Penilaian dan Pelaporan Piutang

Untuk tujuan pelaporan, piutang dinilai sebesar jumlah yang diharapkan dapat diterima. Jumlah ini belum tentu sama dengan jumlah yang secara formal tercantum sebagai piutang. Perbedaan disebabkan perusahaan telah mengurangkan dari jumlah piutangnya, penyisihan terhadap piutang-piutang yang tidak akan tertagih. Piutang-piutang yang diperkirakan tidak akan tertagih dibebankan sebagai biaya. Dengan dasar penilaian ini, piutang dilaporkan sebesar uang yang diharapkan akan diterima dari piutang yang bersangkutan. Konsep penilaian demikian, menunjukkan bahwa aktiva harus dinilai sebesar manfaat yang akan diterima dimasa yang akan datang. Walaupun piutang telah dinilai sebesar jumlah bersihnya (setelah dikurangi penyisihan piutang tak tertagih), namun biasanya kedua jumlah tersebut disajikan. Dengan cara ini, pembaca dapat mengetahui jumlah bruto piutang dan penyisihan yang dibuat untuk piutang tak tertagih. Contoh penyajian piutang dalam neraca nampak seperti terlihat di bawah ini : Piutang dagang Rp 1.509.250.000 Dikurangi : penyisihan piutang tak tertagih Piutang dagang Rp 1.505.476.875

Rp

(3.773.125)

Perkiraan penyisihan piutang tak tertagih merupakan perkiraan kontra (contra account). Walaupun saldo normal perkiraan ini adalah kredit tetapi disajikan sebagai pengurang atas perkiraan aktiva yang bersangkutan. Di neraca piutang dagang disajikan secara terpisah dengan piutang lain-lain. Tetapi bila ada pos piutang lain-lain yang secara individu jumlahnya cukup besar, maka pos tersebut perlu disajikan tersendiri. Piutang dagang pada umumnya termasuk dalam kategori aktiva lancar. Apabila kenyataan menunjukkan bahwa piutang tersebut berjangka waktu lebih dari setahun, maka harus digolongkan sebagai piutang jangka panjang. Pencatatan kerugian piutang dapat dilakukan dengan dua metode, yaitu (1) metode cadangan, (2) metode penghapusan langsung. Kedua metode tersebut akan diuraikan di bawah ini. 1. Metode Cadangan Metode cadangan digunakan apabila kerugian piutang yang biasa terjadi cukup besar jumlahnya. Tiga hal yang penting yang perlu diperhatikan dalam penerapan metode ini adalah : a. Kerugian piutang tak tertagih ditentukan jumlahnya melalui taksiran dan dibandingkan dengan penjualan pada periode akuntansi yang sama dengan periode terjadinya penjualan. b. Jumlah piutang yang ditaksir tidak akan dapat diterima dicatat dengan mendebet rekening kerugian piutang dan mengkredit cadangan kerugian piutang. c. Kerugian piutang yang sesungguhnya terjadi dicatat dengan mendebet rekening cadangan kerugian piutang dan mengkredit rekening piutang dagang pada saat suatu piutang dihapuskan dari pembukuan. 1. Penyisihan Piutang Tak Tertagih Di atas telah diterangkan bahwa piutang disajikan dalam jumlah nettonya setelah dikurangi penyisihan piutang tak tertagih. Masalah yang kemudian timbul adalah menetapkan jumlah yang harus disisihkan sebagai piutang tak tertagih. Terkait dalam hal ini adalah menentukan biaya yang berhubungan dengannya. Pada dasarnya terdapat dua cara untuk menaksir jumlah penyisihan untuk piutang tak tertagih yaitu (1) berdasarkan saldo piutang dan (2) berdasarkan saldo penjualan. Menurut Ikatan Akuntan Indonesia (PSAK 2007 : 31.5) bahwa penyisihan kerugian

ABC Rp 235. maka penyisihan piutang tak tertagih dicatat dalam perkiraan terpisah.000 Piutang dagang PT.000 dihapuskan karena yang bersangkutan telah dinyatakan bangkrut. pada tanggal 1 Juni 200Y datang dan melunasi hutangnya. Jumlah yang tercantum di dalamnya merupakan suatu taksiran.000 Perhatikan bahwa perkiraan yang didebet untuk penghapusan piutang adalah penyisihan piutang tak tertagih. bangkrut atau lari ke luar negeri.000 2) Kas Rp 235. Dengan cara ini rincian piutang menurut nama debitur berdasarkan jumlah brutonya masih dapat dibuat.000. tanggal pinjaman diberikan serta saldo piutang yang dihapuskan. Sebabnya macam-macam. ABC sebesar Rp 235. Perlu diperhatikan juga bahwa ayat jurnal tersebut di atas tidak mempengaruhi jumlah yang diharapkan akan dapat ditagih dari piutang dagang yang bersangkutan.250. nama dan saldo piutang langganan yang bersangkutan tidak akan muncul lagi dalam rincian piutang. Dari cara perhitungan yang telah dibicarakan terlihat bahwa nama-nama langganan yang piutangnya telah disisihkan sebagai piutang tak tertagih tidak dapat diidentifikasikan. Penghapusan piutang (receivable write-off) berbeda dengan penyisihan piutang tak tertagih . misalnya. Adakalanya telah dapat dipastikan bahwa piutang kepada seorang debitur tertentu tidak akan dapat ditagih. bukan perkiraan biaya. Menurut Ikatan Akuntan Indonesia (PSAK 2007 : 31. saldo penyisihan piutang tak tertagih yang berhubungan dengannya untuk tanggal yang sama adalah Rp 350. yaitu sebesar Rp 11. dengan penghapusan tersebut. karena debitur yang bersangkutan telah dinyatakan pailit. Penghapusan piutang Penyisihan piutang tak tertagih merupakan pembebanan biaya atas kemungkinan rugi karena tidak tertagihnya piutang.000 .5) mengenai penghapusan yaitu jumlah kredit yang dapat dihapusbukukan adalah sebesar bagian yang tidak dapat tertagih. Anggaplah bahwa PT.000 Penyisihan piutang tak tertagih Rp 235. piutang yang telah dihapuskan. Biaya yang berhubungan dengan tidak tertagihnya piutang telah dibebankan pada waktu dibuat penyisihan. tanpa diduga-duga. 2.kredit dibentuk sebesar estimasi kerugian kredit yang tidak dapat ditagih sesuai dengan mata uang denominasi yang diberikan. Pada tanggal 15 Januari 200Y diputuskan bahwa piutang kepada PT.000 telah dihapuskan. Penerimaan Piutang Dihapuskan Adakalanya. Terhadap piutang yang demikian harus dihapuskan. ternyata dapat ditagih. ABC yang piutangnya sebesarnya Rp 235. Terhadap piutang yang telah dihapuskan perlu dibuatkan daftar nomunatif memuat nama dan alamat debitur. ABC Rp 235. Ayat jurnal yang harus dibuat untuk kejadian ini adalah sebagai berikut : 1) Piutang dagang PT. dalam penghapusan piutang saldo piutang kepada debitur tertentu dikeluarkan dari catatan perusahaan.000 3.000. Ayat jurnal yang perlu dibuat untuk mencatat penghapusan piutang ini adalah sebagai berikut : Penyisihan piutang tak tertagih Rp 235. Oleh karena tidak dapat diidentifikasikan. Untuk menggambarkan pencatatan penghapusan piutang misalnya saldo piutang pada tanggal 31 Desember 200X adalah Rp 12.900. Agunan yang diambil alih sehubungan dengan penyelesaian pinjaman diakui sebesar nilai bersih yang dapat direalisasi.

Metode Penghapusan Langsung Kadang-kadang suatu perusahaan tidak mengadakan penyisihan untuk piutang-piutang yang mungkin tidak tertagih. tidak akan tertagih dan manajemen perusahaan memutuskan untuk menghapuskannya.000 Piutang dagang Rp 156. oleh karena suatu sebab. Dalam keadaan demikian. Kalau sebagian besar penjualan dilakukan dengan tunai. Apabila pada suatu saat diketemukan bahwa piutang dari debitur tertentu. pada akhir tahun perusahaan tidak perlu membuat penyisihan untuk membuat piutang-piutang yang mungkin tidak tertagih. Ayat jurnal pertama digunakan untuk menyatakan kembali (reinstate) piutang kepada PT. maka piutang tersebut harus dinyatakan kembali. Ayat jurnal kedua digunakan untuk mencatat penerimaan uang dari penagihan piutang seperti yang biasa dilakukan.000 Biaya piutang tak tertagih Rp 156. ABC Rp 235. maka baru pada saat inilah kerugian karena tidak tertagihnya piutang dicatat.000 Apabila suatu piutang yang telah dihapuskan ternyata kemudian dapat ditagih. Ayat jurnal yang perlu dibuat adalah sebagai berikut : Biaya piutang tak tertagih Rp 156.000 Perlu diperhatikan bahwa ada dua ayat jurnal yang dibuat untuk mencatat penerimaan tagihan dari piutang yang sebelumnya telah dihapuskan.000 2) Kas Rp 156. ABC yang sebelumnya telah dikeluarkan dari pembukuan. 2. Hal ini dapat dibenarkan sepanjang diketahui bahwa kerugian yang mungkin timbul dari tidak tertagihnya piutang adalah kecil.Piutang dagang PT. Ayat jurnal yang perlu dibuat untuk mencatat penerimaan uang ini adalah sebagai berikut : 1) Piutang dagang Rp 156.000 . atau apabila jumlah langganan sedikit dan terdiri dari perusahaan-perusahaan yang secara finansial sangat kuat metode penghapusan langsung dapat diterapkan.000 Piutang dagang Rp 156.