LAPORAN PRAKTIKUM BIOLOGI DASAR

Oleh : KELOMPOK : 063

FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN UNIVERSITAS BRAWIJAYA MALANG 2011

LAPORAN PRAKTIKUM BIOLOGI DASAR Oleh :
KURNIA SALISSATUR ROSYIDAH KARUNIA WAHYU UTAMI TYAN ALFIANTO DEARINDA AULIA PUTRI KASIANAH JUNARKO HAWARI P AYU GIRI WIDI KURNIAWATI FINA SAINDRI (115080101111018) (115080101111020) (115080101111022) (115080101111024) (115080101111026) (115080101111028) (115080101111030) (115080101111032)

FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN UNIVERSITAS BRAWIJAYA MALANG 2011

LAPORAN PRAKTIKUM BIOLOGI DASAR

Oleh : KELOMPOK : 063

Mengetahui, Dosen Pengampu Praktikum Biologi Dasar Koordinator Asisten Biologi Dasar

Asus Maizar Suryanto H.,S.Pi,MP NIP : 19720529 200312 1 001

Fajar Nita Pradata NIM : 0910810026

ASISTEN ZONE

Nama : FARIDZ RIZAL FACHRI Pesan : Terus bisa jadi asisten yang disayang : sama praktikannya ya??? Kesan : Seneng punya asisten yang baik, lucu, : nyenengin,,, : Apalagi ACC gak dipersulit ,,, : hehehhehe :D

(FARIDZ RIZAL FACHRI) NIM : 0910860063

Nama : SELVA EKA PRATIWI Pesan : Terus jadi kk asisten yang baik dan : tetap bisa jadi kk yang gak pandang : sebelah mata ya ka?? Kesan :

(SELVA EKA PRATIWI) NIM : 0910833016

Nama : SAIFUL ARI W Pesan : tetap bisa jadi kk yang terbaik ya ka  Kesan : ACC’a paling buat kita takut 

(SAIFUL ARI W) NIM : 0910840065

LAPORAN PRAKTIKUM BIOLOGI DASAR

Oleh : KELOMPOK : 063

Mengetahui, Dosen Pengampu Praktikum Biologi Dasar Koordinator Asisten Biologi Dasar

Asus Maizar Suryanto H.,S.Pi,MP NIP : 19720529 200312 1 001

Fajar Nita Pradata NIM : 0910810026

LEMBAR PERSEMBAHAN
Bukanlah suatu aib jika kamu gagal dalam suatu usaha, yang merupakan aib adalah jika kamu tidak bangkit dari kegagalan itu (Ali bin Abu Thalib) Kupersembahkan laporan praktikum ini untuk Tuhan Yang Maha Esa, karena berkat diri-Nya, kami dapat menyelasaikan Laporan akhir praktikum ini. Tiada yang dapat kami berikan untuk-Nya, namun semua yang kami lalui dapat berjalan dengan mudah karena restu dari-Nya Kuhadiahkan Laporan Praktikum kami ini untuk Mereka Yang Kusanyangi Ayahanda kami tercinta, Ibunda kami yang tersayang (P.Sinaga), Serta Kakak dan adik kami yang selalu buat kami semangat dalam mengerjakan tugas ini. Untuk para asisten praktikum yang kami sayangi, sungguh tak ada yang dapat kami berikan selain ucapan terima kasih kami pada kalian, yang udah buat kami berpikir lebih dewasa, dan selalu memberikan motivasi kepada kami, supaya kami tidak merasa lelah dan treus bersemangat mengerjakan laporan praktikum ini. Sikap kalian yang buat kami mengerti, rasa harus menghormati, rasa saling peduli, dan kalian yang buat kami bisa saling menyatu dan menjadi sebuah keluarga di dalam kelompok praktikum ini. Kalian sudah menyatukan kami dengan omelanomelan kalian, dengan canda kalian, dengan rasa cuek kalian. Tapi sungguh karena sikap kalian yang seperti itu yang buat kami merasa lebih tertantang dan harus bisa menyelesaikan laporan kami, terima kasih ku ucapkan para asisten ku, kakak kami yang paling baik dan lucu ( Faridz Rizal Fachri), buat kakak kami yang cantik dan ngegemesin (Selva Eka Pratiwi) da buat kak kaka kami yang paling berwibawa (Saiful Ari W) terima kasih atas bimbingan kalian selama ini. Untuk teman-teman ku yang ada di kelas M (MSP ‟11) dan teman-teman kami di SMA serta kakak-kakak pembimbing kami dan teman-teman yang ada di kostan yang selalu bisa buat kami semangat dalam mengerjakan tugas ini. Thank you so much teman, kalian sudah jadi penguat disaat kami jatuh dan males saat mengerjakan laporan ini.

KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa karena berkat dan rahmat-Nya sehingga penulis bisa menyelesaikan Laporan praktikum Biologi Dasar tahun 2011. Dalam penyusunan Laporan Praktikum Biologi Dasar penulis telah berusaha semaksimal mungkin sesuai dengan kemampuan praktikan. Namun sebagai

manusia biasa, praktikan tidak luput dari kesalahan dan kekhilafan baik dari segi tekhnik penulisan maupun tata bahasa. Tetapi walaupun demikian penulis berusaha sebisa mungkin menyelesaikan Laporan Praktikum Biologi Dasar meskipun tersusun sangat sederhana. Pada kesempatan kali ini praktikan mengucapkan banyak terima kasih kepada :

1. Orang tua, yang selqalu memberikan motivasi dan dukungan kepada penulis agar dapat menyelesaikan laporan dengan tepat waktu 2. Para asisten praktikum Biologi Dasar tahun 2011 3. Teman-teman yang selalu mendukung praktikan

Demikian semoga karya tulis ini dapat bermanfaat bagi praktikan dan para pembaca pada umumnya. Kami mengharapkan saran serta kritik dari berbagai pihak yang bersifat membangun.

Malang, 5 Desember 2011

Praktikan

DAFTAR ISI Halaman HALAMAN JUDUL.......................................................................................... HALAMAN PENGESAHAN............................................................................ .. LEMBAR PERSEMBAHAN ........................................................................... .. KATA PENGANTAR ....................................................................................... DAFTAR ISI ..................................................................................................... DAFTAR TABEL .......................................................................................... .... DAFTAR GAMBAR ........................................................................................ MIKROSKOP BAB I 1.1 Latar Belakang ........................................................................................... 1 1.2 Maksud dan Tujuan ................................................................................... . 1 1.3 Waktu dan tempat....................................................................................... 1 BAB II 2.1 Pengertian Mikroskop................................................................................. . 2 2.2 Sejarah Mikroskop...................................................................................... . 2 2.3 Macam-macam Mikroskop......................................................................... . 3 2.4 Bagian-bagian Mikroskop........................................................................... . 5 BAB III ............................................................................................................. 3.1 Alat dan Fungsi........................................................................................... . 7 3.2 Bahan dan Fungsi....................................................................................... 7 3.3 Skema kerja................................................................................................ . 8 BAB I ............................................................................................................... 4.1 Analisa Prosedur......................................................................................... ...... 9 4.2 Analisa Hasil Pengamatan..........................................................................10 4.3 Gambar dan Hasil Pengamatan................................................................. . 11 BAB V 5.1 Kesimpulan…………………………………………………………………… .... 14 5.2 Saran………………………………………………………………………….. .... 14 DAFTAR PUSTAKA …………………………………………………….............. ... 15 i ii iii iv x xi

SEL TUMBUHAN DAN SEL HEWAN BAB I 1.1 Latar Belakang ............................................................................................ 1 1.2 Maksud dan Tujuan .....................................................................................1 1.3 Waktu dan tempat........................................................................................ 1 BAB II 2.1 Pengertian Sel..............................................................................................2 2.2 Sejarah penemuan Sel.................................................................................2 2.3 Bentuk bentuk Sel dan Contohnya...............................................................3 2.4 Bagian-bagaian Sel dan Fungsinya............................................................5 2.5 Perbedaan Sel Hewan dan Tumbuhan........................................................ 6 BAB III 3.1 Alat dan Fungsi........................................................................................... . 7 3.2 Bahan dan Fungsi....................................................................................... 7 3.3 Skema kerja................................................................................................ . 8 BAB IV 4.1 Analisa Prosedur......................................................................................... 17 4.2 Analisa Hasil Pengamatan.......................................................................... 18 4.3 Gambar dan hasil Pengamatan................................................................... 19 BAB V 5.1 Kesimpulan…………………………………………………………………… .... 14 5.2 Saran………………………………………………………………………….. .... .. 14 DAFTAR PUSTAKA …………………………………………………….............. ... 15

SISTEMATIKA, ANATOMI, FISIOLOGI IKAN NILA (Oreochromis niloticus) BAB I 1.1 Latar Belakang ............................................................................................ 1 1.2 Maksud dan Tujuan .....................................................................................1 1.3 Waktu dan tempat........................................................................................ 1 BAB II 2.1 Deskripsi Ikan Nila......................................................................................2 2.2 Klasifikasi Ikan Nila.....................................................................................3 2.3 Morfologi Ikan Nila...................................................................................... 3 2.4 Anatomi Ikan Nila .......................................................................................4 2.5 Sistem Pencernaan Ikan Nila.......................................................................5 2.6 Ekskresi dan reproduksi Ikan Nila................................................................5 2.7 Jenis dan Bagian Fungsi Sisik.....................................................................6 2.8 Jenis dan Bagian Fungsi Ekor......................................................................7 BAB III 3.1 Alat dan Fungsi.............................................................................................. 8 3.2 Bahan dan Fungsi.......................................................................................... 3.3 Skema kerja................................................................................................... 9 BAB IV 4.1 Data dan Gambar hasil Pengamatan ............................................................ 11 8

4.2 Analisa Prosedur............................................................................................ 14 4.3 Analisis Hasil.................................................................................................. 15 BAB V 5.1 Kesimpulan…………………………………………………………………… .... 16 5.2 Saran………………………………………………………………………….. .... .. 16 DAFTAR PUSTAKA …………………………………………………….............. ... 17

JARINGAN HEWAN DAN TUMBUHAN BAB I 1.1 Latar Belakang ............................................................................................ 1 1.2 Maksud dan Tujuan .....................................................................................1 1.3 Waktu dan tempat........................................................................................ 2 BAB II 2.1 Definisi Jaringan............................................................................................. 2.2 Diferensiasi Jaringan...................................................................................... 2.3 Jaringan Hewan............................................................................................. 5 2.4 Jaringan Tumbuhan....................................................................................... BAB III 3.1 Alat dan Fungsi.............................................................................................. 14 3.2 Bahan dan Fungsi.......................................................................................... 14 3.3 Skema kerja................................................................................................... 15 BAB IV 4.1 Analisa Prosedur………………………........................................................... 17 9 3 4

4.2 Analisa Hasil Pengamatan............................................................................. 18 4.3 Data Hasil Pengamatan.................................................................................. 19 BAB V 5.1 Kesimpulan…………………………………………………………………… .... 21 5.2 Saran………………………………………………………………………….. .... .. 21 DAFTAR PUSTAKA …………………………………………………….............. ... 22

MIKROORGANISME PERAIRAN BAB I 1.1 Latar Belakang ............................................................................................ 1 1.2 Maksud dan Tujuan .....................................................................................2 1.3 Waktu dan tempat........................................................................................ 2 BAB II 2.1 Pengertian Mikroorganisme ......................................................................... 2.2 Macam-macam Mikroorganisme di Lingkungan ......................................... 4 2.3 Faktor-faktor yang Mempengaruhi Pertumbuhan Mikroorganisme............. 6 2.4 Pengertian Sterilisasi.................................................................................... 2.5 Pengertian Media dan PCA..........................................................................9 2.6 Cara Perhitungan Bakteri............................................................................. 10 BAB III 3.1 Alat dan Fungsi........................................................................................... . 12 3.2 Bahan dan Fungsi....................................................................................... 12 3.3 Skema kerja................................................................................................ . 13 BAB IV 4.1 Hasil Pengamatan......................................................................................... 4.2 Analisa Prosedur........................................................................................... BAB V 5.1 Kesimpulan…………………………………………………………………… .... 20 5.2 Saran………………………………………………………………………….. .... .. 20 DAFTAR PUSTAKA …………………………………………………….............. ... 21 17 18 8 3

PRODUSEN DAN KONSUMEN DI PERAIRAN BAB I 1.1 Latar Belakang ............................................................................................ 1 1.2 Maksud dan Tujuan .....................................................................................2 1.3 Waktu dan tempat........................................................................................ 2 BAB II 2.2 Definisi Siklus Karbon................................................................................3 2.3 Gambar Siklus Karbon dan Penjelasannya.................................................. 2.4 Siklus Karbon dalam Hubungan dengan Produsen dan Konsumen di Perairan.... 5 2.5 Faktor-faktor yang Mempengaruhi Siklus Karbon........................................ 6 BAB III 3.1 Alat dan Fungsi........................................................................................... . 7 3.2 Bahan dan Fungsi....................................................................................... 7 3.3 Skema kerja................................................................................................ . 8 BAB IV 4.1 Analisa Prosedur......................................................................................... 15 4.2 Data Hasil Pengamatan.............................................................................. . 19 4.3 Analisa Hasil............................................................................................... . 21 BAB V 5.1 Kesimpulan…………………………………………………………………… .... 25 5.2 Saran………………………………………………………………………….. .... .. 25 DAFTAR PUSTAKA …………………………………………………….............. ... 26 ASISTEN ZONE 4

DAFTAR TABEL
Tabel Halaman

1. Sel Jaringan Hewan dan Tumbuhan 2.3 Jaringan Hewan........................................................................................... 2.4 Jaringan tumbuhan....................................................................................... 2. Sel tumbuhan, Sel Hewan dan Benda-benda Kecil Lainnya 2.5 Perbedaan Sel Hewan dan Tumbuhan........................................................ 6 4.3 Gambar dan hasil Pengamatan...................................................................19 3. Sistematika, Anatomi, Fisiologi dan Morfologi Ikan Nila 2.8 Jenis dan Bagian Fungsi Ekor...................................................................... 8 5 9

DAFTAR GAMBAR Gambar 1. Mikroskop 2.3 Macam-macam Mikroskop ............................................................................... 4 4.3 Gambar dan hasil Pengamatan.......................................................................... 11 4.3 Gambar Mikroskop............................................................................................ 12 2.Sel Tumbuhan, Sel Hewan dan Benda-benda Kecil Lainnya 2.3 Bentuk-bentuk sel dan Contohnya.................................................................... 4 2.5 Perbedaan Sel Hewan dan Tumbuhan.............................................................. 6 4.3 Gambar dan hasil Pengamatan......................................................................... 19 3. Sistematika, Anatomi,Fisiologi dan Morfologi Ikan Nila 2.2 Klasifikasi Ikan Nila............................................................................................ 3 2.7 Jenis dan Bagian Fungsi Sisik............................................................................. 7 2.8 Jenis dan Bagian Fungsi Ekor......................................................................... 8 Halaman

4.1 Data dan Gambar Hasil Pengamatan................................................................ 14 4. Jaringan Hewan dan Tumbuhan 2.1 Macam-macam Jaringan Hewan ...................................................................... 5 2.2 Macam-macam Jaringan Tumbuhan ................................................................ 9 4.3 Data Pengamatan.............................................................................................. 19 5. Prodosen dan Konsumen di Perairan 2.2 Gambar Siklus Karbon dan Penjelasannya........................................................ 4

PENGENALAN MIKROSKOP

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Mikroskop berasal dari bahasa Yunani dari kata micro = kecil dan scopium = melihat. Mikroskop adalah alat untuk melihat objek yang terlalu kecil untuk dilihat dengan mata kasar. Ilmu yang memepelajari benda kecil dengan menggunakan alat yang disebut mikroskopi. Dan kata Mikroskopik berarti sangat kecil, tidak mudah terlihat oleh mata (Wikipedia, 2009). Berdasarkan sumber cahayanya, mikroskop dibagi menjadi dua, yaitu mikroskop cahaya dan mikroskop elektron. Mikroskop cahaya dibagi lagi menjadi dua jenis, yaitu mikroskop monokuler, dan mikroskop binokuler. Mikroskop binokuler itulah yang biasanya digunakan di laboratorium (risnadar ,2009). Untuk mengetahui cara penggunaan dan pemeliharaan mikroskop binokuler serta cara pembuatan preparat diperlakukan praktikum dan pemebelajaran yang mendalami mengenai mikroskop (scale, 1961).

1.2 Maksud dan Tujuan Maksud dari praktikum Biologi Dasar tentang Penggunaan Mikroskop yaitu untuk mengetahui cara pengguaan mikroskop. Tujuan dari praktikum Biologi Dasar tentang Penggunaan Mikroskop yaitu untuk memperkenalkan Mikroskop Binokuler dan Pemeliharaan serta pembuatan preparat. 1.3 Waktu dan Tempat Praktikum biologi Dasar tentang penggunaan Mikroskop ini

dilaksanakan pada hari Kamis, 29 September 2011 pukulo 18.00 - 20.00 WIB. Bertempat di gedung C (Lantai 1 Laboratorium Ilmu-Ilmu Perikanan (IIP)) Fakultas Periakanan dan Ilmu Kelautan, Universitas Brawijaya.

2. TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Pengertian Mikroskop Mikroskop adalah alat yang digunakan untuk melihat atau mengenali benda-benda mikroskopis menjadi lebih besar dari aslinya. Mikroskop berasal dari bahasa Latin, mikro= kecil, scopioum = penglihatan

(Wikipedia,2009). Orang yang pertama kali berpikir untuk membuat alat mikroskop ini adalah Zachrians Janssen. Di bantu dengan Hans Janssen, mereka membuat mikroskop pertama kali, yang dibuat saaat itu mampu melihat perbesaran objek hingga 150× dari ukuran asli. Ada berbagai macam mikroskop, ada dua jenis mikroskop

bedarasarkan kemampuan objek yang diamati yaitu Mikroskop 2 dimensi (mikroskop cahaya) dan Mikroskop 3 dimensi (Mikroskop Stereo).

Berdasarkan sumber dayanya dibedakan menjadi Mikroskop Cahaya dan mikroskop Elektron. Mikroskop memiliki berbagai macam bentuk, yaitu mikroskop monokuler,mikroskop binokuler, mikroskop perbedaan fase, mikroskop gelap terang (Wikipedia, 2009). 2.2 Sejarah Mikroskop Menurut Hadi Irawan, (2008) sejarah mikroskop sebagai berikut : Kata mikroskop (microscopie) berasal dari bahasa Yunani, yaitu kata (micron=kecil dan scopos = tujuan). Yang maksudnya adalah alat yang digunakan untuk melihat benda objek yang terlalu kecil yang tidak dapat dilihat oleh mata. Dalam sejarah yang dikenal sebagai pembuat mikroskop pertama kali adalah dua ilmuan Jerman yaitu Hans Janssen dan Zachrians Janssen (Ayah-anak) pada tahun 1590. Temuan mikroskop saat itu mendorong

ilmuan lain, seperti Galileo Galilei (italia), untuk membuat alat yang sama. Galileo menyelesaikan pembuatan mikroskop pada tahun 1609 dan mikroskop yang dibuatnya dikenal dengan nama Mikroskop Galileo.

Mikroskop jenis ini menggunakan Lensa Optik, sehingga disebut dengan Mikroskop Optik. Mikroskop yang dirakit dengan Lensa Optik memiliki kemampuan terbatas dalam memperbesar ukuran objek. Hal ini disebabkan karena limit difraksi cahaya yang ditentukan oleh panjang gelombang cahaya. Secara teoritis, panjang gelombang cahaya ini hanya sampai sekitar 200nm. Untuk itu mikroskop berbasis Lensa optik ini tidak bisa mengamati ukuran dibawah 200nm.

2.3 Macam-macam Mikroskop dan Contohnya.

Menurut Amelia Piliang dan Dido, (2007), mikrokop ada beberapa jenis,yaitu: a) Mikroskop Cahaya Mikroskop ini mempunyai bagian-bagian bersifat optis. Yang berguna untuk mengamati benda-benda transparan dengan perbesaran 1000×. b) Mikroskop Stereo Mikroskopini mempunyai 7-30×, ketajaman lensanya lebih baik jika dibandingkan mikroskop cahaya. Jika mengunakan mikroskop cahaya, kita dapat melihat benda dalam tiga dimensi. c) Mikroskop Pender Mikroskop ini dapat digunakan untuk mendeteksi benda-benda

asing/antigen dalam jaringan. d) Mikroskop Medan Gelap Mikroskop ini digunakan untuk mengamati bakteri hidup, khususnya bakteri yang begitu tipis hampir mendekati batas dayu pisah mikroskop majemuk. e) Mikroskop Elektron Mikrokop ini mempunyai perbesaran sampai 100.000×. Mikroskop ini mengunakan electron sebagai pengganti cahaya. f) Mikroskop fase Konntras Mikroskop ini digunakan untuk meneliti fase Ilmiah.

a) Mikroskop Cahaya

a.1 Mikroskop Monokuler http://biologipakwil.blogspot.com/2011/03/v a.2 Mikroskop Binokuler behaviorulrdefaultumlb.html http://google.image.com

b) Mikroskop Pender

c) Mikroskop Medan Gelap

http://blognya-eka.blogspot.com/

http://blognya-eka-blogpot.com/

d) Mikroskop Elektron

e) Mikroskop Fase Kontras

http://www.asia.ru

http://indonetwork.co.id/diloffers/60/tahap.html

2.4 Bagian –bagian Mikroskop dan Fungsinya Menurut Susilowati, (2007) Mikroskop terdiri dari beberapa bagian sebagai berikut :

a. Lensa Okuler

: Lensa yang dekat dengan pengamat dan berfungsi sebagai kaca pembesar yang membentuk bayangan maya

tegak dan diperbesar dari bayangan yang dibentuk Lensa Objektif b. Lensa Objektif : Lensa yang dekat dengan objek dan membentuk bayangan nyata, terbalik diperbesar c. Diafragma : Bagian sedikitnya yang sinar mengatur yang banyak

dipantulkan

cermin menuju mata pengamat. d. Reflektor : Terdiri atas cermin datar, dan cermin cekung yang berfungsi untuk

memantulkan cahaya ke dalam lubang diafragma dan lubang yang terdapat pada meja benda. Cermin datar

digunakan untuk/ jika sumber cahaya cukup terang, sedangkan cermin

cekung digunakan jika cahaya kurang terang. e. Tabung Mikroskop (tubus) : mengatur focus yang menghubungkan lensa objektif dan okuler f. g. h. Pemutar Halus (micrometer) Pemutar Kasar (macrometer) Meja Mikroskop : Menaik-turunkan tubus secara lambat : menaik-turunkan tubus secara cepat : tempat untuk meletakkan benda yang : akan diamati i. Penjepit objek :menjepit kaca preparat yang akan diamati agar tidak mudah tergeser

j.

Revolver

:tabung

yang

dapat

diputar

dan

berfungsi sebagai alat pemindah lensa k. Kondensor :untuk mengumpulkan cahaya yang dipergunakan menerangi preparat dan dapat dinaik-turunkan l. Engsel inklinusi (sekrup) : mengubah sudut tegak lurus

mikroskop m. Lengan Mikroskop n. Kaki Mikroskop : pegangan untuk membawa Mikroskop : menyangga mikroskop

3. METODOLOGI 3.1 Alat dan Fungsi Dalam Praktikum Biologi Dasar tentang Mikroskop, alat-alat yang digunakan adalah : a. Mikroskop b. Objek Glass c. Cover Glass d. Gunting e. Pinset f. Pipet Tetes : untuk mengamati objek : sebagai alas benda yang akan diamati : sebagai peutup benda yang akan diamati : untuk menggunting kertas Koran : untuk mengambil bahan Objek : untuk mengambil larutan : berfungsi sebagai wadah larutan : sebagai tempat aquades

g. Beaker Glass h. Washing Bottle 3.2 Bahan dan Fungsi

Adapun bahan-bahan ynag digunakan dalam praktikum Biologi Dasar tentang Mikroskop adalah sebagai berikut : a. Tissue b. Potongan Kertas Koran c. Aquades : untuk membesihkan Objek glass : sebagai objek Pengamatan : untuk memperjelas bayangan

3.3 Skema Kerja 3.3.1 Pembuatan Preparat Disiapkan kertas koran Dipotong/Gunting Huruf Diletakkan di Atas objek glass Ditetesi dengan Aquades Ditutup dengan Cover Glass dengan sudut 450 HASIL 3.3.2 Pengamatan Mikroskop

Disiapkan Mikroskop

Dihubungakan Kabel mikroskop ke Listrik

Dinyalakan Saklar Mikroskop

Diletakkan Preparat di Meja Preparat
Diatur Fokusnya Diamati Hasil

BAB IV PEMBAHASAN 4.1 Analisa Prosedur Dalam praktikum Biologi Dasar dilakukan beberapa tahap. Tahap-tahap dalam Praktikum Biologi Dasar adalah : 4.1.1 Pembuatan Preparat Hal yang pertama kali dilakuakan adalah menyiapkan kertas Koran. Kemudian menggunting salah satu huruf yakni kuruf “a” setelah digunting, huruf diletakkan di atas meja objek yang sebelumnya telah dibersihkan terlebih dahulu. Setelah itu dilakukan di glass objek kemudian ditetesi dengan aquades yang diteteskan tidak perlu terlalu banyak. Setelah objek ditutupi dengan cover glass. Penutupan harus dilakuakan dengan hati-hati yakni dengan meletakkan cover glass sejajar dengan glass objek dan ditutupi pelan-pelan dengan membentuk sudut 45o, agar objek tidak terkontaminasi dengan udara dan bertujuan agar air merata di setiap sudut dan tidak terjadi gelembung. Hal yang terakhir dilakukan adalah mengammati atau meletakkannya di Mikroskop. Setelah itu dilakukan pengamatan. Langkah-langkah dalam pengamatan objek yang ada di atas meja objek Mikroskop adalah sebagai berikut : 4.1.2 Pengamatan Mikroskop Langkah meletakkan pertama dalam dengan mempersiapkan posisi yang mikroskop Yakni adalah lengan

mikroskop

benar.

menghadap tempat kita duduk dan meja preparat kea rah sebaliknya. Kemudian menghubungkan kabel mikroskop ke Listrik. Langkah

selanjutnya menyalakan scalar mikroskop. Setelah mikroskop siap, maka diletakkan preparat di meja mikroskop dengan cara membuka penjepit yang ada di atas meja mikroskop. Setelah

itu agar objek tersebut tepat di tengah dan dapat dengan mudah diamati, maka diputar bagian pemutarnya meja preparat ke kanan kiri dan depan belakang. Setelah berada di tepat di tengah objek dapat diamati. Langkah selanjutnya adalah mengamati perbesaran lemah dengan perbesaran kuat. Bila bayangan yang Nampak kabur mata, maka harus diputar lagi fokusnya dengan pemutar halus. Dalam pengamatan ini harus hati-hati agar lensa objektif tidak membentuk cover glass. 4.2 Analisa Hasil Pengamatan Adapun data yang dihasilkan dari pengamatan praktikum mengenai penggunaan mikroskop adalah sebuah gambar hurus „a‟ terbalik yang memiliki sifat maya, terbalik, dan diperbesar. Pengamatan tersebut menggunakan jenis mikroskop binokuler yang memiliki lensa okuler berjumlah dua dan

menggunakan perbesaran 64×. Baik lensa objektif maupun lensa okuler keduanya merupakan lensa cembung. Secara garis besar lensa objektif menghasilkan bayangan yang mempunyai sifat semu,terbalik diperbesar. Terhadap posisi benda mula-mula, lalu yang menentukan sifat bayangan akhir. Selanjutnya adalah lensa okuler. Pada mikroskop cahaya, bayangan akhir mempuinyai sifat yang sama, yaitu semu, terbalik, dan lebih diperbesar lagi. Pada mikroskop electron bayangan akhirnya mempunyai sifat yang sama seperti gambar benda nyata, sejajar dan diperbesar. Jika seseorang yang menggunakan mikroskop cahaya meletakkan huruf “a” yang terbalik dan diperbesar (Wikipedia,2009).

4.3 Gambar dan Hasil Pengamatan Di dalam praktikum Biologi Dasar hasil pengamatan huruf potongan kertas Koran adalah sebagai berikut : “a” dari

Memiliki Sifat : Nyata Tegak Kecil

Memiliki sifat : Maya Terbalik Diperbesar

Penjelasan Gambar 1. Lensa okuler 2. Revolver 3. Lensa objektif 4. Makrometer 5. Pengatur penjepit 6. Pengatur penjepit 7. Mikrometer 8. Tombol On/Off 9. Lampu 10. Kondensor 11. Diafragma 12. Meja Preparat 13. Penjepit Preparat : untuk memperbesar bayangan dari lensa objektif : untuk memilih lensa objektif : memeperbesar bayangan benda : untuk menaik turunkan mikroskop dengan cepat : menggerakkan penjepit ke depan-belakang : menggerakkan penjepit ke kanan-kiri : untuk memfokuskan benda secara lambat : untuk menyalakan dan mematikan mikroskop : sebagai sumber cahaya : untuk mengumpulkan cahaya/memfokuskan cahaya : untuk mengumpulkan cahaya dalam satu titik : untuk meletakkan Objek glass : untuk menjepit objek Glass

BAB V PENUTUP 5.1 Kesimpulan Dalam Praktikum Biologi Dasar tentang Penggunaan dan pemeliharaan Mikroskop, dapat disimpulkan sebagai berikut : 1. Mikroskop adalah alat yang digunakan untuk melihat benda-benda mikroskopis dan bergerak halus 2. Mikroskop berfungsi untuk melihat benda-benda mikroskopis yang tidak dapat dilihat oleh mata telanjang 3. Mikroskop binokuler menghasilkan benda maya, terbalik, diperbesar 4. Pengamatan objek dilakukan dengan ketelitian 5. Pengamatan Objek dilakukan dengan perbesaran halus agar gambar bias fokus 6. Bayangan gambar terlihat lebih besar, dan hurufnya terbalik 5.2 Saran Agar praktikum yang datang mampu menggunakan dan memahami fungsi serta cara kerja mikroskop dengan baik dan benar.

DAFTAR PUSTAKA

Amelia, Pialang dan dida. 2007. Rangkuman Biologi. Graha Ilmu : Yogyakarta Image,2009 . Mikrokop Elektron. Http://www.asia.ru Image, 2011. Mikroskop Monokuler. http://biologipakwil.blogspot.com/2011/03/v-behaviorulrdefaultumlb.html Image,2009. Mikroskop Pender dan Medan Gelap. http://blognya-eka.blogspot.com Image.2009. Mikroskop. http://google.co.id/image-microskop. Image 2009. Mikroskop.fase kontras. Http://indonetwork.co.id/allofers/60/tahap.html Irawan, Hadi. 2008. Sains Umum. Ganesha Exact : Bandung Risnadar, Nan. 2009. Biologi umum. Ganesha Exact : Bandung

SEL TUMBUHAN, SEL HEWAN, DAN BENDABENDA KECIL LAINNYA

BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar belakang Sel merupakan unit terkecil dari makhluk hidup. Sel yang sejenis dan memiliki fungsi yang sama akan membentuk jaringan. Berbagai jaringan

akan membentuk organ. Berbagai macam oragan akan membentukl sistem organ. Berbagai macam sistem organ akan membentuk organisme (Dwisang, 2008). Setiap organisme adalah sebagian dari unit sel, dan semua sel berasal dari sel pula. Secara umum, sel merupakan unit terkecil dari suatu makhluk hidup. Bentuk sel ada yang pipih, lonjong, bulat, maupun bikonkaf. Namun kesemuanya itu berukuran mikroskopis (Virchaw, 2008). Sel-sel yang ada pada tumbuhan tentu saja berbeda dengan sel-sel yang ada pada hewan melalui pengamatan, sel hewan dan sel tumbuhan. Diharapkan praktikum dapat mengetahui cirri-ciri perbedaan keduanya (Weisz,1963). 1.2 Maksud dan Tujuan Tujuan dari praktikum Biologi Dasar tentang Sel Hewan,Tumbuhan dan Benda-benda Kecil lainnya yaitu menerapkan penggunaan mikroskop dengan baik dan benar. Memahami ciri-ciri sekaligus dapat membedakan sel tumbuhan dan sel hewan. Maksud dari praktikum Biologi Dasar tentang Sel Hewan,Tumbuhan dan Benda-benda Kecil lainnya adalah meneliti dan mengamati sel tumbuhan,sel hewan dan benda-benda kecil lainnya. 1.3 Waktu dan tempat Praktikum Biologi Dasar tentang sel tumbuhan, sel hewan dan bendabenda kecil lainnya dilaksanakan pada hari Kamis, 29 September 2011 bertempat di Gedung C lantai 1 dimulai dari pukul 18.00-20.00 WIB. Di

laboratorium Ilmu-Ilmu perikanan (IIP). Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan, Universitas Brawijaya, Malang.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Pengertian Sel Sel merupakan unit terkecil dari makhluk hidup baik secara struktural maupun fungsional. Sel terdiri dari membran sel, sitoplasma, nukleus, dan organ-organ lainnya. Sel yang sejenisnya dan memiliki fungsi yang sama akan membentuk jaringan (Evi lavina Dwisang, 2008). Menurur Max Schulze dan Thomas Hute (1825-1984), sel merupakan kesatuan fungsional kehidupan. Rudolf Virchaw (1858). Mengemukakan bahwa sel berasal dari sel (Omnis celulla cellulae). Sehingga lahirlah teori sel. Sel merupakan kesatuan tumbuhan (Pratiwi,dkk,1994). Sel merupakan unit terkecil dari makhluk hidup, yang berarti sel mampu atau dapat hidup tanpa kehadiran sel yang lain. Apila kita katakan sel merupakan struktural terkecil yang mampu melakukan pertumbuhan dan reproduksi, ada orang lain yang mengatakan bahwa virus adalah lebih kecil dari sel (Marianti,2007). 2.2 Sejarah Penemuan Sel Sel pertama kali ditemukan oleh Robert Hooke (1965) ketika mengamati sayatan sel gabus, dengan mikroskop sederhana. Hasil pengamatan berupa rongga-rongga kosong (karena sel gabus, merupakan sel mati) yang ukurannya sangat kecil yang kemudian disebut sel (cellula=kamar) (kristiyono,2006). Penemuan selanjutnya dilakukan oleh Methios J. Schlein dan Theodor Schwann (1883) yang mengamati bahwa sel-sel hidup ternyata bukan berupa ruangan kosong, tetapi berisi sitoplasma yang diduga mendukung aktivitas makhluk hidup. Kemudian lahirlah teori sel yang mengatakan bahwa semua makhluk hidup tersusun dari sel. Dengan demikian, sel merupakan unit struktural dan fungsional makhluk hidup (Khristiyono, 2006).

Menurut max Schulze, sel berasal dari sel (Omnis celulla cellulae). Sehingga lahirlah teori sel. Sel merupakan kesatuan tumbuhan

(Pratiwi.dkk,1994). 2.3 Bentuk-bentuk Sel dan Contohnya Menurut Istamar Syamsuri (2006), bentuk-bentuk sel sebagai berikut : a. Bentuk Pipih Contoh b. Bentuk memanjang : Sel y6ang berbentuk membrane sel tetap : Ephitelium : Sel yang bentuknya berubah-ubah karena : tidak memiliki plastid. Contoh : Amoeba

c. Bentuk Sangat Memanjang : Sel yang bentuknya sangat memanjang Contoh d. Bentuk Bikonkaf : Sel Syaraf : Sel yang bentuknya terdapat lekukan di : bagian tengah Contoh e. Bentuk Bulat (Coccus) Contoh : Sel Darah Merah : Sel yang bentuknya Bulat : Bakteri

Menurut Khristiyono (2008), bentuk sel hewan tidak tetap, karena tidak memiliki dinding sel, sehingga pergerakan membrane sel bebas. Pada sel tumbuhan, bentuknya tetap karena memiliki dinding sel sehingga gerakan membran sel terbatas : a. Butiran-butiran nucleoprotein yang terbesar pada sitoplasma, Contoh: Ribosom b. Sel terbentuk seperti tabung, dua lapis saling berhubungan dan menutupi, Contoh : Retikulum Endoplasma c. Bentuk sel panjang dan mempunyai membrane yang rangkap Contoh : Mitokondri

Sel berbentuk Coccus http://www.google.co.id

Sel Berbentuk Pipih http://monrow.wordpress.com/tag/jaringan-ikat/

Sel berbentuk sangat panjang http://4.blogspot.com

Sel berbentuk Bikonkaf http://ramditaa.blogpot.com/2011/04/seldarah-merah-eritrosit.html

2.4 Bagian-bagian sel dan Fungsinya Menurut Weise (1963), bagian-bagian sel adalah sebagai berikut : a. Inti Sel (Nukleus) b. Retikulum Endoplasma c. Ribosom d. Mitokondria e. Lisosom : mengatur selluruh aktivitas sel : berfungsi dalam transport intra sel : tempat berlangsungnya sintetis protein : tempat berlangsungnya proses respirasi : mengandung enzim yang berfungsi dalam : proses pencernaan intrasel f. Vakuola : untuk mencerna makanan : berfungsi dalam proses sekresi polisakarida, : protein dan lender serta berperan dalam : pembentukan Lisosom h. Plastida i. Membran Sel : hanya dijumpai pada tumbuhan : memiliki fungsi dalam pergerakan molekul : dari dalam aturan dari luar sel j. Sitoplasma : sebagai tempat berlangsungnya fotosintesis : dan biogeokimia k. Dinding Sel l. Kromosom : untuk perlindungan dan member bentuk sel : mengontrol aktivitas sel : untuk proses fotosintesis

g. Badan Golgi

m. Kloroplas

2.5 Perbedaan Sel Hewan dan Sel tumbuhan Menurut Dwisang (2008), perbedaan sel hewan dan sel tumbuhan sebagai berikut : Sel hewan Tidak memiliki Dinding Sel TIdak memiliki Plastida Tidak memiliki Lisosom Sel Tumbuhan Memiliki Dinding Sel Memiliki Plastida Tidak memiliki Lisosom

Timbunan zat berupa Lemak dan Timbunan Zat berupa Pori Glikogen Bentuk tidak Tetap Vakuola kecil Bentuk tetap Vakuola Besar

Perbedaaan Sel Tumbuhan dan Sel Hewan

BAB III METODOLOGI
3.1 Alat dan Fungsinya Dalam Praktikum Biologi Dasar tentang Mikroskop alat-alat yang digunakan antara lain : a. Mikroskop Binokuler : untuk mengamati objek-objek yang akan diamati b. Objek Glass : digunakan untuk meletakkan objek-objek yang akan : diamati c. Silet d. Cover Glass : untuk mengiris objek : untuk menutup objek yang telah diletakkan pada : objek glass e. Pinset f. Pipet Tetes : untuk mengambil bahan berukuran kecil : untuk memindahkan dan mengambil larutan : untuk mengambil irisan : sebagai wadah larutan Y-KY, lugol, aquades

g. Jarum pentul h. Beaker Glass

3.2 Bahan dan Fungsinya Dalam praktikum Biologi Dasar tentang mikroskop, bahan-bahan yang digunakan antara lain : a. Ketela Pohon b. Paramecium c. Ephitelium d. Daun Hydrilla e. Lugoll f. Larutan Y-KY : sebagai objek pengamatan : sebagai objek pengamatan : sebagai objek pengamatan : sebagai objek pengamatan : untuk memperjelas bayangan : untuk memperjelas bayangan : untuk memperjelas bayangan : alat untuk mengambil ephitelium : untuk memperjelas bayangan Ephitellium : squamosum pipi

g. Aquades h. Batang Korek Api i. Larutan Biru Methilena

3.3 Skema Kerja 3.3.1 Ketela Pohon Diambil Ketela pohon dengan Jarum Pentul

Diletakkan di atas Objek Glass

Ditetesi dengan Larutan Y-KY

Ditutupi dengan Cover Glass Sudut 450

Diamati dengan menggunakan Mikroskop

HASIL

3.3.2 Paramecium

Diambil Paramecium dengan Pipet Tetes

Diletakkan di atas Objek Glass

Ditetesi dengan Larutan Lugol

Ditutupi dengan Cover Glass Sudut 450

Diamati dengan menggunakan Mikroskop

HASIL

3.3.3 Daun Hydrilla

Diambil atau Disayati Daun Hydilla

Diletakkan di atas Objek Glass

Ditetesi dengan Larutan Aquades

Ditutupi dengan Cover Glass Sudut 450

Diamati dengan menggunakan Mikroskop

HASIL

3.3.4 Ephitelium Squamosum pipi

Dikorek bagian dalam pipi dengan batang korek api

Diletakkan di atas Objek Glass

Ditetesi dengan Larutan Biru Ethilene

Ditutupi dengan Cover Glass Sudut 450

Diamati dengan menggunakan Mikroskop

HASIL

BAB IV PEMBAHASAN
4.1 Analisa Prosedur Adapun analisis prosedur dari praktikum Biologi Dasar tentang sel hewan, sel tumbuhan, dan benda-benda kecil lainnya adalah : 4.1.1 Ketela Pohon Mikroskop disiapkan kemudian ketela pohon disayat bagian batang yang terdapat jaringan gabus. Jaringan gabus disayat disetipis mungkin, kemudian diletakkan diatas objek glass dan ditetesi dengan larutan Y-KY untuk memperjelas bayangan. Ditutupi dengan cover glass dengan kemiringan 450 agar tidak ada gelembung. Gunakan mikroskop dengan perbeasaran lemah 40×. Kemudian digambar hasilnya. 4.1.2 Paramecium Paramecium diambil dengan pipet tetes dari rendaman air jerami. Diletakkan diatas Objek Glass dan ditetsi dengan lugol 1-2 tetes untuk memperjelas bayangan. Lalu ditutupi dengan cover glass dengan kemiringan 45o agar tidak terjadi gelembung. Kemudian diamati dengan perbesaran lemah 40× kemudian digambar hasilnya. 4.1.3 Daun Hydrilla Daun Hydrilla diambil selembar dengan pinset dan diletakkan pada Objek Glass ditetesi dengan Aquades 1 tetes agar objek dapat dilihat dengan jelas. Kemudian ditutupi dengan Cover Glass dengan kemiringan 45o agar tidak terjadi gelembung. Kemudian diamati dengan perbesaran lemah 40× kemudian digambar hasilnya. 4.1.4 Ephitelium Squamosum Pipi Ephitellium diambil dibagian dalam pipi menggunakan batang korek api, dioleskan pada Objek Glass. Ditetesi dengan Larutan Biru

Methilene agar objek dapat terlihat dengan jelas. Kemudian ditutupi dengan cover glass dengan kemiringan 45o agar tidak terjadi gelembung dan tidak terkena debu. Kemudian diamati dengan Mikroskop dengan perbesaran lemah 40×. Kemudian hasilnya digambar. 4.2 Analisa Hasil Adapun hasil dari praktikum Biologi Dasar tentang sel hewan, sel tumbuhan dan benda-benda kecil lainnya adalah : a) Ketela Pohon Pada pengamatan irisan ketela pohon (sel gabus) sel-selnya memiliki penampang berbentuk persegi panjang dan trapesium dimana di dalamnya terdapat satu inti sel. b) Daun Hydilla Dari hasil pengamatan, sel-sel pada irisan daun hydrilla tersusun rapi berbentuk persegi panjang yang satu dan lainnya saling berdampingan timpang tindih berjejer rapih. c) Paramecium Menurut hasil pengamatan terhadap rendaman jerami. sel-sel paramecium memiliki bentuk bulatan kecil yang tidak beraturan terdapat sel (bintik-bintik) yang tersebar merata. d) Ephitelium Squamosum Pipi Berdasarkan hasil pengamatan, dapat diketahui bahwa Ephitellium Squamosum pipi memiliki membran sel dan berbentuk lonjong agak tidak beraturan.

4.3 Gambar dan Hasil Pengamatan Dalam praktikum Biologi Dasar, diperoleh data hasil pengamatan dari struktur sel pada ketela pohon, paramecium, ephitellium squamosum dan daun hydrilla. NO SEL BAHAN GAMBAR HASIL PENGAMATAN GAMBAR SEL

1.

Ketela Pohon (Gabus) www.scibd.com/doc/16429741/pengamatan-seltumbuhan

2.

Daun Hydrilla http://biology-touchspin.com/hydrilla-verticillataleaf.php

3.

Paramecium

http://scribd.com/doc/16429741/2009/09/jaringanepitel14.html

4.

Ephitellium squamosum Pipi http://histovett.blogspot.com/2009/09/jaringanepitel14.html

BAB V PENUTUP 5.1 Kesimpulan Berdasarkan pengamatan terhadap sel hewan, sel tumbuhan, dan bendabenda kecil lainnya, didapat kesimpulan sebagai berikut :  Sel merupakan unit terkecil dari suatu makhluk hidup  Sel tumbuhan memiliki dinding sel yang kuat, sehingga memiliki bentuk yang tetap/stabil sedangkan sel hewan tidak  Bentuk-bentuk sel adalah bikonkaf, pipih, batang, kerucut, panjang, dan berubah-ubah (sel hewan)  Larutan fiksasi berfungsi untuk memfokuskan bayangan pada suatu objek yang diamati  Penggunaan larutan Lugol berfungsi untuk fiksasi paramecium,aquadest digunakan untuk fiksasi daun hydrilla, larutan Y-KY digunakan untuk fiksasi sel ketela pohon,dan larutan Bromtimol Biru Methilene digunakan untuk fiksasi Ephitellium Squamosum pipi.

5.2 Saran Dari praktikum Biologi Dasar tentang sel tumbuhan dan sel hewan serta benda-benda kecil lainnya. Sebaliknya praktikum harus memanfaatkan waktu seefektif mungkin dan berhati-hati dalam menggunakan alat-alat yang ada. Serta praktikum juga untuk mempelajari materi dan membaca buku panduan sebelum melakukan kegiatan praktikum.

DAFTAR PUSTAKA

Amelia, pialang dan Dida, 2007. Biologi Sel. Graha Ilmu :Yogyakarta Virchow, 2008. Sains of Biology. Erlinger :Jakarta Marianti, 2007. Biologi Sel. Graha Ilmu :Yogyakarta Image. 2009. Paramecium. http://scribd.com/doc/16429741/2009/09/jaringanepitel14.html Image. 2009. Hydrilla. http://biology-touchspin.com/hydrilla-verticillata-leaf.php Image, 2009 Pengamatan sel tumbuhan. www.scibd.com/doc/16429741/pengamatan-sel-tumbuhan Image, 2009. Ephitellium squmosum pipi. http://histovett.blogspot.com/2009/09/jaringan-epitel14.html

SISTEMATIKA, ANATOMI, FISIOLOGI DAN MORFOLOGI IKAN NILA
(Oreochromis niloticus)

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Saat ini permintaan ikan air tawar naik cukup tinggi untuk kebutuhan domestic dan luar negeri. Salah satu alternatif untuk memenuhi kebutuhan pasar adalah Budidaya Ikan. Budidaya Ikan Air Tawar salah satunya adalah Ikan Nila (Indhie, 2009). Ikan nila memiliki factor penting yaitu rasa dagingnya yang vkhas dengan kandungan omega pada patin dan gizi yang cukup tinggi, sehingga ikan nila sering dijadikan sumber protein yang murah dan mudah didapat. Serta harga jualnya yang terjangkau oleh masyarakat (Dhewi, 2005). Morfologi Ikan Nila adalah memiliki bentuk yang pipih kea rah vertical (kompres), bertulang belakang (vertebrata). Habitatnya perairan, bernafas dengtan insang dan menjaga keseimbangan tubuh menggunakan sirip. Siripsirip tersebut bersifat Poikilotermal (Dwisang, 2008).

1.2 Maksud dan Tujuan Maksud dari praktikum ini adalah untuk mengetahui Sistematika, Anatomi, Fisiologi dan Morfologi Ikan Nila. Tujuan dari praktikum ini adalah agar praktikan dapat mengetahui Sistematika, Anatomi, Fisiologi dan Morfologi Ikan Nila. 1.3 Waktu dan Tempat Praktikum Biologi Dasar tentang Sistematika, Anatomi, Fisiologi dan Morfologi Ikan Nila dilaksanakan pada hari Kamis, 6 Oktober 2011 pada pukul 18.00-20.00WIB, bertempat di gedung C lantai 1 Laboratorium Hidrologi, Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan, Universitas Brawijaya, Malang.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Deskripsi Ikan Nila Ikan Nila atau Oreochromis niloticus termasuk jenis hewan vertebrata yang seluruh badannya bersisik dan mempunyai gurat sisi. Ikan Nila termasuk dalam filum Chordata yang berarti bertulang belakang atau kerangka tubuh (Dwisang, 2008). Ikan Nila merupakan salah satub jenis ikan yang dapat dibudidayakan di kolam dan memiliki nilai ekonomis yang cukup penting. Potensi Ikan Niloa sebagai Ikian Budidaya cukup besar, karena memiliki kelebihan, yaitu :     Mudah berkembang biak di lingkungan budidaya Dapat menerima makanan yang beragam Toleransi terhadap kadar garam/salinitas tinggi Pertumbuhannya Cepat (Rustia, 1996) Habitat lingkngan Ikan Nila, yaitu : danau, Sungai, Waduk, Rawa, Sawah, dan perairan lainnya. Selain itu Ikan nila mampu hidup pada perairan payau, misalnya tambak dengan salinitas maksimal 29% oleh karena itu masyarakat yang berada di daerah sekitar pantai dapat membudidayakannya khusus kegiatan pembesaran Ikan Nila (Santoso,1996).

2.2 Klasifikasi Ikan Nila Menurut Dr. Trewavas (1982) klasifikasi lengkap Ikan Nila adalah sebagi berikut : Fillum Sub Fillum Kelas Sub Kelas Ordo Sub Ordo Family Genus Spesies : chordate : vertebrata : detoichtyas : achanthoptarigi : parcomorphi : parchokka : cichlidan : oreochromis : niloticus sp

Nama Latin Nama Indonesia

:Oroechromis niloticus : Nila

(Ditetapkan Dirjen Perikanan 1972) Daerah penyebaran : Afrika, Amerika, Eropa, Asia (Santoso, 1962) 2.3 Morfologi Ikan Nila Menurut Pratama (2009), ikan nila mempunyai nilai bentuk tubuh yang pipih kea rah vertical (kompres) dengan profil empat persegi panjang kea rah anteroposterior, posisi mulut terletak di ujung/termal. Pada sirip ekor tampak jelas garis-garis yang vertical dan pada sirip punggungnya garis terlihat condong lekuknya. Ciri ikan nila adalah garisgaris vertikal berwarna hitam pada sirip, ekor, punggung dan dubur. Pada bagian sirip caudal/ ekor yang berbentuk membulat warna merah dan biasa digunakan sebagai indikasi kematangan gonad (Pratama, 2009). Pada rahang terdapat bercak kehitaman. Sisik ikan nila adalah tipe scenoid. Ikan nila juga ditandai dengan jari-jari darsal yang keras, begitupun bagian awalnya. Dengan posisi siap awal dibagian belakang sirip dada (abdormal) (Pratama, 2009).

2.4 Anatomi Ikan Nila

Menurut wordpress (2010), adapun anatomi dari ikan nila adalah sebagai berikut : 1. Sistem penutup tubuh (kulit) : antara lain sisik, kelenjar racun, kelenjar lender dan sumber-sumber pewarnaan 2. Sistem otot (Urat Daging) : penggerak tubuh, sirip-sirip, insang, organ listrik 3. Sistem rangka (tulang) : tempat melekatnya otot, pelindung organorgan dalam dan penegak tubuh 4. Sistem pernafasan (respirasi) organ-organ tambahan 5. Sistem peredaran darah (sirkulasi) : organnya jantung dan sel-sel darah, mengedarkan O2, nutrisi dan sebagainya 6. Sistem pencernaan 1 organnya saluran pencernaan dari mulut sampai anus 7. Sistem Hormon : kelenjar-kelenjar hormone : organnya terutama insang, ada

untuk pertumbuhan reproduksinya dan sebaginya 8. Sistem Saraf : Organ otak dan saraf-saraf tepi

9. Sistem Ekskresi dan Osmoregulasi : Organnya terutama ginjal 10. Sistem reproduksi dan Embriologi Betina : Organnya Gonad Jantan dan

Ada hubungan yang sangat erat antara kesepuluh sistem anatomi tersebut, misalnya : Menentukan cara bergeraknya daging dan system rangka. System pernapasan dan peredaran darah O2 dari perairan di tangkap oleh darah, dipertukarkan dengan CO2 dibawa ke seluruh tubuh oleh darah (wordpress,2010. Anatomi atau organ-organ internal ikan adalah bjantung, alat pencerna, Gonad kandung kemih, dan Ginjal. Organ-organ tersebut biasanya diselubungi oleh jaringan pengikat yang halus dan lunak yang disebut peritoneum. Peritoneum merupakan selaput atau membrane yang tipis berwarna hitam y6ang biasanya dibuang joke ikan sedang disiangi (Pratama, 2009). 2.5 Sistem Pencernaan Ikan Nila

Sistem pencernaan pada ikan nila melalui proses sebagai berikut. Dari mulai anggota mulut, esophagus/Kerongkongan, Lambung, usus dan terakhir anus (Dwisang,2008). Proses penyedeerhanaan pada ikan nila melalui cara fisik dan kimia. Sehingga menjadi sari-sari makanan yang mudah diserap di dalam usus kemudian diedarkan ke seluruh organ tubuh melalui system peredaran darah (Dwisang, 2008). Sisitem pencernaan pada hewan vertebrata dibangun oleh pembuluhpembuluh yang sifatnya sangat muskuler, yang dimulai dari bagian mulut sampai anus. Organ-organnya adalah rongga mulut  faring  esophagus  lambung  usus halus  usus besar dan rektum (Pratama, 2009). 2.6 Ekskresi dan Reproduksi Sistem ekskresi dan reproduksi pada Ikan Nila adalah sebagai berikut 2.6.1 Sistem Ekskresi Nekanisme system Ekskresi pada ikan yang hidup di air tawar adalah : ikan tidak banyak minum, aktif menyerap ion organic, melalui insang dan mengeluarkan urin yang encer dalam jumlah yang besar (Dwisang, 2008). Sistem Ekskresi melibatkan organ insang, kulit, Ginjal berfungsi mengekskresikan zat-zat sisa metabolism yang

mengandung Nitrogen (Pratama,2009). Insang sebagai organ pernafasan ikan. Kulit sebagai organ ekskresi karena mengandung kelenjar keringat yang mengeluarkan 5%, 10%dari seluruh metaydisme (Pratama, 2009).

2.6.2 Sistem Reproduksi Sistem reproduksi pada jantan mempunyai tistis. Pada ikan betina mempunyai indung telur, keduanya terletak pada rongga perut. Sebelah kandung kemih dan kanan cili mentari keadaan Gonad Ikan sangat menentukan kedewasaan ikan, meningkat dengan makin meningkatnya fungsi Gonad. Ikan nila umumnya memiliki gonad,

terletak pada bagian posterior rongga perut disebelah bawah ginjal (Pratama, 2009). Nila berasal dari sungai nil, secara ilmiah/alamiah dapat berkembang biak sepanjang tahun. Namun frekuensi pemijahan, banyak terjadi pada musim penghujan. Ikan ini mudah berkembang biak tanpa perlakuan khusus (meitanisyah, 2010). Sebelum melangsungkan perkawinan, nila jantan biasanya membuat kubangan berbentuk bulat didasar perairan, kolan (Santoso, 1996).

2.7 Jenis dan Bagian Fungsi Sisik Sisik ikan mempunyai bentuk dan ukuran yang beraneka ragam yakni sisik Gonoid, yang merupakan sisik besar dan kasar, berbentuk lempengan tunggal biasanya tersusun genting. Sisik placoid berbentuk bundar sirkular tetapi tidak sebundar cosmoid. Sisik Stenoid tekstur tajam pada permukaan. Cosmoid berbentuk bulat, halus. Clasoid ujungnya tajam disatu sisi. Posterior dan anteriordiraba halus dan joke dibalik kasar (Saputra, 2007). Ada beberapa jenis Ikan yang hanya ditemukan sisik pada bagian tubuh tertentu saja. Seperti pada paddlefish. Ikan yang hanya ditemukan sepanjang literalis (Dwisang,2008.) Ikan Sidat (angulla) yang terlihat seperti tidak bersisik tetapi sisiknya kecil yang berlapisi lender yang tebal (Meitanisyah, 2010)

2.8 Jenis dan Bagian Fungsi Ekor Menurut Seaworld (2011) adapun jenis dan bagian fungsi ekor adalah : No Jenis Ekor Fungsi Memiliki ekor yang kuat untuk 1. Rounded melindungi diri namun lambat (Aquaviews.2011) Gambar

dalam berenang Memiliki ekor yang kuat untuk 2. Imargind berenang

(Aquaviews.2011) Ikan dapat terus berenang dengan 3. Forked sirip yang bercabang (Aquaviews.2011) Merupan ikan tercepat dan ekornya berfungsi 4. Lunated untuk menjaga

kecepatan dalam jangka waktu yang lama. (Aquaviews.2011) Memiliki ekor yang kuat untuk

5

Trunced

melindungi

diri,

namun

lambat

dalam berenang (Aquaviews.2011) Untuk mempermudah gerakan saat

6.

Pointed

berenang (Aquaviews.2011)

BAB III METODOLOGI

3.1 Alat dan Fungsi Alat-alat yang digunakan dalam praktikum Biologi Dasar tentang Sistematika, Anatomi, Fisiologi dan Morfologi Ikan Nila (Oreochromis niloticus) adalah : 1. Sectio Set 2. Nampan 3. Kamera 4. Cover Glass 5. Mikroskop : seperangkat alat bedah untuk membedah ikan : tempat untuk alas alat dan bahan : untuk menggambar objek : menutup objek pada objek glass : mengamati struktur Anatomi, Fisiologi dan Morfologi : ikan nila yang tidak dapat dilihat oleh kasat mata 6. Lap Basah 7. Beaker glass 8. Masker 9. Objek glass 10. Pipet tetes 11. Sarung tangan melukai tangan 3.2 Bahan dan Fungsi Bahan-bahan yang digunakan dalam praktikum Biologi Dasar mengenai Sistematika, Anatomi, Fisiologi dan Morfologi Ikan NIla : sebagai alat untuk menetralisir keadaan ikan : sebagai wadah larutan aquades : melindungi saat menghirup udara : meletakkan Objek yang akan diamati : untuk mengamb il larutan dalam beaker glass :untuk melindungi tangan dari bahan agar tidak

(Oreochromis niloticus) adalah: 1. Ikan Nila 2. Tissue 3. Aquades : sebagai objek yang akan diamati : membersihkan alat : sebagai cairan fiksasi

3.3 Skema Kerja 3.3.1 Pengamatan Alat Pencernaan dan Sekresi Diambil Ikan Nila dengan lap basah dan Jaring

Diletakkan Ikan Nila pada Nampan Ditusuk Ikan Nila dengan Penusuk pada medulla Oblongata

Diamati dan digambar bagian tubuh Ikan Nila

Dibuka bagian perut Ikan Nila mulai anus hingga rongga perut secara melintang dengan sectioset

Diamati dahn Digambar bagian Pencernaan sekresi Ikan Nila

HASIL

3.3.2 Pengamatan Sisik Diambil sisik dengan pinset

Diletakkan di atas objek glass

Ditutup dengan cover glass dengan sudut 45o Diamati bagian sisik dengan Mikroskop

HASIL

3.3.4 Pengamaan Insang Diambil Insang dengan pinset Diamati dan Digambar bagian Insang

HASIL

BAB IV PEMBAHASAN

Dalam Praktikum Biologi Dasar Ikan Nila, dapat dijelaskan sebagai berikut : 4.1 Data dan Gambar Hasil Pengamatan Dalam praktikum Biologi Dasar ikan nila, diketahui bahwa data-data Ikan Nila sebagai berikut : 4.1.1 Bagian-bagian Sirip Ikan ikan Nila adalah : a. Sirip Darsal b. Sirip Caudal c. Sirip Anal d. Sirip Pektoral e. Sirip Ventral : punggung : Ekor : Anus : Perut : Dada

4.1.2 Macam-macam bentuk caudal adalah : a. Rounded (Bulat) b. Forked c. Idented/Imargined: d. Square (truncate) e. Lunate f. Pointed : : : : :

Ikan Nila termasuk ikan yang memiliki bentuk ekor Imargined/Idented 4.1.3 Macam-macam Bentuk Sisik Ikan : a. Cosmoid Contoh b. Plakoid : bundar-bundar, tekstur halus, penuh : Ikan Purba : Ujung panjang tajam satu sisi, joke diraba posterior dan : anterior halus, jika dibalik kasar Contoh : Ikan hiu

c. Cycloid Contoh d. Stenoid Contoh e. Ganoid

: Bundar circular, tidak sebundar cosmoid : Ikan Kapus : Seperti cycloid bundar, tapi tekstur tajam di permukaan : Ikan Nila : bentuk lempengan tunggal, biasanya sisik tersusun : seperti susunan atap

Contoh

: Ikan Purba

Jadi, Ikan Nila termasuk ikan yang memiliki jenis sisik Stenoid. 4.1.4 Bagian-bagian insang yang dimiliki oleh ikan nila adalah : a. Gill filament = berfungsi untuk menyaring oksigen b. Gill raker c. Gill art = berfungsi untuk meremas-remas makanan = berfungsi untuk menempelkan gill raker dan gill = filament 4.1.5 Ciri-ciri Usus yang dimiliki oleh ikan, adalah : a. Ikan Herbivora Ususnya panjang, kecil, lembut => karena herbivora tumbuhan dan proses pencernaannya lama b. Ikan karnivora Ususnya pendek, besar, kasar => karena untuk pross pencernaan ikan dengan proses yang cepat c. Ikan Omnivora Ususnya ideal 4.1.6 Sistem Pencernaan Ikan Nila : Adapun system pencernaan Ikan Nila sebagai berikut : Mulut  Esofagus  Lambung  Usus  Anus 4.1.7 Sistem Ekskresi pada Ikan Nila, yaitu : Ginjal, Urogenetal, Insang, Kulit 4.1.8 Sistem reproduksi : Sistem reproduksi pada Ikan Nila berada di GONAD.

4.1.9 Gambar Hasil Pengamatan Adapun hasil pengamatan yang dilakukan pada praktikum Biologi Dasar Ikan Nila adalah :

4.2 Analisa Prosedur Adapun analisis prosedur dari praktikum Biologi dasar tentang Sistematika, Anatomi, Fisiologi dan Morfologi Ikan Nila (Oreochromis niloticus) adalah : 4.2.1 Pengamatan Alat Pencernaan dan sekresi : Dalam pengamatan alat pencernaan dan sekresi adalah ambil Ikan Nila dengan Lap basah dan jaring. Lap Basah digunakan untuk menetralisir keadaan ikan nila. Kemudian letakkan ikan nila di nampan. Lalu ikan Nila ditusuk dengan penusuk pada bagian antara bola mata ikan (meolula oblongata). Kemudian amati dan digambar bagian ikan nila. Setelah itu dibuka bagian perut ikan nila mulai dari anus hingga rongga perut secara melintang dengan seetroset agar lebih mudah membuka bagian dari ikan nila tidak sobek atau tergores. Joke salah satu bagaian pencernaan terkena alat potong maka tidak akan terlihat bentuk-bentuk ikan nila. Lalu amati dan digambar bagian pencernaan dan sekresi dari ikan nila setelah dapat membuka bagian tubuh ikan nila, lalu amati hasilnya. 4.2.2 Pengamatan Sisik : Dalam pengamatan sisik ikan nila yang sudah mati, diambil sisiknya dengan menggunakan pinset agar lebih mudah mengambil sisiknya. Kemudian ditaruh di atas objek glass. Tetesi dengan aquades agar bayangan objek dapat terlihat, tutup dengan cover glass dengan sudut 45o agar tidak terjadi gelembung. Amati bagian sisik dengan mikroskop. Lalu digambar hasil pengamatannya. 4.2.3 Pengamatan pada Insang Ikan Nila : Pengamatan yang dilakukajn pada insang Nila adalah ambil insang yang ada dibagian Kepala (Caput) Ikan Nila dengan menggunakan pinset. Lalu diamati dan digambar bagian Insang.

4.3 Analisis Hasil Adapun analisis hasil dari praktikum Biologi Dasar tentang

Sistematika, Anatomi, Fisiologi dan Morfologi Ikan Nila (Oreochromis niloticus) adalah : Pada percobaan ikan nila setelah dibedah tampak bagian dalamnya yaitu insang, hati, lambung, usus, pancreas dan gelombang renang. Gelombang renang berfungsi untuk mengatur naik turunnya ikan saat berenang. Selain organ dalamnya terdapat juga organ bagian ikan yaitu sirip dan sisik. Pada ikan nila adalah catenoid, bentuknya sedikit bergerigi dan fungsi sisik yaitu untuk mengklarifikasi ikan. Fungsi sirip yaitu menyeimbangkan tubuh ikan dan mempermudah gerakan pada saat berenang. Insang terletak di samping kepala ikan dan pada insang, oksigen dalam air ditangkap oleh darah lalu ke pembuluh darah. System pencernaan dari mulut kerongkongan, lambung, usus, dan berakhir ke anus, Ikan nila memiliki sisik yang berjenis stenoid. Fungsi dari sisik ikan Nila sendiri adalah untuk melindungi tubuh ikan. Bentuk dari sisik ikan nila yang terbentuk stenoid seperti cycloid bundar, tetapi tekstur tajam di permukaan. Ikan nila memiliki bentuk caudal bertipe Imargind, yang memiliki ekor yang kuat untuk berenang. Ikan nila biasanya dapat berenang dengan cepat.

BAB V PENUTUP

5.2 Kesimpulan Kesimpulan yang dapat diambil dari Praktikum Biologi dasarc tentang Sistematika, morfologi, Fisiologi dan Anatomi ikan Nila sebagai berikut :  Ikan Nila (Oreochromis niloticus) merupakan hewan air jenis vertebrata  Seluruh badan ikan memiliki sisik dan gurat sisi  Reproduksi ikan nila memiliki sisik dan gurat sisi  Reproduksi ikan nila terjadi di luar tubuh  Sistem pencernaan ikan nila adalah sebagai berikut : Mulut  Esophagus  Lambung  Usus  Anus  Ikan nila termasuk ke dalam fillum chordate yang berarti tulang atau kerangka tubuh  Sistem Ikan Nila dalam ekskresi adalah : Ginjal, Uregenital, insang, kulit  Bagian tubuh ikan terdiri dari : 1. Kepala (caput) 2. Trunchus (Badan) 3. Ekor (Caudal)

5.2 Saran Pada praktikum Biologi dasar tentang sistematika, morfologi, fisiologi dan anatomi ikan nila, sebaiknya praktikum untuk memanfaatkan waktu seefektif mungkin dan perlunya perlengkapan alat uhntuk menunjang kelancaran dalam praktikum

DAFTAR PUSTAKA
Dhewi, 2008 Kualitas Ikan Nila. Graha Ilmu: Jakarta Dwisang, 2008. Struktur Tubuh Ikan Nila: Yogyakarta Image. 2009. Caudal of Nila Fish. http://aquaviews.net Diakses tanggal 07 Oktober 2011 pukul 09.31 WIB Image, 2009. Gambar ikan Nila. http://meitanisyah.wordpress.com Diakses tanggal 07 Oktober 2011 pukul 09.36 WIB Image, 2009. Sisik Ikan Nila. http://australianmuseum.net.au Diakses pada tanggal 07 Oktober 2011 pukul 12.16 WIB Indhie. 2009. Ikan Nila. http://indhie.wordpress.com Diakses pada tanggal 07 Oktober 2011 pukuol 16.30 WIB Trewavas.Dr, 2009 Klasifikasi Nila. http://meitanisyah.wordpress.com Diakses pada tanggal 07 Oktober 2011 pukul 12.19 WIB Meitanisyah, 2010 Anatomy of Fish. Erlangga: Jakarta Pratama, 2009. Morfologi Ikan Nila. Airlangga. Jakarta Putra, adriansyah, 2010. Macam-macam sisik ikan nila. Graha Ilmu: Jakarta Rustidja,1996. Pola warna dan genetika ikan. Jakarta Santoso. Budi 1996. Budidaya Ikan Nila. Kasinius: Yogyakarta Santoso,budi,1996. Sistem reproduksi. Kasinius: Yogyakarta Seaworld. 2011. Jenis ekor Ikan. http://seaworld.org/aquaviews/tetra/mbuthfish.htm Diakses pada tanggal 7 Oktober 2011 pukul 13.01 WIB

JARINGAN HEWAN DAN TUMBUHAN

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Tubuh hewan tersusun atas sekelompok sel atau jaringan. Jaringan yang mempunyai struktur dan fungsi yang sama. Jaringan dengan struktur yang khusus memungkinkan mereka mempunyai fungsi yang spesifik. Contoh otot-otot jantung yang bercabang menghubungkan sel jantung lainnyal. Percabangan tersebut membantu kontraksi sel-sel dalam satu koordinasi (Campble,1991). Jaringan pada makhluk hidup dibagi menjadi dua macam jaringan pada tumbuhan dan jaringan pada hewan atau manusia. Jaringan pada tumbuhan terdiri atas jaringan pelindung, jaringan meristem, jaringan parenkim, jaringat penguat (kolemkim dan skelerenkim) dan jaringan pengangkut (xylem dan floem). Sedangkan pada jarinagn hewan terdiri dari jaringan epitel, jaringan otot, jarinmgan ikat dan jarinmgan saraf

(Thomy,2008). Sedangkan jaringan pembentuk organ manusia dan hewan terdiri atas jaringan embrional, jaringan epitel, jaringan otot, jari9ngan saraf dan jaringan penyokong (Suwarno, 2010). 1.2 Maksud dan Tujuan Maksud dari Praktikum Biologi Dasar tentang Jaringan Tumbuhan dan Jaringan Hewan adalah agar para praktikan mengetahuio struktur sel yang menyusun jaringan tumbuhan dan jaringan hewan. Tuujuan dari praktikum Biologi Dasar tentang Jaringan Tumbuhan dan Jaringahn hewan adalah untuk mengamati struktur sel yang menyusun jaringan tubuh hewan dan tumbuhan serta mengetahui perbedaan jaringan hewan dan tumbuhan.

1.3 Waktu dan Tempat Praktikum Bioologi Dasar tentang Jaringan hewan dan tumbuhan dilaksanakan pada hari Kamis, 6 Oktober 2011 pada pukul 18.00-20.00 WIB. Bertempat di Laboratorium Ilmu-Ilmu Perairan (IIP) di gedung C lantai 1, Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan, Universitas Brawijaya, Malang.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Definisi Jaringan Jaringan adalah tiap-tiap kumpulan protoplasma yang mempunyai dinding atau merupakan suatu kumpulan sel yang bentuk dan fungsinya sama. Dengan batasan diatas, terutama anak kalimat “suatu kumpulan sel yang bentuk dan fungsinya sama”, maka kita dapat mengumpulkan bahwa tumbuhan mempunyai jaringan adapula yang tidak mempunyai jaringan, serta hewan juga terdapat jaringtan (Sutrion, 1992). Jaringan dalam Biologi adalah sekumpulan sel yang memiliki bentik dan fungsi yang sama. Jaringan-jaringan yang berbeda dapat bekerja sama untuk suatu fisiologi yang sama membentuk organ. Cabang Ilmu Biologi yang mempelajari jaringan adalah histology. Sedangkan cabang Ilmu Biologi mempelajari jaringan dalam hubungan dengan penyakit adalah histopologi (Kertasapoetro, 1991). Jaringan Tumbuhan adalah sekumpulan sel yang memiliki bentuk dan fungsi yang sama. Pada jaringan tubuh, tumbuhan dikelompokkan dalam tubuhan, tipe sel, fungsi, asal-usul perkembangannya. Berdasarkan jumlah tipe sel penyusunnya, jaringan dapat dibedakan menjadi jaringan sederhana dan rumit. Jaringan sederhana bersifat homogeny hanya terdiri atas satu tipe sel. Sedangkan jaringan rumit bersifat heterogen, terdiri atas 2 sel atau lebih tipe sel. Parenkim, kolenkim, dan sklerenkim adalah jaringan sederhana, sdangkan xylem, floem dan epidermis adalah jaringan rumit (Laila, 2004).

2.2 Diferensiasi Jaringan Setiap sel mempunyai satu atau dua fungsi yang tepat dilaksanakan, tergantung pada sel-sel lain untuk melaksanakan fungsi-fungsi lainnya yang perlu untuk mempertahankan kehidupan organism dan dirinya. Proses spesialisasi ini dalam pembagian kerja di antara sel-sel dinamakan diferensiasi (Kimball, 1983). Tumbuhan tersusun atas berbagai jaringan, banyaknya pengetahuan tentang struktur jaringan menyebabkan kesulitan dalam memberikan definisi yang tepat suatu jaringan. Definisi jaringan adalah kelompok sel-sel dengan asal usul, struktur dan fungsi yang sama (Mulyani,2006). Sel-sel itu membentukl jaringan (suatu kumpulan sel yang bentuk dan fungsinya sama). Beberapa macam jaringan membentuk sistem organ tumbuhan dan beberapa system organ membentuk tumbuhan tersebut (sutrian, 1992).

2.3 Jaringan Hewan (Macam-macam dan Gambar) Adapun macam-macam jaringan pada hewan sebagai berikut : NO NAMA JARINGAN KETERANGAN Merupakan jaringan penutup 1. Jaringan Epitel tubuh, berfungsi sebagai pelindung jaringan yang ada di dalamnya (Dwisang, 2008). (google.image, 2011) Epitel Berlapis Tunggal 1.1.1 Epitel Selapis Contoh : Epitel pada pembuluh darah dan pembuluh Limfa (Dwisang, 2008). 1.1.2 Epitel Kubus Selapis Contoh : Epitel pada saluran Ginjal dan kelenjar keringat (Dwisang, 2008) (google.image, 2011) Tersusun atas satu lapis sel GAMBAR

1.1 (google.image, 2011) 1.1.3 Epitel Silinder Selapis Contoh : Epitel pada usus dan lambung (Dwisang, 2008)

(google.image, 2011)

Epitel berlapis banyak 1.2.1 Epitel pipih berlapis banyak

Tersusun dari beberapa lapis sel

Contoh : epitel yang terdapat pada epidermis kulit vertebrata, rongga mulut, dan rongga hidung (Dwisang, 2008). (Google.image, 2011)

1.2.2

Epitel Kubus berlapis banyak Contoh : Epitel pada kelenjar keringat dan ovarium (Dwisang, 2008). (Google.image,2011)

1.2.3

Epitel Silinder

Contohnya adalah epitel yang terdapat pada kenjanghua mata (Dwisang, 2008) (Google.image, 2011)

1.2

berlapis banyak

1.2.4

Epitel Silindris berlapis bersilia

Contoh : Epitel yang terdapat pada trakea dan bronkus (Dwisang, 2008) Epitel yang bentuk selnya dapat berubah-ubah (google.image, 2011)

1.2.5

Epitel Transirronal

Contoh: epitel pada ureter dan ginjal (Dwisang, 2008). Epitel yang hanya terdiri atas sel-sel epitel batang yang (google.image, 2011)

1.2.6

Epitel berlapis semu

berdekatan satu sama lain. Contoh :epitel pada rongga pendengaran (google.image, 2011)

Jaringan Otot

Tersusun atas sel-sel otot. Berfungsi sebagai penggerak tubuh (Dwisang,2008)

2.1 Otot Jantung

Jumlah inti sel banyak, letak inti sel dipusat sel, bekerja tidak sadar, letaknya di jantung. Reaksi terhadap rangsangannya lambat, gerakan tidak cepat lelah (Dwisang, 2008). (google.image, 2011) Jumlah inti sel banyak, letak inti sel, sistem kerjanya secara sadar, letaknya melekat pada (google.image, 2011) (google.image.2011)

2.2 Otot Lurik/Rangka

2.

rangka reaksi terhadap rangsangnya cepat, gerakannya cepat lelah 2.3 Otot Polos (Dwisang, 2008)

Jumlah inti selnya satu, letak intiselnya ditengah sel, bekerja secara tidak sadar , letaknya pada usus dan pembuluh darah reaksi terhadap rangsangnya lambat dan gerakannya tidak cepat lelah (Dwisang, 2011).

(Google.image, 2011)

Jaringan Saraf

Sel-sel saraf disebut neuron, neuron berfungsi untuk menerima dan menghantarkan rangsang. Neuron terdiri dari :

3.

a. Badan Sel b. Dendrit c. Neurit/akson (Dwisang, 2008) (google.image,2011) 4.1 Jaringan Ikat Jaringan yang menghubungkan jaringan yang satu dengan yang lain.

4.1.1 Jaringan Ikat Longgar

Terdiri dari serabut substansi dasar, sel-sel dan cairan ekstra cellular memberi bentuk organ(Google.image, 2011)

4.

organ dalam 4.1.2 Jaringan Ikat Padat Berfungsi menghubungkan organ satu dengan yg lain (Dwisang, 2008). 4.2 Jaringan Tulang 4.2.1 Jaringan tulang rawan (Kartilago) Bersifat sebagai penyokong tubuh, alat gerak pelindung 4.2.2. Jaringan Tulang keras (Osteon) organ dalam (Dwisang, 2008) (Google.image, 2011) Bersifat kuat dan lentur (Dwisang,2008) (Google,image, 2011)

2.4 Jaringan Tumbuhan (Macam-macam dan Gambar) Menurut Dwisang, 2008. Adapun macam-macam jaringan tumbuhan adalah : NAMA JARINGAN

NO 1

KETERANGAN Terdiri dari sel-sel yang

GAMBAR

Jaringan Meristem

selalu membelah diri dan belum terdiferensiasi. (Google.image,2011)

1.1 Meristem Apikal

Terdapat di ujung pucuk utama, pucuk lateral dan yang akar jaringan ini mengalami pembelahan sel secara mitosis (Dwisang, 2008)

Terdapat diantara 1.2 Meristem Interkalar jaringan jaringan dewasa. Contohnya : meristem pada pangkal ruas tumbuhan rumputrumputan (Dwisang, 2008).

1.3 Meristem Lateral

Terletak sejajar dengtan permukaan organ tempat ditemukannya. Jaringan ini berperan dalam

pertumbuhan sekunder yang sudah mengalami diferensiasi. Contohnya : cambium dan cambium gabus (Dwisang, 2008) 2. Jaringan Permanen Berdasarkan Fungsi - Jaringan yang terbentuk paling luar 2.1 Jaringan Epidermis - Berfungsi sebagai pelindung bagi jaringan yang ada di dalamnya - Terdapat permukaan akar, batang, dan daun. Selnya berbentuik balok dan tersusun rapat. (Dwisang, 2008) (google.image,2011) Sel-selnya tidak membelah lagi (Dwisang, 2008)

2.2 Jaringan Parenkim

Tersebar di serluruh tubuh tumbuhan, baik pada akar, batang, daun, biji, maupun buah (Dwisang, 2008) (google.image,2011)

Berdasarkan Fungsi :

- Parenkim untuk menyimpan bahan makanan - Parenkim

menyimpan air - Parenkim untuk transportasi (Dwisang, 2008)

- Fungsinya untuk menyokong 2.3 Jaringan Penyokong tumbuhan agar tetap dapat berdiri - Umumnya terdapat pada tumbuhan yang masih muda Dibagi menjadi : 2.3.1 Jaringan Kolenkim atau pada bagian tumbuhan yang tidak berkayu Contoh : tangkai daun, dinding sel, sel tesut mengalami penebalan cellulosa secara tidak merata (Dwisang, 2008). (google.image, 2011) (google.image, 2011)

2.3.2 Jaringan Sklerenkim

- Sel penyusun jaringan sklerenkim merupakan sel mati - Dinding sel mengalami penebalan lignin terdiri atas serabut sklereid (Dwisang, 2008) Contoh : pada batang (Dwisang, 2008) (google.image, 2011)

2.3.4 Jaringan Endodermis Terletak di sebelah dalam korteks, dan melingkari slinder pusat ( Stele). Mengalami penebalan gabus pada dindingnya (Dwisang,2008). 2.3.5 Jaringan Pengangkut Berfungsi untuk transportasi sarisari makanan dari daun ke seluruh bagian tumbuhan dan transportasi air dan garam-garam Terdiri atas : mineral Berfungsi untuk mengangkut air dan garam2.3.5.1 Xilem (Pembuluh Kayu) garam mineral dari akar ke daun dari akar ke daun (Dwisang, 2008) Dinding xylem umumnya tebal karena mengandung lignin Tersusun atas selsel mati (Dwisang, 2008) Berfungsi mengangkut sari(google.image, 2011) (google.image, 2011)

sari makanan dari daun ke seluruh tubuh bagian tumbuhan Tersusun atas selsel hidup Berdinding tebal sebagai penguat (Dwisang, 2008)

2.3.5.2 Floem (Pembuluh Tipis)

(Google.image, 2009)

BAB III METODOLOGI

3.1 Alat dan Fungsi Alat alat yang digunakan pada praktikim Biologi Dasar adalah : 1. Mikroskop : Berfungsi untuk mengamati striktur sel yang

menyusun jaringan tubuh hewan dan tumbuhan 2. Objek Glass 3. Cover Glass 4. Silet 3.2 Bahan dan Fungsi Bahan-bahan yang digunakan dalam Praktikum Biologi Dasar adalah : 1. Penampang melintang hati : sebagai objek pengamatan : meletakkan objek yang akan diamati : menutup objek yang telah diletakkan di objek glass : berfungsi untuk menyayat objek yang akan diamati

2. Penampang melintang Umbi Batang : sebagai objek pengamatan 3. Penampang melintang Daun Bawang: Sebagai objek pengamatan 4. Penanpang melintang Akar bawang : sebagai objek pengamatan 5. Penampang Melintang Gabus Ketela: Sebagai objek pengamatan 6. Penampang melintang Paku-pakuan : Sebagai objek pengamatan

3.3 Skema Kerja

Adapun skema kerja Paraktikum Biologi Dasar tentang Jaringan Hewan dan tumbuhan adalah sebagai berikut : 3.3.1 Pengamatan Irisan Melintang Gabus (Ketela Pohon)

Diambil Preparat Irisan Melintang Gabus (ketela Pohon) Diamati Bagian Preparat dengan Mikroskop
)

HASIL

3.3.2 Pengamatan Irisaan Melintang Akar Bawang

Diambil Preparat Irisan Melintang Akar Bawang Diamati Bagian Preparat dengan Mikroskop HASIL
)

3.3.3 Pengamatan Irisan Melintang Umbi Bawang

Diambil Preparat Irisan Melintang Umbi Bawang
)

Diamati Bagian Preparat dengan Mikroskop HASIL

3.3.4 Pengamatan Irisan Melintang Akar Paku-pakuan

Diambil Preparat Irisan Melintang paku-pakuan
)

Diamati Bagian Preparat dengan Mikroskop

3.3.5 Pengamatan Irisan Melintang Hati

Diambil Preparat Irisan Melintang Hati
)

Diamati Bagian Preparat dengan Mikroskop HASIL

3.3.6 Pengamatan Irisan Melintang Daun Bawang

Diambil Preparat Irisan Daun Bawang
)

Diamati Bagian Preparat dengan Mikroskop HASIL

BAB IV PEMBAHASAN

4.1

Analisa Prosedur Adapun antara prosedur dari praktikum Biologi Dasar tentang Jaringan Tumbuhan dan hewan adalah : 4.1.1 Irisan Melintang Gabus (Ketala Pohon) Disiapakan mikroskop, kemudian diambil irisan melintang gabus (ketela pohon). Letakkan bagian yang disayat di atas objek glass. Kemudian ditutup dengan cover glass setelah itu diamati bagian preparat dengan mikroskop dengan perbesarqan 40x kemudian digambar hasilnya. 4.1.2 Irisan Melintang Akar Bawang Disiapkan mikroskop, kemudian diambil irisan melintang akar bawang. Letakkan bagian yang disayat diatas objek glass setelah itu diamati bagian preparat dengan mikroskop dengan perbesaran 40 x kemudian digambar hasilnya. 4.1.3 Irisan Melintang Umbi Batang Disiapkan mikroskop, kemudian diambil irisan melintang Umbi Bawang. Letakkan bagian yang disayat diatas objek glass setelah itu diamati bagian preparat dengan mikroskop dengan perbesaran 40 x kemudian digambar hasilnya. 4.1.4 Irisan Melintang Akar Paku-pakuan Disiapkan mikroskop, kemudian diambil irisan melintang Akar paku-pakuan. Letakkan bagian yang disayat diatas objek glass setelah itu diamati bagian preparat dengan mikroskop dengan perbesaran 40 x kemudian digambar hasilnya. 4.1.5 Irisan Melintang Hati Disiapkan mikroskop, kemudian diambil irisan melintang Akar paku-pakuan. Letakkan bagian yang disayat diatas objek glass setelah itu diamati bagian preparat dengan mikroskop dengan perbesaran 40 x kemudian digambar hasilnya. 4.1.6 Irisan Melintang Daun Bawang Disiapkan mikroskop, kemudian diambil irisan melintang Daun Bawang. Letakkan bagian yang disayat diatas objek glass

setelah itu diamati bagian preparat dengan mikroskop dengan perbesaran 40 x kemudian digambar hasilnya. 4.2 Analisa Hasil Pengamatan Adapun analisa hasil dari praktikum Biologi Dasar tentang jaringan tumbuhan dan hewan sebagai berikut : Jaringan adalah kumpulan dari beberapa sel yang mempunyai fungsi dan bentuk yang sama, bekerja sebagai satu kesatuan. Missal jaringan ikat dan jaringan syaraf. Terdapat empat kelompok jaringan dasar tubuh, yaitu jaringan epitel, jaringan otot, jaringan syaraf dan jaringan ikat. Jaringan pada tumbuhan dan hewan berbeda-beda. Jenis-jenis jaringan pada tumbuhan antara lain jaringan meristem, jaringahn kolenkim, jaringan sklerenkim, xylem dan floem. Sedangkan jaringan pembentuk organ manusia dan hewan terdiri atas jaringan embrional, epitel, otot, syaraf dan penyokong. Setiap sel ,mempunyai satu dua fungsi yang tepat untuk dilaksanakan bergantung pada sel-sel lain untuk melaksanakan fungsi lainnya. Jaringan meristem berfungsi mampu membelah terus menerus dan membentuk sel sel baru. Jaringan epidermis berfungsi untuk melindungi jaringan di dalamnya. Jaringan gabus epidermis pada batang atau akar muda.

4.3

Data Pengamatan

Adapun data hasil pengamatan tersebut adalah :

4.3.1

Penampang Irisan Melintang Gabus

(google.image, 2011) 4.3.2 Penampang Irisan Melintang Akar Bawang

(Google.image, 2010)

4.3.3

Penampang Irisan Melintang Umbi Batang

(Google.image, 2011)

4.3.4

Penampang Irisan Melintang Akar Paku-pakuan

(google.image, 2010) 4.3.5 Penampang Irisan Melintang Hati

(Google.image, 2011) 4.3.6 Penampang Irisan Melintang Daun Bawang

(Google.image, 2011)

BAB V PENUTUP

5.1 Kesimpulan Berdasarkan pengamatan terhadap sel penyusun jaringan tu7mbuhan dan hewan dapat disimpulkan bahwa :  Jaringan merupakan kumpulan dari beberapa sel yang mempunyai fungsi, dan bentuk yang sama bekerja sebagai kesatuan  Jenis-jenis jaringan pada tumbuhan antara lain adalah Jaringan Meristem, Parenkim, Epidermis, Kolenkim,

Sklerenkim, Xylem dan Floem.  Terdapat empat kelompok jaringan dasar tubuh, yaitu epitel otot,saraf dan ikat.  Jaringan pembentuk organ manusia terdiri atas jaringan embrional, epitel, otot saraf dan penyokong  Pada organism uniselullar (Bersel Satu) tidak mempunyai jaringan 5.2 Saran Dalam praktikum Biologi Dasar tentang Materi Jaringan Tumbuhan dan Hewan sebaiknya kelengkapan alat-bahan diperhatikan. Agar dalam

praktikum selanjutnya bisa berjalan dengan lancer dan materi bisa disampaikan dengan jelas.

DAFTAR PUSTAKA

Dwisang, 2008 Intisari Biologi. Graha Ilmu :Jakarta Image, 2010. Akar bawang. http://Biologi.gigonz.blogspot.com/2010/03/ Diakses pada tanggal 13 Oktober 2011 pukul 17.02 WIB Image, 2010 Akar Paku-pakuan. http://Musyufaditya.blogspot.com/2010/06/laporan.penelitian.alga/ Diakses pada tanggal 13 Oktober 2011 Pukul 71.22 WIB Image, 2011. Daun Bawang. http://Alenafasia.blogspot.com Diakses pada tanggal 13 Oktober 2011 pada pukul 17.44 WIB Image, 2011. Hati Ikan Nila. http://kaizan.blogspot.com Diakses pada tanggal 13 Pktober 2011 pukul 17.33 WIB Image, 2011.Ketela Pohon. http://duniamayasari.blogpot.com/2011.08.01.archive:html/ Diakses pada tanggal 13 Oktober 2011 pukul 17.23 WIB Image, 2011.Umbi Bawang. http://biologigonz.blogspot.com/ Diakses pada tanggal 13 Oktober 2011 pukul 17.30 WIB Karta.Sapoetra,1991.Pengatur Anatomi Tumbuh-tumbuhan. PT.Raja Grafindo: Jakarta Lakitan,benyamin,1995.Dasar-dasar Fisiologi Tumbuhan. PT.Raja Grafindo:Jakarta Meitanisyah, 2010. http://meitanisyah.wordpress.com/ Diakses pada tanggal 7 Oktober 2011 pukul 14.16 WIB Paetra,Ridho, 1990. Zoologi. Airlangga:Jakarta Satria, yayan. 1992. Anatomi tumbuh-tumbuhan. PT.Rineka Cipta:Jakarta Campbell, 1999. Struktur tubuh Jaringan.Graha Ilmu:Jakarta Suwarno,2010. Jenis-jenis Jaringan. PT. Raja Grafindo:Jakarta Sutrion, 1992. Jaringan Kansus. PT.Graha Ilmu:Jakarta Laila, 2004. Jaringan Tumbuhan. Graha Ilmu:Jakarta

MIKROORGANISME

PERAIRAN

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Salah satu mikroorganisme yang tumbuh diperairan adalah mikroalga. Mikroalga adalah bentuk tumbuhan yang paaling primitif. Tumbuhan ini umumnya hanya terdiri dari satu sel atau berbentuk seperti benang. Tumbuhan ini tampak warna-warni indah sesuai dengan zat warna atau pigmen yang dikandungnya. yang hidup Umumnya lebih dikenal sebagai fitoplankton atau ganggang melayang-layang dipermukaan air laut atau air tawar.

(Dwisang,2008). Mikroalga adalah salah satu organisme yang dapat tumbuh pada rentang kondisi yang luas dipermukaan bumi. Mikroalga biasanya ditemukan pada tempat-tempat yang lembab atau benda-benda yang sering terkena air dan banyak hidup pada lingkungan berair. Mikroalga dapat hidup disemua tampat yang memilki cukup sinar matahari,air dan karbon dioksida. (Karta,1991). Peranan cahaya dalam fotosintesis adalah membantu menyediakan energi untuk diubah menjadi energi kimia dengan bantuan klorofil. Klorofil adalah substansi yang berwarna hijau,sehingga klorofil terlhat berwarna hijau. Proses fotosintesis dapat dipengaruhi oleh faktor-faktor eksternal maupun internal. Faktor eksternal yang mungkin berpengaruh dalah

cahaya,karbondioksida,air,suhu dan mineral. Faktor internal yand dapat mempengaruhi proses fotosintesis antara lain struktur sel, kondisi klorofil dan produk fotosintesis serta enzim-enzim dalam daun/organ-organ fotositesis. (Zurianto,1995).

1.2

Maksud dan Tujuan Maksud dari praktikum biologi dasar tentang “Mikroorganisme Perairan” adalah agar praktikan mengetahui bentuk, jumlah dan macam-macam mikroorganisme khususnya yang terdapat dilingkungan peraiaran. Tujuan dari praktikum biologi dasar tentang “Mikroorganisme

Perairan” adalah untuk maneliti jumlah nisbi organisme perairan yang penyebarannya dilingkungan perairan.

1.3

Waktu dan Tempat Praktikum biologi dasar tentang “Mikroorganisme Perairan”

dilaksanakan pada hari Kamis, tanggal 27 Oktober 2011 dilaboratorium Hidrolologi, Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan, Universitas Brawijaya, Malang.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

2.1

Pengertian Mikroorganisme Mikroorganisme atau mikroba adalah mikroorganisme yang berukuran sangat kecil (biasanya kurang dari 1mm) sehingga untuk mengamatinya diperlukan alat bantuan. Mikroorganisme seringkali ber sel tunggal (uniseluler) meskipun beberapa protista bersel tunggal masih dapat terlihat oleh mata telanjang dan ada beberapa dari multisel yang tidak terlihat oleh mata telanjang. Ilmu yang mempelajari tentang mikroorganisme disebut mikrobiologi.

(Mulyani,2006) Mikroorganisme terdapat disegala macam lingkungan sebagian dari seluruh ekosistem alam. Sebagian dari mikroorganisme itu adalah

produsen,sebagian konsumen pertama, dan sebagian lagi konsumen kedua dan ketiga. Kita dapat menemukan mikroorganisme didaerah kutub, didaerah

tropik,didalam air,didalam tanah, dalam debu dudara. Ada mikroorganisme yang dapat hidup dsatosfer bila terangkat oleh arus udara. Ada mikroorganisme yang dapat hidup meskipun tidak ada oksigen,misalnya pada dasar laut dan danausdanau yang sangat dalam. Bahkan ada yang hidup disumber air panas dengan temperatur yang sedemikian tinggi hingga akan mematikan organisme yanh lebih besar. Mikroorganisme memegang peranan penting sebagai penghubung jaring-jaring makanan dalam darat,laut,danau,sungai dan kolam. Mereka murupakan pengurai utama dari berbagai zat dan senyawa. (Poetra, 1990) 2.2 Macam-Macam Mikroorganisme di Lingkungan Menurut Zubaidah (2006) macam-macam mikroorganisme adalah sebagai berikut: 1. Bakteri berbentuk basil dan koki gram negatif aerob Ciri-cirinya adalah:  Bersifat aerobi

 

Dapat mengoksidasi gula Ditemukan pada makanan berupa flora normal pada tanah dan air

Contohnya: Biucella, Gluconobacter, Acetobacter, dll 2. Bakteri basil gram positif,tidak berspora Ciri-cirinya:     Barbentuk batang panjang Anaerobik fakultatif Katalase negatif Dapat mensintesa vitamin khususnya jenis lactobacillus

Contohnya: Clostridium, Lactobacillus, botalinum 3. Bakteri dengan sel barcabang atau bertunas Ciri-cirinya:     Tidak berspora Sangat than panas Bersifat patogen Jarang ditemukan pada makanan

Contohnya: Corybacterium, microbacterium, Propionibacterium sp Menurut Satria (2008), macam-macam mikroorganisme adalah : 2. Ciri-cinya :       3. Ciri-cirinya : Prokariotik Uniselullar Struktural internal sederhana Tumbuh pada media laboratories buatan Reproduksi Aseksual Khasnya dengan pembelahan sel sederhana Sianobakteri Bakteri

    3. Virus

Prokariotik Uniselullar Struktur sel seperti pada bakteri Tumbuh pada media laboratorium buatan

Ciri-cirinya :    Tidak tumbuh pada media laboratorium buatan Membutuhkan sel hidup untuk reproduksi Semua obligat paarasit

4. Cendawan : Khamir Ciri-cirinya :   Eukarit Uniselullar

 Kulturasi Laboratorium mempunyai banyak persamaan dengan bakteri  Penguncupan atau proses aseksual 5. Cendawan : Kepang Ciri-cirinya :    Eukariot multiselullar engan banyak persamaan structural khusus Dikulturasi dalam laboratorium seperti bakteri Reproduksi dengan proses-proses aseksual dan seksual

6. Protozoa Ciri-cirinya :      7. Algae Ciri-cirinya :   Eukariot Uniselullar dan multiselullar terdapat di lingkungan akuatik Eukariot Multiselular Dikulturasi di laboratorium seperti bakteri Beberapa merupakan parasit intraselullar Reproduksi dengan proses aseksual dan seksual

  8. Lumut

Mengandung klorofil dan fotosintesis Reproduksi dengan aseksual dan seksual

Ciri-cirinya:    9. Jamur Ciri-cirinya :    Eukariot Tidak punya klorofil Hidup di tempay lembab Peralihan talofita dan Kromofita Rhizoid Bermanfaat sebagai obat hepatitis dan tumbuhan perintis

2.3

Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Pertumbuhan Mikroorganisme 2.3.1 Faktor Instrinsik Menurut Meitanisyah (2010), factor-faktor yang mempengaruhi

pertumbuhan mikroorganisme adalah sebagi berikut : Keasaman PH Keasaman, kebasahan dan lingkungan mempunyai pengaruh yang signifikan pada aktivitas dan stabilitas makro molekul sperti enzim, maka dari itu pertumbuhan dan metabolisme dari mikro sangat dipengaruhi oleh PH. Sebagian mikroba dapat tumbuh dengan baik pada kisaran PH netral (6,6-7,5) dan sedikit yang dapat bertahan dibawah PH 4,0. Bakteri lebih rentan terhadap PH ekstrim dibanding khapang dan khamir, dimana bakteri-baktrei patogen adalah yang paling rentan. Itulah sebabnya sebagian besar makanan seperti saurkraut dan keju diawetkan dari bakteri patogan dengan asam yang diproduksi oleh atau melalui bakteri. Water Activity (AW)

Salah

satu

dari

metode

penyimpanan

adalah

pengeringan,

pengeringan dengan mengeluarkan air terikat dari bahan yang mengakibatkan mikroba tidak dapat tumbuh. Saat ini telah diterima istilah umum untuk persyaratan kandungan air yang digunakan oleh mikroba dengan nama Water Activity (AW) lingkungan. AW dari sebagian besar makanan segar adalah 0,91. Kandungan Nutrien Nutrien (nutrisi) yang dibutuhkan mikroba agar tumbuh normal adalah air sumber energy, sumber nitrogen dan Vitamin. Potensi oksidasi-reduksi (Eh) Potensi oksidasi-reduksi dapat didefinisikan sebagai perubahan yang diakibatkan oleh subtrat yang kehilangan (oksidasi) ataupun mendapatkan elektron (reduksi). mikroba aerob memerlukan nilai Eh positif (oksidasi) sedangkan mikroba anaerob memerlukan nilai Eh negatif (reduksi). Beberapa bakteri dapat tumbuh dengan baik pada kondisi sedikit reduksi, dinamakan mikro aerofil.

Komponen Antimikroba Ketrsediaan komponen anti mikroba pada subtrat yang akan dimakan mikroba menjadi hambatan terpenting bagi pertumbuhannya. Beberapa rempahrempah diketahui mengandung minyak atsiri yang bisa dapat bertindak sebagai komponen mikroba. Beberapa diantaranya adalah eugenol pada cengkeh, alisin pada bawang putih (Laktan, 1995).

2.3.2

Faktor ekstrinsik Suhu

Sebagian besar mikroba tumbuh pada suhu yang sesuai dengan manusia . Namun, bakteri tertentu tumbuh pada suhu yang ekstrim dimana hampir semua organisme eukariot tidak tumbuh (Satria,1991) Ketersediaan dan konsentrasi Gas lingkungan Perubahan konsentrasi Gas yang ada dalam ruangan menjadikan faktor pada suhu rendah. Bakteri gram negatif lebih sensitif terhadap CO2 dibandingkan gram posotif. Dimana pseudomonas menjadi poling sensitivedan bakteri anaerol, menjadi yang paling resisten terhadap CO2 (Mulyani,2006) Relati Hamidity (RH) RH dari lingkungan adalah poin penting yang mempengarihi Aw, dan pertumbuhan mikroba pada permukaan suatu bahan, jika Aw 0,6 adalah sangat penting untuk menyimpan dan mempertahankan nilai Aw pada kondisi RH yang tidak memungkinkan adanya pengambilan air dari udara menuju ke dalam

permukaan bahan (Sutrian, 1992) Ketersediaan dan konsentrasi gas lingkungan peningkatan konsentrasi CO2, menjadi kira-kira 10% dapat menghambat pertumbuhan mikroba (Paetra,1990).

2.4

Pengertian Sterilisasi Yang dimaksud sterilisasi dalam mikro biologi ialah suatu proses untuk mematikan semua organisme yang terdapat pada atau didalam suatu benda. Ketika anda untuk pertama kalinya melakukan perpindahan biakan bakteri secara aseptik, sesungguhnya anda telah menggunakan salah satu cara sterilisasi , Yaitu pembakaran. Namun kebanyakan peralatan atau media yang umum dipakai dalam pekerjaan mikrobiologis akan menjadi rusak bila dibakar. Untungnya tersedia berbagai metode yang efektif.(Satria,1992) Ada tiga cara yang umum dipakai sterilisasi yaitu penggunaan panas. Penggunaan bahan kimia, dan penyaringan (Altrasi). Bila panas digunakan

bersama-sama dengan uap air disebut sterilisasi panas kering atau sterilisasi kering. Sedangkan sterilisasi kimiawi dapat dilakukan dengan menggunakan Gas atau radiasi (Thomi, 2008) Sterilisasi adalah membunuh semua organisme beserta seporanaya serta mencegah organisme tersebut agar tidak kembali hidup. (Anonymus 2009) suatu tindakan untuk membunuh kuman patogen dan apatogen beserta sporanya pada perawatan dan kedokteran dengan cara merebus, strom, panas tinggi atau menggunaklan bahan kimia (Suwarno, 2010). 2.5 Pengertian Media dan PCA (plate count agar) Media pertumbuhan mikroorganisme adalah suatu bahan yang terdiri dari campuran zat-zat makanan (nutrisi) yang diperlukan mikroorganisme untuk pertumbuhannya. Mikroorganisme memanfaatkan nutrisi media berupa molekulmolekul kecil yang dirakit untuk menyusun komponen sel. Dengan media pertumbuhan dapat dilakukan isolat mikroorganisme menjadi kultur murni dan juga memanipulasi komposisi media pertumbuhannya (Sutrion,1992) PCA digunakan sebagai medium untuk mikroba erobik dengan inakulasi diatas permukaan PCA dibuat dengan melarutkan semua bahan diantaranya kasein enzim hidrolisate yeasekstrak dekstrose agar hingga pembentukan suspense 2,5 gram perliter kemudian di sterilisasi pada autoclave selam 15 menit pada suhu 121 derajat C media PCA ini baik untuk pertumbuhan total mikroba (semua jenis mikroba) karena didalamnya mengandung komposissi hasein enzemik hidrolisate yang menyediakan asam amino dan subtansi hidrogen komplkeks lainnya. Serta ekstrak yeast yang mensuplasi vit B komlpeksn (Laila, 2004) Pembuatan medium nutrien agar menggunakan bahan utama beef ekstrak `5gr,pepton 3gr dan agar 3gr. Pada awal pengamatan medium nutient agar sebelum proses sterilisasi berwarna kuning setelah sterilisasi berwarna agak coklat. Pada pembuatan medium ini ditambah pepton agar mikroba cepet tumbuh, karena banyak mengandung Na. (Zubaidah,2006)

2.6

Cara Penghitungan Bakteri Cara perhitungan koloni bakteri adalah sebagai berikut: Pengukuran kuantitatif populasi mikroba sering kali amat diperlukan didalam berbagai macam penelahan mikrobiologis. Pada hakikatnya terdapat dua macam pengukuran dasar yaitu penentuan jumlah sel dan penentuan massa sel. Pengukuran jumlah sel biasanya dilakukan bagi organisme bersel tunggal (misalnya bakteri). Sedangkan penentuan masa sel dapaty dilakukan tidak hanya bagi organisme bersel tunggal tetapi bagi organisme berfilamen (misalnya khapang).

(Meitanisyah,2010)

Menurut Lakitan (1995) cara perhitungan bakteri adalah sebagi berikut : 1. Metode Petroff-Housen Hitungan mikroskopik dilakukan dengan penggolongan kotak-kotak skala, dimana dalam setiap ukuran, skala seluas 1 mm2 terdapat 25 buah kotak besar terdiri 16 kotak-kotak kecil, tinggi sample yang terletak diantara kaca benda dan kaca penutup adalah 0,02mm. Jumlah sel dalam beberapa kotak dihitung, kemudian dihitung jumlah sel rata-rata dalam kotak besar . Jumlah sel per ml sample dapat dihitung dengan rumus :

∑ sel per ml sample = ∑ sel per mm2 × ∑ sel per mm2 × ∑ sel per mm3 2. Metode Breed Dalam metode ini, luas areal pandang mikroskop yang akan digunakan harus dihitung terlebih dahulu dengan cara mengukur diameter areal pandang menggunakan micrometer juga dapat silihat melalui lensa

minyak enersi. Micrometer yang digunakan adalah micrometer gelas, objek

∑ bakteri per ml = 10.000 × ∑ bakteri per areal pandang
2

yang mempunyai skala terkecil 0,01mm. Areal pandang microskop biasanya memiliki ukuran 14-16 skala atau 0,14-1,16 mm. Jumlah bakteri dapat dihitung rumus :

3. Metode Hitungan Cawan Prinsipnya adalah bila sel mikrobayang masih hidup ditumbuhkan pada medium, maka mikroba tersebut akan bergelombang biak dan

membentuk koloni yang dapat dilihat langsung. Jumlah koloni dalam sampel dapat dihitung dengan koloni/ml atau koloni/grm. ∑ koloni Cawan × 1 Faktor Pengenceran

4. Metode MPN (Metode Probable Number) Dapat dihitung dengan rumus : MPN sample = nilai MPN dari table × 1 Pengenceran tabung tengah

BAB III METODOLOGI

3.1

Alat dan Fungsi Alat yang digunkan dalam praktikum biologi dasar tentang

“mikroorganisme Perairan” adalah:             Cawan Petri Bunsen Coloni counter Hot plate Spatula Autoclave Erlenmayer Spoyer : sebagai tempat media : mengaseptikan cawan petri : sebagai alat pengukur mikroorganisme : sebagai sumber panas : mengaduk larutan PCA : untuk mensterilkan cawan patri : sebagai tempat pembuat media : sebagai tempat alkohol

Timbangan Digital : untuk menimbang PCA Chrushable tank Incase C Kompor : untuk memanaskan autoclave : untuk menjepit elenmayer : untuk menginkubasa pada suhu ruang PCA 27

3.2

Bahan dan Fungsi Bahan yang dalam praktikum bilologi dasar tentang “mikroorganisme perairan” adalah        Medium agar steril (PCA) : media penimbun mikroorganisme Kertas label Benang Aquedest Kertas saring Kertas koran Spirtus : menandai sampel : pengikat cawat petri yang telah dibungkus : untuk mengikat cawan petri : untuk menyaring : membungkus cawan petri : Untuk bahan bakar

3.3 Skema kerja
1. Sterilisasi
Cawan petri Dicuci Dikeringkan Dibungkus koran Diikat tali Dimasukkan kedalam keranjang autotrof

Autoklaf Dilihat airnya sesuai batas ketinggian Dimasukkan saringan Dinyalakan kompor Ditutup klep secara diagonal Ditunggu suhu ± 121°C, tekanan 1 atm (1,5 PA) Disterilisasi selama 15-20 menit Dimatikan kompor Dibuka katup uap agar uap panas keluar Dibuka tutupnya Didinginkan dalam incase

Hasil

2. Pembuatan Media
PCA 17,5 gram Aquadest

Dimasukkan dalam erlemeyer Diaduk dengan spatula Ditutup Kapas pada erlemeyer Dibungkus Koran Disterilisasi basah

Hasil

PCA hangat

Dituang kedalam cawan petri

Didinginkan

Dibalik

Disimpan dalam incase

Hasil

3. Penanaman

Media PCA Beku

Dibuka ± 10 menit

Ditiup

Ditutup Dibalik Dibungkus Diinkubasi ± 3hari Hasil

4. Perhitungan Koloni
Cawan Petri yang berisi medium

Dikeluarkan dari incase Dihitung koloni yang tumbuh

Hasil

5. Perhitungan PCA
TPC = Total komponen PCA x volume larutan cawan x €(sikma) cawan 1000

Keterangan : Komponen PCA 9 gram agar 5 gram pepton 2,5 gram ekstrayeast 1 gram glukosa 17,5 gram

Volume larutan cawan = 20 ml -Sebagai pengental -Sebagai protein -Sebagai vitamin -Sebagai karbohidrat

BAB IV PEMBAHASAN

4.1

Hasil Pengamatan Data yang dapat diambil setelah dilakukan praktikum adalah sebagai berikut :  Komponen PCA 17,5 gram 1. Glukosa 1 gr : sebagai sumber karbohidrat 2. Protein 5 gr 3. Ekstra yest 4. Agar  Perhitungan PCA Gram PCA = ketetapan PCA oxoid x (vol. cawan petri x jumlah cawan) 1000 ml : sebagai sumber protein : sebagai sumber vitamin : sebagai pengental

= 17,5 1000 ml

x (20 mlx 88 cawan petri)

=

17,5 1000ml

x 1760 ml

= 30,8 gram PCA 

PCA digunakan karena bersifat non selective sehingga smua jenis mikroorganisme dapat hidup

4.2

Analisa Prosedur Dalam praktikum ini dilakukan 4 tahap, yaitu sterilisasi pembuatan media,pemanasan dan perhitungan bakteri,sebelum melakukan tahap pertama sterilisasi disiapkan alt dan bahan yang digunakan antara lain : cawan petri, autoklaf, elenmeyer, waterbath, inchase, Bunsen ,dan spatula, sedangkan bahan yang digunakan antara lain : media agar steril (PCA), Koran, tali, kertas label, spirtus, dan aquadest

4.2.1 Sterilisasi Langkah-langkah yang dilakukan pada tahap sterilisasi yaitu pertama disipkan cawan petri yang kemudian dibungkus Koran dan ditali, setelah itu cawan petri dimasukkan ke dalam autoklaf untuk mensterilkan cawan petri tersebut, kemudian suhu dari autoklaf dinaikan hingga tekanannya mencapai 0,15 maga pascal, kemudian kompor, tunggu hingga tekanan turun menjadi 00C

4.2.2 Pembuatan Media Tahap kedua adalah pembuatan media, pertama disiapkan PCA yang kemudian ditimbang sebanyak 30,8 gram dan aquadest dimasukkan kedalam elenmeyer kemudian diaduk dengan sptula untuk manghomogenkan larutan, lalu elenmeyer ditutup dengan kapas dibagian mulut elenmeyer. Kemudian dibungkus Koran dan dtali kemudian dihomogenkan. Setelah itu

disterilisasikan basah dengan menggunakan autoklaf. PCA yang sudah disterilisasi (PCA hangat) dituang dalam can petri kemudian diddinginkan. Setelah dingin, cawan petri dibalik dan diikat setelah itu disimpan di dalam cool box.

4.2.3 Penanaman Tahap ketiga yaitu tahap penanaman organism atau bakteri. Media PCA beku yang sudah jadi diberi dua perlakuan, yaitu dibiarkan terbika agar

organism yang ada dilingkungan sekitar dapat hinggap dimedia, serta ditutup untuk mengetahui bakteri/ organism yang bada dalam mulut. Untuk yang dibiarkan terbuka agar cawan petri biletakkan dan kemudian dibuka selama 10 menit lalu ditutup dan dibungkus Koran serta diikat dengan tali. Setelah itu media PCA beku diingkubasi dalam inchase selama 5 hari, untuk yang ditutup, media PCA beku ditutup dan dibalik agar tidak ada gelembung air yang terbentuk setelah itu dibungkus Koran dan ditali. Setelah itu media PCA diinkubasi selama sehari dalam inchase.kemudian dilakukan pengamatan apakah sudah ada bakteri atau organisme yang tumbuh. Lalu dilakukn perhitungan koloni. Cawan yang bermedium (sudah diinkubasi) dikeluarkan dri inchase kemudian dihitung koloni counter yang tumbuh. Alasan PCA diberi dua pelakuan adalah sebagai perbandingan organisme yang ada di udara terbuka dan didalam mulut.

4.2.4 Perhitungan Cawan Petri Tahap yang keempat

yaitu

perhitungan

cawan

petri.

Untuk

mengetahui berapa banyak koloni yang ada. Setelah cawan petri dikelurkan dari inchase dibuka tali dan Koran yang membungkus cwan petri diletakkan pada koloni counter intik dihitung koloninya.catat hasil perhitungannya.

BAB V PENUTUP

5.1

Kesimpulan o o o o o o o Mikroorganisme adalah organisme yang berukuran sangat kecil (kurang dari 1mm) sehingga tidak dapat diamati dengan mata telanjang Komponen PCA terdiri dari: Agar Ekstra yest Pepton Glukosa = sebagai pengental = sebagai sumber vitamin = sebagai sumber protein = sebagai sumber karbohidrat

PCA digunakan sebagai media karena bersifat non selective yang berarti smua bakteri dapat hidup

5.2

Saran Pada praktikum ini sebaiknya alat dan bahan yang akan digunakan dipersiapkan terlebih dahulu, agar praktikum dapat berjalan dengan baik. Dan untuk para praktikan agar mempersiapkan diri mempelajari materi-meteri yang akan dipraktekkan agar dalam kegiatan praktikum tidak terjadi banyak kesalahan.

DAFTAR PUSTAKA

Dwisang, 2008. Intisari Biologi. Graha Ilmu : Jakarta Karta, sapoetra, 1991 Mikrobiologi. Rineka Cipta : Jakarta Laila, 2004. http://laila.blogspot.com/PCA/2011// Diakses pada tanggal 11 November 2011 pukul 14.00 WIB Lakitan, benyamin, 1995 http://lakitan.blogpot.fotosintesis.com/ Diakses pada tanggal 11 November 2011 pukul 11.25 WIB Meitanisyah, 2010. http://meitanisyah.wordpress.com// Diakses pada tanggal 11 November 2011 pukul 13.20 WIB Mulyani, Sri, 2006. Mikroorganisme. Kansus:Jakarta Poetra, ridho. 1990. http://www.mikroorganisme.com/ Diakses pada tanggal 11 November pukul 15.10 WIB Satria, yayan, 1992. Strelisasi. Raja Grafindo :Jakarta Sutrion, 1992. Media Pertumbuhan Mikroorganisme: Graha Ilmu :Jakarta Suwarno, 2010. Pengertian Strelisasi. PT. Raja Grafindo : Jakarta Thomy, 2008. Cara umum Sterilisasi. Kansus: Jakarta Zubaidah, 2006. Macam-macam Mikroorganisme. Graha Ilmu : Jakarta Zurianto. 1995. Peranan Cahaya dalam Fotosintesis. Kansus: Jakarta

PRODUSEN DAN KONSUMEN DIPERAIRAN

BAB I PENDAHULUAN

1.1

Latar Belakang Energi bagi segala kehidupan adalah energi matahari. Hanya organisme autotrof yang dapat menangkap dan memanfaatkan energi matahari tersebut melalui proses fotosintesis. Organisme aututrof energi matahari menjadi gula dan oksigen. Itulah sebabnya maka organisme autotrof disebut dengan produsen, yang menyediakan energi dalam bentuk makanan bagi konsumen I, selanjutnya energi tersebut dimanfaatkan oleh konsumen II, konsumen III, konsumen IV dan berakhir pada pengurai. Selain energi dalam bentuk makanan, tubuh organisme juga memerlukan air, oksigen, dan mineral. Munculnya jaring-jaring makanan diawali terjadinya proses perputaran zat dari tubuh organisme menuju tanah dan reaksi–reaksi kimia (Meitanisyah, 2010) . Suatu perairan dapat tercemar oleh nutrisi yang berlebihan yang akan mengalami penyuburan sehingga ganggang (yang berbentuk benang) tumbuh subur dan naik ke permukaan untuk mengikat CO2 dalam air, sedang O2 hasil fotosintesis dilepas ke udara. Ketika ganggang tersebut akhirnya mati dan akan menjadi dekomposisi secara aerob hal ini menyebabkan kadar O2 di air sangat rendah. Selain itu hasil pembusukan zat organik tersebut menghasilkan CH4 (metana) dan CO2 dan NH3 yang dapat meracuni ikan (Putra,2010)

1.2

Maksud dan Tujuan Maksud dari Praktikum Biologi Dasar tentang Produsen dan Konsumen Perairan ini adalah agar para praktikan mengetahui bagaimana peran Produsen dan Konsumen dalam siklus karbon. Tujuan dari Praktikum Biologi Dasar tentang Produsen dan Konsumen Perairan ini adalah untuk mengetahui bagaimana peran Produsen dan Konsumen dalam siklus karbon.

1.3

Waktu dan Tempat Praktikum Biologi Dasar tentang Produsen dan Konsumen Perairan ini dilaksanakan pada hari Kamis, 27 Oktober 2011 pukul 18.00-20.00 WIB. Bertempat di Laboratorium Hidrologi, Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan, Universitas Brawijaya, Malang.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Definisi Siklus Karbon Siklus Karbon adalah siklus biogeokimia dimana karbon dipertukarkan antara biosfer, geosfer, hidrosfer, dan atmosfer bumi (objek astronomis lainnya bisa jadi memiliki siklus karbon yang hampir sama meskipun hingga kini belum di ketahui). Neraca Karbon adalah kesetimbangan pertukaran karbon (antara yang masuk dan yang keluar) antar reservoir atau antara satu putaran (loop) spesifik siklus karbon (misalnya, atmosfer, biosfer) analisa karbon dari sebuah kolom atau reservoir dapat memberikan informasi tentang apakah kolom atau reservoir befungsi sebagai sumber (source) atau lubuk (sink) karbon dioksida (Rustidja, 1996). Dalam siklus karbon cadangan di atmosfer adalah sangat kecil jumlahnya jika dibandingkan dengan jumlah karbon yang ada di laut, minyak bumi dan cadangan-cadangan lain dalam kerak bumi kehilangan karbon dalam aktifitas pertanian disebabkan karena yang diikat oleh tanamantanaman tidak dapat menggantikan karbon yang dilepaskan dari tanah, terutama yang di akibatkan karena seringnya pengolahan tanah

(Santoso,1996). Siklus Karbon adalah siklus yang tidak mempunyai ujung dan pangkal, sebagaimana suatu lingkaran atau roda. Bersama-sama dengan Karbon (C), N, dan P merupakan unsur-unsur utama dalam produksi zat organic. Walaupun C terdapat berlimpah di dalam laut tetapi kedua unsur yang lain menjadi factor pembatas dan daur bahwa organic di lauit (Zubaidah,2009)

2.2

Gambar Siklus Karbon dan Penjelasannya

(Google image,2010)

Karbondioksida atau gas CO2, adalah gas yang dihasilkan dari hasil pembakaran, di alam ini karbondioksida ini mengalami siklus yang dikenal dengan siklus karbon. Siklus karbon dimulai dengan dilepaskannya CO2 oleh berbagai macam sumber seperti : Pengilangan minyak bumu , Asap pabrik dan kendaraan bermotor, Peristiwa alam seperti gunung meletus, Organisme di Laut, Aktifitas manusia, hewan dan tumbuhan. Hanya sebagian dari CO2 yang dilepas ke udara ini dapat diserap oleh hutan, tanah dan laut. Dengan bertambahnya aktivitas manusia di bumi ini, maka semakin banyak CO2 yang diproduksi, dan tidak terserap oleh alam sehingga menimbulkan pengaruh buruk bagi bumi seperti halnya pemanasan global. (indhie,2009) Ketika organism mati baik manusia, hewan dan tumbuhan akan diuraikan menjadi CO2 menjadi decomposer. Akibat proses pembusukan organism akan membentuk fosil berupa batu bara dan minyak humi. Bahan bakar fosil digunakan untuk bahan pembakaran dan menghasilkan CO2. Co2 ini kembali memasuiki siklus karbon dan akan berlangsung seterusnya (Pratama, 2009)

2.3 Siklus Karbon dalam Hubungan dengan Produsen dan Konsumen di Perairan

Hubungan antar produsen dan konsumen dalam kaitannya dengan siklus karbon dan mutlak diperlukan dalam ekosistem untuk menjaga kestabilannya. Di lingkungan terbuka, sangat sulit untuk menentukan faktor apa yang mempengaruhi hubungan tersebut karena terdapat banyak faktor yang mempengaruhinya. Dalam siklus, atom karbon terus mengalir dari produsen ke konsumen dalam bentuk molekul CO2 dan Karbohidrat. Sedangkan energi foton matahari digunakan sebagai pemasok energi yang utama. Produsen memerlukan CO2 yang dapat menyediakan karbohidrat dan oksigen yang diperlukan oleh konsumen untuk melangsungkan kehidupannya (Dhewi,2005).

Adapun hubungan siklus karbon dengan produsen dan konsumen adalah sebagai berikut : karbon bersama-sama dengan zat hara seperti fosfor dan nitrogen melalui proses fotosintesis menghasilkan jaringan tumbuh-tumbuhan seperti yang menjadi makanan hewan. Keduanya akan menghasilkan zat organic joke mereka mati. Jika mereka membusuk maka akan dihasilkan bahan mentah untuk memulai daur organic lagi. Sinar matahari bergabung dengan komponen-komponen kimiawi dalam air laut untuk menghasilkan tumbuh-tumbuhan hidup dengan reaksi kimia

sederhana: CO2 + H2O + Mineral + Sinar Matahari  Zat organic + O2 +Panas Reaksi kimia ini terjadi pada semua jasad fotosintetik dan merupakan dasar bagi semua kehidupan laut (Santoso,1996).

2.4

Faktor-faktor yang Mempengaruhi Siklus Karbon Faktor yang mempengaruhi siklus karbon di perairan antara lain :

 Kadar pH di laut  Penguapan air laut  Pelapukan batuan  Gunung merapi bawah laut  Difusi CO2 di udara  Pelapukan batuan karbonat (Pratama, 2009)

Karbon di perairan dalam bentuk benik karbondioksida, selain oleh produsen untuk fotosintesis (menghasilkan O2 dan karbohidrat) dia juga berperan dalam beberapa hal di laut, yaitu :  Pembentukan cangkang dari berbagai jenis hewan laut  Pengatur pH laut  Mengatur pembentukan batu karang (Saputra,2007).

BAB III METODOLOGI

3.1

Alat dan Fungsi Alat yang digunakan dalam praktikum Biologi Dasar tentang Produsen dan Konsumen di perairan adalah :  Tabung reaksi  Hot plate  Pipet tetes  Beaker glass  Kompor listrik  Kertas label  Nampan : untuk tempat meletakkan objek

 Rak tabung reaksi : untuk tempat meletakkan tabung reaksi : untuk tempat meletakkan parafin : untuk mengambil larutan dalam skala kecil : untuk tempat parafin cair : untuk mencairkan dan memanaskan parafin : untuk menandai sampel pada tabung reaksi : untuk tempat alat-alat praktikum

3.2 Bahan dan Fungsi Bahan yang digunakan dalam praktikum Biologi Dasar tentang Produsen dan Konsumen di perairan adalah:  Siput air  Daun Hydrilla  Air  Parafin cair  Bromtimol biru  Kapas : sebagai objek pengamatan (produsen) : sebagai objek pengamatan (konsumen) : sebagai bahan pengamatan : sebagai bahan pembeku kapas : sebagai indikator adanya CO2 :sebagai penutup tabung reaksi setelah ditetesi bromtimol biru

3.3

Skema Kerja

3.3.1

Reaksi Terang dengan kode “A” a. Tabung reaksi diisi siput “A1” Tabung reaksi Diisi dengan air keran Ditetesi larutan Bromtimol Biru ± 2 tetes Diisi siput air Ditutupi kapas pada mulut tabung Dicelupkan pada parfin cair Diberi label A1 Diletakkan di tempat terang Diamati ± 3 hari

HASIL b. Tabung reaksi diisi siput dan hydrilla “A2” Tabung reaksi Diisi dengan air keran Ditetesi larutan Bromtimol Biru ± 2 tetes Diisi siput air dan Hydrilla Ditutupi kapas pada mulut tabung Dicelupkan pada parfin cair Diberi label A2 Diletakkan di tempat terang Diamati ± 3 hari

c. Tabung reaksi diidi siput dan daun hydrilla “A3” Tabung reaksi Diisi dengan air keran Ditetesi larutan Bromtimol Biru ± 2 tetes Diisi Daun Hydrilla Ditutupi kapas pada mulut tabung Dicelupkan pada parfin cair Diberi label A2 Diletakkan di tempat terang Diamati ± 3 hari HASIL

d. Tabung reaksi yang tidak diisi Siput dan Daun Hydrilla “A4” Tabung reaksi Diisi dengan air keran Ditetesi larutan Bromtimol Biru ± 2 tetes

Ditutupi kapas pada mulut tabung

3.3.2

Reaksi Gelap dengan kode “B” a. Tabung reaksi diisi siput “B1”

Tabung reaksi Diisi dengan air keran Ditetesi larutan Bromtimol Biru ± 2 tetes Diisi siput air Ditutupi kapas pada mulut tabung Dicelupkan pada parfin cair Diberi label A1 Diletakkan di tempat terang Diamati ± 3 hari

HASIL

b. Tabung reaksi diisi siput dan hydrilla “B2” Tabung reaksi Diisi dengan air keran Ditetesi larutan Bromtimol Biru ± 2 tetes Diisi siput air dan Hydrilla Ditutupi kapas pada mulut tabung Dicelupkan pada parfin cair Diberi label B2 Diletakkan di tempat gelap Diamati ± 3 hari

HASIL

c. Tabung reaksi diidi siput dan daun hydrilla “B3” Tabung reaksi Diisi dengan air keran Ditetesi larutan Bromtimol Biru ± 2 tetes Diisi siput air dan Hydrilla Ditutupi kapas pada mulut tabung Dicelupkan pada parfin cair Diberi label B3 Diletakkan di tempat gelap Diamati ± 3 hari

HASIL

d. Tabung reaksi yang tidak diisi Siput dan Daun Hydrilla “B4”

Tabung reaksi Diisi dengan air keran Ditetesi larutan Bromtimol Biru ± 2 tetes

Ditutupi kapas pada mulut tabung Dicelupkan pada parfin cair Diberi label B42 Diletakkan di tempat gelap Diamati ± 3 hari

HASIL

BAB IV PEMBAHASAN

4.1

Analisa Prosedur 4.1.1 Reaksi Terang a. Tabung A1 yang Berisi Siput Pertama-tama yang dilakukan adalah menyiapkan alat dan bahan yang akan digunakan, yaitu tabung reaksi, rak tabung, pipet tetes, hot plate, beaker glass, kompor listrik, kertas label, dan nampan,sedangkan bahan yang digunakan adalah siput air, hydrilla, parafin cair, air, bromtimol biru, dan kapas. Setelah alat dan bahan siap, air dimasukkan ke dalam tabung reaksi kurang lebih 2 cm dari mulut tabung, kemudian siput dimasukkan ke dalam tabung reaksi dan diberi label A1, lalu ditetesi dengan bromtimol biru sebanyak 3 tetes, dan ditutup dengan kapas, kemudian kapas pada tabung reaksi dikeraskan menggunakan parafin cair untuk mencegah masuknya udara dari pori-pori kapas, selanjutnaya tabung reaksi diletakkan di tempat yang terang, diamati dan dicatat hasilnya secara bertahap sehari sekali selama 3 hari berturut-turut. b. Tabung A2 yang Berisi Siput dan Daun Hydrilla Langkah pertama yang dilakukan adalah menyiapkan alat dan bahan yang akan digunakan, serta juga disiapkan siput dan daun hydrilla Setelah alat dan bahan siap, air dimasukkan ke dalam tabung reaksi kurang lebih 2 cm dari mulut tabung, kemudian siput dan hydrilla dimasukkan ke dalam tabung reaksi dan diberi label A2, lalu ditetesi dengan bromtimol biru sebanyak 3 tetes, dan ditutup denagn kapas, kemudian kapas pada tabung reaksi dikeraskan menggunakan parafin cair untuk mencegah masuknya udara dari pori-pori kapas, selanjutnaya tabung reaksi diletakkan di

tempat yang terang, diamati dan dicatat hasilnya secara bertahap sehari sekali selama 3 hari berturut-turut. c. Tabung A3 yang Berisi Hydrilla Langkah pertama yang dilakukan adalah menyiapkan alat dan bahan yang akan digunakan, serta juga disiapkan hydrilla, Setelah alat dan bahan siap, air dimasukkan ke dalam tabung reaksi kurang lebih 2 cm dari mulut tabung, kemudian siput dimasukkan ke dalam tabung reaksi dan diberi label A3, lalu ditetesi dengan bromtimol biru sebanyak 3 tetes, dan ditutup dengan kapas, kemudian kapas pada tabung reaksi dikeraskan menggunakan parafin cair untuk mencegah masuknya udara dari pori-pori kapas, selanjutnaya tabung reaksi diletakkan di tempat yang terang, diamati dan dicatat hasilnya secara bertahap sehari sekali selama 3 hari berturut-turut. d. Tabung A4 yang Tidak Berisi Pertama-tama yang dilakukan adalah menyiapkan alat dan bahan yang akan digunakan, Setelah alat dan bahan siap, air dimasukkan ke dalam tabung reaksi kurang lebih 2 cm dari mulut tabung, kemudian siput dimasukkan ke dalam tabung reaksi dan diberi label A4, lalu ditetesi dengan bromtimol biru sebanyak 3 tetes, dan ditutup denagn kapas, kemudian kapas pada tabung reaksi dikeraskan menggunakan parafin cair untuk mencegah masuknya udara dari pori-pori kapas, selanjutnya tabung reaksi diletakkan di tempat yang terang, diamati dan dicatat hasilnya secara bertahap sehari sekali selama 3 hari berturut-turut.

4.1.2

Reaksi Gelap a. Tabung B1 yang Berisi Siput

Pertama-tama yang dilakukan adalah menyiapkan alat dan bahan yang akan digunakan, yaitu tabung reaksi, rak tabung, pipet tetes, hot plate, beaker glass, kompor listrik, kertas label, dan nampan, sedangkan bahan yang digunakan adalah siput air, Hydrilla, parafin cair, air, bromtimol biru, dan kapas. Setelah alat dan bahan siap, air dimasukkan ke dalam tabung reaksi kurang lebih 2 cm dari mulut tabung, kemudian siput dimasukkan ke dalam tabung reaksi dan diberi label A1, lalu ditetesi dengan bromtimol biru sebanyak 3 tetes, dan ditutup dengan kapas, kemudian kapas pada tabung reaksi dikeraskan menggunakan parafin cair untuk mencegah masuknya udara dari pori-pori kapas, selanjutnaya tabung reaksi diletakkan di tempat yang terang, diamati dan dicatat hasilnya secara bertahap sehari sekali selama 3 hari berturut-turut. b. Tabung B2 yang Berisi Siput dan Hydrilla Pertama-tama yang dilakukan adalah menyiapkan alat dan bahan yang akan digunakan, serta juga disiapkan siput dan sagitaria, Setelah alat dan bahan siap, air dimasukkan ke dalam tabung reaksi kurang lebih 2 cm dari mulut tabung, kemudian siput dan hydrilla dimasukkan ke dalam tabung reaksi dan diberi label B2, lalu ditetesi dengan bromtimol biru sebanyak 3 tetes, dan ditutup dengan kapas, kemudian kapas pada tabung reaksi dikeraskan menggunakan parafin cair untuk mencegah masuknya udara dari pori-pori kapas, selanjutnaya tabung reaksi diletakkan di tempat yang terang, diamati dan dicatat hasilnya secara bertahap sehari sekali selama 3 hari berturut-turut.

c. Tabung B3 yang Berisi Hydrilla Langkah pertama yang dilakukan adalah menyiapkan alat dan bahan yang akan digunakan, serta juga disiapkan Hydrilla, Setelah alat dan bahan siap, air dimasukkan ke dalam tabung reaksi kurang lebih 2 cm dari mulut tabung, kemudian siput dimasukkan

ke dalam tabung reaksi dan diberi label B3, lalu ditetesi dengan bromtimol biru sebanyak 3 tetes, dan ditutup denagn kapas, kemudian kapas pada tabung reaksi dikeraskan menggunakan parafin cair untuk mencegah masuknya udara dari pori-pori kapas, selanjutnaya tabung reaksi diletakkan di tempat yang terang, diamati dan dicatat hasilnya secara bertahap sehari sekali selama 3 hari berturut-turut. d. Tabung B4 yang Tidak Berisi Pertama-tama yang dilakukan adalah menyiapkan alat dan bahan yang akan digunakan, Setelah alat dan bahan siap, air dimasukkan ke dalam tabung reaksi kurang lebih 2 cm dari mulut tabung, kemudian siput dimasukkan ke dalam tabung reaksi dan diberi label B4, lalu ditetesi dengan bromtimol biru sebanyak 3 tetes, dan ditutup dengan kapas, kemudian kapas pada tabung reaksi dikeraskan menggunakan parafin cair untuk mencegah masuknya udara dari pori-pori kapas, selanjutnaya tabung reaksi diletakkan di tempat yang terang, diamati dan dicatat hasilnya secara bertahap sehari sekali selama 3 hari berturut-turut.

4.2

Data Hasil Pengamatan Berdasarkan hasil pengamatan dapat diperoleh data sebagai berikut :

Hari ke

Tabung A1 A2

Perubahan warna bromtimol biru Warna biru Warna biru kehijauan Warna putih jernih

Kondisi siput Hidup Hidup -

Kondisi Hydrilla Hidup Hidup, Segar

Keteranagn Tabung A1 - A4 diberi perlakuan Reaksi terang (disimpan pada tempat yang terang)

1 A3

A4

Warna kehijauan

-

-

B1 B2 B3 B4 A1 A2 A3 A4 B1 B2 B3 B4 A1 A2 3 A3 A4

Warna Biru kehijauan Warna putih jernih Warna jernih kehijauan Warna Kehijauan Warna hijau Warna biru Warna jernih, berkurang Warna kehijauan Warna Biru kehijauan Warna putih jernih Warna kehijauan Warna kehijauan Warna biru Warna jernih Warna jernih, berkurang Warna kehijauan

Hidup Hidup Mati Mati Mati Mati Mati Mati -

Hidup, Segar Hidup, Segar Bergelembung Hidup, segar -

Tabung B1- B4 diberi perlakuan Reaksi gelap (disimpan pada tempat yang gelap)

Tabung A1 - A4 diberi perlakuan Reaksi terang (disimpan pada tempat yang terang)

2

Tabung B1- B4 diberi

perlakuan Reaksi Hidup, Segar gelap (disimpan pada Hidup, Segar tempat yang gelap)

Hidup, Segar Hidup, Segar -

Tabung A1 - A4 diberi perlakuan Reaksi terang (disimpan pada tempat yang terang)

B1 B2 B3 B4

Warna hjau kekuningan Warna keruh, berkurang Warna keruh, berkurang Warna kehijauan

Mati Mati -

Mati, rontok Layu, mati -

Tabung B1- B4 diberi perlakuan Reaksi gelap (disimpan pada tempat yang gelap)

4.2

Analisa Hasil 4.2.1 Reaksi Terang Berdasarkan data hasil pengamatan pada tabung reaksi yang di tempatkan pada tempat yang terang, bahwa pada tabung A1 di hari pertama terdapat yang berisi siput berwarna biru dan kondisi siput tetap hidup, pada tabung A2 yang berisi siput dan daun hydrilla berwarna kehijauan siput dalam keadaan hidup dan daun hydrilla tetap hidup. Pada tabung A2 yang terjadi pada siput dan daun hydrilla karena terjadinya siklus karbon yang menyebabkan organisme yang ada didalam tabung tersebut anatara produsen dan konsumen tetap hidup. Pada atabung A3 yang hanya berisi daun hydrilla kondisinya masih tetap hidup dan segar terjadi perubahan warna pada bromtimol biru yaitu warna putih jernih. Hal ini terjadi Karen atidak adanya siput yang berperan sebagai konsumen yang menyebabkan tidak adanya siklus karbon. Pada tabung A4 yang berisi air, perubahan warna pada bromtimol biru menjadi kehijauan, dalam hal ini air keran berfungsi sebagai media hidup. Berdasarkan data hasil pengamatan pada tabung reaksi yang di tempatkan pada tempat yang terang, bahwa pada tabung A1 di hari kedua terdapat yang berisi siput berwarna hijau dan kondisi siput mati, karena tidak ada daun hydrilla yang berfungsi sebagai produsen. pada tabung A2 yang berisi siput dan daun hydrilla berwarna biru siput dalam keadaan mati dan daun hydrilla terdapat gelwembung. Pada atabung A3 yang hanya berisi daun hydrilla kondisinya masih tetap hidup dan segar tetap berwarna warna putih jernih dan airnya

berkurang. Pada tabung A4 yang berisi air, perubahan warna menjadi kehijauan, itu disebabkan karena tidak adanya siput sebagai konsumen dan daun hydrilla sebagai produsen. Berdasarkan data hasil pengamatan pada tabung reaksi yang di tempatkan pada tempat yang terang, bahwa pada tabung A1 di hari ketiga terdapat yang berisi siput berwarna biru dan kondisi siput mati, itu disebabkan karena tidak adanya daun hydrilla yang berperan sebagai produsen. Pada tabung A2 yang berisi siput dan daun hydrilla berwarna jernih siput dalam keadaan mati dan daun hydrilla tetap hidup dan segar. Pada atabung A3 yang hanya berisi daun hydrilla kondisinya masih tetap hidup dan segar terjadi perubahan warna pada bromtimol biru yaitu warna putih jernih. Hal ini terjadi Karena tidak adanya siput yang berperan sebagai konsumen yang

menyebabkan tidak adanya siklus karbon. Pada tabung A4 yang berisi air, perubahan warna pada bromtimol biru menjadi kehijauan, dalam hal ini air keran berfungsi sebagai media hidup.

4.2.2

Reaksi Gelap Berdasarkan data hasil pengamatan pada tabung reaksi yang di tempatkan pada tempat yang terang, bahwa pada tabung B1 di hari pertama terdapat yang berisi siput berwarna biru kehijauan dan kondisi siput tetap hidup, pada tabung B2 yang berisi siput dan daun hydrilla berwarna putih jernih siput dalam keadaan hidup dan daun hydrilla tetap hidup. Pada tabung B2 yang terjadi pada siput dan daun hydrilla karena terjadinya siklus karbon yang menyebabkan organisme yang ada didalam tabung tersebut anatara produsen dan konsumen tetap hidup. Pada tabung B3 yang hanya berisi daun hydrilla kondisinya masih tetap hidup dan segar terjadi perubahan warna pada bromtimol biru yaitu jernih kehijauan. Hal ini terjadi Karen atidak adanya siput yang berperan sebagai konsumen yang menyebabkan tidak adanya siklus karbon. Pada tabung A4 yang berisi air, perubahan warna pada bromtimol biru menjadi kehijauan, dalam hal ini air keran berfungsi sebagai media hidup. Berdasarkan data hasil pengamatan pada tabung reaksi yang di tempatkan pada tempat yang terang, bahwa pada tabung B1 di hari kedua terdapat yang berisi siput berwarna hijau dan kondisi siput mati, karena tidak ada daun hydrilla yang berfungsi sebagai produsen. pada tabung B2 yang berisi siput dan daun hydrilla berwarna biru siput dalam keadaan mati dan daun hydrilla terdapat gelembung. Pada tabung B3 yang hanya berisi daun hydrilla kondisinya masih tetap hidup dan segar tetap berwarna warna putih jernih dan airnya berkurang. Pada tabung B4 yang berisi air, perubahan warna menjadi kehijauan, itu disebabkan karena tidak adanya siput sebagai konsumen dan daun hydrilla sebagai produsen. Berdasarkan data hasil pengamatan pada tabung reaksi yang di tempatkan pada tempat yang terang, bahwa pada tabung B1 di hari ketiga terdapat yang berisi siput berwarna biru dan kondisi siput mati, itu disebabkan karena tidak adanya daun hydrilla yang berperan sebagai produsen. Pada tabung B2 yang berisi siput dan daun hydrilla

berwarna jernih siput dalam keadaan mati dan daun hydrilla tetap hidup dan segar. Pada atabung B3 yang hanya berisi daun hydrilla kondisinya masih tetap hidup dan segar terjadi perubahan warna pada bromtimol biru yaitu warna putih jernih. Hal ini terjadi karena tidak adanya siput yang berperan sebagai konsumen yang

menyebabkan tidak adanya siklus karbon. Pada tabung A4 yang berisi air, perubahan warna pada bromtimol biru menjadi kehijauan, dalam hal ini air keran berfungsi sebagai media hidup.

BAB V PENUTUP

5.1

Kesimpulan Berdasarkan praktikum yang telah dilaksanakan dapat diambil kesimpulan, antara lain :  Siklus karbon adalah siklus biogeokimia dimana karbon dipertukarkan antara biosfer, hidrosfer, geosfer, dan atmosfer bumi

 Produsen adalah organisme yang mampu menggunakan sinar matahari sebagai sumber energi dalam melakukan aktifitas hidupnya  Konsumen adalah organisme yang menggunakan sumber energi yang dihasilkan oler organisme lain  Produsen utama di perairan adalah fitoplankton, sedangkan konsumen adalah zooplankton, larva, ikan, udang, kepiting, dan sebagainya  Laut merupakan yang berperan penting dalam siklus karbon bumi.

5.2

Saran Sebelum praktikum dilaksanakan, sebaiknya terlebih dahulu praktikan mempelajari dan memahami materi, dengan demikian praktikum akan berjalan dengan lancar. Diharapkan juga pada para asisten agar mengontrol dan membimbing praktikannya hingga kegiatan praktikum berakhir.

DAFTAR PUSTAKA

Anonymous.2010. http://Anonymouswordpress.com/2010/08/29/sikluskarbon/. Diakses pada tanggal 19 Oktober pukul 20.00 WIB Blogspot.2009.http://sebuahnamauntukcinta/blogspot.com/2009/sikluskarbon.ht ml//. Diakses pada tanggal 22 Oktober pukul 20.00 WIB Dani‟s.2010. http://laporanpraktikum<<danis.blog/. diakses pada tanggal 17 Oktober pukul 13.00 WIB Syamsuri.2004.http://www.wordpress.com/syamsuriali/mikroorganisme/2004/ht ml/. Diakses pada tanggal 17 Oktober pukul 13.45 WIB Wikipedia.2010. http://www.wikipedia.image.com/carbocycle/2010/. Diakses pada tanggal 17 Oktober pukul 14.00 WIB

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful