You are on page 1of 69

BADAN PEMERIKSA KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA

LAPORAN HASIL AUDIT INVESTIGATIF

ATAS PENGADUAN MASYARAKAT TERHADAP DUGAAN KORUPSI MANTAN BUPATI MINAHASA SELATAN DI AMURANG

PERWAKILAN VII MAKASSAR

BADAN PEMERIKSA KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA

MATRIK UNSUR TINDAK PIDANA KORUPSI

ATAS PENGADUAN MASYARAKAT TERHADAP DUGAAN KORUPSI MANTAN BUPATI MINAHASA SELATAN DI AMURANG

PERWAKILAN VII MAKASSAR

BADAN PEMERIKSA KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA

LAMPIRAN MATRIK UNSUR TINDAK PIDANA KORUPSI

ATAS

PENGADUAN MASYARAKAT TERHADAP DUGAAN KORUPSI MANTAN BUPATI MINAHASA SELATAN DI AMURANG

PERWAKILAN VII MAKASSAR

DAFTAR ISI

LEMBAR JUDUL DAFTAR ISI BAB I KESIMPULAN DAN REKOMENDASI ............................................................... A. Kesimpulan ....................................................................................................... 1. Mark Up pembelian mobil dinas (kendaraan bermotor roda empat) ....... 2. 3. Mark Up pembelian motor dinas (kendaraan bermotor roda dua) ...........

1 1 1 2

B. BAB II

Dana Bencana Alam di Kecamatan Belang dan Kecamatan Tenga sebesar Rp1.224.800.000 ......................................................................... 4. Dana Beasiswa ......................................................................................... Rekomendasi .....................................................................................................

3 5 13 14 14 14 14 14

URAIAN HASIL AUDIT INVESTIGASI ............................................................. A. Dasar Hukum .................................................................................................... B. Tujuan Audit Investigatif .................................................................................. C. Informasi Awal ................................................................................................. 1. Mark Up pembelian mobil dinas (kendaraan bermotor roda empat) ....... 2. 3. Mark Up pembelian motor dinas (kendaraan bermotor roda dua) ...........

15 Dana Bencana Alam Tahun Anggaran 2004 sebesar Rp1.350.000.000,00 dilaksanakan tanpa melalui tender dan pekerjaan fisik belum selesai 100 % tetapi pembayarannya telah dilunasi .............. 15 16 16 16 18 18 18 18 20 20 20 21 22 22 23 25 25 27 28 28 28 28 29 29 29 29 29

D. E. F.

4. Dana Beasiswa ......................................................................................... Data Umum Entitas Yang Diaudit .................................................................... Langkah-langkah Audit Investigasi .................................................................. Penyimpangan-penyimpangan Yang Diidentifikasi .......................................... 1. Mark Up pembelian mobil dinas (kendaraan bermotor roda empat) ....... a. Sdr. Drs. H.D. Waworuntu .............................................................. b. Sdr. Drs. O.W. Ch. Tumundo ......................................................... c. Sdr. Ari Suroto ............................................................................... 2. Mark Up pembelian motor dinas (kendaraan bermotor roda dua) ........... a. Sdr. Drs. H.D. Waworuntu .............................................................. b. Sdr. Drs. O.W. Ch. Tumundo ......................................................... Dana Bencana Alam ................................................................................ a. Sdr. Ir. G.A.P. Rorong..................................................................... b. Sdr. Ir. Olviane E. Rembet, ST........................................................ c. Sdr. N.W.S. Mukuan, S.Sos ........................................................... d. Sdr. Drs. WW.F. Mononimbar ... ............ e. Sdr. Drs. J.J. Tombokan ................................................................. f. Sdr. Rike Sangian ........................................................................... g. Sdr. Willem B. Sangian .................................................................. h Sdri. Elvie Pepah ............................................................................ i Sdr. Ventje ...................................................................................... Dana Bea Siswa ....................................................................................... a. Sdr. Ir. G.A.P. Rorong..................................................................... b. Sdr. Jelly Garra................................................................................ c. Sdr. R. Mamengko .......................................................................... d. Sdri. S. Lalangki .

3.

4.

G.

H.

I. J. K.

Modus Operandi ................................................................................................ 1. Pengadaan mobil dinas (kendaraan bermotor roda empat) ...................... 2. Pengadaan motor dinas (kendaraan dinas roda dua) ................................ 3. Dana Bencana Alam ... 4. Dana Bea Siswa ....................................................................................... Indikasi Unsur Tindak Pidana ........................................................................... 1. Pengadaan Kendaraan Dinas Roda Empat . .............. a. Sdr. Drs. H.D. Waworuntu .............................................................. b. Sdr. Drs. O.W. Ch. Tumundo ......................................................... c. Sdr. Ari Suroto ............................................................................... 2. Pengadaan Kendaraan Dinas Roda Dua ............... a. Sdr. Drs. H.D. Waworuntu .............................................................. b. Sdr. Drs. O.W. Ch. Tumundo ......................................................... 3. Dana Bencana Alam ................................................................................. a. Sdr. Drs. W. W. F. Mononimbar, M.Si ........................................... 4. Dana Bea Siswa ....................................................................................... a. Sdr. Jelly Garra................................................................................ b. Sdr. R. Mamengko .......................................................................... c. Sdri. S. Lalangki . Pendapat Tim Konsulen Hukum ....................................................................... Hasil Pertemuan Konsultasi dengan Penyidik .................................................. Langkah pencegahan di masa mendatang ......................................................... 1. Kelemahan Sistem Pengendalian Intern ................................................... 2. Kelemahan Proses Penunjukan Langsung ................................................ 3. Panitia Pengadaan Tidak Menlakukan Tugas dan Fungsi dengan Baik ... 4. Tim Seleksi Beasiswa dan Bantuan Pendidikan Perguruan Tinggi Tidak Melaksanakan Tugas dengan Baik............................................................

29 30 36 40 44 53 53 53 54 55 58 58 59 60 60 61 61 61 61 62 62 62 62 63 65 65

BAB III

REKOMENDASI TINDAK LANJUT 1. Kesimpulan Indikasi Terpenuhinya Unsur Tindak Pidana ................................ 1. Mark Up pembelian mobil dinas (kendaraan bermotor roda empat) ....... 2. Mark Up pembelian motor dinas (kendaraan bermotor roda dua) ........... 3. Bantuan Bencana Alam ......................................................................... 4. Dana Beasiswa ......................................................................................... Rekomendasi .....................................................................................................

67 67 67 68 69 70 71

2.

LAMPIRAN-LAMPIRAN

BAB I KESIMPULAN DAN REKOMENDASI

A. Kesimpulan Dari audit investigatif terhadap Laporan pengaduan masyarakat terhadap dugaan korupsi oleh mantan pejabat Bupati Minahasa Selatan di Amurang diidentifikasikan sejumlah penyimpangan yaitu : 1. Mark Up pembelian mobil dinas (kendaraan bermotor roda empat); a. Sekretaris Daerah Kabupaten dalam kedudukannya sebagai a.n. Pnj. Bupati Minahasa Selatan (Sdr. Drs. H.D. Waworuntu), menyetujui dan menandatangani persetujuan prinsip Penunjukan Langsung Tanpa Lelang, memberikan pengesahan atas penetapan harga penunjukan langsung. b. Ketua Panitia Pengadaan (Sdr. Drs. O.W. Ch. Tumundo) tidak menyusun Harga Perkiraan Sendiri (HPS) untuk pengadaan kendaraan roda empat. c. Ketua Panitia Pengadaan (Sdr. Drs. O.W. Ch. Tumundo) tidak melakukan klarifikasi dan negosiasi atas harga penawaran yang diajukan oleh rekanan tetapi langsung menggunakan harga penawaran sebagai harga yang diusulkan untuk ditetapkan sebagai harga kontrak. Selain itu Drs. O.W. Ch. Tumundo, (Kepala Bagian Umum dan Perlengkapan) merangkap dalam dua jabatan, yaitu sebagai Ketua Panitia Pengadaan dan sebagai Ketua Panitia Pemeriksa Barang yang masing-masing ditetapkan dengan SK Bupati Nomor 41 Tahun 2003 dan Nomor 42 Tahun 2003. d. Ketua Panitia Pengadaan (Sdr. Drs. O.W. Ch. Tumundo) tidak memperhatikan faktor kehematan dalam pengadaan kendaraan roda empat khususnya mengenai cara pembayaran atas pengadaan kendaraan dinas dimana terdapat tambahan biaya berupa bunga kredit yang nilainya cukup besar, padahal dalam APBD telah dianggarkan untuk pembelian kendaraan dinas tersebut. e. Kepala Cabang PT Astra Internasional Tbk Daihatsu Manado (Sdr. Ari Suroto) menggunakan kesempatan dengan cara pembayaran kredit tersebut dengan melakukan mark up penawaran harga yang diberikan kepada Pemerintah Daerah Kabupaten Minahasa Selatan dengan memperhitungkan bunga kredit yang cukup tinggi yaitu 3% perbulan. Seharusnya pembebanan tambahan biaya bunga yang cukup tinggi tidak perlu terjadi. 2. Mark Up pembelian motor dinas (kendaraan bermotor roda dua); a. Sekretaris Daerah Kabupaten dalam kedudukannya sebagai a.n. Pnj. Bupati Minahasa Selatan (Sdr. Drs. H.D. Waworuntu), menyetujui dan menandatangani persetujuan prinsip Penunjukan Langsung Tanpa Lelang, memberikan pengesahan atas penetapan harga penunjukan langsung.

b. Ketua Panitia Pengadaan (Sdr. Drs. O.W. Ch. Tumundo) tidak menyusun Harga Perkiraan Sendiri (HPS) untuk pengadaan kendaraan roda dua sebagai standart harga dalam melakukan evaluasi kewajaran harga penawaran dari rekanan. c. Ketua Panitia Pengadaan (Sdr. Drs. O.W. Ch. Tumundo) tidak melakukan klarifikasi dan negosiasi atas harga penawaran yang diajukan oleh rekanan tetapi langsung menggunakan harga penawaran sebagai harga yang diusulkan untuk ditetapkan sebagai harga kontrak. Selain itu Drs. O.W. Ch. Tumundo, (Kepala Bagian Umum dan Perlengkapan) merangkap dalam dua jabatan yaitu sebagai Ketua Panitia Pengadaan dan sebagai Ketua Panitia Pemeriksa Barang yang masing-masing ditetapkan dengan SK Bupati Nomor 41 Tahun 2003 dan Nomor 42 Tahun 2003.

3. Dana

Bencana

Alam

di

Kecamatan

Belang

dan

Kecamatan

Tenga

sebesar

Rp1.224.800.000,00; 1) Pekerjaan normalisasi dan pembuatan tanggul banjir sungai owisang Kecamatan Belang sebesar Rp499.900.000,00. a) Asisten Administrasi Pembangunan sebagai pengguna barang/jasa (Sdr. Ir. G.A.P. Rorong) diindikasikan melakukan penyimpangan, yaitu menyetujui penetapan pelaksana pekerjaan yang diusulkan oleh panitia tanpa melalui proses prakualifikasi. b) Asisten Administrasi Pembangunan sebagai pengguna barang/jasa (Sdr. Ir. G.A.P. Rorong) diindikasikan melakukan penyimpangan, yaitu melakukan perubahan pekerjaan yang tidak didukung dengan addendum kontrak sehingga sulit dinilai kewajaran harganya. c) Panitia Pengadaan (Sdr. Olviane E. Rembet, ST) diindikasikan melakukan penyimpangan yaitu tidak melakukan proses prakualifikasi terhadap penyedia barang/jasa yang akan ditunjuk sehingga prosedur penunjukan langsung belum sepenuhnya sesuai ketentuan. 2) Pekerjaan Normalisasi dan Perkuatan Tebing Sungai Tongop Desa Tawaang Kecamatan Tenga sebesar Rp349.900.000,00. a) Asisten Administrasi Pembangunan sebagai pengguna barang/jasa (Sdr. Ir. G.A.P. Rorong) diindikasikan melakukan penyimpangan, yaitu menyetujui penetapan pelaksana pekerjaan yang diusulkan oleh panitia tanpa melalui proses prakualifikasi. b) Panitia Pengadaan (Sdr. Olviane E. Rembet, ST) diindikasikan melakukan

penyimpangan, yaitu tidak melakukan proses prakualifikasi terhadap penyedia barang/jasa yang akan ditunjuk sehingga prosedur penunjukan langsung belum sepenuhnya sesuai ketentuan.

c) Pemegang Kas Belanja Tidak Tersangka (Sdr. N.W.S. Mukuan, S.Sos) diindikasikan melakukan penyimpangan, yaitu melakukan pembayaran 100% kepada penyedia barang/jasa yang prosentase pekerjaannya baru mencapai 80,01%. d) Pemimpin Kegiatan (Sdr. Drs. W.W.F. Mononimbar, M.Si) diindikasikan melakukan penyimpangan yaitu tidak mengenakan sanksi denda keterlambatan sebesar 5% dari nilai kontrak atau sebesar Rp17.495.000,00. 3) Pekerjaan penanganan banjir Desa Molinow Bawah Kecamatan Tenga sebesar

Rp150.000.000,00. a) Asisten Administrasi Pembangunan sebagai pengguna barang/jasa (Sdr. Ir. G.A.P. Rorong) diindikasikan melakukan penyimpangan yaitu menyetujui penetapan pelaksana pekerjaan yang diusulkan oleh panitia tanpa melalui proses prakualifikasi. b) Pemegang Kas Belanja Tidak Tersangka (Sdr. N.W.S. Mukuan, S.Sos) diindikasikan melakukan penyimpangan, yaitu melakukan pembayaran untuk bantuan perbaikan jalan desa yang tidak didukung dengan bukti-bukti pertanggungjawaban penggunaan dana. c) Hukum Tua Desa Pakuure I (Sdri. Rike Sangian), Hukum Tua Desa Pakuure II (Sdr. Willem B. Sangian) dan Hukum Tua Desa Pakuure III (Sdri. Elvie Pepah) diindikasikan melakukan penyimpangan, yaitu menyerahkan dana bantuan perbaikan jalan desa kepada Sdr. Ventje yang tidak didukung dengan bukti. d) Pihak Ketiga (Sdr. Ventje) diindikasikan melakukan penyimpangan, yaitu menerima dana bantuan perbaikan jalan desa dari hukum tua tanpa didukung dengan bukti penggunaan dana tersebut. 4) Bantuan Untuk Desa Pakuure I, II dan III sebesar Rp225.000.000,00. a) Kepala Bagian Keuangan (Sdr. Drs. J.J. Tombokan) diindikasikan melakukan penyimpangan, yaitu menyetujui penyerahan dana bantuan perbaikan jalan desa Pakuure kepada pihak lain (Sdr. Ventje) tanpa didukung dengan surat perjanjian. b) Panitia Pengadaan (Sdr. Olviane E. Rembet, ST) diindikasikan melakukan

penyimpangan, yaitu tidak melakukan proses prakualifikasi terhadap penyedia barang/jasa yang akan ditunjuk sehingga prosedur penunjukan langsung belum sepenuhnya sesuai ketentuan. c) Pemimpin Kegiatan (Sdr. Drs. W.W.F. Mononimbar, M.Si) diindikasikan melakukan penyimpangan, yaitu melakukan perubahan pekerjaan yang tidak didukung dengan addendum kontrak sehingga sulit dinilai kewajaran harganya.

4. Dana Bea Siswa a. Bupati Minahasa Selatan (Sdr. Drs. R. M. Luntungan), tidak mengeluarkan Surat Keputusan berupa penetapan siswa SD, SMP, dan SMU/K serta mahasiswa penerima beasiswa dan bantuan perguruan tinggi. b. Ketua Tim Seleksi (Sdr. Ir. G. A. P. Rorong), tidak menerbitkan surat keputusan penetapan kriteria calon penerima beasiswa, surat penetapan besarnya jumlah yang akan diterima oleh siswa dan mahasiswa, dan tidak konsisten dalam melaksanakan kriteria seleksi yang akan mendapat beasiswa untuk siswa SD, SMP, SMU/K sehingga terdapat siswa yang tidak masuk kriteria penerima mendapat beasiswa. c. Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten Minahasa Selatan (Sdr. Drs. H. D. E. Wagey) kurang efektif dalam melaksanakan pengawasan terhadap pelaksanaan pertanggungjawaban pencairan beasiswa, sehingga terdapat beberapa bukti pertanggungjawaban beasiswa yang terlambat disampaikan ke Dinas Pendidikan.

Modus operandi secara singkat adalah sebagai berikut : 1. Mark Up pembelian mobil dinas (kendaraan bermotor roda empat); a) Tahun Anggaran 2003 Dari laporan daftar pengadaan dan Dokumen Kontrak Pengadaan kendaraan dinas diketahui bahwa pengadaan kendaraan dinas untuk tahun 2003 sebanyak 5 (lima) unit yang dilaksanakan oleh PT Astra Internasional Tbk Daihatsu Manado terdiri atas 1 (satu) unit Daihatsu Zebra sebesar Rp68.800.000,00, dengan rincian 4 (empat) unit kendaraan merk Daihatsu yang terdiri atas 3 (tiga) unit Daihatsu Zebra, 1 (satu) unit Daihatsu Taruna dengan harga sebesar Rp380.000.000,00. Hasil pemeriksaan atas SPM ditemukan bahwa pembayaran kendaraan 4 (empat) unit tersebut baru dilakukan pada tahun 2004. Pengadaan kendaraan dinas tersebut dilakukan dengan penunjukan langsung oleh Plt. Asisten Administrasi Sekretariat Daerah Kabupaten Minahasa Selatan tanpa melalui panitia pengadaan barang yang dibentuk oleh Bupati. Hal ini dilakukan karena pada saat itu masih dalam transisi pemekaran dari Kabupaten Induk (Kab. Minahasa) b) Tahun Anggaran 2004 Pengadaan kendaraan dinas untuk Tahun 2004 sebanyak 52 (lima puluh dua) unit dilakukan oleh Pnj. Bupati Minahasa Selatan (Sdr. Drs. H.D. Waworuntu) dengan membentuk panitia pengadaan dan panitia pemeriksa barang yang masing-masing diketuai oleh Drs. O.W. Ch. Tumundo. Perangkapan jabatan ini terjadi dikarenakan kurangnya tenaga yang tersedia pada Pemerintah Kabupaten Minahasa Selatan. Pelaksanaan pengadaan dilakukan dengan

penunjukan langsung oleh panitia pengadaan, tanpa membuat Harga Perkiraan Sendiri (HPS) sebagai standart harga yang menjadi pedoman bagi panitia dalam menilai kewajaran harga penawaran oleh rekanan.

Hasil pengadaan kendaraan roda empat Tahun 2004 dilakukan melalui 4 kontrak yang dilaksanakan oleh PT. Astra Internasional Tbk. Daihatsu, yaitu: 1) Zebra 1 (satu) unit dengan kontrak No. 06/SPP/K/UMP/II/2004 tanggal 16 Pebruari 2004 seharga Rp68.800.000,00 2) Zebra 2 (dua) unit dengan kontrak No. 45/SPK/UMP/IX/2004 tanggal 1 September 2004 seharga Rp137.600.000,00 3) Taruna 21 (dua puluh satu) unit dengan kontrak No. 02/SPP-K/UMP/I/2004 tanggal 8 Januari 2004 seharga Rp2.998.590.000,00 4) Xenia 20 (dua puluh) unit dengan kontrak No. 19/SPK/UMP/III/2004 tanggal 26 Maret 2004 seharga Rp1.940.200.000,00 Khusus pengadaan Taruna dan Xenia dilaksanakan dengan pembayaran secara kredit sehingga pihak rekanan memberikan bunga 9% selama 3 bulan atau (3% perbulan). PT. Astra Internasional Tbk. Isuzu dengan dua kontrak yaitu : 5) Isuzu Pick Up 2 (dua) unit dengan kontrak No. 08/SPP/K/UMP/II/2004 tanggal 16 Pebruari 2004 seharga Rp277.250.000,00 6) Isuzu Panther LV Adventure 1 (satu) unit dengan kontrak No. 35/SPK/UMP/VI/2004 tanggal 18 Juni 2004 seharga Rp166.000.000,00 PT. Hasjrat Abadi Manado, dengan 2 kontrak, yaitu : 7) Toyota Kijang LGX Efi 1 (satu) unit dengan kontrak No. 04/SPP-K/UMP/II/2004 tanggal 16 Pebruari 2004 seharga Rp179.000.000,00 8) Toyota Avanza 1 (satu) unit dengan kontrak No. 31/SPK/UMP/VI/2004 tanggal 1 juni 2004 seharga Rp106.600.000,00 PT. Wahana Nismo Manado dan PT Bosowa Berlian Motor Manado, dengan nilai Rp538.000.000,00 masing-masing dengan kontrak Nissan Grand Road 1 (satu) unit dengan kontrak No. 33/SPK/UMP/VI/2004, tanggal 15 Juni 2004 seharga Rp245.000.000,00 dan Mitsubishi Kuda Daimond 2 (dua) unit dengan kontrak No. 47/SPK/UMP/IX/2004, tanggal 1 September 2004 seharga Rp293.000.000,00 2. Mark Up pembelian motor dinas (kendaraan bermotor roda dua); Dari hasil pemeriksaan terhadap dokumen pengadaan kendaraan dinas roda dua ditemukan bahwa pengadaan untuk Tahun 2004 adalah sebanyak 197 (seratus sembilan puluh tujuh) unit. Adapun pengadaan kendaraan dinas roda dua meliputi 2 kontrak yaitu : a) Kontrak No. 11/SPK/UMP/III/2004, tanggal 1 Maret 2004 untuk pengadaan 100 unit Motor merk Millenium dengan harga sebesar Rp852.500.000,00 dilaksanakan oleh PT. Catur Gatra Eka Perkasa Manado b) Kontrak No. 13/SPK/UMP/III/2004, tanggal 1 Maret 2004 untuk pengadaan 95 unit Motor merk Viar dengan nilai Rp809.875.000,00 dilaksanakan oleh CV. Kharisma Jaya Manado

Pengadaan kendaraan tersebut pembayarannya dilakukan secara kredit dengan perhitungan bunga 17,5 % (2,5% perbulan). Selain itu terdapat pengadaan 2 (dua) unit Motor merk Viar dengan nilai Rp16.000.000,00 dilaksanakan oleh CV. Kharisma Jaya Manado, pembayarannya dilakukan secara tunai melalui Belanja Aparatur kendaraan roda dua (MA. 2.01.03.3.9.01.01.2).

3. Dana

Bencana

Alam

di

Kecamatan

Belang

dan

Kecamatan

Tenga

sebesar

Rp1.224.800.000,00 1) Pekerjaan normalisasi dan pembuatan tanggul banjir sungai owisang Kecamatan Belang sebesar Rp499.900.000,00. Panitia pengadaan barang dan jasa telah mengundang CV. Ora Et Labora untuk mengikuti penunjukan langsung kontraktor pelaksanaan sesuai surat Nomor

02/Pan/BA/X/2004, tanggal 11 Oktober 2004, kemudian diadakan rapat penjelasan pekerjaan (aanwijsing) sesuai Berita Acara Penjelasan Pekerjaan Nomor 04/Pan/BA/X/2004, tanggal 13 Oktober 2004 yang diikuti oleh pemimpin kegiatan, panitia dan rekanan. CV Ora Et Labora telah memasukkan penawaran tanggal 15 Oktober 2004 tanpa terlebih dahulu memasukkan dokumen prakualifikasi dan penilaian kualifikasi oleh panitia. Berdasarkan Berita Acara Evaluasi penilaian penawaran harga Nomor 08/Pan/BA/X/2004, tanggal 18 Oktober 2004 dinyatakan bahwa penawaran CV. Ora Et Labora telah memenuhi syarat administrasi dan tehnis dengan penawaran sebesar Rp500.000.000,00. Untuk mendapatkan harga yang dapat dipertanggungjawabkan telah dilakukan negosiasi harga sesuai Berita Acara. Negosiasi Nomor 10/Pan/BA/X/2004, tanggal 19 Oktober 2004 dan harga penawaran menjadi Rp499.900.000,00. Selanjutnya panitia telah mengajukan usulan penetapan penunjukan langsung kepada Asisten Administrasi Pembangunan sebagai pengguna barang/jasa sesuai surat nomor 12/Pan/BA/X/2004, tanggal 20 Oktober 2004 yang kemudian ditetapkan oleh Asisten Administrasi Pembangunan berdasrkan surat Nomor 980/Sekr-IV/X/2004 tanggal 20 Oktober 2004, yang diukuhkan dengan keputusan pengguna barang/jasa Nomor 984/SekrIV/X/2004 tanggal 21 Oktober 2004 tentang penetapan pelaksana pekerjaan. Pemimpin Kegiatan telah menerbitkan Surat Perintah Mulai Kerja Nomor 315/Sekr-X/X/2004, tanggal 22 Oktober 2004 dan Surat Perjanjian Pemborongan (Kontrak) Nomor 906/Sekr-IV/X/2004 tanggal 25 Oktober 2004 sebesar Rp499.900.000,00 dengan kegiatan sebagai berikut : Galian Tanah dengan volume 11.508,03 m3 Pasangan Bronjong dengan volume Timbunan tanah dengan volume 5.179,12 m3 Timbrisan tanah dan Pemadatan 2.210,60 m3

Berdasarkan laporan kemajuan pekerjaan Bulan Pebruari 2005 pelaksanaan pekerjaan telah mencapai 100% dengan uraian kegiatan sebagai berikut :

Galian Tanah dengan volume 10.764,75 m3 Pasangan Bronjong dengan volume 228 m3 Timbunan tanah dengan volume 4.012,72 m3 Timbrisan tanah dan Pemadatan 772,22 m3

Hal ini menunjukkan adanya penambahan pekerjaan yang tidak didukung dengan addendum kontrak. 2) Pekerjaan Normalisasi dan pembuatan tebing sungai Tongop Desa Tawaang Kecamatan Tenga sebesar Rp349.900.000,00. Panitia pengadaan barang/jasa telah mengundang CV. Molina untuk penunjukan langsung kontraktor pelaksanaan sesuai surat Nomor mengikuti 02/Pan/BA-

Tawaang/X/2004, tanggal 11 Oktober 2004, kemudian diadakan rapat penjelasan pekerjaan (aanwijsing) berdasarkan Berita Acara Penjelasan Pekerjaan Nomor 04/Pan/BA/X/2004, tanggal 13 Oktober 2004 yang diikuti oleh pemimpin kegiatan, panitia dan rekanan. CV Molina telah memasukkan penawaran tanggal 15 Oktober 2004 tanpa terlebih dahulu memasukkan dokumen prakualifikasi dan penilaian kualifikasi oleh panitia. Berdasarkan Berita Acara Evaluasi penilaian penawaran harga Nomor 06/Pan/BA-Tawaang/X/2004, tanggal 18 Oktober 2004 dinyatakan bahwa penawaran CV. Molina telah memenuhi syarat administrasi dan tehnis dengan penawaran sebesar Rp350.000.000,00. Untuk mendapatkan harga yang dapat dipertanggungjawabkan telah dilakukan negosiasi harga sesuai Berita Acara. Negosiasi Nomor 07/Pan/BA/X/2004, tanggal 19 Oktober 2004 dan harga penawaran menjadi Rp349.900.000,00. Selanjutnya panitia telah mengajukan usulan penetapan penunjukan langsung kepada Asisten Administrasi Pembangunan sebagai pengguna barang/jasa sesuai surat nomor 08/Pan/BA/X/2004, tanggal 20 Oktober 2004 yang kemudian ditetapkan oleh Asisten Administrasi Pembangunan sesuai surat Nomor 990/Sekr-IV/X/2004 tanggal 20 Oktober 2004, yang diukuhkan dengan keputusan pengguna barang/jasa Nomor 992/Sekr-IV/X/2004, tanggal 21 Oktober 2004 tentang penetapan pelaksana pekerjaan. Pemimpin Kegiatan telah menerbitkan Surat Perintah Mulai Kerja Nomor 308/SekrX/X/2004, tanggal 22 Oktober 2004 dan Surat Perjanjian Pemborongan (Kontrak) Nomor 993/Sekr-IV/X/2004, tanggal 25 Oktober 2004 sebesar Rp349.900.000,00. Berdasarkan Berita Acara Pemeriksaan pekerjaan dan Berita Acara Pembayaran termin I sebagai lampiran/dasar penerbitan Surat Perintah Membayar Uang (SPMU) menunjukkan bahwa realisasi kemajuan fisik pekerjaan hanya mencapai 80,01%, namun telah dibayar seluruhnya (100%) dan rekanan yang bersangkutan tidak dikenakan sanksi (denda keterlambatan) sebesar 5% dari nilai kontrak. 3) Pekerjaan penanganan banjir Desa Molinow Bawah Kecamatan Tenga sebesar

Rp150.000.000,00.

Panitia pengadaan barang/jasa telah mengundang CV. San Meifri untuk mengikuti penunjukan langsung kontraktor pelaksanaan sesuai surat Nomor 03/Pan/BA/X/2004, tanggal 11 Oktober 2004, kemudian diadakan rapat penjelasan pekerjaan (aanwijsing) berdasarkan Berita Acara Penjelasan Pekerjaan Nomor 05/Pan/BA/X/2004 tanggal 13 Oktober 2004 yang diikuti oleh pemimpin kegiatan, panitia dan rekanan. CV San Meifri telah memasukkan penawaran tanggal 15 Oktober 2004 tanpa terlebih dahulu memasukkan dokumen prakualifikasi dan penilaian kualifikasi oleh panitia. Berdasarkan Berita Acara Evaluasi penilaian penawaran harga Nomor 09/Pan/BA/X/2004, tanggal 18 Oktober 2004 dinyatakan bahwa penawaran CV. San Meifri telah memenuhi syarat administrasi dan tehnis dengan penawaran sebesar Rp150.250.000,00. Untuk mendapatkan harga yang dapat

dipertanggungjawabkan telah dilakukan negosiasi harga sesuai Berita Acara. Negosiasi Nomor 11/Pan/BA/X/2004, tanggal 19 Oktober 2004 dan harga penawaran menjadi Rp150.000.000,00. Selanjutnya panitia telah mengajukan usulan penetapan penunjukan langsung kepada Asisten Administrasi Pembangunan sebagai pengguna barang/jasa sesuai surat nomor 13/Pan/BA/X/2004, tanggal 20 Oktober 2004 yang kemudian ditetapkan oleh Asisten Administrasi Pembangunan sesuai surat Nomor 981/Sekr-IV/X/2004 tanggal 20 Oktober 2004, yang diukuhkan dengan keputusan pengguna barang/jasa Nomor 985/SekrIV/X/2004 tanggal 21 Oktober 2004 tentang penetapan pelaksana pekerjaan. Pemimpin Kegiatan telah menerbitkan Surat Perintah Mulai Kerja Nomor 316/Sekr-X/X/2004 tanggal 22 Oktober 2004 dan Surat Perjanjian Pemborongan (Kontrak) Nomor 987/Sekr-IV/X/2004, tanggal 25 Oktober 2004 sebesar Rp150.000.000,00. 4) Bantuan untuk Desa Pakuure I, Desa Pakuure II dan Desa Pakuure III sebesar R225.000.000,00. Kepala Bagian Keuangan (Sdr. Drs. J.J. Tombokan) telah menerbitkan SPMU Nomor 840a/KEU/BTT/2004 tanggal 22 Desember 2004 kepada pemegang kas belanja tidak tersangka (Sdr. N.W.S. Mukuan, S.Sos) sebesar Rp225.000.000,00. Dana tersebut oleh pemegang kas diserahkan kepada Hukum Tua Desa Pakuure I, Desa Pakuure II dan Desa Pakuure III masing-masing sebesar Rp75.000.000,00 untuk bantuan perbaikan jalan desa. Selanjutnya para Hukum Tua dengan disaksikan oleh Kepala Bagian Keuangan dan pemegang kas belanja tidak tersangka menyerahkan dana bantuan perbaikan jalan desa tersebut kepada Sdr. Ventje (pelaksana perbaikan jalan desa) yang tidak didukung dengan bukti penggunaan dana. 4. Dana Beasiswa Berdasarkan keterangan dari Ketua Tim Seleksi bahwa penetapan kriteria calon penerima beasiswa dan bantuan perguruan tinggi Pemerintah Kabupaten Minahasa Selatan Tahun 2004 tertuang dalam agenda hasil rapat tim seleksi, Bahwa kriteria penerima beasiswa adalah siswa

yang berprestasi di bidang akademik, yaitu siswa yang mendapatkan rangking satu di kelas tanpa melihat kondisi ekonomi keluarga siswa. Sedangkan untuk bantuan perguruan tinggi adalah mahasiswa yang sedang menyelesaikan tugas akhir. Setelah ditetapkan siswa dan mahasiswa yang akan menerima beasiswa dan bantuan pendidikan perguruan tinggi, Tim Seleksi tidak menyampaikan nama-nama siswa yang akan menerima beasiswa dan bantuan pendidikan kepada Bupati, sehingga tidak dibuat Surat Keputusan Bupati tentang penetapan siswa penerima beasiswa dan mahasiswa penerima bantuan pendidikan sebagai dasar untuk pembayaran kepada siswa dan mahasiswa penerima. Selanjutnya dijelaskan bahwa besaran yang diterima oleh siswa dan mahasiswa ditetapkan dalam rapat tim seleksi tanpa dibuatkan surat keputusan untuk menetapkan besaran nilai yang akan diterima siswa dan mahasiswa calon penerima beasiswa dan bantuan pendidikan perguruan tinggi. Berdasarkan bukti pembayaran kepada penerima beasiswa ternyata jumlah yang diterima untuk siswa SD sebesar Rp360.000,00 setahun, SMP mendapat Rp480.000,00 setahun, SMU/K sebesar Rp600.000,00 setahun, diploma sebesar Rp1.500.000,00, sarjana S1 sebesar Rp2.500.000,00, S2 sebesar Rp3.500.000,00 dan S3 sebesar Rp5.000.000,00. Berdasarkan penjelasan dari Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten Minahasa Selatan, penyaluran beasiswa dilakukan pada acara protokoler dan safari natal Bupati di tiap kecamatan, sedangkan bantuan bagi mahasiswa perguruan tinggi diambil oleh masing-masing penerima bantuan di Bagian Sosial Kantor Sekretariat Kabupaten Minahasa Selatan. Hasil evaluasi terhadap bukti pertanggungjawaban diketahui terdapat 5 (lima) murid SD dan SMP yang menerima kurang dari jumlah yang ditetapkan oleh Tim Seleksi, yaitu jumlah kekuranganpembayaran sebesar Rp170.000,00, terdiri dari SD GMIM Pangu dengan kepala sekolah Jelly Garra terdapat kekurangan pembayaran sebesar Rp20.000,00, SMPN 5 Tombatu dengan kepala sekolah R. Mamengko terdapat kekurangan pembayaran sebesar Rp90.000,00, dan MI Tanamon dengan kepala sekolah S. Lalangki terdapat kekurangan pembayaran sebesar Rp60.000,00. Selain itu, terdapat pembayaran beasiswa untuk 23 (dua puluh tiga) murid yang dikuasakan penerimanya atau kepada orang tuanya tanpa surat kuasa dari pihak penerima

beasiswa sebesar Rp8.880.000,00. Selanjutnya masih terdapat Rp480.000,00 yang belum lengkap pertanggungjawabannya dari kepala sekolah ke siswa a.n. Yanti Timporok siswa SMP N 7 Tenga, dan terdapat 21 (dua puluh satu) mahasiswa penerima bantuan yang dicairkan oleh pihak lain atau keluarganya tanpa surat kuasa seluruhnya sebesar Rp60.000.000,00.

B. Rekomendasi Berdasarkan penyimpangan, modus operandi, pihak yang diindikasikan terlibat, serta indikasi unsur tindak pidana yang telah diidentifikasikan dan setelah didapatkan alat bukti, kemudian dapat disimpulkan bahwa terdapat indikasi adanya kemahalan harga atas pengadaan kendaraan bermotor roda empat. Tim audit investigasi merekomendasikan agar hasil audit investigasi ini ditindaklanjuti dengan penyerahan laporan ini kepada Kejaksaan agar dapat segera diteruskan dengan proses penyidikan, namun sudah terdapat unsur-unsur positif yang meringankan, yaitu pihak rekanan (Sdr. Ari Suroto, Pimpinan Cabang PT. Astra Internasional Tbk Daihatsu Manado) telah menyadari kesalahannya dan telah bersedia menyetor ke Kas Daerah atas kerugian daerah akibat perbuatannya sebesar Rp407.790.000,00, sesuai dengan bukti surat tertanggal 14 Desember 2005.

Makassar,

Januari 2006

Badan Pemeriksa Keuangan Perwakilan VII di Makassar Kepala Perwakilan

Drs. SUPRIYANTO NIP. 240000915

BAB II URAIAN HASIL AUDIT INVESTIGATIF A. Dasar Hukum 1. 2. Undang-undang Nomor 5 Tahun 1973 tentang Badan Pemeriksa Keuangan; Undang-undang Nomor 15 Tahun 2004 tentang Pemeriksaan Atas Pengelolaan dan Pertanggungjawaban Keuangan Negara; 3. 4. Rencana Kegiatan Pemeriksaan (RKP) Badan Pemeriksa Keuangan Tahun 2004; Surat Tugas Pemeriksaan Nomor 155/ST/XIV.7/11/2005 tanggal 11 November 2005;

B. Tujuan Audit Investigatif Tujuan audit investigatif ini adalah untuk mengetahui dan menentukan apakah Temuan Laporan pengaduan masyarakat terhadap dugaan korupsi oleh mantan pejabat Bupati Minahasa Selatan di Amurang atas pengadaan kendaraan kendaraan dinas roda empat dan roda dua, dana bencana alam dan dana beasiswa; memiliki cukup bukti dan memenuhi syarat untuk diidentifikasi sebagai Tindak Pidana Korupsi sesuai dengan ketentuan yang berlaku. C. Informasi Awal Berdasarkan Hasil Pemeriksaan dinyatakan bahwa Laporan pengaduan masyarakat terhadap dugaan korupsi oleh mantan pejabat Bupati Minahasa Selatan di Amurang, bahwa : 1. Mark Up pembelian mobil dinas (kendaraan bermotor roda empat) : Pembelian mobil dinas (kendaraan bermotor roda empat) sebanyak 60 (enam puluh) unit, dari berbagai jenis merk antara lain : Taruna, Xenia, Panther, Espass, Avanza Tahun Anggaran APBD Tahun 2003 dan APBD Tahun 2004, yang dilaksanakan oleh Kepala Bagian Umum Kabupaten Minahasa Selatan Saudara Drs. O. W. Ch Tumundo. Pengadaan kendaraan dinas tersebut tidak ditenderkan/dilelang atau hanya dilakukan dengan penunjukan langsung. Hal ini melanggar Keputusan Presiden Nomor 80 Tahun 2003 tentang Pengadaan Barang dan Jasa.

2. Mark Up pembelian motor dinas (kendaraan bermotor roda dua); Pembelian motor dinas (kendaraan bermotor roda dua) sebanyak 250 (dua ratus lima puluh) unit, dari berbagai jenis merk pada Tahun Anggaran 2003 dan 2004, yang

dilaksanakan oleh Kepala Bagian Umum Sekretariat Daerah Kabupaten Minahasa Selatan. Pengadaan tersebut tidak ditenderkan/dilelang atau hanya dilakukan dengan penunjukan langsung yang menyimpang dari Keputusan Presiden Nomor 80 Tahun 2003 tentang Pengadaan Barang dan Jasa. 3. Dana Bencana Alam Tahun Anggaran 2004 sebesar Rp1.350.000.000,00 dilaksanakan tanpa melalui tender dan pekerjaan fisik belum selesai 100 % tetapi pembayarannya telah dilunasi.

Dana bencana alam Kabupaten Minahasa selatan Tahun 2004, berjumlah Rp1.350.000.000,00 (satu milyar tiga ratus lima puluh juta rupiah) yang dikerjakan pada 2 (dua) kecamatan masing-masing Kecamatan Belang Desa Borgo dan Desa Buku dengan anggaran sebesar Rp850.000.000,00 (delapan ratus lima puluh juta rupiah) dan di Kecamatan Tenga, yaitu Desa Molinow mendapat pekerjaan pembuatan Talud dengan nilai kontrak sebesar Rp150.000.000,00 (seratus lima puluh juta rupiah) dan di Desa Tawaang mendapat pekerjaan Talud dengan anggaran sebesar Rp350.000.000,00 (tiga ratus lima puluh juta rupiah). Semua pekerjaan tersebut talud pada Desa Borgo, Buku dan Molinow tanpa melalui tender/lelang tetapi dengan cara penunjukan langsung atas kebijaksanaan Pejabat Bupati Minahasa Selatan (Drs. R.M. Luntungan) kepada 3 (tiga) kontraktor dan hasil pekerjaan tersebut belum selesai masa pemeliharaannya sudah rusak/hancur dan bahkan ada pekerjaan tidak selesai, tetapi sudah dibayar 100% oleh Pemerintah Kabupaten Minahasa Selatan. Hal ini melanggar Keputusan Presiden Nomor 80 Tahun 2003 tentang Pelaksanaan Pengadaan Barang dan Jasa Pemerintah.

4. Dana Beasiswa Dana Pendidikan Beasiswa untuk pelajar, siswa, mahasiswa di Kabupaten Minahasa Selatan dengan jumlah milyaran rupiah yang dikelola oleh Kepala Bagian Sosial Kabupaten Minahasa Selatan sesuai program pendidikan tidak mengenai sasaran.

D. Data Umum Entitas Yang Diaudit Pemerintah Daerah Kabupaten Minahasa Selatan Jl. Trans Sulawesi Kel. Buyungan - Amurang Telp. (0430) 22989 Fax. (0430) 22988

E. Langkah-langkah Audit Investigatif 1. Langkah-langkah yang Telah Dilakukan: Dalam melaksanakan audit investigatif ini, tim audit investigatif telah melakukan langkalangkah sebagai berikut: a. Menelaah informasi awal dari Hasil Pemeriksaan Laporan Keuangan Daerah APBD Tahun 2004 Pemerintah Kabupaten Minahasa Selatan. b. Melakukan analisa APBD Tahun Anggaran 2004 , Perhitungan APBD,

DIPDA/RevisiDIPDA, dan B V Pemerintah Daerah Kabupaten Minahasa Selatan.

c.

Melakukan analisa dokumen-dokumen pengadaan Kendaraan Dinas Roda Empat dan Roda dua, Dana Bencana Alam dan Dana Beasiswa Pemerintah Kabupaten Minahasa Selatan di Amurang.

d. Melakukan konfirmasi kepada instansi/pihak-pihak terkait dengan pengadaan Kendaraan Dinas Roda Empat dan Roda dua yaitu : PT. Astra Internasional Tbk. Daihatsu, PT. Astra Internasional Tbk. Isuzu, PT. Hasjrat Abadi Manado, PT. Wahana Nismo Manado dan PT Bosowa Berlian Motor Manado, PT Catur Gatra Eka Perkasa, CV. Kharisma Manado, Dinas Pemukiman dan Prasarana Wilayah, Para Hukum Tua Desa Pakuure I, II dan III, Kantor Perbendaharaan dan Kas Negara (KPKN) Manado serta Dinas Pendidikan. e. Melakukan pemeriksaan fisik terhadap semua pengadaan kendaraan Roda Empat Tahun 2004, dan beberapa sampel untuk kendaraan Dinas Roda Dua. f. Melakukan pemeriksaan fisik pada : Pekerjaan Normalisasi dan Pembuatan Tanggul Banjir Sungai Owiseng Kecamatan Belang; Pekerjaan Normalisasi Dan Pembuatan Tebing Sungai Tongop Desa Tawaang Kecamatan Tenga;. Pekerjaan Penanganan Banjir Desa Molinow Bawah Kecamatan Tenga; Pekerjaan Perbaikan Jalan di Desa Pakuure I, Pakuure II dan Pakuure III;.

g. Melakukan evaluasi atas perhitungan dokumen kontrak; h. Melakukan konfirmasi kepada kepala sekolah dan siswa penerima beasiswa, mahasiswa penerima beasiswa di Kecamatan Tumpaan, Tombasian, Tenga, Sinonsayang, Ratahan, Tareran, Tombatu, Belang, Tompaso Baru, Motoling, Belang dan Ratatotok. i. j. Melakukan evaluasi terhadap bukti-bukti penerima beasiswa. Melakukan wawancara kepada: Drs. R.M. Luntungan (Bupati Minahasa Selatan Periode 2005 2010); Ir. G. A. P. Rorong (Asisten II Sekretariat Kabupaten Minahasa Selatan); Drs. H. D. E. Wagey (Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten Minahasa Selatan); Drs. O.W. Ch. Tumundo (Kepala Bagian Umum dan Perlengkapan pada Sekretariat Kabupaten Minahasa Selatan); Rike Sangian (Hukum Tua Desa Pakuure I); Willem B. Sangian (Hukum Tua Desa Pakuure II); Elvie Pepah (Hukum Tua Desa Pakuure III);

2. Langkah-langkah yang Masih Perlu Dilakukan: Disamping langkah-langkah yang telah dilaksanakan, tim audit investigatif berpendapat bahwa masih perlu penyelidikan lebih lanjut kepada : a. Ari Suroto, Kepala cabang PT Astra Internasional Tbk Daihatsu Manado;

b. Sdr. Ventje, Pelaksana pekerjaan perbaikan jalan desa;

c.

Hukum Tua Desa Pakuure I, II dan III;

d. Mahasiswa penerima bantuan yang dikuasakan kepada pihak lain dalam pencairan dana bantuan pendidikan.

F. Penyimpangan-Penyimpangan yang Diidentifikasi 1. Mark Up pembelian mobil dinas (kendaraan bermotor roda empat); a. Sekretaris Daerah Kabupaten dalam kedudukannya sebagai a.n. Pnj. Bupati Minahasa Selatan (Sdr. Drs. H.D. Waworuntu), menyetujui dan menandatangani persetujuan prinsip Penunjukan Langsung Tanpa Lelang, memberikan pengesahan atas penetapan harga penunjukan langsung. Menurut Pasal 3 ayat (c) KEPPRES Nomor 80 Tahun 2003 tentang Pedoman Pelaksanaan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah menyatakan bahwa Prinsip dasar pengadaan barang/jasa`adalah terbuka dan bersaing berarti pengadaan barang/jasa harus terbuka bagi penyedia barang/jasa yang memenuhi persyaratan dan dilakukan melalui persaingan yang sehat diantara penyedia barang/jasa yang setara dan memenuhi syarat/kriteria tertentu berdasarkan ketentuan dan prosedur yang jelas dan transparan. Juga pada Pasal 4 kebijakan umum ayat (h) mengharuskan pengumuman secara terbuka rencana pengadaan barang/jasa kecuali pengadaan barang/jasa yang bersifat rahasia pada setiap awal pelaksanaan anggaran kepada masyarakat luas. b. Ketua Panitia Pengadaan (Sdr. Drs. O.W. Ch. Tumundo), tidak menyusun Harga Perkiraan Sendiri (HPS) untuk pengadaan kendaraan roda empat dan kendaraan roda dua menurut pasal 13 ayat (1) KEPPRES Nomor 80 Tahun 2003 tentang Pedoman Pelaksanaan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah menyatakan bahwa pengguna

barang/jasa wajib memiliki harga perkiraan sendiri (HPS) yang dikalkulasikan secara keahlian dan berdasarkan data yang dapat dipertanggungjawabkan. c. Ketua Panitia Pengadaan (Sdr. Drs. O.W. Ch. Tumundo), tidak melakukan klarifikasi dan negosiasi atas harga penawaran yang diajukan oleh rekanan tetapi langsung menggunakan harga penawaran sebagai harga yang diusulkan untuk ditetapkan sebagai harga kontrak. Menurut Pasal 19 ayat (4) KEPPRES Nomor 80 Tahun 2003 tentang Pedoman Pelaksanaan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah menyatakan bahwa sistem penilaian biaya selama umur ekonomis adalah evaluasi penilaian penawaran dengan cara memberikan nilai pada unsur-unsur teknis dan harga yang dinilai menurut umur ekonomis barang yang ditawarkan berdasarkan kriteria dan nilai yang ditetapkan dalam dokumen pemilihan penyedia barang/jasa, kemudian nilai unsur-unsur tersebut dikonfersikan ke dalam satuan mata uang tertentu, dan dibandingkan dengan jumlah nilai dari setiap penawaran peserta dengan penawaran peserta lainnya.

Selain itu Drs.

O. W. Ch. Tumundo, (Kepala Bagian Umum dan Perlengkapan)

merangkap dalam dua jabatan yaitu sebagai Ketua Panitia Pengadaan dan sebagai Ketua Panitia Pemeriksa Barang yang masing-masing ditetapkan dengan SK Bupati Nomor 41 Tahun 2003 dan Nomor 42 Tahun 2003. Berdasarkan Sistem Pengendalian Manajemen yang berlaku secara umum perangkapan jabatan dilarang, untuk terciptanya mekanisme kerja saling uji dalam suatu kegiatan sehingga tercipta sistem pengendalian intern yang sehat. Juga menurut Pasal 5 ayat (g) Bagian Kelima Etika Pengadaan Barang/Jasa KEPPRES Nomor 80 Tahun 2003 tentang Pedoman Pelaksanaan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah menyatakan bahwa Instansi pemerintah menghindari dan mencegah penyalahgunaan wewenang dan/atau kolusi dengan tujuan untuk kepentingan pribadi, golongan atau pihak lain yang secara langsung atau tidak langsung merugikan negara. d. Ketua Panitia Pengadaan (Sdr. Drs. O.W. Ch. Tumundo), tidak memperhatikan faktor kehematan dalam pengadaan kendaraan roda empat, khususnya mengenai cara pembayaran kredit atas pengadaan kendaraan dinas dimana terdapat tambahan biaya berupa bunga yang nilainya cukup besar. Padahal dalam APBD telah dianggarkan untuk pembelian kendaraan dinas tersebut. Menurut Pasal 3 ayat (a) KEPPRES Nomor 80 Tahun 2003 tentang Pedoman Pelaksanaan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah menyatakan bahwa pengadaan barang dan jasa bersifat efisien berarti pengadaan barang dan jasa harus diusahakan dengan menggunakan dana dan daya yang terbatas untuk mencapai sasaran yang ditetapkan dalam waktu sesingkat-singkatnya dan dapat dipertanggungjawabkan. e. Kepala Cabang PT Astra Internasional Tbk Daihatsu Manado (Sdr. Ari Suroto), menggunakan kesempatan dengan cara pembayaran kredit tersebut dengan melakukan mark up penawaran harga yang diberikan kepada Pemerintah Kabupaten Minahasa Selatan dengan memperhitungkan bunga kredit yang cukup tinggi yaitu sebesar 3% perbulan. Seharusnya pembebanan tambahan biaya bunga tidak perlu terjadi apabila cara pembayaran dilakukan secara tunai karena anggaran untuk pengadaan kendaraan tersedia dalam APBD.

2. Mark Up pembelian motor dinas (kendaraan bermotor roda empat); a. Sekretaris Daerah Kabupaten dalam kedudukannya sebagai a.n. Pnj. Bupati Minahasa Selatan (Sdr. Drs. H.D. Waworuntu), menyetujui dan menandatangani persetujuan prinsip Penunjukan Langsung Tanpa Lelang, memberikan pengesahan atas penetapan harga penunjukan langsung. Menurut Pasal 3 ayat (c) KEPPRES Nomor 80 Tahun 2003 tentang Pedoman Pelaksanaan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah menyatakan bahwa Prinsip

dasar pengadaan barang/jasa`adalah terbuka dan bersaing berarti pengadaan barang/jasa harus terbuka bagi penyedia barang/jasa yang memenuhi persyaratan dan dilakukan melalui persaingan yang sehat diantara penyedia barang/jasa yang setara dan memenuhi syarat/kriteria tertentu berdasarkan ketentuan dan prosedur yang jelas dan transparan. Juga pada Pasal 4 kebijakan umum ayat (h) mengharuskan pengumuman secara terbuka rencana pengadaan barang/jasa kecuali pengadaan barang/jasa yang bersifat rahasia pada setiap awal pelaksanaan anggaran kepada masyarakat luas. b. Ketua Panitia Pengadaan (Sdr. Drs. O.W. Ch. Tumundo), tidak menyusun Harga Perkiraan Sendiri (HPS) untuk pengadaan kendaraan roda empat. Menurut Pasal 13 ayat (1) KEPPRES Nomor 80 Tahun 2003 tentang Pedoman Pelaksanaan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah menyatakan bahwa pengguna barang/jasa wajib memiliki harga perkiraan sendiri (HPS) yang dikalkulasikan secara keahlian dan berdasarkan data yang dapat dipertanggungjawabkan. c. Ketua Panitia Pengadaan (Drs. O.W. Ch. Tumundo), tidak melakukan klarifikasi dan negosiasi atas harga penawaran yang diajukan oleh rekanan tetapi langsung menggunakan harga penawaran sebagai harga yang diusulkan untuk ditetapkan sebagai harga kontrak. Menurut Pasal 19 ayat (4) KEPPRES Nomor 80 Tahun 2003 tentang Pedoman Pelaksanaan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah menyatakan bahwa sistem penilaian biaya selama umur ekonomis adalah evaluasi penilaian penawaran dengan cara memberikan nilai pada unsur-unsur teknis dan harga yang dinilai menurut umur ekonomis barang yang ditawarkan berdasarkan kriteria dan nilai yang ditetapkan dalam dokumen pemilihan penyedia barang/jasa, kemudian nilai unsur-unsur tersebut dikonfersikan ke dalam satuan mata uang tertentu, dan dibandingkan dengan jumlah nilai dari setiap penawaran peserta dengan penawaran peserta lainnya. Selain itu Drs. O.W. Ch. Tumundo, (Kepala Bagian Umum dan Perlengkapan)

merangkap dalam dua jabatan yaitu sebagai Ketua Panitia Pengadaan dan sebagai Ketua Panitia Pemeriksa Barang yang masing-masing ditetapkan dengan SK Bupati Nomor 41 Tahun 2003 dan Nomor 42 Tahun 2003. Berdasarkan Sistem Pengendalian Manajemen yang berlaku secara umum perangkapan jabatan dilarang untuk terciptanya mekanisme kerja saling uji dalam suatu kegiatan sehingga tercipta sistem pengendalian intern yang sehat. Juga menurut pasal 5 ayat (g) Bagian Kelima Etika Pengadaan Barang/Jasa KEPPRES Nomor 80 Tahun 2003 tentang Pedoman Pelaksanaan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah menyatakan bahwa Instansi pemerintah menghindari dan mencegah penyalahgunaan wewenang dan/atau kolusi dengan tujuan untuk kepentingan pribadi, golongan atau pihak lain yang secara langsung atau tidak langsung merugikan negara.

3. Dana Bencana Alam; a. Pekerjaan normalisasi dan pembuatan tanggul banjir sungai owisang Kecamatan Belang sebesar Rp499.900.000,00. 1) Pengguna barang/jasa (Sdr. Ir. G.A.P. Rorong) telah mengeluarkan surat penetapan penunjukan langsung pelaksanaan pekerjaan normalisasi dan pembuatan tanggul banjir sungai owisang sebesar Rp499.900.000,00 dengan surat No. 980/SekrIV/X/2004, tanggal 20 Oktober 2004 tanpa melalui proses prakualifikasi. Menurut KEPPRES Nomor 80 Tahun 2003 tentang Pedoman Pelaksanaan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah Bab II Bagian Kedua paragraf pertama tentang persyaratan dan tugas pokok pengguna barang/jasa Pasal 9 ayat (5) menentukan bahwa pengguna barang/jasa bertanggung jawab dari segi administrasi, fisik, keuangan, dan fungsional atas pengadaan barang/jasa yang dilaksanakannya. 2) Pengguna barang/jasa (Sdr. Ir. G.A.P. Rorong) telah melakukan perubahan volume pekerjaan yang tercantum dalam kontrak, yaitu : Volume Kontrak Galian tanah Pasangan bronjong Timbunan tanah Timbrisan pemadatan Perubahan pekerjaan tersebut tidak didukung dengan addendum kontrak sehingga sulit dinilai kewajaran harganya. Menurut lampiran KEPPRES Nomor 80 Tahun 2003 tentang Pedoman Pelaksanaan Pengadaan Barang/jasa Pemerintah Bab II Huruf D Angka I huruf g poin 4 dan 5 menetapkan bahwa perintah perubahan pekerjaan dibuat oleh pengguna barang/jasa secara tertulis kepada penyedia barang dan jasa, ditindaklanjuti dengan negosiasi teknis dan harga dengan tetap mengacu pada ketentuan yang tercantum dalam perjanjian/kontrak awal. Hasil negosiasi tersebut dituangkan dalam berita acara sebagai dasar penyusunan addendum kontrak. 3) Ketua Panitia Pengadaan Barang/Jasa (Sdr. Olviane E Rembet, ST) dalam proses penunjukan langsung tidak melakukan prakualifikasi dan penilaian kualifikasi terhadap kontaktor yang memasukkan penawaran sehingga prosedur penunjukan langsung belum sepenuhnya sesuai ketentuan. Menurut KEPPRES Nomor 80 Tahun 2003 tentang Pedoman Pelaksanaan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah Pasal 20 ayat (4) menentukan bahwa tata cara tanah dan 11.508,03 m3 5.179,12 m3 2.210,60 m3 Pelaksanaan 10.764,75 m3 228 m3 4.012,72 m3 772,22 m3

pemilihan

penyedia

barang/jasa

pemborongan/jasa

lainnya

dengan

metoda

penunjukan langsung meliputi : Undangan kepada peserta terpilih; Pengambilan dokumen prakualifikasi dan dokumen penunjukan langsung; Pemasukan dokumen prakualifikasi, penilaian kualifikasi, penjelasan, dan pembuatan berita acara penjelasan; Pemasukan penawaran; Evaluasi penawaran; Negosiasi baik teknis maupun biaya; Penetapan/penunjukan penyedia barang/jasa; Penandatanganan kontrak.

b. Pekerjaan Normalisasi dan Penguatan Tebing Sungai Tongop Desa Tawaang Kecamatan Tenga sebesar Rp349.900.000,00. 1) Pengguna barang/jasa (Sdr. Ir. G.A.P. Rorong) telah mengeluarkan surat penetapan penunjukan langsung pelaksanaan pekerjaan normalisasi dan pembuatan tebing sungai Tongop sebesar Rp349.900.000,00 dengan surat Nomor 990/Sekr-IV/X/2004, tanggal 20 Oktober 2004 tanpa melalui proses prakualifikasi. Menurut KEPPRES Nomor 80 Tahun 2003 tentang Pedoman Pelaksanaan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah Bab II Bagian Kedua paragraf pertama tentang persyaratan dan tugas pokok pengguna barang/jasa Pasal 9 ayat (5) menentukan bahwa pengguna barang/jasa bertanggung jawab dari segi administrasi, fisik, keuangan, dan fungsional atas pengadaan barang/jasa yang dilaksanakannya. 2) Ketua Panitia Pengadaan Barang/Jasa (Sdr. Olviane E Rembet, ST) dalam proses penunjukan langsung tidak melakukan prakualifikasi dan penilaian kualifikasi terhadap kontraktor yang memasukkan penawaran sehingga prosedur penunjukan langsung belum sepenuhnya sesuai ketentuan. Menurut KEPPRES Nomor 80 Tahun 2003 tentang Pedoman Pelaksanaan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah Pasal 20 ayat (4) menentukan bahwa tata cara pemilihan penyedia barang/jasa pemborongan/jasa lainnya dengan metoda

penunjukan langsung meliputi : Undangan kepada peserta terpilih; Pengambilan dokumen prakualifikasi dan dokumen penunjukan langsung; Pemasukan dokumen prakualifikasi, penilaian kualifikasi, penjelasan, dan pembuatan berita acara penjelasan; Pemasukan penawaran; Evaluasi penawaran;

Negosiasi baik teknis maupun biaya; Penetapan/penunjukan penyedia barang/jasa; Penandatanganan kontrak.

3) Pemegang Kas Pos Tak Tersangka (Sdr. N.W.S. Mukuan, S.Sos) telah melakukan pembayaran seluruhnya sesuai nilai kontrak sebesar Rp349.900.000,00 namun berdasrkan berita acara pemeriksaan kemajuan pekerjaan sebagai lampiran/dasar penerbitan SPMU menunjukkan bahwa realisasi kemajuan fisik pekerjaan hanya mencapai 80%. Menurut ketentuan dalam kontrak point 3.4.2. mengenai pembayaran angsuran dilakukan berdasarkan prestasi kemajuan pekerjaan setiap bulan yang dinyatakan dalam Berita Acara Pemeriksaan Pekerjaan. Jumlah yang dibayarkan pada pihak kedua adalah jumlah nilai kemajuan pekerjaan dikurangi pengembalian uang muka sebesar 30 % dari nilai kemajuan pekerjaan tersebut dan dikurangi sebesar 5% dari nilai kemajuan pekerjaan tersebut sebagai retensi pelaksanaan pekerjaan. 4) Pemimpin Kegiatan (Drs. W.W.F. Mononimbar, M.Si) tidak mengenakan sanksi denda keterlambatan pelaksanaan pekerjaan, yaitu berdasarkan kontrak, jangka waktu pelaksanaan pekerjaan sampai dengan tanggal 20 Desember 2004 namun berdasarkan laporan kemajuan pekerjaan baru selesai 100% pada tanggal 18 Pebruari 2005 sehingga seharusnya dikenakan denda maksimal 5% dari nilai kontrak atau sebesar Rp17.495.000,00. Menurut ketentuan dalam kontrak point 3.5. menetapkan apabila kontraktor tidak dapat menyelesaikan pekerjaan sampai berakhirnya jangka waktu pelaksanaan sesuai yang ditetapkan dalam perjanjian ini, dikenakan denda sebesar 1/1000 dari nilai kontrak untuk setiap hari keterlambatan atau setinggi-tingginya 5% dari nilai kontrak. c. Pekerjaan Penanganan Banjir Desa Molinow Bawah Kecamatan Tenga sebesar Rp150.000.000,00. 1) Pengguna barang/jasa (Sdr. Ir. G.A.P. Rorong) telah mengeluarkan surat penetapan penunjukan langsung pelaksana pekerjaan penanganan banjir desa Molinow Bawah dengan surat Nomor 981/Sekr-IV/X/2004 tanggal 20 Oktober 2004, tanpa melalui proses prakualifikasi. Menurut KEPPRES Nomor 80 Tahun 2003 tentang Pedoman Pelaksanaan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah Bab II Bagian Kedua paragraf pertama tentang persyaratan dan tugas pokok pengguna barang/jasa Pasal 9 ayat (5) menentukan

bahwa pengguna barang/jasa bertanggung jawab dari segi administrasi, fisik, keuangan, dan fungsional atas pengadaan barang/jasa yang dilaksanakannya. 2) Ketua Panitia Pengadaan Barang/Jasa (Sdr. Olviane E Rembet, ST) dalam proses penunjukan langsung tidak melakukan prakualifikasi dan penilaian kualifikasi terhadap kontraktor yang memasukkan penawaran sehingga prosedur penunjukan langsung belum sepenuhnya sesuai ketentuan. Menurut KEPPRES Nomor 80 Tahun 2003 tentang Pedoman Pelaksanaan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah Pasal 20 ayat (4) menentukan bahwa tata cara pemilihan penyedia barang/jasa pemborongan/jasa lainnya dengan metoda

penunjukan langsung meliputi : Undangan kepada peserta terpilih; Pengambilan dokumen prakualifikasi dan dokumen penunjukan langsung; Pemasukan dokumen prakualifikasi, penilaian kualifikasi, penjelasan, dan pembuatan berita acara penjelasan; Pemasukan penawaran; Evaluasi penawaran; Negosiasi baik teknis maupun biaya; Penetapan/penunjukan penyedia barang/jasa; Penandatanganan kontrak.

d. Bantuan untuk Desa Pakuure I, II dan III sebesar Rp225.000.000,00. 1) Kepala Bagian Keuangan (Sdr. Drs. J.J. Tombokan) telah menyetujui penyerahan dana bantuan perbaikan jalan Desa Pakuure I, II, dan III sebesar Rp225.000.000,00. Oleh Hukum Tua kepada Sdr. Ventje (pihak ketiga). Menurut Peraturan Pemerintah Nomor 105 Tahun 2000 tentang Pengelolaan dan Pertanggungjawaban Keuangan Daerah Pasal 27 ayat (2) menetapkan bahwa setiap orang yang diberi wewenang menandatangani dan atau mengesahkan surat bukti yang menjadi dasar pengeluaran atas beban APBD bertanggung jawab atas kebenaran dan akibat dari penggunaan bukti tersebut. 2) Pemegang Kas Pos Tak Tersangka (Sdr. N. W. S. Mukuan, S.Sos) telah melakukan pembayaran kepada Hukum Tua untuk bantuan perbaikan jalan desa yang tidak didukung dengan bukti-bukti pertanggungjawaban penggunaan dana. Menurut Peraturan Pemerintah Nomor 105 Tahun 2000 tentang Pengelolaan dan Pertanggungjawaban Keuangan Daerah Pasal 27 ayat (1) menetapkan bahwa setiap pembebanan APBD harus didukung oleh bukti-bukti yang lengkap dan sah mengenai hak yang diperoleh oleh pihak yang menagih.

3) Hukum Tua Desa Pakuure I, II, dan III (Sdr. Rike Sangian, Willem B. Sangian, Elvie Pepah) menyerahkan dana bantuan perbaikan jalan desa kepada Sdr. Ventje (pihak ketiga) yang tidak didukung bukti penggunaan dana Menurut Peraturan Pemerintah Nomor 105 Tahun 2000 tentang Pengelolaan dan Pertanggungjawaban Keuangan Daerah Pasal 27 ayat (2) menetapkan bahwa setiap orang yang diberi wewenang menandatangani dan atau mengesahkan surat bukti yang menjadi dasar pengeluaran atas beban APBD bertanggung jawab atas kebenaran dan akibat dari penggunaan bukti tersebut. 4) Pihak ketiga (Sdr. Ventje) menerima dana bantuan perbaikan jalan desa dari Hukum Tua tanpa didukung dengan bukti penggunaan dana tersebut. Menurut Peraturan Pemerintah Nomor 105 Tahun 2000 tentang Pengelolaan dan Pertanggungjawaban Keuangan Daerah Pasal 27 ayat (1) menetapkan bahwa setiap pembebanan APBD harus didukung oleh bukti-bukti yang lengkap dan sah mengenai hak yang diperoleh oleh pihak yang menagih.

4. Dana Beasiswa a. Ketua Tim Seleksi (Sdr. Ir. G.A.P. Rorong), tidak menetapkan secara tertulis rincian kriteria beasiswa yang menjadi pedoman dalam melakukan seleksi calon penerima beasiswa. b. Ketua Tim Seleksi (Sdr. Ir. G.A.P. Rorong), tidak mengajukan kepada Bupati Minahasa Selatan untuk menerbitkan surat keputusan Bupati yang menetapkan nama-nama calon penerima beasiswa dan besarnya beasiswa yang diberikan kepada masing-masing penerima beasiswa. Menurut Peraturan Pemerintah Nomor 105 Tahun 2000 tentang Pengelolaan dan Pertanggungjawaban Keuangan Daerah Pasal 26 menentukan bahwa untuk setiap pengeluaran atas beban APBD diterbitkan Surat Keputusan Otorisasi atau surat keputusan lainnya yang disamakan dengan itu oleh pejabat yang berwenang. c. Kepala Sekolah SD GMIM Pangu (Sdr. Jelly Garra) terdapat kekurangan pembayaran kepada dua siswa sebesar Rp20.000,00, Kepala Sekolah SMPN 5 Tombatu (Sdr. R. Mamengko) terdapat kekurangan pembayaran kepada tiga siswa sebesar Rp90.000,00, dan Kepala Sekolah MI Tanamon (Sdri. S. Lalangki) terdapat kekurangan pembayaran kepada satu siswa sebesar Rp60.000,00.

G. Modus Operandi Pengadaan Roda Empat dan Roda Dua Pada tahun 2003 Pemerintah Kabupaten Minahasa Selatan mengadakan pengadaan kendaraan roda empat sebanyak 1 (satu) unit sebesar Rp68.800.000,00 yang Anggarannya masih menyatu dengan APBD Kabupaten Minahasa sebagai kabupaten Induk. Berdasarkan Peraturan Daerah Nomor 30 Tahun 2004 tentang APBD Kabupaten Tahun Anggaran 2004 tanggal 18 Desember 2004, pada DASK Sekretariat Pemerintah Kabupaten Minahasa Selatan Pos Belanja Aparatur/Modal Alat-alat Angkutan dialokasikan sebesar Rp6.198.790.000,00 dengan rincian yaitu (ma.2.01.03.3.9.01.01.1) Rp6.173.790.000,00 untuk kendaraan roda empat dan (ma.2.01.03.3.9.01.01.2) Rp25.000.000,00 untuk kendaraan roda dua, dan (ma.2.01.03.3.9.01.02.2) Belanja Publik/Modal Alat-alat Angkutan Roda Dua sebesar Rp1.662.400.000,00 dan telah direalisasikan oleh Bagian Umum dan Perlengkapan dengan

berupa pengadaan Kendaraan Dinas Roda Empat sebanyak 56 unit dengan harga sebesar Rp6.792.039.000,00 dan 197 unit kendaraan roda dua dengan harga sebesar Rp1.678.375.000,00 atau seluruhnya sebesar Rp8.470.415.000,00. Sebelum proses pengadaan kendaraan roda dua dan empat dimulai, Bupati Minahasa Selatan mengangkat panitia yaitu Panitia Pengadaan Barang dengan Surat Keputusan Nomor 41 Tahun 2003 dan Panitia Pemeriksa Barang dengan Surat Keputusan Nomor 42 Tahun 2003 yang

masing-masing diketuai oleh Drs. O.W. Ch. Tumundo yang menjabat juga sebagai Kepala Bagian Umum dan Perlengkapan Sekretariat Kabupaten Minahasa Selatan. Hal ini disebabkan karena Pemerintah Kabupaten Minahasa Selatan mengacu pada Keputusan Menteri Dalam Negeri dan Otonomi Daerah Nomor 11 Tahun 2001 tentang Pedoman Pengelolaan Barang Milik Kekayaan Negara dari Pemerintah Pusat ke Daerah. Pengadaan Kendaraan Dinas tersebut dilaksanakan dengan penunjukan langsung dengan pertimbangan sebagai berikut : 1. Rekanan yang ditunjuk mampu dan memiliki reputasi yang baik dalam pelaksanaan pekerjaan. 2. dapat menyelesaikan pekerjaan tepat pada waktunya. 3. Wilayah Kabupaten Minahasa Selatan yang sangat luas terdiri dari 15 Kecamatan, 195 Desa/Kelurahan memerlukan jangkauan mobilitas yang tinggi.

Untuk lebih jelasnya akan dirinci berdasarkan kontrak pengadaan kendaraan dinas tersebut.

1. Pengadaan mobil dinas (kendaraan bermotor roda empat); Pengadaan kendaraan dinas roda empat sebanyak 57 (lima puluh tujuh) unit dengan nilai Rp6.860.840.000,00 dengan rincian sebagai berikut : b) Tahun Anggaran 2003. Pengadaan kendaraan dinas untuk Tahun 2003 sebanyak 5 (lima) unit dengan rincian sebagai berikut : (1) Pengadaan 1 (satu) unit Daihatsu sebesar Rp68.800.000,00 dilakukan dengan cara penunjukan langsung oleh Plt. Asisten Administrasi Sekretariat Kabupaten Minahasa Selatan melalui SPK Nomor 28/Sekr/VIII-2003 tanggal 22 Agustus 2003 dilaksanakan oleh PT Astra Internasional Tbk Manado dan Kontrak Nomor 29/ Sekr/VIII-2003 tanggal 22 Agustus 2003. Penyerahan Barang dilakukan sesuai BA Pemeriksaan Barang Nomor 30/Sekr/VIII-2003 dan BA Penerimaan Barang Nomor 31/Sekr/VIII-2003. (2) Pengadaan 4 (empat) unit mobil Daihatsu yang terdiri dari 3 (tiga) unit mobil Zebra Type S91 PRFD dan 1 (satu) unit Mobil Taruna Type F521 dengan harga sebesar Rp380.000.000,00 dilakukan dengan cara penunjukan langsung oleh Plt. Asisten Administrasi Sekretariat Kabupaten Minahasa Selatan melalui SPK Nomor 53/Sekr/X-2003, tanggal 01 Oktober 2003 dilaksanakan oleh PT Astra Internasional Tbk Daihatsu Manado dan Kontrak Nomor 54/ Sekr/X-2003 tanggal 01 Oktober 2003. Penyerahan Barang dilakukan sesuai BA Pemeriksaan Barang Nomor 59/Sekr/X-2003 dan BA Penerimaan Barang Nomor 60/Sekr/X-2003. Pengadaan ini

baru

dilaksanakan

pembayaran

pada

Tahun

2004

sesuai

SPM

Nomor

147a/KEU/BM-A/2004 tanggal 29 Maret 2004 sebesar Rp380.000.000,00. Kendaraan tersebut didistribusikan kepada Kejaksaan, Koramil, Satpol PP serta sebagai Kendaraan Operasional pada Pemerintah Kabupaten Minahasa Selatan dengan status pinjam pakai. Pelaksanaan pengadaan kendaraan dinas tersebut dilakukan tanpa melalui panitia pengadaan barang yang dibentuk oleh Bupati c) Tahun Anggaran 2004 Berdasarkan APBD Kabupaten Minahasa Selatan Tahun 2004 ditetapkan berdasarkan Peraturan Daerah Nomor 30 Tahun 2004, tanggal 18 Desember 2004 telah direalisasikan dalam DASK Sekretariat Pemerintah Kabupaten Minahasa Selatan yaitu Bidang Belanja Aparatur untuk mata anggaran belanja modal alat-alat angkutan sebesar

Rp6.198.790.000,00, diantaranya anggaran untuk pengadaan kendaraan roda empat (ma. 2.01.03.3.9.01.01.1) sebesar Rp6.173.790.000,00. Pengadaan kendaraan dinas untuk Tahun 2004 sebanyak 53 (lima puluh tiga) unit dilaksanakan melalui Panitia Pengadaan yang dibentuk oleh Bupati Minahasa Selatan dengan rincian sebagai berikut : (1) Pengadaan 21 (dua puluh satu) unit Daihatsu Taruna F521 FL+ dengan nilai Rp2.998.590.000,00 dengan rincian sebagai berikut : Harga 21 unit x Rp 131.000.000,00 Bunga 9 % untuk 3 bulan Jumlah Pembayaran Tahap I Januari 2004 Pembayaran Tahap II Pebruari 2004 Pembayaran Tahap III Maret 2004 Rp 2.751.000.000,00 Rp 247.590.000,00

Rp 2.998.590.000,00 Rp Rp Rp 999.530.000,00 999.530.000,00 999.530.000,00

dilakukan dengan cara penunjukan langsung oleh Ketua Panitia Pengadaan melalui SPK Nomor 01/SPK/UMP/I-2004 tanggal 08 Januari 2004 dilaksanakan oleh PT. Astra International Tbk Daihatsu Manado dan Kontrak Nomor 02/SPP-K/UMP/I2004 tanggal 08 Januari 2004. Penyerahan Barang dilakukan sesuai BA Pemeriksaan Barang Nomor 01/P2BD/UMP/I-2004 dan BA Penerimaan Barang Nomor 04/P3D/UMP/I-2004. Pembayaran dilakukan secara angsuran sesuai SPM Nomor : 1. 76/KEU/BM-A/2004 tgl 28 Jan. 2004 2. 125/KEU/BM-A/2004 tgl 18 Peb 2004 3. 146a/KEU/BM-A/2004 tgl 26 Mar. 2004 sebesar Rp999.530.000,00 sebesar Rp999.530.000,00 sebesar Rp999.530.000,00

Nilai tersebut diatas termasuk bunga sebesar 9% atau senilai Rp247.590.000,00 Kendaraan tersebut digunakan oleh Para Asisten, Kepala Badan dan Para Kepala Dinas pada Pemerintah Kabupaten Minahasa Selatan.

(2) Pengadaan 2 (dua) unit mobil Isuzu yang terdiri dari 1 (satu) unit mobil Isuzu Pick Up Type TBR54 dan 1 (satu) unit Mobil Isuzu Truk Type NKR71.120 dengan nilai Rp277.250.000,00 dilakukan dengan cara penunjukan langsung oleh Ketua Panitia Pengadaan melalui SPK Nomor 07/SPK/UMP/II-2004 tanggal 16 Pebruari 2004 dilaksanakan oleh PT Astra Internasional Tbk Isuzu Manado dan Kontrak Nomor 08/SPP-K/UMP/II-2004 tanggal 16 Pebruari 2004. Penyerahan Barang dilakukan sesuai BA Pemeriksaan Barang Nomor 03/P2BD/UMP/II-2004 dan BA Penerimaan Barang Nomor 15/P3BD/UMP/II-2004. Pembayaran sesuai SPM Nomor

126/KEU/BM-A/2004 tanggal 18 Pebruari 2004. Kendaraan diatas didistribusikan kepada Polisi Sektor Amurang dan Kendaraan Operasional pada Pemerintah Kabupaten Minahasa Selatan. (3) Pengadaan 1 (satu) unit mobil Toyota Kijang LGX EFI 2.0 dengan nilai Rp179.000.000,00 dilakukan dengan cara penunjukan langsung oleh Ketua Panitia Pengadaan melalui SPK Nomor 03/SPK/UMP/II-2004 tanggal 16 Pebruari 2004 dilaksanakan oleh PT Hasjrat Abadi Manado dan Kontrak Nomor 04/SPP-K/UMP/II2004 tanggal 16 Pebruari 2004. Penyerahan Barang dilakukan sesuai BA Pemeriksaan Barang Nomor 02/P2BD/UMP/II-2004 dan BA Penerimaan Barang Nomor 14/P3BD/UMP/II-2004. Pembayaran sesuai SPM Nomor 127/KEU/BMA/2004 tanggal 18 Pebruari 2004. Kendaraan tersebut digunakan oleh Ketua Tim Penggerak PKK (Ibu Bupati) Kabupaten Minahasa Selatan. (4) Pengadaan 1 (satu) unit mobil Daihatsu Zebra Type S91 PRFD sebesar Rp68.800.000,00 dilakukan dengan cara penunjukan langsung oleh Ketua Panitia Pengadaan melalui SPK Nomor 05/SPK/UMP/II-2004 tanggal 16 Pebruari 2004 dilaksanakan oleh PT Astra Internasional Tbk. Daihatsu Manado dan Kontrak Nomor 06/SPP-K/UMP/II-2004 tanggal 16 Pebruari 2004. Penyerahan Barang dilakukan sesuai BA Pemeriksaan Barang Nomor 05/P2BD/UMP/III-2004 dan BA Penerimaan Barang Nomor 26/P3BD/UMP/III-2004. Pembayaran sesuai SPM Nomor

128/KEU/BM-A/2004 tanggal 18 Pebruari 2004. Kendaraan tersebut didistribusikan kepada Polsek Tumpaan dengan status Pinjam Pakai. (5) Pengadaan 20 (dua puluh) unit Daihatsu Xenia F600RV-DX dengan nilai Rp1.940.200.000,00 dengan rincian sebagai berikut : Harga 20 unit x Rp 89.000.000,00 Bunga 9 % untuk 3 bulan Jumlah Pembayaran Tahap I April 2004 Pembayaran Tahap II Mei 2004 Pembayaran Tahap III Juni 2004 Rp 1.780.000.000,00 Rp 160.200.000,00

Rp 1.940.200.000,00 Rp Rp 646.733.000,00 646.733.000,00

Rp 646.733.000,00

Dilakukan dengan cara penunjukan langsung oleh Ketua Panitia Pengadaan melalui SPK Nomor 18/SPK/UMP/III-2004 tanggal 26 Maret 2004 dilaksanakan oleh PT. Astra International Tbk Daihatsu Manado dan Kontrak Nomor 19/SPK/UMP/III2004 tanggal 26 Maret 2004. Penyerahan Barang dilakukan sesuai BA Pemeriksaan Barang Nomor 11/P2BD/UMP/III-2004 dan BA Penerimaan Barang Nomor 35/P3D/UMP/III-2004. Pembayaran dilakukan secara angsuran sesuai SPM Nomor : c) 193/KEU/BM-A/2004 tgl 27 Apr. 2004 d) 326/KEU/BM-A/2004 tgl 28 Mei 2004 e) 325/KEU/BM-A/2004 tgl 18 Jun. 2004 sebesar Rp646.733.000,00 sebesar Rp646.733.000,00 sebesar Rp646.733.000,00

Nilai tersebut diatas termasuk bunga sebesar 9% sebesar Rp160.200.000,00 Kendaraan diatas digunakan oleh Wakil Ketua II Tim Penggerak PKK, Para Kepala Bagian, Camat ratatotok dan Belang, Sekretaris KPU dan Para Pejabat Struktural Eselon III serta Kasubag Anggaran selaku BUD pada Minahasa Selatan. (6) Pengadaan 1 (satu) unit mobil Toyota Avanza G dengan nilai Rp106.600.000,00 dilakukan dengan cara penunjukan langsung oleh Ketua Panitia Pengadaan melalui SPK Nomor 30/SPK/UMP/VI-2004 tanggal 1 Juni 2004 dilaksanakan oleh PT Hasjrat Abadi Manado dan Kontrak Nomor 31/SPK/UMP/VI-2004 tanggal 1 Juni 2004. Penyerahan Barang dilakukan sesuai BA Pemeriksaan Barang Nomor 21/P2BD/UMP/VI-2004 dan BA Penerimaan Barang Nomor 51/P3BD/UMP/VI2004. Pembayaran sesuai SPM Nomor 402/KEU/BM-A/2004 tanggal 21 Juli 2004. Kendaraan tersebut digunakan oleh Sekretaris DPRD Kabupaten Minahasa Selatan. (7) Pengadaan 1 (satu) unit mobil Nissan Terrano Grand Road dengan nilai Rp245.000.000,00 dilakukan dengan cara penunjukan langsung oleh Ketua Panitia Pengadaan melalui SPK Nomor 32/SPK/UMP/VI-2004 tanggal 15 Juni 2004 dilaksanakan oleh PT Wahana Nismo Manado dan Kontrak Nomor Pemerintah Kabupaten

33/SPK/UMP/VI-2004 tanggal 15 Juni 2004. Penyerahan Barang dilakukan sesuai BA Pemeriksaan Barang Nomor 29/P2BD/UMP/VI-2004 dan BA Penerimaan Barang Nomor 65/P3BD/UMP/VI-2004. Pembayaran sesuai SPM Nomor

403a/KEU/BM-A/2004 tanggal 28 Juli 2004. Kendaraan tersebut merupakan kendaraan VIP yang digunakan oleh Para tamu Pemerintah Kabupaten Minahasa Selatan. (8) Pengadaan 1 (satu) unit mobil Isuzu Panther LV Adventure dengan nilai Rp166.000.000,00 dilakukan dengan cara penunjukan langsung oleh Ketua Panitia Pengadaan melalui SPK Nomor 34/SPK/UMP/VI-2004 tanggal 18 Juni 2004 dilaksanakan oleh PT Astra Internasional Tbk. Isuzu Manado dan Kontrak Nomor 35/SPK/UMP/VI-2004 tanggal 18 Juni 2004. Penyerahan Barang dilakukan sesuai

BA Pemeriksaan Barang Nomor 22/P2BD/UMP/VI-2004 dan BA Penerimaan Barang Nomor 58/P3BD/UMP/VI-2004. Pembayaran sesuai SPM Nomor

318/KEU/BM-A/2004 tanggal 21 Juli 2004. Kendaraan tersebut merupakan kendaraan Operasional Sekwan Pemerintah Kabupaten Minahasa Selatan. (9) Pengadaan 2 (dua) unit mobil Daihatsu Zebra Type S91 PRFD sebesar Rp137.600.000,00 dilakukan dengan cara penunjukan langsung oleh Ketua Panitia Pengadaan melalui SPK Nomor 44/SPK/UMP/IX-2004 tanggal 1 September 2004 dilaksanakan oleh PT Astra Internasional Tbk. Daihatsu Manado dan Kontrak Nomor 45/SPK/UMP/IX-2004 tanggal 1 September 2004. Penyerahan Barang dilakukan sesuai BA Pemeriksaan Barang Nomor 35/P2BD/UMP/IX-2004 dan BA Penerimaan Barang Nomor 78/P3BD/UMP/IX-2004. tanggal 18 Pembayaran 2004. sesuai SPM Nomor tersebut

576/KEU/BM-A/2004

September

Kendaraan

didistribusikan kepada Perwira Penghubung dan Operasional Rutan dengan status Pinjam Pakai. (10) Pengadaan 2 (dua) unit mobil Mitsubishi Kuda Diamond sebesar Rp293.000.000,00 dilakukan dengan cara penunjukan langsung oleh Ketua Panitia Pengadaan melalui SPK Nomor 46/SPK/UMP/IX-2004 tanggal 1 September 2004 dilaksanakan oleh PT Bosowa Berlian Motor Manado dan Kontrak Nomor 47/SPK/UMP/IX-2004 tanggal 1 September 2004. Penyerahan Barang dilakukan sesuai BA Pemeriksaan Barang Nomor 34/P2BD/UMP/IX-2004 dan BA Penerimaan Barang Nomor

75/P3BD/UMP/IX-2004. Pembayaran sesuai SPM Nomor 581/KEU/BM-A/2004 tanggal 05 Oktober 2004. Kendaraan tersebut digunakan oleh wakil ketua DPRD Kabupaten Minahasa Selatan. Hasil pemeriksaan atas pencairan dana (SPMU) menunjukkan bahwa realisasi pencairan dana untuk pengadaan kendaraan dinas roda empat untuk Tahun 2004 sebesar Rp6.792.039.000,00 lebih rinci dapat dilihat dalam lampiran 1.

2. Pengadaan Kendaraan Motor Dinas (Kendaraan dinas Roda Dua)


a. 100 (seratus) unit motor merk Millenium

Pelaksanaan pengadaan kendaraan dinas roda dua sebanyak 100 unit dianggarkan pada Belanja Publik/Modal Alat-alat Angkutan Roda Dua

(ma.2.01.03.3.9.01.02.2) dan dilakukan dengan usul penunjukan langsung oleh Ketua Panitia kepada Bupati Minahasa Selatan Nomor 16/P3D/UMP/II-04 tanggal 24 Pebruari 2004, kemudian disetujui oleh An. Pnj. Bupati Minahasa Selatan Sekda Kabupaten Drs. H.D Waworuntu dengan surat nomor 47/Sekr/II-2004, tanggal 25 Pebruari 2004. Kemudian Ketua Panitia meminta Direktur PT. Catur Gatra Eka Perkasa untuk

mengajukan penawaran dengan nomor surat 18/P3D/UMP/II-2004, tanggal 26 Pebruari 2004. Muhammad Rohan kemudian mengajukan penawaran harga dengan surat nomor 118/CGP-MDO/MM/II/04, tanggal 27 Pebruari 2004 yang isinya menjelaskan sebagai berikut : Harga 100 unit x Rp 8.000.000,00 Bunga 17,5 % untuk 7 bulan Jumlah Pembayaran Tahap I April 2004 Pembayaran Tahap II Mei 2004 Pembayaran Tahap III Juni 2004 Pembayaran Tahap IV Juli 2004 Pembayaran Tahap V Agustus 2004 Pembayaran Tahap VI September 2004 Pembayaran Tahap VII Oktober 2004 Pembayaran Tahap VIII Nopember 2004 Rp 800.000.000,00 Rp 52.500.000,00 Rp 852.500.000,00 Rp 500.000.000,00 Rp 50.357.142,00 Rp 50.357.142,00 Rp 50.357.142,00 Rp 50.357.142,00 Rp 50.357.142,00 Rp 50.357.142,00 Rp 50.357.142,00

Kemudian Panitia melaksanakan negosiasi dengan surat Nomor 20/P3D/UMP/II-2004, tanggal 27 Pebruari 2004 yang menyimpulkan harga Rp 852.500.000,00 adalah wajar. Kemudian panitia menerbitkan SPK Nomor 10/SPK/UMP/II-2004, tanggal 1 Maret 2004 yang menunjuk Muhammad Rohan, Direktur PT. Catur Gatra Eka Perkasa Jl. Walanda Maramis Komp. Wenang Permai Kairagi Manado untuk melaksanakan kegiatan diatas disertai dengan kontrak Nomor 11/SPP-K/UMP/III-2004, tanggal 1 Maret 2004. Kemudian BA Pemeriksaan Barang tanggal 24 Maret 2004 Nomor 08/P2BD/UMP/III2004 dan BA Penerimaan Barang Tanggal 25 Maret 2004 Nomor 30/P3D/UMP/III-2004
b.

95 (sembilan Puluh lima) unit motor merk Viar Pelaksanaan pengadaan kendaraan dinas roda dua sebanyak 95 (sembilan puluh lima) unit dianggarkan pada Belanja Publik/Modal Alat-alat Angkutan Roda Dua (ma.2.01.03.3.9.01.02.2) dan dilakukan dengan usul penunjukan langsung oleh Ketua Panitia kepada Bupati Minahasa Selatan Nomor 17/P3D/UMP/II-04, tanggal 24 Pebruari 2004, kemudian disetujui oleh An. Pnj. Bupati Minahasa Selatan Sekda Kabupaten Drs. H.D Waworuntu dengan surat nomor 47/Sekr/II-2004, tanggal 25 Pebruari 2004. Kemudian Ketua Panitia meminta Pimpinan CV. Kharisma Jaya untuk mengajukan penawaran dengan nomor surat 19/P3D/UMP/II-2004, tanggal 26 Pebruari 2004. Eduard Loasari kemudian mengajukan penawaran harga dengan surat nomor 03/BMar/2004, tanggal 27 Pebruari 2004 yang isinya menjelaskan sebagai berikut : Harga 95 unit x Rp 8.000.000,00 Bunga 17,5 % untuk 7 bulan Rp 760.000.000,00 Rp 49.875.000,00

Jumlah Pembayaran Tahap I April 2004 Pembayaran Tahap II Mei 2004 Pembayaran Tahap III Juni 2004 Pembayaran Tahap IV Juli 2004 Pembayaran Tahap V Agustus 2004 Pembayaran Tahap VI September 2004 Pembayaran Tahap VII Oktober 2004 Pembayaran Tahap VIII Nopember 2004

Rp 809.875.000,00 Rp 475.000.000,00 Rp 47.839.285,00 Rp 47.839.285,00 Rp 47.839.285,00 Rp 47.839.285,00 Rp 47.839.285,00 Rp 47.839.285,00 Rp 47.839.285,00

Kemudian Panitia melaksanakan negosiasi dengan surat Nomor 21/P3D/UMP/II-2004, tanggal 27 Pebruari 2004 yang menyimpulkan harga Rp809.875.000,00 adalah wajar. Kemudian panitia menerbitkan SPK Nomor 12/SPK/UMP/II-2004, tanggal 1 Maret 2004 yang menunjuk Eduard Loasari, Pimpinan CV. Kharisma Jaya Jl. Martadinata 60 Manado untuk melaksanakan kegiatan tersebut disertai dengan kontrak Nomor 13/SPPK/UMP/III-2004, tanggal 1 Maret 2004. Kemudian BA Pemeriksaan Barang tanggal 24 Maret 2004 Nomor 09/P2BD/UMP/III-2004 dan BA Penerimaan Barang tanggal 25 Maret 2004 Nomor 31/P3D/UMP/III-2004
c.

2 (dua) unit motor merk Viar Pelaksanaan pengadaan kendaraan dinas roda dua sebanyak 2 (dua) unit sebesar Rp16.000.000,00 dilaksanakan berdasarkan SPK Nomor 29/SPK/UMP/VI-2004, tanggal 1 Juni 2004 dan SPK Nomor 42/SPK/UMP/VII-2004 tanggal 12 Juli 2004 yang menunjuk Eduard Loasari, Pimpinan CV. Kharisma Jaya Jl. Martadinata 60 Manado untuk melaksanakan kegiatan tersebut disertai dengan kontrak Nomor 13/SPPK/UMP/III-2004, tanggal 1 Maret 2004. Kemudian BA Pemeriksaan Barang tanggal 29 Juli 2004 Nomor 31/P2BD/UMP/VII-2004 dan BA Penerimaan Barang tanggal 30 Juli 2004 Nomor 66/P3D/UMP/VII-2004 Pembayaran dilaksanakan dengan SPM Nomor 397a/KEU/BM-A/2004, tanggal 21 Juli 2004 dengan ma. 2.01.03.3.9.01.02.1 dan Nomor 518/KEU/BM-A/2004, tanggal 9 September 2004 ma. 2.01.03.3.9.01.02.1. Hasil pemeriksaan atas pencairan dana (SPMU) menunjukkan bahwa realisasi pencairan dana untuk pengadaan kendaraan dinas roda dua untuk tahun 2004 sebesar Rp1.678.374.989,00 lebih rinci dapat dilihat dalam lampiran 2.

3. Dana Bencana Alam

Berdasarkan Keputusan Bupati Minahasa Selatan No. 30 Tahun 2003 tanggal 18 Desember 2003 tentang Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah Kabupaten Minahasa Selatan Tahun 2004 telah dianggarkan dana untuk belanja tidak tersangka sebesar Rp2.000.000.000,00 dan telah direalisasikan sebesar Rp1.760.687.000,00. dari jumlah realisasi tersebut antara lain digunakan untuk penanganan bencana alam di kecamatan Belang dan kecamatan Tenga sebesar Rp1.224.800.000,00 untuk membiayai kegiatan sebagai berikut : 1) Pekerjaan Normalisasi dan Penguatan Tanggul Banjir Sungai Owisang Kecamatan Belang sebesar Rp499.900.000,00. Panitia pengadaan barang dan jasa telah mengundang CV. Ora Et Labora untuk mengikuti penunjukan langsung kontraktor pelaksanaan sesuai surat Nomor

02/Pan/BA/X/2004, tanggal 11 Oktober 2004, kemudian diadakan rapat penjelasan pekerjaan (aanwijsing) sesuai Berita Acara Penjelasan Pekerjaan Nomor

04/Pan/BA/X/2004 tanggal 13 Oktober 2004 yang diikuti oleh pemimpin kegiatan, panitia dan rekanan. CV Ora Et Labora telah memasukkan penawaran tanggal 15 Oktober 2004 tanpa terlebih dahulu memasukkan dokumen prakualifikasi dan penilaian kualifikasi oleh panitia. Berdasarkan Berita Acara Evaluasi penilaian penawaran harga Nomor 08/Pan/BA/X/2004, tanggal 18 Oktober 2004 dinyatakan bahwa penawaran CV. Ora Et Labora telah memenuhi syarat administrasi dan tehnis dengan penawaran sebesar Rp500.000.000,00. Untuk mendapatkan harga yang dapat dipertanggungjawabkan telah dilakukan negosiasi harga sesuai Berita Acara. Negosiasi Nomor 10/Pan/BA/X/2004, tanggal 19 Oktober 2004 dan harga penawaran menjadi Rp499.900.000,00. Selanjutnya panitia telah mengajukan usulan penetapan penunjukan langsung kepada Asisten Administrasi Pembangunan sebagai pengguna barang/jasa sesuai surat nomor 12/Pan/BA/X/2004, tanggal 20 Oktober 2004 yang kemudian ditetapkan oleh Asisten Administrasi Pembangunan berdasarkan surat Nomor 980/Sekr-IV/X/2004, tanggal 20 Oktober 2004, yang dikukuhkan dengan keputusan pengguna barang/jasa Nomor

984/Sekr-IV/X/2004, tanggal 21 Oktober 2004 tentang penetapan pelaksana pekerjaan. Pemimpin Kegiatan telah menerbitkan Surat Perintah Mulai Kerja Nomor 315/SekrX/X/2004, tanggal 22 Oktober 2004 dan Surat Perjanjian Pemborongan (Kontrak) Nomor 906/Sekr-IV/X/2004, tanggal 25 Oktober 2004 sebesar Rp499.900.000,00 dengan kegiatan sebagai berikut : Galian Tanah dengan volume 11.508,03 m3; Pasangan Bronjong dengan volume Timbunan tanah dengan volume 5.179,12 m3; Timbrisan tanah dan Pemadatan 2.210,60 m3.

Berdasarkan laporan kemajuan pekerjaan Bulan Pebruari 2005 pelaksanaan pekerjaan telah mencapai 100% dengan uraian kegiatan sebagai berikut : Galian Tanah dengan volume 10.764,75 m3; Pasangan Bronjong dengan volume 228 m3; Timbunan tanah dengan volume 4.012,72 m3; Timbrisan tanah dan Pemadatan 772,22 m3. Hal ini menunjukkan adanya penambahan pekerjaan yang tidak didukung dengan addendum kontrak. 2) Pekerjaan Normalisasi dan Penguatan Tebing Sungai Tongop Desa Tawaang Kecamatan Tenga sebesar Rp349.900.000,00. Panitia pengadaan barang/jasa telah mengundang CV. Molina untuk mengikuti

penunjukan langsung kontr,aktor pelaksanaan sesuai surat Nomor 02/Pan/BATawaang/X/2004, tanggal 11 Oktober 2004, kemudian diadakan rapat penjelasan pekerjaan (aanwijsing) berdasarkan Berita Acara Penjelasan Pekerjaan Nomor 04/Pan/BA/X/2004, tanggal 13 Oktober 2004 yang diikuti oleh pemimpin kegiatan, panitia dan rekanan. CV Molina telah memasukkan penawaran tanggal 15 Oktober 2004 tanpa terlebih dahulu memasukkan dokumen prakualifikasi dan penilaian kualifikasi oleh panitia. Berdasarkan Berita Acara Evaluasi penilaian penawaran harga Nomor 06/Pan/BA-Tawaang/X/2004, tanggal 18 Oktober 2004 dinyatakan bahwa penawaran CV. Molina telah memenuhi syarat administrasi dan tehnis dengan penawaran sebesar Rp350.000.000,00. Untuk mendapatkan harga yang dapat dipertanggungjawabkan telah dilakukan negosiasi harga sesuai Berita Acara. Negosiasi Nomor 07/Pan/BA/X/2004, tanggal 19 Oktober 2004 dan harga penawaran menjadi Rp349.900.000,00. Selanjutnya panitia telah mengajukan usulan penetapan penunjukan langsung kepada Asisten Administrasi Pembangunan sebagai pengguna barang/jasa sesuai surat nomor 08/Pan/BA/X/2004, tanggal 20 Oktober 2004 yang kemudian ditetapkan oleh Asisten Administrasi Pembangunan sesuai surat Nomor 990/Sekr-IV/X/2004, tanggal 20 Oktober 2004, yang diukuhkan dengan keputusan pengguna barang/jasa Nomor 992/Sekr-

IV/X/2004, tanggal 21 Oktober 2004 tentang penetapan pelaksana pekerjaan. Pemimpin Kegiatan telah menerbitkan Surat Perintah Mulai Kerja Nomor 308/Sekr-X/X/2004, tanggal 22 Oktober 2004 dan Surat Perjanjian Pemborongan (Kontrak) Nomor 993/SekrIV/X/2004, tanggal 25 Oktober 2004 sebesar Rp349.900.000,00. Berdasarkan Berita Acara Pemeriksaan pekerjaan dan Berita Acara Pembayaran termin I sebagai lampiran/dasar penerbitan SPMU menunjukkan bahwa realisasi kemajuan fisik pekerjaan hanya mencapai 80,01% namun telah dibayar seluruhnya

(100%) dan rekanan yang bersangkutan tidak dikenakan sanksi (denda keterlambatan) sebesar 5% dari nilai kontrak. 3) Pekerjaan Penanganan Banjir Desa Molinow Bawah Kecamatan Tenga sebesar Rp150.000.000,00. Panitia pengadaan barang/jasa telah mengundang CV. San Meifri untuk mengikuti penunjukan langsung kontraktor pelaksanaan sesuai surat Nomor 03/Pan/BA/X/2004, tanggal 11 Oktober 2004, kemudian diadakan rapat penjelasan pekerjaan (aanwijsing) berdasarkan Berita Acara Penjelasan Pekerjaan Nomor 05/Pan/BA/X/2004, tanggal 13 Oktober 2004 yang diikuti oleh pemimpin kegiatan, panitia dan rekanan. CV San Meifri telah memasukkan penawaran tanggal 15 Oktober 2004 tanpa terlebih dahulu memasukkan dokumen prakualifikasi dan penilaian kualifikasi oleh panitia. Berdasarkan Berita Acara Evaluasi penilaian penawaran harga Nomor 09/Pan/BA/X/2004, tanggal 18 Oktober 2004 dinyatakan bahwa penawaran CV. San Meifri telah memenuhi syarat administrasi dan tehnis dengan penawaran sebesar Rp150.250.000,00. Untuk mendapatkan harga yang dapat dipertanggungjawabkan telah dilakukan negosiasi harga sesuai Berita Acara. Negosiasi Nomor 11/Pan/BA/X/2004, tanggal 19 Oktober 2004 dan harga penawaran menjadi Rp150.000.000,00. Selanjutnya panitia telah mengajukan usulan penetapan penunjukan langsung kepada Asisten Administrasi Pembangunan sebagai pengguna barang/jasa sesuai surat nomor 13/Pan/BA/X/2004, tanggal 20 Oktober 2004 yang kemudian ditetapkan oleh Asisten Administrasi Pembangunan sesuai surat Nomor 981/Sekr-IV/X/2004 tanggal 20 Oktober 2004, yang diukuhkan dengan keputusan pengguna barang/jasa Nomor 985/Sekr-IV/X/2004, tanggal 21 Oktober 2004 tentang penetapan pelaksana pekerjaan. Pemimpin Kegiatan telah menerbitkan Surat Perintah Mulai Kerja Nomor 316/Sekr-X/X/2004, tanggal 22 Oktober 2004 dan Surat Perjanjian Pemborongan (Kontrak) Nomor 987/Sekr-IV/X/2004, tanggal 25 Oktober 2004 sebesar Rp150.000.000,00. 4) Bantuan untuk Desa Pakuure I, II dan III sebesar R225.000.000,00. Kepala Bagian Keuangan (Sdr. Drs. J.J. Tombokan) telah menerbitkan SPMU Nomor 840a/KEU/BTT/2004, tanggal 22 Desember 2004 kepada pemegang kas belanja tidak tersangka (Sdr. N.W.S. Mukuan, S.Sos) sebesar Rp225.000.000,00. Dana tersebut oleh pemegang kas diserahkan kepada Hukum Tua Desa Pakuure I, II dan III masingmasing sebesar Rp75.000.000,00 untuk bantuan perbaikan jalan desa. Selanjutnya para hukum tua dengan disaksikan oleh Kepala Bagian Keuangan dan pemegang kas belanja tidak tersangka menyerahkan dana bantuan perbaikan jalan desa tersebut kepada Sdr. Ventje (pelaksana perbaikan jalan desa) yang tidak didukung dengan bukti penggunaan dana.

4. Dana Beasiswa Berdasarkan APBD Tahun Anggaran 2004, Pemerintah Kabupaten Minahasa Selatan telah mengalokasikan anggaran melalui Pos Bantuan Belanja Pendidikan (2.01.03.4.6.06.2) sebesar Rp1.000.000.000,00 dan telah direalisasikan sebesar Rp967.860.000,00 dan sisa anggaran sebesar Rp32.140.000,00. Hasil pemeriksaan atas bukti-bukti pertanggungjawaban atas realisasi anggaran tersebut diketahui bahwa penggunaan dana sebesar Rp967.860.000,00 diantaranya digunakan pemberian Beasiswa kepada pelajar, siswa dan mahasiswa di Kabupaten Minahasa Selatan yang penentuan calon penerima Beasiswa ditetapkan melalui Tim Seleksi yang dibentuk oleh Bupati Minahasa Selatan dan pemberian bantuan pendidikan lainnya kepada masyarakat. Khusus untuk pemberian beasiswa prestasi kepada pelajar, siswa dan mahasiswa dari jenjang pendidikan SD, SMP, SMU/K dan perguruan tinggi, Pemerintah Kabupaten Minahasa Selatan melakukan dengan membentuk Tim Seleksi bagi calon penerima beasiswa prestasi berdasarkan keputusan Bupati Minahasa Selatan Nomor 40 Tahun 2004 tentang Pembentukan Tim Seleksi Calon Penerima Beasiswa Prestasi Kabupaten Minahasa Selatan tanggal 29 Januari 2004 yang diketuai oleh Ir. G.A.P. Rorong, (Asisten II Sekretaris Kabupaten Minahasa Selatan). Berdasarkan Surat dari Penanggung Jawab Tim Seleksi Calon Penerima Beasiswa dan Bantuan Pendidikan kepada Bupati Minahasa Selatan Nomor 265/Sekr/IX/2004 tanggal 16 September 2004 perihal Penyaluran Beasiswa dan Bantuan Biaya Pendidikan Perguruan Tinggi yang berisi mekanisme penyerahan beasiswa dan bantuan biaya pendidikan, yaitu : a. Penyerahan beasiswa kepada siswa SD, SMP, dan SMU/K akan dikoordinir oleh Dinas Pendidikan Kabupaten Minahasa Selatan dan akan dilaksanakan langsung di kecamatankecamatan. b. Penyerahan bantuan biaya pendidikan kepada mahasiswa Diploma, S1, S2, dan S3 akan dilaksanakan di Sekretariat Daerah Kabupaten Minahasa Selatan dalam beberapa tahap, dan penyaluran dimulai tanggal 23 September 2004.

Adapun syarat-syarat pengambilan adalah sebagai berikut : a. Waktu pengambilan 09.00 s.d. 12.00 dan 13.00 s.d. 15.30 WITA

b. Bantuan pendidikan diterima oleh yang bersangkutan c. Bagi yang studi lanjut diluar daerah dapat dikuasakan dengan mengetahui dekan fakultas

d. Membawa identitas KTP Asli/surat keterangan domisili dan kartu mahasiswa yang berlaku e. f. Menyediakan materai Rp6.000 (1 lembar) Tempat pengambilan ruangan bagian sosial Sekretariat Kabupaten Minahasa Selatan

g. Bagi penerima bantuan S3 bersedia membuat pernyatan kontribusi pemikiran/saran secara tertulis bagi pembangunan di Kabupaten Minahasa Selatan sesuai dengan disiplin ilmu h. Bantuan pendidikan yang tidak diambil sesuai waktu, akan dikembalikan ke kas daerah.

Jadwal penyaluran beasiswa prestasi SD, SMP, dan SMU/K adalah sebagai berikut : Nomor 1 1 2 3 4 5 Hari/tanggal 2 Selasa, 7 Desember 2004 Kamis, 9 Desember 2004 Jumat, 10 Desember 2004 Sabtu, 11 Desember 2004 Minggu, 12 Desember 2004 Kecamatan 3 Kumelembuai Tareran Ranoyapo Motoling Modoinding Tompaso baru 6 7 Selasa, 14 Desember 2004 Rabu, 15 Desember 2004 Ratatotok Tenga Sinonsayang 8 Jumat, 17 Desember 2004 Belang Ratahan 9 Minggu, 19 Desember 2004 Toulaan Tombatu 10 11 Selasa, 21 Desember 2004 Kamis, 30 Desember 2004 Tumpaan Tombasian Pagi Sore Pagi Sore Pagi Sore Pagi Sore Keterangan 4

Berdasarkan dokumen yang diterima oleh Tim dapat diuraikan hal-hal sebagai berikut : a. Pelaksanaan Seleksi Berdasarkan hasil wawancara dengan Ketua Tim Seleksi dan Kepala Dinas Pendidikan dapat diuraikan hal-hal sebagai berikut : Menurut penjelasan Ketua Tim Seleksi diketahui bahwa penetapan kriteria/syarat calon penerima beasiswa prestasi dan bantuan pendidikan dilakukan dalam rapat Tim Seleksi dengan ketentuan calon penerima beasiswa adalah siswa/i sekolah dasar yang duduk di kelas V dan VI, siswa/i SMP yang duduk di kelas I dan II, serta siswa/i SMU/K yang duduk di kelas I dan II. Selain itu calon penerima yang diusulkan adalah siswa/i yang menduduki rangking I ditiap sekolah tanpa melihat bahwa orang tua siswa calon penerima berasal dari keluarga mampu atau tidak.

Sedangkan calon penerima bantuan pendidikan bagi mahasiswa/i perguruan tinggi diajukan oleh mahasiswa/i yang bersangkutan dengan kriteria bahwa mahasiswa/i yang bersangkutan sedang menyelesaikan tugas akhir dan berasal dari Kabupaten Minahasa Selatan. Berdasarkan hasil konfirmasi dilapangan diketahui bahwa terjadi ketidakkonsistenan dalam pemberian beasiswa dan bantuan pendidikan Tahun 2004, yakni siswa penerima tidak hanya berprestasi di bidang akademik, serta ada juga siswa penerima di bidang olah raga. Menurut penjelasan Ketua Tim Seleksi bahwa hal tersebut terjadi karena kebijakan Bupati dengan maksud meningkatkan animo siswa di bidang olah raga. Menurut penjelasan Kepala Dinas Pendidikan diketahui bahwa melalui Dinas Pendidikan, panitia seleksi melakukan sosialisasi di tiap-tiap kecamatan mengenai Program Beasiswa Pemerintah Kabupaten Tahun 2004. Hasil sosialisasi tersebut, kepala sekolah kemudian menyampaikan nama-nama siswa yang diusulkan dan direkomendasikan untuk mendapatkan beasiswa. Usulan dan rekomendasi dari sekolah dilampiri dengan copy raport siswa dan kemudian diserahkan kepada Panitia Seleksi. b. Penyaluran beasiswa prestasi SD, SMP, dan SMU/K Mekanisme penyaluran dana beasiswa prestasi bagi siswa/i SD, SMP, dan SMU/K dilakukan melalui cabang dinas pendidikan di 15 kecamatan. Adapun petugas pelaksana penyalur dana beasiswa prestasi di 15 kecamatan adalah sebagai berikut : Kecamatan Tompasobaru Ratatotok Motoling Kumelembuai Ranoyapo Tombatu Touluaan Sinonsayang Tumpaan Tenga Belang Ratahan Tareran Penanggungjawab Grace Lintong, S.Pd,M.Pd Herni Emor, S.Pd Drs. Sonny A. Umboh D R Kondoi, S.Pd L M Tendean Zakarias Frans Zakarias Frans Evert R Saruan, S.Pd Evert R Saruan, S.Pd Evert R Saruan, S.Pd Feni Bawo, S.Sos Feni Bawo, S.Sos Noula S Pinontoan, S.Pd

Tombasian Modoinding Rincian lihat lampiran 3.

Dietje Lomboan, S.Pd Jorry CH Mantiri, BA

Berdasarkan penjelasan Kepala Dinas Pendidikan diketahui bahwa penyaluran beasiswa dilaksanakan bersamaan dengan acara protokoler Bupati (safari natal) di tiap kecamatan. Kepala Dinas Pendidikan menugaskan cabang dinas di tiap kecamatan untuk menghadirkan perwakilan siswa untuk mencairkan beasiswa tersebut secara langsung. Bagi siswa yang tidak ditunjuk sebagai perwakilan/tidak hadir dalam acara safari natal Bupati, staf Dinas Pendidikan yang akan menyalurkannya melalui kepala sekolah siswa penerima. c. Penyaluran bantuan pendidikan perguruan tinggi

Penyaluran dana bantuan pendidikan untuk mahasiswa/i dilakukan di kantor Sekretariat Kabupaten Minahasa Selatan dengan beberapa tahap penerimaan, yaitu : Nomor 1 2 3 4 5 Realisasi Tahap I Tahap II Tahap III Tahap IV Susulan Tanggal/Bulan 23 dan 24 September 2004 27 dan 28 September 2004 30 September dan 1 Oktober 2004 5 dan 6 Oktober 2004 11 s.d. 13 Oktober 2004

Penerima yang belum sempat mengambil pada tahap I s.d. IV dapat mengambil pada jadwal pencairan susulan.

Hasil seleksi/penyaringan dari Tim Seleksi Calon Penerima Beasiswa dan Bantuan Pendidikan ditetapkan jumlah siswa dan mahasiswa seluruhnya 806 orang dengan nilai beasiswa sebesar Rp Rp 861.600.000,00 terdiri dari :

a. SD sebanyak 398 orang dengan nilai b. SMP sebanyak 129 orang dengan sebesar c. SMA sebanyak 54 orang dengan sebesar d. Diploma sebanyak 10 orang dengan nilai e. S1 sebanyak 160 orang dengan nilai f. S2 sebanyak 44 orang dengan nilai g. S3 sebanyak 11 orang dengan nilai
Jumlah beasiswa Rincian lihat lampiran 4.

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

143.280.000,00 61.920.000,00 32.400.000,00 15.000.000,00 400.000.000,00 154.000.000,00 55.000.000,00 861.600.000,00

Berdasarkan laporan penyaluran beasiswa prestasi dan bukti-bukti pembayaran beasiswa, jumlah dana beasiswa yang telah disalurkan seluruhnya sebanyak 803 orang dengan nilai sebesar Rp852.100.000,00 dengan rincian sebagai berikut :

a. SD sebanyak 398 orang dengan nilai b. SMP sebanyak 129 orang dengan nilai c. SMA sebanyak 54 orang dengan nilai d. Diploma sebanyak 10 orang dengan nilai e. S1 sebanyak 159 orang dengan nilai f. S2 sebanyak 42 orang dengan nilai g. S3 sebanyak 11 orang dengan nilai
Total Rincian lihat lampiran 5.

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

143.280.000,00 61.920.000,00 32.400.000,00 15.000.000,00 397.500.000,00 147.000.000,00 55.000.000,00 852.100.000,00

Mekanisme pembayaran bantuan beasiswa tersebut dilakukan dengan cara penerbitan SPM oleh Pemegang Kas Pos Bantuan pada Bagian Sosial Sekretariat Daerah Kabupaten Minahasa Selatan Sdr. N. W. S. Mukuan, S.Sos yang selanjutnya untuk pembayaran beasiswa SD, SMP, dan SMU/K dikoordinir melalui Dinas Pendidikan/Kepala Sekolah yang kemudian dibayarkan kepada siswa. Sedangkan untuk pembayaran bantuan pendidikan bagi perguruan tinggi diterima oleh mahasiswa/i yang bersangkutan di kantor Sekretariat Daerah Kabupaten Minahasa Selatan dengan membawa tanda bukti diri (KTP) dan materai 6.000. sedangkan bagi yang studi diluar daerah dapat dikuasakan dengan mengetahui dekan fakultas. Berdasarkan hasil konfirmasi terhadap 96 kepala sekolah dan 39 siswa SD, SMP, SMU di 12 kecamatan diketahui bahwa penyaluran dana beasiswa prestasi bagi siswa SD, SMP, dan SMU/K sebagai berikut : dilakukan secara langsung oleh Bupati Minahasa Selatan yang diterima secara simbolis oleh satu orang siswa SD, satu orang siswa SMP, dan satu orang siswa SMU pada acara safari natal di beberapa kecamatan, yaitu di kecamatan Toulaan dan Tombatu yang dipusatkan di kecamatan Toulaan, kecamatan Ratatotok dan Belang yang dipusatkan di kecamatan Ratatotok, kecamatan Motoling dan Kumelembuai yang dipusatkan di kecamatan Motoling, kecamatan Tompasobaru dan Ranoyapo yang dipusatkan di kecamatan Tompasobaru serta kecamatan Tenga dan Sinonsayang yang dipusatkan di kecamatan Sinonsayang serta kecamatan Ratahan. Sedangkan bagi siswa yang tidak menerima secara simbolis, maka beasiswa diambil oleh siswa penerima setelah acara selesai didampingi oleh orang tua masing-masing. Bagi siswa yang tidak datang pada acara tersebut, maka beasiswa diambilkan oleh kepala sekolah siswa yang bersangkutan kemudian diserahkan kepada siswa yang bersangkutan.

melalui Bendaharawan Dinas Pendidikan yang diambil oleh kepala sekolah siswa penerima beasiswa. Selanjutnya para kepala sekolah tersebut menyalurkannya ke siswa.

Berdasarkan hasil konfirmasi terhadap kepala sekolah dan siswa tersebut di atas dapat diketahui bahwa penerima beasiswa adalah siswa yang tidak hanya berprestasi di bidang akademik, melainkan terdapat juga siswa yang berprestasi di bidang lain, seperti bidang olah raga, kesenian, dan budaya. Di lain pihak terdapat jumlah dana yang diterima oleh siswa/i tidak sesuai seperti yang telah ditetapkan oleh Tim Seleksi sebesar Rp360.000,00 per tahun bagi siswa/i SD dan Rp480.000,00 per tahun bagi siswa/i SMP dengan rincian sebagai berikut : a. Feby O Pongilatan dari SD GMIM Pangu menerima sebesar Rp350.000,00 Rp350.000,00

b. Sherin P Sualang dari SD GMIM Pangu menerima sebesar c.

Sandi Datunsolang dari MI Tanamon menerima sebesar Rp300.000,00

d. Eirene Makal dari SMPN 5 Tombatu menerima sebesar Rp450.000,00 e. f. Pricilia Mokorowu dari SMPN 5 Tombatu menerima sebesar Rp450.000,00 Lidia Kojong dari SMPN 5 Tombatu menerima sebesar Rp450.000,00

sehingga mengakibatkan kekurang pembayaran sebesar Rp170.000,00. Hasil konfirmasi terhadap kepala sekolah MI Tanamon diketahui bahwa sebenarnya siswa tersebut mendapat Rp360.000,00 dalam amplop tertutup, sedangkan yang tertulis di kwitansi adalah Rp300.000,00 dibuat oleh kepala sekolah dihadapan petugas di Dinas Pendidikan dimana dalam hal ini tidak mengkoreksi isi kwitansi tersebut. Sebenarnya siswa harus mengambil beasiswa pada saat acara safari natal Bupati di Tewasen, namun siswa tidak datang pada acara safari natal tersebut, sedangkan pada saat itu kepala sekolah sedang berada di rumah sakit akibat kecelakaan. Sementara itu menurut pengakuan kepala sekolah SMPN 5 Tombatu bahwa pada saat itu siswa menerima langsung dari Bupati pada acara safari natal di Toulaan. Setelah uang tersebut diterima, kemudian masing-masing anak menyerahkan Rp30.000,00 untuk dibayarkan kepada Komite Sekolah dan hanya uang sebesar Rp450.000,00 yang dibuatkan kwitansi. Sedangkan menurut pernyataan dari kepala sekolah SD GMIM Pangu mengenai adanya kekurangpembayaran sebesar Rp20.000,00 dijelaskan bahwa dana beasiswa a.n. Febby O Pongilatan dan Sherin P Sualang telah diserahkan ke siswa yang bersangkutan, masing-masing sebesar Rp360.000,00. Kepala sekolah tersebut mengakui telah terjadi kekeliruan dalam penulisan kwitansi, dikarenakan dana tersebut diserahkan langsung oleh Bupati Minahasa Selatan ke siswa yang bersangkutan pada acara safari natal di Gereja Dame Ratahan. Dalam hal pengambilan beasiswa prestasi dapat diketahui bahwa terdapat beasiswa untuk 23 siswa yang diambil oleh orang tua siswa tanpa menggunakan surat kuasa sebesar

Rp8.880.000,00 di 5 kecamatan (Tombatu, Tenga, Ratatotok, Motoling, dan Tombasian) dengan rincian : a. 20 murid SD sebesar Rp7.200.000,00

b. 1 murid SMP sebesar Rp480.000,00 c. 2 murid SMU sebesar Rp1.200.000,00

Rincian lihat lampiran 6. Hasil konfirmasi terhadap kepala sekolah siswa penerima beasiswa prestasi yang bersangkutan diketahui bahwa beasiswa tersebut sengaja diterimakan kepada orang tua siswa di rumah siswa yang bersangkutan, namun tidak dibuatkan surat kuasa. Berdasarkan bukti kwitansi penyaluran beasiswa yang diterima oleh Tim, masih terdapat dana yang disalurkan melalui kepala sekolah kepada siswa belum dibuatkan bukti kwitansi pembayaran sebesar Rp480.000,00 a.n. Ninindi Ibrahim (siswa SMPN 7 Tenga). Hasil konfirmasi terhadap salah satu penerima bantuan pendidikan perguruan tinggi program S2 dapat diketahui bahwa pengajuan permohonan bantuan pendidikan berupa permohonan secara tertulis ke Bagian Sosial Sekretariat Kabupaten Minahasa Selatan, serta dilampirkan transkrip akademik, KTP Minahasa Selatan, dan Surat Keterangan dari Dekan. Sedangkan pencairan dana dilakukan di Bagian Sosial Kabupaten Minahasa Selatan melalui Pemegang Kas Pos Bantuan. Berdasarkan bukti kwitansi penerima bantuan pendidikan dapat diketahui bahwa terdapat 21 mahasiswa/i yang tidak mengambil sendiri dana bantuan pendidikan tersebut melainkan dikuasakan kepada pihak lain, dengan rincian sebagai berikut : a. 1 orang program pendidikan S3 dengan nilai b. 9 orang program pendidikan S2 dengan nilai c. 7 orang program pendidikan S1 dengan nilai d. 4 orang program pendidikan Diploma dengan nilai Jumlah bantuan Rincian lihat lampiran 7. Bukti surat kuasa penerimaan bantuan pendidikan tidak didapatkan oleh Tim. Hasil konfirmasi terhadap salah satu penerima bantuan pendidikan program S1 yang dikuasakan a.n. Gerry Warouw dapat diketahui bahwa dalam pengambilan bantuan tersebut tidak menggunakan surat kuasa. Pada saat pengambilan, pihak yang dikuasakan oleh penerima hanya membawa KTP dari mahasiswa penerima, materai 6.000, dan KTP pihak yang akan mencairkan bantuan perguruan tinggi. Rp Rp Rp Rp Rp 5.000.000,00 31.500.000,00 17.500.000,00 6.000.000,00 60.000.000,00

H. Indikasi Unsur Tindak Pidana 1. Pengadaan Kendaraan Dinas Roda Empat; a. Sekretaris Daerah Kabupaten dalam kedudukannya sebagai an. Pnj. Bupati Minahasa Selatan (Sdr. Drs. H.D. Waworuntu). Pasal 3 UU 31 Tahun 1999 jo. UU 20 Tahun 2001, setiap orang yang dengan tujuan menguntungkan diri sendiri atau orang lain atau suatu korporasi, menyalahgunakan kewenangan, kesempatan atau sarana yang ada padanya karena jabatan atau kedudukan yang dapat merugikan keuangan negara atau perekonomian negara, dipidana dengan pidana penjara seumur hidup atau pidana penjara paling singkat 1 (satu) tahun dan paling lama 20 (dua puluh) tahun dan atau denda paling sedikit Rp50.000.000,00 (lima puluh juta rupiah) dan paling banyak Rp1.000.000.000,00 (satu miliar rupiah).

Indikasi unsur menguntungkan Diri Sendiri atau Orang Lain atau suatu Korporasi Persetujuan pemilihan rekanan yang akan melaksanakan pengadaan kendaraan roda empat tanpa melakukan proses pelelangan diindikasikan dapat menguntungkan pihak yang menawarkan barang Alat bukti yang didapatkan untuk mendukung indikasi tersebut adalah: SK Bupati Nomor 40 Tahun 2003 perihal Panitia Pengadaan Barang

SK Bupati Nomor 41 Tahun 2003 perihal panitia pemeriksa barang Surat persetujuan penunjukan langsung

Indikasi penyalahgunaan kewenangan, kesempatan atau sarana yang ada padanya karena jabatan atau kedudukan Diindikasikan bahwa: Drs. H.D. Waworuntu dalam jabatanya sebagai an. Pnj. Bupati telah Mengeluarkan Surat persetujuan penunjukan langsung dan pelaksana pengadaan kendaraan dinas roda empat yang diajukan tanpa melakukan proses pelelangan/tender Alat bukti yang didapatkan untuk mendukung indikasi tersebut adalah: Surat persetujuan penunjukan langsung surat penawaran dari pihak yang menawarkan barang

b. Kepala Bagian Umum dan Perlengkapan dalam kedudukannya sebagai Ketua Panitia Pengadaan Barang dan Pemeriksa Barang (Sdr. Drs. O.W. Ch. Tumundo). Pasal 3 UU 31 Tahun 1999 jo. UU 20 Tahun 2001, setiap orang yang dengan tujuan menguntungkan diri sendiri atau orang lain atau suatu korporasi, menyalahgunakan kewenangan, kesempatan atau sarana yang ada padanya karena jabatan atau kedudukan yang dapat merugikan keuangan negara atau perekonomian negara, dipidana dengan pidana penjara seumur hidup atau pidana penjara paling singkat 1 (satu) tahun dan paling lama 20 (dua puluh) tahun dan atau denda paling sedikit Rp50.000.000,00 (lima puluh juta rupiah) dan paling banyak Rp1.000.000.000,00 (satu miliar rupiah).

Indikasi unsur menguntungkan Diri Sendiri atau Orang Lain atau suatu Korporasi Persetujuan Penawaran yang dilakukan tanpa melakukan evaluasi harga penawaran terlebih dahulu atas harga kendaraan roda empat diindikasikan dapat menguntungkan pihak yang menawarkan barang Pembayaran pengadaan kendaraan dinas secara kredit yang mengakibatkan terdapatnya biaya tambahan berupa bunga diindikasikan dapat menguntungkan pihak yang menawarkan barang.

Alat bukti yang didapatkan untuk mendukung indikasi tersebut adalah: SK Bupati Nomor 40 Tahun 2003 perihal Panitia Pengadaan Barang SK Bupati Nomor 41 Tahun 2003 perihal panitia pemeriksa barang Surat persetujuan penunjukan langsung Surat penawaran dari pihak yang menawarkan barang (rekanan) Surat Perintah Kerja (SPK)

Kontrak Perjanjian dengan pihak rekanan

c.

Pimpinan Cabang PT Astra Internasional Tbk. Daihatsu Manado (Sdr. Ari Suroto) Pasal 3 UU 31 Tahun 1999 jo. UU 20 Tahun 2001, setiap orang yang dengan tujuan menguntungkan diri sendiri atau orang lain atau suatu korporasi, menyalahgunakan kewenangan, kesempatan atau sarana yang ada padanya karena jabatan atau kedudukan yang dapat merugikan keuangan negara atau perekonomian negara, dipidana dengan pidana penjara seumur hidup atau pidana penjara paling singkat 1 (satu) tahun dan paling lama 20 (dua puluh) tahun dan atau denda paling sedikit Rp50.000.000,00 (lima puluh juta rupiah) dan paling banyak Rp1.000.000.000,00 (satu miliar rupiah).

Indikasi unsur menguntungkan Diri Sendiri atau Orang Lain atau suatu Korporasi Diindikasikan Sdr. Ari Suroto menawarkan harga kendaraan roda empat merk Mitsubisi Taruna dan Xenia disertai beban bunga yang perhitungannya secara tidak wajar, dimana cara perhitungan bunga yang diberikan tidak sesuai dengan ketentuan. Alat bukti yang didapat untuk mendukung indikasi tersebut adalah : Surat Penawaran dari PT. Astra Internasional Tbk. Daihatsu. SPK dan Kontrak pengadaan Kendaraan Roda Empat Merk Taruna dan Xenia. SPM pengadaan Kendaraan Roda Empat Merk Taruna dan Xenia.

Indikasi penyalahgunaan kewenangan, kesempatan atau sarana yang ada padanya karena jabatan atau kedudukan Diindikasikan bahwa: Sdr. Ari Suroto memanfaatkan ketidaktahuan Panitia Pengadaan Barang dalam menilai kewajaran harga (pengenaan Bunga) dari pengadaan kendaraan dinas roda empat merk Taruna dan Xenia sebagai harga yang diusulkan untuk ditetapkan sebagai harga yang disepakati. Alat bukti yang didapatkan untuk mendukung indikasi tersebut adalah: Surat Penawaran Berita Acara wawancara dengan Sdr. Drs. R. M. Luntungan Berita Acara wawancara dengan Drs. O.W. Ch. Tumundo

Indikasi unsur dapat merugikan keuangan negara atau perekonomian negara Pemerintah Daerah Kabupaten Minahasa Selatan mengalami kerugian sebesar Rp407.790.000,00 karena: o Dari hasil evaluasi terhadap Pembayaran Bunga yang diberlakukan pada pengadaan kendaraan dinas roda empat Merk Daihatsu Taruna pada PT. Astra Internasional Tbk

Daihatsu Manado sebanyak 21 unit terjadi kemahalan harga dengan pembebanan bunga karena cara pembayaran dilakukan secara kredit, diindikasikan telah terjadi kerugian daerah sebesar Rp247.590.000,00 dengan rincian : Harga perunit Rp131.000.000,00 x 21 unit Bunga 9 % x Rp2.751.000.000,00 Jumlah Pembayaran selama 3 bulan sebesar o Rp 2.751.000.000,00 Rp 247.590.000,00

Rp 2.998.590.000,00 Rp999.530.000,00/bln

Dari hasil evaluasi terhadap Pembayaran Bunga yang diberlakukan pada pengadaan kendaraan dinas roda empat Merk Daihatsu Xenia pada PT. Astra Internasional Tbk Daihatsu Manado sebanyak 20 unit terjadi kesalahan perhitungan nilai bunga yang harus dibayar sehingga diindikasikan telah terjadi Kemahalan harga sebesar Rp160.200.000,00 dengan rincian : Harga per unit Rp89.000.000,00 x 20 unit Bunga 9 % x Rp1.780.000.000,00 Jumlah Pembayaran selama 3 bulan sebesar Rp 1.780.000.000,00 Rp 160.200.000,00

Rp 1.940.200.000,00 Rp646.734.000,00/bln

Alat bukti yang didapatkan untuk mendukung indikasi tersebut adalah: Surat Penawaran dari PT. Astra Internasional Tbk Daihatsu Manado; Surat Perintah Kerja (SPK) Nomor 01/SPK/UMP/I/2004 tanggal 08 Januari 2004 dan Nomor 18/SPP-K/UMP/III/2004 tanggal 26 Maret 2004 Kontrak Nomor 02/SPP-K/UMP/I/2004 tanggal 08 Januari 2004 dan 19/SPPK/UMP/III/2004 tanggal 26 Maret 2004 Pemeriksaan Fisik terhadap kendaraan dinas Pemerintah Kabupaten Minahasa Selatan; Konfirmasi dengan Instasi terkait; Dokumen Pengadaan Surat Perintah Membayar (SPM) Berita Acara Wawancara dengan Drs. O.W. Ch. Tumundo.

2. Pengadaan Kendaraan Dinas Roda Dua; 1. Sekretaris Daerah Kabupaten dalam kedudukannya sebagai an. Pnj. Bupati Minahasa Selatan (Sdr. Drs. H.D. Waworuntu). Pasal 3 UU 31 Tahun 1999 jo. UU 20 Tahun 2001, setiap orang yang dengan tujuan menguntungkan diri sendiri atau orang lain atau suatu korporasi, menyalahgunakan kewenangan, kesempatan atau sarana yang ada padanya karena jabatan atau kedudukan yang dapat merugikan keuangan negara atau perekonomian negara, dipidana dengan pidana penjara seumur hidup atau pidana penjara paling singkat 1 (satu) tahun dan paling

lama 20 (dua puluh) tahun dan atau denda paling sedikit Rp50.000.000,00 (lima puluh juta rupiah) dan paling banyak Rp1.000.000.000,00 (satu miliar rupiah).

Indikasi unsur menguntungkan Diri Sendiri atau Orang Lain atau suatu Korporasi Persetujuan pemilihan rekanan yang akan melaksanakan pengadaan kendaraan roda dua tanpa melakukan proses pelelangan diindikasikan dapat menguntungkan pihak yang menawarkan barang Alat bukti yang didapatkan untuk mendukung indikasi tersebut adalah: SK Bupati Nomor 40 Tahun 2003 perihal Panitia Pengadaan Barang SK Bupati Nomor 41 Tahun 2003 perihal panitia pemeriksa barang Surat persetujuan penunjukan langsung

Indikasi penyalahgunaan kewenangan, kesempatan atau sarana yang ada padanya karena jabatan atau kedudukan Diindikasikan bahwa: Drs. H.D. Waworuntu dalam jabatanya sebagai an. Pnj. Bupati telah Mengeluarkan Surat persetujuan penunjukan langsung dan pelaksana pengadaan kendaraan dinas roda dua yang diajukan tanpa melakukan proses pelelangan/tender Alat bukti yang didapatkan untuk mendukung indikasi tersebut adalah: Surat persetujuan penunjukan langsung surat penawaran dari pihak yang menawarkan barang

2. Kepala Bagian Umum dan Perlengkapan dalam kedudukannya sebagai Ketua Panitia Pengadaan Barang dan Pemeriksa Barang (Sdr. Drs. O.W. Ch. Tumundo). Pasal 3 UU 31 Tahun 1999 jo. UU 20 Tahun 2001, setiap orang yang dengan tujuan menguntungkan diri sendiri atau orang lain atau suatu korporasi, menyalahgunakan kewenangan, kesempatan atau sarana yang ada padanya karena jabatan atau kedudukan yang dapat merugikan keuangan negara atau perekonomian negara, dipidana dengan pidana penjara seumur hidup atau pidana penjara paling singkat 1 (satu) tahun dan paling lama 20 (dua puluh) tahun dan atau denda paling sedikit Rp50.000.000,00 (lima puluh juta rupiah) dan paling banyak Rp1.000.000.000,00 (satu miliar rupiah).

Indikasi unsur menguntungkan Diri Sendiri atau Orang Lain atau suatu Korporasi Persetujuan Penawaran yang dilakukan tanpa melakukan evaluasi harga penawaran terlebih dahulu atas harga kendaraan roda empat diindikasikan dapat menguntungkan pihak yang menawarkan barang

Pembayaran pengadaan kendaraan dinas secara kredit yang mengakibatkan terdapatnya biaya tambahan berupa bunga diindikasikan dapat menguntungkan pihak yang menawarkan barang.

Alat bukti yang didapatkan untuk mendukung indikasi tersebut adalah: SK Bupati Nomor 40 Tahun 2003 perihal Panitia Pengadaan Barang SK Bupati Nomor 41 Tahun 2003 perihal Panitia Pemeriksa Barang Surat persetujuan penunjukan langsung Surat penawaran dari pihak yang menawarkan barang (rekanan) Surat Perintah Kerja (SPK) Kontrak Perjanjian dengan pihak rekanan

3. Bantuan Bencana Alam; Pemimpin Kegiatan (Drs. W.W.F. Mononimbar, M.Si) Pasal 3 UU 31 Tahun 1999 jo. UU 20 Tahun 2001, setiap orang yang dengan tujuan menguntungkan diri sendiri atau orang lain atau suatu korporasi, menyalahgunakan kewenangan, kesempatan atau sarana yang ada padanya karena jabatan atau kedudukan yang dapat merugikan keuangan negara atau perekonomian negara, dipidana dengan pidana penjara seumur hidup atau pidana penjara paling singkat 1 (satu) tahun dan paling lama 20 (dua puluh) tahun dan atau denda paling sedikit Rp50.000.000,00 (lima puluh juta rupiah) dan paling banyak Rp1.000.000.000,00 (satu miliar rupiah).

Indikasi unsur dapat merugikan keuangan negara atau perekonomian negara Pemerintah Daerah Kabupaten Minahasa Selatan mengalami kerugian sebesar

Rp17.495.000,00 karena: Pemimpin Kegiatan (Drs. W.W.F. Mononimbar, M.Si) tidak mengenakan sanksi denda keterlambatan pelaksanaan pekerjaan, yaitu berdasarkan kontrak, jangka waktu pelaksanaan pekerjaan sampai dengan tanggal 20 Desember 2004 namun berdasarkan laporan kemajuan pekerjaan baru selesai 100% pada tanggal 18 Pebruari 2005 sehingga seharusnya dikenakan denda maksimal 5% dari nilai kontrak atau sebesar Rp17.495.000,00. Alat bukti yang didapatkan untuk mendukung indikasi tersebut adalah: Dokumen Kontrak Berita Acara Laporan Kemajuan Pekerjaan

4. Dana Beasiswa; Kepala Sekolah SD GMIM Pangu (Sdr. Jelly Garra), Kepala Sekolah SMPN 5 Tombatu (Sdr. R. Mamengko), dan Kepala Sekolah MI Tanamon (Sdri. S. Lalangki) Pasal 3 UU 31 Tahun 1999 jo. UU 20 Tahun 2001, setiap orang yang dengan tujuan menguntungkan diri sendiri atau orang lain atau suatu korporasi, menyalahgunakan kewenangan, kesempatan atau sarana yang ada padanya karena jabatan atau kedudukan yang dapat merugikan keuangan negara atau perekonomian negara, dipidana dengan pidana penjara seumur hidup atau pidana penjara paling singkat 1 (satu) tahun dan paling lama 20 (dua puluh) tahun dan atau denda paling sedikit Rp50.000.000,00 (lima puluh juta rupiah) dan paling banyak Rp1.000.000.000,00 (satu miliar rupiah).

Indikasi unsur menguntungkan Diri Sendiri atau Orang Lain atau suatu Korporasi; Kepala Sekolah SD GMIM Pangu (Sdr. Jelly Garra) terdapat kekurang pembayaran kepada dua siswa sebesar Rp20.000,00, Kepala Sekolah SMPN 5 Tombatu (Sdr. R. Mamengko) terdapat kekurang pembayaran kepada tiga siswa sebesar Rp90.000,00, dan Kepala Sekolah MI Tanamon (Sdri. S. Lalangki) terdapat kekurang pembayaran kepada satu siswa sebesar Rp60.000,00. Alat bukti yang didapatkan untuk mendukung indikasi tersebut adalah: Kwitansi pembayaran dari kepala sekolah ke siswa penerima beasiswa.

I.

Pendapat Tim Konsuler Hukum BPK Penyimpangan, modus operandi, pihak yang diidentifikasi terlibat serta alat bukti yang telah diperoleh dalam audit investigatif belum dikonsultasikan dengan Tim Konsuler Hukum BPK sehingga belum diketahui pendapat Tim Konsuler Hukum tentang cukup tidaknya bukti dan adanya indikasi tindak pidana untuk diteruskan ke tingkat penyidikan.

J. Hasil Pertemuan Konsultasi dengan Penyidik Belum dilakukan pertemuan konsultasi dengan pihak Kejaksaan, karena menunggu keputusan dari Sidang Badan dan Pendapat Tim Konsuler Hukum. Tim Audit Investigatif berpendapat bahwa hasil audit investigatif ini telah menunjukkan adanya cukup bukti yang mendukung adanya dugaan tindak pidana korupsi. Tim Audit Investigatif berpendapat bahwa perlu segera diserahkan kepada pihak Kejaksaan untuk diteruskan dalam tingkat penyidikan. K. Langkah Pencegahan di Masa Mendatang 1. Kelemahan Sistem Pengendalian Intern. Penjelasan Penyimpangan Dalam pelaksanaan Pengadaan Kendaraan dinas Pemerintah Kabupaten Minahasa Selatan, Pnj. Bupati Minahasa Selatan telah mengangkat Drs. O. W. Ch. Tumundo, yang berkedudukan sebagai Kepala Bagian Umum dan Perlengkapan dalam beberapa jabatan, antara lain sebagai Ketua Panitia Pengadaan Barang, Ketua Panitia Pemeriksa Barang. Menurut Sistem Pengendalian Manajemen yang berlaku secara umum perangkapan jabatan dilarang untuk terciptanya mekanisme kerja saling uji dalam suatu kegiatan sehingga tercipta sistem pengendalian intern yang sehat. Juga menurut pasal 5 ayat (g) Bagian Kelima Etika Pengadaan Barang/Jasa KEPPRES Nomor 80 Tahun 2003 tentang Pedoman Pelaksanaan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah menyatakan bahwa Instansi pemerintah menghindari dan mencegah penyalahgunaan wewenang dan/atau kolusi dengan tujuan untuk kepentingan pribadi, golongan atau pihak lain yang secara langsung atau tidak langsung merugikan negara. Selain itu Drs. O.W. Ch. Tumundo, juga dalam jabatannya sebagai Ketua Panitia Pengadaan Daerah menerima barang hasil pengadaan dalam lingkungan Pemerintah Kabupaten Minahasa Selatan.

Sebab Hal ini disebabkan karena pada Kepmendagri Nomor 11 Tahun 2001 telah diatur secara formal serta masa transisi dari pemekaran Kabupaten Minahasa Selatan yang dibentuk pada tanggal 4 Agustus 2004 namun hal ini juga tidak lepas dari tindakan Pnj. Bupati Minahasa Selatan menyalahgunakan kewenangan yang ada padanya yang bertentangan dengan aturan umum yang berlaku untuk menghindari fungsi saling uji antara bagian-bagian yang terkait dalam proses pengadaan barang. Dari analisa terhadap penyimpangan tersebut, tim audit investigatif berpendapat bahwa Pnj. Bupati Minahasa Selatan secara sadar atau tidak telah penyalahgunaan wewenang dengan

tujuan untuk keuntungan pribadi, golongan atau pihak lain yang secara langsung atau tidak langsung merugikan daerah.

Rekomendasi Untuk menghilangkan penyebab terjadinya penyimpangan ini, Bupati seharusnya

menciptakan sistem pengendalian manajemen yang baik dengan memanfaatkan sistem dan prosedur atau mekanisme saling uji.

2. Kelemahan Proses Penunjukan Langsung. Penjelasan Penyimpangan Proses evaluasi dan negosiasi harga penawaran tidak dilaksanakan oleh Panitia Pengadaan Barang (Drs. O.W. Ch. Tumundo) yang telah ditetapkan oleh Bupati, yang mempunyai tugas dan fungsi melakukan evaluasi dan negosiasi harga penawaran. Panitia Pengadaan Barang juga tidak menyusun Harga Perkiraan Sendiri (HPS) yang digunakan sebagai pedoman standar harga pengadaan barang.

Sebab Hal ini disebabkan perangkapan jabatan oleh Kepala Bagian Umum dan Perlengkapan disamping sebagai sebagai Ketua Panitia Pengadaan Barang dan sekaligus Sebagai Ketua Panitia Pemeriksa Barang, sehingga pelaksanaan kegiatan melekat pada satu orang.

Dari analisa terhadap penyimpangan yang terjadi, tim audit investigatif menyimpulkan bahwa Ketua Panitia Pengadaan Barang telah menggunakan kedudukan dan wewenangnya untuk melakukan rekayasa pengadaan barang.

Rekomendasi Untuk menghilangkan penyebab terjadinya penyimpangan ini, Bupati agar menciptakan mekanisme saling uji diantara dalam pelaksanaan kegiatan dengan memberikan pembanding dari proses pengadaan serta mewajibkan membuat laporan pertanggungjawaban secara berkala.

3. Panitia Pengadaan Barang tidak melakukan tugas dan fungsi dengan baik. Panitia Pengadaan Barang tidak melakukan tugas dan fungsinya hanya menandatangani Berita Acara yang disodorkan kepadanya karena adanya intervensi dari Ketua Panitia Pengadaan. Tugas Evaluasi dan Negosiasi Harga Penawaran serta penyiapan dokumen jual beli yang seharusnya menjadi tanggung jawab Panitia Pengadaan Barang telah diambil alih oleh Ketua Panitia.

Sebab Kegiatan pengadaan barang dilaksanakan sendiri oleh Kepala Bagian Umum dan Perlengakapan yang merangkap sebagai Ketua Panitia Pengadaan, Anggota Panitia Pengadaan Barang hanya menandatangan dokumen yang perlu ditandatangani dengan alasan untuk kelengkapan pembayaran.

Dari analisa terhadap penyimpangan yang terjadi, tim audit investigatif menyimpulkan bahwa anggota panitia pengadaan barang pengadaan barang tidak melaksanakan tugasnya secara baik.

Rekomendasi Untuk menghilangkan penyebab terjadinya penyimpangan ini, Bupati agar menciptakan sistem dan prosedur mekanisme saling uji dan secara berkala memantau pelaksanaannya.

4. Tim Seleksi Beasiswa dan Bantuan Pendidikan Perguruan Tinggi tidak melaksanakan tugas dengan baik. Tim Seleksi Penerima Beasiswa dan Bantuan Pendidikan Perguruan Tinggi tahun 2004 tidak menyampaikan daftar hasil seleksi dan besaran nilai yang akan diterima oleh siswa dan mahasiswa calon penerima beasiswa dan bantuan pendidikan perguruan tinggi ke Bupati Minahasa Selatan untuk dibuatkan Surat Keputusan Penetapan siswa dan mahasiswa yang akan menerima beasiswa dan bantuan pendidikan perguruan tinggi. Tim Seleksi tidak konsisten dalam melaksanakan kriteria yang telah ditetapkan dalam rapat Tim Seleksi Beasiswa Prestasi SD, SMP, SMU/K dan Bantuan Pendidikan Perguruan Tinggi tahun 2004. Selain itu Tim Seleksi kurang dalam memantau penyaluran bantuan pendidikan bagi mahasiswa perguruan tinggi.

Sebab Kebijakan Bupati Minahasa Selatan untuk meningkatkan animo siswa dalam bidang olah raga dan budaya untuk mengangkat nama Kabupaten Minahasa Selatan mengakibatkan ada beberapa siswa yang mendapatkan beasiswa diluar prestasi akademik sesuai yang telah ditetapkan oleh Tim Seleksi. Sedangkan terdapat bantuan pendidikan perguruan tinggi yang dicairkan oleh pihak lain atau keluarganya tanpa menggunakan surat kuasa dari mahasiswa penerima. Dari analisa terhadap penyimpangan yang terjadi, tim audit investigatif menyimpulkan bahwa panitia seleksi penerima beasiswa dan bantuan pendidikan perguruan tinggi tahun 2004 kurang optimal dalam melaksanakan tugasnya.

Rekomendasi Untuk menghilangkan penyebab terjadinya penyimpangan ini, Bupati agar secara berkala memantau pelaksanaan kegiatan seleksi dan penyaluran dana beasiswa prestasi maupun bantuan pendidikan bagi mahasiswa perguruan tinggi.

BAB III REKOMENDASI TINDAK LANJUT

1. Kesimpulan indikasi terpenuhinya unsur tindak pidana korupsi a. Mark Up pembelian mobil dinas (kendaraan bermotor roda empat); Berdasarkan investigasi yang dilakukan, Tim Audit Investigatif berkesimpulan telah terjadi penyimpangan dalam pengadaan kendaraan dinas roda empat pada Pemerintah Kabupaten Minahasa Selatan di Amurang yaitu : 1) Drs. H.D. Waworuntu, Sekretaris Daerah Kabupaten dalam kedudukannya sebagai a.n. Pnj. Bupati Minahasa Selatan, menyetujui dan menandatangani persetujuan prinsip Penunjukan langsung Tanpa Lelang, memberikan pengesahan atas penetapan harga penunjukan langsung 2) Drs. O.W. Ch. Tumundo, sebagai Ketua Panitia Pengadaan tidak menyusun Harga Perkiraan Sendiri (HPS) untuk pengadaan kendaraan roda empat. 3) Drs. O.W. Ch. Tumundo, sebagai Ketua Panitia Pengadaan tidak melaksanakan negosiasi atas harga penawaran yang diajukan dan menggunakan harga penawaran sebagai harga yang diusulkan untuk ditetapkan sebagai harga kontrak. 4) Drs. O.W. Ch. Tumundo, sebagai Ketua Panitia Pengadaan tidak menilai secara efisien (tepat) mengenai proses pembayaran atas pengadaan kendaraan dinas dimana terdapat nilai bunga yang cukup besar sedangkan dalam APBD telah dianggarkan untuk pembelian kendaraan dinas roda empat. 5) Ari Suroto, sebagai Kepala Cabang PT Astra Internasional Tbk Daihatsu Manado telah melakukan mark up penawaran harga yang diberikan kepada Pemerintah Daerah Kabupaten Minahasa Selatan berupa bunga sebesar 3 % perbulan. Pokok modus operandi secara singkat adalah Drs. H.D. Woworuntu, menyetujui dan menandatangani persetujuan prinsip penunjukan langsung tanpa lelang dan pengesahan atas penetapan harga, Drs. O.W. Ch. Tumondo melakukan pengadaan kendaraan dinas kantor Pemerintah Kabupaten Minahasa Selatan tanpa melalui evaluasi harga terlebih dahulu, sehingga mengakibatkan terjadi kemahalan harga atas pengadaan tersebut. Adapun pihak yang terlibat adalah Sdr. Ari Suroto (Kepala Cabang PT. Astra Internasional Tbk Daihatsu Manado) Dari investigasi yang dilakukan, Tim berkesimpulan bahwa terdapat indikasi terpenuhinya unsur-unsur tindak pidana korupsi yaitu pelaku, unsur perbuatan melawan hukum, unsur memperkaya diri sendiri dan atau orang lain, dan unsur merugikan negara atau perekonomian negara. namun sudah terdapat unsur-unsur positif yang meringankan, yaitu pihak rekanan (Sdr. Ari Suroto, Pimpinan Cabang PT. Astra Internasional Tbk Daihatsu

Manado) telah menyadari kesalahannya dan telah bersedia menyetor ke Kas Daerah atas kerugian daerah akibat perbuatannya sebesar Rp407.790.000,00, sesuai dengan bukti surat tertanggal 14 Desember 2005. Hasil temuan saat ini belum di konsultasikan dengan Tim Konsulen Hukum BPK-RI untuk mengetahui apakah Tim Konsulen Hukum berpendapat bahwa kasus ini telah terindikasi terjadinya tindak pidana korupsi. Untuk sampai pada kesimpulan telah terjadinya unsur tindak pidana Tim Audit telah melakukan langkah-langkah antara lain melakukan evalusasi atas dokumen-dokumen pengadaan dan pembayaran, meminta keterangan dari pihak yang diindikasikan terlibat dan pihak lain yang terkait, serta melakukan pemeriksaan fisik atas Pengadaan Kendaraan dinas Roda Empat pada Pemerintah Kabupaten Minahasa Selatan di Amurang.

b. Mark Up pembelian motor dinas (kendaraan bermotor roda dua); Berdasarkan investigasi yang dilakukan, Tim Audit Investigatif berkesimpulan telah terjadi penyimpangan dalam pengadaan kendaraan dinas roda dua pada Pemerintah Kabupaten Minahasa Selatan di Amurang yaitu : 1) Drs. H.D. Waworuntu, Sekretaris Daerah Kabupaten dalam kedudukannya sebagai a.n. Pnj. Bupati Minahasa Selatan, menyetujui dan menandatangani persetujuan prinsip Penunjukan Langsung Tanpa Lelang, memberikan pengesahan atas penetapan harga penunjukan langsung 2) Drs. O.W. Ch. Tumundo, sebagai Ketua Panitia Pengadaan tidak menyusun Harga Perkiraan Sendiri (HPS) untuk pengadaan kendaraan roda dua. 3) Drs. O.W. Ch. Tumundo, sebagai Ketua Panitia Pengadaan tidak melaksanakan negosiasi atas harga penawaran yang diajukan dan menggunakan harga penawaran sebagai harga yang diusulkan untuk ditetapkan sebagai harga kontrak. Dari investigasi yang dilakukan, Tim berkesimpulan bahwa tidak terdapat indikasi terpenuhinya unsur-unsur tindak pidana korupsi yaitu pelaku, unsur perbuatan melawan hukum, unsur memperkaya diri sendiri dan atau orang lain, dan unsur merugikan negara atau perekonomian negara. Hasil temuan saat ini belum di konsultasikan dengan Tim Konsulen Hukum BPK-RI untuk mengetahui apakah Tim Konsulen Hukum berpendapat bahwa kasus ini telah terindikasi terjadinya tindak pidana korupsi.

c.

Bantuan Bencana Alam Berdasarkan hasil investigasi yang dilakukan, Tim Audit Investigatif berkesimpulan bahwa tidak terjadi penyimpangan dalam pelaksanaan pekerjaan dana bantuan bencana alam berindikasi terpenuhinya unsur-unsur tindak pidana korupsi, yaitu pelaku, unsur perbuatan melawan hukum, unsur memperkaya diri sendiri dan atau orang lain, dan unsur merugikan negara atau perekonomian negara. Hasil temuan saat ini belum di konsultasikan dengan Tim Konsulen Hukum BPK-RI untuk mengetahui apakah Tim Konsulen Hukum berpendapat bahwa kasus ini telah terindikasi terjadinya tindak pidana korupsi. Untuk sampai pada kesimpulan telah terjadinya unsur tindak pidana Tim Audit telah melakukan langkah-langkah, antara lain melakukan evaluasi atas dokumen-dokumen kontrak dan bukti kwitansi pembayaran, meminta keterangan dari pihak yang diindikasikan terlibat dan pihak lain yang terkait, serta melakukan cek fisik pada pelaksanaan pekerjaan dana bantuan bencana alam.

d. Dana Beasiswa Berdasarkan hasil investigasi yang dilakukan, Tim Audit Investigatif berkesimpulan bahwa tidak terjadi penyimpangan dalam pelaksanaan penyaluran beasiswa SD, SMP, SMU/K dan bantuan pendidikan mahasiswa perguruan tinggi yang berindikasi terpenuhinya unsur-unsur tindak pidana korupsi, yaitu pelaku, unsur perbuatan melawan hukum, unsur memperkaya diri sendiri dan atau orang lain, dan unsur merugikan negara atau perekonomian negara. Hasil temuan saat ini belum di konsultasikan dengan Tim Konsulen Hukum BPK-RI untuk mengetahui apakah Tim Konsulen Hukum berpendapat bahwa kasus ini telah terindikasi terjadinya tindak pidana korupsi. Untuk sampai pada kesimpulan telah terjadinya unsur tindak pidana Tim Audit telah melakukan langkah-langkah, antara lain melakukan evaluasi atas dokumen-dokumen seleksi dan bukti kwitansi pembayaran, meminta keterangan dari pihak yang diindikasikan terlibat dan pihak lain yang terkait, serta melakukan konfirmasi kepada kepala sekolah dan siswa penerima beasiswa dan bantuan pendidikan bagi mahasiswa perguruan tinggi tahun 2004.

2. Rekomendasi Berdasarkan penyimpangan, modus operandi, pihak yang diindikasikan terlibat, serta indikasi unsur tindak pidana yang telah diidentifikasikan dan setelah didapatkan alat bukti, kemudian dapat disimpulkan bahwa terdapat indikasi adanya kemahalan harga atas pengadaan kendaraan bermotor roda empat. Tim audit investigasi merekomendasikan agar hasil audit investigasi ini ditindaklanjuti dengan penyerahan laporan ini kepada Kejaksaan agar dapat segera diteruskan dengan proses penyidikan, namun sudah terdapat unsur-unsur positif yang meringankan, yaitu pihak rekanan (Sdr. Ari Suroto, Pimpinan Cabang PT. Astra Internasional Tbk Daihatsu Manado) telah menyadari kesalahannya dan telah bersedia menyetor ke Kas Daerah atas kerugian daerah akibat perbuatannya sebesar Rp407.790.000,00, sesuai dengan bukti surat tertanggal 14 Desember 2005.

Lampiran I
DAFTAR KAS BON/PANJAR SEBELUM DAN SESUDAH AUDIT INVESTIGATIF No. Nama Sebelum Audit Investigatif Bukti Panjar Daftar dari PKD Jumlah (Rp) No. Nama Setelah Audit Investigatif Bukti Panjar Belum disetor (Rp) Disetor (Rp) Daftar dari PKD 163.227.274.00 Tdk ada fisik hasil penga 1.336.772.726.00 daan yg dibiayai panjar Hasil Wawancara 500.000.000.00 95.000.000.00 17.500.000.00 1.246.331.600.00 4.481.500.00 7.500.000.00

1 Budiono Sanggo, SE 2

163.227.274.00 1 Budiono Sanggo, SE 595.000.000.00 2 Nurdin Dg. Manesa *)

Surat pengakuan dan bukti Nurdin Dg. Manesa / pengiriman kepada Joko H.Mabrur Handoko Daftar dari PKD Daftar Panjar yang diakui Abd. Razak Musa Daftar Panjar yang diakui Djumar

3 Tajuddin, S.E 4 Abd. Razak Musa 5 Djumar

3 H. Mabrur Hasil Wawancara 25.000.000.00 4 Tajuddin, S.E Hasil Wawancara Abd. Razak Musa dan 1.246.331.600.00 5 Hasil Wawancara Drs. H. Adel Berty, M.Si 8.459.481.500.00 6 Djumar 7 Irfan Yusuf 8 20.500.000.00 9 41.733.000.00 10 5.000.000.00 7.500.000.00 11 20.000.000.00 12 3.500.000.00 10.000.000.00 13 7.000.000.00 1.000.000.00 15.000.000.00 1.636.182.28 5.000.000.00 1.000.000.00 1.000.000.00 45.980.000.00 40.926.388.00 110.234.000.00 58.109.091.00 114.000.000.00 20.000.000.00 11.018.159.035.28 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 Hasil Wawancara

6 Muh. Arsyad Lawi 7 Yafet Tapombi 8 H.T. Yusrin, S.E.

Cek dari PKD Surat Pernyataan Nota dari H.T. Yusrin, S.E.

9 H. Syambuddin P Kwitansi dari PKD 10 Syamsuddin Salihi, BA Kwitansi dari PKD H. Muh.Djafar, BA. Daftar panjar dari PKD dan 11 (Almr) kwitansi dari PKD Drs. Rasminto Tiroch, 12 Kwitansi dari PKD MBA 13 Dra. Hj. Nuraeni Daftar panjar dari PKD 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 Nurdin Kwitansi dari PKD Yacob Dalimin Kwitansi dari PKD Daftar panjar dari PKD Suriady Kwitansi dari PKD La Ode Imran Drs. H. Idrus Effendy Kwitansi dari PKD Kwitansi dari PKD Suddin Tonga Rusda Mahmud Daftar dari PKD Daftar dari PKD H. Daniel Itung Kwitansi dari PKD Ir Ilham Jeffrey Rumendong Kwitansi dari PKD Kwitansi dari PKD H. Muh. Djalil H. Lukman Baso Lewa Kwitansi dari PKD Jumlah

Kwitansi dari PKD 5.000.000.00 Bukti pengiriman uang 8.450.000.000.00 Drs. H. Adel Berty, M.Si dan Kwitansi dari Djumar Hasil Wawancara 20.500.000.00 Muh. Arsyad Lawi Hasil Wawancara 41.733.000.00 Yafet Tapombi Tidak ada kwitansi tanda 5.000.000.00 Nurdin Dg. Manesa *) terima H.T. Yusrin, S.E H. Syambuddin P Hasil Wawancara 7.500.000.00 20.000.000.00 Syamsuddin Salihi, BA Hasil Wawancara Pemda Kolaka (Periode Daftar panjar dari PKD 3.500.000.00 Drs. H. Adel Berty, M.Si) Drs. Rasminto Tiroch, Hasil Wawancara 10.000.000.00 MBA Dra. Hj. Nuraeni Hasil Wawancara 250.000.00 Nurdin Dg. Manesa *) Pengakuan tertulis 6.750.000.00 Nurdin Hasil Wawancara 1.000.000.00 Nurdin Dg. Manesa *) Hasil Wawancara 15.000.000.00 Nurdin Dg. Manesa *) Hasil Wawancara 1.636.182.28 Kwitansi dari PKD 5.000.000.00 La Ode Imran Drs. H. Idrus Effendy Kwitansi dari PKD 1.000.000.00 Kwitansi dari PKD 1.000.000.00 Suddin Tonga Hasil Wawancara 45.980.000.00 Rusda Mahmud Hasil Wawancara 40.926.388.00 H. Daniel Itung Ir Ilham Kwitansi dari PKD 110.234.000.00 Jeffrey Rumendong Hasil Wawancara 58.109.091.00 109.000.000.00 5.000.000.00 Pengakuan tertulis H.Muh.Djalil H. Lukman Baso Lewa Hasil Wawancara 20.000.000.00 Jumlah 12.340.181.761.28 14.750.000.00

REKAPITULASI KENDARAAN DINAS RODA DUA PEMERINTAH KABUPATEN MINAHASA SELATAN KEADAAN S.D. DESEMBER 2004 Kondisi Barang Harga (Rp) Sumber Dana Thn Perolehan Baik Rusak Ringan Rusak Berat

No.

Nama Barang

Unit/ Set

Tahun Perolehan

1 2

Motor Milenium Motor Viar

100 97 197

2004 2004

852.500.000.00 825.875.000.00 1.678.375.000.00

APBD APBD

2004 2004

V V

Keterangan

RINCIAN TEMUAN PEMERIKSAA Uraian Kegiatan KPUD Sulut Alat Angkutan Mobil Motor Dana Bencana Alam Anggaran Realisasi Yang diperiksa Indikasi Kerugian Kekurangan Penerimaan Tidak Dapat Lainnya Dipertanggungjawabkan Kehematan Efisiensi Efektivitas

6.198.790.000.00 6.792.039.000.00 1.662.400.000.00 1.678.375.000.00 2.000.000.000.00 1.760.687.000.00

8.470.414.000.00 1.224.800.000.00

407.790.000.00 17.495.000.00

Dana Beasiswa

1.000.000.000.00

967.860.000.00

852.100.000.00

480.000.00

170.000.00

425.935.000.00

############## ############## 10.861.19 11.198.96

10.547.314.000.00 10.547.31

407.790.000.00 407.79

17.495.000.00 17.50

480.000.00 0.48

170.000.00 0.17

425.935.000.00 425.94

0.00 0.00

KPUD Sulawesi Utara Anggaran Realisasi Nilai Yang diperiksa Honor KPU Prop Honor Set KPU Prop Honor KPU Kab/kota Honor Set KPU Kab/Kota Honor PPK Kab/Kota Honor PPS Kab/Kota Honor KPPS Honor Pokja Pelatihan Perjalanan dians Pemeriksaan Kesehatan Belanja Kontijensi Pembentukan PPK Pembentukan PPS Biaya ATK Biaya operasional KPU Kab/Kota Biaya operasional PPK Biaya penarikan kotak suara Pengadaan Buku Sosialisasi Pengadaan Formulir A KWK Pengadaan buku panduan

407.790.000.00

17.495.000.00

480.000.00

170.000.00

Realisasi

728.640.000.00 3.811.680.000.00 3.014.700.000.00 1.877.120.750.00

1.102.924.575.00

Diperiksa 40.000.000.00 33.250.000.00 351.000.000.00 238.800.000.00 535.550.400.00 Manado, Bitung, Tomohon, Minut, Minahasa, Talaud, Minsel 2.304.160.560.00 Manado, Bitung, Tomohon, Minut, Minahasa, Talaud, Minsel 1.970.106.450.00 Manado, Bitung, Tomohon, Minut, Minahasa, Talaud, Minsel 134.000.000.00 1.360.912.543.75 518.500.000.00 131.550.000.00 832.708.054.13 101.200.000.00 253.000.000.00 210.000.000.00 190.000.000.00 42.720.000.00 355.600.000.00 522.650.000.00 429.752.400.00 180.300.000.00

Pengadaan BA dan Rekap Pengadaan surat suara Pengadaan kartu pemilih Pengadaan kelengkapan TPS Biaya angkut

605.423.000.00 997.600.000.00 1.093.400.000.00 232.600.000.00 1.060.300.000.00 715.702.500.00 14.380.485.907.88

Panwas Honorarium Panwas Prop Honor Set Panwas Prop Honor Panwas Kab/Kota Honor Set Panwas kab/Kota Honor Panwascam Honor Pokja Lembur Penagdaan barang inventaris Pemeliharaan BBM Keperluan kantor Panwas Prop Keperluan kantor Panwas Kab/Kota Pembentukan Panwas Perjalanan dinas Pelatihan Pelatihan Kontijensi

51.250.000.00 30.750.000.00 124.000.000.00 29.600.000.00 285.000.000.00 155.800.000.00 52.900.000.00 209.192.900.00 22.750.000.00 27.750.000.00 51.887.538.00 122.400.000.00 114.500.000.00 273.783.500.00 16.220.000.00 99.508.000.00 171.420.000.00 1.838.711.938.00 16.219.197.845.88 16.219.20

CEK FISIK KENDARAAN DINAS RODA EMPAT

Tambahan Aksesoris No. Type No. Polisi No. Mesin No. Rangka Warna AC Tape CL EM PS PW Lain2 Penanggungjawab Kendaraan

1 2 3 4 5 6 7 8 9

Toyota Kijang RZF81R Nissan Terrano Grandroad G2 Mitsubishi Kuda Diamond Mitsubishi Kuda Diamond Isuzu Panther LV. Adventure Toyota Avanza G F 601 RM-GMMEJ Isuzu NKR 71.120 Isuzu TBR 54 PU Daihatsu S91PU (Mobil Patroli)

DB 25 E DB 9 E DB 8 E DB 7 E DB 105 E DB 13 E

1RZ-7040806 MHF114F81-40040530 Z24-970926Y MHBD1CD1F4J013267

KUNING METALIK HITAM

V V V V V V X X X X X X X X X
V

V V V V V V X X X X X X X X X
V

V V V V V V X X X X X X X X X
V

V V V V V V X X X X X X X X X
X

V V V V V V X X X X X X X X X
V

V V V V V V X X X X X X X X X
X

V V V V V V V
-

Ketua Tim Penggerak PKK Bagian Umum (VIP Tamu) Wakil Ketua DPRD II Wakil Ketua DPRD I Operasional Sekretariat DPRD Sekwan Dalmas POLRI (DB 1050) Operasional Rumdis Bupati Operasional Pengadilan Negeri Operasional Rumah Tahanan Polsek Tumpaan (DB 1049) Patroli Koramil Opersaional Kejaksaan Satpol PP Perwira Penghubung Operasional Bupati (Pool)

4G18-471144 MHMVA1WHR4K004165 ORANGE METALIC 4G18-481376 MHMVA1WHR4K004222 ABU PERAK METALIC E258063 DA16326 MHCTBR54F4K258063 COKLAT MUDA METALIC

MHFFMRGK34K012295 KUNING METALIK MHCNK71LY4J000443 MHCTBR54B3K115145 ABU-ABU HITAM

DB 8000 EY B000443 DB 8008 E E115145 DB 8004 E 9260841 DB 8011 E 9273268 DB 8003 E 9255008 DB 8002 E 9255015 DB 8001 E 9253531 DB 8000 E 9253522 DB 8005 E 9271524 DB 100 E PE002906

MHKSPRRHCAK025941 HITAM MHKSPRRHC4K032488 HITAM MHKSPRRHC3K022408 HITAM MHKSPRRHC3K022415 HITAM MHKSPRRHC3K021781 HITAM MHKSPRRHC3K021772 PUTIH MHKSPRRHC3K031754 HITAM MHKTMRPHE3K002906 Biru Metalik

10 Daihatsu S91PU (Mobil Patroli) 11 Daihatsu S91PU (Mobil Patroli) 12 Daihatsu S91PU (Mobil Patroli) 13 Daihatsu S91PU (Mobil Patroli) 14 Daihatsu S91PU (Mobil Patroli) 15 Daihatsu S91PU (Mobil Patroli) 17 Daihatsu Taruna (2003)

Catatan AC Tape CL EM PS PW Lain-lain

Denso Pioner Central Look Elektrik Mirror Power Stering Power Window Penutup Belakang

REKAPITULASI KENDARAAN DINAS RODA DUA PEMERINTAH KABUPATEN MINAHASA SELATAN KEADAAN S.D. DESEMBER 2004 Kondisi Barang Harga (Rp) Sumber Dana Thn Perolehan Baik Rusak Ringan Rusak Berat

No.

Nama Barang

Unit/ Set

Tahun Perolehan

1 2

Motor Milenium Motor Viar

100 97 197

2004 2004

852.500.000.00 825.875.000.00 1.678.375.000.00

APBD APBD

2004 2004

V V

Lampiran 3

DAFTAR NAMA PENYALUR DARI DINAS PENDIDIKAN BEASISWA PRESTASI SD SE KECAMATAN KABUPATEN MINAHASA SELATAN TAHUN 2004

No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15

Kecamatan KECAMATAN TOMPASOBARU KECAMATAN RATATOTOK KECAMATAN MOTOLING KECAMATAN RANOYAPO KECAMATAN TOMBATU KECAMATAN SINONSAYANG KECAMATAN MODOINDING KECAMATAN TENGA KECAMATAN RATAHAN KECAMATAN TARERAN KECAMATAN TOMBASIAN KECAMATAN TOULUAAN KECAMATAN KUMELEMBUAI KECAMATAN TUMPAAN KECAMATAN BELANG

Jumlah Sekolah 19 8 20 17 9 17 8 21 13 16 36 7 14 12 8

Jumlah Murid 22 15 39 33 18 22 15 27 27 32 75 14 19 24 16

Per Tahun (Rp) 7.920.000.00 5.400.000.00 14.040.000.00 11.880.000.00 6.480.000.00 7.920.000.00 5.400.000.00 9.720.000.00 9.720.000.00 11.520.000.00 27.000.000.00 5.040.000.00 6.840.000.00 8.640.000.00 5.760.000.00

Petugas Grace Lintong, S.Pd,M.Pd Herni Emor, S.Pd Drs. Sonny A. Umboh L M Tendean Zakarias Frans Evert R Saruan, S.Pd Jorry CH Mantiri, BA Evert R Saruan, S.Pd Feni Bawo, S.Sos Nibula S Pinontoan, S.Pd Dietje Lomboan, S.Pd Zakarias Frans D R Kondoi, S.Pd Evert R Saruan, S.Pd Feni Bawo, S.Sos

JUMLAH

225

398

143.280.000.00

Lampiran 3

12 12 12 12 12 12 12 12 12 12 12 12 12 12 12

Keterangan