EVALUASI BAB 10 1.

Tegangan jaringa listrik PLN dirumah diukur dengan menggunakan voltmetr ac, maka nilai yang terukur adalah tegangan …. A. Sesaat. B. Maksimum. C. Minimum. D. Rata – rata. E. Efektif. Apabia jarum voltmeter ac menunjukkan angka 20 V, artinya tegangan bolak – balik yang diukur adalah …. A. Tetap 220 V. B. Berubah antara 0 dan 220 V C. Berubah antara 0 dan 220 2 V. D. Berubah antara –220 V dan +220 V. E. Berubah antara -220 2 V dan +220 2 V. Diagram fasor antara arus dan tegangan pada resistor dalam rangkaian arus bolak – balik adalah …. A.

B. V mendahului I sebesar

π 2 π 2

C. V mendahului I sebesar π. D. I mendahului V sebesar 5.

2.

6.

E. I mendahului V sebesar π. Sebuah induktor 50 mH dihubungkan dengan sumber tegangan bolak – balik yang memiliki frekuensi sudut 300 rad/s. Besar reaktansi induktif adalah …. A. 0,15 ohm. B. 1,5 ohm. C. 15 ohm. D. 20 ohm. E. 25 ohm Sebuah kapasitor dengan kapasitas 100 mF dihubungkan dengan teganganarus bolak – balik 110 V, 50 Hz. Reaktansi kapasitif yang timbul pada kapasitor adalah ….

3.

B. 7. C.

D.

8. E.

4.

Pada rangkaian arus bolak – balik yang hanya mengandung induktor murni, maka antara arus dan tegangan berlaku …. A. V sefase dengan I.

5 ohm. π 10 B. ohm. π 50 C. ohm. π 100 D. ohm. π 500 E. ohm. π Rangkaian seri RL dihubungkan dengan sumber tegangan bolak – balik. Bila R = 80 ohm dan XL = 60 ohm serta arus yang mengalir dalam rangkaian 1 A, maka tegangan sumber adalah …. A. 10 V. B. 50 V. C. 80 V. D. 90 V. E. 100 V. Rangkaian seri RLC dengan R = 60 ohm, L = 120 mH, dan C = 25 pF dihubungkan dengan sumber tegangan bolak – balik yang memiliki frekuensi anguler 1000 rad/s. Impedansi rangkaian adalah …. A. 30 ohm. B. 40 ohm. C. 60 ohm.
A.

kumparan dengan XL = 150 Ω. 300 ohm. 80 ohm. B. A. 11. A. E. 60 Ω. 12.2 µF. L = 0. VR = 44 V dan VC = 176 V. 12 A. dan kapasitor dengan XC = 100 Ω dirangkai seri pada sumber tegangan bolak balik. C. Apabila tegangan antara kedua ujung resistor dan induktor sama besar. 75 V. 10 A. 14. A. 0. maka arus maksimum pada kapasitor tersebut adalah …. 9. 0. 60 2 V. E. D. C. Suatu kumparan bila dihubungkan dengan sumber arus searah 20 2 V menghasilkan arus 4 A. 50 V. Jika impedansi rangkaian adalah 50 ohm. D. Kapasitor yang kapasitasnya 12. D. B. Susunan seriresitor dengan R = 40 Ω dan kapasitor dengan XC = 30 Ω dihubungkan dengan sumber tegangan bolak – balik 220 V. 45 Ω. C. 600. D. 13. VR = 176 V dan VC = 132 V. 2000 ohm. 40 Ω. 8 A. Rangkaian seri RLC dihubungkan dengan sumber tegangan bolak – balik yang memiliki nilai maksimum 200 V. 00. Frekuensi arus bolak – balik adalah . maka besar teganagn tersebut adalah …. E. B. E. 15. VR = 132 V dan VC = 176 V. 4 A. 2500 ohm. 25 Ω. maka arus maksimum yangmengalir dalam rangkaian adalah …. D. 100 ohm. 32 A. Sebuah sumber tegangan bolak – balik menimbulkan tegangan maksimum 400 V dengan frekuensi 50 Hz.5 A. B. E. 125 ohm. maka nilai hambatan tersebut adalah ….. C. D. E. Bila sumber tegangan π tersebut dihubungkan dengan sebuah kapasitor C = 200 µF. 24 A. Rangakaian seri RLC dengan R = 2000 Ω. 900. D.25 A.5 H. 220 rad/s. A. 30 Ω. Besar tegangan pada resistor dan kapasitor masing – masing adalah …. A. 4000 ohm. 50 2 V. 100 ohm. 300. B. dan C = 0. dihubungkan dengan sumber tegangan bolak – balik yang memiliki kecepatan sudut 2000 rad/s. VR = 176 V dan VC = 44 V. Resistor R = 50 Ω. maka nilai hambatan dari resistor adalah …. 17. Beda sudut fase antara arus dan tegangan pada rangkaian adalah …. 16. Impedansi rangkaian tersebut adalah …. Sebuah resistor R dan sebuah induktor L dihubungkan seri pada tegangan bolak-balik 100 V. E. A. 150 ohm. C. 75 ohm. 450. C. B. C. 25 2 V.5 mF disusun seri dengan resistor pada sumber teganagn bolak – balik 100 V. Bila dihubungkan dengan sumber arus bolak – balik diperlukan tegangan sebesar 20 6 V untuk menghasilkan arus yang sama. C. Apabila arus yang mengalir dalam rangkaian adalah 2 A. E. B. 2 A. B. Sebuah rangkaian arus bolak – balik dihubungkan dengan sebuah hambatan murni. A.D. A. 1000 ohm. 10. 16 A. VR = 220 V dan VC = 220 V. 5000 ohm. D. E. Bila tegangan maksimum 300 V dan arus yang mengalir I = 2 sin 100t A.

60 V. kapasitor 6 µF dan induktor yang dihubungkan secara seri memiliki 250 frekuensi resonansi Hz.12 H. 0. A. 40 V. Jika hambatan R sebesar 100 Ω dan tegangan efektif antara kedua ujung R adalah 60 V. B. B. .2 H. C. D. 0. 0. 0.50 Hz. 0. D. maka faktor daya rangkaian adalah …. A. E. C. maka tegangan antara ujung – ujung rangkaian eri RC adalah …. Besar π koefisien induksi diri induktor adalah …. 0. B.3 H.40 V. A.2 C. π 18. 0. H. 0. 0.4 E. 70 V. 0. maka induktansi kumparan adalah …. 6 H.48 V. 30 V. 0. E.2 H.1 H. 19. E. π B. 1. 0. π D. 50 V.80 V. Sebuah rangkaian seri RLC dihubungkan dengan sumber tegangan bolak-balik yang memiliki nilai efektif 100 V. C. 0. Sebuah hambatan 50 Ω . 10 V.67 H. Bila tegangan antara kedua ujung R adalah 30 V dan tegangan antara kedua ujung C adalah 40 V. D.4 H. 20. H.76 V. A. Rangkaian seri RC dihubungkan dengan sumber tegangan bolak – balik.