You are on page 1of 2

The Tutor Cerita ini berdasarkan pengalaman dari penulis yang merupakan anak laki-laki

seorang pedagang kaki lima. Orang tuanya berjualan bakmie di daerah embong malang, Surabaya. Dia mempunyai prinsip hidup menjadi anak dari seorang pedagang kaki lima lebih bermartabat daripada anak seorang pejabat yang bisa beli apa saja tetapi memakai uang hasil keringat rakyat. Kisah ini bermula pada saat dia membantu orang tuanya berjualan setiap sore pada waktu masih duduk di bangku sekolah menengah pertama (SMP).

PADA SAAT SMP Nama saya acmad yani saya tinggal bersama kedua orang tua saya, kakak perempuan dan nenek. Pada saat itu saya sekolah di salah satu SMP negeri di Surabaya. Seperti halnya anak seumuran itu, saya masih suka bermain kesana kemari (bukan lagunya ayu ting-ting !). tetapi saya tidak lupa untuk membantu orang tua, jadi setiap sore bapak dan aku selalu ke jalan embong malang untuk persiapan dagang entar malam. Setiap sore hari kegiatanku seperti itu, bukannya tidak ikhlas atau apa terkadang pengen banget lihat temen-temen main bola ikutan gabung. Terkadang aku pura2 sakit gak pengen bantu bapak ama ibu, tetapi setelah beliau berangkat eeh akunya malah main bola, akhirnya nenekku marah marah. Setelah aku pikir bodoh banget punya pikiran seperti itu, nanti kalau orang tua kita banyak rejeki kembalinya ke aku juga. Sejak saat itu aku janji gak bakalan seperti itu lagi. Sore itu aku berangkat sama bapakku untuk jualan. Kami berangkat sore karena ada acara pentas band Sheila on7 digedung goskate kira-kira tahun 1999. Kebetulan aku juga suka Sheila on7 meskipun gak bisa masuk ke gedung minimal lumayanlah bisa denger suara musiknya. Saat itu kan aku harus bantu bapak, Alhamdulillah bakmie ama nasigoreng laku. Itu pertama kalinya aku melihat bapakku berdiri hampir 5 jam untuk melayani pembeli. Saat itu sebagai anak pengen rasanya nangis, kasihan lihat bapak. Selama ini klo aq minta sesuatu pengen langsung diturutin padahal cari uang itu gak gampang. Gobloknya aku dulu, sekarang sih..masih tetep goblok (dikit). Jadi gak pengen apa-apa klo lihat bapak kerjanya keras mulai dari sore sampai tengah malam bahkan sampai pagi. Meski aku masih smp, aku pengen beliin bapak- ibuku sesuatu (bukan lagunya syahrini). Seperti biasa setiap sore, setelah bantu bapak ama ibu aku duduk sebentar di kursi depan rombong. Kebetulan di sore itu ada acara gereja di goskate, jadi banyak bemo yang

disewa oleh jemaat gereja kemudian diparkir didepan warung bapakku. Tiba tiba ada seorang sopir yang mendatangi aku. Dalam bahasa suroboyoan beliau menyapa aku Sopir bemo: lapo le?. Aku: niki pak ngewangi bapak sadean mie. Sopir bemo: sek sekolah awakmu? Aku: ngge, kelas 1 SMP. Sopir bemo: mene lek gede pengen dadi opo? Opo koyok bapakmu dodolan mie! Aku: lek saget kulo pengen dados wong sing duwe duwit akeh. Sopir bemo: lah iku manteb ojo koyok paklek mek dadi sopir bemo, yen wis gede mene awakmu lek isok jaluko bondo (uang) nang bapakmu gawe usaha, ngerti opo ora le! Aku : ngge paklek Sebenarnya saat itu bingung juga waktu ditanyain sama sopir bemo mau jadi apa klo ntar saya udah dewasa. Sekarang aja masih bingung ntar bisa kuliah atau nggak, tapi klo dipikir bener juga kata kata sopir bemo tadi. Meskipun kita masih kecil, kita juga harus mikirin ntar mau jadi apa? Atau cuma ngandalin dari orang tua kita aja MALU dong, apa kata dunia nanti. BERSAMBUNG