KESEHATAN

KUMPULAN REFERENSI MENGENAI PENDIDIKAN TINGGI ILMU KESEHATAN

MAHASISWA

HARUS TAHU!

HPEQ project-DIKTI
Center for Indonesian Medical Students’ Activities

Kementerian Pendidikan & Kebudayaan

DAFTAR SINGKATAN .............................................................................................5 BAB I STANDAR PENDIDIKAN .......................................................................7 1.1. 1.2. 1.3. BAB II 2.1. 2.2. 2.3. BAB III 3.1. 3.2. Definisi Standar Pendidikan .............................................................7 Tujuan dan Manfaat Standar Pendidikan ........................................7 Penyusun Standar Pendidikan ........................................................ 8 KURIKULUM ....................................................................................... 9 Definisi Kurikulum .......................................................................... 9 Fungsi Kurikulum ............................................................................ 9 Penyusunan Kurikulum .................................................................. 10 METODE PENGAJARAN .................................................................... 11 Definisi Metode Pengajaran .......................................................... 11 Jenis-jenis Metode Pengajaran ..................................................... 11 3.2.1. 3.2.2. 3.2.3. 3.2.4. 3.2.5. 3.2.6. 3.2.7. 3.2.8. 3.2.9. BAB IV 4.1. 4.2. Kuliah .............................................................................. 11 Pembelajaran berdasarkan masalah (Problem-based learning) .............................................. 12 Rotasi Klinik ................................................................... 13 Kegiatan Praktik Klinik (Clerkships) ............................. Pengajaran dalam Kelompok Kecil (Diskusi kelompok) ........................................................ Praktikum ....................................................................... Belajar Mandiri .............................................................. Penulisan Esai ............................................................... Elektif ............................................................................. 13 13 14 14 14 15

DAFTAR ISI

PENILAIAN ........................................................................................ 16 Definisi Penilaian .......................................................................... 16 Jenis-jenis Penilaian ..................................................................... 16 4.2.1. Evaluasi 360-Derajat (360-degree Evaluation Instrument) ........................... 16 4.2.2. Evaluasi Checklist ......................................................... 17 4.2.3. Global rating of live or recorded performance ............ 18 4.2.4. Mini Clinical Evaluation Exercise (mini-CEX atau mini-ClinEX) .......................................... 18 4.2.5. Objective Structured Clinical Examination (OSCE) ............................................................................ 19 4.2.6. Survei Pasien ................................................................. 19 4.2.7. Simulasi dan Model ....................................................... 20 4.2.8. Portofolio ........................................................................ 21 4.2.9. Ujian Lisan Terstandar (Standardized Oral Examination) ................................. 21 4.2.10. Ujian Pasien yang terstandar (Standardized Patient Examination) ............................ 22

2

DAFTAR ISI
4.2.11. Kumpulan tindakan prosedural, operasi dan kasus (log book) ...................................... 22 4.2.12. Ujian Tulis Multiple-choice Questions (MCQs) ........................................................................... 23 BAB V BAB VI 6.1. 6.2. 6.3. BAB VII 7.1. 7.2. 7.3. 7.4. SPICES, Suatu Strategi Pembelajaran Modern .......................... 24 STANDAR KOMPETENSI ................................................................. Definisi Standar Kompetensi ....................................................... Tujuan Penyusunan Standar Kompetensi ................................... Penyusun Standar Kompetensi ................................................... UJI KOMPETENSI ......................................................................... Definisi Uji Kompetensi ............................................................... Tujuan Uji Kompetensi ................................................................ Penyusun Uji Kompetensi ........................................................... Metode Perancangan dan Penyelenggaraan ............................ Uji Kompetensi AKREDITASI .................................................................................... Definisi Akreditasi ....................................................................... Pelaksana Akreditasi .................................................................. Proses Akreditasi ........................................................................ 27 27 27 27 29 29 29 29 29

BAB VIII 8.1. 8.2. 8.3.

31 31 31 32

DAFTAR PUSTAKA

......................................................................................... 34

3

A human being is not attaining his full heights until he is educated..
- Horace Mann

: Asosiasi Fakultas Kedokteran Gigi Indonesia : Asean Free Trade Area : Asosiasi Institusi Pendidikan Gizi Indonesia : Asosiasi institusi Pendidikan Kedokteran Indonesia : Asosiasi Institusi Pendidikan Kebidanan Indonesia : Asosiasi Institusi Pendidikan Ners Indonesia : Asosiasi Perguruan Tinggi Kesehatan Masyarakat Indonesia APTFI : Asosiasi Perguruan Tinggi Farmasi Indonesia BAN-PT : Badan Akreditasi Nasional Perguruan Tinggi BNSP : Badan Nasional Sertifikasi Profesi CEX : Clinical Evaluation Exercise CIMSA : Center for Indonesian Medical Student's Activity DIKTI : Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi FAP : Financial Assistance Package HPEQ : Health Professional Education Quality IAI : Ikatan Apoteker Indonesia IAKMI : Ikatan Ahli Kesehatan Masyarakat Indonesia IBI : Ikatan Bidan Indonesia IDI : Ikatan Dokter Indonesia ILMAGI : Ikatan Lembaga Mahasiswa Gizi Indonesia ILMIKI : Ikatan Lembaga Mahasiswa Ilmu Keperawatan Indonesia IPE : Interprofessional Education ISMAFARSI : Ikatan Senat Mahasiswa Farmasi Indonesia IT : Information and Technology KBBI : Kamus Besar Bahasa Indonesia KBK : Kurikulum Berbasis Kompetensi KEMENDIKNAS : Kementerian Pendidikan Nasional KIPNI : Kurikulum Inti Pendidikan Ners Indonesia KKI : Konsil Kedokteran Indonesia LPUK : Lembaga Pengembangan Uji Kompetensi MCQ : Multiple Choice Question NACEHealthPro : National Agency for Competency Examination for Health Professional NBL : Nilai Batas Lulus OSCE : Objective Structured Clinical Examination PBF : Paket Bantuan Finansial

AFDOKGI AFTA AIPGI AIPKI AIPKIND AIPNI AIPTKMI

5

: Problem-Based Learning : Persatuan Ahli Gizi Indonesia : Patient Management Problem : Persatuan Perawat Nasional : Persatuan Senat Mahasiswa Kedokteran Gigi Indonesia PUSDIKNAKES : Pusat Pendidikan Tenaga Kesehatan RS : Rumah Sakit SCOME : Standing Committee on Medical Education SWOT : Strength, Weakness, Opportunity, and Threat UNESCO-CEPES : United Nation Educational Scientific and Cultural Organization-European Center for Higher Education / Centre européen pour l'enseignement supérieur UNS : Universitas Negeri Sebelas Maret

PBL PERSAGI PMP PPNI PSMKGI

6

BAB I

PENDIDIKAN

STANDAR

1.1. Definisi Standar Pendidikan
Standar nasional pendidikan adalah kriteria minimal tentang sistem pendidikan di seluruh wilayah hukum Negara Kesatuan Republik Indonesia. Standar nasional pendidikan berisi acuan minimal yang terdiri atas standar kurikulum, proses, kriteria mahasiswa, tenaga kependidikan, sarana dan prasarana, pengelolaan, dan penilaian pendidikan yang harus ditingkatkan secara berencana dan berkala.

1.2. Tujuan dan Manfaat Standar Pendidikan
Di Indonesia terdapat banyak universitas yang menyelenggarakan pendidikan profesi kesehatan. Masing-masing dengan sistem, tenaga pengajar, serta pola pendidikan yang berbeda-beda. Apabila tidak dibuat suatu standardisasi, maka dikhawatirkan lulusan dari berbagai universitas di Indonesia akan memiliki kualitas dan kompetensi yang beragam. Tujuan disusunnya standar pendidikan bagi pendidikan profesi kesehatan di Indonesia adalah untuk memastikan bahwa setiap lulusan profesi kesehatan akan memiliki kualitas standar yang seragam karena telah menempuh proses pendidikan yang terstandardisasi secara nasional. Standar yang disusun tentunya telah disesuaikan agar lulusan dari pendidikan profesi kesehatan di Indonesia nantinya mampu diakui secara internasional. Hal ini akan membawa manfaat salah satunya dalam menyambut era globalisasi, seperti saat diberlakukannya AFTA (ASEAN Free Trade Area), di mana para profesi kesehatan di Indonesia harus siap bersaing dengan lulusan luar negeri. Dengan demikian, dapat dikatakan tujuan ditetapkannya standar pendidikan profesi kesehatan di Indonesia adalah sebagai berikut:

a.Acuan bagi institusi pendidikan profesi kesehatan berikut jejaringnya,
dalam memeliharamutu pendidikan

7

b.Buku referensi bagi institusi pendidikan profesi kesehatan yang akan
mengajukan akreditasi

c.Acuan bagi pemerintah atau universitas di dalam membuka dan
menutup program studi profesi kesehatan

d.Acuan bagi Kolegium dalam rangka memberikan rekomendasi kepada
pemerintah atas dasar hasil evaluasi

e.Acuan dan sumber informasi bagi mahasiswa f.Acuan dan sumber informasi bagi masyarakat yang berkepentingan

1.3. Penyusun Standar Pendidikan
Standar pendidikan bagi peserta didik profesi kesehatan disusun oleh asosiasi pendidikan tinggi terkait berdasarkan masukan dari seluruh pemangku kepentingan (stakeholders) dalam profesi tersebut.

NO
1 2 3 4 5 6 7

Profesi Kesehatan
Dokter Dokter Gigi Perawat Bidan Farmasis Gizi Kesehatan Masyarakat

Penyusun Standar Pendidikan
AIPKI (Asosiasi Institusi Pendidikan Kedokteran Indonesia) AFDOKGI (Asosiasi Fakultas Kedokteran Gigi Indonesia) AIPNI (Asosiasi Institusi Pendidikan Ners Indonesia) AIPKIND (Asosiasi Institusi Pendidikan Kebidanan Indonesia) APTFI (Asosiasi Perguruan Tinggi Farmasi Indonesia) AIPGI (Asosiasi Institusi Pendidikan Gizi Indonesia) AIPTKMI (Asosiasi Perguruan Tinggi Kesehatan Masyarakat Indonesia)

Kenapa sih mahasiswa perlu tau tentang standar pendidikan?
Apabila pendidikan tinggi di sebuah institusi telah diselenggarakan sesuai standar pendidikan nasional yang berlaku, maka lulusan dari institusi tersebut dapat dikatakan seragam dengan kualitas lulusan dari institusi yang juga mengacu pada standar yang sama. Oleh karena itu, nantinya apabila terjun di lapangan, mahasiswa akan memiliki kepercayaan diri yang cukup untuk bekerja sama dengan lulusan dari institusi lain.

“ Education is the ability to listen to almost anything without losing your temper or your self-confidence.”
-Robert Frost

8

BAB II KURI KULUM
“Always bear in mind that your own resolution to succeed is more important than any other.”
- Abraham Lincoln

2.1. Definisi Kurikulum
Berdasarkan Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), kurikulum didefinisikan sebagai (1) perangkat mata pelajaran yang diajarkan pada lembaga pendidikan; (2) perangkat mata kuliah mengenai bidang keahlian khusus, sementara berdasarkan keputusan Menteri Pendidikan Nasional RI Nomor 232/U/2000 tentang Pedoman Penyusunan Kurikulum Pendidikan Tinggi dan Penilaian Hasil Belajar Mahasiswa, kurikulum pendidikan tinggi adalah seperangkat rencana dan pengaturan mengenai isi maupun bahan kajian dan pelajaran serta cara penyampaian dan penilaiannya yang digunakan sebagai pedoman penyelenggaraan kegiatan belajar mengajar di perguruan tinggi.

2.2. Fungsi Kurikulum
Kurikulum berfungsi sebagai rambu-rambu untuk menjamin mutu dan kemampuan sesuai dengan program studi yang ditempuh. Berdasarkan keputusan Menteri Pendidikan Nasional RI Nomor 045/U/2002 tentang Kurikulum Inti Pendidikan Tinggi, disebutkan bahwa diperlukannya suatu kurikulum inti yang merupakan ciri dari kompetensi utama. Kurikulum inti suatu program studi bersifat dasar untuk mencapai kompetensi lulusan, merupakan acuan baku minimal mutu penyelenggaraan program studi, berlaku secara nasional dan internasional, lentur dan akomodatif terhadap perubahan yang sangat cepat di masa datang, dan merupakan kesepakatan bersama antara kalangan perguruan tinggi, masyarakat profesi, dan pengguna lulusan.

9

2.3. Penyusunan Kurikulum
Berdasarkan keputusan Menteri Pendidikan Nasional RI Nomor 045/U/2002 tentang kurikulum, setiap program studi, termasuk rumpun kesehatan, telah memiliki kurikulum intinya masing-masing. Sebagai contoh, kurikulum inti pendidikan dokter mengacu pada Kurikulum Nasional Kurikulum Inti Pendidikan Dokter Indonesia – 3 (KIPDI-3), untuk pendidikan dokter gigi berdasarkan Kurikulum Inti Pendidikan Dokter Gigi Indonesia (KIPDGI II), dan kurikulum inti pendidikan ners berdasarkan SK Dirjen Pendidikan tinggi nomor 129/U/1999 tentang Kurikulum Inti Pendidikan Ners di Indonesia (KIPNI).

Kenapa sih mahasiswa perlu tau tentang kurikulum?
Dengan mengetahui kurikulum di institusi tempatnya belajar, mahasiswa bisa mengatahui apa yang akan dia pelajari sepanjang perjalanannya sebagai mahasiswa, bagaimana caranya mempelajari itu, dan bagaimana kemampuannya nanti dapat dievaluasi. Selain itu, dengan membandingkan kurikulum dari waktu ke waktu yang pastinya selalu mengalami perbaikan, mahasiswa dapat melihat pergerakan fokus ilmu yang harus dipelajarinya sehingga nantinya setelah lulus dapat menjadi lulusan yang memahami permasalahan aktual di lapangan.

10

BAB III
PENGAJARAN

METODE

3.1. Definisi Metode Pengajaran
Metode pengajaran adalah cara-cara untuk melakukan aktivitas sistematis antara pendidik dan peserta didik untuk dapat saling berinteraksi sehingga proses belajar dapat berjalan dengan baik dan mencapai tujuannya.

3.2. Jenis-jenis Metode Pengajaran
Secara umum, pemberian pengetahuan terbagi menjadi 5 cara yaitu lecture based, skills based, technology enhanced, inquiry based, dan individual vs groups. Bagan di bawah ini menunjukkan beberapa contoh penyampaian materi atau pengetahuan dalam dunia pendidikan. Contoh-contoh di bawah ini tentunya hanya sebagian dari berbagai macam metode, tetapi setidaknya dapat memberikan gambaran beberapa alternatif metode pengajaran, serta plus minus dari metode-

3.2.1. Kuliah
Apa itu ? - Kuliah dipimpin oleh seorang dosen - Diadakan di satu ruangan dengan sejumlah mahasiswa dalam kelompok besar

11

- Komunikasi satu arah dari dosen kepada mahasiswa - Partisipasi mahasiswa sedikit atau tidak ada (kecuali bertanya) - Presentasi mengenai materi-materi inti suatu topik - Digunakan untuk menyampaikan ilmu factual Besar Kelompok Kelebihan Seluruh mahasiswa dalam satu tahun ajaran yang sama - Mahasiswa dapat memperoleh banyak informasi secara cepat - Metode pengajaran yang membutuhkan biaya murah dibandingkan metode pengajaran yang lainnya - Partisipasi dan umpan balik mahasiswa sedikit atau bahkan tidak ada - Kehadiran mahasiswa tidak termonitor - Ada kecenderungan mahasiswa mudah tertidur selama kuliah - Sulit konsentrasi memperhatikan dosen selama kuliah berlangsung. - Struktur jelas - Tentukan tujuan kuliah dan hasil pembelajaran yang diharapkan setelah kuliah berlangsung - Tentukan rencana pembelajaran/latihan selanjutnya Mengembangkan kemampuan pengajar dalam hal presentasi dan kuliah interaktif.

Kekurangan

Solusi

3.2.2. Pembelajaran
Apa itu ?

berdasarkan masalah (Problem-based learning)
- Diskusi dalam kelompok kecil mengenai suatu masalah/kasus. - Selama pertemuan, partisipan mendiskusikan kata kunci dan ide-ide yang telah diramu dari kasus PBL - Dalam setiap pertemuan, siswa menentukan target pembelajaran - Pada antarpertemuan, mahasiswa mengerjakan tugas membaca yang dilakukan perorangan sesuai dengan target pembelajaran yang telah ditentukan - Pada pertemuan selanjutnya, target pembelajaran didiskusikan kembali - Hasil pekerjaan rumah (tugas membaca) dapat disampaikan dan didiskusikan dengan anggota kelompok yg lain Pertemuan difasilitasi oleh seorang fasilitator Kelompok kecil, dapat berisi 6-8 orang atau 12-15 orang - Banyak topik yang dapat dipahami - Diskusi berdasarkan masalah relevan dan akan bermanfaat pada kehidupan yang akan datang - Belajar terus menerus, tidak mungkin bisa terlupakan - Komunikasi dua arah - Mahasiswa tertarik untuk mendalami lebih jauh

Besar Kelompok Kelebihan

12

Kekurangan

- Dibutuhkan fasilitator yang baik/berkualitas supaya PBL dapat terlaksana dengan baik pula - Fasilitator bisa saja mendominasi (bukan student-based)

3.2.3. Rotasi
Apa itu ?

Klinik
- Mengunjungi suatu departemen di rumah sakit - Mahasiswa mendapat kesempatan untuk bekerja dengan pasien, menggunakan peralatan-peralatan dan mendapat berbagai kasus - Disupervisi oleh dokter - Rotasi berlangsung dari satu departemen ke departemen lainnya 6-8 orang - Berhubungan langsung dengan pasien - Melatih pemeriksaan fisis - Menghadapi kehidupan kesehatan yang nyata -Jumlah anggota kelompok terlalu besar

Besar Kelompok Kelebihan

Kekurangan

3.2.4. Kegiatan
Apa itu ?

Praktik Klinik (Clerkships)
- Mengunjungi rumah sakit atau dokter untuk jangka waktu yang lama. - Dapat dilaksanakan di daerah perkotaan ataupun pedesaan/pinggir kota - Mahasiswa mengikuti dokter dalam bekerja dan menjalin hubungan/relasi yang profesional dengan pasien - Dokter mensupervisi mahasiswa.

Besar Kelompok Kelebihan

1 mahasiswa - Periode jangka panjang. Mahasiswa bekerja secara berkelanjutan/kontinyu - Mahasiswa memiliki tanggungjawab dan berbagai kesempatan - Jumlah mahasiswa dan pasien tidak sebanding. Terlalu banyak mahasiswa dan terlalu sedikit pasien - Pasien lebih senang ditangani oleh dokter yang berkualitas

Kekurangan

3.2.5. Pengajaran
Apa itu ? Besar Kelompok

dalam Kelompok Kecil (Diskusi kelompok)

Kelompok kecil dengan seorang fasilitator Beragam

13

Kelebihan

- Berlatih dalam tim dalam kehidupan sehari-hari - Relevan dengan karir atau kehidupan kerja (diskusi dalam tim kecil) Terkadang siswa kurang serius

Kekurangan

3.2.6. Praktikum
Apa itu ? - Pelatihan praktik di laboratorium, misalnya laboratorium anatomi, histologi, biokimia, dan lain sebagainya - Pengajaran dipimpin oleh seorang tutor - Tutor dapat didampingi oleh asisten tutor Beragam - Keberadaan asisten dapat membantu mahasiswa dalam memahami materi - Bekerja secara langsung - Bermanfaat untuk karir di masa depan Keterbatasan waktu

Besar Kelompok Kelebihan

Kekurangan

3.2.7.

Belajar Mandiri
- Mahasiswa diberikan satu topik atau pertanyaan untuk diselesaikan - Kegiatan dilaksanakan dan diselesaikan sendiri - Tidak diperiksa atau didampingi oleh tutor - Dilaksanakan untuk memperkaya ilmu sendiri atau sebagai catatan pribadi mahasiswa tersebut 1 mahasiswa

Apa itu ?

Besar Kelompok

Kelebihan Kekurangan

Belajar secara mandiri - Tidak ada umpan balik - Tidak ada supervisi progres mahasiswa

3.2.8. Penulisan
Apa itu ?

Esai
- Penulisan esai panjang - Selesai dalam beberapa minggu - Dikerjakan oleh individu atau dalam kelompok kecil - Tutor mensupervisi kinerja dan progres

(penulisan esai termasuk kerja penelitian atau modul pembelajaran khusus)

14

Besar Kelompok Kelebihan

1-2 mahasiswa - Sesuai dengan minat - Penulisan yang bersifat akademis - Terdapat kesempatan untuk memperoleh sertifikat atas artikel atau tulisan yang dibuat Membutuhkan waktu yang lama. Beberapa orang berpikir waktu yang lama tersebut dapat digunakan untuk melakukan hal lain yang lebih bermanfaat.

Kekurangan

3.2.9. Elektif
Apa itu ? - Bekerja di rumah sakit dengan supervisi dokter - Mempelajari kemampuan klinis dan praktik - Dapat dilakukan di dalam negeri ataupun luar negeri melalui program-program yang tersedia 1 mahasiswa - Mahasiswa memilih bidang elektifnya sendiri - Melihat ilmu kesehatan di negara lain. Hal ini bermanfaat untuk memperluas wawasan mengenai ilmu kesehatan. - Berhenti sejenak dari studi formal - Diperlukan biaya yang cukup besar untuk elektif, terutama elektif di luar negeri - Membutuhkan persiapan yang panjang

Besar Kelompok Kelebihan

Kekurangan

Kalau aku tahu tentang metode pengajaran, lalu apa yang bisa aku lakukan?
Mahasiswa perlu tau bahwa setiap jenis metode pengajaran memiliki keunggulan tersendiri yang dapat disesuaikan dengan tujuan atau materi yang dipelajari. Jadi, diharapkan mahasiswa bisa aktif dalam kuliah untuk memaksimalkan semua jenis metode pengajaran yang ada agar hasil proses belajar mengajar bisa maksimal. Dengan begitu tidak ada lagi alasan untuk tidak senang dengan pekerjaan individu dan lebih senang kerja kelompok atau sebaliknya, melainkan dapat secara cerdas mengambil manfaat dari setiap pekerjaan tersebut.

15

“Always desire to learn something useful.”
- Sophocles

BAB IV PENILAIAN
4.1. Definisi Penilaian
Penilaian merupakan suatu proses dokumentasi, biasanya dalam hal mengukur suatu pengetahuan atau keterampilan. United Nation Educational Scientific and Cultural Organization-European Center for Higher Education / Centre européen pour l'enseignement supérieur (UNESCO-CEPES) mendefinisikan penilaian atau assessment sebagai:

1.Proses sistematis, terukur, dan menggunakan informasi untuk menilai efektifitas instruksional dan kekuatan kurikulum suatu lembaga pendidikan tinggi secara keseluruhan (penilaian institusional) atau penilaian terhadap program pendidikannya (penilaian program). 2.Sebuah proses teknis yang dirancang untuk mengevaluasi hasil belajar
peserta didik dan untuk meningkatkan pembelajaran peserta didik, serta pengembangan serta efektivitas mengajar (siswa penilaian).

4.2. Jenis-jenis Penilaian
Secara umum penilaian dibedakan menjadi penilaian formatif dan sumatif. Penilaian formatif dilakukan untuk meningkatkan performa dan cara belajar serta sebagai sarana evaluasi kemampuan peserta didik, sedangkan penilaian sumatif dilaksanakan untuk menentukan baik/buruk, lulus/tidak lulusnya peserta didik. Terdapat berbagai bentuk cara penilaian yang dapat digunakan. Berikut ini adalah beberapa contoh metode penilaian:

4.2.1. Evaluasi
Definisi

360-Derajat (360-degree Evaluation Instrument)
penilaian yang dilakukan oleh beberapa orang sesuai dengan sudut pandangnya masing-masing terhadap seseorang yang diuji.

16

Tujuan Deskripsi

menilai kinerja individu dan memberikan umpan balik - Menggunakan survei atau kuesioner untuk mengumpulkan informasi tentang kinerja individu pada beberapa topik (misalnya, kerja sama tim, komunikasi, keterampilan manajemen, pengambilan keputusan). - Menggunakan skala rating untuk menilai seberapa sering perilaku tersebut dilakukan (misalnya, skala 1 sampai 5, dengan 5 berarti "sepanjang waktu" dan 1 berarti "tidak pernah"). - Yang dapat menjadi evaluator: atasan, rekan kerja, bawahan, dan pasien beserta keluarga. - Dapat menilai kemampuan interpersonal dan komunikasi, perilaku profesional, dan beberapa aspek perawatan pasien dan sistem berbasis praktik - Penilaian obyektif dengan melihat penilaian dari beberapa sudut pandang hanya memberikan kesan global suatu sikap dan perilaku

Kelebihan

Kekurangan

4.2.2. Evaluasi
Definisi

Checklist
evaluasi menggunakan daftar berisi tahap-tahap spesifik yang membentuk suatu komponen kompetensi. - Evaluasi setiap kompetensi dan komponen kompetensi baik perilaku ataupun tindakan - Menilai kemampuan individu dalam keterampilan klinis memberi umpan balik terhadap kinerja peserta didik - Terdapat daftar berisi tahapan spesifik sesuai topik - Pemberian tanda centang (check) menunjukkan benar tidaknya atau sudah atau belum dilakukannya suatu tindakan dan apakah tindakan tersebut dilakukan secara lengkap, sebagian atau tidak sama sekali. - Terdapat batasan standar peserta didik dinyatakan lulus atau gagal, atau kinerjanya sempurna, baik, sedang, atau buruk sesuai dengan jumlah tahapan spesifik yang telah/belum dilakukan oleh peserta didik

Tujuan

Deskripsi

Kelebihan

evaluasi keterampilan perawatan pasien (anamnesis, pemeriksaan fisik, keterampilan prosedural) dan keterampilan interpersonal dan komunikasi. terbatas untuk menilai keterampilan

Kekurangan

17

4.2.3. Global
Definisi

rating of live or recorded performance
penilaian kemampuan seseorang secara umum, bukan spesifik pada keterampilan atau perilaku tertentu. menilai kemampuan umum seseorang seperti kemampuan merawat pasien, pengetahuan medis, kemampuan komunikasi dan interpersonal.

Tujuan

Deskripsi

- Penilaian bersifat retrospektif berdasarkan kesan umum selama suatu periode tertentu - Penilaian didapat dari berbagai sumber seperti observasi, interaksi dengan orang lain, masukan dari fakultas, rekan sejawat, ataupun pasien. - Semua bentuk penilaian terdiri dari skala yang dibuat secara kualitatif secara numerik, misalnya 1 = sangat baik, 2 = baik, 3 = cukup, 4 = buruk. - Dapat disertai komentar tertulis sebagai evaluasi - Penilaian umumnya dilakukan oleh lebih dari satu orang Digunakan untuk membuat penilaian akhir rotasi dan ringkasan tentang kinerja yang diamati selama beberapa hari atau minggu cepat dan mudah dilakukan - Skor bisa menjadi subjektif bila penilai tidak terlatih. - Semua kompetensi dapat dinilai sama oleh penilai dan kemungkinan bias dapat terjadi bila penilai tidak tepat

Kelebihan Kekurangan

4.2.4. Mini Clinical Evaluation Exercise (mini-CEX atau mini-ClinEX)
Definisi metode evaluasi untuk menilai keterampilan klinis secara bersamaan sekaligus untuk umpan balik umumnya dipakai sebagai bentuk penilaian formatif meningkatkan kinerja peserta didik - Penilai melihat kinerja peserta didik dalam memeriksa pasien yang sebelumnya telah ditentukan. - Peserta didik melakukan anamnesis lengkap dan pemeriksaan fisik, dilanjutkan dengan diagnosis dan terapi. Selanjutnya ia menulis hasil temuannya secara tertulis. - Durasi: sekitar 2 jam. - Sistem penilaian ini bukan untuk mencari dan mencecar kesalahan peserta didik

Tujuan Deskripsi

18

Kelebihan

- Menggunakan pasien yang sesungguhnya - Ada umpan balik di akhir penilaian - Membangun pola pikir kritis - Menjadi suatu tantangan yang nyata bagi peserta didik - Sulit digeneralisasi - Tidak dapat menjadi prediktor yang baik untuk kasus-kasus pasien lainnya - Terlalu lama (dibutuhkan waktu 2-3 jam) - Potensi bias karena unsur subyektivitas tinggi dan perbedaan persepsi atau pandangan antar penilai

Kekurangan

4.2.5. Objective
Definisi

Structured Clinical Examination (OSCE)
penilaian satu atau beberapa keterampilan klinis yang dibagi dalam beberapa pos penilaian melihat cara anamnesis, pemeriksaan fisik, keterampilan klinis, komunikasi dengan pasien, kedalaman pengetahuan, kemampuan untuk merangkum hasil temuan, membuat diagnosis diferensial, atau rencana perawatan. - Terdapat 12-20 pos penilaian dengan masing-masing terdapat pasien standar, manekin, atau alat-alat yang dapat menghasilkan data untuk diinterpretasi - Setiap pos berlangsung 10-15 menit. Semua peserta berpindah dari stasiun ke stasiun dalam urutan dan waktu yang bersamaan. - Terdapat skenario kasus untuk menilai keterampilan Peserta didik dapat memperoleh wawasan tentang kompetensi klinis dan mendapat umpan balik mengenai kelebihan dan kekurangan dalam menjalani OSCE - Hanya pengetahuan dan keterampilan tertentu dan spesifik yang diuji - Tidak melihat kasus atau pasien secara menyeluruh

Tujuan

Deskripsi

Kelebihan

Kekurangan

4.2.6. Survei
Definisi

Pasien
penilaian yang dilakukan oleh pasien kepada rumah sakit/klinik/dokter dalam bentuk pengisian kuesioner

19

Tujuan

mengetahui tingkat kepuasan pasien terhadap rumah sakit atau klinik termasuk perawatan yang dilakukan dokter, memberikan umpan balik dan evaluasi atas kinerja institusi pelayanan kesehatan - pasien mendapatkan lembar kuesioner yang berisi beberapa pertanyaan mengenai kepuasan terhadap perawatan, misalnya waktu perjumpaan antara dokter dan pasien, empati, pengetahuan dan keterampilan, dan kualitas pelayanan secara umum, serta pelayanan dokter secara spesifik. - Penilaian kepuasan menggunakan sistem skor atau tingkatan seperti sangat baik, baik, cukup, dan buruk, atau menggunakan pernyataan tertutup mudah dilakukan, hanya membutuhkan waktu sekitar 10 menit atau dapat dilakukan melalui telepon kendala bahasa dan masalah buta huruf dan dibutuhkannya sumber daya yang cukup untuk mengumpulkan laporan survei. - Tidak melihat kasus atau pasien secara menyeluruh

Deskripsi

Kelebihan

Kekurangan

4.2.7.

Simulasi dan Model
penilaian kinerja klinis yang menyerupai realitas dan mencoba untuk meniru tapi tidak menduplikasi masalah klinis nyata menilai penalaran klinis, rencana diagnostik dan pengobatan untuk berbagai disiplin ilmu. Kunci dari simulasi adalah bahwa - Beberapa bentuk simulasi: role-play dengan pasien standar, simulasi tertulis (patient management problems/PMP), simulasi dengan boneka/manekin, simulasi virtual/komputerisasi - Pada simulasi tertulis: masalah pasien diuraikan secara rinci. Peserta didik diminta menyelesaikan masalah secara tertulis. - Penguji menggabungkan beberapa pilihan yang menyerupai realitas memungkinkan - Memberikan gambaran situasi yang menyerupai kenyataan kepada peserta didik - Peserta didik memperoleh umpan balik - Peserta didik dapat membuat kesalahan tanpa melukai pasien yang sesungguhnya. - Persiapan ujian membutuhkan waktu lama - Biaya mahal, membutuhkan peralatan yang memadai - Situasi yang diciptakan bersifat artifisial - Membutuhkan checklist

Definisi

Tujuan

Deskripsi

Kelebihan

Kekurangan

20

4.2.8. Portofolio
Definisi kumpulan produk yang berisi bukti dan pencapaian yang terkait dengan rencana pembelajaran menilai semua aspek kompetensi, terutama kemampuan praktik klinik, perawatan pasien dan perilaku profesional - Berupa dokumen tertulis, video, atau foto tentang prosedur klinis yang dilakukan, ringkasan dari literatur terkini ketika memilih pilihan pengobatan, laporan hasil, dilema etika yang dihadapi, hasil perawatan pasien, dan konseling yang diberikan kepada pasien. - digunakan sebagai penilaian formatif dan sumatif - melihat kemampuan menghubungkan teori dan praktik - merefleksikan tentang apa yang telah dipelajari Membutuhkan waktu lama dalam hal persiapan dan penilaian, penilai harus memilih kasus terbaik untuk diuji

Tujuan

Deskripsi

Kelebihan

Kekurangan

4.2.9. Ujian
Definisi

Lisan Terstandar (Standardized Oral Examination)
- penilaian yang menggunakan kasus pasien nyata - penilai mengajukan pertanyaan kepada peserta didik mengenai kasus tersebut menilai pengambilan keputusan klinis, penerapan dan penggunaan pengetahuan medis

Tujuan

Deskripsi

- penilai menampilkan kasus dalam bentuk skenario kasus - penilai mengajukan pertanyaan seputar kasus tersebut seperti temuan klinis, interpretasi dari temuan klinis, dan rencana terapi. - Idealnya setiap skenario kasus disampaikan dalam 3-5 menit. Ujian berlangsung sekitar 90-120 menit. Dalam sebuah ujian dapat diujikan 18-60 kasus klinis yang berbeda. - Dapat mengetahui pola berpikir dan pengambilan keputusan klinis - Penguji dapat memberikan umpan balik - Subjektivitas tinggi - terdapat bias berdasarkan ras dan jenis kelamin, membutuhkan pelatihan untuk para penilai - dibutuhkan lebih dari satu penilai

Kelebihan

Kekurangan

21

4.2.10. Ujian
Definisi

Pasien yang terstandar (Standardized Patient Examination)
ujian pemeriksaan pasien menggunakan pasien standar yang masingmasing menampilkan keadaan yang berbeda. menilai keterampilan klinis terutama dalam ketepatan, kebenaran dan kelengkapan menangani pasien - satu pasien dinilai selama 10-12 menit. - Peserta didik dievaluasi dengan memeriksa pasien standar seolah ia adalah pasien yang nyata. - Pemeriksaan meliputi: anamnesis, pemeriksaan fisik, memberikan diagnosis, mengembangkan rencana perawatan, atau edukasi pasien. - Penilai mengevaluasi kinerja peserta didik tersebut dalam menangani pasien sesuai form penilaian yang tersedia - Biasanya digunakan sebagai ujian sumatif Penilaian sesuai dengan tujuan pendidikan, sistem penilaian ini dapat diandalkan sebagai salah satu bentuk evaluasi, kasus menyerupai kenyataan Situasi dan waktu disusun sesuai kehendak penilai, membutuhkan checklist, mahal

Tujuan

Deskripsi

Kelebihan

Kekurangan

4.2.11.

Kumpulan tindakan prosedural, operasi dan kasus (log book)
dokumentasi tindakan prosedural, operasi, atau kasus berdasarkan berbagai kondisi medis yang dilihat, operasi atau tindakan prosedural yang dilakukan mengetahui pengalaman peserta didik dalam merawat pasien - Semuanya jenis kasus, operasi, dan tindakan yang pernah dilakukan atau dilihat oleh peserta didik dicatat dalam suatu buku. - Buku ini digunakan sebagai dokumentasi berapa jumlah kasus yang ditemui dalam suatu waktu tertentu. Dokumentasi kinerja peserta didik tersedia dalam bentuk tertulis Tidak dapat diuraikan secara detil tentang kinerja peserta didik

Definisi

Tujuan Deskripsi

Kelebihan Kekurangan

22

4.2.12. Ujian
Definisi

Tulis Multiple-choice Questions (MCQs)
ujian MCQ tertulis atau berbasis komputer yang terdiri dari pertanyaan pilihan ganda (MCQ) yang dipilih untuk mengetahui pengetahuan medis dan pemahaman bukan informasi hanya faktual atau mudah diingat - menilai pengetahuan dan pemahaman medis - menguji penalaran dan kemampuan memecahkan masalah

Tujuan

Deskripsi

- Pembuat soal harus menentukan hal spesifik yang ingin ditanyakan pada pertanyaan yang disusun, misalnya menentukan diagnosis, menentukan langkah dalam tatalaksana suatu penyakit dan sebagainya. - Bentuk MCQ berupa satu pertanyaan (didahului ilustrasi kasus) dengan satu pilihan benar dari dari empat atau lima pilihan yang diberikan. - Peserta didik memilih satu jawaban yang paling tepat sesuai pertanyaan yang diberikan dan menandai pilihan pada lembar jawaban. - Bentuk pertanyaan sebab akibat ataupun jawaban ganda (jawaban benar lebih dari satu) sudah jarang digunakan. Biasanya digunakan sebagai ujian sumatif hasil ujian tulis dapat dibandingkan dengan data statistik ujian nasional untuk mengetahui kekuatan, batasan kemampuan dan peningkatan peserta didik. - cukup sulit membuat pertanyaan yang baik dan benar - ada kemungkinan ilustrasi kasus tidak sesuai dengan kenyataan - pertanyaan pilihan ganda membuat peserta didik hanya dapat menjawab pertanyaan dengan pilihan dan terkadang sulit menjawab pertanyaan tanpa pilihan (pertanyaan jawaban singkat atau pertanyaan esai)

Kelebihan

Kekurangan

Kenapa sih mahasiswa perlu tau tentang penilaian?
Penilaian terkadang menjadi hal yang sensitif buat mahasiswa. Banyak mahasiswa stres karena nilai. Tapi yang perlu disadari, bahwa nilai bukan tujuan utama kenapa kita harus belajar. Nilai adalah dokumentasi hasil pengukuran kemampuan kita dalam mengikuti proses pembelajaran. Metode penilaian juga idealnya disesuaikan dengan materi yang akan diujikan sehingga kemampuan dapat benar-benar terukur. Bagi mahasiswa sendiri kuncinya adalah melakukan yang terbaik, maka nilai yang baik akan mengikuti.

23

“Action is the real measure of intelligence.”
- Napoleon Hill

BAB V SPICES,
Suatu Strategi Pembelajaran Modern

Pada tahun 1984, Harden memperkenalkan suatu strategi atau model pembelajaran yang saat ini telah banyak diterapkan dalam dunia pendidikan, termasuk pendidikan kesehatan. Strategi tersebut dikenal dengan istilah SPICES – Student centered teaching, Problem based learning, Integrated curriculum, Community based teaching, Electives with a core, and Systematic. Strategi ini mulai menggeser pendekatan tradisional yang bersifat teacher centered menjadi student centered.

24

Perbandingan strategi pembelajaran dengan pendekatan tradisional dengan SPICES
Bagaimanakah gambaran masing-masing komponen SPICES?
- Pusat pembelajaran pada mahasiswa. mahasiswa harus aktif dan secara mandiri mencari apa yang menjadi kebutuhannnya - dosen bukan lagi menjadi satu-satunya sumber belajar, dan menjadi fasilitator/pembimbing bagi mahasiswanya - mahasiswa lebih siap menjalani pembelajaran berkelanjutan yang akan dijalani setelah lulus

centered

Student

based learning

Problem

- Mahasiswa dirangsang berpikir kritis, menganalisis, dan menggunakan ilmu yang sudah dimiliki sebelumnya - Mahasiswa diberi ilustrasi kasus, menentukan pengetahuan yang akan digali, mencari informasi/pengetahuan secara mandiri, lalu disharing-kan di dalam kelompoknya Ada satu fasilitator dalam satu kelompok mahasiswa - mahasiswa memperoleh gambaran praktik klinik yang nyata, melatih kemampuan pengambilan keputusan dan memandang masalah secara holistik, serta melatih kerjasama

curriculum

Integrated

- Mampu menghubungkan dan mengintegrasikan ilmu yang diperoleh - Mahasiswa mengaplikasikan ilmu dan kemampuan memecahkan masalah - Tidak menggunakan disiplin ilmu secara terkotakkotak - Membentuk pendekatan yang holistik dan interdisiplin dalam menyelesaikan masalah

25

based

Community

- Orientasi pendidikan ditujukan kepada kebutuhan masyarakat - mahasiswa diberi kesempatan untuk belajar di fasilitas kesehatan masyarakat, seperti puskesmas. - Mahasiswa menjadi lebih terpajan pada masalah kesehatan masyarakat

E lective

- Terdapat modul pilihan yang dapat diambil sesuai kemauan mahasiswa - Bertujuan untuk mengembangkan kemampuan di bidang tertentu Sistem elektif memberi tanggungjawab kepada mahasiswa atas apa yang dipelajari dan memfasilitasi pilihan karirnya

Systemic

- mahasiswa menguasai ilmu secara sistematis, berurutan, tidak lompat-lompat - diharapkan mahasiswa dapat mendapat pemahaman yang menyeluruh dan dapat mencapai kompetensinya paparan terhadap berbagai masalah kesehatan meningkatkan kesadaran betapa pentingnya kompetensi yang harus dicapai

Strategi SPICES telah dipraktikan dalam pendidikan kesehatan di berbagai belahan dunia, termasuk Indonesia. Meskipun demikian, pendekatan ini masih mengalami berbagai perbaikan untuk mengatasi kekurangan yang muncul dari masing-masing komponen. Strategi ini masih menjadi rekomendasi dalam perkembangan kurikulum dan sistem pembelajaran pendidikan kesehatan saat ini dan di masa yang akan datang.

26

BAB VI
KOMPETENSI

STANDAR

6.1. Definisi Standar Kompetensi
Yang dimaksud dengan standar kompetensi lulusan pendidikan profesi kesehatan adalah kesepakatan-kesepakatan tentang kualifikasi kemampuan lulusan yang mencakup ketiga aspek tersebut yang diperlukan oleh seluruh pemangku kepentingan di bidangnya.

6.2. Tujuan Penyusunan Standar Kompetensi
Tujuan penyusunan standar kompetensi adalah:

a.Sebagai alat bantu evaluasi unjuk pelaksanaan pendidikan profesi
kesehatan pada berbagai institusi pendidikan tinggi yang berbeda

b.Sebagai bahan referensi dalam melakukan pengembangan kurikulum
dan program bagi institusi dan lembaga pendidikan, diklat dalam penyelenggaraan pendidikan, pelatihan dan sertifikasi profesi.

c.Sebagai bahan dan konsep standarisasi kompetensi profesi sehingga
mempunyai kualifikasi dengan berbagai keahlian.

6.3. Penyusun Standar Kompetensi
Standar kompetensi bagi peserta didik profesi kesehatan disusun oleh organisasi profesi terkait dalam profesi tersebut.

NO
1 2 3

Profesi Kesehatan
Dokter Dokter Gigi Perawat

Penyusun Standar Kompetensi
KKI (Konsil Kedokteran Indonesia) KKI (Konsil Kedokteran Indonesia) PPNI (Persatuan Perawat Nasional)

27

4 5 6 7

Bidan Farmasis Gizi Kesehatan Masyarakat

IBI (Ikatan Bidan Indonesia) IAI (Ikatan Apoteker Indonesia) PERSAGI (Persatuan Ahli Gizi Indonesia) IAKMI (Ikatan Ahli Kesehatan Masyarakat Indonesia)

Standar kompetensi, aduh pusing! Perlu tahu juga ya?
Harus dong! Standar kompetensi berguna bagi mahasiswa supaya mahasiswa mengetahui bahwa untuk menjadi seorang profesional kualifikasi seperti apa yang harus dimiliki agar nantinya di dalam dunia kerja mampu memenuhi kebutuhan masyarakat serta tidak lupa memiliki perilaku seorang profesional, bukan semata-mata ilmu pengetahuan dan keterampilan. Setelah mengetahui itu semua, mahasiswa dapat menyusun strategi belajar dan berproses sehingga nantinya mereka dapat memenuhi bahkan melampaui standar tersebut.

“Man becomes man only by his intelligence, but he is man only by his heart.”
- Henri Frederic Amiel

28

BAB VII
KOMPETENSI

UJI

7.1. 7.2.

Definisi Uji Kompetensi
Uji kompetensi merupakan metode evaluasi kompetensi yang dimiliki oleh peserta didik setelah menempuh pendidikan profesi kesehatan pada suatu institusi.

Tujuan Uji Kompetensi
Uji kompetensi bertujuan untuk mengetahui keberhasilan peserta didik dalam menguasai berbagai kompetensi yang dipelajari selama masa pendidikan, sehingga apabila dinyatakan lulus dalam uji kompetensi maka seorang peserta didik dapat dikatakan telah memiliki kualitas yang terstandardisasi sesuai dengan standar kompetensi yang telah ditetapkan. Selain berguna bagi peserta didik dan institusi terkait, uji kompetensi berguna juga bagi masyarakat yakni untuk melindungi masyarakat pengguna jasa profesi, dengan melakukan standardisasi layanan, sehingga nantinya masyarakat yang berinteraksi dengan para lulusan yang telah dinyatakan lulus dalam uji kompetensi dan mendapat sertifikat kompetensi, memiliki jaminan bahwa tenaga kesehatan tersebut memiliki kualitas yang baik.

7.3.

Penyusun Uji Kompetensi
Pemerintah Indonesia memiliki Badan Nasional Sertifikasi Profesi (BNSP). BNSP merupakan badan independen yang bertanggung jawab kepada Presiden yang memiliki kewenangan sebagai otoritas sertifikasi personil dan bertugas melaksanakan sertifikasi kompetensi profesi bagi tenaga kerja. Akan tetapi, belum semua profesi kesehatan melakukan uji kompetensi untuk sertifikasi profesinya melalui BNSP. Beberapa masih dilakukan oleh organisasi profesi terkait

7.4.

Metode Perancangan dan Penyelenggaraan Uji Kompetensi
Uji kompetensi dirancang untuk mampu mengevaluasi ketiga aspek yang terkandung di dalam kompetensi, yakni aspek pengetahuan, keterampilan, serta perilaku. Perancangannya sendiri dilakukan oleh para pemangku kepentingan serta organisasi profesi terkait. Bentuk ujian itu sendiri disesuaikan dengan kompetensi yang akan diuji, secara umum dapat berbentuk ujian lisan, tulisan, maupun ujian praktek seperti OSCE (Objective Structured Clinical Examination).

29

Kenapa sih mahasiswa perlu tau tentang uji kompetensi?
Mahasiswa harus memahami bahwa uji kompetensi dilakukan untuk mengukur sejauh mana proses pendidikan telah mampu membuat peserta didik memiliki kompetensi yang dibutuhkan untuk menjadi seorang profesional. Untuk itu diharapkan mahasiswa sejak awal mampu menyiapkan diri sehingga nantinya saat diuji mereka dapat membuktikan bahwa mereka telah layak untuk selangkah lebih maju menjadi seorang profesional.

“If you want to achieve things in life, you've just got to do them, and if you're talented and smart, you'll succeed.”
- Juliana Hatfield

30

BAB VIII AKREDITASI
8.1. Definisi Akreditasi
Akreditasi adalah suatu proses dimana suatu badan akreditasi mengevaluasi kualitas suatu lembaga pendidikan tinggi secara keseluruhan (akreditasi institusi) atau program pendidikan tinggi tertentu (akreditasi program) dalam rangka untuk mengakui secara resmi bahwa lembaga atau program pendidikan tinggi tersebut telah memenuhi kriteria standar yang telah ditentukan.

8.2. Pelaksana Akreditasi
Satu-satunya badan yang diakui oleh pemerintah Republik Indonesia (dalam hal ini oleh Departemen Pendidikan Nasional) untuk melaksanakan akreditasi adalah Badan Akreditasi Nasional Perguruan Tinggi (BAN-PT), yang telah ditetapkan melalui Keputusan Mendiknas nomor 187/U/1998, dan nomor 118/U/2003. Fungsi BAN-PT menurut peraturan perundangan yang ada pada dasarnya adalah:

1. Mengawasi mutu dan efisiensi pendidikan tinggi melalui proses
akreditasi pada semua program studi dalam institusi pendidikan tinggi di Indonesia;

2. Menyebarluaskan informasi pada publik mengenai status akreditasi
dari program studi dalam institusi pendidikan tinggi, sehingga publik dalam meyakini mutu pendidikan yang ditawarkan, dan mutu program program tersebut dapat dipertahankan dan ditingkatkan;

3. Memberikan saran pembinaan mengenai peningkatan mutu programprogram studi. Tugas utama BAN-PT adalah:

1. Melakukan penilaian mutu dan efisiensi semua perguruan tinggi secara
berkala dalam rangka membantu Menteri Pendidikan dan Kebudayaan melaksanakan Pasal 60/61 UURI No. 20 tahun 2003

31

2. Fungsi melakukan penilaian tersebut meliputi kurikulum, mutu dan
jumlah tenaga kependidikan, keadaan mahasiswa, pelaksanaan pendidikan, sarana dan prasarana, tatalaksana administrasi akademik, kepegawaian, keuangan dan kerumahtanggaan perguruan tinggi.

8.3. Proses Akreditasi
Proses akreditasi program studi secara umum dapat dibagi menjadi empat bagian yaitu:

1. Pelaksanaan evaluasi diri di institusi atau program studi yang
bersangkutan sesuai pedoman yang telah ditentukan. Hasil pelaksanaan evaluasi diri tersebut dituangkan dalam bentuk executive summary

2. BAN-PT mengkaji executive summary dari institusi atau program studi
yang bersangkutan. Bila sudah sesuai, BAN-PT mengirimkan berkas instrumen akreditasi untuk diisi dan dikirim kembali ke BAN-PT

3. Kunjungan BAN-PT untuk meninjau kesesuaian berkas dengan fakta di
lapangan. Hasil kunjungan disusun dalam suatu laporan tertulis yang akan menjadi rekomendasi dalam menentukan akreditasi

4. Penilaian oleh majelis BAN-PT melalui suatu pleno. Hasil dari pleno
tersebut adalah suatu keputusan mengenai akreditasi institusi atau program studi. Dapat pula muncul suatu rekomendasi penutupan ataupun rekomendasi evaluasi diri terhadap institusi atau program studi yang bersangkutan.

Alur proses akreditasi perguruan tinggi

32

Berperan dalam akreditasi: apa untungnya bagi mahasiswa?
Akreditasi bukan sekedar “hajatan”-nya para dosen dan staf. Mahasiswa juga sangat berperan dalam proses akreditasi. Setiap keberhasilan baik itu dalam proses maupun hasil pencapaian belajar mahasiswa akan mendukung diraihnya akreditasi yang lebih baik. Nantinya apabila akreditasi yang dicapai telah maksimal, lulusan dari institusi tersebut akan lebih mudah diterima di dunia kerja.

“Opportunity does not knock,
- Kyle Chandler

it presents itself when you beat down the door.”

33

DAFTAR PUSTAKA
Badan Akreditasi Nasional Perguruan Tinggi, Proses Akreditasi, http://ban-pt.kemdiknas.go.id/index.php? option=com_content&view=article&id=50&Itemid=55&lan =in. Epstein, R. M., 2007, Assessment in Medical Education, N Engl J Med, 356:387-96. ISFI dan APTFI, 2009, Program Pendidikan Profesi Apoteker (P3A), Jakarta. Jusuf, A. A., 2009, Pendekatan SPICES dan problem based learning (PBL), Pelatihan Pendidikan di Program Pendidikan Ilmu Komputer STMIK Bidakara, Jakarta. Konsil Kedokteran Indonesia, 2006, Standar Kompetensi Profesi Dokter, Jakarta Konsil Kedokteran Indonesia, 2006, Standar Pendidikan Profesi Dokter, Jakarta Konsil Kedokteran Indonesia, 2006, Standar Pendidikan Profesi Dokter Gigi, Jakarta Menteri Kesehatan, 2007, Keputusan Menteri Kesehatan Nomor 369/MENKES/SK/III/2007 tentang Standar Profesi Bidan, Depkes RI, Jakarta. Menteri Kesehatan, 2007, Keputusan Menteri Kesehatan Nomor 374/MENKES/SK/III/2007 tentang Standar Profesi Gizi, Depkes RI, Jakarta. O'Connell, H. P., 2009, Spicing Up Medical Education, Student BMJ, 17:b2390. Persatuan Perawat Nasional Indonesia, 2010, Standar Profesi Perawat Indonesia, Jakarta. Wegemans, M (ed)., 2010, Scome Manual, 6th Edition, International Federation of Medical Students Association, Thailand.

34

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful