A Sejarah dari Gamelan Gamelan Pertama Antara bukti terawal instrumen gamelan adalah satu siri batu ukiran

pelepasan pada Borobudur kuil Buddha di Jawa Tengah (800ad sekitar). Borobudur menunjukkan rekod yang pertama di dunia instrumen perkusi bar. Nampaknya gaya gambang "gambang" dengan 10 bar luas berehat lebih melalui pensalun. Kami tidak mempunyai cara untuk memberitahu, tetapi bar kemungkinan besar dibuat daripada kayu atau logam. Instrumen ditunjukkan dimainkan dengan dua batang besar, bola, mungkin empuk di hujung (lihat Kunst, "Hindu Jawa Alat Muzik," Rajah 21). Simbal menyerupai Bali ceng ceng kopyak yang digunakan dalam muzik arak-arakan moden boleh dilihat serta gendang tangan dua kepala yang muncul untuk kedua-dua bentuk tong Jawa dan Bali gaya kon. Pelepasan Borobudur dan kuil Jawa tempoh pusat lain, termasuk Awas dan Candi Sari, menggambarkan instrumen lain termasuk zithers, lutes, kecapi, gendang vesel (gatam), dan serunai melintang. Kebanyakan pupus di Indonesia hari ini dan mungkin tidak pernah benarbenar wujud di pulau-pulau, mungkin diukir dari ingatan oleh tukang-tukang tanah besar. Hanya instrumen bar, simbal dan gendang kekal. Terutamanya tidak hadir dari semua relif tempoh ini ialah gong. Gong Pertama Gong pertama muncul di dalam ukiran abad ke-13 dan 14, di kalangan kuil Hindu empayar Majapahit. Gambaran ini menunjukkan gong kecil, sering dipasang secara berpasangan pada batang atau gantung secara berseorangan dari saraf di tangan dan bermain dengan tukul empuk. Juga dapat dilihat adalah kemajuan yang signifikan dalam instrumen bar sejak masa Borobudur, termasuk empat-tukul xylophones gaya gambang jenis masih digunakan di Bali untuk upacara pembakaran mayat. Bar digantung Gangsa dan jantina serta Kuantan dengan bar berehat boleh dijumpai. Bukti terawal resonator akustik ditala, tiub buluh yang membesarkan bunyi bar, juga muncul dalam tempoh ini. Ketara dalam pelepasan Jawa timur adalah imej-imej yang menyerupai labu sitar dan lainlain bergema instrumen tali yang dipetik seperti yang digunakan pada hari ini di India. Gendang banyak yang digambarkan dalam tempoh ini juga amat menyerupai India mridanggam dan pakawaj. Instrumen ini menjadi pupus di Indonesia, dan sekali lagi mungkin tidak pernah wujud, tetapi kehadiran mereka menunjukkan infusi berkuasa budaya asing. Gong yang paling mungkin tidak berasal dari Indonesia. Tiada bukti pembangunan gong gangsa di Indonesia sebelum abad ke-13.Mereka hanya muncul dalam rekod sebagai instrumen yang sangat halus, lengkap dengan pusat timbul dan tempurung yang mendalam. Tanah besar Asia, bagaimanapun, memaparkan pelbagai yang lebih luas gaya gong gangsa, termasuk kerang yang cetek, muka rata, dan dengan keturunan pembangunan yang jelas. Kesusasteraan kuno mencadangkan bahawa gong mungkin telah diketahui dan digunakan di

manakala alat perdagangan kekal serupa. Tetapi. Di Bali. untuk memberi inspirasi berkhayal dan untuk menjemput roh-roh nenek moyang. Bali. hampir tulen.Mungkin mereka tidak instrumen kelas pemerintah. bunyi yang digunakan untuk menggalakkan askar kerana ia dipupuk ketakutan pada musuh-musuh mereka. Perubahan dalam rasa popular juga mempunyai kesan.Indonesia pada awal abad kesembilan. Tetapi. muzik telah berubah dan berkembang. Di Jawa. membekalkan instrumen kebanyakan Jawa. Penggunaan dan tujuan musik gamelan di Jawa juga telah disemak semula oleh Mataram. Bali dan Jawa Split Pada abad ke-14. Gong tembaga yang digabungkan dengan pengaruh India dan Asia tenggara dan "pribumi" muzik dan instrumen pusat budaya Jawa yang membina Borobudur membuat timur Jawa tempat kelahiran gamelan seperti yang kita tahu hari ini. Orang-orang yang mahu kekal Hindu telah diusir ke Bali. dan sebagainya. Mataram empayar Islam yang baru mula dan muzik dan instrumen banyak berubah. Juga digabungkan kedua-dua skala. Iaitu gamelan yang kita dengar di Bali hari ini adalah secara langsung. Asalnya.Perubahan persekitaran menimbulkan banyak perbezaan estetik antara Bali dan Jawa gaya muzik. Tetapi. Majapahit adalah di mana semua unsur-unsur utama gamelan moden datang bersamasama.Instrumen banyak di Bali adalah sama seperti yang direkodkan oleh pengukir batu di timur Jawa lebih enam abad yang lalu. gamelan dimainkan di luar kuil untuk upacara keagamaan. teori di belakang mereka telah dipinda untuk mewujudkan Jawa "patet" mod sistem. Kampung Semarang pantai utara Jawa Tengah menjadi pusat baru Indonesia untuk membuat gong. seksyen baru di sana. kita masih mendapati terutamanya berkumpulan. yang kekal eksklusif untuk berkumpulan dan ritual tertentu pada zaman Majapahit. atau lain komposisi untuk upacara tertentu. ketiadaan mereka dari rekod batu terawal mencadangkan bahawa mereka adalah sama ada yang agak luar biasa sehingga masa itu. besi. slendro dan pelog.Kegunaan asal mereka mungkin telah menjadi sebagai instrumen pertempuran. di mana mereka kekal agak terpencil selama beratus-ratus tahun. tambah ketara lebih 600 tahun. Borneo. Empayar Jawa Mataram adalah bertanggungjawab untuk memajukan teknik tuangan gangsa untuk menghasilkan gong yang sangat besar yang telah menjadi pokok Jawa moden dan Gamelan Bali. Tetapi. dan pulau-pulau sekitarnya. Muzik di Jawa berpindah dari kuil udara .Pengaruh Majapahit adalah kukuh di seluruh Indonesia dan selatan Filipina dan mencapai jauh ke dalam tanah besar Asia Tenggara. keturunan muzik tempoh Majapahit. atau tidak mempunyai tujuan agama penting. di Jawa Tengah. Variasi yang ditambah di sini. Homogen gangsa. orang-orang dari Timur Tengah memperkenalkan agama Islam dan kejatuhan empayar Majapahit bermula. Sumatra. dalam ibadat agama Jawa dihalakan semula ke mahkamah diraja dan Hindu lama dan kuil-kuil Buddha telah dibiarkan untuk mereput. instrumentasi pelbagai ini telah digabungkan ke dalam orkestra satu. Manakala melodi skala dan bahkan mungkin telah kekal yang sama. Setiap generasi pemuzik di Bali meletakkan setem peribadi mereka pada muzik. buluh.

Wujud nyata dalam musiknya adalah tarikan tali rebab yang sedang. memperluaskan skop dan popuGamelan. namun Yogyakarta adalah tempat yang paling tepat untuk menikmati gamelan karena di kota inilah anda bisa menikmati versi aslinya. Gaya kebyar Bali adalah produk abad ini.Lebih tua pemuzik Jawa berkaitan cerita sekarang jarang mahkamah peristiwa besar dan komposisi hilang. Gamelan yang berkembang di Yogyakarta adalah Gamelan Jawa. hingga menghasilkan pemusik gamelan ternama. Muzik gamelan terus berubah dan berkembang dalam gaya kedua-duanya dan tujuan. sebuah bentuk gamelan yang berbeda dengan Gamelan Bali ataupun Gamelan Sunda. Popularitasnya telah merambah berbagai benua dan telah memunculkan paduan musik baru jazz-gamelan. saron kendang dan gambang serta suara gong pada setiap penutup irama. keselarasan dalam berbicara dan bertindak sehingga tidak memunculkan ekspresi yang meledak-ledak serta mewujudkan toleransi antar sesama. berbeda dengan Gamelan Bali yang rancak dan Gamelan Sunda yang sangat mendayu-dayu dan didominasi suara seruling. Lebih tua Bali pemuzik bercakap kali apabila tempos perlahan dan variasi berkurangan. karena Jawa memiliki pandangan hidup tersendiri yang diungkapkan dalam irama musik gamelannya. Palu telah lembut untuk membolehkan instrumen bergema di dalam ruang dengan cara yang lebih menyenangkan. Pelajar-pelajar di institusi-institusi ini dikehendaki untuk mencipta muzik dan tarian baru. Pandangan hidup Jawa yang diungkapkan dalam musik gamelannya adalah keselarasan kehidupan jasmani dan rohani. Era ke-Dua Puluh Seratus tahun kebelakangan ini telah membawa perubahan besar dalam kedua-dua muzik Bali dan Jawa. sebagai imbal bonang dan teknik bermain Kembangan begitu tipikal bunyi Jawa hari ini.terbuka ke platform berbumbung besar dalam mahkamah diraja. melahirkan institusi sebagai ruang belajar dan ekspresi musik gamelan. Kerajaan melaksanakan sekolah seni adalah pengunjung baru memacu masa depan. Pagelaran musik gamelan kini bisa dinikmati di berbagai belahan dunia. Borang juga perlahan dan memanjang untuk mengambil kesempatan daripada akustik baru dan memberi penjimatan kepada mahkamah. Muzik menjadi sebahagian besarnya mengejar serebrum golongan bangsawan dan pemuzik menjadi kakitangan mahkamah. . Gamelan Jawa memiliki nada yang lebih lembut dan slow. Orkestra a la Jawa Gamelan jelas bukan musik yang asing. paduan seimbang bunyi kenong. Perbedaan itu wajar.

Barulah pada beberapa waktu sesudahnya berdiri sebagai musik sendiri dan dilengkapi dengan suara para sinden. logam. Seperangkat gamelan terdiri dari beberapa alat musik. Pelog memiliki 7 nada per oktaf. dan tarian. Sebagai sebuah pertunjukan tersendiri. Slendro memiliki 5 nada per oktaf. Perkembangan selanjutnya setelah dinamai gamelan. gesekan pada tali atau bambu tipis hingga dikenalnya alat musik dari logam.00 WIB digelar gamelan sebagai sebuah pertunjukan musik tersendiri.12. sementara hari . gong dan seruling bambu. yaitu 1 2 3 5 6 [C. Komponen utama yang menyusun alat-alat musik gamelan adalah bambu. gambang. musik gamelan biasanya dipadukan dengan suara para penyanyi Jawa (penyanyi pria disebut wiraswara dan penyanyi wanita disebut waranggana).F# G# A B] dengan perbedaan interval yang besar.Tidak ada kejelasan tentang sejarah munculnya gamelan. Salah satu bentuk gamelan kontemporer adalah jazz-gamelan yang merupakan paduan paduan musik bernada pentatonis dan diatonis. tepukan ke mulut. Hari Sabtu pada waktu yang sama digelar musik gamelan sebagai pengiring wayang kulit. Pertunjukan musik gamelan yang digelar kini bisa merupakan gamelan klasik ataupun kontemporer. dan kayu. Salah satu tempat di Yogyakarta dimana anda bisa melihat pertunjukan gamelan adalah Kraton Yogyakarta. misalnya gong berperan menutup sebuah irama musik yang panjang dan memberi keseimbangan setelah sebelumnya musik dihiasi oleh irama gending. Satu permainan gamelan komplit terdiri dari dua putaran. yaitu 1 2 3 4 5 6 7 [C+ D E. Perkembangan musik gamelan diperkirakan sejak kemunculan kentongan. Masing-masing alat memiliki fungsi tersendiri dalam pagelaran musik gamelan. diantaranya satu set alat musik serupa drum yang disebut kendang.00 . dibatasi oleh satu gongan serta melodinya diciptakan dalam unit yang terdiri dari 4 nada. yaitu slendro dan pelog. yaitu terdiri dari beberapa putaran dan pathet. rebab dan celempung. Gamelan Jawa adalah musik dengan nada pentatonis. Pada hari Kamis pukul 10. Anda bisa melihat gamelan sebagai sebuah pertunjukan musik tersendiri maupun sebagai pengiring tarian atau seni pertunjukan seperti wayang kulit dan ketoprak.D E+ G A] dengan perbedaan interval kecil. musik ini dipakai untuk mengiringi pagelaran wayang. rebab. Komposisi musik gamelan diciptakan dengan beberapa aturan.

anda bisa menuju Bangsal Sri Maganti.Minggu pada waktu yang sama digelar musik gamelan sebagai pengiring tari tradisional Jawa. anda bisa menuju bangsal kraton lain yang terletak lebih ke belakanglariti gamelan di rumah dan di seluruh dunia http://eforum1.html .cari.com. Untuk melihat pertunjukannya. Sementara untuk melihat perangkat gamelan tua.my/mobile/?tid-438333.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful