Prinsip skrining

: Sejumlah tertentu simplisia direaksikan dengan pereaksi pereaksit e r t e n t u , s e h i n g g a d a p a t d i k e t a h u i k a n d u n g a n s e n y a w a p a d a sim plisia tersebut
Prinsip Maserasi Penyarian zat aktif yang dilakukan dengan cara merendam serbuk simplisia dalam cairan penyari yang sesuai selama tiga hari pada temperatur kamar terlindung dari cahaya, cairan penyari akan masuk ke dalam sel melewati dinding sel. Isi sel akan larut karena adanya perbedaan konsentrasi antara larutan di dalam sel dengan di luar sel. Larutan yang konsentrasinya tinggi akan terdesak keluar dan diganti oleh cairan penyari dengan konsentrasi rendah ( proses difusi ). Peristiwa tersebut berulang sampai terjadi keseimbangan konsentrasi antara larutan di luar sel dan di dalam sel. Selama proses maserasi dilakukan pengadukan dan penggantian cairan penyari setiap hari. Endapan yang diperoleh dipisahkan dan filtratnya dipekatkan.

Zat aktif yang digunakan dalam pengobatan umumnya merupakan senyawa sintetis kimia, selain itu dapat juga berasal dari hasil ekstraksi alam (tumbuhan dan hewan). Idealnya zat aktif yag akan diformulasikan mempunyai sifat-sifat sebagai berikut: kemurniannya tinggi, stabil, kompatibel dengan semua eksipien, bentuk partikel sferis, ukuran dan distribusi ukuran partikelnya baik, sifat alir baik, optimum moisture content, kompresibilitas baik, tidak mempunyai muatan pada permukaan, dan mempunyai sifat organoleptis yang baik. Bahan pengikat adalah bahan yang merekatkan partikel serbuk satu dengan yang lain sehingga membentuk granul yang spheris setelah dilewatkan melalui ayakan. Dengan adanya pengikat diharapkan bentuk granul akan tetap terutama setelah pengeringan sampai proses pencetakan. Contoh : PVP, Mucilago amyli, gelatin, HPCSL. Bahan penghancur adalah bahan yang digunakan untuk tujuan agar tablet dapat segera hancur bila kontak dengan air atau cairan lainnya. Contoh : Amylum kering, Eksplotab, Ac-Di-Sol. Bahan pengisi adalah bahan yang digunakan untuk mendapatkan ukuran tablet yang sesuai dan mempermudah dalam proses pembuatan tablet. Biasanya jumlahnya paling banyak dibandingkan bahan yang lain. Contoh : Laktosa, Starch 1500, Maistarke, Avicel. Bahan pelicin adalah bahan yang digunakan dalam proses pembuatan tablet untuk tujuan-tujuan sebagai berikut:

Memperbaiki aliran granul agar didapat bobot tablet yang seragam. saponin dapat dibedakan menjadi 2 macam yaitu tipe steroid dan tipe triterpenoid. Mencegah lekatnya masa siap cetak pada punch atau die. Aerosil. Saponin bila terhidrolisis akan menghasilkan aglikon yang disebut sapogenin. Sebagian terjadi inti steroid spiroketal dan yang lain membentuk . Ini merupakan suatu senyawa yang mudah dikristalkan lewat asetilasi sehingga dapat dimurnikan dan dipelajari lebih lanjut. Saponin merupakan senyawa berasa pahit menusuk dan menyebabkan bersin dan sering mengakibatkan iritasi terhadap selaput lendir. Mempermudah pengeluaran tablet secara utuh dari cetakannya. Contoh : Talkum. dan banyak diantaranya digunakan sebagai racun ikan. Biosintesis Glikosida Saponin Berdasarkan struktur dari aglikon maka glikosida dan saponin dapat dibagi 2 golongan yaitu saponin netral yang berasal dari steroid dengan rantai samping spiroketal dan saponin asam yang mempunyai struktur triterpenoid. dalam hal ini lubrikan disebut lubrikan sejati. Contoh : Mg stearat dan Talkum. bersifat racun bagi hewan berdarah dingin. Saponin pada hidrolisis menghasilkan suatu aglycone yang dikenal sebagai “sapogenin”. 3. Kedua senyawa ini memiliki hubungan glikosidik pada atom C-3 dan memiliki asal usul biogenetika yang sama lewat asam mevalonat dan satuansatuan isoprenoid. Glikosida saponin bisa berupa saponin steroid maupun saponin triterpenoid. Biosintesa saponin triterpenoid lebih kurang diketahui bila dibandingkan dengan saponin steroid tetapi dapat dikatakan bahwa keduanya mempunyai tidak tolak yang sama yaitu yang berasal dari asetat dan mevalonat. Saponin juga bersifat bisa menghancurkan butir darah merah lewat reaksi hemolisis. Struktur Kimiawi Berdasarkan struktur aglikonnya (sapogeninnya). Glikosida saponin dibagi menjadi 2 jenis berdasarkan pada struktur bahan kimia dari aglycone (sapogenin). 2. Rantai samping terbentuk sesudah terbentuknya squalen.1. Saponin yang berpotensi keras atau beracun seringkali disebut sebagai sapotoksin. dalam hal ini lubrikan disebut antiadheren. Contoh : Mg ste Prinsip kempa langsung yaitu mencampur zat aktif dengan eksipien yang memiliki aliran kompresibilitas yang baik kemudian dicetak Saponin Pendahuluan Saponin adalah segolongan senyawa glikosida yang mempunyai struktur steroid dan mempunyai sifat-sifat khas dapat membentuk larutan koloidal dalam air dan membui bila dikocok.

Gugus gulanya dapat berdiri 1 – 55 gula dan dalam beberapa hal aglikon tak diikat dengan gula tetapi dengan asam uronat. .triterpenoid pentasiklik.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful