI Papua) Inetnsitas pendampingan dilapangan./Kota kita pernah melakukan pemeriksaan langsung di lapangan tapi hasilnya tidak masuk ke data Dinkes Virginius (LP3A Papua) 62 . BPKM.. sehingga masyarakat kampung dapat tahu tentang ODHA. dengan menggunakan ODHA untuk memberberkan kesaksian dalam kegiatan penyuluhan dan efektif dalam penerimaan ODHA oleh masyarakat. Jangan fokuskan pada pencegahan saja! Ayi Bunyamin (Perkumpulan PRAXIS) Ini adalah tanggung jawab negara Virginius (LP3A Papua) Data dari Dinkes agak lucu. bagaimana bisa berjalan dengan baik? Teguh Sugiarto.Ayi Bunyamin (Perkumpulan PRAXIS) Ini agak spesifik isunya & lebih melengkapi.. Teguh Sugiarto. jika meraka akan lebih mudah mengakses banyak hal dan merasa aman dan perlindungan hak-haknya. tapi itu merupakan kemauan ODHA sendiri.

Menyusun Rencana Kerja Mitra Pengantar oleh Ayi Bunyamin (Perkumpulan PRAXIS) Materi tentang perencanaan advokasi. ada 2 yang kita rangkum : 1.Merumuskan isu strategisnya tolak ukur isu langkah-langkah pokok merumuskan .Contoh tentag legalitas data : yang dilakukan oleh pihak yang berwenang. untuk bisa mendetailkan perencanaan yang sudah ada.00 Mulai kembali 16. Victor Mambor (Sek. Jadi perlu ada proses advokasi kepada rezim baru tersebut. gender & HAM perempuan dan anak 2. Pengantar akhir oleh Ayi Bunyamin (Perkumpulan PRAXIS) Setelah ini kita akan menyusun rencana Snack 16.Perancangan kerangka kerja *perancangan arus dan tahapan kerja serta indikatornya *penggalangan berbagai pihak yang berkompeten *pemilihan dan penggunaan jenis aras media *pengorganisasian basis legitimasi dan kemungkinan perluasananya usulan Ayi Bunyamin (Perkumpulan PRAXIS) Jangka waktu perencanaan program advokasi dan isu yang diambil John Liem (YKB Papua) Sampai januari 2010 Victor Mambor (Sek.Menetapkan tim tolak ukur tim inti .24 SESI 3. Tidak tertutup kemungkinan klu teman-teman mngajukan agenda baru 63 . alasanya karenna itu ada dananya. yang nanti kami copykan untuk teman-teman : . Pernah ada teman yang ditelp oleh Dinkes tentang penanganan ODHA oleh pihak Dinkes. Foker LSM Papua) Maksimal 18 bulan atau sampai pertengahan 2010 Ayi Bunyamin (Perkumpulan PRAXIS) kita harus memperhatikan aspek pemilu dalam perencanaan kta. HIV/AIDS Perencanaan ada pada masing-masing orang tapi diskusi akan saling membantu atau sebagai tempat konsultasi dan pembagian pengalaman. Foker LSM Papua) Bagi teman-teman yang ikut workshop terakhir. karena pada 2009 akan terbentuk rezim baru. Ayi Bunyamin (Perkumpulan PRAXIS) Kalau bicara tingkat isu nya.

Pt. tapi perlu ada penguatan di basis.Pt. Peduli Sehat manokwari “Proses advokasi diberbagai tempat sudah berbeda. Fungsi kelompok adalah untuk forum konsultasi menuju hal yang realistik. kemuadian besok jam 10 baru dipresentasekan 64 . Yayasan YASUKHOGO/ YUREMDI “Isu apa yang akan dibicara kan oleh 2 kelompok tersebut.Victor Mambor (Sek.” Teguh Sugiarto. tapi kelompok adalah forum konsultasi untuk membantu rencana masing-masing. Foker LSM Papua) “Saya rasa teman-teman melajutkan apa yang sudah dikerjakan” Ayi Bunyamin (Perkumpulan PRAXIS) “Advokasi akan bermuara pada produk hukum.” Joram Yogobi. jadi kita sendirisendiri saja. tapi kta harus melihat sumber daya kita. tapi prosenya lewat diskusi kelompok. untuk yang sekarang perlu dipertegas apakah menurut bidang kerja masing-masing atau tentang isu yang sama? Saya kira berdasarkan minat saja. jika perlu menjalankan 3 tahap advokasi.” Ayi Bunyamin (Perkumpulan PRAXIS) “Kita berbagi kelompok bukan untuk menghasilkan rencana kelompok. Peduli Sehat manokwari “Program Kemarin lebih edukasi aja.” Pembagian kelompok oleh Ayi Bunyamin (Perkumpulan PRAXIS) Kelompok 1 Kelompok 2 YPPM LP2AP YESANTO LDP KKW RUMSRAM YHI PTMP2 PKBI SOFEI PTPS YACHIMO YKB YPKM KPA YUKEMDI PRIMARI Diskusinya dilakukan setelah pulang.” Teguh Sugiarto.

Tapi dasarnya untuk alokasi waktu yang lebih banyak” Ayi Bunyamin (Perkumpulan PRAXIS) : ”kalau sepakat. Ayi Bunyamin (Perkumpulan PRAXIS) : 65 . tapi karena terlalu banyak lembaga jadi setiap rencana kerja setiap lembaga diprint out lalu ditempel di dinding. silahkan dikumpulkan.” Kenny Mayabubun (Sek. tidak mengabaikan rencana kerja mitra. kita bungkus lalu diprint. bagaimana kesepakatannya ?” Tanggapan : Virginius (LP3APapua) : ”saya sepakat dengan P’Keny” Kenny Mayabubun (Sek. Setelah itu kita lanjutkan dengan rencana kerja koalisi ini adalah pilihan yang ke 2. Kalau butuh diberi komentar tentang hambatan yang dihadapi dalam menyusun Rencana Kerja. Foker LSM Papua) : ”tawaran 2. Foker LSM Papua) “agenda kita hari ini adalah menyelesaiakan rencana kerja masingmasing lembaga lalu dibahas. kita tunda dulu pembahasan rencana kerja mitra dan langsung membuat rencana kerja koalisi.55WIT Penjelasan alur kegiatan : Sesi 1 Pembukaan Sesi 2 Penjelasan Tentang Rencana Kerja Koalisi Sesi 3 Membuat rencana kerja koalisi Sesi 4 Presentase/pembahasan hasil diskusi kelompok tentang rencana kerja mitra Sesi 6 Penutup Pengantar oleh Kenny Mayabubun (Sek.Hari/ tanggal : Sabtu 18 Oktober 2008 Pukul : 09. Foker LSM Papua) : yang sudah selesai rencana kerja mitra. Foker LSM Papua) Para peserta sedang membuat perencanaan program selama 18 bulan ke depan Kegiatan akan dimulai lagi pukul : 11.00 Tempat : Hotel Mutiara Kotaraja Jayapura Sesi 1 Pembukaan Pengantar oleh Kenny Mayabubun (Sek.

Perempuan. mungkin ada relawan yang bisa menyediakan flesnya untuk mengcopy rencana kerja dari teman yang lain. Foker LSM Papua) : ”sekarang kita masuk dalam tahap Rencana Kerja koalisi. jadi ceritanya koalisi lagi membuat Perda tentang HIV AIDS. HAM. anak) Tujuan Umum Advokasi Koalisi 2008-2009 Ditetapkan Dan Dilaksanakannya Perdasi Tentang Pelayanan Kesehatan Serta Penanggulangan Dan Pencegahan HIV/AIDS Dan IMS Di Propinsi Papua Yang Menjunjung Tinggi Hak Asasi (Manusia. Jadi kita akan berdiskusi tentang tahapan-tahapan Rencana Kerja koalisi. setalah membahas rencana kerja koalisi. Tapi jika kita butuh. mungkin kita butuh komentar umum tentang hambatan dalam penyusuna Rencana Kerja. perempuan. Jadi tahapan Rencana Kerja koalisi tidak jauh beda dengan rencana kerja mitra yang tadi teman-teman buat. Seperti tadi yang kita lakukan tdak jauh berbeda dengan Rencana Kerja yang tadi. Supaya kita bisa melanjutkan pembahasan agenda berikut.” Kenny Mayabubun (Sek. Sesi 2 Pengantar tentang rencana kerja Koalisi oleh Ayi Bunyamin (Perkumpulan PRAXIS) RENCANA ADVOKASI KOALISI “SAN’ DI TANAH PAPUA VIsi : “Terwujudnya Masyarakat di Papua yang bebas dari masalah HIV – AIDS melalui Peningkatan pemahaman dan kesadaran dalam aspek Gender.”jika sudah selesai. Rencana Kerja ini melalui tahapan-tahapan : isu strategi. Anak) 66 . tujuan. Foker LSM Papua) : ”sambil menunggu teman-teman menyiapkan Rencana Kerja. hasil yang diharapkan dan metode. sasaran. John Liem (YKB Papua) : “saya pikir kita lansung pembahasan rencana kerja koalisi.” Audies spakat dgn usul John Liem Kenny Mayabubun (Sek. Sosial. Ayi Bunyamin (Perkumpulan PRAXIS) : ini saya salin tema dari visi. kalau tidak nanti sebentar baru kita lanjutkan.Ekonomi dan budaya di tanah Papua tahun 2020” Masalah Strategis 2008-2009 Belum ditetapkan dan diberlakukannya perdasi tentang pelayanan kesehatan kepada masyarakat di papua serta penanggulangan dan pencegahan HIV/AIDS dan IMS yang menjunjung tinggi Hak asasi (manusia. sambil teman-teman buat Rencana Kerja yang belum selesai.

2.2009 4. terdiri 3 gugus kerja : 1. dan melakukan kontrol terhadap Perda melalui kegiatan pendidikan dan pengorganisasian di lapangan. dana dan logistik.Tujuan Khusus Rencana Kerja Koalisi 2008 . LINGKAR SEKUTU (Aliansi) Tidak harus memiliki visi yang sama tapi tujuan dan kepentingan sama. anak) 5. Kerja garis depan: bertujuan mendesakkan usulan draft Perda kepada paara pengambil keputusan melalui penggalangan sekutu. Tim inti 6. perempuan. Tim kerja pendukung Prinsip-Prinsip Membangun Aliansi 1. Strategi Advokasi Advokasi memerlukan cara kerja terpadu. menyiapkan informasi pendukung. 3. menciptakan permusuhan  Upaya-upaya aliansi. Bentuk ALIANSI Aliansi merupakan organisasi yang bersifat sementara (ad hoc) dan longgar (cair) sehingga memerlukan aturan main dan pembagian tugas yang jelas. Kerja basis: bertujuan untuk penguatan partisipasi masyarakat dalam proses politik menyusun. Maysarakat Papua mendukung pelaksanaan 2 PERDASI dan melakukan Kontrol terhadap pelaksanaannya. Ditetapkannya 2 RAPERDASI menjadi 2 PERDASI Pelayanan Kesehatan Dan Penanggulangan serta pencegahan HIVAIDS serta IMS di Propinsi Papua yang menjunjung tinggi Hak Asasi (Manusia. cara dalam advokasi yang baku dan tunggal  Ciptakan dukungan dari berbagai pihak. Tim kerja advokasi : 5. bukan sebaliknya. merancang media. 3. agar issu menjadi milik banyak pihak (masyarakat) bukan hanya milik KOALISI 67 . 2. Catatan :  Tiada strategi. Tim kerja basis 8. Tim kerja legislasi 7. LINGKAR INTI Memiliki kriteria anggota yang memiliki visi dan kepentingan yang sama. lobi dan negosiasi. Disosialisasikan dan dilaksanakannya 2 PERDASI 6. Kerja Pendukung: bertujuan untuk merumuskan finalisasi draft PERDA melalui kegiatan analisis data primer dan dokumen kebijakan daerah. menggolkan.

Pt. Katanya sudah ada Raperdasus tentang HIV/AIDS di parlemen dan katanya bulan depan sudah disahkan. Perakteknya kami diundang pada malamnya dan teman-teman yang mau datang saja yang dikasih drafnya. Sekarang sudah mau pergantian DPR. jika ini realistik maka kita cari isu yang lain. Sekarang apakah Perda HIV/AIDS itu untuk sekedar mempertanggungjawabkan uang 22 milyar tersebut. Peduli Sehat manokwari : 68 . kemudian juga mereka punya masalah dengan pengunaan dana 22 milyar untuk Perdasi dan Perdasus tapi tidak ada. Peduli Sehat manokwari : kita harus perhatikan adalah SDM dalam merumuskan isu strategis. tentang HIV/AIDS berdasarkan pembahan-pembahasan kemarin. Hal lain mengenai UU 38 tahun 2008 tentang penetapan Provinsi Papua Barat. Namun saya lihat KPA juga telah melakukan langkahlangkah serius dalam isu ini. Ayi Bunyamin (Perkumpulan PRAXIS) : inspirasi ini dari diskusi dengan kang viktor dan keny tadi malam.Pt. Teguh Sugiarto. Apakah ada isu strategi yang lain dalam kerja koalisi ini. Kenny Mayabubun (Sek. Foker LSM Papua) : Raperda ini telah dibahas pada tahap pengayaan di sentani indah. Maka yang utama seluruh komponen KOALISI harus merasa terwadahi dalam misi advokasi. Foker LSM Papua) : Kita yang ada di dalam ruangan adalah tim inti. ya tinggal disahkan saja. Kenny Mayabubun (Sek. kerja kita mulai dari isu strategis. Kenny Mayabubun (Sek. isu yang hangat adalah isu HIV/AIDS dan juga merupakan masalah yang menyeluruh di papua. kalaupun Perda yang dikerja itu bagus. berarti Perda ini hanya di Papua saja. Yayasan YASUKHOGO/ YUREMDI : untuk jayawijaya. jangan buat isu/Renstra yang muluk-muluk. namun kita harus pertimbangkan tentang pergantian kabinet juga. Teguh Sugiarto. Foker LSM Papua) : setuju. Kenny Mayabubun (Sek. Foker LSM Papua) : Banyak daerah yang belum ada raperdasi. Kita harus kritis tentang isu yang kita angkat. tapi untuk isu yang lain bisa juga dibahas Kenny Mayabubun (Sek. Jadi sekarang terserah pada tim inti untuk mengangkata isu apa ? John Liem (YKB Papua) : saya pikir ini adalah isu yang hangat untuk sementara. Foker LSM Papua) : Kajiannya bisa berangkat dari pengalaman kita dan study-study yang dilakukan. kita harus melihat prinsip-prinsip yang ada atau pertimbanganpertimbangan. Joram Yogobi. Namun bila Perda itu bagus dan ditetapkan. Kita harus realistik dalam merumuskan program kerja. kita punya tanggung jawab untuk mengawal dalam menjalankannya.

69 . Ayi Bunyamin (Perkumpulan PRAXIS) : apakah tekanan 4 koalisi tersebut tekanannya pada prosedural. nanti kita usahakan pada yang baru. ini betul-betul sebagai contoh. YPPM Papua : Saya punya draf terakhir dari DINKES sampai secara khusus.Rencana kerja kelompok tadi dikumpulkan untuk mendapatkan ide yang sama atau ada benang merah dan usahakan dapat draf Perdasi tentang HIV/AIDS untuk gambaran. pada draf dari Dinkes lebih spesifik. tapi DPR terlalu umum. jangan lagi melihat ini. Kita bisa bayangkan saja kalau itu disahkan. John Liem (YKB Papua) : Yang terakhir sempat terjadi publik andting dengan DPR Ayi Bunyamin (Perkumpulan PRAXIS) : kita belum punya pandangan tentang sejauh mana perbedaan antara draf kita dengan DPR punya. Soni wanda. Nanti kita minta pertanggungjawaban tantang dana pembuatan Perda. Saya kira tidak jauh berbeda dengan Perda tersebut. Isu microcip untuk ODHA terlalu mubasir dan melanggar HAM. Kita cari isu strategi yang lain. Ayi Bunyamin (Perkumpulan PRAXIS) : Koalisi kurang intens dalam mengawal draf tersebut ke parlemen. Ayi Bunyamin (Perkumpulan PRAXIS) : oke! Clear sudah kalau gitu. YPPM Papua : Draf yang di DPR itu terlalu umum tidak spesifik. yang perlukita tahu secara substansinya. Kenny Mayabubun (Sek. Jadi DPR menghapus draf dari Dinkes Ayi Bunyamin (Perkumpulan PRAXIS) : sekarang yang realistis di bidang kebijakan adalah bagaimana menekan mereka agar Raperda yang dibuat tidak ditetapkan. kemudian Konsep membuat keluarga yang sehat. Jadi isunya sudah berubah. Dinkes dan LSM tidak dimunculkan. John Liem (YKB Papua) : secara substasi juga ada. John Liem (YKB Papua) : Jadi jika DPR sekarang tidak memperbaiki Perda ini dalam waktu dekat. Terhadap itu bagaimana? Soni wanda. tapi draf yang dari Pokja. Foker LSM Papua) : Mungkin di antara kita di sini ada yang mengikuti acara pengayaan itu? Ayi Bunyamin (Perkumpulan PRAXIS) : Dugaan saya dari sudut gagasan yang disampaikan dalam 3 hari ini. John Liem (YKB Papua) : saya ada bawa draf Perda dari DPR yang keluaran dari perorang atau kelompok tertentu. kayaknya semua setuju untuk bebas dari HIV/AIDS dan harus mendapat pelayanan kesehatan yang baik di Papua. Supaya kita bisa mempertimbangkan dalam merumuskan isu yang sama. seperti penggunaan microchip.

Menyusun kembali draf yang baru. John Liem (YKB Papua) : Terjadi mis antara anggota komisi itu.Pt.Pt. Foker LSM Papua) : Saya kira itu usul yang bagus juga. Foker LSM Papua) : Masalahnya karena ada salah satu poin dalam perda itu yang secara tidak langsung menekan HAM. Ayi Bunyamin (Perkumpulan PRAXIS) : kita harus mengerjakan kerja basis untuk menentang perda tersebut.14) Sesi 3 membuat rencana kerja koalisi Pengantar oleh Ayi Bunyamin (Perkumpulan PRAXIS) : 70 . YPPM Papua : melihat Cepos kemarin. penggalangan dukungan dan lain sebagainya untuk mengagalkan. namun bagaima membetuk tim untuk mendukung menggagalkan Perda itu. Teguh Sugiarto. ada masalah interen di DPR tentang keuangan. jika disahkan karena Perda itu tidak secara efektif menekan HIV/AIDS. supaya rakyat yang memilih Kenny Mayabubun (Sek. Yayasan YASUKHOGO/ YUREMDI : Sosialisasi terhadap semua masyarakat. Yang saya tangkap versi dari koalisi dan eksekutif yang isunya sangat spesifik dengan HIV/AIDS. Teguh Sugiarto. Peduli Sehat manokwari : Masalah itu menjadi urgen. Makan siang (1. Kerja ditingkat basis Sangay berperan untuk memberi desakan lepada pejabat. Foker LSM Papua) : sebenarnya sudah siap dibahas dan disahkan. Kita hrus membuat gerakan yang terstruktur dan evaluasi yang kontinue di setiap tingkatan advokasi. Peduli Sehat manokwari : jadi kita harus menurunkan atau mebatalkan Perda tersebut. Soni wanda. Teguh Sugiarto. Isu ini akan menjadi satu isu strategis kita atw isu untuk Papua barat bisa berubah. Peduli Sehat manokwari : Bagaimana kalau di aduh 2 perda ini. Joram Yogobi.Pt. Ayi Bunyamin (Perkumpulan PRAXIS) : kita harus menghimpun kekuatan untuk menolak perda tersebut. Jadi koalisi harus betul-betul menjalankan penggalangan masa. Ayi Bunyamin (Perkumpulan PRAXIS) : yang penting isi perdanya kita perbaiki. masalah ini sama dengan demo DOM Virginius (LP3APapua) : apakah Perda bisa menyelesaikan masalah ? tapi perlu didukung oleh gerakan yang lain. Kenny Mayabubun (Sek. kemudian membuat Raperda baru yang lebih baik Victor Mambor (Sek.

satu kelompok untuk rencana kerja basis dan satu kelompok untuk kerja pendukung.kita akan membagi dalam tiga kelompok. khususnya untuk papua barat untuk tetap memasukkan programnya sendiri. Dephukham. satu kelompok merencanakan tentang kerja legislasi. 2 dan 3 diberi waktu 30 menit untuk diskusi. Tomas. Kelompok 1. Toda. Dinkes. TOGa. Presentase dan pembahasan rencana kerja koalisi Pengantar oleh Ayi Bunyamin (Perkumpulan PRAXIS) Rencana Kerja tim legislasi lobi & negosiasi oleh Sony Wanda (YPPM Papua) • Lobby pada tingkatan pemerintahan : Pemerintah dan instansi terkait (Kepala daerah. Topem • Sosialisasi isu pada tim dan persiapan lobby baik di tingkat daerah maupun propinsi • Penggalangan dukungan ke berbagai pihak • Pemantauan – monitoring • Hearing • Konferensi pers • Dialog interaktif di radio dan TV papua • Lokakarya-lokakarya • Konsultasi publik (publikasi draft dalam media massa) Rencana Tim Kerja Basis oleh John Liem (YKB Papua) • Pendidikan hukum / politik (tokoh dan pimpinan) • Pendidikan hak-hak asasi manusia (sipol dan EKOSOB. BKKBN) dan DPR • Kajian kebijakan (Perdasi) • Penyusunan pembaharuan naskah akademis perdasi • Materi Lobby : Berdasarkan acuan Raperdasi oleh tim koalisi dan advokasi mengenai dua draft (pelayanan kesehatan dan P2HA) yang tidak teralisasi dengan jelas oleh tingkat legislatif dan mengajukan beberapa hal yang pada dasarnya melanggar HAM dan menciptakan stigma dan diskriminasi terhadap OT • Pelaksanaan Lobby Menentukan tim pada tingkat daerah propinsi : LSM. Toper. Mekanisme pembagian kelompok dengan acak aja. Sekda. Dinkesos. hak asasi perempuan dan anak) untuk tokoh dan pimpinan • Diskusi-diskusi di tingkat kampung • Sosialisasi 2 draft Raperdasi versi Koalisi/Eksekutif dan versi DPRP (tokoh dan pimpinan) • Lokakarya membahas 2 draft Raperdasi di tingkat distrik dan kabupaten dan kota 71 . Depag.

dll). 72 . Membantu system informasi dan pangkalan Data  Pengumpulan dan Update data per 3 bulan. Agama) • Pers lokal. Adat. nasional. Mengembangkan Media Pendukung: • Siaran Radio (Spot. • Organisasi Perempuan (Pemerintah. 1 tahun  Distribusi informasi dan data  Website Koalisi SAN 9. Poster.Ukir. • Film • Group seni (Musik. 6 bulan. laut dan udara. Cenderawasih : Biak 8. Mengembangkan kapasitas pendukung : Pelatihan-pelatihan (Basis  propinsi) Studi banding 12.forum pelajar mahasiswa. • Pameran • Brosur.• Mengirimkan hasil lokakarya tim legislasi untuk bahan usulan ke Provinsi Papua • Melaksanakan kampanye terhadap ditetapkan dan diterbitkannya 2 Raperdasi (aksi damai serentak di setiap kabupaten) • Penyampaian hasil kerja tim Rencana Kerja Tim Pendukung oleh Julia Hutapea (IPPI Papua) 7. regional. Menyiapkan Sekretariat Advokasi :  Ditiap wilayah/ regio misalnya: Regio Kepala Burung : Manokwari Regio T.dll)  Pesta Rakyat 10.Tari. Logistik dan Transportasi Sumber Dana: • Swadaya Tim • Pemerintah • NGO/ LSM • Donatur (Dalam dan luar negeri) Logistik : • Konsumsi lapangan • Obat-obatan Transportasi : darat. Dana . Iklan.Dialog Interaktif. internasional • KPA di tiap kabupaten • Sangar-sanggar Seni Budaya Bentuk “Forum Masyarakat Peduli HIV-AIDS” 11. Membangun system jaringan pendukung: Identifikasi sekutu antara: • Forum.

Adat & Agama) di Kabupaten Manokwari 3. Peserta PEMILU tahun 2009 (khususnya pemilih perempuan) IV. khusus BAB. Adanya informasi dan dokumentasi yang mendukung proses advokasi atas perempuan CALEG Tahun 2009 6.khususnya di Papua Barat.10 Tahun 2008 tentang Pemilihan Umum Tahun 2009 Pasal 53.21 Tahun 2001 tentang Otonomi Khusus bagi Propinsi Papua. 2. mentalitas dan moralitas untuk menduduki posisi Legislatif Tahun 2009. Terdapatnya Perempuan yang memiliki Kapasitas. Adanya komitmen/ rekomendasi bersama (kontrak tertulis) antara perempuan CALEG dengan komponen perempuan di Kabupaten Manokwari 5. Adanya penguatan kapasitas Perempuan CALEG Tahun 2009 73 ” Advokasi Quota 30% Keterwakilan Perempuan Dalam Legislatif Tahun 2009 Kabupaten Manokwari-Papua Barat ” . Isu strategis: Hak perempuan dalam memenuhi Quota 30 % keterwakilan perempuan dalam legislatif tahun 2009 II. Adanya kebijakan PARPOL dalam merekrut dan memposisikan perempuan CALEG Tahun 2009 3. VII Pasal 28 tentang “PARTAI POLITIK” pada ayat (3) dan (4) ditegaskan tentang “REKRUTMEN CALON PARTAI POLITIK PERLU MEMPRIORITASKAN ORANG ASLI PAPUA”. Adanya perempuan CALEG Tahun 2009 yang memiliki Kapasitas dan Komitmen bagi Isu2 Perempuan di Kabupaten Manokwari dan di Tanah Papua pada umumnya. 4.Sesi 5 Pembahasan Rencana kerja mitra Kenny Mayabubun (Sek. Perempuan Calon Legislatif tahun 2009 4. Output strategis: 1. Foker LSM Papua) : Teman-teman dapat melihat Rencana kerja yang sudah tertampang di dinding : I. III. Tujuan strategis: Mengkongkritkan quota 30 % keterwakilan perempuan sesuai dengan Undang-Undang RI No. Partai politik peserta Pemilu Tahun 2009 2. Dan UU No. Sasaran Strategis: Yang menjadi sasaran strategis adalah: 1. Komponen Perempuan (Pemerintah.

KEGIATAN UTAMA Untuk mencapai hasil kerja berupa output sesuai tujuan strategis maka kegiatan-kegiatan pendukung strategis yang dapat dilakukan secara partisipatif bersama masyarakat adat. Konsolidasi untuk membangun : # Solidaritas komponen perempuan di Kabupaten Manokwari dan sekitarnya 74 . khususnya komponen perempuan di Kabupaten Manokwari adalah sebagai berikut: Tahap I : Juli – Agustus 2008 Pada tahap ini. Kolaborasi/kerjasama Demi kelancaran dan kemudahan dari pelaksanaan program strategis ini. kegiatan-kegiatan yang akan dilakukan adalah:  Pelatihan/ Pembekalan Perempuan CALEG Tahun 2009. PARPOL. selama kegiatan-kegiatan pendampingan dan/ataupun pendidikan rakyat itu berlangsung di Kabupaten Manokwari VIII. Workshop ” Advokasi Quota 30% Keterwakilan Perempuan dalam Legislatif” 3. Bentuk kerjasama yang akan dibangun adalah saling mengisi kebutuhan pendukung seperti anggota relawan/tenaga dan keterampilan advokasi yang secara konkrit berupa trainning bersama dan fasilitas.V. Penerima manfaat tidak langsung adalah: KPU. MRP. Persiapan Tim 2. Strategi yang akan dilakukan: # Membentuk Tim Advokasi # Audiens dan lobbi dengan KPU. VI. lembaga agama. LSM. tentang : # Strategi advokasi (Hak EKOSOBPOLHUK) # Analisis sosial dan anggaran berperspektif gender # Penyusunan Draft PERDA dan Anggaran (APBD) Tahap III : Januari – Mei 2009 Kegiatan yang akan dilaksanakan pada tahap ini adalah: 1. kegiatan-kegiatan yang akan dilakukan adalah: 1.Organisasi Kesukuan (Adat). Sharing pengalaman perempuan anggota legislatif tahun 2004 4. PARPOL VII. Caleg Perempuan # Membangun mekanisme pengawasan terhadap proses PEMILU 2009 di Kabupaten Manokwari. maka ada sejumlah lembaga yang dilibatkan dalam bentuk Tim kolaborasi: SPP. Audiens dengan KPU dan PARPOL Tahap II : September – Desember 2008 Pada tahap ini.Organisasi Keagamaan. Penerima Manfaat (Beneficiaries) Penerima manfaat langsung dari program strategis ini adalah Caleg Perempuan & komponen perempuan.

. Memantau/ monitoring persiapan PEMILU 3. peralatan/sarana. 1 (Satu) tenaga keuangan dan 4 (empat) orang koordinator lapangan.yang terdiri dari: Koordinator umum : Sekretaris : Bendahara : Anggota. bantuan teknis dan konsultasi serta dana operasional program. Sumberdaya Yang Dibutuhkan Sumberdaya pendukung yang dibutuhkann untuk menunjang pelaksanaan program strategis ini adalah berupa tenaga. (Budget terlampir) Organisasi Pelaksana Tim advokasi perempuan calon legislatif tahun 2009. Tujuan : .yang secara terperinci dialokasikan sesuai kebutuhan untuk operasional kegiatan-kegiatan utama. Untuk itu sumberdaya tenaga yang dibutuhkan berupa: 1(satu) orang tenaga koordinator umum. IX.Kesepakatan bersama (Kontrak Politik) antara Caleg dan Komponen Perempuan di kabupaten Manokwari (Rencana program dan anggaran) 2. terdiri dari: • Koordinator Studi/ kajian : • Koordinator Pengorganisasian : • Koordinator Dokumentasi dan publikasi : • Koordinator Transportasi & Logistik : ALIANSI DEMOKRASI UNTUK PAPUA Isu Strategis : Advokasi Hak-hak ODHA. Adapun dukungan operasional berupa dana sebesar Rp…………………. 1 (Satu) tenaga sekretariat . # 75 .Menekan tingginya angka pelanggaran hak azasi manusia (ODHA) di kota Jayapura.Mendorong ODHA untuk lebih berani membuka diri mengenai pelanggaran hak azasi yang dialami. Mengevaluasi hasil PEMILU tentang keterwakilan perempuan dalam legislatif Monitoring dan Evaluasi Pada akhir setiap kegiatan akan dilakukan monitoring dan evaluasi untuk melihat kemajuan dan/atau kemunduran dari kegiatan terkait sehubungan dangan hambatan-hambatan dan kemudahan-kemudahan yang ditemukan di lapangan oleh tim Advokasi.

Rumah Sakit dan LSM Pendamping. Berjejaring dengan lembaga terkait.Tidak ada lagi diskriminasi dalam hal pelayanan kesehatan atau apapun terhadap ODHA. antara lain mitra LSM. Perempuan. Tomas. distrik. Pokja HIV_AIDS. Tim Inti : KPA Kota Jayapura. masyarakat umum. Toda. Tim Kerja : AlDP.ODHA di Kota Jayapura. Hasil yang Diharapkan : . Tim Pendukung : AlDP. Metode / Strategi : . . LSM Pendamping 4. Tim Kerja : 1. Penggalang Dukungan : Mampu menggalang dukungan baik organisasi. Kabupaten). Stakeholder. Isu Strategis : Perempuan pedesaan tetap eksis dalam dunia pendidikan bahkan menduduki jabatan dalam setiap sektoral. . Toga. 3. Advokasi Kebijakan : Perempuan di Pedesaan memperoleh pendidikan yang seluasnya. 76 . ODHA RUMSRAM. Todat.Tomas. 5.Sasaran : . Toga. 2. Strategi Dasar : 1. Dinas Kesehatan. menduduki jabatan di setiap sektoral (kampong. Tim Penggalang : AlDP.Melakukan pendekatan persuasive dengan ODHA yang menjadi korban pelanggaran HAM. Legislasi : Mampu merumuskan konsep yang menentukan isu dan merumuskan naskah akademis dan legal drafting yang nantinya diserahkan kepada pemerintah sebagai pengambil keputusan.Adanya perlindungan dari masyarakat terhadap ODHA. Pokja HIV_AIDS di Rumah Sakit dan Dinas-dinas. eksekutif dan legislative. perorangan. 2. Tim Kerja Pengorganisasi : AlDP.

Tim Kerja Legislasi dan Litigasi : Panitia Legislasi. kpa. menumbuhkan kesadaran akan potensi yang mereka miliki. Jayawijaya tentang penggunaan kondom ISU STRATEG IS Ditentangn ya kondom sebagai alat untuk mencegah hiv dan aids TUJUAN Agar masyarakat jayawijaya memahami bahwa saat ini kondom merupakan satu2 nya alat untuk mencegah SASAR AN Tokoh agama. Beatrix. dinas kesehatan . Beatrix. pelatihan pe bagi tokoh agama.3. Rencana Kerja : 1. Pengorganisasian Basis : Membangun legitimasi. 2. Tim Inti (pusat koordinasi) : Ketua dan Wakil Ketua DPR. sosial. Tim Kerja (yang dijadikan patner) : 1. Pelaksanaan Penjajakan. Indikator : . masyara kat. Menyususun Laporan Hasil Penjajakan. Ketuaketua Komisi. HASIL YANG DIHARAP KAN Masyarakat khususnya tokoh agama. 4. 3. 3. Tim Penggalang : LP3AP. lsm) sekutu ( lsm. Rumsram. Waktu : . masyarakat dampingan. drama)) melalui media elektronik dan cetak. Tim Kerja Pendukung : Rumsram. 5.Terdapat 50 % perempuan di desa yang mengecap pendidikan SD sampai PT dan mendapat posisi atau jabatan di bidang sektoral. masyarakat . Pembentukan Tim Penjajakan. oknum tokoh TIM KERJA LSM DAN KPA DAN GEREJA 77 . DAB.masya STAKEH OLDER Pendukun g (kpa.Rumsram ORGA NISAS I YUKEM DI MASALAH STRATEGI S Terjadi pro dan kontra terhadap perda hiv dan aids di kab. DAB.Periode 2009 Penanggung Jawab : . kpp. Tim Kerja Pengorganisasi : Rumsram. AlDP. dan perempu an. dan perempuan dapat menerima perda hiv METODE/S TRATEGI Ssialisasi (penuluhan (putar film. masyarakat pedesaan atau kampung yang berkompeten dengan harapan dapat mendorong dan membuka cakrawala. 2.

Dialog. lobi ke kampung Penduku ng (kpa. dinsos. ketua po. masyara kat.tercip tanya pengguna an kondom 100% di lokalisasi tanjung elmo Psk tamo. Lobby dan pertemuan dengan komponen lokalisasi dan instansi terkait. Meninjau dan mengkaji kembali komitmen sentani. Sekutu mucikari dan pokja hiv dan aids ketua rt/rw PKBI Penduku ng (tokoh agama. an perempuan. dinkes prov papua. masyara kat lokalisasi ).d kt.ims – hiv dan aids dan iads hususnya penerapan atuan penggunaa n kondom PKBI Rendahnya teingkat penggunaa n londom akibat lemnya sangsi Angka ims masih tinggi dan tingkat pengguna an kondam yang masih rendah Menurunk an angka kasus ims dan tidak terjadinya infeksi bau. dprd PRIMA RI/ YASAN TO Tinginya kasus penularan dari ibu ke anak dan Kader2 hiv di posyandu tidak bekerja Mendapat kan dukungan operasion al bagi Dinas kesehat an. Lokalarya untuk membangun komitmen dan kesepakata n bersama. ketua rt/rw. Adanya anggaran dalam apbd untuk memperc epat penanggu langan hiv dan aids. kadis. masyarak at. agama. mucikari . Kader2 hiv di posyandu dapat bekerja rakat. . pengurus posyand u). bina mitra. lsm. kaji apbd. KKW Tingginya diskriminasi dan tidak ada program dan anggaran untuk hiv dan aids Kurangny a keterlibat an pemerinta h dalam penanggu langan hivdan aids Adanya kepedulia n dan keterlibat an pemerinta h Bupati. dinas kesehatan beserta tokoh masyarakat. dan perempuan. aparat kampun Meningka tnya kesadara n pengguna an kondom dan pemeriks aan ims tiap bulan. fhi. dinkes kabupate n. pokja hiv dan aids di lokalisas i. Adanya peraturan dan penerapa n aturan yang lebih efektif (adanya sanksi) Adanya perda tentang hiv dan aids di kabupate n kerom. LSM 78 . odha) LSM PEDUL AIDS Jaring aspirasi kebutuhan kader. bkkbn. dan perempua n Penduku ng (kpa. agama. dan perempu an) sekutu (lsm. adat. pelatihan bagi tokoh masyarakat. Dialog antar kpa.

w arga binaan dan di luar lapas (mu) dan distrik.bi namitra. puskesmas dan dinkes.fa silitator lokal.mas uk dalam kelompok usaha Penyuluhan. Ps (pekerja seks) seperti pramuri a bar dan panti pijat juga psj(peke rja seks jalanan) Lapas.ngo. kpa. Direktur.pe ndampinga 79 .to ga.media kie. buklet.pm 3 koorlap: lapas.mu. Adanya kesadara n dari kelompok risti untuk memeriks akan dirinya baikitu ims ataupun vct Meningka tnya ims.liffle.ls m. YHI-P Adanya jejaring (pokja).stiker .poster Pemda.YHI-P tidak adanya kelanjutan informasi dari kader2 karena tidak ada operasional kader Rendahnya pengetahua n atau informasi tentang hiv dan aids yang dimiliki oleh kelok risti karena tidak ada operasion al kader2 hiv di posyandu g/distrik . dan pkk dan menuruny a angka kasus penularan hivdari ibu ke anak. hiv dan aids di kota jayapura dan kurangny a kesadara n dalampen ggunaan kondom di populasi isti Menekan laju perkemba ngan virus hiv di kota jayapura dan memutus ka mata rantai hiv melalaui pengguna an kondom YPPM Papua Advokasi strategi program lapas ke daerah Sosialisasi (p2h) program penanggu langan hiv/aids diluar laps dan masyarak at umum model pendampi ngan hiv/aids mu & pemberda yaan petugas lapas warga Perubaha n perilaku. tkbm. kepala puskes mas.kpa k/prov.ojek.to ga.p km hedam.k esadaran membang un layanan kesehatan . Sertalokakar ya tentang pentingnya kader2 hiv di posyandu.pkm hamadi.tomas . fgd. Menjangkau kelompok risti langsung di setiap lingkungan kerjanya masingmasing Sekutu (lsm dan kader2 hiv posyand u) Penduku ng (fhi.menghila ngkan stigma dan diskrimina si Kelomp ok ristisepe rti hrm (high risk man)so pir.p emkot.kalikatur .pemutar an flm. dan karyawa n.

perempua n terhadap IMS – HIV dan AIDS penguata n IPPI di tingkat Kabupate n di papua agar odha dapat mandiri. pelatihan pe. agama. adat dan perempua n dalam ppha sosialisasi. dan pertemuan antar tokoh. adat. perempua n di kabupate n teluk wondama.bunaan menjadi fasilitator kelompok PTPS PPHA di teluk wondama belum mendapat perhatiaan serius. jejaring odha. adat. peremp uan terhada p IMS – HIV dan aids aktif dan berfungsi nya kpa teluk wondama dan meningka tnya kepeulian dan peran serta tokoh masyarak at. workshop dan lokakarya tentang peranan IPPI dalam kemandirian odha wanita sekutu (LSM peduli AIDS. pelatihan2 pada odha wanita. agama. adat. sekutu (dinkes teluk wondam a) penduku ng (polres teluk wondam a. pemaham an. pertemuan tokoh. lobi di pihak2 terkait. instansi terkait dan tokoh masyar akat. pengatah uan. KDS) penduku ng (KPA. menigkat nya pengetah uan. kepedulia n dan peran serta pemerinta h dan tokoh masyarak at. rendahnya posisi tawar dan perekonomi an odha wanita dan tingginya ketergantu ngan kepada suaami. agama. perempu an. serta tingkat pengetahua n dan ketrampilan odha wanita yang redah rendahny a keberday aan odha dan tinggina stigma dan diskrimina si serta kuranya perhatian terhadap layanan odha pihak2 terkait di Kabupat en2 di papua semakin menuruny a tingkat kesakitan odha wanita dan meningka tnya kemandiri an odha wanita sosialisasi ippi. advokasi melalui media masa. tokoh agama. dan pertemuan antar tokoh dengan kpa. agama. tokoh masyarak at. Dinkes) IPPI 80 . perhatian dan dukungan dari tokoh masyarakat masih sangat rendah rendahny a tingkat pemaham an aparat pemerinta h daerah. keberadaan kpa belum jelas. stigma terhadap odha wanita yang terinfeksi. lobi. dan ketrampil an. dan media masa LSM dan Dinkes Teluk wondama IPPI tingginya kasus. dan mengala mi kecukupa n nutrisi. adat.

dan instansi terkait. pemda biak. serta perempu an. Strategi dasar : Mewujudkan Tujuan strategis di atas akan dicapai dengan dua (2) strategi dasar meliputi: 1) Strategi Penggalangan dukungan : Upaya-upaya menggalang dukungan baik perorangan maupun organisasi yang dilakukan melalui berbagai cara. Kelompo k ot Sekutu (kelompo k odha.p erempua n. kpa) Sekutu (dinkes dan pemerinta h daerah) pendukun g (masyarak at) LSM BEATRIX TIM ASISTENSI Rencana Advokasi Kontrol terhadap Kebijakan Pemerintah Propinsi Papua tentang Penguatan Sistem Kesehatan dalam Penanggulangan HIV/AIDS Tahun 2009-2010 Tujuan Strategis : Terbentuk kelompok belajar dan media pembelajaran tentang promosi kesehatan seksual dan informasi menyangkut layanan kesehatan dasar yang dibutuhkan di tingkat komunitas basis gereja di 13 distrik di tanah Papua. Penduku ng (tokoh2 masyara kat. adat dan masyara kat. agama. kalender) Sosialisasi program kpa. dinkes. pe. tarian tradisional. adat.BEATRI X baik segi kesehatan atau lainya. putar film. media masa) advokasi kpa dinks. lobi dan advokasi pihak terkait KPA Masih tingginya angka kasus hivdan aids Koordinasi yang kurang berjalan baik Meningkatk an koordinasi antar pihak terkait Lsm hiv. kaos. Kampanye (longmars. tokoh agama. baik dilakukan pada pihak 81 . Adanya perda hivdan aids (mengura ngi ksus hiv dan aids serta tertibnya tempat2 hiburan) Meningkatn ya koordinasi dan dukungan bagi upaya ppha Sosialisasi (penyuluhan . dan pemda serta tokh2 masyarakat. dinkes. lsm beatrix dan lsm rumsram ). dan kelompo k risiko tinggi Berperany a kpa sesuai dengan tupoksiny a. Angka kasus hivdan aids yang tinggi serta rendahnya kepedulian berbagai komponen masyarakat dan pemerintah Kpa tidak berjalan sesuai tupoksiny a Menurunk an angka penyebar an hivdan aids di biak Kpa.

Kita bisa menjalankan agenda koalisi dan agenda kerja masing-masing. dan ormas-ormas..eksekutif. Pengantar akhir oleh Ayi Bunyamin (Perkumpulan PRAXIS) Sebagian besar sudah mulai sudah baik. Sesi 6 Penutup Sambutan penutup dari Yayak Masfiah (Sek. Strategi ini akan dijalankan melalui berbagai bentuk kegiatan. hanya ada beberapa yang kurang nyambung logikanya antara sasaran dan tujuan. menuntut dan memperjuangkan hak-haknya. 2) Strategi Pengorganisasian Basis: Seluruh upaya untuk membangun legitimasi terutama dari pihak korban yakni masyarakat di perkotaan maupun di kampung-kampung yang paling berkepentingan dengan layanan kesehatan dasar. Foker LSM Papua) 82 . masyarakat umum dan berbagai pihak. legislatif. yang diharapkan mendorong dan menumbuhkan kesadarakan akan hakhak dasar. Harapan saya ini bisa diwujudkan.