You are on page 1of 1

Nama Tuhan di Sebuah Kuis

SEBUAH kuis televisi memberi pertanyaan sebagai berikut: apakah si anu adalah
menteri tertua dalam kabinet anu. Pertanyaan ini segera membingungkan peserta
kuis. Mimik kebingungannya jelas sekali. Dalam kebingungan itulah dia
menenteramkan diri dengan bacaan basmallah: bismillah, dengan nama Allah.

Jika diteruskan maksud si penjawab ini tentu akan bermakna sebagai berikut: dengan
nama Allah, semoga jawaban saya ini benar. Jika diteruskan lagi, jawaban itu akan
bertambah menjadi: dengan nama Allah, semoga jawaban saya ini benar, meski saya
ngawur. Meski ngawur yang penting nama Allah sudah saya sebut.

Karena saya percaya, Allah Maha Pengasih dan Penyayang serta Maha Pemurah. Meski
saya benar-benar tidak tahu karena saya tidak cukup ilmu untuk menebak umur pak
menteri ini, apalagi mendata umur semua menteri dalam kabinet, maka sebaiknya saya
serahkan urusan ini langsung kepada Allah yang Maha Tahu dan Maha Melihat. Untuk
itulah nama Allah perlu saya bawa-bawa dalam kuis ini. Kuis berhadiah lagi! Begitu
barangkali peta bawah sadar si penjawab.

Apa hasilnya? Jawaban peserta ini, meski sudah pakai basmallah tetap saja salah.
Jadi, terbukti sudah tentang sifat Maha Pengasih Allah itu dengan justru tidak
mengabulkan pihak yang telah merayu-Nya sepanjang orang ini tak cukup ilmu atas
sesuatu. Meski telah dibujuk, Tuhan menolak untuk bertindak tidak adil. Selamanya,
kebodohan hanya membuahkan ketidaktahuan. Jika sudah bodoh masih tega membawa-bawa
nama Tuhan hanya agar ia pintar mendadak, ini sungguh keterlaluan. Dan jika proses
dari tidak tahu menjadi tahu cukup hanya dengan menyebut nama Tuhan, sikap ini
benar-benar hendak meremehkan Tuhan yang seolah-olah gampang dibujuk dan dirayu.

Cara manusia dalam membawa-bawa nama Tuhan ini sering demikian percaya diri.
Seorang petinju yang kebetulan beragam Islam, bisa demikian habis-habisan
mengeksploitasi Tuhan. Ia bisa muncul dengan sajadah terbang sambil diiringi
adzan. Di tengah ring ia bersyahadat, memuji Allah dan Rasulnnya. Luar biasa
kecintaan petinju ini pada agamnya, tapi eee, akhirnya kalah juga.

Lagi-lagi begitu dingin cara Tuhan ini mendemonstrasikan keadilan-Nya. Tak peduli
apakah nama-Nya di sebut dan dipuja-dipuji, tak peduli apakah orang berdoa secara
demonstratif atau sembunyi-sembunyi, Ia tetap memberikan kemenangan bagi petinju
yang lebih keras jotosannya, lebih bagus staminanya dan lehih baik tekniknya.
Orang-orang yang luas ilmunya itu, lepas dari ia angkuh atau rendah hati, iman
atau ingkar, tak menghalangi Tuhan untuk menepati janji-Nya dalam mengangkat
derajat mereka naik beberapa tingkat. Jadi, betapa Tuhan lebih meminta manusia
untuk lebih dulu mematuhi hukum-Nya ketimbang buru-buru memuja nama-Nya. Tuhan
tidak ingin para hamba-Nya bersikap gampangan dan menjadi penipu. Karena ada
tingkat pemujaan formal, besar sekali risiko penggampangan dan penipuan itu.

Menyebut kata Allah ribuan kali jauh lebih ''gampang'' ketimbang harus bekerja
keras menafkai keluarga, menyekolahkan anak-anak, dan mendidik mereka menjadi
anak-anak yang baik. Rasanya Tuhan tidak memerintahkan manusia cuma sibuk memuja-
Nya tapi lupa menepati aturan-Nya. Karena pemujaan Tuhan tanpa kepatuhan atas
peraturan Tuhan adalah sebuah penipuan. (03)

(PrieGS/)