PENGARUH LAMA PERENDAMAN TERHADAP EFEKTIVITAS AGENS PENGIMBAS HAYATI FUSARIUM OXYSPORUM F. SP.

CEPAE AVIRULEN DALAM MENGENDALIKAN PENYAKIT MOLER PADA BAWANG MERAH

SKRIPSI

Oleh : ANANG RESTU ARDIYANTO 05110001

PROGRAM STUDI AGROTEKNOLOGI FAKULTAS AGRO INDUSTRI UNIVERSITAS MERCU BUANA YOGYAKARTA 2011

PENGARUH LAMA PERENDAMAN TERHADAP EFEKTIVITAS AGENS PENGIMBAS HAYATI FUSARIUM OXYSPORUM F. SP. CEPAE AVIRULEN DALAM MENGENDALIKAN PENYAKIT MOLER PADA BAWANG MERAH

SKRIPSI

Diajukan kepada Fakultas Agroindustri Universitas Mercu Buana untuk memenuhi sebagian persyaratan guna memperoleh derajat Sarjana Pertanian

Oleh : ANANG RESTU ARDIYANTO 05110001

PROGRAM STUDI AGROTEKNOLOGI FAKULTAS AGROINDUSTRI UNIVERSITAS MERCU BUANA YOGYAKARTA 2011
ii

iii

iv

KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT atas rahmat dan hidayah-Nya yang berlimpah sehingga penelitian dan penyusunan skripsi ini dapat terlaksana dengan baik. Penulisan skripsi yang berjudul “Pengaruh Lama Perendaman Terhadap Efektivitas Agens Pengimbas Hayati Fusarium oxysporum f. sp. cepae Avirulen Dalam Mengendalikan Penyakit Moler Pada Bawang Merah” diajukan sebagai salah satu syarat guna memperoleh derajat Sarjana Pertanian di Universitas Mercu Buana Yogyakarta. Dengan berakhirnya penelitian dan penyusunan skripsi ini tidak terlepas dari bantuan dan bimbingan dari berbagai pihak, maka pada kesempatan ini penulis mengucapkan rasa Terimah Kasih yang sebesar-besarnya kepada : 1. Bapak Dr. Ir. Bambang Nugroho, M.P., selaku dosen pembimbing utama dan ketua Program Studi Agroteknologi, Fakultas Agroindustri, Universitas Mercu Buana Yogyakarta yang telah membimbing dan mengarahkan dalam penyusunan skripsi ini. 2. Ibu Dra. Umul Aiman, M.Si., selaku dosen pembimbing pendamping yang telah memberikan nasehat dan arahan dalam penyusunan skripsi ini. 3. Bapak Dr. Ir. F. Didiet Heru Swasono. M.P., selaku dekan Fakultas Agroindustri, Universitas Mercu Buana Yogyakarta. 4. Ibu Ir. Tyastuti Purwani. M.P., selaku dosen pembimbing akademik yang telah membimbing dan mengarahkan dalam akademik.
v

5. Ayahanda dan Ibunda tercinta yang selalu berdo’a dan memberikan dukungan moril maupun materil. 6. Adik-adikku tercinta yang selama ini selalu memberiku semangat dan motivasi dalam menyelesaikan skripsi ini. 7. Teman-teman seperjuanganku Uya, Yeli, Adi, Yuli, Pendi, Dian, Dudu, Ardian, Dedi, dkk yang telah memberikan bantuan, semangat dan dorongan dalam menyelesaikan skripsi ini. 8. Semua pihak yang telah memberikan bantuan serta dorongan secara langsung maupun tidak langsung. Penulis menyadari bahwa skripsi ini masih jauh dari sempurna, maka penulis mengharapkan kritik dan saran pembaca yang sifatnya membangun guna penyempurnaan skripsi selanjutnya. Penulis berharap skripsi ini dapat bermanfaat bagi pihak yang membutuhkannya, Yogyakarta, 09 Maret 2011

Penulis

vi

DAFTAR ISI Halaman HALAMAN JUDUL ....................................................................................... ii HALAMAN PENGESAHAN ......................................................................... iii HALAMAN PERSETUJUAN ........................................................................ iv KATA PENGANTAR..................................................................................... v DAFTAR ISI ................................................................................................... vii DAFTAR TABEL ........................................................................................... ix DAFTAR GAMBAR ...................................................................................... xi DAFTAR LAMPIRAN ................................................................................... xiii INTISARI ....................................................................................................... xv ABSTRACT ..................................................................................................... xvi I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang ..................................................................................... 1 B. Rumusan Masalah ................................................................................. 5 C. Tujuan Penelitian .................................................................................. 6 D. Manfaat Penelitian ................................................................................ 6 II. TINJAUAN PUSTAKA A. Bawang Merah ..................................................................................... 7 B. Penyakit Moler ..................................................................................... 11 C. Fusarium oxysporum f. sp. cepae avirulen ............................................ 15 D. Hipotesis .............................................................................................. 18 III. BAHAN DAN METODE PENELITIAN A. Tempat dan Waktu................................................................................ 19
vii

B. Bahan dan Alat Penelitian ..................................................................... 19 C. Metode Penelitian ................................................................................. 19 D. Pelaksanaan Penelitian .......................................................................... 20 E. Analisis Data ......................................................................................... 26 IV. HASIL DAN PEMBAHASAN A. Analisis Hasil ....................................................................................... 27 1. Intensitas penyakit moler bawang merah ........................................... 27 2. Jumlah daun bawang merah............................................................... 29 3. Tinggi tanaman bawang merah .......................................................... 29 4. Komponen hasil bobot segar, bobot kering matahari, jumlah umbi per rumpun, diameter umbi dan bobot kering tanaman.............. 30 B. Pembahasan .......................................................................................... 32 1. Intensitas penyakit moler ................................................................... 33 2. Pengamatan laju pertumbuhan bawang merah ................................... 35 3. Komponen hasil ................................................................................ 37 V. KESIMPULAN DAN SARAN A. Kesimpulan .......................................................................................... 41 B. Saran..................................................................................................... 41 DAFTAR PUSTAKA...................................................................................... 42

viii

DAFTAR TABEL

Tabel 1. Rerata intensitas penyakit moler pada umur 14, 21, 28, 35, 42 dan 49 hari setelah tanam .................................................................. 28 Tabel 2. Rerata jumlah daun bawang merah pada umur 14, 21, 28, 35, 42 dan 49 hari setelah tanam .................................................................. 29 Tabel 3. Rerata tinggi tanaman bawang merah pada umur 14, 21, 28, 35, 42 dan 49 hari setelah tanam .................................................................. 30 Tabel 4. Rerata komponen hasil bobot segar tanaman, jumlah umbi per rumpun, bobot total kering matahari, diameter umbi, dan bobot kering tanaman ................................................................................. 31 Tabel 5. Sidik ragam jumlah daun bawang merah pengamatan minggu pertama (14 hari setelah tanam) ......................................................... 52 Tabel 6. Sidik ragam jumlah daun bawang merah pengamatan minggu kedua (21 hari setelah tanam). ........................................................... 52 Tabel 7. Sidik ragam jumlah daun bawang merah pengamatan minggu ketiga (28 hari setelah tanam) ............................................................ 52 Tabel 8. Sidik ragam jumlah daun bawang merah pengamatan minggu keempat (35 hari setelah tanam) ........................................................ 53 Tabel 9. Sidik ragam jumlah daun bawang merah pengamatan minggu kelima (42 hari setelah tanam) ........................................................... 53 Tabel 10. Sidik ragam jumlah daun bawang merah pengamatan minggu keenam (49 hari setelah tanam) ......................................................... 53 Tabel 11. Sidik ragam tinggi tanaman bawang merah pengamatan minggu pertama (14 hari setelah tanam) ......................................................... 54 Tabel 12. Sidik ragam tinggi tanaman bawang merah pengamatan minggu kedua (21 hari setelah tanam) ............................................................ 54 Tabel 13. Sidik ragam tinggi tanaman bawang merah pengamatan minggu ketiga (28 hari setelah tanam) ............................................................ 54

ix

Tabel 14. Sidik ragam tinggi tanaman bawang merah pengamatan minggu keempat (35 hari setelah tanam) ........................................................ 55 Tabel 15. Sidik ragam tinggi tanaman bawang merah pengamatan minggu kelima (42 hari setelah tanam) ........................................................... 55 Tabel 16. Sidik ragam tinggi tanaman bawang merah pengamatan minggu keenam (49 hari setelah tanam) ......................................................... 55 Tabel 17. Sidik ragam intensitas penyakit bawang merah pengamatan pertama (14 hari setelah tanam) ......................................................... 56 Tabel 18. Sidik ragam intensitas penyakit bawang merah pengamatan kedua (21 hari setelah tanam) ............................................................ 56 Tabel 19. Sidik ragam intensitas penyakit bawang merah pengamatan ketiga (28 hari setelah tanam) ............................................................ 56 Tabel 20. Sidik ragam intensitas penyakit bawang merah pengamatan keempat (35 hari setelah tanam) ........................................................ 57 Tabel 21. Sidik ragam intensitas penyakit bawang merah pengamatan kelima (42 hari setelah tanam) ........................................................... 57 Tabel 22. Sidik ragam intensitas penyakit bawang merah pengamatan keenam (49 hari setelah tanam) ......................................................... 57 Tabel 23. Sidik ragam bobot segar tanaman bawang merah............................... 58 Tabel 24. Sidik ragam bobot umbi total bawang merah ..................................... 58 Tabel 25. Sidik ragam diameter umbi bawang merah ........................................ 58 Tabel 26. Sidik ragam jumlah umbi bawang merah ........................................... 59 Tabel 27. Sidik ragam berat kering oven bawang merah ................................... 59

x

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Gejala penyakit moler di polybag ................................................... 12 Gambar 2. Isolat jamur Fusarium oxysporum f. sp. cepae dalam PDA ............. 14 Gambar 3. Jamur Fusarium oxysporum f. sp. cepae avirulen yang sedang ditumbuhkan di dalam Erlenmeyer dengan media PDB .................. 16 Gambar 4. Grafik intensitas penyakit Fusarium oxysporum f. sp. cepae
pada bawang merah varietas Kuning........................................................ 28

Gambar 5. Pengaruh lama perendaman pemberian isolat Fusarium oxysporum f. sp. cepae avirulen terhadap bobot total kering matahari. .............. 31 Gambar 6. Serangan penyakit moler sudah mulai terlihat sejak tanaman berumur 14 hari setelah tanam. ............................................................ 32
Gambar 7. Isolat Fusarium oxysporum f. sp. cepae avirulen dalam PDA ........... 60 Gambar 8. Isolat Fusarium oxysporum f. sp. cepae avirulen dalam PDB ........... 60 Gambar 9. Aquades yang telah disterilkan ................................................................. 61 Gambar 10. Pengenceran isolat Fusarium oxysporum f. sp. cepae avirulen

dengan konsentrasi 104 mikrokonidium/ml ..................................... 61
Gambar 11. Perendaman isolat Fusarium oxysporum f. sp. cepae avirulen ............ 62 Gambar 12. Pencampuran dengan perbandingan 2 tanah : 1 pupuk kandang................. 62 Gambar 13. Pengambilan tanah dan pupuk yang telah dicampur ke dalam polybag ...... 63 Gambar 14. Polybag yang telah dicampur tanah dan pupuk kandang ............................ 63 Gambar 15. Penataan polybag di lapangan ................................................................... 64 Gambar 16. Bibit bawang merah umur 2 hari setelah tanam ......................................... 64 Gambar 17. Penggunaan metode rancangan acak lengkap (RAL) di lapangan .............. 65 Gambar 18. Pencabutan gulma di sekitar tanaman ....................................................... 65 Gambar 19. Intensitas penyakit mulai muncul sejak umur 14 HST ............................... 66

xi

Gambar 20. Intensitas penyakit umur 42 hari pada kontrol ........................................... 66 Gambar 21. Intensitas penyakit umur 42 hari pada perlakuan B ................................... 67 Gambar 22. Intensitas penyakit umur 42 hari pada perlakuan C ................................... 67 Gambar 23. Intensitas penyakit umur 42 hari pada perlakuan D ................................... 68 Gambar 24. Penyakit moler pada umur 28 HST ........................................................... 68 Gambar 25. Penyakit moler pada umur 49 HST ........................................................... 69 Gambar 26. Hasil panen tanaman sampel pada kontrol (perlakuan A) .......................... 69 Gambar 27. Hasil panen tanaman sampel perlakuan B ................................................. 70 Gambar 28. Hasil panen tanaman sampel perlakuan C ................................................. 70 Gambar 29. Hasil panen tanaman sampel perlakuan D ................................................. 71 Gambar 30. Penjemuran hasil panen untuk memperoleh bobot total kering matahari .... 71 Gambar 31. Pengovenan bawang merah ...................................................................... 72 Gambar 32. Penimbangan berat kering tanaman........................................................... 72

xii

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. Lampiran 2. Lampiran 3. Lampiran 4. Lampiran 5. Lampiran 6. Lampiran 7.

Kultivar bawang merah varietas Kuning ..................................... 45 Denah letak penelitian ................................................................ 46 Teta letak tanaman pada petak perlakuan ................................... 47 Perhitungan kebutuhan pupuk N per polybag. ............................ 48 Perhitungan kebutuhan pupuk P dan K per polybag. ................... 49 Cara pembuatan PDA, PDB ....................................................... 50 Tabel sidik ragam pengamatan jumlah daun pada umur 14, 21, dan 28 HST ............................................................................... 51 Tabel sidik ragam pengamatan jumlah daun pada umur 35, 42, dan 49 HST ............................................................................... 52 Tabel sidik ragam pengamatan tinggi tanaman pada umur 14, 21 dan 28 HST........................................................................... 53

Lampiran 8.

Lampiran 9.

Lampiran 10. Tabel sidik ragam pengamatan tinggi tanaman pada umur 35, 42 dan 49 HST........................................................................... 54 Lampiran 11. Tabel sidik ragam pengamatan intensitas penyakit umur 14, 21 dan 28 HST .......................................................................... 55 Lampiran 12. Tabel sidik ragam pengamatan intensitas penyakit umur 35, 42 dan 49 HST .......................................................................... 56 Lampiran 13. Tabel sidik ragam pengamatan bobot segar tanaman, bobot total kering matahari, dan diameter umbi ................................... 57 Lampiran 14. Tabel sidik ragam pengamatan jumlah umbi per rumpun, dan berat kering oven................................................................. 58 Lampiran 15. Gambar isolat Fusarium oxysporum f. sp. cepae dalam PDA dan PDB ........................................................................... 59

xiii

Lampiran 16. Gambar aquades steril dan pengenceran isolat Fusarium oxysporum f. sp. cepae avirulen ................................................. 60
Lampiran 17. Gambar perendaman isolat Fusarium oxysporum f. sp. cepae avirulen dan pencampuran pupuk kandang dengan tanah..................... 61 Lampiran 18. Gambar pengisian tanah dan pupuk yang telah dicampur ke dalam polybag dan gambar polybag yang telah dicampur tanah dan pupuk .... 62 Lampiran 19. Gambar penataan polybag di lapangan dan gambar bibit bawang merah umur 2 HST ............................................................................. 63 Lampiran 20. Gambar polybag yang disusun dengan metode RAL dan gambar pencabutan gulma di sekitar tanaman ..................................... 64 Lampiran 21. Gambar intensitas penyakit yang mulai muncul sejak umur 14 HST dan gambar intensitas penyakit umur 42 HST pada kontrol ................. 65 Lampiran 22. Gambar intensitas penyakit pada perlakuan B dan C saat umur 42 HST............................................................................................... 66 Lampiran 23. Gambar intensitas penyakit pada perlakuan D umur 42 HST dan gambar penyakit moler pada umur 28 HST .......................................... 67 Lampiran 24. Gambar penyakit moler pada umur 49 HST dan gambar hasil panen tanman sampel pada kontrol ..................................................... 68 Lampiran 25. Gambar hasil panen tanaman sampel perlakuan B dan C ...................... 69 Lampiran 26. Gambar hasil panen tanaman sampel perlakuan D dan gambar penjemuran tanaman sampel di bawah terik matahari .......................... 70 Lampiran 27. Gambar pengovenan dan penimbangan berat kering tanaman ............... 71

xiv

PENGARUH LAMA PERENDAMAN TERHADAP EFEKTIVITAS AGENS PENGIMBAS HAYATI FUSARIUM OXYSPORUM F. SP. CEPAE AVIRULEN DALAM MENGENDALIKAN PENYAKIT MOLER PADA BAWANG MERAH

ANANG RESTU ARDIYANTO 05110001 INTISARI

Penelitian dengan judul Pengaruh Lama Perendaman Terhadap Efektivitas Agens Pengimbas Hayati Fusarium oxysporum f. sp. cepae Avirulen Dalam Mengendalikan Penyakit Moler Pada Bawang Merah bertujuan untuk mengetahui lama perendaman yang tepat, sehingga dapat meningkatkan efektivitas avirulen Fusarium oxysporum f.sp cepae untuk mengendalikan penyakit moler pada tanaman bawang merah. Penelitian ini dilaksanakan di Laboratorium Proteksi Tanaman Universitas Mercu Buana Yogyakarta, Laboratorium Agroteknologi Universitas Mercu Buana Yogyakarta dan di kebun percobaan unit II Universitas Mercu Buana Yogyakarta, Gunung Bulu, Argorejo, Sedayu, Bantul, Yogyakarta, mulai April sampai dengan Juli 2010. Penelitian menggunakan rancangan percobaan faktor tunggal yang disusun dalam Rancangan Acak Lengkap (RAL) atau Completely Randomized Desaign (CRD). Faktor yang diteliti yaitu : kontrol (inokulasi dengan isolat Fusarium oxysporum f. sp. cepae virulen dengan suspensi spora konsentrasi 106 mikrokonidium/ml) selama 30 menit, perendaman (10 menit, 20 menit dan 30 menit) dengan varian Fusarium oxysporum f. sp. cepae avirulen dengan suspensi spora konsentrasi 104 mikrokonidium/ml lalu direndam dengan isolat Fusarium oxysporum f. sp. cepae virulen dengan suspensi spora konsentrasi 106 mikrokonidium/ml selama 30 menit. Hasil penelitian menunjukkan bahwa dengan perendaman 10 menit Fusarium oxysporum f. sp. cepae avirulen memberikan hasil terbaik dalam menekan penyakit moler dan hasil panen yang tertinggi. Kata kunci : Fusarium oxysporum f. sp. cepae virulen, Fusarium oxysporum f. sp. cepae avirulen, penyakit moler, bawang merah.

xv

EFFECT OF SOAKING LENGTH ON EFFECTIVENESS OF INDUCER AGENT OF AVIRULENT FUSARIUM OXYSPORUM F. SP. CEPAE IN CONTROLLING MOLER DISEASE ON SHALLOT

ANANG RESTU ARDIYANTO 05110001 ABSTRACT

Research with the title of Effect of Soaking Length on Effectiveness of Avirulent Fusarium oxysporum f. sp. cepae in Controlling Moler Disease on Shallot was done to determine the best soaking length that was able to increase the effectiveness of the inducer agent. The research was conducted at the Laboratory of Plant Protection, the Laboratory of Agrotechnology and in Research and Experiment Institution Unit II Mercu Buana University of Yogyakarta, Gunung Bulu, Argorejo, Sedayu, Bantul, Yogyakarta, from April to July 2010. The research used a single factor arranged in Completely Randomized Design (CRD). The factors were control (inoculation with Fusarium oxysporum f. sp. cepae virulent isolates with spore concentration of 106 microkonidium/ml) for 30 minutes, soaking (10 minutes, 20 minutes and 30 minutes) with avirulent Fusarium oxysporum f. sp. cepae with spore concentration of 104 microkonidium/ml and then soaked with virulent isolates of Fusarium oxysporum f. sp. cepae with spore concentration 106 microkonidium/ml for 30 minutes. The results showed that soaking length of 10 minutes gave the best results in suppressing moler disease and gave the highest yield of shallot. Key words : Fusarium oxysporum f. sp. cepae virulent, Fusarium oxysporum f. sp. cepae avirulent, moler disease, shallot.

xvi

I.

PENDAHULUAN

A.

Latar Belakang

Bawang merah merupakan salah satu tanaman sayuran yang menjadi menu pokok hampir pada semua jenis masakan dengan fungsi sebagai penyedap masakan. Fungsi esensial bawang merah menunjukkan jumlah penggunaan pada tiap masakan yang memerlukan penyedap sayuran ini, namun apabila mayoritas masyarakat di Indonesia ini menggunakannya, maka dapat dipastikan bahwa secara keseluruhan jumlah penggunaan bawang merah sangatlah besar (Anonim, 2009a). Selain hal tersebut, pesatnya peningkatan industri pengolahan makanan juga cenderung meningkatkan kebutuhan bawang merah di dalam negeri kurang lebih 5 % setiap tahunnya di luar konsumsi untuk restoran, hotel dan industri olahan (Suwandi dan Azirin, 1995). Menurut Rukmana (1994), kegunaan lain dari bawang merah adalah sebagai obat tradisional karena kandungan senyawa allin dan allisin yang bersifat bakterisida. Komoditas bawang merah ini merupakan sumber pendapatan dan kesempatan kerja yang memberikan kontribusi cukup tinggi terhadap

perkembangan ekonomi wilayah (Rp 2,7 triliun/tahun) dengan potensi pengembangan areal cukup luas mencapai + 90.000 ha (Dirjen Hortikultura, 2005). Bawang merah dihasilkan di 24 dari 30 propinsi di Indonesia. Propinsi penghasil utama (luas areal panen > 1.000 ha per tahun) bawang merah diantaranya adalah Jawa Tengah, Jawa Timur, Jawa Barat, D.I. Yogyakarta,
1

Sumatra Utara, Sumatra Barat, Bali, NTB dan Sulawesi Selatan. Kesembilan propinsi ini menyumbang 95,8 % (Jawa memberikan kontribusi 75 %) dari produksi total bawang merah di Indonesia pada tahun 2003. Konsumsi rata-rata bawang merah untuk tahun 2004 adalah 4,56 kg/kapita/tahun atau 0,38 kg/kapita/bulan, menjelang hari raya keagamaan terjadi kenaikan konsumsi sebesar 10-20 % (Dirjen Hortikultura, 2005). Secara nasional produksi bawang merah di Indonesia masih surplus sekitar 100.000 ton, sedangkan impor hanya 50.000 ton atau 7,1 % dari jumlah produksi nasional (Anonim, 2009b). Bawang merah adalah salah satu komoditas sayuran unggulan nasional yang sangat fluktuatif harga maupun produksinya. Hal ini terjadi karena pasokan produksi yang tidak seimbang antara panenan pada musimnya serta panenan di luar musim, salah satu diantaranya disebabkan tingginya intensitas serangan hama dan penyakit terutama bila penanaman dilakukan di luar musim. Selain itu bawang merah merupakan komoditas yang tidak dapat disimpan lama, hanya bertahan 3-4 bulan padahal konsumen membutuhkannya setiap saat (Baswarsiati et al., 1997). Serangan patogen tanaman merupakan salah satu kendala yang sering dihadapi dalam budidaya bawang merah. Salah satu penyakit yang sering dijumpai pada tanaman bawang merah adalah penyakit moler, yang diduga disebabkan oleh Fusarium oxysporum (Departemen Pertanian, 2003). Besarnya kerugian yang ditimbulkan oleh penyakit moler belum diketahui secara pasti karena terbatasnya informasi penyakit tersebut. Oleh karena itu, diperlukan

2

penelitian yang mampu memberikan informasi mengenai penyakit moler pada bawang merah. Penyakit layu Fusarium atau sering disebut penyakit moler merupakan salah satu penyakit yang sering menyerang bawang merah. Penyakit ini banyak ditemukan di lahan yang sepanjang musim ditanami bawang merah tanpa ada pergiliran tanaman. Selain itu, kondisi lingkungan saat hujan mempercepat perkembangan penyakit ini (Anonim, 2011). Jika pengendalian penyakit moler selama ini hanya dilakukan dengan mengumpulkan dan memusnahkan tanaman sakit, maka upaya pencegahan dan pengendalian lain perlu untuk mengkaji perkembangan penyakit moler pada berbagai kultivar dan hubungan populasi Fusarium oxysporum f. sp. cepae dengan perkembangan penyakit moler pada bawang merah di lahan yang berbeda jenis tanahnya (Wiyatiningsih, 2007). Pengendalian penyakit layu Fusarium cukup sulit karena patogen bersifat soil inhabitant, dan dapat bertahan sangat lama di dalam tanah tanpa adanya tanaman inang, sehingga rotasi tanaman menjadi tidak efektif. Pengendalian penyakit dengan mengaplikasikan fungisida sintetik ke dalam tanah hanya dapat menekan penyakit layu Fusarium untuk beberapa bulan saja (Alabouvette et al., 1996), selain itu penggunaan fungisida sintetil secara terus-menerus juga dapat menyebabkan munculnya populasi patogen yang lebih tahan (Freeman et al., 2002) dan juga akan mencemari lingkungan. Menurut Setiawati dan Udiarto (2005), sampai saat ini telah banyak hasil penelitian yang menyajikan komponen-komponen pengendalian yang dapat

3

dirakit dalam satu pengendalian secara PHT diantaranya adalah penerapan budidaya tanaman sehat, pergiliran tanaman, penanaman serentak, pengendalian secara mekanis, penggunaan seks feromon, penggunaan alat perangkap yang tepat (kerodong kasa, lampu perangkap, perangkap likat kuning), dan pengendalian secara hayati. Selama ini pengendalian penyakit moler hanya dilakukan dengan cara mekanis dan kimiawi. Upaya pencegahan dan pengendalian penyakit layu Fusarium sudah banyak diteliti. Salah satunya dengan penggunaan agens pengendalian hayati (Anonim, 2011). Dalam penggunaan agens pengendalian hayati, ada beberapa isolat mikrobia antagonis yang dapat digunakan, misalnya Pseudomonas fluorescens, Gliocladium sp., Trichoderma harzianum dan Bacillus sp. telah dapat digunakan untuk mengendalikan penyakit tanaman seperti Fusarium pada melon

(Nurwardani, 1996), dan Fusarium pada sedap malam (Nuryani dan Djatnika, 1999). Pseudomonas sp. strain WCS 417 r mampu mengiduksi resistensi dan mengakumulasi fitoaleksin tanaman anyelir dalam menanggulangi layu Fusarium (Van Peer et al., 1991), dan P. fluorescens + air steril + Mg So4 mampu menekan layu Fusarium pada anyelir (Nuryani et al., 2001).

4

B.

Perumusan Masalah

Penyakit moler pada bawang merah merupakan salah satu penyakit yang mengakibatkan banyaknya umbi yang busuk, tanaman layu dan mati sehingga produksi bawang merah tidak dapat diperoleh dengan maksimal. Keparahan penyakit moler yang ditandai dengan busuk umbi pada bawang merah yang juga disebabkan oleh Fusarium oxysporum f. sp. cepae berhubungan dengan populasi patogen tersebut di dalam tanah. Penyakit moler banyak terjadi pada pertanaman yang umbi sebagai benihnya berasal dari populasi pertanaman sebelumnya terdapat penyakit moler, meskipun telah dipilih dari tanaman yang baik dan tidak menunjukan gejala moler (Wiyatiningsih, 2007). Dalam pengendalian penyakit layu Fusarium dengan teknik budidaya juga dirasakan cukup sulit. Pengendalian seperti rotasi tanaman kurang efektif, karena jamur penyebab layu Fusarium adalah Fusarium oxysporum f. sp. cepae, yang mampu bertahan lama di dalam tanah sebagai klamidospora sehingga sulit dikendalikan (Brown dan Ogle, 1997). Sejumlah cara pengendaliannya telah diteliti, namun belum memberikan hasil yang memuaskan. Pengendalian hayati patogen tular tanah merupakan pendekatan alternatif yang perlu dikembangkan, sebab relatif murah dan mudah dilakukan, serta bersifat ramah lingkungan (Upadhay dan Jayaswa, 1992). Upaya pencegahan dan pengendalian lainnya yang lebih ramah lingkungan, efektif dan ekonomis perlu dikaji. Salah satunya yaitu menggunakan varian avirulen Fusarium oxysporum f. sp. cepae. Dalam aplikasinya varian avirulen menjadi efektif karena adanya kerjasama (interaksi) penetrasi lanjut

5

antara jamur yang diinokulasi dengan inangnya setelah diserang oleh varian avirulen. Sampai saat ini belum ditemukan waktu yang efektif untuk melakukan pre-inokulasi jamur Fusarium oxysporum f. sp. cepae. Untuk itu perlu dilakukan penelitian atau kajian untuk mendapatkan waktu lama perendaman yang efektif untuk melakukan pre-inokulasi jamur Fusarium oxysporum f. sp. cepae terhadap penyakit moler.

C.

Tujuan Penelitian

Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui lama perendaman yang tepat, sehingga dapat meningkatkan efektivitas Fusarium oxysporum f. sp. cepae avirulen untuk mengendalikan penyakit moler pada tanaman bawang merah.

D.

Manfaat Penelitian

1. Dapat menambah wawasan dan pengetahuan dalam penggunaan varian avirulen Fusarium oxysporum f. sp. cepae untuk mengendalikan penyakit moler pada tanaman bawang merah. 2. Untuk memperkirakan dampak yang dapat ditimbulkan oleh penyakit dengan menggunakan benih bawang merah yang paling rentan terkena penyakit yaitu dengan menggunakan umbi bawang merah varietas Kuning. 3. Memberikan sumbangan pemikiran pada petani yang berhubungan dengan usaha budidaya tanaman bawang merah.

6

II.

TINJAUAN PUSTAKA

A. 1. Botani bawang merah

Bawang Merah

Di dalam dunia tumbuhan, tanaman bawang merah diklasifikasikan sebagai berikut : Divisi Sub divisi Class Ordo Famili Genus Spesies : Spermatophyta : Angiospermae : Monocotyledonae : Liliales (liliflorae) : Liliales : Allium : Allium ascalonicum L. (Wordpress, 2009). Spesies bawang merah yang banyak ditanam di Indonesia terdiri dari 2 macam, yaitu bawang merah biasa atau shallot alias sylot (A. ascalonicum L.), dan bawang merah sebenarnya sering juga disebut sebagai bawang bombay atau bawang timur alias “Onion” (A. cepa L). Secara morfologis, karakteristik tanaman bawang merah adalah : a. Akar. Berakar serabut dengan sistem perakaran dangkal dan bercabang terpencar, pada kedalaman antara 15-30 cm di dalam tanah. b. Batang. Memiliki batang sejati atau disebut “discus” yang bentuknya seperti cakram, tipis dan pendek sebagai tempat melekat perakaran
7

dan mata tunas (titik tumbuh). Di bagian atas discus terbentuk batang semu dari pelepah-pelepah daun. Batang semu yang berada di dalam tanah akan berubah bentuk dan fungsinya menjadi umbi lapis (bulbus). Diantara kelopak bulbus terdapat mata tunas yang dapat membentuk tanaman baru atau anakan, terutama pada spesies bawang merah biasa. c. Daun. Bentuk daunnya seperti pipa, yakni bulat kecil memanjang antara 50-70 cm, berlubang, bagian ujungnya meruncing, berwarna hijau muda sampai hijau tua, dan letak daun melekat pada tangkai yang ukurannya relatif pendek. d. Bunga. Tangkai daun keluar dari ujung tanaman (titik tumbuh) yang panjangnya antara 30-90 cm, dan di ujungnya terdapat 50-200 kuntum bunga yang tersusun melingkar (bulat) seolah berbentuk payung (umbrella). Tiap kuntum bunga terdiri atas 5-6 helai daun bunga yang berwarna putih, 6 benang sari berwarna hijau atau ke kuning-kuningan, 1 putik dan bakal buah berbentuk hampir segitiga (Wordpress, 2009).

8

2. Syarat tumbuh Bawang merah dapat tumbuh pada tanah sawah atau tegalan, tekstur sedang sampai liat. Jenis tanah Alluvial, Glei Humus atau Latosol, pH 5,6-6,5, ketinggian 0-400 m dpl, kelembaban 50-70 %, dan suhu 25-32o C (Blogspot, 2010). Bawang merah dapat tumbuh baik di sawah, tanah tegalan atau pekarangan. Namun tanah yang paling cocok untuk tanaman ini adalah tanah lempung berpasir atau lempung berdebu (Rahayu dan Berlian, 2005). Jenis tanah ini mempunyai sistem aerasi dan drainase (pengairan) yang baik. Bawang merah tidak tahan terhadap kekeringan, genangan air dan tanah terlalu basah akan menyebabkan terhambatnya pertumbuhan,

mengurangi hasil dan dapat pula menyebabkan umbi akan busuk, sebaliknya apabila tanaman kekurangan air maka akan terjadi tanggapan fisiologis. 3. Varietas bawang merah. Varietas bawang merah yang ditanam di Indonesia cukup banyak, antara lain : a. Varietas Tiron. Varietas ini berasal dari Bantul. Warna umbinya merah keunguan dan berbentuk cenderung bulat. Umur panen 55 hari dan produksinya mencapai 9-13 ton/ha (Wiyatiningsih, 2007). b. Varietas Philip. Varietas ini berasal dari Filipina. Warna umbinya merah keunguan dan mudah berbunga. Umur panen 60 hari dan produksinya 17,6 ton/ha umbi kering (Wiyatiningsih, 2007).

9

c. Varietas Biru. Varietas ini berasal dari Bantul. Warna umbinya merah keunguan dengan bentuk cenderung bulat dan sulit ditanam pada musim hujan. Umur panennya 55 hari dan produksinya mencapai 10-13 ton/ha umbi basah (Wiyatiningsih, 2007). d. Varietas Kuning. Varietas ini cocok ditanam pada musim kemarau dengan warna umbi merah muda, berbentuk bulat dan cincin umbi lapisnya lebih jelas. Umur panen 80 hari dengan produksi mencapai 7 ton/ha (Wiyatiningsih, 2007). e. Varietas Thailand/Bangkok. Varietas ini berasal dari Thailand. Umbinya berbentuk agak bulat, berwarna merah muda sampai merah tua dan tidak tahan terhadap air. Umur panen 60-70 hari dengan produksi rata-rata 15 ton/ha umbi kering (Wiyatiningsih, 2007). f. Varietas Super Philip. Varietas ini dapat diusahakan mulai di dataran rendah hingga di dataran tinggi, yaitu 20 m-1000 m dpl. sangat sesuai ditanam pada musim kemarau dengan sinar matahari dibutuhkan sebanyak-banyaknya dan lahan tidak ternaungi. Tanah yang diinginkan yaitu berdrainase baik dan kesuburan tinggi, tekstur lempung berpasir dan struktur remah dengan pH 6-6,5. Dapat dibudidayakan di lahan sawah, lahan kering atau lahan tegalan, dengan jenis tanah bervariasi dari aluvial, latosol dan andosol (Baswarsiati et al., 1997, 1998).

10

g. Varietas Bauji. Varietas ini dapat diusahakan di dataran rendah yaitu 20 m-400 m dpl, sangat sesuai ditanam pada musim hujan. Tanah yang diinginkan berdrainase baik dan kesuburan tinggi, tekstur lempung berpasir dan struktur remah dengan pH 6-6,5. Dapat dibudidayakan di lahan sawah, dengan jenis tanah bervariasi dari aluvial, latosol dan andosol (Baswarsiati et al., 1997, 1998). h. Varietas Batu Ijo. Varietas ini sesuai ditanam di dataran tinggi 1000-1500 m dpl pada musim kemarau. Tanah yang diinginkan berdrainase baik dan kesuburan tinggi, tekstur lempung berpasir dan struktur remah dengan pH 6-6,5. Dapat dibudidayakan di lahan sawah, dengan jenis tanah bervariasi dari aluvial, latosol dan andosol (Baswarsiati et al., 1998).

B.

Penyakit Moler

Salah satu penyakit penting pada bawang merah yang menimbulkan banyak kerugian di beberapa sentra produksi adalah penyakit moler yang disebabkan oleh Fusarium oxysporum f. sp. cepae. Penyakit moler sering terdapat di pertanaman, namun gatra epidemi penyakit ini belum banyak diketahui (Wiyatiningsih, 2007). Penyakit moler banyak ditemukan di lahan yang sepanjang musim ditanami bawang merah tanpa pergiliran tanaman. Beberapa kultivar bawang merah memiliki sifat ketahanan yang berbeda terhadap curahan air yang banyak dan kondisi lingkungan saat hujan, sehingga berpengaruh terhadap
11

perkembangan penyakit moler pada kultivar tersebut. Penyakit moler banyak terjadi di pertanaman yang benihnya berupa umbi lapis yang berasal dari tanaman di lahan yang telah terdapat penyakit moler. Meski umbi lapis tersebut dipilih dari tanaman yang tidak menunjukkan gejala moler (Wiyatiningsih, 2007).

Gambar 1. Gejala serangan penyakit moler di polybag. Menurut Wiyatiningsih (2007), penyakit moler merupakan penyakit pada bawang merah dengan gejala penyakit yaitu batang semu dan daun tumbuh lebih panjang dan meliuk, warna daun hijau pucat namun tidak layu. Apabila tanaman sakit dicabut tampak umbi lapis lebih kecil dan lebih sedikit dibandingkan tanaman yang sehat, serta tidak tampak adanya pembusukan pada umbi lapis dan akar. Pada kondisi ini tanaman akan berlanjut menjadi kering dan akhirnya mati (Gambar 1).

12

Jamur dapat memakai bermacam-macam luka untuk jalan infeksinya, misalnya luka yang terjadi karena pemindahan bibit, karena pembubunan, atau luka karena serangga dan nematoda. Meskipun demikian, jamur dapat juga mengadakan infeksi pada akar yang tidak mempunyai luka, yaitu karena pengangkutan bibit, tanah yang terbawa angin atau air, atau oleh alat pertanian (Triharso, 2004). Layu Fusarium lebih merugikan pada tanah aluvial yang asam. Umumnya pada tanah geluh yang berstruktur ringan atau galuh berpasir penyakit lebih cepat meluas. Setelah masuk ke dalam akar, jamur berkembang sepanjang akar menuju batang, disini jamur berkembang secara meluas dalam jaringan pembuluh sebelum masuk ke dalam batang palsu. Pada tingkat infeksi yang lanjut, miselium dapat meluas dari jaringan pembuluh ke parenkim. Jamur membentuk banyak spora dalam jaringan tanaman dan mikrokonidium dapat terangkut dalam arus transpirasi (Semangun, 2004). Penyakit yang disebabkan oleh Fusarium berkembang baik pada tanah berpasir yang asam. Tanah berpasir yang cepat melewatkan air, kering dan beraerasi baik lebih sesuai bagi Fusarium dari pada bakteri tanah, sebaliknya tanah liat alkalin paling tidak sesuai untuk perkembangan penyakit yang disebabkan oleh Fusarium. Selain itu suhu dan pH tanah dapat mempengaruhi kelangsungan hidup dan bertahannya Fusarium oxysporum f. sp. cepae di dalam tanah. Fusarium oxysporum f. sp. cepae dapat dorman dan bertahan di dalam tanah.

13

Gambar 2. Isolat jamur Fusarium oxysporum f. sp. cepae dalam PDA. Jamur Fusarium oxysporum f. sp. cepae memiliki dua jenis spora yaitu mikronidia dan makronidia. Permukaan koloninya berwarna ungu, tepinya bergerigi, permukaannya kasar berserabut dan bergelombang. Di alam, jamur ini membentuk konidium. Konidiofor bercabang-cabang dan makrokonidium berbentuk sabit, bertangkai kecil, sering kali berpasangan. Miselium terutama terdapat di dalam sel khususnya di dalam pembuluh, juga membentuk miselium yang terdapat di antara sel-sel, yaitu di dalam kulit dan di jaringan parenkim di dekat terjadinya infeksi. Fusarium oxysporum f. sp. cepae memiliki spora aseksual yang menghasilkan tiga spora yaitu mikronidia, makronidia, dan klamidospora. Mikronidia adalah spora dengan satu atau dua sel yang dihasilkan Fusarium pada semua kondisi dan dapat menginfeksi tanaman. Makronidia adalah spora dengan tiga sampai lima sel biasanya ditemukan pada permukaan. Klamidospora adalah spora dengan sel selain di

14

atas, dan pada waktu dorman dapat menginfeksi tanaman, sporanya dapat tumbuh di air (Wiyatiningsih, 2007).

C.

Fusarium oxysporum f. sp. cepae Avirulen

Fusarium avirulen adalah suatu patogen (jamur Fusarium itu sendiri) yang telah mengalami mutasi, ada yang terjadi secara alami dan ada yang buatan manusia, sehingga virulensinya lemah dan tidak mampu menyebabkan penyakit layu Fusarium. Jamur Fusarium oxysporum menghasilkan 3 spora tak-kawin, yaitu mikrokonidium, makrokonidium, dan klamidospora. Konidiofor jarang bercabang, tidak membentuk rantai, tanpa sekat, elips-silindris, lurus-lonjong, pendek, dan sederhana, fialid lateral, dan berukuran (5-12) × (2,3-3,5) µm. Mikrokonidium mempunyai satu atau dua sel, terdapat jumlah banyak, dan sering dihasilkan pada semua kondisi. Jenis spora ini banyak dijumpai di dalam jaringan tanaman terinfeksi. Sementara itu, makrokonidium mempunyai tiga sampai lima sel dan berbentuk lengkung. Jenis spora ini umumnya banyak dijumpai di permukaan tanaman yang mati karena infeksi jamur ini (Agrios, 1988). Klamidospora berbentuk bulat, berdinding tebal, dihasilkan di bagian ujung maupun di tengah miselium yang tua atau pada makrokonidium, dengan diameter 5-15 µm. Menurut Sastrahidayat (1992), klamidospora dihasilkan apabila keadaan lingkungan tidak sesuai bagi patogen dan berfungsi untuk mempertahankan kelangsungan hidup patogen.

15

Klasifikasi Jamur Fusarium oxysporum f. sp. cepae avirulen yang akan digunakan untuk ketahanan terhadap penyakit moler adalah sebagai berikut : Divisi Kelas Ordo Famili Genus Spesies : Ascomycota : Sordariomycetes : Hypocreales : Nectriaceae : Fusarium : Fusarium oxysporum f. sp. cepae

Gambar 3. Jamur Fusarium oxysporum f. sp. cepae avirulen yang ditumbuhkan di dalam erlenmeyer dengan media PDB. Jamur Fusarium oxysporum f. sp. cepae dapat berkembang pada suhu kisaran 10-40° C, dengan suhu optimum untuk dapat melakukan pertumbuhan adalah 27-29° C (Wiyatiningsih, 2007). Alternatif lain untuk mengendalikan penyakit layu Fusarium adalah dengan memanfaatkan mikrobia agens pengendali hayati. Pengendalian dengan cara ini cukup efektif dan belum ada yang melaporkan timbulnya

16

ketahanan jamur patogen terhadap agen pengendali hayati (Freeman et al., 2002). Pengendalian hayati penyakit moler pernah dicoba oleh Soesanto et al. (2007) yang menggunakan Rancangan Split-Split Plot yang disusun dalam Rancangan Acak Kelompok. Petak utama adalah tanpa inokulasi dan inokulasi dengan Fusarium oxysporum sebanyak 10 ml per tanaman dengan kepadatan l07 konidium/ml larutan. Sebagai anak petak adalah bibit bawang merah direndam selama 30 menit atau disiram sebanyak 10 ml larutan setelah bibit ditanam, sedangkan anak-anak petak adalah tujuh perlakuan, yaitu aquades, benomil dengan konsentrasi 2 g/l, T. harzianum, T. koningii, P. fluorescen P60, gabungan T. harzianum dan P. fluorescen P60, dan gabungan T. koningii dan P. fluorescen P60, masing-masing dengan kepadatan l07 konidium/ml larutan. Perlakuan yang dicoba meliputi 28 unit dengan tiga kali ulangan. Penggunaan isolat avirulen ini, pernah diteliti juga oleh Nuryani et al. (2004) yang mencobanya pada tanaman anyelir yang disebabkan oleh jamur Fusarium oxysporum f. sp. dianthi dan penyakit lain tidak ditemukan. Gejala awal pada tanaman anyelir yang terserang layu Fusarium adalah terlihatnya batang dan daun termuda berwarna agak kuning yang lama kelamaan layu dan kuningnya berubah menjadi coklat muda disertai tumbuhnya miselium jamur. Untuk mengendalikan penyakit layu pada tanaman anyelir, Nuryani et al. (2004) mengggunakan agen pengendali hayati P. fluorescens isolat Sgn 02, Gliocladium sp, T. harzianum dan Bacillus sp. yang diaplikasikan dalam 2 tahap, yaitu tahap pertama dengan cara mencelupkan bibit ke dalam suspensi

17

selama 10 menit. Konsentarasi yang digunakan masing-masing 107 cfu/ml (bakteri) dan 107sel spora/ml (jamur). Tahap kedua pada saat tanaman berumur 2 minggu setelah tanam dengan interval perlakuan 7 hari sekali. Selain pada tanaman anyelir, penyakit layu akibat jamur Fusarium, dapat ditemui juga pada tanaman tomat. Dalam uji patogenesitas isolat avirulen
dilakukan dengan dua metode, yaitu metode pencelupan akar dan metode penuangan suspensi Fusarium oxysporum f. sp. lycopersici (FOL) ke dalam rizosfer tanah. Metode perendaman dilakukan dengan cara merendam akar tanaman tomat yang telah berumur 14 hari ke dalam 20 ml suspensi konidia FOL tipe liarnya dan suspensi konidia FOL yang tumbuh dari konidia FOL yang telah diradiasi (konsentrasi suspensi konidia 107 konidia/ml). Isolat-isolat FOL yang digunakan berasal dari biakan massal. Perendaman akar dilakukan masing-masing selama 30 menit, kemudian tanaman tomat tersebut ditumbuhkan pada gelas plastik ukuran 250 ml (Cagan dan Svrecel, 2001).

D.

Hipotesis

Diduga dengan melakukan uji perendaman Fusarium oxysporum f. sp. cepae avirulen selama 10 menit tidak berbeda nyata dengan lama perendaman Fusarium oxysporum f. sp. cepae avirulen selama 20 menit dan 30 menit sehingga mampu menginduksi ketahanan bawang merah terhadap penyakit moler dan juga sebagai agens pengendalian hayati penyakit moler pada tanaman bawang merah.

18

III.

BAHAN DAN METODE PENELITIAN

A. Tempat dan Waktu Penelitian ini dilaksanakan di Laboratorium Proteksi Tanaman Universitas Mercu Buana Yogyakarta, Laboratorium Agroteknologi Universitas Mercu Buana Yogyakarta dan di kebun percobaan unit II Universitas Mercu Buana Yogyakarta, Gunung Bulu, Argorejo, Sedayu, Bantul, Yogyakarta dengan ketinggian 100 meter di atas permukaan laut. Penelitian ini dilaksanakan pada bulan April sampai dengan Juli 2010.

B. Bahan dan Alat Penelitian Bahan yang digunakan dalam penelitian ini adalah isolat Fusarium oxysporum f. sp. cepae virulen, isolat Fusarium oxysporum f. sp. cepae avirulen, umbi bawang merah varietas Kuning, aquades, tanah vertisol, pupuk kandang sapi, Urea, Sp-36, KCl, bagor, plastik, polybag 25 cm x 25 cm, PDA (potato dextrose agar), PDB (potato dextrose broth) dan NaOCl (Kloroks 1 %). Alat yang digunakan dalam penelitian ini adalah cawan petri, pipet, cangkul, cetok, gembor, penggaris, jangka sorong, drum, tungku, pisau, mikroskop, erlenmeyer, hemocytometer, timbangan analitik, dan oven.

C.

Metode Penelitian

Penelitian ini menggunakan rancangan percobaan faktor tunggal yang disusun dalam Rancangan Acak Lengkap (RAL) atau Completely Randomized Desaign (CRD), yang terdiri dari 4 perlakuan yang masingmasing dengan 4

19

ulangan dengan jumlah polybag/perlakuan adalah 15 polybag. Jadi total polybag yang diperlakukan dalam penelitian ini adalah sebanyak 4 × 4 × 15 = 240 polybag. Macam perlakuan yang dimaksud adalah : A = Kontrol (inokulasi dengan isolat virulen dengan suspensi spora konsentrasi 106 mikrokonidium/ml) selama 30 menit. B = Perendaman 10 menit dengan varian avirulen dengan suspensi spora konsentrasi 104 mikrokonidium/ml lalu direndam dengan isolat virulen dengan suspensi spora konsentrasi 106 mikrokonidium/ml selama 30 menit. C = Perendaman 20 menit dengan varian avirulen dengan suspensi spora konsentrasi 104 mikrokonidium/ml lalu direndam dengan isolat virulen dengan suspensi spora konsentrasi 106 mikrokonidium/ml selama 30 menit. D = Perendaman 30 menit dengan varian avirulen dengan suspensi spora konsentrasi 104 mikrokonidium/ml lalu direndam dengan isolat virulen dengan suspensi spora konsentrasi 106 mikrokonidium/ml selama 30 menit.

D. 1. Persiapan media tanam

Pelaksanaan Penelitian

Media tanah disterilkan terlebih dahulu. Sterilisasi dilakukan dengan cara penguapan. Langkah pertama yaitu disiapkan tanah dan drum bekas yang akan digunakan untuk proses sterilisasi. Drum tersebut telah dimodifikasi terlebih dahulu dan di dalam drum diberi sekat + 1/3 bagian dari bawah.
20

Bagian bawah sekat untuk air dan bagian atas sekat untuk tanah. Langkah selanjutnya drum diisi air dan tanah yang akan digunakan untuk media, kemudian drum ditutup dan dipanaskan sampai suhu mencapai 70º C selama 2 jam dengan menggunakan bagor. Setelah itu didinginkan lalu dicampur dengan pupuk kandang dengan perbandingan volume 2 kg tanah : 1 kg pupuk, lalu hasil campuran antara tanah dan pupuk tersebut dimasukkan ke dalam polybag berukuran 25 cm × 25 cm. 2. Pembuatan biakan murni Untuk mendapatkan biakan murni patogen diperlukan tanaman yang terkena penyakit moler. Tanaman tersebut dibersihkan, kemudian patogen diisolasi dari tanaman yang sakit tersebut. Bila menimbulkan gejala penyakit moler maka isolat dapat digunakan sebagai inokulum. Menurut Sastrahidayat (1992), pada medium PDA mula-mula miselium berwarna putih, semakin tua warna menjadi krem atau kuning pucat, dalam keadaan tertentu berwarna merah muda agak ungu. Miselium bersekat dan membentuk percabangan. Beberapa isolat Fusarium tersebut akan membentuk pigmen berwarna biru atau merah di dalam media PDA. Untuk biakan Fusarium oxysporum f. sp. cepae avirulen didapatkan melalui seleksi dengan cara mengisolasi monospora dari biakan murni patogen yang sudah disimpan 3 bulan atau lebih lalu dibiakkan dalam PDA (potato dextrose agar) selama + 4 hari. Lalu dimasukkan ke dalam erlenmeyer yang di dalamnya sudah diberi PDB (potato dextrose broth) selama + 2 minggu (Nugroho, 2005).

21

3. Persiapan bibit Bibit bawang merah dipilih dari umbi yang seragam ukuran dan bentuknya serta bebas dari hama dan penyakit. Agar umbi bebas dari penyakit maka umbi didisinfeksi dengan cara direndam dalam NaOCl (kloroks 1%) selama 1-1,5 menit. Kemudian umbi dicuci dengan air steril dan ditiriskan sampai kering dengan menggunakan kertas koran selama semalam. Bagian ujung umbi kemudian dipotong 1/4 - 1/3 bagian. Umbi lalu dipisahkan menjadi 4 bagian. Satu bagian diinokulasi dengan isolat virulen dengan suspensi spora konsentrasi 106 mikrokonidium/ml selama 30 menit (perlakuan A), satu bagian direndam selama 10 menit dengan varian avirulen dengan suspensi spora konsentrasi 104 mikrokonidium/ml lalu direndam dengan isolat virulen dengan suspensi spora konsentrasi 106 mikrokonidium/ml selama 30 menit (perlakuan B), satu bagian direndam selama 20 menit dengan varian avirulen dengan suspensi spora konsentrasi 104 mikrokonidium/ml lalu direndam dengan isolat virulen dengan suspensi spora konsentrasi 106

mikrokonidium/ml selama 30 menit (perlakuan C), dan bagian terakhir direndam selama 30 menit dengan varian avirulen dengan suspensi spora konsentrasi 104 mikrokonidium/ml setelah itu lalu direndam dengan isolat virulen dengan suspensi spora konsentrasi 106 mikrokonidium/ml selama 30 menit (perlakuan D).

22

4. Penanaman Bibit bawang merah ditanam di polybag dengan cara dibenamkan dengan kedalaman 2-3 cm (sama dengan tinggi bibit). Setelah selesai penanaman umbi ditutup dengan tanah tipis, kemudian disiram dengan air secukupnya (Rahayu dan Berlian, 2005). 5. Pemeliharaan a. Penyulaman. Penyulaman dilakukan apabila ada tanaman yang mati, dilakukan pada awal pertumbuhan hingga umur 7 hari setelah tanam. b. Penyiraman. Pada awal pertumbuhan dilakukan penyiraman dua kali, yaitu pagi dan sore hari. Penyiraman pagi hari usahakan sepagi mungkin disaat daun bawang masih kelihatan basah untuk mengurangi serangan penyakit. Setelah berumur 2 minggu dilakukan sekali yaitu pada sore hari. Pada prinsipnya penyiraman ini cukup untuk membuat tanah menjadi basah atau lembab (Rahayu dan Berlian, 2005). c. Penyiangan. Penyiangan pertama dilakukan umur 7-10 hari setelah tanam dan dilakukan secara manual untuk membuang gulma atau tumbuhan liar yang kemungkinan dijadikan inang hama ulat bawang. Penyiangan dilakukan segera apabila di dalam polybag tumbuh gulma. Pelaksanaannya dilakukan dengan hati-hati agar tidak merusak perakaran bawang merah.

23

6. Pemupukan Pupuk yang diberikan yaitu pupuk kandang sapi, urea, SP-36 dan KCl. Dosis urea 500 kg/ha, SP-36 300 kg/ha, dan KCl 200 kg/ha. Pupuk kandang diberikan 1 minggu sesudah sterilisasi dan sebelum tanam, dengan perbandingan antara tanah dan pupuk kandang yaitu 2 : 1. Sebagai contoh yaitu 2 kg tanah : 1 kg pupuk. Pupuk SP – 36 dan KCl diberikan bersamasama 2 minggu setelah tanam. Pupuk urea diberikan 2 kali, yang pertama ½ bagian bersama SP-36 dan KCl serta ½ bagian lagi diberikan 4 minggu setelah tanam. Pemupukan diberikan dengan cara dibenamkan sedalam + 5 cm (Rahayu dan Berlian, 2005). 7. Panen Pemungutan hasil dilaksanakan apabila daun sudah menampakkan gejala lebih kurang 80 % menguning, pangkal batangnya mengeras, sebagian besar umbi keluar dari permukaan tanah dan umumnya dicapai pada saat tanaman berumur 60-70 hari (Rahayu dan Berlian, 2005). Pemungutan hasil dalam penelitian ini ketika tanaman sudah berumur 64 hari setelah tanam. 8. Pengamatan dan pengumpulan data Parameter yang dilakukan untuk mendapatkan pengamatan dan pengumpulan data antara lain meliputi : a. Komponen pertumbuhan : 1. Intensitas penyakit moler. Dihitung persentase tanaman bawang merah yang terkena penyakit moler dengan menggunakan rumus :

24

Keterangan : IP = Persentase intensitas penyakit. A = Jumlah tanaman yang sakit N = Jumlah tanaman sampel (Wiyatiningsih, 2007) 2. Jumlah daun. Jumlah daun dihitung pada saat tanaman berumur 14, 21, 28, 35, 42, dan 49 hari setelah tanam. 3. Tinggi tanaman. Pengukuran dilakukan dari permukaan tanah sampai dengan pucuk daun yang tertinggi. Tinggi tanaman diukur pada waktu tanaman berumur 14, 21, 28, 35, 42, dan 49 hari setelah tanam. 4. Bobot segar tanaman. Penimbangan terhadap bobot segar umbi dan tanaman/seluruh bagian tanaman yang telah bersih dari kotoran dan dari bagian-bagian tanaman yang lain dilakukan setelah tanaman bawang merah dipanen dengan menggunakan timbangan analitik. 5. Bobot kering tanaman. Bobot kering tanaman diukur setelah tanaman ditimbang bobot segarnya terlebih dahulu kemudian dimasukkan ke dalam oven dengan suhu 80° C hingga mencapai berat yang konstan.

25

b. Komponen hasil : 1. Jumlah umbi per rumpun. Jumlah umbi tanaman sampel dihitung berdasarkan jumlah siung yang ada dalam tiap rumpunnya setelah tanaman bawang merah dipanen. 2. Diameter umbi. Besar diameter umbi tanaman sampel setelah tanaman bawang merah yang dipanen, diukur dari potongan melintang garis tengah umbi. 3. Bobot total kering matahari. Bobot total kering matahari diukur setelah tanaman dijemur di bawah panas terik matahari selama minimal tujuh hari terlebih dahulu sampai daun berwarna coklat kering lalu ditimbang dengan menggunakan timbangan analitik.

E. Analisis Data Seluruh data yang diperoleh dari hasil pengamatan dianalisis dengan menggunakan analisis varians taraf 5 %. Bila terdapat beda nyata, maka analisis dilanjutkan dengan menggunakan metode Duncan´s Multiple Range Test (DMRT) taraf 5 %.

26

IV.

HASIL DAN PEMBAHASAN

A.

Analisis Hasil

Penelitian ini menggunakan bawang merah varietas Kuning dengan melakukan uji lama perendaman untuk mengetahui efektivitas agens pengimbas hayati Fusarium oxysporum f. sp. cepae avirulen dalam mengendalikan penyakit moler pada bawang merah. Parameter yang diamati meliputi intensitas penyakit bawang merah, jumlah daun bawang merah, tinggi tanaman, bobot segar tanaman, bobot kering tanaman, jumlah umbi per rumpun, diameter umbi, dan bobot total kering matahari. Hasil pengamatan dikumpulkan dan dianalisis dengan sidik ragam (Analisys of Variance) pada jenjang nyata 5 % dan apabila ada perlakuan yang berbeda nyata maka diuji lanjut dengan menggunakan Duncan’s Multiple Range Test (DMRT) pada taraf 5 %. Adapun hasil analisis sebagai berikut : 1. Intensitas penyakit moler bawang merah Hasil sidik ragam intensitas penyakit moler pada tanaman bawang merah diambil dari rerata 10 sampel tanaman dari 15 tanaman pada tiap ulangannya. Pada faktor perlakuan yang diteliti, dari pengamatan pertama (umur 14 hari setelah tanam) menunjukkan tidak ada beda nyata, namun pengaruh perendaman terhadap intensitas penyakit moler mulai terlihat pada umur 21 hari setelah tanam sampai dengan umur 49 hari setelah tanam sehingga menunjukkan ada beda nyata antara perlakuan A dengan perlakuan lainnya (Lampiran 11 dan 12). Hasil rerata pengamatan intensitas penyakit dapat dilihat pada Tabel 1.

27

Tabel 1.

Rerata intensitas penyakit moler pada umur 14, 21, 28, 35, 42 dan 49 hari setelah tanam. Umur Kontrol Lama Perendaman 10 Menit 20 Menit 30 Menit

14 hari 3,240a 2,373a 2,785a 2,930a 21 hari 4,870a 3,735ab 4,133bc 4,688c 28 hari 5,203a 3,735ab 4,238bc 4,515c 35 hari 5,280a 4,245ab 4,515bc 4,870c 42 hari 5,363a 4,613b 4,710b 4,870b 49 hari 5,515a 4,613b 4,710b 4,870b Jumlah 29,471 23,314 25,091 26,743 Rata-rata 4,912 3,886 4,182 4,457 Keterangan : Angka-angka yang ada dalam tabel adalah rerata hasil dari transformasi Arc.Sin . Rerata yang diikuti oleh huruf yang sama pada baris yang sama menunjukkan tidak ada beda nyata menurut Uji F taraf 5 % dan angka yang diikuti dengan huruf yang tidak sama dalam baris yang sama menunjukkan ada beda nyata menurut DMRT taraf 5%.

Gambar 4. Grafik intensitas penyakit Fusarium oxysporum f. sp. cepae pada bawang merah varietas Kuning. Jika dilihat dari grafik dapat dilihat bahwa intensitas penyakit pada kontrol sangat tinggi dari umur 14 hari setelah tanam hingga umur 49 hari setelah tanam daripada perlakuan yang diberikan isolat Fusarium oxysporum f. sp. cepae avirulen. Hal ini menunjukkan bahwa pemberian isolat Fusarium
28

oxysporum f. sp. cepae avirulen yang diberikan pada perlakuan B, C, dan D dapat menekan penyakit moler. 2. Jumlah daun bawang merah Hasil sidik ragam jumlah daun bawang merah baik saat berumur 14 hari setelah tanam hingga umur 49 hari setelah tanam menunjukkan tidak ada beda nyata antara kontrol dengan perlakuan B, C, dan D (Lampiran 7 dan 8). Rerata pertambahan jumlah daun tiap minggu dapat dilihat pada Tabel 2. Tabel 2. Rerata jumlah daun bawang merah pada umur 14, 21, 28, 35, 42 dan 49 hari setelah tanam. Kontrol Lama Perendaman 10 Menit 20 Menit 30 Menit

Umur

14 hari 15,475a 14,575a 17,425a 15,950a 21 hari 13,600a 14,400a 16,925a 13,275a 28 hari 8,135a 11,948a 14,240a 11,030a 35 hari 13,335a 15,043a 12,950a 9,875a 42 hari 12,293a 18,420a 13,203a 11,013a 49 hari 13,500a 21,868a 16,005a 11,500a Jumlah 76,338 96,253 90,748 72,643 Rata-rata 12,723 16,042 15,125 12,107 Keterangan : Rerata yang diikuti oleh huruf yang sama pada baris yang sama menunjukkan tidak ada beda nyata menurut Uji F taraf 5%. 3. Tinggi tanaman bawang merah Hasil sidik ragam tinggi tanaman baik dari umur 14 hari setelah tanam hingga pengamatan keenam (umur 49 hari setelah tanam) menunjukkan tidak ada beda nyata antara kontrol (perlakuan A) dan perlakuan yang diberikan isolat Fusarium oxysporum f. sp. cepae avirulen dengan lama perendaman yang berbeda yaitu pada perlakuan B, C, dan D (Lampiran 9 dan 10). Hasil rerata pertumbuhan tinggi tanaman tiap pengamatan bawang merah dapat dilihat pada Tabel 3.

29

Tabel 3.

Rerata tinggi tanaman bawang merah (cm) pada umur 14, 21, 28, 35, 42 dan 49 hari setelah tanam. Kontrol Lama Perendaman 10 Menit 20 Menit 30 Menit

Umur

14 hari 22,338a 21,138a 22,198a 21,568a 21 hari 24,043a 24,710a 25,880a 24,700a 28 hari 22,660a 23,973a 23,585a 21,490a 35 hari 25,785a 24,510a 25,697a 23,803a 42 hari 28,008a 30,000a 25,693a 22,600a 49 hari 29,358a 33,823a 30,728a 26,225a Jumlah 152,192 158,154 153,781 140,386 Rata-rata 25,365 26,359 25,630 23,398 Keterangan : Rerata yang diikuti oleh huruf yang sama pada baris yang sama menunjukkan tidak ada beda nyata menurut Uji F taraf 5%. 4. Komponen hasil bobot segar tanaman, bobot kering matahari, jumlah umbi per rumpun, diameter rumpun, dan bobot kering tanaman Purata komponen hasil tanaman dapat dilihat pada Tabel 4. Hasil sidik ragam menunjukkan bahwa tidak ada beda nyata pada komponen hasil bobot segar tanaman, bobot kering matahari, jumlah umbi per rumpun, diameter umbi dan bobot kering tanaman. Komponen hasil ini diperoleh ketika tanaman sudah memasuki umur 60 hari setelah tanam. Jika dilihat dari grafik (Gambar 5), komponen bobot total kering matahari meskipun tidak beda nyata secara statistik namun pada parameter pertumbuhan yang terjadi perbedaan hasil yang cukup besar, sehingga nilai ekonomi yang dihasilkan sangat berbeda antar perlakuan.

30

Gambar 5. Pengaruh lama perendaman pemberian isolat Fusarium oxysporum f. sp. cepae avirulen terhadap bobot total kering matahari. Rerata komponen hasil bobot segar tanaman, jumlah umbi per rumpun, bobot total kering matahari, diameter umbi, dan bobot kering tanaman. Bobot Jumlah Bobot Bobot Total Diameter Segar Umbi Per Kering Perlakuan Kering Umbi Tanaman Rumpun Tanaman / Matahari (g) (mm) (g) (buah) Oven (g) Kontrol 16,025a 3,083a 4,600a 9,825a 1,273a 10 Menit 37,820a 5,183a 19,375a 15,590a 3,840a 20 Menit 29,803a 5,353a 16,610a 15,778a 3,308a 30 Menit 18,703a 2,520a 13,433a 14,300a 1,805a Keterangan : Rerata yang diikuti oleh huruf yang sama pada kolom yang sama menunjukan tidak ada beda nyata menurut Uji F taraf 5 %. Tabel 4.

31

B.

Pembahasan

Pertumbuhan dan hasil suatu tanaman ditentukan oleh dua faktor utama yaitu faktor genetik dan faktor lingkungan. Salah satu faktor lingkungan yang sangat menentukan pertumbuhan dan hasil suatu tanaman adalah tersedianya unsur-unsur hara yang cukup di dalam tanah. Pada areal pertanaman, sering ditemukan kemunduran hasil yang sangat besar bukan hanya disebabkan oleh serangan hama semata, tetapi banyak juga menderita karena gangguan penyakit. Akan tetapi, umumnya petani tidak dapat membedakan antara tanaman yang terserang hama dan tanaman yang terserang penyakit. Secara biologi penyakit tumbuhan adalah proses fisiologi yang tidak normal dalam badan tumbuhan, yang dapat menyebabkan kerugian langsung pada petani, karena dapat mengurangi kualitas dan kuantitas hasil.

Gambar 6. Serangan penyakit moler sudah mulai terlihat sejak tanaman berumur 14 hari setelah tanam.

32

Penyakit pada tanaman secara tidak terduga sering mengganggu pertumbuhan suatu tanaman bahkan sampai membuat tanaman mati dan tidak menghasilkan. Penyakit yang dimaksud dalam penelitian ini adalah penyakit moler yang disebabkan oleh jamur Fusarium oxysporum f. sp. cepae. Penyakit moler pada penelitian ini sudah mulai muncul pada pengamatan pertama (hari ke 14 setelah tanam) dengan gejala tanaman tumbuh panjang dan meliuk dengan warna kuning pucat (Gambar 6). 1. Intensitas penyakit moler Hasil analisis intensitas penyakit diambil 10 tanaman sampel dari 15 tanaman pada tiap ulangan yang diberikan perlakuan, maka total tanaman sampel pada tiap perlakuannya ada 40 tanaman sampel dan diambil rataratanya untuk menentukan seberapa besar serangan penyakit moler yang terjadi. Data yang diambil merupakan persentase besarnya serangan penyakit yang terjadi. Data tersebut lalu ditranformasikan ke dalam Arc.Sin (Gomez

A. K, 1995) agar dapat menghitung perbedaan yang terjadi pada tiap perlakuan yang diberikan. Intensitas penyakit pada pengamatan pertama (14 hari setelah tanam) tidak mengalami beda nyata. Berbeda halnya dengan pengamatan kedua (21 hari setelah tanam) hingga pengamatan keenam (49 hari setelah tanam) menunjukkan ada beda nyata dikerenakan sifat patogenik pada kontrol (perlakuan A) mulai bereaksi di jaringan tubuh tanaman, namun tidak demikian halnya dengan perlakuan lainnya (B, C dan D) yang menggunakan isolat Fusarium oxysporum f. sp. cepae avirulen dengan lama perendaman

33

yang berbeda, walaupun terkena serangan tetapi tidak terlalu tinggi seperti pada kontrol (perlakuan A). Menurut Maryani et al. (2005) cepatnya serangan penyakit tersebut diduga karena beberapa faktor seperti keagresifan patogen dalam

menimbulkan penyakit, tidak adanya penghambatan patogen dari mikrobia lain seperti avirulen, banyaknya jumlah propagul patogen di dalam atau dekat tanaman inang dan juga kesesuaian patogen dengan varietas bawang merah yang tinggi. Sebagai contoh pada kontrol yang mulai nampak gejala serangan penyakit moler pada pengamatan pertama (14 hari setelah tanam) yaitu sebesar 33 % dan terus meningkat hingga pada pengamatan keenam (49 hari setelah tanam) sebesar 93 %. Namun tidak demikian dengan perlakuan lainnya terutama pada perlakuan B yang mengalami peningkatan intensitas penyakit yang tidak terlalu tinggi. Hal ini dapat dilihat pada pengamatan pertama (14 hari setelah tanam) sebesar 18 % dan meningkat hingga pada pengamatan keenam (49 hari setelah tanam) sebesar 65 % (Tabel 1). Hal ini diduga karena isolat Fusarium oxysporum f. sp. cepae varian avirulen yang digunakan pada perlakuan B sudah mampu mengkoloni permukaan akar sehingga dapat menahan serangan penyakit moler yang menyerang, sedangkan pada perlakuan C dan perlakuan D memiliki persentase serangan penyakit yang sama besarnya dengan perlakuan B. Hal ini pernah dibuktikan oleh Nuryani et al. (2005) yang merendam bibit anyelir ke dalam suspensi agen hayati P. fluorescens isolat Sgn 02, Gliocladium sp, T. harzianum dan Bacillus sp. selama 10 menit dengan

34

konsentrasi yang digunakan masing-masing

107 cfu/ml (bakteri) dan 107

spora/ml (jamur) menunjukkan bahwa Gliocompos yang berbahan aktif Gliocladium sp. dan Biotri berbahan aktif T. harzianum mampu menekan serangan layu Fusarium pada anyelir. Dari pengamatan intensitas penyakit moler tersebut dapat disimpulkan bahwa kontrol (perlakuan A) memiliki intensitas serangan penyakit yang paling tinggi dibandingkan perlakuan lain yang diberikan isolat Fusarium oxysporum f. sp. cepae varian avirulen, tidak mengalami intensitas serangan yang begitu tinggi terutama pada (perlakuan B). Hal ini menunjukkan bahwa isolat Fusarium oxysporum f. sp. cepae varian avirulen dengan perendaman 10 menit yang diberikan tersebut, sudah dapat menekan serangan penyakit moler pada bawang merah. Perendaman dengan menggunakan isolat avirulen selama 10 menit diduga sudah mampu menyebabkan spora Fusarium oxysporum f. sp. cepae avirulen menempel pada bibit bawang merah sehingga memberikan ketahanan terhadap penyakit moler. Hal ini dapat dikatakan bahwa dengan melakukan perendaman 10 menit sudah cukup untuk meningkatkan ketahanan tanaman terhadap penyakit moler sehingga lebih efesien waktu dibandingkan dengan lama perendaman selama 20 menit dan 30 menit dengan menggunakan isolat Fusarium oxysporum f. sp. cepae avirulen. 2. Pengamatan laju pertumbuhan bawang merah Tinggi tanaman merupakan ukuran tanaman yang sering diamati sebagai indikator pertumbuhan maupun sebagai parameter yang digunakan

35

untuk mengukur pengaruh lingkungan atas perlakuan yang diterapkan. Hal ini berdasarkan atas kenyataan bahwa tinggi tanaman merupakan ukuran pertumbuhan tanaman yang paling mudah dilihat perkembangannya. Hasil pengamatan rerata tinggi tanaman pada pengamatan pertama hingga pengamatan terakhir baik pada kontrol maupun pada perlakuan B, C, dan D mengalami kenaikan yang merata (Tabel 3). Hasil analisis pertumbuhan tinggi tanaman menunjukkan tidak ada beda nyata antar perlakuan yang ada. Rerata tinggi tanaman tertinggi didapatkan pada lama perendaman isolat Fusarium oxysporum f. sp. cepae avirulen selama 10 menit pada pengamatan keenam yaitu sebesar 33,823 cm dan yang terendah pada perlakuan D yaitu sebesar 22,225 cm. Hal ini membuktikan bahwa tanaman mampu menahan serangan penyakit moler sehingga tidak terjadi perbedaan tinggi tanaman yang terlihat. Pada pengamatan jumlah daun baik pada pengamatan pertama hingga pengamatan keenam menunjukkan tidak beda nyata antar perlakuan yang ada (Tabel 2). Sebagai contoh pada pengamatan keenam jumlah daun terbanyak didapatkan oleh perlakuan C yaitu sebesar 17,425 daun dan yang terendah pada kontrol yaitu sebanyak 15,475 daun. Hal ini diduga karena serangan penyakit moler selama pengamatan jumlah daun yang merata di semua perlakuan yang ada. Pemungutan hasil dilaksanakan apabila daun sudah menampakkan gejala lebih kurang 80 % menguning, pangkal batangnya mengeras, sebagian

36

besar umbi keluar dari permukaan tanah dan pada umumnya akan dicapai pada saat tanaman berumur 50 hari sampai 70 hari (Rahayu dan Berlian, 2005). 3. Komponen hasil Hasil analisis parameter hasil pada pengamatan yang telah dilakukan dalam melakukan pengaruh lama perendaman isolat Fusarium oxysporum f. sp. cepae varian avirulen yang berbeda tidak menunjukkan ada beda nyata baik bobot segar tanaman, diameter umbi, bobot total kering matahari, jumlah umbi per rumpun dan bobot kering tanaman (oven). Hal ini dikarenakan tidak adanya perbedaan pertumbuhan dan perkembangan tanaman pada saat berada polybag sehingga hasil yang diperoleh relatif sama besarnya. Pada parameter bobot segar tanaman setelah dilakukan perhitungan analisis rerata hasil pengamatan tidak menunjukkan ada beda nyata antar perlakuan. Hasil tertinggi bobot segar tanaman diperoleh pada perlakuan B sebesar 37,820 g, dan yang terendah pada tanaman kontrol (perlakuan A) yaitu sebesar 16,025 g. Hal ini dikarenakan dalam melakukan respirasi, tanaman melakukan proses fotosintesis yang sama di semua perlakuan. Menurut Gardner et al. (1991), fotosintesis mengakibatkan

meningkatnya bobot segar tanaman, karena pada proses tersebut tanaman mengambil CO2 dari udara, sedangkan pada proses respirasi menyebabkan pengeluaran CO2 dan dapat menurunkan bobot kering tanaman. Kedua proses ini sangat penting dimana fotosintesis menghambat O2 untuk produksi sukrosa dan respirasi mengubah heksosa menjadi bahan-bahan struktural, cadangan

37

makanan

dan

metabolit

yang

dibutuhkan

untuk

pertumbuhan

dan

perkembangan tanaman. Hasil analisis rerata jumlah umbi per rumpun pada kontrol (perlakuan A) dan perlakuan B, C dan D tidak berbeda nyata. Rerata jumlah umbi tertinggi yaitu pada perlakuan C sebesar 5,353 umbi. Hal ini diduga karena pemberian isolat Fusarium oxysporum f. sp. cepae avirulen yang diberikan mampu menekan intensitas penyakit moler yang menyerang umbi bawang merah. Hasil analisis rerata diameter umbi tidak terdapat beda nyata antar perlakuan. Rerata diameter umbi yang terbesar pada perlakuan C yaitu 15,778 cm dan diameter umbi yang paling kecil 9,825 cm pada kontrol (Tabel 4). Hal tersebut diduga karena isolat Fusarium oxysporum f. sp. cepae avirulen mampu menekan penyakit moler sehingga membantu pembentukan diameter umbi walaupun tidak dapat maksimal ukuran diameternya. Dalam melakukan uji efektivitas lama perendaman Fusarium oxysporum f. sp. cepae avirulen sebagai agens pengimbas hayati dengan waktu pre-inokulasi yang tepat dapat berpengaruh juga terhadap hasil bawang merah terutama pada bobot total tanaman. Hasil analisis rerata bobot total kering matahari menunjukkan tidak ada beda nyata. Hasil tertinggi didapatkan oleh perlakuan B yaitu sebesar 19,375 g dibandingkan perlakuan lainnya dan dapat dikatakan bahwa perendaman 10 menit dengan varian avirulen dengan suspensi spora konsentrasi 104 mikrokonidium/ml lalu direndam dengan isolat virulen dengan suspensi spora konsentrasi 106 mikrokonidium/ml selama 30

38

menit, merupakan lama perendaman terbaik dalam mengimbas ketahanan bawang merah terhadap penyakit moler. Hasil analisis bobot kering matahari tidak menunjukkan ada beda nyata antar perlakuan (Gambar 5). Namun dapat dilihat perbedaan hasil bobot kering matahari antara kontrol dengan perlakuan B, C, dan D yang sangat jauh berbeda hasilnya apabila dilihat secara ekonomi karena mempengaruhi hasil yang diperoleh ketika panen. Hal ini diduga karena pada pengamatan terakhir pertumbuhan tanaman saat berada di polybag hingga saat panen memiliki masa tenggang 15 hari sehingga intensitas penyakit moler yang menyerang tanaman merata di semua perlakuan. Berat kering tanaman diambil dari hasil pengovenan yang telah menemukan berat yang konstan setelah dilakukan pengeringan pada oven dengan suhu 70-80˚ C setelah 48 jam sehingga berat konstan akan tercapai. Dari hasil pengamatan yang telah diperoleh pada perlakuan A didapatkan hasil yang paling rendah yaitu sebesar 1,273 g dan hasil tertinggi pada perlakuan B sebesar 3,840 g. Hal ini diduga karena pada saat penanaman di polybag mengalami pertumbuhan yang merata dan mampu menekan intensitas penyakit moler sehingga hasil berat kering tanaman yang diperoleh sama hasilnya. Efektivitas pengunaan agens pengimbas hayati dengan lama

perendaman isolat avirulen berpengaruh terhadap hasil bawang merah terutama pada bobot total umbi. Bobot total umbi ini dihitung berdasarkan penimbangan total tanaman yang masih hidup pada setiap perlakuan di akhir

39

penelitian. Bila dilihat berdasarkan jumlah tanaman yang masih hidup pada perlakuan B (Tabel 4), sehingga dapat menurunkan angka kematian hingga lebih dari 80 % hingga pemungutan hasil (panen). Sementara itu pada kontrol (perlakuan A) yang hanya diberikan isolat virulen tidak mampu mengurangi angka kematian hingga masa panen sehingga menurunkan hasil panen yang sangat besar.

40

V.

KESIMPULAN DAN SARAN

A. Kesimpulan Dari hasil penelitian dan pengamatan yang telah dilaksanakan, maka dapat disimpulkan sebagai berikut : Perendaman 10 menit dengan varian avirulen dengan suspensi spora konsentrasi 104 mikrokonidium/ml lalu direndam dengan isolat virulen dengan suspensi spora konsentrasi 106 mikrokonidium/ml selama 30 menit, merupakan lama perendaman terbaik dalam mengimbas ketahanan bawang merah terhadap penyakit moler dan memberikan hasil panen yang tertinggi.

B. Saran Perlu dilakukan lebih banyak lagi penelitian lanjutan tentang penggunaan isolat Fusarium oxysporum f. sp. cepae avirulen sehingga dapat diaplikasikan kepada petani agar bibit bawang merah yang ditanam mampu menahan serangan penyakit moler.

41

DAFTAR PUSTAKA

Agrios. George N, 1988. Plant Pathology, Third Edition, Indonesian Edition, Gadjah Mada University Press, Yogyakarta , 1996. Alabouvette R, Lemanceau P & Steinberg C. 1996. Biological Control of Fusarium Wilts: Opportunities for Developing A Comercial Product. P 193-211. Anonim 2009a. Produksi Bawang Merah Surplus 100.000 ton. http://www.pelita.or.id/baca.php?id=27456. Diakses tanggal 17 April 2010.

__________2009b. Agriculture. http://daengagro.blogspot.com/2009/04/proposalpenelitian.html. Diakses tanggal 17 April 2010. __________2011. Metode Pengamatan OPT Tanaman Sayuran. http://www.hortikultura.deptan.go.id/makalah/peng_tan_sayur.htm-77k-. Diakses Tanggal 28 Januari 2011. Baswarsiati, L. Rosmahani, E. Korlina, E.P. Kusumainderawati, D. Rachmawati dan S.Z. Saadah. 1997. Adaptasi Beberapa Varietas Bawang Merah Di Luar Musim. Eds. M. Cholil M. dkk. Prosiding Seminar Hasil Penelitian dan Pengkajian Komoditas Unggulan. Deptan. Balitbangtan. BPTP Karangploso. 210-225. __________, L. Rosmahani, B. Nusantoro, R.D. Wijadi, M. Mashuri, Koespiatin, S. Fatimah, Riswandi, S.Z. Sa’adah. 1998. Pengkajian Paket Teknik Budidaya Dalam Usahatani Bawang Merah Di Luar Musim. Eds. Supriyanto A . dkk. Prosiding Seminar Hasil Penelitian dan Pengkajian Sisitem Usahatani Jawa Timur. Balitbangtan. Puslit Sosek Petanian. BPTP Karangploso. 156-168. Blogspot, 2010. Berdikari : Budidaya Bawang Merah. http://jatmikoster.blogspot.com/2009/03/budidaya-bawang-merah.html. Diakses tanggal 26 April 2010. Brown, J. and Ogle, H. 1997. Fungal Disease and Their Control. In J. Brown and H. Ogle (eds.). Plant Pathogens and Plant Diseases. The University of New England Printery, Armidal. Cagan L & Svrecel M. 2001. The Influence Ultraviolet Light On Pathogenecity Of Entomopathogenic Fungus Beauveria basiana (Balsamo) Vuilemin To The European Corn Borrer, Ostrinia nubilalis Hbn (Lepidoptera: Crambidae). JCEA. Vol 2. No. 3-4.

42

Departemen Pertanian. 2003. Metode Pengamatan OPT Tanaman Sayuran (Online). http://www.deptan.go.id Diakses pada Tanggal 16 Februari 2011. Dirjen Hortikultura. 2005. Kinerja Pembangunan Sistem dan Usaha Agribisnis Hortikultura 2000-2003. Departemen Pertanian. Direktorat Jendral Bina Produksi Hortikultura. Jakarta. Freeman S, Zveibel A, Vintal H & Maymon M. 2002. Isolation Of Nonpathogenic Mmutants Of Fusarium oxysporum f.sp. Melonis For Biological Control Of Fusarium Wilts In Cucurbits. Phytopathology 92:164-168. Gomez, A. K. Dan Gomez, A. A. 1995. Prosedur Statistik Untuk Penelitian Pertanian Edisi Ke 2. Universitas Indonesia Press. Jakarta. Maryani, A. D. L., Soesanto T. Agung D. H. 2005. Kajian Ketahanan Terhadap Penyakit Trotol dan Struktur Anatomi Daun Dari Lima Kultivar Bawang Merah (Allium ascalinicum L.,) Tropika 13(2):113-121. Nugroho, B. 2005. Kajian Serologi Fusarium oxysporum f.sp. vanillae, Patogen Busuk Batang Vanili. Disertasi (tidak dipublikasikan). Universitas Gadjah Mada. Yogyakarta. 133 hal. Nuryani W, Hanudin , I Djatnika dan Evi Silvia. 2001. Pengendalian Hayati Layu Fusarium Pada Anyelir Dengan Formulasi Pseudomonas fluorescens, Gliocladium sp. dan Trichoderma harzianum. Laporan Hasil Penelitian Balai Penelitian Tanaman Hias (tidak dipublikasikan). Nuryani, W., Hanudin, E. Silvia, Suhardi dan Muhidin. 2004. Pengendalian Hayati Penyakit Layu Fusarium oxysporum f sp. dianthi pada Anyelir. Prosiding Seminar Nasional Florikultura, Bogor, 4-5 Agustus : 143 – 147. Nuryani W dan Djatnika, 1999. Pengendalian Bercak Bunga Sedap Malam dengan BIO – GL dan BIO – TRI. Prosiding Kongres Nasional XV dan Seminar Ilmiah PFI Purwokerto, 16-18 September. Nurwardani P. 1996. Pengendalian Hayati Penyakit Layu Fusarium oxysporum Pada Tanaman Melon Ddengan Perbanyakan Masal Agen Pengendali Hayati. Tesis Program Pasca Sarjana Universitas Brawijaya Malang. 112 Hal. Rukmana, R. 1994. Bawang Merah : Budidaya dan Pengelolaan Pascapanen. Penerbit Kanisius, Yogyakarta. 72p. Rahayu, E. dan N.V.A. Berlian. 2005. Bawang Merah. Penebar Swadaya. Jakarta. 94 hal.

43

Sastrahidayat, I. R. 1992. Ilmu Penyakit Tumbuhan. Usaha Nasional. Surabaya. 366 hal. Semangun. 2004, Penyakit – Penyakit Hortikultura Di Indonesia. Gadjah Mada University Press, Yogyakarta. Setiawati, W dan B.K. Udiarto. 2005. Pengenalan Hama Penting Pada Tanaman Bawang Merah dan Pengendaliannya. Pelatihan TOT Bawang Merah. Balitsa Lembang. Soesanto. L, Santoso. S. E, dan Haryanto. T. A. D. 2007. Penekanan Hayati Penyakit Moler Pada Bawang Merah Dengan Trichoderma harzianum, Trichoderma koningii, dan Pseudomonas fluorescens p60. Jawa Tengah. J. HPT Tropika. ISSN 1411-7525 Vol. 7, No. 1: 53- 61 Suwandi dan A. Azirin. 1995. Pola Usahatani Berbasis Sayuran Dengan Berwawasan Lingkungan untuk Meningkatkan Pendapatan Petani. Prosiding Ilmiah Nasional Komoditas Sayuran Balitsa, Lembang. Triharso. 2004. Dasar – Dasar Perlindungan Tanaman. Gadjah Mada University Press. Yogyakarta. Upadhyay, R. S. and Jayaswal, R. K. 1992. Pseudomonas cepacia Causes Mycelial Deformities and Inhibition Of Conidiation In Phythopathogenic Fungi. Curr. Microbiol 24 (4): 181-187. Van Peer. G.J. Nieman. and B. Schippers. 1991. Induced Resistance and Phytoalexin In Biological Control Of Fusarium Wilt Of Carnation By Pseudomonas sp. Strain 417r. Phytopathology 81: 728-734. Wiyatiningsih S, 2007. Kajian Epidemi Penyait Moler pada Bawang Merah. http://www.ugm.ac.id/rut/index.php?page=rilis&artikel=1110. Diakses tanggal 26 April 2010. Wordpress, 2009. Botani Bawang Merah. http://elbarbazy.wordpress.com/2009/04/27/botani-tanaman-bawangmerah/. Diakses tanggal 26 April 2010.

44

Lampiran 1. Kultivar bawang merah varietas Kuning Asal tanaman Umur tanaman Tinggi tanaman Kemampuan berbunga Banyak anakan Bentuk daun Warna daun Banyak bunga per tangkai Warna bunga Bentuk bunga Banyak buah per tangkai Banyak bunga per tangkai Bentuk biji Warna biji Bentuk umbi Ukuran umbi Warna umbi Produksi umbi Susut bobot umbi : : : : : : : : : : : : : : : : : : : Lokal Bantul. 56-66 hari. 33,7-36,9 cm, rata-rata 35,3 cm. Sukar/sulit. 7-12 umbi per rumpun. Silindris seperti pipa. Hijau kekuning-kuningan. 34-47 helai per rumpun. Putih. Seperti payung. 70-96 (rata-rata 83). 100-142 (rata-rata 121). Bulat, gepeng, dan berkeriput. Hitam. Bulat ujung runcing. Sedang (6-10 g). Merah gelap. 6-21,39 ton/ha umbi kering. 21,5-22,0 % (basah kering). Kurang tahan terhadap Fusarium dan agak tahan terhadap Alternaria porii. Keterangan Wilayah pengembangan : : Cocok ditanam pada dataran rendah. Maja, Brebes, Tegal dan Probolinggo.

Ketahanan terhadap penyakit :

Sumber : Wiyatiningsih (2007)

45

Lampiran 2. Denah letak penelitian

A II
25 cm 25 cm

CI

A III

B III

D II

BI

A IV

C II

B II

C IV

DI

D IV

B IV

AI

D III

C III

Keterangan : = 1 unit perlakuan A, B, C, D I, II, III, IV = Macam perlakuan = Ulangan

Timur

46

Lampiran 3. Teta letak tanaman pada petak perlakuan

20 cm

20 cm

Keterangan :

= Tanaman sampel

47

Lampiran 4. Perhitungan kebutuhan pupuk N per polybag. • Pupuk yang digunakan adalah N = 500 kg/ha, digunakan pupuk Urea (46% CO(NH2)2) P = 300 kg/ha, digunakan pupuk SP-36 (36%P2O5) K = 200 kg/ha, digunakan pupuk KCl (60% K20) • • • • • Polybag yang digunakan ukuran 25 cm x 25 cm dengan kapasitas 5 kg. Luas lahan 1 ha = 10.000 m2 = 100.000.000 cm2. Kedalaman olah = 20 cm. Berat volume tanah = 1,69 g/cc = 1,69 g/cm3. Volume tanah 1 ha sedalam 20 cm = Luas lahan × kedalaman tanah = 1000.000.000 cm2 × 20 cm = 2.000.000.000 cm3 • Berat tanah pasir 1 ha = Volume tanah × berat volume tanah = 2.000.000.000 cm3 × 1,6 g/cm3 = 3.380.000.000 g = 3.380.000 kg • Pupuk urea (46%). Pupuk N = = X kg (N) Dosis Urea = = = = 0,00074 kg = 0,74 g (N) = 1,609 g =

Jadi pupuk Urea yang dibutuhkan dalam 1 polybag sebesar 1,609 g

48

Lampiran 5. Perhitungan kebutuhan pupuk P dan K per polybag. • Pupuk SP-36 {36%) Pupuk P = = X kg (P) Dosis SP – 36 = = = = 0,00044 kg = 0,44 g (P) = 1,222 g =

Jadi pupuk SP-36 yang dibutuhkan dalam 1 polybag sebesar 1,222 g • Pupuk KCl (60% K20) Pupuk N = = X kg (K) Dosis KCl = = = 0,493 g Jadi pupuk KCl yang dibutuhkan dalam 1 polybag sebesar 0,493 g = = 0,000296 kg = 0,296 g (K) =

49

Lampiran 6. Cara pembuatan PDA dan PDB

No

Media

Cara Pembuatan Bahan : Kentang, Agar, Gula, dan Air steril Cara Pembuatan : 1. 200 g kentang yang telah dipotong dadu 1 cm x 1 cm dan dicuci bersih, ditambah 1000 ml air steril lalu dipanaskan dengan menggunakan labu ukur

PDA 1 (Potato Dextrose Agar)

ke dalam autoclaft selama kurang lebih 15 menit. 2. Dituangkan ke dalam gelas ukur 1000 ml, ditambah 10 g agar dan 20 g gula dan diaduk rata, kemudian dipanaskan kembali selama kurang lebih 15 menit. 3. Dituangkan ke dalam erlenmeyer 250 ml yang telah steril dan disterilisasi kembali di autoclaft pada suhu 250o F selama kurang lebih 15 menit. Bahan : Kentang, gula, dan air steril Cara Pembuatan : 1. 200 g kentang yang telah dipotong dadu 1 cm × 1 cm dan dicuci bersih, ditambah 1000 ml air steril lalu dipanaskan ke dalam autoclaft dengan

2

PDB (Potato Dextrose Broth)

menggunakan labu ukur selama kurang lebih 15 menit. 2. Dituangkan ke dalam gelas ukur 1000 ml, ditambah 20 g gula dan diaduk rata, kemudian dipanaskan kembali selama kurang lebih 15 menit. 3. Dituangkan ke dalam erlenmeyer 250 ml yang telah steril dan dipanaskan kembali pada suhu 250o F selama kurang lebih 15 menit.

50

Lampiran 7. Tabel sidik ragam pengamatan jumlah daun pada umur 14, 21, dan 28 HST. Tabel 5. Sidik ragam jumlah daun bawang merah pengamatan minggu pertama (14 hari setelah tanam). SV db JK KT F Hitung F Tab. (5%) ns Perlakuan 3 17,0269 5,67562 2,27537 3,49 Error 12 29,9325 2,49438 Total 15 46,9594 F Hitung lebih kecil F Tabel → Tidak ada beda nyata (non significan) Tabel 6. Sidik ragam jumlah daun bawang merah pengamatan minggu kedua (21 hari setelah tanam). SV db JK KT F Hitung F Tab. (5%) ns Perlakuan 3 32,765 10,9217 2,51289 3,49 Error 12 52,155 4,34625 Total 15 84,92 F Hitung lebih kecil F Tabel → Tidak ada beda nyata (non significan) Tabel 7. Sidik ragam jumlah daun bawang merah pengamatan minggu ketiga (28 hari setelah tanam). SV db JK KT F Hitung F Tab. (5%) ns Perlakuan 3 72,0734 24,0245 1,54871 3,49 Error 12 186,151 15,5125 Total 15 258,224 F Hitung lebih kecil F Tabel → Tidak ada beda nyata (non significan)

51

Lampiran 8. Tabel sidik ragam pengamatan jumlah daun pada umur 35, 42, dan 49 HST. Tabel 8. Sidik ragam jumlah daun bawang merah pengamatan minggu keempat (35 hari setelah tanam). SV db JK KT F Hitung F Tab. (5%) ns Perlakuan 3 55,5726 18,5242 0,70813 3,49 Error 12 313,913 26,1595 Total 15 369,486 F Hitung lebih kecil F Tabel → Tidak ada beda nyata (non significan) Tabel 9. Sidik ragam jumlah daun bawang merah pengamatan minggu kelima (42 hari setelah tanam). SV db JK KT F Hitung F Tab. (5%) ns Perlakuan 3 126,902 42,3007 1,2013 3,49 Error 12 422,548 35,2124 Total 15 549,451 F Hitung lebih kecil F Tabel → Tidak ada beda nyata (non significan) Tabel 10. Sidik ragam jumlah daun bawang merah pengamatan minggu keenam (49 hari setelah tanam). SV db JK KT F Hitung F Tab. (5%) ns Perlakuan 3 242,439 80,813 1,51634 3,49 Error 12 639,538 53,2948 Total 15 881,977 F Hitung lebih kecil F Tabel → Tidak ada beda nyata (non significan)

52

Lampiran 9. Tabel sidik ragam pengamatan tinggi tanaman pada umur 14, 21, dan 28 HST. Tabel 11. Sidik ragam tinggi tanaman bawang merah pengamatan minggu pertama (14 hari setelah tanam). SV db JK KT F Hitung F Tab. (5%) ns Perlakuan 3 3,7579 1,25263 0,94957 3,49 Error 12 15,8299 1,31916 Total 15 19,5878 F Hitung lebih kecil F Tabel → Tidak ada beda nyata (non significan) Tabel 12. Sidik ragam tinggi tanaman bawang merah pengamatan minggu kedua (21 hari setelah tanam). SV db JK KT F Hitung F Tab. (5%) ns Perlakuan 3 7,01567 2,33856 1,01872 3,49 Error 12 27,5471 2,29559 Total 15 34,5627 F Hitung lebih kecil F Tabel → Tidak ada beda nyata (non significan) Tabel 13. Sidik ragam tinggi tanaman bawang merah pengamatan minggu ketiga (28 hari setelah tanam). SV db JK KT F Hitung F Tab. (5%) ns Perlakuan 3 14,6492 4,88306 0,4334 3,49 Error 12 135,202 11,2668 Total 15 149,851 F Hitung lebih kecil F Tabel → Tidak ada beda nyata (non significan)

53

Lampiran 10. Tabel sidik ragam pengamatan tinggi tanaman pada umur 35, 42, dan 49 HST. Tabel 14. Sidik ragam tinggi tanaman bawang merah pengamatan minggu keempat (35 hari setelah tanam). SV db JK KT F Hitung F Tab. (5%) ns Perlakuan 3 96,4214 32,1405 0,50309 3,49 Error 12 766,638 63,8865 Total 15 863,059 F Hitung lebih kecil F Tabel → Tidak ada beda nyata (non significan) Tabel 15. Sidik ragam tinggi tanaman bawang merah pengamatan minggu kelima (42 hari setelah tanam). SV db JK KT F Hitung F Tab. (5%) ns Perlakuan 3 121,448 40,4828 0,90269 3,49 Error 12 538,164 44,847 Total 15 659,613 F Hitung lebih kecil F Tabel → Tidak ada beda nyata (non significan) Tabel 16. Sidik ragam tinggi tanaman bawang merah pengamatan minggu keenam (49 hari setelah tanam). SV db JK KT F Hitung F Tab. (5%) ns Perlakuan 3 119,199 39,7331 0,74722 3,49 Error 12 638,096 53,1747 Total 15 757,296 F Hitung lebih kecil F Tabel → Tidak ada beda nyata (non significan)

54

Lampiran 11. Tabel sidik ragam pengamatan intensitas penyakit pada umur 14, 21, dan 28 HST. Tabel 17. Sidik ragam intensitas penyakit bawang merah pengamatan pertama (14 hari setelah tanam). SV db JK KT F Hitung F Tab. (5%) ns Perlakuan 3 1,55767 0,51922 1,27878 3,49 Error 12 4,87238 0,40603 Total 15 6,43004 F Hitung lebih kecil F Tabel → Tidak ada beda nyata (non significan) Tabel 18. Sidik ragam intensitas penyakit bawang merah pengamatan kedua (21 hari setelah tanam). SV db JK KT F Hitung F Tab. (5%) Perlakuan 3 3,23872 1,07957 5,82806* 3,49 Error 12 2,22285 0,18524 Total 15 5,46157 F Hitung lebih besar F Tabel → Ada beda nyata (significan) Tabel 19. Sidik ragam intensitas penyakit bawang merah pengamatan ketiga (28 hari setelah tanam). SV db JK KT F Hitung F Tab. (5%) Perlakuan 3 4,49535 1,49845 12,4875* 3,49 Error 12 1,43995 0,12 Total 15 5,9353 F Hitung lebih besar F Tabel → Ada beda nyata (significan)

55

Lampiran 12. Tabel sidik ragam pengamatan intensitas penyakit pada umur 35, 42, dan 49 HST. Tabel 20. Sidik ragam intensitas penyakit bawang merah pengamatan keempat (35 hari setelah tanam). SV db JK KT F Hitung F Tab. (5%) Perlakuan 3 2,4141 0,8047 6,0939* 3,49 Error 12 1,5846 0,13205 Total 15 3,9987 F Hitung lebih besar F Tabel → Ada beda nyata (significan) Tabel 21. Sidik ragam intensitas penyakit bawang merah pengamatan kelima (42 hari setelah tanam). SV db JK KT F Hitung F Tab. (5%) Perlakuan 3 1,33222 0,44407 4,79757* 3,49 Error 12 1,11075 0,09256 Total 15 2,44297 F Hitung lebih besar F Tabel → Ada beda nyata (significan) Tabel 22. Sidik ragam intensitas penyakit bawang merah pengamatan keenam (49 hari setelah tanam). SV db JK KT F Hitung F Tab. (5%) Perlakuan 3 1,97997 0,65999 7,15969* 3,49 Error 12 1,10618 0,09218 Total 15 3,08614 F Hitung lebih besar F Tabel → Ada beda nyata (significan)

56

Lampiran 13. Tabel sidik ragam pengamatan bobot segar tanaman, bobot total kering matahari, dan diameter umbi. Bobot segar tanaman. Tabel 23. Sidik ragam bobot segar tanaman bawang merah. SV db JK KT F Hitung F Tab. (5%) ns Perlakuan 3 1224,98 408,327 1,65704 3,49 Error 12 2957,02 246,419 Total 15 4182 F Hitung lebih kecil F Tabel → Tidak ada beda nyata (non significan) Bobot total kering matahari. Tabel 24. Sidik ragam bobot umbi total bawang merah. SV db JK KT F Hitung F Tab. (5%) ns Perlakuan 3 493,609 164,536 3,44082 3,49 Error 12 573,827 47,8189 Total 15 1067,44 F Hitung lebih kecil F Tabel → Tidak ada beda nyata (non significan) Diameter umbi. Tabel 25. Sidik ragam diameter umbi bawang merah. SV db JK KT F Hitung F Tab. (5%) ns Perlakuan 3 92,5754 30,8585 1,63057 3,49 Error 12 227,1 18,925 Total 15 319,675 F Hitung lebih kecil F Tabel → Tidak ada beda nyata (non significan)

57

Lampiran 14. Tabel sidik ragam pengamatan jumlah umbi per rumpun, dan berat kering oven. Jumlah umbi per rumpun Tabel 26. Sidik ragam jumlah umbi bawang merah. SV db JK KT F Hitung F Tab. (5%) ns Perlakuan 3 25,0202 8,34006 1,80617 3,49 Error 12 55,4104 4,61754 Total 15 80,4306 F Hitung lebih kecil F Tabel → Tidak ada beda nyata (non significan) Berat kering oven Tabel 27. Sidik ragam berat kering oven bawang merah. SV db JK KT F Hitung F Tab. (5%) ns Perlakuan 3 17,6991 5,8997083 2,4246498 3,49 Error 12 29,1987 2,4332208 Total 15 46,8978 F Hitung lebih kecil F Tabel → Tidak ada beda nyata (non significan)

58

Lampiran 15. Gambar Isolat Fusarium oxysporum f. sp. cepae avirulen dalam PDA dan PDB.

Gambar 7. Isolat Fusarium oxysporum f. sp. cepae avirulen dalam PDA.

Gambar 8. Isolat Fusarium oxysporum f. sp. cepae avirulen dalam PDB.

59

Lampiran 16. Gambar aquades steril dan Gmbar pengenceran isolat Fusarium oxysporum f. sp. cepae avirulen konsentrasi 104 mikrokonidium/ml.

Gambar 9. Aquades yang telah disterilkan.

Gambar 10. Pengenceran isolat Fusarium oxysporum f. sp. cepae avirulen dengan konsentrasi 104 mikrokonidium/ml.

60

Lampiran 17. Gambar perendaman isolat Fusarium oxysporum f. sp. cepae avirulen dan Gambar pencampuran pupuk kandang dengan tanah.

Gambar 11. Perendaman isolat Fusarium oxysporum f. sp. cepae avirulen.

Gambar 12. Pencampuran dengan perbandingan volume 2 tanah : 1 pupuk kandang.

61

Lampiran 18. Gambar pengisian tanah dan pupuk yang telah dicampur ke dalam polybag dan Gambar polybag yang telah dicampur tanah dan pupuk.

Gambar 13. Pengisian tanah dan pupuk yang telah dicampur ke dalam polybag.

Gambar 14. Polybag yang telah dicampur tanah dan pupuk kandang

62

Lampiran 19. Gambar penataan polybag di lapangan dan Gambar bibit bawang merah umur 2 HST.

Gambar 15. Penataan polybag di lapangan

Gambar 16. Bibit bawang merah umur 2 hari setelah tanam
63

Lampiran 20. Gambar polybag yang disusun dengan metode RAL dan Gambar pencabutan gulma di sekitar tanaman.

Gambar 17. Penggunaan metode Rancangan Acak Lengkap (RAL) di lapangan

Gambar 18. Pencabutan gulma di sekitar tanaman
64

Lampiran 21. Gambar intensitas penyakit yang mulai muncul sejak umur 14 HST dan Gambar intensitas penyakit umur 42 HST pada kontrol.

Gambar 19. Intensitas penyakit mulai muncul sejak umur 14 HST.

Gambar 20. Intensitas penyakit umur 42 hari pada kontrol.
65

Lampiran 22. Gambar intensitas penyakit pada perlakuan B dan C pada umur 42 HST.

Gambar 21. Intensitas penyakit umur 42 hari pada perlakuan B.

Gambar 22. Intensitas penyakit umur 42 hari pada perlakuan C.
66

Lampiran 23. Gambar intensitas penyakit pada perlakuan D umur 42 HST dan Gambar penyakit moler pada umur 28 HST.

Gambar 23. Intensitas penyakit umur 42 hari pada perlakuan D.

Gambar 24. Penyakit moler pada umur 28 HST.

67

Lampiran 24. Gambar penyakit moler pada umur 49 HST dan Gambar hasil panen tanaman sampel pada kontrol.

Gambar 25. Penyakit moler pada umur 49 HST.

Gambar 26. Hasil panen tanaman sampel pada kontrol (perlakuan A).

68

Lampiran 25. Gambar hasil panen tanaman sampel perlakuan B dan C.

Gambar 27. Hasil panen tanaman sampel perlakuan B.

Gambar 28. Hasil panen tanaman sampel perlakuan C.

69

Lampiran 26. Gambar hasil panen tanaman sampel perlakuan D dan Gambar penjemuran tanaman sampel di bawah terik matahari.

Gambar 29. Hasil panen tanaman sampel perlakuan D.

Gambar 30. Penjemuran hasil panen untuk memperoleh bobot total kering matahari.
70

Lampiran 27. Gambar pengovenan dan Gambar penimbangan berat kering tanaman.

Gambar 31. Pengovenan bawang merah

Gambar. Penimbangan berat kering tanaman.

71

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful