Tugas Mata Kuliah : Ekonomi Mikro

SALINAN BUKU PRATHAMA RAHARDJA MANDALA MANURUNG EDISI REVISI

DISUSUN OLEH

BASRAN H 102 10 008

PROGRAM STUDI PENGEMBANGAN WILAYAH PEDESAAN PROGRAM PASCASARJANA UNIVERSITAS TADULAKO PALU 2010/2011
PENDAHULUAN

1. Pengertaian Ekonomi a. Kelangkaan (Scarcity) Keterbatasan kita menyebabkan banyak hal terasa langka(scarce). Kelangkaan mencakup kuantitas, kulaitas tempat dan waktu sesuatu tidak langkah kalu jumlah (kuantitas) yang tersedia sesuai dengan kebutuhan, berkualitas baik tersedia dimana saja (di setiap tempat ) dan kapan saja (waktu) di butuhkan b. Pilihan-pilihan (Choices) Dalam setiap masyarakat selalu didapati bahwa kebutuhan manusia tidak terbatas banyaknya. Manusia tidak pernah merasa puas atas apa yang telah mereka peroleh dan mereka capai. Terbatasnya sumberdaya tersedia dibandingkan kebutuhan/keinginan, menyebabkan manusia harus menentukan pilihan-pilihan bersifat yang bersifat individu maupun kolektif. Pilihan yang bersifat individu misalnya baju apa yang akan dipakai hari ini. c. Biaya Kesempatan (Opportunity Cost) Ilmu ekonomi memandang manusia sebagai mahluk rasional pilihan yang dibuatkan berdasarkan pertimbangan untung rugi, dengan membandingkan biaya harus dikeluarkan dan hasil yang diperoleh. Bagi seorang akuntan biaya adalah total uang yang dikeluarkan untuk memperoleh atau menghasilkan sesuatu. Misalnya nona Lia berbisnis juga beli mobil bekas di awal tahun, ia membeli sebuah mobil bekas dengan harga Rp. 70 juta mobil itu akutantansi adalah Rp 80 Juta jika tidak digunakan untuk membeli mobil bekas alternative yang paling umum adalah menyimpannya dalam depisito berjangka jika bunga deposito 20% pertahun diakhir tahuan uang uang non lia menjadi 96 juta. Definisi yang lebih rinci misalnya ilmu ekonomi mempelajari individu dan masyarakat dalam menentukan pilihan untuk menggunakan sumberdaya yang langkah (dengan dan tanpa uang), dalam upaya meningkatkan kulaitas hidupnya. 2. Masalah-Masalah Ekonomi Dari defines diatas masalah ekonomi adalah masalah pilihan alokasi sumberdaya yang langkah. Ilmu ekonomi akan senantiasa bermanfaat selamamasalah yang dihadapi adalah alokasi sumberdaya yang langkah. Namun sebagaimana ilmu-ilmu lainnya, ilmu ekonomi hanyalah alat untuk memahami dan menganalisis keadaan yang dihadapi karena realitasnya begitu konpleks maka perlu penyerdahanaan. Dalam ilmu ekonomi penyerdahanaan itu terlihat dari penyderhanaan masalah-masalah yang dihadapi. a. Apa yang harus Diproduksi Dan Berapa Banyak?

Produksi berupa barang dan jasa adalah hasil transformasi berbagai factor produksi. Barang dan jasa memberikan kegunaaan /manfaat bagi pemakai / konsumen pertanyaan apa yang harus diproduksi bermakna barang apa harus disediakan ? berapa banyak agar kesejahteraan masyarakat meningkat? b. Bagaimana Memproduksinya? Setelah memutuskan barang dan jasa apa saja yang harus diproduksi ? metode dan tehnologi apa yang digunakan dalam proses produksi? Ilmu ekkonomi memandang sebagai factor penting dalam produksi. Namun manfaat tehnologi tidak ditentukan oleh tingkat kecanggihan. c. Untuk Siapa Barang Yang diproduksi? Pertanyaan ini berdimensi keadilan dan pemerataan.sebab apa gunanya produksimelimpah karena mengunukan teknologi tinggi,berskalah besar dan efisien, bila hanya di nikmati segelintir anggota masyarakat saja ?keputusan utnuk siapa barang dan jasa di produksi berkaitan erat dengan konsep keadilan masyarakat bersangkutan .bagi masyarakat egaliter keadilan berarti setiap individu memperoleh jumlah yang sama sedangkan masyarakat ,ultilitarian tidak terlalu mementinkan keadilan dalam jumlah.jumlahnya silakan berbeda ,yang penting apakah sesuai dengan kebutuhan atau tidak. 3. Barang Dan Jasa Barang adalah benda – benda yang berwujud atau ,yang di gunakan masyarakat untuk memenuhi kebutuhan atau untuk menhasilkan benda lain yang akan memenuhi kebutuhan masyarakat. Contoh barang yang di gunakan untuk memenuhi kebutuhan masyarakat adalah beras,buku. Sedangkan contoh barang yang di gunakan untuk menhasilkan barang lain untuk memenuhi kebutuhan masyarakat adalah mesinmesin,peralatan, bangunan pabrik. Barabg tersebut merupakan contoh barang berwujud di samping itu ada pula barang yang terwujud , seperti udara dan matahari. Jasa tidak dapat di golongkan sebagai suatu barang ,karena tidak berwujud,tetapi dapat memberikan kepuasan dan memenuhi kebutuhan masyarakat.contoh jasa ialah jasa perbankkan ,jasa bengkel,jasa dokter dan pengajaran yang di berikan oleh guru 3. Barang Ekonomi dan Barang Bebas Barang ekonomi (economic good) adalah barang yang mempunyai kegunaan dan langka,yaitu jumlah yang tersediah lebih sedikit dibandingkan dengan jumlah yang di butuhkan masyarakat.dan oleh kerena itu barang ekonomi mempunyai harga .Dalam terminology ekonomi,kita mengukan istilah langkah bukan sedikt,sebabperkataan sedikit itu relative.jumlah 100 dapat kita katakana banyak, kerena yang di butuh kan hanya 40 sementaraitu jumlah 100.000 termasuk sedikit bila kita bandingkan kebutuhan masyarakat sebanyak 250.000. produk barang ekonomi membutuhkan sumber daya ekonomi yang terbatas jumlahnya ,oleh kerena itu tidak dapat di peroleh atau di produksi dalam jumlaj yang terbatas. dengan demikian,barang ekonomi adalah jumlahnya (langka) dan

memerlikan pengorbanan untuk memperolehnya udara sangat di butuhkan manusia dengan demikian sangat berguna.tetapi karena udara tersediah dalam jumlah yang melimpah,maka udara bukanlah barang ekonomi ,melainkan barang bebas (free good) yang untuk memperolehnya tidak di perlukan pengorbanan . oleh karena itu barang bebes tidak mempunyai”harga”. Udara, sinar matahari , air di daerah pedesaan , dan air laut di daerah pantai adalah beberapa contoh barang bebas . batu meteor,sebaliknya termasuk barang yang sangat langka, tetapi (bagi kebanyakan orang ) tidak mempunyai kegunaan.itu sebanya batu meteor juga tidak termasuk barang ekonomi. Dengan demikian, barang bebas adalah barang yang tersediah dalam jumlah yang melimpah (tidak langka) dan tidak memerlukan pengorbanan untuk memperolehnya. Namun demikian, barang bebas dapat menjadi barang ekonomi karena perbedaan tempat atau waktu. Di pedesaan ,air bersih merupakan barang yang bebas, tetapi di kota menjadi barang ekonomi .begitu pula sinar matahari menjadi barang ekonomi dalam usim dingin , sehingga banyak wisatawan yang bersediah membayar untuk dating ke daerah-daerah tropis. 5. barang akhir,barang modal,dan barang antara Barang akhir (final goof) adalah barantg yang di hasilkan oelh berbagai kegiatan ekonomi dan dapat di gunakan untuk memenuhi kebutuhan masyarakat. Barang akhir dapat di bedakan ke dalam dua golongan, yaitu: a. barang tahan lama (durable good),misalnya mobil, televise,almari es perabot rumah tangga. b. Barang tidak tahan lama (non- durable good),misalnya makanan segar,buah-buahan, sayur sayuran Barang modal (capital good) sebagian barang yang di hasilkan bukan untuk memenuhi lansung kebutuhan konsumen, melainkan di gunakan untuk memhasilkan barang –barang lain. Contoh nya mesin traktor ,bangunan pabrik Barang antara(inrermediate good). Barang – barang yang belum menjadi barang akhir dan masih akan diproses lagi sebelum dapat di gunakan oleh komsumen di namakan barang antara .Contohnya adalah besibaja,tekstil 6 Mengapa Belajar Ilmu Ekonomi Mengapa belajar ilmu ekonomi? Pertanyaan ini layak dan memang layak di lontarkan. Case dan Fair (1996) memberikan pandangan tentang beberapa mamfaat dari studi ekonomi sebagai berikut. a Memperbaiki Cara Berfikir Yang Membantu Dalam Mengambil Keputusan Harta yang sangat berharga dalam diri manusia adalah pikiran. Dengan pipikiran kita mampu menganalisis, meniliay benar salah, baik- buruk dan

menentukan pilihan.kemampuan ini memmunkinkan manusia mempertahankan keberadaanya di bumi. Kemampuan itu pula yang memungkinkan manusia terusmenerus meningkatkan kualitas hidupnya. Metode –metode, teknik berpikir dalam ilmu ekonomi akan meningkatkan kemampuan berpikir dan mengambil keputusan b Membantu Memahami Masyarakat sebagai makhluk social,manusia tidak dapat hidup tanpa orang lain,kita tidak pernah berhenti berinteraksi. Menurut ilmu ekonomi interaksi manusia terjadi lewat pertukaran (pasar). Sejarah ekonomi mengajarkan bahwa melalui pertukaran itu manusia berupaya mengatasi kelangkaan,selanjutnya mengembangkan kan teknologi dan system kemasyrakatan, berdasarkan ini dapat memahami terjadinya Revolusi Industri di Inggris,Revolusi Politik di Perancis dan peristiwa- peristiwa besejarah lainnya. c Membantu memahami maslah-maslah internasional (global) Kelangkaan yang di hadapi terjadi pada setiap tingkatan hidup, mulai dari individu ,keluarga masyarakat desa, kota, Negara dan internasional. Di tingkat inernasional, interkasi antar- individu secara langsung demi kepentigan pribadi, jarang terjadi,individu- individu yang berinteraksi lebih mewakili kepentingankepentingan kelompok (Negara/ perusahaan) yang mereka lakukan meskipun tampak baik bagi kelompok/Negara lain, sebenarnya lebih mempertimbangkan kepentingan kelompok /Negara mereka . Dengan balajar ilmu ekonomi,kita dapat mengerti lebih pasti dan dalam , mengapa pada saat Negara –negara Asia Timur (indonesia) mengalami krisis ekonomi tahun 1998, Negara – Negara maju,(Eropa Barat, America Sarikat dan Jepang) ,mau member bantuan malalui dana Moneter Internasional (IMF) dan atau Bank Dunia (World Bank) d Bermanfaat dalam membangun masyarakat demokrasi Cita-cita terbentuknya masyarakat demokrasi bukan kaum politisi saja. Ekonomo pun mempunyai cita-cita yang sama, seperti yang di sampaikan oleh Kenneth Arrow. Ekonomi memandang demokratis sangat penting dalam rangka memperbaiki proses alokasi sumber daya, karena lebih mencerminkan aspirasi masyarakat kebanyakan. Tidak mengherankan bila di masyarakat maju, para calon pemimpin yang akan di pilih harus mampu menjabarkan program- program ekonomi meraka 7. Ruang Lingkup Ilmu Ekonomi Dari definisinya dan aplikasi ilmu ekonomi sangat luas dimana ada masalah kelakaan disitu ilmu ekonomi dapat diterapkan tidak berarti para ekonom harus terlibat disegala bidang sebab masalah yeng paling menjadi perhatian ekonom adalah apakah memang sudah terjadi alokasi sumberdaya yang efisien ditingkat individu maupun agregat. a. Teori Ekonomi Mikro

Teori ekonomi mikro sesuai dengan namanya (mikro) dapat di artikan sebagai ilmu ekonom kecil berdasarkan pada corak dan ruang lingkup analisisnya teori ekonom mikro diartikan sebagai bagian dari ilmu ekonomi yang menganalisis mengenai bagian-bagian kecil dari keseluruhan kegiatan perekonomian Ada berapa aspek yang dianalisis teori ekonomi mikro tiga aspek penting dintaranya adalah sebagai berikut : 1. Interaksi di Pasar Barang Dilihat dari pandangan ekonomi mikro suatu perekonomian merupakan penggabungan dari berbagai jenis pasaar barang. Oleh sebab itu untuk mengenal corak kegiatan suatu perekonomian kita antara lain perlu memperhatikan corak operasi suatu pasar. Pasar dalam pengertian ekonomi tidak berwujud secara fisik; pasar merupakan pertemuan antara permintaan (demand) dan penawaran (supply), atau mempertemukan antara penjual dan pembeli suatu barang. Melalui intraksi diantara penjual dan pembeli, pasar akan menentukan tingkat harga suatu barang dan jumlah barang yagn diperjual belikan. Contohny adalah pasar beras, pasar pakaian, pasar computer, pasar mobil. Teori ekonomi mikro tidak menerangkan operasi keseluruhan pasar-pasar tersebut. Untuk menunjukkan bagaimana suatu pasar berfungsi dan beroperasi, teori ekonomi mikro hanya menjelaskan tentang interaksi diantara penjual dan pembeli di suatu pasar barang. 2. Tingkah laku Pembeli dan Penjual Dalam analisis ini teori ekonomi mikro bertitik tolak dari dua asumsi. Asumsi pertama: para pembeli dan penjual menjalankan kegiatan ekonomi mereka secara rasional; kedua: para pembeli berusaha memaksimumkan kepuasan yang mungkin dinikmatinya, sedangkan para penjual berusaha memaksimumkan keuntungan yang akan diperolehnya dari kendala-kendala yagn dimilikinya. Berdasarka asumsi-asumsi tersebut, teori ekonomi mikro menunjukkan (a) bagaimana seorang pembeli menggunakan sejumlah pendapatan untuk membeli berbagai jenis barang yang dibutuhkan, dan (b) bagaimana seorang penjual atau produsen menentukan tingkat produksi yang akan dilakukannya. Interaksi di Pasar Faktor Produksi Individu-individu dalam perekonomian adalah pemilik factor-faktor produksi mereka menawarkan factor-faktor produksi tersebut untuk memperoleh pendapatan. Pendapatan tersebut untuk selanjutnya akan iguanakan guna membeli barang dan jasa yang mereka butuhkan. Sebaliknya, penjual-penjual membutuhkan factor-faktor produksi untuk memproduksikan barang dan jasa. Oleh sebab itu mereka akan menjadi pembeli factor-faktor produksi. Interaksi diantara pembeli dan penjual factor-faktor produksi diberbagai pasar factor produksi akan menentukan harga suatu factor produksi dan banykanya jumlah factor produksi tersebut yang akan digunakan. Macam-macam factor produksi

3.

dan harganya (balas jasa) adalah tenaga kerja (labor) yang diberikan upah atau gaji (wages/salary) modal (capital) yagn diberikan bunga (interest ship) yang diberikan laba (profit). b. Teori Ekonomi Makro Sesuai dengan namanya pula, “makro” berarti besar. Dengan demikian, teori ekonomi makro menganalisis keseluruhan kegiatan perekonomian, bersifat global dan tidak memperhatikan kegiatan ekonomi yang dilakukan unit-unit kecil dalam perekonomian. Dalam menganalisis mengenai kegiatan pembli, misalnya, yang dianalisis bukanlah mengenai tingkah laku seorang pembeli, melainkan keseluruhan pembeli yang ada dipasar. Kita juga tidak lagi memperhatikan permintaan dan penawaran terhadap suatu barang (misalnya permintaan terhadap mobil, atau penawaran kopi) melainkan permintaan dan penawaran barang-barang secara keselurahan (agregat). Ada beberapa aspek yang dianalisis teori ekonomi makro, antara lain adalah sebagai berikut. 1. Penentuan Tingkat Kegiatan Perekonomian Negara Dalam hal ini teori ekonomi makro menganalisis mengenai sampai sejauh mana suatu perekonomian akan menghasilkan barang dan jasa. Tingkat kegiatan perekonomian ini ditentukan oleh pengeluaran agregat dalam perekonomian, yang meliputi (1) pengeluaran rumah tangga atau konsumsi rumah tangga, (2) pengeluaran pmrintah, (3) pengeluaran perusahaan atau invstasi, serta (4) ekspor dan impor. Analisis dalam teori makro juga memperhatikan perubahan hargaharga dan pengaruh perubahan jumlah uang berdasar terhadap pengeluaran agregat. 2. Pengeluaran Agregat Masalah akan timbul bila pengeluaran agregat tidak mencapai tingkat yang ideal, idealnya pengluaran agregat mencapai tingkat yang diperlukan untuk mewujudkan kesempatan kerja penuh (full employment) tanpa menimbulkan inflasi, meskipun dalam prakteknya tujuan ini sulit dicapai. 3. Mengatasi Pengangguran dan Inflasi Perekonomian tidak dapat secara otomatis mngatasi masalah pengangguran dan infalsi. Tindakan pemrintah diperlukan untuk mengatasi kedua masalah itu, yaitu melalui serangkaian kebijakan, berupa kebijakan moneter dan kebijakan fikal, kebijakan moneter adalah langkah-langkah pemrintah dalam mempengaruhi jumlah uang beredar (money supply) dalam perekonomian atau mengubah suku bunga dengan tujuan untuk mengatasi masalah perekonomian yang dihadapi. Sedangkan kebijakan fiscal adalah langkah-langkah pmrintah mengubah struktur dan jumlah pajak serta pengeluarannya dengan maksud untuk mempengaruhi tingkat kegiatan prkonomian. 8. Metodologi Ilmu Ekonomi

a. Teori Ekonomi Ilmu ekonomi menaruh perhatian besar terhadap kemampuan member penjelasan dan prediksi atas gjala-gejala yang diamati. Misalnya, mengapa bila harga suatu barang naik, permintaan trhadapnya cenderung menurun. Selalukah demikian? Penjelasan dan prediksi ini berdasarkan teori-teori tertentu. Tori adalah pernyataan atau sekumpulan pernyataan tentang sebab-akibat, aksi-reaksi. Daya guna dan validitas sebuah teori diukur dari kemampuan dan keakuratannya menjelaskan dan memprediksi gejala-gejala yang diamati. b. model Ekonomi Berdasarkan tori ekonomi, disusun model ekonomi yang merupakan pernyataan formal sbuah teori. Model ekonomi dapat dipresentasikan secara verbal (menggunakan kata-kata), diagramatis, dan matematis. Model yang baik tidak harus sulit, yang hanya dimengerti oleh para doctor/guru besar ekonomi. Model yang baik dilihat dari variable yang digunakan. Variable adalah ukuran yang nilainya dapat brubah dari waktu ke waktu dan dari observasi ke oservasi. Dalam memilih variablevariabel untuk model, kita harus memperhatikan prinsip Ockam Razor, yaitu detaildetail yang tidak relevan sebaiknya dikeluarkan dari model.

Contoh model ekonomi yang baik adalah model siklus lingkaran kegiatan ekonomi atau circular flow of economic activity dibawah ini. Model ini menjelaskan bahwa kesibukan pabrik-pabrik, antrian panjang pekrja dan aktivitas ekonomi didunia nyata sebenarnya hanya merupakan proses pertukaran sumber daya yang dimiliki masyarakat (rumah tangga) dengan yang dimiliki sector perusahaan (dunia usaha). Model ini dikatakan baik, sebab dengan menggunakan unsure-unsur sederhana kita mampu memahami dunia nyata. Diagram 1.1 Siklus Lingkaran Kegiatan Ekonomi (Model Sederhana)
Pendapatan rumah tangga: Upah/ gaji, bunga, sewa, dividen Factor produksi rumah tangga: Tenaga kerja, modal, tanah, kewirausahaan Rumah tangga Output prusahaan : Barang dan jasa Perusahaan

Pendapatan perusahaan : konsumsi rumah tangga

c. Metode Deduktif dan Induktif Dunia nyata merupakan titik awal analisis ekonomi. Ada dua metode analisis untuk mengambil kesimpulan tentang dunia nyata yaitu metode deduktif dan metode induktif. Metode deduktif adalah metode pengambilan kesimpulan untuk hal-hal khusus berdasarkan kesimpulan yang bersifat khusus. Pada awalnya metodologi ilmu ekonomi adalah deduktif. Tapi pada perkembangan selanjutnya metode ini tidak mampu lagi menjelaskan fenomena-fenomena ekonomi. Misalnya teorinya adam Smith (klasik) perekonomian tidak akan pernah mengalami masalah besar dan berlarut-larut karena ampuhnya mekanisme pasar. Tapi defresi besar yang melanda perekonmian dunia selama 1929-1933 mengubah kepercayaan itu. Metode deduktif patut dipertanyakan kembali. Sejak saat itu metode induktif adalah Jhon Maynard Keynes, ekonomi inggris menjadi bapak ilmu ekonomi makro. Dampak positif dari metode induktif adalah meningkatnya kegitan penelitaian ekonomi yang telah menghasilkan pengalaman baru dalam ilmu ekonomi baik mikro ekonomi maupun makro ekonomi. d. Ceteris Paribus dan Fallacy of Composition Model ekonomi merupakan penyederhanaan realitas ekonomi karenanya memilki keterbatasan. Keterbatasan itu tercermin dalam istilah ceteris paribus yang bermakna factor-faktor lain dianggap tetap. Maksudnya dalam analisis ekonomi (hubungan dua variabel), harus disadari bahwa kesimpulan yang ditarik berdasarkan asumsi variabelvariabel lain dianggap tidak berubah. Misalnya ketika menyimpulkan bahwa permintaan terhadap jasa transportasi bus antar kota akan turun jika harga tiketnya naik, didasarkan pada asumsi bahwa harga tiket jasa transportasi alternative (kereta api) tidak berubah . bila harga tiket kereta api juga naik kesimpulannya belum tentu sama. Istilah fallacy of composition memilki pengertian apa yang baik dalam skala besar (keseluruhan). Misalnya hidup hemat sangat baik bagi individu tetapi jika seluruh individu hidup hemat maka permintaan agregat rendah dan pertumbuhan ekonomi pun rendah. e. Ekonomi Positif Dan Ekonomi Normatif Dalam menjalankan tugas keilmuannya,ekonomi sering di bandingkan dengan dunia nyata daengan dunia idea,ketika mengamti kondisi nyata,pendekatan yang di lakukan adalah ekonomi positif (positif economic ) pernyataan positif menerangkan kan rentang hal- hal yang akan terjadi dalam ekonomi.oleh karena itu kebenaran dan kenyataan yang sebenarnya terjadi.pernyataan : “Apabila produksi semen turun maka harganya akan naik “adalah contoh positif.

Ekonomi yang apa yang terjadi dengan setiap kebijakan ekonomi yang di jalankan.misanyal, ketika pemerintah memutuskan untuk melindungi industry mobil dalam negeri dengan penepan tarifyang sangat tinggi,pemberian hak monopolidan pembebasan pajak, para ekonomi dapat melihat dampak positif dan negative nya terhadap konsumen dalam negeri ,penerimaan pemerintah dan efisien industry mobil.dalam menbuat analisis tersebut ekonomi tidak boleh mengambil sikap memihak.maka yang di gunakan adalah ekonomi (normative economic).dengen demikian pernyataan normatifadalah suatu pandangan subjektif atau suatu value judgment pernyataan itu bukan mengemukakan pendapat mengenai keadaan yang akan terjadi akan tetapi mengenai apa yang sebaiknya harus terjadi.pernyataan “usaha menaikkan kesejahteraan masyarakat harus dilakukan dengan berusaha agar tambahan pendapatan di nikmati secara merata oleh seluruh golonganpenduduk” adalah contoh pernyataan normatif

Apendiks
Pemanfaatan Matematika Dalam Ilmu Ekonomi A. Matematika Sebagai Alat Analisis Pemanfaatan matematika dalam analisis ekonomi mikro dimulai sekitar akhir abad 19 terutama oleh ekonom eropa dalam analisi marjinal (marjinal analysis). Dalam perkembangan selanjutnya, penggunaan matematika terbukti sangat menunjang kemajuan teori ekonomi. Teori ekonomi semakin spesifik, akurat dan efesien.asumsiasumsi ekonomi yamg abstrak, yang bila diverbalkan membutuhkan berlembar-lembar kertas, dengan model matematika dapat dijelaskan secara eksplisit dengan menjabarkan beberapa persamaan saja. Tidak mengherankan bila dewasa ini penggunaan matematika dalam analisis ekonomi semakin intensif. Yang harus dingat adalah bahwa matematika bukanlah ilmu ekonomi. Seseorang ahli matematika tidak otomatis ahliekonomi. Sebaliknya seseorang dapat menjadi ahli ekonomi tanpa harus terlebih dahulu menjadi ahli matematika. Mengapa demikian ? sebab matematika dalam ilmu ekonomi hanyalah alat analysis atau bahasa ekspresi masalah ekonomi. Selai matematika, ada alat lain yang dapat digunakan, yaitu analysisi verbal dan grafis. Kendati demikian, demi efesiensi dan akurasi analisi ekonomi, para mahasiswa sangat disarankan untuk membekali diri dengan pengetahuan matematika. B. Matematika Ekonomi.B Matematika ekonomi adalah sebuah pendekatan dalam analisis ekonomi, dimana para eko0nom menggunakan perangkat dan symbol-simbol matematika dalam melontarka masalah, analisi, manarik kesimpulan dan memberikan saran kebijakan ekonomi. Beberapa peralatan matematika yang serinng digunakan dalam analisis ekonomi antara lain aljabar linear, matriks, teori himpuanan, geometri, diferensial dan kalkulus. Untuk mempermudah analisis, variable-variabel ekonomi yang dianalisis dilambangkan

dengan huruf atau notasi tertentu, misalnya ?? adalah notasi untuk laba, C notasi untuk biaya, Q notasi untuk kuantitas, dan P notasi untuk harga. 1. Hubungan Antaravariabel Ekonomi Hubungan antar variable ekonomi dapat dinyatakan dalam bahasa matematika. Misalnya pernyataan bahwa : jumlah barang yang diminta mempunyai hubungan yang berlawanan arah (terbalik) dengan tingkat harga. Jika harga barang makin mahal, jumlah barang yang diminta makin sedikit, begitu sebaliknya dapat dituli sebaga : Qd : a – bP ……………………………………………. (A 1.1) Di mana : Qd : jumlah barang yang diminta P : harga barang/unit Qd adalah variable terikat (devendent variable karena dasar nilai Qdl) sangat tergantung (terikat) pada dasar nilai variable lain. P juga dapat dikatakan endojenus (endogenous variabel), karena besarnya Qd ditentukan berdasarakan suatu persamaan, dalam hal ini persamaan (A 1. 1). P adalah variable bebas (indefenden variabel), karena besar nilainya tidak tergantung atau terikat pada besar nilai variable lain. P juga dapat dikatakan sebagai variable eksojonus (eksogenous variabel) karena besarnya nilai P tidak ditentukan suatu persamaan. Adalah konstanta (constan) yaitu suatu ukuran yang besarnya tidak dapat berubah. Jika suatu konstanta disandingkan dengan sebuah variable, disebut koefisien variabel, disebut koefisien farometer, yaitu bilangan yang menunjukkan berapa banyak atau besar variabel terikat berubah jika variabel bebas berubah 1 unit. aQd/ aP = - b ……………………………………….(A 1.2) Persamaan (A1.2) menyatakan bila harga turun 1 unit, jumlah barang yang diminta bertambah b unit. Begitu sebaliknya hal ini terjadi karena harga dan jumlah harga barang yang diminta mempunyai hubungan yang berlawanan arah (terbalik). 2. Beberapa Tipe Persamaan Persamaan (A1.1) dan (A1.2) hanyalah salah satu contoh dari beberapa kemungkinan persamaan lainnya. Dilihat dari sifat hubungan antarvariabel persamaan dapat dikategorikan menjadi 3 tipe: a. Persamaan Definisi (Definitional Equation) persamaan ini hanya memberikan definisi suatu variabel = TR-TC……………………………………………….(A1.3) Dimana : π = laba TR = Total Revenue atau Penerima Total, dan TC = Total Cos atau Biaya Total

b. Persamaan Perilaku (Behavioral Equation) Persamaan ini menjelaskan secara sfesifik bagaimana nilai suatu variabel berubah sebagai reaksi terhadap perubahan nilai variabel lainnya. Persamaan (A1.1) dan (A1.2) adalah contoh persamaan perilaku Qd = a-b………………………………………………………..….(A1.1) Jika harga = 0, jumlah barang yang diminta (Qd) adalah a. jumlah barang yang diminta (Qd) sama dengan nol, jika harga barang (P) adalah a/b per unit.

= - b ………………………………….………………..(A1.2) jika harga barang (P) naik per unit, maka jumlah barang yang diminta turun sebesar b unit. Begitu juga sebaliknya. c. Persamaan keseimbangan (Equilibrium Condition) Persamaan ini mendekskrifsi syarat-syarat yang harus dipenuhi untuk mencapai keseimbangan Qd = Qs …………………………(A1.4) Dimana Qd = Jumlah barang yang diminta Qs = Jumlah barang yang ditawarkan

Persamaan (A1.4) mendeksfsikan keseimbangan pasar akan tercapai bila jumlah barang yang diminta (Qd) sama persis dengan jumlah barang yang ditawarkan (Qs). C. Analisi Grafis Dasar analisis grafis adalah geometri dua dimensi yang menggunakan bidang kordinat empat kuadran. Analisis grafis memiliki kelebihan jika hubungan jika diamati tidak lebih dari dua variabel. Dengan grafis dua dimensi analisis dapat di ikuti secara verbal, matematis dan visual. Tetapi secara visual hal ini sangat menyulitkan karena itu jika jumlah variabel yang di analisis tiga atau lebih, lebih baik menggunakan analisis ekonomitrika. Dalam analisis frafis dua dimensi ada dua hal yang perlu diperhatikan : 1. Kuadran yang relevan untuk analisis ekonomi adalah kuadran pertama, dimana nilainilai variabel yang dianalisis (pola hubungannya)> 0. Sebab nilainya < 0, variabel tersebut tidak relevan untuk dianalisis. Misalnya jika nilai variabel harga (P) < 0,

maka barang yang di bahas adalah barang bebas ( free good ) yang tidak memerlukan analisis ekonomi (tidak ada masalah kelangkaan). 2. Bentuk kurva dalam analisis grafis sangat tergantung pada penentuan nilai sumbu horizontal dan vertical. Karena itu dalam membaca kurva, perhatikan persamaan matematis dan pemakaian sumbu variabel. Contoh : Qd = 20 – 2P Qs = 10 + 4P Persamaan perilaku Persamaan perilaku persamaan keseimbangan

Keseimbanagan tercapai bila Qs = Qd Keseimbangan pasar : Qd = Qs 20 – 2P = -10 + 4P 6P = 30 Qd = 5 Qd = 20 – 2P = 10 unit Qs = -10 + 2P = 10 unit

Diagram 1.2
Harga

10 8 6 5 4 2

Kuadran 1
Qs = -10 + 4P

keseimbangan

Qd = 20 – 2P

0

8 10

16

24 Kuantitas

Kuadran 4 tidak relevan: Tidak ada interaksi permintaan Dan penawaran Kuadran 4

Rangkuman Dalam bab pendahuluan ini adalah delapan pokok pembahasan yaitu pengertian ekonomi, masalah-masalah ekonomi, barang dan jasa, barang ekonomi dan barang bebas, barang akhir, barang modal dan barang antara, mengapa belajar ekonomi, ruang lingkup ekonomi dan metode ilmu ekonomui. Pengertian Ilmu Ekonomi ada 3 hal yang paling mendasar yaitu Kelangkaan (Scarcity), pilhan-pilihan(Choices), Biaya Kesempatan(Oportunity Cost). Dalam masalah-masalah ekonomi adalah masalah pilhan alokasi sumber daya yang langkah. Teori ekonomi mikro sesuai dengan namanya (mikro)dapat diartikan sebagai ilmu ekonomi kecil berdasarkan pada corak dan ruang lingkup analisisnya teori ekonomi mikro diartikan sebagai bagian dari ilmu ekonomi yang menganalisis mengenai bagian-bagian kecil dari keseluruhan kegiatan perekonomian. Metodologi Ilmu ekonomi terbagi dalam teori ekonomi, model ekonomi, metode deduktif dan induktif, ceterius Paribus dan Fallacy of Composition dan ekonomi positif dan ekonomi normatif.

MEKANISME PASAR PERMINTAAN DAN PENAWARAN Masalah ekonomi sama tuanya dengan usiah peradaban manusia. Tetapi ilmu ekonomi baru muncul di abab 18,melalui buku adam smith yang berjudul An inquiri into the Nature and causes of the wealth of nations yang kemudian dikenal sebagai the wealth of nations (1776) itulah sebab adam Smith di hormati sebagai bapak ilmu ekonomi modern. Bukan berarti sebelum masa itu tidak ada pemikir yang tertarik pada masalah ekonomi. Plato filsuf, yunani abad 4 SM dan Thomas Aquinas, rohaniawan Kristen abad 13 M adalah dua dari beberapa pemikir yang didahului Adam smith. Tetapi mengapa Ilmu ekonomi belum muncul sampai masa Adam Smith? Jawabannya adalah baik Plato maupun Aquinas mencoba memecahkan masalah ekonomi dengan pendekatan moral dan Teologis. Sedangkan Smith melihatnya dari sudut Rasionalitas masalahnya zaman dahulu, kemiskinan dianggap sebagai takdir. Tetapi smenjak zaman modern (Abad 18) kemiskinan dipandang ada kaitannya dengan tidak kemampuan bekerja produktif atau karena tidak memiliki tanah. Smith memandang perekonomian sebagai sebuah sistem seperti halnya alam semesta. Saebagai sistem, perkonomian memiliki kemampuan penstabil otomatis untuk mejaga keseimbangannya masalah-masalah ekonomi merupakan gangguan kesimbangan system. Masalah akan pulih jika ksimbangan dipulihkan. Kekuatan yang mampu mengendalikan sistem ekonomi, disebut sebagai tangan ajaib (Invisible hand). Analisis sejak masa Adam Smith telah mewujudkan suatu analisis ekonomi yang memberikan gambaran tentang berbagai aspek kegiatan ekonomi suatu Negara. Cara pandang Smith tentang perekonomian merupakan hasil pergaulan Intensifnya dengan Quesnay, seorang dokter kekaisaran france. Quesnay merupakan tokoh utama kelompok psyokrat, yaitu kelompok yang merintis analisis ekonomi dengan pendekatan ilmu pengetahuan alam (Sciences). Pemikiran Adam Smith dikembangkan antara lain oleh J. B. Say, Thomas Malthus dan David Richardo, terbntuklah pemikiran tentang pasar. Pasar dalam pengertian ilmu ekonomi pertemuan permintaan penawaran. Dalam pengertian ekonomi pasar bersifat intraktif, bukan fisik. Mekanisme pasar adalah proses penentuan tingkat harga berdasarkan kekuatan permintaan dan penawaran.

1. Permintaan Permintaan adalah keinginan konsumen membeli suatu barang pada berbagai tingkat harga selama periode waktu tertentu. Supaya lebih akurat kita masukan dimensi geografis. misalnya ketika berbicara tentang permintaan akan pakaian di Jakarta kita berbicara tentang beberapa jumlah pakaian yang akan di beli pada berbagai tingakat harga dalam satu periode waktu tertentu ,per bulan atau per tahun,di Jakarta. a. Faktor-faktor yang mempengaruhinpermintaan

Terdapat beberapa factor yang dapat mempengaruhi permintaan suatu barang yaitu:         Harga barang itu sendiri Harga barang lain yang terkait Tingkat pendapatan per kapita Selera atau kebiasaan Jumlah penduduk Pemikiran harga di masa mendatang Distribusi pendapatan Usaha- usaha produsen meninkatkan penjualan

1) harga barang itu sendiri jika harga suatu barang semakin murah, maka pemerintah terhadap barang itu bertambah begitu juga sebaliknya. Hal ini membawa kita kehukum permintaan yang menyatakan “Bila harga suatu barang naik, ceteris paribus, maka jumlah barang itu yang diminta akan berkurang, dan sebaliknya. 2) harga barang lain yang terkait Harga barang lain juga dapat mempengaruhi permintaan suatu barang, Tetapi kedua macam barang tersbut mempunyai keterkaitan, keterkaitan dua macam barang dapat bersifat suptitusi ( pengganti)dan brsifat komplemen (pengendap) misalnya baraang sibsitusi dari dagang adalah daging sapi, ikan, atau tempe.suatu barang yang meenjadi sbsitusi barang lain apabila terpenuhi barang tidak salah satu syarat dari kedua syarat: memiliki pingisi yang sam atau kandungan yang sama. Dalam hal ini, bila harga subtansi daging sapi (misalnya daging ayam) meningkat, harga rlatif daging sapi menjadi murah, gingga prmintaan sapi meningkat. Sedangkan kalau harga kolomen daging sapi ( misalnya beras) turun, permintaan terhadap beras meningkat, sehingga [ermintaan daging meningkat , sehingga permintaan sapi meningkat pula, conto barang yang lainya ada dua macam barang yang mempunyai hubungan kolemnter adalah BBMdan m0obil. Bila dua macam barang tidak mempunyai hubungan dekat ( keterkaitan ), makaperubahan harga suatu barang tidak ,mempngaruhi permintaan barangsatunya lagi,. Bila harga pensil naik , misalnya tidak ada pengaruhnya terhadap perminyaan sapi, karna antara pensil dengan daging sapi tidak berkolerasi, baik sbagi barang subtansi maupun barng komlemen 3) tingakat pendapatan perkapita Tingkat pendapatan perkapita dapat mencerminkan daya beli. Malin tinggi tingkat pndapatan, daya bli makin kuat, hingga prmintaan suatu barang meningkat. 4) Selera dan kebiasaan Selera atau kebiasaan alnya dapat juga pempengaruhi permintaan suatu barang. Beras misanya. Walau[pun harganya sama,permintaan bras pertahun di

provinsi Maluku lebih rendah di bandingkan Sumatra utara . mengapa?karana orang-orang Maluku lebih menyukai sagu ( seajak kecil merka makan sagu) . Sabaliknya di Sumatra utara, slain menyukai beras , ada kebiasaan (adat ) yang membutuhkan beras, t erutama dikalangan masyarakat Batak, pada saat pernikahan. 5) Jumlah penduduk Kita ambil contoh beras lagi. Sebagai makanan pokok Indonesia maka permintaan akan beras berhubungan positif dengan jumlah penduduk. Makin banyak jumlah penduduk, permintaan akan beras makin banyak. 6) Perkiraan harga di masa mendatang Bila kita memperkirakan abahwa suatu barang akan naik , adalah lebih baik membeli barang itu skarng untuk membeli lebih banyak saat ini menghemat belanja yang akan datang

7) Distribusi pendapatan Tingkat pendapatan per kapita bias memberikan kesimpulan yang salah bila distribusi pendapan buruk.artinya sebagian kecil kelompok masyarakat menguasai begitu besar “kue”perekonomian. Jika distribusi pendapatan buruk, berate daya beli secara umum melemah, sehingga permintaan terhadap suatu barang menurung .(pembahasan mengenai distribusi pendapatan dapat and abaca di Bab XV) 8) Usaha –usaha produsen meningkatkan penjualan Dalam perekonomian yang modern, bujukan para penjual untuk membeli barng besar sekali perananya dalam mempengaruhi masyarakat.pengiklanan memungkinkan masyarakat untuk mengenal suatu barang tersebut .di smapin itu, untuk barang-barang yang sudah lama,pengiklanan akan meningkatkan orang tentang adanya barang tersebut dan menarik minat untuk membeli.usaha-usaha promosi penjualan lainnya, seperti pembrian hadiah kepada pembeli apabila membeli suatu abrang atau iklan pemberian potongan harga, sering mendsorong orang untuk membeli lebih banyak dari pada biasanya. b. Fungsi Permintaaan Fungsi permintaan adalah permintaan yang dinyatakan dalam hubungan matematis dengan factor-faktor yang mempengaruhinya. Dengan fungsi permintaan, maka kita daoat mengetahui hubungan antara variabel tidak bebas (dependent variable) dan variabel-variabel bebas (independent variable). Penjelasan dimuka dapat ditulis dalam bentuk persamaan matematis yang menjelaskan hubungan antara tingkat permintaan dengan factor-faktor yang mempengaruhi permintaan

Dx = f (Px, Py, Y/cap,sel,pen,Pp,Ydist,prom)……………………(2.1) Dimana : Dx = Prmintaan akan barang Px = harga X Py = harga Y (barang substitusi atau komplemen) Y/cap = pendapatan per kapita Sel = selera atau kebiasaan Pen = jumlah penduduk Pp = perkiraan harga X periode mendatang Prom = upaya produsen meningkatkan penjualan (promosi) Dx adalah variabel tidak bebas (dependent variabel), karena besar nilainya ditentukan oleh variabel-variabel lain, yaitu yang berada disisi kanan persamaan (2.1). variabel-variabel ini disebut variabel bebas (independent variable), karena besar nilainya tidak tergantung besarnya nilai variabel lain. Tanda positif (+) dan negative (-) menunjukkan penga4ruh masing-masing variabel bebas terhadap permintaan akan barang X. tanda positif menunjukkan hubungan searah, saedangkan tanda negative menunjukkan hubungan terbalik. Misalnya, pertambahan jumlah penduduk (pen) akan meningkatkan permintaan akan barang X. sementara jika harga X (Px) Naik, permintaan akan barang X turun. Dalam analisis ekonomi tidak smua variabel diperhitungkan. Biasanya yang diperhitungkan adalah yang pengaruhnya besar dan langsung. Dalam hal ini variabel yang dianggap mempengaruhi permintaan akan suatu barang itu sndiri, harga barang lain dan pendapatan. Pers. (2.1) dapat disusun dngan lebih sederhana menjadi pers. (2.2) - +/ - + Dx = f(Px, Py, Y/ cap)……………………………………..………. (2, 2) Tanda – tanda positif atau negatif dapat ditulis dalam persamaan matematis ∂Dx/ ∂Px < 0 (jika harga X naik, permintaan akan X turun, atau sebaliknya), ∂Dx/ ∂Py > 0 (jika harga barang subtitusi X naik, permintaan akan X naik, begitu sebaliknya). ∂Dx/ ∂I > 0 (jika pendapatan naik, permintaan akan X naik, dan sebaliknya). Persamaan-persamaan diatas menjelaskan hubungan-hubungan antar variabel dengan asumsi barang normal. Di luar asumsi itu akan terjadi pnyimpangan pola hubungan. Dalam kasus barang inferior (inferior goods), jika pendapatan naik maka permintaan trhadap barang tersebut menurun. Saelain barang inferior, kita juga

mengenal barang Giffen (giffen Goods). Barang giffen adalah juga barnag inferior, namun barang inferior belum tentu barang giffen. Seseorang misalnya, yang bekerja dikjakarta sedangkan keluarganya tinggal dibandung, ia akan pulang seminggu sekali (setiap hari jumat sore). Dengan pendapatan Rp 8000 ribu per bulan, ia selalu menggunakan bus antar kota bila pulang ke Bandung. Jika penghasilannya naik menjadi Rp 1,5 juta per bulan, ia tidak lantas akan sering pulang ke Bandung (dengan naik bus), melainkan tetap pulang seminggu sekali, tetapi ia kadang-kadang naik kereta api parahyangan. Kita katakan bahwa bagi orang tadi jasa bus adalah barang inferior dan jasa kereta api Parahyangan (pada saat itu) merupakan barang normal (normal goods). Bila kelak penghasilannya naik lagi, mungkin baginya jasa kereta api Parahyangan menjadi barang inferior, karena kadang-kadang ia akan naik mobil pribadi ke Bandung. Jadi barang inferior tidak berlaku bagi semua (kebanyakan) orang, melainkan hanya berlaku bagi suatu kelompok masyarakat berpenghasilan tertentu saja. Apabila bagi semua orang (atau sebagian besar masyarakat) suatu barang dianggap sebagai barang inferior, maka barang tersebut dinamakan barang Giffen. Contoh barang Giffen adalah beras (nasi). Bagi kebanyakan orang Indonesia, ada kecendrungan bahwa kalau penghasilannya meningkat, konsumsinya terhadap beras akan berkurang, karena mereka akan menambah lauknya (baik secara kuantitas maupun kualitas). Kenyang bagi mereka sudah tidak lagi kenyang secara fisik, melainkan kenyang secara Gizi. Anda dapat membuktikan hal ini dengan cara mengamati orang yang makan diwarung Tegal atau Warteg (didekat proyek pembangunan perumahan, bukan warteg yang berada dikampus), dan direstoran, misalnya, Kentucky Fried Chicken, serta direstoran yang berada di hotel berbintang lima. Jika anda perhatikan, porsi nasi bagi konsumen ditiap-tiap rumah makan di atas berbeda secara nyata. Gejala ini prtama kali ditemukan Sir Robert Giffen di Irlandia, yaitu meningkatnya harga kentang menyebabkan jumlah yang dibeli meningkat, begitu sebaliknya. Penjelasan tentang gejala ini akan dibahas dalam bab tentang perilaku konsumen (IV). c. Skedul dan Kurva Permintaan Skedul permintaan adalah daftar hubungan antara harga suatu barang dengan tingkat permintaan barang tersebut. Misalnya, fungsi permintaan beras di kota Brebes per bulan merupakan fungsi linear berikut ini, Qd = 100 – 10P………………………………………(2.3) Dimana : Qd = permintaan akan beras (dalam ribu ton) P = harga beras per kilogram (dalam rupiah) Dari persamaan (2.3) kita menyimpulkan bahwa jika harga beras nol (gratis), permintaan beras tidaklah tak terhingga, melainkan hanya 100.000 ton. Prmintaan beras akan menjadi nol kalau harga beras Rp 10.000 atau lebih perkilogram. Kita juga dapat menetukan berapa jumlah prmintaan beras pada berbagai tingkat harga antara nol rupiah sampai Rp 10.000 perkilogram.

Tabel 2.1 Skedul Permintaan Beras Harga Beras Per Kilogram (Rp) 0 2,000 4,000 6,000 8,000 10,000 Permintaan Beras Per bulan (ribu ton) 100 80 60 40 20 0

Selanjutnya skedul permintaan diatas dapat digambarkan dalam bentuk kurva permintaan dua dimensi berikut ini

Sudut (alfa) mempunyai derajat kemiringan (slope) sebesar Qd/ P = - 10 (minus sepuluh). Yang mempunyai arti jika harga berubah 1 unit maka permintaan akan beras berubah 10 unit dengan arah yang berlawanan.

d. Perubahan Jumlah Yang diminta dan Perubahan Permintaan Perubahan permintaan terjadi karena dua sebab utama, yaitu perubahan harga dan perubahan factor ceteris paribus, misalnya pendapatan, selera, dan sebagainya (factor nonharga). Perubahan harga menyebabkan perubahan jumlah barang yang diminta, tetapi perubahan itu hanya terjadi dalam satu kurva yang sama, ini yang disbut pergerakan permintaan sepanjang kurvas permintaan (movement along demand curve). Bila kurva permintaan diatas kita ambil sebagai contoh, berikut ini adalah pergerakan permintaan sepanjang kurva permintaan.

Pada harga beras Rp 4.000,00 per kilogram, permintaan beras 60.000 ton perbulan. Jika harga naik menjadi Rp 6.000 per kilogram, permintaan turun menjadi 40.000 ton per bulan. Seandainya harga beras turun kembali menjadi Rp 2.000 perkilogram, permintaan beras meningkat kmbali menjadi 80.000 ton per bulan. Jika yang berubah adalah factor ceteris paribus, yaitu pendapatan, maka akan terjadi pergeseran kurva permintaan (shifting). Jika pendapatan meningkat, kurva permintaan bergser sejajar ke kanan. Jika pendapatan menurun, kurva permintaan bergeser sejajar ke kiri. Diagram 2.2 Pergerakan sepanjang kurva permintaan beras

D
0 20 40 60 80 100 kuantitas beras

Diagram 2.3 Pergeseran Kurva Prmintaan Beras

Jadi, jumlah barang yang diminta akan mngalami perubahan apabila terjadi prubahan harga (barang itu sndiri). Kenaikan harga akan menyeebabkan jumlah

barang yang diminta berkurang dan bila harganya turun akan menambah jumlah yang diminta. Sedangkan apabila factor-faktor nonharga yang berubah, akan menybabkan perubahan dalam prmintaan. Perubahan dalam permintaan ini ditunjukkan oleh bergesernya kurva permintaan ke kanan atau ke kiri, yang memberikan makna bahwa perubahan factor nonharga (misalnya pendapatan konsumen naik, ceteris paribus) akan menyebabkan perubahan permintaan (menaikan permintaan), yaitu pada tingkat harga yang tetap jumlah barang yang diminta bertambah. e. Kasus Pengecualian Di atas telah dijelaskan tentang hokum permintaan. Adakalanya hokum permintaan tidak berlaku, yaitu kalau harga suatu barang naik justru permintaan terhadap barang tersebut meningkat. Paling tidak ada tiga kelompok barang dimana hokum permintaan tidak berlaku. 1. Barang yang Memiliki Unsur Spekulasi Misalnya saja emas, saham, dan tanah (dikota). Barang-barang itu dapat menyebabkan orang akan menambah pembeliannya pada saat harganya naik, karena ada unsure spekulasi. Mereka mengharapkan harga akan naik lagi pada saat barang itu naik, dengan demikian mereka mengharapkan akan memperoleh keuntungan. 2. Barang Prestise Barang-barang yang dapat menambah prestise seseorang yang memilikinya umumnya berharga mahal sekali. Kalau barang tersebut naik harganya, boleh jadi mnyebabkan prmintaan terhadap barang itu meningkat, karena bagi orang yang membeli berarti gengsinya naik. Contohnya adalah mobil mewah, lukisan dari pelukis terkenal (apalagi pelukisnya sudah meninggal dunia), atau barang-barang antic. 3. Barang Giffen Untuk barang Giffen (Giffen Good), apabila harganya turun menyebabkan jumlah barang yang diminta akan berkurang. Hal ini disebabkan efek pendapatan yang negative dari barang Giffen lebih besar dari pada naiknya jumlah barang yang diminta karena berlakunya efek substitusi yang selalu positif. Dalam hal ini, apabila harga suatu barang turun, ceteris paribus, maka pendapatan nyata (real income) konsumen bertambah. Untuk kasus barnag Giffen, kenaikan pendapatan nyata konsumen justru mengakibatkan permintaan terhadap barang tersebut menjadi berkurang. (pendapatan nyata adalah pendapatan yang berdasarkan daya beli, artinya sudah memperhitungkan factor kenaikan atau penurunan harga). Pendapatan yang belum memperhatikan factor perubahan harga dinamakan pendapatan nominal atau money income. 2. Penawaran Penawaran adalah jumlah barang yang produsen ingin tawarkan (jual) pada berbagai tingkat harga selama satu periode tertentu. Factor-faktor yang menentukan tingkat

penawaran addalah harga jual barang yang bersangkutan, serta factor-faktor lainnya yang dapat disederhanakan sebagai factor nonharga. a. Factor-faktor yang Mempengaruhi Penawaran Ada beberapa factor yang dapat mempengaruhi penawaran akan suatu barang, Yaitu :  Harga barang itu sendiri  Harga barang lain yang terkait  Harga factor produksi  Biaya produksi  Tekhnologi produksi  Jumlah pedagang/penjual  Tujuan perusahaan  Kebijakan pemerintah

1. Harga Barang Itu Sendiri Jika harga suatu barang naik, maka produsen cenderung akan menambah jumlah barang yang dihasilkan. Hal ini membawa kita ke hokum penawaran, yang menjelaskan sifat hubungan antara harga suatu barang dengan jumlah barang tersebut yang ditawarkan penjual. Hokum penawaran menyatakan “semakin tinggi harga suatu barang, cetris paribus, semakin banyka jumlah barang tersebut yang ingin ditawarkan oleh penjual, dan sebaliknya”. 2. Harga Barang Lain yang Terkait Barang-barang saubstitusi dapat mempengaruhi penawaran suatu barang. Misalkan, dikarenakan kenaikan biaya produksi diluar negeri, atau kenaikan tariff impor, baju yang di impor menjadi bertambah mahal harganya. Konsumn baju impor skarang lebih suka membeli baju buatan dalam negeri sehingga permintaan terhadap baju produksi dalam negeri meningkat. Kenaikan permintaan ini pada gilirannya akan mendorong para produsen dalam negeri untuk meningkatkan hasil produksinya, sehingga penawaran baju meningkat. Secara umum dapat dikatakan bahwa apabila harga barang substitusi naik, maka penawaran suatu barang akan bertambah, dan sebaliknya, sedangkan untuk barang komplemen, dapat kita nyatakan bahwa apabila harga barang komplemen naik, maka penawaran suatu barang berkurang, dan sebaliknya. 3. Harga Faktor Produksi Kenaikan harga factor produksi, seperti tingkat upah yang lebih tinggi, harga bahan baku yang meningkat, atau keenaikan tingkat bunga modal, akan menyebabkan perusahaan memproduksi output-nya lebihn sdikit dengan jumlah anggaran yang tetap. Kenaikan harga factor produksi ini juga akan mengurangi laba perusahaan. Apabila tingkat laba suatun industry tidak menarik lagi, mereka

akan pindah keindustri lain, dan hal ini akan mngakibatkan berkurangnya pnawaran akan barang.

4. Biaya Produksi Kenaikan harga input sebenarnya juga menyebabkan kenaikan biaya produksi. Dengan demikian, bila biaya produksi meningkat (apakah dikarenakan kenaikan harga factor produksi atau penyebab lainnya), maka produsen akan mengurangi hasil produksinya, berarti penawaran barang itu berkurang. 5. Tekhnologi Produksi Kemajuan tekhnologi menyebabkan penurunan biaya produksi, dan menciptakan barang-barang baru. Dalam hubungannya dengan penawaran akan suatu barang, kemajuan tekhnologi menyebabkan kenaikan dalam penawaran barang. 6. Jumlah Pedagang/Penjual Apabila jumlah penjual suatu produk tertentu semakin banyak, maka penawaran barang tersebut akan bertambah. 7. Tujuan Perusahaan Tujuan perusahaan adalah memaksimumkan laba, bukan memaksimumkan hasil produksinya. Akibatnya, tiap produsen tidak berusaha untuk memanfaatkan kapasitas produksinya secara maksimum, tetapi akan menggunakannya pada tingkat produksi yang memberikan keuntungan maksimum. Namun dengan demikian, sering kita temui produsen yang mempunyai tujuan lain dalam berproduksi. Misalnya, ada perusahaan yang tidak mau menanggung resiko, mereka cenderung melakukan kegiatan produksi yang lebih aman meskipun hal itu menyebabkan tingkat keuntungannya menjadi lebih sedikit. Sedangkan BUMN, misalnya, lebih mementingkan mencapai tingkat produksi yang maksimum (agar tingkat kemakmuran masyarakat meningkat), dan bukan keuntungan yang maksimum. Dengan demikian penawaran akan suatu barang dipengaruhi oleh tujuan yang ingin dicapai produsen. 8. Kebijakan Pemerintah Kebijakan pemerintah juga dapat mempengaruhi penawaran akan suatu barang. Di Indonesia, bras merupakan makanan utama. Kebijakan pmerintah untuk mengurangi impor beras dan meningkatkann produksi dalam negri guna tercapainya swasembada beras, menyebabkan para petani menanam padi tertentu yang memberikan hasil banyak setiap panennya. Kebijakan ini jelas menambah supply beras dan keprluan impor beras dapat di kurangi.

Sama halnya dengan prmintaan, analisiss penawaran dapat disederhanakan, dianalogikan dengan permintaan. Diagram 2.4 menggambarkan jika yang berubah adalah harga, maka trjadi pergerakan sepanjang kurva penawaran (movement along supply curve). Berarti, perubahan harga akan menyebabkan perubahan jumlah yang ditawarkan. Jika yang berubah adalah factor nonharga (cateris paribus), maka kurva penawaran bergeser ke kiri atau ke kanan. Bergeser ke kanan berarti jumlah yang lebih banyak akan di tawarkan pada smbarang harga yang tetap, dan bergeser berarti jumlah yang sedikit akan ditawarkan pada harga yang tetap manapun. b. Fungsi Penawaran Fungsi penawaran adalah penawaran yang dinyatakan dalam hubungn matematis dengan factor-faktor yang mempngaruhinya. Penjlasan dimuka dapat ditulis dalam bentuk persamaan matematis yang menjelaskan hubunganm antara tingkat penawaran dengan factor-faktor yang mempngaruhi penawaran. + +/- - - + + +/Sx = f(Px, Py, Pi, C, tek, ped, tuj, kebij)…………………(2.4) Dimana : Sx = penawaran akan barang X Px = harga X Py = harga Y (barang substitusi atau komplementer) C = biaya produksi Tek = tekhnologi produksi ped = jumlah pedagang/penjual Tuj = tujuan perusahaan Kebij = kebijakan pemerintah

Tanda positif (+) dan negative (-) menunjukkan pengaruh masing-masing variabel bebas terhadap penawaran akan barang X. Missal, fungsi penawaran mobil adalah : Qs = -40 + 5P……………………………………………………(2.5) Dimana : Qs = jumlah mobil yang ditawarkan (ribu unit) per tahun P = harga mobil per unit (puluh juta rupiah per unit) Dari persamaan tersebut dapat disimpulkan bahwa bila harga mobil per unit hanya 80 juta rupiah atau kurang, produsen tidak mau menjual mobil. Setiap satu unit kenaikan harga menyebabkan penawaran akan mobil meningkat lima unit. Jika yang berubah adalah factor nonharg seperti tekhnologi, kurva penawaran bergeser (shifting) dari S0 ke S1.

c. Kasus Pengecualian Kadang-kadang kita temui pula adanya kurva penawaran yang mempunyai slope negative. Contoh yang sering kita jumpai adalah kurva penawaran akan tenaga kerja yang berbentuk melengkung membalik (backward bending labour supply curve). Misalnya saja, seorang pekerja yang dibayar berdasarkan jumlah jam kerjanya. Table berikut menunjukkan jumlah jam yang ingin ia gunakan untuk bekerja (penawaran akan tenaga kerja) pada berbagai tingkat upah per jam yang brbeda-beda. Tabel 2.2 Penawaran Tenaga Kerja Ubah per jam (dalam rupiah) 2,000 4,000 8,000 12,000 14,000 16,000 18,000 Jumlah jam kerja Per minggu 4 12 20 24 25 23 20

Dari data diatas dapat kita buat titik-titik antara kedua variabel serta kemudian menghubungkan titik-titiknya yang membentuk suatu garis sebagaimana tampak dalam diagram 2.5. pada tingkat upah yang rendah (Rp 2.000,00 sampai Rp 14.000,00) adalah normal, diperoleh bentuk kurva penawaran yang positif. Bagi pekerja tadi, akan memberikan manfaat dengan menambah jumlah jam kerja bila tingkat upah naik pada saat itu. Pada tingkat upah yang lebih tinggi dari Rp 14.000,00 perjamnya, ia akan cenderung mengurangi jumlah jam kerja yang ditawarkan untuk bekerja. Ia ingin bias lebih santai untuk menikmati hasil kerjanya yang diperoleh selama masa sebelumnya, sedangkan pendapatan yang diterimanya tetap atau bahkan masih bias meningkat sedikit. Hal ini wajar, karena pendapatannya sudah cukup tinggi, shingga ia sudah memiliki rimah dan vila yang bagus, mobil, dan barang-

barang konsumsi lain, yang kesemuanya membutuhkan waktu lebih banyak untuk bias menikmatinya. Dengan demikian bentuk kurva penawaran akan melengkung dan membalik k arah yang berlawanan, atau kurvanya mempunyai kemiringan negative. Contoh yang sering di kemukakan seperti ilustrasi siatas adalah dokter. Bagi seorang dokter spesialis yang tarifnya sudah tinggi (misalnya Rp 80.000,00) untuk sekali periksa pasien, ia akan cenderung mengurangi jam praktiknya, dan menambah leisure timenya.

3.

Harga Keseimbangan Harga keseimbangan adalah harga dimana baik konsumen maupun produsen sama-sama tidak ingin menambah atau mengurangi jumlah yang di konsumsi dan dijual. Permintaan sama dengan penawaran. Jika harga dibawah harga keseimbangan, terjadi kelebihan permintaan. Sebab permintaan akan meningkat, dan penawaran menjadi berkurang. Sebaliknya jika harga melebihi harga kesimbangan, terjadi kelebihan penawaran. Jumlah penawaran meningkat, jumlah permintaan menurun.

Kasus Pasar Mobil Sedan Permintaan : Qd = 200 - 10P Penawaran : Qs = -40 + 5P Dimana : Qd, Qs = ribu unit per tahun P = puluh juta rupiah per unit Kesimbangan pasar : Qd = Qs 200 – 10P = -40 + 5P 240 = 15P P = 16 Qd = 200 – 10 (16) = 40 Qs = -50 + 5 (16) = 40 Keseimbangan terjadi pada saat harga mobil Rp 160 juta pr unit. Saat itu jumlah permintaan sama dengan jumlah penawaran, yaitu 40.000 unit mobil pertahaun. Jika harga mobil di tetapkan Rp 150 Juta pr unit (di bawaH Harga Keseimbangan), maka akan trjadi kelebihan permintaan sebanyak 15.000 unit mobil

pertahaun. Jika harga mobil di tetapkan Rp 170 juta per unit (di atas harga keseimbangan), terjadi kelebihan penawaran sebanyak 15.000 unit mobil pertahun. Diagram 2.6 Keseimbangan Pasar Mobil

4. Perubahan Keseimbangan Pasar Perubahan keseimbangan pasar terjadi bila ada perubahan di sisi permintaan dan atau penawaran. Jika factor yang menyebabkaN perubahan adalah harga, keseimbangan akan kembali ketitik awal (Diagram 2.7.a). tetapi jika yang berubah adalah factorfaktor ceteris paribus seperti teknologi untuk sisi penawaran, atau pendapatan untuk sisi permintaan, keseimbangan tidak terjadi di sisi awal (Diagram 2.7.b dan 2.7.c). Diagram 2.7 Prubahan Keseimbangan dasar

5. Surplus Ekonomi Dasar pendekatan yang di gunakan untuk analisis pasar adalah marjinalis (marginalism approach), yang mengatakan bahwa keputusan dalam memproduksi atau mengonsumsi di tentukan oleh beberapa besar tambahan pendapatan atau manfaat dari unit terakhir barang yang di produksi atau di konsumsi. Konsekuensi dari pemikiran ini, bagai produsen adalah dia tidak menetapkan harga yang sama untuk setiap jumlah penjualan. Jika kasus pasar di gunkan kembali sebagai contoh, satu unit mobil pertama di jual dengan harga Rp 82 Juta, sedangkan unit kedua baru akan di jual jika harganya Rp 84 Juta dan seterusnya. Sebaliknya bagi konsumen untuk satu unit persaja unit kedua, konsumen hanya mau membeli dengan harga di bawah Rp 199 Juta, Yaitu Rp 198 Juta. Alsanya tambahan manfaat dari tambahan pemakaian mobil telahn menurun. Pada saat keseimbangan, konsumen membayar mobil yang dibeli jauh lebih sedikit di banding kesedaiaan membayar. Sebaliknya produsen menerima uang lebih banyak daripada yang sebenarnya mereka harapkan. Apa yang di alami oleh konsumen di sebut surplus konsumen (Consumer surplus), yaitu selisih antara antara jumlah yang konsumen sedia bayarkan dengan yang harus di bayar. Untuk produsen di sebut surplus produsen (produser surplus), yaitu selisih antara jumlah yang di terima dengan yang mreka harapkan untuk dibayar. Dalam kasus pasar mobil, surplus konsumen jumlahnya seluas sege tiga ABE, yang merepukan selesih luas trapezium 0BEC (jumlah yang konsumen bersedia membayar) dengan sedi empat 0AEC (jumlah yang harus konsumn bayar). Jumlah surplus produsen seluas segitiga FAE yang merupakan FAE yang merupakan slisih antara luas segi empat 0AEC (jumlah yang konsumen bayarkan ) dengan trapezium 0FEC (jumlah yang produsen bersedia di bayar). Teori surplus konomi sangat bermanfaat dalam menganalisis dampak campur tangan pemerintah. Campur tangan pemerintah di anggap makin buruk bila total khilangan surplus ekonomi (kehilangan surplus konsumen + surplus produsen) makin besar. Dalam buku teks berbahasa inggris, ini di sbut dead weight loss. Diagram 2.8 Surplus Produsen dan Surplus Konsumen

6. Kegagalan Pasar Pasar dapat menjadi alokasi sumber daya yang efisien, bila asumsi-asumsinya terpnuhi, antara lain prilaku bersifat rasional, memiliki informasi yang sempurna, pasar berbentuk persaingan sempurna dan barang bersifat privat. Proses pertukaran (exchange) tidak terbatasi dimensi waktu dan tempat. Kenyataannya tidak seperti dunia ideal. Banyak asumsi tidak cocok dengan lapangan. Akibatnya pasar gagal menjadi alat alokasi sumberdaya yang efisien . a. InformaSI Tidak Sempurna Dalam kemyataan kita tak pernah tahu persisi tentang kualitas barang yang digunakan. Misalnya ketika membeli mobil bekas. Untuk memperoleh informasi tentang mobil itu, seringkali harus membayar. Misalnya dengan menyewa montir mobil yang ahli mesin dan dapat dipercaya. Demikian juga perusahaan – perusahaan yang ingin merekrut pegawai. Untuk mengethui kualiatas calon pegawai, mereka terpaksa menggunakan konsultan, yang untuk menikmati jasanya. Perusahaan harus membayar b. Daya monopoli Asumsi pasar persaingan sempurnah adalah produksi begitu banyak dan kecil – kecil sehingga secara individu tidak mampu mempengaruhi pasar.keputusan produsen dalam memasok, bereferensi pada harga yang berlaku dipasar (price taker). Dalam kenyataannya sering terjadi dalam pasar hanya ada satu (monopoli) atau beberapa produsen oligopoly yang begitu kuat. Mereka mampu mempengaruhi pasar dengan menentukan tingkat harga (price setter). Kemampuan itu menyebabkan barang yang diproduksi lebih sedikit, harga yang lebih tinggi, disbanding dalam pasar persaingan sempurna. c. Eksternaliats Merupakan keuntungan atau kerugian yang dinikmati atau diderita pelaku ekonomi sebagai akibat tindakan pelaku ekonomi yang lain, tetapi tidak dapat dimasukkan dalam perhitungan biaya secara formal. Misalnya dipropinsi lampung banyak pabrik tapioka yang mencemarkan lingkungan denagn membuang limbahnya kesungai. Kerugian yang diderita masyarakat sekitarnya tidak masuk dalam perhitungan biaya produksi tapioka. Akibatnya, walaupun secara financial biaya produksi tapioca menjadi murah (tidak perlu infestasi fasilitas pengolahan limbah), secara ekonomis biayanya mahal; sebagian biaya itu ditanggung masyarakat dalam bentuk biaya social (social cost). d. Barang public (public goods) Asumsi dasar lain yang seringkali tidak relevan adalah barang yang dipertukarkan bersifat private (rival dan eksekutif). Rival artinya, barng tidak dapat dikonsumsi secara simultan (bersamaan) tanpa saling merugikan. Eksklusif artinya siap yang tidak mau membayar tidak dapat menikmati/ memamfaatkannya. Softdrink atau nasi, misalnya merupakan barang privat (private good). Bila satu kaleng softdrink sudah kita minum (konsumsi), maka orang lain sudah tidak dapat

mengkonsumsi softdrink tersebut (barang yang sama). Selain bersifat rivalry, kita juga harus membeli (membayar) untuk dapat mengkonsumsinya. Dalam kenyataan ada barang yang bersifat non rivalry, noneksklusif, dan non divisible (tidak dapat dipecah – pecah). Sebut saja jalan raya, taman, jembatan fasilitas keamanan dll. Sifat non-rivalry, non-eksklusif, dan non-divisible ini sering menimbulkan fenomenapendoplegan atau pembonceng gratis (free rider), yaitu mereka dapat menikmati mamfaat dari barang publik tetapi tidak membayar pajak, misalnya pajak penghasilan (barang public tersebut dibuat oleh pemerintah, yang sumber pembiayaanya antara lain berasal dari penerimaan pajak). e. Barang Altruisme Selain barang public, kita juga mengenal barang altruism. Barang altruism adalah barang yang ketersediaanya berdasarkan sukarela karena rasa kemanusiaan, contoh barang altruisme adalah darah. 7. Intervensi Pemerintah Kegagalan pasar, seringkali menuntut campur tangan (intervensi) pemerintah, namun yang harus diperhatikan adalah tidak semuah campur tangan Pemerintah memberikan hasil yang baik. Walupun tujuannya baik. Banyak factor yang menyebabkannya. Salah satu masalah terbesar yang dihadapi pemerintah dalam menentukan kebijaksanaan adalah adanya trade off (kinflik), antara tujuan – tujuan yang ingin dicapai. Misalnya ada konflik antara tujuan efesiensi dengan pemerataan. Agar rumah dapat terjangkau rakyat kecil dan penghasilan rendah, pemerintah memberikan subsidi itu cenderung mengorbankan efisiensi, karena uang subsidi bisa dialokasikan kesektor – sector yang lebih produktif.

Tujuan dilakukannya campur tangan pemerintah adalah sebagai berikut :  Menjamin agar kesamaan hak bagi setiap individu dapat tetap terwujud dan ekploitasi dapat dihindarkan  Menjaga agar perekonomian dapat tumbuh dan mengalami perkembagan yang teratur dan stabil  Mengawasi kegiatan – kegiatan perusahaan, terutama perusahaan – perusahaan besar yang dapat mempengaruhi pasar, agar mereka tidak menjalankan praktikpraktik monopoli yang merugikan  Menyediakan barang public (public goods) untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat  Mengawasi agar ekternalitas kegiatan ekonomi yang merugikan masyarakat dapat dihindari atau dikurangi. a. Kontrol Harga Tujuan control harga adalah melindungi konsumen atau produsen. Bentuk control haraga yang paling umum digunakan adalah penetapan harga dasar (floor price) dan harga maksimum (ceiling price). 1. Harga dasar (floor price)

Harga dasar adalah tingkat harga minimum yang diberlakukan. Bila pemerintah menetapkan harga dasar gabah Rp. 700,00 perkoligram, pembeli gabah harus membeli gabah dari petani dengan harga serendah – rendahnya Rp. 700,00 /kg. Kasus pasar gabah dikrawang Qd = 2.000 – 3P ; Qs = - 500 + 2P Dimana : Qd,Qs = ribu ton permusim P = ratus ribu rupiah per ton Keseimbangan pasar tercapai pada harga gabah Rp 500.000,00 /ton. Sedangkan jumlah gabah yang tersedia 500,00 ton/ musim. Andaikan pemerintah merasa bahwa jumlah gabah terlalu sedikit dan berniat menambahnya pada musim tanam mendatang dengan menetapkan harga dasar gabah menjadi Rp. 600,000,00 /ton, akan terjadi kelebihan penawaran 500,000/ ton. Sebab penawaran naik menjadi 700,000/ ton, sedangkan pemerintah turun menjadi 200,000 ton. Keputusan ini merugikan konsumen dan produsen karena total surplus ekonomi yang hilang (consumer surplus dan producer surplus) besarnya seluas segi tiga B+C.

Agar harga gabah tetap pada tingkat Rp. 600.000.00/ ton. Pemerintah harus membeli kelebihan penawaran tersebut. Pembelian pemerintah memperbesar permintaan yang kita sebut saja permintaan pemerintah (Qdp). Akibatnya kurva permintaan bergeser ke Qd2 yang besarnya merupakan Qd + Qdp. Besar anggaran yang disediakan adalah 500,000 ton dikali dengan Rp. 600,000,00 sama dengan Rp 300,000,000,000,00. Kasus tenaga kerja di Cianjur Qd = 20,000 – 6P ; Qs = - 5,000 + 4P Dimana : Qd, Qs = jiwa per bulan P = upah perhari

Keseimbangan pasar terjadi pada harga Rp 2,500,00/ hari. Kesempatan kerja yang tersedia untuk 5,000 pekerja/ bulan. Jika pemerintah cianjur menilai uoah keseimbangan itu terlalu rendah dan menetapkan upah minimum sebesar Rp. 3,000,00/hari, yang terjadi penganguran sebanyak 5000 orang/ bulan. Sebab dengan upah tingkat tersebut jumlah yang ingin bekerja meningkat menjadi 7,000 orang / bulan. Sedangkan permintaan terhadap tenaga kerja menurun menjadi 2,000 orang/ bulan. 2. Harga Tertinggi (Ceiling price) Harga tertinggi adalah batas maksimum harga penjualan oleh produsen. Di Indonesia yang paling terkenal misalnya penetapan harga patokan setempat (HPS) untuk semen. Tujuan penetapan harga tertinggi umumnya adalah agar hargaproduk dapat terjangkau oleh konsumen yang daya belinya kurang. Namun kebijakan ini tidak berdaya guna bila produsen memilikikekuatan oligopoly, Apalagi monopoli. Seperti yang terjadi pada HPS semen yang terus – menerus dilanggar produsen semen yang raksasa. Kasus pasar Mie Instan di Indonesia Qd = 20,000 – 5P; Qs = -5,000 + 20P Dimana : Qd,Qs = ribu bungkus perbulan P = harga perbungkus

Keseimbangan pasar terjadi pada tingkat harga mie instant Rp 1.000,00 per bungkus, dengan jumlah 15 juta bungkus per bulan. Kebalikan dari dua contoh di atas, sekarang pemerintah merasa harga mie instan terlalu tinggi dan menetapkan harga Rp 750,00 per bungkus. Kepeutusan ini menyebabkan kelebihan permintaan sebesar 6.250.000 bungkus perbulan (16.250.000 – 10.000.000). secara ekonomis keputusan ini merugikan, karena terjadi kehilangan surplus ekonomi (deadweight loss) sebesar luas segitiga A + B 3. Kuota Selain dengan pembelian, pemerintah mempengaruhi tingkat harga dengan melakukan kebijaksanaan Kuota (pembatasan produksi). Misalnya pemerintah ingin menolong petani jagung dengan cara membatasi jumlah produksi (kuota) untuk meningkatkan harga. Diagram 2.12 menunjukkan tanpa campur dengan pemerintah keseimbangan pasar jagung terjadi di titik E1 dengan jumlah jagung Q0 dan harga P0. Jika pemerintah ingin menjaga agar jagung minimal P1, untuk itu jumlah produksi dibatasi hanya sampai Q1. Kurva penawaran jagung yang relevan adalah S1 keputusan ini mengurangi surpluskonsumen sebesar A+B. produsen mengalami kehilangan surplus seluas C, tetapi memperoleh tambahan surplus seluas A di tambah insentif tidak memproduksi, seluas D. agar produsen mau mengurangi produksinya sampai tingkat Q1 maka insentif finasial yang harus diberikan setidak-tidaknya seluas B+C+D.

b. Pajak dan Subsidi 1. Pajak Dilihat dari satu sisi, pajak memberatkan karena membuat harga barang menjadi lebih mahal. Namun disisi lain, pajak dibutuhkan sebagai sumber penerimaan Negara untuk membiyai fungsi-fungsinya, khususnya retribusi pendapatan dan sebagai alat stabilitas ekonomi hanya saja keputusan penentuan pajak harus mempertimbangkan elastisitas permintaan dan penawaran. Jika tidak tujuan-tujuan yang ditargetkan tidak tercapai. Diagram 2.13 adalah contoh yang menjelaskan pengaruh pajak terhadap keseimbangan pasar. Pemerintah bermaksud menarik pajak dari pasar sepeda motor, dengan membebankan pajak sebesar T per unit (Diagram 2.13). Pajak itu dibebankan kepada produsen. Pengenaan pajak menyebabkan kurva penawaran bergeser dari S0 ke S1, sehingga harga keseimbangan menjadi Q1. Kebijakan ini sebenarnya menyebabkan konsumen sebanyak A+B. sedangkan produsen kehilangan surplus produsen sebanyak D+C sama dengan 0Q1 x (P1 – p2). Sepintas pemerintah tampaknya senang dengan pemerintah itu tetapi konsumen dirugikan karena beban pajak yang seharusnya di tanggung produsen, sebagai A oleh konsumen. Ini disebut pergeseran beban pajak besar beban pajak sangat tergantung pada elastisitas permintaan dan penawaran.

2. Subsidi Subsisdi dapat dipandang sebagai pajak negative (negative tax), karena subsidi menambah pendapatan nyata. Sebagaimana halnya pajak, manfaat pemberian subsidi terbagi-bagi antara produsen dan konsumen, tergantung elstisitas permintaan dan penawaran. Kasus Pasar Susu Bayi Di Jakarta Diagram 2.14 menggambarkan keseimbangan pasar susu bayi di Jakarta. Agar makin banyak keluarga yang mampu membeli susu ke P1. Dengan harga setingkat P1 permintaan meningkat menjadi Q1, sementara penawaran berkurang menjadi Q2. Sadar bila menempuh kebijakan harga tertinggi akan menimbulkan deadweight Loss, pemerintah menempuh kebijakan subsidi (negative tax). Besarnya subsidi yang diberikan adalah 0Q1(P1-P2). Bila subsidi diberikan kepada konsumen, akan menggeser kurva permintaan ke D1, sehingga keseimbangan baru terjadi dititik E2 bila subsidi diberikan kepada produsen, akan menggeser kurva penawaran ke S 1. Keseimbangan baru terjadi di titik E1.

c. Tarif dan Kuota Dalam system perekonomian yang terbuka (melakukan transaksi dengan perekonomian luar), maka harga barang yang berlaku adalah harga internasional. Yang menjadi persoalan adalah bila harga domestic lebih tinggi daripada harga dunia. Sebab dengan mekanisme pasar bebas, terpaksa dilakukan impor untuk memenuhi kebutuhan dalam negeri. Walaupun dari sudut konsumen hal ini menguntungkan, tetapi demi melindungi industry dalam negeri, pemerintah menempuh kebijakan protektif dengan memberlakukan tariff (pajak impor) dan kuota impor (pembatasan jumlah impor).

Dengan harga internasional setingkat Pw, tingkat impor mencapai sejumlah Qd0-Qs0 unit. Untuk melindungi industry dalam negeri, pemerintah menetapkan tariff sebesar T per unit impor. Harga dalam negeri meningkat menjadi P*, impor pun berkurang menjadi Qd1-Qs1 unit. Bagi produsen domestic, kebijakan ini menambahkan keuntungan mereka sebesar luas trapezium A. tetapi konsumen domestic mengalami kerugian besar A+B+C+D. sedangkan D merupakan penerimaan pajak pemerintah. Jika pemerintah memberlakukan kuota impor, D merupakan keuntungan yang diperoleh produsen asing. Sehingga kerugian domestic neto adalah B+C+D. Apendiks Pengaruh pajak dan Subsidi Terhadap Keseimbangan Pasar (Parsial) Pengaruh pajak terhadap keseimbangan pasar (parsial) sangat tergantung jenis pajaknya, apakah pajak per unit dan atau persentase. Untuk mengetahui perbedaan dampak tersebut kita susun model sederhana sebagai berikut :  Pasar berstruktur persaingan sempurna (uraian mengenai pasar persaingan sempurna di jelaskan di bab VIII).  Permintaan : Q = 30 – 6P atau P = 5 – 1 / 5 Q  Penawaran : Q = -10 + 4P atau P = 1 / 4 Q + 2 ½ Keseimbangan awal (E0 pada diagram 2.16.a,b,c): Permintaan = penawaran 30-6P = -10 + 4P 10P = 40 P=4 Q = 30 – 6P = 30 – 6(4) = 6 unit Keseimbangan awal tercapai pada saat jumlah out put adalah 6 unit, dengan harga jual 4 per unit. 1. Jika pemerintah menetapkan pajak penjualan kepada produsen sebesar 1 ¼ per unit.

Harga jual setelah pengenaan pajak (Pt) adalah harga jual mula-mula (P) ditambah pajak per unit (1 ¼ per unit). Pt = P + T = (1/4 Q + 2 1/2) + ¼ =¼Q=3¾ Atau ¼ Q = - 3 ¾ + P Q = -15 + 4P Keseimbangan baru (E1 pada diagram 2.16.a): Permintaan = penawaran 30 – 6P = -15 + 4P 10P = 45 P = 4,5 Q = 30 – 6P = 30 – 6(4,5) = 3 unit Besar pajak yang diterima pemerintah adalah jumlah output x pajak per unit, atau Penerimaan pajak = 3 (1 ¼ = 3 3/4) 2. Jika pemerintah menetapkan pajak penjualan sebesar 20%. Pengaruh terhadap sisi penawaran : Pt = P(1+r), dimana r adalah persentase pajak Pt = (1/4 Q + 21/2) x (1,2) = (0,3 Q + 3), atau 0,3 Q = -3+P Q = -10 + 3 1/3 P Keseimbangan baru (E1 pada diagram 2.16.b): Permintaan = penawaran 30 -6P = -10 + 3 1/3 P 9 1/3 P = 40 P = 120 = 4 2/7 28 Q = 30 – 6P = 30 _ 6(4 2/7) = 4 2/7 unit Penerimaan pajak = 20% x (P x Q) = 20% x (4 2/7 x 4 2/7) = 3,7 3. Jika pemerintah menerapkan susidi besar 1 ¼ per unit yang diberikan kepada sisi penawaran, maka penawaran setelah subsidi. Ps = P + s = P + (-T) = (1/4 Q + 2 1/2) + (-1 1/4) = ¼ Q + 1 1/4 ¼ Q = -1 ¼ + Ps Q = -5 + 4P

Keseimbangan setelah subsidi (E1 pada diagram 2.16.c): Permintaan = penawaran 30 – 6P = -5 + 4P 10P = 35 P = 3,5 Q = 30 – 6P = 30 – 6(3,5) = 9 unit Keseimbangan pasar karena ada subsidi adalah : Jumlah output = 9 unit, dengan harga jual 3,5 per unit. Besar subsidi yang harus disediakan pemerintah adalah jumlah output (Q) dikalikan subsidi per unit = 9x1 ¼ = 11 1/4 .

Rangkuman Masalah ekonomi sama tuanya dengan usia peradabAN manusia. Tetapi ilmu ekonomi baru muncul diabad 18, melalui buku Adam smith yang berjudul An inquiri into the nature and causes of the weath nations yang kemudian dikenal sebagai the wealth of nations (1776). Itulah sebabnya Adam Smith dihormati sebagai bapak ilmu ekonomi modern. Bukan berarti sebelum masa itu tidak ada pemikir yang tertarik pada masalah ekonomi Plato, filsuf yunani abad 4 SM dan Thomas Aquienas rohaniwan Kristen abad 13 M, adalah dua dari beberapa pemikir yang mendahului adam Smith. Baik Plato maupun Aquinas mencoba memecahkan masalah ekonomi dengan pendekatan moral dan teologis. Sedangkan adam Smith melihatnya dari sudut rasionalitas. Pemikiran Adam Smith dikembangkan antara lain oleh J. B. Say, Thomas Malthus dan David Ricardo, terbentuklah pemikiran tentang pasar. Pasar dalam pengertian ilmu ekonomi adalah pertemuan permintaan dan penawaran dan bersifat interaktif bukan fisik. Mekanisme pasar adalah proses penentuan tingkat harga berdasarkan kekuatan permintaan dan penawaran. Permintaan adalah keinginan konsumen membeli suatu barang pada berbagai tingkat harga selama priode waktu tertentu. Adapun factor-faktor yang mempengaruhi permintaan adalah : Harga barang itu sendiri Harga barang lain yang terkait Tingkat pendapatan perkapita Selera atau kebiasaan Jumlah penduduk Perkiraan harga di masa mendatang Distribusi pendapatan Usaha-usaha produsen meningkatkan penjualan Fungsi permintaan adalah permintaan yang dinyatakan dalam hubungan matematis dengan factor-faktor yang mempengaruhinya. Skedul permintaan adalah daftar hubungan antara hrga suatu barang dengan tingkat permintaan barang tersebut. Perubahan permintaan terjadi karena dua sebab, yaitu : pertama, perubahan harga menyebabkan perubahan jumlah barang yang diminta tetapi perubahan itu hanya terjadi dalam satu kurva yang sama, ini yang disebut pergerakan permintaan sepanjang kurva permintaan. Kedua, perubahan ceteris paribus yaitu pendapatan, maka akan terjadi pergeseran kurva permintaan (shifting).        

PASAR

PERSAINGAN

MONOPOLISTIK

Teori persaingan monopolistik (monopolistic competition) dikembangkan karena tidak kepuasan terhadap daya analiss model persaingan sempurna (perfect competition) maupun monopoli (monopoly). Ekonom yang pertama kali mengejukan ketidakpuasan terhadap dua model di atas adalah Peirro Srafa (universitas Cambridge), kemudian diikuti oleh Hotelling dan Zeuthen. Pada akhir dasawarsa 1920-an dan awal dasawarsa 1930-an model persaingan monopolistik dikembangkan secara intensif terutama oleh Joan Robinson (ekonom inggris) dan Eward Chamber lain (ekonom Ame-rika serikat. Struktur pasar persaingan monopolistik hampir sama dengan persaingan sempurna. Didalam industri terdapat banyak perusahaan yang bebas keluar masuk. Namun produk yang dihasilkan tidak homogen, melainkan terdiferensiasi ( differentiated product ). Namun perbedaan barang antara satu produk (merek) dengan produk ( merek) yang lain ti9dak terlalu besar. Diferensiasi ini mendorong perusahaan untuk melakukan persaingan non harga. Walaupun demikian output yang di hasilkan sangat mungkin saling menjadi substitusi. Perusahaan memiliki kemampuan monopoli yang relatif terbatas. 1. Karakteristik Pasar Persaingan Monopolistik Tiga asumsi dasar persaingan monopolistik adalah : Produk yang terdiferensiasi (differentiated product) Jumlah perusahaan banyak dalam industri (large number of firms) Bebas masuk keluar pasar (free entry and exit)

a. Produk yang terdiferensiasi (Differentiated product) yang dimaksud dengan produk terdiferensiasi adalah produk dapat dibedakan oleh konsumen dengan melihat siapa produsenya. Jika dalam persaingan sempurna konsumen membeli barang tanpa perlu membedakan siapa produsen, dalam persaingan monopolistik yang menjadi pertimbangan adalah siapa produsenya. Barang-barang tersebudapat diperbedakan oleh kualitas barangnya,model,bentuk,warna, bahkan oleh kemasan, merek dan pelayanannya. Dalam kehidupan sehari-hari, kita selalu memiliki pilihan yang tetap untuk produkproduk sabun mandi,pakaian jadi, sepatu, dan lain-lain. Seorang gadis yang biasa menggunakan sabun mandi bermerek “sutera”, sulit untuk pindah kemerek lain.dia dapat membedakan produk sabun kesukaanya dari produk perusahaan yang lain. Hal ini menyebabkan perusahaan memeliki daya monopoli, walau terbatas.

Namun demikian di antara produk-produk tersebut sebenarnya dapat saling menjadi subtitusi. Misalnya (sedang berada di desa), sabun mandi merek kesayangan tidak ada, maka merek lain dapat menggantikan tanpa menimbulkan dampak negatif secara teknis (kesehatan terganggu). Karena itu, permintaan tersebut sangat elastis (highly elastic demmand). Elastitas permintaan pasar persaingan monopolistik berada di antara pasar persaingan sempurna dan monopoli, seperti di gambarkan dalam diagram 10.1 di bawah ini.

Diagram 10.1 Kurva permintaan perusahaan Dalam pasar persaingan monopolistik Rp

D persaingan sempurna D perusahaan persaingan monopolistic D monopoli = D industri

KuantitaS

b. Jumlah Produsen Banyak Dalam Industri (large number of firms) jumlah perusahaan (produsen) dalam pasar persaingan monopolistik banyak. Diinfdonesia dapat di lihat dari begitu banyaknya merek pakaian, dan sepatu. Banyaknya perusahaan menyebabkan keputusan perusahaan tentang harga dan output tidak perlu harus memperhitungkan reaksi perusahaan lain dalam industri (independence decision of price and output), karena setiap perusahaan menghadapi kurva permintaan masing-masing. c. Bebas Masuk Dan Keluar (Free Entry and Exit) laba supernoval yang dinikmati perusahaan (Existing firm) mengundang perusahaan pendatang perusahaan pendatang untuk memasuki industri. Jika mereka mampu bertahan, dalam jangka panjang dapat mengalahkan perusahaan yang lain, tetapi jika kalah mereka harus keluar, agar kerugian tidak menjadi lebih besar. Sama halnya dalam pasar persaingan sempurna, dalam pasr persaingan monopolistik proses masuk keluar akan terhenti bila semua perusahaan hanya memperoleh laba normal. 2. Keseimbangan Perusahaan Dalam Jangka Pendek Perusahaan mencapai keseimbangan dalam jangka pendek dan panjang . dalam jangka pendek pereusahaan dapat menikmati laba supernoval. Dalam jang panjang perusahaan hanya menikmati laba normal. Keseimbangan jangka pendek perusahaan tercapai bila MR = MC. Karena daya monopoli, walau terbatas, kondisi keseimbangan perusahaan yang bergerak dalam pasar persaingan monopolistik sama dengan perusahaan yang bergerak dalam pasar monopoli (Diagram 10.2).

Diagram 10.2 menunjukkan perusahaan mencapai laba maksimum pada saat MR = MC dan titik E. sama halnya dengan perusahaan monopolis. Harga jual beli besar dari biaya marjinal (P > MC). Tetapi kemampuan eksploitasi laba relatif terbatas, karena kurva permintaan yang di hadapi sangat landai. Laba supernoval yang di nikmati perusahaan sebesar laus segi empat APBC, di mana harga P0’ dan jumlah output yang di produksi Q*. 3. Pasar Persaingan Monolpolistik Dan Efisiensi Ekonomi Laba supernoval yang dinikmati perusahaan (Diagram 10.2) mengundang perusahaan pendatang memasuki industri. Masuknya pendatang memberikan dua kemungkinan terhadap p[ermintaan perusahaan lama. Yang pertama, pelanggan makin setia, secara grafis terlihat dari kurva permintaan jangka panjang lebih curam dari jangka pendek, (Diagram 10.3.a). Atau pelanggan makin bersifat memilih, di mana permintaan jangka panjang menjadi lebih landai di banding jangka pendek ( Diagram 10.3.b). bagaimanapun pengaruhnya, perusahaan hanya akan dapat bertahan dalam jangka panjang jika mampu menikmaTI Laba normal, pada saat harga jual sama dengan biaya rata-rata (P = AC). Dalam diagram 10.3 keseimbangan tersebut terjadi di titik A (Diagram 10.3.a) atau B (Diagram 10.3.b).

4.

Keseimbangan Perusahaan Dalam Jangka Panjang Di bandingkan dengan pasar monopoli, persaingan monopolistik masih lebih baik dilihat dari lebih kecilnya total kesejahteraan yang hilang (dead weight loss). Namun tetap kurang efisien di banding passar persaingan sempurna. Ada dua penyebab mengapa pasar persaingan monopolistik tidak dapat lebih efisien di banding pasar persaingan sempurna. a. Harga Jual Masih Lebih Besar Dari Biaya Marjinal (P>MC) Karena memiliki daya monopoli, perusahaan dalam pasar persaingan monopolistik mampu membebankan harga jual yanbg lebih tinggi dari biaya marjinal (P > MC). Namun demikian Karena mkurva permintaan yang di hadapi sangatg elastis, maka selisih harga dan biaya marjinal tidak sebesar biaya monopolis. b. Kapasitas Berlebih (Ecess capacity) Telah di nyatakan, karena bebasnya perusahaan untuk keluar dan masuk, dalam jangka panjang perusahaan yang beroperasi dalam pasar persaingan monopolistik hanya menikmati laba normal. Keadaan tersebut kita gambarkan kembali dalam bentuk diagram 10.4 di bawah ini.

Pada saat berada dalam keseimbangan jangka panjang (titik A), perusahaan sebenarnya tidak berproduksi pada tingkat yang paling efesien, sebab titik A bukan titik terendah pada kurva biaya rata-rata (AC). Jika perusahaan ingin memperoduksi pada AC yang paling rendah, output harus ditambah sampai sejumlah Qb.tetapi jika output melebihi Qa (output keseimbangan), penambahan output hanya menurungkan laba (bahkan merugi) karena penerimaan marjinal Lebih kecil dari biaya marjinal (MR<MC). Dapat disimpulkan, dalam jangka panjang perusahaan yang bergerak dalam pasar persaingan monopolistik akan mengalami kelebihan kapalitas produksi (excess capacity). 5. Pengaturan Pasar Persaingan Monopolistik Ketdakefesienan yang dihasilkan perusahaan yang beroperasi dalam pasar persaingan monopolistik menimbulkan pertanyaan, apakah perlu pengaturan? Jawabannya adalah tidak! Hal ini berlandaskan tiga argumen: a. Daya monopoliyang realatif kecil menyebabkan kesejahteraan yang hilang (dead weight loss) realtif kecil. b. Permintaan yang sangat elastis menyebabkan kelebihan kapasitas produksi realatif kecil.

c. Ketidakefisienan yang dihasilkan perusahaan yang beroperasi dalam pasar persaingan monopolistik diimbang dengan kenikmatan konsumen karena beragamnya produk, peningkatan kualitas dan meningkatnya kebebasan konsumen dalam memilih output Rangkuman Tiga Asumsi Dasar Persaingan Monopolistik  Produk yang terdiferensiasi (differentiated produk)  Jumlah perusahaan banyak dalam (industry large number off firms)  Bebas masuk dan keluar pasar (free antry and exit) Perusahaan mencapai dalam jangka pendek dimana perusahaan dapat menikmati laba super normal. Dalam jangka panjang perusahaan hanya menikmati laba normal. Laba super normal yang dinikmati perusahaan mengundang perusahaan pendatang memasuki industry yang memberika dua kemungkinan terhadap perusahaan lama, yang pertama pelanggan makin setia yang kedua pelanggan makin bersifat memilih. Ada dua penyebab mengapa pasar persaingan monopolistic tidak dapat lebih efesien disbanding pasar persaingan sempurna : a. Harga jual masih levbih besar dari biaya merjinal (P > NC) b. Kapasitas berlebihan (exess capacity) Ketidak efesienan yang dihasilkan perusahaan yang beroperasi dalam pasar persaingan monopolistic menimbulkan pertanyaan, apakah perlu pengaturan ? tidak. Hal ini berlandaskan tiga argument :  Daya monopoli yang relative kecil menyebabkan kesejahteraan yang hilang (deat weight loss) relative kecil.  Permintaan yang sangat elastic menyebabkan kelebihan kapasitas produksi relative kecil.  Ketidak efesienan yang dihasilkan perusahaan yang beroperasi dalam persaingan monopolistic diimbangi dengan kenikmatan konsumen karena beragamnya produk, peningkatan kualitas dan meningkatnya kebebasan konsumen dalam memilih output.

PASAR OLIGOPOLI
Struktur pasar atau olipogoli (oligopoli) adalah pasar (industri) yang terdiri dari hanya sedikit perusahaan (produsen). Setiap perusahan memioliki kekuatan (cukup) besar untuk mempengaruhi harga pasar. Produk dapat homogeny atau terdiferensi. Perilaku setiap perusahaan akan mempengaruhi perilaku perusahaan lainya dalam industry. Dari definisi diatas, kondisi pasar oligopoly mendekati kondisi pasar monopoli. Para ekonom umumnya hanya berbicara tentang empat bentuk pasar utama: persaingan sempurna, momopoli, persaingan monopolistic dan oligopoly. Dalam semuah bentuk pasar itu para penjual memperhatikan respon pembeli,tetapi dalam oligopoly para penjual juga memperhatikan respin lawan – lawanya. Didalam ketiga pasar yang disebut terdahulu, kurva – kurva permintaanya diturunkan dari data tentang konsumen. Tapi dalam oligopoly hal itu belum cukup. Seorang oligopolies memperkirakan permintaan juga tergantung pada reaksi apa yang akan dialkukan lawan – lawanya terhadap perubahan harga yang diambil. Ini memang sulit diramalkan, tetapi penting bagi kita untuk bias membuat kurva permintaanya. 1. Karekteristik pasar oligopoly Dari definisi diatas kita dapat melihat beberapa unsure penting (karakter) pasar oligopoly  Hanya sedikit perusahaan dal;am industry (few number of firms)  Produknya homogeny atau terdiferensi (homogeny or differentiated produc)  Pengambilan keputusan yang saling mempengaruhi (interdependence decisions)  Kompetisi nonharga (non pricing competition) a. Hanya Sedikit Perusahaan Dalam Industri (Few Number of Firms Secara teoritis sulit sekali untuk menetapkan berapa jumlah perusahaan didalam pasar, agar dapat dikatakan oligopoly. Namun un tuk dasar analisis, biasanya jumlah perusahaan diasumsikan kurang dari sepuluh/ Dalam kasusu tertentu hanya terdapat dua perusahaan (duopoly). Kekuatan perusahan – perusahaan dalam industry dapat diukur dengan menghitung rasio konsentrasi (concentration ratio). Rasio konsentrasi menghitung berapa persen output dalam pasar oligopoly dikuasai oleh perusahaan – perusahaan yang dominan (empat sampai delapan perusahaan). Jika rasio konsetrasi empat perusahaan (four firms concentration ratio atau CR4) adalah 60 %, berarti 60% output dalam indutri dikuasai dalam empat perusahaan terbesar. CR4 yang semakin kecil mencerminkan struktur pasar yang semakin bersaing sempurna. Pasar suatu industry dinyatakan berstruktur oligopolistic apabila CR4 melebihi 40%. Kita bias juga mewngukur derajat konsenyrasi delapan perusahaan (CR8) atau jumlah lainya. Jika CR8 80%, berarti 80% penjualan output dalam industry diuasai oleh delapan perusahaan terbesar. Berdasarkan criteria CR4, struktur pasar sector industry di Indonesia pada umumnya oligopoly, sebagaimana ditunjukkan oleh table, sebagai berikut

Tabel 11.1 CR4 Sektor Industri Indonesia, Tahun 1985, 1990 & 1993 No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 Kelompok Industri Industri makanan, minuman dan tembakau Industri tekstil, pakaian jadi dan kulit Indutri kayu dan barabg – barang dari kayu Industri kertas, barang – barang dari kertas percetakan dan penerbitan Industri kima, dan barang – barang dari bahan kimia, minyak bumi, batu bara, karet dan plastik Industri barang galian bukan logam, kecuali minyak bumi, dan batu bara Industri logam dasar Industri barang dari logam, mesin dan peralatannya Industri pengolahan lainya 1985 58 26 17 47 47 62 66 53 69 49 1990 61 22 17 63 44 54 57 54 55 47 1993 67 26 17 56 47 55 55 60 69 50

Rata – rata sektor industry

b. Produk Homogen atau Terdiferensiasi (homogen or differentiated produck) Dilihat dari sifat output yang dihasilkan, pasar oligopoly merupakan peralihan antara persaingan sempurnah dengan monopoli. Perbedaan sifat output yang dihasilkan akan mempengerahui perilaku perusahaan dalam upaya mencapai kondisi optimal (laba maksimum). Jika dalam pasar persaingan sempurna perusahaan mengatur jumlah output (output strategy) untuk mengatur tingkat laba, dalam pasar monopoli hanya satu perusahaan yang mampu mengendalikan harga dan output, maka dalam pasar pasar oligopoly bentuk persaingan atau perusahaan adalah persaingan harga (pricing strategy) dan non harga ( (non pricing strategy), contoh pasar oligopoly yang menghasilkan produk diferensiasi adalah industry mobil, rokok, film kamera. Sedangkan yang menghasilkan produk homogeny adalah industry baja, pipa peralon, seng dan kertas. Penggolongan ini mempunyai arti penting dalam menganalisis pasar yang oligopolistic. Semakin besar tingkat diferensiasinya, perusahan makin tidak tergantung pada kegiatan perusahaan – perusahaan lainya. Berarti oligopoly dengan produk diferensiasi dapat lebih muda memprediksi reaksi – reaksi dari perusahaan – perusahaan lawan. Diluar unsure modal, rintangan untuk masuk kedalam industry oligopoly yang menghasilkan produk homogeny lebig sedikit, karena pada industri dengan produk diferensiasi sangat berkaitan dengan loyalitas konsumen terhadap produk (merek) tertentu.

c. Pengambilan Keputusan Yang Saling Mempengaruhi (Interdependence Decisions) Keputusan perusahaan dalam menentukan harga dan jumlah output akan mempengaruhi perusahaan lainya, baik yang sudah ada (exiting firms) maupun yang masih diluar industry (potential firms). Karenanya guna menahan perusahaan potensial untuk masuk industry, perusahaan yang sudah ada menempuh strategi menetapkan harga jual terbatas (lkimitinh prices), yang membuat perusahaan menikmati laba super normal dibawah tingkat maksimum. d. Komprtiso Non Harga (Non Pricing Cempotition) Dalam upayanya mencapai kondisi optimal, perusahaan tidak hanya bersaing dalam harga,namun juga non harga (non pricing competition). Bentuk – bentuk kompetisi non harga antara lain adalah pelayanan purna jual serat iklan untuk memberikan informasi, membentuk citra yang baik terhadap perusahaan dan merek , serta mempengaruhi perilaku konsumen. Keputusan investasi yang akurat diperlukan agar perusahaan dapat berjalan dengan tingkat efesiensi yang sangat tinggi. Tidak tertutup kemungkinan perusahaan melakuikan kegiatan intelijen indistri untuk memperoleh informasi (mengetahui) keadaan, kekuatan dan kelemahan pesaing nyata maupun potensial. Informasi – informasi ini sangat penting agar perusahaan dapat memperediksi reaksi pesaing terhadap setiap keputusan yang diambil. 2. Faktor – Faktor Penyebab Terbentuknya Pasar Iligopoli Ada dua factor penting penyebab terbentuknya pasar oligopoly: a. Efisiensi Skala Besar Dalam dunia nyata, perusahaan – perusahaan yang bergerak dalam industry mobi, semen, kertas, pupuk, dan peralatan mesin, umumnya berstruktur oligopoly. Teknologi padat modal ( capital intensive ) yang dibutuhkan dalam proses produksi menyebabkan efisiensi (biaya rata – rata minimum) baru tercapai bila output diproduksi dalam skala sangat besar. Dalam industry mobil, untuk satu jenis mobil, skala efesiensi baru tercapai jika produksi mobil minimal 50,000 sampai 100,000 unit pertahun. Jika perusahaan memproduksi 3 jenis mobil saja, output minimal seluruhnya antara 200.000 – 300.000 unit pertahun. Selanjutnya bila biaya produksi per mobil puluhan juta rupiah, dana yang dibutuhkan untuk memproduksi ratusan miliar rupiah per tahun. Jika dihitung dengan biaya investasi awal, maka perusahaan yang ingin memasuki industry mobil harus menyiapkan dana triliunan rupiah. Keadaan diatas merupakan hambatan unutk masuk (barriers to entry) bagi perusahaan – perusahaan penting. Tidak mengherankan jika dalam pasar oligopoly hanya terdapat sedikit produsen. b. Kompleksitas Manajemen. Berbeda dengan tiga struktur pasar lainya (persaingan sempurna, monopoli, dan persaingan monopolistic), struktur pasar oligopoly ditandai dengan kompetisi harga dan non harga. Perusahaan juga harus cermat memperhitungkan setiap keputusan agar tidak menimbulkan reaksi yang merugikan dari perusahaan pesaing.

Karena itu dalam industry oligopoly, kemampuan keuagan yang besar saja tidak cukup sebagai modal untuk bertahan dalam industry. Perusahaan juga harus mempunyai kemampuan manejemen yang sangat baik agar mampu bertahan dalam struktur industry yang pesaingnya begitu kompleks. Tidak banyak perusahaan yang memiliki kemampuan tersebut, sehingga dalam pasar oligopoly akhirnya terdapat sedikit produsen. 3. Keseimbangan Oligopolis Perusahaan yang bergerak dalam pasar oligopoly disebut oligopolies (oligopolist). Sebagai produsen, keseimbangan terjadi bila laba maksimum tercapai. Analisis keseimbangan oligopoly tidak menekankan dimensi waktu, melainkan kompetisi. Perusahaan seimbang atau tidak bukan saja dilihat dari kemam[puan mengatur output dan harga, tetapi juga kemampuan memprediksi perilaku pesaing. Karena itu ologopolis akan mencapai keseimbangan jika perusahaan dapat melakukan apa yang dapat dilakukan dan tidak mempunyai alas an lagi untuk mengubah jumlah output dan harga. Demikian juga dengan para pesaing. Begitu kompleksnya situasi dalam pasar oligopoly, sehingga para ekonom mengembangkan berbagai model untuk menganalisis perilaku oligopolies. Sayangnya , tidak ada satupun model yang diterima secara umum sebagai model terbaik. Dalam bab ini hanya akan dibahas model permintaan patah (kinked demand model) dan model kepemimpinan harga (price leadership model). a. Model Permintaan yang Patah (kinked Demand Model) Model ini dikembangkan oleh P.M. sweezy (1939). Dua pemikiran penting yang dilontarkan sweezy adalah harga dalam pasar oligopoly bersifat kaku (infleksible) dan oligopolies mengambil keputusan berdasarkan sikap (scenario) pesimis (pessimistic way). Permintaan sangat elastis bila harga dianaikkan dan inelastic bila harga diturunkan. Konsekuensi dari pemikiran tersebut adalah perusahaan menhadapi dua scenario permintaan. Scenario pertama, sebut saj D1 adalah permintaan dengan asumsi pesaing tidak beraksi terhadap strategi perusahaan. Permintaan ini sangat elastis. Permintaan kedua (D2) adalah jika pesaing bereaksi terhadap strategi perusahaan. Permintaan ini tidak elastic, seperti gambar diagram dibawah ini

Kurva yang relavan bagi perusahaan adalah ABD2 (garis tidak putus – putus). Sampai batas harga P1, kurva permintaan yang relevan adalah AB, karena jika perusahaan menetapkan harga diatas P1, pesaing tidak bereaksi. Akibatnya bila oligopolies menetapkan kenaikan harga, misalnya, 10% (P3), ia akan kehilangan permintaan lebih besar dari 10% (Q1 – Q3). Hal ini karena para oligopolies menetapkan harga dibawah P1, misalnya P2, pesaing bereaksi. Kurva permintaan yang relevan adalah BD2. Bila oligopolies menurunkan harga sebesar 10%, tambahan permintaan yang diperoleh lebih sedikit dari 10%, karena perusahaan – perusahaan lainya ikut menurunkan harga (beraksi). Mereka tidak mau konsumenya berpindah keperusahaan yang tadi menurunkan harga. Kurva penerimaan marjinal (MR) yang relevan bagi perusahaan adalah ACDE. Harga keseimbangan pasar adalah P1. Pada diagram 11.2, oligopolies berada dalam keseimbangan pada saat MR = MC (titik D) dengan jumlah output Q1. Tetapi perubahan struktur biaya (perubahan MC) tidak otomatis mempengaruhi harga jual, sebab dapat menimbulkan reaksi pesaing. Jika MC bergeser diantara MC1 sampai MC2 harga tidak berubah. Oligopolies juga tidak akan mengubah jumlah output, sebab sangat merugikan. Misalnya output dinaikkan ke Q2, pesaing akan bereaksi karena kurva MR yang relevan adalah ACDE. Akibatnya laba menurun karena MR < MC. Jika oligopolies mengurangi output ke Q3 (harga lebih tinggi dari P1), pesaing tidak bereaksi, sehigga hal ini merugikan, sebab pada produksi Q3, MR > MC, dan laba yang diperoleh berkurang .

b. Model Kepemimpinan Harga (price leadership model) dalam model ini perusahaan yang dominan mengambil inisiaif dalam penentuan harga .Tujuannya adalah untuk meningkatkan laba dengan membentuk kolusi secara impliasit (implicit collusion). Dikatakan kolusi karena perusahaan dominan berharap perusahaan lain mengikuti langkahtersebut. Dikatakan implicit karena kolusi tidak berdasarkan perjanjian formal.produsen dominan memberikan

sinyal harga (price signaling), misalnya dengan memgunakan media massa (konfrensi pers)produsen dominan memiliki posisi penentu harga (price setter),perusahaan yang lain sebagai penerima harga (price taker) diagram 11.3 menggamgarkan sebagai secara grafis. Di Indonesia , semen Tiga Roda (indocoment),dan film fuji adalah contoh price leader dalam pasar yang oligopolistic.

Permintaan pasar adalah Dm yang merupakan permintaaan total yang di hadapi setiap perusahaan dalam pasar, pada saat harga P1,perusahaan dominan tidak berproduksi . Bila harga di bawah P2,permintaan perusahaan dominan identik dengan permintaan industry , karena permintaan terhadap perusahaan lain nya sudah tidak ada (nol).struktur penawaran industry di gambar kan kurva Sm yang merupakan penjumlahan biaya marjinal seluruh perusahaan dalam industry .sedangkan permintaan perusahaan dominan adalah Dddengan sruktur penawaran Sd. Untuk mencapai laba maksimum perusahaan dominan menyamakan MR dan MC, sehingga mejual seharga Pd dengan output sejumlah Qd. Karena posisi nya hanya sebagai penerima harga , perusahaan- perusahaan lain menetapkan jumlah produksi berdasar yang di tetapkan perusahaan dominan (Pd) dengan harga jual Pd per unit, jumlah output yang memhasilkan laba maksimum adalah Qs, pada saat =Sm. Jumlah output yang di produksi industry adalah Qm=Qs+Qd. Seandainay kolusi ekspisit (explicit collusion) diijinkan,produsen menentukan kerja sama foremal yang disebut kartel (cartel). Seperti yang di lakukan oleh Negaranegara penghasil minyak bumi dalam kartel OPEC pembentukan kartel menyebabkan produsen yang bergabung memiliki posisi olipologi dominan (dominant oliopolist) dan dapat m,engambil inisiatif penentu harga.alat analisis perilaku perusahaan dominan (price leadership modal ).untuk mencapai hasil maksimal, dua sayrat di penuhi kartel ,yaitu memiliki pontensi monopolis(permintaan inelastic )

C. Price leadership dan kinked demand curve Dalam pembicaraan mengenai oligopoli dijelaskan tentang teori kurva permintaan yang patah(kinked demand curve) dasri reaksi lawan. Seperti telah disinggung, hal itu didasarkan pada asumsi bahwa perusahaan perusahaan lawan akan mempunyai kecenderungan untuk mengikuti penurunan harga dari perusahaan yang oligolopolistik, tapi tidak akan mengikuti bila harga dinaikkan. Sedangkan price leadership merupakan keadaan dimana perusahaan perusahaan akan mengikuti pemimpinya, baik untuk harga naik maupun harga turun. Dengan demikian teori kinked demand curve tidaklah relevan dengan price leadership. Kinked demand curve hanay berlaku bagi penurunan harga. Apabila harga naik maka perusahaan perusahaan lain akan mengikuti sebagaimana terjadi apabila harga turun, maka hal itu akan menghapuskan “patah”nya kurva permintaan dan dengan demikian teori kinked demand curve tidak ada. 4. Duopoli Duopoli (duopoly) adalah keadaan khusus dimana dalam pasar oligopoli hanya ada dua perusahaan. Model inidikembangkan untuk melihat lebih tajam interaksi anatar perusahaan dalam pasar oligopoli. a. Model cournot (cournot model) Model ini dikembangkan augustin cournot (ekonom prancis) tahun 1938. Dasar pengembangan model ini adalah keseimbangan duopolies tercapai bila biaya marjinal adalah nol (MC=0). Dengan pembuktian otomtis , duoopolis ( apabila msingmasing )perusahaan tidak saling bririnteraksi)akan mencapai interaksi keseinmbngn bila output masing-masing perusahaan adalah separuhjumlah permintaan pada saat harga P=0, Seperti diagram berikut

Masing-masing duopolies (perusahaan yang beroperasi dalam pasar duopoly)mempunyai daya monopoli yang sama. Keputusan jumlah output yang di produksi duopolies berdasarkan asumsi bahwa output duopolies yang satu (saingannya) sudah di putuskan dan tidak akan berubah. Misalkan permintaan pasar adalah: Q = 30 – P ………………………………….….(11.1) Atau P = 30 – Q Dimana: Q = Q1 + Q2 Maka penerimaan total duopolies yang pertama (TR1) dan kedua (TR2) adalah jumlah output yang di jual di kalikan harga jual. TR1 = P x Q1 = (30 - Q) x Q1 = {30 - (Q1+Q2) x Q1} = 30Q1 – Q -Q1-Q2…………………………………....(11.2) Laba maksimum tercapai bila MR =0 MR = 30 - 2Q1 Q2 = 0…………………………………………(11.3) Q1 = 15 - 1/2 Q2.......................................................................(11.4) Persamaan (11.4) merupakan kurva reaksi Q1, karena menunjukkan besarnya output yang di tetapkan duopolies pertama berdasarkan perkiraan output duopolies kedua. Dengan cara yang sama kita dapat menurunkan kurva reaksi duopolies kedua(Q2). Q2 = 15 – 1/2 Q2...........................................................(11.5) Kedua kurva reaksi dapat di gambarkan dalam diagram 11.4 berikut ini

Duopolis akan mencapai keseimbangan bila reaksinya sama (Q1=Q2). Dengan penyelesaian matematika sederhana , keseimbangan akan tercapai pada saat Q1=Q2=10 unit.jika P=30-Q, maka harga keseimbangan adalah 20. Keseimbagan ini di sebut keseimbangan Cournot (Cournot equilibrium) atau titik Cournot (cournot point). Dalam Diagram 11.4 keseimbangan courot terjadi di titik C

pada titik Cournot terjadi keseimbangan yang stabil, setiap gerakan menjauhi titik itu akan di dorong untuk kembali ketitik keseimbangan , di mana masing-masing menhasilkan 1/3 dari output total industry . modal ini dapat di kembangkan untuk lebih dari dua perusahaan yang bersaing. Apabila terdapat n perusahaan dalam industry , maka masing- masing perusahaan akan menghasilkan 1/(n+1) dari output total industry , atau secara bersama-sama mereka menghasilkan sebanyak n/ (n+1) dari output total industry b. Model kepemimpinan Stackelberg (Stackelberg leadership model) Model cornot di atas mengasumsikan bahwa keputusan dua perusahaan di lakukan secara bersama.bagaimana jika perusahaan yang mengambil inisiatif terlebih dahulu ? siapa yang lebih beruntung ? model stackelberg mencobe menjawab pertaanyaan ini . jika kasus di atas di kembangkan dengan mengasumsikan bahwa perusahaan pertama mengambil inisiatif , kemudian perusahaan kedua mengikuti,maka: P =30 Q, di mana kurva reaksi perusahaan kedua :Q2=15 -1/2 Q1 maka untuk mencapai laba maksimum , fungsi penerimaan perusahaan pertama mempertitungkan reaksi perusahaan kedua TR1 = {30 - Q1 + Q2} . Q1 = 30Q1 - Q - Q2 Q1 = 30Q1 - Q - 15Q1 + Q = 15Q1 MR1 = Q
……………………………………………………… (11.6)

= 15 – Q1 …………………………………….(11. 70)

Bila laba maksimum tercapai pada saat MR=0, maka perusahaan pertama memproduksi sebanyak 15 unit. Sementara perusahaan kedua berdasarkan kurva reaksinya (Q2=15 -1/2Q1) hanya memproduksi sebanyak 7,5 unit. Jadi menurut model Stackelberg, perusahaan yang mengambil inisiatif penentuan harga akan memperoleh laba di banding perusahaan yang hanya mengikuti (follower) c. Modal Dilema Narapidana (Prisoners’ Dilemma model ) Model ini ingin menjelaskan bagaimana sikap seseorang mengambil keputusan dalam keadaan tidak dapat di berkomunuikasi dengan teman atau lawannya. Model di bangun berdasarkan cerita bahwa dua narapidana tertangkap setelah bekerja sama dalam melakukan kejahatan.hal yang harus di lakukan adalah apakah mereka harus mengakui kejahatannya di depan polisi pemeriksa, hasil pay off yang di peroleh dari setiap keputusan di gambarkan dalam matriks berikut ini Narapidana B Narapidana A

mengaku Mengaku Tidak Mengaku -5,-5 -10,-1

Tidak Mengaku -1,10 -2,-2

Jika kedua narapidana mengambil keputusan mengaku , setiap orang akan di penjara 5 tahun. Sebalinya jika sama- sama tidak mengaku masing-masing hanya akan di penjarakan 2 tahun. Bila hanya satu yang mengaku,yang tidak mengaku akan di penjara 10 tahun, yang mengaku hanya 1 tahun. Keputusan yang paling menguntungkan adalah bila keduanya tidak mengaku, karena masing –masing hanya di penjara selama2 tahun. Tetapi meraka tidak mempunyai kemampuaqn berkomunikasi karena di tahan dalam dua ruangan yang terrpisa jauh. Khawatir karena yang lain mengakui kesalahan, maka keduanya narapidana mengambil keputusan untuk mengaku dan masing-masing menjalani hukuman penjara 5 tahun. Modal dilemma narapidana dapat diadaptasi untuk menganalisis keputusan masing- masing duopolies dalam menentukan harga jual. Misalnya perusahaan otomatif A adalah pasangan duopolis perusahaan otomotif B. Mereka harus mengambil keputusan tentang harga jual mobil mereka. Keputusan dan hasilnya seperti dalam matriks di bawah ini. Perusahaan Otomotif B Perusahaan Otomotif B Harga Mobil Rp 125 Juta/Unit Harga Mobil Rp 150 Juta/Unit Harga Mobil Rp 125 Juta/unit 15.000, 15.000 5.000,30.000 Harga Mobil Rp 150 Juta/Unit 30.000, 12.000 25.000, 25.000

Bila perusahaan A dan B masing- masing menetapkan harga Rp125 juta per unit, setiap perusahaan akan menjual sebanyak 15.000 unit mobil. Bila sama-sama menjual dengan harga Rp 150 juta per unit, masing- masing menjual sebanyak 25.000 unit mobil. Karena berbeda dalam keadaan dilemma seperti yang di hadapi narapidana dalam contoh di atas, maka keputusan apapun yang di tempuh oleh perusahaan A, perusahaan B memilih untuk menetapkan harga mobil Rp 125 juta per unit . mengapa? Sebab dengan menetapkan harga sebesar Rp 125 juta per unit, perusahaan B akan dapat menjual mobil minimal sama dengan jumlah penjualan perusahaan A (15.000 unit) jika perusahaan A memutuskan harga sama. Tetapi jika perusahaan A menetapkan harga lebih mahal, perusahaan B mampu menjual 30.000 unit. Jika perusahaan B menetapkan harga Rp 150 juta per unit, kondisinya berbahaya sebab perusahaan A dapat menjual mobil sebanyak 30.000 unit, sedangkan perusahaan B hanya 5.000 unit seandainya perusahaan A menetapkan harga Rp 125 juta. Jika Anda adalah direktur perusahaann A atau B, apa yang Anda putuskan? Rangkuman

Karakteristik pasar oligopoly mempunyai beberapa unsur penting yaitu :  Hanya sedikit perusahaan dalam industry (few number of firms)  Produknya homogeny atau terdiferensiasi (homogeny or diferentiatet produk)  Pengambilan keputusan yang saling mempengaruhi (interdependence decisions)  Kompetisi nonharga (non pricing kompetetion) Ada dua factor penting penyebab terbwentuknya pasar oligopoly :   Efesiensi skala besar Kompleksitas manajemen

Perusahaan yang bergerak dalam pasar oligopoly disebut oligopolies apabila. Sebagai produsen kesimbangan terjadi bila laba maksimum tercapai. Begitu kompleknya situasi pasar dalam oligopoly, sehingga para ekonom mengembangkan berbagai model untuk menganilisis prilaku oligopoly. Duopoly merupakan keadaan khusus dimana dalam pasar oligopoly hanya ada dua perusahaan. Model ini dikembangkan untuk melihat lebih tajam interaksi antar perusahaan dalam pasar oligopoly.  Model cournot Model ini dikembangkan Augustin cournot (ekonom prancis) 1938. Dasar pengembangan ini adalah keseimbangan duopolies tercapai bila biaya marjinal adalah nol (MC = 0). Model kepemimpinan stackelberg (stackelberg leadership model) Jika dikembangkan dengan mengasumsikan bahwa perusahaan pertama mengambil inisiatif kemudian perusahaan kedua mengikuti maka untuk mencapai laba maksimum, fungsi penerimaan perusahaan pertama memperhitungkan reaksi kedua. Model dilema narapidana Model ini menjelaskan bagaimana sikap seseorang mengambil keputusan dalam keadaan tidak dapat berkomunikasi dengan teman atau lawannya.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful