You are on page 1of 38

PENGARUH PENDIDIKAN AGAMA ISLAM TERHADAP KECERDASAN SPIRITUAL SISWA (Studi di SMA Maflahul Ummah Ciwandan Kota Cilegon)

PROPOSAL SKRIPSI

Diajukan pada Jurusan Pendidikan Agama Islam Fakultas Tarbiyah Institut Agama Islam Banten (IAIB) Serang Sebagai Salah Satu Syarat Untuk Memperoleh Gelar Sarjana Pendidikan Agama Islam

Oleh

FAUZIAH NIM : 07211945

Jurusan Pendidikan Agama Islam Fakultas Tarbiyah Institut Agama Islam Banten (IAIB) Serang Banten 1432 H/2011 M

Nomor Hal. Perihal Lamp.

: Nota Dinas : Proposal Skripsi : Pengajuan Sidang Proposal : (tiga) eks. Proposal Skripsi

Kepada Yang Terhormat, Dekan Fakultas Tarbiyah Institut Agama Islam Banten Serang Di Tempat

Assalamualaikum wr. wb.

Kami selaku Pembimbing Akademik Proposal Skripsi saudara: Nama No. Induk : Fauziah : 07211945

Jurusan: Pendidikan Agama Islam Judul Skripsi : Pengaruh Pendidikan Agama Islam Terhadap Kecerdasan Spiritual Siswa (Studi di SMA Maflahul Ummah Ciwandan Kota Cilegon) Setelah meneliti dan memeriksa serta memberikan perbaikan seperlunya, dengan ini kami ajukan proposal skripsi tersebut kepada Dekan Fakultas Tarbiyah Institut Agama Islam Banten (IAIB) Serang untuk disidangkan. Demikian besar harapan kami agar dapat menjadi maklum dan kami ucapkan terima kasih.

Wassalamualaikum wr. wb.

Serang, Maret 2012

Pembimbing Akademik

Drs. H. Asmawi, M.SI

DAFTAR ISI PROPOSAL

HALAMAN JUDUL ................................................................................ NOTA DINAS............................................................................................ DAFTAR ISI ..... ....................................................................................... OUTLINE .......... .......................................................................................

i ii iii iv

BAB I

PENDAHULUAN..................................................................
A. Latar Belakang Masalah..................................................... B. Perumusan Masalah............................................................ C. Tujuan Penelitian................................................................ D. Kerangka Pemikiran........................................................... E. Sistematika Penulisan.........................................................

1 1 5 5 6 9

BAB III

METODOLOGI PENELITIAN..........................................
A. Waktu dan Tempat Penelitian............................................ B. Variabel Penelitian............................................................. C. Populasi dan Sampel.......................................................... D. Metode Penelitian............................................................... E. Teknik Pengumpulan Data.................................................

F. Analisis Data......................................................................

DAFTAR PUSTAKA................................................................................

DAFTAR ISI (OUTLINE)

ABSTRAK ........ ....................................................................................... NOTA DINAS ... ....................................................................................... PERNYATAAN KEASLIAN.................................................................... PERSETUJUAN ........................................................................................ PENGESAHAN......................................................................................... v PERSEMBAHAN....................................................................................... MOTTO ............ ....................................................................................... RIWAYAT HIDUP.................................................................................... KATA PENGANTAR................................................................................

i ii iii iv

vi vii viii ix

DAFTAR ISI ..... ....................................................................................... DAFTAR TABEL....................................................................................... DAFTAR GAMBAR/ILUSTRASI............................................................

xi xiii xiv

BAB I
A. B.

PENDAHULUAN..................................................................

1 1 5 5 6 10

Latar Belakang Masalah............................................................................. Perumusan Masalah....................................................................................


C. Tujuan Penelitian................................................................ D. Kerangka Pemikiran........................................................... E. Sistematika Penulisan.........................................................

BAB II

TINJAUAN TEORITIS........................................................
A. Pendidikan Agama Islam................................................... 1. Pengertian Pendidikan Agama Islam............................ 2. Ruang Lingkup Pendidikan Agama Islam.................... 3. Karakteristik Pendidikan Agama Islam........................ 4. Tujuan Pendidikan Agama Islam.................................. 5. Kurikulum Pendidikan Agama Islam............................

11 11 11

B. Kecerdasan Spiritual..........................................................

1. Pengertian Kecerdasan Spiritual................................... 2. Ciri-ciri Kecerdasan Spiritual........................................ 3. Manfaat Kecerdasan Spiritual....................................... 4. Cara-cara Meningkatkan Kecerdasan Spiritual............ C. Pengaruh Pendidikan Agama Islam Terhadap Kecerdasan

Spiritual Siswa....................................................................
D. Hipotesis Penelitian............................................................

BAB III
A. B.

METODOLOGI PENELITIAN..........................................

Waktu dan Tempat Penelitian..................................................................... Variabel Penelitian......................................................................................


C. Populasi dan Sampel.......................................................... D. Metode Penelitian............................................................... E. Teknik Pengumpulan Data................................................. F. Analisis Data......................................................................

BAB IV

HASIL PENELITIAN..........................................................
A. Deskripsi Data.................................................................... B. Pengujian Hipotesis............................................................ C. Interpretasi Hasil Penelitian............................................... D. Pembahasan Hasil Penelitian.............................................

BAB V

PENUTUP..............................................................................
A. Kesimpulan...................................................................... B. Saran-saran.......................................................................

DAFTAR PUSTAKA................................................................................ LAMPIRAN-LAMPIRAN

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah Pendidikan merupakan proses budaya untuk meningkatkan harkat dan martabat manusia, dan berlangsung sepanjang hayat, yang dilaksanakan di lingkungan keluarga, sekolah, dan masyarakat. Karena itu, pendidikan merupakan tanggung jawab bersama antara keluarga, masyarakat, dan pemerintah.1 Dalam UU Nomor 20 Tahun 2003 tentang SISDIKNAS, pasal 4, disebutkan bahwa Pendidikan Nasional bertujuan untuk berkembangnya

potensi peserta didik agar menjadi manusia yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri, dan menjadi warga negara yang demokratis serta bertanggung jawab.2 Kata-kata iman dan takwa jelas mengandung muatan spiritualitas yang amat mendalam. Kata-kata itu sendiri tentu terinspirasi dari isi Al-Quran yang juga syarat akan nilai-nilai spiritual. Bahkan mendahulukan tujuan iman dan takwa dari yang lainnya, termasuk ilmu pengetahuan, mengisyaratkan bahwa Pendidikan Nasional memberikan penekanan yang lebih terhadap pendidikan yang mencerdaskan spiritual peserta didiknya. Dalam perspektif Islam, untuk menumbuh kembangkan peserta didik yang beriman dan bertakwa mustahil dapat dilakukan tanpa adanya perhatian terhadap dimensi spiritual peserta didik. Perhatian itu tentu melalui pendekatan dan bimbingan agama, khususnya agama Islam; baik melalui mata pelajaran pendidikan agama Islam sebagai mata pelajaran wajib maupun melalui lembaga pendidikan keagamaan Islam. Namun persoalannya, pendidikan agama termasuk PAI, belum mampu mewujudkan tujuan yang diinginkan. Ketidakmampuan ini turut disebabkan oleh orientasi pendidikan yang selama ini lebih mementingkan kecerdasan intelektual saja dari pada kecerdasan spiritual. Akibatnya, banyak peserta didik yang pintar tetapi buta hati. Fenomena keseharian yang terjadi di masa kini khususnya di kalangan remaja ialah semakin meningkatnya hubungan seks pranikah, perkelahian antar pelajar (tawuran), penyalahgunaan narkoba, minum-minuman keras, makin maraknya penyebaran situs porno, membolos, menyontek, pencurian, bunuh

diri, lari dari rumah, merosotnya penghargaan siswa terhadap guru dan orang tua, rendahnya kepedulian sosial, dan lain-lain. Hal itu disebabkan karena rendahnya tingkat kecerdasan spiritual yang dimiliki remaja, sehingga kemampuan untuk menganalisa setiap permasalahan, mengontrol setiap sikap dan tingkah laku serta membedakan tindakan yang benar dan salah, kurang dimiliki remaja. Kecerdasan spiritual (SQ), merupakan temuan terkini secara ilmiah, yang pertama kali digagas oleh Danah Zohar dan Ian Marshall, masing-masing dari Harvard University dan Oxford University melalui riset yang sangat komprehensif. Beberapa pembuktian ilmiah tentang kecerdasan spiritual dipaparkan Zohar dan Marshall dalam SQ, Spiritual Quotient, The Ultimate Intelligence. Danah Zohar dan Ian Marshall mendefinisikan kecerdasan spiritual sebagai kecerdasan untuk menghadapi persoalan makna atau value, yaitu kecerdasan untuk menempatkan perilaku dan hidup kita dalam konteks makna yang lebih luas dan kaya, kecerdasan untuk menilai bahwa tindakan atau jalan hidup seseorang lebih bermakna dibandingkan dengan yang lain. SQ merupakan landasan yang diperlukan untuk memfungsikan IQ dan EQ secara efektif, dan SQ ini merupakan kecerdasan manusia yang paling tinggi tingkatannya.3 Agama adalah salah satu kebutuhan manusia. Manusia disebut sebagai makhluk yang beragama (homo religious).4 Dalam ajaran agama Islam bahwa adanya kebutuhan terhadap agama disebabkan manusia selaku makhluk Tuhan

yang dibekali dengan berbagai potensi (fitrah) yang dibawa sejak lahir. Salah satu fitrah itu adalah kecenderungan terhadap agama, dan ini sesuai dengan firman Allah SWT. Sebagai berikut:

Maka hadapkanlah wajahmu dengan lurus kepada agama (Allah). Tetapkanlah atas fitrah Allah yang telah menciptakan manusia menurut fitrahnya. (QS. Ar-Rum:30)5 Menurut Drs. Ahmad D. Marimba: Pendidikan Islam adalah bimbingan jasamani, rohani berdasarkan hukum-hukum agama Islam menuju kepada terbentuknya kepribadian utama menurut ukuran-ukuran Islam. Dengan pengertian yang lain seringkali beliau mengatakan kepribadian utama tersebut dengan istilah kepribadian muslim, yaitu kepribadian yang memiliki nilai-nilai agama Islam, memilih dan memutuskan serta berbuat berdasarkan nilai-nilai Islam, dan bertanggung jawab sesuai dengan nilai-nilai Islam.6 Pendidikan Islam

Pendidikan Islam sebagai usaha membina dan mengembangkan pribadi manusia dari aspek-aspek kerohanian dan jasmaninya juga harus berlangsung secara bertahap. Oleh karena suatu pematangan yang bertitik akhir pada optimalisasi perkembangan atau pertumbuhan, baru dapat tercapai bila mana berlangsung melaui proses demi proses kearah tujuan akhir perkembangan atau pertumbuhannya. 8 Dari beberapa pengertian di atas, penulis dapat menyimpulkan bahwa pendidikan agama Islam adalah bimbingan jasmani dan rohani berdasarkan al-Quran terhadap anak-anak agar terbentuk kepribadian muslim yang sempurna.

Pendidikan Agama Islam merupakan suatu proses pendidikan yang berlangsung secara kontinu dan berkesinambungan (continuing education) dalam membimbing dan mengarahkan pertumbuhan dan perkembangan peserta didik secara dinamis berdasarkan ajaran Islam sejak dari buaian sampai akhir hayat. Ahmad D. Marimba menyatakan bahwa: Pendidikan Islam adalah bimbingan jasmani, rohani berdasarkan hukum-hukum agama Islam menuju kepada terbentuknya kepribadian utama menurut ukuran-ukuran Islam.1

mmmmm

Sedangkan Abdur Rahman Nahlawi menyatakan bahwa: Pendidikan Islam ialah pengaturan pribadi dan masyarakat yang karenanya dapatlah memeluk Islam secara logis dan sesuai secara keseluruhan baik dalam kehidupan individu maupun kolektif.2 Jadi pendidikan agama Islam merupakan proses bimbingan dari pendidik terhadap perkembangan jasmani, rohani serta akhlak peserta didik kearah terbentuknya pribadi muslim paripurna yang mampu mengaktualisasikan ajaran-ajaran Islam dalam kehidupan sehari-hari.

Dalam perkembangannya istilah pendidikan berarti bimbingan atau pertolongan yang diberikan dengan sengaja terhadap anak didik oleh orang dewasa agar ia menjadi dewasa. Dalam perkembangan selanjutnya, pendidikan berarti usaha yang dijalankan oleh seseorang atau sekelompok orang untuk mempengaruhi seseorang atau sekelompok orang agar menjadi dewasa atau mencapai tingkat hidup dan penghidupan yang lebih tinggi dalam arti mental. Di dalam Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional dijelaskan bahwa pendidikan adalah usaha sadar dan terencana untuk

nnnnnn

mewujudkan suasana belajar dan proses pembelajaran agar peserta didik secara aktif mengembangkan potensi dirinya untuk memiliki kekuatan spiritual keagamaan, pengendalian diri, kepribadian, kecerdasan, akhlak mulia, serta keterampilan yang diperlukan dirinya, masyarakat bangsa dan negara. Dengan demikian pendidikan berarti, segala usaha orang dewasa dalam pergaulan dengan peserta didik untuk memimpin perkembangan potensi jasmani dan rohaninya ke arah kesempurnaan.4 Tidak semua tugas mendidik dapat dilaksanakan oleh orang tua dalam keluarga terutama dalam hal ilmu pengetahuan dan berbagai macam ilmu pengetahuan. Oleh karena itu dikirimlah anak ke sekolah. Dengan demikian, sebenarnya pendidikan di sekolah adalah bagian dari pendidikan dalam keluarga yang sekaligus merupakan lanjutan dari pendidikan keluarga yang diharapkan dapat meneruskan pendidikan yang telah dilakukan oleh orang tuanya di rumah. Dalam hal ini Nur Uhbiyati menyatakan bahwa Sekolah menyelenggarakan pendidikan karena mendapatkan limpahan sebagian dari tugas dan tanggung jawab orang tua untuk menyelenggarakan pendidikan.2 Sekolah adalah lembaga pendidikan yang sangat penting sesudah keluarga yang bertugas untuk meneruskan pendidikan yang telah dilakukan oleh orang tuanya di rumah terutama pendidikan agama Islam. Dalam hal ini Nur Uhbiyati menyatakan bahwa Sekolah menyelenggarakan pendidikan karena

mendapatkan limpahan sebagian dari tugas dan tanggung jawab orang tua untuk menyelenggarakan pendidikan.3
3

mmmmm

Di samping itu telah diakui oleh berbagai pihak tentang peran sekolah bagi pembentukan kepribadian anak sangat besar. Sekolah telah membina anak tentang kecerdasan, baik kecerdasan intelektual, emosional, maupun spiritual serta sikap, minat dan sebagainya dengan gaya dan caranya sendiri sehingga anak menaatinya. Karena itu dapatlah dikatakan sekolah berpengaruh besar bagi jiwa dan keberagamaan anak. Lingkungan sekolah yang positif terhadap pendidikan Islam yaitu lingkungan sekolah yang memberikan fasilitas dan motivasi untuk berlangsungnya pendidikan agama ini.

Pendidikan Agama Islam merupakan suatu proses pendidikan yang berlangsung secara kontinu dan berkesinambungan (continuing education) dalam membimbing dan mengarahkan pertumbuhan dan perkembangan peserta didik secara dinamis berdasarkan ajaran Islam sejak dari buaian sampai akhir hayat.

Ahmad D. Marimba menyatakan bahwa: Pendidikan Islam adalah bimbingan jasmani, rohani berdasarkan hukum-hukum agama Islam menuju kepada terbentuknya kepribadian utama menurut ukuran-ukuran Islam.4 Sedangkan Abdur Rahman Nahlawi menyatakan bahwa: Pendidikan Islam ialah pengaturan pribadi dan masyarakat yang karenanya dapatlah memeluk Islam secara logis dan sesuai secara keseluruhan baik dalam kehidupan individu maupun kolektif.5 Jadi pendidikan agama Islam merupakan proses bimbingan dari pendidik terhadap perkembangan jasmani, rohani serta akhlak peserta didik kearah terbentuknya pribadi muslim paripurna yang mampu mengaktualisasikan ajaran-ajaran Islam dalam kehidupan sehari-hari. Pendidikan Islam telah berkembang dari sistem yang sederhana menuju sistem pendidikan Islam yang modern diberbagai lembaga pendidikan formal. Namun sebelum peserta didik itu sendiri memasuki jenjang pendidikan formal secara tidak langsung telah mendapat pendidikan secara informal dari kedua orang tuanya atau anggota keluarga dan masyarakat di sekitarnya. Pada dasarnya manusia itu dianugrahi oleh Allah SWT berbagai macam kecerdasan, dan tanggung jawab pendidikan adalah memperhatikan dan mengarahkan kecerdasan tersebut agar mampu berkembang secara optimal dan seimbang. Tidak ada keseimbangan dalam penanganannya akan mengakibatkan masalah dikemudian hari.

mmmmm nnnnnn

Setiap manusia pada dasarnya mempunyai banyak kecerdasan. Sungguh, inilah yang membedakan antara manusia dengan makhluk lainnya, yakni mempunyai kecerdasan. Sebuah anugrah yang luar biasa dahsyat dari Tuhan ini sayang sekali bila tidak dikembangkan dengan baik. Sebab, meskipun manusia dianugerahi banyak kecerdasan oleh Tuhan, namun bila tidak dikembangkan dengan baik maka kecerdasan itu tidak bisa memberikan manfaat yang berarti bagi manusia. Di sinilah sesungguhnya peran orang tua, dunia pendidikan, dan lingkungan sangat besar dalam mengembangkan kecerdasan anak-anak. Banyak sekali macam kecerdasan manusia yang disampaikan oleh para ahli. Namun, secara umum, setidaknya ada tiga jenis kecerdasan yang tidak boleh diabaikan dalam perkembangan anak-anak kita. Yakni, yang pertama adalah kecerdasan intelektual atau Intelligence Quotient (IQ), kedua adalah kecerdasan emosional atau Emotional Quotient (EQ), dan yang ketiga adalah kecerdasan spiritual atau Spiritual Quotient (SQ). Ketiga macam jenis kecerdasan manusia tersebut perlu dikembangkan melalui pendidikan terutama pendidikan agama Islam. Kecerdasan spiritual (SQ), merupakan temuan terkini secara ilmiah, yang pertama kali digagas oleh Danah Zohar dan Ian Marshall, masing-masing dari Harvard University dan Oxford University melalui riset yang sangat komprehensif. Beberapa pembuktian ilmiah tentang kecerdasan spiritual

dipaparkan Zohar dan Marshall dalam SQ, Spiritual Quotient, The Ultimate Intelligence. Dua di antaranya adalah: Pertama, riset ahli psikologi/saraf, Michael Persinger pada awal tahun 1990-an, dan lebih mutakhir lagi tahun 1997 oleh ahli saraf VS Ramachandran dan timnya dari California University, yang menemukan eksistensi God Spot dalam otak manusia telah built in sebagai pusat spiritual (spiritual center) yang terletak di bagian depan otak. Sedangkan bukti kedua adalah riset ahli saraf Austria, Wolf Singer era 1990-an atas makalahnya: The Binding Problem, yang menunjukkan ada proses saraf dalam otak manusia yang terkonsentrasi pada usaha untuk menyatukan serta memberi makna dalam pengalaman hidup kita. Suatu jaringan saraf yang secara literal mengikat pengalaman kita secara bersama untuk hidup lebih bermakna.4 Danah Zohar dan Ian Marshall mendefinisikan kecerdasan spiritual sebagai kecerdasan untuk menghadapi persoalan makna atau value, yaitu kecerdasan untuk menempatkan perilaku dan hidup kita dalam konteks makna yang lebih luas dan kaya, kecerdasan untuk menilai bahwa tindakan atau jalan hidup seseorang lebih bermakna dibandingkan dengan yang lain.5 SQ merupakan landasan yang diperlukan untuk memfungsikan IQ dan EQ secara efektif, dan SQ ini merupakan kecerdasan manusia yang paling tinggi tingkatannya.

SQ digunakan untuk menghadapi masalah-masalah eksistensial, yaitu ketika orang secara pribadi merasa terpuruk, terjebak oleh kebiasaan, kekhawatiran dan masalah masa lalu akibat penyakit dan kesediahan. SQ dapat juga menjadikan orang lebih cerdas secara spiritual dalam beragama, artinya seseorang yang memiliki SQ tinggi mungkin menjalankan agamanya tidak secara picik, eksklusif, fanatik atau prasangka. SQ juga memungkinkan orang untuk menyatukan hal-hal yang bersifat intrapersonal dan interpersonal, serta menjembatani kesenjangan antara diri sendiri dan orang lain. Seseorang yang memiliki SQ tinggi cenderung menjadi seorang pemimpin yang penuh pengabdian, bertanggung jawab untuk membawakan visi dan nilai yang lebih tinggi kepada orang lain, dan bisa memberi inspirasi kepada orang lain.

BAB I PENDAHULUAN

B. Latar Belakang Masalah Pendidikan nasional berfungsi untuk mengembangkan kemampuan dan membentuk watak serta peradaban bangsa yang bermartabat dalam rangka mencerdaskan kehidupan bangsa yang bertujuan untuk berkembangnya potensi peserta didik agar menjadi manusia yang beriman dan bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri dan menjadi warga Negara yang demokratis serta bertanggung jawab.1 Kata-kata iman dan taqwa jelas mengandung muatan spiritualitas yang amat mendalam. Kata-kata itu sendiri tentu terinspirasi dari isi Al-Quran yang juga syarat akan nilai-nilai spiritual. Bahkan mendahulukan tujuan iman dan taqwa dari yang lainnya, termasuk ilmu pengetahuan, mengisyaratkan bahwa Pendidikan nasional memberikan penekanan yang lebih terhadap pendidikan yang mencerdaskan spiritual peserta didiknya. Dalam perspektif Islam, untuk menumbuh kembangkan peserta didik yang beriman dan bertaqwa mustahil dapat dilakukan tanpa adanya perhatian terhadap dimensi spiritual peserta didik. Perhatian itu tentu melalui pendekatan dan bimbingan agama, khususnya agama Islam; baik melalui mata pelajaran

pendidikan agama Islam sebagai mata pelajaran wajib maupun melalui lembaga pendidikan keagamaan Islam. Namun persoalannya, pendidikan agama termasuk PAI, belum mampu mewujudkan tujuan yang diinginkan. Ketidakmampuan ini turut disebabkan oleh orientasi pendidikan yang selama ini lebih mementingkan kecerdasan intelektual (IQ) saja. Akibatnya, banyak peserta didik yang pintar tetapi buta hati. Sekarang terbukti banyak orang berpendidikan dengan gelar di depan dan di belakang, tetapi masih melakukan korupsi, kolusi dan nepotisme.

C. Perumusan Masalah Berdasarkan latar belakang masalah di atas, penulis dapat merumuskan masalah sebagai berikut: 1. Bagaimana pelaksanaan pendidikan agama Islam di SMA Maflahul Ummah Ciwandan Kota Cilegon?
2. Bagaimana tingkat kecerdasan spiritual siswa SMA Maflahul Ummah

Ciwandan Kota Cilegon?


3. Adakah pengaruh antara pendidikan agama Islam terhadap kecerdasan

spiritual siswa di SMA Maflahul Ummah Ciwandan Kota Cilegon?

D. Tujuan Penelitian Adapun tujuan dilakukannya penelitian ini adalah sebagai berikut:

1. Untuk mengetahui pelaksanaan pendidikan agama Islam di SMA Maflahul Ummah Ciwandan Kota Cilegon.
2. Untuk mengetahui tingkat kecerdasan spiritual siswa SMA Maflahul

Ummah Ciwandan Kota Cilegon.


3. Untuk mengetahui pengaruh pendidikan agama Islam terhadap kecerdasan

spiritual siswa di SMA Maflahul Ummah Ciwandan Kota Cilegon.

E. Kerangka Pemikiran

Diagram 1 Pengaruh Pendidikan Agama Islam Terhadap Kecerdasan Spiritual Siswa

Pendidikan Agama Islam ( Variabel X ) Prestasi belajar siswa dalam mata pelajaran PAI Kecerdasan Spiritual Siswa ( Variabel Y ) Bersikap fleksibel Kesadaran diri Menghadapi dan memanfaatkan penderitaan
Menghadapi dan melampaui rasa

sakit Kulitas hidup Keengganan untuk menyebabkan kerugian Berpandangan holistik Kecenderungan bertanya Bidang mandiri

F. Sistematika Penulisan Dalam penyusunan Skripsi ini terdiri dari lima bab pembahasan, yaitu :

BAB I. Pendahuluan, meliputi : latar belakang masalah, perumusan masalah, tujuan penelitian, kerangka pemikiran, dan sistematika penulisan. BAB II. Tinjauan Teoritis, meliputi : pengertian pendidikan agama islam, ruang lingkup pendidikan agama islam, karakteristik pendidikan agama islam, tujuan pendidikan agama islam, kurikulum pendidikan agama islam, pengertian kecerdasan spiritual, ciri-ciri kecerdasan spiritual, manfaat kecerdasan spiritual, cara-cara meningkatkan kecerdasan spiritual, pengaruh pendidikan agama islam terhadap perkembangan kecerdasan spiritual siswa, dan hipotesis penelitian. BAB III. Metodologi Penelitian, meliputi : waktu dan tempat penelitian, variabel penelitian, populasi dan sampel, metode penelitian, teknik pengumpulan data, dan analisis data. BAB IV. Hasil Penelitian, meliputi : deskripsi data, pengujian hipotesis, interpretasi hasil penelitian, dan pembahasan hasil penelitian. BAB V. Penutup, meliputi : kesimpulan dan saran-saran.

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

Untuk melakukan penelitian tentang pengaruh pendidikan agama Islam terhadap perkembangan kecerdasan spiritual siswa. Penulis menggunakan metodologi penelitian sebagai berikut: A. Waktu dan Tempat Penelitian Penelitian ini dilaksanakan selama kurang lebih enam bulan, terhitung sejak tanggal 1 Juli 2011 sampai dengan 10 Desember 2011, sedangkan lokasi penelitian ini dilaksanakan di SMA Maflahul Ummah Kecamatan Ciwandan Kota Cilegon Provinsi Banten pada Tahun Pelajaran 2011 2012. B. Variabel Penelitian Sutrisno Hadi mendefinisikan variabel sebagai gejala yang bervariasi misalnya jenis kelamin karena jenis kelamin mempunyai variasi: laki-laki perempuan; berat badan, karena ada berat 40 kg, dan sebagainya. Gejala adalah objek penelitian, sehingga variabel adalah objek penelitian yang bervariasi.2 Jadi variabel merupakan objek penelitian, atau apa yang menjadi titik perhatian suatu penelitian. Dalam penelitian Pengaruh Pendidikan Agama Islam Terhadap Perkembangan Kecerdasan Spiritual Siswa, sebagai variabel penelitiannya adalah Pendidikan Agama Islam (variabel bebas) dan Perkembangan Kecerdasan Spiritual Siswa (variabel terikat).

C. Populasi dan Sampel Menurut Suharsimi Arikunto populasi adalah keseluruhan subjek penelitian.2 Populasi dalam penelitian ini adalah seluruh siswa SMA Maflahul Ummah Ciwandan Kota Cilegon pada Tahun Pelajaran 2011 2012 yang berjumlah 275 Siswa, yang terdiri dari kelas X, XI, dan XII. Dan masingmasing kelas tersebut terbagi lagi dalam beberapa kelas. Adapun distribusi selengkapnya terdapat dalam tabel dibawah ini. Tabel 1 Distribusi Populasi Penelitian No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 XA XB XC XI IPA XI IPS 1 XI IPS 2 XII IPA XII IPS 1 XII IPS 2 Jumlah Kelas Jumlah 32 32 33 42 24 24 35 26 27 275

Sampel yang diambil dalam penelitian ini adalah . %, yaitu sebanyak . Siswa dari jumlah populasi yang ada. Hal ini didasarkan pada pendapat Suharsimi Arikunto yang menyatakan bahwa Jika jumlah subyeknya

kurang dari 100 lebih baik diambil semua hingga penelitiannya merupakan penelitian populasi, selanjutnya jika jumlah subyeknya lebih besar dari 100 dapat diambil antara 10 15 % atau 20 25 %.3 Adapun teknik pengambilan sampel yang digunakan dalam penelitian ini adalah teknik random sampling yaitu dengan cara ordinal (tingkatan sama). Langkah-langkahnya adalah sebagai berikut: a. Mendaftar semua anggota populasi dengan memberi nomor urut.
b. Menentukan Bilangan Kelipatan (BK) dengan menggunakan rumus sebagai

berikut:

Ket: BK = P/S P S = Populasi (N) = Sampel (n)

c. Mengambil nomor-nomor tertentu untuk dijadikan sampel yang dimulai dari

Bilangan Kelipatan hasil perhitungan rumus di atas sesuai dengan jumlah sampel yang sudah ditentukan sebelumnya. D. Metode Penelitian

Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode kuantitatif. Secara umum yang dimaksud dengan penelitian kuntitatif (quantitative research) adalah jenis penelitian yang menghasilkan penemuan-penemuan yang dapat dicapai dengan menggunakan prosedur-prosedur statistik atau dengan cara-cara lain dari kuantifikasi (pengukuran).4 Metode ini dipilih karena data yang akan di analisis berupa data kuantitatif, yaitu berupa angka-angka. E. Teknik Pengumpulan Data Untuk memperoleh data yang diperlukan dalam penelitian ini, penulis menggunakan teknik-teknik sebagai berikut: 1. Wawancara Suharsimi Arikunto menyatakan bahwa wawancara (interview) adalah sebuah dialog yang dilakukan oleh pewawancara (interviewer) untuk memperoleh informasi dari terwawancara (interviewed).5 Jadi wawancara (interview) adalah percakapan yang dilakukan oleh seorang peneliti dengan responden atau subjek yang diteliti. Penulis melakukan wawancara dengan responden, dalam hal ini Kepala Sekolah dan Guru Bidang Studi PAI dengan tujuan untuk memperoleh informasi yang diperlukan. Adapun jenis wawancara yang digunakan ialah Wawancara Terstruktur yaitu wawancara di mana peneliti ketika melaksanakan tatap muka dengan responden menggunakan pedoman wawancara yang telah disiapkan lebih dahulu.6

2.

Angket atau Kuesioner (Questionnaires) Menurut Suharsimi Arikunto kuesioner adalah sejumlah pertanyaan tertulis yang digunakan untuk memperoleh informasi dari responden dalam arti laporan tentang pribadinya, atau hal-hal yang ia ketahui.7 Angket ini disebarkan kepada sampel penelitian yang berjumlah .... siswa, dengan tujuan untuk memperoleh data tentang pendidikan agama Islam dan perkembangan kecerdasan spiritual siswa di SMA Maflahul Ummah Ciwandan Kota Cilegon. Adapun bentuk angket atau kuesioner ini berupa angket tertutup, karena responden tinggal memilih jawaban yang tersedia berdasarkan alternatif jawaban yang ada. Dengan pensekorannya sebagai berikut: Jawaban a = 4, b = 3, c = 2, d = 1.

3. Studi Kepustakaan

Studi kepustakaan dilakukan dengan tujuan yang utama yaitu mencari dasar pijakan atau fondasi untuk memperoleh dan membangun landasan teori, kerangka berpikir, dan menentukaan dugaan sementara atau sering pula disebut sebagai hipotesis penelitian. Dengan melakukan studi kepustakaan, penulis mempunyai pendalaman yang lebih luas dan mendalam terhadap masalah yang hendak diteliti.8 Adapun sumber informasi (literatur) yang digunakan penulis sebagai bahan studi kepustakaan dalam penelitian ini di antaranya adalah:

1. 2. 3. 4. 5. 6.

Buku yang relevan, Internet, Laporan hasil penelitian, Abstrak, Narasumber, dan lain-lain.

4. Dokumentasi

Dokumentasi, dari asal katanya dokumen, yang artinya barang-barang tertulis.9 Teknik dokumentasi pada penelitian ini digunakan untuk memperoleh data tentang gambaran umum SMA Maflahul Ummah seperti sejarah berdirinya sekolah, letak geografis, visi misi dan tujuan sekolah, keadaan sarana dan prasarana, keadaan guru dan non guru, keadaannn siswa, kurikulum yang digunakan, dan struktur organisasi.

F. Analisis Data

DAFTAR PUSTAKA

Hipotesis Penelitian Menurut Suharsimi Arikunto hipotesis dapat diartikan sebagai suatu jawaban yang bersifat sementara terhadap permasalahan penelitian, sampai terbukti melalui data yang terkumpul.1 Jadi, hipotesis adalah dugaan sementara seorang peneliti terhadap masalah penelitian yang kebenarannya masih perlu dibuktikan. Dalam penelitian ini terdapat dua variabel yang akan diteliti, yaitu Pendidikan Agama Islam (Variabel X) dan Perkembangan Kecerdasan Spiritual Siswa (Variabel Y). Berdasarkan apa yang telah diuraikan dalam kerangka pemikiran di atas bahwa pendidikan agama Islam adalah faktor penting yang dapat mempengaruhi perkembangan kecerdasan spiritual siswa. Oleh karena itu, dengan membatasi masalah yang terjadi di SMA Maflahul Ummah Ciwandan Kota Cilegon, penulis merumuskan hipotesis sebagai berikut : Pendidikan agama Islam mempunyai pengaruh positif terhadap perkembangan kecerdasan spiritual siswa. Jika pendidikan agama Islam yang ada di lembaga pendidikan tersebut dilaksanakan dengan baik, maka kecerdasan spiritual siswanya akan berkembang dengan baik. Tetapi sebaliknya, apabila pendidikan agama Islam

yang ada di lembaga pendidikan tersebut tidak dilaksanakan dengan baik, maka kecerdasan spiritual siswanya tidak akan berkembang dengan baik. Secara statistik rumusan hipotesis dalam penelitian ini adalah sebagai berikut:

Ha : r xy = > 0 Ada pengaruh positif yang signifikan, antara pendidikan agama Islam (Variabel X) terhadap perkembangan kecerdasan spiritual siswa (Variabel Y). H0 : r xy = 0 Tidak ada pengaruh positif yang signifikan, antara pendidikan agama Islam (Variabel X) terhadap perkembangan kecerdasan spiritual siswa (Variabel Y).