Assalamualaikum. ..

'Bertanggungjawab dalam melaksanakan tugas'

Meskipun Nabi telah menjalankan semua yang diperintahkan Allah kepadanya, Nabi sendiri khuatir kalau-kalau baginda belum menjalankan tugasnya sebagai Nabi dan Rasul dengan baik. Baginda juga takut kalau-kalau dia belum menyampaikan apa-apa yang harus disampaikan kepada umatnya. Oleh itu semasa Nabi menunaikan haji Wada', Nabi meluangkan masanya untuk berpidato. Saat itu matahari di padang Arafah sungguh panas terik, sedang badan Nabi sendiri dalam keadaan kurang sihat. Di akhir pidatonya itu tubuh Nabi nampak menggigil dan berkata: "Nanti di hari pembalasan, kalian akan ditanya oleh Allah apa yang telah aku perbuat pada kalian semua. Jika kamu semua ditanya nanti, apa jawapan kalian?" Para sahabat terdiam dan mulai banyak yang menitiskan airmata, Nabi melanjutkan: "Bukankah telah ku jalani hari-hari bersama kalian dengan lapar, bukankah telah ku taruh beberapa batu diperutku kerana menahan lapar bersama kalian, bukankah aku telah bersabar menghadapi kejahilan kalian, bukankah telah ku sampaikan pada kalian wahyu dari Allah...?" Untuk semua pertanyaan itu, para sahabat menjawab: "Benar, ya Rasulullah!" "benar, ya Rasulullah!" "benar, ya Rasulullah!" Rasul pun mengangkat kepalanya dan menghadapkan wajahnya ke atas, dan berkata "Ya Allah saksikanlah. .. Ya Allah saksikanlah. .. Ya Allah saksikanlah! " Nabi meminta penyaksian Allah bahawa Nabi telah menjalankan tugasnya. Itulah bukti tanggungjawap Nabi kepada Allah dalam menjalankan perintah-perintahNy a, sedangkan yang berkenaan dengan tanggungjawap Nabi kepada sesama manusia dibuktikan pada kesempatan yang lain. Pada masa itu para sahabat berkumpul Nabi menyampaikan khutbahnya: "Mungkin sebentar lagi Allah akan memanggilku, aku tidak ingin di padang mahsyar nanti ada di antara kalian yang ingin menuntut balas kerana perbuatanku pada kalian. Bila ada yang berkeberatan dengan perbuatanku pada kalian, katakanlah!" Mendengar ucapan Nabi yang seperti itu para sahabat juga terdiam, sebab mereka merasa bahawa Nabi

tidak pernah bersalah pada mereka. Dan mereka pun berfikir tidaklah mungkin manusia mulia ini berlaku zalim kepada sahabatnya. Namun tiba-tiba seorang sahabat bangkit dan berkata: "Ya Rasulullah, dahulu ketika engkau memeriksa barisan di saat ingin pergi perang, kau memukulku dengan tongkatmu untuk meluruskan posisi aku dalam barisan itu. Aku tidak tahu apakah engkau sengaja atau tidak, tetapi aku ingin menuntut qisas hari ini" Para sahabat lain hairan mendengar perkataan sahabat yang satu ini, tidak menyangka ada orang yang berani berkata seperti itu. Konon Umar langsung berdiri dan siap 'menyingkirkan' orang itu. Nabi melarangnya dan malahan menyuruh Bilal mengambil tongkat ke rumahnya. Siti Aisyah yang berada di rumah Nabi hairan ketika Nabi meminta Bilal mengambil tongkatnya. Setelah Bilal menjelaskan peristiwa yang terjadi, Siti Aisyah pun semakin hairan, mengapa ada sahabat yang berani berbuat seperti itu. Setelah Bilal menyerahkan tongkat itu Nabi terus memberikan tongkat tersebut kepadanya dan kemudian menyingkapkan bajunya, sehingga terlihat perut Nabi "Lakukanlah! " kata Nabi kepada sahabat itu. Para sahabat yang lain menanti dengan berdebar-debar apa yang akan dilakukan oleh sahabat itu. Tetapi apa yang dibayangkan oleh para sahabat itu tidak terjadi. Sahabat tersebut malah mencium perut Nabi dan memeluk Nabi sambil menangis, "Sesungguhnya maksud tujuanku hanyalah untuk memelukmu dan merasakan kulitku bersentuhan dengan tubuhmu! Aku ikhlas atas semua perilakumu wahai Rasulullah" Pada saat itu juga terdengar teriakan, "Allahu Akbar" berkali-kali. Sahabat tersebut nampaknya tahu betul bahawa Nabi mengucapkan pidato itu kerana merasa bahawa ajalnya semakin dekat dan bererti perpisahan dengan sahabatnya pun akan segera terjadi. Oleh itu dia ingin memeluk Nabi sebelum Allah memanggil Nabi.

Begitulah tanggungjawap Nabi terhadap Allah dan terhadap umatnya. Meskipun baginda telah dijamin Allah tidak berbuat salah, tetapi baginda sendiri terus berusaha menghapuskan kesalahannya, sebesar apapun jua. Memang menyakiti hati ataupun badan orang lain merupakan perbuatan yang amat tercela. Allah tidak akan memaafkan sebelum yang kita sakiti memaafkan kita. Seakan-akan Rasul memberi contoh agar kita berhati-hati terhadap orang-orang yang mungkin secara tidak sengaja kita sakiti sedang dia tidak redha

dengan perbuatan kita itu, dan nanti di padang Mahsyar menuntut balas di depan hakim Yang Maha Agung, iaitu Allah.

Petikan dari Buku Menyingkap peristiwa dan keistimewaan Sirah kehidupan Nabi SAW Sahabat & Ahli hikmah Disusun oleh: Ustaz Abdul Salam Basok Al-Haj.

...Dlm sribu mesti ada satu yg mjd perhatian, dlm perhatian yg satu itu ramai yg mbuat pbandingan, dlm pbandingan itu pula org mcari ksilapan & jarang mnilai kbaikan... kerana apa?? Kerana yg satu itu tlalu istimewa...

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful