Tahun Baru?

Oleh: J. S. Lima

Pengantar
Mungkin tidak ada sebuah perayaan yang dirayakan oleh sebegitu banyak orang dari berbagai suku,  agama dan latar belakang seperti perayaan tahun baru masehi. Di jaman modern ini, setiap tanggal 31  Desember malam, milyaran manusia melakukan sebuah ritual yang agak aneh. Mereka berkumpul  sampai larut malam lalu beberapa dari mereka biasa menghitung mundur, macam mau meluncurkan  sebuah roket, 4, 3, 2, 1 … NOL … SELAMAT TAHUN BARU … lalu meniup terompet, menyalakan  kembang api atau petasan, atau berciuman, atau apa sajalah. Menyaksikan hal yang sama ini selama  bertahun­tahun menghasilkan ragam reaksi dalam benak saya, mulai dari antusias, biasa­biasa saja,  bosan, sampai muak dengan keklisean segala hingar bingar ini. Apa sih yang sebenarnya dirayakan  dalam segenap hiruk pikuk demikian? Kalau kita mendengarkan segala ocehan, wejangan, kotbah, dan  segala macam mengenai tahun baru biasanya kita mendengar nasehat­nasehat sejenis membuka  lembaran baru, komitmen yang baru, bersyukur untuk setahun lagi yang diberikan dan semacamnya.  Mendengar hal­hal yang itu­itu melulu macam begini setiap 365 atau 366 hari memang bukanlah  penderitaan yang terlampau berlebihan bagi saya, tetapi tetap saja saya nggak bisa mungkir bahwa saya  bosan dengan semua ini. Apa sih yang istimewa dengan 31 Desember dan 1 Januari? Apa sih yang  istimewa dengan 365 atau 366 hari itu? Mengapa kita harus merayakannya seolah­olah ada sesuatu  yang benar­benar istimewa terjadi? Memang industri tahun baru ini sudah menghasilkan keuntungan  yang cukup banyak, baik bagi para pemilik saham industri hiburan, hotel, film, artis, turisme,  angkutan massal, makanan, televisi, dan lain sebagainya sampai kepada penjual terompet keliling dan  rupa­rupa tetek bengek tahun baru yang lainnya. Jadi mengapa kita perlu tahu alasannya? “Sudahlah,  enjoy aja!” kata seorang kawan. Tapi saya tetap kepingin mengerti buat apa sih segala kerepotan ini  kita lakukan. 

Sejarah Kalender Masehi dan Regularitas Alam
Ada beberapa catatan ditemukan mengenai kebiasaan memulai kantor­kantor di konsulat Republik  Romawi pada 1 Januari sejak 153 SM. Tentu saja mereka belum memakai kalender Julian (baru mulai  resmi dipakai sejak 45 SM), yang hampir sama dengan kalender yang kita kenal sekarang (yaitu  kalender Gregorian, yang baru mulai diresmikan oleh Paus Gregory XIII tahun 1582 – tetapi baru  beberapa ratus kemudian diterapkan secara luas). Hitungan yang sedemikian sehingga menghasilkan  tahun 2012 pada tahun ini juga baru mulai dipakai oleh Dionysius Exiguus ketika ia menyebutkan  tahun pemerintahan konsul Flavius Probus sebagai “tahun ke 525 sejak kelahiran Tuan kita Yesus  Kristus” ­ dengan demikian memulai perhitungan tahun bukan lagi seturut anno Diocletiani (tahun  pemerintahan kaisar Romawi bernama Diocletian, yang menganiaya banyak orang­orang Kristen)  sebagaimana lumrah dipakai pada masa itu, melainkan memakai perhitungan yang entah bagaimana  dihitungkannya sebagai tahun kelahiran Yesus dari Nazareth (yang belakangan ternyata meleset  beberapa tahun) – anno Domini. Anda mungkin bertanya­tanya, buat apa sih membahas hal­hal begini  berpanjang­lebar? Tentu saja hal ini perlu kita ketahui jika kita ingin memanjar perayaan kita barusan,  hitungan mundur semalam, kepada sesuatu yang tidak terlalu sembarang.  Baiklah, jadi periode tahun itu sendiri, yaitu 365.25 hari adalah sesuatu yang baru mulai dipakai sejak 

 lalu terburu­buru menuju  tempat ia terbit kembali. mata tidak kenyang melihat. Satu muka menghadap ke belakang dan muka yang lain menghadap ke depan. Yang jelas tidak ada keistimewaan ataupun tanda­tanda alam apapun pada 1 Januari itu sendiri  untuk dirayakan. Segala sesuatu menjemukan. Tidak ada peristiwa istimewa alamiah apapun yang menyertainya. terus menerus ia berputar. Mungkin ini sebabnya kita  menghubung­hubungkan 1 Januari sebagai awal periode hidup yang baru dan 31 Desember sebagai  akhir periode hidup yang lama. kata Qoheleth. Baik. dan  lain sebagainya tidaklah persis kembali pada titik semula setiap 365. Itulah sebabnya Paus Gregory XIII merasa perlu untuk merombak cara kita  menghitung kalender (secara praktis menentukan ulang aturan untuk menambahkan tanggal ke­29  pada bulan Pebruari) dan mengkompensasi hari­hari yang telah berselisih selama ini. Jadi momen jam 12 malam di antaranya adalah momen yang dipakai  untuk merenungkan arah perjalanan hidup. Entah  bagaimana orang­orang Romawi kelihatannya menghubungkannya dengan dewa Janus yang memiliki  dua muka. tak ada sesuatu yang baru di  1 'Sebenarnya' periode revolusi bumi mengitari matahari bukanlah konstanta sejati.  . Semua sungai mengalir ke laut. Pasalnya tentu saja karena posisi bumi terhadap matahari. telinga tidak puas mendengar. Mungkin ini  menjadi simbol pandangan ke masa lampau dan pandangan ke masa depan. tetapi laut tidak juga menjadi  pnuh.deklarasi Julius Caesar di tahun yang kemudian kita hitung sebagai 45 SM. dan apa yang pernah dibuat akan dibuat lagi. Jika kita merayakan tahun  baru dan menghitung hari­hari kita dengan periode ini maka setelah beberapa ribu tahun kita akan  merasakan pergeseran beberapa hari pada munculnya peristiwa­peristiwa siklus musim tahunan  tertentu. kecuali tahun­tahun pergantian abad. Hanya kesepakatan yang seringkali sudah kita lupakan mengapa kita sepakati hari itu  dan siapa yang menyepakatinya. atau apapun  juga. ke situ sungai mengalir selalu. lalu berputar ke utara.  sebagaimana disadari belakangan ini setelah dikembangkannya jam atom yang dapat menghitung waktu dengan akurasi  yang jauh lebih tinggi daripada teknologi sebelumnya. Maka kalender  Gregorian yang menetapkan periode tahun sebesar 325. Yang mau  saya katakan adalah tidak ada keistimewaan apapun pada 1 Januari yang menyebabkannya dipilih  menjadi hari yang begitu luas diterima untuk dirayakan. Sejarah Manusia sebagai Sejarah Pemaknaan “Kesia­siaan belaka. Apa yang  pernah ada akan ada lagi. tetapi bumi tetap ada. yang memakai awal musim  semi sebagai awal tahun yang baru. Mungkin sebab itulah ia dapat diterima secara  luas. kalender Cina misalnya. ada sedikit pergeseran durasi.1 Jadi periode ini sedikit banyak merefleksikan kenyataan bahwa bumi berada pada  posisi yang relatif sama setiap periode itu. Itu saja. melainkan setiap  365. Ada kedatangan musim­musim. yaitu yang  habis dibagi 400 saja) memakai periode yang lebih sesuai dengan periode 'sebenarnya' dari periode  revolusi bumi. matahari terbenam. Angin bertiup ke selatan. sehingga  tak terkatakan oleh manusia. yang memungkinkan  masyarakat petani pada masa itu untuk merencanakan sesuatu secara lebih baik. Jadi adakah suatu alasan lain untuk merayakan 1 Januari  sebagai hari yang istimewa? Mungkin kita harus mencari pada sesuatu selain pada regularitas  fenomena­fenomena alam. 1 Januari bukanlah awal musim semi. Ia sepenuhnya arbitrer. Ada siklus. kalender Masehi kelihatannya tidaklah mempunyai alasan yang  natural untuk pemilihannya. segala sesuatu adalah sia­sia. Saya tidak sedang mengatakan bahwa tradisi old and new  modern begini sudah ada sejak jaman Romawi purba – untuk urusan ini saya tidak tahu. kesia­siaan belaka.2425 hari (dengan cara menetapkan aturan  kabisat sebagai tiap tahun yang habis dibagi empat. Tetapi masalahnya. Matahari terbit.  pemilihan tanggal 1 Januari itu saya kira tidaklah memiliki hubungan apa­apa dengan kejadian alam.25 hari. kemiringannya pada sumbunya.  dan dalam putarannya angin itu kembali.5  menit setiap tahunnya. ke mana sungai mengalir. mungkin ini adalah alasan yang cukup kuat untuk  merayakan tahun baru. awal musim dingin.2422 hari – pembulatan pada digit kedua dibelakang koma ini menghasilkan selisih kira­kira 11. Apakah gunanya  mausia berusaha dengan jerih payah di bawah matahari? Keturunan yang satu pergi dan keturunan  yang lain datang. keteraturan.  Berbeda dengan beberapa kalender yang lain.

 mengasihani diri. mengusahakan gerakan­gerakan kemasyarakatan. rasa frustrasi. episode terakhir Narnia chronicles. dan rasa diperlakukan tidak adil yang  menyebabkan kita terus terusan mencoba untuk entah memenangkan cinta gadis pujaan kita. dari  manakah kerinduan akan makna. tanpa suatu tujuan  apapun. musim yang lain berakhir. Mungkin juga itu sebabnya fenomena kecanduan  dapat dengan baik menggambarkan terbelenggunya manusia di dalam dosa – dorongan aneh untuk  mengulangi lagi dan lagi dan lagi sesuatu yang jelas­jelas kita tahu tidak akan memuaskan. dapat dimengerti sebagai usaha keluar dari siklus kesia­siaan ini. dan demikian seterusnya terus bergulir. marah. sebagai manusia kita karena satu dan  lain hal tidak merasa nyaman membayangkan diri sebagai bagian dari satu siklus. lalu  terbenam.  pengakuan salut dari para kolega atau kompetitor. Borobudur. sementara  kita mendambakan suatu arah bagi hidup kita.bawah matahari. Ketergantungan seorang alkoholik. Kelihatannya demikian. Atau dalam bentuk yang lebih lazim kita  alami. Masalahnya. Lewis dalam  the Last Battle. Perputaran menjadi progresi.  repetisi sungguh menjemukan kita – coba saja mendengarkan satu lagu berulang­ulang.  . Tapi manusia adalah  mahluk yang kreatif. dan sebagainya untuk mengusahakan agar hidupnya agak sedikit bermakna. Sudah sejak jaman  purba manusia menyadari bahwa kehidupan dan proses alam berlangsung secara siklikal. Sampai satu batas. Musim yang satu  datang. tidak menjadikan hidup manusia bermakna. Matahari terbit.S. piramida di Mesir. atau lebih parah lagi. Bayi­bayi lahir dan orang­orang tua mati. sadar betul bahwa usaha­usaha untuk membuat hidup terasa  bermakna seperti demikian akan selalu gagal. tembok raksasa China. Monumen­monumen besar dalam  sejarah. sebut saja. Kita membuat macam­macam cara untuk bertahan hidup dan membuat hidup  yang sebentar ini menjadi lebih menarik untuk dihidupi. Ada siklus di dalam alam. Orang  mendirikan monumen­monumen. Tidak ada hewan yang  merisaukan hidupnya yang hanya mengalir begitu saja dalam perputaran generasi. Sejarah umat manusia. Obsesi seorang penjudi di depan mesin rolet. satu wejangan  berkali­kali. Jauh di dalam hati kita harus dengan jujur mengakui  bahwa proyek­proyek raksasa kita itu tidaklah sedemikian penting. dan kemudian terbit lagi. kita tidak terlalu yakin  bahwa itu adalah sesuatu yang akan memuaskan kita setelah kita mendapatkannya. Di antara cara­cara itu mungkin adalah  dengan membuat kalender dan merayakan hari­hari tertentu untuk mengingat momen­momen tertentu  dalam cerita hidupnya. penasaran. maupun tepukan di pundak dari sang ayah (atau  bos) – padahal jelas­jelas kita tahu kita akan gagal total. Colloseum Roma dan mega  proyek lainnya tinggal menjadi suatu sisa­sisa kejayaan belaka. Suatu putaran tidak menuju ke mana­mana. mickey  mouse dan semacamnya. Supaya hidup terasa ada kemajuan.”  Demikian kata pengarang sastra hikmat Ibrani kuno itu. menonton satu film lagi dan lagi. dengan  harapan “yang kali ini” akan berbeda. melakukan  keputusan­keputusan eksistensial yang dirasa orisinil – macam mendaki gunung padahal tahu maut  mengancam dari dekat. akan progresi linier dari sejarah itu berasal? Ataukah kita juga harus  merelakan penjelasan akan asal­muasal ini sebagai sesuatu yang tak terpanjar pada realitas? Mengapa  manusia tak rela hidupnya sia­sia jika hidup itu memang adalah kesia­siaan?  Sejarah sebagai Sejarah Keselamatan Mungkin yang salah di sini adalah kerinduan kita yang aneh akan makna hidup. Pekerjaan tangan kita. imaji neraka dari C. Siklus. tanpa makna. Saya tidak tahu dan kelihatannya tidak akan bisa  mengetahuinya. Tapi satu hal yang saya tahu adalah saya ingin hidup saya bermakna. jackpot. Seperti ular  mitologis yang menelan ekornya sendiri – demikian proses­proses di dalam alam di mana pangkal dan  akhir membentuk suatu lingkaran yang tertutup. Masalahnya. Si  Qoheleth yang saya kutip di atas. “Sekali berarti. Penceritaan sejarah adalah usaha kita untuk membuat siklus alam menjadi  semi­linier. seperti yang  dengan jujur diakui oleh Qoheleth. Bahkan pengulangan tak terbatas merupakan salah satu  cara kita menggambarkan penderitaan tak terhingga – sebut saja.

. Janus yang punya dua muka itu. Kehidupan adalah teman. difabrikasi di Tangerang atau di RRC dengan  bahan baku yang dikirim dari berbagai penjuru dunia melalui sistem perdagangan dan transportasi  komoditas yang rumit. putuskan ataupun usahakan. ikut­ikutan  dengan perilaku yang sebagian besar orang juga lakukan. Alasan di balik 'horeeee' atau apalah di titik pergantian tahun itu jelas­jelas  adalah bikin bikinan kita sendiri. “. ataukah antagonis.  dan kemudian mereka menuju alam orang mati..  yang kita pilih sendiri secara acak. Kematian lebih  sering. seperti yang kita biasakan dalam beberapa ratus tahun  belakangan ini memang tidak natural sama sekali. jauh lebih sering.” Merayakan pergantian tahun di tengah malam.” Tetapi kemudian dia mengatakan bahwa “.  Di tengah malam tidak ada tanda­tanda menyolok mengenai transisi suatu 'tahun lama' ke 'tahun baru'  yang menyusul. Pada jaman­jaman dahulu orang selalu menandai pergantian hari pada momen  terbenam atau terbitnya matahari – tetapi pemilihan momen puncak hitungan mundur kita jelas­jelas  sangat artifisial. Kembalinya posisi bumi pada titik pada lintasan orbitnya. keramik. tetapi orang yang mati tak  tahu apa­apa. Dan tambahan lagi. kita tak punya  kemewahan untuk memikirkan pilihan kita sebelum melaksanakannya. Perlukan kita melanggengkan perayaan ini?  . Saya kira cukup aman untuk kita asumsikan  bahwa untuk sebagian besar orang. dan ah! Orang yang berhikmat mati juga seperti orang yang bodoh!  Oleh sebab itu aku membenci hidup. Walaupun pemilihan periode waktunya berusaha  mendekati suatu siklus yang memang ada di dalam alam (periode revolusi bumi mengelilingi  matahari) tetapi pemilihan tanggalnya sama sekali tidak mengacu pada satu peristiwa alam apapun. Menjalani kehidupan selalu  sedang kita lakukan sebelum perenungan mengenai apa yang kita jalani itu terjadi.. tidak ada! Tidak ada  hal spesifik yang kita rayakan sebenarnya. dan kebebalan ada dalam hati mereka seumur hidup. Walaupun  sebelumnya ia mengatakan. Kita mengalasi kaki kita dengan lantai granit. karena anjing yang hidup lebih baik daripada singa  yang mati. dan keengganan sebagian besar orang terhadap kematian mungkin dapat menjadi contoh  yang baik dari hal ini. Jadi. tak ada upah lagi bagi mereka. Maka. Mungkin  alasan terkuat diketahui orang­orang Romawi. menjadi alasan untuk bersedih daripada kelahiran. Kematian  adalah momok yang membayangi kehidupan itu sendiri. itu  bukanlah sesuatu yang saya rencanakan.sudah itu mati. bahkan kenang­kenangan kepada mereka sudah lenyap. kehidupan adalah lebih diinginkan daripada kematian – ketakutan. fatalistis. sebab segala sesuatu adalah kesia­siaan dan usaha menjaring angin … ” dan “. bahkan kaki kita (orang­orang kota ini)  jarang sekali menjejak bumi secara langsung. yakni mereka merayakan sesuatu sehubungan dengan  dewa mereka. maupun kebencian dan kecemburuan mereka sudah lama hilang. sementara kematian adalah musuh.” tandas Chairil Anwar. kembali kepada pertanyaan kita di awal tulisan ini. karena aku menganggap menyusahkan apa yang dilakukan di  bawah matahari.  Kita hidup di tengah­tengah dunia buatan tangan kita sendiri.  Kita tak memiliki penjelasan yang sepenuhnya rasional bagi kedua sikap di atas. Ketercampakan kita di dalam  aliran kehidupan ini adalah suatu keterberian yang mau tak mau harus kita terima – atau kita tolak  dengan sikap apatis. Bahwa saya tercampak ke dalam aliran kehidupan ini. karena orang­orang yang hidup tahu bahwa mereka akan mati. mungkin sikap  Qoheleth adalah sikap yang memang paling baik dalam menghadapi misteri kehidupan ini.. dan untuk  selama­lamanya tak ada lagi bahagian mereka dalam segala sesuatu yang terjadi di bawah matahari. Pemilihan detik­detik momentalnya juga jelas tidak mungkin  dilakukan pada jaman sebelum ditemukannya alat pengukur waktu (jam) mekanis yang relatif presisi. “Apakah  yang kita rayakan di momen pergantian tahun?” Jawabannya.  atau marmer – dan kalaupun kita sedang 'back to nature' di akhir pekan.siapa  yang termasuk orang hidup mempunyai harapan. jelas bukan alasan yang cukup untuk merayakannya. mungkin adalah.  Bukan awal musim semi atau apalah.  Baik kasih mereka. Kita sudah lama hanya sekedar latah. Ini mungkin mencerminkan betapa tidak alamiahnya peri kehidupan modern kita ini.. Entah biophil entah  necrophil kita tak punya back­up alasan rasional baginya. Tetapi hidup yang satu ini juga bisa kita rayakan.. Kehidupan – waktu  kita untuk memikirkan keputusan kita bagaimana harus menyikapi kehidupan ini adalah sesuatu yang  bukan hanya mulai tanpa kita rencanakan. kita mengalasi kaki kita  dengan alas karet yang didesain di Amerika atau Eropa.  kemarahan. hati  anak­anak manusia pun penuh dengan kejahatan. tetapi juga dapat berakhir sewaktu­waktu juga.

 digilas oleh mesin kuasa  mereka itu. History is red emptive history. maca m Geerhardus Vos dan Herman Ridder   os berbicara mengenai sejarah dunia sebagai sejarah penyelamatan Tuhan atas dunia ciptaan­Nya i   i. menuju suatu titik kulminasi tertentu. menulis. Hamburg. Tapi toh hidup tak harus melulu diisi dengan hal­hal yang perlu. Komandan  Romawi itu dengan berani mengakui keraguannya pada keyakinan masa lalunya. ketika orang­orang Romawi tak bisa  menjelaskan bagaimana Orang­Tak­Bersalah yang dikorbankan secara politis. yang berakar seperti kanker dalam diri setiap kita dan mengkristal dalam tatanan   dunia yang kita bangun di luar – yang pada gilirannya mendirikan struktur kehidupan kita. kita harus berjalan ke  depan. Ataupun kebalikannya. Berlin. Menamatkan studi Sarjana dalam bidang Theologia dari Institut  Reformed. Lima adalah seorang dosen di fakultas Theologia STTRI Internasional dan STRIJ di Jakarta. tak bisa dibungkam. Par    penulis Injil berbicara dalam tradisi eskatologi Ibrani kuno tentang kedatangan Parousia – har Tuhan    i tu. Muenchen. walau kita bisa memandang ke belakang. . Mungkin Janus benar juga. Bern dan Stockholm. Seusai menamatkan  studi diploma di FMIPA­UI dalam bidang Fisika Instrumentasi (1998) ia memilih untuk menggeluti  bidang Teologia dan Filsafat. Suatu hari kelak kita akan melihat kejahatan dikalahkan. Har    demi hari ini diserahkan kepada kita umat manusia untuk berkolaborasi dengan Sang Pencipta untu    melawan kejahatan. somehow. alih­alih jalan pedang yang selama ini mereka  kenal. Jakarta (2003) dan Master in Christian Studies of Science and Society dari fakultas Filsafat  di Vrije Universiteit. Kristen. Tatanan yang kita buat unt   k turut menyelenggarakan kebahagiaan dan kehidupan bagi segala yang bernapas. d  hapuskan. filsafat. “Sungguh. percaya bahwa  tahun­tahun yang silih bergulir ini bukan sekedar tahun­tahun manusia – tetapi dengan satu dan lain   cara yang mungkin tak sepenuhnya bisa disepakati. dan membuka hatinya pada jalan yang sedang  dipandanginya. Amsterdam (2010).  Singapore. ribuan tahun yang lalu. orang ini adalah anak allah. dan memberikan workshop di Jakarta. dan mungkin juga Islam. Struktu    yang menghasilkan teriakan marah. tahun­tahun dari Tuhan kita Yesus  Kristus.Mungkin tidak. bahwa kebaikan akan menang pada akhirnya. Ia muncul kembali dalam pengharapan yang dibicarakan sekelompok  budak­budak yang mengaku diri mengikut Jalan Kasih. Setiap kita berbagia   dalam penyelenggaraan sejarah penebusan ini. Ia  juga mengajar pelajaran Filsafat dan Logika di Sekolah Kristen Calvin. Entah sebagai penentang yang akan dihancurkan Tuhan  atau rekan sekerja yang berbahagia karena memiliki pengharapan yang tak mengecewakan – karena  kita tahu. Sesungguhnya kebaikan itu sudah  menang di suatu hari minggu.” dan dengan demikian menempelkan gelar yang  hanya boleh dikenakannya pada Sang Kaisar kepada si tukang kayu dari Nazaret itu. keringat dan air mata yang tumpah s   a­sia – struktur penindasan. rencana­Nya. adalah merupakan cara Sang Pencipta untuk menerus   an entah pemeliharaan­Nya. putus asa. Laus Deo! Sekilas tentang Penulis Jadi S. pada jalan kekerasan  sebagaimana sudah dihidupinya sejak muda. Orang­orang Yahudi. struktur kebaikan. atau apalah. atau apalah. dan hermeneutika dalam kehidupan sehari­hari. Seperti si komandan Romawi di hari penyaliban Yesus berkata sambil memandangi mayat  Tuhan kita. Para teolog dalam tradisi Gereformeerd B elanda. Ia mengajar. Mungkinkah memang proses­proses siklikal di alam semesta ini menuju suatu  kegenapan waktu tertentu? Mungkinkah kerinduan di dalam hati kita untuk suatu tujuan dalam  perjalanan hidup kita memang ada jawabannya? Mungkin benar juga keputuan Dionysius Exiguus  untuk menyebut tahun­tahun kehidupan kita sebagai Anno Domini. Orang­orang Kristen percaya bahwa janji pada Abraham itu sudah digenap   an di dalam peristiwa­peristiwa yang terjadi di seputar kehidupan Yesus bin Yusuf dari Nazareth. Tapi mungkin ada  juga alasan bagi perayaan ini. khususnya mengenai aplikasi ilmu  teologia. tangisan atas darah. Jakarta.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful