http://imannnotapadat.blogspot.com/2009/06/hbae1203­perkembangan­seni­dan­kanak.html Ada sesiapa tahu tentang asal­usul seni lukis? mehla kongsikan disini... Salah satu perwujudan estetika Islam yang sering dikesampingkan ialah seni lukis.

 Padahal tradisinya  memiliki sejarah panjang. Sebab­sebabnya mungkin karena seni lukis dalam tradisi Islam berkembang  pesat di luar kebudayaan Arab, seperti Persia, Asia Tengah, Turki, India Mughal, dan Nusantara.  Sedangkan apa yang disebut kebudayaan Islam kerap diidentikkan dengan kebudayaan Arab.  Kecenderungan tersebut tampak pada sebutan ‘arabesque’ terhadap ragam hias tetumbuhan yang  mengalami perkembangan pesat sejak berkembangnya agama Islam dan peradabannya. Sebab yang lain  ialah anggapan bahwa larangan menggambar makhluq hidup yang bergerak seperti manusia dan  binatang benar­benar didasarkan atas sumber al­Qur’an. Padahal ketidaksenangan ulama atau fuqaha  tertentu terhadap seni lukis, sebagaimana terhadap seni pada umumnya, lebih didasarkan pada hadis  tertentu yang kesahihannya masih terus diperdebatkan sampai sekarang. Pandangan bahwa lukisan figuratif tidak dibenarkan dalam Islam bersumber dari teks­teks abad ke­11  dan 12 M, ketika ulama fiqih dan ilmu syariat mulai dominan dalam Islam. Dan mulai bertabrakan  pandangan dengan para filosof (hukama) dan sufi berkaitan dengan manfaat seni dalam peradaban  religius. Teks­teks sebelum abad tersebut malah tidak mempersoalkan kehadiran lukisan figuratif. Di  negeri­negeri yang telah disebutkan malah abad ke­12 dan 13 M merupakan periode pesatnya  perkembangnya seni lukis khususnya, dan seni rupa umumnya, dalam sejarah kebudayaan Islam.  Lukisan­lukisan yang dihasilkan pada masa awal itu umumnya berupa lukisan miniature atau lukisan  berukuran kecil yang pada mulanya dimaksudkan sebagai ilustrasi buku. Baru pada abad ke­17 M  lukisan berukuran besar pada dinding berkembang pesat di negeri­negeri seperti Persia, Iraq, Turki,  Asia Tengah, dan India Mughal. Sejalan dengan itu estetika atau teori seni juga berkembang. Peran  estetika estetika menonjol karena mempengaruhi corak seni lukis secara umum. Pada mulanya seni lukis dalam Islam muncul di wilaah­wilayah yang sebelum datangnya Islam telah  memiliki tradisi seni lukis yang telah maju. Khususnya Persia, Iraq dan Asia Tengah. Di kawasan­ kawasan ini peradaban besar masa lalu telah muncul seperti Mesopotamia, Sumeria, Assyria,  Babylonia, Sughdia dan Persia. Tidak heran jika lukisan tradisi Islam paling awal dijumpai di wilayah­ wilayah ini. Lukisan tertua misalnya dijumpai pada dinding istana Bani Umayyah yang dibangun oleh  Sultan Walid I pada tahun 712 M di Qusair Amra, Syria. Juga lukisan di tembok bekas istana Sultan al­ Mu`tazim dari Bani Abbasiyah di Samarra, Iraq, yang dibangun pada tahun 836­9 M. Tembok bekas istana Sultan Walid I, yang terletak di tengah padang pasir itu, dipenuhi lukisan alegoris  dan gambar berbagai jenis tumbuhan serta hewan. Asal­usul seni lukis dekoratif Islam (arabesque)  mungkin dapat dilacak melalui gambar tersebut. Gambar di dinding istana Samarra memperlihatkan  perkembangan lanjut yang penting. Di situ terdapat gambar gadis­gadis yang sedang menari, menyanyi  dan bermain musik. Ini menggambarkan meriahnya kehidupan seni pertunjukan di istana kekhalifatan  Abbasiyah di Baghdad sejak awal.

 Contoh serupa dijumpai pada sejumlah  benda keramik dari zaman yang sama. karena beberapa manuskrip berisi ilustrasi. 1111 M) seperti  Ihya’ Ulumuddin dan Kimiya­i­Sa`adah. Bukti lain bahwa pada abad ke­10 M seni lukis telah berkembang ialah dijumpainya fresco­fresco  peninggalan Bani Fatimiyah yang memerintah Mesir dari abad ke­10 sampai abad ke­12 M. Juga dijelaskan pengaruh seni lukis Byzantium dan Cina. Pada masa selanjutnya burung  dijadikan tamsil bagi roh manusia yang selalu merindukan asal­usulnya di alam ketuhanan (`alam al­ lahut) dan karenanya burung merupakan satu­satunya binatang yang muncul sebagai motif utama seni  hias Islam. Gayanya mirip dengan gaya Iran dari abad yang sama. Di  antaranya manuskrip yang memuat lukisan miniatur karya al­Wasiti. Fresco­ fresco Mesir itu menampilkan lukisan geometris khas Islam. yang  dibuat pelukis Muslim abad ke­12 dan awal abad ke­13. Sangat disayangkan memang tak banyak karya pelukis Muslim pada zaman permulaan itu yang  dijumpai. kumpulan cerita pendek karangan al­Hariri. Iskandar­namah dan Khamza karya Nizami (w. Misalnya dalam  Shah­namah (1009 M) karya Firdausi. Selain itu juga terdapat gambar figur  berupa orang sedang memegang gelas minuman. Hampir seluruh manuskrip berharga dari  abad ke­8 sampai 12 M yang jumlahnya ratusan ribu hangus ditelan api. Dua bencana besar telah menghapus jejaknya. Bahwa pada abad ke­11 dan 12 M seni lukis berkembang. masih dijumpai dalam jumlah memadai. 1202 M). Lukisan al­Wasiti dijumpai pada manuskrip berisi salinan teks  Maqamat. Dalam bukunya itu Imam al­Ghazali membahas hadis yang  memuat larangan menggambar mahluq hidup di luar tetumbuhan. khususnya di wilayah Persia. seorang pelukis terkenal pada  zaman akhir kekhalifatan Abbasiyah. Keterangan tentang pesatnya  perkembangan seni lukis juga ditemui dalam buku­buku karangan Imam al­Ghazali (w. Benda estetik Islam lain juga dijumpai di Nisyapur. berupa gambar berelung pada gip yang  menampilkan motif vas dan bunga. Latar biru pada gambar itu lazim dijumpai pada lukisan miniatur  Persia abad ke­13 sampai 17 M. Beberapa fragmen yang dijumpai dan selamat dari jilatan api ialah gambar kepala perajurit  sedang berangkat ke medan perang. Padahal dalam naskah­naskah  kuna itu terdapat banyak ilustrasi yang menjelaskan perkembangan seni lukis abad ke­9 – 10 M dalam  Islam. Pertama. masalah seni lukis dan pandangan seniman Muslim tentang seni lukis disajikan secara  jelas. Gambar tersebut besar kemungkinan dibuat pada abad ke­10 M ketika  Nisyapur berkembang menjadi pusat peradaban Islam dan pusat pembuatan keramik terbesar di luar  Cina. tampak pada  adanya uraian tentang seni lukis dan pelukis dalam beberapa karya sastra masyhur. . Sosok manusia digambar dalam pola lingkaran. Bencana kedua ialah musnahnya perpustakaan kekhalifatan Baghdad pada masa penyerbuan tentara  Mongol pada tahun 1256 M. Yang lebih menarik lagi ialah bahwa gambar di istana Abbasiyah  itu dipengaruhi gaya Sassaniyah Persia abad ke­2 dan 7 M. Iran Utara. Dalam  dua buku itu. Namun masih untung. kebakaran yang meludeskan  perpustakaan Bani Fatimiyah di Kairo pada abad ke­12 M.Di antara gambar menarik ialah gambar burung sedang terbang.

.Object 1   Share On:  0  var addthis_config = {"data_track_clickback":true}.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful