UJI TRITERPEN DAN STEROID

Nama NIM Tanggal Percobaan Tanggal Pengumpulan Nama Asisten

: Nemi Esita : 10410043/Kelompok 7 : 10 November 2011 : 24 November 2011 : Nila T. Berghuis

Program Studi Kimia Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Institut Teknologi Bandung 2011

I.

Tujuan : 1. Menentukan adanya triterpen dan steroid pada sampel daun bercabang dan tidak bercabang 2. Menentukan ada atau tidaknya saponin pada sampel daun bercabang dan tidak bercabang 3. Menentukan Rf setiap senyawa pada sampel daun bercabang dan tidak bercabang

II.

Data dan Pembahasan Data 1. Uji Liebermann-Burchard dan Uji Busa Jenis Daun Daun Bercabang Daun tidak bercabang Uji Liebermann-Burchard 2 3 Uji Busa 3 2

gambar 1 Uji Busa daun tak bercabang

gambar 2 Uji Busa daun bercabang

2. Analisis KLT
Rf = Jarak yang ditempuh pelarut = 4cm

Jenis daun

Daun bercabang

Senyawa triterpen steroid steroid Steroid Triterpen

R 0,4 0,7 1,5 2 2,2

Rf
0,1 0,175 0,375 0,5 0,55

3.

Daun tidak bercabang

steroid steroid triterpen steroid Triterpen Triterpen triterpen

3,3 3,5 3,7 4,1 1,5 2,8 3,2

0,825 0,875 0,925 1,025 0,375 0,7 0,8

gambar 3 Analisis KLT daun bercabang

gambar 4 Analisis KLT daun tak bercabang

Pembahasan

Triterpenoid adalah senyawa metabolid sekunder yang kerangka karbonnya berasal dari enam satuan isoprena dan diturunkan dari hidrokarbon C 30 asiklik, yaitu skualena (Widiyati, 2005). Secara umum biosintesa dari terpenoid dengan terjadinya tiga reaksi dasar yaitu (Lenny, 2006): 1. Pembentukan isopren aktif berasal dari asam asetat melalui asam mevalonat. Terpenoid merupakan bentuk senyawa dengan keragaman struktur yang besar dalam produk alami yang diturunkan dan unit isoprena (C5) yang bergandengan dalam model kepala ke ekor (head-to-tail), sedangkan unit isoprena diturunkan dari metabolisme asam asetat oleh jalur asam mevalonat (mevalonic acid : MVA). 2. Penggabungan kepala dan ekor dua unit isopren akan membentuk monoseskui-, di-, sester- dan poli-terpenoid. 3. Penggabungan ekor dan ekor dari unit C-15 atau C-20 menghasilkan triterpenoid dan steroid. Sedangkan, steroid merupakan senyawa yang memiliki kerangka dasar triterpena asiklik yang dibiosintesis yaitu pengubahan asam asetat melalui asam mevalonat dan skualen (suatu triterpenoid) menjadi lanosterol dan sikloartenol.

Pada pengujian triterpen, dilakukan uji Liebermann-Burchard. Pada pengujian ini, jika terdapat senyawa triterpen maka akan dihasilkan warna. Setelah diamati, pada daun bercabang teramati warna yang pekat. Hal ini menunjukkan bahwa pada daun bercabang mengandung banyak triterpen. Sedangkan, pada daun tak bercabang warna yang teramati tidak terlalu pekat. Hal ini menunjukkan bahwa pada daun tak bercabang terdapat triterpen yang jumlahnya lebih sedikit dibandingkan daun bercabang. Pada uji pembentukan busa, adanya saponin ditunjukkan dengan pembentukan busa yang banyak dengan ketinggian busa tidak kurang dari 1 cm. Pada praktikum kali ini, dilakukan pengujian busa terhadap daun bercabang dan daun tidak bercabang. Setelah ditambahkan air dan dikocok, teramati adanya busa pada kedua daun. Pada daun bercabang, ketinggian busa lebih tinggi dibandingkan daun tak bercabang. Hal ini menunjukkan bahwa kadar saponin pada daun bercabang lebih banyak. Kromatografi lapis tipis adalah kromatografi serapan, dimana fasa diam

berupa zat padat yang disebut adsorben (penyerap) dan fasa gerak adalah zat cair yang disebut larutan pengembang. Pada praktikum kali ini, fasa gerak yang digunakan adalah kloroform-metanol. Larutan ekstrak daun dalam diklorometana ditotolkan pada plat KLT. Setelah diamati, pada plat KLT daun bercabang teramati ada 6 R yang berbeda. Ketika disemprot dengan serik sulfat, noda bertambah menjadi 9. Noda yang tampak sebelum penyemprotan serik sulfat adalah steroid, sedangkan setelah penyemprotan serik sulfat merupakan triterpen.
III. Kesimpulan 1. Pada sampel daun bercabang dan tidak bercabang terdapat triterpen dan steroid

melalui uji Liebermann-Burchard
2. Pada sampel daun bercabang dan tidak bercabang terdapat saponin melalui uji

busa
3. Nilai Rf pada daun bercabang dan daun tidak bercabang adalah

Jenis daun Daun bercabang

Senyawa triterpen steroid

R 0,4 0,7

Rf
0,1 0,175

Daun tidak bercabang IV.

steroid Steroid Triterpen steroid steroid triterpen steroid Triterpen Triterpen triterpen

1,5 2 2,2 3,3 3,5 3,7 4,1 1,5 2,8 3,2

0,375 0,5 0,55 0,825 0,875 0,925 1,025 0,375 0,7 0,8

Daftar Pustaka Lenny, Sovia. 2006. Senyawa Terpenoida dan Steroida. Medan : Universitas Sumatera Utara Widiyati, Eni. 2005. Penentuan Adanya Senyawa Triterpenoid Dan Uji Aktivitas Biologis Pada Beberapa SpesiesTanaman Obat Tradisional Masyarakat Pedesaan Bengkulu. Jurnal Gradien Vol.2 No.1 Januari 2006 : 116-122